Anda di halaman 1dari 28

Sebuah Sastra Dalam Kisah Asmara

Penulis:

Rachmad Dwi Prasojo

Pewajah Sampul :

Rachmad Dwi Prasojo

Pewajah Isi :

Rachmad Dwi Prasojo

“Ebook ini dibuat secara independent dan didedikasikan secara khusus untuk seseorang wanita yang telah ikhlas mengajarkanku mengenai cinta. Wanita yang membuat pagi pagi ku seperti pagi ditaman cinta yang agung dan malam malamku bagaikan malam yang dipenuhi bintang yang benderang”

Daftar Isi

Tentang Cinta Ajari Aku Antara Setia dan Bodoh Buatlah Aku Marah ! Kejarlah Mimpimu Kontradiksi Film Bollywood India 100 % Tanggal 2 (Seperti Semut) Kisah Kita Cuma Kita Yang Tahu Romantisme Sastra Asmara

huft ...

cinta, cinta ......

"cinta itu indah" ??? ...

Tentang Cinta ...

tapi apa bener? kan itu cuma omongan orang lain selain gw?. Banyak yg ngebacot

cinta itu indah, cinta itu tulus, cinta itu abadi, cinta itu istimewa??????

BUT ITS NOT FOR ME

....

!!!

NOT FOR MY LOVE STORY!!!!!

Menurut gw cinta itu merupakan hal yang nggak pernah gw temui sampai saat ini.

Seandainya pernah itu nggak ada cinta sejati buat gw! YANG ADA HANYA CINTA DARI

SODARA, SAHABAT, and KELUARGA gw!!!

why i can say like that?????

cause i always hurt by loved if i falling in love to someone!!!!!!!!

Nggak akan ada yang ngerti gw!!! maybe, sama kaya kutipan lagunya DEWA 19.

"MUNGKIN KETEMUI CINTA SEJATI SAAT AKU HEMBUSKAN NAFAS

TERAKHIRKU ....

MUNGKI CINTA SEJATI MEMANG TAK ADA DALAM CERITA

KEHIDUPAN INI" ....

Untuk kali ini gw bener bener nyesel atas sakit hati yang pernah cinta berikan ke gw

dan gw pengen cinta ngasihkan cintanya yang sejati buat gw!

But how long this recess will over????

Setiapku dekat dengan cewek slalu nggak ada yang jelas! nggak dengan kamu, dia

ataupun anda!!!!!!

Semuanya cuma nyakitiaku?????

Ya

...

Ya

Ya

..... ....

Mungkin aku nggak boleh pacaran dulu kale ya ????? ....

Cinta itu nggak bisa ngertiin aku. sama kaya perempuan perempuan yang nyakitin

aku. Yang kelihatanya ngasih harapan ke aku padahal enggak?

Dan

yang

ngerti aku itu cuma TUHANku, KELUARGAku, Sahabatku dan

MUSIKku!!!!!

CINTA, WHERE ARE YOU ????? ......................

I'LL WAIT YOU IN MY SADNESS ....

I'LL WAIT YOU FOR MY HAPPINES ....

Ajari Aku ...

Dengan aku mencintaimu itu udah cukup bagiku. Entah kamu mau atau tidak untuk

membalasnya itu terserah apa kata Tuhan. Kalau dia menakdirkan kita buat bersama maka

bersamalah kita untuk slamanya. Jika tidak maka tetaplah aku bahagia melihat kau dengan

seseorang yg bisa membuat kamu bahagia.

Setidaknya banyak pelajaran yang ku ambil dari kamu. Dan semoga aku bisa

mengambil lebih banyak hikmah lagi. Aku sangat berterima kasih padamu. Kau itu guruku

dalam hal percintaan. Teruslah ajari aku, Teruslah beriku pengalaman ...

Aku menantikan itu .....

Antara Setia dan Bodoh ...

Huft ...

Lagi, lagi dan lagi selalu tersakiti?. Hahahaha

...

Emang aku-nya juga yang idiot?. Uda

ngerti juga dia nggak mau?. Masih aja aku kejar dia?

Stupid!

Hehehehe ....

Tapi suatu malem aku bertanya ke hati-ku! "bisa nggak ya cinta itu cuma modal

kesetiaan?" ....

hayo tebak jawabnya apa??????

Sekarang aku jatuh, itu di sebabkan oleh apa?. Ya jelas oleh rasa setia!. Padahal aku

kan barusan belajar setia ke cewek, nah gw bisa!!!!

Hahahaha ....

Tapi nggak semua kesetiaan itu hasilnya bagus lho?

Yang aku rasa kesetianku seperti nunggu hujan salju di padang pasir?

Lamaaaaaaaaa bgt ....

Sampe hatiku teriak teriak kalo aku haus akan balasan kesetiaan itu?

Tapi mustahilkan?????

Aku ngerasa kesetiaanku nggak ada hasilnya?

Percumah?

Tapi dilain sisi aku pengen nunjukin ke dia kalo aku bisa setia ke dia. Walau aku

sama dia nggak ada hubungan apa apa?

Loh bodoh banget kan gw?

Gilakan gw?

Tololkan?

Ya itu emang bener! aku emang kaya gitu?. Seenggaknya hingga aku ada hubungan

sama dia?

Saking gendenge, aku sampai hafal sama kalimat yg slalu aku ucapkan dalam hatiku

kalo pas lagi ketemu dia?

Kalimatnya itu "Tuhan, kalo aku boleh menjaganya maka dekatkan lah aku sama dia,

namun jika aku sangat tidak pantas buat dia maka jauhkan lah aku dari dia?. atau jauhkan dia

dari aku?"

uuuuhhhhh shit!!!!!

Rasa setia itu kadang kadang makan hati juga !!!! ....

Pernah nggak sih kamu ngerasain kalo kamu berharap cintanya seseorang tapi orang

itu nggak mau ngasihinnya ke kamu?.

Tapi mau gimana lagi kalo dia udah bisa merubah hidupmu menjadi lebih baik?

masak kamu mau niggalin dia, bisa bisa kamu terpuruk dan jauh dari perubahan yang kamu

dapat???

Aku pengen tau gimana sih orang yang aku setiain itu?

