Anda di halaman 1dari 79

Satu Jam Untuk Kebahagiaan Dunia Akhirat

Diriwayatkan dari Anas ra. Bahwa Rasulullah saw. Bersabda,"kalimat Laa ilaaha illallaah akan selalu memberi manfaat bagi siapa saja yang mengucapkannya dan akan menghindarkan mereka dari adzab dan bencana selama mereka tidak mengabaikan hak-haknya." sahabat bertanya,"Ya Rasulullah, apakah yang dimaksud mengabaikan hak-haknya?" jawab beliau,"kemaksiatan kepada Allah dilakukan secara terang-terangan, tetapi tidak dicegah dan diubah olehnya." Ashbahani-At Tharghib) (Al-

20 Amalan Murah Rezeki


Amalan-amalan ini menjadi sebab Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya. Berdasarkan konsep rezeki yang telah diperkatakan, Allah memberi jalan buat setiap hamba-Nya untuk memperolehi rezeki dalam pelbagai bentuk yang boleh menjadi punca kebaikan dunia dan akhirat. Di antaranya: 1. Menyempatkan diri beribadah Allah tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-Nya dalam hadis qudsi: Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembahKu maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu. (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a.) 2. Memperbanyak istighfar Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan Allah, yang menjadi sebab Allah jatuh kasih dan kasihan pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba. Sabda Nabi s.a.w.: Barang siapa memperbanyak

istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka. (Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasai, Ibnu Majah dan alHakim dari Abdullah bin Abbas r.a.) 3. Tinggalkan perbuatan dosa Istighfar tidak laku di sisi Allah jika masih buat dosa. Dosa bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi s.a.w.: dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya. (Riwayat at-Tirmizi) 4. Sentiasa ingat Allah Banyak ingat Allah buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang. Ini rezeki yang hanya Allah beri kepada orang beriman. Firman-Nya: (iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram. (Ar-Rad: 28) 5. Berbakti dan mendoakan ibu bapa. Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w. juga bersabda: Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan Allah akan memanjangkan umurnya. (Riwayat Abu Yaala, at-Tabrani, al-Asybahani dan al-Hakim)Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki, berdasarkan sabda Nabi s.a.w.: Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya nescaya terputuslah rezeki (Allah) daripadanya. (Riwayat al-Hakim dan ad-Dailami) 6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.: Tidaklah kamu

diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu. (Riwayat Bukhari) 7. Tunaikan hajat orang lain Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah lapangkan rezeki dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.: Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya (Riwayat Muslim) 8. Banyak berselawat Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya semua hajat. Wallahu alam. 9. Buat kebajikan banyak-banyak Ibnu Abbas berkata: Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya. 10. Berpagi-pagi Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat. 11. Menjalin silaturrahim Nabi s.a.w. bersabda: Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya. (Riwayat Bukhari) 12. Melazimi kekal berwuduk Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah. Baginda s.a.w. bersabda: Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki. (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-Walid) 13. Bersedekah Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah buka pintu

rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam: Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy, yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain, nescaya Allah membanyakkan baginya. Dan siapa yang menyedikitkan, nescaya Allah menyedikitkan baginya. (Riwayat ad-Daruquthni dari Anas r.a.)

14. Melazimi solat malam (tahajud) Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan doanya dimakbulkan Allah. 15. Melazimi solat Dhuha Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman Allah dalam hadis qudsi: Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya. (Riwayat al-Hakim dan Thabrani) 16. Bersyukur kepada Allah. Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah. Lawannya adalah kufur nikmat. Allah berfirman: Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmatKu kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat keras. (Ibrahim: 7) Firman-Nya lagi: dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. (Ali Imran: 145) 17. Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asmaul husna selain menenangkan, menjenihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki.

Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki. Salah satu nama Allah, al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu; misalnya dibaca Ya Allah ya Fattah berulang-ulang, diiringi doa: Ya Allah, bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya Alim. Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqiah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kepapaan. Wallahu alam. 18. Berdoa Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah, penuh bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam al-Quran, Allah suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan perkenankan. 19. Berikhtiar sehabisnya Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim) Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya, hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya. 20. Bertawakal Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah. Firman-Nya: Barang siapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan (keperluannya). (At-Thalaq: 3)

Nabi s.a.w. bersabda: Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang. (Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab r.a.) Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa. Dengan takwa, Allah akan beri jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan), dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. (At-Talaq: 2-3) Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah, lalu Allah limpahi hambaNya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya.

Al-Hikam ~1~ Bersandar Hanya Pada Rahmat Alloh


Sebagian dari tanda-tanda orang yang Itimad (menyandarkan diri) pada kekuatan amal usahanya adalah berkurangnya pengharapan terhadap rahmat dan pengampunan Alloh ketika ia berbuat suatu kesalahan (dosa).

Yang dinamakan Itimad yaitu membatasi kekuatan hanya pada satu perkara, Itimad mendorong seseorang untuk melakukan suatu perbuatan yang diinginkan dan ia menganggap bahwa dengan melakukan perbuatan tersebut tujuannya akan tercapai; misalnya : bekerja, ia percaya bahwa dengan bekerja akan tercapai segala keinginannya dan dengan bekerja ia akan dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Pada dasarnya syariat Islam menyuruh kita supaya beramal dan berusaha, tapi hakikat syariat melarang kita menyandarkan diri pada amal usaha kita, melainkan kita harus menyandarkan diri kepada

rahmat dan karunia Alloh SWT, sebagaimana makna yang terkandung dalam kalimat Tiada Tuhan selain Alloh, yang berarti bahwa tiada tempat bersandar, berlindung dan berharap kecuali hanya kepada Alloh dan tidak ada yang dapat menghidupkan dan mematikan melainkan Alloh SWT. dalam surat Yunus ayat 58 Alloh SWT berfirman : katakanlah dengan karunia Alloh dan rahmatNya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Karunia Alloh dan rahmatNya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan (QS.Yunus 58) Dalam hal Itimad (menyandarkan diri), manusia terbagi menjadi 3 macam, yaitu : 1. Orang yang menyandarkan diri pada amal perbuatannya, biasanya orang yang seperti ini selalu berbuat sembrono dan tergesa-gesa. Ia selalu berusaha melakukan perbuatan yang menjadi sandarannya, dengan melihat dari lahiriahnya saja, dan orang yang seperti ini selalu berputar pikirannya antara amal dengan Roja(pengharapan) dan Khouf(rasa takut gagal). Dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuat untuk hari esok . (QS. Al-Hasyr 18) 2. Orang yang menyandarkan diri pada rahmat dan karunia Alloh SWT., orang seperti ini memandang bahwa segala sesuatu yang ada adalah anugerah dan karunia dari Alloh, manusia tidak mempunyai kekuatan untuk mengelakkan diri dari bahaya kesalahan dan tiada kekuatan untuk berbuat amal kebajikan kecuali dengan pertolongan dan rahmat dari Alloh SWT. Dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Alloh lah (datangnya), dan bila kamu ditimpa kemudhorotan, maka hanya kepada Nya kamu meminta pertolongan. (QS. An-Nahl 53) Adapun cirri-ciri orang yang menyandarkan diri pada karunia Alloh adalah mengembalikan semua kepada Alloh. Pada saat bahagia ia

memuji dan bersyukur kepada Alloh, dan pada saat susah ia introspeksi diri dengan merenungi kesalahannya dan selalu berdoa kepada Alloh SWT. 3. Orang yang menyandarkan diri pada pembagian dan ketetapan yang telah ditentukan oleh Alloh SWT. orang seperti ini memandang sesuatu sebagai takdir Alloh, Katakanlah : Alloh lah (yang menurunkan Taurat), kemudian(sesudah kamu menyampaikan Al-Quran kepada mereka) biarkanlah mereka bermain-main dalam kesesatan. (QS. An-Anam 91) Adapun cirri-ciri orang seperti ini adalah selalu pasrah dan diam (menerima) terhadap terjadinya ketentuan (takdir) Alloh. Jadi Roja (pengharapan) nya tidak akan bertambah dan tidak pula berkurang dikarenakan suatu hal, jika ditimbang Roja (pengharapan) dan Khouf (perasaan takut) nya pasti imbang dalam setiap perbuatannya, orang seperti ini kelihatan selalu gembira padahal dalam hatinya juga ada rasa susah. Sebagian Ulama Tahqiq mengatakan; barang siapa yang telah mencapai maqom (1), maka ia tidak akan pernah kendur dalam beramal, barang siapa yang telah mencapai maqom (2), maka ia tidak bisa berpaling dari beramal, dan barang siapa yang telah mencapai maqom (3), maka ia tidak bisa berpaling dari siapa saja selain Alloh SWT. Shodaqollahul Azhiem.

Jazakumulloh Ust. Musa Turoichan Al-Qudsy

MUJAHADAH
1. Apakah pengertian mujahadah. Pengertian MUJAHADAH secara umum adalah : berjuang, bersungguh sungguh, berperang melawan musuh.

Didalam Wahidiyah yang dimaksud adalah bersungguhsungguh memerangi dan menundukkan hawa nafsu untuk di arahkan kepada kesadaran Fafirru Ilalloh wa Rosulihi SAW. Pengertaian MUJAHADAH secara KHUSUS adalah : Pengamalan Sholawat Wahidiyah atau sebagian dari padanya menurut adab, cara dan tuntunan yang diberikan oleh Muallif Sholawat Wahidiyah, sebagai penghormatan kepada Rosululloh SAW dan sekaligus merupakan doa permoohonan kepada Alloh SWT yang diperuntukkan diri pribadi dan keluarga baik yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia, bagi bangsa dan negara serta pemimpin mereka di segala bidang dan umumnya bagi segalah makhluk ciptaan Alloh SWT. 2. Sebutkan dasar Mujahadah !. Alloh SWT berfirman : Artinya : Dan orang orang yang bersungguh sungguh untuk mencari keridloan kami, benar benar Kami tunjukkan kepada mereka jalan jalan Kami Syekh Imam Al-Ghozali Berkata : Mujahadah adalah kunci hidayah tidak ada kunci untuk memperoleh hidayah selain Mujahadah 3. Apakah faedah Mujahadah ? Faedah Mujahadah antara lain : Menjernikan hati dan marifat Billah ( sadar kepada Alloh ) Memperoleh hidayah Taufiq Allah SWT, Syafaat Tarbiyah Rosululloh SAW, Barokah Ghoutsu Hadzaz Zaman R.A Mendidik menjadi orang yang sholeh / Sholihah, yang senantisa mendoakan kedua orang tuanya / leluhurnya.

Keamanan, ketentraman , kedamaian kesejahteraan, dan keberkahan hidup. 4. Sebutkan adab adab Mujahadah ?! Adab adab Mujahadah adalah : Dijiwai Lillah Billah, Lirrosul Birrosul, Lilghouts Bilghouts HUDLUR : hati showan / ingat / menghadap kepada Alloh SWT. ISTIHDLOR : merasa benar benar berada dihadapan Alloh SWT. Disertai TADHIM ( menghormat ) dan MAHABBAH ( mencintai ) Rosululloh SAW. Disertai dengan Tadzallu (merasa rendah dan hina ) wal Iftiqor ( merasa sangat membutuhkan ) TADHOLLUM ( merasa dholim dan berlarut larut penuh dengan dosa dihadapan Alloh SWT wa Rosulihi SAW wa Ghouts Hadzaz - Zaman Ra. Berkeyakinan bahwa Mujahadahnya / doanya diijabahi ( diterima ) oleh Allaoh SWT ( jangan sampai ragu ragu ). Merasa benar benar mamum / mengikuti Hadrotul Mukaram Mbah Yahi, maka gaya, lagu, sikap, dan cara melaksanakan Mujahadah harus sesuai dengan tuntunan Beliau . Adab lahir supaya di sesuaikan dengan adab batin dan di anjurkan dalam keadaan dalam hadats ( tidak batal ). 5.Sebutkan macam macam Mujahadah : macam macam mujahadah adalah : Mujahadah Yaumiyah Mujahadah Usbu iyyah Mujahadah Syahriyah

Mujahadah Ru`busanah Mujahadah Nishfusana Mujahadah Kubro Mujahadah Khusus Mujahadah Non stop Mujahadah Momenti / Waktiyah Mujahadah Muqaddimah Mujahadah 40 hari. 6. Apa yang di maksud dengan Mujahadah 40 hari ! Mujahadah 40 hari. : adalah Mujahadah yang dilaksanakan selama 40 hari dengan cara cara sebagaimana yang tertulis didalam Lembaran Sholawat Wahidiyah 7. Apa yang di maksud dengan Mujahadah Yaumiyah? Mujahadah Yaumiyah : adalah Mujahadah yang dilaksanakan setiap hari oleh seiap pengamal Wahidiyah sesudah melaksanakan mujahadah 40 hari. 8 Apa yang di maksud dengan Mujahadah Usbu iyyah? Mujahadah Usbu iyyah : adalah Mujahadah berjamaah yang dilaksanakan seminggu sekali oleh pengamal Wahidiayah satu kelompok / satu kampung / satu desa yang diatur oleh Penyiar Sholawat Desa.

9 Apa yang di maksud dengan Mujahadah Syahriyah! Mujahadah Syahriyah : adalah mujahadah yang dilaksanakan oleh pengamal Wahidiyah sewilayah kecematan dalam sebulan / delapan hari sekali, yang diatur oleh pengamal Wahidiyah Desa.

10 Apa yang di maksud dengan Mujahadah Rubuussanah / Triwulan? Mujahadah Rubuussanah / Triwulan : adalah Mujahadah yang dilaksanakan oleh pengamal Wahidiyah sekab./ Kodya dalam tiga bulan sekali yang diatur oleh pengamal Wahidiyah Kab. / Kodya. 11. Apa yang di maksud dengan Mujahadah Nisfussanah ? Mujahadah Nisfussanah : adalah yang dilaksanakan seluruh pengamal Wahidiyah sewilayah propinsi dalam setengah tahun sekali yang diatur oleh penyiar Sholawalat Wahidiyah Propinsi 12. Apa yang di maksud dengan Mujahadah Kubro ? Mujahadah Kubro : adalah Mujahadah yang dilaksanakan seluruh pengamal Wahidiyah dua sekali setahun yaitu : Bulan Suro, / Muharam dan Bulan Rojab, yang diatur oleh Penyiar Sholawat Wahidiyah Pusat. 13. Apa yang di maksud dengan Mujahadah Khusus ? Mujahadah Khusus : adalah Mujahadah yang dilaksanakan secara khusus . misalnya Mujahadah yang dilaksanakan sebelum melaksanakan tugas, Mujahadah Lapanan, Triwulan, Kubro dsb.mujahadah yang dilaksanakan secara khusus oleh anggota Penyiar Sholawat Wahidiyah 14. Apa yang di maksud dengan Mujahadah Non stop Mujahadah Non stop : adalah Mujahadah yang diklaksanakan terus menerus dalam waktu yang di tentukan secara estafet.

15. Apa yang di maksud dengan Mujahadah Momentil / Waktiyah Mujahadah Momentil / Waktiyah: adalah Mujahadah yang dilaksanakan pada waktu tertentu yang diintruksikan oleh Penyiar Sholawa wahidiyah Pusat misalnya Menjelang Pemilu, Hari Besar Islam / Nasional dsb.

16. Apa yang di maksud dengan Mujahadah Muqaddimah Mujahadah Muqaddimah : adalah Mujahadah yang dilaksanakan dalam resepsi acaraacara Wahidiyah, lazimnya sebagai mata acara yang ketiga atau mujahadah yang di laksanakan sebelum musyawarah- musyawarah Wahidiyah / pengajianpengajian Wahidiyah . mujahadah tersebut istilah populernya disebut Muqodimah Sholawat Wahidiyah 17. Bagaiman tuntunan imam Mujahadah ! tuntunan imam Mujahadah adalah : a. Menerapkan adab adab Mujahadah seperti tersebut di atas b. Sebelumnya mujahadah khusus sendiri. c. MengucapkEm salam dengan baik dan menghayati maksudnya, kemudian membaca basinalah dan khuthbah ala Wahdiyah. (Juga supaya dihayati maksudnya). Amma Badu. d. Bacaan ILAA HADROTI tidak perlu dibaca keras,cukup dalam hatinya. e. Banyaknya bilangan pembacaan tiap-tiap bagian disesuaikan dengan ketentuan yang ada. f. Untuk meniakhiri melaksanakan tugas,menjucap : wabillaahit. Tauflq wal hidaayah wa minar Rosuli SAW Asy Syafaah wat Tarbiyah wamin Ghoutsi Hadaz Zaman Rodliyalloohu anh An Naddroh wal barokah. Wassala amu alaikum Wr. Wb.

18. Apa yang di maksud dengan Nidak Fafirru- ilalloh menghadap 4 penjuru?

Nidak Fafirru- ilalloh menghadap 4 penjuru maksudnya adalah mengajak secara bathiniyah agar umat dan masyarakat sedunia termasuk diri kita sendiri sekeluarga cepat- cepat lari kembali mengabdi diri dan sadar kepada Alloh SWT. 19. Bagaiman cara melaksanakanya ? Cara melaksanakannya : a. Sikap batin mengetrap jiwa sekuat kuatnya memohon kepada Alloh SWT gar Nidak / ajakan ini disampaikan kepada hati sanubari ummat masyarakat seluruh dunia termasuk diri kita sendiri keluarga, dengan kesan yang mendalam . b. sikap lahir disesuaikan dengan batin, kedua tangan lurus disamping kedua paha, pandangan mata lurus kedepan, ( tidak menunduk dan tidak menoleh ) pemindahan arah harap sesudah sempurna membaca Waqulja..dan mendahulukan kaki kanan. c. yang di baca setiap arah adalah Al Fatihah 1x Fafirru ilalloh 3X, Waqulja.. dsb 1x. Yang pertama menghadap barat,lalu kearah utara, timur , dan selatan. 20. Apa artinya Fafiruuilallooh ? Artinya :Larilah kembali kepada Alloh 21. Apa artinya Waqulja.dst.! Artinya Waqulja..dst artinya : dan katakan lah (wahai Muhammad ) perkara yang Haq telah datang dan musnahlah perkra yang batil sesungguhnya perkara yang batal itu pasti akan hancur / musnah Waqulja..dst maksudnya : adalah memohon supaya perbuatan dan akhlak akhlak yang jahat dan yang merugikan ummat masyarakat segera di ganti oleh Alloh dengan akhlak yang baik yang membuahkan manfaat dan menguntungkan ummat dan masyarakat yang diridloi oleh Alloh SWT wa

rosuliihi SAW apabila memang menjadi suratan takdir tidak bisa di perbaiki lagi , dari pada semakin lama, semakin berlarut larut, makin hebat menimbulkan kerusakan dan kehancuran lebih baik lekas di musnakan saja ! ini soal mental bukan soal fisik. Terutama kita arah kan untuk diri kita sendiri . 22. Apakah maksud dan tujuan tasyafuan dengan berdiri ? Maksudnya adalah untuk mencetuskan rasa Tadhim (menghormat) memulyakan dan mencinta sedalam-dalarnnya kepada Rosululloh SAW wa Ghoutsi Hadzaz Zaman wa saairi ahbaabillaahi RA, dengan hati yang tulus semumi-murninya. DASARNYA : SABDA NABI SAW : Berdirilah kamu sekalian untuk menghormat pimpinan atau orang-orang pilihanmu. 23. Darimana datang nya tangis dan apa sebabnya ? Tangis datang dari diri orang menangis itu sendiri yang disebabkan oleh adanya suatu sentuhan jiwa atau rangsangan batin. Contoh sebab sebab adanya tangis : Tangisnya bayi disebabkan adanya sesuatu yang di butuhkan atau yang dirasakan pada dirinya seperti lapar, sakit, badan terasa kotor, dll. Sebab adanya susah karena mengalami musibah atau penderitaan yang berat seperti sakit, kematian sanak famili, kehilangan kekasih, harta benda dll. Sebab terlalu senang / gembira. Sebab terlalu takut pada sesuatu. Sebab adanya sesuatu yang berhubungan atau berkaitan kepada Alloh SWT. Wa Rosulihi SAW dalam jiwa yang menangis.

24. Tangisan dalam Wahidiyah itu berhubungan dengan siapa ? Tangis didalam Wahidiyah adalah tangis yang berhubungan atau berkaitan dengan Alloh SWT. Wa Rosulihi SAW dan motif tangis dalam Wahidiyah dapat terjadi dari bermacam macam faktor ( pengaruh )

Misalnya : karena perasaan takut ( Khosyyah ) kepada Alloh SWT Karena adanya sentuhan jiwa yang halus sehingga merasa penuh berlumuran dosa, penuh berbuat kedholiman, merugikan masyarakat dsb.merasa berasa berdosa kepada Alloh SWT, berdosakepada Rosululloh Saw, dosa terhadapa orang tua anak keluarga, terhadap gur, bangsa,negara pada umumnya. Karena sentuhan batin berupa Syauq dan Mahabbah ( rindu dan cinta ) yang mendalam kepada Alloh wa Rosulihi SAW. Karena perasaan kagum atas keagungan Alloh SWT atas sifat jalal dan Jamal NYA dan atas kasih sayang dan jasa serta pengorbanan Junjungan kita Kanjeng Nabi Muhammad SAW kepada ummatNya dsb. Semua itu semata mata karena atas Fadlol dari Alloh SWT, Syafaat Rosululloh SAW dan Nadhroh Barokah dari Ghouts Hadzaz Zaman Ra. Yang harus di syukuri. 25. Apakah para nabi, para rosul dan orang-orang sholeh dahulu ada yang menangis berhubungan kepada Alloh SWT ? Para Nabi, para Rosul mulai dari kanjeng Nabi Adam AS sampai Kanjeng Nabi Muhammad SAW serta orangorang sholeh semua pernah menangis yang ada hubungannya kepada Alloh SWT, bahkan tangisan itu menjadi

sunnahNya, terutama ketika mendengar ayatayat Alloh SWT, sesudah melakukan halhal yang tidak diridloi oleh Allah SWT, seperti Kanjeng Nabi Adam AS yang hanya melakukan satu kesalahan saja, Beliau menangis dalam waktu ratusan tahun, dan lain sebagianya 26. Adakah firman Alloh SWT yahg menunjukkan hal tersebut? Ada, yaitu : Mereka itu adalah orang-orang yang diberi nVinat oleh Alloh SWT, yaitu para Nabi dari keturunan Adam dan dari orang-orang yang Kami bawa bersama NA, dan dari keturunan-Ibrahim & Ismail dan dari orang-orang yang telah Kami beripetunjuk dan telah Kami pilik Apabila telah dibacakan kepada mereka ayat-ayat Alloh Yang Maha Pemurah, maka mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis(19 - MAR YAM 58). 27. Adakah Nabi menyuruh kita supaya menangis ? ada ! Nabi SAW memerintahkan kita supaya menangis 1. Nabi SAW bersabda : Artinya :Wahai para manusia ! menangislah kamu sekalian karena Alloh SWT , maka jika kamu belum bisa menangis , berusahalah untuk menangis riwayatkan oleh Abu Dawud. Kuasailah ( jagalah ) lisan mu dan jembarkanlah rumahmu dan tangislah dosa dosamu Diriwayatkan Tirmizi dari Uqbah bin Amir Bahwa orang yang menangis itu mempunyai keuntungan yang sangat istimewah sebagaiman Nabi SAW bersabda : 28. Adakah hadits yang menunjukan keuntungan orang yang menangis dan apa kerugian orang yang tidak menangis? Ada yaitu sabda Rosulullooh Saw. :

Artinya : Dua jenis mata yang tidak akan tersentuh api neraka ialah : satu mata yang menangis kerena takut pada Alloh SWT dua , mata yang semalaman tidak tidak tidur untuk berjaga dalam sabilillah. Dan kerugian orang yang tidak mau menangis dia akan dimasukan kedalam neraka , dan sebagaimana tercantum dalam Firman Alloh : Artinya : maka apakah kamu heran atas pemberitaan ini ? kamu mentertawakan tidak menangis ? sedangkan kamu melengahkan ! Dan sabda Rosululloh : Artinya : barang siapa berbuat dosa dan dia tertawa, maka dia akan masuk kedalam neraka sambil menangis.

