Anda di halaman 1dari 39

BAB II

LANDASAN TEORI DAN TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Beton

Beton didapat dari pencampuran bahan-bahan agregat halus dan kasar yaitu

pasir, kerikil, batu pecah, atau bahan semacam lainnya, dengan menambahkan

secukupnya bahan perekat semen, dan air sebagai bahan pembantu guna keperluan

reaksi kimia selama proses pengerasan dan perawatan beton berlangsung. Agregat

halus dan kasar, disebut sebagai bahan susun kasar campuran, merupakan komponen

utama beton. Nilai kekuatan serta daya tahan ( durability) beton merupakan fungsi

dari banyak faktor, di antaranya adalah nilai banding campuran dan mutu bahan

susun,

metode pelaksanaan pengecoran, pelaksanaan finishing,

kondisi perawatan pengerasannya.

temperatur, dan

Nilai kuat tekan beton relatif lebih tinggi dibandingakn dengan kuat tariknya,

dan beton merupakan bahan bersifat getas. Nilai kuat tariknya hanya berkisar 9% -

15%

saja

dari kuat

tekannya.

Pada

penggunaan

sebagai

komponen

struktural

bangunan, umumnya beton diperkuat dengan batang tulangan baja sebagai bahan

yang dapat bekerja sama dan mampu membantu kelemahannya, terutama pada

bagian yang menahan gaya tarik. Dengan demikian tersusun pembagian tugas,

dimana batang tulangan bertugas memperkuat dan menahan gaya tarik, sedangkan

beton hanya diperhitungkan untuk menahan gaya tekan. Komponen struktur beton

dengan kerjasama seperti itu disebut sebagai beton bertulangan baja atau lazim

disebut beton bertulang saja. Dalam perkembangannnya, didasarkan pada tujuan

Universitas Sumatera Utara

peningkatan kemampuan kekuatan komponen,

sering

juga dijumpai beton dan

tulangan baja bersama-sama ditempatkan pada bagian struktur dimana keduanya

menahan gaya tekan.

Dengan sendirinya untuk mengatur kerjasama antara dua bahan yang berbeda

sifat dan perilakunya dalam rangka membentuk satu kesatuan perilaku struktural

untuk mendukung beban, diperlukan cara hitungan berbeda dngan apabila hanya

digunakan

satu

macam

bahan

saja

aluminium, dan sebagainya.

seperti

halnya

pada

struktur

baja,

kayu,

Kerjasama antara bahan beton dan baja tulangan hanya dapat terwujud

dengan didasarkan pada keadaan-keaadaan:

1. Lekatan sempurna antara batang tulangan baja dengan beton keras yang

membungkusnya sehingga tidak terjdi penggelinciran di antara keduanya

2. Beton

yang

mengelilingi

batang

tulangan

baja

bersifat

kedap

sehingga

mampu melindungi dan mencegah terjadinya karat baja

3. Angka muai kedua bahan hampir sama, dimana untuk setiap kenaikan suhu

satu derajat celcius angka muai beton 0,000010 sampai 0,000013 sedangkan

baja 0,000012, sehingga tegangan yang timbul karena perbedaan nilai dapat

diabaikan

Sebagai konsekuensi dari lekatan yang sempurna antara kedua bahan, di

daerah tarik suatu komponen struktur akan terjadi retak-retak beton di dekat baja

tulangan. Retak halus yang demikian dapat diabaikan sejauh tidak mempengaruhi

penamapilan struktural komponen yang bersangkutan.

Universitas Sumatera Utara

II.2 Baja Tulangan

Beton

tidak

dapat

menahan

gaya

tarik

melebihi

nilai

tertentu

tanpa

mengalami retak-retak. Untuk itu, agar beton dapat bekerja dengan baik dalam suatu

sistem struktur, perlu dibantu dengan memberinya perkuatan penulangan yang

terutama akan mengemban tugas menahan gaya tarik yang bakal timbul di dalam

sistem. Untuk keperluan penulangan tersebut digunakan bahan baja yang memiliki

sifat teknis menguntungkan, dan baja tulangan yang digunakan dapat berupa batang

baja lonjoran ataupun kawat rangkai las (wire mesh) yang berupa batang kawat baja

yang

dirangkai

(dianyam)

dengan

teknik

pengelasan.

Yang

terakhir

tersebut,

terutama dipakai untuk plat

dan cangkang tipis atau struktur lain

yang tidak

mempunyai tempat cukup bebas untuk pemasangan tulangan, jarak spasi, dan selimut

beton sesuai dengan persyaratan pada umumnya. Bahan batang baja rangkai dengan

pengelasan yang dimaksud, didapat dari hasil penarikan baja pada suhu dingin dan

dibentuk dengan pola ortogonal, bujur sangkar, atau persegi empat, dengan di las

pada semua titik pertemuannya.

Agar dapat berlangsung lekatan erat antara baja tulangan dengan beton, selain

batang

polos

berpenampang

bulat

(BJTP)

juga digunakan

batang

deformasian

(BJTD), yaitu batang tulangan baja yang permukaannya dikasarkan secara khusus,

diberi sirip teratur dengan pola tertentu, atau batang tulangan yang dupilin pada

proses produksinya.

Pola permukaan yang dikasarkan atau pola sirip sangat beragam tergantung

pada mesin giling atau cetak yang dimilki oleh produsen, asal masih dalam batas-

batas spesifikasi teknik yang diperkenankan oleh standar. Baja tulangan polos

Universitas Sumatera Utara

(BJTP) hanya digunakan untuk tulangan pengikat sengkang atau spiral, umumnya

diberi kait pada ujungnya.

Sifat fisik batang tulangan baja yang paling penting untuk digunakan dalam

perhitungan perencanaan beton bertulang ialah tegangan luluh (f y ) dan modulus

elastisitas

(E s ).

Tegangan

luluh

(titik

luluh)

baja

ditentukan

melalui

prosedur

pengujian standar sesuai SII 0136-80 dengan ketentuan bahwa tegangan luluh adalah

tegangan baja pada saat mana meningkatnya tegangan tidak disertai lagi dengan

peningkatan regangannya. Di dalam perencanaan atau analisis beton bertulang

umumnya nilai tegangan luluh baja tulangan diketahui atau ditentukan pada awal

perhitungan.

Di samping usaha standarisasi yang telah dilakukan oleh masing-masing

negara produsen baja, kebanyakan produksi baja tulangan beton pada dewasa ini

masih berorientasi pada spesikasi teknis yang ditetapkan ASTM. Di Indonesia

produksi baja tulangan dan baja-struktur telah diatur sesuai dengan Standar Industri

Indonesia, anatara lain dengan SII 0136-80 dan SII 318-80.

Modulus elastisitas baja tulanngan ditentukan berdasarkan kemiringan awal

kurva tegangan-regangan di daerah elastik dimana antara mutu baja yang satu dengan

lainnya tidak banyak bervariasi. Ketentuan SK SNI T-15-1991-03 menetapkan

bahwa nilai modulus elastisitas baja adalah 200.00 MPa.

