Anda di halaman 1dari 5

Tujuan

Menguji kehadiran kanji, gula penurun, gula bukan penurun, protein, dan lemak di dalam makanan.

Bahan dan radas

Larutan iodin, larutan benedict, larutan sodium hidrogen karbonat, 20% larutan sodium hidroxide, asid hidroklorik, 1% larutan copper(ii) sulphate, kentang, kismis, gula pasir, susu, putih telur, kuning telur, tabung uji, pemegang tabung uji, bikar, penunu bunsen, penitis, kasa dawai, tuku kaki tiga, tile putih dan kertas penuras, anak lesung.

Procedur

Ujian untuk gula penurun 1) Kentang dipotong kecil dalam bentuk dadu. 2) Kentang tersebut dihancurkan menggunakan anak lesung. 3) Ekstrak yang terhasil daripada kentang tersebut diletakkan di dalam corong turas untuk memisahkan bahan pepejal dengan pati kentang tersebut. 4) Kira-kira 1ml ekstrak tersebut dan 1ml larutan benedict dimasukkan ke dalam tabung uji yang sama. 5) Campuran tersebut dipanaskan dalam rendaman air yang dipanaskan selama lima minit. 6) Perubahan yang berlaku terhadap warna campuran diperhatikan dan dicatat. 7) Langkah-langkah 1-6 diulang dengan menggunakan bahan yang berbeza seperti kismis dan gula pasir.

Ujian untuk gula bukan penurun 1) Beberapa spatula gula pasir diletakkan kedalam bikar. 2) Beberapa ml air suling di masukkan kedalam bikar tersebut. 3) Dengan menggunakan rod kaca laru tan tersebut dikacau sehingga gula tersebut larut. 4) 1ml larutan tersebut dimasukkan kedalam tabung uji dan seterusnya dicampurkan dengan asid hidroklorik. 5) Campuran tersebut kemudianya dipanaskan selama beberapa minit dalam rendaman air panas. 6) Tabung uji tersebut kemudianya disejukkan di bawah air paip yang mengalir. 7) Kemudiannya beberapa titis larutan benedict diletakkan ke dalam bikar tersebut. 8) Tabung uji tersebut kemudianya dimasukkan kembali ke dalam air panas untuk menjalankan ujian benedict. 9) Perubahan warna terhadap campuran diperhatikan dan dicatat.

Ujian untuk kanji 1) Kentang tersebut dipotong kecil di dalam bentuk dadu. 2) Kemudianya kentang yang dipotong tersebut dihancurkan dengan menggunakan anak lesung. 3) Ekstrak yang terhasil daripada kentang tersebut diletakkan di dalam corong turas untuk memisahkan bahan pepejal dengan pati kentang tersebut. 4) Ekstrak yang terhasil daripada kentang tersebut diletakkan di dalam corong turas untuk memisahkan bahan pepejal dengan pati kentang tersebut. 5) Kira-kira 1ml ekstrak tersebut dan 1ml larutan iodin dimasukkan ke dalam tabung uji yang sama. 6) Perubahan terhadap warna campuran dicatat. 7) Langkah 1-6 diulang dengan menggunakan kismis.

Ujian untuk protein 1) 1ml susu dimasukkan kedalam sebuah tabung uji. 2) 1ml iodin dimasukkan kedalam tabung uji yang sama.

Ujian untuk lemak 1) Dengan menggunakan penitis, beberapa titik susu dititiskan keatas kertas turas. 2) Kertas turas yang mengandungi titisan susu kemudiannya dikeringkan dengan menggunakan pengering rambut. 3) Perubahan yang berlaku keatas kertas turas tersebut dicatat. 4) Dengan menggunakan cara yang sama kuning telur diambil dengan penitis dan ditiskan keatas kertas penuras. 5) Kertas tersebut kemudianya dikeringkan dan perubahan terhadap kertas turas tersebut dicatat.

Keputusan

Bil

Bahan ujian

Ujian gula penurun

Ujian gula bukan penurun

Ujian untuk kanji

Ujian untuk protein

Ujian untuk lemak

kentang

Campuran bertukar menjadi merah bata

Campuran bertukar menjadi biru kehitaman

kismis

Campuran menjadi merah bata

Campuran bertukar menjadi biru kehitaman

Gula pasir

Campuran menjadi merah bata

Warna campuran tidak berubah Campuran menjadi merah bata Tiada tompokan kuning, tidak mengandungi lemak

susu

Tidak berubah Gula penurun tidak hadir.

Putih telur

Campuran menjadi merah bata

Kuning telur

Tompokan kuning hadir

Perbincangan

Di dalam pelaksanaan eksperimen ini kita perlu mementingkan aspek keselamatan dalam melakukan eksperimen. Kita haruslah berhati -hati semasa menggunakan peralatan tajam seperti pisau ketika eksperimen. Hal ini kerana kita akan mudah tercedera ketika mengendalikan peralatan tersebut jika tidak berhati hati. Di dalam eksperimen ini juga kita perlu memahami dan mengendalikannya dengan teliti. Hal ini kerana, dalam eksperimen ini terdapat banyak procedur yang perlu dilakukan. Ujian terhadap makanan tersebut perlulah dilakukan dengan betul dan berhati-hati kerana jika kita tersilap melakukan ujian terhadap sampel makanan kita berkemungkinan tidak akan dapat kepu tusan dan mungkin memperolehi keputusan yang salah. Di dalam membuat eksperimen ini kita perlulah bijak untuk mengendalikanya dan bijak untuk membuat keputusan. Hal ini kerana, dalam eksperimen ini terdapat dua ujian untuk gula, iaitu ujian gula penuruna n dan ujian gula bukan penuruna. Jika kita telah melakukan ujian gula penurunan kita tidak perlulah untuk melakukan ujian gula bukan penurunan. Ini bagi menjimatkan masa dan penggunaan sampel makanan. Akan tetapi kita boleh juga melakukan ujian tersebut se bagai kepastian dan bagi menggukuhkan lagi keputusan yang didiapati.