Anda di halaman 1dari 219

Ratna dkk

KIMIA
JILID 1

SMK



Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional

Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional
Dilindungi Undang-undang




KIMIA
JILID 1


Unt uk SMK

Penulis : Ratna
Didik Prasetyoko
Lukman Atmaja
Irmina Kris Murwani
Hendro Juwono

Perancang Kulit : TIM



Ukuran Buku : 18,2 x 25,7 cm


















Diterbitkan oleh
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan Nasional
Tahun 2008

RAT RATNA
k Kimia Jilid 1 untuk SMK /oleh Ratna, Didik Prasetyoko,
Lukman Atmaja, Irmina Kris Murwani, Hendro Juwono ---- Jakarta :
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat
Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah,
Departemen Pendidikan Nasional, 2008.
viii. 208 hlm
Daftar Pustaka : A1
ISBN : 978-602-8320-45-0
978-602-8320-46-7
iii
KATA SAMBUTAN


Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan
karunia Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Direktorat Pembinaan
Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen
Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan
Nasional, pada tahun 2008, telah melaksanakan penulisan
pembelian hak cipta buku teks pelajaran ini dari penulis untuk
disebarluaskan kepada masyarakat melalui website bagi siswa
SMK.

Buku teks pelajaran ini telah melalui proses penilaian oleh Badan
Standar Nasional Pendidikan sebagai buku teks pelajaran untuk
SMK yang memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam
proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional Nomor 12 tahun 2008.

Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada
seluruh penulis yang telah berkenan mengalihkan hak cipta
karyanya kepada Departemen Pendidikan Nasional untuk
digunakan secara luas oleh para pendidik dan peserta didik SMK di
seluruh Indonesia.

Buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada
Departemen Pendidikan Nasional tersebut, dapat diunduh
(download), digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi
oleh masyarakat. Namun untuk penggandaan yang bersifat
komersial harga penjualannya harus memenuhi ketentuan yang
ditetapkan oleh Pemerintah. Dengan ditayangkannya soft copy ini
akan lebih memudahkan bagi masyarakat untuk mengaksesnya
sehingga peserta didik dan pendidik di seluruh Indonesia maupun
sekolah Indonesia yang berada di luar negeri dapat memanfaatkan
sumber belajar ini.

Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini.
Selanjutnya, kepada para peserta didik kami ucapkan selamat
belajar dan semoga dapat memanfaatkan buku ini sebaik-baiknya.
Kami menyadari bahwa buku ini masih perlu ditingkatkan mutunya.
Oleh karena itu, saran dan kritik sangat kami harapkan.


Jakarta,
Direktur Pembinaan SMK
iv

KATA PENGANTAR




Buku Kimia ini disusun untuk memenuhi kebutuhan buku ajar di
Sekolah Menengah Kejuruan yang isinya didasarkan pada KTSP untuk
Sekolah Menengah Kejuruan dan terdiri dari teori, contoh soal serta
latihan. Adapun urutan penyajian setiap materi didasarkan pada
instrumen penyusunan buku kimia yang dikeluarkan oleh BNSP. Untuk
memperkaya pengetahuan para siswa Sekolah Menengah Kejuruan,
dalam buku ini juga disajikan topik yang seyogyanya dimiliki oleh para
siswa tersebut, seperti polimer, cat, logam dan sebagainya.

Sebagai bahan acuan penyusunan buku ini, digunakan buku teks Kimia
yang digunakan oleh para siswa Sekolah Menengah Atas di Inggris,
Sekolah Menengah Kejuruan di Jerman serta beberapa buku teks Kimia
Dasar yang lain.

Kami berharap, kehadiran buku ini dapat membantu siswa maupun
guru dalam pembelajaran Kimia di Sekolah Menegah Kejuruan. Tidak
lupa, ucapan terimakasih kami sampaikan pada Direktur Pembinaan
Sekolah Menengah Kejuruan atas kepercayaan yang telah diberikan.








Tim Penyusun
v
DAFTAR ISI

KATA SAMBUTAN................................................................ iii
KATA PENGANTAR.............................................................. iv
DAFTAR ISI............................................................................. v
JILID 1
1 MATERI DAN WUJUDNYA..................................... 1
1.1 Materi............................................................................ 1
1.2 Perubahan Fisika dan Kimia...................................... 3
1.3 Wujud Materi............................................................... 5
1.4 Hukum Keadaan Standar ........................................... 13
1.5 Hukum Gas Ideal ......................................................... 13
2 STRUKTUR ATOM.................................................... 23
2.1 Partikel-Partikel Dasar Atom..................................... 24
2.2 Nomor atom, nomor massa, isotop, isobar dan isoton32
2.3 Elektron Dalam Atom.................................................. 34
2.4 Perkembangan Model Atom....................................... 43
2.5 Perkembangan pengelompokan unsure..................... 46
2.6 Sifat periodik unsure ................................................... 52
3 STOIKHIOMETRI...................................................... 63
3.1 Konsep mol ................................................................... 63
3.2 Penerapan Hukum Proust........................................... 68
4 IKATAN KIMIA.......................................................... 75
4.1 Elektron dan Ikatan Aturan Oktet ............................ 76
4.2 Ikatan Ion ..................................................................... 77
4.3 Ikatan Kovalen............................................................. 79
4.4 Polaritas Ikatan Kovalen............................................. 81
4.5 Sifat senyawa ion dan senyawa kovalen..................... 83
4.6 Ikatan Kovalen Koordinat .......................................... 83
4.7 Penyimpangan Aturan Oktet...................................... 84
4.8 Struktur Lewis ............................................................. 84
4.9 Ikatan Logam............................................................... 85
5 LARUTAN.................................................................... 89
5.1 Pendahuluan................................................................. 90
5.2 Larutan Elektrolit........................................................ 91
5.3 Konsentrasi Larutan.................................................... 92
5.4 Stoikiometri Larutan................................................... 94
5.5 Sifat Koligatif Larutan ................................................ 96
5.6 Hasil Kali Kelarutan.................................................... 102
5.7 Kelarutan...................................................................... 103
6 KOLOID....................................................................... 107
6.1 Pendahuluan................................................................. 107
vi
6.2 Pengelompokan Koloid................................................ 109
6.3 Sifat-Sifat Koloid.......................................................... 110
6.4 Koloid Liofil dan Koloid Liofob ................................. 112
6.5 Pemisahan Koloid ........................................................ 115
6.6 Pembuatan Kolid ......................................................... 117
7 KESETIMBANGAN.................................................... 121
7.1 Definisi .......................................................................... 122
7.2 Karakteristik keadaan kesetimbangan...................... 123
7.3 Macam-macam Sistem Kesetimbangan..................... 124
7.4 Konstanta Kesetimbangan.......................................... 124
7.5 Hukum Guldberg dab Wange..................................... 125
7.6 Beberapa Hal yang Harus Diperhatikan................... 126
7.7 Azas Le Chatelier......................................................... 128
7.8 Faktor-faktor yang Dapat Menggeser Letak
Kesetimbangan............................................................. 130
7.9 Hubungan Antara Harga Kc Dengan Kp.................. 133
7.10 Dissosialisasi ................................................................. 136
8 TERMOKIMIA............................................................ 141
8.1 Definisi .......................................................................... 141
8.2 Pengukuran Energi dalam Reaksi Kimia.................. 143
8.3 Panas Reaksi dan Termokimia................................... 144
8.4 Entalpi (H) dan Perubahan Entalpi (H).................. 146
8.5 Istilah yang Digunakan pada Perubahan Entalpi..... 147
8.6 Hukum Hess mengenai jumlah panas........................ 148
8.7 Panas Pembentukan..................................................... 153
8.8 Keadaan Standard ....................................................... 154
8.9 Kapasitas panas dan panas spesifik ........................... 157
8.10 Kalorimetri ................................................................... 157
8.11 Energi Ikatan Dan Entalphi Reaksi ........................... 158
9 ELEKTROKIMIA....................................................... 167
9.1 Reaksi Redoks .............................................................. 168
9.2 Harga Bilangan Oksidasi ............................................ 170
9.3 Langkah-langkah penyetaraan reaksi redoks........... 170
9.4 Penyetaraan persamaan reaksi redoks ...................... 171
9.5 Perbedaan Oksidasi Reduksi ...................................... 172
9.6 Sel Elektrokimia........................................................... 173
10 KINETIK KIMIA........................................................ 193
10.1 Definisi Laju Reaksi..................................................... 194
10.2 Hukum Laju ................................................................. 196
10.3 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kecepatan Reaksi
........................................................................................ 196
10.4 Teori Tumbukan.......................................................... 202
vii
10.5 Orde Reaksi .................................................................. 204
JILID 2
11 KIMIA RADIASI......................................................... 209
11.1 Penemuan Keradioaktifan .......................................... 210
11.2 Sinar-sinar Radio Aktif ............................................... 211
11.3 Penggunaan Radioisotop............................................. 212
12 SENYAWA KARBON................................................. 221
12.1 Dasar-dasar Kimia Organik ....................................... 221
13 ASAM, BASA DAN BUFFER .................................... 249
13.1 Definisi-definisi Asam dan Basa ................................. 253
13.2 Kekuatan Asam dan Basa ........................................... 257
13.3 Larutan Buffer ............................................................. 259
14 BATUBARA................................................................. 267
14.1 Klasifikasi Batubara .................................................... 277
14.2 Tambang Batubara dan Lingkungan Hidup............. 280
14.3 Kegunaan Batubara..................................................... 281
14.4 Evomium....................................................................... 283
15 POLIMER .................................................................... 287
15.1 Definisi .......................................................................... 287
15.2 Klasifikasi ..................................................................... 288
15.3 Reaksi Polimerisasi ...................................................... 288
15.4 Pengolahan Polimer..................................................... 292
15.5 Sifat Polimer................................................................. 293
15.6 Kegunaan dan Dampak Polimer Terhadap Lingkungan
........................................................................................ 294
16 PLASTIK...................................................................... 297
16.1 Definisi .......................................................................... 297
16.2 Jenis-jenis Utama Plastik ............................................ 298
16.3 Cara Pembuatan Plastik.............................................. 304
17 DETERGEN................................................................. 307
17.1 Definisi .......................................................................... 307
17.2 Sifat Fisi dan Kimia Detergen..................................... 309
17.3 Pembuatan.................................................................... 309
17.4 Komposisi Detergen..................................................... 310
17.5 Bahan Tambahan dalam Detergen............................. 310
18 CAT............................................................................... 315
18.1 Klasifikasi Cat .............................................................. 315
18.2 Kegunaan Cat............................................................... 318
19 MINYAK BUMI........................................................... 319
19.1 Pendahuluan................................................................. 319
19.2 Komposisi Minyak Bumi ............................................. 319
19.3 Fraksi Minyak Bumi.................................................... 322
viii
19.4 Kegunaan Minyak Bumi ............................................. 334
20 BATU KAPUR, SEMEN DAN KERAMIK .............. 339
20.1 Batu Kapur................................................................... 339
20.2 Semen ............................................................................ 355
20.3 Keramik ........................................................................ 380
21 LOGAM........................................................................ 409
21.1 Logam dan Peradaban ................................................ 409
21.2 Logam Alkali dan Alkali Tanah................................. 413
21.3 Bijih Logam.................................................................. 425
DAFTAR PUSTAKA A1


1
1 MATERI DAN WUJUDNYA




Tersusun dari materi
apakah tabung gas LPG di gambar
1.1, dan bagaimana wujudnya?
Apa materi penyusun
tabung?
Apa materi penyusun
LPG?
Perubahan wujud apa
yang terjadi pada LPG?
Pembakaran, reaksi fisika
atau kimia?

Pada bab ini kita akan
mempelajari tentang materi,
istilah-istilah yang berhubungan
dengannya dan perubahan
wujudnya.
Materi
Perubahan fisika kimia
Wujud materi




Gambar 1.1 Tabung LPG




1.1 Materi

Materi adalah material fisik yang menyusun alam, yang bisa diartikan
sebagai segala sesuatu yang mempunyai massa dan menempati ruang.
Materi dapat berbentuk gas, cair, dan padat.
Contoh: udara, kapur, meja.
Kimia mempelajari komposisi, struktur dan sifat dari materi, serta
perubahan kimia yang terjadi dari materi satu ke yang lainnya.
Contoh: kayu terbakar menjadi arang.
Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Memahami konsep materi dan
perubahannya
Mengelompokkan sifat materi
Mengelompokkan perubahan
materi
Mengklasifikasikan materi
Tujuan pembelajaran
mengenal sifat berbagai jenis materi dan wujudnya
memahami perubahan materi dengan cara mengamati
mampu menerapkan hukum-hukum gas pada beberapa contoh kasus
Materi
berhubungan
dengan massa dan
ruang


2

Penyusun materi. Materi dapat tersusun dari substansi murni atau
tunggal yang terdiri dari satu unsur atau beberapa unsur yang
membentuk suatu senyawa. Materi juga dapat tersusun dari senyawa
campuran, yang tercampur secara homogen atau heterogen (Gambar
1.2).


Gambar 1.2 Skema klasifikasi materi
Substansi murni :
materi yang mempunyai sifat dan komposisi tertentu.

Unsur :
substansi murni yang tidak dapat dipisahkan menjadi sesuatu yang
lebih sederhana, baik secara fisika maupun kimia, mengandung satu
jenis atom.
Contoh: hidrogen, oksigen.

Senyawa :
terbentuk dari ikatan antara atom penyusunnya, dan dapat dipisahkan
secara kimia menjadi unsur penyusunnya.
Contoh: air (H
2
O), gula, CaCO
3
.

Campuran :
materi yang tersusun dari beberapa substansi murni, sehingga
mempunyai sifat dan komposisi yang bervariasi.
Contoh: gula + air menghasilkan larutan gula, mempunyai sifat manis
yang tergantung pada komposisinya.
Homogen
MATERI
Heterogen
Senyawa Unsur
Campuran Substansi murni
Disusun oleh
satu jenis
atom
Disusun oleh
lebih dari satu
jenis atom
Mempunyai
komposisi dan
sifat yang
seragam pada
setiap bagian
campuran
Mempunyai
komposisi dan
sifat yang
bervariasi pada
setiap bagian
campuran
Mempunyai komposisi yang
dapat dipisahkan secara fisika
(dipanaskan, diayak)
Gula dan pasir,
pasir dan semen,
nasi campur
(nasi, lauk, dll)
oksigen,
nitrogen
Karbon dioksida,
air, gula, garam
Gula dan air,
aseton dan air,
udara, dll
Sifat fisika dan
kimia untuk
klasifikasi materi


3


Campuran homogen :
mempunyai sifat dan komposisi yang seragam pada setiap bagian
campuran, tidak dapat dibedakan dengan melihat langsung.
Contoh: garam dapur dan air.

Campuran heterogen :
mempunyai sifat dan komposisi yang bervariasi pada setiap bagian
campuran, dapat dibedakan dengan melihat langsung (secara fisik
terpisah).
Contoh: gula dan pasir.

Gambar 1.3 menunjukkan sebagian permukaan bumi. Unsur
aluminium, besi, oksigen, dan silikon merupakan 88% penyusun
permukaan bumi dalam bentuk padatan. Air pada permukaan bumi
dan dalam bentuk gas tersusun dari hidrogen dan oksigen. 99% udara
tersusun dari nitrogen dan oksigen. Hidrogen, oksigen, dan karbon
adalah 97% penyusun tubuh manusia.









Gambar 1.3 Permukaan bumi dan udara

Akt i vi t as si swa :

Terdiri dari unsur apakah penyusun kursi yang Anda duduki?
Cari benda di sekitar Anda, dan perkirakan unsur penyusunnya!

1.2 Perubahan fisika dan kimia

Perubahan yang melibatkan sifat fisika atau kimia.

Sifat fisika : sifat yang tidak mengubah sifat kimia suatu materi.
Karakteristik fisika bau, kekerasan, titik didih, wujud materi.

Sifat kimia : sifat yang mengubah sifat kimia suatu materi.
Menerangkan bagaimana suatu materi bereaksi dengan materi
yang lain membentuk suatu materi baru.







4
Sifat fisika Contoh

Suhu
Massa
Warna
Bau
Titik didih
Kelarutan
Berat jenis
Kekerasan
Kelistrikan

Air untuk mandi 40C
5 gram Nikel
Belerang kuning
H
2
S busuk
Air pada 100C
NaCl larut dalam air
Air 1 gram/mililiter
Intan sangat keras
Besi menghantar listrik


Substansi Sifat kimia
Besi (Fe)

Karbon (C)

Natrium

TNT
Korosi Fe
2
O
3


Terbakar CO
2


Dengan air NaOH + H
2


Meledak (terurai) gas

Ciri-ciri yang mengindikasikan adanya perubahan kimia :
Perubahan warna
Perubahan bau
Pembentukan gas
Timbulnya cahaya
Pembentukan endapan baru
Perubahan pH.

Contoh :

Gula adalah senyawa yang mudah terurai (dekomposisi) dengan
pemanasan menjadi senyawa yang lebih sederhana, misalnya karbon
hitam (arang), yang tidak dapat terurai lagi baik secara fisika maupun
kimia, tetapi dapat berubah struktur dan sifatnya menjadi grafit dan
intan (Gambar 1.4 - 1.6).










Gambar 1.4 Dekomposisi gula oleh panas

Perubahan fisika


5
Akt i vi t as si swa :

Perubahan kimia atau fisika?

Hujan asam
Besi meleleh oleh panas
Gas alam dibakar















Gambar 1.5 Pelelehan besi

















Gambar 1.6 Pembakaran gas alam


1.3 Wujud materi

Setiap saat, kita berinteraksi dengan benda-benda di sekitar
kita seperti udara, air, dan bangunan. Benda-benda tersebut
mempunyai wujud yang berbeda-beda, dan dikelompokkan sebagai
gas, cair dan padat. Setiap kelompok mempunyai ciri-ciri dan sifat-
sifat yang akan dipelajari dalam bab ini. Diantaranya adalah susunan
Padat, cair dan gas
merupakan wujud
dari materi


6
dan gerakan molekul penyusun zat (Gambar 1.7). Molekul-molekul
wujud gas mempunyai susunan yang berjauhan dan setiap molekul
bebas bergerak. Cairan dan padatan mempunyai susunan molekul yang
berdekatan, dimana pada cairan, molekul masih bisa bergerak dengan
bebas, sementara molekul pada padatan tidak bebas bergerak atau
tetap pada posisinya.

Contoh :

Air mempunyai wujud cair pada suhu ruang, akan berubah wujudnya
menjadi padat apabila didinginkan, dan menjadi gas apabila
dipanaskan. Ini merupakan perubahan fisika karena tidak
menghasilkan materi dengan sifat yang baru










(a) (b) (c)











Gambar 1.7 Susunan molekul: (a) gas, (b) cair, dan (c) padat, serta perubahan
wujudnya


1.3.1 Keadaan gas

Ciri-ciri gas :
Gas mempunyai susunan molekul yang berjauhan, kerapatan
rendah/tidak memiliki volume dan bentuk tetap/selalu bergerak
dengan kecepatan tinggi
Campuran gas selalu uniform (serba sama)
Gaya tarik-menarik antarpartikel dapat diabaikan.
Laju suatu partikel selalu berubah-ubah tapi laju rata-rata
partikel-partikel gas pada suhu tertentu adalah konstan
Gas dapat dimampatkan
Wujud dari materi
tergantung pada
keadaan sekitarnya


7
Gas dapat dalam bentuk atom tunggal seperti golongan gas mulia
(He, Ar, Xe), diatomic (H
2
, O
2
, F
2
), dan senyawa (NO, CO
2
, H
2
S)
(Gambar 1.8).
















Gambar 1.8 Bentuk gas: tunggal, diatomik, dan senyawa

Udara
Susunan udara baru diketahui pada akhir abad ke-18 sewaktu
Lavoisier, Priestly, dan lainnya menunjukkan bahwa udara terutama
terdiri atas dua zat : oksigen dan nitrogen.
Oksigen dicirikan oleh kemampuannya mendukung kehidupan.
Hal ini dikenali jika suatu volume oksigen habis (dengan membakar
lilin pada tempat tertutup, misalnya), dan nitrogen yang tersisa tidak
lagi dapat mempertahankan hewan hidup. Lebih dari 100 tahun
berlalu sebelum udara direanalisis secara cermat, yang menunjukkan
bahwa oksigen dan nitrogen hanya menyusun 99% dari volume total,
dan sebagian besar dari 1% sisanya adalah gas baru yang disebut
argon. Gas mulia lainnya (helium, neon, krypton, dan xenon) ada di
udara dalam jumlah yang jauh lebih kecil. Tabel 1.1 merupakan
komposisi udara.
Ada beberapa jenis gas lain yang dijumpai pada permukaan
bumi. Metana (CH
4
) dihasilkan lewat proses bakteri, terutama di
daerah rawa. Metana merupakan penyusun penting dalam deposit gas
alam yang terbentuk selama jutaan tahun lewat pelapukan materi
tumbuhan di bawah permukaan bumi. Gas dapat juga terbentuk dari
reaksi kimia.







Gambar 1.9
Antoine Laurent Lavoisier

Atom
tunggal
Molekul
diatomik
Senyawa


8
Tabel 1.1 Komposisi Udara
















Hukum-hukum Gas

Empat variabel yang menggambarkan keadaan gas:
o Tekanan (P)
o Volume (V)
o Temperatur (T)
o Jumlah mol gas, mol (n)

Hukum-hukum Gas : Boyle, Charles dan Gay-Lussac, Amonton,
Avogadro, Dalton, Gas ideal, Kinetika, Gas Nyata.

1) Hukum Boyle

Robert Boyle (Gambar 1.10) pada tahun 1622 melakukan
percobaan dengan menggunakan udara. Ia menyatakan bahwa volume
sejumlah tertentu gas pada suhu yang konstan berbanding terbalik
dengan tekanan yang dialami gas tersebut (Gambar 1.11).














Gambar 1.10 Robert Boyle

Penyusun Rumus Fraksi Volume
Nitrogen N
2
0.78110
Oksigen O
2
0.20953
Argon Ar 0.00934
Karbon Dioksida CO
2
0.00034
Neon Ne 1.82 x 10
-5

Helium He 5.2 x 10
-6

Metana CH
4
1.5 x 10
-6

Kripton Kr 1.1 x 10
-6

Hidrogen H
2
5 x 10
-7

Dinitrogen oksida N
2
O 3 x 10
-7

Xenon Xe 8.7 x 10
-8

Gas merupakan
salah satu wujud
dari materi yang
mempunyai sifat-
sifat tertentu


9
Hubungan tersebut dikenal sebagai Hukum Boyle, secara matematis
dapat dinyatakan sebagai berikut :
P
V
1
~
(atau PV = konstan)
V = volume
P = tekanan

Persamaan diatas berlaku untuk gas-gas yang bersifat ideal.

Contoh :

Silinder panjang pada pompa sepeda mempunyai volume 1131 cm
3
dan
diisi dengan udara pada tekanan 1,02 atm. Katup keluar ditutup dan
tangkai pompa didorong sampai volume udara 517 cm
3
. Hitunglah
tekanan di dalam pompa.





















Gambar 1.11 Kurva hubungan antara P V dan 1/P V
Penyelesaian :

Perhatikan bahwa suhu dan jumlah gas tidak dinyatakan pada
soal ini, jadi nilainya 22,414 L atm tidak dapat digunakan untuk
tetapan C. bagaimanapun, yang diperlukan adalah pengandaian bahwa
suhu tidak berubah sewaktu tangkai pompa didorong. Jika P
1
dan P
2

merupakan tekanan awal dan akhir, dan V
1
dan V
2
adalah volume awal
dan akhir, maka:

P
1
.V
1
= P
2
.V
2




10
Sebab suhu dan jumlah udara dalam pompa tidak berubah. Substitusi
menghasilkan :

(1,02atm)(1131cm
3
)=P
2
(517cm
3
)

Sehingga P
2
dapat diselesaikan:

P
2
= 2,23 atm

2) Hukum Charles

Pada tekanan konstan, volume sejumlah tertentu gas sebanding
dengan suhu absolutnya (Gambar 5.13). Hukum di atas dapat
dituliskan sebagai berikut:

V T
|
.
|

\
|
= tan kons
T
V

Hubungan di atas ditemukan oleh Charles (Gambar 1.12) pada tahun
1787 dan dikenal sebagai Hukum Charles. Secara grafik, hukum
Charles dapat digambarkan seperti pada gambar di bawah. Terlihat
bahwa apabila garis-garis grafik diekstrapolasikan hingga memotong
sumbu X (suhu), maka garis-garis grafik tersebut akan memotong di
satu titik yang sama yaitu 273,15 C. Titik ini dikenal sebagai suhu
nol absolute yang nantinya dijadikan sebagai skala Kelvin. Hubungan
antara Celcius dengan skala Kelvin adalah:

K = C + 273,15

K = suhu absolut
C = suhu dalam derajat Celcius














Gambar 1.12 Jacques Charles



11


Gambar 1.13 Volume suatu gas sebanding dengan suhunya

Sama hal-nya dengan hukum Boyle, hukum Charles juga berlaku untuk
gas ideal.

Contoh :

Seorang ilmuan yang mempelajari sifat hidrogen pada suhu
rendah mengambil volume 2,50 liter hidrogen pada tekanan atmosfer
dan suhu 25,00 C dan mendinginkan gas itu pada tekanan tetap
sampai 200,00 C. Perkirakan besar volume hidrogen!

Penyelesaian :

Langkah pertama untuk mengkonversikan suhu ke Kelvin:

T
1
= 25C T
1
= 298,15 K
T
2
= -200C T
2
= 73,15 K

L V
K
K L
V
T
T V
V
T
V
T
V
613 , 0
15 , 298
15 , 73 5 , 2
2
2
1
2 1
2
2
2
1
1
=

=
=
=




12
3) Hukum Avogadro

Pada tahun 1811, Avogadro (Gambar 1.14) mengemukakan
hukum yang penting mengenai sifat-sifat gas. Dia menemukan bahwa
pada suhu yang sama, sejumlah volume yang sama dari berbagai gas
akan mempunyai jumlah partikel yang sama pula banyaknya (Gambar
5.15).

Hukum Avogadro dapat dinyatakan sebagai berikut:
V n
(V/n = konstan)
n = jumlah mol gas

Satu mol didefinisikan sebagai massa dari suatu senyawa/zat
yang mengandung atom atau molekul sebanyak atom yang terdapat
pada dua belas gram karbon (
12
C). Satu mol dari suatu zat
mengandung 6,023 x 10
23
molekul. Bilangan ini dikenal sebagai
Bilangan Avogadro.














Gambar 1.14 Avogadro

















Dua volume
hidrogen
satu volume
oksigen
+
Dua volume
air

Gb. 1.15 Gambaran hukum Avogadro


13
4) Hukum Keadaan Standar

Untuk melakukan pengukuran terhadap volume gas, diperlukan
suatu keadaan standar untuk digunakan sebagai titik acuan. Keadaan
ini yang juga dikenal sebagai STP (Standart Temperature and
Pressure) yaitu keadaan dimana gas mempunyai tekanan sebesar 1
atm (760 mmHg) dan suhu C (273,15 K).
Satu mol gas ideal, yaitu gas yang memenuhi ketentuan semua
hukum-hukum gas akan mempunyai volume sebanyak 22,414 liter
pada keadaan standar ini (Gambar 1.16).

5) Hukum Gas Ideal

Definisi mikroskopik gas ideal, antara lain:

a. Suatu gas yang terdiri dari partikel-partikel yang dinamakan
molekul.
b. Molekul-molekul bergerak secara serampangan dan memenuhi
hukum-hukum gerak Newton.
c. Jumlah seluruh molekul adalah besar
d. Volume molekul adalah pecahan kecil yang diabaikan dari volume
yang ditempati oleh gas tersebut.
e. Tidak ada gaya yang cukup besar yang beraksi pada molekul
tersebut kecuali selama tumbukan.
f. Tumbukannya elastik (sempurna) dan terjadi dalam waktu yang
sangat singkat.

















Gambar 1.16 Gambaran gas ideal

Apabila jumlah gas dinyatakan dalam mol (n), maka suatu
bentuk persamaan umum mengenai sifat-sifat gas dapat diformasikan.
Sebenarnya hukum Avogadro menyatakan bahwa 1 mol gas ideal
mempunyai volume yang sama apabila suhu dan tekanannya sama.
Dengan menggabungkan persamaan Boyle, Charles dan persamaan


14
Avogadro akan didapat sebuah persamaan umum yang dikenal sebagai
persamaan gas ideal.

P
T
n V ~
atau
P
T
Rn V =

atau PV = nRT

R adalah konstanta kesebandingan dan mempunyai suatu nilai tunggal
yang berlaku untuk semua gas yang bersifat ideal. Persamaan di atas
akan sangat berguna dalam perhitungan-perhitungan volume gas.
Nilai numerik dari konstanta gas dapat diperoleh dengan
mengasumsikan gas berada pada keadaan STP, maka:

( )( )
( )( ) K mol mol atmK L
R L atm
15 , 273 1 ) 082056 , 0 (
414 , 22 1
1 1

=

Dalam satuan SI, satuan tekanan harus dinyatakan dalam Nm
-2

dan karena 1 atm ekivalen dengan 101,325 Nm
-2
, maka dengan
menggunakan persamaan diatas dapat diperoleh harga R dalam satuan
SI, sebagai berikut:

( )( )
( )( ) K mol
m x Nm
R
15 , 273 1
10 414 , 22 325 , 101
3 3 2
=
= 8,314 Nm K
-1
mol
-1

= 8,314 J K
-1
mol
-1


Contoh :

Balon cuaca yang diisi dengan helium mempunyai volume 1,0 x
10
4
L pada 1,00 atm dan 30 C. Balon ini sampai ketinggian yang
tekanannya turun menjadi 0,6 atm dan suhunya 20C. Berapa volume
balon sekarang? Andaikan balon melentur sedemikian sehingga
tekanan di dalam tetap mendekati tekanan di luar.

Penyelesaian:

Karena jumlah helium tidak berubah, kita dapat menentukan n
1
sama
dengan n
2
dan menghapusnya dari persamaan gas ideal menjadi:

2
2 2
1
1 1
T
V P
T
V P
=


15
( )
1 2
2 1 1
2
T P
T P V
V =
( )
) 303 6 , 0 (
253 00 , 1 10 0 , 1
4
2
K atm
K atm L x
V

=

V
2
= 14.000 L

Tekanan dan suhu

Tekanan



Gambar 1.17 Torricelli


Tekanan gas adalah gaya yang diberikan oleh gas pada satu
satuan luas dinding wadah. Torricelli (Gambar 1.17), ilmuan dari Italia
yang menjadi asisten Galileo adalah orang pertama yang melakukan
penelitian tentang tekanan gas ia menutup tabung kaca panjang di
satu ujungnya dan mengisi dengan merkuri. Kemudian ia menutup
ujung yang terbuka dengan ibu jarinya, membalikkan tabung itu dan
mencelupkannya dalam mangkuk berisi merkuri, dengan hati-hati agar
tidak ada udara yang masuk. Merkuri dalam tabung turun,
meninggalkan ruang yang nyaris hampa pada ujung yang tertutup,
tetapi tidak semuanya turun dari tabung. Merkuri ini berhenti jika
mencapai 76 cm di atas aras merkuri dalam mangkuk (seperti pada
gambar dibawah). Toricelli menunjukkan bahwa tinggi aras yang tepat
sedikit beragam dari hari ke hari dan dari satu tempat ke tempat yang
lain, hal ini terjadi karena dipengaruhi oleh atmosfer bergantung pada
cuaca ditempat tersebut. Peralatan sederhana ini yang disebut
Barometer (Gambar 1.18).







16
















Gambar 1.18 Barometer


Hubungan antara temuan Toricelli dan tekanan atmosfer dapat
dimengerti berdasarkan hokum kedua Newton mengenai gerakan,
yang menyatakan bahwa:
Gaya = massa x percepatan
F = m x a

Dengan percepatan benda (a) adalah laju yang mengubah kecepatan.
Semua benda saling tarik-menarik karena gravitasi, dan gaya tarik
mempengaruhi percepatan setiap benda. Percepatan baku akibat
medan gravitasi bumi (biasanya dilambangkan dengan g, bukannya a)
ialah g = 9,80665 m s
-2
. Telah disebutkan di atas bahwa tekanan
adalah gaya persatuan luas, sehingga :

A
g m
A
F
P
.
= =

Karena volume merkuri dalam tabung adalah

V = Ah,

V
h g m
h V
g m
A
F
P
. .
/
.
= = = ,

V
m
= p ;

di mana = massa jenis, sehingga

P = .g.h
Tekanan
atmosfer


17

Suhu

Dalam kehidupan sehari-hari kita dapat merasakan panas atau
dingin. Kita bisa mendeskripsikan bahwa kutub utara mempunyai suhu
yang sangat dingin atau mendeskripsikan bahwa Surabaya atau
Jakarta mempunyai suhu yang panas pada siang hari. Ilustrasi diatas
merupakan dua ekspresi dari suhu, akan tetapi apakah kita tau
definisi dari suhu itu sendiri? Definisi suhu merupakan hal yang sepele
tapi sulit untuk disampaikan tetapi lebih mudah untuk dideskripsikan.
Penelitian pertama mengenai suhu dilakukan oleh ilmuan Perancis
yang bernama Jacques Charles.

Campuran Gas

Pengamatan pertama mengenai perilaku campuran gas dalam
sebuah wadah dilakukan oleh Dalton (Gambar 1.19), ia menyatakan
bahwa tekanan total, P
tol
, adalah jumlah tekanan parsial setiap gas.
Pernyataan ini selanjutnya disebut sebagai Hukum Dalton, hukum ini
berlaku untuk gas dalam keadaan ideal. Tekanan parsial setiap
komponen dalam campuran gas ideal ialah tekanan total dikalikan
dengan fraksi mol komponen tersebut (Gambar 1.20).

P
A
= X
A
. P
Tot

V
RT n
P
A
A
=

Tekanan total:

P
tot
= P
A
+ P
B
+ P
C
+ ..

Mol total:

n
tot
= n
A
+ n
B
+ n
C
+ ..













Gambar 1.19 John Dalton



18
























Contoh :

Berapa tekanan total dalam wadah (container) yang mengandung:
Metana dengan tekanan parsial 0.75 atm,
Hidrogen dengan tekanan parsial 0.40 atm
Propana dengan tekanan parsial 0.50 atm?

P
tot
= P
metana
+ P
hidrogen
+ P
propana

P
tot
= 0.75 atm + 0.40 atm + 0.50 atm
P
tot
= 1.65 atm

1.3.2 Padatan, cairan

Gas, cairan, dan padatan dibedakan, yang pertama atas dasar
struktur fisik dan sifat kimianya(Gambar 1.21 1.23). Struktur fisik
mempengaruhi interaksi antara partikel-partikel dan partikel-
lingkungan. Gambaran mengenai fase gas telah diilustrasikan pada
sub-bab sebelumnya. Pada sub-bab ini, pembahasan akan
dititikberatkan pada fase cairan dan padatan.


Gambar 1.21
Padatan

Gambar 1.20 Tekanan total dan parsial


19

Gambar 1.22
Cairan

Gambar 1.23
Gas mengisi
balon


A. Cairan

Secara umum ciri-ciri fase cairan berada diantara fase gas dan
fase padat, antara lain :

i. Mempunyai kerapatan yang lebih tinggi bila dibanding dengan
gas, namun lebih rendah bila dibandingkan dengan padatan
ii. Jarak antar partikel lebih dekat dekat
iii. Merupakan fase yang terkondensasi
iv. Merupakan fase yang bisa dikatakan tidak terkompresi
v. Bentuk cairan akan menyesuaikan dengan wadahnya

Pengamatan fisik dari fase cair dapat dilihat pada gambar struktur
molekul dalam sub-bab sebelumnya, dengan contoh pada Gambar
1.24.
















Gambar 1.24 Contoh cairan



20
B. Padatan

Sedangkan ciri-ciri fase padat, antara lain :
a. Kerapatannya sangat tinggi, jauh lebih tinggi daripada gas dan
cairan
b. Jarak antar partikel sangat dekat
c. Merupakan fase yang terkondensasi
d. Merupakan fase yang bisa dikatakan tidak terkompresi
e. Mampu mempertahankan bentuknya

Berikut ini adalah gambar beberapa contoh padatan (Gambar 1.25:





















Gambar 1.25
Gambar padatan








21
Ringkasan

Materi adalah sesuatu yang mempunyai massa dan menempati ruang.
Materi dapat diklasifikasikan berdasarkan sifat fisika dan kimia. Materi
dapat mengalami perubahan wujud dari gas menjadi cair dan menjadi
padat tergantung pada kondisi lingkungan. Perubahan tekanan, suhu,
dan volume terhadap suatu materi dapat mengakibatkan perubahan
dari wujud satu ke wujud lainnya.


Latihan

1. Apa yang disebut materi?
2. Jelaskan perbedaan unsur dan senyawa serta sebutkan contohnya.
3. Jelaskan perbedaan campuran homogen dan heterogen serta
sebutkan contohnya.
4. Jelaskan ciri-ciri sifat fisika dan kimia, dan sebutkan contohnya.
5. Jelaskan masing-masing wujud materi serta berikan contohnya.
6. Jelaskan perbedaan wujud materi.
7. Sebutkan faktor yang mempengaruhi perubahan wujud suatu
materi.
8. Jelaskan hubungan antara tekanan, volume dan suhu pada suatu
materi.




























22









23
2 Struktur Atom




Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Mengidentifikasi struktur atom
dan sifat-sifat periodik pada
tabel periodik unsur
Mendiskripsikan perkembangan
teori atom
Menginterpretasikan data dalam
tabel periodik
Tujuan pembelajaran
1. Siswa mengerti dan mampu mendeskripsikan proton, netron dan
elektron berdasarkan muatan relatif dan massa relatifnya
2. Siswa mampu mendeskripsikan massa dan muatan dalam atom
3. Siswa mampu mendeskripaikan kontribusi proton dan netron pada
inti atom berdasarkan nomor atom dan nomor massa
4. Siswa mampu mendeduksikan jumlah proton, netron dan elektron
yang terdapat dalam atom dan ion dari nomor atom dan nomor massa
yang diberikan
5. Siswa mampu membedakan isotop berdasarkan jumlah netron
berbeda yang ada
7. Siswa mampu mendeskripsikan jumlah dan energi relatif orbital s, p
dan d dari bilangan kuantum utama
8. Ssiwa mampu mendeduksi konfigurasi elektronik atom
9. Siswa mampu mendeskripsikan tabel periodik berdasarkan susunan
unsur dengan meningkatnya nomor atom, pengulangan sifat fisik dan
sifat kimia dalam satu periode dan sifat fisik dan sifat kimia yang
sama dalam satu golongan
10. Siswa mampu mendeskripskan unsur periode ketiga, variasi
konfigurasi elektronik, radius atom, konduktivitas listrik, titik leleh
dan titik didih, dan menjelaskan variasinya berdasarkan struktur dan
ikatan dalam unsur
11. Siswa mampu mendeskripsikan dan menjelaskan variasi energi
ionisasi pertama unsur yang meningkat dalam satu periode
berdasarkan peningkatan muatan inti
12. Siswa mampu mendeskripsikan dan menjelaskan variasi energi
ionisasi pertama unsur yang menurun dalam satu golongan
berdasarkan peningkatan radius atom
13. Siswa mampu menginterpretasikan data berdasarkan konfigurasi
elektronik, radius atom, konduktivitas listrik, titik leleh dan titik didih
untuk menjelaskan periodisitas






24
2.1 Partikel-partikel Dasar Atom

Atom terdiri atas inti atom dan elektron yang berada diluar
inti atom. Inti atom tersusun atas proton dan netron.

Tabel 2.1 Partikel Dasar Penyusun Atom

Partikel
Penemu
(Tahun)
Massa
Kg Sma
Elektron
J. J. Thomson
(1897)
9,1095x10
-31
5,4859x10
-4
Netron
J. Chadwick
(1932)
1,6749x10
-27
1,0087
Proton
E. Goldstein
(1886)
1,6726x10
-27
1,0073

2.1.1 Elektron

Elektron merupakan partikel dasar penyusun atom yang
pertama kali ditemukan. Elektron ditemukan oleh Joseph John
Thompson pada tahun 1897.



Gambar 2.1 Joseph John Thompson

Elektron ditemukan dengan menggunakan tabung kaca yang
bertekanan sangat rendah yang tersusun oleh:
- Plat logam sebagai elektroda pada bagian ujung tabung
- Katoda, elektroda dengan kutub negatif dan anoda, elektroda
dengan kutub positif.

