Anda di halaman 1dari 98

LAPORAN KERJA PRAKTEK ANALISIS PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PENGOLAHAN TEH HITAM DENGAN METODE MARVIN E.

MUNDEL DI PT PERKEBUNAN NUSANTARA GUNUNG MAS

Nama : Matius Handika N.A.S NIM : 07/254770/TP/08979

JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2010

KATA PENGANTAR

Puji syukur dipanjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmatnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Kerja Praktek yang berjudul Analisis Produktivitas Tenaga Kerja Pengolahan Teh Hitam Dengan Metode Marvin E. Mundel Di PT Perkebunan Nusantara Gunung Mas. Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat untuk meraih gelar sarjana srata 1 (S1), Jurusan Terknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Gadjah Mada. Penulis mengucapkan terimakasih atas dukungan serta doa yang telah membantu dalam pelaksanaan kerja praktek dan penyusunan laporan ini kepada : 1. Tuha Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat serta kemudahan dalam pelaksanaan dan penyusunan laporan kerja praktek ini. 2. Bapak Dr. Ir. Djagal Wiseso Marseno, M.Agr., selaku Dekan Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. 3. Bapak Dr. Ir. Makhmudun Ainuri, M.Si., selaku Kepala Jurusan Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian. 4. Bapak Dr. Kuncoro H. Widodo, STP, M.Eng., selaku dosen pembimbing kerja praktek yang memberikan bimbingan serta arahan dalam kerja praktek ini dari awal hinggal akhir penyusunan laporan kerja praktek ini. 5. Bapak Dr. Mirwan Ushada, STP, M.App.Life.Sc., selaku dosen penguji kerja praktek yang memberikan banyak masukan dan saran dalam perbaikan laporan kerja praktek ini. 6. Keluarga tercinta. Kedua orang tuaku yang selalu memberikan semangat serta doa yang tidak pernah putus, serta kepada kakakku Fr. Prima Pinastika Adriana yang selalu mengingatkan serta memberi semangat. 7. Icktyani Wahyuningsih yang telah sering menginatkan dan memberi semangat dalam penyelesaian laporan kerja praktek ini.

iii

8. Seluruh karyawan dan pimpinan PT. Perkebunan Nusantara VIII yang telah memberikan kesempatan serta bantuan dalam pelaksanaan kerja praktek . 9. Bapak Ujang, Bu Ujang, dan Elen untuk keramahan, bimbingan, bantuan, serta penginapan selama pelaksanaan kerja praktek. 10. Seluruh karyawan serta mandor pabrik unit produksi. Pak Dudie, Pak Husein, Pak Toha, Pak Risman, Pak Wawan, Pak Dedi, Pak Mali, Pak Dedi UPTC, atas pengetahuan serta bimbingan dan bantuan yang telah bapak berikan selama pelaksaan kerja praktek. 11. Sahabat sahabat dan teman temanku Wisnu, Kafi, Dev, Agung, Bagas, Antok, Fedy, Risan, Adit, Eka, dan Mbak Santi. Terimakasih atas pengalaman berharga yang tidak terlupakan. 12. Mas Kentang 05 yang telah memberikan bimbingan serta masukan dalam penyelesaian laporan kerja praktek ini. 13. Keluarga besar HIMATIPA yang telah memberikan banyak pengalaman serta pelajaran yang sulit didapat di tempat lain. 14. Seluruh teman temanku, kakak angkatan 2003, 2004, 2005, 2006 sebagai tempat bertanya dan masukan yang telah diberikan. 15. Keluarga TIP 2007 yang telah bersama selama 3 tahun. 16. Seluruh pihak yang membantu dalam penyelesaian dan penyusunan laporan ini dan tidak dapat disebutkan satu persatu. Penulis menyadari dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari kesempurnaan, maka dari itu saran, kritik, dan tanggapan dari semua pihak sangat penulis harapkan demi perbaikan laporan kerja praktek ini.

Yogyakarta, 16 November 2010

Penulis
iv

DAFTAR ISI Halaman Halaman Judul ........................................................................................ i Lembar Pengesahan ................................................................................ ii Kata Pengantar ........................................................................................ iii Daftar Isi ................................................................................................. v Daftar Tabel ............................................................................................ vii Daftar Gambar......................................................................................... viii Daftar Lampiran ...................................................................................... ix

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 1 A. Latar Belakang ...................................................................... 1 B. Tujuan Kerja Praktek ............................................................ 2 C. Manfaat Kerja Praktek .......................................................... 2 D. Waktu dan Pelaksanaan Kerja Praktek ................................. 3 BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ...................................... 4 A. Sejarah Pendirian Perusahaan .............................................. 4 B. Alasan Kritis Pendirian Perusahaan ..................................... 5 C. Deskripsi Geografis dan Administratif ................................ 6 BAB III PROSES PRODUKSI DAN PRODUK .................................... 7 A. Proses Produksi .................................................................... 8 B. Spesifikasi Produk................................................................ 22 C. Sistem Pengendalian Mutu Produk ...................................... 24 BAB IV ORGANISASI PERUSAHAAN ............................................. 30 A. Struktur Organisasi ............................................................... 30 B. Ketenaga Kerjaan .................................................................. 33 BAB V SARANA DAN PRASARANA PRODUKSI .......................... 35 A. Mesin dan Peralatan Produksi ............................................... 35 B. Tata Letak dan Efisiensi Produksi ........................................ 38 C. Sanitasi Hygiene Perusahaan ................................................ 39 D. Limbah dan Penanganannya ................................................. 41

BAB VI DISTRIBUSI DAN PEMASARAN PRODUK ....................... 42 A. Distribusi dan Pemasaran ...................................................... 42 B. Sistem Pemasaran ................................................................. 42 BAB VII TUGAS KHUSUS .................................................................. 45 A. Pendahuluan .......................................................................... 45 B. Dasar Teori ............................................................................ 48 C. Metodologi Penelitian ........................................................... 54 D. Hasil dan Pembahasan .......................................................... 57 E. Kesimpulan ........................................................................... 74 F. Saran ..................................................................................... 75 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

vi

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 3.1 Standar Mutu Isi Paper Sack atau Bags Teh Hitam ............... 21 Tabel 3.2 Jenis Teh dan Spesifikasinya .................................................. 22 Tabel 3.3.1 Pengendalian Mutu Pada Bahan Dasar atau Bahan Baku .... 24 Tabel 3.3.2 Pengedalian Mutu Selama Proses ........................................ 25 Tabel 3.3.3 Proses Pengendalian Mutu Pada Proses Produksi ............... 26 Tabel 5.1 Jenis Limbah Yang Dihasilkan ............................................... 41 Tabel 7.1 Output Teh Kering .................................................................. 59 Tabel 7.2 Input Jam Kerja ....................................................................... 61 Tabel 7.4 Rasio Tenaga Kerja ................................................................. 63 Tabel 7.5 Indeks Tenaga Kerja ............................................................... 66

vii

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 3.1 Monorail ............................................................................. 9 Gambar 3.2 Withering Through ............................................................. 10 Gambar 3.3 Green Leaf Shifter (GLS) ................................................... 12 Gambar 3.4 Barbora Leaf Conditioner (BLC) ........................................ 13 Gambar 3.5 Mesin Tripel CTC ............................................................... 13 Gambar 3.6 Fermentasi Unit ................................................................... 14 Gambar 3.7 Fluidisize Bed Dryer (FBD) ................................................ 15 Gambar 3.8 Middle Tone ........................................................................ 16 Gambar 3.9 Vibro Blank ......................................................................... 17 Gambar 3.10 Chota Sifter Conveyor ...................................................... 17 Gambar 3.11 Suction Winover ............................................................... 18 Gambar 3.12 Tea Bin .............................................................................. 18 Gambar 3.13 Tea Bulker ......................................................................... 20 Gambar 3.14 Tea Sack Packer ................................................................ 21 Gambar 3.15 Bag Shaver ........................................................................ 21 Gambar 7.1 Siklus Produktivitas ............................................................ 50 Gambar 7.2 Diagram Alir Penelitian ...................................................... 56 Gambar 7.3 Grafik Pergerakan Indeks Tenaga Kerja .............................................................................................. 69

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Distribusi Pemasaran Lampiran 2 Standar Mutu Densitas Teh Hitam CTC Lampiran 3 Kriteria Penilaian Teh Hitam CTC Mutu II, III Lampiran 4 Struktur Organisasi Lampiran 5 Layout Pabrik Lampiran 6 Peta Proses Operasi

ix

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Saat ini pada era globalisasi, industri berkembang dengan cepat dan memiliki peran yang sangat penting. Industri khususnya industri pertanian, mengalami pertumbuhan yang pesat terkait dengan semakin bertambahnya populasi manusia dan semakin terbatasnya persediaan pangan dunia. Perkembangan industri ini harus diimbangi dengan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas juga. Perguruan tinggi merupakan salah satu lembaga pendidikan yang mencetak sumber daya manusia yang berkualitas, namun bekal yang diberikan dibangku kuliah belum cukup untuk memberikan pemahaman tentang dunia kerja yang sesungguhnya. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemahaman yang lebih tentang teori teori yang telah didapat melalui kerja praktek yang dilakukan mahasiswa secara langsung. Teknologi Industri Pertanian merupakan suatu ilmu yang berusaha untuk mengoptimalkan sumber daya hayati melalui proses transformasi menjadi produk yang memiliki nilai lebih dan berdaya guna. Sehubungan dengan hal itu, program studi Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada menjadikan mata kuliah Kerja Praktek sebagai prasyarat dalam menyelesaikan jenjang pendidikan S-1. Hal ini bertujuan untuk memberkan pengetahuan serta pengalaman yang lebih luas bagi mahasiswa tentang kondisi riil dalam kondisi dunia kerja yang berbeda dengan teori yang didapat pada saat dibangku kuliah. Dengan harapan menghasilkan lulusan yang memiliki kompetisi dalam bidang teknologi industri pertanian, serta mampu bersaing dalam tingkat global maupun dapat mengaplikasikan ilmu secara mandiri dan mampu memberikan kontribusi bagi masyarakat luas. Pelaksanaannya dilapangan dengan mengimplementasikannya dalam bentuk kerja praktek selama satu bulan dalam perusahaan yang berkonsentrasi dalam pengolahan hasil hasil pertanian yaitu PT. Perkebunan Nusantara VII Gunung Mas,
1

Bogor. Obyek kajian yang dipilih adalah industri pertanian, agar sesuai dengan definisi Teknologi industri pertanian sendiri. 1.2 Tujuan Kerja Praktek 1. Tujuan Umum a. Memenuhi kurikulum akademik sebagai salah satu prasyarat kelulusan bagi mahasiswa S-1 program studi Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada. b. Mengenal dunia industri yang sesungguhnya beserta permasalahan yang dihadapi, sehingga setelah lulus akan lebih siap untuk memasuki dunia industri. c. Melatih kedisiplinan untuk mempersiapkan memasuki dunia kerja yang harus berinteraksi dengan orang lain yang memiliki latar belakang yang berbeda beda. 2. Tujuan Khusus a. Mengetahui lebih dalam tentang sejarah, bentuk organisasi, dan sistem organisasi perusahaan di PT. Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas b. Mengetahui lebih dalam tentang proses produksi, sarana dan prasarana produksi serta sistem pemasaran di PT. Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas, khususnya pada produk teh hitam c. Mengaplikasikan ilmu yang telah diperoleh di bangku kuliah dalam dunia kerja industri, terutama terkait dengan tugas khusus yang akan dilaksanakan 1.3. Manfaat Kerja Praktek 1. Bagi Mahasiswa a. Dapat mengaplikasikan ilmu-ilmu yang telah diperoleh dalam bangku perkuliahan secara nyata b. Mendapatkan masukan tentang berbagai macam masalah yang sering terjadi dalam dunia industri yang dapat dipecahkan bersama
2

c. Kesempatan untuk memperdalam ilmu dan memahami profesi dalam kenyataan 2. Bagi Perguruan Tinggi a. Sebagai bahan evaluasi dalam peningkatan mutu kurikulum pendidikan b. Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menerapkan dan mengaplikasikan ilmu yang didapat dalam dunia industri c. Mengenalkan dunia industri khususnya industri pertanian kepada mahasiswa agar mendapatkan gambaran dan pengalaman tentang industri pertanian yang sesungguhnya. 3. Bagi Perusahaan a. Dapat ikut berperan dalam peningkatan dan pengembangan profesionalisme mutu kurikulum pendidikan perguruan tinggi b. Penyiapan tenaga kerja terdidik yang diharapkan nantinya setelah lulus dapat bekerja dengan baik apabila mahasiswa tersebut bekerja pada perusahaan atau industri yang bersangkutan karena telah mengenal profil perusahaan dan sistem dalam industri c. Mengenal lebih dalam tentang kajian ilmu dalam Program Studi Teknologi Industri Pertanian, Jurusan Teknologi Industri

Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 1.4 Waktu dan Pelaksanaan Kerja Praktek Waktu : 25 Februari - 25 Maret 2010 Tempat : PT. Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas Jl. Raya Puncak Km. 87 Kotak Pos 6 Cisarua P.O Bogor 16750 Fax (0251) 8254803, Tel (021) 8252502

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1. Sejarah Pendirian Perusahaan Perkebunan Gunung Mas merupakan bagian dari perkebunan perkebunan pada lingkup wilayah PT. Perkebunan Nusantara VIII yang berlokasi di Desa Tugu, Cisarua, Kabupaten Bogor. Perkebunan ini merupakan peninggalan pada masa kolonialis Belanda. Awal mula perkebunan ini didirikan oleh sebuah perusahaan dari Prancis pada tahun 1910 yang merupakan gabungan dari dua perusahaan Perkebunan yaitu Goenoeng Mas Francoise Nederlandeise de Culture Etde Commerce dengan NV Cultur My Zuid. Pengelolaan perkebunan ini selanjutnya dialihkan pada perusahaan Belanda yang bernama NV. Tiedemen E. van Kerchem pada tahun 1954 yang berkantor pusat di Bandung. Baru pada tahun 1958 perusahaan ini

dinasionalisasikan oleh pemerintah Republik Indonesia dan dimasukkan dalam lingkungan PPN (Perusahaan Perkebunan Negara). Sedang kepengurusannya diserahkan pada PT. Gede Bagja yang berlokasi di Bogor. Atas instruksi pemerintah pada tanggal 15 Desember 1962, maka Perkebunan Gunung Mas diambil alih kepengurusannya dari PT. Gede Bagja dan dimasukkan dalam lingkungan baru Kesatuan Jabar II. Kemudian pada tahun 1963-1964 terjadi reorganisasi daerah kerja sehingga Perkebunan Gunung Mas dimasukkan ke dalam PPN Aneka Tanaman VII yang kemudian diubah statusnya dari PNP VII yang kemudian berubah lagi menjadi PT. Perkebunan XII (persero) pada tanggal 1 Agustus 1971. Kemudian pada tanggal 11 Maret 1996, PT. Perkebunan XII diubah menjadi PT. Perkebunan Nusantara VIII yang merupakan gabungan dari PTP XI, PTP XII, dan PTP XIII. Untuk selanjutnya PTP. Nusantara VIII meliputi wilayah Propinsi Jawa Barat dan Banten. Maka dari itu PT. Perkebunan Gunung Mas berada di bawah Manajemen PTP. Nusantara VIII yang berkantor pusat di jalan
4

Sindangsirna No. 4 Bandung. Berdasarkan Surat Izin Usaha Kepariwisataan No. 503/SK005/Diparda/0691, maka Perkebunan Gunung Mas ditetapkan sebagai objek wisata yang berbasiskan perusahaan perkebunan.

2.2.

Alasan Kritis Pendirian Perusahaan PT Perkebunan Nusantara VIII merupakan perseroan terbatas yang terdiri

dari beberapa kebun. Tujuan didirikannya PT Perkebunan Nusantara VIII yaitu: a. Mempertahankan dan meningkatkan sumbangan bidang pertanian/ perkebunan bagi pendapatan nasional yang diperoleh dari hasil produksi dan pemasaran beberapa komoditi/ produksi untuk keperluan ekspor dan konsumsi dalam negri. b. Memperluas lapangan kerja untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat pada umumnya dan meningkatkan taraf hidup karyawan perkebunan pada khususnya. c. Memelihara kekayaan alam, khususnya menjaga kelestarian, mencegah kehancuran dan meningkatkan kesuburan tanah serta sumber mata air. Tujuan ini menjadi landasan kerja bagi Departemen Pertanian dan Dirjen Perkebunan serta sejalan dengan Tri Dharma Perkebunan: a. Menghasilkan devisa bagi negara dengan cara yang seefisien mungkin. b. Memenuhi fungsi sosial, diantaranya berupa pemeliharaan/

penambahan lapangan kerja bagi warga negara RI. c. Memelihara kekayaan alam berupa pemeliharaan dan peningkatan kesuburan tanah dan tanaman. Gunung Mas merupakan salah satu kebun PTPN VIII yang memiliki tujuan sama dengan kebun PTPN VIII lainnya. Namun visi dan misi yang diemban berbeda, visi PT Perkebunan Nusantara VIII Kebun GUNUNG MAS, yaitu menciptakan BUMN Perkebunan yang tangguh dalam bidang agribisnis dan agroindustri yang memuaskan stake holder ( Customer, pemilik saham dan karyawan ) serta berwawasan akan lingkungan.
5

Misi PT Perkebunan Nusantara VIII Kebun GUNUNG MAS yaitu: 1. Sebagai Badan Usaha Milik Negara mempunyai Misi : a. Menghasilkan Devisa maupun Rupiah bagi Negara dengan cara seefisien efisiennya. b. Memenuhi fungsi sosial, yang diantaranya berupa pemeliharaan / penambahan lapangan pekerjaan bagi warga negara Indonesia. c. Memelihara kekayaan alam berupa pemeliharaan dan peningkatan kesuburan tanah, sumber dan tata air serta tanamannya. 2. Agent Of Development (Wahana Pembangunan) 3. Pengabdian kepada Masyarakat (Pembinaan Ekonomi Lemah) Dalam hal ini perusahaan telah melaksanakan peningkatan kesejahteraan tidak hanya terbatas bagi karyawan saja akan tetapi juga masyarakat disekitarnya, antara lain pengelolaan Wisata Agro, bantuan kepada ekonomi lemah dan Koperasi.

