Anda di halaman 1dari 89

LAPORAN TUGAS AKHIR ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. F DENGAN BRONCHOPNEUMONIA DI RUANG ASTER RSUD Prof. Dr.

MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO

Disusun oleh : MEGARINI KUSUMANTRI P10220206065

DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DEPKES SEMARANG JURUSAN KEPERAWATAN PROGRAM STUDI D III KEPERAWATAN PURWOKERTO 2009

LEMBAR PERSETUJUAN

Laporan ini Disetujui dan Disahkan Untuk Evaluasi Dalam Menempuh Jenjang Pendidikan D III Keperawatan Tahun Akademik 2008-2009

Menyetujui, Pembimbing I

Aris Fitriyani, S.Kep, Ns, MM NIP.197411251998032001

Pembimbing II

Wahyudi, S.Kep, Ns NIP.196910041993031002

ii

LEMBAR PENGESAHAN

Dipertahankan di depan Dewan Penguji Evaluasi Komprehensif Tahap Akhir Pendidikan Diploma III Politeknik Kesehatan Depkes Semarang Program Studi Keperawatan Purwokerto: Hari Tanggal : :

Dewan Penguji : Penguji I

Aris Fitriyani, S.Kep, Ns, MM NIP.197411251998032001 Penguji II

Wahyudi, S.Kep, Ns NIP.196910041993031002 Penguji III

Erli Susianti, S.Kep, Ns NIP. 140336144 Mengetahui, Ketua Program Studi Keperawatan Purwokerto

Drs. Sunaryo, M. Kes NIP. 19480817197308

iii

MOTTO

1. Penyakit adalah pesan yang didalamnya terdapat kabar gembira . sedangkan kesehatan adalah perhiasan yang sangat berharga (DR. Aidh Al-Qarni). 2. Janganlah kamu bertanya Apa yang sudah orang lain berikan padamu ? tapi bertanyalah Apa yang sudah kamu berikan pada orang lain ?. 3. Jangan pernah menangisi kesalahan. Orang yang sukses akan belajar dari kesalahan.

iv

PERSEMBAHAN

Sesungguhnya tidak ada sesuatu yang patut disembah selain Allah SWT, sebagai manusia yang lemah, penulis menyadari mempunyai banyak keterbatasan untuk menyelesaikan jenjang kuliah ini sampai terselesaikannya tugas akhir evaluasi komprehensif ini tanpa dukungan materiil dan spiritual yang penulis dapatkan dari orang-orang tercinta disekitar. Hasil yang tidak mudah diraih ini penulis persembahkan pada orang-orang yang terkasih, antara lain: 1. Bapak dan Ibu tercinta yang selalu melimpahkan kasih sayang serta memberi dukungan materi dan spiritual. 2. Mba Tyas, dan keponakanku Icha, yang selalu menjadi spirit dan acuanku Aku Bisa Menjadi Yang Terbaik, Sepertimu!. Adikku tersayang yang selalu mendukungku dalam segala hal Tunjukanlah Kalau Kamu pun Bisa. 3. Mas Fajar terima kasih atas dukungan dan motivasi yang tiada hentinya selalu diberikan kepada penulis. Semoga Allah SWT memberikan balasan yang lebih baik atas semua kebaikan ini, Amin.

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang tentunya tidak boleh kita lupakan karena Allah SWT penggenggam kita semua, pemilik segala puji dan penolong hamba-hamba-Nya. Berkat rahmat serta hidayah-Nya yang tidak pernah terputus penulis dapat menyelesaikan tugas menyusun laporan yang diberikan oleh akademik sebagai tugas akhir, dengan judul laporan ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. F DENGAN BRONCHOPNEUMONIA DI RUANG ASTER RSUD Prof. Dr. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO sebagai salah satu syarat menyelesaikan pendidikan Diploma III Keperawatan di Politeknik Kesehatan Depkes Semarang Program Studi Keperawatan Purwokerto Tahun Akademik 2008-2009. Dalam penyusunan laporan ini, banyak sekali hambatan dan kesulitan yang penulis hadapi, namun berkat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, maka laporan ini dapat selesai pada waktu yang telah ditentukan. Sehubungan dengan hal tersebut, dengan segala hormat penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Ibu dr. Endang Agustinar M.Kes, selaku Direktur RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto yang telah memberi kesempatan dalam pelaksanaan ujian komprehensif. 2. Bapak Sugiyanto, S. Pd, M. App, Sc, selaku Direktur Politeknik Kesehatan Depkes Semarang. 3. Bapak Drs. Sunaryo M. Kes, selaku Ketua Program Studi Keperawatan Purwokerto. vi

4. Ibu Aris Fitriyani S.Kep, Ns, MM, selaku dosen penguji dan pembimbing dalam penyusunan laporan ini, terima kasih atas kesabaran dalam memberikan bimbingan. 5. Bapak Wahyudi S.Kep, Ns, selaku dosen pembimbing II dan penguji II. 6. Ibu Erli Susianti S.Kep Ns, selaku penguji lahan pratek yang telah memberikan bimbingan dan saran dalam pelaksanaan asuhan keperawatan. 7. Bapak dan Ibu dosen serta staf karyawan Prodi Keperawatan Purwokerto. 8. Sobatku (Desti, Dewi, Dollop, Biko, Tante Ririn) terima kasih atas saran, dukungannya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir ini. 9. Teman-teman 3A dan 3B yang telah berjuang bersama, semoga kalian sukses. 10. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah membantu dalam pembuatan laporan ini. Penulis menyadari dalam penyusunan laporan ini jauh dari kesempurnaan. Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca demi perbaikan laporan ini. Penulis juga mengharapkan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca semuanya. Purwokerto, Juli 2009

Penulis

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Analisa Data An. F dengan bronchopneumonia ................................... Tabel 2. Evaluasi diagnosa bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum pada tanggal 9 Juli 2009 ....................... Tabel 3. Evaluasi diagnosa gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi pada tanggal 9 Juli 2009 ................................................. Tabel 4. Evaluasi diagnosa hipertermi berhubungan dengan proses infeksi pada tanggal 9 Juli 2009 ..............................................................................

viii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................ LEMBAR PERSETUJUAN............................................................................... LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................. MOTTO ........................................................................................................... PERSEMBAHAN ............................................................................................ KATA PENGANTAR ...................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................ DAFTAR ISI .................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... A. Latar Belakang Masalah................................................................. B. Tujuan ........................................................................................... C. Batasan Masalah ............................................................................ BAB II KONSEP DASAR TEORI .................................................................. A. Konsep Dasar Medis ...................................................................... 1. Pengertian................................................................................ 2. Etiologi.................................................................................... 3. Patofisiologi ............................................................................ 4. Pathway ...................................................................................

i ii iii iv v vii viii ix 1 1 3 4 5 5 5 6 7 9

ix

5. Klasifikasi ............................................................................... 6. Manifestasi Klinis .................................................................... 7. Komplikasi .............................................................................. 8. Pemeriksaan Penunjang ........................................................... 9. Penatalaksanaan....................................................................... B. Konsep Tumbuh Kembang .............................................................

10 11 12 14 15 16

1. ............................................................................................ Penge rtian ......................................................................................... 16

2. ............................................................................................ Fakto r yang Mempengaruhi Tumbuh Kembang Anak ....................... 17

3. ............................................................................................ Teoriteori Perkembangan Anak ....................................................... C. Konsep Hospitalisasi...................................................................... D. Konsep Dasar Keperawatan ........................................................... 19 27 32

1. ............................................................................................ Fokus Pengkajian ............................................................................... 32

2. ............................................................................................ Diagn osa Keperawatan...................................................................... 35

3. ............................................................................................ Fokus Intervensi ................................................................................ BAB III RESUME KEPERAWATAN............................................................... A. Pengkajian ..................................................................................... x 36 27 44

B. Analisa Data ................................................................................... C. Diagnosa Keperawatan ................................................................... D. Prioritas Masalah ............................................................................ E. Intervensi, Implemetasi, Evaluasi ................................................... BAB IV PEMBAHASAN ................................................................................. A. Pengkajian...................................................................................... B. Diagnosa Keperawatan ................................................................... 1. Diagnosa Keperawatan yang muncul ...................................... 2. Diagnosa Keperawatan yang tidak muncul............................... BAB V PENUTUP ........................................................................................... A. Kesimpulan .................................................................................... B. Saran .............................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ LAMPIRAN

49 49 50 50 35 57 59 59 68 71 71 74 76

xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Bronchopneumonia merupakan salah satu masalah di dunia karena angka kematinnya yang tinggi, tidak saja di negara berkembang seperti Indonesia, tapi juga di negara maju seperti Amerika Serikat, Kanada dan negara-negara Eropa. Di Amerika Serikat misalnya, terdapat dua juta sampai tiga juta kasus per tahun dengan jumlah kematian rata-rata 45.000 orang. Di Indonesia, penyakit ini merupakan penyebab kematian nomor tiga setelah penyakit kardiovaskuler dan tuberculosis. Visi pemerintah Indonesia dalam pembangunan kesehatan, yaitu Indonesia Sehat 2010 dapat diwujudkan dengan peningkatan derajat kesehatan masyarakat dan penurunan angka kesakitan dan kematian pada balita. Dari data Ruang Aster RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto, yang merupakan bangsal khusus anak-anak, didapatkan data 10 besar penyakit anak pada bulan Juli 2009 sebagai berikut : Diare Akut Dehidrasi Sedang (DADS) sebanyak 54 pasien, kejang demam 27 pasien, talasemia 23 pasien, bronchopneumonia 16 pasien, faringitis 16 pasien, thypus abdominalis 15 pasien, infeksi saluran kemih 11 orang, demam berdarah 10 pasien, anemia 7 pasien dan dyspepsia 6 pasien.

xii

Salah

satu

dari

10

besar

penyakit

anak

di

atas

adalah

bronchopneumonia. Bronchopneumonia merupakan penyakit radang paruparu yang disebabkan oleh bakteri, virus, jamur dan benda asing. Adapun ciriciri penyakit ini adalah batuk, nafas cepat, napas sesak, dan demam. Penyakit ini bukannya tidak bisa disembuhkan ataupun ditangani, tetapi kebanyakan bayi atau anak meninggal karena tidak mendapat pengobatan yang semestinya atau terlambat dibawa ke pelayanan kesehatan. Ini disebabkan masih kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai penyakit bronchopneumonia ini. Tingginya angka kematian pada balita yang disebabkan oleh penyakit bronchopneumonia membuat penulis tertarik untuk lebih mendalami kasus pada pasien bronchopneumonia melalui asuhan keperawatan yang penulis lakukan selama satu hari, yaitu pada tanggal 9 Juli 2009 di Ruang Aster RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo. Asuhan keperawatan yang penulis susun berjudul ASUHAN KEPERAWATAN DI RUANG PADA ASTER An. F DENGAN Prof. Dr.

