Anda di halaman 1dari 34

Diktat Pendukung

FUNGSI VARIABEL KOMPLEKS


K0114
Drs. Sangadji, M.Sc., Ph.D.
D1808
F S T
UNIVERSITAS BINA NUSANTARA
JAKARTA
DAFTAR ISI
halaman
HALAMAN SAMPUL 1
DAFTAR ISI 2
KATA PENGANTAR 3
BAB I BILANGAN KOMPLEKS 4
BAB II FUNGSI, LIMIT DAN KEKONTINUAN
BAB III DIFERENSIASI KOMPLEKS DAN PERSAMAAN-
PERSAMAAN CAUCHY-RIEMANN
BAB IV INTEGRASI KOMPLEKS DAN TEOREMA CAUCHY
BAB V FORMULA INTEGRAL CAUCHY DAN TEOREMA-
TEOREMA TERKAIT
BAB VI DERET TAK BERHINGGA: DERET TAYLOR DAN
DERET LAURENT
BAB VII TEOREMA RESIDU: EVALUASI INTEGRAL DAN DERET
2
DAFTAR PUSTAKA
3
KATA PENGANTAR
Maksud penulisan diktat ini adalah sebagai bahan pendukung mata kuliah Fungsi
Variabel Kompleks K0114 untuk para mahasiswa S1 Program Ganda Mat-TI, FST
Universitas Bina Nusantara, yang diajarkan selama satu semester dengan empat satuan
kredit semester.
Setiap bab dalam diktat ini dilengkapi dengan teori, contoh soal dan aplikasinya,
serta soal-soal latihan yang perlu dikerjakan oleh para mahasiswa, supaya isi diktat ini
lebih dapat dipahami oleh para mahasiswa.
Mudah-mudahan diktat ini dapat bermanfaat dan khususnya dapat membantu para
mahasiswa dan memperlancar jalannya perkuliahan. Atas kesalahan maupun kekurangan
yang ada dalam diktat ini, penulis mohon maaf dan mohon saran untuk perbaikannya.
Akhirnya penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu penerbitan diktat ini, khususnya kepada ananda Angger Aji Winanto yang
dengan tekun dan seksama telah membantu dalam pengetikan naskah aslinya dengan
komputer.
Jakarta, Februari 2010
Penulis,
Drs. Sangadji, M.Sc., Ph.D.
4
BAB I. BILANGAN KOMPLEKS
Sistem dari bilangan-bilangan kompleks
Setiap bilangan real x memenuhi sifat . 0
2
x Maka, tidak ada bilangan real x
yang mempunyai sifat . 1
2
x
Suatu bilangan kompleks adalah bilangan yang berbentuk
, bi a +
di mana a and
b bilangan-bilangan real, i adalah unit imajiner yang memenuhi sifat . 1
2
i Bila
bi a z + adalah bilangan kompleks, maka a disebut bagian real dari z dan b disebut
bagian imajiner dari z. Dapat kita tulis
. Im , Re z b z a
Perlu dicatat bahwa bagian
imajiner dari z merupakan bilangan real.
Dua bilangan kompleks di c bi a + + and are disebut sama ditulis
, di c bi a + +

bila
c a
dan . d b Himpunan dari semua bilangan-bilangan real R merupakan
himpunan bagian dari himpunan semua bilangan-bilangan kompleks C. Suatu bilangan
kompleks bi dengan 0 b disebut bilangan kompleks imajiner murni.
Bila bi a z + maka
bi a z
disebut konjugasi atau sekawan dari z. Sebagai
contoh, . 4 4 , 5 5 , 3 2 3 2 i i i i +
Operasi fundamental
1. Penjumlahan:
. ) ( ) ( ) ( ) ( i d b c a di c bi a + + + + + +
2. Pengurangan:
. ) ( ) ( ) ( ) ( i d b c a di c bi a + + +
3. Perkalian:
. ) ( ) ( ) )( ( i bc ad bd ac di c bi a + + + +
4. Pembagian: .
) ( ) (
2 2 2 2 2 2
i
d c
ad bc
d c
bd ac
d c
i ad bc bd ac
di c
di c
di c
bi a
di c
bi a
+