Menurut SII 0136-80, dilakukan pengelompokan baja tulangan untuk beton

bertulang seperti tertera pada tabel sebagai berikut:

Universitas Sumatera Utara

Tabel 2.1. Jenis dan Kelas Baja Tulangan Sesuai SII 0136-80

JENIS

KELAS

SIMBOL

BATAS

ULUR

KUAT

TARIK

MINIMUM

MINIMUM

 

N/mm 2 ( kgf/mm 2 )

N/mm 2 ( kgf/mm 2 )

polos

1

BJTP24

235(24)

382(39)

2

BJTP30

294(30)

480(49)

deformasian

1

BJTD24

235(24)

382(39)

2

BJTD30

294(30)

480(49)

3

BJTD35

343(35)

490950)

4

BJTD40

392(40)

559(57)

5

BJTD50

490(50)

610(63)

II.3 Workabilitas

 

Kekentalan

(konsisitensi)

adukan

beton

harus

disesuaikan

dengan

cara

transport, cara pemadatan, jenis konstruksi yang bersangkutan, dan kerapatan dari

tulangan. Kekentalan tersebut bergantung pada beberapa hal antara lain:

1. Jumlah dan jenis semen

2. Nilai faktor air semen

3. Jenis dan susunan butir dari agregat

4. Penggunaan bahan-bahan pembantu

Universitas Sumatera Utara

Tabel 2.2. Jumlah Semen Minimum dan Nilai Faktor Air Semen Maksimum

 

Jumlah semen

Nilai faktor

minimum per m 3

Air

beton (kg)

maksimum

Beton di dalam ruang bangunan:

     

a. Keadaan keliling non-korosif

275

0,60

b. Keadaan keliling korosif disebabkan oleh

325

0,52

kondensasi atau uap-uap korosif

 

Beton di luar ruang bangunan:

 

a. Tidak

terlindung

dari

hujan

dan

terik

325

0,60

matahari langsung

 

b. Terlindung dari hujan dan terik matahari

275

0,60

langsung

Beton yang masuk ke dalam tanah:

 

325

0,55

a. Mengalami

keadaan

basah

dan

kering

375

0,52

berganti-ganti

 

b. Mendapat pengaruh sulfat alkali dari tanah

atau air tanah

 

275

0,57

Beton yang kontinu berhubungan dengan air:

375

0,52

a. Air tawar

b. Air laut

Kekentalan adukan beton dapat diperiksa dengan pengujian slump. Adukan

beton untuk keperluan pengujian slump ini harus diambil langsung dari mesin

Universitas Sumatera Utara

pengaduk dengan menggunakan ember atau alat lain yang tidak menyerap air. Bila

dianggap perlu, adukan beton diaduk lagi sebelum diadakan pengujian tersebut.

Untuk mencegah penggunaan adukan beton yang terlalu kental atau terlalau

encer, dianjurkan untuk menggunakan nilai-nilai slump yang terletak dalam batas-

batas yang ditunjukkan dalam tabel 2.3.

Table 2.3. Nilai-Nilai Slump Untuk Berbagai Pekerjaan Beton

uraian

Slump

Slump

maksimum

minimum

Dinding,

pelat

pondasi

dan

pondasi

telapak

12,5

5,0

bertulanng

 

9,0

2,5

Pondasi

telapak

tidak

bertulang,

kaison,

dan

konstruksi di bawah tanah

 

15,0

7,5

Pelat, balok, kolom, dan dinding

 

7,5

5,0

Pengerasan jalan

 

7,5

2,5

Pembetonan masal

II.4 Bahan Penyusun Beton

II.4.1 Agregat Halus

Pasir adalah salah satu dari bahan campuran beton yang diklasifikasikan

sebagai agregat halus. Yang dimaksud dengan agregat halus adalah agregat yang

lolos saringan no.8 dan tertahan pada saringan no.200. Pasir merupakan bahan

tambahan yang tidak bekerja aktif dalam proses pengerasan, walaupun demikian

kualitas pasir sangat berpengaruh pada beton.

Universitas Sumatera Utara

Agregat halus yang digunakan sebagai bahan pengisi beton harus memenuhi

persyaratan-persyaratan sebagai berikut:

1. Agregat halus harus terdiri dari butir-butir yang tajam dan keras. Butir-

butir harus bersifat kekal, dan tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca

seperti hujan atau terik matahari.

2. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih besar dari 5 %

(ditentukan terhadap berat kering). Yang dimaksud dengan lumpur adalah

bagian-bagian

yang

dapat

melalui ayakan 0,063

mm.

Apabila kadar

lumpur melampaui 5 %, maka agregat harus dicuci terlebih dahulu.

3. Agregat

halus

tidak

boleh

mengandung

bahan-bahan

organik

terlalu

banyak dan harus dibuktikan dengan percobaan warna dari Abrams-

Harder (dengan larutan NaOH). Agregat halus yang tidak memenuhi

percobaan ini dapat juga dipakai, asal kekuatan tekan adukan agregat

tersebut pada umur 7 hari dan 28 hari tidak kurang dari 95 % dari kekuatan

adukan agregat yang sama tetapi dicuci dalam 3 % NaOH yang kemudian

dicuci hingga bersih dengan air pada umur yang sama.

4. Agregat halus harus terdiri dari butir-butir yang beraneka ragam besarnya

dan apabila diayak harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :

sisa di atas ayakan 4 mm harus minimum 2 % berat

sisa di atas ayakan 1 mm harus minimum 10 % berat

sisa ayakan 0,25 mm harus berkisar antara 80 % dan 95 % berat

5. Pasir laut tidak boleh dipakai sebagai agregat halus untuk semua mutu

beton,

kecuali

dengan

petunjuk-petunjuk

bahan-bahan yang diakui.

dari

lembaga

pemeriksaan

Universitas Sumatera Utara

6. Butiran agregat halus berdiameter 0.075 mm hingga 4 mm.

Derajat

kehalusan

suatu

agregat

ditentukan

oleh

modulus

kehalusan

(Fineness Modulus) dengan batasan-batasan sebagai berikut:

Pasir Halus

Pasir Sedang

Pasir Kasar

: 2,20 < FM < 2,60

: 2,60 FM < 2,90

: 2,90 FM 3,20

Adapun agregat halus yang dikategorikan baik berdasarkan persen lolosnya

adalah berdasarkan tabel 2.4. di bawah ini.

Table 2.4. Persentase Lolos Agregat Halus

Diameter

ayakan

% lolos

(mm)

9,52

100

4,76

95-100

2,38

85-100

1,19

50-85

0,60

25-60

0,30

10-30

0,15

2-10

II.4.2 Agregat Kasar

Agreagat

kasar

yang

digunakan

untuk

beton

merupakan

kerikil

hasil

disintergrasi dari batu-batuan atau berupa batu pecah (split) yang diperoleh dair alat

pemecah batu, dengan syarat ukuran butirannya lolos ayakan 38,1 mm dan tertahan

di ayakan 4,76 mm. Pada umumnya yang dimaksudkan dengan agregat kasar adalah

agregat dengan besar butir lebih dari 5 mm.

Universitas Sumatera Utara

Agregat

kasar

yang

digunakan

pada

persyaratan-persyaratan sebagai berikut:

campuran

beton

harus

memenuhi

1. Agregat kasar adalah agregat dengan besar butiran lebih dari 5 mm. Sesuai

dengan syarat-syarat pengawasan mutu agregat untuk berbagai mutu beton

maka agregat kasar harus memenuhi syarat.

2. Agregat kasar harus terdiri dari butir-butir yang keras dan tidak berpori.

Agregat kasar yang mengandung butir-butir pipih hanya dapat dipakai apabila

jumlah butir-butir pipih tersebut tidak melampaui 20 % dari berat agregat

seluruhnya. Butir-butir kasar harus bersifat kekal yang berarti tidak pecah

atau hancur akibat pengaruh cuaca seperti hujan dan terik matahari.

3. Agregat kasar tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1 % (ditentukan

terhadap berat kering).Yang diartikan dengan lumpur adalah bagian-bagian

yang dapat melalui/lolos ayakan 0,063 mm. Apabila kadar lumpur melampaui

1 %, maka agregat kasar harus dicuci.

