P. 1
Biomekanika

Biomekanika

|Views: 2,948|Likes:
Dipublikasikan oleh Davian Galasta Ibranez

More info:

Published by: Davian Galasta Ibranez on Jul 24, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/19/2013

pdf

text

original

TUGAS AKHIR

ANALISIS MATERIAL HANDLING DENGAN MODEL BIOMEKANIKA SEBAGAI PENDUKUNG KESELAMATAN KERJA
( Studi Kasus Pada PT. Murni Sri Jaya Sragen )

Disusun Sebagai Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata 1 Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta

Oleh :

NAMA : IBNU BANDAR ALAM NIM : D 600 990 110 NIRM : 99.6.106.03064.50110

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA TAHUN 2004

HALAMAN PERSETUJUAN
ANALISIS MATERIAL HANDLING DENGAN MODEL BIOMEKANIKA SEBAGAI PENDUKUNG KESELAMATAN KERJA Skripsi ini telah diterima dan disyahkan sebagai salah satu syarat menyelesaikan studi S1 untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Industri Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta

Pada Tanggal : Disusun Oleh :

Nama Nim

: Ibnu Bandar Alam : D.600.990.110

Jurusan : Teknik Industri

Mengetahui Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

(Indah Pratiwi, ST. MT)

(Siti Nandiroh, ST)

HALAMAN PENGESAHAN ANALISIS MATERIAL HANDLING DENGAN MODEL BIOMEKANIKA SEBAGAI PENDUKUNG KESELAMATAN KERJA

Telah dipertahankan pada sidang pendadaran tingkat Sarjana Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta Pada Hari / Tanggal : ______________________ Jam : ______________________ Penguji Nama 1. Indah Pratiwi, ST, MT 2. Mila Faela Suffa, ST 3. Drs. Sudjalwo, M. Kom 4. Suranto, ST, MM Tanda Tangan __________________ __________________ __________________ __________________

Mengetahui Dekan Fakultas Teknik Ketua Jurusan Teknik Industri

(Dr. Ir. Waluyo Adi Siswanto, M. Eng)

(Much. Djunaidi, ST, MT)

MOTTO

Berusaha Dan Berdoalah untuk mendapatkan hidup lebih baik dimasa yang akan datang

Apapun Masalahnya, Kita serahkan KepadaNYA

Berikanlah Ilmu Dari pada Harta

Persembahan
Keluarga Tercinta TA, My Love Teman - temanku ALMAMATERKU

KATA PENGANTAR Assalmualaikum Wr. Wb Puja dan puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat limpahan rahmat dan hidayahnya penulis dapat menyelesaikan Laporan Tugas Akhir. Kepada Bapak dan Ibu tercinta atas do’a restu, bimbingan, semangat, dan segala telah engkau berikan dalam kasih sayangmu selama ini dan yang akan datang sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir ini. Didalam penulisan Tugas Akhir ini penulis menyadari sepenuhnya bahwa tanpa bimbingan, petunjuk maupun saran-saran dari berbagai pihak penulis tidak dapat dengan mudah menyelesaikan laporan Tugas Akhir ini sehingga penulis pada kesempatan ini mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Dr. Waluyo Adi Siswanto, M. Eng selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 2. Bapak Much. Djunaidi, ST. MT selaku Ketua Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta. 3. Ibu Indah Pratiwi, ST. MT selaku dosen pembimbing I yang telah membimbing dan mengarahkan kepada penulis. 4. Ibu Siti Nandiroh, ST selaku dosen pembimbing II yang telah memberikan bimbingannya. 5. Bapak H. Sunardi dan Ibu Hj. Sri Muryati memberikan izin untuk melakukan penelitian ini. yang telah memberikan

6. Terima kasih kepada orang tuaku atas do’a dan motivasinya, Maupun membiayai yang tak pernah jenuh walaupun sesulit apapun, Dan Aku sangat bangga padamu. Serta semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu harapan dan do’a penulis semoga Allah SWT berkenan memberikan imbalan yang sepadan. Harapan terbesar dari penulis semoga hasil karya sederhana ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Surakarta,

Maret 2004

(Penulis)

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL........................................................................................ HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ i ii

HALAMAN PENGESAHAN......................................................................... iii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN.............................................. iv KATA PENGANTAR ..................................................................................... v

DAFTAR ISI.................................................................................................... vii DAFTAR TABEL ........................................................................................... x

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xi DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................... xii ABSTRAKSI .................................................................................................. xi BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah ............................................................... I.2. Perumusan Masalah .................................................................... I.3. Batasan Masalah .......................................................................... I.4. Tujuan Penelitian ......................................................................... I.5. Manfaat Penelitian ....................................................................... I.6. Sistematika Penulisan .................................................................. BAB II LANDASAN TEORI II.1. Pengertian Biomekanika ............................................................. II.2. Pentingnya Ilmu Biomekanika ..................................................... 8 9 1 2 3 3 4 4

II.3. Biomekanika Terapan ................................................................. 11 II.4. Model Biomekanika ..................................................................... 12

II.5. Batasan Beban Yang Boleh Diangkat ......................................... 16 II.6. Syarat NIOSH .............................................................................. 17 II.7. Faktor Resiko .............................................................................. 19 II.8. Faktor yang Mempengaruhi Beban Kerja ................................... 21 II.9. Beban Kerja Fisik Berdasarkan Jumlah Kebutuhan Kalori ......... 23 II.10. Penilaian Beban Kerja Berdasarkan Denyut Nadi .................... 25 II.11. Konsumsi Energi Untuk Aktivitas Individu ............................. 27 II.12. Konsep Biomekanika ................................................................ 29 II.13. Cara Mengangkat Beban .......................................................... 31 II.14. Faktor Kelelahan ...................................................................... 31 II.15. Recommended Weight Limit (RWL) .................................... 32

II.16. Analisa Mekanik ........................................................................ 35 II.17. Pengertian Keamanan dan Keselamatan Kerja .......................... 37 BAB III METODOLOGI PENELITIAN III.1. Obyek Penelitian ........................................................................ 39 III.2 Identifikasi Data .......................................................................... 39 III.3. Metode Pengumpulan Data ......................................................... 39 III.4. Metode Pengolahan Data ............................................................ 40 III.5. Metode Analisis Data ................................................................. 43 III.6. Kerangka Pemecahan Masalah .................................................. 44 BAB IV REKAPITULASI DATA DAN ANALISIS IV.1. Rekapitulasi Data ....................................................................... 45 IV.2. Analisa dan Pembahasan Perhitungan RWL dan LI.................. 47

IV.3. Analisa dan Pembahasan Denyut Jantung dan energi ................ 48 IV.4. Analisa dan Pembahasan momen Gaya ..................................... 50 IV.5. Analisa Kesehatan dan Keselamatan Kerja ............................... 50 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN V.1. Kesimpulan ................................................................................. 52 V.2. Saran ............................................................................................ 55 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel II.1. Taksiran kebutuhan per jam untuk setiap kg berat ........................ 23 Tabel IV.1. Data pengamatan origin Truck 1 ................................................. 45 Tabel IV.2. Data pengamatan Destination Truck 1 ......................................... 45 Tabel IV.3. Data pengamatan origin truck 2 ................................................... 45 Tabel IV.4. Data pengamatan Destination truck 2........................................... 46 Tabel IV.5. Data denyut jantung tiap operator truck 1 ................................. 46 Tabel IV.6. Data denyut jantung tiap operator truck 2 .................................. 46 Tabel IV.7. Data momen gaya pada truck 1 ................................................... 46 Tabel IV.8. Data momen gaya pada Truck 2 .................................................. 46 Tabel IV.9. Rekap Hasil RWL dan LI ............................................................ 47 Tabel IV.10. Rekap energi expenditure dan konsumsi energi ....................... 49 Tabel IV.19. Rekap hasil momen gaya .......................................................... 50 Tabel V.1. Hasil Perhitungan Recommended Weight Limit............................. 52 Tabel V.2. Hasil Perhitungan Lifting Index.................................................... 52 Tabel V.3. Hasil Perhitungan Sebelum dan Sesudah perhitungan Konsumsi Energi............................................................................ 53 Tabel V.4. Hasil Momen Gaya Setelah dilakukan Perhitungan....................... 54

DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1. Diagram Ilmu Biomekanika ....................................................

9

Gambar II.2. Klasifikasi dan Modifikasi Pada Tulang Belakang ................... 18 Gambar II.3. Model sederhana garis punggung .............................................. 36 Gambar III.1. Model Manusia Mengangkat Beban ....................................... 42 Gambar III.2. Kerangka Pemecahan Masalah ................................................ 44

DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN 1 Data Pengamatan................................................................................................. 56 Tabel 1 Data Pengamatan Origin Truck 1........................................................... 56 1. Perhitungan Recommended Weight Limit (RWL) Origin Truck 1................. 56 a. RWL Loso................................................................................................ 56 b. RWL Parno .............................................................................................. 57 c. RWL Loyo ............................................................................................... 58 d. RWL Supon ............................................................................................. 59 Tabel 2 Data Pengamatan Destination Truck 1................................................... 61 2. Perhitungan Recommended Weight Limit (RWL) Destination Truck 1......... 61 a. RWL Loso................................................................................................ 61 b. RWL Parno .............................................................................................. 62 c. RWL Loyo ............................................................................................... 63 d. RWL Supon ............................................................................................. 64 3. Perhitungan Lifting Index (LI) tiap operator pada truck 2: ........................... 65 a. Lifting Index (LI) Loso ............................................................................ 65 b. Lifting Index (LI) Parno........................................................................... 65 c. Lifting Index (LI) Loyo ........................................................................... 65 d. Lifting Index (LI) Supon.......................................................................... 66

Tabel 3. Data Pengamatan Origin Truck 2.......................................................... 67 4. Perhitungan Recommended Weight Limit (RWL) Origin Truck 2................. 67 a. RWL Ngadiman ....................................................................................... 67 b. RWL Parmin ............................................................................................ 68 c. RWL Warso ............................................................................................. 69 d. RWL Sugiya............................................................................................. 70 Tabel 4. Data Pengamatan Destination Truck 2 ................................................. 72 5. Perhitungan Recommended Weight Limit (RWL) Destination Truck 2 ....... 72 a. RWL Ngadiman ....................................................................................... 72 b. RWL Parmin ............................................................................................ 73 c. RWL Warso ............................................................................................. 74 d. RWL Sugiya............................................................................................. 75 6. Perhitungan Lifting Index (LI) tiap operator pada truck 2: ........................... 76 a. Lifting Index (LI) Ngadiman ................................................................... 76 b. Lifting Index (LI) Parmin ....................................................................... 76 c. Lifting Index (LI) Warso ........................................................................ 76 d. Lifting Index (LI) Sugiya........................................................................ 77

LAMPIRAN 2 Tabel 5 data Denyut Jantung Tiap Operator pada Truck 1 ................................. 78 7. Perhitungan Energi Expenditure awal tiap operator pada truck 1: ............... 78 a. Energi Expenditure Loso ........................................................................ 78 b. Energi Expenditure Parno ....................................................................... 78

c. Energi Expenditure Loyo ........................................................................ 78 d. Energi Expenditure Supon ...................................................................... 78 8. Perhitungan Energi Expenditure Akhir tiap operator pada truck 1:.............. 79 a. Energi Expenditure Loso ........................................................................ 79 b. Energi Expenditure Parno ....................................................................... 79 c. Energi Expenditure Loyo ........................................................................ 79 d. Energi Expenditure Supon ...................................................................... 80 9. Perhitungan Konsumsi pada truck 1: ............................................................ 80 a. Konsumsi Energi Loso............................................................................ 80 b. Konsumsi Energi Parno .......................................................................... 80 c. Konsumsi Energi Loyo ........................................................................... 80 d. Konsumsi Energi Supon.......................................................................... 80 Tabel 6 data Denyut Jantung Tiap Operator pada Truck 2 ................................. 81 10. Perhitungan Energi Expenditure awal tiap operator pada truck 2: ............... 81 a. Energi Expenditure Ngadiman................................................................ 81 b. Energi Expenditure Parmin ..................................................................... 81 c. Energi Expenditure Warso ...................................................................... 81 d. Energi Expenditure Sugiyo ..................................................................... 82 11. Perhitungan Energi Expenditure Akhir tiap operator pada truck 2:.............. 82 a. Energi Expenditure Ngadiman................................................................ 82 b. Energi Expenditure Parmin ..................................................................... 82 c. Energi Expenditure Warso ...................................................................... 82 d. Energi Expenditure Sugiyo ..................................................................... 83

12. Perhitungan Konsumsi Energi pada truck 2:................................................. 83 a. Konsumsi Energi Ngadiman ................................................................... 83 b. Konsumsi Energi Parmin ........................................................................ 83 c. Konsumsi Energi Warso ......................................................................... 83 d. Konsumsi Energi Sugiyo ........................................................................ 83

LAMPIRAN 3 Tabel 7 Data Momen Gaya pada Truck 1 ........................................................... 84 13. Perhitungan Momen Gaya Pada Truck 1 ...................................................... 84 a. Momen Loso ........................................................................................... 84 b. Momen Parno .......................................................................................... 85 c. Momen Loyo........................................................................................... 86 d. Momen Supon ......................................................................................... 86 Tabel 8 Data Momen Gaya pada Truck 2 ........................................................... 87 14. Perhitungan Momen Gaya Pada Truck 2 ...................................................... 88 15. Momen Ngadiman................................................................................... 88 16. Momen Parmin........................................................................................ 88 17. Momen Warso......................................................................................... 89 18. Momen Sugiyo ........................................................................................ 90