Apa dia sebaik yang aku kira hingga aku ngrasa ada perubahan dari diriku sejak aku

belajar setia sama dia, atau bahkan dia adalah buruk?.

Aaaarggghhh ndak tau lah?

Bingung?

Ternyata setia itu omong kosong, bacot doang!. Semua orang bisa nikmatin hasilnya

kesetian but kenapa aku enggak?

shit!!!

Kalo kamu jadi aku, kamu bakal pilih mana, antara terkunci dalam rasa kesetian yang

tak terbalas atau tak terlalu setia yang nggak akan membuat sakit hati?

Aku kesel rek, nyari arti kesetian, atau aku belajar tentang arti kesetiaan sama orang

yang salah ya?

Setia hanya untuk orang pengagum cinta!

Buatlah Aku Marah ...

Punya teman sih emang punya. tapi teman yang sejati, yang setia, yang baik. Emh ...

Sepertinya nggak deh. Soalnya hampir semua teman yang aku punya itu biasa saja. Selalu

deket ketika ada butuhnya dan jauh menghilang bahkan menghina kalau lagi nggak butuh

sama aku. Yah, tros kenapa juga aku harus hidup nggak sendirian didunia ini jika ending

endingnya aku slalu diginiiin sama temanku?. haaaayyyooooo kenapa coba???

Pacar ..

Emang sih kalo yang satu ini aku nggak punya. Tapi aku pengen banget punya

1 aja pacar yang bisa ngertiin, ngebahagiain, dan perhatiin aku. Tapi ya nggak bakal mungkin

lah?. Siapa juga yang mau sama anak kayak aku?.

Ya, maklum aku culun!.

Sampai aku naksir seorang cewek, aku berharap terlalu banyak sama dia karna dia

terlalu baik sama aku. Tapi ending endingnya ya aku sama dia nggak bakal pernah dan nggak

bakal mungkin jadian!.

Nggak tanya kenapa??

Ya kalo mau tau jawabannya tanya aja sendiri ke orang yg aku taksir itu, kaya’nya dia

benci banget sama aku. Tapi kenapa ya dia nggak bisa mbuat aku benci sama dia?.

Kenapa?

“Kenapa sih kamu nggak mau nampar aku didepan teman temanku?. Biar aku benci

sama kamu dan kamu nggak bakal ke ganggu sama cinta gilaku ke kamu!. Kenapa?”

Aku kadang bingung sama dia. Kadang perhatian tapi kadang nggak perhatian

buanget!

Loe itu gmana?

Aku bingung?

Temen temenmu ada yg bilang ke aku kalo kamu masih ada rasa sama aku tapi temen

temen kamu juga bilang ke aku kalo kamu nggak punya rasa sama sekali. Mana yang bener?.

Kalo aku mau tanya ke kamu, kamu pasti nggak bakal mau jawab. Lha wong, aku ngajak

kamu ngemall bareng buat mbicarain ini aja kamu nggak mau?. Gimana aku bisa tanyain hal

ini ke kamu!

Aku pengen semuanya jelas. Kalo kamu nggak suka sama aku, kamu harus bisa

mbuat aku benci sama kamu. Yah, minimal aku marah sama kamu. Soalnya kamu tau

sendirikan kalo aku nggak pernah marah sama kamu?

Ayooooooo !!!!! ...........

Heeem ..

Jumat, 1 oktober 2010

. .

.

Kejarlah Mimpimu ...

Aku bangga pernah suka sama super women. Dan disaat countdown hours to my

seventeen age-ku dia bisa ndapetin keinginannya.

Apa itu?

Mungkin aku gak bisa jelasin disini karna nyangkut orang banyak dan sangat rahasia

untuk saat ini. Yang jelas dengan keberhasilan dia, aku seneng banget. Aku anggap ini

sebagai kado sweet seventeen-ku yg paling indah dari dia.

Ya walaupun aku nggak jadi pacarnya, setidaknya aku patut bangga atas perjuangan

dia hingga bisa ndapetin ini semua. Mungkin ini sedikit dari ketulusan cintaku buat dia. Aku

harap setelah hari ini dia bisa jadi orang yg lebih baik lagi, lagi dan lagi. Jadi orang yang

bertanggung jawab sama prestasinya.

Selamat buat Sastra Asmara

.

.

Aku seneng kalo liat semua keinginanmu tercapai satu persatu . Bahkan aku yakin

suatu saat kamu bakal bangga pernah sekolah di Korea atau Jepang seperti yang kamu

pengenin. Dan selamanya, aku bakal support kamu. Mungkin karna aku tulus dan ikhlas

sayang sama kamu. Kalo kamu anggep aku sahabat sih, aku nerima aja tapi jangan pernah

nyuruh aku berhenti sayang sama kamu

. .

.

Setelah kamu benar benar resmi menjadi seseorang yang penting di SMA Negeri 3

Surabaya, mungkin kamu bakal sibuk dengan segudang tugas yang harus kamu beresin .

Mungkin waktu itu lah aku nggak bakal nganggu kamu biar kamu bisa konsen sama tugasmu,

atau mungkin kamu nggak bakal punya waktu buat ngurusin hal hal kecil kaya akau gini.

Tapi aku tetep miinta kalo kamu butuh aku, minta aja bantuan sama aku.

Aku siap membantu.

Kamu nggak usah ragu dan nggak usah juga sungkan sama aku ya???

Mungkin kalo kamu sebelum ini sering aku gangguin maka setelah kamu bener bener

resmi, mungkin aku bakal agak jauh dari kamu. Bukan maksudku buat menjauh dari kamu

tapi GW PENGEN LOE NGEJAR PRESTASI LOE ITU DENGAN BENAR dan HARUS

SUKSES

...

hahaha

. .

.

Selain itu aku juga harus mulai serius ngeband lagi biar aku nggak kalah prestasi sama

kamu. Aku harus ngejar pmdk-ku buat masuk fakultas seni musik unesa

.

.

Tapi aku harap kita sama sama sukses besok

. .

.

Kita akan berjuang bersama kok

. .

.

Aku percaya, kamu pasti bisa sukses dan ini yang jadi acuan buat aku nyemangatin

diriku sendiri biar sukses juga seperti kamu. Tapi kamu dengan bidangmu dan aku dengan

musikku. .

.