Listrik bertekanan tinggi yang dialirkan melalui plat logam
mengakibatkan adanya sinar yang mengalir dari katoda menuju anoda
yang disebut sinar katoda. Tabung kaca bertekanan rendah ini
selanjutnya disebut tabung sinar katoda. Adanya sinar katoda
membuat tabung menjadi gelap. Sinar katoda tidak terlihat oleh mata
Materi tersusun
dari atom-atom

25
akan tetapi keberadaannya terdeteksi melalui gelas tabung yang
berpendar akibat adanya benturan sinar katoda dengan gelas tabung
kaca.

Sifat-sifat sinar katoda:
- Sinar katoda dihasilkan akibat adanya aliran listrik bertekanan
tinggi yang melewati plat logam
- Sinar katoda berjalan lurus menuju anoda
- Sinar katoda menimbulkan efek fluoresensi (pendar) sehingga
keberadaannya terdeteksi
- Sinar katoda bermuatan negatif sehingga dapat dibelokkan oleh
medan listrik dan medan magnet
- Sinar katoda yang dihasilkan tidak tergantung dari bahan pembuat
plat logam.

Sifat-sifat yang mendukung yang dihasilkan oleh sinar katoda
menyebabkan sinar katoda digolongkan sebagai partikel dasar atom
dan disebut sebagai elektron.




Gambar 2.2 Tabung sinar katoda







26



Gambar 2.3 Peralatan Thomson untuk menentukan harga e/m

Joseph John Thomson selanjutnya melakukan penelitian untuk
menentukan perbandingan harga muatan elektron dan massanya
(e/m). Hasil penelitian menunjukkan bahwa sinar katoda dapat
dibelokkan oleh medan listrik dn medan magnet. Pembelokan
memungkinkan pengukuran jari-jari kelengkungan secara tepat
sehingga perbandingan harga muatan elektron dan massanya dapat
ditentukan sebesar 1,76x10
8
coulomb/gram.
Robert Millikan pada tahun 1909 melakukan penelitian
penentuan muatan elektron menggunakan tetes minyak.



Gambar 2.4 Robert Millikan










27



Gambar 2.5 Peralatan tetes minyak Millikan

Penelitian membuktikan bahwa tetes minyak dapat menangkap
elektron sebanyak satu atau lebih. Millikan selanjutnya menemukan
bahwa muatan tetes minyak berturut-turut 1x(-1,6.10
-19
), 2x(-1,6.10
-
19
), 3x(-1,6.10
-19
) dan seterusnya. Karena muatan tiap tetes minyak
adalah kelipatan 1,6.10
-19
C maka Millikan menyimpulkan bahwa
muatan satu elektron sebesar -1,6.10
-19
C.
Hasil penelitian yang dilakukan Joseph John Thompson dan
Robert Millikan memungkinkan untuk menghitung massa elektron
secara tepat.
e/m=1,76.10
8
C/g

C x
g C x
C x
me elektron massa
28
8
19
10 11 , 9
/ 10 76 , 1
10 6 , 1
1

= = =

Contoh soal

Tentukan berapa elektron yang tertangkap oleh 1 tetes
minyak dalam percobaan yang dilakukan oleh Millikan apabila 1 tetes
minyak tersebut bermuatan -3,2 x 10
-19
C.

Jawab

Telah diketahui dari percobaan yang dilakukan oleh Millikan
bahwa muatan 1 elektron sebesar -1,6 x 10
-19
C. Maka jumlah elektron
yang ditangkap oleh 1 tetes minyak dengan muatan -3,2 x 10
-19
C
adalah

elektron
C x
C x
2
10 6 , 1
10 2 , 3
19
19
=






28
2.1.2 Inti atom

Ernest Rutherford pada tahun 1911 menemukan inti atom. W.
C. Rontgen yang menemukan sinar x pada tahun 1895 dan penemuan
zat radioaktif oleh Henry Becquerel mendasari penemuan Rutherford.
Zat radioaktif merupakan zat yang dapat memancarkan radiasi
spontan, misalnya uranium, radium dan polonium. Radiasi atau sinar
yang dipancarkan oleh zat radioaktif disebut sinar radioaktif. Sinar
radioaktif yang umum dikenal adalah sinar alfa (), sinar beta () dan
sinar gama ().



Gambar 2.6 Ernest Rutherford


Gambar 2.7 Sinar alfa, beta dan gama

Ernest Rutherford melakukan penelitian dengan menggunakan sinar
alfa untuk menembak plat tipis emas (0,01 sampai 0,001mm).
Detektor yang digunakan berupa plat seng sulfida (ZnS) yang
berpendar apabila sinar alfa mengenainya.
Inti atom terdiri
dari proton
bermuatan positif

29



Gambar 2.8 Hamburan sinar alfa

Hasil yang diperoleh adalah bahwa sebagian besar sinar alfa
diteruskan atau dapat menembus plat tipis emas. Sinar alfa dalam
jumlah yang sedikit juga dibelokkan dan dipantulkan. Hasil penelitian
yang menunjukkan bahwa sebagian besar sinar alfa diteruskan
memberikan kesimpulan bahwa sebagian besar atom merupakan ruang
kosong. Sedangkan sebagian kecil sinar alfa yang dipantulkan juga
memberikan kesimpulan bahwa dalam atom terdapat benda pejal dan
bermuatan besar. Adanya benda pejal yang bermuatan besar
didasarkan pada kenyataan bahwa sinar alfa yang bermuatan 4 sma
dapat dipantulkan apabila mengenai plat tipis emas. Hal ini berarti
massa benda pejal dalam atom emas jauh lebih besar daripada massa
sinar alfa. Selanjutnya Rutherford menyebut benda pejal tersebut
sebagai inti atom yang merupakan pusat massa atom. Penelitian juga
menunjukkan bahwa sinar alfa dibelokkan ke arah kutub negatif
apabila dimasukkan kedalam medan listrik. Hal ini berarti sinar alfa
menolak sesuatu yang bermuatan positif dalam atom emas dan lebih
mendekati sesuatu dengan muatan yang berlawanan. Rutherford
selanjutnya menyimpulkan bahwa inti atom bermuatan positif.
Hasil penelitian membuat Rutherford secara umum
mengemukakan bahwa:
- atom terdiri atas inti atom yang bermuatan positif yang
merupakan pusat massa atom
- elektron diluar inti atom mengelilingi inti atom dan berjumlah
sama dengan muatan inti atom sehingga suatu atom bersifat
netral.




30
2.1.3 Proton

Eugene Goldstein pada tahun 1886 melakukan percobaan dan
menemukan partikel baru yang disebut sebagai sinar kanal atau sinar
positif. Peralatan Goldstein tersusun atas:
- elektroda negatif (katoda) yang menutup rapat tabung sinar
katoda sehingga ruang dibelakang katoda gelap
- tabung katoda dilubangi dan diisi dengan gas hidrogen bertekanan
rendah
- radiasi yang keluar dari lubang tabung katoda akibat aliran listrik
bertegangan tinggi menyebabkan gas yang berada dibelakang
katoda berpijar
- radiasi tersebut disebut radiasi/sinar kanal atau sinar positif



Gambar 2.9 Gambar sinar positif/sinar kanal

31
Sinar kanal secara mendetail dihasilkan dari tahapan berikut yakni
ketika sinar katoda menjala dari katoda ke anoda maka sinar katoda
ini menumbuk gas hidrogen yang berada didalam tabung sehingga
elektron gas hidrogen terlepas dan membentuk ion positif. Ion
hidrogen yang bermuatan positif selanjutnya bergerak menuju kutub
negatif (katoda) dengan sebagian ion hidrogen lolos dari lubang
katoda. Berkas sinar yang bermuatan positif disebut sinar kanal atau
sinar positif.
Penelitian selanjutnya mendapatkan hasil bahwa gas hidrogen
menghasilkan sinar kanal dengan muatan dan massa terkecil. Ion
hidogen ini selanjutnya disebut sebagai proton. Beberapa kesimpulan
yang dapat diambil adalah bahwa sinar kanal merupakan parikel dasar
yang bermuatan positif dan berada dalam inti atom dan massa proton
sama dengan massa ion hidrogen dan berharga 1 sma. Rutherford
berikutnya menembak gas nitrogen dengan sinar alfa untuk
membuktikan bahwa proton berada didalam atom dan ternyata proton
juga dihasilkan dari proses tersebut. Reaksi yang terjadi adalah

P O N
1
1
16
8
4
2
14
7
+ + o


Beberapa sifat sinar kanal/sinar positif adalah
- sinar kanal merupakan radiasi partikel
- sinar kanal dibelokkan ke arah kutub negatif apabila dimasukkan
kedalam medan listrik atau medan magnet
- sinar kanal bermuatan positif
- sinar kanal mempunyai perbandingan harga muatan elektron dan
massa (e/m) lebih kecil dari perbandingan harga muatan elektron
dan massa (e/m) elektron
- sinar kanal mempunyai perbandingan harga muatan elektron dan
massa (e/m) yang tergantung pada jenis gas dalam tabung

Contoh soal

Tentukan muatan oksigen apabila kedalam tabung sinar kanal
dimasukkan gas oksigen dengan massa 1 atomnya sebesar 16 sma dan
akibat adanya tumbukan dengan sinar katoda yang dihasilkan, 2
elektron lepas dari atom oksigen.

Jawab

Karena terjadi pelepasan 2 elektron, maka muatan 1 atom
oksigen = 2.

2.1.4 Netron

Penelitian yang dilakukan Rutherford selain sukses
mendapatkan beberapa hasil yang memuaskan juga mendapatkan
kejanggalan yaitu massa inti atom unsur selalu lebih besar daripada
massa proton didalam inti atom. Rutherford menduga bahwa terdapat

32
partikel lain didalam inti atom yang tidak bermuatan karena atom
bermuatan positif disebabkan adanya proton yang bermuatan positif.
Adanya partikel lain didalam inti atom yang tidak bermuatan
dibuktikan oleh James Chadwick pada tahun 1932. Chadwick
melakukan penelitian dengan menembak logam berilium
menggunakan sinar alfa. Hasil penelitian menunjukkan bahwa suatu
partikel yang tak bermuatan dilepaskan ketikan logam berilium
ditembak dengan sinar alfa dan partikel ini disebut sebagai netron.
Reaksi yang terjadi ketika logam berilium ditembak dengan sinar alfa
adalah
n C Be
1
0
12
6
4
2
9
4
+ + o


Netron tak bermuatan dan bermassa 1 sma (pembulatan).

2.2 Nomor atom, nomor massa, isotop, isobar dan isoton

Telah diketahui bahwa penemu sinar x adalah Rontgen. Sinar
x terjadi ketika sinar katoda yang berupa elektron berkecepatan
tinggi menumbuk elektroda tembaga. Akibat tumbukan tersebut,
tembaga melepaskan elektron terluarnya dan tempat elektron yang
kosong ini selanjutnya diisi oleh elektron tembaga dari tingkat energi
lain yang lebih tinggi. Pengisian tempat kosong oleh elektron tembaga
dari tingkat energi yang lebih tinggi menyebabkan terjadinya
pemancaran radiasi. Radiasi ini oleh Rontgen disebut sebagai sinar x.
Pemahaman mengenai inti atom selanjutnya dijelaskan oleh
percobaan Moseley. Moseley melakukan penelitian untuk mengukur
panjang gelombang sinar x berbagai unsur. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa setiap unsur memancarkan radiasi sinar x dengan
panjang gelombang yang khas. Panjang gelombang yang dihasilkan
tergantung pada jumlah ion positif didalam inti atom. Penelitian juga
menunjukkan bahwa inti atom mempunyai muatan yang berharga
kelipatan dari +1,6x10
-9
C. Moseley selanjutnya menyebut jumlah
proton dalam atom adalah nomor atom.



Gambar 2.10 Tabung sinar X




33


















Gambar 2.11 Wilhelm Conrad Rontgen


2.2.1 Nomor atom dan nomor massa

Inti atom mengandung proton dan netron. Nomor atom sama
dengan jumlah proton didalam inti atom sedangkan nomor massa
sama dengan jumlah proton dan netron didalam inti atom. Notasi
untuk menyatakan susunan inti atom yaitu proton dan netron dialam
inti atom dapat dinyatakan sebagai berikut:








Contoh soal

Tentukan jumlah proton, elektron dan netron dalam atom
C
12
6
.

Jawab

Mengingat,
Nomor atom=jumlah proton dan elektron
Nomor massa=jumlah proton + netron
Maka, untuk C
12
6
jumlah proton 6, elektron 6 dan netron 6.


A
X
Z
Keterangan:
X = lambang atom unsur
A = nomor massa
= proton+netron
Z = nomor atom
= jumlah proton
Nomor atom Z
sama dengan
jumlah proton
dalam atom

34
Contoh soal

Tentukan jumlah proton dan elektron dalam atom
+ 4 30
15
P .
Jawab

Mengingat,
Nomor atom=jumlah proton dan elektron
Nomor massa=jumlah proton + netron
Maka, untuk
+ 4 30
15
P jumlah proton 15 dan elektron 15 - 4 = 11.

2.2.2 Isotop

Isotop adalah atom unsur sama dengan nomor massa berbeda.
Isotop dapat juga dikatakan sebagai atom unsur yang mempunyai
nomor atom sama tetapi mempunyai nomor massa berbeda karena
setiap unsur mempunyai nomor atom yang berbeda. Karbon
merupakan contoh adanya isotop.








Setiap karbon mempunyai nomor atom 6 tetapi nomor massanya
berbeda-beda. Dari contoh tersebut dapat dikatakan bahwa walaupun
unsurnya sama belum tentu nomor massanya sama.

2.2.3 Isobar dan isoton

Isobar adalah atom unsur yang berbeda tetapi mempunyai
nomor massa sama. Isobar dapat dimengerti dengan melihat contoh
berupa
Na
24
11
dengan
Mg
24
12
yang memiliki nomor massa sama sebesar
24. Sedangkan isoton adalahatom unsur yang berbeda tetapi
mempunyai jumlah netron yang sama. Contoh isoton adalah
Ca
40
20 dengan
K
39
19 yang sama-sama memiliki jumlah netron 20.

2.3 Elektron dalam atom

Model atom yang dikemukakan oleh Joseph John Thompson
mempunyai banyak kelemahan, demikian pula dengan model atom
yang dikemukakan oleh Ernest Rutherford. Model atom Rutherford
tidak dapat menjelaskan alasan mengapa elektron tidak dapat jatuh
kedalam inti. Fisika klasik menyatakan bahwa apabila terdapat suatu
partikel bermuatan yang bergerak menurut lintsan lengkung maka
energinya akan hilang dalam bentuk radiasi. Pernyataan fisika klasik
ini menjadi persoalan bagi model atom yang dikemukakan oleh
13
C
6
12
C
6
14
C
6
p=6
e=6
n=6
p=6
e=6
n=7
p=6
e=6
n=8
Isotop mempunyai
nomor atom sama
tetapi nomor
massa berbeda

35
Rutherford karena jika elektron bergerak mengelilingi inti, maka
elektron akan kehilangan energinya dan energi kinetik elektron akan
terus berkurang. Gaya tarik inti atom terhadap elektron akan menjadi
lebih besar daripada gaya sentrifugal lintasan elektron dan
menyebabkan lintasan menjadi spiral dan akhirnya elektron jatuh
kedalam inti atom. Apabila elektron jatuh kedalam inti atom, maka
atom menjadi tak stabil. Hal ini bententangan dengan pernyataan
umum bahwa atom stabil.



Gambar 2.12 Lintasan spiral elektron


2.3.1 Spektrum garis

Menurut Max Planck radiasi elektromagnetik bersifat
diskontinyu atau dalam bentuk kuanta. Diskontinyuitas radiasi
elektromagnetik dikuatkan oleh efek fotolistrik yang dikembangkan
oleh Albert Einstein. Sedangkan kuantisasi/kuanta energi digunakan
oleh Niels Bohr dalam momentum sudut elektron untuk
pengembangan teorinya tentang atom hidrogen.
Apabila berkas cahaya polikromatis seperti lampu listrik dan
sinar matahari dilewatkan melalui prisma maka akan diperoleh
spektrum kontinyu yang terdiri dari berbagai warna penyusunnya.
Spektrum garis dihasilkan apabila sumber cahaya polikromatik seperti
lampu listrik dan sinar matahari diganti oleh busur listrik berisi gas
hidrogen maka akan dihasilkan spektrum yang tidak kontinyu.
Spektrum yang tidak kontinyu berupa sederetan garis berwarna yang
disebut spektrum garis tak kontinyu.
spektrum garis didapat dengan cara sebagai berikut:
- zat yang diselidiki spektrumnya diuapkan pada temperatur tinggi
- uap yang terbentuk diletakkan diantara dua elektroda grafit
- listrik bertegangan tinggi dialirkan melalui elektroda grafit
Spektrum garis yang paling sederhana adalah spektrum garis atom
hidrogen. Balmer melakukan penelitian sehingga didapatkan deret
Balmer untuk atom hidrogen.
elektron

36



Gambar 2.13 Spektrum cahaya polikromatik




Gambar 2.14 Spektrum garis






Gambar 2.15 Deret Balmer untuk atom hidrogen
seri Lyman
seri Balmer
Kontinyu

37
2.3.2 Teori Bohr

Seperti telah diketahui bahwa menurut Max Planck radiasi
elektromagnetik bersifat diskontinyu atau dalam bentuk kuanta. Max
Planck menurunkan persamaan untuk pernyataan tersebut sebagai
berikut:













Pernyataan tersebut bertentangan dengan pandangan fisika klasik
yang mengemukakan bahwa energi bersifat kontinyu.
Untuk mengatasi perbedaan tersebut, Niels Bohr melakukan
penelitian dan mencoba menjelaskan dengan pendekatan pemecahan
spektrum garis hidrogen. Bohr menggunakan pendekatan Max Planck
untuk menjelaskan spektrum garis hidrogen.

Beberapa hasil penelitian Bohr diantara adalah
- Elektron mengorbit pada lintasan tertentu dan dengan tingkat
energi tertentu
- Lintasan orbit elektron berbentuk lingkaran dan disebut kulit
- Momentum sudut elektron yang mengorbit berharga kelipatan
t 2
h
. Setiap elektron yang mengorbit mempunyai momentum
sudut sebesar
t 2
h
n
dengan n=1, 2, 3,... yang merupakan
bilangan bulat positif dan disebut sebagai bilangan kuantum
utama

Bilangan kuantum utama menyatakan kulit

Tabel 2.2 Hubungan Lintasan, Kulit dan Bilangan Kuantum

Lintasan Kulit Bilangan kuantum
(n)
1 K n = 1
2 L n = 2
3 M n = 3
4 N n = 4

nh E =
Keterangan:
n = bilangan bulat positif
h = tetapan Planck
(6,6,3.10
-34
J.s)
= frekuensi

38




Gambar 2.16 Pendekatan energi oleh Max Planck dan fisika klasik




Gambar 2.17 Niels Bohr

39
- Energi elektron berbanding terbalik dengan lintasan (kulit)
- Keadaan paling stabil adalah pada saat n = 1 yakni ketika elektron
memiliki energi paling minimal
- Elektron berada dalam keadaan stasioner, tidak memancarkan
dan menyerap energi, ketika elektron megorbit mengelilingi inti
atom.

Apabila elektron berpindah dari tingkat energi rendah menuju tingkat
energi tinggi maka energi akan diserap untuk melakukan proses
tersebut. Elektron yang berpindah dari tingkat energi rendah menuju
tingkat energi yang lebih tinggi menyebabkan elektron tereksitasi.
Akan tetapi keadaan elektron tereksitasi ini tidak stabil sehingga
elektron kembali dari tingkta energi tinggi menuju tingkat energi
rendah yang disertai pelepasan energi dalam bentuk radiasi.



Gambar 2.18 Model atom Bohr


Teori Bohr berhasil menjelaskan spektrum garis atom hidrogen dan
ion-ion berelektron tunggal seperti
2
He
+
dan
3
Li
2+
. Akan tetapi teori
Bohr juga masih menunjukkan kelemahan yaitu tidak mampu
menjelaskan spektrum garis atom berelektron banyak dan sifat
spektrum garis dalam medan magnet serta tidak dapa menjelaskan
garis-garis halus spektrum garis atom hidrogen.












40










Gambar 2.19 Proses eksitasi dan emisi

Contoh soal

Berapakah energi sinar laser dengan panjang gelombang
780nm.
m x
nm x
m
x nm
7
9
10 8 , 7
10 1
1
780

=

Jawab

J x
m x
ms x x Js x hc
E
19
7
1 8 34
10 547 , 2
10 8 , 7
10 998 , 2 10 626 , 6


= = =





2.3.3 Konfigurasi elektron

Susunan elektron dalam atom dapat dijelaskan menggunakan
konfigurasi elektron. Penyusunan elektron dalam atom didasarkan
pada teori-teori berikut:
- Teori dualisme gelombang partikel yang dikemukakan oleh de
Broglie pada tahun 1924. Teori ini menyatakan bahwa elektron
dalam atom bersifat gelombang dan partikel
- Azas ketidakpastian yang dikemukakan oleh Heisenberg pada
tahun 1927. Teori ini menyatakan bahwa posisi dan momentum
partikel tidak dapat ditentukan secara pasti dalam waktu
elektron
foton teremisi
elektron tereksitasi
sebelum sesudah
foton terabsorpsi
sebelum sesudah
Konfigurasi
elektron atom
menjelaskan
jumlah elektron
dalam tingkat
utama

41
bersamaan. Teori ini menyiratkan bahwa lintasan elektron tidak
berbentuk lingkaran
- Teori persamaan gelombang yang dikemukakan oleh Erwin
Schrodinger. Teori ini dapat menerangkan pergerakan partikel-
apertikel mikroskopik termasuk elektron.

Azas ketidakpastian Heisenberg menyebabkan posisi elektron tidak
dapat ditentukan dengan pasti demikian pula dengan orbit elektron
dalam atom menurut mekanika kuantum. Walaupun orbit elektron
tidak dapat ditentukan dengan pasti tetapi peluang untuk menemukan
elektron pada posisi tertentu di sekitar inti masih mungkin untuk
ditentukan. Obital merupakan daerah disekiar inti dengan peluang
terbesar untuk menemukan elektron. Kapasitas maksimal orbital
untuk ditempati elektron sebesar 2 elektron. Orbital juga mempunyai
energi yang khas bagi tiap-tiap elektron untuk menempatinya. Energi
khas untuk tiap elektron ini sering disebut tingkat energi. Hanya
elektron dengan energi yang cocok dapat menempati orbital tersebut.
Sistem susunan elektron dalam atom dapat dilihat pada gambar 2.21
berikut.


Tabel 2.3 Susunan Bilangan Kuantum

Kulit Bilangan kuantum (n) Daya tampung elektron maksimal
K 1 2 x 1
2
= 2
L 2 2 x 2
2
= 8
M 3 2 x 2
3
= 18
N 4 2 x 2
4
= 32
... ...
... ...
... ...
n 2n
2


Jumlah maksimum elektron dalam kulit tertentu sebesar 2n
2
dengan n
adalah nomor kulit. Pengisian elektron dimulai pada kulit dengan
tingkat energi terendah yaitu kulit pertama atau kulit K yang
dilanjutkan dengan kulit L, M, N dan seterusnya. Pengisian dilakukan
dengan pengisian maksimum terlebih dahulu untuk tiap kulit. Apabila
terdapat 18 elektron maka elektron akan mengisi kulit K sebanyak 2
yang dilanjutkan dengan pengisian kulit L sebanyak 8 elektron dan
diakhiri dengan pengisian kulit L sebanyak 8 elektron.
Elektron valensi merupakan jumlah elektron yang terdapat
pada kulit terluar suatu atom unsur. Ikatan kimia dapat terbentuk
dengan memanfaatkan atau menggunakan elektron valensi sehingga
elektron valensi dapat dikatakan merupakan penentu sifat kimia atom
unsur.




42






Litium Oksigen Florin Neon




Natrium

Gambar 2.20 Elektron valensi beberapa unsur periode 2 dan periode 3


Contoh soal

Tuliskan konfigurasi elektron C (Z=6).

Jawab

Konfigurasi elektron C = [K = 2, L = 6]



Contoh soal

Berapakah jumlah elektron maksiumum yang dapat
menempati kulit O (n=5)?

Jawab

Jumlah elektron di kulit O (n=5) = 2(2)
5
= 64 elektron




IA
Golongan
VIA VIIA VIIIA

43
2.4 Perkembangan model atom

Penelitian-penelitian terbaru menyebabkan teori dan model
atom semakin berkembang dan kebenarannya semakin nyata. Teori
dan model atom dimulai dengan penelitian yang dilakukan oleh John
Dalton yang selanjutnya dikembangkan oleh Joseph John Thompson,
Ernest Rutherford, Niels Bohr dan teori atom menggunakan mekanika
gelombang.

2.4.1 Model atom John Dalton

Hukum kekekalan massa yang disampaikan oleh Lavoisier dan
hukum perbandingan tetap yang dijelaskan oleh Proust mendasari
John Dalton untuk mengemukakan teori dan model atomnya pada
tahun 1803. John Dalton menjelaskan bahwa atom merupakan partikel
terkecil unsur yang tidak dapat dibagi lagi, kekal dan tidak dapat
dimusnahkan demikian juga tidak dapat diciptakan. Atom-atom dari
unsur yang sama mempunyai bentuk yang sama dan tidak dapat
diubah menjadi atom unsur lain.



Gambar 2.21 Model atom Dalton


2.4.2 Model atom Joseph John Thompson

Joseph John Thompson merupakan penemu elektron.
Thompson mencoba menjelaskan keberadaan elektron mengguna-kan
teori dan model atomnya. Menurut Thompson, elektron tersebar
secara merata di dalam atom yang dianggap sebagai suatu bola yang
bermuatan positif. Model atom yang dikemukakan oleh Thompson
sering disebut sebagai model roti kismis dengan roti sebagai atom
yang bermuatan positif dan kismis sebagai elektron yang tersebar
merata di seluruh bagian roti. Atom secara keseluruhan bersifat
netral.


44


Gambar 2.22 Model atom Thompson



2.4.3 Model atom Ernest Rutherford

Penelitian penembakan sinar alfa pada plat tipis emas
membuat Rutherford dapat mengusulkan teori dan model atom untuk
memperbaiki teori dan model atom Thompson. Menurut Rutherford,
atom mempunyai inti yang bermuatan positif dan merupakan pusat
massa atom dan elektron-elektron mengelilinginya.




Gambar 2.23 Model atom Rutherford


Rutherford berhasil menemukan bahwa inti atom bermuatan
positif dan elektron berada diluar inti atom. Akan tetapi teori dan
model atom yang dikemukakan oleh Rutherford juga masih
mempunyai kelemahan yaitu teori ini tidak dapat menjelaskan
fenomena kenapa elektron tidak dapat jatuh ke inti atom. Padahal
menurut fisika klasik, partikel termasuk elektron yang mengorbit pada
lintasannya akan melepas energi dalam bentuk radiasi sehingga
elektron akan mengorbit secara spiral dan akhirnya jatuh ke iti atom.


45
2.4.4 Model atom Niels Bohr

Niels Bohr selanjutnya menyempurnakan model atom yang
dikemukakan oeh Rutherford. Penjelasan Bohr didasarkan pada
penelitiannya tentang spektrum garis atom hidrogen. Beberapa hal
yang dijelaskan oleh Bohr adalah
- Elektron mengorbit pada tingkat energi tertentu yang disebut
kulit
- Tiap elektron mempunyai energi tertentu yang cocok dengan
tingkat energi kulit
- Dalam keadaan stasioner, elektron tidak melepas dan menyerap
energi
- Elektron dapat berpindah posisi dari tingkat energi tinggi menuju
tingkat energi rendah dan sebaliknya dengan menyerap dan
melepas energi



Gambar 2.24 Model atom Bohr


2.4.5 Model atom mekanika gelombang

Perkembangan model atom terbaru dikemukakan oleh model
atom berdasarkan mekanika kuantum. Penjelasan ini berdasarkan tiga
teori yaitu
- Teori dualisme gelombang partikel elektron yang dikemukakan
oleh de Broglie pada tahun 1924
- Azas ketidakpastian yang dikemukakan oeh Heisenberg pada tahun
1927
- Teori persamaan gelombang oleh Erwin Schrodinger pada tahun
1926
Menurut model atom ini, elektron tidak mengorbit pada lintasan
tertentu sehingga lintasan yang dikemukakan oleh Bohr bukan suatu
kebenaran. Model atom ini menjelaskan bahwa elektron-elektron
berada dalam orbita-orbital dengan tingkat energi tertentu. Orbital
merupakan daerah dengan kemungkinan terbesar untuk menemukan
elektron disekitar inti atom.

46



Gambar 2.25 Model atom mekanika kuantum


2.5 Perkembangan pengelompokan unsur

Pada awalnya, unsur hanya digolongkan menjadi logam dan
nonlogam. Dua puluh unsur yang dikenal pada masa itu mempunyai
sifat yang berbeda satu dengan yang lainnya. Setelah John Dalton
mengemukakan teori atom maka terdapat perkembangan yang cukup
berarti dalam pengelompokan unsur-unsur. Penelitian Dalton tentang
atom menjelaskan bahwa setiap unsur mempunyai atom-atom dengan
sifat tertentu yang berbeda dari atom unsur lain. Hal yang
membedakan diantara unsur adalah massanya.
Pada awalnya massa atom individu belum bisa ditentukan
karena atom mempunyai massa yang amat kecil sehingga digunakan
massa atom relatif yaitu perbandingan massa antar-atom. Berzelius
pada tahun 1814 dan P. Dulong dan A. Petit pada tahun 1819
melakukan penentuan massa atom relatif berdasarkan kalor jenis
unsur. Massa atom relatif termasuk sifat khas atom karena setiap
unsur mempunyai massa atom relatif tertentu yang berbeda dari
unsur lainnya. Penelitian selanjutnya melibatkan Dobereiner,
Newlands, mendeleev dan Lothar Meyer yang mengelompokkan unsur
berdasarkan massa atom relatif.






Gambar 2.26 Unsur klorin, bromin dan iodin
Klorin
Bromin
Iodin

47

2.5.1 Triad Dobereiner

Johann Wolfgang Dobereiner pada tahun 1829 menjelaskan
hasil penelitiannya yang menemukan kenyataan bahwa massa atom
relatif stronsium berdekatan dengan massa rata-rata dua unsur lain
yang mirip dengan stronsium yaitu kalsium dan barium. Hasil
penelitiannya juga menunjukkan bahwa beberapa unsur yang lain
menunjukkan kecenderungan yang sama. Berdasarkan hasil
penelitiannya, Dobereiner selanjutnya mengelompokkan unsur-unsur
dalam kelompok-kelompok tiga unsur yang lebih dikenal sebagai triad.
Triad yang ditunjukkan oleh Dobereiner tidak begitu banyak sehingga
berpengaruh terhadap penggunaannya.

48
Tabel 2.4 Massa Atom Relatif Unsur Triad Dobereiner

Triad Massa atom relatif
Rata-rata
massa atom relatif
Unsur pertama dan ketiga
Kalsium 40
( )
5 , 88
2
137 40
=
+

Stronsium 88
Barium 137




Gambar 2.27 Johann Wolfgang Dobereiner

Litium
(Li)
Kalsium
(Ca)
Klorin
(Cl)
Belerang
(S)
Mangan
(Mn)
Natrium
(Na)
Stronsium
(Sr)
Bromin
(Br)
Selenium
(Se)
Kromium
(Cr)
Kalium
(K)
Barium
(Ba)
Iodin
(I)
Telurium
(Te)
Besi (Fe)

Gambar 2. 28 Triad Dobereiner

2.5.2 Hukum oktaf Newlands

Hukum oktaf ditemukan oleh A. R. Newlands pada tahun 1864.
Newlands mengelompok-kan unsur berdasarkan kenaikan massa atom
relatif unsur. Kemiripan sifat ditunjukkan oleh unsur yang berseliih
satu oktaf yakni unsur ke-1 dan unsur ke-8 serta unsur ke-2 dan unsur
ke-9. Daftar unsur yang berhasil dikelompokkan berdasarkan hukum
oktaf oleh Newlands ditunjukkan pada tabel berikut.

49



Gambar 2.29 John Newlands


1
H
7
Li
9
Be
11
B
12
C
14
N
16
O
19
F
23
Na
24
Mg
27
Al
28
Si
31
P
32
S
35
Cl
39
K
40
Ca
52
Cr
48
Ti
55
Mn
56
Fe

Gambar 2.5 Tabel oktaf Newlands

Hukum oktaf Newlands ternyata hanya berlaku untuk unsur-unsur
dengan massa atom relatif sampai 20 (kalsium). Kemiripan sifat
terlalu dipaksakan apabila pengelompokan dilanjutkan.


2.5.3 Sistem periodik Mendeleev

Dmitri Ivanovich Mendeleev pada tahun 1869 melakukan
pengamatan terhadap 63 unsur yang sudah dikenal dan mendapatkan
hasil bahwa sifat unsur merupakan fungsi periodik dari massa atom
relatifnya. Sifat tertentu akan berulang secara periodik apabila unsur-
unsur disusun berdasarkan kenaikan massa atom relatifnya.
Mendeleev selanjutnya menempatkan unsur-unsur dengan kemiripan
sifat pada satu lajur vertikal yang disebut golongan. Unsur-unsur juga
disusun berdasarkan kenaikan massa atom relatifnya dan ditempatkan
dalam satu lajur yang disebut periode. Sistem periodik yang disusun
Mendeleev dapat dilihat pada tabel berikut:

50



Gambar 2.30 Dmitri Ivanovich Mendeleev


Gambar 2.31 Sistem periodik Mendeleev

Mendeleev sengaja mengosong-kan beberapa tempat untuk
menetapkan kemiripan sifat dalam golongan. Beberapa kotak juga
sengaja dikosongkan karena Mendeleev yakin masih ada unsur yang
belum dikenal karena belum ditemukan. Salah satu unsur baru yang
sesuai dengan ramalan Mendeleev adalah germanium yang
sebelumnya diberi nama ekasilikon oleh Mendeleev.





51
2.5.4 Sistem periodik Moseley

Perkembangan terbaru mengenai atom menjelaskan bahwa
atom dapat terbagi menjadi partikel dasar atau partikel subatom.
Atom selanjutnya diketahui tersusun oleh proton, elektron dan
netron. Jumlah proton merupakan sifat khas unsur. Setiap unsur
mempunyai jumlah proton tertentu yang berbeda dari unsur lain.
Jumlah proton suatu unsur dinyatakan sebagai nomor atom.
Henry G. Moseley yang merupakan penemu cara menentukan
nomor atom pada tahun 1914 kembali menemukan bahwa sifat-sifat
unsur merupakan fungsi periodik nomor atomnya. Pengelompokan
yang disusun oleh Mendeleev merupakan susunan yang berdasarkan
kenaikan nomor atomnya. Penyusunan telurium dan iodin yang tidak
sesuai dengan kenaikan massa atom relatifnya ternyata sesuai dengan
kenaikan nomor atomnya.



Gambar 2.32 Henry G. Moseley

2.5.5 Periode dan golongan

Sistem periodik modern tersusun berdasarkan kenaikan nomor
atom dan kemiripan sifat. Lajur horisontal yang disebut periode,
tersusun berdasarkan kenaikan nomor atom sedangkan lajur vertikal
yang disebut golongan tersusun berdasarkan kemiripan sifat. Unsur
golongan A disebut golongan utama sedangkan golongan B disebut
golongan transisi. Golongan dapat dieri tanda nomor 1 sampai 18
berurutan dari kiri ke kanan. Berdasarkan penomoran ini, golongan
transisi mempunyai nomor 3 sampai 12.
Sistem periodik modern tersusun atas 7 periode dan 18
golongan yang terbagi menjadi 8 golongan utama atau golongan A dan
8 golongan transisi atau golongan B.

52



Gambar 2.33 Sistem periodik modern

Contoh soal

Tentukan periode dan golongan unsur X, Y dan Z apabila
diketahui konfigurasi elektronnya adalah
X = 2, 3
Y = 2, 8, 4
Z = 2, 8, 7

Jawab

Unsur Periode Golongan
X 2 IIIA
Y 3 IVA
Z 3 VIIA

2.6 Sifat periodik unsur

Sifat yang berubah secara beraturan menurut kenaikan nomor
atom dari kiri ke kanan dalam satu periode dan dari atas ke bawah
dalam satu golongan disebut sifat periodik. Sifat periodik meliputi
jari-jari atom, energi ionisasi, afinitas elektron dan
keelektronegatifan.

2.6.1 Jari-jari atom

Jari-jari atom adalah jarak elektron di kulit terluar dari inti
atom. Jari-jari atom sulit untuk ditentukan apabila unsur berdiri
sendiri tanpa bersenyawa dengan unsur lain. Jari-jari atom secara
lazim ditentukan dengan mengukur jarak dua inti atom yang identik
yang terikat secara kovalen. Pada penentuan jari-jari atom ini, jari-

53
jari kovalen adalah setengah jarak antara inti dua atom identik yang
terikat secara kovalen.



Gambar 2.34 Penentuan jari-jari atom




Gambar 2.35 Hubungan jari-jari atom gengan nomor atom

Kurva hubungan jari-jari atom dengan nomor atom memperlihatkan
bahwa jari-jari atom dalam satu golongan akan semakin besar dari
atas ke bawah. Hal ini terjadi karena dari atas ke bawah jumlah kulit
bertambah sehingga jari-jari atom juga bertambah.
jarak antar
iodin (I
2
) bromin (Br
2
) klorin (Cl
2
) fluorin (F
2
)
nitrogen (N
2
) oksigen (O
2
) hidrogen (H
2
)
radius atomik
Jari-jari atom versus nomor atom
j
a
r
i
-
j
a
r
i

a
t
o
m

(
p
m
)

nomor atom

54


Gambar 2.36 Jari-jari atom unsur

Unsur-unsur dalam satu periode (dari kiri ke kanan) berjumlah kulit
sama tetapi jumlah proton bertambah sehingga jari-jari atom juga
berubah. Karena jumlah proton bertambah maka muatan inti juga
bertambah yang mengakibatkan gaya tarik menarik antara inti dengan
elektron pada kulit terluar semakin kuat. Kekuatan gaya tarik yang
semakin meningkat menyebabkan jari-jari atom semakin kecil.
Sehingga untuk unsur dalam satu periode, jari-jari atom semakin kecil
dari kiri ke kanan.
Jari-jari ion digambarkan sebagai berikut:




Gambar 2.37 Perbandingan jari-jari atom dengan jari-jari ion


Kecenderungan ukuran atom
ukuran atom turun
u
k
u
r
a
n

a
t
o
m

n
a
i
k

Golongan 1A Golongan 7A
Energi ionisasi
pertama menurun
dalam golongan I
dan II karena
elektron terluar
sangat terperisai
dari tarikan inti

55
2.6.2 Energi ionisasi

Energi minimum yang dibutuhkan untuk melepas elektron
atom netral dalam wujud gas pada kulit terluar dan terikat paling
lemah disebut energi ionisasi. Nomor atom dan jari-jari atom
mempengaruhi besarnya energi ionisasi. Semakin besar jari-jari atom
maka gaya tarik antara inti dengan elektron pada kulit terluar
semakin lemah. Hal ini berarti elektron pada kulit terluar semakin
mudah lepas dan energi yang dibutuhkan untuk melepaskan elektron
tersebut semakin kecil. Akibatnya, dalam satu golongan, energi
ionisasi semakin kecil dari atas ke bawah. Sedagkan dalam satu
periode, energi ionisasi semakin besar dari kiri ke kanan. Hal ini
disebabkan dari kiri ke kanan muatan iti semakin besar yang
mengakibatkan gaya tarik antara inti dengan elektron terluar semakin
besar sehingga dibutuhkan energi yang besar pula untuk melepaskan
elektron pada kulit terluar.


Gambar 2.38 Energi ionisasi



Gambar 2.39 Hubungan energi ionisasi dengan nomor atom

Kecenderungan energi ionisasi pertama
Energi naik
E
n
e
r
g
i

t
u
r
u
n

Energi ionisasi pertama versus nomor atom
nomor atom
E
n
e
n
r
g
i

i
o
n
i
s
a
s
i

p
e
r
t
a
m
a

(
k
J
/
m
o
l
)


56
Kurva tersebut menunjukkan unsur golongan 8A berada di puncak
grafik yang mengindikasikan bahwa energi ionisasinya besar. Hal
sebaliknya terjadi untuk unsur golongan 1A yang berada di dasar kurva
yang menunjukkan bahwa energi ionisasinya kecil. Atom suatu unsur
dapat melepaskan elektronnya lebih dari satu buah. Energi yang
dibutuhkan untuk melepaskan elektron keua disebut energi ionisasi
kedua dan tentu saja diperlukan energi yang lebih besar. Energi
ionisasi semakin besar apabila makin banyak elektron yang dilepaskan
oleh suatu atom.