LAMPIRAN 4 Angket Penelitian ................................................................................................ 91 A. Profil Pekerja................................................................................................. 91 B. Profil Pekerja................................................................................................. 92 TABEL 1 FREQUENCY MULTILIER TABLE (FM) ......................................... 94 TABEL 2 COUPLING DURATION ................................................................... 94 Gambar Origin Loso ........................................................................................... 95 Gambar Origin Parno.......................................................................................... 96 Gambar Origin Loyo........................................................................................... 97 Gambar Origin Supon ......................................................................................... 98 Gambar Destination Loso ................................................................................... 99 Gambar Destination Parno.................................................................................. 100 Gambar Destination Loyo................................................................................... 101 Gambar Destination Supon ................................................................................. 102

ABSTRAKSI Penelitian ‘Analisis Material Handling Dengan Model Biomekanika sebagai Pendukung kesalahan kerja’ Pada PT. Murni Sri Jaya Sragen, dimaksudkan untuk memberikan informasi tentang batas maksimal benda yang harus diangkat oleh karyawan pekerja panggul sehingga cidera langsung maupun tidak langsung akan cepat teridentifikasi. Dalam analisa ini perhitungan diambil dari Recommended Weight limit (RWL), Lifting Index (LI), Konsumsi Energi (KE), Momen Gaya, dan analisa secara Keamanan Dan Keselamatan Kerja (K3). Dapat kita lihat hasil dari Recommended Waight Limit (RWL) tiap operato menunjukkan beban sangat berat karena antara beban aktual dengan beban yang direkomendasikan jauh sekali perbedaannya, Yaitu RWL tiap operator dibawah beban aktual, sedangkan beban aktual adalah 50 kg. Lifting index lebih menunjukkan bahwa beban akan menimbulkan cidera tulang belakang karena LI lebih besar dari satu. Pada konsumsi energi pekerja, terlihat bahwa energi yang dikeluarkan melebihi dari batas energi yang direkomendasikan seorang pekerja pria yaitu sebesar 1,2 kkal/mnt. Sedangkan hasil perhitungan Momen Gaya menunjukkan bahwa, melebihi momen yang direkomendasikan yaitu 3500 n, juga pada waktu tertentu dan pekerja ini dilakukan secara terus menerus karyawan panggul akan mengalami perubahan pada tulang belakangnya. Sedangkan menurut perhitungan RWL, LI, Konsumsi Energi, Momen gaya, dan Kemanan dan keselamatan kerja menyimpulkan bahwa pekerjaan itu jika dilakukun secara terus menerus dalam waktu tertentu akan mengalami perubahan bentuk fisik tubuhnya. Kata Kunci : Material Handling, Keamanan Keselamatan Kerja, Biomekanika.

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah Aktivitas pemindahan beban secara manual (Manual Material Handling/MMH) merupakan suatu aktivitas yang masih banyak dijumpai di industri terutama di Indonesia sebagai suatu negara berkembang. Meskipun di beberapa industri yang relatif modern telah banyak digunakan mesin sebagai alat pemindah material, namun aktifitas MMH masih tetap diperlukan. Hal ini berkaitan dengan kelebihan yang dimiliki oleh MMH dibandingkan dengan penggunaan mesin, antara lain untuk pemindahan material dalam ruang yang terbatas. Alat bantu untuk pengangkutan material berupa alat angkut yang dioperasikan dengan cara manual, dimana dalam pengoperasiannya sangat mengandalkan alat atau fisik manusia dari cara pengoperasionalan alat angkut yaitu mengangkat untuk memindahkan barang. Dalam rangka meningkatkan kualitas kehidupan kerja (Quality of Working Life), aktivitas MMH mendapat perhatian yang cukup besar karena sering menimbulkan kecelakaan kerja. Dilihat dari sudut pandang ergonomi, terutama dari aspek Biomekanika, MMH menimbulkan resiko terjadinya cidera tulang belakang cukup besar. Sedangkan aspek fisiologi, MMH memerlukan energi yang cukup besar. Recommended Weight Limit (RWL) merupakan rekomendasi batas beban yang dapat diangkat oleh manusia tanpa menimbulkan cidera

meskipun pekerjaan tersebut dilakukan secara repetitive dan dalam jangka waktu yang cukup lama. RWL ini ditetapkan oleh NIOSH pada tahun 1991 di Amerika Serikat. Tingginya tingkat cidera atau kecelakaan kerja selain merugikan secara langsung kepada pekerja, akan berdampak buruk pula pada kinerja perusahaan berupa penurunan produktivitas perusahaan baik melalui beban biaya pengobatan yang tinggi, meningkatnya ketidakhadiran pekerja, maupun penurunan dalam kualitas pelayanan yang dilakukan. Permasalahan yang ada di PT. Murni Sri Jaya Sragen adalah tidak adanya alat bantu untuk mengangkat pupuk. Selain itu pekerja dalam

melakukan aktivitasnya dalam sehari dapat memindahkan beban beberapa kali, waktu lama bekerja di PT. Murni Sri Jaya tersebut juga variatif, ada yang sudah lebih dari lima tahun, sehingga dikhawatirkan apabila tidak ada informasi untuk kesehatan para pekerja akan terganggu sehingga PT Murni Sri Jaya tersebut perlu melakukan “Analisa Manual Material Handling

untuk pekerjaannya.” 1.2. Perumusan Masalah Dari uraian latar belakang masalah diatas maka akan timbul permasalahan sebagai berikut : 1. Berapa beban maksimal pekerja mengangkat di PT. Murni Sri Jaya Sragen dengan menggunakan rumus Recommended Weight Limit ? 2. Apakah beban terlalu berat jika ditinjau menurut rumus Lifting Index (LI) ?

3. Berapa momen gaya para pekerja ? 4. Apakah kelebihan beban angkat dapat menyebabkan kecelakaan kerja ? 1.3. Batasan Masalah Penelitian tugas akhir ini dilakukan dengan batasan masalah sebagai berikut : 1. Penelitian ini difokuskan pada pengangkatan pupuk dengan berat 50 Kg. 2. Pada penelitian ini jumlah sampel yang di ambil hanya dua truk dengan jumlah pekerja masing-masing 4 orang, dilakukan diatas truk menuju gudang penyimpanan dengan jarak rata-rata untuk truk satu 500 cm dan truk dua 300 cm. 3. Kriteria fisiologi ditentukan dengan cara mengukur denyut jantung yang kemudian dikonversikan ke dalam konsumsi energi. 4. Faktor biomekanika dipengaruhi oleh : umur; jenis kelamin; suku bangsa dan keadaan ekonomi. 5. Analisa biomekanika dengan menghitung jarak vertikal, jarak horisontal, sumbu simetri, jarak pemindahan benda, frekuensi dan kopling. 6. Analisa keamanan dan keselamatan berdasarkan analisa biomekanika. 1.4. Tujuan Penelitian Sehubungan dengan masalah yang dibahas diatas maka tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Untuk mengetahui beban maksimal yang dikerjakan oleh pekerja.

2. Untuk mengetahui banyaknya energi yang dikeluarkan oleh pekerja. 3. Untuk mengetahui momen gaya para pekerja. 4. Untuk mengetahui pengaruh beban terhadap kecelakaan kerja.

1.5.

Manfaat Penelitian Manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini adalah :

1. Bagi PT. Murni Sri Jaya Sragen, sebagai bahan masukan, informasi untuk memperhatikan kenyamanan, kesehatan dan keselamatan para pekerja panggul ditinjau dari aspek biomekanika pada pekerja berat. 2. Bagi para pekerja panggul, untuk mengetahui informasi tentang kesehatan dirinya sehingga akan tahu tentang resiko yang akan terjadi apabila tidak memperhatikan beban maksimal sesungguhnya. 3. Bagi peneliti, dapat mengaplikasikan secara nyata ilmu pengetahuan yang diperoleh dari bangku perkuliahan. 1.6. Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan laporan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

BAB I

PENDAHULUAN
Dalam Bab ini berisi tentang : 1. Latar belakang masalah 2. Perumusan masalah 3. Batasan masalah 4. Tujuan penelitian

5. Manfaat penelitian 6. Sistematika penulisan laporan. BAB II LANDASAN TEORI Dalam Bab ini akan dijelaskan mengenai: 1. Pengertian biomekanika 2. Pentingnya ilmu biomekanika 3. Biomekanika terapan 4. Model biomekanika 5. Batasan beban yang boleh diangkat 6. Syarat NIOSH 7. Faktor resiko 8. Faktor yang mempengaruhi beban kerja 9. Beban kerja fisik berdasarkan jumlah kebutuhan kalori 10. Penilaian beban kerja berdasarkan kebutuhan kalori 11. Konsumsi energi untuk aktivitas individu 12. Konsep biomekanika 13. Cara mengangkat beban 14. Faktor kelelahan 15. Recommended Weight Limit (RWL). 16. Analisa mekanik 17. Pengertian kesehatan dan keselamatan kerja

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN Metodologi penelitian berisi tentang : 1. Obyek penelitian 2. Identifikasi data 3. Metode pengumpulan data 4. Metode pengolahan data 5. Metode analisis data 6. Kerangka pemecahan masalah

BAB IV

PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Dalam Bab ini diuraikan tentang: 1. Rekapitulasi data 2. Analisa pembahasan hasil perhitungan RWL dan LI 3. Analisa pembahasan denyut jantung dan konsumsi energi 4. Analisa pembahasan momen gaya 5. Analisa kesehatan dan keselamatan kerja

BAB V

PENUTUP Kesimpulan : Berisi pokok-pokok hasil penelitian dan uraian singkat hasil analisa yang dilakukan. Saran : Saran berisi tentang tindak lanjut penerapan dari hasil penelitian dan kemungkinan hal yang perlu dipersiapkan

Sehubungan

dengan

implementasi

hasil

penelitian,

serta

kemungkinan yang perlu dikembangkan dalam proses selanjutnya.

BAB II LANDASAN TEORI
2.1. Pengertian Biomekanika
Biomekanika antropometri dan adalah dasar kombinasi antara keilmuan dan mekanika, fisiologi).

ilmu

kedokteran

(biologi

Biomekanika merupakan ilmu yang membahas aspek-aspek mekanika gerakan-gerakan tubuh manusia. Dalam dunai kerja yang menjadi perhatian adalah kekuatan kerja otot yang tergantung pada posisi anggota tubuh yang bekerja, arah gerakan kerja, perbedaan kekuatan antar bagian tubuh dan usia. Selain itu juga kecepatan dan ketelitian serta daya tahan jaringan tubuh terhadap beban. Beberapa definisi tentang biomekanika yang dikemukakan oleh para ahli antara lain : Biomekanika dari gerakan manusia adalah ilmu yang menyelidiki, menggambarkan dan menganalisa gerakan-gerakan manusia (Winters, dalam Haryanto, 2000 ). Biomekanika adalah disiplin sumber ilmu yang mengintegrasikan faktor-faktor yang mempengaruhi gerakan manusia, teknik dan pengetahuan untuk menganalisis biomekanika diambil dari pengetahuan dasar seperti fisika, matematika, kimia fisiologi, anatomi dan konsep rekayasa untuk menggambarkan gerakan pada segmen tubuh manusia dengan menganalisis

gaya yang terjadi pada segmen tubuh tersebut di dalam melakukan aktivitas sehari-hari (Rendgers, dalam Haryanto, 2000 ).
Theoretical Mechanics

Anatomy

Anthropometri

Kinesiology

Bioinstrumentation

Biomechanics

General Biomechanics

Occupational Biomechanics

Biostatics

Biodynamics Workplace Design

Biokinematics

Biokinetics

Tool & Equipment Design

Seating Devices Design

Manual Material Handling

Screening & Assigment of Personal

Job Design & Redesign

Gambar II.1. Diagram Ilmu Biomekanika

Biomekanika umum adalah bagian dari biomekanika yang berbicara mengenai hukum-hukum dan konsep-konsep dasar yang mempengaruhi tubuh organik manusia baik dalam posisi diam maupun bergerak. Biostatik adalah bagian dari biomekanika umum yang hanya menganalisa tubuh pada posisi diam atau bergerak pada garis lurus dengan kecepatan seragam (uniform). berkaitan Biodinamik adalah bagian dari biomekanika umum yang dengan gambaran gerakan-gerakan tubuh, tanpa

mempertimbangkan gaya yang terjadi (kinematik)

dan gerakan yang Occuptional

disebabkan gaya yang bekerja dalam tubuh (kinetik).

Biomekanik didefinisikan sebagai bagian dari biomekanik terapan yang mempelajari interaksi fisik antara pekerja dengan mesin, material dan peralatan, dengan tujuan untuk meminimumkan keluhan pada sistem kerangka otot agar produktivitas kerja dapat meningkat. Dari fenomena diatas ilmu biomekanika mencoba memberikan gambaran ataupun solusi guna meminimumkan gaya dan momen yang dibebankan pada pekerja tersebut supaya tidak terjadi kecelakaan kerja. Dalam biomekanika ini banyak disiplin ilmu yang mendasari dan berkaitan untuk dapat menopang perkembangan biomekanika itu sendiri.

2.2. Pentingnya Ilmu Biomekanika
Penerapan ilmu ini jadi penting dalam ergonomi, mengingat bahwa pada lingkungan kerjanya, terutama di lingkungan industri manusia selalu kontak dengan lingkungan faal dan mekanik eskternal yang harus diimbangi pula dengan reaksi faal dan mekanik internal.

