Anda di halaman 1dari 44

LAPORAN HASIL KUNJUNGAN PERUSAHAAN PT PRIMARINDO ASIA INFRASTRUKTUR PENGARUH ASPEK INTENSITAS PENERANGAN TERHADAP KESEHATAN TENAGA KERJA

Oleh : Muhammad Wirawan Adityo,dr Taupik Hidayat,dr Alma Wijaya,dr Candra Lia Pahdariesa,dr Shella Arum Wardhani,dr Medina Nur Hadyanti,dr Santi Nursita SB,dr Laras Aditha Dewi,dr

PELATIHAN HIPERKES DOKTER/DOKTER PERUSAHAAN KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I BALAI KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA BANDUNG

2011

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan YME karena atas berkat dan rahmat-Nya, maka makalah penelitian ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Makalah penelitian ini dibuat untuk memenuhi salah satu tugas dalam menjalani Pelatihan Hiperkes dan Keselamatan Kerja Bagi Dokter/Dokter Perusahaan sebagai salah satu syarat menyelesaikan Pelatihan Hiperkes dan

Keselamatan Kerja Bagi Dokter/Dokter Perusahaan Periode 09 Mei 2011 - 18 Mei 2011 di Balai Keselamatan daan Kesehatan Tenaga Kerja Bandung. Judul yang dipilih pada penulisan paper ini adalah: LAPORAN HASIL KUNJUNGAN PERUSAHAAN PT PRIMARINDO ASIA INFRASTRUKTUR MENGENAI PENGARUH ASPEK INTENSITAS PENERANGAN TERHADAP KESEHATAN TENAGA KERJA Pada kesempatan ini penulis juga ingin mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada:
1. Tuhan YME yang selalu mengabulkan doa-doa kami. 2. Drs., Ferry Benzon,MSi.., selaku Kepala di Balai Keselamatan dan

Kesehatan Tenaga Kerja di Bandung yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan dalam pembuatan paper ini.
3. Dra. Aztanti Srie Ramandhani, selaku Kepala Pelatihan Hiperkes, yang

telah memberikan bimbingan dan pengarahan dalam pembuatan paper ini. 2

4. Dr.A.M.Sugeng Budiono,MHSc(OM),SpOk.,Dra.Adriana Pusparini,MA.,

Dra.Nur Kartika C.,Msi, Dra.Niken Diana Habsari.,Msi., Ir.Iyus Hidayat.,Mkes., Ir.Anna Yuliana.,Msi., Waluyo PG Sc Dipl (OHS) Msi, dr.Diana Rosa., Sri Kretaningsih, Rustini, yang telah memberikan materi selama pelatihan Hiperkes dan dalam pembuatan paper ini.
5. Pihak PT. Sugih Instrumendo Abadi yang bersedia meluangkan waktu dan

menyediakan data-data untuk kepentingan pembuatan paper ini.


6. Teman-teman peserta Hiperkes Periode 09 mei 2011- 29 mei 2011 yang

tidak dapat disebutkan satu persatu. Dengan memanfaatkan waktu dan sarana yang tersedia, penulis berusaha untuk melakukan penelitian ini dengan sebaik-baiknya. Walaupun demikian, penulis menyadari bahwa paper ini masih memiliki kekurangan. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca sekalian. Akhir kata, penulis berharap semoga paper ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan semua pihak yang membutuhkannya.

Bandung, Mei 2011 Hormat Kami,

Penulis

DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR . ii DAFTAR ISI iv DAFTAR GAMBAR ... vi DARTAR TABEL ... vii BAB I PENDAHULUAN 1 1.1 Latar Belakang Masalah 1 1.2 Maksud dan Tujuan .. 3 1.2.1 Maksud . 3 1.2.2 Tujuan ... 3 1.3 Metodologi 3 1.4 Waktu dan Tempat 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 2.1 Definisi Pencahayaan 4 2.2 Penerangan Di Tempat Kerja 5 2.3 Fungsi Penglihatan Dalam Pekerjaan. 6 2.4 Efek Penerangan Di Tempat Kerja 9 2.4.1 Tingkat Penerangan... 10 2.4.2 Macam-Macam Penerangan . 12 2.5 Penilaian Penerangan Di Tempat Kerja 14 2.6 Nab (Nilai Ambang Batas) 21 BAB III HASIL PENGUKURAN DAN PENGAMATAN . 23 3.1 Profil Perusahaan ... 23 3.2 Pengukuran dan Pengamatan 24 3.2.1 Gambaran Lokasi Pengamatan . 24 3.2.2 Instrumen Penelitian . 25 3.2.3 Metoda Pengukuran . 25 3.2.4 Prosedur Kerja .. 25 3.2.5 Hasil Pengukuran .. 27

3.2.6 Hasil Pengamatan ..30 3.3 Pengendalian Potensi Bahaya yang Sudah Dilakukan Perusahaan 30 BAB IV PEMBAHASAN 32 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .. 35 5.1 Kesimpulan 35 5.2 Saran .. 36 DAFTAR PUSTAKA .. 37

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 PT. Sugih Instrumendo Abadi 23 Gambar 3.2 Pengukuran Pencahayaan ... 26 Gambar 3.3 Denah Pengukuran di Divisi Perakitan dan Finishing 29

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Data Pengukuran Penerangan . 28 5

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Industrialisasi akan selalu diikuti dengan penerapan teknologi yang tinggi

dan penggunaan alat serta bahan yang semakin kompleks dan rumit. Namun kesiapan sumber daya manusia yang masih kurang dapat menjadi faktor pencetus terhadap terjadinya kecelakaan kerja, penyakit akibat kerja, dan pencemaran lingkungan. Hal tersebut akan mengakibatkan kerugian bagi pengusaha dan tenaga kerja.(1) Di era globalisasi yang diikuti dengan meningkatnya berbagai sektor industri menuntut pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di setiap tempat kerja termasuk di sektor kesehatan. Untuk itu kita perlu mengembangkan dan meningkatkan K3 di sektor kesehatan dalam rangka menekan serendah mungkin risiko kecelakaan dan penyakit yang timbul akibat hubungan kerja serta meningkatkan produktivitas dan efesiensi (Pusat Kesehatan Kerja, 2008).(2) Di tempat kerja, terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi lingkungan kerja seperti: faktor fisik, faktor kimia, faktor biologis, dan faktor psikologis. Semua faktor tersebut dapat menimbulkan gangguan terhadap suasana kerja dan berpengaruh terhadap kesehatan dan keselamatan tenaga kerja. Lingkungan kerja yang nyaman sangat dibutuhkan oleh pekerja untuk dapat bekerja secara optimal dan produktif. Oleh karena itu, lingkungan kerja harus ditangani atau didesain

