Anda di halaman 1dari 94

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN ANTENA MIKROSTRIP PERSEGI EMPAT DENGAN POLARISASI LINGKARAN DI FREKUENSI KERJA 2,4 GHZ SKRIPSI

Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan memperoleh gelar Sarjana Teknik

Disusun oleh : DESTY ANGGRAENY NIM. 0510633019

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS TEKNIK MALANG 2010

PERANCANGAN DAN PEMBUATAN ANTENA MIKROSTRIP PERSEGI EMPAT DENGAN POLARISASI LINGKARAN DI FREKUENSI KERJA 2,4 GHZ

SKRIPSI
KONSENTRASI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan memperoleh gelar Sarjana Teknik

Disusun Oleh : DESTY ANGGRAENY NIM. 0510633019-63

Telah diperiksa dan disetujui oleh : Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

M.Fauzan Edy Purnomo, ST, MT. NIP. 19710609 200002 1 00

Ali Mustofa, ST,. MT. NIP. 19710601 200003 1 001

DAFTAR ISI

BAB I ........................................................................... Error! Bookmark not defined. 1.1 Latar Belakang .................................................... Error! Bookmark not defined. 1.2 Rumusan Masalah ............................................... Error! Bookmark not defined. 1.3 Ruang Lingkup ................................................... Error! Bookmark not defined. 1.4 Tujuan ................................................................ Error! Bookmark not defined. 1.5 Sistematika Penulisan.......................................... Error! Bookmark not defined. BAB II.......................................................................... Error! Bookmark not defined. 2.1 Konsep Dasar Antena .......................................... Error! Bookmark not defined. 2.2 Parameter Dasar Antena ...................................... Error! Bookmark not defined. 2.2.1 Impedansi Masukan...................................... Error! Bookmark not defined. 2.2.2 Return Loss .................................................. Error! Bookmark not defined. 2.2.3 Penguatan (Gain) ......................................... Error! Bookmark not defined. 2.2.4 Lebar Pita (Bandwidth)................................. Error! Bookmark not defined. 2.2.5 Pola Radiasi ................................................. Error! Bookmark not defined. 2.2.6 Polarisasi ...................................................... Error! Bookmark not defined. 2.2.7 Directivity .................................................... Error! Bookmark not defined. 2.3 Antena Microstrip ............................................... Error! Bookmark not defined. 2.3.1 Bentuk Umum Antena Microstrip ................ Error! Bookmark not defined. 2.3.2 Wideband Microstrip .................................... Error! Bookmark not defined. 2.3.3 Teknik Pelebaran Bandwidth Antena MicrostripError! Bookmark not defined. 2.4 Dimensi Antena Wideband Microstrip U Slot ...... Error! Bookmark not defined. 2.4.1 Dimensi Elemen Peradiasi ............................ Error! Bookmark not defined. 2.4.2 Dimensi Groundplane .................................. Error! Bookmark not defined. 2.5 Alokasi Frekuensi 1,9 GHz 2,6 GHz ................ Error! Bookmark not defined. BAB III ........................................................................ Error! Bookmark not defined. 3.1 Studi Literatur ..................................................... Error! Bookmark not defined. 3.2 Pengumpulan Data .............................................. Error! Bookmark not defined. 3.3 Perencanaan dan Pembuatan Antena Wideband MicrostripError! Bookmark not defined. 3.4 Rancangan Pengujian .......................................... Error! Bookmark not defined. 3.4.1 Pengukuran Return Loss, Koefisien Pantul dan VSWR.Error! Bookmark not defined. 3.4.2 Pengukuran Gain Antena. ............................. Error! Bookmark not defined. 3.4.3 Pengukuran Pola Radiasi. ............................. Error! Bookmark not defined. 3.4.4 Pengukuran Polarisasi. ................................. Error! Bookmark not defined. 3.4.5 Perhitungan Keterarahan (Directivity) .......... Error! Bookmark not defined. 3.4.6 Perhitungan Bandwidth ................................ Error! Bookmark not defined. 3.5 Analisis Antena ................................................... Error! Bookmark not defined. 3.6 Diagram Alir ....................................................... Error! Bookmark not defined. 3.7 Pengambilan Kesimpulan dan Saran.................... Error! Bookmark not defined. BAB IV ........................................................................ Error! Bookmark not defined. 4.1 Tinjauan Umum .................................................. Error! Bookmark not defined. 4.2 Standar Spesifikasi Sistem .................................. Error! Bookmark not defined. 4.3 Perencanaan Dimensi Antena Wideband Microstrip U SlotError! Bookmark not defined. 4.4 Perencanaan Mekanisme Pencatuan Antena MikrostripError! Bookmark not defined. 4.5 Simulasi .............................................................. Error! Bookmark not defined. 4.5.1 Langkah Simulasi ....................................................................................... 15 4.5.2 Hasil Simulasi ............................................................................................ 16 4.6 Optimasi Dimensi Antena Wideband Microstrip U Slot..................................... 18

4.6.1 Optimasi Slot Vertikal .................................. Error! Bookmark not defined. 4.6.2 Optimasi Slot Horizontal ............................................................................ 19 4.6.3 Optimasi Lebar Slot ................................................................................... 19 4.6.4 Optimasi Panjang Elemen Peradiasi ........................................................... 20 4.6.5 Optimasi Dimensi Groundplane ................................................................. 21 4.7 Fabrikasi Antena ................................................. Error! Bookmark not defined. BAB V ......................................................................... Error! Bookmark not defined. 5.1 Tinjauan Umum ................................................. Error! Bookmark not defined. 5.2 Pengukuran Return Loss, Koefisien Pantul dan VSWRError! Bookmark not defined. 5.2.1 Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 5.2.2 Peralatan yang Digunakan ............................ Error! Bookmark not defined. 5.2.3 Prosedur Pengukuran .................................... Error! Bookmark not defined. 5.2.4 Hasil Pengukuran ......................................... Error! Bookmark not defined. 5.2.5 Analisis Hasil Pengukuran............................ Error! Bookmark not defined. 5.3 Pengukuran Impedansi Antena ............................ Error! Bookmark not defined. 5.3.1 Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 5.3.2 Peralatan yang Digunakan ............................ Error! Bookmark not defined. 5.3.3 Prosedur Pengukuran .................................... Error! Bookmark not defined. 5.3.4 Hasil Pengukuran ......................................... Error! Bookmark not defined. 5.3.5 Analisis Hasil Pengukuran............................ Error! Bookmark not defined. 5.4 Pengukuran Gain Antena .................................... Error! Bookmark not defined. 5.4.1 Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 5.4.2 Peralatan yang Digunakan ............................ Error! Bookmark not defined. 5.4.3 Prosedur Pengukuran .................................... Error! Bookmark not defined. 5.4.4 Hasil Pengukuran ......................................... Error! Bookmark not defined. 5.4.5 Analisis Hasil Pengukuran............................ Error! Bookmark not defined. 5.5 Pengukuran Pola Radiasi ..................................... Error! Bookmark not defined. 5.5.1 Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 5.5.2 Peralatan yang Digunakan ............................ Error! Bookmark not defined. 5.5.3 Prosedur Pengukuran .................................... Error! Bookmark not defined. 5.5.4 Hasil Pengukuran ......................................... Error! Bookmark not defined. 5.5.5 Analisis Hasil Pengukuran............................ Error! Bookmark not defined. 5.6 Pengukuran Polarisasi ......................................... Error! Bookmark not defined. 5.6.1 Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 5.6.2 Peralatan yang Digunakan ............................ Error! Bookmark not defined. 5.6.3 Prosedur Pengukuran .................................... Error! Bookmark not defined. 5.6.4 Hasil Pengukuran ......................................... Error! Bookmark not defined. 5.6.5 Analisis Hasil Pengukuran............................ Error! Bookmark not defined. 5.7 Perhitungan Bandwidth Antena ........................... Error! Bookmark not defined. 5.7.1 Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 5.7.2 Cara Perhitungan .......................................... Error! Bookmark not defined. 5.7.3 Analisis Hasil Perhitungan ........................... Error! Bookmark not defined. 5.8 Perhitungan Keterarahan (Directivity) ................. Error! Bookmark not defined. 5.8.1 Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 5.8.2 Cara Perhitungan .......................................... Error! Bookmark not defined. 5.8.3 Analisis Hasil Perhitungan .......................... Error! Bookmark not defined. 5.9 Analisis Parameter Parameter Antena ............... Error! Bookmark not defined. BAB VI ........................................................................ Error! Bookmark not defined.

10

6.1 Kesimpulan ......................................................... Error! Bookmark not defined. 6.2 Saran ................................................................... Error! Bookmark not defined. DAFTAR PUSTAKA ................................................... Error! Bookmark not defined. LAMPIRAN 1 .............................................................. Error! Bookmark not defined. Diagram Alir............................................................. Error! Bookmark not defined. LAMPIRAN 2 .............................................................. Error! Bookmark not defined. Langkah-langkah simulasi dengan menggunakan software Ansoft HFSS V.9.2Error! Bookmark not d

11

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Teknologi yang sedang berkembang pesat saat ini adalah teknologi

informasi. Kebutuhan manusia masa kini yang haus akan informasi, dan selalu berkomunikasi satu sama lain cenderung selalu berpindah tempat maka dibutuhkan teknologi nirkabel (wireless). Salah satu aplikasinya adalah Wireless Local Area Network (WLAN) merupakan jaringan nirkabel yang memiliki keunggulan praktis dan tidak rumit dalam penggunaannya. Berdasarkan standar Institue of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) ada 5 protokol teknologi nirkabel untuk kelompok 802.11 yaitu 802.11a, 802.11b, 802.11e, 802.11f, dan 802.11g (http://www.wlana.org). Dari kelima standar protokol yang ada, protokol yang paling banyak digunakan adalah 802.11a, 802.11b, dan 802.11g dengan frekuensi 2,4 GHz (Haider, 2003). Salah satu perangkat bagian alat komunikasi yang sangat penting adalah antena. Kualitas sebuah antena sangat mempengaruhi kualitas informasi yang diterima. Maka antena sebagai salah satu perangkat telekomunikasi harus dibuat dengan dimensi yang kecil, fleksibel, praktis dan berkualitas. Salah satu jenis antena yang berkembang saat ini adalah antena mikrostrip. Antena mikrostrip merupakan antena yang tersusun atas bagian lapisan tipis konduktor berbahan metal atau logam di atas sebuah substrat yang dapat merambatkan gelombang elektromagnetik sedang pada salah satu sisi lain dilapisi konduktor sebagai bidang pentanahan. Dalam skripsi ini, antena mikrostrip polarisasi lingkaran pada frekuensi kerja 2,4 GHz didesain, difabrikasi dan diukur. Antena mikrostrip yang dipilih untuk skripsi ini ialah antena mikrostrip dengan elemen peradiasi berbentuk persegi empat dengan polarisasi lingkaran. Antena Mikrostrip dual feed polarisasi lingkaran difabrikasikan di atas FR4 dengan konstanta dielektrik 4,5 dan ketebalan 1,6 mm. Polarisasi lingkaran diperoleh saat dua mode orthogonal berbeda fasa 90 di kedua mode tersebut. Polarisasi lingkaran sangat penting karena tidak mempermasalahkan kedudukan antena penerima, selalu dapat

12

menerima komponen sinyal. Ini dikarenakan gelombang yang dihasilkan mempunyai variasi sudut.

1.2

Rumusan Masalah

Berdasarkan permasalahan yang ada, maka rumusan masalah dalam penulisan skripsi ini adalah: 1. Bagaimana merancang dan membuat antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran agar dapat digunakan pada frekuensi kerja 2,4 GHz yang meliputi dimensi elemen peradiasi, dimensi saluran transmisi dan penyesuai impedansi antena mikrostrip berdasarkan frekuensi dan substrat yang akan digunakan ? 2. Bagaimana mensimulasikan antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran dengan menggunakan software IE3D ? 3. Bagaimana menguji parameter terhadap antena untuk mengetahui performansi antena yang meliputi pola radiasi, polarisasi, return loss (RL), gain, bandwidth dan VSWR ?

1.3

Ruang Lingkup Dalam tugas akhir ini pembahasan difokuskan pada : 1. Antena yang dirancang adalah antena mikrostrip persegi empat pada frekuensi kerja 2,4 GHz dan dengan polarisasi lingkaran dengan nilai VSWR < 2, dan Gain > 3 dBi (Balanis, 1982 : 28). 2. Pengukuran parameter antena meliputi return loss (RL), VSWR, koefisien, gain, pola radiasi, bandwidth dan polarisasi dengan kondisi pengukuran yang ideal. 3. Substrat yang digunakan adalah FR4 dengan spesifikasi: y y y y

I r = 4,5
h = 1,6 mm tan = 0,018 ketebalan tembaga = 0,1 mm

4. Rumus-rumus yang digunakan adalah rumus dasar perancangan dan pendesainan antena mikrostrip persegi empat dan saluran transmisi.

13

5. Pengujian parameter antena berupa gain, pola radiasi dan polarisasi antena dilakukan di ruang terbuka. 6. Rugi rugi perambatan gelombang elektromagnetik di ruang terbuka tidak diperhitungkan. 7. Hanya membahas cara cara pengukuran antena mikrostrip persegi empat untuk mengetahui performansi kerja antena dengan menggunakan alat yaitu Network Analyzer Agilent 8714ES 300 KHz-3GHz, Spectrum Analyzer 8563 Hawlett Packard 30 Hz 26,5 Ghz, Sweep Oscilator 8350 B Hawlett Packard. 1.4 Tujuan Tujuan dalam penulisan skripsi ini adalah merencanakan dan merealisasikan antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran di frekuensi kerja 2,4 GHz.

1.5

Sistematika Penulisan Sistematika penulisan laporan skripsi ini adalah sebagai berikut: BAB I Pendahuluan Memuat latar belakang, rumusan masalah, ruang lingkup, tujuan, metodologi dan sistematika penulisan. BAB II Dasar Teori Membahas teori parameter dasar yang berhubungan dengan perencanaan dan pembuatan antena mikrostrip. BAB III Metodologi Memuat tentang tahapan penyeleseain skripsi yang meliputi studi literatur, perancangan dan pembuatan, pengujian, pengambilan data, dan analisis serta pengambilan kesimpulan. BAB IV Perancangan dan Pembuatan Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran Memuat proses perancangan, simulasi dan pembuatan antena. BAB V Pengujian dan Analisis

14

Memuat tentang langkah-langkah pengujian serta analisis terhadap hasil pengukuran antena. BAB VI Penutup Memuat kesimpulan dan saran berdasarkan apa yang telah dicapai dalam penyelesaian skripsi ini.

15

BAB II DASAR TEORI

2.1

Gambaran Umum Antena merupakan suatu komponen yang penting pada sistem komunikasi

yang berfungsi sebagai sarana untuk memancarkan dan menerima gelombang elektromagnetik. Dengan kata lain antena sebagai media peralihan antara ruang bebas (free space) dengan saluran transmisi, yakni dari gelombang

elektromagnetik menjadi energi listrik atau sebaliknya (Balanis, 1982:1). Dalam skripsi ini antena yang akan dirancang digunakan untuk aplikasi Wireless Local Area Network (WLAN). LAN adalah teknologi LAN yang menggunakan frekuensi dan transmisi radio sebagai media penghantarnya, pada area tertentu, menggantikan fungsi kabel. Pada umumnya WLAN digunakan sebagai titik distribusi di tingkat pengguna akhir, melalui sebuah atau beberapa perangkat yang disebut dengan Access Point (AP), berfungsi mirip hub dalam terminologi jaringan kabel ethernet. Di tingkat backbone, sejumlah AP tersebut tetap dihubungkan dengan media kabel. WLAN dimaksudkan sebagai solusi alternatif media untuk menjangkau pengguna yang tidak terlayani oleh jaringan kabel, serta untuk mendukung pengguna yang sifatnya bergerak atau berpindahpindah (mobilitas). Frekuensi yang kini umum dipergunakan untuk aplikasi WLAN adalah 2,4 Ghz dan 5,8 Ghz yang secara internasional dimasukkan ke dalam wilayah licensce exempt (bebas lisensi) dan dipergunakan bersama oleh publik (frequency sharing). Belakangan oleh forum World Summit on the Information Society (WSIS) yang disponsori oleh PBB dan badan dunia seperti International Telecommunication Union (ITU), serta industri teknologi, frekuensi ini direkomendasikan sebagai tulang punggung penetrasi Internet di negara berkembang terutama untuk area yang belum terlayani oleh infrastruktur telekomunikasi konvensional.

