P. 1
RENCANA PENGATURAN MUATAN

RENCANA PENGATURAN MUATAN

4.0

|Views: 3,955|Likes:
Dipublikasikan oleh Adry Putera Daerah

More info:

Published by: Adry Putera Daerah on Jul 26, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/12/2014

pdf

text

original

RENCANA PENGATURAN MUATAN (STOWAGE PLAN

)

Stowage Plan : Merupakan sebuah gambaran informasi mengenai Rencana Pengaturan muatan diatas kapal yang mana gambar tersebut menunjukkan pandangan samping (denah) serta pandangan atas (profil) dari Letak-letak muatan, Jumlah muatan, dan Berat muatan yang berada dalam palka sesuai tanda pengiriman (Consignment mark) bagi masing-masing pelabuhan tujuannya. Loaded at Disch port : Port of Tg. Priok : Makassar / Bitung Draft : F. : 52 dm M. : 57 dm A. : 64 dm

Total of Cargo : 2.400 t / 3.100 t

GUNA DARI PADA STOWAGE PLAN ADALAH : 1. Dapat mengetahui letak tiap muatan serta jumlah dan beratnya. 2. Dapat merencanakan kegiatan pembongkaran yang akan dilakukan. 3. Dapat memperhitungkan jumlah buruh yang diperlukan. 4. Dapat memperhitungkan lamanya waktu pembongkaran berlangsung. 5. Sebagai Dokumen pertanggung jawaban atas pengaturan muatan.

HAL-HAL YANG PERLU DIPERTIMBANGKAN DALAM PEMBUATAN STOWAGE PLAN ADALAH : 1. Stabilitas kapal. 2. Kondisi dan letak Peralatan Bongkar muat. 3. Kekuatan Geladak. 4. Volume ruang muat dan Daya angkut kapal. 5. Pelabuhan Tujuan dari muatan 6. Jumlah, Berat, Jenis dan sifat muatan pada tiap-tiap palka. 7. Adanya muatan yang belum siap dikapalkan dan Muatan Opsi (Optie).

JENIS STOWAGE PLAN ADA 2 (DUA) MACAM YAITU : y Tentative Stowage Plan. berupa gambaran ancar-ancar untuk suatu rencana

Tentative Stowage Plan adalah

pengaturan muatan yang dibuat sebelum kapal tiba di pelabuhan muat atau sebelum pelaksanaan pemuatan, dibuat berdasarkan Booking List atau Shipping Order yang diterima untuk suatu pelabuhan tertentu. y Final Stowage Plan.

Final Stowage Plan adalah gambaran informasi yang menunjukkan keadaan sebenarnya dari Letak-letak muatan beserta Jumlah dan Beratnya pada tiap-tiap palka yang dilengkapi dengan Consignment mark untuk masing-masing pelabuhan tertentu. Setelah selesai

mengadakan kegiatan Pengaturan muatan, maka kondisi muatan yang sebenarnya yang terdapat didalam ruang muat / palka dapat dilihat dalam Stowage Plan ini, Oleh kerena itu, maka Stowage Plan seyogiyanya dibuat seteliti mungkin sebab termasuk salah satu dokumen yang cukup penting dan dapat berfungsi sebagai bahan / bukti pertanggung jawaban atas Pengaturan muatan didalam ruang muat / palka bila terjadi tuntutan ganti rugi (claim) dari pemilik muatan (Consignee). Selain Stowage Plan yang dibuat oleh pihak Carrier sebagai muatan yang berada bahan informasi mengenai pihak Carrier

didalam masing-masing ruang muat / palka,maka

masih perlu membuat Daftar Muatan tiap palka (Hatch List) dan Daftar Bongkaran Muatan (Discharging List) untuk melengkapi informasi yang tertera pada Stowage Plan, sebab sudah

barang tentu

informasi yang lengkap mengenai muatan tersebut, tidak dapat sepenuhnya

tercakup dalam Stowage Plan.