2.3 Deskripsi Geografis dan Administratif Perkebunan Gunung Mas ini terletak pada ketinggian 800 sampai 1200 meter diatas permukaan laut dan pada dua kecamatan, yaitu kecamatan Cisarua dan Kecamatan Megamendung Kabupaten Bogor Provinsi Jawa Barat. Perkebunan ini berjarak sekitar 80 km dari Ibu Kota Jakarta atau sekitar 90 km dari Kota Bandung. Iklim di PT. Perkebunan Nusantara Gunung Mas ini termasuk iklim sedang dengan curah hujan cukup tinggi sepanjang tahun, antara 2500 hingga 4000 meter per tahun. Sedangkan suhu rata rata harian berkisar antara 140C sampai 280C dengan kelembaban relatif udara sekitar 70%. Perkebunan Gunung Mas memiliki luas area sekitar 1.703,65 Ha yang terdiri dari tanaman pokok teh seluas 681,42 Ha, tanaman kina 53,62 Ha dan sisanya seluas 9681,61 Ha terdiri dari emplasmen, sarana sosial, dan hutan yang semuanya merupakan kawasan hutan lindung dan kawasan penyagga bagi tata air daerah sungai Ciliwung.

BAB III PROSES PRODUKSI DAN PRODUK

Proses produksi di PT. Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas dibagi menjadi 2 jalur (2 line) kerja yaitu line A dan line B. Penggunaan jalur ini disesuaikan dengan jumlah bahan baku yang tersedia sehingga produksi menjadi lebih efisien dalam hal penggunaan bahan bakar pada mesin pengeringan. Jika bahan baku pucuk basah lebih dari 10 ton maka akan digunakan 2 line sedangkan jika hanya tersedia kurang dari 10 ton maka akan digunakan 1 line. Penggunaan jalur kerja ini juga berpengaruh dalam efisiensi pengisian monorail pada proses pemindahan bahan dari ruang pelayuan ke ruang penggilingan, jika menggunakan 1 line maka pengisian selang 3 monorail sedangkan jika menggunakan 2 line maka pengisian selang 2 monorail. Pengolahan teh hitam di PTP. Nusantara VIII Gunung Mas telah menggunakan sistem CTC (Crushing Tearing Curling) yang telah menggunakan mesin-mesin dalam setiap prosesnya. Dengan demikian prosesnya berjalan lebih gampang daripada sistem ortodoks yang lebih banyak menggunakan tenaga manusia. Tahapan-tahapan yang digunakan dalam pengolahan teh hitam CTC di PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas antara lain : penerimaan bahan baku, pembeberan, pelayuan, penggilingan dan fermentasi, pengeringan, sortasi dan pengepakan. Semua tahap tersebut saling berhubungan dan menjadi faktor penentu kualitas produk yang dihasilkan. Penggunaan metode ini lebih dipilih karena dapat memperkuat cita rasa dari the hitam tersebut, semakin lama teh hitam dipanaskan pada penggilingan maka aroma yang dihasilkan kan mengalami penurunan, sedangkan pada proses ini menjaga suhu serta dalam pengecilan ukuran juga lebih diperhatikan untuk mendapatkan cita rasa yang ditetapkan.

3.1. PROSES PRODUKSI 3.1.1. Penerimaan Bahan Baku Pucuk Pucuk-pucuk daun teh yang telah dipetik diangkut dari kebun menuju ke pabrik dengan menggunakan truk. Sebelum diangkut, pucuk-pucuk daun tersebut ditimbang terlebih dahulu di kebun. Setelah truk sampai di pabrik, pertama kali dilakukan penimbangan dengan mesin Avery Hidraulic yang berkapasitas 20 ton. Penimbangan ini juga termasuk berat truk besarta isinya yang kemudian juga dihitung berat pucuk tehnya saja. Tujuan utama dari penimbanagan ini adalah sebagai pengecekan ulang atas hasil penimbangan yang dilakukan di kebun. Penyimpangan hasil penimbangan yang dilakukan di kebun dan di pabrik tidak boleh lebih dari 1%. Terdapat dua periode penimbangan dalam sehari yaitu jam 10.00 11.00 untuk periode I dan jam 14.00 15.00 pada periode II. Setelah selesai ditimbang selanjutnya pucuk-pucuk daun teh segar akan dibawa ke tempat pembeberan. Penimbangan dilakukan dengan menimbang truk beserta seluruh isinya. Berat yanjg diperoleh merupakan berat bruto. Truk kembali ditimbang setelah pucuk diturunkan, sehingga diperoleh berat tarra. Selisih berat bruto dengan tarra adalah berat netto, yaitu berat pucuk yang diterima oleh pabrik. 3.1.2. Proses Pembeberan Pucuk-pucuk daun teh segar selanjutnya diturunkan dari truk untuk dibeberkan pada ruang pelayuan. Pembeberan ini bertujuan untuk memecahkan gumpalan pucuk teh supaya memudahkan sirkulasi udara. Pucuk-pucuk daun tersebut diangkut dari truk ke tempat pembeberan Withering Trough (WT) dengan menggunakan monorail dimulai dari ujung yang berlawanan dengan arah fan dimana Thermometer DryWet telah terpasang pada WT untuk mengetahui selisih udara kering dan basah. Withering Through (WT) adalah bak untuk membeber dan melayukan pucuk teh segar, bentuk dari WT berupa bak dengan separuh kedalamannya untuk memuat pucuk teh, lalu separuh bagian bawah berupa kolong untuk menghembuskan angin, dilengkapi dengan pintu angin dibagian ujung untuk mengatur hembusan angin sehingga kadar air dalam pucuk teh berkurang.
8

Bersamaan dengan proses pembeberan dilakukan proses analisis petik dan analisis pucuk. Analisis pucuk yang digunakan pada Perkebunan Gunung Mas adalah analisis pucuk medium. Proses ini bertujuan untuk mengetahui syarat minimal pucuk medium yang di Gunung Mas berkisar antara 66-70 % dan juga merupakan ketentuan besarnya upah para pemetik. Analisis pucuk medium merupakan jumlah prosentase dari daun muda tersebut. Analisis ini dilakukan dengan cara mengambil sampel dari WT secara acak sebanyak 100 gr dari setiap mandor petik. Daun muda, daun tua dan daun rusak dipisah-pisahkan. Daun muda adalah petikan dengan rumus peko plus satu, dua atau tiga daun muda (p+1m, p+2m dan p+3m) serta burung plus 1 daun muda (b+1m). Daun tua merupakan petikan dengan rumus p+4 atau p+5. Pada daun jenis ini selanjutnya akan dilakukan analisis pucuk, dengan demikian maka daun ke-4 dan ke-5 akan dimasukkan dalam kelompok tua yang diproduksi menjadi teh kualitas second grade.

Gambar 3.1 Monorail

Gambar 3.2 Withering Through (WT)

3.1.3. Proses Pelayuan Sebelum pucuk-pucuk daun teh turun giling, maka perlu dilayukan terlebih dahulu. Proses pelayuan ini bertujuan untuk mengurangi kadar air pucuk segar dan untuk memudahkan proses penggilingan serta fermentasi. Selain itu, pelayuan juga bertujuan untuk memberi kesempatan senyawa-senyawa yang terdapat pada daun teh secara kimiawi menjadi senyawa-senyawa baru penentu kualitas terutama Inner quality. Kadar air akhir yang didapatkan dari proses ini berkisar antara 68-74 %. Pengujian kadar air pucuk daun dilakukan dengan mengambil sampel pucuk yang telah mengalami pembalikan sebanyak 1 kg yang diukur menggunakan alat ukur Sartorius. Hasil pengujian tersebut kemudian dicatat dalam buku pelayuan. Kegiatan pelayuan ini dilakukan setelah pucuk daun dibeberkan pada WT. Udara kering yang diperoleh dari fan akan dialirkan pada bagian bawah WT. Hal ini bertujuan untuk menguapkan air yang terkandung di dalam pucuk teh. Proses pelayuan ini berlangsung antara 14-18 jam. Pada kurun waktu tersebut dilakukan pula proses pembalikan sebanyak 12 kali. Pembalikan dilakukan ketika kondisi pada permukaan helai pucuk tidak terdapat air dan pada bagian bawah beberan telah melemas. Pembalikan dilakukan dengan cara membalik daun lemas yang berada di bawah untuk diganti daun yang lebih segar di atasnya. Pada saat akan diadakan

10

pembalikan, pintu aliran udara di bawah WT dibuka terlebih dahulu. Hal ini bertujuan untuk mengurangi aliran udara ke atas supaya lebih memudahkan proses pembalikan. Pembalikan ini bertujuan untuk memperoleh kelayuan yang seragam pada satu WT. Apabila kelayuan pucuk daun belum memenuhi standar yang dikehendaki maka akan dilakukan pemballikan lagi. Pada musim penghujan atau ketika kabut turun, maka proses pelayuan akan terganggu karena naiknya kelembaban udara. Untuk mengatasinya, maka semua pintu ataupun fan yang berhubungan dengan udara luar akan ditutup dan proses pelayuan tersebut akan dibantu dengan menggunakan alliran udara panas dari Heat Exchanger sehingga kelembabannya akan menurun. Pucuk dapat disebut layu apabila sudah mencapai kadar air yang sesuai, warna pucuk teh menjadi hijau tua agak kekuning-kuningan, tangkai lentur dan lemas serta akan terasa lembut dan dingin apabila digenggam. Dari pucuk yang layu inilah akan diambil sampelnya sebanyak 10 gram dari depan, tengah, dan belakang WT untuk dianalisis kadar airnya. Beberapa faktor yang sangat penting untuk diperhatikan dalam proses pelayuan antara lain : 1. Suhu udara lingkungan kurang lebih 20o C 2. Kelembaban relatif 70 % 3. Suhu udara pelayuan 26,7 oC 4. Keadaan dan jenis pucuk 5. Penanganan Setelah pucuk layu, maka akan dilakukan turun giling. Pucuk tersebut akan dimasukkan ke dalam keranjang yang kemudian diangkut ke penggilingan dengan menggunakan monorail.

3.1.4. Proses Penggilingan Dan Fermentasi 3.1.4.1. Proses Penggilingan Penggilingan merupakan proses penghancuran pucuk teh layu menjadi partikel yang lebih kecil. Sebelum masuk ke mesin penggilingan, akan dilakukan
11

proses sortasi bahan baku terlebih dahulu. Sortasi yang pertama dilakukan ketika penurunan pucuk layu dari monorail yang dilakukan oleh dua orang karyawan atau lebih. Di sini akan dipisahkan barang-barang yang tidak diperlukan yang ikut terangkut sampai WT. Setelah itu pucuk layu dimasukkan ke mesin Green Leaf Shifter.

Gambar 3.3 Green Leaf Shifter (GLS) Di mesin ini akan diadakan sortasi bahan baku yang ke-dua. Pada mesin ini, pucuk layu akan diayak sehingga terpisah dari materi-materi yang tidak diingikan seperti ulat dan kerikil. Setelah bersih, pucuk daun akan masuk ke mesin Barbora Leaf Conditioner (BLC). Di sini pucuk layu akan dipecah-pecah dengan ukuran kasar (1 cm) dengan temperatur keluarannya sebesar 25 26 oC.

12

Gambar 3.4 Barbora Leaf Conditioner (BLC) Kemudian masuk ke mesin Triple Crushing Tearing Curling (CTC) melalui conveyor yang diratakan terlebih dahulu dengan roll conditioning (roll tambahan). Pada mesin CTC bubuk teh basah akan digiling melalui tiga tahapan yaitu : CTC I, CTC II, dan CTC III. Yang membedakan tiga mesin CTC tersebut adalah ukuran gigi dan celah antar pasangan roll-nya. Pada CTC I berukuran 8 TPI (Teeth per Inchi), CTC II dan CTC III berukuran 10 TPI. Kriteria hasil giling yang baik adalah

berbentuk butiran-butiran hancuran daun teh yang sesuai dengan rancangan fungsional mesin giling yaitu Crushing (pemotongan), Tearing (penyobekan), dan Curling (penggulungan). Temperatur yang keluar dari CTC I berkisar antara 2832
o

C, CTC II : 2734 oC, dan CTC III : 26-36 oC. Hasil gilingan yang keluar dari mesin

ini sudah berupa butiran halus.

Gambar 3.5 Mesin Triple CTC

13

3.1.4.2. Proses Fermentasi Butiran-butiran halus tersebut untuk selanjutnya masuk ke Fermenting Unit (FU) untuk proses fermentasi yang diratakan terlebih dahulu dengan spreader. Fermentasi merupakan sebuah proses yang bertujuan untuk menjadikan teh yang telah digiling tersebut lebih mempunyai cita rasa yang diinginkan dalam kondisi yang terkendali sehingga diperoleh hasil standar serta bebas kontaminasi. Cita rasa disini mencakup pada inner quality (aroma, rasa) dan juga outer quality (warna air, appearance) dari bubuk teh tersebut. Tujuan lain dari proses ini adalah untuk mengendalikan reaksi oksidasi enzimatis dalam bubuk teh sehingga diperoleh sifatsifat yang khas yang diinginkan pada teh kering atau sebagai penentu kualitas teh kering. Proses ini menghasilkan substansi theaflavin dan thearubigin yang menentukan sifat air seduhan antara lain : strength, colour infuse, dan briskness. Suhu ruangan harus dijaga berkisar antara 1926 oC, RH 90-95 %, ketebalan bubuk di FU 610 cm, kecepatan FU 80100 menit, temperatur bubuk awal 2732 oC, temperatur bubuk tengah 2628 oC, dan temperatur bubuk akhir 2527 oC. Dalam proses ini bubuk teh akan berubah warna mulai dari hijau segar berubah menjadi kekuning-kuningan kemudian terakhir berwarna coklat.

Gambar 3.6 Fermenting Unit

14

3.1.5. Pengeringan Pengeringan merupakan sebuah proses pengurangan kadar air dari bubuk teh yang bertujuan untuk menghentikan proses oksidasi enzimatis, membunuh mikroba dan supaya produk dapat tahan lebih lama. Alat yang digunakan dalam proses ini adalah Fluidisize Bed Dryer (FBD) dengan sumber panas yang berasal dari Heat exchanger (HE) yang disalurkan melalui multi turbuler heat.

Gambar 3.7 Fluidisize Bed Dryer (FBD) Panas yang dihasilkan dalam HE berasal dari pembakaran IDO (Internat Diesel Oil) dengan tekanan sebesar 11-12,5 bar. Proses ini berlangsung selama 1318 menit dengan suhu inlet 110120 oC dan suhu outletnya 80105 oC sedang kadar air dari bubuk teh kering harus sebesar 2,5-3,5 %. Sebelum digunakan untuk mengeringkan, FBD dipanaskan terlebih dahulu selama 1020 menit dengan menggunakan udara panas. Kemudian bubuk teh dari FU dimasukkan dengan memberi tanda girik. Untuk mengetahui tingkat kematangan bubuk teh yang keluar dari FBD maka perlu dilakukan uji inderawi (dilihat, diraba, dicium) dan non inderawi (dengan alat). Bubuk yang tercecer dan masih memenuhi syarat akan diproses kembali sesuai warna bubuk. Sedangkan ceceran bubuk yang tidak memenuhi syarat akan dikumpulkan dan dapat digunakan sebagai pupuk. Pengeringan harus dilakukan sesuai dengan ketentuan lama pengeringan karena akan sangat mempengaruhi kualitas produk. Pengeringan yang terlalu lama akan menyebabakan bubuk menjadi rapuh, cepat bau, dan berkualitas rendah.