29. Mengapa memanggil Rosululloh dengan sebutan YAA SAYIDII? Karena Beliau di panggil dengan SAYYID karena Beliau adalah Pemimpin NYA semua anak cucunya Nabi Adam AS dan kita termasuk anak cucu nya, jadi tidak salah kita memanggilnya dengan sebutan SAYYID karena ini untuk penghormatan Beliau . Sabdab Rosululloh SAW : Artinya : Saya adalah SAYYID ( pemimpin ) semua anak Nabi Adam Bahkan didalam AlQuran Allah SWT menyuruh kita memanggil Beliau dengan penghormatan. 30. Adakah Al- quran yang memerintahkan kita supaya memanggil Beliau dengan menghormat Allah SWT berfirman : Artinya : Jangan kamu memanggil Rosul seperti panggilan sebagian kamu kepada yang lain 31. Apa tujuan dan maksud Nida Yaa sayidii Yaa rosulullooh Tujuan dan maksud Nidak Yaa Sayyidii -Yaa Rosululloh adalah :

Tadim wa Tawadduban : Mengagungkan dan beradab. Tasyaffuan : Mohon syafaat Mahabbatan : Cetusan rasa cinta Syauqon : Rindu yang mendalam Thadhollul wal inkisar : Merasa hina dan menyesali segala dosa 32. Nidak YAA SAYYIDII - YAA ROSULULLOH dapat menalqi orang yang sedang sakaratul maut . jelaskan ! Nidak YAA SAYYIDII - YAA ROSULULLOH dapat untuk menaungi orang yang sedang sakratul maut sebab dengan Yaa Sayyidii Yaa Rosulalloh dimaksudkan sebagai Tawassul memohon syafaat Kanjeng Nabi SAW. SEDANGKAN Beliau : Terkabulnya Syafaat di dunia dan akhirat Dalam Kitah Jamiul Ushul hal : 172. Diterangkan sbb : Sesungguhnya rohaniyah Beliau SAW itu seperti Jawsmaniyahnya (semasa hidup maupun setelah wafat) dalam hal membimbing dan. sebagai sum bernya pertolo ngan d,an sebagai tempat keluarnya idayah dan petunjuk Alloh SWT kapan saja dan dimanapun pengalaman dalam Wahidiyah menaungi orang yang sakratul maut dengan Yaa Sayyidii Yaa Rosululloh, Al-Hamdulillah dikaruniai kemajuan dan kemudahan si sakaratul maut dalam persiapan menghadap kembali kepda Alloh SWT, Al- Hamdulillah Haadzaa Min Fadli Robbii. Dan Nidak Yaa Sayyidii Yaa Rosululloh juga sebagai usaha untuk memperhubungkan rohaniyah kita dengan Kanjeng Nabi SAW. Disebutkan dalam Tafsir Showi : Artinya : seberapa dekatnya ( seseorang ) terhadap Rosululloh SAW maka sebegitulah ukuran dekatnya ( seseorang ) kepada Alloh SWT.

HAL KEJERNIHAN HATI DAN KEBERSIHAN LAHIR 1. Untuk apa kejernihan hati / kesucian batin dan kebersihan lahir di butuhkan setiap manusia kejernihan hati / kesucian batin dan kebersihan lahir adalah suatu kondisi yang mutlak yang di butuhkan oleh setiap manusia untuk membina dan menjamin hidup dan kehidupan yang tenang,tentram, bahagia dan sejahtera jasmani dan rohani dan kebersihan lahir adalah termasuk perjuangan hidup yang harus di usahakan oleh setiap manusia. 2. Apa yang di maksud menjernihkan hati? Menjernihkan hati adalah : membebaskan hati dari pengaruh pengaruh nafsu yang senantiasa berusaha dan bertipu daya untuk menguasai hati manusia

3. Apa gunanya menjernihkan hati ? gunanya banyak sekali : Untuk menghindari manusia dari kejahatan dan kehancuran dunia dan akhirat,karena nafsu itu senantiasa mengajak dan mengarahkan pada perbuatan jahat dan sesat. Sebagaiman Firman Alloh SWT yang menghikayahkan pernyataan Nabi Yusuf AS. Sebagai berikut : dan aku tidak akan membiarkan nafsuku menguasai diriku kerena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang di beri rohmat oleh Tuhanku (QS.Yusuf : 54) Untuk menjadikan manusia baik lahir maupun batinnya yang disebabkan hatinya suci bersih dari kotoran-kotoran nafsu. Sebagai sabda Rosululloh SAW :

Sesungguhnya di dalam jasad manusia itu ada segumpal daging, apabila segumpal daging itu baik, menjadi baik pulalah jasad, dan apabila rusak / kotor, menjadi pula rusaklah seluruh jasad. Ketahuilah, yaitu hati. Untuk mendayagunakan segala aspek kehidupan, terutama dalam

pengabdian diri kepada Alloh SWT. Firman

Pada hari yang tidak bermanfaat harta benda dan tidak bermanfaat (berguna) pula anak-anak (hari qiyamat), kecuali orang yang datang kehadirot Alloh dengan hati yang suci (bersih dari syirik dan maasyi). AsySyuaroo 88 -,89. 4. Bagainana hukumnya menjernihkan hati ? Hukumnya Wajib ain. Sebagaimana pernyataan para Ulama terutama para Ulama.Shufi, sebagai berikut Menjernihkan (membersihkan) jiwa (hati) dari kotoran-kotoran nafsu adalah wajib Wajib di sini dalam arti harus diusahakan oleh setiap orang. Baik pria wanita, tua-muda, dari golongan dan bangsa manapun juga semuanya wajib menjernihkan hati dalam dalam rangka mencapai kehidupan yang selamat, sejahtera dan bahagia lahir batin, Wajib disini dalam arti harus diusahakan oleh setiap orang baik pria,wanita,tua,muda dari golongan dan bangsa manapun juga semuanya wajib menjernihkan hati, dalam rangka mencapai hidup dan kehidupan yang baik didunia dan akherat. 5. Istilah populer sekarang menjernikan hati itu di sebut apa ? membersihkan (menjernihkan) hati istilah populer sekarang di sebut : operasi mental dan pembangunan mental ! 6. Cara Menjernihkan Hati atau Operasi Mental

Sebelum kita pelajari bagaimana cara menjernihkan hati, marilah kita perhatikan operasi mental yang dialami Beliau Rasuululloh SAW, dalam menjalani Isro Miroj. Operasi mental tersebut merupakan tuntunan nyata yang harus diikuti para umat, bahkan oleh setiap manusia. Adapun caranya operasi sebagai berikut : a.Kotoran kotoran yang terdapat dihati Rasululloh SAW, oleh malaikat Jibril dicuci dengan air zam-zam. b.Kemudian hati Rasuululloh SAW dipenuhi dengan Hikmah, Iman,Hikmah (ramah tamah / lemah lembut ), Ilmu yakin dan Islam. Maka gangguan dan godaan yang di alami dalam perjalanan Isro Miroj semua di atasi dengan sempurna dan sukses menghadap Kehadirod Alloh SWT untuk menerima tugas tugas yang harus di jalankan olah ummat . antara lain ;sholat lima waktu dalam sehari semalam 7. Bagaiman cara menjernikan hati /operasi mental bagi kita ? Adapun cara menjernihkan hati bagi kita, secara global dapat dilaksanakan dengan dua macam cara yaitu : 1.Mendayagunakan kemampuan batiniyah, yakni dalam bentuk berdoa kepada Alloh AWT. yang merupakan senjata dan otak / intinya ibadah. 2.Mendayagunakan kemampuan lahiriyah. yakni dalam bentuk bekerja, berkarya dan bentuk aktifitas lahiriyah lainnya. 8. Apakah ilmu itu harus disertai dengan hidayah ? Ilmu itu harus disertai dengan hidayah, sebab kalau tidak ilmu itu akan menambah jauh pada pemiliknya dari Alloh SWT dasarnya sabda Rosululloh Saw : Barang siapa bertambah ilmunya dan tidak bertambah hidayahnya, maka tidak bertambah (dekatnya ) melainkan semakin jauh dari Alloh SWT.

9. Apa sebab menjernihkan hati menggunakan doa/mujahadah sebab doa adalah : senjata bagi orang iman (mukmin) dan Mujahadah adalah kunci dari pada hidayah sebagaiman Sabda Nabi : Doa adalah senjata orang mukmin dan tiangnya agama dan sebagai cahaya (yang menerangi) langit dan bumi Dan kata Imam Ghozali RA, Dalam Kitabnya Ihyak Ulumuddin Juz I / 39. Mujahadah adalah kuncinya hidayah, tidak ada kunci untuk memperoleh hidayah selain Mulahadah 10. Apakah hidayah Alloh dapat diperoleh atau diusahakan dengan upaya manusia ? jawabannya tegas DAPAT. Firman Alloh dalam Al Quran Surat Al Ankabut ayat 69, sebagai berikut : Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridloan) KAMI, sungguhsungguh akan KAMI tunjukkan kepada mereka jalan-jalan KAMI. 11. Doa apa yang paling ampuh menjernihkan hati ? Doa yang paling ampuh mustajab adalah doa Sholawat kepada Rosulullooh SAW dasarnya Sabada Nabi SAW : Segala sesuatu itu ada alat pencuci dan pembasuh. Dan adapun alat pencuci hati seorang mumin dan membasuhnya dari kotoran yang*sudah melekat / sudah berkarat itu dengan membaca Sholawat kepada-Ku. (Saaadatud Daroini hal : 511 ). Kata Syekh Hasan Al- Adawi dalain Syarah Dalailul Khoirot : Sesungguhnya membaca Sholawat kepada Nabi SAW itu bisa menerangi hati dan mewushulkan kepada Tuhan Dzat yang Maha Mengetahui perkara ghoib tanpa guru.(Saaadatud Daroini 36). 12. Jelaskan hubungan antara kejernihan hati ( mensucikan batin ) dengan kebersihan lahir.? Hubungan antara keduanya sangat erat sekali dan kebersihan lahir itu menunjukan kesucian batin pepatah mengatakan :

Lahir itu menunjukan batinya 13. Agama menganjurkan agar semua penganutnya selalu bersih jasmani dan suci rohaninya ( jernih hatinya ) Tulislah dasarnya ! dasarnya Alloh Berfirman : Sesungguhnya Alloh mencintai orang-orang yang bertaubat (mensucikan batin) dan mencintai orang-orang yang mensucikan diri (mensucikan lahir) -.(Al-Baqoroh ayat : 222). 14. Perhatikan pernyataan di bawah ini! a. Tidaklah sempurna iman seseorang, kecuali jika ia memandang bahwa kebersihan lahir dan kesucian batin itu sebagai hal yang penting dan pokok. Rosululloh SAW bersabda : Kebersihan itu sebagian dari iman ! b. Kebersihan lahir dan kesucian batin adalah pangkal kesehatan jasmani dan rohani. 15. Bagairnana cara menjaga kebersihan lahir dan apa alatnya ! Cara menjaga kebersihan lahir antara lain : mandi, bersuci, mencuci, menyapu. Alatnya seperti : air, sabun, sikat, sapu dll. 16. Perhatikan pernyataan di bawah ini ! Bersuci (THOHAROH) dari hadats dan najis perlu sekali kita pelajari dengan teliti tata caranya, karena sebagian besar tata cara ibadah, lahirnya harus keadaan suci dari hadats dan suci dari najis. 17. Bagaimana Cara pemeliharaan jasmani dan rohani ? Untuk memelihara jasmani adalah dengan menjaga kesehatan. Adapun cara memelihara / menjaga kesehatan jasmani dan rohani adalah sebagai berikut :

Jasmani : a.Memelihara kebersihan badan dan lingkungan. b.Makan makanan yang bergizi. c.Berolah raga dan beristirahat dengan teratur. d.Berobat bila sakit. Rohani : a.Menjaga kesucian batin. b.Menuntut ilmu yang bermanfaat. c.Memberi makanan rohani dengan pengabdian diri dan kesadaran kepada Alloh wa Rasuulallohi SAW. d.Bermujahadah. 18. Bagaiman hubungan antara kesehatan jasmani dengan kesehatan rohani? Hubungan kesehatan jasmani dan kesahatan rohani sangat erat sekali, sebagaimana pepatah mengatakan : Akal / rohani yang sehat terletak didalam jasad yang sehat. MENSANAA AND CORPORESANO Di dalam tubuh yang sehat terdapat Jiwa yang sehat . Makna Amalan Sufi (Shalawat Nabi) Published by Syafii on December 12, 2008 under Artikel Islam, Tariqah, Makrifat Makna Shalawat Nabi Shalawat dan Sejahtera

Shalawat kiranya berlimpah kepada al-Musthafa sang rasul yang terjaga dan mulia berlimpah pula kepada keluarga para sahabat dan pengikut yang setia. Setelah hamdallah maka diikuti dengan mengucapkan shalawat kepada Nabi Muhammad SAW, karena ini sunnah Nabi. Allah SWT berfirman :

Wahai orang-orang yang beriman ucapkan shalawat dan salam penghormatan kepada Nabi Selain itu Nabi Muhammad SAW juga bersabda : Barangsiapa menulis shalawat, maka malaikat akan beristighfar untuknya, selama tulisan itu masih ada. Barangsiapa yang ingin berjumpa dan memperoleh ridla Allah, maka perbanyaklah membaca shalawat. Hendaklah kalian memperbanyak membaca shalawat karena akan menjadi cahaya dalam kubur, ketika melewati Shiratal Mustaqim, dan akan menjadi nur yang bercahaya di dalam surga. Dengan selalu membaca shalawat akan meredakan murka Allah serta mematahkan tipu daya setan. Ibnu Jauzi dalam kitab al-Busthan menulis : Apabila ada orang dalam suatu majelis pertemuan tida membaca shalawat kepada Nabi SAW, maka ia akan keluar dari majelis itu dengan bau tak sedap. Sebaliknya jika orang yang keluar dari suatu majelis sambil membaca shalawat, maka baunya akan lebih harum daripada minyak wangi, sebab Rasulullah SAW adalah manusia yang paling harum diantara yang harum, yang paling suci diantara orang-orang suci. Jika Nabi SAW sedang menghadiri suatu majelis dan berbicara diantara mereka, maka majelis itu penuh dengan aroma Misik. Besar sekali pahala dan kehebatan serta fadlilah shalawat kepada Nabi SAW. Hendaklah orang beriman selalu mengucapkan shalawat, karena

Rasulullah SAW adalah perantara yang agung dari seluruh rahmat dan kenikmatan yang telah diterima manusia. Fadlilah atau keutamaan membaca shalawat, diantaranya adalah untuk menerangi hati yang gelap, menghindari kepikunan, sebagai wasilah dengan Allah, memudahkan masuknya rizki. Dalam sebuah hadits diterangkan : Pada suatu hari Jibril datang kepadaku, membawa berita gembira yang belum pernah disampaikan kepadaku. Ia menjelaskan bahwa barangsiapa diantara umatku mengucapkan shalawat satu kali, maka Allah akan menganugerahkan untuknya seratus kebaikan. Barangsiapa yang membaca shalawat seratus kali, maka Allah akan menganugerahkan untuknya seribu kebaikan, kemudian memasukkan mereka ke surga, dan mengharamkan mereka masuk neraka. Akan sangat utama apabila orang yang membaca shalawat dalam keadaan suci. Didahului dengan berwudlu, menghadap kiblat dan dalam keadaan tafakur mensifati keagungan Nabi SAW. Mentartilkan bacaannya dan tidak tergesa-gesa. Ungkapan al-Musthafa pada syair di atas bermakna Orang yang terpilih diantara semua makhluk, sehingga keutamaan Nabi Muhammad SAW melebihi malaikat di sisi Allah dan alam semesta. Menurut Imam Syafii, Ahlul Bait Nabi SAW adalah keturunan Bani Hasyim dan Abdul Muthalibyang beriman. Sebagian ulama berpendapat bahwa Ahlul Bait Nabi SAW adalah berasal dari turunan Fatimah az-Zahrah RA, satu-satunya puteri Rasulullah SAW yang hidup sampai meninggalnya Rasulullah SAW. Dialah yang menurunkan cucu-cucu Nabi SAW dan seterusnya. Ada pengertian yang berbeda dari para ulama tentang Ahlul Bait Rasulullah SAW, seperti penjelasan berikut :

a. Mereka yang senantiasa meninggalkan hal-hal yang kotor, orang-orang yang senantiasa membersihkan dirinya menjadi manusia yang suci bersih, seperti terungkap dalam shalawat berikut :

b. Orang yang mendapat kebahagiaan dengan ketakwaannya dan mendapat ridla Allah SWT, seperti ditegaskan dalam shalawat berikut :

c. Umat Islam seluruhnya yang telah menerima Risalah Nabi SAW dan mengamalkannya (umat ijabah) seperti bacaan shalawat di bawah ini : Dengan penjelasan di atas, sebagai ulama berpendapat bahwa yang dimaksud dengan Ali Muhammad (Ahlul Bait) adalah semua umat Muhammad SAW yang telah menerima Islam dan mengamalkan Sunnah Nabi Muhammad SAW dehgan penuh kesungguhan dan keikhlasan. Sumber http://www.cybermq.com/index.php?pustaka/detail/15/1/pustaka240.html Syariat, Thariqat, Haqiqat Published by Syafii on December 12, 2008 under Artikel Islam, Tariqah, Makrifat

Inilah gambaran dari jalan menuju akhirat, yakni melalui syariat, thariqat dan haqiqat. Melalui jalan ini seseorang akan mudah mengawasi ketakwaannya dan menjauhi hawa nafsu. Tiga jalan ini secara bersamasama menjadi sarana bagi orang-orang beriman menuju akhirat tanpa boleh meninggalkan salah satu dari tiga jalan ini. Haqiqat tanpa syariat menjadi batal, dan syariat tanpa haqiqat menjadi kosong. Dapat dimisalkan di sini, bahwa apabila ada orang memerintahkan

sahabatnya mendirikan shalat, maka ia akan menjawab: Mengapa harus shalat? Bukankah sejak zaman azali dia sudah ditetapkan takdirnya? Apabila ia telah ditetapkan sebagai orang yang beruntung, tentu ia akan masuk surga walaupun tidak shalat. Sebaliknya, apabila ia telah ditetapkan sebagai orang yang celaka maka, ia akan masuk neraka, walaupun mendirikan shalat. Ini adalah contoh haqiqat tanpa syariat. Sedangkan syariat tanpa haqiqat, adalah sifat orang yang beramal hanya untuk memperoleh surga. Ini adalah syariat yang kosong, walaupun ia yakin. Bagi orang ini ada atau tidak ada syariat sama saja keadaannya, karena masuk surga itu adalah semata-mata anugerah Allah. Syariat adalah peraturan Allah yang telah ditetapkan melalui wahyu, berupa perintah dan larangan. Thariqat adalah pelaksanaan dari peraturan dan hukum Allah (syariat). Haqiqat adalah menyelami dan mendalami apa yang tersirat dan tersurat dalam syariat, sebagai tugas menjalankan firman Allah. Mendalami syariat sebagai peraturan dan hukum Allah menjadi kewajiban umat Islam terutama yang berkaitan dengan ibadah mahdlah, ibadah yang berhubungan langsung dengan Allah SWT. Seperti dalam firman: Iyyka Nabudu wa Iyyka Nastan yang artinya: Hanya kepada Engkau (Allah), aku beribadah, dan hanya kepada engkau aku memohon pertolongan. (QS. Al-Ftihah: 4-5). Sedangkan yang dimaksud dengan menjaga haqiqat adalah usaha seorang hamba melepaskan dirinya dari kekuatannya sendiri dengan kesadaran bahwa semua kemampuan dari perbuatan yang ada padanya, hanya akan terlaksana dengan pertolongan Allah semata. Pada dasarnya kewajiban seorang mukmin adalah melaksanakan semua perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya, dengan tidak memikirkan bahwa amal perbuatannya itulah yang akan menyelamatkannya dari siksaan neraka, atau menjadikannya masuk surga. Atau ia beranggapan

tanpa amal ia akan masuk neraka, atau beranggapan hanya dengan amal ia akan masuk surga. Sebenarnya ia harus berpikir dan meyakini bahwa semua amalannya hanya semata-mata untuk melaksanakan perintah Allah dan mendapatkan keridhaan-Nya. Seperti firman Allah: Fabudillh Mukhlishan Lahuddn. Apabila Allah Taala menganugerahkan pahala atas amal perbuatannya hanyalah merupakan karunia Allah belaka. Demikian juga apabila menyiksanya, maka itu semua merupakan keadilan Allah jua, yang tidak perlu dipertanyakan pertanggungjawabannya. Hasan Basri mengatakan bahwasannya ilmu haqiqat tidak memikirkan adanya pahala atau tidak dari suatu amal perbuatan. Akan tetapi tidak berarti meninggalkan amal perbuatan atau tidak beramal. Sayyidina Ali RA, mengatakan: Barangsiapa beranggapan, tanpa adanya perbuatan yang sungguh-sungguh, ia akan masuk surga, maka itu adalah hayalan, sedangkan orang yang beranggapan bahwa dengan amal yang sungguh-sungguh dan bersusah payah ia akan masuk surga, maka hal itu sangat sia-sia. Orang pertama adalah mutamanni dan orang yang kedua adalah muta anni. Pernah dikisahkan bahwa ada seorang laki-laki Yahudi dari Bani Israil, ia telah beribadah selama tujuh puluh tahun. Pada suatu saat ia memohon kepada Allah agar dia ditetapkan berada bersama-sama para malaikat. Maka Allah SWT, mengutus malaikat untuk menyampaikan kepadanya bahwa dengan ibadahnya yang sekian lama itu, tidak pantas baginya untuk masuk surga. Laki-laki ini mengatakan pula kepada malaikat itu setelah mendengar berita dari Allah SWT. Kami diciptakan Allah di dunia ini hanya untuk beribadah kepada Allah, maka sepantasnyalah kami berkewajiban beribadah (tunduk) kepada-Nya. Tatkala malaikat itu kembali melaporkan apa yang didengarnya dari hamba Allah tersebut, ia berkata: Ya Allah, Engkau lebih mengetahui apa yang diucapkan oleh laki laki tersebut. Allah SWT pun berfirman. Jika ia tidak

berpaling dan tunduk beribadah kepada-Ku, maka dengan karunia dan kasih sayang-Ku, Aku tidak akan meninggalkannya. Saksikanlah olehmu, sesungguhnya Aku telah mengampuninya. Syariat

Ibarat bahtera itulah syariat Ibarat samudera itulah thariqat Ibarat mutiara itulah haqiqat. Ungkapan dari syair di atas menjelaskan kedudukan tiga jalan menuju akhirat. Syariat ibarat kapal, yakni sebagai instrumen mencapai tujuan. Thariqat ibarat lautan, yakni sebagai wadah yang mengantar ke tempat tujuan. Haqiqat ibarat mutiara yang sangat berharga dan banyak manfaatnya. Untuk memperoleh mutiara haqiqat, manusia harus mengarungi lautan dengan ombak dan gelombang yang dahsyat. Sedangkan untuk mengarungi lautan itu, tidak ada jalan lain kecuali dengan kapal. Sebagian Ulama menerangkan tiga jalan ke akhirat itu ibarat buah pala atau buah kelapa. Syariat ibarat kulitnya, thariqat isinya dan haqiqat ibarat minyaknya. Pengertiannya ialah, minyak tidak akan diperoleh tanpa memeras isinya, dan isi tidak akan diperoleh sebelum menguliti kulit atau sabutnya. Agama ditegakkan di atas syariat, karena syariat adalah peraturan dan undang-undang yang bersumber kepada wahyu Allah. Perintah dan larangannya jelas dan dijalankan untuk kesejahteraan seluruh manusia. Menurut Syaikh al-Hayyiny, syariat dijalankan berdasarkantaklif (beban dan tanggungjawab) yang dipikul kepada orang yang telah mampu memikul beban atau tanggungjawab (mukallaf). Haqiqat adalah apa yang telah diperoleh sebagai marifat. Syariat dikukuhkan oleh haqiqat dibuktikan oleh syariat. Adapun syariat adalah bukti pengabdian manusia yang

diwujudkan berupa ibadah, melalui wahyu yang disampaikan kepada para Rasul. Haqiqat itu sendiri merupakan bukti dari penghambaan (ibadah) manusia terhadap Allah SWT, dengan tunduk kepada hukum syari at tanpa perantaraan apapun.