2.1.1

Standart IEEE 802.11 Teknologi yang digunakan untuk WLAN mayoritas menggunakan standar

IEEE 802.11 (a/b/g). Perbedaan antar standar ini adalah pada modulasi

16

transmisinya yang menentukan kapasitas layanan yang dihasilkan. Pada standar 802.11b, kapasitas maksimalnya 11 Mbps, 802.11g dapat mencapai 20 Mbps keduanya bekerja di frekuensi 2,4 Ghz. Sementara standar 802.11a bekerja pada frekuensi 5 Ghz. Karena lebar pita frekuensi yang lebih luas dan modulasi yang lebih baik, maka perangkat yang berbasis standar ini mampu melewatkan data hingga kapasitas 54 dan 108 Mbps dan menampung jumlah pengguna lebih banyak. Perbandingan 802.11a, 802.11b, 802.11g ditunjukkan pada Tabel 2.1.

Tabel 2.1. Tabel Perbandingan 802.11a, 802.11b, 802.11g.


802.11a Standart Ratified Raw Data Rate Average Actual Throughput Frequency Avalaible spectrum Modulation Encoding September 1999 54 Mbps 27 Mbps 5-5,3 GHz 300 MHz 802.11b September 1999 11 Mbps 4-5 Mbps 2,4-2,4835 GHz 83,5 MHz 802.11g Mei 2003 54 Mbps 20-25 Mbps 2,4-2,435 GHz 83,5 MHz DSSS/CCK & OFDM

DSSS/CCK

OFDM

Sumber: http://www.l-com.com/multimedia/whitepapers/wp_ABGs_of_Wireless_2031.pdf

Dari ketiga standart protokol yang ada, 802.11b dipandang unggul karena harganya yg relatif lebih murah dari yang lain. 802.11a memiliki kelebihan pada jangkauan spektrum frekuensi yang lebih tinggi (5-6 GHz), sedang 802.11g memiliki kompatibilitas dengan semua protokol 802.11 dan throughputnya lebih besar. IEEE 802.11b menggunakan band ISM (Industry, Science and Medical) 2,4 GHz dan mampu mencapai kecepatan data 11 Mbps. Dengan teknologi spread spectrum, memiliki jangkauan sampai 800 ft atau 50.000 ft2. Jalur frekuaensi yang tersedia pada band ISM 2,4 GHz sekitar 83,5 MHz yang terbentang antara 2,4 sampai 2,4835 GHz. Federal Communication

17

Commission (FCC) membagi band ini menjadi 11 kanal dengan guard band antar kanal sebesar 5 MHz ditunjukkan pada Tabel 2.2

Tabel 2.2. Computer Network Planning Standart Using WLAN Standar Layanan Range Frekuensi Modulasi Skema Modulasi Delay Time Total Mode Transmisi Data Rate Kecepatan Transmisi Daya Pancar Jenis Layanan Kanal Frekuensi IEEE 802.11b 2,4 2,4835 GHz QPSK DSSS <150 ms Full Duplex 5,5 Mbps, 11 Mbps 2 Mbps 500 mW Teks & Gambar Kanal 11 (2,462 GHz)

Pada bab ini akan dibahas beberapa teori penunjang untuk perencanaan dan pembuatan antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran, teori dasar dan parameter dasar antena yang akan dihitung dan diukur. Parameterparameter dasar tersebut meliputi impedansi terminal, polarisasi, pola radiasi, keterarahan, gain, VSWR, return loss (RL), dan bandwidth.

2.2

Konsep Dasar Antena Untuk menggambarkan performa dari suatu antena maka diperlukan

pendefinisian berbagai parameter antena. Beberapa diantara parameter tersebut saling berhubungan dan semunya tidak harus disebutkan untuk menggambarkan performa antena secara keseluruhan (Balanis, 1997 :28). Terdapat beberapa karakteristik antena yang perlu dan penting untuk diketahui dalam pemilihan maupun perancangan sebuah antena. Karakteristik itu antara lain: pola radiasi, intensitas radiasi, polarisasi, directivity, gain, bandwidth, VSWR, antena efficiency, input impedance, dan return loss.

18

2.2.1

Parameter Dasar Antena

2.2.1.1 Pola Radiasi Pola radiasi antena didefinisikan sebagai fungsi matematis atau representasi grafis dari sifat-sifat radiasi antena sebagai fungsi dari koordinat ruang. Dalam banyak kasus, pola radiasi ditentukan dalam far-field region dan direpresentasikan sebagai fungsi koordinat jarak. Sifat-sifat radiasi meliputi rapat fluks daya, intensitas radiasi, kuat medan, directivity fasa atau polarisasi.

2.2.1.1.1 Pola Isotropic, Directional, dan Omnidirectional Berdasarkan pola radiasinya, antena terbagi atas antena dengan pola radiasi Isotropic, Directional, dan Omnidirectional. Radiator isotropis

didefinisikan sebagai hipotesis antena tanpa rugi yang mempunyai radiasi sebanding dalam semua arah. Meskipun pola seperti ini adalah pola ideal yang secara fisik tidak mungkin direalisasikan, namun seringkali dijadikan acuan untuk menyatakan sifat keterarahan suatu antena. Antena direksional adalah antena yang mempunyai sifat radiasi atau penerimaan gelombang EM yang lebih efektif pada suatu arah tertentu dibandingkan arah lainnya. Sedangkan antena omnidirectional adalah antena yang mempunyai pola directional pada suatu bidang tertentu dan pola non- directional pada bidang tegak lurus lainnya.

2.2.1.1.2 Lobe Pola Radiasi Pola radiasi terdiri atas bagian-bagian yang disebut Lobes, yang dikelompokkan ke dalam major dan minor (side dan back lobe). Adapun untuk pembagian lobe selanjutnya dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1. Lobe-lobe Pola Radiasi


Sumber : Balanis, 1997 :31

19

 HPBW (Half Power Beamwidth) dapat didefinisikan sebagai sudut yang terbentuk oleh titik setengah daya dari main lobe.  Main Lobe : Bagian dari daerah radiasi yang arah radiasi antena maksimum.  Minor lobe : Bagian ini daya atau side lobe level.  Back lobe  Side lobe lobe. Pola radiasi antena dapat dihitung dengan perbandingan antara daya pada sudut nol derajat (radiasi daya maksimum) dengan daya pada sudut tertentu. Maka pola radiasi (P) dinyatakan (Balanis, 1982) : : Bagian dari minor lobe yang berlawanan dengan main lobe. : Bagian dari minor lobe yang bersebelahan dengan main menyatakan daerah radiasi yang tidak

diinginkan. Level dari minor lobe ini menyatakan besarnya rasio densitas

P(dB ) ! 10 log

Po (dB ) PT

(2-1) (2-2)

P(dB) ! 10 log Po  10 log PT dengan : P = intensitas radiasi antena pada sudut tertentu (dB) Po = daya yang diterima antena pada sudut 0o (watt) PT = daya yang diterima antena pada sudut tertentu (watt)

Sebagian besar antena dirancang untuk mengkonsentrasikan energi pada satu arah tertentu. Ukuran konsentrasi pada main lobe tersebut dinamakan Beamwidth. Half Power Beamwidth (HPBW) didefinisikan sebagai sudut antara titik-titik di mana pada titik tersebut pancaran utama dari pola daya adalah setengah daya maksimum. Nilai F/B suatu antena merupakan perbandingan daya pada arah pancar terbesar yang dikehendaki (main lobe) dengan daya pada arah pancar yang berlawanan dengan main lobe (minor lobe), sehingga nilai F/B adalah:

=
(dB) = Pm(dBm) Pl(dBm)

(2-3)

20

dengan : = Front to Back ratio (dB) Pm Pl = daya puncak main lobe (dBm) = daya puncak back lobe (dBm)

2.2.1.1.3 Daerah Medan Radiasi Daerah medan radiasi suatu antena adalah daerah di mana radiasi antena tersebut masih dapat diterima dengan baik. Daerah medan radiasi ini disebut juga jangkauan sinyal dari suatu antena sebagaimana ditunjukkan dalam Gambar 2.2.

Gambar 2.2. Pembagian Daerah Medan Radiasi Antena


Sumber : Balanis, 1997 :33

dengan r1 ! 0,62 r2 ! 2D 2 P

D2 P

(2-4)

(2-5)

r1 dan r2 = jarak medan radiasi (m) Daerah medan radiasi terbagi menjadi tiga, yaitu : y Reactive Near-Field Zone

Pada daerah ini, medan reaktif sangat mendominasi. Batas daerah ini: r dengan r 0,62 2D 3 P (2-6)

= jarak medan radiasi (m)

P = panjang gelombang (m)

21

D = dimensi antena (m) y

Radiating Near-Field (Fresnel) Zone

Adalah daerah medan di antara reactive near field zone dan far field zone. Pada daerah ini, medan radiasi sangat berpengaruh. Dan distribusi medan sudut (angular field distribution) bergantung pada jarak dari antena. Batas daerah ini : 0,62 y

2D 2 D3 e daerah Fresnel < P P

(2-7)

Far-Field (Franhouffer) Zone

Adalah daerah medan antena dengan distribusi medan sudut sangat tidak bergantung pada jarak dari antena. Batas daerah ini : 2D 2 er P tegak lurus. g (2-8)

Pola medan pada daerah ini mempunyai komponen-komponen medan saling

2.2.1.1.4 Intensitas Radiasi Intensitas Radiasi dalam arah tertentu didefinisikan sebagai daya yang diradiasikan dari suatu antena per satuan sudut solid. Intensitas radiasi adalah parameter medan jauh dan dapat diperoleh melalui perkalian rapat radiasi dengan kuadrat jarak. Dalam bentuk persamaan matematis Intensitas radiasi dinyatakan sebagai :
U ! r 2Wrad

(2-9)

dengan U Wrad = intensitas radiasi (W/satuan sudut solid) = rapat radiasi (W/m2 )

Intensitas radiasi juga berhubungan dengan medan elektrik jauh (far-zone), yang dinyatakan dengan persamaan U ,J $ U 1 | EUo , J | 2  EJo , J | 2 U U 2L

(2-10)

22

dengan
EU , EJ = komponen medan elektrik jauh suatu antena L

= impedansi intrinsik medium Sehingga pola daya juga merupakan pengukuran intensitas radiasi. Total

daya diperoleh dengan mengintegralkan intensitas radiasi, seperti dinyatakan dalam persamaan (2-8) terhadap luasan sudut solid, 4 T . Sehingga
2T T

Prad ! Id; !
;

I sin U dU dJ
0 0

(2-11)

dengan:

d; = elemen sudut solid = sin U dU dN

2.2.1.2 Directivity (Keterarahan) Directivity sebuah antena didefinisikan sebagai perbandingan antara intensitas radiasi antena pada suatu arah tertentu dengan intensitas radiasi rata-rata dari segala arah. Intensitas radiasi rata-rata sebanding dengan total daya yang diradiasikan oleh antena dibagi dengan 4 T . Dengan kata lain directivity adalah kemampuan suatu antena untuk mengkonsentrasikan energinya pada satu arah tertentu. Secara sederhana, keterarahan sumber non-isotropic sebanding dengan rasio intensitas radiasinya pada suatu arah tertentu terhadap intensitas radiasi sumber isotropis. D! 4T U U ! U0 Prad (2-12)

Jika arah tidak ditentukan, maka arah yang dimaksud menyatakan arah dari intensitas radiasi maksimum yang dinyatakan sebagai (Balanis, 1982:494) Dmax ! D0 ! dengan : D0 Umax Prad = directivity (dB) = intensitas radiasi maksimum (watt) = daya radiasi total (watt) 4T U max U max ! 10 log U0 Prad (2-13)

23

Nilai keterarahan sebuah antena dapat diketahui dari pola radiasi antena tersebut, semakin sempit main lobe maka keterarahannya semakin baik dibanding main lobe yang lebih lebar. Nilai keterarahan jika dilihat dari pola radiasi sebuah antena adalah sebagai berikut (Balanis, 1982 : 20) 180 4T T D0 ! 10 log U HP .JHP
2

(2-14) 41252.96125 U HP .J HP (2-15)

D0 ! 10 log dengan

DdB = keterarahan (directivity) (dB)

U HP = lebar berkas daya pada polarisasi horisontal ( 0 ) J HP = lebar berkas daya pada polarisasi vertikal ( 0 )

2.2.1.3 Gain (Penguatan) Salah satu pengukuran yang penting untuk menggambarkan performa suatu antena adalah gain (penguatan). Meski gain antena erat kaitannya dengan directivity, gain adalah pengukuran yang memperhitungkan efisiensi antena maupun keterarahannya. Gain antenna dibedakan atas : absolute gain dan relative gain. Untuk membahas kedua jenis gain ad baiknya melihat Gambar 2.3 yaitu terminal referensi dan rugi-rugi antena.

Antena

Terminal Input (gain reference)

(a)

Terminal Output (directivity reference)


Ic Id Ic

+ (b)

Ic

Gambar 2.3. Terminal referensi dan rugi-rugi antena


Sumber : Balanis, 1997 : 59

24

Absolute gain suatu antena (pada arah tertentu) didefinisikan sebagai perbandingan intensitas radiasi antena pada arah tertentu terhadap intensitas radiasi yang akan diperoleh jika daya yang diterima antena diradiasikan secara isotropis. Intensitas radiasi dari daya yang diradiasikan secara isotropis sebanding dengan daya yang diterima (pada terminal input) antena dibagi dengan 4 T . Dalam bentuk persamaan, hal ini dapat dinyatakan sebagai G!4 I , radiation intensity !4 Pin total input power


(2-16)

Dalam banyak kasus kita berhubungan dengan relative gain yang didefinisikan sebagai perbandingan penguatan daya pada arah tertentu terhadap penguatan daya antena referensi dalam arah acuannya (dengan catatan bahwa kedua antena mempunyai daya masukan yang sama). Untuk gain relatif, antena referensi yang digunakan berupa antena sumber isotropis tanpa rugi. Sehingga
G! 4TI , J U Pin (lossless isotropic source)

(2-17)

Pada praktiknya pengukuran gain dilakukan dengan menggunakan metode pembandingan (Gain-comparison Method) atau gain transfer mode. Prinsip pengukuran ini adalah dengan menggunakan antena referensi (biasanya antena dipole standar) yang sudah diketahui nilai gainnya (Stutzman, 1981: 39). Sehingga besar gain terhadap sumber isotropis adalah : G ! Gref x G ! 1,64 v PU PR PU PR PU PR (2-18)

(2-19)

G (dB) ! 10 log 1,64

(2-20) (2-21)

G = 2,15 + PU (dBm) PR (dBm) Dengan G G ref PU PR = gain antena uji (dB) = gain antena referensi (dB) = daya yang diterima antena uji (dBm) = daya yang diterima antena referensi (dB)

25

2.2.1.4 Efisiensi Antena Total efisiensi antena eo digunakan untuk menghitung rugi-rugi pada terminal input dan didalam struktur antena. Rugi-rugi tersebut dapat diakibatkan oleh : 1. Pantulan gelombang elektromagnet yang disebabkan adanya

ketidaksesuaian antara saluran transmisi dan antena. 2. Rugi I2 R (konduksi dan dielektrik). Secara umum keseluruhan efisiensi dapat dirumuskan sebagai berikut. e0 ! er ec ed dengan: e0 = efisiensi total (tanpa dimensi) (2-22)

er = efisiensi refleksi (pantulan) =  | + | 2 (tanpa dimensi) 1


ec = efisiensi konduksi (tanpa dimensi) ed = efisiensi dielektrik (tanpa dimensi) + =( dengan + = koefisien refleksi pada terminal input antena Zin = impedansi input antena dan Z0 = impedansi karakteristik saluran transmisi Biasanya
c

Z in  Z 0 ) Z in  Z 0

dan

sangat sulit untuk dihitung, tapi dapat ditentukan

melalui percobaan. Sekalipun dengan perhitungan keduanya tidak dapat dipisahkan, dan biasanya akan lebih mudah untuk dinyatakan sebagai
e0 ! er ec d ! ecd 1 | + | 2


G ). D

(2-23)

dengan ec d ! ec ed ! efisiensi radiasi antena, yang biasanya digunakan untuk menghubungkan gain dan direktivitas antena ( ecd !