Doain aku ya “Boy (Panggilan sayangku buat seorang cewek tomboy yang terlampau

menarik hatiku a.k.a Sastra Asmara)”, soalnya aku pasti selalu doain kamu

. .

.

ILOVEYOU . !!

Kontradiksi ...

Setelah sekarang aku berusia 17 tahun, aku malah semakin bingung. Konflik mulai

terjadi dalam hidupku. Mulai hal cinta-lah, karir-lah, sekolah-lah dan semuanya. Mungkin

usia ini adalah usia dimana kita sebagai manusia diuji oleh sang raja pencipta. Ini adalah

tolak ukur seberapa kuatkah mental kita untuk menjalani kehiduan setelah berusia 17 nanti

atau setelah kita benar benar menjadi manusia dalam fase dewasa. Nggak akan sedikit

hikmah yang kita bisa ambil dari umur ini. Sejuta cobaan berarti akan membawamu kepada

sejuta pelajaran menuju sejuta kemenangan bagi dirimu sendiri yang kuat akan cobaan ini.

COBAAN CINTA ...

Aku kira semua orang pernah ngalamin coban ini. Nggak hanya aku saja. Kamu,

anda, kalian, mereka pasti pernah berpengalaman dengan hal yang satu ini. Mulai kisah yang

indah, sedih, mengharukan, menginspirasi, nggak baik untuk dikenang dan masih banyak

perasaan lagi untuk cerita satu ini. Kali ini aku akan sedikit berbagi dengan pembaca tentang

kisah cinta yang pernah aku punya dan aku alami. Semoga anda bisa mengasih sedikit solusi

bagi saya. Aku harap tulisan ini bisa jadi bahan intropeksi diri kita.

Amiin. . .

.

Ini cerita tentang kisah segitiga antara aku, cimonku dan pacarku. Aku yang punya

sejarah panjang berburu hati sang cimon. Aku berkali kali nyatakan perasaanku ke cimonku

tapi hasilnya hampir selalu tidak memuaskan. Tapi ya begini lah saya yang bengis!. Aku tak

pernah lelah buat berburu hatinya. Sampai suatu hari titik jenuh itu dateng.

Sampai aku mutusin buat cari cewek lain. Dan YA! Aku dapet cewek baru. Saat aku

mulai menata hidup baru, saat aku belajar mencintai seseorang yang baru dalam hidupku.

Masa lalu itu datang. Cimonku mulai merespon perburuanku. Seakan bagai kan rusa yang

mulai terpanah tepat dijantungnya. Dia tak berdaya. Dia tak kuasa menahan tajamnya panah

itu. DIA JATUH HATI PADAKU. Ya, ALLAH terima kasih, tapi ...

Tapi aku punya seorang kekasih yang sayang sama aku. Dan ini adalah awal

penderitaanku. Aku harus berfikir seribu kali untuk memilih salah satu diantara mereka. Satu

sisi aku harus jujur menerima keadaan hatiku bahwa aku nggak bisa ngelupain cimonku gitu

aja tapi disisi lain aku harus jaga perasaan pacarku. Aku sempat frustasi akibat ini, akibat

masalah yang penting penting nggak penting ini. Aku sempat berkata kata dan berdoa pada

tuhan "Ya Allah, kau maha mengerti. Kau telah menakdirkan umatmu dengan pasangan

pasangannya sendiri sendiri. Dan aku yakin akan kekuatanmu. Maka jika cimonku adalah

seseorang yang cocok walaupun dia bukan yang terbaik atau dia bukan orang yang sempurna

maka dekat kan lah aku dengan dia sedekat dekatnya NAMUN jika dia adalah bukan orang

yang kau maksud untukku maka jauhkan lah aku dengan dirinya sejauh jauhnya dan berilah

aku kedekatan dengan seseorang yang cocok buat aku. Dan jika pacarku adalah yang cocok

dengan aku maka dekat kan lah aku dengan dia sedekat dekatnya dan jika bukan dia yang

akan kau takdirkn untukku maka jauhkan lah akau sejauh jauhnnya dan senantiasa lah kau

mendekatkanku dengan hambamu yang mungkin sudah kau gariskan untuk menyemikan

bunga bunga ditaman cinta dihatiku". namun apa?? sampai sekarang pun aku belum tahu apa

takdir buat aku. dan aku sebagai manusia biasa hanya bisa berdoa berdoa dan berdoa untuk

yang terbaik buat aku.

FILM BOLLYWOOD INDIA...

Bulan Oktober adalah bulan dimana matahari tepat berada diatas kota Surabaya.

Bulan yang penuh kecerahan disetiap paginya. Bulan dimana serasa musim panas di

Surabaya. Bulan bertiupnya angin dengan hawa panas yang pasti membuat gerah siapa saja

yang diterpanya. Dan oktober adalah bulan yang menjadi lahirnya hal hal penting bagi ku.

Sweet Seven Teen Party-ku. Sweet Seven Teen Party yang ku rayakan dengan

seorang Sastra Asmara. Dimana Oktober juga bulan dimana genap berumur 1 tahun bagi

band metal pertamaku yang memberiku perubahan dalam bermusik, dalam memandang

ideologi bermusik, dalam pergaulan dan pengetahuan bermusik. Bulan dimana aku baru

membuat pijakan baru, yaitu band beraliran elektronik rock (Headblast) yang berkiblat pada

Muse. Bulan dimana aku mendapatkan pacar baru tepat dimomen paling langka yaitu tanggal

10 Oktober 2010 (10.10.10). Dan bulan yang membawaku pada persoalan cinta yang sangat

rumit. Bahkan kerumitannya mengalahkan kerumitan cerita - cerita telenovela, film film

drama korea dan sejenisnya.

Bulan yang penuh kecerahan ini seakan berkontradiksi dengan suasana hatiku .

Dimana aku harus memulai karir baruku dengan Headblast. Dan aku harus memilih dua

pilihan yang sangat sulit bagiku. Masih saja seputaran cinta.

10.10.10 adalah hari berakhirnya kejombloanku. Kejombloan yang sudah terpelihara

1 lebih tahun lamanya. Juga hari dimana cimonku mengeluarkan air matanya demi aku yang

sangat tidak tahu malu !.