BEBERAPA HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM MEMBUAT STOWAGE PLAN ADALAH : y Berat dan Volume.

Muatan berat dipadat pada bagian dasar palka sekaligus berfungsi sebagai muatan dasar dan muatan ringan dipadat pada tween deck atau bagian atas. y Muatan Karung-karungan.

Muatan jenis ini sebaiknya dipadat didaerah palka paling depan atau ditempat dimana bentuk ruangan tidak teratur atau ditempat yang sulit memilih bentuk muatan yang sesuai dengan bentuk ruangan. y Muatan berbahaya.

Muatan yang memiliki sifat yang dapat membahayakan Muatan lain, Kapal serta Jiwa Manusia, sebaiknya dimuat pada geladak utama atau pada tempat yang mudah dijangkau serta mendapat perhatian lebih. y Muatan dengan bentuk khusus.

Muatan yang memiliki bentuk khusus dan besar, jika memungkinkan tidak dimuat dalam palka, tetapi sebagai muatan di geladak, dan oleh karenanya perlu memperhatikan kekuatan beban geladak. y Kepadatan Muatan.

Muatan yang berada didalam palka diusahakan dipadat sekokoh mungkin agar muatan tidak dapat bergeser atau bergerak selama pelayaran, bila perlu dalam pemuatannya diberi penerapan atau pengikatan (lashing). y Pelabuhan tujuan.

Pemuatan dilakukan sedemikian rupa sehingga pada pelabuhan singgah tidak terjadi pergeseran / pemindahan (shifting) muatan atau terjadi Over Stowage, dan yang tidak kalah penting adalah dimana kondisi kapal tetap memiliki Trim by the Stern yang baik.

A. STOWAGE PLAN PADA KAPAL CONTAINER :

Gambar . Kerangka Generasi Otomatis Rencana penyimpanan Gambar diatas menunjukkan kerangka kerja bagi generasi otomatis rencana penyimpanan dengan simulasi, visualisasi dan manual alat penyesuaian. Saat ini, alat visualisasi dan simulasi telah dikembangkan dan terintegrasi dengan rencana penyimpanan generasi Naskah diterima 12 Januari 2010. Karya ini didukung oleh Maritim dan Otoritas Pelabuhan Singapura dan APL. Sejumlah besar karya penelitian telah dilakukan untuk optimalisasi terminal kontainer di maritime industri pada beberapa tahun terakhir. Ilaria Vacca, Bierlaire Michel,dan Matteo Salani (2008) membuat sebuah literatur lengkap ulasan pada metode optimasi yang berbeda yang dapat diterapkan dalam operasi yang berbeda pada terminal peti kemas. Mereka juga mengeksplorasi status, perspektif keputusan masalah yang ditemukan di terminal kontainer dan garis besar tren literatur untuk masa depan berikutnya. Tujuan utama optimasi untuk terminal peti kemas adalah untuk mengurangi kapal waktu turnaround. Mengurangi waktu turnaround dari containership juga akan mengurangi biaya keseluruhan dari seluruh pelayaran. Oleh karena itu, optimasi

rencana penyimpanan onboard containership dengan mempertimbangkan dari beberapa port menjadi faktor kunci untuk mengoptimalkan biaya penggunaan port untuk pelayaran. Penelitian pada otomatisasi rencana penyimpanan generasi telah dilakukan oleh peneliti di seluruh dunia untuk membantu dalam optimasi kontainer antar moda terminal.

