P. 1
down_080226131449_blue_print_e-gov_pusat

down_080226131449_blue_print_e-gov_pusat

|Views: 373|Likes:
Dipublikasikan oleh Indo, Inc.

More info:

Published by: Indo, Inc. on Sep 27, 2008
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/09/2014

pdf

text

original

DEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA

RANCANGAN BLUE PRINT E-GOVERNMENT

DIREKTORAT E-GOVERNMENT DIREKTORAT JENDERAL APLIKASI TELEMATIKA TAHUN 2006

Rancangan Blue Print e-Government

Daftar Isi

1. PENDAHULUAN.................................................................................................. 1 2. DASAR HUKUM DAN ACUAN.......................................................................... 5 3. MAKSUD DAN TUJUAN .................................................................................... 6 3.1. PRINSIP DESAIN BLUEPRINT.............................................................................. 8 4. SISTEM PEMERINTAHAN PUSAT.................................................................. 9 4.1. SISTEM PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN PUSAT ..................................... 10 4.1.1. Pembagian Urusan Pemerintahan ........................................................... 11 4.1.2. Hubungan Pemerintahan dengan Pemerintahan Daerah ......................... 12 4.1.3. Asas Penyelenggaraan Pemerintahan ..................................................... 12 4.2. UNSUR-UNSUR PEMERINTAHAN PUSAT .......................................................... 13 4.2.1. Departemen ............................................................................................ 13 4.2.1.1. Tugas dan Fungsi Departemen ........................................................ 14 4.2.1.2. Susunan Organisasi Departemen ..................................................... 14 4.2.1.2.1. Sekretariat Jenderal .................................................................. 15 4.2.1.2.2. Direktorat Jenderal................................................................... 15 4.2.1.2.3. Inspektorat Jenderal ................................................................. 17 4.2.1.2.4. Staf Ahli, Badan, dan Pusat...................................................... 18 4.2.2. Kementerian Negara.............................................................................. 19 4.2.2.1. Tugas dan Fungsi Kementerian Negara........................................... 19 4.2.2.2. Susunan Organisasi Kementerian Negara ....................................... 20 4.2.2.2.1. Sekretariat Kementerian Negara .............................................. 20 4.2.2.2.2. Deputi Kementerian Negara..................................................... 21 4.2.2.2.3. Staf Ahli Kementerian Negara ................................................. 23 4.2.3. Lembaga Pemerintah Non Departemen................................................ 23 4.2.3.1. Tugas dan Wewenang Lembaga Pemerintah Non Departemen ...... 23 4.2.3.2. Susunan Organisasi Lembaga Pemerintah Non Departemen .......... 24 4.2.3.2.1. Kepala ...................................................................................... 24 4.2.3.2.2 Sekretariat Utama...................................................................... 25 4.2.3.2.3. Deputi....................................................................................... 26 4.2.3.2.4. Unit Pengawasan...................................................................... 27 4.2.4. Lembaga Setingkat Menteri ................................................................. 29 4.2.4.1. Sekretariat Negara ........................................................................... 29 4.2.4.2. Tentara Nasional Indonesia ............................................................. 31 4.2.4.2.1. Kedudukan TNI........................................................................ 31 4.2.4.2.2. Fungsi dan Tugas TNI.............................................................. 32 4.2.4.2.3. Organisasi TNI......................................................................... 34 4.2.4.2.4. Tugas dan Kewajiban Panglima TNI ....................................... 35 4.2.4.2.5. Tugas dan Kewajiban Kepala Staf Angkatan........................... 36 4.2.4.3. Kepolisian Negara Republik Indonesia ........................................... 36 4.2.4.3.1. Fungsi dan Tujuan Kepolisian Negara RI ................................ 37 Departemen Komunikasi dan Informatika i

Rancangan Blue Print e-Government
4.2.4.3.2. Susunan dan Kedudukan Kepolisian Negara RI ...................... 38 4.2.4.3.3. Tugas dan Wewenang Kepolisian Negara RI........................... 39 4.2.4.4. Kejaksaan Agung ............................................................................ 44 4.2.4.4.1. Susunan Kejaksaan .................................................................. 44 4.2.4.4.2. Jaksa Agung ............................................................................. 45 4.2.4.4.3. Wakil Jaksa Agung dan Jaksa Agung Muda ............................ 45 4.2.4.4.3. Tugas dan Wewenang Kejaksaan............................................. 46 5. TINJAUAN TEKNOLOGI................................................................................. 48 5.1. KEBUTUHAN TERHADAP DATA DAN INFORMASI YANG TERINTEGRASI ............ 48 5.2. STANDAR KEBUTUHAN SISTEM APLIKASI .......................................... ............ 49 6. GOVERNMENT FUNCTION FRAMEWORK............................................... 51 6.1. BLOK FUNGSI FRAMEWORK ........................................................................ 54 6.1.1. Blok Fungsi Dukungan dan Layanan Kelembagaan........................... 54 6.1.2. Blok Fungsi Politik dan Legislasi ......................................................... 56 6.1.3. Blok Fungsi Pertahanan dan Keamanan ............................................. 57 6.1.4. Blok Fungsi Hukum dan Perundang-undangan.................................. 59 6.1.5. Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional........................................... 60 6.1.6. Blok Fungsi Pembangunan Nasional ................................................... 61 6.1.7. Blok Fungsi Publikasi Informasi dan Layanan Pemerintah ............... 63 6.2. E-GOVERNMENT SOLUTION MAP .................................................................... 65 6.3. PROPERTI BLOK FUNGSI DAN MODUL ......................................................... 69 6.3.1. Properti Blok Fungsi ............................................................................. 69 6.3.2. Properti Modul....................................................................................... 70 7. TAKSONOMI...................................................................................................... 72 LAMPIRAN-LAMPIRAN LAMPIRAN LAMPIRAN LAMPIRAN LAMPIRAN I II III IV GOVERNMENT FUNCTION FRAMEWORK DAFTAR PUSTAKA DAFTAR ISTILAH UMUM DAFTAR ISTILAH KHUSUS PEMERINTAHAN

Departemen Komunikasi dan Informatika

ii

Rancangan Blue Print e-Government

Daftar Gambar

Gambar 4-1. Sistem Penyelenggaraan Pemerintahan ................................. 10 Gambar 6-1. Skema Pengelompokan Fungsi Pemerintah ........................... 53 Gambar 6-2. Kerangka Fungsi Sistem Kepemerintahan .............................. 54 Gambar 6-3. Blok Fungsi Dukungan dan Layanan Kelembagaan................ 55 Gambar 6-4. Blok Fungsi Politik dan Legislasi.............................................. 57 Gambar 6-5. Blok Fungsi Pertahanan dan Keamanan ................................. 58 Gambar 6-6. Blok Fungsi Hukum dan Perundang-undangan....................... 60 Gambar 6-7. Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional ............................... 61 Gambar 6-8. Blok Fungsi Pembangunan Nasional....................................... 63 Gambar 6-9. Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional ............................... 64 Gambar 6-10. Peta Solusi Aplikasi e-Government ....................................... 65 Gambar 6-11. Contoh Peta Solusi Aplikasi e-Government........................... 68

Departemen Komunikasi dan Informatika

iii

Rancangan Blue Print e-Government

1. Pendahuluan Pengembangan e-Government di Indonesia terus bergulir dan berjalan sejak di keluarkannya Instruksi Presiden RI Nomor 3 Tahun 2003 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan EGovernment. Kini di setiap lembaga pemerintah, baik itu di pusat maupun di daerah, telah menyusun konsep dan rencana penerapannya, bahkan sudah ada yang mulai menerapkannya. Hal ini tentu harus kita sambut dengan baik dan kita dukung karena dengan diterapkan e-Government tersebut berarti membangun upaya untuk meningkatkan kualitas layanan publik secara efektif dan efisien. Menurut Inpres No. 3 Tahun 2003:

Pengembangan mengembangkan

e-government

merupakan

upaya

untuk yang

penyelenggaraan

kepemerintahan

berbasis (menggunakan) elektronik dalam rangka meningkatkan kualitas layanan publik secara efektif dan efisien. Melalui pengembangan e-government dilakukan penataan sistem

manajemen dan proses kerja di lingkungan pemerintah dengan mengoptimasikan pemanfaatan teknologi informasi.

Pemanfaatan teknologi informasi tersebut mencakup 2 (dua) aktivitas yang berkaitan yaitu : (1) pengolahan data, pengelolaan informasi, sistem

manajemen dan proses kerja secara elektronis; (2) pemanfaatan kemajuan teknologi informasi agar

pelayanan publik dapat diakses secara mudah dan murah oleh masyarakat di seluruh wilayah negara.

Departemen Komunikasi dan Informatika

1

Rancangan Blue Print e-Government

Untuk melaksanakan maksud tersebut pengembangan egovernment diarahkan untuk mencapai 4 (empat) tujuan, yaitu : a. Pembentukan jaringan informasi dan transaksi pelayanan publik yang memiliki kualitas dan lingkup yang dapat memuaskan masyarakat luas serta dapat terjangkau di seluruh wilayah Indonesia pada setiap saat tidak dibatasi oleh sekat waktu dan dengan biaya yang terjangkau oleh masyarakat. b. Pembentukan hubungan interaktif dengan dunia usaha untuk meningkatkan perkembangan perekonomian nasional dan memperkuat kemampuan menghadapi perubahan dan persaingan perdagangan internasional. c. Pembentukan mekanisme dan saluran komunikasi dengan lembaga-lembaga negara serta penyediaan fasilitas dialog publik bagi masyarakat agar dapat berpartisipasi dalam perumusan kebijakan negara. d. Pembentukan sistem manajemen dan proses kerja yang transparan dan efisien serta memperlancar transaksi dan layanan antar lembaga pemerintah dan pemerintah daerah otonom.
Namun ada yang perlu diingat, bahwa maksud dikeluarkannya Inpres ini, seperti tercantum dalam Inpres No. 3 Tahun 2003 bagian Menimbang nomor d, adalah

bahwa

dalam

pelaksanaanya

diperlukan

kesamaan

pemahaman, keserempakan tindak dan keterpaduan langkah seluruh unsur kelembagaan pemerintah, maka dipandang perlu
Departemen Komunikasi dan Informatika 2

Rancangan Blue Print e-Government

untuk mengeluarkan Instruksi Presiden bagi pelaksanaan kebijakan dan strategi pengembangan e-government secara nasional.
Oleh karena itulah, maka dipandang perlu untuk menetapkan sebuah standar untuk menjembatani kesamaan pemahaman, keserempakan tindak dan keterpaduan langkah ini yang kemudian kita kenal sebagai cetak biru atau biasa disebut sebagai blueprint. Di samping itu, masih menurut Inpres ini juga, dengan

mempertimbangkan kondisi saat ini, pencapaian tujuan e-government perlu dilaksanakan melalui 6 (enam) strategi yang berkaitan erat, yaitu : a. Mengembangkan sistem pelayanan yang andal dan terpercaya, serta terjangkau oleh masyarakat luas. b. Menata sistem manajemen dan proses kerja pemerintah dan pemerintah daerah otonom secara holistik. c. Memanfaatkan teknologi informasi secara optimal. d. Meningkatkan peran serta dunia usaha dan mengembangkan industri telekomunikasi dan teknologi informasi. e. Mengembangkan maupun kapasitas SDM baik pada pemerintah dengan

pemerintah

daerah

otonom,

disertai

meningkatkan e-literacy masyarakat. f. Melaksanakan pengembangan secara sistematik melalui

tahapan-tahapan yang realistik dan terukur.

Departemen Komunikasi dan Informatika

3

Rancangan Blue Print e-Government

Sasaran dari strategi ini antara lain adalah: • Masyarakat mengharapkan layanan publik yang terintegrasi tidak tersekat-sekat oleh batasan organisasi dan kewenangan birokrasi. Dunia usaha memerlukan informasi dan dukungan interaktif dari pemerintah untuk dapat menjawab perubahan pasar dan tantangan persaingan global secara cepat. Kelancaran arus informasi untuk menunjang hubungan dengan lembaga-lembaga negara, serta untuk menstimulasi partisipasi masyarakat merupakan faktor penting dalam pembentukan kebijakan negara yang baik. Oleh karena itu, pelayanan publik harus transparan, terpercaya, serta terjangkau oleh masyarakat luas melalui jaringan komunikasi dan informasi. • Pembentukan portal-portal informasi dan pelayanan publik yang dapat mengintegrasikan sistem manajemen dan proses kerja instansi pengguna pemerintah tidak terkait, sehingga sekat-sekat masyarakat merasakan

organisasi dan kewenangan di lingkungan pemerintah, sasaran ini akan diperkuat dengan kebijakan tentang kewajiban instansi pemerintah dan pemerintah daerah otonom untuk menyediakan informasi dan pelayanan publik secara on-line. • Pencapaian ini harus ditunjang dengan penataan sistem manajemen dan proses kerja di semua instansi pemerintah pusat dan daerah. Penataan sistem manajemen dan prosedur kerja pemerintah harus dirancang agar dapat mengadopsi kemajuan teknologi informasi secara cepat.

Departemen Komunikasi dan Informatika

4

Rancangan Blue Print e-Government

Penataan itu harus meliputi sejumlah sasaran yang masingmasing atau secara holistik membentuk konteks bagi pembentukan kepemerintahan yang baik (good

governance).
Mengingat lingkup e-Government bukan saja Pemerintahan Daerah, tetapi juga Pemerintah Pusat, yang semuanya akan mengarah pada kepentingan Nasional maka juga sangat diperlukan panduan baku pengembangan sistem e-Government untuk menjamin bahwa sistem tersebut dapat memenuhi harapan yang diinginkan dan juga dapat saling bersinergi antara satu dengan yang lainnya (interoperabilitas), antara Pemerintah Pusat dan Daerah, antara lembaga Pemerintah Pusat, juga seluruh potensi yang ada di pemerintah Republik Indonesia. Selanjutnya, membangun e-Government bukan saja membangun infrastruktur komunikasi data dan informasi, tetapi juga berarti membangun infrastruktur sistem aplikasi, standardisasi meta data, pengembangan sumber daya manusia, pengembangan prosedur, kebijakan dan peraturan.

2. Dasar Hukum dan Acuan (1) (2) UUD 1945 dan perubahannya Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2004 Tentang Perubahan Atas Keputusan Presiden Nomor 101 Tahun 2001 Tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan 0rganisasi, Dan Tata Kerja Kementerian Negara.

Departemen Komunikasi dan Informatika

5

Rancangan Blue Print e-Government

(3)

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor Tahun Fungsi, Susunan Organisasi, Dan Tata

09

2005 Tentang Tentang Kedudukan, Tugas, Kerja

Kementerian Negara Republik Indonesia. (4) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor Tahun 2005 Tentang Perubahan Kelima 11 Atas

Keputusan Presiden Nomor 103 Tahun 2001 Tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi, Dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen (5) Instruksi Presiden RI Nomor 3 Tahun 2003 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan EGovernment (6) Keputusan Presiden RI Nomor 187/M Tahun 2004 tentang Pembentukan Kabinet Indonesia Bersatu (7) Panduan dan Luaran-luaran yang dimiliki Depkominfo, antara lain adalah Panduan Pembangunan Infrastruktur Portal Pemerintah, Panduan Manajemen Sistem

Dokumen Elektronik, Panduan Penyusunan Rencana Induk Pengembangan E-Government Lembaga, dan Blueprint Aplikasi e-Government Pemerintah Daerah

3. Maksud dan Tujuan Dokumen Blueprint ini dimaksudkan untuk memberikan kesamaan pemahaman, keserempakan tindak dan keterpaduan langkah seluruh unsur kelembagaan pemerintah, dalam pelaksanaan kebijakan dan
Departemen Komunikasi dan Informatika 6

Rancangan Blue Print e-Government

strategi pengembangan e-Government secara nasional. Blueprint ini memfokuskan pada pengembangan aplikasi e-Government di lingkungan pemerintahan pusat, yaitu lembaga kepresidenan berikut dengan lembaga-lembaga di bawahnya, yaitu Departemen, Lembaga Pemerintah Non-Departemen, Kementerian Negara, dan lembaga setingkat menteri, seperti: Sekretariat Negara, Sekretarita Kabinet, TNI, POLRI, dan Kejaksaan Agung. Tujuan pembuatan dokumen Blueprint e-Government adalah: Memberikan kesamaan pemahaman, keserempakan tindak dan keterpaduan langkah seluruh unsur kelembagaan pemerintah, dalam pelaksanaan kebijakan dan strategi pengembangan eGovernment secara nasional, khususnya pada pengembangan aplikasi pemerintahan pusat. Menjadi acuan (referensi) pengembangan e-Government di lembaga pemerintah dengan memperlihatkan hubungan (relasi) integrasi antara satu aplikasi dengan aplikasi lainnya, baik itu sebagai fungsi hubungan antara pemerintah pusat, pemerintah daerah, fungsi pelayanan pada masyarakat, juga hubungan dengan dunia usaha. Hal ini berkaitan pada kelancaran arus informasi untuk menunjang hubungan dengan lembaga-lembaga negara dalam memberikan layanan publik yang terintegrasi tidak tersekat-sekat oleh batasan organisasi dan kewenangan birokrasi. Memberikan ‘peta dasar’ aplikasi-aplikasi yang berhubungan langsung dengan kebijakan e-Government Nasional, yaitu berupa pengelompokkan serta aplikasi dari berdasarkan aplikasi-aplikasi fungsi yang
7

kepemerintahan,

daftar

Departemen Komunikasi dan Informatika

Rancangan Blue Print e-Government

diperlukan secara umum dengan melihat perannya dalam peningkatan fungsi pelayanan pada masyarakat, dunia usaha, serta peningkatan hubungan kerja yang lebih efektif dan efisien antar pemerintah pusat-daerah dan antar lembaga pemerintah.

3.1. Prinsip Desain Blueprint Blueprint ini diharapkan dapat menjadi panduan bagi pemerintah pusat dalam mengembangkan aplikasi e-Government yang sesuai dengan kebijakan Nasional dan berwawasan global untuk waktu yang cukup panjang. Untuk itu Blueprint ini didesain dengan prinsip keseimbangan antara flexibility dan standardization.

Flexibility:
Blueprint ini memberikan panduan yang konsisten namun dapat dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan dan kebijakan pemerintah pusat yang spesifik. Lembaga-lembaga yang terkait di dalamnya dapat menyesuaikan Blueprint ini dengan Visi, Misi, Tugas Pokok dan Fungsi, serta Rencana Strategis Negara yang berlaku, yang akan mempengaruhui kebijakan, rencana dan penerapan program pengembangan e-Government di pusat, juga di daerah.

Standardization:
Blueprint ini lebih mengedepankan deskripsi aplikasi-aplikasi eGovernment di pemerintah pusat yang bersifat umum dan tipikal, disertai dengan spesifikasi umum dan generik, sehingga dalam batas tertentu terdapat standardisasi aplikasi e-Government secara nasional.
Departemen Komunikasi dan Informatika 8

Rancangan Blue Print e-Government

Dasar-dasar peraturan pemerintah secara nasional dijadikan panduan utama dalam mendeskripsikan fungsi-fungsi kepemerintahan yang menjadi dasar desain aplikasi. Dengan mengutamakan keseimbangan fleksibilitas dan standardisasi, maka Blueprint ini akan memiliki karakteristik sebagai berikut: 1. Tidak tergantung struktur organisasi di lingkungan pemerintah pusat. 2. Relatif tidak rentan terhadap perubahan-perubahan kebijakan pemerintah, khususnya perubahan kepemimpinan nasional. 3. Memberikan kebebasan kepada lembaga pemerintah dalam mengadaptasi dan menterjemahkan Blueprint dengan tetap menjaga konsistensi kebijakan nasional.

4. Sistem Pemerintahan Pusat Menurut Undang-undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah, Pemerintah Pusat adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (Pasal 4 Ayat 1).

Departemen Komunikasi dan Informatika

9

Rancangan Blue Print e-Government

4.1. Sistem Penyelenggaraan Pemerintahan Pusat
PEMERINTAH PUSAT

PRESIDEN WAKIL PRESIDEN

Lembaga Non Departemen

Departemen

Kementerian Menteri Negara Negara

Lembaga Setingkat Menteri

Pelaporan & Pertanggungjawaban

Desentralisasi

Dekonsentrasi

Tugas Pembantuan

PEMERINTAH DAERAH

DPRD

GUBERNUR

Perangkat Daerah DPRD
BUPATI / WALIKOTA

Instansi Vertikal

Perangkat Daerah

Gambar 4-1. Sistem Penyelenggaraan Pemerintahan

Pemerintah Pusat (disebut Pemerintah), adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Dalam menyelenggarakan pemerintahan, Pemerintah menggunakan asas Desentralisasi, Tugas Pembantuan, dan Dekonsentrasi sesuai dengan peraturan perundangundangan. Menurut UUD 1945, Dalam melakukan kewajibannya Presiden dibantu oleh satu orang Wakil Presiden (Pasal 4 Ayat 2) dan dibantu oleh menteri-Kementerian Negara (Pasal 17 Ayat 1). Di dalam praktek penyelenggaraannya memimpin Pemerintah para memiliki Menteri-menteri Negara, yang Departemen, Kementerian Lembaga

setingkat menteri, dan Lembaga Pemerintah Non Departemen.

Departemen Komunikasi dan Informatika

10

Rancangan Blue Print e-Government

4.1.1. Pembagian Urusan Pemerintahan Di dalam UU No. 32 Tahun 2004 pada Bab III Pembagian Urusan Pemerintahan secara jelas membagi urusan pemerintahan, yaitu: • Pemerintahan daerah menyelenggarakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangannya, kecuali urusan pemerintahan yang oleh Undang-Undang ini ditentukan menjadi urusan Pemerintah. • Dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan, yang menjadi kewenangan daerah sebagaimana di atas, pemerintahan daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan. Urusan pemerintahan yang menjadi urusan Pemerintah sebagaimana dimaksud di atas meliputi: a. politik luar negeri; b. pertahanan; c. keamanan; d. yustisi; e. moneter dan fiskal nasional; dan f. agama. Dalam urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan

Pemerintah di luar urusan pemerintahan sebagaimana dimaksud di atas, Pemerintah dapat: • menyelenggarakan sendiri sebagian urusan pemerintahan;

Departemen Komunikasi dan Informatika

11

Rancangan Blue Print e-Government

melimpahkan

sebagian

urusan

pemerintahan

kepada

Gubernur selaku wakil Pemerintah; atau • menugaskan sebagian urusan kepada pemerintahan daerah dan/atau pemerintahan desa berdasarkan asas tugas pembantuan. Penyelenggaraan urusan pemerintahan dibagi berdasarkan kriteria dengan memperhatikan pelaksanaan hubungan

eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi urusan pemerintahan ini merupakan

keserasian hubungan antar susunan pemerintahan. Penyelenggaraan kewenangan antara Pemerintah dan pemerintahan daerah provinsi, kabupaten dan kota atau antar pemerintahan daerah yang saling terkait, tergantung, dan sinergis sebagai satu sistem pemerintahan. 4.1.2. Hubungan Pemerintahan dengan Pemerintahan Daerah Pemerintah dalam menyelenggarakan urusan pemerintah memiliki hubungan dengan pemerintah daerah. Hubungan ini meliputi hubungan wewenang, keuangan, pelayanan umum, pemanfaatan sumber daya, dan sumber daya lainnya. Hubungan ini menimbulkan hubungan administrasi dan kewilayahan antar susunan pemerintahan. 4.1.3. Asas Penyelenggaraan Pemerintahan Penyelenggaraan pemerintahan berpedoman pada Asas Penyelenggaraan Negara yang terdiri atas: a. asas kepastian hukum; b. asas tertib penyelenggara negara; c. asas kepentingan umum; d. asas keterbukaan; e. asas proporsionalitas;
Departemen Komunikasi dan Informatika 12

Umum

Rancangan Blue Print e-Government

f.

asas profesionalitas;

g. asas akuntabilitas; h. asas efisiensi; dan i. asas efektivitas.

