Anda di halaman 1dari 13

CONTOH 8,37 Sebuah torsi dengan resultan 18,0 N ,arah searah jarum jam bekerja pada sebuah roda

yang inrtia adalah 4,50 kg.m2 dari sumbu rotasi. Tentukan percepatan sudut roda ini (dalam r/min2). solusi: Arah searah jarum jam dipilih untuk menjadi negatif arah (-). = I = / I = (-18.0 N.m) (4.50 kg.m2) = - 4.00 rad / s2 Perubahan unit-unit untuk r/min2, kita mendapatkan = (- 4.00 rad / s2 ) (I r/2 rad ) (60 s/1 min)2 = -2290 r/min2 CONTOH 8.38 Dua momen puntir yang bekerja pada roda yang memiliki momen inersia 8,00 x 10-4 kg.m2 dari sumbu rotasi itu. Salah satu torsi adalah 6.00 mN.m ,arah searah jarum jam. Roda memiliki percepatan sudut 5,80 rad/s2 dalam arah jam. Cari torsi yang bekerja pada kedua subjek ini. solusi: Arah clocwise diasumsikan sebagai negatif arah (-). =I Saat dua torsi bekerja,
1- 2 =

I I 1

2 = = 2=

(8.00 x 10-4 kg.m2 ) (5.80 rad/s2) (-6.00 X 10-3 N.m) +1.36 mN.m

8,7 SUDUT MOMENTUM DAN IMPULSE Simbol yang digunakan untuk impuls angular adalah J . Definisi sudut impuls untuk rotasi dengan dua dimensi dengan torsi konstan bekerja pada benda adalah J = At. Dimana J adalah sudut impuls bekerja pada sistem, adalah torsi yang bekerja pada sistem, dan At adalah interval waktu yang ini bertindak torsi. Perhatikan bahwa sudut impuls adalah vektor, berarti, untuk rotasi dalam dua dimensi, tanda positif (+) atau negatif (-)harus ditempatkan di depannya, tergantung apakah itu bertindak bertindak arah berlawanan (CCW) atau searah jarum jam (CW), masing-masing. Tanda impuls sudut harus sama dengan yang menyebabkan torsi itu. CONTOH 8,39 Sebuah torsi (CW) Nm 3,30 untuk 4,60 s pada objek. Cari sudut dorong torsi disampaikan ke objek ini. solusi: J = At J = (- 3,30 N.m) (4.60 s) J = - 15,2 N.m.s Perhatikan pada Contoh 8.39 sudut impuls: sistem SI, dyne.cm.s dalam sistem CGS, dan dalam satuan inggris lb.ft.s. jumlah sudut impuls tidak sama dengan jumlah impuls translasi pertama kali disebutkan dalam bab 7. Oleh karena itu,sudut impuls adalah jumlah yang sama sekali berbeda dari perpindahan impuls. Kedua jumlah tidak dapat ditambahkan atau dikurangkan dari satu sama lain karena bagian mereka berbeda dan mereka tidak sama kuantitas tipenya. CONTOH 8.40 Sebuah torsi dikenakan solusi: Arah berlawanan dianggap sebagai arah positif. 286 mN.m pada objek 865 ms di directin

berlawanan. Cari sudut impuls yang diberikan pada objek oleh torsi ini.

J = At = (0,286 + N.m) (0,865 s) = + 0,247 N.m.s, atau Dalam Persamaan 8.22 momen inersia adalah benda pada saat sudut momentum dihitung dan adalah kecepatan sudut sesaat dari objek pada instan saat sudut momentum dihitung. sudut Momentum adalah sebuah vektor. Ini berarti (dalam dua-dimensi rotasi) tanda yang positif (+) atau negatif (-) harus ditempatkan di depan itu, tergantung masing-masing pada apakah objek berputar dalam arah berlawanan atau searah jarum jam. dalam persamaan 8.22 kecepatan sudut harus dalam hal radian