Lingkungan industri disini, tidak seperti lingkungan pertanian misalnya, merupakan lingkungan yang unik. Pertama karena kerja di industri dirancang oleh manusia, dilakukan oleh manusia dan dengan sasaran pokok memaksimalkan kinerja manusia dengan ukuran efisiensi ekonomi. Kinerja faal kenyamanan dari populasi pekerja sudah terbukti sangat menunjang tingkat produktivitas pekerja, dengan demikian para penanggungjawab keselamatan dan kenyaman kerja harus memikirkan faktor-faktor bahaya biomekanika. Faal dan perilaku yang kemungkinan sering tak terpikirkan dalam perancangan lingkungan industri yang berorientasi efisiensi ekonomi di era lingkungan industri yang modern ini, efisiensi adalah produk sampingan dari kenyamanan industri, yang tidak menimbulkan sakit pinggang, sakit pundak atau pergelangan tangan yang membuat pekerja menderita.

2.3. Biomekanika Terapan
NIOSH (National Institute for Occupational Safety and Health) adalah suatu lembaga yang menangani masalah kesehatan dan keselamatan kerja di Amerika telah melakukan analisis terhadap faktor-faktor yang berpengaruh terhadap biomekanika yaitu : 1. Berat dari benda yang dipindahkan, hal ini ditentukan oleh pembebanan langsung. 2. Posisi pembebanan dengan mengacu pada tubuh, dipengaruhi oleh : a. Jarak horisontal beban yang dipindahkan dari titik berat tubuh. b. Jarak vertikal beban yang dipindahkan dari lantai.

c. Sudut pemindahan beban dari posisi sagital (posisi pengangkatan tepat di depan tubuh). 3. Frekuensi pemindahan dicatat sebagai rata-rata pemindahan/menit untuk pemindahan berfrekuensi tinggi. 4. Periode (durasi) total waktu yang diberlakukan dalam pemindahan pada suatu pencatatan. Biomekanika dapat diterapkan pada : 1. Merancang kembali pekerjaan yang sudah ada. 2. Mengevaluasi pekerjaan. 3. Penyaringan pegawai. 4. Tugas-tugas penanganan manual.

2.4. Model Biomekanika
Beberapa contoh berikut menunjukkan pendekatan evaluasi

permodelan biomekanika untuk mengevaluasi kasus-kasus lingkungan kerja, mesin-mesin, perkakas tangan dan kerja angkat manual, (Nandiroh, Jurnal Ilmiah TI, 2002 ). 1. Disini sendi atalonto-occupital berfungsi sebagai fulkrum dari batang lever tingkat satu. Otot leher memberikan gaya untuk menarik beban gaya kepala akibat gravitasi. Dari sini, ergonomis bisa merancang situasi kerja bagi pekerja yang menderita sakit leher (arthritis pada leher) untuk dibuatkan tempat kerja yang dapat menjaga supaya posisi tubuh tepat dan sedikit mungkin diperlukan pergerakan kepala.

2. Menunjukkan sistem batan kelas kedua pada keseimbangan berdiri manusia. Otot achiles, sendi tumit dan pangkal jari, desain berdiri maupun berjalan dari mekanika di sisi kaki ini. 3. Sistem lever tingkat didapat pada lengan dimana melibatkan otot branchial, dan sendi siku merupakan fulkrum. Berat disatu sisi, fulkrum disisi lain dengan gaya searah dengan pemberat. Gaya berada antara

pemberat dan fulkrum. Dari tiga model diatas dapat dilihat pada posisi mana tubuh manusia berada pada posisi yang secara mekanikal tidak menguntungkan. 4. Model dinamis tubuh manusia yang tersusun dari elemen masa pegas dan peredam. Model ini digunakan untuk memprediksi respon komponen

tubuh jika mengalami getaran lewat tumpuan kaki. Dalam studinya, Soule RD (1973), mengembangkan model manusia yang tersusun dari elemen pegas, masa dan peredam. Dari model ini dapat ditunjukkan bahwa pada frekuensi getaran organ-organ dalam tubuh manusia mengalami amplitudo getaran yang tinggi karena beresonansi. Prinsip ini kemudian mengilhami perancangan-perancangan kendaraan untuk membuat sistem suspensinya sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu pengendaranya. 5. Model menggambar cara kerja otot dan tulang lengan pada saat tangan memutar. Dari model biomekanika ini dapat dipelajari pada posisi mana dapat dihasilkan kekuatan putaran yang optimal. 6. Model mekanika yang menggambarkan bahwa posisi lengan bawah yang menguntungkan untuk bekerja hanya pada sudut yang terbatas kecil.

7. Model mekanika statis dari tubuh berdiri dengan beban angkat. Nampak bahwa 1/3 beban dapat menimbulkan beban momen yang sama dengan posisi yang ke depan. 8. Posisi membungkuk dengan membawa beban dengan model biomekanika ekifalen dengan crane. Nampak dari model tersebut bahwa tulang

belakang akan menerima beban yang tinggi sekali jika pada posisi ini menusia mengangkat barang. 9. Beban momen yang besar bisa juga terjadi pada workplace yang dirancang tidak tepat seperti diagram biomekanika. 10. Posture yang salah dan yang benar yang ditujukan pada literatur-literatur ergonomi bisa dijelaskan dari model-model biomekanika tubuh manusia. 11. Oleh Chaffin (1969), bagaimana momen yang besar pada tubuh manusia akibat mengangkat barang dapat menimbulkan beban tekan yang sangat tinggi pada tulang belakang. Pada diagram ini menunjukkan bagaimana momen pada tubuh ini direaksi oleh tekanan abdomnal, gaya tekan tulang belakang dan gaya tarik tulang belakang. Model ini bersifat dua dimensi sehingga hanya mampu memodelkan beban tubuh manusia dalam gerakangerakan pada bidang sagital. 12. Model biomekanika bidang sagital dari pekerjaan manual lifting yang menggambarkan tubuh manusia dalam 7 segmen batang kaku. Model ini digunakan untuk mengevaluasi beban pada segmen dan bagian-bagian yang kritis pada tubuh manusia pada saat melakukan pekerjaan mengangkat barang dalam posisi sagital (bidang).

13. Model biomekanika dari segmen tubuh lumbo sacrum yang dikembangkan oleh Schultz (1979). Model ini digunakan untuk mengurai momen yang terjadi pada tubuh saat mengangkat barang menjadi komponen gaya yang dipikul oleh oto-otot disekitar tulang belakang sendiri dengan cara mendistribusikan secara optimal supaya beban momen direaksi oleh komponen tubuh dengan baik. Model ini lebih baik dari modelnya Chaffin dalam hal kemampuannya untuk memodelkan beban tubuh dalam gerak tiga dimensi. 14. Model biomekanika dari segmen tubuh yang dikembangkan oleh Kromodiharjo (1987). Model yang terdiri dari 14 segmen ini dirancang untuk dapat mensimulasi gerak dalam 3 dimensi. Bagian tubuh diwakili oleh satu-satu segmen batang kaku dengan titik berat terpusat disatu titik tertentu. Pada saat mengalami satu gerak dinamis, batang yang masanya terbakar diseluruh batang. Model 3 dinamis ini kemudian digunakan

untuk mengevaluasi kerja manual lifting yang melibatkan gerak twisting. Validasi dan verifikasi yang dilakukan oleh pengembang model ini menunjukkan ketelitian yang cukup baik.

2.5. Batasan Beban Yang Boleh Diangkat
1. Batasan angkat secara legal (legal limitations) Dalam rangka untuk menciptakan suasana kerja yang aman dan sehat maka perlu adanya suatu batasan angkat untuk operator. Pada

bagian ini akan dijelaskan beberapa batasan angkat secara legal dari beberapa negara bagian benua Australia yang digunakan untuk pabrik dan sistem bisnis manufaktur lainnya. Batasan angkat ini dipakai sebagai

batasan angkat secara internasional. Variabelnya adalah sebagai berikut : (Nurmianto, 1996 ) a. Pria dibawah usia 16 th, maksimum angkat adalah 14 kg. b. Pria usia diantara 16 th dan 18 th, maksimum angkat adalah 18 kg. c. Pria usia lebih dari 18 th, tidak ada batasan angkat. d. Wanita usia diantara 16 th dan 18 th, maksimum angkat adalah 11 kg. e. Wanita lebih dari 18 th, maksimum angkat adalah 16 kg. 2. Batasan angkat dengan menggunakan biomekanika Nilai dari analisa biomekanika adalah tentang postur atau posisi aktifitas kerja, ukuran beban dan ukuran manusia yang dievaluasi. Sedangkan kriteria keselamatan adalah dasar pada beban (copreesion load) pada intervertabraldisk antara lumbor nomor lima dan sacrum nomor satu. 3. Batasan angkat secara fisiologi Metode pengangkatan ini dengan mempertimbangkan rata-rata beban metabolisme dari aktivitas angkat yang berulang (repetilive lifting), sebagaimana dapat juga ditemukan jumlah konsumsi oksigen. Hal ini

haruslah benar-benar diperhatikan terutama dalam rangka untuk menentukan batas angkat. Kelelahan kerja yang terjadi dari aktifitas yang berulang-ulang (repetilive lifting) akan meningkatkan resiko rasa nyeri pada tulang belakang (back injures). Repetilive lifting dapat

menyebabkan Comulatife Trauma Injuries atau Repetilive Stain Injuries. 4. Batasan angkat secara psiko-fisik Metode ini berdasarkan pada sejumlah eksperimen yang berbahaya untuk mendapatkan berat pada berbagai keadaan dan ketinggian yang berbeda-beda. Ada tiga kategori posisi angkat yang didapat yaitu : a. Dari permukaan lantai ke ketinggian genggaman tangan (knuckle height). b. Dari ketinggian genggaman tangan (knuckle height) ke ketinggian bahu (shoulder height). c. Dari ketinggian bahu (shoulder height) ke maksimum jangkauan tangan (fertikal).

2.6. Syarat NIOSH
1. Mengangkat dan menurunkan dengan kedua tangan 2. Mengangkat dan menurunkan lebih dari 8 jam 3. Mengangkat dan menurunkan ketika tidak sedang duduk/berlutut 4. Mengangkat dan menurunkan di daerah yang ruangannya terbatas

5. Mengangkat dan menurunkan obyek yang tidak stabil 6. Mengangkat dan menurunkan dengan tidak menarik/mendorong 7. Mengangkat dan menurunkan tidak dengan kereta dorong 8. Mengangkat dan menurunkan tidak dengan kecepatan yang cepat Dalam rangka untuk menciptakan suasana kerja yang aman dan sehat, maka perlua adanya suatu batasan angkat untuk operator. Batas angkat

normal dengan menggunakan biomekanika yang didasarkan pada kesehatan dan keselamatan kerja adalah berdasar pada beban tekan pada invertebral disk antara lumbor nomor lima dan sacrum nomor satu (L5/S1). Batasan gaya angkat normal yang direkomendasikan oleh NIOSH berdasar gaya tekan adalah sebesar 3500 Newton pada L5/S1, ada 99% pria dan 75% wanita yang mampu mengangkat beban diatas ini. Sedangkan gaya angkat maksimum yang diijinkan oleh NIOSH adalah berdasar gaya tekan sebesar 6500 Newton pada L5/S1. Namun hanya 25% pria dan 1% wanita yang diperkirakan mampu melewati batasan gaya angkat ini.

Gambar II.2 Klasifikasi dan modifikasi pada tulang belakang

2.7. Faktor Resiko
Beberapa faktor yang berpengaruh dalam pemindahan material adalah sebagai berikut : 1. Berat beban yang harus diangkat dan perbandingannya terhadap berat bada operator 2. Jarak horisontal dari beban relatif terhadap operator 3. Ukuran beban yang harus diangkat 4. Ketinggian beban yang harus diangkat dan jarak perpindahan beban 5. Beban puntir (twisting load) pada aktivitas operator selama aktivitas angkat beban 6. Prediksi terhadap berat beban yang akan diangkat 7. Stabilitas beban yang akan diangkat 8. Kemudahan untuk dijangkau oleh pekerja 9. Berbagai macam rintangan yang menghalangi ataupun keterbatasan postur tubuh di tempat kerja 10. Kondisi kerja (pencahayaan, temperatur, kebisingan, kelicinan lantai) 11. Frekuensi angkat 12. Metode angkat yang digunakan 13. Tidak terkoordinasi dalam kelompok kerja (lifting team) 14. Diangkatnya suatu beban dalam suatu periode

2.8. Faktor yang mempengaruhi beban kerja
Secara umum hubungan kerja dan kapasitas dipengaruhi oleh berbagai faktor yang sangat komplek, baik faktor internal maupun faktor eksternal. 1. Beban kerja oleh karena eksternal Faktor eksternal beban kerja adalah beban kerja yang berasal dari luar tubuh pekerja. Yang termasuk kerja eksternal adalah tugas (task) itu sendiri. Organisasi dan lingkungan kerja. Ketiga aspek ini disebut

sebagai stressor. a. Tugas-tugas (task) yang dilakukan baik yang bersifat fisik seperti stasiun kerja, tata ruang tempat kerja, alat dan sarana kerja, kondisi atau medan kerja, sikap kerja, cara angkat-angkut, beban yang diangkat-angkut, alat bantu kerja, sarana informasi termasuk disiplin kontrol, alur kerja dan lain-lain. Sedangkan tugas-tugas yang bersifat mental seperti kompleksitas pekerjaan atau tingkat kesulitan pekerjaan yang mempengaruhi tingkat emosi pekerja, tanggung jawab terhadap pekerjaan dll. b. Organisasi kerja yang dapat mempengaruhi beban kerja seperti lamanya waktu kerja, waktu istirahat, kerja bergilir, kerja malam, sistem pengupahan, sistem kerja, musik kerja, model organisasi, pelimpahan tugas dan wewenang, dll. c. Lingkungan kerja yang dapat memberikan beban tambahan kepada pekerja adalah :

-

Lingkungan kerja fisik seperti mikroklimat (suhu ambien, kelembaban udara, kecepatan rambat udara, suhu radiasi). Intensitas penerangan, intensitas kebisingan dan tekanan udara.

