Anda di halaman 1dari 21

ARSITEKTUR PASCA MODERN

LATE MODERN / NEO MODERN

OLEH:

BUNGA MULIA | 0704205028

FAKULTAS ARSITEKTUR | TEKNIK ARSITEKTUR | UNIVERSITAS UDAYANA | 2009

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat rahmat-Nyalah penyusun bisa menyelesaikan paper ini tepat pada waktunya. Tentunya penyusun merupakan manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan. Maka dari pada itu penyusun mohon maaf apabila di dalam penyusunan paper ini ada kesalahan-kesalahan yang tentunya penyusun tidak sengaja. Terima kasih yang sebesar-besarnya penyusun haturkan kepada para dosen pembimbing, karena tanpa bimbingan mereka dalam penyusunan paper ini, mungkin paper ini tidak terselesaikan dengan baik. Tidak lupa penyusun ucapkan terima kasih kepada para informan yang telah membantu dalam memberikan informasinya secara langsung maupun tidak langsung. Pada kesempatan ini penyusun mengucapkan terima kasih atas pengarahan, bimbingan dan bantuan dari semua pihak selama pembuatan paper ini, terutama kepada Bapak Ir. I Made Suarya, MT. Penyusun sadar bahwa paper ini jauh dari sempurna akibat dari keterbatasan penyusun. Maka dari itu penyusun mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif dari semua pihak yang bersifat membangun demi kesempurnaan paper ini. Semoga paper memberikan manfaat bagi pembaca.

Denpasar, April 2009

Penyusun

DAFTAR ISI

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

KATA PENGANTAR...........................................................................................................i DAFTAR ISI..........................................................................................................................ii BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................1 1.1. Latar Belakang.......................................................................................................1 1.2. Rumusan Masalah..................................................................................................1 1.3. Tujuan Penulisan....................................................................................................1 1.4. Manfaat Penulisan..................................................................................................2 BAB II PEMBAHASAN.......................................................................................................3 2.1. Pengertian Preseden...............................................................................................3 2.2. Metode Preseden....................................................................................................3 2.3. Ciri-Ciri Preseden..................................................................................................4 BAB III PENUTUP.............................................................................................................17 3.1. Kesimpulan..........................................................................................................17 3.2. Saran saran........................................................................................................17 DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

1.1 Latar Belakang Late Modern / Neo Modern

Tak ada momen yang lebih tepat daripada berakhirnya perang dunia untuk menandai dimulainya pergeseran kebudayaan dan konsep tabula rasa. Hal ini diulas dalam jurnal LEsprit Nouveau, Le Corbusier dan Ozenfant sebagai kelahiran kembali Modernisme dengan semangat baru -istilah ini sebenarnya sudah ada sejak abad 19. Karena sifatnya sangat polemikal, zeitgeist yang baru ini dianggap sebagai lawan dari akademisisme dan Ecole des Beaux-Arts yang saat itu sedang jaya. Kelebihan kedua dari Modernisme, yaitu: ia tidak hanya bertambah kuat setelah kematiannya, tapi juga sanggup menentang aliran budaya yang sedang berkuasa. Untuk menjadi seorang Modernis yang baik, harus mampu mengejek aliran-aliran lain sebagai aliran yang membosankan, menyedihkan, dan gagal dalam membuktikan diri sebagai aliran yang avantgarde. Sejak saat itu, Modernisme dan aliran-aliran yang lurus itu mulai saling menjaga posisi. Karena alasan-alasan logis dan politis, maka kelangsungan hidup aliran yang pertama (Modernisme) bergantung pada yang kedua (yang lain). Dalam arsitektur, Modernisme Baru lahir dari puing-puing International Style dan menentang Ecole Des Beaux-Arts yang kini dianggap Post-Modernisme yang ketinggalan jaman. Pada kenyataannya, aliran inilah yang berjasa memacu bangkitnya Modernisme Baru. Seperti dalam politik, pemerintah yang terlalu lama berkuasa akhirnya malah menyebabkan bersatunya kekuatan baru untuk melawan (contoh: rontoknya Orde Baru). Jika seekor burung phoenix harus memiliki tanggal kebangkitan yang jelas, maka kelahiran New-Mods (Modernisme Baru) ditetapkan pada musim semi 1977, ketika Peter Eisenman menerbitkan artikelnya Post-Functionalism dalam majalahnya yang bernama Opposidons. Sebagai reaksi atas dua pameran yang baru berlangsung, yaitu Architettura Razionale (1973) dan Ecole Des Beaux-Arts di Museum of Modern Art (1975), Eisenman menggolongkan kedua pameran sebagai Post Modern yang cukup manusiawi dan merupakan budaya yang berumur lima ratus tahun. Post Modern ini dianggap Eisenman sebagai perlawanan terhadap Modernisme yang anti-humanis (tidak manusiawi). Pada dasarnya artikel yang ditulisnya itu menyimpulkan aliran-aliran seni abad ke-19 dan 20 yang kebanyakan abstrak dan atonal (tidak berperasaan) serta atemporal (tak bisa mati/kekal). Modernisme, menurut

