KATA PENGANTAR Fakultas Kedokteran merupakan salah satu komponen Universitas Padjadjaran yang berperan dalam mendidik tenaga profesional di bidang kesehatan dan kedokteran di Indonesia, khususnya di Jawa Barat. Sesuai dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi, Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran (FK Unpad) bertekad kuat untuk selalu ikut serta meningkatkan status kesehatan nasional melalui proses pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk mempertahankan kelancaran proses pendidikan di FK Unpad, disusunlah Buku Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan tahun Akademik 2010 - 2011 sebagai acuan bagi penyelenggaraan pendidikan oleh seluruh civitas akademika dan staf kependidikan FK Unpad. Buku Pedoman ini diharapkan dapat memberikan acuan bagi penyelenggaraan kegiatan pendidikan sehari-hari. Sedikit berbeda dengan Buku Pedoman tahun sebelumnya, pada buku pedoman ini termuat tidak saja aspek pendidikan dan kemahasiswaan serta berbagai hal yang terkait secara langsung dengan proses pendidikan. Khusus mulai tahun ini tertulis pula informasi tentang kegiatan riset dan pencapaian prestasi FK Unpad. Hal ini sangat berguna khususnya sebagai bagian akuntabilitas institusi dan untuk menumbuhkan rasa memiliki, kebanggaan dan semangat untuk terus meningkatkan karya yang nyata di masa depan. Selain itu, buku ini disusun secara lebih terintegrasi dari seluruh program studi yang ada di FK Unpad, mulai dari D3 sampai dengan program Doktor. Diharapkan bahwa para mahasiswa di berbagai jenjang pendidikan dapat pula mengetahui pedoman pendidikan yang ada di jenjang pendidikan lainnya. Hal ini sangat penting untuk penetapan karier di masa yang akan datang juga untuk mempertegas pengintegrasian berbagai program studi yang ada dalam kerangka kegiatan akademik, kemahasiswaan, penelitian maupun pengabdian masyarakat. Akhirnya, segenap rasa terima kasih kami ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan Buku Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad tahun Akademik 2010 - 2011 ini. Bandung, ……Mei 2010 DEKAN,

Prof. Dr. med Trihanggono Achmad,dr NIP 19620922 198902 1 001

(SAMPUL LUAR) (SAMPUL DALAM) KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR LAMPIRAN KEPUTUSAN DEKAN PIMPINAN FAKULTAS PIMPINAN JURUSAN/BAGIAN/PROGRAM STUDI/LABORATORIUM PIMPINAN TENAGA ADMINISTRASI
BAB I SEJARAH FAKULTAS, VISI, MISI, TUJUAN PENDIDIKAN DAN KOMPETENSI LULUSAN 1.1 Sejarah Fakultas 1.2 Visi dan Misi Fakultas 1.2.1 Visi Fakultas 1.2.2 Misi Fakultas ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ........................................................................................ ......................................................................... ......................................................................... ......................................................................... ......................................................................... ......................................................................... ............................................ ……………………………… 1 2 2 2 3 3 3 4 5 5 8 9 9 14 37

1.3 Tujuan Pendidikan dan Kompetensi Lulusan 1.3.1 Program Diploma 1.3.1.1 Program Studi D3 Kebidanan 1.3.1.2 Program Studi D4 Kebidanan 1.3.2 Program Sarjana

1.3.2.1 Program Studi Sarjana Kedokteran 1.3.2.2 Bachelor in Medicine Twinning Program 1.3.3 Program Profesi

......................................................................... ............................................

1.3.3.1 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter

1.3.3.2 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter Spesialis ............................................ 1.3.4 Program Pascasarjana .......................................................................................

1.3.4.1 Program Studi Magister Ilmu Kedokteran Dasar

........................................ ...........................

37 39 41 42

1.3.4.2 Program Studi Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat 1.3.4.3 Program Studi Magister Kebidanan 1.3.4.4 Program Studi Doktor Ilmu Kedokteran

......................................... .........................................

BAB II

PROGRAM STUDI ……………………………………………………….. ……………………………………………………….. ……………………………………………………….. ………………………………………………………. ........................................................................ ………. 44 44 51 56 56 65 67 67 71 134 134 139 155 156

2.1 Program Diploma 2.1.1 Program Studi D3 Kebidanan 2.1.2 Program Studi D4 Kebidanan 2.2 Program Sarjana

2.2.1 Program Studi Sarjana Kedokteran

2.2.2 Program Studi ( S1 ) Sarjana Kedokteran Twinning Program (PSSK -TP) 2.3 Program Profesi

………………………………………………………. …………………………… …………………………… ……………………………. ................................ …………………… .................................

2.3.1 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter ( P3D ) 2.3.2 Program Studi Pendidikan Dokter Spesialis ( PSPDS ) 2.4. Program Pasca Sarjana ( Magister dan Doktor )

2.4.1 Program Studi Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat (S2 IKM) 2.4.2 Program Studi Magister Ilmu Kedokteran Dasar (S2 IKD) 2.4.3 Program Studi Magister Ilmu Kebidanan (S2 Kebidanan) 2.4.4 Program Doktor Ilmu Kedokteran

…………………………………………………

BAB III PROSES PEMBELAJARAN 3.1 Program Diploma (D3 & D4) 3.1.1 Metode Pembelajaran 3.1.2 Evaluasi Hasil Belajar 3.1.3 Tata Tertib ……………………......................................................... …………………………………………………………. …………………………………………………………. …………………………………………………………. 160 160 160 160

3.1.4 Ujian 3.2 Program Sarjana 3.2.1 Metode Pembelajaran. 3.2.2 Evaluasi Hasil Belajar

……………………………………………………….. ……………………………………………………….. ...................................................................................... ...................................................................................... ........................................................................ ........................................................................

161 161 162 163 167 170 170 170 170 171 173 173 174 175 176 184 184 184 185 186 187 187 187 192 196

3.2.3 Tata Tertib Kegiatan Belajar Mengajar 3.3 Program Profesi Dan Spesialis

3.3.1 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter ....................................................................... 3.3.1.1 P3D Tahap I 3.3.1.1.1 Metode Pendidikan 3.3.1.1.2 Evaluasi Hasil Belajar 3.3.1.2 P3D Tahap II ...................................................................................... ……………………………………………………….. ……………………………………………………….. ……………………………………………………….. ……………………………………………………….. ...................................................................................... ……………………………………………………….. ........................................... …………………………………………………………………. ........................................... ……………………………………………… ……………………………………………… ……………………………………………… ……………………………………………… ……………………………………………… ...........................................

3.3.1.2.1 Metode Pendidikan 3.3.1.2.2 Evaluasi Hasil Belajar 3.3.1.2.3 Tata Tertib dan Sanksi

3.3.2 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter Spesialis 3.4 Program Pasca Sarjana

3.4.1 Program Studi Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat 3.4.1.1 Tata Tertib Perkuliahan 3.4.1.2 Persyaratan Ujian 3.4.1.3 Pelaksanaan Ujian 3.4.1.4 Tata Tertib Pelaksanaan Ujian 3.4.1.5 Sanksi – Sanksi Ujian

3.4.2 Program Studi Magister Ilmu Kedokteran Dasar 3.4.3 Program Studi Magister Kebidanan 3.4.4 Program Studi Doktor Ilmu Kedokteran

........................................................................ ........................................................................

. ………………………………………………………… 211 211 211 211 211 211 211 211 211 211 214 215 216 4..1 Pendidikan 5.1.1 Program Sarjana 4.2 Program Sarjana Dan Profesi 4. ………………………………………………………… ………………………………………………………… ………………………………………………………… ……………………………………………………………… ……………………………………………….5 Perpustakaan..3 Fasilitas Kuliah 4.4 Fasilitas Praktikum ………………………………………………………… ………………………………………………………… ………………………………………………………… ………………………………………………………… ………………………………………………………… ………………………………………………. ………………………………………………………………….4 Program Studi Urologi ………………………………………………………………….BAB IV SARANA DAN PRASARANA 4.. ………………………………………………………… ………………………………………………………… ……………………………………………….. dan E-Learning 4.1 Prasarana 4.1.6 Fasilitas Lain 4.2 Sarana 4.1..2 Program Pendidikan Dokter Spesialis 4.2.2 Penelitian 5.2.1. Internet.5 MKB Volume 41 No.2 Kerjasama 5.1.3. ……………………………………………………….3 Prestasi Fakultas 5. 217 217 218 218 219 219 220 220 5.2.1 Lokasi Kampus 4.3 Program Pasca BAB V KEGIATAN RISET. ………………………………………………………………….2 Fasilitas Administrasi 4..1.1 Riset 5. 1 Tahun 2009 . ………………………………………………………………….3 Pengabdian Masyarakat 5. …………………………………………………………………. KERJASAMA DAN PRESTASI FAKULTAS 5.1.1 Program Diploma 4.3.1.3.3.3.2.

3 Fasilitas Kegiatan Kemahasiswaan 225 226 227 BAB VII DAFTAR DOSEN DAN MATA KULIAH BINAAN 7.2 Lembaga Kemahasiswaan 6. 229 238 ……………………………………………… ..1 Daftar Tenaga Pendidik Fakultas Kedokteran Unpad 7.1 Pola Pengembangan Kemahasiswaan 6.BAB VI KEMAHASISWAAN ………………………………………………………… ………………………………………………………… ………………………………………………………… 6.2 Daftar Tenaga Pendidik Tidak Tetap …………………………………….

.

.

Pimpinan Fakultas.SpKK-K Pembantu Dekan II : A. Dr.dr.dr. Endang Sutedja. Hussen S..med Tri Hanggono Achmad.Kes Pembantu Dekan III : Januarsih Iwan Abdurachman. Dr.dr. Kartamihardja.Kes. Program Studi dan Bagian Pimpinan Fakultas Kedokteran Dekan : Prof.M..MS Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad ix ...MH.dr Pembantu Dekan I : Prof..SpKN.

Ardini Saptaningsih.Pimpinan Fakultas...SpMK.SpOG..MH.. Siregar. dr. Firman F. Vita Murniati Tarawan.. Program Studi dan Bagian Pimpinan Fakultas Kedokteran Dekan : Prof. M. Sekretaris : Dr.dr...M. Pimpinan Program Studi S2 Ilmu Kedokteran Dasar Ketua : Prof.. Dr..Kes.. dr.dr.dr.M.. SpM.MH.Kes Pimpinan Program Studi Profesi Dokter Ketua : Bogi Soeseno. dr. SpOG Sekretaris : Maya Rahma Rosmala. dr.dr Pembantu Dekan I : Prof.M. Kartamihardja.med Tri Hanggono Achmad. dr. SpTHT-KL Sekretaris : Angga Kartiwa. M.Kes Pembantu Dekan III : Januarsih Iwan Abdurachman.dr.Kes : Ike MP.SpOG.. dr.SpKN.dr.dr. dr.. SpOG- Pimpinan Program Studi D3 Kebidanan Ketua : Edwin Armawan. Wirakusumah.. Dr.M. MPH . SpOG Sekretaris : Rani Nurparidah..SpKJ-K. Dr...SST Pimpinan Program Studi D4 Kebidanan Ketua : Anita Deborah Anwar.Kes Sekretaris : Ike Rostikawati Husen. dr. MPH Sekretaris : Dadi Sugandi Argadiredja.Kes.dr.MS Manager Program Diploma Manager Program Sarjana dan Profesi Manager Program Pascasarjana KFM : Farid.SST Pimpinan Program Studi Sarjana Kedokteran Ketua : Imam Megantara..Nurhalim Shahib. Endang Sutedja.Kes.MPH : Prof.SpKK-K Pembantu Dekan II : A. Hussen S....dr..Kes Pimpinan Program Studi S2 Ilmu Kesehatan Masyarakat Ketua : Dr.M.SpTHT-KL.. Dr.

(3) Bagian Anatomi Kepala : Arifin Sunggono. dr. Soeherman Hadiningrat.. Dr. SpPK (7) Bagian Parasitologi Kepala : Neneng Syarifah Safei. Heda Melinda.dr.. dr.. dr.. dr .SpOG-K Pimpinan Program Studi S3 Ketua : Prof. SpOG-K Sekretaris : Anita Deborah Anwar.AIF (2) Bagian Biologi Sel Kepala : RB.dr.dr (5) Bagian Patologi Anatomi Kepala : Hj..SpA-K.SpPA-K. SpPA-K (6) Bagian Patologi Klinik Kepala : Dr.dr Sekretaris : Nani Muniarti. Alex Chaerulfatah.Msi Sekretaris : Mohammad Ghozali.dr.med. dr.Mose. SpA-K Sekretaris : Yudi Mulyana H. SpOG-K Sekretaris : Dr.... M.dr.Ph.dr.Kes.M.dr.Kes. dr. Ida Parwati..Kes Sekretaris : Achadiyani.M. dr.D Sekretaris : Makmuri Yusuf..dr Sekretaris : Jimmy Setiadinata.dr.M. SpPK Sekretaris : Nina Tristina... dr.Bethy Suryawathy Hernowo.Johanes C.drg (4) Bagian Biokimia Kepala : Samsudin Surialaga.SpOG PIMPINAN BAGIAN AKADEMIK (1) Bagian Ilmu Faal Kepala : Dr.Kes Pimpinan Program Studi Pendidikan Dokter Spesialis 1 Ketua : Prof.Pimpinan Program Studi S2 Kebidanan Ketua : Jusuf Sulaeman Effendi.. Setiawan..

.SpA (11) Bagian Ilmu Penyakit Dalam Kepala : H. M.SpAn-KIC Sekretaris : Ruli Herman S...SpKN (16) Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa Kepala : Arifah Nur Istiqomah...M.. dr Sekretaris : Rovina Ruslami.. Primal Sudjana. Dr.Kes (19) Bagian Ilmu Bedah Syaraf Kepala : M. SpA-K. dr....dr.DMM (10) Bagian Ilmu Kesehatan Anak Kepala : Prof.... dr.. Soemitro. Zafrullah Arifin.SpRad.dr.dr. Kartamihardja. SpB-KBD Sekretaris : Monty P. Nanan Sekarwana..Kes.dr.MARS Sekretaris : Armijn Firman..SpPD (12) Bagian Ilmu Penyakit Syaraf Kepala : Nani Kurniani.SpKJ. SpBS . SpS-K (13) Bagian Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin Kepala : Yono Hadi Agusni.SpKN.dr. SpB-Onk..Sekretaris : (8) Bagian Farmakologi dan Terapi Kepala : Suryo Sutanto..SpKJ Sekretaris : Natalingrum S. Soehartinah K.M.. dr. dr..Kes Sekretaris : Trias Nugrahadi..dr. SpPD (9) Bagian Mikrobiologi Kepala : Dr. Hj.MPH (15) Bagian Ilmu Kedokteran Nuklir Kepala : A. dr. SpMK Sekretaris : Yanti Mulyana.dr.SpAn-KIC (18) Bagian Ilmu Bedah Kepala : Nurhayat Usman. dr.. Hussen S.dr. SpKK-K Sekretaris : Unwati Sugiri..Rose E.A..SpRad Sekretaris : Hj.SpPD-KPTI Sekretaris : Emmy Hermiyanti....Dra. MS.dr. dr.dr... SpS-K Sekretaris : Siti Aminah.MS. dr.MH.Kes (17) Bagian Anestesiologi Kepala : Ike Sri Redjeki..dr.. Sunarjati S.SpKK (14) Bagian Radiologi Kepala : Ristaniah D.dr.dr.

. M.... dr.MPH Sekretaris : Guswan Wiwaha.dr..M.Kes.... Jusuf Effendi. SpPD (29) Bagian Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Kepala : Marina A. dr. Nucky Nursjamsi. Hadyana Sukandar. dr.Sc.SpPD.SpOT.FICS (26) Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Kepala : Dr..SpOG-K Sekretaris : Dr.drg. dr. SpGK Sekretaris : Gaga Irawan Nugraha... SpRM Sekretaris : Vitriana.... SpM. Wiryawan Permadi..Kes Sekretaris : Bambang Susetio.dr. Moeliono.SpGK (28) Bagian Epidemiologi dan Biostatistika Kepala : Dr. dr.. dr.dr. SpTHT-KL(K) (23) Bagian Ilmu Peny.dr.Gigi dan Mulut Kepala : Etty Sopia MA. (24) Bagian Ilmu Kedokteran Kehakiman Kepala : Noorman Heryadi.. M. SH Sekretaris : Dr..Si. drg.. dr.SpBS (20) Bagian Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan Kepala : Dr. dr. dr......dr.MM (27) Bagian Ilmu Gizi Kepala : Abdullah Firmansah. Sekretaris : Yulia Sofiatin. SpRM (30) Bagian Kardiologi & Kedokteran Vaskular Kepala : Eko Antono.M.Drs.SpJP .SpKGA Sekretaris : Dian Ariani...SpTHT-KL(K) Sekretaris : Bogi Soeseno.. dr..SpOT(K).SpJP-K Sekretaris : Erwinanto. DFM (25) Bagian Ilmu Bedah Orthopedi Kepala : Dr.. dr. SpPF..SpOG-K (21) Bagian Ilmu Penyakit Mata Kepala : Iwan Sovani..Yoni Fuadah Syukriani..dr.Sekretaris : Ahmad Imron.dr..Kes Sekretaris : Dicky Mulyadi..M. SpM (22) Bagian Ilmu Penyakit THT-KL Kepala : Ratna Anggraeni.dr.dr. Ardini Saptaningsih Raksanagara...

. S.M.Sos.Si : Aay Supriatna. : Slamet Suprapto.drs.S.Sos.Sos. dra. : H.M. Tatang Mulyana.Wawan Gunawan. Kepala Sub Bagian Pendidikan 3.Si : H. Kepala Sub Bagian Umum dan Perlengkapan 5.. Kepala Sub Bagian Keuangan dan Kepegawaian : Suhaeni.PIMPINAN ADMINISTRATIF 1. Kepala Sub Bagian Kemahasiswaan 4. S. Kepala Bagian Tata Usaha 2.

.

Fakultas Hukum. Kesehatan Anak.1 Sejarah Fakultas Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran didirikan atas 2 falsafah utama.BAB I SEJARAH FAKULTAS. TUJUAN PENDIDIKAN DAN KOMPETENSI LULUSAN 1. maka berdiri pulalah Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran bersama tiga fakultas lainnya. peran para pemangku kepentingan di Jawa Barat sangatlah besar dan sumbangsihnya dibingkai dalam semangat kebersamaan yang kuat. RSUP Rancabadak sedang mendirikan gedung-gedung baru bagi bagian Penyakit Dalam. Lie Kiat Teng pada Kongres IDI di Surabaya tahun 1953. Seiring dengan berdirinya Universitas Padjadjaran (Peraturan Pemerintah No. Suatu ruangan berdinding bilik bekas gudang RSUP pun digunakan sebagai ruang praktikum Anatomi. Laboratorium Pre-Klinik lainnya dibangun di Jalan Dago dan mulai digunakan sejak Januari 1958. ruang laboratorium. Dalam perkembangan selanjutnya. Gagasan untuk mendirikan Fakultas Kedokteran pertama kali datang dari menteri kesehatan dr. Pada saat itu banyak dokter lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yang ditahan di FKUI untuk memenuhi kebutuhan staf pengajar di FKUI. 37/1957). Untunglah pada saat itu. yaitu Fakultas Ekonomi. Ruangan kuliah dan praktikum anatomi dan histologi di Jalan Pasirkaliki selanjutnya dibangun dan mulai dimanfaatkan pada pertengahan 1961. Villa Isola (Bumi Siliwangi) direncanakan dijadikan kampus. MISI. dan ruang kuliah. RSUP Ranca Badak saat itu menyerahkan bangunanbangunan di sisi Jalan Pasirkaliki kepada Fakultas Kedokteran untuk dipergunakan. dan FKIP. Demikian pula sejak awal para tenaga medis di RSUP Ranca Badak dan pegawai di Inspektorat Kesehatan Jawa Barat bertindak sebagai tenaga pendidik di Fakultas Kedokteran Unpad bersama-sama tenaga pendidik lainnya yang diangkat oleh Kementerian Pendidikan. Dalam proses pendirian Fakultas Kedokteran Unpad. Sehingga membuka harapan untuk mendirikan Fakultas Kedokteran di Bandung. VISI. Dalam catatan sejarah. namun tidak berhasil. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 1 . yakni kemaslahatan bagi masyarakat dan kebersamaan dalam kesejawatan. Keputusan untuk mendirikan fakultas kedokteran kemudian dijatuhkan ke Bandung.

maka tengah dirintis izin pendirian program studi pascasarjana ilmu Kesehatan dan dibangun Kampus Eijkmann sebagai pusat pengembangan ilmu Kesehatan. Untuk mewadahi kegiatan akademik pada program pascasarjana. Program pascasarjana ini terus berkembang sehingga pada saat ini terdapat 3 program Magister (Ilmu Kedokteran Dasar. Saat ini. Sementara itu. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 2 . Untuk lebih mengintegrasikan dan mensinergikan program pengembangan ilmu Kesehatan.Pada tahun 1995 kampus Fakultas Kedokteran Unpad untuk penyelenggaraan pendidikan sarjana kedokteran berpindah ke Jatinangor sejalan dengan pengembangan kampus Unpad lainnya.2.1 Visi dan Misi Fakultas Visi Fakultas Menjadi institusi yang mandiri dalam penyelenggaraan pendidikan dan riset kedokteran yang berkualitas bagi masyarakat (Self-reliance Quality Education and Research for Society by 2012 . dan Kebidanan) dan 1 program Doktor. Seiring perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang Kedokteran. 1. Perkembangan di bidang pendidikan kedokteran memiliki momentum pada tahun 2001 dengan pendirian Kelas Pengantar Berbahasa Inggris yang menerima banyak mahasiswa asing terutama Malaysia. Misi Fakultas Menyelenggarakan pendidikan dasar dan lanjutan kedokteran yang berkualitas Menyelenggarakan penelitian berkualitas yang berorientasi kepada masyarakat Menyelenggarakan pengabdian kepada masyarakat yang berbasis riset Menyelenggarakan sistem organisasi dan tata kelola yang menuju kemandirian b. c.2 a.2 1. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Sejak tahun 2006 telah dibuka program studi pendidikan dokter Twinning Program dengan Faculty Perubatan University Kebangsaan Malaysia sebagai wujud pengakuan regional.SQUARES 2012) 1. d. maka Fakultas Kedokteran membuka program studi Ilmu Keperawatan pada tahun 1994 yang selanjutnya berkembang menjadi Fakultas Ilmu Keperawatan sejak tahun 2005.2. maka pada tahun 2004 selesai dibangun gedung Pascasarjana di jalan Banda no. pada tahun 1979 dibuka pendidikan pascasarjana dalam bidang Kedokteran. sebagai bagian dari pengembangan ilmu Kesehatan. D4 dan S2. Fakultas Kedokteran mengelola program studi Kebidanan mulai program D3. 42 Bandung.

Mengetahui dan mampu membantu penggunaan alat-alat penunjang pemeriksaan kehamilan dan persalinan. keluarga serta masyarakat e. melakukan upaya promosi dan prevensi kesehatan reproduksi melalui pendidikan kesehatan. Tujuan Khusus a. seperti: USG. komunikasi interpersonal dan konseling serta menjalin kerjasama dalam tim kesehatan Memberikan pelayanan kebidanan dengan mempertimbangkan kultur dan budaya c. menopause dan masa antara. asuhan neonatus.1 Program Diploma 1. d. Mampu melakukan perawatan prabedah dan pascabedah pada kasus ginekologi m. Mampu melakukan perawatan pra dan pascakemoterapi pada pasien tumor ginekologi termasuk melakukan pemasangan infus pump Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 3 .1 Program Studi D3 Kebidanan Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Terciptanya tenaga bidan yang mampu melaksanakan upaya pelayanan kebidanan yang berkualitas tinggi untuk mewujudkan paradigma sehat.3 Tujuan Pendidikan dan Kompetensi Lulusan 1. pra-perkawinan. persalinan. Mampu membantu penggunaan alat-alat penunjang pemeriksaan pada kasus ginekologi j. pemberdayaan wanita.3.1. NST dan CTG. ibu hamil. Mampu membantu dokter dalam pengobatan dan tindakan pada kasus ginekologi k. g. Mampu melakukan perawatan prabedah dan pascabedah pada kasus obstetri i. Mampu melakukan pemeriksaan deteksi dini tumor ganas ginekologi kanker serviks seperti : pap smear dan tes IIIA l. setempat.3. b. Mampu melakukan pertolongan pertama pada kasus kegawatdaruratan obstetri dan ginekologi serta bayi baru lahir f. nifas.1. Mampu mengembangkan diri sebagai bidan profesional yang berkepribadian Indonesia Melaksanakan asuhan kebidanan secara profesional pada wanita dalam siklus kehidupannya (remaja. Mampu membantu dokter dalam pengobatan dan tindakan pada kasus obstetri h. Mampu melakukan perawatan pra dan pascaradiasi pasien tumor ginekologi n. bayi dan anak balita) di semua tatanan pelayanan kesehatan Mengembangkan sikap profesional dalam praktik kebidanan.

Kompetensi Motivation Memiliki motivasi untuk melaksanakan tugas profesi bidan yang berkualitas dan berdedikasi tinggi. Skill Memiliki keterampilan dalam melaksanakan asuhan kebidanan. dapat dipercaya yang sesuai dengan etika profesinya. dan menggunakan alat-alat penunjang pemeriksaan kebidanan. Knowledge Memiliki pengetahuan dalam melaksanakan asuhan kebidanan. dan memberikan pelayanan kebidanan yang paripurna. d. rasa tanggung jawab. b. r. q. Melaksanakan tugas profesi bidan pendidik yang berkualitas dan berdedikasi tinggi untuk mendidik mahasiswa Program D3 Kebidanan Meningkatkan dan mengembangkan diri di bidang profesi Bidan Pendidik Menilai kegiatan profesi secara berkala Memiliki dan mengembangkan kepribadian dan sikap yang diperlukan untuk kelangsungan profesinya seperti integritas. laparoskopi dan histeroskopi Mampu membantu dokter dalam pengobatan dan tindakan pada kasus infertil Mampu memberikan perawatan serta pelayanan konseling pada pasangan infertil termasuk membantu pemeriksaan HSG dan hidrotubasi Mampu melakukan deteksi dini kasus Infeksi Menular Seksual dan penyalahgunaan Narkoba Ability Memiliki kemampuan untuk melakukan asuhan dan pelayanan kebidanan baik secara mandiri maupun di dalam tim bersama dengan tenaga kesehatan lainnya. p. dapat dipercaya yang sesuai dengan etika profesinya.o. 1. rasa tanggung jawab. Attitude Memiliki sikap yang diperlukan dalam pengembangan kepribadian dan kelangsungan profesi bidan seperti integritas.1. Mampu membantu penggunaan alat-alat penunjang pemeriksaan pada kasus infertil. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 4 . c.3.2 Program Studi D4 Kebidanan Tujuan Pendidikan a. memberikan pelayanan kebidanan.

dan sistematis sehingga menghasilkan sarjana kedokteran yang mampu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta mampu bersaing di lingkungan global. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 5 . bermartabat. pengajaran dan penelitian dalam bidang kebidanan. Misi 1. 2. 1.2 Program Sarjana 1. dan mandiri. Menyelenggarakan pendidikan kedokteran terbaik melalui pengembangan kurikulum akademik yang dinamis. Knowledge Memiliki pengetahuan dalam bidang kebidanan.Kompetensi Motivation Memiliki motivasi untuk melaksanakan tugas profesi Bidan Pendidik yang berkualitas dan berdedikasi tinggi. berorientasi kepada masyarakat (community-oriented).1 Program Studi Sarjana Kedokteran Visi Sebagai penyelenggara program pendidikan sarjana kedokteran yang berkualitas.3. pelaksana bimbingan belajar dan konseling. staf pendidik dan staf kependidikan yang berkualitas. yaitu pembelajaran yang berpusat kepada mahasiswa (student centred). Skills Memiliki keterampilan dalam melaksanakan tugas profesi Bidan Pendidik sebagai tenaga pengajar profesional. Ability Memiliki kemampuan untuk menilai kegiatan profesi secara berkala serta melakukan pengelolaan program pendidikan bidan.2. Attitude Memiliki sikap untuk meningkatkan dan mengembangkan diri di bidang profesi Bidan Pendidik yang sesuai dengan etika profesinya. terintegrasi. serta fasilitas pendidikan.3. administrasi kependidikan. berbasis masalah (problem-based). serta berorientasi pada kepentingan masyarakat melalui proses tata pamong yang efektif dan efisien. keterpaparan dini terhadap persoalan klinik (early clinical exposure). metodologi bimbingan dan konseling. Melaksanakan pendidikan kedokteran dengan konsep SPICES.

Mengetahui dan mempraktekkan aspek komunikasi yang efektif dengan penderita. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 6 . 5. Mewujudkan pendidikan sarjana kedokteran yang berkualitas untuk menghasilkan sumber daya manusia yang memiliki pengetahuan dasar ilmiah. dan profesionalisme yang baik dalam konteks permasalahan kesehatan. keluarga. masyarakat dan tenaga profesi kesehatan lainnya. menjunjung tinggi nilai moral. f. serta epidemiologi dalam pembahasan masalah kesehatan. serta mampu untuk mengembangkan diri melalui proses pembelajaran sepanjang hayat. Menerapkan prinsip-prinsip dasar ilmu biomedis. Tujuan Khusus a.3. b. menelaah secara kritis. Melaksanakan pengabdian kepada masyarakat yang berbasis penelitian dan kebutuhan masyarakat. holistik dan berkelanjutan dalam tatanan pelayanan kesehatan primer. klinis. keluarga dan masyarakat yang sering ditemui secara menyeluruh. Menyelenggarakan penelitian dan pengembangan bidang kedokteran yang berorientasi kepada masyarakat. Membekali keterampilan pemeriksaan klinis dasar yang akan dilakukan di berbagai sarana pelayanan kesehatan primer. Tujuan Pendidikan Tujuan Umum d. 4. Melakukan penelitian kedokteran / kesehatan. Menerapkan nilai moral. Menyelenggarakan sistem organisasi dan tata kelola yang baik dan bertanggung jawab (Good Governance) yang dapat menjamin terlaksananya sistem kepemimpinan yang efektif dan eisien. dan mengelola informasi kedokteran dan kesehatan dalam rangka memelihara kemampuan belajar sepanjang hayat. keterampilan klinik. c. dengan menyelenggarakan pendidikan sarjana kedokteran yang mandiri dan memiliki tata kelola yang baik dan bertanggung jawab (Good Governance). e. g. Meningkatkan kemampuan lulusan dalam mengakses. etika kedokteran dan humanisme dalam melaksanakan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Memiliki dasar ilmiah dalam pengelolaan masalah kesehatan individu. etika kedokteran dan humanisme.

serta mampu untuk mengembangkan diri melalui proses pembelajaran sepanjang hayat. holistik dan berkelanjutan dalam tatanan pelayanan kesehatan primer. 5. 2. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 7 . masyarakat dan tenaga profesi kesehatan lainnya. 6. etika kedokteran dan humanisme. Menerapkan nilai moral. klinis. Attitude Memiliki sikap untuk meningkatkan dan mengembangkan diri di bidang akademik maupun profesi dokter yang sesuai dengan etika profesi. Skills Memiliki keterampilan dalam komunikasi dan pemeriksaan klinis dasar yang akan dipraktekkan di berbagai sarana pelayanan kesehatan primer. serta epidemiologi dalam pembahasan masalah kesehatan. 7. Kompetensi Pendukung Lulusan 1. prinsip moralitas dan norma agama. keluarga dan masyarakat yang sering ditemui secara menyeluruh. dan profesionalisme yang baik dalam konteks permasalahan kesehatan. Mengetahui dan mempraktekkan aspek komunikasi yang efektif dengan penderita. menjunjung tinggi nilai moral. Meningkatkan kemampuan lulusan dalam mengakses. bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. 3. Membekali keterampilan pemeriksaan klinis dasar yang akan dilakukan di berbagai sarana pelayanan kesehatan primer. keterampilan klinik dasar. etika kedokteran dan humanisme dalam melaksanakan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Memiliki dasar ilmiah dalam pengelolaan masalah kesehatan individu. dan mengelola informasi kedokteran dan kesehatan dalam rangka memelihara kemampuan belajar sepanjang hayat. 4. keluarga. Kompetensi Lainnya/Pilihan Lulusan Motivation Memiliki motivasi untuk mengembangkan ilmu kedokteran dan melanjutkan program pendidikan baik akademik maupun pendidikan profesi dokter.Kompetensi Kompetensi Utama Lulusan Memiliki pengetahuan dasar ilmiah. menelaah secara kritis. Melakukan penelitian kedokteran / kesehatan. Menerapkan prinsip-prinsip dasar ilmu biomedis.

c. Competence Motivation Having motivation to develop medical sciences and pursue further academic or professional education. rehabilitatif) d.3. Attitude Having attitude towards personal improvement and development academically and in medical profession according to medical ethics. keluarga dan masyarakat sesuai dasar ilmiah yang mutakhir. to have a scientific background in managing professionally common health problems at individual. preventif. family and community level in a comprehensive. 1. e. serta mengakses. morality and religious value. Skills Having a proficient communication and clinical skills to be implemented in various primary health care settings. f. critically appraise and manage medical and health information to maintain his/her lifelong learning capacity to conduct medical/health research to have capability in pursuing further academic or professional education.Ability Memiliki kemampuan untuk mengelola permasalahan kesehatan pada individu.2. and continuous manner within the primary health care (PHC) settings to be ethical. Knowledge Memiliki pengetahuan dalam bidang biomedis. moral & religious professional to access. family. kuratif. clinical. g. klinis.2 Bachelor Program in Medicine Twinning Educational Objectives: a. behavioral sciences and epidemiology in dealing with health problems. to know the principles of and perform an effective communication with patient. community. perilaku dan epidemiologi secara terintegrasi dalam konteks pelayanan kesehatan yang paripurna (promotif. b. h. holistic. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 8 . menelaah secara kritis dan mengelola informasi kedokteran dan kesehatan dalam rangka memelihara kemampuan belajar sepanjang hayat. and other health professionals to perform essential basic clinical skills at the primary health care settings to apply basic biomedical.

Pengertian profesi sendiri adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut keterampilan dan atau suatu keahlian.3. behavioral and epidemiology within the context of comprehensive health services (promotive. preventive. Pendidikan kedokteran merupakan salah satu program pendidikan profesi yang bertujuan untuk menghasilkan dokter yang mampu Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 9 . critically appraise and manage medical and health information to maintain life long learning. keterampilan. clinical.1 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter Tahap 1 Pendidikan profesi adalah pendidikan tinggi setelah program sarjana yang mempersiapkan peserta didik untuk memiliki pekerjaan dengan persyaratan keahlian khusus. Melalui pendidikan kedokteran yang paripurna diharapkan dokter yang dihasilkan memiliki sikap dan dapat mengembangkan kepribadian yang diperlukan untuk menjalankan profesinya seperti integritas. Knowledge Having sufficient and solid integrated knowledge in biomedical sciences. Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran (FKUP) melaksanakan Program Pendidikan Profesi Dokter (P3D) dengan menerapkan kurikulum berbasis kompetensi (competence based curriculum) melaui proses belajar hingga mahir (mastery learning). Melalui pendekatan ini diharapkan bahwa peserta P3D akan dapat menguasai pengetahuan.3. etika dan sikap kerja tertentu yang dihasilkan dari suatu porses pendidikan.3 Program Profesi melaksanakan tugas profesinya dan senantiasa memiliki keinginan untuk meningkatkan dan mengembangkan diri sesuai dengan tuntunan profesionalitas seorang dokter. rasa tanggung jawab. Komponen lain yang sangat penting dari kurikulum ini adalah komponen normatif yaitu 1.3. maka kurikulum ini juga bersifat dinamis. curative and rehabilitative). Guna mengantisipasi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran dan metode pembelajaran serta dinamika tuntutan pelayanan kesehatan masyarakat. familty and community settings and possess ability in accessing. perilaku dan etika yang dibutuhkan dalam rangka menjalani profesi dokter. sehingga setiap penyelenggaraan program pendidikan profesi harus memperoleh evaluasi dan masukan secara terus-menerus tentang keberhasilan dan kegagalan dalam mencapai tujuan pendidikan profesi dokter.Ability Having ability to apply scientific background in managing health problem in individual. dapat dipercaya sesuai dengan etika profesinya yang universal. 1.

Komponen etika normative ini menjadi dasar pengembangan komponen adaptif dan produktif sehingga mampu melahirkan sikap sekaligus keterampilan professional seorang dokter yang beretika. dimana mereka dapat memperoleh informasi dan diberi keleluasaan untuk berdiskusi dengan staf pengajar. kepribadian. Behaviour modeling merupakan gambaran yang sama dengan teori belajar sosial atau yang terjadi di dalam masyarakat. yaitu experiential. Aspek lain dari pendekatan ini adalah meniru perilaku (behaviour modeling). dan community-based. partisipatif. P3D dijalankan dengan menerapkan standar untuk mencapai profesionalisme yang tinggi namun dengan tetap memiliki sifat humanis dan tidak bersifat dogmatis. Upaya ini disebut dengan standarisari sehingga pada evaluasi dapat dibuat Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 10 . patient-based. relevan dan praktis. yaitu belajar dengan mengerjakan sesuatu. karena baik secara individu ataupun kelompok.pendekatan untuk mengembangkan akhlak. seorang calon dokter akan belajar lebih cepat dengan meniru apa yang diperbuat atau dilakukan oleh orang lain dengan kata lain mencontoh atau belajar melalui observasi. dan sikap peserta didik. terampil atau mampu melakukan keterampilan (skill competency) dan tingkat sangat terampil (skill proficiency) yaitu mengetahui tahapan dan langskah serta mahir/ahli dalam melakukan keterampilan tersebut. Fokusnya adalah kebutuhan dukungan pengetahuan esensial. preceptor-based. dimana proses pendidikan dijalankan dengan menerapkan prinsip pendidikan klinik. etika. Kurikulum pada tahap pendidikan ini menekankan aspek ketrampilan klinik. langkah-langkah klinik tersebut selanjutnya dipecah dalam langkah-langkah pokok. peserta didik senantiasa dibina untuk mengetahui apa yang seharusnya dipelajari. Langkah-langkah tersebut dibuat dalam sedemikian rupa sehingga aman dan mudah untuk dipelajari dan dilaksanakan. Pelatihan keterampilan dalam kurikulum ini dikembangkan berdasarkan Competency-Based Training (CBT). dimana dalam kondisi yang ideal. Untuk menunjang keberhasilan CBT dibuatlah langkah klinik untuk setiap tindakan yang telah distandarisasi. perilaku dan keterampilan khusus untuk melakukan sesuatu tindakan. Pendekatan mastery learning dikembangkan berdasarkan pada prinsip belajar orang dewasa yang belajar lebih bersifat self-directed learning. etika dan professional behaviour serta evidence-based medicine untuk mencapai kompetensi yang terintegrasi. berdasarkan kompetensi dan mengunakan teknik pelatihan humanistik.Ada tiga tingkatan pencapaian yang diharapkan dalam sistem pendekatan ini yaitu penguasaan keterampilan awal (skill acquisition). budi pekerti.

Mengelola masalah-masalah kesehatan individu. keluarga. yang sadar diri dan mampu memelihara diri dan mengembangkan profesinya (to be selfaware. behavioral sciences and epidemiology in the practice of medical profession) Melakukan pemeriksaan klinik dasar di berbagai sarana pelayanan kesehatan primer (to perform basic clinical skills proficiently at the primary health care settings) 4. Program Pendidikan Profesi Dokter (P3D) di FKUP terdiri dari 2 tahap proses. 6. self-care and self-developed professional) 3. family. community. keluarga dan masyarakat yang sering ditemui secara menyeluruh. moral dan agama (to be ethical. 7. and other health professionals) Menjadi tenaga profesional yang berpegang pada nilai-nilai etik. clinical. and continuous manner within the primary health care (PHC) settings) Menerapkan prinsip-prinsip dasar ilmu biomedik. Kurikulum dan metode pembelajaran diatas dirancang untuk mencapai tujuan pendidikan dokter di FKUP dimana lulusannya diharapkan akan memiliki kompetensi dalam hal : 1. masyarakat dan tenaga profesi kesehatan lainnya (to communicate effectively with patient. moral & religious professional) Mengakses. Setelah tahap ini diselesaikan diharapkan peserta didik telah memiliki Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 11 . 8. holistic. Melakukan komunikasi yang efektif dengan penderita. holistik dan berkelanjutan dalam tatanan pelayanan kesehatan primer (to manage professionally common health problems at individual. family and community level in a comprehensive. menelaah secara kritis dan mengelola informasi kedokteran dan kesehatan dalam rangka memelihara kemampuan belajar sepanjang hayat (to access.penilain terhadap penuntun belajar dan lembar penilain kinerja dari suatu proses keterampilan yang sesuai dengan tuntutan profesinya secara objektif terhadap kinerja peserta secara individual. critically appraise and manage medical and health information to maintain his/her lifelong learning capacity) Melakukan penelitian kedokteran/kesehatan untuk meningkatkan kemampuan tugas profesionalnya (to conduct medical/health research to improve his/her professional task) Menjadi tenaga profesional yang berkembang secara mandiri. Tahap satu berupa rotasi pada 18 Bagian yang dilalui dalam waktu 3 semester. 5. klinik dan perilaku serta epidemiologi dalam praktek profesi kedokteran (to apply principles of basic biomedical. 2.

Tahap 2 Program Pendidikan Profesi Dokter disebut P3D di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran terdiri dari 2 tahap.kompetensi sebagai dokter umum. Tahap dua atau Tahap Magang Dokter Muda selama satu semester merupakan program terintegrasi yang akan memperkuat kemandirian peserta didik. indikator pencapaian. Tahap satu berupa rotasi di 14 Bagian Klinik yang dilalui dalam waktu 3 semester.Ked Mengikuti Pembekala n P3D Wisuda Sumpah Dokter Mengikuti Alur Rotasi Bagian Yudisium Tahap II (P3D Tahap 1) Yudisum Tahap I Mengikuti Magang Dokter Muda (P3D Tahap 2) Ujian Komprehensif Mengikuti Pembekalan Magang Dokter Muda a. strategi pembelajaran. Buku Pedoman Umum Penyelenggaraan P3D ini merupakan panduan standar profisiensi pendidikan yang terdiri atas: standar kompetensi. Alur pendidikan P3D adalah sebagai berikut DOKTER Lulus S. Selain itu dalam buku ini dicantumkan juga prasyarat dan tata tertib serta peraturan yang berlaku untuk mahasiswa P3D. cara penilaian/evaluasi yang terukur dan pedoman lainnya yang relevan untuk mencapai kompetensi dan menghasilkan seorang dokter profesional dan beretika yang mampu bersaing secara global. Setelah tahap ini diselesaikan diharapkan peserta didik telah memiliki kompetensi sebagai dokter umum. Total beban kredit untuk seluruh tahap pendidikan ini adalah setara dengan 40 satuan kredit semester (sks). Tahap dua selama 1 semester merupakan program terintegrasi yang akan memperkuat kemandirian peserta didik. Definisi Tahap Magang Dokter Muda pada P3D merupakan kegiatan pada semester akhir dari Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 12 .

Menyelenggarakan program pembelajaran yang sistematik dengan memberikan kesempatan kepada dokter muda untuk menerapkan pengetahuan. menganalisis. 2. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional PP No. Tujuan Khusus 1. keterampilan dan perilaku yang telah dipelajari selama ini. Tahap ini hanya akan diikuti oleh dokter muda peserta P3D mulai tahun akademik 2009 / 2010. Kegiatan ini merupakan sarana dokter muda untuk mempraktekkan ilmu dan ketrampilan yang telah didapatkan selama menjalani rotasi P3D tahap satu. dan menyelesaikan masalah kesehatan pasien secara menyeluruh dengan pendekatan kedokteran keluarga. b. c. Landasan Pelaksanaan a. mengerti dan menerapkan pengetahuan kedokteran dan kesehatan di sarana pelayanan kesehatan primer dan rumah sakit (knowledge-based objective) Melakukan prosedur-prosedur bidang kedokteran dan kesehatan di sarana pelayanan kesehatan primer dan rumah sakit (skill-based objective) Berperilaku yang sesuai dengan etika profesi dan moral yang berlaku secara umum maupun khusus yang berlaku di masyarakat (attitude based objective) 2. b. Menyelenggarakan pendidikan yang mendorong berkembangnya kemampuan pendidikan seumur hidup. 60 tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi KIPDI III tahun 2004 Buku Pedoman Pendidikan UNPAD Buku Pedoman P3D FK UNPAD 1. Tahap ini bertujuan untuk meningkatkan kemandirian dokter muda dengan melakukan proses pendidikan di berbagai Rumah Sakit Jejaring dan Puskesmas dengan atau tempat perawatan selama 20 minggu. 3. Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 13 . Mengingat kembali. UU No. Proses pendidikan ini tanpa kredit tetapi merupakan prasyarat untuk mengikuti ujian akhir profesi dokter.pendidikan P3D yang merupakan semester komprehensif untuk memberikan kesempatan calon dokter mendapatkan pengalaman bekerja secara mandiri di institusi pelayanan kesehatan yang telah ditentukan di bawah pengawasan supervisor yang ditunjuk. Memberikan pengalaman kemandirian kepada dokter muda untuk dapat mengidentifikasi. e. c. 3. d.

Melakukan komunikasi yang efektif dengan penderita. e. keluarga dan masyarakat yang sering ditemui secara menyeluruh. holistik dan berkelanjutan dalam tatanan pelayanan kesehatan primer. Mengelola masalah-masalah kesehatan individu. h. Mengakses.3. berbudi luhur. Melakukan penelitian kedokteran/kesehatan untuk meningkatkan kemampuan tugas profesinya. Menjadi tenaga profesional yang mawas diri. dan bermoral yang mampu berkompetisi secara nasional dan regional.3. mampu memelihara diri dan mengembangkan profesinya. pengembangan sarana/prasarana. berbudi luhur. Kompetensi Motivation Memiliki motivasi untuk melaksanakan tugas profesi dokter spesialis yang profesional. dan mengamalkan Sumpah Dokter. Kewajiban Umum: a. pengembangan ilmu di tiap program studi. Menerapkan prinsip-prinsip dasar ilmu biomedis. g. f. Attitude 1. menghayati. masyarakat dan tenaga profesi kesehatan lainnya. moral dan agama. menelaah secara kritis dan mengelola informasi kedokteran dan kesehatan dalam rangka memelihara kemampuan belajar sepanjang hayat. b. dan bermoral yang mampu berkompetisi secara nasional dan regional. d. Melakukan pemeriksaan klinis dasar di berbagai sarana pelayanan kesehatan primer. Misi Mengkoordinasikan kelancaran proses pendidikan spesialis I. Menjadi tenaga profesional yang berpegang teguh pada nilai-nilai etik. klinis dan perilaku serta epidemiologi dalam praktek profesi kedokteran.2 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter Spesialis Visi Menjadi suatu lembaga koordinator PPDS I Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran yang menghasilkan lulusan profesional. keluarga. Tujuan Pendidikan a. Menjunjung tinggi. 1. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 14 . serta kesejahteraan pelaksana didik.c.

Mengingat akan kewajibannya melindungi hidup makhluk insani. Wajib melakukan pertolongan darurat sebagai suatu tugas kemanusiaan. h. Dalam bekerja sama dengan pejabat di bidang kesehatan/bidang lain/masyarakat harus ada rasa saling pengertian. kecuali bila ia yakin ada orang lain bersedia/mampu memberikannya. Tidak melakukan perbuatan yang bertentangan dengan etik. c. Skills 1. Wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang seorang penderita. b. Kompetensi Klinik (Clinical Competency) Menguasai berbagai kemampuan prosedur diagnostik. Tidak boleh mengambil alih penderita dari teman sejawat tanpa persetujuannya. d. protokol terapi.Mengutamakan kepentingan masyarakat. Kewajiban Dokter terhadap Teman Sejawat: a..b. Memelihara kesehatannya supaya dapat bekerja dengan baik. 3. Memberi kesempatan kepada penderita untuk senantiasa dapat berhubungan dengan keluarga dan penasihatnya. Tulus ikhlas dan mempergunakan segala ilmu dan keterampilannya untuk kepentingan penderita. g. Memperlakukan teman sejawatnya sebagaimana ia sendiri ingin diperlakukan. ramalan prognostik yang berdasarkan bukti nyata (evidenced based). 2. Senantiasa mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan setia kepada cita-citanya yang luhur. f. e. 2. Kompetensi Etik (Ethical Competency) Pembekalan peningkatan EQ (Emotional Quotient) Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 15 . Kewajiban Dokter terhadap Diri Sendiri: a. . Melakukan profesinya menurut ukuran yang tertinggi Tidak boleh dipengaruhi pertimbangan keuntungan pribadi. pembekalan kemampuan IQ (Intelligence Quotient). 4. b. Memberi keterangan/pendapat yang dapat dibuktikan kebenarannya. e. c. b. Berhati-hati dalam mengumumkan / menerapkan setiap penemuan teknik/pengobatan baru yang belum diuji kebenarannya. d. Kewajiban Dokter Terhadap Penderita: a.

dan Pancasila. Sistem Kesehatan Nasional. hasil konsultasi. - Knowledge Memiliki pengetahuan dalam bidang biomedis. preventif. klinis. Menentukan. Mempunyai kemampuan untuk melakukan komunikasi dengan baik dengan para sejawat dokter dan anggota tim kesehatan yang lain serta anggota masyarakat. perilaku dan epidemiologi secara terintegrasi dalam konteks pelayanan kesehatan spesialistis yang paripurna (promotif. Menunjukkan wawasan yang luas dalam bidangnya sertã keterampilan dan sikap ilmiah yang baik. 4. Program Studi Reanimasi Tujuan Pendidikan Sadar akan tanggung jawab sebagai warga negara Indonesia yang mengabdi dalam bidang pelayanan kesehatan. pencitraan. Ability 1. Mengembangkan sikap pribadi sesuai dengan etik ilmu dan etik profesi. rehabilitatif).Merupakan seni yang tergantung dari cara bagaimana kemampuan klinik yang sudah dikuasai disampaikan kepada yang membutuhkan secara etis dengan niat yang baik. Mempunyai kemampuan untuk mengelola kegiatan pelayanan anestesiologi sebagai Anestesiologi dan - Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 16 . 2. maka seorang dokter spesialis anestesiologi wajib memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. ucapan yang ramah. ruang rawat jalan. serta melaksanakan pendidikan dan penelitian secara mandiri dan mengembangkan ilmunya ke tingkat profesional atau akademik yang lebih tinggi. A. sopan. Poliklinik. 3. dan informed consent Kemampuan mengelola unit pelayanan. keabsahan. serta mengerti dan merasakan tuntutan masyarakat dan program pemerintah untuk meningkatkan taraf kesehatan masyarakat. dll. 2. kuratif. Kompetensi Manajerial (Managerial Competency) Sikap bertanggung jawab dalam melakukan tugas: Menjaga kelengkapan. merencanakan. sehingga mampu memahami dan memecahkan masalah kedokteran secara ilmiah dan dapat mengamalkan ilmu kedokteran Dan kesehatan kepada masyarakat sesuai dengan bidang keahliannya secara optimal. 3. Menunjukkan rasa tanggung jawab dalam pengamalan ilmu Kedokteran dan Kesehatan sesuai dengan kebijakan Pemerintah. laboratorium. keamanan rekam medis yang mencakup data klinis. dan gerakan fisik yang menyenangkan.

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 17 .2 Pengelolaan pasien gawat (emergency care) untuk keadaan yang mengancam kehidupan. Program Studi Ilmu Bedah Tujuan Pendidikan Sadar akan tanggung jawab sebagai warga negara Indonesia.3 Mengelola penderita yang tidak sadar apapun sebabnya.1 Mengelola tindakan untuk menghilangkan rasa nyeri. apapun penyebabnya. 3. Mempunyai cukup pengetahuan dan keterampilan untuk: 3. 3. Bersikap perilaku yang sesuai dengan Kode Etik Kedokteran Indonesia. elektrolit.1 Resusitasi. persalinan dan tindakan medik lain. Mempunyai kemampuan untuk mengelola kedokteran gawat darurat (critical care medicine) yang meliputi trias: 4. 2. takut dan cemas pada pembedahan.5 Mengelola masalah resusitasi jantung paru otak. 3. selama. Mampu mengenal masalah bedah di masyarakat dan menyelesaikannya melalui penanganan langsung maupun melalui suatu komunikasi penelitian. 4.6 Mengelola masalah gangguan napas dan pernapasan buatan jangka panjang (respiratory care). dan metabolisme. 3. serta mengerti dan merasakan tuntutan masyarakat dan program pemerintah untuk meningkatkan taraf kesehatan rakyat.3 Pengelolaan terapi intensif (intensive care therapy). maupun sesudahnya. 3. Mempunyai pengetahuan dan keterampilan untuk mengatasi masalah bedah darurat dan tidak-darurat (elektif). 3. yang mengabdi dalam bidang pelayanan kesehatan. Mampu mengembangkan pengetahuan dan keterampilan sebagai dokter spesialis bedah sesuai dengan tuntutan masyarakat dan kemajuan ilmu pengetahuan. Mempunyai kemampuan untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan sebagai dokter spesialis anestesiologi sesuai dengan tuntutan masyarakat dan kemampuan ilmu pengetahuan B. 4.4 Mengelola penderita yang mengidap masalah nyeri (management of pain problem). terutama yang umum terdapat di Indonesia. baik sebelum. anggota tim pelayanan kesehatan di dalam maupun di luar rumah sakit. 4. 4. 3.7 Mengelola berbagai gangguan cairan.2 Mengawasi dan menunjang fungsi vital penderita yang mengalami stres pembedahan dan pemberian anestesi. termasuk nyeri kronik dan paliatif. maka Pendidikan Dokter Spesialis Bedah bertujuan menghasilkan dokter spesialis bedah cendekiawan yang: 1.3.

secara umum memiliki 2 tujuan utama yang harus dicapai yaitu tujuan institusional dan tujuan profesional. Mampu Melakukan: 1) Penarikan kesimpulan pemeriksaan Neurologi 2) Penarikan kesimpulan singkat pada pemeriksaan Psiko-patologi 3) Pemeriksaan dengan Funduskopi 4) Diagnostik pungsi lumbal. Mengetahui dan Memahami Pengetahuan Teori Mengenai: 1) Neuro Anatomi 2) 3) 4) 5) Neuro Patologi Neuro Fisiologi Neuro Biologi (Biologi Molekuler) Neuro Umum. serta mampu mengaktualisasikan diri sebagai seorang ahli bedah saraf yang profesional dan berakhlak tinggi. dan diagnostik likuor 5) Elektro-diagnostik saraf perifer 6) Ekoensefalografi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 18 . Mengetahui dan Memahami Pengetahuan Dasar Mengenai: 1) Pengobatan Sinar 2) Metodik Biokimia 3) Neurooptalmologi 4) Neurootologi 5) Neuroorthopedi 6) Terapi Psikis dan Rehabilitasi 3. Program Studi Ilmu Bedah Saraf Tujuan Pendidikan Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS) Bedah Saraf di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran. Tujuan Profesional Lulusan PPDS Bedah Saraf Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran harus: 1. Mengetahui dan Memahami: 1) Pengobatan Konservatif 2) Indikasi Operasi Bedah Saraf 3) Dasar-dasar Anestesi 4) Pengetahuan Penanganan Pascaoperasi Pra dan 4. C.5. baik secara perorangan/tim dan atau melalui kerjasama sesuai dengan tuntutan masyarakat maupun perkembangan ilmu. Mampu berkomunikasi dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris dalam mengemukakan pendapat dan hasil karya selama dalam menjalankan profesi-nya. subosipital. Tujuan Institusional Lulusan PPDS Bedah Saraf Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran mampu menguasai dan menerapkan ilmu bedah saraf. termasuk di antaranya: 1) Psiko-patologi 2) Riwayat penyakit saraf konservatif dan bedah saraf 3) Statistik Medik 2.

Mampu mengembangkan sikap pribadi sesuai dengan etik ilmu dan etik profesi. 4. Mempunyai kemampuan dan keterampilan untuk mengatasi masalah orthopaedi & traumatologi darurat dan tidak darurat.7) Diagnostik: 1) Rontgen pada tengkorak dan tulang belakang 2) Mielografi 3) Angiografi 4) Computer Tomografi Scan (CT-Scan) 5) Magnetic Resonance Imaging (MRI) D. 1. 2. Mengerjakan bidang orthopaedi & traumatologi sebagai profesinya. 3. merencanakan dan melaksanakan pendidikan. Mempunyai rasa tanggung jawab dalam pengamalan ilmu kesehatan sistem muskuloskeletal sesuai dengan kebijakan pemerintah. Mempunyai pengetahuan yang cukup tentang rehabilitasi cacat tubuh (tuna daksa) dan mampu melaksanakan rehabilitasi preventif. Mampu menentukan. Mempunyai pengetahuan yang luas dalam bidangnya serta mempunyai keterampilan dan sikap yang baik sehingga sanggup memahami dan memecahkan masalah kesehatan sistem muskuloskeletal secara Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 19 . 4. Mampu mengembangkan pelayanan bidang orthopaedi & traumatologi lingkungannya. 5. Tujuan Khusus Menjunjung tinggi Kode Etik Kedokteran Indonesia. 2. Mampu mengembangkan pengalaman belajarnya dengan memilih sumber-sumber Tujuan Pendidikan Sadar akan tanggung jawab sebagai warga negara Indonesia yang mengabdi dalam bidang pelayanan kesehatan serta mengerti dan merasakan tuntutan masyarakat dan program pemerintah untuk meningkatkan taraf kesehatan rakyat. Mampu mengembangkan pengetahuan dan keterampilan sebagai dokter spesialis orthopaedi & traumatologi sesuai tuntutan masyarakat dan kemajuan ilmu pengetahuan. penelitian secara mandiri dan mengembangkan ilmu ke tingkat akademik yang lebih tinggi. maka seorang dokter Spesialis Orthopaedi Indonesia wajib memiliki ciri-ciri sebagai berikut: Tujuan Umum 1. Program Studi Traumatologi Orthopaedi dan ilmiah dan dapat mengamalkan ilmu kesehatan sistem muskuloskeletal kepada masyarakat yang sesuai dengan bidang keahliannya secara optimal. 3.

2. Mampu memberikan kesaksian sebagai saksi ahli kedokteran forensik untuk pengadilan. Mengenal. Mampu menentukan. 4. Memiliki pendirian teguh dalam memberikan pendapatnya sebagai ahli kedokteran forensik dan berpegang teguh pada ketentuan per undang-undangan yang berlaku. dan pelayanan kepada masyarakat. menyusun strategi perencanaan/penatalaksanaan terapi. merumuskan. Mempunyai pengetahuan yang luas dalam bidangnya serta mempunyai keterampilan dan sikap yang baik sehingga sanggup memahami dan memecahkan problem kesehatan secara ilmiah dan dapat mengamalkan ilmu kesehatan kepada masyarakat yang sesuai dengan bidang keahliannya secara optimal. Mempunyai rasa tanggung jawab dalam pengamalan ilmu kedokteran sesuai dengan kebijakan pemerintah berdasarkan Pancasila. menyusun prioritas dan menanggulangi masalah kesehatan jiwa secara kritis-analitis. dan melaksanakan pendidikan dan penelitian secara mandiri dan mengembangkan ilmu ke tingkat akademi yang lebih tinggi. merencanakan. Program Studi Ilmu Forensik dan Medikolegal Tujuan Pendidikan 1. pendidikan. F. Melakukan pemeriksaan. Menghasilkan ahli ilmu kedokteran forensik yang memiliki pengetahuan dan keterampilan yang cukup dalam mengelola kasus-kasus ilmu kedokteran forensik. Mampu mengembangkan ilmu kedokteran forensik secara mandiri melalui penelitian. 2. Mampu mengembangkan sikap pribadi sesuai dengan etik ilmu dan etik profesi. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 20 . rasional-ilmiah. 3. dan bertanggung jawab.belajar yang sehat yang dapat menjurus ketingkat akademik tertinggi. Tujuan Khusus Tujuan khusus Program Pendidikan Dokter Spesialis I Program Studi Ilmu Kedokteran Jiwa (Psikiatri) adalah menghasilkan dokter spesialis ilmu kedokteran jiwa (Psikiater) berstandar internasional yang mempunyai kemampuan sebagai berikut: 1. 4. E. Program Studi Ilmu Kedokteran Jiwa Tujuan Umum Tujuan umum Program Pendidikan Dokter Spesialis I Program Studi Ilmu Kedokteran Jiwa (Psikiatri) setelah melalui proses belajar dengan suatu kurikulum baku adalah menghasilkan lulusan yang: Kedokteran 1. menegakkan diagnosis. 3. 2.

serta membangun masa depannya sendiri dengan sebaik-baiknya. Mampu memberdayakan sistim kesehatan jiwa masyarakat. serta melaksanakan sistim rujukan secara profesional dalam bidang psikiatri. berbudi luhur. 5. Menghasilkan peserta PPDS-1 yang berkualitas menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi. Menyelenggarakan secara optimal sistem pendidikan. Mampu melakukan penelitian yang bertaraf regional dan internasional. Hal ini sejalan dengan visi Fakultas Kedokteran UNPAD untuk menjadi institusi yang mandiri berbasis pendidikan dan riset kedokteran berkualitas bagi masyarakat. berilmu. beretos kerja tinggi. berdisiplin tinggi. rehabilitasi dan promosi/prevensi. Menyelenggarakan penyebaran dan penerapan IPTEK kedokteran bagi kesejahteraan masyarakat secara profesional. terampil.   Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 21 . pelayanan kesehatan dan penelitian yang terintegerasi. pelayanan dan penelitian yang terkemuka dalam bidang Ilmu Kesehatan Anak di tingkat Nasional pada tahun 2017. 4. Melaksanakan integrasi Konsultasi-Liaison kedokteran jiwa dengan bidang-bidang spesialistik ilmu kedokteran dan nonkedokteran lainnya secara profesional. beritikad baik. dengan berpedoman pada pembelajaran seumur hidup Misi Prodi  Meningkatkan kualitas peserta PPDS-1 agar dapat menjadi dokter anak yang profesional berwawasan luas. dengan berlandaskan etika profesi ajaran agama. Meningkatkan pelayanan kesehatan anak secara profesional dan bermutu dalam rangka mewujudkan generasi bangsa yang kuat dan cerdas. Program Studi Ilmu Kesehatan Anak Visi Prodi Menjadi pusat pendidikan. mampu berperan dalam meningkatkan kualitas hidup anak dan remaja. Menunjukkan sifat dan sikap pribadi yang serasi untuk profesi psikiatri sesuai dengan kode etik kedokteran pada umumnya dan kode etik profesi psikiatri pada khususnya. perawatan.3. Meningkatkan dan mengembangkan diri dalam bidang pelayanan dan pengetahuan di bidang kedokteran umumnya dan psikiatri khususnya. dan kode Etik kedokteran Indonesia.   G.

dan menyebarkan ilmu kesehatan. promotif. Mampu berpartisipasi dalam pendidikan kesehatan umumnya. dan menyusun prioritas masalah kesehatan anak dengan 3. 5. Mampu mengenal. 4. Menguasai pengetahuan dan keterampilan serta mengikuti peekembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam memberikan pelayanan kesehatan anak. dan evaluasi terhadap upaya preventif. kuratif. Tujuan Khusus 7. khususnya ilmu kesehatan anak. sesuai dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. cara penalaran ilmiah. ataupun masalah yang dihadapi masyarakat. melalui perencanaan. 6. dan lapangan serta mempunyai motivasi mengembangkan pengalaman belajarnya sehingga dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi. 2. khususnya yang Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 22 . tanggap terhadap perubahan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Mampu meningkatkan kuantitas dan kualitas penelitian dasar. sehingga menjadi pemuka dalam pengembangan pelayanan kesehatan anak dengan profesionalisme yang tinggi. Bersifat terbuka. implementasi. 8. 2. Kompetensi profesional sebagai seorang dokter spesialis yang mampu memberikan pelayanan kesehatan anak secara paripurna dalam tingkat spesialistik bertaraf internasional sesuai dengan keadaan dan kebutuhan masyarakat. dan ilmu kesehatan anak khususnya. Mampu menangani setiap kasus pediatrik dengan kemampuan profesional yang tinggi melalui pola pendekatan kedokteran berbasik bukti (evidence-based medicine). dan rehabilitatif. Mampu mengorganisasikan pelayanan kesehatan anak.Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Pendidikan dokter spesialis anak merupakan bagian dari pendidikan dokter spesialis yang bertugas menghasilkan Dokter Spesialis Anak sekaligus Magister yang mempunyai: 1. mengembangkan. merumuskan pendekatan penyelesaian. Mampu menerapkan prinsip-prinsip dan metode berpikir ilmiah dalam memecahkan masalah kesehatan anak. klinis. Kompetensi akademik sebagai seorang Magister yang mampu menyerap. Mampu mengembangkan kinerja profesionalnya dalam spektrum yang lebih jelas dengan mengaitkan bidang ilmu atau profesi yang serupa. meneliti. 9. Pada akhir pendidikan melalui kurikulum yang terpadu seorang dokter spesialis anak dengan kompetensi Magister diharapkan: 1.

yang mampu memberikan pelayanan kesehatan anak secara paripurna dalam tingkat spesialistik bertaraf internasional sesuai dengan keadaan dan kebutuhan masyarakat. Pada akhir pendidikan peserta didik harus mencapai tingkat keterampilan tertentu sesuai dengan tujuan pendidikan. dari sudut pandang peserta didik. Terampil memberikan pelayanan kesehatan anak serta mampu melakukan komunikasi interpersonal. Kompetensi Lulusan Umum Pendidikan dokter spesialis anak di Indonesia mempunyai tujuan umum menghasilkan lulusan yang mempunyai kompetensi profesional. agar peserta PPDS-I IKA dapat menjalani proses pembelajaran. 13. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 23 . peningkatan kesehatan dan rehabilitasi. yang penting bagi mereka adalah materi utama yang akan dinilai dan cara penilaian akan dilaksanakan. Sedangkan inkompeten adalah ketidakmampuan untuk melakukan tugas tertentu dengan baik atau yang seharusnya dilakukan. mental dan sosial melalui upaya pencegahan. kompetensi adalah kemampuan yang seharusnya dapat dilakukan oleh seorang dokter pada tingkat kompetensi tertentu (what doctors can do). Dari tujuan umum tersebut terlihat jelas bahwa pendidikan dokter spesialis anak di Indonesia menganut pendidikan kedokteran yang berbasis kompetensi.berkaitan dengan ilmu kesehatam anak. Mampu meningkatkan pelayanan profesi melalui penelitian dan pengembangan. 10. Mempunyai rasa tanggung jawab dalam melakukan profesi kedokteran dalam suatu sistem pelayanan sesuai dengan Sistim Kesehatan Nasional dan berpegang teguh pada Etika Kedokteran Indonesia. Terlepas dari tujuan pendidikan. 11. pengobatan. yang bersangkutan harus mengetahui beberapa pengertian mengenai hal-hal yang berhubungan dengan pendidikan berbasis kompetensi. termasuk penilaian yang akan dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Untuk itu. Dengan perkataan lain. Mampu berpartisipasi dalam pengembangan bidang ilmu kesehatan anak. Dengan demikian kompetensi dapat didefinisikan sebagai suatu kemampuan yang cukup dan memenuhi persyaratan dalam melakukan suatu tugas tertentu pada tingkat tertentu (tingkat kompentensi/level of competence) dan dalam situasi pembelajaran tertentu (dalam hal ini clinical setting tertentu) yang dapat diterima sesuai dengan tujuan pendidikan. 12. sehingga anak dapat tumbuh dan berkembang optimal secara fisik. Batasan Pendidikan berbasis kompetensi memusatkan perhatian pada hasil akhir (end-product).

yaitu penilaian berdasarkan pengetahuan. attitude. Mampu mengorganisir dan terlibat langsung dalam ruang lingkup Ilmu Penyakit Dalam. and practice). perilaku. dan moral sesuai dengan etik profesi kedokteran. Mampu bertanggung jawab dalam melakukan profesi sistem pelayanan kesehatan dengan menunjukkan sikap humanistik. Program Studi Ilmu Penyakit Dalam Tujuan Pendidikan 1. di dalam berhubungan dengan pasien bukan hanya KAP yang berperan. penilaian ini didasarkan atas kemampuan peserta didik untuk menunjukkan pencapaian keterampilan tertentu H. pengobatan kuratif. 3. psikomotor. dan perilaku (KAP: knowledge. Hampir setiap aktifitas klinis mengandung ketiga ranah tersebut. namun juga emosi. serta memahami keterbatasan ilmu kedokteran masa kini. serta mengikuti perkembangan ilmu dan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 24 . Membantu mengembangkan ilmu kesehatan secara aktif dalam berbagai jenjang pendidikan. 2. Program Studi Ilmu Kesehatan Mata Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Mengacu kepada tujuan Program Pendidikan Dokter Spesialis dan menyadari akan tanggung jawab sebagai warna negara Indonesia yang mengabdi dalam bidang pelayanan kesehatan Menguasai pengetahuan dan keterampilan dalam bidang ilmu penyakit dalam. Di samping itu. Oleh karena itu. teknologi kedokteran dalam memberikan pelayanan kesehatan dengan berbagai upaya pencegahan.Area Kompetensi competencies ) ( area / general Penilaian hasil pendidikan (outcome) dalam bidang kedokteran klinis sulit dilaksanakan hanya dengan memakai klasifikasi umum terdahulu. mental. 4. nilai-nilai yang dianut. pada saat ini penilaian pendidikan lebih ditujukan kepada penilaian kecakapan (kompetensi). dan sosial. yang apabila dijabarkan akan terlalu luas. Mampu melakukan penelitian serta mempunyai minat untuk mengembangkan pengalaman belajarnya sehingga dapat mencapai tingkat pendidikan akademik dan profesional tertinggi. sehingga secara praktis mungkin tidak bisa atau sulit untuk dilaksanakan. peningkatan dan pemeliharaan kesehatan serta rehabilitasi sehingga masyarakat menjadi sehat fisik. dan lain sebagainya. I.

Mempunyai pengetahuan dan ketrampilan dalam mengawasi gawat darurat di bidang pelayanan kesehatan mata. 3. Mampu mengembangkan pengetahuan dan ketrampilan secara mandiri sesuai dengan tuntutan kebutuhan masyarakat. membina dan bekerja sama dengan institusi/organisasi yang memberikan pelayanan kesehatan mata. Mempunyai pengetahuan dan ketrampilan dalam melaksanakan penelitian di bidang Ilmu Kesehatan Mata dengan memegang teguh etika penelitian. Mempunyai sikap dan perilaku Pancasila dan menjunjung tinggi etika kedokteran Indonesia dan etika profesi. 3. Tujuan Khusus Memiliki pengetahuan. 1. Melakukan pelayanan kesehatan mata sesuai standar pelayanan medik dan etika profesi dan etika keilmuan J. khususnya dalam bidang ilmu kesehatan kulit dan kelamin. 2. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 25 . serta mengerti dan merasakan tuntutan masyarakat. serta dapat melaksanakan pengabdian masyarakat yang terintegrasi secara holistik.mata. Mampu mendidik. sehingga mampu meningkatkan martabat bangsa dan negara. preventif. ketrampilan sikap dan dedikasi dalam melaksanakan pelayanan kesehatan mata untuk menurunkan angka kebutaan. 2. Mempunyai kompentensi akademik profesional spesialistik untuk memberikan pelayanan kesehatan mata. program pemerintah untuk taraf kesehatan rakyat dan kemajuan ilmu dan teknologi maka tujuan program adalah menghasilkan Dokter Spesilais Mata yang mempunyai ciri-ciri : 1. Visi Menjadi pusat pendidikan dan penelitian yang unggul dalam bidang kedokteran dan kesehatan. Program Studi Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin 4. kuratif dan rehabilitatif. Mampu mengembangkan pengetahuan dan ketrampilan dengan memakai sumber-sumber belajar yang sesuai dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang menjurus ketingkat akademis tertinggi. Mempunyai pengetahuan dan ketrampilan dalam melaksanakan pengabdian kepada masyarakat di bidang mata secara promotif. 4.

Menyelenggarakan kemitraan dengan berbagai rumah sakit. Menyelenggarakan dan mengembangkan pendidikan lanjutan. dan evaluasi terhadap upaya promotif. Dapat mengenal. berjiwa Pancasila. dan kegawatan di bidang kesehatan kulit dan kelamin. Menyelenggarakan pengajaran. serta menyebarluaskannya sesuai dengan kebutuhan masyarakat. sehingga lulusan yang dihasilkan mampu memberikan pelayanan secara profesional sesuai dengan IpTekDokKes yang bertaraf internasional. preventif. 2. terutama dari aspek ilmu-ilmu dasar dan keterampilan. dan penerapan ilmu kesehatan kulit dan kelamin. dengan cara penalaran ilmiah. dan meningkatkan kualitas secara terus menerus yang didukung pengembangan ilmu pengetahuan dan penelitian. untuk melaksanakan kegiatan promosi. lembaga swadaya masyarakat seluas-luasnya untuk penerapkan ilmu kesehatan kulit dan kelamin. implementasi. dan menyusun prioritas masalah kesehatan kulit dan kelamin.Misi 1. 4. klinik khusus. Mengamalkan ilmu kesehatan kulit dan kelamin kepada masyarakat secara optimal dan profesional. Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Penyelenggaraan Program Pendidikan Dokter Spesialis I Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran bertujuan untuk menghasilkan dokter spesialis kulit dan kelamin (SpKK) yang memiliki kemampuan akademik dan profesional. melalui pendekatan evidence based Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 26 . Tujuan Khusus Menghasilkan dokter SpKK yang memiliki kompetensi dalam ilmu kesehatan kulit dan kelamin yang meliputi: 1. 3. 3. 5. 4. kurasi. Dapat mengangani kasus kulit dan kelamin dengan kemampuan profesional yang tinggi. dinas kesehatan dan jajarannya. klinis. prevensi. pengembangan. Mempunyai pengetahuan yang mendalam mengenai kesehatan kulit dan kelamin. Dapat menerapkan prinsip-prinsip dan metode berpikir ilmiah dalam menerapkan ilmu kesehatan kulit dan kelamin. merumuskan pendekatan penyelesaian. dan komunitas. serta rehabilitatif. Menyelenggarakan penelitian yang berbasis ilmu kesehatan kulit dan kelamin dalam lingkup penelitian dasar. 2. kuratif. rehabilitasi. serta berwawasan global. melalui perencanaan.

Attitude Memiliki integritas moral dan etika dalam menjalankan profesi sebagai dokter spesialis Tujuan Umum Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 27 . moral. K. medicine (EBM) dan mampu mengikuti perkembangan terkini dalam bidang ilmu kesehatan kulit dan kelamin. farmakologi. dan hukum kedokteran kulit dan kelamin. Memiliki perilaku profesional mencakup penghayatan etik kedokteran. sehingga dapat mengaplikasikannya pada pengetahuan klinis. 7. Skill Memiliki keterampilan dalam pelayanan medis spesialistik di bidang ilmu kesehatan kulit dan kelamin. Memahami metodologi penelitian dan pengujian statistik. 6. Dapat bekerjasama dengan profesi lain demi kepentingan pasien dan ilmu pengetahuan. Knowledge Memiliki pengetahuan spesialistik dalam bidang ilmu kesehatan kulit dan kelamin sehingga dapat memberikan pelayanan kesehatan kulit dan kelamin secara paripurna.5. baik dalam hal diagnostik maupun tindakan pengobatan. serta teknologi informasi guna menunjang proses dan hasil penelitian. dan epidemiologi klinis. klinis. dan lebih mengutamakan kepentingan pasien daripada kepentingan lainnya. dan lapangan. Dapat meningkatkan kuantitas dan kualitas penelitian dasar. serta mempunyai motivasi mengembangkan pengalaman belajar sehingga dapat mencapai tingkat akademis lebih tinggi. dan berdedikasi tinggi yang mampu berkompetisi secara nasional dan regional. Ability Memiliki kemampuan untuk melakukan pelayanan medis spesialistik dalam bidang ilmu kesehatan kulit dan kelamin baik secara mandiri maupun dalam bentuk tim bersama dengan tenaga kesehatan lainnya. Program Studi Ilmu Penyakit Saraf Tujuan Pendiikan Kompetensi Lulusan Motivation Memiliki motivasi untuk melaksanakan tugas profesi dokter spesialis kulit dan kelamin yang profesional. 8. Memahami biologi molekular dasar. bermoral. berbudi luhur.