-

Lingkungan kerja kimiawi seperti debu gas-gas pencemar udara, uap, logam, fume dalam udara, dll.

-

Lingkungan kerja biologis seperti bakteri, virus, dan parasit, jamur, serangga, dll.

-

Lingkungan kerja psikologis seperti pemilihan dan penerapan tenaga kerja. Hubungan antara pekerja dan pekerja, pekerja

dengan asisten, pekerja dengan keluarga dan pekerja dengan lingkungan sosial yang berdampak pada performansi kerja di tempat kerja. 2. Beban kerja karena faktor internal Faktor internal beban kerja adalah faktor yang berasal dari dalam tubuh itu sendiri sebagai akibat adanya reaksi dari beban kerja eksternal. Reaksi tubuh tersebut dikenal dengan strain. Berat ringannya strain dapat dilihat baik secara obyektif maupun secara subyektif. Penilaian secara obyektif yaitu melalui perubahan secara fisiologis sedangkan penilaian secara subyektif dapat dilakukan melalui perubahan reaksi psikologis dan perubahan perilaku, karena itu strain secara subyektif terkait dengan harapan, keinginan, kepuasan dan penilaian sebyektif lainnya. lebih ringkas faktor internal meliputi : Secara

a. Faktor somatis (jenis kelamin, umur, ukuran tubuh, kondisi kesehatan, status gizi). b. Faktor psikis (motivasi, persepsi, kepercayaan, keinginan, kepuasan, dll)

2.9. Beban kerja fisik berdasarkan jumlah kebutuhan kalori Salah satu kegiatan utama dalam pergerakan otot adalah kebutuhanakan oksigen yang dibawa oleh darah ke ototuntuk pembakaran zat dalam menghasilkan energi. Berkaitan dengan hal tersebut, Menteri Tenaga Kerja melalui Keputusan Nomor 51 (1999) menetapkan kategori beban kerja menurut kebutuhan kalori sebagai berikut
- Beban kerja ringan - Beban kerja sedang - Beban kerja berat : 100 – 200 kalori/jam : > 200 – 350 kalori/jam : > 350 – 500 kalori/jam

:

Taksiran kebutuhan per jam untuk setiap kg berat dapat dilihat pada tabel 2.1. dibawah ini.

Tabel II.1. Taksiran kebutuhan per jam untuk setiap kg berat

No
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

Jenis Aktifitas

Kilo/Kalori/Jam/Kg/Berat

0.94 Tidur 1.43 Duduk dalam keadaan istirahat 1.50 Membaca dengan intonasi keras 1.50 Berdiri dengan keadaan tenang 1.59 Menjahit dengan tenang 1.62 Berdiri dengan konsentrasi terhadap sesuatu objek 1.69 Berpakaian 1.74 Menyanyi 1.94 Menjahit dengan mesin 2.00 Mengetik 2.06 Menyeterika (berat strika : 2,5 Kg) 2.06 Mencuci peralatan dapur 2.41 Menyapu lantai dengan kecepatan 38 kali per menit 2.43 Menjilid buku 2.43 Pelatihan ringan 2.86 Jalan ringan 2.43 Pekerjaan kayu, logam dan pengecatan dalam 4.14 industri 4.28 Pelatihan sedang 5.20 Jalan agak cepat 5.71 Jalan turun tangga 6.42 Pekerjaan tukang batu 6.86 Pelatihan berat 7.14 Penggergajian kayu secara manual 8.14 Berenang 8.57 Lari dengan kecepatan 8 km/jam 9.28 Pelatihan sangat berat 15.80 Berjalan sangat cepat Jalan naik tangga Sumber : Suma’mur (1982) dari Panduan Mata Kuliah Biomekanika (2002) Kebutuhan kalori per jam tersebut merupakan pemenuhan kebutuhan kalori terhadap energi yang dikeluarkan akibat beban kerja utama, sehingga masih diperlukan tambahan kalori apabila terdapat beban kerja tambahan seperti: stasiun kerja tidak ergonomis, sikap paksa waktu kerja, suhu lingkungan yang panas, dll. Menurut Suma’mur (1982) bahwa kebutuhan kalori seorang pekerja selama 24 jam ditentukan oleh tiga hal :

1. kebutuhan kalori untuk metabolisme basal. Dimana seorang lakilaki dewasa memerlukan kalori untuk metabolisme basal + 100 Kilo Joule (23,87 Kilo Kalori) per 24 jam per kg BB. Sedangkan wanita dewasa memerlukan kalori untuk metabolisme basal + 98 Kilo Joule (23,39 Kilo Kalori) per 24 jamper kg BB. 2. Kebutuhan kalori untuk kerja. Kebutuhan kalori untuk kerja sangat ditentukan oleh jenis aktivitas kerja yang dilakukan atau berat ringannya pekerjaan. 3. Kebutuhan kalori untuk aktivitas-aktivitas lain diluar jam kerja. Rata-rata kebutuhan kalori untuk aktivitas diluar jam kerja adalah + 2400 Kilo Joule (573 Kilo Kalori) untuk laki-laki dewasa dan sebesar 2000 – 2400 Kilo Joule (477 – 425 Kilo Kalori) per hari untuk wanita dewasa.

2.10. Penilaian beban kerja berdasarkan denyut nadi
Pengukuran denyut jantung selama kerja merupakan suatu metode untuk menilai cardiovasculair strain. Salah satu peralatan yang dapat

digunakan untuk menghitung denyut nadi adalah dengan menggunakan rangsangan Electro Cardio Graph (ECG). Apabila peralatan tersebut

tidak tersedia maka dapat dicatat secara manual menggunakan stopwatch. Menggunakan nadi kerja untuk mengukur berat ringannya beban kerja mempunyai beberapa keuntungan. Selain mudah, cepat dan murah juga tidak diperlukan peralatan yang mahal serta hasilnya cukup reliabel

disamping itu tidak mengganggu proses kerja dan menyakiti orang yang diperiksa. Kepekaan denyut nadi terhadap perubahan pembebanan yang diterima tubuh cukup tinggi. Denyut nadi akan segera berubah seirama dengan perubahan pembebanan, baik yang berasal dari pembebanan mekanik, fisika maupun kimiawi. Denyut nadi untuk mengestimasi indek beban kerja fisik terdiri dari beberapa jenis, diantaranya : a. Denyut nadi istirahat adalah rata-rata denyut nadi sebelum pekerjaan dimulai. b. Denyut nadi kerja : adalah rata-rata denyut nadi selama bekerja. c. Nadi kerja adalah selisih antara denyut nadi istirahat dan denyut nadi kerja. Perhitungan konsumsi energi dan denyut jantung (Konz, 1996), dengan rumus : Y = 1,80411 – 0,229038X + 4,71733X 10-4 X2 Keterangan : Y = Energi (kkal/menit) X = Kecepatan denyut jantung (denyut/menit) Setelah besaran kecepatan denyut jantung disetarakan dalam bentuk energi maka konsumsi energi diperoleh bentuk matematis sebagai berikut :

KE = Et – EI Keterangan : KE = Konsumsi energi (kkal/menit) Et = Pengeluaran energi pada saat melakukan kerja (kkal/menit) EI = Pengeluaran energi pada saat istirahat (kkal/menit)

2.11. Konsumsi energi untuk aktivitas individu
Para fisiologi kerja telah meneliti konsumsi energi yang dibutuhkan untuk berbagai macam jenis pekerjaan untuk aktivitas individu adalah sebagai berikut : • • Pria Wanita berat 70 kg berat 60 kg : 1,2 kcal/menit : 1,0 kcal/menit

2.12. Konsep Biomekanika
Biomekanika diklasifikasikan menjadi 2, yaitu : 1. General Biomechanic Adalah bagian dari biomekanika yang berbicara mengenai hukumhukum dan konsep-konsep dasar yang mempengaruhi organ tubuh manusia baik dalam posisi diam maupun bergerak. Dibagi menjadi 2, yaitu : a. Biostatic adalah bagian dari biomekanika umum yang hanya menganalisis tubuh pada posisi diam atau bergerak pada garis lurus dengan kecepatan seragam (uniform). b. Biodinamic adalah bagian dari biomekanika umum yang berkaitan dengan gambaran gerakan-gerakan tubuh tanpa mempertimbangkan

gaya yang terjadi (kinematik) dan gerakan yang disebabkan gaya yang bekerja dalam tubuh (kinetik) 2. Occupational Biomechanic Didefinisikan sebagai bagian dari biomekanika terapan yang mempelajari interaksi fisik antara pekerja dengan mesin, material, dan peralatan dengan tujuan untuk meminimumkan keluhan pada sistem kerangka otot agar produktivitas kerja dapat meningkat. Setelah melihat klasifikasi diatas maka dapat kita kategorikan dalam biomekanik Occupational Biomechanic. Untuk lebih jelasnya

disini akan kita bahas tentang anatomi tubuh yang menjadi dasar perhitungan dan penganalisaan biomekanik. Dalam biomekanik ini banyak melibatkan bagian-bagian tubuh yang berkolaborasi untuk menghasilkan gerak yang akan dilakukan oleh organ tubuh yang dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Tulang Tulang adalah alat untuk meredam dan mendistribusikan gaya/tegangan yang ada padanya. Tulang yang besar dan panjang berfungsi untuk memberikan perbandingan terhadap beban yang terjadi pada tulang tersebut. Mungkin dalam aplikasinya biomekanik selalu berhubungan dengan kerangka manusia, oleh sebab itu di bawah ini adalah gambar kerangka manusia.

Tulang juga selalu terikat dengan otot, ligamen dan cartilage. Fungsi otot disini untuk menjaga posisi tubuh agar tetap bersikap sempurna. 2. Sambungan Cartilagenous Fungsi dari sambungan Cartilagenous adalah untuk pergerakan yang relatif kecil. Contoh: sambungan tulang iga (ribs) dan pangkal tulang iga (sternum). Sambungan Cartilagenous khusus, antara vertebrata (ruas-ruas tulang belakang) yaitu dikenal sebagai interveterbratal disc, yang terdiri dari pembungkus, dan dikelilingi oleh inti (puply core). Verterbrae juga terdapat pada ligamen dan otot. Adanya gerakan relatif kecil pada setiap jointnya, dapat mengakibatkan adanya fleksibelitas badan manusia untuk membungkuk, menengadah dan memutar. Sedangkan disc berfungsi sebagai peredam getaran pada saat manusia bergerak baik translasi dan rotasi. 3. Ligamen Adalah berfungsi untuk membentuk bagian sambungan dan menempel pada tulang. Ligamen tersebut untuk membatasi rentang gerakan. Batasan jangkauan dapat menentukan ruang gerak atau aktifitas yang digambarkan oleh sistem sambungan tulang. Sambungan tulang yang sederhana ada pada siku dan lutut. Dengan adanya alasan bahwa kedua adalah sambungan yang membatasi gerakan fleksi

(flexton). Sambungan siku memberikan kebebasan gerak pada tulang tangan. Lengan dan tungkai adalah sambungan yang komplek, yang mampu untuk mengadakan gerakan 3 dimensi, contoh : gerakan mengangkat tangan, sambungan saku juga dibantu oleh sambungan bahu, pergerakan rotasi seluruh tangan pada sumbunya dan gerakan lengan tangan pada sambungan pergelangan tangannya. Tangan manusia mempunyai fleksibilitas yang tinggi dalam gerakannya. 4. Otot (Muscle) Membahas masalah otot striatik yaitu otot sadar. Otot terbentuk atas visber (fibre), dengan ukuran panjang dari 10 – 40 mm dan berdiameter 0,01 – 0,1 mm. Dalam dunia kerja yang menjadi perhatian adalah : a. Kekuatan kerja otot Kekuatan kerja otot bergantung pada : 1. Posisi anggota tubuh yang bekerja. 2. Arah gerakan kerja. 3. Perbedaan kekuatan antar bagian tubuh. 4. Usia. b. Kecepatan dan ketelitian c. Daya tahan jaringan tubuh terhadap beban Suatu hal yang penting untuk mengetahui jenis otot yang sesuai untuk menopang beban statis. Beban statis yang terjadi pada semua otot

harus diminimumkan. Gaya yang terjadi pada kontraksi otot sama dengan sebanding penampang melintangnya. Otot hanya mempunyai kemampuan berkontraksi dan relaksi bila bergerak dengan arah berlawanan terhadap otot yang lain, dikenal dengan gerakan antagonis. Dalam tubuh manusia terdapat tiga jenis gaya : 1. Gaya Gravitasi, yaitu gaya yang melalui pusat massa dari tiap segmen tubuh manusia dengan arah ke bawah. Besar gayanya adalah massa dikali percepatan gravitasi ( F = m g ) 2. Gaya Reaksi, yaitu gaya yang terjadi akibat beban pada segmen tubuh atau berat segmen tubuh itu sendiri. 3. Gaya Otot, yaitu gaya yang terjadi pada bagian sendi, baik akibat gerakan sendi atau akibat gaya pada otot yang melekat pada sendi. Gaya ini menggambarkan besarnya momen otot. Otot manusia terdiri dari 6 link : 1. Link lengan bawah, dibatasi joint telapak tangan dan siku. 2. Link lengan atas, dibatasi joint siku dan bahu. 3. Link punggung, dibatasi joint bahu dan pinggul. 4. Link paha, dibatasi joint pinggul dan lutut. 5. Link betis, dibatasi joint lutut dan mata kaki. 6. Link kaki, dibatasi joint mata kaki dan telapak kaki.