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

Eisenman, melanjutkan kehidupannya dalam arah dan karakter yang berlawanan, seperti burung phoenix. Mengikuti teori Michel Foucault yang merupakan gebrakan terhadap kemanusiaan, Eisenman mengusulkan arsitektur modern baru yang menempatkan manusia bukan sebagai pusat dunianya, menentang konsep manusia sebagai penguasa dan fungsionalisme dan menggantikannya dengan konsep atemporal, decompositional mode (style yang abadi dan berantakan). Konsep ini merupakan metode perancangan di mana form terbentuk dari serangkaian fragmen dan simbol tanpa makna. Aliran ini terasa sudah familiar karena pada saat itu Dekonstruksi telah memasuki fakultas sastra Ivy League, dan kini telah dianggap aliran klasik. Memang sering terjadi karya sastra berkembang lebih dahulu daripada arsitektur; bahasa verbal dan tulisan menjadi pelopor perubahan dalam bahasa visual, yaitu seni rupa dan arsitektur. Istilah Neo-Modern mulai digunakan di lingkungan New York sekitar 1982 dan bukan kebetulan pula bahwa zeitgeist itu juga menghidupkan lagi burung phoenix-nya di kota ini. Di sini terjadi perdebatan dengan para Post-Modernis yang paling tajam. Sementara itu, gedung AT&T Philip Johnson baru saja diselesaikan, sebuah balok kotak besar tanpa makna, yang seolah-olah bagaikan batu nisan matinya Modernisme. Penulis tidak ingat di mana ia pertama mendengar atau membaca istilah neo-modern, tapi ia merasa Ada Louis Huxtable menggunakan istilah itu saat membicarakan sebuah karya Richard Meier. Pada tahun 1983 banyak kritikus New York yang menirukan istilah itu sebagai imitasi polemik dari Post Modern. Istilah ini muncul lagi dalam sebuah artikel Douglas Davis di majalah Newsweek dan digunakan untuk menggambarkan suatu mood dan gaya yang baru Geometri Baru yang Elegan. Davis memberikan beberapa contoh gaya itu (yang menurut penulis sebenarnya termasuk Late-Modern) di antaranya: Hong Kong Bank (IM Pei), Inmos Factory (Richard Rogers), sebuah rumah tinggal karya Gwathmey-Siegel, dan gaya baru yang diterapkan beberapa produsen mebel Modern: Kursi-kursi Neo-Hoffman dan Neo-Mackintosh, yang perubahannya dikomentari oleh Meier, dkk. Agar suatu gaya bisa disebut neo (baru), ia harus mengalami serangkaian periode mati, disesalkan, dan dipertimbangkan ulang, sampai akhirnya bangkit kembali. Toh burung phoenix juga menunggu lima atau enam abad lamanya di gurun sebelum bangkit. Demikian juga NeoClassicism -salah satu contoh Neo sejati- menunggu selama lima belas abad sebelum membangkitkan kembali gaya Roma dan kebudayaan lainnya. Tanpa periode terlupakan, suatu aliran tidak bisa disebut hidup kembali, melainkan bertahan hidup. Dengan alasan inilah