CONTOH 8.41 Sebuah objek yang momen inersia adalah 360. mg.m2 memiliki kecepatan sudut - 1.50 r / min. Carilah sudut momentum dari objek ini. Solusi: Pertama, velocity sudut diubah menjadi rad / s. = (- 1,50 r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) = - 0,157 rad / s Sekarang, sudut momentum dihitung. P = I (8.22) = (360.mg.m2) (- 0,157 rad / s) `= - 56,5 mg.m2 / s P = -5,65 x 10-5 kg.m2 / s Satuan sudut momentum adalah kg m2/s dan gr.cm2 / s dalam sistem CGS. Ini bukan satuan yang sama dengan momentum translasi yang pertama dibahas dalam Bab 7. Oleh karena itu, sudut momentum dan momentum translasi adalah dua jumlah yang berbeda dan tidak dapat ditambahkan atau dikurangkan dari satu sama lain. Jika Anda ingat bahwa 1 dyne = 1 g.cm/s2, 1 = 1 slug.ft/s2, dan 1 N = 1 kg.m/s2, fakta yang enarik lain tentang sudut momentum dapat ditampilkan. Satuansudut impuls yang sama dengan unit sudut momentum ketika subtitution yang tepat dibuat. 1 N.m.s = 1 (kg.m.s2). M.s = 1 kg.m2 / s

1 dyne = 1 (g.cm/s2). Cm.s = 1 g.cm2 / s 1 lb.ft.s = 1 (slug.ft/s2). Ft.s = 1 slug.ft/s2 Oleh karena itu, pada Contoh 8.41, jawabannya dinyatakan sebagai P = 5,65 x 10-5 kg.m2 / s, tetapi bisa juga telah dinyatakan sebagai P = -5,65 x 10-5 NMS sebagai benar. CONTOH 8.42 Sebuah objek memiliki inersia 2,60 kg.m2 ketika kecepatan sudut sesaat adalah 300 r / min arah berlawanan. Carilah sudut momentum dari objek ini. solusi: = (+ 300 r / min) (2 rad / 1 r) (1 min/60 s) = + 31,4 rad / s Sekarang sudut momentum dihitung P = I (8.22) = (2.60 kg.m2) (+ 31,4 rad / s) = + 81,6 kg.m2 / s, atau = 81,6 kg.m2 / s arah berlawanan, atau P = 81,6 NMS arah berlawanan Sangat P =P f-P i Seringkali objek yang sedang dipertimbangkan bukanlah batang kaku dan itu mampu mengubah bentuknya. Ketika perubahan bentuk, momen inersia juga berubah. Untuk alasan ini, persamaan sebelumnya ditulis ulang sebagai P = Jika f - Ii i CONTOH 8.43 kecepatan Ban karet di mobil awalnya 20,0 r / min dan momen inersia kg.m2 2,85. Saat meningkatkan kecepatan sudutnya membentang ke ukuran yang lebih besar sampai (ketika kecepatan akhir sudutnya adalah + 65,0 r / min) memiliki momen inersia kg.m2 3.10. temukankan perubahan sudut momentum menarik untuk menghitung occasionaly perubahan sudut momentum dari sebuah objek. Perubahan dalam sudut momentum diberikan oleh

solusi: Pertama kecepatan sudut dikonversi ke rad / s i = (20,0 + r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) = 2,09 rad / s f = (65,0 + r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) = 6,81 rad / s Sekarang, perubahansudut momentum dihitung P = Jika f - Ii i = (3.10 kg.m2) (6,81 rad / s) - (2,85 kg.m2) (+ 2,09 rad / s) = (+ 21,1 kg.m2 / s) - (+ 5.96 kg.m2 / s) = + 15,1 kg.m2 / s atau P = + 15,1 N.m.s

8,8 KONSERVASI SUDUT MOMENTUM Seperti kasus antara perpindahan impuls dan momentum, ada hubungan antara sudut dan sudut momentum sudut. Hubungannya J = P Persamaan 8.24 hanya menyatakan bahwa sudut dorong resultan yang bekerja pada suatu benda sama dengan perubahansudut momentum objek. CONTOH 8.44 Roda memiliki kecepatan sudut awal 18,0 + r / min dan momen inersia awal 4,30kg.m2. kecepatan meningkat sampai 5,00 s kecepatan akhir sudut adalah 200. r / min dengan momen inersia kg.m2 4,70. Cari torsi resultan konstan yang bertindak atas roda ini. solusi: Pertama, kecepatan sudut yang dikonversi ke rad / s. i = (180,0 + r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) = 1,88 rad / s f = (+ 200 r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) = 20,9 rad / s Hubungan antara sudut impuls dan momentum angular adalah J = P (8.24) dan penggantian 8.21 dan 8.22 ke dalamnya, kita mendapatkan