Thariqat

Adalah thariqat itu suatu sikap hidup Orang yang teguh pada pegangan yang genap Ia waspada dalam ibadah yang mantap Bersikap wara berperilaku dan sikap Dengan riyadhah itulah jalan yang tetap. Para Ulama berpendapat thariqat adalah jalan yang ditempuh dan sangat waspada dan berhati-hati ketika beramal ibadah. Seseorang tidak begitu saja melakukan rukhshah(ibadah yang meringankan) dalam menjalankan macam-macam ibadah. Walaupun ada kebolehan melakukan rukhshah, akan tetapi sangat berhati-hati melaksanakan amal ibadah. Diantara sikap hati-hati itu adalah bersifat wara. Menurut al-Qusyairy, wara artinya berusaha untuk tidak melakukan hal-hal yang bersifatsyubhat (sesuatu yang diragukan halal haramnya). Bersikap wara adalah suatu pilihan bagi ahli thariqat. Imam al-Ghazaly membagi sifat wara dalam empat tingkatan. Tingkat yang terendah adalahwaraul adl (wara orang yang adil) yakni meninggalkan suatu perbuatan sesuai dengan ajaran fiqh, seperti makan riba atau perjanjian-perjanjian yang meragukan dan amal yang dianggap bertentangan atau batal. Tingkat agak ke atas adalah waraush shlihn (wara orang-orang saleh). Yakni menjauhkan diri dari semua perkara subhat, seperti makanan yang tidak jelas asal usulnya, atau ragu atas suatu yang ada di tangan atau

sedang dikerjakan, atau disimpan. Tingkat yang atasnya lagi, adalah waraul muttaqqn (wara orang-orang yang takwa). Yakni meninggalkan perbuatan yang sebenarnya dibolehkan (mubah), karena kuatir kalau-kalau membahayakan, atau mengganggu keimanan, seperti bergaul dengan orang-orang yang membahayakan, orang-orang yang suka bermaksiat, memakai pakaian yang serupa dengan orang- orang yang berakhlak jelek, menyimpan barang-barang berbahaya atau diragukan kebaikannya. Contoh, sahabat Umar bin Khattab meninggalkan 9/10 (sembilan per sepuluh) dari hartanya yang halal karena kuatir berasal dari perilaku haram. Tingkat yang tertinggi adalah, waraush shiddiqqn (wara orang-orang yang jujur). Yakni menghindari sesuatu walaupun tidak ada bahaya sedikitpun, umpamanya hal-hal yang mubah yang terasa syubhat. Kisah-kisah berikut ini menunjukkan sifat-sifat orang yang wara. Pada masa Imam Ahmad bin Hambal, hiduplah seorang sufi bernama Bisyir al-Hafy. Ia mempunyai saudara perempuan yang bekerja memintal benang tenun. Biasanya pekerjaan itu dikerjakan di loteng rumahnya. Ia bertanya kepada Imam Ahmad, Pada suatu malam ketika ia sedang memintal benang, cahaya obor lampu orang Thahiriyah (mungkin tetangga)masuk memancar ke loteng kami. Apakah kami boleh memanfaatkan cahaya lampu obor tersebut untuk menyelesaikan pekerjaan kami? Imam Ahmad menjawab Sungguh dari dalam rumahmu telah ada cahaya orang yang sangat wara, maka janganlah engkau memintal benang dengan memanfaatkan cahaya obor itu. Abu Hurairah mengatakan: Pada suatu hari seorang saudaraku datang mengunjungiku. Untuk menyajikan makanan buat menghormatinya, saya belikan lauk seekor ikan panggang. Setelah selesai menyantap makanan itu, saya ingin membersihkan tangannya dari bau ikan bakar itu. Dari dinding rumah tetangga, saya mengambil debu bersih untuk membersihkan dan menghilangkan bau amis dari tangannya. Akan tetapi saya belum

minta izin tetangga tersebut untuk menghalalkan perbuatan saya itu. Saya menyesali atas perbuatan saya itu empat puluh tahun lamanya. Dikisahkan juga bahwa ada seorang laki-laki mengontrak sebuah rumah. Ia ingin menghiasi ruangan rumah itu, lalu menuliskan khat-khat riqi pada salah satu dindingnya. Ia berusaha menghilangkan debu-debu pada dinding rumah kontrakan itu. Karena ia merasa bahwa perbuatan itu baik dan tidak ada salahnya. Ketika ia sedang membersihkan debu-debu pada dinding rumah itu, didengarnya suara, Hai orang yang menganggap remeh pada debu engkau, akan mengalami perhitungan amal yang sangat lama. Imam Ahmad bin Hanbal pernah menggadaikan sebuah bejana tembaga kepada tukang sayur Makkah. Ketika hendak ditebusnya bejananya itu, si tukang sayur mengeluarkan dua buah bejana lalu ia berkata: Ambillah salah satu, mana yang jadi milikmu. Imam Ahmad berkata, Saya sendiri ragu, mana dari dua bejana itu yang menjadi milikku. Untuk itu ambil olehmu bejana dan uang tebusannya. Saya rela semua untukmu. Tukang sayur itu serta merta menunjukkan, mana bejana milik Imam Ahmad, lalu berkata: Inilah milikmu. Imam Ahmad berkata, Sesungguhnya aku hanya menguji kejujuranmu! Sudah, saya tidak akan membawanya lagi, sambil berjalan meninggalkan tukang sayur itu. Diriwayatkan bahwasannya Ibnu al-Mubarak pulang pergi dari Marwan ke Syam untuk mengembalikan setangkai pena, yang belum sempat dikembalikan kepada pemiliknya. Hasan al-Bashry pernah menanyakan kepada seorang putera sahabat Ali bin Abi Thalib, ketika itu sedang bersandar di Kabah sambil memberi pelajaran. Hasan al-Bashry bertanya: Apakah yang membuat agama menjadi kuat? Dijawabnya: yang menguatkan agama adalah sifat wara. Apa yang merusak agama? yang merusak agama adalah tamak. Jawaban itu mengagumkan Hasan al-Basry, lalu ia berkata Dengan sifat wara yang ikhlas lebih baik dari seribu kali shalat dan puasa. Itulah beberapa kisah yang menghiasi akhlak para sufy masa lampau. Sifat

yang mengagumkan yang melekat dalam hidup mereka. Demikian juga sifat mulia para sahabat tabiin dan tabiit-tabiin. Kata wa-azimatun, menurut lughat, artinya cita-cita yang kuat. Maksudnya penuh kesungguhan dan sabar menghadapi bermacam-macam masalah hidup, akan tetapi kuat menghadapinya dan mampu mengendalikan hawa nafsu. Demikian juga melatih diri denganriyadlah yang dapat memperkuat ibadah dan melakukan ketaatan. Umpamanya riyadlahmengendalikan keinginan yang mubah, seperti puasa makan, minum, tidur, menahan lapar seperti puasa, sunnat, atau meninggalkan hal-hal yang kurang berguna bagi kemantapan dan konsentrasi jiwa kaum sufi. Nabi SAW bersabda: Cukurlah kiranya bagi manusia beberapa suapan untuk menegakkan tulang punggungnya. Apabila ingin lebih dari itu, hendaklah ia membagi perutnya; sepertiga untuk makan, sepertiga untuk minum, dan sepertiga lagi untuk bernafas. Dalam hadits lain Nabi SAW bersabda: Bukankah manusia itu tertelungkup dalam neraka, tidak lain karena buah omongan lisannya. Sedangkan usia manusia itu adalah modal pokok perdagangannya. Apabila disia-siakan dengan makhluk perbuatan yang tidak berguna, maka sungguh ia telah merusaknya dengan kesia-siaan. Oleh karena itu mengamalkan ilmu thariqat sama dengan menghindari segala macam perbuatan mubah, seperti telah dicontohkan di atas. Itulah jalan suci akan mengantarkan manusia kepada ketaatan dan kebahagiaan. Haqiqat

Haqiqat adalah akhir perjalanan mencapai tujuan Menyaksikan cahaya nan gemerlapan Dari marifatullah yang penuh harapan

Untuk menempuh jalan menuju akhirat haqiqat adalah tonggak terakhir. Dalam haqiqat itulah manusia yang mencari dapat menemukan marifatullh. Ia

menemukan hakikat yangtajalli dari kebesaran Allah Penguasa langit dan bumi. Menurut Imam al-Ghazaly, tajalli adalah rahasia Allah berupa cahaya yang mampu membuka seluruh rahasia dan ilmu. Tajalli akan membuka rahasia yang tidak dapat dipandang oleh mata kepala. Mata hati manusia menjadi terang, sehingga dapat memandang dengan jelas semua yang tertutup rapat dari penglihatan lahiriah manusia.
Al-Qusyairi

membedakan antara syariat dan haqiqat sebagai

berikut: Haqiqat adalah penyaksian manusia tentang rahasia-rahasia ketuhanan dengan mata hatinya. Syariatadalah kepastian hukum dalam ubudiyah, sebagai kewajiban hamba kepada Al-Khaliq. Syariat ditunjukkan dalam bentuk kaifiyah
lahiriyah

antara manusia dengan Allah SWT .

Sudah dijelaskan sebelumnya bahwa, perumpamaan syariat adalah ibarat kepala, thariqat ibarat lautan, dan haqiqat ibarat mutiara. Seperti pada bunyi syair, Barangsiapa yang ingin mendapatkan mutiara di
dalam lautan, maka ia harus mengarungi lautan dengan menumpang kapal

(ilmu syariat), kemudian ia harus pula menyelam untuk mendapatkan (ilmu haqiqat).

perbendaharaan yang berada di kedalaman laut, yakni bernama mutiara

Para penuntut ilmu tasawuf tidak akan mencapai kehidupan yang hakiki, kecuali telah menempuh tingkatan hidup ruhani yang tiga tersebut. Menuju kesempurnaan hidup ruhani dan jasmani yang hakiki menuju hidup akhirat yang sempurna, tiga jalan itu hendaklah ditempuh bersama-sama dan bertahap. Apabila tahap-tahap itu tidak ditempuh maka penuntut tasawuf atau mereka yang berminat mencari hidup ruhani yang tentram, tidak akan mendapatkan mutiara yang sangat mahal harganya itu.
Wajib Bersyariat

Thariqat dan haqiqat bergantung kepada syariat. Dua tahapan itu tidak akan berhasil ditempuh oleh para penuntut, kecuali melalui syariat. Dasar pokok ilmu syariat adalah wahyu Allah yang tertulis jelas dalam Al-Quran dan Sunnah Nabi Muhammad SAW. Sebab ibadah mahdlah dan ghairu

mahdlah

serta ibadah muamalah tercantum dengan jelas dalam ilmu syariat.

Siapa pun tidak boleh menganggap dirinya terlepas dari syariat, walaupun ia ulama sufi yang besar dan piawai, atau wali sekalipun. Orang yang menganggap dirinya tidak memerlukan syariat untuk mencapai thariqat sangat tersesat dan menyesatkan. Karena syariat itu seluruhnya bermuatan ibadah dan muamalah, maka menjadi satu paduan dengan thariqat dan haqiqat. Ibadah seperti itu tidak gugur kewajibannya walaupun seseorang telah mencapai tingkat wali. Bahkan ibadah syariatnya wajib melebihi tingkat ibadah manusia biasa. Umpamanya mutu ibadah seorang waliyullah melebihi mutu ibadah orang-orang awam. Sebagaimana Rasulullah SAW, ketika mendirikan shalat dengan penuh kekhusyuan dan begitu lama berdiri, ruku dan sujudnya, sehingga dua kakinya menjadi membengkak, karena dikerjakan dengan penuh kecintaan dan ketulusan. Ketika Nabi SAW ditanya berkaitan dengan ibadahnya yang begitu hebat dan sungguh-sungguh, beliau menjawab: Mengapa saya tidak menjadi hamba
yang bersyukur?

Karena ibadah itu termasuk salah satu cara untuk mensyukuri

nikmat Allah dan semua anugerah-Nya. Maka para shufiyah atau waliyullah sekalipun tetap berkewajiban melaksanakan ibadah syariat yang ditaklifkan kepada setiap muslimin dan muslimat. Oleh karena itu wajib bagi penuntut kehidupan akhirat dan para penuntut ilmu-ilmu Islam secara intensif mempelajari ilmu syariat. Sebab semua ilmu yang berkaitan erat dengan kehidupan dunia dan akhirat, bergantung erat kepada ilmu syariat. Ilmu tasawuf dengan pendekatan kebatinan (ruhaniyah) tetap bergantung erat dengan syariat. Tanpa syariat semua ilmu dan keyakinan ruhaniyah tidak ada artinya. Hati para shufiyah akan cemerlang sinarnya dalam menempuh kehidupan ruhaniyah yang tinggi, hanya akan diperoleh dengan ilmu syariat. Demikian juga kemaksiatan batin dan pencegahannya sudah tercantum dari teladan Nabi SAW, semuanya tercantum dalam ilmu syariat. Ilmu tasawuf, adalah bahagian dari akhlak mahmudah, hanya akan diperoleh dari uswah hasanah-nya Nabi Muhammad SAW. Cahaya yang bersinar dari

kehidupan Nabi SAW adalah pokok dasar bagi pengembangan ilmu tasawuf atau dasar pribadi bagi para penuntut ilmu tasawuf. Menurut tuntunan Nabi SAW, hati adalah ukuran pertama penuntut ilmu tasawuf. Dengan kesucian hati dan ketulusannya melahirkan akhlak mahmudah dan mencegah akhlak mazmumah, seperti yang diajarkan dalam sunnah Nabi SAW, sebagian dari ilmu syariat. Dengan pengertian lain, hati manusia shufiyah itu akan ditempati oleh thariqat yang berdasarkan syariat.
Marifatullah

Para ulama tasawuf dan kaum shufiyah menempuh beberapa cara untuk mecapai tingkat tertinggi dalam shufiyah, atau marifatullah. Untuk mencapai marifatullah ini setiap penuntut shufiyah menempuh jalan yang tidak sama. Marifatullah adalah tingkat telah mencapaithariqat al-haqiqah. Akan tetapi tidak berarti thariqat menuju marifatullah itu harus secara khusyusiah, lalu menempatkan diri hanya dalam ibadah batiniyah belaka. Akan tetapi untuk mencapai tingkat thariqat marifatullah itu, para penuntut dapat juga mencapai melalui berguru langsung dengan para syaikh yang mursyid. Para syaikh yang mursyid, biasanya suka memberi pelajaran dan pendidikan kepada masyarakat untuk memberi petunjuk kaifiyat ibadah dan tauhid
Uluhiyah

yang bersih dan uswah hasanah Nabi SAW. berkata: Barangsiapa berilmu dan beramal serta

Imam al-Ghazaly

mengajarkan ilmunya, maka ia termasuk orang yang mendapat predikat orang mulla di kerajaan langit. Ia telah bermarifat kepada Allah. Ia adalah ibarat matahari yang menyinari dirinya sendiri, atau laksana minyak misik yang harum yang menyebarkan keharuman disekitarnya, sedangkan ia sendiri berada dalam keharuman.

Ketika seorang guru (dai) sedang asyik mengajarkan ia berada dalam suasana yang agung dan suci. Oleh karena itu seorang dai atau guru yang sedang mengajar Al Islam, hendaklah selalu menjaga kesucian dan adab-adabnya. Ada pula yang menempuh jalan zikrullahdengan mewiridkan zikir-zikir yang matsur atau amalan yang bernilai ibadah, seperti membaca Al-Quran, bertahmid, tasbih dan

tahlil. Cara ini dijalankan oleh penuntut ilmumutajarridah (konsentrasi diri untuk semata-mata beribadah), termasuk jalan yang ditempuh oleh orang-orang saleh. Cara lain lagi yang ditempuh ialah dengan menghidmatkan diri kepada ulama Fiqh, atau ulama tasawuf atau ulama Islam umumnya. Cara berguru, belajar dan mengajar seperti ini sangat penting dan lebih utama dari shalat sunnat. Karena perbuatan atau amal seperti itu termasuk maslahah mursalah (kepentingan umum), karena juga bernilai ibadah.
Sayyid Abdul Qadir Jailany RA,

berkata: Saya tidak akan mencapai

marifatullah dengan hanya qiyamullail, atau berpuasa sepanjang hari. Akan tetapi sampainya saya kepada marifatullah, adalah juga dengan amalan maslahah mursalah, seperti bermurah hati dan menyantuni semua orang, tasamuh dan tawadlu. Ada juga yang beribadah untuk membantu dan menggembirakan orang lain. Termasuk berusaha mencari nafkah, seperti mencari kayu bakar di hutan, lalu dijual dan hasilnya disedekahkan bagi kepentingan umum. Cara-cara seperti ini merupakan ibadah, selain banyak manfaatnya, juga akan mencapai marifatullah karena akan memperoleh doanya masyarakat umum dan kaum dhuafa.

Syeikh Muhammad Abdul Malik bin Muhammad Ilyas Sesepuh Masyarakat Banyumas Di Karsidenan Banyumas ada seorang ulama dan waliyullah, dia dinggap sebagai Sesepuhnya. Beliau adalah Syaikh Abdul Malik yang dikenal sebagai ulama yang berbudi luhur, sikap lemah lembut terhadap siapa pun. Syaikh Abdul Malik semasa hidupnya memegang dua thariqah besar (sebagai mursyid) yaitu: Thariqah An-Naqsabandiyah Al-Khalidiyah dan Thariqah AsySyadziliyah. Sanad thariqah An-Naqsabandiyah Al-Khalidiyah telah ia peroleh secara langsung dari ayah beliau yakni Syaikh Muhammad Ilyas, sedangkan sanad Thariqah Asy-Sadziliyah diperolehnya dari As-Sayyid Ahmad An-Nahrawi AlMakki (Mekkah).Dalam hidupnya, Syaikh Abdul Malik memiliki dua amalan

wirid utama dan sangat besar, yaitu membaca Al-Quran dan Shalawat. Beliau tak kurang membaca shalwat sebanyak 16.000 kali dalam setiap harinya dan sekali menghatamkan Al-Quran. Adapun shalawat yang diamalkan adalah shalawat Nabi Khidir AS atau lebih sering disebut shalawat rahmat, yakni Shallallah ala Muhammad. Dan itu adalah shalawat yang sering beliau ijazahkan kepada para tamu dan murid beliau. Adapun shalawat-shalawat yang lain, seperti shalawat Al-Fatih, AlAnwar dan lain-lain. Beliau juga dikenal sebagai ulama yang mempunyai kepribadian yang sabar, zuhud, tawadhu dan sifat-sifat kemuliaan yang menunjukan ketinggian dari akhlaq yang melekat pada diri beliau. Sehingga amat wajarlah bila masyarakat Banyumas dan sekitarnya sangat mencintai dan menghormatinya.Beliau disamping dikenal memiliki hubungan yang baik dengan para ulama besar umumnya, Syaikh Abdul Malik mempunyai hubungan yang sangat erat dengan ulama dan habaib yang dianggap oleh banyak orang telah mencapai derajat waliyullah, seperti Habib Soleh bin Muhsin Al-Hamid (Tanggul, Jember), Habib Ahmad Bilfaqih (Yogyakarta), Habib Husein bin Hadi Al-Hamid (Brani, Probolinggo), KH Hasan Mangli (Magelang), Habib Hamid bin Yahya (Sokaraja, Banyumas) dan lain-lain. Diceritakan, saat Habib Soleh Tanggul pergi ke Pekalongan untuk menghadiri sebuah haul. Selesai acara haul, Habib Soleh berkata kepada para jamaah,Apakah kalian tahu, siapakah gerangan orang yang akan datang kemari? Dia adalah salah seorang pembesar kaum arifindi tanah Jawa. Tidak lama kemudian datanglah Syaik Abdul Malik dan jamaah pun terkejut melihatnya.Hal yang sama juga dikatakan oleh Habib Husein bin Hadi Al-Hamid (Brani, Kraksaan, Probolinggo) bahwa ketika Syaikh Abdul Malik berkunjung ke rumahnya bersama rombongan, Habib Husein berkata, Aku harus di pintu karena aku mau menyambut salah satu pembesar Wali