2.13. Cara Mengangkat Beban
Ada beberapa cara dalam mengangakat beban, yaitu : 1. Memegang dan mengangkat beban : a. Dengan posisi tubuh setegak mungkin b. Dengan posisi punggung lurus c. Dengan posisi lutut cenderung kuat 2. Taruhlah tubuh anda sedekat mungkin pada beban 3. Peganglah beban dengan sedemikian cara sehingga dapat dipindahkan dengan punggung sekuat mungkin. 4. Perlunya didesain alat bantu agar mengurangi aktifitas membungkuk untuk mengambil dan memindahkan beban.

2.14. Faktor Kelelahan
Kelelahan adalah proses menurunnya performa kerja dan berkurangnya kekuatan atau ketahanan fisik tubuh manusia untuk melanjutkan kegiatan yang harus dilakukan. Ada beberapa macam kelelahan yang diakibatkan oleh beberapa faktor, seperti : 1. Lelah otot, yang diindikasikan dengan munculnya gejala kesakitan

ketika otot harus menerima beban berlebihan. 2. Lelah visual, yaitu lelah yang diakibatkan ketegangan yang terjadi pada organ visual (mata) yang terkonsentrasi secara terus menerus pada suatu objek.

3. Lelah mental, yaitu kelelahan yang datang melalui kerja mental seperti berfikir sering juga disebut sebagai lelah otak. 4. Lelah monotonis, yaitu kelelahan yang disebabkan oleh aktifitas kerja yang bersifat rutin, monoton, ataupun lingkungan kerja yang menjemukan.

2.15. Recommended Weight Limit (RWL)
Recommended Weight Limit (RWL) merupakan rekomendasi batas beban yang dapat diangkat oleh manusia tanpa menimbulkan cidera meskipun pekerjaan tersebut dilakukan secara repetitive dan dalam jangka waktu yang cukup lama. RWL ini ditetapkan oleh NIOSH pada tahun 1991 di Amerika Serikat. Persamaan NIOSH berlaku pada keadaan : 1. Beban yang diberikan adalah beban statis, tidak ada penambahan ataupun pengurangan beban di tengah-tengah pekerjaan. 2. Beban diangkat dengan kedua tangan. 3. Pengangkatan atau penurunan benda dilakukan dalam waktu maksimal 8 jam. 4. Pengangkatan atau penurunan benda tidak boleh dilakukan saat duduk atau berlutut. 5. Tempat kerja tidak sempit. Berdasarkan sikap dan kondisi sistem kerja pengangkatan beban dalam proses pemuatan barang yang dilakukan oleh pekerja dalam

eksperimen, penulis melakukan pengukuran terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi dalam pengangkatan beban dengan acuan ketetapan NIOSH. Persamaan untuk menentukan beban yang direkomendasikan untuk diangkat seorang pekerja dalam kondisi tertentu menurut NIOSH adalah sebagai berikut: (R.S Bridger, 1995 ) RWL = LC X HM VM X DM X AM X FM X CM RWL= 23x(25/H)x(1-0,003 (V-75)x(0,82 + 4,5/D)x 1-(0,0032 A(º))xFMxCM Keterangan : LC : (Lifting Constanta) konstanta pembebanan = 23 kg HM : (Horizontal Multiplier) faktor pengali horizontal = 25 / H VM : (Vertikal Multiplier) faktor pengali vertikal = 1 – 0,003 V – 75 DM : (Distance Multiplier) faktor pengali perpindahan = 0,82 + 4,5 / D AM : (Asymetric Multiplier) faktor pengali asimetrik = 1 – 0,0032 A FM : (Frequncy Multiplier) faktor pengali frekuensi CM : (Coupling Multiplier) faktor pengali kopling (handle) Sedangkan untuk FM dan CM, (lihat tabel) dengan kriteria sebagai berikut : Untuk Frequency Multiplier (FM) adalah : 1. Durasi pendek : 1 jam atau kurang 2. Durasi sedang : antara 1 – 2 jam 3. Durasi panjang : antara 2 – 8 jam

Untuk Coupling Multiplier (CM) adalah : 1. Kriteria Good adalah : Kontainer atau box merupakan design optimal dengan pegangan bahannya tidak licin. Benda yang didalamnya tidak mudah tumpah. Tangan dapat dengan nyaman meraih box tersebut.

2. Kriteria Fair, adalah : Kontainer atau box tidak mempunyai pegangan. Tangan tidak dapat meraih box dengan mudah.

3. Kriteria Poor Box tidak mempunyai handle / pegangan Sulit dipegang (licin, tajam, dll) Berisi barang yang tidak stabil (pecah, jatuh, tumpah, dll) Memerlukan sarung tangan untuk mengangkatnya. Dari persamaan yang ditetapkan NIOSH tersebut, terdapat perbedaan faktor pengali jarak vertikal untuk pekerja Indonesia, sehingga perlu penyesuaian terhadap nilai perkiraan berat beban yang direkomendasikan untuk diangkat. Adanya perbedaan ini karena faktor pengali vertikal sangat bergantung pada anthropometri ketinggian knuckle (jarak vertikal dari lantai ke ujung jari tangan dengan posisi lurus ke bawah). Perumusan faktor pengali vertikal yang dihasilkan oleh NIOSH adalah :

VM = ( 1 – 0,003V – 75 ) Sedangkan dari hasil penelitian didapat bahwa untuk pekerja industri Indonesia faktor pengali jarak : VM = ( 1 – 0,00326V – 69 ) Setelah nilai RWl diketahui, selanjutnya perhitungan Lifting Index, untuk mengetahui pengangkatan yang tidak mengandung resiko cidera tulang belakang, dengan persamaan : Jika LI >1, maka aktifitas tersebut mengandung resiko cidera tulang belakang. Jika LI <1, maka aktifitas tersebut tidak mengandung resiko cidera tulang belakang.

2.16. Analisa Mekanik
Dengan mendefinisikan jenis pekerjaan dan postur tubuh didalam melakukan pekerjaan tersebut, dapat dihitung besarnya gaya dan momen yang terjadi setiap link dan sendi melalui analisa mekanik. Baik pada saat tubuh dalam posisi diam (biostatik) maupun pada saat bergerak (biodinamik). Analisa tersebut didasarkan pada hukum Newton tentang

kesetimbangan. Hukum kesetimbangan gaya menyatakan bahwa penjumlahan aljabar dari semua gaya pada suatu benda dalam keadaan setimbang statis adalah sama dengan nol. Untuk mendapatkan kesetimbangan gaya secara keseluruhan, maka gaya-gaya dibedakan sedikitnya dalam dua arah, yaitu vertikal dan horisontal. Sehingga dapat diperoleh rumus kesetimbangan gaya sebagai berikut :

Fx = 0 ; untuk arah horisontal Fy = 0 ; untuk arah vertikal Kemudian hukum kesetimbangan momen menyatakan bahwa penjumlahan aljabar momen-momen dari semua gaya yang bekerja pada suatu benda dalam keadaan kesetimbangan statis adalah sama dengan nol.

Gambar II.3. Model sederhana garis punggung (low back) yang diteliti oleh Caffin untuk analisis terhadap aktifitas angkat koplanar statis. (Eko Nurmianto, 1996) Selanjutnya dengan mengaplikasikan prinsip-prinsip dasar mekanika di atas dapat dilakukan analisa biomekanika pada berbagai segmen tubuh manusia dengan memandang tubuh sebagai sistem multiple link, maka hasil perhitungan gaya dan momen suatu link akan dipengaruhi link sebelumnya dan akan mempengaruhi link selanjutnya. Oleh sebab itu link terakhir (link kaki) akan menahan beban yang berasal dari berat seluruh link sebelumnya, baik beban eksternal maupun beban link itu sendiri.

FM =

bw + hW – DFA E

Keterangan : FM = besar gaya otot tulang belakang, b = L5/S1 ke pusat massa badan,

w = berat badan x gravitasi, h = jarak sumbu pusat ke massa beban,

FA = gaya tekanan perut, E = jarak dari otot spinal erector ke L5/S1,

W = berat beban x gravitasi D = jarak dari gaya perut FA ke L5/S1.

PA = tekanan dalam perut θ H = sudut tubuh

2.17. Pengertian kesehatan dan keselamatan kerja.
Keselamatan kerja ialah keselamatan yang bertalian dengan mesin, alat kerja, bahan dan proses pengolahan, landasan tempat kerja dan lingkungannya serta cara melakukan pekerjaan. Keselamatan kerja

berdasarkan dengan tempat kerja, baik didarat, didalam tanah, dipermukaan air maupun di udara (Suma’mur :1982). Dengan kata lain keselamatan kerja adalah : Suatu kegiatan yang bertujuan untuk mencegah semua jenis kecelakaan yang ada kaitanya dengan lingkungan dan situai kerja, atau dengan kata lain berarti usaha melindungi

pekerja dengan menetapkan keamanan dan keselamatan yang berkaiatan dengan mesin, peralatan, bahan, poses produksi, kondisi tempat kerja, lingkungan serta cara melaksanakan pekerjaan. Tujuan keselamatan kerja adalah : a. Melindungi tenaga kerja atas hak dan keselamatan dalam melakukan pekerjaanya untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produksi serta produktifitas nasional. b. Menjamin keselamatan setiap orang lain ditempat kerja.

c. Sumber produksi dipelihara dan dipergunakan secara aman dan efisien.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1.

Obyek Penelitian Pada penelitian ini obyek yang diteliti adalah para pekerja panggul yaitu pekerja mengangkat atau memanggul pupuk dari atas truk ke tempat penyimpanan. Sedangkan tempat penelitiannya di PT. Murni Sri Jaya dengan alamat Jln. Raya Sragen – Ngawi KM. 4, Bener, Ngrampal, Sragen.

3.2.

Identifikasi Data Data yang diambil dalam penelitian ini adalah berat beban, jarak horisontal, jarak vertikal, perpindahan, asimetris, frekuensi, jarak angkat, posisi tubuh, denyut jantung sebelum melakukan kerja dan sesudah melakukan kerja. Ini semua diambil dari sebagian pekerja panggul di PT. Murni Sri Jaya Sagen.

3.3.

Metode Pengumpulan Data Pengumpulan data dalam penulisan Tugas Akhir ini dilakukan dengan cara : 1. Wawancara Yaitu metode pengumpulan data dengan cara tanya jawab secara langsung dengan bagian yang bersangkutan untuk memperoleh yang diperlukan.

2. Observasi Yaitu metode pengumpulan data dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara langsung pada obyek penelitian. 3. Studi Pustaka Yaitu metode pengumpulan data dari buku-buku literatur yang berhubungan dengan masalah yang dibahas.

3.4.

Metode Pengolahan Data Langkah-langkah serta metode pengolahan data yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. Perhitungan Recommended Weight Limit (RWL) dalam NIOSH Persamaan NIOSH terbaru : RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM . . . . . . . .(3.1)

= 23 (25/H) (1-0,003 (V-75)) (0,82 + 4,5/D) 1-(0,0032(°)FM.CM Keterangan : RWL LC HM VM DM AM = Batas beban yang direkomendasikan = Konstanta pembebanan = 23 = Faktor penggali horisontal = 25/H = Faktor penggali vertikal = 1 – 0,003 (V-75) = Faktor penggali perpindahan = 0,82 + 4,5/D = Faktor penggali asimetrik = 1 – 0,0032 (°)

FM dan CM lihat tabel

2. Perhitungan Lifting Index (LI) LI = Berat Beban RWL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . (3.2)

3. Perhitungan Konsumsi Energi dan Denyut Jantung, dengan rumus : Y = 1,80411 – 0,229038X + 4,71733X 10-4 X2 Keterangan : Y = Energi (kkal/menit) X = Kecepatan denyut jantung (denyut/menit) Setelah besaran kecepatan denyut jantung disertakan dalam bentuk energi maka konsumsi energi diperoleh dalam bentuk matematis sebagai berikut : KE = Et – EI Keterangan : KE = Konsumsi energi (kkal/menit) Et = Pengeluaran energi pada saat melakukan kerja (kkal/menit) EI = Pengeluaran energi pada saat istirahat (kkal/menit) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . (3.4) . . . . . . . . . . . . (3.3)

4. Perhitungan momen gaya pada otot tulang belakang FM = bw + hW - DFA …………. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . (3.5) E . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. .

Momen = FM x E

. . (3.6)

Gambar III.1. Model Manusia Mengangkat beban Keterangan : FM b w h FA E W D PA θH = Besar gaya otot tulang belakang = L5/S1 ke pusat massa badan = Berat badan x gravitasi = Jarak sumbu ke pusat massa beban = Jarak dari gaya perut ke L5/S1 = Jarak dari otot spinal erector ke L5/S1 = Berat beban x gravitasi = jarak dari gaya perut FA ke L5/S1. = Tekanan dalam perut = Sudut tubuh

3.5.

