LAPORAN PEMANTAUAN HPI/HPIK

KARANTINA IKAN BATAM TAHUN 2007

SUBDIT KARANTINA OTORITA BATAM 2007
1

Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, Puji dan Syukur kami panjatkan ke hadirat Allah S.W.T atas rahmat dan karunia-Nya. Hanya karena Ridha-Nya, penulis dapat menyelesaikan Laporan Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Lingkup Karantina Ikan Otorita Batam Propinsi Kepulauan Riau Tahun Anggaran 2007 Laporan ini disusun berdasarkan hasil kegiatan Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Lingkup Karantina Ikan Otorita Batam tahun Anggaran 2007. Kegiatan ini bertujuan untuk menginventarisir daerah sebar Hama dan Penyakit Ikan Karantina serta diharapkan dapat mengantisipasi terjadinya wabah dan penyebarannya. Kami menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, sehingga kritik dan saran yang membangun dapat memberikan manfaat sesuai dengan tujuannya.

Batam,

Oktober 2007

Ka. Subdit Karantina Otorita Batam

drh. SUHARTINI, MM NIP. 080.072.786

Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007

2

LAPORAN PEMANTAUAN HAMA DAN PENYAKIT IKAN KARANTINA DI LINGKUP KARANTINA IKAN OTORITA BATAM Ringkasan

Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina bertujuan untuk mengidentifikasi dan menginventarisir penyebaran Hama dan Penyakit Ikan Karantina. Sasaran dari pemantauan adalah hama dan penyakit ikan karantina sebagaimana yang ditetapkan oleh suatu Surat Keputusan Menteri. Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina (HPIK) Tahun Anggaran 2006 dilaksanakan pada bulan Juni dan September 2007 meliputi 3 lokasi yaitu Pulau Setoko, Pulau Rempang dan Pulau Galang. Lokasi yang dipantau adalah area budidaya air laut. Untuk pemeriksaan hama dan penyakit ikan kategori parasit, bakteri dan virus dilakukan di Laboratorium Karantina Ikan Otorita Batam. Jenis-jenis hama dan penyakit ikan yang ditemukan adalah: golongan bakteri yaitu Vibrio sp, Aeromonas hydrophyla dan Pleisiomonas shigelloides Sedangkan golongan virus yang pernah ditemukan tahun 2005 adalah virus VNN (Viral Nervous Necrosis) yang merupakan Hama dan Penyakit Ikan Karantina golongan I dan untuk tahun 2006 dan 2007 tidak ditemukan adanya serangan VNN di Perairan Batam, Rempang dan Galang (Barelang).

Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007

3

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR ............................................................................................... RINGKASAN . ......................................................................................................... DAFTAR ISI... ......................................................................................................... DAFTAR TABEL ..................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................. I. PENDAHULUAN ............................................................................................ 1.1. Latar Belakang........................................................................................ 1.2. Tujuan ..................................................................................................... 1.3. Sasaran .................................................................................................. II. TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 2.1. Hama dan Penyakit Ikan......................................................................... 2.1.1.Penyakit Infeksi.............................................................................. 2.1.1.1. Penyakit Akibat Infeksi Parasit. ........................................ 2.1.1.2. Penyakit Akibat Infeksi Jamur........................................... 2.1.1.3. Penyakit Akibat Infeksi Bakteri.......................................... 2.1.1.4. Penyakit Akibat Infeksi Virus............................................. i ii iii v vi 1 1 2 3 4 4 5 5 6 7 9

2.1.2.Penyakit Non Infeksi ..................................................................... 11 2.1.2.1. Nutrisi................................................................................ 12 2.1.2.2. Genetika............................................................................ 13 2.1.2.3. Kualitas Air........................................................................ 14 a. Derajat Keasaman (pH)................................................. 15 b. Temperatur.................................................................... 15 c. Oksigen dan Karbondioksida ........................................ 16 d. Ammonia ....................................................................... 17 e. Salinitas......................................................................... 18 f. Kedalaman Air............................................................... 18 g. Kesadahan .................................................................... 19 h. Bahan Cemaran ............................................................ 20 III. METODOLOGI ............................................................................................... 21 3.1.Waktu dan Tempat.................................................................................... .. 21

Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007

4

3.2. Alat dan Bahan ........................................................................................ 21 3.3. Pengambilan Sampel............................................................................... 22 3.4. Pemeriksaan Hama dan Penyakit Ikan.................................................... 22 3.4.1. Prosedur Pemeriksaan Parasit ...................................................... 22 3.4.2. Prosedur Pemeriksaan Bakteri ...................................................... 23 3.4.3. Prosedur Pemeriksaan Virus ......................................................... 25 3.5. Analisa Data ........................................................................................... 25 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 27 4.1. Hasil ......................................................................................................... 27 4.2. Pembahasan............................................................................................ 27 V. KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................................. 33 DAFTAR PUSTAKA................................................................................................ 35 LAMPIRAN.... ......................................................................................................... 38

Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007

5

......... Data Prevalensi Hama dan Penyakit Ikan Hasil Pemantauan Tahun Anggaran 2007………………………………………………........................ 42 6............................... 46 Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 6 ........... 44 7......................... 40 4............. Data Prevalensi Hama dan Penyakit Ikan Hasil Pemantauan Tahun Anggaran 2005………………………………………………........... 39 3.........DAFTAR LAMPIRAN No Teks Halaman 1.. Jadwal Kegiatan Pemantauan HPIK Tahun 2007 .................... Foto kegiatan pemantauan HPIK ............... Laporan Hasil Pemeriksaan Sampel.............................................................. Data Prevalensi Hama dan Penyakit Ikan Hasil Pemantauan Tahun Anggaran 2006………………………………………………................................. Peta Sebar HPIK/HPI Tahun 2007......... 38 2..... Peta Sebar HPIK/HPI Tahun 2005.......... 45 8................... 41 5............................

ekses negatif yang ditimbulkannya terhadap lingkungan pun semakin meningkat akibat usaha intensifikasi tanpa mengindahkan daya dukung lingkungan dan rendahnya efektifitas upaya pencegahan dan pengendalian. Seiring dengan peningkatan peran sektor ini dalam pembangunan nasional. Saat ini pemerintah berusaha menjadikan sektor kelautan dan perikanan sebagai salah satu sektor andalan yang diharapkan mampu mengeluarkan bangsa Indonesia dari krisis ekonomi yang berkepanjangan.1. PENDAHULUAN 1. Terkait dengan hal tersebut. Latar Belakang Perikanan dan Kelauatan adalah salah satu sektor ekonomi yang sangat strategis bagi perkembangan pembangunan Indonesia melalui kegiatan ekspor produk perikanan. menciptakan kesempatan kerja dan bisnis dan meningkatkan devisa negara melalui promosi ekspor produk perikanan budidaya.I. Salah satunya berupa serangan hama dan penyakit ikan yang menjadi penyebab utama kegagalan dalam usaha budidaya. meningkatkan pendapatan petani ikan. peranan karantina ikan khususnya Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam mencakup upaya perlindungan terhadap sumberdaya alam hayati perikanan dan kelautan. dan dukungan daerah sebagaimana pembangunan nasional berkelanjutan. Upaya perlindungan tersebut berupa menyelamatkan sumberdaya alam hayati perikanan dari ancaman hama Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 7 . Pembangunan sektor kelautan dan perikanan bertujuan untuk menyediakan protein hewani pada makanan dan bahan mentah bagi industri perikanan.

dan penyakit ikan berbahaya dengan melakukan serangkaian kegiatan tindakan karantina terhadap media pembawa berupa ikan dan produk ikan yang dikirim atau dibawa antar negara dan antar wilayah. Mengidentifikasi dan menginventarisir penyebaran Hama dan Penyakit Ikan Karantina Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 8 . Tujuan Adapun tujuan pelaksanaan Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina yang dilakukan di lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam adalah : 1. Secara geografis. Salah satu tugas pokok dan fungsi karantina ikan dalam upaya menanggulangi dan menekan terjadinya serangan dan penyebaran hama dan penyakit ikan adalah dengan melakukan pemantauan hama dan penyakit ikan khususnya hama dan penyakit ikan karantina.2. 1. Disamping itu gugusan pulau-pulau disekitarnya mempunyai sifat ekosistem yang khas. memungkinkan tingginya frekuensi lalu lintas komoditas perikanan sebagai media pembawa Hama Penyakit Ikan (HPI) dan Hama Penyakit Ikan Karantina (HPIK). Kegiatan periodik ini dilaksanakan setiap tahun pada musim yang berbeda yaitu musim panas dan musim hujan. letak letak Pulau Batam sangat strategis di perbatasan dengan Negara Singapura dan Malaysia. dimana saat ini perkembangan usaha budidaya laut di wilayah tersebut telah berkembang cukup signifikan.

3. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 9 . Serta media-media yang berpotensi dapat terjangkiti atau dapat menbawa hama penyakit karantina.17/MEN/2006.2. Mengetahui jenis Hama dan Penyakit Ikan Karantina yang baru yang sebelumnya belum terdeteksi di lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam 3. 1. Mengantisipasi terjadinya wabah dan penyebaran Hama dan Penyakit Ikan Karantina di lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam 4. Memberikan informasi bagi pihak yang berkepentingan guna penetapan peta sebar HPIK atau HPI di wilayah Indonesia khususnya di Satuan Kerja Karantina Otorita Batam dan Sekitarnya. Sasaran Sasaran kegiatan pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina adalah Hama dan Penyakit Ikan terutama yang tertulis dalam Daftar Hama dan Penyakit Ikan Karantina menurut Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: KEP.

Oleh karena itu penyebaran penyakit ini harus dijaga supaya kerugian yang timbul bisa dikurangkan. Ikan hidup di lingkungan yang dinamis dan kompleks. Konsumsi pakan dan mortalitasnya pun seakan tersembunyi dibawah permukaan air. Beberapa diantaranya sedikit atau tidak diketahui karakteristik inangnya dan banyak yang tidak menunjukkan gejala-gejala tertentu. hewan akuatik lebih membutuhkan perhatian khususnya dalam hal penyakit ikan. dan tidak mudah terlihat kecuali jika dipelihara di suatu wadah. dan pathogen (Snieszko. Kasus penyakit ikan tidak hanya disebabkan oleh satu penyebab saja. dan sistem budidaya yang digunakan. lingkungan perairan. Hama dan Penyakit Ikan Penyakit ikan merupakan salah satu masalah serius yang harus dihadapi dalam budidaya ikan.II. Usaha akuakultur sendiri mempunyai keberagaman dalam hal spesies /yang dibudidayakan. Jenis – jenis penyakit yang ditemukan dalam usaha akuaultur pun beragam. keragaman lingkungan perairan. reproduksi. tingkat intensitas budidaya. akan tetapi merupakan hasil akhir dari beragam sebab akibat interaksi antara inang (termasuk didalamnya kondisi fisiologis. 1974 Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 10 . dan akibat yang ditimbulkannya biasanya tidak sedikit.1. Dewasa ini penyakit ikan merupakan hambatan paling besar dalam usaha akuakultur. TINJAUAN PUSTAKA 2. beragam factor pembatas. Tidak seperti usaha perkebunan atau peternakan dimana hewan atau tumbuhan lebih mudah dikontrol. dan tingkat perkembangan individu).

dalam FAO dan NACA. parasit adalah suatu organisme yang mengambil bahan untuk kebutuhan metabolismenya (makanan) dari tubuh inangnya dan merugikan bagi inang tersebut.1. 2. bakteri. dan genetika. Menurut Supriyadi (2004) berdasarkan sifat hidupnya parasit dapat dibedakan menjadi dua golongan. dan jamur disebut penyakit infeksi.1. dan jamur dimana timbulnya penyakit ikan disebabkan oleh spesies tunggal suatu patogen atau oleh saling interaksi antara pathogen yang berbeda. 2004). Faktor lingkungan perairan tidak hanya mencakup air dan komponen-komponennya (misalnya oksigen. yaitu obligat dan fakultatif. Dibawah kondisi akuakultur. bakteri. Sehingga parasit tidak dapat hidup lama di luar tubuh inangnya (Alifuddin. dll). Fakultatif yaitu parasit yang mampu hidup di lingkungan air jika tidak ada inang disekitarnya. Sedangkan faktor pathogen mencakup virus.1. parasit. ketiga faktor tersebut sangat berpengaruh terhadap kerentanan inang terhadap penyakit.1977) selain itu.1976). Penyakit ikan yang disebabkan oleh virus. Sedangkan penyakit non infeksi disebabkan oleh lingkungan. prosedur transportasi ikan. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 11 . Penyakit Infeksi 2. nutrisi. parasit. racun.1. dan limbah) akan tetapi juga mencakup manajemen akukultur yang lain (misalnya penanganan. temperatur. Penyakit Akibat Infeksi Parasit Parasit adalah organisme yang hidupnya dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan yang ditempatinya (inangnya) dan menyebabkan penyakit (Noble and Noble. Parasit dapat merugikan inangnya karena mengambil makanan pada tubuh inangnya ( Schimidt and Robert. 2001). pH.1. Obligat yaitu parasit yang hanya bisa hidup jika berada pada inang. perlakuan dengan obatobatan.

Suatu jamur multiseluler tertentu menghasilkan filamen-filamen yang disebut hifa yang membentuk jaringan dan karpet yang disebut mycelia didalam atau diatas suplai makanan jamur. Organisme ini dapat berupa uni atau multi seluler dan beberapa diantaranya merupakan penyebab beberapa penyakit pada vertebrata. Berdasarkan kemampuan hidup dalam inang. Penyakit Akibat Infeksi Jamur Jamur dulunya disebut tumbuhan tanpa klorofil. sirip. Disebut inang spesifik jika parasit hanya dapat hidup di satu inang saja. dan kulit. Ektoparasit yaitu jika penyerangan terjadi di bagian luar tubuh ikan misalnya pada insang. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 12 . parasit dibedakan menjadi inang spesifik dan non spesifik. jamur mendapatkan makanannya dari bahan-bahan organik baik dalam keadaan hidup ataupun mati (Pelczar dan Chan. Sedangkan endoparasit adalah parasit yang penyerangannya terjadi di bagian dalam tubuh ikan misalnya pada usus.1. Sebagaimana organisme lainnya. Spora yang dihasilkan mempunyai tingkat ketahanan yang tinggi terhadap lingkungan misal lingkungan yang kering. ginjal dan hati. akan tetapi saat ini cenderung dimasukkan dalam kingdom yang terpisah. Disebut inang non spesifik jika parasit dapat hidup di berbagai inang. 2. 1986).Berdasarkan letak dan posisi penyerangan parasit. panas.1. dan bahkan tahan terhadap paparan desinfektan. Kemudian menghasilkan spora dalam jumlah yang banyak dan dilepaskan ke kolom udara atau air. dapat dibedakan menjadi ektoparasit dan endoparasit.2.

dengan kadar 10-40% Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 13 . mempunyai membran Cytoplasma dan berfungsi sebagai respirasi enzim yang terdiri dari 40% lemak serta 60% protein dengan dinding sel yang memberi bentuk sel bakteri dan melindunginya terhadap pengaruh luar. Al. S dan Indar Julianto.1.1. dll merupakan jenis-jenis jamur yang sering menyerang ikan air tawar. Biasanya jamur merupakan komponen akuatik atau komponen dari ekosistem terrestrial dan secara tidak sengaja menginfeksi ikan. S. Misalnya Saprolegniaceae yang berada dalam lingkungan perairan dan tidak berbahaya mengkontaminasi permukaan borok atau kerusakan lain pada tubuh ikan dan menyebar ke seluruh tubuh ikan. Sedangkan Saprolegnia. Achlya. spesies Aphanomyces yang patogenik. Penyakit Akibat Infeksi Bakteri Menurut Amanu.3. Menurut Roberts (1992) terhadap ikan dan kerang-kerangan. (2002).. penyebab EUS ( Epizootiic Ulcertative Syndrom: sindrom borok yang menyebar ) tetapi belum ditemukan di Indonesia ( Kei Yuasa.Jamur yang menyerang ikan pada prinsipnya disebabkan belum mendapatkan apa yang mereka butuhkan dalam hal ini makanan. tidak mempunyai membran inti atau inti sejati dan hidupnya tergantung pada Ribosomes (protein). Pada umumnya spesies jamur saprolitik termasuk dalam genus Achiya. 1995). jamur pada umumnya merupakan agen penyakit oportunis. Bakteri adalah organisme tunggal yang reproduksinya melalui pembelahan sel atau mesosoma berfungsi membagi dua. bila tidak ada ribosomes bakteri akan mati. 2. 2003). Organisme jamur yang cukup berbahaya adalah Ichthyophonus yang menyerang ikan laut (Axelrod et. Aphanomyces.

