Anda di halaman 1dari 89

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

KONFIGURASI JARINGAN CLIENT - SERVER WINDOWS SERVER 2003

KONFIGURASI JARINGAN CLIENT - SERVER WINDOWS SERVER 2003 Tugas Akhir Lab. Teknik II Disusun Oleh :

Tugas Akhir Lab. Teknik II

Disusun Oleh :

FIRDAUS NIM : 13090448

JURUSAN TEKNIK KOMPUTER AKADEMI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER BINA SARANA INFORMATIKA JAKARTA

2011

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Lembar Penilaian Tugas Akhir Lab. Teknik II

Nilai

Paraf Dosen

Paraf Mahasiswa

Saran – saran :

………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Kata Pengantar

Puji syukur atas kehadiran Allah SWT yang telah memberi kita berbagai

macam nikmat, sehingga aktifitas hidup yang kita jalani ini akan selalu membawa

keberkahan, baik kehidupan di alam dunia ini, lebih – lebih di alam akhirat kelak.

Sehingga semua cita – cita dan harapan yang ingin kita capai menjadi lebih mudah

dan penuh manfaat. Amin.

Adapun pembuatan Makalah ini sebagai salah satu syarat dalam penilaian

UAS

dari

mata

kuliah

Lab.

Teknik

pada

semester

IV

yang

mana

dalam

penyusunan

makalah

ini

di

ambil

dari

hasil

praktek

KONFIGURASI

JARINGAN CLIENT – SERVER WINDOWS SERVER 2003”.

Saya menyadari tanpa adanya dorongan dari semua pihak, mungkin

penulisan makalah ini tidak akan berjalan lancar. Oleh karena itu, saya ingin

menyampaikan ucapan terimakasih kepada :

1. Bapak Nurohman, Amd. Selaku Dosen Lab. Teknik

2. Kak’ Andi Selaku Asisten Dosen

3. Orang Tua saya yang selalu memberikan support baik moril maupun materil

4. Teman-teman mahasiswa Teknik Komputer 13.4D.01

Dalam penyusunan makalah ini saya menyadari sekali masih jauh dari

kesempurnaan serta banyak kekurangannya. Baik dalam segi bahasa ataupun

dalam segi pengkonsolidasian kepada Dosen dan teman – teman sekalian, yang

kadang kala hanya menuruti egoisme pribadi. Untuk itu, harapan Saya jika ada

kritik dan saran yang membangun untuk lebih menyempurnakan makalah –

makalah kami di lain waktu.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Dan harapan yang paling besar dalam penyusunan Paper ini adalah agar

apa yang telah saya susun ini menjadi manfaat baik untuk pribadi, teman – teman,

maupun orang – orang lain yang membacanya dan menyempurnakan lagi atau

mengambil hikmah dari judul

ini

(Konfigurasi

Jaringan Client –

Server

Windows Server 2003) sebagai tambahan dalam menambah referensi yang telah

ada.

Jakarta,

Juni 2011

Firdaus

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Daftar Isi

Lembar Judul Tugas Akhir Lab. Teknik………………………………………

i

Lembar Penilaian Tugas Akhir Lab. Teknik…………………………………

ii

Kata Pengantar…………………………………………………. ……………

iii

Daftar Isi………………………………………………………………………

v

Daftar Gambar………………………………………………

………………

vii

BAB I

PENDAHULUAN………………………

…………….

1

1.1. Latar Belakang………………………………

………………

1

1.2. Maksud dan Tujuan…………………………………………….

2

1.3. Metode Penelitian………………………………………………

2

1.4. Ruang Lingkup………………………………

……………….

3

BAB II

PEMBAHASAN……………………………

…………….

4

2.1. Landasan Teori………………………………

……………….

4

 

2.1.1. Windows Server 2003……………

……………….

4

2.1.2. Domain Controller…………………….……………….

13

2.1.3. DHCP Server………………………….……………….

15

2.1.4. Web Server & DNS Server………

……………….

19

2.1.5. FTP Server…………………………….……………….

20

2.2. Konfigurasi Windows Server 2003…………………………….

22

 

2.2.1. Instalasi Windows Server 2003……….……………….

23

2.2.2. Pembuatan Domain Controller………

……………….

34

2.2.3. Pembuatan DHCP Server……………

……………….

47

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

 

2.2.4. Pembuatan Web Server……………….……………….

59

2.2.5. Pembuatan FTP Server………………

……………….

70

BAB III

PENUTUP…………….………………

………………

74

3.1. Kesimpulan……………………………………………………

74

3.2. Saran…………………………………………

………………

76

Daftar Pustaka……………………………………………………………

78

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Daftar Gambar

1. Gambar II.1 Windows Server 2003……………………. ………………….

4

2. Gambar II.2 Tampilan Awal Setup Windows Server 2003………………

24

3. Gambar II.3 Tampilan Welcome Setup…………………………………….

24

4. Gambar II.4 Windows Licencing Agreement………… ………………….

25

5. Gambar II.5 Membuat Partisi…………………………

………………….

25

6. Gambar II.6 Pemilihan File System…………………….………………….

26

7. Gambar II.7 Format Partisi……………………………

………………….

27

8. Gambar II.8 Proses Pengcopyan File……………………………………….

27

9. Gambar II.9 Proses Instalsi Windows 2003…………….………………….

28

10. Gambar II.10 Regional & Language……………………………………….

28

11. Gambar II.11 Personalized Your Software…………… ………………….

29

12. Gambar II.12 Jendela Pengisian Product Key…………

………………….

29

13. Gambar

II.13

Licensing

Mode…………………………. ………………….

30

14. Gambar II.14 Pengisian Komputer Name & Password

 

Administrator……………………………………………………………….

31

15. Gambar II.15 Pengaturan Waktu dan Tanggal………….………………….

31

16. Gambar II.16 Pengaturan Jaringan…………………………………………

32

17. Gambar II.17 Welcome to Windows Server 2003…………………………

32

18. Gambar II.18 Jendela Log On to Windows……………. ………………….

33

19. Gambar II.19 Tampilan Awal Windows Server 2003…. ………………….

33

20. Gambar II.20 Jendela Configure Your Server…………. ………………….

34

21. Gambar II.21 Jendela Configure Your Wizard…………………………….

34

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

22. Gambar II.22 Jendela Server Role………………………………………….

35

23. Gambar

II.23

Sumary of selections……………………

………………….

35

24. Gambar II.24 Active Directory Installation Wizard…… ………………….

36

25. Gambar II.25 Oprating System Compatibility………….………………….

36

26. Gambar II.26 Domain Controller Type…………………………………….

37

27. Gambar II.27 Create New Domain……………………

………………….

37

28. Gambar II.28 New Domain Name………………………………………….

38

29. Gambar II.29 NetBios Domain Name…………………

………………….

38

30. Gambar II.30 Database and Folder……………………

………………….

39

31. Gambar II.31 Shared System Volume…………………. ………………….

39

32. Gambar II.32 Diagnostic Failed…………………………………………….

40

33. Gambar II.33 Permissions………………………………………………….

40

34. Gambar II.34 Jendela untuk memasukan password…….………………….

41

35. Gambar II.35 Summary…………………………………………………….

42

36. Gambar II.36 Configuring Active Directory……………………………….

42

37. Gambar II.37 Completing Installation Wizard………… ………………….

43

38. Gambar II.38 Restart……………………………………………………….

43

39. Gambar II.39 Log On to windows………………………………………….

43

40. Gambar II.40 Configure Your Server log……………… ………………….

44

41. Gambar II.41 System Properties……………………… ………………….

44

42. Gambar II.42 Computer Name Changes………………. ………………….

45

43. Gambar II.43 Jendela untuk memasukan Password

 

Administrator……………………………………………………………….

46

44. Gambar II.44 Jendela Selamat datang new domain…….………………….

46

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

45. Gambar II.45 Jendela Untuk Merestart…………………………………….

46

46. Gambar II.46 Log On to Windows……………………

………………….

47

47. Gambar II.47 Managing Your Server Roles…………… ………………….

48

48. Gambar II.48 Preliminary Steps………………………

………………….

48

49. Gambar II.49 Wizard Detects Network Setting…………………………….

49

50. Gambar II.50 Server Role……………………………… ………………….

49

51. Gambar II.51 Summary of Selections…………………. ………………….

50

52. Gambar II.52 Configure Your Server…………………

………………….