(At) = Jika f - Ii i = Jika f - Ii i = (4,70 kg.m2) (+ 20,9 rad / s) - (430 kg.m2) (+ 1,88 rad / s) = + 98,2 kg.m2 / s - 8,08 kg.m2 / s = (+ 90,1 kg.m2 / s) = + 18,0 + 18,0 = kg.m2/s2 N.m CONTOH 8.45 Sebuah gerinda pandat memiliki torsi 30,0 Nm bekerja konstan. Untuk 2,50 s, kecepatansudut naik dari + 4,00 r / min kecepatan sudut awal ke kecepatan 9,00 r / min akhirnya. Temukan momen inersia konstan pada sekitar sumbu rotasi gerinda. solusi: Pertama, kecepatan sudut yang dikonversi ke rad / s. i = (+ 4.00 r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) = 0,419 rad / s f = (+ 9.00 r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) = 0,942 rad / s J = P penggantian persamaan 8.21 dan 8.22 dalam hal ini, kita mendapatkan (At) = Jika f - Ii i saat momen inersia tidak berubah, (At) = Jika f - Ii i (+ 30,0 Nm) (2,50 s) = I (0,942 rad / s) - I (0,419 rad / s) 75,0 N.m.s = I (0,523 rad / s) Aku = 143 kg.m2 Jika tidak ada torsi yang dihasilkan yang bekerja pada sebuah objek (atau pada sistem objek),sudut impuls adalah nol. Persamaan 8.24 kemudian menyatakan bahwa sudut momentum dari objek atau Sytem benda tidak berubah, atau P =0 P f-P i=0 P f=P i

Persamaan 8.25 hanya berlaku jika tidak ada torsi yang dihasilkan bekerja pada objek atau sistem objek. CONTOH 8.46 Pemain seluncur es memiliki momen inersia sumbu vertikal pusat 20,0 kg.m2 ketika lengannya direntangkan 6,00 kg.m2 terhadap tubuhnya. awalnya dia berputar di + 80,0 r / min ketika ia mulai berputar dengan lengan diperpanjang. Cari kecepatan sudut ketika ia membawa senjata dalam melawan tubuhnya. Abaikan semua kekuatan gesekan solusi: Karena tidak ada torsi yang dihasilkan kerja luar pada sudut momentum kekal skater P f=P i Jika f = Ii i f = Ii i Jika = (20,0 kg.m2) (+ 80,0 r / min) (2 rad / r) (1 min/60 s) 6.00 kg.m2) f = (+ 267 x 2 /60) rad / s Sekarang, ini kecepatan sudut akhir dapat dikonversi kembali ke r / min f = [(+ 267 x 2 /60) rad / s] (1 r / rad 2 ) (60 s / 1 menit) f = + 267 r / min Perhatikan dalam contoh 8,46 bagaimana unit diubah kembali dan sebagainya. satuan kecepatan sudut tidak pernah diberikan dalam satuan selain rad / s, kita harus mengubahnya menjadi rad / s untuk menghindari kesalahan. Tapi disisi lain untuk menghindari operasi aritmatika yang rumit, sebenarnya kalikan dengan faktor konversi secara terpisah. Sebaliknya, suibtitute kecepatan sudut ke persamaan 8,25 sebagai hasil dari beberapa faktor konversi. Cukup sering, faktor konversi akan menunda sebelum jawaban akhir dihitung seperti yang terjadi di solusi untuk contoh 8.46.

