Anda di halaman 1dari 4

Prinsip fundamental dalam preparasi kavitas Klasifikasi karies berdasarkan lokasinya : Caries primer Forward caries Backward caries

Residual caries Senile caries Secondary caries

Berdasarkan perluasannya Incipient caries (reversible) : yaitu karies yang terjadi pada email gigi . karies ini bila dikeringkan tampaka berwarna putih, oepaque, namun tidak akan terlihat bila permukaan email yang terkena dalam keaddan basah. Lesiini telah mengalami deminerasilasi namun dapat terjadi remineralisasi dengan perawatan tepat Cavitated caries non yaitu karies yang telah meluas kedintin dimana permukaan emalig gigi telah mengalami keruasakan danr proses remineralisasi sdh tidak memungkinakan

Berdassarkan kecepatan Karies ramapn (akut) yakni karies yang terjadi secara cepat dan mengenai banyak gigi. (biasa pada anak) Karies kronis (arested) yakni karies yang progersifitas nya lambat

Klasifikasi caries menurut black Klasifikasi ini menggunakan lokasi spesifik dari lesi karies pada gigi yang sering terjadi yaitu : Klas I. lesi klas I terjadi pada ceruk dan fisura dari semua gigi, meskipun lebih ditujukan untuk premolar dan molar. a. Karies pada permukaan oklusal gigi premolar dan molar b. c. Klas II. Kavitas yang terdapat pada permukaan aproksimal gigi posterior termasuk kategori klas II. Kavitas pada permukaan halus atau lesi mesial dan / atau distal biasanya berada dibawah titik kontak yang sulit dibersihkan. Menurut defenisi dokter black, karies kelas II dapat mengenai permukaan distal dan mesial atau salah satu permukaan proksimal dari gigi sehingga dapat digolongkan menjadi kavitas MO ( mesio-oklusal), DO ( disto-oklusal) , dan MOD (mesio-oklusal-distal). Klas III. Bila lesi klas II khususnya terdapat pada gigi-gigi posterior, lesi klas III mengenai gigigigi anterior. Menurut defenisi dokter Black, kavitas klas III bisa terjadi pada permukaan mesial atau distal dari insisivus atau caninus. Seperti klas II, lesi ini juga terjadi dibawah titik

kontak, tapi berbeda dengan lesi gigi molar yang bentuknya elips, klas III bentuknya bulat dan kecil. Klas IV. Kavitas tersebut sebenarnya adalah kelanjutan dari lesi klas III. Karies yang luas atau abrasi yang hebat bisa melemahkan sudut insisal dan menyebabkan terjadinya fraktur. Oleh sebab itu, menurut defenisi Dokter Black, kavitas klas IV adalah lesi pada permukaan proksimal gigi anterior yang telah meluas sampai kesudut inisisal. Klas V. kavitas gingival adalah kavitas permukaan halus. Menurut defenisinya, kavitas kelas V juga bisa terjadi baik pada permukaan fasial maupun lingual; namun lesi ini lebih dominan timbul dipermukaan yang menghadap kebibir dan pipi dari pada lidah. Kavitas klas V bisa mengenai sementum selain email. Klas VI. (bukan diklasifikasikan oleh Dokter Black, tapi pada daerah tertentu ditambahkan dan menjadi bagian dari system klasifikasinya). Tipe kavitas ini terjadi pada ujung tonjol gigi posterior dan edge insisal gigi insisivus. Pembentukan yang tidak sempurna pada ujung tonjol atau edge insisal sering kali membuat daerah tersebut rentan terhadap karies. (sumber buku ajar ILMU KONSERVASI GIGI EDISI III)

Preparasi Kavitas. Defenisi : Tindakan mengubah struktur gigi yang mengalami kerusakan, injuri atau pnyakit secara mekanis sehingga gigi tersebut dapat menerima bahan restorasi yang akan mengembalikan keadaan gigi kemabali sehat baik fungsi, bentuk maupun estetiknya. Indikkasi restorasi / preparasi kavitas 1. 2. 3. 4. 5. 6. Lesi karies Mengganti atau memperbaiki restorasi yang ada Gigi yang mengalami fraktur Memperbaiki bentuk atau fungsi gigi Melengkapi restorasi lainnya (mis. Gigi tiruan cekat) Tindakan preventif.

Tujuan preparasi kavitas 1. Menghilangakan semua defek yang ada dan memberkan proteksi terhadap pulpa gigi 2. Menempatkan tepi restorasi secara konservatif 3. Membentuk kavitas shungga gigi atau restorasi tidak mengalami fraktrur maupunn terlepas bila menerima tekanan mastikasi 4. esetetik dan fungsi dari resotarsi tercapai. Faktor2 yang memperngaruhi preparasi kavitas Beberapa factor umum turut mempengaruhi operator dalam melakukan preparasi kavitas yakni : 1. diagnosis gigi, termasu pemerikasaan oklusal, factor estetik, factor resiko, hubungan dengan perawatan lainnya.