sedemikian rupa sehingga menjadi kondusif terhadap pekerja untuk melaksanakan kegiatan dalam suasana yang aman dan nyaman.(3) Salah satu faktor permasalahan yang mengganggu kenyamanan kerja tenaga kerja adalah permasalahan mengenai penerangan/pencahayaan yang kurang atau pencahayaan yang berlebih (Depkes, 2008).(2) Pencahayaan ruangan, khususnya di tempat kerja yang kurang memenuhi persyaratan tertentu dapat memperburuk penglihatan karena jika pencahayaan terlalu besar atau pun lebih kecil maka pupil mata harus berusaha menyesuaikan cahaya yang diterima oleh mata. Akibatnya mata harus memicing silau atau berkontraksi secara berlebihan karena jika pencahayaan lebih besar atau lebih kecil, pupil mata harus berusaha menyesuaikan cahaya yang dapat diterima oleh mata. Pupil akan mengecil jika menerima cahaya yang besar. Hal ini merupakan salah satu penyebab mata cepat lelah (Depkes,2008).(2) Penerangan yang buruk dapat mengakibatkan kelelahan mata dengan berkurangnya daya efisiensi kerja, kelelahan mental, keluhan pegal di daerah mata dan sakit kepala sekitar mata, kerusakan alat penglihatan dan meningkatnya kecelakaan (Sumamur 1995).(4) Berdasarkan hal tersebut, maka perlu dilakukan identifikasi terhadap faktor fisik terutama aspek penerangan yang mempengaruhi tenaga kerja di Perusahaan PT Primarindo Asia Infrastruktur.

1.2

Maksud dan Tujuan

1.2.1

Maksud Mengetahui gambaran secara umum aspek fisik lingkungan kerja terutama

aspek penerangan yang mungkin mempengaruhi produktivitas tenaga kerja di Perusahaan PT Primarindo Asia Infrastruktur.

1.2.2

Tujuan

1. Mengenal profil Perusahaan PT Primarindo Asia Infrastruktur 2. Melakukan pengukuran dan pengamatan aspek penerangan di Perusahaan PT

Primarindo Asia Infrastruktur.


3. Merencanakan upaya pengendalian potensi bahaya yang ada terkait dengan

aspek penerangan di Perusahaan PT Primarindo Asia Infrastruktur.

1.3

Metodologi Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

deskriptif, yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan gambaran aspek intensitas penerangan terhadap produktivitas dan kesehatan tenaga kerja PT Primarindo Asia Infrastruktur.

1.4

Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukakan di PT Primarindo Asia Infrastruktur Jl. Raya

Rancabolang No. 98 Gedebage BandungPada tanggal 19 Mei 2011, Pukul 10.00 12.00 WIB.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Definisi Pencahayaan Pencahayaan didefinisikan sebagai jumlah cahaya yang jatuh pada

permukaan. Satuannya adalah lux (1 lm/m2), dimana lm adalah lumens atau lux cahaya. Salah satu faktor penting dari lingkkungan kerja yang dapat memberikan kepuasan dan produktivitas adalah adanya penerangan yang baik. Penerangan yang baik adalah penerangan yang memungkinkan pekerja dapat melihat obyek yang dikerjakan secara jelas, cepat dan tanpa upaya-upaya yang tidak perlu.(5) Penerangan yang cukup dan diatur dengan baik juga akan membantu menciptakan lingkungan kerja yang nyaman dan menyenangkan sehingga dapat memelihara kegairahan kerja. Telah kita ketahui hampir semua pelaksanaan pekerjaan melibatkan fungsi mata, dimana sering kita temui jenis pekerjaan yang memerlukan tingkat penerangan tertentu agar tenaga kerja dapat dengan jelas mengamati obyek yang sedang dikerjakan. Intensitas penerangan yang sesuai dengan jenis pekerjaannnya jelas akan dapat meningkatkan produktivitas kerja. Sanders dan McCormick (1987) menyimpulkan dari hasil penelitian pada 15 perusahaan, dimana seluruh perusahaan yang diteliti menunjukkan kenaikkan hasil kerja antara 4-35%. Selanjutnya Armstrong (1992) menyatakan bahwa intensitas penerangan yang kurang dapat menyebabkan gangguna visibilitas dan eyestrain.(5) Sebaliknya intensitas penerangan yang berlebihan juga dapat menyebabkan glare, reflections, excessive shadows, visibility dan eyestrain.

Semakin halus pekerjaan dan mnyangkut inspeksi serta pengendalian kualitas, atau halus detailnya dan kurang kontras, makin tinggi illuminasi yang diperluka, yaitu antara 500 lux sampai dengan 1000 lux. (5)

2.2

Penerangan di Tempat Kerja Hampir semua tempat kerja selalu membutuhkan penerangan yang baik

sesuai dengan tingkat ketelitian dan jenis pekerjaan yang berlangsung di tempat kerja tersebut. Penerangan di tempat kerja yang baik adalah penerangan yang memungkinkan tenaga kerja melihat obyek yang dikerjakannya dengan mudah, jelas dan tanpa upaya yang berlebihan dari indera penglihatannya sehingga mereka dapat melakukan pekerjaannya dengan cepat, teliti dan aman. (5) Hal ini selain akan dapat meningkatkan produktivitas kerjanya juga akan dapat meningkatkan kualitas produk yang dihasilkannya. Selain itu penerangan yang baik di tempat kerja dapat membantu menciptakan lingkungan kerja nikmat dan menyenangkan sehingga tenaga kerja dapat bekerja dcngan aman dan nyaman serta menghambat timbulnya kelelahan pada tenaga kerja terutama kelelahan yang disebabkan oleh faktor psikis. Sedang penerangan yang tidak baik akan menyebabkan tenaga kerja mengalami kesulitan dalam melihat obyek yang dikerjakannya dengan jelas.(5) Hal ini selain akan menyebabkan tenaga kerja lamban dalam melaksanakan pekerjaanya juga akan dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja. Selain itu penerangan di tempat kerja yang kurang baik akan menyebabkan tenaga kerja mengeluarkan upaya yang berlebihan dari indera penglihatannya, misalnya dengan lebih mendekatkan indera penglihatannya

terhadap obyek yang dikerjakannya, ini berarti akomodasi lebih dipaksakan. Hal ini akan dapat lebih memudahkan timbulnya kelelahan mata yang ditandai dengan terjadinya penglihatan rangkap dan kabur, mata berair dan disertai perasaan sakit kepala disekitar mata. Selain itu kelelahan mata yang berlangsung agak lama akan dapat menimbulkan terjadinya kelelahan mental yang ditandai dengan gejala-gejalanya meliputi sakit kepala dan penurunan intelektual, daya konsenrrasi dan kecepatan berfikir.(6) Lebih lanjut semua itu akan dapat menyebabkan kerusakan pada indra penglihatan yang lebih parah. Dari penjelasan di atas, jelaslah bahwa salah satu faktor penting untuk menciptakan kondisi lingkungan kerja yang nikmat, aman dan nyaman yang dapat mendukung adanya peningkatan produktivitas tenaga kerja adalah dengan menciptakan penerangan yang baik di tempat kerja.(5)

2.3

Fungsi Penglihatan Dalam Pekerjaan Mata sebagai alat pengliliatan sangat penting peranannya dalam

melakukan pekerjaan. Dcngan penglihatan, pekerjaan dapat dilakukan dengan baik. Oleh karena dengan pengliliatan keseluruhan dari aspek-aspek pekerjaan dapat dilihat, disadari, untuk kemudian dikendalikan secara tepat. Besarnya peranan mata sebagai alat penglihatan dalam pekerjaan seperti tersebut di atas dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain. (6)

1. Faktor-faktor dari dalam mata, berupa kemampuan-kemampuan mata dalam

beberapa hal sebagai berikut: A. Ketajaman penglihatan

Ketajaman penglihatan yaitu kemampuan mata untuk membedakan bagian-bagian detail yang kecil baik terhadap obyek maupun permukaan. Ketajaman penglihatan merupakan persepsi yang terpisah atas dua titik yang berdekatan dan persepsi jarak. Makin tinggi ketajaman penglihatan maka makin jelas dan tediri atas penglihatannya terhadap obyek kerja, sehingga pekerjaan dapat dikerjakan dengan lebih baik dan lebih mudah.
(5)

B.