2.2.1.5

Return Loss Return loss adalah salah satu parameter yang digunakan untuk mengetahui

berapa banyak daya yang hilang pada beban dan tidak kembali sebagai pantulan.

26

Seperti halnya VSWR, return loss merupakan parameter yang menggambarkan kesesuaian impedansi (matching) antena. Koefisien refleksi merupakan

perbandingan antara tegangan yang dipantulkan terhadap tegangan maju. Antena yang sangat bagus dapat memiliki nilai return loss yang lebih rendah dari 10 dB sehingga 90% sinyal diserap dan hanya 10% yang dipantulkan kembali. Koefisien pantul dan return loss didefinisikan sebagai (Punit, 2004: 19): Koefisien pantul dinyatakan sebagai : +! Vo  Vo  (2-24)

 dengan Vo  adalah tegangan pantul dan Vo adalah tegangan pancar.

Return loss dinyatakan sebagai bentuk logaritmik dari koefisien pantul. RL ! 20 log + (2-25)

Untuk matching sempurna antara transmitter dan antena, maka nilai + = 0 dan RL = ~ yang berarti tidak ada daya yang dipantulkan, sebaliknya jika + = 1 dan RL = 0 dB maka semua daya dipantulkan.

2.2.1.6

VSWR VSWR adalah rasio amplitudo tegangan maksimum terhadap amplitudo

tegangan minimum dalam pola tegangan berdiri. Fluktuasi level daya yang dikarenakan adanya ketidaksesuaian saluran transmisi dengan beban. Besarnya nilai VSWR bervariasi antara 1 sampai ~ (tak terhingga). Semakin tinggi VSWR, semakin besar pula ketidaksesuaian. VSWR ! 1 + 1 + (2-26)

2.2.1.7

Bandwidth Bandwidth didefinisikan sebagai jangkauan frekuensi dimana performa

antena, dengan mengacu pada beberapa karakteristik, dapat memenuhi standar yang telah ditentukan. Untuk antena broadband, bandwidth biasanya dinyatakan sebagai perbandingan frekuensi atas dengan frekuensi bawah dalam rentang frekuensi kerja. Untuk antena narrowband, bandwidth dinyatakan sebagai

27

persentase beda frekuensi (frekuensi atas kurang frekuensi bawah) terhadap frekuensi tengah dari lebar pita. Untuk persamaan bandwidth dalam persen (Bp) atau sebagai bandwidth rasio (Br) dinyatakan sebagai (Punit, 2004 : 22) : BP !
fc !

fu  fl x100% fc
fl  fu 2

(2-27) (2-28) (2-29)

Br ! dengan : Bp Br fu fl

fu fl

= bandwidth dalam persen (%) = bandwidth rasio = jangkauan frekuensi atas (Hz) = jangkauan frekuensi bawah (Hz)

Untuk lebih jelasnya mengenai gambar dari hasil pengukuran bandwith dapat dilihat pada Gambar 2.4.

Gambar 2.4. Pengukuran bandwidth berdasarkan plot return loss


Sumber: Punit S. Nakar, 2004 : 22

Salah satu cara untuk menentukan bandwidth dapat dilakukan dengan mengukur lebar rentang frekuensi dengan batasan -10 dB pada grafik return loss.

2.2.1.8

Polarisasi Suatu medan elektromagnetik terdiri atas medan listrik dan medan magnet

yang saling tegak lurus satu sama lain. Energi dari medan elektromagnetik

28

mengalir bolak-balik dari satu medan ke medan lainnya dengan cara berosilasi. Fenomena ini disebut polarisasi. Polarisasi gelombang teradiasi merupakan sifat gelombang elektromagnet yang menggambarkan vektor medan elektrik yang arahnya berubah terhadap waktu dan besaran relatif dari vektor medan elektrik tersebut. Polarisasi suatu antena dalam arah tertentu didefinisikan sebagai polarisasi gelombang yang diradiasikan oleh antena. Ketika arahnya tidak diberitahukan, maka polarisasi yang dianggap adalah polarisasi pada arah gain maksimum. Pada kenyataannya polarisasi dari energi radiasi bervariasi dengan arah dari pusat antena, sehingga bagian pola yang berbeda mungkin mempunyai polarisasi yang berbeda. Terdapat tiga tipe polarisasi: polarisasi linear, circular dan elliptical. Polarisasi linear ditentukan oleh posisi dan arah medan elektrik terhadap ground atau permukaan bumi sebagai acuan. Ketika medan elektrik sejajar dengan ground, maka disebut polarisasi horizontal dan disebut polarisasi vertikal apabila tegak lurus dengan ground.

2.2.1.8.1 Polarisasi Linier Suatu gelombang dikatakan terpolarisasi linier apabila vektor medan elektrik (atau medan magnetik) pada suatu titik selalu diorientasikan sepanjang garis lurus yang sama pada setiap waktu sesaat. Kondisi yang memenuhi hal ini adalah apabila vektor medan (elektrik atau magnetik) memiliki : a. Hanya satu komponen, atau b. Dua komponen orthogonal linear yang sefasa dalam waktu atau berbeda fasa sebesar 180o (atau kelipatannya). Untuk mengetahui lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2.5 tentang polarisasi vertical dan polarisasi horizontal.

29

(a) (b) Gambar 2.5. a) Polarisasi Linier Vertikal b) Polarisasi Linear Horisontal
Sumber : Punit, 2004 : 21

2.2.1.8.2 Polarisasi Lingkaran Suatu gelombang dikatakan terpolarisasi lingkaran apabila vektor medan elektrik (atau medan magnetik) pada suatu titik membentuk suatu lingkaran sebagai fungsi waktu. Kondisi yang memenuhi hal ini adalah apabila vektor medan (elektrik atau magnetik) memiliki : a. Medan harus mempunyai dua komponen orthogonal linear, dan b. Kedua komponen harus mempunyai besaran yang sama, dan c. Kedua komponen harus mempunyai perbedaan fasa sebesar perkalian ganjil dari 90o dalam waktu. Penentuan arah rotasi selalu ditentukan dengan merotasi komponen yang fasanya mendahului terhadap komponen yang tertinggal fasa dan mengamati rotasi medan seolah-olah gelombang tersebut terlihat bergerak menjauh dari pengamat. Jika rotasinya searah jarum jam, maka gelombang terpolarisasi sirkular sesuai kaidah tangan kanan; jika rotasinya berlawanan arah jarum jam, maka gelombang terpolarisasi sirkular menurut kaidah tangan kiri. Rotasi komponen mendahului fasa terhadap komponen tertinggal fasa harus dilakukan sepanjang pemisahan sudut diantara dua komponen yang kurang dari 180o. Fasa yang lebih besar atau sama dengan 0o dan kurang dari 180o akan dianggap mendahului sedangkan yang lebih besar dari atau sama dengan 180o dan kurang dari 360o akan

30

dianggap tertinggal. Untuk mengetahui lebih jelasnya bentuk dari polarisasi circular dapat dilihat pada Gambar 2.6.

(a)

(b)

Gambar 2.6. a) Right hand circular polarization. b) Left hand circular polarization.
Sumber: : Punit, 2004 : 21

2.2.1.8.3 Polarisasi Elips Suatu gelombang dikatakan terpolarisasi elips apabila ujung vektor medan elektrik (atau medan magnetik) pada suatu titik membentuk kedudukan elips dalam ruang. Pada variasi waktu sesaat, medan vektor berubah secara kontinyu seiring waktu dengan cara yang sama untuk menggambarkan tempat kedudukan elips. Arah rotasi ditentukan dengan menggunakan aturan yang sama sepeti halnya pada polarisasi sirkular. Sebagai tambahan untuk mengetahui arah rotasi, gelombang yang terpolarisasi elliptical juga dinyatakan dengan rasio aksial yang besarnya merupakan perbandingan sumbu mayor terhadap sumbu minornya. Kondisi yang memenuhi hal ini adalah apabila vektor medan (elektrik atau magnetik) memiliki : a. Medan harus mempunyai dua komponen orthogonal linear, dan b. Kedua komponen dapat memiliki besaran yang sama atau berbeda. c. (1) Jika keduanya memiliki besaran yang berbeda, beda fasa-waktu diantara keduanya tidak boleh 0o atau perkalian 180o (karena akan bersifat linier). (2) Jika kedua komponen memiliki besaran yang sama, beda fasa-waktu diantara keduanya tidak boleh kelipatan bilangan ganjil dari 90o (karena akan bersifat circular).

31

Untuk mengetahui lebih jelasnya bentuk dari polarisasi ellips dapat dilihat pada Gambar 2.7.

(a)

(b)

Gambar 2.7. a) Polarisasi Elips Berlawanan Arah Jarum Jam. b) Polarisasi Elips Searah Jarum Jam.
Sumber: : Punit, 2004 : 21

2.2.1.9 Proses Pembentukan Axial Ratio Perbandingan antara mayor dan minor axes pada polarisasi ellips disebut dengan axial ratio (AR) AR ! AR ! AR ! AR ! E mayor E min or E1 E2 polarisasi linier (2-30)

Jika

} tak hingga

Emayor Emin or Emayor Emin or

}1

polarisasi lingkaran

} berada di antara 1 tak hingga

polarisasi ellips

2.2.2

Antena Mikrostrip Antena mikrostrip adalah antena yang terdiri atas elemen radiasi

(konduktor) yang sangat tipis yang diletakkan di bidang tanah (ground plane), dimana antara bidang dengan elemen radiasi (konduktor) dipisahkan oleh substrat dielektrik. Antena mikrostrip bekerja pada alokasi frekuensi UHF (Ultra High Frequency) (300 MHz 3 GHz) sampai dengan X Band (5,2 GHz 10,9 GHz). Karena antena mikrostrip dapat bekerja pada frekuensi UHF, maka dapat

32

digunakan sebagai alternatif antena penerima broadcast TV UHF maupun dalam sistem telepon seluler sebagai antena pemancar dan penerima.

2.2.2.1 Saluran Transmisi Mikrostrip Saluran transmisi mikrostrip adalah saluran yang digunakan untuk menghubungkan patch antena dengan feed coaksial. Antena mikrostrip termasuk jenis antena yang dibentuk dari suatu saluran transmisi. Mikrostrip adalah suatu lapisan konduktor dari tembaga (metalic strip) yang sangat tipis, berfungsi untuk merambatkan gelombang, lapisan ini terdapat pada salah satu sisi permukaan substrat dielektrik dan pada permukaan sisi lainnya juga dilapisi konduktor yang berfungsi sebagai pentanahan (ground plane) (Liao, 1987: 142). Lapisan konduktor tembaga yang terletak di atas substrat dielektrik adalah berfungsi sebagai elemen radiasi (radiating element). Struktur dasar saluran mikrostrip terdiri atas panjang strip konduktor L, lebar strip konduktor W, tinggi substrat dielektrik h, dan tebal strip konduktor mikrostrip t dengan konstanta permitivitas dielektrik relatif
r

sebagaimana yang ditunjukkan pada Gambar 2.8.

Gambar 2.8. Struktur Dasar Saluran Transmisi Microstrip


Sumber: Punit S. Nakar, 2004: 39

2.2.2.2 Bentuk Umum Antena Mikrostrip Antena ini merupakan suatu bentuk antena yang dibuat dengan memanfaatkan prinsip dasar saluran transmisi mikrostrip, yaitu dengan cara mencetak elemen radiasi (konduktor) pada salah satu sisi permukaan substrat dielektrik dan bidang pentanahan (ground plane) yang terdapat pada permukaan sisi lainnya (Kraus, 1988: 745). Bentuk antena mikrostrip ini terdiri dari elemen

33

radiasi (konduktor) pada salah satu sisi substrat dielektrik dan bagian pentanahan (ground plane) pada sisi lainnya (Liao, 1987: 197). Pada bagian elemen radiasi biasanya digunakan tembaga, perak, alloy antara perak dengan palladium atau kadang-kadang juga digunakan emas. Bahan dasar (substrat) yang digunakan umumnya mempunyai nilai konstanta dieletrik antara 1,2 sampai 51, misalnya Teflon RT / Duroid atau alumina atau FR 4 dengan rugi-rugi tangent dari 0,0001 sampai 0,018. Antena mikrostrip terdiri dari berbagai macam bentuk geometri. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 2.9.

Gambar 2.9. Bentuk Patch Antena Mikrostrip


Sumber: Punit S. Nakar, 2004 : 32

2.2.2.3 Teknik Pencatuan Antena Mikrostrip Teknik feed atau pencatuan adalah teknik yang digunakan untuk menghubungkan antena mikrostrip dengan saluran transmisi lainnya, umumnya yang dihubungkan adalah bagian patch antena mikrostrip. Patch antena mikrostrip dapat dicatu dengan bebagai macam metode. Metode-metode tersebut dapat dikelompokkan kedalam dua kategori: metode kontak langsung (contacting method) dan metode kontak tak langsung (non-contacting method). Dalam contacting method daya RF dicatu secara langsung ke patch peradiasi dengan menggunakan elemen penghubung seperti saluran mikrostrip. Sedangkan dalam skema non-contacting method, kopling medan electromagnet dilakukan untuk mentransfer daya antara saluran transmisi dan patch peradiasi. Ada 4 teknik pencatuan yang populer digunakan yaitu microstrip line, coaxial feed (keduanya menggunakan skema kontak langsung), aperture coupling dan proximity coupling (keduanya menggunakan skema kontak tak langsung)

34

2.2.2.3.1 Microstrip Line Feed Pada tipe pencatuan ini, bagian konduktor dihubungkan secara langsung dengan bagian tepi patch mikrostrip. Lebar strip konduktor lebih kecil dari pada elemen peradiasi antena mikrostrip. Tipe pengaturan pencatuan semacam ini mempunyai keuntungan bahwasanya pencatuan dapat diberikan pada substrat yang sama untuk menyediakan suatu struktur planar. Tujuan memberikan potongan menjorok (inset) kedalam patch adalah untuk menyesuaikan impedansi saluran dengan patch tanpa memerlukan elemen penyesuai tambahan. Hal ini dapat diperoleh melalui pengaturan posisi inset yang benar. Dari penjelasan tersebut maka dapat lebih jelasnya dilihat pada Gambar 2.10.

Gambar 2.10. Microstrip Line Feed


Sumber: Punit S. Nakar, 2004 : 34

Oleh karena itu metode ini menawarkan skema pencatuan yang mudah disamping kemudahan dalam proses pembuatan dan pemodelan untuk mendapatkan kesesuaian impedansi.

2.2.2.3.2 Coaxial Feed Coaxial feed atau probe feed adalah teknik yang umum digunakan pada pencatuan antena. Seperti terlihat pada Gambar 2.11 konduktor bagian dalam dari kabel koaksial dihubungkan dengan elemen peradiasi dan konduktor bagian luar dari kabel koaksial dihubungkan dengan bidang pentanahan (ground plane).

35

Gambar 2.11. Metode Coaxial feed


Sumber: Punit S. Nakar, 2004 : 35

Kelebihan dari metode pencatuan seperti ini adalah pencatuan dapat diletakkan pada setiap lokasi didalam patch yang diinginkan untuk mendapatkan matching impedansi dari antena. Akan tetapi metode ini mempunyai kekurangan yaitu bandwidth yang sempit dan kesulitan dalam pemodelan.