Kep. dan Pseudomonas enguillaseptica (SK. M. pendarahan dan nekrosa pada tempat infeksi. chelonei. Bakteri-bakteri yang termasuk dalam hama dan penyakit ikan karantina adalah Aeromonas salmonicida. Gejala umum akibat serangan bakteri antara lain gerakan ikan lemah. Nocardia seriolae. ikan menjadi kurus. 17/MEN/2006). N. gerakan abnormal. N. 1995). Edwardsiella ictaluri. Bakteri juga merupakan organisme primitif akan tetapi mempunyai susunan sel yang telah berkembang dengan sempurna walaupun tidak memiliki nukleus sebagaimana mahluk-mahluk hidup yang lebih tinggi. luka (ulcer) pada tempat Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 14 . Aerococcus viridans var Homari. Beberapa spesies diantaranya dapat hidup didalam atau diluar organisme multiseluler lain tanpa menyebabkan penyakit bahkan diantaranya sangat dibutuhkan oleh inangnya (Axelrod et al. Asteroides Edwardsiella tarda. Menteri Kelautan dan Perikanan No..berat kering sel dengan komposisi muca peptide kompleks yang terdiri dari Asam amino glukosamine dan asam amino nuramic acid. M. produksi lendir berkurang setelah ikan yang terinfeksi mengeluarkan lendir yang berlebihan. Yersinia ruckeri. perubahan warna tubuh menjadi lebih gelap. Renibacterium salmoninarum. Mycobacterium marinum. Akan tetapi hanya dengan tes laboratoris-lah yang dapat menentukan spesies bakteri apa yang menyebabkan penyakit tersebut. Suatu penyakit tertentu akibat bakteri biasanya dapat dikenali dari gejalagejala yang ditimbulkannya. Bakteri biasanya mempunyai tingkat reproduksi yang tinggi apabila ketersediaan makanan cukup. Streptococcus spp. Jika makanan tersebut ditemukan pada organisme lain maka hal inilah yang dapat menyebabkan penyakit. Campachi. fortuitum. Pasteurella piscicida.

atau jantung. Pseudomonas. Biasanya penyakit bakteri septicaemia disebabkan oleh genera Vibrio. Gejala-gejala yang ditimbulkannya pun bermacam-macam yaitu lemas. bengkoknya tulang belakang. Penyakit Akibat Infeksi Virus Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 15 . Sedangkan penyakit bakteri yang menyerang insang biasanya akibat racun ammonia. Kematian bisa disebabkan oleh kerusakan ginjal. Insang akan terlihat memerah dan membengkak dan sering berada dipermukaan air serta terlihat stress. Aeromonas. 2004). rontok pada insang dan kulit. rusaknya sirip dan ekor. 2. dll. hati. Genera ini juga menyebabkan tuberculosis pada manusia. Kemudian bagian-bagian sirip dan ekor ada yang terlepas. beberapa bakteri mampu menghasilkan tubercle atau granuloma pada bagian tubuh yang terinfeksi (Supriyadi. mata menonjol (exophthalmus). Beberapa contoh gejala klinis akibat serangan bakteri misalnya pada serangan bakteri Septicaemia.1. Sedangkan penyakit Tuberculosis disebabkan oleh bekteri yang spesifik yaitu Mycobacterium marinum (menyerang ikan laut) dan Mycobacterium piscium (menyerang ikan air tawar).4.infeksi. warna tubuh memucat. Sedangkan organ-organ dalam ikan sendiri juga terserang. ulcer pada kulit. Pada jaringan tubuh terdapat nodul-nodul yang tersebar.1. Bakteri yang menyerang biasanya terlihat sebagai bercak memutih atau abu-abu (koloni-koloni kecil) pada insang ikan. bengkak pada perut dan mengeluarkan cairan kuning darah (dropsy). Pada saat bakteri tersebut berada dalam aliran darah dan tidak dapat dimusnahkan oleh sistem pertahanan tubuh ikan maka timbullah penyakit akibat serangan bakteri ini yang ditunjukkan dengan ulcer pada sirip dan permukaan tubuh.

2004). Lymphoid Parvovirus Disease. Sleepy grouper disease (SGD) = Iridovirus . Agar dapat hidup virus harus menempatkan dirinya dalam hal ini gen-gennya dalam tubuh inang untuk kemudian memperbanyak dirinya. Biasanya insidensi penyakit virus berkaitan erat dengan perubahan suhu air (Supriyadi. Yellowhead Disease. 1997) Penyakit akibat infeksi virus biasanya terjadi pada pembudidayaan dengan sumber air yang berasal dari perairan yang kaya akan bahan organik. Biasanya infeksi virus menyebabkan mortalitas 100 % (Sunarto. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 16 . 2004). Hanya sedikit yang diketahui tentang virus yang dapat menimbulkan penyakit pada ikan. Herpesvirus cyprini / Koi herpesvirus (KHV). Rhabdovirus Carpio. Whitespot Disease. Virus yang termasuk dalam hama dan penyakit ikan karantina adalah Herpesvirus Ictaluri. Infectious Haematopoietic Necrosis (IHN). Sedangkan beberapa penyakit udang akibat infeksi virus antara lain Baculovirus Penaei Disease. Lymphocystis . Hepatopancreatic Parvovirus. Monodon Baculovirus Disease.2004). Viral Nervous Necrosis (VNN) = Viral Encephalopathy and Retinopathy (VER). Taura Syndrome. Baculovirus Midgut-gland Necrosis Virus Disease.0003 mm (Burgess et al. Hasil penggandaan inilah yang akan menginfeksi sel-sel inangnya. Type C Baculo Virus (Sunarto. Infectious Pancreatic Necrosis Virus. Ukuran virus sangat kecl sekitar 0. Beberapa penyakit akibat virus antara lain Channel Catfish Virus Disease (CCVD).Virus tidak dapat melakukan proses reproduki sendiri. Infectious Pancreatic Necrosis (IPN). 1997). Sebagian besar virus yang dapat menimbulkan penyakit ikan menyerang ikan air tawar dan salmon (Burgess et al. Virus merupakan seperangkat gen di dalam bungkus protein. Spring Viraemia of Carp (SVC).

dan abnormalitas tingkah laku dimana gejala-gejala tersebut Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 17 ..1. Gejala-gejala yang ditimbulkan infeksi virus misalnya seperti yang ditunjukkan oleh penyakit Lymphocystis diantaranya adalah kerusakan pada jaringan ikat pada ikan membengkak dengan ukuran yang abnormal. penyakit juga dapat timbul karena sebab non infeksi misalnya defisiensi malnutrisi. Viral Nervous Necrosis. Virus penyebab penyakit ini sangat menular. Yellow Head Virus. akan tetapi dapat juga menyerang bagian mana saja pada ikan.2. Infectious Hypodemal And Haematopoitic Necrosis Virus. 17/MEN/2006). atau kondisi lingkungan budidaya yang tidak sesuai bagi ikan sehingga memicu stres. Gejala klinis ini menyerang mulut dan sirip. White Spot Syndrom Virus. perubahan warna. Menteri Kelautan dan Perikanan No. Koi Herpesvirus. Infectious Myonecrosis Virus (SK.Infectious Haemotopoelitic Necrosis Virus. 1995). Monodon Baculovirus. Kep. Penyakit Non Infeksi Selain karena infeksi. genetik. Baculovirus Penaei. Tidak ada perlakuan yang spesifik yang dapat mengatasi penyakit ini (Axelrod et al. Red Sea Bream Indovirus. Sel-sel yang mengalami kerusakan terlihat seperti kumpulan telur pada permukaan tubuh berwarna putih dan tersebar dan ukurannya dapat membesar seperti tumor. 2. Taura Syndrome. Dapat terlihat seperti jamur dan kadang bagi yang tidak teliti dapat mengalami kesalahan diagnosa dengan menganggapnya sebagai jamur. Macrobrachium Eosenbergii Nodavirus. Selama ini cukup sulit membedakan penyakit yang diakibatkan oleh infeksi atau non infeksi. Karena gejala yang ditunjukkan hampir sama misalnya hilangnya nafsu makan.

2. Selain itu vitamin C juga sangat berperan di dalam pembentukan Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 18 . Selain itu pertumbuhannyapun akan terganggu. Misalnya perubahan pH.2.1. Kekurangan vitamin B2 (riboflavin) pada ikan akan mengakibatkan mata menjadi keruh dan pendarahan pada okuler mata sehingga ikan lama kelamaan akan mengalami kebutaan.dapat juga disebabkan oleh perubahan lingkungan perairan baik secara fisik maupun kimia. pertukaran gas dalam air yang tidak seimbang. Kekurangan vitamin B1 ( thiamin) akan menyebabkan ikan menjadi lemah dan kehilangan nafsu makan. mata menonjol dan mengakibatkan kebutaan serta pendrahan pada kulit dan ginjal ikan. karena protein yang dibutuhkan oleh ikan relatif tinggi. atau adanya racun. dan akan mengalami kekurangan darah lama-kelamaan. ikan berwarna gelap. Penyakit Nutrisi Pakan ikan harus mengandung cukup protein. Kekurangan vitamin pada ikan juga mengakibatkan kelainan –kelainan pada tubuh ikan baik kelainan bentuk tubuh maupun kelainan fungsi faal (fisiologi). Ikan yang mengalami kekurangan vitamin B6 (pyridoxine) akan mengalami frekuensi pernafasan yang meningkat. Kekurangan protein akan menurunkan daya tahan tubuh ikan terhadap penyakit. abnormalitas gerakan yaitu seperti kehilangan keseimbangan dan ikan akan berwarna pucat. kornea mata menjadi lunak. Kekurangan vitamin A akan mengakibatkan pertumbuhan yang lambat pada ikan.1. timbulnya pendarahan atau penyumbatan pembuluh darah. nafsu makan ikan hilang dan pertumbuhan lambat serta terjadinya pendarahan pada kulit dan sirip ikan.