BRONCHOPNEUMONIA

RSUD

MARGONO SOEKARJO PUWOKERTO

xiii

B. Tujuan Penulisan Tujuan penulis menyusun karya tulis ilmiah ini antara lain : 1. Tujuan Umum Melakukan asuhan keperawatan dan membahas tentang penyakit bronchopneumonia pada anak melalui pendekatan proses keperawatan secara komprehensif. 2. Tujuan Khusus a. Mahasiswa mampu melakukan pendekatan pada pasien An. F dengan bronchopneumonia. b. Mahasiswa mampu menganalisa dan merumuskan masalah

keperawatan pada pasien An. F dengan bronchopneumonia. c. Mahasiswa mampu merencanakan tindakan keperawatan yang akan dilakukan untuk mengatasi masalah keperawatan yang muncul pada pasien An. F dengan bronchopneumonia. d. Mahasiswa mampu melakukan tindakan keperawatan yang telah direncanakan untuk memecahkan masalah yang ada pada pasien An. F dengan bronchopneumonia. e. Mahasiswa mampu mengevaluasi tindakan masalah keperawatan pada pasien An. F dengan bronchopneumonia yang telah direncanakan.

xiv

C. Batasan Masalah Penulisan karya tulis ilmiah yang berjudul ASUHAN

KEPERAWATAN PADA An. F DENGAN BRONCHOPNEUMONIA DI RUANG ASTER RSUD Prof. Dr. MARGONO SOEKARDJO

PURWOKERTO penulis hanya membahas tentang konsep, teori kasus bronchopneumonia dan asuhan keperawatan pada An. F di ruang Aster RSUD Prof. Dr. Margono Soekardjo Purwokerto yang dilaksanakan selama satu hari yaitu pada tanggal 9 Juli 2009. Batasan masalah ini dilakukan karena masih kurangnya pengetahuan penulis serta batasan waktu dalam pemberian asuhan keparawatan.

xv

BAB II KONSEP DASAR

A. Konsep Dasar Medis 1. Pengertian a. Pneumonia adalah peradangan paru yang disebabkan oleh bermacammacam etiologi seperti bakteri, virus, jamur, dan benda asing (Ngastiyah, 2005 : 57). b. Pneumonia adalah suatu peradangan alveoli atau pada parenkhim paru yang terjadi pada anak (Suriadi, 2001 : 274). c. Pneumonia adalah infeksi saluran nafas akut bagian bawah yang mengenai parenkim paru (Mansjeor dkk, 2000 : 465). d. Pneumonia merupakan peradangan pada parenkim paru yang terjadi pada masa anak-anak dan sering terjadi pada bayi (Hidayat, 2006 : 80). e. Bronchopneumonia merupakan pneumonia yang mempunyai pola penyebaran bercorak, teratur dalam satu atau lebih area terlokalisasi di dalam bronchi dan meluas ke parenkim paru yang berdekatan disekitarnya (Smeltzer, 2001 : 572).

xvi

2. Etiologi Etiologi pneumonia menurut pendapat Mansjoer, dkk pada tahun 2000 : 465 adalah: a. Bakteri Bakteri penyebab pneumonia adalah pneumococus, streptococcus, Hoemophilus influenza, dan Pseudomonas aeruginosa. b. Virus Respiratori syncitial virus, adenovirus, sitomegalovirus, dan virus influenza. c. Pneumonitis Interstisial dan bronkiolitis Pneumocystis carinii pneumonia, Mycoplasma pneumoniae, dan Klamidia. d. Jamur Aspergilus, koksidiodomikosis, dan histoplasma. e. Aspirasi Cairan amnion, makanan, dan cairan lambung. f. Pneumonia hipostatik Disebabkan karena terus-menerus berada dalam posisi yang sama. Gaya tarik bumi menyebabkan darah tertimbun pada bagian bawah paru-paru, dan infeksi membantu timbulnya pneumonia. g. Pneumonia oleh radiasi

xvii

Disebabkan karena terus menerus terpapar oleh radiasi sehingga terjadi infeksi pada paru yang dapat menyebabkan kerusakan paru. h. Pneumonia hipersensitivitas Keadaan sensitifitas yang berlebihan mengakibatkan paru sangat rentan terhadap benda asing yang masuk, reaksi sensitifitas tersebut dapat mengakibatkan infeksi pada paru sehingga terjadi kerusakan pada paru. Menurut pendapat Ngastiyah pada tahun 2005 : 40, etiologi pneumonia ada 7 yaitu : bakteri, virus, Mikoplasma pneumonia, jamur, aspirasi, Pneumonia hipostatik, Sindrom Loeffler. 3. Patofisiologi Bakteri dan virus penyebab terhisap ke paru perifer melalui saluran nafas menyebabkan reaksi jaringan berupa edema, yang mempermudah proliferasi dan penyebaran kuman. Bagian paru yang terkena mengalami konsolidasi, yaitu terjadinya sel PMN (Polimorfonuklear), fibrin, eritrosit, cairan edema dan kuman di alveoli. Proses ini termasuk dalam stadium hepatisasi merah. Sedangkan stadium hepatisasi kelabu adalah kelanjutan dari proses infeksi berupa deposisi fibrin ke permukaan pleura. Ditemukan pula fibrin dan leukosit di alveoli dan proses fagositosis yang cepat. Dilanjutkan stadium resolusi, dengan peningkatan jumlah sel makrofag di alveoli, Degenerasi sel dan menipisnya fibrin, serta menghilangnya kuman dan debris (Mansjoer, 2000:466). xviii

Empat tahap respon yang khas pada pneumonia menurut pendapat Prince dan Wilson pada tahun 2005 : 806 meliputi : a. Kongesti (4 sampai 12 jam pertama) Eksudat serosa masuk ke dalam alveoli melalui pembuluh darah yang berdilatasi dan bocor. b. Hepatisasi merah (48 jam berikutnya) Paru-paru tampak merah dan bergranula (hepatisasi=seperti hepar) karena sel-sel darah merah, fibrin dan leukosit polimorfonuklear mengisi alveoli. c. Hepatisasi kelabu (3 sampai 8 hari) Paru-paru tampak kelabu karena leukosit dan fibrin mengalami konsolidasi di dalam alveoli yang terserang. d. Resolusi (7 sampai 11 hari) Eksudat mengalami lisis dan direabsorpsi oleh makrofag sehingga jaringan kembali pada strukturnya semula.

xix

4. Pathway
Bakteri, Virus, Jamur, Benda Asing

Masuk ke saluran nafas

Hipertemia

Peningkatan suhu tubuh

Kerusakan parenkim paru

Evaporasi meningkat

Kerusakan Dinding alveolus

Penumpukan sputum

Resiko kekurangan volume cairan Konsolidasi & eksudasi alveolar Bersihan jalan nafas tidak efektif

Hepatisasi merah

Hepatisasi kelabu

Difusi terganggu

Istirahat / tirah baring

Insufisiensi oksigen Sesak nafas

Intoleransi aktifitas Kerusakan pertukaran gas Sumber : 1. Mansjoer dkk, 2000, Kapita Selekta Kedokteran, Edisi III, Jilid II, Fakultas Kedoteran UI, Jakarta 2. Doengoes, 2000, Rencana Asuhan Keperawatan, EGC, Jakarta

xx

5. Klasifikasi Klasifikasi pneumonia berdasarkan anatomi menurut pendapat Ngastiyah pada tahun 2005 : 40 ada 3, yaitu : a. Pneumonia Lobaris Biasanya gejala penyakit secara mendadak, tapi kadang didahului oleh infeksi traktus respiratorius bagian atas. Pneumonia ini terjadi di daerah lobus paru. Gejala awal hampir sama dengan pneumonia lain, hanya pada pemeriksaan fisik kelainan khas tampak setelah 1-2 hari. b. Pneumonia Lobularis (bronchopneumonia) Biasanya didahului oleh infeksi traktus respiratorius bagian atas selama beberapa hari. Suhu tubuh 39-40C dan kadang disertai kejang demam yang tinggi. Anak sangat gelisah, dyspneu, pernafasan cepat dan dangkal disertai pernafasan cuping hidung serta sianosis sekitar hidung dan mulut. Kadang disertai muntah dan diare. Batuk biasanya tidak ditemukan pada permulaan penyakit, tetapi setelah beberapa hari mula-mula kering kemudian menjadi produktif. c. Pneumonia Interstisial (bronchiolus) Pneumonia yang terjadi pada jaringan interstisial. Pada jaringan ini ditemukan infiltrat sel radang, juga dapat ditemukan edema dan akumulasi mukus serta eksudat karena adanya edema dan eksudat maka dapat terjadi obstruksi parsial atau total pada bronchiolus.

xxi

Menurut pendapat Hidayat pada tahun 2006 : 80, macam pneumonia antara lain: a. Pneumonia lobaris Terjadi pada seluruh atau satu bagian besar dari lobus paru dan bila kedua lobus terkena bisa dikatakan sebagai pneumonia lobaris. b. Pneumonia interstitial Terjadi pada dinding alveolar dan jaringan peribronkhial serta interlobularis. c. Bronchopneumonia Terjadi pada ujung akhir bronkhiolus yang dapat tersumbat oleh eksudat mukopurulen untuk membentuk bercak konsolidasi dalam lobus. 6. Manifestasi Klinis Menurut pendapat Ngastiyah pada tahun 2005 : 41,

bronchopneumonia biasanya ditandai dengan : a. Suhu meningkat 39-40C disertai menggigil. b. Nafas sesak dan cepat c. Pemeriksaan paru saat perkusi redup, terdengar suara pekak pada area yang konsolidasi. d. Auskultasi suara nafas ronchi basah yang halus dan nyaring e. Pernafasan cuping hidung terjadi karena sesak yang berlebihan.

xxii

f. Batuk pilek yang mungkin berat sampai terjadi insufisiensi parnafasan di mulai dengan infeksi saluran nafas atas. g. Anoreksia terjadi karena kelelahan pada saat mengunyah makanan karena sesak nafas. h. Sakit kepala i. Nyeri otot Menurut pendapat Mansjoer pada tahun 2000 : 466, manifestasi klinis bronchopneumonia secara umum dapat dibagi menjadi : a. Manifestasi non spesifik infeksi dan toksisitas berupa demam, sakit kepala, gelisah, malaise,mafsu makan kurang, dan keluhan

gastrointestinal. b. Gejala umum saluran pernafasan bawah berupa batuk, takipneu, ekspektorasi sputum, nafas cuping hidung, sesak nafas, sianosis, anak yang lebih besar akan lebih suka berbaring pada sisi yang sakit dengan lutut ditekuk karena nyeri dada. c. Retraksi dinding dada (penarikan dinding dada bagian bawah ke dalam saat bernafas bersama dengan peningkatan frekuensi nafas), perkusi pekak, fremitus melemah, dan ronchi basah.

xxiii

7. Komplikasi Menurut pendapat Ngastiyah pada tahun 2005 : 40, komplikasi pneumonia meliputi : a. Empiema Adanya peradangan pada saluran nafas tersebut dapat menyebar ke jaringan pleura. Pada fase awal, timbul cairan pleura yang jumlahnya sedikit dan berlanjut sehingga terjadi fibrosis di pleura parietalis dan viseralis yang kemudian berkembang menjadi kumpulan pus dalam rongga pleura atau empiema. b. Otitis Media Akut Adanya infeksi pada saluran nafas dapat menyebar sampai ke telinga tengah melalui tuba eustachius sehingga dapat menyebabkan otitis media akut. c. Atelektasis Terjadi apabila penumpukan sekret akibat berkuranngnya daya kembang paru-paru terus terjadi. Penumpukan sekret ini akan menyebabkan obstruksi bronchus intrinsik. Obstruksi ini akan menyebabkan atelektasis obstruksi, dimana terjadi penyumbatan saluran udara yang menghambat masuknya udara ke dalam alveolus. d. Empisema Terjadi dimulai adanya gangguan pembersihan jalan nafas akibat penumpukan sputum. Peradangan yang menjalar ke bronchiolus akan xxiv

menyebabkan dinding bronchiolus mulai melubang dan membesar. Pada waktu inspirasi lumen bronchiolus melebar sehingga udara dapat tersumbat karena penumpukan sputum. Tetapi saat ekspirasi lumen menyempit sehingga sumbatan tersebut menghalangi keluarnya udara. e. Meningitis Penyebaran virus haemophilus influenzae melalui hematogen ke sistem syaraf sentral. Penyebarannya juga bisa dimulai saat terjadi infeksi saluran pernafasan atau dimana manifestasi klinik meningitis menyerupai pneumonia. 8. Pemeriksaan Diagnostik Menurut pendapat Betz & Sowden (2002 : 386) meliputi : a. Kajian foto thorak Untuk melihat adanya infeksi di paru dan status pulmones (untuk mengkaji perubahan pada paru). b. Nilai analisis gas darah Untuk mengevaluasi status kardiopulmoner sehubungan dengan oksigenasi. c. Hitung darah lengkap dan hitung jenis Untuk menetapkan adanya infeksi, anemia, proses inflamasi. d. Pewarnaan gram (darah) Untuk seleksi awal anti mikroba.

xxv

e. Tes kulit untuk Tuberkulin Mengesampingkan kemungkinan TB jika anak tidak merespon terhadap pengobatan. f. Jumlah leukosit Penurunan jumlah leukosit terjadi pada pneumonia bakterial. g. Bronkoskopi Untuk melihat dan memanipulasi cabang-cabang utama dari pohon trakeobronkial, jaringan yang diambil untuk uji diagnostik. 9. Penatalaksaan Penatalaksanaan pada penderita bronchopneumonia menurut Ngastiyah pada tahun 2005 : 41, antara lain : a. Medis 1) Penisilin 50.000 U/kg BB/hari, ditambah dengan kloramfenikol 50-70 mg/kgBB/hari atau diberikan antibiotik yang mempunyai spektrum luas seperti ampisilin. 2) Pemberian oksigen dan cairan IV D5% dan NaCl 0,9% dengan perbandingan 3:1 ditambah larutan KCl 10 MEq/500ml/botol infus. 3) Diberikan mukolitik untuk mengencerkan lendir, ekspektoran (memudahkan pengeluaran dahak). 4) Antipiretik diberikan bila demam.