Allah.Asy-Syaikh Abdul Malik lahir di Kedung Paruk, Purwokerto, pada hari Jumat 3 Rajab 1294 H (1881). Nama kecilnya adalah Muhammad Ashad sedang nama Abdul Malik diperoleh dari ayahnya, KH Muhammad Ilyas ketika ia menunaikan ibadah haji bersamanya. Sejak kecil Asy-Syaikh Abdul Malik telah memperoleh pengasuhan dan pendidikan secara langsung dari kedua orang tuanya dan saudara-saudaranya yang ada di Sokaraja, Banyumas terutama dengan KH Muhammad Affandi.Setelah belajar Al-Quran dengan ayahnya, Asy-Syaikh kemudian mendalami kembali Al-Quran kepada KH Abu Bakar bin H Yahya Ngasinan (Kebasen, Banyumas). Pada tahun 1312 H, ketika Syaikh Abdul Malik sudah menginjak usia dewasa, oleh sang ayah, ia dikirim ke Mekkah untuk menimba ilmu agama. Di sana ia mempelajari berbagai disiplin ilmu agama diantaranya ilmu AlQuran, tafsir, Ulumul Quran, Hadits, Fiqh, Tasawuf dan lain-lain. AsySyaikh belajar di Tanah suci dalam waktu yang cukup lama, kurang lebih selama limabelas tahun.Dalam ilmu Al-Quran, khususnya ilmu Tafsir dan Ulumul Quran, ia berguru kepada Sayid Umar Asy-Syatha dan Sayid Muhammad Syatha (putra penulis kitab Ianatuth Thalibin hasyiyah Fathul Muin).Dalam ilmu hadits, ia berguru Sayid Tha bin Yahya Al-Magribi (ulama Hadramaut yang tinggal di Mekkah), Sayid Alwi bin Shalih bin Aqil bin Yahya, Sayid Muhsin Al-Musawwa, Asy-Syaikh Muhammad Mahfudz bin Abdullah At-Tirmisi. Dalam bidang ilmu syariah dan thariqah alawiyah ia berguru pada Habib Ahmad Fadaq, Habib Aththas Abu Bakar Al-Attas, Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi (Surabaya), Habib Abdullah bin Muhsin Al-Attas (Bogor), Kyai Soleh Darat (Semarang).Sementara itu, guru-gurunya di Madinah adalah Sayid Ahmad bin Muhammad Amin Ridwan, Sayid Abbas bin Muhammad Amin Raidwan, Sayid Abbas Al Maliki Al-Hasani (kakek Sayid Muhammad bin Alwi Al Maliki Al-Hasani), Sayid Ahmad An-Nahrawi Al

Makki, Sayid Ali Ridha. Setelah sekian tahun menimba ilmu di Tanah Suci, sekitar tahun 1327 H, Asy-Syaikh Abdul Malik pulang ke kampung halaman untuk berkhidmat kepada keduaorang tuanya yang saat itu sudah sepuh (berusia lanjut). Kemudian pada tahun 1333 H, sang ayah, Asy Syaikh Muhammad Ilyas berpulang ke Rahmatullah.Sesudah sang ayah wafat, Asy-Syaikh Abdul Malik kemudian mengembara ke berbagai daerah di Pulau Jawa guna menambah wawasan dan pengetahuan dengan berjalan kaki. Ia pulang ke rumah tepat pada hari ke- 100 dari hari wafat sang ayah, dan saat itu umur Asy Syaikh berusia tiga puluh tahun.Sepulang dari pengembaraan, AsySyaikh tidak tinggal lagi di Sokaraja, tetapi menetap di Kedung Paruk bersama ibundanya, Nyai Zainab. Perlu diketahui, Asy-Syaikh Abdul Malik sering sekali membawa jemaah haji Indonesia asal Banyumas dengan menjadi pembimbing dan syaikh. Mereka bekerjasama dengan Asy-Syaikh Mathar Mekkah, dan aktivitas itu dilakukan dalam rentang waktu yang cukup lama.Sehingga wajarlah kalau selama menetap di Mekkah, ia memperdalam lagi ilmu-ilmu agama dengan para ulama dan syaikh yang ada di sana. Berkat keluasan dan kedalaman ilmunya, Syaikh Abdul Malik pernah memperoleh dua anugrah yakni pernah diangkat menjadi Wakil Mufti Madzab Syafii di Mekkah dan juga diberi kesempatan untuk mengajar. Pemerintah Saudi sendiri sempat memberikan hadiah berupa sebuah rumah tinggal yang terletak di sekitar Masjidil Haram atau tepatnya di dekat Jabal Qubes. Anugrah yang sangat agung ini diberikan oleh Pemerintah Saudi hanya kepada para ulama yang telah memperoleh gelar Al-Allamah.Syaikh Mashum (Lasem, Rembang) setiap berkunjung ke Purwokerto, seringkali menyempatkan diri singgah di rumah Asy-Syaikh Abdul Malik dan mengaji kitab Ibnu Aqil Syarah Alfiyah Ibnu Malik secara tabarrukan (meminta barakah) kepada Asy-Syaikh Abdul Malik.

Demikian pula dengan Mbah Dimyathi (Comal, Pemalang), KH Khalil (Sirampog, Brebes), KH Anshori (Linggapura, Brebes), KH Nuh (Pageraji, Banyumas) yang merupakan kiai-kiai yang hafal Al-Quran, mereka kerap sekali belajar ilmu Al-Quran kepada Syaikh Abdul Malik.Kehidupan Syaikh Abdul Malik sangat sederhana, di samping itu ia juga sangat santun dan ramah kepada siapa saja. Beliau juga gemar sekali melakukan silaturrahiem kepada murid-muridnya yang miskin. Baik mereka yang tinggal di Kedung Paruk maupun di desa-desa sekitarnya seperti Ledug, Pliken, Sokaraja, dukuhwaluh, Bojong dan lain-lain.Hampir setiap hari Selasa pagi, dengan kendaraan sepeda, naik becak atau dokar, Syaikh Abdul Malik mengunjungi murid-muridnya untuk membagi-bagikan beras, uang dan terkadang pakaian sambil mengingatkan kepada mereka untuk datang pada acara pengajianSelasanan (Forum silaturrahiem para pengikut Thariqah An-Naqsyabandiyah Al-Khalidiyah Kedung paruk yang diadakan setiap hari Selasa dan diisi dengan pengajian dantawajjuhan). Murid-murid dari Syaikh Abdul Malik diantaranya KH Abdul Qadir, Kiai Said, KH Muhammad Ilyas Noor (mursyid Thariqah An-Naqsabandiyah AlKhalidiyah sekarang), KH Sahlan (Pekalongan), Drs Ali Abu Bakar Bashalah (Yogyakarta), KH Hisyam Zaini (Jakarta), Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya (Pekalongan), KH Mashum (Purwokerto) dan lainlain.Sebagaimana diungkapkan oleh murid beliau, yakni Habib Luthfi bin Yahya, Syaikh Abdul Malik tidak pernah menulis satu karya pun. Karyakarya Al-Alamah Syaikh Abdul Malik adalah karya-karya yang dapat berjalan, yakni murid-murid beliau, baik dari kalangan kyai, ulama maupun shalihin. Diantara warisan beliau yang sampai sekarang masih menjadi amalan yang dibaca bagi para pengikut thariqah adalah buku kumpulan shalawat yang beliau himpun sendiri, yaituAl-Miftah al-Maqashid li-ahli at-Tauhid fi ash-Shalah ala babillah al-Hamid al-majid Sayyidina Muhammad al-Fatih li-

jamii asy-Syadaid.Shalawat ini diperolehnya di Madinah dari Sayyid Ahmad bin Muhammad Ridhwani Al-Madani. Konon, shalawat ini memiliki manfaat yang sangat banyak, diantaranya bila dibaca, maka pahalanya sama seperti membaca kitabDalailu al-Khairat sebanyak seratus sepuluh kali, dapat digunakan untuk menolak bencana dan dijauhkan dari siksa neraka. Syaikh Abdul Malik wafat pada hari Kamis, 2 Jumadil Akhir 1400 H (17 April 1980) dan dimakamkan keesokan harinya lepas shalat Ashar di belakang masjid Bahaul Haq wa Dhiyauddin, Kedung Paruk Purwokerto. Disarikan dari Buku Biografi Syeikh Muhammad Abdul Malik bin Muhammad Ilyas

TIGA KARAKTER KECENDERUNGAN HATI MANUSIA


1. Hati yang dengan kehendak Allah Jalla Waala Cenderung untuk dekat dengan kebaikan dan jauh dari kejahatan. Hati semacam ini sifatnya baik dan selalu cocok dengan kebaikan; lembut, bercahaya, dan penuh kasih. Hati semacam ini selalu mencintai Allah dan makhluk Nya. Sebab, siapapun mencintai Pencipta, ia pasti akan mencintai semua ciptaann Nya. Orang yang memiliki hati semacam ini mempunyai kedudukan yang sangat dekat dengan Allah Jalla Wa`ala dan memiliki tingkat kecocokan yang tinggi dengan kebaikan. Alangkah tepatnya Al-Qur`an ketika melukiskan orang-orang yang memiliki hati semacam ini: Hampir-hampir saja minyaknya menerangi meski tak tersentuh api. Cahaya di atas Cahaya, Allah membimbing kepada cahaya Nya siapa pun yang Dia kehendaki. (An Nur:24:35) Orang-orang yang memiliki hati seperti inilah yang dimaksud oleh Allah dalam firman Nya yang terdapat dalam salah satu kitab terdahulu, Sesungguhnya langit dan bumi tidak akan mampu membawa-Ku dan terlalu sempit bagi-Ku. Hanya hati seorang mukmin yang tenang dan lembutlah yang akan mampu menampung-Ku.

Hati yang sederhana dan lembut merupakan wadah dari semua rahasia ilahiah dan sumber segala ilmu Robbaniyah. Seorang Arif berkata: Kucinta rumah karena penghuninya Dan karena penghuninyalah rumah dicinta Kebajikan orang yang memiliki hati sederhana dan lembut ini selalu meninggalkan kesan, meski amal itu sedikit. 2. Hati yang tabiatnya menolak kebaikan. Hati semacam ini sifatnya keras dan kasar. Walau orang-orang yang berhati seperti ini telah bersusah payah dan berusaha keras dalam beramal,tapi tidak banyak cahaya yang tampak pada diri mereka karena tabiat mereka bertentangan dengan kebaikan. Mereka mengerjakan amal dengan terpaksa dan hanya bila keadaan mendukung. Manusia semacam ini jika memperoleh taufik untuk meliaht aib-aibnya, hendaknya berusaha keras untuk menyucikan dirinya. Semoga saja riyadhoh dapat memperbaiki keadaannya. Jarang ditemukan para shalihin yang tak berhati lembut. Tanda orang berhati lembut adalah kecenderungan mereka untuk bercanda, karena ruh mereka ringan dan perilaku mereka lembut. Orang yang berhati lembut mudah dikenali dari air mukanya. Ia berjiwa lembut, mudah (dipuaskan) dan banyak senyum. Merekalah penghuni surga terbanyak. Rasulullah saw bersabda: Neraka diharamkan bagi orang yang lemah lembut, mudah dan dekat (dengan masyarakat). (HR Ahmad dan Turmudzi) Amal orang yang berhati lembut menjadi baik karena adanya kesesuaian antara hati mereka dengan kebajikan. Sebab, kelembutan hati sangat mendukung terlaksananya kebajikan. Manusia semacam ini memiliki sifat pengasih terhadap ciptaan Allah. Sikap mengasihi ciptaan Allah ini merupakan jalan yang paling dekat menuju Allah, dan jalan yang paling Ia cintai. Amal manusia ini berkualitas tinggi karena didukung oleh kesucian hati dan kejernihan bathin. Sedikit amal yang mereka kerjakan akan menyamai banyak amal yang dikerjakan orang lain. Berkat kebenaran pemikiran mereka, maka dari diri mereka pun bermunculan amal-amal

saleh yang diridhai Allah. Mereka lebih menyukai kehinaan, kesedihan (inkisar) dan tawadhu`, yaitu perasaan dan sikap yang dapat menyebabkan amal menjadi baik. Dalam diri mereka hampir tidak terdapat sikap takabur, sombong dan keburukan batin yang akan merusak amal. 3. Hati Yang Keras dan Akhlak yang buruk Amal dari orang yang berhati semacam ini banyak cacatnya, karena banyaknya kesalahan, lemahnya akal dan rusaknya batin. Tanda kekerasan hati adalah wajah yang jumud (kaku/keras). Wajah orang yang berhati keras seperti permukaan batu bata, atau seperti wajah yang dilukis di atas permukaan batu: tak berair muka. Karena karakternya yang kasar dan keras, maka kulit mukanya tak bercahaya. Orang yang berhati keras semacam ini hampirhampir tidak pernah tersenyum atau tertawa, rasa kasih sayangnya sangat kecil. Hati semacam ini tidak baik untuk ber-suluk karena batinnya sangat bertentangan dengan kebajikan. Ruh mereka berat dan perilaku mereka tercela. Mereka di kuasai oleh hawa dan suka berdebat. Kebanyakan kehidupan keber-agama-an mereka digerakkan oleh fanatisme dan taqlid, karena akal mereka tak berfungsi dan bashirah mereka terbatas. Mereka hanya mengetahui hal-hal yang bersifat lahiriah, dan semua yang mereka lakukan merupakan adat dan kebiasaan masyarakat umum. Mereka sulit mengerjakan amalan-amalan hati dan bathin. Dibandingkan yang lain, kelompok ini lebih suka menekuni amalan-amalan lahiriah dan segala sesuatu yang bersifat dhahir. Mereka tidak berusaha mengerjakan amalan-amalan yang memiliki hubungan dengan hati dan rahasia-rahasia batin. Jalan untuk mengerjakan amalamal batin tertutup bagi mereka. Orang-orang yang memiliki hatilah yang menempati posisi terdepan. Melalui cahaya merekalah kelompok ketiga ini memperoleh petunjuk. Di antara orang-orang yang berhati lembut terdapat para abdal dan arifin, mereka itulah sesungguhnya pemimpin sejati. Sedangkan kelompok kedua adalah orang yang suka beramal, mereka orang-orang yang baik dan suka berjuang untuk berbuat kebaikan. Namun kedua kelompok ini jauh berbeda.

Bayi di USG bersujud ketika dibacakan Ayat-ayat Al Quran


Penelitian yang mengejutkan akhir-akhir ini bahwa musik classic seperti Mozart dapat mempengaruhi tumbuh kembang sang janin. Malah di sebuah situs dinyatakan Surabaya

Ehealth klo ingin mempunyai anak yang cerdas hendaknya orang tua mengoptimalisasi anak sejak dini. Dan oleh dokter di web tersebut disarankan menggunakan musik Mozart. Tetapi bagaimanakan islam memandang hal ini. Tiap bayi lahir dalam keadaan fitrah, tentu suara-suara firman Allah lebih baik daripada suara-suara orang yang tidak pernah bersujud pada pencipta sang janin. Berikut ini kutipan pendapat Habib Munzir mengenai kehamilan seorang ibu. saya sarankan agar anda dan istri anda banyak membaca alquran untuk menuntun kemuliaan dalam rahim istri anda. dibuktikan oleh para ilmuwan bahwa bayi didalam rahim terpengaruh dengan suara musik, oleh sebab itu bila diperdengarkan suara musik blues, classic dan musik musik yg tenang maka itu membantu pertumbuhannya. Dari penemuan ini kita mengambil kesimpulan betapa agungnya bayi yg ketika didalam rahimnya diperdengarkan kalamullah swt, tentunya jauh lebih agung dari musik2 non muslim. saya sarankan anda dan istri anda banyak membaca surat Muhammad saw, berharaplah rahmat Allah sebagaimana bangkitnya rahmatan lil alamin kemuka bumi ini (saw) membawa segala rahmat Nya swt. Untuk membuktikan pendapat Habib Munzir, setelah saya baca sana-sini ternyata sudah ada yang berekspresimen dengan meng-USG ibu hamil kemudian dibacakan Al Quran, dan selama proses pembacaan tersebut dipantau melalui alat USG kehamilan. Dalam video tersebut dibandingkan posisi bayi sebelum dan sesudah di bacakan. Subhanallah, karena semua bayi hakekatnya sudah islam dan iman kepada Allah dan orang tuanya-lah yang menjadikan nasrani, yahudi dan majusi. Hasilnya ketika dibacakan surat Al Fatihah dan Al Baqarah bayi dalam janin dengan di USG terdiam dalam kondisi sujud seakanakan mengenali suara-suara yang sedang dibacakan.

Amalan yang bisa Mendatangkan Rezeki dari Alloh


1. Memperbanyak istighfar kepada Alloh

* * 12-10 *
Maka berkata aku (Nuh): Mohonlah ampun kepada Tuhan kalian, sesungguhnya Dia (Tuhan/Alloh) adalah Maha Pengampun. (Dia) akan mengutus langit untuk menurunkan hujan yang lebat kepada kalian. Dan akan menambah pada kalian dengan harta dan anak; dan menjadikan kebun dan sungai pada kamu sekalian Keterangan: Dengan banyak membaca istighfar, maka Alloh akan mengampuni dosa-dosa kita (pengampunannya tentu tergantung dengan dosa-dosa yang kita perbuat). Jika kita rajin membaca istighfar, maka Alloh juga akan menambah rezeki kepada kita, yang pada ayat di atas digambarkan dengan banyaknya harta dan anak, dan adanya kebun dan sungai.

*
Barang siapa yang memperbanyak dari istighfar, maka menjadikan Alloh dari tiap-tiap kesusahan (pada) kelonggaran/kemudahan, dan dari tiap-tiap kesempitan (pada) jalan keluar, dan memberikan rezeki dari arah yang tidak diduga. Keterangan: Siapa saja yang memperbanyak membaca istighfar akan dimudahkan oleh Alloh jika menemui kesulitan, akan diberikan jalan keluar jika mengalami masalah, dan akan diberikan rezeki yang tidak disangka-disangka sebelumnya.

2. Memperbanyak sodaqoh/infak fisabilillah

* 39
Dan semua yang kamu infakkan, maka Alloh akan menggantinya. Dan Alloh adalah sebaik-baiknya zat yang memberi rezeki. Keterangan: Alloh akan mengganti semua yang diinfakkan oleh manusia, baik kecil maupun besar, karena Alloh memiliki kuasa untuk memberikan rezeki. Dalam beberapa hadits lainnya justru diterangkan bahwa Alloh akan mengganti harta yang diinfakkan dengan nilai yang jauh lebih besar, baik di dunia maupun di akhirat.

*
Alloh berfirman: Berinfaklah kamu, maka berinfak aku padamu

Keterangan: Jika kita berinfak atau memberikan shodaqoh di jalan Alloh, Alloh berjanji akan meng-infakkan kita kembali, atau memberikan ganti dari harta yang kita infakkan tersebut. Dalam hal ini, yang diberikan oleh Alloh bisa berupa harta ataupun hal-hal lain yang mungkin lebih berarti dari harta yang kita infakkan.

3. Memperbanyak shilaturrohim

*
Barang siapa yang senang jika dibentangkan rezeki kepadanya dan dipanjangkan umurnya maka menyambunglah pada famili/keluarganya. Keterangan Orang yang senang bersilaturrohim akan dimudahkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya. Silaturrohim di sini adalah mengunjungi keluarga atau sanak famili kita, terutama yang sudah jarang sekali bertemu. Adapun umur yang dipanjangkan ada dua pengertian, yaitu umur yang memang lebih dipanjangkan oleh Alloh, atau kehidupan yang lebih baik, sehingga umur yang dirasakan lebih bermanfaat.

4. Senang menghormati tamu

*
Tamu datang dengan rezekinya dan pergi dengan dosa kaum (tuan rumah), membersihkan dari mereka (tamu) (pada) dosa-dosa mereka (tuan rumah) Keterangan: Kedatangan tamu membawa rezeki bagi tuan rumah. Selain itu dengan perginya tamu, maka dosa-dosa yang dimiliki oleh rumah dibersihkan (dihapus) seiring dengan perginya tamu. Perlu dicatat bahwa dalam hal ini bukan berarti yang bertamu kehilangan rezeki dan menanggung dosa :-). 5. Berusaha menjadi orang yang jujur / amanah

*
Amanah itu menarik rezeki, dan khianat itu menarik kemelaratan Keterangan Sifat amanah atau dapat dipercaya itu dapat menarik rezeki, karena biasanya orang yang jujur dan dapat dipercaya akan disukai oleh banyak orang dan makin lama makin jujur, kepercayaan akan semakin diberikan dan akan semakin banyak menambah rezeki. Sebaliknya, orang yang tidak jujur, tidak bisa menjaga amanah atau khianat, biasanya

akan dijauhi banyak orang sehingga menjadi melarat karena tidak ada perantara yang memberikan rezeki padanya.

6. Meningkatkan taqwa kepada Alloh (mengerjakan semua perintah-Nya dan menjauhi semua larangan-Nya)

* 3-2 ... *
Dan barang siapa yang taqwa kepada Alloh, Alloh akan menjadikan padanya jalan keluar, dan akan memberi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka

*
Dan sesungguhnya seorang laki-laki dihalang-halangi (atas) rezeki dengan kesalahan yang dia amalkan. Keterangan Dari ayat Al-Quran dan hadits di atas bisa kita lihat bahwa Alloh akan memberikan jalan keluar dari setiap masalah yang kita hadapi jika kita bertaqwa kepada Alloh. Selain itu, Alloh akan memberikan rezeki dari arah yang tidak kita duga sebelumnya jika kita bisa selalu bertaqwa kepada Alloh. Misalnya tiba-tiba kita mendapatkan pekerjaan yang hasilnya besar, namun hanya memerlukan sedikit usaha. Sedangkan jika kita kesulitan mendapatkan rezeki, mungkin kita perlu mengoreksi diri kita, apakah kita banyak berbuat salah dan belum kita taubati. Namun jika ternyata kita sudah bertaqwa kepada Alloh, berusaha menjalankan semua perintah-Nya dan menjauhi semua larangan-Nya, namun tidak diberi rezeki yang mencukupi, mungkin cobaan melarat ini adalah baik bagi kita. Jika kita tetap melarat walaupun sudah berusaha semaksimal mungkin, mungkin kita adalah termasuk hamba Alloh yang jika dicoba kaya tidak mau bersyukur seperti Qorun, yang tidak mau ber-infak dan berzakat setelah menjadi kaya, namun menganggap bahwa usahanya selama ini adalah karena kepandaiannya dan bukan pemberian dari Alloh.

7. Memperbanyak tawakal kepada Alloh

3 ... *
Barang siapa yang bertawakal kepada Alloh, maka Alloh akan mencukupinya. Keterangan Sifat tawakal adalah sifat berserah diri dan bisa menerima apa yang diberikan oleh Alloh kepada kita, apa yang Alloh qodarkan kepada kita. Insya Alloh, bila kita bisa bertawakal, maka pertolongan Alloh akan datang.

8. Selalu husnudzon billah (berprasangka baik kepada Alloh)

*
Dari Abu Huroiroh, berkata dia: Bersabda Rosululloh SAW: Sesungguhnya Alloh berfirman: Aku di sisi persangkaan hambaku padaku, dan aku bersamanya ketika berdoa dia padaku. Keterangan Sebagai hamba Alloh, kita harus selalu berprasangka baik akan semua yang diberikan oleh Alloh kepada kita, misalnya selalu bisa mensyukuri nikmat yang diberikan Alloh kepada kita walaupun kecil/sedikit, dan tetap berprasangka baik bahwa Alloh akan memberikan yang paling baik kepada kita. Insya Alloh dengan terus berprasangka baik, Alloh akan terus membantu kita sesuai dengan persangkaan kita tersebut. Namun tentunya kita juga harus terus berusaha, jangan hanya menerima apa adanya tanpa mau berusaha.

