Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM LABORATORIUM LINGKUNGAN BERAT JENIS DAN KOMPOSISI SAMPAH OLEH:

NAMA NO.BP : DESI RATNA KOMALA : 0910941014

HARI/TGL PRAKTIKUM : MINGGU/1 MEI 2011 KELOMPOK REKAN KERJA : IV (EMPAT) : 1. SYIFFA RAHMANIA 2. ADITIA RAHMAN (0910942018) (0910942030)

ASISTEN: JUWITA ZURIENRA

LABORATORIUM BUANGAN PADAT JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2011

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Percobaan Tujuan dilakukannya praktikum ini adalah: 1. Mengetahui berat jenis sampah dari suatu sumber domestik, komersil, institusi dan industri; 2. Mengetahui komposisi sampel sampah dari sumber domestik, komersil, institusi dan industri; 1.2 Prinsip Percobaan Adapun prinsip dari percobaan ini adalah: 1. Sampah diukur berat dan volumenya dalam suatu wadah yang diketahui volumenya; 2. Sampah dipilah-pilah berdasarkan komponennya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Setiap manusia menghasilkan sampah, dengan bertambahnya jumlah penduduk mengakibatkan sampah yang dihasilkan semakin besar. Hal ini menyebabkan maslah sampah mulai mengganggu baik terhadap kesehatan manusia maupun terhadap lingkungan yang menyebabkan tercemarnya tanah, air dan udara. Maka dari itu, sampah tersebut perlu pengelolaan khusus agar tidak membahayakan kesehatan manusia, lingkungan dan melindungi investasi pembangunan

(Tchobanoglous, 1993). Pengelolaan persampahan dapat diartikan sebagai suatu usaha atau kegiatan yang mengontrol jumlah timbulan sampah, pewadahan, pengumpulan, transfer dan tran spor, daur ulang serta pembuangan sampah dengan memperhatikan faktor kesehatan masyarakat, ekonomi, teknik, konservasi lingkungan, estetika, dan pertimbangan lingkungan lainnya (Tchobanoglous, 1993). Timbulan sampah adalah volume sampah atau berat sampah yang dihasilkan dari jenis sumber sampah di wilayah tertentu per satuan waktu. Timbulan sampah sangat diperlukan untuk menentukan dan mendesain peralatan yang digunakan dalam transportasi sampah, fasilitas recovery material dan fasilitas lokasi pembuangan akhir sampah (Zet, 2011). Data mengenai timbulan sampah, komposisi, dan karakteristik sampah merupakan hal yang sangat menunjang dalam menyusun sistem pengelolaan persampahan disuatu wilayah. Data tersebut harus tersedia agar dapat disusun suatu alternatif sistem pengelolaan sampah yang baik. Jumlah timbulan sampah ini biasanya akan berhubungan dengan elemen-elemen pengelolaan sampah antara lain (Damanhuri, 2004): 1. Pemilihan peralatan, misalnya wadah, alat pengumpulan, dan pengangkutan; 2. Perencanaan rute pengangkutan; 3. Fasilitas untuk daur ulang; 4. Luas dan jenis TPA.

Bagi negara berkembang dan beriklim tropis seperti Indonesia, faktor musim sangat besar pengaruhnya terhadap berat sampah. Dalam hal ini, musim yang dimaksud adalah musim hujan dan kemarau, tetapi dapat juga berarti musim buahbuahan tertentu. Di samping itu berat sampah sangat dipengaruhi oleh faktor sosial budaya lainnya. Oleh karena itu, sebaiknya evaluasi timbulan sampah dilakukan beberapa kali dalam satu tahun. Timbulan sampah bisa dinyatakan dengan satuan volume atau satuan berat. Jika digunakan satuan volume, derajat pewadahan (densitas sampah) harus dicantumkan. Untuk itu lebih baik digunakan satuan berat karena ketelitiannya lebih tinggi dan tidak perlu memperhatikan derajat pemadatan. Timbulan sampah dinyatakan sebagai (Damanhuri, 2004): 1. Satuan berat 2. Satuan volume : kg/o/hari, kg/m2/hari, kg/bed/hari, dsb; : l/o/hari, l/m2/hari, l/bed/hari, dsb;