xxvi

b. Keperawatan 1) Menjaga kelancaran pernafasan Pada anak agak besar berikan sikap baring setengah duduk, longgarkan pakaian. Ajarkan bila batuk lendirnya dikeluarkan karena jika tidak dikeluarkan nafas tetap sesak. Pada bayi, baringkan dengan letak kepala ekstensi dengan memberikan ganjal pada bahu. 2) Untuk memenuhi kebutuhan oksigen perlu dibantu dengan memberikan oksigen 2 liter/menit. 3) Usahakan keadaan tenang dan nyaman agar pasien dapat intirahat sebaik-baiknya. 4) Pemenuhan kebutuhan nutrisi Apabila sesak sudah berkurang pasien diberikan makanan lunak dan susu. Bujuklah agar anak mau makan, dan waktu menyuapi harus sabar karena keadaan sesak anak mudah lelah waktu mengunyah. Pada bayi yang masih minum ASI, bila tidak terlalu sesak ia boleh menetek. Pada waktu menetek beritahu ibu puting susu harus sering-sering dilepas untuk memberikan kesempatan bayi bernafas. 5) Kontrol suhu tubuh tiap 1 jam. 6) Lakukan fisioterapi dada (potural drainage)

xxvii

B. Konsep Tumbuh Kembang 1. Pengertian a. Pertumbuhan merupakan bertambah besar dan jumlahnya di seluruh bagian tubuh yang secara kualitatif dapat diukur sedangkan perkembangan merupakan bertambah sempurnanya fungsi alat tubuh yang dapat dicapai melalui tumbuh dan kematangan dan belajar (Hidayat, A.A, 2005 : 15). b. Pertumbuhan (growth) berkaitan dengan masalah perubahan dalam besar, jumlah, ukuran atau dimensi tingkat sel, organ maupun individu, yang dapat diukur dengan ukuran berat (gram, pound, kilogram), ukuran panjang dengan cm atau meter, umur tulang dan keseimbangan metabolik (retensi kalium dan nitrogen tubuh) (Ngastiyah, 2005 : 1). c. Perkembangan adalah bertambahnya kemampuan (skill) dalam struktur dan fungsi tubuh yang lebih kompleks dalam pola yang teratur sebagai hasil dari proses pematangan. Di sini menyangkut adanya proses deferinsiasi sel-sel tubuh, jaringan tubuh, organ dan sistem organ yang berkembang sedemikian rupa sehingga masingmasing dapat memenuhi fungsinya. Termasuk perkembangan emosi, intelektual, dan tingkah laku sebagai hasil interaksi dengan lingkungan (Ngastiyah, 2005 : 2) . 2. Faktor Yang Mempengaruhi Tumbuh Kembang Anak xxviii

Menurut Hidayat, A. A (2005 : 17), faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak antara lain : a. Faktor Herediter Faktor herediter merupakan faktor yang dapat diturunkan sebagai dasar dalam mencapai tumbuh kembang anak disamping faktor lain. Yang termasuk faktor herediter adalah bawaan, jenis kelamin, ras, dan suku bangsa. Faktor ini dapat ditemukan dengan intensitas dan kecepatan dalam pembelahan sel telur, tingkat sensitifitas jaringan terhadap rangsangan, umur pubertas dan berhentinya pertumbuhan tulang. b. Faktor Lingkungan Faktor lingkungan merupakan faktor yang memegang peranan penting dalam menentukan tercapai dan tidaknya potensi yang dimiliki. Yang termasuk faktor lingkungan ini dapat meliputi lingkungan prenatal, lingkungan yang masih dalam kandungan dan lingkungan postnatal yaitu lingkungan setelah bayi lahir. 1) Lingkungan Prenatal Merupakan lingkungan dalam kandungan, mulai dari konsepsi sampai lahir. Faktor-faktor tersebut antara lain gizi pada waktu ibu hamil, lingkungan mekanis, zat kimia, alkohol, kebiasaan merokok ibu hamil, hormonal, radiasi, infeksi dalam kandungan, faktor imunitas dan kekurangan oksigen pada janin. xxix

2) Lingkungan Postnatal Selain faktor lingkungan intrauterin terdapat lingkungan setelah lahir yang juga dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak seperti, budaya lingkungan, sosial ekonomi, keluarga, nutrisi, iklim atau cuaca, olah raga, posisi anak dalam keluarga, dan status kesehatan. 3. Teori-Teori Perkembangan Anak Menurut Hidayat, A.A (2005 : 28), teori-teori perkembangan anak antara lain : a. Perkembangan Kognitif (Piaget) Perkembangan kognitif pada anak menurut Piaget membagi dalam 4 tahap, yaitu : 1) Tahap Sensori Motor (umur 0-2 tahun) Anak mempunyai kemampuan dalam mengasimilasi dan

mengakomodasi informasi dengan cara melihat, mendengar, menyentuh dan aktifitas motorik. 2) Tahap Praoperasional (umur 2-7 tahun) Anak belum mampu mengoperasionalkan apa yang dipikirkan melalui tindakan dalam pikiran anak, perkembangan anak masih egosentrik.

xxx

3) Tahap Konkret (umur 7-11 tahun) Anak sudah memandang realitas dari dunianya dan mempunyai anggapan yang sama dengan orang lain, sifat egosentrik sudah mulai hilang sebab anak mempunyai pengertian tentang

keterbatasan diri sendiri, sifat pikiran sudah mempunyai dua pandangan atau disebut reversibilitas merupakan cara memandang dari arah berlawanan, sifat realistik tersebut belum sampai ke dalam pikiran dalam membuat suatu konsep atau hipotesis. 4) Tahap Operasional (lebih dari 11 tahun) Perkembangan anak pada masa ini sudah terjadi dalam perkembangan pikiran dengan membentuk gambaran mental dan mampu menyelesaikan aktifitas dalam pikiran, mampu menduga dan memperkirakan dengan pikiran yang abstrak. b. Perkembangan Psikosexual Anak (Sigmun Freud) Perkembangan psikosexual anak merupakan proses dalam perkembangan anak dengan bertambahnya pematangan fungsi struktur serta kejiwaan yang dapat menimbulkan dorongan untuk mencari rangsangan dan kesenangan secara umum untuk menjadikan diri anak menjadi orang dewasa.

xxxi

Dalam perkembangan psikosexual anak dapat melalui tahaptahap: 1) Tahap Oral (umur 0-1 tahun) Kepuasan, kesenangan dan kenikmatan dapat dengan cara menghisap, menggigit, mengunyah atau bersuara, ketergantungan sangat tinggi dan selalu minta dilindungi untuk mendapatkan rasa aman. Masalah yang diperoleh pada tahap ini adalah masalah menyapih dan makan. 2) Tahap Anal (umur 1-3 tahun) Kepuasan pada fase ini adalah pada pengeluaran tinja, anak akan menunjukan keakuannya dan sikapnya sangat narsistik dan egosentrik, mulai mempelajari struktur tubuhnya. Tugas

perkembangan keluarga yang dapat dilakukan adalah kebersihan. Masalah yang dapat diperoleh pada tahap ini adalah bersifat obsesif, pandangan sempit, introvet dan bersifat ekstrovet impulsif. 3) Tahap Oedipal (umur 3-5 tahun) Kepuasan anak terletak pada rangsangan aerotik yaitu meraba-raba genetalia. Anak mulai bisa merasakan dorongan seksualitas yang ditunjukan melalui orang tua lawan jenis. Perasaan ini membuat dorongan untuk bersaing dengan orang tua sejenis untukk merebut perhatian orang tua yang lain. Pada tahap ini dimulainya proses identifikasi seksual pada anak. xxxii

4) Fase Laten (umur 5-12 tahun) Kepuasan anak mulai terintegrasi, anak masuk dalam masa pubertas dan berhadapan langsung dengan tuntutan sosial seperti suka berhubungan dengan kelompoknya atau sebaya, dorongan libido mulai mereda. 5) Tahap Genital (lebih dari 12 tahun) Pada fase ini anak diharapkan bisa bereaksi sebagai orang dewasa, masih masa transisi, penentuan identitas, intim dengan lawan jenis dan belajar tidak bergantung pada orang tua. c. Perkembangan Psikososial Anak (Ericson) Anak dalam perkembangannya selalu dipengaruhi oleh lingkungan sosial dan untuk mencapai kematangan kepribadian anak mengalami perkembangan psikososial yang meliputi : 1) Tahap percaya dan tidak percaya (umur 0-1 tahun) Pada tahap ini sudah terbentuk rasa percaya kepada seseorang baik orang tua maupun orang yang mengasuhnya ataupun juga perawat yang merawatnya, kegagalan pada tahap ini bila terjadi kesalahan dalam mengasuh atau merawat akan timbul rasa tidak percaya. 2) Tahap kemandirian dan rasa malu, ragu (umur 1-3 tahun) Anak mulai mencoba mandiri dalam tugas tumbuh kembang seperti dalam motorik dan bahasa, anak sudah mulai latihan jalan sendiri, berbicara pada tahap ini pula anak akan merasa malu xxxiii

apabila orang tua terlalu melindungi atau tidak memberikan kemandirian atau kebebasan anak menuntut tinggi harapan anak. 3) Tahap inisiatif dan rasa bersalah (umur 4-6 tahun) Anak akan mulai inisiatif dalam belajar mencari pengalaman baru secara aktif dalam melakukan aktivitasnya dan apabila pada tahap ini anak dilarang atau dicegah maka akan tumbuh perasaan bersalah pada diri anak. 4) Tahap rajin dan rendah diri (umur 6-12 tahun) Anak selalu berusaha untuk mencapai sesuatu yang diinginkan atau prestasinya sehingga anak pada usia ini adalah rajin dalam melakukan sesuatu akan tetapi apabila harapan anak pada tahap ini tidak tercapai kemungkinan besar anak akan merasakan rendah diri. 5) Tahap identitas dan kebingungan peran (adolescence) Terjadi perubahan pada diri anak khususnya dalam fisik dan kematangan usia, perubahan hormonal dan menunjukan identitas dirinya seperti siapa saya kemudian apabila kondisi tidak sesuai dengan suasana hati maka kemungkinan dapat menyebabkan terjadi kebingungan dalam peran. 6) Tahap keintiman dan pemisahan (masa dewasa muda) Anak mencoba melakukan hubungan dengan teman sebaya atau kelompok masyarakat dalam kehidupan sosial untuk menjalin xxxiv

keakraban dan apabila anak tidak mampu bergaul atau membina hubungan dengan orang lain maka kemungkinan dapat

memisahkan diri dari anggota/kelompok lain. 7) Tahap generasi dan penghentian (dewasa pertengahan) Seseorang ingin mencoba memperhatikan generasi berikutnya dalam kegiatan aktifitas di masyarakat dan selalu melibatkannya dan keinginan membuat dunia menerimanya, apabila tahap ini terjadi kegagalan maka akan terjadi penghentian dalam kegiatan atau aktifitasnya. 8) Tahap integritas dan keputusasaan (dewasa lanjut) Seseorang memikirkan tugas-tugas dalam mengakhiri kehidupan, perasaan putus asa akan mudah timbul karena kegagalan pada dirinya untuk melakukan aktifitas dalam kehidupan. d. Perkembangan Psikomoral (Kohlberg) Teori perkembangan psikomoral memandang tumbuh kembang anak dari segi moralitas anak dalam menghadapi kehidupan. Tahap psikomoral menurut Kohlberg dapat meliputi : 1) Tahap orientasi hukum kepatuhan pada tingkat pemikiran pra konvensional. Anak peka terhadap peraturan yang berlatar belakang budaya, menghindari hukuman dan patuh terhadap hukum bukan atas dasar norma pada peraturan moral yang mendasarinya. xxxv