15

Sebaliknya jika waktunya kurang berakibat produk akan berpenampakan kurang baik serta tidak tahan lama. 3.1.6. Sortasi Setelah melewati proses pengeringan dan lolos uji mutu maka proses selanjutnya adalah sortasi. Proses ini bertujuan untuk memisah-misahkan jenis teh yang dihasilkan berdasarkan bentuk, warna, ukuran partikel, berat jenis dan kandungan serat sehingga diperoleh partikel bubuk teh yang seragam sesuai dengan standar yang diinginkan pasar. Temperatur pada ruang sortasi berkisar antara 2025
o

C dengan RH 50-60 % yang bertujuan supaya tidak terjadi penurunan mutu bubuk

teh kering karena sifatnya yang mudah menyerap air (higroskopsis). Pada proses sortasi teh hitam CTC terdapat 2 jalur besar yaitu jalur A (halus) dan B (kasar). Hal ini bertujuan untuk memproses ulang teh yang tidak memenuhi syarat mutu pada jalur A dan diulang pada jalur B. Bubuk teh dari pengeringan masuk ke middle tone untuk memisahkan teh kasar dan halus.

Gambar 3.8 Middle Tone Bagian yang kasar masuk ke mesin crusher (B) dan bagian yang halus masuk ke mesin Vibro Blank (A). Vibro Blank digunakan untuk memisahkan daun dan serat, bagian yang berwarna hitam dari daun dan yang berwarna coklat dari batang (serat).

16

Gambar 3.9 Vibro Blank Bagian yang lolos kemudian masuk ke dalam Vibro Mesh yang berfungsi untuk memisahkan daun dan serat serta jenisnya. Pada mesin Vibro Mesh terdapat 6 corong keluaran kanan dan kiri. Corong sebelah kiri digunakan untuk keluaran bubuk yang menempel pada roll sedangkan corong pada sisi kanan digunakan untuk keluaran bubuk teh yang telah terpisah berdasarkan ukuran mesh. Untuk bubuk yang tidak lolos mesh akan diproses ulang pada jalur B. Teh yang lolos mesh 16 dan 18 masuk jenis PF, mesh 12 jenis BP 1, mesh 22 dan 24 jenis BP, dan mesh 30 jenis Dust. Setelah itu masing-masing jenis teh dimasukkan ke mesin chota sifter conveyor untuk meratakan ukuran teh.

Gambar 3.10 Chota Sifter Conveyor

17

Teh yang lolos dari mesh 12 untuk pengulangan BP, mesh 16 dan 18 pengulangan PF, mesh 24 pengulangan BP, dan mesh 30 pengulangan dust. Untuk proses pemisahan teh berdasarkan berat jenis dan debu maka teh akan dimasukkan ke dalam mesin suction winower.

Gambar 3.11 Suction Winower Pada mesin ini terdapat 4 keluaran bubuk teh, pintu 1 dan 2 berukuran berat, pintu 3 dan 4 berukuran ringan. Teh kemudian dimasukkan ke mesin Vibreak untuk memastikan teh bersih dari serat setelah keluar dari suction winower. Setelah itu teh ditimbang kemudian disimpan pada tea bin (peti miring) sampai mencukupi untuk pengepakan.

Gambar 3.12 Tea Bin

18

Pada proses sortasi dilakukan uji mutu inner dan outer quality. Cara pengujian inner quality sama dengan pengujian pada proses pengeringan sedangkan pengujian outer quality merupakan pengujian kenampakan ampas seduhan dan kenampakan teh jadi.

3.1.7. Pengepakan Proses selanjutnya dari pembuatan teh hitam CTC adalah pengepakan. Pengepakan mempunyai tujuan untuk melindungi produk dari kerusakan, memudahkan transportasi, penyimpanan, kemasan dalam jumlah tertentu dan pemasaran, mencegah kontaminasi, dan menghindarkan produk dari pengaruh lingkungan yang dapat menurunkan kualitasnya. Pengepakan merupakan proses akhir dari produk sebelum dilepas ke pasaran. Teh tersebut akan dipak apabila telah mencukupi untuk dibuat satu chop untuk ekspor dan satu KB untuk lokal yang terdiri atas 20 papersack/bag. Teh yang akan dipak pertama-tama dikeluarkan dari peti miring melalui conveyor ke tea bulker. Tea bulker merupakan suatu tempat penyimpanan sementara sebelum dilakukan proses pengepakan. Selain itu Tea Bulker juga berfungsi sebagai tempat pengaduk teh kering dan untuk mem-blend apabila teh yang akan dipak berasal dari kebun lain. Tea Bulker terdiri atas 8 segmen di dalamnya yang berkapasitas tampung maksimal 3 ton.

19

Gambar 3.13 Tea Bulker Proses pengepakan dilakukan bertahap per jenis teh yang dimulai dari partikel teh yang halus. Teh yang akan dipak dikeluarkan dari tea bulker melalui corong pengeluaran yang kemudian masuk ke pengayaan. Pengayaan ini bertujuan untuk menyeragamkan butiran yang lolos dari sortasi. Kemudian bubuk teh tersebut dipak dalam sebuah papersack seberat 0,7 kg yang terbuat dari bahan bahan kertas berlapis alumunium foil. Pelapisan tersebut bertujuan untuk menjaga kestabilan kadar air dalam teh kering. Bubuk teh kering tersebut dipak sambil ditimbang dan kemudian dipadatkan dengan menggunakan tea sack packer yang bekerja dengan menggunakan prinsip getaran selama 15 detik.

20

Gambar 3.14 Tea Sack Packer Setelah itu kembali dipadatkan lagi dengan dimasukkan ke dalam mesin bag shaver sehingga didapat ketebalannya sekitar 20 cm yang kemudian disusun berdasarkan jenis dan chop-nya. Kapasitas paper sack atau bags berbeda untuk setiap jenis teh.

Gambar 3.15 Bag Shaver

Ketinggian maksimum dari susunan tersebut adalah 220 cm untuk papersack dan 188 cm untuk bag. Setelah semuanya selesai maka pada kemasan teh tersebut kemudian ditempeli label status inspeksi yang sudah diparaf oleh Sinder Pabrik. Pada setiap pengambilan satu papersack dilakukan pengambilan sampel bubuk teh pada

21

pengisian bagian bawah, tengah, dan bagian atas untuk digunakan sebagai sampel bubuk yang akan dijual

Tabel 3.1 Standar Mutu Isi Paper Sack atau Bags Teh Hitam Jenis teh Isi kemasan tiap sack atau bags (kg) BP1 PF PD D1 Fanning D2 Fngs BM Pluff 48 53 56 60 52 60 50 50 40 20 20 20 20 20 20 40 40 30 Jumlah sack atau bags tiap chop

Sumber PTPN VIII Gunung Mas

3.2. Spesifikasi Produk Pabrik Teh Gunung Mas menghasilkan tiga tingkatan mutu teh yang masingmasing tingkatan mutu terdiri atas beberapa grade. Tingkatan mutu teh hitam yang dihasilkan dapat ditulis sebagai berikut :

1. Mutu I (first grade), yaitu: BP I ( Broken Peko I ), PF I ( Peko Fanning I ), PD ( Peko Dust ), D1 ( Dust 1), dan F ( Fanning ) 2. Mutu II (second grade), yaitu: D2 ( Dust II ), dan FNGS 3. Mutu III (third grade), yaitu: BM2, dan Pluff

22

Tabel 3.2 Jenis Teh dan Spesifikasinya No Jenis teh Bentuk/ tekstur partikel Mutu I 1 BP I Partikel pendek bulat Kehitaman tidak ada Warna Serat

PF I

Pendek terpilin, agak keriting

Kehitaman

tidak ada

PD

Agak bulat sampai bulat

Kehitaman sampai kecoklatan Kehitaman

Sedikit sampai tidak ada Sedikit sampai tidak ada

D1

Berukuran kecil agak bulat sampai bulat

Fanning

pipih, pendek,kecil

Kehitamankecoklatan sampai kemerahan

Sedikit sampai banyak

D2

sangat kecil,agak bulat

Kemerahan

Lebih banyak daripada D 1

FNGS

Kebulatan agak pipih

Kehitamankecoklatan sampai kemerahan

Sedikit sampai banyak

BM 2

Bentuk dan ukuran beragam

Kehitamankecoklatan sampai kemerahan

Banyak

Pluff

Terdiri dari seratserat,tulang daun

Kemerahan

Sangat banyak

Sumber PTPN VIII Gunung Mas 2009

23

3.3 Sistem Pengendalian Mutu Produk Pengendalian mutu merupakan penguasaan terhadap faktor-faktor mutu sehingga yang diinginkan dari suatu produk dapat tercapai. Pengendalian mutu dilakukan pada bahan dasar, produk antara dan hasil akhir sehingga kualitas dari suatu produk sesuai dengan yang diharapkan. Kebijakan Mutu Pabrik Teh Gunung Mas adalah sebagai berikut : Pabrik Teh Hitam CTC Gunung Mas berkomitmen untuk : 1. Menghasilkan produk sesuai standar dan higienis. 2. menjamin kepuasan pelanggan dan keinginan pasar. 3. melakukan perbaikan berkelanjutan dengan didukung sumber daya manusia yang profesional. Melalui penerapan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001 : 2002. Pada PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas telah mendapatkan sertifikat jaminan dari ISO (International Standar Organitation) tentang sistem manajemen mutu produk, jaminan keamanan produk bersih dan higienis (GMP/Good Manufacturing Praktis) serta jaminan keamanan produk bebas dari kontaminasi fisika, kimia, dan biologi (HACCP/Hazard Analysis Critical Control Point). Maka dari itu pelaksanaan pengendalian mutu secara umum harus disesuaikan dengan GMP Plan maupun HACCP Plan. Sertifikat ISO dan HACCP cenderung mengarah pada mutu produk sedangkan GMP pada kebersihan dan sanitasi alat serta ruangan. Pada HACCP terdapat 3 critical control point yang harus dipenuhi yaitu berupa jaminan produk bebas kontaminasi secara: 1. Biologi Meliputi bakteri, salmonella, jamur dan sebagainya. 2. Fisika Meliputi karat, kayu, logam, kaca dan sebagainya. 3. Kimia Meliputi pestisida, oli, stempel dan sebagainya.

24

Secara garis besar terdapat tiga macam pengendalian mutu yang dilakukan pada proses pengolahan teh hitam CTC pada PT Perkebunan VIII Gunung Mas yaitu

3.3.1. Pengendalian mutu pada bahan dasar atau bahan baku


Pengendalian Mutu Sasaran mutu

1. Analisis pucuk petik adalah penilaian hasil petikan dari

Analisis pucuk

suatu kebun pada saat tertentu melalui uji sampel sebesar 66 % sebelum melalui proses pengolahan. Analisis petik bertujuan untuk mengetahui kualitas pemetik dan standar petikan pada hari tersebut 2. Analisis petik adalah analisis atau penilaian yang Analisis petik dilakukan setelah sortasi analisis petik. Analisis pucuk sebesar 56 % bertujuan untuk memperkirakan hasil olahan atau untuk Bahan baku yang memperkirakan presentase teh mutu I yang akan baik. dihasilkan, dilihat dari pucuk medium yang diperoleh dari pemetikan

3. Pengaturan gilir petik.

Kualitas pucuk terjaga

4. Pemeriksaan tingkat kerusakan pucuk. Pucuk teh Bahan baku yang dikatakan rusak jika daunnya sobek, memar dan diproses dalam terperam yang dapat menurunkan mutu teh. keadaan baik

25

3.3.2

Pengendalian Mutu Selama Proses Pengendalian mutu a. pengaturan suhu dan kelembaban ruangan b. uji kerataan layuan Manual dan visual e. kontaminasi Manual dan visual Min 90% Min 2oC Tidak ada kontaminasi 19-26oC/ 90-98% Max 27oC Tidak ada kontaminasi Metode/ alat Sprayer pada atap Standar mutu 14-26oC/ 80-95%

Proses Pelayuan

Penggilingan dan Oksidasi Enzimatis

a. pengaturan suhu dan kelembaban ruangan b. pengaturan suhu bubuk c. penghilangan kontaminasi fisik (logam) d. inner dan outer quality

Humidifire, Exhaus fan fan, sungkup magnet trap

green dhool test

Tidak ada rasa asing (tainted), warna air dan ampas seduhan tidak mentah dan tidak terlalu matang (dull)

26

Tabel 3.3.3 Proses Pengendalian Mutu Pada Proses Produksi Pengeringan a. pengaturan suhu inletoutlet b. uji kadar air c. penghilangan kontaminasi fisik d. inner dan outer quality Uji organoleptik Sartorius Magnet trap Main dumper Inlet = 100-120oC Outlet = 80-105oC 2,5-3,5 % Tidak ada kontaminasi

e. uji inderawi

Diraba, diremas dan dicium

Tidak terlalu kering dan tidak mentah,tidak ada bau asing

Sortasi

a. penghilangan serat dan batang b. penghilangan kontaminasi fisik c. pengaturan suhu dan kelembaban ruangan d. inner dan outer quality

Roll magnet

Tidak ada

magnet trap

Tidak ada 20-25oC/ 50-60%

Exhaus fan

Uji organoleptik

e. uji kadar air f. uji densitas

Sartorius Tea densimeter

3,5-4,5% Lihat tabel (terlampir)

Pengepakan

a. penghilangan kontaminasi fisik b. ketebalan kemasan papersack c. kemasan

magnet trap

Tidak ada

bag shaver

20 cm

kelengkapan

No.chop, jenis,

27

Tabel 3.3.3 Proses Pengendalian Mutu Pada Proses Produksi (lanjutan) nomor urut (1-20), netto, bruto, dan cap gunung mas. d. pengaturan suhu dan kelembaban ruangan Exhaus fan 20-25oC/ 50-60%

Sumber PTPN VIII Gunung Mas 2009

3.3.2 Pengendalian mutu produk akhir. Pengendalian mutu yang dilakukan pada produk akhir adalah dengan cara uji organoleptik, yang terdiri dari 2 tahapan yaitu :

1. Inner test yang dilakukan pada air seduhan teh (liquor), meliputi: warna air, kekuatan rasa dan aroma. Pengujian dilakukan dengan menimbang 5 gram bubuk teh kering kemudian diseduh dengan air panas dalam cangkir volume 280 ml untuk cangkir kecil dan 300 ml untuk cangkir besar, kemudian didiamkan selama 5 menit. Setelah itu dituangkan dalam mangkok yang bersih dengan ampas tertinggal dalam cangkir. 2. Outter test Penilaian dilakukan secara visual sesuai dengan jenis mutunya yang meliputi: a. Warna bubuk, jumlah dan keadaan b. Bentuk dan ukuran partikel c. Kebersihan (tulang daun, tangkai, dan benda asing lain) Penilaian dilakukan dengan mengambil sejumlah teh kering dan disebarkan secara merata di atas alas berwarna putih untuk melihat bentuk, warna, adan ukuran. Untuk melihat kerataan ukuran, bubuk

28

tersebut disebarkan tipis. Teh yang baik harus mengandung sesedikit mungkin tulang daun, serat, dan tidak mengandung benda asing.

29

BAB IV ORGANISASI PERUSAHAAN

4.1

Struktur Organisasi

Setiap perusahaan pada umumnya mempunyai satu skema organisasi yang jelas. Dengan skema ini memperlihatkan hubungan formal antara fungsi serta orangorang yang bertanggung jawab atas fungsi tersebut. Manfaat dari skema organisasi antara lain : 1. Memperlihatkan garis / saluran wewenang langsung dan dapat diketahui siapa yang bertanggung jawab atas berbagai fungsi. 2. Sebagai sarana training dan pedoman dalam rencana perluasan usaha. 3. Menunjukkan hubungan kerja di dalam perusahaan. 4. Sebagai peringatan bagi para pegawai tentang siapa atasan mereka. Perusahaan sebagai suatu Organisasi memilki Visi dan Misi yang harus dicapai agar perusahaan tersebut dapat terus berjalan. 1. V i s i. PTP Nusantara VIII Kebun Gunung Mas memiliki Visi untuk Perusahaan Perkebunan yang tangguh dalam Bidang Agribisnis, Agro Industri dan Agro Wisata untuk memuaskan Stake Holder (antara lain : Pelanggan, Pemilik Saham, Karyawan dan Masyarakat Sekitar) serta peduli akan lingkungan. 2. M i s i. Turut melaksanakan dan menunjang kebijakan Program Pemerintah dibidang Ekonomi dan Pembangunan Nasional pada umumnya, khususnya di Sub Sektor Perkebunan dalam arti yang seluas-luasnya. Visi tersebut kemudian di Implementasikan, sebagai berikut : 1. Sebagai tercantum dalam Tri Dharma Perkebunan, yaitu : a. Menghasilkan Devisa maupun Rupiah bagi Negara dengan cara yang efisien.
30

b. Memenuhi fungsi sosial, diantaranya berupa penyediaan atau penambahan lapangan kerja bagi Warga Negara Indonesia. c. Memelihara kekayaan Alam berupa memelihara dan peningkatan kesuburan tanah, sumber air dan tanamannya. 2. Sebagai Agent Of Development (Wahana Pembangunan). 3. Pengabdian kepada masyarakat (Pembinaan Ekonomi Lemah dan Koperasi). Pabrik Teh Gunung Mas dipimpin oleh seorang Administratur yang

bertangung jawab langsung kepada Direksi PTPN VIII di Bandung. Dalam menjalankan dan mengelola perusahaan sehari-hari, Administratur dibantu oleh Sinder Kepala, Sinder Pabrik, Sinder Teknik, Sinder Afdeling, Sinder Tata Usaha Keuangan (TUK) dan Sinder Wisata Agro. Sinder kepala dibantu oleh sinder afdeling. Setiap sinder afdeling dibantu oleh JTU kepala dan dua mandor besar (mabes) yaitu mabes panen dan mabes rawat. Mabes panen dibantu oleh mandor panen sedangkan mabes rawat dibantu oleh mandor herbisida, penyiangan dan pangkas. Berikut adalah kewajiban dan wewenang dari masing-masing staff : 1. Administratur a. Bertugas memimpin dan secara kreatif mengembangkan pelaksanaan kebijaksanaan rencana kerja (RKAP) yang telah disahkan direksi. b. Bertangung jawab atas segala sesuatu dan memanfaatkannya untuk mencapai tujuan perusahaan. c. Menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) perkebunan yang dipimpinnya paling sedikit satu tahun periode. d. Menetapkan kebijaksanaan dalam pengelolaan perkebunan yang merupakan penjabaran dari RKAP.