2.6.3 Afinitas elektron

Afinitas elektron merupakan enegi yang dilepaskan atau
diserap oleh atom netral dalam bentuk gas apabila terjadi
penangkapan satu elektron yang ditempatkan pada kulit terluarnya
dan atom menjadi ion negatif. Afinitas elektron dapat berharga positif
dan negatif. Afinitas elektron berharga negatif apabila dalam proses
penangkapan satu elektron, energi dilepaskan. Ion negatif yang
trebrntuk akibat proses tersebut bersifat stabil. Hal sebaliknya terjadi
apabila dalam proses penangkapan satu elektron, energi diserap.
Penyerapan energi menyebabkan ion yang terbentuk bersifat tidak
stabil. Semakin negatif harga afinitas lektron suatu atom unsur maka
ion yang ter bentuk semakin stabil.



Gambar 2.40 Afinitas elektron golongan 1, 2, 3, 4, 5, 6 dan 7

Golongan
A
f
i
n
i
t
a
s

e
l
e
k
t
r
o
n

(
k
J
/
m
o
l
)


57
Gambar menunjukkan bahwa atom unsur golongan 2A dan 8A
mempunyai afinitas elektron yang berharga positif. Hal ini
mengindikasikan bahwa unsur golongan 2A dan 8A sulit menerima
elektron. Afinitas elektron terbesar dimiliki oleh unsur golongan
halogen karena unsur golongan ini paling mudah menangkap elektron.
Jadi secara umum dapat dikatakan bahwa afinitas elektron, dalam
satu periode, dari kiri ke kanan semakin negatif dan dalam satu
golongan dari atas ke bawah, semakin positif.

2.6.4 Keelektronegatifan

Keelektronegatifan ada-lah skala yang dapat menjelaskan
kecenderungan atom suatu unsur untuk menarik elektron menuju
kepadanya dalam suatu ikatan. Keelektronegatifan secara umum,
dalam satu periode, dari kiri ke kanan semakin bertambah dan dalam
satu golongan, dari atas ke bawah keelekrnegatifan semakin
berkurang. Hal ini dapat dimengerti karena dalam satu periode, dari
kiri ke kanan, muatan inti atom semakin bertambah yang
mengakibatkan gaya tarik antara inti atom dengan elektron terluar
juga semakin bertambah. Fenomena ini menyebabkan jari-jari atom
semakin kecil, energi ionisasi semakin besar, afinitas elektron makin
besar dan makin negatif dan akibatnya kecenderungan untuk menarik
elektron semakin besar.



Gambar 2.41 Elektronegatifitas








Kecenderungan Elektronegatifitas alam Tabel Periodik
Lantanida
Aktinida
Elektronegatifitas naik dari bawah ke atas dalam satu
golongan
Elektronegatifitas naik dari kiri ke kanan dalam satu periode

58

H
2,1

Li
0,97
Be
1,5
B
2,0
C
2,5
N
3,1
O
3,5
F
4,1
Na
1,0
Mg
1,2
Al
1,5
Si
1,7
P
2.1
S
2,4
Cl
2,8
K
0,90
Ca
1,0
Ga
1,8
Ge
2,0
As
2,2
Se
2,5
Br
2,7
Rb
0,89
Sr
1,0
In
1,5
Sn
1,72
Sb
1,82
Te
2,0
I
2,2
Cs
0,86
Ba
0,97
Tl
1,4
Pb
1,5
Bi
1,7
Po
1,8
At
1,9

Gambar 2.42 Keelektronegatifan skala Pauling

Terlihat dari gambar bahwa untuk unsur gas mulia tidak mempunyai
harga keelektronegatifan karena konfigurasi elektronnya yang stabil.
Stabilitas gas mulia menyebabkan gas mulia sukar untuk menarik dan
melepas elektron. Keelektronegatifan skala pauling memberikan nilai
keelektronegatifan untuk gas mulia sebesar nol.



Gambar 2.43 Sifat periodik unsur

Lebih berkarakter nonlogam
Afinitas elektron lebih negatif
Energi ionisasi meningkat
Jari-jari atom meningkat
Lebih berkarakter logam
Tabel periodik

59
Ringkasan

Atom merupakan model paling penting dalam ilmu kimia.
Sebuah model sederhana yang dapat digunakan untuk menggambarkan
sitem yang lebih komplek. Jadi, dengan memikirkan atom sebagai
sebuah bola sederhana maka sifat-sifat padatan, cairan dan gas dapat
dijelaskan dengan mudah.
Dalam tabel periodik modern, unsur-unsur disusun dalam
baris-baris yang disebut sebagai periode dengan kenaikan nomor
atom. Baris-baris tersebut menjadikan unsur-unsur dapat tersusun
dalam satu baris yang sama yang disebut golongan yang mempunyai
kesamaan sifat fisika dan sifat kimia.

60
Latihan

1. Lengkapilah tabel berikut:
Partikel Muatan relatif Massa relatif
Netron 1
-1

3 Hitunglah jumlah proton, elektron dan netron dalam
6
Li dan
7
Li,
32
S dan
32
S
2-
,
39
K
+
dan
40
Ca
2+
. Jelaskan perbedaan dalam masing-
masing pasangan tersebut.
4 Tulislah simbol, termasuk nomor massa dan nomor atom, isotop
dengan nomor massa 34 dan mempunyai 18 netron.
5 Jelaskan apa yang dimaksud dengan nomor massa sebuah isotop.
6 Oksigen mempunyai 3 isotop yaitu
16
O,
17
O dan
18
O. Tuliskan
jumlah proton, elektron dan netron dalam
16
O dan
17
O.
7 Tuliskan konfigurasi elektron Cl dan Cl
-
, O
2-
dan Ca
2+

8 Asam fluorida dapat bereaksi dengan air membentuk asam
hidrofluorat. Hasil reaksi bersifat korosif dan karena dapat
bereaksi dengan glass maka disimpan dalam wadah nikel. Asam
hidrofluorat dapat bereaksi dengan nikel membentuk lapisan
pelindung nikel(II)fluorida. Tuliskan konfigurasi elektron nikel
dan ion nikel (II).
9 Unsur dengan nomor atom 23 mengion dengan muatan
3+
,
tuliskan konfigurasi elektron ion ini termasuk simbolnya.
10 Jelaskan perbedaan spektra kontinyu dan non-kontinyu
11 Tuliskan konfigurasi elektron kalsium, Ca (Z = 20)
12 Dengan menggunakan tabel periodik, tentukan lambang unsur
dengan nomor atom 35
13 Tentukan jumlah proton, elektron dan netron atom unsur Cu
69
29

14 Tentukan jumlah proton dan elektron atom unsur 24-Cr
6+

15 Ion Z
3+
mempunyai 20 elektron dan 22 netron, tentukan nomor
massa ion Z
3+

16 Jelaskan perbedaan dua isotop klorin 35-Cl dan 37-Cl
17 Tentukan jumlah proton, elektron dan netron serta buatlah
konfigurasi elektron 20-Ca
2+

18 Suatu unsur berwujud gas mempunyai massa 1 gram dan volume
560 liter (STP), tentukan nomor atom dan konfigurasi elektron
apabila jumlah netron dalam inti adalah 22
19 Berapakah jumlah kulit yang dimiliki unsur 17-Y.
20 1. Tabel periodik dibagi menjadi golongan s, p, d dan f.
21 Tuliskan konfigurasi elektron dari kalsium, silikon, selenium dan
nikel
22 Berikan blok tabel periodik dimana masing-masing unsur
kemungki-nan ditemukan
23 Jelaskan, berdasarkan konfigurasi elektron, sifat-sifat umum
unsur golongan p
24 Jelaskan energi ionisasi pertama dari natrium, magnesium dan
aluminium berdasarkan konfigurasi elektronnya

61
25 Jelaskan energi ionisasi pertama dari silikon, fosfor dan
belerang berdasarkan konfigurasi elektronnya
26 Helium merupakan unsur dengan energi ionisasi pertama paling
tinggi dalam tabel periodik. Prediksikan unsur yang mempunyai
energi ionisasi pertama paling rendah dan jelaskan kenapa
27 Hal apakah yang membedakan penelitian Mendeleev dengan
penelitian sebelumnya sehingga ilmuwan menerima konsep yang
diusulkan
28 Bagaimanakah tabel periodik dapat memudahkan pembelaja-ran
ilmu kimia
29 Bagaimanakah senyawa biner dan hidrogen dapat
mengilustrasikan konsep periodisitas
30 Jelaskan kenapa klorin an natrium berada dalam satu periode
31 Jari-jari atom unsur golongan alkali dan alkali tanah berturut-
turut adalah (dalam angstrom) 2,01; 1,23; 157; 0,80 dan 0,89.
manakah yang merupakan jari-jari atom litium, jelaskan
32 Diantara unsur golongan alkali dan alkali tanah, manakah yang
mempunyai energi ionisasi tertinggi, jelaskan
33 Pada tabel periodik bagian manakah yang menyatakan unsur
dengan kestabilan tinggi dan unsur golongan transisi
34 Jelaskan sifat yang mencrminkan kecenderungan unsur untuk
melepas elektronnya dan membentuk ion positif satu (+1)
35 Apakah yang dimaksud metaloid dan unsur manakah dalam tabel
periodik yang sering disebut unsur metaloid
36 Sifat-sifat apakah yang membedakan unsur logam dan non logam
37 Tabel berikut memberikan data titik leleh unsur-unsur periode
3.
Na Mg Al Si P S Cl Ar
371 922 933 1683 317 386 172 84
a. Jelaskan terjadinya peningkatan titik leleh antara
natrium dan magnesium
b. Jelaskan kenapa silikon mempunyai titik leleh
tertinggi
c. Jelaskan kenapa terjadi peningkatan konduktivitas
listrik dari golongan I sampai golongan III



62



63
3 Stoikhiometri



Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Memahami konsep mol Menjelaskan konsep mol
Menerapkan Hukum Gay Lussac
dan Hukum Avogadro
Tujuan pembelajaran
1 Siswa mengerti dan mampu mendeskripsikan proton, netron dan
elektron berdasarkan muatan relatif dan massa relatifnya
2 Siswa mampu mendeskripsikan massa dan muatan dalam atom
3 Siswa mampu mendeskripaikan kontribusi proton dan netron pada
inti atom berdasarkan nomor atom dan nomor massa
3 Siswa mampu mendeduksikan jumlah proton, netron dan elektron
yang terdapat dalam atom dan ion dari nomor atom dan nomor massa
yang diberikan
5 Siswa mampu membedakan isotop berdasarkan jumlah netron
berbeda yang ada
6 Siswa mampu mendeduksi konfigurasi elektronik atom

3.1 Konsep mol

Saat kita membeli apel atau daging kita selalu mengatakan
kepada penjual berapa kilogram yang ingin kita beli, demikian pula
berapa liter saat kita ingin membeli minyak tanah. Jarak dinyatakan
dalam satuan meter atau kilometer. Ilmu kimia menggunakan satuan
mol untuk menyatakan satuan jumlah atau banyaknya materi.



Gambar 3.1 Unsur dengan jumlah mol berbeda


64
3.1.1 Hubungan mol dengan tetapan Avogadro

Kuantitas atom, molekul dan ion dalam suatu zat dinyatakan
dalam satuan mol. Misalnya, untuk mendapatkan 18 gram air maka 2
gram gas hidrogen direaksikan dengan 16 gram gas oksigen.

2H
2
O + O
2
2H
2
O

Dalam 18 gram air terdapat 6,023x10
23
molekul air. Karena jumlah
partikel ini sangat besar maka tidak praktis untuk memakai angka
dalam jumlah yang besar. Sehingga iistilah mol diperkenalkan untuk
menyatakan kuantitas ini. Satu mol adalah jumlah zat yang
mangandung partikel (atom, molekul, ion) sebanyak atom yang
terdapat dalam 12 gram karbon dengan nomor massa 12 (karbon-12,
C-12).
Jumlah atom yang terdapat dalam 12 gram karbon-12
sebanyak 6,02x10
23
atom C-12. tetapan ini disebut tetapan Avogadro.

Tetapan Avogadro (L) = 6,02x10
23
partikel/mol

Lambang L menyatakan huruf pertama dari Loschmidt, seorang
ilmuwan austria yang pada tahun 1865 dapat menentukan besarnya
tetapan Avogadro dengan tepat. Sehingga,
1 mol emas = 6,02x10
23
atom emas
1 mol air = 6,02x10
23
atom air
1 mol gula = 6,02x10
23
molekul gula






3.1.2 Hubungan mol dengan jumlah partikel

Telah diketahui bahwa 1mol zat X = l buah partikel zat X,
maka
2 mol zat X = 2 x L partikel zat X
5 mol zat X = 5 x L partikel zat X
n mol zat X = n x L partikel zat X






Contoh soal
Berapa mol atom timbal dan oksigen yang dibutuhkan untuk
membuat 5 mol timbal dioksida (PbO
2
).


1 mol zat X = L buah partikel zat X
Jumlah partikel = n x L
Massa atom relatif
adalah massa
rata-rata atom
sebuah unsur
dibandingkan
dengan 1/12 massa
atom karbon 12

65
Jawab

1 mol timbal dioksida tersusun oleh 1 mol timbal dan 2 mol
atom oksigen (atau 1 mol molekul oksigen, O
2
). Sehingga terdapat
Atom timbal = 1 x 5 mol = 5 mol
Atom oksigen = 2 x 5 mol = 10 mol (atau 5 mol molekul oksigen, O
2
)

Contoh soal
Berapa jumlah atom besi (Ar Fe = 56 g/mol) dalam besi seberat 0,001
gram.

Jawab
mol
mol g
gram
besi mol jumlah 00001786 , 0
/ 56
001 , 0
= =

Jumlah atom besi = 0,00001786 mol x 6,02x10
23
= 1,07x10
19


3.1.3 Massa molar

Telah diketahui bahwa satu mol adalah jumlah zat yang
mangandung partikel (atom, molekul, ion) sebanyak atom yang
terdapat dalam 12 gram karbon dengan nomor massa 12 (karbon-12,
C-12). Sehingga terlihat bahwa massa 1 mol C-12 adalah 12 gram.
Massa 1 mol zat disebut massa molar. Massa molar sama dengan massa
molekul relatif (Mr) atau massa atom relatif (Ar) suatu zat yang
dinyatakan dalam gram.





Contoh,

Tabel 3.1 Massa dan Jumlah Mol Atom/Molekul

Atom/molekul Jumlah mol Mr/Ar (g/mol) Massa
H
2
O 1 18 18
N 1 13 13
(CO(NH
2
)
2
), Urea 1 60 60
Fe
2
(SO
3
)
3
1 300 300

Hubungan mol dan massa dengan massa molekul relatif (Mr) atau
massa atom relatif (Ar) suatu zat dapat dicari dengan




Massa molar = Mr atau Ar suatu zat (gram)
Gram = mol x Mr atau Ar
Massa molekul
relatif merupakan
penjumlahan
massa atom relatif
dalam sebuah
molekul

66
Contoh soal

Berapa mol besi seberat 20 gram jika diketahui Ar Fe = 56
g/mol

Jawab

Besi tersusun oleh atom-atom besi, maka jumlah mol besi

mol
mol gram
gram
besi mol 357 , 0
/ 56
20
= =

Contoh soal

Berapa gram propana C
3
H
8
dalam 0,21 mol jika diketahui Ar C
= 12 dan H = 1

Jawab

Mr Propana = (3 x 12) + (8 x 1) = 33 g/mol, sehingga,
gram propana = mol x Mr = 0,21 mol x 33 g/mol = 9,23 gram


3.1.3 Volume molar

Avogadro mendapatkan hasil dari percobaannya bahwa pada
suhu 0C (273 K) dan tekanan 1 atmosfir (76cmHg) didapatkan tepat 1
liter oksigen dengan massa 1,3286 gram. Maka,

mol gram
gram
oksigen gas mol
/ 32
4286 , 1
=

Karena volume gas oksigen (O
2
) = 1 liter,

Liter Liter x
gram
mol gram
oksigen gas mol 4 , 22 1
4286 , 1
/ 32
1 = =

Pengukuran dengan kondisi 0C (273 K) dan tekanan 1 atmosfir
(76cmHg) disebut juga keadaan STP(Standard Temperature and
Pressure). Pada keadaan STP, 1 mol gas oksigen sama dengan 22,3
liter.
Avogadro yang menyata-kan bahwa pada suhu dan tekanan
yang sama, gas-gas yang bervolume sama mengandung jumlah
molekul yang sama. Apabila jumlah molekul sama maka jumlah
molnya akan sma. Sehingga, pada suhu dan tekanan yang sama,
apabila jumlah mol gas sama maka volumenyapun akan sama.
Keadaan standar pada suhu dan tekanan yang sma (STP) maka volume

67
1 mol gas apasaja/sembarang berharga sama yaitu 22,3 liter. Volume
1 mol gas disebut sebagai volume molar gas (STP) yaitu 22,3
liter/mol.


3.1.4 Volume gas tidak standar

3.1.4.1 Persamaan gas ideal

Persamaan gas ideal dinyatakan dengan:

PV=nRT

keterangan:
P; tekanan gas (atm)
V; volume gas (liter)
N; jumlah mol gas
R; tetapan gas ideal (0,082 liter atm/mol K)
T; temperatur mutlak (Kelvin)


3.1.4.2 Gas pada suhu dan tekanan sama

Avogadro melalui percobaannya menyatakan bahwa pada
suhu dan tekanan yang sama, gas-gas yang bervolume sama
mengandung jumlah molekul yang sama. Apabila jumlah molekulnya
sama maka jumlah molnya sama. Jadi pada suhu dan tekanan yang
sama perbandingan mol gas sama dengan perbandingan volume gas.
Maka,
2
1
2
1
) , (
n
n
V
V
P T =


3.1.4.3 Molaritas

Larutan merupakan campuran antara pelarut dan zat terlarut.
Jumlah zat terlarut dalam larutan dinyatakan dalam konsentrasi.
Salah satu cara untuk menyatakan konsentrasi dan umumnya
digunakan adlah dengan molaritas (M). molaritas merupakan ukuran
banyaknya mol zat terlarut dalam 1 liter larutan.

) (
1000
) (
1000
) (
) (
mL V
x
Mr
g
mL V
x mol
liter V
mol n
M = = =

keterangan:
V = volume larutan
g = massa zat terlarut


68
pengenceran dilakukan apabila larutan terlalu pekat. Pengenceran
dilakukan dengan penambahan air. Pengenceran tidak merubah
jumlah mol zat terlarut. Sehingga,

V
1
M
1
= V
2
M
2

keterangan:
V
1
= volume sebelum pengenceran
M
1
= molaritas sebelum pengenceran
V
2
= volume sesudah pengenceran
M
2
= molaritas sesudah pengenceran





Gambar 3.2 Pembuatan Larutan



3.2 Penerapan hukum Proust

3.2.1 Perbandingan massa unsur dalam senyawa

Senyawa mempunyai susunan yang tetap. Hukum Proust
menyatakan bahwa perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu
senyawa selalu tetap. Contoh paling sederhana adalah perbandingan
massa hidrogen dengan oksigen dalam air (H
2
O) yang selalu tetap
yaitu 1:8. Perbandingan tersebut tidak tergantung pada jumlah air.
Dalam senyawa A
m
B
n
, 1 molekul mengandung m atom A dan n atom B.
Dalam setiap molekul A
m
B
n
, massa A = m x Ar A dan massa B = n x Ar
B. Sehingga untuk A
m
B
n
,

B Ar n
A Ar m
B massa
A massa
=


69
3.2.2 Persen komposisi

Persentase setiap unsur dalam senyawa dinyatakan dalam
persen komposisi. Sebagai contoh adalah perbandingan massa H
dengan O dalam H
2
O adalah

16
2
1
2
= =
O Ar
H Ar
O massa
H massa


3.2.3 Massa unsur dalam senyawa

Massa unsur dalam senyawa ditentukan dengan cara yang
sama untuk menghitung persen komposisi. Dalam air (H
2
O), misalnya

16
2
1
2
= =
O Ar
H Ar
O massa
H massa


jumlah total adalah 18. Apabila massa air adalah 32 maka massa H,

gram x air massa x
O H Mr
H Ar
air g x
H Ar
8 18
18
) 1 ( 2 2 2
2
= = =
E


Untuk senyawa A
m
B
n
secara umum dapat dinyatakan,


AmBn massa x
AmBn Mr
A Ar m
A massa =

AmBn massa x
AmBn Mr
B Ar m
B massa =


Dari contoh senyawa A
m
B
n
maka dapat ditentukan indeks untuk
masing-masing unsur,

B Ar n
A Ar m
B massa
A massa
=

Dari pernyataan tersebut maka m adalah indeks untuk unsur A
sedangkan n adalah indeks untuk unsur B, atau dapat ditulis

B mol
A mol
B Ar B massa
A Ar A massa
n
m
= =
/
/


70

Jadi untuk senyawa A
m
B
n
,






3.2.4 Menentukan rumus senyawa

Rumus senyawa berupa rumus empiris dan rumus molekul
sangat mutlak ditentukan untuk mengetahui jenis unsur dan komposisi
unsur senyawa tersebut.


3.2.4.1 Rumus empiris

Perbandingan sederhana atom unsur-unsur dalam senyawa
disebut rumus empiris. Rumus empiris dapat ditentukan dengan cara
- Menentukan jenis unsur penyusun senyawa
- Menentukan massa atau komposisi unsur dalam senyawa
- Mengubah massa atau komposisi dalam mol
- Menentukan massa atom relatif unsur penyusun senyawa


Contoh soal

Tentukan rumus empiris natrium sulfida yang didapatkan dari
reaksi 1,15 gram natrium dan 0,8 gram sulfur.

Jawab

Perbandingan
Natrium, Na (Ar = 23
g/mol)
Sulfur, S (Ar = 32 g/mol)
Massa 1,15 gram 0,8 gram
Mol
mol
mol g
gram
05 , 0
/ 23
15 , 1
= mol
mol g
gram
025 , 0
/ 32
8 , 0
=
Perbandingan
sederhana

0,05/0,025 = 2 0,025/0,025 = 1
Perbandingan terkecil = rumus empiris = Na
2
S


3.2.4.2 Rumus molekul

Jumlah atom (jumlah mol atom) yang bergabung dalam satu
molekul senyawa (satu mol senyawa). Rumus molekul dapat
ditentukan dengan memanfaatkan massa molekul relatif dan rumus
empiris.
m : n = mol A : mol B
Rumus empiris
memberikan
perbandingaan
masing-masing
atom atau
kelompok atom
dalam sebuah
molekul

71




Gambar 3.5 Alat Penganalisis Unsur

Penyerap H
2
O Penyerap C
2
O
Pemanas
Sampel

72
Contoh soal

Senyawa hidrokarbon terklorinasi mengandung 23,23% karbon, 3,03%
hidrogen dan 71,72% klorin. Tentukan rumus empiris dan rumus molekul jika massa
molekul diketahui sebesar 99. (% = gram)

jawab

Perbandingan
Karbon, C
(Ar = 12 g/mol)
Hidrogen, H
(Ar = 1 g/mol)
Klorin, Cl
(Ar = 35,5 g/mol)
Massa 23,23 3,03 71,72
Mol mol
mol g
gram
02 , 2
/ 12
24 , 24
= mol
mol g
gram
04 , 4
/ 1
04 , 4
= mol
mol g
gram
02 , 2
/ 5 , 35
72 , 71
=
Perbandingan
sederhana

2,02/2,02 = 1 3,03/2,02 = 2 2,02/2,02 = 1
Perbandingan terkecil = rumus empiris = (CH
2
Cl)n
Apabila diketahui massa molekul sebesar 99, maka
[(1 x Ar C) + (2 x Ar H) + (1 x Ar Cl)]n = 99
[(1 x 12) + (2 x 1) + (1 X 35,5)]n = 99
(12+2+35,5)n = 99
39,5n = 99
n = 2
Maka rumus molekul senyawa adalah (CH
2
Cl)
2
= C
2
H
3
Cl
2




73
Ringkasan

Definisi atom, isotop, dan massa molekul secara relatif
didasarkan pada karbon-12 yang mempunyai massa 12 tepat. Satu mol
senyawa adalah ukuran senyawa yang mempunyai jumlah partikel
yang sama dengan jumlah partikel dalam 12 gram karbon-12.
Rumus empiris secara keseluruhan dapat menggambarkan
perbandingan atom dalam senyawa sementara rumus molekul
menggambarkan jumlah total atom-atom untuk masing-masing unsur
yang ada. Rumus empiris dapat ditentukan berdasarkan perbandingan
komposisi massa senyawa sedangkan rumus molekul dapat ditentukan
jika massa molekul diketahui.


Latihan

1. Gas nitrogen monoksida sebanyak 10 liter mengandung 3x1022
molekul. Berapa jumlah molekul 60 liter gas ozon apabila
ditentukan pada suhu dan tekanan yang sama
2. Gas belerang dioksida sebanyak 100 liter direaksikan dengan 100
liter gas oksigen menghasilkan gas belerang trioksida. Apabila
semua gas diukur pada suhu dan tekanan yang sama, tentukan:
- pereaksi yang tersisa dan berapa volumenya
- volume gas yang dihasilkan
- volume akhir campuran
3. Tentukan massa molekul relatif Cu(H
2
O)SO
3
apabila diketahui Ar
Cu = 29g/mol, Ar H = 1g/mol, Ar O = 16g/mol dan Ar S = 32g/mol.
4. Tentukan massa molekul relatif MgSO
3
.7H
2
O apabila diketahui Ar
Mg = 23g/mol, Ar H = 1g/mol, Ar O = 16g/mol dan Ar S = 32g/mol.
5. Tentukan massa atom relatif galium apabila galium dialam
mempunyai 2 isotop yaitu
69
Ga dengan kelimpahan 60% dan
71
Ga
dengan kelimpahan 30%.
6. Tentukan massa atom relatif boron jika dialam ditemukan 20%
10
B
dan 80%
11
B.
7. Tentukan jumlah mol 10 gram tawas, K
2
SO
3
.Al(SO
3
)
3
.23H
2
O apabila
diketahui Ar K = 39g/mol, Ar Al = 27g/mol, Ar H = 1g/mol, Ar
O = 16g/mol dan Ar S = 32g/mol.
8. Tentukan massa Ca(H
2
PO
3
)
2
, massa fosfor dan jumlah masing-
masing atom unsur pupuk apabila diketahui pupuk TSP, Ca(H
2
PO
3
)
2

mempunyai berat 2,33 gram. Diketahui Ar Ca = 30g/mol, Ar H =
1g/mol, Ar P =31g/mol dan Ar O = 16g/mol.
9. Suatu senyawa karbon diketahui mempunyai rumus empiris CH
2
.
Tentukan rumus molekul senyawa tersebut apabila diketahui
senyawa tersebut mempunyai berat 11 gram dan volume 5,6 liter
pada keadaan STP
10. Kristal Na
2
CO
3
.xH
2
O memiliki 63% air kristal. Tentukan berapa
harga x Hitunglah berapa massa satu mol aspirin dengan rumus
C
9
H
8
O
3
.
11. Hitunglah berapa mol aspirin yang terdapat dalam 1 gram
senyawa ini.

74
12. Hitunglah berapa massa, dalam gram, 0,333 gram aspirin.
13. Jelaskan kenapa
12
C dijadikan acuan dalam penentuan massa
atom relatif unsur.
14. Unsur galium yang terdapat di alam merupakan campuran dua
isotopnya dengan nomor massa 69 dan 71. Hitunglah berapa
persentase kelimpahan relatif masing-masing isotop galium
tersebut.
15. Neon alam tersusun oleh 90,9%
20
Ne, 0,3%
21
Ne dan 8,8%
22
Ne.
Hitunglah massa atom relatif neon.
16. Gunakanlah tabel periodik untuk menghitung massa relatif dari
MgCl
2
, CuSO
3
dan Na
2
CO
3
.10H
2
O.
17. Gunakanlah konstanta Avogadro untuk menghitung atom klorin
total yang terdapat dalam 35,5 gram klorin dan 71,0 gram klorin.
18. Hitunglah massa 0,1 mol CO
2
dan 10 mol CaCO
3
.
19. Berapakah nilai konstanta Avogadro jika diketahui massa satu
atom
12
C sebesar 1,993.10
-23
.
20. Tulislah rumus empiris heksana C
6
H
13
dan hidrogen peroksida
H
2
O
2
.
21. Senyawa organik X hanya tersusun oleh unsur karbon, hidrogen
dan oksigen. Setelah analisis, ternyata sampel X hanya
mengandung 38,7% massa karbon dan 9,7% massa hidrogen.
Tentukan rumus empiris senyawa X.
22. Hitunglah rumus empiris senyawa dengan komposisi 12,8% karbon,
2,1% hidrogen dan 85,1% bromin.
23. Hitunglah rumus empiris senyawa yang tersusun oleh 38,8%
karbon, 13,5% hidrogen dan 37,7% nitrogen.
24. Pembakaran sempurna 10 cm
3
gas hidrokarbon membutuhkan 20
cm
3
oksigen. Reaksi menghasilkan 10 cm
3
karbondioksida, CO
2
.
Hitunglah rumus molekul hidrokarbon tersebut.
25. Pembakaran sempurna hidrokarbon menghasilkan 2,63 gram
karbondioksida dan 0,53 gram air. Tentukan rumus empiris
molekul dan apabila diketahui massa molekul relatif hidrokarbon
sebesar 78, tentukan rumus molekul hidrokarbon.
26. Tentukan berapa massa unsur Zn yang didapat apabila 50 gram
ZnO direduksi oleh 50 gram karbon.
27. Suatu permen karet mengandung 2,5% urea NH
2
CONH
2
. Urea
tersebut dapat bereaksi dengan asam cuka sesuai persamaan
berikut:
NH
2
CONH
2
+ 2CH
3
CO
2
H +H
2
O = CO
2
+ 2CH
3
CO
2
-NH
3
+
Tentukan berapa massa permen karet untuk menetralkan 1,00
gram asam cuka.
28. Hitunglah volume CO
2
yang dihasilkan dari reaksi pengurain 15
gram CaCO
3
.
29. Berapa volume O
2
yang dibutuhkan untuk mengoksidasi 20 dm
3

NH
3
menjadi NO.
30. Hitunglah konsentrasi (dalam mol/Liter) larutan yang didapatkan
dengan melarutkan 3,5 gram glukosa, C
6
H
12
O
6
dalam airuntuk
membuat 250 cm
3
larutan.

75
4 Ikatan Kimia




Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Memahami terjadinya ikatan kimia Mendeskripsikan terjadinya ikatan
ion
Mendeskripsikan terjadinya ikatan
kovalen
Menjelaskan ikatan logam
Tujuan pembelajaran
1 Siswa mengerti dan mampu mendeskripsikan ikatan ionik sebagai
gaya tarik elektrostatik antara dua ion yang berbeda muatan; ;
deskripsi struktur kisi natrium klorida secara sederhana
2 Siswa mampu mendeskripsikan ikatan kovalen sebagai pasangan
elektron bersama yang digunakan diantara dua atom; ikatan kovalen
dan ikatan koordinasi
3 Siswa mampu mendeskripsikan elektronegativitas sebagai
kemampuan atom untuk menarik elektron ikatan dalam ikatan
kovalen
4 Siswa mampu menjelaskan polaritas ikatan yang akan terjadi
apabila atom-atom digabungkan oleh ikatan kovalen dengan
elektronegativitas berbeda dan polarisasi yang mungkin terjadi
5 Siswa mampu menjelaskan dan memperkirakan bentuk, termasuk
sudut ikatan, molekul dan ion menggunakan model kualitatif tolakan
pasangan elektron
6 Siswa mampu mendeskripsikan ikatan logam sebagai gaya tarik kisi
ion positif dalam lautan elektron yang bergerak






76
4.1 Elektron dan Ikatan Aturan Oktet

Unsur yang paling stabil adalah unsur yang termasuk dalam
golongan gas mulia. Semua unsur gas mulia di alam ditemukan dalam
bentuk gas monoatomik dan tidak ditemukan bersenyawa di alam.
Kestabilan unsur gas mulia berkaitan dengan konfigurasi elektron yang
menyusunnya seperti yang dikemukakan oleh Gibert Newton Lewis
dan Albrecht Kossel. Dilihat dari konfigurasi elektronnya, unsur-unsur
gas mulia mempunyai konfigurasi penuh yaitu konfigurasi oktet yang
berarti mempunyai delapan elektron pada kulit terluar kecuali untuk
unsur helium yang mempunyai konfigurasi duplet (dua elektron pada
kulit terluarnya).
Aturan oktet merupakan kecenderungan unsur-unsur untuk
menjadikan konfigurasi elektron-nya sama seperti unsur gas mulia.
Konfigurasi oktet dapat dicapai oleh unsur lain selain unsur golongan
gas mulia dengan pembentukan ikatan. Konfigurasi oktet dapat pula
dicapai dengan serah-terima atau pemasangan elektron. Serah terima
elektron menghasilkan ikatan ion sedangkan ikatan kovalen dihasilkan
apabila terjadi pemasangan elektron untuk mencapai konfigurasi
oktet.

Tabel 4.1 Susunan Bilangan Kuantum

Periode Unsur Nomor atom K L M N O P
1 He 2 2
2 Ne 10 2 8
3 Ar 18 2 8 8
4 Kr 36 2 8 18 8
4 Xe 44 2 8 18 18 8
6 Rn 86 2 8 18 32 18 8

Reaksi natrium dengan klorin membentuk natrium klorida merupakan
contoh pencapaian konfigurasi oktet dengan cara serah-terima
elektron.

10
Ne : 2 8

11
Na : 2 8 1, pelepasan 1 elektron akan menjadikan
konfigurasi menyeru-pai unsur gas mulia neon

17
Cl : 2 8 7, penerimaan 1 elektron menjadi-kan
konfigurasi menyerupai unsur gas mulia argon

18
Ar : 2 8 8


Gambar 4.1 Proses pembentukan NaCl

77
4.1.1 Teori Lewis dan Kossel

Gibert Newton Lewis dan Albrecht Kossel pada tahun 1916
mengemukakan teori tentang peranan elektron dalam pembentukan
ikatan kimia.
- Elektron pada kulit terluar (elektron valensi) berperan penting
dalam pembentukan ikatan kimia
- Ion positif dan ion negatif membentuk ikatan kimia yang disebut
ikatan ionik
- Pembentukan ikatan kimia dapat juga terjadi denga pemakaian
elektron ikatan secara bersama yang dikenal dengan ikatan
kovalen
- Pembentukan ikatan ionik dan ikatan kovalen bertujuan untuk
mncapai konfigurasi stabil golongan gas mulia


4.1.2 Lambang Lewis

Lambang Lewis merupakan lambang atom yang dikelilingi oleh
sejumlah titik yang menyatakan elektron. Lambang Lewis untuk unsur
golongan utama dapat disusun dengan mengikuti tahapan berikut:
- Banyaknya titik sesuai dengan golongan unsur
- Satu titik ditempatkan untuk tiap atom dengan jumlah maksimum
empat titik. Titik kedua dan selanjutnya berpasangan hingga
mencapai aturan oktet.



Gambar 4.2 Contoh lambang Lewis


4.2 Ikatan ion

Ikatan ion adalah ikatan yang terbentuk akibat gaya tarik
listrik (gaya Coulomb) antara ion yang berbeda. Ikatan ion juga
dikenal sebagai ikatan elektrovalen.

78

4.2.1 Pembentukan ikatan ion

Telah diketahui sebelumnya bahwa ikatan antara natrium dan
klorin dalam narium klorida terjadi karena adanya serah terima
elektron. Natrium merupakan logam dengan reaktivitas tinggi karena
mudah melepas elektron dengan energi ionisasi rendah sedangkan
klorin merupakan nonlogam dengan afinitas atau daya penagkapan
elektron yang tinggi. Apabila terjadi reaksi antara natrium dan klorin
maka atom klorin akan menarik satu elektron natrium. Akibatnya
natrium menjadi ion positif dan klorin menjadi ion negatif. Adanya ion
positif dan negatif memungkinkan terjadinya gaya tarik antara atom
sehingga terbentuk natrium klorida. Pembentukan natrium klorida
dapat digambarkan menggunakan penulisan Lewis sebagai berikut:




Gambar 4.3 Pembentukan NaCl





Gambar 4.4 Pembentukan NaCl dengan lambang Lewis


Ikatan ionik
melibatkan
transfer elektron
sehingga terbentuk
pasangan ion,
positif dan negatif

79
Ikatan ion hanya dapat tebentuk apabila unsur-unsur yang
bereaksi mempunyai perbedaan daya tarik elektron
(keeelektronegatifan) cukup besar. Perbedaan keelektronegati-fan
yang besar ini memungkinkan terjadinya serah-terima elektron.
Senyawa biner logam alkali dengan golongan halogen semuanya
bersifat ionik. Senyawa logam alkali tanah juga bersifat ionik, kecuali
untuk beberapa senyawa yang terbentuk dari berilium.

4.2.2 Susunan senyawa ion

Aturan oktet menjelaskan bahwa dalam pembentukan natrium
klorida, natrium akan melepas satu elektron sedangkan klorin akan
menangkap satu elektron. Sehingga terlihat bahwa satu atom klorin
membutuhkan satu atom natrium. Dalam struktur senyawa ion
natrium klorida, ion positif natrium (Na
+
) tidak hanya berikatan
dengan satu ion negatif klorin (Cl
-
) tetapi satu ion Na
+
dikelilingi oleh
6 ion Cl
-
demikian juga sebaliknya. Struktur tiga dimensi natrium
klorida dapat digunakan untuk menjelaskan susunan senyawa ion.



Gambar 4.5 Struktur kristal kubus NaCl

4.3 Ikatan kovalen

Ikatan kovalen dapat terjadi karena adanya penggunaan
elektron secara bersama. Apabila ikatan kovalen terjadi maka kedua
atom yang berikatan tertarik pada pasangan elektron yang sama.
Molekul hidrogen H
2
merupakan contoh pembentukan ikatan kovalen.










Gambar 4.6 Pembentukan katan kovalen atom-atom hidogen
Atom-atom hidrogen Molekul hidrogen
Pasangan
elektron
bersama
Ikatan kovalen
melibatkan
pemakaian
elektron secara
bersama

80
Masing-masing atom hidrogen mempunyai 1 elektron dan
untuk mencapai konfigurasi oktet yang stabil seperti unsur golongan
gas mulia maka masing-masing atom hidrogen memerlukan tambahan
1 elektron. Tambahan 1 elektron untuk masing-masing atom hidrogen
tidak mungkin didapat dengan proses serah terima elektron karena
keelekronegatifan yang sama. Sehingga konfigurasi oktet yang stabil
dpat dicapai dengan pemakaian elektron secara bersama. Proses
pemakaian elektron secara bersama terjadi dengan penyumbangan
masing-masing 1 elektron ari atom hidrogen untuk menjadi pasangan
elektron milik bersama. Pasangan elektron bersama ditarik oleh kedua
inti atom hidrogen yang berikatan.


4.3.1 Pembentukan ikatan kovalen

Ikatan kovalen biasanya terjadi antar unsur nonlogam yakni
antar unsur yang mempunyai keelektronegatifan relatif besar. Ikata
kovalen juga terbentuk karena proses serah terima elektron tidak
mungkin terjadi. Hidrogen klorida merupakan contoh lazim
pembentukan ikatan kovalen dari atom hidrogen dan atom klorin.
Hidrogen dan klorin merupakan unsur nonlogam dengan harga
keelektronegatifan masing-masing 2,1 dan 3,0. Konfigurasi elektron
atom hidrogen dan atom klorin adalah

H : 1
Cl : 2 8 7

Berdasarkan aturan oktet yang telah diketahui maka atom hidrogen
kekurangan 1 elektron dan atom klorin memerlukan 1 elektron untuk
membentuk konfigurasi stabil golongan gas mulia. Apabila dilihat dari
segi keelektronegatifan, klorin mempunyai harga keelektronega-tifan
yang lebih besar dari hidrogen tetapi hal ini tidak serta merta
membuat klorin mampu menarik elektron hidrogen karena hidrogen
juga mempunyai harga keelektronegatifan yang tidak kecil.
Konfigurasi stabil dapat tercapai dengan pemakaian elektron
bersama. Atom hidrogen dan atom klorin masing-masing
menyumbangkan satu elektron untuk membentuk pasangan elektron
milik bersama.



