Anda di halaman 1dari 58

SKIZOAFEKTIF TIPE MANIK

Pembimbing : dr. Rudy Rustam, Sp.KJ

Oleh : Rima Crismawaty 030.03.214

Nama Jenis Kelamin Umur Tempat/Tanggal Lahir Agama Suku bangsa /warga Negara Status Pernikahan Pendidikan Terakhir Pekerjaan Alamat Tanggal Masuk RS.MM

: Tn. M : Laki-laki : 20 th :Cidahu, 02 April 1991 : Islam : Sunda / Indonesia : Menikah : SLTP kelas 2 : Supir Angkutan Umum : Kp.Pondok Kaso Tengah rt15/rw04 : IGD tanggal 06 Juni 2011 R. Kresna tanggal 06 Juni 2011

Autoanamnesa dan Alloanamnesa

4 hari SMRS
4 hari SMRS

Pasien menggamuk dan menghancurkan barang barang dirumah

Mengganggu warga sekitar, bicara dan tertawa sendiri,keluyuran sendiri, Tidak mau mandi, Berkeliaran diluar rumah ,Sulit tidur

Keluhan Utama

Keluhan Tambahan

Pasien datang ke RS Marzoeki Mahdi tanggal 06 Juni pukul 22.00 WIB diantar oleh keluarganya (ayah, kakek,dan adik) dengan keluhan pasien mengamuk dirumah, menghancurkan barang barang, tidak mau mandi, keluyuran keluar rumah dan menganggu tetangga sekitar rumah sejak 4 hari SMRS. Sering terlihat berbicara dan tertawa sendiri.

Pasien mengatakan dia sering pergi ke kuburan untuk dzikir,dia melakukan hal tersebut karena ingin menjadi wali. Pasien mengatakan dia sering berbicara dengan para wali dan para wali menyuruhnya untuk dzikir supaya bisa hidup lebih baik seperti para wali tersebut.

Bila keluyuran keluar rumah pasien selalu lupa untuk mandi tapi tidak pernah lupa makan

Obat tidak pernah diminum

Tidak Pernah melakukan pekerjaan apapun

Berdasarkan alloanamnesa, Ayah pasien mengatakan pasien pernah dirawat di RS Marzoeki Mahdi sebelumnya dengan keluhan seperti ini.

Saat ini merupakan kedua kalinya pasien dirawat di rumah sakit. 2 bulan SMRS ( selama kira-kira 1 bulan), pasien pertama kali dirawat di RS.Marzoeki Mahdi.

Pasien dibawa ke IGD karena pasien marah marah, mengancurkan barang barang dirumah, berbicara dan ketawa sendiri seja

Pasien juga sering keluyuran sendiri dan sering ke kuburan

Menurut eluar anya, asien seperti ini setelah istrinya per i eninggal an dirinya dan anaknya

Istrinya pergi ke Arab Saudi untuk menjadi TKI Tapi istrinya pergi tanpa seizin pasien

Setelah dirawat 1 bulan, pasien kembali tenang dan pasien kemudian dibawa kerumah. Pasien tidak pernah mau berobat jalan dan meminum obat

Pasien mengatakan tidak pernah mengalami kecelakaan, terjatuh atau terbentur yang mengakibatkan luka / cedera pada daerah kepala.

Os juga mengatakan tidak pernah mengalami demam tinggi sampai kejang, penyakit berat lainnya seperti diabetes melitus maupun darah tinggi.

Pasien mengatakan pernah mengkonsumsi obat obatan terlarang sewaktu umur 14 tahun

Pasien mengatakan pernah meminum minuman alkohol seperti bir bintang saat umur 14 tahun dan berhenti setelah menikah umur 17 tahun

Pasien mengatakan merokok sejak SMP karena ajakan teman. Pasien merokok 1 bungkus dalam sehari.

1.Riwayat Prenatal dan perinatal

Pasien tidak tahu mengenai proses kelahirannya karena ibu nya juga tidak pernah bercerita

Pasien merupakan anak ke 2 dari 4 bersaudara

2. Masa Kanak Awal (0 3 tahun)

Tidak pernah menderita penyakit serius dan tergolong sehat

Riwayat tumbuh kembang pasien saat masa kanak awal dalam keadaan normal sesuai dengan tumbuh kembang anak seusianya.