50

53. Gambar II.53 Welcome New Scope Wizard……………………………….

51

54. Gambar II.54 Scope Name……………………………

………………….

51

55. Gambar II.55 IP Address Range………………………

………………….

52

56. Gambar II.56 Lease Duration…………………………

………………….

53

57. Gambar II.57 Configure DHCP Option…………………………………….

53

58. Gambar II.58 Router (Default Gateway)……………… ………………….

54

59. Gambar II.59 Domain Name and DNS Server………… ………………….

55

60. Gambar II.60 WINS Server……………………………. ………………….

55

61. Gambar II.61 Active Scope……………………………

………………….

56

62. Gambar II.62 Completing New Scope Wizard………….………………….

56

63. Gambar II.63 Configure Your Server log……………… ………………….

57

64. Gambar II.64 Manage Authorized Server………………………………….

59

65. Gambar II.65 Add or Remove Program…………………………………….

60

66. Gambar II.66 Windows Component Wizard……………………………….

61

67. Gambar II.67 Application Server……………………….………………….

61

68. Gambar II.68 Internet Information Server (IIS)………

………………….

62

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

69. Gambar II.69 Insert Disk………………………………. ………………….

63

70. Gambar II.70 Copying File…………………………… ………………….

63

71. Gambar II.71 Finish Installations Web Server………….………………….

63

72. Gambar II.72 Add or Remove Program…………………………………….

64

73. Gambar II.73 Windows Components…………………

………………….

64

74. Gambar II.74 Networking Services……………………. ………………….

65

75. Gambar II.75 Insert Disk………………………………. ………………….

65

76. Gambar II.76 Copying File…………………………… ………………….

66

77. Gambar II.77 Completing Windows Component Wizard………………….

66

78. Gambar II.78 Website & IP Address……………………………………….

67

79. Gambar II.79 Local Area Connection Status……………………………….

67

80. Gambar II.80 Local Area Connection Properties……….………………….

68

81. Gambar II.81 Internet Protocol Properties………………………………….

68

82. Gambar II.82 Advanced TSP/IP Setting………………

………………….

69

83. Gambar

II.83

TCP/IP Address…………………………. ………………….

69

84. Gambar II.84 IIS Manager……………………………

………………….

70

85. Gambar II.85 FTP Site Creation Wizard………………. ………………….

70

86. Gambar II.86 FTP Site Dicription……………………

………………….

71

87. Gambar II.87 IP Address an Port Setting……………….………………….

71

88. Gambar II.88 IP Address an Port Setting……………….………………….

72

89. Gambar II.89 FTP Site home Directory………………

………………….

72

90. Gambar II.90 FTP Access Permisions…………………. ………………….

73

91. Gambar II.91 Complete the FTP Site Creation Wizard

………………….

73

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Adanya

berbagai

kemajuan

tekhnologi

informasi

dan

perkembangan

zaman yang serba canggih dan cepat dapat menghasilkan bermacam-macam

program atau tampilan software pada suatu komputer yang beraneka ragam yang

digunakan untuk kebutuhan manusia. Salah satu aspek yang sangat berkembang

dan

dapat

mempengaruhi

kehidupan

manusia

adalah

teknologi

informasi,

teknologi pada dasarnya adalah kebutuhan primer (pokok) yang sangat dibutuhkan

oleh manusia didunia dan perkembangannya cukup signifikan, hal ini terbukti

dengan adanya penemuan-penemuan suatu software atau pun program-program

dengan berbagai model dan yang sangat bervariasi di seluruh dunia.

Server merupakan Teknologi Hardware dan software terus berkembang

sekarang ini terlebih lagi dengan system operasi Server itu sendiri yang kian hari

semakin lengkap

yang mendukung kebutuhan system yang dibutuhkan oleh

sebuah server. Perkembangan Ilmu dan Teknologi menuntut teknologi yang

multiguna,yang mudah di gunakan dan di implementasikan oleh user dan yang

paling penting diharuskan mempunyai Performa kerja yang tinggi, entah apakah

itu tersedia gratis seperti Linux ataukah seperti yang berbayar seperti Windows

Server tetapi pada kali ini

akan membahas pada teknologi Windows Server.

Windows Server adalah salah satu teknologi windows yang sangat terkenal dan

mudah di gunakan pada Server yang sekarang ini yang terbaru sudah sampai

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

teknologi Windows server 2008. Windows Server 2008 merupakan teknologi

terbaru yang powerful ldinamis dan mempunyai security yang bagus.

Namun sebelumnya Pada tahun 2003 Microsoft meluncurkan produk

system operasi server yang diberi nama Windows Server 2003 sebuah pembaruan

untuk system operasi Windows 2000 Server, yang menawarkan banyak fitur-fitur

keamanan

yang

baru,

pemandu

"Manage

Your

Server

wizard"

yang

menyederhanakan

peranan

sebuah

mesin

yang

menjalankannya,

dan

juga

peningkatan kinerja.Windows Server 2003 menggunakan kernel Windows NT

versi 5.2.

1.2. Maksud dan Tujuan

Tujuan dari penulisan Makalah ini adalah agar saya khusus nya dan rekan

rekan

mahasiswa

pada

umumnya

dapat

mengerti

dan memahami materi

mengenai Windows Server 2003 serta dapat praktek langsung tentang cara

instalasi dan konfigurasi semua aplikasi yang ada pada windows server 2003.

Dan yang tujuan terpenting dalam pembuatan makalah ini adalah untuk

memenuhi Tugas sebagai pengganti nilai UAS pada mata kuliah Lab. Teknik

Semester IV.

1.3. Metode Penelitian.

Metode penelitian yang dilakukan adalah dengan studi literatur-literatur

yang terkait dengan tema. Kemudian akan dicoba untuk menerapkan sedikit

contoh yang berhubungan dengan topik bahas. Selain dengan studi, Metode

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Penelitian yang saya lakuan adalah dengan cara browsing atau mencari informasi

dari internet.

1.4. Ruang Lingkup

Ruang lingkup dari pembahasan masalah dalam makalah ini adalah segala

sesuatu yang berkaitan dengan jaringan yang membutuhkan Server sebagai induk

dari suatu jaringan. Dimana Server bertugas sebagai pengontrol dari semua client.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Landasan Teori

Landasan Teori pada makalah ini adalah dari berbagai sumber. Tentunya

dari modul – modul yang diberikan pada mata kuliah lab. Teknik semester IV,

selain itu saya juga mengambil beberapa informasi dari situs – situs di internet

yang dapat dipertanggung jawabkan data - datanya.

2.1.1. Windows Server 2003

jawabkan data - datanya. 2.1.1. Windows Server 2003 Gambar II.1. Windows Server 2003 Windows Server 2003

Gambar II.1. Windows Server 2003

Windows Server 2003 merupakan sebuah versi sistem operasi Microsoft

Windows yang ditujukan untuk pasar server korporat. Nomor versi internalnya

adalah Microsoft Windows NT 5.2 build 3790. Dulunya dikenal dengan .NET

Server, Windows .NETServer, atau Whistler Server. Sistem operasi ini merupakan

kelanjutan dari sistemWindows 2000 Server.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Sejarah Pengembangan. .

Windows Server 2003 memiliki nama kode Whistler Server

mulai dikerjakan pada akhir tahun 2000. Tujuan dari hal ini adalah

Microsoft

hendak

membuat

platform

.NET,

dengan

menyediakan

infrastruktur jaringan yang terbentuk dari Windows Server dan Windows

Workstation. Proyek itu dinilai sangat ambisius, karena Microsoft berniat

mengembangkan dua sistem operasi secara sekaligus (Whistler Server dan

Whistler Workstation). Akhirnya, beberapa kali sistem operasi ini ditunda

peluncurannya, karena jadwal pengembangan yang ketat, dan hanya sistem

operasi Whistler Workstation saja yang dirilis setahun berikutnya dengan

nama produk Windows XP, yang ditujukan untuk kalangan konsumer

rumahan dan korporat.