“10.10.10 sayang mentoogkuu

.” adalah status dari sebuah account dijejaring

sosial milikku. “10.10.10 sayang bebek

adalah status dari sebuah account dijejaring sosial

milik pacar baruku. Dan “Hal ini terulang lagi dan ini lebih parah dari sebelumnya” adalah

status dari Sastra Asmara.

Hah perang status! Shit!

Aku dengan mata yang tinggal 20% masa terbukanya yang akan segera menutup,

sedang mengutak atik laptop pribadiku. Rasa bangga dan senang yang seharusnya aku

perlihatkan pada dunia karena perubahan statusku, berubah menjadi rasa nelangsa dan

penyesalan yang teramat sangat dalam. Ya, Sesal selalu datang belakangan!. Aku menyesali

statusku saat ini. Aku menyesali tingkah lakuku saat ini. Aku menyesali kebodohanku dalam

berfikir saat ini. Aku sangat menyesali semua yang pernahku lakukan hari ini. Yang ada

dalam fikiranku saat ini hanyalah kenelangsaan yang nggak ada hasilnya.

“Ya Allah kenapa dia datang terlambat. Dia yang aku sayangi”.

Kamu!. Kenapa kamu baru bilang sekarang?. Kemana saja kamu selama ini?.

Seandainya kamu bilang dari dulu, pasti semua ini nggak bakal seperti ini. Semua ini nggak

bakal membuat otak ku berfikir berkali kali. Tapi ya ini lah kenyataannya. Kenyataan bahwa

dengan ini aku bisa sadar bahwa cuma kamu yang dihatiku!. Kenyataan yang mungkin akan

membawamu lebih mencintai, menghargai, mengerti dan memahami aku. Kenyataan yang

menyatakan bahwa kisah kita bagaikan film film india yang sedang berceceran dipemutaran

film film bioskop bollywood. Film kita bestseller. Kisah yang sederhana yang berhias ke-

alay-an kita mulai meramaikan dunia bagi yang melihat dan mengikutinya. Sungguh ini film

bollywood. Dimana selalu ada sebuah penyesalan yang membuat tokohnya berubah. Dari

antagonis menjadi protagonis. Dari benci menjadi suka. Dan pemirsa pun menikmatinya.

AMBIGU!

  • 100 % ...

Ya ambigu. Ambigu yang aku rasakan sekarang. Setelah aku berhasil menentukan

siapa yang menjadi perubah hidupku, kini aku menuai tantangan lagi. Sebenarnya aku sudah

tahu ini akan terjadi tapi aku sengaja tak menghalangi rencana tuhan ini.

Aku sudah berhasil menentukan jawaban bagi pertanyaan hati. Aku memilih sosok

gadis berjilbab, baik, berpendirian teguh, pekerja keras, penyuka tantangan, penyuka hal hal

berbau korea dan sosok yang mungkin akan merubah hidupku sedikit demi sedikit dan dia

sudah memulainya dari sekarang. Dan aku harap dia tak pernah mengakhiri proses perubahan

diriku ini. Karna apa?. Mungkin ketika ia menyudahi, maka aku akan berhenti berkembang,

menua, menjadi seperti daun yang mengering dimusim semi yang kemudian jatuh mati tak

berbekas apapun.

Aku dengan rasa iba kepada sosok mantan pacarku, mau nggak mau harus mau dan

harus bisa ninggalin dia. Lalu banyak orang asing yang sok mengenalku dan duniaku berkata

“Kau kejam, kau tega, kau jahat, kau tidak baik, kau tak tahu malu, kau playboy, kau

brengsek dan kau

. . . .

.”. “Trus apa?”, pikirku. Lha, ini kan aku?. Ini kan hidupku?. Terus

aku harus gimana?. Harus menjadikan diriku sebagai orang asing, menjadikan diriku yang

menurut kata orang asing?. Aaarrghhh. Gw punya pilihan men!.

Aku jahat?. Ya memang, Aku tega?. Ya memang, Aku kejam?. Oooh betul sekali,

Aku tidak baik?. Kenapa anda baru tahu sekarang?, Aku tak tahu malu?. Oo ya tentu saja

saya masih punya rasa malu atau mungkin anda yang nggak punya malu?, Aku playboy?. YA

dan itu alasan saya ingin menjadikan hidup saya hanya memiliki satu cinta dan saya sudah

membuat sebuah pilihan untuk cinta sejati saya, Aku berengsek?. Maaf kan saya yang khilaf

tapi apakah anda tidak pernah melakukan ke khilafan secuil debu pun?. Hahahaha

. .

.

Alasan terbesar ku adalah “AKU NGGAK MAU BOHONG SAMA SIAPA SAJA,

SAMA MANTAN PACARKU, SAMA PACAR BARUKU, SAMA DIRIKU SENDIRI

DAN SAMA KENYATAAN YANG TERSIRAT INDAH DIDINDING HATI YANG

BERHIAS SEJUTA WARNA INI”. Oleh karena itu aku menentukan pilihanku. Dan dia

(cimonku) adalah pilhanku. Dan kalau anda sebagai orang yang mungkin aku anggap asing

lebih baik nggak usah ikutan masalah ini.

Sekarang aku udah bangga, bahagia, dan merasa aku adalah orang paling beruntung

didunia. Aku udah menemukan cintaku kembali. Hidupku jadi lebih indah, aku lebih bisa

tersenyum, dan semua yang pernah terbengkalai menjadi teratur kembali, rapi bagai rotasi

planet pada mataharinya. Mungkin aku harus berkomitmen dengan yang satu ini. Aku harus

berterima kasih banyak dengan kelegaan hatinya yang mau menjadikan aku sebagai penjaga

kepercayaan cintanya.

Namun, suatu hari dia hampir saja menyakiti aku. Namun hati yang sudah tersuntik

zat zat pengebal ini tak bereaksi kesakitan sama sekali. Ya, zat pengebal yang sangat mujarab

melawan semua bentuk kesakitan hati. Zat kimia LC4ever. Love Cinta 4ever. Hahahaha.

Mulai gila deh gw!