3. Masa Kanak Pertengahan (3 11 tahun)

Pasien mengatakan tidak pernah tinggal kelas selama duduk di bangku sekolah

Riwayat tumbuh kembangnya normal seperti anak seusianya

4.

ir (

rt s

j )

Sosi l

Pasi ya banyak t an, s ring ber ain bersama teman-temannya dan mulai malas-malasan untuk sekolah

Pasien unya banyak teman tapi sering juga berkelahi dengan beberapa musuhnya, terkadang suka memalak orang di sekitarnya

Riwayat Pendidikan

Pasien bersekolah sampai SLTP kelas 2. Pasien tidak bisa melanjutkan lagi sekolahnya karena dia sering bolos,dan lebih suka bermain dengan temantemannya

Perkembangan kognitif dan motorik

Kurang baik, Pasien memakai obat-obatan, minum minuman keras dan tidak mau melanjutkan sekolahnya

Problem emosi atau fisik khusus remaja

Pasien mengatakan emosinya sering tidak stabil dan sering emosi kalau tidak punya uang

Problem emosi atau fisik khusus remaja

Pasien sempat menggunakan obat obatan terlarang

Pasien merokok sejak SMP karena ajakan temannya.

Pasien sering mengkonsumi minuman berakohol tapi berhenti setelah menikah.

Riwayat Psikoseksual:

Pasien mengatakan mulai jatuh cinta pada saat berumur 17 tahun dengan temannya yang tinggal tidak jauh dari rumahnya

Cinta pertamanya dan langsung diajak menikah tanpa pacaran dahulu

Pasien mengatakan tidak pernah berhubungan seksual sebelum menikah.

Pasien menikah dengan Ny.Jaddah pada umur 17 tahun . Istrinya juga berusia 17 tahun saat itu

Latar Belakang Agama

Pasien beragama Islam namun pasien jarang melakukan ibadah shalat 5 waktu dan tidak pernah ikut organisasi keagamaan apapun

Masa dewasa

Riwayat Pekerjaan

Pasien bekerja sebagai supir angkutan umum

Uang yang digunakan untuk menghidupi keluarganya walau pas-pasan

Aktivitas sosial

Pasien mengatakan memiliki banyak teman di kampungnya tapi dia juga punya musuh beberapa orang yang tidak suka pada dirinya

Pasein mengatakan temannya kebanyakan laki laki

Kehidupan Seksual masa dewasa

Pasien tidak pernah berhubungan seks dengan wanita lain

Pasien mempunyai satu orang anak laki-laki. Anak pasien sekarang berusia 2 tahun (an.Gilang Wahyu Saputra)

Riwayat kemiliteran:Pasien tidak mempunyai riwayat pendidikan militer.

E. Riwayat Keluarga

Pasien mengatakan tidak ada riwayat keluarga yang mengalami gangguan jiwa.

Pasien tinggal bersama ayah tiri dan ibu kandungnya

Istri dan anaknya juga tinggal bersama karena pasien belum mempunyai rumah

Penghasilan sehari hari digunakan untuk hidup anak dan istrinya

Pasien dan keluarganya hidup dalam keadaan ekonomi yang pas-pasan

impiaan: Pasien ingin bercita cita ingin menjadi wartawan pers Fantasi: Pasien bisa bertemu dengan istrinya yang sekarang menjadi TKI di Arab Saudi Sistem nilai: Masih merasa dirinya sebagai tulang punggung keluarga

Dorongan kehendak: Pasien merasa dirinya harus lebih baik lagi seperti para wali Hal yang menjadi sumber kejengkelan atau frustasi dan yang membuat bahagia atau senang: Pasien merasa kesal dan jengkel bila ingat kelakuan istrinya yang pergi begitu saja

dilakukan pada tanggal 06 Juni 2011 jam 22:30 wib di IGD jiwa. A. Deskripsi Umum 1.Kesadaran : Compos Mentis 2. Penampilan Umum Pasien seorang laki-laki, berusia 20 tahun, berpenampilan fisik terlihat sesuai dengan usianya. kulit sawo matang, rambut berwarna hitam pendek . Kedua tangan pasien dalam keadaan terikat Pasien memakai baju koko berwarna krem dan celana bahan berwarna hitam selutut Pasien datang tanpa menggunakan alas kaki sandal. Kebersihan dan kerapihan diri kurang baik. Tercium bau badan pasien. Pasien terlihat sudah beberapa hari tidak mandi.