2) Tahap orientasi relativitas dan instrumental pada tingkat pemikiran pra konvensional. Segala tindakan dilakukan untuk memuaskan individu akan tetapi kadang-kadang untuk orang lain, kesetiaan, penghargaan,

kebijakan diambil untuk diperhitungkan. 3) Tahap orientasi masuk kelompok (hubungan dengan orang lain) pada tingkat pemikiran konvensional mempunyai perkembangan sebagai berikut : bertingkah laku yang dapat menyenangkan dan diterima orang lain. 4) Tahap orientasi hukum dan ketertiban pada tingkat pemikiran kontroversial mempunyai perkembangan sebagai berikut :

membuat keputusan yang besar berarti mengerjakan tugas, berorientasi kepada otoritas yang sudah pasti dan usaha untuk memelihara ketertiban sosial. 5) Tahap orientasi kontrak sosial tingkat pemikiran post kontroversial otonom/berprinsip mempunyai perkembangan sebagai berikut mementingkan kegunaannya, berprinsip tindakan yang benar adalah tindakan yang dimengerti dari segala hal individu yang umum dan disetujui oleh seluruh masyarakat, adanya kesadaran yang jelas bahwa nilai dan pandangan pribadi adalah relatif, menekankan bahwa hukum yang bisa diambil atas dasar rasional.

xxxvi

6) Tahap orientasi azaz etika universal pada tingkat post kontroversial otonom/berprinsip mempunyai perkembangan sebagai berikut keputusan yang diambil berdasarkan suasana hati, prinsip dan etika yang dipilih sendiri, berpedoman kepada peraturan-peraturan yang umum dimasyarakat. e. Pertumbuhan dan Perkembangan pada Umur 8-12 bulan. Pertumbuhan dan perkembangan pada usia 8-12 bulan menurut Hidayat, A.A (2005 : 24), adalah berat badan dapat mencapai 3 kali berat badan lahir apabila mencapai usia satu tahun dan pada pertambahan berat badan perbulan sekitar 350-450 gram pada usia 7-9 bulan dan 250-350 gram/bulan pada usia 10-12 bulan apabila dalam pemenuhan gizi baik. Pertumbuhan tinggi badan sekitar 1,5 kali tinggi badan pada saat lahir, pada usia satu tahun penambahan tinggi badan tersebut masih stabil dan diperkirakan tinggi badan mencapai 75 cm. Perkembangan bayi pada tahun pertama secara umum adalah terjadinya peningkatan beberapa organ fisik/biologi seperti ukuran panjang badan pada tahun pertama penambahan kurang lebih (25-30 cm), peningkatan jaringan subkutan, perubahan pada fontanel anterior menutup pada usia 9-18 bulan perubahan pada lingkar kepala dan lingkar dada, dimana lingkar kepala sama besar dan pada usia satu tahun terjadi perubahan, pada akhir tahun pertama terjadi perubahan

xxxvii

berat otak anak menjadi 25% berat otak orang dewasa, pertumbuhan gigi dimulai dari gigi susu pada umur 5-9 bulan. Perkembangan motorik kasar dapat terjadi kemampuan diawali dengan duduk tanpa pegangan, berdiri dengan pegangan, bangkit terus berdiri, berdiri dua detik dan berdiri sendiri. Kemampuan pada motorik halus mencari atau meraih benda kecil, bila diberi kubus mampu memindahkannya, mampu mengambilnya dan mampu memegang dengan jari dan ibu jari, membenturkannya dan menaruh benda atau kubus. Perkembangan bahasa mulai mampu mengatakan mama papa yang belum spesifik, mengoceh hingga mengatakan spesifik, dapat mengucapkan satu dua kata, sedangkan perkembangan adaptasi sosial dimulai kemampuan bertepuk tangan, menyatakan keinginan, sudah mulai minum dengan cangkir, menirukan kegiatan orang, main-main bola atau lainnya dengan orang.

C. Konsep Hospitalisasi Rumah sakit adalah berfungsi melengkapi suatu lingkungan dimana anak yang sakit dapat dibantu untuk mengatasi atau meringankan penyakitnya. Tujuannya adalah untuk menyembuhkan jika mungkin atau memperbaiki status fisik dan mental anak sehingga anak dapat berkembang dalam keterbatasannya. Sedangkan fungsi perawat disini adalah vital karena xxxviii

perawat yang berkontak langsung dengan pasien dan mengobservasi perilaku anak sakit serta mengenali kalau ada penyimpangan, disamping itu fungsi perawat juga sebagai penghibur pasien dalam memenuhi kebutuhannya contohnya memberikan lingkungan yang mendatangkan kesembuhan, menjadi pendengar dan menghilangkan kecemasan yang diciptakan oleh penyakit dan lingkungan rumah sakit. Anak yang sedang di rawat di rumah sakit tetap merupakan masalah yang besar baik anak maupun bagi staf perawat. Betapa pun ramah dan tekunnya perawat, tetapi tetap terdapat masalah ketakutan dan teror bagi anak. Masalah dalam hospitalisasi harus diatasi adanya kesukaran untuk didiskusikan sesuai dengan umur anak dan melihat adanya suatu cara dimana situasi dapat diperbaiki serta menciptakan kondisi yang sebaik mungkin. Orang tua juga dapat membantu prosedur tindakan, kendati tidak semua orang tua sanggup melihatnya, disini akan lebih sulit dalam melaksanakan proses keperawatan seperti membalut luka atau pemasangan infus. Banyak perawat merasa tidak dapat melaksanakan suatu prosedur secara baik tanpa kehadiran orang tua. Maka kapan saja memungkinkan, ibu harus didorong untuk tinggal atau paling tidak sedikit mengunjungi anaknya sesering mungkin (Sachanin, 1996 : 71).

xxxix

Reaksi anak terhadap stres di rumah sakit menurut pendapat Wong (2003 : 334), yaitu : 1. Bayi (percaya vs tidak percaya) Reaksi bayi terhadap perpisahan yaitu : a. Protes (menangis, berteriak, melihat pada orang tua, memegang orang tua, menghindar dan menolak kontak dengan orang lain). b. Putus asa (tidak aktif, menarik diri, depresi, sedih, tidak tertarik pada lingkungan). Reaksi terhadap nyeri yaitu pada neonatus akan bereaksi tubuh total atau menyeluruh dan padamasa bayi akhirakan timbul reaksi terlokalisasi, tidak kooperatif, memberi penolakan fisik. 2. Toddler (otonomi vs malu dan ragu) Reaksi terhadap perpisahan yaitu : a. Protes (menangis, serangan verbal dan fisik terhadap orang lain). b. Putus asa (tidak aktif, sedih, depresi, tidak tertarik pada lingkungan, tidak komunikatif). c. Kehilangan kontrol berupa konstruksi fisik dari kehilangan

kemandirian rutin. d. Menolak e. Agresif fisik f. Ketidakkooperatifan verbal g. Regresi xl

h. Negativisme 3. Prasekolah (inisiatif vs rasa bersalah) Reaksi terhadap perpisahan dapat berupa protes (agresif), putus asa (sama dengan toddler), kehilangan kontrol yang berasal dari rasa kekutan diri sendiri berupa respon perilaku agresif (fisik dan verbal), reaksi terhadap cedera dan nyeri tubuh (prosedur invasive, mutilasi), regresi (ketergantungan, menarik diri, perasaan takut, ansietas, rasa bersalah dan malu). 4. Usia sekolah (industri vs inferiorisasi) Pada usia sekolah reaksi terhadap perpisahan (orang tua dan teman sebaya) yaitu : a. Biasanya tidak terlihat tahap perilaku protes, patah hati, atau pelepasan. b. Kehilangan kontrol berupa menguatkan ketergantungan, perubahan peran keluarga, kesepian, bosan, menarik diri, depresi, marah, bermusuhan, frustasi. Reaksi pada cedera dan nyeri tubuh berupa mencari informasi, dapat menerima nyeri, merintih/merengek, tetap memegang dengan kaku, menunda kejadian penyebab nyeri.

xli

5. Remaja (identitas vs difusi peran) Reaksi terhadap perpisahan antara lain : a. Kehilangan kontrol (kehilangan identitas, menguatkan

ketergantungan). b. Penolakan, mendorong keluarga tetap tinggal atau sering berkunjung, mendiskusikan kesukaan dengan keluarga. c. Cedera dan nyeri tubuh (mutilasi, perubahan seksual) d. Tidak kooperatif, menarik diri, tuntutan diri, kontrol diri, takut, cemas, dan terlalu percaya diri. e. Perpisahan khususnya kelompok sebaya: depresi, kesepian, menarik diri, bosan. Arti sakit dan hospitalisasi anak menurut Wong (2003 : 336), sebagai berikut : 1. Bayi Perubahan dalam rutinitas dan sekitar yang dikenalnya, berespon dengan reaksi global. Perpisahan dari objek yang disayangi. 2. Toddler Takut akan perpisahan, ansietas perpisahan paling tinggi pada keompok ini. Menghubungkan sakit dengan kondisi konkret, situasi dan perilaku. 3. Prasekolah Rasa takut terhadap bahaya tubuh atau mutilasi, dan prosedur invasif. Ansietas perpisahan kurang kuat dibandingkan dengan toddler. Penyebab xlii

sama dengan toddler, sering mempertimbangkan peran sendiri dalam penyebab, misalnya sakit sebagai hukuman karena melakukan hal yang salah. 4. Usia sekolah Takut dan sifat fisik dari sakit, kekhawatiran berkaitan dengan perpisahan dari teman seusia dan kemampuan untuk mempertahankan posisi dalam kelompok sebaya. Menerima penyebab eksternal dari sakit, meskipun terletak dalam tubuh. 5. Remaja Cemas berkaitan dengan kehilanngan kemandirian, identitas, dan masalah privasi. Menerima organ atau proses malfungsi sebagai akibat dari sakit, dan mampu menjelaskan penyakit.

D. Konsep Dasar Keperawatan 1. Fokus Pengkajian Pengkajian dan fokus pada pasien bronchopneumonia dilakukan melalui : a. Wawancara Riwayat kesehatan : 1) Apakah ada riwayat infeksi saluran pernafasan sebelumnya berupa batuk, pilek, atau influenza.

xliii

2) Apakah ada penurunan nafsu makan, sukar menelan, mual dan muntah. 3) Apakah ada riwayat penyakit yang berhubungan dengan imunitas seperti malnutrisi. 4) Apakah ada anggota keluarga yang mengalami sakit pernafasan. b. Observasi Hasil observasi pada pasien dengan bronchopneumonia dapat ditemukan tanda gelisah, peningkatan suhu tubuh, kelemahan fisik, dispneu, penurunan berat badan. c. Pemeriksaan fisik Inspeksi ditemukan dispneu, takipneu, nafas cuping hidung, gerak dada naik turun pada daerah sakit. Pada palpasi ditemukan fremitus suara normal sampai dengan meningkat. Pada pemeriksaan perkusi biasanya ditemukan redup, batas tegas. Pada auskultasi didapatkan hasil ronchi basah halus atau vesikuler. d. Pemeriksaan diagnostik 1) Sinar X Mengidentifdikasi distribusi struktural contohnya pada bagian lobar, bronkhial dapat juga menyatakan abses luas/infiltrat, empiema (stapilococcus), infiltrasi menyebar atau terlokalisasi (bakterial) atau penyebaran/perluasan infiltrat nodul (lebih sering virus). xliv

2) Analisa Gas Darah Tidak normal mungkin terjadi, tergantung pada luas yang terlibat dan penyakit paru yang ada. 3) Pemeriksaan gram/ kultur sputum dan darah Dapat diambil dengan biopsi jarum, aspirasi trantrakeal,

bronkoskopi fiberoptik atau biopsi pembukaan paru untuk mengatasi organisme penyebab lebih dari satu tipe organisme yang ada dari bakteri yang umumnya meliputi Diplococcos pneumniae, Staphilococcus aureus, A hemolitik streptococcus, haemophilus influenza. 4) Jenis darah lengkap Leukositosis biasanya ada, meskipun sel darah putih rendah terjadi pada infeksi virus, kondisi tekanan virus seperti Acquired Immune Deficiency Syndrom (AIDS), memungkinkan berkembangnya pneumonia bakterial. 5) Pemeriksaan serologi, misal titer virus atau Legionella, aglutin dingin dapat membantu dalam membedakan diagnosis organisme khusus. 6) Laju Endap Darah (LED) meningkat 7) Pemeriksaan fungsi paru ditemukan volume mungkin menurun (kongesti dan kolaps alveolar), tekanan jalan nafas mungkin meningkat dan menurun mungkin terjadi hipoksemia. xlv

