Anda di halaman 1dari 47

HOSPITALISASI PADA ANAK

Pendahuluan
Pengalaman hospitalisasi berkesan 1/3 anak pernah di rawat sebelum dewasa Kebanyakan di RSU --> tidak punya bangsal anak khusus Anak dirawat --> stress bagi anak dan keluarga, Gunakan koping, tidak berhasil --> krisis Anak sakit di bawa IGD --> bukan khusus anak, staf tdk dilatih hadapi anak --> stress>>> Tenaga kesehatan: perlu mendengarkan dan mengidentifikasi persepsi perasaan anak dan keluarga

Stressor yang umum pada hospitalisasi


Perpisahan Kehilangan kendali Perubahan gambaran diri Nyeri Rasa takut

Faktor-faktor yang mempengaruhi reaksi ortu terhadap penyakit anaknya


Pengalaman dg penyakit/ hospitalisasi Prosedur medis --> pengobatan dan diagnosis Sistem pendukung yg ada --> efek thd fungsi Kekuatan pribadi Stres tambahan pada keluarga Keyakinan agama dan latar belakang budaya Pola komunikasi diantara keluarga

Reaksi Saudara Kandung, tergantung pada


Takut terkena penyakit Usia yang lebih muda Hubungan yang dekat Lamanya tinggal di luar rumah Penjelasan yang sedikit ttg saudara yang sakit Perubahan pada ortu --> sering marah

Reaksi Anak akibat Hospitalisasi berdasarkan Usia Perkembangannya

INFANT: Trust vs Mistrust


Anak mengembangkan trust mll hub. yang dekat dengan pengasuh utama, berespon dengan lingk. eksternal, mulai mengeksplorasi lingkungan

Permasalahan
Rasa takut:
Dipindahkan dari rasa takut ortu Menangis, iritabilitas Menolak/menarik diri dr pengasuh pada bayi yg lebih besar

Permasalahan.
Ansietas
Perpisahan: Protes, putus harapan, menjauh Ansietas, sedih, marah ditunjukkan dengan menangis, menjerit, mencari ortu, menolak org asing, aktifitas fisik

Menarik diri, inaktif, tdk tertarik dg lingkungan Mudah teralih perhatian pada bayi lebih muda Membatasi fisik thd restrain & prosedur pd bayi lebih tua

Permasalahan.
Tidak Berdaya
Lethargi dengan ketergantungan tinggi Distres emosi krn imobilisasi Menolak makan dan bermain Sering menangis dan mengeluh Tanpa ekspresi

Permasalahan.
Gangguan Citra Diri
Distress emosi b.d cedera pada tubuh, khususnya kejadian perdarahan pada bayi yang lebih tua Protes karena pengalaman nyeri berulang

MANAJEMEN ASUHAN Keperawatan


Berikan asuhan yang konsisten Menyanyi dan berbicara dg bayi Sentuh, pegang, gendong bayi dan terus berinteraksi selama prosedur Anjurkan interaksi dg ortu: rooming in, ortu bicara ke anak dan ijin saat mau pergi Biarkan mainan yg membuat rasa aman anak

BATITA dan BALITA


Otonomi vs malu-malu dan ragu-ragu inisiatif vs rasa bersalah Anak belajar ketrampilan baru mobilisasi dan komunikasi utk mengembangkan kedekatan dg keluarga dan pengasuh, eksplorasi lingkungan, mulai menyempurnakan gerakan motrorik halus

Permasalahan
Rasa Takut
memandang penyakit dan hospitalisasi --. hukuman Takut thd lingkungan dan orang tdk dikenal Pemahaman yg tdk sempurna ttg penyakit Pemikiran sederhana Demonstrasikan: menangis, merengek, mengangkat lengan, menghisap jempol, menyentuh bagian tubuh yg sakit berulang-ulang

Ansietas
Cemas ttg kejadian yg tdk dikenal
--> protes (menangis dan marah), merengek --> putus harapan: komunikasi buruk, kehilangan ketrampilan yg baru, tdk berminat --> menyendiri thd lingk. RS