Edisi Windows Server 2003yang ditujukan untuk kalangan konsumer rumahan dan korporat. Windows Server 2003 berbeda, yakni sebagai berikut :

Windows

Server

2003

berbeda, yakni sebagai berikut :

Standard Edition

terdiri

atas

beberapa

produk

yang

Windows Server 2003, Standard Edition adalah sebuah versi

Windows Server 2003 yang benar-benar "dasar", dengan fitur-fitur yang

umumnya dibutuhkan oleh sebuah server untuk melayani klien-kliennya di

jaringan. Edisi ini diterbitkan untuk menggantikan Windows 2000 Server

dan Windows NT 4.0 Server yang telah lama malang melintang. Fitur

yang diusung oleh Windows Server 2003, Standard Edition adalah sebagai

berikut:

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Fitur

standar

sebuah

server:

file

service,

application

server

yang

dapat

diinstalasi

print

service,

atau

(seperti

Microsoft

Exchange Server, SQL Server, atau aplikasi lainnya).

Domain Controller server.

PKI (public key infrastructure) server.

Domain Name System (DNS).

Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP).

Windows Internet Name Service (WINS).

Windows

Terminal

Services,

meski

kurang

ideal

untuk

diimplementasikan

dalam

jaringan

skala

besar

akibat

adanya

limitasi prosesor dan memori.

 

Mendukung

pembagian

beban

jaringan,

meski

tidak

dapat

digunakan sebagai sebuah cluster.

Dengan fitur-fitur di atas, Windows Server 2003 Standard

Edition jelas ditujukan sebagai fondasi bagi platform jaringan berbasis

Windows untuk lingkungan jaringan skala menengah ke bawah, atau

sebagai server yang ditujukan untuk mendukung server lainnya dalam

jaringan

yang

lebih

besar.

Windows

Server

2003

Standard

Edition

mendukung hingga empat buah prosesor fisik (prosesor logis dalam Intel

HyperThreading

akan

dianggap

sebagai

satu

prosesor

fisik)

dan

mendukung RAM hingga 4 Gigabyte, serta dapat mengalamati 4 Terabyte

hard disk.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Enterprise Edition

Windows Server 2003 Enterprise Edition adalah sebuah versi

Windows

Server

yang

memiliku

semua

fitur

yang

ditawarkan

oleh

Windows Server 2003 Standard Edition, ditambah dengan fitur-fitur yang

meningkatakan keandalan dan skalabilitas layanan-layanannya. Windows

Server 2003 Enterprise Edition ditujukan untuk menggantikan Windows

2000 Advanced Server dan Windows NT 4.0 Enterprise Server yang telah

lama beredar. Windows Server 2003 Enterprise Edition menggandakan

dukungan prosesor

jika

dibandingkan dengan

Windows Server

2003

Standard Edition, dari 4 hingga 8 prosesor sekaligus. Selain itu, Enterprise

Edition juga mendukung prosesor 64-bit, seperti IA-64 dan x64. Enterprise

Edition memiliki fitur-fitur berikut:

Address Windowing Extension (AWE), yang mengizinkan sistem

operasi agar mereservasikan hanya 1 GB dari memori fisik untuk

digunakan

oleh

Windows,

sehingga

mengizinkan

aplikasi

menggunakan sisa 3 GB memori yang ada (dalam sistem x86, yang

hanya mendukung 4 GB memori).

Hot-Memory,

yang

mengizinkan

penambahan

memori

ketika

sistem sedang berjalan (meski hanya sistem-sistem tertentu yang

mendukungnya)

Non-uniform

memory

access

(NUMA),

yang

mengizinkan

Windows

untuk

mengakses

bus-bus

memori

berbeda

sebagai

sebuah unit memori yang sama, sehingga mengizinkan delapan

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

buah prosesor x86 yang hanya mendukung 4 GB mendukung

hingga 32 GB memori (4 GB untuk tiap prosesornya).

Teknologi Clustering, yang mengizinkan banyak server (hingga

empat buah node) terlihat sebagai sebuah server oleh klien untuk

kinerja atau keandalan.

Terminal Server Session Directory, yang mengizinkan klien untuk

melakukan koneksi ulang ke sebuah sistem terminal services yang

didukung oleh server yang menjalankan terminal services. Sebagai

contoh, dalam sebuah lingkungan dengan delapan server yang

menjalankan terminal services, jika salah satu server mengalami

kegagalan, klien akan secara otomatis membuat koneksi kembali

ke sisa server (7) yang lainnya (yang masih berjalan dan memiliki

slot klien).

Datacenter Edition

Windows Server 2003 Datacenter Edition adalah sebuah edisi

dari Windows Server 2003 yang berbeda dari dua versi lainnya yang telah

disebutkan.

Edisi

ini

tidak

dapat

diperoleh

secara

ritel,

dan

harus

didapatkan sebagai bagian dari kombinasi antara perangkat keras server

dari sebuah vendor, semacam Hewlett-Packard atau Dell. Alasan mengapa

hal ini diberlakukan adalah untuk menjaga agar sistem dapat berjalan

dengan

sempurna

(dengan

hardware

yang

telah

ditentukan

oleh

manufaktur serta driver yang telah disertifikasi dapat menjadikan sistem

jauh

lebih

stabil).

Umumnya,

sebelum

dijual

kepada

konsumen,

manufaktur akan melakukan pengujian terlebih dahulu terhadap server

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

yang bersangkutan. Tujuannya agar uptime sistem yang bersangkutan

bertahan 99,999%, sehingga dalam satu tahun hanya 9 jam saja mengalami

downtime.

Program-program

yang

disertakan

dalam

Windows

Server

2003

Datacenter

Edition

berfokus

pada

keandalan

sistem

operasi.

Microsoft

membuat

beberapa

persyaratan

bagi

OEM

yang

hendak

menggunakan edisi dari Windows Server 2003 ini, yakni sebagai berikut:

Semua perangkat keras yang dimasukkan ke dalam server harus

memenuhi standar Microsoft dan lolos dari beberapa kali pengujian

kecocokan

(kompatibilitas),

keandalan

(reliabilitas).

Hal

ini

diberlakukan terhadap semua perangkat keras, mulai dari prosesor,

kartu jaringan, hard disk drive, dan komponen vital lainnya.

Semua driver perangkat keras harus disertifikasi oleh Microsoft.

Tentu

saja,

driver-driver

tersebut

harus lolos pengujian,

yang

mungkin dapat menghabiskan waktu lebih dari satu bulan

Pengguna tidak dapat mengubah hardware server sesuka hatinya

tanpa adanya pihak yang berwenang (customer support vendor

server atau dari pihak Microsoft). Semua perubahan harus lolos

pengujian yang disebutkan di atas.

Edisi ini mendukung hingga 32 buah prosesor (32-way SMP)

dan memori hingga 64 GB pada sistem x86 serta mendukung mesin yang

dikonfigurasikan secara 128-way dengan partisi yang bersifat individual.

Dalam sistem IA-64, edisi ini mendukung hingga 64 buah prosesor dan

memori hingga 512 Gigabyte. Selain itu, edisi ini mendukung clustering

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

hingga delapan buah node serta pembagian beban jaringan sebagai fitur

standar, serta memiliki Windows System Resource Manager yang mampu

melakukan konsolidasi dan manajemen sistem.

Web Edition

Windows Server 2003 Web Edition adalah sebuah edisi dari

Windows Server 2003 yang ditujukan khusus sebagai web server, yang

menaungi beberapa aplikasi web, halaman web, dan layanan web berbasis

XML. Windows Server 2003 Web Edition didesain sedemikian rupa,

dengan menggunakan Internet Information Services (IIS) 6.0 sebagai

infrastukturnya dan menggunakan teknologi ASP.NET untuk menangani

layanan web berbasis XML dan aplikasi web lainnya.

Web server modern saat ini umumnya tidaklah dibuat dari satu

mesin dengan banyak prosesor atau jumlah memori yang besar. Tetapi,

umumnya dibentuk dari beberapa komputer dengan 1 CPU atau 2 CPU

dengan RAM yang mencukupi. Dalam kasus ini, jika sebuah organisasi

hendak menggunakan Windows Server 2003 Standard Edition, maka akan

terlalu mahal (dalam beberapa kasus, justru sistem operasi yang lebih

mahal

daripada

perangkat

keras),

sehingga

beberapa

organisasi

pun

berpaling ke solusi open-source semacam Linux atau Apache (yang dapat

berjalan di atas Windows atau Linux) daripada menggunakan IIS yang

hanya disediakan oleh Windows Server yang mahal. Sebagai respons dari

kasus ini, Microsoft pun merilis Windows Server 2003 Web Edition.