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

penulis menolak pendapat Davis yang menggolongkan Norman Foster, Richard Rogers, dll ke dalam Neo. Mereka menganggap diri mereka sebagai kelanjutan dan bukan pembaharuan dari Modernisme. Namun Davis dan kritikus-kritikus lain, seperti Paul Goldberger, yang baru mulai menggunakan istilah neo-modern membantah bahwa walaupun ada tradisi Modern yang tetap dilanjutkan oleh arsitek-arsitek di atas, tapi tetap terasa adanya perubahan karakter yang mendasar. Mereka mengatakan bahwa konsep New Modern bukan lagi seperti Modern -sekelompok utopian (pemimpi) yang berkeinginan untuk mengubah dunia-, melainkan sekelompok seniman estetis yang bermain-main dengan bentukan modern. Tujuan utama mereka bukan lagi fungsional, melainkan style. Jadi yang mereka ambil dari gaya tahun 20-an itu hanya bentukannya saja, bukan konsepnya. Goldberger menyatakan bahwa satu karya neo-modern yang krusial adalah follies Bernard Tschumi di Parc de la Villete. Sebab mereka mutlak merupakan fantasi Mannerisme, tanpa adanya pertimbangan ideologis atau sosial. Pernyataan ini benar sekaligus salah: benar karena pavilyun Bernard Tschumi yang merah menyala itu merupakan permainan bentuk-bentuk konstruktivis saja dari Chernikhov, salah karena Mannerisme sebenarnya merupakan karakter dari Late dan Post-Modern (bukan neo). Lagipula Tschumi sebenarnya memaksudkan bangunannya itu sebagai ilustrasi dari teori Dekonstruksi. Seperti dikatakan Eisenman, ideologi inilah yang sesungguhnya menentukan arti Modernisme Baru: yaitu benar-benar BARU bagi arsitektur. Anti-humanis (manusia bukan pusat segalanya) dalam istilah Eisenman, mungkin telah ada dalam beberapa karya sastra dan filsafat modern, namun pengaruh ini tidak terjadi dalam arsitektur. Alasannya jelas. Karena arsitek, sampai sekarang pun, harus menyesuaikan bangunannya secara fungsional dan positif agar dapat memenuhi kebutuhan masyarakat (manusia=pusat segalanya). Kini Modernisme Baru tidak lagi percaya pada humanisme ini; mereka lebih menyajikan karyanya sebagai permainan ide-ide metafisik (simbolis) yang tak terikat pada penilaian masyarakat. Para arstitek kunci yang mengikuti garis ini adalah Eisenman, Tschumi, Libeskind, Fujii, Gehry, Koolhaas, Hadid, Morphosis dan Hejduk. Bukan Foster, Rogers, Hopkins, Maki, dan Pei. Kelompok pertama adalah Neo Modernis dan Dekonstruksionis, sedangkan kelompok kedua adalah Late Modernis yang melanjutkan tradisi Modernisme dalam bentuk yang lebih rumit dan dekoratif.

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

1.2 Rumusan Masalah Bagaimana latar belakang lahirnya Arsitektur Late Modern / Neo Modern? Bagaimana ciri-ciri dari Arsitektur Late Modern / Neo Modern? Bagaimana membedakan Arsitektur Late Modern / Neo Modern dengan Arsitektur Modern dan Post Modern?

1.3 Tujuan Mengetahui latar belakang lahirnya Arsitektur Late Modern / Neo Modern. Mengetahui ciri-ciri dari Arsitektur Late Modern / Neo Modern. Mengetahui perbedaaan Arsitektur Late Modern / Neo Modern dengan Arsitektur Modern dan Post Modern.

1.4 Manfaat Adapun manfaat yang saya dapat dari pembuatan paper yang berjudul Arsitektur Late Modern / Neo Modern, antara lain : Saya dapat mengetahui latar belakang sejarah lahirnya Arsitektur Late Modern / Neo Modern itu sendiri. Menambah wawasan dalam hal pemahaman tentang Arsitektur Late Modern / Neo Modern.