aluminium. Selain itu kekurangan vitamin C akan menyebabkan terjadinya kelainan pada tulang belakang yaitu bengkok arah samping (scoliosis) dan bengkok arah atas dan bawah ( lordosis). Elemen-elemen tersebut harus tersedia maksimum 1 ppm. Hal ini dapat diatasi dengan seleksi terhadap ikan yang tidak terserang wabah penyakit (Plumb. ikan juga membutuhkan trace elemen misalnya iodine. Penyakit Genetika Dewasa ini telah dikembangkan ikan yang resisten terhadap penyakit melalui penelitian-penelitian dalam hal selective breeding dan manipulasi genetik. untuk menanggulangi kekurangan vitamin pada ikan maka kita harus melengkapi dan menambahkan beberapa vitamin pada pakan ikan. 1994). Saat ini induk yang resisten terhadap penyakit yang dikembangkan secara ilmiah hanya tersedia dalam jumlah terbatas. tembaga. dan molybdenum. Disamping mineral. dan ginjal.2. terjadi pendarahan pada kulit. 2. mangan. Disamping itu ikan juga memerlukan mineral tertentu. cobalt. Mineral dibutuhkan ikan melalui pakan bukan melalui air.kekebalan tubuh oleh karena itu kekurangan vitamin C yang berlangsung dalam periode lama akan mengakkbatkan menurunnya daya tahan tuibuh ikan dan menunjukkan gejala seperti ikan berwarna lebih gelap. Karena mineral yang ditambahkan didalam air dapat berpengaruh sebagai racun. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 19 . hati.1. Walaupun efek resisten tersebut muncul sebagai hasil sampingan penelitian yang sebenarnya bertujuan untuk kepentingan lain misalnya untuk meningkatkan tingkat pertumbuhan dan fekunditas atau untuk memperbaiki konversi pakan.2.

sehingga hal ini akan mengganggu pada proses pernafasan ikan dan lama kelamaan ikan akan mengalami kekurangan darah akibat rusaknya sistem pembuat darah akibat minimnya oksigen yang dipasok pada jaringan pembuat darah. dan biologis. 1994). Parameter kualitas air yang tidak sesuai akan menyebabkan stres pada ikan sehingga ikan akan mudah terserang penyakit karena metabolisme dalam tubuhnya terganggu (Irianto.2. Penyakit akibat Kualitas Air Salah satu faktor yang paling penting dalam keberhasilan akuakultur adalah kualitas air sebagai media hidup dan kuantitasnya atau ketersediaannya (Plumb. pH.1. Kelainan lain yang sering ditemukan pada ikan hasil perkawinan kekerabatan yaitu tutup insang tidak bisa tertutup dengan sempurna. Parameter kualitas air misalnya kesadahan.Penyakit akibat genetika sendiri salah satunya disebabkan karena perkawinan kekerabatan Hal ini menyebabkan minimnya variasi genetik dalam tubuh keturunannya. racun atau adanya gas-gas yang tidak dikehendaki dipengaruhi oleh kualitas air pada sumber air. Penyebab terjadinya stres karena lingkungan dapat berupa faktor kimiawi. Kualitas air seperti yang diungkapkan oleh Boyd dalam Plumb (1994) bervariasi. Faktor fisik dapat berupa perubahan temperatur yang Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 20 . Faktor kimiawi antara lain polutan yang masuk ke badan air. fisik. akan tetapi pada umumnya sesuai untuk akuakultur kecuali air dibawah kondisi tertentu. 2004). alkalinitas. 2. Sehingga daya tahan tubuh ikan menjadi menurun dan rentan terhadap suatu serangan penyakit (Supriyadi. 2003).3.

oksigen terlarut.drastis. Jika konsentrasi karbonat dalam perairan tinggi maka pH juga akan tinggi. dan alkalinitas. a. b. Jika tiba-tiba ikan mendapati suhu rendah misalnya pada saat transportasi maka tubuhnya akan mencapai suhu normal dalam satu atau dua jam setelah ditempatkan pada wadah dengan kondisi lingkungan yang normal. toksin algae. Selain itu dengan pH yang rendah menurunkan resistensi terhadap racun-racun yang ada dalam perairan. Dan faktor biologi dapat berupa terjadinya ledakan populasi algae. dan parasit (Riani. Sedangkan untuk daerah tropis sebaiknya 27 oC dengan fluktuasi 3 o C (Riani. pH Derajat keasaman (pH) adalah gambaran keasaman suatu perairan. pH yang terlalu tinggi pun menimbulkan gejala-gejela klinis yang sama . ph 10-15 merupakan kisaran yang cocok walaupun kisaran tersebut tidak sesuai untuk beberapa coelenterata. pH yang lebih rendah dari yang dibutuhkan ikan akan menyebabkan rusaknya kulit dan insang dimana terjadi pucat insang dan haemorrhage kapiler. Fluktuasi pH juga sangat dipengaruhi respirasi karena karbondioksida yang dihasilkannya. Derajat keasaman dipengaruhi banyak faktor antara lain suhu. Temperatur Kisaran batas toleransi temperature yang sesuai untuk ikan adalah sekitar 20oC – 32oC. 2004). Sedangkan jika ikan mendapati suhu tinggi maka akan terlihat perubahan tingkah Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 21 . 2004). Untuk ikan laut.

dan aktifitasnya. reproduksi. stadia. Kekurangan oksigen atau karbondioksida yang berlebih di perairan ditunjukkan dengan gejala-gejala yang sama yaitu respirasi yang tidak beraturan dan ikan banyak berenang di permukaan air. 1999). Suhu air juga mempengaruhi kelarutan oksigen dimana kenaikan suhu dapat menyebabkan menurunnya kelarutan oksigen di perairan. dll. DO berasal dari hasil fotosintesa dan difusi dari udara diperlukan untuk pernafasan mahluk hidup dan pembusukan bahan-bahan organik yang terdapat dalam perairan (Riani. pertumbuhan.laku yang abnormal dimana ikan berusaha keluar dari wadah atau berenang tidak tenang. 1992). Konsentrasi minimum yang masih dapat diterima oleh sebagian besar spesies ikan untuk dapat hidup dengan baik adalah 5 ppm dan tidak boleh kurang dari 4 ppm. Kebutuhan setiap ikan akan oksigen terlarut berbeda tergantung spesies. Oksigen dan Karbondioksida Oksigen terlarut adalah jumlah mg/l gas oksigen yang terlarut dalam air. c. Apabila ikan mengalami kekurangan oksigen maka sistem enzim dalam tubuh ikan tidak akan berfungsi dengan baik sehingga dapat menyebabkan stres (Afrianto dan Evi Liviawaty. Oksigen diperlukan ikan untuk metabolismenya sehingga menghasilkan berbagai aktifitas misalnya untuk pergerakan. 2004). Sedangkan untuk telur dan larva oksigen terlarut yang dibutuhkan minimum 6 ppm (Widiyono. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 22 .

Akibat racun ini insang akan berwarna merah abnormal dan akan terlepas dari bawah penutup insang. NH3 (ammonia). Pengaruh racun Ammonia dapat memicu penyakit pada insang karena infeksi bakteri. d. Kadar Ammonia bebas di perairan sebesar kurang dari 0. Bentuk nitrogen yang berbahaya untuk kehidupan adalah nitrit dan ammonia yang terbentuk jika perairan dalam keadaan tidak ada oksigen (anaerob) yakni sejumlah mikroorganisme akan menggunakan oksigen yang terikat pada nitrat atau senyawa teroksidasi lainnya untuk keperluan pernafasannya atau melalui denitrifikasi atau respirasi nitrogen.01 ppm.1 ppm dapat menyebabkan stress. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 23 . Ammonia Riani (2004) menyebutkan bahwa dalam perairan terdapat berbagai bentuk nitrogen yaitu gas nitrogen (N2). Akan tetapi karbondioksida tidak berpengaruh pada lingkungan dengan kemampuan buffer yang tinggi seperti pada air laut karena kemampuan air laut menetralisir pengaruhnya. Hal inilah yang memicu serangan bakteri terhadap insang yang luka.(nitrit). Konsentrasi yang aman bagi ikan adalah sebesar 0. Sedangkan ammonia berasal dari nitrat maupun dari nitrit. NH4+ dan sejumlah besar nitrogen yang terikat dalam organik kompleks. Sedangkan karbondioksida berhubungan dengan pH.(nitrat). Pengaruh Ammonia pada air laut cukup berbahaya karena jika pH tinggi maka akan terlepas gas ammonia bebas.Kekurangan oksigen dapat menyebabkan gangguan pernafasan dan selanjutnya ikan akan mati (hipoksia dan anoksia). NO3. NO2.