2.2.2.3.3 Aperture Coupling Pada tipe pencatuan ini elemen peradiasi dan bagian pencatu terpisah dengan bidang pentanahan (ground plane) seperti pada Gambar 2.12 kopling antara elemen peradiasi antena (patch) dan saluran pencatu (line feed) dibuat melalui slot atau aperture.

Gambar 2.12. Aperture Coupling Feed


Sumber: Punit S. Nakar, 2004 : 36

Celah kopling biasanya diposisikan ditengah pada bagian bawah patch, sehingga mengurangi cross-polarization yang disebabkan struktur yang simetris.

36

Untuk mengoptimalkan radiasi dari patch, biasanya digunakan bahan dengan konstanta dielektrik yang berbeda untuk lapisan/substrat bagian atas dan bawah. Kekurangan dari metode ini terletak pada teknik pencatuan yang sulit untuk difabrikasi dikarenakan lapisan ganda (multiple layer) yang tentunya juga menambah ketebalan antena.

2.2.2.3.4 Proximity Coupling Metode pencatuan semacam ini disebut juga skema kopling

elektromagnetik. Seperti ditunjukkan pada Gambar 2.13 dua bahan dielektrik digunakan sehingga saluran pencatu berada diantara kedua substrat dan bagian elemen peradiasi berada di substrat bagian atas. Kelebihan dari metode ini adalah bandwidth yang lebih lebar dari pada teknik pencatuan yang lain. Untuk optimasi antena dapat digunakan media dielektrik yang berbeda.

Gambar 2.13. Proximity Coupling Feed


Sumber: Punit S. Nakar, 2004 : 37

Matching dapat diperoleh dengan mengatur panjang saluran pencatu dan perbandingan lebar saluran pencatu trerhadap lebar elemen peradiasi. Adapun kekurangan yang paling mendasar dari metode ini adalah kesulitan dalam hal fabrikasinya, dikarenakan penggunaan dua lapisan dielektrik yang betul-betul memerlukan ketelitian dalam penyusunannya. 2.2.2.4 Metode Analisis Antena Mikrostrip Terdapat beberapa metode yang paling umum digunakan untuk analisis antena mikrostrip, yaitu model saluran transmisi, model cavity, dan metode

37

gelombang penuh (yang meliputi persamaan integral primer/metode momen). Model saluran transmisi merupakan yang paling sederhana dan mampu memberikan pemahaman yang bagus, akan tetapi kurang akurat jika dibandingkan dengan model lainnya. Model cavity mampu memberikan tingkat akurasi yang lebih baik, namun bersifat lebih kompleks dan sulit. Sedangkan metode gelombang penuh adalah metode yang paling sulit untuk difahami namun mampu memberikan analisis dengan tingkat keakuratan yang sangat tinggi. 2.2.2.5 Batasan Frekuensi Pada Substrat Dalam menentukan bahan atau substrat harus diketahui batasan jangkauan frekuensi maksimum yang masih bisa dilewatkan pada substrat dengan persamaan berikut (Johan. L, 2002: 33) : he dengan : h c = ketebalan substrat (m) = kecepatan cahaya (3x108 m/s) 0,3 c 2T f r I r (2-31)

fr = frekuensi kerja (Hz)


r

= konstanta dilektrik bahan (F/m)

2.2.2.6 Impedansi Karakteristik Saluran Mikrostrip Pada prinsipnya antena mikrostrip mempunyai kesamaan dengan saluran mikrostrip. Dengan memperhatikan adanya kesamaan sifat yang dimiliki sebagai komponen pasif, maka dalam menentukan impedansi karakteristik antena dapat dilakukan dengan menggunakan analisis saluran transmisi dalam bentuk mikrostrip. Tujuan penentuan impedansi karakteristik antena adalah untuk menentukan lebar saluran atau elemen radiasinya (Pramono. S.H, 1997: 61). Secara matematik besarnya nilai impedansi karakteristik untuk saluran atau antena mikrostrip dapat dihitung dengan menggunakan persamaan berikut (Liao, 1987: 471) : Zo ! 377 h I rW () (2-32)

38

dengan : Zo = impedansi karakteristik ()


r

= permitifitas dielektrik relatif substrat (F/m)

W = lebar elemen radiasi (mm) h = tinggi bahan substrat (mm)

Impedansi karakteristik merupakan salah satu parameter yang penting dalam merancang antena mikrostrip, karena apabila impedansi saluran yang tidak mathching dengan impedansi masukan antena akan menyebabkan beberapa masalah, antara lain timbulnya sinyal pantul, distorsi dan interferensi antar alur rangkaian (Ginsberg, 1991: 65).

2.2.2.7 Permitifitas Dielektrik Relatif Efektif Saluran mikrostrip mempunyai dua bahan dielektrik. Oleh karena itu diperlukan satu parameter baru yang berguna untuk melihat pengaruh kedua bahan dielektrik tersebut secara serentak. Parameter ini disebut sebagai konstanta permitifitas dielektrik relatif efektif. Besarnya permitifitas dielektrik relatif efektif dinyatakan dengan persamaan (Liao, 1987: 199) : Untuk
W u 1: h

I reff dengan:
reff r

I 1 Ir 1 h ! r  1  12 W 2 2

1 2

(2-33)

= konstanta dielektrik efektif (F/m) = konstanta dielektrik bahan (F/m) = tinggi bahan substrat (mm) = lebar patch (mm)

h W

2.2.2.8 Dimensi Antena Model analisis yang paling populer digunakan adalah model saluran transmisi, model cavity, model gelombang penuh (momen, FDTD). Model saluran transmisi adalah model paling sederhana yang memberikan gambaran fisik yang akan digunakan dengan ketelitian yang baik.

39

Pada model saluran transmisi antena mikrostrip sebagai perangkat yang memiliki 2 bagian yaitu lebar (W) dan tinggi (h) dan panjang saluran transmisi (L). Mikrostrip merupakan saluran transmisi yang nonhomogen dan terdiri dari 2 dielektrik yaitu substrat dan udara.

Gambar 2.14 Antena Mikrostrip


Sumber: Punit S. Nakar, 2004 : 40

2.2.2.8.1 Dimensi Elemen Radiasi Untuk menentukan dimensi elemen radiasi, maka terlebih dahulu harus ditentukan besarnya panjang gelombang di ruang bebas ( o ) berdasarkan frekuensi acuan yang akan diradiasikan ( fr ) dan kecepatan cahaya di ruang bebas (c), dengan persamaan: Po ! c (m) fr
o

(2-34) diketahui, maka ditentukan panjang gelombang pada

Setelah nilai Po Ir

saluran transmisi ( d) yang dapat dihitung dengan persamaan : Pd ! dengan :


r

(m)

(2-35)

= konstanta dielektrik bahan (F/m)

40

2.2.2.8.2 Lebar Elemen Radiasi (W) Untuk menentukan lebar (W) dari elemen radiasi antena mikrostrip digunakan persamaan (Balanis,1997: 730) : W ! dengan : W = lebar elemen radiasi (mm) fr = frekuensi kerja pada antena (Hz)
r

c 2 fr

2 Ir 1

(2-36)

= konstanta dielektrik bahan (F/m)

2.2.2.8.3 Panjang Elemen Radiasi (L) Pada umumnya patch mikrostrip memiliki panjang sebesar setengah panjang gelombang. Untuk menentukan panjang (L) dari elemen radiasi antena mikrostrip digunakan persamaan (Balanis, 1997: 730): L! c 2 f r I reff  2 (L (2-37)

dengan :

I
(L ! 0,412 h

reff

reff

W  0,3  0,264 h W  0,258  0,8 h

(2-38)

dengan : L
reff

= panjang elemen radiasi (mm) = konstanta dielektrik efektif (F/m) = ketebalan bahan (mm) = lebar elemen radiasi (mm) = frekuensi kerja pada antena (Hz) = kecepatan cahaya di ruang bebas (3.108 m/s)

h W fr c

41

2.2.2.9

Impedansi Masukan Pada frekuensi resonansi nilai besarnya impedansi masukan elemen

peradiasi adalah (Herrera.M, 1999: 3) : I2 L Z A ! 90 r ; I r 1W dengan : ZA = impedansi masukan elemen radiasi ( ) L = panjang elemen radiasi (mm) W = lebar elemen radiasi (mm) Dengan memperbesar lebar patch antena maka besarnya impedansi masukan dapat berkurang.
2

(2-39)

2.2.2.10 Penyesuai Impedansi (Matching Impedance) Impedansi masukan elemen radiasi harus ada kesesuaian impedansi antara impedansi karakteristik saluran transmisi, elemen radiasi dan impedansi di ruang bebas hal ini dimaksudkan agar sinyal yang diterima antena akan maksimum. Selanjutnya impedansi matching didapat dengan menggunakan persamaan berikut: ZT ! Z o Z L dengan : ZT = impedansi transformer () Zo = impedansi karakteristik saluran transmisi () ZL = impedansi beban () Penggunaan impedansi transformer
d/4

(2-40)

di antara saluran transmisi

dimaksudkan agar saluran transmisi yang ada match satu dengan yang lain.

Gambar 2.15. Penggunaan transformer untuk matching saluran transmisi


Sumber: Munson, 1984: 75

42

2.2.2.11 Dimensi Saluran Transmisi Untuk menghitung dimensi saluran transmisi mikrostrip digunakan persamaan di bawah ini (Liao, 1987: 140) : Wo ! dengan : Wo = lebar saluran transmisi (mm) k h = impedansi karakteristik ruang bebas (120 ) = ketebalan substrat (mm) k h (mm) v Zo Ir (2-41)

Zo = impedansi karakteristik ()
r

= konstanta dielektrik bahan (F/m)

Untuk menghitung panjang saluran transmisi dapat digunakan persamaan sebagai berikut :
Lo ! 1 Pd (mm) 4

(2-42)

dengan :
d

= panjang gelombang pada saluran transmisi microstrip (mm)

2.2.2.12 Dimensi Saluran Transformer Untuk menghitung dimensi saluran transmisi mikrostrip digunakan persamaan di bawah ini (Resmana. H, 2001: 21) : WT ! dengan : WT = lebar saluran transformer (mm) k h = impedansi karakteristik ruang bebas (120 ) = ketebalan substrat (mm) k h (mm) v ZT Ir (2-43)

ZT = impedansi transformer ()
r

= konstanta dielektrik bahan (F/m) maka panjang transformer dapat

Karena menggunakan transformer dicari dengan persamaan (Astoto, 2004: 23) : LT ! 1 P d (mm) 4

(2-44)

43

dengan :
d

= panjang gelombang pada saluran transmisi mikrostrip (mm)

2.2.2.12 Rugi rugi Pada Saluran Mikrostrip Substrat dan elemen pada saluran mikrostrip menyebabkan adanya rugi rugi pada saluran tersebut. Rugi rugi tersebut mengekspresikan rugi rugi per satuan panjang yang dinyatakan dalam faktor pelemahan ( ). Tiga jenis rugi rugi yang utama yaitu rugi rugi dielektrik, rugi rugi konduktor, dan rugi rugi radiasi. Rugi rugi tersebut tergantung dari faktor geometri, saluran geometris, sifat dielektrik dari substrat dan konduktor serta frekuensi yang digunakan (Liao, 1987: 141).

2.2.2.12.1 Rugi rugi Dielektrik Rugi rugi dielektrik disebabkan adanya sifat konduktivitas dielektrik dan dinyatakan sebagai koefisien pelemahan dielektrik ( d ). Besarnya rugi rugi dielektrik pada saluran mikrostrip dapat dinyatakan dengan persamaan (Liao,1987: 143) : E d ! 4,34 dengan :
d d reff r o o

W d I reff  1 Q o dB / cm I reff I r  1 I o

(2-45)

= rugi rugi dielektrik (dB/cm) = konduktifitas dielektrik (mho/m) = permitifitas dielektrik relatif efektif (F/m) = permitifitas dielektrik relatif substrat (F/m) = permitifitas ruang hampa (8,854 10-12 F/m) = permeabilitas ruang hampa (4 10-7 H/m)

2.2.2.12.2 Rugi rugi Konduktor Dalam suatu saluran mikrostrip yang memiliki rugi rugi dielektrik yang rendah, maka sumber rugi rugi yang utama adalah akibat tidak sempurnanya konduktor yang ada, dan besarnya rugi rugi konduktor dapat dinyatakan dengan persamaan (Liao, 1987: 145) :

44

Ec ! Rs ! dengan :
c

8,686 Rs (dB / cm) w Zo T f Q (;) Wc

(2-46)

(2-47)

= rugi rugi konduktor (dB/cm)

Rs = resistansi permukaan ( ) Zo = impedansi karakteristik saluran () w = lebar saluran microstrip (mm) = permeabilitas bahan
c

= konduktifitas konduktor (mho/cm)

Dari persamaan persamaan di atas akan didapatkan besarnya koefisien pelamahan ( ) pada mikrostrip adalah merupakan penjumlahan antara rugi rugi dielektrik ( d ) dan rugi rugi konduktor ( c) yang dinyatakan dengan persamaan (Resmana. H, 2001: 11) :

E ! E d  E c (dB / cm)
dengan : = koefisien pelemahan (dB/cm)
d c

(2-48)

= rugi rugi dielektrik (dB/cm) = rugi rugi konduktor (dB/cm)

2.2.2.12.3 Rugi rugi Radiasi Di samping rugi rugi dielektrik ( d ) dan rugi rugi konduktor ( c), pada saluran mikrostrip terdapat juga rugi rugi radiasi. Rugi rugi radiasi ini sangat tergantung pada ketebalan dan konstanta dielektrik substrat. Rugi rugi ini dinyatakan dalam bentuk rasio daya yang diradiasikan terhadap daya total yang diberikan ke saluran. Rasio daya yang diradiasikan oleh saluran microstrip open circuit dinyatakan oleh persamaan (Liao, 1987: 147) : Prad 240 T 2 ! Pt Zo h P o
2

I  1 I reff  1 I reff  1 reff ln  I  1 I reff 2I reff I reff reff

(2-49)

45

Prad Rr ! Pt Zo

(2-50)

dari substitusi persamaan di atas, akan didapatkan persamaan : h Rr ! 240 T P o


2

I  1 I reff  1 I reff  1 (dB / cm) reff ln  I reff 2I reff I reff I reff  1

(2-51)

dengan : Rr Pt = rugi rugi radiasi (dB/cm) = daya total yang diberikan saluran (dB)

Prad = daya yang diradiasikan (dB)


o

= panjang gelombang di udara (m) = tebal substrat (mm) = permitifitas dielektrik relatif efektif (F/m)

h
reff

2.1

Antena mikrostrip polarisasi lingkaran Terdapat banyak tipe antena mikrostrip yang dapat menghasilkan

polarisasi lingkaran. Antena ini secara luas digunakan sebagai pemancar efisien dalam banyak sistem komunikasi. Gambar 2.16 menunjukkan susunan dasar untuk bermacam tipe antena mikrostrip dengan polarisasi lingkaran.

Gambar 2.16. Berbagai macam tipe antena mikrostrip yang dapat menghasilkan polarisasi lingkaran
Sumber : Garg, R., Bharti, P., Bahl, I., and Ittipiboon, A, 2001:495

46

2.1.1

Bentuk antena polarisasi lingkaran dengan teknik pencatuan single feed. Sebuah polarisasi lingkaran dengan teknik pencatuan umpan single feed

dapat dianggap sebagai salah satu pemancar paling sederhana untuk pembangkit polarisasi lingkaran. Bentuk khusus antena ini ditunjukkan dalam gambar 2.17. Prinsip kerja antena ini didasarkan bahwa mode yang dihasilkan dapat dipisahkan ke dalam dua mode orthogonal oleh efek dari segmen pengganggu seperti lubang atau segmen terpotong. Konsekuensinya, dengan mengatur segmen tepi patch, mode yang dihasilkan dipisah ke dalam dua mode orthogonal mode 1 dan 2.