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Late Modern / Neo Modern

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

Terdapat beberapa pengertian dari arsitektur late modern yaitu : 1. Salah satu aliran arsitektur yang berkembang pada masa Post Modern, menurut Charles Jenks, Neo Modern masuk didalam Late Modern. 2. Late modern merupakan kelanjutan dari arsitektur modern, di mana karya-karya arsitek Late modern lebih bersifat estetis, dan lebih berkembang penggunaan teknologi serta morfologi bentuknya. 3. Arsitektur dengan kesan bangunan dengan tingkat teknologi tinggi, namun masih rasional, dan fungsional. 4. Arsitektur yang mengkomunikasikan kemampuan teknologi dan bahan sebagai elemen artistik dan estetik yang dominan. 5. Arsiitektur yang memiliki kepedulian yang besar kepada masa ini (The Present).

2.1 Ciri / Karakteristik bangunan Late Modern / Neo Modern Berikut ini merupakan ciri/karakteristik Late Modern yaitu : 1. Tidak menampilkan ornamen dan dekorasi lama tetapi menojolkan Tektonika (The Art of Construction). Arsitekturnya dimunculkan dengan memamerkan kecanggihan yang mutakhir terutama teknologi.

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

2. Menampilkan bentuk-bentuk tri-matra sebagai hasil dari teknik proyeksi dwi matra (misal, tampak sebagai proyeksi dari denah). Tetapi, juga menghadirkan bentukan yang trimatra yang murni (bukan sebagai proyeksi dari bentukan yang dwimatra). 3. Tidak menonjolkan warna dan tekstur, mereka ini hanya ditampilkan sebagai aksen. Walaupun demikian, punya warna favorit yakni warna perak. 4. Tampilan bangunan dominan menggunakan bentuk geometri. 5. Late Modern menunjuk pada fungsi-fungsi mimpi, yang utopi (masa depan yang sedemikian indahnya sehingga tidak bisa terbayangkan). 6. Late modern menempatkan ruang sebagai unsur yang dominan 7. Unconscions Style : Dalam pengertian secara tidak sadar telah memakai langgam / gaya Setiap bangunan didirikan untuk tujuan tertentu. Tiap bangunan mempunyaiciri khasnya masing-masing. Bangunan setujuan mempunyai kemiripan satu sama lain. Bentuk yang ditampilkan tidak sesuai dengan fungsi atau kehilangan kecocokannya dengan fungsi. 1. Late - Capitalist : Berlatar belakang efisiensi dan keuntungan. Arsitek merasa dibatasi / tertekan kreatifitasnya. 1. Elitist Profesional : Arsitekturnya lebih menonjolkan sikap eksklusif perancangnya saja. Adanya kesatuan antar unsure-unsur pembentuknya. Arsitek menempatkan dirinya sebagai pelayan aau penerjemah ide. 1. Wholistic : 1. Architect provides service : dan terpaksa untuk memunculkan 1. Suppressed Artist : 1. Pragmatic :

1. Loose Fit :

Ciri-ciri diatas merupakan ciri-ciri umum yang dapat terlihat secara visual dari bangunan Neomodern. Untuk mengungkapkannya, para arsitek Neomodern memanfaatkan bentuk, penggunaan material dan warna serta struktur dan teknologi yang membuat Neomodern