Kepekaan terhadap kontras Kepekaan terhadap kontras, yaitu kemampuan persepsi terhadap perbedaan minimal dalam luminensi. Makin tinggi tingkat kepekaan terhadap kontras maka akan lebih mudah dan lebih cepat membedakan barang-barang yang sama dengan warna yang hampir sama, sehingga pekerjaan-pekerjaan yang berhubungan dengan perbandingan warna akan dapat diselesaikan lebih mudah, cepat dan lebih baik. (6)

C.

Kepekaan terhadap persepsi Kepekaan terhadap persepsi adalah kemampuan mata untuk rnenafsirkan obyek kerja yang dilihatnya. Sedang waktu yang diperlukan sejak melihat suatu obyek sampai timbulnya persepsi penglihatan disebut kecepatan persepsi, Tingkat kepekaan persepsi akan berpengaruh terhadap kecepatan persepsinya, dan ini juga akan berpengaruh terhadap pemahaman dan kesadarannya terhadap obyek-obyek kerja yang dihadapinya.(6) Kemampuan-kemampuan mata tersebut di atas dipengaruhi oleh.:

a. Daya akomodasi, yaitu kemampuan mata untuk memfokus kepada

obyek-obyek pada jarak-jarak dari titik terdekat sampai titik terjauh. Usia tertentu berpengaruh terhadap kemampuan ini. Demikian juga. tingkat penerangan berpengaruh terhadapnya.(5)
b. Lebar kecilnya pupil ; yang tergantung pada intensitas dan sifat

penyinaran, jarak obyek, keadaan emosi dan tingkat kesehatan serta pengaruh bahan kimia.(5)
c. Adaptasi

retina, yaitu perubahan kepekaan retina atas dasar

penerangan atau perubahan penerangan, Dikenal istilah-istilah adaptasi gelap, adaptasi terang dan adaptasi sebagain (partial).(5) 1. Faktor-faktor dari luar mata meliputi :
A.

Luminensi (Brightness) dari lapangan penglihatan. Jumlah cahaya yang dipantulkan atau dipancarkan obyek kerja sangat mempengaruhi tingkat kejelasan mata dalam melihat obyek kerja tersebut. Makin banyak cahaya yang dipantulkan atau dipancarkan oleh obyek kerja maka obyek kerja akan makin jelas kelihatan dengan batas maksimum 5000 asb. ( 1600 cd/m2). (5)

B.

Ukuran obyek Makin besar ukuran obyek maka makin mudah dilihat mata normal pada tingkat penerangan yang cukup. (5)

C.

Derajat kontras antara obyek dan sekelilingnya Kontras merupakan perbedaan luminensi antara dua permukaan yang dalam hal ini adalah permukaan obyek dan sekelilingnya. (1)

D.

Lamanya melihat

Suatu obyek jika dalam keadaan sepintas tidak kelihatan dengan jelas, maka jika diperhatikan dengan seksama akan kelihatan lebih jelas. Jadi makin lama waktu melihat maka obyek makin jelas terlihat. Faktorfaktor tersebut satu dengan yang lainnya dapat mengimbangi, misalnya suatu obyek dengan kontras yang kurang dapat dilihat dengan jelas apabila obyek tersebut cukup besar ukurannya atau apabila mendapat penerangan yang cukup memadai.(7)

2.4

Efek Penerangan di Tempat Kerja Tenaga kerja dapat melihat obyek yang dikerjakannya karena adanya

cahaya yang dipancarkan atau dipantulkan oleh obyek kerja tersebut menuju dan di tangkap oleh mata tenaga kerja. Cahaya tersebut masuk ke mata tenaga kerja melalui kunjunctiva, kornea, pupil pada iris, lensa mata, badan vitreus dan kemudian jatuh ke retina. Untuk itu maka lensa mata dapat lebih atau kurang dicembungkan sehingga cahaya dapat jatuh tepat pada retina. Di dalam retina, karena adanya cahaya maka timbul impuls pada ujung-ujung serabut sel saraf retina yang diteruskan menuju saraf optik dalam otak sehingga timbul pensepsi.(7)

2.4.1

Tingkat penerangan

a. Tingkat Penerangan Kurang Apabila cahaya yang dipancarkan atau dipantulkan obyek kerja dan masuk ke retina mata tenaga kerja tersebut sangat kurang maka impuls yang terjadi pada ujung-ujung serabut sel saraf retina akan sangat lemah. Hal ini akan

10

menyebabkan obyek kerja tersebut terlihat kurang jelas, pada hal obyek kerja tersebut harus dilihat dengan jelas oleh tenaga kerja karena harus dikerjakannya, maka mata tenaga kerja akan mengadakan berbagai upaya yaitu dengan membelalakan mata atau dengan lebih mendekatkan matanya terhadap obyek kerja. Pada waktu mata membelalak, maka otot nergyors pada iris berkontraksi sehingga pupil melebar untuk memperbanyak jumlah cahaya yang jatuh ke retina, dan jika tenaga kerja lebih mendekatkan matanya terhadap obyek kerja untuk memperjelas bayangan obyek tersebut pada retina, ini berarti akomodasi lensa mata lebih dipaksakan. Jika hal ini terjadi agak lama dan terus menerus maka akan terjadi kelelahan mata yang ditandai dengan adanya penglihatan kabur dan rangkap, mata merah berair dan perasaan pegal di sekitar mata. Semua akan dapat menimbulkan kerusakan pada mata tenaga kerja, meningkatkan kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja dan akhirnya akan dapat menurunkan produktivitas kerjanya.(5) b. Tingkat Penerangan Berlebihan : Kemampuan retina mata menerima cahaya adalah terbatas, maka apabila cahaya baik yang langsung dari sumbernya maupun yang dipantulkan obyek kerja dan masuk ke retina tenaga kerja sangat berlebihan sehingga melampaui batas kemampuannya maka akan timbul kesilauan. Ini akan menyebabkan mata tenaga kerja melakukan upaya yaitu dengan- berkontraksinya otot spincter pada iris sehingga celah pupil mengecil untuk mengurangi jumlah cahaya yang masuk dan jatuh pada retina. Selain itu cahaya yang sangat berlebihan yang jatuh pada retina mata akan menimbulkan impuls pada