Metode Analisis Data Dalam menganalisa data, digunakan dua metode analisa data, yaitu : 1. Metode Kuantitatif Metode ini untuk mengetahui berat maksimal yang harus ditanggung pekerja panggul 2. Metode Kualitatif Metode ini digunakan untuk menganalisa keluhan-keluhan pekerja panggul, umur pekerja, dan jenis kelamin. Menganalisa penyebab kecelakaan kerja berdasarkan perhitungan biomekanika.

3.6.

Kerangka Pemecahan Masalah

Mulai

Survei Awal

Perumusan Masalah

Pengumpulan data : Pengukuran Jarak Pengangkatan Pengukuran Jarak Horisontal Pengukuran Jarak Vertikal Pengukuran Denyut Jantung Pengukuran Momen Gaya Pengolahan Data : Y = 1,80411 – 0,229038X + 4,71733X 10-4 X2 KE = Et – EI RWL = 23 (25/H) (1-0,003 (V-75)) (0,82 + 4,5/D) 1-(0,0032(°)FM.CM Berat Beban LI = RWL FM =

bw + hW - DFA E

Analisa Data

Kesimpulan dan Saran

Selesai Gambar III.1. Kerangka Pemecahan Masalah

BAB IV REKAPITULASI DATA DAN ANALISIS

4.1.Rekapitulasi Data Dalam melakukan pengamatan sampel yang kami ambil adalah dua truk dengan 8 tukang panggul. Dari hasil penelitian yang dilakukan oleh peneliti diperoleh data sebagai berikut: Tabel IV.1. Data Pengamatan Origin Truck 1 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi (H) (V) (D) (A) (FM) 0 24 cm 100 cm 500 cm 0 0,94 22 cm 20 cm 25 cm 85 cm 70 cm 120 cm 500 cm 500 cm 500 cm 650 0
0

Nama Loso Parno Liyo Supon

Coupling (CM) 0,90 0,90 0,90 0,90

0,94 0,94 0,94

800

Sumber : Hasil Penelitian, (Ibnu, 2004) Tabel IV.2. Data Pengamatan Destination Untuk Truck 1 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi (H) (V) (D) (A) (FM) 0 20 cm 70 cm 500 cm 0 0,94 17 cm 15 cm 18 cm 67 cm 60 cm 68 cm 500 cm 500 cm 500 cm 00 750 600 0,94 0,94 0,94 Coupling (CM) 0,90 0,90 0,90 0,90

Nama Loso Parno Loyo Supon

Sumber : Hasil Penelitian, (Ibnu, 2004) Nama Ngadiman Parmin Warso Sugiya Tabel IV.3. Data Pengamatan Origin Truck 2 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi (H) (V) (D) (A) (FM) 23 cm 95 cm 300 cm 00 0,94 22 cm 21 cm 24 cm 85 cm 70 cm 120 cm 300 cm 300 cm 300 cm 00 80
0

Coupling (CM) 0,90 0,90 0,90 0,90

0,94 0,94 0,94

00

Sumber : Hasil Penelitian, (Ibnu, 2004)

Nama Ngadiman Parmin Warso Sugiya

Tabel IV.4. Data Pengamatan Destination Truck 2 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi (H) (V) (D) (A) (FM) 16 cm 65 cm 300 cm 00 0,94 15 cm 19 cm 17 cm 60 cm 69 cm 67 cm 300 cm 300 cm 300 cm 700 700 88
0

Coupling (CM) 0,90 0,90 0,90 0,90

0,94 0,94 0,94

Sumber : Hasil Penelitian, (Ibnu, 2004) Tabel IV.5. Denyut Jantung Operator Pada Truck 1 Nama Loso Parno Loyo Supon Denyut Jantung Awal 88 /menit 103 /menit 95 /menit 90 /menit Denyut Jantung Akhir 120 /menit 126 /menit 117 /menit 114 /menit

Tabel IV.6. Denyut Jantung Operator Pada Truck 2 Nama Ngadiman Parmin Warso Sugiya Denyut Jantung Awal 102 /menit 98 /menit 100 /menit 95 /menit Denyut Jantung Akhir 122 /menit 120 /menit 117 /menit 113 /menit FA 116 N 116 N 116 N 116 N

Tabel IV.7. Data Pengamatan Momen Gaya Pada Truck 1 θH Nama D w h b E W PA 0 Loso 9 cm 441 N 14 cm 10 cm 4 cm 490 N 80 0,25 N/cm2 Parno Loyo 12 cm 461 N 15cm 11 cm 6 cm 490 N 800 490 N 800 490 N 800 0,25 N/cm2 0,25 N/cm2 0,25 N/cm2 12 cm 519 N 16 cm 12 cm 5 cm

Supon 11 cm 539 N 16 cm 12 cm 6 cm

Tabel IV.8. Data Pengamatan Momen Gaya Pada Truck 2 θ H Nama D w H b E W PA 0 Ngadiman 11 cm 529 N 15 cm 11 cm 6 cm 490 N 80 0,25 N/cm2 Parmin Warso Sugiya 10 cm 11cm 12cm 480 N 500 N 549 N 15cm 16 cm 16 cm 11 cm 12 cm 12 cm 5 cm 5 cm 6 cm 490 N 490 N 490 N 800 800 800 0,25 N/cm2 0,25 N/cm2 0,25 N/cm2

FA 116 N 116 N 116 N 116 N

4.2.Analisis Dan Pembahasan Hasil Perhitungan RWL Dan LI Perhitungan RWL (Recommended Weight Limit) dilakukan berdasarkan hasil perkalian panjang Horisontal, Vertikal, Jarak, Asimetrik, Frekuensi, dan Kopling pada para tukang panggul. Sedangkan perhitungan LI dilakukan berdasarkan berat beban dibagi dengan hasil RWL. Analisa ini dilihat berapa besarnya hasil LI, lebih kecil dari satu atau lebih besar dari satu. Perhitungan tersebut dapat dilihat pada lampiran 1. No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Loso Parno Loyo Supon Ngadiman Parmin Warso Sugiya Tabel IV.9. Rekap Hasil RWL Dan LI RWL Origin RWL Destination 15,54 kg 20,46 kg 14,08 kg 20,46 kg 10,38 kg 15,88 kg 18,35 kg 15,15 kg 16,64 kg 24,28 kg 21,39 kg 18,54 kg 26,15 kg 21,96 kg 16,33 kg 17,58 kg LI 3,22 3,55 2,44 4,82 3,14 2,72 3,30 3,00

Sumber : Hasil Penelitian (Ibnu, 2004). Dari hasil perhitungan diatas pada Origin truck 1, Destination truck 1 dan Origin truck 2, Destination truck 2 terlihat jelas dengan hasil Horisontal, Vertikal, dan Asimetri yang berbeda, akan tetapi pada Coupling dan Frekuensi yang sama akan menghasilkan hasil RWL (Recommended Weight Limit) yang berbeda. Horisontal berbeda karena pada saat mengangkat antara satu karyawan dengan karyawan yang lain tidak sama, sehingga ukuranpun berbeda-beda. Sedangkan pada Vertikal berbeda juga karena ketinggian benda yang akan

diangkat oleh operator tidak sama. Pada Asimetri juga tidak sama karena posisi membungkuknya tiap karyawan berbeda-beda. Pada Frekuensi menghasilkan hasil yang sama ini dilihat dari frekuensi pengangkatan tiap operator selama 1 jam. Sedangkan pada Jarak sama karena memang untuk menempatkan pupuk seberat 50 kg diletakkan dalam satu tempat yaitu dengan jarak dari truk 1 ke tempat penyimpanan 500 cm dan truk 2 dengan jarak 300 cm. Sedangkan pada copling menggunakan tipe Poor yang nilainya sama karena karung untuk pupuk memang tidak ada handelnya. Sehingga kita dapat lihat secara umum hasil dari perhitungan RWL bahwa semuanya jauh dari yang direkomendasikan, sebab jika dilihat melalui perhitungan beban yang harus diangkat oleh tiap operator kurang dari 50 kg. Beban yang direkomendasikan untuk diangkat oleh para tukang panggul semua jauh dari yang seharusnya, sehingga dikuatirkan akan mengganggu keselamatan dan mengurangi produktifitas tukang panggul. Standar nilai dari Lifting Index dari pekerja adalah 1. Perhitungan LI terlihat jelas bahwa semua karyawan dari 8 sampel yang diteliti menunjukan bahwa LI lebih besar dari satu, sehingga menurut analisa bahwa pekerjaan ini sangat rentan mengalami cidera otot tulang punggung. 4.3. Analisis dan Pembahasan denyut Jantung dan Konsumsi Energi Dalam perhitungan ini berdasarkan hasil penelitian dari denyut sebelum melakukan kerja dan sesudah melakukan kerja dari tiap-tiap operator. Sedangkan analisa dilakukan dari hasil perhitungan denyut jantung awal dan denyut jantung akhir. Pehitungan tersebut dapat dilihat pada lampiran 2.

Tabel IV.10. Rekap Energi Expenditure Dan Konsumsi Energi Energi Energi Nama Konsumsi Energi Expenditure Awal Expenditure Akhir 2,407 kkal/mnt Loso 3,442 kkal/mnt 5,849 kkal/mnt Parno Loyo Supon Ngadiman Parmin Warso Sugiya 4,450 kkal/mnt 3,886 kkal/mnt 3,564 kkal/mnt 4,376 kkal/mnt 4,090 kkal/mnt 4,231 kkal/mnt 3,886 kkal/mnt 6,407 kkal/mnt 5,582 kkal/mnt 5,324 kkal/mnt 6,031 kkal/mnt 5,849 kkal/mnt 5,582 kkal/mnt 5,240 kkal/mnt 1,957 kkal/mnt 1,696 kkal/mnt 1,760 kkal/mnt 1,655 kkal/mnt 1,759 kkal/mnt 1,261 kkal/mnt 1,354 kkal/mnt

Menurut data rekap diatas sudah terlihat bahwa semua operator mempunyai hasil konsumsi energi yang melebihi batas, sehingga perlu adanya pengurangan dalam melakukan aktivitas. Sebagai dasar, bahwa batas standar energi seorang pria adalah 1,2 kkal/mnt. Sehingga jika melebihi batas konsumsi energi tersebut, maka operator akan mengalami kelelahan. Dalam hasil terlihat bahwa denyut jantung akhir lebih besar dibandingkan denyut jantung awal, ini disebabkan karena denyut jantung akhir dihitung setelah pekerja melakukan aktivitasnya kembali sehingga kondisi fisik dalam keadaan bekerja secara maksimal Hal ini terjadi dalam tubuh manusia bahwa apabila kita tidak melakukan kerja maka energi yang diperlukan akan konstan, tetapi apabila tubuh dalam keadaan sedang melakukan aktivitas energi yang dikeluarkan akan cenderung naik. Sehingga pada saat tubuh dalam keadaaan istirahat setelah aktivitas maka energi yang ada akan kembali semula.

4.4. Analisis Dan Pembahasan Momen Gaya Dalam perhitungan ini dihasilkan berdasarkan beberapa hal diantaranya untuk mengetahui apakah perhitungan ini melebihi batas yang ditetapkan atau tidak. Perhitungan tersebut dapat dilihat pada lampiran 3. Tabel IV.4.11. Rekap hasil Momen Gaya Nama Momen Gaya Loso 10226 N Parno Loyo Supon Ngadiman Parmin Warso Sugiya 11151 N 12681 N 12916 N 11898 N 11470 N 12560 N 13152 N

Dari hasil perhitungan momen gaya diatas rata-rata operator mengalami kelelahan atau sakit sewaktu-waktu pada tulang belakangnya, karena momen yang dihasilkan lebih dari 3500 N. Sehingga berdasarkan hasil perhitungan momen gaya pada pekerja dapat diambil kesimpulan bahwa semua pekerja bagian belakangnya membungkuk.

4.5. Analisis Kesehatan Dan Keselamatan Kerja Berdasarkan hasil perhitungan biomekanika terhadap perkerja PT. Murni Sri Jaya Sragen diketahui bahwa metode kerja yang digunakan tidak sesuai dengan asas kesehatan dan keselaatan kerja karena melebihi batas yang

direkomendasikan. Untuk itu perlu dicari sebuah solusi bagaimana untuk mengatasi permasalahan kelebihan beban kerja. Sedangkan berdasarkan hasil kuisoner tentang bagian tubuh yang mengalami rasa sakit pada pekerja pada PT. Murni Sri Jaya Sragen diketahui bahwa bagian tubuh yang mengalami sakit sekali adalah pingul, pinggang karena bagian tubuh itu menanggung beban dari tubuh dan dari barang yang diangkat. Bagian tubuh yang merasakan sakit adalah lengan, bahu, dan betis karena berhubungan langsung dengan barang yang diangkat. Dan bagian tubuh yang agak sakit adalah leher, siku, dan pantat karena tidak berhubungan langsung dengan beban yang diangkat. Bedasarkan hasil pengamatan dari keamanan dan keselamatan kerja

bahwa pekerja tidak membawa alat pelindung yang seperti kaos tangan, pakain khusus. Karena barang yang diangkat mengandung zat kimia yang bisa mebuat tubuh menjadi sakit. Maka dari itu penulis menyarankan di PT. Murni Sri Jaya untuk menyediakan alat pelindung kecelakan kerja supaya kesehatan dan keselamatan dapat terjaga. Dan mengusulkan untuk memakai alat untuk melancarkan dalam semua hal terutama pekerja panggul seperti memakai: Pakaian khusus, sarung tangan, sepatu dan lainnya yang penting untuk melindungi supaya pekerja menjadi lancar dalam melaksanakan aktifitasnya.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

V.1. Kesimpulan 1. Berdasarkan perhitungan Recommended Weight Limit, diketahui bahwa beban yang diangkat para pekerja melebihi dari yang direkomendasikan dalam perhitungan Recommended Weight Limit. Tabel V.1. Hasil Perhitungan Recommended Weight Limit No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Loso Parno Loyo Supon Ngadiman Parmin Warso Sugiya RWL Origin 15,54 kg 14,08 kg 20,46 kg 10,38 kg 15,88 kg 18,35 kg 15,15 kg 16,64 kg RWL Destination 20,46 kg 24,28 kg 21,39 kg 18,54 kg 26,15 kg 21,96 kg 16,33 kg 17,58 kg

Sumber : Hasil Penelitian (Ibnu, 2004).