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

berkembang juga menjadi beberapa aliran seperti Plastism, Suprematism, High-tech dan lainlain. Dalam aliran Plastism, banyak digunakan bentukan-bentukan yang berkesan fleksibel dengan banyak kurva serta lengkung. Bentukan yang fleksibel ini membuat bangunan lebih dinamis dan memiliki karakter. Bentukan tersebut tidak selalu bersifat struktural, seringkali bersifat dekoratif namun menyatu dengan bangunan dan bukan sekedar tempelan baik secara facade maupun interior bangunan, caranya dengan menggunakan warna dan material bangunan yang inovatif. Intinya aliran Plastism berusaha mengemukakan ide melalui bentukan-bentukan yang tidak umum dari sebuah bangunan. Aliran Suprematism mengutamakan perekayasaan bentuk dari bentukan yang umum. Dari arti kata suprematis sendiri yaitu melawan hal-hal yang bersifat lampau dan natural, aliran ini berusaha mengiterpretasikannya kedalam bangunan dengan merekayasa segala hal yang bersifat umum pada bangunan. Misalnya dinding, kolom bahkan lantai yang miring. Istilah disposisi merupakan hal yang wajar dalam aliran Suprematism dalam mengemukakan ide dan konsep. Namun aliran ini memusatkan perhatian pada bangunan dari segi konsep bentukan yang mengarah pada karakter bangunan tanpa mempertimbangkan fungsi secara mendalam. Sense of art sangat terlihat dalam bangunan-bangunan karya aliran Neomodern-suprematism. Aliran High-tech biasanya menggunakan struktur yang ekstrim untuk memaksakan bentuk yang sesuai dengan konsep/ide. Namun dalam hal ini juga dipertimbangkan fungsi secara sains yang menunjang kenyamanan manusia penggunanya. Aliran-aliran dalam Neomodern sebenarnya tidak baku karena setiap arsitek dalam mengemukakan idenya berbeda-beda, namun tujuan dan pemikiran dasar dapat dikategorikan dalam Neomodern. Anti-Postmodern, Anti-Clasisisme, Anti-Disneyland, Anti-Deniel, juga Neo-Classic / Classicisme. Kadang mengembangkan postmodern dan late modern sebagai perbendaharaan abstrak. Gehry telah mengembangkan ruang Postmodern dari Charles Moore serta Late modern sebagai perbendaharaan absrak dari karya-karyanya. Gehry juga menyimpulkan argumentasiargumentasi mengenai Postmodern yang dianut oleh Charles Jenks, Charles Moore, Michael Grraves tetapi tidak menganutnya.

2.1 Tokoh-tokoh Late Modern / Neo Modern Tokoh Late Modern antara lain:
Page A r s i t e k t u r N e o M o d e r n

Richard Meier Richard Rogers Renzo Piano Norman Foster.

2.4 Perbandingan Arsitektur Modern, Neo Modern & Post Modern Klasifikasi & ciri-ciri arsitektur modern, neo modern dan post modern (Charles Jenks). No. I D E O L O G I C A L Modern (1920-1960) 1 One International Style, or no style : Betuk Model sama dimanapun berada Tanpa langgam / gaya Neo Modern (1960- ) Unconscions Style : Secara tidak sadar telah memakai langgam / gaya. Post Modern (1960- ) Double-coding of Style : Menggabungkan unsur-unsur modern dengan unsur lain (vernacular, local, komersial, konstektual), juga berarti memperhatikan nilai-nilai yang dianut arsitek dan penghuni atau masyarakat awam 2 Utopian and Idealist : Arsitek seakan-akan melaksanakan impiannya memperbaiki realita dan cenderung bersifat memaksakan.
Page

Pragmatic : Setiap bangunan didirikan untuk tujuan tertentu. Tiap bangunan mempunyaiciri khasnya masingmasing.

Popular and Popularist: Tidak terikat oleh aturan atau kaidah tertentu, tetapi mempunyai tingkat fleksibilitas yang tinggi, sehingga dapat
N e o M o d e r n

A r s i t e k t u r

Bangunan setujuan mempunyai kemiripan satu sama lain

menyesuaikan diri dengan lingkungan.

3 Deterministic form, fungtional /DFF: I D E O L O G I C A L Syarat utama dari bangunan adalah bangunan mencapai kegunaaan yang semaksimal mungkin. Ruang - ruang yang direncanakan sesuai dengan fungsinya. Bangunan tidak harus berdiri dari kepala, badan dan kaki. 4 Zeitgeist : Berlatar balakang logika dan keilmuan.

Loose Fit : Bentuk yang ditampilkan tidak sesuai dengan fungsi atau kehilangan kecocokannya dengan fungsi.

Semiotic Form : Bentuk yang ada mempunyai tanda makna dan tujuan sehingga penampilannya sangat mudah dipahami.