Menguasai pengetahuan dan kemampuan untuk menanggulangi masalah kedaruratan neurologik. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 28 . 4. Mampu melaksanakan penelitian serta menyusunnya dalam suatu publikasi ilmiah dan mampu mengembangkan hasil penelitian sehingga dapat menjurus ke tingkat akademik yang tertinggi. paramedik. Mampu mengenali dan merumuskan serta menyusun prioritas. Program Studi Ilmu Kesehatan Telinga. mampu memberikan pertolongan pertama. yang didapati di lingkungannya baik di masa sekarang maupun di masa yang akan datang dan mengambil tindakan-tindakan yang sesuai untuk mengatasi masalah tersebut. Tenggorok. Mengidentifikasi secara efektif penyakit dan kelainan THT-KL yang akibat-akibatnya dapat menyangkut segi-segi sosial dan psikologik. Mendiagnosis/menginterpretasi penyakit dan kelainan THT-KL yang jarang dijumpai. 2. Mendiagnosis penyakit dan kelainan THTKL yang sering dijumpai dan mampu mengelola selanjutnya. terutama yang umum terdapat di Indonesia. Mampu bekerja sama dengan disiplin lain ilmu kedokteran dan di luar ilmu kedokteran untuk mencapai tujuantujuannya. 5. 3. Tujuan Khusus 1. dan nonmedik dalam ilmu penyakit saraf. Mendiagnosis penyakit dan kelainan THTKL yang memerlukan tindakan segera. mampu memberikan pertolongan sementara dan merujuk selanjutnya. masalah-masalah di bidang ilmu penyakit saraf. 5. mampu mengusahakan habilitasi dan rehabilitasi selanjutnya. 3. 2. L. mampu mengembangkan sikap pribadi yang menjunjung tinggi Kode Etik Kedokteran di Indonesia dan Sumpah Dokter Indonesia. dan mengelola selanjutnya. Tujuan Pendidikan Setelah melalui proses belajar dengan menyelesaikan suatu kurikulum yang telah ditentukan menghasilkan lulusan yang mampu: 1. 4. Memahami sistem pendidikan dan mampu mendidik tenaga medik.Pendidikan dokter spesialis saraf adalah bagian dari pendidikan dokter spesialis yang bertujuan menghasilkan dokter spesialis saraf yang mempunyai rasa tanggung jawab dalam pengamalan ilmu kesehatan sesuai kebijakan pemerintah. Bedah Kepala dan Leher. berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. serta memiliki daya saing profesional di tingkat regional maupun internasional. Memperagakan teknik-teknik pemeriksaan diagnostik penyakit-penyakit THT bedah kepala leher dan mampu menginterpretasikan hasilnya.

11. Mampu menerapkan pengetahuan patologi anatomi dalam usaha diagnostik dan menerangkan berbagai aspek patologik. Meningkatkan kualitas dan kuantitas penelitian dalam bidang obstetri dan ginekologi yang berdaya saing di tingkat nasional dan internasional. dan rehabilitasi penyakit-penyakit THT-KL yang banyak dijumpai di masyarakat. 2. M. Hidung. mampu membangun serta mengelola selanjutnya. menguasai. 9. membatasi. 10. Mampu berperan sebagai anggota tim kesehatan yang diperlukan dalam evaluasi diagnostik. 2. Menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas dan profesional serta menjunjung etik dalam bidang obstetri dan ginekologi. Bedah Kepala dan Leher dalam suatu Rumah Sakit/Fakultas Kedokteran. 3. dan mengembangkan pengetahuan patologi mutakhir. Memahami sistem pendidikan dan mampu mengajarkan ilmu yang didapatkan kepada mereka yang memerlukan. Tenggorok. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 29 . sebagai landasan pengembangan patologi anatomi. Menguasai pengetahuan patologi dasar secara komprehensif. penatalaksanaan terapi. Memahami sistem metodologi penelitian ilmiah dan mampu melaksanakan serta menyusun suatu publikasi ilmiah. Mampu mempelajari. Memberikan pelayanan berkualitas dalam bidang obstetri dan ginekologi yang dapat memuaskan semua pihak. 7. Merencanakan/melaksanakan dan mengevaluasi program penyaringan dan penjaringan dengan tujuan seleksi dini untuk mencegah. Program Studi Patologi Anatomi Tujuan Pendidikan Pada akhir pendidikan diharapkan seorang peserta: 1. 4. Memahami struktur organisasi pelayanan kesehatan dari suatu Bagian Ilmu Kesehatan Telinga. Mengembangkan pengalaman belajarnya dengan memilih sumber-sumber belajar yang tepat menjurus ke tingkat profesi dan akademik yang lebih tinggi. 5. Program Studi Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan Tujuan Pendidikan 1. 8.6. Mampu menjalankan tugas pendidikan dalam bidang patologi anatomi. serta follow up dan pencegahan penyakit. Mengembangkan sikap dan sikap pribadi yang perlu untuk kehidupan profesional sesuai dengan kode etik Kedokteran di Indonesia. N.

Menjamin mutu hasil pemeriksaan laboratorium sahih dan handal dengan melaksanakan pemantapan kualitas. Melakukan penelitian mandiri maupun bersama sesuai dengan perkembangan IPTEK. Bekerja sama dalam tim dengan dokter spesialis dari disiplin lain sebagai konsultan atau narasumber yang mampu melakukan analisis dan interpretasi hasil untuk menegakkan atau menyingkirkan diagnosis. Menjungjung tinggi erika kedokteran dan etika kedokteran dan etik profesi Dokter Spesialis Patologi Klinik P. baik untuk melakukan penelitian ilmiah dan merintis pengembangan hasil-hasilnya.Memiliki cukup ilmu dan keterampilan. keterampilan. Memimpin. 2. calon dokter. menilai prognosis. O. Membuka diri untuk mengembangkan wawasan dengan mengikuti perkembangan ilmu mutahir dan kemajuan teknologi laboratorium canggih serta komunikasi modern. Program Studi Patologi Klinik Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Pada akhir pendidikan diharapkan peserta didik memiliki kemampuan menerapkan pengetahuan. 7. Program Studi Radiologi Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Tujuan umum pendidikan spesialis radiologi ialah: setelah melalui proses belajar dengan suatu kurikulum menghasilkan lulusan yang: Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 30 . Memberikan pelayanan konsultasi dan penyuluhan dalam bidang Patologi Klinik kepada masyarakat. 5. 4. Tujuan Khusus Pada akhir pendidikan diharapkan peserta didik mampu: 1. serta dapat bekerja sama dalam tim dengan dokter klinisi dan melakukan penelitian sesuai dengan perkembangan IPTEK. 6. maupun sebagai dasar untuk melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi. dan dokter umum. melakukan tindak lanjut serta memantau respon terapi penderita. dan menentukan sikap dalam memberikan pelayanan kesehatan di bidang patologi klinik sesuai dengan keadaan dan kebutuhan masyarakat. paramedik. 3. menatalaksana laboratorium klinik dengan terampil sesuai dengan kompetensi laboratorium yang diatur oleh Sistem Kesehatan Nasional (SKN) minimal untuk rumah sakit tipe C.

Proteksi radiasi: Mengerti bahaya radiasi serta mampu mencegah efek samping radiasi. 4. Mempunyai tanggung jawab dalam pengalaman bidang radiologi sesuai dengan kebijakan Pemerintah yang berdasarkan Pancasila. Mempunyai kemampuan mengembangkan dirinya dalam bidang radiologi Klinik selama hidup. Sanggup bekerja sama dengan sesame spesialis radiologi dan spesialis lainnya. 5. 9. Q. Terampil dan mampu menegakan diagnosis dan mengobati penyakit dengan menggunakan teknik kedokteran nuklir. Mampu berperan aktif dan bekerjasama dengan sejawat lain dalam pengelolaan penyakit. Mempunyai pengetahuan yang luas dalam bidang radiologi serta mempunyai keterampilan dan sikap perilaku yang baik sehingga dapat mengamalkan ilmu radiologi yang diakui oleh masyarakat. calon spesialis radiologi. merencanakan. 4. melaksanakan pelayanan dan penelitian secara mandiri. 3. Menjunjung tinggi kode etik kedokteran Indonesia pada umumnya dan kode etik radiologi pada khususnya. Tujuan Khusus 1. Mempunyai sikap pribadi yang konsisten dengan kode etik kedokteran pada umumnya dank ode etik profesi radiologi pada khususnya. 2. 2. Mampu mempergunakan dan mengelola tenaga dan semua peralatan radiologi. 2. Program Studi Ilmu Kedokteran Nuklir Tujuan I. Selalu mampu belajar dan mengembangkan ilmu radiologi ke tingkat yang lebih tinggi. 3. 3. Dapat mengembangkan dan sikap pribadi sesuai dengan etika ilmu dan profesi. Menguasai radiologi meliputi bidang-bidang imejing diagnostik dan Radioterapi. Bersikap ilmiah dan mempunyai pengetahuan dasar-dasar statistik dan metodologi penelitian. Menguasai dan terampil dalam menerapkan ilmu radiologi klinik sesuai dengan program yang telah direncanakan dalam pendidikan. 6. Sanggup menyebarluaskan pengetahuannya kepada spesialis radiologi. Mampu menentukan. 5. 8.1. baik di rumah sakit atau di masyarakat. mahasiswa. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 31 . Mendidik seorang dokter untuk menjadi dokter spesialis kedokteran nuklir pada umumnya serta: 1. dan masyarakat umumnya. 7.

Mampu melaksanakan pengumpulan data klinis. Memilih dan melaksanakan tindakan yang tepat sehingga aman untuk penderita. umum. S. 5. Melaksanakan kendali mutu dalam praktik kedokteran nuklir R. Program Studi Ilmu Bedah Urologi Visi Menjadikan Urologi Bandung sebagai pusat urologi terbaik di Indonesia setara dengan standard internasional. 6. 2. personel. Memperoleh informasi yang diperlukan yang berhubungan dengan tindakan yang akan dilaksanakan. dan lingkungan. dan khusus yang berhubungan dengan kelainan-kelainan bedah anak. Pada akhir pendidikan peserta harus mampu: 1. Memberikan saran untuk tindakan lain atau pengobatan lebih lanjut yang akan memberikan manfaat yang optimal bagi penderita. Menunjukkan keterampilan yang memadai dalam membina komunikasi dengan penderita dan untuk tukar menukar informasi ilmiah dengan sejawat lain. Tujuan Instruksional Khusus 1. Melakukan penatalaksanaan penderita dengan penuh tanggung jawab apabila penderita memerlukan pengobatan dengan bahan radio aktif. Program Studi Ilmu Bedah Anak Tujuan Pendidikan Tujuan Instruksional Umum Setelah menjalani pendidikan pada Program Studi Bedah Anak diharapkan peserta didik dapat menjadi dokter spesialis bedah anak yang mempunyai kompetensi diagnostik dan terapi pada kasus-kasus bedah anak. Misi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 32 .II. Melakukan pemeriksaan fisis yang berhubungan erat dengan tindakan yang akan dilaksanakan. Memahami pengetahuan klinik dasar. 4. 3. menyimpulkan dan menyelesaikan permasalahan kasuskasus bedah anak baik yang elektif maupun kasus gawat darurat. 7. melakukan analisis. 2. Meninterpretasikan hasil pemeriksaan sehingga sampai pada diagnosis yang beralasan atas dasar korelasi dengan data klinis dan data penunjang yang ada. dari penderita atau sumber lainnya.

Mampu mengembangkan pengalaman belajarnya dengan memilih sumber-sumber belajar yang sehat yang dapat menjurus ke tingkat akademik tertinggi. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 33 . Menyelenggarakan pendidikan urologi yang berdaya saing internasional melalui profesionalisme dan akuntabilitas sehingga meningkatkan citra urologi bandung. b. f. paripurna yang berorientasi pada kepuasan pelanggan dan keselamatan pasien. b. Mengerjakan urologi sebagai profesinya secara professional. e.a. Menguasai biomolikuler dasar. Dan dalam menghadapi era globalisasi mendatang mampu bersaing dan menjadi tuan rumah di negara sendiri dan mampu bekerja dimana saja di dunia dengan membawa nama baik almamater dan menjunjung tinggi bangsa dan negaranya. Mampu mengembangkan pengetahuan dan keterampilan sebagai Ahli Urologi sesuai dengan tuntutan masyarakat dan kemajuan Ilmu Pengetahuan. farmakologi klinik dan epidemiologi Tujuan Pendidikan Tujuan Umum Lulusan pendidikan Program Studi Pendidikan Magister Urologi dan Profesi Dokter Spesialis-1 Urologi (PMUPDSp-1) di Indonesia diharapkan dapat mempunyai kemampuan professional yang tinggi. bertaraf internasional dan berkesinambungan Tujuan Khusus Sadar akan tanggung jawab sebagai warga negara Indonesia. Beriman dan bertakwa serta menjunjung tinggi Kode Etik Kedokteran Indonesia dalam melaksanakan tugas profesi. Mampu mengembangkan pelayanan urologi di lingkungan bekerja. menjadi seorang ilmuan yang tangguh yang berkepribadian luhur. terutama yang umum terdapat di Indonesia. Setelah mengikuti Program Studi Pendidikan Profesi Dokter Spesialis-1 Urologi diharapkan mempunyai : 1. maka seorang Ahli Urologi Indonesia wajib memiliki ciri-ciri sebagai berikut : a. c. c. Mengembangkan penelitian dalam bidang urologi yang bermutu. menjunjung tinggi etika kedokteran. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan di bidang urologi yang bermutu. d. yang mengabdi dalam bidang pelayanan kesehatan. beriman dan bertakwa. serta mengerti dan merasakan tuntutan masyarakat dan program pemerintah untuk meningkatkan taraf kesehatan rakyat. Mempunyai pengetahuan dan keterampilan untuk mengatasi masalah urologi darurat dan tidak darurat (elektif).

klinis dan lapangan serta mempunyai motivasi mengembangkan pengalaman belajar sehingga dapat mencapai tingkat akademis yang lebih tinggi. Mampu mengenal. komunitas dan mempunyai keterampilan mengobati penderita sehingga menjadi lebih baik. 5. rehabilitasi dan kegawatan di bidang Urologi. 11. Dapat bekerjasama dengan profesi lain demi kepentingan penderita dan pengetahuan. Mempunyai pengetahuan yang lebih mendalam mengenai penyakit terutama dari aspek ilmu-ilmu dasar untuk melaksanakan kegiatan promosi. Bersifat terbuka. 7. klinik sehingga memperluas wawasan pengenalan aplikasi pada pengetahuan klinik. 4. khususnya pasien dan keluarganya Komponen kompetensi : o Mengidentifikasi berbagai bentuk dan cara komunikasi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 34 . Mampu menerapkan prinsip-prinsip dan metode berfikir ilmiah dalam menerapkan ilmu urologi. melalui perencanaan. Menguasai metodologi penelitian dan pengujian statistic serta mampu mengoperasikan komputer untuk menguji hasil penelitian. Mampu menangani kasus urologi dengan kemampuan profesional yang tinggi melalui pendekatan Evidence Based Medicine (EBM). Memiliki pengetahuan dasar untuk melakukan analisis penyakit secara klinis. Komunikasi efektif Mampu melakukan komunikasi efektif dengan berbagai unsur yang terlibat.2. kuratif dan rehabilitatif. Berpartisipasi aktif untuk mengembangkan pengetahuan dan mempunyai keterampilan dalam penerapan ilmu pada penderita yang memerlukan pertolongan. tanggap terhadap perubahan dan kemajuan ilmu dan teknologi atau masalah yang dihadapi masyarakat. Mampu meningkatkan kuantitas dan kualitas penelitian dasar. prevensi. 9. preventif. 10. Kompetensi Lulusan Program Pendidikan Profesi Dokter Spesialis-1 Urologi menetapkan Sembilan area kompetensi yang harus dikuasai peserta didik bagi mereka yang dinyatakan lulus pendidikan yakni : 1. implementasi dan evaluasi terhadap upaya promotif. 8. merumuskan pendekatan penyelesaian dan menyusun prioritas masalah urologi dengan cara penalaran ilmiah. 3. kurasi. 6.

ilmu perilaku dan epidemiologi pada praktik kedokteran spesialis Komponen kompetensi : o Mengidentifikasi lingkup pengetahuan yang berkontribusi terhadap praktik kedokteran 4.2. ilmu klinik. 5. 3. o Melaksanakan penelitian kedokteran secara mandiri o Melaksanakan penelitian kedokteran secara berkelompok Belajar sepanjang hayat Mawas diri dengan senantiasa melaksanakan refleksi atas perkembangan pencapaian kemampuan kompetensi spesialis ilmu kedokteran sehingga dapat melaksanakan pengembangan diri dan profesi sesuai dengan perkembangan ilmu terkait di Indonesia maupun di luar negeri. o Mengidentifikasi hambatan komunikasi o Menerapkan strategi komunikasi sesuai hambatan yang dihadapi Manajerial Mengembangkan kerjasama dan kemitraan dengan berbagai profesi dan institusi dalam upaya mengantisipasi dan memecahkan masalah kesehatan dan mengembangkan penatalaksanaan pasien secara terintegrasi Komponen kompetensi : o Mengidentifikasi karakteristik pasien dan potensi masalah o Menyusun sarana dan prasarana kegiatan o Menyususn strategi dan tata hubungan kerja o Menyusun prosedur keadaan darurat o Melaksanakan kegiatan pelayanan Penguasaan dan penerapan ilmu kedokteran Menguasai dan menerapkan secara terpadu ilmu dasar kedokteran biologi molekuler. bio medic. Komponen kompetensi : o Melaksanakan kajian refleksi atas pencapaian kemampuan secara lisan dan dalam bentuk tulisan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 35 . o Menguasai berbagai cabang ilmu yang mendasari praktik kedokteran o Menerapkan secara terpadu berbagai cabang ilmu yang mendasari praktik kedokteran Riset Melakukan penelitian secara mandiri maupun berkelompok dalam upaya pengembangan ilmu kedokteran dengan pendekatan berbasis bukti (EBM). Komponen kompetensi : o Menidentifikasi masalah dalam lingkup praktik maupun kebijakan bidang kedokteran melalui pendekatan berbasis bukti (EBM).

6.

7.

o Merencanakan langkah-langkah pengembangan diri yang sesuai dengan hasil refleksinya atas pencapaian pribadinya o Merencanakan langkahlangkahpengembangan diri yang sesuai dengan perkembangan ilmu kedokteran Keterampilan klinik kedokteran spesialis Melaksanakan praktik kedokteran yang berlandaskan ilmu kedokteran terkini yang telah terbukti melalui metoda ilmiah Komponen kompetensi o Menguasai pengetahuan terkini atas pilihan metoda diagnostik maupun terapi yang digunakan dalam pengelolaan pasien o Melaksanakan keterampilan klinik kedokteran secara lege artis Kemampuan memanfaatkan dan menilai secara klinis informasi Menyadari berbagai bentuk informasi dalam khazanah ilmu pengetahuan dan memanfaatkannya secara optimal dalam analisis berbagai hal yang berhubungan dengan ilmu kedokteran Komponen kompetensi o Mengidentifikasi dan mengakses informasi bidang ilmu o Memanfaatkan teknologi yang sesuai untuk mendukung praktik kedokteran

8.

9.

o Mengelola informasi dengan menggunakan teknologi informasi yang sesuai Menerapkan etika, moral dan profesionalisme dalam praktek Melakukan praktik dokter spesialis sesuai dengan aturan etika, UndangUndang dan Standar Profesi yang berlaku Komponen kompetensi : o Menjunjung standar moral yang tinggi dalam melaksanakan praktik kedokteran o Memahami berbagai aturan etika, Undang-Undang Negara Republik Indonesia yang berlaku dalam praktik kedokteran di Indonesia o Melaksanakan praktik kedokteran sesuai dengan Standar Profesi Kedokteran Memiliki kemampuan mengajar mahasiswa tingkat pra sarjana, sarjana dan pasca sarjana Pada awal pendidikan peserta program mempunyai kemampuan akademik di bidang ilmu-ilmu dasar, klinik kekhususan, komunikasi dan penelitian. Selanjutnya peserta program studi harus mempunyai kemampuan untuk anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang dan identifikasi masalah serta menegakkan diagnosis, diagnosis banding.

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

36

Akhirnya peserta program mempunyai kemampuan untuk manajemen komprehensif penderita seperti pemebrian cairan, makanan, pengobatan dan rehabilitasi. Kriteria Keberhasilan Mampu mengidentifikasi masalahmasalah urologi dari aspek ilmu dasar, klinik, dan komunikasi dan mendapatkan data anamnesa yang benar serta menformulasikan masalah. Mempunyai kemampuan menyusun manajemen yang rasionala dan tepat. Penerapan etika kedokteran pada setiap langkah pemeriksaan dan manajemen pasien. Mempunyai kemampuan menangani penderita-penderita kegawat daruratan. Mampu untuk meninterpretasi pemeriksaan penunjang (Laboratorium dan Radiologi). Mampu menganalisa kasus-kasus yang berhubungan dengan bidang lain yang terkait dengan Urologi. Mampu menganalisa penyebab kematian penderita yang dirawat di bagian Urologi Mampu melakukan penelitian dasar, klinik dan komunikasi. Mampu bekerja sama dengan sejawat Departemen lain untuk menyelesaikan masalah Urologi.

Mampu menyelesaikan pengelolaan sejumlah kasus yang telah ditentukan jumlahnya dirawat inap, rawat jalan, Instalasi Gawat Darurat sesuai dengan standar kompetensi Urologi. Mampu melakukan rencana rehabilitasi pasien pasca perawatan T. Program Studi Kardiologi Kedokteran Vaskular Tujuan Pendidikan Pada akhir masa pendidikan, peserta program studi: 1. Memiliki kemampuan akademik profesional sesuai dengan standar regional maupun internasional. 2. Menjunjung tinggi etika kedokteran Indonesia. 3. Mampu memberikan pelayanan kardiovaskular yang berkualitas khususnya untuk memenuhi kebutuhan di Indonesia. 4. Mampu menentukan, merencanakan, dan melaksanakan penelitian secara mandiri. 1.3.4 Program Pascasarjana 1.3.4.1 Program Studi Magister Kedokteran Dasar Tujuan Pendidikan Ilmu dan

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

37

a.

b.

c.

d.

Mampu menguasai perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dalam bidang kedokteran dasar dengan cara menguasai dan memahami teori-teori yang mutakhir, pendekatan, metode dan kaidah-kaidah ilmiah disertai penerapannya Mampu memecahkan permasalahan di bidang Ilmu Kedokteran Dasar melalui kegiatan penelitian dan pengembangan berdasarkan kaidah ilmiah Untuk melandasi dan memacu penemuan (invensi) bidang kedokteran agar dapat dikembangkan menjadi pelayanan berkualitas Untuk menunjang dan meningkatkan kemampuan Research and Development (R&D), sehingga dapat meningkatkan perolehan Hak Kekayaan Intelektual (HKI) di Universitas Padjadjaran.

d.

e.

Memiliki motivasi untuk melestarikan kegiatan profesi dalam lingkup Ilmu Kedokteran Memiliki motivasi untuk melaksanakan kerjasama dengan berbagai disiplin ilmu untuk perkembangan Ilmu kedokteran

Kompetensi Motivation a. Memiliki motivasi dalam meningkatkan ilmu, kemampuan dan ketrampilan untuk mencapai jenjang yang lebih tinggi b. Memiliki motivasi dalam menyelesaikan permasalahan untuk mensejahterakan masyarakat melalui pendekatan Ilmu Kedokteran c. Memiliki motivasi untuk menggali teoriteori baru dalam bidang Kedokteran berdasarkan nilai-nilai ilmiah.

Attitude a. Memiliki sikap positif terhadap pengembangan ilmu dan teknologi secara umum dan khususnya untuk pengembangan Ilmu dan Teknologi Kedokteran b. Memiliki sikap positif terhadap budaya dan pemanfaatan sumber daya alam c. Memiliki sikap positif dalam menjalani kerjasama dengan berbagai fihak untuk kesejahteraan masyarakat d. Memiliki sikap kritis dan konsisten dalam menyelesaikan permasalahan berdasarkan kaidah-kaidah ilmiah. Skills a. Terampil melaksanakan berbagai penelitian Ilmu Kedokteran dalam spektrum yang luas b. Terampil dalam menerapkan berbagai hasil penelitian untuk kepentingan masyarakat c. Terampil dalam menyikapi berbagai masalah dalam masyarakat melalui pendekatan konsep Ilmu Kedokteran

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

38

d.

e.

Terampil dalam menghimpun, menyebarkan dan menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi bidang Ilmu Kedokteran Terampil dalam menyajikan hasil-hasil penelitian Ilmu Kedokteran untuk masyarakat ilmiah (jurnal)

Ability a. Mampu meningkatkan pelayanan profesi melalui penelitian dan pengembangan b. Mampu berpartisipasi dalam ilmunya masing-masing. c. Mampu mengembangkan penampilan profesionalnya dalam spektrum yang lebih luas dengan mengaitkan bidang ilmu atau profesi serupa d. Mampu merumuskan pendekatanpendekatan bagi penyelesaian berbagai masalah kemasyarakatan melalui penalaran ilmu e. Mempunyai kemampuan pengembangan konsep baru di dalam bidang ilmu atau profesinya melalui penelitian (empirikal) f. Mempunyai kemampuan melaksanakan, mengorganisasikan dan memimpin program penelitian Ilmu Kedokteran g. Mempunyai kemampuan melakukan pendekatan ilmiah dalam disiplinnya yang dapat ditopang secara interdisipliner dalam penerapan keahliannya secara profesional

Knowledge a. Memahami konsep-konsep dan teori Ilmu Kedokteran secara multidisiplin dalam menunjang Ilmu Kedokteran secara umum b. Memahami metodologi dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi Ilmu Kedokteran c. Memahami pentingnya penerapan etika dalam mengantisipasi berbagaimasalah yang mungkin terjadi akibat penyimpangan ilmu atau kekurang fahamanaplikasi Ilmu Kedokteran 1.3.4.2 Program Studi Magister Kesehatan Masyarakat Tujuan Pendidikan Setelah mengikuti Program Studi S2 Ilmu Kesehatan Masyarakat Pascasarjana Fakultas Kedokteran Pascasarjana Universitas Padjadjaran setiap peserta harus mampu : 1. Melakukan penelitian dan mengembangkan bidang Ilmu Kesehatan Masyarakat dalam spektrum yang luas serta mampu menghubungkannya dengan ilmu lainnya yang relevan. 2. Merumuskan pendekatan konseptual untuk memecahkan masalah kesehatan masyarakat dengan cara penalaran ilmiah. 3. Melakukan kerjasama dengan ahli lain dalam merumuskan pendekatan Ilmu

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

39

4.

5.

multidisiplin untuk memecahkan masalah di bidang ilmunya. Menunjukkan sikap terbuka, tanggap terhadap perubahan dan kemajuan ilmu, teknologi dan atau seni tertentu, serta masalah yang dihadapi masyarakat, khususnya yang berkaitan dengan bidang kesehatan masyarakat. Menunjukan kesediaan dan kemampuan untuk mengembangkan diri dan wawasan sebagai ilmuwan.

keserbacakupan tinjauan, kepaduan penanggulangan masalah atau sikap profesionalisme sebagai ahli kesehatan masyarakat. Dengan kompetensi tersebut di atas, para lulusan Program Studi S2 Ilmu Kesehatan Masyarakat akan memiliki kesempatan yang luas untuk bekerja dengan kedudukan sebagai unsur manajemen ataupun tenaga profesional di berbagai instansi/organisasi seperti: 1. lembaga pemerintahan, misalnya Departemen Kesehatan, Dinas Kesehatan Propinsi/ Kabupaten/Kota, Bappeda Propinsi/Kabupaten/Kota, Pemerintah Propinsi/Kabupaten/ kota, anggota legislatif. 2. organisasi pelayanan kesehatan, seperti rumah sakit dan balai-balai kesehatan. 3. lembaga pendidikan, seperti universitas, sekolah tinggi, dan politeknik. 4. badan usaha, baik milik negara/daerah ataupun swasta. 5. lembaga penelitian, pengembangan dan konsultasi. 6. lembaga swadaya masyarakat. 7. lembaga donor asing. 8. dan lain-lain.

Kompetensi Kurikulum yang dirancang dalam Program Studi S2 Ilmu Kesehatan Masyarakat memiliki orientasi agar lulusan yang dihasilkan memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. mempunyai kemampuan mengembangkan serta memutakhirkan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kesehatan masyarakat dengan cara menguasai dan memahami pendekatan, metode, kaidah ilmiah disertai keterampilan penerapannya, 2. mempunyai kemampuan memecahkan permasalahan di bidang kesehatan masyarakat melalui kegiatan penelitian dan pengembangan berdasarkan kaidah ilmiah, 3. mempunyai kemampuan mengembangkan kinerja professional sebagai ahli kesehatan masyarakat yang ditunjukkan dengan ketajaman analisis permasalahan,

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

40

pendidikan. Menerapkan konsep dan teori sebagai dasar pengambilan keputusan dalam melaksanakan pendidikan D-III dan DIVKebidanan Merencanakan program pembelajaran D-III dan D-IV Kebidanan Kompetensi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 41 .1.3. c. b. 3.mengevaluasi dan mengembangkan program pembelajaran kebidanan untuk institusi DIII dan D-IV Kebidanan Menerapkan prinsip-prinsip kepemimpinan dalam mengelola program pendidikan kebidanan Mendidik peserta didik untuk berperilaku dan bersifat sebagai ahli madya Kebidanan berdasar pada etika profesi.melaksanakan. 6. g.4. Bekerja sama dengan tenaga kesehatan dan disiplin ilmu-ilmu yang lain dalam melaksanakan dan mengembangkan pendidikan kebidanan. dan penelitian Mampu secara langsung melakukan analisis ilmu kebidanan yang dikembangkan dari kasus-kasus khusus sebagai bagian dari konsentrasi program Memiliki kemampuan khusus dalam bidang manajerial klinik kebidanan secara mandiri Mampu melakukan penelitian dalam bidang kebidanan dengan menggunakan metode ilmiah yang tepat dan teruji 1. d. Mampu mendidik bidan menjadi sumber daya manusia yang berkualitas sesuai dengan kebutuhan masyarakat Mampu menjalankan kebijakan pendayagunaan karier bidan yang terpola selaras dengan wewenangnya Mampu melakukan kolaborasi dengan masyarakat terinstitusi (stakeholder) dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi bidan guna memecahkan masalah kesehatan ibu dan anak di Indonesia Mampu melakukan pengintegrasian sumber-sumber daya manusia dan perangkat keras untuk pengelolaan suatu unit kerja atau aktivitas yang berkaitan dengan pelayanan. f. 7. 2. e. 9. 4.3 Program Studi Magister Kebidanan Tujuan Pendidikan a. profesi maupun sebagai tenaga akademik kebidanan untuk meningkatkan kemampuan profesional. Melaksanakan penelitian dan menerapkan hasil penelitian kebidanan guna mengembangkan pendidikan kebidanan. 8. Berperan serta dalam kegiatan pembangunan kesehatan masyarakat dan terbuka untuk menerima perubahan serta berorientasi ke masa depan. 5. Merencanakan. Mengembangkan diri baik sebagai pribadi.

Mengelola program pendidikan Kebidanan yang menjadi tanggung jawabnya pada institusi D-III dan D-IV Kebidanan 1. Area Kompetensi: Landasan Ilmiah dalam kegiatan penelitian Kompetensi inti : a. Menyajikan hasil penelitian ilmu kedokteran untuk masyarakat ilmiah baik secara tertulis maupun lisan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 42 . Melaksanakan evaluasi pembelajaran sesuai Standar Pelayanan Kebidanan (SPK) yang menjadi tanggung jawabnya.3. penelitian melalui penerapan ilmu yang relevan dan mutakhir Mengembangkan konsep baru di dalam ilmu atau profesi melalui penelitian Lulusan Doktor mampu : a. Mengelola. Area Kompetensi : Komunikasi ilmiah yang efektif Kompetensi inti : Menyampaikan gagasan ilmiah dan melakukan pertukaran informasi ilmiah untuk pengembangan ilmu dan teknologi kedokteran. Kompetensi 1. Melaksanakan program pembelajaran D-III dan D-IV Kebidanan 12. Menerapkan metodologi atau kaidah ilmiah dalam penyelesaian masalah penelitian b. Merumuskan pendekatan ilmiah bagi penyelesaian berbagai masalah Lulusan Doktor mampu : a. Memahami konsep-konsep dan teori ilmu kedokteran yang relevan dan mutakhir secara multidisiplin dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran c. Menghasilkan lulusan Doktor yang memiliki kemampuan menguasai aspek biomolekuler dalam aplikasi ilmu kedokteran/kesehatan modern Mengembangkan konsep baru di bidang ilmu kedokteran melalui penelitian unggulan tingkat lanjut secara mandiri. 13. memimpin dan mengembangkan program penelitian d. b. Menguasai ilmu pengetahuan dan keterampilan kebidanan sesuai dengan kewenangannya 11.4.10. Melaksanakan berbagai penelitian ilmu kedokteran dalam spektrum yang luas 2.4 Program Studi Kedokteran Tujuan Pendidikan a. multidisipliner dan terintegrasi secara professional Doktor Ilmu b.

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 43 . kemampuan dan keterampilan untuk mencapai jenjang yang lebih tinggi b. Memahami pentingnya etika dan moral dalam mengantisipasi berbagai masalah yang mungkin terjadi saat menjalankan setiap kegiatan dan tuntutan tugas 3. c.b. Area kompetensi : Etika dan moral Kompetensi inti : Beretika dan bermoral dalam menjalankan setiap kegiatan dan tuntutan tugas. Lulusan Doktor mampu : a. Mengikuti kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran yang baru b. Melaksanakan kerjasama dengan berbagai disiplin ilmu untuk pengembangan ilmu dan teknologi kedokteran Melakukan penelusuran pustaka yang relevan dan mutakhir Mengkritisi kesahihan dan kemamputerapan informasi untuk kegiatan penelitian khususnya dan pengembangan ilmu dan teknologi kedokteran pada umumnya Area kompetensi : Pengembangan diri dan kemampuan belajar sepanjang hayat Kompetensi inti : a. Melakukan refleksi terhadap kemampuan diri sendiri sehingga dapat diidentifikasi kebutuhan belajar sebagai upaya pengembangan diri 4. Menjalankan setiap kegiatan dan tuntutan tugas berdasarkan etika dan tuntutan moral b. Memiliki motivasi untuk meningkatkan ilmu. Memiliki sikap positif dan kosisten untuk terus belajar sepanjang hayat. d. Lulusan Doktor mampu : a.

4.1 Program Diploma 2.2. Bayi dan Anak Balita Kesehatan Reproduksi I & II Kegawatdaruratan Obstetri Pelayanan KB Dokumentasi Kebidanan Praktik Klinik Kebidanan Praktik Belajar Lapangan a.1 MPK (Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian) 1) 2) 3) 4) Pendidikan Pancasila & Pendidikan Agama Humaniora I & II Bahasa Inggris Kewarganegaraan a.1. MKK (Mata Kuliah Keilmuan & Keterampilan) a. MPB (Mata Kuliah Perilaku Berkarya) 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) Anatomi Sistem Reproduksi Fisiologi Sistem Reproduksi Biokimia Klinik Fisika Kesehatan Farmakologi Klinik Obstetri Fisiologi Obstetri Patologi Obstetri Operatif Ginekologi Umum Obstetri & Ginekologi Sosial Ilmu Kesehatan Anak Gizi dalam Kesehatan Reproduksi Psikologi Klinik Keterampilan Dasar Praktik Klinik Biologi Reproduksi Ilmu Penyakit Dalam Epidemiologi & Biostatistik Metodologi Penelitian Karya Tulis Ilmiah Konsep Kebidanan Mutu Layanan Kebidanan 6) Komunikasi Konseling Dalam Praktik Kebidanan 7) Etika Profesi & Hukum Kesehatan a.5.3.1 Program Studi D3 Kebidanan a.BAB 2 PROGRAM STUDI 2. MKB (Mata Kuliah Keahlian Berkarya) 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) Askeb I (Kehamilan) Askeb II (Persalinan) Askeb III (Nifas) Askeb IV (Patologi Kebidanan) Askeb V (Kebidanan Komunitas) Asuhan Neonatus. MBB (Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat) 1) Organisasi Manajemen Pelayanan Kesehatan 2) Ilmu kesehatan masyarakat 3) Promosi kesehatan 1) 2) 3) 4) 5) Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 44 . Struktur mata kuliah a.

3. 4. 5. 5. 6. 6. 2. bayi dan balita Obstetri Operatif Pelayanan KB Organisasi Manajemen Pelayanan Kesehatan Bobot SKS 4 2 4 1 5 2 T 1 1 2 1 3 1 P 3 1 2 2 1 K Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 45 . Semester IV No. 7. 7. 2. 9. 1. 1. 9. 3. 6. 10. 9. 8. 4. Keterampilan Praktik Klinik II Jumlah Dasar 2 21 1 11 9 1 1 Tahun II T 1 1 1 1 2 2 1 2 1 1 13 P 1 1 1 1 1 1 1 1 1 9 No. Semester III No. Mata Kuliah Humaniora II (Filfasat ilmu & HAM) Psikologi Klinik Konsep Kebidanan I Obstetri Fisiologi Kesehatan Reproduksi I Farmakologi Klinik Gizi Dalam Kesehatan Reproduksi Ilmu Penyakit Dalam Ilmu Kesehatan Anak Bobot SKS 2 2 2 4 2 2 2 1 2 T 1 1 1 2 1 1 1 1 1 P 1 1 1 2 1 1 1 1 K 10. 4. 7. 5. 6. 2. 8. 5. 4. 2. Semester I Bobot SKS 2 2 1 2 3 3 2 3 2 2 22 10.b. Semester II No. Mata Kuliah Obstetri Patologi Promosi Kesehatan Ginekologi Umum Komunikasi & Konseling dalam Pelayanan Kebidanan Etika Profesi & Hukum Kesehatan I Dokumentasi Kebidanan Ilmu Kesehatan Masyarakat Kesehatan Reproduksi II Asuhan Kebidanan I (Kehamilan) PBL Jumlah Bobot SKS 3 2 2 2 2 2 2 2 4 1 22 T 2 1 1 1 1 1 1 1 1 10 P 1 1 1 1 1 1 1 1 3 11 1 1 K K A. B. 3. Mata Kuliah Askeb II (Persalinan) Askeb III (Nifas) Asuhan Neonatus. Mata Kuliah Pendidikan Pancasila & kewarganegaraan Pendidikan Agama Humaniora I (Antropologi) Bahasa Inggris Anatomi Sistem Reproduksi Fisiologi Sistem Reproduksi Fisika Kesehatan Biokimia Klinik Biologi Reproduksi Keterampilan Dasar Praktik Klinik I Jumlah B. 3. 1. 8. 1. Daftar Mata Kuliah Tahun I A.

3.7. Juga dikaji hakekat sarana berpikir ilmiah yang patut dikuasai serta pembahasan mengenai tingkah laku berpola dari manusia dalam rangka kehidupan masyarakatnya dan 4 7 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 46 . 2. Mata Kuliah Obstetri & Ginekologi Sosial Mutu Layanan Kebidanan Karya Tulis Ilmiah Praktik Klinik III Jumlah Bobot SKS 2 2 3 8 15 T 1 1 P 1 1 3 8 8 K Membantu mahasiswa agar terlibat dalam suatu proses pertumbuhan dan perkembangan sehingga mampu untuk berperspektif manusia. Mata Kuliah Askeb IV (Patologi Kebidanan) Askeb V (Kebidanan Komunitas) Kegawatdaruratan Obstetri Epidemiologi & Biostatistik Metodologi Penelitian Praktik Klinik II Jumlah Bobot SKS 5 5 2 2 2 6 22 T 2 1 1 1 1 6 P 3 1 1 1 1 7 K Membahas mengenai Pancasila sebagai dasar negara. Pendidikan Pancasila & Kewarganegaraan Tahun III A. ketahanan nasional. Semester VI No. 3. 2. masalah kebijakan umum dan persoalan-persoalan yang menyangkut nilai khususnya nilai-nilai yang berkualitas dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. agama dalam hubungannya dengan kesehatan terutama dalam pelayanan kebidanan. Diharapkan terjadi perubahan pada mahasiswa bukan semata-mata pengetahuan tetapi suatu perkembangan kepribadian yang terjadi perlahanlahan dan berjangka panjang. Praktik Klinik I Jumlah 4 22 9 9 4 4 c. ajaran agama yang berhubungan dengan praktik kebidanan. strategi nasional Hankamnas dan sistem Hankamrata. Membahas kemampuan dan analisis serta menilai masalah-masalah etis. 3. dengan pokok bahasan : prinsip dan kaidah agama yang di akui di Indonesia. 1. landasan idiil pembangunan bangsa. serta untuk apa wujud keilmuan itu. 5. falsafah bangsa. hubungan agama dengan nilai moral dan etika dalam praktik kebidanan. 2. 6. 4. 4. 1. Semester V No. kaitan pancasila dengan UUD 1945 dan pembangunan serta penghayatan dan pengamalan pancasila yang berhubungan dengan kebidanan juga membahas tentang wawasan nusantara. Deskripsi Mata Kuliah 1. Pendidikan Agama 3 6 9 Mata kuliah ini memberikan kemampuan untuk memahami tentang prinsip-prinsip agama yang diakui di Indonesia. Humaniora I & II B.

dalam interaksinya dengan sosio budaya dan lingkungan alamnya. 4. Bahasa Inggris

reproduksi, struktur dan fungsi reproduksi, genetika, hormon, plasentasi, embriogenesis dan fisiologi kehamilan. 10 . Keterampilan Dasar Praktik Klinik I & II

Mata kuliah ini memberikan kemampuan untuk memahami isi jurnal, artikel dan buku-buku referensi dengan pokok bahasan: grammar, reading, comprehension, speaking dan conversation, listening comprehension, dan translation / writing skill. 5. Anatomi Sistem Reproduksi

Membahas mengenai struktur organisasi tubuh khususnya yang berhubungan dengan organ reproduksi. 6. Fisiologi Sistem Reproduksi

Mata kuliah ini memberikan kemampuan untuk melaksanakan keterampilan dasar praktik kebidanan terhadap ibu, bayi dan anak balita dengan pokok – pokok bahasan pemenuhan kebutuhan dasar manusia, pencegahan infeksi, pemeriksaan fisik, pemeriksaan diagnostik, prosedur pemberian obat, perawatan bedah kebidanan, asuhan pada klien yang mengalami kehilangan, menghadapi kematian dan setelah kematian. 11. Psikologi Klinis

Membahas mengenai fungsi sistem tubuh manusia khususnya yang berhubungan dengan proses reproduksi wanita. 7. Fisika Kesehatan

Membahas mengenai hubungan fisika dengan ilmu kebidanan sebagai ilmu terapan khususnya dalam pelayanan kebidanan. 8. Biokimia Klinik

Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk memahami psikologi ibu dan anak, dengan pokok bahasan : teori dan konsep psikologi, tahap perkembangan , proses adaptasi psikologi sepanjang daur kehidupan, selama proses kehamilan, persalinan, nifas, dan menyusui serta bagaimana cara mengelola perubahan tersebut. 12. Konsep Kebidanan Setelah mempelajari mata kuliah ini diharapkan mahasiswa memahami filosofi, nilai-nilai, prinsip dan pandangan profesi kebidanan. Serta perbedaan filosofi bidan dengan profesi lain sebagai tim dalam pelayanan kesehatan. Memahami peran dan fungsi bidan dalam proses chilbirth serta peran dan tanggung jawab tim. 13. Obstetri Fisiologi Mata kuliah ini membahas tentang patologi kebidanan yang meliputi patologi kehamilan, persalinan nifas, risiko tinggi dalam kebidanan, kedaruratan kebidanan dan tindakan operatif kebidanan. Mata kuliah ini

Membahas mengenai aspek biokimia yang berkaitan dengan proses reproduksi kesehatan ibu, janin, bayi dan anak dan prinsip laboratorium klinik dan teknik pemeriksaannya. 9. Biologi Reproduksi

Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk memahami struktur Biologi Reproduksi dengan penekanan pada Integrasi Ilmu dan praktik kebidanan, dengan topik bahasan : sistem

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

47

membahas tentang fungsi sistem tubuh manusia secara umum yang berkaitan dengan proses reproduksi wanita. 14. Farmakologi Klinik Membahas mengenai farmakologi obat-obatan yang lazim digunakan dalam pelayanan kebidanan 15. Gizi Dalam Kesehatan Reproduksi

19. Promosi Kesehatan Mata kuliah ini membahas tentang konsep, prinsip dan ruang lingkup promosi kesehatan, model dan nilai dan etik dalam promosi, pendekatan promosi kesehatan, upaya promosi kesehatan, indikator dan sistem monitoring evaluasi, peran bidan dalam promosi kesehatan 20. Ginekologi Umum

Membahas gizi, masalah gizi yang ada dan usaha untuk penanggulangannya sehubungan dengan gizi yang diperlukan untuk kesehatan reproduksi 16. Ilmu Penyakit Dalam Fokus pada klien dewasa yang mengalami masalah kesehatan dan perubahan fungsi sistem tubuh meliputi sistem pernafasan kardiovaskuler, gastrointestinal, perkemihan, keganasan, masalah infeksi dan penyakit tropis melalui pendekatan patofisiologi dan psikologis dengan penekanan pada aspek preventive, currative, dan rehabilitative. Pengamalan belajar melalui ceramah, diskusi dan pembahasan khusus. 17. Ilmu Kesehatan Anak Mata kuliah ini memberikan kemampuan untuk memahami keadaan kesehatan bayi dan anak balita Indonesia, upaya promosi dan prevensi serta penatalaksanaan anak sakit sesuai dengan wewenangnya. Topik-topik yang dibahas meliputi : tumbuh kembang bayi dan anak, kebutuhuan dan masalah kesehatan bayi dan anak sehat maupun sakit serta penatalaksanaannya. 18. Obstetri Patologi Difokuskan kepada masalah-masalah kehamilan, persalinan dan nifas dalam keadaan patologi.

Membahas masalah-masalah kelainan ginekologi umum serta tumor ginekologi dan penatalaksanaanya sesuai kompetensi dan kewenangan bidan. 21. Komunikasi Dan Konseling Dalam Kebidanan Pelayanan

Mata kuliah ini membahas tentang konsep dan prinsip dasar komunikasi dan konseling yang diaplikasikan dalam pelayanan asuhan kebidanan, meliputi : bimbingan, komunikasi interpersonal dan konseling. Dalam proses belajar, peserta dididik diberi kesempatan untuk melatih keterampilan dalam menerapkan berbagai metoda komunikasi dan konseling untuk menumbuhkan profesionalisme. 22. Etika Profesi Dan Hukum Kesehatan Mata kuliah ini membahas tentang prinsip etika moral dan isu legal kebidanan untuk membentuk prilaku profesional dalam berkarya di pelayanan kebidanan baik kepada individu, keluarga dan masyarakat. 23. Dokumentasi Kebidanan Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk mendokumentasikan hasil asuhan kebidanan yang diberikan dengan pokok bahasan : Konsep pendokumentasian dalam pengelolaan asuhan kebidanan, lingkup dan jenis dokumentasi, sistem

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

48

melalui komputer dan sistem penyimpanan dokumen dan askes untuk memperoleh rekam medik. 24. Ilmu Kesehatan Masyarakat Mata kuliah ini membahas tentang konsep dasar ilmu kesehatan masyarakat yang mencakup: pengantar kesehatan masyarakat, kepemimpinan kesuma, pendekatan keluarga dalam kesehatan masyarakat masalah kesehatan masyarakat, peran serta masyarakat dalam konteks peningkatan status kesehatan wanita, indikator kesehatan dalam kaitan pelayanan kebidanan komunitas. 25. Asuhan Kebidanan I (Kehamilan) Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk memberikan asuhan kebidanan pada ibu hamil normal dengan bantuan, didasari konsepkonsep, sikap keterampilan serta hasil evidence based dalm praktik antenatal yang menggunakan pendekatan manajemen kebidanan dengan pokok–pokok bahasan konsep terjadinya kehamilan. 26. Kesehatan Reproduksi II Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk memahami kesehatan reproduksi , dengan pokok bahasan teori dan konsep reproduksi kesehatan wanita sepanjang daur kehidupanya meliputi sejarah, perkembanngan wanita dalam aspek biologis, psikologis dan sosial spiritual, kesehatan reproduksi dalam perspektif gender, permasalahannya serta indikator status kesehatan wanita. 27. Asuhan Kebidanan II (Persalinan) Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa unutk memberikan Askeb pada ibu dalam persalinan dengan pendekatan manajemen kebidanan didasari konsep-konsep, sikap dan keterampilan serta

hasil evidence based dengan pokok bahasan konsep dasar persalinan, beberapa faktor yang mempengaruhi konsep dasar persalinan, proses adaptasi psikologi dalam persalinan, kebutuhan dasar pada ibu dalam proses persalinan, deteksi dini komplikasi persalinan dan cara penangannanya, askeb pada bayi segera setelah lahir, cara pendokumentasian asuhan masa persalinan. 28. Asuhan Kebidanan III (Nifas) Mata kuliah ini memberikan kemampuan untuk melaksanakan Asuhan Kebidanan pada masa nifas dengan pendekatan manajemen kebidanan di dasari konsep, sikap dan keterampilan dengan pokok bahasan : konsep dasar masa nifas, respon orang tua terhadap bayi baru lahir, proses adaptasi. fisiologi dan psikologi masa nifas, kebutuhan dasar masa nifas, melaksanakan asuhan kebidanan pada masa nifas melaksanakan kunjuangan rumah pada ibu masa nifas, deteksi dini komplikasi masa dan pendokumentasiannya. 29. Asuhan Neonatus, Bayi Dan Balita Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk memberikan asuhan pada neonatus (24 jam setelah lahir : sampai dengan 28 hari) bayi dan balita yang didasari oleh konsep, sikap dan keterampialan.Topik-topik yang dibahas meliputi : lingkup asuhan, penatalaksanaan pemantauan tumbuh kembang, immunisasi, peran dan tanggung jawab orang tua, sistem rujukan serta pendokumentasian hasil asuhan. 30. Obstetri Operatif Mata kuliah ini memberi kemampuan pada mahasiswa unutuk memahami tentang komplikasi kebidanan. Topik yang dibahas meliputi : Komplikasi kehamilan, persalinan dan nifas, kedaruratan kebidanan dan prosedur tindakan operatif kebidanan dan gangguan psikologis dalam kebidanan.

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

49

31. Pelayanan Kb Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk memberikan pelayanan KB dengan pokok bahasan : Konsep kependudukan, program dan perkembangan KB di Indonesia, pelayanan kontrasepsi, akseptor yang bermasalah dan cara penanggulangannya, komunikasi informasi dan edukasi serta pendokumentasian. 32. Organisasi & Manajemen Pelayanan Kesehatan Membahas tentang organisasi dan manajemen dalam pelayanan kebidanan yang mencakup : konsep organisasi, manajemen dan kepemimpinan dalam pelayanan kesehatan. 33. Praktik Klinik I Merupakan praktik asuhan kebidanan, dirancang untuk memberikan pengalaman yang komprehensif sehingga peserta didik dapat lebih siap dan percaya diri dalam melakukan peran kemandirian, kolaborasi, serta merujuk dengan tepat dalam manajemen kasus di semua tatanan pelayanan kesehatan baik di institusi kesehatan maupun komunitas. 34. Asuhan Kebidanan IV (Patologi Kebidanan) Mata kuliah ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk melaksanakan asuhan kebidanan pada ibu dengan kelainan atau komplikasi dengan pendekatan manajemen kebidanan dengan pokok bahasan : patologi obstetrik, penyakit penyakit penyerta kehamilan, persalinan dan nifas dan ganggguan sistem reproduksi, deteksi dini kelainan pada ibu hamil. Bersalin dan nifas, prinsip – prinsip asuhan dalam penangananya, rujukan dan pendokumentasiannya. 35. Asuhan Kebidanan V (Kebidanan Komunitas)

Mata kuliah ini memberikan kemampuan untuk melaksanakan praktik kebidanan secara komprehensif dengan memperhatikan budaya setempat yang dikemas dalam tatanan di komunitas dengan pendekatan manajemen kebidanan dan didasari oleh konsep, keterampilan dan sikap profesional bidan dalam asuhan di komunitas yang meliputi pokok-pokok bahasan konsep, prinsip dasar dan strategi pelayanan kebidanan di komunitas, pengelolaan program KIA/KB di wilayah kerja, penggerakan dan meningkatkan peran serta masyarakat. 36. Kegawat Daruratan Obstetri Membahsas kasus-kasus kegawat daruratan dalam kebidanan dan penyakit kandungan serta pengelolaanya sesuai kompetensi dan kewenangan bidan. 37. Epidemiologi Dan Biostatiska Mata kuliah ini membahas tentang dedinisi dan ruang lingkup epidemiologi, konsep dasar timbulnya penyakit, epidemiologi deskriptif, cara pengukuran angka kesakitan dan angka kematian, penyelidikan wabah, penemuan penyakit dengan cara “screening”. Dan dibahas pula tentang konsep dasar statistik, probabilitas, distribusi probabilitas, sampel dan sampling, uji statistik, statistik kesehatan, satatistik rumah sakit 38. Metodologi Penelitian Pada pokok bahasan ini tercakup prinsip, teori dan dasar metodologi penelitian, rancangan penelitian, penyusunan instrumen dan pengumpulan data, analisis dan interprestasi hasil dan penulisan laporan. Membahas prinsip dan metoda penyelidikan epidemiologi dan penyakit. Pula dipelajari metoda-metoda mengenai distribusi dan perilaku dinamis dari penyakit dalam masyarakat sehingga dapat memahami insidensi, etiologi, patogenesis dan cara pencegahan. Di samping itu dipelajari pula konsep dasar statistik yang berkaitan

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

50

dengan Kesehatan Reproduksi, sampling, uji hipotesis, statistik non parametrik, regresi linear dan teknik-teknik korelasi serta multIIIariat. 39. Praktik Klinik II Mata kuliah ini merupakan praktik asuhan kebidanan, dirancang untuk memberikan pengalaman yang komprensif sehungga peserta didik dapat lebih siap dan percaya diri dalam melakukan peran kemandirian, kolaborasi, serta merujuk dengan tepat dalam manajemen kasus di semua tatanan pelayanan kesehatan baik di institusi kesehatan maupun di komunitas. 40. Obstetri & Ginekologi Sosial Membahas peran dan fungsi bidan di masyarakat, asuhan berkelanjutan dan promosi kesehatan bagi wanita. 41. Mutu Layanan Kebidanan Mata kuliah ini membahas tentang konsep dasar mutu pelayanan kesehatan khususnya kebidanan, faktor yang mempengaruhi, standar mutu, dan strategi penilaian mutu sebagai dasar unutk dapat memelihara dan meningkatkan mutu pelayanan kebidanan 42. Praktik Klinik III Mata kuliah ini membahas tentang konsep praktik klinik dari semester III, IV dan V. Kegiatan pembelajaran menggunakan berbagai metoda klinik asuhan kebidanan disesuaikan dengan situasi dan kondisi lahan praktik 43. Karya Tulis Ilmiah Membuat laporan berupa suatu karya ilmiah dari suatu hasil penelitian yang disusun secara sistematik dari pendahuluan sampai penarikan kesimpulan, termasuk peraturan-peraturan, cara penulisan daftar pustaka, kutipan dan rujukan serta cara penulisan abstrak.

2.1.2

Program Studi D4 Kebidanan

a. Struktur Mata Kuliah a.1. MPK (Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian) 1) Humaniora 2) Obstetri & Ginekologi a.2. MKK (Mata Kuliah Keilmuan & Keterampilan) 1) 2) 3) 4) Konsep Kebidanan Asuhan Kebidanan Kesehatan Reproduksi Manajemen dan Pengendalian Mutu Pelayanan Kebidanan

a.3. MKB (Mata Kuliah Keahlian Berkarya) 1) Teknologi Pendidikan & Media Pembelajaran 2) Pembelajaran Mikro 3) Evaluasi dan Remedial Hasil Belajar dan Pembelajaran a.4. MPB (Mata Kuliah Perilaku Berkarya) 1) 2) 3) 4) 5) 6) Administrasi Pendidikan Metodik Khusus Metodologi Penelitian Bimbingan Belajar & Konseling LTA (Laporan Tugas Akhir) Etika Profesi, Hukum Kesehatan dan Peraturan Perundang-undangan

a.5. MBB (Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat) 1) Praktik Pengajaran 2) Praktik Klinik Kebidanan

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

51

b.

Daftar Mata Kuliah 2. Mata Kuliah Humaniora Kesehatan Reproduksi Obstetri & Ginekologi Konsep Kebidanan Asuhan Kebidanan Teknologi Pend. & Media Pembelajaran Pembelajaran Mikro Praktik Klinik Kebidanan Administrasi Pendidikan Metodologi Penelitian Epidemiologi dan Statistika Jumlah Bobo t SKS 2 2 2 2 3 3 2 3 2 1 2 24 T 2 2 2 1 1 1 1 1 1 2 14 P K 1 2 2 1 1 7 3 3

Semester I No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

3. 4. 5. 6. 7.

Etika Profesi, Hukum Kesehatan dan Peraturan Perundang-undang Evaluasi dan Remedial Hasil Balajar dan Pembelajaran Laporan Tugas Akhir Metodik Khusus Pembelajaran Kebidanan Praktik Pengajaran Bimbingan Belajar dan Konseling Jumlah

2

2

-

-

2 4 2 3 2 17

1 1 1 7

1 1 1 3

4 3 7

c. Deskripsi Mata Kuliah 1. Konsep Kebidanan

Semester II No. 1. Mata Kuliah Manajemen dan Pengendalian Mutu Pelayanan Kebidanan Bobot SKS 2 T 2 P K -

Setelah mempelajari mata kuliah ini diharapkan mahasiswa memahami filosofi, nilai-nilai, prinsip dan pandangan profesi kebidanan. Perbedaan filosofi bidan dengan profesi lain sebagai tim dalam pelayanan kesehatan. Memahami peran dan fungsi bidan dalam proses chilbirth serta peran dan tanggung jawab tim pelayanan kesehatan (bidan, Obgin dan perawat). Memahami perspektif asuhan kebidanan dan masa depan profesi secara internasional. 2. Asuhan Kebidanan Setelah mempelajari mata kuliah ini diharapkan mahasiswa memahami prinsip-prinsip asuhan, asuhan kebidanan yang berorientasi pada wanita, proses perubahan yang terjadi pada wanita dan keluarga dalam menghadapi proses kelahiran serta trampil dan mengikuti perkembangan praktik kebidanan yang terstandar dan berdasarkan evidence based. Proses perkuliahan

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

52

epistemiologis (bagaimana) serta aksiologi (untuk apa) ujud keilmuan itu. melaksanakan dan memulai proses pembelajaran pendidikan kebidanan. Bimbingan Belajar Dan Konseling Membantu mahasiswa agar terlibat dalam suatu proses pertumbuhan dan perkembangan sehingga pada akhirnya sanggup untuk berperspektif manusia. matematik dan statistika. pengetahuan dan keterampilan dalam mengembangkan alat evaluasi. kemahasiswaan. memiliki ancangan sikap profesional dalam melaksanakan tugas. pengetahuan dan keterampilan dalam melaksanakan fungsi dan tugas administrasi akademik. Humaniora Membekali mahasiswa tentang wawasan. masalah kebijakan umum dan persoalan-persoalan yang menyangkut nilai (khususnya nilai-nilai yang berkualitas dengan ilmu pengetahuan dan teknologi). 4. dan pengetahuan serta keterampilan dalam mengembangkan dan penerapan media pembelajaran dalam proses pendidikan pada jurusan Kebidanan. Pembahasan mengenai tingkah laku berpola dari manusia dalam rangka kehidupan masyarakatnya dan dalam interaksinya dengan sosio budaya dan lingkungan alamnya. mahasiswa diharapkan memiliki pemahaman dan mampu mengembangkan peranannya sebagai staf pengajar dalam pelayanan bimbingan belajar dan konseling. Antropologi Medika. Praktik Pengajaran Membekali mahasiswa tentang pengetahuan dan keterampilan dalam mem-persiapkan. laboratorium. melaksanakan evaluasi. serta implikasinya dalam penyusunan dan pelaksanaan belajar dan pembelajaran. mengolah hasil evaluasi serta memberikan remedial belajar dan pembelajaran pendidikan kebidanan. serta memiliki wawasan tentang kode etik staf pengajar BK Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 53 . 9. 10. Filsafat Ilmu. Topik yang termasuk dalam mata kuliah ini adalah Bio Etika. 5. perpustakaan dan tatalaksana sarana dan prasarana kampus dalam pendidikan kebidanan. Setelah mengikuti perkuliahan ini. Administrasi Pendidikan Membekali mahasiswa tentang wawasan. Pembelajaran Mikro Membekali mahasiswa tentang hakekat belajar dan pembelajaran dengan berbagai unsur dan pendekatannya.menggunakan competency based learning serta metoda interaktif yang membentuk mahasiswa terlibat aktif. 3. Kesehatan Reproduksi Pendalaman Ilmu Kesehatan Reproduksi yang berfokus kepada aspek prevention dan promotion pada wanita dalam rentang kehidupannya. 6. Teknologi Pendidikan Dan Media Pembelajaran Membekali mahasiswa tentang wawasan teknologi pendidikan. Pula membahas kemampuan dan analisis serta menilai masalah-masalah etis. Diharapkan terjadi perubahan pada mahasiswa bukan semata-mata pengetahuan tetapi suatu perkembangan kepribadian yang terjadi perlahan-lahan dan berjangka panjang. Dibahas masalah ontologis (apa). 7. Evaluasi Dan Remedial Hasil Belajar Pembelajaran Dan 8. Juga dikaji hakekat sarana berpikir ilmiah yang patut dikuasai seperti bahasa. Pendidikan sex merupakan topiktopik yang akan membekali para mahasiswa.

sayang ibu dan bayi. Manajemen Dan Pengendalian Mutu Pelayanan Kebidanan Walaupun masalah mutu atau kualitas pada umumnya merupakan tanggungjawab petugas atau provider kesehatan. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 54 . perinatologi. debate. Di samping itu dipelajari pula konsep dasar statistik yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi. 17. asuhan pada ibu hamil. hukum dalam pelayanan kesehatan. 13. 15. Mengembangkan cara evaluasi hasil belajar kognitif sikap di dalam praktik kebidanan. Hukum Perundang-Undangan Kesehatan Dan Setelah mengikuti perkuliahan. mampu menganalisa issu tentang masalah etik dalam praktik kebidanan secara nasional dan internasional. pemahaman dan kompetensi peserta didik dalam memfasilitasi proses pembelajaran di kelas dan di tempat praktik. statistik non parametrik. uji hipotesis. Undang-undang Pelindungan Konsumen. Mampu menerapkan/mengimplementasikan etika profesi dalam praktik nyata. 12. konsep petus sebagai pasien. bersalin. PKK ( Praktik Klinik Kebidanan ) Setelah mengikuti perkuliahan mahasiswa memahami perkembangan praktik kebidanan dan dapat melaksanakan praktik dengan menerapkan : prinsipprinsip pencegahan infeksi. diskusi. seminar. perlu dilakukan upaya pengendalian mutu dalam pelayanan kebidanan 16. rancangan penelitian. Oleh karena itu. Memberikan kesempatan untuk mampu menyiapkan dan mengembangkan media pembelajaran dan sumber belajar yang tepat dalam pendidikan kebidanan. Dibahas mengenai profesi bidan. nifas dan bayi baru lahir serta pertolongan pertama pada kasus emergency kebidanan sesuai standar praktik kebidanan. sampling. analisis dan interprestasi hasil dan penulisan laporan. sehingga tujuan untuk mendapatkan perawatan yang berkualitas dapat tercapai. Undang-undang Kesehatan. regresi linear dan teknik-teknik korelasi serta multivariat. teori dan dasar metodologi penelitian. Metodologi Penelitian Pada pokok bahasan ini tercakup prinsip. Perkembangan mutakhir dari Obstetri dan Ginekologi merupakan pengetahuan yang harus dikuasai para mahasiswa. Epidemiologi Dan Biostatistika Membahas prinsip dan metoda penyelidikan epidemiologi dan penyakit. penyusunan instrumen dan pengumpulan data. informed concent. tetapi sebenarnya masalah ibu hamil adalah tanggung jawab bersama antara provider (pemberi pelayanan medik). prinsip berkomunikasi dengan klien. kritik journal dan penugasan individu dan kelompok serta tutorial. etika. Metodik Khusus Mengembangkan pengetahuan. etiologi. hak serta kewajiban penderita dan bidan. Obstetri Dan Ginekologi Pendalaman kepada masalah-masalah kehamilan. identifikasi kasus emergency. Pula dipelajari metodametoda mengenai distribusi dan perilaku dinamis dari penyakit dalam masyarakat sehingga dapat memahami insidensi. Etika Profesi. medical malpraktik. kelainan ginekologi yang sering mengganggu kehidupan wanita. Untuk menciptakan pemahaman yang dalam proses pembelajaran yang digunakan dalam bentuk : ceramah. prinsip-prinsip asuhan yang berorientasi pada kebutuhan klien. mahasiswa memahami prinsip-prinsip etika profesi kebidanan. tanya jawab. persalinan dengan resiko tinggi. supervisor dan masyarakat.11. patogenesis dan cara pencegahan. 14.

laboratorium dan phantom.Proses pembelajaran mengunakan kompetensi based. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 55 . seminar. sehingga metode pembelajaran melalui : CTJ. kutipan dan rujukan serta cara penulisan abstrak. termasuk peraturan-peraturan. praktik klinik di Rumah Sakit dan penugasan individu/kelompok. Laporan Tugas Akhir Membuat laporan berupa suatu karya ilmiah dari suatu hasil penelitian yang disusun secara sistematik dari pendahuluan sampai penarikan kesimpulan. 18. cara penulisan daftar pustaka.

202 CRP II (2) C10A.121 RPS II (5) C10A.2.108 RPS I (5) C10A.2.115 GUS (7) C10A.123 BHP VII (1) C10A.117 BHP V (1) C10A.210 PHOP IV (1) C10A.204 PHOP II (2) C10A.125 CSP VII (2) C10A.214 CRP VI (1) C10A.110 CRP III (1) C10A.102 FBS III (4) C10A.107 CSP I (1) C10A.211 CSP IV (2) C10A.111 BHP III (1) C10A.207 CVS (8) C10A.118 PHOP V (1) C10A.109 DMS (8) C10A.217 CSP VI (2) C10A.114 HIS (8) C10A. Beban Studi dinyatakan dalam jumlah sks yang harus dikumpulkan oleh mahasiswa dalam satu semester.101 FBS II (4) C10A.105 BHP I + MKU (2) C10A.205 CSP II (2) C10A.124 PHOP VII (1) C10A. Struktur mata kuliah SEMESTER 1 2 3 4 5 6 7 FBS I (4) C10A.203 BHP II + MKU (2) C10A.213 TM (7) C10A.208 CRP IV (1) C10A. a.126 21* 18* 22* 21* 20* 21* 21* 56 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad .104 CRP I (1) C10A.201 EMS (7) C10A.215 BHPVI (1) C10A.206 NBSS (10) C10A. Program Strata S1 (Sarjana) Kedokteran di FK Unpad adalah jenjang pendidikan akademik yang mempunyai beban studi kumulatif sebesar 144 sks termasuk KKNM – PMD.120 GIS (7) C10A.218 FM (7) C10A.116 CRP V (1) C10A.106 PHOP I (1) C10A.103 FBS IV (4) C10A.1 Program Studi Sarjana Kedokteran Program Studi Sarjana Kedokteran adalah Program Strata Satu (S1). Beban Studi mahasiswa setiap semester adalah beban yang harus diambil berdasarkan pedoman penentuan beban studi mahasiswa persemester yang telah ditentukan oleh Program Studi.2 Program Sarjana 2.212 RS (7) C10A. Masa studi kumulatif antara 7 sampai 14 semester.209 BHP IV (1) C10A.113 CSP III (2) C10A.216 PHOP VI + KKNM-PMD (3) C10A.122 CRP VII (3) C10A.112 PHOP III (1) C10A.119 CSP V (2) C10A.

HIS = 9. PHOP = 15. NBSS = System 11. CVS = 3. DMS = 4. BHP = 14. CSP = * SKS = satuan kredit semester Fundamentals of Biomedical Cardiovascular System Dermatomusculoskeletal System Endocrine & Metabolism System Gastrointestinal System Genitourinary System Family Medicine Hematoimmunology System Reproductive System Neurobehavior & Special Senses Respiratory System Tropical Medicine Bioethics & Humanities Program Public Health Oriented Program Community Research Program Clinical Skill Program b.KETERANGAN : ( ) = beban kredit 1. RPS = 10. EMS = 5. TM = 13. CRP = 16. RS = 12. Daftar mata kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 FBS I FBS II FBS III FBS IV CRP I BHP I PHOP I CSP I RPS Mata Kuliah 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 CRP II BHP II PHOP II CSP II EMS NBSS CRP III BHP III PHOP III CSP III Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 57 . GUS = 7. GIS = 6. FBS = Science 2. FM = 8.

Macronutrients. Organic compound. Inborn error of metabolism. Diversity of Microbial world. Principles of Sterilization and disinfection. Nucleic Acid. Cartilage. Antimicrobial agents Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 58 . Organelles structure and function. Nerve tissue.103 Fundamentals Of Biomedical Science III (MKK) 4 Epithelial tissue. Molecule of life. Pharmacogenetics. Genetic counseling. General Mycology. Oxidative phosphorylation. Growth and Metabolism. Muscular physiology. 2. microscopy and staining. DNA replication. Principle and mechanism of genetics. Fundamentals of Biochemistry. General myology. Early embryonic development. Clinical toxicology. 1. Organogenesis. Translation. Ecology. Micronutrients. 3. Environmental microbiology: Water and Food. Gene linkage and mapping of chromosome. General Osteology. Muscular tissue. Cytoskeleton. Water soluble vitamine. Environmental chemistry. Basic Neurophysiology. Lipid. Protein. Cell division. Cell adhesion and extracellular matrix. Molecular mechanism of enzymatic reaction. Solutions and colloids.General body design. Lipid soluble vitamine.102 Fundamentals Science Ii (MKK) 4 Of Biomedical Biomechanics. Introduction to Virology. Cell motility. Microbial ecology. Bioelectric. Connective-adipose tissue. Cell membrane. Carbohydrate. History & Introduction to microbiology. Twins and teratology. DMS HIS CRP IV BHP IV PHOP IV CSP IV RS CRP V BHP V PHOP V CSP V GUS Deskripsi mata kuliah 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 GIS CRP VI BHPVI PHOP VI CSP VI TM FM VII BHP VII PHOP VII CSP VII C10A.20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 c. Thermodynamics.Organization of cell. Biologic oxidation. Kinetics of enzymatic analysis. Gene interaction. C10A. C10A. Kinetics of reaction. Hybrid of Mendel Law and Biometric. Bone. Energy consumption. Microbial Nutrition. General properties of enzyme. Membrane physiology. Transcription. Metabolism and energy balance.101 Fundamentals Of Biomedical Science I (MKK) 4 Introduction to Biomedical Science. Genetic anomaly of prenatal. Redox reaction.

Pancasila as an Ideology. mimic and doctorpatient relationship 9. Interpreting lab results. 4. Diagnosis and Management in General of the Reproductive system. Genetic Disorders. Prenatal Care. Others body fluids. Preclinical trials. Administration of medication. The Norm of Medical Practice. including Reproductive Endocrinology. Introduction to Anatomical Pathology. 23 tahun 1992). Informed Consent.201 & C10A.104 Fundamentals Of Biomedical Science IV (MKK) 4 Urine analysis. The role of statistics in human biology and health care delivery.107 Public Health Oriented Program I (MKB) 1 Life cycle of Family. Neoplasia. Specimen Collection. Bioavailability. C10A. Introduction to Philosophy of Science. helminthology and Nematodes. Gram Positive nonsporming bacteria. ethics in medical education and other humanism subject. Pharmacodynamics. Pancasila as a Paradigm in the Live of Society and Country. Definition of Etiquette and The Role of Ethic in Modern World. Pharma-ceutical drug interactions. Principles of diagnostic and clinical microbiology. C10A. Rational drug therapy. Vital sign examination. Liquid solid form. The Medical Ethics.Gesture. Overview of Laboratory Medicine. Principles of anticarcinoma therapy. Eradication Control. Descriptive statistics Anatomy and Physiology of reproductive system. General Medical Ethic. The Basic (Foundation) and Aim of Pancasila Education to the Development of the National Realization Thinking. The prescription. Principles of Antimicrobial agent. Congenital Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 59 . Various System of Moral Philosophy. Pharmacokinetics. The Civil and Common Law System. Individual drug response. Principles of instrumentation Introduction to Pharmacology. Clinical trials. Trematode and cestodes. Measures in epidemiology. Pathology in Reproductive Endocrinology. History of Medicine. C10A. Microbial Genetic and Bacteriophage. DNA Viruses.108 Clinicalskillsprogram I (MKB) 1 General History Taking. Risk . C10A. determinant of Health. Interpreting lab results. Solid dosage form. Hemodynamic disorders. C10A.202 Reproductive System I & II (MKB) 10 Introduction: The purpose and need of CRP. RNA Viruses. Animal vector and zoonosis. Infertility. The concept & scales of measurement. Medical Entomology. Patophysiology. 7. Research Design Introduction of SPSS and Epidemiology Information. Infectious disease. Introduction to Pathology. General Parasitology. Hospital infection/Nosocomial infection. Water-Electrolyte/Acid-base imbalance. Practice of the UUD 1945. bacilli etc. The Health Law of Indonesia (UU No.105 (MKB)1 Community Research Program I 6. Pharmacological properties of drugs.106 BIOETHICS AND HUMANITIES PROGRAM I (MPK) 2 Introduction of Bioethics & Humanities. Pharmacovigillance. Semi solid dosage form.Conscience. C10A. prevention and control of communicable and non communicable diseases 8. Infection of Female Genital Tract. 5. Drug dosage. Parasitology in the Clinic. Pathophysiology of laboratory abnormalities in the liver disorders. Pancasila as a Philosophical and Ethical system. The concepts of disease in epidemiology. Administration System of the Republic of Indonesia. general Physical examination. Protozoology.and mechanisms of resistance. Physiology of Pregnancy. Traditional medicine. History of Medicine in Indonesia.

nerve disorders. C10A. function.204 Bioethics And Humanities Program II (MPK) 2 Medical anthropology and global health – Cultural concept of body and mind – Cultural aspects of mental health. 14. Obstetrical Examination. Primary Health care. 10. The Concepts of Nation and State.109 Endocrine And Metabolism System (MKB) 7 Introduction to Endocrinology. Introduction to Medical Profession. The Concepts of Democracy. Ante-partum Haemorrhage. including CNS congenital anomaly. spinal cord disorders. Hypertensive Disorders in Pregnancy. Clean / hygienic behavior. Community prevention of HIV-AIDS. Introduction to Civics. pathophysiology. Puberty. 12. peripheral.Overview of Various research design. Community empowerment. Culture and Pharmacology. Andropause. Census of population and registration of births and deaths. Physical Examination in Children. Archipelago Concepts. The Concepts of Human Rights. Tobbaco control. Hypothalamus and Pituitary Gland. C10A. seizure. Theories and principles of communication. Gestational Age Assessment. Fetal Growth Restriction.205 Public Health Oriented Program II (MKB) 2 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 60 . The Politics of National Strategy. Examination of the Breast. Biology and Genetic of Tumor. Safemotherhood and Medical Ethics. . Public health laws and Ethics. 11. Prenatal Diagnosis. Gestational Trophoblastic Tumor and Diseases. Disorder of Mineral Metabolism and Metabolic Bone Disease (Parathyroid Hormone). Conduct of Normal Labor and Delivery. Growth and Its Disorder. ritual and management of misfortune. C10A. Gynecological Examination. Thyroid Disease and Disorders. pain. child neurobehavior. National Defense. Pancreatic Hormone and Diabetes Mellitus. Congenital Abnormalities of the Female Reproductive Tract.110 Neurobehavior & Special Senses System (MKB) 10 Structure. Vital statistics & population dynamics. Menopause. C10A. Disaster management. the Family Planning Methodes. Medical Complication in Pregnancy. cerebrovascular disease. Normal Labor and Delivery. neuroinfection. Adrenal Gland. 15. Perinatology. C10A. neurotraumatology. Gender and Cultural concepts of reproduction. International Classification of Diseases. Pathology in the Third and Fourth Stage of Labor. Puerpuerium. Surveillance & Medical Record.Health system. Disorder of Lipoprotein Metabolism. higher corticaldysfunction. Abnormalities of Length of Pregnancy.Anomalies. Dystocia. Cultural aspects of diet and nutrition. Pelvic Floor Disorders. Dermatovenereological Examination.206 Clinical Skills Program II (MKB) 2 History Taking in Obstetrics Gynecology and Dermatovenereology. movement disorders. Mechanism of Normal Labor in Occiput Presentation. diagnosis and management in general neurobehavior and senses disorders. Infection Prevention. 13. Physical Examination in Adults. CNS neoplasm. coma. Endometriosis. Caring and curing: the sector of health care. Disease outbreaks. Multiple Pregnancy. Obstetric Analgesia and Anaesthesia. the Family Planning Method. Resuscitation of Newborn. Puerpuerium and Lactation Disorder.203 (MKB) 2 Community Research Program II Philosophy and Development of Public health. Community nutrition. C10A.