+
+
+

+
+ +

+
+

+
+
Perlu dicatat bahwa untuk pembagian, pembagi tidak boleh nol.
5
Nilai absolut (modulus)
Nilai absolut dari bilangan kompleks bi a z + adalah . 0
2 2
+ + b a bi a z
Contoh
. 7 7 , 2 2 , 5 25 4 ) 3 ( 4 3
2 2
+ + i i
Bila
1
z and
2
z bilangan-bilangan kompleks sembarang, berlakulah sifat-sifat di
bawah ini:
1.
;
2 1 2 1
z z z z
2.
; 0 ,
2
2
1
2
1
z
z
z
z
z
3.
,
2 1 2 1
z z z z + +
pertaksamaan segitiga;
4.
,
2 1 2 1
z z z z
pertaksamaan segitiga balik.
Sifat-sifat fundamental
Bila
3 2 1
, , z z z
bilangan-bilangan kompleks sembarang, maka sifat-sifat di bawah
ini berlaku:
1. ,
1 2 2 1
z z z z + + komutativitas untuk jumlahan;
2. ,
1 2 2 1
z z z z komutativitas untuk perkalian;
3.
, ) ( ) (
3 2 1 3 2 1
z z z z z z + + + +
asosiativitas untuk jumlahan;
4.
, ) ( ) (
3 2 1 3 2 1
z z z z z z
asosiativitas untuk perkalian;
5.
, ) (
3 1 2 1 3 2 1
z z z z z z z + +
distributivitas;
6. ; Re 2 / ) ( z z z +
7. ;
2
z z z
8. ; Im ) 2 /( ) ( z i z z
6
9. ;
2 1 2 1
z z z z
10. . 0 , / ) / (
2 2 1 2 1
z z z z z
Bentuk polar dari bilangan kompleks
Bila bi a z + adalah bilangan kompleks dalam bentuk Kartesius, maka z dapat
dinyatakan dalam bentuk polar dengan cara sebagai berikut:
). / arctan( ), / ( tan ,
), sin (cos sin cos
2 2
a b a b b a r
i r r r bi a z
+
+ + +


Sudut disebut argumen dari bilangan kompleks z. Perlu dicek untuk menentukan
yang benar. Bila perlu pakai gambar. Untuk menyingkat penulisan,
) sin (cos i r z +
sering ditulis sebagai
. cis r z
Contoh
( ) ( )
( ) ( ). ) 2 / sin( ) 2 / cos( 5 5 , sin cos 2 2
, ) 3 / 2 sin( ) 3 / 2 cos( 2 3 1 , ) 4 / sin( ) 4 / cos( 2 1


i i i
i i i i
+ +
+ + + +
Teorema De Moivre
. 0 )), sin( ) )(cos( / ( / &
)) sin( ) (cos( maka
) isin (cos r & ) sin (cos
2 2 1 2 1 2 1 2 1
2 1 2 1 2 1 2 1
2 2 2 2 1 1 1 1
+
+ + +
+ +
z i r r z z
i r r z z
z i r z Bila



Akar-akar dari suatu bilangan kompleks
Bilangan kompleks w disebut akar ke-n dari bilangan kompleks z, bila , z w
n

ditulis dengan
.
/ 1 n n
z z w
Menggunakan Teorema De Moivre, kita mendapatkan
formula berikut:.
Formula untuk mencari akar-akar bilangan kompleks
Bila
) sin (cos i r z +
maka:
. 1 ,..., 2 , 1 , 0 ,
2
sin
2
cos
/ 1 / 1

'

'

,
`

.
| +
+
,
`

.
| +
n k
n
k
i
n
k
r z
n n

Formula Euler
7
. sin cos

i e
i
+
Menggunakan Formula Euler dengan asumsi
, cis r iy x z +
dapat diperoleh:
.
,
y cis e e e e
e r z
x iy x z
i


Contoh soal
1. Diberikan .
2
3
2
1
, 2 3 , 2
3 2 1
i z i z i z + + Tentukan:
a)
, 4 3
2 1
z z
b) , ) (
2
3
z c) , 8 4 3
1
2
1
3
1
+ z z z d) .
3 2
5 2
2
2 1
1 2
i z z
i z z
+
+
Solusi
a)
i i i z z 11 6 ) 2 3 ( 4 ) 2 ( 3 4 3
2 1
+ +
, 157 11 ) 6 (
2 2
+
b) ( )
2
2
2
3
2
3
2
1
2
3
2
1