Gambar 4.7 Pembentukan HCl





81
4.3.2 Ikatan kovalen rangkap dan rangkap tiga

Dua atom dapat berpasangan dengan mengguna-kan satu
pasang, dua pasang atau tiga pasang elektron yang tergantung pada
jenis unsur yang berikatan. Ikatan dengan sepasang elektron disebut
ikatan tunggal sedangkan ikatan yang menggu-nakan dua pasang
elektron disebut ikatan rangkap dan ikatan dengan tiga pasang
elektron disebut ikatan rangkap tiga. Ikatan rangkap misalnya dapat
dijumpai pada molekul oksigen (O
2
) dan molekul karbondiksida (CO
2
)
sedangkan ikaran rangkap tiga misalnya dapat dilihat untuk molekul
nitrogen (N
2
) dan etuna (C
2
H
2
).


4.4 Polarisasi Ikatan Kovalen

4.4.1 Ikatan kovalen polar dan ikatan kovalen nonpolar

Berdasarkan pengetahuan keelektronegatifan yang telah
diketahui maka salah satu akibat adanya perbedaan keelektronega-
tifan antar dua atom unsur berbeda adalah terjadinya polarisasi
ikatan kovalen. Adanya polarisasi menyebabkan ikatan kovalen dapat
dibagi menjaadi ikatan kovalen polar dan ikatan kovalen nonpolar.
Ikatan kovalen polar dapat dijumpai pada molekul hidrogen klorida
sedangkan ikatan kovalen nonpolar dapat dilihat pada molekul
hidrogen.




Gambar 4.8 Orbital H
2
dan HCl, polarisasi ikatan kovalen

Pada hidrogen klorida terlihat bahwa pasangan elektron bersama lebih
tertarik ke arah atom klorin karena elektronegatifitas atom klorin

82
lebih besar dari pada elektronegatifitas atom hidrogen. Akibat hal ini
adalah terjadinya polarisasi pada hidrogen klorida menuju atom
klorin. Ikatan jenis ini disebut ikatan kovalen polar. Hal yang berbeda
terlihat pada molekul hidrogen. Pada molekul hidrogen, pasangan
elektron bersama berada ditempat yang berjarak sama diantara dua
inti atom hidrogen (simetris). Ikatan yang demikian ini dikenal sebagai
ikatan kovalen nonpolar.


4.4.2 Molekul polar dan molekul nonpolar

Molekul yang berikatan secara kovalen nonpolar seperti H
2
,
Cl
2
dan N
2
sudah tentu bersifat nonpolar. Akan tetapi molekul dengan
ikatan kovalen polar dapat bersifat polar dan nonpolar yang
bergantung pada bentuk geometri molekulnya. Molekul dapat bersifat
nonpolar apabila molekul tersebut simetris walaupun ikatan yang
digunakan adalah ikatan kovalen polar.



Gambar 4.9 Susunan ruang (VSEPR) BF
3
, H
2
O, NH
3
dan BeCl
2


Molekul H
2
O dan NH
3
bersifat polar karena ikatan O-H dan N-H bersifat
polar. Sifat polar ini disebabkan adanya perbedaan keelektronegatifan
dan bentuk molekul yang tidak simetris atau elektron tidak tersebar
merata. Dalam H
2
O, pusat muatan negatif terletak pada atom oksigen
sedangkan pusat muatan positif pada kedua atom hidrogen. Dalam
molekul NH
3
, pusat muatan negatif pada atom nitogen dan pusat
muatan positif pada ketiga atom hidrogen. Molekul BeCl
2
dan BF
3

bersifat polar karena molekul berbentuk simetris dan elektron
tersebar merata walupun juga terdapat perbedaan
keelektronegatifan.
Kepolaran suatu molekul dapat diduga dengan menggam-
barkan ikatan menggunakan suatu vektor dengan arah anak panah dari
atom yang bermuatan positif menuju ke arah atom yang bermuatan
negatif. Molekul dikatakan bersifat nonpolar apabila resultan vektor
sama dengan nol. Sedangkan molekul bersifat polar apabila hal yang
sebaliknya terjadi, resultan tidak sama dengan nol.

83
4.5 Sifat senyawa ion dan senyawa kovalen

Ikatan ionik dapat dikatakan jauh lebih kuat dari pada ikatan
kovalen karena ikatan ionik terbentuk akibat gaya tarik listrik (gaya
Coulomb) sedangkan ikatan kovalen terbentuk karena pemakaian
elektron ikatan bersama. Perbandingan sifat senyawa ionik dan
senyawa kovalen disajikan pada tabel berikut:

Tabel 4.2 Sifat Senyawa Ion dan Senyawa Kovalen

Senyawa ionik Senyawa kovalen
1. Titik leleh dan titik diddih
tinggi
1. Titik leleh dan titik didih
rendah
2. Lelehan dan larutannya
menghantarkan listrik
2. Lelehannya tidak menghantar-
kan listrik
3. Berwujud padat pada
temperatur
Kamar
3. Berwujud padat, cair dan gas
pada temperatur kamar


4.6 Ikatan Kovalen Koordinat

Ikatan kovalen koordinat terjadi apabila pasangan elektron
yang dipakai bersama berasal dari penyumbangan saah satu atom yang
berikatan. Ikatan kovalen koordinat dikenal juga sebagai ikatan dativ
atau ikatan semipolar. Amonia (NH
3
) dapat bereaksi dengan boron
trifklorida (BCl
3
) membentuk senyawa NH
3
.BCl
3
.



Gambar 4.10 Pembentukan ikatan kovalen koordinat NH
3
.BF
3

Atom nitrogen dalam NH
3
telah memenuhi aturan oktet dengan
sepasang elektron bebas. Akan tetapi atom boron telah berpasangan
dengan tiga atom klorin tetapi belum memenuhi aturan oktet. Akibat
hal ini, pasangan elektron bebas atom nitrogen dapat digunakan untuk
berikatan dengan atom boron. Dalam menggambarkan struktur
molekul, ikatan kovalen koordinat dinyatakan dengan garis berpanah
dari atom donor menuju akseptor pasangan elektron bebas.

Ikatan koordinat
Ikatan koordinasi
merupakan ikatan
kovalen dengan
pasangan elektron
berasal dari atom
yang sama

84
4.7 Penyimpangan aturan oktet

Aturan oktet terbukti dapat digunakan untuk menggambarkan
struktur molekul senyawa biner sederhana secara mudah. Akan tetapi
aturan ini mengalami kesulitan dalam meramalkan struktur molekul
senyawa-senyawa unsur transisi

4.7.1 Senyawa dengan oktet tak lengkap

Senyawa kovalen biner sederhana dengan elektron valensi
kurang dari empat tidak memiliki oktet sempurna. Unsur dengan
elektron valensi kurang dari empat dapat dicontohkan oleh beriium
(Be), aluminium (Al) dan boron (B) sedangkan contoh senyawaya
adalah BeCl
2
, BCl
3
dan AlBr
3
.

4.7.2 Senyawa dengan elektron valensi ganjil

Senyawa dengan elektron valensi ganjil tidak mungkin
memenuhi aturan oktet. Hal ini berarti terdapat elektron yang tidak
berpasangan sehingga terdapat atom yang menyimpang dari aturan
oktet. Contoh senyawa ini NO
2
.

4.7.3 Senyawa dengan oktet berkembang

Unsur-unsur yang terletak pada periode ketiga atau lebih
dengan elektron valensi lebih dari delapan dapat membentuk senyawa
dengan aturan oktet yang terlampaui. Hal ini disebabkan karena kulit
terluar unsur tersebut (kulit M, N dan seterusnya) dapat menampung
18 elektron atau lebih. Contoh senyawa ini adalah PCl
4
, SF
6
, CIF
3
, IF
7

dan SbCl
4
.


4.8 Struktur Lewis

Struktur Lewis dituliskan dengan terlebih dahulu menentukan
kerangka atau struktur molekul yang cukup rasional yaitu dengan
membedakan atom pusat dan atom terminal. Atom pusat merupakan
atom yang terikat pada dua atau lebih atom lain sedangkan atom
terminal hanya terikat pada satu atom lain. Molekul air mempunyai
atom pusat oksigen dan atom hidrogen bertindak sebagai atom
terminal setelah mengetahui atom pusat dan atom terminal maka
selanjutnya adalah memberikan elektron-elektron valensi sampai
diperoleh rumus Lewis yang juga cukup rasional.
Struktur Lewis dapat dituliskan dengan metoda coba-coba
dengan mempertimbangkan beberapa hal berikut:
- Seluruh elektron valensi harus dituliskan dalam struktur Lewis
- Secara umum seluruh elektron dalam struktur Lewis berpasangan
- Secara umum semua atom mencapai konfigurasi oktet (kecuali
duplet untuk hidrogen). Beberapa atom mengalami penyimpangan
aturan oktet.

85
- Ikatan rangkap atau rangkap tiga juga dapat terbentuk, umumnya
untuk unsur-unsur karbon, nitrogen, oksigen, fosfor dan sulfur.


4.9 Ikatan logam

Kulit terluar unsur logam relatif kosong karena elektron
valensinya berjumlah sedikit. Hal ini memungkinkan berpindahnya
elektron dari satu atom ke atom yang lain. Elektron valensi
mengalami penyebaran yang cukup berarti karena kemudahan untuk
berpindah sangat besar. Akibat penyebaran tersebut, elektron valensi
menjadi berbaur dan menyeruapai awan elektron atau lautan elektron
yang membungkus ion positif di dalam atom. Sehingga struktur logam
dapat dibayangkan sebagai pembungkusan ion-ion positif oleh awan
atau lautan elektron.




Gambar 4.11 Pembentukan ikatan logam

Struktur yang demikian dapat digunakan untuk menjelaskan
sifat-sifat khas logam seperti daya hantar listrik, daya tempa dan kuat
tarik. Akibat awan elektron valensinya yang mudah mengalir maka
logam juga bersifat sebagai konduktor yang baik. Penyebaran dan
pergerakan elektron valensi yang cukup besar membuat logam ketika
ditempa atau ditarik hanya mengalami pergeseran pada atom-atom
penysunnya sedangkan ikatan yang terbentuk tetap.


Ringkasan

Semua ikatan yang terbentuk melibatkan gaya tarik
elektrostatik. Ikatan ionik melibatkan gaya tarik antara dua ion yang
berbeda muatan. Ikatan kovalen atau ikatan kovalen datif melibatkan
gaya tarik antara dua inti atom dan pasangan elektron berada
diantaranya. Ikatan logam melibatkan gaya-gaya antara elektron
terdelokalisasi dan ion-ion positif.




P
a
n
a
s

Ikatan logam
melibatkan ion-ion
positif yang
dikelilingi lautan
elektron

86
Latihan

1. Jelaskan apakah yang dimaksud dengan ikatan ionik dan
bagaimanakah proses terjadinya.
2. Jelaskan proses pembentukan ikatan dalam NaCl dengan
pendekatan konfigurasi elektron.
3. Jelaskan kenapa NaCl lebih cenderung bersifat ionik dari pada
kovalen.
4. Bandingkanlah titik leleh dan konduktivitas listrik berilium
fluorida dan berilium klorida.
5. Jelaskan apakah yang dimaksud dengan ikatan kovalen dan ikatan
kovalen koordinasi dan bagaimanakah proses terjadinya.
6. Jelaskan proses pembentukan ikatan dalam CH
4
.
7. Jelaskan kenapa AlCl
3
lebih cenderung bersifat kovalen dari pada
ionik.
8. Jelaskan apakah yang dimaksud elektronegativi-tas.
9. Elektronegativitas hidrogen, karbon dan klorin berturut-turut 2,1;
2,4 dan 3,0. Gunakan nilai ini untuk memprediksi kenapa titik
didih hidrogen klorida lebih tinggi dari pada metana.
10. Asam fluorida, HF, merupakan senyawa florin yang sangat penting
dan dapat dibuat dengan mereksikan kalsium fluorida, CaF
2

dengan asam sulfat. Jelaskan proses pembentukan dan
prediksikan sifat HF dan CaF
2
.
11. Jelaskan bagaimana anion terpolarisasi berbeda dengan anion tak
terpolarisasi.
12. Jelaskan kenapa terjadi polarisasi ikatan pada hidrogen klorida
sedangkan pada hidrogen tidak terjadi.
13. Gambarkan bentuk molekul air dan perkirakan sudut ikatan yang
terjadi.
14. Gambarkan bentuk molekul BeCl
2
, NCl
3
dan SF
6
. Perkirakan sudut
ikatan yang terjadi.
15. Jelaskan perbedaan senyawa polar dan non polar apabila ditinjau
dari bentuk dan sudut ikatan dan resultan vektor yang dihasilkan.
16. Iodin dapat menyublim apabila dipanaskan hingga mencapai
114C. Jelaskan perubahan yang terjadi dalam struktur iodin
ketika menyublim.
17. Karbon dengan bentuk intan menyublim pada temperatur yang
lebih tinggi dari pada iodin. Jelaskan kenapa dibutuhkan
temperatur yang lebih tinggi untuk proses ini.
18. Meskipun kripton (Kr) dan rubidium (Rb) mempunyai massa atom
relatif yang hampir sama, titik didih kripton adalah -142C
sedangkan rubidium 686C. Jelaskan pengamatan ini berdasarkan
struktur dan ikatan.
19. Jelaskan perbedaan ikatan kovalen dan ikatan ionik
20. Jelaskan perbedaan ikatan kovalen dengan ikatan kovalen
koordinat
21. Gambarkan struktur Lewis untuk SOF
2
, PCl
4
da XeF
4

22. Tentukan rumus molekul senyawa yang terbentuk dan jenis ikatan
hasil reaksi
12
X dengan
8
Y

87
23. Jelaskan rumus dan ikatan yang sesuai untuk hasil reaksi X dan Y
yang masing-masing mempunyai elektron valensi 6 dan 7
24. Senyawa LCl
3
dapat terbentuk dari unsur L. Tentukan
kemungkinan unsur L termasuk dalam golongan berapa dalam
sistem periodik
25. Diketahui unsur
6
P,
8
Q,
11
R,
18
S dan
20
T. Jelaskan kemungkinan
terbentuknya ikatan kovalen diantara unsur-unsur tersebut
26. Tentukan jenis ikatan yang terjadi dalam NH
4
OH
27. Tentukan jenis senyawa yang tidak memenuhi aturan oktet,
terbentuk dari unsur
14
X yang bereaksi dengan unsur
17
Y
28. Diketahui
11
Na,
12
Mg,
13
Al,
19
K dan
20
Ca. Tentukan senyawa klorida
yang trbentuk dari unsur tersebut dengan sifat paling ion

88



89
5 Larutan














Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Memahami konsep larutan
elektrolit dan elektrokimia
Membedakan larutan elektrolit
dan non elektrolit
Mengidentifikasi dan
mengklasifikasi berbagai larutan
Menerapkan konsep reaksi redoks
dalam elektrokimia
Menggunakan satuan konsentrasi
dalam membuat larutan
Tujuan pembelajaran
1. Siswa dapat mengelompokkan larutan ke dalam larutan
elektrolit dan non-elektrolit berdasarkan sifat hantaran
listrik.
2. Siswa dapat menghitung konsentrasi larutan.
3. Siswa mampu menjelaskan sifat koligatif larutan.
4. Siswa mampu menjelaskan pengaruh zat terlarut
terhadap tekanan uap pelarut dan menghitung tekanan
uap larutan.
5. Siswa dapat menghitung penurunan titik beku dan
tekanan osmosis larutan.
6. Siswa dapat menghubungkan tetapan hasil kali
kelarutan (K
sp
) dengan tingkat kelarutan atau
pengendapannya berdasarkan percobaan.










90

5.1 Pendahuluan


















Gambar 5.1 Proses pelarutan secara umum

Larutan merupakan fase yang setiap hari ada disekitar kita.
Suatu sistem homogen yang mengandung dua atau lebih zat yang
masing-masing komponennya tidak bisa dibedakan secara fisik disebut
larutan, sedangkan suatu sistem yang heterogen disebut campuran.
Biasanya istilah larutan dianggap sebagai cairan yang mengandung zat
terlarut, misalnya padatan atau gas dengan kata lain larutan tidak
hanya terbatas pada cairan saja.
Komponen dari larutan terdiri dari dua jenis, pelarut dan zat
terlarut, yang dapat dipertukarkan tergantung jumlahnya. Pelarut
merupakan komponen yang utama yang terdapat dalam jumlah yang
banyak, sedangkan komponen minornya merupakan zat terlarut.
Larutan terbentuk melalui pencampuran dua atau lebih zat murni
yang molekulnya berinteraksi langsung dalam keadaan tercampur.
Semua gas bersifat dapat bercampur dengan sesamanya, karena itu
campuran gas adalah larutan. Proses pelarutan dapat diilustrasikan
seperti Gambar 6.1 di atas.

Jenis-jenis larutan
o Gas dalam gas - seluruh campuran gas
o Gas dalam cairan oksigen dalam air
o Cairan dalam cairan alkohol dalam air
o Padatan dalam cairan gula dalam air
o Gas dalam padatan hidrogen dalam paladium
o Cairan dalam padatan - Hg dalam perak
o Padatan dalam padatan - alloys




Larutan
Pelarut Zat Terlarut





91
5.2 Larutan elektrolit

Berdasarkan kemampuan menghantarkan arus listrik
(didasarkan pada daya ionisasi), larutan dibagi menjadi dua, yaitu
larutan elektrolit, yang terdiri dari elektrolit kuat dan elektrolit
lemah serta larutan non elektrolit. Larutan elektrolit adalah larutan
yang dapat menghantarkan arus listrik, sedangkan larutan non
elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik.

5.2.1 Larutan Elektrolit Kuat

Larutan elektrolit kuat adalah larutan yang mempunyai daya
hantar arus listrik, karena zat terlarut yang berada didalam pelarut
(biasanya air), seluruhnya dapat berubah menjadi ion-ion dengan
harga derajat ionisasi adalah satu ( = 1). Yang tergolong elektrolit
kuat adalah :

- Asam kuat, antara lain: HCl, HClO
3
, HClO
4
, H
2
SO
4
, HNO
3
dan lain-
lain.
- Basa kuat, yaitu basa-basa golongan alkali dan alkali tanah,
antara lain : NaOH, KOH, Ca(OH)
2
, Mg(OH)
2
, Ba(OH)
2
dan lain-lain.
- Garam-garam yang mempunyai kelarutan tinggi, antara lain :
NaCl, KCl, KI, Al
2
(SO
4
)
3
dan lain-lain.


5.2.2 Larutan Elektrolit Lemah

Larutan elektrolit lemah adalah larutan yang mampu
menghantarkan arus listrik dengan daya yang lemah, dengan harga
derajat ionisasi lebih dari nol tetapi kurang dari satu (0 < < 1). Yang
tergolong elektrolit lemah adalah:

- Asam lemah, antara lain: CH
3
COOH, HCN, H
2
CO
3
, H
2
S dan lain-
lain.
- Basa lemah, antara lain: NH
4
OH, Ni(OH)
2
dan lain-lain.
- Garam-garam yang sukar larut, antara lain: AgCl, CaCrO
4
, PbI
2
dan
lain-lain.

5.2.3 Larutan non-Elektrolit

Larutan non-elektrolit adalah larutan yang tidak dapat
menghantarkan arus listrik, hal ini disebabkan karena larutan tidak
dapat menghasilkan ion-ion (tidak

meng-ion). Yang termasuk dalam larutan non elektrolit antara lain :
- Larutan urea
- Larutan sukrosa
- Larutan glukosa
- Larutan alkohol dan lain-lain


92
Mol zat terlarut
M =
Liter larutan
Catatan bahwa :
per kilogram
pelarut bukan
kilogram larutan
Akt i vi t as si swa :

- Susunlah alat penguji elektrolit di laboratoriummu sehingga
berfungsi dengan baik.
- Tuangkan 100 mL air destilasi ke dalam beker glass, kemudian uji
daya hantar listriknya. Amati apakah lampu menyala atau timbul
gelembung pada elektroda.
- Ujilah beberapa larutan di bawah ini dengan cara yang sama :
Larutan garam dapur
Larutan HCl
Larutan H
2
SO
4

Larutan NaOH
Larutan gula
Larutan asam cuka
Air sumur
Air sungai

Selanjutnya jawablah pertanyaan berikut :

1. Apa yang menunjukkan adanya hantaran arus listrik melalui larutan?
2. Dari semua larutan yang Anda uji, kelompokkanlah ke dalam
larutan elektrolit kuat, lemah, dan non-elektrolit!


5.3 Konsentrasi Larutan

Konsetrasi larutan merupakan cara untuk menyatakan
hubungan kuantitatif antara zat terlarut dan pelarut.
o Konsentrasi : jumlah zat tiap satuan volum (besaran intensif)
o Larutan encer : jumlah zat terlarut sangat sedikit
o Larutan pekat : jumlah zat terlarut sangat banyak
o Cara menyatakan konsentrasi: molar, molal, persen, fraksi mol,
bagian per sejuta (ppm), dll

5.3.1 Molaritas (M)
Molaritas adalah jumlah mol zat terlarut dalam satu liter larutan.
Rumus Molaritas adalah :





Contoh :
Berapakah molaritas 0.4 gram NaOH (Mr = 40) dalam 250 mL
larutan ?
Jawab :
L
mol
M
25 , 0
) 40 / 4 , 0 (
=
= 0.4 M


93
1000
m = mol terlarut x
Gram Pelarut
Massa pelarut yang
tepat berarti juga
jumlah mol yang
tepat, jadi
molalitas dapat
menunjukkan
perbandingan
secara tidak
langsung mol zat
telarut terhadap
mol pelarut

5.3.2 Normalitas (N)
Normalitas merupakan jumlah mol-ekivalen zat terlarut per liter
larutan.
Terdapat hubungan antara Normalitas dengan Molaritas, yaitu :

N = M x Valensi


Mol-ekivalen :
o Asam / basa : jumlah mol proton/OH
-
yang diperlukan untuk
menetralisir suatu asam / basa.
Contoh :
1 mol Ca(OH)
2
akan dinetralisir oleh 2 mol proton;
1 mol Ca(OH)
2
setara dengan 1 mol-ekivalen;
Ca(OH)
2
1M = Ca(OH)
2
2N

o Redoks : jumlah mol elektron yang dibutuhkan untuk
mengoksidasi atau mereduksi suatu unsur
Contoh :
1 mol Fe
+3
membutuhkan 3 mol elektron untuk menjadi Fe;
1 mol Fe
+3
setara dengan 3 mol-ekivalen;
Fe
+3
1 M = Fe
+3
3 N atau Fe
2
O
3
6 N

5.3.3 Molalitas (m)
Molalitas adalah jumlah mol zat terlarut dalam 1000 gram
pelarut.
Rumus Molalitas adalah :






Contoh :
Berapa molalitas 4 gram NaOH (Mr = 40) dalam 500 gram air ?
Jawab :
molalitas NaOH
= (4/40)/500 g air
= (0.1 x 2 mol)/1000 g air
= 0,2 m

5.3.4 Fraksi Mol (X)
Fraksi mol adalah perbandingan antara jumlah mol suatu
komponen dengan jumlah total seluruh komponen dalam satu
larutan. Fraksi mol total selalu satu. Konsentrasi dalam bentuk ini
tidak mempunyai satuan karena merupakan perbandingan.
Contoh :
suatu larutan terdiri dari 2 mol zat A, 3 mol zat B, dan 5 mol zat
C. Hitung fraksi mol masing-masing zat !


94
Jawab :
X
A
= 2 / (2+3+5) = 0.2
X
B
= 3 / (2+3+5) = 0.3
X
C
= 5 / (2+3+5) = 0.5
X
A
+ X
B
+ X
C
= 1

5.3.5 Persen Berat (% w/w)
Persen berat menyatakan jumlah gram berat zat terlarut dalam
100 gram larutan.
Contoh :
larutan gula 5%, berarti dalam 100 gram larutan gula terdapat :
- (5/100) x 100 gram gula
= 5 gram gula
- (100 5) gram air
= 95 gram air

5.3.6 Bagian per juta (part per million, ppm)
ppm = massa komponen larutan (g) per 1 juta g larutan
untuk pelarut air : 1 ppm setara dengan 1 mg/liter.


5.4 Stoikiometri Larutan

Pada stoikiometri larutan, di antara zat-zat yang terlibat
reaksi, sebagian atau seluruhnya berada dalam bentuk larutan.
Soal-soal yang menyangkut bagian ini dapat diselesaikan
dengan cara hitungan kimia sederhana yang menyangkut kuantitas
antara suatu komponen dengan komponen lain dalam suatu reaksi.
Langkah-langkah yang perlu dilakukan adalah :
a) Menulis persamaan reaksi
b) Menyetarakan koefisien reaksi
c) Memahami bahwa perbandingan koefisien reaksi menyatakan
perbandingan mol
Karena zat yang terlibat dalam reaksi berada dalam bentu larutan,
maka mol larutan dapat dinyatakan sebagai:

n = V . M

keterangan:
n = jumlah mol
V = volume (liter)
M = molaritas larutan

Contoh :
1. Hitunglah volume larutan 0,05 M HCl yang diperlukan untuk
melarutkan 2,4 gram logam magnesium (Ar = 24 g/mol).

Jawab :
Mg
(s)
+ 2 HCl
(aq)
MgCl
2(aq)
+ H
2(g)



95
Mol Mg =
Ar
g

=
mol g
g
/ 24
4 , 2

= 0,1 mol

Satu mol Mg setara dengan 2 mol HCl (lihat persamaan reaksi).

Mol HCl = 2 x mol Mg
= 2 x 0,1 mol
= 0,2 mol
Volume HCl =
M
n

=
05 , 0
2 , 0
= 4 L
2. Berapa konsentrasi larutan akhir yang dibuat dari larutan dengan
konsentrasi 5 Molar sebanyak 10 mL dan diencerkan sampai
dengan volume 100 mL.

Jawab :
V
1
. M
1
= V
2
. M
2


2
1
1 2
V
M
V M =
=
mL
M
mL
100
5
10
= 0,5M

3. Berapa konsentrasi larutan NaCl akhir yang dibuat dengan
melarutkan dua larutan NaCl, yaitu 200 mL NaCl 2M dan 200 mL
NaCl 4M.
Jawab :

M =

mL mL
M mL M mL
M
200 200
4 . 200 2 . 200
+
+
=
mL
mmol mmol
M
400
800 400 +
=

= 3 M








(V
1
. M
1
+ V
2
. M
2
)
(V
1
+ V
2
).


96
5.5 Sifat Koligatif Larutan




















Gambar 5.2 Gambaran umum sifat koligatif

Sifat koligatif larutan adalah sifat larutan yang tidak
tergantung pada macamnya zat terlarut tetapi semata-mata hanya
ditentukan oleh banyaknya zat terlarut (konsentrasi zat terlarut).
Apabila suatu pelarut ditambah dengan sedikit zat terlarut
(Gambar 6.2), maka akan didapat suatu larutan yang mengalami:
1) Penurunan tekanan uap jenuh
2) Kenaikan titik didih
3) Penurunan titik beku
4) Tekanan osmosis
Banyaknya partikel dalam larutan ditentukan oleh konsentrasi
larutan dan sifat Larutan itu sendiri. Jumlah partikel dalam larutan
non elektrolit tidak sama dengan jumlah partikel dalam larutan
elektrolit, walaupun konsentrasi keduanya sama. Hal ini dikarenakan
larutan elektrolit terurai menjadi ion-ionnya, sedangkan larutan non
elektrolit tidak terurai menjadi ion-ion. Dengan demikian sifat
koligatif larutan dibedakan atas sifat koligatif larutan non elektrolit
dan sifat koligatif larutan elektrolit.


5.5.1 Penurunan Tekanan Uap Jenuh

Pada setiap suhu, zat cair selalu mempunyai tekanan
tertentu. Tekanan ini adalah tekanan uap jenuhnya pada suhu
tertentu. Penambahan suatu zat ke dalam zat cair menyebabkan
penurunan tekanan uapnya. Hal ini disebabkan karena zat terlarut itu
mengurangi bagian atau fraksi dari pelarut, sehingga kecepatan
penguapan berkurang (Gambar 5.3).
Temperatur
Titik didih
pelarut
Titik didih
larutan
Titik beku
larutan
Titik beku
pelarut
Titik triple
pelarut
Titik triple
larutan
Pelarut cair
murni
Cair
Gas
Padat
Pelarut
padat murni
Larutan
T
e
k
a
n
a
n

u
a
p



97
P
A
dan P
B
adalah
tekanan parsial
yang dihitung
dengan hukum
Raoults




















Gambar 5.3 Gambaran penurunan tekanan uap

Menurut Roult :

p = p
o
. X
B


keterangan:
p : tekanan uap jenuh larutan
p
o
: tekanan uap jenuh pelarut murni
X
B
: fraksi mol pelarut

Karena X
A
+ X
B
= 1, maka persamaan di atas dapat diperluas menjadi :
P = P
o
(1 - X
A
)
P = P
o
- P
o
. X
A

P
o
- P = P
o
. X
A

Sehingga :

P = p
o
. XA

keterangan:
P : penunman tekanan uap jenuh pelarut
p
o
: tekanan uap pelarut murni
X
A
: fraksi mol zat terlarut

Contoh :
Hitunglah penurunan tekanan uap jenuh air, bila 45 gram glukosa (Mr
= 180) dilarutkan dalam 90 gram air ! Diketahui tekanan uap jenuh air
murni pada 20
o
C adalah 18 mmHg.


Pelarut Larutan


98
Jawab :
mol glukosa =
180
45
= 0,25 mol
mol air =
18
90
= 5 mol
fraksi mol glukosa =
5 25 , 0
25 , 0
+

= 0.048

Penurunan tekanan uap jenuh air :

P = P
o
. X
A

= 18 x 0.048
= 0.864 mmHg


5.5.2 Kenaikan Titik Didih

Adanya penurunan tekanan uap jenuh mengakibatkan titik
didih larutan lebih tinggi dari titik didih pelarut murni.
Untuk larutan non elektrolit kenaikan titik didih dinyatakan dengan:

T
b
= m . K
b

keterangan:
T
b
= kenaikan titik didih (
o
C)
m = molalitas larutan
K
b
= tetapan kenaikan titik didih
molal

Karena
|
|
.
|

\
|
|
.
|

\
|
=
p Mr
W
m
1000
;
(W menyatakan massa zat terlarut), maka kenaikan titik didih larutan
dapat dinyatakan sebagai :

b b
K
p Mr
W
T
|
|
.
|

\
|
|
.
|

\
|
= A
1000


Apabila pelarutnya air dan tekanan udara 1 atm, maka titik didih
larutan dinyatakan sebagai :

T
b
= (100 + T
b
)
o
C





99
5.5.3 Penurunan Titik Beku

Untuk penurunan titik beku persamaannya dinyatakan
sebagai:

T
f
= m . K
f

=
f
K
p Mr
W
|
|
.
|

\
|
|
.
|

\
| 1000


keterangan:
T
f
= penurunan titik beku
m = molalitas larutan
K
f
= tetapan penurunan titik
beku molal
W = massa zat terlarut
Mr = massa molekul relatif zat
terlarut
p = massa pelarut

Apabila pelarutnya air dan tekanan udara 1 atm, maka titik beku
larutannya dinyatakan sebagai:

T
f
= (O - T
f
)
o
C


5.5.4 Tekanan Osmosis

Tekanan osmosis adalah tekanan yang diberikan pada larutan
yang dapat menghentikan perpindahan molekul-molekul pelarut ke
dalam larutan melalui membran semi permeabel (proses osmosis)
seperti ditunjukkan pada Gambar 6.4.

Menurut Vant hoff tekanan osmosis mengikuti hukum gas ideal:

PV = nRT

Karena tekanan osmosis = , maka :

=
VRT
n
= C R T

keterangan:
= tekanan osmosis (atmosfir)
C = konsentrasi larutan (M)
R = tetapan gas universal
= 0,082 L.atm/mol

K
T = suhu mutlak (K)



100
















Gambar 5.4 Tekanan osmosis

o Larutan yang mempunyai tekanan osmosis lebih rendah dari yang
lain disebut larutan Hipotonis.
o Larutan yang mempunyai tekanan lebih tinggi dari yang lain
disebut larutan Hipertonis.
o Larutan yang mempunyai tekanan osmosis sama disebut Isotonis.

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa larutan
elektrolit di dalam pelarutnya mempunyai kemampuan untuk
mengion. Hal ini mengakibatkan larutan elektrolit mempunyai jumlah
partikel yang lebih banyak daripada larutan non elektrolit pada
konsentrasi yang sama

Contoh :

Larutan 0.5 molal glukosa dibandingkan dengan iarutan 0.5 molal
garam dapur.
o Untuk larutan glukosa dalam air jumlah partikel (konsentrasinya)
tetap, yaitu 0.5 molal.
o Untuk larutan garam dapur: NaCl
(aq)
Na
+
(aq)
+ Cl
-
(aq)
karena terurai
menjadi 2 ion, maka konsentrasi partikelnya menjadi 2 kali semula
= 1.0 molal.

Yang menjadi ukuran langsung dari keadaan (kemampuannya) untuk
mengion adalah derajat ionisasi.
Besarnya derajat ionisasi ini dinyatakan sebagai :

= jumlah mol zat yang terionisasi/jumlah mol zat mula-mula

Untuk larutan elektrolit kuat, harga derajat ionisasinya mendekati 1,
sedangkan untuk elektrolit lemah, harganya berada di antara 0 dan 1
(0 < < 1). Atas dasar kemampuan ini, maka larutan elektrolit
mempunyai pengembangan di dalam perumusan sifat koligatifnya.
Larutan
encer
Larutan pekat
Membran
semipermeable


101
1. Untuk Kenaikan Titik Didih dinyatakan sebagai :

T
b
= m . K
b
[1 + (n-1)]
| | ) 1 ( 1
1000
+ = n K
p Mr
W
b
o
n menyatakan jumlah ion dari larutan elektrolitnya.

2. Untuk Penurunan Titik Beku dinyatakan sebagai :

T
f
= m . K
f
[1 + (n-1)]
| | ) 1 ( 1
1000
+ = n K
p Mr
W
f
o

3. Untuk Tekanan Osmosis dinyatakan sebagai :

= C R T [1+ (n-1)]

Contoh :

Hitunglah kenaikan titik didih dan penurunan titik beku dari larutan
5.85 gram garam dapur (Mr = 58.5) dalam 250 gram air ! (untuk air,
K
b
= 0.52 dan K
f
= 1.86)

Jawab :
Larutan garam dapur,

NaCl
(aq)
NaF
+
(aq)
+ Cl
-
(aq)


jumlah ion = n = 2.

T
b
=
| | ) 1 2 ( 1 1 52 , 0
250
1000
5 , 58
85 , 5
+

= 0,208 x 2
= 0,416
o
C

T
f
=
| | ) 1 2 ( 1 1 86 , 0
250
1000
5 , 58
85 , 5
+

= 0.744 x 2
= 1.488
o
C

Catatan:

Jika di dalam soal tidak diberi keterangan mengenai harga derajat
ionisasi, tetapi kita mengetahui bahwa larutannya tergolong elektrolit
kuat, maka harga derajat ionisasinya dianggap 1.





102
5.6 Hasil Kali Kelarutan

Fenomena apa yang dapat dijelaskan saat penambahan kristal
gula dalam air untuk membuat teh ? Dan apa yang akan terjadi jika
gula ditambahkan terus-menerus ?
Untuk memahami hal tersebut, lakukanlah kegiatan berikut!














Bila sejumlah garam AB yang sukar larut dimasukkan ke dalam
air maka akan terjadi beberapa kemungkinan:

o Garam AB larut semua lalu jika ditambah garam AB lagi masih
dapat larut larutan tak jenuh.
o Garam AB larut semua lalu jika ditambah garam AB lagi tidak
dapat larut larutan jenuh.
o Garam AB larut sebagian larutan kelewat jenuh.

K
sp
= HKK = hasil perkalian [kation] dengan [anion] dari larutan jenuh
suatu elektrolit yang sukar larut menurut kesetimbangan heterogen.

Kelarutan suatu elektrolit ialah banyaknya mol elektrolit yang sanggup
melarut dalam tiap liter larutannya.

Contoh :

AgCl
(s)
Ag
+
(aq)
+ Cl
-
(aq)



| || |
| | AgCl
Cl Ag
K
+
=

K [AgCl] = [Ag
+
][Cl
-
]
K
sp AgCl
= [Ag
+
] [Cl
-
]

Bila K
sp
AgCl = 10
-10
, maka berarti larutan jenuh AgCl dalam air pada
suhu 25
o
C, Mempunyai nilai [Ag
+
] [Cl
-
] = 10
-10


Akt i vi t as si swa :

1. Ambil 10 g kristal NaCl (garam dapur), kemudian masukkan
ke dalam 50 mL air. Aduk hingga larut. Masukkan lagi 10 g
NaCl dan diaduk. Ulangi terus sampai NaCl tidak dapat larut.
Catat berapa gram NaCl yang ditambahkan.
2. Ulangi percobaan di atas dengan air panas bertemperatur 50,
70, dan 90 C. Catat hasilnya.
3. Buat grafik temperatur vs kelarutan (g terlarut/50 mL air)
4. Dari hasil percobaan, diskusikan dengan teman kelompok!


103
5.7 Kelarutan

1. Kelarutan zat AB dalam pelarut murni (air).
A
n
B
(s)
nA
+
(aq)
+ B
n-
(aq)

s n.s s

K
sp
A
n
B = (n.s)
n
.s
K
sp
A
n
B = n
n
.s
n+1

s = n+i Ksp A
n
B/n
n


keterangan: s = kelarutan

Kelarutan tergantung pada :
o Suhu
o pH larutan
o Ion sejenis

2. Kelarutan zat AB dalam larutan yang mengandung ion sejenis

AB
(s)
A
+

(aq)
+ B
-

(aq)

s n.s s

Larutan AX :
AX
(aq)
A
+
(aq)
+ X
-
(aq)

b b b

maka dari kedua persamaan reaksi di atas: [A
+
] = s + b = b, karena
nilai s cukup kecil bila dibandingkan terhadap nilai b sehingga dapat
diabaikan. B
-1
] = s

Jadi : Ksp AB = b . s

Contoh :
Bila diketahui Ksp AgCl = 10
-10
, berapa mol kelarutan (s) maksimum
AgCl dalam 1 liter larutan 0.1 M NaCl ?
Jawab:
AgCl
(s)
Ag
+
(aq)
+ Cl
-
(aq)

s s s
NaCl
(aq)
Na
+
(aq)
+ Cl
-
(aq)


Ksp AgCl = [Ag
+
] [Cl
-
]
= s . 10
-1

Maka s = 10
-10
/10
-1

= 10
-9
mol/liter

Dari contoh di atas kita dapat menarik kesimpulan bahwa makin besar
konsentrasi ion sojenis maka makin kecil kelarutan elektrolitnya.





104
a. Pembentukan garam-garam
Contoh:
kelarutan CaCO
3(s)
pada air yang berisi CO
2
> daripada dalam air.
CaCO
3(s)
+ H
2
O
(l)
+ CO
2(g)
Ca(HCO
3
)
2(aq)

larut

b. Reaksi antara basa amfoter dengan basa kuat
Contoh:
kelarutan Al(OH)
3
dalam KOH > daripada kelarutan Al(OH)
3
dalam
air.
Al(OH)
3(s)
+ KOH
(aq)
KAlO
2(aq)
+ 2 H
2
O
(l)

larut

c. Pembentukan senyawa kompleks
Contoh:
kelarutan AgCl
(s)
dalam NH
4
OH > daripada AgCl dalam air.
AgCl
(s)
+ NH
4
OH
(aq)
Ag(NH
3
)
2
Cl
(aq)
+ H
2
O
(l)

larut

Untuk suatu garam AB yang sukar larut berlaku ketentuan, jika:

- [A
+
] x [B
-
] < K
sp

larutan tak jenuh; tidak terjadi pengendapan
- [A
+
] x [B
-
] = K
sp

larutan tepat jenuh; larutan tepat mengendap
- [A
+
] x [B
-
] > K
sp

larutan kelewat jenuh; terjadi pengendapan zat


Contoh :
Apakah terjadi pengendapan CaCO
3
. jika ke dalam 1 liter 0.05 M
Na
2
CO
3
ditambahkan 1 liter 0.02 M CaCl
2
, dan diketahui harga Ksp
untuk CaCO
3
adalah 10
-6
.