112 Bioethics And Humanities Program III (MPK) 1 Bioethics of advanced technology in Medicine. Augmentation of the Immune Response. nose & throat examination. C10A. 17. Eye Examination. Anaesthesiology Examination. History taking and Physical examinations of groin lump. Informed consent in health service. Hypersensitivity Reactions. C10A. The Ethics of Clinical and Laboratory Examination of HIV and STI. Descriptive statistics.209 (MKB) Community Research Program IV 1 Introduction of SPSS and Epidemiology Information. Nonparametric Statistics. Neuropediatric Examination.16. Islamic Norms. Bioethics in Reproductive system. Research Design. Breaking bad news.113 Public Health Oriented Program III (MKB) 1 Public Health related to Endocrine and Neurobehaviour and Special Senses System 19. Estimating population values. Diagnosis and Management of Various Malformation.114 Clinicalskillsprogram III (MKB) 2 Structure.111 (MKB) Community Research Program III 1 20. The role of statistics in human biology and health care delivery. Haematological Diseases. Neurosurgery. Pathophysiology. 18. Neoplastic. Meningeal Sign Examination. 21. Research issues of HIV Infection/AIDS and STI. Variability & Bias. Outcome of the Immune Response. Public health aspects of HIV infection/AIDS and STI. Thrombocytopenia. Evidence Based Medicine (EBM) 23.207 (MKB) 8 Dermatomusculoskeletal System Introduction: The purpose and need of CRP. Ethical issues in Euthanasia. Introduction to probability and inductive (inferential) statistics. Trunk. Child Development (Denver Development Screening Test and Denver II). Psychiatry. Hypothesis Testing. The concept & scales of measurement. Medical Rehabilitation and Forensic Medicine. Health care of HIV infection/AIDS cases. hospice care. Inflammatory Diseases.. Ear. Ethical issue in Orthopedic. C10A. Ophthalmology and Ear. The statistical significance of a difference.208 Hematoimmunology System (MKB) 8 Cellular Basis of the Immune Response. Nose and Throat. Extremities and Others such as Dental Health Education.210 Bioethics And Humanities Program IV (MPK) 1 Ethical aspects of long chronic disease. C10A. Pathogenesis. The concepts of disease in epidemiology. Examination of Motor Function. plastic surgery. Ethical issues in traditional medicine approach. Lymphoproliferative Disorders. Ethical issues in End of life. HIV Infection/ AIDS and Human Right . C10A. breast feeding Counseling skills. Blood Transfusion. C10A. Degenerative and Traumatic Disorders of Dermatomusculoskeletal system at Head and Neck. Budhist and Hindu Norms on Medical etihchs. Association. Pathology. Measures in epidemiology. Neurology. Mental Examination. C10A. Antibody to Other Haematological Components. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 61 . Promoting the Patient’s Best Interest in medicine. Function. C10A. Immunodeficiency. 22. Correlation and Regression. Neurological Examination. Regulation of the Immune Response. Cristian Norms.

History Taking and Physical Examination in Ear. Vector & Pest Controls.212 Clinical Skills Program IV (MKB) 2 Infection Prevention. 29. White Blood Cells Count and Differential Count. C10A. Cardiomyopathy. Ethical aspect in Medical research and medical records. Ethical issues in Ethical issues related with Migrant Health Worker.116 Respiratory System (MKB) 7 Development of the Respiratory Systems. Ethical issues in Organ donation and blood transfusion. Professionalism in interactions with other health professionals. Diseases of the Lymphatic System. Foreign Bodies in the Trachea and Bronchi. Blood Smear Preparation. Transboundary & Global Ecological Health Concerns Pericardial Diseases. Ethical Guidelines in Biomedical Research. consmetics.211 Public Health Oriented Program IV (MKB) 1 Environment & Health. 28. C10A. emergencies. Homelessness and vulnerable citizen.118 Bioethics And Humanities Program V (MPK) 1 Cardiovascular system. Basic Surgical Skills. Residential & Public Facilities. health insurance. History Taking and Physical Examination on Paediatric Allergy. History Taking and Physical Examination in Allergic and Immunologic Diseases in Dermatology. Environmental Exposures & Controls. Ethical issues in Clinical Clerkship. Air & Human Health. Ethical Guidelines in Medical Profession. Sanitation of Housing. Wound Toilet and Debridement of Open Fracture. Infective Endocarditis. Pathophysiology. role of ethics committee. Coronary Artery Disease. Diseases of the Veins. Applied Respiratory Pathophysiology. Inflammation of the Respiratory Tract. Cor Pulmonale. C10A. Congenital Anomalies of the Lower Respiratory Tract. Water & Wastewater. Diagnosis and Management of the most important Cardiovascular Diseases including Congenital Heart Disease. Nature of Environmental Health Hazards. Diseases of the Artery. Splinting and Bandaging. C10A. Food Hygiene & Sanitation. Intramuscular Injection. C10A. Defense Mechanisms and Metabolic Function of the Lung. Function. History Taking and Dermatological Examination. C10A. Nose and Throat (ENT). Respiratory Failure. Valvular Heart Disease. Diagnostic Case. Ethical issues in referral/ consultation and Telemedicine Structure. Pathogenesis. Diagnostic Approach of the Respiratory Diseases.dentistry. Hemoglobin Determination (Sahli Method).115 Cardiovascular System (MKB) 8 Critical appraisal of research studies. Pathology. Skin Traction. Clinical Examination of Hematology Problems. Ethical & law issues in medical record. Ethical aspects in Animal Experimentation. Heart Failure. Bioethics and humanities aspects of respiratory and tropical medicine problems. 27. Bioethics and humanities aspects of hematology and imuunology problems 24. 26.117 (MKB) 1 Community Research Program V 25. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 62 . Myocarditis. Arrhytmia and Cardiac Arrest. Organ (Heart) Transplantation. Waste Disposal. Bioethics and humanities aspects of Family Medicine. Clinical Examinations of Otolaryngic Allergy. History Taking and Physical Examination. Special Investigations and Laboratory Procedure. Literature searching.

Logistic in Health service. Pathology. C10A.215 (MKB) 1 Community Research Program VI Introduction to Health service Management. Theories of health behavior and health promotion. C10A. Pediatric Surgery. Monitoring & Evaluation of Workplace Environment. Blood Vesel survey. C10A. Physical Examination of the chest and respiratory system. and Hemorrhagic Shock And Fluid Resuscitation. Renal Failure. C10A. Health Care Finance.119 Public (MKB) 1 Health Oriented Program V Nutrition. Rhinoscopy. Mantoux test. Catheterization. Naso Gastric Tube. Introduction of Hospital Management Sytem. C10A. Disorders at Head and Neck. Managerial function. Examination and Specimen Collection in Venereology. Nutrition. Health Information System. Pediatric History taking and Physical examination of acute abdomen. Diagnosis and Management in General of Genitourinary Disorders. Chemical Hazards at Workplace.214 Gastrointestinal System (MKB) 7 Medical Basic Sciences and Essential Clinical Aspects of Common Gastrointestinal and Hepatobiliary Diseases and Disorders. Pharmacology and Therapy.217 Public Health Oriented Program VI (MKB) 1 Workers & Workplace Environment. Physicial Hazards at Workplace. and Urinary Stones. C10A. Pathophysiology. Radiology. Clinical Nutrition. Anatomy. Biochemistry of Digestion and Absorption of Basic Nutritional Constituents. Set-up Program. Nasopharingoscopy. Introduction to health behavior and health promotion. Gastroenterology. Function. Digital Rectal Examination (DRE). 34. Psychological Hazards at Workplace. Pediatric Gastroenterology. Laboratory Examination of Bacterial Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 63 . 32.216 Bioethics And Humanities Program VI (MPK) 1 Bioethics and humanities aspects of gastrointestinal & genitourinary problems. Pathogenesis. such as Embryology and Teratology. Microbiology. EBM: Therapeutic & progrnosis Case 35. Infection. Seminar & Case Study in Occupational Medicine 37. Human Resource Management. Physical examination Heart sound. 36. Sanitation of Public Facilities at Workplace. Workplace Hazards. Histology. Occupational Diseases. History taking of cardiology in child and adult. 33. History Taking and Physical Examination in various infectious diseases. Nephropathy. History Taking and Physical Examination in Urology. Psychiatry. Accident & Ergonomics.30. Clinical Pathology. Suprapubic Puncture. History Taking. Neoplasm. C10A. Issue in Health Service 31. Ziehl Nielsen Staining. C10A. Digestive Surgery.218 Clinical Skills Program VI (MKB) 2 Clinical examination of various infectious diseases. including Congenital and Inherited Diseases. Allergic test. Laringoscopy. Physiology. Intermediary Metabolism.120 Clinicalskillsprogram V (MKB) 2 Certification of causes of Death. Intravenous catheter insertion. History taking and physical examinations on jaundiced patient. ECG. Hypertension. Anatomical Pathology. Health care Quality. Introduction of Health economics.213 Genitourinary System (MKB) 7 Structure. Biological Hazards at Workplace.

C10A. History Taking and Physical Examination in various infectious diseases. communities. Fraud in Health Isurance. Principles of Diagnosis and Management of Treatment of Most Common Tropical Diseases. Non Dermatophystosis.Infection. including Bacterial Sepsis.125 Public Health Oriented Program VII (MKB) 1 The Primary Care/Family Doctor and Public Health. Scabies and Pediculosis. Dengue Virus Infection. Anthrax. Routine Urine Examination. Malaria. C10A. Clean Intermittent Catheterization (CIC). Cost Behaviour. Leprosy. Alternative and Complimentary Medicine. 39. Records in Family Medicine. groups. Molluscum contagiosum. Management of clinical Practice setting. C10A. Allergic test. Management of clinical practice setting. Amoebiasis. Impact of illness on Family. Enterobiasis. Circumcision. & economic 42. How to Prepare for Family Physician. Family Assesment Tools. C10A. Physical Examination of the chest and respiratory system. Complications and Preventions. management and rehabilitation. Varicella-Zoster Virus Infection. Putting prevention into Clinic. Pathogenesis. Consultation. Family Wellness. Clinical Audit 40. Diphteria. Mantoux test. Bacterial skin infection. Rubella. Histoplasmosis. Toxoplasmosis. Mumps. Pertusis. from prevention. Eldery and Disability. Epidemiology. Trichuriasis. 38.121 Tropical Medicine (MKB) 7 Etiology.123 Community Research Program VII (MKB) 3 Minor Thesis 41. Typhoid Fever. Referral and Networking in Family Medicine. How tobe enterpreuneur. Cutaneus tuberculosis. Tetanus.126 Clinical Skills Program VII (MKB) 2 Clinical examination of various infectious diseases. Ascariasis. Candidiasis cutis and unguinum. C10A. Dermatophytosis. Poliomyelitis. The Family in Health and Disease. Verruca vulgaris.Seminar 43. Hookworm Infection.124 Bioethics And Humanities Program VII (MPK) 1 Health education with individuals. C10A. Measles. Clinical and Laboratory Findings. Keterangan: MPK : Mata ajar Pengembangan Kepribadian MKB : Mata ajar Keahlian Berkarya MKK : Mata ajar Keilmuan & Ketrampilan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 64 . Paliative and Home care. Ziehl Nielsen Staining. Larvae migrans. Leptospirosis.122 Family Medicine (MKB) 7 Problem and disease related to the family medicine. Rhinoscopy. curative. Laringoscopy. Nasopharingoscopy.

2. Struktur mata kuliah 1 FBS I (4) FBS II (4) FBS III (4) FBS IV (4) CHOP I (1) CRP I (1) BHP I (2) 20 2 RPS (10) CSP I (2) 3 EMS(7) NBS(10) CSP II (2) Semester 4 DMS(8) HIS(8) CSP III (2) 5 CVS(8) RS(7) CSP IV (2) 6 GUS(7) GIS(7) CSP V (2) 7 TM(7) FM(7) CSP VI (2) CHOP II (2) CRP II (2) BHP II (3) 19 CHOP III (1) CRP III (1) BHP III (1) 22 CHOP IV (1) CRP IV (1) BHP IV (1) 21 CVS HIS GUS GIS TM FM BHP PHOP CRP CSP CHOP V (1) CRP V (1) BHP V (1) 20 CHOP VI (2) CRP VI (2) BHP VI (1) 21 CHOP VII (2) CRP VII (2) BHP VII (1) 21 Description : ( ) = credit load in semester credit unit FBS = Fundamentals of Biomedical Science RPS = Reproductive System EMS = Endocrine & Metabolism System NBS System DMS RS = Neurobehavior and Senses = Dermatomusculoskeletal System = Respiratory System = Cardiovascular System = Hematoimmunology System = Genitourinary System = Gastrointestinal System = Tropical Medicine = Family Medicine = = = = Bioethics & Humanities Program Public Health Oriented Program Community Research Program Clinical Skill Program Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 65 .2 Program Studi ( S1 ) Sarjana Kedokteran The curriculum structure of basic medical education can be further depicted as follow: Twinning Program (PSSK -TP) a.2.

Besides that. The aim or goal of each program can be elaborated as follow: Freshmen Semester Program is aimed at preparing the students for a high level educational process which requires autonomy and self-directed learning. the content of fundamental biomedical sciences will be introduced to become prior knowledge for further educational process. Daftar mata kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Mata Kuliah FBS I FBS II FBS III FBS IV CHOP I CRP I BHP I RPS CSP I CHOP II CRP II BHP II EMS NBS CSP II CHOP III CRP III BHP III DMS HIS CSP III CHOP IV 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 CRP IV BHP IV CVS RS CSP IV CHOP V CRP V BHP V GUS GIS CSP V CHOP VI CRP VI BHP VI TM FM CSP VI CHOP VII CRP VII BHP VII c. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 66 . Deskripsi mata kuliah Curriculum structure is built up by a set of educational programs comprehensively to guarantee core competence achievement at the end of the educational process.b.

1 Program Profesi Program Studi Dokter ( P3D ) Pendidikan Profesi Program Pendidikan Profesi Dokter (P3D) di FKUP terdiri dari 2 tahap proses. Clinical Skills Program is aimed to train the students so that they have clinical skills competencies in line with Biomedical Program. Total beban kredit untuk seluruh tahap pendidikan ini adalah setara dengan 40 satuan kredit semester (sks). dan paling lambat 5 semester. 2. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 67 . Tahap satu berupa rotasi pada 18 Bagian yang dilalui dalam waktu 3 semester. Setelah tahap ini diselesaikan diharapkan peserta didik telah memiliki Kompetensi sebagai dokter umum. Community Research Program is aimed at supporting the students to learn and apply various basic principles of research methodology.3. Bioethics and Humanities Program has the objective to support the students to learn and apply various basic principles of medical ethics.3 2. Tahap dua selama 1 semester merupakan program terintegrasi yang akan memperkuat kemandirian peserta didik.Biomedical Program has a goal to support the through an integrated clinical approach by means of problem-based learning. students actively to learn about basic medical sciences Community Health Oriented Program is aimed to support the students to learn and apply various basic principles of public health and community medicine. epidemiology and biostatistics in medical practice. laws and other humanity aspects in medical profession.

3 2 14. 4. 11. 8. 2. 4. 10. 6.P3D Tahap I (3 semester) a. 3. Daftar mata kuliah No Mata Kuliah Ilmu Bedah Ilmu Kebidanan & Penyakit Kandungan Ilmu Kesehatan Anak Ilmu Penyakit Dalam Ilmu Kesehatan Masyarakat Ilmu Anestesi Ilmu Kedokteran Kehakiman Ilmu Kedokteran Jiwa Ilmu Penyakit Gigi & Mulut Ilmu Penyakit Kulit & Kelamin Ilmu Penyakit Mata Ilmu Penyakit Saraf Ilmu Penyakit Telinga. Hidung & Tenggorokan Radiologi & Ilmu Kedokteran Nuklir No 1. 9. 7. 12. 6. 2. Struktur mata kuliah b. 2 13. Ilmu Penyakit C12A 013 Telinga. 8. 10. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 68 . Sandi Bagian Min ggu 9 9 9 9 4 3 3 3 2 3 3 3 SKS 5 5 5 5 3 2 2 2 1 2 1. 7. 5. 9. Hidung & Tenggorokan Radiologi & Ilmu C12A 014 Kedokteran Nuklir Jumlah 13. 11. C12A 001 Ilmu Bedah Ilmu Kebidanan & C12A 002 Penyakit Kandungan Ilmu Kesehatan C12A 003 Anak Ilmu Penyakit C12A 004 Dalam Ilmu Kesehatan C12A 005 Masyarakat C12A 006 Ilmu Anestesi Ilmu Kedokteran C12A 007 Kehakiman Ilmu Kedokteran C12A 008 Jiwa Ilmu Penyakit Gigi C12A 009 & Mulut Ilmu Penyakit C12A 010 Kulit & Kelamin C12A 011 C12A 012 Ilmu Mata Ilmu Saraf Penyakit Penyakit 2 12. 3. 3 66 2 40 14. 5.

Gangguan Afektif. Case Report & Community Science Session. Manajemen pengelolaan jenazah 8. Neuropediatri. gangguan Somatofarm. Nefrologi. Reumatologi 5. Forensik klinik. Pemeriksaan Extra Oral & Intra Oral. Disfungsi Seksual. Imunologi. Obstetri Fisiologi. Community Health Experiences 6. Autopsi klinik dan Autopsi medikolegal. GastroenteroHepatologi. Terapi dan Tindak Lanjut (Tindakan Anesthesi Lokal). Deskripsi mata kuliah C12A 001 Ilmu Bedah Meliputi : Expert Session I-II. Pulmonologi. Trofis. Bedah Plastik dan Maksilofasial. Teerapi cairan (Resusitasi. Bedah anak. Psikiatri Anak. C12A 003 Ilmu Kesehatan Anak Meliputi : Monitoring Hemodinamik (Invasif dan Non invasif). Kardiovaskuler. 7. Perdarahan.c. 3. C12A 007 Ilmu Kedokteran Kehakiman Meliputi : Anamnesis dan Fisis-diagnostik. Obstetri Operatif. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 69 . C12A 004 Ilmu Penyakit Dalam Mempelajari : Anamnesis dan Fisik-diagnostik. Ginjal-Hipertensi. Tumbuh Kembang ( Pediatrik Sosial). Penyakit Infeksi. 2. Endokrinologi. Kardiologi. C12A 005 Ilmu Kesehatan Masyarakat Meliputi : Insomnia. Dokumen kematian. Bedah Onkologi. Komunikasi dan kerjasama. Gangguan Psikosomatik. Perinatologi. Bedah Urologi. Bedah Orthopaedi. Dehidrasi). Penyakit Infeksi. Airway Management (Tampa Alat dan Dengan Alat ). GastroenteroHepatologi. C12A 002 Ilmu Kebidanan dan Kandungan Meliputi :Etika pada Bidang Obsetri dan Ginekology. Pediatri Gawat darurat Meliputi : Dokter dan hukum Medikolegal (aspekaspek medikolegal dalam kasus forensik). Community Health Teaching. Endokrinologi dan metabolisme. Kontrasepsi. Managemen Info Klinik). Durante Operatif. Ginekologi. Resusitasi. Perawatan Perioperatif (Preoperatif. Gangguan Psikotik. Obstetri Sosial. 1. Post Operatif). gangguan cemas. 9. Obstetri Patologi. Pulmonology (Respirologi). Bedah Syaraf. C12A 006 Ilmu Anestesi Meliputi : Bedah Digestif. Pemeriksaan Kesehatan Gigi dan Mulut (Diagnosis dan Diferensial Diagnosis ). C12A 009 Ilmu Penyakit Gigi dan Mulut Meliputi : Pemeriksan Pasien (Pemeriksaan Kesehatan Umum. Nutrisi Dan Metabolik. Bedah Thorak. Bedah vascular. C12A 008 Ilmu Kedokteran Jiwa 4. Efek samping terapi obat psikoaktif. Pemeriksaan penunjang. Hemato-Onkologi.

Tes tutup-buka. Status epileptikus. Keratitis dendritika. Trauma Maksilofasial. Versi dan duksi. Tonometer Schiotz. Stoke. Tes fluoresen. Pinguekula. Tes tutup. Konjungtivitis vernalis. Nyeri Kepala. Penegakan diagnosis dan perencanaan pengelolaan (Hordeolum dan kalazion. Mengukur jarak pupil. Ketrampilan tindakan di ruang tindakan (Irigasi permukaan bola mata. Infeksi Susunan Syaraf. Ulkus kornea. Bedah tumor kepala dan leher. Radioterapi dengan kasuskasus tumor. Tes konfrontasi. audiologi.Faring-Laring. Endoftalmitis. Kegawatdaruratan medik di bagian kulit 11. Korpus alienum kornea. TIO palpasi. 12. Jamur ). keratitis numularis. Skleritis. Ekstirpasi benda asing di kornea yang tidak tertanam. Abrasi kornea. Episkeritis. Tes proyeksi cahaya. Konjungtivitis fliktenularis. Neuro radiologi. Tes Hirschberg. Infeksi menular seksual (IMS). Pterigium. Penyakit kusta / Morbus Hansen . Tes warna Ishihara. Posisi pemotretan radiologi ( Positioning ) dan pemeriksaan kedokteran nuklir. Penyakit Parkinson. Ilmu Kedokteran Nuklir Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 70 . Koma dan penurunan kesadaran. Infeksi Kulit (Virus. Tes sensibilitas kornea. Keraritis pungtata superfisialis. Radio Pathologi Thoraks. Penyakit alergi dan imunologi. Epilepsi. Panoftalmitis. Dermatosa lain. Glaukoma sudut tertutup akut. Ekstirpasi benda asing di konjungtiva bulbi dan konjungtiva tarsalis. Nyeri Punggung Bawah.10. Kelainan refraksi. Neuropati perifer. Eksisi hordeolum internum dan eksternum ). Pemeriksaan klinis dermatologis. Katarak. Tes pin hole. Oftalmoskop direk. Low vision acuity. 14. Penggunaan alat diagnostic (Trial frame dan trial lens untuk koreksi kacamata. Radio Anatomi. C12A 013 Ilmu Kesehatan THT-KL Meliputi : Otologi. Traktus urogenital. C12A 010 Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Meliputi : Morfologi kelainan kulit . C12A 011 Ilmu Penyakit Mata Meliputi : Ketrampilan pemeriksaan dasar dan penunjang mata (Tajam penglihatan ). Rinologi dan Alergi. Tetanus. C12A 012 Ilmu Penyakit Syaraf Mempelajari : Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik Fisik kelainan neurologi(Dasar-dasar fisikdiagnostik). Konjungtivitis akut. Gastointestinal. Ultrasonografi ( USG ). C12A 014 Ilmu Radiologi dan Nuklir Meliputi : Radio Fisika diagnostik dan terapi. Bakterti. Uveitis anterior. Parasit. Musculoskeletal. Penyakit eritropapuloskuamosa. Dermatoterapi. Ronkhoesofagologi. Pemeriksaan eksternal dengan binocular loupe dan lampu senter. Penyakit kelainan kelenjar dan adnexa kulit . Konjungtivitis purulenta. 13.

Lama Pendidikan dan Beban Studi Lama studi Beban studi SKS Daya tampung : 8 Semester : 102 SKS + 2 SKS (lokal) = 104 : 4-6 Orang per semester Tahapan Pendidikan Program Pendidikan Pascasarjana Anestesiologi dibagi dalam dalam tiga tahap pendidikan.2. dituangkan dalam keterampilan setara ALS. yang dimulai dari pengelolaan prabedah. serta memahami masalah yang berkaitan dengan medikolegal. maka tahap I menjadi sangat penting baik untuk peserta didik maupun untuk pelaksana pendidikan. yang melandasi keterampilan yang dipersyaratkan.2 1. dan pengalaman peneliti. dan sebagainya. Tahap I (tahap kualifikasi) selama 2 semester (28 SKS) Tahap II (tahap pendalaman) selama 3 semester (42 SKS) Tahap III (tahap akhir) selama 2 semester (32 SKS) sehingga jumlah beban seluruhnya 102 SKS + 2 SKS = 104 SKS Tahap I: 2 (dua) semester = 28 SKS Tahap ini merupakan tahap yang menentukan apakah peserta didik dapat melanjutkan pendidikannya atau drop out. ATLS. Oleh karena itu. Tahap II: 3 (tiga) semester = 42 SKS Tahap ini merupakan tahap pendalaman yang bertujuan untuk memberikan bekal peserta didik agar akhir tahap pendalaman mempunyai pengetahuan dan keterampilan yang menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari profesi spesialis anestesiologi. dipastikan selanjutnya mendapat mata kuliah dalam tahap I terdiri dari: Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 71 . pemberian napas buatan dengan tangan. selama pembedahan sampai pascabedah. Pengalaman klinik meliputi pengelolaan anestesi. ketiga keterampilan tersebut dikaitkan. Pengelola anestesi untuk pasien dengan Status Fisik I – II (umur 5-60) untuk pembedahan superfisial (termasuk orthopedi sedang). bahwa bila peserta dapat menyelesaikan dengan baik. Pengalaman belajar didapatkan dari Mata Kuliah Keahlian (MKK) yang dijabarkan dalam teori. dengan masing-masing tahap mempunyai tujuan pendidikan yang bulat. Mata kuliah dalam tahap ini harus dapat menjamin. stres. melainkan merupakan tahapan atau pembagian tingkat perilaku yang dicapai. dan resusitasi jantung paru. Program Studi Pendidikan Dokter Spesialis ( PSPDS ) Jurusan Pendidikan Anestesiologi MKDU (mata kuliah dasar umum): yaitu mata kuliah yang dirancang untuk memberikan dasar pengetahuan agar peserta didik menjadi seorang ilmuwan. dan nyeri akut sesuai kasus yang ditangani. dan dicapai melalui pengalaman belajar dari isi pendidikan tertentu. termasuk pengelolaan cairan. berupa keterampilan dalam mempertahankan patensi jalan nafas (dengan/tanpa alat). Tahapan pendidikan yang dimaksud bukan merupakan pembagian berdasarkan tahun. peneliti.3. ACLS. Keterampilan dasar yang berlandaskan etik dan hubungan antar manusia. pemikir yang berlandaskan etika kedokteran dan berhubungan antar manusia yang baik. pengalaman klinik. MKDK (mata kuliah dasar keahlian): yaitu mata kuliah yang dirancang untuk memberikan pengetahuan dasar (basic sciences) yang diperlukan untuk spesialis anestesiologi.

abdominal atas (pada pasien tanpa kelainan endokrin). penanganan intensif tahap II (pengelolaan nafas buatan dengan berbagai mesin. nutrisi. antisipasi dan pengelolaan penyulit yang mungkin timbul. a. juga berupa kemampuan nonmedik dengan melaksanakan tugas-tugas manajerial sebagai chief resident. dll). pengelolaan nyeri. anestesi untuk pembedahan abdominal bawah. pembedahan kepala-leher (tidak termasuk bedah saraf). pengetahuan dan kesempatan mengikuti bedah jantung. pembedahan mata. dan penyulit yang mungkin timbul. ginekologi. Semester 6 & 7: Pengetahuan dan keterampilan penanganan ICU (tahap III). bedah saraf (trauma kepala). Jurusan Pendidikan Ilmu Bedah Struktur mata kuliah No 1 2 3 4 Materi Pendidikan Pengetahuan Teori Dasar Bedah Pengetahuan Teori dan Keterampilan Bedah Dasar Pengetahuan Teori dan Keterampilan Bedah Lanjut Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Bedah Pengalaman dasar-dasar penanganan intensif (Tahap I). tugas sebagai pembimbing (membimbing residen yang lebih muda. pengelolaan penderita gawat yang memerlukan terapi dan perawatan intensif. Tahap III: 2 (dua) semester = 32 SKS Tahap ini merupakan tahap pemantapan dengan rumusan perilaku yang diharapkan selain kemampuan medik. urologi besar. Kesemuanya diaplikasikan baik pada pembedahan terencana. pengelolaan trauma ganda. THT. pengelolaan gagal ginjal akut. Tahap II ditempuh dalam 3 (tiga) semester: Semester 3: Pengetahuan dan keterampilan dalam: anestesi regional. sepsis. Kesemuanya disertai dengan pengelolaan pra dan pascabedah. dan tulang punggung). serta konsultasi. pembedahan ginekologi. Aplikasi pemberian nutrisi enteral. bedah saraf perifer. pengelolaan nyeri akut dan nyeri kronik. mahasiswa. Tahap ini diakhiri dengan ujian profesi dengan menyertakan penguji dari pusat pendidikan yang lain. maupun darurat. serta penyelesaian yang telah dimulai pada akhir semester 5. Bobot SKS 10 54 24 12 Semester I s/d III I s/d III IV s/d IX Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 72 .pengelolaan penderita gawat yang memerlukan tindakan pembedahan. anestesi pada penderita dengan penyakit endokrin (DM dan tiroid). Semester 5: Pengetahuan dan keterampilan dalam: pengelolaan anestesi bedah paru. dan pascabedah. disertai dengan pengelolaan prabedah. 2. Semester 4: Pengetahuan dan keterampilan dalam: anestesi untuk bedah anak (tidak termasuk bedah saraf pusat). dan parenteral (termasuk pemasangan CVP). dan paramedik). melakukan tugas pengaturan ketenagaan peserta PPDS I (dengan bimbingan KPS/SPS). baik untuk tindakan terencana maupun darurat. pembedahan orthopedi besar (tidak termasuk leher. urologi sedang.

Patologi. Fisiologi. dan Kursus Keterampilan Bedah dasar: Basic Surgical Skill Course. Kursus Definitive Surgical Trauma Care (DSTC). Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Bedah Anatomi. Total Nutristion Therapy). Mikrobiologi. Pengembangan Mengajar Kemampuan Belajar Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 73 . Pengetahuan Teori dan Keterampilan Bedah Darurat. Ultrasonography. Kursus Bedah Dasar. dan Kursus Laparoskopi Dasar. Tindakan Medik Bedah. 4. dan Biologi Molekuler. Pengetahuan Teori Dan Keterampilan Bedah Lanjut Dokter Jaga Gawat Darurat Bedah. Dokter Jaga Ruangan Bedah. Tindakan Operatif. dan Chief Resident. 1. Pengetahuan Teori Dan Keterampilan Bedah Dasar Metodologi penelitian. 2. 5. Keterampilan diagnostik. 3. Daftar Mata Kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 Materi Pendidikan Pengetahuan Teori Dasar Bedah Pengetahuan Teori dan Keterampilan Bedah Dasar Pengetahuan Teori dan Keterampilan Bedah Lanjut Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Bedah Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Kemampuan Menyusun dan Menyajikan Karya Ilmiah Usulan Penelitian Tesis c. Peri-Operatife. Deskripsi mata kuliah Pengetahuan Teori Dasar Bedah Pengetahuan Teori dan Keterampilan Bedah Elektif.No 5 6 7 8 Materi Pendidikan Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Kemampuan Menyusun dan Menyajikan Karya Ilmiah Usulan Penelitian Tesis Bobot SKS 6 6 4 8 Semester IV s/d IX b. Tindakan Operatif. Penggunaan Alat Diagnostik.

0 0. Bedah.0 9. Teori Penelitian Dasar.Peserta Prosedur Diagnostik Konferensi Praoperasi Operasi: .0 2.08 6. 7.4 1. No 1 2 3 4 5 6 7 8 Jurusan Pendidikan Ilmu Bedah Saraf Struktur Mata Kuliah Materi Pendidikan Diskusi Pengetahuan Dasar & IBS lanjut Journal Reading Kegiatan Malam Klinik Visite Besar dan Bedside Teaching Visite Ruangan Dokter Jaga Joint Conference Simposium: .Operator Konferensi Pascaoperasi Kegiatan Kursus Penulisan Refarat Laporan Kasus Laporan Kasus Kematian Stase Lokal: 1. 8. Latar Belakang Metodologi Penelitian.0 4. 6.5 8. Kemampuan Menyusun Karya Ilmiah Dan Menyajikan Subbagian.0 4.Asisten II .75 2. Usulan Penelitian Penelitian.0 0. dan seminar mengenai kasus. 24 bulan 2. Neurologi. Journal Reading. Kerangka Penyusunan Premis. 6 bulan 3. Tesis 3.20 9. Patologi.0 4. Fakultas Keperawatan. Berpikir.75 16. Mengikuti penyajian karya ilmiah. dan Hipotesis. Menyajikan sari pustaka.4 Semester I-VI I-VIII I-VI I-X I-X I-VIII III-XI V-XI I-XI III-XI I-XI I-VI III-VII VI-XI I-XI III-X III-X I-X I-X II-VI II-VI II-VI 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 74 .Bimbingan kepada Mahasiswa Fakultas Kedokteran. 1 bulan Bobot SKS 12.75 6. dan Perawat Ruangan.0 33.Pembicara .72 1.Asisten I . a.0 2.0 2. Presentasi kasus di Judul Penelitian.0 9.0 2.75 2.

6 bulan 5.0 1.4 1. Konferensi pre dan pascaoperasi. dan Teknik tindakan. NICU. Neuro diagnostik. Neurologi. Diagnostik. Radiologi. 1 bulan Neuro anatomi. Visite besar dan bedside teaching.5 6. Pengetahuan teori klinik khusus ilmu. Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab 2. Dokter jaga II dan bangsal. Ilmu bedah darurat B. 1 bulan 18 19 Stase Luar Negeri. Terapi medik. Pemeriksaan klinik neurologik. NICU. 2.No Materi Pendidikan 4. per minggu 18 Aktivitas Pendidikan RS Luar RSHS 19 Tesis Bobot SKS 1. 1 bulan Stase Luar Negeri. Daftar Mata Kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Materi Pendidikan Diskusi Pengetahuan Dasar & IBS lanjut Journal Reading Kegiatan Malam Klinik Visite Besar dan Bedside Teaching Visite Ruangan Dokter Jaga Joint Conference Simposium: . Radiologi.0 Semester II-VI II-VI VII-XI I-VIII X b. 24 bulan 3.Pembicara Prosedur Diagnostik Konferensi Praoperasi Operasi: . per minggu Aktivitas Pendidikan RS Luar RSHS Tesis 4. Neuro histologi/patologi. Bedah. Tindakan operatif/nonoperatif. 1 bulan 5. Neuro fisiologi. Ilmu bedah darurat A. 1 bulan 3. Bedah Saraf. Ilmu bedah elektif B. Visite ruangan. Aktivitas pendidikan Rumah Sakit luar RSHS. 1.4 2. Deskripsi Mata Kuliah Diskusi Pengetahuan Dasar Ilmu Bedah Saraf Dan Bedah Saraf Lanjut Ilmu bedah elektif A. Patologi. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 75 . Dokter jaga I dan bangsal.Asisten II Konferensi Pascaoperasi Kegiatan Kursus Penulisan Refarat Laporan Kasus Laporan Kasus Kematian Stase/rotasi Lokal: 1. Dokter bedah saraf. Penggunaan alat diagnostik. Pengetahuan teori klinik umum ilmu bedah saraf lanjut. Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Ilmu Bedah Saraf Dan c. Neuro kimia.

Fraktur tibia proksimal Fraktur tibia fibula diafisis Fraktur tibia fibula distal Fraktur kalkaneus nor artikular Frajtur metatarsal. 6. Patologi. Dislokasi panggul. Memperdalam ilmu bedah saraf ke luar negeri. Asean. Kegiatan kursus. Trauma jaringan lunak. Fraktur femur proksimal Fraktur femur diafisis Fraktur femur distal Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 76 . kaki Tahap Bedah Dasar 1. 7. 6. Pengembangan Ilmu Keahlian Bedah Saraf kasus. 8. H. 2. pertumbuhan dan dasar genetik kelainan musculoskeletal kaki (sederhana) termasuk tendon achiles 12. J. 2. lutut (sederhana) Surgical Anatomy and Approach Biomekanik musculoskeletal dan biomaterial 13. Neurologi. 5. NICU. 21. pertrokanter. dan Asia. Cedera patella dan mekanisme ekstensi 20. D. Fraktur tungkai bawah (kompleks) Imaging orthopaedi Dasar traumatologi musculoskeletal 15. Struktur Mata Kuliah 4. Fraktur femur subtrokanter. Stase Lokal Dan Luar Negeri Stase/rotasi pada Bagian Bedah. Mengembangkan kerjasama antar bagian di Indonesia. kaki Amputasi traumatik : femur. Radiologi. 10. Dislokasi panggul dan fraktur kapur femur Komplikasi traumatologi musculoskeletal 16. G. tungkai bawah. 3. Jurusan Pendidikan Orthopaedi dan Traumatologi a. Fraktur femur interkondilus Tahap Orthopaedi & Traumatologi Lanjut 1 ( 2 semester / semester V – VI) 19. Laporan kasus kematian. dan Aktivitas stase luar negeri. 5. B. I. Trauma Ekstremitas Bawah 1. Penulisan refarat. Fraktur femur (kompleks) Inflamasi . A. degenerasi dan neoplasma musculoskeletal 14. falang non artikular Sindroma kompartemen femur. 24.4. Simposium nasional dan internasional. 23. F. Joint conference. tendon fleksor dan Biologi selular dan molecular musculoskeletal ekstensor Pembentukan. Kegiatan malam klinik. Tahap Orthopaedi dan Traumatologi Dasar ( 1 semester/semester IV) 11. Tesis Journal reading. Dasar osteosintesis intertrokanter Orthopaedic research (methodology and statistic) 17. tungkai bawah. Dislokasi lutut traumatik akut Fraktur plato tibia Fraktur plafon tibia Fraktur dan dislokasi pergelangan kaki Fraktur kalkaneus (intraartikular) A. Fraktur femur kolum 18. E. C. Penulisan laporan 4. 9. 22.

6. C. 7. Trauma Tulang Belakang 1. 2. ujung jari.25. fraktur komplit) Fraktur radius distal (buckle. 9. Evaluasi inisial pasien cedera tulang belakang Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 77 . flap (tidak termasuk flap lepas) saraf tepi. instabilitas siku Fraktur olekranon dan kaput radius 24. Fraktur talus dan dislokasi subtalar Fraktur dislokasi kaki tengah. 5. 14. graf. fraktur komplit) Fraktur dan dislokasi karpus Fraktur leher femur dan fraktur dislokasi panggul pada anak Fraktur tulang belakang pada anak Fraktur femur pada anak Fraktur femur interkondilus pada anak Fraktur plato tibia pada anak Cedera patella dan mekanisme ekstensi Fraktur tibia fibula diafisis pada anak Fraktur dan dislokasi kaki dan pergelangan kaki pada anak D. 11. klem C) 20. Fraktur dan dislokasi bahu pasien anak Fraktur lempeng pertumbuhan dan cedera musculoskeletal akibat penyiksaan anak Fraktur dan dislokasi siku pada anak Fraktur lengan bawah (green stick. 16. siku(sederhana) Cedera sendi AC dan sternoklavikular Fraktur skapula dan dislokasi skapulotorasik Fraktur skapula dan dislokasi glenohumeral Fraktur humerus proksimal (kompleks) Fraktur humerus dan komplikasi neurologis (kompleks) Fraktur interkondilus humerus Fraktur dan dislokasi siku. karpometakarpal. 9. 4. Fraktur Galeazzi dan Montegia Fraktur Radius distal intraartikular Fraktur metacarpal. 10. 14. 19. Trauma Ekstremitas Atas 1. falang (intraarticular) termasuk skafoid dan fraktur karpal lainnya Fraktur dan dislokasi tangan : interfalang. kaki depan termasuk cedera lisfranc Fraktur pelvis Fraktur acetabulum Cedera pelvis akut dan resusitasi bedah (fiksasi eksternal. 17. tendon fleksor dan ekstensor (sederhana) Sindroma kompartemen akut lengan bawah dan tangan Amputasi traumatik (non replantasi): jari. 7. skafolunatum). 13. Fraktur klavikula Fraktur humerus proksimal Fraktur humerus diafisis Fraktur humerus distal Fraktur lengan bawah (antebrachii) Fraktur radius distal non artikular Fraktur metacarpal. 26. 3. 18. vaskuler (tak termasuk bedah mikro) B. 21. 6. 12. lengan bawah. kuku. falang non articular Cedera jaringan lunak tangan. 2. 8. 29. tangan. 13. 23. metakapofalang. kulit. 3. interkapal/radiokarpal (lanatum. sendi radioulnar distal Cedera jaringan lunak kompleks: penyusunan kembali. 5. 27. 10. 4. 15. 12. perilunatum. Trauma Pediatrik 1. 11. 8. 22. 28. lengan atas Dislokasi bahu.

gout. Orthopaedi Pediatrik 1 Penyakit muskuloskeletal kongenital 7 genetik (postur pendek. ruptur. 4. 7 Fraktur stress/fatigue Tahap Orthopaedi & Traumatologi Lanjut 2 ( 2 semester / semester VII – VIII) E. 2. ollier's. 2. polio dan paralisis terkait. akondroplasia. 5. RA) Pediatrik Osteomielitis hematogenik akut Artritis septic pada anak Osteomielitis kronik tulang panjang pada anak 3 F. afulsi. multi hereditari exostosis) Penyakit metabolik muskuloskeletal (Rickets. 3. 4. kontusio) Cedera Ligamen Sindroma pemakaian berlebihan 2 A. renal osteodistrofi. juvenile ostroporosis. paratiroid. 4.2. Cedera Ekstremitas Terkait Olah Raga 4 1 2 3 4 Instabilitas sendi Cedera otot (strain. atlas dan5aksis) Diagnostik artroskopi pada lutut dan bahu Fraktur tulang cervikal bawah 6 Fraktur dan dislokasi torakolumbar Cedera medulla spinalis 3. 8. ostemomalasia. myelodisplasia) Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 78 . 7. 10 11 12 13 14 Infeksi sendi (supuratif-granulomatosa) Infeksi jaringan lunak (selulitis. hemoglobinopati) Gangguan neuromuskuler (distrofi muskular. 9. mucopolisakaridosis) Penyakit hematologis muskuloskeletal (Gaucher's. 3. 6. displasia. hemofilia. 5. epifiseal. Infeksi dan Inflamasi Ekstremitas 1. psedogout) Kaki diabetes Gangren dan fasciitis nekrotikans Entesopati ekstremitas atas Entesopati ekstremitas bawah Rheumatisme non-articular dan nyeri miofasial Tulang Belakang Spondilitis (supuratif-granulomatosa) Penyakit inflamasi tulang belakang (AS. 8. 7. tenosinovitis supuratif) Osteomielitis akut dan kronik Penyakit inflamasi sendi (RA. spinal muscular atropi. cerebral palsy. Assesmen tumor muskuloskeletal Biopsi pada tumor musculoskeletal Manajemen tumor tulang jinak Manajemen tumor jinak jaringan lunak Manajemen tumor ganas tulang Manajemen tumor ganas jaringan lunak Manajemen penyakit metastasis tulang Amputasi radikal Prosedur penyelematan tungkai B. Masalah tulang rawan sendi Fraktur dan dislokasi tulang cervikal atas (oksiput. hindrofostasia. neuropati perifer. 6. 5. 3. Tumor Muskuloskeletal (MST) 1. 9.

masalah torsional tibia. tarsal coalition. Penyakit sendi degeneratif (arthritis sensi sternoclav. dislokasi/ subluksasi kongenital) Gangguan pada kaki dan pergelangan kaki a. Sindroma jepitan pada ekstremitas atas b. sindroma jepitan pita kongenital.Cervical 3. 4. Deformitas tulang belakang dewasa (kitosis cervical. 5. 6. complex congenital foot deformities. dialokasi congenital kaput radius. Cedera pleksus brakialis Anomali kongenital Kegagalan pembentukan (focomelia. penyakit diskus degeneratif. posteromedial bow) Gangguan pada lutut (penyakit osgood schlatter. Amputation congenital dan traumatic . 4. skoliosis idiaopatik. all kyphosis. hallux valgus Osteoporosis Manajemen fraktur osteoporosis Penyakit degeneratif tulang belakang (stenosis. cavus feet. Osteoarthritis tungkai Osteoarthritis tulang belakang Masalah pada ibu jari kaki : OA. osteoarthritis glenohumeral. spondylosis-spondylolisthesis) Gangguan umum panggul (DDH. multiple sclerosis. nyeri patella femoral. F. rotator cuff/subacromial bursa_impingment syndrome. degeneratif spondylolisthesis. Metabolik Endokrin Metabolik 1. Ekstremitas Atas 1. klippel feil. Clubfoot b. pseudogout Arthropati Hemofilia E. metatarsus adductus calcaneovalgus. 2. abnormalitas skeletal secara C. Traumatik c. neuro-muscular skoliosis. 3. spina bifida 2.Thoracal . tibia fara. herniasi diskus. leg perthes) Gangguan pada femur dan tibia (perbedaan panjang tungkai. Orthopaedi Geriatri dan Degeneratif 1. radial club hand). 2. spinocereblaria. Tulang Belakang 1. discoid meniscus.5 6 7 8 9 10 Gangguan umum. spondylosis) . penyakit sprengel's) Gangguan umum tulang belakang (muscular torticolis.PFFD. osteoarthritis sendi AC. coxavara. defisiensi kongenital. kegagagalan difensiasi (syndactily). diastematomyelia. kifosis dan skoliosis lumbal) Ketidakseimbangan sagital Stringomyelia. frozen shoulder-calcific tendinitisbrceps tendinitis) Ganguan neurologis a. Sendi Charcot : kaki diabetik Gout. Congenital vertical talus. central ray-polydactilysyndactily-congenital hallux valgus. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 79 . 3. duplikasi (polidactili) tumbuh berlebih (macrodactily). 2. kongenital psedoarthrosis. 3. ekstremitas atas (defisiensi lengan.Lumbal D. osteochondritis dissecans. kifosis dan skoliosis torakalis. osteochondritis dissecans.

10. Arthroplasti panggul (dengan/ tanpa prostesis) Osteotomi rekonstruksi sekitar panggul Arthrodesis AVN sendi panggul Pembebasan jaringan lunak/rekonstruksi sekitar panggul 6. 2. 5. 8. chondromalacia patella) Gangguan pada pergelangan kaki dan kaki Instabilitas pergelangan kaki Fasciitis plantaris Gangguan jari kaki b. boutonniere schwan neck. menganalisa. discoid meniscus. Arthrodesis kaki dan pergelangan kaki H. 15. 4. Rehabilitasi Peri operatif Prinsip Amputasi tungkai Orthotic-prosthetic di orthopaedi Terapi fisik Tahap Chief Resident Orthopaedi dan Traumatologi (Semester IX) Chief IPDS-IOT Rotasi luar (tahap magang – mandiri) Penyelesaian karya akhir G. 14. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 80 . Pelvis dan Ekstremitas Bawah Rekonstruksi Kelainan Panggul 1. Penutupan jaringan lunak dan kulit Replantasi Transfer tendon Deformitas lain : mallet. 11. Rekonstruksi Gangguan Pada Lutut Arthroskopik debridemen Arthroskopik rekonstruksi Arthroplasti Osteotomi rekonstruksi sekitar lutut : femur (supracondylar). 7. Rehabilitasi Medik 1 2 3 4 4. Dupuytren 16.umum (madelung) 5. 7. terapi dan rawat bersama 13. Daftar Mata Kuliah Tingkat Kompetensi : A1 : Dapat mengetahui dan mengingat materi A2 : Dapat memahami dan mengerti materi A3 : Dapat menerapkan. 3. 8. 1. 3. tibia (HTO) Arthrodesis Rekonstruksi jaringan lunak sekitar lutut Gangguan lainnya pada lutut (OCD. 12. 6. mengevaluasi dan merumuskan B1 : Mampu mendiagnosis dan merujuk B2 : Mampu mendiagnosis dan memberi terapi sementara danmerujuk B3 : Mampu mendiagnosis dan memberi terapi paripurna B4 : Mampu mendiagnosis. 9. 2.

tungkai bawah.2/S 72.1 11 12 13 Fraktur femur diafisis Fraktur femur distal 31 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 81 . falang non artikular S82. Trauma Ekstremitas Bawah Fraktur femur proksimal S42 . 1 S82. tungkai bawah.No. tendon fleksor dan ekstensor kaki (sederhana) termasuk tendon achiles Dislokasi panggul.0/S 83.7 2.1 S72 S82 S72 . pertrokanter.0 S72 . pertumbuhan dan dasar genetik kelainan musculoskeletal Surgical Anatomy and Approach Biomekanik musculoskeletal dan biomaterial Inflamasi .0 19 20 21 22 23 24 25 9 10 26 27 S72 . degenerasi dan neoplasma musculoskeletal Imaging orthopaedi Dasar traumatologi musculoskeletal Komplikasi traumatologi musculoskeletal Dasar osteosintesis Orthopaedic research (methodology and statistic) A. intertrokanter Fraktur femur kolum Fraktur femur interkondilus Cedera patella dan mekanisme ekstensi Dislokasi lutut traumatik akut Fraktur plato tibia S78 /S88 /S98 S96 .0 /S86 .4 14 S K S 15 16 17 18 Fraktur tibia proksimal Fraktur tibia fibula diafisis Fraktur tibia fibula distal Fraktur kalkaneus nor artikular Frajtur metatarsal.0/S 72. 3 S92.0 S83 . 5 1 2 3 4 5 6 7 8 Biologi selular dan molecular musculoskeletal Pembentukan.1 S. lutut (sederhana) Fraktur femur (kompleks) Fraktur tungkai bawah (kompleks) Dislokasi panggul dan fraktur kapur femur Fraktur femur subtrokanter. POKOK BAHASAN ICD 10 Ort ho pae di Da sar SM 1-4 O T L 1 S M 56 O T L 2 S M 78 Chi ef Re sid ent SM 9 .2 S72 . 2 S82.4 S83 .7 S83 .4/ S92. 0 S92.1 /S72 . kaki Amputasi traumatik : femur.3 S72 28 29 30 Sindroma kompartemen femur.1 S82 .1/S 96. kaki Trauma jaringan lunak. 3/S9 2.

5 S32 . 0 S42 .0 S93 .4 S68. lengan bawah. klem C) B.1 /S68 .2 S42 .6 S66 . 8/S6 8.3 S52 S52 .3 S62.32 33 Fraktur plafon tibia Fraktur dan dislokasi pergelangan kaki Fraktur kalkaneus (intraartikular) Fraktur talus dan dislokasi subtalar Fraktur dislokasi kaki tengah.9 S43 .1 S52 .0 S92 . ujung jari. 1/S4 3.1/S 93.1/S 66. kuku.0 37 51 38 39 Fraktur acetabulum Cedera pelvis akut dan resusitasi bedah (fiksasi eksternal.4 S53 .0 S52 .5 S62 .2 52 53 54 S42. tangan. lengan atas 36 50 Dislokasi bahu.1 40 41 42 43 44 45 46 55 56 57 58 59 60 61 47 48 Cedera jaringan lunak tangan.2/S 62. kulit.1/S 62. kaki depan termasuk cedera lisfranc Fraktur pelvis 34 35 S82 . 5/S6 2.6 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 82 . instabilitas siku Fraktur olekranon dan kaput radius Fraktur Galeazzi dan Montegia Fraktur Radius distal intraartikular Fraktur metacarpal.3/S 32.1 S62 .0 S43 .0/S 52.4 49 lengan bawah dan tangan Amputasi traumatik (non replantasi): jari. falang non articular S43.0/S 53. falang (intraarticular) termasuk skafoid dan fraktur karpal lainnya S68 .6/S 93. 5/S6 2.3 S32 . tendon fleksor dan ekstensor (sederhana) Sindroma kompartemen akut S42 .5 S52 .0/S 68.0 S92 . Trauma Ekstremitas Atas Fraktur klavikula Fraktur humerus proksimal Fraktur humerus diafisis Fraktur humerus distal Fraktur lengan bawah (antebrachii) Fraktur radius distal non artikular Fraktur metacarpal.3 S82 .2 /S60 . siku(sederhana) B.1 S43 .3 S62. Trauma Ekstremitas Atas Cedera sendi AC dan sternoklavikular Fraktur skapula dan dislokasi skapulotorasik Fraktur skapula dan dislokasi glenohumeral Fraktur humerus proksimal (kompleks) Fraktur humerus dan komplikasi neurologis (kompleks) Fraktur interkondilus humerus Fraktur dan dislokasi siku.2 S42 .2 /S62 .1 S52 .

fraktur komplit) Fraktur dan dislokasi karpus 74 75 S63.0 S82 .0.2 S22 . atlas dan aksis) Fraktur tulang cervikal bawah Fraktur dan dislokasi torakolumbar Cedera medulla spinalis E.1 S83 . 0 S43 .62 63 64 65 66 67 68 69 Fraktur dan dislokasi tangan : interfalang.2 S92/ S93.0 84 85 70 71 72 73 Fraktur leher femur dan fraktur dislokasi panggul pada anak Fraktur tulang belakang pada anak Fraktur femur pada anak Fraktur femur interkondilus pada anak M8 6.5 /M8 6.5 S62 .1 80 81 82 S12.6 M8 6. karpometakarpal.6.0.7 /M8 6.0 S72 . graf.0.2 /S62 .0 S22 . Trauma Pediatrik Fraktur dan dislokasi bahu pasien anak Fraktur lempeng pertumbuhan dan cedera musculoskeletal akibat penyiksaan anak Fraktur dan dislokasi siku pada anak Fraktur lengan bawah (green stick. Trauma Tulang belakang Evaluasi inisial pasien cedera tulang belakang Fraktur dan dislokasi tulang cervikal atas (oksiput. 0 76 77 78 79 Fraktur plato tibia pada anak Cedera patella dan mekanisme ekstensi Fraktur tibia fibula diafisis pada anak Fraktur dan dislokasi kaki dan pergelangan kaki pada anak D.3 S72 . metakapofalang. 0/S1 2. flap (tidak termasuk flap lepas) saraf tepi.4 87 88 Penyakit inflamasi sendi (RA. sendi radioulnar distal Cedera jaringan lunak kompleks: penyusunan kembali.5 M8 6.1/S 62.7 /M8 6.7 S82 .1/ S12.2/S 72. vaskuler (tak termasuk bedah mikro) C. interkapal/radiokarpa l (lanatum. psedogout) Kaki diabetes Gangren dan fasciitis nekrotikans Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 83 .6.0 83 S52 S52 . Infeksi dan Inflamasi Ekstremitas Infeksi sendi (supuratifgranulomatosa) Infeksi jaringan lunak (selulitis.7 86 S72 .6.0/S 73.9 S53 . skafolunatum).0. gout. fraktur komplit) Fraktur radius distal (buckle. perilunatum. 2 S12 . tenosinovitis supuratif) Osteomielitis akut dan kronik S82 .6 /M8 6.

hemofilia. spinal muscular atropi. cerebral palsy. hemoglobinopati) Gangguan neuromuskuler (distrofi muskular. Orthopaedi Pediatrik Penyakit muskuloskeletal kongenital 7 genetik (postur pendek. Tumor Muskuloskeletal (MST) Assesmen tumor muskuloskeletal Biopsi pada tumor musculoskeletal Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 84 . epifiseal. afulsi.89 90 91 Entesopati ekstremitas atas Entesopati ekstremitas bawah Rheumatisme nonarticular dan nyeri miofasial Tulang Belakang Spondilitis (supuratifgranulomatosa) Penyakit inflamasi tulang belakang (AS. Cedera Ekstremitas Terkait Olah Raga Instabilitas sendi Cedera otot (strain. renal osteodistrofi. polio dan paralisis terkait. mucopolisakaridosis) Penyakit hematologis muskuloskeletal (Gaucher's. ostemomalasia. paratiroid. displasia. multi hereditari exostosis) Penyakit metabolik muskuloskeletal (Rickets. myelodisplasia) 93 94 95 96 113 Q65 .79 114 E55 97 98 99 100 101 102 103 115 D66 116 680 -83 104 105 A. hindrofostasia. ruptur. kontusio) Cedera Ligamen Sindroma pemakaian berlebihan Masalah tulang rawan sendi Diagnostik artroskopi pada lutut dan bahu Fraktur stress/fatigue 106 107 108 109 110 111 112 92 Manajemen tumor tulang jinak Manajemen tumor jinak jaringan lunak Manajemen tumor ganas tulang Manajemen tumor ganas jaringan lunak Manajemen penyakit metastasis tulang Amputasi radikal Prosedur penyelematan tungkai B. neuropati perifer. juvenile ostroporosis. akondroplasia. ollier's. RA) Pediatrik Osteomielitis hematogenik akut Artritis septic pada anak Osteomielitis kronik tulang panjang pada anak F.

klippel feil. Clubfoot b.Cervical . Congenital vertical talus. cavus feet.9 126 Q65 -79 127 128 Q6 5-79 129 Q65 -79 Q65 -79 130 131 179. Orthopaedi Geriatri dan Degeneratif Osteoarthritis tungkai Osteoarthritis tulang belakang Masalah pada ibu jari kaki : OA. all kyphosis. defisiensi kongenital. central raypolydactilysyndactilycongenital hallux valgus. ekstremitas atas (defisiensi lengan. neuro-muscular skoliosis. dialokasi congenital kaput radius. coxavara.PFFD. Amputation congenital dan traumatic C. spondylosisspondylolisthesis) Gangguan umum panggul (DDH. tibia fara. pseudogout Arthropati Hemofilia E. Metabolik Endokrin Metabolik Sendi Charcot : kaki diabetik Gout. degeneratif spondylolisthesis. complex M9 3. osteochondritis dissecans. 2 M1 0 D66 132 M4 0/M 41 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 85 . tarsal coalition. hallux valgus Osteoporosis Manajemen fraktur osteoporosis Penyakit degeneratif tulang belakang (stenosis.Thoracal . metatarsus adductus calcaneovalgus. masalah torsional tibia. nyeri patella femoral.1 3 M1 9.2/ Q65 -79 Q65 -79 123 124 Q65 -79 125 congenital foot deformities. osteochondritis dissecans. skoliosis idiaopatik. penyakit sprengel's) Gangguan umum tulang belakang (muscular torticolis. dislokasi/ subluksasi kongenital) Gangguan pada kaki dan pergelangan kaki a. kifosis dan skoliosis M.Lumbal D. herniasi diskus. Tulang Belakang Deformitas tulang belakang dewasa (kitosis cervical. penyakit diskus degeneratif. spondylosis) . kongenital psedoarthrosis.117 118 119 120 121 122 Gangguan umum. posteromedial bow) Gangguan pada lutut (penyakit osgood schlatter. discoid meniscus. leg perthes) Gangguan pada femur dan tibia (perbedaan panjang tungkai.

Cedera pleksus brakialis Anomali kongenital Kegagalan pembentukan (focomelia. kegagagalan difensiasi (syndactily). kifosis dan skoliosis lumbal) 133 134 Ketidakseimbangan sagital Stringomyelia. diastematomyelia. multiple sclerosis. Pelvis dan Ekstremitas Bawah Rekonstruksi Kelainan Panggul Arthroplasti panggul (dengan/ tanpa prostesis) Osteotomi rekonstruksi sekitar panggul Arthrodesis AVN sendi panggul Pembebasan jaringan lunak/rekonstruksi sekitar panggul Rekonstruksi Gangguan Pada Lutut Arthroskopik debridemen Arthroskopik rekonstruksi Arthroplasti Osteotomi rekonstruksi sekitar lutut : femur (supracondylar). spina bifida 141 142 Transfer tendon Deformitas lain : mallet. Ekstremitas Atas Penyakit sendi degeneratif (arthritis sensi sternoclav. sindroma jepitan pita kongenital. radial club hand). osteoarthritis glenohumeral.torakalis. abnormalitas skeletal secara umum (madelung) Penutupan jaringan lunak dan kulit Replantasi 5816 5761 5812 578 5821 144 145 146 147 136 S44 148 149 150 151 137 138 S814 5761 5812 152 Q65 -79 153 154 139 140 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 86 . discoid meniscus. rotator cuff/subacromial bursa_impingment syndrome. frozen shoulder-calcific tendinitis-brceps tendinitis) Ganguan neurologis a. Sindroma jepitan pada ekstremitas atas b. duplikasi (polidactili) tumbuh berlebih (macrodactily). chondromalacia patella) Gangguan pada pergelangan kaki dan kaki 143 135 F. spinocereblaria. tibia (HTO) Arthrodesis Rekonstruksi jaringan lunak sekitar lutut Gangguan lainnya pada lutut (OCD. Traumatik c. osteoarthritis sendi AC. boutonniere schwan neck. Dupuytren G.

Rehabilitasi Medik Rehabilitasi Peri operatif Prinsip Amputasi tungkai Orthotic-prosthetic di orthopaedi Terapi fisik Chief Resident Chief IPDS-IOT Rotasi luar (tahap magang – mandiri) Penyelesaian karya akhir 1. 15. 13. 18. 17. C 1 C 1 C 1 C1 C 2 C 2 C 2 6. 16. 3. 4. Deskripsi Mata kuliah 10. 2. Trauma Cervical Spine Anterior fixation fracture / dislocation cervical spine Application halo / tong traction cervical spine MUA fracture / dislocation cervical spine Posterior fixation fracture / dislocation cervical spine Brachial Plexus Exploration / repair / grafting brachial plexus Thoracic Spine Anterior decompression fixation thoracic spine Posterior decompression / fixation lumbar spine Extremitas Atas Pelvis 8.155 156 157 158 Instabilitas pergelangan kaki Fasciitis plantaris Gangguan jari kaki Arthrodesis kaki dan pergelangan kaki H. 9. 11. ORIF clavicle fracture ORIF non-union clavicle fracture Shoulder C 1 C 2 C 2 C 1 C 1 C 1 C 1 C2 C2 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 1 C 1 C 1 C 1 C1 C1 C2 C2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 1 C 2 C 2 C1 C3 C2 C 2 C 3 C 2 159 160 161 162 163 5. PROSEDUR O T L 1 OT L2 C R 14. 7. C1 C1 c. Kompetensi Keterampilan (Prosedur) Tingkat Kompetensi : C1 : Melihat C2 : Mengerjakan untuk kasus sederhana C3 : Mengerjakan dan mengajarkan kasus sulit Keterangan : OTL 1 : Orthopaedi dan Traumatologi Lanjut 1 OTL 2 : Orthopaedi dan Traumatologi Lanjut 2 CR : Chief Resident NO. Anterior dislocation shoulder closed reduction Anterior shoulder open reduction +/fixation Acromioclavicular joint dislocation acute ORIF Fracture proximal humerus ORIF Glenoid fracture ORIF C3 C2 C2 C2 C2 General Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 87 . Acetabular fracture ORIF Pelvic fracture Pelvic fracture external fixator application Pelvic fracture ORIF Clavicle 12.

22. 33. 52. 40. 50. 37. 28. 32. 46. 48. 43. 45. 57. 21. 30.fracture closed reduction Dislocation elbow +/. 23. 36. 61.POP Phalangeal fracture ORIF Tendon repair Tendon repair extensor Tendon repair flexor MCPJ fracture / dislocation MCPJ fracture / dislocation MUA & percutaneous. 38. 44.graft Hand 5th metacarpal fracture / dislocation non-op 5th metacarpal fracture / dislocation MUA & percutaneous wires 5th metacarpal fracture / dislocation MUA & POP 5th metacarpal fracture / dislocation C 2 C 2 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 2 C 2 C 2 C C3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 2 C 2 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C ORIF 42. 64. 41. 34. 29.POP MCPJ fracture / dislocation ORIF 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C 2 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 20. 35. 51.19. C3 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 31. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 88 .fracture open reduction +/. 60. 56. 53. Finger tip reconstruction Infection Infection hand drainage (non tendon sheath) Infection tendon sheath drainage IPJ fracture / dislocation IPJ fracture / dislocation MUA & percutaneous wires IPJ fracture / dislocation MUA +/POP IPJ fracture / dislocation ORIF Ligament repair hand Metacarpal fracture (not 1st or 5th) non-op Metacarpal fracture (not 1st or 5th) MUA & percutaneous wires Metacarpal fracture (not 1st or 5th) MUA +/. 24. 26.POP Metacarpal fracture (not 1st or 5th) ORIF Phalangeal fracture non-op Phalangeal fracture MUA & percutaneous wires Phalangeal fracture MUA +/. 27. 39. MCPJ fracture / dislocation MUA +/. C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 55. 25. C3 C3 C3 C3 63. 58. 65. 62. 47. 54. 59.fixation Intraarticular distal humerus fracture ORIF Lateral condyle fracture ORIF Medial condyle / epicondyle fracture MUA / K wire / ORIF Olecranon fracture ORIF Radial head / neck fracture MUA +/K wire Radial head / neck fracture ORIF Radial head replacement for fracture Supracondylar fracture MUA +/_ K wires Supracondylar fracture open reduction Wrist Carpal fracture / dislocation MUA & percutaneous wires Carpal fracture / dislocation MUA & POP Carpal fracture / dislocation ORIF Scaphoid fracture non-op Scaphoid fracture ORIF Scaphoid fracture MUA & percutaneous wires Scaphoid fracture non-union ORIF +/. Posterior dislocation shoulder closed reduction Elbow Dislocation elbow +/. 49.

NO. 91. 87. 99. 93. 80. Acute ligament repair Intraarticular fracture distal femur ORIF Patella dislocation closed reduction +/. 108. 98. 73. Dislocated hip Dislocated hip closed reduction Dislocated hip open reduction +/fixation Extracapsular fracture Extracapsular fracture CHS / DHS Extracapsular fracture intramedullary fixation Extracapsular fracture other fixation Intracapsular fracture Intracapsular fracture hemiarthroplasty Intracapsular fracture internal fixation Intracapsular fracture intracapsular fracture THR Femur Diaphyseal fracture traction or spica in child Diaphyseal fracture intramedulaary nailing Diaphyseal fracture plate / screw fixation Fasciotomy for compartment syndrome Subtrochanteric fracture Subtrochanteric fracture plate / screw fixation Supracondylar fracture (not intraarticular) Supracondylar fracture (not intraarticular) DCS/vlade plate etc. 85.bone grafting Ankle 102.open repair Patella fracture ORIF Patella tendon repair Quadriceps tendon repair Tibial plateau fracture Tibial plateau fracture ORIF with plates & wires Tibial plateau fracture treatment with circular frame Tibia & Fibula Diaphyeseal tibial fracture external fixation (including frame) Diaphyeseal tibial fracture intramedullary nailing Diaphyeseal tibial fracture MUA & percutaneous & POP Tibial shaft plating Tibial non-union Tibial non-union circular frame management Tibial non-union intramedullary nailing +/. 100. 92. C1 C2 C3 C2 C2 C2 C2 104. 97. 72. 75. C3 C2 C3 C3 101. C2 C2 C2 C2 77. 81. 76. 88. Ankle fracture / dislocation Ankle fracture / dislocation MUA & percutaneous & POP Ankle fracture / dislocation ORIF Pilon fracture Pilon fracture ORIF Pilon fracture with circular frame Tendoachilles repair C 1 C 1 C2 C2 C 3 C 3 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C 1 C2 C1 C 3 C 2 C 3 C 3 C 3 C 3 C 1 C2 C 2 Extremitas Bawah Hip 66. 68. C 1 C 2 C 2 C 1 C2 C3 C3 C2 C 3 C 3 C 3 C 3 C2 C2 C2 94. 105. 74. 78. 90. 70. Supracondylar fracture (not intraarticular) intramedullary fixation C 1 C 1 C 1 C 2 C 1 C 2 C 2 C 1 C 1 C 1 C 1 C2 C2 C1 C 3 C 3 C 2 C 3 C 2 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 2 C 1 C 1 C 1 C 1 C3 C2 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 C 3 89. 103. 95. 69. 83. 106. 82. 67. 71. C1 C2 C3 C1 C1 C2 C2 C1 C3 C3 C2 C3 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 89 . 107. PROSEDUR O T L 1 OT L2 C R Knee 86. 96. 79. 84.

118. Fasciotomy for compartment syndrome Fracture distal radius – closed non-op Fracture distal radius external fixation C2 C3 C3 131.fixation / fusion Scoliosis correction – anterior release +/instrumentation C1 C2 C3 C2 C3 C3 C2 C3 C3 C1 C2 C3 C2 C2 C3 C2 C3 C3 C2 C3 C3 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C3 C3 C2 142. 130. subtalar or midtarsal fracture / dislocation ORIF Trauma General Free flap Full thickness skin graft Muscle flap Nerve repair Pedicle flap Removal external fixator or frame Removal foreign body from skin / subcutaneous tissue Removal K wires or skeletal traction Split skin graft Transpositional flap Wound closure. 119. 110. 115. C1 C2 C1 C2 C1 C2 C2 C1 C3 C2 C2 C2 C3 C3 C1 C3 C2 C3 C2 C3 C3 141. C1 C1 C1 C2 C2 C2 C3 C3 132. 116. C3 134.bone grafting Fracture diaphysis humerus IM nailing Fracture diaphysis humerus MUA & percutaneous +/POP Fracture diaphysis humerus ORIF plating Elective Thoracic Spine Anterior decompression +/. 111. 138. 124. Fracture distal radius MUA & percutaneous wires Fracture distal radius MUA & percutaneous & POP Fracture distal radius ORIF Fracture distal radius / ulna Fracture shaft radius / ulna IM nailing Fracture shaft radius / ulna MUA & percutaneous wires Fracture shaft radius / ulna MUA & percutaneous & POP Fracture shaft radius / ulna ORIF Humerus Fracture diaphysis humerus non-op Non-union ORIF +/. subtalar or midtarsal fracture / dislocation MUA & percutaneous +/. C1 C2 C3 137. 126.Foot 109. 123. 129. 112. C1 C2 C3 135. 114.Kwire +/. 122. subtalar or midtarsal fracture / dislocation Talar. delayed primary or secondary Wound debridement Forearm 128.POP +/-Kwires Talar. 127. 143. 117. 140.ORIF Talar. 146. C2 C3 C3 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C1 C1 C2 C3 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 90 . 121. 120. 147. Amputation toe / ray for trauma Calcaneal fracture ORIF Metatarsal fracture ORIF Phalangeal fracture MUA & percutaneous +/. 145. 133. 125. 139. C2 C2 C1 C3 C2 C3 C3 C1 C3 C3 C3 C3 C1 C3 C3 144.fixation / fusion Biopsy thoracic spine Posterior decompression +/. 113. C1 C2 C3 136.

160. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 91 . 155. 178.148. C1 C1 C2 C2 C2 C2 177.g. 176. 152. C2 C2 C2 C2 C2 C2 C1 C1 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C1 C2 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C2 C2 162. 175. 192. 190. 181. C2 174.acromioplasty Total shoulder replacement Foot Amputation toe / ray Calcaneal osteotomy CTEV correction Fit toe soft tissue correction First metatarsal osteotomy C1 C1 C1 168. C1 C2 C2 171. 154. C1 C1 C1 187. 158. 164. C1 C1 C2 C2 C2 C2 186. 161. C1 C1 C1 C1 C1 C1 C2 C1 C1 183. 163. 188. C1 C1 C2 156. 151. 166. C3 193. 159. C1 C1 C2 C2 C2 173. 170. 169. 179. C1 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C3 C3 C3 C3 189. 185. C1 C2 C2 153. 157. 167. 182. 172. First MTPJ arthrodesis First MTPJ soft tissue correction Hindfoot arthrodesis Ingrowing toenail operation Lesser metatarsal osteotomy Lesser toe arthrodesis Lesser toe excision part/all phalanx Lesser toe tenotomy Tendon decompression or repair Tendon transfer foot Wedge tarsectomy Elbow Arthrolysis elbow (open/arthroscopic) Arthrotomy elbow Excision radial head +/synovectomy Radial head replacement Tennis / golfer elbow release Total elbow replacement Ulnar nerve decompression / transposition Elective site non specific Aspiration / injection joint Benign tumour excision (soft tissue and bone) Biopsy bone – needle Biopsy bone – open Bursa excision Cyst bone curettage +/bone graft Epiphysiodesis ( geser ke pediatric ) Malignant tumour excision (soft tissue and C1 C1 C1 C2 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C3 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C1 C2 C1 C2 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C3 C2 C3 C3 C2 C3 C1 C3 149. 165. 184. 150. 180. Weaver Dunn) Acromioplasty open Anterior repair for instability arthroscopic Arthroscopic subacromial decompression Arthroscopy diagnostic Rotator cuff repair (open or arthroscopic) +/. Scoliosis correction – posterior release +/instrumentation Brachial Plexus Exploration / repair / grafting brachial plexus Lumbar Spine Caudal epidural injection Decompression lumbar spine with fusion +/fixation Decompression lumbar spine with fusion (not disectomy alone) Disectomy open / micro Nerve root / facet joint injection lumbar spine Shoulder Acromioclavicular joint excision – arthroscopic / open / lateral clavicle Acromioclavicular joint reconstructin (e. 191.

195. 214. 219. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 92 . C1 C1 C2 C2 C3 C3 240. 198. Arthrodesis ankle Arthrotomy ankle Decompression tendon at ankle Tendoachilles lengthening Knee ACL reconstruction Arthroscopic lateral release Arthroscopic partial meniscectomy Arthroscopic removal loose bodies knee Arthroscopic synovectomy Arthroscopic knee diagnostic Osteotomy distal removal Osteotomy proximal tibial Patella realignment Patella resurfacing alone Revision TKR TKR Unicompartmental knee replacement Tibia & Fibula Amputation below knee Tibial lengthening Femur 213. 231. 207. 224. 205. 208. C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C1 C1 C1 229.g. 215. Excision arthroplasty hip (e. 217. 202. 225. 226.bone) Ankle 194. 222. 241. 235. 233. Amputation above knee Femoral lengthening Osteotomy corrective (not for DDH) Hip Arthrodesis hip Arthrotomy hip C2 C1 C1 C3 C1 C1 C3 C2 C2 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C3 C3 C3 C3 218. 197. 230. 238. 227. 206. 204. 196. C1 C1 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C3 C3 C3 C3 C3 C3 216. 234. 203. C2 C1 C3 C1 C3 C2 236. 210. 221. 199. 209. 200. 223. 237. 228. 239. 201. 212. 232. 220. Girdlestone) Open reduction for DDH Osteotomy hip – pelvic for DDH Osteotomy hip – proximal femoral for DDH Osteotomy pelvis – not for DDH Revision Total Hip replacement Revision THR acetabular component Revision THR both components Revision THR femoral component Slipped upper femoral epiphysis Slipped upper femoral epiphysis open reduction Slipped upper femoral epiphysis pinning Total Hip Replacement THR cemented THR hybrid THR surface replacement THR uncemented Wrist Arthrodesis wrist (includes partial arthrodesis) Carpal tunnel decompression De Quervain’s decompression Excision distal ulna Ganglion excision at wrist Ulnar shortening Ulnar nerve decompression at wrist C1 C1 C1 C1 C2 C2 C1 C1 C3 C2 C2 C2 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C3 211.