Gambar 2.17. Berbagai macam bentuk Patch dengan pencatuan single feed untuk polarisasi lingkaran
Sumber : Garg, R., Bharti, P., Bahl, I., and Ittipiboon, A, 2001:496

2.1.1.1 Bentuk antena dengan polarisasi lingkaran dengan teknik pencatuan dual feed Dengan merancang dimensi fisik dari patch dan teknik pengumpanan yang tepat, antena mikrostrip polarisasi lingkaran dapat diperoleh. Polarisasi lingkaran dapat diperoleh jika dua mode ortogonal dirancang dengan beda fasa 90o. Satu cara untuk mencapai ini adalah mencatu pada tepi-tepi elemen patch yang berdekatan. Perbedaan fase kwadratur diperoleh dengan pengumpanan elemen dengan pembagi daya 90o.

47

Gambar 2.18. Berbagai macam bentuk Patch dengan pencatuan dual feed untuk polarisasi lingkaran
Sumber : Garg, R., Bharti, P., Bahl, I., and Ittipiboon, A, 2001:496

Dari gambar di atas, patch dicatu dengan amplitudo yang sama dan perbedaan fase 90o dengan menggunakan sebuah polarizer eksternal. Antena patch polarisasi lingkaran dual feed dibagi ke dalam kelompok menurut bentuk dari polarizer eksternal: satu adalah tipe hybrid 3 dB dan berikutnya adalah tipe pencatuan offset. Hybrid 3 dB seperti sebuah coupler dengan saluran transformer menghasilkan amplitudo yang sama tetapi frekuensi pusatnya memiliki perbedaan fase 90o.

2.2

Microstip dicontinuities Medan listrik pada sebuah saluran transmisi memiliki arah perambatan

tertentu, ketika lebar dari saluran transmisi lebih kecil dari panjang gelombangnya maka medan listriknya akan saling menghilangkan dan tidak ada yang diradiasikan. Dicontinuities terjadi pada daerah persimpangan (cross section). Terdapat dua bagian microstrip dicontinuities yang digunakan yaitu microtrip bend dan T-junction.

Gambar 2.20. T Junction Gambar 2.19. Microstrip Bend


Sumber: (Johan L, 2002 : 16) Sumber: (Johan L, 2002 : 16)

2.3

Coupler hybrid 3 dB Branch-Line Hybrid Coupler Branch-Line Hybrid Coupler disebut juga

Quadratue Hybrids dengan beda fasa 90 pada port output dan coupled. Hybrid tipe ini sangat mudah direalisasikan dengan menggunakan mikrostrip atau stripline dengan tujuan mendapatkan nilai kopling 3 dB. Branch-Line Hybrid Coupler dapat dilihat pada gambar dibawah.Kopler hibrid adalah jenis passive device yang terdiri dari empat port, yaitu port 1 digunakan sebagai port gelombang yang masuk (port input), port 2 sebagai output, port 3 adalah port untuk mengkopling (coupled port), dan port 4 digunakan sebagai isolation port.

Gambar 2.21. Quadratue Hybrids


Sumber : http://www.stttelkom.ac.id/library/index.php?view=article&catid=12%3Aantena&id=638%3Ahybrid-coupler-&option=com_content&Itemid=15

Z0 ! dengan, H = tinggi dari substrat dielektrik W = lebar

120Th W I eff (2-52)

Ieff = konstanta efektif dielektrik (persamaan 2-33) Prinsip kerja kopler Branch-Line Hibrid, yaitu output [S21] dan kopling [S31] memiliki nilai -3dB, masing-masing nilai ini di dapat dengan mengatur panjang impedansi tiap saluran yang berbeda-beda. Beda fasa 90 tergantung dari panjang /4, pada saat [S21] panjangnya /4 dan saat di [S31] panjangnya 2 /4 jadi selisih antara [S21] dan [S31] adalah /4 yaitu sama dengan 90. Untuk isolasi pada rangkaian di atas memiliki beda fasa 180 yaitu saat [S41] panjangnya /4 dan saat dari port 1,menuju port2, dan menuju port3 dan terakhir ke port4 memiliki panjang 3 /4 jadi memiliki selisih 2 /4 atau 180 sehingga saling menghilangkan jadi idealnya isolasi adalah 0, cara mendapatkan isolasi yang ideal dengan pengaturan panjang impedansi dan /4 karena tiap saluran memiliki panjang yang berbeda-beda.

BAB III METODOLOGI

Kajian yang dilakukan dalam tugas akhir ini adalah mengenai perencanaan dan pembuatan antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran pada frekuensi kerja 2400 MHz. Metodologi yang digunakan dalam tugas akhir ini adalah : 1.5 Studi literatur Melakukan kajian pustaka yang berkaitan dengan teknologi antena

mikrostrip terutama dalam hal perancangan, pembuatan dan penerapannya di bidang telekomunikasi. Dalam hal ini adalah penerapannya untuk komunikasi Wireless Local Area Network (WLAN).

3.2

Pengumpulan Data Data-data yang digunakan dalam penyusunan skripsi ini adalah berupa data

primer dan data sekunder. a. Data primer Data primer adalah data yang didapatkan dari hasil pengukuran di Laboratorium Telakomunikasi Politeknik Negeri Malang. Data tersebut meliputi Return Loss, VSWR, koefisien pantul, gain, pola radiasi dan polarisasi. b. Data sekunder Data sekunder adalah data yang diperoleh dari studi literatur (buku, jurnaljurnal, dan internet) dan simulasi meliputi perancangan antena, standar frekuensi kerja antena yang akan dikerjakan beserta parameter-parameter antena yang ada meliputi Return Loss, VSWR, koefisien pantul, gain, pola radiasi dan polarisasi dari data yang telah ada dari literatur ataupun riset yang telah ada.

3.3

Perancangan Perancangan antena mikrostrip dilakukan secara matematis berdasarkan

pada materi dan referensi yang diperoleh dari hasil studi pustaka. Ada beberapa hal yang dilakukan dalam merancang antena mikrostrip meliputi :

3.3.1

Perencanaan Dimensi Elemen Peradiasi Untuk menentukan dimensi elemen peradiasi, maka terlebih dahulu harus

ditentukan besarnya panjang gelombang di ruang bebas ( o ) berdasarkan frekuensi acuan yang akan diradiasikan ( fr ) dan kecepatan cahaya di ruang bebas (c), dengan persamaan: Po ! c (m) fr
o

Setelah nilai Po Ir

diketahui, maka ditentukan panjang gelombang pada

saluran transmisi ( d) yang dapat dihitung dengan persamaan : Pd ! dengan :


r

(m)

= konstanta dielektrik bahan (F/m)

3.3.2

Lebar Elemen Radiasi (W) Untuk menentukan lebar (W) dari elemen radiasi antena mikrostrip

digunakan persamaan (Balanis,1997: 730) :


W! c 2 fr 2 I r 1

dengan : W = Lebar elemen radiasi (mm) fr = frekuensi kerja pada antena (Hz)
r

= konstanta dielektrik bahan (F/m)

3.3.3

Panjang Elemen Radiasi (L) Pada umumnya patch mikrostrip memiliki panjang sebesar setengah

panjang gelombang. Untuk menentukan panjang (L) dari elemen radiasi antena mikrostrip digunakan persamaan (Balanis, 1997: 730):
L! c  2 (L 2 f r I reff

dengan

I
(L ! 0,412 h

reff

reff

W  0,3  0,264 h W  0,258  0,8 h

dengan : L
reff

= panjang elemen radiasi (mm) = konstanta dielektrik efektif (F/m) = ketebalan bahan (mm) = lebar elemen radiasi (mm) = frekuensi kerja pada antena (Hz) = kecepatan cahaya di ruang bebas (3.108 m/s)

h W fr c

3.3.4

Impedansi Masukan Pada frekuensi resonansi nilai besarnya impedansi masukan elemen

peradiasi adalah (Herrera.M, 1999: 3) : Z A ! 90 dengan : ZA = impedansi masukan elemen radiasi ( ) L = panjang elemen radiasi (mm) W = lebar elemen radiasi (mm) Dengan memperbesar lebar patch antena maka besarnya impedansi masukan dapat berkurang. I r2 L ; I r 1W
2

3.3.5

Penyesuai Impedansi (Matching Impedance) Impedansi masukan elemen radiasi harus ada kesesuaian impedansi antara

impedansi karakteristik saluran transmisi, elemen radiasi dan impedansi di ruang bebas hal ini dimaksudkan agar sinyal yang diterima antena akan maksimum. Selanjutnya impedansi matching didapat dengan menggunakan persamaan berikut: ZT ! Z o Z L dengan :

ZT = impedansi transformer () Zo = impedansi karakteristik saluran transmisi () ZL = impedansi beban ()

3.3.6

Dimensi Saluran Transmisi Untuk menghitung dimensi saluran transmisi mikrostrip digunakan

persamaan di bawah ini (Liao, 1987: 140) : Wo ! dengan : Wo = lebar saluran transmisi (mm) k h = impedansi karakteristik ruang bebas (120 ) = ketebalan substrat (mm) k h v (mm) Zo Ir

Zo = impedansi karakteristik ()
r

= konstanta dielektrik bahan (F/m)

Untuk menghitung panjang saluran transmisi dapat digunakan persamaan sebagai berikut : Lo ! dengan :
d

1 Pd (mm) 4

= panjang gelombang pada saluran transmisi mikrostrip (mm)

3.3.7

Dimensi Saluran Transformer Untuk menghitung dimensi saluran transmisi mikrostrip digunakan

persamaan di bawah ini (Resmana H, 2001: 21) : WT ! dengan : WT = lebar saluran transformer (mm) k h = impedansi karakteristik ruang bebas (120 ) = ketebalan substrat (mm) k h (mm) v ZT Ir

ZT = impedansi transformer ()

= konstanta dielektrik bahan (F/m) maka panjang transformer dapat

Karena menggunakan transformer dicari dengan persamaan (Astoto, 2004: 23) :


LT ! 1 Pd (mm) 4

dengan :
d

= panjang gelombang pada saluran transmisi mikrostrip (mm)

3.4

Simulasi Hasil rancangan kemudian disimulasikan menggunakan software

perancangan untuk mengetahui parameter antena. Tahap pra-pembuatan antena ini penting untuk melihat kualifikasi dari hasil rancangan apakah sudah sesuai atau belum dengan yang direncanakan. Untuk penulisan skripsi kali ini menggunakan program simulator IE3D karena dirasa lebih mudah dan lebih sederhana oleh penulis. Adapun kelebihan lainnya dari simulator semua prameter dari antena yang dirancang. 3.5 Pembuatan Pembuatan antena dilaksanakan setelah hasil simulasi sesuai dengan hasil yang diinginkan. Pembuatan antena dilaksanakan pada bahan sesuai dengan standar bahan yang ada. Adapun spesifikasi substrat dan bahan konduktor meliputi: Bahan substrat yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. Bahan Epoxy fiberglass FR 4 2. Konstanta dielektrik ( r) = 4,5 3. Ketebalan dielektrik (h) = 0,0016 m = 1,6 mm Bahan pelapis substrat (konduktor) tembaga: 1. Ketebalan bahan konduktor (t) = 0,0001 m 2. Konduktifitas tembaga ( ) = 5,80x107 mho m-1 ini dapat mensimulasikan

3. Impedansi karakteristik saluran = 50

3.6

Pengukuran Untuk dapat mengetahui karakteristik dan performansi dari antena yang

telah dibuat maka dilakukan pengukuran terhadap beberapa parameter antena pada frekuensi kerjanya. Pengukuran parameter-parameter antena tersebut dilaksanakan di Laboratorium Telekomunikasi Politeknik Negeri Malang. Pengukuran ini meliputi: 3.6.1 Pengukuran Return Loss, Koefisien Pantul dan Perhitungan VSWR

1. Return Loss Tujuan dari pengukuran ini adalah untuk dapat mengetahui nilai return loss antena hasil pembuatan. Alat yang digunakan untuk pengukuran parameter ini adalah spectrum anlyszer yang dioperasikan pada jangkauan frekuensi tertentu. Standar nilai return loss adalah sebesar < -10 dBi. Setelah didapatkan nilai return loss, selanjutnya dapat dihitung nilai dari koefisien pantul dan VSWR dengan menggunakan persamaan: RL ! 20 log + (dB) 2. Koefisien pantul 3. VSWR Setelah didapatkan nilai return loss, selanjutnya dapat dihitung nilai dari koefisien pantul dan VSWR dengan menggunakan persamaan: VSWR ! 1 + 1 +

Dari perhitungan VSWR nantinya dapat diketahui rentang frekuensi dari antena sehingga bandwith antena dapat diketahui Dalam pengukuran ini alat-alat yang digunakan mempunyai spesifikasi yaitu : y y y y Agilent RF Network Analyzer 8714ES 300KHz 3GHz. Antena uji . Kabel koaksial RG-58A/U 50 .. Konektor tipe-N Female 2 buah.

3.6.2

Pengukuran Gain Antena Pada pengukuran gain antena ini, akan diperoleh parameter-parameter

yaitu daya antena referensi (Pref), daya antena yang diuji (PRX), dan gain antena

yang diuji (G) kemudian dari parameter tersebut dapat dihitung gain antena uji dengan menggunakan persamaan: G = 2,15 + PU (dBm) PR (dBm) dengan : G = gain antena uji (dB)

G ref = gain antena referensi (dB)

PU PR

= daya yang diterima antena uji (dBm) = daya yang diterima antena referensi (dBm)

Adapun spesifikasi alat yang digunakan dalam pengukuran gain yaitu : y y y y y y y Hewlett Packard RF Sweep Oscillator 8350B 0,01KHz 26,5GHz. Hewlett Packard Spectrum Analyzer 8563E 30Hz 26.5GHz. Dua buah antena standar dipole sleeve /2 Antena uji Kabel koaksial RG-58A/U Konektor tipe N-Female Tiang penyangga

3.6.3

Pengukuran Pola Radiasi Berdasarkan hasil pengukuran pola radiasi yang dilakukan, maka diperoleh

nilai daya yang diradiasikan oleh antena uji. Pola radiasi yang diperoleh yaitu Pola Radiasi Horizontal dan Pola Radiasi Vertikal. Adapun alat-alat yang digunakan dalam mengukur yaitu : y y y y y y y Hewlett Packard RF Sweep Oscillator 8350B 0,01KHz 26,5GHz. Hewlett Packard Spectrum Analyzer 8563E 30KHz 26,5GHz. Antena standar dipole /2 sebagai antena pemancar. Antena uji Kabel Koaksial RG-58A/U 50 . Konektor tipe N-Female Dua buah tiang penyangga antena dengan skala sudut putar

3.6.4

Pengukuran Polarisasi Berdasarkan hasil pengukuran polarisasi yang dilakukan, maka diperoleh

nilai daya yang diterima oleh antena uji. Nilai daya yang diterima kemudian dinormalisasi, sehingga data hasil pengukuran dapat diubah ke dalam bentuk diagram polar agar dapat diketahui polarisasi antenanya. Alat-alat yang digunakan dalam pengukuran polarisasi antara lain : y y y y y y y Hewlett Packard RF Sweep Oscillator 8350B 0,01KHz 26,5GHz. Hewlett Packard Spectrum Analyzer 8563E 30KHz 26,5GHz. Antena standar dipole /2 sebagai antena pemancar. Antena Uji Kabel Koaksial RG-58A/U 50 . Konektor tipe N-Female Dua buah tiang penyangga antena dengan skala sudut putar.

3.7

Analisis Pada tahap ini dilakukan analisis terhadap antena yang telah dibuat dengan

cara membandingkan parameter-parameter yang diperoleh dari hasil perencanaan dengan parameter-parameter hasil pengujian. Hasil analisis ini akan digunakan sebagai bahan masukan dalam mengambil kesimpulan.