Jawab :

Na
2
CO
3(aq)
2 Na
+
(aq)
+ CO
3
-

(aq)


[CO
3
2-
] =
1 1
05 , 0 1
+


= 0.025 M
= 2.5 x 10
-2
M

CaCl
2(aq)
Ca
2
+
(aq)
+ 2Cl
-
(aq)


[Ca
2+
] =
1 1
02 , 0 1
+


= 0.01
= 10
-2
M


105
maka :
[Ca
2+
] x [CO
3
2-
] = 2.5 x 10
-2
x 10
-2

= 2.5 x 10
-4


karena :
[Ca
2+
] x [CO
3
2-
] > Ksp CaCO
3
, maka akan terjadi endapan CaCO
3



Ringkasan:
1. Larutan yang dapat menghantarkan listrik disebut larutan
elektrolit, sedangkan larutan yang tidak dapat menghantarkan
listrik disebut larutan nonelektrolit.
2. Larutan elektrolit dapat ditunjukkan dengan alat penguji
elektrolit. Hantaran listrik melalui larutan elektrolit ditandai oleh
nyala lampu atau timbulnya gelembungpada elektrode.
3. Larutan elektrolit dapat menghantar listrik karena mengandung
ion-ion yang dapat bergerak bebas.
4. Elektrolit dapat berupa (i) senyawa ion, atau (ii) senyawa kovalen
polar yang dapat mengalami hidrolisis.
5. Elektrolit kuat dalam air mengion sempurna, sedangkan elektrolit
lemah hanya mengion sebagian kecil.
6. Pengertian oksidasi dan reduksi telah mengalami perkembangan
dalam urutan sebagai berikut :
Oksidasi: Pengikatan oksigen
Pelepasan elektron
Pertambahan bilangan oksidasi
Reduksi: Pelepasan oksigen
Penyerapan elektron
Penurunan bilangan oksidasi
7. Bilangan oksidasi adalah muatan yang diemban oleh suatu atom
jika elektron ikatan didistribusikan kepada unsur yang lebih
elektronegatif.
8. Bilangan oksidasi ditentukan dengan aturan-aturan tertentu
9. Oksidator adalah zat yang menyerap elektron, mengalami reduksi;
Reduktor menyerap elektron, mengalami oksidasi.
10. Metode lumpur aktif dapat digunakan untuk menguraikan limbah
organik dalam air kotor


SOAL
1. Tulislah pengertian oksidasi dan reduksi berdasarkan :
a. pengikatan/pelepasan oksigen
b. serah terima elektron
c. perubahan bilangan oksidasi

2. Tentukan bilangan oksidasi masing-masing unsur dalam senyawa
berikut :
a. NH
3

b. CF
4

c. CHCl
3



106
d. O
2
F
2

e. KO
2

f. CaH
2

g. BaO
2

h. SnO
i. Cu
2
O
j. Fe
2
S
3


3. Tentukan oksidator dan reduktor dalam reaksi redoks berikut :
a. 3CuO
(s)
+ 8NH
3

(aq)
3Cu(NO
3
)
2

(aq)
+ 2NO
(g)
+ 4H
2
O
(l)

b. MnO
2
+ 2H
2
SO
4
+ 2NaI MnSO
2
+ Na
2
SO
4
+ 2H
2
O + I
2

c. Bi
2
O
3(s)
+ NaOH
(aq)
+ NaOCl
(aq)
NaBiO
3(aq)
+ NaCl
(aq)
+ H
2
O
(l)



107
6 KOLOID


Kol oi d


Perhatikan gambar di bawah!
Berikan pendapat anda!



















Gambar 6.1 Contoh larutan, koloid, dan suspensi

Pendahuluan

Pada bab sebelumnya, kita sudah belajar tentang larutan,
campuran yang homogen antara dua macam zat atau lebih. Pada bab
Standar Kompetensi Kompetensi Dasar

Memahami koloid, suspensi dan
larutan
Mengidentifikasi koloid, suspensi
dan larutan
Membedakan macam dan sifat
koloid
Menerapkan sistem koloid dalam
kehidupan
Tujuan pembelajaran
1. membedakan suspensi kasar, larutan sejati, dan koloid berdasarkan
data pengamatan (efek Tyndall, homogen/heterogen, penyaringan)
2. mengelompokkan jenis koloid berdasarkan fase terdispersi dan
fase pendispersi
3. mendeskripsikan sifat-sifat koloid
4. menjelaskan proses pembuatan koloid
Sirup
(larutan)
Susu
(koloid)
Kopi
(suspensi)
Koloid melibatkan
zat terdispersi dan
zat pendispersi


108
ini, kita akan mempelajari koloid. Sistem koloid sebenarnya terdiri
atas dua fase, yaitu fase terdispersi dengan ukuran tertentu dalam
medium pendispersi. Zat yang didispersikan disebut fase terdispersi
sedangkan sedangkan medium yang digunakan untuk mendispersikan
disebut medium pendispersi.
Dalam kehidupan sehari-hari kita sering bersinggungan dengan
sistem koloid sehingga sangat penting untuk dikaji. Sebagai contoh,
hampir semua bahan pangan mengandung partikel dengan ukuran
koloid, seperti protein, karbohidrat, dan lemak. Emulsi seperti susu
juga termasuk koloid. Dalam bidang farmasi, kebanyakan produknya
juga berupa koloid, misalnya krim, dan salep yang termasuk emulsi.
Dalam industri cat, semen, dan industri karet untuk membuat ban
semuanya melibatkan sistem koloid. Semua bentuk seperti spray
untuk serangga, cat, hair spray, dan sebagainya adalah juga koloid.
Dalam bidang pertanian, tanah juga dapat digolongkan sebagai koloid.
Jadi sistem koloid sangat berguna bagi kehidupan manusia.

Sistem Dispersi
Perbandingan sifat antara larutan, koloid, dan suspensi dijelaskan
dalam Tabel 6.1

Tabel 6.1 Perbandingan sifat antara larutan, koloid, dan suspensi

Larutan
(Dispersi
Molekuler)
Koloid
(Dispersi Koloid)
Suspensi
(Dispersi Kasar)

Contoh : Larutan
gula dalam air,
larutan alkohol

Contoh : Campuran
susu dengan air

Contoh : Campuran
tepung dengan air,
kopi dalam air
1) Homogen, tak
dapat dibedakan
walaupun
menggunakan
mikroskop ultra
2) Semua partikel
berdimensi
(panjang, lebar,
atau tebal) <1
nm
3) Satu fase
4) Stabil
5) Tidak dapat
disaring
1) Secara
makroskopis
bersifat
homogen, tetapi
heterogen jika
diamati dengan
mikroskop ultra
2) Partikel
berdimensi
antara 1 nm -
100 nm
3) Dua fase
4) Pada umumnya
stabil
5) Dapat disaring
dengan
penyaring ultra
1) Heterogen
2) Salah satu
atau semua
dimensi
partikelnya
>100 nm
3) Dua fase
4) Tidak stabil
5) Dapat
disaring
dengan
kertas saring
biasa


Larutan, koloid dan
suspensi dapat
dibedakan dari
sifat-sifatnya

109
Pengelompokan Koloid
Berdasarkan pada fase terdispersi dan medium pendisfersinya,
sistem koloid dapat digolongkan sebagaimana seperti dalam Tabel
6.2, dengan contoh pada Gambar 6.2

Tabel 6.2 Jenis-jenis koloid
Fase
Terdispersi
Fase
Pendispersi
Jenis
Koloid
Contoh

Padat

Padat

Padat


Cair


Cair


Cair


Gas

Gas

Gas

Cair

Padat


Gas


Cair


Padat


Cair

Padat

Aerosol
Padat

Sol

Sol Padat


Aerosol
Cair


Emulsi


Emulsi
Padat


Buih

Buih Padat

Asap (smoke), debu di
udara

Sol emas, tinta, cat

Kaca berwarna,
gabungan logam, intan
hitam

Kabut (fog), awan,
spray serangga

Susu, es krim, santan,
minyak ikan, kecap

Jelly, mayones,
mutiara, mentega

Buih sabun, krim kocok

Karet busa, batu apung

















Gambar 6.2 Contoh koloid



110
Gambar 6.3
John Tyndall
Macam-macam Koloid
- Aerosol : suatu sistem koloid, jika partikel padat atau cair
terdispersi dalam gas.
Contoh : debu, kabut, dan awan.
- Sol : suatu sistem koloid, jika partikel padat terdispersi
dalam zat cair.
- Emulsi : suatu sistem koloid, jika partikel cair terdispersi dalam
zat cair.
- Emulgator : zat yang dapat menstabilkan emulsi.
Sabun adalah emulgator campuran air dan minyak.
Kasein adalah emulgator lemak dalam air.
- Gel : koloid liofil yang setengah kaku.
Gel terjadi jika medium pendispersi di absorbs oleh partikel koloid
sehingga terjadi koloid yang agak padat. Larutan sabun dalam air
yang pekat dan panas dapat berupa cairan tapi jika dingin
membentuk gel yang relatif kaku. Jika dipanaskan akan mencair
lagi.


Sifat-Sifat Koloid

Efek Tyndall

Efek Tyndall merupakan satu bentuk sifat optik yang dimiliki
oleh sistem koloid. Pada tahun 1869, Tyndall (Gambar 6.3)
menemukan bahwa apabila suatu berkas
cahaya dilewatkan pada sistem koloid maka
berkas cahaya tadi akan tampak. Tetapi
apabila berkas cahaya yang sama dilewatkan
pada dilewatkan pada larutan sejati, berkas
cahaya tadi tidak akan tampak. Singkat kata
efek Tyndall merupakan efek penghamburan
cahaya oleh sistem koloid.



Pengamatan mengenai efek Tyndall dapat dilihat pada gambar 6.4
6.6 di bawah.












Koloid Larutan
Gambar 6.4 Efek Tyndal koloid
Sifat-sifat koloid
dapat diaplikasikan
pada kehidupan
sehari-hari

111
Gambar 6.6 Hamburan
cahaya oleh asap
















Dalam kehidupan sehari-hari, efek Tyndall dapat kita amati seperti:

Di bioskop, jika ada asap
mengepul maka cahaya
proyektor akan terlihat lebih
terang.

Di daerah berkabut, sorot
lampu mobil terlihat lebih
jelas.

Sinar matahari yang masuk
melewati celah ke dalam ruangan berdebu, maka partikel
debu akan terlihat dengan jelas.

Pengamatan ini dapat dilakukan dengan melakukan percobaan sebagai
berikut:

Akt i vi t as si swa :
Alat dan Bahan :
1. 1 buah senter
2. 10 ml air + pasir
3. 10 ml air gula
4. 10 ml air sabun
5. 10 ml koloid Fe
2
O
3

6. 10 ml sol Fe(OH)
3

7. 10 ml susu
8. 10 ml tinta
9. 8 buah tabung reaksi
10. 1 buah rak tabung reaksi

Gambar 6.5 Hamburan cahaya oleh koloid


112
Cara Kerja :
1. Menyiapkan 10 ml suspensi, larutan dan koloid, seperti yang
tertera pada alat dan bahan, pada tabung reaksi yang
berbeda, diaduk rata, didiamkan sebentar. Kemudian
mengamati apakah zat tersebut homogen/heterogen dan
stabil atau tidak selama didiamkan.
2. Menyinari dan mengarahkan sinarnya pada masing-masing
tabung reaksi dengan menggunakan senter.
3. Mengamati apakah berkas sinarnya dihamburkan atau tidak
oleh larutan atau koloid tersebut dan mencatat hasilnya.
4. Menyaring campuran tersebut, dan mengamati mana yang
meninggalkan residu.

Tabel 6.3 Tabel hasil pengamatan
N
o
Campuran
Larut/tidak tabil/tidak
Mengham-
burkan
cahaya/tid
ak
Meninggalkan
residu/tidak
Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
1 Air + pasir
2 Air Gula
3 Air Sabun
4
Koloid
Fe
2
O
3


5
Sol
Fe(OH)
3


6 Susu
7 Tinta

Gerak Brown

Sistem koloid juga mempunyai sifat kinetik selain sifat optik
yang telah dijelaskan diatas. Sifat kinetik ini dapat terjadi karena
disebabkan oleh gerakan termal dan gravitasi. Dua hal ini
menyebabkan sistem koloid dapat bergerak zig-zag.













Gambar 6.7 Robert Brown


113
Gerakan ini pertama ditemukan oleh seorang ahli biologi yang
bernama Robert Brown (Gambar 6.7) yang melakukan pengamatan
pada serbuk sari dengan menggunakan mikroskop, sehingga
dinamakan gerak Brown.
Pengamatan mengenai gerak Brown dapat dilihat pada gambar
6.8 dibawah.








Gambar 6.8 Gerak Brown


Adsorbsi

Beberapa sistem koloid mempunyai sifat dapat melakukan penyerapan
(adsorbsi) terhadap partikel atau ion atau senyawa lain (Gambar 6.9).
Penyerapan pada permukaan disebut adsorbsi, sedangkan penyerapan
sampai pada lapisan dalam disebut absorbsi. Daya penyerapan ini
menyebabkan beberapa sistem koloid mempunyai muatan tertentu
sesuai muatan yang diserap.












Gambar 6.9 Adsorbsi ion oleh koloid

Koagulasi

Koagulasi atau pengendapan/penggumpalan yang disebabkan
oleh gaya gravitasi akan terjadi jika sistem koloid dalam keadaan
tidak bermuatan. Ada beberapa hal yang dapat menyebabkan koloid
bersifat netral, yaitu:
1. Menggunakan Prinsip Elektroforesis
Proses elektroforesis adalah pergerakan partikel-partikel koloid
yang bermuatan ke elektrode dengan muatan yang berlawanan.
Ketika partikel ini mencapai elektrode, maka sistem koloid akan
kehilangan muatannya dan bersifat netral.

Sistem koloid Fe(OH)
3

bermuatan positif karena
meng-adsorbsi ion H
+

Sistem koloid As
2
S
3
bermuatan
positif karena meng-adsorbsi
ion S
2-



114
2. Penambahan koloid lain dengan muatan yang berlawanan
Ketika koloid bermuatan positif dicampurkan dengan koloid
bermuatan negatif, maka muatan tersebut akan saling
menghilangkan dan bersifat netral.
3. Penambahan Elektrolit
Jika suatu elektrolit ditambahkan pada sistem koloid, maka
partikel koloid yang bermuatan negatif akan mengadsorpsi koloid
dengan muatan positif (kation) dari elektrolit. Begitu juga
sebaliknya, partikel positif akan mengadsorpsi partikel negatif
(anion) dari elektrolit. Dari adsorpsi diatas, maka terjadi
koagulasi.
4. Pendidihan
Kenaikan suhu sistem koloid menyebabkan tumbukan antar
partikel-partikel sol dengan molekul-molekul air bertambah
banyak. Hal ini melepaskan elektrolit yang teradsorpsi pada
permukaan koloid. Akibatnya partikel tidak bermuatan.

Koloid Liofil dan Koloid Liofob

Sistem koloid dimana fase terdispersinya mempunyai daya
adsorbsi relatif lebih besar disebut koloid liofil yang bersifat lebih
stabil. Sedangkan jika partikel terdispersinya mempunyai daya
adsorbsi relatif lebih lemah disebut koloid liofob yang bersifat kurang
stabil. Sol liofil/liofob mudah terkoagulasi dengan sedikit
penambahan larutan elektrolit.
Koloid liofil (suka cairan)
Koloid dimana terdapat gaya tarik menarik yang cukup besar
antara fase terdispersi dengan medium pendispersi. Contoh,
disperse kanji, sabun, dan deterjen.
Koloid liofob (tidak suka cairan)
Koloid dimana terdapat gaya tarik menarik antara fase terdispersi
dengan medium pendispersi yang cukup lemah atau bahkan tidak ada
sama sekali. Contoh, dispersi emas, belerang dalam air.




115
Tabel 6.4 Perbedaan antara sol liofil dan liofob
Sifat-Sifat Sol Liofil Sol Liofob
Pembuatan Dapat dibuat langsung
dengan mencampurkan
fase terdispersi dengan
medium pendispersi
Tidak dapat dibuat
hanya dengan
mencampur fase
terdispersi dengan
medium pendispersi
Muatan Partikel Mempunyai muatan
yang kecil atau tidak
bermuatan
Memiliki muatan positif
atau negatif
Adsorpsi
Medium
Pendispersi
Partikel-partikel sol
liofil mengadsorpi
medium pendispersi.
Terdapat proses
solvasi/hidrasi, yaitu
terbentuknya lapisan
medium pendispersi
yang teradsorpsi
disekeliling partikel
sehingga menyebabkan
partikel sol liofil tidak
saling bergabung
Partikel-partikel sol
liofob tidak
mengadsorpsi medium
pendispersi. Muatan
partikel diperoleh dari
adsorpsi partikel-partikel
ion yang bermuatan
listrik
Viskositas
(kekentalan)
Viskositas sol liofil >
viskositas medium
pendispersi
Viskositas sol liofob
hampir sama dengan
viskositas medium
pendispersi
Penggumpalan Tidak mudah
menggumpal dengan
penambahan elektrolit
Mudah menggumpal oleh
penambahan elektrolit
Sifat reversibel Reversibel, artinya fase
terdispersi sol liofil
dapat dipisahkan
dengan koagulasi,
kemudian dapat diubah
kembali menjadi sol
dengan penambahan
medium pendispersinya
Irreversibel, artinya sol
liofob yang sudah
menggumpal tidak dapat
diubah lagi menjadi sol
Efek Tyndall Memberikan efek
Tyndall yang lemah
Memberikan efek Tyndall
yang jelas
Migrasi dalam
medan listrik
Dapat bermigrasi ke
anode, katode, atau
tidak bermigrasi sama
sekali
Akan bergerak ke anode,
katode tergantung jenis
muatan partikel

Pemisahan Koloid

- Elektroforesis
Telah disinggung pada pembahasan sebelumnya, elektroforesis
merupakan peristiwa pergerakan partikel koloid yang bermuatan
ke salah satu elektroda dalam suatu sistem sejenis elektrolisis.


116
Elektroforesis dapat digunakan untuk mendeteksi muatan suatu
sistem koloid. Jika koloid bergerak menuju elektroda positif maka
koloid yang dianalisa mempunyai muatan negatif. Begitu juga
sebaliknya, jika koloid bergerak menuju elektroda negatif maka
koloid yang dianalisa mempunyai muatan positif. Salah satu
proses yang menggunakan sistem elektroforesis adalah proses
membersihkan asap dalam suatu industri dengan menggunakan
alat Cottrell. Penggunaan elektroforesis tidak hanya sebatas itu,
melainkan meluas untuk memisahkan partikel yang termasuk
dalam ukuran koloid, antara lain pemisahan protein yang
mempunyai muatan yang berbeda. Contoh percobaan
elektroforesis sederhana untuk menentukan jenis muatan dari
koloid X diperlihatkan pada Gambar 6.10.

- Dialisis
Dialisis merupakan proses pemurnian suatu sistem koloid dari
partikel-partikel bermuatan yang menempel pada permukaan
Pada proses digunakan selaput Semipermeabel (Gambar 6.11).
Proses pemisahan ini didasarkan pada perbedaan laju transport
partikel. Prinsip dialisis digunakan dalam alat cuci darah bagi
penderita gagal ginjal, di mana fungsi ginjal digantikan oleh
dialisator.

- Penyaringan Ultra
Penyaringan ultra digunakan untuk memisahkan koloid melewati
membran. Proses pemisahan ini didasarkan pada perbedaan
tekanan osmosis.



















Gambar 6.10 Rangkaian untuk elektrolisis


117















Gambar 6.11 Prinsip dialisis


Pembuatan Koloid

A. Kondensasi
Merupakan cara kimia.
Prinsip umum:
Terjadinya kondensasi partikel molekular membentuk partikel
koloid

Kondensasi partikel koloid

Reaksi kimia untuk menghasilkan koloid meliputi:
Reaksi Redoks
2H
2
S
(g)
+ SO
2(aq)
3S
(s)
+ 2H
2
O
(l)


Reaksi Hidrolisis
FeCl
3(aq)
+ 3 H
2
O
(l)
Fe(OH)
3(s)
+ 3 HCl
(aq)


Reaksi Substitusi/Agregasi Ionik
2H
3
AsO
3(aq)
+ 3H
2
S
(g)
As
2
S
3(s)
+ 6 H
2
O
(l)


Reaksi Penggaraman

B. Dispersi
Dapat dilakukan dengan cara mekanik maupun dengan cara kimia.

Prinsip umum :

Partikel Besar Partikel Koloid

Yang termasuk cara dispersi:
Cara Mekanik


118
Cara ini dilakukan dari gumpalan partikel yang besar
kemudian dihaluskan dengan cara penggerusan atau
penggilingan.
Cara Busur Bredig
Digunakan untuk membuat sol-sol logam dengan loncatan
bunga listrik. Instrument Busur Bredig dapat dilihat pada
Gambar 6.12.
Cara Peptisasi
Cara peptisasi adalah pembutan koloid dari butir-butir kasar
atau dari suatu endapan dengan bantuan pemeptisasi
(pemecah).


Contoh :
i. Agar-agar dipeptisasi oleh air ; Karet oleh bensin.
ii. Endapan NiS dipeptisasi oleh H
2
S, Endapan Al(OH)
3
oleh
AlCl
3
.














Gambar 6.12 Busur Bredig


119
Ringkasan

Sistem koloid sebenarnya terdiri atas dua fase, yaitu fase
terdispersi dengan ukuran tertentu dalam medium pendispersi. Zat
yang didispersikan disebut fase terdispersi sedangkan sedangkan
medium yang digunakan untuk mendispersikan disebut medium
pendispersi. Sistem koloid dapat digolongkan berdasarkan pada fase
terdispersi dan medium pendisfersinya. Koloid mempunyai sifat-sifat
seperti gerak Brown, efek Tyndal, adsorpsi, koagolasi. Koloid dapat
dipisahkan dengan dialisis, elektroforesis dan penyaringan ultra.
Koloid dapat dibuat dengan kondensasi dan dispersi.


Latihan

1. Jelaskan definisi koloid?
2. Jelaskan perbedaan koloid, larutan dan suspensi?
3. Sebutkan macam-macam koloid.
4. Jelaskan sifat-sifat koloid.
5. jelaskan apa yang dimaksud dengan elektroforesis?
6. sebutkan aplikasi koloid dalam kehidupan sehari-hari.


120


121
7 Kesetimbangan
























Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Memahami konsep kesetimbangan
reaksi
Menguasai reaksi kesetimbangan
Menguasai faktor-faktor yang
mempengaruhi pergeseran
kesetimbangan
Menentukan hubungan kuantitatif
antara pereaksi dan hasil reaksi
dari suatu reaksi kesetimbangan
Menggunakan satuan konsentrasi
dalam membuat larutan
Tujuan pembelajaran
1. menjelaskan pengertian reaksi kesetimbangan serta
tetapan kesetimbangan.
2. menentukan hubungan kuantitatif antara pereaksi dan hasil
reaksi dalam menghitung Kc dan Kp dari suatu reaksi
kesetimbangan.
3. menentukan pengaruh faktor-faktor yang mempengaruhi
kesetimbangan dalam suatu reaksi kesetimbangan.







122
7.1. Definisi

Kesetimbangan dinamis adalah keadaan dimana dua proses
yang berlawanan terjadi dengan laju yang sama, akibatnya tidak
terjadi perubahan bersih dalam sistem pada kesetimbangan.


Contoh :

Fe
(s)
+ HCl
(aq)
FeCl
2(aq
) + H
2(g
)

Reaksi dapat berlangsung tuntas, yaitu zat yang direaksikan habis dan
terbentuk zat baru.














Gambar 9.1 Reaksi Tuntas

9 Uap mengembun dengan laju yang sama dengan air menguap.
9 Pelarutan padatan, sampai pada titik laju padatan yang terlarut
sama dengan padatan yang mengendap saat konsentrasi larutan
jenuh (tidak ada perubahan konsentrasi)
Reaksi yang dapat berlangsung dalam dua arah disebut reaksi
dapat balik.







Gambar 9.2 Reaksi Bolak-Balik


123
Waktu
K
o
n
s
e
n
t
r
a
s
i


Reaksi dapat berlangsung bolak balik, zat semula (reaktan)
direaksikan akan habis dan terbentuk zat baru (produk). Zat baru yang
terbentuk dapat dapat direaksikan dengan zat lain menghasilkan zat
semula. Reaksi ini disebut reaksi bolak-balik.
Hal ini juga bisa digambarkan dengan hal sebagai berikut,
yaitu apabila dalam suatu reaksi kimia, kecepatan reaksi ke kanan
sama dengan kecepatan reaksi ke kiri maka, reaksi dikatakan dalam
keadaan setimbang. Secara umum reaksii kesetimbangan dapat
dinyatakan sebagai :

A + B C + D
Mula-mula zat A dan zat B sebagai reaktan (tidak harus dalam
jumlah yang sama) dicampur dalam suatu tabung reaksi. Konsentrasi A
dan B kemudian diukur pada selang waktu tertentu. Bila hasil
pengukuran itu digambarkan dalam sebuah grafik konsentrasi sebagai
fungsi dari waktu maka akan tampak gambar sebagai berikut:











Penurunan konsentrasi A dan B mula-mula terjadi dengan
cepat, makin lama semakin lambat sampai pada akhirnya konstan.
Sebaliknya yang terjadi pada produk zat C dan D. Pada awal reaksi
konsentrasinya = 0, kemudian bertambah dengan cepat tapi makin
lama semakin lambat sampai akhirnya menjadi konstan. Pada waktu t
= t~

konsentrasi masing-masing zat A, B, C, dan D menjadi konstan,
yang berarti bahwa laju reaksi kekiri = laju reaksi kekanan.

7.2 Karakteristik keadaan kesetimbangan

Ada empat aspek dasar keadaan kesetimbangan, yaitu :
1. Keadaan kesetimbangan tidak menunjukkan perubahan
makroskopik yang nyata
2. Keadaan kesetimbangan dicapai melalui proses yang berlangsung
spontan
3. Keadaan kesetimbangan menunjukkan keseimbangan dinamik
antara proses maju atau balik
4. Keadaan kesetimbangan adalah sama walaupun arah
pendekatannya berbeda
Gambar 9.3 Perubahan konsentrasi terhadap waktu

124
7.3 Macam - macam sistem kesetimbangan, yaitu :

1. Kesetimbangan dalam sistem homogen
a. Kesetimbangan dalam sistem gas-gas
Contoh : 2SO
2(g)
+ O
2(g)
2SO
3(g)

b. Kesetimbangan dalam sistem larutan-larutan
Contoh : NH
4
OH
(aq)
NH
4+
(aq)
+ OH
-

(aq)


2. Kesetimbangan dalam sistem heterogen
a. Kesetimbangan dalam sistem padat gas
Contoh : CaCO
3(s)
CaO
(s)
+ CO
2(g)

b. Kesetimbangan sistem padat larutan
Contoh : BaSO
4(s)
Ba
2+
(aq)
+ SO
4
2-
(aq)

c. Kesetimbangan dalam sistem larutan padat gas
Contoh : Ca(HCO
3
)
2(aq)
CaCO
3(s)
+ H
2
O
(l)
+ CO
2(g)


7.4 Konstanta kesetimbangan

Konstanta ksetimbangan yang dinyatakan dengan term
konsentrasi (Kc) dapat mempunyai harga yang sangat besar atau
sangat kecil. Bila konstanta kesetimbangan (Kc) kecil (Kc < 1), berarti
bahwa pada keadaan kesetimbangan konsentrasi dari produk adalah
kecil, sehingga konstanta kesetimbangan yang kecil menunjukkan
reaksi bolak-balik tidak berlangsung dengan baik. Misalnya jika
reaksi :

A
(g)
+ B
(g)
C
(g)
+ D
(g)


Dengan Kc = 10
-5
berarti bahwa campuran A dan B tidak
banyak menghasilkan C dan D pada kesetimbangan. Bila konstanta
kesetimbangan besar (Kc > 1) berarti bahwa konsentrasi reaktan yang
tinggal pada kesetimbangan adalah kecil, sehingga harga konstanta
kesetimbangan yang besar menunjukkan bahwa reaksi berlangsung ke
kanan dengan baik. Misalnya untuk reaksi :

E
(g)
+ F
(g)
G
(g)
+ H
(g)


Dengan harga Kc = 10
5
berarti campuran E dan F akan berubah
hampir sempurna menjadi G dan H. Harga konstanta kesetimbangan
dapat ditentukan berdasarkan data eksperimen.








125
7.5 Hukum Guldberg dan Wange :










Gambar 9.4 Guldberg

Dalam keadaan kesetimbangan pada suhu tetap, maka hasil
kali konsentrasi zat-zat hasil reaksi dibagi dengan hasil kali
konsentrasi pereaksi yang sisa dimana masing-masing konsentrasi itu
dipangkatkan dengan koefisien reaksinya adalah tetap.
Pernyataan tersebut juga dikenal sebagai hukum
kesetimbangan.
Untuk reaksi kesetimbangan :
a A + b B c C + d D

maka:
Kc = (C)
c
x (D)
d
/ (A)
a
x (B)
b

K
c
adalah konstanta kesetimbangan yang har ganya t et ap
sel ama suhu t et ap.

Berikut adalah contoh soal tentang pergeseran kimia.

Contoh 1 :

CO
(g)
+ 3H
2(g)
CH
4(g)
+ H
2
O
(g)

Kc =
| || |
| || |
3
2
2 4
H CO
O H CH


2N
2(g)
+ 3H
2(g)
2NH
3(g)


Kc =
| |
| | | |
3
2
2
2
2
3
H N
NH







126
Contoh 2 :

Dalam ruang 2 L pada suhu t C direaksikan 0,7 mol gas N
2
dan 1 mol
gas H
2
. pada saat kesetimbangan dalam ruang terdapat 0,4 mol
gasNH3. tentukan harga Kc pada suhu tersebut !!!

Jawaban :
Reaksinya adalah : 2N
2(g)
+ 3H
2(g)
2NH
3(g)

mol mula-mula 0,7 1
mol yang berubah x 0,4 2/3 x 0,4 ~ 0,4
0,2 0,6 --- -
mol dalam keadaan 0,5 mol 0,4 mol 0,4 mol
setimbang
| | L mol N /
2
5 , 0
2
= | | L mol H /
2
4 , 0
2
= | | L mol NH /
2
4 , 0
3
=
= 0,25 M = 0,2 M = 0,2 M

Kc =
| |
| | | |
3
2
2
2
2
3
H N
NH
=
| |
| || |
3
2
2 , 0 25 , 0
2 , 0
= 20 M



7.6 beberapa hal yang harus diperhatikan








Gambar 9.5 kesetimbangan gas

Jika zat-zat terdapat dalam kesetimbangan berbentuk padat dan
gas, maka yang dimasukkan dalam persamaan kesetimbangan
hanya zat-zat yang berbentuk gas saja sebab konsentrasi zat
padat adalah tetap dan nilainya telah terhitung dalam harga Kc
itu.

Contoh : C
(s)
+ CO
2(g)
2CO
(g)
K
c
= (CO)
2
/ (CO
2
)

Jika kesetimbangan antara zat padat dan larutan yang dimasukkan
dalam perhitungan K
c
hanya konsentrasi zat-zat yang larut saja.

Contoh : Zn(s) + Cu
2+
(aq)
Zn
2+
(aq)
+ Cu
(s)

K
c
= (Zn
2+
) / (CO
2+
)


127
Untuk kesetimbangan antara zat-zat dalam larutan jika
pelarutnya tergolong salah satu reaktan atau hasil reaksinya maka
konsentrasi dari pelarut itu tidak dimasukkan dalam perhitungan
Kc.

Contoh : CH
3
COO
-
(aq)
+
H
2
O
(l)
CH
3
COOH
(aq)
+ OH
-
(aq)

K
c
= (CH
3
COOH) x (OH
-
) / (CH
3
COO
-
)

Cont oh soal :

1. Satu mol AB direaksikan dengan satu mol CD menurut persamaan
reaksi :

AB(g) + CD(g) AD(g) + BC(g)

Setelah kesetimbangan tercapai ternyata 3/4 mol senyawa CD
berubah menjadi AD dan BC. Kalau volume ruangan 1 liter,
tentukan tetapan kesetimbangan untuk reaksi ini !

Jawab:

Perhatikan reaksi kesetimbangan di atas jika ternyata CD berubah
(bereaksi) sebanyak 3/4 mol maka AB yang bereaksi juga 3/4 mol
(karena koefsiennya sama).
Dalam keadaan kesetimbangan:

(AD) = (BC) = 3/4 mol/l
(AB) sisa = (CD) sisa = 1 - 3/4 = 1/4 n mol/l

K
c
= [(AD) x (BC)]/[(AB) x (CD)] = [(3/4) x (3/4)]/[(1/4) x (1/4)] = 9

2. Jika tetapan kesetimbangan untuk reaksi :
A(g) + 2B(g) 4C(g)

sama dengan 0.25, maka berapakah besarnya tetapan
kesetimbangan bagi reaksi:
2C(g) 1/2A(g) + B(g)

Jawab:
- Untuk reaksi pertama:
K
1
= (C)
4
/[(A) x (B)
2
]
= 0.25
- Untuk reaksi kedua :
K
2
= [(A)
1/2
x (B)]/(C)
2

- Hubungan antara K
1
dan K
2
dapat dinyatakan sebagai :
K
1
= 1 / (K
2
)
2
& K
2
= 2




128
Pengaruh dari luar
sering dikatakan
dengan
memasukkan
gangguan pada
kesetimbangan.
sistem akan
mengatur untuk
mengurangi
gangguan.
7.7 Azas Le Chatelier











Gambar 9.6 Le Chatelier

Bila pada sistem kesetimbangan diadakan aksi, maka sistem
akan mengadakan reaksi sedemikian rupa sehingga pengaruh aksi itu
menjadi sekecil-kecilnya.
Perubahan dari keadaan kesetimbangan semula ke keadaan
kesetimbangan yang baru akibat adanya aksi atau pengaruh dari luar
itu dikenal dengan pergeseran kesetimbangan.









Gambar 9.7 Pergeseran kesetimbangan

Bagi reaksi:
A + B C + D















129
Reaksi bergeser ke
arah zat yang
ditambahkan atau
diganti dengan zat
yang dihilangkan









































Kemungkinan terjadinya pergeseran

1. Dari kiri ke kanan, berarti A bereaksi dengan B memhentuk C
dan D, sehingga jumlah mol A dan Bherkurang, sedangkan C
dan D bertambah.
2. Dari kanan ke kiri, berarti C dan D bereaksi membentuk A
dan B. sehingga jumlah mol C dan D berkurang, sedangkan A
dan B bertambah.


130
7.8 Faktor-faktor yang dapat menggeser letak kesetimbangan

a. Perubahan konsentrasi salah satu zat
b. Perubahan volume atau tekanan
c. Perubahan suhu


7.8.1. Perubahan Konsentrasi Salah Satu Zat













Gambar 7.8 Pengaruh Konsentrasi dalam Pergeseran Kimia

Apabila dalam sistem kesetimbangan homogen, konsentrasi
salah satu zat diperbesar, maka kesetimbangan akan bergeser ke arah
yang berlawanan dari zat tersebut. Sebaliknya, jika konsentrasi salah
satu zat diperkecil, maka kesetimbangan akan bergeser ke pihak zat
tersebut.
Contoh : 2SO
2(g)
+ O
2(g)
2SO
3(g)
Bila pada sistem kesetimbangan
ini ditambahkan gas SO
2
, maka
kesetimbangan akan bergeser ke
kanan.

Bila pada sistem kesetimbangan ini dikurangi gas O
2
, maka
kesetimbangan akan bergeser ke kiri.













131
7.8.2. Perubahan volume atau tekanan















Gambar 7.9 Pengaruh Volume / Tekanan dalam Pegeseran kesetimbangan

Jika dalam suatu sistem kesetimbangan dilakukan aksi yang
menyebabkan perubahan volume (bersamaan dengan perubahan
tekanan), maka dalam sistem akan mengadakan berupa pergeseran
kesetimbangan.

Jika tekanan diperbesar = volume diperkecil, kesetimbangan akan
bergeser ke arah jumlah Koef i si en Reaksi Keci l .

Jika tekanan diperkecil = volume diperbesar, kesetimbangan akan
bergeser ke arah jumlah Koef i si en r eaksi besar .

Pada sistem kesetimbangan dimana jumlah koefisien reaksi
sebelah kiri = jumlah koefisien sebelah kanan, maka perubahan
tekanan/volume t i dak menggeser letak kesetimbangan.

Contoh : N
2
(g)+3H
2
(g) 2NH
3
(g)

Koefisien reaksi di kanan = 2

Koefisien reaksi di kiri = 4

Bila pada sistem kesetimbangan tekanan diperbesar (=volume
diperkecil), maka kesetimbangan akan bergeser ke kanan.
Bila pada sistem kesetimbangan tekanan diperkecil (=volume
diperbesar), maka kesetimbangan akan bergeser ke kiri.








132
7.8.3. Perubahan suhu











Gambar 7.10 Pengaruh suhu dalam pergeseran kimia.


Menurut Van't Hoff:













Gambar 7.11 Vant Hoff

Bila pada sistem kesetimbangan subu dinaikkan, maka
kesetimbangan reaksi akan bergeser ke arah yang membutuhkan
kalor (ke arah reaksi endoterm).

Bila pada sistem kesetimbangan suhu diturunkan, maka
kesetimbangan reaksi akan bergeser ke arah yang membebaskan
kalor (ke arah reaksi eksoterm).
Contoh: 2NO(g) + O
2
(g) 2NO
2
(g) ; H = -216 kJ
Jika suhu dinaikkan, maka kesetimbangan akan bergeser ke kiri.

Jika suhu diturunkan, maka kesetimbangan akan bergeser ke
kanan.

133
7.8.4. Pengaruh Katalisator Terhadap Kesetimbangan













Gambar 7.12 pengaruh katalisator

Fungsi katalisator dalam reaksi kesetimbangan adalah
mempercepat tercapainya kesetimbangan dan tidak merubah letak
kesetimbangan (harga tetapan kesetimbangan K
c
tetap), hal ini
disebabkan katalisator mempercepat reaksi ke kanan dan ke kiri sama
besar.

7.9 Hubungan Antara Harga K
c
Dengan K
p

Untuk reaksi umum:

a A
(g)
+ b B
(g)
c C
(g)
+ d D
(g)


Harga tetapan kesetimbangan:

K
c
= [ (C)
c
. (D)
d
] / [ (A)
a
.

(B)
b
]
K
p
= (P
C
c
x P
D
d
) / (P
A
a
x P
B
b
)

Dimana : P
A
, P
B
, P
C
dan P
D
merupakan tekanan parsial masing-
masing gas A, B, C dan D.
Untuk gas ideal berlaku :
pV = nRt
C = p/RT
C
A
= pA/RT
C
B
= pA/RT dan seterusnya.

b a
d c
b a
d c
c
RT pB RT pA
RT pD RT pC
B A
D C
K
) / ( ) / (
) / ( ) / (
=
=

b a d c
b a
d c
c
RT
pB pA
pD pC
K
+
= ) / 1 (

134
K
c
= K
p
(1/RT)
n

Secara matematis, hubungan antara K
c
dan K
p
dapat diturunkan
sebagai:

K
p
= K
c
(RT)
n


dimana n adalah selisih (jumlah koefisien gas kanan) dan (jumlah
koefisien gas kiri).
Contoh:
Jika diketahui reaksi kesetimbangan:
CO
2
(g) + C(s) 2CO(g)
Pada suhu 300
o
C, harga K
p
= 16. Hitunglah tekanan parsial CO
2
, jika
tekanan total dalaun ruang 5 atm!

Jawab:
Misalkan tekanan parsial gas CO = x atm, maka tekanan parsial gas
CO
2
= (5 - x) atm.
K
p
= (PCO)
2
/ PCO
2
= x
2
/ (5 - x) = 16 x = 4
Jadi tekanan parsial gas CO
2
= (5 - 4) = 1 atm

7.9.1. Kesetimbangan Heterogen













Gambar 7.13 kesetimbangan heterogen

Perhatikan reaksi dekomposisi berikut :
CaCO
3(p)
CaO
(p)
+ CO
2(g)

Campuran dua zat padat yang tidak membentuk larutan padat terdiri
dari dua fasa, masing-masing adalah senyawa yang murni dan
mempunyai komposisi yang konstan.
K
c
= CO
2
K
p
= P
CO2
K
p
= K
c
. RT
n








135
7.9.2. Kesetimbangan Donnan












Gambar 7.14 Frederick G. donnan

Teori kesetimbangan Donnan (1911) adalah mengenai
kesetimbangan antara dua elektrolit yang terpisah oleh suatu selaput
ataupun jel, bilamana sekurang-kurangnya satu dari kedua elektrolit
itu mengandung suatu ion misalnya ion koloid yang tidak dapat
mendifusi melalui selaput itu.
Kesetimbanagn Donnan berperan pada berbagai gejala biologi
dan bukan biologi.