11

ujung-ujung serabut sel saraf pada retina yang akan merangsang saraf nerg yang terlalu besar sehingga dapat merusak sel-sel saraf pada retina tersebut, yaitu terlepas dari nergy. Oleh sebab itu terjadinya kesilauan mata akan dapat menyebabkan kelelahan mata berupa mata memerah, pandangan gelap dan kabur serta kerusakan pada retina yang pada akhimya dapat menimbulkan kebutaan.(5) Kita tahu bahwa tiap benda yang menangkap cahaya dan menyerapnya maka cahaya yang diserap tersebut akan diubah nenjadi kalor (panas). Demikian juga jika sejumlah cahaya mengenai mata maka sebagian cahaya tersebut akan diserap dan diubah menjadi kalor sehingga permukaan mata akan semakin panas. Apabila timbulnya kalor ini terlalu banyak maka mata akan semakin panas dan mengadakan reaksi dengan mengeluarkan air mata. Hal ini jelas akan mengganggu pandangan mata. Selain itu panas yang tinggi pada mata dapat menyebabkan kerusakan pada organ-organ mata berupa keratitis dan konjunctifitis.(5) Dari macam-macam cahaya dalam spekrrum cahaya maka cahaya yang mengandung nergy paling tinggi adalah cahaya infra merah. Oleh sebab itu pada mata, cahaya ini dapat menimbulkan kerusakan berupa katarak pada lensa mata. Cahaya infra merah dipancarkan oleh benda-benda pijar seperti dapur atau tanur atau bahan-bahan pijar lainnya. Dari itu, sangatlah penting usaha preveitif seperti misalnya memakai kaca mata kobalt biru bagi mereka yang bekerja menghadapi pancaran cahaya infra merah. Sedangkan cahaya yang mempunyai efek kimia yang paling tinggi adalah cahaya ultra ungu. Maka cahaya ini jika mengenai mata akan dapat merusak mata yaitu berupa

12

radang pada konjunctiva (konjunctifitis foto electris) dan kerusakan pada selsel saraf retina. Cahaya ultra ungu dihasilkan oleh pengelasan suhu tinggi, benda-benda pijar suhu tinggi, lampu-lampu pijar dan Iain-lain. Selain itu sinar matahari juga mengandung cahaya ultra ungu. Untuk itu mencegah timbulnya efek cahaya ultra ungu pada mata maka tenaga kerja yang menghadapi cahaya tersebut perlu memakai kaca mata berlapis timah hitam.
(5)

2.4.2

Macam-macam penerangan

Penerangan tidak tetap Didalam mata, sel-sel retina terdiri dari dua macam sel saraf, yaitu sel cones (bentuk batang) dan sel rods (bentuk kerucut), Sel cones sangat peka terhadap cahaya yang lemah, sehingga jika cahaya yang redup masuk ke mata maka sel retina yang bekerja adalah sel cones ini. Tetapi jika cahaya yang masuk ke mata adalah cahaya yang terang terang maka sel retina yang bekerja adalah selsel rodsnya, karena sel-sel ini sangat peka terhadap cahaya terang. Jika seseorang tenaga kerja berada di tempat yang redup kemudian secara tiba-tiba memasuki ruang yang terang, maka dia tidak akan langsung dapat melihat dengan jelas tetapi remang-remang dulu beberapa saat dan kemudian baru dapat melihat dengan jelas. Semua ini disebabkan karena perpindahan dari sel cones ke sel rods. Dan waktu yang dibutuhkan dari saat dia di tempat terang tersebut sampai dapat melihat dengan jelas disebut waktu adaptasi retina. Jika perubahan gelap terang ini bergantian secara terus menerus maka akan menyebabkan gangguan penglihatan dan lebih lanjut dapat menimbulkan kerusakan pada sel-sel retina,

13

baik sel cones maupun sel rodsnya. Oleh sebab itu cahaya yang berkedip-kedip tidak diperkenankan jika digunakan sebagai penerangan di tempat kerja. Dari penelitian fisiologis perubahan ritme dua permukaan dengan perbandingan kontras 5:1 menyebabkan penurunan kerja mata sebagaimana penurunan kerja mata akibat pengurangan intensitas penerangan dari 100 lux menjadi 30 lux.(5)

Penerangan tidak merata Jika cahaya yang masuk ke mata tidak merata, ada sebagian yang terang dan sebagian yang lain gelap maka sel retina yang bekerja adalah sebagian dari sel cones dan sebagian sel rods. Hal ini juga akan dapat mengganggu kerja sel-sel retina tersebut, karena masing-masing jenis sel retina tidak dapat bekerja dengan penuh. Oleh sebab itu adanya penerangan yang tidak merata di tempat kerja perlu dihindari. Selain itu ketidak rataan penerangan tersebut jika berselisih sangat besar akan dapat menimbulkan kesilauan. Kesilauan ini termasuk dalam kriteria kesilauan cacat (disabilisty glare). (5) Penerangan yang dapat merubah susunan udara : Penggunaan sumber cahaya sebagai penerangan yang dapat menimbulkan asap atau gas jelas akan dapat mengganggu kenikmatan kerja tenaga kerja, berupa mata terasa pedas dan mengganggu pernafasannya. Hal ini jika berlangsung terus menerus akan dapat menimbulkan penyakit paru atau mata pada tenaga kerja. Sedang sumber cahaya yang dapat menimbulkan panas yang berlebihan sehingga dapat meningkatkan suhu udara di tempat kerja yang tinggi juga akan mengganggu kenikmatan kerja tenaga kerja berupa perasaan gerah dan mengeluarkan keringat yang berlebihan sehingga mengganggu keseimbangan cairan elektrolit dalam tubuh tenaga kerja. (5)

14

Penggunaan warna Penggunaan warna di tempat kerja yang benar, misalnya perbedaan yang sangat menyolok dari obyek kerja dan latar belakangnya, dimana obyek kerja yang sangat terang maka dapat menimbulkan kesilauan. Sedang penggunaan warna tempat kerja yang tidak tepat sesuai dengan kondisidan iklim kerjanya akan mengganggu kenikmatan kerja tenaga kerja baik secara fisik maupun psikis.(5)

2.5

Penilaian Penerangan di Tempat Kerja Untuk mengetahui apakah penerangan di suatu tempat kerja itu baik atau

belum perlu dilakukan penilaian terhadap penerangan tersebut. Penilaian ini meliputi 2 hal, yaitu : 1. 2. Penilaian terhadap tingkat penerangan (penilaian kuantitatif) Penilaian terhadap kondisi penerangan (penilaian kualitatif)