Dalam menyelenggarakan pemerintahan, Pemerintah menggunakan asas desentralisasi, tugas pembantuan, dan dekosentrasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dalam menyelenggarakan pemerintahan daerah, pemerintahan

daerah menggunakan asas otonomi dan tugas pembantuan. 4.2. Unsur-Unsur Pemerintahan Pusat Unsur penyelenggara pemerintahan adalah Departemen, Kementerian Negara, Lembaga setingkat menteri, dan Lembaga Pemerintah Non Departemen. 4.2.1. Departemen1 Departemen dalam Pemerintahan Negara Republik Indonesia,

selanjutnya disebut Departemen, berkedudukan sebagai perumus dan pelaksana kebijakan Pemerintah Pusat yang dipimpin oleh seorang Menteri, berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden.

1

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2005 Tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, Dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia

Departemen Komunikasi dan Informatika

13

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.1.1. Tugas dan Fungsi Departemen Departemen mempunyai tugas menetapkan kebijakan pemerintah berdasarkan kebijakan umum yang ditetapkan oleh Presiden dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam fungsi: a. perumusan kebijakan nasional, kebijakan pelaksanaan, dan kebijakan teknis di bidangnya; b. pelaksanaan urusan pemerintahan sesuai dengan bidang tugasnya; c. pengelolaan barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawabnya; d. pengawasan atas pelaksanaan tugasnya; e. penyampaian laporan hasil evaluasi, saran, dan pertimbangan di bidang tugas dan fungsi kepada Presiden. 4.2.1.2. Susunan Organisasi Departemen Departemen terdiri dari: a. Menteri; b. Sekretariat Jenderal; c. Direktorat Jenderal; d. Inspektorat Jenderal; e. Staf Ahli; f. Badan dan/atau Pusat; melaksanakan tugasnya, Departemen menyelenggarakan

Departemen Komunikasi dan Informatika

14

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.1.2.1. Sekretariat Jenderal • Sekretariat Jenderal dipimpin oleh seorang Sekretaris Jenderal yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri. • Sekretariat Jenderal mempunyai tugas melaksanakan

koordinasi pelaksanaan tugas serta pembinaan dan pemberian dukungan administrasi Departemen. Dalam melaksanakan tugasnya, Sekretariat Jenderal

menyelenggarakan fungsi : a. pembinaan dan pelaksanaan tugas Departemen yang meliputi perencanaan, pengorganisasian, dan pendayagunaan sumber daya serta hubungan antarlembaga dan masyarakat; b. koordinasi terhadap pelaksanaan tugas unit organisasi di lingkungan Departemen. Sekretariat Jenderal terdiri dari sebanyak-banyaknya 6 (enam) Biro sesuai beban kerja, masing-masing Biro terdiri dari sebanyakbanyaknya 5 (lima) Bagian sesuai beban kerja. Di lingkungan Sekretariat Jenderal dapat ditempatkan jabatan fungsional tertentu. 4.2.1.2.2. Direktorat Jenderal • Direktorat Jenderal dipimpin oleh seorang Direktur Jenderal yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri.

Departemen Komunikasi dan Informatika

15

Rancangan Blue Print e-Government

Direktorat teknis.

Jenderal

mempunyai

tugas

melaksanakan

perumusan kebijakan dan pelaksanaan serta standardisasi

Dalam melaksanakan tugasnya Direktorat Jenderal menyelenggarakan fungsi: a. pelaksanaan oleh Menteri tugas dan tertentu peraturan Departemen yang menjadi yang

tanggung jawabnya berdasarkan kebijakan yang ditetapkan perundang-undangan berlaku; b. perumusan kebijakan dan pelaksanaannya di bidang yang ditetapkan oleh Menteri; c. penyiapan rancangan kebijakan umum yang ditetapkan oleh Presiden dan peraturan perundang-undangan di bidangnya; d. pemberian bimbingan teknis dan evaluasi; e. pelaksanaan administrasi Direktorat Jenderal.

Keterangan lain: 1. Departemen terdiri dari sebanyak-banyaknya 5 (lima)

Direktorat Jenderal sesuai beban kerja. 2. Direktorat Jenderal terdiri dari Sekretariat Direktorat Jenderal dan sebanyak-banyaknya 6 (enam) Direktorat sesuai beban kerja. 3. Sekretariat Direktorat Jenderal terdiri dari sebanyak-banyaknya 5 (lima) Bagian sesuai beban kerja.

Departemen Komunikasi dan Informatika

16

Rancangan Blue Print e-Government

4. Direktorat terdiri dari sebanyak-banyaknya 5 (lima) Subdirektorat sesuai beban kerja. 5. Di lingkungan Direktorat Jenderal dapat ditempatkan jabatan fungsional tertentu. 6. Apabila kebutuhan sangat memerlukan, Presiden atas usul Menteri yang bertanggung jawab dibidang Pendayagunaan Aparatur Negara dapat memberikan pengecualian terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud dalam nomor (1). 4.2.1.2.3. Inspektorat Jenderal • Inspektorat Jenderal dipimpin oleh seorang Inspektur Jenderal yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri. • Inspektorat Jenderal mempunyai tugas melaksanakan

pengawasan fungsional Departemen. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16, Inspektorat Jenderal menyelenggarakan fungsi: a. pemeriksaan, pengujian penilaian, dan pengusutan terhadap kebenaran pelaksanaan tugas, pengaduan, penyimpangan dan penyalahgunaan wewenang yang dilakukan oleh unsur-unsur Departemen; b. penyampaian hasil pengawasan dan pemantauan tindak lanjut hasil pengawasan; c. pembinaan teknis terhadap Kelompok Jabatan Fungsional Pengawasan; d. pelaksanaan urusan administrasi Inspektorat Jenderal.

Departemen Komunikasi dan Informatika

17

Rancangan Blue Print e-Government

Keterangan lain: 1. Inspektorat Jenderal terdiri dari Sekretariat Inspektorat

Jenderal, sebanyak-banyaknya 5 (lima) Inspektorat sesuai beban kerja serta Kelompok Jabatan Fungsional Pengawasan. 2. Sekretariat Inspektorat Jenderal terdiri dari sebanyak-

banyaknya 5 (lima) bagian sesuai beban kerja. 4.2.1.2.4. Staf Ahli, Badan, dan Pusat

Staf Ahli • Menteri dapat dibantu oleh sebanyak-banyaknya 5 (lima) orang Staf Ahli sesuai beban kerja. Bidang • Menteri dapat membentuk Badan di lingkungan Departemen sebagai unsur pelaksana tugas administrasi Departemen atau sebagian tugas teknis Departemen. • Badan dipimpin oleh seorang Kepala yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri. • Badan terdiri dari Sekretariat Badan dan sebanyak-banyaknya 5 (lima) Pusat sesuai beban kerja. • Di lingkungan Badan dapat ditempatkan jabatan fungsional tertentu.

Departemen Komunikasi dan Informatika

18

Rancangan Blue Print e-Government

Pusat • Menteri dapat membentuk Pusat di lingkungan Departemen sebagai unsur pelaksana tugas dan/atau penunjang Departemen. • Pusat dipimpin oleh seorang Kepala yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Sekretaris Jenderal. • Pusat terdiri dari sebanyak-banyaknya 2 (dua) Bidang sesuai beban kerja. • Di lingkungan Pusat dapat ditempatkan jabatan fungsional tertentu.

4.2.2. Kementerian Negara2 Kementerian Negara adalah unsur pelaksana Pemerintah.

Kementerian Negara dipimpin oleh Menteri Negara yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden 4.2.2.1. Tugas dan Fungsi Kementerian Negara Kementerian Negara mempunyai tugas membantu Presiden dalam merumuskan kebijakan dan koordinasi di bidang tertentu dalam kegiatan pemerintahan negara.

2

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2005 Tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, Dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia

Departemen Komunikasi dan Informatika

19

Rancangan Blue Print e-Government

Dalam menjalankan tugasnya, Kementrian Negara menyelenggarakan fungsi: a. perumusan kebijan nasional di bidangnya; b. koordinasi pelaksanaan kebijakan di bidangnya; c. pengelolaan barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawabnya; d. pengawasan atas pelaksanaan tugasnya; e. penyampaian laporan hasil evaluasi, saran, dan pertimbangan di bidang tugas dan fungsinya kepada Presiden. 4.2.2.2. Susunan Organisasi Kementerian Negara Kementerian Negara dibantu oleh : (1) Sekretariat Kementerian Negara, disingkat Sekretariat

Kementerian Negara; (2) Deputi Kementerian Negara; (3) Staf Ahli Kementerian Negara. 4.2.2.2.1. Sekretariat Kementerian Negara • Sekretariat Kementerian Negara dipimpin oleh Sekretaris Kementerian Negara yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri. • Sekretariat Kementerian Negara mempunyai tugas

melaksanakan koordinasi pelaksanaan tugas serta pembinaan dan pemberian dukungan administrasi Kementerian Negara. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud di atas,

Sekretariat Kementerian Negara menyelenggarakan fungsi:
Departemen Komunikasi dan Informatika 20

Rancangan Blue Print e-Government

a. koordinasi kegiatan Kementerian Negara; b. penyelenggaraan pengelolaan administrasi umum untuk

mendukung kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi Kantor Kementerian Negara; c. penyelenggaraaan hubungan kerja di bidang administrasi dengan Kementrian Koordinator, Kementerian Negara lain, Departemen, Lembaga Pemerintah Non Departemen, dan lembaga lain yang terkait; d. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Menteri Negara. Keterangan lain: 1. Sekretariat Kementerian Negara terdiri dari 2 (dua) Biro. 2. Masing-masing Biro terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Bagian. 3. Masing-masing Bagian terdiri dari sebanyak-banyaknya 3 (tiga) Subbagian.

4.2.2.2.2. Deputi Kementerian Negara • Deputi Kementerian Negara dipimpin oleh Deputi yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri Negara. • Deputi Kementerian Negara mempunyai tugas merumuskan dan melaksanakan kebijakan di bidang tertentu. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud di atas, Deputi Kementerian Negara menyelenggarakan fungsi:

Departemen Komunikasi dan Informatika

21

Rancangan Blue Print e-Government

a. penyiapan dan perumusan kebijakan Kementerian Negara sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya; b. pemantauan, dan fungsinya; c. pelaksanaan hubungan kerja di bidang teknis dengan analisis, evaluasi, dan pelaporan tentang

masalah atau kegiatan tertentu sesuai dengan bidang tugas

Kementerian Koordinator, Kementerian Negara, Departemen, Lembaga Pemerintah Non Departemen, dan lembaga lain yang terkait; d. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Menteri Negara sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya. Keterangan lain: 1. Jumlah Deputi Kementerian Negara ditentukan sesuai dengan kebutuhan dan beban kerja. 2. Dalam melaksanakan tugasnya, Deputi Kementerian Negara dibantu oleh sebanyak-banyaknya 5 (lima) Asisten Deputi. 3. Masing-masing Asisten Deputi dapat dibantu oleh sebanyakbanyaknya 4 (empat) Bidang dan masing-masing Bidang terdiri dari 2 (dua) Subbidang. 4. Dalam melaksanakan tugasnya secara administratif Deputi Kementerian Negara dikoordinasikan oleh Sekretaris Kementerian Negara.

Departemen Komunikasi dan Informatika

22

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.2.2.3. Staf Ahli Kementerian Negara • Kementerian Negara dapat dibantu oleh sebanyak-banyaknya 5 (lima) Staf Ahli. • Staf Ahli Kementerian Negara berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri Negara. • Staf Ahli Kementerian Negara mempunyai tugas memberikan telaahan mengenai masalah tertentu sesuai dengan bidang tugasnya. • Dalam melaksanakan tugas, Staf Ahli secara administratif

dikooredinasikan oleh Sekretaris Kementerian Negara.

4.2.3. Lembaga Pemerintah Non Departemen3 Lembaga Pemerintah Non Departemen dalam Pemerintahan Negara Republik Indonesia, yang selanjutnya disebut LPND adalah lembaga pemerintah pusat yang dibentuk untuk melaksanakan tugas pemerintahan tertentu dari Presiden. LPND berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden. 4.2.3.1. Tugas dan Wewenang Lembaga Pemerintah Non Departemen LPND mempunyai tugas melaksanakan tugas pemerintahan tertentu dari Presiden sesuai undangan yang berlaku. dengan ketentuan peraturan perundang-

3

Keppres No. 103 Tahun 2001 Tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen
23

Departemen Komunikasi dan Informatika

Rancangan Blue Print e-Government

Namun pada umumnya dalam menjalankan fungsinya setiap LPND mempunyai kewenangan: a. penyusunan rencana nasional secara makro di bidangnya; b. perumusan kebijakan di bidangnya untuk mendukung

pembangunan secara makro; c. penetapan sistem informasi di bidangnya; d. kewenangan lain sesuai dengan ketentuan peraturan

perundang-undangan yang berlaku.

4.2.3.2. Susunan Organisasi Lembaga Pemerintah Non Departemen LPND terdiri dari : a. Kepala; b. Sekretariat Utama; c. Deputi; d. Unit Pengawasan.

4.2.3.2.1. Kepala Kepala adalah pemimpin LPND. Kepala mempunyai tugas : a. memimpin LPND sesuai dengan ketentuan peraturan

perundang-undangan yang berlaku; b. menyiapkan kebijakan nasional dan kebijakan umum sesuai dengan tugas LPND;
Departemen Komunikasi dan Informatika 24

Rancangan Blue Print e-Government

c. menetapkan kebijakan teknis pelaksanaan tugas LPND yang menjadi tanggung jawabnya; d. membina dan melaksanakan kerjasama dengan instansi dan organisasi lain.

4.2.3.2.2 Sekretariat Utama • Sekretariat Utama adalah unsur pembantu pimpinan LPND yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala. • • Sekretariat Utama dipimpin oleh Sekretaris Utama. Sekretariat Utama mempunyai dan tugas mengkoordinasikan terhadap

perencanaan,

pembinaan,

pengendalian

program, administrasi, dan sumber daya di lingkungan LPND. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud di atas,

Sekretariat Utama menyelenggarakan fungsi: a. pengkoordinasian, sinkronisasi, dan integrasi di lingkungan LPND; b. pengkoordinasian perencanaan dan perumusan kebijakan teknis LPND; c. pembinaan organisasi LPND; d. pembinaan pendidikan dan pelatihan, penelitian dan dan dan pelayanan tata administrasi ketatausahaan, keuangan,

laksana,

kepegawaian,

kearsipan, persandian, perlengkapan, dan rumah tangga

pengembangan di lingkungan LPND sepanjang tidak dilakukan oleh unit lain di lingkungan LPND;
Departemen Komunikasi dan Informatika 25

Rancangan Blue Print e-Government

e. pengkoordinasian penyusunan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan tugas LPND; f. pengkoordinasian dalam penyusunan laporan LPND.

Keterangan lain: 1. Sekretariat Utama terdiri dari sejumlah Biro. 2. Biro terdiri dari sejumlah Bagian dan setiap Bagian dapat terdiri dari sejumlah Subbagian. 4.2.3.2.3. Deputi • Deputi adalah unsur pelaksana LPND yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala. • • Deputi dipimpin oleh Deputi. Deputi mempunyai tugas merumuskan dan melaksanakan

kebijakan di bidang tertentu. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud di atas, Deputi menyelenggarakan fungsi: a. perumusan kebijakan teknis pelaksanaan, pemberian

bimbingan dan pembinaan sesuai dengan bidang tugasnya; b. pengendalian terhadap kebijakan teknis sesuai dengan bidang tugasnya; c. pelaksanaan tugas sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan oleh Kepala. Keterangan lain: 1. Deputi terdiri dari Direktorat dan/atau Pusat.
Departemen Komunikasi dan Informatika 26

Rancangan Blue Print e-Government

2. Pusat dapat terdiri dari sejumlah Bidang, dan masing-masing Bidang dapat terdiri dari Subbidang. 3. Berdasarkan pertimbangan lokasi dan beban kerja di

lingkungan Pusat dapat dibentuk 1 (satu) Bagian Tata Usaha yang terdiri dari sejumlah Subbagian. 4. Direktorat dapat terdiri dari sejumlah Subdirektorat dan masing-masing Subdirektorat dapat terdiri dari sejumlah Seksi. 5. Dalam melaksanakan tugasnya, secara administrasi Deputi dikoordinasikan oleh Sekretaris Utama. 4.2.3.2.4. Unit Pengawasan • Dilingkungan LPND dapat dibentuk unit pengawasan yang melaksanakan tugas pengawasan fungsional yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala. • Unit pengawasan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat berbentuk Inspektorat Utama atau Inspektorat. • Apabila objek pengawasan fungsional pada LPND yang bersangkutan relatif kecil, maka pelaksanaan pengawasan fungsional dilakukan langsung oleh BPKP atau lembaga fungsional eksternal lain, yang pelaksanaannya difasilitasi oleh Sekretariat Utama LPND yang bersangkutan. • Unit Pengawasan mempunyai tugas melaksanakan

pengawasan fungsional di lingkungan LPND. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud di atas, Unit Pengawasan menyelenggarakan fungsi: a. penyiapan perumusan kebijakan pengawasan fungsional;
Departemen Komunikasi dan Informatika 27

Rancangan Blue Print e-Government

b. pelaksanaan pengawasan fungsional sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku; c. pelaksanaan administrasi Inspektorat Utama atau Inspektorat.

Keterangan lain: 1. Inspektorat Utama terdiri dari sejumlah Inspektorat dan Kelompok Jabatan Fungsional. 2. Inspektorat Utama dapat dibantu oleh 1 (satu) Subbagian Tata Usaha. 3. Inspektorat yang berada di bawah Kepala terdiri dari Kelompok Jabatan Fungsional. 4. Inspektorat sebagaimana dimaksud di atas dapat dibantu oleh 1 (satu) Subbagian Tata Usaha. 5. Fungsi perumusan kebijakan dilaksanakan oleh Direktorat. 6. Fungsi penelitian dan pengkajian dilaksanakan oleh Pusat.

Departemen Komunikasi dan Informatika

28

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.4. Lembaga Setingkat Menteri 4.2.4.1. Sekretariat Negara Sekretariat Negara mempunyai tugas memberi dukungan staf dan pelayanan administrasi kepada Presiden selaku Kepala Negara dalam menyelenggarakan penyiapan lainnya. Fungsi Sekretariat Negara adalah: 1. Perencanaan, pengaturan, pengelolaan, dan pengendalian pemanfaatan aset negara yang berada dibawah penguasaan dan atau pengawasan Sekretariat Negara; 2. Penyelenggaraan urusan organisasi dan tata laksana di lingkungan Sekretariat Negara, serta penyelesaian urusan kepegawaian di lingkungan Sekretariat Negara; 3. Penyelenggaraan urusan pengembangan sumber daya di lingkungan Sekretariat Sekretariat Presiden, Negara, Sekretariat Militer Kabinet, dan Sekretariat Presiden, naskah kekuasaan Presiden, Pemerintahan penerbitan Negara di bidang peraturan perundang-

undangan, dan tugas-tugas di bidang keadministrasian negara

Sekretariat Wakil Presiden; 4. Penyelenggaraan koordinasi perencanaan program di

lingkungan Sekretariat Negara; 5. Penerbitan peraturan perundang-undangan dan penanganan administrasi hukum dalam kerangka pelayanan administrasi kepada Presiden selaku Kepala Negara;

Departemen Komunikasi dan Informatika

29

Rancangan Blue Print e-Government

6. Penyiapan data yang diperlukan bagi penyusunan naskah Presiden, penyelenggaraan pelayanan informasi kenegaraan lainnya serta pelayanan dokumentasi dan informasi; 7. Penyelenggaraan koordinasi urusan penerjemahan di

lingkungan Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, dan Sekretariat Militer Presiden; 8. Penyelenggaraan kajian internasional; 9. Penyelenggaraan kajian dalam negeri; 10. Penyelenggaraan hubungan dengan lembaga tertinggi/tinggi negara, organisasi kemasyarakatan, organisasi politik, lembaga swadaya masyarakat dan lembaga legislatif daerah; 11. Penyelenggaraan koordinasi urusan administrasi keuangan di lingkungan Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, dan Sekretariat Militer Presiden, serta lembaga-lembaga non struktural pemerintah yang ditetapkan Presiden yang anggarannya dikoordinasikan oleh Sekretariat Negara; 12. Penyelenggaraan Sekretariat Negara; 13. Penyelenggaraan administrasi bangunan dan kendaraan di lingkungan Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, dan Sekretariat Militer Presiden; 14. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan di lingkungan administrasi umum di lingkungan

Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, Sekretariat Presiden, dan Sekretariat Militer Presiden;

Departemen Komunikasi dan Informatika

30

Rancangan Blue Print e-Government

15. Penyelenggaraan urusan keamanan dalam, di lingkungan Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, Sekretariat Militer Presiden; 16. Penyelenggaraan urusan kerjasama teknik luar negeri; 17. Penyelenggaraan pengembangan akuntabilitas kinerja di lingkungan Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, Sekretariat Presiden, dan Sekretariat Militer Presiden. 4.2.4.2. Tentara Nasional Indonesia4 Tentara Nasional Indonesia, selanjutnya disingkat TNI, berperan sebagai alat negara di bidang pertahanan yang dalam menjalankan tugasnya berdasarkan kebijakan dan keputusan politik negara. 4.2.4.2.1. Kedudukan TNI • Dalam pengerahan dan penggunaan kekuatan militer, TNI berkedudukan di bawah Presiden. • Dalam kebijakan dan strategi pertahanan serta dukungan administrasi, Pertahanan. • TNI terdiri atas TNI Angkatan Darat, TNI Angkatan Laut, dan TNI Angkatan Udara yang melaksanakan tugasnya secara matra atau gabungan di bawah pimpinan Panglima. Tiap-tiap angkatan ini mempunyai kedudukan yang sama dan sederajat. TNI di bawah koordinasi Departemen

4

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2004 Tentang Tentara Nasional Indonesia
31

Departemen Komunikasi dan Informatika

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.4.2.2. Fungsi dan Tugas TNI TNI, sebagai alat pertahanan negara, berfungsi sebagai: a. penangkal terhadap setiap bentuk ancaman militer dan ancaman bersenjata dari luar dan dalam negeri terhadap kedaulatan, keutuhan wilayah, dan keselamatan bangsa; b. penindak terhadap setiap bentuk ancaman sebagaimana dimaksud pada huruf a; dan c. pemulih terhadap kondisi keamanan negara yang terganggu akibat kekacauan keamanan. Dalam melaksanakan fungsi di atas, TNI merupakan komponen utama sistem pertahanan negara. Tugas pokok TNI adalah Kementerian Negaraakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. Tugas pokok sebagaimana dimaksud ini dilakukan dengan: a. operasi militer untuk perang; b. operasi militer selain perang, yaitu untuk: 1. 2. 3. 4. mengatasi gerakan separatis bersenjata; mengatasi pemberontakan bersenjata; mengatasi aksi terorisme; mengamankan wilayah perbatasan;

Departemen Komunikasi dan Informatika

32

Rancangan Blue Print e-Government

5.

mengamankan strategis;

objek

vital

nasional

yang

bersifat

6.

melaksanakan tugas perdamaian dunia sesuai dengan kebijakan politik luar negeri;

7.

mengamankan Presiden dan Wakil Presiden beserta keluarganya;

8.

memberdayakan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya secara dini sesuai dengan sistem pertahanan semesta;

9. 10.

membantu tugas pemerintahan di daerah; membantu Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam rangka tugas keamanan dan ketertiban masyarakat yang diatur dalam undang-undang;

11.

membantu mengamankan tamu negara setingkat kepala negara dan perwakilan pemerintah asing yang sedang berada di Indonesia;

12.

membantu

menanggulangi

akibat

bencana

alam,

pengungsian, dan pemberian bantuan kemanusiaan; 13. membantu pencarian dan pertolongan dalam kecelakaan (search and rescue); serta 14. membantu pemerintah dalam pengamanan pelayaran dan penerbangan terhadap pembajakan, perompakan, dan penyelundupan. Ketentuan ini dilaksanakan berdasarkan kebijakan dan keputusan politik negara.