,
`

.
|

,
`

.
|
+ i i z
,
2
3
2
1
4
3
2
3
4
1

2
i i i + + +
c) 8 ) 2 ( 4 ) 2 ( 3 ) 2 ( 8 4 3
2 3
1
2
1
3
1
+ + + + + i i i z z z

, 3 7
8 ) 4 8 ( ) 3 12 12 ( ) 6 12 8 (
i
i i i i
+
+ + + + +
d)
2 2
2 1
1 2
3 ) 2 3 ( ) 2 ( 2
5 ) 2 ( ) 2 3 ( 2
3 2
5 2
i i i
i i i
i z z
i z z
+ +
+ +

+
+

. 1
25
25
3 4
) 4 ( 3
3 4
4 3
3 4
4 3

2 2
2 2
2
2
2

+
+

i
i
i
i
2. Buktikan bahwa untuk bilangan-bilangan kompleks sembarang z and w:
8
a) , w z w z + + b)
. w z zw
Solusi
Misalkan . ,
2 1 2 1
iw w w iz z z + + Maka,
a) ) ( ) ( ) ( ) (
2 2 1 1 2 1 2 1
w z i w z iw w iz z w z + + + + + + +

w z
iw w iz z w z i w z
+
+ + +

) ( ) ( ) ( ) (
2 1 2 1 2 2 1 1
b) ) ( ) ( ) )( (
1 2 2 1 2 2 1 1 2 1 2 1
w z w z i w z w z iw w iz z zw + + + +

.
) )( ( ) ( ) (
1 1 2 1 1 2 2 1 2 2 1 1
w z
iw w iz z w z w z i w z w z

+
3. Tentukan semua bilangan-bilangan kompleks w yang memenuhi , 1
3
i w +
yaitu mencari semua bilangan-bilangan kompleks . ) 1 (
3 / 1
i +
Solusi
Kita tulis i + 1 di dalam bentuk polar, yaitu
.
4
3
sin
4
3
cos 2 1

,
`

.
|

,
`

.
|
+
,
`

.
|
+

i i
Maka, menggunakan formula untuk mencari akar-akar bilangan kompleks, kita peroleh:
, 2 , 1 , 0 ,
3
) 2 ) 4 / 3 (
sin
3
) 2 ) 4 / 3 (
cos 2
6 / 1

'

'

,
`

.
| +
+
,
`

.
| +
k
k
i
k
w

( )
( )
( ). ) 12 / 19 sin( ) 12 / 19 cos( 2
, ) 12 / 11 sin( ) 12 / 11 cos( 2
, ) 4 / sin( ) 4 / cos( 2
6 / 1
3
6 / 1
2
6 / 1
1



i w
i w
i w
+
+
+
9
4. Hitunglah
10
3 1
3 1

'

'

+
i
i
Solusi
.
2
3
2
1
120 1200 ) 120 (
) 60 ( 2
60 2
3 1
3 1
0 0 10 0
10
0
0
10
i cis cis cis
cis
cis
i
i
+

'

'

'

'

+
Soal latihan
1. Diberikan . 2 3 , 4 2 , 1
3 2 1
i z i z i z + Carilah:
a) , 3 2
1
2
1
+ z z b) , 3 2
2
1 2
z z c)
,
1 2 2 1
z z z z +
d)
,
1
2 1
2 1
i z z
z z
+
+ +
e) ( ) ,
5
3 3
z z f)
. Im
3
2 1

,
`

.
|
z
z z
2. Tentukan semua akar dari bilangan-bilangan kompleks di bawah ini:
a) , 8
3 / 1
b)
( ) , 2 4 2 4
2 / 1
i +
c)
( ) , 3 16 16
5 / 1
i +
d) ( ) , 27
6 / 1
i e) ( ) , 81
4 / 1
f) . 1
8 / 1
3. Hitunglah:
a) ( )( ), ) 40 sin 40 (cos 3 ) 20 sin 20 (cos 5
0 0 0 0
i i + +
b)
( ) , ) 50 sin 50 (cos 2
6
0 0
i +
c)
( )
( )
,
) 60 sin 60 (cos 2
) 40 sin 40 (cos 8
4
0 0
3
0 0
i
i
+
+
d) .
1
1
5

