Anda di halaman 1dari 4

BUDAK BENGGALI

Oleh: Teratai

Aku seorang surirumah berumur 24 tahun. Tinggal di rumah sewa di

suatu taman perumahan bersama seorang anak kecil berusia 2 tahun. Suamiku seorang pembantu nakhoda kapal perdagangan dan sentiasa tiada di rumah. Sekali belayar mengambil masa enam bulan, kemudian bercuti di darat selama tiga bulan. Selama tiga bulan di darat aku benar-benar bahagia. Suamiku melayan keperluan lahir batinku dengan sempurna. Tetapi apabila suamiku belayar, aku kesunyian dan nafsuku memuncak tak terkawal. Sering aku melancap bagi meredakan perasaan ghairahku. Kadang-kadang aku melihat video lucah yang dibagi oleh kawanku yang juga kesunyian kerana suaminya seorang askar yang bertugas di perbatasan. Aku amat tertarik menonton wanita kulit putih mengerang-ngerang kesedapan menerima tikaman batang besar panjang lelaki negro. Batang hitam panjang berurat-urat keluar masuk lubang merah basah di celah kelangkang wanita putih berambut perang. Kedua-dua kaki panjang putih mulus bergetar, punggung dilonjak-lonjak ke atas dan mulut mengerangmengerang menikmati batang besar panjang keluar masuk lubang cipap yang sempit. Bibir cipap lembut merah jambu mengelus dan membelai lembut batang keras berurat dan berotot pejal. Melihat pemandangan menghairah tersebut, tanpa sadar aku menggosokgosok kelentitku hingga aku mencapai klimaks. Aku terkulai lemah tetapi kesedapannya tak seberapa berbanding gosokan batang konek. Aku mula membayangkan konek hitam panjang keluar masuk cipapku yang basah kuyup. Bayangan lelaki negro melayan wanita putih sentiasa berlegar di fikiranku. Setiap pagi seorang budak lelaki benggali datang ke rumahku menghantar surat khabar. Budak benggali bernama Pritam Singh berumur 17 tahun tersebut sedang menunggu keputusan SPM. Bagi membantu bapanya dan mengisi masa, Pritam berbasikal keliling taman perumahan menghantar akhbar setiap pagi. Aku mula membayangkan konek hitam Pritam meneroka cipapku yang merah jambu. Satu pagi aku menunggu kedatangan Pritam. Aku memanggilnya masuk ke rumah untuk membantuku. Budak benggali ini memang baik orangnya dan sentiasa menolong sesiapa sahaja. Tanpa curiga dia masuk ke ruang tamuku. Di layar tv ada adegan asmara yang aku sengaja buka. Aku menyuruhnya duduk di sofa sementara aku ke dapur mengambil minuman untuk Pritam.

Sambil berjalan membawa segelas minuman, aku melihat mata Pritam melotot adegan di layar tv. Satu bonjolan membengkak di celah paha Pritam. Aku pasti Pritam terangsang dengan adegan asmara di tv. Pada waktu itu aku hanya memakai baju tidur jarang tanpa coli dan seluar dalam. Aku duduk di sebelah Pritam sambil memegang tangannya. Pritam malu-malu bila aku mengelus-ngelus tangannya yang berbulu. Pritam pernah melakukan seperti itu? tanyaku sambil menunjuk ke layar tv. Belum pernah, jawab Pritam lembut. Tapi saya pernah mengintip kakak saya melakukannya dengan suaminya, tambah Pritam lagi. Kau mau mencubanya? soalku lagi. Saya tak biasa, auntie, pelan Pritam bersuara. Kalau tak biasa auntie boleh mengajarnya, kataku memujuk sambil membawa tangan Pritam ke tetekku yang pejal masih ditutupi baju tidur tipis. Masih segan-segan Pritam mula meramas tetekku. Kedua-dua tetekku dibelai dengan lembut. Aku kegelian. Nafsuku sememangnya sudah memuncak sejak tadi. Tanpa lengah aku membuka baju tidurku sehingga aku telanjang bulat. Kulihat mata Pritam tak berkelip melihat badanku yang putih bersih dan masih solid. Minyak wangi yang kupakai merangsang nafsu Pritam. Aku menarik tangan Pritam ke celah pahaku. Tangan anak muda tersebut membelai cipapku yang telah basah. Bulubulu halus cipapku menjadi sasaran tangan Pritam. Kulihat jari-jari Pritam basah dengan cairan cipapku. Pritam mencium jarinya. Bau cipapku yang segar dihidunya. Mungkin kerana terangsang, Pritam menyembamkan mukanya ke celah kangkangku. Cipapku dihidu puas-puas dan akhirnya lidah kasar budak benggali tersebut mula meneroka kelentitku. Pandai juga budak ini, fikirku. Mungkin dia selalu melihat kakaknya bersetubuh dengan abang iparanya. Bila aku tak tertahan lagi, aku menyuruh Pritam menanggalkan baju dan seluar yang dipakainya. Pritam berdiri mengikut perintahku menaggalkan baju dan seluarnya. Yang tinggal hanya seluar dalam warna putih. Tanpa lengah aku menarik seluar dalamnya ke bawah. Tiba-tiba saja batang hitam panjang melenting keluar dari seluar dalamnya. Aku terpaku melihat senjata Pritam yang besar dan panjang. Walaupun baru 17 tahun umurnya, senjata miliknya lebih panjang dan besar daripada kepunyaan suamiku. Memang padan dengan susuk tubuhnya yang tinggi walaupun kurus. Konek Pritam mengacung kaku keras. Konek