8.9 ROTASI PADA VEKTOR Banyak cara yang digunakan dalam membahas gerak sudut dapat diperlakukan sebagai vektor. Namun, dalam rangka untuk lebih menghargai sepenuhnya kegunaan mereka, pertama-tama kita harus memahami beberapa operasi lain yang dilakukan dengan vektor. Satu operasi tersebut adalah perkalian. Dalam bab 3, Anda pelajari berbagai cara di mana vektor dapat ditambahkan atau dikurangi, tetapi tidak tersusun dari operasi perkalian. Dalam aljabar biasa, perkalian antara dua skalar dapat ditunjukkan dengan salah satu dari sejumlah simbol. Sebagai contoh, penggandaan skalar skalar A dan B dapat ditunjukkan oleh AB, A x B, atau AB. (Perhatikan bahwa simbol-simbol skalar ditampilkan dalam huruf miring menggunakan jenis huruf standar) Dalam perkalian vektor, ada beberapa metode perkalian yang berbeda. Setiap metode tidak hanya menggunakan simbol yang berbeda tetapi sebenarnya adalah operasi yang berbeda. Metode perkalian yang berbeda tiba pada jawaban yang berbeda. Sebagai contoh, jika dua vektor yang dikalikan sesuai dengan atuaran dot-produk, sebagaimana yang dilambangkan oleh A. B, mereka menghasilkan jawaban tertentu. Jika dua vektor yang sama dikalikan sesuai dengan aturan lintas-produk, sebagaimana yang dilambangkan oleh A x B, jawaban yang sama sekali dapat berbeda. Kedua metode perkalian vektor, perkalian titik dan perkalian silang, dibahas dalam bagian ini. (Perhatikan bahwa simbol vektor ditamp ilkan dalam cetak tebal miring) Ketika dua vektor dikalikan menggunakan produk titik, jawabannya adalah skalar. Untuk membahas aturan yang terlibat dalam produk titik, kita harus membayangkan dua vektor yang akan dikalikan bersama -sama. untuk membayangkan menggambar ulang kedua vektor sehingga ekor mereka sama. Dua vektor seperti, A dan B, yang ditunjukkan pada Gambar 8.12. Sudut pada Gambar 8.12 didefinisikan sebagai A . B = AB cos adalah Thet sudut terkecil dapat ditarik antara dua vektor A 1800. Hasilkali titik dari dua vektor dan B. Perhatikan bahwa 00

Dimana A adalah besarnya (absolut) dari A, B adalah besarnya (absolut) dari B, dan adalah sudut antara mereka

CONTOH 8.47 A Adalah 40,0 m, 35,00 selatan timur dan B adalah 60,0 m, 10,00 barat utara. Find A. B solusi: Gambar dua vektor, kita mendapatkan angka yang sangat mirip dengan angka 8,12 di mana adalah 135o;, sehingga (8.26)

Sebuah. B = AB cos

= (40,0 m) (60,0 m) cos 135.00 = (40,0 m) (60,0 m) (-0,707) Sebuah. B = - 1700 m2 Perhatikan pada Contoh 8.47 bahwa produk titik dapat angka negatif (skalar dapat berupa ir positif negatif), tergantung pada ukuran dari sudut , tetapi juga melihat bahwa ia tidak memiliki arah yang terkait dengan itu, tetapi hanya memiliki besarnya. Tentu saja, harus dilakukan melalui dan muncul dalam produk titik. Satu item penting lainnya yang perlu diperhatikan adalah bahwa hasil kali titik dari dua vektor adalah komutatif, yaitu A. B = B. Sebuah Beberapa jumlah dalam fisika didefinisikan menggunakan produk titik. Suatu jumlah seperti yang telah dipelajari adalah kerja yang didefinisikan (Bab 6) sebagai W = FX COS Sekarang kerja dapat didefinisikan ulang di mana F adalah gaya yang bekerja pada objek dan X adalah perpindahan obyek. CONTOH 8,48

