Anda di halaman 1dari 9

BAB II DIABETES PADA ANJING

Definisi Gangguan metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein disebabkan oleh kekurangan insulin absolut atau relatif Tipe I (insulin-dependent DM) ditandai dengan sangat rendah untuk kemampuan sekretorik insulin hadir; pasien ini mati jika tidak diobati dengan insulin dan rentan terhadap ketoasidosis. Tipe II (non-insulin-dependent DM) ditandai dengan sekresi insulin tidak memadai atau tertunda relatif terhadap kebutuhan pasien, banyak dari pasien ini hidup tanpa insulin eksogen dan kurang rentan terhadap ketoasidosis.

Patofisiologi Defisiensi insulin mengganggu kemampuan jaringan (terutama otot, jaringan adiposa, dan hati) untuk menggunakan karbohidrat, lemak, dan protein. Menggunakan glukosa dan hiperglikemia menyebabkan glukoneogenesis berlangsung. Glukosuria berkembang, menyebabkan diuresis osmotik, poliuria, dan penurunan berat badan kompensasi; mobilisasi asam lemak bebas ke hati menyebabkan baik hati dan ketogenesis lipidosis.

Perubahan pada organ Endokrin / metabolik-elektrolit deplesi dan asidosis metabolik Hepatobiliary-hati lipidosis; gagal hati dapat berkembang, terutama pada kucing Oftalmik-katarak pada anjing Ginjal / saluran kemih Urologic-infeksi dan diuresis osmotik Nervous-neuropati perifer pada kucing

Prevalensi Prevalensi di kedua anjing dan kucing bervariasi antara 1:400 dan 1:500.

SIGNALMENT Spesies Anjing dan kucing Breed Predilections Tinggi resiko dari lainnya keturunan-keeshond, puli, miniatur pinscher, dan Cairn terrier Mungkin lebih berisiko dibandingkan lainnya keturunan-pudel, dachshund, miniatur schnauzer, dan anjing beagle Tidak ada pada kucing Rata-rata Usia dan Rentang Anjing-rata, sekitar 8 tahun, kisaran, 4-14 tahun (tidak termasuk bentuk juvenile jarang) Kucing-75% adalah 8-13 tahun, kisaran, 1-19 tahun

Dominan Anjing-perempuan Kucing laki-laki

Gejala klinis Lebih sering melihat pada tahap awal penyakit pada anjing dari pada kucing Awal tanda-poliuria dan polidipsia (PU / PD), polifagia, dan penurunan berat badan Kemudian tanda-anoreksia, lesu, depresi, dan muntah Obesitas dengan berat badan terakhir adalah khas. Otot dorsal pemborosan dan sebuah mantel berminyak dengan ketombe yang lazim pada kucing Hepatomegali pada kedua spesies, tetapi ikterus lebih umum pada kucing Kurang umum temuan-katarak pada anjing; sikap plantigrade pada kucing (neuropati diabetikum)

Penyebab Kerentanan genetik Infeksi (virus) penyakit Imun b-sel kehancuran Pankreatitis Predisposisi penyakit (misalnya, hyperadrenocorticism dan akromegali) Obat-obatan (misalnya, glukokortikoid dan progestogen)

Diagnosis Glukosuria ginjal-biasanya tidak menyebabkan PU / PD, penurunan berat badan, atau hiperglikemia Stres hiperglikemia pada kucing-tidak PU / PD atau penurunan berat badan; konsentrasi glukosa darah normal jika sampel yang diambil ketika kucing tidak stres.

CBC / BIOKIMIA / urinalisis Hasil hemogram biasanya normal Glukosa> 200 mg / dL pada anjing;> 250 mg / dL pada kucing Tinggi SAP, alanin aminotransferase (ALT), aspartat aminotransferase dan (AST) kegiatan, dan hiperkolesterolemia dan lipemia umum Elektrolit bervariasi, tetapi hipernatremia, hipokalemia, dan hypophosphatemia menunjukkan dekompensasi parah. CO2 total atau HCO3 rendah jika pasien telah ketoasidosis atau dehidrasi berat. Glukosuria adalah temuan yang konsisten. Ketonuria adalah umum. Gravitasi spesifik kemih sering rendah.