9. Menertibkan sholat tahajud dan doa di sepertiga malam yang akhir

*
Akan turun Tuhan kami yang Maha Barokah dan Maha Luhur setiap malam sampai ke langit dunia sehingga tetap pada 1/3 malam yang akhir. Maka Alloh berfirman : Barang siapa yang berdoa padaku, maka mengabulkan aku baginya. Barang siapa yang minta padaku, maka aku akan memberikan padanya. Barang siapa yang minta ampun padaku, maka mengampuni aku padanya. Keterangan Berdasarkan hadits di atas, Alloh akan mengabulkan doa hambanya jika rajin berdoa pada 1/3 malam yang akhir (sekitar pukul satu pagi sampai menjelang subuh), termasuk bagi orang yang dicoba melarat dan meminta kehidupan yang lebih baik. Orang yang meminta ampun juga diampuni oleh Alloh. Namun perlu diingat pula bahwa dari hadits lain dijelaskan pula bahwa ada 3 cara Alloh mengabulkan doa hambanya, yaitu: (1) langsung dikabulkan, (2) ditunda, (3) diganti, entah diganti di dunia maupun di akhirat nanti, mungkin apa yang kita minta tidak baik untuk diri kita. Oleh karena itu, kita jangan sampai putus asa dalam berdoa, selalu husnudzon billah bahwa Alloh akan mengabulkan setiap doa yang kita pinta.

Hal-hal yang Dapat Menghambat Rezeki Kita


Allah SWT menciptakan semua makhluk telah sempurna dengan pembagian rezekinya. Tidak ada satu pun yang akan ditelantarkan- Nya, termasuk kita. Karena itu, rezeki kita yang sudah Allah jamin pemenuhannya. Yang dibutuhkan adalah mau atau tidak kita mencarinya. Yang lebih tinggi lagi benar atau tidak cara mendapatkannya. Rezeki di sini tentu bukan sekadar uang. Ilmu, kesehatan, ketenteraman jiwa, pasangan hidup, keturunan, nama baik, persaudaraan, ketaatan termasuk pula rezeki, bahkan lebih tinggi nilainya dibanding uang. Walau demikian, ada banyak orang yang dipusingkan dengan masalah pembagian rezeki ini. "Kok rezeki saya seret banget, padahal sudah mati-matian mencarinya?" "Mengapa ya saya gagal terus dalam bisnis?" "Mengapa hati saya tidak pernah tenang?" Ada banyak penyebab, mungkin cara mencarinya yang kurang

profesional, kurang serius mengusahakannya, atau ada kondisi yang menyebabkan Allah Azza wa Jalla "menahan" rezeki yang bersangkutan. Poin terakhir inilah yang akan kita bahas. Mengapa aliran rezeki kita tersumbat? Apa saja penyebabnya? Saudaraku, Allah adalah Dzat Pembagi Rezeki. Tidak ada setetes pun air yang masuk ke mulut kita kecuali atas izin-Nya. Karena itu, jika Allah SWT sampai menahan rezeki kita, pasti ada prosedur yang salah yang kita lakukan. Setidaknya ada lima hal yang menghalangi aliran rezeki. Pertama, lepasnya ketawakalan dari hati. Dengan kata lain, kita berharap dan menggantungkan diri kepada selain Allah. Kita berusaha, namun usaha yang kita lakukan tidak dikaitkan dengan-Nya. Padahal Allah itu sesuai prasangka hamba-Nya. Ketika seorang hamba berprasangka buruk kepada Allah, maka keburukan-lah yang akan ia terima. Barangsiapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Demikian janji Allah dalam QS Ath Thalaaq [63] ayat 3. Kedua, dosa dan maksiat yang kita lakukan. Dosa adalah penghalang datangnya rezeki. Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya seseorang terjauh dari rezeki disebabkan oleh perbuatan dosanya." (HR Ahmad). Saudaraku, bila dosa menyumbat aliran rezeki, maka tobat akan membukanya. Andai kita simak, doa minta hujan isinya adalah permintaan tobat, doa Nabi Yunus saat berada dalam perut ikan adalah permintaan tobat, demikian pula doa memohon anak dan Lailatul Qadar adalah tobat. Karena itu, bila rezeki terasa seret, perbanyaklah tobat, dengan hati, ucapan dan perbuatan kita. Ketiga, maksiat saat mencari nafkah. Apakah pekerjaan kita dihalalkan agama? Jika memang halal, apakah benar dalam mencari dan menjalaninya? Tanyakan selalu hal ini. Kecurangan dalam mencari nafkah, entah itu korupsi (waktu, uang), memanipulasi timbangan, praktik mark up, dsb akan membaut rezeki kita tidak berkah. Mungkin uang kita dapat, namun berkah dari uang tersebut telah hilang. Apa ciri rezeki yang tidak berkah? Mudah menguap untuk hal sia-sia, tidak membawa ketenangan, sulit dipakai untuk taat kepada Allah serta membawa penyakit. Bila kita terlanjur melakukannya, segera bertobat dan kembalikan harta tersebut kepada yang berhak menerimanya. Keempat, pekerjaan yang melalaikan kita dari mengingat Allah. Bertanyalah, apakah aktivitas kita selama ini membuat hubungan kita dengan Allah makin menjauh? Terlalu sibuk bekerja sehingga lupa shalat (atau minimal jadi telat), lupa membaca Alquran, lupa mendidik keluarga, adalah sinyal-sinyal pekerjaan kita tidak berkah. Jika sudah demikian, jangan heran bila rezeki kita akan tersumbat. Idealnya, semua pekerjaan harus membuat kita semakin dekat dengan Allah. sibuk boleh, namun jangan sampai hak-hak Allah kita abaikan. Saudaraku, bencana sesungguhnya bukanlah bencana alam yang menimpa orang lain. Bencana sesungguhnya adalah saat kita semakin jauh dari Allah. Kelima, enggan bersedekah. Siapapun yang pelit, niscaya hidupnya akan sempit, rezekinya mampet. Sebaliknya, sedekah adalah penolak bala, penyubur kebaikan serta pelipat ganda rezeki. Sedekah bagaikan sebutir benih menumbuhkan tujuh bulir, yang pada tiap-tiap bulir itu terjurai seratus biji. Artinya, Allah yang Mahakaya akan membalasnya hingga tujuh ratus kali lipat (QS Al Baqarah [2]: 261). Tidakkah kita tertarik dengan janji Allah ini? Maka pastikan, tiada hari tanpa sedekah, tiada hari tanpa kebaikan. Insya Allah, Allah SWT akan membukakan pintu-pintu rezeki-Nya untuk kita. Amin.

Satu Jam Untuk Kebahagiaan Dunia Akhirat


Satu Jam Untuk Kebahagiaan Dunia Akhirat Manusia selalu berada di antara hidayah Allah dan tipu daya syaithan. Kelengahan sedikit saja, syaithan akan bisa menjermusukan seseorang ke dalam lembah yang akan menyia-nyiakan bahkan merusak hidup seseorang. Berikut ini adalah 7 amal penting yang akan menjamin

seseorang terhindar dari kondisi negatif itu. Dengan melakukan 7 program ini, seseorang akan diampuni dosanya, dilindungi dari fitnah kubur, dibangunkan rumah di surga, dikabulkan doanya, dilindungi dari kefakiran, dicukupi kebutuhannya, dibebaskan dari perasaan gelisah. Uniknya lagi, semua hal itu dapat diperoleh hanya dengan membutuhkan waktu kurang lebih 60 menit atau 1 jam saja. 1. Melakukan 12 rakaat sunnah rawatib. Yakni, 2 rakaat sebelum subuh, 4 rakaat sebelum zuhur, 2 rakaat bada zuhur, 2 rakaat setelah maghrib, dan 2 rakaat setelah isya. Manfaat yang diharapkan: Allah akan membangunkan sebuah rumah di surga bagi orang yang senantiasa melakukannya. Dalil : Rasulullah saw bersabda, Barangsiapa yang solat dalam satu hari sebanyak 12 rakaat, sunnah, Allah akan bangunkan baginya rumah di surga. (HR Muslim) 2. Sholat dua rakaat tahajjud. Faidah yang diharapkan: Dikabulkannya doa, diampunkannya dosa, dan dicukupi Allah kebutuhannya. Dalil: Sabda Rasulullah saw, Allah sw turun setiap malam ke langit dunia, di saat sepertiga malam terakhir dan mengatakan, Siapa yang berdoa kepadaku, pasti aku kabulkan. Siapa yang meminta padaku,pasti aku berikan, dan siapa yang memohon ampun padaku, pasti aku ampuni. (HR. Bukhari) 3. Melakukan sholat duha 2 rakaat, 4 rakaat atau 8 rakaat. Manfaat yang diharapkan: Bernilai shadaqah dari seluruh persendian tulang. Dalil: Rasulullah saw bersabda, Setiap persendian kalian adalah sadakah, setiap tasbih adalah sadakah, setiap tahmid adalah sadakah, setiap tahlil adalah adakah, setiap takbir adalah sadakah, setiap anjuran pada kebaikan adalah sadakah, setiap larangan dari yang mungkar adalah sadakah, dan semuanya akan mendapat ganjaran yang sama dengan melakukan shalat dua rakaat dari shalat duha. 4. Membaca surat Al Mulk. Manfaat yang diharapkan: Diselamatkan dari adzab kubur. Dalil : Rasulullah saw bersabda, Sesungguhnya ada salah satu surat dri Al Qur`an yang terdiri dari 30 ayat. Ia akan memberi syafaat pada seseorang dengan pengampunan dosa. Yaitu surat tabarakallazi biyadihil mulk. (HR Turmudzi dan Ahmad. Turmudzi mengatakan, ini adalah hadits hasan) 5. Mengatakan : Laailaaha illallah wah dahu laa syarikalah, lahul mulku wa lahul hamdu, wa hua ala kulli syaiin qadir dalam satu hari seratus kali. Manfaat yang diharapkan: Terpelihara dari gangguan syaitan selama satu hari, dihapuskan 100 kesalahan dan memperoleh 100 kebaikan. Dalil : Rasulullah saw bersabda, Barangsiapa yang mengatakan Laa ilaaha illallah wah dahuu laa syariikalah, lahul mulku wa lahul hamdu, wa huwa ala kulli syaiin qadiir, maka ia akan mendapat pahala seperti

membebaskan 10 budak, ditulis baginya 100 kebaikan, dihapuskan 100 kesalahannya, dan ia akan terpelihara dari syaitan pada hari itu sampai sore, dan tidak ada seorangpun yang lebih baik dari apa yang ia peroleh dari hari itu, kecuali ada orang yang beramal lebih dari itu. 6. Shalawat atas Nabi Muhammad saw sebanyak 100 kali. Faidah yang diharapkan: Bebas dari bakhil dan mendapat balasan shalawat dari Allah swt. Dalil: Rasulullah saw bersabda, Barangsiapa yang bershalawat atas diri saya maka Allah akan mendoakannya sebanyak sepuluh kali. (HR. Muslim) Hadits Rasulullah saw: Orang yang bakhil adalah orang yang bila namaku disebut di hadapannya, kemudian ia tidak bershalawat kepadaku. (HR Turmudzi) 7. Mengatakan Subhanallah wa bihamdihi, subhanallahil aziim. Faidah yang diharapkan: Ditanamkan di surga untuk yang melakukannya 100 batang pohon. Dalil: Rasulullah saw bersabda, Barangsiapa yang melazimkan istighfar, maka Allah akan memberikan padanya jalankeluar di setiap kesempitan, penyelesaian dari setiap kegundahan, dan diberikan rizki dari sesuatu yang tidak diduga-duga. (HR. Abu Daud, Ibnu Majah, dan Hakim) Selain tujuh amalan di atas, tentu saja kita harus mengerti bahwa iman dalam Islam bukanlah sekedar sholat,dzikir dan bacaan Al Quran, tapi mencakup perbuatan dan prilaku kita dalam berhubungan sesama manusia. Rasulullah menyebutkan, Senyum anda kepada saudara anda adalah shadakah, danperintah kepada yang maruf serta larangan dari yang mungkar itu shadakah, petunjukmu pada seorang asing yang tersesat itu sedekah, engkau menuntun orang yang sulit melihat itu shadakah, menyingkirkan batu dan duri dari jalan itu adalah sadakah, dan engkau membantu mengambilkan air untuk sahdaramu itu adalah sedekah. Hadits riwayat Turmudzi ini menunjukkan bahwa kebaikan seorang muslim, selain ditunjang oleh kebaikan bathinnya juga harus diimplementasikan dalam kebaikannya dalam berhubungan dengan lingkungan sosialnya.

Rahasia Ampuh Hidup Sukses & Kaya Dengan Istighfar Dan Sedekah Saat Anda membaca judul di atas, saya yakin anda terpaku sejenak dan mulai penasaran dengan rasa ingin tahu bagaimana CARA MERAIH HIDUP SUKSES & KAYA DENGAN ISTIGHFAR & SEDEKAH. Saya dapat merasakan apa yang sedang anda rasakan hari ini, jadi apapun anda saat ini dan apapun PROFESI anda saat ini ternyata jauh lebih banyak dalam bidang usahanya sering mengalami PAILIT, RUGI BESAR n BANGKRUT.Ditambah lagi sering ketipu

BISNIS INTERNET yg katanya cepat kaya namun ternyata hanya bualan & permainan kata2 yg menghipnotis anda. Sementara kebutuhan rumah tangga, anak sekolah dan berbagai macam kebutuhan tidak bisa teratasi walau sudah BEKERJA KERAS PERAS KERINGAT BANTING TULANG. TAPI YANG INI LAIN DARI SEMUANYA & BARU HADIR DIHADAPAN ANDA DENGAN MODEL BARU YANG SANGAT MENJANJIKAN,KARENA RAHASIA HIDUP SUKSES & KAYA dg ISTIGHFAR & SEDEKAH TELAH TERBUKTI KEAMPUHANNYA SEJAK DAHULU. Hanya saja mulai banyak orang yang meninggalkan cara mulia ini dengan cara yang hina, menipu manusia dg kata2 manis padahal menyesatkan. Metode ini saya angkat dihadapan anda untuk kembali mengajak anda menuju jalan BISNIS yang benar dan halal. Selanjutnya Anda mulai bertanya-tanya dengan beberapa pertanyaan sbb: Apa iyaa.. dengan Istighfar Dan Sedekah hidup bisa jadi Sukses Dan Kaya? Lalu bagaimana caranya mengamalkan istighfar dan sedekah yang dapat menjadikan hidup sukses dan kaya? Barangkali seperti itulah sebagian pertanyaan anda untuk saya, dan ijinkan saya untuk menjawabnya. 1. Tahukah anda apa yang diserukan para Nabi dan Rasul dari mulai Nabi Adam AS sampai Nabi Muhammad saw? 2. Tahukah anda apa yang di dapat oleh orang2 yang beriman setelah mereka mengamalkan seruan para Nabi dan Rasul mereka? Disinilah saya akan mengungkap semuanya untuk anda; 1. Pertama-tama seruan para Nabi dan Rasul adalah mengajak ummatnya agar hanya menyembah satu Tuhan saja yaitu Allah swt. Dzat yang Maha Kuasa, Maha Pemberi rizki, Yang membolak-balikkan hati manusia dan Yang Meluaskan dan Yang Menyempitkan rizki hambaNya. 2. Mengajak kepada seluruh ummatnya untuk banyak mohon ampun dan taubat agar beruntung DUNIA-AKHIRAT. 3. Saat ummat mulai mau mohon ampun dan taubat kepada Allah, maka terjadi perubahan yang sangat luar biasa pada kehidupan sosial masyarakat tersebut.

Apa itu? Rezeki mereka melimpah ruah & datang dari segala penjuru. Kebun dan sawah ladang mereka jadi subur dan berbuah segar Harta dan keturunan mereka jadi banyak dan berkah Turun hujan deras yang membawa rahmat dan bukannya azab. Dan masih banyak lagi keutamaannya. 4. Belum lagi saat anda bersedekah maka akan lebih luar biasa lagi hasil yang bakal anda dapatkan fadhilahnya dari Allah swt. Hanya saja seperti pertanyaan anda di atas, apa iyaa? dengan ISTIGHFAR DAN SEDEKAH dapat meraih hidup kaya dan sukses? Dan bagaimana cara mengamalkannya sehingga nyata dapat dirasakan hasilnya? Karena banyak toh orang yang istighfar dan sedekah tapi ya gitu2 aja hidupnya, tidak jauh beda dengan yang lainnya. Anda salah besar kalau seperti itu tanggapan anda. Belum pernah saya menjumpai Allah mengingkari janji2-Nya kepada orang yang mau istighfar dan sedekah, lantas hidupnya tetap kere alias melarat sepanjang hidupnya. Justru yang terjadi orang tersebut akan semakin kaya dan berkah hidupnya. Dan semuanya tergantung dari cara mengamalkannya!!!! Namun ada satu hal yang terpenting dalam mengamalkannya yaitu harus "IKHLAS" dan "SELALU BERSYUKUR" kepada Allah SWT.

Form Status Perkawinan dalam KTP


Pengisian kolom status perkawinan dalam KTP masih terus dipertanyakan. Pada pelaksanaannya saat ini digunakan istilah KAWIN bagi yang telah menikah dan TIDAK KAWIN bagi yang belum.

Tentu saja TIDAK KAWIN berkonotasi orang itu tidak akan kawin atau tidak ada keinginan untuk melaksanakan kegiatan tersebut.

Penggunaan istilah inilah yang terus menjadi masalah dan diperdebatkan mulai dari Bidang Kajian dan Pembinaan Bahasa Indonesia di Pusat Bahasa Depdiknas hingga DPR.

Banyak yang berpendapat bahwa penggunaan kata TIDAK KAWIN atau KAWIN tidak tepat lagi. Kajian yang telah dilakukan membawa pada kesimpulan bahwa istilah tersebut akan lebih tepat menggunakan frase lain sesuai dengan tingkat usia penduduk.

Diperoleh rumusan yang akan diajukan ke DPR untuk digodok sehingga dapat menjadi peraturan resmi.

Berikut ini adalah draft rancangannya:

- Usia 17-20 th: Belum KAWIN/Keburu KAWIN.

- Usia 21-25 th: Kepingin KAWIN/Terlanjur KAWIN.

- Usia 26-30 th: Kapan KAWIN/Kenapa KAWIN.

- Usia 31-35 th: Kebelet KAWIN/Telat KAWIN.

- Usia 36-40 th: Tidak Laku KAWIN/Menyesal KAWIN.

- Usia 41-45 th: Tidak KAWIN-KAWIN/Beberapa Kali KAWIN.

- Usia 46-50 th: Tidak Ingin KAWIN/Lupa Sudah KAWIN. - Usia 51-55 th : masih ingin KAWIN - Usia 56-60 th : diijinin KAWIN - Usia 61-65 th : jadi KAWIN - Usia 66-70 th : KAWIN lagi - Usia 71-75 th : Lagi-lagi KAWIN - Usia 76-80 th : KAWIN lagi-KAWIN lagi - Usia 81-85 th : mati KAWIN

Belajar Bahasa Korea Suatu hari bu guru memberikan kamus bahasa korea kepada murid2nya. Para murid pun langsung membaca kamus itu. Pada halaman pertama kamus itu berisi : Apa kabar? = Anyong Aseo

Sampai Jumpa = Anyong Kurang Ajar = Monyong Tidak Lurus = Men Chong Pria suka berdandan = Ben Chong

Tiba-tiba = She Khonyong Mulut = Mon Chong Sosis = Lap Chong Suami dari kakaknya Papa = Ku Chong Kiss me = Soon Dhong Yang Sweet memory = Choo Pang Dhong Mobil mogok = Dho Rong Dhong Lapangan luas = Park King Lot Pantat gatal-gatal = Che Bhok Dhong Nasi dibungkus daun pisang: Lon Thong Cowok Cakep Kaca Mata: Bae Yong Jun Cowok Cakep Rambut Lurus: Jang Dong Gun Cowok Cakep Rambut Keriting: Ahn Jung Hwan

Bagian belakang = Bho Khong Masih muda = bron dhong Pantat gatal = Ga ruk dong Telur asin = Ndok AChin SENDOK GEDE = EN THONG CELANA SOBEK = BHO LONG KEPALA BOTAK = KIN CLONG LAGI MENYANYI = ME LO LHONG ORANG HITAM = GOO SHONG

BIBIR UCUP =MO NYONG BERBULU = GE RAN DHONG JONGKOK DI PINGGIR KALI = BE OL DONG .... dan seterusnya Lalu salah satu murid itu berkata : wah kamusnya keren.. Bu Guru : "Coba kalian buat kalimat dalam bahasa korea"

Hidup Kaya Raya,Mati Masuk Syurga Siapa Mau ?


Mungkin menurut sebagian orang judul artikel ini terlalu muluk untuk dicantumkan. Akan tetapi tidakkah anda mengetahuinya bahwa Allah maha kuasa atas segala yang terjadi di dunia ini?. Dan Allah pun sesuai prasangka hamba-hambanya. Hal yang diutarakan pada judul artikel ini benar-benar sudah terjadi. Kalian pernah mendengar tentang kisah Sahabat Nabi SAW, Abdurrahman bin Auf adalah salah seorang sahabat nabi yang dijamin masuk syurga. Ia pun dicatat dalam sejarah sebagai orang kedelapan yang pertama kali masuk Islam.. Abdurrahman telah mengenal jalan ke surga. Oleh karena itu ia ingin memperolehnya dengan pemberian dan pengorbanan. Pemberian dan pengorbanan dengan seluruh harta dan jiwa raganya. Pengorbanan dengan jiwa raga adalah puncak dari segala kemurahan hati. Abdurrahman bin Auf juga seorang yang sukses dalam

perdagangannya dengan mengikuti petunjuk-petunjuk Nabi SAW. Ia selalu menghiasi dirinya dengan adab sopan Islami sehingga Allah memberkahinya dan membimbing langkah-langkahnya. Setelah menjadi orang kaya raya, Rasulullah SAW berkata kepadanya, Hai Abdurrahman bin Auf, kamu sekarang menjadi orang kaya dan kamu akan masuk surga dengan merangkak (mengingsur) . Pinjamkanlah hartamu kepada Allah agar lancar kedua kakimu. (HR. Al Hakim dalam Al Mustadrak) Pesan-pesan Rasulullah SAW tersebut amat menyentuh hatinya, oleh karena itu sejak saat itu dia banyak beramal sodaqoh dan Allah melipat gandakan kekayaannya. Dia bersaing dengan Utsman bin Affan dalam membiayai pasukan Islam yakni dengan menyerahkan separuh dari kekayaannya kepada Rasulullah SAW. Ketika menerimanya Rasulullah SAW berdoa: Semoga Allah memberkahimu dalam apa yang kamu tahan dan kamu berikan. Dia juga berwasiat agar sejumlah besar uangnya diberikan kepada ummahatul mukminin (janda-janda Rasulullah SAW), sehingga Aisyah berdoa: Semoga Allah memberi minum kepadanya air dari mata air Salsabil di surga. Sungguh kisah Abdurrahman binAuf merupakan sebuah bukti bahwa ada sebuah rahasia kesuksesan untuk menjadi kaya raya dan mati masuk syurga. Dan semua itu telah dibuktikan oleh Sahabat Rasulullah Abdurrahman bin Auf.