Penilaian tingkat penerangan Penilaian terhadap tingkat penerangan di tempat kerja dimaksudkan untuk mengetahui apakah cahaya yang digunakan sebagai penerangan tersebut sudah cukup sesuai dengan tingkat ketelitian dan jenis pekerjaannya atau belum. Penilaian ini dilakukan melalui pengukuran terhadap penerangan tersebut. Dalam melakukan pengukuran digunakan suatu alat yang disebut luxmeter, dimana pada dasarnya kerja alat ini adalah merubah cahaya yang ditangkap menjadi arus listrik. Makin tinggi jumlah cahaya ditangkap makin besar pula arus lisstrik yang ditimbulkan, yang ditunjukan pada digit pada alat alat tersebut. Pengukuran penerangan pada umumnya terdiri dari 3 macam, yaitu : (6)
a. Pengukuran tingkat penernagan umum (general lumination)

15

b. Pengukuran tingkat penerangan lokal (lokal illumination)

c. Pengukuran faktor refleksi. Penerangan Umum adalah penerangan yang berkaitan dengan fungi penerangan dalam suatu ruangan tempat kerja. Pada waktu penerangan tingkat penerangan umum sebaiknya penerangan lokal (kalau ada) dimatikan. Penilaian penerangan umum tergantung dari penggunaan penerangan tersebut, jika digunakan untuk penerangan ruangan atau tempat maka kita tinggal membandingkan dengan pedoman, yaitu: (5)

Jalan-jalan di luar gedung Halaman Gang-gang dan tangga di dalam gedung Gudang

: 8-20 lux : 20 lux : 30-50 ;lux : 50 lux dsb.

Jika penerangan umum digunakan dalam ruang kerja maka penerangan tersebut untuk mengimbangi penerangan lokal yang ditujukan pada obyek kerja, yaitu dengan ketentuan perbandingan luminensi antara obyek kerja dengan bagian luarnya maksimal 10 : 1. Besarnya luminensi tergantung dan tingkat cahaya dan refleksi (lihat rumus luminensi), dan besarnya refleksi tergantung dari warna permukaan obyek kerja, yaitu (5)

warna putih atau sangat muda warna muda warna sedang warna gelap

: r = 0,7 : r = 0,5 : r = 0,3 : r = 0,1

Oleh karena itu jika warna permukaan antara obyek kerja dan latar belakangnya hampir sama (faktor refleksinya sama), maka standar yang

16

digunakan untuk menilai tingkat penerangan umum adalah perbandingan tingkat penerangan lokal dengan tingkat penerangan umum maksimum 10:1 ( paling baik 3:1).(7) Penerangan lokal (setempat) merupakan penerangan yang berkaitan dengan fungsi; penerangan pada obyek kerja dan sekitamya dan digunakan untuk melakukan pekerjaan. Pada pengukuran tingkat penerangan lokal sebaiknya penerangan umum tetap dinyalakan. Karena penerangan lokal digunakan untuk melakukan pekerjaan, maka penilaiannya tergantung dari jenis dan tingkat ketelitian dari pekerjaan yang berlangsung. Hal ini dapat dilakukan dengan membandingkan cara yang diperoleh dengan pedoman sebagai berikut : (6)
a. Pekerjaan barang kasar minimal 50 Lux

b. Pekerjaan barang sedang


sepintas minimal 100 Lux agak teliti minimal 200 Lux teliti minimal 300 Lux

c. Pekerjaan halus,

kontras sedang antar 500 - 1000 lux kontras kurang minimal 1000 lux

Faktor refleksi (pemantulan) adalah perbandingan antara jumlah cahaya yang dipantulkan oleh suatu permukaan dengan jumlah cahaya yang mengenai permukaan tersebut. Faktor refleksi sangat berpengaruh terhadap besar kecilnya kontras. Kontras yang sangai kecil akan dapat menurunkan tingkat ketajaman penglihatan tenaga kerja, sedang kontras yang sangat besar dapat menimbulkan kesilauan.(5)

17

Maka faktor refleksi perlu diatur dengan ketentuan sebagai berikut:


Atap Dinding Perkakas/perabot Mesin dan peralatannya Lantai

: 80 - 90 % : 40-60% : 25 - 45 % : 30 - 50 % : 20-40%

Penilaian kondisi penerangan : Penilaian terhadap kondisi penerangan di tempat kerja dimaksudkan untuk mengetahui apakah kualitas dan syarat-syarat penerangan yang baik sudah terpenuhi atau belum. Pernilaian ini dilakukan melalui pengamatan terhadap keadaan penerangan tersebut. Pengamatan ini terdiri dari beberapa hal dipersyaratkan antara lain (5) a. Pengamatan terhadap distribusi penerangan Penerangan di tempat kerja yang baik adalah penerangan yang dapat menyebar serata mungkin, terutama penerangan yang ditujukan pada obyek kerja. Untuk mengetahui rata tidaknya penerangan ini dapat dilihat dari hasil pengukuran tingkat penerangan lokal yang dilakukan di beberapa titik. Kemudian untuk menciptakan penerangan yang merata perlu diikuti pedoman sebagai berikait (5)

Luminensi permukaan atau benda besar pada obyek kerja sedapat mungkin harus sama

Di tempat kerja, permukaan terang harus terdapat di tengah dan yang lebih gelap di luar

18

Perbandingan luminensi bagian sentral dengan daerah dekat sekitarnya tidak melebihi 3:1 dan perbandingan tersebut dengan bagian luar tidak melebihi 10:1.

Dihindari adanya bayangan-bayangan tajam yang jatuh pada obyek kerja Jika digunakan cahaya alami, supaya dihindari adanya cahaya matahari yang masuk secara langsung di tempat kerja dan kaca sebagai ventilasi yang tidak menyebarkan cahaya secara merata.(5)

a. Pengamatan terhadap menetapnya cahaya b. Penerangan di tempat kerja yang baik adalah penerangan yang tetap dan tidak

berkedip-kedip. Untuk menciptakan penerangan yang tetap, maka yang perlu diperhatikan adalah :

Bagian-bagian mesin yang bergerak harus ditutup. Keadaan terang yang tidak dapat dihindari pada area kerja mata harus dihilangkan dengan warna dan penerangan yang tepat.

Hanya dipakai lampu yang tidak berkedip-kedip. Perbedaan tingkat penerangan antara ruang kerja yang berdekatan dimana tenaga kerja sering keluar masuk tidak terlalu besar.

a. Pengamatan terhadap adanya kesilauan

Penerangan di tempat kerja yang baik adalah yang tidak menimbulkan kesilauan bagi tenaga kerja yang bekerja. Terjadinya kesilauan, jika dilihat dari asal cahaya penyebabnya ada 2 macam :

Kesilauan langsung (direct glare), yaitu kesilauan yang disebabkan oleh cahaya langsung dari sumbernya

19

Kesilauan tidak langsung (indirect glare), yaitu kesilauan yang disebabkan oleh cahaya yang dipantulkan oleh suatu permukaan. Untuk menghindari timbulnya kesilauan di tempat kerja, perlu adanya tindakan-tindakan sbb:

Sumber penerangan tidak boleh nampak atau berada di lapangan penglihatan tenaga kerja

Sudut antara garis horisontal penglihatan dengan garis dari mata ke sumber penerangan harus disesuaikan, yaitu tidak boleh kurang atau sama dengan 30(5)