SLOT STRUKTUR CONTAINER SHIP Lokasi untuk kontainer untuk disimpan onboard sebuah containership hampir dibagi ke dalam slot. Lokasi setiap slot untuk kontainer didefinisikan dalam hal jumlah teluk, baris dan nomor tier. Lokasi disimpan dalam enam digit nomor. Dua digit pertama merupakan nomor teluk,tengah dua digit merupakan nomor baris dan terakhir dua digit merupakan nomor tier. Nomor teluk dapat diklasifikasikan ke dalam teluk ganjil dan bahkan teluk yang didefinisikan oleh kombinasi dari dua teluk aneh. Nomor baris diklasifikasikan berdasarkan sisi laut dan sisi pelabuhan. Baris dekat dengan laut sisi didefinisikan bahkan dengan jumlah dan baris dekat sisi pelabuhan didefinisikan dengan nomor ganjil. Baris terkecil nomor mulai dari tengah dan secara bertahap meningkat seiring dengan selang waktu dua sampai sisi laut dan sisi pelabuhan. Tier angka ini adalah pengukuran vertikal untuk lokasi slot's.untuk mengklasifikasikan lokasi di dek dan bawah dek. Misalnya, lokasi, 020102 menunjukkan bahwa slot terletak di teluk nomor dua, baris nomor satu dan nomor dua tier. Kebanyakan kapal struktur menggunakan nomor tier untuk mendefinisikan slot di dek mulai dari 80 dan secara bertahap meningkat dengan interval dari dua. Slot bawah dek didefinisikan dengan jumlah tier dimulai dari angka tier 2 dan peningkatan dengan interval dua. Gambar 3 menunjukkan definisi lokasi slot berdasarkan pandangan sisi containership teluk definisi mana dan sistem penomoran tier dapat dilihat dan melihat atas dimana sistem penomoran untuk masing-masing baris untuk teluk dapat dilihat.

Gambar . Struktur Slot berdasarkan dan Top Side Lihat Lihat untuk Containership Standar VISUALISASI ALAT Visualisasi rencana penyimpanan dapat dilihat dalam tiga cara yang berbeda yaitu; dalam bentuk tampilan bagian yang menampilkan teluk slot lokasi oleh teluk, melihat sisi yang menampilkan lokasi slot baris demi baris, dan tampak atas yang menampilkan lokasi slot tier oleh tier. Pengguna dapat juga query informasi setiap container onboard kapal dengan menggerakkan mouse ke slot masing-masing dan rincian informasi setiap kontainer akan ditampilkan di status bar jendela. Legenda kode warna di sistem visualisasi yang ditampilkan di sisi kanan jendela agar bahwa pengguna dapat menganalisa jenis tertentu sesuai container warna definisi. Kode warna dapat diedit dengan mudah menggunakan editor warna yang disediakan. Ada pilihan visualisasi yang berbeda untuk analisis containership penyimpanan

rencana. Pengguna dapat memvisualisasikan rencana penyimpanan menurut pelabuhan muat, pelabuhan bongkar, berat kontainer, ukuran kontainer, dan jenis kontainer. Untuk representasi visual yang lebih jelas untuk set khusus kontainer, kelompok kontainer dapat disorot didasarkan pada wadah jenis, ukuran kontainer, berat kontainer, pelabuhan muat, pelabuhan bongkar dan kendala.

Gambar (i);Rencana untuk penyimpanan Gambar Containership 5000TEU

Stowage Plan untuk Containership 7000TEU

Gambar 6. Visualisasi Rencana Stowage dalam (a) tampak depan, (b) tampak samping dan (c) Tampak Atas