Suatu malam ketika otakku sedang bekerja sama dengan jemariku untuk mengirimkan

sebuah short massage service kepada gadis berkerudung, aku terkejut. Ketika menerima

balasan yang aku nanti nanti. “Kadar cintaku ke kamu tak begitu besar. Tak seperti kadar

cintamu ke aku. Kamu harus berusaha meyakinkanku bahwa kamu lah orang yang bisa

berintegrasi dengan diriku.”, itulah kata kata yang aku baca setelah bunyi ringtone selesai

bersuara. Sentak kau kaget dan tak percaya akan semua ini tapi

. . . .

.

Aku berfikir harus gimana?. Akankah marah, diam, pasrah, atau apalah. Namun pada

akhirnya atas nama cinta yang terlampau besar dariku untuk hamba Allah itu, aku memilih

untuk tenang, sabar dan pasrah. Aku maklum jika dia begitu. Ya, namanya juga kita pacaran

masih seumur jagung.

Sesungguhnya hati ini teramat sangat tidak tenang. Tapi mau dikata apa?. Itu lah

sebuah kenyataan dan kejujuran. Indah bukan?. Inilah buah dari kejujuran, walaupun agak

menyakiti tapi akan tertutupi oleh sebuah rasa pemberani sehingga aku bangga dengan

sikapnya. “AKU SAYANG KAMU, AKU BISA MEMBUATMU JATUH CINTA LEBIH

DALAM KEPADAKU”, sahut hati kecilku yang berbisik lirih disela sela detik jam. Tapi

bagaimana?. Bagaimana aku bisa melakukannya jika aku sendirian?. Aku bisa membuatnya

jatuh ciinta kepadaku tapi aku juga butuh bantuannya. Aku butuh mindset-nya. Aku sebagai

seorang programer pemula ingin menyeting mindset-nya dengan settingan “kamu akan

mencintainya ketika waktumu untuk mencintainya tiba”. Ya, aku ingin sekali menanamkan

pemikiran itu pada otaknya. Karena aku ingin dia mencintaiku sepenuhnya ketika waktunya

tiba. Ketika waktu yang akan memperkenalkan awal kehidupan bahagia yang mungkin akan

aku jalani beruda dengan gadis berkerudung itu.

Aku bisa membuat dia mencintaiku asal dia percaya pada hatinya bahwa dia kan

mencintaiku suatu saat nani. Tidak sekarang juga tidak apa apa. Aku ikut bangga. Aku

bangga karena gadis itu tak memaksakan hatinya. Aku bangga karena dia mengikuti tata cara

yang sudah ditetapkan oleh Allah. Tata cara bahwa mencintai seseorang itu butuh waktu.

Tata cara yang akan membawa seorang umat jatuh pada pelukan jodohnya masing masing.

Dan aku sangat berharap gadis yang tidak sempurna itu mau berusaha membantuku

untuk membuatnya jatuh hati kepadaku, sehingga aku ada untuk menjadi penutup

kekurangannya. Menjadikan hidupnya seperti sempurna. Dia dan aku adalah angka seratus

persen yang terbagi dua. Yang tak akan pernah mencapai seratus persen jika kita tidak

bersatu. Dan ketika seratus persen itu bersatu maka para pembuat statistika cinta pun ikut

bahagia.

Tanggal 2 (Seperti Semut

. .

.)

Baru saja mata kecilku ini terbuka dari pejamnya. Pandanganku pun kembali.

Kembali melihat pada rutinitas yang harus ku jalani. Terasa sangat fresh pagi ini. Hembusan

nafas pertamaku aku persembahkan untuk Allah SWT, hembusan kedua untuk papa dan

mamaku, hembusan ketika aku tujukan untuk keluargaku dan selanjutnya adalah untukmu.

Hati ini masih merasa berbunga bunga. Bagaimana tidak?, hari ini adalah tanggal 2.

Tanggal yang berarti banyak. Berarti sebuah masa depan ketika tanggal ini berada pada bulan

oktober. Berarti cinta yang tulus ketika tanggal ini sampai menginjakkan langkahnya pada

bulan berikutnya, yaitu november. Dan berarti Allah masih memberiku cinta ketika bulan ini

menginjak bulan desember, januari, februari, maret, april, mei, juni, juli, agustus, september

dan berputar lagi seperti itu. Ya, itu harapanku! Setiap tanggal 2 akan membawaku pada

kebahagiaan, keharuan atas nama bahagia yang mendalam, dan pelajaran yang hanya aku

sendiri yang mampu meluluskan nilai - nilainya.

Bulan desember ini, berarti segalanya. Bulan yang awal datangnya disambut dengan

hal kesukaan pacarku. Hujan!. Hujan seakan memberi berkah pada para pengungsi merapi

untuk melihat debu – debu dijalanan bersih dengan sendirinya terseret arus air hujan.

Memberi berkah pada jiwa - jiwa yang rindu akan sentuhan air di daerah kemarau Nusa

Tenggara sana. Memberi siraman – siraman penyegar pada bunga – bunga yang akan

mengering. Memberi pelajaran banjir kepada jiwa – jiwa pembusuk yang mengotori bumi ini

dengan tingkah lakunya yang merusak warisan Allah. Memberi momen – momen indah dari

aliran ajaran seni romantisme yg diajarkan oleh para seniman yunani kuno, sebuah

romantisme dikala air turun membasahi bumi.

Keinginan terbesarku pun ada dibulan Desember ini. Keinginan yang simpel dan yang

mungkin pernah dilakukan oleh semua orang dengan kekasihnya. Namun keinginanku tak

hanya sekedar rasa ingin tahu ku atas keinginanku itu tapi keinginanku untuk merasakan dan

menghayati keinginanku itu.

Aku ingin berada diwaktu yang tepat saat hujan datang. Aku ingin terperangkap

hujan. Dan melanjutkannya dengan mengobrol berdua dengan pencinta hujan yang sudah

menghiasi hari – hari ku selama musim kemarau lalu. Ya!. Aku ingin melewati waktu dimana

aku dan kamu terperangkap dalam hujan, hanya berdua dan tak ada siapapun yang mengusik

kita. Tak ada setan juga yang akan menghasut kita melakukan hal – hl berdosa. Aku hanya

ingin bahagia melakukannya dengan cara mengobrol berdua sambil ditemani teh hangat yang

melegakan alur tenggorokan dan menghangatkan tubuh kita. Percayalah ini akan indah.