3.

ril l

tivit

otori

r , i i t t ti r i I D ji . l r , i t rli t li , o t t i , i r vol , i o t j rt i j . l r t rli t li t t il i l r j r il t t l r , i ti r i t t ti r i I D ji .

4.Pembicaraan

Pasien menjawab semua pertanyaan yang diajukan dengan artikulasi yang jelas. Pasien cepat menjawab dan spontan dan kadang suka mengulang kata-kata yang diucapkan pemeriksa

5.Sikap Terhadap Pemeriksa : Cukup kooperatif.

B. Alam Perasaan Afek : meningkat Mood : hyperthym Keserasian : Tidak serasi antara emosi dan isi pembicaraan.
Empati

: Tidak dapat diraba rasakan

Fungsi Intelektual Taraf pendidikan, pengetahuan dan kecerdasan : Taraf Pendidikan : SLTP kelas 2

Pengetahuan Umum : Baik (pasien dapat menyebutkan nama nama presiden yang pernah memimpin indonesia )

Kecerdasan : Baik (pasien mampu menjumlahkan angka angka)

Daya konsentrasi : kurang ( pasien sulit mengurangi 100 dengan 7 secara berurut ).

Orientasi : Daya Orientasi Waktu : Baik (pasien dapat menyebutkan sekarang siang atau malam tapi dapat menyebutkan tanggal, hanya bulan dan tahun) Daya Orientasi Tempat : Baik (pasien mengetahui dirinya berada di Rumah Sakit Marzoeki Mahdi )

Daya Orientasi Personal : Baik (pasien mengetahui siapa yang memeriksany dan Pasien mengenal teman-teman satu perawatan). Daya ingat: Daya Ingat Jangka Panjang : Baik (masih ingat tempat pasien bersekolah waktu SD, SMP dimana ) Daya Ingat Jangka Pendek : Baik (pasien ingat hari ini makan sudah berapa kali dan makan dengan lauk pauk apa saja) Daya Ingat Sesaat : Baik (pasien mampu mengingat nama pemeriksa setelah beberapa menit)

Pikiran Abstrak

: Tidak Baik

(Saat wawancara pasien tidak mampu mengartikan : ada gula ada semut dan ada udang di balik batu

Kemampuan Menolong Diri : Tidak baik (tercium bau badan selama wawancara)

D. Gangguan Persepsi 1.Halusinasi : Halusinasi auditorik: Berupa percakapan para wali

Mendengar suara yang menyuruh pasien ziarah dan dzikir di kuburan supaya bisa hidup seperti wali

D. Gangguan Persepsi Ilusi

: Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada

Depersonalisasi Derealisasi

E .Proses Pikir Arus Pikir Produkti itas : cukup Pasien bicara dan menjawab pertanyaan yang ditanya secara spontan

Kontinuitas Pikiran : inkoheren assosiasi longgar Setiap jawaban yang diberikan, pasien menjawab namun jawabannya tidak tepat dengan maksud / pertanyaan.

Hendaya Berbahasa : Tidak ada. Pasien tidak menggunakan bahasa yang tidak dimengerti/kata kata baru yang hanya pasien mengerti (neologisme) atau pasien mengunakan bahasa secara lazim sesuai dengan tata bahasa Isi Pikir : ada : waham kebesaran Pasien yakin kalau dia disuruh ooleh para wali

Preokupasi Waham

F. Pengendalian Impuls

: kurang Baik.

selama wawancara pasien duduk dan terlihat gelisah

G. Daya Nilai Daya nilai sosial Baik (ketika diberi pertanyaan mengenai apakah marahmarah pada orang tua itu baik atau tidak, pasien menjawab hal tersebut tidak baik).