4. Agregat kasar tidak boleh mengandung bahan-bahan yang dapat merusak

beton, seperti zat-zat yang aktif terhadap alkali.

5. Kekerasan dari butir-butir agregat kasar diperiksa dengan mesin pengaus Los

Angeles dimana tidak boleh terjadi kehilangan berat melebihi 5 %.

6. Agregat kasar harus terdiri dari butir-butir yang beraneka ragam dan apabila

diayak, harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :

Sisa di atas ayakan 31,5 mm harus 0 % berat.

Sisa di atas ayakan 4 mm harus berkisar antara 90 % dan 98 %.

Selisih

antara sisa-sisa kumulatif ayakan yang

berurutan adalah

maksimum 60 % dan minimum 10 % dari berat.

Universitas Sumatera Utara

7.

Berat butir agregat maksimum tidak boleh lebih dari 1/5 jarak terkecil antara

bidang-bidang samping dari cetakan, 1/3 dari tebal plat atau 3/4 dari jarak

bersih minimum di antara batang-batang atau berkas tulangan. Penyimpangan

dari batasan ini diijinkan apabila menurut pengawas ahli, cara pengecoran

beton adalah sedemikian rupa sehingga menjamin tidak terjadinya sarang-

sarang kerikil.

Batasan Modulus kehalusan kerikil : 5,5 FM 7,5.

Table 2.5 Susunan Besar Butiran Agregat Kasar

Ukuran

lubang

Persentasse

loloa

ayakan (mm)

kumulatif (%)

38,10

95-100

19,10

35-70

9,52

10-30

4,75

0-5

II.5 Semen

 

II.5.1 Uraian Umum

Semen berasal dari kata cement dalam bahasa asing/inggris yang berarti

pengikat/perekat. Perkataan cement itu sendiri diambil dari kata latin cementum yaitu

nama yang diberikan kepada batu kapur yang serbuknya telah dipergunakan sebagai

bahan adukan (mortar) lebih dari 2.000 tahun yang lalu di negara Italia.

Dalam

perkembangannya,

arti

perkataan

cement

mengalami

sedikit

perubahan, misalnya pada abad pertengahan diartikan sebagai segaala macam bahan

pengikat perekat seperti rubber cement, termasuk pula portland cement.

Universitas Sumatera Utara

Semen

adalah

hydraulic

binder

(perekat

hidraulis)

yang

berarti

bahwa

senyawa-senyawa yang terkandung di dalam semen tersebut dapat bereaksi dengan

air dan membentuk zat baru yang bersifat sebagai perekat terhadap batuan.

Oleh karena sifat hidraulis tersebut, maka semen bersifat:

Dapat mengeras jika dicampur dengan air

Tidak larut dalam air

Hydraulic binder misalnya: portland cement, blended cement, high alumunia

cement dan sebagainya. Di samping hidraulic binder, juga dikenal non-hidraulic

binder misalnya lime.

Sejak

berabad-abad

kandungan

lime

merupakan

perekat

klasik

dalam

bangunan yang dibuat dengan memanaskan limestone pada suhu 850. Kandungan

CaCO 3 dari limestone akan melepaskan CO 2 dan menghasilkan burnt lime atau quick

lime (CaO). Produk ini bereaksi dengan cepat dengan air menghasilkan Ca(OH) 2

dalam butir yang halus dan selanjutnya Ca(OH) 2 ini akan bereaksi dengan CO 2 dari

udara dan mengeras menjadi CaCO 3 kembali dan juga bereaksi dengan senyawa-

senyawa silikat yang menghasilkan senyawa calcium silicate hydrate yang bersifat

sebagai perekat batuan.

Adapun bahan baku pembuatan semen adalah :

Batu Kapur

• Batu kapur merupakan komponen yang banyak mengandung CaCO3

dengan sedikit tanah liat, Magnesium Karbonat, Alumina Silikat dan senyawa

oksida lainnya.

Universitas Sumatera Utara

• Senyawa besi dan organik menyebabkan batu kapur berwarna abu-abu

hingga kuning

Tanah Liat

• Komponen utama pembentuk tanah liat adalah senyawa Alumina Silikat

Hidrat

• Klasifikasi senyawa alumina silikat berdasarkan kelompok mineral yang

dikandungnya :

– Kelompok Montmorilonite

• Meliputi : Monmorilosite, beidelite, saponite, dan nitronite

– Kelompok Kaolin

• Meliputi : kaolinite, dicnite, nacrite, dan halaysite

– Kelompok tanah liat beralkali

• Meliputi : tanah liat mika (ilite)

Pasir Besi dan Pasir Silikat

• Bahan ini merupakan bahan koreksi pada campuran tepung baku (Raw

Mix)

• Digunakan sebagai pelengkap komponen kimia esensial yang diperlukan

untuk pembuatan semen

• Pasir silika digunakan untuk menaikkan kandungan SiO2

• Pasir Besi digunakan untuk menaikkan kandungan Fe2O3 dalam Raw

Mix

Universitas Sumatera Utara

Gypsum ( CaSO4. 2 H2O )

• Berfungsi sebagai retarder atau memperlambat proses pengerasan dari

semen

Hilangnya

kristal

air

pada

gipsum

menyebabkan

hilangnya

berkurangnya sifat gipsum sebagai retarder.

atau

Kandungan kimia yang ada dalam semen antara lain:

* Trikalsium Silikat

* Dikalsium Silikat

* Trikalsium Aluminat

* Tetrakalsium Aluminofe

* Gipsum

Langkah utama proses produksi semen adalah:

1. Penggalian/Quarrying

Terdapat dua jenis material yang penting bagi produksi semen: yang pertama

adalah yang kaya akan kapur atau material yang mengandung kapur (calcareous

materials) seperti batu gamping, kapur, dll., dan yang kedua adalah yang kaya

akan silika atau material mengandung tanah liat (argillaceous materials) seperti

tanah liat. Batu gamping dan tanah liat dikeruk atau diledakkan dari penggalian

dan kemudian diangkut ke alat penghancur.

2. Penghancuran

Penghancur bertanggung jawab terhadap pengecilan ukuran primer bagi material

yang digali.

Universitas Sumatera Utara

3.

Pencampuran Awal

Material yang dihancurkan melewati alat analisis on-line untuk menentukan

komposisi tumpukan bahan.

4. Penghalusan dan Pencampuran Bahan Baku

Belt conveyor mengangkut tumpukan yang sudah dicampur pada tahap awal ke

penampung, dimana perbandingan berat umpan disesuaikan dengan jenis klinker

yang diproduksi. Material kemudian digiling sampai kehalusan yang diinginkan.

5. Pembakaran dan Pendinginan Klinker

Campuran bahan baku yang sudah tercampur rata diumpankan ke pre-heater,

yang merupakan alat penukar panas yang terdiri dari serangkaian siklon dimana

terjadi perpindahan panas antara umpan campuran bahan baku dengan gas panas

dari kiln yang berlawanan arah. Kalsinasi parsial terjadi pada preheater ini dan

berlanjut dalam kiln, dimana bahan baku berubah menjadi agak cair dengan sifat

seperti semen. Pada kiln yang bersuhu 1350-1400°C, bahan berubah menjadi

bongkahan padat berukuran kecil yang dikenal dengan sebutan klinker, kemudian

dialirkan ke pendingin klinker, dimana udara pendingin akan menurunkan suhu

klinker hingga mencapai 100 °C.

6. Penghalusan Akhir

Dari silo klinker, klinker dipindahkan ke penampung klinker dengan dilewatkan

timbangan pengumpan, yang akan mengatur perbandingan aliran bahan terhadap

bahan-bahan

aditif.