Aku ingin sekali hal ini terjadi. Tidak harus sekarang, bisa nanti, bisa kapan saja. Tapi

aku akan merasa lebih bangga jika ini terjadi pada tanggal 2. Sehingga bertambah lagi arti

tanggal 2 bagiku. Dan tinggal menunggu tanggal – tanggal 2 yang lainnya. Yang aku yakini

akan indah.

Aku juga ingin meluangkan waktuku seharian bahkan lebih untuk membahagiakan

dan menspesialkan kekasih hatiku di bulan desember ini. Aku ingin melepaskan dia dari

jeratan jadwal yang mungkin bisa membelenggu waktunya dan menggiringnya pada

kebosanan yang terlihat sangat memuakkan. Aku selalu membayangkan akan merubah

rutinitas ku dengannya yang begini – begini saja menjadi lebih berwarna sehingga akan

tercipta sebuah harmoni seperti pada lagu yang selalu aku nyanyikan untuknya disetiap

malam sebelum ia tidur. Walau hanya aku nyanyikan dalam relung hati ku yang terdalam,

tapi aku yakin nyayian itu akan sampai padanya dan membawanya pada mimpi – mimpi

indah.

Coba bayangkan jika aku dan dia berdua!. Jangankan manusia, mungkin semut yang

jadi pemegang predikat hewan paling setia saja akan berkata “Aku iri pada kalian!”. Tapi itu

adalah kontradiksi. Sepasang semut yang berkata begitu, aku pastikan mereka mengalami

kelainan!. Kenapa mereka berkata seperti itu. Seharusnya aku!. Aku yang berkata begitu!.

Aku iri melihat sepasang semut dimanapun mereka berada. Aku ingin berkata pada semut

jantan “Lihat lah badanmu yang kecil itu!. Dengan badan seperti itu kau bisa membuat rasa

kekompakan dengan pasanganmu bertambah. Kalian bekerja sama. Bersenang – senang

bersama. Berbagi cerita bersama. Melanglang buana bersama, selalu berdua bahkan

Menantang gelombang kematian pun kalian akan bersama. Tapi aku?. Lihatlah aku semut

bodoh!. Tak pantas kau iri denganku. Aku tak bisa sepertimu. Bukan aku tak bisa tapi belum

bisa. Aku belum bisa membagi hidupku dengan pasanganku atau mungkin pasanganku yang

belum bisa membagi hidupnya denganku. Tapi bagaimanapun aku selalu mencoba agar hal

ini terjadi!. Agar aku selalu berbagi dengan kekasihku. Berbagi segala hal dan aku akan

senang ketika hal ini sudah terjadi. Lalu kau sesosok semut akan merasakan iri sebenar –

benarnya dengan melihat caraku berbagi dengan pasanganku.”.

Aku juga ingin menjadi sepertimu semut!. Bukan menjadi hewan tapi aku memiliki

rasa seperti semut. Rasa gotong royong, setia, tidak kenal menyerah dan tidak mudah bosan.

Aku ingin itu. Agar aku bisa menerapkan ilmu ilmu yang telah aku curi dari otak semut –

semut kecil kepada hubunganku ini.

Kisah Kita Cuma Kita Yang Tahu

Ditengah raungan malam yang membuas dan siap menerkam jiwa terlelah

Aku masih saja menjadi manusia terkuat

Masih saja melakukan tarung dengan malam

Menjadikan mataku terjaga menahan tusukan belati kantuk yang tajam

Ditengah raungan malam mencekam

Organ tubuh pemikir yang terisi ketidaktahuan, aktif berjibaku melawan perasaan

Namun isyarat kekalahan sudah lama menyambut tadi

Menandakan perasaan yang belum tentu sucinya menang

Semakin aku menjadi lawan paling tangguh raungan malam

Kemenangan perasaan semakin membabi buta menggerogoti logika logika dalam organ

pemikirku

Hanya ada beberapa pemikiran yang terkontaminasi dengan tanya, bahkan sudah terlebur

membaur menjadi sebuah doa dan harapan sekaligus tanya pada Tuhan.

“Tuhan, jadikan hamba menjadi hamba yang menuruti semua yang kau kehenndakkan!.”

“Dan jika memiliki gadis itu adalah perjalanan yg hendak merubah negatifku, maka

hendaklah jadikan gadis itu positifku.”

Sampai pada titik terlemas perlawananku pada raungan malam

Aku merasa aku akan segera tersingkirkan ketika fajar menyongsong

Harapanku mulai kemana mana

Menelusuri apa yang akan terjadi ketika aku sudah terbunuh raungan malam

Tapi perasaan ini masih saja statis

Tak ada ubahnya saat pertarungan dimulai

Hanya terpaku pada satu nama yang menjadi indah setiap ejaan hurufnya aku baca

Tertuju lurus tepat menuju sebuah nama besar yang roh ku idamkan mampu merubah sedikit

demi sedikit sifat binatang yang masih saja tertanam padaku jasadku ini

Siapapun mungkin tak perlu tahu siapa nama itu

Kisah kita Cuma kita yang tahu

Romantisme Sastra Asmara

Kriiiiiingg

...

Kriiiinngg

....

kkkrrrrriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnngg

...

Bel sekolah yang menjadi

tanda bahwa rasa jenuh belajar disekolah seharian akan segera terhapuskan dari raga kita

yang akan segera melakukan perjalanan menuju rumah dan merealisasikan pelepasan lelah

dengan istirahat bahkan memejamkan mata dan tertidur. Sekolah seharian bagi kami adalah

kegiatan yang harus dan bahkan wajib hukumnya, mungkin karena kami adalah seorang

pelajar. Dan belajar disekolah yang kadang kami anggap nyaman dan kadang kami anggap

sebagai tempat pembuat beban adalah kewajiban kami, para pelajar. Namun, setiap jiwa jiwa

yang melakukan sebuah pencarian ilmu pasti akan merasa kesepian tapa kehadiran seorang

teman, bahkan suatu hari sebagian mereka akan mendambakan seorang kekasih hati yang

akan menjadi penyemangat menimba ilmu yang begitu berharga jika kita memilikinya dan

mengamalkannya kepada sesama anak manusia.