,
`

.
|

+
i
i
4. Buktikan:
a) ( ) , 2 / cos

i i
e e

+ b) ( ) . 2 / sin i e e
i i



Contoh soal lanjutan
10
1. Buktikan bahwa bila 4 3
z z
, maka
.
4 3
2 1
4 3
2 1
z z
z z
z z
z z

+
.
Solusi
.
4 3
2 1
4 3
2 1
4 3
2 1
4 3
2 1
z z
z z
z z
z z
z z
z z
z z
z z

+
Jadi dapat diperoleh
.
4 3
2 1
4 3
2 1
z z
z z
z z
z z

+
2. Selesaikanlah persamaan . 0 5 ) 3 2 (
2
+ + i z i z
Solusi
Dengan Formula a, b, c diperoleh
. 1 & 3 2
,
2
) 4 1 ( 2 3
2
8 15 2 3
2
) 5 ( 4 ) 3 2 ( ) 3 2 (
2 1
2
2 , 1
i z i z
sehingga
i i
i i
i i i
z
+
t

BAB II. FUNGSI, LIMIT DAN KEKONTINUAN


Fungsi
Fungsi
) (z f w
dengan peubah bilangan kompleks
iy x z +
dan nilainya w
juga bilangan kompleks dapat ditulis sebagai
11
) , ( ) , ( ) ( ) ( y x iv y x u iy x f z f w + +
yaitu
). , ( ) Im( ), , ( ) Re( y x v w y x u w
Jadi diberikan titik atau bilangan kompleks
iy x z +
di bidang kompleks
, iy x z +
kemudian titik tersebut dibawa ke titik atau bilangan kompleks iv u w + di bidang
kompleks . iv u w +
Contoh
1. Bila , ) (
2
z z f maka . 2 ) ( ) ( ) ( ) (
2 2 2
i xy y x iy x iy x f z f + + + Dalam hal ini
2 2
) , ( y x y x u u dan
. 2 ) , ( xy y x v v
2. Selidiki transformasi
, az w
di mana a adalah konstan kompleks yang tidak sama
dengan nol dan . 0 z
Solusi
a dan z ditulis dalam bentuk eksponensial, yaitu
, , | |
i i
re z e a a sehingga diperoleh
. ) | (|
) ( +

i
e r a w
Dari persamaan terakhir terlihat bahwa transformasi
, az w
memperpanjang atau
memperpendek modulus z dengan faktor
| | a
dan merotasi z dengan sudut
a arg
sekeliling titik asal O. Image dari region (daerah) R secara geometris sama dan
sebangun dengan R.
Limit
L z f
z z

) ( lim
0
di mana L bilangan kompleks, bila
< < > > | | 0 & 0 0
0
z z D z
f berlaku
. ) ( < L z f
Contoh
3. Buktikan bila
2 / ) ( iz z f
dengan domain cakram terbuka
, 1 | | < z
maka
.
2
) ( lim
1
i
z f
z

Dalam hal ini titik 1 z terletak di batas dari domain fungsi f .


Solusi
Ambil
0 >
sembarang.
Jelas bahwa untuk semua z yang berada dalam domain
1 | | < z
12
berlaku
.
2
1
2 2 2
) (


z
i iz i
z f

Sehingga terdapatlah
2
sedemikian sehingga untuk semua z yang berada dalam
1 | | < z
dan
< < | 1 | 0 z
berlaku


<


2
2
2 2
1
2 2 2
) (
z
i iz i
z f
, yaitu
.
2
) ( <
i
z f
Jadi terbukti bahwa
.
2
) ( lim
1
i
z f
z


4. Carilah akar-akar dari persamaan . 0 sin z
Solusi
Bila
, 0 sin z
maka
, 0
2
sin

i
e e
z
iz iz
sehingga
iz iz
e e

atau
. , 2 , 1 , 0 , 1
2 2
t t k e e
i k iz
Maka
i k iz 2 2
dan
, k z
yaitu
, 3 , 2 , , 0 t t t z
adalah akar-akar dari . 0 sin z
5. Carilah akar-akar dari persamaan . 0 cos z
Solusi
Bila 0
2
cos
+

iz iz
e e
z maka
iz iz
e e

atau . , 2 , 1 , 0 , 1
) 1 2 ( 2
t t
+
k e e
i k iz
Maka
i k iz ) 1 2 ( 2 +
dan
,
2
1

,
`

.
|
+ k z
yaitu
, 2 / 5 , 2 / 3 , 2 / t t t z
adalah
akar-akar dari . 0 cos z
6. Tentukan nilai-nilai dari
). 1 ln( i
Tentukan juga nilai utamanya.