SIMULASI ALAT Simulasi urutan alokasi akan membantu pembuat keputusan untuk memverifikasi dan memvalidasi algoritma alokasi tertanam dalam rencana penyimpanan otomatis. Dalam setiap tahap, yang alat simulasi akan memungkinkan pengguna untuk memverifikasi yang dihasilkan rencana penyimpanan untuk memeriksa apakah penyimpanan mematuhi rencana yang dihasilkan batasan yang ditetapkan untuk tahap saat ini. Alat simulasi beban sejarah alokasi, menjiwai urutan alokasi dan update model kapal selama proses simulasi. Alat simulasi digunakan untuk memvisualisasikan dan menghidupkan alokasi urutan dari masing-masing kontainer di berbagai tahap. Ini adalah untuk menganalisis dan memvalidasi rencana penyimpanan yang dihasilkan dalam tahapan yang berbeda untuk memeriksa apakah penyimpanan mematuhi rencana yang dihasilkan yang ditentukan kendala. Dalam beberapa kasus, wadah tertentu akan melanggar didefinisikan sebelumnya kendala karena kondisi seperti kurangnya slot kosong dan persyaratan kargo khusus. Dalam situasi ini, mengidentifikasi wadah individu yang melanggar kendala adalah pekerjaan membosankan. alat simulasi dapat membantu untuk melacak urutan alokasi wadah yang dengan bantuan animasi dan simulasi interaktif untuk perumusan lebih baik alokasi algoritma. Oleh karena itu, desain dan penerapan alat visualisasi dan simulasi untuk memvisualisasikan rencana penyimpanan barang dan menghidupkan hasil simulasi dihasilkan oleh generator rencana penyimpanan otomatis menjadi bagian dari proyek.Persyaratan input untuk mesin simulasi adalah kapal profil dimana lokasi slot untuk kapal disimpan, sebuah rencana penyimpanan yang menyimpan daftar wadah dengan mereka lokasi yang dipilih, dan urutan alokasi yang dihasilkan oleh generator penyimpanan rencana. Urutan alokasi dibagi ke dalam tahapan yang berbeda. Setiap tahap memiliki perusahaan memiliki heuristic algoritma untuk mengalokasikan kontainer ke dalam slot. Umumnya, masing-masing alokasi urutan dalam berbagai tahap melakukan salah satu empat operasi yang termasuk memuat kontainer ke dalam slot,memindahkan kapal kontainer onboard ke dalam slot kosong,bongkar wadah dari slot, dan wadah bertukar A di lokasi L1 dengan L2 B kontainer di lokasi.

Gambar . Bongkar Peti Kaki Empat

B. STOWAGE PALN PADA KAPAL CARGO Rencana kargo Sebuah kapal menunjukkan distribusi serta disposisi dari semua bidang kapal kargo rencana vessel.The diformulasikan biasanya dari buku kerja dari 'petugas dek', sebuah salinan yang adil yang diproduksi sebelum keberangkatan dari pelabuhan akhir loading. Hal ini memungkinkan salinan rencana yang akan dilakukan sebelum salinan sails.The kapal yang akan diteruskan ke agen di pelabuhan debit untuk memungkinkan pemesanan dan reservasi tenaga kerja, yang sesuai. Hal ini penting untuk merencanakan di muka, baik di terminal pantai dan lepas pantai untuk membantu kargo efektif mengamankan. Tujuan dari pra-perencanaan adalah menahan diri aman dan praktis dari kargo yang diangkut di dek kapal lepas pantai sehingga personel, kapal dan kargo patut dilindungi pada semua tingkat pengangkutan, dan selama operasi kargo lepas pantai. Rencana kargo harus mencakup detail yang relevan dari kargo, jumlah total yaitu deskripsi paket, bal, dll palet, tonase, pelabuhan bongkar, tanda identifikasi dan fitur-fitur khusus jika dan ketika pelabuhan separated.The debit biasanya 'disorot' di satu warna tertentu, mengurangi kemungkinan sebidang kargo yang overcarried ke port berikutnya. Barang yang mungkin memiliki port opsional debit sering ganda berwarna dengan persyaratan dari kedua pelabuhan. Informasi tambahan, seperti berikut ini, yang umumnya muncul pada rencana yang paling: i)Namakapal. ii) Nama Master. iii) Daftar loading port. iv) Daftar pemakaian pelabuhan, dalam rangka panggilan.