Rahasia kesuksesan Abdurrahman bin Auf : Pertama: Wujud kecintaan beliau kepada Allah dan Rasulnya. Yaitu dengan mengikuti apa-apa yang diperintahkan Allah dan Rasulnya dan menjauhi segala larangannya tanpa membantahnya sedikit pun.. Kedua : Berjuang dengan jiwa, raga dan harta demi kejayaan Islam. Ketiga : Banyak berinfaq dan bersedekah dijalan Allah tanpa ingin diketahui dan disebutsebut pemberiannya. Ia hanya ingin berinfaq dan bersedekah hanya sematamata karena Allah. Seperti firman Allah SWT : "Orang orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Rabb mereka. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati." (QS. Al Baqarah: 262). Imam al Qurthubi rahimahullamengatakan, "Orang orang yang menyebut nyebut pemberiannya biasanya dari orang yang pelit. Orang yang pelit selalu merasa besar dengan apa yang diberikannya sekalipun sedikit!". Keempat : Menjalankan bisnis yang sesuai dengan aturan-aturan yang dicontohkan oleh Nabi dalam berbisnis.

Jadi apakah bentuk pernyataan dari judul di atas adalah merupakan sebuah mimpi?. Ini sudah terbukti dan bukan sebuah khayalan dongeng belaka. Kejadian ini betul-betul pernah terjadi pada zaman rasulullah SAW di muka bumi ini. Bagaimana dengan masa kini tentunya tidak ada yang mustahil bagi Allah asal menjalankan point-point di atas, Insya Allah judul tersebut tidak mustahil bagi Anda. "Jika kamu menampakkan sedekah(mu), maka hal itu adalah baik sekali.. Dan jika kamu menyembunyikannya, dan kamu berikan kepada orang orang fakir, maka menyembunyikan itu lebih baik lagi bagimu. Dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebagian kesalahan kesalahanmu; dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan." (QS. Al Baqarah: 271).

Optimis akan Jaminan Rezeki dari Allah


Ahmad adalah seorang bapak sederhana yang memiliki kehidupan pas-pasan. Profesi dan keahliannya adalah sebagai tukang/mandor dalam pekerjaan pembangunan/perbaikan rumah. Sudah beberapa bulan ini, Ahmad belum memiliki pekerjaan/proyek yang bisa dihandalkan. Kondisi ekonomi dunia yang memburuk, berimbas pada penurunan daya beli masyarakat termasuk daya beli untuk membeli, membangun, atau memperbaiki rumah tinggal. Karena kondisi itulah, praktis beliau kini banyak menghabiskan hari-harinya di rumah. Hanya sekalikali Ahmad mendapatkan proyek perbaikan rumah tinggal, itu pun tidak bernilai signifikan. Meski tidak sedang menangani pekerjaan, bukan berarti beliau tidak memiliki kesibukan. Selaku hamba yang memiliki kesadaran sosial, ia tetap aktif dalam berbagai kegiatan sosial dan dakwah di lingkungannya. Dalam setiap kegiatan --baik itu berkaitan dengan peringatan hari besar Islam seperti pembagian zakat atau peyembelihan hewan kurban, atau kegiatan sosial lainnya seperti santunan yatim piatu/dhuafa, bakti sosial, pengobatan gratis, penjualan sembako murah dan pakaian layak pakai--beliau sering kali berpartisipasi aktif menyukseskan kegiatan tersebut. Jiwa kerelawanan (volunteer) seakan telah melekat pada diri beliau. Isterinya, Ibu Kutik, adalah ibu rumah tangga biasa yang hanya tamatan SD. Namun demikian, sebagaimana suaminya, beliau pun banyak berpartisipasi dalam kegiatan sosial dan dakwah di lingkungannya. Bahkan beliau sering dilibatkan dalam koordinasi kegiatan bersama dengan pengurus inti organisasi selevel ranting atau cabang. Keterbatasan pendidikan tidak menjadikannya minder untuk bergabung dengan rekan sejawat yang sarjana. Jiwa kerelawanan itulah yang menjadi motor penggerak mobilitas diri beliau. Dan sesungguhnya, jiwa inilah yang dibutuhkan oleh organisasi yang menggulirkan program sosial dan dakwah di lingkungannya tersebut agar setiap program yang digulirkan bisa diapplikasikan dengan sukses. Beberapa hari yang lalu, Ibu Kutik melahirkan anaknya yang ke-4. Cukup surprise karena baru kali itulah beliau melahirkan seorang bayi laki-laki. Tentu anugerah ini menjadikan mereka merasa sangat berbahagia. Rasa syukur begitu melimpah atas persalinan Ibu Kutik yang teramat mudah di ruang bersalin Puskesmas Pondok Gede dekat rumah tinggalnya.

Selang beberapa hari kemudian, beliau menelpon kami meminta sebuah nama untuk bayinya. Sebenarnya kami bukanlah orang yang pandai dalam merangkai sebuah nama. Namun agaknya mereka cukup menghormati kami sehingga untuk pemberian sebuah nama pun mereka meminta dari kami. Kami pun berusaha menggembirakan dengan pemberian nama yang menurut kami cukup indah dan bermakna. Untuk anak mereka sebelumnya (anak ke-3), kami memberi nama Mutiah dengan harapan agar ia menjadi muslimah yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Untuk bayi laki-laki kali ini kami memberikan nama yang cukup sederhana yaitu "Mahmud Abdurrazaq". Mahmud yang berarti terpuji, adalah nama pemberian isteri saya. Sedangkan Abdurrazaq yang berarti hamba dari (Allah) Sang Maha Pemberi Rezeki, adalah nama pemberian dari saya. Harapan yang terkandung dari nama itu adalah agar ia menjadi hamba Allah yang terpuji (baik di langit dan di bumi) dan menjadi hamba/abdi dari Tuhan yang Maha Pemberi Rezeki, bukan hamba/abdi dari Tuhan selain-Nya. Ada latar belakang yang mendasari kenapa saya memberi nama Abdurrazaq kepada si bayi laki-laki itu. Ingatan saya terbayang pada respon pertama dari Ibu Kutik saat mengetahui bahwa dirinya ternyata hamil. Beliau merasa tidak bergairah dan seakan-akan kehamilannya itu adalah kehamilan yang tidak beliau harapkan. Beliau khawatir tidak mampu memelihara si bayi dengan kondisi ekonomi beliau dan suami yang pas-pasan. Namun Alhamdulillah, ibu-ibu sejawatnya termasuk isteri saya, memberikan appresiasi positif dan menguatkan optimisme akan jaminan rezeki dari-Nya. Dengan memberi nama Abdurrazaq, saya ingin menanamkan sebuah kesadaran bahwa bayi yang dilahirkan beliau tersebut adalah pemberian dari Sang Maha Pemberi Rezeki. Seharusnyalah beliau tiada pernah takut akan pemeliharaan dari-Nya. Allah yang berkehendak, tentulah Dia yang menjamin rezekinya. Dalam kondisi buruk sekalipun seperti krisis ekonomi global yang melanda dunia kini, sifat Allah yang Maha Kaya dan Maha Pemberi Rezeki itu tidak akan berubah dan berkurang sedikitpun. Oleh karenanya, kelahiran bayi tersebut sepatutnya tidak dianggap sebagai beban. Sebaliknya, optimisme harus selalu dibangkitkan karena bersama beban yang timbul, maka Allah SWT telah menyiapkan rezeki sebagai sarana untuk memenuhi beban atau tanggung jawab tersebut. --Membangkitkan optimisme akan jaminan rezeki Allah SWT rasanya perlu juga saya sampaikan terhadap seorang sahabat yang juga diliputi kegamangan dan pesimisme akan jaminan rezeki. Baru-baru ini dia membulatkan tekad mengambil kredit mobil keluarga yang selama ini diidam-idamkan. Bukan untuk kemewahan, tetapi untuk memperlancar usahanya. Ia diliputi keraguan karena beragam pendapat negatif yang muncul dipermukaan. Ada yang berpendapat bahwa sangatlah rugi jika harus membeli mobil dengan cara kredit, karena selain terkena suku bunga yang cukup tinggi, juga akan kehilangan opportunity return dari uang angsuran yang semestinya bisa diputar untuk modal usaha atau investasi. Ada juga yang berpandangan, sangatlah tidak tepat mengambil kredit mobil di tengah kondisi krisis dan suku bunga yang masih tinggi. Besar angsuran yang harus ditanggung setiap bulan sebagai konsekuensi pengambilan kredit mobil itu, bukanlah jumlah yang kecil. Terlebih tenor waktunya 48 bulan atau 4 tahun. Dibutuhkan daya tahan yang cukup untuk bisa membayar uang cicilan itu hingga lunas. Belum jika dikalkulasi, ternyata jumlah angsuran setiap bulannya itu lebih dari 30% total pendapatan, tidak memenuhi syarat sebagaimana direkomendasikan oleh konsultan perencana keuangan keluarga. Pendapat yang menyejukkan akhirnya ia dapatkan dari seorang sahabat dan seorang anggota keluarganya. Seorang sahabat mengatakan bahwa jika memang pada akhirnya kredit mobil itu jadi diambil, maka itu adalah rezeki. Janganlah dipandang sebagai beban. Pertimbangan panjang yang berakhir pada keputusan membeli mobil (secara kredit) itu mengandung isyarat bahwa bersama dengan pengambilan kredit mobil, Insya Allah akan terbuka aliran rezeki guna

menutupi beban cicilan tersebut. Allah tidak akan memberikan beban di luar kesanggupan seorang hamba. Sedangkan seorang anggota keluarganya malah memuji keberaniannya mengambil kredit mobil itu. Ia menandaskan, yang penting niatnya bukanlah untuk gagah-gagahan. Peruntukkannya jelas seperti untuk mengembangkan usaha atau memudahkan mobilitas kegiatan. Untuk kalangan pebisnis, mengambil kredit mobil adalah hal yang lazim, karena mobil adalah sarana penunjang bisnis yang cukup bisa dihandalkan dan bisa menjadi barang investasi yang menguntungkan. Bagi yang tidak memiliki cukup uang tunai, membeli mobil secara kredit adalah pilihan yang rasional dan wajar. Saya pun setuju dan menguatkan dengan saran-saran yang membangun optimisme tersebut. Memiliki anak baru atau mobil kredit baru, bagi sebagian orang memang dianggap sebagai beban. Namun bagi sebagian yang lain, merupakan rezeki yang harus disyukuri. Keyakinan apakah kondisi tersebut merupakan beban ataukah rezeki, sangat berkait dengan proses kemunculannya dan kondisi keimanan saat kemunculan tersebut. Ibu Kutik sama sekali tidak menduga bahwa dirinya bakal hamil. Beliau sadar bahwa anak ketiganya masih relatif kecil dan belum siap memiliki adik. Sumber penghasilan suaminya pun sangat pas-pasan. Beliau telah berusaha menjaga diri agar tidak timbul kahamilan. Namun ternyata beliau hamil juga. Jika memang demikian adanya, tentu Allah SWT telah berkenan menyiapkan rezeki untuk sang bayi tersebut. Terbukti kemudian, sang bayi pun tersebut lahir dengan selamat dan Ahmad mampu membeli dua kambing untuk aqiqahan dari upah mengerjakan proyek sebulan terakhir ini. Sahabat saya pun tidak menduga bakal ditawari paket kredit mobil keluarga oleh marketing executive sebuah dealer mobil. Sempat timbul niatan untuk membatalkan pemesanan setelah ia memberikan tanda jadi satu juta rupiah kepada dealer tersebut. Namun entah kenapa pada detik-detik terakhir, sahabat tersebut mengiyakan anjuran-anjuran yang dikemukakan oleh marketing executive yang terlihat jujur itu. Dia tidak ingat apa-apa selain ingat akan keluasan Allah atas rezeki yang dimiliki-Nya dan harapan agar Allah memudahkan pembayaran angsurannya ke depan sebagaimana Allah memudahkannya mendapatkan mobil itu ready stock tanpa harus meng-indent terlebih dahulu. Padahal biasanya untuk pemesanan mobil tersebut harus indent minimal tiga bulan sebelumnya. Dia berhusnudzon, boleh jadi inilah cara Allah menganugerahinya kemudahan memiliki mobil yang sudah lama diidamkan. Ya. Dalam setiap kondisi, kita memang harus ingat bahwa Allah adalah Pemberi Rezeki yang Maha Adil. Tidak sepantasnyalah kita berputus-asa, kecuali bagi orang-orang yang suka melakukan dosa. Bagi orang-orang senantiasa memohon ampun dan bertaubat, Allah SWT senantiasa memberikan karunia rezeki-Nya sebagaimana firman-Nya; maka aku (Nuh) katakan kepada mereka: "Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai. Mengapa kamu tidak percaya akan kebesaran Allah? (QS 71: 10-13). Dua kejadian tersebut di atas cukup memberi hikmah bahwa kita tidak perlu ragu dengan jaminan rezeki dari Allah sang Pemberi Rezeki. Bukan berarti saya menganjurkan untuk bersantai-santai dan yakin saja dengan jaminan Allah itu. Sepanjang kita telah berusaha secara optimal dan selalu mengerahkan daya untuk mencapai kondisi yang lebih baik dalam koridor ketaatan kepada-Nya, maka janganlah sekali-kali menganggap bahwa apa yang kita hadapi adalah sebagai beban. Persepsi demikian akan membangun pesimisme yang justru kontraproduktif terhadap kemudahan datangnya rezeki. Anggaplah ia sebagai rezeki. Pada satu sisi, Insya Allah ini akan berdampak pada semangat penjemputan rezeki, dan pada sisi lainnya, Allah akan memudahkan jalan untuk menggapai rezeki yang dijanjikan-Nya itu.

Wallahualam bishshawaab

Reunian Dunia Maya dan Profil Pribadi Sukses


oleh Fivy MiftahiyahMinggu, 01/02/2009 08:16 WIBCetak | Kirim | RSS Belum bosan-bosannya setiap hari belakangan ini utak-atik sebuah situs pertemanan melalui internet. Kurang lebih satu bulan yang lalu bergabung, ternyata selalu ada kejutan. Bertemu teman-teman lama, teman SMP dan SMA yang tentunya sudah lama sekali tak saling menyapa. Inilah dampak positif teknologi. Bisa menjalin kembali silaturahmi, persaudaraan dan persahabatan dengan orang-orang yang telah lama berpisah. Ada anehnya, ada lucunya, ada terharunya, ada senangnya. Yup!. Sebagian besar masih serba menggembirakan. Asal kita bisa mengambil sisi-sisi baik dari pertemanan dan reunian dunia maya ini. Banyak perubahan yang terjadi pada diri kami. Yang dulu kecil imut-imut, sekarang gedhe amit-amit. Yang dulu pendiem bukan main, sekarang lucu bukan main. Yang dulu bandel sekali, sekarang bijak sekali. Apa lagi ya... yang dulu agak-agak nggak kenal, sekarang jadi akrab. Hmmm, luar biasa! Bagiku, bertemu dengan teman-teman lama dan menyelami profil mereka, amat mengasyikkan. Membayangkan aktivitas mereka sekarang; merupakan wacana yang bisa kuambil hikmahnya. Aku jadi banyak belajar dari sisi-sisi mengagumkan mereka, yang hampir semuanya menjadi orang 'sukses'. Setidaknya aku menilai kesuksesan ini dari pengamatanku akan kegiatan akademis mereka, perjalanan-perjalanan mereka ke berbagai negara dan aktivitas perbincangan dengan mereka, ataupun perbincangan antar teman yang setiap saat bisa kuakses perkembangannya. Teman-teman lamaku memang orang-orang yang aktif, dinamis, dan suka bekerja keras. Selain mereka juga sejak dulu dianugerahi akal yang cerdas oleh Sang Khaliq. So, sesuai sunnatullah tentunya wajar jika mereka menjadi orang-orang sukses. Salut...! *** Wajahnya terlihat teduh dan bersih. Ucapannya ramah dan akrab. Ditunjang penampilan yang bersahaja, menambah kesan berwibawa bagi lelaki usia 70-an ini. Setidaknya itulah kesan yang aku tangkap dari sekilas pengamatanku, karena ia nampaknya tak punya banyak waktu untuk lebih lama berbincang dengan suamiku, ketika berpapasan dengan kami di sebuah jalan di perumahan kami. Sehingga aku tak bisa lebih lama mengamatinya. Namanya H Thohir. Beliau adalah teman akrab suamiku berkat sama-sama giat berkunjung ke masjid tiap Subuh, Maghrib dan Isya. Kata suamiku, banyak orang menilai H Thohir sebagai seorang yang bangkrut. Namun menurut suamiku, justru beliau adalah orang yang luar biasa sukses. Bagaimana bisa? Dulunya ia adalah pengusaha kaya raya yang memiliki harta benda amat banyak. Rumah dan mobil mewah tak hanya satu dua, belasan mungkin. Belum lagi gaya hidup yang amat keren, yang menyebabkan banyak teman dan kolega mengerumuni dan menyanjungnya. Ibarat sekuntum bunga cantik wangi, menawarkan banyak sari madu, sehingga ia diserbu oleh banyak kumbang. Semua ingin mendapatkan manfaat dari H Thohir. Namun kondisi bergelimang materi tersebut ternyata tak setia menemaninya. Beberapa tahun lalu, H Thohir mengalami kerugian dalam spekulasi bisnisnya. Meski yang namanya bisnis memang selalu ada untung ruginya, namun masalah bisnis yang dihadapinya kali ini benarbenar sanggup menghabiskan harta benda yang semula begitu berlimpah.

H Thohir akhirnya tinggal di sebuah rumah kontrakan yang amat sederhana. Suamiku pun sempat heran dan tak menyangka ketika pertama kali singgah ke rumah kontrakan tersebut. Sangat tidak matching dengan penampilan berwibawa, akademis, pintar, yang selama ini dirasakan suamiku selama bergaul dengannya pun dalam setiap rapat pertemuan di masjid. Selama ini masih menebak-nebak, beliau ini pengusaha atau pensiunan apa. Terlihat begitu smart ! Meski pada waktu itu suamiku juga belum tahu latar belakang kehidupan H Thohir sebelumnya. Di sinilah suamiku bisa menilai kesuksesan H Thohir. Dalam keadaan terpuruk akibat bisnis yang gagal; beliau sukses mengatasi kondisi mental dan jiwanya. Beliau bersyukur, setelah jatuh miskin banyak sekali hikmah yang menyejukkan jiwanya. Ia merasa lebih mengenal dan dekat kepada Sang Pencipta. Sewaktu bergelimang dengan kemewahan, ia tak pernah merasakan nimatnya beribadah, indahnya sholat berjamaah dan berinteraksi dengan banyak kalangan di masjid. Ia hanya merasa dikelilingi oleh orang-orang yang menyanjungnya karena harta. Ada salah satu teman yang semula begitu hormat dan senantiasa meluangkan waktu untuknya, dan siap mendengarkan keluh kesahnya; ketika ia masih kaya. Namun kini orang tersebut berubah total. Bertemu dengan beliau pun seolah-olah tak mengenal atau seolah tak melihat. Dalam keadaan sekarang, sudah nampaklah siapa-siapa yang mendekatinya karena tulus berteman, atau siapa yang hanya menghormatinya krena materi. Dalam ceritanya kepada suamiku, H Thohir juga bersedih tatkala mendapati kondisi teman yang memiliki nasib hampir sama dengannya namun tak kuasa mengendalikan jiwanya, dan berujung dengan kehilangan akal sehat. Naudzubillah... H Thohir begitu sukses menentukan pilihan ketika menghadapi masa kritis. Ia tak henti berikhtiar untuk bangkit dari keterpurukan bisnis. Menambah silaturahmi dengan banyak kalangan, dan mendoakan teman-teman lamanya yang lalai, melalui memperbanyak diri berinteraksi di masjid. Beliau tidak larut dalam kepedihan, justru mengambil hikmah dari cobaan ini. Bisa saja ia tak memilih masjid sebagai tempat pelarian. Ia bisa memilih kepada hal-hal dan tempat buruk yang banyak dilakukan oleh orang-orang frustrasi. Ini memang cara Allah untuk menunjukkan kasih sayangya kepada saya. Saya menjadi lebih dekat kepada-Nya! demikian ucapan yang senantiasa diingat oleh suamiku. Tak lama setelah pertemuan singkat dengan kami itu, Allah SWT berkehendak memanggilnya kembali untuk selama-lamanya. H Thohir wafat dalam keadaan tawakkal, beberapa hari setelah melangsungkan pernikahan putri bungsunya. Beliau tidak meninggalkan harta benda melimpah, melainkan meninggalkan keteladanan. Bagaimana seseorang menata hati, mengkondisikan jiwa dan perasaan ketika cobaan yang begitu sulit mendera. Sambil memandang wajah bersih beliau yang terpejam, suamiku mendoakan, semoga H Thohir benar-benar telah sukses di hadapan Yang Maha Berkehendak. Insya Allahhusnul khotimah. Amin. *** Mudah-mudahan, kesuksesan diraih pula oleh teman-teman lamaku. Tak hanya dalam berjibaku di perhelatan kehidupan dunia ini. Moga mereka dan aku pun sukses mengumpulkan bekal bagi perjalanan pulang ke kampung halaman akhirat nantinya Sambil berjuang dalam aktivitas harian, bersama orang-orang yang kita cintai untuk meraih sukses di dunia ini, sukses pula perjalanan menuju kampung keabadian itu, yang niscaya kan kita jelang... Bersungguh-sungguh dalam urusan dunia, seolah kita kan hidup selamanya. Dan bersungguh-sungguh dalam urusan akhirat, seolah-olah ajal telah di depan mata

Allahu alam.