Tes laboratorium

Gap anion-tinggi pada pasien dengan ketoasidosis Plasma insulin dapat membantu untuk membedakan tipe I dari DM tipe II Insulin normal atau tinggi konsentrasi dengan hiperglikemia ditemukan pada pasien dengan DM tipe II; konsentrasi insulin rendah menunjukkan tipe I DM tetapi mungkin diagnosis salah karena hiperglikemia persisten dapat mengganggu aktivitas insulin sekretori, bahkan jika sel-sel b fungsional yang hadir. Gucose tes toleransi-cara terbaik untuk membedakan jenis DM, tapi tidak praktis

Imaging Radiografi-berguna untuk mengevaluasi untuk penyakit bersamaan atau yang mendasari (misalnya, kalkuli kistik atau ginjal, sistitis emphysematous atau kolesistitis, dan pankreatitis) Ultrasonografi-diindikasikan pada pasien tertentu, terutama mereka dengan penyakit kuning, untuk mengevaluasi lipidosis hati, cholangiohepatitis, dan pankreatitis

Prosedur diagnostik Biopsi hati (perkutan)-menunjukkan pada beberapa pasien kuning

Patologis Biasanya tidak ada perubahan nekropsi kotor Temuan histopatologi mungkin normal atau mengungkapkan degenerasi vacuolar dari pulau Langerhans atau rendahnya jumlah sel islet; pewarnaan

imunohistokimia diperlukan untuk menunjukkan angka rendah sel b; pada kucing, biasanya melihat deposito amiloid

Pengobatan Anjing dan kucing kompensasi dapat dikelola sebagai pasien rawat jalan; mereka waspada, terhidrasi, dan makan dan minum tanpa muntah. Untuk manajemen pasien dekompensasi, lihat Diabetes Mellitus, Ketoacidotic. Terapi cairan-lihat Diabetes Mellitus, Ketoacidotic.

Aktivitas berat dapat menurunkan persyaratan insulin, sejumlah aktivitas yang konsisten setiap hari sangat membantu.

Diet Anjing gemuk dan kucing-bertahap pengurangan berat badan

meningkatkan sensitivitas insulin dan membalikkan diabetes pada beberapa kucing dengan tipe II DM, baik mengurangi asupan kalori sampai 70% (kucing) atau 60% (anjing) dari kebutuhan untuk berat badan ideal hewan (teknik 1) atau feed tinggi serat, rendah kalori makanan dalam jumlah yang serupa dengan apa hewan peliharaan sudah terbiasa (teknik 2); mencoba untuk mencapai target berat selama 2-4 bulan, kehilangan berat badan yang cepat tidak disarankan, terutama pada kucing gemuk dengan DM, karena mereka rentan terhadap lipidosis hati. menghindari pengurangan kalori; memperparah kelaparan ketoasidosis dan fungsi kekebalan tubuh yang buruk. Peran serat-peran kunci dalam penurunan berat badan dan pencegahan obesitas; manfaat lain mungkin kontrol glikemik diperbaiki; Diet yang disarankan adalah tinggi serat, rendah lemak, dan tinggi karbohidrat kompleks. Feed setengah hewan peliharaan makanan sehari-hari setiap jam 12 bertepatan dengan dua kali sehari suntikan insulin atau agen hipoglikemik oral; memberikan hewan di sehari sekali suntikan insulin setengah makanan dengan suntikan dan sisanya dalam 8-10 jam atau pada saat dari aktivitas insulin puncak, jika diketahui; Nibbler dapat makan makanan iklan libitum kering dan diberikan dua makanan kecil makanan kaleng seperti yang dijelaskan.

Client education Diskusikan makan sehari-hari dan jadwal pengobatan, pemantauan rumah, tanda-tanda hipoglikemia dan apa yang harus dilakukan, dan ketika untuk memanggil atau kunjungi dokter hewan.

Klien didorong untuk menyimpan data dari informasi yang bersangkutan mengenai hewan peliharaan, seperti hasil dipstik urin, dosis insulin setiap hari, dan berat badan mingguan.

Pertimbangan bedah Utuh perempuan harus memiliki ovariohysterectomy ketika stabil; progesteron disekresikan selama diestrus membuat manajemen sulit DM. Obat-obatan