31

e. Administratur atas nama pembantu Direksi bertindak untuk dan atas nama Direksi sepanjang menyangkut keperluan perkebunan dan dalam batas kewenangannya. 2. Sinder Kepala a. Bertanggung jawab terhadap pengelolaan kebun untuk menghasilkan bahan dasar pucuk teh yang baik untuk diolah. b. Dapat berperan sebagai wakil Administratur apabila berhalangan. c. Sinder kepala dibantu oleh sinder dari tiap-tiap afdeling dan 1 orang TU Tanaman. sedangkan masing-masing sinder afdeling dibantu oleh mandor besar afdeling. 3. Sinder Pabrik a. Menyelenggarakan administrasi produksi pengolahan sesuai kebijaksanaan Administratur. b. Melaksanakan pengolahan bahan mentah dari perkebunan sampai hasil akhir dengan pedoman RKAP c. Melaksanakan penanganan produk akhir Direksi. d. Menetapkan kebijakan pada setiap tahap proses pengolahan. e. Seorang sinder pabrik dibantu oleh dua orang mandor besar, yaitu mandor besar basah dan mandor besar kering. 4. Sinder Teknik a. Menyelenggarakan pekerjaan yang berhubungan dengan bagian mesin, kendaraan, listrik dan bangunan. b. Menyelenggarakan administrasi teknik secara efisien sesuai dengan kebijakan yang berlaku. c. Merencanakan kebutuhan dan melakukan perawatan mesin pengolahan, kendaraan, listrik dan bangunan. sesuai dengan kebijaksanaan Administratur

32

5. Sinder Tata Usaha Keuangan (TUK) a. Berkewajiban menyelenggarakan dan menyelesaikan pekerjaan yang

berhubungan dengan tata usaha, personalia, keuangan dan gudang sesuai dengan kebijakan yang berlaku. b. Mengkoordinasi kegiatan yang bersifat umum. c. Mengontrol dan melaksanakan ketertiban administrasi setiap bagian organisasi pabrik. d. Menetapkan kebijaksanaan dalam pengelolaan gudang. 6. Sinder Wisata Agro Sinder Wisata Agro bertugas melaksanakan kebijaksanaan Administratur dalam bidang pariwisata perkebunan. 7. Sinder Afdeling Sinder afdeling bertugas melaksanakan dan mengelola perkebunan seharihari. 8. Mandor besar Mandor besar mengkoordinasikan mandor (kecil) dibawahnya sesuai dengan fungsi dan tugasnya masing-masing serta bertanggung jawab kepada sinder masingmasing bidangnya.

4.2 Ketenaga Kerjaan Sebagian besar tenaga kerja yang bekerja di Gunung Mas memiliki hubungan keluarga antara satu dengan yang lainnya. Karena itulah maka suasana kerja di perkebunan Gunung Mas sangat penuh nuansa kekeluargaan. Tenaga kerja di perkebunan Gunung Mas dibedakan menjadi 5 (lima) kategori, yaitu staff, tenaga kerja bulanan, tenaga kerja harian tetap, tenaga kerja lepas (musiman), dan tenaga kerja honorer. Staff adalah tenaga kerja yang masuk ke dalam struktur organisasi perusahaan. Tenaga kerja bulanan adalah tenaga kerja yang memiliki ikatan kerja dalam jangka waktu bulanan saja. Tenaga kerja harian tetap adalah tenaga kerja yang telah bekerja selama 6 bulan secara terus menerus setelah mendapat pengakuan dari
33

administratur. Tenaga kerja harian lepas adalah tenaga kerja tenaga kerja yang hanya bekerja jika perkebunan kekurangan tenaga kerja. Tenaga honorer adalah tenaga kerja yang penghasilannya berupa honor dari tugas apa yang telah dikerjakannya. Berikut ini merupakan komposisi tenaga kerja pada PTPN VIII Perkebunan Gunung Mas (sampai dengan 31 Desember 2007): 1. 2. 3. 4. 5. Karyawan unsur pimpinan Karyawan golongan IB-IID Karyawan golongan IA Tenaga kerja harian tetap : 11 orang

: 121 orang : 620 orang : 247 orang

Tenaga kerja lepas (musiman) : 122 orang Jumlah : 1121 orang

34

BAB V SARANA DAN PRASARANA PRODUKSI

5.1. Mesin dan Peralatan Produksi Penggunaan teknologi berupa penyediaan alat dan mesin pengolahan yang lengkap menjadi bagian yang sangat penting dalam menghasilkan teh hitam bermuitu tinggi. Alat dan mesin yang digunakan dalam pengolahan teh hitam CTC di Pabrik Teh Gunung Mas meliputi : alat dan mesin proses pelayuan, penggilingan, fermentasi, pengeringan, sortasi, penyimpanan dan pengepakan 5.1.1. Mesin dan Peralatan proses pembeberan dan pelayuan a) Monorail. Berfungsi untuk mempermudah pengangkutan pucuk dari truk ke WT dan pengangkutan pucuk dari WT ke tempat turun giling dengan penggerak berupa elektromotor. Monorail berjumlah 1 unit dengan kapasitas 1650 kg dan panjang lintasan sepanjang 225 meter. Satu unit monorail terdiri dari 66 kursi dan dapat menampung beban setiap kursinya sampai seberat 50 kg. b) Withering trough. Berfungsi sebagai tempat penghamparan pucuk selama proses pelayuan. Dari dasar WT akan dihembuskan udara segar dari blower untuk melayukan pucuk teh basah. Alat ini berjumlah 25 unit dengan kapasitas mesin berbeda-beda untuk tiap-tiap spesifikasi. c) Heat exchanger (HE). Heat Exchanger berfungsi untuk memperoleh udara panas yang akan disalurkan ke Withering Through jika udara luar memiliki suhu 260C atau selisih db/wb < 20C.

35

5.1.2. Mesin dan Peralatan proses penggilingan dan oksidasi enzimatis a) Green Leaf Shifter (GLS). Mesin ini berfungsi untuk memisahkan partikelpartikel asing pada pucuk teh , misal : ulat, pasir, kerikil, rambut, besi, dll yang dapat menyebabkan kerusakan pada mesin CTC. b) Barbora Leaf Conditioner (BLC). Mesin ini berfungsi untuk memperkecil ukuran pucuk teh dan mememarkan pucuk sehingga lebih mudah untuk diproses pada mesin triple CTC. c) Triple CTC Machines. Mesin ini sesuai namanya berfungsi untuk menghancurkan, merobek dan menggulung daun teh dengan mnggunakan prinsip putaran roda gigi. Mesin ini berjumlah 2 unit d) Fermenting unit (FU). Mesin ini berfungsi sebagai tempat berlangsungnya reaksi enzimatis yang menentukan karakteristik bubuk teh yang akan

dihasilkan. Kecepatan FU disesuaikan dengan hasil green dhool test dan kadar air pucuk segar. 5.1.3. Mesin dan Peralatan proses pengeringan a) Fluidisize Bed Drier (FBD). Mesin ini berfungsi untuk menghentikan proses fermentasi dan menurunkan kadar air sampai sekitar 2,5-3,5 % dengan menggunakan panas yang disalurkan oleh HE serta dilengkapi oleh cooling fan untuk mendinginkan suhu bubuk teh dan mengeluarkan bubuk teh, thermostat untuk mengatur suhu di dalam FBD, oscillator untuk meratakan dan mendorong bubuk teh ke depan. b) Heat Exchanger (HE). Mesin ini berfungsi sebagai sumber panas untuk keperluan pengeringan. 5.1.4. Mesin dan Peralatan proses sortasi a) Midleton digunakan untuk memisahkan bubuk teh kering berdasarkan ukurannya. Pada midleton terdapat dua ayakan, bagian atas (mesh 10) dan bagian bawah (bubble mesh) berdiameter 7 dan 5 mm

36

b) Vibro Fiber Extractor Blank. Berfungsi untuk memisahkan partikel teh kering dengan mengangkat serat partikel teh yang berat jenisnya sangat ringan dengan bantuan magnetic trap yang berjumlah 6 buah. c) Fibro Vibro Extractor Mesh. Berfungsi untuk memisahkan teh kering dari serat-serat dan memisahkan teh kering berdasarkan atas ukuran partikelnya. d) Chota shifter berfungsi untuk memisahkan partikel berdasarkan

ukurannya.untuk menyeragamkan ukuran tiap jenis teh konstruksinya berbentuk lima tingkat ayakan. e) Suction winower. Berfungsi untuk memisahkan teh kering yang sejenis berdasarkan berat jenis partikelnya dengan menggunakan prinsip penghisapan menggunakan exhaust fan, dengan konstruksinya yang terdiri atas empat ruangan untuk memisahkan bubuk teh yang sejenis dengan berat jenis yang berbeda. f) Exhaust fan berfungsi untuk menghisap debu dan kotoran serta membuangnya ke luar ruangan. 5.1.5. Mesin dan Peralatan proses pengepakan a) Lift berfungsi untuk mempermudah pengangkatan teh saat akan dimasukkan ke peti miring (tea bin) dengan muatan maksimal 500 kg dan kecepatan 12 detik. b) Peti miring (tea bins) berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara sebelum proses pengepakan dilakukan. Ada tiga jenis tea bin yaitu : besar (volume 8,84 m3), sedang (volume 5,30 m3), kecil (volume 3,54 m3) c) Tea Bulker berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara sekaligus tempat untuk mencampur teh kering yang berasal dari peti yang berbeda, pada tea bulker terdapat 8 seksi dengan corong terbuka sehingga tiap seksi dapat terisi. d) Tea Packer berfungsi untuk menyakurkan bubuk teh kering dari tea bulker ke dalam paper sack, ujung mesin ini berbentuk corong yang dapat dihubungkan langsung dengan papersack sehingga bubuk tidak tercecer.

37

e) Tea Sack Packer berfungsi untuk memadatkan teh dalam papersack. Proses pemadatan ini dengan cara menekan kemasan sehingga rata menggunakan besi beban yang merupakan komponen Tea Sack Packer. f) Bag Shaver berfungsi mengatur ketebalan paper sack setebal 20 cm. g) Exhaust fan yang berfungsi untuk menghisap debu dan kotoran, kemudian membuangnya ke luar ruangan. 5.2. Tata Letak dan Efisiensi Produksi Pengaturan tata letak mesin dan peralatan industri pabrik teh hitam CTC Gunung Mas pada dasarnya adalah process layout karena tiap-tiap alat yang digunakan pada operasi yang sama dikelompokkan pada suatu tempat, tetapi karena produk yang dihasilkan pada proses produksi ini melewati proses yang sama maka tata letak pabriknya juga dapat dikatakan product layout. Tata letak bangunan PTP Nusantara VIII Gunung Mas dibagi menjadi dua yaitu pabrik dan kantor. Bangunan pabrik terdiri dari 2 lantai, pada lantai pertama terdiri atas ruang produksi dan etalase, lantai kedua terdiri dari kantor dan ruang produksi. Pada lantai satu terdapat 4 ruang produksi yaitu ruang penggilingan dan oksidasi enzimatis, pengeringan, sortasi dan pengepakan. Sedangkan lantai 2 terdiri atas ruang pelayuan dan kantor pabrik. Tata letak pabrik Gunung Mas dilihat dari alur proses produksi dapat dikatakan sangat baik karena sudah sesuai dengan urutan proses produksi, selain itu karakteristik tiap stasiun kerja juga sudah diperhatikan dengan baik misalnya : pada stasiun pengeringan ruangan dibuat tertutup supaya uap air dari udara luar tidak masuk, lalu stasiun kerja penggilingan di buat tidak berdekatan dengan stasiun sortasi karena stasiun penggilingan bersifat basah dan stasiun sortasi bersifat kering sehingga kedua stasiun tersebut tidak boleh berdekatan karena ditakutkan akan merusak bubuk teh kering yang bersifat higroskopis. Tetapi pengaturan tata letak gunung mas juga masih terdapat beberapa kelemahan misalnya kelengkapan fasilitas di pabrik Gunung Mas yang amat tidak memadai hal ini bisa dilihat dari jumlah wastafel yang hanya ada 1 buah di dekat
38

pintu masuk pabrik dan kamar mandi yang letaknya jauh, sekitar 5 meter dari pabrik dan hanya berjumlah 1 buah, jumlah pintu darurat yang hanya terdapat satu buah selain pintu utama dan akses menuju pintu tersebut terhalang alat, Pada stasiun sortasi letak alat menyulitkan pekerja untuk mengawasi alat karena tidak ada akses langsung ke gang yang berada di antara 2 line, efesiensi ruang yang kurang diperhatikan, hal ini dapat dilihat dengan banyaknya ruangan kosong di pabrik gunung mas dan biasanya digunakan untuk menyimpan produk sebelum dikirim dan letaknya terpencar-pencar. 5.3. Sanitasi dan Hygiene Perusahaan Penerapan sanitasi di PT Perkebunan Nusantara VIII pabrik Gunung Mas berdasarkan ketentuan dalam GMP PLAN. Penanggungjawab program sanitasi ini adalah mandor QC GMP yang dibantu oleh mandor kebersihan dan petugas kebersihan sebagai pelaksana harian dan diawasi langsung oleh sinder pabrik. Penerapan sanitasi di PT Perkebunan Nusantara VIII pabrik Gunung Mas meliputi: 5.3.1. Sanitasi dan Hygiene Karyawan Penerapan sanitasi lingkup karyawan yaitu meliputi kelengkapan pakaian kerja dan sikap kerja selama proses produksi, dengan aturan sebagai berikut: a) Kelengkapan kerja karyawan dibagian pengolahan yaitu: baju kerja, masker, tutup kepala, sarung tangan dan alas kaki. Semua kelengkapan kerja harus dicuci sesuai jadwal pencucian untuk masing-masing jenis kelengkapan, yaitu: setiap haari untuk masker dan sarung tangan, 2 hari sekali untuk baju kerja dan tutup kepala, seminggu sekali untuk alas kaki. b) Sikap kerja (hygiene) karyawan yaitu meliputi peraturan untuk selalu mencuci tangan setiap masuk ke area proses dan larangan untuk merokok, makan, minum, dan penggunanan parfum yang berbau tajam di area proses. 5.3.2. Sanitasi dan Hygiene Bangunan dan Fasilitas Bagian-bagian dari bangunan yang menjadi sasaran pelaksanaan sanitasi adalah dinding, lantai langit-langit, dan ventilasi. Sedangkan untuk fasilitas
39

penunjang sanitasi terdapat wastafel lengkap dengan disinfektan,toilet, fasilitas air bersih dan fasilitas pengendalian hama dan serangga. Ketentuan untuk konstuksi bangunan harus terbuat dari bahan yang mudah dibersihkan dan berwarna terang. Pelaksanaan sanitasi dalam GMP PLAN juga meliputi Pemantauan GMP yaitu pemantauan pelaksanaan sanitasi oleh mandor QC GMP, pemantauan ini

dilakukan setiap hari dengan mengisi lembar monitor untuk setiap ruang produksi. Sanitasi untuk dinding, atap dan langit-langit, dan ventilasi dilakukan seminggu sekali sedangkan untuk lantai dilakukan setiap hari baik selama proses ataupun setelah proses produksi selesai dengan menggunakan sapu, kompresor dan disinfektan yaitu air kaporit. Untuk pengendalian hama dan serangga dilakukan dengan memasang kawat kasa pada jendela dan ventilasi, saluran pembuangan yang terdapat di area proses produksi harus menggunakan penutup, memasang perangkap tikus dan memasang perangkap serangga (insect killer) didepan pintu utama pabrik.

