Anda di halaman 1dari 7

Oogenesis atau oogenesis (diucapkan /o.dnss penciptaan sebuah ovum (sel telur) .

Ini adalah

/ [1] )

adalah perempuan

bentuk

dari gametogenesis . Setara dengan laki-laki spermatogenesis . Ini melibatkan pengembangan berbagai tahap sel telur yang belum matang . Diagram yang menunjukkan pengurangan jumlahkromosom dalam

proses pematangan sel telur . Pada mamalia , bagian pertama dari oogenesis dimulai dalam epitel germinal , yang menimbulkan perkembangan folikel ovarium , unit fungsional dari ovarium . Perhatikan bahwa proses ini, penting untuk semua siklus kehidupan satwa namun tidak seperti semua kasus lainnya pembelahan sel, terjadi benarbenar tanpa bantuan oo spindle-koordinasi centrosomes [. rujukan? ] Oogenesis terdiri dari beberapa sub-proses: 1. 3. oocytogenesis pematangan untuk membentuk sel telur (oogenesis tepat). semua oogenetic tiga sub-proses.

2. ootidogenesis 4. Folliculogenesis adalah sub-proses terpisah yang menyertai dan mendukung

Tipe sel Oogonium

ploidi diploid

Proses Oocytogenesis ( mitosis )

Proses penyelesaian trimester ketiga

(membentuk oosit) primeroosit diploid Ootidogenesis ( meiosis 1) (Folliculogenesis ) sekunderoosit haploid Ootidogenesis ( meiosis 2) Dictyate di profase I hingga 50 tahun Dihentikan fertilisasi Telur haploid pada

metafase II hingga

Oogonium - (Oocytogenesis) -> oosit primer - (Meiosis I) -> Tubuh Polar Pertama (Dibuang sesudahnya) + oosit sekunder - (Meiosis II) -> Tubuh Polar Menengah (Dibuang sesudahnya) + Ovum

a.

Penciptaan oogonium

Penciptaan oogonium tradisional bukan milik oogenesis yang tepat, tetapi, sebaliknya, dengan proses yang umum dari gametogenesis , yang pada manusia perempuan dimulai dengan proses folliculogenesis , oocytogenesis , dan ootidogenesis . [ sunting ]oogenesis Manusia Pada awal siklus menstruasi, folikel primer beberapa 12-20 mulai berkembang di bawah pengaruh peningkatan FSH untuk membentuk folikel sekunder. Folikel

primer telah terbentuk dari folikel primordial, yang berkembang di ovarium sekitar 10-30 minggu setelah pembuahan.Dengan sekitar hari ke 9 siklus, hanya satu folikel sekunder yang sehat tetap, dengan sisanya telah mengalami atresia selular . Folikel yang tersisa disebut folikel dominan dan bertanggung jawab untuk memproduksi sejumlah besar estradiol selama fase folikuler terlambat. Estradiol produksi tergantung pada kerjasama antara teka dan sel granulosa . Pada hari ke-14 siklus, sebuah lonjakan LH terjadi, yang itu sendiri dipicu oleh umpan balik positif dari estradiol. Hal ini menyebabkan folikel sekunder berkembang menjadi folikel tersier, yang kemudian beberapa berovulasi 24-36 jam kemudian. Sebuah peristiwa penting dalam perkembangan folikel tersier terjadi ketika oosit primer menyelesaikan pembelahan meiosis pertama, sehingga pembentukan badan kutub dan oosit sekunder. Folikel yang kosong kemudian membentuk korpus luteum . [ kutipan diperlukan ] [ sunting ]Oocytogenesis Oogenesis dimulai dengan proses pengembangan oogonium , yang terjadi melalui transformasi folikel primordial menjadi primer oosit , proses yang disebut oocytogenesis . [2] Oocytogenesis selesai baik sebelum atau segera setelah lahir. [ sunting ]Jumlah oosit primer Hal ini umumnya percaya bahwa, ketika oocytogenesis selesai, tidak ada oosit primer tambahan dibuat, berbeda dengan proses spermatogenesis pria, di mana gametosit terus diciptakan. Dengan
[3]

kata

lain,

oosit

primer

mencapai

perkembangan maksimal pada ~ 20 minggu usia kehamilan, ketika sekitar tujuh juta oosit primer telah dibuat, namun, saat lahir, nomor ini telah dikurangi menjadi sekitar 1-2 juta. Baru-baru ini, bagaimanapun, dua publikasi telah menantang keyakinan bahwa jumlah terbatas oosit diatur sekitar waktu kelahiran. [4] [5]Pembaharuan folikel ovarium dari germline stem cells (berasal dari sumsum tulang dan darah perifer) telah dilaporkan dalam ovarium tikus pascakelahiran. Karena sifat revolusioner klaim ini, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan dinamika sejati pembentukan folikel kecil. [ sunting ]Ootidogenesis