Untuk menekan harga, tentu saja ada yang dikorbankan: Windows Server

2003 Web Edition banyak memiliki layanan yang dibuang, termasuk di

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

atanranya

Routing

and

Remote

Access,

Terminal

Services,

Remote

Installation Service (RIS), Service for Macintosh, dan penaungan terhadap

Active Directory (tidak dapat dikonfigurasikan sebagai sebuah domain

controller, meski dapat dikoneksikan ke sebuah domain Active Directory).

Windows Small Business Server 2003

Windows Small Business Server 2003, atau sering disebut

sebagai Windows SBS, adalah sebuah edisi dari Windows Server 2003

yang ditujukan untuk pasar jaringan kecil. Harganya pun lebih murah

dibandingkan

dengan

beberapa

edisi

lainnya,

meski

banyak

yang

dikorbankan,

dalam

teknologi

jaringan

yang

didukung,

jenis

lisensi,

perangkat

pengembangan,

dan redundansi

aplikasi.

Sebuah Windows

Small Business Server 2003 hanya mendukung hingga 75 pengguna saja.

Windows SBS didesain sedemikian rupa dengan fitur-fitur

yang Microsoft anggap dibutuhkan oleh jaringan skala kecil, yang akan

diimplementasikan pada server pertama mereka. Instalasi default-nya,

Windows SBS akan menginstalasikan Active Directory, sebuah situs

SharePoint

Portal,

dan

menawarkan konfigurasi

Exchange

Server.

Selain

yang lebih mudah dalam

itu,

edisi

mengatur

ini

juga

firewall

DHCP dasar dan router NAT dengan menggunakan dua buah kartu

jaringan. Antarmuka manajemen sistem jaringan yang digunakannya lebih

mudah digunakan dibandingkan edisi Windows Server lainnya bahkan

oleh administrator yang baru sekalipun.

SBS juga dirilis dalam versi lainnya, yang disebut sebagai

Windows Small Business Server 2003 Premium Edition yang mencakup

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

semua fitur dalam Windows Small Business Server 2003 Standard Edition

ditambah SQL Server 2000 dan ISA Server 2000.

Windows

Small

Business

keterbatasan, yakni sebagai berikut:

Server

2003

memiliki

beberapa

Hanya boleh ada satu komputer dalam sebuah domain yang dapat

menjalankan Windows Small Business Server 2003.

Windows Small Business Server 2003 harus berada di akar sebuah

hutan Active Directory.

Windows Small Business Server 2003 tidak dapat menerima trust

dari domain lainnya.

Small

Windows

Business

Server

2003

hanya

mendukung

75

pengguna.

Windows Small Business Server 2003 tidak mendukung domain

anak.

Windows Small Business Server 2003 hanya mendukung terminal

services dalam modus remote administration.

Setiap server tambahan harus memiliki Windows Small Business

Server

2003

Client

Access

License

(CAL),

yang

dapat

dikonfigurasikan untuk setiap pengguna atau setiap perangkat.

Storage Server

Windows Storage Server 2003 adalah sebuah edisi Windows

Server 2003 yang didedikasikan untuk layanan berbagi berkas dan berbagi

alat pencetak. Sama seperti halnya Windows Server 2003 Datacenter

Edition, edisi ini juga tidak dapat diperoleh secara ritel. Umumnya, edisi

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

ini dapat diperoleh melalui OEM dalam perangkat Network Attached

Storage (NAS). Perbedaan dari sistem Windows Server lainnya yang

menyediakan layanan berbagi berkas dan alat pencetak adalah bahwa

Storage Server 2003 tidak membutuhkan Client Access License (CAL).

2.1.2. Domain Controller

Dalam sebuah domain, sebuah komputer harus dikonfigurasikan sebagai

"Domain Controller" (DC) yang menyimpan basis data akun pengguna serta

direktorinya tersebut. Sebuah domain controller merupakan sebuah server yang

mengatur

semua aspek yang berkaitan dengan keamanan dari sebuah akun

pengguna

dan

interksinya

dengan

domain

tersebut,

sehingga

menjadikan

administrasi keamanan dapat dilakukan secara terpusat. Model domain Windows

Server seringnya lebih cocok digunakan pada organisasi menengah ke atas.

Selain model domain Windows Server, Windows juga menawarkan model

Workgroup, yang secara kontras berbeda dengan model domain. Komputer-

komputer yang tergabung dalam model workgroup dianggap sebagai komputer

yang berdiri sendiri (stand-alone), mengingat tidak ada keanggotaan secara formal

atau

proses

autentikasi

yang

dilakukan

oleh

workgroup

tersebut.

Sebuah

workgroup

tidak

memiliki

server

dan

klien,

sehingga

dengan

demikian,

workgroup juga menjadi implementasi dari paradigma model jaringan peer-to-

peer dalam Windows,

sementara

model

domain menjadi implementasi dari

paradigma jaringan klien/server. Mengatur workgroup lebih rumit dilakukan,

khususnya jika dilakukan pada banyak klien. Selain itu, banyak fitur yang

ditawarkan oleh

Windows

Server

domain

yang tidak dimiliki

oleh

modus

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

workgroup, seperti halnya fitur single-sign-on, fungsi disaster recovery, dan

banyak fitur keamanan lainnya. Sehingga, dapat dikatakan, bahwa workgroup

lebih cocok digunakan untuk jaringan kecil saja.

Sebuah Windows Server domain tidaklah merujuk kepada sebuah lokasi

saja atau jenis jaringan dengan konfigurasi tertentu. Komputer-komputer yang

tergabung dalam

sebuah domain

yang sama

dapat dianggap

seolah-olah

ia

terjaring dalam lokasi fisik yang sama, meskipun sebenarnya ia terletak jauh.

Selama komputer-komputer tersebut dapat saling berkomunikasi, posisi dan lokasi

fisik antara komputer tidak akan berpengaruh dalam Windows Server domain.

Keunggulan penggunaan Windows Server domain adalah:

Administrasi secara terpusat: manajemen domain secara keseluruhan

dapat dilakukan hanya dengan mengakses satu buah basis data saja.

Proses logon yang sederhana dan cukup sekali saja: akses terhadap

sumber daya di dalam sebuah domain dapat diberikan hanya dengan

menggunakan sebuah proses logon saja.

Skalabilitas: jaringan yang besar pun dapat dibuat dengan Windows

Server domain.

Komputer-komputer yang terdapat di dalam domain Active Directory

dapat dibagi-bagi ke dalam kelompok logis, yang disebut dengan Organizational

Unit (OU) untuk lebih mempermudah manajemen. Pada sistem Windows Server

domain yang asli (yang dibawa oleh Windows NT 3.1/3.5/3.51/4.0), mesin-mesin

hanya dapat dilihat dari perangkat lunak administrasi ke dalam dua keadaan saja:

1)komputer yang terdeteksi di dalam sebuah jaringan dan 2)komputer yang

tergabung ke dalam sebuah domain. Active Directory lebih mempermudah bagi

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Administrator untuk melakukan manajemen domain dan mengubah konfigurasi

serta kebijakan jaringan kepada semua mesin yang terkoneksi ke dalam sebuah

domain. Komputer dapat berhubungan dengan sebuah domain secara mudah

dengan menggunakan LAN atau WAN dengan menggunakan koneksi Virtual

Private Networking (VPN).

2.1.3. DHCP Server

Dynamic

Host Configuration Protocol (DCHP) adalah protokol yang

berbasis arsitektur client/server yang dipakai untuk memudahkan pengalokasian

alamat IP dalam satu jaringan. Sebuah jaringan lokal yang tidak menggunakan

DHCP harus memberikan alamat IP kepada semua komputer secara manual. Jika

DHCP dipasang di jaringan lokal, maka semua komputer yang tersambung di

jaringan akan mendapatkan alamat IP secara otomatis dari server DHCP. Selain

alamat IP, banyak parameter jaringan yang dapat diberikan oleh DHCP, seperti

default gateway dan DNS server.

DHCP didefinisikan dalam RFC 2131 dan RFC 2132 yang dipublikasikan

oleh Internet Engineering Task Force. DHCP merupakan ekstensi dari protokol

Bootstrap Protocol (BOOTP).

a. Cara Kerja

Karena DHCP merupakan sebuah protokol yang menggunakan

arsitektur client/server, maka dalam DHCP terdapat dua pihak yang terlibat,

yakni DHCP Server dan DHCP Client.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

DHCP server merupakan sebuah mesin yang menjalankan layanan

yang dapat "menyewakan" alamat IP dan informasi TCP/IP lainnya

kepada

semua

klien

yang

memintanya.