5.3.3. Sanitasi dan Hygiene Mesin dan Peralatan Sanitasi untuk mesin dan peralatan meliputi kegiatan pembersihan dan ketentuan umum tentang bahan dari mesin dan peralatan yang digunakan. Ketentuan umum untuk mesin dan peralatan yang ditetapkan perusahaan yaitu: mengenai bahan/ komponen penyusun mesin dan peralatan tidak menggunakan bahan kayu dan kaca atau jika mesin terbuat dari kayu harus dilapisi dengan bahan tidak berbahaya dan kedap air, mesin dan peralatan yang mengalami kontak langsung dengan produk tidak boleh dicat, dan seluruh peralatan harus terbuat dari bahan yang halus, tahan karat, tahan air dan tahan terhadap bahan kimia. Kegiatan sanitasi mesin dan peralatan dilakukan setiap hari setelah proses produksi selesai, pengecualian untuk mesin berukuran besar kegiatan sanitasi dilakukan seminggu sekali. Metode pembersihan menggunakan lap, sapu, kompressor dan disinfectan berupa kaporit.

40

5.4. Limbah dan penanganannya Limbah yang di hasilkan dari pabrik Gunung Mas relatif tidak terlalu berbahaya sehingga proses penanganannya cukup sederhana, limbah pabrik Gunung Mas terdiri dari limbah cair, padat dan gas, untuk penanganan limbah di gunung mas disesuiaikan dengan jenis limbah.

Tabel 5.1 Jenis Limbah Yang Dihasilkan Jenis Limbah Cair Padat Asal Limbah Air sisa pembersihan Bubuk teh Penanganan Limbah Mengalirkan ke selokan yang Dikumpulkan lalu

tercecer,debu Gas Heat exchanger

dijadikan pupuk di kebun Dikeluarkan cerobong asap melalui

Sumber PTPN VIII Gunung Mas VIII 2009

41

BAB VI DISTRIBUSI DAN PEMASARAN PRODUK

Dalam suatu perusahaan pemasaran memegang peranan yang sangat penting, karena dengan pemasaran yang baik maka barang yang diproduksi oleh perusahaan akan diterima oleh pasar, dan mendapat keuntungan dari penjualan produk. Untuk mencapai tujuan pemasaran maka perlu diterapkan konsep pemasaran yang berorientasi pada konsumen. Kepuasaan konsumen menjadi sasaran utama pemasaran perusahaan Indonesia merupakan salah satu negara produsen dan pengekspor teh hitam disamping negara-negara lain di dunia seperti : India, Srilanka, dan Kenya. Produksi teh hitam Indonesia sebagian besar berasal dari PT. Perkebunan Nusantara, yaitu sekitar 85 % dari total produksi teh hitam Indonesia Dengan potensi sedemikian besar, dan persaingan yang sedemikian ketat dari pesaing-pesaing lain maka dibutuhkan usaha pemasaran yang baik untuk dapat terus mempertahankan konsumen, untuk mengantisipasi hal tersebut pabrik Gunung Mas dan pabrik-pabrik teh lain yang masih termasuk dlam PTPN menggunakan sistem pemasaran yang seragam auction (lelang) untuk sebagian besar produknya dan

sistem free sale untuk sisanya.

6.1 SISTEM PEMASARAN 6.1.1. Pemasaran Dengan Cara Auction Auction (lelang) adalah sistem Pemasaran dengan sistem lelang dari sampel produk. Pabrik mengirim sampel chop ke kantor direksi PTPN, kemudian kantor direksi akan mengirim sampel ke calon pembeli yang terdaftar. Lelang dilakukan setiap hari Rabu yang bertempat di kantor Pemasaran Bersama Jakarta. Data pembeli akan dikirim ke Pabrik, kemudian produk teh akan dikirim ke alamat pembeli. Produk yang dipasarkan dengan cara ini yaitu berjumlah 90% dari produk yang dihasilkan.

42

Peserta lelang ini berlaku untuk perusahaan luar negri dan lokal, namun mayoritas terdiri dari perusahaan luar negri. Dengan menerapkan kebijakan lelang ini pemerintah berniat untuk melindungi harga komoditi teh agar tidak terjadi persaingan yang tidak sehat bagi masing-masing unit PTPN yang menghasilkan teh, selain itu dengan sistem lelang ini akan lebih mempermudah pendataan karena setiap barang yang akan dilelang harus melalui kantor pemasaran bersama dan hal tersebut juga mempermudah konsumen untuk mendapatkan barang yang diinginkannya. Sistem lelang ini diberlakukan karena melihat kondisi Indonesia yang merupakan negara pengekspor teh terbesar ke-tiga di dunia, setelah india dan kenya selain itu pansa pasar Indonesia untuk komoditi teh ini sangat besar, sehingga cara pemasaran komoditi teh dengan cara lelang akan lebih menguntungkan bagi indonesia. Untuk menghadapi persaingan pasar, perusahaan harus menerapkan prinsip pemasaran marketing mix yang terkenal dengan sebutan 4P yaitu produk (product), harga (price), tempat (place) dan promosi (promotion), yaitu : 1. product Jenis produk teh hitam yang diproduksi di PTP Nusantara VIII Gunung Mas berdasarkan ketersediaan bahan baku pucuk segar dari kebun yang ada pada hari itu. Sehingga banyaknya jenis mutu produk teh yang akan dihasilkan dapat diketahui setelah proses penyortiran pucuk dilakukan.

2. price Penjualan komoditi teh dengan cara auction.adalah salah satu kekuatan dalam penentuan harga karena pada dasarnya dengan sistem ini pembeli dengan harga yang paling menguntungkan produsen lah yang akan mendapatkan produk yang diinginkan. Namun sebelumnya pihak kantor direksi PTPN memberikan tawaran harga dasar berdasarkan keadaan pasar dan kualitas teh yang dihasilkan, yang kemudian akan dilakukan negosiasi harga.
43

3. place Target utama penjualan produk yaitu untuk kebutuhan ekspor, ini dikarenakan produk PTPN telah memiliki pelanggan tetap yang jumlahnya banyak sehingga produk untuk kebutuhan domestik sangat sedikit.

4. promotion Promosi dilakukan dengan cara mengirimkan sampel chop teh ke pelanggan yang terdaftar. Sistem penjualan teh dengan cara auction memang tampaknya cukup baik untuk diterapkan karena akan lebih menguntungkan dengan kondisi-kondisi yang telah disebutkan di atas, namun hal itu juga harus diikuti dengan pelayanan konsumen yang baik misalnya dengan menjamin mutu teh yang ada pada chop sampel yang dikirim sebagai contoh sesuai dengan apa yang didapatkan konsumen, karena dengan pelayanan konsumen yang baik maka konsumen akan menjadi semakin loyal terhadap produk yang dihasilkan oleh suatu produsen dalam hal ini adalah PTPN sehingga dengan adanya konsumen yang loyal maka perusahaan akan sangat diuntungkan. Terutama dalam sistem auction ini apabila suatu konsumen sudah menjadi konsumen yang loyal maka ia memiliki kecenderungan untuk membeli produk dari produsen dengan harga yang tinggi dan itu akan meningkatkan harga dasar yang dapat diterapkan oleh perusahaan PTPN.

6.1.2. Pemasaran Dengan Cara Free sale Pemasaran sistem ini yaitu dengan cara penjualan langsung ke pelanggan di kantor direksi, jika terjadi kecocokan harga antara pelanggan dengan pihak PTP Nusantara VIII maka penjualan dapat dilakukan. Data pembeli akan dikirim ke Gunung Mas, kemudian produk teh akan dikirim ke alamat pembeli oleh pihak Gunung Mas. Penjualan ini berlaku untuk perusahaan luar negri dan domestik.

44

BAB VII TUGAS KHUSUS ANALISIS PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PENGOLAHAN TEH HITAM DENGAN METODE MARVIN E. MUNDEL PT PERKEBUNAN NUSANTARA GUNUNG MAS

7.1 Pendahuluan 7.1.1 Latar Belakang Masalah Perusahaan agroindustri memiliki tujuan untuk membuat bahan baku mempunyai nilai tambah atau melakukan proses transformasi. Dalam proses ini diperlukan bebagai sumber daya pendukung yang mencukupi agar hasil yang dicapai sesuai dengan yang diharapkan. Indikasi yang dapat dilihat dari pencapaian hasil produksi ditentukan salah satunya oleh keefektifan dan keefesienan proses produksi proses produksi itu sendiri. Efisiensi serta efektifan suatu proses produksi dapat terlihat dari produktivitas yang dicapai oleh elemen sumber daya yang berpengaruh terhadap suatu proses produksi tersebut. Kinerja yang baik dari pekerja dapat meningkatkan produktivitas perusahaan apabila dilakukan secara terus menerus dan teratur disertai dengan pengawasan dari management yang maksimal. Pengukuran produktivitas yang dilakukan oleh management terhadap kinerja pekerja dapat mengetahui perubahan produktivitas baik maupun turun. Pengawasan yang dilakukan terhadap produktivitas juga dapat mencegah kerugian perusahaan atau dapat mengetahui tindakan yang diambil dalam mengatasi masalah yang timbul, serta dapat menjaga saat produktivitas meningkat. Pemiliha faktor tenaga kerja ini dilakukan karena dalam suatu industri pekerja merupakan salah satu faktor penentu produktivitas perusahaan dan tenaga kerja

45

merupakan salah satu faktor yang menjadi naik turunnya perusahaan karena tenaga kerja ini lah yang menjadi faktor berjalannya produksi. Produktivitas harus mendapatkan perhatian karena menjaga persaingan produk sekarang tidak hanya berskala nasional maupun regional tetapi berskala internasional, sehingga diperlukan daya saing yang maksimal. Selain faktor kemakmuran bagi warga disekitar dan para pekerja maupun pabrik yang berhubungan secara sosial depat berjalan dengan baik dapat menjaga lingkungan sekitar maupun lingkup secara nasional, serta hubungan pabrik sebagai pemakai jasa serta pekerja sebagai pemberi jasa untuk menjaga kualitas dan kuantitas produk tetap baik. Tenaga kerja sangat berpengaruh dalam proses produksi yang dilakukan oleh sebuah industri, terutama pada proses produksi yang bagian pengolahan bahan baku menjadi produk jadi dilakukan dengan cara manual ataupun semi otomatis bahkan jika dilakukan secara otomatis masih memerlukan tenaga kerja untuk pengontrol mesin yang beroperasi. Penggunaan metode Marvin E. Mundel dalam pengukuran indeks produktivitas perusahaan didasarkan pada kesederhanaan dan kemampuannya untuk mengambarkan tingkat produktivitas secara umum secara luas namun terbatas, sehingga dengan menggunakan metode ini dapat diketahui produktivitas pabrik. 7.1.2 Perumusan Masalah Permasalahan yang akan diteliti adalah masalah produktivitas tenaga kerja yang ada dibagian pengolahan teh hitam (produksi) per bulan. Produktivitas yang akan dibahas mengenai perubahan yang terjadi tiap periode berdasarkan data jumlah produksi dan jumlah tenaga kerja dengan menggunakan metode Marvin E. Mundel, serta dilihat perkembangan produktivitas tenaga kerja selama periode pengukuran dan usaha yang dapat dilakukan untuk meningkatkan produktivitas dimasa yang akan datang.

46

7.1.3

Batasan Masalah Berdasarkan latar belakang permasalahan yang sudah dikemukakan, batasan

masalah yang akan dianalisis adalah sebagai berikut : a. Perhitungan produktivitas berdasarkan angka indeks dengan menggunakan model Marvin E. Mundel sebagai model sederhana untuk memperoleh gambaran umum produktivitas secara umum. b. Perhitungan tingkat produktivitas yang dilakukan menggunakan elemen output berupa jumlah produksi teh kering yang dihasilkan dalam satuan kilogram dengan elemen input berupa jumlah pekerja dalam satuan orang yang digunakan untuk menghasilkan output berupa teh kering selama periode pengukuran di bagian pengolahan teh hitam (produksi). c. Jenis pengukuran produktivitas yang digunakan adalah produktivitas parsial tenaga kerja bagian produksi yaitu bagian pengolahan teh yang dinyatakan dalam indeks produktivitas. d. Perhitungan produktivitas dilakukan berdasarkan data perusahaan bulan Januari 2008 sampai dengan Desember 2009 dengan periode pengukuran setiap bulan. e. Periode dasar yang digunakan dalam perhitungan indeks produktivitas adalah periode yang mempunyai nilai rasio mendekati rata-rata yang mendekati dengan kemampuan maupun kapasitas perusahaan. f. Penelitian ini tidak memasukkan pertimbangan harga dan biaya.

7.1.4

Tujuan Penelitian

Tujuan dari penulisan tugas khusus ini adalah : a. Mengukur indeks produktivitas parsial tenaga kerja bagian pengolahan teh hitam (produksi) selama periode pengukuran.

47

b. Melakukan analisis hasil yang diperoleh, mengidentifikasi penyebab terjadinya fluktuasi tingkat produktivitas. c. Memberikan saran perbaikan jika hasil yang diperoleh menunjukkan adanya penurunan produktivitas.

7.1.5

Manfaat Penelitian

Manfaat dari penulisan tugas khusus ini adalah : a. Perusahaan akan memperoleh informasi dalam bentuk bahasan, metode pengukuran produktivitas perusahaan dan saran-saran terhadap masalah yang berhubungan dengan perhitungan produktivitas untuk bagian pengolahan teh. b. Perusahaan dapat menilai dan mengevaluasi tingkat produktivitas yang telah dicapai sebagai dasar/masukan untuk perencanaan, pengendalian, dan pengorganisasian perusahaan di masa mendatang.

7.2 Dasar Teori Produktivitas merupakan rasio dari sejumlah output dan sejumlah input. Atau biasa dipahami juga bahwa produktivitas adalah ukuran yang menunjukan perbandingan antara keluaran dan masukkan, atau besaran hasil keluaran (output) dari masukkan (input) yang digunakan. Dengan arti sederhana produktivitas yaitu rasio antara keluaran dan masukan yang dinyatakan dalam indeks ( Menurut Bain, 1982 ). Pada dasarnya produktivitas merupakan ukuran yang menunjukkan

perbandingan antara besar keluaran yang dihasilkan dari setiap satuan masukan yang digunakan. Dalam arti sebenarnya produktivitas adalah rasio antara keluaran dan masukan yang biasanya dinyatakan dalam indeks (Bain, 1982). I.P =
KELUARAN YANG DIHASILKAN MASUKKAN YANG DIGUNAKAN

..................................... 7.1

Dari rumus diatas dapat dilihat bahwa yang diperhatikan bukan saja jumlah yang dihasilkan (output), tetapi juga masukan yang dipakai. Jadi dengan perkataan lain, jika hanya kenaikan jumlah yang dihasilkan yang dilihat, maka prestasi

48

sebenarnya tidak akan nampak, karena tanpa memperhitungkan jumlah yang dipakai. Produktivitas dikatakan total adalah bila keluaran dan semua faktor masukan diperhitungkan. Dalam sistem produksi terdapat beberapa input baik variabel maupun tetap, sebagai berikut (Gaspersz, 2000) : a. Tenaga kerja (labor). Merupakan bentuk intervensi manusia dan orang-orang yang terlibat dalam proses sistem produksi. Input tenaga kerja dapat diklasifikasikan dalam input tetap dan variabel. b. Modal. Dalam operasi sistem produksi membutuhkan modal. Biasanya dalam periode jangka pendek, modal diklasifikasikan sebagai input tetap. c. Material. Agar sistem produksi dapat menghasilkan produk manufaktur, diperlukan material atau bahan baku. Material diklasifikasikan sebagai input variabel. d. Energi. Mesin-mesin produksi dan aktivitas pabrik lainnya membutuhkan energi untuk menjalankan aktivitas ini. Input energi dapat diklasifikasikan sebagai input tetap atau input variabel tergantung pada apakah penggunaan energi itu tergantung atau tidak tergantung pada kuantitas produksi yang dihasilkan. e. Tanah. Sistem produksi manufaktur membutuhkan lokasi (ruang) untuk mendirikan gudang, pabrik, dan lain-lain. f. Informasi. Dalam sistem modern, informasi telah dipandang sebagai input. g. Manajerial. Berbagai pengetahuan manajemen industri modern dianggap sebagai input manajerial. Output dari proses dalam sistem produksi dapat berbentuk barang dan/atau jasa, yang biasa disebut dengan produk. Pengukuran karakteristik output mengacu kepada kebutuhan atau keinginan pelanggan dalam pasar yang amat sangat kompetitif sekarang ini.