Late - Capitalist : Berlatar belakang efisiensi dan keuntungan.

Tradition and Choice : Bentukan yang ada mengandung unsure-unsur atau nilai-nilai tradisi yang penerapannya secara terpilih, atau disesuaikan dengan maksud dan tujuan

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

perancang. 5 Artist as Prophet/healer : Arsitek mendudukkan diri sebagai yang maha tahu. Suppressed Artist : Arsitek merasa dibatasi/tertekan dan terpaksa untuk memunculkan kreatifitasnya. Artist / Client : Arsitektur mengandung dua hal pokok yang menjadi tuntutan perancang. Bersifat seni (intern) dan bersifat umum (ekstern) sehingga mudah dipahami. 6 Elitst / for every man : Arsitekturnya lebih menonjolkan sikap eksklusif perancangnya yang tumbuh dari keinginan bersama. 7 Wholistic, comprehensive redevelopment : Adanya pemahaman yang menyeluruh dan saling mendukung antar elemen-elemen pembentuk arsitektur. 8 Architect as savior/doctor : Architect provides arsitek menempatkan dirinya sebagai service : Architect as representative and activist : Elitist Profesional : Arsitekturnya lebih menonjolkan sikap eksklusif perancangnya saja. Wholistic : Adanya kesatuan antar unsureunsur pembentuknya. Piecemeal : Adanya penerapan unsur-unsur dasar seperti history, vernacular, lokasi, dll. Elitist and Participative: Arsitekturnya lenih menonjolkan kebersamaan serta mengurangi sikap keangkuhan.

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

penyelamat/penyemb uh dari segala permasalahan arsitektur dan yang mempunyai banyak gudang ide.

Arsitek menempatkan dirinya sebagai pelayan aau penerjemah ide.

Arsitek berfungsi sebagai wakil penerjemah ide kepada perencana dan secara aktif berperan serta dalam perancangan.

2.5 Contoh Karya Arsitektur Late Modern / Neo Modern 1. AMERICAN FOLK ART MUSEUM Dikategorikan dalam aliran suprematism karena merupakan pengembangan dari bentukan yang sederhana tanpa alasan yang jelas. Penggunaan material bangunan menunjukan seperti sebuah bongkahan batu tetapi dengan bentukan yang tidak mungkin terjadi dengan menggunakan bahan batu, warna yang seragam, struktur tidak diperlihatkan. Tidak ada segi sains maupun fungsi yang dipertimbangkan, hanya karakter bangunan yang menunjukan bahwa bangunan tersebut bangunan tua sejarah dengan bentuk masa depan yang inovatif dan tidak lazim. Metodenya yaitu dengan hermetic coding, terlihat disini Arsiteknya ingin mengemukakan ide sebuah bangunan museum dari masa ke masa yakni dari masa prehistoric sampai masa kini bahkan sampai masa depan.

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

2. VILLA ST. JOHN - St. John Island, by Hariri & Hariri architects Bangunan villa St.John dapat dikategorikan dalam bangunan Neomodern aliran suprematism. Hal ini terlihat dari bentukan yang merupakan pengembangan, pemaduan dan perekayasaan bentukan-bentukan yang sederhana untuk memberikan karakter pada bangunan namun dengan tetap mempertimbangkan fungsi sains seperti pembayangan dan sirkulasi udaranya. Sifat disposisi pada dinding-dinding eksterior, memiringkannya dan menumpuk bentukanbentukan tanpa aturan yang pasti merupakan ciri suprematism. Metode yang digunakan seperti disjunctive complexcity, bahkan sedikit comic destructive terlihat pada bentukan luar bangunan. Namun dari interior terlihat bahwa bangunan ini memiliki pengaturan ruang yang sesuai dengan metode explosive space yang menembus batas dan bersifat kontinu dan berhubungan satu dengan yang lain.