249. 254.Hand 242. 253. Excision synovial cyst Fusion of MCPJ or IPJ MCPJ replacement Soft tissue reconstruction hand Tendon transfer hand Trapezium Excision Trigger finger release Trigger thumb release Cervical Spine Anterior decompression +/. C1 C1 C1 5. C2 C2 C2 C3 256.fixation Posterior decompression +/. 246. fusion Biopsy cervical spine Excision cervical / 1 rib Nerve root / facet joint injection cervical spine Occipito-cervical fusion +/. 244.fixation / fusion (C2C7) Atlantoaxial fixation +/C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C1 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C2 C3 C3 C3 C2 255. No 1 2 3 4 5 6 7 8 Jurusan Pendidikan Ilmu Kedokteran Forensik Struktur Mata Kuliah Materi Pendidikan Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Ilmu Kedokteran Forensik Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Kedokteran Forensik Pengembangan Ilmu Keahlian Kedokteran Forensik Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Tesis Bobot SKS 2 3 8 34 7 14 2 6 Semester I II.fixation / fusion (C2C7) st C1 C1 C1 C1 C1 C2 C1 C1 C1 C1 C2 C1 C1 C1 C1 251.III II s/d V II s/d VI II s/d VI II s/d VI III s/d VI VI b. 252. 245. 247. Daftar Matakuliah No Materi Pendidikan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 93 . 243. 250. a. 248.

Tenggelam. Shock. Penggunaan alat diagnostik. Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Ilmu Kedokteran Forensik Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Kedokteran Forensik Pengembangan Ilmu Keahlian Kedokteran Forensik Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Tesis Deskripsi Matakuliah Pengetahuan Teori Dasar api/pesawat terbang. Visum et repertum jenazah. Pengiriman benda bukti. Natural (sudden) death. 2. Tampil sebagai saksi ahli di sidang pengadilan. Kecelakaan lalu lintas/kereta Diagnostik sebab kematian. Perbuatan cabul. Emboli udara. Penggalian kuburan. Melayani konsultasi kedokteran forensik. Hukum kesehatan. Toksikologi. Emboli lemak. Toksikologi khusus. Penjeratan. Narkotik. Luka. Pembekapan. Pengawetan jenazah. Traumatik asfiksia. Tanatologi. patologi klinik. Penggantungan. DNA. Pestisida/insektisida. Ledakan. Luka tembak. Identifikasi. Pengiriman jenazah antar kota. 4. Kapasita selekta ilmu hukum. Vasovagal reflex. Sedatif/hipotik. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 94 . Penggalian kuburan. Barotrauma. Penerapan Teknologi Ilmu Kedokteran Forensik Metodologi penelitian. 1. Zat korosif. Sterilitas. Komplikasi trauma. Logam berat. Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penentuan luka intravital/postmortal. Lower nephron nephrosis.1 2 3 4 5 6 7 8 c. Gas. Leher. Pengetahuan Teori Klinik Umum Persiapan dan teknik otopsi. Infeksi. Luar negeri. Perut. Perkosaan. Farmakologi. Dada. Patologi anatomi. Kematian accidental. Impotensi. Forensik molekuler. Pengawetan dan pengiriman jenazah ke luar negeri. Otopsi dengan pembuatan Visum et repertum sebanyak 100 kasus. Tatacara sidang pengadilan. Infancida. Luka benda tumpul/tajam. Pencekikan. Trauma regional. Luka listrik/petir. Korpus alineum. Pengumpulan bahan pemeriksaan patologi anatomi. Patologi klinik. Menghadiri sidang pengadilan. Pemeriksaan di tempat kejadian. Odontologi forensik. 5. 3. Keracunan makanan/binatang. Sidik jari. Luka termis. Bio etika. Kematian asfiksia. Anaphylactic shock. Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Kedokteran Forensik Dokter jaga di Bagian Ilmu Kedokteran Forensik. Surat kematian. Kepala. Perundang-undangan KUHP. Penelitian kedokteran. Perkosaan. KUHAP.

Daftar mata kuliah No Materi Kuliah Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 95 . Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Membimbing otopsi pada mahasiswa. Penulisan makalah. 7. Presentasi majalah. Pengembangan Ilmu Keahlian Kedokteran Forensik Mengikuti/penyajian ilmah. Tutor mahasiswa. 8. a.5 26. Presentasi kasus.5 13 1 5 9 Semester I–V I – IV I .5 24.6. Sari pustaka. Jurusan Pendidikan Ilmu Kedokteran Jiwa Struktur Mata Kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 8 Materi Pendidikan Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Keahlian Dasar Pengetahuan Teori Keahlian Klinik Ketrampilan Klinik dan Sikap Profesional Kegiatan Ilmiah Kegiatan Membimbing Kegiatan Jaga Penelitian/Tesis Tesis Bobot SKS 13 7. Memberikan kuliah Ilmu Kedokteran Forensik.VI I – VIII I – VIII I – VIII III – VIII VII–VIII b. Tesis 6. Membimbing pembuatan Visum et repertum. Penelitian kedokteran pada Pekan Ilmiah tingkat Nasional dan Internasional.

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 96 . Eyckman No. . a. serta bobot SKS dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Materi Penerapan Keprofesian (MPK) Merupakan pelatihan keprofesian yang secara umum. 1.Tatalaksana pasien gawat darurat. . dalam hal ini Program Pendidikan Combined Degree (PPCD) bekerja sama dengan Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran. . Struktur dan Penyelenggaraan Pendidikan Yang dimaksud dengan struktur kurikulum adalah bagaimana isi/materi pengajaran diorganisasikan dan bagaimana jadwal pembelajaran akan dilaksanakan. .Sajian kasus sulit dan kasus kematian.Bacaan kepustakaan (journal reading). .1 2 3 4 5 6 7 8 Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Keahlian Dasar Pengetahuan Teori Keahlian Klinik Ketrampilan Klinik dan Sikap Profesional Kegiatan Ilmiah Kegiatan Membimbing Kegiatan Jaga Penelitian/Tesis 7.Tatalaksana kasus jangka panjang. terdiri dari: . Materi Penerapan Akademik-2 (MPA-2) Berhubungan dengan pencapaian kemampuan profesi dengan kompetensi akademik yang balk.Tatalaksana pasien rawat inap. . Program ini wajib diikuti PPDS pada semester ke -4 atau 5. meliputi pelatihan dalam bidang: . .Penilaian tumbuh kembang dan pendekatan pediatri sosial. . kecuali untuk MKK diselenggarakan pada jam kerja di Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran/RS Dr. Hasan Sadikin Gelar akademik : Magister Kesehatan (MKes) Materi dan tahap pembelajaran.Prosedur medik-pediatri. Bandung. 38.Laporan jaga.Presetasi ilmiah di luar institusi. Waktu pendidikan : Jam 13-16 (di luar jam kerja). .Referat. 2. Jurusan Pendidikan Ilmu Kesehatan Anak Struktur mata kuliah Penyelenggaraan pendidikan dilaksanakan berdasarkan ketentuan yang berlaku yaitu: Program Magister Program ini diselenggarakan oleh Program Pascasarjana Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran. Tempat pendidikan : Gedung Program Pasca Sarjana Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran JI.Tatalaksana pasien rawat jalan.

Materi Penerapan Keprofesian Materi MDU MDK MKU DAN MKK MPA-1 1-2 2 1 3 PPCD. Administrasi kesehatan. Gizi/nutrisi. Gastroenterologi. dan Komputer. Etika profesi. Metode penelitian. pada jam kerja PPCD. Nefrologi.1 Materi dan Tahap Pembelajaran Serta Bobot SKS Materi Program Magister Semester Waktu dan Tempat Bobot SKS 11 12 14 11 48 MDU dan MDK terutama diselenggarakan oleh PPCD di luar jam kerja. Pelatihan keprofesian dengan menerapkan ilmu yang didapat sebelumnya secara nyata melalui berbagai kegiatan keprofesian klinik sehingga tercapai kemampuan keprofesian dokter spesialis anak yang diinginkan. di luar jam kerja PPCD. prosedur pediatrik spesialistik dan subspesialistik.Tabel 2. Pediatrik gawat darurat. Ilmu dasar (aspek faal. Elektrolit dan keseimbangan air dan asam basa. Perawatan intensif anak dan neonatus. Farmakologi klinik. histopatologi. Epidemiologi kesehatan anak. dan pendekatan pediatri sosial. Penyakit infeksi tropis. Sajian Khusus Referat. Epidemiologi klinik. Tumbuh kembang. Materi Dasar Khusus (MDK) Biologi molekular. Deskripsi mata kuliah Materi Dasar Umum (MDU) Filsafat ilmu pengetahuan. anatomi) dari materi keahlian khusus (MKK) yang diberikan dalam 6 (enam) bulan pertama pendidikan. di luar jam kerja TOTAL BOBOT SKS b. Perinatologi. rawat inap. Tesis. Hepatologi. Tumbuh kembang-pediatri sosial. biokimia. Kardiologi. Hematologi dan onkologi. rawat jalan. Materi Keahlian Khusus (MKK) Alergi-imunologi. Gizi/nutrisi. Kedokteran berbasis bukti (evidence based medicine). Biostatistika. Daftar mata kuliah 1) MATERI DASAR UMUM (MDU) 2) MATERI DASAR KHUSUS (MDK) 3) MATERI KEAHLIAN UMUM (MKU) 4) MATERI KEAHLIAN KHUSUS (MKK) 5) MATERI PENERAPAN AKADEMIK (MPA) 6) MATERI PENERAPAN KEPROFESIAN c. Pulmonologi. Bacaan Kepustakaan (Journal Reading). di luar jam kerja BIKA. Kegiatan pelatihan meliputi tatalaksana pasien gawat darurat. Materi Keahlian Umum (MKU) Genetika kedokteran. Materi Penerapan Akademik (MPA) Sari Pustaka. Neurologi. Endokrinologi. penilaian tumbuh kembang. Usulan Penelitian. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 97 .

Struktur mata kuliah No 1 2 3 4 5 6 Materi Pendidikan Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Ilmu Peny. Syok. Hemoptisis hemetemesis & melena. Sesak napas & batuk. Jurusan Pendidikan Ilmu Penyakit Dalam a. Hipertensi. Patogenesis & Patofisiologi dari SIMTOMATOLOGI: Demam. Dehidrasi. Infeksi & Penyakit Tropik. 9 Subcabang Ilmu Penyakit Dalam. Overhidration. 4. Pengetahuan Teori Klinik Khusus Program Psikomotor dari: Ilmu Penyakit Dasar Umum. Hematologi & Onkologi. Subcabang Ilmu Penyakit Dalam (Sub. Gastro Hepatologi. Patologi Klinik. Radiologi & Kedokteran Nuklir.VII III . b. Rawat Jalan. Penatalaksanaan.X III .Unit): Endokrinologi & Metabolisme. Jaga Darurat Medik. Penatalaksanaan pasien dalam keadaan darurat medik. 3.X I – VII b. Daftar mata kuliah c. Pengetahuan Teori Klinik Umum Program Terstruktur Tidak Terjadwal (PT-3) dengan sistem Modul: Pendekatan diagnostik. Deskripsi mata kuliah 1. Ikterik. Pulmonologi. Neurologi. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 98 . Reumatologi.8. Perdarahan & gangguan pembekuan.Dalam Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Penyakit Dalam Pengembangan Ilmu Keahlian Peny. Koma. Nefrologi & Hipertensi. Penerapan Teknologi Ilmu Penyakit Dalam Program Terstruktur Tidak Terjadwal (PT-3) dengan sistem Modul: Pemeriksaan Fisik Diagnostik. Disiplin Ilmu lain yang terkait dengan Ilmu Penyakit Dalam. dan pencegahan penyakit yang sering ditemukan di klinik. Konsulen dari disiplin Ilmu Lain. Edema. 2. Gangguan keseimbangan elektrolit & asam basa.Dalam Bobot SKS 6 6 30 30 15 20 Semester I & II I & II III . Pengetahuan Teori Dasar Program Terstruktur Tidak Terjadwal (PT-3) dengan sistem Modul dari: a. Intoksikasi. Kardiovaskular.

Pengembangan dan pembahasan jurnal. Jurusan Pendidikan Ilmu Kesehatan Mata Struktur mata kuliah 6 5 Program pendidikan PPDS Ilmu Kesehatan Mata FK. neurologi dn NC Ujian komprehensive Tesis Poliklinik. Pengetahuan Dasar 1. 8. Presentasi penelitian di forum lokal/nasional. Konferensi klinik. infeksi. Glaukoma Vitreoretina Orbita dan okuloplastik Oftalmologi anak dan strabismus Oftalmologi komunitas Neuro oftalmologi Stase di radiologi. refraksi.5. c. Aspek Psikomotor: Sikap dan perilaku akademis & profesional. Filsafat ilmu. Komunikasi. Inform consent. Penyakit Mata Luar Dan Infeksi Lingkup Bahasan A. Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar a. Tesis (Karya Tulis Akhir) Program Terstruktur dan Terjadwal (PT-2) Tinjauan pustaka.Unpad terdiri atas : Seme ster 1 Materi Pengayaan dasar Imunologi. Supervisi Interne Umum untuk peserta program Sp (I). Pengembangan Kemampuan Jawab Dokter Penyakit Dalam Tanggung 7. Program Terstruktur Tidak Terjadwal (PT-3) dengan sistem Modul: Metode Penelitian & Statistik. Bedside teaching. LK Lensa dan katarak 1 Lensa dan katarak 2 Waktu (bln) 3 3 3 3 3 SK S 6 6 6 6 6 7& 8 6 12 Imunologi. Hukum. Peny mata luar Optik. Visite besar. Kemampuan: Melaksanakan penelitian dan mengajukan tulisan ilmiah di forum lokal/nasional. Mengikuti program CME dari Perhimpunan Keahlian (PDS/PDA). a. Profesi Kedokteran. 6. Pengembangan Ilmu Keahlian Penyakit Dalam Mengajar pendidikan dari Sekolah/Akademi Perawat. Konsulen untuk disiplin ilmu lain. Supervisi Kepaniteraan Peserta Pendidikan S (I) Kedokteran. operasi mandiri 3 3 3 3 3 2 1 6 6 6 6 6 4 2 4 9. Etika. Anatomi mata dan palpebra 2 3 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 99 . Interpersonal. Laporan kematian. low vision. b.

giemsa. tranmisi. dioptri. Keratitis (bakteri. jamur : akut. virus. Dasar-dasar fiksika optik .Penurunan vergence. 3.Sumber cahaya (teori gelombang.Interferensi. aksial. superfisial.Test fluorescein . Endoftalmitis 17. Xerophthalmia 6. Uveitis infeksi 13. profunda) 3. 6.Notasi lensa sferosilindris. Penyakit degenerasi kornea 8. Vertex power . kronis. Refraksi.Intracameral tap . 7. conold sturm . Penyakit degenerasi konjungtiva 7. refraksi .Kekuatan permukaan kurva .Tonometri . Low Vision Dan Lensa Kontak Lingkup Bahasan.Injeksi intracameral Buku Wajib : AAO (2006) Section 8 : External diseases and Cornea Section 9 : Intraocular inflammation and Uveitis Section 1 dan 2 : Basic and Clinical Science Course 1. Ulkus kornea 11. absorpsi 2. Distrofi kornea 9. neonatal dan dewasa.Vergence. Kanski.Evaluasi air mata : Schirmer.Oftalmoskopi direk/indirek D. Optik geometris . transposisi .Magnifikasi : lateral.Pemeriksaan mikrobiologi sederhana : gram. 4. Panoftalmitis C. maya . virus.Enukleasi dan eviscerasi bulbi . jamur. Oftalmia simpatika 16. Sindroma Steven Johnson 12. Pterigium 10. koherensi. A.Test sensibilitas kornea . Ilmu Pengetahuan Dasar. Clinical Ophthalmology Optik. Ketrampilan Diagnostik Mampu melakukan dan menginterpretasikan pemeriksaan oftalmologi : . Konjungtivitis (bakteri.Hubungan objek bayangan : nyata. kultur .Humor Akuos tap . klamidia. 1.Ekivalen vs. 5.Lensa tipis dan tebal .Vitreus tap . Mikrobiologi dan parasitologi Imunologi Biokimia Farmakologi Patogenesa infeksi dan inflamasi Traumatologi B. Uveitis non Infeksi 14. Uveitis autoimun 15.Flap konjungtiva . BUT . Efek akomodasi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 100 .2. Episkleritis 4. Skleritis 5. Kalkulasi dari magnifikasi 2.Lensa tipis dan tebal . hukum Snell’s.Analisa grafik : titik kardinal lensa . difraksi . vernal) 2.Injeksi subkonjungtiva/subtenon . polarisasi. photon) . Pengetahuan Klinis 1.Astigmatisma.Slit lamp .Alergi. angular 1.Scatter.Sistem lensa multiple : perhitungan dari posisi bayangan . KOH. Ketrampilan Tindakan Terapeutik . efek indeks refraksi .

B. Kurvatura 7.Deviasi prisma / displacement . Magnifikasi meridional . Pengetahuan dasar dan bedah refraksi 3. Kromatik 3. 4.Pengukuran sferis.Kelainan sferis . 1.Astigmatic dial 2. Pemeriksaan kacamata .Lensa kontak lunak .Rigid toric .. Pemakaian Prince-ruler 6. Ketrampilan Menggunakan Instrumen 1. Test Duochrome 5.Evaluasi : sumber dari masalah .Astigmatisma : a. Anisometropia dan aniseikonia 3.Cross cylinder . D. Keseimbangan refraksi 4. Lensometer 2. Dasar-dasar sistem optik mata 1. silinder. durasi. sensitivas kontras . Permukaan datar dan lengkung 3.Fisiologi . Kurva caustik . Hipermetropia. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 101 . Prentice rule 3. Spekular dan difus 2. Ambliopia 5.Konsekuensi dari koreksi optik . Coma 4. Sferis 2. Insidensi astigmastisma oblik 5.Pemeriksaan glare . Hirscberg & Krimsky. Penentuan fungsi visual . kombinasi b.Prinsip-prinsip koreksi pada kelainan refraksi . Refraksi objektif 3. Tipe : simple.Bifical Low vision : . potensi .Malingcring .Efek usia dan presbiop Optik ametropia . Purkinje Samson’s Image : Keratometer. Ketrampilan Diagnostik.Spherical rigid . Double prism b.Pemeriksaan potensial visual acuity. C.Dasar-dasar sistem optis/magnifikasi alat bantu low vision .Refraksi 1.Aberasi lensa 1. Miopia. placido disc . Lensa kontak 4.Netralisasi prisma 8. Sudut kritis 4. tipe dan lensa tambahan (adde) .Soft toric .Anisometropia Lensa kontak : . prisma dioptri a. Pengetahuan Klinik. Low vision 6. Retinoskopi 4. Streak Retinoskopi 7. 1. Prisma ortoptik 3. 2.Tajam penglihatan : Snellen. Oftalmoskopi direk 5. Refraksi subjektif (jauh dan dekat) . Penglihatan warna : skrining dan evaluasi 9. Komponen refraksi dari mata Akomodasi .Macam-macam alat bantu low vision. Astigmatisma dan Presbiop 2. Astigmatisma radial 6.Siklopegik : onset.

Indikasi dan kontraindikasi operasi katarak 8. soft toric. Placido disc/ Keratoscope 12. Macam-macam anestesi local dan blok regional yang digunakan pada operasi. Aspek-aspek klinis astigmat 6. spherical rigid. Refraction and Contact Lenses. farmakologi lensa dan zonula 2. afakik dan pscudofakik B. Pengetahuan Dasar 1. Koloboma lensa 6. Slit lamp 9. fisiologi lensa. Keuntungan dan kerugian tipe-tipe LIO dan bahan-bahan yang digunakannya Perbedaan bentuk haptik dan optic LIO 7. Foroptor 6. Parameter dispensi c. 1. Pemberian resep kacamata 2. Pengetahuan Klinis. Dasar-dasar pengelolaan low vision 8. Teknik khusus fitting lensa kontak Buku Wajib : AAO (2006). Alat pemeriksaan glare 11. rigid toric. Prince’s ruler 7. Embriologi. Vertex meter (Distometer) E. Ektopia lentis 4. Lensa kontak : a. Clinical Ophthalmology Duane on CD ROM Katarak Dan Bedah Refraktif Lingkup Bahasan A. Penyakit mata yang berhubungan dengan lensa/kelainan lensa 3.1. Mikrosferofakia 5. Mengelola presbiopia 3. 1. 14. Memahami alat-alat operasi katarak 11.Katarak traumatika . 9. Patogenesa katarak 3.Katarak senilis . Pemeriksaan potensial visual acuity 10. Penatalaksanaan donor mata sampau dengan Persiapan keratoplasti dan pelaksanaa keratoplasti Mengetahui dan memahami tentang ”graft - Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 102 . histology. Alternatif koreksi pada afakia 5. Fitting : Spherical soft. perbedaan obatobat anestesi. Ketrampilan Tindakan Terapi. Pelatihan/ pengajaran pasien untuk prinsip-prinsip pemeliharaan lensa kontak d. Trial lens set & frame 8. Pengaruh pembedahan terhadap kurvatura kornea dan sistem optik mata 15. bifocal b. Diagnosa dan klasifikasi katarak . Section 3 : Optics. biokimia.Optik pada mata fakik. Section 1 dan 2 : Basic and Clinical Science Course Kanski. Biometri 18. genetika. Identifikasi penderita resiko tinggi dan mengelola perencanaannya. Pachhymetry 17. Topografi kornea 16. Teknis a dan antisepsis 12.Katarak komplikata/ diabetika . Perbandingan kacamata dan lensa kontak pada miopia tinggi 7. Mempersiapkan daerah orbita sebelum operasi (lokal anestesi) 13.Katarak sekunder 2. Mengelola masalah-masalah kacamata 4. Observasi selama operasi katarak 10. anatomi.5.

Koeppe 9. A. Keratoplasti). Tonometer aplanasi 6. Buku Wajib : AAO (2006). Klasifikasi klinis glaukoma 4. Glaucoma sekunder C. Mengelola penderita katarak dengan glaukoma 7. Corneal grafting Serdarevic O (1997) Refractive surgery. Tajam penglihatan 4. Tonometer Schiotz 5. Anatomi. Melakukan operasi Trabekulektomi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 103 . badan siliar. 1.2 : Basic and Clinical Science Course Kanski. Epidemiologi glaukoma 5. 1. Clinical Ophthalmology Cassey. Melakukan operasi EKEK. EKEK.rejection” dan graft failurc” 19. 1. operasi kombinasi (SICS dan trabekulektomi) 2. Low Tension Glaukoma (Norma tension glaucoma) dan hipertensi okuli 5. Funduskopi 7.1. Melakukan Kerotometri 10. 1. Mendiagnosa dan mengelola komplikasi post operatif dini dan lambat 9. Melakukan operasi EKEK + LIO dengan anestesi lokal 6. Optikus 3. Pemahaman terhadap Indikasi dan kontraindikasi keratoplasti tembus dan lameral. Test provokasi 10. Komplikasi dan efek samping pengobatan B. Ketrampilan Diagnostik. GLAUKOMA Lingkup Bahasan. Pengetahuan Dasar. Penatalaksanaan Keratokonus dan distrofi kornea. Mendiagnosa dan mengelola komplikasi intraoperatif pada operasi katarak 8. Melaksanakan wetlab pada binatang untuk Tindakan trabekulektomi. biokimia dari : sistem drainase. Mampu mendiagnosa berbagai tipe glaukoma. N. 1. Glaukoma infantil dan glaukoma juvenil 4. Pengetahuan dasar glaukoma 2. operasi 6. Menentukan pengelolaan terapi obat-obatan pada penderita glaukoma 5. Glaukoma primer sudut terbuka 2. Biomikroskop 3. Melakukan operasi Iridektomi 9.Iridotomi laser Argon/ YAG . Glaukoma primer sudut tertutup 3. iridektomi. Ketrampilan. Khususnya Glaukoma akut 3. Melakukan operasi EKIK pada kasus-kasus tertentu 7.Trabeculoplasty laser Argon . Ketrampilan Klinis. Section 11 : Lens and Cataract Section 8 : External Diseases and Cornea Section 1. B. OTC D. Meyer. Indikasi terapi : medik laser.Prosedur siklodestruktif YAG/ diode laser 6. 2. Pemeriksaan fungsi makula (interferometry) 4. Mengetahui prinsip prosedur laser : . Anamnesa 2. Lapang pandang : konfrontasi Goldmann.Iridoplasty laser Argon . Gonioskopi : slit lamp. Pengetahuan Klinis. Current techniques and management. fisiologi. Octopus 8. Melaksanakan wet lab pada mata binatang (Hechting kornea. Melakukan teknik anestesi lokal pada pasien pro operasi katarak 3. MelakukanTerapi cyclocryo 8. SICS/ SICE 5. Mengelola glaukoma akut 4.

Embriologi. fungsi RPE. Fisiologi : biokimia fotoreseptor. 5. lubang makula idiopatik. retinopati prematuritas (ROP) 3.1. 1. retinitis pigmentosa. Kanski. pembentukan RPE. Anatomi : Neurosensory retina. Shields. sinkisis skintilans. +90D. Age-Related Macular Degeneration (ARMD). Mengetahui prinsip operasi katup pada glaukoma (Ahmed. Pneumoretinopeksi. 2. 1. AAO : (2006) Section 1 & 2 : Basic and Clinical Science Course Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 104 . Penyakit Degenerasi/ herediter Retina : Distrofi fovca herediter. Krupin.10. Melakukan dan menginterpretasi Ultrasonografi (USG) segmen posterior bola mata dan orbita pada Scan A dan B 6. Penyakit Vaskular Retina : Retinopati diabetik. kanalis Cloquet. Elektrofisiologi mata (ERG/EOG/VER) D.2. penglihatan warna. Bakel sklera 2 . Buku Wajib. Pemeriksaan fungsi makula : BPE. Kriokoagulasi / Kriopeksi 3. Ritch. AAO (2006) . Mengelola komplikasi pada terapi laser dan bedah pada glaukoma 11. B. degenerasi retina perifer. lensa nonkontak +78D. Membantu konsulen dalam : Fotokoagulasi laser. embryonic fissure. optic cup. Superfield. Menggambar berwarna hasil pemeriksaan fundus 5. Molteno) Buku Wajib : 1. 4. 4. membrana Bruch. Kelainan retina perifer : Robekan retina. cavum vitreus. endoftalmitis. Clincal Ophthalmology (2003) 3. 1. sensitivitas kontras. adaptasi gelap. vitreus sekunder. Optic vesicle. Foto Fundus dan Angiografi fluoresein fundus (FFA) 7.ablasio retina Penyakit infeksi : Toxoplasmosis okluli. uji Purkinje. Pengetahuan Klinis. Pengetahuan Dasar 1. oklusi vena retina sentral/cabang. Funduskopi direk dan indirek (tanpa atau dengan depresi sklera) 3. pelepasan outoe segment. macula lutea. II. Uji fotostres. 3. visual pigment. Ketrampilan Diagnostik 1. Kartu Amsler. metabolisme vitamin A. koriokapilaris. Funduskopi biomikroskop indirek : pemeriksaan badan kaca dan retina dengan biomiokroskop lampu celah dengan/tanpa lensa kontak Goldmann 3-cermin.3 (1996) VITREORETINA Lingkup Bahasan. 6. retinopati hipertensi. oftalmia simpatetik Penyakit Vitreus : Asteroid hialosis. Section 10 : Glaukoma : Section 1 dan 2 : Basic and Clinical Science Course 2. A. pembentukan dan Diferensiasi sel-sel neurosensory retina. pembentukan koroid. Ketrampilan Tindakan Terpeutik. Vitreus Primer Hiperplastik Persisten/Persistent Fetal Vasculature (PFV) Trauma Segmen Posterior Bola Mata C. optic ventricle. Vitrektomi posterior/tertutup. Penyakit Makula didapat : Retinopati Serosa Sentral (CSR). IPM (interphotoreceptor matrix). vitreus primer. Baeveldt. 7. koroid. The Glaucomas (jilid 1. interferometer 2. RPE. oklusi arteri retina sentra/ cabang. humor vitreus. 2.

dan N.Pengetahuan Dasar. reaksi terhadap cahaya dan dekat.Intoksikasi (akut-metanol. Tractus Optikus.A-V Shunt Oftalmologi Anak Dan Strabismus Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 105 . Mampu mendiagnosa penyakit-penyakit dan masalahnya a. wajah. 1.Bleferospasme ecensial . 2. Clinical Ophthalmology (2003) I. Khiasma. Neuritis Retrobulbar) .Eksophthalmos . Perbandingan kekontrasan 4.VII B. Marcus Gunn. Pengetahuan Dan Ketrampilan Klinis.l. Pemeriksaan pasien dengan ”functional patient loss” 10. supra nuklear .2.Diplopia – oftalmoplegia – gangguan gerak bola mata . Anatomi dan fisiologi lengkung refleks pupil 4. 9. bentuk. 11.V. Interpretasi ERG.Penyakit Graves . 3. Optikus. nuklear. Anatomi dan fisiologi lintas penglihatan (visual pathway) dan lapang penglihatan (perimetri) : Retina. RAPD. Cortex visual) 2. VER dan EOG. Teknik dan interpretasi lapang pandang : Goldmann dan automatic perimetri. movement – saccades & pursuit. Kanski. Anatomi dan fisiologi pergerakan bola mata 3.Neuritis optik (Papilitis. Mampu mengenal keluhan dan gejala-gejala pada kelainan neurologis mayor dan diagnosa radiologisnya. N. orbita. forced duction) 5. 15. Merujuk pasien pada sub bagian neuroloftralmologi. Pemeriksaan neurologist umum termasuk auskultasi karotis 7. Ketrampilan Diagnostik. tembakau dan alkohol) . uji farmakologi untuk anisokoria. Ocular motility (alignment. Mampu menentukan etiologi dan keluhankeluhan pasien neurooftalmologi.Chronic Progressive External Ophthalmoplegia (CPEO) . Test Tensilon 12. Lingkup Bahasan A.1. Prosedur diplopia chart.AION & PION . exophthalmometry. Mengelola CRAO fase akut II. Ketrampilan Terapeutik. 1. Penglihatan warna 3.Tumor intra cranial C.Lesi perifer. 1. 2. Pemeriksaan pupil (ukuran. BUKU WAJIB : 1. D. 13.Amaurosis fugax . 14. lensa 90D. Corpus Geniculatum Laterale. : .Lesi pada lintas penglihatan . AAO (2006) * Section 5 : Neuroophthalmolog * Section 1 & 2 : Basic and Clinical Science Course 2. Adnexa – Kelopak. Prosedur Hess Lancester Screen dan Three Steps test.Nistagmus . Section 12 : Retina and Vitreous Kanski Clinical Ophthalmology (2003) Neuro Oftalmologi . Radiatio Optik. Pemeriksaan kornea 8. 6. kronik-etambutol. Funduskopi – Oftalmoskopi direk. Neuroradiologi – menginterpretasi CT/MRI orbita dan otak. Anatomi dan fisiologi N.

Convergence excess . Mampu mengerjakan tindakan operasi : a. 2. Mendiagnosa dan mengelola ambliopia 3.I.Pseudostrabismus . 1. TORCH. selulitis orbita dan periorbita. Pengetahuan Dasar.Divergence accomodative ET .Refractive accomodative ET Non Refractive ET . Binokularitas abnormal B. 7. Anak : Irigasi dan pobbing obstruksi DNL.Convergence insufficiency . Pengetahuan Dan Ketrampilan Klinis 1. Pemeriksaan deviasi (cover/ uncover. Mengerti manifestasi penyakit sistematik pada mata anak 13. 5. Pemeriksaan duksi dan versi 3. dan merujuk ke UPF glaucoma. homatropin) dan dosis pediatrik. Pemeriksaan fiksasi 2. Mengelola infeksi mata neonatal. kualitatif dan kuantitatif 6. operasi katarak congenital. fenilefrin. Farmakologi sikloplegik (atropin. Pengelolaan glaucoma congenital. Mengelola uveitis pada anak 10. Mendiagnosa leukokoria. 2. Pemeriksaan Streak Retinoskopi 7.Sindroma AV . Embriologi mata dan orbita 2. Ketrampilan Terapeutik 1.Basic XT . ophthalmia neonatorum) 9. Pemeriksaan preferential looking D. Mendiagnosa dan mengelola sindroma mata herediter 11. Mengetahui masalah-masalah klinis dan penyakit-penyakit : .Sindroma Brown . Fisiologi perkembangan visual normal dan abnormal 6. Mengelola ptosis dan kelainan yang berhubungan 8.Sindroma Duane . Pemeriksaan binokularitas (WFD. Fisiologi akomodasi dan perkembangan optik pada mata anak 5. Fisiologi penglihatan binokular. Mikrobiologi infeksi neonatal (mis. 10. alternate cover test). Ketrampilan Diagnostik 1. Anatomi perkembangan struktur ocular dan orbita 3. katarak dan glaukoma pediatrik 12. Excisi tumor Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 106 . Mengelola semua jenis strabismus dan deviasi okular neurooftalmik 7. Madox) 5. Mendiagnosa dan mengelola kelainan refraksi anak termasuk pemberian koreksi optik. tropikamid. Mengelola tumor intraokular dan orbita pada pediatrik 9. Mampu mengerjakan tindakan operasi : a. Anatomi dan fisiologi sistem okulomotor 4. 1. Mendiagnosa dan mengelola ambliopia 4.PHPV / PFV C. siklopentolat. Bagolini. Lingkup Bahasan A. Enukleasi bulbi b. Excenterasi orbita c. Mendiagnosa dan mengelola kelainan air mata pada anak 6.Divergence Insufficiency . Dasar-dasar genetika 8. Strabismus – melakukan operasi strabismus horizontal b.Basic ET .ROP . Pemeriksaan konvergensi 4.

Embriologi dan kelainan kongenital 4. KETRAMPILAN TINDAKAN TERAPEUTIK. Dacryocystogram c.7. Buku Wajib. Clinical Ophthalmology Von Noorden Atlas Strabismus Atlas Strabismus K. Rekonstruksi palpebra kompleks 2. Rekonstruksi kerusakan akibat trauma 15. II. Eviscerasi dengan cangkok lemak-kulit 13.Wright Pediatric Ophthalmology & Strabismus. Ptosis dan lagoftalmos 3. Penilainan N. Full-thieness eyelid reconstruction Catatan : A. Biopsi palbebra dan konjungtiva 7. Pemeriksaan hidung 6. USG Orbita B. Entropion 3. Biopsi arteri temporalis 5. Implant orbita sekunder termasuk cangkok lemak kulit Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 107 . 10. CT-Scan dan MRI Orbita d. Pengetahuan Dasar 1. Repair lacerasi kanalikuli 4. C. Enukleasi / eviscerasi 5. Enukleasi bulbi dengan cangkok lemak-kulit 12. DCR 4. Anatomi palpebra dan canthus 2.Hoyt & David Taylor Orbita Dan Okuloplastik I. kartilago atau fascia lata. Entropion dan ektropion 2. Pengetahuan Klinis 1. Lingkup Bahasan A. 9. Pemeriksaan adneksa okular 2. Elektrolysis dan krioterapi 6. Lesi-lesi palpebra superfisial dan khalazion 2. Cangkok kulit. Exopthalmometer 5. Repair palpebra dan lagoflalmos 11. 11. Irigasi lakrimal dan probing lakrimal pada anak 3. Forced duction 8. tarsotomy 4. Fraktur dasar orbiota (Blow out Fracture) 5. Repair malposisi palpebra pada Graves 3. Fraktur orbita b. Obstruksi ductus nasolakrimalis 6. Trauma kimia. Ectropin 2. Entropion senilis 8. Blefaroplasty B.Optikus pada kelainan-kelainan orbita Trauma orbita Trauma adneksa Snap test Test Anel. Jones 1 dan Jones 2 Test Schirmer Menilai dakriosistografi D. 5. Ketrampilan Diagnostik Dan Klinis 1. Anatomi dan fisiologi sistem lakrimal 3. Prosedur yang harus dapat dikerjakan sendiri oleh residen : 1. Penilainan tumor-tumor kulit 3. 12. Repair ptosis 9. Pemeriksaan radiologi yang berhubungan dengan a. Repair punctum 10. Defek palpebra 7. I. Tarsocraphy. AAO (2006) Section 6 : Pediatric Ophthalmology and Strabismus Section 1 dan 2 : Basic and Clinical Acience Course Kansky. 1. Everting suture 14. Prosedur yang diasistensi oleh residen : 1. fisik dan mekanik C. 13. Palpasi orbita 4. Dermatokhalasis 4.

Pengetahuan Klinis 1. Clinical Ophthalmology Reese B> Algernon. 2. Tumors of the Eye Oftalmologi Komunitas I. Riwayat keluarga (genetik) 5. Klasifikasi tumor intraokular 3. Topik 1. AAO (2006) – Section 4 : Ophthalmic Pathology and Intra Ocular Tumor Section 1 dan 2 : Basic and Clinical Science Course Kanski. 3.O. Kelainan mata yang berhubungan dengan keadaan lingkungan 4. 11. Pengaruh pekerjaan dan kemajuan teknologi terhadap kesehatan mata. . . Pemeriksaan klinis tumor intraokular. Dasar genetika onkologi 4. Tanda-tanda tumor intraokular 6. serta personalnya. dll.R. Tujuan pengelolaan tumor-tumor orbita dan intraokular 7. Lingkup Bahasan. Patogenesa neoplasma 3. prevalensi.Pengetahuan Dasar 1.Sumber-sumber data serta cara pencarian data untuk survey morbiditas. Ekonomi kesehatan : cost-benefit analysis. tipe dan aktivitas) Dapat menggunakan aftalmoskop indirek dan menggambar fundus pasien Membedakan gambaran-gambaran khas USG : Ablasio retina dan ablasio khoroid. A. Utility analysis. . Anatomi adnexa. adneksa dan orbita 4.1. Pemeriksaan laboratorium C. 10. CT Scan dan MRI D. Pemeriksaan exopthalmos (Hertel) 3. Fisiologi uvea B. Rontgen. Graft membrana mukosa Repair Fraktur orbita Exenterasi orbita Biopsi orbita Orbitotomi lateral Dekompresi Orbita 4. angka kebutaan dll. 8. Rampilan Tindakan Terapeutik 1. 9. II. waktu. Tumor jinak dan ganas intraokular.Faktor resiko. 6. 5. dll. Buku Wajib.6.Lingkup Bahasan A. adneksa dan orbita 2. Enukleasi dengan cangkok lemak-kulit 3.Ukuran frekuensi penyakit (insidensi. Epidemiologi : . Ketrampilan Diagnostik 1. faktor prognostik dll. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 108 . Dapat menentukan tipe-tipe lesi uvea (lokasi.A Manual of Systematic Eyelid Surgery Onkologi Dan Patologi Mata I.Macam-macam desain penelitian epidemiologi dengan keunggulan dan kelemahannya. Eviscerasi dengan cangkok lemak-kulit II. 7. Clinical Ophthalmology (2003) Collin J. Penilaian USG. Terminologi tumor-tumor intraokular 2. bola mata dan orbita 2.) serta faktor-faktor yang berhubungan misalnya : tempat. Biopsi dan ekstirpasi tumor adneksa (superfisial) 2. eyelid and lacrimal system Section 1 dan 2 : Basic and Clinical Science Course Kanski. survey follow up. Buku Wajib : AAO (2006) – Section 7 : Orbit.

Dermato-Alergo-Imunologi Semester I II s/d VII 2 4.Based morbiditas dan tingkat kebutaan. Bila perlu bekerja sama dengan instalasi lain serta melibatkan masyarakat. Bacaan Wajib. Dermatopatologi. sekunder. Pelaksanaan Dan Prosedur Diagnostik. Teknik dasar promosi kesehatan termasuk pendidikan kesehatan masyarakat dan konseling kesehatan. 2. Mengikuti kegiatan program BKMM untuk usaha kesehatan mata dan pencegahan kebutaan di masyarakat 2. Clinical Epidemiology and biostatistics. Prevention of blindness 3. Prosedur Terapi. Evidence-based health care. serta Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 109 . dan Bedah 8. 3. Dermatologi Umum 2. Mampu menentukan masalah kesehatan mata/ kebutaan di masyarakat C. Jurusan Pendidikan Ilmu Kesehatan Kulit & Kelamin a. Morbus Hansen 6. 3. WHO techical report. 4. B. Mampu merencanakan program untuk mengatasi masalah kesehatan mata yang cost effective (pencegahan primer.5. Hasil survey kesehatan mata (1994) 2. 1992. Infeksi Klinis 3 4 Keterampilan Klinis Penerapan Pengetahuan dan Keterampilan. Struktur mata kuliah Bobot SKS 7 6 4 4 4 4 4 Kulit 6 5 10 6 I s/d VII I s/d VII No 1 Materi Pendidikan Pengetahuan Dasar Pengetahuan Khusus: 1. Dermatologi ANak 3. Tumor. maupun tertier). Maryland. Dermatologi Kosmetik 7. Dermatomikologi 5. II. 1. Mampu melakukan survey data. 1. 1. Williams and Baltimore. Mampu melakukan pendidikan kesehatan masyarakat Mampu melakukan konseling kesehatan mata. Churchill 10.

Infeksi Klinis 3 4 Keterampilan Klinis Penerapan Pengetahuan dan Keterampilan. Referat/Reading Assignment 2. Daftar mata kuliah No 1 Pengetahuan Dasar Pengetahuan Khusus: 1. Dermato-Alergo-Imunologi 2 4. Journal Reading 6 7 Ujian Nasional Teori dan Osce Tesis: Usulan Penelitian dan Seminar Hasil Penelitian 4 6 VI s/d VII IV s/d VII 10 I s/d VIII b. Journal Reading 6 7 Ujian Nasional Teori dan Kasus Tesis: Usulan Penelitian dan Seminar Hasil Penelitian 4. Referat/Reading Assignment 2. 1 bulan Kulit Mata Kuliah Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 110 . Morbus Hansen 6. Radiologi.Tanggung Jawab Kegiatan Ilmiah 5 1. Laporan Kasus 3. dan Bedah 8. Dermatologi Anak 3. Laporan Kasus 3. Dermatologi Kosmetik 7. Dermatologi Umum 2. Tumor. serta Tanggung Jawab Kegiatan Ilmiah 5 1. Dermatomikologi 5. Dermatopatologi.

Dasar-dasar bedah kulit. Keterampilan Klinis Keterampilan menetapkan diagnosis. Serta Tanggung Jawab c. Karya Ilmiah Akhir/Tesis Usulan Penelitian dan Seminar Hasil Penelitian Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 111 . per minggu 18 19 Aktivitas Pendidikan RS Luar RSHS Tesis 3. Bedah kulit. 5. NICU. Imunologi dasar. 1 bulan Stase Luar Negeri. Kegiatan Ilmiah Referat/Reading Assaignment. Ujian Nasional Ujian Teori dan Kasus 7. Dermatomikologi. Menyusun naskah Ilmiah/publikasi. DermatoAlergo-Imunologi. Penanganan pasien rawat inap dan poliklinik. 6. Dermatoterapi penyakit kulit dan kelamin. Proses penyembuhan luka. Penerapan Pengetahuan Dan Keterampilan. Laporan kasus. Morbus Hansen. Dermatopatologi. Dermatopatologi dasar. dan tindakan terapi medis. dan Biokimia kulit dan kelamin. Cara menetapkan diagnosis dan diagnosis banding. 4. Embriologi. Pengetahuan Khusus Dermatologi umum. Tumor. dan Infeksi menular seksual. jaga emergensi dan jaga konsul. serta tugas referal. 2. Journal reading. penggunaan alat diagnosis. mengikuti Pertemuan ilmiah.5. Dermatologi anak. Pengetahuan Dasar Anatomi. Rekam medik. Morfologi kelainan kulit dan kelamin. Dermatologi kosmetik. Deskipsi mata kuliah 1. Fisiologi. Pemeliharaan kesehatan kulit dan kelamin.

Neuropediatri .Nyeri Kepala . Struktur mata kuliah No 1 2 Materi Pendidikan Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus .8 Semester I – II I s/d IV Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 112 .Infeksi SSP .Neurogeriatri .Neuroimunologi .Neuroimaging 3 .Neuroepidemiologi .Fungsi Luhur .Gangguan Gerak (Movement Disorder) .Neurotoksikologi . Jurusan Pendidikan Ilmu Penyakit Saraf a.Saraf Tepi dan Neurofisiologi Klinik .Epilepsi .11.8 I s/d VIII Bobot SKS 7 2.Neuroemergensi/Intensive Care 4 5 6 Penerapan Teknologi Ilmu Penyakit Saraf Pengembangan Ilmu Keahlian Penyakit Saraf Tesis 20.6 6 I s/d VIII I s/d VIII VIII 6.Penyakit Serebrovaskular .Neurooftalmologi .Nyeri .Neurotraumatologi .Vertigo .8 37.

Neuroemergensi/Intensive Care 4 5 6 c.Nyeri .Fungsi Luhur . 1. Neurofarmakologi.Neuroimunologi . 2.Neurogeriatri .Neuroepidemiologi .Infeksi SSP .Penyakit Serebrovaskular . Neuropatologi.Epilepsi .Gangguan Gerak (Movement Disorder) . Penerapan Teknologi Ilmu Penyakit Saraf Pengembangan Ilmu Keahlian Penyakit Saraf Tesis Deskripsi mata kuliah Pengetahuan Teori Dasar Anatomi susunan saraf.Neurooftalmologi . Daftar Mata Kuliah No 1 2 Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus .Neuropediatri . Pengetahuan Teori Klinik Umum Materi Pendidikan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 113 .Saraf Tepi dan Neurofisiologi Klinik .Vertigo .Neuroimaging 3 .Neurotoksikologi .b.Nyeri Kepala . Neurofisiologi.Neurotraumatologi .

Tenggorok. Masalah gawat yang sering terjadi. Penerapan Teknologi Ilmu Penyakit Saraf diagnostik. Melakukan penyajian. Melaksanakan pendidikan mahasiswa dan pasca. Hidung. Membantu membimbing peserta program studi yang lebih muda. Struktur Mata Kuliah No 1 2 3 4 Materi Pendidikan Bobot SKS 3 3 35 29 Semester I I-III I-VII I-VII Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Ilmu Penyakit Telinga. Tesis Diagnostik menggunakan alat Tindakan-tindakan perawatan medik. Pengetahuan Teori Klinik Khusus Dokter jaga. Dasardasar penyakit nonneurologik yang memberi komplikasi neurologik. 4. Mengikuti penyajian. Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Penyakit Saraf 12.sarjana. Tugas khusus lain. Diagnostik laboratorium dalam bidang penyakit saraf. 7. Patofisiologi dalam bidang penyakit saraf. Presentasi kasus. 8. Masalah gawat yang jarang terjadi. 3. 6. Karya tulis. Masalah lain. Jurusan Pendidikan Ilmu Kesehatan Telinga.Diagnostik fisik penyakit saraf. Hidung dan Tenggorok Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Telinga. Pengembangan Ilmu Keahlian Penyakit Saraf Masalah yang sering terjadi. Chief Resident. Referat. 5. Jurnal. Hidung dan Tenggorok Pengembangan Ilmu Keahlian Penyakit THT Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Tesis 5 6 7 8 6 6 3 6 I-VII I-VII III-VII V-VII Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 114 . Mengikuti dan menyajikan hasil penelitian ilmiah di tingkat Nasional dan Regional. Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Membimbing mahasiswa dan paramedik. Bedah Kepala dan Leher a.

Penerapan Teknologi Ilmu Kesehatan Telinga. Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Membimbing paramedis. Dokter referal. Hidung. Profesi) dan masyarakat. Mikrobiologi. Chief-resident. Deskripsi Mata Kuliah 1. Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Kesehatan Telinga. Dokter ruangan. Pengembangan Ilmu Keahlian Kesehatan Telinga. Presentasi kasus. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 115 . Tesis Embriologi. Hidung. Fisiologi. Membantu dan membimbing mahasiswa (S1 FK. Pengetahuan Teori Klinik Khusus Anestesiologi. Tenggorokbedah Kepala Dan Leher Diagnostik. Mengikuti dan menyajikan hasil penelitian kedokteran pada pertemuan ilmiah di tingkat Nasional dan Internasional. Kelainan / penyakit di bidang THT dan kepala leher. Radiologi. Tenggorok Bedah Kepala Dan Leher Dokter jaga. 7. 2. Anatomi. 3.bedah.b. Hidung dan Tenggorok Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Telinga. Bedah umum. Audiovestibulologi Pemeriksaan THT. 6. Penggunaan alat diagnostik. Cairan dan elektrolit. Metodologi penelitian kedokteran. Tindakan dan operasi bedah kepala dan leher. Pengetahuan Teori Klinik Umum Dasar-dasar pembedahan. Perawatan pra dan pasca. Konsulen pertama ruangan. Hidung dan Tenggorok Pengembangan Ilmu Keahlian Penyakit THT Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Materi Pendidikan 8 Tesis c. Pengetahuan Teori Dasar 5. Dasar pembiusan. Kursus-kursus THT Head & Neck dalam dan luar negeri. Alih keterampilan. Perawatan medik. Hidung. Patologi Kepala & Leher. 8. Tenggorok Bedah Kepala Dan Leher Jurnal. Imunologi. Referat. 4. Daftar Matakuliah No 1 2 3 4 5 6 7 Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Ilmu Penyakit Telinga.

Struktur Mata Kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Etika Pengetahuan dan Keterampilan Klinik Pendahuluan Fisiologi Obstetri Patologi Bedah Obstetri Obstetri Ginekologi Sosial Keluarga Berencana Ginekologi Umum Bedah Ginekologi Imunoendokrinologi Reproduksi Infertilitas Ginekologi Onkologi Ginekologi Anak dan Remaja Ginekologi Patologi Urologi dan Rekonstruksi Kedaruratan dalam Obstetri dan Ginekologi Pencitraan dalam Obstetri dan Ginekologi Endoskopi dalam Obstetri dan Ginekologi Seksologi Psikosomatik & Psikososial Walansia Metodologi Pendidikan Metodologi Penelitian Tesis Materi Pendidikan Bobot SKS 7 6 10 10 12 5 3 5 9 4 4 2 2 2 2 6 4 2 1 2 3 7 2 6 Semester I.VI. VIII IV IV-VIII III. Jurusan Pendidikan Obstetri & Ginekologi a.13.VIII V-VIII VI-VIII VI-VIII VI-VIII VI-VIII III-VIII IV-VIII VI-VIII V VI-VIII V-VIII I-VIII IV-VI VII-VIII Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 116 .VI.V.VIII I II III II-IV VI-VIII III.

b. Etika Rumah Sakit. Daftar Matakuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Materi Pendidikan Etika Pengetahuan dan Keterampilan Klinik Pendahuluan Fisiologi Obstetri Patologi Bedah Obstetri Obstetri Ginekologi Sosial Keluarga Berencana Ginekologi Umum Bedah Ginekologi Imunoendokrinologi Reproduksi Infertilitas Ginekologi Onkologi Ginekologi Anak dan Remaja Ginekologi Patologi Urologi dan Rekonstruksi Kedaruratan dalam Obstetri dan Ginekologi Pencitraan dalam Obstetri dan Ginekologi Endoskopi dalam Obstetri dan Ginekologi Seksologi Psikosomatik & Psikososial Walansia Metodologi Pendidikan Metodologi Penelitian Tesis c. Etika Asuhan Persalinan Normal Etika Profesi (Klinik). Etika Asuhan Pasca keguguran Penelitian. dan 2. Bioetika. Keterampilan Dasar USG/KTG b) Keterampilan Klinik Dasar c) Keterampilan Administrasi. Pengajaran. Humaniora. d) Manajemen Bedah Dasar e) Manajemen Obstetrik Normal Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 117 . Pengetahuan Keterampilan Klinik Pendahuluan Organisasi a) Keterampilan Klinik Pendahuluan. Deskripsi Matakuliah Basic Surgical Skill (BSS) dan Advance Cardiac Life Support (ACLS) Resusitasi Neonatus 1.

Keseimbangan asam basa. penyakit hati dan penyakit kelamin. Farmakologi obstetri. Kelainan payudara dalam kehamilan dan nifas. Perdarahan antepartum: plasenta previa. Prematuritas. Ginekologi sosial. Kelainan jaringan lunak. Syok. Fisiologi alat kandungan. presentasi rangkap. Tindakan versi luar. perdarahan oleh sebab lain. Kehamilan ektopik. Gangguan pembekuan darah. Endokrinologi reproduksi. Kelainan letak janin: sungsang & lintang. Ketuban pecah dini. Ekstraksi forsep. persalinan dan nifas. Keluarga Berencana Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 118 . Perubahan fisiologik pada wanita hamil. Persiapan persalinan. Hak azasi reproduksi wanita. Perdarahan postpartum & nifas: atonia uteri. Bioetika. Audit maternal perinatal. Jalan lahir dan janin. 5. kelainan presentasi. STD. jalan lahir. Tenaga. penyakit ginjal. Perawatan infeksi dan sepsis. Kelainan bawaan janin. Anestesia dalam obstetri. Imunologi reproduksi. Kehamilan ganda. Radiologi dan Ultrasonografi. Fungsi plasenta. III dan IV. Kehamilan dengan hipertensi. Pengetahuan Obstetri Fisiologi a. Inkompetensi serviks. kesempitan panggul. b. 4. Teori dasar pembedahan. preeklamsi dan eklamsi. Genetika. Seksio sesarea. Kehamilan ektopik lanjut. HIV/AIDS. Perawatan pra dan pasca bedah. Elektrolit. Antisepsis dan sterilisasi. tali pusat dan ketuban. Persalinan sungsang. Safemotherhood. kehamilan dengan tumor ovarium. 7. inversio uteri. Syok obstetrik. Sistem rujukan. Perdarahan postpartum. solusio plasenta. Fisiologi /pengelolaan bayi baru lahir. prolaps tali pusat. Kelainan his. Kontrasepsi mantap wanita. Perkembangan sirkulasi alat-alat tubuh. fetopelvik. 6. Mekanisme persalinan letak belakang kepala. robekan jalan lahir. Transfusi darah. Ca std terminal. Perdarahan pada kehamilan muda. Postmaturitas. kelainan bentuk panggul. Fisiologi/pengelolaan kehamilan. c. Fisiologi /pengelolaan persalinan kala I. Kehamilan dengan parut pada uterus. HHC. Pengetahuan teori klinik khusus: Perkembangan plasenta. Embriotomi. Pengetahuan teori klinik umum: Anestesi dan analgesi. kelainan putaran paksi.f) Manajemen Kehamilan Dini g) Manajemen masalah-masalah kecil dalam kehamilan h) Perkembangan janin dan neonatologi i) Komplikasi kehamilan j) Pengelolaan intrapartum k) Masalah-masalah ginekologi umum l) Kontrasepsi m) Pengakhiran kehamilan n) Onkologi dan perawatan paliatif o) Uroginekologi rekonstruksi dasar p) Pencegahan infeksi dan pencegahan risiko terjadinya antibiotik resisten q) Pengelolaan dan keterampilan anestesi 3. II. Kehamilan dengan penyakit: anemia gravidarum. Ekstraksi vakum. Obstetri Patologi Hiperemesis gravidarum. Manual plasenta. tali pusat dan ketuban. ruptura uteri. Pengosongan uterus pada kehamilan kurang dari 20 minggu. Kelainan plasenta. Obstetri & Ginekologi Sosial Epidemiologi klinik. Anatomi alat kandungan. Pengetahuan dasar: Embriologi alat kandungan. Induksi persalinan. Gizi dalam kehamilan dan laktasi. Kehamilan abdominal lanjut. DM. penyakit jantung. penyakit paruparu. Perawan luka jalan lahir. Gender. Andrologi/ spermatogenesis. Infeksi pada kehamilan. retensio plasenta. Making pregnancy safer. Bedah Obstetri Etika dalam tindakan Obstetri.

USG bidang ginekologi. Pemeriksaan urodinamik. Endometrial sampling. Rudapaksa. 9. Galactorrhea. operasi Marshal Marchetti Krantz (MMK). Prolapsus pascahisterektomi vaginal. Massa saluran Bartholin. Menorrhagia. Ginekologi sosial. Piometra. Laparoskopi. Perawatan luka. perbaikan transvaginal dan kolpokleisis. Kontrasepsi oral. Penatalaksanaan kasus perkosaan. Kontrasepsi mantap. Fistula vesika vaginal dan rektovaginal. Patofisiologi alat kandungan dan payudara. Perbaikan inversio uteri m. Vulvektomi sederhana (simple). Bedah Ginekologi Genitalia Eksterna: Eksisi Lokal dan insisi lokal. Emergensi bidang ginekologi. Aspek bioetik dan medikal bidang ginekologi. Massa di payudara. Konisasi. Leimioma uterus. Metroplasi. Kontrasepsi barier. Drainase abses inguinal. Dehisensi. Laparoskopi (kuldoskopi) bedah dan diagnostik. Pemeriksaan Praoperatif. Cedera usus. Histerektomi abdominal. Hematometra. Urinary incontinence. Keluarga berencana alamiah. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 119 . Ablasi lesi serviks. Marsupialisasi kelenjar Bartoline. Pemilihan metoda kontrasepsi pada masa laktasi. Sindrom ovarium polikistik. bedah pria dan terapi laser. Proktostomi untuk drainase abses pelvis. Kontrasepsi. Komplikasi prosedur operatif: Hemostasis pascaoperasi. Konisasi serviks. Defek pertumbuhan atau ketiadaan. Pencegahan infeksi. retropubuk uretropeksi. Mutu pelayanan keluarga berencana. Perineorafi dan perbaikan laserasi perineum. Operasi vagina dan Rekonstruksi: Septum. Perbaikan fistula. Diverti kulum suburetra. Anomali uterus. Konstriksi. Leukorea. Nyeri pelvis. Penapisan klien. Pelvic relatation dan prolapsus. Torsio adneksa. Amenorhea. Sindroma asherman. Endometriosis. Prinsip epidemiologi dalam bidang ginekologi. Himen imperforata. Kontrasepsi susuk. Alat kontrasepsi dalam rahim. Perineotomi. Condyloma acuminata. Kelainan kongenital bidang ginekologi. Desensus uterus. Biopsi. Perbaikan tunggal serviks. Dermatosis vulva. Anovulasi. Histerosalpingografi. Mastodinia. Obliserasi traumatus. Infeksi pascaoperasi. Remaja dan kontrasepsi.sterilisasi. termasuk elevasi uretrovesika. Sindrom syok septik. Laparoskopi operatif. Histerektomi vaginal. Histeroskopi. Prosedur Operatif: Kuretase. Fistula vagina. Penjahitan serviks dan serviks inkompeten. Stenosis vagina. Kolposkopi dan biopsi serviks. Viritigasi. Perbaikan prolaps uretra. Prosedur selain transabdominal untuk uterus dan pelvis: Dilatasi serviks dan kuretase untuk uterus dan pelvis. Pemeriksaan ginekologi dan payudara. Uretrokel. Endometritis puerpuralis. Kelly-Kenedy plikasi. Herpes genital. Penyakit menular seksual dan HIV AIDS. Massa adneksa. Difisiensi fase luteal. Suplementasi/terapi hormonal. Osteoporosis. Eksisi kelenjar Bartolini. Disfungsi seksual.Konseling dan persetujuan tindakan medis. Sindroma premenstruasi. Biopsi. Hiperplasia endometrium. Metrorrhagia. Vaginoplasti. Demam pascaoperasi. Pubertas yang terlambat. Abses tubo ovarium. Enterokel termasuk perbaikan transabdominal. Kista vagina. Seksual precocity. Cedera ureter.aplikasi radium. Agenesis vagina. Dismenorrhea. Sistokel dan Rektokel. Kontrasepsi darurat. Kolpotomi posterior termasuk mencoblos dan drainase. Perdarahan uterus disfungsional. Klimakterium dan menopause. Ovarektomi/SO. Miomektomi g.. Abortus. Kontrasepsi suntik. Ambiguous genitalia. Pemeriksaan pascaoperatif. Operasi himen termasuk himen imperferata. Mola hidatidosa. Infeksi menular seksual dan pelayanan kontrasepsi. Cedera kandung kemih. 8. Prosedur diagnostik: Kuldosentesis. Ginekologi Umum Anatomi dan fisiologi alat kandungan dan payudara. Kauter serviks. Salfingitis. Kuretase hisap.

Sindrom polikistik ovarium. Supportive care. 11. suodenum dan intestium. Infertilitas pria. Anatomi himen (normal dan abnormal). Perdarahan uterus disfungsi (PUD). Histerektomi abdominal. Hormonal kontrasepsi. Pemeriksaan ginekologis. 13. Rekonstruksi tuba. Manajemen menstruasi pada pasien dengan gangguan mental. Lien dan pankreas. 12. Analisis sperma. Penyakit menular seksual. Sindrom Turner. Ovarium: Reseksi bayi dan biopsi. Implantasi tuba. Amenore. Penyakit radang panggul. Critical care. Prinsip pembedahan pada okologi ginekologi. Pre indusive disesase of the lower female genital tract. Prinsip dasar kemoterapi. Karsinogenesis. Endometriosis. Kelainan ovulasi. Fisiologi dan patofisiologi. Breast cancer. Diafragma. Reseksi segmental. Cervical cancer. Sigmoidoskopi. Infertility Pemeriksaan dasar infertilitas pria dan wanita. Nutrition and TPN. Ovarian and fallopian tube cancer. Inseminasi buatan ART. Vulvar cancer. Obesitas. Nyeri haid. 10. Kelainan androgen. Basic biostatistic in gynecology oncology. Uterus besar dan kecil: Perbaikan dari trauma. Perdarahan uterus abnormal. Fungsi dan kelainan neuroendokrin. Prinsip dasar radioterapi. Spermatogenesis. termasuk supraservikal dan total. Agenesis uterovaginal. Premature ovarian failure (POF).Histerektomi vagina dengan dan tanpa perbaikan vagina salfingooferektomi atau bedah lain adneksa. Aspek bioetik. Ejakulasi. Abses labia. Histopatologi sel kanker ginekologi. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 120 . Memperlihatkan vasa iliaka interna. Endometriosis. Insisi transversal. Vaginal cancer. Pembuluh darah mayor dan uterus: Memperlihatkan vasa iliaka. Mekanisme kerja hormon reproduksi. Amenore. Tuba uterina: Salpingektomi. Fungsi dan kelainan ovarium. Ooforektomi. Faktor peritoneum. Sitoskofi. Pubertas. Fungsi dan kelainan adrenal. PCO. Adhesi labia. Kandung kemih: Perbaikan trauma. Prinsip dasar imunoterapi. Apendektomi. Gaster. Fungsi dan kelainan tiroid. Pubertas menopause. Immunologi genetik. Memperlihatkan ureter. dan Medicolegal gynecologyc oncology. Cedera usus. Farmakologi klinis hormon reproduksi. Nipple discharge. Trauma genital. Pendekatan Transabdominal Uterus: Insisi abdominal: Insisi vertikal. Biologi sel kanker. Faktor uterus. Kelainan faktor tuba. Sindrom Prahaid. Unifikasi uterus. Faktor seviks. Osteoporosis. Imunoneuroendokrinologi HPO axis. Kelenjar limfe periaorta. Germ cell and ovarian set cord – stromal. Memperlihatkan saraf obturator dan vasanigra. Dehisensi. Komplikasi prosedur operatif: Hemostasis pasca operasi. Kistektomi ovarium. Endometrial cancer. Ligamentum latum ovarii: Kistektomi par ovarium (mesonefros dan para mesonefros). Omentektomi. Perioperative care. Ginekologi Anak Dan Remaja Ambiguous genitalia (intersex disorder). Ginekologi Onkologi Anatomi dan fisiologi. Nyeri pelviks. Cedera ureter. Gangguan Prolaktin. Memperlihatkan vasa iliaka posterior. Menstruasi. Gestational trophoblastic disease. Cedera kandung kemih. Prosedures in gynecology oncology. Sexual abuse. Miomektomi. Suspensi uterus. Angiogenesis dan metastase tumor. Ginjal dan adrenal. Kista Ovarium. Hirsutisme. Medikal terapi. Induksi ovulasi. Eksplorasi abdomen bagian atas: Hati dan empedu.

pengertian dan perbedaan psikosomatik dan psikososial di bidang obstetri dan ginekologi. Kegawat Daruratan Obstetri Menentukan kegawatdaruratan obstetri. Perdarahan pascasalin. Infeksi alat kandungan. Kehamilan ektopik terganggu. Vulvovagintis. Pencitraan Dalam Obstetri Dan Ginekologi Fisika dasar. Melindungi privacy pasien dan menunjukkan perhatian terhadap rasa nyeri selama pemeriksaan. 18. Perdarahan sebab lain. Dapat menguraikan konsep pemberian bimbingan atau konseling yang berkaitan dengan upaya mengatasi masalah psikosomatik dan psikososial di bidang obstetri dan ginekologi. Psikosomatik Dan Psikososial Menguraikan batasan. Membuat daftar obat untuk gangguan psikosomatik dan psikososial. Atonia uteri. Kasus infeksi dalam sepsis: Abortus septik. Infeksi puerperalis. Inversio uteri. Anomali ductus Muller. Komplikasi endoskopi dan penanganannya. Retensio plasenta. Masalah yang dihadapi wanita menopause: Hilangnya Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 121 . Solusio plasenta. Pengenalan alat Laparoskopi & Histeroskopi. Penyimpangan perilaku seksual. Deteksi kelainan kongenital. Kasus hipertensi dan preeklamsi/eklamsi. Pertumbuhan janin terhambat. Gangguan fungsi seksual. 20. Mengetahui pengaruh tidak langsung dari pengelolaan yang dilakukan sebelumnya terhadap masalah psikosomatis dan psikososial yang timbul. Kasus persalinan macet. meyakinkan keluarga dan bersikap tegas dalam berkomunikasi serta menjauhkan diri dari keterlibatan emosional. Seksologi Latarbelakang pendidikan seks. Pendidikan seks dalam kesehatan reproduksi. Membuat daftar gangguan psikosomatis dan psikososial. Inkontinensia urin. Menjelaskan hubungan antara pemeriksaan fisik dan mekanisme patopsikologi yang mendasari gangguan psikosomatik dan psikososial. Dapat menguraikan khasiat. Ginekologi Patologi Kelainan bawaan dan hemafoditismus. Prolapsus uteri. Rektokel. Urologi Dan Rekonstruksi Gangguan dasar panggul. Perubahan hormon progesteron. 15. Fisiologi fungsi seksual organ reproduksi. 21. Ruptura uteri. Pencegahan infeksi. Fase postmenopause. Laparoskopi sterilisasi.Perdarahan pervaginam pada prepubertas. dan cairan amnion. Kelainan serviks uteri. Seksualitas pada usia lanjut. Perubahan hormon androgen. Kelainan vulva dan vagina. Managemen kegawatdaruratan obstetri: Kasus perdarahan hamil muda: Abortus. Inkontinensia Alvi. Farmakologi dalam fungsi seksual. Kelainan adneksa. 17. Gambaran ultrasonik pada kehamilan trimester pertama yang normal dan abnormal. Pendidikan seks untuk anak-anak dan remaja. Perubahan hormonal masa menopause: Perubahan hormon estrogen. Biometri janin. Menghilangkan kekhawatiran pasien. Mampu mengatasi masalah dan melakukan rujukan bila tidak dapat dikelola sendiri dan bekerjasama dengan psikolog. Kasus gawat janin. Plasenta dan tali pusat. Robekan jalan lahir. 19. Anomali traktus vaginalis. Premature ovarian failure. Sistokel. Anatomi janin normal. Kasus perdarahan antepartum: Plasenta previa. Sexual attitude and sexual behaviour. Fase menopause. Walansia Kurun waktu kehidupan wanita mendekati masa menopause: Fase perimenopause/transisi menopause. indikasi dan kontraindikasi obat psikotropika pada ibu hamil. Endoskopi Dalam Obstetri Dan Ginekologi Prinsip dasar laparoskopi dan Histeroskopi. 16. syok septik. 14. molahidatidosa. Kelainan korpus uteri. Laparoskopi diagnostik.

Tinjauan khusus penggunaan TSH. Penulisan dan presentasi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Materi Pendidikan Pengetahuan Dasar Patologi Pengetahuan Patologi Umum Pengetahuan Teori Patologi Khusus Keterampilan Diagnostik Patologi Organ Penerapan Teknologi Patologi Anatomi Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab dan Ilmu Keahlian Patologi Anatomi Tanggung Jawab Mengajar Penelitian. Terapi operatif. Metodologi Pendidikan 23. Rancangan penelitian. menurunnya libido. Gejala yang timbul karena defisiensi estrogen meliputi amenorrhea. 24. iritabilitas. Regimen TSH dan pemantauannya: Alternatif pengobatan selain pengobatan hormonal. Gangguan tidur. Perubahan mood. 22. Tinjauan kadar estradiol. Jurusan Pendidikan Patologi Anatomi a. Usulan penelitian. Struktur Mata Kuliah Osteoporosis. Metodologi Penelitian Hakekat dan kaidah ilmu pengetahuan. Pendekatan diagnosis masa menopause: Perdarahan pervaginam yang abnormal.kemampuan memiliki anak. Potensi risiko yang ditimbulkan TSH. Terapi sulih hormon: Keuntungan TSH. dan Stase Administrasi Laboratorium Bobot SKS 11 13 16 8 7 11 2 7 1 Semester I I s/d III I s/d IV I s/d V I s/d V I s/d V II s/d V IV V Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 122 . Pengolahan data. Histeroskopi. Tesis. Topik penelitian. Perubahan pada kulit. transvaginal USG. Usulan penelitian. 14. Etika penelitian. depresi. Hilangnya kepercayaan diri karena memasuki masa usia lanjut. FSH dan LH. Tesis Penelaahan pustaka. Hot flashes. Proses penelitian. . Analisis data dan pelaporan data. Statistik. Komplikasi jangka panjang karena defisiensi estrogen: Perubahan tractus urinarius dan genitalis. Penyakit kardiovaskular. Penulisan karya ilmiah. Masalahmasalah yang timbul karena defisiensi estrogen: Teknik diagnosis. Modalitas terapi: Terapi hormonal. Gangguan SSP. ansietas. Metode evaluasi meliputi endometrial sampling.

Pengetahuan Teori Patologi Khusus Pengetahuan teori mengenai Patologi organ. Dan Stase Administrasi Laboratorium Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 123 . Kemampuan penerapan teknologi patologi anatomi bidang potong beku. 4. Diagnosis patologi anatomi. dan S2. 6. dan Kemampuan penerapan Teknologi Patologi Anatomi Bidang Imunohistokimia. Pengetahuan mengenai teori imunohistokimia. 3. Daftar Mata Kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Materi Pendidikan Pengetahuan Dasar Patologi Pengetahuan Patologi Umum Pengetahuan Teori Patologi Khusus Keterampilan Diagnostik Patologi Organ Penerapan Teknologi Patologi Anatomi Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab dan Ilmu Keahlian Patologi Anatomi Tanggung Jawab Mengajar Penelitian. Teknik Histopatologi. S1. dan Dasar-dasar Patologi Subselular dan Molekular dan Patologi Eksperimental.b. dan Stase Administrasi Laboratorium c. Teknik Sitologi. 5. Clinico-pathological conferance. 9. Tesis. 8. Teknik Autopsi. Pengetahuan Dasar Patologi Metodologi Penelitian. dan Etika profesi patologi anatomi. Sitologi/FNAB. Tanggung Jawab Mengajar Pendidikan S0. 2. Kemampuan penerapan teknologi patologi anatomi bidang sitologi/FNAB. Penelitian. Keterampilan Diagnostik Potong Beku. Pengetahuan Patologi Umum Patobiologi. Seminar/simposium. 7. Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dan Ilmu Keahlian Patologi Anatomi Diskusi klinik. Referat/journal reading. dan Imunohistokimia. Pengetahuan teori sitologi/FNAB. Deskripsi Mata Kuliah 1. Dasar-dasar Histokimia. Penerapan Teknologi Patologi Anatomi Kemampuan penerapan teknologi patologi anatomi bidang pengolahan jaringan. Keterampilan Diagnostik Sitologi/FNAB. Dasar-dasar Imunopatologi. Tesis. dan Pengetahuan mengenai teori potong beku. dan Keterampilan Diagnostik Imunohistokimia. Keterampilan Diagnostik Keterampilan Diagnostik Patologi Organ. Patologi Organ.

Daftar Matakuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Patologi Klinik Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Patologi Klinik Pengembangan Ilmu Keahlian Patologi Klinik Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Tesis Materi Pendidikan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 124 . Jurusan Pendidikan Patologi Klinik a. Struktur Matakuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 Materi Pendidikan Pengetahuan Teori Dasar Pengetahuan Teori Klinik Umum Pengetahuan Teori Klinik Khusus Penerapan Teknologi Patologi Klinik Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Patologi Klinik Pengembangan Ilmu Keahlian Patologi Klinik Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Tesis Bobot SKS 3 3 14 35 10 16 3 6 Semester I s/d VII I s/d VII I s/d VII I s/d VII I s/d VII I s/d VII I s/d VII VI s/d VII b.15.

Pengembangan Kemampuan Tanggung Jawab Dokter Patologi Klinik Tatalaksana laboratorium klinik. pankreas. feses. Karbohidrat. Komplemen dan kelainan imunoproliferatif. Kimia klinik: Kelainan metabolisme. cairan serebrospinalis. Lipoprotein. Gangguan keseimbangan cairan-elektrolit . saluran usus dan lambung. Mikrobiologi klinik. Leukopoetik.c. Biokimia fisiologi. Biologi molekuler dan seluler. Gangguan imunitas. Trombosit dan hemostasis. Serebro vaskular. Stase di Bagian Penyakit Dalam/Kedokteran Nuklir. Mikrobiologi klinik: Bakteriologi klinik. Deskripsi mata kuliah 1. Protein. 2. Imunologi klinik. eksudat. Mengadakan Penelitian. Cardiovaskular. Stase di Dinas Transfusi Darah. Parasitologi klinik dan pengelolaan infeksi dan Mikologi klinik. Aspirasi/biopsi sumsum tulang. Hematologi klinik. Mikrobiologi. dan cairan tubuh lainnya. Pengetahuan Teori Dasar Fisika. Faal endokrin. Kelainan faal hati. Daya hidup sel darah. Teori penelitian dasar dan metodologi penulisan naskah ilmiah. Enzim-enzim dalam klinik. Metode pemeriksaan dan penafsiran hasil pemeriksaan: Klinik rutin. Pengembangan Ilmu Keahlian Patologi Klinik Mengikuti penyajian dan menyajikan naskah ilmiah. Faal klinik. Non nitrogen protein. Kimia klinik. Imunologi klinik: Imunologi dasar dan imunologi klinik. dan Dasar-dasar penafsiran hasil pemeriksaan dalam menunjang diagnostik penyakit. Tugas jaga dan tugas khusus. Pengetahuan Teori Klinik Mekanisme pembentukan air seni dan analisis urin (Klinik Rutin). Imunologi klinik. Hematologi klinik: Sistem eritropoetik. Kimia klinik. Penilaian hasil pengobatan dan prognosis penyakit. 8. Kedokteran nuklir. Epidemiologi klinik dan statistik kedokteran. Pengetahuan Teori Klinik Umum Memahami dasar-dasar pemeriksaan laboratorium klinik rutin. 6. Mikrobiologi klinik. 5.asam-basa. Lemak. Imuno kimia dan ion-ion anorganik. Komponen darah. Pengembangan laboratorium klinik. Tesis Belajar Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 125 . Penerapan Teknologi Patologi Klinik Mampu mengoperasionalkan alat dan troble shootingnya. Reaksi transfusi. Penerapan klinik. 3. Pengantar klinik (gawat darurat dan keadaan akut). Faal ginjal. 7. transudat. Imunologi. Imunohematologi. Virologi klinik. Pengembangan Kemampuan Mengajar Membimbing mahasiswa dan paramedis. Pemantapan kualitas. 4. Hematologi klinik.