Nilai salinitas yang tinggi dapat menyebabkan kadar oksigen terlarut di perairan berkurang. oksigen terlarut.e. Karena selain berpengaruh terhadap kualitas air lainnya juga berpenagruh langsung terhadap proses fisiologis ikan. f. Disamping itu hampir semua organisme laut hanya dapat hidup pada daerah-daerah yang mempunyai perubahan salinitas yang sangat kecil. dan tekanan. Untuk air tawar biasanya salinitas sebesar 0 %o Bagi akuakultur. Ikan yang toleransinya tinggi terhadap perubahan salinitas disebut euryhaline. Salinitas Air adalah zat pelarut yang bersifat sangat berdaya guna yang mampu melarutkan zat-zat lain dalam jumlah yang lebih besar daripada zat cair lainnya. Khusus pada air laut diperkirakan hampir sebesar 50 triliun metrik ton garam yang larut didalamnya. salinitas juga merupakan parameter yang cukup penting. Demikian pula sebaliknya. Konsentrasi ini biasanya sebesar 3 % dari berat seluruhnya yang lebih sering disebut sebagai bagian perseribu atau ditulis dengan 35 %o. Hanya beberapa saja yang mampu hidup pada daerah dengan perubahan salinitas besar. Pada kolom air di permukaan yang masih menerima sinar matahari merupakan area berkembangbiaknya Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 24 . Sedangkan yang tidak mampu menoleransi perubahan salinitas disebut stenohaline. Kedalaman Air Kedalaman perairan khususnya untuk akuakultur berhubungan diantaranya dengan kecerahan. Konsentrasi rata-rata seluruh garam yang terdapat di dalam air laut dikenal dengan salinitas.

Semakin ke dalam dimana pengaruh radiasi matahari semakin berkurang maka kadar oksigen pun turut berkurang karena semakin sedikitnya plankton. air yang sedang dan air yang keras atau kesadahan tinggi dan sangat keras ( tabel . g. Tingkatan nilai kesadahan untuk air dapat dibedakan menjadi air yang lunak (kesadahan rendah).plankton sebagai penghasil oksigen dan makanan bagi ikan.5-21 >21 Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 25 . Disamping itu tekanan di dalam kolom air bertambah.1).5 3. Tiap jenis ikan terutama ikan hias memerlukan kesadahan air yang tidak sama.5-10 10. ikan neon tetra misalnya memerlukan kesadahan air rendah apaabila dibandingkan dengan ikan hias golongan siklid. Nilai kesadahan pada air biasanya ditentukan dengan kandungan kalsium karbonat atau magnesium. Tingkat Kesadahan Lunak (rendah) Sedang Keras ( tinggi ) Sangat keras Kandungan Kalsium Karbonat 0-50 50-150 150-300 >300 Nilai Kesadahan ( dCHO) 0-3. Tabel 1. Tingkat kesadahan air berdasarkan pada jumlah kandungan kalsium karbonat. Kesadahan Kesadahan pada linkungan pembudidaya ikan hias dikenal dengan istilah air lunak dan air keras. Hal ini berpengaruh langsung terhadap fungsi fisiologis ikan dimana dapat menimbulkan stres pada ikan.

Pada cemaran konsentrasi rendah yang berlangsung dalam jangka waktu lama maka akan menimbulkan efek yang tidak mematikan ikan tetapi mengganggu proses kehidupan ikan (sublethal) hal ini akan mengganggu kesehatan ikan.h. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 26 . Bahan Cemaran Bahan cemaran biasanya berasal dari sumber air yang digunakan pada suatu usaha budidaya ikan. Cemaran bisa berasal dari limbah domestik maupun limbah industri. Bahan cemaran dapat berupa bahan beracun dan logam berat. Pada kondisi demikian ikan akan mudah terinfeksi oleh segala macam penyakit misalnya penyakit akibat infeksi jamur maupun bakteri. terutama yang menggunakan sumber air dari sungai atau perairan umum. Bahan cemaran tersebut secara langsung dapat mematikan atau bisa juga melemahkan ikan.

Xylol 12. Larutan hematoxylin 14. Ethidium bromide 22. Inkubator 15. Objek glass dan cover glass 8. Elektrophoresis 22. Analitycal Balance 20. Agarose 21. Eosin 20. Aquadest 5. 3. Lokasi yang dipantau antara lain: area budidaya dan perairan umum.1. Disecting Kit 2. Petridish 3. Tissue 21. Waktu dan Tempat Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina (HPIK) Tahun Anggaran 2007 dilaksanakan pada bulan April – September 2007 meliputi Pulau Setoko. Alcohol 4. Bahan uji lanjut bakteri 3. Pulau Rempang dan Pulau Galang . Tabung reaksi 4. Lampu Bunsen 5. Mikroskop 13. Phenol 16. Kantong plastic 9. Formaldehid 13. Oven 14. KIT IQ2000 Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 27 . Tissue 7. Mesin PCR 24. Microcentrifuge BAHAN 1. Aluminium foil 17. Nampan Bedah 6. Alat dan Bahan Alat-alat yang digunakan dalam kegiatan ini adalah : ALAT 1. Jarum Inokulasi 7. Media agar 2. Beaker Glass 10. Kapas 8. Water bath 19. Spiritus 6. Vortex 25. Parafin 11. Pippet 11. UV doc 23. Laminary air flow 17. Refrigerator 18. Karet Gelang 10. Autoclave 16. METODOLOGI 3. Ethanol 15. Parafilm 18. Sedangkan pemeriksaan hama dan penyakit ikan dilakukan di Laboratorium Karantina Ikan Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam.2. Erlenmeyer 12. Cool box 9. Natrium Hypoclorid 19.III.

sekarat atau baru saja mati dapat digunakan untuk pemeriksaan parasit. pH. Sumber pemeriksaan ektoparasit adalah seluruh permukaan Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 28 . 3.4.4. Pemeriksaan Hama dan Penyakit Ikan 3. Menurut Juklak Puskara 1997. suhu. dan ikan sakit yang baru saja mati serta ikan hidup yang masih sehat.1. apabila tidak memungkinkan disesuaikan dengan jumlah yang ada minimal 5-10 ekor. Ikan sampel yang diambil adalah ikan sakit. Prosedur Pemeriksaan Parasit Parasit berdasarkan letak dan posisi penyerangan terdiri atas endoparasit dan ekto parasit.3. jamur dan virus. Sedangkan sampel ikan yang telah lama mati tidak dapat digunakan untuk pemeriksaan diatas apalagi histopatologi. Sampel yang berasal dari ikan hidup. 3.Adapun sampel yang diperiksa adalah Kerapu macan (Epinephelus fuscoguttatus) . serta dengan data pendukung yaitu berdasar parameter kualitas air. jumlah ikan sample yang diambil sesuai standard yang telah dibakukan yaitu tiap jenis ikan dan tiap lokasi diambil 5-10% dari populasi. bakteri.1985). Pengambilan Sampel Pengambilan ikan contoh diusahakan dapat mewakili populasi ikan yang ada. ikan yang diduga sakit. salinitas dan DO. Ikan contoh yang diambil adalah ikan yang dalam keadaan hidup atau ikan dalam keadaan hamper mati (Amos. Pemilihan sampel didasarkan pada perubahan makroskopis patologik yang terjadi.

2. Bedah ikan dan buka rongga perut. Bakteri umumnya diisolasi dari limpa. kemudian memisahkan dan menyimpannya dalam larutan fisiologis. mengangkat otot daging. Prosedur Pemeriksaan Bakteri Isolasi bakteri dilakukan di laboratorium atau tempat yang tidak ada hembusan angin dan harus dilakukan secepat mungkin untuk mencegah kontaminasi. Pemeriksaan endoparasit pada organ-organ internal dilakukan dengan pembukaan tubuh ikan. 2003). Bersihkan tubuh ikan dengan kapas ber-etanol 70 %. Sedangkan untuk pemeriksaan insang dilakukan dengan mengambil sedikit mukus insang dengan spatula dan ditempatkan pada gelas objek dan diamati dibawah mikroskop. dan hati. Pemeriksaan ektoparasit secara mikroskopis dilakukan dengan pembuatan sediaan ulas mukus tubuh kiri dan kanan ikan dengan menggunakan skalpel. Apabila ditemukan parasit maka parasit dipindahkan ke cawan petri berisi larutan fisiologis. Pemeriksaan endoparasit dilakukan pada darah. Saluran pencernaan diperiksa dengan membuka usus dan diamati keadaan mukosa usus. Inkubasi agar pada suhu kamar (25-28 oC) selama 1-2 (Yuasa. 3. otot daging. Pemeriksaan parasit dilakukan secara makroskopis dengan kasat mata dan secara mikroskopis dengan bantuan mikroskop. ginjal. saluran pencernaan dan organ-organ dalam tubuh ikan. Pemeriksaan endoparasit dalam darah dilakukan dengan pembuatan sediaan ulas darah kemudian diamati dibawah mikroskop.4.. mengamati abnormalitas organ-organ internal. dkk.tubuh dan insang ikan. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 29 . Otak juga menjadi organ sasaran untuk infeksi Streptococcus.

