Anda di halaman 1dari 10

ACARA 1 PENGOLAHAN TANAH

A. PENDAHULUAN A.1 Latar Belakang Tanah merupakan elemen penting dalam sektor pertanian. Oleh karena itu perlu dilakukan perlakuan-perlakuan khusus pada tanah agar bisa menjadi media tanam yang bagus. 1. 2. 3. 4. Hal itu bisa dilakukan dengan cara mengolah tanah. Pengolahan tanah bisa dilakukan dengan berbagai macam cara, antara lain : Pengolahan tanah dengan sistem glebagan/ buruhan. Sistem parit. Sistem sawah. Sistem reynoso.

Untuk mendapatkan hasil pengolahan yang maksimal, perlu memilih sistem pengolahan yang tepat sesuai dengan keadaan tanah yang akan diolah. Karena pentingnya tanah dalam sektor pertanian, maka perlu benar-benar diperhatikan cara pengolahannya agar bisa mendapatkan hasil olahan yang maksimal. Tanah yang subur sangat bagus untuk dilakukan pananaman, karena banyak mengandung unsur hara yang diperlukan bagi tananaman. Sehingga hasil tanam akan didapatkan maksimal. Dengan pengolahan ini tentunya petani akan dapat memperoleh keuntungan, karena tanamannya dapat tumbuh dengan baik.

A.2 Tujuan Dapat memahami dan melakukan pengolahan tanah dengan baik.

B. TINJAUAN PUSTAKA Dalam bercocok tanam, tanah merupakan salah satu faktor yang menentukan pertumbuhan tanaman, karena tanah memiliki peranan penting antara lain : 1. Sebagai tempat tumbuh dan tempat perkembangan akar. 2. Menyediakan unsur hara dan air bagi tanaman. 3. Menyediakan air bagi tanaman. 4. Merupakan media bagi pertumbuhan flora dan fauna,khususnya mikroflora dan mikrofauna yang secara langsung dan tidak langsung mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Sifat fisik dan kimia tanah sangat erat hubunganya dengan jenis dan kondisi tanah serta iklim setempat, dimana langsung atau tidak langsung sangat mempengaruhi pertumbuhan dan produksi tanaman. Sifat tanah yang baik selain dipengaruhi oleh bahan induk dan proses pembentukannya juga oleh tindakan pengolahan tanah. Struktur, tekstur dan solum tanah mempengaruhi aerasi tanah, perkembangan atau dalamnya perakaran dan perkembangan faktor biotis. Dari hal tersebut diatas maka dalam budidaya tanaman masalah pengolahan tanah perlu mendapat perhatian. Pengolahan tanah dimaksudkan untuk memecahkan gumpalan tanah menjadi gembur dan mengatur kesuburan tanah sehingga sesuai untuk ditanami. Pengolahan tanah bertujuan untuk : 1. Menciptakan struktur yang ideal bagi tanaman sehingga pertumbuhan tanaman menjadi baik. 2. Membersihkan gulma dan sisa-sisa tanaman. 3. Memperbaiki aerasi dan drainase. Untuk mencapai tujuan tersebut biasanya pengolahan tanah dilakukan beberapa kali. Cara dan saat pengolahan tanah disesuaikan dengan kondisi lingkungan antara lain : 1. Pengolahan tanah dengan tenaga manusia. 2. Pengolahan tanah dengan tenaga hewan.(ternak)

3. Pengolahan tanah dengan tenaga mesin.(mesin) Menurut intensitasnya, pengolahan tanah dapat dibedakan menjadi tiga macam yaitu : 1. No tillage (tanpa olah tanah) 2. 3. Minimum tillage (pengolahan tanah minimal, hanya pada Maximum tillage (pengolahan intensif pada seluruh lahan bagian yang ditanami) yang akan ditanami) Fungsi tanah yang primer menurut Haryadi (1988) adalah : 1. 2. 3. untuk tegak. Untuk mendapatkan tanah yang bagus, maka pengolahan tanah disesuaikan dengan kondisi lingkungan antara lain ; iklim, keadaan tanah, jenis tanaman dan saat tanam. Memberikan unsur-unsur mineral, melayani baik sebagai Memberikan air dan melayaninya sebagai perubahan. Melayani tanaman sebagai tempat berpegang dan bertumpu medium pertukaran maupun sebagai tempat persediaan.

C. ALAT dan BAHAN

1. Alat : a. Meteran. b. Tali rafia. c. Bambu (ajir). d. Sabit. e. Slondom. f. Cangkul. 2. Bahan : a. Sebidang tanah.

D. PROSEDUR KERJA 1. Membuat 3 bedengan untuk penanaman dan 2 untuk penyemaian, caranya : a. b. c. d. Mengukur tanah dengan rol meter dan membatasinya dengan tali Ukuran bedengan untuk penanaman masing-masing 3m x 3m. Ukuran bedengan untuk penyemaian masing-masing 1m x 1m. Jarak antar bedengan 50 cm (untuk parit) dan dalamnya 30 cm. rafia dan patok.