Pada

tahap

ini,

ditambahkan

gipsum

ke

klinker

dan

diumpankan ke mesin penggiling akhir. Campuran klinker dan gipsum untuk

semen jenis 1 dan campuran klinker, gipsum dan pozzolan untuk semen jenis P

Universitas Sumatera Utara

dihancurkan dalam sistem tertutup dalam penggiling akhir untuk mendapatkan

kehalusan yang dikehendaki. Semen kemudian dialirkan dengan pipa menuju silo

semen.

Jenis-jenis semen antara lain:

Semen Portland (Portland Cement)

Semen portland ini merupakan semen hidrolis yang dihasilkan dengan jalan

menghaluskan terak yang mengandung senyawa-senyawa kalsium silikat dan

biasanya juga mengandung satu atau lebih senyawa-senyawa calsium sulphat yang

ditambahkan

pada

penggilingan

akhir.

Semen

portland

adalah

semen

yang

diperoleh dengan menghaluskan terak yang terutama terdiri dari silikat-silikat,

calsium yang bersifat hidrolis bersama bahan tambahan biasanya gypsum.

Tipe-tipe semen portland yaitu:

1. Tipe I (Ordinary Portland Cement)

Indonesian Standard : SNI 15-2049-2004

American Standard : ASTM C 150-04a

European Standard : EN 197-1:2000

Semen Portland tipe ini digunakan untuk segala macam konstruksi apabila tidak

diperlukan sifat-sifat khusus, misalnya tahan terhadap sulfat, panas hidrasi, dan

sebagainya. Semen ini mengandung 5 % MgO dan 2,5 -3% SO3.

2. Tipe II (Moderate Heat Portland Cement)

Indonesian Standard : SNI 15-7064-2004

American Standard : ASTM C 150-04a

Universitas Sumatera Utara

Semen ini digunakan untuk bahan konstruksi yang memerlukan sifat khusus tahan

terhadap sulfat dan panas hiderasi yang sedang, biasanya digunakan untuk daerah

pelabuhan dan bangunan sekitar pantai. Semen ini mengandung 20% SiO2, 6 %

Al2O3, 6% Fe2O3, 6% MgO, dan 8% C3A.

3. Tipe III (High Early Strength Portland Cement)

Semen ini merupakan semen yang digunakan biasanya dalam keadaan-keadaan

darurat dan musim dingin. Digunakan juga pada pembuatan beton tekan. Semen

ini memiliki kandungan C3S yang lebih tinggi dibandingkan semen portland tipe I

dan tipe II sehingga proses pengerasan terjadi lebih cepat dan cepat mengeluarkan

kalor. Semen ini tersusun dari 3,5-4% Al2O3, 6% Fe2O3, 35% C3S, 6% MgO,

40% C2S dan 15% C3A.

4. Tipe IV (Low Heat Portland Cement)

Semen tipe ini digunakan pada bangunan dengan tingkat panas hiderasi yang

rendah misalnya pada bangunan beton yang besar dan tebal, baik sekali untuk

mencegah keretakan. Low Heat Portland Cement ini memiliki kandungan C3S

dan C3A lebih rendah sehingga kalor yang dilepas lebih rendah. Semen ini

tersusun dari 6,5 % MgO, 2,3 % SO3, dan 7 % C3A.

5. Tipe V (Super Sulphated Cement)

Indonesian Standard : SNI 15-2049-2004

American Standard : ASTM C 150-04a

Semen yang sangat tahan terhadap pengaruh sulphat misalnya pada tempat

pengeboran lepas pantai, pelabuhan, dan terowongan.

Komposisi komponen

Universitas Sumatera Utara

utamanya adalah slag tanur tinggi dengan kandungan aluminanya yang tinggi, 5%

terak portland cement , 6 % MgO, 2,3 % SO3, dan 5 % C3A.

Semen portland pozolan

Adalah suatu semen hidrolis yang terdiri dari campuran yang homogen antara

semen portland dengan pozolan halus, yang di produksi dengan menggiling

klinker semen portland dan pozolan bersama-sama, atau mencampur secara

merata bubuk semen portland dengan bubuk pozolan, atau gabungan antara

menggiling dan mencampur, dimana kadar pozolan 6 % sampai dengan 40 %

massa semen portland pozolan. Semen ini mengandung senyawa silika dan

alumina dimana bahan pozzolona sendiri tidak memiliki sifat seperti semen, akan

tetapi

bentuk

halusnya

dan

dengan

adanya

air,

senyawa-senyawa

tersebut

membentuk kalsium aluminat hidrat yang bersifat hidraulis. Bahan pozzolan

tersusun atas 45-72 % SiO2, 10-18 % Al2O3, 1-6 % Fe2O3, 0,5-3 % MgO, 0,3-

1,6 % SO3.

Semen portland komposit

Indonesian Standard : SNI 15-7064-2004

European Standard : EN 197-1:2000 (42.5 N & 42.5 R)

PCC (Portland Composite Cement) digunakan untuk bangunan-bangunan pada

umumnya, sama dengan penggunaan Semen Portland Jenis I dengan kuat tekan

yang sama. PCC mempunyai panas hidrasi yang lebih rendah selama proses

pendinginan

dibandingkan

dengan

Semen

Portland

Jenis

I,

sehingga

pengerjaannya akan lebih mudah dan menghasilkan permukaan beton/plester yang

lebih rapat dan lebih halus.

Universitas Sumatera Utara

Semen portland komposit adalah bahan pengikat hidrolis hasil penggilingan

bersama-sama terak semen portland dan gips dengan satu atau lebih bahan

anorganik, atau hasil pencampuran antara bubuk semen portland dengan bubuk

bahan anorganik lain. Bahan anorganik tersebut antara lain terak tanur tinggi

(blast furnace slag), pozolan, senyawa silikat, batu kapur, dengan kadar total

bahan anorganik 6% - 35 % dari massa semen portland komposit.

Semen portland komposit

dapat

digunakan untuk konstruksi umum seperti:

pekerjaan beton, pasangan bata, selokan, jalan, pagar dinding dan pembuatan

elemen bangunan khusus seperti beton pracetak, beton pratekan, panel beton, bata

beton (paving block) dan sebagainya.

Semen Trass

Semen Trass adalah Semen yang dihasilkan dengan menggiling campuran antara

60 % – 80 % trass atau tanah yang berasal dari debu gunung berapi yang serupa

dengan pozzolon dengan menambah CaSO4.

Semen Alumina (Alumina Cement)

Pembuatan semen alumina kadar alumina 50-60% pemakaiannya lebih luas

dibanding semen fondu atau semen alumina putih, karena suhu aplikasinya

moderat (1400-1600 0C) dan pembakarannya tidak sampai melebur sempurna.

Komposisi campuran bauksit dan batu kapur dihitung berdasarkan perbandingan

antara

kadar

Al2O3

dan

CaO

dalam

campuran

(harga

sekitar

1-3,54),

perbandingan itu mempengaruhi sifat thermal dalam proses pembakaran kalsium

oksida.

Universitas Sumatera Utara

Komposisi bahan baku bauksit (57,5-62,5%) dan kapur padam (37,7-42,5%)

setelah

dibakar

pada

suhu

1400

0C,

menghasilkan

semen

alumina

dengan

komponen dominan mineral calsium aluminate (CA), sifat utamanya kecepatan

hidrasi cukup baik yaitu waktu ikat awal kurang dari 6 jam dan waktu ikat akhir

kurang dari 2 jam, kekuatan ikatan dengan air masih kurang tinggi, kadar alumina

dalam semen 47,64-55,30% dengan temperatur lunak 1400-1490 0C.