Uji Urea. pengelupasan atau borok pada permukaan tubuh dilakukan dengan memotong permukaan luka yang sebelumnya telah dibersihkan dengan kapas beretanol 70 %. Uji Indol. Uji Oksidase. Patogen pada luka biasanya tumbuh dominan sehingga koloni yang dominan pada agar adalah patogen.Isolasi bakteri dari pembengkakan. Ambil satu dari koloni yang dominan dan sebarkan pada agar yang baru dengan menggunakan jarum ose dan koloni yang seragam akan tumbuh setelah inkubasi selama 1-2 hari. Uji SS (Salmonella Shigella) Agar. Pemotongan dilakukan dengan pisau bedah yang telah dibakar. Setelah agar diinkubasi dan tumbuh koloni bakteri maka harus dibuat kultur murni dari isolasi bakteri karena koloni bakteri yang tumbuh pada agar biasanya mengandung bakteri lingkungan. Uji O/F. Uji LIA. Uji Gram. Uji Katalase. Inkubasi agar pada suhu kamar selama 1-2 hari. Uji Citrat. Hasil uji-uji tersebut menjadi dasar identifikasi bakteri yang diantaranya mengacu pada Cowan dan Steel’s (1974). dan Uji Luminescens. Uji Motility. Uji TSIA (Triple Sugar Iron Agar). Uji-uji tersebut yaitu: Morfologi koloni pada Agar. Uji EMBA (Eosin Methylene Blue Agar). Apabila koloni bakteri pada kultur murni telah tumbuh. Uji Ornithin. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 30 . Bridson (1998) dan UNESCO/CIDA (1980). Uji Glukosa. Masukkan jarum ose dan sebarkan pada agar. Uji TCBS (Tiosulfat Citrat Bile Salts Sucrose) Agar. Uji Pseudomonas Agar. Bakteri ini harus dipisahkan dari bakteri patogen. dilakukan uji-uji untuk identifikasi bakteri.

otak dan otot tubuh. dan deteksi DNA dengan menggunakan elektroforesis. 3. 2003). Sampel yang digunakan untuk pemeriksaan virus disimpan dalam alkohol 70 % (untuk virus DNA) atau Alkohol 80 % + Glicerin 20 % (untuk virus RNA) dan disimpan dalam refrigerator (Sunarto. Oleh karena itu pemeriksaan PCR dapat dilakukan dari semua bagian tubuh (biasanya digunakan insang). Sedangkan untuk virus RNA. Teknik PCR untuk virus DNA terdiri dari 3 proses yaitu ekstraksi DNA virus.5.3. ekstraksi RNA merupakan transkripsi ke DNA sebelum amplifikasi (Yuasa dkk. Prosedur Pemeriksaan Virus Pemeriksaan virus dapat dilakukan dengan teknik PCR (Polymerase Chain Reaction). misalnya penyakit bercak putih (White spot syndrome virus) dan TSV (Taura syndrome virus). Analisa Data Data hasil pengamatan yang berupa penyakit ikan golongan parasit dan bakteri dianalisa dengan menggunakan prevalensi/frekuensi kejadian yang rumusnya perhitungannya sebagai berikut : Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 31 . Untuk pemeriksaan Koi Herpes Virus (KHV) digunakan insang. Akan tetapi akan lebih baik jika berasal dari bagian tubuh yang merupakan organ target (organ yang terserang penyakit).3. Untuk virus RNA diperiksa dengan RT-PCR (Reverse Transcriptation Polymerase Chain Reaction).. 2004). amplifikasi DNA. Ada juga penyakit yang menyerang hampir semua organ tubuh. Sampel yang digunakan untuk pemeriksaan dapat berasal dari seluruh organ.4. untuk pemeriksaan Viral Nervous Necrosis(VNN) digunakan mata.

Ikan sampel yang terinfeksi Prevalensi = Total ikan sampel yang diperiksa X 100 % Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 32 .

Batam dan dari tangkapan alam. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. Penyakit yang sering ditemukan adalah akibat infeksi parasit dan ditemukan gejala-gejala klinis lainnya yang diduga disebabkan oleh infeksi bakteri dan virus. Terutama pada pergantian musim hujan ke musim kemarau yaitu pada bulan Maret hingga Mei. Hasil Hasil dari Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina dapat dilihat pada Lampiran 3 yang menggambarkan jenis penyakit ikan yang menyerang komoditas perikanan dan hasil analisa nilai prevalensi/frekuensi kejadian komoditas ikan yang terinfeksi jenis organisme penyebab penyakit. Benih ikan-ikan yang dibudidayakan biasanya didapat dari panti pembenihan di Bali. Dari penuturan pelaku usaha budidaya atau petani ikan. Gugusan pulau-pulau di sekitar P Batam memiliki karakteristik yang cocok untuk pengembangan kegiatan perikanan ini. Pembahasan Budidaya laut di Provinsi Kepulauan Riau khususnya di lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam telah berkembang cukup lama. kasus penyakit ikan di Pulau Batam dan sekitarnya hampir setiap tahun merebak.1.2. Malaysia. dan Hongkong. 4. Pada saat pergantian musim tersebut sering ditemukan kematian massal dan Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 33 . Komoditas yang sering dibudidayakan terutama berbagai jenis ikan kerapu dan ikan laut lain yang memiliki nilai ekonomis tinggi . Hasil budidaya tersebut kemudian diekspor ke beberapa negara misalnya Singapura.IV.

Sedangkan apabila ikan menunjukkan gejala-gejala klinis serangan bakteri biasanya pengobatan dilakukan dengan antibiotika misalnya terramycin. penicillin. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 34 .mendadak. Sehingga kasus kejadian penyakit ikan jarang terjadi pada saat musim hujan atau area budidaya yang mendapat pengaruh air sungai. pada kasus ini biasanya sekitar lima menit setelah kematian ikan daging telah membusuk. plesiomonas shigelloides dan Aeromonas hydrophyla. Serangan parasit dapat diatasi dengan mencuci ikan dengan air tawar. Pada saat tersebut parameter-parameter kualitas air pada lingkungan budidaya tidak stabil sehingga menyebabkan stres pada ikan dan meningkatkan kerentanan ikan terhadap penyakit. dan procaine penicillin sulphate. Sebagaimana disampaikan oleh petani ikan. Penyakit ikan yang menunjukkan gejalagejala serangan bakteri atau virus biasanya diawali oleh serangan parasit. Beberapa sampel yang ditemukan pada saat dilakukan pemantauan HPIK menunjukkan haemorrhage pada beberapa bagian permukaan tubuh dan sirip dari sampel-sampel yang sakit. Dari hasil pemeriksaan sampel pemantauan HPIK diketahui bahwa sampel terserang bakteri Vibrio sp. Data sekunder berupa wawancara dengan pelaku budidaya ditemukan bahwa penyakit ikan yang merebak pada budidaya laut di wilayah Batam dan sekitarnya biasanya terjadi pada pergantian musim dari musim hujan ke musim kemarau.

Trichodina sp akan berkembang biak dengan cepat pada kolam yang dangkal dan air relative tenang. satu atau beberapa cilia atau bulu terdapat pada permukaan dorsal. Parasit Parasit yang yang ditemukan adalah dari golongan Zooparasit protozoa yang termasuk kelompok Ciliata yang bergerak dengan rambut getar yaitu Trichodina sp. pipih secara dorsal – ventral: permukaan ventral menempel pada substrat.1. menyukai kulit inang yang lunak dan menghindari sisik yang besar. family trichodinidae dan genus Trichodina. dan hidung. berbentuk seperti topi/piring dengan tubuh lebar. Patogenitas kelas Ciliata: ikan (inang) sebagai substrat dan alat transport. infeksi akan Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 35 . Menurut Kabata (1985). koloni parasit yang padat akan menyebabkan iritasi pada kulit inang. rongga mulut. Penularanya terjadi lebih cepat apabila kepadatan populasi ikan cukup tinggi. pada ikan dewasa menyerang bagian lunak seperti sirip. insang. kulit. ~ Trichodina sp Parasit ini termasuk phylum Ciliophora class Ciliata. parasit ini ditemukan menginfeksi kulit dan insang ikan. Memiliki ukuran tubuh ± 50µm. sering menyerang ikan yang muda.2.Jenis jenis yang didapat pada hasil pemantauan daerah sebar HPI/HPIK adalah sebagai berikut : 4. Intensitas serangan akan menurun dengan bertambahnya umur ikan. dikelilingi beberapa cilia.