v) draf Berlayar. vi) Tonnage rincian beban. vii) Hatch rincian tonase. viii) nomor Voyage. ix) Total volume ruang kosong yang tersisa. x) Daftar kargo berbahaya, jika ada. xi) Daftar kargo khusus, jika ada. xii) Pernyataan bobot mati, bahan bakar, toko, air dll xiii) Rincian perpisahan kargo. xiv) suhu Direkomendasikan untuk pengangkutan berbagai barang. xv) Chief tanda tangan petugas. Ini menunjukkan akses mungkin dalam terjadi kebakaran atau kargo pergeseran. Fungsinya yang paling umum adalah untuk membatasi kemungkinan overcarriage dan pengiriman pendek di pelabuhan bongkar. Hal ini juga memungkinkan operasi kargo, stevedores, talitemali peralatan, mengangkat gigi dan sebagainya untuk diselenggarakan tanpa penundaan mahal ke kapal. Semua barang harus disimpan harus memperhatikan urutan pelepasan. Ketika merencanakan posisi kargo dan urutan bongkar muat, efek bahwa operasi ini akan memiliki akses terhadap dan keselamatan personil harus dipertimbangkan. Poin-poin berikut harus dipertimbangkan: i). kargo informasi, termasuk massa kotor unit kargo atau barang dan setiap sifat khusus rinci di papan atau di dokumen pengiriman, harus dicatat dan digunakan dalam perencanaan; ii). bila memungkinkan, di mana lebih dari satu port yang terlibat untuk memuat atau muat, kargo harus dimuat dalam lapisan bukan dalam tingkatan, sehingga untuk menghindari perkembangan dinding vertikal tinggi kargo; iii). Perawatan harus diambil untuk tidak overstow kargo ringan dengan kargo lebih berat yang dapat menyebabkan runtuhnya menyelundup tersebut; iv). bila memungkinkan, muatan harus disimpan sehingga meninggalkan clearance yang aman di balik anak tangga dari tangga terus dan memungkinkan akses yang aman yang mungkin diperlukan di laut; v). kebutuhan untuk berjalan melintasi atau naik ke dek kargo, dimana hal ini dapat melibatkan pendekatan ke tepi tidak dilindungi dengan risiko jatuh, harus diminimalkan;

vi). Perawatan harus diambil untuk menghindari kesenjangan besar dekat kargo di mana ia ditumpuk terhadap bulkheads bergelombang. kargo Deck harus disimpan sesuai dengan peraturan perundang-undangan, dan terus jelas coamings menetas untuk memungkinkan akses yang aman. Akses ke peralatan keselamatan kerja, peralatan pemadam kebakaran (terutama hidran kebakaran) dan pipa terdengar juga harus dijaga bebas. Setiap hambatan di jalan akses seperti cambuk atau titik pengamanan harus dicat putih untuk membuat mereka lebih mudah terlihat. Dimana ini tidak praktis dan kargo yang disimpan terhadap rel kapal atau coamings menetas sedemikian ketinggian bahwa rel atau coamings tidak memberikan perlindungan yang efektif untuk personil dari jatuh ke laut atau ke dalam terus terbuka, pagar sementara harus disediakan.

KESIMPULAN Memeriksa urutan alokasi kontainer dapat membantu dalam derivasi dari algoritma yang lebih baik untuk menghasilkan rencana penyimpanan yang memaksimalkan stabilitas serta meminimalkan waktu yang menghabiskan kapal di pelabuhan. Rencana dengan stabilitas yang baik merupakan faktor kunci untuk mempertimbangkan untuk kapal untuk memiliki perjalanan yang aman. Pada saat yang sama, rencana yang mencapai tinggal port minimum juga mengurangi operasi biaya untuk perusahaan pelayaran.Dengan penambahan fitur stabilitas profil, pengguna dapat mudah menyelidiki urutan alokasi kontainer dan merumuskan algoritma alternatif untuk memaksimalkan stabilitas kapal. pekerjaan di masa depan kami akan mengintegrasikan alat simulasi dengan stabilitas modul profil, informasi tangki modul dan modul profiling visibilitas untuk menurunkan algoritma yang lebih baik untuk mengalokasikan wadah untuk optimasi rencana penyimpanan.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->