Anda di halaman 1dari 2

Apa Itu Negara Islam Indonesia?

Tujuan gerakan ini menjadikan Indonesia negara teokrasi dengan agama Islam sebagai dasar. Cuci otak merebak di sejumlah kampus. Sejumlah mahasiswa diduga jadi korban cuci otak oleh sekelompok yang mengatasnamakan diri Negara Islam Indonesia. Apa dan bagaimana NII tersebut? Negara Islam Indonesia atau dulu dikenal dengan nama Darul Islam atau DI bermula dari gerakan politik yang diproklamasikan Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo di Desa Cisampah, Kecamatan Ciawiligar, Tasikmalaya, Jawa Barat pada 7 Agustus 1949. Tujuan gerakan ini menjadikan Indonesia negara teokrasi dengan agama Islam sebagai dasar negara. Dalam perkembangannya, NII menyebar di beberapa wilayah. Setelah Kartosoewirjo ditangkap TNI dan dieksekusi pada 1962, gerakan ini terpecah, namun tetap eksis secara diam-diam meskipun dianggap sebagai organisasi ilegal oleh pemerintah Indonesia. Dalam laman Crisis Center disebutkan para jamaah NII menghalalkan segala cara mulai dari merampok, mencuri, menipu, memeras, merampas atau melacur demi kepentingan negara atau madinah. Hal tersebut disandarkan pada filosofi sesat atas kepemilikan wilayah teritori Indonesia oleh NII, atas dasar proklamasi NII dan kekhalifahan Kartosoewirjo. Selain itu, ditulis dalam laman ini, konsep ini juga untuk mempraktekkan ayat "Sesungguhnya bumi ini diwariskan kepada hamba-hamba-Ku yang Shalih." Di Jawa Barat, gerakan NII diduga berpusat di Pondok Pesantren Al-Zaytun seluas 1.200 hektare di Indramayu yang didirikan Abu Toto alias Syekh Abdus Salam Panji Gumilang. NII ini dikenal dengan gerakan Negara Islam Indonesia Komandemen Wilayah 9 (NII KW9). Akhir-akhir ini, eksistensi gerakan ini kembali muncul dengan data sejumlah mahasiswa dilaporkan jadi korban cuci otak. Bahkan, Kepolisian Daerah Jawa Timur berusaha mengungkap gerakan ini dengan mengejar sejumlah nama yang ditengarai jadi otak perekrut dan pemberi materi doktrin kepada mahasiswa di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Kabar terbaru, ada 15 mahasiswa UMM Jawa Timur yang dikabarkan hilang. Ada yang mengaku setelah direkrut orang tak dikenal, para korban didoktrin untuk tidak percaya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), sebaliknya digiring untuk meyakini dan percaya NII. Mantan pengikut NII sekaligus pendiri situs NII Crisis Center, Ken Setiawan menjelaskan metode perekrutan mereka mulai dari pertemanan, lewat teman-teman dekat. "NII punya identifikasi korban, siapa dia, apakah anak orang kaya, sudah diincar," kata Ken. Mantan anggota NII lainnya, Tikno, menjelaskan hal yang sama bahwa mahasiswa yang berhasil digiring masuk jaringan akan didoktrin untuk menghalalkan segala cara dalam mewujudkan negara Islam di Indonesia. Selain itu, Tikno mengaku didoktrin bahwa semua pimpinan di Indonesia adalah kafir.

Orang Hilang Direkrut NII Jaring Dana JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota keluarga Anda hilang tiba-tiba? Bisa jadi, dia sedang diperkerjakan oleh jaringan Negara Islam Indonesia (NII) untuk menjaring dana di fasilitasfasilitas umum. Hal ini disampaikan oleh peneliti Darul Islam/NII Sholahudin di Warung Daun Cikini, Sabtu (30/4/2011 Sholahudin mengatakan NII biasa menggunakan pola penjaringan dana dengan menawarkan amplop-amplop di kawasan ATM atau di jembatan, tempat pengisian bahan bakar atau bahkan di atas kendaraan umum kepada masyarakat dengan dalih sebagai sumbangan atas nama panti asuhan atau pondok pesantren di kawasan Semarang. Cara ini pertama kali digunakan oleh salah satu Komandemen Wilayah NII . Karena dinilai berhasil, akhirnya ditiru oleh KW lainnya, termasuk oleh KW 9. "Jadi kalau banyak keluarga-keluarga yang kehilangan anggota keluarganya, menurut dugaan saya mereka itu sedang dipekerjakan untuk menjaring dana di seluruh daerah di Indonesia," ungkapnya. Sholahudin mengatakan biasanya NII KW 9 menggunakan lambang-lambang tertentu pada amplop atau kotak sumbangan yang dibagikan, seperti lambang bintang segi enam atau bola dunia Indonesia. Dalam penelitiannya pula, Sholahudin mengatakan mereka yang direkrut NII justru orangorang dari kalangan ekonomi mapan. Pasalnya, kalangan bawah dinilai tak menguntungkan. "Miskin enggak menghasilkan duit. Yang mapan direkrut supaya bisa memberikan duit. Mrk yang kelas miskin kan juga pemahaman agamanya rendah. Kelas menengah ini kan mapan, tahu agama tapi enggak punya pemahaman yang baik dan kapasitas yang cukup untuk mengajarkannya kepada anak-anaknya. Jadi, orang miskin itu enggak menguntungkan buat NII," tandasnya.

Beri Nilai