Membeli Kebun di Surga


oleh Dadi M. Hasan BasriSabtu, 31/01/2009 Suatu ketika, Rasulullah SAW bersabda, Barangsiapa yang bersedekah, di surga nanti, ia akan memiliki seperti yang ia sedekahkan. Abu Dahdah bertanya kepada Rasulullah SAW, Wahai Rasulullah, aku memiliki dua kebun. Apabila salah satunya kusedekahkan, apakah kelak aku akan memiliki kebun seperti itu di surga? Rasulullah SAW menjawab, Benar. Abu Dahdah kembali bertanya, Apakah istri (Ummu Dahdah) dan anak-anakku juga akan bersamaku di surga? Rasulullah SAW menjawab, Benar. Abu Dahdah pun membulatkan tekadnya untuk menyedekahkan kebunnya yang terbaik. Sesampainya di kebun itu, ia berjumpa dengan istri dan anak-anaknya. Ia pun menegaskan kepada mereka, Aku akan menyedekahkan kebun ini. Dengan begitu, aku membeli kebun seperti ini di surga. Adapun engkau, istriku, akan bersamaku dan seluruh anak kita. Tiba-tiba saja meneteslah air mata bahagia dari kedua pelupuk mata istrinya yang beriman itu. Istri Abu Dahdah lalu berkata, Semoga yang engkau jual dan beli diberkati Allah SWT, wahai suamiku. Istri Abu Dahdah kemudian segera memanggil anak-anaknya dan meninggalkan kebun itu karena sudah bukan milik mereka lagi. Akhirnya, kebun itu menjadi milik umat Islam yang miskin. Kisah diatas dikutip oleh al-Kalbi dalam tafsirnya saat menjelaskan surah al-Baqarah ayat 245, Barangsiapa meminjami Allah dengan pinjamannya yang baik maka Allah melipatgandakan ganti kepadanya dengan banyak. Allah menahan dan melapangkan (rezeki) dan kepadaNyalah kamu dikembalikan. Kisah ini juga diriwayatkan oleh Ali bin Abi Thalib. Kisah ini mengingatkan kita bahwa apa yang tengah kita genggam sekarang ini, apa yang kita miliki kini, pada hakikatnya tidaklah memiliki arti apa-apa bila tidak kita infakkan, bila tidak kita sedekahkan di jalan Allah. Harta yang diperhitungkan oleh Allah untuk diberi balasan kenikmatan surga bukanlah harta yang kita peroleh kemudian kita simpan, melainkan harta yang kita peroleh dengan jalan yang halal kemudian kita infakkan (nafkahkan) dan kita sedekahkan. Abu Dahda, seorang sahabat Nabi, ketika mendengar bahwa sedekah yang kita berikan akan diganti oleh Allah dengan ganti yang setimpal, bahkan lebih, dengan segera menginfakkan salah satu dari dua kebunnya, bahkan kebunnya yang terbaik. Ia berharap Allah akan menggantinya dengan kebun serupa di surga kelak. Kisah ini dapat kita jadikan bahan renungan dan cerminan, apakah sudah seperti itu upaya kita untuk mendapatkan hal yang sepadan di akhirat kelak dengan apa yang kita infakkan di dunia ini. Apakah infak dan sedekah yang kita keluarkan hanyalah serpihan-serpihan kecil atau remah-remah dari harta kita yang tidak berarti dan tidak kita perhitungkan? Seorang teman pernah berseloroh, Bila Anda merasa berat sewaktu berinfak dengan sepuluh ribu rupiah, tetapi merasa ringan sewaktu berinfak dengan seribu rupiah, seukuran itu pulalah kualitas Anda. Semakin ringan Anda mengeluarkan infak dalam jumlah yang semakin besar dalam kemampuan Anda, sebesar itu pulalah kualitas Anda.

Dalam sebuah hadits qudsi, Allah berfirman,Berikan hartamu maka Aku akan memberi kepadamu. (HR Bukhari dan Muslim) Karena itu, jangan ragu-ragu untuk berinfak dan bersedekah. Biarkanlah diri Anda memberi. Bila Anda melakukannya dengan ikhlas dan kerendahan hati, banyak berkah Ilahi yang mengalir kepada Anda. Tujuh manfaat bersedekah: 1. membebaskan dari kesulitan, 2. menyembuhkan penyakit, 3. memelihara harta benda, 4. meredakan murka Allah, 5. menarik cinta kasih manusia, 6. membuat hati yang keras menjadi lembut, dan 7. menambah keberkahan usia. Dalam sebuah pepatah dikatakan, Sebaik-baik harta adalah yang kamu infakkan (sedekahkan) dan sebaik-baik ilmu adalah yang memberimu guna.

Kebesaran Allah pada Tragedi Gaza


Sejak dulu hingga saat ini, ketika Israel tengah melakukan aksi kejahatan kemanusiaan atau aksi kejahatan lainnya (misal pembangunan terowongan di bawah Masjid Al Aqsha), maka dengan serentak, Israel menerapkan penguasaan media dengan content yang seragam. Sebagai contoh ketika Israel membombardir Lebanon di musim panas tahun 2006 lalu, para model yang berkebangsaan Israel dengan berbikini ria membanjiri semua halaman majalah di AS. Mantan Miss Israel, Gal Gadot mengaku diminta langsung oleh konsulat Israel di New York untuk memperlihatkan tubuhnya tanpa sehelai benang pun sebagai bagian dari strategi pengalihan publik atas makar yang sedang dilakukan Israel. Demikian dilaporkan oleh New York Post, Juni 2007. Dan beberapa hari lalu, ketika langit Jalur Gaza pekat oleh cendawan asap dari bom-bom yang dijatuhkan oleh tentara Zionis-Israel, taktik serupa juga diberlakukan. MajalahMaxim dan majalah/tabloid bertiras tinggi di AS dan Eropa banyak memajang wanita bugil untuk mengalihkan perhatian pembaca dari berita-berita penggemburan Israel di Jalur Gaza. Tapi apakah sekarang Israel memenangkan perang media ini? Menteri Luar Negeri Israel, Tzipi Livni menyampaikan sebuah pesan di YouTube bahwa dengan membuat 1,5 juta orang Palestina di Jalur Gaza kelaparan, sekarat, terpenjara, dan dibom --akan membuat dunia menjadi lebih damai, lebih baik, dan lebih indah untuk demokrasi serta keamanan dunia. Namun kenyataannya, tidak selalu yang diharapkan para Zionis itu terwujud. Surat kabar di AS semakin hari semakin memperlihatkan obyektivitasnya. Selain memenuhi pesanan Tel Aviv, mereka juga menyisakan satu ruang kosong, dan membuat pertanyaan : Apa yang dimenangkan oleh Israel sebenarnya? Subhanallah. Israel yang selama ini digjaya dalam menguasai berita, sekarang tak bisa lagi memenangkan perang media di AS dan di belahan dunia lainnya. Jutaan orang di seluruh dunia lebih berhati-hati dan memfilter semua berita yang masuk. Semua kenyataan perang yang ditimbulkan oleh Israel; potret bocah-bocah Palestina yang dibantai, sekolah PBB yang dihancurkan bom, gedung, rumah dan rumah sakit yang diratakan tanah, telah membuka mata semua orang di berbagai belahan dunia. Internet membuka semua kemungkinan bahwa Israel tak akan pernah bisa lagi menyembunyikan segala kelakukan barbarnya. Israel sekarang harus menghadapi kenyataan, strategi perang medianya tak berjalan. Warga AS dan Barat, juga warga negara diberbagai belahan bumi lainnya, tak selamanya senang melihat paha mulus. Sebaliknya, atas nama nurani, mereka bangkit ketika melihat bayi yang terkoyak karena bom dan senjata mematikan.

Ya, internet telah membuka mata dunia akan kebiadan Israel yang selama ini selalu ditutuptutupi. Fakta-fakta telanjang tentang kebiadan Zionis-Israel tersebar luas di halaman-halaman website dan situs-situs jejaring sosial yang gratisan maupun premium. Foto-foto pembantaian menyebar demikian cepat ibarat virus yang tidak terbendung. Publik pun menjadi sadar bahwa dominasi fakta yang menyudutkan Israel adalah kebenaran belaka, karena tidak mungkin dan sangat tidak logis jika semua penduduk bumi berkonspirasi untuk berbohong guna menutupi fakta-fakta dan kejadian yang sesungguhnya. Media adalah salah satu bidang garapan yang menjadi perhatian dan dikuasai Yahudi. Terdapat suatu postulat bahwa barang siapa yang mengusai media, maka dialah yang mengusai peperangan. Fakta yang terjadi, tumbuh suburnya web site dan situs jejaring sosial yang bisa diakses oleh siapa saja, justru menjadi media yang sangat efektif untuk menyebarkan fakta yang sesungguhnya. Dan dengan izin Allah SWT, blogger-blogger muslimlah yang selama ini mampu secara intens menyebarluaskan kebaikan dan fakta kezaliman Israel ke berbagai penjuru dunia. Terdapat suatu hikmah yang sangat besar akan kebenaran firman Allah SWT dalam Al Quran dan sekaligus bukti akan pertolongan-Nya bagi kaum muslimin, bahwa Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya. (3:54). Semoga hikmah ini sekaligus makin mengukuhkan niat para blogger muslim dan penyeru kebaikan untuk tetap menyebarkanluaskan kebaikan dengan tulisan atau pun lisannya, di belahan dunia mana pun dan dengan bahasa apapun. Sesungguhnya pertolongan Allah SWT bersama dengan orang-orang yang berusaha meninggikan kalimat-Nya. Amin. wallahu'alambishshawaab Catatan Pengembaraan di Jerman

Science For All (1)


oleh Ibnu KahfiWednesday, 09/09/2009 07:27 WIBCetak | Kirim | RSSKetika pulang dari institut dan sampai di rumah, saya ceritakan kejadian yang saya alami tadi pagi kepada Frau Weiergraeber. Frau Weiergraeber sendiri sulit mempercayainya. Frau Weiergraeber kemudian menanyakan nama orang itu dan kemudian mencarinya di buku telepon. Hanya ada satu Azhar dan alamatnya juga di Tetz, maka hampir pasti itulah orangnya. Saya pun akhirnya mengetahui alamat Bung Azhar ini. Ketika pertama kali ke rumahnya di sore hari, beliau sedang tidak di rumah karena rupanya juga kebiasaan beliau bersama istrinya untuk jalanjalan dengan sepeda di sore hari, bahkan sampai ke kota Juelich.

Ketika bergabung dalam Forschungszentrum Juelich inilah saya menyadari bahwa ilmu pengetahuan itu bukan hak bangsa tertentu saja, tetapi hak semua. Seluruh umat manusia berhak mempelajarinya,

mengembangkannya, berkontribusi pada kemajuannya, dan tentu saja memanfaatkannya secara luas. Amat mudah menemukan orang-orang Cina dan India di pusat riset ini. Belum lagi yang lainnya, dari Turki, Arab, Iran, Eropa Timur, Afrika, Asia Tengah, rasanya betul-betul beragam. Ketika musim dingin belum mulai, saya biasanya mengendarai sepeda dari rumah melewati perladangan untuk kemudian mengambil kereta dari halte di desa terdekat, Tetz. Dari sana kereta akan membawa saya langsung ke halte Forschungszentrum Juelich. Nah, suatu saat ketika bersepeda saya mendapati seorang pria yang agak tua sedang lari pagi. Badannya kecil dan wajahnya tidak asing bagi saya. Maksudnya ketika melihatnya pertama kali, saya langsung merasa bahwa jangan-jangan bapak tua ini orang Indonesia. Tetapi ketika pertama kali berjumpa, waktu rasanya tidak pas karena saya sedang memburu kereta dan beliau sendiri terlihat menikmati lari paginya. Kami saling melihat tetapi tidak ada kata-kata yang keluar dari mulut kami. Kemudian ini berlanjut pada hari-hari berikutnya, cukup sering saya mendapati bapak tua ini lari pagi. Tetapi setiap bertemu tidak ada interaksi di antara kami. Saya waktu itu hanya berpikir, kalaulah dia orang Indonesia, pastinya dia sudah menyapa saya duluan karena dia juga melihat wajah saya pun orang Indonesia. Karena kami tidak bertegur sapa, maka saya hanya menduga bahwa bapak ini mungkin dari Vietnam atau negara asia lainnya. Tetapi suatu saat ketika saya sedang berkendara sepeda, saya melihat bapak tua ini berjalanjalan bersama istrinya. Ketika melihat istrinya, saya langsung yakin bahwa wajah itu adalah wajah tulen orang Indonesia, tetapi lagi-lagi waktu seolah menunda terjadinya pembicaraan awal di antara kami. Saya terlalu diburu-buru untuk segera sampai di halte kereta. Suatu saat saya berniat untuk lebih pagi berangkat dari rumah sehingga bila bertemu orang itu bisa mengenalinya. Maka kami pun bertemu, lalu saya berhentikan sepeda saya, dan setelah mengucapkan, "Morgen[1]! saya pun bertanya, "Woher kommen Sie[2]? Saya merasa pertanyaan saya langsung to the point, tetapi saya memang tidak bisa lagi menahan diri untuk segera tahu sosok di depan saya ini. Terlihat sempat berpikir sejenak bapak itu, kemudian menjawab, "Ich komme aus Indonesien[3]. Maka seketika itu pula saya berkata, "Ah Bapak, saya juga dari Indonesia! Itulah awal perkenalan kami. Saya hanya tahu namanya Azhar. Tetapi saat itu bukan waktu yang tepat untuk lebih mengenal, beliau pun kemudian mengingatkan saya agar tidak terlambat naik kereta, maka saya pun melanjutkan perjalanan sepeda saya. Ketika pulang dari institut dan sampai di rumah, saya ceritakan kejadian yang saya alami tadi pagi kepada Frau Weiergraeber. Frau Weiergraeber sendiri sulit mempercayainya. Frau Weiergraeber kemudian menanyakan nama orang itu dan kemudian mencarinya di buku telepon. Hanya ada satu Azhar dan alamatnya juga di Tetz, maka hampir pasti itulah orangnya. Saya pun akhirnya mengetahui alamat Bung Azhar ini. Ketika pertama kali ke rumahnya di sore hari, beliau sedang tidak di rumah karena rupanya juga kebiasaan beliau bersama istrinya untuk jalan-jalan dengan sepeda di sore hari, bahkan sampai ke kota Juelich. Jadi Bung Azhar ini dulu profesor fisika nuklir di Forschungszentrum Juelich dan sekarang sudah pensiun. Beliau juga sempat memegang posisi penting bidang nuklir di Indonesia dan kenal dengan nama-nama terkenal di Indonesia yang pejabat maupun mantan pejabat. Pengalaman langka bagi saya bisa mengetahui kesan beliau terhadap para pejabat dan mantan pejabat yang beliau kenal itu. Bung Azhar ini amat berharap pada generasi muda untuk mengubah kondisi bangsa ini. Wajar saja, beliau mengalami kondisi bangsa ini dari ketika masa sulit di masa Soekarno, yang segala kebutuhan hidup sulit didapat karena Soekarno menolak masuknya modal asing karena dianggap imperialisme terselubung. Beliau hidup hingga orde lama berganti menjadi orde baru, dan sekarang kalaulah bisa disebut, masa reformasi.

Yang paling sering diulang-ulang Bung Azhar ini adalah, kondisi sekarang ini seperti jarum jam yang diputar mundur ke 50 tahun yang lalu. Tetapi ada dua yang berbeda, dahulu negeri ini masih perawan, segala kekayaan alam masih tersimpan aman, dan menunggu untuk dimanfaatkan oleh anak bangsa. Tetapi sekarang yang terjadi adalah, kekayaan alam negeri ini sudah diambil orang lain dan menunggu anak bangsa untuk menyesalinya. Ya, inilah yang ditekankan Bung Azhar. Beberapa kali Bung Azhar menyuruh saya untuk membaca pidato-pidato Bung Karno pada masa antara kemerdekaan hingga 1959. Beliau bilang kondisi yang digambarkan dalam pidato itu persis dengan apa yang terjadi sekarang. Saya sendiri belum sempat memenuhi suruhan beliau ini karena dari mana saya bisa membaca pidato-pidato tersebut sedangkan saya di Jerman. Kalaupun ada, itu sebatas yang bisa saya dapat dari internet. Saya sendiri tidak tahu banyak tentang Soekarno, tetapi rasanya cukup banyak referensi yang membahas proklamator pertama ini, baik yang ditulis orang lain maupun oleh sang tokoh sendiri. Terlepas dari begitu banyaknya kontroversi di setiap pembahasan tokoh ini, hanya satu yang saya tahu pasti, bahwa Soekarno adalah pemimpin yang ketika di masanya cukup banyak anak-anak bangsa ini yang juga pemimpin, tetapi anak-anak bangsa ini sepakat ketika harus ada satu pemimpin, maka Soekarno lah orangnya. Nah, sekarang, adakah pemimpin yang seperti ini? (Bersambung) Ketika saya tanya bagaimana pendapat beliau mengenai rencana pembangkit listrik tenaga nuklir di Indonesia, maka beliau menjawab bahwa pada dasarnya beliau mendukung, tetapi beliau mempertanyakan mau disediakan dari mana sumber daya manusia yang akan bertanggung jawab mengurusnya sedangkan di Indonesia sendiri saat ini tidak ada program studi bidang nuklir. Ketika saya katakan bahwa di UGM ada Teknik Nuklir, karena saya sendiri dahulu sempat tertarik untuk kuliah di bidang ini, maka Bung Azhar menjawab bahwa sekarang sudah tidak ada lagi.

Bung Azhar menceritakan bahwa saat ini Jerman sudah tidak meneruskan pembangkit listrik tenaga nuklirnya. Alasannya adalah lebih politis ketimbang teknis. Ketika terjadi tragedi instalasi nuklir Rusia, maka kebanyakan partai politik di Jerman menyampaikan pada masyarakat bahwa hal sedemikian juga berisiko terjadi, maka sepantasnya urusan nuklir ini tidak diteruskan. Akhirnya ketika partai-partai tersebut menguasai lembaga perwakilan, maka tamatlah riwayat pembangkit nuklir Jerman. Ketika saya tanya bagaimana pendapat beliau mengenai rencana pembangkit listrik tenaga nuklir di Indonesia, maka beliau menjawab bahwa pada dasarnya beliau mendukung, tetapi beliau mempertanyakan mau disediakan dari mana sumber daya manusia yang akan bertanggung jawab mengurusnya sedangkan di Indonesia sendiri saat ini tidak ada program studi bidang nuklir. Ketika saya katakan bahwa di UGM ada Teknik Nuklir, karena saya sendiri

dahulu sempat tertarik untuk kuliah di bidang ini, maka Bung Azhar menjawab bahwa sekarang sudah tidak ada lagi. Jadi sekarang jumlah tenaga ahli nuklir di Jerman semakin menyusut. Banyak yang pensiun tetapi penggantinya tidak banyak bermunculan. Bung Azhar mengatakan bahwa justru saat ini yang banyak berkecimpung dalam bidang nuklir di Jerman adalah bangsa Cina, jadi dia katakan bahwa bila suatu saat Jerman ingin membangun kembali pembangkit nuklirnya, maka mereka harus belajar dari orang Cina. Sempat saya tanyakan kenapa kondisinya berbeda dengan Perancis yang sampai saat ini persediaan listriknya masih didominasi oleh pembangkit nuklir, maka Bung Azhar mengatakan bahwa, dalam menyikapi alasan serupa sebagaimana di Jerman, rakyat Perancis lebih cerdas. Tetapi memang, di masa sekarang kewarganegaraan boleh melihat bangsa, tetapi tidak bagi 'warga negara ilmu pengetahuan', status kewarganegaraannya tidak melihat bangsa. Darimana pun berpeluang untuk menguasai ilmu pengetahuan. Bahkan saya menjadi semakin yakin bahwa sebenarnya Umat Islam lah yang paling berhak untuk menjadi pemegang obor ilmu pengetahuan yang tidak pernah padam. Tentu ada alasannya, dan ini saya dapati ketika pertama kali shalat Jumat di Juelich di mana hampir semua jamaah yang masih muda adalah mahasiswa master dan PhD di Forschungszentrum Juelich, dengan berbagai bidang ilmu yang ditekuni. Kalaupun ada satu yang tua, maka ia hanya Prof. Qaim, ahli kimia nuklir dari Pakistan. Yang lainnya adalah pemuda. Ali, hanya itulah namanya, saudara saya dari Yordania. Setiap bertemu, maka sapaannya sesudah salam adalah"How is life?" Bagi saya sapaan ini tidak biasa walau sebenarnya penggunaannya dalam bahasa Inggris sama saja dengan "How are you". Tetapi kadangkadang saya suka mengartikan sesuatu secara tekstual bila itu sudah cukup sebagai arti. Maka kadang saya suka berpikir dahulu sebelum menjawab. Suatu saat saya pernah menjawab sapaannya dengan"Alhamdulillah, insyaALLAH today is better than yesterday."Maka yang saya dapati adalah wajah bingung Ali mendapati jawaban saya. Mungkin ia berharap jawaban "fine" yang lazim diucapkanlah yang menjadi sapaan balasan saya. Nama belakang Ali adalah nama keluarganya yang terpaksa ia sandang karena di Jerman membutuhkan nama depan (Vorname) dan nama belakang atau keluarga (Familienname) dalam identitas resmi. Ketika saya tanyakan apakah nama orang-orang arab memang hanya satu kata, maka ia menjawab lazimnya memang demikian, tetapi saat ini juga mulai banyak orang-orang arab yang namanya lebih dari satu kata, tetapi tetap bukan kelaziman. Saya pernah membaca gambaran fisik dari Imam Ali, walau saya tidak tahu pasti apakah referensi yang saya baca itu shahih atau tidak, namun beberapa ciri itu saya dapatkan pada saudara saya Ali ini. Ali ini sedang bekerja di bidang properti magnet. Sempat saya tanyakan beberapa hal mengenai bidang penelitiannya, tetapi yang saya ingat adalah, magnet yang diletakkan di atas substrat, propertinya bisa dipengaruhi oleh substrat di bawahnya, namun tidak sebaliknya. Ali ini satu institut dengan Prof. Gruenberg, sang peraih Nobel Fisika 2007. Hanya saja Prof. Gruenberg lebih banyak bekerja dalam eksperimen. Ali kemudian menceritakan awalnya Prof. Gruenberg bisa meraih hadiah Nobel ini. Sebenarnya kata yang lebih layak adalah "diberi" bukan "meraih", karena rasanya peneliti sejati itu meneliti bukan untuk mengejar penghargaan, tetapi penemuan dan kemanfaatan. Jadi Prof. Gruenberg ini hampir lima belas tahun menekuni suatu masalah, dan suatu saat secara tidak sengaja ia menemukan suatu fenomena yang ia sendiri belum jelas jawabannya. Jadi kemudian ia menerbitkan paper yang mengungkap fenomena ini dan berharap ada yang menjelaskannya. Tetapi fenomena yang ditemukannya itu malah kemudian dimanfaatkan oleh para pengembang dan dunia industri, malah para mahasiswa yang mungkin tidak pernah tahu seorang Peter Gruenberg ketika mereka menggunakan USB stick-nya.