Anatomi Rontgen dan Imejing (48 jam) b.VII VI II 2.5 jam) 2. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan angiografi (40 jam) c. Kontras Media (3 jam) d. Struktur Matakuliah No 1 2 3 4 Fisika Radiologi (48 jam) Proteksi Radiasi (48 jam) Radiografi (10 jam) Pengetahuan Teori Klinik Umum a.3 II-V. Onkologi Klinik (108 jam) c. Patologi (48 jam) 5 Pengetahuan Teori Klinik Khusus a.5 2.5 0.6 0. Nuklir (200 jam) 3.5 1.5 I V Materi Pendidikan Bobot SKS 2. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan radiologi imejing: 1.16. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan flebografi (30 jam) d.5 Semester I I I Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 126 . Mengerjakan dan Membuat diagnosis dari pemeriksaan radiologi konvensional (525 jam) b.67 0. Jurusan Pendidikan Radiologi a. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan neuro-radiologi (24 jam) e. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan khusus (75 jam) f. USG (182.8 8.5 0. Kelainan Radiologi (180 jam) b.25 0.5 4 1.1 10 6 1. Perencanaan dan Teknik Radiasi (6 jam) 6 Keterampilan Klinik a.

5 jam) g. Dokter jaga b. MRI (112. Chief c. Chief c. Kontras Media (3 jam) d.31 6 4 12 b.15 2. Kelainan Radiologi (180 jam) b.15 14. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan radiologi imejing: 1. Onkologi Klinik (108 jam) c. CT Scan (112. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan neuro-radiologi (24 jam) e. USG (182. Ilmiah 2. Ilmiah Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 127 . MRI (112. Daftar mata kuliah No 1 2 3 4 Materi Pendidikan Fisika Radiologi (48 jam) Proteksi Radiasi (48 jam) Radiografi (10 jam) Pengetahuan Teori Klinik Umum a. Mengerjakan dan Membuat diagnosis dari pemeriksaan radiologi konvensional (525 jam) b.5 jam) g. Perencanaan dan Teknik Radiasi (6 jam) Keterampilan Klinik a.3. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan angiografi (40 jam) 5 6 c. Dokter jaga b.5 jam) 4. Mengerjakan Onkologi Radiasi (852. Patologi (48 jam) Pengetahuan Teori Klinik Khusus a.5 jam) 2. Mengerjakan Onkologi Radiasi (852.5 jam) 4.5 jam) 7 Kegiatan dan Tanggung jawab: a. Nuklir (200 jam) 3. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan khusus (75 jam) f. CT Scan (112. Anatomi Rontgen dan Imejing (48 jam) b.5 jam) 7 Kegiatan dan Tanggung jawab: a. Mengerjakan dan Membuat diagnosis pemeriksaan flebografi (30 jam) d.

Nuklir Bagian I. Nuklir Bagian I. Nuklir Bagian I. Nuklir Bagian I.17. Struktur Matakuliah Isi Kurikulum Fisika Nuklir Instrumentasi dan Deteksi Radiasi Desimetri dan Proteksi Radiasi Radiologi dan Patologi Radiasi Model Kinetika dan Sistem Fisiologi Matematika. Ked. Daftar Matakuliah No 1 2 2 3 Fisika Nuklir Instrumentasi dan Deteksi Radiasi Desimetri dan Proteksi Radiasi Radiologi dan Patologi Radiasi Isi Kurikulum Diberikan oleh Bagian Fisika Bagian Fisika Bagian Fisika Bagian Biologi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 128 . Nuklir Jumlah Kredit 2 2 2 2 2 2 3 2 20 6 10 4 6 3 Tahapan I I I I I = II I + II I II I + II I & II I & II II II II No 1 2 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 b. Ked. Statistik dan Komputer Radiokimia dan Radiofarmasi Metodologi Penelitian Pemeriksaan inVivo Pemeriksaan inVitro Pengobatan menggunakan Radionuklida Studi Perbandingan dengan Metode lain Kegiatan Ilmiah Penulisan Tesis Diberikan oleh Bagian Fisika Bagian Fisika Bagian Fisika Bagian Biologi Bagian Fisiologi Bagian Informatika Bagian Radiofarmasi Program Pascasarjana Bagian I. Ked. Ked. Nuklir Bagian I. Ked. Jurusan Pendidikan Ilmu Kedokteran Nuklir a. Ked.

Nuklir 18. Ked. Nuklir Bagian I. Ked. Ked. Jurusan Pendidikan Ilmu Bedah Anak a. Ked. Ked. Nuklir Bagian I. Struktur Matakuliah No 1 2 3 4 5 6 7 Materi Pendidikan Pengetahuan teori kedokteran dasar Pengetahuan teori bedah dasar Pengetahuan keterampilan bedah dasar Pengetahuan teori bedah anak Pengetahuan keterampilan bedah anak Pengembangan kemampuan tanggung jawab dokter bedah anak Pengembangan kemampuan belajar mengajar Bobot SKS 10 20 10 28 20 10 4 Semester I. Nuklir Bagian I. Statistik dan Komputer Radiokimia dan Radiofarmasi Metodologi Penelitian Pemeriksaan inVivo Pemeriksaan inVitro Pengobatan menggunakan Radionuklida Studi Perbandingan dengan Metode lain Kegiatan Ilmiah Penulisan Tesis Bagian Fisiologi Bagian Informatika Bagian Radiofarmasi Program Pascasarjana Bagian I. Ked.4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Model Kinetika dan Sistem Fisiologi Matematika.II I s/d IV I s/d IV V s/d X V s/d X I s/d X I s/d X Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 129 . Nuklir Bagian I. Nuklir Bagian I.

latar belakang penelitian. Patologi. mengikuti penyajian karya ilmiah. logika matematika. Fisiologi. Pengetahuan teori kedokteran dasar Pengetahuan teori bedah dasar Pengetahuan keterampilan bedah dasar Pengetahuan teori bedah anak Pengetahuan keterampilan bedah anak Pengembangan kemampuan tanggung jawab dokter bedah anak Pengembangan kemampuan belajar mengajar Dokter jaga Gawat Darurat Bedah Anak. 6. teori penelitian tesis. keterampilan diagnostik. Pengetahuan Teori Dan Keterampilan Bedah Dasar Metodologi Penelitian. 4. Mikrobiologi. dan tindakan operatif bedah anak. 8. Pengembangan Kemampuan Belajar Mengajar Bimbingan kepada Mahasiswa Fakultas Kedokteran. dan Perawat Ruangan. Materi Pendidikan Deskripsi Matakuliah 1. Dokter Jaga Ruangan Bedah Anak. 7. Pengembangan Kemampuan Dan Tanggung Jawab Dokter Bedah Anak Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 130 . metodologi penelitian. Dokter Poliklinik Bedah Anak.b. tindakan medik. dan Biologi Molekuler. kerangka berpikir. penggunaan alat diagnostik. penyusunan premis dan hipotesis. 5. Tesis Falsafah sains. Kemampuan Menyusun Karya Ilmiah Teori penelitian dasar. teori penelitian lanjut. pengetahuan teori dan keterampilan bedah anak darurat. Pengetahuan Teori Kedokteran Dasar Anatomi. Chief resident. teori penelitian dasar. Usulan Penelitian Judul penelitian. Kursus Bedah Dasar. Daftar Matakuliah No 1 2 3 4 5 6 7 c. dan penulisan tesis. 3. dan kursus keterampilan bedah dasar. menyajikan sari pustaka. Fakultas Keperawatan. presentasi kasus. Pengetahuan Teori Dan Keterampilan Bedah Anak Pengetahuan teori dan keterampilan bedah anak elektif. 2. dan Journal reading.

Materi Dasar Umum : Etika kedokteran. Farmakologi klinik. Metodologi penelitian kesehatan dan kedokteran. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 131 . Boistatistik. Struktur mata kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 Materi Pendidikan Materi Dasar Umum Materi Dasar Khusus Materi Keahlian Umum Materi Keahlian Khusus 1 Materi Penerapan Akademik 1 Materi Keahlian Khusus 2 Materi Penerapan Akademik 2 Materi Penerapan Keprofesian Bobot SKS 7 7 18 16 16 26 16 40 Semester I I II. Biosel-biomolekuler dan genetika kedokteran. Patologi Anatomi dan Klinik. d. Fisiologi bedah. Jurusan Pendidikan Bedah Urologi a. Materi Kehalian Umum : Anatomi Bedah. Materi Dasar Khusus : Epidemiologi klinik dan kedokteran berbasis bukti. Infeksi saluran Materi Pendidikan c. Materi Keahlian Khusus : Fisiologi ginjal. Urodinamik. c.19. Daftar Mata Kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 Materi Dasar Umum Materi Dasar Khusus Materi Keahlian Umum Materi Keahlian Khusus 1 Materi Penerapan Akademik 1 Materi Keahlian Khusus Materi Penerapan Akademik 2 Materi Penerapan Keprofesian b. Deskripsi mata kuliah a. Radiologi-urologi.III II s/d IV II s/d IV V s/d VIII V s/d X III s/d X b.

Tata laksana pasien rawat inap. Acute scrotum. e. Assesment. Kelainan congenital traktus urinarius. Konferensi klinik (CPC). Tata laksana pasien gawat darurat. seminar. Laporan jaga. Keganasan pada traktus urinarius. Tindakan-tindakan operasi terbuka di bidang urologi. Materi Penerapan Akademik : Penugasan. diskusi dan pembuatan tesis. Tindakan-tindakan operasi endoskopi di bidang urologi. Surgical approach bedah urologi. Pemeriksaan diagnostik urologi (Pencitraan. Tindakan ESWL. Batu urinerius.kemih. uroflowmetri). Keterampilan operasi terbuka. Keterampilan operasi endoskopi. Jurusan Pendidikan Ilmu Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah a. Inkontinensia urin. Operasionalisasi ESWL. 20. Patofisiologi gagal ginjal akut. Materi Penerapan Keprofesian : Journal Reading. Kateterisasi. Dasar diagnosis dan penanganan varikokel dan hidrokel. Perawatan dan komplikasi. Tata laksana pasien rawat jalan. Obstruksi saluran kemih. Prosedur-prosedur diagnostic di bidang urologi. Presentasi ilmiah di luar institusi. Daftar matakuliah No 1 2 3 4 5 Materi Pendidikan Ilmu Pengetahuan Dasar Pengetahuan Kedokteran Klinik Umum Pengetahuan Kardiovaskular Klinik Khusus Keterpaduan/penerapan Tesis Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 132 . f. Struktur mata kuliah Materi Pendidikan Ilmu Pengetahuan Dasar Pengetahuan Kedokteran Klinik Umum Pengetahuan Kardiovaskular Klinik Khusus Keterpaduan/penerapan Tesis Bobot SKS 46 60 12 6 Semester I-IV V-IX X X No 1 2 3 4 5 b.

Ilmu kesehatan anak (perinatologi. Kardiovaskular klinik anak. Pengetahuan Kedokteran Klinik Umum Meliputi bidang-bidang: Ilmu penyakit dalam (penyakit dalam umum. Pengetahuan Kardiovaskular Klinik Khusus Meliputi bidang-bidang: Diagnostik Noninvasif/Pencitraan. Deskripsi Mata Kuliah 1. pulmonologi. Kedokteran vaskular. Perawatan inap dewasa/anak. Cardio Vascular Care Unit (CVCU). Kardiologi preventif & rehabilitasi. 4. nefrologi. Keterpaduan / Penerapan I. kardiologi. Ilmu Pengetahuan Dasar Meliputi: materi dasar ilmu kardiologi. Elektrofisiologi aritmia.Kabupaten). endokrinologi. 3. 2. resusitasi jantung paru (ACLS). nefrologi. metolologi penelitian. gastroenterologi. Penyakit Jantung Meliputi bidang-bidang ilmu: Kardiovaskular klinik dewasa. Cardiac Intensive Care Unit (CICU). Rawat Intensif/ICU. kardiologi. 5. Bedah kardiovaskular. Cardiac Emergency. Diagnostik Invasif/Terapi intervensif. hematologi).c. Tesis Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 133 . hematologi). pulmonologi. Poliklinik. Kerja mandiri (RS. ICU/Postoperasi bedah kardiovaskular.

MATRIKULASI B. 1. 5. 2.2. SANDI MATA KULIAH 1. Program Studi Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat (S2 IKM) Struktur mata kuliah SANDI C20H1001 C20H1002 C20H1003 C20H1004 MATA KULIAH Bioetika. No. 3. Humaniora dan Hukum Kesehatan Perilaku dan Budaya Kesehatan Ekonomi Kesehatan Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja TOTAL BOBOT (SKS) 1 1 1 1 4 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib A.1 a. C20H1101 C20H1102 C20H1103 C20H1104 C20H1105 MATA KULIAH Filsafat Ilmu Manajemen Pelayanan Kesehatan Dasar – Dasar Epidemiologi Biostatistika Metodologi Penelitian TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib C. SANDI 1. SANDI 1. 4. 4. 2.4. C20H2206 C20H2207 C20H2208 C20H2209 MATA KULIAH Manajemen Mutu dan Regulasi Pelayanan Kesehatan Manajemen Logistik Manajemen Sumber Daya Manusia Manajemen Keuangan BOBOT (SKS) 2 2 2 2 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 134 . 2. 4. Program Pasca Sarjana ( Magister dan Doktor ) 2. 4. KULIAH PEMINATAN 1. 3. 3.4. MANAJEMEN DAN KEBIJAKAN KESEHATAN Semester I No. KULIAH BERSAMA (SEMESTER I) No. 3. 5. C20H1201 C20H1202 C20H1203 C20H1204 C20H1205 Sistem Kesehatan dan Sistem Informasi Kesehatan Analisis Kebijakan Kesehatan dan Reformasi Sektor Kesehatan Manajemen Strategi dan Perubahan Manajemen Operasional Manajemen Program dan Proyek Kesehatan TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Semester II No. 2.

4. 6.5. 5. 2. C20H2305 C20H2306 C20H2304 C20H2307 C20H2308 MATA KULIAH Desain dan Analisis Epidemiologi II Screening. WTP Diagnostic Related Groups Evaluasi Ekonomi pada Pelayanan Kesehatan Manajemen Pemasaran Etika dan Hukum Asuransi Kesehatan TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 135 . 3. AFTA) TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib BOBOT (SKS) 2 2 2 2 1 1 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Semester II No. WTO. 3. 2. 1. 5. SANDI 1. 5. 1. SANDI C20H2407 C20H2408 C20H2409 C20H2410 C20H2411 MATA KULIAH Asuransi Kesehatan dan Managed Care. 2. SANDI C20H1401 C20H1402 C20H1403 C20H1404 C20H1405 C20H1406 MATA KULIAH Operational Research Fungsi Produksi dalam Pelayanan Kesehatan Health Care Finance Analisis Biaya dan pengendalian Internal di Pelayanan Kesehatan Cost Contaiment Isue – isue Ekonomi dalam Bidang Kesehatan (Glabal Warning. Sampling dan Error dalam Studi Epidemiologi Telaah Kritis dan Meta Analisis II Investigasi Wabah/ KLB Epidemiologi Klinik dan Kebijakan Kesehatan TOTAL 3. C20H1301 C20H1302 C20H1303 C20H1304 C20H1305 MATA KULIAH Epidemiologi Penyakit Menular Epidemiologi Penyakit Tidak Menular Surveilans Epidemiologi Telaah Kritis dan Meta Analisis I Desain dan Analisis Epidemiologi I TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Semester II No. PEMINATAN EKONOMI KESEHATAN Semester I No. 3. Trips. 2. 3. PEMINATAN EPIDEMIOLOGI KOMUNITAS Semester I No. ATP. 5. C20H2210 Manajemen Pemasaran TOTAL 2 10 Wajib 2. 4. 4. 4. SANDI 1.

5. 4. 2. C20H1501 C20H1502 C20H1503 C20H1504 C20H1505 Prinsip & Dasar Promosi Kesehatan Perencanaan & Penilaian Program Promosi Kesehatan Pemasaran Sosial & Media Promosi Kesehatan Dinamika Kelompok Promosi Kesehatan Berbasis Bukti TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Semester II No SANDI 1. 3. 2. C20H2606 C20H2607 C20H2608 C20H2609 C20H2610 MATA KULIAH Keluarga Berencana Kesehatan Reproduksi Remaja Onkologi Reproduksi Kesehatan Ibu dan Anak Andropause TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 3 2 11 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 136 . 2. C20H2506 C20H2507 C20H2508 C20H2509 MATA KULIAH Manajemen Advokasi & Pelatihan Promosi Kesehatan di Berbagai Tatanan. 3. SANDI 1. 2. 5. SANDI MATA KULIAH 1. 4. C20H1601 C20H1602 C20H1603 C20H1604 C20H1605 Perkembangan dan Pengertian Kesehatan Reproduksi Infeksi Menular Seksual HIV/AIDS Menopause Kesehatan Jender dan Hak-hak Wanita Kebijakan dalam Kesehatan Reproduksi TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Semester II No. 3. PEMINATAN KESEHATAN REPRODUKSI Semester I No. PEMINATAN PENDIDIKAN & PROMOSI KESEHATAN Semester I No SANDI MATA KULIAH 1. 4. 3.4. 4. Pengorganisasian & Pengembangan Masyarakat Pendekatan Perilaku dalam Pengendalian Penyakit Riset Promosi Kesehatan TOTAL BOBOT (SKS) 2 3 3 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib 5.

SANDI MATA KULIAH 1. 3. 2. Pemasaran Manajemen Keperawatan Manajemen Mutu dan Infeksi Nosokomial Perencanaan Fisik Arsiktektur & Lingkungan Rumah Sakit TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib 7. 4. C20H1701 C20H1702 C20H1703 C20H1704 C20H1705 C20H1706 Organisasi Manajemen dan Badan Hukum RS Manajemen SDM & Perilaku Organisasi Ekonomi Kesehatan Manajemen Pelayanan. PEMINATAN KESEHATAN LINGKUNGAN DAN KESEHATAN KERJA Semester I No. 5. C20H2707 C20H2708 C20H2709 C20H2710 MATA KULIAH Sistem Informasi Manajemen RS. 2. SANDI MATA KULIAH BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS 1. 5. 3. C20H1801 C20H1802 C20H1803 C20H1804 C20H1805 Prinsip-prinsip Kesehatan Lingkungan Prinsip-prinsip Kesehatan & Keselamatan Kerja Epidemiologi dalam Kesehatan Lingkungan dan Keselamatan Kerja Ergonomi dan Kecelakaan Kerja Higene Industri TOTAL Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Semester II No. 6. 4. 3. 2. SANDI 1. 5. 4. SANDI 1. 3. C20H2806 C20H2807 C20H2808 C20H2809 C20H2810 MATA KULIAH Pengendalian Pencemaran Lingkungan Penyakit Akibat Kerja Penilaian dan Pengelolaan Risiko K3 dan Lingkungan Isu-isu Aktual dalam Bidang Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja Kebijakan-kebijakan dan Aspek Hukum dalam Kesehatan Lingkungan & Kesehatan Kerja TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 137 . Penunjang dan Hukum Medik RS Manajemen Operasional & Logistik Manajemen Keuangan TOTAL BOBOT (SKS) 2 2 2 2 2 2 10 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Semester II No. 4. 2. PEMINATAN ADMINISTRASI RUMAH SAKIT Semester I No.6.

PEMINATAN FARMASI RUMAH SAKIT Mata Kuliah Keahlian No. 4. SANDI 1. C20H2901 C20H2902 C20H2903 C20H2904 C20H2905 C20H2906 MATA KULIAH Manajemen Farmasi Rumah Sakit Jaminan Mutu Pelayanan Kefarmasian Rumah Sakit Farmakokinetika Klinik Farmakoterapi Pelayanan Informasi Obat dan Konseling Farmasi Praktis TOTAL BOBOT (SKS) 3 2 3 4 2 3 17 STATUS Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib Praktek Farmasi Rumah Sakit No. 6. C20H2907 MATA KULIAH Praktek Farmasi Rumah Sakit TOTAL BOBOT (SKS) 6 10 STATUS Wajib SEMESTER III UNTUK SEMUA PEMINATAN No. 5.8. SANDI 1. 2. 1. SANDI C20H3T01 C20H3T02 MATA KULIAH SEMINAR USULAN PENELITIAN TESIS TOTAL BOBOT (SKS) 2 6 8 STATUS Wajib Wajib Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 138 . 3. 2.

2 a.103 C20U. Program Studi Magister Ilmu Kedokteran Dasar (S2 IKD) Struktur mata kuliah Kurikulum 7 Kuliah Wajib Umum (48 SKS) Kwartal Pertama No 1 2 3 4 5 6 7 Sandi Analisis Statistika Nama Mata Kuliah SKS 2 1 2 3 2 2 1 UNX20.2.112 UNX20.111 C20C.002 Analisis Regresi dan korelasi Filsafat Ilmu Struktur dan Fungsi Organ Tubuh Biologi Sel dan Biologi Molekuler Pengelolaan dan Teknik Laboratorium Biomedika Laboratorium Kwartal Kedua No 1 Sandi Nama Mata Kuliah Metodologi Penelitian Ilmu-llmu Alam Empat Mata Kuliah Konsentrasi(sesuai bidang peminatan) SKS 3 3+3 UNX20.101 C20B.201 2 3 C20D.008 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 139 .034 Metode Riset Farmakologi 2+2 2 Alih Kwartal No 1 Sandi Nama Mata Kuliah Seminar Usulan Penelitian SKS 4 UNX20.214 UNX20.4.102 C20b.

Farmakologi : 2x :2x : 2x : 2x :2x : 2x : 2x PA-Histo Biokimia Faal Anatomi Biokimia Mikrobiologi Farmakologi Seluruh kegiatan Laboratorium dilakukan selama 7 minggu. dalam satu minggu 2 laboratorium berjalan paralel. Untuk aktivitas laboratorium mahasiswa dibagi menjadi 2 kelompok.126 Nama Mata Kuliah Metode Penelitian Anatomi Perkembangan Morfogenesis Organ Tubuh Mikrostruktur Organ Tubuh I Mikrostruktur Organ Tubuh II SKS 3 3 2 2 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 140 .125 C20B.122 UNX20. Analisis DNA dan RNA 3.001 Pratesis Tesis Kuliah Hak Atas Kekayaan Intelektual (HKI) 2 6 1 Catatan : Kegiatan Laboratorium meliputi : 1. Immunohistokimia 2.023 C20A. menggunakan waktu kwartal ke I. Mata Kuliah Wajib Umum (10 SKS) (1) Konsentrasi Anatomi Histologi No 1 2 3 4 Sandi C20A.Kwartal Ketiga No Sandi 1 Nama Mata Kuliah Tiga Mata Kuliah Konsentrasi SKS 3+2+2 Kwartal Keempat No Sandi Nama Mata Kuliah SKS 1 2 3 C20U.010 C20U. Enzim (aktivitas enzim) 6. Neuromuskular 4.024 C20A. Mikrobiologi 7. Anatomi 5.

042 Protozoa Patogen Diagnostik Mikrobologi dan Imunologi Mikrobiologi Molekuler SKS 3 2 2 3 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 141 .207 3 Faal Olah Raga dan Evaluasi Fungsional C20C.069 C20E.137 Teori Latihan SKS 2 2 3 2 2 (4) Konsentrasi Farmakologi Sandi No C20D.232 C20D.(2) Konsentrasi Biokimia Kesehatan Sandi No Nama Mata Kuliah C20B.034 Nama Mata Kuliah Intervensi Farmakologi pada Terapi Farmakokinetika Farmakodinamika Penyalahgunaan Obat dan Doping SKS 3 3 3 3 (5) Konsentrasi Mikrobiologi dan Parasitologi Sandi No Nama Mata Kuliah C20E.113 Proses Biokimia dan Penyinalan Sel (cell signaling) Gangguan Metabolisme dan Pengenalannya I Patogenesis Molekuler SKS 3 3 2 2 (3) Konsentrasi Ilmu Faal dan Kesehatan Olah Raga Sandi No Nama Mata Kuliah C20C.117 C20B.040 1 Biologi dan Mikroorganisma 2 3 4 C20E.041 C20E.011 4 Gizi Olah Raga dan Doping 5 C20H.015 1 Proses Pengendalian dan Koordinasi Metabolisme 2 3 4 C20B.006 2 Fungsi Tubuh Pada Berbagai Aktivitas Fisik II C20B.016 C20B.033 C20D.231 1 2 3 4 C20D.005 1 Fungsi Tubuh Pada Berbagai Aktivitas Fisik I C20B.

051z 3 4 C20F.004 Cedera Olah Raga dan Rehabilitasi C20C.008 Ilmu Faal Kerja Ergonomi Ilmu Faal Adaptasi terhadap Lingkungan Antropometri dan Biomekanika SKS 2 2 2 2 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 142 .182 C20H.050 2 C20F.009 C20C.184 1 2 Nama Mata Kuliah Epidomologi Gizi Klinik Dua Mata Kuliah dipilih Sendiri (Termasuk nutrisi genomik) SKS 3 2+2 8) Konsentrasi Ilmu Kedokteran Klinik.043 Bakteriologi Khusus 2 (6) Konsentrasi Patobiologi Sandi No C20F.5 C20E.152 Nama Mata Kuliah Patobiologi Umum Histopatologi Mikroskopi dan Histokimia Terapan Sitopatologi dan Imunopatologi Dasar SKS 3 2 3 2 7) Konsentrasi Ilmu Gizi Medik Sandi No C20H.010 C20C.176 Nama Mata Kuliah Ilmu Gizi Umum Fisiologi organ dan metabolisme zat gizi Nutritional Assessment Ilmu Bahan Makanan Ilmu Gizi Daur Hidup SKS 3 2 2 1 2 Kwartal Ketiga Sandi No C20H.180 1 C20H.181 2 3 4 5 C20H.183 C20H. Total tiga/empat mata kuliah (6-8 SKS) dipilih Sendiri di antara mata kuliah berikut : Sandi No Nama Mata Kuliah 1 2 3 4 C20C.049 1 C20F.

039 C20E.053 C20F.035 C20D.112 Psikologi dan Sosiologi Olah Raga C20C.030 C20D.022 C20A.055 C20B.069 C20B.019 C20B.014 C20B.145 C20E.020 C20G.147 C20E.038 C20D.144 C20E.056 C20B.054 C20F.228 C20A.037 C20D.121 C20G.146 C20E.127 C20A.048 C20F.029 C20A.058 C20B.013 C20O.036 C20D.057 C20B.5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 C20C.059 Teori Latihan Olah Raga Sport Masase Biomembran Biokimia Reproduksi Biokimia Neoplasma Hematologi dan Imunohematologi Enzimologi Klinik Neuroanatomi Kinesiologi Sitogenetika Teratologi Obat Tradisional dan Tanaman Obat Terapi Substitusi Penyalahgunaan Obat & Doping Neurofarmakologi Psikofarmakologi Mikologi Khusus Virologi Khusus Parasit dan Lingkungan Sosial Laboratorium Dasar Parasitologi dan Helmintologi Medik Entomologi Medik Sitopatologi dan Imunopatologi Terapan Patologi Umum & Histokimia Imunobiologi Imunokimia Radikal bebas dalam Biologi dan Kedokteran Neurobiologi Biologi Perkembangan 2 2 2 2 2 2 3 2 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 143 .

saluran pencernaan.061 C20D. Purba. pengukuran fenomena biologis. ultrastruktur dan fungsi organel sel. inti sel.060 C20D. kelenjar endokrin. prinsip-prinsip melakukan suatu eksperimen serta peran dan tanggung jawab para penelitinya.064 C20E. presentasi dan pembuatan laporan hasil eksperimen Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 144 .103 2(2-0) I LABORATORIUM BIOMEDIKA Perencanaan suatu lab biomedika. Soeherman PENGELOLAAN DAN TEKNIK 3(3-0) I C20B. ginjal dan cairan tubuh. Pengampu : M.101 STRUKTUR DAN FUNGSI ORGAN TUBUH Struktur dan fungsi otot dan saraf.066 C20E.062 C20D. paru-paru. dan tata kerja bekerja yang baik di laboratorium. penanganan bahan dan material yang berbahaya. instrumentasi dan praktek beberapa teknik analisis. Nurhalim Shahib. BIOLOGI SEL Pendahuluan. binatang percobaan dan mikro-organisme. Vita Murniati T. Deskripsi mata kuliah C20C. lisosom dan fisiologi sel. Pengampu : A. Reni Farenia. organisasi. sifat kimia fisik sel.B. seleksi dan evaluasi metode analisis. pengelolaan.067 C20B. percobaanpercobaan klinis.065 C20E. dasar-dasar biologi molekuler. pergerakan sel. unit membran.102 2(2-0) I C20B.063 C20B. sel mena dan kematian.34 35 36 37 38 39 40 41 42 C20D. R. perundang-undangan yang seyogianya berlaku di dalam suatu lab biomedika. regulasi dan koordinasi. Setiawan.068 Toksikologi Klinik Farmakologi Renokardiovaskular Kemoterapi Biokteknologi Kedokteran dan Farmasi Biologi Molekul Medik Mikrobiologi Lingkungan Mikrobiologi Pangan Mikrobiologi Pencegahan Teknik laboratorium moderen pada Biomedikal Eksperimental 2 2 2 2 2 2 2 2 2 c. hepar. siklus dan reproduksi. sitogenetika. pemeliharaan. pembibitan dan teknik eksperimentasi binatang percobaan. jantung dan peredaran darah. analisis data.

Reni Farenia. Hadiman.004 CEDERA OLAHRAGA DAN REHABILITASI Macam-macam cedera olahraga. biomekanika cedera olahraga. pencernaan. bahaya doping.II C20C. Purba. Pengampu : A. aplikasi kinesiologi pada berbagai penampilan olahraga. beban kerja. kapasitas kemampuan fisik atlet. pengawasan C20C. jantung dan pembuluh darah. Ahmad Faried C20C. sistem pengawasan humoral.009 C20C.006 FUNGSI TUBUH II Pernapasan. darah dan limfe. rehabilitasi cedera olahraga. uji ergospirometri pemanduan bakat.011 C20B.207 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 145 . penyusunan menu atlet. Purba. M Nurhalim Shahib FUNGSI TUBUH I Otot dan saraf. sistem pengawasan. dan derajat beban. fisiologi iklim.010 C20B. Vita Murniati T FAAL OLAHRAGA DAN EVALUASI FUNGSIONAL Bioenergetika dan kontraksi otot.005 3(3-0) I. Purba. kontraksi otot sebagai dasar gerak manusia. radiasi cahaya. Pengampu : R. Pengampu : A. Purba C20C. Setiawan GIZI OLAHRAGA DAN DOPING Nilai biologi makanan. klasifikasi olahraga. jenis kerja. Parameter penilaian kapasitas C20C. kerja statis dan dinamis. Setiawan ILMU FAAL ADAPTASI TERHADAP LINGKUNGAN Sejarah dan terminologi. barofisiologi. Albert Hutapea. Batasan doping. sistem pengawasan saraf. ginjal dan pengaturan cairan tubuh dan elektrolit. pertolongan pertama cedera olahraga. berbagai jenis doping. energi dan pengaturan suhu. hibernasi. nilai kalori berbagai macam makanan dan aktivitas olahraga. Setiawan. Setiawan. Pengampu : A. cell injury. fisiologi kekurangan kalori Pengampu : A. Purba. Pengampu : A.untuk dipublikasikan. kapasitas kerja. penglihatan. II atlet. pemilihan ergometer.008 ANTROPOMETRI DAN BIOMEKANIKA Fisik anatomi atlet. waktu makan atlet. getaran dan bising. Pengampu : A. Pengampu : A. pencegahan cedera olahraga. Peran ilmu faal dalam ergonomi. dan pengecap. konsep dasar biomedika. reaksi dan adaptasi berbagai kerja fisik. Purba. kerja fisik. sistem biologi. Purba. Setiawan ILMU FAAL KERJA/ERGONOMI Batasan kerja dan prestasi kerja. tipe aktivitas fisik dan kekhususan faal bermacam-macam olahraga. pendengaran. Neng Tine 2(2-0) I.

Nurhalim Shahib CELL SIGNALING Target and Discovery. Translation Control. Map kinase Signaling. Pengampu : M. prinsip dasar latihan. transpor dengan vesikel.112 PSIKOLOGI DAN SOSIOLOGI OLAHRAGA Evaluasi psikologi atlet. asam nukleat. gangguan keseimbangan asam C20C. latihan beban. Cytokine Signaling. Neuroscience. Chromatin Regulation/acetylation. latihan kecepatan. Sejarah dan arti sebenarnya sport. Peran sports medicine dalam periodisasi latihan. M. proses transpor biomembran.013 C20B. macam proses transpor C20B. kinetika transpor biomembran. enzim dan haemostasis. latihan kelincahan. Glucose/Energy Metabolism. gerakan olimpiade. Lymphotic Signaling. Purba. kelelahan latihan. latihan interval. kontraksi dinamis eksentrikkosentrik dan kontraksi statis. Cytoskeletal Regulation. latihan endurans. latihan sirkit. beberapa uji psikologi atlet. protein. organisasi-organisasi olahraga. WNT Signaling/Nuclear Receptor and other Signaling Pathway. vitamin. Apoptosis Signaling. organisasi ahli psikologi olahraga. latihan pliometrik. mobilitas lipid dan protein membran. latihan kelentukan. pemulihan dan periodisasi latihan. Pengampu : Beltasar Tarigan. lipid. Gaga. Purba.doping. biosintesis makromolekul (protein.016 C20B. asimetri membran biologi. Tyrosine Kinases/Docking Proteins. sistem dan metode latihan.015 dalam tubuh manusia. dan mineral. Vita Murniati T BIOMEMBRAN Komponen membran dan organisasinya. Nurhalim Shahib. Pengampu : A. Cell Cycle/Checkpoint Control. Pengampu : M. Pengampu : Nitya Wismaningsih TEORI LATIHAN OLAHRAGA Faktor yang menentukan kualitas latihan. AKT Signaling Pathways. pembentukan dan penyimpanan energi metabolisme serta proses pengaturan dan koordinasinya. Ani Melani M PROSES PENGENDALIAN DAN KOORDINASI METABOLISME Mekanisme kerja enzim. A. peran hormon metabolisme. Nurhalim Shahib. macam ATP-ase. Achadiyani GANGGUAN METABOLISME DAN PENGENALANNYA I Gangguan metabolisme karbohidrat. latihan pemanasan dan penenangan. pengendalian aktivitas enzim. tujuan masyarakat. interaksi lipid protein.014 C20B.117 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 146 . asam nukleat). PKC and Phospholipase Signaling. Abdullah Firmansyah C20C.

Nurhalim Shahib BIOKIMIA REPRODUKSI Pertumbuhan dan perkembangan plasenta.020 ONKOLOGI MOLEKULER Siklus sel dan regulasinya.basa. patofisiologi dan patokimia sistem trombopoietik dan pembekuan darah. Nurhalim Shahib. peran hormon kelamin pada proses reproduksi. karsinogen. evolusi. pemeliharaan hewan percobaan dan penangkapannya. teknik perlakuan. respons imun molekular dan selular. Nugraha Sutadipura METODE PENELITIAN ANATOMI PERKEMBANGAN Mikrokinetik sayat/utuh. kaitan imprinting gene dengan keganasan.113 PATOGENESIS MOLEKULAR I Mekanisme rudapaksa (Injury) selular. Pengampu : M.022 C20B.024 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 147 . peran DNA sebagai pembawa sifat orangtua kepada keturunannya. hormon kelamin.019 C20A. aktivitas telomerase dan penyakit. Pengampu : M.121 C20G. biogenesis organel dan sekresi protein. gangguan pembekuan darah. Pengampu : M. mikrofotografi. Ani Melani M HEMATOLOGI DAN IMUNOHEMATOLOGI Patofisiologi dan patokimia sistem eritropoietik. Semua ditinjau dari sebabsebabnya. mitosis. deseksi hewan. biokimia siklus sel. kaitan circadian clock dengan neoplasma. Darmadji Ismono MORFOGENESIS ORGAN TUBUH C20B. Koeswadji Koeswadji C20B. throphoblastic neoplasm. polymorphism DNA dan penyakit. akibatnya. pengaturan perkembangan organisme tingkat gen. fungsi neurotrofil pada inflamasi dan infeksi. ekspresi gen dan penyakit. pertumbuhan dan perkembangan sistem reproduksi. Tumor Supressor Genes. enzimologi klinik Pengampu : M Nurhalim S. imunohematologi. kemampuan individu dalam memperbaiki kesalahan proses replikasi. DNA repair. interaksi selular pada perkembangan organ/tubuh. kaitan infeksi dengan neoplasma Pengampu : M. serta kemungkinan memperbaikinya. mekanisme resistensi. C20G. sitokin dan peradangan. Nurhalim Shahib. Genomic Imprinting dan Penyakit. biakan jaringan Pengampu : Hermawan Nagar Rasyid. cara pengenalannya. Nurhalim Shahib. onmogen. cacat bawaan. regulasi respons imun molekular dan selular. patofisiologi dan patokimia sistem leukopoietik. respons inflamasi dan sel-sel endotel. transpor nutrien melalui plasenta. Pengampu : Ponpon Idjradinata ENZIMOLOGI KLINIK Perubahan patokimia sistem organ. mutasi dan faktor-faktor penyebabnya.023 C20A.

Achadiyani NEUROANATOMI Embriologi khusus dan embriologi perbandingan. Kinetika absorpsi. Penggunaan terapi rasional.126 SITOGENETIKA Kelainan genetika pada gen dan kromosom dengan faktor penyebabnya. Kinetika ekskresi. Pengampu : Rovina. lokasi dan peran. paru-paru. R. Pengampu : Januarsih. praktikum/demonstrasi. rehabilitasi dan pengobatannya. Achadiyani INTERVENSI FARMAKOLOGI PADA TERAPI Introduksi. ergonomi dan rehabilitasi. praktikum/demontrasi Pengampu : A. Rovina FARMAKOKINETIKA Introduksi. Kinetika metabolisme. struktur DNA dalam hubungannya dengan genetika. Pengampu : Kahdar Wiradisastra. Regimen dosis. organ limfoid.127 C20D. Pengampu : Januarsih. Achadiyani C20A. Peranan parameter farmakokinetik dalam terapi. alat gerak (sistem gerak) tubuh. anatomi mikroskopik korteks serebri. Prinsip-prinsip terapi farmakologi. Purba C20A. imunogenetika Pengampu : Syarief Effendi. Farmakokinetik pada gangguan organ. hubungan serta peralihan antara susunan humoral dengan susunan neural. Muchtan Sujatno. sendi otot. daerah kortikal penting beserta daerah subkortikal yang bersangkutan. berkas sensorik. sasaran analisis. ginjal. regenerasi otot dan tulang.232 C20A. M Nurhalim Shahib KINESIOLOGI Introduksi.125 MIKROSTRUKTUR ORGAN TUBUH I Jantung. Prinsip pemilihan obat. Patogenesis-patofisiologi dan intervensi farmakologi. teratologi eksperimental. mekanisme teratogenesis.231 C20D. berkas autonom dan berkas kesan khusus. teknik analisis gen. susunan saraf). kulit.029 C20A. M Nurhalim S TERATOLOGI Pengantar teratologi. diagnosis.Perkembangan berbagai organ penting dan faktor-faktor penentuannya Pengampu : Herry Herman. Intervensi farmakologi pada berbagai penyakit. patogenesis. berkas motorik. hepar. ovarium. lambung dan usus. teknik analisis kromosom. Pengampu : Herri S. Farmakologikinetik pada kondisi khusus (neonatus. laktasi. Kuswinarti C20A. Pengampu : Januarsih.030 C20A.228 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 148 . anatomi mikroskopik sistem gerak neuromuskuloskeletal (tulang. segmen dan pleksus. Sastramihardja. geriatri). prinsip-prinsip teratologi. anatomi mikroskopik. testes. inervasi permukaan badan badan sesuai radiks. Truly Sitorus. Kinetika distribusi. sitogenetika dan konseling genetika. kehamilan. kelainan genetik dan prospek pencegahan. Achadiyani MIKROSTRUKTUR ORGAN TUBUH II Hipofisis dan hipotalamus.

036 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 149 . Truly Sitorus METODE RISET FARMAKOLOGI Introduksi. terapi substitusi pada pencegahan dislipidemia. Hubungan mekanisme dengan efek dan efek samping obat. iotrogenologi pada psikosis. Sastramihardja. Truly Sitorus NEUROFARMAKOLOGI-PSIKIATRI Neuropharmacology Introduksi. Pengampu : Kuswinarti. dan toleransi. kendala farmakokinetika obat pada terapi substitusi. Farmakoekonomi. genetika pada psikofarmaka. psikofarmako neuropeptida. Kebijakan obat. Pengampu : Herri S.035 C20D. Uji klinik. Sastramihardja. aspek fisiologi dari terapi substitusi. Mekanisme adiksi. besi.033 FARMAKODINAMIKA Introduksi. Regulasi obat komite farmasi dan terapi. Pengembangan obat. habituasi. terapi substitusi pada defisiensi vitamin. psikotropika. Farmakomolekular neurotransmiter (adrenalin. psikofarmako adrenalin. Armaya C20D. defisiensi akut komponen darah. Pengampu Ariyoga C20D. Farmakomolekular reseptor.C20D. Kuswinarti. Prinsip-prinsip mekanisme kerja obat. kendala farmakodinamika obat pada terapi substitusi. dopamin. eikosanoid). metode riset psikofarmaka. psikofarmako dopamin. hormon hipotalamus dan hipofise. Pengampu: R. Farmakoterapi obat-obat pada kelainan neurologi dan psikiatri. psikofarmako melatonin. Kuswinarti OBAT TRADISIONALFITOFARMAKA Introduksi. Muchtan Sujatno. R. Muchtan Sujatno. psikofarmako prostanoid. 039 C20D. uji mutu obat. psikofarmako histamin. Muchtan Sujatno. asetilkolin. Uji preklinik (skrining dan uji toksisitas). Muchtan Sujatno.037 : Kuswinarti. Pengampu: R. Armaya Ariyoga TERAPI SUBSTITUSI Introduksi. Truly Sitorus. Hubungan dosis dan efek obat. R. Farmakodinamik obat-obat secara spesifik.038 C20D. pengembangan dan penelitian obat tradisonal. Ike Siregar C20D.034 PENYALAHGUNAAN OBAT DAN DOPING Introduksi. fitofarmaka. Truly Pengampu : Sitorus. M Nurhalim S PSIKOFARMAKOLOGI Introduksi. psikofarmako hormon steroid. psikofarmako transporter monoamin. Pengampu : Herri S. Farmakologi sosial. Rancangan usulan penelitian. terapi substitusi insulin. R. psikofarmako monoamin oksidase. Farmakogenetik. psikofarmako serotonin. psikofarmako asetilkolin. Undang-undang narkotika. Doping. R. serotonin. Muchtan Sujatno. Sastramihardja. Muchtan Sujatno. Kebijakan obat nasional. Metode biomolekular pada penelitian farmakologi. psikofarmako tiroid. Pengampu: Herri S. Intervensi tanaman obat.

042 C20E.040 BIOLOGI DAN MIKROORGANISME Mikroorganisme dan mikrobiologi.144 MIKOLOGI KHUSUS Dermatomycosis. Ida Parwati. replikasi DNA.147 C20E. tes kepekaan antibiotika. translasi. rikettsia.C20E. Heda Melinda DIAGNOSTIK MIKROBIOLOGI DAN IMUNOLOGI Isolasi patogen dari bahan klinik. dan virus. mikromolekul. virus saluran pencernaan. serangga vektor C20E. kode genetik. virus saluran pernapasan. prosedur imunoblot. diagnosis serologi dan penemuan infeksi virus secara imunologi. Pengampu: Imam Megantara. biologi molekul virus eukariot. konsep imunologi. diagnostik virologi. reservoar dan hospes. soil transmitted helminths. pencernaan dan saluran kemih. Pengampu: Sadeli Masria. Pengampu: Sunaryati Sudigdoadi PARASIT DAN LINGKUNGAN SOSIAL Pengertian dasar. Elisa. bakteri penyakit kelamin. elemen-elemen genetik. virus penyakit tumor. faktor dan religius gen virulensi pada bakteri. keamanan dalam laboratorium mikrobiolog Pengampu: Sunarjati Sudigdoadi. mikotoksikosis. antropologi medika sebagai sudut pendekatan dalam penanggulangan zoonosis Pengampu: Ridad Agoes LABORATORIUM DASAR PARASITOLOGI DAN HELMINTOLOGI MEDIK Model laboratorium dasar. isolasi dan bahanbahan klinik. rikettsia. faktor pola kebiasaan hidup yang positif dan negatif. Ani Melani M BAKTERIOLOGI KHUSUS Kokus. restriksi dan modifikasi DNA. transfer RNA. pengaruh tingkat sosial-ekonomi pada perjalanan penyakit. mikosis sistemik. model laboratorium lapangan. Pengampu: Usep Abdullah Husin. mikosis subkutan. PCR. bakteri penyebab keracunan makanan. Pertumbuhan mikroorganisme. Heda Melinda. laboratorium diagnostik. bakteri penyakit pernapasan. biologi sel. eksantemal virus penyakit menular seksual. mikoplasma. klamidia. rekayasa genetik.043 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 150 . khamir patogen.146 C20E. transkripsi. Edhyana MIKROBIOLOGI MOLEKULAR Mikromolekul dan informasi genetik. imunodiagnostik. diagnostik mikologi. perkembangan mutakhir dalam laboratorium parasitologi. struktur DNA. bakteri anaerob. kemoterapi antivirus. nutrisi dan metabolisme.145 C20E. genetik. RNA processing and Ribozymes. Ida Parwati C20E. probe asam nukleat dalam diagnostik klinik.041 C20E. Pengampu: Ramlan Sadeli VIROLOGI KHUSUS Diferensiasi diantara bakteri. genetika antibakteri dan resistensi. peran malakologi dalam siklus hidup. laboratorium riset/kuantitatif.

Achmad Sjawqie HISTOPATOLOGI Kuliah: dasar-dasar histopatologi. teknik mikrofotografi untuk penulisan dan presentasi karya ilmiah. Pengampu: Ridad Agoes PATOLOGI UMUM Kuliah: perubahan patobiologi dan proses terjadinya penyakit.049 penggunaan mikroskop. Sri Suryanti MIKROSKOPI DAN HISTOKIMIA TERAPAN Kuliah: Mikroskopi: dasar-dasar C20F. Nur. bionomika serangga. pemanfaatan jaringan tubuh dan cairan tubuh patologis. Abdul Hadi Hassan. gambaran sel sitologi normal. reaksi imunologi. teknik mikrofotografi. teknik pulasan jaringan Pengampu: Ismet M. Praktikum: pengenalan jenis-jenis mikroskop dan penggunaannya.050 C20F. Pengampu: Ismet M. pengelolaan jaringan. respons sel terhadap jejas. alat-alat potong beku. Achmad Sjawqie. Praktikum: pengamatan sediaan patologis dengan pulasan rutin. pulasan khusus. Sunardhi Widyaputra. Histokimia: aktivitas zat-zat kimia dalam sel dan jaringan. potong beku. Bethy S Hernowo. Bethy S. bahan-bahan pulasan histopatologi. kelainan metabolisme. Imunopatologi dasar: dasar-dasar imunopatologi. pulasan histokimia. serangga sebagai vektor penyakit. faktor ekstrinsik dan intrinsik. Praktikum: teknik pengambilan apusan dan penanganannya. Praktikum: teknik penanganan jaringan. Hernowo.S. faktor genetik dan onkogen. reaksi hipersensitifitas. perubahan neoplastik dan proses penuaan. Murnisari Darjan.048 ENTOMOLOGI MEDIK Mikrofauna serangga. Silvi Kintawati.152 SITOPATOLOGI DAN IMUNOPATOLOGI DASAR Sitopatologi dasar: dasar-dasar sitologi. pulasan dasar untuk jaringan. perubahan sel yang disebabkan oleh radang.053 C20F. patologi lingkungan. gangguan hormonal dan neoplasma. teori pulasan dasar untuk sel. Silitonga. alat-alat laboratorium histopatologi. Nur. Imunopatologi terapan: pemanfaatan imunopatolog dalam penelitian kedokteran. patologi eksperimental. pengambilan dan pengawetan jaringan. Abdul Hadi C20F. Bethy S Hernowo. cara pengambilan bahan sediaan. C20F. imunitas. Nur. teknik pulasan histokimia. gangguan fungsi. dinamika penularan.Pengampu: Ridad Agoes C20E.051 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 151 . Pengampu: Ismet M. mikroorganisme. teknik pulasan sediaan apus. Sri Suryanti SITOPATOLOGI DAN IMUNOPATOLOGI TERAPAN Kuliah: Sitopatologi terapan: sitopatologi jaringan patologis dan cairan tubuh patologis. Pengampu: Lasma R. teknik pulasan imunohistokimia untuk sediaan apus. teknik pulasan histokimia. Irene G.

Sunardhi Widyaputra. neuron GABA-ergik. struktur dan pengaturan genetik antibodi. aging. Pengampu: Ismet M. imunoelektroforesis. Edhyana IMUNOHISTOKIMIA Prasyarat: C20F. Lasma R. reaksi rangsangan sel. laboratory techniques to acces oxidant status. Nur. hipersensitifitas. proses patobiologi dan kaitannya dengan perubahan secara histologis. isolasi reseptor sel. mediator imunologi. hubungan patobiologi dengan ilmu kedokteran lainnya. neurotransmiter dalam kedudukannya sebagai sinyal komunikasi. Edhyana C20B. transmisi impuls saraf. respons imun dan interaksi sel-sel imunokompeten. Pengampu: Bethy S Hernowo. cancer. heterogenitas dan struktur kimia antibodi. sistem HLA dan penggenetiknya. imunofluoresensi. transmisi neuromuskular. Histokimia: identifikasi dan lokasi zat kimia dan aktivitasnya dalam jaringan.055 Teknik-teknik kimia dan konsep yang ditetapkan dalam imunologi.057 RADIKAL BEBAS DALAM BIOLOGI DAN KEDOKTERAN An introduction to oxygen and free radical. ischemia/reoxygenation injury.056 C20B. effect of diet in antioxidants status. interaksi neurotropik. teknik-teknik imunodilusi.054 PATOBIOLOGI UMUM DAN HISTOKIMIA Batasan patobiologi. M Nurhalim Shahib BIOLOGI PERKEMBANGAN Gametogenesis. pengukuran interaksi hapten antibodi. Hernowo. sel saraf. limfosit imunokompeten dan jaringan limfoid. sinapsis. Spesifisitas. Silitonga. pembelahan. lung damage and ARDS.059 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 152 . inflammation. dasar histokimia. peran molekul MAP2 dalam plastisitas perkembangan otak. Bethy S Hernowo. Kahdar Wiradisastra. pengukuran interaksi antigen antibodi.058 C20B. Sri Suryanti C20F. induksi. reaksi antigen antibodi. Sri Suryanti IMUNOBIOLOGI Spesifisitas dan antigenisitas. determinan antigenik dan tempat pengikat antibodi dan antigen. fertilisasi. protection against oxidants and radical damage in biological systems. fungsi gen diferensial. radical chain reaction. biokimia dan patologi klinik. teratologi. asosiasi sel. antibodi sekretori. sel glia dan interaksinya dengan saraf. metamorfosis.Pengampu: Ismet M. sel-sel fagositik sistem komplemen. Nurhalim Shahib NEUROBIOLOGI Komunikasi antar sel. regenerasi. ELISA. susunan kimia sel dan jaringan. deteksi interaksi antigen antibodi dalam larutan dan pada sel. Antioxidant status in human. Irene GS. lipid peroxidation. antigen. Bethy S. Pengampu: Tri Hanggono. RIA Pengampu: Koeswadji. regulasi ekspresi gen selama C20F.055 C20B. Bethy S Hernowo. Nur.

Pengampu: Sri Soedarwati. Prinsip penanganan toksikologi (dekontaminasi.060 Lien TOKSIKOLOGI KLINIK Introduksi. vaskular. Farmakomolekular biotransmiter (NO. renin-angiotensin. produksi enzim dan zat lainnya oleh mikroorganisme. Rovina FARMAKOLOGI RENOKARDIOVASKULAR Introduksi. Farmakologi obat-obat kanker. prinsip antimikroba profilaksis. Herri S. memahami perubahan dan regulasi secara molekular dalam pertumbuhan dan perkembangan sel. Pengampu: M. Gejala dan prinsip farmakoterapi pada kasus intoksikasi. Muchtan Sujatno.063 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 153 . Armaya Ariyoga BIOTEKNOLOGI KEDOKTERAN DAN FARMASI Teknik-teknik DNA rekombinan. dan ginjal. Truly Sitorus. Sastramihardja.062 C20D. Struktur dan C20D. R. mengetahui peran masing-masing komponen sel dalam kaitannya dengan proses biologik. Materi perkuliahan: konsep molekular dan komposis kimia jaringan manusia: komposisi kimia dan fungsi biologis. Organisasi dan regulasi siklus sel. antidotum. kerja enzim. baik prokariot maupun eukariot. mengetahui perubahan-perubahan molekular dalam sel manusia terhadap perubahan lingkungan dan keadaan patologis. terapi gen dan monoklonal antibodi. pemanfaatan bahan alam dalam bidang kedokteran dan farmasi. Rovina KEMOTERAPI DAN TERAPI SUBSTITUSI Introduksi.061 C20D. Aspek fisiologi dalam terapi substitusi. Sastramihardja. Pengampu: Herri S.064 BIOLOGI MOLEKULAR MEDIK Tujuan pendidikan Biologi Molekular Medik: Tujuan umum: memahami struktur dan fungsi masing-masing komponen sel dalam kaitannya dengan proses biologik untuk mempertahankan keutuhan dan integrasi sel. peptida. Herri S. organisasi senyawa pada masingmasing komposisi selular. mengenal metode-metode laboratorium biologi molekular dan aplikasinya dalam bidang kedokteran. Patogenesis. sehingga dapat mempertahankan homeostasis. Tujuan khusus: memahami struktur molekular jasad hidup. endotelin. teknologi detoksifikasi dan terapi suportif). Tono Djuantono C20D. Toksikokinetik. Pengampu: Kuswinarti. antimikroba irasional dan dampaknya. mengetahui konsep bioteknologi agar dapat dikembangkan dalam bidang kedokteran. Sutasurya. Nurhalim Shahib C20D. Prinsip-prinsip penggunaan antimikroba. pemanfaatan manipulasi DNA untuk diagnostik. Sastramihardja. kendala farmakokinetik obat pada terapi substitusi. kendala farmakodinamik terapi substitusi. Pengampu: Truly Sitorus. Prinsip kemoterapi antikanker. farmakologi antimikroba dan penggunaannya pada infeksi. Farmakologi obat-obat pada kelainan jantung. insulin). terapi dan pencegahan penyakit.diferensiasi.

Ahmad Faried C20E. Struktur dan fungsi RNA. Pengampu: Sadeli Masria MIKROBIOLOGI PENCEGAHAN Pengendalian mikroorganisme.065 MIKROBIOLOGI LINGKUNGAN Mikrobiologi tanah. Pengampu: M. Nurhalim Shahib.067 MASASE OLAHRAGA Sport Masage Tujuan: untuk kebugaran. mikrobiologi industri. mikrobiologi air. mikrobiologi limbah. Sintesis protein ekspresi dan pengaturannya. M Nurhalim S MIKROBIOLOGI PANGAN Ekologi mikroorganisme pada makanan. antibiotika profilaksis.069 ditentukan C20O. Pengampu: A. Pengampu: Usep Abdullah Husin. Kusnandi C20B.066 C20E. Sinyal transduksi. spectriscopic analysis of biomolecules. methods in signal transduction assay. dan pengobatan. Bethy S. animal experiments. ligand binding assay. dan DNA repair. Albert Hutapea Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 154 . mutasi. cell and tissue culture. immunohistochemistry. separation and purification techniques of biomolecules. transkripsi. Kelainan ekspresi gen dan kanker. mekanisme pertahanan tubuh. mencegah cedera. Purba. mikrobiologi makanan. radioisotopes in biomedical research. Pengampu: Tri Hanggono. mekanisme terhadap ketahanan pangan dan kerusakan subletal mikroorganisme selama pengolahan. DNA analysis. Nurhalim Shahib.068 TEKNIK LABORATORIUM MODEREN PADA BIOMEDIKAL EKSPERIMENTAL General laboratory procedures.fungsi DNA: replikasi. Biokontrol bakteri pada makanan. enzymimmunoassay. Hernowo PROTOZOA PATOGEN Pathogen Protozoa (Silabus dan pengajar kemudian) C20E. aspek imunologis. vaksinasi. Heda Melinda. epidemiologi penyakit infeksi. Mikrobiologi dalam pengemasan aseptik dan metode pengendalian mikroorganisme dan analisis mikroorganisme makanan. Pengampu: Ramlan Sadeli.069 C20E.

008 NAMA MATA Seminar Topik Khusus KULIAH Seminar Usulan Penelitian Jumlah SKS 1 1 2 S a t u * ) a h Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 155 .202 C2OI.302 Sandi C2OI.109 C2OI.3 Program Studi Magister Ilmu Kebidanan (S2 Kebidanan) C20I.111 C20I.2.204 C2OI.4.108 C20I.104 C20I.301 C2OI.203 Nama Mata Kuliah Topik Khusus Metodologi Penelitian Berorientasi Tesis Pengkajian Hasil Penelitian & Meta Analisis Perencanaan & Penilaian Program Promosi & Komunikasi Kesehatan.102 C20I.305 C2OI.206 C20I. MATA KULIAH POKOK SEMESTER – I Sandi UNX20.206 C2OI.208 C2OI.105 Nama Mata Kuliah Filsafat Ilmu Biostatistik Epidemiologi Evidence Based Kebidanan Filosofi Kebidanan Aspek Psikologis & Sosiobudaya Dalam Kehamilan & Persalinan SKS 2 2 2 2 2 2 S SEMESTER ALIH (Seminar Topik Khusus + Seminar a Usulan Penelitian) l Sandi C20I.303 Obstetri & Ginekologi Terkini Obstetri & Ginekologi Sosial Feto Maternal Manajemen Pendidikan Kesehatan Gender & Kesehatan Reproduk i *) Menopause & Permasalahannya *) Jumlah 2 2 2 2 Pilih Salah 22 Satu *) 2 2 1.304 C2OI. MATRIKULASI: Sandi Nama Mata Kuliah Seksualitas & Kesehatan Seksual Ekonomi Kesehatan Obstetri Perinatal Nutrisi & Gizi Dalam Kesehatan Reproduksi Biologi Molekuler dalam Kebidanan Keluarga Berencana & Permasalahannya Sistem Informasi Pendidikan Kesehatan Aplikasi Internet & E-learning Manajemen Kesehatan Masyarakat Sistem & SOP dalam Kebidanan Anatomi dan Fisiologi Hukum Kesehatan Kewirausahaan Pendidikan Bidan dari Vokasi menuju Wawasan Master Jumlah SKS 2 2 2 2 C20I.101 C20I.106 C20I.207 SEMESTER – II 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 28 C2OI.107 C20I.103 C20I. Etika Penelitian Kajian Dalam Asuhan Kebidanan Infertilitas & Endokrinologi Manajemen SDM Kebidanan Manajemen Mutu Pelayanan Kebidanan Uroginekologi *) Onkologi & Kepemimpinan dan Perilaku Organisasi dalam Pelayanan Jumlah Kesehatan *) SKS 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 P i 2 l i 19 h 1.110 UNX20.201 C2OI.

Dissertation-oriented dan terintegrasi sehingga akan bersifat Tailor-made Pada kondisi khusus yang tidak memungkinkan pertemuan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan. d.00 dan pukul 13.00 s.Human Biology and Medicine 2. 38 Bandung e.00 s. f. Untuk ini harus diadakan kesepakatan terlebih dahulu dengan tim mwntoe dan pengelola Prodi Doktor.010 NAMA MATA Tesis KULIAH Jumlah SKS 6 6 b.Statistik Kesehatan . 2. Mentor yang ada adalah 1 (satu) orang yang diharapkan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 156 . setiap minggu dilaksanakan 2 hari setiap hari Senin dan Selasa pukul 08.Filsafat Ilmu .d.00 di Kampus FK Unpad Jl.Metodologi Penelitian . Pada jam tersebut mahasiswa harus memberikan presentasi dan berdiskusi mengenai hal-hal yang telah dipersiapkan sebelumnya sebagai hasil belajar mandiri sesuai dengan tingkat pencapaian masing-masing mahasiswa dan diharapkan tercapai target 12 kali pertemuan untuk menghasilkan Usulan Penelitian (UP) Mahasiswa yang tidak dijadwalkan pada hari tertentu diwajibkan tetap hadir untuk memberikan masukan dan mendapatkan manfaat dari diskusi dengan mahasiswa lain yang memberikan presentasi ataupun mentor dan pengampu materi khusus yang hadir Disamping Modul Pembelajaran Terintegrasi.SEMESTER – III (Penelitian + Ujian Tesis) Sandi UNX20.Etika Penelitian . pada setiap hari Senin dan Selasa diberikan Materi Mini Lecture pada jam 07. 15. SEMESTER – IV (Penelitian & Ujian Tesis bila semester III belum selesai) Sandi UNX20. Eijkman No.4.00 – 15. Modul Pembelajaran Terintegrasi dibagi dalam 3 Siklus. Program Doktor Ilmu Kedokteran Struktur mata kuliah 1.00 diberi kesempatan diskusi yang lebih teknis berkenaan dengan Metodologi Penelitian dan Statistik serta Teknik Laboratorium yang sesuai dengan Usulan Penelitian Prinsip penyelenggaraan Modul Pembelajaran Terintegrasi dan Diskusi Teknis adalah Studentcentered.4 a. setiap siklus dilaksanakan selama 4 minggu. maka komunikasi ilmiah dapat terjalin melalui E-mail dengan para mentor.010 NAMA MATA Tesis KULIAH Jumlah SKS 6 6 c.d. g. Pengecualian ini diberikan dengan tetap memperhatikan target pendidikan 6 bulan pertama untuk menghasilkan usulan penelitian Mentor yang hadir pada setiap pertemuan adalah 4 orang bagi setiap mahasiswa. Setiap mahasiswa mempunyai waktu 2 jam setiap minggu dengan waktu yang tetap dalam satu siklus untuk bertemu dengan mentor atau pengampu materi khusus (4 orang). Kegiatan Akademik (Kegiatan Modul Pembelajaran Terintegrasi) Kegiatan Modul Pembelajaran Terintegrasi dilaksanakan dengan memperhatikan aspek teknis sebagai berikut : a. 08. Pra-Pascasarjana Sebelum kegiatan akademik mahasiswa Program Studi Doktor diwajibkan mengikuti program prapascasarjana yang terdiri atas .

Setiap akhir 3 siklus akan dilaksanakan pertemuan para mentor dengan pimpinan/pengelola Prodi untuk memantau kemajuan setiap mahasiswa dan membicarakan usulan perbaikan kegiatan Modul Pembelajaran Terintegrasi serta sistem penilaiannya. Mahasiswa dinyatakan lulus Ujian Kualifikasi Doktor apabila minimal dua belas dari enam belas soal tersebut di atas memperoleh nilai minimal 75 dari rentang 0-100 dan dari soal masing-masing bagian materi ujian paling sedikit ada satu soal yang lulus.3 (tiga) soal diberikan oleh Pengampu Filsafat Ilmu . maka seluruhnya dinyatakan tidak lulus. j. tema sentral.Materi yang berkaitan dengan konsep awal usulan penelitian disertasi . Mahasiswa yang tidak lulus diwajibkan mengulang keseluruhan Ujian Kualifikasi g. 2) Dasar-dasar molekuler dan seluler dari patogenesis penyakit. serta 3 orang mentor lainnya akan berubah dalam setiap siklus.8 (delapan) soal diberikan oleh Ko-Promotor .5 (lima) soal dari Promotor f. Ujian Kualifikasi dapat dilaksanakan pada semester 2 dan selambat-selambatnya akhir semester ke-5 dengan persyaratan sebagai berikut: Telah menempuh proses mentoring dengan kehadiran seluruh kegiatan modul pembelajaran terintegrasi minimal 75% Nilai bahasa Inggris setara TOEFL 500 c. 6) Teknik Laboratorium  Usaha dan perubahan yang dilakukan mahasiswa pada pertemuan minggu berikutnya  Waktu penyerahan draft proposal yang akan dipresentasikan.Filsafat Ilmu .Materi Bidang Ilmu . metode penelitian e. Sebelum pelaksanaan Ujian Kualifikasi mahasiswa harus berkonsultasi dengan Tim Promotor untuk menentukan topik disertasi dan menyusun konsep awal usulan penelitian yang mencakup topik.h. Pada setiap pertemuan. Ujian Kualifikasi merupakan ujian komprehensif yang harus ditempuh seorang mahasiswa Program Doktor untuk memperoleh status Kandidat Doktor b. i. Selain itu Mentor menandatangani buku Log Mahasiswa yang hadir. Sejalan dengan tujuannya. Setiap 6 bulan atau apabila diperlukan akan diadakan pertemuan antara Pengelola Prodi dengan Mahasiswa untuk mengevaluasi kemajuan proses pendidikan mahasiswa 3. Ujian Kualifikasi a. materi Ujian Kualifikasi terdiri atas tiga bagian: . 5) Statistik. Ujian Kualifikasi dilaksanakan secara tertulis dan secara terjadwal oleh suatu tim yang diakui keahliannya sehingga dapat menilai mahasiswa dalam hal-hal berikut: Filsafat ilmu Materi bidang ilmu Materi mengenai topik penelitian untuk penyusunan disertasi d. kalau diperlukan Koordinator Program Pascasarjana FK Unpad membentuk panitia khusus yang bertugas Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 157 . Apabila mahasiswa tidak lulus setelah menempuh tiga kali Ujian Kualifikasi. Apabila salah satu bagian materi tidak lulus. 3) Metodologi penelitian. merupakan salah satu Tim Pembimbing (Pembimbing Utama atau Pembimbing Pendamping). 4) Etika penelitian. Aspek yang dinilai antara lain:  Substansi/Materi yang meliputi: 1) Filsafat ilmu dan permasalahan kesehatan. mentor akan memberikan penilaian performance mahasiswa dalam pengajuan dan penyampaian Usulan Penelitian pada lembar penilaian dan mencatat hasil kemajuan studi mahasiswa pada lembar kehadiran yang disediakan Prodi.

menyelenggarakan Ujian Kualifikasi lisan bagi mahasiswa yang bersangkutan Mahasiswa yang lulus Ujian Kualifikasi secara administratis berstatus Kandidat Doktor. Apabila Ketua Prodi berhalangan hadir dapat menugaskan Ketua Tim Promotor untuk memimpin seminar. tidak melebihi semester ke-7. Apabila diperlukan mahasiswa dapat menambah satu orang Ko-Promotor (Ko-Promotor III). Mahasiswa yang tidak lulus Ujian Kualifikasi pada butir (7) dikenakan sanksi putus studi atau gagal dari Program Doktor Pembimbingan Pembimbingan dilaksanakan oleh sebuah Tim Promotor yang terdiri atas seorang Promotor sebagai Ketua Tim dan dua orang Ko-Promotor sebagai anggota Tim Promotor. Seminar Usulan Penelitian dipimpin oleh Ketua Prodi. Apabila Ketua Tim Promotor berhalangan hadir dapat melimpahkan kewenangannya secara tertulis kepada salah seorang anggota Tim Promotor. Intensitas pembimbingan harus semakin meningkat dari saat mahasiswa mempersiapkan diri untuk Seminar Usulan Penelitian hingga Ujian Disertasi (UD). Seminar dapat dilaksanakan apabila dihadiri oleh minimal lima orang penguji. Tim penguji untuk seminar usulan penelitian terdiri atas : a Tim promotor yang berjumlah sesuai dengan jumlah tim promotor yang ditetapkan SK Rektor b Tim oponen ahli berjumlah 3-4 orang termasuk ketua program studi/ sub program studi doktor dan seorang diantaranya sedapat mungkin berasal dari luar Universitas Padjadjaran Pada dasarnya SUP dilaksanakan satu kali. Pelaksanaannya dilakukan berdasarkan perbaikan SUP yang telah disetujui oleh Tim Promotor. menghasilkan fakta-fakta untuk disusun menjadi naskah disertasi mengenai bidang ilmu tertentu. Apabila usulan penelitian dilengkapi dengan hasil pengujian. jika belum lulus dapat diulang satu kali dengan batas waktu pengulangan maksimal tiga bulan sejak seminar pertama. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 158 . termasuk ketua program studi/ sub Program Studi Doktor bidang ilmu yang bersangkutan. Tim Pembahas/Oponen dengan memperhatikan Kode Etik Ilmiah. 6. Selain itu dimungkinkan pula menggunakan metode fenomenologis/ kualitatif. kerangka pemikiran teoretik. maka mahasiswa harus mengeluarkan biaya sendiri. hipotesis.k. Tim Promotor bertanggung jawab atas disertasi mahasiswa yang dibimbingnya dicerminkan dalam pertanggung-jawaban akademik secara terbuka pada Ujian Disertasi. dan metode penelitian. Seminar Usulan Penelitian (SUP) Usulan Penelitian merupakan suatu kerangka disertasi dengan menggunakan metode rasional empirik/ kuantitatif mencerminkan masalah penelitian. Pengumpulan Data melalui Eksperimen atau Kajian non-Eksperimen untuk Penyusunan Naskah Disertasi Tahap ini dilakukan setelah kandidat lulus SUP. Tim Pembahas/Oponen. dapat 4. Pembimbingan oleh Tim Promotor dimulai sejak mahasiswa mengajukan usulan Tim Promotor ke Prodi Doktor dan telah diterbitkan Surat Keputusan dari Direktur Pascasarjana Unpad guna mempersiapkan Ujian Kualifikasi. Seminar usulan penelitian dilaksanakan setelah mahasiswa lulus ujian kualifikasi. 5. dan yang dihadiri oleh tim penguji yang terdiri atas Tim Promotor. Untuk KoPromotor II akan ditentukan oleh pascasarjana dengan mempertimbangkan masukan dari promotor sesuai dengan ketentuan yang berlaku. dengan syarat Ketua Prodi dan/atau Ketua Tim Promotor harus hadir.

b. Daftar Mata Kuliah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 MATA KULIAH Filsafat Ilmu Metodologi Penelitian Etika Penelitian Teknik Laboratorium Statistik Mata Kuliah Pilihan I Mata Kuliah Pilihan II Publikasi Ilmiah Presentasi Hibah Penelitian Seminar Usulan Penelitian Disertasi JUMLAH SKS SKS 2 2 1 2 2 2 2 2 2 1 1 30 49 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 159 .

laboratorium dengan menggunakan metoda simulasi. Jika ada mahasiswa yang terlambat masuk pada jam perkuliahan berlangsung diwajibkan lapor pada bagian pendidikan. Apabila tidak dapat mengikuti perkuliahan dikarenakan sakit. Praktik Lapangan Dilaksanakan di Rumah Sakit. kuis (baik terjadual maupun tidak terjadual). pembuatan makalah. Mahasiswa Program D4 Kebidanan diwajibkan menggunakan pakaian rapih. tergantung pada bobot Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 160 . 4. 3.. terjemahan. diskusi. demonstrasi. Pada saat perkuliahan. b. Praktikum Dilaksanakan di kelas. Mahasiswa Program D3 Kebidanan diwajibkan menggunakan pakaian seragam lengkap beserta atribut. role play. Tidak diperbolehkan makan atau minum pada saat perkuliahan berlangsung. c. harus ada surat izin dari dokter/ Rumah Sakit Pemerintah. 2.1.1 Program Diploma (D3 & D4) 3. Bobot tiap macam penilaian yang digunakan dapat ditetapkan sama atau berbeda. Penyusunan Tugas Akhir Dilaksanakan di Rumah Sakit. laporan hasil praktikum. referat. atau ujian praktikum/praktik. bagi yang memiliki HP harus dimatikan. Puskesmas maupun praktik komunitas di desa-desa. kerja lapangan. laboratorik. bersih dan sopan.3 Tata Tertib a. Mahasiswa diwajibkan hadir 15 menit sebelum perkuliahan berlangsung. dsb). 3.2 Evaluasi Hasil Belajar Kegiatan Belajar Mengajar 1.1 Metode Pembelajaran soal/tugas yang diberikan Dosen Pengasuh Mata Kuliah. Pada saat perkuliahan berlangsung/ memasuki area kampus mahasiswa diwajibkan menggunakan sepatu tertutup (perkuliahan menggunakan sepatu berwarna hitam dan praktik klinik menggunakan sepatu berwarna putih).BAB III PROSES PEMBELAJARAN 3. 6. 3. Evaluasi hasil belajar mahasiswa dalam suatu mata kuliah sekurang-kurangnya merupakan gabungan dari 3 (tiga) macam penilaian : 1) Ujian Tengah Semester 2) Ujian Akhir Semester 3) Tugas (pekerjaaan rumah.1. Selama perkuliahan berlangsung dilarang keluar masuk kelas tanpa izin dosen yang bersangkutan. rapi dan bersih.1. Komunitas maupun Institusi Pendidikan Kebidanan sesuai dengan topik yang diteliti. seminar dan penugasan. Puskesmas. Kuliah Dilaksanakan di kelas dengan menggunakan ceramah. 5. 7. d.

2. 5. 4. Seluruh mahasiswa wajib menjaga ketertiban selama pelaksanaan ujian dan dilarang keras untuk bekerja sama maupun membuka catatan / diktat. 14. Mahasiswa sudah mendaftarkan diri ke Bagian Pendidikan Program Kebidanan dan menyerahkan KTI yang telah disetujui pembimbing sebanyak 5 eksemplar sebelum ujian sidang dilaksanakan. warna yang tidak mencolok. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 161 . Apabila tidak dapat mengikuti perkuliahan dikarenakan adanya musibah. Bagi mahasiswa yang terlambat datang tidak akan diberikan tambahan waktu pengerjaan soal ujian. 3. Program D3 : seragam putih biru ) beserta papan nama (name tag). warna hitam ). 11. 7. 6. Ujian Semester 1. Seluruh mahasiswa wajib mencantumkan nomor soal pada lembar jawaban masing-masing (kecuali untuk lembar jawaban komputer). Adapun sangsi yang dimaksudkan pada butir 9 diatas akan ditentukan oleh dosen mata kuliah yang bersangkutan setelah sebelumnya disampaikan identitas mahasiswa yang melakukan pelanggaran tersebut. 13. 9. Bagi mahasiswa yang tidak bisa hadir wajib melapor kepada koordinator ujian.8. Ujian Sidang 1. Bagi mahasiswa yang telah selesai mengerjakan soal dipersilahkan untuk meninggalkan ruang ujian dan menyimpan lembar soal berikut lembar jawaban di meja masing-masing. Seluruh mahasiswa wajib memeriksa kelengkapan soal yang dibagikan dan segera melapor kepada pengawas apabila mendapatkan soal yang tidak lengkap. Peserta ujian tidak diperkenankan untuk mengaktifkan alat komunikasi (handphone) dan menggunakannya sebagai alat penghitung selama ujian berlangsung. Seluruh mahasiswa wajib mengisi daftar hadir yang akan diedarkan oleh pengawas ujian. Sudah hadir ditempat sidang 15 menit sebelum waktu ujian Berpakaian seragam kebidanan (berwarna putih biru) dengan rapi dan sopan. Mahasiswa diwajibkan menggunakan sepatu tertutup ( bidan pendidik . Memasuki ruang sidang setelah dipersilahkan oleh panitia sidang dan duduk pada tempat 2. Peserta ujian diharapkan membawa perlengkapan alat tulis yang cukup. Bagi mahasiswa yang melakukan pelanggaran terhadap butir 9 diatas. Selama ujian berlangsung mahasiswa diperkenankan ijin keluar ruang ujian setelah melapor kepada pengawas. dan tidak diperkenankan memasuki ruang ujian sebelum ujian dimulai. b.1. maka kepadanya akan dikenakan sanksi. 4. Seluruh mahasiswa wajib hadir 15 menit sebelum ujian dilaksanakan. 10. Seluruh mahasiswa wajib menghentikan pengerjaan soal apabila waktu yang disediakan telah habis. 3. 12. 8. 3. mahasiswa harus memberi kabar pada pihak pendidikan dan membawa surat izin dari orang tua wali. bidan reguler . Setiap mahasiswa diwajibkan menggunakan seragam perkuliahan ( Program D4 : seragam kelas.4 Ujian a.