Beberapa

sistem

operasi

jaringan seperti Windows NT Server, Windows 2000 Server, Windows

Server 2003, atau GNU/Linux memiliki layanan seperti ini.

DHCP client merupakan mesin klien yang menjalankan perangkat

lunak

klien

DHCP

yang

memungkinkan

mereka

untuk

dapat

berkomunikasi dengan DHCP Server. Sebagian besar sistem operasi

klien

jaringan

(Windows

Professional,

Windows

XP,

NT

Workstation,

Windows

Vista,

Windows

2000

atau

GNU/Linux)

memiliki perangkat lunak seperti ini.

DHCP

server

umumnya

memiliki

sekumpulan

alamat

yang

diizinkan untuk didistribusikan kepada klien, yang disebut sebagai DHCP

Pool. Setiap klien kemudian akan menyewa alamat IP dari DHCP Pool ini

untuk waktu yang ditentukan oleh DHCP, biasanya hingga beberapa hari.

Manakala waktu penyewaan alamat IP tersebut habis masanya, klien akan

meminta

kepada

server

untuk

memperpanjangnya.

memberikan

alamat

IP

yang

baru

atau

DHCP Client akan mencoba untuk mendapatkan "penyewaan"

alamat IP dari sebuah DHCP server dalam proses empat langkah berikut:

DHCPDISCOVER: DHCP client akan menyebarkan request secara

broadcast untuk mencari DHCP Server yang aktif.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

DHCPOFFER: Setelah DHCP Server mendengar broadcast dari DHCP

Client, DHCP server kemudian menawarkan sebuah alamat kepada

DHCP client.

DHCPREQUEST: Client meminta DCHP server untuk menyewakan

alamat IP dari salah satu alamat yang tersedia dalam DHCP Pool pada

DHCP Server yang bersangkutan.

DHCPACK: DHCP server akan merespons permintaan dari klien

dengan

mengirimkan

paket

acknowledgment.

Kemudian,

DHCP

Server

akan menetapkan sebuah alamat

(dan konfigurasi TCP/IP

lainnya) kepada klien, dan memperbarui basis data database miliknya.

Klien selanjutnya akan memulai proses binding dengan tumpukan

protokol TCP/IP dan karena telah memiliki alamat IP, klien pun dapat

memulai komunikasi jaringan.

Empat tahap di atas hanya berlaku bagi klien yang belum memiliki

alamat. Untuk klien yang sebelumnya pernah meminta alamat kepada DHCP

server yang sama, hanya tahap 3 dan tahap 4 yang dilakukan, yakni tahap

pembaruan alamat (address renewal), yang jelas lebih cepat prosesnya.

Berbeda dengan sistem DNS yang terdistribusi, DHCP bersifat

stand-alone, sehingga jika dalam sebuah jaringan terdapat beberapa DHCP

server, basis data alamat IP dalam sebuah DHCP Server tidak akan direplikasi

ke DHCP server lainnya. Hal ini dapat menjadi masalah jika konfigurasi

antara dua DHCP server tersebut berbenturan, karena protokol IP tidak

mengizinkan dua host memiliki alamat yang sama. Selain dapat menyediakan

alamat dinamis kepada klien, DHCP Server juga dapat menetapkan sebuah

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

alamat statik kepada klien, sehingga alamat klien akan tetap dari waktu ke

waktu.

b. DHCP Scope

DHCP Scope adalah alamat-alamat IP yang dapat disewakan kepada

DHCP client. Ini juga dapat dikonfigurasikan oleh seorang administrator

dengan menggunakan peralatan konfigurasi DHCP server. Biasanya, sebuah

alamat IP disewakan dalam jangka waktu tertentu, yang disebut sebagai

DHCP Lease, yang umumnya bernilai tiga hari. Informasi mengenai DHCP

Scope dan alamat IP yang telah disewakan kemudian disimpan di dalam basis

data DHCP dalam DHCP server. Nilai alamat-alamat IP yang dapat disewakan

harus diambil

dari DHCP Pool

yang

tersedia

yang

dialokasikan

dalam

jaringan. Kesalahan yang sering terjadi dalam konfigurasi DHCP Server

adalah kesalahan dalam konfigurasi DHCP Scope.

c. DHCP Lease

DHCP Lease adalah batas waktu penyewaan alamat IP yang diberikan

kepada

DHCP

client

oleh

DHCP

Server.

Umumnya,

hal

ini

dapat

dikonfigurasikan

sedemikian

rupa

oleh

seorang

administrator

dengan

menggunakan beberapa peralatan konfigurasi (dalam Windows NT Server

dapat menggunakan DHCP Manager atau dalam Windows 2000 ke atas dapat

menggunakan Microsoft Management Console [MMC]). DHCP Lease juga

sering disebut sebagai Reservation.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

d. DHCP Options

DHCP Options adalah tambahan pengaturan alamat IP yang diberikan

oleh DHCP ke DHCP client. Ketika sebuah klien meminta alamat IP kepada

server, server akan memberikan paling tidak sebuah alamat IP dan alamat

subnet jaringan. DHCP server juga dapat dikonfigurasikan sedemikian rupa

agar memberikan tambahan informasi kepada klien, yang tentunya dapat

dilakukan oleh seorang administrator. DHCP Options ini dapat diaplikasikan

kepada semua klien, DHCP Scope tertentu, atau kepada sebuah host tertentu

dalam jaringan.

2.1.4. Web Server & DNS Server

a. Web

Server

adalah

sebuah

perangkat

lunak

server

yang

berfungsi

menerima permintaan HTTP atau HTTPS dari klien yang dikenal dengan

browser web dan mengirimkan kembali hasilnya dalam bentuk halaman-

halaman web yang umumnya berbentuk dokumen HTML. Server web

yang

terkenal

diantaranya

adalah

Apache

dan

Microsoft

Internet

Information Service (IIS). Apache merupakan server web antar-platform,

sedangkan IIS hanya dapat beroperasi di sistem operasi Windows.

b. DNS Server adalah DNS (Domain Name System, bahasa Indonesia:

Sistem

Penamaan

Domain)

adalah

sebuah

sistem

yang

menyimpan

informasi tentang nama host maupun nama domain dalam bentuk basis

data tersebar (distributed database) di dalam jaringan komputer, misalkan:

Internet. DNS menyediakan alamat IP untuk setiap nama host dan mendata

setiap server transmisi surat (mail exchange server) yang menerima surat

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

elektronik (email) untuk setiap domain. DNS menyediakan servis yang

cukup penting untuk Internet, bilamana perangkat keras komputer dan

jaringan

bekerja

dengan

alamat

IP

untuk mengerjakan

tugas

seperti

pengalamatan dan penjaluran (routing), manusia pada umumnya lebih

memilih untuk menggunakan nama host dan nama domain, contohnya

adalah penunjukan sumber universal (URL) dan alamat e-mail. Analogi

yang umum digunakan untuk menjelaskan fungsinya adalah DNS bisa

dianggap seperti buku telepon internet dimana saat pengguna mengetikkan

www.example.com di internet browser maka pengguna akan diarahkan ke

alamat IP 192.0.32.10 (IPv4) dan 2620:0:2d0:200::10 (IPv6).

2.1.5. FTP Server

FTP

(singkatan dari

File

Transfer

Protocol)

adalah

sebuah

protokol

Internet yang berjalan di dalam lapisan aplikasi yang merupakan standar untuk

pentransferan

berkas

(file)

komputer

antar

mesin-mesin

dalam

sebuah

internetwork.

FTP

merupakan

salah

satu

protokol

Internet

yang

paling

awal

dikembangkan,

dan

masih

digunakan

hingga

saat

ini

untuk

melakukan

pengunduhan (download) dan penggugahan (upload) berkas-berkas komputer

antara klien FTP dan server FTP. Sebuah Klien FTP merupakan aplikasi yang

dapat mengeluarkan perintah-perintah FTP ke sebuah server FTP, sementara

server FTP adalah sebuah Windows Service atau daemon yang berjalan di atas

sebuah komputer

yang merespons perintah-perintah dari sebuah klien FTP.