8) Elektrolit ditemukan natrium dan klorida munngkin rendah 9) Bilirubin meningkat 10) Aspirasi perkutan/biopsi jaringan paru terbuka dapat menyatakan intranuklear tipikal dan keterlibatan sitoplasmik. Fokus pengkajian bronchopneumonia menurut Doengoes, 2000 : 164 antara lain : a. Pernafasan Gejala yang ditemukan pada pasien bronchopneumonia yaitu

pernafasan dangkal, dispneu, takipneu, bunyi nafas ronchi basah dan melemah. b. Aktivitas dan istirahat Gejala yang ditemukan pada pasien bronchopneumonia yaitu

kelelahan, kelemahan, insomnia, penurunan toleransi aktivitas. c. Sirkulasi Gelaja yang ditemukan pada pasien bronchopneumonia yaitu

takikardi, wajah pucat atau sianosis bibir dan kulit. d. Makanan dan cairan Gejala yang ditemukan pada pasien bronchopneumonia yaitu

kehilangan nafsu makan, mual dan muntah. e. Keamanan Gejala yang ditemukan pada pasien bronchopneumonia yaitu pasien gelisah, suhu tubuh meningkat. xlvi

2. Diagnosa Keperawatan a. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum. b. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi. c. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi. d. Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan berlebih. e. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah. f. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan. g. Kurang pengetahuan mengenai kondisi berhubungan dengan kurang terpajan informasi. 3. Fokus Intervensi a. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan bersihan jalan nafas kembali efektif. Nursing Outcomes Classification (NOC) : Status pernafasan : ventilasi Kriteria hasil : 1) Menunjukan jalan nafas paten dengan bunyi nafas bersih 2) Tidak ada dyspneu 3) Sputum dapat keluar xlvii

4) Mendemonstrasikan batuk efektif Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan Nursing Interventions Classification (NIC) : Airway Managemen 1) Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi 2) Lakukan fisioterapi dada bila perlu 3) Keluarkan sekret dengan batuk atau suction 4) Auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan 5) Kaji vital sign dan status respirasi 6) Bantu pasien latihan nafas dalam dan melakukan batuk efektif 7) Kolaborasi pemberian oksigen dan obat brokodilator serta mukolitik ekspektoran. b. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan pertukaran gas kembali normal. NOC : Status pernafasan : ventilasi Kriteria hasil :

xlviii

1) Mendemonstasikan peningkatan ventilasi dan oksigenasi yang adekuat. 2) Memelihara kebersihan paru 3) Bebas dari tanda-tanda distres pernafasan 4) TTV dalam rentang normal Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan NIC : Terapi oksigen 1) Pertahankan jalan nafas yang paten dengan memberikan posisi semi fowler. 2) Observasi warna kulit, kelembaban mukosa, catat adanya sianosis. 3) Atur peralatan oksigenasi 4) Monitor aliran oksigen 5) Observasi adanya tanda-tanda hipoventilasi 6) Monitor tanda-tanda vital c. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan suhu tubuh dalam rentang normal. xlix

NOC : Termoregulation Kriteria hasil : 1) Suhu tubuh dalam batas normal 2) Nadi dan respirasi dalam rentang normal 3) Tidak ada perubahan warna kulit 4) Tidak ada pusing Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan NIC : Fever treatment 1) Monitor suhu tubuh 1 jam sekali 2) Monitor warna dan suhu kulit 3) Monitor tekana darah, nadi dan respirasi 4) Monitor intake dan output 5) Kolaborasi pemberian antipiretik 6) Berikan kompres hangat pada leher, lipatan ketiak atau lipatan paha.

d. Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan berlebih. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan kebutuhan cairan dan elektrolit adekuat. NOC : Fluid balance Kriteria hasil : 1) Mempertahankan urine output sesuai berat badan 2) Tanda-tanda vital dalam batas normal 3) Tidak ada tanda dehidrasi, turgor kulit baik, mukosa lembab. Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan NIC : Fluid managemen 1) Pertahankan intake dan output sesuai berat badan 2) Monitor status hidrasi 3) Monitor TTV 4) Kolaborasi pemberian cairan IV 5) Anjurkan pasien untuk meningkatkan masukan makanan dan cairan li

6) Monitor adanya tanda dehidrasi, turgor kulit dan mukosa bibir e. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan status nutrisi seimbang dan berat badan ideal. NOC : menunjukan status gizi : asupan makanan dan cairan Kriteria hasil : 1) Pasien akan mendekati berat badan ideal 2) Asupan nutrisi adekuat 3) Tidak ada tanda-tanda malnutrisi 4) Tidak terjadi penurunan berat badan yang berarti. Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan NIC : Nutrition Monitoring 1) Monitor adanya penurunan berat badan 2) Monitor turgor kulit, kelembaban bibir 3) Monitor pertumbuhan dan perkembangan

lii

4) Anjurkan pasien untuk meningkatkan masukan makanan dan cairan 5) Anjurkan pasien untuk makan sedikit-sedikit tapi sering 6) Monitor adanya mual atau muntah 7) Kolaborasi pemberian cairan IV f. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan aktivitas kembali normal. NOC : Daya tahan Kriteria hasil : 1) Pasien dapat meningkatkan aktifitas fisik 2) Tingkat daya tahan adekuat untuk beraktifitas 3) Menyeimbangkan aktivitas dan istirahat Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan NIC : Terapi aktivitas 1) Kaji pola aktivitas dan minat pasien untuk meningkatkan aktivitas 2) Motivasi aktivitas rutin liii

3) Anjurkan keluarga pasien untuk membantu aktivitas pasien dalam meningkatkan kemandirian dan daya tahan serta menganjurkan keluarga mengenal aktivitas pasien. g. Kurang pengetahuan mengenai kondisi berhubungan dengan kurang terpajan informasi. Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan informasi yang diperoleh keluarga adekuat. NOC : Disease Process Kriteria hasil : 1) Pasien dan keluarga menyatakan pemahaman tentang penyakit, kondisi prognosis dan program pengobatan. 2) Pasien dan keluarga mampu melaksanakan prosedur yang dijelaskan secara benar. 3) Pasien dan keluarga mampu menjelaskan kembali apa yang telah dijelaskan perawat atau tim kesehatan lainnya. Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan

liv

NIC : Teaching : disease process 1) Gambarkan tanda dan gejala yang biasa muncul pada penyakit. 2) Gambarkan proses penyakit dengan cara yang tepat. 3) Sediakan informasi pada pasien tentang kondisinya dengan cara yang tepat. 4) Diskusikan perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan untuk mencegah komplikasi dimasa akan datang dan atau proses pengontrolan penyakit.

lv

BAB III RESUME KEPERAWATAN

Resume asuhan keperawatan ini berisi ringkasan dari asuhan keperawatan pada pasien dengan bronchopneumonia yang telah dilakukan selama 1 hari, yaitu tanggal 9 Juli 2009, di Ruang Aster RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan yang meliputi pengkajian, analisa data, merumuskan diagnosa keperawatan, menentukan rencana tindakan, malakukan tindakan keperawatan dan evaluasi. A. Pengkajian Pengkajian dilakukan pada tanggal 9 Juli 2009 pada pukul 08.00 WIB, dengan metode anamnesa, pemeriksaan fisik, catatan medis, komunikasi dengan keluarga, komunikasi dengan perawat lain. 1. Identitas Pasien Pasien bernama An. F, berjenis kelamin perempuan, tanggal lahir 5 September 2008, umur 10 bulan 4 hari, dengan alamat Jl. Pahlawan 37 Purwokerto Barat. Pasien masuk pada tanggal 4 Juli 2009, nomor RM 774754 dengan diagnosa medis bronchopnuemonia. Ayah pasien bernama Tn. F, umur 27 tahun dan ibu Ny. Y, umur 25 tahun, pendidikan kedua orang tua SMA, agama kedua orang tua islam, alamat orang tua Jl. Pahlawan 37 Purwokerto Barat.

lvi

2. Riwayat Penyakit Saat dikaji tanggal 9 Juli 2009, pasien sudah dirawat 5 hari dengan keluhan utama sesak nafas. Keluhan tambahan batuk, pilek dan demam. Pasien datang dari poli anak RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto pada tanggal 4 Juli 2009 dengan keluhan utama sesak nafas dan keluhan tambahan batuk pilek. Berdasarkan anamnesa mulai umur 7 bulan pasien mulai batuk-batuk lalu dibawa berobat ke puskesmas dan mulai sebulan yang lalu pasien rutin kontrol ke poli anak RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto karena batuk-batuk dan sesak nafas. Berdasarkan anamnesa, pasien dan keluarga tidak mempunyai penyakit keturunan seperti diabetes melitus, hipertensi dan tidak ada yang mempunyai penyakit menular. Pasien lahir secara oprasi secsio secarea di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto dengan janin kembar, berat badan lahir 1900 gram dan panjang badan lahir 49 cm terlihat gambaran sindrom down. Pasien mendapat imunisasi Hepatitis B 2 kali, polio 1 kali, Bacilles Calmette Guerin (BCG) 1 kali, Difteri Pertusis Tetanus (DPT) 3 kali,. Imunisasi yang belum dilakukan adalah campak. Sebelumnya pasien belum pernah dirawat di rumah sakit. 3. Pengkajian Fokus a. Pengkajian Menurut Fungsional Gordon

lvii

Hasil pengkajian pola fungsional Gordon pada tanggal 9 Juli 2009 yang terdiri dari 11 fungsi didapatkan hasil yaitu : pola persepsi dan manajemen kesehatan didapatkan bahwa pasien langsung dibawa ke pelayanan kesehatan bila mengalami gangguan kesehatan, pasien telah mendapatkan imunisasi kecuali campak. Pada pengkajian pola nutrisi dan metabolik didapatkan hasil bahwa berat badan pasien selama sakit turun yaitu sebelum sakit 6,2 kg, berat badan sekarang 5,9 kg. Pasien minum ASI dan mau makan bubur. Untuk pengkajian pola eliminasi didapatkan hasil BAB dan BAK lancar tidak ada masalah. Pengkajian pola aktivitas dan latihan didapatkan hasil pasien sudah mulai belajar duduk, tetapi karena sakit pasien hanya miring kanan dan kiri. Untuk pola istirahat dan tidur didapatkan hasil bila malam pasien rewel karena sesak nafas, saat pengkajian pasien terlihat tidur siang. Pola kognitif dan persepsi, pasien sudah mulai belajar duduk, tetapi karena lemah hanya bisa miring kanan dan kiri, pasien berespon terhadap suara dan sentuhan. Pola persepsi diri dan konsep diri, pasien mau berinteraksi dengan perawat, berespon terhadap suara dan sentuhan. Pola peran dan hubungan, pasien ditunggui oleh keluarganya yaitu ayah dan ibunya. Pola seksualitas, pasien berjenis kelamin perempuan. Pola koping dan toleransi terhadap stres, pasien menangis bila merasa tidak nyaman seperti sesak nafas atau popoknya basah lviii

atau pasien merasa lapar. Pola nilai dan keyakinan, pasien dan keluarga beragama islam, ayah dan ibunya berdoa untuk kesembuhan anaknya. b. Pemeriksaan Fisik Hasil pemeriksaan fisik pada tanggal 9 Juli 2009 diperoleh hasil keadaan umum pasien sedang, kesadaran komposmentis. Suhu tubuh 38,3C, pernafasan 40 kali/menit, nadi 118 kali/menit, berat badan 5,9 kg dan panjang badan 75 cm. Pemeriksaan head to toe didapatkan hasil kepala mesochepal, terdapat gambaran sindrom down, konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikhterik. Hidung simetris tidak ada polip terpasang kanul oksigen, telinga simetris pendengaran baik. Mulut bersih, mukosa bibir lembab, bibir bersih. Leher tidak ada pembesaran kelenjar tiroid, tengkuk tidak ada kaku kuduk. Pemeriksaan dada inspeksi ditemukan retraksi dinding dada, ekspirasi memanjang, pada auskultasi terdengan suara ronchi basah, palpasi didapatkan fremitus sebelah kanan lebih lemah, perkusi didapatkan suara redup di paru sebelah kanan. Abdomen datar, tidak ada pembesaran hepar. Genitalia bersih, berjenis kelamin perempuan, tidak ada kelainan. Perianal bersih, tidak ada kemerahan. Ektrimitas atas, terpasang infus D 5% 10 tetes/menit ditangan kiri. Ektrimitas bawah tidak ada udema, turgor kulit cukup.

lix

c. Pemeriksaan Perkembangan Personal sosial didapatkan hasil pasien dapat menyatakan keinginannya, tetapi pasien belum dapat daag-daag dan bertepuk tangan. Perkembangan bahasa, mengucap maem belum jelas, menoleh kearah bunyi-bunyian dan mengoceh. Perkembangan motorik kasar, miring ke kanan kan kiri, latihan duduk, tengkurap. Perkembangan motorik halus, memegang benda, menoleh kearah bunyi-bunyian. Dapat disimpulkan bahwa perkembangan pasien agak terhambat karena sakit yang dialaminya. d. Pemeriksaan Penunjang Foto thorak pada tanggal 2 Juli 2009 didapatkan hasil jantung curiga membesar (pada ventrikel kanan, atrium kiri, atrium kanan), pulmo gambaran bronchopneumonia, tampak bercak pada parahiler dan parakardial. Tidak tampak penebalan hilus, sinus dan diagfragma dalam batas normal. Hasil laboratorium pada tanggal 4 Juli 2009, haemoglobin 11,9 g/dl, leukosit 10.500/ul, hematokrit 37%, eritrosit 3,92 juta/ul, trombosit 256.000, MVC 95 fl, MCH 30,5 pg, MCHC 31,8 %, basofil 0%, eosinofil 1%, batang 0%, segman 46%, limfosit 44%, monosit 9%, LED 5 mm/jam.

lx

e. Terapi Terapi yang diberikan pada An. F adalah oksigen 2 liter/menit, IVFD D 5% 10 tetes/menit, ampicillin 2 x 300 mg, gentamicin 2 x 15 mg, dexametason 2 x ampul, ambroxol 3 x sendok teh,

parasetamol 3 x sendok teh.

