Anda di halaman 1dari 1

duhai gemala hati, berikan aku sirih pelupa. Biar sedikitpun tidak terlintas dikau di pelipisjiwa.

Biar kita saling berharap Tuhan tidak meletak noktah di aspal sama. Dan ... jangan lagi ada dikau di dalam aku sebagai manusia tetapi ada Dikau di dalam aku. Amin. au sembahkan serangkai kembang di pintu, menghidupkan nyanyi qalbu di kebun rindu, melukis sayu matamu di dalam kenangku, membisik ingat di pelipis sukma. Langkahku kaku di tapak waktu. Dan, kau bertukar juzuk. Menjadi angin. Berlalu. Tuhan ...inikah bahagianku kali ini? Usah palingkan mata dari menatap kataku karena itu bahasa hati. Kelak, pabila habis umurku, akan besar kesalmu kerana hanya melihat kataku pada kaku. Lalu sementara ada waktu, tataplah bait-bait ingat ini tanpa ragu. Tuhan, maafkan hamba masih tak mampu mengusir rindu dari perdu rasa. " Carilah hatimu sewaktu membaca Al Quran. Jika kau tidak temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika kau tidak temui, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati MATI. JIka kau tidak temui juga, berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru".....