Perintah-perintah FTP dapat digunakan untuk mengubah direktori, mengubah

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

modus transfer antara biner dan ASCII, menggugah berkas komputer ke server

FTP, serta mengunduh berkas dari server FTP.

Sebuah server FTP diakses dengan menggunakan Universal Resource

Identifier (URI) dengan menggunakan format ftp://namaserver. Klien FTP dapat

menghubungi server FTP dengan membuka URI tersebut. FTP menggunakan

protokol Transmission Control Protocol (TCP) untuk komunikasi data antara klien

dan server, sehingga di antara kedua komponen tersebut akan dibuatlah sebuah

sesi komunikasi sebelum transfer data dimulai. Sebelum membuat koneksi, port

TCP nomor 21 di sisi server akan "mendengarkan" percobaan koneksi dari sebuah

klien FTP dan kemudian akan digunakan sebagai port pengatur (control port)

untuk (1) membuat sebuah koneksi antara klien dan server, (2) untuk mengizinkan

klien untuk mengirimkan sebuah perintah FTP kepada server dan juga (3)

mengembalikan respons server ke perintah tersebut. Sekali koneksi kontrol telah

dibuat, maka server akan mulai membuka port TCP nomor 20 untuk membentuk

sebuah koneksi baru dengan klien untuk mentransfer data aktual yang sedang

dipertukarkan saat melakukan pengunduhan dan penggugahan.

FTP hanya menggunakan metode autentikasi standar, yakni menggunakan

username dan password yang dikirim dalam bentuk tidak terenkripsi. Pengguna

terdaftar dapat menggunakan username dan password-nya untuk mengakses, men-

download, dan meng-upload berkas-berkas yang ia kehendaki. Umumnya, para

pengguna terdaftar memiliki akses penuh terhadap beberapa direktori, sehingga

mereka

dapat

membuat berkas,

membuat direktori,

dan bahkan menghapus

berkas.

Pengguna

yang

belum

terdaftar

dapat

juga

menggunakan

metode

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

anonymous login, yakni dengan menggunakan nama pengguna anonymous dan

password yang diisi dengan menggunakan alamat e-mail.

2.2. Konfigurasi Windows Server 2003

Sebelum melakukan instalasi pastikan Komputer yang akan anda instal

sudah memenuhi persyaratan minimal sbb :

Windows Server 2003 Standard Edition

Processors minimum speed 550 megahertz (MHz). Atau minimum

support

133

MHz.

Maximum

mendukung

4

processors

per

computer.

256

megabytes

(MB)

RAM

(recommended

 

minimum)

atau

minimum 128 MB, dan maksimum 4 gigabytes (GB).

Windows Server 2003 Web Edition

Satu

atau

Dua

processors

dengan

recommended

minimum

kecepatan 550 megahertz (MHz). Minimum speed

133 MHz.

Maximum mendukung dua processors per computer.

256

megabytes

(MB)

RAM

(recommended

minimum)

atau

minimum 128 MB, dan maksimum 2 gigabytes (GB).

Minimal Ruang hard disk 1.25 GB sampai 2 GB.

Harus menggunakan Partisi NTFS untuk Windows Server 2003,

Web Edition.

Windows Server 2003 Enterprise Edition

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Processors minimum speed 550 megahertz (MHz). Atau minimum

support

133

MHz.

Maximum

mendukung

8

processors

per

computer.

256

megabytes

(MB)

RAM

(recommended

minimum)

atau

minimum 128 MB, dan maksimum 32 gigabytes (GB).

Windows Server 2003 Datacenter Edition

Diharuskan memiliki 8 atau lebih processors dengan minimum

speed

400

megahertz

(MHz).

Untuk

membutuhkan

minimum

processor

memulai

instalasi

baru,

550

MHz.

Maximum

mendukung 32 processors per computer.

512

megabytes

maximum.

(MB)

RAM

minimum,

128

gigabytes

(GB)

2 GB ruang hard-disk kosong (minimum) untuk Setup.

Dari kebutuhan hardware diatas anda bisa memilih ingin mengintal Windows

Server 2003 yang sesuai dengan komputer kita.

2.2.1. Instalasi Windowsa Server 2003

Langkah-langkah untuk instalasi system operasi Windows Server 2003

akan dijelaskan sebagai berikut :

1.

Masukan master CD Windows Server 2003 ke dalam CD-ROM anda,

kemudian restart komputer anda. (Pastikan setting boot ordernya sudah

pada CD-ROM)

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

2. Komputer akan melakukan proses Booting melalui CD-ROM anda yang

telah berisi CD master Windows Server 2003.

3. Tekan tombol Enter. Maka akan tampil seperti tampak pada gambar di

bawah ini.

Maka akan tampil seperti tampak pada gambar di bawah ini. Gambar II.2 Tampilan Awal Setup Windows

Gambar II.2 Tampilan Awal Setup Windows Server 2003

4. Sesaat

kemudian Windows Server 2003

akan menampilkan tampilan

selamat datang seperti terlihat pada gambar di bawah ini.

selamat datang seperti terlihat pada gambar di bawah ini. Gambar II.3 Tampilan Welcome Setup www.teka09.com 24

Gambar II.3 Tampilan Welcome Setup

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

5. Tekan tombol Enter untuk Setup Windows Server 2003. Maka akan keluar

tampilan Windows Licencing Agreement.

2003. Maka akan keluar tampilan Windows Licencing Agreement. Gambar II.4 Windows Licencing Agreement 6. Klik tombol

Gambar II.4 Windows Licencing Agreement

6. Klik tombol F8 jika ingin melanjutkan instalasi Windows Server 2003.

Selanjutnya tekan tombol Enter untuk mulai meng-instal Windows Server

2003.

tombol Enter untuk mulai meng-instal Windows Server 2003. Gambar II.5 Membuat Partisi www.teka09.com 25

Gambar II.5 Membuat Partisi

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Dalam pembagian partisi, kita dapat mengikuti petunjuk yang telah

disediakan oleh Windows. Untuk Membuat partisi, kita menekan tombol

C, kemudian tentukan besarnya ruang hard disk yang diinginkan. Ketik

angka, misalnya 1000, berarti kita membuat partisi tersebut sebesar 1000

Mb atau 1 Gb. Ulangi langkah-langkah diatas untuk membuat partisi yang

lainnya.

7. Windows Server 2003 akan meminta untuk melakukan format terhadap

Hard Disk / Partisi yang akan digunakan pada proses Instalasi Windows

Server

2003.

Jika

windows,

arahkan

anda

memilih

Partisi

posisi

ke

partisi

C,

C

sebagai

tempat

instalasi

lalu

tekan

enter

untuk

melanjutkannya. Setelah itu pilih file system yang ingin digunakan. Secara

Umum terdiri dari dua jenis, yaitu : NTFS dan FAT.

Secara Umum terdiri dari dua jenis, yaitu : NTFS dan FAT. Gambar II.6 Pemilihan File System

Gambar II.6 Pemilihan File System

8. Windows Server 2003 akan mem-format Hrd Disk / Partisi Hard Disk

yang akan digunakan untuk Instalasi.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.7 Format Partisi 9. Setelah proses format Hard Disk / Partisi Hard

Gambar II.7 Format Partisi

9. Setelah proses format Hard Disk / Partisi Hard Disk selesai dilakukan,

maka Windows Server 2003 akan mengkopi seluruh file-file instalasi yang

dibutuhkan selama proses Instalasi Windows Server 2003.

yang dibutuhkan selama proses Instalasi Windows Server 2003. Gambar II.8 Proses Pengcopyan File 10. Setelah proses

Gambar II.8 Proses Pengcopyan File

10. Setelah proses format Hard Disk / Partisi Hard Disk selesai dilakukan,

maka Windows Server 2003 akan mengkopi seluruh file-file instalasi yang

dibutuhkan selama proses Instalasi Windows Server 2003.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.9 Proses Instalsi Windows 2003 11. Windows Server 2003 akan

Gambar II.9 Proses Instalsi Windows 2003

11. Windows Server 2003 akan menampilkan jendela pengaturan Regional

and Language Options seperti terlihat pada gambar di bawah.

and Language Options seperti terlihat pada gambar di bawah. Gambar II.10 Regional & Language 12. Klik

Gambar II.10 Regional & Language

12. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela Personalized Your Software.