3. Diskusi diawali dengan para pembimbing dalam waktu masing-masing selama 5 menit. Tujuan Penelitian. Doktor. 5. Sidang ujian dibuka oleh koordinator ujian dan mahasiswa dipersilahkan untuk mempresentasikan KTI-nya dengan ringkas.yang telah disediakan dengan membawa naskah KTI. Jurnal reading. Sistematika yang dipresentasikan secara berurutan adalah Judul KTI. 5. Presentasi Kasus. Mentoring Kegiatan ini dilaksanakan terutama pada program studi Doktor menghadirkan tim promotor dan mentor sebagai calon penelaah. Clinical Science Session. Kerangka Pemikiran. Perbaikan harus diselesaikan selambatlambatnya dalam waktu 2 (dua) minggu sejak tanggal ujian sidang dan telah diberi tanda tangan oleh pembimbing pada lembar pengesahan. 9. Hasil dan Pembahasan. Selama diskusi mahasiswa harus menjawab dengan jelas dan tuntas menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar serta mencatat hasil diskusi dan rekomendasi. 10. Bedside Teaching Merupakan metode pembelajaran yang dilaksanakan pada program studi pendidikan profesi dokter untuk memberikan pengalaman klinis dibawah bimbingan langsung konsulen. Praktikum Praktikum di laboratorium bertujuan untuk meningkatkan pemahaman teori yang diperoleh saat perkuliahan atau untuk meningkatkan keterampilan pada bidang tertentu. 7. 4. Kegiatan ini dapat bersifat terstruktur dan telah dijadwalkan sebelumnya atau berdasarkan kebutuhan mahasiswa. 6. Metodologi Penelitian. singkat.2.1 1. alat tulis dan media OHT yang diperlukan. Metode Pembelajaran. 2. Sidang ujian ditutup oleh koordinator dan mahasiswa dipersilahkan untuk meninggalkan ruangan serta menerima lembar perbaikan dari penguji dan pembimbing. Perkuliahan Perkuliahan dilaksanakan di semua jenjang pendidikan dari D3 sampai dengan program Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 162 . dilanjutkan dengan para penguji masing-masing selama 10-15 menit.2 Program Sarjana 3. 8. jelas dan padat dalam waktu 10-20 menit menggunakan OHP. Simpulan dan Saran. Tutorial Tutorial menggunakan pendekatan problembased learning (PBL) dilaksanakan pada kelompok kecil (8 – 10 orang) dilaksanakan secara terintegrasi. Latar Belakang Penelitian. Kegiatan ini untuk menyelesaikan usulan penelitian dan mengarahkan materi yang harus dipelajari oleh calon Kandidat Doktor. 3. 6. Seminar Seminar dilaksanakan di seluruh program studi bisa berupa Seminar Bioetika. Perkuliahan ini berlangsung selama 50 menit (Mini Lecture) yang merupakan kuliah pakar untuk memfasilitasi proses pembelajaran mandiri mahasiswa.

Waktu Pelaksanaan. 9. Penelitian akhir (skripsi/thesis/disertasi) Merupakan program wajib dengan topik pilihan (elective project) sesuai minat mahasiswa yang dilakukan secara perorangan pada akhir program pendidikan. Ujian tertulis pilih ganda (Multiple Choice Question) ii. b. Bentuk ujian sumatif adalah sebagai berikut: i. Ujian lisan (Oral) iv. Ujian lisan berupa Students Oral Case Analysis (SOCA) yaitu ujian dengan menggunakan kasus yang akan dianalisis untuk menilai kemampuan nalar (clinical reasoning) mahasiswa. Tugas Pada beberapa program mahasiswa diwajibkan untuk mengerjakan tugas. 8. iii. dan praktikum komputer di CRP.Meet the Expert. Ujian MCQ bisa berbentuk monodisiplin atau Multidisciplinary Examination (MDE) yang dilaksanakan di BMP dan FYP ii. Seminar Usulan Penelitian atau Seminar Tugas Akhir. PHOP. (a) Formatif: merupakan evaluasi diri yang dilaksanakan secara berkala selama berlangsungnya program dan tidak diperhitungkan dalam penentuan nilai akhir (b) Sumatif: merupakan ujian penentuan nilai akhir yang dilaksanakan pada periode ujian yang telah ditentukan. Ujian tertulis uraian (Essay) iii. Ujian tertulis (c) Pelaksanaan ujian untuk setiap program adalah sebagai berikut: i. tugas menyusun laporan kegiatan. thesis atau disertasi) sebagai hasil penelitiannya (dapat berupa studi literatur ataupun penelitian laboratorik. Kegiatan ini dapat dilaksanakan di sarana pelayanan kesehatan. Ujian praktek yang dilaksanakan berupa Objective Structured Clinical Examination (OSCE) di CSP. 7. dan CRP adalah: (a) Tengah Periode (Ujian Tengan Semester) (b) Akhir Periode (Ujian Akhir Semester) (c) Segera setelah ujian akhir periode (Ujian Komprehensif) 3. Pada program ini mahasiswa diharuskan menulis karya tulis (skripsi/minor thesis. Ujian dan Cara penilaian (1) Ujian a. Kerja lapangan Merupakan salah satu metode yang digunakan untuk kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) atau pemagangan.2 Evaluasi Hasil Belajar A. tugas pelayanan kesehatan sebagai bagian dari pendidikan dan pengabdian masyarakat dan lainlain. BHP. klinik atau lapangan). industri ataupun masyarakat. Objective Structured Practical Examination (OSPE) di FYP.2. Ujian praktek v. Jenis Ujian: Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 163 . tugas jaga malam. Waktu pelaksanaan ujian untuk MKU. seperti tugas membaca buku teks atau jurnal ilmiah.

Final komprehensif. Skor. OSCE : segera setelah ujian OSCE iii. MDE : segera setelah yudisium pertama (d) Kesempatan perbaikan untuk SOCA dan OSCE untuk masing-masing sistem hanya diperbolehkan 1 (satu) kali. BHP. (2) Cara penilaian: a. (c) Untuk ujian perbaikan : i. BMP. SOCA : segera setelah ujian SOCA ii. Nilai bimbingan: bobot 60% 2. (e) Ujian susulan dilaksanakan sesegera mungkin untuk mengganti ujian yang ditinggalkan karena sakit atau alasan lainnya yang sah. maka mahasiswa wajib mengulang seluruh materi untuk ujian SOCA. Bila mahasiswa masih dalam keadaan sakit sampai saat 3 hari sebelum judicium. Ujian susulan paling lambat dilaksanakan 3 hari sebelum judicium.00 0 b. SOCA.00 1. Nilai kelulusan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 164 . Huruf Mutu.00 2. apabila setelah dilakukan ujian perbaikan masih tetap gagal. CHOP. maka ybs dianggap gagal. Nilai ujian: bobot 40% c.(d) Pada setiap akhir tahun akademik setelah yudisium pertama (Ujian Perbaikan) Waktu pelaksanaan ujian untuk FBS adalah: (a) Setiap setelah masa setengah semester untuk ujian Final dan SOCA FBS yang berjalan pada periode tersebut (b) Segera setelah ujian akhir periode untuk ujian komprehensif (c) Pada setiap akhir tahun akademik setelah yudisium pertama untuk Ujian Perbaikan Waktu pelaksanaan ujian untuk BMP dan CSP adalah: (a) Untuk ujian MDE pada akhir setiap periode suatu sistem (b) Untuk ujian SOCA dan OSCE pada akhir semester ajaran yang berjalan. Pembobotan skor Mata Ajar Pembobotan skor pada setiap FBS.00 3. OSCE. dan CRP dalam (%) adalah sebagai berikut: Program FBS BMP CSP PHOP CRP BHP Midterm Final 40 40 25/20 25/20 25/20 25/20 25/20 25/20 Compre 20 20 25/20 25/20 25/20 SOCA 40 40 25/20 25/20 25/20 OSCE Lain 100 0/20 0/20 0/20 Nilai akhir skripsi ditenukan dengan memperhatikan pembobotan sebagai berikut: 1. Angka Mutu Sistem Penilaian menggunakan penilaian acuan patokan (criterion reference) Skor* 80 – 100 68 – 79 56 – 67 45 – 55 < 45 Huruf Mutu A B C D E Angka Mutu 4. dan materi yang tidak lulus untuk ujian OSCE pada semester tersebut di tahun berikutnya sedangkan untuk MDE dapat dilakukan lebih dari 1 (satu) kali.

e. iii. iv. maka nilainya menjadi E. biokimia dan sebagainya) (b) Ilmu Kedokteran Klinik (Ilmu Penyakit Dalam. Bagi mahasiswa yang mengikuti ujian perbaikan maka nilai terbaik yang akan diambil kecuali untuk ujian perbaikan SOCA nilai paling tinggi adalah C. dengan pengecualian pada CSP harus mendapat nilai A untuk semua keterampilan yang diujikan.71 artinya huruf mutu E (tidak lulus) f. Apabila mendaftar untuk ujian perbaikan nilai.5)+(80x1.75 sks) Sistem A Sistem E Sistem G Sistem H (1 sks) (0. mahasiswa diberi kesempatan mengikuti ujian perbaikan dengan ketentuan sebagai berikut: a) Bagi mahasiswa yang mendapat nilai D atau E bersifat wajib b) Bagi mahasiswa yang sudah mendapat nilai B atau C diperbolehkan mengikuti ujian perbaikan. Pengumuman Hasil Ujian Hasil Ujian diumumkan ke mahasiswa selambatlambatnya 14 (empat belas) hari setelah pelaksanaan ujian. Ilmu Bedah dan seterusnya) Untuk menentukan nilai cabang suatu ilmu. maka nilai cabang ilmu dari masing-masing akan dikalikan dengan jumlah SKS pada sistem tersebut kemudian dijumlahkan dan dibagi berdasarkan total SKS cabang Contoh: Biokimia dengan jumlah sks berdasarkan KIPDI sebanyak 7 sks Cabang Ilmu (Subject) FBS A (0. sehingga mahasiswa dapat memutuskan mata ajar apa yang harus atau dapat diperbaiki pada ujian perbaikan. ii. ilmu faal.5 sks) (1. Ujian Perbaikan (Remedial Examination) Untuk memperbaiki nilai. Ketentuan Penilaian Akhir Cabang Ilmu (Subject) Pada setiap sistem terdapat komponen cabang ilmu (subyek) yang terkait dengan sistem tersebut yaitu: (a) Ilmu kedokteran dasar (misalnya anatomi. Jumlah nilai B dan/atau C yang akan diperbaiki tidak boleh melebihi 4 mata ajar. d.Nilai kelulusan setiap mata ajar minimal C.75)+(60x1)+(70x0. (3) Yudisium kedua untuk memutuskan apakah seorang mahasiswa dapat meneruskan ke paket program tahun selanjutnya atau harus mengulang Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 165 . B. Ujian perbaikan harus mendapat persetujuan dari dosen wali. dan menurut ketentuan sebagai berikut: (2) Yudisium pertama untuk menentukan keberhasilan mahasiswa. (1) Keberhasilan mahasiswa akan dievaluasi melalui kegiatan yudisium yang diselenggarakan 2 (dua) kali. dengan catatan: i.5 sks) (1 sks) Biokimia Nilai Biokimia 40 60 70 80 40 [(40x0.5)+(40x 1)]/7 = 40. Evaluasi Keberhasilan Mahasiswa. akan tetapi pada waktunya tidak hadir.

dengan ketentuan sebagai berikut: Kelompok Sistem Berhasil Berhasil Tidak Berhasil Tidak Berhasil BHP. C. d. Tidak terdapat huruf mutu E c.paket program tahun tersebut atau harus menghentikan studi (dropout). b. Memiliki IPK sekurang-kurangnya 2. (3) Ketentuan Perbaikan Nilai Mahasiswa yang telah dinyatakan boleh melanjutkan ke tahun berikutnya pada yudisium ke-2 tetapi masih memiliki nilai D. Mahasiswa tidak diperkenankan untuk mengambil mata ajar dari paket tahun berikutnya. Kelulusan OSCE + SOCA di tahun yang bersangkutan > 50% 2. (4) Kriteria Promosi Tahun Selanjutnya a. c.00 b. Protap Yudisium (1) Kriteria Promosi Tahun Pertama Mahasiswa tahun pertama dapat melakukan promosi ke tingkat yang lebih lanjut. Huruf mutu D tidak melebihi 20% dari beban studi d. CRP. CHOP Mahasiswa dinyatakan berhasil melewati kelompok program ini bila: (a) Tidak ada nilai E (b) Nilai D ≤ 20% SKS kelompok ini Kriteria Promosi. Kriteria Keberhasilan Kelompok Sistem Dalam Satu Tahun Kriteria keberhasilan kelompok sistem dalam satu tahun adalah apabila : 1. Mahasiswa yang dinyatakan tidak lulus pada tahun kedua dan selanjutnya diwajibkan untuk Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 166 . Kelulusan MDE ≥ 50% Dengan ketentuan HARUS lulus pada salah satu dari ujian SOCA dan OSCE. dengan ketentuan sebagai berikut: b. Institusional TOEFL ≥ 550 (2) Ketentuan Pengulangan Mata Ajar a. Mahasiswa dapat melanjutkan program tahun berikutnya. Kriteria Keberhasilan Kelompok BHP. CRP. maka diwajibkan untuk mengikuti ujian perbaikan pada tahun akademik selanjutnya. apabila: a. Ketentuan Pengulangan. Mahasiswa harus tetap mengikuti seluruh kegiatan akademik (kuliah/praktikum dan ujian) dari setiap mata ajar. Yudisium merupakan bagian penting dari kegiatan akademik yang wajib dihadiri oleh seluruh mahasiswa. Mahasiswa yang dinyatakan tidak lulus pada tahun pertama diwajibkan untuk mengulang semua mata ajar tahun pertama termasuk yang sudah lulus. CHOP Berhasil Tidak Berhasil Berhasil Tidak Berhasil Promosi Ya Tidak Tidak Tidak c.

Mahasiswa yang dinyatakan boleh melanjutkan ke tahun berikutnya pada yudisium ke-2 tetapi masih meiliki nilai D. Kegiatan pendidikan yang ditinggalkan dengan alasan yang sah ini dapat digantikan dengan mengikuti kegiatan susulan yang sama Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 167 . 7. seperti: sakit. Surat keterangan sakit dari dokter harus diserahkan ke SBP paling lambat 2 (dua) hari kerja setelah ketidakhadiran. sedangkan untuk surat keterangan dari pimpinan Fakultas paling lambat 1 (satu hari) kerja sebelum ketidak hadiran. mendapat tugas dari fakultas atau universitas. (4) Syarat Kelulusan Syarat lulus untuk mendapat gelar akademik Sarjana Kedokteran (S.activity. Mahasiswa harus mempersiapkan diri terlebih dahulu sebelum mengikuti kegiatan belajar mengajar dan melaksanakan setiap tugas yang diberikan yang terkait dengan kegiatan belajar mengajar yang diikuti. dan MKU. terkena musibah. dapat meninggalkan kegiatan pendidikan setelah menyampaikan keterangan tertulis dari pihak berwenang (dokter atau pimpinan Fakultas). Mahasiswa yang karena keterlambatannya tidak diperkenankan mengikuti kegiatan belajar mengajar oleh dosen yang bersangkutan maka dianggap tidak hadir. 2. Bagi mahasiswa yang lulus diwajibkan untuk mengikuti wisuda di Universitas. Yang dimaksud dengan perkuliahan di sini adalah tutorial. 3.mengulang semua mata ajar tahun yang bersangkutan termasuk yang sudah lulus dan tidak diperkenankan untuk mengambil mata ajar dari paket tahun berikutnya. Bagi mahasiswa yang terlambat maka tidak diperkenankan untuk mengikuti perkuliahan.5 b.2. Ketentuan Perbaikan Nilai. maka diwajibkan untuk mengikuti ujian perbaikan pada tahun akademik selanjutnya. IPK minimal 2. 5. CRP. Tata Tertib Kegiatan Belajar Mengajar 6. Lulus semua mata ajar/cabang ilmu/program/sistem yang ditempuh dengan tidak melewati lama studi maksimal selama 14 semester.Ked) adalah sebagai berikut: a. skill’s lab. atau alasan lain yang dapat dipertanggungjawabkan yang telah diajukan dan mendapat persetujuan sebelumnya. lab. BHP. Mahasiswa harus hadir di ruang perkuliahan tepat waktu sesuai dengan ketentuan jam kerja atau yang telah dijadwalkan sebelumnya. mahasiswa harus mengisi daftar hadir mahasiswa dan dosen. 3. 4. e. mini lecture.3 1. c. PHOP. Mahasiswa harus mematuhi aturan berpakaian yang memenuhi etika berpakaian mahasiswa seperti yang telah ditetapkan pada pedoman umum lemahasiswaan atau yang lebih spesifik pada setiap program studi yang bersangkutan. Mahasiswa yang tidak hadir karena alasan yang dapat dibenarkan. 8. Setiap mengikuti kegiatan belajar mengajar. Sudah menyelesaikan seluruh kewajiban administratif kepada pihak Fakultas/Universitas. kecuali dengan alasan yang jelas dan dapat diterima oleh dosen yang hadir pada saat perkuliahan tersebut.

Khusus untuk kegiatan skill’s lab. memberi bantuan terhadap teaman. PHOP. 4. PHOP. b. Tingkat kehadiran untuk tutorial. Kehadiran Mahasiswa 1. atau alasan lainnya TETAP DIANGGAP sebagai KETIDAK HADIRAN dalam perkuliahan. Pedoman Ujian. dan MKU sekurangkurangnya 80%. terkena musibah. Persyaratan Mengikuti Ujian. A. Tata tertib Ujian: a. CRP. mendapat tugas dari Fakultas atau Universitas. 2) Ujian SOCA dan MDE: tingkat kehadiran pada perkuliahan tutorial dan mini lecture masing-masing minimal 80%. 3. 2. mini lecture. BHP. 3) Ujian BHP. tidak diizinkan mengikuti ujian dan nilainya menjadi K. 2. dan 4 (non eligible). CRP.atau kegiatan lainnya seperti pemberian tugas berdasarkan kebijakan dosen terkait. c. 1. Mahasiswa harus menggunakan jas almamater Unpad. 1) Ujian OSCE: tingkat kehadiran pada skill’s lab dan lab. d. Mahasiswa harus membawa identitas diri resmi seperti kartu mahasiswa. sedangkan 20% ketidak hadiran harus didasari oleh alasan yang dapat dipertanggung jawabkan. Mahasiswa dilarang keras melakukan tindakan kecurangan pada saat ujian seperti mencontek. 3. mengambil bahan ujian tanpa izin. dan MKU: tingkat kehadiran pada perkuliahan BHP. mahasiswa harus mendapat kesempatan untuk dilatih pada waktu yang telah disepakati segera setelah mahasiswa tersebut hadir kembali. Mahasiswa dapat mengikuti ujian bila telah memenuhi ketentuan mengikuti kegiatan belajar mengajar sebagai berikut: Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 168 . Setiap mengikuti ujian mahasiswa harus mengisi daftar hadir. PHOP. CRP. 2. Mahasiswa harus hadir tepat waktu sesuai dengan ketentuan jadwal ujian yang telah ditetapkan sebelumnya. PHOP.activity masing-masing 100 %. Mahasiswa yang tidak hadir pada perkuliahan karena alasan seperti: sakit. Mahasiswa dapat mengikuti ujian bila telah memenuhi syarat administrasi yang telah ditetapkan oleh Universitas sehingga terdaftar sebagai mahasiswa Unpad. dan MKU. dan MKU masingmasing minimal 80%. 4) Mahasiswa yang dapat menunjukkan bukti surat keterangan sakit dari dokter atau surat izin dari Pimpinan Fakultas/Ketua Prodi untuk ketidakhadiran 20% pada perkuliahan tutorial. Tingkat kehadiran mahasiswa dalam perkuliahan pada program pendidikan sarjana kedokteran diatur dengan ketentuan sebagai berikut: Tingkat kehadiran untuk skill’s lab dan lab activity harus mencapai 100%. 5) Bagi mahasiswa yang tidak memenuhi poin 1. e. CRP. b. BHP. B. mini lectur. serta tidak berhak mengikuti remedial di tahun yang bersangkutan. a.

memotret atau melakukan tindakan lain yang menganggu pelaksanaan ujian. e. yang ditujukan kepada Pimpinan Fakultas asal (Dekan/PD 1). - Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 169 .Ked) dengan persyaratan sebagai berikut: 1.5. namun diatur dengan prosedur dan persyaratan tertentu: Surat permohonan Alih Program Studi dari mahasiswa ybs atas anjuran Dosen Wali dan Pimpinan Program Studi asal. Lulus semua mata ajar/cabang ilmu/program/sistem yang ditempuh dengan tidak melewati lama studi maksimal selama 14 semester. Sudah menyelesaikan seluruh kewajiban administratif kepada pihak Fakultas/Universitas.f. Pedoman Alih Program Studi di Lingkungan Universitas Padjadjaran. Surat permohonan ”Test Psikologi” (apabila diperlukan) atas nama mahasiswa ybs dari TPBK Fakultas asal kepada TPBK Universitas. Pedoman Melanjutkan ke Program P3D. - - Persyaratan Akademik Minimum (PAM) dari Fakultas yang dituju. Surat Keputusan Alih Program Studi mahasiswa ybs dari Pimpinan Universitas (Rektor) kepada Pimpinan Fakultas asal dan Fakultas yang dituju (Dekan). Mahasiswa yang melakukan pelanggaran akan dikenakan sanksi sesuai ketentuan yang dijelaskan dalam klausul sanksi pelanggaran. Hasil temuan dan hasil pemeriksaan ”Test Psikologi” atas nama mahasiswa ybs dari TPBK Universitas. Surat permohonan Pertimbangan Alih Program Studi mahasiswa ybs dari Pimpinan Universitas (Rektor) kepada Pimpinan Fakultas yang dituju (Dekan). - - c. diketahui oleh orang tua/Wali. Pedoman Pengajuan Undur Diri dari Program Pendidikan Sarjana FK-UNPAD. - - - d. 3. Kelengkapan berkas registrasi. Surat Pertimbangan Alih Program Studi mahasiswa ybs dari Pimpinan Fakultas yang dituju (Dekan) kepada Pimpinan Universitas (Rektor). Mahasiswa yang dapat melanjutkan ke Program P3D adalah mahasiswa yang telah dinyatakan lulus untuk mendapatkan gelar akademik sarjana kedokteran (S. Surat pernyataan ”Percobaan Studi” (di atas materai) dari Fakultas yang dituju. Pada dasarnya alih Program Studi dalam lingkungan Universitas Padjadjaran dimungkinkan. Surat permohonan Pertimbangan Alih Program Studi mahasiswa ybs dari Pimpinan Fakultas asal kepada Pimpinan Universitas (Rektor). Transkrip Akademik Fakultas asal. IPK minimal 2. 2. Disposisi dari pimpinan Fakultas asal kepada TPBK Fakultas asal tentang pertimbangan alih program atas nama mahasiswa ybs.

Ujian Comprehensive P3D dan Test MMPI dapat mengikuti program profesi bila tempat telah tersedia. Hasan Sadikin dan RS Mata Cicendo sebagai pusat pendidikan. yang meliputi kompetensi klinik dan manajemen kesehatan masyarakat.1 Metode Pendidikan Prasyarat untuk mengikuti Program Pendidikan Profesi Dokter adalah : 1. 4.1 P3D Tahap I 3.1. 2. etika dan evidence-based medicine sehingga mencapai kompetensi yang diharapkan. maka program pendidikan profesi dilaksanakan dengan menggunakan metode pelatihan berdasarkan kompetensi (Competency Based Training). Surat permohonan Pengunduran Diri atas nama mahasiswa dari Pimpinan Fakultas Asal (Dekan) kepada Pimpinan Universitas (Rektor/PR 1).5 3. Hasan Sadikin dan mengucapkan “Janji Mahasiswa P3D” Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 170 . keluarga dan masyarakat dengan menitikberatkan pada pelatihan ketrampilan klinik. Proses pembelajaran 3. Tidak memiliki keterbatasan fisik dan mental untuk melakukan tugas-tugas profesi. 3. serta beberapa Rumah Sakit dan Puskesmas Jejaring.3. Memiliki IPK Sarjana Kedokteran minimal 2. Calon yang dinyatakan lulus Tes Potensi Akademik. yang disetujui oleh Orang Tua/Wali. Surat Keputusan Pengunduran Diri mahasiswa dari Pimpinan Universitas (Rektor/PR 1). Surat permohonan Pengunduran Diri dari mahasiswa ybs. Tempat Pendidikan yang digunakan adalah perjan RS.1 Program Dokter Studi Pendidikan Profesi Untuk mencapai tujuan pendidikan di atas.1. Dr. 3. Hasan Sadikin dan mengucapkan “Janji Mahasiswa P3D”. 4. Tidak memiliki keterbatasan fisik dan mental untuk melakukan tugas-tugas profesi. diketahui oleh Dosen Wali/TPBK dan Pimpinan Program Studi 2.3. Memiliki IPK Sarjana Kedokteran minimal 2. Telah dinyatakan lulus mengikuti Penataran PraProgram Pendidikan Profesi Dokter yang diselenggarakan oleh FK Unpad/Perjan RS Dr.3 PROGRAM PROFESI DAN SPESIALIS A.1.Bagi mahasiswa yang ingin undur diri dari PPSK FK Universitas Padjadjaran ke Prodi di Perguruan Tinggi lain berlaku ketentuan sebagai berikut: 1. Lulusan Program Sarjana Kedokteran 2.5 Dinyatakan lulus Tes Potensi Akademik dan MMPI yang diatur dan diselenggarakan oleh Pimpinan FK Unpad.3. 5. 3. Telah dinyatakan lulus mengikuti Penataran PraProgram Pendidikan Profesi Dokter yang diselenggarakan oleh FK Unpad/Perjan RS Dr. 3. Selama proses pendidikan P3D mahasiswa mempelajari berbagai aspek yang berhubungan dengan pengelolaan penyakit pasien. 4. Transkrip Akademik mahasiswa ybs selama studi di Universitas Padjadjaran yang ditandatangani oleh Pimpinan Fakultas (Dekan/PD 1) Sarjana Kedokteran Universitas lain: 1.

Setara perkuliahan Clinical / community science session Merupakan diskusi ilmiah yang dilakukan tentang salah satu topik yang berkaitan dengan masalah pasien pada BST. Meet the expert Merupakan forum diskusi ilmiah dengan pakar dari masing – masing Bagian dan merupakan kesempatan bagi mahasiswa untuk mendiskusikan hal – hal yang masih belum jelas. d.Mahasiswa belajar dalam kelompok kecil yang maksimal terdiri dari 10 orang dengan pembimbing satu orang preceptor yang bertugas selama rotasi dan bertindak sebagai role model untuk aspek bioetika dan humaniora. B. ruang rawat inap. Case report session Merupakan diskusi ilmiah mahasiswa berupa laporan hasil pemeriksaan dan rencana penatalaksanaan pasien yang diperoleh melalui BST. Setara kegiatan lapangan Penyuluhan Merupakan kegiatan untuk melatih teknik komunikasi mahasiswa dalam program promosi kesehatan Penelitian Merupakan kegiatan untuk melatih mahasiswa dalam melakukan penelitian yang dapat dilakukan di masyarakat atau rumah sakit c.1. - - Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 171 .2 Evaluasi Hasil Belajar Mahasiswa melalui pendidikan P3D a. 3 macam ujian selama - Evaluasi selama rotasi di Bagian - Kegiatan evaluasi dilakukan secara berkala dengan menilai kompetensi yang diharapkan melalui: b. Setara praktikum Bed side teaching (BST) Merupakan proses pembelajaran dengan menggunakan pasien yang dilakukan di poliklinik.3. Kegiatan lain yang diatur oleh masing – masing Bagian. Proses Kegiatan Akademis Kegiatan akademik dilakukan berupa tatap muka dengan preceptor selama kurang lebih 120 menit berupa a. 3. unit gawat darurat atau ruang operasi untuk pemeriksaan pasien dan diskusi yang akan melatih proses berfikir dan ketrampilan pemecahan masalah mahasiswa. Mahasiswa melakukan bimbingan tatap muka dengan preceptor dan resource person paling sediktit selama 12 jam setiap minggu.1.

30 % 10 % 10 % 25 % B. Yudisium 100 % b. Kehadiran selama Program Pendidikan Profesi Dokter memenuhi persyaratan kehadiran yang telah ditentukan (100%). Remedial II dilasanakan pada saat Spacing bagian. Angka dan Huruf Mutu Angka Mutu sesudah pembobotan dijadikan Huruf Mutu dengan menggunakan cara Penilaian Acuan Patokan (PAP) Pengumuman hasil ujian dilaksanakan di akhir rotasi di bagian tersebut setelah menyelesaikan rotasi di suatu Bagian dan mahasiswa yang tidak lulus berhak mengikuti ujian ulangan pada saat masa jeda. Mahasiswa yang berhak mengikuti yudisium adalah mahasiswa yang telah Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 172 . Yudisium Tahap I dilakukan dalam dua tahap yaitu Yudisium tahap 1 yang dilaksanakan setelah ujian komprehensif dan Yudisium tahap 2 setalah ujian akhir profesi dokter. C. dilakukan setelah dinyatakan lulus dari tiap – tiap Bagian dalam bentuk ujian MDE dan OLCE. dan lain – lain.No 1 2 3 4 5 Komponen evaluasi Mini Clinical Examination Evaluation (Mini CEX) Bed Side Teaching Case Report Session Clinical Science Session Lain – lain bentuk ujian tergantung masing – masing Bagian seperti OSCE (Objective Structured Clinical Examination). Syarat mengikuti ujian di Bagian a. dilakukan setelah tahap dua sebelum lulus menjadi dokter. Telah menyelesaikan kewajiban administrasi (termasuk pengembalian buku dari perpustakaan). Ujian komprehensif. termasuk penilaian berkala. Masa ini dapat digunakan untuk memperdalam keterampilan klinik sebelum memasuki Bagian selanjutnya atau mengulang ujian / rotasi Jadwal remedial I dilaksanakan oleh bagian pada saat selesai ujian pertama Rotasi pada minggu tersebut. MDE (Multi disciplinary Examination). sebelum nilai diserahkan ke P3D. Total % 25 % b. c. Telah melaksanakan semua tugas dan kewajiban selama program pendidikan berlangsung. Ujian akhir tahap profesi dokter. SOCA (Student Oral Case Analysis). dengan membawa surat pengantar remedial dari P3D. A. Masa Jeda (spacing) adalah suatu waktu dimana mahasiswa tidak mengikuti kegiatan di Bagian manapun. c.

3. Apprenticeship 2.00.1. Problem Solving 5. Telah lulus Ujian Komprehensif (Ujian MDE & Ujian OLCE) Telah memenuhi kelengkapan persyaratan administrasi. Lulus dari setiap Bagian Lulus ujian komprehensif dan ujian akhir profesi dokter Memiliki IPK minimal 3. Keberhasilan mahasiswa Kriteria keberhasilan mahasiswa di suatu Bagian adalah sebagai berikut: Ujian pertama: Nilai Akhir 80 – 100 76 – 79 72 – 75 68 – 71 Huruf Mutu A B++ B+ B Angka Mutu 4.3.3.2 P3D Tahap II Proses belajar dokter muda dilakukan dengan pendekatan: 1. Evaluasi Hasil Belajar Mahasiswa dinyatakan lulus dengan kriteria sebagai berikut: a.00 dibagi oleh jumlah ( ) kredit (sks) Program Profesi Dokter. b. b.25 3.1 Metode Pendidikan 1.50 3. D. Supervisor Based 3. Experiential Ujian ulangan: Ujian Ulangan Pertama Kedua Maksimal nilai lulus B B Bila Tidak lulus Mengulang ujian Mengulang seluruh siklus 3.1. Community Based 4.menyelesaikan seluruh program pendidikan pada masing-masing tahap.00 3. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) IPK Program Pendidikan Profesi Dokter adalah jumlah ( ) perkalian seluruh Angka Mutu dengan jumlah seluruh beban kredit (sks) program profesi. IPK= (AM Bagian x sks Bagian ) sks P3D F. c. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 173 . Patient Based 6.2. E. Prasyarat Peserta Didik a.

3. b. Supervisor sebagai Motivator Supervisor memberikan inspirasi. 2. oleh sebab itu sangatlah penting seorang supervisor untuk melakukan pekerjaan secara profesional. Ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Dekan d.2 Evaluasi Hasil Belajar 1. komunikasi. Kriteria Kelulusan a. Penilaian dokter muda dilakukan setiap hari berdasarkan kegiatan yang dilakukan dokter muda secara proporsional baik dalam jenis ataupun jumlah kasus (bedah dan nonbedah. Telah mengikuti pelatihan standarisasi sebagai supervisor c. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 174 . pemeriksaan fisik dan pelaksanaan prosedur-prosedur. a. Definisi Supervisor Supervisor adalah seorang dokter yang mempunyai berbagai peran dan diharapkan mampu menjalankan peran ini dengan efektif. 4. Memenuhi persyaratan kehadiran. Visitasi Kegiatan pendidikan akan divisitasi 1 bulan 1 kali (dalam minggu ke-4) oleh Tim P3D dan unit terkait dari FK UNPAD berdasarkan Surat Keputusan Dekan. 3.1. semangat. Cara Penilaian Evaluasi kegiatan dokter muda sehari – hari dalam bentuk logbook sebagai kumpulan kegiatan dokter muda selama proses pendidikan yang dievaluasi oleh supervisor.3. b. 2. usia pasien. Supervisor RS Jejaring Syarat Supervisor : a. jenis penyakit). contoh dan kesempatan secara terus menerus kepada peserta program dalam cara memberikan pelayanan kesehatan. Organisasi Pelaksana Panitia Pengelola Untuk mengelola Tahap Magang Dokter Muda ini dibentuk Panitia Pengelola berdasarkan Surat Keputusan Dekan. Supervisor juga mampu menerapkan ilmu dalam ketrampilan berpikir logis. Adapun peran yang harus dijalankan oleh seorang supervisor adalah: 1. standard-standard pelayanan berdasarkan fakta yang ada. 2. Supervisor sebagai Role Model Supervisor merupakan role model dari peserta program dimana peserta program akan belajar dari nilai-nilai profesionalisme supervisornya. Menyelesaikan rotasi Bagian sesuai kompetensi yang diharapkan (sekurangkurangnya 200 kasus) untuk 4 bagian dasar. Supervisor sebagai Assessor atau penilai Seorang supervisor harus mampu memberikan penilaian kepada peserta program. c. Supervisor sebagai Diseminator pengetahuan dan ketrampilan Supervisor harus mampu memberikan ilmu sesuai kebutuhan. lokasi kegiatan.2. Dosen Luar Biasa FK UNPAD b.

2. Ketidakhadiran: 5. Berdasarkan pencapaian hasil pengamatan dalam buku log dan lembar kegiatan peserta didik. Baik Sekali Peserta didik melaksanakan kegiatan/tugas secara sempurna (tanpa cacat. Mahasiswa yang terbukti melanggar norma akademik dan norma hukum dikenakan sanksi sesuai dengan Surat Keputusan Dekan No. 5.3. Setiap ketidakhadiran selama kegiatan harus sepengetahuan/dengan persetujuan supervisor dengan surat pemberitahuan resmi dan tertulis dari dokter muda yang bersangkutan serta menyebutkan alasan yang dapat diterima disertai bukti yang sah dan diserahkan selambatlambatnya dalam 2 (dua) hari. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 175 . 2. Menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan oleh Supervisor. Tata Tertib 3. 4.1. Pencapaian peserta didik dalam mengikuti P3D Tahap Magang Dokter Muda Bagian IKM di refleksikan dalam lima tingkatan. 2. Keterlambatan pengisian daftar hadir: a.3 Tata Tertib dan Sanksi A. 126/J06. 6.2.6. 4. Sanksi akademik 1.FK/Kep/KM/2003.c. 10-30 menit : membuat tugas b. 1. supervisor tidak perlu memberikan masukkan) Baik Peserta didik melaksanakan kegiatan/tugas sesuai dengan ketentuan yang ada Cukup Peserta didik melaksanakan kegiatan/tugas belum sesuai dengan ketentuan namun masih dapat diperbaiki sehingga masih dapat melanjutkan ke tahapan/kegiatan/ tugas selanjutnya Kurang Peserta didik melaksanakan kegiatan/tugas tidak sesuai dengan ketentuan sehingga untuk dapat melanjutkan ke tahapan/kegiatan/tugas selanjutnya harus mengulang dari awal Buruk Peserta didik tidak melaksanakan kegiatan/tugas (dengan alasan apapun) dan/atau kegiatan/tugas yang dilaksanakan sama sekali tidak mengikuti ketentuan yang ditetapkan . 3. Setiap dokter muda wajib melapor ke supervisor masing-masing sebelum melaksanakan kegiatan lapangan Mengikuti seluruh kegiatan yang tercantum di dalam buku kegiatan (logbook) yang dibuktikan dengan tandatangan supervisor pada setiap kasus yang tangani. yaitu : 1. 3. Dokter muda bertugas dalam kelompok kecil dengan pembimbing satu orang supervisor. 3. Lebih dari 30 menit: dianggap tidak hadir pada hari itu.. Setiap calon dokter harus senantiasa menjaga nama baik almamater dengan menegakkan disiplin serta menjunjung tinggi sikap profesionalisme Selama menjalani kegiatan tahap ini dokter muda wajib memakai jas dokter warna putih serta tanda pengenal resmi sebagai peserta P3D Tahap II FK UNPAD. B.

8. Melampirkan Surat kelakuan baik. 3. Berkas lamaran yang telah lengkap disusun sesuai warna formulir dan dikembalikan ke Sekretariat Program Pendidikan Dokter Spesialis I (PPDS I) Fakultas Kedokteran Unpad. Mendapat izin dari atasan tempat bekerja. Melampirkan DP3 (Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan) terakhir bagi Pegawai Negeri Sipil. Syarat Penerimaan Persyaratan Umum: 1.Lama siklus Ketidakhadiran < 3 hari Sanksi Mengerjakan tugas Mengulang rotasi magang di bagian yang bersangkutan 4. Pengangkatan PTT san surat selesai masa bakti dari Dep. Melampirkan surat keterangan Penundaan PTT (bagi mereka yang Tunda WKS) dari Din. 4 minggu > 3 hari B. Penerimaan mahasiswa baru diselenggarakan 2 (dua) kali dalam setahun (Periode Juli dan Januari).2 Program Studi Pendidikan Profesi Dokter Spesialis A. Mengajukan surat lamaran ditulis tangan ditujukan kepada Rektor Universitas Padjadjaran melalui Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran tembusan ke Ketua Koordinator PPDS I Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran lengkap dengan formulir dan berkas lampiran yang disyaratkan.1) 2. Memenuhi persyaratan umum penerimaan mahasiswa Universitas Padjadjaran (butir 2. 9. Memenuhi persyaratan masa bakti yang ditetapkan oleh Pemerintah (bagi mereka yang PTT) dengan melampirkan SK.Kes dan surat keterangan akan menyelesaikan PTT bagi yang belum meyelesaikan masa baktinya. Khusus untuk yang mendaftar ke Bagian Ilmu Penyakit Mata dan Obgin harus melampirkan hasil laboratorium tidak menderita penyakit Hepatitis B dan C. Lamaran harus diajukan ke Sekretariat PPDS I FK Unpad selambat-lambatnya pertengahan Februari untuk pendidikan Juli tahun yang sama dan pertengahan Agustus untuk pendidikan Januari tahun berikutnya. Melampirkan Surat Keterangan Berbadan dan berjiwa sehat dari dokter Pemerintah/Puskesmas. Usia maksimal 35 tahun. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 176 . 10. 7. 4. Cara Penerimaan Mahasiswa Penerimaan Mahasiswa Program Spesialis I Ilmu Kedokteran dilakukan dengan cara: 1. 2. Melampirkan foto copy Ijazah Sarjana Kedokteran dan Profesi yang dilegalisir. 5. 3.75 dan dilegalisir. Melampirkan foto copy Transkrip nilai keseluruhan/IPK gabungan (Sarjana Kedokteran dan Profesi) minimal 2. sesuai keterangan dari kepolisian yang telah dilegalisir.Kes 3. Dokter yang akan melamar diharuskan menghadap ke Bagian yang diminati terlebih dahulu. 6.3.

C. 19. 12.Kes. Cuti Akademik: bebas pembayaran her-registrasi tetapi harus terdaftar sebagai mahasiswa Universitas Padjadjaran berdasarkan SK Rektor Unpad. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 177 . 18. 17. setempat (surat izin untuk mengikuti seleksi PPDS bagi yang Pra PTT). Cuti Hamil tidak dikaitkan dengan her-registrasi yang disesuaikan dengan peraturan Pemerintah bahwa PPDS PNS selama 3 bulan dianggap izin. Ilmu Bedah 3. Calon peserta Program Spesialis I adalah dokter lulusan Fakultas Kedokteran Negeri atau Swasta (yang disamakan atau telah lulus ujian negara) dengan prestasi baik.I Dep. Ilmu Kedokteran Forensik 6. 14. 15.Kes. Melampirkan foto copy Surat Tanda Registrasi (STR). Departemen lain/BUMN. Melampirkan foto copy NIP/NRP/Karpeg dan KTP. Calon adaptasi mengajukan ijazah ke DIKTI. Patologi Anatomi 2. Ilmu Kesehatan Anak 8. Program Adaptasi Program Adaptasi bagi Dokter lulusan luar negeri dilaksanakan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran. lalu diteruskan ke Kolegium untuk penilaian ijazah. Ilmu Penyakit Saraf 12. Ilmu Bedah Orthopaedi 5. Dep.6 SKS.Han. Melampirkan surat izin mengikuti pendidikan dari Instansi Dep. 20. Ilmu Kesehatan Kulit & Kelamin 11. Ilmu Kedokteran Jiwa 7.Kam. Pengangkatan dari Instansi yang bersangkutan. Beban Studi Beban Studi dan lama pendidikan: Program Spesialis I Ilmu Kedokteran. Tk. Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Bedah Kepala &Leher 13. E. Untuk PPDS Non PNS boleh tidak masuk tetapi harus mentaati peraturan di tiap Bagian. dengan lama pendidikan antara 6-12 semester. Obstetri & Ginekologi 14. POLRI. Evaluasi 1. dan Instansi yang membiayai dilengkapi dengan SK. diteruskan ke MKKI. Melampirkan surat penolakan dari PPDS yang pernah diikuti. Ilmu Penyakit Mata 10. 15. Beban studi kumulatif ditetapkan program studi masing-masing dengan kisaran 66-151. 21.11. Anestesiologi 2. Ilmu Penyakit Dalam 9. Cuti hanya diperkenankan selama 1 x 6 bulan (satu semester). 13. Patologi Klinik Radiologi Ilmu Kedokteran Nuklir Ilmu Bedah Urologi Ilmu Bedah Anak Kardiologi dan Kedokteran Vaskular *) Rehabilitasi Medik *) *) masih menunggu SK DIKTI D. F. Macam Program Studi Program Spesialis I Kedokteran terdapat 21 (dua puluh satu) Program Studi. 16. Ilmu Bedah Saraf 4. yaitu: 1.

berupa kemampuan scientific problem solving approach dan decision making berbasis bukti evidence based medicine. yaitu : Prosedur Inti Urologi Semester 1 dan 2 Pengalaman Tindakan A MP MT Perpanjangan Pendidikan: 1. Panduan Berbagai Kegiatan MPK Kerja Poli Tata laksana pasien poliklinik dilakukan sesuai RS Pendidikan masing-masing. dan materi penerapan keprofesian (MPK) diberikan dalam bentuk tutorial. Opersionalisasi alatalat tersebut dilakukan oleh PPDS urologi dengan bimbingan dari konsulen urologi. kegiatan bangsal dan poliklinik. Sistoskopi rigid Cysto : Biopsy : Diathermy Cysto : Retrograde X X X X Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 178 . materi kehalian umum. materi keahlian khusus (MKK). diskusi. materi penerapan akademik (MPA). tugas membaca dan tugas menulis. Visite harian dilakukan oleh PPDS yang ditugaskan dengan dilakukan ronde harian dipimpin oleh chief residen. 1. Metode pembelajaran untuk meteri dasar umum (MDU). Pasien-pasien yang bermasalah diperiksa kepada supervisior konsulen urologi untuk didiskusikan dan ditangani lebih lanjut. Program Studi Urologi Metode Pembelajaran Proses pendidikan dilakukan berdasarkan prinsipprinsip metode ilmiah. Kegiatan ini mencakup pendidikan akademik dan pelatihan keprofesian. Bentuk kegiatan berupa kuliah. Poliklinik khusus urologi dilengkapi dengan alat-alat diagnostik berupa USG. mandiri. Drop Out: Pemutusan pendidikan di luar 1½ x lama pendidikan tergantung dari peraturan di masing-masing Bagian. Lama pendidikan maksimal 1½ x lama pendidikan. Kerja Bangsal Tata laksana pasien rawat inap dilakukan di ruang rawat urologi serta ruang rawat lain yang pasiennya dikonsulkan atau rawat bersama dengan urologi. diskusi kuliah. 2. Untuk tahun-tahun berikutnya berhak mendapat cuti selama 12 hari kerja tetapi tidak boleh diambil sekaligus (2-3 subbagian/divisi). Kamar Operasi Kegiatan di kamar operasi bedah dilakukan di Kamar Operasi Institusi Bedah Pusat dan Kamar Operasi Khusus Urologi rumah sakit pendidikan dan jejaring. Selama pendidikan. Tahun I (pertama) tidak diperbolehkan mengambil cuti tahunan. tutorial. peserta didik mendapatkan pengalamn tindakan dan wewenang yang disesuaikan dengan jenjang pendidikannya. uroflowmetri dan urodinamik. materi dasar khusus (MDK). Di luar ketentuan di atas disesuaikan dengan peraturan masing-masing Bagian.3. Ronde besar dilakukan sesuai jadwal di pusat pendidikan masingmasing. 4. Cuti Tahunan: 12 hari kerja.

Cysto : Insert DJ Stent Optical urethrotomy Percutaneus / Open nephrostomy TUR BT small TUR B neck (BNI) TUR P < 40 Gm Cystolitholapaxy Simple ureteroscopy Urodynamic studies TRUS + Biopsy Open/Percutaneus cystostomy Circumcision Epididymal cyst Hydrococele Varicocele Inguinal orchidectomy Ureterolitotomi X X X X TUR BT small (< 6 cm) TUR BT large (> 6 cm) TUR P < 40 gm TUR P > 40 gm Ureteroscopy simple Ureteroscopy – stone extraction / disintegration Inguinal orchidectomy Simple nephrectomy Radical nephrectomy Nephroureterectomy Colposuspension Pyelolithotomy/pyeloplasty RRP Radical cystectomy Heal loop diversion Uretrolithotomy Urethroplasty/hypospadia X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X A MP MT : Anestesi : Mengerjakan sendiri dengan pengawasan : Mengerjakan tanpa pengawasan langsung A MP MT : Anestesi : Mengerjakan sendiri dengan pengawasan : Mengerjakan tanpa pengawasan langsung Prosedur Inti Urologi Semester 5 dan 6 Prosedur Inti Urologi Semester 3 dan 4 Pengalaman Tindakan A MP MT X X Pengalaman Tindakan A MP MT Cysto : Insert DJ Stent Optical urethrotomy X Cysto : Insert DJ Stent Optical urethrotomy TUR BT small (< 6 cm) TUR BT large (> 6 cm) TUR P < 40 gm X X X X Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 179 .

Tesis Penulisan tesis merupakan kegiatan akademik dengan cara mengolah hasil kegiatan penelitian dalam bentuk karya tulis berdasarkan analisis data sebagai salah satu syarat dalam menyelesaikan program studi. Penyajian sari pustaka dibagi dalam 2 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 180 . Tesis ialah kegiatan akademik dalam bentuk menulis suatu karya ilmiah tentang suatu topik keilmuan yang disusun berdasarkan hasil penelitian ilmiah menggunakan metodologi penelitian. Journal Reading Journal reading atau pembacaan makalah ilmiah ialah kegiatan akademik melalui pembahasan makalah ilmiah di depan forum. perkiraan biaya dan sebgainya. X X X X X X X X X X X X A MP MT : Anestesi : Mengerjakan sendiri dengan pengawasan : Mengerjakan tanpa pengawasan langsung 2. Penyaji adalah PPDS urologi semester 5 ke atas. Satu buah sari pustaka harus telah selesai disusun dan dipresentasikan oleh PPDS selambat-lambatnya pada akhir semester 4. Proposal Penelitian Proposal penelitian merupakan kegiatan akademik yang direncanakan dan disusun menurut kaidah penulisan ilmiah agar dapat digunakan sebagai pedoman melakukan penelitian untuk penulisan tesis. Pertimbangan tema proposal adalah jumlah populasi penelitian. Naskah tesis akhir (buku tesis) ditandatangani oleh pembimbing dan ketua program studi. Jumlah sari pustaka maksimal yang diperbolehkan adalah dua buah dari lima syarat karya ilmiah di Urologi. distribusi penyakit. Pembimbing ialah staf akademik dari subbagian terkait yang ditetapkan oleh ketua subbagian. Panduan Berbagai Kegiatan MPA Sari pustaka Sari pustaka ialah kegiatan akademik dengan cara membahas dan menyarikan berbagai makalah ilmiah menjadi satu karya ilmiah yang disusun menurut kaidah penulisan ilmiah. Openen adalah PPDS urologi semester 4 ke atas dengan jumlah 2 orang setiap journal reading dan ditunjuk oleh KPS. Naskah tesis merupakan hak milik sepenuhnya pusat pendidikan masing-masing. Pembimbing ialah staf akademik yang berkualifikasi penilai.TUR P > 40 gm Ureteroscopy simple Ureteroscopy – stone extraction / disintegration Inguinal orchidectomy Simple nephrectomy Radical nephrectomy Nephroureterectomy Colposuspension Pyelolithotomy/pyeloplasty RRP Radical cystectomy Bowel/Ideal loop diversion PCNL Urethroplasty/hypospadia X X X X X X tahap yaitu penyajian disubbagian bersangkutan penyajian di Ruang Konferensi Bedah/Urologi. Format naskah tesis akhir dikaji dengan sampul keras (hard cover) warna kuning dan tulisan hitam. Judul ditentukan bersama oleh pembimbing dengan peserta PPDS.

dipimpin oleh staf yang bertugas dan dihadiri oleh seluruh staf dan seluruh PPDS urologi semester 4 ke atas dan PPDS bedah yang sedang menjalani stase di urologi. Pembahasan lebih mendalam akan dilaksanakan kemudian pada acara Asessment. Kasus yang dilaporkan ialah kasus yang dating ke IGD. Untuk mengetahui pencapaian tujuan pendidikan dilakukan penilaian yang umumnya mencakup : 1. Journal reading dilakukan bergiliran tiap minggu sesuai jadwal pusat pendidikan masingmasing. Asessment Asessment ialah kegiatan akademik yang dilaksanakan sesuai jadwal masing-masing pusat pendidikan. Tujuan evaluasi hasil pendidikan adalah untuk mengetahui apakah peserta program studi telah mencapai kemempuan akademik profesional sesuai dengan kurikulum pendidikan. Pembacaan makalah dihadiri oleh semua PPDS mulai semester 4 ke atas. Presentasi ilmiah di luar institusi berupa kegiatan pembacaan karya ilmiah baik berupa presentasi oral atau poster di forum urologi nasional dan internasional. Pengetahuan dan pemahaman Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 181 . pasien bermasalah diruangan. PPDS mengajukan ringkasan makalah dengan memakai LCD. 3. Pembahasan ditujukan pada masalah diagnostik dan tindakan yang dilakukan oleh PPDS. serta publikasi ilmiah di jurnal nasional (JURI. Laporan Jaga Laporan jaga ialah kegiatan akademik melalui pembahasan kasus yang didapat sebagai hasil tugas jaga oleh PPDS yang bertugas jaga di IGD (Instalasi Gawat Darurat). Presentan adalah PPDS Urologi semester 4 ke atas dan PPDS bedah yang sedang menjalani stase di urologi. dan laporan kematian. Konferensi Klinik (CPC) Konferensi klinik ialah kegiatan akademik yang membahas kasus urologi dengan mengundang disiplin ilmu terkait. Pemberian judul dan jadwal penyajian dikoordinasi oleh KPS. Presentasi ilmiah di luar institusi Setiap PPDS diharuskan paling sedikit satu kali mengajukan masalah ilmiah di luar institusi pendidikan urologi. Bidang kognitif : a. kasus yang bermasalah atau sulit dan kasus kematian. Kasus yang dipresentasikan adalah seluruh kasus dari rawat jalan dan rawat inap yang memerlukan tindakan. kemudian diadakan diskusi bebas. JIBI) dan jurnal internasional. Evaluasi Hasil Belajar Semua peserta Program Studi Pendidikdn Profesi Dokter Spesialis-1 Urologi mempunyai buku log yang merupakanbukti tertulis setiap kegiatan yang dilaksanakan oleh Program Studi beserta tingkat kompetensi yang sudah dicapai. Laporan jaga dilaksanakan setiap pagi. Kasus dipresentasikan oleh PPDS urologi semester 4 ke atas yang bertanggung jawab atas kasus tersebut. Evaluasi Belajar dan Batas Waktu Studi A. moderator dan seluruh staf Urologi. yang bertanggung jawab atas pasien yang dipresentasikan. dipimpin oleh staf yang ditunjuk oleh Kepala Subbagian dan dihadiri oleh seluruh PPDS urologi semester 4 ke atas.Moderator adalah staf modul yang bersangkutan.

b. Pemecahan masalah dan pengambilan keputusan klinik Bidang psikomotor : a. Evaluasi tahap awal juga digunakan sebagai tahapan pra kualifikasi untuk menilai apakah seorang peserta program mampu meneruskan studi atau tidak.b. Evaluasi tahap akhir dilakukan apabila peseta program 2. Ujian presentasi makalah 6. Bila mampu. Kemampuan yang dinilai Pada hakikatnya pada program studi yang bercirikan akademik profesional. telah menyelesaikan semua tahap pendidikan dan telah lulus dalam evaluasi berkala sebelumnya. dilaksanakan evaluasi akhir secara komprehensif. Evaluasi akhir Pada tahap akhir pendidikan. Ujian praktek 5. Keterampilan klinik operatif Bidang afektif : a. Cara Evaluasi (Instrumen Evaluasi) a. 1. Keterampilan klinik non operatif b. Kognitif Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 182 . 2. Evaluasi berkala Sesuai dengan tahap pendidikan dapat dilakukan evaluasi sumatif secara berkala. Ujian tulis berkala dilakukan setiap 3 bulan untuk menilai pengetahuan 2. kemampuan akhir yang dievaluasi ialah pencapaian professional performance (kemampuan/penampilan profesional) yang secara artifisial dapat dipilah-pilah menjadi tiga bidang/domain yaitu : P – Pengetahuan (Kognitif) K – Keterampilan (Psikomatik) S – Sikap (Afektif) c. berkala dan bersifat berkesinambungan dan bersifatt sumatif untuk menentukan keputusan. Kegiatan ini dimulai dengan evaluasi tahap awal yang dilakukan pada semester-semester awal kemudian dirancang evaluasi berkala tahap-tahap selanjutnya. Bila dinilai tidak mampu meneruskan studi maka diberikan keputusan untuk menghentikan pendidikan. Ujian lisan untuk menilai kognitif (clinical reasobing skill) / ujian teknik operasi sebelum melakukan operasi menurut tingkatannya 3. Ujian tesis 8. Hubungan inter-personal b. Ujian Board. 3. Ujian kasus untuk menilai kognitif dan psikomotor 4. Sikap dan kebiasaan kerja professional Tahap-Tahap Evaluasi Secara garis besar evaluasi selama masa pendidikan dilaksanakan secara bertahap. Berbagai cara dapat digunakan oleh masing-masing program studi sebagai berikut : 1. Ujian OSCA (Objective Structure Clinical Assesment) 7. peseta program dapat melanjutkan ke tahap pendidikan berikutnya.

KPS atau Kepala Bagian dan bila sakit harus menyerahkan surat keterangan dari dokter yang berwenang.25 2. Skoring dan Interpretasi Salah satu cara yang dipakai untuk memberikan angka.00 1.d. scoring. Markah Dan Interpretasinya Pada Sistem Penilaian Peserta Program ANGK A 90 – 100 85 – 89 80 – 84 75 – 79 70 – 74 65 – 69 60 – 64 55 – 59 45 – 54 0 – 44 NILAI MUT U 4. c.75 2. NILAI BATAS LULUS (NBL) : 70 (IPK = 2. Peserta PPDS bila berhalangan hadir harus memberitahukan kepada SPS. PPDS-1 Urologi harus hadir tepat waktu sesuai dengan ketentuan jam kerja atau yang telah dijadwalkan sebelumnya.50 3.75 3. TABEL 1 Angka. bila tidak ada kabar / berita dikenakan sanksi sebagai berikut : Tidak hadir 1 – 3 hari : perpanjangan masa studi 2 minggu Tidak hadir 3 – 7 hari : perpanjangan masa studi 1 bulan Tidak hadir 8 – 14 hari : perpanjangan masa studi 2 bulan Tidak hadir 15 – 30 hari : perpanjangan masa studi 3 bulan Tidak hadir > 30 hari : dianggap mengundurkan diri Peserta PPDS yang tidak menyerahkan / menyelesaikan status khusus dan medical record pasien dalam 2 x 24 jam terhitung sejak pasien pulang. BAIK SEKALI e.00 0. Tata tertib kegiatan belajar mengajar PPDS-1 Urologi dapat mengikuti kegiatan belajar mengajar bila telah memenuhi persyaratan administrasi yang telah ditetapkan oleh Universitas sehingga terdaftar sebagai PPDS-1 UNPAD. Mengganti jasa medik yang telah dibayarkan pasien Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 183 . Pemberian Angka.50 2. interpretasi dan memberi predikat dapat dilihat pada table 1.75) B. BAIK CUKUP KURANG KRANG SEKALI      f. diwajibkan : 1. Batas Waktu Studi Batas waktu studi Progrm Pendidikan Dokter Spesialis Urologi 1 Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran adalah : N + ½ N 4.00 3. Tata Tertib 1.00 MARKA H A AB+ B BC+ C CD E INTERPRETAS I d. a. b. PPDS-1 Urologi harus mengisi daftar hadir.25 2. Nilai Mutu. Setiap mengikuti kegiatan belajar mengajar. PPDS-1 Urologi harus mematuhi aturan berpakaian yang memenuhi etika berpakaian mahasiswa seperti yang telah ditetapkan pada pedoman umum kemahasiswaan.

ditandatangani oleh KPS. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 184 . PPDS-1 Urologi dapat mengikuti ujian bila telah memenuhi persyaratan administrative yang telah ditetapkan oleh Universitas sehingga terdaftar sebagai PPDS-1 Urologi FK. PPDS-1 Urologi harus hadir tepat waktu sesuai dengan ketentuan jadwal ujian yang telah ditentukan sebelumnya. Sangsi tindakan pidana diputuskan oleh rapat staf yang dapat diadakan setiap saat. Peserta PPDS karena ketidak hati-hatiannya menyebabkan kerusakan peralatan / instrumen milik prodi urologi. sangsi dijatuhkan. 3. j. memotret atau melakukan tindakan lainyang mengganggu pelaksanaan ujian. i. UNPAD. PPDS-1 Urologi dilarang keras melakukan tindakan kecurangan pada saat ujian seperti mencontek.4.2. Sangsi nonakademis diputuskan oleh rapat bagian dilanjutkan ke dekan sesuai prosedur.1 Program Studi Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat 3. 2. g. mengambil bahan ujian tanpa izin. Pasien lebih lama dirawat : 1 bulan perpanjangan masa studi 2.1 Tata Tertib Perkuliahan 1.1.4. Penilaian mencakup bidang kognitif. Menandatangani surat pernyataan pengunduran diri di atas materai Peserta PPDS menyalahi prosedur tetap yang telah ditentukan. Kematian pasien yang “non acceptable” : 3 bulan perpanjangan masa studi Peserta PPDS yang melakukan tindakan di luar kegiatan akademik yang mengakibatkan rusaknya nama baik institusi. memberikan bantuan terhadap teman. l. Tata tertib ujian a.4 Program Pasca Sarjana 3. diberhentikan studinya dari prodi urologi secara tertulis yang dituangkan dalam berita acara pemberhentian kegiatan belajar – mengajar dari prodi urologi. diwajibkan untuk mengganti. sehingga proses belajar mengajar dan pelayanan terhadap pasien tidak terganggu. psychomotor dan affektif. teguran tertulis (1x). PPDS-1 Urologi dapat mengikuti ujian bila telah memenuhi ketentuan mengikuti kegiatan belajar mengajar secara penuh. Kecacatan pasien permane : 2 bulan perpanjangan masa studi 3. SPS dan Kepala Bagian Urologi setelah dirapatkan di bagian. c. Setiap sangsi diputuskan oleh rapat staf dengan prosedur urutan sebagai berikut : teguran lisan (1x). h. d. Bila tetap tidak ada perubahan setelah dilakukan evaluasi. k. Setiap mahasiswa yang mengikuti perkuliahan adalah yang tercatat sebagai mahasiswa Program Pascasarjana Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Padjadjaran. b. sehingga menimbulkan : 1. dihadiri paling sedikit setengah jumlah staf 1. Evaluasi peserta PPDS dilakukan setiap akhir bulan yang wajib dihadiri semua staf dan hasil penilaian diumumkan hari berikutnya.

kecuali disetujui oleh Ketua Program berdasarkan surat ijin dari instansinya/surat sakit (jumlah total ketidak hadiran 20%) c. 3. 2) Foto kopi lembar pengesahan tesis yang telah disetujui tim pembimbing sebanyak 2 (dua) lembar. Demi kelancaran. Seluruh mahasiswa melalui wakil kelasnya agar melaporkan keterlambatan ini kepada Ketua Program secara tertulis. 5. Mahasiswa diperkenankan mengikuti ujian apabila memenuhi persyaratan dibawah ini : 1. b. Mengikuti seluruh kegiatan termasuk magang. Memenuhi semua persyaratan administrasi yang ditetapkan. seminar atau kegiatan sejenis. ketertiban dan peningkatan kualitas Program Pascasarjana Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Padjadjaran tata tertib ini harus dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab. yaitu : 1) Menunjukkan bukti lunas biaya pendidikan.1. Sekurang-kurangnya mengikuti 80 % kegiatan yang diselenggarakan pada semester bersangkutan. Setiap mahasiswa yang terlambat lebih dari 30 (tiga puluh) menit tidak diperkenankan mengikuti perkuliahan.2. Telah menyusun Tesis yang disetujui pembimbing. 2. Segala kritik. saran ataupun mengenai perkuliahan dapat disampaikan kepada Ketua Program secara tertulis melalui wakil kelas. Terdaftar sebagai peserta kuliah yang bersangkutan (tercantum dalam DHMD dan DPNA).2 Persyaratan Ujian Penilaian keberhasilan dalam pendidikan Program Pascasarjana Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Padjadjaran dengan melihat hasil ujian Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 185 . 9. 3) Foto kopi lembar kemajuan bimbingan sebanyak 2 (dua) lembar. Untuk menempuh ujian magister (Sidang Tesis) harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : a. b. Kehadiran merupakan syarat untuk dapat mengikuti ujian. 3. Setiap mengikuti perkuliahan. 6. 4. Untuk menempuh ujian akhir semester harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : a. Hal – hal yang belum tercatat dalam tata tertib ini akan ditentukan kemudian.4. kegiatan kuliah dapat dilangsungkan setelah berunding dengan mahasiswa.00 dengan nilai mata kuliah peminatan sekurang – kurangnya B. Telah lulus seluruh mata kuliah program magister yang ditempuh dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) sekurang – kurangnya 3. c. 3. Setiap mahasiswa agar mengikuti seluruh perkuliahan dengan penuh kesungguhan dan wajib hadir minimum 80% dari seluruh kegiatan perkuliahan. Apabila dosen terlambat lebih dari 30 (tiga puluh) menit untuk memberikan kuliah. 7. mahasiswa diharuskan menandatangani Daftar Hadir Mahasiswa dan Dosen (DHMD). yang memenuhi persyaratan kelulusan. Bagi mahasiswa yang tidak dapat hadir untuk mengikuti perkuliahan agar menyampaikan pemberitahuan secara tertulis kepada Ketua Program dengan alasan yang dapat diterima. 8. Terdaftar sebagai mahasiswa Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran.

Sekretaris Bidang Akademik dan Kemahasiswaan dilampiri surat keterangan dokter/surat tugas dari Pimpinan/surat keterangan lain yang otentik. Ujian susulan hanya dapat diberikan pada mahasiswa yang tidak dapat mengikuti ujian karena alasan sakit atau hal-hal lain (yang dapat diterima) yang menyebabkan tidak diikutinya ujian.4. Ujian Perbaikan dan/atau Susulan 2) 3) Ujian perbaikan dan/atau susulan dapat dilaksanakan 1 (satu) kali dengan ketentuan sebagai berikut : a. 1) Ujian Akhir Semester dilaksanakan 1 (satu) kali pada setiap akhir semester untuk menilai keberhasilan studi mahasiswa setelah mengikuti mata kuliah tertentu selama satu semester. Ujian Tengah Semester (UTS) b. 2. 6) Foto kopi surat bebas peminjaman perpustakaan Universitas Padjadjaran. d. 3. Ujian Tengah Semester dilaksanakan 1 (satu) kali pada pertengahan semester untuk menilai keberhasilan studi mahasiswa setelah mengikuti mata kuliah tertentu selama setengah semester. Perbaikan huruf mutu dikenal aturan sebagai berikut : Ujian perbaikan hanya diberikan kepada mahasiswa yang nilainya lebih rendah dari B dan nilai maksimum dari ujian perbaikan ini adalah B. Ujian Akhir Semester (UAS) e. 5) Foto kopi transkrip nilai sebanyak 5 (lima) lembar. 8) Foto kopi Daftar Riwayat Hidup 5 (lima) lembar. D+.4) Menyerahkan draft tesis sebanyak 5 (lima) buah ke sekretariat selambat lambatnya 10 (sepuluh) hari sebelum tanggal sidang. 3. mahasiswa harus mengajukan surat permohonan kepada Ketua Program U. 7) Menyerahkan surat bukti telah melaksanakan penelitian dari perusahaan instansi yang menjadi tempat penelitian. Surat Permohonan harus diajukan sebelum ujian susulan dilaksanakan. Bagi mahasiswa yang memiliki nilai B dan B+ dapat memperbaiki nilai tersebut dengan menempuh kembali mata kuliah tersebut. Ujian perbaikan/susulan dilaksanakan sesuai kesepakatan dengan koordinator mata kuliah yang bersangkutan.p.1. Huruf Mutu E harus diperbaiki dengan menempuh kembali mata kuliah bersangkutan Huruf Mutu C+. Mahasiswa yang diperkenankan mengikuti ujian perbaikan dan/atau susulan adalah mahasiswa 4) yang tercantum dalam DHMD dan DPNA mata kuliah tertentu pada semester yang bersangkutan dan mendapatkan persetujuan dari Sekretaris Bidang Akademik dan Kemahasiswaan.3 Pelaksanaan Ujian 1. C. D hanya dapat diperbaiki 1 (satu) kali. Untuk dapat mengikuti ujian susulan. Apabila hasilnya lebih rendah maka yang digunakan adalah huruf mutu sebelum Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 186 . c.

sanksi tersebut dapat berupa : 1. diktat.B. catatan dalam bentuk lainnya yang mungkin dapat dianggap membantu menyelesaikan soal – soal ujian dibagian depan ruang ujian. Ketentuan Mengikuti Kuliah Ulangan 1) Mahasiswa yang akan mengikuti kuliah ulangan agar mengisi formulir yang sudah disediakan. Peserta ujian yang terlambat lebih dari 30 menit saat ujian dimulai diperkenankan mengikuti ujian dengan membawa surat ijin dari Sekretaris Bidang Akademik dan Kemahasiswaan. melihat/menerima pekerjaan ujian peserta lainnya. Peserta dapat dinyatakan tidak lulus dengan nilai E.B+. 5) 3. Para peserta ujian harus menyimpan buku. 3) Mahasiswa yang mengikuti kuliah ulangan diharuskan membayar biaya stambahan yang besarnya ditetapkan oleh program. 3.C+. dan paling lama 10 Semester termasuk 4 5 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 187 . Peserta ujian wajib menandatangani daftar ujian 6 7 rangkap dua. Melalui ujian perbaikan ini suatu mata kuliah dimungkinkan untuk memperoleh huruf mutu A. memperlihatkan/memberikan hasil pekerjaan ujiannya kepada peserta lainnya dan saling berbicara atau meninggalkan tempat ujian tanpa ijin pengawas selama masa ujian. f.4. 6) Bagi mahasiswa yang telah mengikuti ujian perbaikan dan tetap ingin memperbaiki nilai diharuskan untuk mengikuti kuliah lagi dengan membayar biaya yang ditentukan.4. 2.4. Peserta ujian dilarang mengganggu penyelenggaraan ujian.D atau E.perbaikan. Peserta dapat dinyatakan gugur untuk seluruh mata kuliah pada semester yang bersang-kutan.1. 2) Tata tertib perkuliahan ulangan berlaku sama dengan perkuliahan regular.4 Tata Tertib Pelaksanaan Ujian 1 2 Peserta ujian harus sudah ada di ruang ujian 15 menit sebelum ujian dimulai Peserta ujian harus membawa sendiri alat tulis – menulis. Peserta ujian yang sudah masuk ruang dan menerima soal tidak bisa membatalkan ujian dan dianggap telah mengikuti ujian. kecuali untuk ujian yang sifatnya open book.1.5 Sanksi – Sanksi Ujian Para peserta ujian yang melanggar tata tertib ujian akan dikenankan sanksi sesuai dengan kesalahannya dan dinyatakan dalam berita acara.2 3 Program Studi Kedokteran Dasar Magister Ilmu Lama Studi Program Studi Magister Ilmu Kedokteran Dasar dengan beban studi 48 SKS ditempuh dalam 2 Semester. penggunaan kalkulator dan/atau komputer (note book/laptop) harus atas ijin dosen bersangkutan/ pengawas ujian. 3.

8. Usahakan jumlah problem dapat D. Kewajiban Mahasiswa Dalam Menjalankan Kegiatan Akademik 1.Tesis. 2. Lulusan 1. Pengampu Mata Kuliah 1. apa dan sejauh mana (sesuai learning objectives) yang harus dipelajari mahasiswa. untuk setiap mata kuliah dapat dibuat lebih dari satu problem (masalah). 3. 7. B. Setiap semester dibagi dalam dua kwartal : 1 kwartal terdiri atas 12 minggu (hari kerja). 2. Pengampu membuat silabus MK yang diasuhnya Pengampu MK membuat general learning objectives untuk MK yang diasuhnya Pengampu MK membuat specific learning objectives untuk setiap Pokok Bahasan dan problem (masalah) Pengampu MK membuat problem (masalah) sebagai bahan diskusi mahasiswa berdasarkan general and specific learning objectives yang disusunnya dan yang harus didiskusikan dan dipelajar oleh mahasiswa. Ketidakhadiran ini 4. Doktor. Pengampu mata kuliah berkualifikasi Profesor. Mahasiswa wajib mempelajari materi ajar (topik) berdasarkan problem (masalah) yang akan didiskusikan sebelum diskusi dilaksanakan dengan memperhatikan kepada sejauh mana learning objectives yang diinginkan/ ditentukan pengampu Mahasiswa wajib mengikuti seluruh kegiatan pembelajaran Tidak mengikuti diskusi hanya boleh apabila karena sakit atau karena musibah (surat sakit atau keterangan musibah harus sudah diterima dalam waktu 48 jam sejak mulai sakit atau musibah) dan untuk setiap MK sebanyakbanyaknya 2 (dua) kali. bukan merupakan masalah sebenarnya yang harus dipecahkan Pengampu MK menjadi tutor pada tutorial discussion (diskusi kelompok) Pengampu MK menguji mata kuliah yang dibimbingnya sesuai jadwal yang ditentukan Pengampu MK menyerahkan hasil ujian kepada sekretaris setiap akhir kegiatan akademik mata kuliah bersangkutan dengan bentuk huruf mutu masing-masing mahasiswa selambat-lambatnya 10 (sepuluh) hari sesudah ujian Pengampu MK mewajibkan sekurang-kurangnya dua textbook referensi dan sebanyak mungkin membaca jurnal sebagai bahan belajar dan pemacu ide penelitian yang bersangkutan C. Pengampu mata kuliah bisa hanya seorang atau berupa tim. A. Problem (masalah) merupakan trigger pembelajaran mahasiswa. Lulusan Program Studi Magister Ilmu Kedokteran Dasar berhak menyandang gelar Magister Kesehatan (disingkat M. 2. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 188 . 6. 3. mewakili semua isi MK yang harus dipelajari. Tergantung dari kompleksitas mata kuliah. 5.Kes.) Lulusan Program Studi Ilmu Kedokteran Dasar dengan IPK ≥3. 2. atau Magister dibawah tanggungjawab seorang Profesor atau Doktor.25 dapat melanjutkan ke Strata 3 untuk mendapatkan gelar Doktor dalam bidang Ilmu Kesehatan. Tugas Pengampu Mata Kuliah 1.

dengan demikan harus sudah selesai sebelum ujian tesis 2. Bila setelah 2 kali perbaikan masih Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 189 .7 5 B(+ ) 3. dengan alasan apapun. 4. pertemuan ilmiah yang mempunyai nilai akreditasi. Nilai akhir berupa huruf mutu merupakan gabungan nilai ujian dan tugas mandiri yang diberikan selama semester berlangsung yang rasionya diserahkan kebijakan pengampu Untuk penghitungan indeks prestasi (IP) dan indeks prestasi kumulatif (IPK). maka untuk MK bersangkutan dianggap mengundurkan diri. setiap mahasiswa diarahkan dan dibimbing oleh tim pembimbing yang ditunjuk oleh ketua program Tim pembimbing harus berkualitas Profesor atau Doktor.5 0 C 2. Selama mengikuti pendidikan. majalah. Pembimbing pertama Profesor atau S3 (Doktor) sedangkan pembimbing ke dua dapat S2 atau yang setara Tim pembimbing bertugas sebagai pengarah penelitian untuk tesis HURU F MUTU ANGK A MUTU 3. A 4. 5.2 5 B3. Mahasiswa dinyatakan lulus suatu mata ajar jika memperoleh serendah-rendahnya huruf mutu C (mata kuliah pokok) Bagi mereka yang tidak lulus diharuskan mengulang ujian sebanyak-banyaknya 2 kali perbaikan. Karya Ilmiah / Artikel 1.4. E.0 0 C+ 2. mahasiswa diwajibkan membuat karya tulis ilmiah yang dipublikasikan atau siap dipublikasikan sekurang-kurangnya 1 (satu) buah Bentuk publikasi berupa simposium. 3. harus diganti dengan tugas yang diberikan oleh pengampu MK Bagi mereka yang tidak mengikuti kegiatan pembelajaran atau waktu diskusi 3 (tiga) kali atau lebih. 7. 6. Selama mengikuti pendidikan.5 0 B 3. G. huruf mutu (HM) ini diubah menjadi angka mutu (AM) sebagai berikut: 2.0 0 2. 8. dan harus mengulang seluruh kegiatannya pada tahun ajar yang akan datang serta mendapat huruf mutu T (tidak lengkap dan tidak diperhitungkan dalam penghitungan IPK) Harus aktif dalam mengikuti diskusi dan memberikan kontribusi hasil bacaan ilmiah yang benar (berdasarkan kaidah ilmiah yang lojik dengan referensi “textbook” dan atau jurnal) Membuat laporan hasil setiap diskusi atau setiap masalah (tergantung kebijakan pengampu MK) secara berkelompok atau perorangan (tergantung kebijakan pengampu MK) dan menyerahkannya kepada pengampu MK untuk mendapat umpan balik atau penilaian Mengikuti ujian secara lengkap untuk setiap MK Setiap mahasiswa sangat dianjurkan melaporkan secara tertulis disertai fotokopi jurnal yang dibaca setiap minggu F. Tim Pembimbing 1. atau jurnal yang terakreditasi Karya ilmiah ini merupakan prasyarat untuk mengikuti ujian tesis. 3. Penilaian Mata Kuliah 1.0 0 A() 3.

serta tidak ada nilai D dan E H.5. 2.00 – 4. 9. Usulan penelitian merupakan kerangka tesis yang belum diuji secara empiris Seminar usulan penelitian dilaksanakan pada kwartal ke 2 (setelah ujian tengah semester) Jumlah penguji adalah 7 orang yang terdiri dari 2 anggota tim pembimbing dan 5 orang penelaah termasuk ketua sidang dan 2 orang penilai etika penelitian Sidang diketuai oleh Ketua Program Studi Ilmu Kedokteran Dasar atau bila Ketua berhalangan maka digantikan oleh Sekertaris Program Studi Ilmu Kedokteran Dasar Penguji disarankan oleh Ketua Peminatan/Konsentrasi dan ditetapkan oleh Ketua Program Studi Penguji pada waktu usulan penelitian adalah juga penguji pada pratesis dan tesis Penguji boleh bergelar Magister selama pada bagian tersebut belum ada yang bergelar Doktor Pada akhir seminar semua skor yang berupa angka mutu dengan kisaran 0. 3. J. Tesis adalah karya ilmiah akhir mahasiswa yang dibuat berdasarkan hasil penelitian dengan 5. Tesis Dan Penilaian Ujian Tesis Sebelum ujian tesis.26 – 3. belum berhasil. 2. Bila tidak juga berhasil maka mahasiswa dikenai sanksi pemutusan studi IPK mata kuliah pokok (tidak termasuk Usulan Penelitian dan Tesis) sekurang-kurangnya 3. Bagi mahasiswa yang telah lulus seminar diwajibkan melengkapi dan memperbaiki usulan penelitiannya dan ditandatangani kembali oleh pembimbing dan dapat dipertanggungjawabkan sebagai usulan penelitian untuk tesis. 1. dilaksanakan ujian Pra-Tesis dengan bobot 2 SKS. Penelitian Penelitian dilakukan setelah lulus seminar dan perbaikan usulan penelitian yang telah disetujui oleh pembimbing dan penelaah. Seminar Usulan Penelitian 1. paling cepat sesudah lewat kwartal pertama Pembimbing dapat melakukan supervisi (bila diperlukan) ke lokasi penelitian untuk melihat keabsahan penelitiannya Pratesis. 7. 8. 1. Bila tidak lulus. Hasil perbaikan harus diserahkan kepada ketua program untuk mendapat surat ijin melaksanakan penelitian 12. mahasiswa diberi kesempatan hanya satu kali seminar perbaikan dan bila belum berhasil juga mahasiswa dikenakan sanksi pemutusan studi 11.76 – 4.00 A 3.00 dikumpulkan dan dihitung dengan rincian: Nilai pembimbing adalah 60% dan nilai penelaah 40% Angka kelulusan serendah-rendahnya 3.00 10. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 190 . nilai C tidak melebihi 15 % (8 SKS). Pedoman huruf mutu usulan penelitian: ANGKA MUTU HURUF MUTU 3.51 – 3.75 A(-) 3.00 – 3. Bobot Ujian Usulan Penelitian 4 SKS 13. 2. I.25 B 4. 6. mahasiswa diberi tugas khusus mata ajar bersangkutan pada semester berikutnya dan diuji sebagai ujian terakhir (hanya satu kali).50 B(+) 3.