Uji daya nilai Baik (pasien mengatakan bahwa dia akan menolong orang yang kecelakaan bila ada kecelakaan di jalam yang di lewati )

Penilaian realita Terganggu, karena terdapat halusinasi auditorik dan adanya waham kebesaran. H. Tilikan : Derajat I Pasien tidak menyadari kalau pasien mengalami ganguan jiwa. I. Taraf Dapat Dipercaya dipercaya : Dapat

STATUS INTERNUS

Keadaan umum : Baik Kesadaran : compos mentis Tekanan darah : 120/90 mmHg Frekuensi napas : 20x/menit Frekuensi nadi : 72 x/menit Suhu : afebris Status gizi : Kesan gizi cukup(normal) TB 155 cm BB =50 kg: IMT = 20.8 Kulit : sawo matang

Kepala Mata

: Normocephali, rambut hitam. : Pupil bulat isokor,Konjungti a Anemis /-, Sklera ikterik -/-. THT : U ula lurus di tengah, faring hiperemis (-), Tonsil T1-T1, hiperemis (-) Leher : KGB tidak teraba, trakea lurus di tengah, Tiroid tidak teraba membesar. Cor : SI S2 reguler, murmur (-), gallop (-) Pulmo : Sn Vesikuler, Ronki -/-, wheezing -/Abdomen : Datar, supel, nyeri tekan (-), BU (+) normal Ekstrimitas : Akral hangat, oedem (-) Urogenital : Bak dan Bab normal, kateter (-) Kelainan lain: tidak ada

STATUS NEUROLOGIS GCS Refleks fisi l gis Refleks patologis Rangsang meningeal Motorik ), tidak

: : sitif normal : Negatif : Tidak ada : kekuatan ( ), tonus aik, rigiditas (spasme (-), hipotoni (-), eutrofi, ada gangguan keseimbangan dan koordinasi Gejala ekstrapiramidal : (-) Gaya berjalan dan postur tubuh : Normal Tremor kedua tangan : (-)

Pasien adalah seorang laki-laki berusia 20 tahun dirawat di RS. Marzoeki Mahdi dengan keluhan mengamuk dan menghancurkan barang barang dirumah,tidak mau mandi,berkeliaran disekitar rumah dan menganggu warga sekitarsejak 4 hari SMRS. Halusinasi auditorik(+),Waham kebesaran (+). Pasien pernah dirawat di RSMM dengan keluhan yang sama seperti ini sekitar 1SMRS .ini merupakan rawat inap yang ke dua bagi pasien.

Pada status mental ditemukan : - Penampilan Pasien berumur 20tahun. Berpenampilan fisik sesuai dengan usianya. Rambut hitam pendek, warna kulit sawo matang. Kebersihan dan perawatan kurang baik.

- Pembicaraan Pasien menjawab pertanyaan yang diajukan pemeriksa secara spontan. Pasien menjawab pertanyaan dengan intonasi jelas, olume suara terdengar jelas . Pasien menjawab pertanyaan namun kadang terdengar jawaban pasien yang tidak berhubungan atau aneh.Pemeriksa masih dapat menangkap maksud dari pembicaraan pasien. Kontak mata dengan pewawancara cukup baik. Pasien sering mengulang kata-kata yang diucapkan pemeriksa.

Selama wawancara terlihat sangat gelisah

Kesadaran

ompos mentis

Gangguan alam perasaan berupa Afek : meningkat Mood : hyperthym Keserasian: Tidak serasi antara emosi dan isi pembicaraan
-Gangguan

Alam pikiran berupa: - Gangguan isi pikir :


Waham kebesaran Preokupasi : ada

Gangguan persepsi : Halusinasi auditorik Gangguan Alam Perbuatan (-)


Pengendalian impuls kurang baik

Daya Nilai Realita : Terganggu - Tilikan : Derajat I

- Taraf dapat dipercaya : Dapat dipercaya

Diagnosis Aksis I : skizoafektif tipe manik

Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik, pasien tidak memiliki riwayat cedera kepala, riwayat tindakan operatif, dan riwayat kondisi medik lain yang dapat secara langsung ataupun tidak langsung mempengaruhi fungsi otak. Oleh karena itu, gangguan mental organik (F00-09) dapat disingkirkan. Pada pasien mempunyai riwayat penggunaan zat psikoaktif, tapi sudah berhenti sejak 3 tahun lalu Sehingga diagnosis gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan zat psikoaktif (F10-19) dapat disingkirkan.