Rata-rata timbulan sampah biasanya akan bervariasi dari hari ke hari antara satu daerah dengan daerah lainnya, dan diantara satu negara dengan negara lainnya. Variasi ini terutama disebabkan oleh perbedan antara lain (Damanhuri, 2004): 1. Jumlah penduduk dan tingkat pertumbuhannya; 2. Tingkat hidup; 3. Musim; 4. Cara hidup; 5. Iklim; 6. Cara penangan makanannya. Tujuan diketahuinya timbulan sampah adalah sebagai perkiraan timbulan sampah dihasilkan untuk masa sekarang maupun pada masa yang akan datang yang berguna untuk (Tchobanoglous, 1993): 1. Dasar dari perencanaan dan perancangan sistem pengelolaan sampah; 2. Menentukan jumlah sampah yang harus dikelola; 3. Perencanaan sistem pengumpulan (penentuan macam dan jumlah kendaraan yang dipilih, jumlah pekerjaan yang dibutuhkan, jumlah dan bentuk TPS yang diperlukan). Besarnya timbulan sampah berdasarkan masing-masing sumber bervariasi satu dengan yang lain sesuai dengan tabel berikut:

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Komponen Sumber Sampah Rumah permanen Rumah semi permanen Rumah non permenen Kantor Toko/ Ruko Sekolah Jalan arteri sekunder Jalan kolektor Jalan lokal Pasar

Satuan /org/hari/ /org/hari /org/hari /pegawai/hari /petugas/hari /murid/hari /m/hari /m/hari /m/hari /m /hari
2

Berat (kg) 0,350-0,400 0,300-0,350 0,250-0,300 0,025-0,100 0,150-0,350 0,010-0,020 0,020-0,100 0,010-0,050 0,005-0,025 0,350-0,400

Volume (Liter) 2,25-2,50 2,00-2,25 1,75-2,00 0,50-0,75 2,50-3,00 0,10-0,15 0,10-0,15 0,10-0,15 0,05-0,10 0,20-0,60

Sumber: Damanhuri, 2004

Menurut SNI 19-3964-1994, bila data pengamatan lapangan belum tersedia maka untuk menghitung besaran timbulan sampah dapat digunakan nilai timbulan sampah sebagai berikut: 1. Satuan timbulan sampah kota besar = 2-2,5 l/org/hari atau 0,4-0,5 kg/org/hari; 2. Satuan timbulan sampah kota sedang/ kecil = 1,5-2 l/org/hari atau 0,3-0,4 kg/org/hari. Berat jenis merupakan berat material per unit volume dengan satuan lb/ft3, lb/yd3, atau kg/m3. Berat jenis ini diperlukan untuk menghitung beban massa dan volume dan volume total sampah yang harus dikelola. Berat jenis ini dapat dipengaruhi oleh komposisi, geografi, musim dan lamanya penyimpanan (Thcobanoglous, 1993) Komposisi sampah merupakan penggambaran dan masing-masing komponen yang terdapat pada sampah dan distribusinya. Data ini penting untuk mengevaluasi peralatan yang diperlukan, sistem, pengolahan sampah, dan rencana manajemen persampahan suatu kota. Pengelompokkan sampah yang paling sering dilakukan adalah berdasarkan komposisinya, misalnya dinyatakan sebagai % berat atau % volume dan kertas, kayu, karet, plastik, logam, kaca, kain, makanan dan sampah-sampah lain (Damanhuri, 2004).