Solusi
Karena
, 2 1
2 4 / 7 i k i
e i
+

diperoleh
. 2
4
7
2 ln ) 1 ln(
,
`

.
|
+ + i k
i
i

Nilai utamanya dapat diperoleh dengan mengambil


, 0 k
yaitu
.
4
7
2 ln
2
1 i
+
Kekontinuan
Fungsi
) (z f w
kontinu di
0
z
bila
13
< > > | | & 0 0
0
z z D z
f berlaku
. ) ( < L z f
Dapat juga ditulis
bahwa
) (z f w
kontinu di 0
z
bila
) (
0
z f
eksis dan
). ( ) ( lim
0
0
z f z f
z z

14
BAB III DIFERENSIASI KOMPLEKS DAN PERSAMAAN-
PERSAMAAN CAUCHY-RIEMANN
1. Diberikan fungsi
2
| | ) ( z z f w
untuk semua z. Selidiki titik-titik
z di mana fungsi tersebut diferensiabel.
Solusi
Diperoleh
.
) )( (
lim
| | | |
lim lim
0
2 2
0 0
z
z
z z z
z
z z z z z z
z
z z z
z
w
dz
dw
z z z

+ +

+ +



Karena
z
z
z

0
lim
tidak eksis, maka f diferensiabel hanya untuk

0 z
dengan
. 0 ) 0 ( ' f
2. Diketahui fungsi
iv u z f + ) (
analitik dalam region R. Buktikan
bahwa bila u dan v mempunyai derivatif parsial kedua yang
kontinu dalam R maka u dan v harmonis dalam R.
Solusi
Karena
iv u z f + (
analitik dalam region R, maka persamaan
Cauchy-Riemann dipenuhi oleh f dalam R, yaitu
) 1 (
y
v
x
u

dan
) 2 (
x
v
y
u

. Dengan asumsi derivatif parsial kedua kontinu


dalam R maka dengan menderivatifkan parsial (1) terhadap x dan
menderivatifkan parsial (2) terhadap y, diperoleh
y x
v
x
u

2
2
2
dan
.
2
2 2
y
u
x y
v

Jadi diperoleh
, 0
2
2
2
2

y
u
x
u
yaitu u harmonis. Dengan
menderivatifkan parsial (1) terhadap y dan menderivatifkan parsial
(2) terhadap x, juga diperoleh v harmonis.
15
3. Buktikan bahwa (a) syarat perlu dan (b) syarat cukup bahwa
) , ( ) , ( ) ( y x iv y x u z f w +
merupakan fungsi analitik di dalam
himpunan bagian
R
adalah suatu bentuk persamaan dari Cauchy
Riemann
x
v
y
u
y
v
x
u

,
yang dipenuhi dalam
R
di mana
derivatif partial ini kontinu di dalam
R
.
(a) Syarat perlu:
Misalkan
) (z f
analitik dalam
R
. Maka
( ) ( ) { ( ) ( ) {
) (
y i x
x , y i v x , y u y x , y x i v y x , y x u
( z ) f
z
z f z z f
y
x
'
z
1 l i m
) ( ) (
l i m
0
0
0


+
+ + + + + +


harus eksis secara independent yang memenuhi
z
(atau
x
dan
y
) mendekati nol.
Kemungkinan kita dapat menggunakan dua pendekatan.
Kasus 1:
0 , 0 x y
Dalam kasus (1) menjadi
x
v
i
x
u
x
y x v y x x v
i
x
y x u y x x u
x

'

'

]
]
]

+
+

+

) , ( ) , ( ) , ( ) , (
lim
0
memenuhi
derivatif yang telah ada.
16
Kasus 2:
0 , 0 y x
Dalam kasus (2) menjadi
y
v
y
u
i
y
v
y
u
i y
y x v y y x v
y i
y x u y y x u
y

'

'