Departemen Komunikasi dan Informatika

33

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.4.2.3. Organisasi TNI • Organisasi TNI terdiri atas Markas Besar TNI yang

membawahkan Markas Besar TNI Angkatan Darat, Markas Besar TNI Angkatan Laut, dan Markas Besar TNI Angkatan Udara. • Markas Besar TNI terdiri atas unsur pimpinan, unsur pembantu pimpinan, unsur pelayanan, badan pelaksana pusat, dan Komando Utama Operasi. • Markas Besar Angkatan terdiri atas unsur pimpinan, unsur pembantu pimpinan, unsur pelayanan, badan pelaksana pusat, dan Komando Utama Pembinaan. • Susunan organisasi TNI ini, diatur lebih lanjut dengan Keputusan Presiden. TNI dipimpin oleh seorang Panglima yang diangkat dan diberhentikan oleh Presiden setelah mendapatkan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Pengangkatan dan pemberhentian Panglima dilakukan berdasarkan kepentingan organisasi TNI. Angkatan Panglima. Kepala Staf Angkatan diangkat dan diberhentikan oleh Presiden atas usul Panglima. Kepala Staf Angkatan ini diangkat dari Perwira Tinggi aktif dari angkatan yang bersangkutan dengan memperhatikan jenjang kepangkatan dan karier. Tata cara pengangkatan dan pemberhentian Kepala Staf Angkatan diatur dengan keputusan Presiden.
Departemen Komunikasi dan Informatika 34

dipimpin

oleh

seorang

Kepala

Staf

Angkatan

dan

berkedudukan di bawah Panglima serta bertanggung jawab kepada

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.4.2.4. Tugas dan Kewajiban Panglima TNI Tugas dan kewajiban Panglima adalah: 1. memimpin TNI; 2. melaksanakan kebijakan pertahanan negara; 3. menyelenggarakan strategi militer dan melaksanakan operasi militer; 4. mengembangkan doktrin TNI; 5. menyelenggarakan penggunaan kekuatan TNI bagi

kepentingan operasi militer; 6. menyelenggarakan pembinaan kekuatan TNI serta memelihara kesiagaan operasional; 7. memberikan pertimbangan kepada Menteri Pertahanan dalam hal penetapan kebijakan pertahanan negara; 8. memberikan pertimbangan kepada Menteri Pertahanan dalam hal penetapan kebijakan pemenuhan kebutuhan TNI dan komponen pertahanan lainnya; 9. memberikan pertimbangan kepada Menteri Pertahanan dalam menyusun pengelolaan dan melaksanakan daya perencanaan untuk strategis sumber nasional kepentingan

pertahanan negara; 10. menggunakan komponen cadangan setelah dimobilisasi bagi kepentingan operasi militer; 11. menggunakan komponen pendukung yang telah disiapkan bagi kepentingan operasi militer; serta

Departemen Komunikasi dan Informatika

35

Rancangan Blue Print e-Government

12. melaksanakan tugas dan kewajiban lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 4.2.4.2.5. Tugas dan Kewajiban Kepala Staf Angkatan Tugas dan kewajiban Kepala Staf Angkatan adalah: 1. memimpin Angkatan dalam pembinaan kekuatan dan kesiapan operasional Angkatan; 2. membantu Panglima dalam menyusun kebijakan tentang pengembangan postur, doktrin, dan strategi serta operasi militer sesuai dengan matra masing-masing; 3. membantu Panglima dalam penggunaan komponen

pertahanan negara sesuai dengan kebutuhan Angkatan; serta 4. melaksanakan tugas lain sesuai dengan matra masing-masing yang diberikan oleh Panglima. 4.2.4.3. Kepolisian Negara Republik Indonesia5 Keamanan dalam negeri merupakan syarat utama mendukung terwujudnya masyarakat madani yang adil, makmur, dan beradab berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Menurut UUD 1945 Pasal 30 Ayat 4, Kepolisian Negara Republik Indonesia sebagai alat negara yang menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat bertugas melindungi, mengayomi, melayani masyarakat, serta menegakkan hukum

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2002 Tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia
Departemen Komunikasi dan Informatika 36

5

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.4.3.1. Fungsi dan Tujuan Kepolisian Negara RI Fungsi kepolisian adalah salah satu fungsi pemerintahan negara di bidang pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, penegakan hukum, perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat. Pengemban fungsi kepolisian adalah Kepolisian Negara Republik Indonesia yang dibantu oleh : a. kepolisian khusus; b. penyidik pegawai negeri sipil; dan/atau c. bentuk-bentuk pengamanan swakarsa. Kepolisian Neagara Republik Indonesia melaksanakan fungsi

kepolisian sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar hukumnya masing-masing. Kepolisian Negara Republik Indonesia bertujuan untuk mewujudkan keamanan dalam negeri yang meliputi terpeliharanya keamanan dan ketertiban masyarakat, tertib dan tegaknya hukum, terselenggaranya perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat, serta terbinanya ketenteraman masyarakat dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia. Kepolisian Negara Republik Indonesia merupakan alat negara yang berperan dalam memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, Kementerian Negaraakkan hukum, serta memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka terpeliharanya keamanan dalam negeri.

Departemen Komunikasi dan Informatika

37

Rancangan Blue Print e-Government

Kepolisian Negara Republik Indonesia adalah Kepolisian Nasional yang merupakan satu kesatuan dalam melaksanakan peran sebagaimana dimaksud di atas. 4.2.4.3.2. Susunan dan Kedudukan Kepolisian Negara RI • Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam melaksanakan peran dan fungsi kepolisian meliputi seluruh wilayah negara Republik Indonesia. • Susunan organisasi dan tata kerja Kepolisian Negara Republik Indonesia disesuaikan dengan kepentingan pelaksanaan tugas dan wewenangnya yang diatur lebih lanjut dengan Keputusan Presiden. • Kepolisian Negara Republik Indonesia berada di bawah Presiden. • Kepolisian Negara Republik Indonesia dipimpin oleh Kapolri yang dalam pelaksanaan tugasnya bertanggung jawab kepada Presiden sesuai dengan peraturan perundang-undangan. • Kapolri menetapkan, menyelenggarakan, dan mengendalikan kebijakan teknis kepolisian. • Kapolri memimpin Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab atas : a. penyelenggaraan kegiatan operasional kepolisian dalam rangka pelaksanaan tugas Kepolisian Negara Republik Indonesia; dan b. penyelenggaraan pembinaan kemampuan Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Departemen Komunikasi dan Informatika

38

Rancangan Blue Print e-Government

Kapolri diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat.

Usul pengangkatan dan pemberhentian Kapolri diajukan oleh Presiden kepada Dewan Perwakilan Rakyat disertai dengan alasannya.

4.2.4.3.3. Tugas dan Wewenang Kepolisian Negara RI Tugas pokok Kepolisian Negara Republik Indonesia adalah: a. memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat; b. Kementerian Negaraakkan hukum; dan c. memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat. Dalam melaksanakan tugas pokok ini, Kepolisian Negara Republik Indonesia bertugas : a. melaksanakan kebutuhan; b. menyelenggarakan segala kegiatan dalam menjamin pengaturan, penjagaan, pengawalan, dan

patroli terhadap kegiatan masyarakat dan pemerintah sesuai

keamanan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintas di jalan; c. membina masyarakat untuk meningkatkan partisipasi

masyarakat, kesadaran hukum masyarakat serta ketaatan warga masyarakat terhadap hukum dan peraturan perundangundangan; d. turut serta dalam pembinaan hukum nasional;

Departemen Komunikasi dan Informatika

39

Rancangan Blue Print e-Government

e. memelihara ketertiban dan menjamin keamanan umum; f. melakukan koordinasi, pengawasan, dan pembinaan teknis terhadap kepolisian khusus, penyidik pegawai negeri sipil, dan bentuk-bentuk pengamanan swakarsa; g. melakukan penyelidikan dan penyidikan terhadap semua tindak pidana sesuai dengan hukum acara pidana dan peraturan perundang-undangan lainnya; h. menyelenggarakan identifikasi kepolisian, kedokteran

kepolisian, laboratorium forensik dan psikologi kepolisian untuk kepentingan tugas kepolisian; i. melindungi keselamatan jiwa raga, harta benda, masyarakat, dan lingkungan hidup dari gangguan ketertiban dan/atau bencana termasuk memberikan bantuan dan pertolongan dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia; j. melayani kepentingan warga masyarakat untuk sementara sebelum ditangani oleh instansi dan/atau pihak yang berwenang; k. memberikan pelayanan kepada masyarakat sesuai dengan kepentingannya dalam lingkup tugas kepolisian; serta l. melaksanakan tugas lain sesuai dengan peraturan perundangundangan. Dalam rangka menyelenggarakan tugas ini Kepolisian Negara Republik Indonesia secara umum berwenang: a. menerima laporan dan/atau pengaduan;

Departemen Komunikasi dan Informatika

40

Rancangan Blue Print e-Government

b. membantu menyelesaikan perselisihan warga masyarakat yang dapat mengganggu ketertiban umum; c. mencegah masyarakat; d. mengawasi aliran yang dapat menimbulkan perpecahan atau mengancam persatuan dan kesatuan bangsa; e. mengeluarkan peraturan kepolisian dalam lingkup kewenangan administratif kepolisian; f. melaksanakan pemeriksaan khusus sebagai bagian dari dan menanggulangi tumbuhnya penyakit

tindakan kepolisian dalam rangka pencegahan; g. melakukan tindakan pertama di tempat kejadian; h. mengambil sidik jari dan identitas lainnya serta memotret seseorang; i. j. mencari keterangan dan barang bukti; menyelenggarakan Pusat Informasi Kriminal Nasional;

k. mengeluarkan surat izin dan/atau surat keterangan yang diperlukan dalam rangka pelayanan masyarakat; l. memberikan bantuan pengamanan dalam sidang dan

pelaksanaan putusan pengadilan, kegiatan instansi lain, serta kegiatan masyarakat; m. menerima dan menyimpan barang temuan untuk sementara waktu.

Departemen Komunikasi dan Informatika

41

Rancangan Blue Print e-Government

Kepolisian Negara Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan lainnya berwenang : a. memberikan izin dan mengawasi kegiatan keramaian umum dan kegiatan masyarakat lainnya; b. menyelenggarakan bermotor; c. memberikan surat izin mengemudi kendaraan bermotor; d. menerima pemberitahuan tentang kegiatan politik; e. memberikan izin dan melakukan pengawasan senjata api, bahan peledak, dan senjata tajam; f. memberikan izin operasional dan melakukan pengawasan terhadap badan usaha di bidang jasa pengamanan; g. memberikan petunjuk, mendidik, dan melatih aparat kepolisian khusus dan petugas pengamanan swakarsa dalam bidang teknis kepolisian; h. melakukan kerja sama dengan kepolisian negara lain dalam menyidik dan memberantas kejahatan internasional; i. melakukan pengawasan fungsional kepolisian terhadap orang asing yang berada di wilayah Indonesia dengan koordinasi instansi terkait; j. mewakili pemerintah Republik Indonesia dalam organisasi kepolisian internasional; k. melaksanakan kewenangan lain yang termasuk dalam lingkup tugas kepolisian. registrasi dan identifikasi kendaraan

Departemen Komunikasi dan Informatika

42

Rancangan Blue Print e-Government

Dalam rangka menyelenggarakan tugas tersebut di bidang proses pidana, Kepolisian Negara Republik Indonesia berwenang untuk : a. melakukan penangkapan, penahanan, penggeledahan, dan penyitaan; b. melarang setiap orang meninggalkan atau memasuki tempat kejadian perkara untuk kepentingan penyidikan; c. membawa dan menghadapkan orang kepada penyidik dalam rangka penyidikan; d. menyuruh berhenti orang yang dicurigai dan menanyakan serta memeriksa tanda pengenal diri; e. melakukan pemeriksaan dan penyitaan surat; f. memanggil orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi; g. mendatangkan orang ahli yang diperlukan dalam hubungannya dengan pemeriksaan perkara; h. mengadakan penghentian penyidikan; i. j. menyerahkan berkas perkara kepada penuntut umum; mengajukan permintaan secara langsung kepada pejabat imigrasi yang berwenang di tempat pemeriksaan imigrasi dalam keadaan mendesak atau mendadak untuk mencegah atau menangkal orang yang disangka melakukan tindak pidana; k. memberi petunjuk dan bantuan penyidikan kepada penyidik pegawai negeri sipil serta menerima hasil penyidikan penyidik

Departemen Komunikasi dan Informatika

43

Rancangan Blue Print e-Government

pegawai negeri sipil untuk diserahkan kepada penuntut umum; dan l. mengadakan tindakan lain menurut hukum yang bertanggung jawab. 4.2.4.4. Kejaksaan Agung6 • Kejaksaan Republik Indonesia yang selanjutnya dalam

dokumen ini disebut kejaksaan adalah lembaga pemerintah yang melaksanakan kekuasaan negara di bidang penuntutan serta kewenangan lain berdasarkan undang-undang. Kejaksaan negeri Pelaksanaan kekuasaan negara ini diselenggarakan oleh Kejaksaan Agung, Kejaksaan tinggi, dan secara merdeka. • Kejaksaan Agung berkedudukan di ibukota negara Republik Indonesia dan daerah hukumnya meliputi wilayah kekuasaan negara Republik Indonesia. • Kejaksaan Tinggi berkedudukan di ibukota provinsi dan daerah hukumnya meliputi wilayah provinsi. • Kejaksaan negeri berkedudukan di ibukota kabupaten/ kota yang daerah hukumnya meliputi daerah kabupaten/kota. 4.2.4.4.1. Susunan Kejaksaan Sunanan Kejaksaan terdiri dari Kejaksaan Agung, Kejaksaan Tinggi, dan Kejaksaan Negeri.

Undang–Undang Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2004 Tentang Kejaksaan Republik Indonesia
Departemen Komunikasi dan Informatika 44

6

Rancangan Blue Print e-Government

1. Susunan organisasi dan tata kerja Kejaksaan ditetapkan oleh Presiden atas usul Jaksa Agung. 2. Kejaksaan tinggi dan Kejaksaan negeri dibentuk dengan Keputusan Presiden atas usul Jaksa Agung. 4.2.4.4.2. Jaksa Agung • Jaksa Agung adalah pimpinan dan penanggung jawab tertinggi kejaksaan yang memimpin, mengendalikan pelaksanaan tugas, dan wewenang kejaksaan. • • • Jaksa Agung adalah pejabat negara. Jaksa Agung diangkat dan diberhentikan oleh Presiden Jaksa Agung dibantu oleh seorang Wakil Jaksa Agung dan beberapa orang Jaksa Agung Muda. • Jaksa Agung dan Wakil Jaksa Agung merupakan satu kesatuan unsur pimpinan. • Jaksa Agung Muda adalah unsur pembantu pimpinan.

4.2.4.4.3. Wakil Jaksa Agung dan Jaksa Agung Muda Wakil Jaksa Agung: • Wakil Jaksa Agung diangkat dan diberhentikan oleh Presiden atas usul Jaksa Agung. • • Wakil Jaksa Agung bertanggung jawab kepada Jaksa Agung Yang dapat diangkat menjadi Wakil Jaksa Agung adalah Jaksa Agung Muda, atau yang dipersamakan dengan memperhatikan jenjang dan jabatan karier.

Departemen Komunikasi dan Informatika

45

Rancangan Blue Print e-Government

Jaksa Agung Muda: • Jaksa Agung Muda dingkat dan diberhentikan oleh Presiden atas usul Jaksa Agung. • Yang dapat diangkat menjadi Jaksa Agung Muda adalah jaksa yang berpengalaman sebagai kepala kejaksaan tinggi atau jabatan yang dipersamakan dengan jabatan kepala kejaksaan tinggi. • Jaksa Agung Muda dapat diangkat dari luar lingkungan kejaksaan dengan syarat mempunyai keahlian tertentu. 4.2.4.4.3. Tugas dan Wewenang Kejaksaan Dibidang pidana, kejaksaan mempunyai tugas dan wewenang : a. Melakukan penuntutan; b. Melaksanakan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap; c. Melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan putusan pidana bersyarat, putusan pidana pengawasan, dan keputusan lepas bersyarat; d. Melakukan penyelidikan terhadap tindak pidana tertentu berdasarkan undang-undang; e. Melengkapi berkas perkara tertentu dan untuk itu dapat melakukan pemeriksaan tambahan sebelum dilimpahkan ke pengadilan yang dalam pelaksanaannya dikoordinasikan dengan penyidik.

Departemen Komunikasi dan Informatika

46

Rancangan Blue Print e-Government

Di bidang perdata dan tata usaha negara, kejaksaan dengan kuasa khusus dapat bertindak baik di dalam maupun di luar pengadilan untuk dan atas nama negara atau pemerintah. Dalam bidang ketertiban dan ketentraman umum, kejaksaan turut meyelenggarakan kegiatan: a. Peningkatan kesadaran hukum masyarakat; b. Pengamanan kebijakan penegakan hukum; c. Pengawasan peredaran barang cetakan; d. Pengawasan kepercayaan yang dapat membahayakan

masyarakat dan negara; e. Pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama; f. Penelitian dan pengembangan hukum serta statik kriminal.

Kejaksaan dapat meminta kepada hakim untuk menempatkan seorang terdakwa di rumah sakit, tempat perawatan jiwa, atau tempat lain yang layak karena yang bersangkutan tidak mampu berdiri sendiri atau disebabkab oleh hal-hal yang dapat membahayakan orang lain, lingkungan, atau dirinya sendiri Dalam pelaksanaan tugas dan wewenang, kejaksaan membina hubungan kerja sama dengan badan penegak hukum dan keadilan serta badan negara atau instansi lainya Kejaksaan dapat memberikan pertimbangan dalam bidang hukum kepada instansi pemerintah lainnya.