BAB III PROSEDUR PERCOBAAN


3.1 Alat dan Bahan Adapun alat yang digunakan untuk praktikum ini adalah: 1. Sampel sampah basah; 2. Wadah yang sudah diketahui volumenya; 3. Timbangan; 4. Penggaris; 5. Sarung tangan; 6. Masker. 3.2 Cara Kerja 3.2.1 Berat Jenis Sampah 1. Diambil samel sampah dan suatu lokasi yang sudah ditentukan. Dicatat kondisi lingkungan dan cuaca; 2. Dihitung volume wadah yang ada; 3. Diaduk sampel tersebut masukkan dalam wadah yang ada sampai penuh (tanpa pemadatan); 4. Diketukkan wadah tersebut 3 kali ke lantai; 5. Dihitung volume sampah tersebut setelah diketuk (dalam satuan liter); 6. Ditimbang berat sampel dalam wadah (dalam satuan kg). 3.2.2 Komposisi Sampah 1. Sampel sampah dan penetapan berat jenis sampah dipilah-pilah berdasarkan komponennya (misal: plastic, bahan organic, karet, kayu, logam dan sebagainya); 2. Setiap komponen hasil pemilahan ditimbang. 3.3 Rumus 1. Berat Jenis Sampah

Berat Jenis 2. Komposisi Sampah Komponen Sampah




  

  

x 100%

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Perhitungan Berat Jenis Sampah Diameter wadah Jari-jari wadah Tinggi wadah kosong 1. Sampah domestik a. High Income T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm 8 cm = 26 cm = 34 cm 13 cm = 21 cm = 1,375 kg =
 
  

= 30 cm = 15 cm = 34 cm

Berat Jenis


0,093 kg/L

b. Medium Income 1 T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm 4 cm = 30 cm = 34 cm 10 cm = 24 cm = 1,65 kg =
 
  

Berat Jenis


0, 097 kg/L

c. Medium Income 2 T sebelum kompaksi T setelah kompaksi = 34 cm 10 cm = 24 cm = 34 cm 19 cm = 15 cm

Massa sampel Volume setelah kompaksi

= 0,25 kg =
 
  

Berat Jenis


0, 023 kg/L

d. Low Income 1 T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm 17 cm = 17 cm = 34 cm 20 cm = 14 cm = 1,45 kg =
 
  

Berat Jenis
 

0,146 kg/L

e. Low Income 2 T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm 15 cm = 19 cm = 34 cm 24 cm = 10 cm = 0,5 kg =
 
  

Berat Jenis
 

0,071 kg/L

f. Low Income 3 T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel = 34 cm + 17cm = 51 cm = 34 cm + 15 cm = 49 cm = 2,1 kg

Volume setelah kompaksi

=
 
  

Berat Jenis


0,061 kg/L

2.

Non Domestik

2.1 Komersil (warung) a. Komersil 1 T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm 17 cm = 17 cm = 34 cm 16 cm = 18 cm = 1,3 kg =
 
  

Berat Jenis


0,102 kg/L

b. Komersil 2 (warung) T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm 7 cm = 27 cm = 34 cm 11 cm = 23 cm = 0,5 kg =
 
  

Berat Jenis


0,031 kg/L

2.2 Institusi a. Institusi 1 (kantor) T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm 4 cm = 30 cm = 34 cm 8 cm = 26 cm = 1,1 kg =
 
  

Berat Jenis


0,06 kg/L

b. Institusi 2 (TK) T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm + 8 cm = 42 cm = 34 cm 2 cm = 32 cm = 1,49 kg =
 
  

Berat Jenis


0,066 kg/L

c. Institusi (kantor) T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm + 2 cm = 36 cm = 34 cm 7 cm = 27 cm = 2,1 kg =
 
  

Berat Jenis


0,11 kg/L

2.3 Industri a. Industri 1 (industri tahu) T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm - 11 cm = 23 cm = 34 cm 20 cm = 14 cm = 0,15 kg =
 
  

Berat Jenis
 

0,015 kg/L
 

Timbulan sampah
 

= 0,098 L/ m2/h

b. Industri 2 (industri batu bara) T sebelum kompaksi T setelah kompaksi Massa sampel Volume setelah kompaksi = 34 cm + 15 cm = 49 cm = 34 cm + 8 cm = 42 cm = 0,65 kg =
 