2. Menurut perhitungan Lifting Indek Beban dapat menimbulkan cidera pada tulang belakang, karena Lifting Indek lebih besar dari satu. Berikut Tabel hasil perhitungan yang didapat: Tabel V.2 Hasil Perhitungan Lifting Index No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Loso Parno Loyo Supon Ngadiman Parmin Warso Sugiya LI 3,22 3,55 2,44 4,82 3,14 2,72 3,30 3,00

3. Juga dalam perhitungan Konsumsi Energi terlihat bahwa besarnya KE melebihi batas yang ditetapkan yaitu energi yang dikeluarkan oleh pria adalah 1,2 kkal/mnt. Tabel V.3. Tabel Perbandingan Sebelum dan sesudah perhitungan Konsumsi Energi Nama Loso Parno Loyo Supon Ngadiman Parmin Warso Sugiya Energi Expenditure Awal 3,442 kkal/mnt 4,450 kkal/mnt 3,886 kkal/mnt 3,564 kkal/mnt 4,376 kkal/mnt 4,090 kkal/mnt 4,231 kkal/mnt 3,886 kkal/mnt Energi Expenditure Akhir 5,849 kkal/mnt 6,407 kkal/mnt 5,582 kkal/mnt 5,324 kkal/mnt 6,031 kkal/mnt 5,849 kkal/mnt 5,582 kkal/mnt 5,240 kkal/mnt Konsumsi Energi 2,407 kkal/mnt 1,957 kkal/mnt 1,696 kkal/mnt 1,760 kkal/mnt 1,655 kkal/mnt 1,759 kkal/mnt 1,261 kkal/mnt 1,354 kkal/mnt

4. Menurut perhitungan momen gaya menyatakan bahwa aktivitas ini juga melebihi batas yang ditentukan yaitu 3500 N, sehingga akan mengakibatkan sakit pada bagian tubuh tulang belakang. Sehingga dalam waktu tertentu tubuh akan berubah menjadi membungkuk.

Tabel V.4. Tabel hasil Momen Gaya Setelah dilakukan perhitungan Nama Momen Gaya Loso 10226 N Parno Loyo Supon Ngadiman Parmin Warso Sugiya 11151 N 12681 N 12916 N 11898 N 11470 N 12560 N 13152 N

5. Berdasarkan kuesioner pada pekerja diketahui bahwa banyak diantara mereka menderita sakit didaerah tubuh punggung, pinggang dan pinggul. Hal ini disebabkan karena pekerja terlalu berat menopang beban dari yang di rekomendasikan berdasarkan Recommended Weight Limit pekerja.

V.2. Saran Beberapa saran yang dapat dikemukakan dari hasil penelitian di PT. Murni Sri Jaya Sragen adalah sebagai berikut: 1. Lebih meningkatkan program keselamatan dan kesehatan pekerja untuk lebih meningkatkan produktivitas bekerja. 2. Memberikan jaminan sosial tenaga kerja bagi pekerja untuk kesejateraan mereka. 3. Pekerja hendaknya menggunakan alat pengaman dalam bekerja untuk menghindarkan kecelakaan kerja.

DAFTAR PUSTAKA

Eko Nurmianto, 1996, ERGONOMI, Konsep Dasar dan Aplikasinya, Institut Teknologi Sepuluh Nopember. Konz, 1996, Psycologi Of Body Movement, Inc. New York. Haryanto.T, Rendgres, 2000, Analisa Biomekanika Pada Pengangkatan Dengan Cara Memanggul. Proceedings Seminar Nasional Ergonomi, Surabaya. Nandiroh,ST, 2002, Jurnal Ilmiah Teknik Industi, Analisa Angkat Beban Manual, Jurnal Teknik Industri UMS, Surakarta. Suma’ mur P.K, 1982, Keselamatan Kerja, Jakarta : Pulogadung,. R.S. Bridger, 1995, Introduction To Ergonomi International.

LAMPIRAN

LAMPIRAN PERHITUNGAN BIOMEKANIKA Data Pengamatan Pada Pengangkatan di PT. Murni Sri Jaya Sragen, buruh panggul memindahkan karung pumpuk seberat 50 kg dari atas Truck menuju ke tempat penyimpanan, dengan posisi mengangkat diatas pundak. Berikut ini adalah data yang diambil di PT. Murni Sri Jaya Sragen Nama Loso Parno Loyo Supon Tabel 1. Data Pengamatan Origin Truck 1 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi (H) (V) (D) (A) (FM) 0 24 cm 100 cm 500 cm 0 0,94 22 cm 20 cm 25 cm 85 cm 70 cm 120 cm 500 cm 500 cm 500 cm 650 00 800 0,94 0,94 0,94 Coupling (CM) 0,90 0,90 0,90 0,90

1. Perhitungan Recomended weight limit (RWL) Origin Truck 1 a. RWL Loso Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H = 25/24 = 1,04 cm 24 cm 100 cm 500 cm 00 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 100-75 ) = 1 - 0,075 = 0,925 cm

DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 CM = 0,82 + 0,009 = 0,829 CM AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 0º =1-0 = 1º Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90 dari Tabel RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,04 x 0,925 x 0,829 x 1 x 0,94 x 0,90 = 15.54 kg b. RWL Parno Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/22 = 1,14 22 cm 85 cm 500 cm 650 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 85-75 ) = 1- 0,003 = 0,97 CM

DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 CM = 0,82 + 0,009 = 0,829 cm AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 650 = 1 - 0,21 = 0,790 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,14 x 0,97 x 0,829 x 0,79 x 0,94 x 0,90 = 14,08 Kg. c. RWL Loyo Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/20 = 1,25 cm 20 cm 70 cm 500 cm 00 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 70-75 ) = 1 - (- 0,015) = 1,015 cm

DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 cm = 0,82 + 0,009 = 0,829 cm AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 00 =1-0 = 10 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,25 x 1,015 x 0,829 x 1 x 0,94 x 0,90 = 20,46 Kg d. RWL Supon Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/25 = 1 cm 25 cm 120 cm 500 cm 800 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 120-75 ) = 1 - 0,135 = 1,865 cm

DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 cm = 0,82 + 0,009 = 0,829 cm AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 800 = 1 - 0,26 = 0.740 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90 dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1 x 0,86 x 0,829 x 0,74 x 0,94 x 0,90 = 10.38 Kg

Nama Loso Parno Loyo Supon 2.

Tabel.2. Data Pengamatan Destination Truck 1 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi (H) (V) (D) (A) (FM) 20 cm 70 cm 500 cm 00 0,94 17 cm 15 cm 18 cm 67 cm 60 cm 68 cm 500 cm 500 cm 500 cm 00 750 60
0

Coupling (CM) 0,90 0,90 0,90 0,90

0,94 0,94 0,94

Perhitungan Recommended weight limit (RWL) Destination Truck 1 20 cm 70 cm 500 cm 00 0,94 0,90

a. RWL Loso Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H = 25/20

= 1,25 cm

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 70-75 ) = 1-(-0,015) = 1,015 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 CM = 0,82 + 0,009 = 0,829 CM

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 0º =1-0 = 1º Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,25 x 1,015 x 0,829 x 1 x 0,94 x 0,90 = 20,46 kg b. RWL Parno Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/17 = 1,47 17 cm 67 cm 500 cm 00 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 67-75 ) = 1-(-0,024) = 1,024 CM DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 CM = 0,82 + 0,009 = 0,829 cm

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 0 =1-0 = 10 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,47 x 1,024 x 0,829 x 1 x 0,94 x 0,90 = 24,28 Kg. c. RWL Loyo Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/15 = 1,67 cm 15 cm 60 cm 500 cm 750 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 60-75 ) = 1-(- 0,045) = 1,045 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 cm = 0,82 + 0,009 = 0,829 cm

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 750 = 1 - 0,24 = 0,760 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,67 x 1,045 x 0,829 x 0,76 x 0,94 x 0,90 = 21,39 kg d. RWL Supon Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/18 = 1,39 cm 18 cm 68 cm 500 cm 600 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 68-75 ) = 1- (-0,021) = 1,021 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/500 cm = 0,82 + 0,009 = 0,829 cm

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 600 = 1 – 0,19 = 0,810 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,39 x 1,021 x 0,829 x 0,81 x 0,94 x 0,90 = 18,54 kg 3. Perhitungan Lifting Index (LI) Tiap Operator Pada Truck 1 : a. Lifting Index (LI) Loso LI = Load Weight RWL

=

50 15.54

= 3.22 b. Lifting Index (LI) Parno LI = Load Weight RWL 50 14.08

=

= 3,55 c. Lifting Index (LI) Loyo LI = Load Weight RWL

=

50 20.46 = 2,44

d. Lifting Index (LI) Supon LI = Load Weight RWL

=

50 10.38

= 4.82

Tabel .3. Data Pengamatan Origin Truck 2 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi Coupling (H) (V) (D) (A) (FM) (CM) Ngadiman 23 cm 95 cm 300 cm 00 0,94 0,90 Nama Parmin Warso Sugiya 22 cm 21 cm 24 cm 85 cm 70 cm 120 cm 300 cm 300 cm 300 cm 00 800 0
0

0,94 0,94 0,94

0,90 0,90 0,90

4. Perhitungan Recomended weight limit (RWL) Origin Truck 2 a. RWL Ngadiman Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H = 25/23 = 1,08 cm 23 cm 95 cm 300 cm 00 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 95-75 ) = 1 - 0,06 = 0,94 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 cm = 0,82 + 0,015 = 0,835 cm

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 0º = 1- 0 = 1º Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,08 x 0,94 x 0,835 x 1 x 0,94 x 0,90 = 15,88 Kg b. RWL Parmin Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/18 = 1,13 22 cm 75 cm 300 cm 00 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 75-75 ) =1-0 = 1 CM DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 cm = 0,82 + 0,015 = 0,835 cm

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 00 =1-0 = 10 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,13 x 1 x 0,835 x 1 x 0,94 x 0,90 = 18,35 Kg. c. RWL Warso Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/15 = 1,19 cm 21 cm 60 cm 300 cm 750 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 60-75 ) = 1-(- 0,045) = 1,045 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 cm = 0,82 + 0,015 = 0,835 cm

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 800 = 1 – 0,25 = 0,750 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,19 x 1,045 x 0,835 x 0,75 x 0,94 x 0,90 = 15,15 kg d. RWL Sugiya Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/21 = 1,04 cm 24 cm 80 cm 300 cm 00 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 80-75 ) = 1 - 0,15 = 0,985 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 cm = 0,82 + 0,015 = 0,835 cm

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 00 =1-0 = 10 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,04 x 0,985 x 0,835 x 1 x 0,94 x 0,90 = 16,64 kg

Tabel 4. Data Pengamatan Destination Truck 2 : Horisontal Vertikal Jarak Asimetrik Frekuensi Coupling (H) (V) (D) (A) (FM) (CM) Ngadiman 16 cm 65 cm 300 cm 00 0,94 0,90 Nama Parmin Warso Sugiya 15 cm 19 cm 17 cm 60 cm 69 cm 67 cm 300 cm 300 cm 300 cm 700 700 88
0

0,94 0,94 0,94

0,90 0,90 0,90

5. Perhitungan Recomended weight limit (RWL) Destination Truck 2 a. RWL Ngadiman Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H = 25/16 = 1,56 cm 16 cm 65 cm 300 cm 00 0,94 0,90

VM = 1 - 0,003 ( V-75 ) = 1 - 0,003 ( 65-75 ) = 1 - (-0,03) = 1,03 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 CM = 0,82 + 0,015 = 0,835 CM

AM = 1 - 0,0032 x A = 1 - 0,0032 x 0º =1-0 = 1º Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,56 x 1,03 x 0,835 x 1 x 0,94 x 0,90 = 26,15 kg b. RWL Parmin Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/15 = 1,67 15 cm 60 cm 300 cm 700 0,94 0,90

VM = 1- 0,003 ( V-75 ) = 1- 0,003 ( 60-75 ) = 1-(-0,045) = 1,045 Cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 CM = 0,82 + 0,015 = 0,835 cm

AM = 1- 0,0032 x A = 1- 0,0032 x 700 = 1- 0,28 = 0,780 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,67 x 1,045 x 0,835 x 0,78 x 0,94 x 0,90 = 21,96 Kg. c. RWL Warso Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/19 = 1,32 cm 19 cm 67 cm 300 cm 880 0,94 0,90