Perbaikan sifat-sifat semen alumina hasil penelitian diperkirakan masih dapat

ditingkatkan

dengan

menaikkan

suhu

sintering

antara

1400-1450

0C,

dan

memperlambat waktu pendinginan agar pertumbuhan kristal mineral CA dalam

semen dapat dipercepat.

Komponen lain yang terbentuk dapat mempengaruhi sifat semen ketika bercampur

dengan air, yaitu Cl2A7 (mudah terhidrasi dan pengikatan terhadap air sangat

cepat), CA2 (semen menjadi sangat lambat terhidrasi pada suhu kamar dan

menjadi

cepat

bila

terdapat

slurry

kapur/larutan

yang

pHnya

tinggi),

C2S

(menghambat kecepatan pengikatan air bila kadar SiO2 dalam massa campuran

bauksit-kapur >5%), C4AF atau C6AF (memperlambat kecepatan hidrasi, terjadi

bila kadar SiO2 dalam campuran bauksit-kapur <5%).

Semen Slag (Slag Cement)

Semen slag ini dikenal 2 macam tipe, yaitu

1. Eisen portland cement

Yaitu semen yang dihasilkan dari penggilingan campuran 60% terak portland dan

40 % butir-butir slag tanur tinggi.

2. Hogh Ofen Cement

Universitas Sumatera Utara

Semen yang dihasilkan dari penggilingan campuran yang mengandung 15 – 19 %

terak portland cement dan 41 – 85 % butir –butir slag dengan penambahan

CaSO4.

Semen Alami (Natural Cement)

Semen alam ini dihasilkan dari kerang batu kapur yang mengandung tanah liat

seperti komposisi semen di alam. Material ini dibakar sampai suhu pelelehannya

hingga menghasilkan terak. Kemudian terak tersebut digiling menjadi semen yang

halus. Dalam pemakaiannya dicampur dengan semen portland.

Semen Sumur Minyak (Oil Well Cement)

American Standard : API Spec 10A Class G-HSR

Oil Well Cement (OWC) digunakan untuk penyekat pada pengeboran sumur

minyak. Oleh karenanya semen jenis ini juga disebut semen sumur minyak.

Sumur-sumur minyak atau gas dibuat dengan mengebor lubang ke dalam tanah /

bumi dengan kedalaman ratusan sampai dengan 20.000 kaki (sekitar 7.000 meter).

Pipa besi yang disebut

casing ditempatkan pada lubang

dipompa ke bawah melalui pipa tsb.

sumur dan semen

Sewaktu semen terpompa keluar

melalui dasar

casing tsb. dan kembali ke

permukaan melalui bagian luar casing, ia akan membentuk ikatan kritis antara

bagian luar casing dengan dinding sumur yang telah dibor. Ikatan ini akan

melindungi minyak, gas dan air bawah tanah sehingga tidak bercampur di dalam

sumur tsb.

Kekokohan semen tergantung pada serangan sulfat dengan kadar, suhu dan

tekanan

yang

tinggi

selama

proses

pemompaan

berlangsung.

Dikarenakan

Universitas Sumatera Utara

keharusan waktu pemekatan yang ketat, maka OWC diproduksi dengan standar

mutu yang ketat sesuai dengan standar API (American Petroleum Institute).

Semen ini digunakan pada temperatur dan tekanan tinggi, sering dijumpai pada

penggunaan pengeboran minyak atau digunakan untuk pengeboran air tanah

artesis. Semen ini merupakan semen portland yang dicampur dengan retarder

untuk memperlambat pengerasan semen seperti lignin, asam borat, casein, dan

gula.

Semen Masonry

Semen Masonry dibuat

dengan

menggiling campuran terak semen portland

dengan batu kapur, batu pasir, atau slag dengan perbandingan 1 : 1. Semen ini

digunakan untuk plesteran, pemasangan bata, dan keramik.

Semen Portland Putih

Indonesian Standard : SNI 15-0129-2004

American Standard : ASTM C 150-04a

White Portland Cement (WPC) / Semen Portland Putih merupakan jenis semen

bermutu tinggi.

Semen Portland

Putih terutama digunakan untuk

keperluan

pekerjaan-pekerjaan arsitektur, precast dan beton yang diperkuat dengan fiber,

panel, permukaan teraso, stucco, cat semen, nat ubin / keramik serta struktur yang

bersifat dekoratif.

Semen

Portland

Putih

dibuat

dari

bahan-bahan

baku

pilihan

yang

rendah

kandungan besi dan magnesium oksidanya (bahan-bahan tsb. menyebabkan semen

berwarna abu-abu). Derajat keputihannya diukur menurut standar yang berbeda-

beda, namun mutu Semen Portland Putih ITP mencapai angka sekitar 85 dengan

Universitas Sumatera Utara

menggunakan metode Kett C-1. Semen Portland Putih dapat juga digunakan

untuk proses konstruksi pada umumnya dan saat ini merupakan satu-satunya

Semen Portland Putih produksi dalam negeri.

Portland cement yang memiliki warna keabu-abuan, warna ini disebabkan oleh

kandungan oksida silika pada portland cement tersebut. Jika kandungan oksida

silika tersebut dikurangi 0,4 %, maka warna semen portland berubah menjadi

warna putih.

II.5.2 Portland Cement

Portland cement adalah perekat hidraulis yang dihasilkan dari penggilangan

klinker yang kandungan utamannya calcium silicate dan satu atau dua buah bentuk

calcium sulfat sebagai bahan tambahan.

II.5.2.1 Hidrasi Semen

Kandungan utama dari portland cement adalah

Tabel 2.6 Kandungan Utama Portland Cement

Rumus Kimia

Nama

Simbol

3CaO.SiO 2

Tricalcium silicate = alite

C

3 S

2CaO.SiO 2

Dicalcium silicate = belite

C

2 S

3CaO.Al 2 O 3

Tricalcium aluminate = inter stitial phase

C

3 A

4CaO.Al 2 O 3 .Fe 2 O 3

Tetra calcium alumino ferrite = phase stitial

C

4 AF

CaSO.2H 2 O

gypsum

 

Apabila air ditambahkan ke dalam portland cement, maka terjadilah reaksi

antara komponen-komponen semen dengan air yang dinamakan hidrasi. Reaksi

hidrasi tersebut menghasilkan senyawa-senyawa hidrat.

Universitas Sumatera Utara

Senyawa hidrat terdiri dari:

1. Calcium silicate hydrate + Ca(OH) 2

2. Calcium aluminate hydrate (3Cao.Al 2 O 3 .3H 2 O)

3. Calcium sulfuric aluminate hydrate (3Cao.Al 2 O 3 .3CaSO 4 .3H 2 O) 4

Yang semuanya dalam bentuk cement gel.