Departemen Komunikasi dan Informatika

47

Rancangan Blue Print e-Government

5. Tinjauan Teknologi 5.1. Kebutuhan terhadap data dan informasi yang terintegrasi Aspek teknologi merupakan salah satu faktor penting dalam pengembangan layanan e-government. Aspek teknologi ini terutama berkaitan dengan infrastruktur baik perangkat keras maupun jaringan komunikasi data, perangkat lunak aplikasi, sistem operasi dan basis data. Penggunaan masing-masing aspek teknologi ini akan mempengaruhi proses pengelolaan e-government secara keseluruhan. Kondisi nyata yang dihadapi pada saat ini adalah sudah adanya berbagai jenis dan spesifikasi teknologi yang dipergunakan oleh masing-masing instansi pemerintah. Penetapan kebijakan untuk menerapkan teknologi tertentu dalam implementasi e-government akan berdampak luas terhadap investasi yang telah dikeluarkan oleh masing-masing instansi. Hal ini dapat menimbulkan pemborosan yang sangat besar dan merugikan keuangan negara secara keseluruhan. Kebutuhan akan integrasi data dan informasi merupakan suatu keharusan di masa depan. Berkaitan dengan kepentingan integrasi dan kolaborasi data dan informasi di antara instansi pemerintah, perlu dirumuskan secara bersama metode dan teknologinya. Adanya tuntutan interaksi data yang lebih luas dan komprehensif di antara instansi pemerintah terutama dalam hal penggunaan data dan informasi secara bersama-sama, seharusnya mendorong adanya kesepahaman dan keserempakan tindak untuk menyelenggarakan egovernment tersebut. Pada sisi aplikasi layanan e-government, perkembangan internet dan teknologi pendukungnya menunjukkan kecenderungan pemanfaatan yang semakin luas. Pengembangan aplikasi berbasis web
48

Departemen Komunikasi dan Informatika

Rancangan Blue Print e-Government

mempermudah integrasi data dan informasi serta perlu mendapat perhatian secara memadai. Sebagai ilustrasi, sebagian besar negaranegara persemakmuran mengembangkan secara khusus skemaskema xml – extensible markup language sebagai platform penting integrasi data & informasi serta pemanfaatan messaging technology. Hal penting lainnya dalam integrasi data dan informasi adalah pengelolaan keamanan. Perlu dirumuskan sejak awal bagaimana skenario secara pengelolaan keseluruhan. keamanan Dalam data dan informasi ini, yang perlu dipertukarkan serta dampak-dampaknya terhadap aplikasi dan sistem konteks keamanan dikembangkan prosedur-prosedur kerja sesuai kultur dan nature dari teknologi informasi itu sendiri. Perumusanan IT governance dalam pemerintahan berbasis elektronik akan berpengaruh besar dalam pengelolaan keamanan dan efisiensi proses-prosesnya. Pengembangan konsep dan strategi interoperabilitas merupakan salah satu agenda penting pengembangan e-government secara nasional untuk mencapai pemanfaatan data dan informasi yang terintegrasi, aman dan efisien. 5.2. Standar Kebutuhan Sistem Aplikasi Mengingat pengembangan e-Government lingkupnya mencakup skala nasional, maka diperlukan kerangka komunikasi antar sistem eGovernment untuk saling berhubungan dan saling bekerjasama (GIF –

Government Interoperability Framework).
Di samping itu, sistem e-Government lingkup fungsinya juga cukup besar (menyangkut semua hal yang berhubungan dengan pemerintahan) sehingga dalam pembangunannya hampir dapat dipastikan melibatkan banyak vendor, sehingga diperlukan mekanisme
Departemen Komunikasi dan Informatika 49

Rancangan Blue Print e-Government

komunikasi baku antar sistem, sehingga masing-masing sistem aplikasi dapat saling bersinergi untuk membentuk layanan eGovernment yang lebih besar dan kompleks. Oleh karena itu, dalam membangun sistem aplikasi e-Government diperlukan standardisasi kebutuhan pengembangan sistem aplikasi yang akan menjamin bahwa komunikasi antar sistem tersebut dapat dilakukan oleh siapapun vendor pengembang sistem. Berikut adalah Standar Kebutuhan Sistem Aplikasi yang harus dipenuhi oleh setiap sistem aplikasi e-Government:

Reliable
Menjamin bahwa sistem aplikasi akan dapat berjalan dengan handal, robust terhadap kesalahan pemasukan data, perubahan sistem operasi dan bug free

Interoperable
Menjamin bahwa sistem aplikasi akan dapat saling

berkomunikasi serta bertukar data dan informasi dengan sistem aplikasi lain untuk membentuk sinergi sistem

Scalable
Menjamin bahwa sistem aplikasi akan dapat dengan mudah ditingkatkan kemampuannya, terutama penambahan fitur baru, penambahan user dan kemampuan pengelolaan data yang lebih besar

User Friendly
Menjamin bahwa sistem aplikasi akan mudah dioperasikan dengan user interface (antar muka pengguna) yang lazim

Departemen Komunikasi dan Informatika

50

Rancangan Blue Print e-Government

berlaku di pemerintahan dan sesuai dengan kebiasaan bahasa dan budaya penggunanya

Integrateable
Menjamin bahwa sistem aplikasi mempunyai fitur untuk kemudahan integrasi dengan sistem aplikasi lain, terutama untuk melakukan transaksi pertukaran data dan informasi antar sistem aplikasi e-Government, baik dalam lingkup satu pemerintah daerah dengan pemerintah daerah lain.

6. Government Function Framework Blueprint sistem aplikasi e-Government disusun berdasarkan pendekatan fungsional layanan dari sistem kepemerintahan yang harus diberikan oleh suatu Pemerintah kepada masyarakatnya, dan urusan administrasi serta fungsi lain yang berhubungan dengan kelembagaan Pemerintahan Pusat, yang diperlukan guna terselenggaranya sistem kepemerintahan yang baik dan efisien. Fungsi-fungsi kelembagaan, fungsi kepemerintahan, dan layanan kemudian dikelompokan dalam grup-grup Blok Fungsi. Setiap grup Blok Fungsi terdiri dari 1 atau lebih Modul Fungsi yang mencerminkan kelompok dari unit fungsi yang lebih kecil. Dengan demikian Modul adalah komponen dan merupakan bagian dari Blok Fungsi. Dengan pendekatan ini pada dasarnya ada 3 utama fungsi dasar, yaitu: • fungsi dasar dukungan dan layanan kelembagaan, di mana fungsi dasar ini berperan pada peningkatan hubungan kerja yang efisien dan efektif di dalam setiap lembaga pemerintah

Departemen Komunikasi dan Informatika

51

Rancangan Blue Print e-Government

(intra-governmental) itu sendiri, juga hubungan antar lembaga pemerintah (inter-governmental). • fungsi dasar kepemerintahan, adalah fungsi kepemerintahan yang harus dilaksanakan oleh pemerintah pusat dan menunjang proses pembangunan nasional. Fungsi dasar itu adalah fungsi politik dan legislasi, fungsi pertahanan dan keamanan, fungsi hukum dan perundang-undangan (yuridis), fungsi moneter dan fiskal, dan fungsi pembangunan nasional. • fungsi dasar publikasi informasi dan layanan pemerintah, yaitu fungsi-fungsi yang berisi layanan yang diberikan oleh pemerintah kepada masyarakat, dunia usaha, dan juga kepada lembaga pemerintah lainnya. Fungsi layanan ini bisa berupa publikasi informasi, pendaftaran dan perizinan, dan lain-lain.

Departemen Komunikasi dan Informatika

52

Rancangan Blue Print e-Government
No UU 32/2004 Ttg Pemda (Bab III Pasal 10) Politik Mapping Terhadap UUD 45 & Amandemennya Bab II Pasal 2-3 Bab VII Pasal 19-22B Bab VIIA Pasal 22C22D Bab III Pasal 4-16 Bab VIIB Pasal 22E Bab V Pasal 17 Bab VI 2 3 4 Pertahanan Keamanan Yustisi Bab XII Pasal 30 Bab XII Pasal 30 Bab IX Pasal 24-25 MPR DPR DPD Kekuasaan Pemerintahan Negara Pemilu Kementerian Negara Pemda Pertahanan dan Kemanan Negara Pertahanan dan Kemanan Negara Kekuasaan Kehakiman Keuangan Agama Wilayah Negara Warganegara dan Penduduk Pendidikan dan Kebudayaan Perekonomian Nasional dan Kesra Dukungan dan Layanan Kelembagaan Publikasi Informasi dan Layanan Pemerintah Pertahanan dan Keamanan Klasifikasi dalam Blueprint Aplikasi e-Government Politik dan Legislasi

1

5 6 7

Moneter dan Fiskal Nasional Agama Lain-lain*

Bab VIII Pasal 23-23G Bab XI Pasal 29 Bab IXA Pasal 25A Bab X Pasal 26-28J Bab XIII Pasal 31 Bab XIV Pasal 33-34

Hukum dan Perundangundangan Moneter dan Fiskal Nasional Pembangunan Nasional

9

Layanan Kelembagaan* Layanan Publik* Bab XA Pasal 28F HAM - Hak memperoleh informasi

8

Keterangan:
* Tidak termaktub dalam UU No. 32 Tahun 2004 Gambar 6-1. Skema Pengelompokan Fungsi Pemerintah

Departemen Komunikasi dan Informatika

53

Rancangan Blue Print e-Government

6.1. Blok Fungsi Framework Kelompok Blok Fungsi disusun dalam sebuah Bagan Fungsi yang selanjutnya dalam dokumen Blueprint ini disebut sebagai Kerangka Fungsional Sistem Kepemerintahan.

DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN

POLITIK DAN LEGISLASI

PERTAHANAN DAN KEAMANAN

HUKUM DAN PERUNDANG UNDANGAN

PEMBANGUNAN NASIONAL

MONETER DAN FISKAL NASIONAL

PUBLIKASI INFORMASI DAN LAYANAN PEMERINTAH

• Administrasi dan pengelolaan kelembagaan menuju pada pengurangan biaya dan peningkatan kualitas administrasi serta efisiensi dan efektifitas kerja

• Perencanaan dan pengelolaan proses-proses politik (parpol, Pemilu, dll) • Perencanaan dan pengelolaan proses-proses Legislasi (review UU, usulan UU, Jajak Pendapat)

Perencanaan dan Pengendalian Operasional HanKam: • Reguler • Khusus (terorisme, kerjasama LN, dll)

• Perencanaan dan pengelolaan pengembangan hukum dan perundangundangan • Basis data perangkat hukum nasional (hakim, jaksa, pengacara, dll.) • Basis data perkara hukum nasional

• Perencanaan dan pengelolaan pembangunan • Evaluasi dan pengawasan pembangunan • Koordinasi dan kolaborasi programprogram pembangunan Nasional.

• Pengelolaan proses kebijakan moneter dan fiskal nasional • Evaluasi & pengawasan kebijakan moneter dan fiskal nasional

• Informasi dan publikasi Masyarakat • Layanan pemerintahan yang bersifat langsung ke publik (G2C)

Gambar 6-2. Kerangka Fungsi Sistem Kepemerintahan 6.1.1. Blok Fungsi Dukungan dan Layanan Kelembagaan Blok fungsi ini berperan pada perbaikan administrasi dan pengelolaan kelembagaan menuju pada pengurangan biaya dan peningkatan kualitas administrasi serta efisiensi dan efektifitas, baik itu di dalam lembaga pemerintah (intra-governmental) itu sendiri, maupun hubungan antar lembaga pemerintah (inter-governmental). Blok fungsi ini akan ada di setiap lembaga pemerintah, terlepas akan peran dan fungsinya lembaga pemerintah tersebut, karena blok fungsi ini pada dasarnya pembentukan sistem administrasi dan manajemen kerja yang efisien dan efektif guna memperlancar transaksi dan
Departemen Komunikasi dan Informatika 54

Rancangan Blue Print e-Government

layanan yang ada dalam setiap lembaga pemerintah, juga transaksi dan layanan antar lembaga pemerintah. Blok Fungsi Dukungan dan Layanan Kelembagaan terdiri dari 4 SubBlok Fungsi, yaitu: 1. Sub-Blok Fungsi Aset dan Inventaris 2. Sub-Blok Fungsi Administrasi dan Manajemen 3. Sub-Blok Fungsi Kepegawaian 4. Sub-Blok Fungsi Keuangan

DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN

ASET DAN INVENTARIS
Sistem Informasi Aset dan Kekayaan Negara Sistem Pengadaan Barang & Jasa

ADMINISTRASI & MANAJEMEN
Sistem Surat Elektronik Sistem Koordinasi dan Kolaborasi Program Sistem Pendukung Keputusan Sistem Arsip dan Dokumen Elektronik Sistem Pelaporan Sistem Pengelolaan dan Monitoring Proyek

KEPEGAWAIAN

KEUANGAN

Sistem Informasi Kepegawaian Nasional Sistem Pengadaan Pegawai Sistem Penilaian Kinerja Sistem Pendidikan dan Pelatihan

Sistem Perencanaan Anggaran Sistem Akuntansi dan Pelaporan Sistem Kas dan Perbendaharaan Sistem Pemeriksaan dan Pengawasan Keuangan

Gambar 6-3. Blok Fungsi Dukungan dan Layanan Kelembagaan

Departemen Komunikasi dan Informatika

55

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.2. Blok Fungsi Politik dan Legislasi Blok Fungsi Politik dan Legislasi ini adalah bagian dari fungsi kepemerintahan yang bergerak pada layanan dan informasi yang berhubungan sistem politik nasional dan pengelolaan proses legislasi. Blok fungsi ini terdiri dari dua Sub-Blok Fungsi, yaitu: 1. Sub-Blok Fungsi Politik, yaitu fungsi perencanaan dan

pengelolaan proses-proses politik: pemilu, organisasi politik (organisasi masyarakat dan partai politik). 2. Sub-Blok Fungsi Legislasi, yaitu fungsi perencanaan dan pengelolaan proses-proses pembuatan hukum ataupun kebijakan nasional (legislasi), seperti undang-undang (usulan, penetapan, sampai review UU). Pada Sub-Blok Fungsi Politik peran pemerintah adalah sebagai penetap kebijaksanaan dan sebagai fasilitor. Sub-blok fungsi ini melibatkan organisasi kemasyarakatan dan partai politik. Pada Sub-Blok Fungsi Legislasi, pemerintah akan bekerja sama dengan lembaga tinggi lainnya, seperti lembaga legislatif atau Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Mahkamah Konstitusi, dan juga dengan lembaga tertinggi negara, yaitu Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).

Departemen Komunikasi dan Informatika

56

Rancangan Blue Print e-Government

POLITIK DAN LEGISLASI

POLITIK

LEGISLASI
Sistem Pengelolaan Proses Legislasi Katalog Produk Legislasi

Sistem Informasi Kepartaian Sistem Informasi Keormasan Sistem Informasi Pemilihan Umum Nasional dan Daerah

Gambar 6-4. Blok Fungsi Politik dan Legislasi 6.1.3. Blok Fungsi Pertahanan dan Keamanan Fungsi ini adalah tugas negara dalam mempertahankan negara dan menjaga keamanan nasional. Fungsi-fungsi ini meliputi fungsi operasional rutin (regular) dan operasional khusus, kegiatan di luar operasi rutin, seperti: penanganan terorisme, kerjasama internasional masalah hankam, dan bencana alam.

Blok fungsi ini teridir dari 2 Sub-Blok Fungsi, yaitu: 1. Sub-Blok Fungsi Sistem Pertahanan Nasional adalah sistem pertahanan yang bersifat semesta yang melibatkan seluruh warga negara, wilayah, dan sumber daya nasional lainnya, serta dipersiapkan secara dini oleh pemerintah dan diselenggarakan secara total, terpadu, terarah, dan berlanjut
Departemen Komunikasi dan Informatika 57

Rancangan Blue Print e-Government

untuk Kementerian Negara akan kedaulatan negara, keutuhan wilayah, dan keselamatan segenap bangsa dari segala ancaman. Pengelolaan pertahanan negara adalah segala kegiatan pada tingkat strategis dan kebijakan yang meliputi perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, dan pengendalian pertahanan negara. 2. Sub-Blok Fungsi Sistem Keamanan Nasional adalah fungsi pemerintahan negara di bidang pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, penegakan hukum, perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat.

PERTAHANAN DAN KEAMANAN

SISTEM PERTAHANAN NASIONAL
Sistem Informasi Pertahanan Nasional Sistem Manajemen Operasi Pertahanan (e-Defense) Sistem Manajemen Operasi Khusus Pertahanan

SISTEM KEAMANAN NASIONAL
Sistem Informasi Keamanan Nasional Sistem Manajemen operasional Keamanan (e-police,e-patrol,dll) Sistem Pengelolaan Bencana dan Kejadian Luar Biasa

Gambar 6-5. Blok Fungsi Pertahanan dan Keamanan

Departemen Komunikasi dan Informatika

58

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.4. Blok Fungsi Hukum dan Perundang-undangan Setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan, dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama dihadapan hukum (UUD 1945 Pasal 28D). Karena itu negara harus berfungsi menjamin adanya sarana dan prasarana penyelenggaraan proses hukum yang adil dan setara. Blok Fungsi Hukum dan Perundang-undangan meliputi: • Perencanaan dan pengelolaan pengembangan hukum dan perundang-undangan yang berlaku (hukum positif); • Pengelolaan basis data perangkat hukum nasional, seperti sumber daya kehakiman, sumber daya kejaksaan, sumber daya perangkat hukum lainnya; • Pengelolaan basis data perkara hukum nasional, meliputi: klasifikasi perkara, pihak-pihak yang terlibat, barang bukti, putusan perkara, status perkara, dan lain hal yang dianggap perlu dan berguna untuk membangun basis pengetahuan perkara hukum nasional. Blok Fungsi Hukum dan Perundang-undangan terdiri dari dua SubBlok Fungsi, yaitu: 1. Sub-Blok Fungsi Sumber Daya Hukum Nasional; dan 2. Sub-Blok Fungsi Peraturan dan Perundangan.

Departemen Komunikasi dan Informatika

59

Rancangan Blue Print e-Government

HUKUM

HUKUM, PERATURAN & PERUNDANGUNDANGAN

SUMBER DAYA HUKUM NASIONAL
Sistem Pengelolaan Perangkat Hukum (jaksa, hakim, pengacara) Sistem Pengelolaan Perkara Hukum (kasus, Barang Bukti,dll) Sistem Pengelolaan Infrastruktur Hukum (pengadilan, penjara, dll)

PERATURAN & PERUNDANGAN
Sistem Perencanaan Peraturan & Perundangan Katalog Peraturan dan Perundangan

Gambar 6-6. Blok Fungsi Hukum dan Perundang-undangan 6.1.5. Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional Presiden selaku Kepala Pemerintahan memegang kekuasaan

pengelolaan keuangan negara sebagai bagian dari kekuasaan pemerintahan. Di dalam UU No. 32 Tahun 2004, salah satu pembagian tugas yang menjadi tanggung jawab pemerintah pusat adalah masalah moneter dan fiskal nasional. Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional terdir dari dua Sub-Blok Fungsi, yaitu: 1. Sub-Blok Fungsi Moneter, yaitu menyediakan fungsi-fungsi

pendukung dalam menetapkan dan melaksanakan kebijakan
Departemen Komunikasi dan Informatika 60

Rancangan Blue Print e-Government

bidang moneter. Walaupun peran ini dilaksanakan oleh Bank Indonesia, selaku bank sentral, namun peran ini sangat mempengaruhi pelaksanaan pembangunan nasional yang menjadi tanggung jawab pemerintah; 2. Sub-Blok Fungsi Fiskal, yaitu menyediakan fungsi-fungsi

pendukung dalam menetapkan dan melaksanakan kebijakan bidang fiskal.

MONETER DAN FISKAL NASIONAL

MONETER

FISKAL
Sistem Perpajakan Sistem Kepabeanan Sistem Perencanaan dan Pengelolaan APBN Investasi dan Pasar Modal

Sistem regulasi dan Pengawasan Perbankan Nasional Sistem Pengelolaan Inflasi

Gambar 6-7. Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional 6.1.6. Blok Fungsi Pembangunan Nasional Pembangunan Nasional adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen bangsa dalam rangka mencapai tujuan bernegara. Pembangunan nasional merupakan usaha peningkatan kualitas

Departemen Komunikasi dan Informatika

61

Rancangan Blue Print e-Government

manusia

dan

masyarakat berlandaskan

Indonesia

yang

dilakukan nasional,

secara dengan

berkelanjutan,

kemampuan

memanfaatkan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta memperhatikan tantangan perkembangan global. Hakekat pembangunan nasional adalah meningkatkan kesejahteraan rakyat, yaitu melalui pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan dan stabilitas ekonomi. Jadi seluruh fungsi pemerintahan di atas (politik, hankam, fiskal dan moneter, hukum) diarahkan pada peningkatan kedua hal ini. Karena untuk memelihara stabilitas ekonomi baik. Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan berarti pembangunan infrastruktur dan perbaikan iklim investasi. Pembangunan nasional juga melingkupi pembangunan di daerah-daerah. Pembangunan nasional berarti pembangunan yang meliputi: • • • • kualitas institusi-institusinya (kepemerintahan) kualitas sumber daya manusianya (kemasyarakatan) sumber daya alam yang dimiliki (kewilayahan) sumber daya pendukung, kemampuan teknologi (sarana dan prasarana) Oleh karenanya, Blok Fungsi Pembangunan Nasional dibagi menjadi 4 (empat) Sub-Blok Fungsi, yaitu: 1. Sub-Blok Fungsi Kepemerintahan 2. Sub-Blok Fungsi Kewilayahan
Departemen Komunikasi dan Informatika 62

diperlukan

kebijakan

fiskal-moneter

yang

sehat

dan

terencana, dan juga sistem petahanan dan keamanan nasional yang

Rancangan Blue Print e-Government

3. Sub-Blok Fungsi Kemasyarakatan 4. Sub-Blok Fungsi Sarana dan Prasana

PEMBANGUNAN NASIONAL

KEPEMERINTAHAN

KEWILAYAHAN
Tata Ruang dan Wilayah Sumber Daya Air dan Lingkungan Hidup Kehutanan dan Perkebunan Perikanan dan Kelautan

KEMASYARAKATAN
Sistem Pendidikan Nasional Seni dan Budaya

SARANA & PRASARANA
Jalan dan Jembatan Terminal dan Pelabuhan Telematika

Sistem Informasi Kependudukan Nasional Sistem Pengawasan & Pelaporan Otonomi Daerah Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional Sistem Pengendalian dan Pengawasan Pembangunan Nasional Sistem Informasi dan Pengelolaan Data Pembangunan Nasional

Kesehatan Sarana Umum Agama Olah Raga

Pertanian & Peternakan Energi & Sumber Daya Mineral Pariwisata Perdagangan dan Jasa Ketenagakerjaan Program Sosial dan Kesejahteraan Rakyat Industri dan Manufaktur

Gambar 6-8. Blok Fungsi Pembangunan Nasional 6.1.7. Blok Fungsi Publikasi Informasi dan Layanan

Pemerintah Setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia. (UUD 1945 Pasal 28F)
Departemen Komunikasi dan Informatika 63

Rancangan Blue Print e-Government

Karenanya, pemerintah harus menyediakan sarana informasi dan komunikasi dan memudahkannya untuk mendapatkannya. Pengembangan e-Government ini dalam rangka peningkatan kualitas layanan publik secara efektif dan efisien. Layanan publik ini dapat dibagi dua, yaitu: • • layanan publikasi informasi layanan pemerintah lainnya, seperti layanan perpajakan, bea cukai, pengaduan masyarakat, standarisasi, sertifikasi, dan lain-lain

PUBLIKASI INFORMASI DAN LAYANAN PEMERINTAH

PUBLIKASI INFORMASI
Publikasi Informasi Kepemerintahan RI

PELAYANAN PEMERINTAH
Pelayanan Perpajakan dan Bea Cukai Bisnis dan Investasi Pengaduan Masyarakat Kewarganegaraan dan Keimigrasian Standarisasi dan Sertifikasi

Publikasi Informasi Umum

Gambar 6-9. Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional
Departemen Komunikasi dan Informatika 64

Rancangan Blue Print e-Government

6.2. e-Government Solution Map Di sisi lain, sistem aplikasi-sistem aplikasi dikembangkan dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan fungsi kepemerintahan seperti yang telah didefinisikan Sistem dan dikelompokkan tersebut dalam diatas. Kerangka Dengan Fungsional Kepemerintahan

mempertimbangkan fungsi sistem aplikasi dan layanannya, sistem aplikasi-sistem aplikasi tersebut kemudian disusun dan dikelompokkan dalam sebuah sistem kerangka arsitektur, yang dalam dokumen Blueprint ini selanjutnya disebut sebagai Peta Solusi Aplikasi eGovernment.

