Anda di halaman 1dari 2

Metode amplifikasi asam nukleat untuk mendeteksi Mycobacterium tuberculosis di klinis spesimen semakin banyak digunakan sebagai alat

untuk mendiagnosis TBC. Bulk dari baru-baru ini data yang tersedia dari evaluasi klinis dilakukan di bawah laboratorium rutin kondisi menunjukkan bahwa metode ini molekul cepat dan sensitif, tetapi belum rendah, dengan budaya yang berkaitan dengan sensitivitas dan spesifisitas. Oleh karena itu, sampai tes amplifikasi gen telah terbukti prosedur kontrol yang handal dan kualitas ada, validitas klinis mereka masih kontroversial. Akibatnya, definisi aplikasi klinis yang dipilih amplifikasi gen untuk diagnosis rutin TB adalah penting dan perlu untuk dibahas. Kajian ini akan fokus pada peran klinis metode molekuler di langsung deteksi dan diagnosis TB M. pada sampel klinis. Selain itu, molekul pendekatan genetik yang dirancang untuk menentukan kerentanan terhadap obat dan untuk mendiskriminasikan strain di bawah tingkat spesies akan diuraikan dan dibahas dalam hal mereka saat ini dan masa depan penerapan klinis.

aplikasi pertama untuk diagnosis TB pada tahun 1989 oleh Brisson-NOEL et al. [15], polimerase chain reaction (PCR) telah banyak digunakan teknik untuk memperkuat asam nukleat dari Mikobakteri. Namun demikian, hampir panel lengkap metode amplifikasi alternatif yang tersedia sudah telah digunakan Subtyping strain M. tuberculosis digunakan terutama pada pengujian untuk satu atau beberapa penanda fenotipik, terutama kerentanan pola obat, dan pada phagetyping. Tanda tersebut telah digantikan oleh metode typing DNA yang lebih kuat, sejak penemuan karakterisasi DNA berulang M. tuberculosis, seperti direct repeat (DR) sekuen [93] dan penyisipan urutan (IS6110 dan IS1081), di awal 1990-an [41, 94]. Metode alternatif, seperti PCR juga telah diterapkan IS6110 terkait polimorfisme panjang fragmen restriksi (restriction fragment length polymorphism = RFLP) yang merupakan metode pilihan, karena derajat tinggi diskriminasi dan reproduktifitas. Selanjutnya, internasional konsensus telah dicapai di standarisasi IS6110 sidik jari, sehingga memungkinkan perbandingan Hasil typing DNA dari laboratorium yang berbeda [96]. Metode ini bergantung pada kenyataan bahwa elemen IS bergerak dalam genom (transposon) dan terjadi di beberapa kopi di sebagian besar strain M. tuberculosis (biasanya antara 1-20), dan bahwa urutan yang tersebar di seluruh genom dengan polimorfisme yang cukup antara strain, dengan pengecualian strain M. bovis, yang hanya memiliki 1-5 salinan elemen dalam posisi tetap. Fragmen berbagai ukuran yang dihasilkan oleh pencernaan kromosom bakteri melingkar dengan pembatasan endonuklease, yang memotong DNA hanya pada situs tertentu,

adalah mengeringkan Selatan ke membran nilon setelah elektroforetik pemisahan. Membran tersebut kemudian diperiksa dengan fragmen IS6110 dengan hibridisasi dalam rangka untuk menghasilkan autophotograph band-band dengan berbagai posisi elemen IS (gbr. 3). IS6110 fingerprinting telah ditemukan untuk menjadi metode yang dapat diandalkan untuk mengetik isolat M. tuberculosis. Sayangnya, prosedur hanya berlaku bila cukup biomassa dari 1-3 koloni tumbuh baik tersedia. Campuran-linker PCR IS6110 berbasis metode yang menghasilkan dengan pita hasil yang sama seperti IS6110 blot SelatanRFLP berbasis menggunakan di amplifikasi vitro, dapat mengatasi keterbatasan ini [97], dan saat ini menjalani lebih lanjut evaluasi. Dengan munculnya perbaikan teknis, metode ini sedang dalam perjalanan untuk menjadi pilihan Metode IS6110 berbasis sidik jari [98].