3.8

Pengambilan Kesimpulan dan Saran Pengambilan kesimpulan ditulis setelah mendapatkan hasil dari pengukuran

parameter-parameter antena yang diuji dan dibandingkan dengan perencanaan yang ada, serta memberikan saran untuk lebih meningkatkan performansi antena yang telah dibuat.

BAB IV PERENCANAAN DAN PEMBUATAN ANTENA MIKROSTRIP PERSEGI EMPAT DENGAN POLARISASI LINGKARAN

4.1 Tinjauan Umum Antena mikrostrip adalah antena yang dibuat di atas bahan substrat tertentu dengan elemen peradiasi yang terletak di salah satu sisi substrat dan sisi yang lain adalah bidang konduktor yang berfungsi sebagai bidang pentanahan (ground plane). Dalam bab ini akan dibahas mengenai penentuan bahan substrat, konduktor dan dimensi elemen peradiasi. Selanjutnya akan dilakukan simulasi dengan program simulator Zeland IE3DTM untuk mendapatkan VSWR, return loss, directivity, gain dan bandwidth berdasarkan hasil perancangan dengan menggunakan dasar teori yang ada pada bab II.

4.2 Spesifikasi substrat dan bahan konduktor Dalam perancangan antena mikrostrip perlu diketahui terlebih dahulu mengenai substrat yang akan digunakan Bahan substrat yang digunakan adalah sebagai berikut : Bahan Epoxy fiberglass FR 4 :  Konstanta dielektrik ( r)  Loss tangent = 4,5

 Ketebalan lapisan dielektrik (h) = 0,0016 m = 1,6 mm = 0,018 Bahan pelapis substrat (konduktor) tembaga :  Ketebalan bahan konduktor (t) = 0,0001 m  Konduktifitas tembaga ( ) Frekuensi kerja (fr) Impedansi karakteristik saluran = 5,80 x 107 mho m-1 = 2400 MHz = 50

Batasan frekuensi kerja yang bisa dilewatkan pada substrat ini dengan menggunakan persamaan (2-31) :

10

1,6.103 e

0,3 x108 3 2Tf r 4,5

fr < 4223,78 MHz

4.3

Perencanaan Dimensi Elemen Peradiasi Untuk menentukan dimensi elemen peradisi maka terlebih dahulu harus

direncanakan nilai frekuensi kerja (fr) yaitu 2400 MHz dengan nilai perambatan diruang bebas (c) sebesar 3x108 m/s. Dengan menggunakan persamaan (2-34) : P0 ! P0 ! c (m) fr 3 x108 ! 0,125 m 2,4 x10 9

Maka panjang gelombang pada saluran transmisi mikrostrip dapat dihitung dengan persamaan (2-35) : Pd ! Pd ! P0 Ir (m)

0,125 ! 0,058 m 4,5

Selanjutnya adalah menghitung dimensi elemen peradiasi antena mikrostrip dengan menggunakan persamaan (2-36) : W ! c 2. f r 2 Ir 1 2 3 2 ! ! 0,037689 m = 37,689 mm 4,5  1 48 5,5

W!

3.108 2.2,4.109

Sedangkan untuk menentukan panjang elemen peradiasi (L), terlebih dahulu harus ditentukan konstanta dielektrik efektif dengan menggunakan persamaan (233): I reff I 1 I r 1 h ! r  1  12 W 2 2
 1 2

10

11

I reff

1,6 4,5  1 4,5  1 1  12 !  37,689 2 2

1 2

= 4,174397511 4,17

Sehingga dimensi panjang elemen peradiasi (L) dapat dihitung dengan menggunakan persamaan (2-37) : L! dengan: c 2. f r . I reff  2.(L

I
(L ! 0,412.h.

reff

reff

W  0,3  0,264 . h W  0,258  0,8 . h

4,17  0,3 . 37,689  0,264


(L ! 0,412.1,6.

1,6 37,689  0,8 4,17  0,258 . 1,6

! 0,412.1,60 y

106,49328 95,29632

! 0,6592.1.117496247 ! 0.736653526mm maka: L! c 2. f r . I reff  2.(L

L! !

3 v 108  2 0,73665 y 10 3 9 2 v 2,4 v 10 . 4,17

3  1,4733 v 10 3 8 98.01877 v 10

! 0,030606382  1,4733 v103 ! 0,029133m } 29,133mm Jadi untuk elemen peradiasi pada frekuensi 2400 MHz dimensinya adalah W = 37,689 mm, dan L=29,133 mm 11

12

4.3.1

Perencanaan Dimensi Saluran Transmisi dan Saluran Transformer Setelah dilakukan perhitungan elemen peradiasi pada frekuensi yang

diinginkan, transformer.

maka dilakukan perhitungan saluran transmisi dan saluran

Dengan mengetahui panjang (L) dan lebar (W) patch berturut-turut adalah 28,133 mm dan 37,689 mm maka dapat diketahui impedansi masukannya berdasarkan persamaan (2-39) adalah sebesar : Z A ! 90 Ir L I r 1W
2 2

20,25 4,52 29,133 0,77298 ! 90 ! 90 3,5 4,5  1 37,689 = 402,5017 ; } 402 ; Pada perencanaan antena mikrostrip ini nilai impedansi pada setiap saluran direncanakan sebesar 100 ;, 200 ;, untuk mendapatkan impedansi total 50 ;, serta besarnya impedansi elemen peradiasi adalah 402 ; . Dengan nilai h = 1,6 mm dan
r

= 4,5 maka diperoleh nilai WO (lebar saluran transmisi) untuk tiap-tiap

nilai impedansi. Untuk perhitungan dimensi saluran transmisi dapat digunakan persamaan (2-41) di bawah ini : Wo ! k h v (mm) Zo Ir

Nilai ZT = 402 ; : Wo ! 120T 1.6 (mm) x 402 4,5

Wo = 0,7073 mm Untuk panjang saluran transmisi dapat dicari dengan persamaan (2-42) : Lo ! 1 Pd (mm) 4

12

13

Dengan Pd = 58,93 m, maka panjang saluran transmisi adalah = 14,7325 mm Untuk panjang sudut saluran transmisi (mikrostrip bend) adalah 1.8 x Wo = 1.8 x 0,7073 = 1,273 mm

1 .58,93 4

Untuk menghitung impedansi matching antar saluran transmisi digunakan impedansi transformer dengan persamaan (2-40) dibawah ini: Impedansi matching antara saluran 200 ; dan saluran 402 ; : Z T ! Z o .Z L ! 402x 200 ; =283,54 ; Untuk lebar saluran transformer dapat dicari dengan persamaan (2-43) : WT ! 120T 1,6 (mm) x 283,54 4,5

WT = 2,0025 mm Untuk panjang saluran transformer dapat dicari dengan persamaan (2-44) : Lt ! 1 Pd (m) 4

Dengan Pd = 58,93 m, maka panjang saluran transformer adalah : 1 Lt ! .58,93 = 14,7325 mm 4 4.4 Perencanaan Coupler Hybrid 3 dB Untuk perancangan coupler hybrid 3 dB impedansi masukannya adalah dengan menggunakan persamaan (2-52) : Z0 ! ! 120Th W I eff 120 v 3,14 v 1,6 37,689 4,17

602,88 76,963

! 78.33;
13

14

Sedangkan dimensi dari coupler hybrid 3 dB menggunakan perhitungan saluran transformer yaitu : Untuk lebar coupler hybrid 3 dB dapat dicari dengan persamaan (2-43) : WT ! 120T 1,6 (mm) x 78,33 4,5

WT = 3,63 mm Untuk panjang dapat dicari dengan persamaan (2-44) : Lt ! 1 Pd (m) 4

Dengan Pd = 58,93 m, maka panjang coupler hybrid 3 dB adalah : 1 Lt ! .58,93 = 14,7325 mm 4 Adapun bentuk antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran yang direncanakan adalah terlihat pada Gambar 4.1 berikut :

Gambar 4.1 Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran


Sumber : Perancangan

Tabel 4.1 Dimensi dari Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran Sebelum di Optimasi Line Lebar (mm) L1 37,689 L2 0,7073 L3 0,7073 Panjang (mm) 37,689 14,7325 14,7325

14

15

L4 L5 L6 L7 L8 L9 L10 L11 H1 H2

0,7073 0,7073 0,7073 0,7073 0,7073 0,7073 0,7073 0,7073 3,63 3,63

14,7325 14,7325 14,7325 14,7325 14,7325 14,7325 14,7325 14,7325 14,7325 14,7325

Curve Lebar Sudut Radius (mm) (o) C1 1,273 135 0,5 C2 1,273 135 0,5 C3 1,273 90 0,5 C4 1,273 90 0,5
Sumber : Perancangan

4.5

Simulasi Setelah melakukan perhitungan elemen peradiasi, saluran transmisi, dan

saluran transformer kemudian hasil dimensi perancangan ini dimasukkan ke program simulator dalam hal ini adalah Zeland IE3DTM. Dari hasil simulasi, didapat hasil parameter-parameter antena yang dapat dijadikan acuan awal apakah antena hasil perancangan berdasarkan teori yang ada dapat bekerja. Diharapkan hasil keluaran program Zeland IE3DTM ini dapat mendekati hasil yang sebenarnya.

4.5.1 Langkah Simulasi Dalam simulasi antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran dilakukan beberapa tahapan proses yaitu : y Menentukan basic parameter. y Membuat patch elemen peradiasi beserta salurannya. y Pilih port yang sesuai untuk di gunakan. y Membuat meshing pada antenna. y Menjalankan proses proses simulasi.

15

16

Adapun tampilan Zeland IE3DTM dapat dilihat pada gambar berikut :

Gambar 4.2 Tampilan Zeland IE3DTM Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran
Sumber : Simulasi

4.5.2 Hasil Simulasi Hasil simulasi RL dari antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran ditunjukkan pada Gambar 4.3.

Gambar 4.3 Hasil Simulasi Nilai Return Loss


Sumber : Simulasi

Hasil simulasi diatas dapat dilihat bahwa antena memiliki RL -5,62001 dB.

Hasil simulasi VSWR dari antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran dapat dilihat pada Gambar 4.4

16

17

Gambar 4.4 Hasil Simulasi Nilai VSWR


Sumber : Simulasi

Hasil simulasi diatas dapat dilihat bahwa antena memiliki VSWR 3,19815. Hasil simulasi axial ratio dari antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran VSWR dapat dilihat pada Gambar 4.5.

Gambar 4.5 Hasil Simulasi Nilai Axial Ratio


Sumber : Simulasi

Hasil simulasi diatas dapat dilihat bahwa antena memiliki axial ratio 55,0825

17

18

Hasil simulasi gain dari antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran VSWR dapat dilihat pada Gambar 4.6.

Gambar 4.6 Hasil Simulasi Nilai Gain


Sumber : Simulasi

Hasil simulasi diatas dapat dilihat bahwa antena memiliki Gain-9,81147 dB.

4.5.2 Optimasi Elemen Peradiasi Optimasi dilakukan agar antena mendapatkan gain yang diinginkan yaitu > 3 dB Untuk melakukan optimasi dapat dilakukan dengan merubah ukuran dimensi elemen peradiasi hingga didapatkan hasil yang paling optimum. Dalam skripsi ini digunakan simulator Zeland IE3DTM untuk mensimulasikan perubahan dimensi antena. Hasil optimasi bisa dilihat pada Tabel 4.2. Tabel 4.2 Hasil Optimasi Dimensi Elemen Peradiasi Lebar w (mm) 38 37,689 36,75 35,25 34 33,689 32,133 30 Gain (dB) -10,9276 -3,49 -0,373 0,001 1,3726 1,446 1,50933 3,75839

Sumber : Simulasi

18

19

4.5.2 Optimasi Lebar Saluran Transmisi (Wo ) Lebar saluran transmisi mempengaruhi nilai dari dari return loss (RL), semakin lebar saluran transmisi maka return loss semakin rendah. Hasil optimasi lebar saluran transmisi dapat dilihat pada Tabel 4.3.
Tabel 4.3 Hasil Optimasi Saluran Transmisi

Lebar Wo (mm) 0,95 1,13 1,25 1,675 1,85 2

Return Loss -5,58635 -9,4747545 -8,763 -10,5522 -17,0277 -22,3046

Sumber : Simulasi

4.5.3 Optimasi Panjang Saluran Transmisi (Lo ) Panjang saluran transmisi berpengaruh pada VSWR, semakin pendek saluran transmisi maka VSWR yang dihasilkan semakin kecil. Tabel 4.4 menunjukkan hasil optimasi panjang saluran transmisi.
Tabel 4.3 Hasil Optimasi Panjang Saluran Transmisi

19

20

Panjang (Lo ) (mm) 14,7325 16,85 16,83 16,78 15,67 15,37 14,275 14 12

VSWR 3,19815 2,14756 2,01181 1,8703 1,77271 1,95393 1,40289 1,24716 1,34364

Sumber : Simulasi

4.5.4 Optimasi Panjang Coupler Hybrid 3 dB Panjang Coupler Hybrid 3 dB berpengaruh terhadap axial ratio antena, semakin pendek Coupler Hybrid 3 dB maka axial ratio yang dihasilkan semakin kecil. Tabel 4.4 menunjukkan hasil optimasi panjang Coupler Hybrid 3 dB.

Tabel 4.4 Hasil Optimasi Panjang Coupler Hybrid 3 dB Panjang Coupler Hybrid 3 dB (mm) Axial Ratio 55,0825 14,7325 14,7375 11,1161 14,885 8,882 14,90 8,35155 15 2,53
Sumber : Simulasi

20

21

4.5.5 Optimasi Lebar Coupler Hybrid 3 dB Optimasi lebar Coupler Hybrid 3 dB berpengaruh terhadap axial ratio antena, semakin kecil Coupler Hybrid 3 dB maka axial ratio yang dihasilkan semakin kecil. Tabel 4.5 Hasil Optimasi Lebar Coupler Hybrid 3 dB Saat Nilai Panjang Coupler Hybrid 3 dB 15 mm Panjang Coupler Hybrid 3 dB (mm) Axial Ratio 3,5 8,8 3,4 11,37 3,3 9,96 3,2 6,793 3,1 5,47 3 2,53
Sumber : Simulasi

Hasil simulasi RL dari antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran setelah optimasi akhir ditunjukkan pada Gambar 4.7

21

22

Gambar 4.7 Grafik Nilai Return Loss Setelah Optimasi


Sumber : Simulasi

Gambar VSWR hasil simulasi dapat dilihat pada Gambar 4.8

Gambar 4.8 Grafik VSWR Terhadap Frekuensi Setelah Optimasi


Sumber : Simulasi

Hasil simulasi gain untuk antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran ssetelah optimasi ditunjukkan pada Gambar 4.9.

22

23

Gambar 4.9 Grafik gain Terhadap Frekuensi Setelah Optimasi


Sumber : Simulasi

Hasil simulasi axial ratio untuk antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran ssetelah optimasi ditunjukkan pada Gambar 4.10.

Gambar 4.10 Grafik axial ratio Terhadap Frekuensi Setelah Optimasi


Sumber : Simulasi

Berdasarkan hasil dari simulasi perancangan, dimensi antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran setelah dilakukan proses optimasi adalah sebagai berikut:

23

24

Tabel 4.6 Dimensi dari Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran Setelah di Optimasi Line Lebar Panjang (mm) (mm) L1 30 30 L2 L3 L4 L5 L6 L7 L8 L9 L10 L11 H1 H2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 14 14 12 12 14 14 16,627 16,627 14 14 15 15 Radius 0.5 0.5 0.5 0.5

Curve Lebar Sudut (mm) (o) C1 2 135 C2 2 135 C3 2 90 C4 2 90


Sumber : Simulasi

4.6 Pembuatan Antena Mikrostrip Pada umumnya teknik pembuatan rangkaianrangkaian mikrostrip dilakukan dengan mencetaknya di atas substrat tertentu. Pada skripsi ini substrat yang digunakan adalah FR4 yang sudah dalam bentuk PCB double layer dan lapisan konduktornya dari bahan tembaga.