Jika pada ruangan besar hal tersebut tidak dapat dielakan, maka harus dipasang tirai terhadap penerangan tersebut a. Pengamatan terhadap adanya perubahan udara Dalam PMP No. 7 tahun 1964 pasal 12 ayat 3 dan 4 diterangkan bahwa sumber penerangan tidak boleh menyebabkan perubahan susunan udara (misalnya timbulnya asap atau gas) kecuali dalam keadaan darurat. Selain itu sumber penerangan tidak boleh menyebabkan timbulnya panas yang berlebihan, apabila sumber penerangan tesebut menyebabkan kenaikan suhu udara hingga mencapai 32 maka perlu dipasang ventilasi udara atau AC untuk menurunkan suhu tersebut sehingga tercipta suhu yang nyaman.
(5)

f. Pengamatan terhadap warna Pengamatan terhadap warna di tempat kerja meliputi warna cahaya sebagai penerangan, warna obyek kerja dan latar belakangnya. Yang penting pada dasarnya variasi dari warna-warna tersebut tidak

menimbulkan kontras terlalu tinggi atau terlalu rendah. Kontras yang

20

terlalu tinggi akan menimbulkan kesilauan yang disebut kesilauan kontras (contrast glare), sedang kontras yang terlalu rendah dapat menurunkan tingkat ketajaman penglihatan tenaga kerja. Selain itu warna-warna di tempat kerja mempunyai efek psikologis terhadap tenaga kerja, oleh sebab itu harus disesuaikan dengan kondisi dan iklim di tempat kerja tersebut. Sebagai contoh misalnya.(5)

Warna kuning atau terang lainnya memberikan kesan luas atau lega sehingga cocok untuk tempat kerja yang sempit

Warna hijau atau biru memberikan kesan yang sejuk, aman dan menyegarkan sehingga sesuai untuk tempat kerja yang beriklim panas

Warna merah bersifat merangsang sehingga sesuai untuk tempat kerja yang beriklim dingin, dsb.

Warna suatu permukaan memantulkan cahaya dengan panjang gelombang yang sesuai dengan wama tersebut. Cahaya yang paling nyaman bagi penglihatan mata manusia adalah cahaya dengan panjang gelombang 555 m yang bertepatan dengan warna kuning hijau, maka warna ini sangat tepat jika digunakan pada tempat kerja dimana berlangsung pekerjaan yang nembutuhkan tingkat ketelitian yang tinggi dan dalam waktu yang lama.(5)

2.6

NAB (Nilai Ambang Batas) Nilai yang disyaratkan untuk intensitas penerangan berdasarkan PMP NO.

7 / 1964 Untuk pekerjaaan membedakan barang-barang yang agak kecil yang

21

agak teliti paling sedikit 200 LUX ( ini yang di pakai dalam pengkuran penerangan pada praktikum k3 tentang penerangan)

Selain itu untuk penerangan darurat paling sedikit 5 lux Halaman dan jalan di perusahaan paling sedikit 20 lux Pekerjaaan yang membedakan barang kasar paling sedikit 50 lux Pekerjaan membedakan barang-barang kecil sepintas lalu paling sedikit 100 lux

Penerangan untuk pekerjaan yang membedakan barang-barang kecil dengan teliti dibutuhkan penerangan 200 lux

Pekerjaaan yang membedakan secara yang teliti dari barang yang kecil dan halus paling sedikit 300 lux

Perbedaan membedakan barang halus dengan kontras sedang dan dalam waktu lama antara 500-1000 lux

Pekerjan yang membedakan barang sangat halus dengan kontras yang sangat kurang untukwaktu lama paling sedikit 1000 lux. (5)

BAB III HASIL PENGUKURAN DAN PENGAMATAN

3.1

Profil Perusahaan Nama perusahaan Alamat Tahun pendirian Jumlah tenaga kerja Jenis industri : PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk : Jl. Raya Rancabolang No. 98 Gedebage Bandung : 1988 : 2407 orang : Industri sepatu

Gambar 3.1 PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk

22

23

Sejarah Perusahaan PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk dididrikan pada tanggal 1 Juli 1988 dengan nama PT. Bintang Kharisma dengan stsus Penanamana Modala Dalam Negeri _PMDN) dan bergerak dalam bidang industri sepatu. Pada tahun 1997 perusahaan mengganti nama menjadi PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk sebelum direncanakan diverifikasi dapat direalisasikan, kondisi ekonomi di Indonesia mulai meburuk sehingga perusahaan memutuskan untuk menunda rencan tersebut. Pada tahu 2001, perseroan mamproduksi hanya satu branded buyer yaitu merk REEBOK. Pada bulan April 2002, perseroan menerima pemberitahuan dari REEBOK bahwa pesanan sepatu hanya sampai bulan Juli 2002, sehingga bulan slanjutnya perseroan tidak lagi memproduksi sepatu merk REEBOK. PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk , bergerak dalam bidang Industri sepatu, khususnya sepatu olahraga dan memproduksi dalam berbagai fungsi dan ukuran. Selama ini produksi PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk didasarkan atas pesanan dari pelanggan yang berasal dari luar negeri. Dengan demikian hampir seluruh saprtu olahraga hasil perseroan adalah untuk ekspor dan harus memenuhi standar mutu yang tlah ditetapkan oleh pembeli dengan desain yang dibuat perusahaan atau pelanggan yang merupakan pemegang merk terkemuka. PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk telah dipercaya memproduksi merk terkenal seperti Oskhos BGosh, Cheasepekas, Body Glove, US Atheletic, PUMA dan AVIA. Pda tahun 1996 dari dua bayer besar, yaitu REEBOK dan FILA. Pda tahun 200 dalam pengembangan pasar domestik telah memproduksi merek TOMKINS.

24

3.2 3.2.1

Pengukuran dan Pengamatan Gambaran Lokasi Pengamatan Lokasi pabrik terletak di Gedebage Bandung, diatas tanah selaus 9,7 ha

dengan luas banguna 4,1 ha. Bangunan utama berupa pabrik untuk unit cutting, laminating, preparation, rubber, sewing, assembling, gudang bahan baku, gudang jadi.

3.2.2

Instrumen Penelitian Dalam penelitian ini, alat yang digunakan adalah luxmeter yaitu alat yang

digunakan untuk mengukur intensitas penerangan dalam satuan lux, penerangan setempat (lokal) penerangan di tempat obyek kerja, baik berupa meja kerja maupun peralatan. Penerangan umum penerangan di seluruh area tempat kerja.

3.2.3

Metoda pengukuran Pengukuran intensitas penerangan ini memakai alat luxmeter yang

hasilnya dapat langsung dibaca. Alat ini mengubah energi cahaya menjadi energi listrik, kemudian energi listrik dalam bentuk arus digunakan untuk menggerakkan jarum skala. Untuk alat digital, energi listrik diubah menjadi angka yang dapat dibaca pada layar monitor.