  

Berat Jenis


0,022 kg/L

Tabel Rekapitulasi Timbulan Sampah Kelurahan Koto Pulai Tahun 2010


Kawasan Sumber Sampah High Income Medium Income 1 Medium Income 2 Berat Jenis (Kg/L) 0,093 0,097 0 023

Domestik

Kawasan

Sumber Sampah Low Income 1 Low Income 2 Low Income 3 Rata-rata Komersil (warung) Komersil (warung) Rata-rata Institusi (kantor) Institusi (sekolah) Institusi (kantor) Rata-rata Industri (tahu) Industri (batu bara) Rata-rata

Berat Jenis (Kg/L) 0,146 0,071 0,061 0,082 0,102 0,031 0,066 0,060 0,066 0,110 0.079 0,098 0,022 0,060

Non Domestik

Sumber: Perhitungan dan Data Praktikum Laboratorium Buangan Padat, 2011

4.2 Perhitungan Komposisi Sampah 1. Domestik Berat total Plastik


                

x 100% = 17,93%

Kertas

x 100% = 8,27%

Tekstil Logam Kaca Organik

x 100% = 1,38% x 100% = 0,69% x 100% = 4,14% x 100% = 67,59%

2. Non Domestik a. Komersil Berat total Plastik


  

x 100% = 11,05%

Kertas

       

x 100% = 27,63%

Logam Organik b. Institusi Berat total Plastik

x 100% = 0,55% x 100% = 60,77%

                

x 100% = 8,13%

Kertas

x 100% = 7,11%

Tekstil Logam Kaca Organik c. Industri Berat total Plastik

x 100% = 0,41% x 100% = 2,03% x 100% = 6,1% x 100% = 76,22%

          

x 100% = 34,48%

Kertas

x 100% = 22,99%

Tekstil Organik

x 100% = 2,3% x 100% = 40,23%

Tabel Rekapitulasi Komposisi Sampah Kelurahan Teluk Bayur 2011 (%)


No 1 2 3 4 5 6 Total Komposisi Organik Plastik Kertas Tekstil Logam Kaca Domestik (%) Komersil (%) Institusi (%) Industri (%)

67,59 17,93 8,27 1,38 0,69 4,14


100

60,77 11,05 27,63


-

76,22 8,13 7,11 0,41 2,03 6,1


100

40,23 34,48 22,99 2,3


100

0,55
100

Sumber: Perhitungan dan Data Praktikum Laboratorium Buangan Padat, 2011

4.3 Pembahasan Pada praktikum kali ini praktikan dan rekan kerja melakukan percobaan mengenai berat jenis dan komposisi sampah. Sampel yang digunakan berasal dari sampah Kelurahan Teluk Bayur, Padang. Jenis sampah yang diambil, yaitu sampah domestik dengan 6 sampel, komersil dengan 2 sampel, institusi dengan 3 sampel, dan industri dengan 2 sampel. Setelah dilakukan perhitungan didapatkan rata-rata berat jenis untuk daerah domestik 0,082 kg/l dengan komposisi sampah yang terbanyak adalah sampah organik sebesar 67,59%. Hal ini bersumber dari sisa makanan dan sisa dari bahan-bahan masakan yang dilakukan pada sore dan pagi hari oleh setiap rumah. Sampah organik yang paling banyak dihasilkan oleh daerah domestik adalah sampah dapur. Berdasarkan penghasilan atau pendapatan penduduk, sampah domestik terbagi atas sampah dari high income (HI), medium income (MI) dan low income (LI). Dari perhitungan di dapatkan rata-rata berat jenis sampah untuk HI adalah 0,093 kg/l, MI 0,06 kg/l dan LI 0,092 kg/l. Dari hasil tersebut dapat kita ketahui bahwa berat jenis sampah yang paling banyak berasal dari sampah high income (HI). Berdasarkan komposisinya sampah yang dihasilkan oleh HI cukup kompleks karena komposisinya terdiri dari organik, kaca, tekstil, kertas, logam, dan lain-lain. Sedangkan untuk LI hanya terdiri beberapa komposisi sampah saja. Sampah kertas dan logam tergolong sedikit