Gambar 7.15 Kesetimbangan donan dalam membran

Sebagai contoh elektrolit NaCl dengan konsentrasi awal c
1
dan
NaR dengan konsentrasi awal c
2
, terpisah oleh suatu membran MM
yang tak dapat dilalui oleh ion besar R
-
.ion R
-
misalnya ion protein,
ion kongo merah, atau suatu zat pewarna koloid. NaCl dengan
aktivitas a
1
diruang I akan berdifusi keruang II menjadi aktivitas a
2

dengan perubahan energi bebas Gibbs :

G = RT ln a
1
/a
2


Pada akhirnya terjadi kesetimbanagn jika :



136
G = 0

a
1
= a
2

Dengan kesetimbangan Donnan dapat dipahami secara
kualitatif terjadinya potensial biolistrik dalam sel-sel dan badan
hewan namun potensial itu kerap lebih besar dari yang dapat dihitung
dengan menggunakan rumus diatas. Belut listrik mempunyai potensial
listrik ampai 100 Volt yang digunakannya sebagai senjata.

7.10 Dissosiasi

Disosiasi adalah penguraian suatu zat menjadi beberapa zat
lain yang lebih sederhana.












Gambar 7.16 dissosiasi

Derajat disosiasi adalah perbandingan antara jumlah mol yang terurai
dengan jumlah mol mula-mula.















Gambar 7.17 Dissosiasi Unimolecular

Contoh:
2NH
3
(g) N
2
(g) + 3H
2
(g)
besarnya nilai derajat disosiasi ():

137
= mol NH
3
yang terurai /
mol NH
3
mula-mula




Harga derajat disosiasi terletak antara 0 dan 1, jika:
a = 0 berarti tidak terjadi penguraian
a = 1 berarti terjadi penguraian sempurna
0 < < 1 berarti disosiasi pada reaksi setimbang (disosiasi sebagian).
Contoh:
Dalam reaksi disosiasi N
2
O
4
berdasarkan persamaan
N
2
O
4
(g) 2NO
2
(g)

banyaknya mol N
2
O
4
dan NO
2
pada keadaan setimbang adalah sama.
Pada keadaan ini berapakah harga derajat disosiasinya ?

Jawab:
Misalkan mol N
2
O
4
mula-mula = a mol
mol N
2
O
4
yang terurai = a mol mol N
2
O
4
sisa = a (1 - ) mol
mol NO
2
yang terbentuk = 2 x mol N
2
O
4
yang terurai = 2 a mol

Pada keadaan setimbang:
mol N
2
O
4
sisa = mol NO
2
yang terbentuk
a(1 - ) = 2a 1 - = 2 = 1/3


KESIMPULAN

Kesetimbangan dinamik. ketika dua zat kimia yang berbeda bereakasi
pada laju yang sama, maka sistem tersebut berada dalam keadaan
kesetimbangan dinamik dan konsentrasi dari reaktan dan produk
konstan.

Prinsip Le Chateliers. Prinsip ini adalah suatu keadaan dimana ketika
kesetimbangan terganggu, perubahan kimia terjadi pada arah yang
berlawanan dengan gangguan yang mempengaruhi dan membawa
sistem ke keadaan kesetimbangan lagi.

SOAL-SOAL

1. Pada suhu 21,5
0
C dan total tekanan 0,0787 atm N
2
O
4
terdisosias
sebanyak 48,3% menjadi NO
2
. tentukan harga K
c
. Pada tekanan
berapa disosiasi menjadi 10%?

2. Tetapan kesetimbangan pada 350 K untuk reaksi :

Br
2(g)
+ I
2(g)
2 IBr
(g)


138

Adalah 322. Brom ini dengan tekanan parsial awal 0,05 atm
dicampur dengan iodin dengan tekanan parsial 0,04 atm dan
dijaga keadaanya pada suhu 350 K sampai kesetimbangan tercapai.
Hitung tekanan parsial kesetimbanagn untuk tiap-tiap gas.

3. Sebuah kotak bejana yang berisi CO, Cl
2
, dan COCl
2
ada dalam
kesetimbangan pada suhu 1000 K. Tunjukkan secara kualitatif
bagaimana pengaruh
a. Konsentrasi
b. Jumlah mol masing-masing komponen bila kedalam bejana :
- dimasukkan CO
- diberi tambahan
tekanan
- CO dihilangkan

4. Diketahui reaksi kesetimbangan :
A.NH
3(g)
+ HCl
(g)
NH
4
Cl
(g)

B.N
2(g)
+ 3H
2(g)
2NH
3
Cl
(g)
C.N
2
O
4(g)
2NO
2(g)

D.H
2(g)
+ I
2(g)
2Hl
2(g)

a. A dan B
b. A dan D
c. A dan C
d. C
e. D
f.
5. Pada kesetimbangan 2SO
2(g)
+ O
2(g)
2SO
3(g)
+189,64 kj Konsentrasi
SO
3
dalam ruang akan bertambah jika......
a. Volume ruang diperbesar
b. Konsentrasi gas O
2
dikurangi
c. Tekanan ruang dikurangi
d. Suhu diturunkan
e. Konsentrasi gas SO
2
dikurangi

6. Reaksi kesetimbangan
H
2(g)
+ I
2(g)
2HI
(g)

Tekanan dalam sistem diperbesar, maka kesetimbangan ....
a. Bergeser ke kanan
b. Bergeser ke kiri
c. Tidak bergeser
d. Berhenti sementara
e. Berhenti selamanya

7. Reaksi kesetimbangan
NH
3(g)
+ CO
2(g)
CO(NH
2
)
2(s)

Pada suhu dan volume tetap, ditambahkan katalis, maka ...
a. Kesetimbangan tidak bergeser
b. Kesetimbangan bergeser ke kiri
c. Kesetimbangan bergeser ke kanan

139
d. Kesetimbangan terhenti
e. Terjadi perubahan katalis

8. Reaksi kesetimbangan
N
2(g)
+ 3H
2(g)
2NH
3(g)
Pada 27 C mempunyai harga Kp = 2,5 x 10
-3
atm
-2
, maka harga
Kc-nya adalah..........
a. 1,26 mol
-2
L
2

b. 4,10 mol
-2
L
2
c. 16,81 mol
-2
L
2
d. 250 mol
-2
L
2
e. 400 mol
-2
L
2













SOAL :

1. Perhatikan grafik berikut ini :















Jelaskan grafik hubungan perubahan laju reaksi terhadap
waktu pada reaksi kesetimbangan, seperti yang digambarkan
pada grafik diatas
2. Tetapan kesetimbangan 2HI H
2
+ I
2
adalah . Dari mol
HI pada volume 1 dm
3
, berapa mol H
2
yang dihasilkan ?
3. Contoh aplikasi reaksi kesetimbangan dalam industri adalah
pembuatan ammonia yang reaksinya sebagai berikut :
N
2
(g) + 3H
2
(g) 2NH
3
(g) AH = -92 kJ
Menurut proses Haber-Bosch, pembuatan ammonia tersebut
harus dilakukan pada tekanan dan suhu yang tinggi. Jelaskan
mengapa!
v
1

v
2

v
1
= v
2

setimbang
Waktu (t)
K
e
c
e
p
a
t
a
n

(
v
)

t
1


140



141
8 Termokimia















Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Menentukan perubahan entalpi
berdasarkan konsep termokimia
Menjelaskan entalpi dan
perubahan entalpi
Menentukan perubahan entalpi
reaksi
Menentukan kalor pembakaran
berbagai bahan bakar
Tujuan pembelajaran
1. Siswa mampu mendefinisikan pengertian istilah-istilah dalam
reaksi termokimia beserta contohnya
1. 2. Siswa mampu menjelaskan pengertian entalpi suatu zat
dan perubahannnya.

3. Siswa mampu menentukan AH reaksi berdasarkan hukum
Hess, data perubahan entalpi pembentukan standar,
eksperimen dan data energi ikatan


8.1 Definisi
Termokimia dapat didefinisikan sebagai bagian ilmu kimia
yang mempelajari dinamika atau perubahan reaksi kimia dengan
mengamati panas/termal nya saja. Salah satu terapan ilmu ini dalam
kehidupan sehari-hari ialah reaksi kimia dalam tubuh kita dimana
produksi dari energi-energi yang dibutuhkan atau dikeluarkan untuk
semua tugas yang kita lakukan. Pembakaran dari bahan bakar seperti
minyak dan batu bara dipakai untuk pembangkit listrik. Bensin yang
dibakar dalam mesin mobil akan menghasilkan kekuatan yang
menyebabkan mobil berjalan. Bila kita mempunyai kompor gas berarti
kita membakar gas metan (komponen utama dari gas alam) yang
menghasilkan panas untuk memasak. Dan melalui urutan reaksi yang

142
disebut metabolisme, makanan yang dimakan akan menghasilkan
energi yang kita perlukan untuk tubuh agar berfungsi.
Hampir semua reaksi kimia selalu ada energi yang diambil atau
dikeluarkan. Mari kita periksa terjadinya hal ini dan bagaimana kita
mengetahui adanya perubahan energi.










Gambar 8.1 peristiwa termokimia

Misalkan kita akan melakukan reaksi kimia dalam suatu
tempat tertutup sehingga tak ada panas yang dapat keluar atau masuk
kedalam campuran reaksi tersebut. Atau reaksi dilakukan sedemikian
rupa sehingga energi total tetap sama. Juga misalkan energi potensial
dari hasil reaksi lebih rendah dari energi potensial pereaksi sehingga
waktu reaksi terjadi ada penurunan energi potensial. Tetapi energi ini
tak dapat hilang begitu saja karena energi total (kinetik dan
potensial) harus tetap konstan. Sebab itu, bila energi potensialnya
turun, maka energi kinetiknya harus naik berarti energi potensial
berubah menjadi energi kinetik. Penambahan jumlah energi kinetik
akan menyebabkan harga rata-rata energi kinetik dari molekul-
molekul naik, yang kita lihat sebagai kenaikan temperatur dari
campuran reaksi. Campuran reaksi menjadi panas.
Kebanyakan reaksi kimia tidaklah tertutup dari dunia luar.
Bila campuran reaksi menjadi panas seperti digambarkan dibawah,
panas dapat mengalir ke sekelilingnya. Setiap perubahan yang dapat
melepaskan energi ke sekelilingnya seperti ini disebut perubahan
eksoterm. Perhatikan bahwa bila terjadi reaksi eksoterm, temperatur
dari campuran reaksi akan naik dan energi potensial dari zat-zat kimia
yang bersangkutan akan turun.
Kadang-kadang perubahan kimia terjadi dimana ada
kenaikan energi potensial dari zat-zat bersangkutan. Bila hal ini
terjadi, maka energi kinetiknya akan turun sehingga temperaturnya
juga turun. Bila sistem tidak tertutup di sekelilingnya, panas dapat
mengalir ke campuran reaksi dan perubahannya disebut perubahan
endoterm. Perhatikan bahwa bila terjadi suatu reaksi endoterm,
temperatur dari campuran reaksi akan turun dan energi potensial dari
zat-zat yang ikut dalam reaksi akan naik.






143
















Gambar 8.2 Peristiwa kebakaran menghasilkan panas

8.2 Pengukuran energi dalam reaksi kimia
Satuan internasional standar untuk energi yaitu Joule (J)
diturunkan dari energi kinetik. Satu joule = 1 kgm
2
/s
2
. Setara dengan
jumlah energi yang dipunyai suatu benda dengan massa 2 kg dan
kecepatan 1 m/detik (bila dalam satuan Inggris, benda dengan massa
4,4 lb dan kecepatan 197 ft/menit atau 2,2 mile/jam).

1 J = 1 kg m
2
/s
2

Satuan energi yang lebih kecil yang dipakai dalam fisika
disebut erg yang harganya = 1x10
-7
J. Dalam mengacu pada energi
yang terlibat dalam reaksi antara pereaksi dengan ukuran molekul
biasanya digantikan satuan yang lebih besar yaitu kilojoule (kJ). Satu
kilojoule = 1000 joule (1 kJ = 1000J).
Semua bentuk energi dapat diubah keseluruhannya ke panas
dan bila seorang ahli kimia mengukur energi, biasanya dalam bentuk
kalor. Cara yang biasa digunakan untuk menyatakan panas disebut
kalori (singkatan kal). Definisinya berasal dari pengaruh panas pada
suhu benda. Mula-mula kalori didefinisikan sebagai jumlah panas yang
diperlukan untuk menaikkan temperatur 1 gram air dengan suhu asal
15
0
C sebesar 1
0
C. Kilokalori (kkal) seperti juga kilojoule merupakan
satuan yang lebih sesuai untuk menyatakan perubahan energi dalam
reaksi kimia. Satuan kilokalori juga digunakan untuk menyatakan
energi yang terdapat dalam makanan.
Dengan diterimanya SI, sekarang juga joule (atau kilojoule)
lebih disukai dan kalori didefinisi ulang dalam satuan SI. Sekarang
kalori dan kilokalori didefinisikan secara eksak sebagai berikut :

1 kal = 4,184 J
1 kkal = 4,184 kJ



144
8.3 Panas reaksi dan termokimia


















Gambar 8.3 Hubungan sistem dengan lingkungan


Pelajaran mengenai panas reaksi dinamakan termokimia yang
merupakan bagian dari cabang ilmu pengetahuan yang lebih besar
yaitu termodinamika. Sebelum pembicaraan mengenai prisip
termokimia ini kita lanjutkan, akan dibuat dulu definisi dari beberapa
istilah. Salah satu dari istilah yang akan dipakai adalah sistim. Sistim
adalah sebagian dari alam semesta yang sedang kita pelajari. Mungkin
saja misalnya suatu reaksi kimia yang terjadi dalam suatu gelas kimia.
Di luar sistim adalah lingkungan. Dalam menerangkan suatu sistim,
kita harus memperinci sifat-sifatnya secara tepat. Diberikan suhunya,
tekanan, jumlah mol dari tiap zat dan berupa cairan, padat atau gas.
Setelah semua variabel ini ditentukan berarti semua sifat-sifat sistim
sudah pasti, berarti kita telah menggambarkan keadaan dari sistim.
Bila perubahan terjadi pada sebuah sistim maka dikatakan
bahwa sistim bergerak dari keadaan satu ke keadaan yang lain. Bila
sistim diisolasi dari lingkungan sehingga tak ada panas yang dapat
mengalir maka perubahan yang terjadi di dalam sistim adalah
perubahan adiabatik. Selama ada perubahan adiabatik, maka suhu
dari sistim akan menggeser, bila reaksinya eksotermik akan naik
sedangkan bila reaksinya endotermik akan turun. Bila sistim tak
diisolasi dari lingkungannya, maka panas akan mengalir antara
keduanya, maka bila terjadi reaksi, suhu dari sistim dapat dibuat
tetap. Perubahan yang terjadi pada temperatur tetap dinamakan
perubahan isotermik. Telah dikatakan, bila terjadi reaksi eksotermik
atau endotermik maka pada zat-zat kimia yang terlibat akan terjadi
perubahan energi potensial. Panas reaksi yang kita ukur akan sama
dengan perubahan energi potensial ini. Mulai sekarang kita akan
menggunakan perubahan ini dalam beberapa kuantitas sehingga perlu

145
ditegakkan beberapa peraturan untuk menyatakan perubahan secara
umum.
Simbol (huruf Yunani untuk delta) umumnya dipakai untuk
menyatakan perubahan kuantitas. Misalnya perubahan suhu dapat
ditulis dengan T, dimana T menunjukkan temperatur. Dalam praktek
biasanya dalam menunjukkan perubahan adalah dengan cara
mengurangi temperatur akhir dengan temperatur mula-mula.

T = T
akhir
T
mula-mula

Demikian juga, perubahan energi potensial (Ep)

(E.P) = EP
akhir
EP
awal

Dari definisi ini didapat suatu kesepakatan dalam tanda
aljabar untuk perubahan eksoterm dan endoterm. Dalam perubahan
eksotermik, energi potensial dari hasil reaksi lebih rendah dari energi
potensial pereaksi berarti EP
akhir
lebih rendah dari EP
mula-mula
. Sehingga
harga EP mempunyai harga negatif. Kebalikannya dengan reaksi
endoterm, dimana harga EP adalah positif.

8.3.1 Reaksi eksoterm dan endoterm









Gambar 8.4 Peristiwa endoterm (kanan) dan eksoterm (kiri)


a. Reaksi Eksoterm

Pada reaksi eksoterm terjadi perpindahan kalor dari sistem ke
lingkungan atau pada reaksi tersebut dikeluarkan panas.
Pada reaksi eksoterm harga H = negatif ( - )
Contoh :
C(s) + O
2
(g) CO
2
(g) + 393.5 kJ ;
H = -393.5 kJ

b. Reaksi endoterm

Pada reaksi terjadi perpindahan kalor dari lingkungan ke
sistem atau pada reaksi tersebut dibutuhkan panas.
Pada reaksi endoterm harga H = positif ( + )



146
Nama lain dari
entakpi adalah
panas.
Contoh :

CaCO
3(s)
CaO
(s)
+ CO
2(g)
- 178.5 kJ ; H = +178.5 kJ














Gambar 8.5 Proses eksoterm dan proses endoterm


8.4 Entalpi (H) dan perubahan entalpi (H)




















Gambar 8.6 Kalorimeter Bomb

Reaksi yang terjadi dalam kalorimeter bomb berada pada
volume yang tetap karena bejana bomb tak dapat membesar atau
mengecil. Berarti bila gas terbentuk pada reaksi di sini, tekanan akan
membesar maka tekanan pada sistim dapat berubah. Karena pada
keadaan volume yang tetap maka panas reaksi yang diukur dengan
kalorimeter bomb disebut panas reaksi pada volume tetap.
Kalorimeter cangkir kopi berhubungan dengan udara dan bila ada

147
H = atom hidrogen
H = entalpi
reaksi yang menghasilkan gas, gasnya dapat menguap ke udara dan
tekanan pada sistim dapat tetap konstan. Maka perubahan energi
diukur dengan kalorimeter cangkir kopi adalah panas reaksi pada
tekanan tetap.
Pengukuran panas reaksi pada reaksi pada volume tetap dan
tekanan tetap tak banyak berbeda tapi tidak sama. Karena
kebanyakan reaksi yang ada kepentingannya bagi kita dilakukan dalam
wadah terbuka jadi berhubungan dengan tekanan udara yang tetap
dari atmosfir, maka akan dibicarakan hanya panas reaksi pada
tekanan tetap.
Panas reaksi pada tekanan tetap disebut perubahan entalpi
dan reaksi dan diberikan dengan simbol H. Definisinya :

H = H
akhir
H
mula-mula


Walaupun ini merupakan definisi yang biasa dari H, keadaan entalpi
H, mula-mula dan akhir (yang sebenarnya berhubungan dengan jumlah
energi yang ada pada keadaan ini) tak dapat diukur. Ini disebabkan
karena jumlah energi dari sistem termasuk jumlah dari semua energi
kinetik dan energi potensialnya. Jumlah energi total ini tidak dapat
diketahui karena kita tidak mengetahui secara pasti berapa kecepatan
pergerakan molekul-molekul dari sistim dan juga berapa gaya tarik
menarik dan tolak menolak antara molekul dalam sistim tersebut.
Bagaimanapun definisi yang diberikan oleh persamaan yang diatas
sangat penting karena telah menegakkan tanda aljabar H untuk
perubahan eksoterm dan endotermik. Perubahan eksotermik H
akhir

lebih kecil dari H
mula-mula
. Sehingga harga H adalah negatif. Dengan
analisis yang sama kita mendapatkan harga H untuk perubahan
endotermik harganya positif.

8.5 Istilah yang digunakan pada perubahan entalpi :









Gambar 8.7 Perubahan Entalphi

1. Entalpi Pembentakan Standar ( H
f
):
H untuk membentuk 1 mol persenyawaan langsung dari unsur-
unsurnya yang diukur pada 298 K dan tekanan 1 atm.
Contoh : H
2(g)
+ 1/2 O
2(g)
H
2
O
(l)
; H
f
= -285.85 kJ




148
P
A
dan P
B
adalah
tekanan parsial
yang dihitung
dengan hukum
Raoults
2. Entalpi Penguraian:
H dari penguraian 1 mol persenyawaan langsung menjadi
unsur-unsurnya (= Kebalikan dari H pembentukan).
Contoh : H
2
O
(l)
H
2(g)
+ 1/2 O
2(g)
; H = +285.85 kJ.
3. Entalpi Pembakaran Standar ( H
c
):
H untuk membakar 1 mol persenyawaan dengan O
2
dari udara
yang diukur pada 298 K dan tekanan 1 atm.
Contoh: CH
4(g)
+ 2O
2(g)
CO
2(g)
+ 2H
2
O
(l)
; Hc = -802 kJ.
4. Entalpi Reaksi:
H dari suatu persamaan reaksi di mana zat-zat yang terdapat
dalam persamaan reaksi dinyatakan dalam satuan mol dan
koefisien-koefisien persamaan reaksi bulat sederhana.
Contoh: 2Al + 3H
2
SO
4
Al
2
(SO
4
)
3
+ 3H
2
; H = -1468 kJ
5. Entalpi Netralisasi:
H yang dihasilkan (selalu eksoterm) pada reaksi penetralan
asam atau basa. Contoh: NaOH
(aq)
+ HCl
(aq)
NaCl
(aq)
+ H
2
O
(l)
; H = -890.4 kJ/mol
6. Hukum Lavoisier-Laplace
"Jumlah kalor yang dilepaskan pada pembentukan 1 mol zat dari
unsur-unsurnya sama dengan jumlah kalor yang diperlukan untuk
menguraikan zat tersebut menjadi unsur-unsur pembentuknya."
Artinya : Apabila reaksi dibalik maka tanda kalor yang terbentuk
juga dibalik dari positif menjadi negatif atau sebaliknya.
Contoh:
N
2(g)
+ 3H
2
2NH
3
H = - 112 kJ
2NH
3(g)
N
2(g)
+ 3H
2(g)
; H = + 112 kJ


8.6 Hukum Hess mengenai jumlah panas










Gambar 8. 8 Hess





149
nilai dari H
0
di
ambil dari sumber
referensi yang
tersedia
Contoh Soal : Diketahui diagram siklus sebagai berikut :












Gambar 8.9 Diagram siklus panas reaksi

Maka reaksinya bisa digambarkan sebagai berikut :

2 ) ( 3 ) ( 2 ) ( 2
1 ) ( 2 ) ( 2 ) (
; 2 2
; 2 2 2
H SO O SO
H SO O S
g g g
g g s
A +
A +


3 ) ( 3 ) ( 2 ) (
; 2 3 2 H SO O S
g g s
A +

Jadi H
3
= H
1
+ H
2


















Gambar 8.10 Siklus Hess

Karena entalpi adalah fungsi keadaan, maka besaran H dari
reaksi kimia tak tergantung dari lintasan yang dijalani pereaksi untuk
membentuk hasil reaksi. Untuk melihat pentingnya pelajaran
mengenai panas dari reaksi ini, kita lihat perubahan yang sudah
dikenal yaitu penguapan dari air pada titik didihnya. Khususnya, kita
perhatikan perubahan 1 mol cairan air, H
2
O
(l)
menjadi 1 mol air
berupa gas, H
2
O
(g)
pada 100
0
C dan tekanan 1 atm. Proses ini akan

150
kita membalik
persamaan dengan
merubah reaktan
dan produk. hal ini
berarti reaksi
berjalan dari kiri
ke kanan.
mengabsorbsi 41 kJ, maka H = +41 kJ. Perubahan keseluruhan dapat
ditulis dengan persamaan :

) ( 2 ) ( 2 g l
O H O H

kJ H 41 + = A

Persamaan yang ditulis diatas, dimana perubahan energi juga
diperlihatkan, dinamakan persamaan termokimia. Dalam persamaan
termokimia koefisiennya diambil sebagai jumlah mol dari pereaksi dan
hasil reaksi. Persamaan termokimia di atas ini menyatakan bahwa 1
mol cairan air telah berubah manjadi 1 mol air berbentuk uap dengan
mengabsorbsi 41 kJ kalori.
Perubahan 1 mol cairan air menjadi 1 mol uap air selalu akan
mengabsorbsi jumlah energi yang sama ini, tentunya bila keadaan
mula-mula dan akhirnya sama tak menjadi soal bagaimana kita
melakukan perubahan itu. Caranya dapat juga sedemikian jauh yaitu
dengan cara menguraikan air tersebut menjadi uap H
2
dan O
2
lalu
menggabungkan kedua unsur ini kembali menjadi uap air. Keseluruhan
perubahan entalpinya tetap sama yaitu +41 kJ. Sehingga kita dapat
melihat keseluruhan perubahan sebagai hasil urutan langkah-langkah
dan harga H untuk keseluruhan proses adalah jumlah dari perubahan
entalpi yang terjadi selama perjalanan ini. Pernyataan terakhir ini
merupakan bagian dari Hukum Hess mengenai jumlah panas.

8.6.1 Tahap-tahap reaksi

1. Keadaan awal Keadaan transisi-1, H
2
2. Keadaan transisi-1 Keadaan transisi-2, H
3
3. Keadaan transisi-2 Keadaan akhir, H
4
(+)


4. Keadaan awal Keadaan akhir, H
1

Jadi, H
1 =
H
2
+ H
3
+ H
4

Keadaan transisi mungkin saja lebih dari dua


Persamaan termokimia berlaku sabagai alat alat yang penting
untuk menggunakan hukum Hess. Misalnya persamaan termokimia
yang berhubungan dengan cara tak langsung yang baru saja
diperlihatkan untuk menguapkan air pada 100
0
C

) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
2
1
g g l
O O H O H +
kJ H 283 + = A
) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
2
1
g g g
O H O O H +
kJ H 242 = A

Perhatikan bahwa koefisien pecahan dapat digunakan dalam
persamaan termokimia. Ini disebabkan karena koefisien berarti
mol (dalam persamaan kimia biasa, koefisien biasanya dihindarkan

151
karena untuk tingkat molekuler tak ada artinya ; setengah atom atau
molekul tak ada artinya dalam suatu zat kimia).
Kedua persamaan di atas menunjukkan bahwa diperlukan 283
kJ untuk menguraikan 1 mol H
2
O
(l)
menjadi unsur-unsurnya dan 242 kJ
dikeluarkan ketika unsur-unsur tersebut bergabung lagi membentuk 1
mol H
2
O(g). Hasil akhir perubahan (penguapan dari satu mol air)
didapat dengan menjumlahkan kedua persamaan reaksi dan
menghilangkan zat-zat yang ada di kedua belah pihak.

) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
2
1
2
1
g g g
g g l
O H O H
O H O H
+ +
+ +


Atau
) ( 2 ) ( 2 g l
O H O H



Kita dapat juga mengatakan bahwa panas dari keseluruhan
reaksi sama dengan jumlah aljabar dari panas reaksi untuk kedua
langkah reaksi tersebut.


) 242 ( 283 kJ kJ H + + = A

kJ H 41 + = A


Jadi bila kita menjumlahkan persamaan kimia untuk
mendapatkan hasil akhir perubahan harus juga menjumlahkan panas
reaksi yang berhubungan.












Gambar 8.11 Diagram Endoterm dan Eksoterm


Untuk menerangkan perubahan termokimia, dapat juga
digambarkan secara grafik. Gambar semacam ini biasa disebut
diagram entalpi. Perhatikan bahwa titik 0,0 nya adalah entalpi dari
unsur-unsur bebasnya. Pemilihan ini hanya secara kesepakatan sebab

152
yang penting adalah menentukan perbedaan dari H. Harga yang pasti
dari entalpi absolut tak bisa diketahui. Hanya perbedaan entalpi (H)
yang bisa diukur.




















Gambar 8.12 Diagram tingkat energi Hess

Dimana H
1 =
H
2
+ H
3
+ H
4
Keadaan transisi mungkin saja lebih dari dua

Diagram Siklus















Gambar 8.13 Diagram siklus Hess


Dimana H
1 =
H
2
+ H
3
+ H
4
Keadaan transisi mungkin saja lebih dari dua



153
8.7 Panas pembentukan
Ada suatu macam persamaan termokimia yang penting yang
berhubungan dengan pembentukan satu mol senyawa dari unsur-
unsurnya. Perubahan entalpi yang berhubungan dengan reaksi ini
disebut panas pembentukan atau entalpi pembentukan yang diberi
simbol H
f
. Misalnya persamaan termokimia untuk pembentukan air
dan uap air pada 100
0
C dan 1 atm masing-masing.

) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
2
1
l g l
O O H H +
kJ H 283 + = A


) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
2
1
g g g
O H O H + kJ H 242 = A


Bagaimana dapat kita gunakan persamaan ini untuk
mendapatkan panas penguapan dari air? Yang jelas persamaan (1)
harus kita balik, lalu dijumlahkan dengan persamaan (2). Jangan lupa
untuk mengubah tanda H. (Jika pembentukan H
2
O (l) eksoterm,
seperti dicerminkan oleh H
f
yang negatif, proses kebalikannya
haruslah endoterm) yang berarti eksoterm menjadi positif yang
berarti menjadi endoterm.

a. Eksoterm








Gambar 8.14 Eksoterm (menghasilkan panas)

) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
2
1
l g g
O H O H +
kJ H H
f
283 = A = A

b. Endoterm
) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
2
1
g g l
O H O H + kJ H H
f
283 + = A = A


Bila kita jumlahkan persamaan (1) dan (2), kita dapat

) ( 2 ) ( 2 g l
O H O H


154
Dan panas reaksinya =
) ( ) (
2 2
l O fH g O fH
H H H A A = A


kJ kJ kJ H 41 ) 283 ( 242 + = = A


Perhatikan bahwa panas reaksi untuk seluruh perubahan sama
dengan panas pembentukan hasil reaksi dikurangi panas pembentukan
dari pereaksi. Secara umum dapat ditulis :

|
.
|

\
| A

|
.
|

\
| A
= A
pereaksi
H jumlah
i hasilreaks
H jumlah
H
f f
reaksi


8.8 Keadaan standard
Besarnya H
f
tergantung dari keadaan suhu, tekanan dan
bentuk fisik (gas, padat, cair, bentuk kristal) dari pereaksi dan hasil
reaksi. Misalnya pada temperatur 100
0
C dan tekanan 1 atm, panas
pembentukan cairan air =-283 kJ/mol. Sedangkan pada 25
0
C dan
tekanan 1 atm, H
f
untuk H
2
O(l) adalah -286 kJ/mol. Untuk
menghindarkan pengulangan menyebutkan keadaan dimana H
f

diukur, juga agar dapat dibandingkan harga H
f
bermacam-macam
senyawa dibuat keadaan standard pada 25
0
C dan tekanan 1 atm. Pada
keadaan ini dikatakan suatu zat berada dalam keadaan standar. Panas
pembentukan untuk zat-zat pada keadaan standar dinyatakan
dengan
0
f
H A . Misalnya panas pembentukan dalam keadaan standar
untuk cairan cair

mol kJ H
l O H
f
/ 286
) (
0
2
= A

adalah panas yang dilepaskan ketika H
2
dan O
2
dalam bentuk
murninya pada temperatur 25
0
C dan 1 atm bereaksi untuk
menghasilkan H
2
O(l) pada 25
0
C dan 1 atm


















155

Tabel 8.1 Entalpi pembentukan Standard



Tabel Entalpi pembentukan standard tersebut mengandung
panas pembentukan standar untuk berbagai macam zat. Tabel
semacam ini sangat berguna agar persamaan (2) dapat digunakan
untuk menghitung panas reaksi standar,
0
H A , untuk berbagai
perubahan kimia. Dalam mengerjakan perhitungan ini, kita anggap
0
f
H A untuk setiap unsur pada keadaan murninya paling stabil pada
suhu 25
0
C dan 1 atm = 0. Harga panas pembentukan standar untuk
tiap elemen,
0
f
H A =0.
Hal ini dapat dimengerti, karena tidak aada perubahan bila
kita membentuk bentuk stabil dari unsurnya sendiri. Maka unsur
dipakai sebagai titik rujukan dan untuk sampai pada titik rujukan dari
titik rujukan tidak memerlukan energi. Berikut adalah contoh-contoh
pemakaian
0
f
H A dalam perhitungan.
No Zat H
f
(kj/mol)
1 Al
(s)
0
2 AlCl
2(s)
-704
3 Al
2
O
3(s)
-1676
4 Ba
(s)
0
5 BaCO
3(s)
-1219
6 BaCl
2(s)
-860,2
7 Ba(OH)
2
-998,22
8 BaSO
4(s)
-2465
9 Ca
(s)
0
10 CaCO
3(s)
-1207
11 CaCl
2(s)
-795,8
12 CaO
(s)
-635,5
13 Ca(OH)
2(s)
-986,6
14 Ca
3
(PO
4
)
2(s)
-4119
15 CaSO
3(s)
-1156
16 CaSO
4(s)
-1433
17 C(s, grafit) 0
18 C(s, diamond) +1,88
19 CCl
4(l)
-134
20 CO
(g)
-110
21 CO
2(g)
-394
22 CO
2(aq)
-413,8
23 H
2
CO
3(aq)
-699,65
24 CS
2(g)
+117
25 CH
4(g)
-74,9

156
Contoh : menghitung
0
H A suatu reaksi dari panas pembentukan
keadaan standar
Soal :
Tukang masak yang pandai selalu menyimpan natrium bikarbonat
(soda kue) karena dapat dipakai untuk mematikan api yang berasal
dari lemak. Hasil urainya dapat menolong mematikan api. Reaksi
penguraiannya adalah :

) ( 2 ) ( 2 ) ( 3 2 ) ( 3
2
g g s s
CO O H CO Na NaHCO + +

Hitung
0
H A reaksi ini dalam kilojoule bila diketahui panas
pembentukan standar dari pereaksi dan hasil reaksinya.
ANALISIS: Kita gunakan persamaan (2) yang menyatakan

0
H A = ( jumlah
0
f
H A dari hasil reaksi ) (jumlah
0
f
H A pereaksi)

Berarti kita harus menjumlahkan semua panas yang diberikan
atau yang diterima selama pembentukan hasil reaksi dari unsur-
unsurnya lalu dikurangi dengan panas yang diberikan atau diterima
oleh pereaksi selama pembentukan dari unsur-unsurnya. Tapi harus
diingat satuannya. Panas pembentukan adalah energi yag
berhubungan dengan pembentukan satu mol suatu senyawa yang
mempunyai satuan kJ/mol. Koefisien dari persamaan menunjukkan
jumlah mol dari tiap pereaksi sehingga untuk mendapatkan jumlah
energi yang diberikan oleh tiap senyawa, kita kalikan panas
pembentukan dengan koefisiennya seperti diperlihatkan sebagai
berikut ini :

Penyelesaian :
Dengan Memakai data pada tabel kita dapat :
kJ
CO molNa
kJ
x CO molNa
s
1131
1
1131
1
3 2
) ( 3 2
=




kJ
O molH
kJ
x O molH
g
g
242
1
242
1
) ( 2
) ( 2
=




kJ
molCO
kJ
x molCO
g
g
394
1
394
1
) ( 2
) ( 2
=



Jumlah
0
f
H A dari hasil reaksi = -1767 kJ. Untuk pereaksinya (yang
tunggal) :

kJ
molNaHCO
kJ
x molNaHCO
s
s
1895
1
7 , 947
2
) ( 3
) ( 3
=



Harga-harga ini kita masukkan ke dalam persamaan

) 1895 ( ) 1767 (
0
kJ kJ H = A kJ 128 + =

157


8.9 Kapasitas panas dan panas spesifik
Sifat-sifat air yang memberikan definisi asal dari kalori adalah
banyaknya perubahan temperatur yang dialami air waktu mengambil
atau melepaskan sejumlah panas. Istilah umum untuk sifat ini disebut
kapasitas panas yang didefinisikan sebagai jumlah panas yang
diperlukan untuk mengubah temperatur suatu benda sebesar 1
0
C.
Kapasitas panas bersifat ekstensif yang berarti bahwa
jumlahnya tergantung dari besar sampel. Misalnya untuk menaikkan
suhu 1 g air sebesar 1
0
C diperlukan 4,18 J (1 kal), tapi untuk
menaikkan suhu 100 g air sebesar 1
0
C diperlukan energi 100 kali lebih
banyak yaitu 418 J. Sehingga 1 g sampel mempunyai kapasitas panas
sebesar 4,18 J/
0
C sedangkan 100 g sampel 418J/
0
C.
Sifat intensif berhubungan dengan kapasitas panas adalah
kalor jenis (panas spesifik) yang didefinisikan sebagai jumlah panas
yang diperlukan untuk menaikkan suhu 1 g zat sebesar 1
0
C. Untuk air,
panas spesifiknya adalah 4,18 Jg-1C-1. Kebanyakan zat mempunyai
panas spesifik yang lebih kecil dari air. Misalnya besi, panas
spesifiknya hanya 0,452 J g
-1 0
C
-1
. Berarti lebih sedikit panas
diperlukan untuk memanaskan besi 1 g sebesar 1
0
C daripada air atau
juga dapat diartikan bahwa jumlah panas yang akan menaikkan suhu 1
g besi lebih besar dari pada menaikkan suhu 1 g air.
Besarnya panas spesifik untuk air disebabkan karena adanya
sedikit pengaruh dari laut terhadap cuaca. Pada musim dingin air laut
lebih lambat menjadi dingin dari daratan sehingga udara yang
bergerak dari laut ke darat lebih panas daripada udara dari darat ke
laut. Demikian juga dalam musim panas, air laut lebih lambat
menjadi panas daripada daratan.

Rumus :
t m.c. = q A

Keterangan :
q = jumlah kalor (Joule)
m = massa zat (gram)
t = perubahan suhu t
akhir
- t
awal
)
c = kalor jenis

8.10 Kalorimetri








Gambar 8.15 Kalorimetri


158


a. Pengukuran perubahan energi dalam reaksi kimia

Perubahan energi dalam reaksi kimia selalu dapat dibuat
sebagai panas, sebab itu lebih tepat bila istilahnya disebut panas
reaksi. Alat yang dipakai untuk mengukur panas reaksi disebut
kalorimeter (sebetulnya kalori meter, walaupun diketahui sekarang
panas lebih sering dinyatakan dalam joule daripada kalori). Ada
beberapa macam bentuk dari alat ini, salah satu dinamakan
Kalorimeter Bomb yang diperlihatkan pada gambar diatas.
Kalorimeter semacam ini biasanya dipakai untuk mempelajari reaksi
eksotermik, yang tak akan berjalan bila tidak dipanaskan, misalnya
reaksi pembakaran dari CH
4
dengan O
2
atau reaksi antara H
2
dan O
2
.
Alatnya terdiri dari wadah yang terbuat dari baja yang kuat
(bombnya) dimana pereaksi ditempatkan. Bomb tersebut dimasukkan
pada bak yang berisolasi dan diberi pengaduk serta termometer. Suhu
mula-mula dari bak diukur kemudian reaksi dijalankan dengan cara
menyalakan pemanas kawat kecil yang berada di dalam bomb. Panas
yang dikeluarkan oleh reaksi diabsorpsi oleh bomb dan bak
menyebabkan temperatur alat naik. Dari perubahan suhu dan
kapasitas panas alat yang telah diukur maka jumlah panas yang
diberikan oleh reaksi dapat dihitung.


8.11 Energi Ikatan Dan Entalphi Reaksi










Gambar 8.16 Ikatan persahabatan











Gambar 8.17 Ikatan atom


159
Reaksi kimia antara molekul-molekul memerlukan pemecahan
ikatan yang ada dan pembentukan ikatan baru dengan atom-atom
yang tersusun secara berbeda. Para kimiawan telah mengembangkan
metode untuk mempelajari spesies antara yang sangat reaktif, yaitu
yaitu spesies yang ikatannya telah pecah dan belum tersusun
kembali. Sebagai contoh, atom hidrogen dapat diambil dari molekul
metana,

) ( ) ( ) (
3 4
g H g CH g CH +


Dengan meninggalkan dua fragmen, yang keduanya tidak
mempunyai struktur elektron valensi yang stabil dalam gambaran
elektron-titik Lewis. Keduanya akan terus bereaksi secara tepat
dengan molekul atau fragmen lainnya, lalu mebentuk hasil reaksi yang
stabil. Namun demikian, selama keberadaan singkat spesies reaktif
tersebut, banyak sifatnya dapat diukur.
Suatu kuantitas penting yang diukur adalah perubahan entalpi
ketika suatu ikatan pecah dalam fasa gas yang disebut entalpi ikatan.
Entalpi ini selalu positif sebab kalor harus diberikan ke dalam
kumpulan moleku-molekul yang stabil untuk memecahkan ikatannya.
Sebagai contoh, entalpi ikatan untuk C-H dalam metana adalah 438
kJmol
-1
, perubahan entalpi standar yang diukur untuk reaksi :

) ( ) ( ) (
3 4
g H g CH g CH + kJ H 438
0
+ = A

Dimana satu mol ikatan C-H dipecah, satu untuk setiap molekul
metana. Entalpi ikatan agak berbeda sari satu senyawa senyawa
lainnya.