Gambar 2.1 Reaksi Hidrasi Portland Cement

Portland Cement

Portland Cement Hydrates

3CaO.SiO 2 ) + H 2 O

2CaO.SiO

2

)

3CaO.2SiO 2 .3H 2 O calcium silicate hydrate 2 .3H 2 O calcium silicate hydrate

+ Ca(OH) 2 calcium hydrate

3CaO.Al 2 O 3 .6H 2 O 3CaO.Al 2 O ettringite 3 .3CaSO 4 .31H
3CaO.Al 2 O
3 .6H 2 O
3CaO.Al 2 O
ettringite
3 .3CaSO 4 .31H 2 O
3CaO.9AlFe)2O3.3CaSO4.6H 2 O.aq

3CaO.Al 2 O 3

CaSO 4 .2H 2 O

4CaO.Al 2 O 3 .Fe 2 O

Universitas Sumatera Utara

II.5.2.2 Setting (Pengikatan) dan Hardening (Pengerasan)

II.5.2.2.1 Mekanisme Terjadinya Setting Dan Hardening

Pada

pencampuran

dengan

air,

maka

senyawa-senyawa

klinker

terhidrasi, seperti ditunjukkan pada gambar 1.

segera

C3A akan bereaksi paling cepat menghasilkan 3CaO.2SiO 2 .3H 2 O senyawa

ini membentuk gel yang bersifat cepat set (kaku) sehingga ia akan mengontrol sifat

setting time. Tetapi 3CaO.2SiO 2 .3H 2 O akan bereaksi dengan gypsum yang segera

membentuk etteringite yang akan membungkus permukaan 3CaO.2SiO 2 .3H 2 O dan

3CaO.Al 2 O 3 , sehingga reaksi hidrasi dari 3CaO.Al 2 O 3 akan dihalangi dan proses

setting akan dicegah. Namum demikian lapisan etteringite pembungkus tersebut

karena suatu fenomena osmosis, ia pecah, dan reaksi hidrasi C 3 A

akan terjadi lagi.

Tetapi

segera

pula

akan

terbentuk

etteringite

baru

yang

akan

membungkus

3CaO.Al 2 O 3 kembali. Proses ini akhirnya menghasilkan setting time. Makin banyak

etteringite yang terbentuk, maka setting time akan makin panjang. Oleh karena itulah

gypsum dikenal sebagai retarder. Dengan adanya gypsum, proses hidrasi di samping

menghasilkan cement gel

juga terbentuk etteringite. Mekanisme proses setting

(pengikatan) dan hardening (pengerasan) ditunjukkan pada gambar 2.

Pada awal mula reaksi hidrasi tersebut akan menghasilkan pengendapan

Ca(OH) 2 , etteringite dan C-S-H akan membentuk coating pada partikel sermen serta

etteringite akan membentuk coating pada

3CaO.Al 2 O 3 . hal ini akan mengakibatkan

reaksi hidrasi akan tertahan, periode ini disebut induction periode atau resting

periode atau dormant periode. Ini terjadi pada 1-2 jam dan selama itu pasata masih

dalam keadaan plastis dan workable. Periode ini berakhir dengan pecahnya coating

Universitas Sumatera Utara

tersebut dan segera reaksi hidrasi terjadi kembali dan initial set segera tercapai.

Selama

periode

beberapa

jam,

reaksi

hidrasi

dari

3CaO.SiO 2

terjadi

dan

menghasilkan C-H-S dengan volume lebih dari dua kali volume semen. C-H-S ini

akan megisi rongga dan membentuk titik kontak yang menghasilkan kekakuan. Pada

tahap berikutnya terjadi konsentrasi dari C-H-S dan konsentrasi dari titik-titik kontak

yang

akan

menghalangi mobilitas partikel-partikel semen

yang

akhirnya pasta

menjadi kaku dan final setting dicapai dan proses pengerasan pun mulai terjadi

secara steady. Mekanisme terjadinya proses pengikatan (setting) dan pengerasan

(hardening) dapat disimpulkan, seperti pada gambar 2.

Universitas Sumatera Utara

Gambar 2.2. Mekanisme Proses Pengikatan dan Pengerasan

Penambahan air Dormant periode Pasta plastis & Initial setting Initial setting Final setting Setting Pasta
Penambahan air
Dormant periode
Pasta plastis &
Initial setting
Initial setting
Final setting
Setting
Pasta kaku &
Final setting
Hardening
Padat dan kaku &
Proses

Universitas Sumatera Utara

II.5.2.2.2 Setting (Pengikatan)

Sifat set (pengikatan) pada adonan semen dengan air adalah dimaksudkan

sebagai gejala terjadinya kekakuan pada adonan tersebut.

Dalam prakteknya, sifat set ini ditunjukkan dengan waktu pengikatan (setting

time) yaitu waktu mulai dari adonan terjadi sampai mulai terjadi kekakuan.

Dikenal ada dua macam setting time, yaitu:

Initial setting time (waktu pengikatan awal) ialah waktu mulai adonan

terjadi sampai mulai terjadi kekakuan tertentu dimana adonan sudah

mulai tidak workable.

Final setting time (waktu pengikatan akhir) ialah waktu mulai adonan

terjadi sampai terjadi kekakuan penuh.

Pada umumnya setting time dipengaruhi beberapa hal berikut:

Kandungan C 3 A

Makin besar kandungan C 3 A cenderung akan menghasilkan setting

time yang makin pendek.

Kandungan gypsum (CaSO 4 .2H 2 O)

Makin besar kandungan CaSO 4 .2H 2 O di dalam semen, menghasilkan

setting time yang makin panjang.

Kehalusan

Makin halus partikel-partikel semen akan cenderung menghasilkan

setting time yang makin pendek.

Universitas Sumatera Utara

Dalam praktek kadang-kadang dijumpai suatu kelainan dari sifat set, yaitu

terjadi kekakuan yang sangat cepat dari adonan semen, mortar, atau beton. Gejala ini

dikenal dengan early stiffining.

Ada dua macam gejala early stiffining, yaitu:

1. False set (pengikatan semu)

Yaitu gejala terjadinya pengembangan sifat kekakuan dari adonan semen,

mortar, beton tanpa terjadinya pelepasan panas yang banyak. Gejala tersebut

akan hilang dan sifat plastis akan dicapai kembali bila dilakukan pengadukan

lebih lanjut tanpa penambahan air.

False set terjadi karenna pada operasi penggilingan klinker dan gypsum

silaksanakan pada suhu operasi yang terlalu tinggi gehingga terjadi dehidrasi

(pelepasan

air

kristal)

dari

CaSO 4 .2H 2 O

menjadi

CaSO 4 .1,5H 2 O.CaSO 4 .0,5H 2 O. Inilah yang menyebabkan terjadinya false set.

2. Quick set atau flash set

Adalah gejala terjadinya pengembangan kekakuan yang terlalu cepat dari

adonan semen, mortar, atau beton dengan disretai pelepasan panas yang

cukup besar, dimana kekakuan ini tidak dapt dihilangkan dengan pengadukan

lebih lanjut tanpa penambahn air.

Quick set dapat disebabkan karena terlalu tingginya kadar C 3 A dalam semen

relatif terhadap kadar CaSO 4 .2H 2 O. gejala ini dapat juga disebabkan oleh

terlalu halusnya partikel semen dan tingginya kadar C 3 S.

Universitas Sumatera Utara

II.5.3 Portland Pozzolan Cement

Portland pozzolan cement adalah suatu semen hidrolis yang terdiri dari

campuran yang homogen antara semen portland dengan pozolan halus, yang di

produksi dengan menggiling klinker semen portland dan pozolan bersama-sama, atau

mencampur

secara merata bubuk

semen portland dengan bubuk pozolan, atau

gabungan antara menggiling dan mencampur, dimana kadar pozolan 6 % sampai

dengan 40 % massa semen portland pozolan.

Sedangkan pozzolan adalah bahan yang mengandung silika atau senyawanya

dan alumina, yang tidak mempunyai sifat mengikat seperti semen, akan tetapi dalam

bentuknya yang halus dan dengan adanya air, senyawa tersebut akan bereaksi secara

kimia dengan kalsium hidroksida pada suhu kamar membentuk senyawa yang

mempunyai sifat seperti semen.