dihasilkan oleh LI. Berat jenis sampah dari HI lebih besar disebabkan karena sampah organik yang dihasilkan cukup banyak. Sampah organik yang mengandung lindi mengakibatkan massa dari sampah tersebut bertambah sehingga pada saat penimbangan massa dari keseluruhan sampah menjadi besar. Sampah organik tersebut terdiri dari sampah sisa roti yang telah kadaluarsa dan sisa bahan masakan Untuk daerah komersil rata-rata berat jenis sampah yang dihasilkan selama satu hari adalah 0,066 kg/l dengan komposisi sampah yang terbanyak adalah sampah organik sebesar 60,77%. Sampah ini berasal dari sisa jualan yang sudah kadaluarsa dan sisa makanan dari penghuni atau pemilik warung. Daerah institusi mempunyai rata-rata berat jenis sampah sebesar 0,079 kg/l dengan komposisi sampah yang terbanyak adalah sampah organik sebanyak 76,22%. Hal ini disebabkan karena sampah tersebut dicampur dengan sampah halaman yang terdiri dari daun-daunan di sekitar gedung kantor. Kemudian untuk daerah industri rata-rata berat jenis sampah yang dihasilkan adalah 0,060 kg/l dengan komposisi sampah yang paling banyak adalah sampah organik sebesar 40,23%. Sampah ini berasal dari sisa makanan nasi bungkus yang dikonsumsi oleh pekerja industri saat jam istirahat. Selain itu nilai persentase sampah plastik juga hampir sama banyak dengan nilai persentase sampah organik. Sampah plastik ini dihasilkan dari sisa-sisa plastik makanan ringan.

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan 5.1.1 Berat Jenis Sampah

Kawasan

Sumber Sampah High Income Medium Income 1 Medium Income 2 Low Income 1 Low Income 2 Low Income 3 Rata-rata Komersil (warung) Komersil (warung) Rata-rata Institusi (kantor) Institusi (sekolah) Institusi (kantor) Rata-rata Industri (tahu) Industri (batu bara) Rata-rata

Berat Jenis (Kg/L) 0,093 0,097 0 023 0,146 0,071 0,061 0,082 0,102 0,031 0,066 0,060 0,066 0,110 0.079 0,098 0,022 0,060

Domestik

Non Domestik

5.1.2 Komposisi Sampah


No 1 2 3 4 5 6 Total Komposisi Organik Plastik Kertas Tekstil Logam Kaca Domestik (%) 67,59 17,93 8,27 1,38 0,69 4,14 100 Komersil (%) 60,77 11,05 27,63 0,55 100 Institusi (%) 76,22 8,13 7,11 0,41 2,03 6,1 100 Industri (%) 40,23 34,48 22,99 2,3 100

5.2 Saran Setelah melakukan praktikum, saran yang dapat praktikan berikan untuk praktikan selanjutnya adalah sebagai berikut:

1. Gunakan label untuk menentukan jenis sampah domestik, komersil, institusi dan industri agar tidak kesulitan dalam pengerjaannya; 2. Jangan mengangkat wadah terlalu tinggi karena dapat menyebabkan sampah menjadi berserakan dan wadah pun bisa pecah; 3. Teliti dalam membaca massa sampah pada timbangan.

DAFTAR PUSTAKA
Damanhuri, Enri. 2004. Diktat Kuliah Pengelolaan Sampah TL -3150. Teknik Lingkungan ITB Edisi Semester 2004/2005 Tchobanoglous, George. 1993 Integrated Solid Waste Management. New York: Mc. Graw Hill Inc Zet. 2011. Timbulan, Komposisi, dan Kareakteristik Sampah. http://myopera.com/Marph0amat0nte/blog/timbulan-komposisi-karakteris tik-sampah. Tanggal akses: 28 April 2011