B. Analisa Data Tabel 1. Analisa data An. F dengan Bronchopneumonia No. 1. Data Fokus DO : Pasien tampak sesak nafas Respirasi 40 kali/menit Suara nafas ronchi basah Produksi sputum banyak dan belum keluar DO : Respirasi 40 kali/menit Pemberian oksigen 2 liter/menit Terlihat retraksi dinding dada DO : Suhu 38,3C Mukosa bibir lembab Akral hangat Etiologi Peningkatan produksi sputum Problem Bersihan jalan nafas tidak efektif

2.

Hipoventilasi Gangguan pertukaran gas

3.

Proses infeksi

Hipertemi

C. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan yang dapat diangkat pada tanggal 9 Juli 2009 pada An. F adalah : 1. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum.

lxi

Data Obyektif (DO) : Pasien tampak sesak nafas, respirasi 40 kali/menit, suara nafas ronchi basah, produksi sputum banyak dan belum keluar. 2. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi. DO : respirasi 40 kali/menit, pemberian oksigen 2 liter/menit, terlihat retraksi dinding dada 3. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi. DO : Suhu 38,3C, mukosa bibir lembab, akral hangat.

D. Prioritas Masalah 1. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum. 2. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi. 3. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi.

E. Intervensi, Implementasi dan Evaluasi Setelah diagnosa keperawatan diprioritaskan maka penulis menyusun intervensi, melakukan implementasi dan mengevaluasi pada tanggan 9 Juli 2009 didapatkan hasil : 1. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum.

lxii

a. Tujuan Tujuan yang ingin dicapai setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2x24 jam diharapkan bersihan jalan nafas kembali efektif. NOC : Status pernafasan : ventilasi Kriteria hasil : 1) Menunjukan jalan nafas paten dengan bunyi nafas bersih 2) Tidak ada dispneu 3) Sputum dapat keluar 4) Mendemonstrasikan batuk efektif Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan b. Intervensi NIC : Airway Management Intervensi yang penulis lakukan adalah posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi, lakukan fisioterapi dada bila perlu, keluarkan sekret dengan batuk atau suction, auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan, kaji tanda vital dan status respirasi, bantu pasien latihan nafas dalam dan melakukan batuk efektif, lxiii

kolaborasi pemberian oksigen dan obat brokodilator serta mukolitik ekspektoran. c. Implementasi Dari intervensi yang dibuat, penulis mengimplementasikan tindakan antara lain : mengkaji tanda-tanda vital, didapatkan hasil pernafasan 40 kali/menit, suhu tubuh 38,3C, nadi 118 kali/ menit. Mendengarkan suara nafas, suara ronchi basah. Mengatur posisi pasien untuk memaksimalkan ventilasi dengan dengan memberi bantal pada bahu pasien sehingga posisi kepala ekstensi, memonitor aliran oksigen, oksigen mengalir lancar 2 liter/menit, memberikan obat melalui oral ambroxol sendok teh. d. Evaluasi Tabel 2. Evaluasi diagnosa Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum pada tanggal 9 Juli 2009. No. 1. Kriteria hasil Menunjukan jalan nafas paten dengan bunyi nafas bersih Tidak ada dyspneu Sputum dapat keluar Mendemonstrasikan batuk efektif Skala Awal 2 Skala yang diharapkan 4 Skala Akhir 2

2. 3. 4.

2 2 2

4 4 2

3 2 2

2. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi. a. Tujuan

lxiv

Tujuan yang ingin dicapai setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan pertukaran gas kembali normal. NOC : Status pernafasan : ventilasi Kriteria hasil : 1) Mendemonstasikan peningkatan ventilasi dan oksigenasi yang adekuat. 2) Memelihara kebersihan paru 3) Bebas dari tanda-tanda distres pernafasan 4) TTV dalam rentang normal Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan b. Intervensi NIC : Terapi oksigen Intervensi yang penulis lakukan antara lain : pertahankan jalan nafas yang paten dengan memberikan posisi semi fowler, observasi warna kulit, kelembaban mukosa, catat adanya sianosis, atur peralatan oksigenasi, monitor aliran oksigen, observasi adanya tanda-tanda hipoventilasi, monitor tanda-tanda vital. lxv

c. Implementasi Dari intervensi yang dibuat, penulis mengimplementasikan tindakan antara lain : mengkaji tanda-tanda vital, didapatkan hasil pernafasan 40 kali/menit, suhu tubuh 38,3C, nadi 118 kali/ menit. Mengatur posisi pasien untuk memaksimalkan ventilasi dengan memberi bantal pada bahu pasien sehingga posisi kepala ekstensi. Memonitor aliran oksigen, oksigen mengalir lancar 2 liter/menit. Memonitor adanya sianosis, tidak ada sianosis bibir dan kulit, mukosa bibir lembab. d. Evaluasi Tabel 3. Evaluasi diagnosa Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi pada tanggal 9 Juli 2009. No. 1. Kriteria hasil Mendemonstasikan peningkatan ventilasi dan oksigenasi yang adekuat. Memelihara kebersihan paru Bebas dari tanda-tanda distres pernafasan TTV dalam rentang normal Skala Awal 2 Skala yang diharapkan 4 Skala Akhir 3

2. 3. 4.

2 2 2

4 4 4

2 3 3

3. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi. a. Tujuan Tujuan yang ingin dicapai setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam diharapkan suhu tubuh dalam rentang normal.

lxvi

NOC : Termoregulation Kriteria hasil : 1) Suhu tubuh dalam batas normal 2) Nadi dan respirasi dalam rentang normal 3) Tidak ada perubahan warna kulit 4) Tidak ada pusing Skala penilaian NOC : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 : Jarang menunjukan 3 : Kadang menunjukan 4 : Sering menunjukan 5 : Selalu menunjukan b. Intervensi NIC : Fever treatment Intervensi yang penulis lakukan adalah monitor suhu tubuh 1 jam sekali, monitor warna dan suhu kulit, monitor tekanan darah, nadi dan respirasi, monitor intake dan output, kolaborasi pemberian antipiretik, berikan kompres hangat pada leher, lipatan ketiak atau lipatan paha. c. Implementasi Dari intervensi yang dibuat, penulis mengimplementasikan tindakan antara lain : mengkaji tanda-tanda vital, didapatkan hasil pernafasan 40 kali/menit, suhu tubuh 38,3C, nadi 118 kali/ menit. Memberikan lxvii

obat antipiretik parasetamol sendok teh per oral. Memberikan kompres hangat. Mengevaluasi suhu tubuh setelah 1 jam diberikan obat antipiretik dan dikompres suhu tubuh 37,3C. d. Evaluasi Tabel 4. Evaluasi diagnosa Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi pada tanggal 9 Juli 2009. No. 1. 2. 3. 4. Kriteria hasil Suhu tubuh dalam batas normal Nadi dan respirasi dalam rentang normal Tidak ada perubahan warna kulit Tidak ada pusing Skala Awal 2 2 2 2 Skala yang diharapkan 4 4 4 4 Skala Akhir 4 3 4 3

lxviii

BAB IV PEMBAHASAN

Penulis akan membahas tentang asuhan keperawatan pada pada An. F dengan bronchopneumonia di Ruang Aster RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto, berdasarkan asuhan keperawatan yang penulis terapkan selama 1 hari pada tanggal 9 Juli 2009. Dalam melakukan asuhan keperawatan ini penulis melakukan tindakan keperawatan yang dimulai dari pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Selain itu, dalam bab ini penulis juga akan membahas kesenjangan yang ada antara diagnosa yang muncul pada proses asuhan keperawatan yang dilakukan oleh penulis dan diagnosa yang tidak ditegakkan tetapi ada dalam teori.

A. Pengkajian Pengkajian adalah suatu kegiatan pemeriksaan dan atau peninjuan terhadap situasi/kondisi yang dihadapi klien untuk tujuan perumusan masalah keperawatan. Tujuan dari pengkajian adalah mengumpulkan informasi tentang kesehatan pasien sehingga perawat dapat melaksanakan tindakan keperawatan (Carpenito, 2001 : xxiii). Menurut pendapat Ngastiyah (2005 : 41), pada pengkajian kasus bronkhopneumonia dapat diidentifikasikan gejala yang tampak berupa suhu meningkat 39-40C disertai menggigil, nafas sesak dan cepat, pemeriksaan lxix

paru saat perkusi redup, auskultasi suara nafas ronchi basah yang halus dan nyaring, pernafasan cuping hidung, batuk pilek yang mungkin berat sampai terjadi insufisiensi parnafasan di mulai dengan infeksi saluran nafas atas, anoreksia, sakit kepala, nyeri otot, biasanya pasien gelisah, terjadi kelemahan fisik dan penurunan berat badan. Data-data yang ditemukan saat pengkajian pada tanggal 9 Juli 2009 pada An. F umur 10 bulan adalah sebagai berikut pasien terlihat sesak nafas dan batuk, suhu tubuh 38,3C, pernafasan 40 kali/menit, nadi 118 kali/menit, berat badan sekarang 5,9 kg sebelum sakit 6,2 kg. Pemeriksaan dada inspeksi didapatkan hasil retraksi dinding dada, ekspirasi memanjang, pada auskultasi terdengar suara ronchi basah, palpasi didapatkan fremitus sebelah kanan lebih lemah, perkusi didapatkan suara redup di paru sebelah kanan. Bila sesak nafas pasien gelisah, pasien hanya bisa miring kanan dan kiri karena lemah. Pada hasil foto thorak tanggal 2 Juli 2009 didapatkan hasil : jantung curiga membesar (pada ventrikel kanan, atrium kanan dan atrium kiri). Pulmo gambaran bronchopneumonia, tampak bercak para parahiler dan parakardil. Tidak tampak penebalan hilis. Sinus dan diafragma dalam batas normal. Berdasarkan hasil pemeriksaan dan pengkajian pada pasein terdapat kesesuaian dengan data-data yang terdapat dalam teori. Data tersebut antara lain : suhu meningkat, pernafasan cepat, penurunan berat badan, pemeriksaan dada dan hasil foto thorak menunjukan bahwa pasien menderita

bronchopneumonia. Data yang terdapat dalam teori tapi pada pasien tidak lxx

dijumpai antara lain menggigil, pasien tidak menggigil karena suhu meningkat hanya 38,3C dan peningkatan suhu tubuh bisa langsung ditangani sehingga tidak terjadi menggigil. Sakit kepala dan nyeri otot tidak bisa dikaji lebih dalam karena pasien belum dapat berbicara. Kekuatan dalam melakukan pengkajian yaitu keluarga mau menjawab pertanyaan yang diajukan penulis, memberikan informasi tentang kondisi pasien, mengizinkan untuk melakukan tindakan pengkajian, pemeriksaan fisik, tersedianya alat-alat untuk pengkajian dan pengusaan materi dari penulis dalam melakukan pengkajian. Kelemahannya yaitu kurang pengetahuan, ketelitian dan ketrampilan penulis dalam melakukan pengambilan data sehingga data tidak dapat diambil dengan komprehensif atau keseluruhan. Sebagai dampak dari kelemahan tersebut masalah yang ada pada pasien tidak dapat terkaji secara keseluruhan. Sehingga tidak dapat dilakukan tindakan keperawatan untuk mengatasinya.

