distamben.ntb.go.

id

Geologi
Contributed by admin Saturday, 24 May 2008

Struktur Geologi NTB. Kondisi geologi wilayah NTB dengan batuan tertua berumur Tersier dan yang termuda berumur Kuarter, didominasi oleh Batuan Gunungapi serta Aluvium (recent). Batuan Tersier di Pulau Lombok terdiri dari perselingan batupasir kuarsa, batulempung, breksi, lava, tufa dengan lensa-lensa batugamping, batugamping dan dasit. Sedangkan di Pulau Sumbawa terdiri dari lava, breksi, tufa, andesit, batupasir tufaan, batulempung, dasit, tonalit, tufa dasitan, batugamping berlapis, batugamping tufaan dan lempung tufaan. Batuan Kuarter di Pulau Lombok terdiri dari perselingan breksi gampingan dan lava, breksi, lava, tufa, batuapung dan breksi lahar. Sedangkan di Pulau Sumbawa terdiri dari terumbu koral terangkat, epiklastik (konglomerat), hasil gunungapi tanah merah, gunungapi tua, gunungapi Sangeangapi, gunungapi Tambora, gunungapi muda dan batugamping koral. Aluvium dan endapan pantai cukup luas terdapat di Pulau Sumbawa dan Lombok.

Hidrogeologi Airtanah merupakan sumberdaya alam yang ketersediaannya, baik kuantitas (jumlah) maupun kualitas (mutu) airtanahnya sangat tergantung pada kondisi lingkungan tempat proses pengimbuhan, pengaliran, dan pelepasan airtanah tersebut berlangsung pada suatu wadah yang disebut cekungan airtanah. Pemerintah melalui Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No. 1451/MEM/2000 tentang Pedoman Teknis Penyelenggaraan Tugas Pemerintah di Bidang Pengelolaan Air Bawah Tanah telah menetapkan landasan kebijakan pengelolaan airtanah berbasis pada cekungan airtanah. Air tanah mempunyai peran yang penting bagi kehidupan dan penghidupan rakyat, karena fungsinya sebagai salah satu kebutuhan pokok hidup sehari-hari. Oleh karena itu air tanah harus dikelola secara bijaksana, menyeluruh, terpadu, berkelanjutan, dan berwawasan lingkungan, sehingga selalu tersedia dalam jumlah dan kualitas yang memadai. Kegiatan utama dalam pengelolaan air tanah yang mencakup inventarisasi, konservasi dan pendayagunaan air tanah perlu diarahkan untuk mewujudkan kelestarian, kesinambungan ketersediaan serta kemanfaatan air tanah. Cekungan Air Tanah Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 menyatakan bahwa pengelolaan air tanah didasarkan pada cekungan air tanah. Cekungan air tanah adalah suatu wilayah yang dibatasi oleh batas hidrogeologis, tempat semua kejadian hidrogeologis seperti proses pengimbuhan, pengaliran, dan pelepasan air tanah berlangsung. Di Nusa Tenggara Barat terdapat 9 buah Cekungan Air Tanah (CAT). yaitu 2 di P. Lombok dan 7 di P. Sumbawa, dengan 6 CAT adalah bersifat lintas kabupaten / kota.

Pete Cekungan Air Tanah NTB

Data Cekungan Airtanah di Provinsi NTB Tahun 2007 Cekungan Air Tanah (CAT) Jumlah Air Tanah [juta m3/tahun] Kategori CAT Pusat Prov. Kab/Kota No. Nama Luas [Km2] Bebas (Q1) Tertekan (Q2) A1 A2 B C 1 Mataram-Selong 2.366 662 8 x 2 Tanjung Sambelia 1.124 224 22 x 3 Sumbawa Besar 1.404 183 25 x 4 Empang 345 35 3 x 5 Pekat 977 220 10 x 6 Sanggar -Kilo 1.419 320 14 x 7 Dompu 375 63 6 x 8 Bima 1.102 165 16 x 9 Tawali-Sape 363 36 3 x

Vulkanologi
http://distamben.ntb.go.id Powered by Joomla! Generated: 2 September, 2009, 22:27