Sebenarnya sudah sejak lama saya memahami bahwa para peraih Nobel itu adalah pekerja keras yang langka. Ketekunan mereka luar biasa dan amat langka di banding rekan-rekan mereka lainnya. Kecerdasan tentu dibutuhkan, tetapi setiap saya membaca kisah-kisah peraih Nobel, maka yang menjadi kesimpulan bukanlah kecerdasan sang Nobelis, tetapi ketekunan mereka dan ketahanan mereka untuk tidak pernah menyerah, untuk suatu masalah yang bahkan di masanya dianggap tidak mungkin sekalipun. Saya jadi teringat perkataan seorang peraih Nobel Fisika, saya lupa kalimatnya dalam bahasa Inggris, tetapi intinya adalah, "ketika belum mendapatkan jawaban yang diharapkan, teruslah mencari, suatu saat jawaban itu sendiri yang akan memperkenalkan dirinya pada kita, karena membalas sikap kita yang tidak pernah menyerah untuk mengenalinya."(Bersambung) Hal lain yang saya manfaatkan bila bertemu Ali adalah belajar tentang dunia Arab, khususnya Jordan dan mencari jawaban atas pertanyaan saya mengenai bahasa Arab. Ali mengatakan bahwa ketika kecil dahulu, di sekolah ia mendapatkan materi pelajaran persatuan arab. Namun sekarang materi itu tidak ada lagi di sekolah-sekolah dasar. Saya pun berujar, "Ali, persatuan arab berarti persatuan Umat Islam." Ali pun setuju dengan ini tetapi memang itulah kenyataannya saat ini. Ketika saya menanyakan kondisi Palestina, Ali lebih banyak terdiam. Ali ini adalah orang yang jelas dalam menyampaikan sesuatu. Bila kita bertanya maka ia akan berusaha sampai kita merasa jelas. Pernah suatu kali saya bertanya padanyasoftware apa yang bisa saya pakai untuk membuat gambar sederhana seperti sebuah cell atau stack dari fuel cell, maka ia kemudian menganjurkan suatu software yang saya sendiri sulit memahami cara menggunakan software ini. Saat itu kami sedang berjalan kaki selepas turun dari bis, maka untuk berusaha membuat saya paham, maka Ali kemudian berhenti dan berkata, "Cara kerja software ini seperti cara kerja manusia menangkap gambar. Ada sumber cahaya, ada objek, ada mata sebagai lensa. Nah tinggal tempatkan masing-masing bagian ini pada letak yang benar, maka dengan sendirinya gambar kita peroleh." Ia lalu menunjukkan lampu jalan di dekat kami sebagai sumber cahaya, kemudian mengumpamakan pohon di dekat kami sebagai objeknya, dan kami yang sedang berdiri dan mata kami diumpamakan sebagai lensa. Begitu jelas ekspresi tangan dan suaranya ketika menjelaskan cara kerja software yang ia maksud. Waktu itu saya sebenarnya ingin tersenyum, karena lucu melihat tingkah Ali, tetapi kemudian berusaha saya pendam karena melihat ia sendiri betul-betul serius. Kemudian saya bertanya berapa waktu yang dibutuhkan untuk belajar mengenali software ini, maka ia menjawab sebulan. Jawabannya membuat saya berpikir-pikir lagi hendak menggunakan software ini. Tetapi Ali meyakinkan bahwa software ini amat andal, bahkan bila kita sudah terampil menggunakannya, maka kita bisa menghasilkan gambar layaknya sebuah foto. Ia kemudian menyuruh saya untuk membuka website software tersebut dan lihat gambar-gambar yang dipajang. Ia katakan bahwa mungkin kita mengira itu foto, tetapi sebenarnya itu adalah hasil pekerjaan menggunakan software tersebut. Software tersebut juga free dan biasa dipakai pada sistem operasi terbuka. Akhirnya saya hanya menggunakan software lain yang lebih sederhana namun free juga untuk kebutuhan saya ini, karena ternyata sudah cukup dengan apa yang saya inginkan. Terkadang saya merasa bersalah belum mencoba software yang dimaksud Ali ini, karena betapa ia sudah bersungguh-sungguh memberikan tutorialnya pada saya. Sampai sekarang software ini masih tersimpan di harddisk dan belum di-install. Mudah-mudahan ada saatnya saya mengingat kembali apa yang disampaikan Ali dan mencobanya langsung. Hal lain yang saya manfaatkan bila bertemu Ali adalah belajar tentang dunia Arab, khususnya Jordan dan mencari jawaban atas pertanyaan saya mengenai bahasa Arab. Ali mengatakan bahwa ketika kecil dahulu, di sekolah ia mendapatkan materi pelajaran persatuan arab. Namun sekarang materi itu tidak ada lagi di sekolah-sekolah dasar. Saya pun berujar, "Ali, persatuan arab berarti persatuan Umat Islam." Ali pun setuju dengan ini tetapi memang itulah kenyataannya saat ini. Ketika saya menanyakan kondisi Palestina, Ali lebih banyak terdiam.

Mungkin ia merasa tidak pantas menjawab karena walaupun ia tahu jelas dan geram dengan kondisi yang terjadi di sana, ia tetap belum bisa melakukan apa-apa untuk saudarasaudaranya itu. Suatu saat di mobil Ali pernah berseru, "We need acts, not words!" Ali pernah menjadi Khatib dan Imam di masjid. Bacaan Al Qurannya saya rasa adalah yang paling baik setelah imam masjid kami sebelumnya Husein, dari Lebanon. Husein ini juga masih muda. Selepas lulus dari Fachhochschule[1]Aachen yang salah satu kampusnya ada di Juelich, maka ia kemudian bekerja di Aachen dan sudah tidak bisa menjadi imam tetap masjid lagi, karena sudah tidak leluasa untuk berkunjung ke Juelich. Sesekali Husein masih terlihat ketika shalat Jumat di Juelich. Ali ini kurang setuju jika amanah imam masjid itu diberikan pada mahasiswa atau para peneliti di Juelich, karena kemudian yang terjadi adalah ketidakkontinuan kepengurusan masjid jika mahasiswa atau peneliti itu meninggalkan kota tersebut. Ia berujar bahwa selayaknya dicari mereka yang paham ilmu agama dan ia menetap di kota ini untuk menjadi imam dan kemudian merekalah yang berusaha memakmurkan masjid dengan mengadakan kegiatan seperti sekolah Al Quran untuk anak-anak atau para jamaah. Kemudian dana tunjangan untuk sang imam ditanggung oleh seluruh jamaah. Ia katakan begitulah yang terjadi di negaranya. Para imam masjid digaji sehingga mereka bisa fokus bekerja hanya untuk membuat masjid yang menjadi amanah mereka makmur dengan partisipasi jamaah. (Bersambung) Ali mengatakan bahwa setiap nabi diturunkan sesuai dengan kondisi kaum di mana nabi itu diturunkan. Nabi Isa diturunkan pada kaum yang mengenal dunia pengobatan. Sehingga ketika Nabi Isa berdakwah pada mereka, maka ALLAH memberikan mukjizat yang membuat kaum Nabi Isa tersebut kagum bahwa yang mereka lihat dari Nabi Isa tidak pernah mereka dapati pada pengetahuan mereka sebelumnya. Alasannya cuma satu, agar mereka yakin bahwa yang berkuasa atas itu adalah Yang Maha Kuasa Atas Segalanya.

Kesempatan lainnya ketika berbincang dengan Ali saya pergunakan untuk tahu lebih banyak tentang bahasa arab. Entahlah, bagi saya Bahasa Arab adalah bahasa yang paling indah dan paling mampu memenuhi kebutuhan berbahasa umat manusia karena lengkapnya perbendaharaannya. Pantaslah Al Quran diturunkan dalam bahasa Arab. Sungguh beruntung saudara-saudara saya yang bisa berbahasa Arab. Sampai sekarang saya suka sedih bila mengingat saya belum bisa berbahasa Arab. Entahlah, rasanya kesia-siaan terbesar saya saat ini adalah belum bisanya saya berbahasa Arab. Ali mengatakan bahwa setiap nabi diturunkan sesuai dengan kondisi kaum di mana nabi itu diturunkan. Nabi Isa diturunkan pada kaum yang mengenal dunia pengobatan. Sehingga ketika Nabi Isa berdakwah pada mereka, maka ALLAH memberikan mukjizat yang membuat kaum Nabi Isa tersebut kagum bahwa yang mereka lihat dari Nabi Isa tidak pernah mereka

dapati pada pengetahuan mereka sebelumnya. Alasannya cuma satu, agar mereka yakin bahwa yang berkuasa atas itu adalah Yang Maha Kuasa Atas Segalanya. Jadi ketika Nabi Muhammad SAW diperintahkan untuk memulai dakwahnya dari kaum di mana Rasulullah berada, maka bangsa Arab saat itu adalah bangsa yang amat menghargai sastra karena mereka memang amat menguasai sastra. Ketika Rasulullah membawa mukjizat berupa Al Quran, maka itu untuk mengatakan bahwa mana yang lebih indah, sastra buatan bangsa Arab itu atau untaian kalimat yang dirangkai langsung oleh ALLAH Yang Ahad. Itulah kenapa kemudian ALLAH menantang mereka untuk membuat satu ayat saja serupa Al Quran, tetapi mereka memang tidak bisa. Saya lalu bertanya pada Ali kenapa orang Arab belum tentu bisa membaca Al Quran. Ali menjawab bahwa karena memang Al Quran itu bahasanya lebih tinggi dari bahasa Arab yang saat ini dikenal. Ia katakan bahwa dibutuhkan ketelitian dan tidak boleh main-main dalam mengucapkan Al Quran karena nanti yang terjadi adalah secara grammar tidak tepat dan maksudnya pun menjadi berbeda. Waktu itu Ali mencontohkan ayat yang mengatakan bahwa yang takut kepada ALLAH hanyalah ulama. Maka jika orang yang mengucapkannya mengabaikan tata bahasa, maka yang terjadi adalah objek dan subjek tertukar, dan tentu saja artinya amat salah. Saya sempat bertanya pada Ali apakah Abu Bakar itu memang nama Sang Sahabat. Maka Ali menjawab bahwa itu hanya nama kecil Sang Sahabat dan begitulah seterusnya ia dikenal oleh kaumnya. Nama Abu Bakar sendiri aslinya adalah Abdullah. Saya lalu bertanya apakah nama yang memakai Abu tidak harus berarti bahwa ia adalah anak dari nama sesudahnya. Ali menjelaskan bahwa tidak harus. Abu bisa dipakai untuk menunjukkan kedekatan seseorang dengan kata sesudahnya. Waktu itu ia bahkan menyebut, orang yang ahli fisika pun bisa saja disebut "Abu Physics." Contoh lain yang ia utarakan adalah Sahabat Abu Hurairah r.a. yang karena kedekatannya dengan kucing kemudian mendapat panggilan ini. Saya lalu bertanya apakah Umar Bin Khattab adalah anak dari Khattab. Ali dengan sabarnya menjelaskan bahwa Khattab itu bukan nama ayah sang sahabat, tetapi adalah julukan untuk sang ayah, Al-Khattab. Jadi sebenarnya Umar bin Al-Khattab. Saya pun melanjutkan dengan nama putri Rasulullah SAW yang diawali dengan "Ummu", apakah memang ia adalah ibu dari nama sesudahnya. Maka Ali sempat bingung ketika menjawab pertanyaan saya ini. Ia katakan bahwa bila "Ummu dipakai dengan nama lain maka itu lazim di Arab bila digunakan sebagai nama, ia lalu mencontohkan salah satu artis wanita Arab yang berawalan "Ummu. Tetapi bila"Ummu itu dipakai sebagai nama kecil layaknya Abu Bakar, ia katakan bahwa ia belum pernah mendapatinya. Sebenarnya pertanyaan saya ini saya arahkan untuk bertanya mengenai pertanyaan terakhir saya. Apakah seseorang yang bernama "Ibnu" harus berarti anak dari nama sesudahnya. Maka Ali pun menjawab itu tidak harus. "Ibnu itu bisa dipakai untuk menunjukkan kedekatan dengan nama sesudahnya. Waktu itu Ali pun lalu mengingatkan mengenai Maryam yang juga disebut Akhu Harun. Itu bukan berarti Maryam adalah saudara Nabi Harun, tetapi semata menunjukkan bahwa Maryam adalah wanita yang keimanannya amat menyerupai Nabi Harun. Saya sebenarnya hanya ingin tahu maksud di balik nama saya. Suatu saat ada Ali yang datang ke rumah saya di Flossdorf. Ali ini bukan Ali saudara saya di Forschungszentrum Juelich, tetapi Ali yang ini adalah saudara saya dari Yaman. Entahlah, kadang saya merasa pengalaman hidup saya banyak yang aneh-aneh hingga harus berjumpa dua Ali dengan karakter yang berbeda sama sekali. Ali ini dahulu pernah tinggal di tempat Frau Weiergraeber selama 3 bulan, sebelum kemudian ia pindah ke Juelich yang lebih dekat dengan kampus studinya di FH Aachen kampus Juelich. Ketika di sini dahulu ia juga sempat mengajari Luka pelajaran matematika. Saat ini ia sedang menyelesaikan master bidang teknologi kedokteran, tomography, di Koeln. Pertama kali

bertemu di depan pintu rumah Frau Weiergraeber, saya sudah bisa langsung tertawa-tawa dengan dia. Orangnya lucu dan banyak bicara. Gayanya sedikit santai dan waktu itu sambil merokok. Karena banyaknya bicaranya, Frau Weiergraeber sempat mengingatkan batang rokoknya yang sudah hampir habis mencapai jarinya. Saya tentu tertawa melihat tingkah Ali ketika meyadari ini. Ia kemudian melihat nama saya yang tertera di dekat pintu masuk dan mengomentarinya. "Oh..Kamu tahu apa arti nama Kamu? Saya pun tidak menjawab tetapi malah bertanya, "Apa? Ia lalu menjelaskan bahwa Kahfi itu berarti cukup. Saya tentu heran dengan makna yang ia sampaikan berbeda dengan yang saya duga sebelumnya. Ia melanjutkan bahwa Kahfi itu berarti kalau sudah memiliki sesuatu itu maka itu sudah cukup dari segalanya. Tidak perlu yang lain lagi kalau sudah memilikinya, karena itu disebut cukup. Saya tentu senang dengan arti yang diutarakan Ali tetapi tentu saja saya juga bingung kok artinya bisa berbeda dengan yang selama ini saya pahami. Saya pun lalu mengeja nama saya dan terdengar jelas oleh Ali saya menyebut "H ketika menyebut nama saya ini. Ali pun lalu bertanya apakah saya mengeja nama saya layaknya orang Jerman atau ikut menyebut "H nya. Saya tentu menjawab yang kedua. Rupanya Ali awalnya mengira ejaan saya layaknya dalam bahasa Jerman yang bila ada huruf "H di tengah maka tidak disebut, dan bila ada huruf vokal yang mendahuluinya maka, sebutan huruf tersebut diperpanjang. Jadi sebenarnya maksud Ali adalah "Kafi. Lalu saya pun bertanya, "Nah sekarang apa artinya? Ia hanya terdiam seolah mencari makna yang pantas diutarakan. Waktu itu ia hanya mengatakan, "Apa ya? Ia mencoba menjelaskan kepada Frau Weiergraeber sesuatu yang disebut gua tetapi ia lupa bahasa Jermannya. Kemudian saya lanjutkan, "Ada arti lainnya? Ia hanya menjawab, "Hanya itu. Ketika saya sempat chat dengan istri saya di warnet, maka saya ceritakanlah pengalaman saya dengan Ali ini. Saya katakan pada istri saya bahwa saya rasanya lebih suka dengan arti awal yang dikatakan Ali terhadap nama saya. Yang saya tahu bahwa yang memberi nama saya bukanlah orang tua saya, tetapi kakek saya dari ayah, saya memanggilnya Aki. Jadi waktu itu Aki saya sudah menyiapkan dua nama untuk cucunya ini, tetapi nama yang satu ternyata sudah dipakai oleh temannya, hingga nama yang tersisa lah yang kemudian dia berikan pada saya. Nama Bachtiar sendiri baru saya tahu pasti artinya ketika bertemu Nazanin, rekan kerja saya dari Iran. Selama ini yang saya tahu dari ayah saya, nama akhir saya yang juga nama ayah saya ini mempunyai arti beruntung. Tetapi ayah saya sendiri tidak bisa menjelaskan dari mana arti ini datang. Saya yang pernah mencari kata ini dalam bahasa Arab tidak juga menemukannya dalam bahasa ini. Rupanya Bachtiar itu berasal dari Bahasa Persia. Nazanin ketika melewati ruangan saya dan mendapati nama saya di pintu yang berakhiran Bachtiar, maka ia malah menyangka orang yang di dalam ruangan juga adalah orang Iran, tetapi ketika melihat saya, maka orang yang ia dapati bukanlah berwajah Iran. Nazanin kemudian menjelaskan bahwa Bachtiar itu di Iran disebut dengan Bachtyar. "Bacht artinya beruntung, dan "yar artinya teman. Tetapi artinya bukanlah teman yang beruntung, melainkan keberuntunganlah yang selalu menjadi temannya. Saya kemudian berpikir bahwa amat beruntunglah orang-orang yang bernama ini bila dia memang seperti apa yang terdapat pada namanya. Saya malah berencana untuk menjelaskan ini pada ayah saya kelak. Nama ini pun rasanya juga tidak susah ditemui dari masyarakat kita dari daerah Sumatera, sehingga kadang saya terpikir bagaimana sisa Bahasa Persia ini masih bisa meninggalkan jejak di nusantara selain Bahasa Arab yang memang sudah lebih jelas sejarahnya. (Bersambung) Setiap berjumpa orang di sini, saya sering menanyakan arti nama mereka. Kadang mereka ada yang tahu dan kadang hanya menjawab tidak ada artinya, "hanya sebuah nama. Tetapi bagi saya mengetahui nama itu amat penting. Bukankah kelak di Hari Akhir kita pun dipanggil dengan nama-nama kita?Bukankah ketika memanggil saudara-saudara kita dengan nama mereka maka sebenarnya kita sedang mendoakan mereka dengan doa yang terkandung

dalam nama mereka? Maka bagi saya, tidak ada yang kita kenal sebelum kita terlebih dahulu tahu namanya. Nazanin sendiri berarti "hidup yang indah. Maka saya katakan pada Nazanin bahwa ia beruntung hidupnya indah terus, maka ia hanya tertawa. Nazanin saat ini sedang menyelesaikan PhD bidang Polymer Electrolyte Membrane Fuel Cell di bawah arahan Dr. Lehnert sang pimpinan departemen PEMFC. Ia sebenarnya tinggal di Jerman bersama suaminya, tetapi suaminya juga sedang sekolah di Bremen. Nazanin sendiri PhD-nya terdaftar di RWTH Aachen, dan di sanalah ia tinggal. Ketika ia katakan bahwa ia tinggal di dekat Westbahnhof, maka saya pun menanyakannya apakah dia tahu bahwa tempat tinggalnya dekat dari Masjid Bilal. Ia pun menjawab tidak tahu. Saya sendiri agak heran juga, Masjid Bilal adalah masjid paling besar di Aachen dan rasanya kegiatan keislamannya termasuk yang paling aktif di Jerman. Jadwal shalat di Jerman pada website www.islam.de saja dikeluarkan dari para ulama di Aachen. Berkenalan dengan Ali, Ali, dan Nazanin tentu amat berkesan bagi saya. Terlebih Ali yang bisa membuat saya penasaran terus dengan Bahasa Arab. Rasanya saya bisa betah mengobrol dengan saudara saya yang bisa berbahasa Arab. Saya akan menghujaninya dengan pertanyaan-pertanyaan saya mengenai bahasa yang ia fasih mengucapkan itu. Tinggal mereka sendiri apakah betah menghadapi pertanyaan-pertanyaan saya. Setiap berjumpa orang di sini, saya sering menanyakan arti nama mereka. Kadang mereka ada yang tahu dan kadang hanya menjawab tidak ada artinya, "hanya sebuah nama. Tetapi bagi saya mengetahui nama itu amat penting. Bukankah kelak di Hari Akhir kita pun dipanggil dengan nama-nama kita?Bukankah ketika memanggil saudara-saudara kita dengan nama mereka maka sebenarnya kita sedang mendoakan mereka dengan doa yang terkandung dalam nama mereka? Maka bagi saya, tidak ada yang kita kenal sebelum kita terlebih dahulu tahu namanya. Ersoy adalah saudara saya dari Turki, seorang doktor fisika magnet. Ia satu institut dengan Ali, hanya saja ia bekerja pada bidang pemodelan magnet dengan bantuan simulasi komputer. Orangnya lucu, dan senang tertawa juga. Ketika saya dan Oskar sempat mengobrol dengan Ersoy di masjid sehabis shalat Jumat, maka kami mengobrol tentang Turki dan sejarahnya. Ersoy pun menjelaskan yang ia tahu. Ersoy ini bersemangat untuk panjang lebar menjelaskannya, hanya saja waktu untuk itu belum tersedia. Suatu saat saya mencoba untuk menumpang mobilnya ketika hendak shalat Jumat. Biasanya saya menumpang mobil Bruder[1] dari Pakistan. Nah sekembalinya kami ke institut, Ersoy bertanya saya hendak turun di mana, maka saya pun menjawab saya turun di tempat dia turun saja karena saya mau jalan. Rupanya institut Ali dan Ersoy amat dekat dengan institut saya, tetapi saya baru menyadarinya. Semenjak itu bila saya ingin menumpang Ersoy, maka saya tinggal mendatangi tempat parkir mobilnya. Ketika Ersoy hendak ke Jepang untuk penelitian sebulan, maka ia bertanya pada Ali bahwa ia membutuhkan software untuk menggambar sphere atom dalam presentasinya. Lagi-lagi Ali menjelaskan software yang pernah dijelaskan pada saya. Kadang saya ikut menyahut dengan kata-kata yang pernah dijelaskan Ali pada saya padahal saya belum pernah mencobanya. Saya hanya bersemangat melihat Ali berusaha menjelaskan pada Ersoy. Ersoy sendiri juga bingung seperti saya, dan ketika juga mengetahui bahwa butuh waktu sebulan untuk mecoba-coba dahulu, maka ia hanya berkata, "Oh..Mr.Ali, are you joking? Mr. Ali adalah panggilan akrab Ersoy pada Ali karena melihat sosok Ali yang layaknya seorang Mr. yang berwibawa. Kemudian Ersoy pun mengatakan apakah software tersebut bisa digunakan pada sistem operasi yang ia pakai. Maka Ali menjawab bahwa sepengetahuannya software tersebut dipakai pada sistem operasi terbuka, bukan yang lazim digunakan. Ersoy hanya menjawab bahwa ia tidak begitu familiar dengan sistem operasi terbuka. Jawaban Ersoy membuat saya sedikit kaget. Seorang ahli simulasi yang sehari-hari bergulat dengan komputer rasanya aneh bila tidak mengenal sistem operasi terbuka atau tidak menggunakannya. Tetapi hal seperti ini

wajar di Jerman. Walau begitu, ketika mereka sudah biasa menggunakan suatu sistem kerja, maka bisa diyakini bahwa mereka memang betul-betul terampil menggunakannya. Jadi ini lebih pada selera dan tercukupinya kebutuhan, bukan pada keharusan untuk menguasai segala macam keahlian yang selayaknya dibutuhkan oleh suatu bidang.

Doa Mohon Dilapangkan Mencari Rezeki


Dengan menyebut nama Allah atas diriku, hartaku dan agamaku. Ya Allah, limpahkanlah keredhaan kepadaku dengan keputusanMu, berkatilah kepadaku dengan apa yang telah tentukan kepadaku, sehingga daku tidak perlu tergesa-gesa dengan apa yang memang telah Engkau tunda (takdirkan) dan memang tidak akan tertunda lagi apa yang telah ditetapkan.