4.6.1 Alat-alat dan Bahan yang Digunakan Bahan dan alat yang digunakan dalam pembuatan antena mikrostrip ini adalah sebagai berikut : 1. Layout rancangan dengan AutoCAD 2008 dicetak di atas kertas kalkir dengan skala 1:1 24

25

2. PCB dengan bahan substrat FR4 dengan lapisan konduktornya dari logam tembaga. 3. Acrilic 4. Jangka sorong 5. Ulano 133 6. Screen T 180 7. Amplas waterproof CC Cw 8. Gergaji besi 9. Kikir penghalus 10. Konektor antena standar BNC 11. Bor dan mata bor dengan diameter 1 mm 12. Solder dan timah

4.6.2 Pencetakan pola antena mikrostrip pada substrat Pola antena mikrostrip yang akan dicetak di atas PCB terlebih dahulu digambar dengan program AutoCAD 2008, untuk kemudian dicetak di atas kertas kalkir sebagai sample layout. Untuk menghasilkan cetakan layout yang bagus lebih baik menggunakan printer dengan teknologi laser, supaya ketelitian dari dimensi jalur-jalurnya tetap terjaga. Selain itu hasil layout dengan kertas kalkir ini harus terjaga kebersihannya, agar kotoran yang mungkin melekat padanya tidak ikut tercetak pada proses pembuatan antena mikrostrip ini. Sebelum proses pencetakan, lembaran PCB harus dibersihkan dari debu dan kotoran lainnya yang mungkin melekat pada PCB tersebut. Pembersihan dilakukan dengan menggosokkan kompon atau kit, kemudian dicuci dengan menggunakan deterjen agar tidak ada lagi sisa kotoran yang menempel. Kemudian screen T180 dibersihkan dengan air sabun hingga benarbenar bersih, lalu dikeringkan. Setelah screen kering lapisi dengan ulano133, pelapisan ini prosesnya dilakukan pada tempat yang tidak terkena cahaya apapun secara langsung (bebas dari sinar ultraviolet). Setelah selesai pelapisan tersebut, maka screen dikeringkan dengan menggunakan hairdryer. Setelah itu lembar layout yang dibuat sebelumnya diletakkan di atas screen yang telah terlapisi ulano133 tersebut, untuk selanjutnya sinari dengan

25

26

cahaya matahari

1 menit. Kemudian screen tersebut dibawa kembali ke ruang

yang tidak terkena sinar secara langsung, untuk proses pembasahan dengan menggunakan air, agar tercetak pola antena mikrostrip pada screen tersebut. Selanjutnya screen ini dapat digunakan untuk mencetak (menyablon) pola antena mikrostrip yang diinginkan pada PCB yang digunakan.

4.6.3 Etching (Pelarutan) Setelah tercetak pola antena mikrostrip yang diinginkan, melakukan proses selanjutnya, yaitu proses pelarutan PCB dengan menggunakan larutan yang merupakan campuran HCl+H2O2+H2 O dengan perbandingan 1 : 2 : 9 sampai lapisan konduktor yang tidak diinginkan larut dan hanya tersisa gambar pola antena yang direncanakan. Proses selanjutnya pelapisan konduktor antena mikrostrip dengan menggunakan cairan perak nitrat, yaitu dengan cara mencelupkannya ke dalam cairan perak nitrat dalam waktu 15 menit, sampai benar benar seluruh lapisan

konduktor telah terlapisi dengan perak. Setelah itu antena mikrostrip ini dicuci dan dibersihkan. 4.6.4 Penyolderan Tahap berikutnya proses terakhir melakukan penyolderan, yaitu dengan menghubungkan konektor BNC dengan antena mikrostrip yang sudah jadi. Sebelum disolder, dilakukan pengeboran pada PCB di titik catunya. Setelah itu dilakukan pemasangan konektor pada PCB dengan disolder menggunakan timah sebagai perekat. Setelah melakukan proses-proses pembuatan antena diatas, selanjutnya antena mikrostrip siap dilakuakan pengukuran pada Laboratorium. Antena hasil fabrikasi selanjutnya akan diuji di Laboratorium Telekomunikasi Politeknik Negeri Malang. Antena hasil fabrikasi dapat dilihat pada Gambar 4.11 dan Gambar 4.12.

26

27

Gambar 4.11 Antena Hasil Fabrikasi Tampak Atas


Sumber : Fabrikasi

Gambar 4.12Antena Hasil Fabrikasi Tampak Bawah


Sumber : Fabrikasi

27

28

BAB V PENGUJIAN DAN ANALISIS HASIL PENGUKURAN ANTENA MIKROSTRIP PERSEGI EMPAT DENGAN POLARISASI LINGKARAN

5.1 Pendahuluan Pada bab ini akan diuraikan prosedur pengukuran parameter-parameter antena, hasil pengukuran yang diperoleh, serta analisisnya. Dengan demikian dapat diketahui bagaimana karakteristik dan perfomansi dari antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran. Tujuan dari pengukuran ini adalah untuk mendapatkan data-data parameter antena yang telah dirancang dan difabrikasi. Dalam hal ini pengukuran yang dilakukan meliputi : y Pengukuran return loss y Perhitungan VSWR y Perhitungan koefisien pantul y Pengukuran gain antena y Pengukuran pola radiasi y Pengukuran polarisasi y Perhitungan bandwidth y Perhitungan directivity Pengukuran parameter-parameter tersebut dilakukan di Laboratorium Telekomunikasi Politeknik Negeri Malang.

5.2 Pengukuran Return Loss, Perhitungan VSWR dan Koefisien Pantul 5.2.1 Alat-alat yang digunakan y GW Instek Spectrum Analyzer 2,7 GHz. y Directional coupler y Antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) y Kabel koaksial RG-58A/U y Kabel adapter N to BNC

28

29

5.2.2 Prosedur pengukuran 1. Menghidupkan alat ukur spectrum analyzer dan tunggu persiapan pengukuran. 2. Menghubungkan kabel koaksial RG-58A/U dengan alat ukur spectrum analyzer. 3. Mengkalibrasi alat ukur spectrum analyzer yang telah dihubungkan kabel koaksial RG-58A/U. 4. Menghubungkan ujung lain kabel koaksial RG-58A/U dengan antena uji sehingga terbentuk rangkaian seperti pada Gambar 5.1 berikut. 5 menit untuk

Gambar 5.1 Rangkaian Pengukuran Return Loss


Sumber : Pengukuran

5. Mengatur alat ukur spectrum analyzer pada range frekuensi 2200 MHz 2700 MHz. 6. Mencatat nilai return loss yang ditunjukkan oleh alat ukur spectrum analyzer pada range frekuensi 2310 MHz - 2500 MHz dengan step kenaikan setiap 10 MHz. 7. Dengan persamaan 2-24, diperoleh besarnya koefisien pantul untuk setiap frekuensi yang diukur.

5.2.3 Hasil pengukuran Dari hasil pengukuran return loss dapat dihitung nilai koefisien pantul dan nilai VSWR antena. Perhitungan nilai VSWR dan koefisien pantul adalah sebagai berikut : RL = 20 log + (dB)

29

30

VSWR =

1 + 1 +

Dengan cara perhitungan yang sama, data hasil pengukuran return loss, maka VSWR dan koefisien pantul antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran dapat dilihat pada Tabel 5.1 berikut.

Tabel 5.1 Hasil Pengukuran Return Loss, Perhitungan VSWR dan Koefisien Pantul Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Frekuensi (MHz) 2310 2320 2330 2340 2350 2360 2370 2380 2390 2400 2410 2420 2430 2440 2450 2460 2470 2480 2490 2500 Return Loss (dB) -13,5 -13,6 -14,1 -14,9 -15 -15 -15,3 -15,3 -15,3 -16 -17,4 -18,7 -18,8 -19,8 -19,5 -21,6 -22.5 -24,2 -25,1 -27,5 Koefisien Pantul 0,211348904 0,208929613 0,197242273 0,179887091 0,177827941 0,177827941 0,171790838 0,171790838 0,171790838 0,158489319 0,134896288 0,116144861 0,114815362 0,102329299 0,105925372 0,083176377 0,074989420 0,061659500 0,055590425 0,042169650 VSWR 1,535975681 1,528220033 1,491411708 1,438688598 1,432580843 1,432580843 1,414848920 1,414848920 1,414848920 1,376678092 1,11861540 1.262814246 1,259415623 1,227988502 1,236949733 1,181444664 1,162137432 1,131422442 1,117725246 1,088052441

Sumber : Hasil Pengukuran

30

31

Selanjutnya dari data hasil pengukuran return loss, koefisien pantul dan VSWR dapat dibuat grafik fungsi terhadap frekuensi, seperti ditunjukkan pada gambar 5.2 berikut.
2310 0 -5 -10 -15 -20 -25 -30 dB
Return Loss (dB)

2340

2370

2400

2430

2460

2490 Frekuensi (MHz)

Gambar 5.2 Grafik Fungsi Return Loss Terhadap Frekuensi


Sumber : Hasil Pengukuran

Grafik fungsi koefisien pantul terhadap frekuensi dapat dilihat pada Gambar 5.3 berikut.
dB 0.25 0.2 0.15
Koefisien Pantul

0.1 0.05 0 2310 2340 2370 2400 2430 2460 2490 Frekuensi (MHz)

Gambar 5.3 Grafik Fungsi Koefisien Pantul Terhadap Frekuensi


Sumber : Hasil Pengukuran

31

32

Sedangkan untuk grafik fungsi VSWR terhadap frekuensi dapat dilihat pada Gambar 5.4 berikut.
dB

2 1.5 1 0.5 0

VSWR

Frekuensi (MHz) 2310 2340 2370 2400 2430 2460 2490

Gambar 5.4 Grafik Fungsi VSWR Terhadap Frekuensi


Sumber : Hasil Pengukuran

5.2.4 Analisis hasil pengukuran Berdasarkan hasil pengukuran, antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran ini memiliki nilai return loss yang masih memenuhi parameter kerja. Pada frekuensi 2400 MHz antena memiliki nilai return loss sebesar 16 dB, koefisien pantul sebesar 0,158489319, dan nilai VSWR sebesar 1,376678092. Sedangkan pada frekuensi 2490 MHz antena memiliki nilai return loss sebesar -25,1 dB, koefisien pantul sebesar 0,055590425, dan nilai VSWR sebesar 1,117725246. Hal ini berarti antena dapat bekerja pada frekuensi kerja yang direncanakan.

5.3 Pengukuran Gain Antena 5.3.1 Alat-alat yang digunakan y Aeroflex IFR 3413 Signal Generator 250 kHz 3 GHz. y GW Instek Spectrum Analyzer 2,7 GHz. y Dua buah antena standar dipole /2. y Antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran). y Kabel adaprter N to BNC. y Dua tiang penyangga.

32

33

5.3.2 Prosedur pengukuran

Gambar 5.5 Rangkaian Pengukuran Gain Antena


Sumber : Pengukuran

1. Merangkai peralatan seperti pada Gambar 5.5 2. Satu antena dipole /2 dipasang sebagai antena pemancar dan satu antena dipole penerima. 3. Signal generator diatur pada frekuensi 2310 MHz dan catat daya antena yang terukur pada spectrum analyzer. 4. Naikkan frekuensi pada signal generator dengan step kenaikan sebesar 10 MHz dan catat hasilnya. 5. Antena dipole /2 pada penerima (referensi) diganti dengan antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) hasil perancangan. 6. Mengulangi langkah 4 dan 5. /2 dipasang sebagai antena referensi pada sisi

5.3.3 Hasil pengukuran Pada pengukuran gain antena ini, akan diperoleh parameter-parameter yaitu daya yang diterima antena referensi (PR), daya antena yang diuji (PU), dan gain antena yang diuji (GAUT). Nilai Gain antena (G) yang diuji diperoleh dari perhitungan data hasil pengukuran dengan menggunakan persamaan 2-21 di bawah ini : G = 2,15 + PU (dBm) PR (dBm) Untuk hasil pengukuran dapat dilihat pada Tabel 5.2 berikut.

33

34

Tabel 5.2 Hasil Pengukuran Gain Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Frekuensi (MHz) 2310 2320 2330 2340 2350 2360 2370 2380 2390 2400 2410 2420 2430 2440 2450 2460 2470 2480 2490 2500 PR (dBm) -68,2 -69,9 -67,8 -65,4 -62,6 -71,1 -62,4 -59,1 -61 -66,9 -61,1 -61,8 -62,5 -68,5 -61,3 -72,1 -61,5 -63,1 -66,8 -70,3 PU (dBm) -62,9 -64,9 -65,6 -63,3 -59,4 -63,1 -63 -59,5 -61,1 -65 -57,5 -57,9 -58,2 -61,9 -54,1 -64,2 -52,9 -53,6 -54,8 -54,7 Gain (dBi) 7,45 7,15 4,35 4,25 5,35 10,75 1,55 1,75 2,05 4,05 5,75 6,05 6,45 8,75 9,35 10,05 10,75 11,65 14,15 17,75

Sumber : Hasil Pengukuran

5.3.4 Analisis hasil pengukuran Pada pengukuran ini digunakan antena referensi adalah antena dipole /2 isotropis dengan nilai gain standar 2,15 dBi. Pada frekuensi perencanaan antena yaitu 2400 MHz - 2483,5 MHz antena memiliki nilai gain yang melebihi dari nilai simulasi. Nilai ini juga telah memenuhi persyaratan yang diinginkan pada gain antena mikrostrip yang umumnya > 3 dBi.

34

35

5.5 Pengujian Polarisasi 5.5.1 Alat-alat yang digunakan y y y y y y Aeroflex IFR 3413 Signal Generator 250 kHz 3 GHz. GW Instek Spectrum Analyzer 2,7 GHz. Satu buah antenna dipole /2 sebagai transmitter. Antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi

lingkaran) Kabel adapter N to BNC Dua buah tiang penyangga dengan interval sudut putar tiap 100

5.5.2 Prosedur pengukuran 1. Memasang antena dipole /2 sebagai antena pemancar dengan

menghubungkannya ke signal generator menggunakan kabel adapter N to BNC, seperti ditunjukkan pada Gambar 5.6 berikut.

Gambar 5.6 Rangkaian Pengukuran Polarisasi Antena


Sumber : Pengukuran

2. Memasang antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) sebagai antena penerima dengan

menghubungkannya ke spectrum analyzer menggunakan kabel adapter N to BNC, seperti ditunjukkan pada gambar 5.6. 3. Memposisikan antena pemancar sejajar dengan antena uji, kemudian mengatur signal generator pada frekuensi 2400MHz.

35

36

4. Memutar antena uji pada sumbu horizontal antena, dari 0o sampai 360o dengan interval 10o, dan mencatat nilai daya diterima yang ditunjukkan oleh spectrum analyzer pada tiap-tiap interval pemutaran. 5. Menghitung harga normalisasi untuk tiap sudut putarnya.

5.5.3 Hasil pengukuran Berdasarkan hasil pengukuran polarisasi yang dilakukan, maka diperoleh nilai daya yang diterima oleh antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) yang diputar 10o pada sumbu horizontal. Nilai normalisasi hasil pengukuran kemudian diubah ke dalam bentuk diagram polar. Data hasil pengukuran polarisasi pada frekuensi 2400 MHz terlihat dalam Tabel 5.3 berikut.