VM = 1- 0,003 ( V-75 ) = 1- 0,003 ( 67-75 ) = 1-(- 0,018) = 1,018 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 cm = 0,82 + 0,015 = 0,835 cm

AM = 1- 0,0032 x A = 1- 0,0032 x 780 = 1- 0,25 = 0,750 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,32 x 1,018 x 0,835 x 0,75 x 0,94 x 0,90 = 16,33 kg d. RWL Sugiya Horisontal (H) Vertikal (V) Jarak (D) Asimetri (A) Frekuensi (FM) Coupling (CM) HM = 25/H =25/17 = 1,47 cm 17 cm 67 cm 300 cm 880 0,94 0,90

VM = 1- 0,003 ( V-75 ) = 1- 0,003 ( 67-75 ) = 1- (-0,024) = 1,024 cm DM = 0,82 + 4,5/D = 0,82 + 4,5/300 cm = 0,82 + 0,015 = 0,835 cm

AM = 1- 0,0032 x A = 1- 0,0032 x 880 = 1-0,28 = 0,720 Sedangkan FM = 0,94 dan CM = 0,90, dari Tabel RWL= LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM = 23 x 1,47 x 1,024 x 0,835 x 0,72 x 0,94 x 0,90 = 17,58 kg

6. Perhitungan Lifting Index (LI) Tiap Operator Pada Truck 2: a. Lifting Index (LI) Ngadiman LI = Load Weight RWL

=

50 15.88

= 3,14 b. Lifting Index (LI) Parmin LI =

Load Weight RWL
50 18.35

=

= 2,72 c. Lifting Index (LI) Warso LI =

Load Weight RWL

=

50 15.15

= 3,30 d. Lifting Index (LI) Sugiya LI =

Load Weight RWL
50 16,64

=

= 3,00

Tabel .5. Data Denyut Jantung Tiap Operator Pada Truck 1 : Nama Denyut Jantung Awal Denyut Jantung Akhir Loso 88 /menit 120 /menit Parno Loyo Supon 103 /menit 95 /menit 90 /menit 126 /menit 117 /menit 114 /menit

7. Perhitungan Energi Expenditure Awal Tiap Operator Pada Truck 1 : a. Energi Expenditure Loso Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (88) + 4,71733 . 10 -4 (88)2 = 1,80411 – 2,01553 + 3,653 = 3,442 kkal/menit b. Energi Expenditure Parno Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,35909 (103) + 4,71733 . 10 -4 (103)2 = 1,80411 – 2,26748 + 5,005 = 4,45 kkal/menit c. Energi Expenditure Loyo Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (95) + 4,71733 . 10 -4 (95)2 = 1,80411 – 2,1756 + 4,257 = 3,886 kkal/menit d. Energi Expenditure Supon Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2

= 1,80411 – 0,0229038 (90) + 4,71733 . 10 -4 (90)2 = 1,80411 – 2,06134 + 3,821 = 3,564 kkal/menit 8. Perhitungan Energi Expenditure Akhir Tiap Operator Pada Truck 1 : a. Energi Expenditure Loso Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (120) + 4,71733 . 10 -4 (120)2 = 1,80411 – 2,74846 + 6,793 = 5,849 kkal/menit b. Energi Expenditure Parno Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,35909 (126) + 4,71733 . 10 -4 (126)2 = 1,80411 – 2,88588 + 7,489 = 6,407 kkal/menit c. Energi Expenditure Loyo Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (117) + 4,71733 . 10 -4 (117)2 = 1,80411 – 2,67984 + 6,458 = 5,582 kkal/menit

d. Energi Expenditure Supon Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (114) + 4,71733 . 10 -4 (14)2 = 1,80411 – 2,61103 + 6,131 = 5,324 kkal/menit

9. Perhitungan Konsumsi Energi Pada Truck 1 a. Konsumsi Energi Loso KE = Y2 - Y1 = 5,849 – 3,442 = 2,407 kkal/menit b. Konsumsi Energi Parno KE = Y2 - Y1 = 6,407 – 4,450 = 1,957 kkal/menit c. Konsumsi Energi Loyo KE = Y2 - Y1 = 5,582 – 3,886 = 1,696 kkal/menit d. Konsumsi Energi Supon KE = Y2 - Y1 = 5,324 – 3,564 = 1,,760 kkal/menit

Tabel .6. Data Denyut Jantung Tiap Operator Pada Truck 2 : Nama Denyut Jantung Awal Denyut Jantung Akhir Ngadiman 102 /menit 122 /menit Parmin Warso Sugiya 98 /menit 100 /menit 95 /menit 120 /menit 117 /menit 113 /menit

10. Perhitungan Energi Expenditure Awal Tiap Operator Pada Truck 2 : a. Energi Expenditure Ngadiman Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (102) + 4,71733 . 10 -4 (102)2 = 1,80411 – 2,33619 + 4,90791 = 4,376 kkal/menit b. Energi Expenditure Parmin Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,35909 (98) + 4,71733 . 10 -4 (98)2 = 1,80411 – 2,24457 + 4,530524 = 4,09 kkal/menit c. Energi Expenditure Warso Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (100) + 4,71733 . 10 -4 (100)2 = 1,80411 – 2,29038 + 4,71733 = 4,231 kkal/menit

d. Energi Expenditure Sugiya Y1 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (95) + 4,71733 . 10 -4 (95)2 = 1,80411 – 2,17586 + 4,25739 = 3,886 kkal/menit 11. Perhitungan Energi Expenditure Akhir Tiap Operator Pada Truck 2: a. Energi Expenditure Ngadiman Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (122) + 4,71733 . 10 -4 (122)2 = 1,80411 – 2,79426 + 7,021274 = 6,031 kkal/menit b. Energi Expenditure Parmin Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,35909 (120) + 4,71733 . 10 -4 (120)2 = 1,80411 – 2,74846 + 6,792955 = 5,849 kkal/menit c. Energi Expenditure Warso Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (117) + 4,71733 . 10 -4 (117)2 = 1,80411 – 2,67984 + 6,458 = 5,582 kkal/menit

d. Energi Expenditure Sugiya Y2 = 1,80411 – 0,0229038 (x) + 4,71733 . 10-4 (x)2 = 1,80411 – 0,0229038 (113) + 4,71733 . 10 -4 (113)2 = 1,80411 – 2,58813 + 6,023559 = 5,24 kkal/menit

12. Perhitungan Konsumsi Energi Pada Truck 2 a. Konsumsi Energi Ngadiman KE = Y2 - Y1 = 6,031 – 4,376 = 1,655 kkal/menit b. Konsumsi Energi Parmin KE = Y2 - Y1 = 5,849 – 4,090 = 1,759 kkal/menit c. Konsumsi Energi Warso KE = Y2 - Y1 = 5,582 – 4,231 = 1,261 kkal/menit d. Konsumsi Energi Sugiya KE = Y2 - Y1 = 5,240 – 3,886 = 1,354 kkal/menit

Nama D Loso 9 cm Parno Loyo

Tabel .7. Data Momen Gaya Pada Truck 1 θH w H b E W PA 0 441 N 14 cm 10 cm 4 cm 490 N 80 0,25 N/cm2 11 cm 6 cm 490 N 800 490 N 800 490 N 800 0,25 N/cm2 0,25 N/cm2 0,25 N/cm2

FA 116 N 116 N 116 N 116 N

12 cm 461 N 15cm

12 cm 519 N 16 cm 12 cm 5 cm

Supon 11 cm 539 N 16 cm 12 cm 6 cm PA = 10-4 (43 – 0,36 θH) (2001,8) = 10-4 (43 – 0,36 (800)) (2001,8) = 19 N/mm Hg = 0,25 N/cm2 FA = PA X 465 cm2 = 0,25 x 465 = 116 N

13. Perhitungan Momen Gaya Pada Truck 1 a. Momen Loso b 10 cm w h FA E W D PA θH 441 N 14 cm 116 N 4 cm 490 N 9 cm 0,25 N/cm2 80o bw + hW - Df A E

FM = =

(10 x 441) + (14 x 490) − (9 x116) 4

=

4410 + 6860 - 1044 4

= 2557 N Momen= FM x E = 2557 x 4 = 10226 N b. Momen Parno b 11 cm w h FA E W D PA θH FM = 461 N 15 cm 116 N 6 cm 490 N 11 cm 0,25 N/cm2 800o bw + hW - Df A E

= =

(11x 461) + (15 x 490) − (11x116) 6
5067 + 7530 - 1276 6

= 1857 N Momen= FM x E = 1857 x 6 = 11151 N

c. Momen Loyo 12 cm b w h FA E W D PA θH 519 N 16 cm 116 N 5 cm 490 N 12 cm 0,25 N/cm2 80o bw + hW - Df A E (12 x519) + (16 x 490) − (12 x116) 5

FM

=

= =

6233 + 7840 - 1392 5

= 2536 N Momen= FM x E = 2536 x 5 = 12681 N d. Momen Supon B 12 cm w h FA E W D PA θH 539 N 16 cm 116 N 6 cm 490 N 11 cm 0,25 N/cm2 800o

FM

=

bw + hW - Df A E

= =

(12 x539) + (16 x 490) − (11x116) 6 6468 + 7840 - 1276 6

= 2153 N Momen= FM x E = 2153 x 6 = 12916 N

Nama D Ngadiman 11 cm Parmin Warso Sugiya 10 cm 11cm 12cm

Tabel .8. Data Momen Gaya Pada Truck 2 θH w h B E W PA 529 N 15 cm 11 cm 6 cm 490 N 800 0,25 N/cm2 480 N 500 N 549 N 15cm 16 cm 16 cm 11 cm 12 cm 12 cm 5 cm 5 cm 6 cm 490 N 490 N 490 N 800 800 80
0

FA 116 N 116 N 116 N 116 N

0,25 N/cm2 0,25 N/cm2 0,25 N/cm
2

PA = 10-4 (43 – 0,36 θH) (2001,8) = 10-4 (43 – 0,36 (800)) (2001,8) = 19 N/mm Hg = 0,25 N/cm2 FA = PA X 465 cm2 = 0,25 x 465 = 116 N

14. Perhitungan Momen Gaya Pada Truck 2 a. Momen Ngadiman 11 cm b w h FA E W D PA θH FM = = = 529 N 15 cm 116 N 6 cm 490 N 11 cm 0,25 N/cm2 80o bw + hW - Df A E (11x529) + (15 x 490) − (11x116) 6

5821 + 7350 - 1276 6

= 1983 N Momen= FM x E = 1983 x 6 = 11898 N b. Momen Parmin b 11 cm w h FA E W D PA θH 480 N 15 cm 116 N 5 cm 490 N 10 cm 0,25 N/cm2 80o

FM

=

bw + hW - Df A E

= =

(11x 480) + (15 x 490) − (10 x116) 5 5282 + 7350 - 1160 5

= 2294 N Momen= FM x E = 2294 x 5 = 11470 N c. Momen Warso 12 cm b w h FA E W D PA θH 500 N 16 cm 116 N 5 cm 490 N 11 cm 0,25 N/cm2 80o bw + hW - Df A E (12 x500) + (16 x 490) − (11x116) 5

FM

=

= =

6000 + 7840 - 1276 5

= 2512 N Momen= FM x E = 2512 x 5

= 12560 N d. Momen Sugiyo 12 cm B w h FA E W D PA θH 549 N 16 cm 116 N 6 cm 490 N 12 cm 0,25 N/cm2 80o bw + hW - Df A E (12 x549) + (16 x 490) − (11x116) 6

FM

= = =

6588 + 7840 - 1276 6

= 2192 N Momen= FM x E = 2192 x 6 = 13152 N

TABEL 1 Frequency Multilier Table (FM) Frequency Lifts/min (F) ≤ 0.2 0.5 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 ≥ 15 ≤ 1 Hour V < 75 V ≥ 75 1.00 1.00 0.97 0.97 0.94 0.94 0.91 0.91 0.88 0.88 0.84 0.84 0.80 0.80 0.75 0.75 0.70 0.70 0.60 0.60 0.52 0.52 0.45 0.45 0.41 0.41 0.37 0.37 0.00 0.34 0.00 0.31 0.00 0.28 0.00 0.00 Work Duration > 1 but ≤ 2 Hour V < 75 V ≥ 75 0.95 0.95 0.92 0.92 0.88 0.88 0.84 0.84 0.79 0.79 0.72 0.72 0.60 0.60 0.50 0.50 0.42 0.42 0.35 0.35 0.30 0.30 0.26 0.26 0.00 0.23 0.00 0.31 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 > 2 but ≤ 8 Hour V < 75 V ≥ 75 0.85 0.85 0.81 0.81 0.74 0.74 0.65 0.65 0.55 0.55 0.45 0.45 0.35 0.35 0.27 0.27 0.22 0.22 0.18 0.18 0.00 0.15 0.00 0.13 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00

TABEL 2 Coupling Duration. Coupling Type Good Fair Poor Coupling Multiplier V < 75 cm V 1.00 0.95 0.90 ≥ 75 cm 1.00 1.00 0.90

Gambar Origin Loso.

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda. V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

Gambar Origin Parno.

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda. V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

Gambar Origin Loyo.

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda. V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

Gambar Origin Supon.

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda. V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

Gambar Distinasion Loso

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda. V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

Gambar Distinasion Parno

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

Gambar Distinasion Loyo.

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda. V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

Gambar Distinasion Supon.

Keterangan: H = Jarak dari tubuh kebenda. V = Jarak benda kelantai. D = Jarak dari truk kepenyimpanan. A = Sudut asimetri Tubuh.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->