Diagnosis lebih diberatkan pada F25.0 skizoafetif tipe manik Dimana terdapat gejala-gejala skizofrenikn dan manik dalam satu episode penyakit yang sama Ada distorsi pikiran dan persepsi yang mendasar disertai afek yang inappropriate Terdapat elasi,ide-ide kebesaran dan penigkatan harga diri

Diagnosis aksis II : Tidak ditemukan gangguan kepribadian spesifik Tidak ditemukan adanya tanda-tanda retardasi mental

Diagnosis aksis III : Pada Pf dan pemeriksaan neurologis tidak ditemukan kondisi medik yang berhubungan dengan pasien saat ini.

Diagnosis aksis IV Ditemukan factor pencetus atau stressor berupa masalah kepergiaan istrinya Meninggalkan pasien dengan anak lakilakinya Diagnosis aksis V Skala GAF : GAF HLPY : 8O ( beberapa gejala sementara dan disabilitas ringan dalam sosial) Fungsi Pekerjaan :bekerja sebagai supir angkutan umum Fungsi sosial/keluarga :pasien dapat bekomunikasi dan berinteraksi dengan keluarga dan lingkungan Fungsi perawatan diri : pasien masih dapat merawat dirinya sendiri.

GAF Current

: 60

(Gejala sedang moderat, disabilitas sedang) Fungsi pekerjaan Fungsi sosial/keluarga : pasien saat ini tidak bekerja. : pasien mengalami gangguan dalam komunikasi dengan keluarga dan lingkungan sekitarnya. : pasien tidak dapat merawat dirinya sendiri.

Fungsi perawatan diri

Organobiologis

: Tidak terdapat faktor faktor organobiologis : waham kebesaran halusinasi auditorik berupa komentar dan perintah. : Hendaya dalam fungsi sosial

Psikologis

Sosiobudaya

Ad Ad Ad

itam fungtionam sanationam

: Bonam : Dubia ad bonam : Dubia ad bonam

A. Faktor yang memperingan : Tidak terdapat faktor herediter Diketahuinya faktor pencetus timbulnya gangguan

B. Faktor yang memperberat : Bukan serangan yang pertama Berpisah dengan istri Pasien tidak patuh minum obat Sering putus obat.

Psikofarmaka :
Haloperidol

3x5 mg 1x100 mg 3 x 2 mg

Clorpromazine

Trihexsifenydil

Psikoterapi : Psikoterapi suportif: Memberikan pasien kesempatan untuk menceritakan masalahnya dan meyakinkan pasien bahwa ia sanggup menghadapi masalah yang ada.

Memotivasi pasien untuk rajin minum obat secara teratur dan jangan bosan untuk minum obat karna obat yang diberikan merupakan pengontrol agar tidak timbulnya gejala atau bisa mengurangi gejala yang dirasakan pasien. Memberikan edukasi pada pasien bahwa obat yang diminum tidak menimbulkan ketergantungan, justru sebagai pengontrol agar gejala yang dialami pasien bisa terkontrol dan pasien bisa menjalani kegiatan sehari hari seperti sebelum sakit. Memberikan dukungan kepada pasien bahwa ia dapat kembali melakukan aktivitas seperti sebelum sakit kalau gejala yang dirasakan pasien bisa terkontrol.

Sosioterapi : Memberi saran kepada keluarga pasien agar mengerti keadaan pasien dan selalu memberi dukungan kepada pasien.

Mengikut sertakan pasien dalam kegiatan RSMM agar dapat berinteraksi dengan baik, dengan orang lain. Menganjurkan pasien untuk lebih mendalami agama sesuai dengan kepercayaannya Mengingatkan keluarga pasien untuk rajin kontrol ke Puskesmas yang terdekat dan mengambil obat secara teratur Mengajarkan keterampilan yang sesuai dengan kemampuan dan pendidikannya Memberikan informasi pentingnya aktivitas daily living dalam kehidupannya sehari-hari karena bisa mengalihakan perhatiaan pasien kepada hal hal yang positif. Meyakinkan pasien agar mau melaksanakan kegiatan kegiatan yang bermanfaat bagi pasien