Tabel 5.3 Hasil Pengukuran Polarisasi Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran pada Frekuensi 2400 MHz No. Sudut Level terima (-dBm) Normalisasi 1 0 -68,60 -3,10 2 10 -68,60 -3,10 3 20 -68,60 -3,10 4 30 -69,00 -2,70 5 40 -69,30 -2,40 6 50 -71,00 -0,70 7 60 -68,00 -3,70 8 70 -70,00 -1,70 9 80 -69,00 -2,70 10 90 -69,40 -2,30 11 100 -69,40 -2,30 12 110 -69,00 -2,70 13 120 -69,80 -1,90 14 130 -71,20 -0,50 15 140 -71,00 -0,70 16 150 -68,10 -3,60 17 160 -71,30 -0,40 18 170 -71,00 -0,70 19 180 -71,00 -0,70 20 190 -71,50 -0,20 21 200 -70,10 -1,60 22 210 -69,80 -1,90 23 220 -69,50 -2,20 24 230 -69,30 -2,40 25 240 -70,00 -1,70

36

37

26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

250 260 270 280 290 300 310 320 330 340 350

-71,40 -71,10 -69,70 -69,80 -69,60 -68,60 -68,60 -71,00 -71,70 -71,40 -69,90
Sumber : Hasil Pengukuran

-0,30 -0,60 -2,00 -1,90 -2,10 -3,10 -3,10 -0,70 0,00 -0,30 -1,80

Gambar 5.7 Diagram Polar Polarisasi Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran
Sumber : Hasil Pengukuran

5.5.4 Analisis hasil pengukuran Berdasarkan data hasil pengukuran polarisasi Tabel 5.3, dengan mengubah data nilai daya yang telah dinormalisasi ke dalam bentuk diagram polar, maka dapat diketahui bentuk polarisasi antena. Bentuk polarisasi antena yang diuji dapat dilihat dalam Gambar 5.7. 37

38

Berdasarkan Gambar 5.7 antena ini dapat digolongkan sebagai antena yang berpolarisasi lingkaran.

5.6 Pengujian Pola Radiasi 5.6.1 Alat-alat yang digunakan y y y y y y Aeroflex IFR 3413 Signal Generator 250 kHz 3 GHz. GW Instek Spectrum Analyzer 2,7 GHz. Satu buah antenna dipole /2 sebagai transmitter. Antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi

lingkaran). Kabel adapter N to BNC. Dua buah tiang penyangga dengan interval sudut putar tiap 100.

5.6.2 Prosedur pengukuran 1. Memasang antena dipole /2 sebagai antena pemancar dengan

menghubungkannya ke signal generator menggunakan kabel adapter N to BNC , seperti ditunjukkan pada Gambar 5.8 berikut.

Gambar 5.8 Rangkaian Pengukuran Pola Radiasi Antena


Sumber : Pengukuran

2. Memasang antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) sebagai antena penerima dengan

menghubungkannya ke spectrum analyzer menggunakan kabel adapter N to BNC, seperti ditunjukkan pada Gambar 5.8.

38

39

3. Mengatur signal generator pada frekuensi 2400 MHz. 4. Memutar antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) secara horizontal, dari 0o sampai 360o dengan interval 10o, dan mencatat nilai daya yang ditunjukkan oleh spectrum analyzer pada tiap-tiap interval pemutaran untuk mendapatkan nilai pola radiasi horisontal. 5. Menghitung harga normalisasi untuk tiap sudut putarnya. 6. Memutar antena pemancar dan antena uji (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) pada sumbunya sejauh 90o, untuk mendapatkan nilai Pola Radiasi Vertikal. 7. Mengulangi langkah 4 dan 5.

5.6.3 Hasil pengukuran Berdasarkan hasil pengukuran pola radiasi yang dilakukan, maka diperoleh nilai daya yang diradiasikan oleh antena uji. Pola radiasi yang diperoleh yaitu pola radiasi horizontal dan pola radiasi vertikal. Data hasil pengukuran pola radiasi horizontal dan pola radiasi vertikal pada frekuensi 2400 MHz terlihat dalam Tabel 5.4 dan Tabel 5.5 berikut.

Tabel 5.4 Hasil Pengukuran Pola Radiasi Horizontal Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran pada frekuensi 2400 MHz. No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Sudut () 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130 Level Terima (dBm) 62,80 62,90 62,60 63,20 64,70 67,40 70,70 73,60 76,30 75,30 74,10 72,50 74,20 76,80 Normalisasi -1,50 -1,60 -1,30 -1,90 -3,40 -6,10 -9,40 -12,30 -15,00 -14,00 -12,80 -11,20 -12,90 -15,50

39

40

15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

140 150 160 170 180 190 200 210 220 230 240 250 260 270 280 290 300 310 320 330 340 350

76,40 72,00 72,60 73,40 74,10 76,00 76,70 76,40 74,00 72,60 72,20 69,20 68,30 67,30 68,90 69,50 70,40 73,70 69,20 63,70 61,80 61,30
Sumber : Hasil Pengukuran

-15,10 -10,70 -11,30 -12,10 -12,80 -14,70 -15,40 -15,10 -12,70 -11,30 -10,90 -7,90 -7,00 -6,00 -7,60 -8,20 -9,10 -12,40 -7,90 -2,40 -0,50 0,00

Tabel 5.5 Hasil Pengukuran Pola Radiasi Vertikal Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran pada frekuensi 2400 MHz No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Sudut () 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130 140 150 160 Level Terima (dBm) 65,8 66,9 67,3 70,5 72,8 75,6 76 76,4 76,8 76,9 75,3 73,8 74,6 73,6 71,4 73,1 73,4 Normalisasi -4,50 -5,60 -6,00 -9,20 -11,50 -14,30 -14,70 -15,10 -15,50 -15,60 -14,00 -12,50 -13,30 -12,30 -10,10 -11,80 -12,10

40

41

18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

170 180 190 200 210 220 230 240 250 260 270 280 290 300 310 320 330 340 350

74,6 72,8 74 72,6 74,6 74,8 73,7 69 69,5 68,9 63,7 61,8 61,3 63,2 62,6 62,9 62,8 61,8 61,3
Sumber : Hasil Pengukuran

-13,30 -11,50 -12,70 -11,30 -13,30 -13,50 -12,40 -7,70 -8,20 -7,60 -2,40 -0,50 0,00 -1,90 -1,30 -1,60 -1,50 -0,50 0,00

Pola radiasi horizontal antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran pada frekuensi 2400 MHz dapat dilihat pada gambar 5.9 berikut.
-3 dB

-3 dB

Gambar 5.9 Pola Radiasi Horizontal Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran pada Frekuensi 2400 MHz
Sumber : Hasil Pengukuran

41

42

Sedangkan untuk pola radiasi vertikal dapat dilihat pada Gambar 5.10 berikut.

Gambar 5.10 Pola Radiasi Vertikal Antena Mikrostrip Persegi Empat dengan Polarisasi Lingkaran pada Frekuensi 2400 MHz
Sumber : Hasil Pengukuran

5.6.4 Analisis hasil pengukuran Berdasarkan Tabel 5.4 dan Tabel 5.5 dapat dilihat bentuk pola radiasi antena hasil perancangan pada diagram polar, sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 5.9 dan Gambar 5.10 untuk frekuensi 2400 MHz. Berdasarkan Gambar 5.9 dan Gambar 5.10 tersebut dapat diketahui bahwa bentuk pola radiasi antena hasil perancangan (antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran) adalah unidirectional, yaitu memiliki intensitas radiasi maksimum hanya pada satu arah tertentu saja. Berdasarkan Gambar 5.9 dan Gambar 5.10 juga diperoleh nilai -3dB beamwidth pola radiasi horizontal untuk frekuensi 2400 MHz adalah 65o (JoHP = 65o), dan nilai -3dB beamwidth pola radiasi vertikal adalah 85o (Uo HP = 85o).

5.7 Perhitungan Keterarahan (Directivity) Untuk mengetahui nilai keterarahan (directivity) antena yang diuji, dapat digunakan data hasil pengukuran pola radiasi.

42

43

5.7.1 Cara perhitungan Directivity dapat dihitung dengan menggunakan persamaan berikut : D! 4T ( steradian ) U .J ( radian 2 ) 1 steradian = 1 radian2 180 2 = (derajat ) T sehingga, 180 4T ( derajat 2 ) 41000 T } o o D} o o U HPJ HP ( derajat 2 ) U HPJ HP dengan : D = directivity = beamwidth pola radiasi vertikal (rad) = beamwidth pola radiasi horisontal (rad) UoHP = beamwidth pola radiasi vertikal (derajat) JoHP = beamwidth pola radiasi horisontal (derajat)
2 2

5.7.2 Hasil perhitungan Berdasarkan data hasil pengukuran pola radiasi, diperoleh nilai -3dB beamwidth pola radiasi horizontal untuk frekuensi 2400 MHz adalah 65o (JoHP = 65o), dan nilai -3dB beamwidth pola radiasi vertikal adalah 85o (Uo HP = 85o). Maka nilai directivity antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil pembuatan adalah :
D! 41000 65o 85o

= 7,42 D(dB) = 10 log 7,42 = 8,704 dBi 5.8 Perhitungan Bandwidth Perhitungan bandwidth antena yang diuji dilakukan dengan cara menghitung selisih antara frekuensi atas dengan frekuensi bawah antena uji. Penentuan frekuensi atas dan frekuensi bawah antena dilakukan dengan cara

43

44

menentukan frekuensi tertinggi dan terendah antena dimana masih memiliki nilai VSWR < 2 (Warren L. Stutzman ; Gary A. Thile,1981) dan RL < -10 dB (Punit,2004 :19). Berdasarkan data hasil pengukuran return loss, antena dapat bekerja pada frekuensi < 2200 MHz sampai frekuensi > 2700 MHz. Sehingga bandwidth antena ini adalah: B = fu - fl B = 2700 MHz 2200 MHz = 500 MHz Jadi, antena memiliki bandwidth 500 %. Bandwidth antena hasil pengukuran masih lebih besar dari bandwidth hasil perancangan yang hanya sebesar 20 MHz. Perbedaan yang begitu besar ini disebabkan oleh faktor pengukuran yang dilakukan di dalam ruangan, sehingga dengan adanya sinyal yang terpantul menyebabkan perubahan dari karakteristik antena.

5.9 Analisis Parameter Antena Berdasarkan pengukuran yang telah dilakukan, dapat kita lihat beberapa parameter antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil pembuatan yang meliputi return loss dan VSWR yang menunjukkan antena sesuai dengan perencanaan, yakni return loss VSWR < 2 (Warren L. Stutzman ; Gary A. Thile,1981) dan RL < -10 dB (Punit,2004 :19). Koefisien pantul yang bernilai antara 0,042169650 sampai 0,211348904 yang menunjukkan bahwa sebagian besar sinyal dari antena dapat tersalurkan. Nilai gain rata-rata sebesar 8,72 dBi. Pola radiasi antena adalah unidirectional dengan polarisasinya yang berbentuk lingkaran. Bandwidth antena sebesar >500 MHz dengan directivity antena sebesar 21,357 dB. Dengan memperhatikan karakteristik antena hasil fabrikasi, dapat dinyatakan bahwa antena ini bisa digunakan untuk aplikasi wireless LAN 802.11 b/g 2400 2483,5 MHz karena nilai return loss dan VSWR yang sesuai dengan batas yang diijinkan yaitu VSWR < 2 (Warren L. Stutzman ; Gary A. Thile,1981) dan RL < -10 dB (Punit,2004 :19), nilai gain pun sesuai dengan persyaratan

44

45

umum antena mikrostrip yaitu di atas 3 dBi. Nilai bandwidth juga lebih besar dari requirement bandwidth antena untuk aplikasi wireless LAN yang hanya sebesar 83,5 MHz. Dengan melihat parameter-parameter tersebut dapat dikatakan bahwa antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil fabrikasi ini dapat bekerja pada frekuensi wireless LAN 802.11 b/g.

45

46

BAB VI PENUTUP

6.1

Kesimpulan Berdasarkan hasil perancangan antena, fabrikasi antena, pengujian dan

pengukuran antena, serta analisis parameter-parameter antena, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Berdasarkan hasil dari simulasi perancangan antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil pembuatan, dihasilkan parameter sebagai berikut:  Pada frekuensi 2400 MHz nilai VSWR antena mikrostrip hasil pembuatan yaitu sebesar 1,24716 dan nilai Return Loss sebesar -17,0277dB. Nilai VSWR dan Return Loss antena ini memenuhi syarat batas yang diijinkan yaitu VSWR < 2 (Warren L. Stutzman ; Gary A. Thile,1981) dan RL < -10 dB (Punit,2004 :19).  Gain antena antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil pembuatan pada frekuensi 2400 MHz nilai gain sebesar -0,373 dBi. Nilai ini tidak memenuhi syarat perancangan (yaitu : penguatan > 3 dBi). Nilai gain antena ini tidak memenuhi syarat batas yang diijinkan yaitu gain > 3 dBi.  Polarisasi menunjukkan bahwa antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil perancangan memiliki polarisasi lingkaran karena memiliki axial ratio 2,53.  Bandwidth sebesar 20 MHz. 2. Berdasarkan hasil pengukuran antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil pembuatan, dihasilkan parameter sebagai berikut: Pada frekuensi 2400 MHz nilai VSWR antena mikrostrip hasil pembuatan yaitu sebesar 1,376678092 dan nilai Return Loss sebesar -16 dB. Nilai VSWR dan Return Loss antena ini masih dalam batas yang

46

47

diijinkan yaitu VSWR < 2 (Warren L. Stutzman ; Gary A. Thile,1981) dan RL < -10 dB (Punit,2004 :19).  Pengukuran gain antena antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil pembuatan pada frekuensi 2400 MHz nilai gain sebesar 4.05 dBi. Nilai ini telah memenuhi syarat perancangan (yaitu : penguatan > 3 dBi).  Hasil pengukuran pola radiasi pada bidang horizontal maupun vertikal menunjukkan bahwa antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran, menunjukkan hasil perancangan bersifat unidirectional dengan sudut JoHP = 65o dan Uo HP = 85o.  Hasil pengukuran polarisasi menunjukkan bahwa antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil perancangan memiliki polarisasi lingkaran.  Antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran hasil pengukuran memiliki bandwidth sebesar 500 MHz, Bandwidth antena hasil pengukuran masih lebih besar dari bandwidth hasil perancangan yaitu sebesar 20 MHz.  Hasil pengukuran directivity antena mikrostrip persegi empat dengan polarisasi lingkaran sebesar 8,704 dBi.

6.2. Saran 1. Dalam proses pembuatan antena mikrostrip, perlu diperhatikan ketebalan substrat dielektrik dan lapisan tembaga untuk elemen peradiasi yang digunakan, agar didapatkan antena mikrostrip yang dapat bekerja optimal sesuai dengan yang direncanakan. 2. Pada pembuatan antena mikrostrip, untuk proses pemasangan konektor pada antena juga memerlukan ketepatan. Karena konektor yang terpasang pada antena juga akan mempengaruhi pada daya yang dicatukan pada saluran transmisi antena. 3. Dalam melakukan pengukuran, untuk ketepatan dan ketelitian hasil pengukuran disarankan agar pengukuran dilakukan di tempat yang bebas dari benda-benda yang dapat mempengaruhi hasil pengukuran. Sehingga

47

48

diperlukan ruangan khusus untuk pengukuran dan pengujian antena yang disebut Anechoic Chamber. Serta diperlukan bahan penyangga antena berupa isolator yang baik.

48

49

DAFTAR PUSTAKA Balanis, Constantine A. 1982. Antena Theory: Analysis and Design, 2nd Edition. John Wiley and Sons, Inc. Hund, Edgar. 1989. Microwave Communications. McGraw-Hill International, New York. Kraus, John Daniel. 1988. Antennas. McGraw-Hill International, New York. Liao, S Y. 1987. Microwave Circuit Analysis and Amplifier Design, 2nd Edition. Souders College Publishing, New York. Nakar, Punit S. 2004. Design of a Compact Microstrip Patch Antenna for use in Wireless/Cellular Devices. The Florida State University. Thesis. Stutzman, Warren L. and G. A. Thiele. 1981. Antenna Theory and Design. John Willey and Son, Inc. New York. Garg, Ramesh., Bhartia, P.,Bahl, I., dan Apisak. 2001. Microstrip Antenna Design Handbook. USA. J R James & P S Hall. Handbook of Microstrip Antenna http://www.hp.com/rnd/pdf_html/antenna.htm diakses tanggal 14 Oktober 2009.

49