49

Pada dasarnya konsep siklus produktivitas terdiri atas empat tahap utama, yaitu (Gaspersz, 2000) : a. Pengukuran produktivitas b. Evaluasi produktivitas c. Perencanaan produktivitas d. Peningkatan produktivitas Apabila ukuran keberhasilan produksi hanya dipandang dari sisi output, maka produktivitas dipandang dari dua sisi sekaligus, yaitu sisi input dan sisi output. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa produktivitas berkaitan dengan efisiensi penggunaan input dalam memproduksi output (barang dan/atau jasa). Sumanth (1984) memperkenalkan suatu konsep formal yang disebut sebagai siklus produktivitas (productivity cycle) untuk dipergunakan dalam peningkatan produktivitas terus-menerus. Pada dasarnya konsep siklus produktivitas terdiri dari empat tahap utama, yaitu : (1) pengukuran produktivitas, (2) evaluasi produktivitas, (3) perencanaan produktivitas, dan (4) peningkatan produktivitas.

Tahap 1: Pengukuran produktivitas

Tahap 4: Peningkatan produktivitas

Tahap 2: Evaluasi produktivitas

Tahap 3: Perencanaan produktivitas

Gambar 7.1 Siklus Produktivitas (Gaspersz, 2000). Dari pengukuran yang dilakukan, perusahaan dapat melakukan evaluasi dengan membandingkan hasil pengukuran dengan rencana. Berdasarkan evaluasi tersebut, selanjutnya dapat direncanakan kembali target produktivitas yang akan
50

dicapai baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Untuk mencapai target produktivitas yang telah direncanakan itu, berbagai program formal dapat dilakukan untuk meningkatkan produktivitas terus-menerus. Siklus produktivitas ini diulang kembali secara kontinu untuk mencapai peningkatan produktivitas terus-menrus dalam sistem industri.

2. Pengukuran Produktivitas Suatu organisasi perusahaan perlu mengetahui pada tingkat produktivitas mana perusahaan itu beroperasi, agar dapat membandingkannya dengan produktivitas standar yang telah ditetapkan manajemen, mengukur tingkat perbaikan produktivitas dari waktu ke waktu, dan membandingkan dengan produktivitas industri sejenis yang menghasilkan produk serupa. Menurut Riggs (1987), pada industri dengan pekerja intensif, produktivitas tenaga kerja merupakan suatu hal yang kritis. Metode konvensional untuk menentukan produktivitas tenaga kerja adalah dengan pembobotan produk yang dihasilkan dengan waktu standar dan meringkas nilai bobot tersebut untuk memperoleh output total, kemudian dibagi dengan total pekerja untuk mendapatkan indeks produktivitas pekerja. Penggunaan angka indeks produktivitas pada tingkat perusahaan berdasarkan dua bentuk pengukuran, yaitu (Gazpers, 2000) : IP = {(AOMP/RIMP)/(AOBP/RIBP)} X 100 ....................................... 7.2 IP = {(AOMP/AOBP)/(RIMP/RIBP)} X 100 ....................................... 7.3 dimana : IP = indeks produktivitas AOMP = output agregat untuk periode yang diukur AOBP = output agregat untuk periode dasar RIMP = input agregat untuk periode yang diukur

51

RIBP = input agregat untuk periode dasar Beberapa manfaat pengukuran produktivitas dalam suatu organisasi perusahaan antara lain (Gaspersz, 2000) : a. Perusahaan dapat menilai efisiensi konversi sumber dayanya agar dapat meningkatkan produktivitas melalui efisiensi penggunaan sumber-sumber daya itu. b. Perencanaan sumber-sumber daya akan menjadi lebih efektif dan efisien melalui pengukuran produktivitas, baik dalam perencanaan jangka pendek maupun jangka panjang. c. Tujuan ekonomis dan non ekonomis dari perusahaan dapat diorganisasikan kembali dengan memberikan prioritas tertentu yang dipandang dari sudut produktivitas. d. Perencanaan target tingkat produktivitas di masa mendatang dapat dimodifikasi kembali berdasarkan pengukuran tingkat produktivitas sekarang. e. Strategi untuk meningkatan produktivitas perusahaan dapat ditetapkan berdasarkan tingkat kesenjangan produktivitas antara produktivitas terencana dan produktivitas terukur. f. Pengukuran produktivitas menjadi informasi produktivitas industri yang bermanfaat pada skala nasional maupun global. g. Nilai produktivitas hasil pengukuran menjadi informasi yang berguna dalam merencanakan tingkat keuntungan perusahaan. h. Pengukuran produktivitas akan menciptakan tindakan kompetitif berupa upaya peningkatan produktivitas terus-menerus. i. Pengukuran produktivitas terus-menerus akan memberikan informasi yang bermanfaat untuk menentukan dan mengevaluasi kecenderungan

perkembangan produktivitas perusahaan dari waktu ke waktu. j. Pengukuran produktivitas akan memberikan informasi dalam mengevaluasi perkembangan dan efektivitas dari perbaikan terus-menerus yang dilakukan dalam perusahaan
52

k. Pengukuran produktivitas akan memberikan motivasi kepada orang-orang untuk secara terus-menerus melakukan perbaikan dan juga akan

meningkatkan kepuasan kerja. l. Aktivitas perundingan bisnis secara kolektif dapat diselesaikan secara rasional, dengan ukuran-ukuran produktivitas yang telah tersedia. Menurut Gasperz (2000) juga ada tiga macam tipe pengukuran produktivitas, pertama yaitu produktivitas parsial merupakan perbandingan keluaran terhadap salah satu faktor masukan, contohnya produktivitas tenaga kerja. Kedua yaitu produktivitas faktor total yang merupakan perbandingan antara keluaran bersih terhadap masukan tenaga kerja dan modal. Keluaran bersih merupakan selisih antara output total dengan jumlah barang dan jasa yang dibeli. Dan yang ketiga yaitu produktivitas total yang merupakan perbandingan antara keluaran dengan jumlah seluruh faktor-faktor masukan. Produktivitas ini menunjukkan pengaruh bersama seluruh masukan dalam menghasilkan keluaran. 3. Evaluasi dan Peningkatan Produktivitas Peningkatan produktivitas tenaga kerja merupakan pembaruan pandangan hidup dan kultural dengan sikap mental memuliakan kerja dan perluasan upaya meningkatkan mutu kehidupan masyarakat. Peningkatan produktivitas dapat dilihat dari 3 bentuk (Triwijaya, 1999) : 1. Jumlah produksi meningkat dengan menggunakan sumber daya yang sama. 2. Jumlah produksi yang sama atau meningkat dicapai dengan menggunakan sumber daya yang kurang. 3. Jumlah produksi yang jauh lebih besar diperoleh dengan sumber daya yang relatif lebih kecil. Tenaga kerja merupakan sumber daya seperti modal atau bahan. Produktivitasnya terikat pada penggunaan seluruh sumber daya dalam organisasi. Maka pengaruh terhadap produktivitas tenaga kerja antara lain adalah (Walley, 1987) a) Investasi modal. Produktivitas tenaga kerja sering langsung sebanding dengan investasi modal.
53

b) Bauran produk. Membuat multi produk dengan banyak penyetelan mesin akan mengurangi produktivitas tenaga kerja sampai di bawah yang terbaik. c) Motivasi. Nilai-nilai nasional dan skema perangsang lokal sering sama dampaknya terhadap produktivitas. d) Perencanaan. Perencanaan produksi atau perencanaann operasional

merupakan faktor pokok dalam menjamin adanya produktivitas tenaga kerja yang tinggi. e) Pengendalian. Tanpa pengendalian yang memadai terutama dari penyeliaan lokal yang bermotivasi tinggi, pencatatan kerja biasanya menjadi banyak disalahgunakan, berbagai macam pelanggaran disiplin. f) Organisasi kerja merupakan faktor kunci bagi terjaminnya persesuaian dari tingkat-tingkat produktivitas yang telah disepakati.

7.3 Metodologi Penelitian 7.3.1 Obyek Penelitian Penelitian tentang pengukuran produktivitas tenaga kerja ini dilakukan di bagian pengolahan teh hitam (produksi) berupa pengolahan daun teh menjadi teh kering di pabrik teh hitam PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas, Cisarua, Provinsi Jawa Barat. Periode pengukuran yang dilakukan pada bulan Januari 2008 sampai dengan Desember 2009. Objek yang diteliti adalah output berupa jumlah produksi teh kering yang dihasilkan dalam satuan kilogram dengan elemen input berupa jumlah pekerja di setiap bagian produksi dalam satuan orang yang digunakan untuk menghasilkan output berupa teh kering selama periode pengukuran. Alat dan bahan yang digunakan adalah lembar pengamatan. 7.3.2 Pengumpulan Data

a. Data yang Diperlukan Data-data yang diperlukan dalam melakukan pengukuran produktivitas parsial tenaga kerja pada bagian pengolahan (produksi) adalah :

54

1) Jumlah produk teh kering yang dihasilkan selama periode pengukuran. 2) Jumlah jam kerja pekerja selama periode pengukuran. 3) Jumlah pekerja bagian pengolahan selama periode pengukuran.

a. Cara pengumpulan data a. Pengamatan Lapangan Mengadakan pengamatan dan pengujian secara langsung di bagian pengolahan teh hitam PTP Nusantara VIII Gunung Mas atau melaksanakan sebagian pekerjaan sebagai pembanding. Metode pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan dua metode yaitu : 1. Metode Survei Metode ini dilakukan dengan mengajukan pertanyaan kepada pembimbing, operator, karyawan atau petugas berwenang lainnya. 2. Metode Observasi Metode ini berusaha untuk melakukan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap gejala dan fakta yang dihadapi dan terjadi selama berada di lapangan. b. Studi Pustaka Mendapatkan data dan informasi yang mendukung penelitian yang berasal dari dokumen perusahaan serta buku-buku penunjang. Data-data yang dikumpulkan dengan metode ini adalah data mengenai proses produksi dan segala hal yang mendukungnya. Selain itu data pendukung lainnya bisa juga didapatkan melalui literatur ataupun referensi lainnya yang berasal dari luar perusahaan seperti internet, buku penunjang kuliah terutama mengenai materi tentang produktivitas. 7.3.3 Kerangka Pemecahan Masalah Kerangka pemecahan masalah diawali dengan mengadakan pengamatan terhadap kondisi perusahaan. Pengamatan dilakukan untuk menetapkan masalah serta tujuan dari penelitian. Masalah yang diamati adalah efisiensi penggunaan input untuk menghasilkan output yang efektif.
55

Kerangka pemecahan masalah secara sederhana adalah sebagai berikut :

Mulai

Observasi Pendahuluan

Observasi Pendahuluan Identifikasi Masalah

Perumusan Masalah

Penetapan Tujuan

Studi Pustaka Konsep Pengukuran dan Analisa Hasil Produktivitas

Penentuan Elemen untuk Pengukuran Tingkat Produktivitas - Output : Jumlah produksi (kg) - Input : Jumlah jam kerja pekerja dan jumlah pekerja per bulan

Pengumpulan Data -Pengamatan - Wawancara -Data sekunder

Pengolahan Data (Pengukuran Produktivitas dengan Metode Mundel)

Analisis Produktivitas Tenaga Kerja

Kesimpulan

Selesai

Gambar 7.2.Diagram Alir Penelitian

7.3.4

Analisis / Pengolahan Data Pengolahan data yang telah diperoleh dilakukan dengan menggunakan analisis kuantitatif dan analisis kualitatif. Analisis kuantitatif digunakan untuk melakukan perhitungan tingkat produktivitas dari data-data yang berwujud angka dengan pembahasannya menggunakan rumus yang ada, yaitu dengan
56

menghitung rasio dari indeks produktivitas dengan menggunakan model Marvin E. Mundel kemudian hasil perhitungan diplotkan ke dalam sebuah grafik indeks produktivitas sehingga lebih mudah menjelaskan hasil yang diperoleh. a). Perhitungan produktivitas parsial Produktivitas parsial (PP) dalam penelitian ini yang dihitung adalah produktivitas parsial tenaga kerja yang kemudian dibandingkan produktivitas secara keseluruhan. Untuk melakukan perhitungan dapat digunakan rumus :
PPI n :
TOTAL OUTPUT INPUT PARSIAL (MATERIAL /TK /ENERGI )

.................................... 7.4

b). Perhitungan indeks produktivitas parsial Pada dasarnya perhitungan indeks produktivitas total maupun parsial menggunakan parameter yang hampir sama hanya berbeda pada input yang digunakan. Cara untuk menghitung indeks produktivitas parsial (IPP) :
IPP :
PRODUKTIVITAS PARSIAL INPUT PERIODE PERHITUNGAN PRODUKTIVITAS PARSIAL INPUT PERIODE DASAR

............................... 7.5

c). Analisis Penyebab Penurunan Produktivitas Melakukan pengamatan untuk mengidentifikasi, menganalisis permasalahan sebagai penyebab penurunan produktivitas pada bagian produksi.

d). Pemberian Saran-saran perbaikan produktivitas Hasil dari identifikasi permasalahan yang menyebabkan penurunan

produktivitas dikaji lebih mendalam sebagai dasar untuk memberikan saran untuk usaha perbaikan yang mungkin menjadi jalan keluar bagi permasalahan tersebut dalam rangka peningkatan produktivitas.

7.4 Hasil dan Pembahasan Dalam proses menganalisis suatu masalah harus dilihat dari berbagai aspek tetapi juga harus memiliki batasan sehingga masalah yang akan dihadapai tidak
57

meluas. Solusi yang diberikan dalam pembatasan tersebut dapat fokus untuk memperbaiki hal hal tertentu yang kurang baik atau belum baik. Analisis produktivitas sendiri membutuhkan elemen pendukung sebagai acuan untuk evaluasi akhir hasil suatu pekerjaan mengolah bahan baku menjadi produk jadi Komponen atau elemen yang dibutuhkan dalam menganalisis produktivitas yaitu output dan input. Untuk pengukuran produktivitas tenaga kerja pada bagian pengolahan teh hitam di Pabrik teh hitam PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas. Komponen output yang digunakan yaitu jumlah total teh kering yang dihasilkan perbulan, sedangkan komponen input yang digunakan yaitu jumlah total tenaga kerja dan jam kerja perbulan untuk tenaga kerja bagian produksi teh hitam. 7.4.1 Output

Dalam pengukuran produktivitas menggunakan metode Marvin E. Mundel merupakan perbandingan antara output per input, dengan output adalah hasil dari keseluruhan proses produksi pada periode yang akan dihitung. Untuk pengamatan pada pabrik PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas hasil dari pengolahan teh berupa kemasan teh yang siap ekspor atau pun untuk produk lokal yang mempunyai berat tertentu sesuai dengan jenisnya. Dengan diketahui berat tiap cop teh maka jumlah total hasil produksi teh yang digunakan sebagai output dalam satuan kilogram. Cop merupakan satuan yang digunakan untuk mengumpulkan sak teh, yang tiap copnya terdiri dari 20 sak yang terdapat pada PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas (Bogor, Jawa Barat). Output yang dihasilkan perbulan sangat berfluktuasi satu periode dengan yang lainnya. Perbandingan output dalam periode pengukuran dapat dilihat didalam tabel.

58

Tabel 7.1 Output Teh Kering


Tahun Periode(bulan) Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November(pd) Desember Hasil(kg) 69729 71197 62463 100222 91577 83831 81488 46190 79885 76233 81517 93441 71198 36923 91053 79199 74524 72816 56245 35965 26967 33304 68200 60331 Anggaran(kg) 92000 85000 94000 95800 90000 92000 92000 90000 98000 91000 95000 108000 98350 92200 90200 98000 92800 89600 78900 78000 84200 111400 117400 123000

2008

2009

Sumber PTPN VIII Gunung Mas 2009 Rata rata Output maksimal Output minimal Keterangan (PD)

= 68520,75 kg = 100222 kg = 26967 kg = periode dasar

Jumlah produk teh kering terbesar terjadi pada periode April 2008 yaitu sebanyak 100222 kg teh kering, dan hasil terkecil yaitu pada periode september 2009 yaitu sebesar 26967 kg, sedangkan untuk periode yang mendekati rata rata adalah periode November 2009 yaitu sebesar 68200 kg, untuk periode yang mendekati rata

59

rata dijadikan sebagai periode dasar dalam perhitungan karena saat kondisi mendekati rata rata maka keadaan pabrik berupa input yang masuk (teh), peralatan produksi serta kecepatan produksi dalam kecepatan normal. Dengan penggunaan metode Marvin E. Mundel nantinya diketahui mengapa naik turun jumlah produk teh kering yang dihasilkan dengan penyebab dari tenaga kerja bagian pengolahan (produksi) teh kering.

7.4.2

Input

Pada tiap proses produksi yang menghasilkan suatu produk pasti membutuhkan input karena input adalah komponen atau elemen dalam produk atau output. Input tersebut ada banyak macamnya, sedangkan dalam perhitungan produktivitas tenaga kerja di Pabrik the hitam PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas input yang digunakan berupa jumlah total tenaga kerja pada produksi the hitam dan jumlah total jam kerja per periode yang dipakai berupa perbulan. Digunakannya input tersebut dalam perhitungan yaitu untuk mengetahui efek tenaga kerja terhadap kuantitas produk yang dihasilkan apakah sudah sesuai dengan target yang ditetapkan perusahaan atau belum. Input pertama yang digunakan yaitu total jam pekerja per bulan yaitu jumlah keseluruhan jam kerja yang dibutuhkan tenga kerja pada bagian produksi untuk menyelesaikan pekerjaan berupa mengolah the menjadi the kering yang dikemas, yang didalamnya tidak ada jam lembur hanya penambahan tenaga kerja musiman saja untuk menyelsaikan pekerjaan. Jadi dapat diketahui jumlah total jam kerja per bulan yaitu dengan cara mengetahi waktu kerja yang digunakan tiap harinya. Data input selama periode pengukuran dapat dilihat dalam tabel.