Bahan pozzolan tersusun atas :

45 - 72 % SiO2

10 - 18 % Al2O3

1 - 6 % Fe2O3

0,5 - 3 % MgO

0,3 - 1,6 % SO3

Semen Portland Pozzolan terutama digunakan untuk jenis pekerjaan beton di

lingkungan agresif atau bangunan maritim, karena sifat kekedapannya yang baik dan

mempunyai ketahanan terhadap serangan sulfat. Yang termasuk ke dalam kategori

ini adalah :

Universitas Sumatera Utara

Konstruksi beton massa yang membutuhkan panas hidrasi rendah,

seperti bendungan.

Bangunan

yang

memerlukan

kekedapan

air

yang

tinggi,

seperti

bangunan sanitasi dan bangunan penampung air

Bangunan-bangunan yang berhubungan langsung dengan zat asam

dan sulfat seperti saluran air, cerobong asap, pabrik-pabrik pembuatan

zat kimia, dan lain-lain.

Adapun sifat-sifat beton dengan adanya pozzolan ini adalah

1. Mengurangi jumlah air yang digunakan

2. Panas hidrasi rendah

3. Mempunyai pori-pori yang kecil, sehingga beton lebih kedap

4. Penyusutan yang relatif kecil, sehingga dapat menghindari retak rambut

Jenis dan penggunaan antara lain sebagai berikut:

1. Jenis IP-U yaitu semen portland pozolan yang dapat dipergunakan untuk

semua tujuan pembuatan adukan beton

2. Jenis IP-K yaitu semen portland pozolan yang dapat dipergunakan untuk

semua tujuan pembuatan adukan beton, semen untuk tahan sulfat sedang dan

panas hidrasi sedang

3. Jenis P-U yaitu semen portland pozolan yang dapat dipergunakan untuk

pembuatan beton dimana tidak disyaratkan kekuatan awal yang tinggi

Universitas Sumatera Utara

4.

Jenis P-K yaitu semen porland pozolan yang dapat dipergunakan untuk

pembuatan beton dimana tidak disyaratkan kekuatan awal yang tinggi, serta

untuk tahan sulfat sedang dan panas hidrasi rendah

Tabel di bawah ini memberikan syarat kimia dan fisik dari jenis IP-U, IP-K,

P-U, P-K.

Tabel 2.7. Syarat Kimia Jenis IP-U, IP-K, P-U, P-K

No

Jenis uji

Satuan

IP-U

 

IP-K

P-U

P-K

 

1

MgO

%

Maks 6,00

Maks 6,00

Maks 6,00

Maks 6,00

2

SO 3

%

Maks 4,00

Maks 4,00

Maks 4,00

Maks 4,00

3

Hilang pijar

%

Maks 5,00

Maks 5,00

Maks 5,00

Maks 5,00

 

Tabel 2.8 Syarat Fisik IP-U, IP-K, P-U, P-K

 

No

Jenis uji

Satuan

IP-U

IP-K

P-U

P-K

1

Kehalusan

dengan

alat

m

2 /kg

Min

Min

Min

Min

blaine

 

280

280

280

280

2

Kekekalan

dengan

         

autoclave

%

Maks

Maks

Maks

Maks

Pemuaian

 

%

0,80

0,80

0,80

0,80

penyusutan

Maks

Maks

Maks

Maks

 

0,20

0,20

0,20

0,20

4

Panas hidrasi

         

umur 7 hari

 

Kal/g

 

-

Maks

-

Maks

umur 28 hari

 

Kal/g

-

70

-

60

   

Maks

Maks

80

70

5

Kandungan

udara

dari

%

Maks

Maks

Maks

Maks

mortar

volume

12

12

12

12

6

Kuat tekan

         

umur 3 hari

 

Kg/cm

2

Min

Min

-

-

umur 7 hari

Kg/cm

2

125

110

Min

Min 90

umur 28 hari

 

Kg/cm

2

Min

Min

115

Min

 

200

165

Min

175

Min

Min

215

250

205

Universitas Sumatera Utara

Dalam penelitian ini digunakan portland pozzolan cement produksi PT.

Semen Padang, dimana jenis semen ini telah memenuhi SNI 15-2049-94 tipe IP-U

dan IP-K dan ASTM C 595 M-95a tipe IP & IP (MS).

Portland pozzolan cement ini digunakan untuk semua jenis tujuan pembuatan

adukan beton, untuk ketahanan terhadap serangan sulfat dan panas hidrasi sedang

seperti pembuatan bendungan dam, bangunan tepi pantai.

II.6 Pengaruh Kualitas Semen terhadap Kekuatan Tekan Beton

II.6.1 Kehalusan Semen

Makin halus semen/partikel-partikel semen, akan menghasilkan kekuatan

tekan yang tinggi. Hal ini karena makin luasnya permukaan yang bereaksi dengan air

dan kontak dengan agregat

II.6.2 Komposisi Kimia

1. C 3 S dan C 2 S

C 3 S memberikan konstribusi yang besar pada perkembangan kekuatan awal,

sedangakan C 2 S memberikan konstribusi kekuatan pada umur yang lebih

panjang.

2. C 3 A

C 3 A mempengaruhi kekuatan tekan sampai pada tingkat tertentu pada umur

28 hari dan pengaruh ini makin kecil sampai pada nol umur setelah satu atau

dua tahun.

Universitas Sumatera Utara

3.

C 4 AF

C 4 AF tidak mempengaruhi kekuatan tekan terlalu banyak.

4. MgO

MgO

tidak

memberikan

konstribusi

yang

berarti

pada

perkembangan

kekuatan tekan. Bahkan akan mengakibatkan ekspansi yang halus, berupa

retak-retak rambut, apabila kandungan MgO dalam semen cukup tinggi.

II.7 Panas Hidrasi

Reaksi hidrasi komponen-kmoponen semen dengan air adalah eksotermis dan

panas yang dilepaskan per satun berat disebut panas hidrasi. Tabel 2.9 menunjukkan

besarnya panas hidrasi dari komponen-komponen semen.

Tabel 2.9. Panas Hidrasi Dari Komponen-Komponen Semen Dalam J/G

Komponen

3 hari

7 hari

28 hari

90 hari

1 thn

6,5 thn

C

3 S

244

222

377

436

490

490

C

2 S

40

42

105

176

226

222

C

3 A

888

1559

1378

1303

1169

1374

C

4 AF

289

494

494

410

377

465

Dari tabel terlihat bahwa semen yang lebih banyak mengandung C 3 S dan C 3 A

akan bersifat mempunyai panas hidrasi yang lebih tinggi dan sebaliknya. Panas

hidrasi dari portland cement bervariasi dari 420 j/g sampai 500 j/g.

Universitas Sumatera Utara

II.8 Ketahanan Beton

Ketahanan beton terhadap pengaruh yang merusak oleh kondisi sekitarnya

hingga beton tidak mengalami kerusakan ( menimbulkan penurunan kekuatan tekan)

adalah dimaksudkan sebagai durability of concrete. Umumnya kerusakan pada beton

di daerah-daerah tropis disebabkan oleh pengaruh asam, pengaruh sulfat dan abrasi.

II.8.1 Beton pada Pengaruh Asam dari Sekitarnya

Beton dari portland cement dapat mengalami kerusakan oleh pengaruh asam

dari sekitarnya. Umumnya serangan oleh asam pada beton adalah dengan merubah

konstituen-konstituen semen yang tidak larut dalam air mrnjadi senyawa-senyawa

yang larut dalam air. Misalnya asam chlorida (HCl) merubah calcium silicate

hydrate, calcium aluminate hydrate, calcium alumina ferryte hydrate dan Ca(OH) 2

menjadi CaCl 2 , AlCl 3 , dan FeCl 3 .