3.2.4

Prosedur kerja

1. Persiapan Luxmeter dikalibrasi oleh laboratorium kalibrasi yang terakreditasi.

25

Penentuan titik pengukuran a) Penerangan setempat: obyek kerja, berupa meja kerja maupun peralatan. Bila merupakan meja kerja, pengukuran dapat dilakukan di atas meja. b) Penerangan umum: titik potong garis horizontal panjang dan lebar ruangan pada setiap jarak tertentu setinggi satu meter dari lantai. Luas ruangan lebih dari 100 meter persegi: titik potong horizontal panjang dan lebar ruangan adalah pada jarak 6 meter.

3. Persyaratan pengukuran a) Pintu ruangan dalam keadaan sesuai dengan kondiisi tempat pekerjaan dilakukan. b) Lampu ruangan dalam keadaan dinyalakan sesuai dengan kondisi pekerjaan. 3. Tata cara
a) Hidupkan luxmeter yang telah dikalibrasi dengan membuka penutup

sensor. b) Bawa alat ke tempat titik pengukuran yang telah ditentukan, baik pengukuran untuk intensitas penerangan setempat atau umum.
c) Baca hasil pengukuran pada layar monitor setelah menunggu beberapa

saat sehingga didapat nilai angka yang stabil.


d) Catat hasil pengukuran pada lembar hasil pencatatan untuk intensitas

penerangan setempat dan untuk intensitas penerangan umum.


e) Matikan luxmeter setelah selesai dilakukan pengukuran intensitas

penerangan.

26

3.2.5

Hasil Pengukuran Nama Perusahaan Alamat Tanggal Nama Alat Merk Model No. Seri : PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk : Jl. Raya Rancabolang No. 98 Gedebage Bandung : 18 Mei 2011 : Luxmeter : SWEDEN : EC 1 Hagner : 51939

27

Tabel 3.1. Data Pengukuran Penerangan No Lokasi Waktu (WIB) 1 Design and Development 10.25 Sumber Cahaya Pencahayaan Lokal (Lux) Alami Lampu 2 Sewing Cutting Preparation 10.40 Alami Lampu 3 Printing 10.50 Alami Lampu 4 Sewing Upper 11.00 Alami Lampu 5 Assembling 11.10 Alami Lampu 6 Compond Room/Chemical Room 11.30 Alami Tidak ada 55-86 Cerah 100 450-454 97-108 Cerah 500 534-545 174-184 Cerah 500 302-311 237-279 Cerah 300 308-316 136-154 Cerah 300 658-769 Pencahayaan Umum (Lux) 140-150 Cerah 500-1000 Cuaca Yang Disyaratkan (lux)

27

28

Pressing

11.40

Alami Lampu

297-301

10s3-117

Cerah

300

28

29

3.2.6

Hasil Pengamatan Ruang design development PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk yang merupakan

lokasi penelitian yang mendesain sepatu yang akan diproduksi, dengan mempunyai luas bangunan 16 Hektar dan memiliki 6 ruangan, yang terdiri dari ruang design, crispin room, meeting room, miss room, technical room, kadiv room. Pada ruangan design yang mempunyai panjang 22 m , lebar 18 dan tinggi atap 3 m yang terdiri dari ruang production pattern, spec costing, sample pattern, batton patern. Penerangannya pada ruangan ini menggunakan penerangan alami dan buatan, penerangan alam didapatkan dari pintu dan jendela yang langsung berhubungan dengan sinar matahari. Lampu yang menyala pada ruangan ini adalah 6 buah dan yang mati 6 buah. Terdapat 6 meja dengan lampu ditiap mejanya. Perawatan lampu dilakukan berkala setiap 1 bulan sekali oleh teknisi. Tidak terdapat keluhan pada pekerjaan tentang penerangan Ruang sewing cutting preparation memiliki luas bangunan 1000 m2 dengan panjang 50 m dan lebar 20 m, yang terdiri dari 4 pintu. Penerangannya pada ruangan ini menggunakan penerangan alami dan buatan, penerangan alam didapatkan dari pintu dan jendela yang langsung berhubungan dengan sinar matahari. Lampu yang digunakan sebanyak 273 lampu yang terdiri dari 21 lampu pada setiap jajaran yang teridir dari 13 jajaran. Tidak terdapat keluhan pada pekerjaan tentang penerangan Ruang cutting dan printing memiliki luas bangunan 2000 m2 dengan panjang 100 m, lebar 20 m dan tinggi atap 10 m, yang terdiri dari 3 pintu keluar. Penerangannya pada ruangan ini menggunakan penerangan alami dan buatan, penerangan alam didapatkan dari pintu dan jendela yang langsung berhubungan dengan sinar matahari. Lampu yang digunakan secara umum pada ruangan ini sebanyak 18 buah lampu dan lampu lokal sebanyak 156 buah lampu dengan beberapa lampu mati. Tidak terdapat keluhan pada pekerjaan tentang penerangan

29

30 Ruang sewing (upper) memiliki luas bangunan 3000 m2 dengan panjang 100 m, lebar 30 m dan tinggi atap 20 m, yang terdiri dari 3 pintu keluar. Penerangannya pada ruangan ini menggunakan penerangan alami dan buatan, penerangan alam didapatkan dari pintu dan jendela yang langsung berhubungan dengan sinar matahari. Lampu yang digunakan untuk secara umum pada ruangan sebanyak 40 buah lampu dan lampu lokal sebanyak 200 buah lampu. Tidak terdapat keluhan pada pekerjaan tentang penerangan Ruang assembling memiliki luas bangunan 4500 m2 dengan panjang 90 m, lebar 50 m dan tinggi atap 20 m, yang terdiri dari 2 pintu keluar. Penerangannya pada ruangan ini menggunakan penerangan alami dan buatan, penerangan alam didapatkan dari pintu dan jendela yang langsung berhubungan dengan sinar matahari. Lampu yang digunakan untuk secara umum pada ruangan sebanyak 30 buah lampu dan lampu lokal sebanyak 150 buah lampu. Tidak terdapat keluhan pada pekerjaan tentang penerangan Ruang rubber/press memiliki luas bangunan 4800 m2 dengan panjang 80 m, lebar 60 m dan tinggi atap 20 m, yang terdiri dari 3 pintu keluar. Penerangannya pada ruangan ini menggunakan penerangan alami dan buatan, penerangan alam didapatkan dari pintu dan jendela yang langsung berhubungan dengan sinar matahari. Lampu yang digunakan untuk secara umum pada ruangan sebanyak 12 buah lampu dan lampu lokal sebanyak 100 buah lampu. Tidak terdapat keluhan pada pekerjaan tentang penerangan Setiap ruangan pada PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk penerangannya pada ruangan ini menggunakan penerangan alami dan buatan, penerangan alam didapatkan dari pintu dan jendela yang langsung berhubungan dengan sinar matahari. Setiap lampu local pada pekrja dengan kekuatan 40 watt, dengan jarak terhadap meja 1 meter dan setiap meja terdiri dari 2 lampu. Data hasil pengamatan dapat dilihat pada tabel diatas, bahwa terdapat beberapa bagian yang kurang memenuhi persyaratan penerangan, yaitu assembling dan compunda

30

31 room/chemical room. Sedangkan pada bagian Sewing Cutting Preparation, printing, sewing upper, dan press sudah memenuhi persyaratan penerangan.