Kc. Wilayah Nusa Tenggara Barat terletak pada pertemuan dua lempeng besar (Lempeng Hindia-Australia dan Lempeng Eurasia) yang berinteraksi dan saling berbenturan satu dengan yang lain. Kc.u.977 warga kehilangan tempat tinggal di Desa Daha dan Hu&rsquo. tsunami. kerusakan parah di Bima dan Raba. 54 org hilang. 3977 bangunan rumah penduduk rusak dan mengakibatkan 28 org tewas.distamben.5 VIII-IX Gempa yang disertai tsunami menyebab-kan 295 sarana peribadataan rusak berat.5 m. 504 bangunan rusak meliputi rumah penduduk.224 rumah penduduk rusak. Kc.ntb. 9 rumah guru rusak di Pulau Lombok. 5 sekolah dan 5 rumah guru ambruk serta 467 perahu nelayan hilang/rusak. dan Tanjung. 5 Dompu 23-01-2003 33 5 V-VI Korban dan kerusakan berupa 2 orang luka berat. Kc. 24 mesjid dan mushola rusak.Gempa 6 Lombok 02-01-2004 33 6. Sikur. Sekotong.go.id Berdasarkan tatanan geologi Indonesia. 197 sarana pendidikan. Gading.go. Lombok. 7 sekolah dan 1 Tempat Pendidikan Al Quran (TPA) rusak.ntb. 203 rusak ringan. Kc. Terjadi kerusakan irigasi di Dusun Karang dan longsoran kecil di jalan Desa Pusuk. Pemenang. merobohkan beberapa buah rumah.1 I-IV Pusat gempa berada di laut 300 km barat daya Taliwang. pergeseran bangunan sejauh 0.Banjir Beberapa catatan peristiwa kejadian bencana alam beraspek geologi yang melanda wilayah No Lokasi Tanggal Kedalaman (km) Magnitude (SR) MMI Keterangan 1 Bima 21-01-1837 VII Beberapa bangunan Roboh 2 Bima 2-11-1954 6. karena di tempat ini tertumpuk energi yang sangat besar dan sewaktu-waktu dapat terlepas sehingga berpotensi untuk terjadinya bencana alam geologi berupa letusan gunungapi. 1.75 VII-VIII Longsoran pada batuan.Gerakan Tanah / Longsor . .Letusan Gunungapi . Kc. 2. Batas kedua lempeng ini merupakan daerah yang sangat labil ditandai dengan munculnya tiga gunungapi aktif tipe A (Rinjani.u.2 VII Dikenal dengan gempa Lunyuk dan menimbulkan tsunami yang melanda Bali. 116 sarana perekonomian. puskesmas dan fasilitas pendidikan. Daerah lain yang terkena dampak adalah Ampenan. 32 orang luka-luka.3 VII-VIII http://distamben. 3 Sumbawa 19-08-1977 33 8. Cakranegara. Sumbawa dan Sumba yang mengakibatkan 107 org tewas.1 VIIVIII Korban dan kerusakan. Narmada dan Kediri. Kecamatan Hu&rsquo. 2009.NTB 8 Bima 01-12-2006 33 6. gempabumi. Selagalas.Batukliang 7 Lombok 02-08-2006 33 6. Kc. 79 org luka. gerakantanah (longsor) disertai banjir. Montong. Tambora dan Sangeangapi) Peta bahaya 3 Gunungapi di NTB : Mitigasi Bencana Geologi Eurasia yang berinteraksi dan saling berbenturan satu dengan yang lain.id Powered by Joomla! Generated: 2 September. 440 rumah roboh. Kabupaten Dompu.Gempabumi dan Tsunami . Goncangan dahsyat dirasakan di Lombok bagian utara diantaranya Bayan. 4 Lombok 30-05-1979 25 6. Cakranegara. Batas kedua lempeng ini merupakan daerah yang sangat labil ditandai dengan munculnya tiga gunungapi aktif dan kegempaan yang tinggi. Gangga. 73 sarana pemerintahan. Kc. Kerusakan bangunan di Kota Mataram. 22:27 .