60

Tabel 7.2 Input Jam Kerja


Tahun Periode Jumlah Hari tenaga kerja / kerja/hari bulan Jam kerja/ hari Jam kerja per pekerja / bulan 7 189 7 175 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 182 182 189 175 189 189 182 189 182 189 175 168 182 182 182 182 189 182 182 175 175 189 Total jam kerja / bulan 4914 4550 4732 4732 4914 4550 4914 4914 4732 4914 4732 4914 4550 4368 4732 4732 4732 4732 4914 4732 4732 4550 4550 4914

Januari Februari Maret April Mei 2008 Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei 2009 Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26 26

27 25 26 26 27 25 27 27 26 27 26 27 25 24 26 26 26 26 27 26 26 25 25 27

Sumber PTPN VIII Gunung Mas 2009 Rata rata = 4739,58 jam / bulan

Input 1 maksimal = 4914 jam / bulan Input 1 minimal = 4368 jam / bulan

61

7.4.3

Perhitungan Rasio Produktivitas Tenaga Kerja Perhitungan rasio produktivitas tenaga kerja dilakukan dengan menggunakan

rasio perbandingan output hasil produksi dan input tenaga kerja dengan persamaan sebagai berikut : Rasio produktivitas tenaga kerja :
() ( )

....................... 7.6

Hasil perhitungan rasio produktivitas tenaga kerja dapat dilihat pada Tabel Untuk mengetahui produktivitas perorangan dari pekerja, maka dapat digunakan persamaan sebagai berikut : Rasio jumlah produktivitas tenaga kerja :
() ( )

..................................................... 7.7

62

Hasil perhitungan rasio produktivitas jumlah tenaga kerja dapat dilihat pada Tabel. Tabel 7.4 Rasio Tenaga Kerja Tahun Periode (bulan)
Output (kg)

2008

2009

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

69729 71197 62463 100222 91577 83831 81488 46190 79885 76233 81517 93441 71198 36923 91053 79199 74524 72816 56245 35965 26967 33304 68200 60331

Total Jam Kerja / Bulan (jam) 4914 4725 4186 4550 4914 5425 5670 3591 4732 5103 5278 4914 4375 3024 4186 4732 5096 5642 5670 4550 3276 3850 5075 5292

Rasio Produktivitas Tenaga Kerja (kg/jam)


14.189 15.068 14.921 22.026 18.635 15.452 14.371 12.862 16.881 14.938 15.444 19.015 16.273 12.209 21.751 16.736 14.624 12.906 9.919 7.904 8.231 8.650 13.438 11.400

63

Rasio produktivitas tenaga kerja Rasio maksimal Rasio minimal Rata rata = 22,026 %/jam = 7,904 %/jam = 14,493 %/jam

Perhitungan rasio produktivitas digunakan untuk mengetahui keefektifan pemakai input untuk menghasilkan output per periodenya. Dari perhitungan ini nantinya per periode diketahui kebutuhan tenaga kerja untuk mengolah teh hingga menjadi teh yang dikemas sudah sesuai atau berlebih bahkan kurang. Hal tersebut juga berlaku untuk jam kerja normal yang diberikan oleh pabrik apakah sudah sesuai atau kurang dalam memenuhi untuk penyelesaian pekerjaan. Hal lain yang berpengaruh adalah faktor faktor tenaga kerja itu sendiri. Dari perhitungan yang dilakukan diketahui keefektifan dan keefesiensian kerja yang dilakukan selama periode pengukuran.

7.4.4

Perhitungan Indeks Produktivitas Tenaga Kerja Perhitungan indeks produktivitas tenaga kerja dilakukan dengan

menggunakan metode Marvin E. Mundel sebagai berikut : =


100 ........... 7.8

Perhitungan Indeks Produktivitas Tenaga Kerja memiliki tujuan untuk mengetahui gambaran umum tingkat produktivitas selama waktu tertentu. Dalam penelitian yang dilakukan yang dipilih sebagai waktu pengukuran dan sebagai penggambaran adalah periode 2008-2009. Perhitungan menggunakan metode Marvin E. Mundel mempunyai alasan karena kemampuannya dalam menggambarkan produktivitas secara umum dan secara luas tetapi terbatas. Perhitungan yang dilakukan dengan cara membagi rasio produktivitas hari perhitungan dengan rasio produktivitas tenaga kerja periode dasar. Kemudian hasil yang didapat dikali dengan faktor pengali sebesar 100. Penggunaan faktor pengali sebesar 100 adalah untuk

64

memudahkan dalam melihat perubahan yang terjadi, baik itu kenaikan maupun penurunan indeks produktivitas tenaga kerja karena kejelasannya lebih besar dan hal ini cukup untuk pengidentifikasian masalah yang terjadi. Periode yang dipilih dalam pengamatan adalah periode bulan dengan data yang diperoleh dari bulan Januari 2008 hingga Desember 2009 atau selama 24 periode. Output yang dihasilkan oleh pabrik berupa teh kering yang bervariasi setiap periodenya, hal ini sangat tergantung dengan jumlah teh yang masuk sebagai bahan baku. Sehingga untuk periode dasar diambil kondisi rata rata yaitu disesuaikan dengan kapasitas pabrik bahwa periode dasar sama dengan periode normal di pabrik. Periode normal merupakan keadaan pabrik dengan bahan baku yang masuk kedalam pabrik sesuai dengan kapasitas pabrik tidak terlalu banyak maupun terlalu sedikit. Dari hasil tersebut maka diperoleh dasar yaitu November 2009 yang mempunyai nilai output mendekati rata - rata output yang dihasilkan selama periode pengukuran dan diasumsikan mempunyai tingkat ouput dan input normal. Hasil perhitungan indeks produktivitas jam tenaga kerja pada bagian produksi teh hitam di Pabrik teh PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas selama periode 2008-2009 dapat diketahui pada tabel.

65

Tabel 7.5 Indeks Tenaga Kerja


Tahun Periode (Bulan) Rasio Produktivitas Jam kerja Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember 14.189 15.068 14.921 22.026 18.635 15.452 14.371 12.862 16.881 14.938 15.444 19.015 16.273 12.209 21.751 16.736 14.624 12.906 9.919 7.904 8.231 8.650 13.438 11.400 Indeks Produktivitas Perubahan IP Jam

Tenaga Jam Kerja

Tenaga Tenaga Kerja 105.589 112.129 111.036 163.908 138.674 114.987 106.943 95.714 125.621 111.162 114.928 141.502 121.097 90.854 161.862 124.542 108.826 96.041 73.813 58.818 61.252 64.369 100 84.834 5.589 12.129 11.036 63.908 38.674 14.987 6.943 -4.286 25.621 11.162 14.928 41.502 21.097 -9.146 61.862 24.542 8.826 -3.959 -26.187 -41.182 -38.748 -35.631 0 -15.166

2008

2009

66

Keterangan tabel : Indeks produktivitas tenaga kerja Indeks maksimal Indeks minimal Rata rata indeks = 163,908 = 58,818 = 107,854

Perubahan indeks produktivitas tenaga kerja Indeks maksimal Indeks minimal Rata rata indeks = 63,908 = -41,182 = 7,854

Analisis produktivitas tenaga kerja bagian produksi teh di PT Perkebunan Nusantara VIII Gunung Mas dengan metode Marvin E. Mundel diawali dengan perhitungan produktivitas. Perhitungan dengan metode Marvin E. Mundel dilakukan dengan cara membandingkan output dan input. Output yang digunakan dalam perhitungan ini adalah hasil teh kering yang dihasilkan setiap bulan oleh Gunung Mas untuk setiap produksinya, sedangkan untuk inputnya menggunakan jumlah total jam kerja pekerja produksi perbulan dan jumlah total tenaga kerja bagian produksi teh per bulan. Rasio produktivitas tenaga kerja yang dihasilkan dari perhitungan data output dan input yang diperoleh akan digunakan sebagai acuan untuk mengetahui seberapa banyak setiap pekerja dapat menghasilkan kg teh kering maupun berapa banyak waktu yang digunakan untuk menghasilkan setiap kg teh kering, serta keefisiensi dan efektivitas pekerja. Dari rasio produktivitas pada periode dasar atau sebagai periode normal diketahui bahwa untuk 14,493 %/jam bearti setiap satu jam kerja dapat digunakan oleh pekerja untuk mengolah teh dari Gunung Mas secara efisien dan efektif sebesar 14,493%. Sehingga dari perhitungan keseluruhan rasio produktivitas dapat diketahui bahwa proses pengolahan teh paling produktif pada periode April 2008 dan yang paling tidak efektif dan efisien adalah periode Agustus 2009. Hal ini dapat terjadi
67

karena pada bulan April 2008 teh yang diolah kualitasnya baik serta pekerja melakukan pekerjaan yang dilakuka sesuai dengan standar operasional proses (SOP) yang telah ditetapkan serta penggunaan jumlah tenaga kerja yang telah sesuai dengan bahan baku yang ada sehingga dalam penganannya sesuai dengan kapasitas pekerja yang ada serta penentuan anggaran yang dilakukan oleh manajemen perusahaan sudah tetap dan sesuai dengan keadaan dilapangan dan juga dengan bahan baku yang banyak dan jam kerja yang sama pada bulan ini dapat menghasilkan lebih banyak dibandingkan dengan bulan yang lain. Sedangkan pada bulan Oktober 2009 yang terjadi sebaliknya, serta pada kebun teh banyak yang terserang hama sehingga menyebabkan terjadinya penurunan tingkat produksi pucuk teh yang dipanen. Seletah diketahui rasio produktivitas setiap periode maka dibandingkan rasio produktivitas antar periode dalam indeks produktivitas dan perubahan indeks produktivitas untuk mengetahui perubahan yang terjadi setiap periodenya dan faktorfaktor kendala yang dihadapi oleh tenaga kerja agar dapat diberikan solusi untuk mengatasi kendala tersebut. Dalam perhitungan indeks produktivitas dan perubahannya diperlakukan periode dasar sebagai pembanding dengan periode lain. Periode dasar dipilih berdasarkan nilai yang mendekati rata rata keseluruhan periode karena itu dapat dikatakan periode dasar merupakan kondisi yang keadaan pabrik berupa input masuk (teh), peralatan produksi dan kecepatan produksi pekerja dalam kondisi normal (berjalan dengan baik). Dari perhitungan yang telah dilakukan diperoleh periode dasar yaitu pada bulan November 2009, jadi pada bulan November 2009 memiliki nilai indeks produktivitas tenaga kerja 100%. Sedangkan untuk periode lain dapat diketahui nilai produktivitasnya setelah dibandingkan dengan periode dasar dapat dilihat dalam grafik.

68

Indeks Produktivitas Tenaga Kerja


180 160 140 120 100 80 60 40 20 0 0 10 20 30 Indeks Produktivitas

indeks produktivitas periode dasar indeks prododuktivitas periode n

Periode Bulan

Gambar 7.3 Grafik Pergerakan Indeks Tenaga Kerja

Dari grafik dapat diketahui bahwa pada periode pertama yaitu bulan Januari sampai Periode terakhir yaitu Desember 2009. Dapat dilihat bahwa pada tahun 2008 sebagian besar indeks produktivitasnya berada diatas periode dasar kecuali pada bulan Agustus. sedangkan pada tahun 2009 banyak mengalami penurunan produktivitas. Keterkaitan antara periode dalam indeks produktivitas yang dibandingkan dengan periode dasar dilakukan untuk mengetahui efektif dan efisien kerja yang dilakukan oleh pekerja setiap periode yang diteliti dengan periode normal yaitu November 2009. Keadaan suatu periode yang berada dibawah periode dasar menunjukkan bahwa ada suatu kesalahan baik dari sistem yang dijalankan pihak manajemen, maupun kurang maksimal pekerjaan yang dilakukan oleh pekerja. Pengaruh produktivitas tenaga kerja terhadap produktivitas jumlah tenaga kerja dapat terjadi karena dalam menetapkan banyaknya pekerja untuk suatu periode (bulan), pihak manajemen kurang memperhatikan seberapa banyak bahan baku yang masuk (teh) yang, masuk kedalam pabrik sehingga terjadi teh yang masuk sedikit tetapi pekerja yang ada yang disediakan dalam periode tersebut terlalu banyak

69

sehingga banyak pekerja yang menganggur, hal ini menyebabkan produktivitas tenaga kerja menurun. Hal ini juga dapat terjadi bahan baku (teh) yang masuk ke dalam pabrik tertalu banyak namun jumlah tenaga kerja yang ditetapkan perusahaan sedikit atau pada saat itu banyak karyawan yang tidak masuk atau ijin sehingga teh yang diolah hasilnya kurang maksimal karena kemampuan pekerja mengolah teh dan dalam penanganan teh kurag baik menjadi banyak produk yang hasilnya kurang memenuhi kriteria yang telah ditetapkan. Kenaikan maupun penurunan nilai indeks produktivitas tenaga kerja yang terjadi disebabkan oleh faktor faktor antara lain sebagai berikut yaitu kemampuan tenaga kerja dan penentuan jumlah tenaga kerja serta jam kerja tiap periodenya. Faktor lain yang memperngaruhi indeks produktivitas tenaga kerja atau indeks jumlah tenaga kerja yaitu bahan baku (teh), mesin dan peralatan. Untuk bahan baku yang digunakan tidak dibahas terlalu dalam hanya diketahui bahwa kualitas dan kuantitas bahan baku yang masuk pada bulan April merupakan bahan baku terbanyak yang masuk, sedangkan bahan baku pada bulan september 2009 merupakan periode bahan baku tersedikit. Kualitas teh dapat dikatakan baik apabila pucuk yang diambil

berkisar antara p+1m, p+2m, dan p+3m. Daun ataupun pucuk yang rusak akan mempengaruhi hasil akhir teh kering yang akan dihasilkan sehingga akan didapat kualitas yang tidak diharapkan. Masalah kualitas dan kuantitas teh tergantung pada cuaca atau pada masing masing pohon teh. Dari tenaga kerja di pengolahan teh faktor yang berpengaruh yaitu sebagai berikut : 1. Kedisiplinan saat bekerja Selama melakukan pengamatan memang masih terdapat beberapa pekerja yang kurang disiplin. Contohnya masih ada pekerja yang meninggalkan pos kerjanya padahal masih dalam waktu bekerja, atau pada saat seorang pekerja masuk untuk bekerja tetapi dia tidak masuk untuk bekerja. Sikap pekerja seperti ini akan menurunkan volume output yang dihasilkan karena konsentrasi pekerja tidak penuh untuk pekerjaannya sehingga tingkat produktivitas pabrik akan menurun. Hal ini bisa
70

terjadi karena kurangnya ketegasan dari pengawas sehingga pekerja menaggap bahwa yang dilakukanya tidak dilarang. Hal ini harus diperhatikan karena jika tidak dilakukan perbaikan terhadap kedisiplinan pekerja maka perusahaan akan mengalami kerugian. 2. Kebersihan lingkungan kerja Pekerja pada awal kegiatan memang malukan pembersihan keseluruhan terhadap peralatan maupun lingkungan kerja tetapi kadang saat bekerja, kebersihan kurang dijaga sehingga ada kontaminan yang masuk kedalam teh selama proses produksi sehinggap kualitas teh yang dihasilkan akan menurun. Pengawasan yang dilakukan terhadap kebersihan memang sangat diperhatikan namun pada saat proses produksi kebersihan menjadi hal yang kurang diperhatikan. 3. Kenyamanan pekerja Dalam melakukan pekerjaan pekerja harus diberi kenyamanan pada saat bekerja sehingga pekerja akan menjadi lebih semangat dan akan meningkatkan loyalitas terhadap pabrik dan perusahaan. Fasilitas karyawan dan pemenuhan haknya akan sangat berpengaruh pada kenyamanan karyawan. Jika karyawan tidak merasa nyaman bekerja pada suatu tempat, maka dia akan bekerja dengan tidak maksimal yang akan mengakibatkan produktivitas karyawan tersebut dalam menghasilkan produk akan mengalami penurunan. 4. Pembeberan daun teh Setelah dilakukan penimbangan bahan baku yang datang, kemudian dilakukan pembeberan, agar pada saat turun dari truk bahan baku yang dibeberkan tidak menggumpal, sehingga pada saat pelayuan dapat secara merata. Pada saat pembeberan daun teh pekerja kurang konsentrasi dalam mengerjakan pekerjaan. Sehingga menyebabkan kurang ratanya proses pelayuan sehingga kadar air yang dimiliki daun teh masi tinggi dan hasil yang didapat kurang maksimal untuk melakukan proses selanjutnya.