Masukkan sesuai dengan Nama dan Organisasi yang sesuai dengan lisensi

anda.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.11 Personalized Your Software 13. Klik tombol Next, maka akan

Gambar II.11 Personalized Your Software

13. Klik

tombol

Next,

maka

akan

muncul

jendela

Your

Product

Key.

Masukkan 25 digit key produk yang anda punya.

Product Key. Masukkan 25 digit key produk yang anda punya. Gambar II.12 Jendela Pengisian Product Key

Gambar II.12 Jendela Pengisian Product Key

14. Setelah itu masukan Licencing Modes klik tombol Next. Pada tahapan ini

kita dapat memilih 2 opsi, yaitu Per server dan Per Device (seat). Nah anda

pilih yang mana ? Jika kita berbicara tentang Lisensi Resmi tentu saja hal

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

ini sangat berpengaruh. Jika pilihannya adalah per server, kita memiliki

jumlah 1 lisensi untuk berapa pengguna. Jika anda mengisi angka 100

CAL, berarti 1 lisensi yang kita miliki hanya boleh dan bisa diakses oleh

100 user dalam waktu yang bersamaan. CAL atau Client Access License

adalah lisensi untuk mendapatkan keabsahan mengakses ke server oleh

setiap user atau device yang terhubung ke server. Sebaliknya, jika anda

memilih per Device, berarti setiap server yang kita punya memiliki lisensi

tersendiri.

setiap server yang kita punya memiliki lisensi tersendiri. Gambar II.13 Licensing Mode 15. Masukan Nama Komputer

Gambar II.13 Licensing Mode

15. Masukan Nama Komputer dan Password Administrator dari Windows

Server 2003. Kemudian klik tombol Next. Nama Komputer tidak boleh

diisi sembarangan, karena akan terkait dengan proses konfigurasi yang

lainnya.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.14 Pengisian Komputer Name & Password Administrator 16.

Gambar II.14 Pengisian Komputer Name & Password Administrator

16. Masukan Tanggal dan Waktu komputer yang akan di-install Windows

Server 2003, kemudian klik tombol Next.

di-install Windows Server 2003, kemudian klik tombol Next. Gambar II.15 Pengaturan Waktu dan Tanggal www.teka09.com

Gambar II.15 Pengaturan Waktu dan Tanggal

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

17. Windows Server 2003 akan menampilkan jendela Networking Setting.

Jika tidak akan melakukan seting-an standar yang diberikan oleh Windows

Server 2003 (Default) saat ini, klik tombol Next.

Windows Server 2003 (Default) saat ini, klik tombol Next. Gambar II.16 Pengaturan Jaringan 18. Tunggu beberapa

Gambar II.16 Pengaturan Jaringan

18. Tunggu beberapa saat, windows akan melakukan proses instalasi. Jika

proses instalasi selesai, maka akan tampil gambar seperti tampak di bawah

ini.

maka akan tampil gambar seperti tampak di bawah ini. Gambar II.17 Welcome to Windows Server 2003

Gambar II.17 Welcome to Windows Server 2003

19. Windows Server 2003 telah selesai di Install ke dalam komputer anda,

langkah berikutnya anda dapat login ke dalam komputer tersebut dengan

menekan tombol keyboard CTRL + Alt + Delete. Akan tampil gambar

seperti tampak di bawah ini.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.18 Jendela Log On to Windows 20. Masukan User name dan password

Gambar II.18 Jendela Log On to Windows

20. Masukan User name dan password administartor, kemudian klik tombol

OK. Windows Server 2003 akan menampilkan tampilan untuk pertama

kalinya seperti tampak pada gambar di bawah ini.

pertama kalinya seperti tampak pada gambar di bawah ini. Gambar II.19 Tampilan Awal Windows Server 2003

Gambar II.19 Tampilan Awal Windows Server 2003

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

2.2.2. Pembuatan Domain Controller

Langkah – langkah pembuatan Domain Controller sebagai berikut :

1. Klik tombol Start

2. Klik Administrative Tools

3. Klik Manage Your Server

Maka akan muncul jendela Configure Your Server

Your Server Maka akan muncul jendela Configure Your Server Gambar II.20 Jendela Configure Your Server 4.

Gambar II.20 Jendela Configure Your Server

4. Pilih Add or Remove a Role

Maka akan muncul jendela Configure Your Wizard

Remove a Role Maka akan muncul jendela Configure Your Wizard Gambar II.21 Jendela Configure Your Wizard

Gambar II.21 Jendela Configure Your Wizard

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

5. Klik tombol Next

Maka akan muncul jendela sebagai berikut :

Klik tombol Next Maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.22 Jendela Server Role 6.

Gambar II.22 Jendela Server Role

6. Klik Domain Controller (Active Directory), kemudian klik tombol

Next

Maka akan muncul jendela sebagai berikut :

klik tombol Next Maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.23 Sumary of selections www.teka09.com

Gambar II.23 Sumary of selections

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Klik tombol Next, maka akan muncul jendela Active Directory Instalation

Wizard :

akan muncul jendela Active Directory Instalation Wizard : Gambar II.24 Active Directory Installation Wizard Klik Next.

Gambar II.24 Active Directory Installation Wizard

Klik Next.

7. Akan muncul jendela informasi sebagai berikut :

Next. 7. Akan muncul jendela informasi sebagai berikut : Gambar II.25 Oprating System Compatibility www.teka09.com

Gambar II.25 Oprating System Compatibility

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Klik tombol Next, maka akan muncul jendela Active Directory Wizard

Next, maka akan muncul jendela Active Directory Wizard 8. Gambar II.26 Domain Controller Type Pilih Domain

8.

Gambar II.26 Domain Controller Type

Pilih Domain Controller for new domain dan klik tombol Next,

maka akan muncul jendela sebagai berikut :

klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.27 Create New Domain www.teka09.com

Gambar II.27 Create New Domain

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

9. Pilih Domain in new forest dan klik tombol Next, maka akan muncul

jendela sebagai berikut :

klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.28 New Domain Name Masukan

Gambar II.28 New Domain Name

Masukan nama domain yang akan dibuat, misalnya : wifi.com.

Kemudian klik tombol Next maka akan muncul jendela sebagai

berikut :

klik tombol Next maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.29 NetBios Domain Name www.teka09.com

Gambar II.29 NetBios Domain Name

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

10. Masukan

nama

NetBIOS

Domain

name,

klik

tombol

Next.

(Biasanya

tidak

perlu diketik, karena Windows Server 2003 akan

memberikan nama tersebut secara default).

Server 2003 akan memberikan nama tersebut secara default). Gambar II.30 Database and Folder 11. Klik tombol

Gambar II.30 Database and Folder

11. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut :

Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.31 Shared System Volume www.teka09.com

Gambar II.31 Shared System Volume

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

12. Klik tombol Next, makan akan muncul jendela sebagai berikut :

tombol Next, makan akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.32 Diagnostic Failed 13. Klik tombol

Gambar II.32 Diagnostic Failed

13. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut :

Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.33 Permissions www.teka09.com 40

Gambar II.33 Permissions

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

Pilih Permission compatible pre-Windows 2000 server

operating Systems, jika anda ingin menggunakan Sistem

operasi selain Windows 2000 di Komputer Client-nya.

Pilih Permission compatible only with Windows 2000 or

Windows Server 2003 operating Systems, jika anda ingin

menggunakan Sistem operasi hanya Windows 2000 atau

Windows Server 2003 di Komputer Client-nya.

14. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut :

Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.34 Jendela untuk memasukan password

Gambar II.34 Jendela untuk memasukan password

Masukan password yang akan digunakan untuk memulai komputer dalam

Directory Services Restore

Mode,

kemudian

akan muncul jendela sebagai berikut :

klik tombol Next maka

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.35 Summary 15. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai

Gambar II.35 Summary

15. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut :

Klik tombol Next, maka akan muncul jendela sebagai berikut : Gambar II.36 Configuring Active Directory Setelah

Gambar II.36 Configuring Active Directory

Setelah

instalasi

Active

Directory

selesai

dilakukan,

Windows 2003

Server akan memunculkan informasi sebagai berikut :

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.37 Completing Installation Wizard 16. Klik tombol Finish, maka

Gambar II.37 Completing Installation Wizard

16. Klik

tombol Finish,

maka

Windows Server

2003

akan

meminta

anda untuk me-Restart Komputer.