+
+

+

1 ) , ( ) , ( ) , ( , (
lim
0
y
v
y
u
i
x
v
i
x
u

atau
y
u
x
v
y
v
x
u

,
Karena limit tersebut adalah tunggal, maka berlaku
y
v
y
u
i
x
v
i
x
u

atau
y
u
x
v
y
v
x
u

,
.
(b) Syarat cukup:
Karena
x u /
dan
y u /
kontinu, kita mendapatkan
{ {
0. y dan 0 sewaktu 0 dan 0 mana di

) , ( ) , ( ) , ( ) , (
) , ( ) , (
1 1
1 1 1 1

+ +

,
`

.
|
+

+
,
`

.
|
+

+ + + + +
+ +
x
y x y
y
u
x
x
u
y
y
u
x
x
u
y x u y y x u y y x u y y x x u
y x u y y x x u u


Karena
x v /
dan
y v /
kontinu, kita mendapatkan
kemudian 0 y dan 0 sewaktu 0 dan 0 mana di
2 2
2 2 2 2

+ +

,
`

.
|
+

+
,
`

.
|
+


x
y x y
y
v
x
x
v
y
y
v
x
x
v
v


0 y dan 0 sewaktu 0 dan 0 i mana di
2 1 2 1
+ +
+ +

,
`

.
|

+
,
`

.
|

+
x i
y x y
y
v
i
y
u
x
x
v
i
x
u
v i u w


Dengan persamaan Cauchy-Riemann, (2) dapat ditulis
17
y x y i x
dx
dv
i
dx
du
y x y
dx
du
i
dx
dv
x
dx
dv
i
dx
du
w
+ + +
,
`

.
|
+
+ +
,
`

.
|
+ +
,
`

.
|
+


) (
Kemudian membaginya dengan
y i x z +
dan mengambil limit
0 z
, kita akan mendapatkan
dx
dv
i
dx
du
z
w
z f
dz
dw
x
+


0
'
lim ) (
kemudian derivatifnya akan eksis dan bernilai tunggal, yaitu f(z)
analitik di dalam R.
18
19
20
3. Buktikan bahwa (a) syarat perlu dan (b) syarat cukup bahwa
) , ( ) , ( ) ( y x iv y x u z f w +
merupakan fungsi analitik di dalam
himpunan bagian
R
adalah suatu bentuk persamaan dari Cauchy
Riemann
x
v
y
u
y
v
x
u

,
yang dipenuhi dalam
R
di mana
derivatif partial ini kontinu di dalam
R
.
(b) Syarat perlu:
Agar
) (z f
dapat menjadi analitik,
( ) ( ) { ( ) ( ) {
) (
y i x
x , y i v x , y u y x , y x i v y x , y x u
( z ) f
z
z f z z f
y
x
'
z
1 l i m
) ( ) (
l i m
0
0
0


+
+ + + + + +


harus eksis secara independent yang memenuhi
z
(atau
x
dan
y
) mendekati nol.
Kemungkinan kita dapat menggunakan dua pendekatan.
21
Kasus 1:
0 , 0 x y
Dalam kasus (1) menjadi
x
v
i
x
u
x
y x v y x x v
i
x
y x u y x x u
x

'

'

]
]
]

+
+

+

) , ( ) , ( ) , ( ) , (
lim
0
memenuhi derivatif yang telah ada.
Kasus 2:
0 , 0 y x
Dalam kasus (2) menjadi
y
v
y
u
i
y
v
y
u
i y
y x v y y x v
y i
y x u y y x u
y

'

'

+
+

+

1 ) , ( ) , ( ) , ( , (
lim
0
y
v
y
u
i
x
v
i
x
u

atau
y
u
x
v
y
v
x
u

,
Karena limit tersebut adalah tunggal, maka berlaku
y
v
y
u
i
x
v
i
x
u

atau
y
u
x
v
y
v
x
u

,
.
(b) Syarat cukup:
Karena
x u /
dan
y u /
kontinu, kita mendapatkan
{ {
0. y dan 0 sewaktu 0 dan 0 mana di

) , ( ) , ( ) , ( ) , (
) , ( ) , (
1 1
1 1 1 1

+ +

,
`

.
|
+

+
,
`

.
|
+

+ + + + +
+ +
x
y x y
y
u
x
x
u
y
y
u
x
x
u
y x u y y x u y y x u y y x x u
y x u y y x x u u


Karena
x v /
dan
y v /
kontinu, kita mendapatkan
kemudian 0 y dan 0 sewaktu 0 dan 0 mana di
2 2
2 2 2 2