00 IPK merupakan jumlah skor kisaran 0. Ujian Tesis hanya diberi kesempatan 2 (dua) kali dalam kurun waktu yang disepakati. sanksi akademik dikenakan kepada mahasiswa yang melakukan tindakan tidak terpuji dalam proses belajar mengajar.51 – 3.25 B HURUF MUTU ANGKA MUTU 2. 6.40 Memuaskan Yudisium dilaksanakan pada saat ujian tesis selesai.3.00 dikumpulkan dan dihitung dengan rincian: Nilai pembimbing adalah 60% dan nilai penelaah 40%.00 – 3. Pedoman hasil yudisium: 3. Ujian tesis hanya dapat dilaksanakan bila para penguji (pembimbing dan penelaah) sudah sepakat akan kelayakan uji naskah tesis.00 – 4. Pada akhir Ujian Tesis semua skor yang berupa angka mutu dengan kisaran 0. Ujian Tesis dihadiri sekurang-kurangnya 5 orang yang terdiri dari jumlah variasi masing-masing unsur pembimbing dan penelaah.71 – 4. Sidang ujian akhir lisan terbuka untuk mempertahankan tesis dapat dilaksanakan apabila mahasiswa memperoleh IPK untuk perangkat mata ajar sekurang-kurangnya 3.00 – 4. 7.00 Dengan Pujian 3.70 Sangat Memuaskan 3. 10. baik akademik maupun non-akademik.00 – 4. Penguji boleh bergelar Magister selama pada bagian tersebut belum ada yang bergelar Doktor.75 A(-) 3.00 dengan pedoman sebagai berikut: 3.25 C+ 2.75 B+ 3. 12. 13. menggunakan metode dan kaidah penelitian yang berlaku dan bukan suatu studi literatur Tesis harus mempunyai nilai atau bobot ilmiah yang seimbang dengan sumbangan manfaatnya. Yudisium 1.76 – 4. 5. A 4.00 seluruh matakuliah dan tesis dibagi jumlah SKS. Sanksi Akademik 1.26 – 3. 8. Tesis adalah karya ilmiah asli mahasiswa yang dinyatakan dengan pernyataan bermeterai tentang keasliannya. 14. Angka kelulusan serendah-rendahnya 3.00.50 B 3.00 A 3.00 dan naskah tesisnya telah disetujui oleh para pembimbingnya.00 – 3.41 – 3. atau Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 191 . 4.00 A3. Ujian Tesis dan ujian perangkat matakuliah dijumlahkan dalam huruf mutu 0. Pedoman huruf mutu ujian tesis: ANGKA MUTU HURUF MUTU K.50 B(+) 3. 15. L. 3. 9. 11. Sesuai dengan peraturan yang dianut Universitas Padjadjaran.50 C 2. Bobot Ujian Pra-Tesis 2 SKS Bobot Ujian Tesis 6 SKS 16. Penguji disarankan oleh Ketua Konsentrasi dan ditetapkan oleh ketua Program Studi. Sidang diketuai oleh Ketua Program Studi Ilmu Kedokteran Dasar atau bila ketua berhalangan maka digantikan oleh Sekertaris Program Studi Ilmu Kedokteran Dasar.

Metode Pembelajaran Kuliah 2. a. 3. LULUSAN 1. Asisten Direktur I sebagai ketua. LAMA STUDI Program Studi Magister Kebidanan dengan beban studi 49 SKS (tidak termasuk matrikulasi 28 SKS) ditempuh dalam 4 semester tetapi memungkinkan untuk dapat ditempuh kurang dari 4 semester.melanggar hukum (misalnya melakukan tindakan kriminal) atau melakukan perbuatan tidak bermoral Berat ringannya sanksi akademik ditetapkan (berdasarkan peraturan dan perundangan yang berlaku) oleh suatu Dewan Pertimbangan yang terdiri atas Koordinator Pascasarjana Fakultas Kedokteran Unpad. Ketua Pembimbing dan Koordinator S2 untuk diteruskan ke Direktur Program Pascasarjana dan/atau Rektor Universitas Padjadjaran 3.4. dan paling lama 8 semester termasuk tesis. Bagi calon mahasiswa yang diterima diwajibkan mengikuti “Bridging course” (matrikulasi) sebesar 28 SKS (tidak dimasukkan sebagai beban studi).25 dapat melanjutkan ke strata – 3 untuk mendapatkan gelar Doktor dalam bidang Ilmu Kesehatan. yang diakhiri ujian untuk menilai dapat tidaknya melanjutkan studi. Matrikulasi dianggap lulus bila Indeks Prestasi (IP) ≥ 2.) Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 192 . Kegiatan pembelajaran untuk setiap mata kuliah/setiap semester diselenggarakan dengan waktu yang dipadatkan sesuai besarnya SKS dan diselesaikan (diakhiri dengan ujian) satu per satu mata kuliah. 2. Community based. Lulusan Program Studi Magister Kebidanan berhak menyandang gelar Magister Kebidanan (disingkat M. MATRIKULASI (BRIDGING COURSE) 1. Pinsip pembelajaran adalah “SPICES” (Student centered. 3. Metode pembelajaran adalah Problem Based Learning.75. BAHASA PENGANTAR Bahasa pengantar yang dipergunakan dalam menyampaikan dan mendiskusikan materi adalah bahasa Indonesia. BENTUK KEGIATAN AKADEMIK 1.3 Program Studi Magister Kebidanan 1. Integrated. sedangkan referensi bisa dalam segala bahasa. Systematic) 2. Elective. Bentuk pengajaran “tutorial discussion” dan bila perlu “minilecture” 4. Lulusan Program Studi Magister Kebidanan dengan IPK ≥ 3. Problem based. Matrikulasi (bridging course) merupakan kegiatan kademik yang memuat sejumlah mata kuliah prasyarat yang harus diambil terlebih dahulu sebelum mengambil mata kuliah – mata kuliah pokok selanjutnya dan harus sudah dinyatakan lulus (dengan nilai minimal angka mutu B) oleh pengampu mata kuliah bersangkutan paling lambat pada akhir semester ke satu. nilai C tidak melebihi 20 % (6 SKS). dan tidak ada nilai D dan E.Keb.

Metode pembelajaran matrikulasi adalah tatap muka dan kegiatan mandiri. 8. b. 5. 3. Ujian 2. Mahasiswa wajib mengikuti seluruh kegiatan pembelajaran. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 193 . PENILAIAN MATA KULIAH 1. Penyusunan Tugas Akhir 6. 5. Ketidakhadiran ini harus diganti dengan tugas yang diberikan oleh pengampu MK. maka untuk MK bersangkutan dianggap mengundurkan diri. d.4. 4. Mengikuti Ujian secara lengkap untuk setiap MK. Kegiatan pembelajaran setiap mata kuliah dalam matrikulasi diselesaikan (diakhiri dengan ujian) satu per satu. dan harus mengulang seluruh kegiatannya pada tahun ajar yang akan datang serta mendapat huruf mutu T (tidak lengkap dan tidak diperhitungkan dalam penghitungan IPK) Harus aktif dalam mengikuti diskusi dan memberikan kontribusi hasil bacaan ilmiah yang benar (berdasarkan kaidah ilmiah yang lojik dengan referensi “textbook”) Membuat laporan hasil setiap diskusi atau setiap masalah (tergantung kebijakan pengampu MK) secara berkelompok atau perorangan (tergantung kebijakan pengampu MK) dan menyerahkannya kepada pengampu MK untuk mendapat umpan balik atau penilaian. Tidak mengikuti diskusi hanya boleh apabila karena sakit atau karena musibah (surat sakit atau keterangan musibah harus sudah diterima dalam waktu 48 jam sejak mulai sakit atau musibah) dan untuk setiap MK sebanyak7. Setiap mahasiswa wajib membuat laporan tugas mandirinya dan diserahkan kepada pengampu mata kuliah untuk mendapat nilai atau umpan balik. Evaluasi Hasil Belajar Tata Tertib Kegiatan Belajar Mengajar KEWAJIBAN MAHASISWA DALAM MENJALANKAN KEGIATAN AKADEMIK 1. banyaknya 2 (dua) kali. Bagi mereka yang tidak mengikuti kegiatan pembelajaran atau waktu diskusi 3 (tiga) kali atau lebih. 2. dengan alasan apapun. Tugas mandiri ditetapkan oleh pengampu mata kuliah bersangkutan. 3. Nilai akhir berupa huruf mutu merupakan gabungan nilai ujian dan tugas mandiri yang diberikan selama semester berlangsung yang rasionya diserahkan kebijakan pengampu. Setiap mahasiswa sangat dianjurkan memiliki “textbook” wajib setiap MK (boleh asli atau kopi). Praktikum c. b. Mahasiswa wajib mempelajari materi ajar (topik) berdasarkan problem (masalah) yang akan didiskusikan sebelum diskusi dilaksanakan dengan memperhatikan kepada sejauh mana “learning objectives” yang diinginkan/ ditentukan pengampu. Praktik Lapangan. a.

Pada akhir seminar semua skor yang berupa angka mutu dengan kisaran 0. Bagi mahasiswa yang telah lulus seminar diwajibkan melengkapi dan memperbaiki usulan penelitiannya dan ditandatangani kembali oleh pembimbing dan dapat dipertanggungjawabkan sebagai usulan penelitian untuk tesis.2 5 3.0 0 2. Pembimbing dapat melakukan supervisi (bila diperlukan) ke lokasi penelitian untuk melihat keabsahan penelitiannya. Untuk penghitungan indeks prestasi (IP) dan indeks prestasi kumultaitf (IPK). Usulan penelitian merupakan kerangka tesis yang belum diuji secara empiris.00. termasuk ketua Program (sebagai ketua sidang). IPK mata kuliah pokok (tidak termasuk Usulan Penelitian dan Tesis) sekurang-kurangnya 3.75 A(-) 3. 8.00 – 3. mahasiswa diberikan kesempatan hanya satu kali seminar perbaikan dan bila belum berhasil juga mahasiswa dikenakan sanksi pemutusan studi. 2. nilai C tidak melebihi 20 % (8 SKS). Seminar usulan penelitian dilaksanakan pada semester alih.26 – 3.5 0 2. Bila tidak lulus. Hasil perbaikan harus diserahkan kepada ketua program untuk mendapat surat ijin melaksanakan penelitian. Jumlah penguji adalah 7 orang yang terdiri dari 2 orang anggota tim pembimbing.76 – 4.00 dikumpulkan dan dihitung dengan perincian: Nilai pembimbing adalah 60% dan nilai penelaah 40%. 7.0 0 5.00 – 4.0 0 3. dan tidak ada nilai D dan E. Bila tidak juga berhasil maka mahasiswa dikenai sanksi pemutusan studi. huruf mutu (HM) ini diubah menjadi angka mutu (AM) sebagai berikut: A A() 3. Mahasiswa dinyatakan lulus suatu mata ajar jika memperoleh serendah-rendahnya huruf mutu C Bagi mereka yang tidak lulus (kurang dari huruf mutu B) diharuskan mengulang ujian sebanyakbanyak 2 kali perbaikan. 4. Pedoman huruf mutu usulan penelitian: 3. 3 orang 9.50 B(+) 3. 10. 5. 4. 3.2. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 194 .25 B ANGKA MUTU HURUF MUTU SEMINAR USULAN PENELITIAN PENELITIAN 1. 6. Angka kelulusan serendah-rendahnya 3.51 – 3.00 A 3. Bila setelah 2 kali perbaikan masih belum berhasil mahasiswa diberi tugas khusus mata ajar bersangkutan pada semester berikutnya dan diuji sebagai ujian terakhir (hanya satu kali). HURU F MUTU ANGK A MUTU 3. penelaah dan 2 orang dari komite etik.5 0 B BC+ C 4.7 5 B(+ ) 3. Penelitian dilakukan setelah lulus seminar dan perbaikan usulan penelitian yang telah disetujui oleh pembimbing dan penelaah.

00 A3. 16. 20. 23.50 C 2. maka setiap mahasiswa diwajibkan melaksanakan seminar pratesis dari draft naskah tesis sebelum ujian tesis.00 dengan pedoman sebagai berikut: HURUF MUTU ANGKA MUTU A 4. Tesis harus mempunyai nilai manfaat praktis yang seimbang dengan sumbangan ilmiahnya. Ujian tesis dan ujian perangkat matakuliah dijumlahkan dalam huruf mutu 0.00 25.71 – 4.00. Untuk lebih meningkatan kualitas tesis.00 dan naskah tesisnya telah disetujui oleh para pembimbingnya.75 A(-) 3.00 seluruh matakuliah dan tesis dibagi jumlah SKS.50 B(+) 3.40 26. 13. Ujian tesis hanya diberi kesempatan 2 (dua) kali dalam kurun waktu yang disepakati. Seminar pratesis dihadiri oleh komisi pembimbing dan anggota yang ditunjuk oleh program TESIS DAN PENILAIAN UJIAN TESIS 14.00 – 3. Seminar pratesis merupakan tes formatif.00 A 3.41 – 3.25 C+ 2. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 195 . Tesis adalah karya ilmiah akhir mahasiswa yang dibuat berdasarkan hasil penelitian dengan menggunakan metode dan kaidah penelitian yang berlaku dan bukan suatu studi literatur 15. 19. dan pengolahan data penelitian. Ujian tesis dihadiri sekurang-kurangnya 5 orang yang terdiri dari jumlah variasi masing-masing unsur pembimbing dan penelaah. Dengan Pujian Sangat Memuaskan Memuaskan Yudisium dilaksanakan pada saat ujian tesis selesai. Ujian tesis hanya dapat dilaksanakan bila para penguji (pembimbing dan penelaah) sudah sepakat akan kelayakan uji naskah tesis.25 B YUDISIUM 24.70 3.00 dikumpulkan dan dihitung dengan perincian: Nilai pembimbing adalah 60% dan nilai penelaah 40%.50 B 3. Pada akhir ujian tesis semua skor yang berupa angka mutu dengan kisaran 0. Sidang ujian akhir lisan terbuka untuk mempertahankan tesis dapat dilaksanakan apabila mahasiswa memperoleh IPK untuk perangkat mata ajar sekurang-kurangnya 3. 22. Pedoman hasil yudisium: 3.00 – 4. Angka kelulusan serendah-rendahnya 3.00 – 4.00 3. penyusunan.26 – 3. 12.00 – 4. Pedoman huruf mutu ujian tesis: ANGKA MUTU HURUF MUTU 3. saran perbaikan pengumpulan.SEMINAR PRATESIS 11. 17.75 B+ 3. Tesis adalah karya ilmiah asli mahasiswa yang dinyatakan dengan pernyataan bermeterai tentang keasliannya.00 – 3. 18.51 – 3.76 – 4. 21. IPK merupakan jumlah skor kisaran 0.

Analisis Regresi Logistik. Praktik Kerja Lapangan Kegiatan ini bisa difasilitasi dengan bench marking. Evidence Based Medicine. Molecular Microbiology (Teknik PCR & Teknik Elektroforesis). 4. Evaluasi hasil belajar merupakan gabungan dari : Nilai Kegiatan Mentoring Mini lecture Aktivitas laboratorium Statistik Ujian Kualifikasi Penilaian SUP.4. Molecular Pathology (Imuno Histokimia & Fish Technique). Analisis Multivariabel (Analisis Regresi Multipel.Farmakokinetik dan Farmakodinamik Obat 2. Genetic Information (Isolasi dan Karakterisasi DNA. RNA serta Protein) Pelaksanaan Mentoring Pada saat pelaksanaan mentoring mahasiswa diwajibkan memberikan materi tentative Usulan Penelitian yang harus dibuat makalahnya dan dipresentasikan dihadapan 4 orang mentor. 2. Penulisan Disertasi.0 dan angka kelulusan rata-rata serendahrendahnya 3 3. Mini Lecture . Mentor akan memberikan masukkan koreksi/perbaikan dan memberikan penilaian pada setiap kegiatan mentoring. Design Penelitian Kuantitatif. memanfaatkan hibah-hibah antara lain program sandwich untuk mendalami teknik laboratorium dan lain-lain b. Statistik NonParametrik. Meta Analisis. Etika Penelitian terhadap Hewan .4 Program Studi Doktor Ilmu Kedokteran a.Metodologi Penelitian : Pengantar Metodologi Penelitian (Tujuan dan Hipotesis). Teknik Laboratorium . UND dan UD pada Program Doktor diberikan dalam bentuk skor mentah (raw score) dengan kisaran antara 0. Bias Confounding & Interaction Factor .Immunologi . 5. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 196 .Laboratorium Activity : Biomolecular. Dilaksanakan selama 3 siklus. Cox Regression.3. Evaluasi Hasil Belajar 1. Teknik Sampling dan Besar Sampel Penelitian.Filsafat Ilmu : .Statistik: Statistik Parametrik. Analisis Multivariat . 6. 3.Etika Penelitian : Etika Penelitian terhadan Pasien (Manusia). Konsistensi Penelitian. 1 siklus berlangsung selama 4 minggu pada hari Senin dan Selasa 4.0-4. UND dan UD (1) Penilaian SUP. Survival Analysis ).Statistica Laboratory : Program Statistik (SPSS) . Metode Pembelajaran 1. Design Penelitian Kualitatif.

apabila sampai dua kali seminar dinyatakan tidak lulus. mengembangkan kemandirian lebih lanjut.00 .80 . maka mahasiswa dikenai sanksi pemutusan studi (7) Sebelum melakukan pengumpulan data.79 2. Originalitas disertasi Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 197 . tiap penguji sudah memiliki “bayangan” bahwa naskah usulan penelitian tersebut layak/tidak layak sebagai cikalbakal karya ilmiah tingkat doktor dan sudah siap untuk dilaksanakan di lapangan (3) Dalam seminar ini Tim Penguji mengevaluasi pertanggungjawaban mahasiswa atas pertanyaan yang bersifat mengkritisi maupun mencari klarifikasi terhadap materi/substansi usulan penelitian itu (4) Pada akhir seminar Tim Penguji memberikan penilaian sebagai berikut: a.80 .2.40 – 2.00. mahasiswa dinyatakan tidak lulus apabila mahasiswa memperoleh nilai rata-rata kurang dari 3.99 2. dan menimbulkan nilai tambah (3) Kualitas disertasi meliputi : a.59 BC+ C (2) Tim Penguji mengevaluasi materi/substansi naskah usulan penelitian yang diajukan mahasiswa. atau b.00 3. Untuk penghitungan indeks prestasi (IP) dan indeks prestasi kumulatif (IPK).27 A AB+ B 2. mahasiswa wajib membuat matriks hasil koreksi maupun saran dari tim penguji.3. huruf mutu (HM) ini diubah menjadi angka mutu (AM) (6) Apabila dinyatakan tidak lulus dari seminar usulan penelitian.56 .79 3.3. artinya sebelum dilakukan seminar.60 – 2.28 . yang selanjutnya harus mendapatkan persetujuan dari tim penguji 7.3. yang pada gilirannya akan memberikan kebanggaan identitas akademik. Karya Akhir : Disertasi (1) Disertasi adalah karya tulis akademik (ilmiah) hasil studi dan penelitian mendalam yang dilakukan oleh kandidat doktor secara mandiri (independen) dibawah pengawasan/ bimbingan Tim Promotor.4. mahasiswa dinyatakan lulus apabila memperoleh nilai rata-rata sekurangkurangnya 3. Disertasi harus dapat memberikan sumbangan baru bagi masalah-masalah yang sementara telah ada jawabannya atau mengajukan pertanyaanpertanyaan baru terhadap hal-hal yang dipandang telah mapan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi yang dilakukan oleh Kandidat Doktor (2) Bobot sumbangan ilmiah sebuah disertasi harus lebih besar daripada manfaat praktisnya.00 (5) Rata-rata nilai seminar usulan penelitian (SUP) ini diubah menjadi huruf mutu (HM) menggunakan pedoman yang berlaku bagi ujian naskah disertasi (UND) dan ujian disertasi (UD).3. Kesempatan mengulang seminar ini hanya diberikan satu kali.55 3. maka mahasiswa diharuskan mengulang kembali usulan penelitiannya.

Rumusan Dalil-Dalil yang sudah disetujui oleh Tim Promotor 8.00 b. Naskah disertasi yang telah ditelaah oleh sekurang-kurangnya 3 orang penelaah dan sedapat mungkin salah satunya dari luar UNPAD b. Pelaksanaan Ujian Akhir Program Doktor (1) Ujian akhir Program Doktor dilaksanakan oleh: a. reklasifikasi.00 b. Kejelasan realitas berdasarkan fakta yang lengkap. dan penguasaan dasar teori d. Ujian Naskah Disertasi dilaksanakan apabila mahasiswa Program Doktor telah memenuhi persyaratan berikut: a. Tim oponen ahli berjumlah 3-4 orang termasuk Ketua Program Studi Doktor dan seorang diantaranya berasal dari luar Universitas Padjadjaran e. Etika akademik (4) Ujian akhir untuk memperoleh gelar Doktor ditempuh dalam dua tahap secara lisan. kedalaman. Tim Promotor yang berjumlah sesuai dengan jumlah Tim Promotor yang ditetapkan SK Rektor b. yaitu (1) Ujian Naskah Disertasi yang dapat dihadiri oleh mahasiswa Program Doktor dan (2) Ujian Disertasi yang dapat dihadiri oleh umum terbatas (5) Sidang Ujian Naskah Disertasi untuk memperoleh penilaian dan persetujuan Tim Promotor dan Tim Oponen Ahli atas kelayakan dan kebenaran isi naskah disertasi. kecermatan perumusan masalah. ketajaman analisis dan kesimpulan yang mantap e. Mahasiswa diwajibkan membuat matriks hasil penelahaan dan disetujui oleh penelaah yang bersangkutan f. keakuratan pemaparan hasil. Naskah disertasi dinyatakan layak dan diterima secara bulat oleh tim penguji d. Kelengkapan metodologi serta kecanggihan penelitian. Telah melaksanakan UND dan dinyatakan lulus dengan nilai 3. Tim penguji untuk Ujian Disertasi (2) Tim penguji untuk Ujian Naskah Disertasi terdiri atas : a. Ada tidaknya temuan baru yang berupa rekonseptulasi. sistematika pemikiran. dan/atau re-teori f. Naskah disertasi dinyatakan layak diujikan oleh tim penguji yang terdiri atas sekurang-kurangnya tujuh (7) orang (6) Sidang Ujian Disertasi untuk mempertahankan disertasi dilaksanakan apabila mahasiswa Program Doktor telah memenuhi persyaratan berikut: a. Telah lulus perangkat mata kuliah dengan IPK sekurang-kurangnya 3. Telah melaksanakan Seminar Usulan Penelitian dan dinyatakan lulus d. Telah melaksanakan perbaikan/revisi naskah disertasi setelah pelaksanaan UND dan memperoleh persetujan dari semua penguji untuk menghadapi UD c. Lulus Ujian Kualifikasi c. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 198 . Tim penguji untuk Ujian Naskah Disertasi dan b.Sumbangan pada ilmu dan nilai penerapannya berupa rekomendasi c.

artinya dapat dihadiri oleh mahasiswa Program Doktor sebagai pendengar yang dimaksudkan sebagai proses pembelajaran Sidang UD bersifat terbuka yang dapat dihadiri oleh sejumlah terbatas mahasiswa Program Pascasarjana dan undangan sebagai pendengar. Ketua Tim Promotor menyampaikan pertanggungjawaban akademik disertasi Kandidat Doktor sebanyak 2 . Kecermatan dan kerapian tata bahasa dan tata tulis. serta tipografi g. Kematangan pribadi dalam cara mempertahankan disertasi (12) Sidang tertutup UND berlangsung maksimal 3 jam Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 199 . d. Originalitas penelitian yang diwujudkan dalam perkembangan ilmu yang relevan c. Ketua Program Studi Program Doktor serta disetujui oleh Direktur Program Pascasarjana dan selanjutnya dituangkan dalam surat Keputusan Rektor. Kerangka pemikiran yang dapat dipertanggung-jawabkan. Ujian naskah disertasi dan ujian disertasi merupakan wewenang Komisi I/Komisi Guru Besar Senat Universitas Padjadjaran dan diselenggarakan oleh satu tim yang ditetapkan dengan surat Keputusan Rektor/Ketua Senat Universitas Padjadjaran. (8) Bahan UND adalah naskah disertasi yang telah disempurnakan dengan memanfaatkan saran dan koreksi dari sekurang-kurangnya 3 dari jumlah penelaah yang akan menjadi Oponen Ahli dalam UND (9) Dalam sidang UD. Kedalaman ilmu. (3) (4) (5) (6) (7) Guru Besar/anggota Komisi I Senat Universitas Padjadjaran dengan keahlian yang relevan dengan materi disertasi sebagai penilai tambahan sebanyak 1 orang Penunjukan penguji didasarkan atas pengajuan dari Ketua Tim Promotor. baik tertulis maupun verbal yang secara filosofis jelas b.3 halaman (10) Dalam ujian disertasi kandidat Doktor mempertahankan disertasi terhadap kritik dan sanggahan tim penguji serta tim penguji memberikan penilaian. (11) Materi penilaian ujian : a.c. format. dan rasional e. Alur pikiran yang jernih. Sidang ujian naskah disertasi dipimpin oleh Direktur Program Pascasarjana dan sidang ujian disertasi dipimpin oleh Rektor/Ketua Senat/Ketua Komisi I Senat atau pejabat yang ditunjuk Rektor selaku ketua sidang dan dibantu oleh seorang sekretaris sidang yang ditetapkan dengan surat keputusan Rektor/Ketua Senat/Ketua Komisi I Senat (Guru Besar) Universitas Padjadjaran Sidang UND bersifat terbuka terbatas.penemuan baru atau dengan cara yang lazim pada penelitian dengan ancangan fenomenologis f. sistematis. Ketajaman analisis dalam menguji hipotesis dengan data empiris yang valid sehingga dapat diambil kesimpulan berupa fakta-fakta atau penemuan.

Bagi Tim penguji disediakan buku disertasi yang dijilid lunak/tipis berwarna kuning tua. (18) Dalam hasil sidang UND. diskusi didasarkan pada naskah disertasi. Kandidat Doktor dinyatakan lulus UD bila memperoleh skor total rata-rata 3.00 dari tim penguji diizinkan untuk menempuh UD dalam batas waktu minimal yang diputuskan tim penguji c. sedangkan Kandidat Doktor pria berpakaian resmi pakaian sipil lengkap (PSL) dan wanita berpakaian bebas rapi. tim penguji pria berpakaian resmi/kemeja berdasi atau pakaian sipil harian (PSH) dan wanita berpakaian bebas rapi. tim penguji pria berpakaian resmi (PSL) dan wanita berpakaian bebas rapi sedangkan Kandidat Doktor pria berpakaian resmi (PSL) dan wanita berpakian bebas rapi. Kandidat Doktor dapat dinyatakan lulus apabila naskah disertasi dapat diterima atau tidak lulus apabila naskah disertasi tidak dapat diterima. (19) Bobot penilaian : a. Kandidat Doktor dinyatakan lulus ujian akhir Program Doktor dengan yudisium memuaskan. Para pendengar/undangan pria berpakaian resmi (PSL) atau kemeja berdasi atau PSH dan wanita berpakaian bebas rapi. Dalam ujian ini pertanyaan/kritik disampaikan oleh masing-masing penguji dan dijawab oleh Kandidat Doktor tanpa polemik karena tugas penguji adalah menilai sikap dan kemampuan ilmiah Kandidat Doktor. Tim promotor 50 % Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 200 . Kandidat Doktor (promovendus) dan penguji dapat berpolemik agar didapatkan kebenaran ilmiah untuk bahan penyempurnaan disertasi (15) Dalam sidang UD. Penguji dapat menyatakan evaluasinya dengan ungkapan kata-kata pujian atau kekurangpuasan terhadap jawaban (16) Dalam sidang UND. (17) Dalam sidang UD. sangat memuaskan. atau cum laude berdasarkan IPK total yang dihitung dari total nilai mutu perangkat mata pelajaran (termasuk seminar usulan penelitian) dan nilai disertasi.(13) Sidang terbuka UD berlangsung maksimal 2 jam (14) Dalam sidang UND. Kandidat Doktor yang dinyatakan lulus dan naskah disertasinya diterima dengan memperoleh skor rata-rata 3. Oponen Ahli dan Guru Besar lainnya disediakan buku naskah disertasi lengkap yang dijilid lunak/tipis dengan warna hijau tua. Kandidat Doktor yang dinyatakan tidak lulus UND harus mengulang UND setelah naskah disertasi diperbaiki dan ditelaah kembali oleh tim penguji secepatnya dan sebelum masa studi selesai. b. a. Dalam sidang UD. kritik sanggahan mengacu pada materi disertasi.00 yang merupakan hasil rata-rata dari tim penguji UD dan dari tim penguji pada UND d. Bagi tim penguji yang terdiri atas Promotor.

Tim oponen ahli 40 % Anggota guru besar 10 % (20) Yudisium (predikat kelulusan) untuk Program Doktor ditetapkan berdasarkan IPK perangkat mata kuliah dan nilai mutu disertasi sebagai berikut: a. Tim oponen ahli berjumlah 3-4 orang termasuk ketua program studi/sub program studi doktor dan seorang diantaranya berasal dari luar Universitas Padjadjaran Tim oponen/Tim Penguji akan tetap sama dari mulai SUP. Seminar usulan penelitian dipimpin oleh ketua program studi/sub Program Studi Doktor bidang ilmu yang bersangkutan. 3. Apabila ketua program studi/ sub program studi bidang ilmu yang bersangkutan berhalangan hadir dapat menugaskan Ketua Tim Promotor untuk memimpin seminar.3. yang ditempatkan di depan nama. 2.4. c. Tim promotor yang berjumlah sesuai dengan jumlah tim promotor yang ditetapkan SK Rektor b. disingkat Dr. dan yang dihadiri oleh tim penguji yang terdiri atas Tim Promotor.3.80 .00 : cum laude (21) Kandidat Doktor yang dinyatakan lulus ujian akhir Program Doktor (ujian disertasi) harus segera menyerahkan tiga (3) buku disertasi yang telah diperbaiki dan ditandatangani oleh Tim Promotor serta dijilid tebal (hard cover) berwarna kuning tua. termasuk Ketua Program Studi Doktor bidang ilmu yang bersangkutan Tim penguji untuk SUP terdiri atas : a.49 : memuaskan b. UND sampai dengan UD Bergelar Profesor/Doktor Untuk yang bergelar Doktor telah lulus minimal 6 bulan Pada dasarnya seminar usulan penelitian dilaksanakan satu kali.. Seminar dapat dilaksanakan apabila dihadiri oleh minimal lima orang penguji . (22) Gelar Akademik Kepada lulusan Program Doktor diberikan hak menggunakan gelar akademik Doktor. Tim pembahas/oponen. disertai persyaratan lainnya untuk pelaksanaan wisuda. Yang tidak menyelesaikan hal ini dalam 1 tahun (tanpa alasan tertentu) dinyatakan putus studi. 3. Apabila ketua tim promotor berhalangan hadir dapat melimpahkan kewenangannya secara tertulis kepada salah seorang anggota tim promotor. Syarat yang harus dilengkapi sebelum pelaksanaan SUP adalah sebagai berikut: 1. 3. b. d. jika belum lulus dapat diulang satu kali dengan batas waktu pengulangan maksimal tiga bulan sejak seminar pertama.00 . dengan syarat ketua program studi/ sub program studi Doktor bidang ilmu yang bersangkutan dan/atau ketua tim promotor harus hadir. setelah diwisuda oleh Rektor Prosedur Pelaksanaan Seminar Usulan Penelitian (Sup) Seminar usulan penelitian (SUP) dilaksanakan setelah mahasiswa lulus Ujian Kualifikasi. Menyerahkan Map Warna Biru 7 lembar Mengisi Formulir Seminar Usulan Penelitian yang sudah ditandatangani lengkap Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 201 . c. e. tidak melebihi semester ke-7.50 .79 : sangat memuaskan c.

3. Eijkman No. Dekan Fakultas Kedokteran (yang sudah Guru Besar)/ b. Guru Besar/Anggota Komisi I Senat Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran dengan keahlian yang relevan dengan materi disertasi sebagai penilai tambahan sebanyak 1 orang Penunjukkan penguji didasarkan atas pengajuan dari Ketua Tim Promotor yang akan dipertimbangkan oleh Ketua Program Studi Doktor serta disetujui oleh Koordinator Pascasarjana Fakultas Kedokteran Unpad dan selanjutnya dituangkan dalam surat Keputusan Dekan Fakultas Kedokteran Unpad Ujian Naskah Disertasi (UND) merupakan wewenang Fakultas Kedokteran Unpad dan diselenggarakan oleh satu Tim yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Dekan/Ketua Senat Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Tim oponen/Tim Penguji UND harus tetap sama seperti waktu Seminar Usulan Penelitian (SUP) Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 202 . Tim promotor yang berjumlah sesuai dengan jumlah Tim Promotor yang ditetapkan SK Direktur Pascasarjana Universitas Padjadjaran b. Menyerahkan Proposal Usulan Penelitian dijilid dengan sampul/cover warna kuning Menyerahkan Buku Kemajuan Studi (Buku Log) Menyerahkan Transkrip Nilai Menyerahkan Fotokopi Kwitansi Pembayaran Biaya Penyelenggaraan Pendidikan (BPP) Menyerahkan Surat Keterangan Lulus Ujian Kualifikasi 4. Tim oponen ahli/penelaah berjumlah empat (4) orang termasuk Koordinator/Ketua Program Studi dan seorang diantaranya berasal dari luar Unpad c. Kandidat Doktor harus mengikuti/melaksanakan Seminar Hasil Ahir Penelitian (SHAP) yang dihadiri oleh seluruh Tim Promotor. Sebelum mengajukan Ujian Naskah Disertasi (UND). 7. Atas usulan Tim Promotor dapat meminta tanggapan dari Guru Besar atau Doktor lain untuk dapat memberikan masukan. 38 Bandung yang dilaksanakan oleh Tim Penguji UND Ketua Ujian Naskah Disertasi (UND) dapat dipimpin oleh: a. Koordinator Program Pascasarjana Fakultas (yang sudah Guru Besar)/ c. 5. 8. Pelaksanaan kegiatan SHAP dicatat dalam buku log. Pembantu Dekan I (yang sudah Guru Besar)/ 6. Prosedur Pelaksanaan Ujian Naskah Disertasi (Und) 1. Sekretaris Ujian Naskah Disertasi (UND) adalah : a. 2. 3. Sekretaris Senat Fakultas/ d. Sekretaris Program Studi Doktor (S3)/ Tim Penguji UND terdiri atas: a. 7. Ketua Program Studi Doktor (S3)/ d. Sekretaris Senat Fakultas/ b. Pelaksanaannya dapat berkoordinasi dengan Sekretariat Pascasarjana Fakultas Kedokteran Unpad. 5. Ujian Naskah Disertasi (UND) dilaksanakan di Fakultas Kedokteran Unpad Jl. 4. Sekretaris Koordinator Program Pascasarjana Fakultas (yang sudah Guru Besar)/ c. 6.

sedangkan kandidat doktor pria berpakaian resmi pakaian sipil lengkap (PSL) dan wanita berpakaian bebas rapi 16. dan rasional e. artinya dapat dihadiri oleh mahasiswa Program Doktorsebagai pendengar yang dimaksudkan sebagai proses pembelajaran 11.00 yang merupakan hasil rata-rata dari tim Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 203 . baik tertulis maupun verbal yang secara filosofis jelas b. Bagi tim penguji yang terdiri atas promotor. serta tipografi.00 dari tim penguji diiinkan untuk menempuh UD dalam batas waktu minimal yang diputuskan tim penguji (minimal 1 bulan dan maksimal 6 bulan) c. 12. Alur pikiran yang jernih. Kerangka pemikiran yang dapat dipertanggung-jawabkan d. Sidang UND dipimpin oleh Dekan/Koordinator Program Pascasarjana Fakultas Kedokteran Unpad selaku Ketua Sidang dan dibantu oleh seorang Sekretaris Sidang yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Dekan/Ketua Senat/Ketua Komisi I Senat (Guru Besar) Fakultas Kedokteran Unpad 10. Dalam sidang UND tim penguji pria berpakaian resmi/kemeja berdasi atau pakaian sipil harian (PSH) dan wanita berpakaian bebas rapi. Materi penilaian ujian: a. Bahan UND adalah naskah disertasi yang telah disempurnakan dengan memanfaatkan saran dan koreksi dari sekurang-kurangnya 4 dari jumlah penelaah yang akan menjadi oponen ahli dalam UND. Kecermatan dan kerapian tata bahasa dan tata tulis. format. Kandidat Doktor dapat dinyatakan lulus apabila naskah disertasi dapat diterima atau tidak lulus apabila naskah disertasi tidak dapat diterima a. Dalam sidang UND diskusi didasarkan pada naskah disertasi. Kematangan pribadi dalam cara mempertahankan disertasi 13. Kandidat doktor yang dinyatakan tidak lulus UND harus mengulangi UND setelah naskah disertasi diperbaiki dan ditelaah kembali oleh tim penguji secepatnya dan sebelum masa studi selesai b. Kandidat Doktor yang dinyatakan lulus dan naskah disertasinya diterima dengan memperoleh skor rata-rata 3. Originalitas penelitian yang diwujudkan dalam perkembangan ilmu yang relevan c. Sidang tertutup UND berlangsung maksimal 3 jam 14. sistematis. Dalam sidang UD Kandidat Doktor dinyatakan lulus ujian disertasi bila memperoleh skor total rata-rata 3. Sidang UND bersifat terbuka terbatas. oponen ahli dan guru besar lainnya disediakan buku naskah disertasi lengkap yang dijilid lunak/tipis dengan warna hijau tua. Kandidat Doktor (promovendus) dan penguji dapat berpolemik agar didapatkan kebenaran ilmiah untuk bahan penyempurnaan disertasi 15. Ketajaman analisis dalam menguji hipotesis dengan data empiris yang valid sehingga dapat diambil kesimpulan berupa fakta-fakta atau penemuan penemuan baru atau dengan cara yang lazim pada penelitian dengan ancangan fenomenologis f. Dalam hasil sidang UND. Kedalaman ilmu. g.9.

6. 2. atau cum laude berdasarkan IPK total yang dihitung dari total nilai mutu perangkat mata pelajaran (termasuk seminar usulan penelitian) dan nilai disertasi 17.49 3. Anggota guru besar 10 % 19.Naskah disertasi yang telah ditelaah oleh sekurang-kurangnya 3 orang penelaah dan salah satunya adalah penelaah dari luar Unpad .Telah melaksanakan Seminar Hasil Akhir Penelitian (SHAP) . 7.79 3.penguji ujian disertasi dan dari tim penguji pada ujian naskah disertasi d.00-3. sangat memuaskan.Mahasiswa diwajibkan membuat matriks hasil penelahaan dan disetujui oleh penelaah yang bersangkutan . Yudisium (predikat kelulusan) untuk Program Doktor ditetapkan berdasarkan IPK perangkat mata kuliah dan nilai mutu disertasi sebagai berikut: 3. Bobot penilaian : a.80 . Kandidat Doktor dinyatakan lulus ujian akhir Program Doktor dengan yudisium memuaskan. Tim oponen ahkli 40 % c. 4.Menyerahkan surat keterangan tidak plagiat yang ditandatangani di atas materai . Tim promotor 50 % b.4.50 .3. Ujian naskah disertasi dilaksanakan apabila mahasiswa program doktor telah memenuhi persyaratan berikut: .Telah melaksanakan SUP dan dinyatakan lulus .Menyerahkan Transkrip Nilai . 5. Program Studi akan membuatkan surat undangan untuk menghadiri UND 18. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 204 .Menyerahkan Buku Kemajuan Studi (Buku Log) .Menyerahkan formulir komposisi UND .Menyerahkan Naskah Disertasi (termasuk dalil dan riwayat hidup terpisah) . Ujian Naskah Disertasi (UND) untuk memperoleh penilaian dan persetujuan tim promotor dan tim oponen ahli atas kelayakan dan kebenaran isi naskah disertasi. Map berwarna hijau sebanyak 9 buah Formulir Komposisi UND yang sudah ditandatangani Tim Promotor dan Ketua Prodi Naskah Disertasi (termasuk Dalil yang lepas dari naskah disertasi dan Riwayat Hidup yang dimasukkan sebagai bagian dalam naskah disertasi) Surat Keterangan Tidak Plagiat (diatas meterai) Telaahan (minimum tiga (3) penelaah dan satu (1) Ketua Prodi dalam waktu 1 bulan) Buku Kemajuan Studi/Buku Log Transkrip Nilai 3.Menyerahkan Fotokopi Kwitansi Pemayaran Pendidikan - - Naskah disertasinya dinyatakan layak diujikan oleh tim penguji yang terdiri atas sekurang-kurangnya tujuh orang Setelah persyaratan lengkap.00 : memuaskan : sangat memuaskan : cum laude Syarat yang harus dilengkapi sebelum pelaksanaan UND adalah sebagai berikut: 1.

8. Guru besar/anggota Komisi I Senat Universitas Padjadjaran dengan keahlian yang relevan dengan materi disertasi sebagai penilai tambahan sebanyak 1 orang Penunjukan penguji didasarkan atas pengajuan dari Ketua Tim Promotor. Dekan Fakultas yang sudah Guru Besar 9. Ujian akhir program Doktor dilaksanakan oleh : a. 11. 35 Bandung. UD diselenggarakan di Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran Jl. Dekan Fakultas Kedokteran/ e. Sekretaris Senat Universitas/ d. 10. 13. Ujian disertasi merupakan wewenang Komisi I/Komisi Guru Besar Senat Universitas Padjadjaran Ketua/Pimpinan Sidang UD adalah : a. 7. 3. Fotokopi Kwitansi Pembayaran Pendidikan 9. 12. Rektor/ b. Form pernyataan Tim Promotor (bahwa Naskah Disertasi telah memperhatikan masukan dari penelaah) 11. Dipati Ukur No. Tim penguji untuk UD Tim penguji untuk UND terdiri atas : a. Bahan UD adalah naskah disertasi yang telah disempurnakan dengan ditelaah kembali dari sekurang-kurangnya 3 dari jumlah penelaah yang menjadi oponen ahli dalam UND. Asisten Direktur Bidang Administrasi Umum & Keuangan Program Pascasarjana/ d. Presentasi Ilmiah 2 buah (bukti fotokopi Sertifikat dan Artikel) 13. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 205 . Dalam UD Ketua Tim Promotor menyampaikan pertanggungjawaban akademik disertasi Kandidat Doktor sebanyak 2-3 halaman. Sekretaris Sidang UD adalah : a. 6. Tim Penguji untuk UND dan b. 4. Tim oponen ahli berjumlah 4 orang termasuk ketua Prodi dan seorang diantaranya sedapat mungkin berasal dari luar Universitas Padjadjaran c. Koordinator Program Doktor Fakultas Ketua dan Sekretaris ditetapkan dengan SK Rektor Sidang UD bersifat terbuka. Ketua Prodi Doktor serta disetujui oleh Dekan Fakultas Kedokteran dan selanjutnya dituangkan dalam surat Keputusan Dekan. Tim Promotor yang berjumlah sesuai dengan jumlah Tim Promotor yang ditetapkan SK Rektor. Asisten Direktur Bidang Akademik Program Pascasarjana/ c. dapat dihadiri oleh sejumlah terbatas mahasiswa Program Pascasarjana dan undangan sebagai pendengar. Matriks perbaikan naskah disertasi 10. 2. Hibah Penelitian 2 buah (fotokopi bukti presentasi yang sudah ditandatangani oleh bagian/instansi) Prosedur Pelaksanaan Ujian Disertasi (Ud) 1. Sekretaris Komisi I Universitas/ b. 8. Pembantu Rektor I/ e. Jarak dari UND ke UD minimal 1 bulan dan maksimal 6 bulan Kandidat Doktor mendaftar untuk UD melalui Sekretariat Prodi Doktor setelah persyaratan UD lengkap. 5. b. Direktur Program Pascasarjana/ c. Publikasi Ilmiah 2 buah (dengan fotokopi bukti jurnal nasional atau internasional terakreditasi (mempunyai ISSN) 12.

14.00 dari tim penguji UD dan dari tim penguji pada UND Kandidat Doktor dinyatakan lulus UD dengan yudisium memuaskan. format. Originalitas penelitian yang diwujudkan dalam perkembangan ilmu yang relevan c. Yang tidak menyelesaikan hal ini dalam 1 tahun (tanpa alasan tertentu) dinyatakan putus studi. Dalam ujian ini pertanyaan/kritik disampaikan oleh masingmasing penguji dan dijawab oleh Kandidat Doktor tanpa polemik karena tugas penguji adalah menilai sikap dan kemampuan ilmiah Kandidat Doktor/promovendus. Dalam sidang UD Kandidat Doktor dinyatakan lulus ujian disertasi bila memperoleh skor total rata-rata ≥ 3. Anggota guru besar 10% Yudisium (predikat kelulusan) untuk Program Doktor ditetapkan berdasarkan IPK perangkat mata kuliah dan nilai mutu disertasi sebagai berikut : a. 3. serta tipografi g.00 : cum laude Kandidat Doktor yang dinyatakan lulus ujian akhir Program Doktor (UD) harus segera menyerahkan dua buku disertasi yang telah diperbaiki dan ditandatangani oleh Tim Promotor serta dijilid tebal (hard cover) berwarna kuning tua. 18. sanggahan tim penguji dan tim penguji memberikan penilaian. sangat memuaskan. 21. 20. Kecermatan dan kerapian tata bahasa dan tata tulis. atau cum laude berdasarkan IPK total yang dihitung dari total nilai mutu perangkat mata pelajaran (termasuk seminar usulan penelitian) dan nilai disertasi.79 : sangat memuaskan c. Sidang UD berlangsung maksimal 2 jam 17. Bobot penilaian : a. baik tertulis maupun verbal yang secara filosofis jelas b.00 – 3. 22. Alur pikiran yang jernih. 16. Kedalaman ilmu. Ketajaman analisis dalam menguji hipotesis dengan data empiris yang valid sehingga dapat diambil kesimpulan berupa fakta-fakta atau penemuan-penemuan baru atau dengan cara yang lazim pada penelitian dengan ancangan fenomenologis f. Tim Oponen Akhli 40% c. disertai persyaratan lainnya untuk pelaksanaan wisuda. Dalam sidang UD kritik sanggahan mengacu pada materi disertasi. Para pendengar/undangan pria berpakaian resmi (PSL) atau kemeja berdasi atau PSH dan wanita berpakaian bebas rapi. Dalam UD Kandidat Doktor mempertahankan Disertasi terhadap kritik. sistematis. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 206 . Dalam ujian disertasi tim penguji pria berpakaian resmi (PSL) dan wanita berpakaian bebas rapi 19. Penguji dapat menyatakan evaluasinya dengan ungkapan katakata pujian atau kekurangpuasan terhadap jawaban.80 – 4. Materi penilaian ujian : a. 15. sedangkan Kandidat Doktor pria berpakaian resmi (PSL) dan wanita berpakaian bebas rapi. dan rasonal e.50 – 3. 23. 3. 3.49 : memuaskan b. Kerangka pemikiran yang dapat dipertanggungjawabkan d. Kematangan pribadi dalam cara mempertahankan disertasi. Bagi Tim penguji disediakan buku disertasi yang dijilid lunak/tipis berwarna kuning tua. Tim Promotor 50% b.

(3) Mahasiswa Program Doktor yang pada akhir semester ke IV tidak mencapai IPK 3. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 207 . tidak mengikuti kegiatan belajar-mengajar pada semester ke-1 dan/atau semester ke2 tanpa alasan yang dapat dibenarkan b. Formulir Persetujuan Revisi UND 3. Batas waktu minimal dari UND – UD (1 bulan) 5.00 (4) Mahasiswa Program Doktor yang pada akhir semester ke V belum lulus ujian kualifikasi. mengundurkan diri dari satu atau beberapa mata kuliah setelah lewat batas waktu perubahan KRS dua semester berturut-turut atau secara terpisah tanpa alasan yang dapat dibenarkan (2) Mahasiswa program Doktor yang menghentikan studi dua semester berturut-turut atau dalam waktu berlainan tanpa izin Rektor. (5) Kandidat Doktor yang pada akhir semester ke VII belum lulus seminar usulan penelitian. Ringkasan Disertasi 9. Pertanggungjawaban akademik 8. Formulir Komposisi (UD) 7. Surat Keterangan Bebas Perpustakaan Unpad Pusat 11. Naskah Disertasi (termasuk dalil dan riwayat hidup) 6.Persyaratan Ujian Disertasi (Ud) 1. Map Kuning 2. Surat Keterangan Bebas Perpustakaan PPs. Matriks perbaikan UND 4. Artikel ilmiah + Formulir persetujuan Tim Promotor dan CD 10. tetapi : a. Unpad 12. Fotokopi Kwitansi Pembayaran BPP Pemutusan Studi Putus studi (drop out) berarti mahasiswa dikeluarkan dari Pogram Doktor karena hal-hal sebagai berikut : (1) Mahasiswa Program Doktor yang telah mendaftar atau mendaftarkan kembali secara administratif. tidak mengisi KRS (tidak mengikuti kegiatan belajar mengajar) dua semester berturut-turut atau secara terpisah tanpa alasan yang dapat dibenarkan c. (6) Kandidat Doktor yang pada akhir semester ke X belum melaksanakan ujian disertasi.

Neoplasma. Inflamasi dan Infeksi. Degeneratif.80 – 4. 6. 7. Kesehatan Komunitas. Kelainan Kongenital dan Genetika.50 – 3.NILAI AKHIR PROGRAM DOKTOR Hur uf Mut u (HM ) Angk a Mut u (AM) Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) SKS x AM No Kegiatan Akademik SKS = SKS x AM SKS A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 B C Modul Pembelajaran Etika Penelitian Metodologi Penelitian Filsafat Ilmu Teknik Laboratorium Statistik Pilihan*) Pilihan*) Publikasi Ilmiah Hibah Penelitian Presentasi Ilmiah**) Seminar Usulan Penelitian Disertasi Penelitian (20) Ujian Disertasi (10) Jumlah SKS 1 2 2 2 2 2 2 2 1 2 1 30 Predikat Kelulusan: IPK 3. 4. 3.49 3.79 3.00 – 3. Kesehatan Olah Raga) Presentasi Ilmiah bisa Nasional/Internasional Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 208 . Trauma.00 Predikat Kelulusan Memuaskan Sangat memuaskan Cum Laude 49 *) **) Pilihan disesuaikan/berkaitan dengan topik penelitian (1. 2. 5.

BAB IV SARANA DAN PRASARANA Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 209 .

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 210 .

b. Farmakologi. Ir.1 Program Sarjana 4.1. Biokimia. Internet Hot Spot Fasilitas Lain 4. d.200 m2 dan ruangan-ruangan lainnya yang tersebar di seluruh bagian di RS Hasan Sadikin. dan LCD Fasilitas Praktikum Prasarana untuk proses pendidikan terdiri dari gedung yang digunakan sebagai ruangan perkuliahan.1 Prasarana Fasilitas Kuliah A. Prasarana yang digunakan dalam proses ini terdiri dari 5 gedung utama (A1. Di Gedung A2 terdapat 10 ruang tutorial. Banda No.3 a. Gedung A3 digunakan untuk pelaksanaan program pendidikan sarjana kedokteran berupa ruang kuliah interaktif dengan kapasitas 300 orang. Laboratorium Keterampilan dasar praktik klinik Laboratorium Kebidanan Laboratorium Pengajaran Rumah Sakit Jejaring FK Unpad Institusi Jurusan Kebidanan di Jawa Barat dan Jakarta Perpustakaan. 4.1. praktikum.2. 42 Bandung Fasilitas Administrasi Laboratorium Bahasa Inggris Laboratorium Komputer 4. Djuanda No 248 Bandung Jl. Lokasi Kampus b. c. e. Perpustakaan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 211 . ruang staf dan praktikum bagian Fisiologi.1 Program Diploma 4.5 a.1 a.2. Ir.6 a. A3. Djuanda No 248 Bandung Program D4 Kebidanan Jl. dan E- 4. Video Kamera.1. ruang kegiatan kemahasiswaan dan ruangan penunjang lainnya.1. Gedung A1 digunakan untuk menjalankan proses administrasi pendidikan. Learning Internet. b. Kimia. b. b. H. ruangan staf. Biologi Medik dan Patologi Klinik.2 4. H.1.4.2 Program Sarjana Dan Profesi 4. Prasarana Pendidikan Ruang Kuliah ber-AC OHP.1. A2. A4 dan A5) yang terletak di Jatinangor seluas 11. Slide Projektor. 4.4 a.1. Program D3 Kebidanan Jl.

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 211 .

Gedung A4 digunakan sebagai ruang staf dan praktikum bagian Anatomi. Ruang kuliah yang digunakan dalam proses pendidikan di fakultas Kedokteran tersebar di tiap-tiap gedung di kampus Jatinangor. fasilitas ruang praktikum yang tersebar di tiap bagian telah dilengkapi alat-alat yang menunjang ke arah tersebut. Dalam upaya peningkatan kualitas proses pendidikan. alternatif maupun modern termasuk Kedokteran Nuklir dan Program Bayi Tabung. Prasarana yang terdapat di Rumah Sakit Dr. Parasitologi. RSHS dan RSM Cicendo. Mikrobiologi. Sampai saat ini fakultas memiliki dua buah ruang kuliah paralel yang terletak di gedung A3 dan A5. RSHS memiliki kapasitas sebanyak 1100 tempat tidur dengan hampir 2000 tenaga medis dalam penyediaan seluruh pelayanan kesehatan baik tradisional. Dengan luas total sekitar 1941. 50 laboratorium ketrampilan klinik. penelitian dan pelayanan kesehatan Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 212 . memanfaatkan ruanganruangan yang terdapat di bagian-bagian dan menyatu dengan gedung pelayanan rumah sakit. Akses pemanfaatan gedung dan ruangannya yang terdapat di dalamnya berdasarkan adanya kerja sama yang erat antara FK Unpad. Tidak terlupakan prasarana lahan parkir seluas 8152 m2. Hasan Sadikin (RSHS) sebagai rumah sakit pendidikan utama dan Rumah Sakit Mata Cicendo Bandung (RSM Cicendo) sebagai rumah sakit pendidikan afiliasi. perpustakaan dan alat – alat untuk menunjang diskusi. serta dan satu ruangan laboratorium komputer untuk akses komputer dan mengaplikasikan ilmu statistik komputer yang dapat diakses bebas oleh mahasiswa dan staf sejak jam 8-16 setiap harinya. Untuk Program Pasca Sarjana terdapat dua kampus utama yaitu kampus Banda dan Kampus Eijkman. Merujuk kepada visi dan misi fakultas kedokteran antara lain memajukan perkembangan riset. Patologi Anatomi dan Histologi serta 30 ruang tutorial yang dilengkapi komputer yang terhubung intra-internet. 30 ruang tutorial. Sementara itu Gedung A5 digunakan sebagai ruangan perkuliahan umum.8 m2.perpustakaan yang ditunjang oleh sistem informasi digital dan ruang staf bagian epidemiologi dan ilmu kesehatan masyarakat. RSHS dan RSM Cicendo menyediakan fasilitas tempat praktik bagi peserta didik yang telah mencapai tahap profesi. Sampai saat ini ruang praktikum juga dimanfaatkan bersama oleh program studi lain seperti Fakultas Kedokteran Gigi Unpad dan Fakultas Ilmu Keperawatan Unpad. Rumah sakit pendidikan utama bagi Fakultas Kedokteran Unpad adalah Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) yang juga merupakan Rumah Sakit Pendidikan Percontohan di Indonesia. setiap ruang kuliah dilengkapi dengan sarana multimedia (komputer dan LCD) untuk memfasilitasi presentasi perkuliahan. Dalam menunjang proses pendidikan. Fakultas Kedokteran Unpad juga mengadakan kerjasama dengan rumah sakit – rumah sakit di sekitar Jawa Barat sebagai rumah sakit jejaring pendidikan untuk memfasilitasi mahasiswa profesi dokter selain di RSHS dan RSM Cicendo.

Gedung perpustakaan fakultas terletak di gedung A3 dengan menempati areal sekitar 800 m2 menyediakan koleksi sebanyak 30. majalah dan disertasi/tesis/skripsi. sehingga memberikan kemudahan bagi pengguna perpustakaan dalam mencari koleksi tanpa adanya batasan jarak dan waktu. Dengan adanya perpustakaan elektronik ini diharapkan adanya keterpaduan koleksi yang terdapat pada perpustakaan yang tersebar di lingkungan FK Unpad. tersedianya tempat baca kurang lebih 100 kursi. dengan dikembangkannya perpustakaan elektronik ini akan mempermudah pengolahan data perpustakaan oleh pustakawan karena adanya penyediaan data koleksi dan kemajuan perpustakaan yang tepat dan akurat.maka Depkes dan Depdiknas telah mendorong pendirian Pusat Ilmu Kesehatan. sehingga gedung ini dilengkapi dengan ruangan yang nyaman ber-AC. bulletin. Dalam rangka mengimplementasikan layanan ini. Fasilitas ini diharapkan dapat memberikan angin segar pada suasana akademik bagi peserta ajar dalam mengikuti proses belajar mengajar. Selain itu. B. jam buka dari jam 8-16 setiap harinya dan fasilitas komputer yang terkoneksi internet untuk mengakses jurnal elektronik. jurnal ilmiah nasional dan internasional. perpustakaan fakultas mengembangkan layanan perpustakaan eletronik (e-library). yaitu suatu layanan perpustakaan yang berbasis web. Kolaborasi dengan MIR Center FK Unpad.836 buah yang terbagi dalam bentuk Buku teks. selain perpustakaan universitas yang tidak kalah pentingnya dalam mendukung proses belajar mengajar.000 m2 dalam waktu 3 tahun. Untuk itu telah dibangun gedung di jalan Eijkmann dengan luas 24. Perpustakaan Sarana Perpustakaan Fakultas Kedokteran UNPAD terdiri dari perpustakan pusat yang terletak di Kampus Jatinangor dan RSHS serta perpustakaan bagian-bagian yang tersebar di seluruh bagian baik di Jatinangor maupun di RSHS. pihak pustakawan juga melakukan beberapa Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 213 . Fakultas menyadari betapa pentingnya peranan perpustakaan dalam menunjang kegiatan belajar dan mengajar. Namun yang tidak kalah berperannya dalam melengkapi koleksi adalah tersedianya fasilitas jurnal elektronik yang menyediakan kurang lebih 300 judul setiap harinya dan dapat diakses bebas dan lengkap oleh para civitas akademika FK Unpad.

pelatihan untuk mendukung berjalannya perpustakaan elektronik yang berbasiskan web. Perpustakaan yang tersebar di bagian-bagian di lingkungan FK Unpad baik yang terdapat di Jatinangor dan RSHS, juga berperan penting dalam memberikan informasi pustaka bagi civitas akademika yang bersifat lebih spesifik. C. Sistem Informasi Kebutuhan akan kecepatan dan keakuratan informasi merupakan modal yang mutlak diperlukan oleh Fakultas Kedokteran Unpad dalam menjalankan proses pendidikan yang sejalan dengan visi dan misi institusi, khususnya dalam menghadapi persaingan global dan menjawab tantangan perkembangan iptek kedokteran serta tantangan pelayanan kesehatan. Medical Information Resource Center (MIR Center) yang saat ini memiliki 10 (sepuluh) tenaga professional di bidang teknologi dan sistem informasi, didedikasikan untuk mengelola unit yang bertanggung jawab dalam pengembangan, pemanfaatan dan implementasi teknologi informasi di bidang pendidikan. MIR Center telah menjalankan beberapa program yang bertujuan untuk memperkenalkan FK Unpad kepada dunia global tanpa batasan ruang dan waktu, yang dikenal sebagai Web Based Medical Education and Information Management. Terdapat 5 program yang tengah dijalankan oleh MIR Center untuk mewujudkan tujuan diatas, yaitu Pengembangan Jaringan, Pembuatan Situs instusional, Pengembangan Perpustakaan

Elektronik, Pengembangan Sistem Administrasi Terpadu serta Multi media dalam pendidikan. Kampus FK Unpad yang tersebar menjadi beberapa tempat sudah mulai terintegrasikan dengan adanya pengembangan jaringan dan pemberian fasilitas e-mail bagi seluruh staf di lingkungan FK Unpad, sehingga perpindahan data dan pembaharuan informasi yang terjadi tetap dapat diketahui di beberapa tempat. Situs www.fk.unpad.ac.id merupakan situs institusional yang memungkinkan terjadinya penyebaran informasi bagi kalangan civitas dan umum tanpa adanya batasan tempat dan waktu. Hal ini sekaligus dijadikan media komunikasi bagi mahasiswa dan dosen dalam menunjang berjalannya dan transparansi proses pendidikan. Perpustakaan elektronik yang dikembangkan MIR Center berusaha memenuhi kebutuhan akan informasi sumber-sumber literatur yang cepat dan tepat, yang memberikan kesenpatan kepada para civitas untuk mencari dan memperoleh jurnaljurnal terbaru dari berbagai cabang ilmu kedokteran secara lengkap. Penentuan keputusan dalam proses pendidikan yang memerlukan ketersediaan data yang cepat, akurat dan terpercaya dimungkinkan dengan adanya Sistem Administrasi Terpadu Perguruan Tinggi (SATPT), yang sekaligus memberikan fasilitas pemanggilan data yang cepat dalam menunjang proses pendidikan. Aktivitas lain yang telah dicapai oleh MIR Center antara lain :

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

214

a.

b. c. d.

Pengembangan presentasi hands out perkuliahan memakai fasilitas multimedia dan teknologi komputer. Pengembangan laboratorium komputer Pelatihan manajemen basis data terhadap staf perpustakaan Pelatihan penggunaan teknologi informasi pada pendidikan kedokteran

institusi kedokteran dapat dengan mudah dan cepat dilakukan. 4.2.1.2 Sarana A. Sarana perkuliahan dan praktikum Sarana yang dimiliki fakultas untuk menunjang pelaksanaan kegiatan Tridharma Perguruan Tinggi terdiri dari sarana penunjang perkuliahan, sarana laboratorium, sarana multimedia dan sarana penunjang administrasi. B. Sarana kegiatan administrasi Akses penggunaan sarana meningkatkan suasana akademik. ini dalam

Penggunaan multimedia telah mendorong efisiensi dan efektifitas proses belajar mengajar, dimana hampir seluruh program pembelajaran memanfaatkan sarana dan teknologi multimedia serta didokumentasikan pada data base bahan ajar yang memungkinkan setiap peserta didik mendapatkan akses bebas terhadap bahan ajar, setidaknya hands out perkuliahan. Implementasi teknologi multimedia pada PBM telah juga menunjang kemampuan dosen dalam melakukan presentasi ilmiah. Adanya MIR Center merupakan wujud komitmen kuat Pimpinan institusi terhadap strategi pengembangan sistem informasi guna mendukung pencapaian VMT institusi dalam jangka panjang. Strategi jangka panjang dalam perjalanan program MIR Center, diharapkan dapat menjadi unit yang mandiri sekaligus dapat memberikan dana kepada fakultas melalui pengembangan dan implementasi teknologi informasi dan membentuk jaringan antar fakultas kedokteran baik secara nasional maupun internasional, sehingga pertukaran informasi antar

C. Sarana perpustakaan Keberadaan sarana dengan standar kualitas mutakhir yang dimiliki oleh FK Unpad saat ini, baik untuk kepentingan pendidikan maupun penelitian, dimaksudkan untuk mendukung tercapainya VMT khususnya dalam menjawab tantangan kemajuan iptekdok dan perkembangan pendidikan kedokteran modern. D. Sarana penelitian Unit Penelitian Kesehatan didirikan untuk menunjang pelaksanaan dan koordinasi penelitian di FK Unpad dan RSHS. Dengan peralatan

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

215

mutakhir dan modern unit ini bisa memfasilitasi penelitian tingkat molekuler sampai penelitian lapangan. Kerja sama dengan berbagai institusi baik dari luar maupun dalam negeri telah mempercayakan unit ini untuk melaksanakan penelitian seperti penelitian HIV-AIDS, Avian Influenza, dan sebagainya. 4.2.2 Program Pendidikan Dokter Spesialis

Program Studi menyadari betapa pentingnya peranan perpustakaan dalam menunjang kegiatan belajar dan mengajar, sehingga ruang ini dilengkapi dengan internet dan ruangan yang berAC. Fasilitas ini diharapkan dapat memberikan angin segar pada suasana akademik bagi peserta ajar dalam mengikuti proses belajar. B. Sarana Pendidikan 1. a. b. Sarana pelayanan Poliklinik (Rawat Jalan): 5 hari / minggu Ruangan (Rawat Inap): - Ruang pria : 46 tempat tidur - Ruang wanita : 32 tempat tidur - Ruang anak : 34 tempat tidur - Ruang kelas A : 32 tempat tidur - Ruang kelas B : 20 tempat tidur - Ruang Swasta : - Ruang Parahyangan : 67 tempat tidur - Ruang Anggrek : 21 tempat tidur Kamar Bedah : - Operasi terbuka - Operasi endoskopi - Operasi emergensi - One day surgery Sarana diagnostik urologi Diagnostik umum Sarana penunjang diagnostik Ultrasonografi : : 1 kamar : 1 kamar : 1 kamar : 1 kamar

Program Studi Urologi A. Prasarana 1. Prasarana Pendidikan

Prasarana yang tersedia untuk proses pendidikan terdiri dari gedung yang digunakan sebagai : a. Ruang perkuliahan yang dilengkapi dengan sarana multimedia (LCD dan komputer) untuk memfasilitasi presentasi perkuliahan b. Ruang rapat c. Ruang staf d. Ruang uromentor e. Kamar jaga residen 2. Perpustakaan

c.

Sarana perpustakaan Program Studi Urologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran menyediakan koleksi buku teks, jurnal ilmiah urologi nasional dan internasional, majalah dan disertasi/tesis/skripsi.

2. -

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

216

-

a. Transabdominal b. Transrektal c. Biopsi prostat Unit urodinamik : a. Uroflowmetri b. 6 chanel urodinamik Endoskopi : a. Rigid b. Flexible Sarana penunjang diagnostik Laboratorium (Patologi Klinik) Radiologi umum : a. Rontgen b. USG c. CT Scan d. MRI - Patologi Anatomi - Kedokteran Nuklir Sarana diagnostic terapeutik urologi Bedah umum Endoskopi : a. Dasar b. URS c. PCNL d. Laparoskopi dilengkapi dengan monitor system e. Generator EHL, ultrasonic, laser holmium f. ESWL g. USG guiding

5. -

Sarana penunjang terapeutik Unit diialisis (Nefrologi) Unit radioterapi Unit onkologi medic

4.3 Program Pasca S2 Kebidanan 1. Lokasi Kampus

3. -

Program Studi Magister Kebidanan Program Pascasarjana Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Jl. Prof. Ecykman No. 38 Bandung 2. 3. Fasilitas Administrasi Fasilitas Kuliah a. b. Ruang Kuliah ber-AC OHP, Slide Projektor, Video Kamera, dan LCD

4. -

4. 5.

Fasilitas Praktikum Perpustakaan, Internet, dan E-Learning a. b. Perpustakaan Internet Hot Spot

6.

Fasilitas Lain a. b. Laboratorium Bahasa Inggris Laboratorium Komputer

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

217

BAB V KEGIATAN RISET, KERJASAMA DAN PRESTASI FAKULTAS

5.1 Riset Kegiatan riset di Fakultas Kedokteran dilaksanakan oleh dosen dan mahasiswa. Dosen dan mahasiswa dapat melakukan riset mandiri atau riset kerjasama. Riset Kerjasama bisa berupa riset dari hibah penelitian dalam negeri maupun luar negeri. Keseluruhan kegiatan riset ini dikoordinir oleh Unit Penelitian Kesehatan (UPK). Sementara itu pelaksanaan riset yang terkait pendidikan dilaksanakan di masing-masing program studi, misalnya pada program studi sarjana kedokteran dilaksanakan oleh Tim Community Research Program (CRP). Untuk mendorong kualitas penelitian, maka UPK secara rutin menyelenggarakan kegiatan pelatihan metode penelitian dan penulisan ilmiah serta workshop penyusunan proposal hibah penelitian. UPK juga memiliki laboratorium penelitian seperti laboratorium biomolekuler dasar, kultur jaringan, dan laboratorium mikrobiologi. Bagian-bagian tertentu juga memiliki laboratorium khusus sesuai dengan kekhasan penelitian di bagian tersebut. Terkait dengan publikasi ilmiah, FK Unpad memiliki jurnal ilmiah Majalah Kedokteran Bandung (MKB) yang telah terakreditasi B.

5.2 Kerjasama Salah satu bentuk keunggulan Fakultas Kedokteran Unpad di Indonesia tampak dari berbagai perjanjian dan kerjasama yang terjalin dengan institusi baik dari dalam maupun luar negeri. Beberapa bentuk kerjasama yang telah terbina selama ini adalah sebagai berikut:
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nama Instansi RS Hasan Sadikin RS Mata Cicendo Bandung RSUD Dr. Slamet / Garut RSUD Sumedang RSD Majalaya RSU. Swadaya Cibabat Cimahi RSUD.Kota Bandung RS. R.Syamsudin / Sukabumi RSUD. Cianjur RSUD Subang RSD Soreang RS Bhayangkara Sartika Asih RS Sariningsih RS TNI AU T.K II Dr. Salamun Dinkes Kab.Bandung Dinkes Kab.Sumedang Dinkes Kota Bandung F.K. UNJANI / Bentuk Kerjasama RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan RS Pendidikan Pendidikan Pendidikan Pendidikan Penyelenggaraan

Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad

218

Tingginya angka keketatan masuk mahasiswa Indonesia dan semakin meningkatnya tingkat keketatan dan kualitas mahasiswa asing. serta terikhtiraf penuhnya program reguler dan Kelas Pengantar Berbahasa Inggris oleh Jawatan Perkhidmatan Awam Malaysia dan Malaysian Medical Council.3 Prestasi Fakultas Prestasi Fakultas Kedokteran Unpad secara institusional dapat dikategorikan ke dalam aspek Tri Dharma Perguruan Tinggi sebagai berikut: g. Netherlands Eberhard-Karlsuniversitat Tubingen Leiden University. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 219 . Netherlands Erasmus University. Terakreditasinya program studi sarjana kedokteran dan pendidikan profesi dokter oleh BAN PT dengan kategori A. Japan Maastricht University. dan 28 29 30 31 32 dan dan dan d.3. Netherlands Osaka University Graduate School of Medicine University Kebangsaan Malaysia. 5. Dibentuknya program pendidikan dokter Twinning Program dengan Faculty Perubatan University Kebangsaan Malaysia sebagai wujud kesetaraan dan pengakuan regional. FK Unpad menjadi inisiator pelaksanaan Benchmarking Test for Undergraduate yang kemudian diadopsi menjadi Uji Kompetensi Dokter Indonesia (UKDI). e.1 Pendidikan a. dan c. 33 dan f. Diakuinya FK Unpad sebagai anggota dan pengurus International Database for Enhancing Assessment and Learning (IDEAL) Hongkong Consortium. Diperolehnya kepercayaan FK Unpad sebagai tuan rumah Asian Medical Education Association (AMEA) Conference tahun 2009. Malaysia Pendidikan Penyelenggaraan Pendidikan Penyelenggaraan Pendidikan Pendidikan Berbasis KBK Pendidikan Berbasis KBK Pendidikan Berbasis KBK Penelitian Penelitian Penelitian Pendidikan Penelitian Pendidikan Penelitian Pendidikan Pendidikan Penelitian Pendidikan Penelitian Pendidikan Penelitian Pendidikan Penelitian 5. FK Unpad menjadi inisiator pelaksanaan Pertemuan dan Ekspo Pendidikan Kedokteran Indonesia (PEPKI) yang diadopsi sebagai kalender tahunan b.19 20 21 22 23 24 25 26 27 Cimahi Universitas Lampung (UNILA) UNISBA / Bandung FK Universitas Sumatera Utara FK Universitas Jenderal Soedirman FK Hang Tuah Surabaya Universitas Nijmegen (Belanda) Universitas Maastricht (Belanda) Universitas Antwerpen (Belgia) Gunma University.