Server 2003 akan meminta anda untuk me-Restart Komputer. Gambar II.38 Restart 17. Setelah komputer anda Restart,

Gambar II.38 Restart

17. Setelah komputer anda Restart, maka akan tampak ada perubahan

seperti terlihat pada gambar di bawah ini :

ada perubahan seperti terlihat pada gambar di bawah ini : Gambar II.39 Log On to windows

Gambar II.39 Log On to windows

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

18. Windows 2003 Server akan menampilkan informasi tentang komputer

(Server) kita sekarang adalah sebuah Domain Controller.

(Server) kita sekarang adalah sebuah Domain Controller. Gambar II.40 Configure Your Server log Klik Tombol Finish.

Gambar II.40 Configure Your Server log

Domain Controller. Gambar II.40 Configure Your Server log Klik Tombol Finish. Join ke Domain Controller Windows

Klik Tombol Finish.

Join ke Domain Controller Windows Server 2003 :

1. Klik Tombol Start, pilih Control Panel kemudian klik System. Maka

akan tampil jendela System Properties seperti tampak pada gambar di

bawah ini.

System Properties seperti tampak pada gambar di bawah ini. Gambar II.41 System Properties www.teka09.com 44

Gambar II.41 System Properties

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

2. Klik tab Computer Name, klik tombol Change Maka

akan

muncul

jendela

Computer

Name

Changes.

Pada

pilihan

Member

masukan pilihan Domain dan ketik nama Doman

Contrller

yang

anda miliki. Misalnya bsi.com.

of,

Catatan :

Untuk memasukan nama domain secara lengkap (bsi.com), anda harus

memasukan alamat

Preferred

DNS

Network Adapter anda.

Server

pada

IP

Address

di

DNS Network Adapter anda. Server pada IP Address di Gambar II.42 Computer Name Changes Klik tombol

Gambar II.42 Computer Name Changes

Klik tombol OK.

3. Anda akan diminta untuk memasukan User name dan Password

Administrator Domain Controller. Hal ini karena seorang client

yang

mau masuk ke Server Domain Controller harus mendapatkan ijin

dari administrator domain

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.43 Jendela untuk memasukan Password Administrator Masukan User

Gambar II.43 Jendela untuk memasukan Password Administrator

Masukan

User

name

dan

Password

Controller, kemudian klik tombol OK

dari

administrator

Domain

4. Windows Server 2003 akan menampilkan jendela sebagai berikut :

Server 2003 akan menampilkan jendela sebagai berikut : Gambar II.44 Jendela Selamat datang new domain 5.

Gambar II.44 Jendela Selamat datang new domain

5. Klik Ok, kemudian akan menampilkan jendela sebagai berikut :

Klik Ok, kemudian akan menampilkan jendela sebagai berikut : Gambar II.45 Jendela Untuk Merestart Klik tombol

Gambar II.45 Jendela Untuk Merestart

Klik tombol OK, maka komputer anda Restart ulang.

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

6. Sekarang anda bisa login ke dalam jaringan dengan basis Client

Server menggunakan

Windows

Server

2003

yang

telah

dijadikan

Domain Controller alias telah di-install Active Directory.

Domain Controller alias telah di-install Active Directory. Gambar II.46 Log On to Windows 2.2.3. Pembuatan DHCP

Gambar II.46 Log On to Windows

2.2.3. Pembuatan DHCP Server

Langkah – langkah pembuatan DHCP (Domain Host Configuration

Protocol) Server sebagai berikut :

1. Klik tombol Start

2. Klik Administrative Tools

3. Klik Manage Your Server

Maka akan muncul jendela Configure Your Server dibawah ini :

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

www.teka09.com www.bradda-daus.blogspot.com Gambar II.47 Managing Your Server Roles 4. Klik Add or remove a role pada

Gambar II.47 Managing Your Server Roles

4. Klik Add or remove a role pada menu Managing Your Server Roles

Maka

akan

muncul

jendela

Configure

Your

Server

Wizard

-

Preliminary Steps seperti terlihat pada gambar di bawah ini.

Preliminary Steps seperti terlihat pada gambar di bawah ini. Gambar II.48 Preliminary Steps www.teka09.com 48

Gambar II.48 Preliminary Steps

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

5. Klik tombol Next. Silahkan tunggu sebentar Windows Server 2003

akan mendeksiNetwork Settings anda.

Windows Server 2003 akan mendeksiNetwork Settings anda. Gambar II.49 Wizard Detects Network Setting 6. Kemudian akan

Gambar II.49 Wizard Detects Network Setting

6. Kemudian akan muncul jendela Configure Your Server Wizard –

Server Role, Kemudian pilih DHCP Server lalu klik Next.

– Server Role, Kemudian pilih DHCP Server lalu klik Next. Gambar II.50 Server Role www.teka09.com 49

Gambar II.50 Server Role

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

7. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela Configure Your Server

Wizard – DHCP Server.

muncul jendela Configure Your Server Wizard – DHCP Server. Gambar II.51 Summary of Selections 8. Klik

Gambar II.51 Summary of Selections

8. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela Configure Your Server

Wizard – Summary of Selections.

Configure Your Server Wizard – Summary of Selections. Gambar II.52 Configure Your Server www.teka09.com 50

Gambar II.52 Configure Your Server

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

9. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela Configure Your Server

Wizard – Summary of Selections.

Configure Your Server Wizard – Summary of Selections. Gambar II.53 Welcome New Scope Wizard 10. Klik

Gambar II.53 Welcome New Scope Wizard

10. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela New Scope Wizard –

Scope Name.

maka akan muncul jendela New Scope Wizard – Scope Name. Gambar II.54 Scope Name www.teka09.com 51

Gambar II.54 Scope Name

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

11. Masukan Nama dari DHCP Server yang akan anda buat beserta dengan

penjelasan (Description). Klik tombol Next, maka akan muncul jendela

New Scope Wizard – IP Address Range.

12. Masukan range IP Address yang akan anda jadikan Scope untuk

diberikan

/

disewakan

secara

otomatis

kepada

komputer

client.

Misalnya IP Address Kelas C dengan Range antara 192.168.0.1 s/d

192.68.0.254 dengan subnet Mask 255.255.255.0 dengan kata lain

jaringan kita memiliki subnet 192.168.0.0/24. Klik tombol Next, maka

akan muncul jendela New Scope Wizard – Add Exclusions.

akan muncul jendela New Scope Wizard – Add Exclusions. Gambar II.55 IP Address Range 13. Masukan

Gambar II.55 IP Address Range

13. Masukan IP Address (range IP Address) yang akan digunakan secara

khusus (Exclusion) oleh peralatan seperti Server, Switch, Router,

Modem, dll atau client yang sifatnya khusus. Kemudian klik tombol

Next,

maka

Duration.

akan

muncul

jendela

New

Scope Wizard

Leased

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

14. Masukan berapa lama IP Address tersebut diberikan / disewakan

kepada komputer Client (dalam hitungan hari). Kemudian klik tombol

Next, maka akan muncul jendela New Scope Wizard – Configure

DHCP Options.

muncul jendela New Scope Wizard – Configure DHCP Options. Gambar II.56 Lease Duration 15. Masukan pilihan

Gambar II.56 Lease Duration

15. Masukan pilihan Yes, I Want to configure these options now jika anda

ingin melakukan konfigurasi DHCP Server segera dan No, I Will

configure these options later jika akan mengkonfigurasi DHCP Server

nanti. Klik tombol Next, maka akan muncul jendela New Scope

Wizard – Router (Default Gateway).
Wizard – Router (Default Gateway).

Gambar II.57 Configure DHCP Option

www.teka09.com

www.bradda-daus.blogspot.com

16. Masukanlah IP Address dari Router yang akan digunakan sebagai

Default Gateway oleh komputer Client anda agar dapat terkoneksi ke

Internet (tentunya kalau jaringan komputer yang dibangun memiliki

fasilitas koneksi ke Internet). Misalnya anda memiliki IP Address dari

Router 192.168.0.254, kemudian klik tombol Add. Setelah itu klik

tombol Next, maka akan muncul jendela New Scope Wizard – Domain

Name and DNS Server.

jendela New Scope Wizard – Domain Name and DNS Server. Gambar II.58 Router (Default Gateway) 17.

Gambar II.58 Router (Default Gateway)

17. Masukan

nama

domain

pada

kolom