Tidak Berdaya
Merasa gagap krn hilangnya ketrampilan Mimpi buruk dan takut kegelapan, orang asing, orang berseragam dan yg memberi pengobatan/ perawatan. Regresi --> toileting tergantung saat makan, menghisap jempol Protes dan ansietas krn restrain

Gangguan Citra Diri


Sedih dengan perubahan citra diri (perdarahan) Takut thd prosedur invasif (nyeri) Mungkin berpikir: bgn tubuh akan keluar kalau selang dicabut

Manajemen Asuhan Keperawatan


Anjurkan ortu berada disamping anak saat prosedur invasif yang menyakitkan Dekatkan mainan favorit anak Pertahankan kontak maksimal dengan beberapa perawat. Kenalkan perawat di samping ortu, ijinkan anak bertemu perawat sebelum prosedur dilakukan. Bantu kunjungan saudara kandung.

Biarkan beberapa regresi dan jelaskan ke orang tua. Komunikasikan penerimaan regresi ke anak. Gunakan restrain minimal. Biarkan anak bebas bergerak selama dan setelah prosedur jika memungkinkan. Fasilitas rooming in. Bantu anak menyembunyikan perubahan tubuh (kamuflase).

ANAK SEKOLAH (AWAL)


Industri vs inferioritas Anak mempertahankan hubungan baru dengan teman sebaya dan teman di luar keluarga Anak belajar mengkoordinasikan ketrampilan untuk menyelesaikan proyek, aplikasi gerak motorik halus, kembangkan kemampuan fisik

Permasalahan
Rasa Takut:
- pahami penyebab penyakit ---- tertular orang lain/tertelan bakteri - ekspresi verbal dan non-verbal (senyum kecut, menangis, merengek, marah, aktifitas >>).

Ansietas
Paham alasan dipisahkan tetapi masih butuh keberadaan orang tua. Lebih peduli terhadap rutinitas sekolah dan teman-teman.

Tidak Berdaya
Marah dan frustasi Lamanya imobilisasi dihubungkan dg menarik diri, bosan, perasaan antipati Peduli thd kehilangan kontrol emosi, malu karena menangis yg berlebihan selama pengobatan Tergantung dan imobilisasi

Gangguan Citra Diri


Peduli thd perubahan tubuh, tdk berani melihat insisi/alat-alat Dapat mengatasi nyeri ringan dengan alih perhatian Takut thd pembedahan pd daerah genetalia Peduli pada pengobatan/ kondisi yg membatasi aktifitas/ bermain

Manajemen Asuhan Keperawatan


Batasi aturan dan dorongan pada perilaku Anjurkan ortu merencanakan kunjungan dg anak Rencanakan kontak dg guru dan teman Rencanakan aktifitas bermain --> bergerak Ijinkan anak memilih dlm batasan yg dapat diterima Berikan cara-cara anak dpt membantu pengobatan dan puji atas kerjasama anak

Anak Sekolah (Lanjut)


Industri vs inferior Anak mengembangkan kemampuan memecahkan masalah, belajar mengendalikan emosi, mengembangkan ketrampilan gerak motorik dan sosial lebih baik, belajar bekerjasama dg anggota kelompok

Permasalahan
Rasa Takut
Paham bahwa penyakit beragam Menunjukkan sedikit rasa takut tapi bisa ketakutan kalau pengalaman lalu menyakitkan

Ansietas
Pada ortu penting tetapi tidak harus Peduli thd perpisahan dr guru dan teman Cemas thd kehilangan PR sekolah dan perubahan peran dalam kelompok

Tidak Berdaya
Berusaha Mandiri Mencoba berani selama prosedur Kasar pada ortu saat berusaha mandiri membuat stres Peduli terhadap cara mengekspresikan perasaan dan malu terhadap perilaku berlebihan Merasa tidak pasti tentang masa depan karena penyakit dan hospitalisasi

Manajemen Asuhan Keperawatan


Monitor perilaku untuk menentukan kebutuhan emosi terutama pada anak yang menarik diri dan tidak berespon Jelaskan prosedur rinci (jika anak meminta) Anjurkan kunjungan teman sebaya Diskusikan respon thd pertanyaan ttg penyakit dan perubahan tubuh Berikan waktu diskusi Biarkan anak memilih, partisipasi, privasi, Ikuti kenginan anak ttg keberadaan ortu