Sebuah objek dipindahkan 2,00 m sementara gaya konstan sebesar 28,0 N bertindak di atasnya. Untuk memaksa mempertahankan sudut 30,00 dengan perpindahan dari objek, menghitung kerja yang dilakukan oleh gaya ini. solusi: (Lihat contoh 6.1) W = F. X = cos FD = (28.0 N) (2,00 m) cos 300 = (28.0 N) (2,00 m) (0,866) W = 48,5 J Ketika kedua vektor menggunakan produk salib, jawabannya adalah vektor. Oleh karena itu, dalam rangka untuk mencari produk silang dari dua vektor, kita harus menghitung dua hal; arah dan besarnya vektor lintas-produk. Kita akan belajar dulu cara menghitung besarnya produk silang. Dua vektor harus selalu ditarik sehingga ekor mereka bersama-sama (sebagai A dan B telah ditarik pada Gambar 8.12). Sudut didefinisikan sebagai A x B = AB sin Dimana A dan B adalah besaran A dan B, masing-masing, dan AxB adalah besarnya vektor lintas-produk. Anda mungkin telah mengenali duatekanan vertikal dari pelajaran matematika sebagai makna "nilai mutlak" dalam aljabar. Ketika dua tekanan vertikal digunakan dengan jumlah, hasilnya berarti sesuatu yang lain, yaitu besarnya vektor. Arah vektor lintas-produk ide mudah untuk memahami jika Anda berpikir dalam tiga dimensi dan untuk mengingat menggunakan tangan kanan Anda. Setiap kali dua vektor digambar sehingga ekor mereka bersama-sama, maka dua vektor terletak pada bidang yang sama .* tunggal Produk silang dari dua vektor selalu dalam arah tegak lurus ke pesawat ini (dan karena itu tegak lurus masing-masing dari dua vektor ). A dan B bersamasama dengan segmen pesawat di mana mereka adalah ditunjukkan pada Gambar 8.13. perhatikan juga pada Gambar 8.13 bahwa vektor lintas-produk A x B telah ditarik tegak lurus ke pesawat. Masalah-satunya yang belum dijelaskan di sini adalah bagaimana produk silang pada Gambar 8.13 dipilih untuk datang dan terkecil antara dua vektor. produk silang

keluar dari pesawat, bukan ke bawah dan ke dalam pesawat. Setelah semua, kedua arah akan tegak lurus ke pesawat. Ini adalah di mana tangan kanan Anda berguna. Karena Anda sudah tahu bahwa vektor silang-produk diarahkan pada salah satu dari dua arah, aturan tangan kanan digunakan untuk menentukan dari arah arah yang benar (dan karenanya mana yang salah). Setelah menempatkan ekor dari dua vektor bersama-sama, memilih satu dari dua arah kemungkinan bahwa vektor lintas-produk bisa mengambil dan mengarahkan tangan kanan Anda sehingga ibu jari menunjuk ke arah ini (lihat Gambar 8.14). Jika jari-jari melengkung dari vektor pertama ke kedua, melalui sudut terkecil, jempol menunjuk ke arah produk silang. Jika jari-jari tidak diarahkan dari vektor pertama ke kedua, produk silang vektor dalam arah yang berlawanan ke arah jempol. Oleh karena itu, produk silang dari dua vektor dapat dihitung dengan menggunakan Persamaan 8.28 untuk memperoleh besarnya dan aturan tangan kanan untuk memperoleh arah Perhatikan bahwa perkalian silang dari dua vektor tidak komutatif. Artinya, A x B tidak sama dengan B x A saat arah mereka berlawanan. Untuk mendiskusikan produk silang dengan benar, kita harus berpikir dalam tiga dimensi. Kadang-kadang simbol standart membantu untuk mewakili vektor baik menunjuk atau keluar dari halaman. Gambar 8.15a menunjukkan vektor diarahkan keluar dari halaman. Titik pusat dimaksudkan untuk mewakili titik panah yang datang pada Anda. Gambar 8.15b adalah vektor diarahkan ke dalam halaman. Di sini, garis seharusnya melintasi ekor (di belakang panah) karena perjalanan jauh dari Anda. Salah satu contoh dari produk silang adalah torsi, yang diperkenalkan dalam Bab 4.3 Ingat bahwa torsi didefinisikan di sana sebagai dua definisi lain torsi juga diberikan dalam bab 4, tapi karena mereka semua setara, hanya satu ini dibahas di sini. Dimana F adalah besarnya gaya, D adalah besarnya vektor perpindahan diambil dari sumbu rotasi, dan adalah sudut antara F dan B. harap ingat bahwa sebuah konvensi tanda [(+) atau (- )] juga digunakan. Torsi sekarang dapat didefinisikan ulang sebagai D adalah vektor perpindahan diambil dari sumbu rotasi ke titik penerapan gaya F yang menyebabkan torsi. Perhatikan bahwa torsi sebenarnya vektor dan memiliki baik besaran dan arah.

