Anda di halaman 1dari 3

Anatomi maksila 1. Pandangan lateral maksila.

Maxilla terdiri dari satu bagian dan mempunyai 4 prosessus, yaitu frontal, zygomatikum, alveolar dan palatum, hanya yang terakhir tidak dijelaskan disini. Permukaan anterolateral dan malar membentuk kerangka anterior dari pipi di bagian tengah, prosessus alveolar dari dua maksila bertemu di sutura intermaxillary, menyimpang secara lateral untuk membentuk pembukaan dari fossa nasal, yaitu apertura piriformis. Di garis bawah aperture pada garis tengah, terletak proyeksi tulang tajam disebut tulang naso spinal anterior. Permukaan malar dari maxilla berbentuk cekung disebut fossa caninus. Dari pandangan superior permukaan malar bersambung dengan lempeng orbital dari maxilla yang membentuk dasar orbital. Dari anterior ke lempengan orbital, procesus frontalis memanjang di atas apertura piriformis lalu bertemu dengan tulang nasal dan frontal. Dibawah tepi infra orbital terletak foramen infra orbital yang melalui tempat dimana cabang infra orbital dari nervus maxillaris dan arteri infra orbital dari arteri maxillaris muncul pada wajah. Permukaan posterol lateral dari maxilla dan permukaan infra temporal membentuk dinding anterior dari fossa infra temporal. Permukaan malar dan infra temporal bertemu pada tulang bagian punggung dan membentang dari processus zigomatikum ke alveolus berdekatan dengan M1 atau zigomaticoalveolar. Bagian posterior yang cembung dari permukaan infra temporal, yang disebut tuberositas maxilla, memiliki beberapa foramina kecil yang terkait dengan syaraf gigi posteriorsuperior (menyuplai gigi posterior rahang atas). Processus zigomaticum meluas baik dari permukaan malar maupun permukaan infra temporal dari permukaan maxilla. Dari keseluruhan permukaan yang lebih rendah muncul prosessus alveolar yang mensupport gigi rahang atas.

1. Aspek medial maksilla


Bagian medial dari maksilla membentuk dinding hidung bagian lateral. Pada gambar, bagian tengah maksilla yang berongga, sinus udara maksillanatau antrum, terbagi secara longitudinal oleh suatu septum. Di depan antrum terletak sebuah alur vertical yang halus dan dalam yang disebut sulcus lacrimalis. Sulcus tersebut

membentuk kanal nasolacrimalis bersama dengan tepian paling rendah dari tulang lacrimal. Di belakang antrum terletak palatum groove yang dikonversi menjadi saluran yang membawa saraf palatum anterior dan arteri oleh bagian perpendicular dari tulang palatum. Processus palatum maksillameluas secara horizontal dari permukaan medial rahang atas dimana kerangka tersebut bertemu dengan processus alveolar.

2.

Inferior view of the maxilla and elements comprising the

skeleton of the hard palate.


Mengingat interior maxillae dan elemen yang terdiri dari kerangka langit-langit keras.Tulang berkontribusi terhadap langit-langit keras adalah proses mengenai langit-langit dari maxillae (A) dan piring-piring horisontal dari tulang tulang langit-langit (B).Sebagaimana disebutkan di atas, proses palatin maksilaris timbul sebagai pelat horisontal di persimpangan tubuh dan proses alveolar dari maxillae tersebut. hanya posterior adalah batas antara proses mengenai langit-langit dan alveolar tajam.anterior, sudut antara keduanya adalah kurang jelas. sambungan antara proses mengenai langit-langit di garis tengah disebut sebagai sulture palatin median.anterior belakang gigi seri tengah persimpangan ini tidak lengkap, sehingga membentuk foramen tajam melalui yang melewati saraf nasopalatine. tidak seperti permukaan hidung, permukaan oral proses palatin adalah kasar dan irreguler. tepi posterior palatin proses mengartikulasikan dengan piring horisontal dari dua tulang tulang langit-langit untuk membentuk menjahit palatin melintang. Lateral, sambungan ini tidak lengkap, membentuk foramina palatin lebih besar. Melalui lulus foramina saraf tulang langit-langit anterior dan kapal. Di balik mengenai langit-langit kebohongan besar foramina foramine mengenai langit-langit yang lebih rendah, melalui yang melewati saraf posterior dan mengenai langit-langit kapal. Persimpangan dua tulang tulang langit-langit di garis tengah menyelesaikan jahitan palatin median. batas posterior dari pelat palatin

horizontal cekung dan di garis tengah membentuk tulang punggung tajam, tulang belakang hidung posterior. ke tepi posterior langit-langit keras terpasang aponeurosis fibrosa mengenai langit-langit langit-langit lunak yang dibentuk oleh tendon otot tensor palati.

4. proses alveolar maksilaris memperpanjang inferior dari tubuh yang maxillac dan mendukung gigi dalam soket tulang. rahang atas masing-masing dapat berisi kuadran penuh dari 8 gigi permanen atau gigi sulung 5. bentuk alveolus tersebut terkait dengan tuntutan fungsional menempatkan pada gigi. Ketika gigi dikeluarkan dalam mengisap alveolus. dasarnya, proses alveolar terdiri dari dua plat paralel tulang kortikal, piring alveolar bukal dan palatal, antara yang terletak soket gigi individu. antara masing-masing soket berbohong septa interalveolar atau interdental. lantai soket telah disebut fundus itu, sisi luarnya lambang alveolar. bentuk dan kedalaman masing-masing soket didefinisikan oleh bentuk dan panjang akar mendukung dan dengan demikian menunjukkan variasi. di gigi multirooted, soket dibagi oleh septa interradicular. daerah apikal soket gigi anterior yang terkait erat dengan fosa hidung, sedangkan yang dari gigi posterior yang erat terkait dengan antra maksilaris. Posisi soket dalam hubungannya dengan piring alveolar bukal dan palatal ditunjukkan pada gambar. 5.pandangan lateral gigi maksilaris di situ dalam alveolus, ditunjukkan oleh penghapusan tulang bukal sekitar akar gigi di atas puncak alveolar. Perhatikan hubungan dekat Apeks akar premolar dan molar ke lantai dari antrum maksilaris dan orang-gigi seri dan taring ke lantai fosa hidung.