Tahap berikutnya dari ootidogenesis terjadi ketika oosit primer berkembang menjadi sebuah ootid. Hal ini dicapai dengan proses meiosis .Bahkan, oosit primer, menurut definisi biologis, sel yang fungsi utamanya adalah untuk membagi dengan proses meiosis. [6] Namun, meskipun proses ini dimulai pada usia pranatal, berhenti di profase I . Dalam kehidupan janin terlambat, semua oosit, oosit masih primer, telah menghentikan pada tahap pengembangan, yang disebut dictyate . Setelah menarke , sel-sel ini kemudian terus berkembang, meskipun hanya beberapa melakukannya setiap siklus menstruasi . [ sunting ]Meiosis I Meiosis I dari ootidogenesis dimulai selama perkembangan embrio, tetapi menghentikan dalam diplotene tahap profase I sampai pubertas.Bagi mereka oosit primer yang terus berkembang di setiap I, oosit siklus primer menstruasi, kini telah bagaimanapun, sinapsis terjadi kromosom terjadi. Sebagai dan tetrad bentuk, dari meiosis memungkinkan persilangan

hasil

berkembang menjadi oosit sekunder dan yang pertama badan kutub . [ sunting ]Meiosis II Segera setelah meiosis I, haploid oosit sekunder inisiat meiosis II . Namun, proses ini juga akan dihentikan pada metafase II sampai tahappembuahan , jika seperti yang harus terjadi. Ketika meiosis II telah selesai, sebuah ootid dan badan lain kutub kini telah dibuat. [ sunting ]Folliculogenesis Artikel utama: Folliculogenesis Serentak dengan ootidogenesis, yang folikel ovarium sekitar ootid telah

dikembangkan dari folikel primordial ke satu praovulasi. [ sunting ]Pematangan ke ovum Kedua badan kutub hancur pada akhir Meiosis II, hanya menyisakan ootid, yang kemudian akhirnya mengalami pematangan menjadi sel telur matang. Fungsi pembentukan badan kutub adalah untuk membuang set kromosom haploid tambahan yang telah dihasilkan sebagai konsekuensi dari meiosis. [ sunting ]Dalam maturasi in vitro

Artikel utama: Dalam maturasi in vitro Dalam pematangan in in vitro (IVM) adalah ini teknik membiarkan folikel dapat dilakukan ovarium tidak

ovarium matang secara sebelum IVF . Dalam

vitro . Hal

berpotensi

kasus

tersebut, hiperstimulasi

penting. Sebaliknya, oosit dapat matang di luar tubuh sebelum IVF. Oleh karena itu, tidak ada (atau setidaknya dosis rendah) gonadotropin harus disuntikkan dalam tubuh. [7] Namun, ada masih belum cukup bukti untuk membuktikan efektifitas dan keamanan dari teknik ini. [7] [ sunting ]

Hormon Control oogenesis

Kontrol hormon Awal membantu folikel untuk mengembangkan dan pasukan oogenesis terjadi dalam satu siklus dalam jangka waktu tertentu. Kontrol dimulai pada hipotalamus yang menghasilkan gonadotropin-releasing hormone (GnRH). GnRH diterima oleh reseptor di kelenjar hipofisis anterior, yang merespon dengan melepaskan hormon perangsang folikel (FSH) dan Luteinizing Hormon (LH). Pada awal perkembangannya, sel-sel granulosa mengekspresikan reseptor FSH, yang merangsang pertumbuhan folikel. Sel teka mengekspresikan reseptor untuk LH, yang merangsang pertumbuhan korpus luteum. Sel teka memproduksi androgen juga, dimana sel granulosa mengkonversi ke estrogen. Estrogen tindakan kembali pada kelenjar hipofisis anterior terhadap FSH dan LH surge lanjut, dan juga mendukung pertumbuhan endometrium. Pada titik tertentu, folikel mendominasi mulai mensekresi inhibin, yang bertindak kembali pada kelenjar hipofisis anterior untuk berhenti memproduksi FSH. Hanya folikel dominan, yang sekarang FSH independen, akan terus tumbuh.

Selama pengembangan lebih lanjut, sel-sel granulosa meningkatkan reseptor FSH dan LH mereka mengekspresikan reseptor, sedangkan sel-sel theka meningkatkan mereka reseptor LH. Ini lonjakan dalam hasil penerimaan hormon

dalam ovulasi. Setelah ovulasi, jika terjadi pembuahan, korpus luteum mengeluarkan progesteron yang mendukung pertumbuhan lebih lanjut dari endometrium. Namun, jika fertilisasi tidak terjadi, maka hormon tingkat drop,

Anda mungkin juga menyukai