3. KOREAN MUSEUM OF ART - Hariri & Hariri architects Juga termasuk dalam aliran suprematism, yakni pengembangan dari bentukan yang sederhana. Memiringkan dinding, menggabungkan dengan bentukan-bentukan lain sehingga menjadi satu kesatuan dengan hubungan yang tidak jelas. Penggunaan metode disjunction complexcity serta explosive space pada tampak luar dan dalam bangunan. Juga terdapat konsep seperti yang dikemukakan Peter Eisenman dengan bentukan L-nya yang merupakan suatu metode hermetic coding.

4. INDIANAPOLIS architects

HOUSE - Hariri & Hariri

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

Dengan menggunakan metode comic destructive, Hariri mencoba membedah lebih dalam dari suatu bentukan yang sederhana dengan menggabungkan juga metode explosive space, bangunan diatas dapat dikategorikan sebagai bangunan Neomodern suprematism yang terselubung. Terlihat bahwa kompleksitas terdapat di dalam bangunan.

5. AURORA PLACE - Sydney Australia, by Renzo Piano Bangunan ini dapat dikategorikan dalam aliran Neomodernhightech dimana penggunaan struktur yang ekstrim yang juga menunjang sainsnya seperti pencahayaan dan pembayangan. Dengan konsep awal sebuah layar seperti konsep dari bangunan Sydney Opera House, bangunan Aurora Place dirancang dengan strategi pendekatan secara perspektif diantara bangunan-bangunan pencakar langit disekitarnya. Bangunan ini memberikan kesan tersendiri baik dalam ide, keindahan secara detail maupun keserasian dengan lingkungannya. Bangunan juga dirancang dengan pertimbangan yang sangat mendalam untuk skala tubuh manusia, pemanfaatan sains untuk kenyamanan dan struktur yang inovatif. Arsitek perancangnya, Renzo Piano berpendapat bahwa arsitektur bukan hanya menggabungkan, memotong, menambah atau mengubah bentukan-bentukan menjadi satu bentuk baru, tetapi arsitektur sebaiknya memberikan kontribusi khusus dalam jiwa sebuah bangunan khususnya dan secara umum terhadap lingkungan di sekitarnya. Bangunan ini dikategorikan ke dalam bangunan Neomodern karena memiliki konsep yang spesifik, juga mempertimbangkan sains dan strukturnya dan bentukan yang terjadi juga merupakan penggabungan antara unsur-unsur geometris dan nongeometris. 6. LONDON BRIDGE TOWER - Livingstone London, By Renzo Piano Bentukannya yang berupa menara menjulang tinggi mengadopsi bentukan kapal layar Thames yang legendaris dipadukan dengan puncak menara gereja. Facadenya didistorsi oleh adanya bidang-

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

bidang lempeng yang berbeda material berkesan ringan namun masif, karena adanya pemakaian kaca pada facadenya. Kesan bentukan geometri begitu kuat terlihat dari bentukannya yang sederhana hanya mengandalkan permainan pada fasade tampaknya bentukan tiga dimensi merupakan proyeksi dari denah. Puncak menara yang setinggi 100 meter merupakan radiator yang memakai 35 mph kekuatan angin untuk mendinginkan bangunan.

7. WEXNER CENTER - FOR THE ARTS 1989 OHIO - State University North High Street Columbus, Ohio

8. KAMMERMUSIKSAAL MATTHAIKIRCHSTRASSE 3 Berlin, Tiergarten, Germany Bangunan-bangunan di atas ini termasuk dalam Neo Modern. Dapat kita lihat Bangunan bentuk-bentuk ini dari bentukan menampilkan sebagai

bangunannya yang sangat berani. trimatra

hasil dari teknik proyeksi dwi matra (tampak sebagai proyeksi dari denah).Tetapi juga menghadirkan bentukan yang trimatra yang murni (bukan sebagai proyeksi dari bentukan yang dwi matra). Sepintas tidak terlihat jauh dari Arsitektur Modern yaitu menonjolkan tampilan geometri. Bangunan ini tidak menampilkan ornamen dan dekorasi tetapi menonjolkan Tektonika ( The Art of Construction ). Arsitekturnya dimunculkan dengan memamerkan kecanggihan yang mutakhir dari segi konstruksinya. Terlihat dengan mengkomunikasikan kemampuan teknologi

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

dan bahan untuk berperan sebagai elemen artistik dan estetik yang dominan. Bangunan ini merupakan penuangan dan ekspresi dari ide-ide arsiteknya dengan menampilkan style yang berbeda.