Pritam lebih hitam daripada konek suamiku yang berwarna coklat. Kulit kulupnya separuh tertarik ke belakang memperlihatkan kepala konek separuh terbuka berkilat. Memang aku tahu lelaki benggali tidak berkhatan. Bentuknya sama dengan batang lelaki negro yang sering kulihat. Kepala separuh terbuka menjadi sasaranku. Kucium kepala licin. Kuhidu aroma yang terbit dari kepala konek Pritam. Aku benar-benar terangsang. Kutarik kulit kulup ke belakang hingga seluruh kepala konek terdedah. Kulit kulup tersangkut di takok berkedut-kedut seperti simpai melingkari batang keras. Kucium takok konek Pritam yang berbentuk seperti topi askar Jerman. Dan akhirnya aku jilat, kulum dan hisap konek besar hingga Pritam mengeliat kesedapan. Sambil berlutut di depan Pritam yang sedang berdiri tegak, kugigit-gigit lembut batang keras, kusedut kulit telur yanag berkedut dan kemudiannya kukulum kepala licin hingga cairan masin mula keluar dari hujung konek. Kutelan cairan masin tersebut. Sekarang aku tahu Pritam sudah sedia bertarung. Kuarahkan Pritam agar berbaring di atas permaidani di ruang tamu. Sekujur tubuh hitam berbulu terbaring di lantai. Konek hitam panjang terpacak keras seperti tiang bendera. Aku mengambil inisiatif kerana Pritam belum berpengalaman. Kuurut-urut konek keras. Kuamabil kondom di atas meja untuk disarungkan ke konek keras. Kukoyak bungkusnya dan terbuka kondom berbentuk duit siling berbingkai. Kondom saiz M berminyak dan mempunyai muncung kupegang. Aku tak mahu mengandung. Kutahu konek tak berkhatan lebih sensitif daripada konek berkhatan. Mereka akan cepaat pancut kerana terlebih geli. Jadi bagi melayan Pritam yang masih mentah, aku melurut kulupnya supaya menutup kembali kepala licin. Sekarang hampir seluruh kepala konek tertutup semula. Dengan cara itu mengurangkan sedikit kegelian pada kepala konek. Sekarang kusarungkan kondom ke batang keras. Kondom membungkus batang keras dengan kulup tetap utuh menutup kepala konek. Kondom saiz M hanya menutup tiga perempat sahaja konek Pritam yang panjang. Bahagian hujung kondom terjulur seperti puting tetek. Badan Pritam aku kangkangi. Mukaku menghadap Pritam. Tetekku yang pejal tergantung kemas di dadaku. Pritam geram melihat tetek berkembarku yang sedang mekar. Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati batang hitam keras terpacak terbungkus getah nipis. Batang Pritam menunggu penuh sabar. Bibir halus cipapku mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat berbungkus getah nipis. Pritam melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya.

Punggungku makin rendah hingga seluruh kepala zakar Pritam berada dalam lubang hangat. Cipapku mengemut pelan. Aku turunkan lagi pantatku. Seluruh batang keras Pritam terbenam ke gua keramatku. Tetekku dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangann Pritam bekerja keras. Tangan kasar budak benggali membelai tetek pejal berkulit halus kepunyaanku. Aku rasa keenakan bila tetekku diramas. Punggungku kugerak naik turun dengan laju. Ku perlahankan gerakan bila terlihat Pritam akan pancut. Kucuba kawal agar Pritam tidak terasa amat geli. Kutahu kulit kulupnya mengurangkan sedikit kepekaannya. Aku ingin menikmati keenakan selama yang boleh. Batang besar Pritam penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku mengemut makin laju. Selepas 20 minit Pritam tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung konek, pancutan tak terkawal lagi. Pritam melepaskan pancutan dalam cipapku yang lembab, tapi maninya terkumpul di hujung belon getah yang dipakainya. Enam das dtembaknya. Tiba-tiba aku menjerit keras, Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Pritam, enak. Cairan panas menyirami kepala konek Pritam. Aku mengalami orgasme kali kedua. Lututku terasa lemah. Kepala konek basah kuyup disirami air nikmat. Aku benar-benar puas. Aku terkulai lemas di dada berbulu Pritam. Selepas tenagaku pulih, aku bangun. Konek hitam terkulai lemas di paha. Kondom yang berisi cairan putih pekat kucabut. Akan kusimpan sebagai kenangan. Hari-hari berikutnya Pritam sentiasa mengganti suamiku memenuhi keperluan nafsuku. Aku benar-benar puas. Konek hitam panjang berkulup memang nikmat.