Dalam hal ini, tingkat keasaman menentukan tingkat agresifitas dari serangan

tersebut. Tingkat keasaman yang dapat merusak tersebut diperkirakan adalah pada

pH di bawah 6. Akan tetapi bila keasaman air disebabkan oleh pelarutan CO 2 maka

dengan pH di atas 6,5 juga dapat terjadi perusakan pada beton.

Bahkan juga dijumpai dalam air yang netral (pH = 7) juga terjadi perusakan

beton.

Dalam

hal

ini

pH

tidak

dapat

dipakai

sebagai

parameter

yang

dapat

menerangkan tingkat agresifitas dari serangan asam tersebut, karena apabila tingkat

hardness (kesadahan) cukup tinggi maka pada pH sampai dengan 7,5 tingkat agresif

dari serangan asam tersebut sudah cukup besar.

Serangan

asam

tersebut

terjadi

karena

carbondioxida

bereaksi

dengan

calcium hydroxida dari semen yang telah terhidrasi membentuk calcium carbonat

Universitas Sumatera Utara

yang tidak larut dalam air. Pembentukan calcium carbonat ini sebenarnya tidak

menimbulkan perusakan, akan tetapi proses berikutnya adalah larutan carbondioxida

dalam

air

akan

bereaksi

dengan

calcium

carbonat

akan

bicarbonat yang bersifat larut dalam air.

Ca(OH) 2

+

CO 2

bicarbonat yang bersifat larut dalam air. Ca(OH) 2 + CO 2 CaCO 3 membentuk Calcium hydroxida

CaCO 3

membentuk

Calcium hydroxida

CaCO 3

+ CO 2

+

calcium oxida H 2 O
calcium oxida
H 2 O

calcium carbonat

Ca(HCO 3 ) 2

Calcium bicarbonat

calcium

Disarankan untuk kondisi pada pH sampai dengan 6, maka beton harus

diberikan suatu proteksi khusus atau dipakai high alumina cement atau super sulfated

cement. Serangan asam pada pH di atas 6 dapat diatasi dengan memperapat beton

yaitu dengan memeperkecil W/C ratio sampai 0,45-0,50.

II.8.2 Beton pada Pengaruh Sulfat dari Sekitarnya

II.8.2.1 Mekanisme Serangan Sulfat terhadap Beton

Bermacam-macam senyawa sulfat umumnya dapat menyerang beton dengan

hebatnya kecuali barium sulfat (barytes) yang bersifat tidak larut dalam air oleh

karena

tidak

agresif.

Bahkan

barytes

dapat

dipakai

sebagai

agregat

untuk

pembetonan

pada

konstruksi-konstruksi

berat

untuk

reaktor-reaktor

atom

dan

konstruksi-konstruksi yang sejenis karena barytes dapat memperbaiki sifat-sifat

kekedapan yang dapat mencegah radiasi.

Sulfat

bereaksi

dengan

calcium

hydroxida

dan

juga

dengan

calcium

aluminate hydrate. Reaksi yang terjadi dapat menyebabkan pengembangan volume

Universitas Sumatera Utara

dan menyebabkan terjadi ekspansi. Pada pengaruh sulfat yang kontinue ekspansi

tersebut akan menimbulkan keretakan yang dapat mengakibatkan kehancuran dari

beton.

Alkali sulfat bereaksi dengan free calcium hydroxida membentuk gypsum.

Ca(OH) 2

+ Na 2 SO 4 + 2H 2 O

gypsum . Ca(OH) 2 + Na 2 SO 4 + 2H 2 O CaSO 4 .2H

CaSO 4 .2H 2 O + 2NaOH

Dan gypsum akan bereaksi dengan calcium aluminate hydrate membentuk ettringite

yang memiliki volume yang lebih besar.

3CaSO 4 .2H 2 O + 4CaO.Al 2 O 3 .19H 2 O + 7H 2 O

2 O + 4CaO.Al 2 O 3 .19H 2 O + 7H 2 O 3CaO.Al 2

3CaO.Al 2 O 3 .CaSO 4 .31H 2 O

Ettringite

II.8.2.2 Intensitas Serangan Sulfat

+ Ca(OH) 2

Intensitas serangan sulfat tidak hanya ditentukan olek kadar sulfatnya saja,

tetapi juga oleh faktor-faktor berikut:

1. Macam senyawa sulfat

Misalnya magnesium sulfat lebih agresif daripada calcium sulfat.

2. Adanya ion-ion lain

Misalnya:

Sodium hydroxida dapat mengurangi sulfat ekspansion

Sodium chlorida dapat memperlambat pembentukan ettringite

Universitas Sumatera Utara

Magnesium

chlorida

dapat

mencegah

terbentuk

ettringite

secara

sempurna

3. Cara kontak antara sulfat dan beton

Misalnya intensitas serangan sulfat lebih besar pada beton yang terendam

secara kontinue (basah dan kering bergantian) lebih besar daripada beton

yang terendam secara terus menerus dalam sulfat ( pada marine structure,

serangan pada permukaan laut lebih besar daripada dasarnya)

II.8.2.3 Sifat Semen yang Mempengaruhi Ketahanannya terhadap Serangan

Sulfat

Ketahanan dari portland cement terhadap serangan sulfat adalah ditentukan

dari besarnya calcium aluminate hydrate yang ada yang dapat bereaksi dengan

gypsum membentuk ettringite. Oleh karenanya ketahanan sulfat tersebut akan lebih

baik

bila kandungan C 3 A dalam semen makin kecil.

Kandungan C 3 A adalah

merupakan faktor yang mendasari diproduksinya sulfate resistance cement

II.9 Air

Air berguna untuk melarutkan semen sehingga akan menghasilkan senyawa

hidrat

arang

yang dapat

mengeras. Dalam konstruksi beton, air adalah bahan

campuran yang turut menentukan mutu dari suatu beton. Oleh sebab itu pemakaian

air dalam campuran beton harus diteliti terlebih dahulu agar jangan mengurangi mutu

beton yang dihasilkan.Jumlah air yang dipakai untuk membuat adukan beton dapat

ditentukan dengan ukuran isi atau ukuran berat dan harus dilakukan dengan tepat.

Universitas Sumatera Utara

Air yang digunakan untuk campuran beton harus memenuhi syarat-syarat

sebagai berikut:

1. Air yang dipergunakan untuk pembuatan dan perawatan beton adalah air

yang tidak mengandung minyak, asam, garam-garam, alkali, bahan-bahan

organik atau bahan-bahan yang dapat merusak mutu beton atau baja dan juga

mempunyai pH yang tidak boleh > 6. Dalam hal ini dianjurkan bahwa air

yang digunakan sebaiknya air bersih yang dapat diminum.

2. Apabila

terdapat

keragu-raguan

mengenai

air

maka

dianjurkan

untuk

mengirim contoh air yang akan dipakai ke lembaga pemeriksaan bahan-bahan

yang diakui untuk diselidiki sampai berapa jauh air tersebut mengandung zat-

zat yang dapat merusak beton atau tulangan baja.

3. Apabila

pemeriksaan

tersebut

tidak

dapat

dilakukan

maka

diadakan

percobaan perbandingan antara kekuatan tekan mortar semen + pasir dengan

memakai air itu dan dengan memakai air suling. Air tersebut dapat dianggap

memenuhi syarat dan dapat dipakai apabila kekuatan tekan mortar dengan

memakai air itu pada umur 7 dan 28 hari paling sedikit adalah 90 % dari

kekuatan tekan mortar dengan menggunakan air suling pada umur yang sama.

4. Jumlah air yang dipakai untuk membuat adukan beton dapat ditentukan

dengan ukuran isi atau ukuran berat dan harus dilakukan setepat-tepatnya.

Universitas Sumatera Utara