B. Diagnosa Keperawatan 1. Diagnosa yang muncul Diagnosa yang ditegakkan pada An. F dengan bronchopneumonia sebagai berikut : a. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum.

lxxi

Menurut pendapat Nanda (2005 : 4), diagnosa tersebut sudah tepat. Bersihan jalan nafas tidak efektif adalah ketidakmampuan dalam membersihkan sekresi atau obstruksi dari saluran pernafasan untuk menjaga bersihan jalan nafas. Batasan karakteristik dari bersihan jalan nafas tidak efektif adalah dispneu, penurunan suara nafas, orthopneu, suara nafas tambahan seperti rales, crakles, ronchi, wheezing. Batuk efektif atau tidak dapat batuk, produksi sputum meningkat, sianosis, kesulitan bicara, mata melebar, perubahan ritme dan frekuensi pernafasan, gelisah. Penulis menegakkan diagnosa ini karena pasien terlihat sesak nafas, batuk, suara nafas ronchi basah, produksi sputum meningkat dan belum keluar, respirasi 40 kali/menit. Penulis mengangkat diagnosa ini karena menurut hierarki Maslow, bernafas adalah kebutuhan fisiologis manusia untuk bertahan hidup dan merupakan tingkat dasar dari kehidupan. Bersihan jalan nafas tidak efektif terjadi karena peningkatan produksi sputum. Dampak buruk apabila masalah ini tidak diangkat akan menyebabkan sianosis, sentral takipneu, menurunnya volume tidal, dispneu, setelah itu terjadi hipoksemia dan hipoksia bisa menyababkan kematian.

lxxii

Penulis membuat rencana tindakan dengan NOC : Status pernafasan: ventilasi. Kriteria hasil yang ingin dicapai yaitu pasien dapat menunjukan jalan nafas paten dengan bunyi nafas bersih, tidak ada dispneu, sputum dapat keluar, mendemonstrasikan batuk efektif. Berdasarkan hal tersebut, penulis menyusun rencana tindakan NIC : Airway Managemen dengan intervensi antara lain : posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi, lakukan fisioterapi dada bila perlu, keluarkan sekret dengan batuk atau suction, auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan, kaji tanda vital dan status respirasi, bantu pasien latihan nafas dalam dan melakukan batuk efektif, kolaborasi pemberian oksigen dan obat brokodilator serta mukolitik ekspektoran. Implementasi tindakan keperawatan ada beberapa tindakan keperawatan yang ada dalam teori tetapi tidak penulis lakukan seperti membantu pasien latihan nafas dalam, melakukan batuk efektif dan melakukan fisioterapi dada. Hal ini dikarenakan menurut penulis, pada pasien yang berusia 10 bulan, tidak dapat melakukan latihan nafas dalam dan batuk efektif seperti yang diajarkan perawat. Selain itu, apabila dilakukan fisioterapi dada, ada kemungkinan akan terjadi penumpukan sputum dikarenakan tidak dapat melakukan batuk efektif guna mengeluarkan sputum yang dihasilkan. Bila lendir tetap banyak, dapat dilakukan postural drainase. Caranya, bayi dibaringkan lxxiii

tengkurap diatas pangkuan, didepannya letakkan handuk sebagai alas, dibawah perutnya diganjal guling sehingga posisi kepala lebih rendah. Lakukan tepukan dengan kedua tangan yang dicekungkan di punggung bayi secara ritmik sambil sering dihisap lendirnya dari lubang mulut dan hidung. Lama tindakan ini kira-kira 5-10 menit dan dapat dilakukan pagi dan sore. Jika lendir sudah berkurang, maka fisioterapi dada dapat dilakukan sekali sehari, biasanya pagi saja. Akibat kelalaian yang dilakukan dapat berdampak pada masih adanya penumpukan sputum sehingga menghambat jalan nafas yang menyebabkan berkurangnya suplai oksigen. Selain itu, karena kurang ketelitian penulis dalam membuat rencana tindakan sehingga ada tindakan keperawatan yang penulis lakukan tetapi tidak ada dalam rencana tindakan yaitu menganjurkan kepada keluarga untuk sering memberikan air hangat kepada pasien guna mengencerkan sputum. Kekuatan dari tindakan yang dilakukan oleh penulis adalah keluarga memberikan respon positif dan kooperatif dengan tindakan yang dilakukan penulis misalnya keluarga pasien terutama ibu pasien memberikan jawaban atas pertanyaan perawat, keluarga mau menuruti anjuran perawat untuk memberikan air hangat pada pasien. Di samping itu, penulis dalam memberikan tindakan keperawatan juga tidak lalai menggunakan komunikasi terapeutik dan menjelaskan dengan bahasa yang mudah dimengerti. lxxiv

Hasil dari pelaksanaan tindakan keperawatan selama 1 hari menunjukan bahwa pasien masih batuk dan masih terdapat ronchi basah, sputum juga belum dapat keluar sehingga masalah belum teratasi. Untuk selanjutnya, penulis bekerja sama dengan perawat ruangan untuk melanjutkan tindakan keperawatan antara lain dengan mempertahankan posisi pasien untuk memaksimalkan ventilasi, monitor suara nafas, kolaborasi pemberian oksigen dan obat mukolitik. b. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan hipoventilasi. Menurut pandapat Nanda (2005 : 93), diagnosa tersebut kurang tepat, seharusnnya Kerusakan Pertukaran Gas. Kerusakan Pertukaran Gas adalah lebih atau kurang dalam eliminasi oksigenasi dan atau karbondioksida di membran kapiler-alveolar. Batasan karakteristik dari diagnosa tersebut adalah gangguan visual, penurunan karbondioksida, takikardia, hiperkapnea, kelelahan, somnolen, iritabilitas, hipoksia, kebingungan, dispneu, Analisa Gas Darah (AGD) abnormal, sianosis (pada neonatus), warna kullit abnormal (pucat, kehitam-hitaman), hipoksemia, hiperkabnia, sakit kepala ketika bangun, abnormal frekuensi, irama dan kedalaman nafas, abnormal pH arteri, nasal faring (nafas cuping hidung). Penulis memprioritaskan diagnosa ini pada urutan ke dua karena tanda hipoventilasi belum terlihat dengan jelas, tidak ada sianosis, kesadaran komposmentis. Penulis menegakan diagnosa ini lxxv

karena adanya hasil pengkajian yang mendukung, yaitu respirasi 40 kali/menit, nadi 118 kali/menit, pemberian oksigen 2 liter/menit, terlihat retraksi dinding dada, pasien masih sesak dan batuk. Dari hasil pengkajian tersebut, penulis mengangkat diagnosa gangguan

pertukaran gas karena apabila masalah tersebut tidak segera diatasi akan berakibat fatal, yaitu adanya gangguan dalam pertukaran oksigen dengan karbondioksida yang apabila ini terjadi dapat menyebabkan kematian. Penulis membuat rencana tindakan NOC : Status pernafasan : ventilasi. Kriteria hasil yang ingin dicapai yaitu pasien dapat mendemonstasikan peningkatan ventilasi dan oksigenasi yang adekuat, memelihara kebersihan paru, bebas dari tanda-tanda distres

pernafasan, TTV dalam rentang normal. Berdasarkan hal tersebut, penulis menyusun rencana tindakan NIC : Terapi oksigen dengan intervensi antara lain : pertahankan jalan nafas yang paten dengan memberikan posisi semi fowler, observasi warna kulit, kelembaban mukosa, catat adanya sianosis, atur peralatan oksigenasi, monitor aliran oksigen, observasi adanya tanda-tanda hipoventilasi, monitor tanda-tanda vital. Pelaksanan tindakan keperawatan, tindakan yang ada dalam teori sudah dapat dilaksanakan oleh penulis. Tetapi karena kurangnya pengetahuan dan ketelitian penulis dalam melakukan tindakan lxxvi

keperawatan yaitu mengobservasi tanda-tanda hipoventilasi jika hal ini tidak diobservasi dengan baik akan mengakibatkan kekurangan oksigen pada jaringan dan sel yang dapat mengakibatkan terjadinya asidosis respiratori (FKUI, 2002 : 276). Kekuatan dari tindakan yang dilakukan oleh penulis adalah keluarga memberikan respons positif atas tindakan yang dilakukan penulis misalnya keluarga ikut mengawasi aliran oksigen agar selalu lancar, ikut mengawasi adanya tanda-tanda hipoventilasi seperti pucat pada muka dan bibir. Hasil dari pelaksanaan tindakan keperawatan selama 1 hari menunjukan bahwa nadi 110 kali/menit, respirasi 44 kali/menit, tidak ada sianosis, pasien masih sesak dan batuk. Dari hasil tersebut, maka dapat disimpulkan masalah ini belum teratasi. Untuk selanjutnya penulis bekerja sama dengan perawat ruangan untuk melanjutkan tindakan keperawatan kepada An. F antara lain : pertahankan jalan nafas yang paten dengan memberikan posisi semi fowler, observasi adanya sianosis, monitor aliran oksigen, observasi adanya tanda-tanda hipoventilasi, monitor tanda-tanda vital. c. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi. Menurut pendapat Nanda (2005 : 107) definisi dari diagnosa hipertermia adalah peningkatan temperatur tubuh di atas rentang normal. lxxvii

Batasan karakteristik dari diagnosa tersebut adalah peningkatan suhu tubuh di atas rentang normal, kejang atau konvulsi, takikardi, frekuensi nafas meningkat, diraba hangat, kulit memerah. Penulis memprioritaskan diagnosa tersebut menjadi diagnosa ketiga karena untuk termoregulasi dan respirasi lebih vital dan harus segera ditangani masalah respirasi. Penulis menegakan diagnosa ini karena adanya hasil pengkajian yang mendukung, yaitu suhu tubuh 38,3C, nadi 118 kali/ menit, akral teraba hangat. Dari hasil pengkajian tersebut, penulis mengangkat diagnosa hipertermi karena apabila masalah tersebut tidak segera diatasi akan mengakibatkan munculnya masalah yang lain seperti kekurangan cairan yang dapat menyebabkan kekurangan cairan atau dehidrasi yang bisa mengakibatkan syok hipovolemik karena 70%-75% dari tubuh anak terdiri dari air (FKUI : 2002 : 270). Penulis membuat rencana tindakan NOC : Termoregulation. Dengan kriteria hasil yang ingin dicapai yaitu pasien dapat menunjukan suhu tubuh dalam batas normal, nadi dan respirasi dalam rentang normal, tidak ada perubahan warna kulit, tidak ada pusing. Berdasarkan hal tersebut, penulis menyusun rencana tindakan NIC : Fever treatment intervensi yang dapat dilakukan antara lain : monitor suhu tubuh 1 jam sekali, monitor warna dan suhu kulit, monitor tekanan darah, nadi dan respirasi, monitor intake dan output, lxxviii

kolaborasi pemberian antipiretik, berikan kompres hangat pada leher, lipatan ketiak atau lipatan paha. Pelaksanaan tindakan keperawatan ada beberapa tindakan yang ada dalam teori tetapi tidak penulis lakukan seperti memonitor intake dan output. Hal ini dikarenakan pada saat dilakukan pengkajian pasien menggunakan pempers sehingga dalam penghitungan output

mengalami kesulitan. Kekuatan tindakan yang dilakukan oleh penulis adalah keluarga memberikan respons positif atas tindakan yang dilakukan penulis, seperti anak tidak memakai baju yang tebal atau menyelimuti anak dengan kain tebal melakukan, keluarga mau melakukan kompres air hangat secara mandiri setelah diberikan contoh. Hasil dari pelaksanaan tindakan keperawatan selama 1 hari didapatkan setelah 1 jam diberikan obat antipiretik dan dikompres air hangat suhu tubuh pasien turun menjadi 37,3C, nadi 110 kali/menit, respirasi 44 kali/menit. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa masalah sudah bisa teratasi tetapi masalah tersebut masih bisa muncul lagi karena sifatnya hilang timbul. Untuk selanjutnya penulis bekerja sama dengan perawat ruangan untuk melanjutkan tindakan

keperawatan pada An. F antara lain dengan memonitor suhu tubuh 1 jam sekali, monitor warna dan suhu kulit, nadi dan respirasi, monitor

lxxix

intake dan output, kolaborasi pemberian antipiretik, berikan kompres hangat pada leher, lipatan ketiak atau lipatan paha. 2. Diagnosa yang tidak muncul a. Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan berlebih. Menurut Nanda (2005 : 91) definisi diagnosa Resiko kekurangan volume cairan adalah resiko untuk mengalami dehidrasi intraseluler, seluler atau vaskuler. Diagnosa ini tidak penulis angkat karena turgor kulit pasien cukup baik, mukosa lembab, tidak berkeringat banyak dan tidak muntah. Apabila terjadi kehilangan cairan yang berlebihan dan tidak segera diatasi, maka akan dapat menimbulkan efek-efek yang merugikan seperti penururnan filtrasi glomerulus, penurunan perfusi jaringan dan apabila volume cairan sangat rendah, maka beresiko terjadinya syok. Untuk mengantisipasi pasien kekurangan volume cairan, maka perlu diberikannya terapi intravena yang diberikan kepada pasien dan membangkitkan motivasi keluarga agar menambah asupan oral.