REMAJA
Identitas vs bingung peran Anak mengembangkan cara baru berinteraksi dengan keluarga dan teman sebaya, belajar peran sesuai gender dan bekerja mempertahankan peran sosial baru, mengembangkan ketrampilan pemecahan masalah, belajar fungsi mandiri

Permasalahan
Rasa Takut:
Dpt berfikir hipotesis (sakit krn disfungsi fisiologis dan emosional) Banyak bertanya dan mengekspresikan rasa takut scr verbal ttg konsekuensi penyakit

Ansietas
perpisahan dgn sekolah dan teman lebih bermakna dp ortu Menarik diri krn perub. Penampilan

Tidak Berdaya
Peduli thd kehilangan fungsi mandiri Sulit mengijinkan bantuan scr fisik dan emosi saat marah, frustasi, menarik diri

Gangguan Citra Diri


Peduli dg ancaman perubahan thd perkembangan identitas seksual dan peran sesuai gender Amat peduli thd perubahan citra diri, kuatir ttg tanggapan orang lain, dikasihani Sulit bekerja sama jika pengobatan berhubungan dengan perubahan citra diri

Manajemen Asuhan Keperawatan


Fasilitasi perencanaan aktifitas (peer) Jelaskan ke ortu ttg kebutuhan mandiri Monitor perilaku bahwa anak ingin bicara Berikan permainan dan aktifitas lain yg membantu diskusi Berikan penyuluhan rinci ttg prosedur, pengobatan, terapi yg menyangkut genital Berikan privasi setiap prosedur

Masuk RS
Rencana: Konseling program oleh perawat Tahu prosedur medis, fasilitas untuk pasien, petugas perawatan

Persiapan Atur kamar berdasarkan tingkat usia, dx penyakit, penyakit menular, perkiraan lamanya dirawat Siapkan teman sekamar (balita s/d remaja) Siapkan kamar untuk anak dan ortu (formulir dan alat yg dibutuhkan tersedia)

Saat Masuk
Kenalkan tim pada anak dan keluarga Orientasi ruangan/ fasilitas Kenalkan anak dan keluarga dg teman sekamar Berikan gelang identitas Jelaskan peraturan RS dan jadualnya Ukur VS, TB dan BB Lakukan pemeriksaan lab Dukung anak saat dilakukan pemeriksaan fisik

Saat Masuk ke UGD


Perpanjang prosedur persiapan masuk tidak tepat dan tidak mungkin pada situasi darurat Jika bukan mengancam kehidupan, ajak anak bekerja sama

Fokus pada komponen konseling dirawat:


perkenalan, gunakan nama anak bukan sayang, tentukan tingkat tukem, inf status kes anak, inf keluhan utama anak dan ortu

Saat Masuk ke ICU


Siapkan anak dan ortu untuk ICU elektif (post op jantung) Siapkan anak dan ortu untuk masuk yg tak terduga Siapkan ortu s.d penampilan anak dan perilakunya, saat pertama mengunjungi anak di ICU Temani ortu disisi tempat tidur anak--> support Siapkan saudara kandung untuk kunjungan dan monitor reaksi mereka

Stressor di ICU/NICU
Untuk anak dan keluarga
Stresor fisik
nyeri dan rasa tidak nyaman imobilisasi kurang tidur Tidak mampu makan minum Perubahan kebiasaan eliminasi

Stresor Lingkungan
Lingk. asing Bunyi yang asing Orang asing Bau asing dan tidak enak Cahaya yg terus menerus aktivitas ke pasien lain kesiagaan petugas

Stresor Psikologis
kurangnya privacy Tidak mampu berkomunikasi Tidak cukup tahu dan paham tentang situasi Penyakit yg berat Perilaku ortu

Stresor Sosial
Hub. yg terputus peduli thd sekolah atau pek Gangguan/ kurang bermain

Terima kasih..