+ +

,
`

.
|
+

+
,
`

.
|
+


x
y x y
y
v
x
x
v
y
y
v
x
x
v
v


22
0 y dan 0 sewaktu 0 dan 0 i mana di
2 1 2 1
+ +
+ +

,
`

.
|

+
,
`

.
|

+
x i
y x y
y
v
i
y
u
x
x
v
i
x
u
v i u w


Dengan persamaan Cauchy-Riemann, (2) dapat ditulis
y x y i x
dx
dv
i
dx
du
y x y
dx
du
i
dx
dv
x
dx
dv
i
dx
du
w
+ + +
,
`

.
|
+
+ +
,
`

.
|
+ +
,
`

.
|
+


) (
Kemudian membaginya dengan
y i x z +
dan mengambil limit
0 z
, kita akan mendapatkan
dx
dv
i
dx
du
z
w
z f
dz
dw
x
+


0
'
lim ) (
kemudian derivatifnya akan eksis dan bernilai tunggal, yaitu f(z)
analitik di dalam R.
1. Hal 17 no.26
23
Hitunglah
10
3 1
3 1

'

'

+
i
i

Solusi:
( )
( )
i cis cis cis
cis
cis
i
i
2
3
2
1
120 1200 ) 120 (
60 2
60 2
3 1
3 1
10
10 10
+

'

'

'

'

2. Hal 19 no.32
Selesaikanlah persamaan ini
0 5 ) 3 2 (
2
+ + i z i z
Solusi:
Dengan Formula a, b, c diperoleh
i atau i
i i
i i
i i i
a
ac b b
z
+
t

1 3 2
2
) 4 1 ( 2 3
2
8 15 2 3
) 1 ( 2
) 5 )( 1 ( 4 ) 3 2 ( ) 3 2 (
2
4
2
2
3. Hal 21 no.37
24
Carilah akar akar kompleks dari 1
5
z
Solusi:
. 4 , 3 , 2 , 1 , 0 ,
5
2
sin
5
2
cos
, 4 , 3 , 2 , 1 , 0 2 sin 2 cos 1
5 / 2
2 5
+
+
k mana di e
k
i
k
z
k mana di e k i k z
i k
i k



4. Hal 45 no. 10a
Carilah akar akar dari persamaan
0 sin z
Solusi:
Jika
0
2
sin

i
e e
z
iz iz
maka
iz iz
e e

atau
,... 2 , 1 , 0 , 1
2 2
t t k e e
i k iz
Maka
i k iz 2 2
dan
yaitu k z ,

,... 3 , 2 , , 0 t t t z
adalah
akar akar dari
0 sin z
25
5. Hal 45 no. 10b
Carilah akar akar dari persamaan 0 cos z
Solusi:
Jika
0
2
cos
+

iz iz
e e
z
maka
iz iz
e e

atau
,... 2 , 1 , 0 , 1
) 1 2 ( 2
t t
+
k e e
i k iz
Maka
i k iz ) 1 2 ( 2 +
dan
yaitu k z , )
2
1
( +

,... 2 5 , 2 3 , 2 t t t z
adalah akar akar dari 0 cos z
26
6. Hal 46 no. 13
Tentukan nilai nilai dari
). 1 ln( i
Tentukan juga nilai utamanya.

Solusi:
Karena
i k i
e i
2 4 / 7
2 1
+
, diperoleh
i k
i
i k
i
i

2
4
7
2 ln
2
1
2
4
7
2 ln ) 1 ln( + +
,
`

.
|
+ +
Nilai utama yang diperoleh dengan mengambil
0 k
yaitu
4
7
2 ln
2
1 i
+
27
7. Hal 71 no. 2
Buktikan bahwa
z
dz
d
tidak eksis di mana pun, yaitu
z z f ) (
tidak
analitik di mana pun.
Solusi:
Dengan definisi
z
z f z z f
z f
dz
d
z

+


) ( ) (
lim ) (
0
.
Bila limit tersebut eksis maka nilainya tidak bergantung pada
y i x z +
mendekati nol.
Maka
y i x
i y x y i x i y x
z
z z z
z
d z
d
y
x z
+
+ + + +