3.3

Pengendalian potensi bahaya yang sudah dilakukan perusahaan Karyawan mempunyai jam kerja 8 jam ,yaitu masuk pukul 08.00 WIB 17.00 WIB dengan waktu istirahat 1 jam pada pukul 12.00 WIB 13.00 WIB. Setiap karyawan didaftarkan pada program JAMSOSTEK Setiap tenaga kerja PT. Primarindo Asia Innfrastruktur, Tbk dilengkapi dengan Alat Pelindung Diri, seperti apro, sarung tangan,

BAB IV PEMBAHASAN

31

32 PT. Primarindo Asia Infrastruktur bergerak dalam bidang industri pembuatan dan perakitan sepatu. Pengukuran dan pengamatan yang telah dilakukan adalah mengenai intensitas penerangan di bagian pembuatan dan perakitan sepatu. Ada tujuh ruangan yang telah dikunjungi yaitu : Design and Development Sewing Cutting Preparation Printing Sewing Upper Assembling Compond Room/Chemical Room Pressing Design and Development Penerangan pada seluruh ruangan berasal dari penerangan alami dan penerangan lokal. Penerangan alami berasal dari cahaya matahari yang masuk dari pintu maupun jendela yang ada. Sedangkan penerangan lokal berasal dari lampu yang masing- masing ditempatkan di setiap meja tenaga kerja. Berdasarkan hasil pengamatan dan pengukuran yang telah dilakukan secara keseluruhan intensitas penerangan yang ada sudah baik sesuai dengan Peraturan Menteri Perburuhan No.7 Tahun 1964 dan SNI 16-7062-2004. Namun ada dua ruangan yang intensitasnya sedikit kurang dari yang dipersyaratkan yaitu pada bagian assembling yang intensitas penerangan lokalnya adalah 450-454 lux (dipersyaratkan 500 lux) dan Compond Room/Chemical Room yang intensitas penerangan lokalnya 92-95 lux (dipersyaratkan 100 lux). Hal ini mungkin disebabkan karena adanya debu atau kotoran pada bola lampu atau bola lampu yang sudah lama sehingga sedikit mengurangi intensitas penerangan juga banyak lampu yang tidak nyala dan tidak diperbaiki. Akan tetapi hal ini tidak merupakan masalah karena intensitas yang ada sudah cukup mendekati persyaratan penerangan sesuai dengan PMP No. 7 Tahun 1964.
32

33 Ruangan yang lainnya sudah memenuhi kriteria sesuai dengan yang dipersyaratkan dalam Peraturan Menteri Perburuhan No.7 Tahun 1964, seperti ruangan Sewing Cutting Preparation sudah memiliki intensitas penerangan melebihi 300 lux karena pekerjaan yang dilakukan sangat membutuhkan ketelitian dan termasuk ke dalam pekerjaan yang membedakan barang-barang yang sangat halus. Dalam hal desain tempat kerja, penempatan posisi meja kerja, penempatan posisi lampu sebagai penerangan lokal dan mesin-mesin yang ada sudah sesuai dengan keselamatan kerja yang mampu mengontrol cahaya kesilauan dan menghindari adanya bayang-bayang. Selain itu warna cat meja kerja maupun mesin yang ada berwarna tidak mengkilat sehingga memberi kesan menenangkan dan tidak memberikan efek silau pada tenaga kerja.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. KESIMPULAN

33

34 Dari hasil pengamatan yang telah di lakukan, dapat diambil suatu kesimpulan sebagi berikut :
1. Intensitas Penerangan pada PT. Primarindo Asia Infrastruktur. Terdapat beberapa ruangan

yang kurang memenuhi persyaratan penerangan, yaitu assembling dan compunda room/chemical room. Sedangkan pada bagian Sewing Cutting Preparation, printing, sewing upper, dan press sudah memenuhi persyaratan penerangan. 2. Pengamatan kelelahan mata dari resiko pencahayaan yang kurang atau berlebih tidak dapat diamati karena keterbatasan waktu. 3. Pengendalian intensitas penerangan akibat kesilauan dengan penggunaan alat pelindung mata khusus dapat mengurangi kelelahan mata pada tenaga kerja.

5.2. SARAN

Dari kesimpulan di atas maka pengamat dapat memberikan beberapa saran sebagai berikut :
1. Sebaiknya dilakukan pemeriksaan secara berkala terhadap alat penerangan yang ada

seperti membersihkan debu atau kotoran pada bola lampu atau bola lampu yang sudah lama sehingga mengurangi intensitas penerangan segera diperbaiki atau diganti.
2. Sebaiknya Lay out pekerja yang bekerja menghadap ke sumber cahaya dan

membelakangi sumber cahaya di ubah posisi dengan menyamping sumber cahaya, karena jika bekerja menghadap sumber cahaya akan menimbulkan glare atau kesilauan sedangkan apabila membelakangi sumber cahaya akan mengakibatkan shadow atau munculnya bayangan. 3. Pada saat cuaca mendung sebaiknya semua lampu yang ada di divisi tersebut dinyalakan untuk mengurangi resiko kelelahan mata pada para tenaga kerja.

34

35

35

36 DAFTAR PUSTAKA

1. A.B. Sanda Yustinus, Kebisingan, Pencahayaan, dan Getaran di Tempat Kerja. http://

isjd.pdii.lipi.go.id/admin/jurnal/14308282290.pdf. Diakses pada tangggal 11 Mei 2011.


2. Depkes. 2008. Pencahayaan di tempat Kerja. 3. Saputro Dwi. 2009. Pengendalian Intensitas Penerangan dengan Penambahan Kelambu 4. 5. 6. 7. 8.

Guna Menurunkan Kelelahan Mata di Kantor RSUD Kabupaten Karang Anyar, Skripsi, Surakarta. Abidin Zaenal, Widangdo Suharyo, 2009. Studi Literatur Tentang Lingkungan Kerja Fisik Perkantoran, Yogyakarta. Cok Gd Rai Padmanaba, 2006. Pengaruh Penerangan Dalam Ruang Terhadap Produktivitas Kerja Mahasiswa Desain Interior, Dimensi Interior, VOL.4, NO.2, Desember 2006: 57-63, Denpasar. Padmanaba, Cok Gd Rai, 2006. Pengaruh Penerangan Dalam Ruang TerhadapProduktivitas Kerja Mahasiswa Desain Interior, Program Studi Desain Interior FSRD. Institut Seni Indonesia Denpasar. Dissertation. Pusat Hyperkes dan Keselamatan Kerja, 1995. Penelitian Pengaruh Komputer Pada Mata, Departemen Tenaga Kerja. Pusat Hyperkes dan Keselamatan Kerja. Sumamur, P.K.,1996. Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja. PT Toko Gunung Agung. Jakarta.

36

Anda mungkin juga menyukai