CONTOH 8,49 Papan pada Gambar 8.16a horisontal seimbang ketika berat badan W1 diletakkan di tepi kiri suatu W2 berat di tepi kanan. Jika W1 = 50,0 N dan D1 adalah 4,00 m, tenemukan torsi yang disebabkan oleh kekuatan titik tumpu. Solusi: Karena itu, besarnya torsi yang arah dapat ditemukan dengan posisi pertama ekor D1 dan vektor W1 bersama-sama, seperti pada Gambar 8.16b, dan menerapkan aturan tangan kanan. Arah dalam kasus ini adalah keluar dari halaman. Oleh karena itu, kita akhirnya dapat mengatakan keluar dari halaman. Variabel lain dalam rotasi fisika juga dapat dianggap vektor. Untuk memulai, sudut itu sendiri dapat dianggap vektor. Besarnya i vektor perpindahan sudut diukur dari salah satu satuan ukuran sudut (misalnya, rad atau derajat). Arah vektor perpindahan sudut diberikan oleh versi yang sedikit berbeda dari aturan tangan kanan. Jika jari-jari tangan kanan yang berorientasi sedemikian rupa sehingga meringkuk dalam arah di mana objek telah diputar, ibu jari menunjuk ke arah dari vektor perpindahan sudut. Cobalah sendiri dengan sudut yang ditunjukkan pada Gambar 8.17. Kecepatan sudut yang juga vektor. Untuk menemukan arah vektor kecepatan sudut, jari-jari tangan kanan Anda ke arah di mana objek sebenarnya berputar. Ibu jari menunjuk ke arah dari vektor kecepatan sudut. Cobalah dengan Gambar 8.18 untuk memverifikasi arah . Percepatan sudut adalah vektor juga, tapi untuk menemukan arah, orang harus kembali ke definisi percepatan sudut, Persamaan 8.2, Oleh karena itu, untuk menemukan arah dari vektor percepatan sudut, kita harus kurangi kecepatan awal vektor sudut dari sudut vektor kecepatan akhir untuk menentukan perubahan kecepatan sudut. Arah dari kecepatan sudut perubahan adalah sama dengan arah vektor percepatan sudut. Cukup banyak jumlah sudut lain juga dapat dianggap sebagai jumlah vektor.Sudut momentum P adalah vektor yang memiliki arah yang sama dengan arah kecepatan sudut objek . Beberapa persamaan ditulis sebagai persamaan vektor, misalnya, resultan

torsi yang bekerja pada sebuah objek yang menyatakan bahwa torsi yang dihasilkan dalam arah yang sama dengan percepatan sudut. Menggabungkan ini dengan Persamaan 8.2, kita dapatkan tapi karena adalah momentum sudut, ini dapat ditulis I .Perhatikan bahwa torsi berada dalam arah yang sama dengan perubahan momentum sudut bagian atas dan giroskop Pertimbangkan perangkat yang ditunjukkan pada Gambar 8.19. Ini terdiri dari disk yang berputar dengan momen inersia yang cukup tinggi didukung oleh poros kaku tetapi berjalan dari titik A ke titik B. Seperti yang ditampilkan, aturan tangan kanan akan memberitahu kita bahwa momentum sudut awal perangkat ini , P i, adalah kanan. Sedangkan bagian atas sedang dimulai, pasukan itu mungkin sedang diberikan di beberapa titik sepanjang sumbu untuk tetap di posisi sekarang horizontalnya. Namun, kita asumsikan bahwa hanya gaya F ke atas dan berat dari disk itu sendiri bertindak pada sistem. Pertanyaannya adalah: Apa yang akan terjadi ke perangkat, yaitu, akan jatuh? Apakah akan tetap di mana itu? Jika Anda mencoba untuk menghitung torsi resultan yang bekerja pada sistem tentang titik A, Anda akan menemukan bahwa torsi hanya sekitar titik ini akan menjadi torsi karena berat dari disk itu sendiri. Torsi ini dapat dihitung dengan menggunakan metode kodrat dalam Bagian 8.9