Dari hasil pemantauan HPIK.1993) . Parasit ini menginfeksi insang dan kulit ikan Kerapu yang berasal dari Pulau Setokok. bakteri ini biasanya dijumpai di lingkungan akuatik. golongan bakteri yang ditemukan adalah Vibrio sp. Infeksi oleh bakteri ini terjadi biasanya jika ikan ditangkap dengan jaring secara tidak hati-hati dan melukai tubuh ikan atau akibat Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 36 . tidak berspora. Pulau Rempang dan Pulau Galang. Akan tetapi beberapa spesies Vibrio lainnya terkadang hanya berperan sebagai patogen opotunistik jika ikan berada dalam keadaan stres.2. fermentative dan tidak menghasilkan gas. Menurut Zafran. Penyakit ini disebabkan oleh beberapa spesies Vibrio yang merupakan patogen ikan utama dan menyebabkan epizootic yang berbahaya pada banyak spesies ikan laut. oksidase positif. bergerak atau motil.menyebabkan lender ikan yang berlebihan. tidak berkapsul. bersifat fakultatif anaerob yang sensitive terhadap (O/129).2. Plesiomonas shigelloides dan Aeromonas hydrophyla ~ Vibrio sp Bakteri ini termasuk bakteri gram negative dengan bentuk agak bengkok atau batang pendek. 4. dkk (1998) vibriosis adalah penyakit ikan akibat infeksi bakteri yang paling sering terjadi. Bakteri Bakteri yang ditemukan adalah Vibrio sp. kulit inang yang terserang akan tampak kebiruan. terutama pada lingkungan payau dan laut ( Inglish et al.

koloni yang diamati pada agar cawan TSA berbentuk bulat. tetapi tidak memproduksi gas. bersifat motil dengan satu flagel pada ujungnya. Gejala klinis yang ditunjukkan pada fase juvenil adalah serangan akut tanpa tanda-tanda klinis kecuali warna tubuh semakin gelap dan hilangnya nafsu makan. bersifat gram negative. dan positif pada uji katalase dan oksidase. ~ Aeromonas hydrophyla Bakteri yang tergolong dalam genus Aeromonas berbentuk batang pendek. bersifat gram negative. Tanda lain adalah haemorrhagic pada sirip dan Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 37 . bergerak atau motil. inflamasi dan erosi di dalam rongga dan sekitar mulut seperti pada “red mouth disease”. Sedangkan ikan yang lebih tua menunjukkan hemoragi septicaemia tertentu atau lesi ulceratif pada permukaan tubuh.transportasi. Gejala eksternal yang agak khas akibat serangan bakteri ini antara lain adalah ulcer yang berbentuk bulat atau tidak teratur dan berwarna merah keabu-abuan. Bakteri dapat menimbulkan lesi di mata pada kerapu bebek/tikus (Cromileptis altivelis) setelah sebelumnya terinfeksi oleh serangan parasit misalnya Cryptocaryon irritans atau Benedenia. memfermentasi glukosa pada media Oksidase Fermentatif (OF). ~ Plesiomonas shigelloides Bakteri yang tergolong dalam genus Aeromonas berbentuk batang pendek. fermentative dan fakultatif anaerob. mengkilat dan cembung dengan pigmen agak kecoklatan. Apabila infeksi menyerang mata maka gejala ditunjukkan oleh timbulnya exophthalmia. Aeromonas hydrophylla merupakan bakteri penyebab haemorrhagic septicaemia.

Sedangkan gejala internal antara lain penbengkakan ginjal. Bakteri ini bersifat opotunistik sehingga berkembang akibat adanya penumpukan bahan-bahan organic di dasar perairan yang tida terurai sehingga menyebabkan kekurangan oksigen. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 38 .2. 4. Virus Target virus yang diharapkan pada pelaksanaan pemantauan hama penyakit ikan karantina pada tahun 2007 ini adalah VNN ( Viral Nervous Necrosis) dengan ikan sample kerapu dengan menggunakan metoda Polymerase Chain reaction (PCR) yang dilaksanakan di Laboratorium Karantina Ikan Otorita Batam dengan target organ yang diperiksa otak dan mata dengan hasi uji Negatif VNN.exophthalmia atao popeye (mata membengkak dan menonjol). usus berisi lender kuning dan terkumpulnya sejumlah cairan pada rongga perut ( Nitimulyo et al. petikiae.3. 1993).

Saran Berdasarkan kesimpulan tersebut maka disarankan antara lain: 1. Sedangkan jenis virus tidak ditemukan. Mengingat pentingnya kegiatan Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina maka hendaknya dilaksanakan secara berkelanjutan dan berkesinambungan. Perlu peningkatan sarana dan prasarana. KESIMPULAN DAN SARAN 5. sumber daya manusia dan pengadaan bahan pustaka yang memadai untuk mendukung kegiatan Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 39 . 2. dapat disimpulkan sebagai berikut : 1.V. Jenis HPI/HPIK yang ditemukan dalam pemantauan HPIK lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam meliputi golongan bakteri yaitu Vibrio sp. Tahun 2007 kegiatan budidaya ikan air laut di lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam kerapu dan kakap mengalami peningkatan keberhasilan produksi ikan 5.2. 2.1 Kesimpulan Dari keseluruhan kegiatan Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina (HPIK) tahun 2007 pada lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam. Plesiomonas shigelloides dan Aeromonas hydrophila . 3. Tidak ditemukan Hama dan Penyakit Ikan Karantina golongan I pada area pemantauan HPIK lingkup Satuan Kerja Karantina Ikan Otorita Batam.

Perlu petunjuk teknis dalam mengatasi penyakit ikan yang nantinya akan didiseminasikan kepada pembudidaya ikan.3. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 40 .

Eight edition.R. Burgess.E. United States. Gajahmada University Press. Alifuddin. Probiotik akuakultur. Bridson. The Oxoid Manual.A. Yogyakarta. Yogyakarta. 1992.1997. Dr Axelrod’s Mini Atlas of Freshwater Aquarium Fishes Mini Edition.J. 89 hal. 1998. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Penerbit Kanisius.. Manual for the Identification of Medical Bacteria. Pengandalian Hama dan Penyakit Ikan. Asia Diagnostic Guide to Aquatic Animal Diseases. M. Ray. Irianto A. E.Y. 2003. TFH Publications Inc. Media Pembawa dan Sebarannya. H.. 2004. Cliff. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 41 .1995. E.S.DAFTAR PUSTAKA Afrianto. 1995 edition. Chan.E.B. M. Agustus 2004. Second edition. Cambridge University Press. TFH Publications Inc. United States. 1986. Axelrod.C. Dalam: Pelatihan Dasar Karantina Ikan Tingkat Ahli dan Terampil. W. SK MEN DKP No. Golongan. Evi Liviawaty.15 hal. E. 1974. Dr Burgess’s Mini Atlas of Marine Aquarium Fishes. Diagnostik Pewarnaan Sediaan Parasit.. R. Penerbit Universitas Indonesia. Bogor. Herbert. 2001. Penetapan Jenis-Jenis Hama dan Penyakit Ikan Karantina. W. dan E.. Jakarta Pelczar. Pusat Karantina Ikan. Basingstoke... Jakarta. FAO dan NACA. Cowan and Steel. Warren. 125 hal. Second edition. Oxoid Limited. 17/MEN/2006. H.

E. USA. Dalam: Pelatihan Dasar Karantina Ikan Tingkat Ahli dan Terampil. Departent of Fisheries. Health Maintenance of Cultured Fishes.6 hal. 2004. Agustus Jakarta.28 hal. R. Bogor. Auburn University Alabama. J. Pusat Karantina Ikan. 253 p. Dalam: Pelatihan Dasar Karantina Ikan Tingkat Ahli dan Terampil. Principal Microbial Disease. Manajemen Kualitas Air. Bangkok Thailand. Boca Raton. Jakarta. Kasetsart University Campus. A. Agustus 2004.J. H. Florida. Roberts.12 hal. Dalam: Pelatihan Dasar Karantina Ikan Tingkat Ahli dan Terampil. College of Agriculture. Agustus 2004. Department of Fisheries and Allied Aquacultures and Alabama Agricultural Experiment Station. Riani. Agustus 2004. Fungal Disease of Fish. Supriyadi.Hal: 6 Supriyadi. CRC Press. 1994. In Workshop on Mycological Aspects of Fish and Shellfish Disease. Aquatic Animal Health Research Institute. Pemeriksaan dan Identifikasi Hama dan Penyakit Ikan/Hama dan Penyakit Ikan Karantina. 2004. 2004. 2004. Jakarta. 2004. 2004. Dalam: Pelatihan Dasar Karantina Ikan Tingkat Ahli dan Terampil. 6 hal.Prosedur Pemeriksaan Virus pada Ikan Karantina. 1992. H. Jakarta. Dasar-Dasar Bakteriologi. Pusat Karantina Ikan. Pusat Karantina Ikan. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 42 . Dalam: Pelatihan Dasar Karantina Ikan Tingkat Ahli dan Terampil. Pencegahan Penyakit Ikan Hias. H. Agustus 2004.A. Pusat Karantina Ikan. Pusat Karantina Ikan. p: 33-37 Sunarto. Supriyadi.Plumb.