Bel tanda sekolah telah selesai sudah terbunyikan dari tadi. Tapi seperti halnya hari

hari sebelumnya aku sedang dalam perjalanan menginjakkan langkah langkah penuh cinta

menuju tingkat dua, tepatnya menuju kelas 11 Bahasa. Hari ini terasa begitu lain dari pada

hari hari dimana aku melangkahkan kakai mendaki tangga tangga yang ku hitung berjumlah

dua puluh tiga anak tangga. Terasa sangat berbunga ditaman hati yang mungkin dapat

dilukiskan dengan indahnya bunga bunga mawar putih yang sedang merekah indah dimusim

semi. Hari ini adalah hari pertama aku masuk sekolah setelah aku berlibur dari aktivitas

sekolah selama kurang lebih satu minggu. Ku bayangkan aku akan bernostalgia melepas rasa

kangen yang sudah teramat sangat dalam kepada seorang gadis maniak hal hal yang berbau

korea dihari pertama aku masuk sekolah. Eh ternyata bayanganku melenceng. Aku harus

bersabar menunggu satu hari lagi untuk bertemu dengan gadis itu karena sekarang gadis itu

sedang menikmati keasrian kota malang yang terkenal dengan tim sepak bola Arema dan

Persema itu. Mungkin hari ini aku tidak dibolehkan oleh tuhan bertemu dengan gadis itu.

Mungkin tuhan tahu apa yang pas bagi aku. Dan jika boleh menerka nerka maksudnya adalah

tuhan membatalkan pertemuanku dengan gadis itu agar bertambah selevel lagi rasa kangen

yang sudah terpelihara dengan sistematisnya buat wanita yang aku yakini akan menjadi ibu

dari anak anakku itu. Maka aku tak akan menyesal sedikitpun akan keputusan ini, aku

berterima kasih kepada tuhan atas bertambahnya rasa kangenku ini.

Dihari kedua masuk sekolah, keyakinanku bahwa rasa rinduku akan segera terbunuh

oleh pertemuan mesra kembali menyapa. Namun ketika detak jantungku menjadi semakin

bergetar cepat, cepat dan sangat cepat ternyata aku harus bersabar lagi menunggu bertatap

muka dengan gadis nomor 1 disekolahku itu. Menunggu sang ketua osis yang juga

merangkap siswa kelas bahasa itu menyelesaikan tugas piketnya sebagai murid yang patut

diteladani. Singkat cerita nih, aku udah ketemu sama si dia. Tapi perasaan aneh ini tiba tiba

muncul kembali. Aku yang sudah pernah berpacaran 5 kali kembali menjadi seperti orang

yang baru mengalami percintaan yang pertama. Aku menjadi kikuk setiap bertatap muka

dengan dia. Huuuuft

..

Karena satpam bertubuh gumpal, berkumis tebal, dan berwajah seperti

kadal telah meniupkan peluit tanda semua siswa harus segera mengosongkan sekolah. Aku

pun dengan berat hati bergegas meninggalkan kelas 11 bahas yang mungkin 10 tahun lagi

akan menjadi kenangan indah dalam kehidupan rumah tanggaku dengan dia atau bahkan

hanya akan menjadi kenangan yang sepintas lalu menghilang terbawa hembusan angin serta

tak meninggalkan bekas ketika kelak aku dengan dia tidak bisa bersanding bersama

dipelaminan. Ya, rencana yang terlalu muluk bagi sepasang kekasih yang melakukan

percintaan dimasa masa SMA yang masih jauh dari pernikahan.

“kenapa sih aku liat kamu kalo pacaran sama sastra nggak pernah ada romantis –

romantisnya?”, Kata teman lamaku yang dulu sekelas denganku waktu kelas satu. “ehm,

gimana ya?, susah mah jawabnya.”, sahutku. “Ya aku liat kalian slalu pulang bareng tapi

bawa motor sendiri – sendiri?. Lucu dan nggak ada romantisnsya sama sekali. Bahkan kalian

nggak pernah sedikitpun terlihat bermesraan disekolah?”, lanjutnya. Aku yang dasarnya

bersifat super cuek pangkat kuadrat nggak peduli omangan anak itu, aku anggep sebuah

kritikan aja. Eh tiba tiba waktu aku melakukan perjalanan menuju rumah teringat perkataan

tadi terus menerus!. Dan timbul sebuah tanda tanya bagi orang sepertiku yang seharusnya

tidak harus menanyakan hal ini, apalagi track recordku sudah 5 kali berpacaran. “Apa sih

romantis itu?. Kenapa sih aku dijudge tidak romantis kepada pasanganku?. Bagaimana sih

jadi lelaki yang romantis?”. Berkat celetukan temanku tadi aku jadi gelisah sepanjang

perjalanan hingga akhirnya aku menyampai istana terbesar yang pernah ayah dan ibuku

bangun untuk melindungi anak anaknya dari panasnya terik matahari dan dinginnya air hujan

yang bercampur angin. Aku langsung merebahkan tubuhku yang penuh dengan keceriaan,

kelelahan, kebingungan dan kekontradiksian perasaan. Berjam jam aku mencoba

mematahkan pertanyaan – pertayaan yang aku bangun dengan rapi dan kokoh.

Rasa kebodohan yang semakin menjadi besar setiap aku memikirkan jawaban ini

membenamkan pengalaman kecilku dalam hal berpacaran kedalam liang terjauh yang tidak

terfikirkan olehku. Aku bertanya kebeberapa sahabat tentang pertanyaan pertanyaanku. Maka

tampaklah aku seperti orang culun kurang pergaulan yang sedang fallin in love untuk pertama

kalinya.

“Romantis itu perlu! Tapi jangan terlalu alay. Kealayan dalam keromantisan akan

membuat pasanganmu jadi ilfil.”, lanjut sahabat perempuan yang enggan disebutkan

namanya.

“Semua itu relatif, tergantung si cewek dan si cowoknya sendiri. Ada yang suka

romantis ada juga yang nggak suka romantis bahkan ada yang ambigu, kadang suka romantis

namun kadang tidak suka romantis. Keromantisan suatu hubungan tidak terlalu perlu untuk

dipermasalahkan. Dan menurut gue cewek atau cowok yang romantis itu adalah yang bisa

manjain serta jagain pasangannya.”, adalah jawaban dari juel (teman FB jauh! yang juga

mantan pacarnya vokalis bandku).

