P. 1
Gagal Jantung Kongestif

Gagal Jantung Kongestif

4.57

|Views: 21,443|Likes:

More info:

Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/19/2013

pdf

text

original

Congetive Heart Failure ( C H F

)

PENGERTIAN
Gagal jantung kongestif dimaksud adalah suatu sindroma klinik yang disebabkan oleh berkurangnya volume pemompaan jantung untuk keperluan relatif tubuh, disertai hilangnya curah jantung dalam mempertahankan aliran balik vena.

ETIOLOGI
    

Kelainan otot jantung Atrosklerosis koroner Hipertensi sistemik atau pulmonal Peradangan atau degeneratif Faktor sistemik : tirotoksikosis, hipokisa, anemia, asidosis dan ketidakseimbangan elektrolit.

PATOFISIOLOGI

Bila curah jantung berkurang sistem saraf simpatis akan mempercepat frekuensi jantung untuk mempertahankan curah jantung. Bila gagal maka volume sekuncup akan beradaptasi untuk mempertahankan curah jantung. Pada gagal jantung terjadi kerusakan dan kekakuan serabut otot jantung sehingga curah jantung

JENIS DAN KLASIFIKASI

 

GAGAL JANTUNG KIRI GAGAL JANTUNG KANAN

GAGAL JANTUNG KIRI

Gagal jantung kiri disebabkan oleh penyakit jantung koroner,penyakit katup aorta dan mitral serta hipertensi Gagal jantung kiri berdampak pada : - Paru - Ginjal - Otak

GAGAL JANTUNG KANAN

Penyebab gagal jantung kanan harus juga termasuk semua yang dapat menyebabkan gagal jantung kiri, seharusnya stenosis mitral yang menyebabkan peningkatan tekanan dalam sirkulasi paru. Gagal jantung kanan dapat berdampak pada : - Hati - Ginjal - Jaringan subkutis - Otak - Sistem Aliran aorta

MANIFESTASI KLINIS
Gejala yang muncul sesuai dengan gejala jantung kiri diikuti gagal jantung kanan dapat terjadinya di dada karana peningkatan kebutuhan oksigen. Pada pemeriksaan fisik ditemukan tanda – tanda gejala gagal jantung kongestif biasanya terdapat bunyi derap dan bising akibat regurgitasi mitral

Gagal Jantung Kiri  Dispneu  Orthopneu  Paroksimal Nokturnal Dyspneu  Batuk  Mudah lelah  Gelisah dan cemas

Gagal Jantung Kanan  Pitting edema  Hepatomegali  Anoreksia  Nokturia  kelemahan

PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
  

Pada EKG ditemukan hipertropi ventrikel kiri, kelainan gelombang ST dan T Dari foto torax terdapat pembesaran jantung dan bendungan paru. Pada ekhokardiografi terlihat pembesaran dan disfungsi ventrikel kiri, kelainan bergerak katup mitral saat diastolik. Pengukuran tekanan vena sentral (CVP)

PENATALAKSANAAN
Tidak ada pengobatan spesifik. Bila diketahui etiologinya diberikan terapi sesuai penyebab. Namun jika idiopatik, dilakukan terapi sesuai gagal jantung kongestif. Yang terbaik adalah transplantasi jantung,

DIAGNOSA KEPERAWATAN

  

 

Intoleransi aktifitas yang berhubungan dengan insufisiensi oksigen untuk aktifitas kehidupan sehari – hari. Ansietas yang berhubungan dengan sulit bernafas. Resiko tinggi terhadap kelebihan volume cairan. Gangguan pola tidur yang berhubungan dengan dispnea nokturnal dan ketidak mampuan posisi tidur yang biasanya. Perubahan nutrisi. Resiko tinggi interaktif penata laksanaan rigment teurapeutik yang berhubungan dengan kurang.

INTERVENSI
    

   

Pantau tanda dan gejala hipoksia. Pantau gejala dan edema paru akut. Waspadai pemberian cairan intravena ( IV ). Pastikan untuk pemberian cairan tambahan misal antibiotik Bantu klien dengan tindakan untuk menyimpan kekuatan seperti istirahat sebelum dan sesudah aktivitas Jelaskan kebutuhan untuk memenuhi diet rendah natrium dan pembatasan cairan sesuai program, konsul dengan ahli nutrisi sesuai dengan kebutuhan Ajarkan klien dan keluarga tentang kondisi dan penyebabnya Jelaskan kerja obat yang diprogramkan secara khas mencakup preparat, digitalis, vasodilator dan diuretik. Ajarkan klien menghitung frekuensi nadinya. Jelaskan kebutuhan untuk meningkatkan aktivitas secara bertahap dan istirahat bila terjadi dispnea dan kelemahan.

Terima Kasih

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->