0
0 0
l i m l i m
. 1 lim lim 0
1 lim lim 0
lim lim
0
0
0
0
0
0

+
+

y i
y i
h cari adala it yangdi maka x Jika
x
x
h cari adala it yangdi maka y Jika
y i x
y i x
y i x
iy) (x y i x iy x
y
x
y
x
y
x
Jadi
z z f ) (
tidak analitik di mana pun.
28
8. Hal 71 no.3
Bila
,
1
1
) (
z
z
z f w

+

carilah
dz
dw
dan tentukan dimana f(z) tidak
analitik.
Solusi:
2
0
0 0
) 1 (
2
) 1 )( 1 (
2
lim
1
1
) ( 1
) ( 1
lim
) ( ) (
lim
z z z z
z
z
z
z z
z z
z
z f z z f
dz
dw
z
z z

+
+ +




Fungsi
) (z f
adalah analitik untuk nilai nilai yang
berhingga dari z kecuali z=1 dim ana derivatifnya tidak eksis dan
fungsinya tidak analitik. Titik z=1 adalah titik singular dari
) (z f
.
29
9. Hal 108 no.21a
Hitunglah integral


C
a z
dz
di mana C adalah sembarang kurva
tertutup sederhana dan z = a adalah di luar C.
Solusi:
Bila a di luar C, maka f(z) = 1/(z a) adalah analitik di mana
mana di dalam dan pada C.
Dengan Teorema Cauchy,
0

C
a z
d z
.
10. Hal 108 no.21b
Hitunglah integral


C
a z
dz
di mana C adalah sembarang kurva
tertutup sederhana dan z = a adalah di dalam C.
Solusi:
Misalkan a di dalam C, dan adalah lingkaran dengan jari
jari dan pusatnya adalah z = a sedemikian sehingga di
dalam C.
30
Kemudian bisa diperoleh

a z
d z
a z
d z
C
(1)
Pada ,


2 0 , yaitu , atau < +
i i
e a z e a z a z
.
Jadi karena
menjadi 1 persamaan dari kanan ruas ,

d e i dz
i


i d i
e
d e i
i
i

2

2
0
2
0

, adalah nilai yang dimaksud.


31
11. Hal 108 no. 22
Hitunglah
C. a z ,... , , n ,
a) (z
dz
C
n
sederhana tertutup kurva dalam di mana di 4 3 2

Solusi:
Dapat diperoleh

n
C
n
a z
d z
a z
d z
) ( ) (

[ ] 0
) 1 (
1
) 1 (
1 ) 1 ( 2
1
2
0
) 1 (
1
2
0
) 1 (
2
0
1


i n
n
i n
n
i n
n in n
i
e
n i n
e i
d e
i
e
d e i




di mana n =2, 3, 4,.
12. Hal 149 no.10
Buktikan bahwa deret

+
1
) 1 (
n
n
n n
z
konvergen absolut untuk
. 1 z
Solusi:
Bila
, 1 z
maka
.
1
1 (
1
) 1 (
| |
) 1 (
2
n n n n n
z
n n
z
n n

+
Karena deret

1
2
1
n
n
konvergen, maka dengan tes perbandingan
32
deret

+
1
) 1 (
n
n
n n
z
konvergen absolut untuk
. 1 z
13. Hal 149 no. 12
carilah daerah konvergensi dari deret
.
4 ) 1 (
) 2 (
1
3
1

+
+
n
n
n
n
z
Solusi:
Bila
n
n
n
n
z
u
4 ) 1 (
) 2 (
3
1
+
+

maka
.
4 ) 2 (
) 2 (
1
1 3 1

+ +
+
+

n
n
n
n
n
z
u
Dengan mengeluarkan
2 z
di mana deret konvergen, diperoleh
.
4
| 2 |
lim
1
+

+

z
u
u
n
n
n
Jadi deret konvergen absolut untuk
, 1
4
| 2 |
<
+ z
yaitu
. 4 | 2 | < + z
Bila
, 1
4
| 2 |

+ z
yaitu
, 4 | 2 | + z
tes rasio gagal. Tetapi dalam hal ini
dapat dilihat bahwa
.
1
) 1 ( 4
1
4 ) 1 (
) 2 (
3 3 3
1
n n n
z
n
n

+
+

Karena deret

1
3
1
n
n
konvergen
maka deret

+
+
1
3
1
4 ) 1 (
) 2 (
n
n
n
n
z
konvergen absolut.
33
34