9. OPERA DE LA BASTILLE Place de la Bastille, Paris 12e, France Pada bangunan opera di atas ini terlihat bahwa bentukan yang terjadi merupakan permainan ide dan kreatifitas dari sang arsitek. Tampak merupakan Tidak ada ditonjolkan bangunan tipical dalam dari ornament bukan denah. yang

bangunan

melainnkan sistem konstruksinya yang diperlihatkan, dimana kecanggihan teknologi dan penggunaan bahan serta material yang tepat yang diperlihatkan atau dengan kata lain art of tectonicnya sebagai elemen estetiknya. Bentukan asemantic terlihat pada bangunan ini dan juga dua bangunan lain di atas, di mana ada pemisahan antara bentuk dan isi.

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

Kalau kita melihat dan mempelajari contoh bangunan Neo Modern yang dapat kita lihat di atas, dapat kita temukan suatu perbedaan dari bangunan-bangunan yang lain. Bangunanbangunan di atas sangat berani dalam mengambil bentukannya dan memberikan ide-ide yang sangat kreatif dalam suatu proses perancangan. Dari pembahasan Neo Modern ini menurut saya ini sangat bagus sekali karena kita diajar lebih kreatif dan menuangkan segala ide-ide dan mimpi-mimpi kita dalam bangunan yang sedang kita rancang. Dengan demikian perancangan yang kita buat tidak akan monoton dan itu-itu saja, tetapi lebih bervariatif dan menarik baik dari segi bahan dan kontruksi serta penggunaan teknologinya. Para arsitek diajar untuk dapat melawan budaya yang ada dan berani keluar dalam mengekspresikan idenya dalam desain yang dibuatnya. Pada saat orang melihat bangunan yang kita buat mereka akan bertanya-tanya tentang analogi dari bangunan dan lain sebagainya karena ada sesuatu yang lain dan aneh dari bangunan yang dibuat dan juga adanya suatu karakteristik tersendiri yang dipunyai oleh bangunan. Saat ini masih banyak juga arsitek yang membuat tampak bangunan sebagai proyeksi dari denah dan juga menampilkan ornament dan dekorasi untuk membuat bangunan menjadi menarik. Padahal kalau kita melihat bangunan-bangunan Neo Modern di atas yang mengandalkan Tektonika (The Art of Construction) mempunyai bentukan-bentukan yang menarik dan mempunyai suatu irama serta indah untuk dilihat walaupun tidak menampilkan ornament atau dekorasi pada bangunan. Karena saya sangat berterimakasih dengan adanya pembelajaran tentang Neo Modern karena dapat membuka pikiran saya dan ide-ide saya untuk berkembang dan berekspresi lebih baik dengan memahami ruang dan bentukan-bentukan yang ekspresif sehingga membantu saya dalam tugas-tugas merancang saya dan juga menambah pengetahuan saya. Sekiranya dengan pemahaman tentang Neo Modern ini kita memiliki suatu konsep berpikir yang kreatif dan dapat menghasilkan bangunan-bangunan yang lebih menarik dan artistic/estetik dari segi kontruksinya.

3.2 Saran

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

Saran yang dapat saya sampaikan berkaitan dengan materi ini adalah agar di dalam merancang suatu desain, supaya tidak melupakan konsep Arsitektur Neo Modern yang sangat berperan penting di dalam perancangan. menerapkan unsur-unsur budaya, lingkugan termasuk iklim setempat. Hal ini dapat diungkapkan dalam bentuk fisik arsitektural seperti tata letak, denah, struktur, detail-detail bagian, ornament dan lain-lain.

Daftar Pustaka http://www.daukhan-arsitek.com/ http://www.geocities.com/sta5_ar530/ http://calonarsitek.wordpress.com/

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n

Page

A r s i t e k t u r

N e o

M o d e r n