Proyek kerjasama penelitian internasional IMPACT (HIV/AIDS) dengan beberapa institusi di Belanda seperti Leiden University. dan Unmul. Bimbingan teknis pengembangan SDM dalam bidang pendidikan di FK Unhas. seperti Hibah Insentif. Unsoed. g. Pengintegrasian kegiatan pendidikanpenelitian dan pengabdian masyarakat di wilayah binaan Jatinangor (Jatinangor Project). Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 220 . UPN Veteran. c.3. h. Hibah Bersaing. Riset Unggulan Terpadu. USU. Asosiasi Institusi Pendidikan Kedokteran Indonesia. Diperolehnya beberapa paten oleh staf FK Unpad (Prof. 5. 5. Unsri. f. Monitoring dan Evaluasi komponen fisik predominan atlet PPLP. Operasi Face off Bandung oleh SubBagian Bedah Plastik. Implementasi Distributed Medical Education untuk peningkatan kualitas pelayanan kesehatan di Puskesmas dan RS Jejaring. Pemenangan hibah penelitian kompetitif nasional baik dari DIKTI maupun b. e. Menristek. mastricht University. d. a. Trisakti.3 Pengabdian Masyarakat a. FK Unpad menjadi referensi dalam implementasi KBK pendidikan dokter yang dapat dibuktikan dari kunjungan studi banding yang dilakukan oleh banyak FK di Indonesia. c. d. Nurhalim Shahib). Proyek kerjasama penelitian internasional PRIOR (Poverty Related Infection Orientation Research) dengan Uni Eropa. f. Bimbingan teknis implementasi kurikulum berbasis kompetensi di FK UHT.2 Penelitian b.h. Program Bayi Tabung di Klinik Aster RSHS/Bagian Obgyn FK Unpad. Radboud-Rotterdam University. Operasi Manusia Akar oleh tim dokter FK Unpad/RSHS . g. Proyek kerjasama penelitian internasional Asia Link: Female Cancer Program dengan Leiden University. Proyek peningkatan kegiatan penelitian dalam rangka I-MHERE Project yang didanai oleh DIKTI bersama-sama dengan Jurusan Kimia dan Pemuliaan Tanaman untuk pengembangan sumber daya alam sebagai sumber makanan dan untuk kesehatan masyarakat.3. PPLM dan PAL oleh Laboratorium Faal Olahraga. UNILA. Riset Pembinaan Iptek Kedokteran. e. Proyek kerjasama penelitian internasional Avian Influenza dengan Colorado University-USA. UNAND.

5 Tromboemboli Paru pada Anak Diah Asri Wulandari. Kabupaten Bengkayang. Cimahi RSUD Zainoel Abidin. Gaga Irawan Nugraha. Rudi Supriyadi. Penelitian yang dipublikasikan di dalam dan luar negeri :6 MKB Volume 41 No.3. Henni Djuhaeni.4 a. Soetomo / FK. Prestasi Program Studi urologi Prestasi Program Studi Urologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung adalah sebagai berikut : PENELITIAN UROLOGI TAHUN 2008 – 2009 : 1. Cipto Mangunkusumo / FKUI RS. Heda Melinda D. Provinsi Kalimantan Barat Lepita. Wirakusumah Mikrodontia Insisif Lateral Sebagai Salah Satu Manifestasi Oral Penderita Sindrom Down Tipe Mosaik dan Penuh Willyanti Syarif NO. Hadyana Sukandar. Dr. Ria Bandiara. UNAIR BENTUK KERJASAMA Rumah sakit jejaring Rumah sakit jejaring Pendidikan Pendidikan b. Suatu Studi di Kecamatan Ledo. Guswan Wiwaha Hubungan Laju Filtrasi Glumerulus (LFG) dengan Status Nutrisi pada Penderita Ginjal Kronik Predialisis Lukman Pura. 1 2 3 4 NAMA INSTITUSI RS. Banda Aceh RS. 2. Penelitian yang sudah dilaksanakan : 51 Penelitian yang mendapat penghargaan : 10 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 221 . Program Studi Urologi 3. Firman F.3. Nataprawira Ekspektasi Rencana Masa Depan Mahasiswa Program Pendidikan Kepaniteraan Dokter (P3D) Tahap Dua Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Angkatan 2000 2001 Sharon Gondodiputro. 1 Tahun 2009 Kerjasama Beberapa bentuk kerjasama yang telah terbina selama ini oleh Program Studi Urologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung adalah sebagai berikut : 5.5. Dustira. Rachmat Soelaeman Evaluasi Pengaruh Lamanya Pemberian ASI Saja Terhadap Pertumbuhan Anak.

Toni MA. Pemberian Deferoksamin. Noormartany MKB Volume 41 No 3 Tahun 2009 Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 222 . Tanwir J. Ida Parwati. Masta Hutasoit Hubungan Jumlah Darah Transfusi. Murnisari Darjan. 2 Tahun 2009 Pencegahan dan Penatalaksanaan Infeksi HIV (AIDS) pada Kehamilan Donel Suhaimi. Jawa Barat Abd. Maya Savira. Cissy B. Govind S. Rachman Rosidi. Arto Yuwono Soeroto. Achmad Sjawqie. Ryadi Fadil. Budi Setiabudiawan Penurunan Imunoekspresi p63 pada Mioepitel Ductal Carcinoma In Situ (DCIS) Payudara Sebagai Prediktor Infiltrasi Tumor Teresa Liliana Wargasetia.M. Wiku Adisasmito Perbedaan Pemberian Topikal Gel Lidah Buaya (Aloe Vera L. Azhali M. Untung Sudharmono. dan Status Gizi dengan Kadar Seng Plasma pada Penderita Thalassemia Mayor Anak Ivan Rachmat B. R. Rao Kadar Adiponektin sebagai Faktor Risiko Penebalan Tunika Intima Media Arteri Katoris Hadi Juanda.R Prevalensi Kecacingan pada Murid Sekolah Dasar Negeri di Desa Cihanjuang Rahayu Parongpong Bandung Barat Mettison M. Undang Ruhimat Hubungan Faktor Penggerakan Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam Berdarah Dengue (PSN-DBD) dengan Angka Bebas Jentik di Kecamatan Sumberjaya Kabupaten Majalengka. Krisnadi Binding of Endothelin-1 To Human Blood Monocyte (Ikatan Endothelin-1 pada monosit darah manusia) Tri Hanggono Achmad. Mukawi.S Perbandingan Angka Positivitas dan Waktu Deteksi Pertumbuhan Mycobacterium Tuberculosis antara Media Biakkan Cairan Koloriometrik dan Media Padat Ogawa pada Spesimen Sputum Cairan Pleura dan Cairan Serebrospinal Indahwaty. Kartasasmita. Lasma Silitonga MKB volume 41 No. Januarsih Iwan A. Silitonga.Perbedaan Kadar Elastase Kanalis Servikalis antara Kehamilan dengan Ancaman Persalinan Preterm dan Kehamilan Normal Jusuf Sulaeman Effendi Hubungan Antara Atopi dengan Riwayat Penyakit Alergi dalam Keluarga dan Manifestasi Penyakit Alergi pada Balita Endah Weninggalih. Sofie R.) dengan Solusio Povidone Iodine Terhadap Penyembuhan Luka Sayat pada Kulit Mencit (Mus Musculus) Nur Atik.

Mose. Fifia Chandra Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 223 . Suprihatin. Arfianti. E Gumbira-Sa'id. Johanes C. Nurdjaman Nurimaba. Etty Riani Pola Kejadian Hematoma Subdural pada Bayi yang Dirawat di Ruang Rawat Intensif Anak Rumah Sakit Hasan Sadikin Enny Harliany Alwi Sensitivitas Salmonella sp. Penyebab Demam Tifoid terhadap Beberapa Antibiotik di Rumah Sakit Immanuel Bandung Yanti Mulyana Perbandingan Kadar Mikroalbuminuria pada Stroke Infark Aterotrombotik dengan Faktor Risiko Hipertensi dan Pasien Hipertensi SA Putri. Henny Anggraini Sadeli. Thamrin Syamsudin Faktor Risiko Hepatitis B pada Tenaga Kesehatan Kota Pekanbaru Rina Amtarina. Khaswar Syamsu. Setyorini Irianti Pengaruh Tepung Teripang Pasir (Holothuria scabra) terhadap Perilaku Seksual dan Kadar Testosteron Darah Mencit (Mus musculus) Sarifah Nurjanah. Andi Zainal.Nonthyroidal Illness (NTIs) Nanny Natalia Mulyani Soetedjo Prediksi Skala Indeks Artroplasti pada Gonartrosis Akhir (SIAGA) untuk Menilai Keberhasilan Penggantian Sendi Lutut Agus Hadian Rahim Perbandingan Kadar Soluble fms-LIKE Tyrosine Kinase 1 (sFlt1) Serum Kehamilan Normal dengan Preeklamsi Berat serta Hubungannya dengan Tekanan Darah dan Derajat Proteinuria Amillia Siddiq.

Aylia No paten ID 0 022 171 4 Prof. kolesterol dan mencegah kerusakan sel-sel otak 1. M. M. phyllantus neruri linn. Dr. Nurhalim Shahib 2. Hp: 0817210770 Email : Nurhalim@Biochem. Dr. M.ac. Dr. Prof. dan curcuma xanthorrhiza roxb untuk anti demam berdarah Makanan ringan yang menurunkan berat badan. Prof. Ny. Nurhalim Shahib 2.fk.un pad.Fakultas : Kedokteran No soft 1 1 Produk Hard 2 Metoda pengolahan limbah cair infeksius rumah sakit Peneliti/Penemu (bidang ilmu/area of interest) 3 Nama : Dr. Dr. keunggulannya dapat meningkatkan trombosit dan menurunkan demam No paten ID 0 019 992 3 Komposisi ekstrak kering carica papaya linn. Nurhalim Shahib Makanan yang dapat menurunkan berat badan. Nurhalim Shahib No. Prof. kolesterol dan mencegah kerusakan sel-sel otak No paten 002009000 94 (Masih dalam proses menanti hasil) Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 224 .id 1. Soekeni Soedigdo Deskripsi Produk dan Keunggulannya 4 Keteranga n 5 No paten ID 0 000 235 2 Proses transport Nutrient melalui membran sel tanpa radioaktif Suatu alat terbuat dari beberapa kolam untuk mengolah limbah infeksius dan keunggulannya dapat mencegah seluruh infeksius ke masyarakat Merupakan kit untuk memeriksa jumlah nutrient yang keluar masuk sel. M. dan keunggulannya tanpa radioaktif (Yang ada sekarang memakai radioaktif) Ramuan untuk mengobati penyakit demam berdarah.

juga mempercepat penyembuhan jaringan cangkok konjungtiva 3. karya selesai dibuat 23 juni 2009 catatan 1. model. Lem Fibrin Otologus (LFO) merupakan biomaterial adesif yang terbuat dari darah penderita sendiri (kelinci). Bersifat sebagai biostimulator. kolom 4 menjelaskan produk untuk kepentingan stakeholder/user 3.Kes 1. dr. instrumen/alat ukur (non fisik) 4. kolom 5 keterangan yang terkait produk (paten. Sutarya Enus. daya ikat sangat kuat . kolom 3 . penghargaan) Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 225 . Selain bermanfaat sebagai antikoagulasi. SP.M(K). 10 Agustus 2009. kolom 2 sifat produk.5 Peran lem Fibrin Otologus Terhadap Penempelan Tandur Konjungtiva Bulbi Melalui Ekspresi Gen Fibronektin dan Integrin pada Mata Kelinci Dr.. tidak menimbulkan reaksi otoimun dan transmisi penyakit 2. HaKI. seluruh peneliti tanpa memandang strata pendidikan 2. pedoman. M. Penempelan jaringan cangkok konjungtiva pada mata lebih cepat dan lebih baik serta waktu operasi lebih singkat dibandingkan jahitan Surat tanda bukti kepemilikan hak cipta Universitas Padjadjaran . pada pemeriksaan RT-PCR terekspresi gen fibronektin dan integrin lebih baik daripada penggunaan jahitan 4.

minat bakat dan kesejahteraan mahasiswa. Selain itu.BAB VI KEMAHASISWAAN 6. Strategi pengembangan kegiatan kemahasiswaan untuk mengimplementasikan pola pengembangan tersebut adalah: Penyusunan kurikulum kemahasiswaan. 3. Mengingat bahwa pengembangan kemahasiswaan adalah bagian tak terpisahkan dari proses pendidikan. karyawan bahkan fihak luar lainnya seperti alumni. komunikasi. mekanisme monitoring evaluasinya untuk menjamin ketercapaian tujuan. Pengembangan ini dilakukan pada seluruh jenjang pendidikan dari program vokasional D3 sampai dengan program Doktor. diperlukan mekanisme monitoring. Dengan penyelenggaraan organisasi yang sehat diharapkan tumbuh kemampuan kepemimpinan. maka diperlukan bimbingan dari dosen untuk memfasilitasi kegiatan. maka telah dibuat kurikulum kemahasiswaan. Dengan kurikulum ini telah ditetapkan tujuan yang terukur dari kegiatan pengembangan kemahasiswaan. Penataan keorganisasian mahasiswa di berbagai jenjang pendidikan. Pola pengembangan kemahasiswaan Fakultas Kedokteran Unpad mengarah pada aspek penalaran. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 226 . 2. metode yang dijalankan dan 1. khususnya pada jenjang sarjana kedokteran. maupun mahasiswa dengan fihak dosen. Mengingat pentingnya pengembangan kemahasiswaan dan untuk lebih menjamin pencapaian pola pengembangan kemahasiswaan. maka kegiatan kemahasiswaan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari proses pendidikan dalam pencapaian kompetensi lulusan. advokasi. Mengingat kehidupan kemahasiswaan di kampus adalah cerminan kehidupan yang sebenarnya dan merupakan model terbaik untuk perbaikan kehidupan yang sebenarnya. Peningkatan bimbingan dan mekanisme monitoring. orang tua mahasiswa dan masyarakat. pengaturan waktu dan aspek positif lainnya sebagai bekal lulusan di masa yang akan datang. maka struktur dan tata kerja organisasi di berbagai jenjang pendidikan telah dan akan terus ditata.1 Pola Pengembangan Kemahasiswaan Sejalan dengan penerapan paradigma baru dalam pendidikan kedokteran yang berprinsip pada mahasiswa sebagai pusat kegiatan (studentcentered principles). evaluasi dan umpan balik kegiatan kemahasiswaan. evaluasi dan umpan balik kegiatan kemahasiswaan baik di antara mahasiswa sendiri.

Unit Penelitian Mahasiswa/Student Research Center (SRC) 6. minat bakat (peraihan prestasi olahraga. Hal ini dibuktikan dalam bentuk komitmen pengembangan sarana prasarana terkait student amenities.2 Lembaga Kemahasiswaan Sejalan dengan pola pengembangan kemahasiswaan. Secara khusus lembaga kemahasiswaan yang ada pada program studi sarjana kedokteran memiliki kelengkapan organisasi yang lebih beragam. Peningkatan tingkat partisipasi mahasiswa dan dosen dalam kegiatan kemahasiswaan. Forum Komunikasi Mahasiswa Pendidikan Profesi Dokter. Mengingat bahwa kegiatan kemahasiswaan memerlukan sarana prasarana dan pendanaan. kesenian dan minat bakat lainya). beasiswa. maka di berbagai jenjang pendidikan terdapat organisasi kemahasiswaan. bahkan kredit mahasiswa). Mekanisme partisipasi ini bisa berupa kewajiban atau penugasan. Organisasi pencinta alam FK Unpad Atlas Medical Pioneer (AMP) 4. seperti: 1.4. seperti Keluarga Mahasiswa D3/D4 Kebidanan. Peningkatan dukungan sarana-prasarana dan pendanaan kegiatan bagi mahasiswa. seperti aspek penalaran (perolehan hibah penelitian dan penghargaan dalam lomba karya tulis ilmiah). Mengingat bahwa keterlibatan mahasiswa dalam kegiatan kemahasiswaan akan memberikan kemaslahatan dalam rangka pengembangan diri. 5. maka dalam berbagai aspek kegiatan kemahasiswaan secara sistematik perlu ditingkatkan partisipasinya. maupun dari segi prestasi lainnya. 6. tapi yang lebih didorong lagi adalah melalui penyadaran dan peningkatan motivasi internal mahasiswa dan dosen. UKM Sepak Bola & Futsal Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 227 . maupun pendanaan untuk pengembangan kemahasiswaan lainnya. Forum Komunikasi Mahasiswa Pendidikan Profesi Dokter Spesialis. Dengan strategi tersebut diharapkan bahwa kualitas lulusan dapat meningkat baik dari sisi pencapaian akademik formal (perbaikan IPK. Forum Komunikasi Mahasiswa Pascasarjana. Badan Perwakilan Mahasiswa 3. maka dukungan dalam berbagai aspek tersebut mendapat prioritas dalam rencana anggaran Fakultas. serta kesejahteraan mahasiswa (peningkatan kepuasan mahasiswa dari sisi pemenuhan student amenities seperti fasilitas asrama. sementara bagi dosen hal itu merupakan kewajiban dan bagian dari kompetensi sebagai pendidik. kafetaria. Keseluruhan hal tersebut akan berdampak pada peningkatan kualitas indikator pendidikan dan kesehatan local maupun nasional yang menjadi sumbangsih berarti para lulusan setelah melalui proses pengembangan diri selama masih menjadi mahasiswa. Angka Efisiensi Edukasi). Perkumpulan mahasiswa Islam yang tergabung dalam DKM Asy-Syifaa’ 5. Senat Mahasiswa 2.

10. Untuk itu Fakultas Kedokteran Unpad telah mengembangkan beberapa fasilitas. 15. seperti asrama mahasiswa. Fasilitas kegiatan kemahasiswaan yang lainnya adalah penyediaan pelatih khususnya untuk kegiatan minat dan bakat. akan segera dibangun Student Center yang akan menjadi pusat pengembangan kegiatan kemahasiswaan FK Unpad. dan pembina bagi setiap organisasi atau unit kegiatan kemahasiswaan. agama. 18. Asian Medical Students’ Association (AMSA) cabang FK Unpad 6. 19. Selanjutnya pada tahun 2007 dikembangkan dengan pembangunan Bale Padjadjaran II untuk menampung 100 orang mahasiswa internasional. Khusus untuk mahasiswa pendidikan profesi dokter dan dokter spesialis juga disediakan mess dokter muda dan mess peserta PPDS.3 Fasilitas Kegiatan Kemahasiswaan Secara umum fasilitas kegiatan kemahasiswaan dapat dikategorikan ke dalam prasarana asrama mahasiswa. 13. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan kesempatan kepada mahasiswa melakukan adaptasi selama tahun pertama mereka di FK Unpad. kebudayaan serta lingkungan yang berbeda. Oleh karena itu di asrama ini disediakan pula berbagai fasilitas untuk kegiatan olahraga dan kesenian. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 228 . prasarana ini dimaksudkan agar mahasiswa memiliki rasa tanggung jawab dan kebersamaan serta kerja sama dengan mahasiswa lain dengan suku. 8. Dalam rangka pengembangan selanjutnya. Dengan pengalaman positif pembangunan ini. 16. Asrama Bale Padjadjaran dibangun pertama kali pada tahun 2006 yang terdiri dari 3 lantai dengan 50 kamar tidur khusus untuk mahasiswa Twinning Program. 17. 11. 9. Selain menyediakan tempat tinggal yang nyaman. Dengan tinggal di asrama maka semua mahasiswa dapat berperan aktif dalam berbagai aktivitas kemahasiswaan serta membangun disiplin yang tinggi. sarana pengembangan minat bakat olahraga dan kesenian. UKM Basket UKM Voli UKM Badminton UKM Catur UKM Tenis Meja UKM Protokoler UKM Rinengga Gumiwang UKM Obscura Paduan Suara Mahasiswa (PSM) Medical Music Symphony (MMS) Keluarga Mahasiswa Katolik (KMK) Persatuan Mahasiswa Kristen (PMK) Keluarga Mahasiswa Buddhis Dharmavira Keluarga Mahasiswa Hindu Barahmacari Majalah Mahasiswa FK Unpad Medicinus Center for Indonesian Medical Student Association (CIMSA) cabang FK Unpad 23. khususnya pada tahap sarjana kedokteran. fasilitasi pengembangan kegiatan.7. selanjutnya pada tahun 2008 dibangun kembali Bale Padjadjaran III dan IV untuk 200 mahasiswa reguler. sehingga seluruh mahasiswa tahun pertama dapat ditampung dalam asrama. 12. 22. 20. 21. kafetaria. 14.

Gambar : Fasilitas Asrama Bale Padjadjaran Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 229 .

. dr. dr.. Dr.D Dr. HIMENDRA WARGAHADIBRATA. M..Kes SAMSUDIN SURIALAGA.. Dr. dra. TRI HANGGONO ACHMAD. SpAn-KICKNA Prof.... M. Dr. dr. dr ANNA MARTIANA SUSILAWATY..BAB VII DAFTAR DOSEN DAN MATA KULIAH BINAAN 7. SpAn.Kes SUWARMAN. dr. M. Dr.. med. dr. SpAn-KNA ERI SURAHMAN. Dra.. M..Sc. dr 130321219 19490207 197703 1 002 19471214 197303 1 001 19461010 197501 1 002 19711209 199903 1 002 19720224 200604 1 002 19741018 200604 1 002 19470520 197303 1 001 19490702 197501 1 001 19541127 198303 2 003 19620922 198902 1 001 19460416 197303 1 001 131121143 19500709 198003 1 004 140097701 NIP UNIT KERJA ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 230 .. SpAn Prof. M. dr ESON DARSONO. DIAH DHIANAWATY D.. SpAn-KNA. SpAn-KIC IWAN FUADI. M. dr RAMDAN PANIGORO. dr.Kes DEDI FITRI YADI. Ph.. A. SpAn-KNA DEDDY KOESMAYADI. dr. dr. (HC).Si Prof. dr. TATANG BISRI. NURHALIM SHAHIB.Si JULIUS BROTO DEWANTO.1 Daftar Tenaga Pendidik Fakultas Kedokteran Unpad Berdasarkan Urut Tmt Pangkat / Golongan Keadaan Maret 2010 NO DUK 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 NAMA LENGKAP Prof. M.

M.. dr ADRIA ADNAN.. Sp. dra. dr NIA KANIA.Kes ARTI ROSARIA DEWI. M.. dr ANDRI REZANO. dr.Kes KUSMAN WIDJAJA. dr. dr. dr ZULKARNAINI SIRI. MPH 19510614 198103 1 004 19490103 198203 2 001 19660511 199903 2 001 19771130 200212 1 002 19560707 198701 2 001 19751117 200604 1 001 19451130 197303 1 001 19470910 198103 1 002 19491002 198403 1 001 19470301 198103 1 001 19510127 198011 2 001 19481114 198303 2 002 19490312 198103 2 001 19540822 198303 2 002 19470415 198303 2 001 19600410 198902 2 001 19751227 200112 2 001 19690112 199802 2 001 19761220 200312 2 002 19801204 200812 1 001 19811010 200801 1 019 19550328 198403 1 001 19670528 199503 2 001 19740802 200112 1 003 BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOKIMIA BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL BIOLOGI SEL EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 231 .. SU CHRISTINE ARSIANTI.. M. A.. dr.. RETNO EKOWATI. dr MOHAMMAD GHOZALI. M.. SOEHERMAN HERDININGRAT. dr. M. MS R. SpA DWI AGUSTIAN..Kes HENHEN HERYAMAN. dr JANUARSIH IWAN A.And SUDARSONO..Kes Dr.Kes NURSIAH NASUTION. HADYANA SUKANDAR. dr. M...Sc. dr. M.. dr.. M.Kes Dr.Sc SUZY IRAWATI SJAHID. dr ANISAH DAHLAN. dr ACHADIYANI. B. dr. dr.. dr SITI AKBARI. dra. M.Kes NUR ATIK.Kes DEASY SILVIASARI MADINA. dr..16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 HARYONO TANSAH. drs. EDHYANA KUSUMASTUTI S. SpA. dra. RACHMAN. M. MS R.

med. dr. Apt.Kes EVA MARDIANA HIDAYAT. AIFO SOLICHIN DANAKUSUMA..Kes ROVINA. M. dr Prof. HERRI S... dr....Kes KURNIA WAHYUDI.Kes TRULLY DETI ROSE SITORUS. dra.. dra. Apt. M.Kes. dr ARIFIN SUNGGONO. PAK... dr.Kes YENTI PERMATA.40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 LULU EVA RAKHMILLA...Kes EMMA NURDIAMAH.. dr. Dr. PAK IHRUL PRIANZA PRAJITNO. M. SpPD. MS AMNAH RUSLAN. R.Kes KUSWINARTI. SpPD LOLA ILONA FUAD ABDUL HAMIED. Apt. M.Kes ISTRIATI.. dr. SpFK(K) SURYO SUTANTO. dr ARMAYA ARIYOGA. SpPD ANGGRAINI WIDJAJAKUSUMA. dr.. dr. dra.. dr. MUCHTAN SUJATNO.. SpOG YULIA SOFIATIN. M. Ph. SpFK IKE ROSTIKAWATI HUSEN..... dr RADEN TINA DEWI JUDISTIANI.. SpRM 19760807 200212 2 002 19690126 199702 2 001 19660731 199503 2 001 19661126 199703 2 001 19780625 200501 2 003 19800824 200604 1 002 19410927 196701 1 001 19440408 197303 1 001 19470207 197412 1 001 19521225 198403 1 002 19591023 198703 2 001 19491113 198103 2 001 19490407 198103 2 001 19530610 197811 2 001 19570427 198603 2 001 19600311 198803 2 001 19661006 199702 2 002 19730404 200112 2 002 19730704 200312 2 001 19811126 200812 2 001 19461127 197803 1 001 19531217 198303 1 002 19590910 198803 1 002 19750609 200112 2 001 19720621 200212 1 001 EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI FARMAKOLOGI & TERAPI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 232 . M. dr. dr. dr. M.D ENNY ROHMAWATY... Drs.Kes NOVI VICAHYANI UTAMI.. M.. SpFK(K) Prof. Dr. dr. M.... dr. dra. SpS. M.. dr. dr ALWIN TAHID.. SASTRAMIHARDJA. dr.Si. M. Apt.

dr.... dr. dr.. dr. drg ABDULLAH FIRMANSAH.Kes Prof.. SpBS. SpU Prof.. dr. M. M... dr TEGUH MARFEN DJAJAKUSUMAH.. dr. dr RUDOLF ANDEAN. AIFO Dr. SpBS ACHMAD ADAM. SUWANDI SUGANDI. M.. HENDRO SUDJONO YUWONO.. dr. AIF JULIATI.. SpU Prof... Dr. AIF JIMMY SETIADINATA.Kes ICEU DIMAS KULSUM.. M.65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 LEONARDO LUBIS.. DSS. M. Dr. R. SpB-KBD ARHANS CHAERUL ISMAEL. dr. SETIAWAN..Kes..Sc. MS.. dr YUNI SUSANTI PRATIWI. KAHDAR WIRIADISASTRA. AIFM HARRY EMILE SAROINSONG.. dr. dr. M. M.Kes. M. dr RONNY. SpB-KBD RENO RUDIMAN. SpGK 19800726 200812 1 003 19810220 200812 2 001 130345067 19470126 197403 1 001 19630522 199001 1 001 19650710 199102 1 001 19750924 200604 1 002 19720830 200604 1 001 19730526 200604 1 001 19420313 197501 1 001 19740521 200012 1 002 19760714 200812 1 001 19470407 197501 1 001 19710125 199702 1 002 19461128 197403 1 002 19521121 198103 2 001 19480107 197602 1 001 19570702 198503 2 003 19590913 198902 2 001 19760226 200212 2 001 19790307 200604 1 002 19810219 200801 1 008 19790610 200812 2 002 19460903 197412 2 001 19701014 199802 1 001 ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 233 . dr..Kes Prof. M... AIFO ASTRID FEINISA. RENI FARENIA SOEDJANA NINGRAT. SpBV KIKI LUKMAN. dr. M.Sc. M.Sc. dr.. VITA MURNIATI TARAWAN. Dr.. dr.Kes.. AIF Dr.. dr.. med. AMBROSIUS PURBA. dr. dr. SpB.. M. M. dr.. dr. SpB. AIFO MANGIRING SIBURIAN.Kes...Kes. SpOG. dr.Kes..Kes AARON TIGOR SIHOMBING. SpBS RULLY HANAFI DAHLAN... Dr. AIF Dr.

SpKN. SpKJ SHELLY. S.. KARTASASMITA.... KARTAMIHARDJA. JOHAN S.IP Prof.. DFM CHEVI SAYUSMAN.. dr SUSANTO. M.. M.. dr...D Prof. Dr. SpKJ. dr BERLIAN ISNIA FITRASANTI. SpAK Dr. dr.. dr. dr. MS TRI DAMIATI PANDJI. dr. ALEX CHAIRULFATAH.. dr. M. dr. dr.. dr. PONPON S. SpPD-KE.Si Prof. IDJRADINATA.H. dr... Ph.. Dr.Si. M.Gizi. Dr... YONI FUADAH SYUKRIANI. SpKN ACHMAD HUSSEIN S. SpGK CUT NOVIANTY RACHMI. SpG.. dr. dr. MIPH NUR ASIAH. SpAK Prof. M.. ABDURACHMAN SUKADI. dr.. SpKJ(K). dr..Kes TRIAS NUGRAHADI. MPH IWAN ARIJANTO. SpKN Prof.. M. dr. SpKN BASUKI HIDAYAT. Dr.. Ph. NOORMAN HERRYADI.D Prof. dr. HERRY GARNA.Sc..90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 GAGA IRAWAN NUGRAHA.... dr.. SpRM VITRIANA. SpAK. CISSY B. SpRM H.. SpAK. SpAK... SpF. dr. SH Dr. KUSNANDI RUSMIL. TUTI WAHMURTI ARIE SAPIIE. SpKJ(K) IKE MANGASA PANDAPOTAN SIREGAR.. dr.Kes LYNNA LYDIANA. dr. dr. dr. MM 19740305 200012 1 002 19801115 200604 2 001 132233206 19480425 197803 2 001 19730602 199903 2 004 19520906 198403 1 002 19700603 199703 2 010 19750916 200312 1 002 19750914 200604 1 001 19751006 200604 2 001 140061047 19491025 197602 1 001 19680330 199503 1 003 19580628 199009 2 001 19760626 200112 2 002 130256894 19580214 198511 1 001 19610704 199103 1 002 19690313 199702 1 001 19421221 196702 1 001 19420825 196511 1 001 130256896 140086929 19500616 197602 1 001 140086958 ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI ILMU KEDOKTERAN FORENSIK & MEDIKOLEGAL ILMU KEDOKTERAN FORENSIK & MEDIKOLEGAL ILMU KEDOKTERAN FORENSIK & MEDIKOLEGAL ILMU KEDOKTERAN FORENSIK & MEDIKOLEGAL ILMU KEDOKTERAN FORENSIK & MEDIKOLEGAL ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 234 . MASJHUR. H. dr... SpAK Prof.

. SpAK DWI PRASETYO. ARDINI S.Kes Prof. M.. dr. Dr. ENDANG SUTEDJA. Dr. M. SpAK. M.Kes MEITA DHAMAYANTI. dr..FM 19480806 197412 1 001 19491104 197611 1 001 19550224 198202 1 001 19580704 198703 1 001 19550811 198212 2 001 19630220 198711 1 001 19571002 198412 1 001 19630519 198712 2 001 19611111 198802 1 001 19710524 199903 2 001 130610745 19470401 197303 1 001 19631019 199012 1 001 19740404 199903 2 001 19740106 200501 2 001 140077993 19640214 198802 2 001 19460731 197603 1 001 19610128 198806 1 001 19610812 198901 2 001 19600521 198803 2 001 19710417 199702 1 002 19731005 199903 2 002 19730822 199903 1 004 19751225 200501 2 001 ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 235 .. BUDI SETIABUDIAWAN. dr. M..OEH KUSWANDEWI MUTYARA. dr.Kes Dr. HENNI DJUHAENI. M. MARS DIDI SUPARDI. dr Dr. SpKK(K) OKI SUWARSA. SpA(K). Grad. dr.. D.Kes Dr. HEDA MELINDA NAZARUDDIN. dr. M.. DENI KURNIADI S. DEDI RACHMADI SJAMBAS. dr. SpAK.. ELSA PUDJI SETIAWATI. DIDA AKHMAD GURNIDA.Kes RADEN RENI GHRAHANI D. SJARIEF HIDAJAT EFFENDI. MARS SHARON GONDODIPUTRO.. M.. RAKSANAGARA. dr.. M. M. SpAK.. MM NITA ARISANTI... SpKK EVA KRISHNA SUTEDJA. dr. MARS Dr. dr.. dr.Dipl. dr. DESS Dr. dr..Kes Dr... dr. MM Dr. M. SpAK.. SpAK. DANNY HILMANTO. NANAN SEKARWANA... dr.Sc GUSWAN WIWAHA...Sc. SpA-K.Kes. dr. SpKK(K) Prof... SpKK(K) REIVA FARAH DWIYANA. Dr.... dr.. dr. dr. MPH IRVAN AFRIANDY.. M. dr.. M. SpAK Prof.. Dr. Dr.115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 Prof.. M.. SUDIGDO ADI.Kes. SpA Prof. dr.Kes. dr.Kes Dr. dr. dr.

... dr..140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 PANDJI FORTUNA HADISOEMARTO. SpTHT-KL.Kes RADEN MAULA RIFADA. Dr. M. dr. GANTIRA NATADISASTRA.. KARIADI. dr. Dr. SpTHT-KL(K). dr. Dr. dr. MS Prof. dr... SpM(K) ARIEF SJAMSULAKSAN KARTASASMITA. SpTHT-KL ARIF DERMAWAN.Kes Prof. SITI AMINAH ABDURACHMAN. SpM(KVR)..Kes PANDJI A. dr.. SpM(K) BAMBANG SUSETIO.Kes IRAWATI IRFANI.. SpTHT-KL YUSSY AFRIANI DEWI. S. M. SRI HARTINI K..Kes Prof.. dr ROVA VIRGANA. RACHMAT SOELAEMAN. SpTHT-KL(K).Kes DENESE MARIE SAMIADI. SpM(K). SpPD-KE Prof..Kes SHANTI FITRIANTI BOESOIRIE.. M.... Dr. dr AGUNG DINASTI PERMANA. MPH H.. dr.. BOESOIRIE. M. SpM(K) LOEKMAN PRAWIRAKOESOEMA. MM. AKBAR. M.. SpTHT-KL(K). SpPD-KGH 19790422 200604 1 003 140067309 19420308 196511 1 001 19470729 197703 1 001 19480527 197302 1 001 19470214 197503 1 001 19700727 200003 1 007 19770316 200312 2 003 19751116 200312 2 001 19770722 200501 1 002 19780120 200604 1 002 19770923 200812 2 001 19470529 197403 1 001 130345063 19710531 199903 2 002 19750413 200012 2 002 19770316 200312 2 002 19770408 200212 2 001 19780505 200501 2 003 19791029 200604 1 014 19760208 200812 1 002 19691024 200312 1 001 19401126 196411 2 001 19410720 196511 2 001 130321214 ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 236 . dr.. M.. dr. dr.. Dr. dr WIDYA WICAKSONO HARTANTO. M.. dr... M. dr. dr RADEN ANGGA KARTIWA. TETI HENDRAWATI SOBUR. dr. THAUFIQ S... Dr. dr. dr. SpTHT-KL(K)... FAAAAI WIJANA. IZAR AZIZ. SpM. M. SpM. dr. SpM(K) Prof.. H. dr. dr.Kes SALLY MAHDIANI.. SpTHT-KL(K). dr. M. M. dr..Kes.Kes SHINTA FITRI BOESOIRIE. SpM.. M. SpPD-KGEH Prof.

SpS-K UNI GAMAYANI. SpJP MOHAMMAD RIZKI AKBAR.. SpS-K THAMRIN SJAMSUDIN.. SpJP Dr. SpS-K. ROESLI.Kes DJADJANG SUHANA... ZULKARNAIN DAHLAN. DMM 130363778 140088265 140097435 19480723 197403 1 001 19480619 197602 2 001 19700425 199601 1 001 19681224 199702 1 002 19710811 199903 1 002 19650723 199103 2 002 19741214 200501 2 003 19771108 200812 1 002 19561231 198503 2 001 19601117 198701 2 001 19470823 197602 1 001 19481128 197602 1 002 19460928 197602 1 001 19680218 199903 2 001 19771023 200812 2 002 19460703 197303 1 001 19690107 199601 1 001 19710531 199802 1 001 19450817 197412 1 001 19461104 197602 2 001 19511202 198001 2 001 19510707 198103 2 001 ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 237 .FINASIM RACHMAT S. M... SUNARJATI SUDIGDOADI.Kes. SpPD NANNY NATALIA MULIANI SOETEDJO. Hj.... M. SpJP(K) JANUAR WIBAWA MARTHA. SpPD-KE RUDI SUPRIYADI. H. M. MS.165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185 186 187 188 189 Prof. M. SpMK.. dr... Apt.Kes NURDJAMAN NURIMABA. M.. DMM Hj. SpS SOFIATI DIAN.. MS.Sc. dr. dr. SpPD... M. KPTI Prof..HA. dr. Dr.Kes EKO ANTONO.. SpS. drg.Kes ANDRI REZA RAHMADI. dra.. dr. SpPD.. dr. dr. SpPD PANDJI IRANI FIANZA. SpPD-KP. dr. dr. M. dr. SpPD.. SADELI MASRIA. dr... MS. MS Dr. dr. SpMK YANTI MULYANA.Kes TREESJE EKAJANI H..Kes. dra. dr. Dr. M...Kes MIFTAHURACHMAN. RULLY M. SpPD-KGEH. dr. dr. SUMANTRI. M..... dr. dr... ATIN AMALIA HENDRAJATIN. MH.. dr.Kes. SpPD-KGH AUGUSTA YVETE LUHULIMA. DMM.. dr.. SpPD..... SpPD-KGH MUHAMAD BEGAWAN BESTARI.... SpPD-KHOM HADI JUSUF. dr. dr. A.. SpPD. M. drg MARLIANTI HIDAYAT.

H. Dr.. SpOG H. SpOG-K Prof.. SpPA(K).. Apt.Kes.. dr. dr. SpOT(K). FACHRY AMBIA TANDJUNG. M... dr. M. SpPA(K) 19470720 197501 1 001 19480407 197412 1 001 19510719 198503 2 001 19711009 200212 2 001 19690518 199601 1 001 19690804 199702 2 001 19780122 200112 2 001 19480115 197302 1 001 130321217 140077793 140087115 19530130 197805 1 001 19480421 197710 1 001 19620925 199003 1 002 19720418 199903 2 003 140130942/E.. dr. dr. SpMK RAMLAN SADELI.. dr. dr. FIRMAN F. FICS HERRY HERMAN.D FATHURACHMAN. SpOG-K Prof. NATAPRAWIRA.Phil(Orth). M.. dr. BETHY SURYAWATHY HERNOWO.. dr... MMR.. dr. SpPA(K).Si.Kes.Kes MAKMURI JUSUF...Kes. SpOG-K Prof.. SpOT. WIRAKUSUMAH.. Dr. RIZAL CHAIDIR. SpOT... dr H. Ph. dr.. FICS YOYOS DIAS ISMIARTO.. SpMK GITA INDAH TRIYANTI RUKMANA. MS. dr. MS... Dr.Kes. dr.... M. dra... DE IS M. M. S.. dr.... SpOG-K YUDI MULYANA HIDAYAT.Ked.Kes Prof. M. SpMK. dr. MM Hj.. SOFIE RIFAYANI KRISNADI.. M. SpPK. ACHMAD BIBEN. M... ISMET MUCHTAR NUR.. dr. Dr... M. SpOG-K Prof. dr..190 191 192 193 194 195 196 197 198 199 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213 214 Dr.. FICS NENENG SYARIFAH SYAFEI.. Dr.Kes IMAM MEGANTARA. DUDDY S. SpMK INE KUSWARDINAH. JOHANES CORNELIUS MOSE.Kes CHRYSANTI. SpTHT-KL RINA ADELINE. Ph. SpOT(K).113528 140071173 19651202 200501 1 001 132169949 19740204 199903 1 004 19520328 198412 2 001 19480418 197602 1 001 19550809 198403 2 001 140098293 19450915 198003 1 001 MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI MIKROBIOLOGI OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI PARASITOLOGI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 238 . SpOG(K) AMILLIA SIDDIQ. SpB. SpOG-K Prof. M. dr.. M.. HERMAN SUSANTO. dr. FICS Prof. dr. USEP ABDULLAH HUSIN.D SOESENO HADI. dr. dr.Kes.

M. IDA PARWATI. Kaswiyan... dr. MM.Hd Dr.215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 Hj. M. dr. SRI SURYANTI. dr. dr. M.. M.Rad ACHMAD BUNYAMIN. SpPA Dr. dr. SpPK...Kes Ruli Herman S. Onk. SpRad(K). P. NOORMARTANY.. dr. SpPK(K). M.D SYLVIA RACHMAYATI. SpPK(K). dr.. SpAn-KIC.. SpAn-KIC Ezra Oktaliansyah.. SpAn(K) Ruddy Kurniadi K.Kes DINI SARASWATI HANDAYANI.Si Dr.. dr. M. S.ST AHMAD FARIED.Kes Prof.Kes Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 239 ... U. dr. SpRad(K).Kes MUKADJI SENO. MS... SpAnK NAMA LENGKAP NIP/KARPEG 140 348 771 140 150 388 130321220 140 226 361 MATA KULIAH ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI Errasmus Soerasdi. RISTANIAH D.. Ph. ROSE EFFENDI. SpRad(K) 19570905 198803 2 001 19760111 200604 2 003 140089983 19541229 198303 2 004 19541002 198511 2 001 19691008 199803 2 002 19790121 200604 2 002 19751120 200812 1003 140081793 19470810 197403 1 001 19480815 197710 1 001 PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PRODI D4 KEBIDANAN PRODI S3 KEDOKTERAN RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI 7. dr. SpAn. dr.Kes AGNES RENGGA INDRATI. dr. dr... M. dr. SpAn-KIC......2 Daftar Tenaga Pendidik Tidak Tetap Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Tahun Akademik 2009 NO 1 2 3 4 5 6 Afifi Ruchili.. dr. SpPK(K). SpPA-K ANGLITA YANTISETIASTI... dr...

dr... dr.Kes Dr. dr..7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 A. SpAn Husi Husaeni. SpAn 140 108 726 140138981 33450 140 106 126 RSUD GARUT. SpAn.. dr. dr..Si.. Muthalib Nawawi. dr. M. M.. Daradjat Hidayat.Kes Teguh Santoso.. SpAn-KIC Asep Sekar Ibrahim. M.. dr. M... SpAn-KIC.. SpAn-KIC.. SpAn Herdono Purnomo. KIC-KNA Syamsul Hadi.Kes Chairil Gani Koto. Cindy Elfira Boom... dr....Kes Hayati Usman. dr. dr. Ibrahim. med Dr.. 140172212/D.. SpAn Marsudi Rasman... SpAn Erwin Pradian. Tinni Trihartini Maskoen. M. SpAn Nano Sukarno... M.330411 140 089 659 140 144 849 RSU DR.. M. dr. dr. dr.. dr.. SYAMSUDIN SUKABUMI / 140223611 140 370 741 140 203 733 RSUD TASIKMALAYA / 140226353 140 121 990 RSJP HARKIT 140 053 491 140 268 805 RS BHAYANGKARA INDRAMAYU RSU TASIKMALAYA 513096 140 119 288 140256195 RSU UJUNG BERUNG / 140138352 19660422 200604 2 002 RSUD SUBANG / 140161462 ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 240 .Kes Maman Permana. KIC. SpAn. SpAn... SpAn Indra K.Kes M.. dr. dr. dr. SpAn Ike Sri Redjeki. SpAn. dr. SpAn Yudhi Prabakti. Rafiq Boesoirie. dr. M. SpAn. dr. SpAn M. SpAn(K) Asep Hendradiana. SpAn Sun Sunatrio.. KIC Doddy Tavianto. SpAn Razmi Dewi Zakaria.. dr.. dr. SpAn.. dr.. dr. SpAn Meru Prabowo. SpAn.

. M.. SpU Irra Rubianti Widarda. dra.. dr.Kes Dr. Agustian. Sarifudin. dr Sudradjat Sulaeman. M. dr..Kes Safendra Siregar. dr Monty P.. dr. Noegroho. M. dr. SpBP Ferry Safriadi. dr.. dr Zacarja Jacob Manoe. dr. SpB-KBD Bustanul Arifin Nawas. Sulthana. Suardi. Rodian. MPH Vycke Yunivita Dewi. drs. dr.31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 Tatat A. SpBP Andriana Purnama. Harris Suhamihardja.Kes Julia Ramadhanti... SpU Bambang A. dr. dr Rudy Hartanto. dr Fifi Veronica. dr Fenny Dwiyatnaningrum.. MS Maya Sukma Suartini S. drg Moch. dr.... MS Moch.. dr. drg Nani Murniati. drg Djulaenah Ningsih. SpB(K)Onk Lisa Y.Kes Sudarjati Oentoeng S. dr. SpBA(K) Bambang S.. SpB-KBD Dradjat R. SpB(K)Onk.. Hasibuan. dr. SpU 197612142008101001 Pensiunan Pensiunan 140 222 670 140 321 521 140 372 014 140 101 214 140 163 509 140 327 993 140 175 129 140 326 146 140 245 471 ANESTESIOLOGI DAN REANIMASI BIOLOGI MEDIK BIOLOGI MEDIK BIOLOGI MEDIK BIOLOGI MEDIK BIOLOGI MEDIK EPIDEMIOLOGI & BIOSTATISTIKA FARMAKOLOGI FARMAKOLOGI FARMAKOLOGI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU ANATOMI ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 241 . MS Lia Faridah. Soemitro. SpB. M.. dr. drg Gita Tiara Dewi. SpAn.. dr. SpB... drs.. dr Siti Suparti..

. SpB.59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 Dr. Satyanegara. dr.. M. SpB.. dr.. Denie Heryadi.. SpBS 140 106 807 130 345 066 140 024 146 140 169 206 140 322 834 140 135 554 140 245 470 197506282003121004 140 175 885 140 126 779 140 377 439 140 096 813 ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH 140 130 859 140 027 556 140 202 104 130 321 224 140 175 185 19570507 198403 1 005 19581124 198701 1 001 ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH ILMU BEDAH SARAF 131121136 140370745 131460474 130367218/B. SpB-K. M. SpBA(K) Rizki Diposarosa. SpBS Roland Sidabutar.080809 ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 242 . SpBS. dr. dr. dr... Pisi Lukito. SpB Achmad Haryadi.. dr.. dr. dr. SpB(K)Onk Dimyati Achmad.... dr. MS Akhmad Imron. dr. SpB-KBD Ahmad Koeswara Amoes.. SpB Firman Priguna Tjahjono... SpBA Hardi Siswo Soedjana.. dr. dr. SpU Yayat Ruchiyat.. dr. dr. dr. dr. SpU Rachim Sobarna. Ir. SpB-KBD Kuncoro Adi. SpU Maman Abdurahman. SpB-KBD Maman Wastaman R.... SpBS Dr.Kes Dr. SpB-KBD-T Tjahjodjati. dr. dr.. SpBP Haryono Yarman. SpBTKV(K) Prof.. SpB. SpB(K)Onk Warko Karnadihardja.. dr. SpB-KBD Rama Nusjirwan.Kes Prof.. Zaenal Muttaqin. dr. dr. Tri Wahyu Murni.. dr.. SpB. dr... dr. SpB(K)Onk Dikki Drajat Kusmayadi. SpBTKV(K) Prof. SpBTKV Djajasutisna Hadi Santosa. Dr.. SpB-KBD Ricky Adriansjah...Onk Dharmayanti Francisca Badudu. Basrul Hanafi. SpBS. dr... SpBP Nurhayat Usman. dr.. dr. SpB. dr.. SpBS Beny Atmadja Wirjomartani.

SpGK Dedi Prajitno Salmon. dr. MS. dr. Alfred A.Kes Dr. SpGK Siska Wiramihardja. Padmosantjojo.AIF Nova Sylviana.. dr. Nugraha Sutadipura. SpRM Marietta Shanti Prananta. Zafrullah Arifin.. dr. Ani Melani M.. Nenden I... dr Dr.88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 Djoko Riadi. Sadiah Achmad. dr. Sy. MS Marina A..294506 140370759/M. M.dr.558560 140377442 ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 243 . dr Dr. dr. dr Yenni Zuhairini. Djajakusumah. MS Dr. dr.. Sastradimaja. dr.M. SpBS Prof. dr.M. Rasdjad.Kes..dr Hendarsjah Jusuf. SpGK Siti Nur Fatimah. dr Bremmy Laksono. drg Kemala Isnainiasih Mantilidewi.. Wiramihardja. dr Hj. SpRM Tertianto Prabowo...109044 140224216/E.Sc Rahmad Soegih... Dr. SpRM Ellyana Sungkar.. Adjat S.. SpRM 29403 140172395/D/388943 130202897 131 471 349 132 317 757 ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU BEDAH SARAF ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA 130 256 912 130 217 754 131 123 678 PENSIUNAN FKUP 130354267 ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA ILMU BIOKIMIA ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU FAAL ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK ILMU GIZI MEDIK 140172190/D. dr. drg. dr. dr. dr.116881 140354232/J. A. SpRM Sunaryo B. MS. SpGK. MS Sari Puspa Dewi. dr. SpBS M. SpGK Kunkun K... MHPE Mas Rizky Anggun A... dr.. dra... dr. dr Prof. SpBS Afiat Berbudi... Moeliono. MS Salli Fitriyanti. Adianto.

dr. dr. Apt Dodi Nugraha.. SpKJ(K) Arifah Nur Istiqomah.. dr Andri Andrian Rusman. dr. dr. dr. SpRM Tuti Kurnianingsih. SpKJ. dr.. H.. Saiman..493860 / 140 216 107 140146498 140 135 486 130 282 222 140 146 799 140 097 165 3512004 140377462 140 096 790 19771225 200801 2020 ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN NIDN 0417126801 ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN 19710201 199702 2 001 19640320 199803 1 001 19710103 199803 1 001 140 361 133 HONORER HONORER 140106538 140131053 140087230 ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KEDOKTERAN NUKLIR ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 244 . M. dr.. dr. SpKJ(K) R. dr. Surya Putra Pidada.Kes Iesje Martiza Sabaroedin. M.. dr. SpKJ(K). dr.. R. dr...D. Ph. dr Yudha Nurhantari. dr. M. dr.116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 Novitri. SpKJ(K) Prof. SpKJ(K) Ismail Rachmat. Elly Rosilawati. dr. SpKJ Agus H. Tatang Muchtar Sutaryan.Kes Nita Novita.. Haryadi Karyono.. dr.. dr... Zainie Hassan A. Sp. SpF Hendro Widagdo. dr Adi Utomo Suardi. Sp. Nizar Zainal Abidin.. N.Kes. dr. SpKJ(K) H.. SpF Resnaldi.. SpF Fitri Agustina Huspa.... dr. SpKJ(K) Lucky Saputra.. SpKJ Dr. Chatidjah Satriyo Wibowo..A(K) 140377457 197010282006041002 / 140 372 224 ILMU KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI ILMU KEDOKTERAN JIWA ILMU KEDOKTERAN JIWA 19630701 198911 2001 / 140 241 665 19611225198803 2002/E. dr. Sp. MBA Veranita Pandia... SpKN Budi Darmawan. SpKN Dra.. dr. M. SpKJ(K) Natalingrum Sukmarini. dr. SpKJ(K) H. M. SpF IBG. SpKJ Teddy Hidayat. dr..A(K) Enny Harliany Alwi.A(K).

.A Sri Sudarwati. M.SpA.SpA Armijn Firman.Kes R.SpA Nina Risnaeni. dr.Kes Dr. Sp. dr.A(K).A(K). Djais. M. dr. Sp. Sp. Sp..dr.Kes Myrna Soepriadi.B.A(K) Eddy Fadlyana. M. dr. dr.dr.A(K) Junita Sinaga. dr. M..dr. dr.A(K) Nono Sumarna Afandi..A(K). MARS Anggraini Alam. M. dr..Kes Dzulfikar Djalil Lukmanul Hakim.Kes Julistio T. Sp. M...dr.A(K). dr..A Nelly Amalia Risan.dr. M. Sp. Sp. Sp.Kes Purboyo Solek. Sp. SpA. dr...Kes Harry Raspati Achmad.M..SpA Lelani Reniarti.... M.A(K). Sp.SpA 140349043 140174290 140191919 140153187 140322762 140105351 140117565 140150400 140224087 140181381 140078844 140173575 140370740 140091664 140254976 140350686 140091674 140372226 140216077 140350791/J119612 140227030 140149717 140161635 140066804 140204498 140094048 ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 245 . Ryadi Fadil. dr. M.A Rahmat Budi Kuswiyanto.M. dr.. dr.A(K). M. dr.Kes Tessa Setiatuniasih.. dr.SpA Dewi Hawani Adiwar.A(K) Ina Rosalina. dr.A Stanza Uga Peryoga.143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 Tisnasari Hafsah. M.A..SpAK Dewi Purnama. Sri Endah Rahayuningsih.. dr.Kes Dadang Hudaya Somasetia....dr. dr.. Sp.. Sp.A(K)..Kes Nugi Nugraha. Sp..A(K). dr. Sp.A. Sp.A(K)..dr... dr.Kes Diah Asri Wulandari.A Dewi Kemalasari Utama.SpAK Tetty Yuniati. Sp.Kes Aris Primadi. Sp... Sp..dr. Sp. Sp. dr...

dr..Kes Nita Kurniawati. dr. SpKK(K) Hartati Purbo Dharmadji. SpA. dr Siska Gerfianti.Kes Rachmatdinata. M. dr. dr... dr.. SpKK(K) Rasmia Rowawi. SpKK Nurgiantini. SpKK(K) Hendra Gunawan. dr... dr Teti Andriani. SpKK(K) Unwati Sugiri. SpKK(K) Abdul Haris Lamsu.A(K) Fiva Aprilia Kadi... dr 140216091 140355262 140135863 ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK ILMU KESEHATAN ANAK 140 077 973 140 161 455 140 174 975 140 372 223 140 092 104 140 109 686 140 237 417 140 095 638 140 171 967 140 149 144 140 113 456 140 105 794 520688 ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN KULIT & KELAMIN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT 480 130 616 140 175 884 140 217 542 480 144 166 480 144 587 480 130 607 480 123 101 ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 246 .. dr. SpKK(K) Yono Hadi Agusni. dr. dr.D Dendi Sandiono. dr... Sp. dr Utus Indrawati. dr Amelia Harsanti. dr..172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185 186 187 188 189 190 191 192 193 194 195 196 Susi Susanah. dr Dinyanti Putri.. dr. Ph. SpKK. Sp... dr Ahyani Raksanagara. MCTM Gartika Sapartini.Kes Djatnika Setiabudi. dr..A(K). Soedarwoto.. dr... dr. SpKK(K) Asmaja D. dr. M. SpKK(K) Inne Arline Diana. SpKK(K) Reti Hindritiani. dr.. SpKK(K) Lies Marlysa Ramali. M.. dr. SpKK Muljaningsih Sasmojo. SpA.

dr Rachmat Dian. dr Tri Rianti Surya Budhi. S. dr H. dr Yorisa Sativa. dr Elfrida Panggabean.. dr Rina Rostarina. dr. MARS Riska Melawati. Asril Agus. dr Koesbiyanto Bakrin. M. dr Ira Dewi Yani.. Indira Puspasari. S. SKM Dian Hurnawati. dr Ririn Kustrin. dr 140 356 671 480 130 604 480 130 803 130 350 132 480 130 608 140 229 534 480 144 167 480 144 586 480 123 103 ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT 140090362 140 238 793 480 130 614 19570920 198503 2 001 480 130 620 140 223 946 140 367 657 140 169 499 140 197 557 480 130 617 480 144 169 140 240 768 480 130 625 ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 247 . dr. MM Yulia Hayatul Aini.Hi Rita Ganiswara. dr. dr Septiani Susilowati... dr Tety Mulyati. dr Dian Andriani. R. dr Hanny Prihatni. dr Tantan Syurya.197 198 199 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213 214 215 216 217 218 219 220 Sony Adam. drg. dr Dr.Sos Anne Suria M. dr Dwi Ekasasi. dr Rita Astriani N.Kes Rosye.

MPH Ati Sarasati. dr Intan Annisa. dr Dewi Ramdhani H. dr Martua Rizal. dr Lily Zuarti. Thamrin. dr Heny Rahayu. dr Sutimas. dr Yeppy Trisnawati. dr Deborah Johana Ratu. dr Awa Purwanti.. dr Raranta Leopold. MKM Wida Nathalia. dr Ade Hidayat. dr Herry Hermawan Azis. dr Endang Trimulyantini. dr Beti Sulistyorini. dr Hetty Herneti.221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 234 235 236 237 238 239 240 241 242 243 244 Ade Dejani Tanuwidjaja. dr Danny M. dr Budhi Bakti Mulya Sonjaya. dr Susatyo Triwilopo. dr Erti Rostiati. dr Silvi Virgianti.. dr 140 175 199 140 216 479 140 174 259 480 123 105 ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT 480 130 605 480 130 611 140 364 309 140 254 930 140 216 473 140 174 260 140 357 297 480 144 581 480 130 612 480 144 587 480 130 618 140 192 630 480 130 600 140 254 994 480 130 609 480 130 619 140 146 562 140 236 675 480 144 583 ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 248 . dr. dr. dr Sukarsih.

SpM(KVR). dr Dadan Mulyana Kosasih.SpM.MM Suharianti S. Sugana Tjakrasudjatna.SpM Andika Prahasta.Kes Dr. SpM Bambang Setiohadji....SpM.. SpM(KVR)... Surimah Surachman.. MM Erna Tjahjaningtyas..MH.M.. SpM..SpM(K). M.dr. dr. M.Kes Rikaline B.. dr.. dr Elsa Gustianty.Kes M.Kes Iwan Sovani.SpM.SpM.M. Ike Ernawati...MM Susanti Natalya S..dr. dr... dr.. Panjaitan....Kes Feti Karfiati M. dr.Kes Maya Sari Wahyu Kuntorini. SpTHT-KL(K) 140 161 153 480 144 168 ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT ILMU KESEHATAN MASYARAKAT 140370772 19560531 198303 1 002 CPNS 140254960 CPNS 140223250 140245528 140091483 140154710 140248595 140211351 140075757 140216512 140120809 140 080 765 140370773 140223916 140169033 140091087 140169678 140 150 333 - ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN MATA ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 249 . Sutarya Enus.. MM.Kes.dr. SpM(K).M.M.. SpM Syumarti. dr. M. dr Misnawati.Sc Erwin Iskandar..245 246 247 248 249 250 251 252 253 254 255 256 257 258 259 260 261 262 263 264 265 266 267 268 269 270 271 272 Hj. dr..M..M.dr.Kes M..SpM..Kes Prof.dr. dr...dr.. Farida Sirlan.SpM Dr. Rinaldi Dahlan.SpM.dr... SpM.SpM. M.dr. dr...M.Kes.Kautsar Boesoirie.. dr Tririanti Suryabudhi. dr.dr. dr Denny Suwardi. dr..SpM. SpTHT-KL(K) Prof. SpM Bambang Purwanto.. SpM Hikmat Wangsaatmadja.Kes Susi Heryati. M.. SpM Budiman.dr.dr.Kes Karmelita Satari. dr..

dr.273 274 275 276 277 278 279 280 281 282 283 284 285 286 287 288 289 290 291 292 293 294 295 296 297 298 299 300 301 Sigit Sasongko.. Yana Akhmad Supriatna.. SpTHT-KL(K). M.. SpPD RSU Dustira RSU Ujung Berung 140 258 406 140 216 087 140 370 743 140 188 499 140 077 315 140 147 113 140091247/C. dr. dr.204836 Honor Bagian 140216517/M. dr.. dr. SpTHT-KL(K) Dindy Samiadi. SpPD Trinugroho Heri Fadjari.. dr. SpPD Arto Yuwono Soeroto. dr. M. MD. SpTHT-KL Agus Hardiana Koesoemah.Kes.0977308 Honor Bagian 140131175/C.. dr.0747215 140 369 950 ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU KESEHATAN THT-KL ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 250 . dr. dr. SpPD Lilik Sukesi. dr. SpPD-KHOM Yovita Hartantri. SpPD-KR Laniyati Hamijoyo. M.. SpPD-KGEH Sumartini Dewi... dr.Kes Ria Bandiara. dr. SpPD-KGEH H. dr.. SpPD-KR Prayudi Santoso. SpTHT-KL Ongka Muhammad Saifuddin.Kes Bachti Alisjahbana.SpPD Juke Roslia Saketi.. dr. dr. PhD Indra Wijaya. M.171266 140152041/C.Kes.. SpPD-KPTI. dr. SpPD-KEMD Uun Sumardi. F.545530 140171760/D. M..542069 140229989/E. M.853811 140 337 593 140248137/E.Kes. dr... dr.. SpPD-KP IGN Adhiarta.. dr. SpPD-KGH H.Kes. SpTHT-KL(K) Bogi Soeseno..770302 140087779/B. SpPD... Rachmat Gunadi Wachyudi... dr. dr. SpTHT-KL Tonny Basriyadi Sarbini. SpPD Riardi Pramudiyo.. Ali Djumhana.. dr.669011 130345081/C... M.. SpTHT-KL Lina Lasminingrum. SpTHT-KL Nur Akbar Aroeman.... SpTHT-KL Nurbaiti Nazarudin. dr.. SpTHT-KL(K) Ratna Anggraeni Agustian.. SpTHT-KL Sinta Sari Ratunanda... dr. M... dr.dr. MM..0732118 140377532 140254975/F. dr.. dr.Kes.208105 140172396/E.AAOHNS Melati Sudiro.0013381 130307050 140 372 225 RSU Dustira 140216474/E.. SpPD H.047931 140217490/E... SpTHT-KL.Kes.

Enday Sukandar. 360530 130 814 278 140250363 140 174 190 / E. dr.. Apandi. MARS H. H. Hikmat Permana.746737 140368429/L. H.. dr. dr. Grita Sudjana. dr.0716533 140095515/B. 0353398 140 146 764 140 240 439 140370744/M. dr.039703 140165656/D. drg Etty Sofia MA. SpPD Afiatin. SpS(K)... dr. H. drg.. Primal Sudjana.183164 140173397/E. dr. med Henny Anggraini Sadeli.. dr. SpKGA Suhariani Soediro K..Si.482038 ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 251 .. dr. SpS Siti Aminah... SpPD-KGH..Kes Andi Basuki. SpPros Dr.274328 140206914/E. dr.. drg. SpKG Gusriani.280441 140247202/E..080706 140080514/A.. KGer. Muh. drg.212691 140377463 130217727/B... Dr..082335 140 342 830 ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT DALAM ILMU PENYAKIT GIGI & MULUT 140 285 486 / F.771370 140223602/E. SpPD-KGH Teddy Arnold Sihite.081872 140247200/E. 240024 140 097 931 / C.759408 140119295/C. SpPD-KPTI Yudi Wahyudi. dr. SpPD. SpPerio Alwin Kasim.. SpPD A. SpPD-KGH H.. SpPD-KHOM Rudi Wisaksana.. dr.777359 140134041/C.. SpPD-KIC Amaylia Oehadian. Iman Supandiman. drg. drg. dr. SpS(K) Sobaryati.... SpS. dr. SpPD-KEMD Dolvy Girawan... dr. M... drg.. Hadi Martakusumah.. M. KIC.. SpPD-KHOM Emmy Hermiyanti Pranggono. SpS(K) Yusuf Wibisono. dr. dr.671851 Honor Bagian 140093570/E. SpPD Prof. SpS 130217726/B. SpBM Dian Ariani.. dr. SpPD Rubin Gondodiputro. dr.302 303 304 305 306 307 308 309 310 311 312 313 314 315 316 317 318 319 320 321 322 323 324 325 326 327 328 Prof. MHA Anam..657064 140321522/J. dr. SpPD Laili Aznur.

. SpOG(K) Prof. A. dr. SpOG(K) Ruswana Anwar. Dr.. dr. dr... SpJP Erwan Martanto.431893/ 19570524 198803 1001 130321206 19621118 198911 1 001 ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF ILMU PENYAKIT SARAF KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR KARDIOLOGI & KEDOKTERAN VASKULAR MIKROBIOLOGI OBGYN OBGYN - OBGYN OBGYN OBGYN 140 370 742 140 202 223 140 256 345 OBGYN OBGYN OBGYN Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 252 . SpMK Ali Budi Harsono.095699 140368577/L.. SpOG(K) 140092461/A. Augustine Purnomowati.084146 140211350/E. SpS(K) Nushrotul Lailiyya. dr. SpJP(K). SpOG.. dr. M. SpJP Erwinanto..146469/ 19680328 199907 1001 19590720 198510 1 001 140024890/D.Kes Dr. SpPD. Djamhoer M... dr.. SpS(K) Adelina Yasmar Alfa.212689 140224119/E. dr. SpS(K)... dr. Budi Handono. dr. M.. Dinan S. dr. dr. SpOG Dini Pusianawati. SpJP Achmad Fauzi Yahya.. dr....909301 140340657/L...194528/ 19570211 198403 1001 140091086/B. SpS(K) Reggy Panggabean. Bratakoesoema. SpS(K) Ahmad Rizal.. Hj.. dr. dr. Imam Supardi. dr. SpS Suryani Gunadharma. dr..559917/ 19520827 197810 2001 140 377 460 140350432/J. SpS(K) Dede Gunawan.568028 140317127/L.. SpS Yustiani Dikot.080497/ 19661013 199503 1004 140 050 370 140185455/E. dr... dr. SpOG(K)...329 330 331 332 333 334 335 336 337 338 339 340 341 342 343 344 345 346 347 348 349 350 351 352 353 354 355 Nani Kurniani. PhD Toni Mustahsani Aprami. SpPD Abidin A.Kes Syarief Hidayat... dr. dr. dr. SpPD-SpJP Prof. Dr. SpOG(K). dr. dr.. SpJP Hj.. Ernijati Suardi. dr. SpPD-SpJP Prof.Kes Prof. dr. Prawirakusumah. dr.094279/ 19590413 198603 1005 140159303/D.. S. SpJP(K) Pintoko Tedjokusumo. M. MSPH Setyorini Irianti. SpOG Ahmad Yogi Pramatirta.. SpPD-SpJP Chaerul Achmad. dr. Dr.

SpOG(K).Kes R. dr.. dr. dr. M. SpOG... SpOG(K).. SpOG(K) Edwin Armawan.Kes. M. dr. dr.. SpOG(K)... dr.Kes Muhammad Alamsyah.HKes. M... MHKes Nucki Nursjamsi Hidajat. FICS Dr.Kes Hanom Husni Syam.Epid... SpOT(K)... M.. Tita Husnitawati Madjid. M.. dr.Kes Gatot Nyarumenteng Adhipurnawan Winarno.... MM. M. SpOG(K) Dr. dr. Supriadi Gandamihardja... FICS 140 150 110 19710823 199903 1 002 140377441 140 180 368 OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN 140 362 465 140377440 140 166 144 140 338 347 197109052005012003 140 135 465 OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN 140 321 734 / 19650519 199507 1 001 197001101999031001 140 146 312 196912141999031001 140 172 233 OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN 130 217 735 140 106 136 140 189 099 140 320 589 140 077 317 140 081 519 140187971/E. dr. dr.. dr. M. SpOG(K) Udin Sabarudin. Sulaiman Sastrawinata. SpOT(K-Spine). SpOT(K). SpOG(K) Anita Rachmawati. dr.. SpB. Sonny Sasotya.. dr. Tobing.... dr. .. dr.. Agus Hadian Rahim..Kes Nanang W Astarto. SpOG(K). M.. dr.. MM Dr..Kes. dr. SpOG. SpOG.SpOG Eppy Darmadi Achmad. dr. dr. M. SpOG(K) Moch. Sukarsa... dr.328222 140 068 969 140 221 584 OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN OBGYN ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 253 .. Hidajat Widjajanegara. SpOG(K) Tono Djuwantono. M. SpOG(K). dr. SpOG Adhi Pribadi. SpOG Anita Deborah Anwar. Jusuf S Effendi..H. dr. SpOG(K) Prof. SpOG(K) Maringan Diapari L. SpOG(K) Dr. dr. MARS Hadi Susiarno. SpOG. FICS Dr. Wiryawan Permadi.. dr. Rizkar A.. M. SpOG(K). MM.. dr.Kes Zulvayanti. SpOG(K) Prof... dr. SpOG(K) Dodi Suardi..Kes Hartanto Bayuaji.. SpOG-K Dr. dr. Bambang Tiksnadi. dr. M...356 357 358 359 360 361 362 363 364 365 366 367 368 369 370 371 372 373 374 375 376 377 378 379 380 381 382 383 Benny Hasan Purwara..

dr. FICS Ahmad Ramdan. dr.Kes Dewi Kartika Turbawati.Kes Silvi Kintawati.. Nina Susana Dewi. Idaningroem Sjahid. Dr. MS Toto Robianto.... dr.657086 140 349 905 / J. dr. dr.758088 140 372 230 PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI ANATOMI PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 254 .. SpPK(K). SpPK(K) Coriejati Rita.. dr Luh Eka Purwani. dr. dr. Afiati. SpPA. SpOT(K)..Kes Prof. dr. SpPK(K).546700 140 216 078 / E.. Apt Nida Suraya. Ridad Agoes.034079 140 172 364 / E. dra.Kes Irene Suryahudaya. dr. M. dr. SpPK. dr.384 385 386 387 388 389 390 391 392 393 394 395 396 397 398 399 400 401 402 403 404 405 406 407 408 409 410 411 Mustapa. SpOT(K).. SpB. dr. dr.. SpPA Hj.Kes Birgitta M. SpPA(K).Kes Tiene Rostini. M.Kes Nina Tristina. SpPark Hasrayati Agustina. SpPK.776521 140 172 240 140 361 218 140377461 ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI ORTHOPAEDI DAN TRAUMATOLOGI PARASITOLOGI PARASITOLOGI PARASITOLOGI 140 172 305 140 202 342 140 130 932 140 095 514 140 368 579 130 809 277 140 136 576 / D. dr.. SpPK(K) Gani Widjaja S.... MM Anna Tjandrawati.119330 140 232 300 / J. dr... SpPK R... drg. SpPA(K). dr. SpPK Siti Sumaningsih. dr.652198 140 242 313 / E. dr. M. M.253937 140 245 535 / E. SpOT(K). SpOT Romy Arwinda... Herry Yulianti. dr... dr. DAPE. dr. MPH... Rasyid. SpOT Widya Arsa.097848 140 216 945 / E. SpPK(K) Dr. Hermawan N. SpPK.. SpPK(K) Delita Prihatni. dr. SpPK 130 235 294 140245532/E. SpPA H. Dewayani.. dr. dr. dr..... SpPA Hj.... SpPK Leni Lismayanti.. M. FICS Dicky Mulyadi. MT(BME). M.... M... Abdul Hadi Hassan... FICS Dr..

ST Khalidatunnur Ariani.Kes Hartinah. dr. dr. M.ST. SpOG.ST Febri Hartini Janet Laga. dr.ST 140 135 800 / C. SpA(K) Laurencia..Kes Emelia Suroto. dr. M. SST Aam Sa'adah.Kp. SpPK(K) Monang Siahaan. MPH Drs.Kes Didah. MSc Dra. SKM. dr Wulansari Junaedi. MSc Juli Oktalina.Ag Nina Manarosana. SpAK Farid. dr... MARS Prof. dr.. M.ST Etna Fatmini.Kes Puput Sri Mulyani. Sukarya. MS. S. Hj. SST Puspasari... MKM Wawang S.. dr. SpOG-K. M... S. Sambas Wiradisastra. S... SpPK(K) Nurul Apipah. M. Wahyu A. SST Ari Indra Susanti. S.. dra.. S. M.Si Anita Yuliani..Kes..Pd Alma Lucyanti. Muniroh. dr. dr. MH. Ir.412 413 414 415 416 417 418 419 420 421 422 423 424 425 426 427 428 429 430 431 432 433 434 435 436 437 438 439 440 Nadjwa Zamalek Dalimoenthe.. S.07256688 - PATOLOGI KLINIK PATOLOGI KLINIK PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN - PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN 140 338 058 PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D3 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN 140 092 642 130 144 021 PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 255 . SST Dra... AFK Harni Koesno. S. Soemantri Maria Olva. Endang Evacuasiany.ST Yessi Khristina. S. SST Bonny Wiem Lestari.

MH Prof. MS Prof. MSIE. SpOG(K) Prof.Si Prof. MPH Riadi... SE... dra. M. SH. Dr.... Sutyastie Soemitro. MS Sefita Aryuti Nirmala. drs. SKM Hetty Setiati.. MPH Iman Hilman. SE..Si Sutedja. M.441 442 443 444 445 446 447 448 449 450 451 452 453 454 455 456 457 458 459 460 461 462 463 464 465 466 467 468 469 Yetti Irawan. MPH Mamat Lukman. dr. Dr. Kurdi.Kes Tettet Fitrijanti. SpRad Suharyati Samba. S..ST Ferry Hardianto. M. Dr. dr. MPH 132325811 130321193 130935698 130938571 131472339 130814978 131410899 140024283 130354263 140104085 132086637 130809286 132130250 140057669 140146080 140176719 132169943 PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI D4 KEBIDANAN PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 256 . MPd Achmad Suardi. SKM. MPH Pipit Pitriyan. Veronica Komalawati.. Undang Santoso. drg. Dr. M. MTAK Nida W Nasution. Ma'mun Sutisna. S. drs.. AK Sjazili Muhibat. Romli M. MSc Maya Rahma Rosmala.Kes Nugroho Djati Satmoko.Sos. M. Dr. Uton M. Psikolog Prof. SE.. MSIE Omaj Ma'sum Sutisnaputra. SE..Sc Syaiful Rachman Soenaria. Dr. SE... dr. SKp..... M.. SKM. dra Mimin Rosmini. dr. dr. Ir..Si Prof.Kes Lien Karlina Sabur. M... Zulrizka Iskandar. SE. dr. dr...... dra. Rafei. S. M.. SE.ST Drs. MS Prof. SKM.Si. SE. dr. MA Adnan Mahmoed. Yuyus Suryana Sudarma.

drs.Rad Dr.0590759 140 223 922 140 161 472 140140335/C.. MA Anton Pahlevie. Onk. M. Ir. Dadang Kusnadi. MARS Udeng Daman. Psikolog Prof.558054 140175132/E.Kes Dr. dr. dr.Kes Cucu Zubaedah. M. drs.. SpRad(K). M. rer.. dr. Onk... dr. SpRad Dr. M. SpRad Irma Hassan... Freddy Haryanto 140163507 131869946 140 087 844 140163396 140094343 130779421 140166569 PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM 130345279 131656208 140098984 130682667 130367210 130271533 PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 IKM PRODI S2 KEBIDANAN PRODI S2 KEBIDANAN PRODI S2 KEBIDANAN PRODI S2 KEBIDANAN PRODI S3 KEDOKTERAN 140203166/E.. M. dr.. drg. Atta Kuntara.. M. Suryana Sumantri. Antono.hD H. dr. drg. Setiawan Soetopo. MSIE.. dr.Kes H. SKM Budi Rajab. Farhan Anwary.. MKM Tuti Surtimanah. dr.Kes Dewi Marhaeni Diah Herawati. dr.Rad Soehartinah K..Kes Dr. Syarif Suwondo.Si Dr... Dr.470 471 472 473 474 475 476 477 478 479 480 481 482 483 484 485 486 487 488 489 490 491 492 493 494 495 Muhammad Muchtar. SpRad(K).Pd Diah Poerwanti. Msi Achmad Faried. dra.. Sumintardja. P. Avip Saefullah. SpRad(K).0747237 140350583/J.. dr... dr. M. MPH Elmira N. drg. Dr. Undang Ruhimat... Sampurno..Kes H. Kusnaka Adimihardja.net.0925711 140150114/C..126044 140119179/C. dr... dra. SpRad Retno Kuntari W. MH. SpRad(K).. dr Prof. dr... drs. M. SpRad(K).Si Hedy B. dr. SpRad(K) Tjachja Kurjana. MPH Hari Soekersi.057219 140173334 RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI RADIOLOGI Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan FK Unpad 257 ..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful