Sejarah pembukaan negeri Melaka

Pada suatu hari, Parameswara dan pengawal-pengawalnya keluar untuk memburu haiwan. Setiap kali memburu, Parameswara akan membawa seekor anjing pemburu. Semasa berehat di dalam hutan itu, tiba-tiba, Parameswara ternampak seekor pelanduk sedang berlari pantas. Baginda tertarik melihat kepantasan pelanduk itu berlari. Parameswara cuba memanah pelanduk itu tapi tidak mengena. Anjing pemburu Parameswara mengejar pelanduk itu. Tiba-tiba, pelanduk itu melawan lalu menendang anjing dengan kuat. Parameswara tergamam melihat kejadian luar biasa itu. Anjing tersebut terjatuh ke dalam sungai. Parameswara berasa kagum dengan pelanduk itu. ´Tentu pelanduk itu pelanduk istimewa,µ kata Parameswara. ´Jika ditubuhkan sebuah negeri amat baik sekali. Tentu tempat ini bertuah,µ kata Parameswara. Parameswara berbincang tentang cadangannya untuk membuka negeri di situ.

µ kata Parameswara lagi. ´Ini pokok Melaka.Bagaimana Melaka mendapat nama Parameswara berasa letih dan bersandar pada sebatang pokok. baginda lalu berfikir.µ jawab bendahara. ´Beta mahu membuka sebuah negeri di sini. Bendahara tidak menyangka nama pokok itu suatu hari nanti akan dikenali di seluruh dunia. Ia akan segagah pelanduk yang istimewa tadi. ´Pokok apakah yang sedang beta bersandar ini?µ tanya Parameswara.µ kata Parameswara. ´Melaka akan menjadi sebuah negeri yang bertuah. Mulai hari ini beta namakan negeri ini negeri Melaka. Semua yang ada di situ menyokong cadangan itu. .

.

.

j .