Anda di halaman 1dari 6

42) (41) ) Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya.

Dan bertasbihlah kepada-Nya di waktu pagi dan petang ( Al-Ahzab : 41 42 )

andai dakwah bisa tegak dengan seorang diri.. tak perlu Musa mengajak Harun... tak perlu Rasulullah mengajak Abu Bakar untuk menemaninya Hijrah. sekalipun pengembang dakwah itu seorang Alim,Faqih, dan memiliki azzam yang kuat ,,tetap saja ia manusia lemah dan akan selalu memrlukankan saudaranya, meskipun saudaranya memiliki keterbatasan. peliharalah ia..& jgn kau siakan saudaraamu... karna ia sangat mahal dan mungkin dialah yang slalu mendoakanmu di setiap langkahmu...

Pengajaran Ayat :

1. Orang yang mengaku telah beriman diperintahkan oleh Allah agar memperbanyak zikrullah yakni menyebut nama Allah dan mengingati-Nya setiap saat. Adapun maksud di waktu pagi dan petang ialah kerana pada masa itulah manusia kurang disibukkan dengan hal-hal keduniaan. Namun demikian, sebenarnya Zikrullah menurut pengertiannya yang luas wajib dilakukan setiap saat. Hakikat ini diperkuat oleh firman Allah : (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring ( Ali Imran : 191 ) - Demikianlah Allah SWT menggambarkan ciri-ciri Ulul Albab (orangorang yang berakal waras) di dalam Al-Quran.

2. Zikrullah sangat banyak faedah dan fadhilatnya. Ia bukan saja dapat menguatkan rohani seseorang, malahan juga dapat memperkuat jasmani. Dalam satu riwayat Rasulullah SAW pernah memberi nasihat kepada puterinya kesayangannya Fatimah R.A yang meminta seorang khadam atau pembantu untuk menolongnya membuat beberapa kerja-kerja rumah. Baginda SAW bersabda : Mahukan engkau ayah ajarkan sesuatu yang lebih baik daripada memiliki pembantu ? Hendaklah engkau mengamalkan bacaan : Subhanallah 33x ; Al-Hamdulillah 33x dan Allahu Akbar 33x setiap kali kamu akan tidur malam, nescaya Allah SWT akan memberi kamu kekuatan. Ketika nasihat ini disampaikan, suaminya Ali Bin Abu Talib RA turut mendengar, lalu beliau juga mengamalkan dalam kehidupannya. Itulah di antara rahasianya mengapa Saidina Ali Bin Abu Talib dikenal sebagai salah seorang sahabat yang sangat gagah perkasa.

3. Zikrullah terbagi kepada tiga jenis, iaitu : Pertama : ( ) : Zikir Lidah ; Kedua : ( Zikir Hati ; Ketiga : ( ) : Zikir Amal. <span>Jika ketiga-tiga jenis zikir ini terhimpun pada diri seseorang,</span> maka insan tersebut akan menjadi insan yang kuat insya Allah - bukan saja

):

rohaninya tetapi juga jasmaninya. Dan kerana memiliki tiga jenis zikir inilah mengapa umat Islam pada zaman awal ke-Islaman sangat digeruni oleh musuh-musuh Islam walaupun kwantiti (bilangan) umat ketika itu sangat sedikit. Tidak terkecuali, dua super power dunia masa itu, iaitu Rome dan Parsi sangat gerun dengan kemunculan umat Islam. Tetapi mengapa pada hari ini, umat Islam seolah-olah sudah kehilangan taring ? Mengapa justeru mereka berada dibawah telunjut kuasa besar dunia, padahal jumlah mereka cukup besar dan justeru dinegara-negara mereka terdapat banyak kekayaan seperti minyak, emas, perak, uranium dan lain-lain ? Apakah mereka sudah tidak zikrullah ? Apakah mereka hanya banyak zikrul-lisan, tetapi tidak zikrul-qalbi dan zikrul amal ?

4. Pertama : ( ) : Zikir Lidah ; Tidak dinafikan sungguh besar ganjaran paghala bakal diterima oleh seseorang jika lidahnya banyak menyebut nama-nama Allah, Al-Asmaaul Husnaa. Demikian juga zikir-zikir pilihan seperti : Subhanallah, Alhamdulillah, Laa Ilaaha Illa Allah, Allahuakbar, demikian juga berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW. Namun demikian Zikrul-Lisan tanpa direnung maknanya (Zikrul-Qalbi) dan tidak pula dihayati dalam kehidupan seharian (Zikrul-Amal) tidak banyak kesannya dalam usaha pembentukan syakhsiyah (peribadi) seseorang. Dalam hal ini sama dengan Tilawah AlQuran. Jika Al-Quran dibaca walaupun dengan Tajwid yang bagus dan suara yang merdu, akan berkurang kesannya jika tidak difahami dan diamalkan tuntutan Al-Quran dalan kehidupannya sehar-hari. Untuk lebih jelas sila lihat kembali Nota 008 Kewajipan Terhadap Al-Quran.