71

5. Peralatan Mesin Produksi Dalam proses produksi tingkat produktivitas juga tidak lepas dari partisipasi mesin produksi, karena dengan adanya mesin ini akan berjalannya proses produksi yaitu untuk megolah bahan baku menjadi bahan jadi. Pada mesin yang digunakan juga harus dilakukan controlling, karena banyak mesin yang sering mengalami kerusakan yang dikarenakan juga karena umur pemakaian yang tidak muda lagi, sehingga proses produksi juga sering terhambat, hal ini merupakan salah satu hal yang menyebabkan penurunan produktivitas. Faktor yang diberikan dari peralatan pada pengolahan teh yang digunakan sudah kurang memadai seperti pada mesin penggilingan sudah sering mengalami kerusakan sehingga menganggu berjalannya proses produksi, sehinggal output yang dihasilkan kurang maksimal karena hanya menggunakan satu jalur saja. Evaluasi dan saran dapat diberikan untuk menghadapi faktor faktor yang berpengaruh terhadap produktivitas tenaga kerja sehingga produktivitas pabrik secara keseluruhan dapat menjadi lebih baik atau meningkat. 1. Bahan baku Dapat menjaga kualitas dan kuantitas teh yang dihasilkan dengan melakukan perawatan yang baik terhadap pohon. Hal ini dilakukan sesuai dengan cuaca yang sesuai dengan kondisi pohon serta pengawasan yang maksimal dari pihak perusahaan. Untuk penjagaan serta pengawasan bahan baku saat pengiriman dari kebun harus tetap diawasi hal ini dapat dilakukan terhadap jumlah bahan baku yang masuk ke pengolahan dikontrol serta diawasi agar jumlah bahan baku yang dating dapat sesuai dengan ketersediaan tenaga kerja yang ada sehingga pengolahan dapat efektif dan efisien.

2. Tenaga kerja a. Kedisiplinan Memberikan hukuman kepada pekerja yang kurang disiplin dengan tujuan agar memberikan efek jera dan tidak mengulangi tindakan yang sama. Hukuman
72

yang diberikan haruslah mendidik dan menuju kepada perbaikan. Untuk pekerja yang berprestasi dapat diberikan penghargaa atau hadih agar pekerja lain dapat terpicu untuk mendapatkan hadiah atau tambahan gaji. Pengawasan ini hendaknya dilakukan oleh sinder atau mandor besar sehingga dapat memberikan teguran atau hukuman lainnya. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah aturan kerja yang jelas sehingga pekerja sadar akan pekerjaannya serta tanggung jawabnya. b. Kemampuan pekerja Pelatihan proses dalam pengolahan teh kepada seluruh pekerja pengolahan dari penerimaan bahan baku hingga pengepakan sehingga pekerja dapat melakukan berbagai proses dan tidak tergantung pada pekerja lain pada proses tertentu. Hal ini ditunjukkan untuk meratakan kemmpuan seluruh pekerja karenan dalam periode tertentu akan diadakan rotasi pekerjaan, yang dimungkinkan agar pekerja tidak jenuh dalam menghadapi perkerjaannya selama dia bekerja dipabrik. c. Kesesuaian SOP (standar proses operasi) Pengawasan kepada pekerja agar melakukan semua proses sesuai dengan SOP yang telah ditentukan, seperti pada saat pengeringan dilakukan selama kurang lebih 15 menit agar teh yang dihasilkan tidak gosong atau kurang kering sehingga kualitas teh tersebut tetap terjaga. Selain mengawasi juga harus memberi contoh dalam melakukan pekerjaan atau proses tersebut agar smua yang dilakukan sesuai dengan ketentuan pabrik. d. Kebersihan lingkungan kerja Penjagaan atas kebersihan lingkungan dapat dilakukan juga saat proses berlangsung tidak hanya pada saat akan proses atau setelah proses. Untuk kebersihan dilakukan dengan kesadaran pekerja yaitu membersihkan diri dan alat yang akan digunakan untuk proses selain kesadaran dari pekerja juga diperlukan pengawasan karena dengan kebersihan ini kualitas teh dapat terhindar dari kontaminan - kontaminan yang ada.

73

e. Kenyamanan pekerja Pekerja akan bekerja dengan baik apabila kebutuhan hidupnya telah tecukupi dan masalah yang dihadapi teratasi, oleh karena itu perlu adanya tempat istirahat dan hiburan yang memadai selain tempat bekerja saja. Fasilitas yang diberikan seperti kamar mandi serta ruang istirahat yang layak, karena dalam pengamatan blm ditemukan hal tersebut. Pemberian fasilitas tersebut dapat disediakan PTPN VIII Gunung Mas. 3. Peralatan Perawatan dan penggantian peralatan seperti mesin CTC yang digunakan, harus dilakuakn perawatan berkala agar umur penggunaan mesin lama serta proses produksi dapat maksimal serta kualitas the tetap terjaga, begitu juga pada Withering Through untuk tempat pembeberan serta untuk tempat pelayuan. Perawatan maupun penggantian peralatan dapat dijadwalkan sesuai dengan kebutuhan sehingga waktu dapat menyesuaikan. Dari pengukuran produktivitas tenaga kerja di Pabrik PTPN VIII Gunung Mas dapat mengevaluasi hal hal yang telah dilakukan kemudian dapat diketahui kegiatan yang perlu dilakukan atau tidak perlu dilakukan untuk tetap menjaga produktivitas pabrik agar tetap terjaga bahkan dapat meningkat terutama produktivitas tenaga kerjanya.

7.5 Kesimpulan Dari pembehasan dan penelitian topik tugas khusus produktivitas tenaga kerja pada bagian pengolahan teh di Pabrik teh PTPN VIII Gunung Mas dapat didapat kesimpulan : 1. Indeks produktivitas tenaga kerja tertinggi sebesar 163.908% dicapai pada bulan April 2008, sedangkan pada indeks produktivitas tenaga kerja terendah sebesar 58.818% dicapai pada bulan Agustus 2009. 2. Penurunan produktivitas yang terjadi disebabkan dari bahan baku yaitu kualitas dan kuantitas teh, dan tenaga kerja yaitu proses pembeberan teh,
74

penggilingan, pengeringan, sortasi, pengepakan, kedisiplinan, kenyamanan, kebersihan dan dari peralatan yang digunakan yaitu kurangnya perawatan yang dilakukan. 3. Produktivitas dapat diperbaiki dengan cara memperbaiki dari aspek bahan baku yaitu penjagaan kualitas dan kuantitas bahan baku, dari aspek tenaga kerja yaitu pengawasan dan pemberian contoh kedisiplinan pekerja, kesesuaian SOP, kebersihan, serta kenyamanan pekerja dan dari aspek peralatan yang dilakukan perawatan, perbaikan, dan penggantian terhadap alat yang sudah rusak. 7.6 Saran Evaluasi yang diberikan agar dapat dilakukan dengan baik supaya produktivitas pabrik akan meningkat. Untuk penelitian yang selanjutnya diharapkan lebih baik lagi dengan menggunkan input yang lebih beragam sehingga hasil perubahan produktivitas yang terjadi dapat maksimal. Dalam penelitian selanjutnya dapat juga dimasukkan faktor biaya, serta diharapkan penelitian selanjutnya juga dapat menggunakan metode dan komponen yang lebih kompleks.

75

DAFTAR PUSTAKA Bain, D. 1982. The Productivyty Preseption. Mcgraw-Hill. New York. US Gaspersz, V. 2000. Manajemen Produktivitas Total, Strategi Peningkatan Produktivitas Bisnis Global. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta Riggs, J.L. 1987. Production System : Planing, Analysis and Control. John Willey and Sons, New York USA. Triwijayana, A. 1999. Skripsi: Pengukuran Produktivitas dengan Model Multifaktor. FTP UGM. Yogyakarta Walley, B.H. 1987. Manajemen Produksi, Pedoman Menghadapi Tantangan Meningkatkan Produktivitas. PT Pustaka Binaman Pressindo. Jakarta.

76

LAMPIRAN

77

LAMPIRAN 1 DISTRIBUSI PEMASARAN

Pabrik Gunung Mas Pabrik Gunung Mas

Sampel chop produk Sampel chop produk teh teh

Kantor pusat PTP Kantor pusat PTP Nusantara VIII Nusantara VIII

auction auction

Free sale Free sale

Data pembeli Data pembeli

Pabrik Gunung Mas Pabrik Gunung Mas

Distribusi produk ke Distribusi produk ke perusahaan pembeli perusahaan pembeli

LAMPIRAN 2 Standar Mutu Densitas Teh Hitam CTC Grade BP I bold/MC BP I PF I PD D1 Fann D2 BM FNGS BM 2 Pluff Gelas ukur (Tanpa ketukan) 330-340 cc/ 100 gr 300-330 cc/ 100 gr 250-295 cc/ 100 gr 250-280 cc/ 100 gr 240-260 cc/ 100 gr 290-310 cc/ 100 gr 235-245 cc/ 100 gr 295-320 cc/ 100 gr 295-320 cc/ 100 gr 350-380 cc/ 100 gr 485-495 cc/ 100 gr Tea densimeter (20 ketukan) 70-82 cc/ 25 gr 70-82 cc/ 25 gr 70-75 cc/ 25 gr 65-70 cc/ 25 gr 58-60 cc/ 25 gr 54-57 cc/ 25 gr 64-74 cc/ 25 gr 56-63 cc/ 25 gr 69-80 cc/ 25 gr 74-78 cc/ 25 gr 95-120 cc/ 25 gr

Sumber: Bagian Pengolahan PTPN VIII Gunung Mas

LAMPIRAN 3 Kriteria Penilaian The Hitam CTC Mutu I

No.

Uraian Karakteristik

Kriteria Penilaian A Well Made Blackist & bloom B Good C Fair Made D Unsatisfactory E Bad

I.

Appearance

Warna 1.

Blackist

Fairly black, brownish, Rather Greyish, Few Green Leaf Fairly even 85 90 %

Greyish

Reddish, Ragged

Kerataan 2.

Even > 95 %

Even 91 95 %

Uneven 75 84 %

Ragged, mixed <75%, Irreguler Fibrous <90%

Kebersihan 3.

Clean

Clean 98%

Few Embaded Fibres, Few Floating Fibres, Fairly Clean 96-97% Reather Flakey/Open

Some Fibres, Some Stalks 90-95%

4.

Bentuk & ukuran

Grainy, Granular

Fairly Grainy, Fairly Granular Good

Open/Flaky, Smaller, Bold

Too Small, Too Bold, Too Open

II.

Liquor.

Very Good Bright Red & Coloury Good Strenght, Body, Quality, Nice

Fairly good

Unsatisfactory

Bad

Warna air 1.

Bright Red

Fairly Bright, Light in Cup Fair Strenght, Slight Dry

Light in cup, dark in cup

Dull

Kekuatan 2.

Strenght, Some Strenght, Brisk

Bitter, Coarse, Soft, Dry, Greenish, Hars, Plain, Less, Brisk, Over Fired Oldish

Tainted (Spicy, Oily, Smokey, Mustly,Sour, Fruity ), Raw, Bakey, Burnt Gone off, tainted

Aroma 3.

Flavoury

Has Flavoury

Normal

Kriteria Penilaian The Hitam CTC Mutu I (lanjutan)


III. Ampas Very Good Very Bright, Coppery Even > 90 % Good Fairly Good Unsatisfactory Bad

Warna 1.

Brisk, coppery

Fairly Bright

Bit Dull, Greenish

Dull / Dark

Kerataan 2.

Even 85 90 %

Fairly Even 80 85 %

Uneven

Tainted, Mixed

Kriteria Penilaian Teh Hitam CTC Mutu II, III


No. I. Uraian Karakteristik Appearance Warna 1. A Well Made Fairly black, Rather Brownish Even > 87 % B Good Brownish, Rather Greyish, Few Green Leaf Even 83 87 % Kriteria Penilaian C D Fair Unsatisfactory Made Some Reddish Green Leaf, Greyish Fairky even 80 83 % Uneven 70 80 % E Bad Too Reddish

2.

Kerataan

3.

Kebersihan

Clean > 85%

4.

Bentuk & ukuran

II. 1.

Liquor. Warna air

Fairly Grainy, Fairly Granular Very Good Bright Red & Coloury

Few Fibres, Few Embaded, Few Floating, Few Stalks Clean 8085% Rather Flaky/ Open Good Bright Red

Some Fibres, Some Stalks Clean 7580%

Fibrous, Few Powdery, Many Stalks Clean 70-75 %

Uneven < 70 % Mixed, Ragged, Irreguler Too Much Fibrous, Too Powdery, Too Much Stalks Clean < 70%

Flaky/ Open

Smaller, Bold, Long Stalks

Fairly good Fairly bright, Light in Cup

Unsatisfactory Dark in Cup

Too Smaler, Too Bold, Too Long Stalks Bad Dull

Kriteria Penilaian Teh Hitam CTC Mutu II, III (lanjutan) Kekuatan 2. Good Strenght, Some Strenght, Good Nice, Body Quality, Brisk Flavoury Very Good Very Bright, Coppery Even > 85 % Strenght, Less Brisk Fair Strenght, Greenish, Hars, Slight Dry Bitter, Coarse, Soft, Plain, Raw, Dry, Over Fire Tainted (Spicy, Oily, Smokey, Musty,Sour, Fruity ), Raw, Bakey, Burnt Oldish Tainted, Gone Off Unsatisfactory Bad Bit Dull Uneven 70 75 % Dull / Dark

Aroma 3. III. Ampas Warna 1. Kerataan 2.

Has Flavoury Good Bright, Coppery Even 81 85 %

Normal Fairly Good Fairly Bright, Greenish Fairly Even 75 80 %

Tainted, Mixed Uneven < 70 %, Irreguler

LAMPIRAN 4 Struktur Organisasi PTPN VIII Perkebunan Gunung Mas Bagian Pabrik Pengolahan Teh Hitam CTC
STRUKTUR ORGANISASI PTP NUSANTARA VIII PERKEBUNAN GUNUNG MAS

ADMINISTRATUR

SINDER PABRIK ASS. SINDER PABRIK

MANDOR BESAR BASAH MDR.PEMBEBERAN MDR. PELAYUAN


MDR. PENGGILINGAN

MANDOR BESAR KERING


MDR. PENGERINGAN

MANDOR BESAR TEA BAG

JTU KEPALA

MDR. SORTASI
MDR. PENGEPAKAN

MANDOR PENGEPAKAN

JTU KEPALA UPTC JTU PEMBANTU

OPERATOR MESIN

KARYAWAN PENGEPAKAN

JTU TIMBANG PETUGAS ANALISA PETUGAS UJI MUTU QC GMP

LAMPIRAN 5 Layout Pabrik


BULKER TEA PAC KER MINI VIBR O BLA NK WINNOW ER

A CHOTA SHIFTER

VIBRO MESH

R. HE PELAYUAN BENGKE L

BAG SAHVER

VIBRO MESH

VIBR OB LAN K MINI CRUSH


ER CRUSHE R

PETI MIRI NG

VIBRO BLANK

MYDLETON

H.E FBD VFBD II

FERMENTING UNIT

BLC B L C TRIPLE CTC GLS

H.E CT C B TRIPLE CTC L C

GL S

R. KANTOR F.O

FBD

FERMENTING UNIT

Layout Pabrik (lanjutan)

LAMPIRAN 6 Peta Proses Operasi

PETA PROSES OPERASI


Nama kegiatan Tanggal peta Dipetakan oleh Nomor peta : Produksi Teh Hitam : 10 Mei 2010 : Matius Handika N.A.S :1 Pucuk segar

8 menit

O-1 I-1 I-1

Penimbangan Dengan jembatan timbang Pembeberan Manual

15 menit

O-1 I-2

1320 menit

O-2 I-3

Pelayuan Udara segar dari fan Penggilingan

6 menit

O-3 I-4

BLC dan triple CTC

64 menit

O-4 I-5

Oksidasi enzimatis Fermenting Unit

18 menit

O-5 I-6

Pengeringan FBD

Peta Proses Operasi (lanjutan)

PETA PROSES OPERASI


Nama kegiatan Tanggal peta Dipetakan oleh Nomor peta Lakban : Produksi Teh Hitam : 10 Mei 2010 : Matius Handika N.A.S :2 Papersack A

1,11 menit

Pemasukan

4,2 menit

Sortasi 1 O-7 Midleton Sortasi 2 O-8 Vibro blank

O-13

Plastik Tea Bulker

5,06 menit

Sortasi 3 6,71 menit O-9 Vibro mesh Sortasi 4 5 menit O-11 Chota Sifter

5,16 menit

Sortasi 5 O-12 Winower

RINGKASAN Kegiatan
operasi inspeksi penyimpanan Jumlah

20 menit Waktu

O-14 I-7

Pengemasan

14 7 1 22

Penyimpanan
1470,3 menit 1436 menit

total

2906,3 menit