Anda di halaman 1dari 1

Cytomegalovirus and Schizophrenia

Pendahuluan Beberapa bukti menunjukkan bahwa cytomegalovirus (CMV) dapat berperan dalam etiologi skizofrenia. Epidemiologi, keduanya memiliki distribusi di seluruh dunia dan peningkatan prevalensi di kelompok sosial ekonomi rendah. Studi telah melaporkan bahwa beberapa pasien mengalami episode awal skizofrenia telah meningkatkan antibodi IgG terhadap CMV, tetapi tidak virus herpes lainnya dalam serum mereka dan CSF. Pengobatan dengan obat -obat antipsikotik dapat mengakibatkan penurunan antibodi CMV, sedangkan pengobatan dengan anti-virus herpes dan obat anti-inflamasi dapat mengurangi gejala pada beberapa individu dengan skizofrenia. Ada juga beberapa tumpang tindih dalam gen diduga beroperasi di infeksi CMV dan skizofrenia.

Argumen yang kuat terhadap peran CMV dalam skizofrenia adalah tidak adanya perubahan CMV tradisional neuropathological dalam otak individu dengan skizofrenia, namun sebagian besar penelitian CMV neuropathological telah dilakukan pada individu immunocompromised.

Penelitian lebih lanjut tentang CMV dan skizofrenia diperlukan dan dapat mengarah pada pengobatan yang lebih baik untuk skizofrenia.

Skizofrenia adalah penyakit neuropsikiatri kronis yang ditandai dengan kelainan pada struktur otak dan fungsi. Telah ditetapkan bahwa kedua faktor genetik dan lingkungan memainkan peran dalam etiologi skizofrenia; termasuk kelebihan kelahiran musim dingin-semi, kelebihan kelahiran perkotaan dan kelebihan kelahiran dalam kelompok-kelompok sosial ekonomi rendah. Spekulasi tentang penyebab infeksi kemungkinan skizofrenia adalah terkemuka di abad kedua puluh. 1928 Pandemi flu diikuti oleh beberapa laporan psikosis pasca -influenza dengan gejala seperti skizofrenia, dan pada tahun 1928 dikatakan bahwa ensefalitis dan skizofrenia adalah penyakit yang berbeda, tetapi tampaknya bahwa kadang-kadang ada faktor yang umum baik dan faktor umum untuk keduanya adalah kadang-kadang hadir dan bertanggung jawab atas kebetulan gejala identik. Pada tahun 1932, para peneliti melaporkan telah disuntikkan CSS pasien dengan skizofrenia ke otak kelinci, dan rekomendasi dibuat untuk memperpanjang percobaan kepada 'kucing, anjing dan monyet' oleh kultur mereka dengan "vaccinia variola, campak, rubella dan virus herpes, dengan maksud untuk menghasilkan ensefalitis dan perbandingan dengan kondisi seperti pingsan katantonik ". Penelitian pada kemungkinan infeksi dapat menyebabkan skizofrenia, dan kemudian jatuh tidak populer sampai beberapa dekade terakhir abad ini.