Contoh soal reaksi endoterm dan eksoterm:

) ( ) (
2
1
) (
2 2 2
g O H g O g H +
kJ H 242 = A

Persamaan di atas dapat diubah sebagai berikut :

) ( ) (
2
1
) (
2 2 2
g O H g O g H +
kJ H 242 + = A

Jika H = - , reaksi yang terjadi adalah reaksi ekroterm (melepas
kalori)
Pada pembentukan 1 mol H
2
O(g), terjadi pelepasan panas sebesar 242
kJ.

kJ g O H g O g H 242 ) ( ) (
2
1
) (
2 2 2
+ +


Pada pembentukan 2 mol H
2
O (g), H = -484 kJ.


160
) (
2
1
) ( ) (
2 2 2
g O g H g O H +
kJ H 242 + = A
Hukum Hess :

) ( ) ( ) ( 4 ) ( 4
) ( 2 ) ( ) ( 2
) ( ) ( ) (
7 3 2 2
2 2 2
2 2
aq COOH H C g O g H s C
l O H g O g H
g CO g O s C
+ +
+
+


kJ H
kJ H
kJ H
125
136
94
= A
= A
= A


Maka H reaksinya sebagai berikut
) ( 4 ) ( 4 ) ( 5 ) (
2 2 2 7 3
l O H g CO g O aq COOH H C + +


Tips :
Posisi Unsur-unsur harus bersesuaian (arah reaksi dibalik jika tidak
sesuai sehingga H berubah tanda)
Koefisien reaksi harus sebanding dengan besar H
Hasil akhir harus sesuai dengan reaksi yang terjadi
Sehingga :
Reaksi ke-1 dikalikan 4 (4CO
2
(g))
Reaksi ke-2 dikalikan 2 (4H
2
O(l))

Arah reaksi ke-3 dibalik :

) ( 4 ) ( 2 ) ( 4
) ( 4 ) ( 4 ) ( 4
) ( ) ( 4 ) ( 4 ) (
2 2 2
2 2
2 2 7 3
l O H g O g H
g CO g O s C
g O g H s C aq COOH H C
+
+
+ +
kkal H
kkal H
kkal H
272
376
125
= A
= A
+ = A


) ( 4 ) ( 4 ) ( 5 ) (
2 2 2 7 3
l O H g CO g O aq COOH H C + +
kkal H 523 = A

Contoh entalpi pembentukan :
1. ) ( ) ( 2 ) ( 2
2 2 2
g O g H l O H +
Maka H pembentukan H
2
O =
2
572

= -286 kJ
(Lihat arah reaksi dan kosfisien reaksi dari H
2
O)

2.H reaksi dari
VO O V O V 4 3
5 2 3 2
+
Jika diketahui :
H
f
V
2
O
3
= -290 kkal
H
f
V
2
O
5
= -370 kkal
H
f
VO = -100 kkal
H reaksi = {(-370 kkal) + 4(-100 kkal)}-{3(-290 kkal)} = -770 kkal
+ 870 kkal
= 100 kkal


161


Contoh energi ikatan :
Entalpi pembentukan NH
3
adalah -46 kJ. Jika energi ikatan H-H = 436
kJ, energi ikatan N-H = 390 kJ, berapakah energi ikatan ? N N
Penyelesaian :
3 2 2
2
3
2
1
NH H N +

kJ H 46 = A
3 2 2
2 3 NH H N +

kJ H 92 = A
3 2
2 3 NH H N N +


H
reaksi
={(energiIkatan + ) N N 3 (energi ikatan H-H))-{2(3 energi
ikatan N-H)}- 92 kJ
= {(energi ikatan ) N N +3(436))-{2(3x390)}- 92 kJ
= {(energi ikatan ) N N +1308)-{2340}

Jadi energi ikatan N N sebagai berikut = - 92 + 2340 1308 kJ =
940 kJ.
Contoh Entalpi pembakaran :
Entalpi pembakaran C
2
H
2
adalah -1300 kJ dapat dituliskan sebagai
berikut :

O H CO O H C
2 2 2 2 2
2
2
5
+ +
kJ H 1300 = A

Contoh Soal :
mol kj H HF F H
g g g
/ 61 , 268 ; 2 / 1 2 / 1 . 1
1 ) ( ) ( 2 ) ( 2
= A +
mol kj H CF F C
g g s
/ 9 , 679 ; 2
2 ) ( 4 ) ( 2 ) (
= A +
mol kj H H C H C
g g s
/ 3 , 52 ; 2 2
3 ) ( 4 2 ) ( 2 ) (
= A +
Tentukan H reaksi (H
4
)

) ( ) ( 4 ) ( 2 ) ( 4 2
4 2 6
g g g g
HF CF F H C + +
Buatlah diagram siklus dan diagram tingkat energinya!

Jawab :
Ada 4 tahapan reaksi
Keadaan awal : C
2
H
4(g)
+ 6 F
2(g)
Keadaan akhir : 2CF
4(g)
+ 4 HF
(g)

Tahap reaksi 1,2 dan 3 diatur letaknya (kiri/kanan) dan koefisiennya
dicocokkan (dikalikan dengan suatu bilangan) agar jika dijumlahkan
hasilnya menjadi tahap reaksi 4.


H
4
= 2H
1
+ 2H
2
- H
3


162
= {2(-268,61) + 2(-679,9) 52,3} kj/mol
= -1949,32 kj/mol
Tahap-tahap reaksi :
1. H
2(g)
+ F
2(g)
2HF
(g)
; H
1
x 2
2. C
(s)
+ 2F
2(g)
CF
4(g)
; H
2
x 2
3. C
2
H
4(g)
+ 2C
(s)
2H
2(g)
; H
3
x -1

4.C
2
H
4(g)
+ 2C
(s)
2CF
4(g)
+ 4HF
(g)
; H
4
















Gambar 8.18 Diagram siklus



















Gambar 8.19 Diagram tingkat energi

2. Diketahui :

Zn
(s)
+ S
(g)
ZnS
(s)
; H
1
= -48 kkal
Entalpi pembentukan (H
3
) ZnSO
4(s)
= -238 kkal
Tentukan H
2
ZnS
(s)
+ O
2(g)
ZnSO
4(s)
dalam kkal

163
Zn(s) + S(g) ZnS(s) ; H
1
= -48 kkal
ZnS(s) + O
2(g)
ZnSO
4
; H
2
= ? kkal

Zn(s) + S(g) + 2O2(g) ZnSO
4
; H
3
= -238 kkal
H
3
= H
1
+ H
2
H
2
= H
3
- H
1

= -238-(-48)
= -190 kkal

3. Diketahui tahap reaksi berikut :
2NO
2
+ H
2
N
2
O
3
+ H
2
O ; H
1
= 20 kkal
N
2
O
5
+ 3H
2
2NO + 3H
2
O ; H
2
= 60 kkal
N
2
O
3
+ H
2
2NO + H
2
O ; H
3
= 10 kkal
Tentukan H
4
N
2
O
5
+ H
2
2NO
2
+ H
2
O!!!
Buatlah diagram siklus dan diagram tingkat energinya!!!


























KESIMPULAN

Panas spesifik dan kapasitas panas. dua sifat termal pada
semua zat adalah Panas spesifik dan kapasitas panas. kapasitas panas
seperti massa, yaitu fungsi dari ukuran sampel. kapasitas panas
adalah jumlah Joule yang dibutuhkan untuk merubah suhu dari sampel
yang masuk oleh 1 derajat celcius. panas spesifik adalah kapasitas
panas per gram.


164
Termokimia. panas rekasi, q, dapat dihitung dari perubahan suhu
ketika diketahui jumlah reaktan menuju reaksi pada sistem yang
diketahui sebagai kapasitas panas.


Latihan Soal :
1. Diketahui reaksi-reaksi :

1 2 2
; H H MgCl HCl Mg A + +

2 2
;
2
1
H MgO O Mg A +
3 2 2 2
; 2 2 ) ( H O H MgCl HCl OH Mg A + +
Maka H
4
reaksi :

2 2 2 2
2
1
) ( 2 O H OH Mg O H MgO + + + adalah...
a. H
3
+ H
1
+ H
2

b. H
3
- H
1
+ H
2

c. H
1
- H
3
- H
2

d. H
3
+ H
1
+ H
2

e. H
3
+ H
1
+ H
2


2. Diketahui reaksi-reaksi :
kj H CO SiO SiO CO
g g s g
90 , 520 ;
) ( 2 ) ( ) ( 2 ) (
+ = A + +
kj H CO O N SiO N Si CO
g g s s g
05 , 461 ; 8 2 3 8
) ( ) ( 2 ) ( 2 ) ( 4 3 ) ( 2
+ = A + +
Maka H untuk reaksi :
) ( ) ( 2 ) ( ) ( 4 3 ) ( 2
5 2 3 5
g g g s g
CO O N SiO N Si CO + + + adalah...
a. 58,95 kj
b. 981,95 kj
c. 1101,65 kj
d. 1904,05 kj
e. 2023,75kj

3. Perubahan entalpi yang diukur pada pembakaran keton,
kj H O H CO O CO CH
g g g g
1 , 981 ; 2 2
1 ) ( 2 ) ( 2 ) ( 2 ) ( 2
= A + +
Perubahan entalpi pada pembakaran metana,
kj H O H CO O CH
g g g g
3 , 802 ; 2 2
2 ) ( 2 ) ( 2 ) ( 2 ) ( 4
= A + +
Perubahan entalpi untuk reaksi :

3 ) ( 2 ) ( 2 ) ( 2 ) ( 4
; 3 2 2 H O H CO CH O CH
g g g g
A + + adalah.
a. -623,5 kj
b. -178,8 kj
c. -2585,7 kj
d. -1783,4 kj
e. +178,8 kj

4. Perubahan entalpi pembakaran belerang monoklin menjadi
SO
2(g)
adalah -9,376 kj/g, dalam kondisi yang sama

165
pembakaran belerang berbentuk rombik menjadi SO
2(g)
adalah
-9,293 kj/g. Maka H/g untuk perubahan S
(monoklin)
S
(rombik)

adalah...
a. -0,083 kj
b. -0,991 kj
c. -1,009 kj
d. -18,669 kj
e. -87,132 kj

5. Diketahui :
kj H O H O H
l g g
8 , 285 ;
) ( 3 ) ( 2 ) ( 2
= A +
kj H CO O C
g g s
5 , 393 ;
) ( 2 ) ( 2 ) (
= A +
kj H HCl Cl H
kj H O H C O H CO
kj H HCl H C Cl H C
g g g
g g l g
g g g
9 , 184 ; 2
8 , 1410 ; 3 2 2
3 , 71 ;
) ( ) ( 2 ) ( 2
) ( 2 ) ( 4 2 ) ( 2 ) ( 2
) ( ) ( 4 2 ) ( 5 2
= A +
+ = A + +
+ = A +

Berdasarkan data ini, maka entalpi pembentukan kloroetana,
C
2
H
5
Cl(g) dalam kj/mol adalah ...
a. -112,3
b. -164,4
c. -252,3
d. -566,9
e. -2429,2

6. Perhitungan H berikut ini yang benar adalah ...







a. H
2
- H
1
= H
5

b. H
1
+ H
2
= H
5

c. H
3
+ H
4
= H
5

d. H
1
+ H
4
= H
2
+ H
3

e. H
1
+ H
3
= H
2
+ H
4


7. Dua unsur gas A dan B dapat bereaksi membentuk senyawa AB
sebagai berikut :
Z H AB B A
Y H AB B A
X H AB B A
s g g
l g g
g g g
+ = A +
+ = A +
+ = A +
;
;
;
) ( ) ( ) (
) ( ) ( ) (
) ( ) ( ) (





166
Maka kalor penghabluran AB, adalah ...

a. Z
b. X-Y-Z
c. Z-X
d. X-Z
e. X+Y+Z


8. Jika gas A dan gas B dapat bersenyawa membentuk AB(g),
AB(l), AB(s) dengan H berturut adalah +X,+Y, +Z maka
diagram siklus yang Hnya tidak tepat adalah ...

























167
9 Elektrokimia























St andar Kompet ensi Kompet ensi Dasar
Menj el askan per bedaan r eaksi
oksi dasi dan r eduksi
Menj el asakan car a penyet ar aan
r eaksi r edoks
Menent ukan pot ensi al sel
el ekt r oki mi a
Tuj uan pembel aj ar an
1. Mempel aj ar i dan memahami per i st i wa r eaksi r eduksi dan
oksi dasi .
2. Mempel aj ar i dan menghaf al har ga bi l angan oksi dasi
unsur -unsur ki mi a ber dasar kan gol ongannya.

3. Mempel aj ar i dan memahami l angkah-l angkah
penyet ar aan r eaksi r edoks.
4. Mempel aj ar i dan memahami penyet ar aan per samaan
r edoks.
5. Mempel aj ar i dan memahami per bedaan oksi dasi dan
r eduksi .
6. Mengamat i dan mempel aj ar i r eaksi - r eaksi yang t er j adi
pada sel el ekt r oki mi a, komponen-komponen yang t er l i bat
dan apl i kasi nya.

168
7. Mempel aj ar i dan mengamat i pot ensi al el ekt r oda yang
mel i bat kan r eaksi , penghi t ungan dan apl i kasi .
8. Mempel aj ar i hukum Far aday pada r eaksi el ekt r ol i si s dan
apl i kasi nya dal am penghi t ungan.
9. Mempel aj ar i dan memahami f enomena kor osi , r eaksi
yang t er j adi , f akt or - f akt or yang mempengar uhi dan car a
menghambat r eaksi kor osi .

9.1 Reaksi redoks












Gambar 9. 1 Per i st i wa r edoks

Reaksi r eduksi adal ah r eaksi penangkapan el ekt r on at au r eaksi
t er j adi nya penur unan bi l angan oksi dasi . Sedangkan r eaksi oksi dasi
adal ah r eaksi pel epasan el ekt r on at au r eaksi t er j adi nya kenai kan
bi l angan oksi dasi . Jadi , r eaksi r edoks adal ah (r eduksi dan oksi dasi )
adal ah r eaksi pener i maan dan pel epasan el ekt r on at au r eaksi
t er j adi nya penur unan dan kenai kan bi l angan oksi dasi .

Cont oh soal :
1. Manakah yang t er masuk r eaksi r edoks?
a. NaOH + HCl NaCl + H
2
O
b. Ag
+
(Aq)
+ Cl
- (
Aq)
AgCl
( s)

c. CaCO
3
CaO + CO
2

d. CuO + CO Cu + CO
2

e. O
2
+ O O
3

Jawab : d
Per hat i kan at om Cu dar i bi l oks +2 ( pada CuO) ber ubah
menj adi 0 ( pada Cu) . Ji ka sat u at om mengal ami per ubahan,
t er masuk r edoks kar ena past i akan di i kut i ol eh per ubahan
l ai nnya.

2. Manakah r eaksi ber i kut yang bukan t er masuk r eaksi r edoks?
a. Zn + 2H
2
SO
4
ZnSO
4
+ H
2

b. 2Cr O
4
2-
+ 2H
+
Cr
2
O
7
2-
+ H
2
O
c. Cu
2+
+ Ni Cu + Ni
2+

d. C
3
H
8
+ 5O
2
3CO
2
+ 4H
2
O
e. Cl
2
+ 2KOH KCl + KCl O + H
2
O


169
Jawab :
Per hat i kan pi l i han semua j awaban. semuanya ada at omi k
(bi l oks 0) membent uk senyawanya. Ber ar t i bi l oks ada yang
posi t i f ada yang negat i f . Dar i 0 ke posi t i f at au negat i f ber ar t i
ada per ubahan dan i ni ber ar t i r eaksi r edoks. Sedangkan
pi l i han b bi l oks pada Cr
2
O
4
2-
sebesar +6 dan pada Cr
2
O
7
2-

sebesar +6 j adi t i dak ada per ubahan bi l oks

Penger t i an Bi l angan Oksi dasi :
Muat an l i st r i k yang seakan- akan di mi l i ki ol eh unsur dal am suat u
senyawa at au i on.
Dasar : r eaksi r edoks (r eduksi oksi dasi ) Cont oh: Dal am r eaksi Fe
dan Cu
+2
, Fe mengal ami kenai kan bi l angan oksi dasi ( oksi dasi ) ; Cu
+2

mengal ami penur unan bi l angan oksi dasi (r eduksi )









Gambar an mol ekul ar r eaksi r edoks :

Zn + Cu
2+
Cu + Zn
2+























Gambar 9. 2 Gambar an mol ekul ar r eaksi r edoks

Setengah reaksi oksidasi :
Zn Zn
2+
+ 2e
Setengan reaksi reduksi :
Cu
2+
+ 2e Cu

170
9.2 Harga bilangan oksidasi
1. Unsur bebas bi l angan Oksi dasi = 0
2. Oksi gen
Dal am Senyawa Bi l angan Oksi dasi = - 2
Kecual i :
a. Dal am per oksi da, Bi l angan Oksi dasi = - 1
b. Dal am super oksi da, Bi l angan Oksi da = -1/ 2
c. Dal am OF
2
, Bi l angan Oksi dasi = +2
3. Hi dr ogen dal am senyawa, Bi l angan Oksi dasi = +1,
kecual i dal am hi br i da = - 1
4. Unsur -unsur Gol ongan IA
dal am senyawa, Bi l angan Oksi dasi = +1
5. Unsur -unsur Gol ongan IIA dal am senyawa,
Bi l angan Oksi dasi = +2
6. Bi l angan Oksi dasi
mol ekul = 0
7. Bi l angan Oksi dasi i on = muat an i on
8. Unsur hal ogen
F : 0, -1
Cl : 0, -1, +1, +3, +5, +7
Br : 0, -1, +1, +5, +7
I : 0, -1, +1, +5, +7

9.3 Langkah-langkah penyetaraan reaksi redoks
1. Car a bi l angan oksi dasi
a. Tent ukan mana r eaksi oksi dasi dan r eduksi nya.
b. Tent ukan penur unan Bi l angan Oksi dasi dar i oksi dat or dan
kenai kan Bi l angan Oksi dasi dar i r edukt or .
c. Juml ah el ekt r on yang di t er i ma dan yang di l epaskan per l u
di samakan dengan mengal i kan t er hadap suat u f akt or .
d. Samakan j uml ah at om oksi gen di kanan dan ki r i r eaksi
t er akhi r j uml ah at om hi dr ogen di sebel ah kanan dan ki r i
r eaksi .
2. Car a set engah r eaksi
a. Tent ukan mana r eaksi oksi dasi dan r eduksi .
b. Reaksi oksi dasi di pi sah- kan dar i r eaksi r eduksi
c. Set ar akan r uas kanan dan ki r i unt uk j uml ah at om yang
mengal ami per ubahan Bi l angan Oksi dasi unt uk r eaksi yang
j uml ah at om- at om kanan dan ki r i sudah sama, set ar akan
muat an l i st r i knya dengan menambahkan el ekt r on.
d. Unt uk r eaksi yang j uml ah at om oksi gen di kanan dan ki r i
bel um sama set ar akan kekur angan oksi gen dengan
menambahkan sej uml ah H
2
O sesuai dengan j uml ah
kekur angannya.
e. Set ar akan at om H dengan menambah sej uml ah i on H
+

sebanyak kekur angannya.
f . Set ar akan muat an, l i st r i k sebel ah kanan dan ki r i dengan
menambahkan el ekt r on pada r uas yang kekur angan muat an
negat i f at au kel ebi han muat an posi t i f .

171
g. Samakan j uml ah el ekt r on kedua r eaksi dengan mengal i kan
masi ng-masi ng dengan sebuah f akt or .

9.4 Penyetaraan persamaan reaksi redoks
Tahapan:
1. Tent ukan per ubahan bi l angan oksi dasi .
2. Set ar akan per ubahan bi l angan oksi dasi .
3. Set ar akan j uml ah l i st r i k r uas ki r i dan kanan dengan :
H
+
pada l ar ut an ber si f at asam
OH
-
pada l ar ut an ber si f at basa
4. Tambahkan H
2
O unt uk menyet ar akan j uml ah at om H.

Cont oh:
MnO
4
-
+ Fe
2+
Mn
2+
+ Fe
3+
(suasana asam)


1. MnO
4
-
+ Fe
2+
Mn
2+
+ Fe
3+

+7 +2 +2 +3



2. Angka penyer t a = 5
MnO
4
-
+ 5 Fe
2+
Mn
2+
+ 5Fe
3+

3. MnO
4
-
+ 5 Fe
2+
+ 8 H
+
Mn
2+
+ 5Fe
3+

4. MnO
4
-
+ 5 Fe
2+
+ 8 H
+
Mn
2+
+ 5Fe
3+
+ 4 H
2
O

Contoh Soal:

1. Set ar akan per samaan r eaksi r edoks dengan car a bi l angan
oksi dasi dan nayat kan unsur yang mengal ami per ubahan
bi l angan oksi dasi .
Jawab :
















-5
+1

172
2. Set ar akan per samaan r eaksi r edoks dengan car a set engah r eaksi ! ! !
Jawab :

















9.5 Perbedaan oksidasi reduksi
Per bedaan oksi dasi r eduksi l ebi h j el asnya dapat di l i hat pada
Tabel 9. 1

Tabel 9. 1 Per bedaan oksi dasi dan r eduksi


Kl asi k
Oksi dasi : r eaksi ant ar a suat u zat dengan oksi gen
Reduksi : r eaksi ant ar a suat u zat dengan hi dr ogen











Moder n
Oksi dasi
- Kenai kan Bi l angan Oksi dasi
- Pel epasan El ekt r on
Reduksi
- Penur unan Bi l angan Oksi dasi
- Penangkapan El ekt r on
Oksi dat or
- Mengal ami Reduksi
- Mengal ami Penur unan Bi l angan Oksi dasi
- Mampu mengoksi dasi
- Dapat menangkap el ekt r on
Redukt or
- Mengal ami oksi dasi
- Mengal ami kenai kan Bi l angan Oksi dasi
- Mampu mer eduksi
- Dapat member i kan el ekt r on
Aut o Redoks
- Reaksi r edoks di mana sebuah zat
mengal ami r eduksi sekal i gus oksi dasi

173
sebuah anoda
l ogam t embaga
ber eaksi
member i kan
l ar ut an bi r u yang
mengandung i on
t embaga ( II)
ber samaan dengan
i on per ak yang
mel api si kat oda
per ak dal am
sebuah sel Gal vani .
9.6 Sel elektrokimia

















Gambar 9. 3. Sel el ekt r oki mi a


El ekt r oki mi a : Hubungan Reaksi ki mi a dengan daya ger ak l i st r i k ( al i r an
el ekt r on)
Reaksi ki mi a menghasi l - kan daya ger ak l i st r i k (sel gal vani )
Daya ger ak l i st r i k menghasi l kan r eaksi ki mi a ( sel el ekt r ol i sa)
Sel el ekt r oki mi a : si st em yang t er di r i dar i el ekt r oda yang t er cel up
pada l ar ut an el ekt r ol i t .


1. Sel Volta/Galvani

















a. Prinsip-prinsip sel volta atau sel galvani :
Ger akan el ekt r on dal am si r kui t ekst er nal aki bat adanya r eaksi
r edoks.
Gambar 9. 4. Cont oh sel gal vani

174
At ur an sel Vol t a:
- Ter j adi per ubahan : ener gi ki mi a ener gi l i st r i k
- Pada anoda, el ekt r on adal ah pr oduk dar i r eaksi oksi dasi ;
anoda kut ub negat i f
- Pada kat oda, el ekt r on adal ah r eakt an dar i r eaksi r eduksi ;
kat oda = kut ub posi t i f
- El ekt r on mengal i r dar i anoda ke kat oda

b. Konsep - konsep sel volta:
Sel Vol t a
1. Der et Vol t a/ Ner st
a. Li , K, Ba, Ca, Na, Mg, Al , Mn, Zn
Fe Ni , Sn, Pb, (H), Cu, Hg, Ag, Pt , Au
b. Maki n ke kanan, mudah di r eduksi dan sukar di oksi dasi .
Maki n ke ki r i , mudah di oksi dasi , maki n akt i f , dan sukar
di r eduksi .
Pr i nsi p:
2. Anoda t er j adi r eaksi oksi dasi ; kat oda t er j adi r eaksi r eduksi
3. Ar us el ekt r on : anoda kat oda ; ar us l i st r i k : kat oda
anoda
4. Jembat an gar am : menyet i mbangkan i on- i on dal am l ar ut an
Cont oh dar i sel gal vani :















Gambar 9. 5. Sel Vol t a

Not asi sel : Zn/ Zn
+2
/ / Cu
+2
/ Cu
/ = pot ensi al sel
/ / = pot ensi al sambungan Sel ( cel l j unct i on pot ent i al ;
j embat an gar am)








175
c. Macam-macam sel volta
















Gambar 9. 6 Al essandr o G. Vol t a

1. Sel Ker i ng at au Sel Lecl ance
Sel i ni ser i ng di pakai unt uk r adi o, t ape, sent er , mai nan
anak-anak, dl l .
Kat odanya sebagai t er mi nal posi t i f t er di r i at as kar bon
(dal am bent uk gr af i t ) yang t er l i ndungi ol eh past a kar bon,
MnO
2
dan NH
4
Cl
2

Anodanya adal ah l api san l uar yang t er buat dar i seng dan
muncul di bagi an bawah bat er ai sebagai t er mi nal negat i f .
El ekt r ol i t : Campur an ber upa past a : MnO
2
+ NH
4
Cl +
sedi ki t Ai r
Reaksi anoda adal ah oksi dasi dar i seng
Zn
( s)
Zn
2+
( aq)
+ 2e
-

Reaksi kat odanya ber l angsung l ebi h r umi t dan suat u
campur an hasi l akan t er bent uk. Sal ah sat u r eaksi yang
pal i ng pent i ng adal ah :
2MnO
2(s)
+ 2NH
4
+
( aq)
+ 2e
-
Mn
2
O
3( s)
+ 2NH
3( aq)
+ H
2
O
Amoni a yang t er j adi pada kat oda akan ber eaksi dengan
Zn
2+
yang di hasi l kan pada anoda dan memben- t uk i on
Zn( NH
3
)
4
2+
.

2. Sel Aki
Kat oda: PbO
2

Anoda : Pb
El ekt r ol i t : Lar ut an H
2
SO
4

Reaksi nya adal ah :
PbO
2( s)
+ 4H
+
( aq)
+ SO
4
2-
(aq)
PbSO
4( s)
+ 2H
2
O ( kat oda)
Pb
( s)
+ SO
4
2-
( aq)
PbSO
4(s)
+ 2e
-
(anoda)
PbO
2( s)
+ Pb
( s)
+ 4H
+
( aq)
+ 2SO
4
2-
( aq)
2PbSO
4( s)
+ 2H
2
O
(t ot al )
Pada saat sel nya ber f ungsi , konsent r asi asam sul f at akan
ber kur ang kar ena i a t er l i bat dal am r eaksi t er sebut .

176
Keunt ungan dar i bat er ai j eni s i ni adal ah bahwa i a dapat
di i si ul ang ( r echar ge) dengan member i nya t egangan dar i
sumber l uar mel al ui pr oses el ekt r ol i si s, dengan r eaksi :
2PbSO
4( s)
+ 2H
2
O PbO
2( s)
+ Pb
( s)
+ 4H
+
( aq)
+ 2SO
4
2-
( aq)
(t ot al )
Ker ugi an dar i bat er ai j eni s i ni adal ah, secar a bent uk, i a
t er l al u ber at dan l agi i a mengandung asam sul f at yang
dapat saj a t er cecer ket i ka di pi ndah-pi ndahkan.

3. Sel Bahan Bakar
El ekt r oda : Ni
El ekt r ol i t : Lar ut an KOH
Bahan Bakar : H
2
dan O
2


4. Bat er ai Ni - Cd
Di sebut j uga bat er ai ni -cad yang dapat di i si ul ang
muat annya dan yang umum di pakai pada al at - al at
el ekt r oni k peka. Pot ensi al nya adal ah 1, 4 Vol t .
Kat oda : Ni O
2
dengan sedi ki t ai r
Anoda : Cd
Reaksi nya :
Cd
( s)
+ 2OH
-
( aq)
Cd(OH)
2( s
) + 2e
-

2e
-
+ Ni O
2( s)
+ 2H
2
O Ni (OH)
2( s)
+ 2OH
-
(aq)

Bat er ai i ni l ebi h mahal dar i bat er ai bi asa.

c. Potensial sel :
- Gaya yang di but uhkan unt uk mendor ong el ekt r on mel al ui si r kui t
ekst er nal

Not asi pot ensi al sel = E
cel
l ;

sat uan Vol t = Joul e/ Coul omb

Pot ensi al sel di hasi l kan dar i sel Gal vani
Pot ensi al sel t er gant ung pada suhu, konsent r asi i on dan t ekanan
par si al gas dal am sel ; Pot ensi al sel st andar E
0
sel : pot ensi al pada
25
0
C, konsent r asi i on 1 M dan t ekanan par si al 1 at m
Pot ensi al sel st andar di hi t ung dengan menggunakan pot ensi al -
pot ensi al st andar zat -zat yang mengal ami r edoks
E
0
sel = E
0
oks + E
0
r ed ;
E
0
oks = pot ensi al st andar zat yang mengal ami oksi dasi
E
0
r ed = pot ensi al st andar zat yang mengal ami r eduksi
Dal am t abel pot ensi al st andar sel al u di cant umkan pot ensi al
r eduksi st andar , sehi ngga E
0
oks = - E
0
r ed
Pot ensi al r eduksi st andar di t ent ukan dengan elektroda standar

d. Reaksi sel
Reaksi sel = j uml ah r eaksi sel
Reaksi r edoks sel gal vani si st em
Zn/ Zn
+2
/ / Cu
+2
/ Cu:

177
Cu
2+

( aq)
+ Zn
(s)
Cu
( s)
+ Zn
2+

( aq)

Reaksi sel dapat di t ul i s:
Cu
2+

( aq)
+ 2 e
-
Cu
( s)
Q = 1/ [ Cu
2+
]
Zn
2+

( aq)
+ 2 e
-
Zn
( s)
Q = 1/ [ Zn
2+
]
Secar a umum Q
cel l
= [ Zn
2+
] / [ Cu
2+
]

e. Penentuan potensial reduksi dengan elektroda standar

Pot ensi al Zn/ Cu : Zn/ Zn
+2
/ / Cu
+2
/ Cu:
E
0
sel
= E
0
oks ( Zn)
+ E
0
r ed ( H+)
; + 0. 76
= - E
0
r ed (Zn) + 0

E
0
r ed (Zn)
= -0. 76 V (t anda negat i f menunj ukkan bahwa Zn l ebi h sul i t
di r eduksi di bandi ngkan dengan H
2
)

Reaksi yang t er j adi adal ah :
Cu
2+

( aq)
+ 2 e
-
Cu
( s)
E
0
1
= + 0. 34 V
Zn
2+

( aq)
+ 2 e
-
Zn
( s)
E
0
2
= - 0. 76 V
E
0
2
< E
0
1
, maka di dal am si st em, Cu
+2
akan mengal ami r eduksi
dan Zn akan t er oksi dasi :

Cu
2+

( aq)
+ 2 e
-
Cu
( s)
E
0
1
= + 0. 34 V
Zn
( s)
Zn
2+

(aq)
+ 2 e
-
E
0
2
= + 0. 76 V
Cu
2+

( aq)
+ Zn
(s)
Cu
( s)
+ Zn
2+

( aq)

E
0
sel
= + 1. 10 V

f. Spontanitas reaksi dan potensial sel

Reaksi spont an: G < 0
G = - n F E
sel

Di mana : G
0
= - n F E
0
sel
; n = j uml ah el ekt r on ( mol ) ; F =
muat an 1 mol el ekt r on; 1 F = 96500 C; E
sel
= pot ensi al sel ; E
0
sel

= pot ensi al sel st andar
G < 0, maka Esel > 0
Cont oh
Cr
+3

( aq)
+ 3e Cr
( s)
E
0
Cr
= - 0. 74 V
Zn
+2
( aq)
+ 2e Zn
( s)
E
0
Zn
= - 0. 76 V

Kar ena E
0
Zn
< E
0
Cr
, Zn akan mengal ami oksi dasi . Reaksi sel
yang akan t er j adi
Cr
+3
( aq)
+ 3e Cr
( s)
} x 2 E
0
Cr
= - 0. 74 V
Zn
( s)
Zn
+2
( aq)
+ 2e } x 3 E
0
Zn
= + 0. 76 V
2Cr
+3
( aq)
+ 3 Zn
( s)
Zn
+2
+ 2 Cr
( s)

E
0
sel
= 0. 02 V > 0
Reaksi spont an





178
Tabel 9. 1. Pot ensi al r eduksi st andar

























g. Fenomena umum sel dengan reaksi spontan (galvani)























Makin besar perbedaan harga
Ered, makin besar harga
Ecell.
Dalam sel galvani dengan
reaksi spontan Ered (katoda)
lebih positif dari Ered
(anoda).

179
Contoh Soal :
Tul i skan r eaksi el ekt r ol i si s l ar ut an CuCl
2
dengan el ekt r oda Pt .

Jawab :
Kar ena bukan t er masuk l ogam gol ongan IA dan IIA, maka pada kat oda
yang di r eduksi adal ah kat i on l ogam Cu.
Cu
2+
+ 2e Cu

Anoda dengan el ekt r oda i ner t (t i dak ber eaksi ) j i ka ani onnya t i dak
mengandung O, maka yang di oksi dasi adal ah ani on t er sebut .
2Cl

Cl
2
+ 2e

Kat oda : Cu
2+
+ 2e Cu
Anoda : 2Cl

Cl
2
+ 2e
Reaksi t ot al : Cu
2+
+ 2Cl

Cu + Cl
2

CuCl
2
Cu + Cl
2

Dengan demi ki an r eaksi el ekt r ol i si snya adal ah CuCl
2
Cu + Cl
2


Aplikasi sel galvani
a. aki mobi l
b. bat er ai al kal i n
c. Pr ot eksi besi ol eh Zn t er hadap kor osi

a. Aki mobil



















Gambar 9. 7. Aki mobi l






- Baterai mobil 12 V dengan 6 pasang
katoda/anoda yang masing-masing
menghasilkan 2 V.
- Katoda : PbO
2
pada jaringan logam
dalam asam sulfat :
PbO
2(s)
+ SO
4
2-
(aq)
+ 4H
+
(aq)
+ 2e
-

PbSO
4(s)
+ 2H
2
O
(l)
.
- Anode: Pb :
Pb
(s)
+ SO
4
2-
(aq)
PbSO
4(s)
+ 2e
-


180
Bat er ai ber var i asi
dal am ukur an dan
bahan ki mi anya,
seper t i aki mobi l ,
sel al kal i n dan sel
ker i ng.
b. Baterai alkalin



















Gambar 9. 8. Bat er ai al kal i n

c. Proteksi besi oleh Zn terhadap korosi

















Gambar 9. 9. Pr ot eksi Fe ol eh Zn t er hadap kor osi


2. Sel Elektrolisis

Ter j adi per ubahan : ener gi l i st r i k ener gi ki mi a
El ekt r ol i sa adal ah r eaksi non- spont an yang ber j al an aki bat adanya
ar us (al i r an el ekt r on) ekst er nal yang di hasi l kan ol eh suat u
pembangki t l i st r i k. .
Pada sel el ekt r ol i t i k
Anoda: Zn cap:
Zn
(s)
Zn
2+
(aq) + 2e
-

katoda: MnO
2
, NH
4
Cl dan pasta
karbon :
2 NH
4
+
(aq)
+ 2 MnO
2(s)
+ 2e
-

Mn
2
O
3(s)
+
2NH
3(aq)
+ 2H
2
O
(l)

batang grafit didalam katoda inert
dipusat.
Baterai alkalin NH
4
Cl dapat

181
Kat oda ber muat an negat i f
at au di sebut el ekt r oda
Ter j adi r eaksi r eduksi
Jeni s l ogam t i dak di per - hat i kan, kecual i l ogam Al kal i (IA)
dengan Al kal i t anah(IIA), Al dan Mn
- Reaksi :
2 H
+
( aq)
+ 2e
-
H
2( g)

i on gol ongan IA/ IIA t i dak di r eduksi ; dan penggant i nya ai r
2 H
2
O
(l )
+ 2 e
-
basa + H
2(g)

i on-i on l ai n di r eduksi
Anoda ber muat an posi t i f (+) at au di sebut el ekt r oda +
- Ter j adi r eaksi oksi dasi
- Jeni s l ogam di per hat i kan

a. Anoda : Pt at au C (el ekt r oda i ner t )
r eaksi :
# 4OH
-
( aq)
2H
2
O
( l )
+ O
2( g)
+ 4e
-

# gugus asam ber oksi gen t i dak t er oksi dasi , di gant i ol eh
2 H
2
O
(l )
asam + O
2( g)

# gol ongan VIIA ( hal ogen) gas
b. Anoda bukan : Pt at au C
r eaksi : ber eaksi dengan anoda membent uk gar am at au senyawa
l ai n.



























Gambar 9. 10. El ekt r ol i sa cai r an NaCl

182
a. Aplikasi elektrolisis

1. El ekt r opl at t i ng















Gambar 9. 11. El ekt r opl at t i ng


El ekt r opl at t i ng adal ah apl i kasi el ekt r ol i si s pada
pel api san suat u l ogam at as l ogam yang l ai n. Tekni k i ni bi sa
di pakai unt uk memper bai ki penampakan dan daya t ahan suat u
l ogam. Cont ohnya, suat u l api san t i pi s l ogam chr omi um pada
bemper baj a mobi l unt uk membuat nya menar i k dan
mel i ndungi nya dar i kar at . Pel api san emas dan per ak di l akukan
pada bar ang-bar ang per hi asan yang ber asal dar i bahan-bahan
l ogam yang mur ah. Ber bagai l api san- l api san t i pi s l ogam
t er sebut ket ebal annya ber ki sar ant ar a 0, 03 s/ d 0, 05 mm.

2. Pembuat an Al umi ni um
Bauksi t adal ah bi j i al umi ni um yang mengandung Al
2
O
3
-
.
Unt uk mendapat kan al umi ni um, bi j i h t er sebut di mur ni kan dan
Al
2
O
3
nya di l ar ut kan dan di di sosi asi kan dal am l ar ut an
el ekt r ol i t er yol i t e . Pada kat oda, i on-i on al umi ni um di r eduksi
menghasi l kan l ogam yang t er bent uk sebagai l api san t i pi s
di bagi an bawah wadah el ekt r ol i t . Pada anoda yang t er buat
dar i kar bon, i on oksi da t er oksi dasi menghasi l kan O
2
bebas.
Reaksi nya adal ah :
Al
3+
+ 3 e
-
Al
( l )
( kat oda)
2 O
2-
O
2( g)
+ 4 e
-
(anoda)

4 Al
3+
+6 O
2-
4Al
( l )
+ 3 O
2( g)
(t ot al )


3. Pembuat an Magnesi um
Sumber ut ama magnesi um adal ah ai r l aut . Mg
2+

mempunyai kel i mpahan t er besar ket i ga dal am l aut ,
kal ahannya ol eh i on nat r i um dan i on kl or i da. Unt uk

183
memper ol eh magnesi um, Mg( OH)
2
di endapkan dar i ai r l aut .
Pemi sahan i t u di l akukan dengan car a f i l t r asi dan l al u
di l ar ut kan dal am asam hi dr okl or i t .

Mg(OH)
2
+ 2HCl MgCl
2
+ 2H
2
O

Lar ut an MgCl
2
di uapkan dan menghasi l kan MgCl
2
padat yang
l al u di l el ehkan dan akhi r nya di el ekt r ol i sa. Magnesi um bebas
akan di endapkan pada kat oda dan gas kl or i n di hasi l kan pada
anoda.

MgCl
2( l )
Mg
( l )
+ Cl
2( g)

4. Penyul i ngan Tembaga
Sal ah sat u el ekt r ol i si s yang pal i ng menar i k adal ah
pemur ni an at au penyul i ngan l ogam t embaga. Tembaga dapat
di mbi l dar i bi j i nya, edngan car a i ni sampai ke t i ngkat
kemur ni an 99%. Pengot or nya sebagi an besar adal ah per ak,
emas, pl at i na, besi dan seng menur unkan kondukt i vi t as l i st r i k
t embaga secar a dr ast i s sehi ngga har us di sul i ng ul ang sebel um
di pakai sebagai kawat at au kabel .