lxxx

b. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah. Menurut Nanda (2005 : 139), diagnosa perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh kurang tepat, seharusnya

ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh. Definisi dari ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh adalah intake nutrisi tidak mencukkupi untuk memenuhi kebutuhan metabolik. Batasan karakteristiknya antara lain : berat badan dibawah ideal, melaporkan intake makanan kurang dari kebutuhan yang dianjurkan, kunjungtiva dan membran mukosa pucat, lemah otot untuk menelan dan mengunyah, melaporkan kurang makan, tidak mampu mengunyah makanan. Diagnosa ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh seharusnya ditegakkan dalam asuhan keperawatan karena dalam pengkajian diperoleh data berat badan pasien mengalami penurunan yaitu sebelum sakit 6,2 kg dan selama sakit menjadi turun 5,9 kg. Hal ini terjadi karena asupan dari makanan dan ASI kurang. Pasien cepat merasa lelah pada saat makan dan minum karena merasa sesak. Penulis tidak menegakan diagnosa ini karena penulis tidak teliti dalam menegakan diagnosa. Dampak dari tidak ditegakannya diagnosa ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh dapat menyebabkan malnutrisi lxxxi

yang

bisa

berdampak

pada

terganggunya

pertumbuhan

dan

perkembangan pasien. Anak membutuhkan lebih banyak makanan untuk tiap kilogram berat badannya, karena sebagian dari makanan tersebut harus disediakan untuk pertumbuhan dan pertukaran energi yang lebih aktif (FKUI, 2002 : 361). c. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan. Menurut Nanda (2005 : 1) definsi dari intoleransi aktivitas adalah resiko untuk mengalami ketidakcukupan energi secara fisiologis, psikologis dalam pemenuhan aktivitas sehari-hari yang dibutuhkan atau diperlukan. Faktor-faktor resikonya adalah tidak pengalaman terhadap aktivitas, terdapatnya masalah sirkulasi/respirasi, riwayat intoleransi sebelumnya dan status tak terkondisikan. Diagnosa intoleransi aktivitas seharusnya ditegakkan dalam asuhan keperawatan karena dalam pengkajian didapatkan adanya gangguan sirkulasi/respirasi yaitu dengan adanya penyakit

bronchopneumonia ini serta pasien lemas. Hal ini karena penulis tidak teliti dalam menegakkan diagnosa. Dampak dari tidak ditegakannya diagnosa intoleransi aktivitas dapat menyebabkan terganggunya ADL pasien karena adanya kelemahan.

lxxxii

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Penulis melakukan asuhan keperawatan secara komprehensif melalui beberapa tahap proses keperawatan yang meliputi pengkajian, analisa data, perumusan diagnosa keperawatan, pelaksanaan dan evaluasi, dibutuhkan ketrampilan dan penguasaan materi terhadap penyakit yang bersangkutan. Selama memberikan asuhan keperawatan pada An. F selama satu hari yaitu pada tanggal 9 Juli 2009, penulis menarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Pengkajian yang dilakukan pada An. F dengan bronchopneumonia menggunakan metode wawancara, obeservasi dan pengkajian fisik yang didalamnya memuat pengkajian pola fungsional Gordon. Pada saat pengkajian ditemukan adanya tanda dan gejala sesak nafas, batuk, produksi sputum banyak dan belum keluar, suhu tubuh juga meningkat 38,3C. pada pasien An.F diperlukan adanya pengawasan terhadap penumpukan sputum, frekuensi pernafasan, bunyi nafas dan suhu tubuh yang naik turun. Sedangkan data yang tidak ditemukan misalnya pasien tidak terlihat menggigil, sakit kepala dan nyeri otot. 2. Pada pasien An. F, diagnosa keperawatan yang muncul sesuai dengan hasil pengkajian yang ditemukan adalah bersihan jalan nafas tidak efektif, gangguan pertukaran gas dan hipertermi. Dalam penulisan beberapa lxxxiii

diagnosa keperawatan kurang tepat jika dibandingkan dengan literatur yang ada. Ada diagnosa yang seharusnya diangkat tetapi tidak penulis lakukan, yaitu resiko kekurangan cairan, perubahan nutrisi dan intoleransi aktivitas, kurang pengetahuan. Hal ini karena masih kurangnya pengetahuan dan kekurangtelitian dari penulis. Diagnosa yang telah teratasi adalah hipertermi. Sedangkan diagnosa keperawatan yang lain belum teratasi sehingga dilakukan pendelegasian kepada perawat ruangan untuk melanjutkan asuhan keperawatan kepada An. F. Adanya diagnosa keperawatan yang belum teratasi dikarenakan keterbatasan pengetahuan penulis serta adanya keterbatasan waktu, dimana pada penyakit bronchopneumonia diperlukan waktu yang cukup lama dalam proses penyambuhannya. 3. Intervensi yang direncanakan penulis untuk diagnosa pertama NIC : Airway Managemen dengan intervensi antara lain : posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi, lakukan fisioterapi dada bila perlu, keluarkan sekret dengan batuk atau suction, auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan, kaji tanda vital dan status respirasi, bantu pasien latihan nafas dalam dan melakukan batuk efektif, kolaborasi pemberian oksigen dan obat brokodilator serta mukolitik ekspektoran. Untuk diagnosa kedua intervensi yang direncanakan yaitu NIC : Terapi oksigen dengan intervensi antara lain : pertahankan jalan nafas yang paten dengan memberikan posisi semi fowler, observasi warna kulit, kelembaban lxxxiv

mukosa, catat adanya sianosis, atur peralatan oksigenasi, monitor aliran oksigen, observasi adanya tanda-tanda hipoventilasi, monitor tanda-tanda vital. Intervensi untuk diagnosa ke tiga antara lain NIC : Fever treatment intervensi yang dapat dilakukan antara lain : monitor suhu tubuh 1 jam sekali, monitor warna dan suhu kulit, monitor tekanan darah, nadi dan respirasi, monitor intake dan output, kolaborasi pemberian antipiretik, berikan kompres hangat pada leher, lipatan ketiak atau lipatan paha. 4. Tindakan keperawatan yang dilakukan antara lain memberika terapi injeksi Amphicillin 300 mg, Gentamicin ampul, Dexametason 15 mg,

memberikan posisi yang nyaman untuk memaksimalkan ventilasi dengan memberikan bantal di bahu agar kepala ekstensi, menganjurkan kepada keluarga pasien untuk sering memberikan air hangat guna mengencerkan sputum, memberi obat mukolitik untuk mengencerkan sputum, memonitor aliran oksigen, memberikan obat antipiretik dan mengobservasi tandatanda vital. Kendala yang dialami penulis saat memberi asuhan keperawatan antara lain kurang pengetahuan dan ketelitian penulis dalam mengobservasi tanda-tanda hipoventilasi, dan dalam memonitor cairan kurang cermat. 5. Hasil dari asuhan keperawatan pada pasien An. F adalah untuk diagnosa keperawatan yang telah teratasi yaitu hipertermi. Hal ini dibuktikan setelah dilakukan pengompresan dan pemberian obat antipiretik

Parasetamol sendok teh, setelah satu jam dilakukan pemeriksaan lagi lxxxv

suhu badan turun menjadi 37,3C. Sedangkan diagnosa yang belum teratasi adalah bersihan jalan nafas tidak efektif dan gangguan pertukaran gas. Hal ini terjadi karena masih kurangnya pengetahuan penulis serta kurangnya waktu dalam pelaksanaan asuhan keperawatan pada An. F. untuk asuhan keperawatan yang belum teratasi, maka penulis melakukan pendelegasian kepada perawat ruangan guna melanjutkan asuhan keperawatan pada An. F.

B. Saran Saran yang diberikan untuk menjadi pokok dasar dari pelaksanaan keperawatan pada pasien dengan bronchopneumonia yang bertujuan untuk paningkatan mutu asuhan keperawatan pada pasien bronchopneumonia yang akan datang sebaiknya: 1. Pengkajian pada bronchopneumonia harus dilakukan secara teliti dan komprehensif agar didapatkan data yang lengkap dan komprehensif sehingga dapat menentukan masalah sesuai kondisi pasien. 2. Diperlukan perumusan diagnosa keperawatan yang tepat. Perawat dituntut untuk merumuskan diagnosa keperawatan yang tepat dan cermat agar sesuai dengan perumusan masalah secara konsep teori tetapi sesuai dengan kondisi pasien. 3. Dalam menyusun dan membuat rencana keperawatan harus sesuai dengan masalah yang muncul dan disesuaikan dengan kondisi pasien sehingga lxxxvi

tindakan yang akan dilakukan nantinya sesuai yang dibutuhkan dan dapat mengatasi masalah secara paripurna atau optimal. 4. Di dalam malakukan implementasi harus mengacu pada family care atau melibatkan keluarga dalam setiap tindakan keperawatan sehingga implementasi dapat terlaksana dengan baik dan dapat menunjang kesembuhan pasien. Guna tercapainya implementasi perlu adanya kerja sama dari tim medis, ahli gizi, dan petugas kesehatan yang lain. 5. Evaluasi sebaiknya dilakukan terus menerus baik sebelum melakukan tindakan keperawatan maupun setelah melakukan tindakan keperawatan secara keseluruhan. Hal ini bertujuan untuk memantau keadaan atau perkembangan pasien serta memantau sejauh mana keberhasilan dari tindakan keperawatan yang telah dilakukan.

lxxxvii

DAFTAR PUSTAKA

Bets, Cecily L., 2002, Buku Saku Keperawatan Pediatrik, Alih Bahasa : Jan Tambayong, EGC : Jakarta.

Doengoes, Marilynn E., dkk., 2000, Rencana Asuhan Keperawatan Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, EGC : Jakarta.

Hidayat, A. A., 2005, Pengantar Ilmu Keperawatan Anak, Edisi 1, Salemba Medika : Jakarta.

Hidayat, A. A., 2005, Pengantar Ilmu Keperawatan Anak, Edisi 2, Salemba Medika : Jakarta.

Jhonson, Marion., 2000, Nursing Outcomes Classification (NOC), Mosby : Philadelphia USA.

Mansjoer, Arif., dkk., 1999, Kapita selekta kedoktera, Edisi ketiga, Jilid I, Media Aesculapius FKUI : Jakarta.

MC. Closky., 2000, Nursing Intervention Classification (NIC), Mosby : Philadelphia USA.

lxxxviii

NANDA., 2005, Nursing Diagnosis : Definition And Classification 2005-2006, NANDA International : Philadelphia USA.

Ngastiyah., 2005, Perawatan anak sakit, EGC : Jakarta.

Prince & Wilson., 1995, Patofisioligi : Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit, Edisi 4, EGC: Jakarta.

Rosa, M., Sacharin., 1996, Prinsip Keperawatan Pediatrik, Alih Bahasa R., F., Maulang, Edisi 2, EGC : Jakarta.

Staf Pengajar Ilmu Keperawatan Anak FKUI., 2002, Ilmu Kesehatan Anak, FKUI : Jakarta.

Suriadi., 2001, Asuhan Keperawatan pada Anak, Edisi 1, Sagung Seto : Jakarta.

Wong, L.D., 2003, Keperawatan Pediatrik, Edisi 4, EGC : Jakarta.

lxxxix