“Gak penting sih!. Nggak perlu jadi romantis tapi jadi diri sendiri aja!. Jangan

terpengaruh gaya berpacaran orang lain tapi ciptain gaya pacaran sendiri yang kalian yakini

adalah jalan yang benar!. Kalau emang gak romantis ya mau diapain lagi?. Tapi kalau kamu

pengen jadi sosok yang romantis kamu harus selalu ada disetiap dia susah dan senang. Juga

harus seling ngisi satu sama lain!”, jawab pacar dari sahabat terbaikku dikelas. Dan aku harap

jawaban ini akan membawa mereka ke gaya berpacaran yang baik dan menuai hasil yang

bagus, yaitu kelanggengan yang tanpa batas.

“Romantis itu saling ngerti sambil manja – manjaan. Dan itu sangat perlu. Kalo

kriteria cewek romantis menurut gw ya, dia itu suka manja sama kita dan ngerti juga dimana

kita romantis. Ya pendeknya sih, harus koneklah pokoknya. Kalo cowok yang romantis ya

yang sering manjain ceweknya. Hehehe

...

Intinya saling ngerti aja dah!, ntar juga bakal

tercipta sendiri kemanjaan berdua yang bisa jadi keromantisan”, ungkap sahabatku yang

sekarang berhubungan tanpa status dengan sahabat cewekku.

Hush. Dari sekian jawaban, sama sekali nggak ada yang srek dihatiku!. Ada tapi

Cuma satu dua dan nggak semuanya yang mereka ucapin itu cocok buat aku. Aku nggak

comfort dengan jawaban jawaban mereka. Ah, malah menambah kepusingan kepalaku. Tapi

tunggu dulu. Ada sms yang masuk diinbox nokia C3ku. Setelah aku lihat, baca dan tela’ah.

Inilah jawaban yang aku cari cari cari!. Yes, i get it.

Setelah aku berandai – andai bahwa romantis adalah hal – hal yang seperti

dideskripsikan beberapa temanku, bahkan aku sempat menghubungkan romantis dengan hal –

hal kecil yang dapat menjadi besar yang dilarang oleh agama yang sangat aku yakini.

Akhirnya aku mengukuhkan pada diriku sendiri bahwa suatu keromantisan itu adalah hal

yang penting – penting nggak penting. Hal yang aku anggap akan tercipta sendiri pada

saatnya dia akan tercipta. Romantis adalah vetsin, agar dapat menjadi bumbu penyedap dalam

kisah percintaan para keturunan adam dan hawa. Romantis bukan hanya sekedar berpegang

tangan, bermanja – manjaan, berdua – duaan, bertukar fikiran, saling melindungi, saling

menguatkan bahwa lebih dari sekedar first kiss yang orang awam kira bahwa first kiss dari

orang tersayang akan menjadi kissing teromantis mereka selamanya, bukan berbuat zina kecil

maupun besar yang mengatasnamakan rasa sayang yang telah lama mengendap dalam hati

hingga jadi kesalahan dalam menafsirkan rasa sayang itu menjadi rasa zina yang nista.

Aku yakin bahwa keromantisan adalah hubungan timbal balik antara pasangan,

terciptanya rasa saling membutuhkan, terciptanya rasa saling dibutuhkan, rasa saling menjaga

satu sama lain, tindakan mengapreasiasikan rasa sayang dalam bentuk yang benar dari sudut

pandang agama yang kita anut dan bukan dari sudut pandang nafsu, dan hal – hal yang bisa

kita lakukan untuk membuat hidup pasangan menjadi lebih bermakna dari segi duniawi

maupun akhirat, serta rasa saling menjaga suatu larangan tuhan hingga kelak akan tuhan

halalkan bagi semua pasangan yang sudah mengikuti aturan – aturan mainnya. Romantis juga

tentang apa yang sudah kamu lakukan, hasilkan, berikan, dan semuanya untuk pasanganmu.

“oalah. Hahahaha. Dan menurutku apa yang kamu lakukan ini adalah suatu hal yang

romantis”, itu adalah sms ke 1102 yang masuk diinboxku. Tentu saja itu sms dari seorang

yang mungkin akan menjadi pendampingku dalam kehidupan didunia dan diakhirat jika

tuhan mengijinkan dia untukku, Sastra Asmara. Yang dimana namanya akan dijadikan judul

dari semua tulisan – tulisan ini. Dan ini adalah sebuah tulisan yang didedikasikan kepada dia.

Dengan keindahan nama yang telah ibunya berikan, aku jadi bergairah lagi menjalani

kehidupanku untuk menghasilakan sesuatu yang bisa dikenang selamanya dna bukan hanya

menjadi suatu kenangan yang akan hilang terkunyah bercampur air ludah sang waktu. Sebuah

nama dari sesosok wanita yang memberi pelajaran bagai rektor tertinggi yang pernah ada

didunia untukku, pelajaran yang memberikan warna pada buku hitam putih hidupku.

Surabaya, 04 januari 2011 pukul 20:27 WIB aku mengakhiri tulisan ini. Salam kasih

bagi hamba Allah keturunan Hawa dari seorang hamba Allah keturunan Adam yang berbekal

kekuatan cinta yang mungkin akan berhenti jika Allah juga menghentikan nafasku.

Blablabla

. .

.

Terima kasih buat Allah SWT dan Nabi Muhammad SAW yang telah memberikan

kenikmatan hingga saat ini. Terima kasih juga buat keluarga, dan semua orang yang pernah

menjadi gila bersama saya. Juga buat temen temen yang udah mau mendownload plus

membaca tulisan yang alakadar-nya ini.

Barangkali ada kritik atau saran, temen temen bisa mengirimnya melalui Email saya

yaitu : Sas.Prasojo@yahoo.com atau add aja FB saja !. Siapa tahu bisa berbagi pengalaman

sama saya.

Rachmad Dwi Prasojo adalah saya. Salam kenal buat anda. Saya adalah seorang

pencari teman. Seorang cowok tanpa kelebihan apapun yang ingin menjalani hidup lebih

bermakna. Seseorang yang alakadarnya.