Masyarakat

Bisnis

Government

Comm

E-Gov Portal (Public and Internal Portal) Internet Enabled Inter Application Communication Internet Enabled Inter Application Communication Inter Application Integration Scheme Inter Application Integration Scheme Security Services Services Shared Services

Aplikasi Fungsi Kepemerintahan dan Kelembagaan

Grup Fungsi Kelembagaan dengan Layanan Berorientasi PUBLIK

Grup Fungsi Kelembagaan dengan Layanan Berorientasi BISNIS

Grup Fungsi Kelembagaan dengan Layanan Berorientasi PEMERINTAH

Public Oriented Application Group Aplikasi Dasar

Business Oriented Application Group

Goverment Oriented Application Group

Aplikasi Dasar Umum

Gambar 6-10. Peta Solusi Aplikasi e-Government Dalam peta solusi aplikasi e-Government, sistem aplikasi

dikelompokkan melalui pendekatan matrik antara orientasi fungsi layanan dan sifat fungsi sistem aplikasi tersebut. Melalui pendekatan

Departemen Komunikasi dan Informatika

65

Rancangan Blue Print e-Government

ini, sistem aplikasi dikelompokkan dalam 3 (tiga) kelompok sebagai berikut: 1. Kelompok sistem aplikasi yang orientasi fungsinya langsung memberikan pelayanan kepada penggunanya (aplikasi front

office)
2. Kelompok sistem aplikasi yang orientasi fungsinya lebih banyak ditujukan untuk memberikan bantuan pekerjaan yang bersifat administrasi kepemerintahan, serta fungsi-fungsi kedinasan dan kelembagaan (aplikasi back office). 3. Kelompok sistem aplikasi yang fungsi layanannya bersifat mendasar dan umum, diperlukan oleh setiap pengguna, atau setiap sistem aplikasi lain yang lebih spesifik. Sifat layanan aplikasi dasar biasanya back-office. Untuk setiap kelompok sistem tersebut, masing-masing dibagi lagi kedalam tiga sub-grup berdasarkan orientasi pengguna yang dilayaninya, sebagai berikut: 1. Kelompok sistem aplikasi e-Government yang orientasi

fungsinya melayani kebutuhan dan kepentingan masyarakat (G2C: Government To Citizen) 2. Kelompok sistem aplikasi e-Government yang orientasi

fungsinya melayani kebutuhan dan kepentingan kalangan dunia usaha atau bisnis (G2B: Government To Business) 3. Kelompok fungsinya sistem aplikasi e-Government yang orientasi lembaga

melayani

kebutuhan

internal

kepemerintahan, atau kebutuhan dari pemerintah lembaga pemerintah lainnya (G2G: Government To Government)
Departemen Komunikasi dan Informatika 66

Rancangan Blue Print e-Government

Dan di bawah aplikasi dasar terdapat Basis Data Pokok, yaitu basis data yang minimal harus dimiliki atau dibangun dalam pembuatan aplikasi. Data ini harus menjadi satu basis data yang terintegrasi dari seluruh aplikasi pada sistem pemerintahan pusat. Hal ini untuk menghindari duplikasi (redundant) dan menjaga keabsahan (validity) data tersebut. Nantinya basis data ini harus kewajiban dan kewenangan bagi lembaga yang memang berkompeten untuk memelihara dan memperoleh data ini sesuai dengan tugas dan fungsi kelembagaannya. Terakhir adalah kelompok fungsi umum yang memberikan layanan integrasi dan komunikasi antar sistem aplikasi, juga masalah keamanan (security), dan lain-lain. Contoh beberapa aplikasi dan layanan pada Peta Solusi Aplikasi eGovernment dapat dilihat pada gambar 6-11.

Departemen Komunikasi dan Informatika

67

Rancangan Blue Print e-Government
Lembaga Pemerintah Pusat dan Daerah

Masyarakat

Bisnis
PORTAL PEMERINTAH [internal dan eksternal]

Common

In te rn e t E n a b le d In te r A p p lic a tio n C o m m u n ic a tio n In te r A p p lic a tio n In te g ra tio n S c h e m e S e c u rity S e rvic e s S e c u rity S e rvic e s

Services

Shared Services

Aplikasi Fungsi Kepemerintahan dan Kelembagaan

Pengaduan Online Sistem Informasi Keimigrasian (SIMKIM)

Aplikasi Sertifikasi dan Akreditasi Perijinan Badan Hukum

Sistem Informasi Pengendalian Pembangunan

Sistem Informasi Akuntansi Keuangan Daerah Sistem Akuntansi & Pelaporan Sistem Perencanaan Anggaran
Sistem Pengadaan Barang & Jasa Sistem Informasi Aset dan Kekayaan Negara

Sistem Informasi Kependudukan Nasional
Sistem Informasi Keamanan Nasional Sistem Surat Elektronik

Sistem Informasi Perpajakan Nasional Sistem Informasi Peraturan dan Perundangan Sistem Pendukung Keputusan Sistem Pelaporan
Basis Data Tata Ruang Wilayah Basis Data Keuangan

Aplikasi Dasar

Sistem Arsip dan Dokumen Elektronik
Basis Data Kependudukan

Basis Data Kekayaan Negara Basis Data Kepegawaian

Basis Data Pokok

Basis Data Peraturan & Perundangan

Gambar 6-11. Contoh Peta Solusi Aplikasi e-Government

Departemen Komunikasi dan Informatika

68

Rancangan Blue Print e-Government

6.3. Properti Blok Fungsi dan Modul Seperti telah dijelaskan dimuka bahwa fungsi kepemerintahan dikelompokkan dalam grup-grup Blok Fungsi dan Modul-Modul. Deskripsi dari masing-masing Blok Fungsi dan Modul kemudian diuraikan dengan lebih rinci melalui tabel deskripsi properti. 6.3.1. Properti Blok Fungsi Berikut adalah tabel properti untuk Blok Fungsi, beserta keterangan isinya:
Blok Fungsi SubBlok Fungsi [disini dituliskan judul {blok fungsi}] [disini dituliskan judul {sub-blok fungsi} (kalau ada), atau dikosongkan dengan tanda “– “ kalau {blok fungsi} tersebut tidak mempunyai {sub-blok fungsi}] [disini dituliskan deskripsi umum / daftar fungsi umum / deskripsi fungsi utama dari {blok fungsi} dan/atau {sub-blok fungsi} tersebut] [disini dituliskan daftar judul dari {modul} yang menjadi komponen dari {blok fungsi} dan/atau {sub-blok fungsi} tersebut] [menjelaskan keterkaitan dan keterhubungan fungsi dan komunikasi data dan informasi antara {blok fungsi} atau {sub-blok fungsi} dengan {blok fungsi} atau {sub-blok fungsi} lainnya dalam satu kerangka kerja fungsi kepemerintahan]

Fungsi

Modul

Integrasi

Departemen Komunikasi dan Informatika

69

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.2. Properti Modul Berikut adalah tabel properti untuk Modul, beserta keterangan isinya:
Modul Blok Fungsi [disini dituliskan judul {modul} ] [disini dituliskan judul {blok fungsi} dimana {modul} tersebut menjadi komponennya, dalam contoh ini, {blok fungsi} tersebut tidak mempunyai {sub-blok fungsi} ] [disini dituliskan judul {sub-blok fungsi} dimana {modul} tersebut menjadi komponennya] [sebagai gambaran awal, disini dituliskan klasifikasi jenis dan tipe layanan utama yang disediakan oleh {modul} tersebut dilihat dari sudut pandang sistem aplikasi komputer] Jenis Layanan: [disini ditandai Front Office, jika {modul} tersebut memberikan layanan langsung ke pengguna, dan Back Office jika tidak ada layanan langsung ke pengguna] Front Office Back Office, Layanan Utama: [disini ditandai satu atau lebih ciri utama fungsi layanan yang diberikan oleh {modul} ] Publikasi Informasi Pendaftaran & Perijinan Transaksi Data Pembayaran Administrasi Basisdata Lainnya Fungsi Aplikasi: [disini ditandai Generik jika fungsi {modul} kurang lebih sama untuk semua lembaga pemerintah. cirinya, fungsi tersebut biasanya merujuk ke hukum dan peraturan perundang-undangan yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat, sedangkan Spesifik biasanya merujuk ke Peraturan Tertentu, atau bahkan tidak ada rujukan hukum dan peraturan perundang-undangannya] Generik

SubBlok Fungsi Klasifikasi

Departemen Komunikasi dan Informatika

70

Rancangan Blue Print e-Government

Spesifik Obyek Layanan: G2G, orientasi layanan ke intra kelembagaan pemerintah daerah G2B, orientasi layanan dikhususkan untuk kalangan bisnis dan dunia usaha G2C, orientasi layanan ditujukan untuk masyarakat umum Fungsi [disini dituliskan daftar fungsi / fitur / layanan utama yang harus disediakan oleh {modul} tersebut] [disini dituliskan deskripsi singkat, sebagai keterangan tambahan tentang {modul} tersebut] [disini dituliskan organisasi penyedia fungsi {modul}, atau pemakai fungsi {modul}, baik disebutkan berdasarkan organisasinya atau atas nama perseorangan. Di baris ini, jika ada kata/kalimat yang ditulis dalam tanda ( dan ), artinya ini merupakan contoh tipikal dan generik, biasanya benar, tatapi bisa jadi juga menjadi tidak cocok untuk suatu daerah tertentu] [menjelaskan keterkaitan dan keterhubungan fungsi dan komunikasi data dan informasi antara suatu {modul} dengan {modul} lainnya dalam satu kerangka kerja fungsi kepemerintahan] [keterangan tambahan yang menjelaskan fungsi {modul} tersebut dilihat dari sudut pandang sistem aplikasi komputer, seperti: nama lain dari {modul} tersebut dalam terminologi sistem aplikasi komputer, dasar hukum/peraturan yang menjadi landasan pengembangan fungsi {modul} tersebut, dan rekomendasi-rekomendasi teknis, jika ada, berkaitan dengan implementasi dari fungsi {modul} tersebut melalui suatu sistem aplikasi komputer]

Narasi

Organisasi

Integrasi

Info Tambahan

Departemen Komunikasi dan Informatika

71

Rancangan Blue Print e-Government

7. Taksonomi Untuk memudahkan identifikasi dan klasifikasi fungsi kepemerintahan, di dalam dokumen Blueprint ini dibuatkan taksonomi untuk setiap Blok Fungsi, Sub-Blok Fungsi dan Modul , sebagai berikut:

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Modul

1.

DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN 1.1. ASET DAN INVENTARIS

1.1.1. 1.1.2.

Sistem Informasi Aset dan Kekayaan Negara Sistem Pengadaan Barang dan Jasa

Sub-Blok Fungsi Modul

1.2.

ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN

1.2.1. 1.2.2. 1.2.3. 1.2.4. 1.2.5.

Surat Elektronik Sistem Otomasi Perkantoran Sistem Pendukung Keputusan Sistem Arsip dan Dokumen Elektronik Sistem Pelaporan

Sub-Blok Fungsi Modul

1.3.

KEPEGAWAIAN

1.3.1. 1.3.2. 1.3.3. 1.3.4.

Sistem Informasi Kepegawaian Nasional Sistem Pengadaan Pegawai Sistem Penilaian Kinerja Sistem Pendidikan dan Pelatihan

Departemen Komunikasi dan Informatika

72

Rancangan Blue Print e-Government

Sub-Blok Fungsi Modul

1.4.

KEUANGAN

1.4.1. 1.4.2. 1.4.3. 1.4.4.

Sistem Perencanaan Anggaran Sistem Akuntansi dan Pelaporan Kas dan Perbendaharaan Sistem Keuangan Pemeriksaan dan Pengawasan

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Modul

2.

POLITIK DAN LEGISLASI 2.1. POLITIK

2.1.1. Sistem Informasi Kepartaian 2.1.2. Sistem Informasi Keormasan 2.1.3. Sistem Informasi Pemilihan Umum Nasional dan Daerah

Sub-Blok Fungsi Modul

2.2. LEGISLASI

2.2.1. Sistem Pengelolaan Proses Legislasi 2.2.2. Katalog Produk Legislasi

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Modul

3.

PERTAHANAN DAN KEAMANAN 3.1. PERTAHANAN NASIOANAL

3.1.1. Sistem Informasi Pertahanan Nasional 3.1.2. Sistem Manajemen Operasi Pertahanan 3.1.3. Sistem Manajemen Operasi Khusus

Departemen Komunikasi dan Informatika

73

Rancangan Blue Print e-Government

Sub-Blok Fungsi Modul

3.2. KEAMANAN NASIONAL

3.2.1. Sistem Informasi Keamanan Nasional 3.2.2. Sistem Manajemen Operasi Keamanan 3.2.3. Sistem Pengelolaan Bencana dan Kejadian Luar Biasa

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Modul

4.

HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANGAN 4.1. SUMBER DAYA HUKUM NASIONAL

4.1.1. Sistem Pengelolaan Perangkat Hukum 4.1.2. Sistem Pengelolaan Perkara Hukum 4.1.3. Sistem Pengelolaan Infrastruktur Hukum

Departemen Komunikasi dan Informatika

74

Rancangan Blue Print e-Government

Sub-Blok Fungsi Modul

4.2. PERATURAN DAN PERUNDANGAN

4.2.1.

Sistem Perundangan

Perencanaan

dan

Peraturan

4.2.2. 4.2.3. Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Modul 5.

Katalog Regulasi dan Prundangan Kewarganegaraan dan Keimigrasian

MONETER DAN FISKAL NASIONAL 5.1. MONETER

5.1.1. Sistem Perbankan Nasional 5.1.2. Bank Sentral

Sub-Blok Fungsi Modul

5.2. FISKAL

5.2.1. 5.2.2. 5.2.3. 5.2.4.

Sistem Perpajakan Sistem Kepabeanan Sistem Perencanaan APBN Investasi dan Pasar Modal

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Modul

6.

PEMBANGUNAN NASIONAL 6.1. KEPEMERINTAHAN

6.1.1. Sistem Informasi Kependudukan Nasional 6.1.2. Sistem Informasi Pengelolaan Otonomi Daerah

Departemen Komunikasi dan Informatika

75

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.3. Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional 6.1.4. Sistem Pengendalian dan Pengawasan

Pembangunan 6.1.5. Sistem Informasi dan Pengelolaan Data

Pembangunan

Departemen Komunikasi dan Informatika

76

Rancangan Blue Print e-Government

Sub-Blok Fungsi Modul

6.2. KEWILAYAHAN

6.2.1. Sistem Tata Ruang dan Wilayah 6.2.2. Sumber Daya Air dan Lingkungan Hidup 6.2.3. Kehutanan dan Perkebunan 6.2.4. Perikanan dan Kelautan 6.2.5. Pertanian 6.2.6. Pertambangan dan Energi 6.2.7. Pariwisata

Sub-Blok Fungsi Modul

6.3. KEMASYARAKATAN

6.3.1. Sistem Pendidikan Nasional 6.3.2. Seni dan Budaya 6.3.3. Kesehatan 6.3.4. Agama 6.3.5. Olah Raga 6.3.6. Program Sosial dan Kesejahteraan Rakyat 6.3.7. Industri dan Manufaktur 6.3.8. Perdagangan dan Jasa 6.3.9. Ketenagakerjaan

Sub-Blok Fungsi Modul

6.4. SARANA DAN PRASARANA

6.4.1. Jalan dan Jembatan

Departemen Komunikasi dan Informatika

77

Rancangan Blue Print e-Government

6.4.2. Terminal dan Pelabuhan 6.4.3. Telematika 6.4.4. Sarana Umum

Departemen Komunikasi dan Informatika

78

Rancangan Blue Print e-Government

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Modul

7.

PUBLIKASI INFORMASI DAN LAYANAN PEMERINTAH 7.1. PUBLIKASI INFORMASI

7.1.1. 7.1.2.

Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Publikasi Informasi Umum

Sub-Blok Fungsi Modul

7.2. LAYANAN PEMERINTAH

7.2.1. 7.2.2. 7.2.3. 7.2.4. 7.2.5.

Pelayanan Perpajakan dan Kepabeanan Bisnis dan Investasi Pengaduan Masyarakat Kewarganeraan dan Keimigrasian Standardisasi dan Sertifikasi

Departemen Komunikasi dan Informatika

79

Rancangan Blue Print e-Government

8. Penutup Dokumen Blueprint ini menyediakan panduan umum bagi Lembaga Pemerintah Pusat dalam merencanakan pembangunan sistem aplikasi e-Govoernment. Melalui blueprint ini, diharapkan adanya kesamaan pemahaman, keserempakan tindakan dan keterpaduan langkah seluruh unsur lembaga pemerintah. Pengembangan aplikasi egoverment ini harus dilaksanakan secara harmonis dengan mengoptimalkan hubungan antara inisiatif masing-masing instansi dan penguatan kerangka kebijakan untuk menjamin keterpaduannya dalam suatu jaringan sistem manajemen dan proses kerja. Pendekatan ini diperlukan untuk mensinergikankan dua kepentingan, yakni (1) kepentingan pendayagunaan pemahaman dan pengalaman masing-masing lembaga tentang pelayanan publik yang diperlukan oleh masyarakat, dan (2) kepentingan untuk penataan sistem manajemen dan proses kerja yang terpadu. Blueprint aplikasi ini hendaknya dilengkapi dengan peraturan dan kewenangan yang berkaitan dengan pemanfaatan dan transaksi informasi yang dimiliki pemerintah. Pengaturan ini harus mencakup batasan tentang hak masyarakat atas informasi, kerahasiaan, dan keamanan informasi pemerintah (information

security),

serta

perlindungan informasi yang berkaitan dengan masyarakat (privacy). Dengan pertimbangan-pertimbangan tersebut, selanjutnya lembaga Pemerintah Pusat dapat menerjemahkan panduan ini ke dalam rencana pentahapan pengembangan atau rencana strategis eGovernment secara sistematik, yang realistik dan terukur.

Departemen Komunikasi dan Informatika

80

Rancangan Blue Print e-Government

Di masa mendatang panduan ini akan terus mengalami perbaikanperbaikan. Oleh karena itu, diharapkan bantuan dari semua pihak, baik pusat maupun daerah, dalam memberikan masukan-masukan yang konstruktif dan membangun.

-<.oOo.>-

Departemen Komunikasi dan Informatika

81

Rancangan Blue Print e-Government

Government Function Framework

1. Blok Fungsi DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN 1.1. Sub Blok Fungsi ASET DAN INVENTARIS
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ASET DAN INVENTARIS Menyediakan fungsi pengelolaan aset dan inventaris kekayaan negara yang dikelola oleh lembaga yang bersangkutan yang meliputi perolehan, peruntukkan, pemeliharaan dan pengadaan. Menyediakan fungsi koordinasi pengelolaan aset dan inventaris kekayaan negara lembaga-lembaga dibawahnya. Modul Sistem Informasi Aset dan Kekayaan Negara Sistem Pengadaan Barang dan Jasa Integrasi Sub-Blok Fungsi Keuangan Sub-Blok Pengelolaan dan Monitoring Proyek

Lampiran I - 1

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.1.1.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI ASET DAN KEKAYAAN NEGARA
SISTEM INFORMASI ASET DAN KEKAYAAN NEGARA DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ASET DAN INVENTARIS Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Pengelolaan aset dan inventaris kekayaan negara yang dikelola oleh lembaga yang bersangkutan yang meliputi pengadaan, peruntukan, pemeliharaan, pengadaan dan pelepasan. Menyediakan fungsi koordinasi pengelolaan aset dan inventaris kekayaan negara lembaga-lembaga dibawahnya. Inventarisasi barang yang dimiliki/dikuasai oleh lembaga, mencatat aset baru berdasarkan kepada klasifikasi, lokasi, pemegang kuasa, pemanfaatan dan sebagainya. Perubahan status hukum barang, memproses administras semua barang yang telah habis usia pakai atau ekonomisnya beserta cara penghapusan misalnya: prosedur lelang, hibah, jual dan lainnya. Pengamanan inventaris kekayaan negara. Pembinaan, pengendalian dan pengawasan pengelolaan inventaris kekayaan negara. Pembiayaan pengelolaan inventaris kekayaan negara Dan lain-lain.

Narasi

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Tujuan sistem pengelolaan inventaris kekayaan negara adalah: terciptanya efisiensi pengelolaan inventaris kekayaan negara, optimalnya pemanfaatan inventaris kekayaan negara untuk meningkatkan pendapatan negara serta meningkatnya manfaat inventaris kekayaan negara yang dapat dirasakan oleh masyarakat. Semua lembaga negara Sub-Blok Fungsi Keuangan Nama alias: IKMN Dasar hukum: Inpres No. 3 Tahun 1971 Tentang Inventarisasi Barang Milik/Kekayaan Negara; KepMenKeu No. 225/MK/V/41 1971 dan KepMenKeu No. 470/KMK.01/ 1994 dan KepMenKeu No. 18/KMK.018/ 1999 dan KepMenKeu No. 01/KM.12/2001 Rekomendasi: Membangun sistem pengelolaan aset bersinergi dengan sistem pengadaan barang dan jasa, sarana umum dan sistem kas dan perbendaharaan negara.

Lampiran I - 2

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Modul SISTEM PENGADAAN BARANG DAN JASA
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi SISTEM PENGADAAN BARANG DAN JASA DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ASET DAN INVENTARIS Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan template dan alur kerja elektronik untuk mempersiapkan proyek (pengadaan barang dan jasa) sesuai dengan Keppres 80/2003 Sebagai basis data (katalog) proyek, merangkum semua data-data berkaitan dengan semua proyek (pengadaan barang dan jasa) yang pernah dilaksanakan Lembaga Menyediakan fungsi penjadwalan pelaksanaan proyek-proyek yang sudah disetujui agar terjadi sinergi. Masukan bagi proses pengelolaan dan monitoring proyek Menyediakan sarana untuk pengumunan pekerjaan (disesuaikan dengan sifat pekerjaan) dan proses pendaftaran bagi para penyedia barang dan jasa yang dibutuhkan oleh Lembaga bersangkutan, termasuk pengumuman siapa yang menjadi pemenang (pelaksana) pekerjaan.