2. Setelah pengukuran dan pemasangan patok selesai baru dilakukan pembuatan parit dengan lebar 50 cm, panjang sesuai bedengan dan dalamnya kira-kira 30 cm. 3. Kemudian bedengan dicangkuli baik untuk penyemaian maupun untuk penanaman. Sambil mencangkuli kita juga harus menyiangi gulma yang ada di bedengan tersebut, karena adanya gulma akan mengganggu pertumbuhan tanaman, yang perlu diperhatikan disini adalah cara mencangkulnya dengan sistem buruhan dangkal (maximum tillage) dengan cara : a. b. Menggali parit sedalam 20 cm. Menggali parit yang lain untuk menutupi parit sebelumnya.

Hal yang perlu diperhatikan dalam penyiangan gulma : Gulma harus dicabut sampai akar-akarnya karena jika tidak, maka gulma tersebut bisa tumbuh lagi.

4. Jika tanah sudah terasa gembur, selanjutnya tinggal meratakan tanah masingmasing bedengan. 5. Kemudian bedengan disirami. Keterangan gambar :

PENANAMAN 3m 3m
Tanaman Jagung Bedengan

PENYEMAIAN Parit
Tanaman Kangkung Bedengan

50cm 1m 1m 50cm

Parit Tali rafia Bambu Bedengan (ajir) Sabit Slondom Cangkul


Tumpang Sari Jagung&Kangkung

50cm Bahan : Sebidang tanah Alat : - Meteran

E. HASIL PENGAMATAN E.1 Keadaan Tanah Sebelum Diolah 1. 2. 3. Sangat kering dan keras (pejal). Strukturnya rapat. Terdapat banyak gulma yang menutupi sebagian besar tanah.

4.

Bentuknya tidak teratur.

E.2 Keadaan Tanah Setelah Pengolahan Tanah menjadi gembur dan bersih dari gulma. menjadi tidak keras, remah dan tidak menggumpal Selain itu tanahnya

F. PEMBAHASAN Agar tanah dapat ditanami, maka haruslah memiliki unsur-unsur yang dibutuhkan oleh tanaman. Tanah yang tidak subur harus diolah terlebih dahulu agar menjadi gembur dan dapat ditanami. Pengolahan tanah dimaksudkan untuk memecahkan gumpalan tanah menjadi gembur dan mengatur permukaan tanah sehingga sesuai untuk ditanami. Dari pengamatan, tanah yang sebelum diolah keadaannya sangat kering dan pejal. Hal ini dikarenakan kondisi lingkungan yang mempunyai aerasi dan drainase yang buruk. Dengan keadaan yang seperti itu, maka tanah harus diolah dengan baik. Dalam praktikum kali ini, pengolahan tanah dilakukan dengan sistem buruhan dangkal yaitu dengan menggali parit sedalam kurang lebih 20 cm. Kemudian menggali parit yang lainnya untuk menutup parit sebelumnya. Tanah ini ternyata relatif sulit untuk untuk digali dan diolah, karena kondisinya yang sangat kering dan pejal. Sebagai pengolahan dasar maka tanah harus dicangkul kurang lebih sedalam 20 cm dan kemudian disisir. Untuk dapat mengolah tanah dengan mudah kita harus menungu tanah tersebut menjadi lembab. Kelembaban tanah bisa karena air hujan maupun dengan sengaja diairi sekedar lembab saja. Sesudah tanah menjadi lembab kemudian dilakukan hal sebagai berikut : Membajak atau mencangkul. Menyisir. Membuat bedengan.

Bedengan dibuat sebanyak 5 buah, 3 bedengan ukuran 3m x 3m untuk penanaman dan 2 bedengan ukuran 1m x 1m untuk penyemaian. Agar didapatkan pengolahan tanah yang maksimal, maka perlu diperhatikan faktor-faktor antara lain ; kedalaman tanah, kemiringan lahan atau kelerengan dan tenaga kerja. Tanah yang diolah, maka sifat-sifat fisik tanah akan terjadi perubahan yang mana sebelumnya sifat tersebut berkurang karena sudah digunakan untuk bertanam ataupun belum dipergunakan. Gulma yang ada dibuang atau dicabut hingga keakar-akarnya agar tidak tumbuh lagi, karena gulma akan sangat menganggu pertumbuhan tanaman. Proses pengolahan tanah pada dasarnya terjadi dari empat jenis pengolahan yaitu ; pembajakan, pembajakan semu, cara-cara tambahan untuk persiapan tanah, pengolahan untuk pemeliharaan tanah. Pembajakan Pembajakan adalah pengolahan tanah dengan mempergunakan bajak atau cangkul dengan maksud agar tanah dapat membalik. Tujuan pembajakan adalah untuk meningkatkan peredaran air dan udara dalam tanah, dan akibatnya volume tanah akan menjadi lebih besar karena tanah yang tadinya padat akan menjadi lebih longgar sehingga pori-pori juga menjadi lebih besar. Ketersediaan O2 di alam pada dasarnya cukup dapat diserap oleh tanah. O2 biasanya berpengaruh pada kehidupan bakteri dan tanaman. Pengolahan tanah dapat meningkatkan penyerapan O2 dari udara sehingga ketersediaan O2 dalam tanah cukup tersedia. Didalam pembajakan rumput-rumput liar dan sisa-sisa panen akan ikut terpendam dan sekaligus pupuk P dan K dapat disebarkan. Pengolahan tanah harus disesuaikan dengan iklim. Pembajakan harus memenuhi syarat-syarat antara lain ; dalamnya pembajakan harus merata, pembalikan tanah harus teratur. Untuk menghindari sebab-sebab kemerosotan struktur tanah dapat dilakukan halhal sebagai berikut : 1. Usahakan agar tanah jangan sampai terlalu lama tergenang air ; hal ini dapat diusahakan selokan drainase sebaik-baiknya menurut teknis. 2. Jangan sampai menggunakan pupuk yang mengandung Na pada tanah yang mudah pecah.