Gambar 9. 12. Sel penyul i ngan t embaga


Tembaga t i dak mur ni di pakai sebagai el ekt r oda
sebagai anoda pada sel el ekt r ol i si s yang mengandung l ar ut an
t embaga sul f at dan asam sul f at (sebagai el ekt r ol i t ). Kat oda
pada si st em i ni adal ah t embaga dengan kemur ni an t i nggi . Ji ka
sel nya di j al ankan pada t egangan yang di per l ukan, hanay
t embaga dan pengot or nya yang l ebi h mudah t er oksi dasi
dar i pada t embaga, seng dan besi yang l ar ut di seki t ar anoda.
Logam-l ogam yang kur ang akt i f akan r unt uh dan mengendap
di bagi an dasar wadah. Pada kat oda, i on t embaga di r eduksi
t et api i on seng dan i on besi t er t i nggal di l ar ut an kar ena l ebi h
sukar t er eduksi dar i pada t embaga. Secar a pel an- pel an
Fe
2+
, Zn
2+
, Cu
2+
, SO
4
2-


184
t embaga anoda t er l ar ut dan t embaga kat oda maki n t umbuh.
Suat u saat t embaga akan mempunyai kemur ni an 99, 95%!
Kot or an yang t er kumpul di bagi an bawah bi asanya
di sebut sebgai anoda, dapat di pi ndahkan secar a per i odi k dan
ni l ai per ak, emas dan pl at i na dapat pul a di hi t ung unt uk
memper ol eh t ot al ef i si ensi pel aksanaan pr oses penyul i ngan.

5. El ekt r ol i si s Br i ne
Br i ne ( = ai r asi n ) adal ah l ar ut an nat r i um kl or i da
j enuh. Pada kat oda, ai r l ebi h mudah di r eduksi dar i pada i on
nat r i um dan gas H
2
akan t er bent uk.
Reaksi :
2e
-
+ 2H
2
O H
2( g)
+ 2OH
-
( aq)

Wal aupun ai r l ebi h mudah t er oksi dasi dar i pada i on kl or i da,
namun seper t i t el ah di sebut bahwa ada f akt or -f akt or yang
kompl eks yang mempengar uhi sehi ngga yang t er oksi dasi
adal ah i on kl or i da.

9.7 Potensial elektroda













Gambar 9. 13. Pot ensi al el ekt r oda

1. Penger t i an
Mer upakan ukur an t er hadap besar nya kecender ungan suat u unsur
unt uk mel epaskan at au memper t ahankan el ekt r on
2. El ekt r oda Hi dr ogen
- E H
2
di ukur pada 25 C, 1 at m dan {H
+
} = 1 mol ar
- E H
2
= 0. 00 vol t
3. El ekt r oda Logam
- E l ogam di ukur t er hadap E H
2

- Logam sebel ah ki r i H : E el ekt r oda < 0
- Logam sebel ah kanan H : E el ekt r oda > 0
4. Car a Menghi t ung Pot ensi al El ekt r oda Sel
1. E sel = E r ed - E oks
2. E sel = Esel - RT/ nF l nC
Pada 25 C :
E sel = Esel - 0. 059/ n l og C

185
El ekt r oda t er gant ung pada :
Jeni s El ekt r oda
Suhu
Konsent r asi i onnya

Cat at an :
E = pot ensi al r eduksi st andar ( vol t )
R = t et apan gas- vol t . coul omb/ mol . K]
= 8. 314
T = suhu mut l ak (K)
n = j uml ah el ekt r on
F = 96. 500 coul omb
C = [ bent uk oksi dasi ] / [ bent uk r eduksi ]

9.8 Hukum faraday













Gambar 9. 14. Mi chael f ar aday

Banyaknya zat yang di hasi l kan dar i r eaksi el ekt r ol i si s
sebandi ng dengan banyaknya ar us l i st r i k yang di al i r kan kedal am
l ar ut an. hal i ni dapat di Gambar kan dengan hukum f ar aday 1













Gambar 9. 15. Hukum Far aday



186
F
t i e
W
. .
=

W = massa zat yang di hasi l kan
n
A
e
r
=
i = ar us dal am amper e
t = wakt u dal am sat uan det i k
F = t et apan Far ady,
1 F = 96500 C
i . t = Q = ar us dal am sat uan C
=
F
t i.
ar us dal am sat uan Far ady
=
e
W
mol el ekt r on

Mol el ekt r on dar i suat u r eaksi sama dengan per ubahan bi l oks
1 mol zat . Dar i r umusan di at as di per ol eh :


Juml ah Far ady = mol el ekt r on
=per ubahan bi l . oksi dasi 1 mol zat

Dal am penent uan massa zat yang di hasi l kan dal am r eaksi el ekt r ol i si s,
bi asanya dat a yang di ket ahui adal ah Ar bukan e, sedangkan
n
A
e
r
= sehi ngga r umusan Hukum Far ady 1 menj adi :


F n
t i A
W
r
.
. .
=

n = val ensi at au banyaknya mol el ekt r on unt uk set i ap mol zat .















187
9.9 KOROSI

















Gambar 9. 16. Per i st i wa kor osi

Kor osi adal ah per i st i wa per usakan l ogam aki bat t er j adi nya r eaksi
ki mi a dengan l i ngkungan yang menghasi l kan pr oduk yang t i dak
di i ngi nkan. Li ngkungan dapat ber upa asam, basa, oksi gen dar i udar a,
oksi gen di dal am ai r at au zat ki mi a l ai n. Per kar at an besi adal ah
per i st i wa el ekt r oki mi a sebagai ber i kut :

- Besi di oksi dasi ol eh H
2
O at au i on hydr ogen
Fe
( s)
Fe
2+
( aq)
+ 2e
-
(oksi dasi )
2 H
+
( aq)


2 H
(aq)
( r eduksi )

- At om- at om H ber gabung menghasi l kan H
2

2 H
( aq)
H
2( g)

- At om-at om H ber gabung dengan oksi gen
2 H
( aq)
+ O
2( aq)
H
2
O
( l )

- Ji ka konsent r asi H+ cukup t i nggi (pH r endah), maka r eaksi
Fe + 2H
+
( aq)
2H
( aq)
+ Fe
2+
( aq)

2 H
( aq)
H
2( g)

- Ion Fe
2+
j uga ber eaksi dengan oksi gen dan membent uk kar at
(cokl at keer ah-mer ahan ) dengan menghasi l kan i on H
+
yang
sel anj ut nya di r eduksi menj adi H
2-


4 Fe
2+
( aq)
+ O
2(aq)
+ 4 H
2
O
( l )
+ 2
x
H
2
O
( l )
2 Fe
2
O
3
H
2
O)
x( s)
+ 8H
+

Reaksi t ot al nya menj adi
4 Fe
( s)
+ 3 O
2( aq)
+ 2
x
H
2
O
( l )


2 Fe
2
O
3
H
2
O)
x( s)

188
9.9.1 Korosi dapat dihambat dengan beberapa cara, misalnya :

10. Pemakai an l ogam al l oy dengan car a
a. Pembent ukan l api san pel i ndung
b. Menai kkan t egangan el ekt r ode

11. Pemakai an l api san pel i ndung dengan car a :
a. Pengecat an
b. Pel api san senyawa or gani k ( pel umas)
c. Pel api san dengan gel as
d. Pel api san dengan l ogam
e. Di l api si l ogam yang l ebi h mul i a
f . Di l api si l ogam yang l ebi h mudah t er oksi dasi
g. Menanam bat ang- bat ang l ogam yang l ebi h akt i f dekat
l ogam besi dan di hubungkan
h. Di campur dengan l ogam l ai n
12. El ekt r oki mi awi dengan car a el i mi nasi per bedaan t egangan :
a. Menai kkan kemur ni an l ogam
b. Mencegah kont ak 2 l ogam
c. Memakai i nhi bi t or
d. Isol asi l ogam dar i l ar ut an, dan l ai n-l ai n.

9.9.2 Faktor yang berpengaruh terhadap korosi

1. Kel embaban udar a
2. El ekt r ol i t
3. Zat t er l ar ut pembent uk asam (CO
2
, SO
2
)
4. Adanya O
2

5. Lapi san pada per mukaan l ogam
6. Let ak l ogam dal am der et pot ensi al r eduksi


KESIMPULAN

El ekt r ol i si s. pada sel el ekt r ol i si s, al i r an l i st r i k menyebabkan r eduksi
pada muat an negat i f di kat oda dan oksi dasi pada muat an posi t i f di
anoda.
Apl i kasi el ekt r ol i si s. El ekt r opl at t i ng, pr oduksi Al umi ni um dan
Magnesi um, pemur ni an t embaga, dan el ekt r ol i si s dar i pel el ehan NaCl .

Kor osi l ogam adal ah sal ah sat u masal ah yang pal i ng pent i ng yang
di hadapi ol eh kel ompok i ndust r i maj u. pengar uh kor osi dapat t er l i hat
(pembent ukan kar at pada per mukaan besi ) dan t i dak t er l i hat
( ker et akan ser t a t er j adi nya pengur angan kekuat an l ogam di bawah
per mukaan).






189
Latihan soal
1. Ber apa Far aday ar us yang di per l ukan unt uk mer eduksi 40 gr am i on
kal si um menj adi l ogam kal si um ( Ar Ca = 40)
a. 1
b. 1, 5
c. 2
d. 2, 5
e. 3

2. Pada r eaksi el ekt r ol i si s l ar ut an CuSO4 dengan el ekt r oda Cu,
di anoda yang di oksi dasi adal ah. . . .
a. Cu
b. SO
4
2-

c. Cu
2+

d. H
2
O
e. H
2


3. Di ket ahui : Pb
2+
+ 2e Pb E = - 0, 13 V
Zn
2+
+ 2e Zn E = - 0, 76 V
Pot ensi al sel unt uk r eaksi Zn | Zn
2+
| | Pb
2+
| Pb adal ah. . . .
a. - 1, 20 V
b. + 1, 20 V
c. - 0, 32 V
d. 0, 76 V
e. + 0, 32 V

4. Di ket ahui :





maka,










5. Pada el ekt r ol i si s PbCl
2
dengan menggunakan el ekt r oda Pt , di
kat oda akan di hasi l kan. .
a. Cl
2

b. Cl
c. Pb
d. Pb
2+

e. PbCl
2


190

6. Set ar akan r eaksi r edoks ber i kut :
a. Br O
3
-
+ Fe
2+
Br
-
+ Fe
3+

b. Cu + HNO
3
Cu(NO
3
)
2
+ NO
2
+ H
2
O
c. Cl
2
+ Br
-
Br
2
+ Cl
-


7. Dengan manggunakan pot ensi al st andar t r eduksi dar i t abel ,
t ent ukan har ga pot ensi al sel dan apakah r eaksi ber l angsung at au
t i dak?

a. 2Ag
+
+ Zn
(s)
2Ag
( s)
+ Zn
2+


b. 3Cd
2+
+ 2Al
( s)
3Cd
( s)
+ 2Al
3+


c. Cu
2+
| Cu
(s)
Pb
( s)
| Pb
2+



8. Tul i skan r eaksi el ekt r ol i si s ber i kut :
a. Lar ut an KCl dengan kat oda baj a dan anoda pl at i na
b. Lar ut an K
2
SO
4
dengan el ekt r odeaCu.
c. Lar ut an CdSO
4
dengan el ekt r oda besi

9. Pada el ekt r ol i si s l ar ut an ZnSO
4
, di per ol eh 26 gr am endapan l ogam
Zn ( Ar = 65) sel ama 2, 5 j am. Ji ka 1 F = 96500 Coul omb, t ent ukan
ber apa amper e ar us yang di hasi l kan?

10. Dua l ar ut an AgNO
3
dan l ar ut an LSO
4
yang di susun secar a ser i
di al i r i ar us l i st r i k sehi ngga menghasi l kan 5, 4 gr am l ogam Ag dan
7, 2 gr am l ogam L. Ji ka Ar . Ag = 108, maka t ent ukan massa at om
r el at i f (Ar ) L.

11. Apa yang di maksud r eaksi r eduksi dan oksi dasi ?

12. Ber i kan cont oh per i st i wa r edoks!
13. Sebut kan ber apa saj a bi l angan oksi dasi unt uk unsur - unsur
hal ogen!

14. Sebut kan l angkah-l angkah unt uk menyet ar akan r eaksi r edoks!

15. Sebut kan t ahapan unt uk menyet ar akan per samaan r edoks!

16. Ber i kan cont oh r eaksi r edoks dal am suasana asam!

17. Jel askan per bedaan oksi dasi dan r eduksi kl asi k dan moder n!

18. Apa beda el ekt r oki mi a dan sel el ekt r oki mi a, ber i kan cont oh
r eaksi nya?

19. Sebut kan maam dan pr i nsi p sel vol t a/ gal vani !


191
20. Apa yang di maksud r eaksi spont an?

21. Ber i kan cont oh r eaksi set engah sel dan t ent ukan Q!

22. Sebut kan dan j el askan apl i kasi sel gal vani !

23. Apa penger t i an pot ensi al el ekt r oda?

24. Mengapa E
o
H
2
di j adi kan ener gi pot ensi al st andar ?

25. Bagai mana car a menghi t ung pot ensi al el ekt r oda sel ?

26. Sebut kan 3 hal yang mempengar uhi el ekt r oda!

27. Apa yang di maksud per i st i wa kor osi , ber i kan cont oh r eaksi kor osi
pada l ogam Fe?


192



193
10. Kinetika Kimia






















Standar Kompetensi Kompetensi Dasar
Mengidentifikasi faktor-faktor
yang mempengaruhi laju reaksi
Menentukan laju reaksi dan orde
reaksi
Menjelaskan faktor-faktor yang
mempengaruhi laju reaksi
Menentukan kalor pembakaran
berbagai bahan bakar
Tujuan pembelajaran
1. Mengetahui dan memahami definisi laju reaksi dan
menentukan perubahan konsentrasi per satuan waktu
dalam bentuk persamaan laju reaksi.
2. Mengetahui dan memahami prinsip-prinsip reaksi dalam
hukum laju.
3. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi
kecepatan reaksi, yaitu: konsentrasi, sifat zat yang
bereaksi, suhu dan katalisator.
4. Mengetahui dan memahami teori dan peristiwa
tumbukan, serta prinsip-prinsip dan faktor-faktor yang
mempengaruhi tumbukan.
5. Mengetahui dan memahami definisi orde reaksi dan
ungkapan orde reaksi pada persamaan laju reaksi, serta
cara menentukan orde reaksi.




194
Mengapa beberapa reaksi kimia berlangsung secepat kilat
sementara yang lainnya memerlukan waktu berhari-hari, berbulan-
bulan bahkan tahunan untuk menghasilkan produk yang cukup banyak?
Bagaimana katalis bisa meningkatkan laju reaksi kimia? Mengapa
perubahan suhu yang sedikit saja sering memberikan efek besar pada
laju memasak? Bagaimana kajian mengenai laju reaksi kimia
memberikan informasi tentang bagaimana cara molekul bergabung
membentuk produk? Semua pertanyaan ini menyangkut kinetika kimia
belum selengkap seperti termodinamika. Masih banyak reaksi yang
tetapan kesetimbangannya telah diketahui dengan cermat, tetapi
perincian lintasan reaksinya masih belum dipahami. Ini terutama
berlaku untuk reaksi yang melibatkan banyak unsur reaktan yang
membentuk produknya.
Kinetika kimia adalah bagian dari ilmu kimia yang
mempelajari laju dan mekanisme reaksi kimia. Besi lebih cepat
berkarat dalam udara lembab daripada dalam udara kering; makanan
lebih cepat membusuk bila tidak didinginkan; kulit bule lebih cepat
menjadi gelap dalam musim panas daripada dalam musim dingin. Ini
merupakan tiga contoh yang lazim dari perubahan kimia yang
kompleks dengan laju yang beraneka menurut kondisi reaksi.

10. 1 Definisi Laju Reaksi









Gambar 10.1 Mobil yang sedang melaju

Laju reaksi rerata analog dengan kecepatan rerata mobil. Jika
posisi rerata mobil dicatat pada dua waktu yang berbeda, maka :

aktu perubahanw
okasi perubahanl
h waktutempu
itempuh jarakyangd
= = rerata Kecepatan


Dengan cara yang sama, laju reaksi rerata diperoleh dengan
membagi perubahan konsentrasi reaktan atau produk dengan interval
waktu terjadinya reaksi :
aktu perubahanw
onsentrasi perubahank
rerata Lajureaksi =


195
Jika konsentrasi diukur dalam mol L
-1
dan waktu dalam detik,
maka laju reaksi mempunyai satuan mol L
-1
s
-1
. Kita ambil contoh
khusus. Dalam reaksi fasa gas
) ( 2 ) ( ) ( ) ( 2 g g g g
CO NO CO NO + +

NO
2
dan CO dikonsumsi pada saat pembentukan NO dan CO
2
. Jika
sebuah kuar dapat mengukur konsentrasi NO, laju reaksi rerata dapat
diperkirakan dari nisbah perubahan konsentrasi NO, [NO] terhadap
interval waktu, t:
| |
| | | |
i f
i f
t t
NO NO
t
NO
lajurerata

=
A
A
=

Jadi laju reaksi adalah besarnya perubahan konsentrasi
reaktan atau produk dalam satu satuan waktu. Perubahan laju
konsentrasi setiap unsur dibagi dengan koefisiennya dalam persamaan
yang seimbang/stoikiometri. Laju perubahan reaktan muncul dengan
tanda negatif dan laju perubahan produk dengan tanda positif.
Untuk reaksi yang umum:
dD cC bB aA + +
Lajunya ialah
| | | | | | | |
dt
D d
d dt
C d
c dt
B d
b dt
A d
a
Laju
1 1 1 1
= = = =

Hubungan ini benar selama tidak ada unsur antara atau jika
konsentrasinya bergantung pada waktu di sepanjang waktu reaksi.
Menentukan Laju Reaksi :
Perhatikan penguraian nitrogen dioksida, NO
2
menjadi nitrogen
oksida, NO dan oksigen, O
2
:
2 2
2 2 O NO NO +

b. Tulislah pernyataan untuk laju rata-rata berkurangnya
konsentrasi NO
2
dan laju rata-rata bertambahnya konsentrasi
NO dan O
2
.
c. Jika laju rata-rata berkurangnya konsentrasi NO
2
ditetapkan dan
dijumpai sebesar 4x10
-13
mol L
-1
s
-1
, berapakah laju rata-rata
padanannya (dari) bertambahnya konsentrasi No dan O
2


Jawaban :

a. Laju rata-rata berkurangnya konsentrasi NO
2
dinyatakan sebagai :


196
| |
t
NO
A
A

2

Laju rata-rata bertambahnya konsentrasi NO dan O
2
dinyatakan
sebagai:
dan
| |
t
O
A
A
2

b. Untuk tiap dua molekul NO
2
yang bereaksi terbentuk dua
molekul NO. Jadi berkurangnya konsentrasi NO
2
dan
bertambahnya konsentrasi NO berlangsung dengan laju yang sama
:
| | | |
1 1 13 2
10 4

=
A
A
=
A
A
s molL x
t
NO
t
NO

10.2 Hukum Laju

Dalam membahas reaksi kesetimbangan kimia telah
ditekankan bahwa reaksi ke kanan maupun ke kiri dapat terjadi begitu
produk terbentuk, produk ini dapat bereaksi kembali menghasilkan
reaktan semula.
Laju bersih ialah:
Laju bersih = laju ke kanan laju ke kiri
Dapat dikatakan, pengukuran konsentrasi memberikan laju bersih,
bukannya sekedar laju ke kanan. Bagaimanapun, sesaat sebelum
reaksi yang dimulai dari reaktan murni, konsentrasi reaktan jauh lebih
tinggi dibandingkan produknya sehingga laju ke kiri dapat diabaikan.
Selain itu, banyak reaksi berlangsung sempurna (K>>1) sehingga laju
yang terukur hanyalah reaksi ke kanan atau eksperimen dapat diatur
agar produknya dapat dialihkan jika terbentuk. Dalam subbab ini,
persamaan diberikan pada laju ke kanan saja.
10.3 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kecepatan Reaksi
Beberapa faktor yang mempengaruhi kecepatan reaksi
antara lain konsentrasi, sifat zat yang bereaksi, suhu dan katalisator.








| |
t
NO
A
A


197
A. Konsentrasi

















Gambar 10.2 Pengaruh Konsentrasi


Dari berbagai percobaan menunjukkan bahwa makin besar
konsentrasi zat-zat yang bereaksi makin cepat reaksinya berlangsung.
Makin besar konsentrasi makin banyak zat-zat yang bereaksi sehingga
makin besar kemungkinan terjadinya tumbukan dengan demikian
makin besar pula kemungkinan terjadinya reaksi.

B. Sifat Zat Yang Bereaksi

Sifat zat yang mudah atau sukar bereaksi akan menentukan
kecepatan berlangsungnya suatu reaksi.

Secar a umum di nyat akan bahwa: Reaksi ant ar a senyawa i on
umumnya ber l angsung cepat .

Hal ini disebabkan oleh adanya gaya tarik menarik antara ion-ion
yang muatannya berlawanan.
Contoh:

Ca
2+
(aq)
+ CO
3
2+
(aq)
CaCO
3(s)


Reaksi ini berlangsung dengan cepat.

Reaksi antara senyawa kovalen umumnya berlangsung lambat.

Hal ini disebabkan oleh reaksi yang berlangsung tersebut
membutuhkan energi untuk memutuskan ikatan-ikatan kovalen yang
terdapat dalam molekul zat yang bereaksi.
Contoh:



198
CH
4(g)
+Cl
2(g)
CH
3
Cl
(g)
+HCl
(g)

Reaksi ini berjalan lambat reaksinya dapat dipercepat apabila diberi
energi, misalnya; cahaya matahari.

C. Suhu




















Gambar 10.3 Pengaruh suhu


Pada umumnya reaksi akan berlangsung lebih cepat bila suhu
dinaikkan. Dengan menaikkan suhu maka energi kinetik molekul-
molekul zat yang bereaksi akan bertambah sehingga akan lebih
banyak molekul yang memiliki energi sama atau lebih besar dari Ea.
Dengan demikian lebih banyak molekul yang dapat mencapai keadaan
transisi atau dengan kata lain kecepatan reaksi menjadi lebih besar.
Secara matematis hubungan antara nilai tetapan laju reaksi (k)
terhadap suhu dinyatakan oleh formulasi ARRHENIUS:












Gambar 10.4 Svante August Arrhenius


199
kita menggunakan
symbol Ayang
berarti perubahan

RT E
a
Ae k
/
=

dimana:
k : tetapan laju reaksi
A : tetapan Arrhenius yang harganya khas untuk setiap reaksi
E
a
: energi pengaktifan
R : tetapan gas universal = 0,0821.atm/mol
o
K atau 8,314 Joule/mol
o
K
T : suhu reaksi (
o
K)
Setiap suhu naik 10
0
C, laju reaksi menjadi dua kali lipatnya.
0
10
2 V V
t A
=
t = kenaikan suhu

Contoh : Suatu reaksi berlangsung selama 2 jam pada suhu 25
0
C.
Berapa kalikah laju reaksi akan meningkat jika suhu diubah menjadi
45
0
C ?
Penyelesaian :
Kenaikan suhu (t) = 45 25
= 20
0
C
= =
0 0
10
20
4 2 V V V
Laju reaksi menjadi 4X atau lama reaksi menjadi
2/4 jam.
Laju reaksi meningkat, reaksi akan semakin cepat berlangsung).

D. Katalisator









Gambar 10.5 Mekanisme Reaksi Tanpa Atau Dengan Katalis


Katalisator adalah zat yang ditambahkan ke dalam suatu
reaksi yang mempunyai tujuan memperbesar kecepatan reaksi.
Katalis terkadang ikut terlibat dalam reaksi tetapi tidak mengalami
perubahan kimiawi yang permanen, dengan kata lain pada akhir reaksi


200
katalis akan dijumpai kembali dalam bentuk dan jumlah yang sama
seperti sebelum reaksi.
Fungsi katalis adalah memperbesar kecepatan reaksinya
(mempercepat reaksi) dengan jalan memperkecil energi pengaktifan
suatu reaksi dan dibentuknya tahap-tahap reaksi yang baru. Dengan
menurunnya energi pengaktifan maka pada suhu yang sama reaksi
dapat berlangsung lebih cepat.
Halaman ini menitik- beratkan pada perbedaan tipe-tipe
katalis (heterogen dan homogen) beserta dengan contoh-contoh dari
tiap tipe, dan penjelasan bagaimana mereka bekerja. Anda juga akan
mendapatkan deskripsi dari satu contoh autokatalis reaksi dimana
hasil produk juga turut mengkatalis.















Gambar 10.6 Fungsi katalis


E. Tipe-tipe dari reaksi katalis

Katalis dapat dibagi berdasarkan dua tipe dasar, yaitu
heteregon dan homogen. Didalam reaksi heterogen, katalis berada
dalam fase yang berbeda dengan reaktan. Dalam reaksi homogen,
katalis berada dalam fase yang sama dengan reaktan.
Apa itu fase?
Jika kita melihat suatu campuran dan dapat melihat suatu
batas antara dua komponen, dua komponen itu berada dalam fase
yang berbeda. Campuran antara padat dan cair terdiri dari dua fase.
Campuran antara beberapa senyawa kimia dalam satu larutan terdiri
hanya dari satu fase, karena kita tidak dapat melihat batas antara
senyawa-senyawa kimia tersebut.









201












Gambar 10.7 Campuran 2 fase dan 1 fase


Kita mungkin bertanya mengapa fase berbeda dengan istilah
keadaan fisik (padat, cair dan gas). Fase juga meliputi padat, cair dan
gas, tetapi lebih sedikit luas. Fase juga dapat diterapkan dalam dua
zat cair (sebagai contoh, minyak dan air) dimana keduanya tidak
saling melarutkan. Kita dapat melihat batas diantara kedua zat cair
tersebut.











Gambar 10.8 Campuran 2 fase

Jika Anda lebih cermat, sebenarnya diagram diatas
menggambarkan lebih dari fase yang diterakan. Masing-masing,
sebagai contoh, beaker kaca merupakan fase zat padat. Sebagian
besar gas yang berada diatas zat cair juga merupakan salah satu fase
lainnya. Kita tidak perlu memperhitungkan fase-fase tambahan ini
karena mereka tidak mengambil bagian dalam proses reaksi.

F.Katalis Homogen

Bagian ini meliputi penggunaan katalis dalam fase berbeda
dari reaktan. Contoh-contoh meliputi katalis padat dengan reaktan-
reaktan dalam fase cair maupun gas.






202
10.4 Teori Tumbukan

Teori tentang tumbukan didasarkan atas teori kinetik gas yang
mengamati tentang bagaimana suatu reaksi kimia dapat terjadi.
Menurut teori tersebut kecepatan reaksi antara dua jenis
molekul A dan B sama dengan jumlah tumbukan yang terjadi per
satuan waktu antara kedua jenis molekul tersebut. Jumlah tumbukan
yang terjadi persatuan waktu sebanding dengan konsentrasi A dan
konsentrasi B. Jadi makin besar konsentrasi A dan konsentrasi B akan
semakin besar pula jumlah tumbukan yang terjadi.


















Gambar 10.9 Tumbukan Molekul

Teori tumbukan ini ternyata memiliki beberapa kelemahan, antara
lain :
- Tidak semua tumbukan menghasilkan reaksi sebab
ada energi tertentu yang harus dilewati (disebut energi aktivasi
= energi pengaktifan) untak dapat menghasilkan reaksi. Reaksi hanya
akan terjadi bila energi tumbukannya lebih besar atau sama dengan
energi pengaktifan (Ea).
- Molekul yang lebih rumit struktur ruangnya akan menghasilkan
tumbukan yang tidak sama jumlahnya jika dibandingkan dengan
molekul yang sederhana struktur ruangnya.
Teori tumbukan di atas diperbaiki oleh teori keadaan transisi
atau teori laju reaksi absolut. Dalam teori ini diandaikan bahwa ada
suatu keadaan yang harus dilewati oleh molekul-molekul yang
bereaksi dalam tujuannya menuju ke keadaan akhir (produk).
Keadaan tersebut dinamakan keadaan transisi. Mekanisme reaksi
keadaan transisi dapat ditulis sebagai berikut:
Dimana:
- A dan B adalah molekul-molekul pereaksi
- T* adalah molekul dalam keadaan transisi
-C dan D adalah molekul-molekul hasil reaksi.


203
Secara diagram keadaan transisi ini dapat dinyatakan sesuai
kurva berikut:




















Gambar 10.10 Kurva Hubungan Energi Reaksi Dengan Koordinat Reaksi


Dari diagram terlibat bahwa energi pengaktifan (Ea) merupakan
energi keadaan awal sampai dengan energi keadaan transisi. Hal itu
berarti bahwa molekul-molekul pereaksi harus memiliki energi paling
sedikit sebesar energi pengaktifan (Ea) agar dapat mencapai keadaan
transisi (T*) dan kemudian menjadi hasil reaksi (C + D).
Catatan : Energi pengaktifan (= energi aktivasi) adalah jumlah
energi minimum yang dibutuhkan oleh molekul-molekul pereaksi agar
dapat melangsungkan reaksi.
Dalam suatu reaksi kimia berlangsungnya suatu reaksi dari
keadaan semula (awal) sampai keadaan akhir diperkirakan melalui
beberapa tahap reaksi.
Contoh :
(g) Br 2 O(g) H 2 (g) O HBr(g) 4
2 2 2
+ +



D C T B A + +
*


204
Nilai dari k
bergantung pada
reaksi particular
yang diketahui
sebagai
temperature pada
saat reaksi terjadi
Dari persamaan reaksi di atas terlihat bahwa tiap 1 molekul O
2

bereaksi dengan 4 molekul HBr.
Suatu reaksi baru dapat berlangsung apabila ada tumbukan yang
berhasil antara molekul-molekul yang bereaksi. Tumbukan sekaligus
antara 4 molekul HBr dengan 1 molekul O
2
kecil sekali
kemungkinannya untuk berhasil. Tumbukan yang mungkin berhasil
adalah tumbukan antara 2 molekul yaitu 1 molekul HBr dengan 1
molekul O
2
. Hal ini berarti reaksi di atas harus berlangsung dalam
beberapa tahap dan diperkirakan tahap-tahapnya adalah :
Tahap 1: (lambat) HOOBr
2
O HBr +
Tahap 2: (cepat) 2HOBr HOOBr HBr +
Tahap 3:
(cepat) 2 x ) Br O H HOBr (HBr
2 2
+ +
2 2 2
Br 2 O 2H - - O HBr 4 + > +

Dari contoh di atas ternyata secara eksperimen kecepatan
berlangsungnya reaksi tersebut ditentukan oleh kecepatan reaksi
pembentukan HOOBr yaitu reaksi yang berlangsung paling lambat.
Rangkaian tahap-tahap reaksi dalam suatu reaksi disebut
"mekanisme reaksi" dan kecepatan berlangsungnya reaksi keseluruhan
ditentukan oleh reaksi yang paling lambat dalam mekanisme reaksi.
Oleh karena itu, tahap ini disebut tahap penentu kecepatan reaksi.

10.5 Orde Reaksi
Orde suatu reaksi ialah jumlah semua eksponen (dari
konsentrasi dalam persamaan laju. Orde reaksi juga menyatakan
besarnya pengaruh konsentrasi reaktan (pereaksi) terhadap laju reaksi
Jika laju suatu reaksi berbanding lurus dengan pangkat satu
konsentrasi dari hanya satu pereaksi
Laju = k [A]
Maka reaksi itu dikatakan sebagai reaksi orde pertama. Penguraian
N
2
O
5
merupakan suatu contoh reaksi orde pertama. Jika laju reaksi itu
berbanding lurus dengan pangkat dua suatu pereaksi,
Laju = k[A]
2

Atau berbanding lurus dengan pangkat satu konsentrasi dari dua
pereaksi,
Laju = k [A][B]
Maka reaksi itu disebut reaksi orde kedua. Dapat juga disebut
orde terhadap masing-masing pereaksi. Misalnya dalam persamaan
terakhir itu adalah orde pertama dalam A dan orde dalam B, atau
orde kedua secara keseluruhan. Suatu reaksi dapat berorde ketiga
atau mungkin lebih tinggi lagi, tetapi hal-hal semacam itu sangat
jarang. Dalam reaksi yang rumit, laju itu mungkin berorde pecahan,


205
Satuan konstanta
laju umumnya
adalah mol L
-1
s
-1
.
misalnya orde pertama dalam A dan orde 0,5 dalam B atau berorde
1,5 secara keseluruhan.
Suatu reaksi dapat tak tergantung pada konsentrasi suatu
pereaksi. Perhatikan reaksi umum , yang ternyata berorde pertama
dalam A. Jika kenaikan konsentrasi B tidak menaikkan laju reaksi,
maka reaksi itu disebut orde nol terhadap B. Ini bisa diungkapkan
sebagai :
Laju = k[A][B]
0
= k[A]
Orde suatu reaksi tak dapat diperoleh dari koefisien pereaksi
dalam persamaan berimbangnya. Dalam penguraian N
2
O
5
dan NO
2
,
koefisien untuk pereaksi dalam masing-masing persamaan berimbang
adalah 2 tetapi reaksi pertama bersifat orde pertama dalam N
2
O
5
dan
yang kedua berorde kedua dalam NO
2
. Seperti dilukiskan oleh contoh.
Contoh: Perhatikan reaksi umum AB 2 B 2A
2
+
dan data eksperimen berikut :

Tabel 10.1 Data hasil eksperimen

Eksperimen [A] [B] Laju ml.L
-1
s
-1

1 0,50 0,50 1,6x10
-4

2 0,50 1,00 3,2x10
-4

3 1,00 1,00 3,2x10
-4


Tulislah persamaan laju yang paling mungkin untuk reaksi ini:

Jawaban :
Dengan membandingkan data dalam eksperimen 2 dengan
data eksperimen 1, orang akan melihat bahwa bila konsentrasi B
2
diduakalikan, maka laju diduakalikan. Jadi reaksi itu berorde pertama
dalam B
2
. Dengan membandingkan data dalam eksperimen 3 dengan
data eksperimen 2, orang akan melihat bahwa bila konsentrasi A
diduakalikan, laju tidak berubah. Jadi reaksi itu berorde nol dalam A.
Maka persamaan laju yang paling mungkin adalah

| | | |
2
0
B A k Laju =

atau

| |
2
B k Laju =
Suatu pereaksi malahan dapat tidak muncul dalam persamaan
laju suatu reaksi. Orde suatu reaksi diberikan hanya atas dasar
penetapan eksperimental dan sekedar memberi informasi mengenai
cara laju itu bergantung pada konsentrasi pereaksi-pereaksi tertentu.
Ramalan teoritis mengenai orde-orde (dari) reaksi-reaksi yang kurang
dikenal jarang berhasil. Misalnya mengetahui bahwa reaksi antara H
2



206
dan I
2
adalah orde kedua mungkin orang akan meramal bahwa reaksi
antara H
2
dan Br
2
juga akan berorde-kedua. Ternyata tidak, malahan
reaksi ini mempunyai persamaan laju yang lebih rumit.
Menentukan Orde reaksi
a. Jika tahap reaksi dapat diamati, orde adalah koefisien pada tahap
reaksi yang berjalan lambat.
Contoh: reaksi
2 2 2
2 2 O 4HBr Br O H + +
Berlangsung dalam tahapan sebagai berikut :

2 2
2
2 2
2 2 2 2 . 3
2 . 2
. 1
Br O H HBrO HBr
HBrO HBrO HBr
HBrO O HBr
+ +
+
+
) (
) (
) (
cepat
cepat
lamba


Maka orde reaksi ditentukan oleh reaksi (1). Persamaan laju reaksi, V
= [HBr] [O
2
]. Orde reaksi total (lihat koefisien reaksi) = 1 + 1 = 2.
b. Jika tahap reaksi tidak bisa diamati, orde reaksi ditentukan melalui
eksperimen, konsentrasi salah satu zat tetap dan konsentrasi zat lain
berubah.

Contoh :
Reaksi : Y X R Q P + + +
diperoleh data percobaan sebagai berikut :

Tabel 10.2 Orde reaksi

orde reaksi terhadap P, dicari dengan melihat konsentrasi [Q] dan [R]
yang tetap. Dari data (1) dan (3) dari konsentrasi [Q] dan [R] tetap,
[P] dinaikkan dua kali.
Jadi reaksi berlangsung 2 kali lebih cepat.

2
m
= 2 m = 1
- Orde reaksi terhadap Q, lihat konsentrasi [P] dan [R] yang tetap
yakni sebagai berikut.
Data (4) dan (5) 1,5 kali lebih cepat
Data (1) dan (4) 2 kali lebih cepat
Data (1) dan (5) 3 kali lebih cepat
[P] [Q] [R] Waktu
1 0,1 0,1 0,2 6 menit
2 0,1 0,1 0,3 6 menit
3 0,2 0,1 0,2 3 menit
4 0,1 0,2 0,2 3 menit
5 0,1 0,3 0,2 2 menit


207
Ingat : orde reaksi ditentukan oleh tahap reaksi yang paling lambat
1,5
n
= 1,5
n = 1
- Orde reaksi terhadap R, lihat konsentrasi [P] dan [Q] tetap yakni
data (1) dan (2). Konsentrasi R dinaikkan 1,5 kali, ternyata reaksi
berlangsung sama cepat.
1,5
x
= 1
x = 0
Maka persamaan laju reaksinya sebagai berikut:
V = k[P] [Q]


KESIMPULAN

Laju reaksi. kecepatan atan laju reaksi di kontrol oleh 5 faktor :
1. sifat reaktan
2. kemampuan reaktan untuk bertemu
3. konsentrasi reaktan
4. temperatur
5. adanya katalis

penentuan lahu reaksi kimia menggunakan persamaan :
) ( / ) ( waktu i konsentras laju A A =

Hukum laju untuk reaksi berhubungan dengan laju reaksi dengan
konsentrasi molar reaktan.


Latihan Soal :
1. Kenaikan suhu akan memperbesar laju reaksi karena
pertambahan ...
a. Energi aktivasi
b. Konsentrasi zat pereaksi
c. Energi kinetik molekul pereaksi
d. Tekanan
e. Luas permukaan zat pereaksi
2. Korek api dapat menyala bila digesekkan, hal ini merupakan
pengaruh laju reaksi oleh :
a. Tekanan
b. Volume
c. Katalis
d. Konsentrasi
e. Suhu
3. Energi katalis adalah ...
a. Energi tabrakan yang menghasilkan reaksi
b. Energi minimum yang diperlukan untuk bereaksi
c. Energi kinetik molekul-molekul yang bereaksi
d. Energi yang dihasilkan dari suatu reaksi
e. Energi tambahan supaya zat bisa bereaksi
4. Faktor berikut akan menambah laju reaksi, kecuali ...


208
a. Pada suhu tetap ditambah katalis
b. Pada suhu tetap, tekanan diperbesar
c. Pada suhu tetap, volume diperbesar
d. Pada volume tetap ditambah zat pereaksi
5. Pada percobaan laju reaksi sebagai berikut :
1). 5 g keping seng, 2M, 30
0
C
2). 5 g butiran seng, 2M, 30
0
C
3). 5 g serbuk seng, 4M, 30
0
C
4). 5 g serbuk seng, 4M, 40
0
C
5). 5 g keping seng, 4M, 40
0
C
Manakah yang mempunyai laju reaksi yang paling cepat :
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
e. 5
6. Apa definisi laju reaksi dan bagaimana persamaannya?
7. Sebutkan prinsip-prinsip hukum laju reaksi!
8. Sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan reaksi!
9. Mengapa katalis dalam suatu reaksi memberikan peranan
penting?
10. Jika konsentrasi semakin besar apa yang terjadi pada reaksi?
11. Apa yang kamu ketahui tentang tumbukan? Ceritakan bagaimana
suatu tumbukan bisa terjadi dan faktor-faktor apa saja yang
mempengaruhi suatu tumbukan!
12. Sebutkan beberapa kelemahan teori tumbukan!
13. Apa yang dimaksud energi pengaktifan (Ea)?
14. Gambarkan dan jelaskan kurva hubungan energi reaksi dengan
koordinat reaksi!
15. Suatu reaksi berlangsung selama 4 jam pada suhu 25
o
C. Berapa
kalikah laju reaksi akan meningkat, jika suhu diubah menjadi
65
o
C?
16. Apa yang dimaksud orde reaksi? Berikan contoh ungkapan
persamaan laju reaksi dengan orde reaksi adalah 2!

A1

DAFTAR PUSTAKA





Nicholls L., Ratcliffe, M., (2000), Chemistry, 1
st
Ed.,
Collins Advanced Modular Sciences, London.

Ratcliff, B., Eccles, H., Johnson D., Nicholson, J.,
Raffan, J. (2002), Chemistry 1, 2
nd
Ed.,
Cambridge Advances, Sciences, Cambridges
University Press, Cambridge.

Ratcliff, B., Eccles, H., (2001), Chemistry 2, 1
st
Ed.,
Cambridge Advances, Sciences, Cambridges
University Press, Cambridge.

Brown, L. S., Holme, T. A., (2006), Chemistry for
Engineering Students, Thomson Books/Cole,
Canada.