Narasi

Sistem ini dimaksudkan untuk menyamakan pola pikir dan persepsi, serta memberikan pedoman pelaksanaan teknis dan administratif yang lebih jelas, sehingga memudahkan semua pihak terkait (perencana, pelaksana, pengawas dan penyedia barang / jasa) dalam melaksanakan tugas, fungsi dan peranannya masing-masing. Sistem ini dimaksudkan untuk pengelolaan proses pengadaan barang dan jasa sebelum kontrak. Setelah penandatanganan kontrak maka pekerjaan (proyek) selanjutnya dikelola dengan Sistem Pengelolaan dan Monitoring Proyek. Semua lembaga negara Sub-Blok Fungsi Keuangan Nama alias: e-procurement Dasar hukum: Keppres No.61 Tahun 2004 tentang Perub. Keppres No. 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pengadaan Barang dan Jasa Rekomendasi: (1) Membangun sistem yang sinergis pengadaan barang dan jasa, sistem pengelolaan aset dan kekayaaan negara, sarana umum serta sistem kas dan perbendaharaan negara.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 3

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.2. Sub Blok Fungsi ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi DUKUNGAN DAN LAYANAN LEMBAGA ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN Administrasi dan Manajemen menyediakan modul aplikasi yang berfungsi untuk mengelola data dan informasi serta membantu proses kerja (workflow) pemerintah yang berkaitan dengan Administrasi dan Manajemen. Menyediakan fungsi-fungsi lain yang berhubungan dengan pengelolaan dan peningkatan efektivitas dan efisiensi kegiatan internal. Modul Sistem Surat Elektronik Sistem Otomasi Perkantoran Sistem Pendukung Keputusan Sistem Arsip dan Dokumen Elektronik Sistem Pelaporan Sistem Pengelolaan dan Monitoring Proyek Integrasi Sub-Blok Fungsi Keuangan Sub-Blok Fungsi Aset dan Inventaris

Lampiran I - 4

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.2.1.
Modul

Modul SISTEM SURAT ELEKTRONIK
SISTEM SURAT ELEKTRONIK DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi surat-menyurat secara elektronik, termasuk di dalamnya memungkinkan proses penyiapan, pembahasan dan pengesahan surat dilakukan secara elektronik. Pembahasan surat itu sendiri bisa dilakukan oleh lebih dari satu orang / unit organisasi. Menyediakan fungsi kearsipan (surat masuk / surat keluar) secara elektronik, termasuk di dalamnya disposisi dan tembusan surat. Menyediakan fungsi query untuk pencarian data surat secara cepat, misalnya berdasarkan pengirim, tujuan, tanggal, subyek/perihal, nomor, isi, dan lainlain.

Narasi

Dalam sistem surat manual, proses penyiapan sampai dengan penyampaian kepada tujuan surat (apalagi jika jaraknya jauh dan tujuannya banyak) bisa memakan waktu lama dan berhari-hari. Dengan sistem elektronik , maka proses tersebut bisa dipersingkat dengan sangat efisien. Proses penyiapan surat kurang lebih sama, tetapi proses penyampaiannya bisa dilakukan dalam hitungan menit, tidak lagi ada kendala jarak dan jumlah tujuan. Semua unit organisasi Semua modul dalam sub-blok fungsi ini Nama alias: e-Mail, SIM Surat Dasar hukum: -Rekomendasi: Membangun sistem surat elektronik secara terpadu dengan ruang lingkup mencakup seluruh organisasi/lembaga di lingkungan pemerintah pusat, karena satu sistem yang sama bisa dipakai oleh semua unit organisasi yang membutuhkan, baik dipakai secara stand-alone ataupun terpusat.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 5

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.2.2.
Modul

Modul SISTEM OTOMATISASI PERKANTORAN
SISTEM OTOMATISASI PERKANTORAN DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi otomatisasi proses pekerjaan rutin perkantoran secara elektronik, termasuk di dalamnya memungkinkan proses penyiapan, pembahasan dan pengesahan dokumen dilakukan secara elektronik. Menyediakan fungsi dokumentasi secara elektronik, termasuk di dalamnya disposisi dan persetujuan (approval). Menyediakan fungsi query untuk pencarian dokumen secara cepat, misalnya berdasarkan pengirim, tujuan, tanggal, subyek/perihal, nomor, isi, dan lainlain.

Narasi

Dalam sistem manual, proses penyiapan dokumen perencanaan kegiatan memakan waktu. Dengan sistem elektronik , maka proses tersebut bisa dipersingkat dengan sangat efisien. Semua unit organisasi Semua modul dalam sub-blok fungsi ini Nama alias: e-workflow Dasar hukum: -Rekomendasi: Membangun sistem otomatisasi perkantoran secara terpadu dengan ruang lingkup mencakup seluruh organisasi/lembaga di lingkungan pemerintah pusat, karena satu sistem yang sama bisa dipakai oleh semua unit organisasi yang membutuhkan, baik dipakai secara stand-alone ataupun terpusat.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 6

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.2.3.
Modul

Modul SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN
SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Membantu eksekutif organisasi menjalankan kegiatan kepemerintahan sesuai dengan lingkup tugas dan fungsinya masing-masing, membantu para eksekutif dalam proses pengambilan keputusan dengan menyediakan data dan informasi yang tepat, akurat dan cepat. Menyajikan informasi sesuai tingkat urgensi dan prioritasnya misalnya: masalah darurat, masalah penting dan masalah yang kurang penting. Sumber informasi bisa dari kalangan intertnal pemerintah sendiri, bisnis, umum, maupun pemerintah yang yang lebih tinggi. Menyajikan laporan atas aktivitas dari semua bidang pemerintahan baik berupa pelayanan langsung dan administratif maupun pelayanan fasilitatif yang sedang dijalankan oleh semua unit kerja Menyajikan informasi sesuai dengan kebutuhan penggunanya. Informasi ini lebih bersifat sebagai rangkuman atau laporan dari dinas / lembaga tentang suatu hal khusus, misalnya: pendapatan dan pengeluaran, proyek (dan nilainya) yang sedang berjalan dan lain-lain.

Narasi

Proses pengambilan keputusan merupakan kegiatan yang harus dilakukan oleh eksekutif organisasi, melibatkan banyak sumber daya informasi dan data. Sistem Pendukung Keputusan secara elektronik mampu menyajikan data dan informasi eksekutif untuk membantu membuat keputusan-keputusan penting. Eksekutif semua unit organisasi Semua sistem yang memberikan laporan kinerja kepada eksekutif. Nama alias: DSS (Decision Support System) Dasar hukum: -Rekomendasi: Membangun sistem DSS dengan mencantumkan (mendefinisikan) semua spesifikasi pelaporan eksekutif yang diharapkan terpenuhi, mencakup semua informasi dari seluruh unit organisasi, sehingga memungkinkan sistem lain untuk melakukan integrasi data sesuai dengan yang diharapkan.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 7

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.2.4.
Modul

Modul SISTEM ARSIP DAN DOKUMEN ELEKTRONIK
SISTEM ARSIP DAN DOKUMEN ELEKTRONIK ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pengelolaan dokumen secara elektronik untuk tercapainya tertib administrasi kearsipan dan pelayanan informasi. Menyediakan fungsi kearsipan secara elektronik, termasuk di dalamnya penghapusan, pemeliharaan dan pengelolaan status keaktifan. Melakukan klasifikasi dan pengelompokan dokumen (kategorisasi) berdasarkan sifat dan kegunaan. Menyediakan fungsi konversi dokumen terutama dari bentuk hardcopy menjadi bentuk softcopy. Menyediakan fungsi yang memungkinkan pembacaan dokumen dari berbagai sumber dalam berbagai macam format dokumen. Menyediakan fungsi query untuk pencarian data dokumen secara lengkap, akurat, dan cepat, misalnya berdasarkan kategori, judul / perihal, tanggal, versi / revisi, nomor, dan lain-lain.

Narasi

Sebagai salah satu sumber informasi terekam, arsip mempunyai fungsi dan peran yang sangat penting untuk mendukung manajemen modern organisasi pemerintah dan bisnis. Oleh karenanya, arsip harus dikelola dalam suatu sistem secara konseptual dan terpadu melalui cara yang profesional Sistem ini antara lain bertujuan untuk pemeliharaan dan penyelamatan arsip yang memiliki arti penting berkaitan dengan fungsi arsip sebagai sumber sejarah, sumber penelitian, sumber informasi dan bahan untuk menyusun perencanaan, pembuatan kebijakan serta pengambi Ian keputusan bagi pimpinan.

Organisasi

Semua organisasi (badan/kantor arsip) Lembaga yang secara khusus membutuhkan pengelolaan dokumen

Integrasi Info Tambahan

Semua modul dalam sub-blok fungsi ini Nama alias: ERM (electronic record management), Document Management, SIM Arsip Dasar hukum: KepMen Kominfo No. 56/12/2003 Rekomendasi: Membangun sistem pengelolaan dokumen elektronik secara terpadu dengan ruang lingkup mencakup seluruh Pemerintahan Pusat, karena satu sistem yang sama bisa dipakai oleh semua unit organisasi yang membutuhkan, baik dipakai secara stand-alone ataupun terpusat.

Lampiran I - 8

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Modul SISTEM PELAPORAN
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi SISTEM PELAPORAN DUKUNGAN DAN LAYANAN KELEMBAGAAN ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan sarana pelaporan eksekutif kepada instansi yang lebih atas sampai ke Presiden melalui Menteri atau kepala lembaga. Menyediakan laporan-laporan dengan format baku, dengan data yang sudah diolah. Melalui sistem ini, eksekutif sudah tidak perlu lagi mengolah data yang masih mentah. Menyediakan sarana pelaporan kepala satuan organisasi dan lembaga kepada lembaga di atasnya.

Narasi

Dalam sistem pemerintahan ada mekanisme pelaporan yang harus dilakukan oleh para penyelenggara kepemerintahan. Sistem ini membantu organisasi/lembaga dalam membuat sistem pelaporan elektronik (penyiapan dan pengolahan data pelaporan secara elektronik) sehingga mempercepat proses kerja dan meningkatkan efisiensi pekerjaan. Eksekutif Lembaga/Organisasi Kepala Organisasi Pemerintah Non Departemen

Organisasi

Integrasi Info Tambahan

Semua modul yang memerlukan mekanisme pelaporan Nama alias: Reporting System Dasar hukum: -Rekomendasi: Membangun sistem ini cukup satu untuk seluruh unit organisasi Pemerintah.

Lampiran I - 9

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.2.5.
Modul

Modul SISTEM PENGELOLAAN DAN MONITORING PROYEK
PENGELOLAAN DAN MONITORING PROYEK ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KOORDINASI Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Pengelolaan dan pemantauan terhadap pekerjaan (proyek) pembangunan yang dilakukan oleh pemerintah. o Pekerjaan (proyek) yang dimaksud meliputi proyek-proyek yang dilaksanakan oleh dinas dan lembaga teknis.

Membuat indikator progres (kemajuan) dan status pekerjaan berkaitan dengan penyerapan dana dan kemajuan proyek. o Memonitor status kemajuan pekerjaan tersebut untuk mendapatkan laporan status yang komprehensif (misal penyerapan dana vs kemajuan proyek).

Menyediakan template pelaporan untuk eksekutif yang menyajikan rangkuman semua proyek yang sedang berlangsung. Narasi Kegiatan pelaksanaan proyek dalam 1 tahun jumlahnya dapat lebih dari satu. Di sisi lain, eksekutif membutuhkan informasi tentang status pelaksanaan yang rinci dari semua proyek yang sedang dikerjakan, terutama menyangkut masalah: berapa besar dana yang sudah dikeluarkan, berapa besar lagi dana yang harus dikeluarkan bulan ini untuk proyek tersebut, sudah seberapa jauh kemajuan proyek, apakah ada kemungkinan proyek yang terlambat, dan lain-lain. Oleh karena itu diperlukan sistem pengelolaan dan monitoring proyek yang dapat merangkum dan memonitor semua kegiatan dan pendanaan. Hal ini penting untuk keperluan pemantauan maupun pelaporan proyek. Organisasi Satuan organisasi pelaksana proyek Eksekutif organisasi Integrasi Sub-Blok Fungsi Aset dan Inventaris, Modul Sistem Pengadaan Barang dan Jasa Sub-Blok Fungsi Keuangan Info Tambahan Nama Alias: SimProyek Dasar Hukum: Keppres No. 61/2004 tentang Perub. KepPres 80/2003 Rekomendasi: Mengembangkan aplikasi program perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pengawasan dan evaluasi proyek.

Lampiran I - 10

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.3. Sub Blok Fungsi KEPEGAWAIAN

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEPEGAWAIAN Sub-Blok Fungsi KEPEGAWAIAN menyediakan modul aplikasi yang berfungsi untuk mengelola data dan membantu proses kerja pemerintah yang berkaitan dengan kepegawaian. Sub-Blok Fungsi Kepegawaian paling tidak menyediakan aplikasi dengan fungsi-fungsi pengelolaan dan pengolahan data dan informasi untuk proses kerja sebagai berikut: o o o o o o o o o o o Pengadaan (termasuk perencanaan dan persyaratan) Penetapan formasi dan penempatan Pengangkatan Pemindahan Pemberhentian Penetapan pensiun, gaji, tunjangan, dan kesejahteraan Hak dan kewajiban Kedudukan hukum Pengembangan kompetensi (pendidikan dan pelatihan) Pengendalian jumlah Larangan, sanksi, dan penghargaan

Sistem informasi yang merangkum informasi kepegawaian secara nasional. Modul Sistem Informasi Kepegawaian Nasional Sistem Pengadaan Pegawai Sistem Penilaian Kinerja Sistem Pendidikan dan Latihan Integrasi Sub-Blok Fungsi Keuangan

Lampiran I - 11

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.3.1.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI KEPEGAWAIAN NASIONAL
SISTEM INFORMASI KEPEGAWAIAN NASIONAL ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN SISTEM INFORMASI KEPEGAWAIAN NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Melakukan administrasi dan pengelolaan data pegawai sipil, termasuk integrasi dengan aplikasi kepegawaian di daerah. Menyediakan fungsi-fungsi sistem informasi yang mampu menampilkan datadata pokok kepegawaian seperti jumlah, klasifikasi golongan/ruang, fungsional, penugasan, rasio-rasio dan sebagainya.

Narasi

Sistem ini diharapkan mampu membantu Pemerintah untuk mengelola informasi kepegawaian secara nasional, yang mengintegrasikan data dan informasi kepegawaian secara umum. Badan Kepegawaian Negara Kementerian Pendayaangunaan Aparatur Negara Unit Kepegawaian Setiap Lembaga Pemerintah

Organisasi

Integrasi Info Tambahan

Sub-Blok Fungsi Keuangan Nama alias: SIMPEG Dasar hukum: PP 11/2002 (perub. PP 98/2000); UU no.43 tahun 1999 Rekomendasi: Membangun modul sistem aplikasi kepegawaian dalam satu kerangka sistem informasi kepegawaian yang utuh, lengkap dan terintegrasi. Sistem aplikasi tidak harus dalam bentuk satu paket aplikasi, tetapi perencanaan dan rancangannya haruslah komprehensif sehingga terjamin interoperabilitinya, terutama dengan aplikasi e-Government bertema keuangan.

Lampiran I - 12

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.3.2.
Modul

Modul SISTEM PENGADAAN PEGAWAI
SISTEM PENGADAAN PEGAWAI ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEPEGAWAIAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Melakukan administrasi dan pengelolaan data pengadaaan pegawai sipil, termasuk di dalamnya persyaratan dan tatacara rekruitmen Menyediakan fungsi kerangka kerja (workflow) rekruitmen pegawai PNS dari mulai dari perencanaan, pengumuman, pelamaran, penyaringan dan pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil (bagi pendaftar yang diterima) Menyediakan basis data pelamar (CPNS) dan modul pelaporannya yang dapat diklasifikasikan, misal per perioda pengadaan, jenis kelamin, kelompok umur, daya tampung, dll.

Narasi

Sistem ini diharapkan mampu membantu Pemerintah untuk mendapatkan Pegawai Negeri Sipil yang profesional dan bertanggung jawab. Pengadaan Pegawai Negeri Sipil dilaksanakan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian. Badan Kepegawaian Negara Unit Kepegawaian Setiap Lembaga Pemerintah

Organisasi

Integrasi Info Tambahan

Sub-Blok Fungsi Kepegawaian, Modul Sistem Informasi Kepegawaian Nasional Nama alias: SIMPEG (e-recruitment) Dasar hukum: PP 11/2002 (perub. PP 98/2000); UU no.43 tahun 1999 Rekomendasi: Membangun modul sistem aplikasi kepegawaian dalam satu kerangka sistem informasi kepegawaian yang utuh, lengkap dan terintegrasi. Sistem aplikasi tidak harus dalam bentuk satu paket aplikasi, tetapi perencanaan dan rancangannya haruslah komprehensif sehingga terjamin interoperabilitinya, terutama dengan aplikasi e-Government bertema keuangan.

Lampiran I - 13

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.3.3.
Modul

Modul SISTEM PENILAIAN KINERJA
SISTEM PENILAIAN KINERJA ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEPEGAWAIAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi penilaian kinerja pegawai untuk keperluan kenaikan pangkat dan promosi jabatan. Menyediakan fungsi untuk memungkinkan sosialisasi larangan, dan sistem pemberian peringatan, sanksi dan penghargaan Mengembangkan suatu sistem penilaian yang dapat mengidentifikasi, mengembangkan dan memanfaatkan potensi dan kemampaun pegawai

Narasi

Sistem ini membantu Pemerintah dalam melaksanakan fungsi pembinaan dan pengawasan pegawai negeri sipil yang menjadi wewenangnya. Salah satu manfaat utama adalah bahwa ketersediaan data yang lengkap dan akurat tentang seorang PNS akan sangat bermanfaat bagi pimpinan untuk memberikan penilaian kinerja terhadap PNS tersebut secara transparan, adil dan cepat. Badan Pertimbangan Jabatan dan Kepangkatan Sub-Blok Fungsi Kepegawaian, Modul Sistem Informasi Kepegawaian Nasional Nama alias: SIMPEG Dasar hukum: PP 11/2002 (perub. PP 98/2000); UU no.43 tahun 1999 Rekomendasi: Membangun modul sistem aplikasi kepegawaian dalam satu kerangka sistem informasi kepegawaian yang utuh, lengkap dan terintegrasi. Sistem aplikasi tidak harus dalam bentuk satu paket aplikasi, tetapi perencanaan dan rancangannya haruslah komprehensif sehingga terjamin interoperabilitinya.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 14

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.3.4.
Modul

Modul SISTEM PENDIDIKAN DAN PELATIHAN
SISTEM PENDIDIKAN DAN LATIHAN ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEPEGAWAIAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan panduan dan sistem informasi kompetensi pegawai Menyediakan panduan modul / silabus materi pelatihan yang diperlukan sesuai dengan kompetensinya Menyediakan panduan modul / silabus materi pelatihan yang diperlukan sesuai dengan transformasi budaya menuju pemerintahan berbasis IT Menyediakan fungsi yang memungkinkan sistem pelatihan on-line berbasis komputer

Narasi

Untuk meningkatkan kinerja pegawai, maka pegawai tersebut harus dibekali dengan pengetahuan yang mencukupi di bidangnya. Terutama untuk melaksanakan e-Government, dimana terjadi transformasi budaya kerja dan kebutuhan akan pengetahuan baru sesuai dengan lingkungan baru, maka diperlukan pelatihan-pelatihan yang mendukung. Pelatihan juga diperlukan untuk memberikan bekal pengetahuan yang mencukupi bagi pegawai dalam menjalankan tugas dan fungsinya sesuai kedudukan dan kewenangannya dalam organisasi Badan Kepegawaian Negara Badan Diklat Lembaga

Organisasi

Integrasi Info Tambahan

Sub-Blok Kepegawaian-Modul Sistem Informasi Kepegawaian Nasional Nama alias: SIMDIKLAT Dasar hukum: PP 11/2002 (perub. PP 98/2000); UU no.43 tahun 1999 Rekomendasi: Membangun modul sistem aplikasi kepegawaian dalam satu kerangka sistem informasi kepegawaian yang utuh, lengkap dan terintegrasi. Sistem aplikasi tidak harus dalam bentuk satu paket aplikasi, tetapi perencanaan dan rancangannya haruslah komprehensif sehingga terjamin interoperabilitinya.

Lampiran I - 15

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.4. Sub Blok Fungsi KEUANGAN

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEUANGAN Menyelenggarakan Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan yang tepat, lengkap dan tertib atas transaksi Keuangan Negara, sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku. Meningkatkan kualitas manajemen Pengelolaan Keuangan Negara, meliputi perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian anggaran yang efisien, efektif, transparan dan dapat dipertanggungjawabkan Menyediakan Sistem Informasi Keuangan Negara yang akurat, aktual, mudah dipahami, relevan dan berdayaguna.

Modul

Sistem Perencanaan Anggaran Sistem Akuntansi dan Pelaporan Sistem Kas dan Perbendaharaan Sistem Pemeriksaan dan Pengawasan Keuangan

Integrasi

Blok Fungsi Pembangunan Nasional

Lampiran I - 16

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.4.1.
Modul

Modul SISTEM PERENCANAAN ANGGARAN
SISTEM PERENCANAAN ANGGARAN ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEUANGAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyusun perencanaan anggaran, perubahan dan perhitungan anggaran pendapatan dan belanja kelembagaan. Menampung usulan anggaran semua unit kerja, membantu proses verifikasi besaran uang dan ketepatan pos rekening dari setiap usulan, serta memfasilitasi proses scrubbing, revisi-revisi dan pembahasan di Tim Anggaran untuk diajukan ke Panitia Anggaran. Mencetak dokumen anggaran seperti DIP, ABT dan lain-lain. Menyediakan fungsi analisa standar belanja, bertujuan untuk melihat kewajaran besaran nilai usulan kegiatan yang diajukan unit kerja, dengan mempertimbangkan jumlah pegawai dan rencana kegiatan yang diajukan. o Menyediakan fungsi penyusunan harga pokok satuan dan penekanan tugas, dan standar biaya kegiatan/harga pokok kegiatan. Menyimpan harga pokok satuan dan penekanan tugas, dan standar biaya kegiatan/harga pokok kegiatan dalam suatu basis data yang bisa dipakai sebagai rujukan.

o

Narasi Organisasi Integrasi Info Tambahan

Sistem anggaran merupakan alat bantu dalam memasukan dan memproses data anggaran dari APBN, serta otorisasi penggunaan anggaran belanja. Unit organisasi pengelola Keuangan Negara Blok Fungsi Pembangunan Nasional Nama alias: SIMKEU, SIM Anggaran Dasar hukum: UU No.17 Tahun 2003; Rekomendasi: Membangun sistem keuangan secara utuh meliputi modul anggaran, sistem kas dan perbendaharaan serta sistem akuntasi negara.

Lampiran I - 17

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.4.2.
Modul

Modul SISTEM AKUNTANSI DAN PELAPORAN
SISTEM AKUNTANSI DAN PELAPORAN ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEUANGAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mengelola dan membina administrasi dan pembukuan keuangan kelembagaan. Menyediakan fungsi pengelolaan akuntansi keuangan, mengidentifikasikan dan mengelompokkan data-data transaksi untuk keperluan penyusunan buku besar. Menyusun laporan resume kondisi keuangan bagi eksekutif organisasi, berdasarkan pada data yang tersedia pada semua modul keuangan lainnnnya seperti pendapatan, belanja langsung dan tak langsung baik publik maupun aparatur, pembiayaan, dana cadangan dll. o o Resume bisa dilakukan setiap saat. Hasil resume merupakan merupakan kondisi terbaru saat itu dan memberikan informasi startegis keuangan misalnya: terjadinya bias dari perencanaan baik volume maupun waktu atas pendapatan atau belanja.