Pengobatan Insulin-pilihan perawatan untuk semua anjing dan kucing. Kristal reguler insulin cepat bioavailabilitas dan durasi pendek tindakan, dapat diberikan oleh setiap rute parenteral; digunakan untuk pasien dengan anoreksia, muntah, atau ketoasidosis; dapat bercampur dengan insulin lainnya NPH (Isophane) insulin antara durasi; diberikan SC q12h di semua kucing dan anjing yang paling; dosis awal: anjing, 0,5 U / kg; kucing, 0,25-0,5 unit / kg; menyesuaikan dosis sesuai dengan respon individu. Lente insulin antara durasi; diberikan SC, dosis awal yang sama seperti untuk NPH; sering diberikan q12h tapi q24h mungkin cocok untuk beberapa pasien Ultralente insulin long-acting insulin; diberikan SC, biasanya q24h; beberapa hewan membutuhkan suntikan q12h. Campuran insulin menambahkan bioavailabilitas cepat untuk lagi-durasi insulin; seri Lente dapat dicampur dalam kombinasi apapun, NPH dan teratur campuran insulin yang tersedia secara komersial, sebuah kombinasi dari 25% reguler dan ultralente 75% dapat digunakan setelah menyeimbangkan dalam vial untuk 24 jam; sebagian besar pasien dapat dikelola tanpa campuran insulin. Spesies asal insulin dapat mempengaruhi farmakokinetik, daging sapi, daging babi, daging sapi / babi, dan insulin rekombinan manusia pilihan, binatang asal insulin sedang dihapus; menjaga hewan peliharaan pada jenis yang sama dan

spesies insulin jika mungkin, ketika perubahan dari asal hewan terhadap insulin rekombinan manusia, lebih rendah dosis dan reregulate hewan. Oral agen-Glipizide hipoglikemik berguna dengan terapi diet pada beberapa kucing dengan DM tipe II, kucing harus memiliki DM tidak rumit dan tidak ada riwayat ketoasidosis, dosis awal, 2,5 mg PO q12h, pemantauan adalah sama seperti untuk pasien pada insulin; jika hiperglikemia tidak dikendalikan, 5 mg q12h mungkin dicoba; Potensi efek samping hipoglikemia, perubahan hati enzim, ikterus, dan muntah. Pencegahan Glukokortikoid, megestrol asetat, dan progesteron menyebabkan resistensi insulin. Hyperosmotic agen (misalnya, agen kontras manitol dan radiografi) jika pasien sudah hiperosmolar hiperglikemia dari

Interaksi Banyak obat (misalnya, NSAIDs, sulfonamida, mikonazol, kloramfenikol, inhibitor monoamine oksidase, dan b-blocker) mempotensiasi efek agen hipoglikemik diberikan secara oral; berkonsultasi dengan memasukkan produk.

Obat alternativ Terapi diet atau oral agen hipoglikemik atau keduanya dapat dicoba jika pemilik tidak mau atau tidak memberikan insulin, ini lebih berhasil pada kucing daripada anjing. Follow-Up

Pemantauan pasien Kurva terbaik Glukosa metode pemantauan. Pemilik feed hewan peliharaan, menyuntikkan insulin, dan kemudian membawa pasien ke rumah sakit untuk pengujian glukosa darah setiap seri 1-2 jam, dimulai sekitar satu jam

setelah injeksi. Hewan menerima q12h insulin diikuti selama 12 jam, dan mereka pada insulin q24h diikuti selama 24 jam; tujuannya adalah untuk mempertahankan glukosa darah antara 100 dan 200 mg/100 mL untuk setidaknya 20-22 hari h / pada anjing dan antara 100 dan 300 mg/100 mL pada kucing, kurva dilakukan setiap beberapa minggu sampai penyakit ini diatur dan kemudian setiap beberapa bulan atau kapan masalah muncul. Glukosa urin pemantauan urin diuji untuk glukosa dan keton sebelum makan dan insulin injeksi, untuk menggunakan ini sebagai metode regulasi, hewan peliharaan harus diizinkan untuk memiliki jejak untuk glukosuria 1 / 4% untuk menghindari hipoglikemia. Hewan diatur oleh urin sendiri mungkin hiperglikemik lebih dari ideal, dan insulin overdosis dengan hiperglikemia Rebound risiko yang melekat dengan metode ini. Yang terbaik adalah untuk menggabungkan pemantauan glukosa urin dengan kurva intermiten; pemilik harus mencari perhatian hewan jika ketonuria terdeteksi. Tanda-tanda klinis-pemilik dapat menilai derajat PU / PD, nafsu makan, dan berat badan, jika ini adalah normal, penyakit ini diatur dengan baik. Pencegahan dan pengendalian Mencegah atau memperbaiki obesitas; menghindari penggunaan

glukokortikoid atau megestrol asetat.

Kemungkinan komplikasi Katarak (anjing) dan neuropati diabetes (kucing) dengan kontrol glikemik yang buruk. Kejang atau koma dengan overdosis insulin. Anemia dan hemoglobinemia dengan hypophosphatemia parah, yang dapat terjadi setelah terapi

Daftar Pustaka

Tilley & Smith. 2000. The 5-Minute Veterinary Consult, ver2. Software: Ready Reference , Lippincott Williams & Wilkins.