3. Pada

tanah

yang

telalu

basah,

jangan

sampai

pengolahannya

menggunakan mesin-mesin yang berat. 4. Jangan sampai membiarkan tanah menjadi gundul, lebih-lebih pada musim penghujan, usahakan tanaman penutup tanah. 5. Pada tanah yang bersifat asam, pakailah pupuk yang mengandung Ca, karena Ca dapat menetralisir keasaman tanah. 6. Pergunakanlah bahan organik sebanyak mungkin, seperti pupuk kandang, sisa tanaman, jerami dan pupuk hijau yang lain. Pembajakan semu Pembajakan semu adalah pembajakan dimana tanah tidak terbalik hanya merupakan bongkahan-bongkahan besar. Bagian tanah yang halus akan masuk ke bawah lewat atau masuk disela-sela bongkahan. organik P dan K serta obat-obatan dapat disebarkan. Cara-cara tambahan untuk persiapan tanah Pengolahan ini mempersiapkan tanah lebih lanjut sehingga makroporositas yang terlalu besar akibat pembajakan dapat ditingkatkan, untuk ini tanah digaru dan dirol sekaligus. Pengolahan untuk pemeliharaan tanah Maksudnya adalah agar permukaan tanah tetap lembab, peredaran air dan udara didalam tanah tetap baik dan sekaligus memberantas rumput. Hal-hal yang dilakukan antara lain : a. Penggemburan Penggemburan dilakukan agar drainase dan aerasi tanah menjadi baik sehingga baik untuk ditanami tanaman budidaya. b. Pembuatan parit Pembuatan parit bertujuan agar tidak terjadi genangan air pada tanah olahan. Sehingga kelembaban tanah tetap terjaga. c. Pemupukan Pemupukan bertujuan untuk mengganti unsur-unsur hara makro. Unsur hara makro yang sering diperlukan tanaman adalah N, P dan K. Pada Pembajakan ini adalah pembajakan pendahuluan sebelum pembajakan sesungguhnya, dimana pupuk

pemberian pupuk SP36 bertujuan untuk mempercepat pertumbuhan akar, selain itu juga untuk mempercepat dan memperkuat pertumbuhan tanaman dewasa pada umumnya serta untuk meningkatkan biji-bijian dan memperkuat tubuh tanaman. Sedangkan tujuan dari pemberian pupuk KCL adalah untuk meningkatkan kualitas biji serta untuk meningkatkan resistensi tanaman terhadap penyakit.

G. KESIMPULAN 1. Pengolahan tanah dimaksudkan untuk memecahkan

gumpalan tanah menjadi gembur dan mengatur permukaan tanah sehingga sesuai untuk ditanami. 2. 3. 4. Tanah yang baik adalah yang banyak mengandung unsur hara Pembajakan harus memenuhi syarat-syarat antara lain ; Pada pemberian pupuk SP36 bertujuan untuk mempercepat yang dibutuhkan oleh tanaman. dalamnya pembajakan harus merata, pembalikan tanah harus teratur. pertumbuhan akar, selain itu juga untuk mempercepat dan memperkuat pertumbuhan tanaman dewasa pada umumnya serta untuk meningkatkan bijibijian dan memperkuat tubuh tanaman. Sedangkan tujuan dari pemberian pupuk KCL adalah 5. diolah. untuk meningkatkan kualitas biji serta untuk meningkatkan resistensi tanaman terhadap penyakit. Untuk mendapatkan hasil pengolahan yang maksimal, perlu memilih sistem pengolahan yang tepat sesuai dengan keadaan tanah yang akan

DAFTAR PUSTAKA Hakim, Nurhajati, dkk. 1986. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Universitas Lampung. Lampung. Haryadi, M.M. Sri Setyati. 1988. Pengantar Agronomi. PT Gramedia, Jakarta. Sosroatmodjo, P.L.A. 1980. Pembukaan Lahan dan Pengolahan Tanah. Penunjang Pembangunan Nasional, Jakarta. Suteja Mul mulyani, A.G. Kartasapoetra Rui. 1987. Pupuk dan Cara Pemupukan. Rineka cipta, Jakarta. Sanchez, Pedro A. 1993. Sifat dan Pengelolaan Tanah Tropika. Penerbit ITB, Bandung.