Narasi

Sistem ini mengidentifikasikan, dan mengelompokkan data-data transaksi yang tertuang dalam buku besar dan buku pembantu (general ledger dan sub-ledger). Beberapa laporan yang dihasilkan misalnya neraca awal, jurnal penyesuaian, dan laporan konsolidasi (laporan keuangan organisasi).

Organisasi Integrasi

Unit organisasi pengelola Keuangan Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Perencanaan Anggaran Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Kas dan Perbendaharaan

Info Tambahan

Nama alias: SIMKEU, SIM Akuntansi Dasar hukum: UU No.17 Tahun 2003 Rekomendasi: Membangun sistem keuangan secara utuh meliputi modul anggaran, sistem kas dan perbendaharaan serta sistem akuntasi negara.

Lampiran I - 18

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.4.3.
Modul

Modul SISTEM KAS DAN PERBENDAHARAAN
SISTEM KAS DAN PERBENDAHARAAN ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEUANGAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi kas anggaran, melakukan sinkronisasi antara pendapatan, belanja dan pembiayaan untuk membantu agar pelaksanaan kegiatan di lapangan tidak mengalami masalah keuangan. Menyediakan fungsi monitoring terhadap realisasi anggaran, pendapatan dan belanja. Menyediakan fungsi pengelolaan kas lembaga, mencatat dan mengelola arus keluar, arus masuk dan penyimpanan uang. o o Membantu proses pembayaran keuangan kepada pihak yang telah ditunjuk. Menerima dana masukan dari perolehan setoran pendapatan dari unit organisasi / pihak penyetor.

Narasi Organisasi Integrasi

Sistem ini merupakan alat pengawasan keluar-masuknya dana dari seluruh aliran dana berdasarkan sumber dana maupun penggunaannya. Unit organisasi pengelola Keuangan Su b-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Perencanaan Anggaran Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Akuntansi dan Pelaporan

Info Tambahan

Nama alias: SIMKEU, SIM Perbendaharaan Dasar hukum: UU No. 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara Rekomendasi: Membangun sistem keuangan secara utuh meliputi modul anggaran, sistem kas dan perbendaharaan serta sistem akuntasi daerah.

Lampiran I - 19

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.4.4.
Modul

Modul SISTEM KEUANGAN

PEMERIKSAAN

DAN

PENGAWASAN

SISTEM PEMERIKSAAN DAN PENGAWASAN KEUANGAN ADMINISTRASI DAN LAYANAN KELEMBAGAAN KEUANGAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mengelola dan membina standar pemeriksaan dan pengawasan keuangan. Menyediakan fungsi pemeriksaan dan pengawasan keuangan, mengoordinasikan satuan-satuan pengawasan internal (inspektorat). Menyusun laporan standar pemeriksaan dan pengawasan keuangan. o o Laporan bisa dilakukan secara periodik. Laporan dalam bentuk hasil audit keuangan.

Narasi

Sistem ini mengidentifikasikan dan mengelompokkan data-data transaksi serta memberikan kerangka audit yang baku. Laporan-laporan yang dihasilkan dihasilkan dapat dipergunakan untuk mengevaluasi rencana anggaran dan keuangan organisasi.

Organisasi

Unit organisasi pengawasan internal Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP)

Integrasi

Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Perencanaan Anggaran Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Akuntansi dan Pelaporan Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Kas dan Perbendaharaan

Info Tambahan

Nama alias: -Dasar hukum: Keppres No. 31 Tahun 1983, Inpres No.15 TAHUN 1983 Rekomendasi: Membangun sistem keuangan secara utuh meliputi modul anggaran, sistem kas dan perbendaharaan serta sistem akuntasi negara.

Lampiran I - 20

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Blok Fungsi POLITIK DAN LEGISLASI 1.1. Sub Blok Fungsi POLITIK
POLITIK DAN LEGISLASI POLITIK Menyediakan fungsi-fungsi pengelolaan informasi politik baik partai politik maupun organisasi massa dalam kerangka pembinaan kehidupan politik. Menyediakan fungsi sistem informasi perpolitikan secara umum untuk keperluan administratif yang mungkin diperlukan. Modul Sistem Informasi Kepartaian Sistem Informasi Keormasan Sistem Informasi Pemilihan Umum Nasional dan Daerah Integrasi Blok Fungsi Keuangan Blok Fungsi Pembangunan Nasional;Sub-Blok Fungsi Kemasyarakatan

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

Lampiran I - 21

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

2.1.1.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI KEPARTAIAN
SISTEM INFORMASI KEPARTAIAN POLITIK DAN LEGISLASI POLITIK Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mengelola informasi dan data partai-partai politik meliputi informasi dasar seperti asas, visi dan misi, pengurus, keanggotaan, sekretariat dan aset, keterwakilan di lembaga legislatif pusat dan daerah, sumber dana dan sebagainya. Menyediakan fungsi-fungsi yang membantu pemerintah dalam perencanaan anggaran pembinaan partai politik.

Narasi

Sistem ini mengidentifikasikan dan mengelompokkan data-data serta informasi partai politik menurut kriteria tertentu. Sistem ini juga menyajikan informasi yang dapat dipergunakan untuk menyusun rencana anggaran dan keuangan yang berkaitan dengan pembinaan partai politik.

Organisasi

Departemen Hukum dan HAM Sekretariat Negara

Integrasi Info Tambahan

Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Perencanaan Anggaran Nama alias: -Dasar hukum: UU No. 31 Tahun 2002 Tentang Partai Politik Rekomendasi: Merancang dan membangun sistem informasi kepartaian yang memadai dan mampu memberikan informasi dasar yang diperlukan tentang kepartaian secara nasional.

Lampiran I - 22

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

2.1.2.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI KEORMASAN
SISTEM INFORMASI KEORMASAN POLITIK DAN LEGISLASI POLITIK Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mengelola informasi dan data keormasan meliputi informasi dasar seperti asas, visi dan misi, pengurus, keanggotaan, sekretariat dan aset, kegiatan, sumber dana dan sebagainya. Menyediakan fungsi-fungsi yang membantu pemerintah dalam perencanaan anggaran pembinaan keormasan.

Narasi

Sistem ini mengidentifikasikan dan mengelompokkan data-data serta informasi keormasan menurut kriteria tertentu. Sistem ini juga menyajikan informasi yang dapat dipergunakan untuk menyusun rencana anggaran dan keuangan yang berkaitan dengan pembinaan keormasan.

Organisasi

Departemen Hukum dan HAM Departemen Dalam Negeri Sekretariat Negara

Integrasi Info Tambahan

Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Perencanaan Anggaran Nama alias: -Dasar hukum: -Rekomendasi: Merancang dan membangun sistem informasi keormasan yang memadai dan mampu memberikan informasi dasar yang diperlukan tentang keormasan secara nasional.

Lampiran I - 23

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

2.1.3.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI PEMILIHAN UMUM NASIONAL DAN DAERAH
SISTEM INFORMASI PEMILIHAN UMUM NASIONAL DAN DAERAH POLITIK DAN LEGISLASI POLITIK Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mengelola informasi dan data rencana pemilihan umum nasional dan daerah meliputi informasi dasar seperti jumlah peserta pemilihan umum, jumlah pemilih, jadual pelaksanaan, kegiatan kampanye, sumber dana dan sebagainya. Menyediakan fungsi-fungsi yang membantu pemerintah dalam perencanaan anggaran (melalui KPU) dan perencanaan pengamanan pemilihan umum.

Narasi

Sistem ini mampu menyajikan secara menyeluruh informasi kegiatan pemilihan umum dan kegiatan pendukungnya seperti kegiatan kampanye, calon peserta pemilihan umum, pemilih dan sebagainya. Sistem ini juga menyajikan informasi yang dapat dipergunakan untuk menyusun rencana anggaran yang berkaitan dengan pelaksanaan pemilihan umum dan perencanan pengamanan kegiatan.

Organisasi

Departemen Dalam Negeri Sekretariat Negara

Integrasi

Sub-Blok Fungsi Keuangan, Modul Sistem Perencanaan Anggaran Sub-Blok Fungsi Sistem Keamanan Nasional

Info Tambahan

Nama alias: -Dasar hukum: UU No. 12/2003 (Pemilu DPR, DPRD, DPD), UU No. 23/2003 (Pemilu Presiden), dan UU No. 32/2004 (Pilkada) Rekomendasi: Merancang dan membangun sistem informasi kegiatan pemilihan umum yang memadai dan mampu memberikan informasi dasar yang diperlukan untuk perencanaan sumber daya yang harus dialokasikan serta pengamanan kegiatan.

Lampiran I - 24

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

1.2.

Sub Blok Fungsi LEGISLASI
POLITIK DAN LEGISLASI LEGISLASI Menyediakan fungsi-fungsi yang menghubungkan pemerintah sebagai pemegang kekuasaan eksekutif dengan lembaga legislatif, dalam prosesproses legislasi. Menyediakan fungsi sistem informasi produk-produk legislasi baik yang sudah selesai maupun yang masih dalam tahap konsultansi dengan lembaga legislatif. Termasuk di dalamnya adalah proses-proses legislasi dalam kebijakan politik luar negeri.

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

Modul

Sistem Pengelolaan Proses Legislasi Katalog Produk Legislasi

Integrasi

Blok Fungsi Moneter dan Fiskal Nasional Blok Fungsi Pembangunan Nasional Blok Fungsi Pertahanan dan Keamanan

Lampiran I - 25

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

2.2.1.
Modul

Modul SISTEM PENGELOLAAN PROSES LEGISLASI
SISTEM PENGELOLAAN PROSES LEGISLASI POLITIK DAN LEGISLASI LEGISLASI Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mengelola informasi, data, materi dan proses legislasi yang sedang dilakukan bersama lembaga legislatif. Menyediakan fungsi-fungsi yang membantu pemerintah dalam mengelola proses-proses kegiatan legislasi.

Narasi

Sistem ini berfungsi untuk menyajikan secara menyeluruh informasi legislasi yang meliputi materi-materi pokok, materi pendukung, tahapan proses, todo list, document sharing;drafting and approval, dan sebagainya. Implementasi sistem ini diharapkan mempermudah pengelolaan dan monitoring, review dan evaluasi serta tahapan-tahapan proses legislasi bagi pemegang kekuasaan eksekutif.

Organisasi Integrasi

Sekretariat Negara Modul Sistem Informasi dan Pengelolaan Data Pembangunan Nasional Modul Katalog Produk Legislasi Modul Katalog Peraturan dan PERUNDANG-UNDANGAN

Info Tambahan

Nama alias: -Dasar hukum: -Rekomendasi: Mengembangkan sistem yang mampu mendukung kegiatan legislasi secara terintegrasi dengan bidang dan lembaga lain yang relevan.

Lampiran I - 26

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

2.2.2.
Modul

Modul KATALOG PRODUK LEGISLASI
KATALOG PRODUK LEGISLASI POLITIK DAN LEGISLASI LEGISLASI Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan basis data semua produk legislasi, baik yang berupa produk undang-undang atau pun kebijakan lainnya. Menyediakan fungsi klasifikasi dan kategorisasi produk legislasi dengan kriteria tertentu. Menyediakan fungsi Query yang memudahkan untuk pencarian cepat produk hukum, peraturan dan perundang-undangan berdasarkan nomor, tanggal terbit, judul, kategori, dan lain-lain.

Narasi

Sistem ini memberikan akses yang cepat dan akurat terhadap produk-produk legislasi yang dibutuhkan oleh pemerintah, kalangan bisnis dan masyarakat luas. Semua produk legislasi diakomodasi disini, hal ini akan sangat membantu, terutama masyarakat bisnis dan masyarakat umum dalam mencari informasi produk hukum sesuai dengan kebutuhannya. Sekretariat Negara Modul Sistem Pengelolaan Proses Legislasi Nama alias: -Dasar hukum: -Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem untuk dipergunakan secara nasional.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 27

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

2. Blok Fungsi PERTAHANAN DAN KEAMANAN 2.1. Sub-Blok Fungsi SISTEM PERTAHANAN NASIONAL
PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM PERTAHANAN NASIONAL Menyediakan fungsi-fungsi perencanaan, pengelolaan operasional, monitoring dan evaluasi pertahanan negara meliputi potensi ancaman, sumber daya, operasional. Menyediakan fungsi-fungsi pendukung keputusan eksekutif pelaksana operasional pertahanan negara. Modul Sistem Informasi Pertahanan Nasional Sistem Manajemen Operasi Pertahanan Nasional Sistem Manajemen Operasi Khusus Pertahanan Nasional Integrasi Sub Blok Fungsi Keamanan Nasional

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

Lampiran I - 28

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3.1.1.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI PERTAHANAN NASIONAL
SISTEM INFORMASI PERTAHANAN NASIONAL PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM PERTAHANAN NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi yang mampu mengintegrasikan beberapa sistem informasi yang sudah, sedang atau akan dibangun di bidang pertahanan negara. Menyediakan fungsi pendukung keputusan dan kebijakan bagi eksekutif penanggung jawab pertahanan negara.

Narasi

Berdasarkan Keputusan Menhankam No. 03/II/1998 Tentang pokok-pokok pembinaan dan penyelenggaraan sistem informasi pertahanan keamanan negara; lingkup sistem informasi pertahanan keamanan negara meliputi sistem informasi pembinaan kemampuan, sistem informasi pendayagunaan sumber daya, sistem informasi pembinaan kekuatan, dan sistem informasi penggunaan kekuatan di lingkungan Dephan. Sistem ini harus mampu menjadi “executive dashboard” dalam perencanaan dan pengelolaan pertahanan negara. Sedangkan pada lingkup MABES TNI, sistem ini lebih mengarah pada pengelolaan manajemen operasional pertahanan baik yang sifatnya reguler maupun khusus.

Organisasi

Departemen Pertahanan TNI

Integrasi Info Tambahan

Modul Sistem Manajemen Operasi Pertahanan Nasional Nama alias: SISHANKAMNEG Dasar hukum: Dasar hukum: UU No. 3 tahun 2002; Keputusan Menhankam No. 03/II/1998 Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 29

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3.1.2.
Modul Blok Fungsi

Modul SISTEM MANAJEMEN OPERASIONAL PERTAHANAN NASIONAL
SISTEM MANAJEMEN OPERASIONAL PERTAHANAN NEGARA PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM PERTAHANAN NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi yang mampu mengintegrasikan beberapa sistem informasi yang sudah, sedang atau akan dibangun di bidang pertahanan negara di lingkungan Mabes TNI Menyediakan fungsi pendukung keputusan dan kebijakan bagi eksekutif TNI.

Narasi

Berdasarkan Keputusan Menhankam No. 03/II/1998 Tentang pokok-pokok pembinaan dan penyelenggaraan sistem informasi pertahanan keamanan negara; pada lingkup MABES TNI, terdiri dari: A. Sistem Informasi Hankamneg di bidang Hankam a) b) c) d) Sistem Informasi Intelijen Strategik. Sistem Informasi Kesiapan dan kesiagaan Satuan. Sistem Informasi Teritorial. Sistem Informasi Operasi ABRI. i. ii. iii. iv. v. B. C. Operasi Intelijen Operasi Tempur Operasi Teritorial Operasi Kamtibmas Operasi Pemeliharaan Perdamaian PBB

Sistem Informasi Pembinaan Kekuatan ABRI Sistem Informasi Hankamneg di Bidang Sospol terdiri dari : a) b) c) d) e) Sistem Informasi Ideologi dan Politik Sistem Informasi Ekonomi Sistem Informasi Sosial Budaya Sistem Informasi Operasi Sospol Sistem Informasi Bakorstanas

Sistem informasi tersebut perlu diterjemahkan secara lebih teknis dalam pengembangan aplikasi dan integrasinya. Organisasi Departemen Pertahanan TNI Integrasi Info Tambahan Modul Sistem Informasi Pertahanan Nasional Nama alias: SISHANKAMNEG Dasar hukum: UU No. 3 tahun 2002; Keputusan Menhankam No. 03/II/1998 Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 30

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3.1.3.
Modul

Modul SISTEM MANAJEMEN OPERASI KHUSUS PERTAHANAN NASIONAL
SISTEM MANAJEMEN OPERASIONAL KHUSUS PERTAHANAN NASIONAL PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM PERTAHANAN NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi pendukung pelaksanaan operasi khusus pertahanan nasional yang bersifat ad hoc seperti dalam: o Darurat Militer o Keadaan Bencana o Mobilisasi Umum, dan sebagainya. Fungsi ini harus disiapkan pada keadaan normal dan dapat dijadikan pengelolaan basis data dan informasi komponen-komponen yang mungkin terlibat pada operasi khusus.

Narasi

Berdasarkan Keputusan Menhankam No. 03/II/1998 Tentang pokok-pokok pembinaan dan penyelenggaraan sistem informasi pertahanan keamanan negara; lingkup sistem informasi pertahanan keamanan negara meliputi sistem informasi pembinaan kemampuan, sistem informasi pendayagunaan sumber daya,sistem informasi pembinaan kekuatan, dan sistem informasi penggunaan kekuatan di lingkungan Dephan. Sistem ini harus mampu menjadi “executive dashboard” dalam perencanaan dan pengelolaan pertahanan negara. Sedangkan pada lingkup MABES TNI, sistem ini lebih mengarah pada pengelolaan manajemen operasional pertahanan baik yang sifatnya reguler maupun khusus. Sistem Manajemen Operasi Khusus Pertahanan menekankan fungsi pada operasioperasi yang bersifat ad hoc, berskala luas dan melibatkan komponen non TNI. Pada kondisi normal sistem ini harus tetap terpelihara dengan baik.

Organisasi

Departemen Pertahanan TNI

Integrasi Info Tambahan

Modul Sistem Manajemen Operasi Pertahanan Nasional Nama alias: SISHANKAMNEG Dasar hukum: Dasar hukum: UU No. 3 tahun 2002; Keputusan Menhankam No. 03/II/1998 Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 31

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

2.2.

Sub-Blok Fungsi SISTEM KEAMANAN NASIONAL
PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM KEMANANAN NASIONAL Menyediakan fungsi-fungsi perencanaan, pengelolaan operasional, monitoring dan evaluasi keamanan dalam negeri meliputi pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, penegakan hukum, perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat dilakukan oleh Kepolisian Negara Republik Indonesia. Menyediakan fungsi-fungsi pendukung keputusan eksekutif pelaksana operasional keamanan dalam negeri.

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

Modul

Sistem Informasi Keamanan Nasional Sistem Manajemen Operasi Keamanan Nasional Sistem Manajemen Operasi Khusus Keamanan Nasional

Integrasi

Sub Blok Fungsi Pertahanan Nasional

Lampiran I - 32

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3.2.1.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI KEAMANAN NASIONAL
SISTEM MANAJEMEN INFORMASI KEAMANAN NASIONAL PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM KEAMANAN NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Generik Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Obyek Layanan G2G G2B G2C Menyediakan fungsi-fungsi yang mampu membantu Kapolri dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab atas : penyelenggaraan kegiatan operasional kepolisian dalam rangka pelaksanaan tugas Kepolisian Negara Republik Indonesia; dan penyelenggaraan pembinaan kemampuan Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Narasi

Sistem informasi yang mampu mendukung pelaksanaan tugas POLRI; berdasarkan UU No. 02/tahun 2002 Tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia tugas pokok POLRI adalah: i. ii. iii. memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat; menegakkan hukum; dan memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

POLRI, Menteri Dalam Negeri Modul Sistem Manajemen Operasional Keamanan Nasional Nama alias: -Dasar hukum: UU No. 2 Tahun 2002 Tentang Kepolisian Negara RI Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 33

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3.2.2.
Modul

Modul SISTEM MANAJEMEN OPERASI KEAMANAN NASIONAL
SISTEM MANAJEMEN OPERASI KEAMANAN NASIONAL PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM KEAMANAN NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Generik Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Obyek Layanan G2G G2B G2C Menyediakan fungsi-fungsi integrasi dan pengelolaan sistem manajemen operasional POLRI yang meliputi: Personil (Sistem Informasi Kepegawaian) dan Logistik (Sistem Pengelolaan Aset dan Kekayaan Negara) Operasional Intelijen Operasional Lalulintas Operasional Kamtibmas Operasional Bimas (pamswakarsa, polsus, penyidik PNS) Operasional laboratorium (forensik, psikologi, kesehatan) Operasional khusus yang berkoordinasi dengan organisasi lainnya seperti INTERPOL, BNN, TNI; serta operasional yang sifatnya ad hoc. Dan lain-lain sesuai kebutuhan POLRI

Narasi

Modul ini menyediakan fungsi integrasi dan koordinasi pengelolaan operasional POLRI serta menjadi “executive dashboard’ bagi KAPOLRI baik untuk pengambilan keputusan maupun pelaporan dan evaluasi POLRI Modul Sistem Informasi Keamanan Nasional Nama alias: SIMANOP, SIMAPOL, SISDALOP Dasar hukum: UU No. 2 Tahun 2002 Tentang Kepolisian Negara RI Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 34

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3.2.3.
Modul

Modul SISTEM PENGELOLAAN BENCANA DAN KEJADIAN LUAR BIASA
SISTEM PENGELOLAAN BENCANA DAN KEJADIAN LUAR BIASA PERTAHANAN DAN KEAMANAN SISTEM KEAMANAN NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Generik Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Obyek Layanan G2G G2B G2C Menyediakan fungsi-fungsi pengelolaan penanggulangan bencana dan kejadian luar biasa yang terintegrasi dengan: Early warning system yang dikelola lembaga lain (Bencana Alam oleh BMG/lembaga lain, Sistem Informasi Penyakit oleh Depkes, indikasi gangguan kerusuhan dan sebagainya. Sistem Manajemen Operasional Keamanan Nasional Sistem Informasi SAR Sistem Informasi BAKORNAS

Narasi

Penanggulangan bencana memerlukan tanggapan dan koordinasi yang cepat dan efisien. Hal ini melibatkan berbagai sumber daya yang berada dalam pengelolaan berbagai lembaga kepemerintahan maupun non kepemerintahan. Modul ini menyediakan fungsi pendukung pelaksanaan koordinasi penanggulangan bencana dan kejadian luar biasa bersama-sama dengan komponen pemerintah dan masyarakat yang telah diorganisasikan secara reguler.