Supriyadi. Jakarta. Pusat Karantina Pertanian . K. H. Dalam Pelatihan Pemeriksaan Klinis dan Patologis Ikan. 17 hal. Kabata. UNESCO/CIDA. Parasites and Disease of Fish Cultured in Tropics.B.5 hal. Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 43 . 1985. Agustus 2004. Pusat Karantina Ikan. Yogyakarta. H. Fisheries Society-Corvalis-Oregon. Deskripsi Hama dan Penyakit Ikan karantina Golongan Bakteri. Kholidin. London and Philadelphia. Jakarta. E. Sarono. Yuasa. Lelono. 2003. 1985. Balai Budidaya Air Tawar Jambi dan Japan International Cooperation Agency.. Procedur for the Detection and Identification of Certain. 1999. Nitimulyo. Amos K.114 pp. 1980. A. N. Tehnik Diagnosa Penyakit Ikan Budidaya air Tawar di Indonesia. Tailor and Francis. Widiyono. 1993. Panigoro. Bahnan.. K.. Regional Training Course In Veterinary Diagnostic Microbiology. 2004. H. I. Z. Juli 5-28. Pemeriksaan Klinis Pada Ikan. Penyakit Infeksi dan Non Infeksi. dan I. Fakultas Kedokteran Hewan UGM dan Pusat Karantina Pertanian. Panduan Diagnosa Penyakit Ikan. Jambi. Feradeniya. M. A Diagnostic Manual of Veterinary Clinical Bacteriology and Mycology. Y. Dalam: Pelatihan Dasar Karantina Ikan Tingkat Ahli dan Terampil. 75 hal.

a.Vibrio sp. 8.Tonton 8 (uk 5”) 4 (uk 5”) 8 (uk 5”) 5 (uk 5”) 37. Vibrio sp.fuscoguttatus) Kakap (Lates calcarifer) Jenis Komoditi Jumlah Sampel Yg Terinfeksi Jenis Organisme HPI/HPIK Parasit 3 Kepulauan Riau Bulang P.Acinetobac ter sp Jamur positif VNN Negatif VNN Virus negatif VNN negatif VNN negatif VNN negatif VNN Jumlah Sampel Yg Terinfeksi 3 3 2 2 2 1 3 2 Pre valensi (%) Rata rata kualitas air : Suhu. b. 1.fuscoguttatus) Kakap (Lates calcarifer) Kerapu Macan (E.fuscoguttatus) Kakap (Lates calcarifer) Kerapu Macan (E. Salinitas. Bakteri Vibrio sp. 31 o/oo. Vibrio sp. pH Kecerahan 28oC.7 m Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 38 .Setoko P.9 m 1 Kepulauan Riau Kepulauan Riau Bulang P.Rempang P. 1.Kallo 10 (uk 2”) 5 (uk 5”) Vibrio sp. Akar 28oC. 30 o/oo. Vibrio sp.5 75 25 40 20 10 30 40 2 Bulang P. 30 o/oo. 1.Lampiran 1: Data Prevalensi Hama dan Penyakit Ikan Hasil Pemantauan Tahun Anggaran 2005 Lokasi Pemantauan N o Propinsi Kec Pulau Kerapu Macan (E. 8.9 m 27oC. 7.

31 /oo.fuscoguttatus) Kakap (Lates calcarifer) Kerapu Macan (E. Salinitas. 8 m 3 Kepulauan Riau Galang Baru P. 7.Setoko Kerapu Macan (E. 30 /oo. 7. 7. Rempang Kerapu Macan (E.fuscoguttatus) Kakap (Lates calcarifer) - negatif VNN negatif VNN negatif VNN negatif VNN o 29oC.5% 60% 60% 60% o 2 Kepulauan Riau Rempa ng P.Lampiran 2: Data Prevalensi Hama dan Penyakit Ikan Hasil Pemantauan Tahun Anggaran 2006 Lokasi Pemantauan N o Jenis Komoditi Jumlah Sampel Yg Diperiksa Jenis Organisme HPI/HPIK Jumlah Sampel Yg Terinfek si Pre valensi (%) Rata rata kualitas air : Suhu. 5 m Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 39 . Galang o 30oC. 32 /oo.9 m Propinsi Kec Pulau Parasit Bakteri Jamur Virus 1 Kepulauan Riau Sembul ang P.fuscoguttatus) Kakap (Lates calcarifer 5 ( uk 30”) 5 ( uk 9”) 8 (uk 24”) 5 ( uk 7”) 5 ( uk 27”) 5 ( uk 5”) Gyrodactylus elegans Dactylogyrus extensus Gyrodactylus elegans Dactylogyrus extensus Gyrodactylus elegans Dactylogyrus extensus Aeromonas caviae Vibro ordali Aeromonas caviae Vibrio ordali Aeromonas caviae Vibrio ordali - negatif VNN negatif VNN 3 2 5 3 3 3 60% 40% 62. pH Kecerahan 29oC.

1”) 5 ( uk 4.5”) 5 ( uk 5. Salinitas. 5. 8. 1-1. 30-40 cm 1 Kepulauan Riau Sembulang P. 7.9”) Trichodina sp Trichodina sp - 1 2 25% 40% o o 30 C.5 cm 3 Kepulauan Riau Galang Baru P. Rempang o o 29 C. pH Kecerahan 29oC. 32 /oo. 7. 1.fuscoguttatus) Kerapu Macan (E.0.fuscoguttatus) Kerapu Macan (E.5-2.fuscoguttatus) Kerapu Macan (E.fuscoguttatus) Kerapu Macan (E.4”) 3 ( uk 3. 30 /oo.fuscoguttatus) Jumlah Sampel Yg Diperiksa 4 ( uk 5.Lampiran 3: Data Prevalensi Hama dan Penyakit Ikan Hasil Pemantauan Tahun Anggaran 2007 Lokasi Pemantauan N o Propinsi Kec Pulau Jenis Komoditi Kerapu Macan (E. 7.5 cm Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 40 .fuscoguttatus) Kerapu Macan (E.3”) 5 (uk 5. Galang 4 ( uk 4.4”) Jenis Organisme HPI/HPIK Parasit Trichodina sp Trichodina sp Trichodina sp Bakteri Aeromonas hydrophyla Vibro sp Aeromonas hydrophyla Plesiomonas shigelloides Vibrio sp Vibrio sp Jamur Virus negatif VNN negatif VNN negatif VNN negatif VNN negatif VNN negatif VNN Jumlah Sampel Yg Terinfeksi 1 1 2 2 Pre valensi (%) Rata rata kualitas air : Suhu. 31 o/oo.Setoko 25% 20% 40% 67% 2 Kepulauan Riau Rempang P.

Lampiran 4. Pengolahan Data Hasil Pemantauan dan Penyusunan Laboran 5 Penyampaian Laporan ke PUSKARI 6 Seminar Hasil Pemantauan HPIK Lokasi Pemantauan HPIK 1 2 3 Pulau Batam dan Sekitarnya Pulau Rempang dan Sekitarnya Pulau Galang dan Sekitarnya √ √ √ √ √ √ Jan √ Peb √ Mar √ √ √ √ √ √ √ √ √ Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nop Des Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 41 . Jadwal Kegiatan Pemantauan HPIK Tahun 2007 No Uraian Kegiatan 1 Penyusunan Rencana Kegiatan 2 Persiapan Pelaksanaan Kegiatan Pemantauan 3 Pelaksanaan Kegiatan Pemantauan 4 Pengumpulan.

Rempang Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 42 . Setokok Perairan sekitar P. Foto Kegiatan Pemantauan HPIK Perairan sekitar P.Lampiran 5.

Galang Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 43 .Perairan sekitar P.

Peta Sebar HPIK/HPI tahun 2005 7 Viral Nerves Necrosis Area Budidaya Lampiran 7. Peta Sebar HPIK/HPI tahun 2007 Batas Kabupaten Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 44 .Lampiran 6.

Peta Sebar HPIK/HPI tahun 2007 Aeromonas hydrophyla Plesiomonas shigelloides Trichodina sp Vibrio sp Tichodina sp Aeromonas hydrophyla Vibrio sp Trichodina sp Area Budidaya Batas Kabupaten Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 45 .Lampiran 7.

Laporan Hasil Pemantauan Hama dan Penyakit Ikan Karantina Karantina Ikan Otorita Batam – Batam Tahun 2007 46 .