5. Kedua : ( ) : Zikir Hati ; Maksudnya : Hati sentiasa ingat kepada Hukum-Hakam Allah, ingat betapa nikmat syurga-Nya dan ingat betapa dahsyat siksaan-Nya. Hati manusia sangat berperanan dalam pembentukan peribadi seseorang. Segala pergerakan anggota manusia sangat tergantung kepada arahan hatinya. Hakikat ini dinyatakan dengan jelas oleh Rasulullah SAW. : ( Sesungguhnya di dalam tubuh manusia ada seketul daging ; Jika daging tersebut baik, maka akan baiklah seluruh tubuhnya ; Tetapi jika daging tersebut rusak, maka akan rusaklah seluruh tubuhnya ; Ketahuilah oleh kamu bahawa seketul daging itulah Hati. ( HR Bukhari ). Oleh itu, jika hati manusia sentiasa mengingati Allah, maka ia tidak akan menyuruh kakinya supaya melangkah ke tempat maksiat ; tidak akan menyuruh agar lidahnya mengumpat, berdusta, menipu dan memfitnah orang lain ; tidak akan menyuruh tangannya untuk menzalimi orang lain, mengambil atau memberi rasywah, mencuri harta milik orang lain dan lain-lain lagi.

6. Ketiga : ( ) : Zikir Amal ; Maksudnya : Melaksanakan tuntutan Al-Quran dan Al-Sunnah dalam kehidupan sehari-hari ; Melaksanakan suruhannya dan menjauhi larangannya. Mungkin istilah Zikir-Amal ini tidak begitu popular dalam masyarakat Melayu, sebab kurang mendapat pendedahan oleh para pendakwah dan ulama Nusantara. Sebenarnya Zikir-Amal ini wujud petunjuknya di dalam Al-Quran dan Al-Hadis yang sahih. Sebagai contoh seperti firman Allah : ( Apabila telah ditunaikan solat (Jum at) maka bertebaranlah kamu di atas permukaan bumi ; dan carilah kurnia Allah ; dan <span>berzikirlah (ingatlah) kepada Allah banyak-banyak</span> supaya kamu beruntung ) (Al-Jumu ah : 10) ; Dalam Hadis Qudsiy pula Allah berfirman : Wahai anak cucu Adam, jika kamu ingat kepada-Ku dalam dirimu, maka Aku akan ingat kepadamu dalam Diri-Ku ; <span>Jika kamu ingat kepada-Ku di khalayak ramai, maka Aku akan ingat kepadamu dalam khlayak ramai yang lebih baik daripada itu.</span> ( HR Bukhari ). Ayat Al-Quran dan Al-Hadis di atas memberi isyarat adanya Zikrul-Amal.

7. Betulkan peranan Zikrullah dapat menguatkan, bukan hanya rohani seseorang tetapi juga jasmaninya ? Apakah ada buktinya ? Dalam hal ini saya ingin mengajak para pembaca merenung sejenak sejarah para ilmuan Islam zaman silam seperti Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafii, Imam Ahmad Ibnu Hanbal, Abdullah Al-Mubarak, Imam Ibnu Taimiyah, Imam Ibnu Al-Qayyim, Imam Al-Ghazali dan lain-lain. Umur mereka masing-masing bukan terlalu panjang melebihi 100 tahun. Sebagai contoh : Imam Syafii (150H-204) umurnya hanya 54 tahun ; Abdullah Al-Mubarak (133H-177H) umurnya hanya 44 tahun dan lain-lain. Mereka siangnya berjihad di jalan Allah, berdakwah siang dan malam, banyak mengarang kitab, membaca Al-Quran, Qiyamullail, dan lain-lain. Darimana mereka mendapat tenaga dan kekuatan sehingga mampu melakukan kerja-kerja tersebut, padahal umur mereka bukanlah panjang sangat ? Jawapannya : Sebab mereka sentiada melengkapi diri mereka dengan ketiga-tiga jenis Zikrullah.

8. Mengapa umat Islam akhir zaman banyak yang lemah rohani dan jasmani ? Lemah dalam banyak bidang. Lemah iman, lemah amalan, lemah dakwah, panas baran, penakut ? <span>Saya tidak mengatakan semua umat Islam demikian keadaannya</span>, tetapi sungguh banyak yang lemah. Jangankan berdakwah untuk memperbaiki orang lain, malahan diri sendiripun tidak terurus dan mampu dijaga dengan baik, seperti malas solat, malas solat berjamaah di masjid, tidak tutup aurat dan lain-lain. Ada yang umurnya dua kali ganda umur Imam Syafii, tetapi tidak banyak pahala yang boleh

diperolehinya, apakah pada umur pertamanya (Alam Dunia) ataupun pada umur keduanya (Alam Barzakh) Untuk keterangan lanjut sila lihat Nota 010 Dua Umur Manusia.

9. Diharapkan kepada semua pembaca : Perbanyaklah Tiga Jenis Zikrullah ini, nescaya anda akan memperolehi kesanya pada diri anda dan perubahannya. Anda akan menjadi muslim dan muslimat yang kuat jasmani dan rohani. Mungkin ada yang masih ragu-ragu dengan penjelasan ini. Cubalah disiplinkan diri anda dan ikuti nasihat ikhlas di atas, insya Allah dengan izin Allah anda akan merasakan kebenarannya. Ingat firman Allah : ( Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. ( Al-Ra d : 11 ). Selamat mencuba.