2. Pengetahuaan mengenai anatomi gigi. Termasuk arah enamel rod. Ketebalan email dan dentin. Ukuran den letak pulpa hubungan gigi dengan haringan lunak. 3. Factor pasien, termasuk usia pasien, stauts ekonomi , pengetahuan pasien tentang kesehatan gigi. Terminology pada preparasi kavitas : Permukaan internal adalah permukaan preparasi kabitas yang tidak memcapai pemukaan gigi. Yang termasuk permukaan internal yakni : # permukaan aksial adalah permukaan inernal yg letaknya parallel dengan panjang aksis gigi # permukaan pulpa adalah permukaan internal yang terletaknya tegak lurus terhadap panjang aksis gigi. Permukaan eksternal adalah permukaan preparasi kaviatas yang mencapai permukaaan gigi. Yang termasuk : . permukaan mesial distal : permukaan eksternal yang letaknya sejajar dnegan permukaan mesial / distal gigi. .Permukaan fasial (labial/bukal) adalah permukaan eksterna yang letaknya sejajar dengan permukaan fasial (bukal/labial) gigi. .Permukaan lingual : adalah pemukaan eksternal yang letaknya sejajar dengan permukaan lingual gigi. .Permukaan gingival ; adalah permukaan ekternal yang letaknya sejajar gingiva. . permukaan email : yakni baigan dari permukaan eksternal yang eterdiri dari email gigi . permukaan dentin : yakni bagian dari permukaan ekstrnal yang terdiri dari dentin gigi tempat retensi berada .DEJ adalahpertemuan antara jaringan email dan dentin gigi .CEJ adalaah pertemuan antara sementum dan email gigi .Cavosurface margin (CSM), tepi kavitas, yaitu pertemuan antara permukaan kavitas dengan permukaan gigi. .carvo surface angle adalah sudut pada struktur gigi yang terbentuk dairi pertemuan atnra ermukaan preparasi dan permukaan eksternal gigi .line angle adalah garis pertemuan dari 2 permukaan dari arah yang berbeda yang membentuk sdut . point angle adalah titik pertemuan dari 3 permukaan adari arah yang berbeda . enameloplasty yaitu suatu tidakan membentuk kembali permukaan email pada daerah pit danfisure dengan

Tahap preparasi kavitas : Tahap 1 (awal preparasi kavitas) Tahap 2 ( tahap akhir preparasi kavitas)

1. Betnuk terluar kavitas dan kedalaman awal Defenisi 1. Menentukan posisi dari tepi kavitas steelah preparasi selesai dilakukan 2. Mempersiapkan kedalaman awal (0,2-0,8 mm) kearahh Faktor2 yang harus diperhatikan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Luas karies / email yang mengalami demineralisasi Begian restorasi lama yang mengalami kerusakan Pertimbangan estetik Hubungan oklusi Kontur gigi sebelah gigi yang dipreparasi Konfigurasi cavosurfase margin (CSM)

2. Restorasi resistensi Blablabllablablablablabla 3. Bentuk retensi primer 4. Bentuk konveniens Adalah Defenisi ; bentuk dari kavitas agar memudahkan instrumentalis kavitas dan insersi rrestorasi kke dalamm kavitas. Fitur2 : memperluas preparasi kavitas, pemilihan instrument yang tepat, modifikasi instrument oleh pabrik, melakukan separasi secara .. 5. Menghilangkan semua email pit dan fisur terinfeksi dan / atau denitn terinfeksi dan/ atau bahan restorasi lama. Defenisi : menghilangkan semua karies pada struktur gigi atau bahanresotrasi yang rusak pada gigi setelah dilakukan tahap awal preparasi kavitas. Prinsip : 1. Jangan meninggalkan dentin terinfeksi pda daerah DEJ. 2. Bahan restorasi lama yang ada harus dikeluarkan bila a. Member efek negative pada estetik bahan restorasi baru b. Membuat retensi menjadi lemah/ berkurang c. Terdapa karies dibawah restorasi lama d. Piulpa gigi memberikan gejala / keluhan pada pasien e. Resotroasi sudah pecah/ terbuka. 6. Proteksi terhadap pulpa gigi 7. Bentuk retensi .. 8. Prosedur untuk menyelesaikan permukaan eksternal preparasi kavitas Defenisi : derajat kehalusan dan desain cavosurface yang sifatnya spesifik .. Tujuan : 1. Membuat marginal seal antara bahan resotrasi .. 9. Prosedur akhir : permbersihan ..

Anda mungkin juga menyukai