Organisasi Integrasi

POLRI; Kementerian Koordinasi Kesejahteraan Rakyat Modul Sistem Informasi Pertahanan Nasional Modul Sistem Informasi Keamanan Nasional

Info Tambahan

Nama alias: -Dasar hukum: UU No. 2 Tahun 2002 Tentang Kepolisian Negara RI Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 35

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3. Blok Fungsi HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN 3.1. Sub Blok Fungsi SUMBER DAYA HUKUM NASIONAL
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN SUMBER DAYA HUKUM NASIONAL Menyediakan fungsi pengelolaan, pemeliharaan, pengawasan dan evaluasi sumber daya hukum nasional baik yang berkaitan dengan perangkat hukum, perkara hukum maupun infrastruktur hukum nasional. Sistem Pengelolaan Perangkat Hukum Sistem Pengelolaan Perkara Hukum Sistem Pengelolaan Infrastruktur Hukum Integrasi --

Modul

Lampiran I - 36

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

4.1.1. Modul SISTEM PENGELOLAAN PERANGKAT HUKUM NASIONAL
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi SISTEM PENGELOLAAN PERANGKAT HUKUM NASIONAL HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN SUMBER DAYA HUKUM NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan fungsi-fungsi pengelolaan, pengawasan dan evaluasi perangkat hukum nasional yang meliputi sumber daya manusia yang terlibat dalam kegiatan pengadilan selain polisi, seperti hakim, jaksa dan pengacara; baik dari segi jumlah, kualitas maupun penyebarannya secara nasional. Menyediakan fungsi-fungsi yang mendukung pengambilan keputusan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan pengembangan dan pembinaan perangkat hukum nasional seperti perencanaan pendidikan perangkat hukum, standardisasi profesi, penyebaran perangkat hukum dan sebagainya.

Narasi

Penyelenggaraan hukum nasional tidak terlepas dari adanya perangkat hukum yang memadai. Fungsi ini mengakomodasikan koordinasi pengelolaan perangkat hukum nasional dan menjadi salah satu acuan dalam pengembangan berbagai kebijakan yang berkaitan dengan perangkat hukum nasional. Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia, Kejaksaan Agung Modul Sistem Pengelolaan Perkara Modul Sistem Pengelolaan Infrastruktur Hukum

Organisasi Integrasi

Info Tambahan

Nama alias: -Dasar hukum: Keppres No 91 tahun 1999 tentang Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Nasional Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 37

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

4.1.2. Modul SISTEM PENGELOLAAN PERKARA HUKUM NASIONAL
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi SISTEM PENGELOLAAN PERKARA HUKUM NASIONAL HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN SUMBER DAYA HUKUM NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan fungsi-fungsi sistem informasi pengelolaan perkara-perkara hukum meliputi klasifikasi/jenis perkara, pengadilan yang menangani, tahapan proses pengadilan dan hasil-hasil persidangan pada bidang-bidang: o o o o o o Hak asasi manusia Hak cipta Pidana Perdata Keimigrasian Tata Usaha Negara

Narasi

Sistem pengelolaan perkara hukum nasional menyediakan fungsi pendukung pengelolaan perkara-perkara hukum nasional secara terintegrasi. Modul ini menyediakan dukungan data dan informasi pengelolaan hukum nasional baik berupa materi perkara, dokumen pendukung, berita acara, status perkara, putusan pengadilan, banding dan sebagainya dalam klasifikasi tertentu. Dengan moduk ini pelacakan terhadap status suatu perkara dapat dilakukan berikut dokumen pendukung dalam proses putusan perkara dan perangkat hukum yang terkait di dalamnya.

Organisasi Integrasi

Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia, Kejaksaan Agung Modul Sistem Informasi Perangkat Hukum Nasional Modul Sistem Informasi Infrastruktur Hukum Nasional

Info Tambahan

Nama alias: -Dasar hukum: Keppres No 91 Tahun 1999 tentang Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Nasional Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 38

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

4.1.3. Modul SISTEM PENGELOLAAN INFRASTRUKTUR HUKUM NASIONAL
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi SISTEM PENGELOLAAN INFRASTRUKTUR HUKUM NASIONAL HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN SUMBER DAYA HUKUM NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan fungsi-fungsi pendukung pengelolaan infrastruktur hukum nasional meliputi: o o o o Pengadilan dan kelengkapannya Kejaksaan dan kelengkapannya Lembaga kemasyarakatan dan kelengkapannya Infrastruktur Imigrasi

Menyediakan fungsi sistem evaluasi, monitoring dan pengawasan. Narasi Sistem pengelolaan infrastruktur hukum nasional membantu penanggung jawab penyelenggara hukum nasional untuk merencanakan dan melaksanakan kebijakan pengembangan infrastruktur nasional. Sistem ini dapat menyediakan fungsi evaluasi dan pelaporan dalam bentuk kuantifikasi tertentu infrastruktur hukum nasional sebagai salah satu bahan pengembangan infrastruktur, distribusi beban tugas, evaluasi dan sebagainya. Organisasi Integrasi Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia, Kejaksaan Agung Modul Sistem Pengelolaan Perangkat Hukum Nasional Modul Sistem Pengelolaan Perkara Hukum Info Tambahan Nama alias: -Dasar hukum: Keppres No 91 Tahun 1999 tentang Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Nasional Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 39

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

3.2. Sub Blok Fungsi PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN Menyediakan fungsi pengelolaan, pemeliharaan, pengawasan dan evaluasi sumber daya hukum nasional baik yang berkaitan dengan perangkat hukum, perkara hukum maupun infrastruktur hukum nasional. Sistem Perencancaan Peraturan dan Perundang-undangan Katalog Hukum dan Perundang-undangan Integrasi --

Modul

Lampiran I - 40

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.1.
Modul

Modul SISTEM PERENCANAAN PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN
SISTEM PERENCANAAN PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi pengelolaan perencanaan dan penyusunan peraturan dan perundang-undangan. Menyediakan integrasi dengan modul katalog peraturan dan perundangundangan sebagai salah satu knowledge base. Menyediakan fungsi kolaborasi perencanaan penyusunan peraturan dan perundang-undangan.

Narasi

Perencanaan penyusunan peraturan perundang-undangan memerlukan cukup banyak materi dan bahan pendukung lainnya sebagai masukan maupun referensi. Dalam proses penyusunan peraturan perundang-undangan materi dan bahan ini perlu dikelola dalam sebuah knowledge center agar dapat dimanfaatkan secara optimal dan tepat sasaran. Sistem perencanaan peraturan dan perundang-undangan dibangun untuk mendukung proses perencanaan penyusunan peraturan dan perundang-undangan secara kolaboratif bagi pihak-pihak terkait.

Organisasi Integrasi

Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia Modul Sistem Pengelolaan Perkara Modul katalog Peraturan dan Perundang-undangan

Info Tambahan

Nama alias: -Dasar hukum: Keppres No 91 tahun 1999 tentang Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Nasional Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 41

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

4.2.2. Modul KATALOG PERATURAN DAN PERUNDANGUNDANGAN
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi KATALIOG PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN HUKUM, PERATURAN DAN PERUNDANG-UNDANGAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan fungsi-fungsi pengelolaan informasi produk-produk peraturan dan perundang-undangan, baik untuk konsumsi lembaga pemerintah, dunia usaha maupun masyarakat, dengan klasifikasi dan kategorisasi tertentu. Katalog peraturan dan prundang-undangan sangat diperlukan baik oleh lembaga pemerintah, pelaku usaha maupun masyarakat. Pengembangan katalog yang dapat diakses kapan dan dimana saja ini menjadi sangat penting untuk mendorong terwujudnya masyarakat sadar hukum. Katalog dikembangkan dalam kategorisasi dan klasifikasi tertentu dan fungsi-fungsi pencarian sehingga memudahkan pengguna informasi. Klasifikasi dan kategorisasi dapat dikembangkan menurut tahun, obyek peraturan, tingkat peraturan, sektor dan sebagainya yang dapat diperoleh melalui survei pengguna.

Narasi

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia -Nama alias: -Dasar hukum: Keppres No 91 tahun 1999 tentang Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Nasional Rekomendasi: Katalog Peraturan dan Perundang-undangan dibangun dengan rancangan yang mampu memudahkan pengguna.

Lampiran I - 42

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

4. Blok Fungsi MONETER DAN FISKAL 5.1. Sub Blok Fungsi MONETER
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi MONETER DAN FISKAL MONETER Menyediakan fungsi-fungsi pendukung dalam menetapkan dan melaksanakan kebijakan bidang moneter. Menyediakan fungsi-fungsi pendukung dalam mengatur dan menjaga kelancaran pembayaran Menyediakan fungsi-fungsi pendukung dalam mengatur dan mengawasi perbankan di Indonesia Modul Sistem Regulasi dan Pengawasan Perbankan Sistem Pengelolaan Inflasi Integrasi Sub Blok Fungsi Fiskal Nasional

Lampiran I - 43

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.1.1.
Modul Blok Fungsi

Modul SISTEM REGULASI DAN PENGAWASAN PERBANKAN
SISTEM REGULASI DAN PENGAWASAN PERBANKAN MONETER DAN FISKAL MONETER Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan kebijakan dan regulasi perbankan nasional yang mampu menyajikan data dan informasi akurat dan terkini. Menyediakan fungsi pendukung pengawasan perbankan nasional melalui distribusi dan diseminasi informasi mengenai standar, kualifikasi, norma, prosedur dan ukuran-ukuran kritikal perbankan, serta membangun sistem yang mampu memberikan peringatan dini terhadap penyimpangan operasional perbankan. Menyediakan fungsi-fungsi pembinaan dan peningkatan kompetensi profesi perbankan melalui penetapan standar profesi, pelatihan dan sertifikasi. Menyediakan fungsi pendukung yang mampu menyajikan data dan informasi kinerja perbankan nasional secara komprehensif.

Narasi

Perbankan nasional yang berperan dalam mediasi sektor moneter dan sektor riil memegang peranan yang sangat vital dalam perekonomian. Kebijakan dan regulasi perbankan harus mampu menumbuhkan sektor riil dan industri perbankan itu sendiri. Dalam pelaksanaannya kegiatan ini memerlukan wahana yang mampu menyediakan informasi dan data-data kritikal perbankan yang diperlukan oleh penangggung jawab pengawasan perbankan. Pada sisi lain, kebijakan, regulasi, standar,kualifikasi, norma, prosedur maupun ukuran-ukuran yang telah ditetapkan perlu didistribusikan dan didesiminasikan secara cepat kepada industri perbankan nasional. Pada tingkat praktis, baik untuk pengawasan langsung maupun tak langsung, sebagian dapat dilaksanakan dengan mengoptimalkan teknologi informasi secara tepat.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Departemen Keuangan, Bank Indonesia Modul Sistem Pengelolaan Inflasi Nama alias: Dasar hukum: UU No. 23 tahun 1999 yang diperbarui dengan UU No.3 tahun 2004 tentang Bank Indonesia Rekomendasi: Sistem Regulasi dan Pengawasan Perbankan dapat dikembangkan dengan rancangan aplikasi yang tepat. Sistem ini memungkinkan pengelolaan regulasi dan pengawasan perbankan (termasuk perbankan syariah dan BPR/BPRS) dalam satu portal.

Lampiran I - 44

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.1.2.
Modul

Modul SISTEM PENGELOLAAN INFLASI
SISTEM PENGELOLAAN INFLASI MONETER DAN FISKAL MONETER Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung pengelolaan kebijakan moneter yang bertujuan untuk memelihara kestabilan nilai mata uang, melalui penyediaan data dan informasi kritikal yang diperlukan dalam pengelolaan kebijakan moneter. Menyediakan fungsi pendukung yang mampu memberikan peringatan dini jika terjadi penyimpangan terhadap indikator-indikator penting yang telah ditetapkan di bidang moneter. Menyediakan sistem informasi yang mampu menjadi perangkat koordinasi lembaga terkait dengan pengelolaan inflasi dalam proses operasional pengendalian inflasi, serta menjadi sistem informasi terintegrasi mengenai hal-hal penting berkaitan dengan inflasi.

Narasi

Pengendalian inflasi tidak dapat dilakukan oleh satu lembaga tunggal melainkan melibatkan lembaga penentu kebijakan ekonomi makro lain seperti fiskal dan sektor riil. Sistem yang mampu menunjang efektivitas koordinasi lintas lembaga ini perlu dirancang dan diimplementasikan secara tepat. Perumusan rancangan sistem ini memerlukan identifikasi komponen-komponen penting, ukuran dan kualifikasi, serta prosedur dan standar lain yang telah ditetapkan.

Organisasi Integrasi

Kementerian Koordinator Bidang Ekonomi, Departemen Keuangan, Bank Indonesia Modul Sistem Regulasi dan Pengawasan Perbankan; Sub-Blok Fungsi Fiskal Nasional

Info Tambahan

Nama alias: Dasar hukum: UU No.17/2003 tentang Keuangan Negara & peraturan kebijakan lain terkait. Rekomendasi: Membangun sistem yang mampu berfungsi sebagai early warning system pengelolaan inflasi yang didukung pengelolaan data dan informasi akurat dan terkini.

Lampiran I - 45

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.2. Sub Blok Fungsi FISKAL NASIONAL
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi MONETER DAN FISKAL FISKAL NASIONAL Menyediakan fungsi-fungsi pendukung dalam menetapkan dan melaksanakan kebijakan bidang fiskal. Menyediakan fungsi-fungsi pendukung dalam koordinasi pengawasan dan monitoring serta evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kebijakan fiskal. Modul Sistem Perpajakan Sistem Kepabeanan Sistem Perencanaan APBN Investasi dan Pasar Modal Integrasi Sub-Blok Fungsi Moneter

Lampiran I - 46

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.2.1.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul SISTEM PERPAJAKAN
SISTEM PERPAJAKAN MONETER DAN FISKAL FISKAL NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perumusan kebijakan, peraturan, standar, norma, pedoman, kriteria, dan prosedur di bidang perpajakan, serta fungsi pembinaan pajak dan retribusi daerah. Menyediakan fungsi pendukung pengawasan dan monitoring serta evaluasi dan pelaporan perpajakan Menyediakan fungsi pendukung pelaksanaan administrasi perpajakan secara nasional. Menyediakan fungsi knowledge center perpajakan yang memadai untuk memenuhi kebutuhan informasi bagi instansi pemerintah lain, dunia usaha dan masyarakat umum.

Narasi

Pajak merupakan salah satu komponen pendapatan negara yang penting. Efektivitas dan efisiensi pengelolaan perpajakan menjadi salah satu fungsi kepemerintahan yang sangat vital Implementasi teknologi informasi di bidang perpajakan harus dapat memberikan peningkatan efektivitas dan efisiensi operasional perpajakan antara lain meliputi: o o o o o Perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pelaporan dan evaluasi kebijakan; Pengelolaan sistem informasi wajib pajak dan obyek pajak; Koordinasi pelaksanaan perpajakan di pusat dan daerah; Pengelolaan administrasi perpajakan secara terpadu;

Knowledge based center perpajakan.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Dirjen Pajak - Departemen Keuangan Modul Pelayanan Perpajakan dan Kepabeanan Nama alias: Dasar hukum: Kep.Men Nomor : 2/KMK.01/2001 dan beberapa UU Perpajakan. Rekomendasi: Melakukan transformasi pengelolaan administrasi dan pelaporan serta pelayanan pajak secara elektronik.

Lampiran I - 47

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.2.2.
Modul

Modul SISTEM KEPABEANAN
SISTEM KEPABEANAN MONETER DAN FISKAL FISKAL NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perumusan kebijakan, peraturan, standar, norma, pedoman, kriteria, dan prosedur di bidang kepabean dan cukai. Menyediakan fungsi pendukung pengawasan dan monitoring serta evaluasi dan pelaporan kepabeanan dan cukai. Menyediakan fungsi pendukung pelaksanaan administrasi kepabeanan dan cukai secara nasional. Meningkatkan efisiensi pengelolaan keluar-masuk barang melalui peningkatan layanan dan prosedur kepabenan; pengendalian penyelundupan dan pemalsuan cukai dan dokumen. Kepabeanan dan cukai merupakan sumber pendapatan negara sekaligus sebagai instrumen dalam pengendalian arus barang tertentu dan ekspor-impor. Dalam menjalankan fungsinya dibidang kepabeanan dan cukai, pemerintah harus mampu memberikan layanan yang efektif, efisien, transparan dan standar pelayanan terbaik. Dirjen Bea dan Cukai - Departemen Keuangan Modul Perpajakan; Nama alias: Dasar hukum: UU Nomor 10/1995 tentang Kepabeanan dan UU Nomor 11/1995 tentang Cukai. Rekomendasi: Membangun sistem yang mampu memberikan kemudahan akses dan pelayanan Bea dan Cukai.

Narasi

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 48

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.2.3.
Modul

Modul SISTEM PERENCANAAN APBN
SISTEM PERENCANAAAN APBN MONETER DAN FISKAL FISKAL NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung dalam proses perencanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara antara lain dengan : o o o o o Penyediaan data dan informasi yang akurat dan terkini dari modul-modul dalam blok fungsi moneter dan blok fungsi pembangunan nasional. Penyediaan wahana pengelolaan dan pengolahan data dan informasi yang diperlukan dalam perencanaan APBN. Penyedian wahana koordinasi dan kolaborasi antar instansi pemerintah baik di pusat maupun di daerah. Penyediaan wahana simulasi perencanaan APBN Penyediaan fungsi pendukung lain yang relevan.

Narasi

Perencanaan Anggaran dan Pendapatan Belanja Negara memerlukan dukungan basis data dan informasi yang memadai dalam prosesnya. Data dan informasi ini perlu diolah dan disimulasikan dengan berbagai asumsi dalam proses perencanaan APBN. Selain itu dalam proses perencanaan APBN diperlukan koordinasi dan kolaborasi lembaga-lembaga terkait; baik dalam pengumpulan data, pengolahan data,simulasi, maupun knowledge resource sharing yang cukup dinamik. Modul ini dapat dikembangkan untuk monitoring APBN yang sudah ditetapkan terutama pada waktu terjadi perubahan-perubahan asumsi yang yang ditetapkan pada saat penyusunan APBN tersebut.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Departemen Keuangan; Bappenas; Departemen & Kementerian terkait Modul Perpajakan; Nama alias: Dasar hukum: beberapa UU yang mengatur APBN & Keuangan Negara; UU No.25/2004 tentang SPPN Rekomendasi: Pengembangan Sistem Perencanaan APBN yang mampu menjadi wahana perencanaan sekaligus simulasi pelaksanaan APBN.

Lampiran I - 49

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.2.4.
Modul

Modul INVESTASI DAN PASAR MODAL
INVESTASI DAN PASAR MODAL MONETER DAN FISKAL FISKAL NASIONAL Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan, penyusunan, pelaksanaan, pengawasan, pelaporan dan evaluasi kebijakan investasi dan pasar modal. Menyediakan fungsi pendukung koordinasi antar lembaga yang relevan dengan regulasi bidang investasi dan pasar modal. Menetapkan dan melaksanakan standardisasi dan sertifikasi perorangan atau badan hukum yang terkait dengan kegiatan investasi dan pasar modal.

Narasi

Investasi dan pasar modal mempunyai peranan penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Kebijakan dan regulasi investasi dan pasar modal diperlukan untuk memberikan kepastian hukum, perlindungan investor serta untuk mendorong dinamika investasi dan pasar modal itu sendiri. Implementasi kebijakan investasi dan pasar modal dilakukan terutama oleh BAPEPAM. Aplikasi modul ini antara lain dapat berupa; o o o o o e-registering e-monitoring e-reporting e-licensing / online certification aplikasi lain sesuai kebutuhan.

Organisasi Integrasi Info Tambahan --

Departemen Keuangan, BKPM, BAPEPAM

Nama alias: Dasar hukum: Undang-undang No. 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal Rekomendasi: -.

Lampiran I - 50

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5. Blok Fungsi PEMBANGUNAN NASIONAL 5.1. Sub Blok Fungsi KEPEMERINTAHAN
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi PEMBANGUNAN NASIONAL KEPEMERINTAHAN Menyediakan fungsi pengelolaan urusan kepemerintahan pusat yang berkaitan langsung dengan program-program pembangunan nasional. Menyediakan fungsi pengelolaan urusan kepemerintahan daerah yang berkaitan langsung dengan program-program pembangunan nasional. Modul Sistem Informasi Kependudukan Nasional Sistem Pengawasan dan Pelaporan Pelaksanaan Otonomi Daerah Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional Sistem Pengendalian dan Pengawasan Pembangunan Sistem Informasi dan Pengelolaan Data Pembangunan Integrasi Sub-Blok Fungsi Keuangan

Lampiran I - 51

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.1.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul SISTEM INFORMASI KEPENDUDUKAN NASIONAL
SISTEM INFORMASI KEPENDUDUKAN NASIONAL PEMBANGUNAN NASIONAL KEPEMERINTAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi sistem informasi kependudukan yang terintegrasi dengan basis data kependudukan di daerah-daerah, sehingga Pemerintah Pusat dapat informasi demografis yang diperlukan. Menyediakan fungsi koordinasi pengelolaan, pemeliharaan dan penggunaan sistem informasi kependudukan antar pemerintah daerah. Sebagai basis pembuatan Single Indentity Number, yaitu setiap pendudukan Indonesia hanya mempunyai satu nomor identitas kependudukan yang menjadi acuan pengenal sebagai warga negara yang sah.

Narasi

Sistem Informasi Kependudukan Nasional ditujukan untuk menyediakan fungsi integrasi dari Sistem Informasi Kependudukan di daerah. Basis data kependudukan di daerah diperlakukan sebagai distributed data warehouse yang dapat diakses secara nasional. Hal ini memprasyaratkan kemampuan teknologi jaringan komunikasi yang memadai. Sistem Informasi Kependudukan Nasional mampu menyajikan informasi pokok kependudukan untuk berbagai keperluan pembangunan nasional.

Organisasi Integrasi Info Tambahan --

Departemen Dalam Negeri, BPS

Nama alias: SIMDUK, SIDUGA Dasar hukum: UU Kependudukan Nomor 10 Tahun 1992 Rekomendasi: Penerapan Single Identity Number untuk memudahkan pengelolaan data penduduk yang terintegrasi dengan berbagai layanan seperti pajak, kepolisian (STNK/BPKB & SIM), kesehatan, sosial dan sebagainya. Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan untuk berbagai keperluan secara nasional.

-

Lampiran I - 52

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.2.
Modul

Modul SISTEM PELAPORAN DAN PENGAWASAN OTONOMI DAERAH
SISTEM PELAPORAN DAN PENGAWASAN OTONOMI DAERAH PEMBANGUNAN NASIONAL KEPEMERINTAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi pelaporan dan pengawasan pelaksanaan otonomi daerah, yang berkaitan dengan desentralisasi pemerintahan. Mengelola berbagai kesulitan, hambatan dan permasalahan yang terjadi dalam pelaksanaan otonomi daerah; antara Pemerintah Pusat dan Daerah atau pun antar Pemerintah Daerah. Menyediakan fungsi-fungsi pendukung pengambilan keputusan dalam perencanaan penyelesaian permasalahan pelaksanaan otonomi daerah.

Narasi

Pelaksanaan otonomi daerah belum menemukan formulasi yang tepat. Hal ini menimbulkan berbagai permasalahan yang perlu dikompilasikan dan dicarikan solusinya. Sistem ini diharapkan mampu mempercepat tercapainya formulasi yang tepat dalam pelaksanaan otonomi daerah. Contoh input sistem ini adalah: − − − Prosedur-prosedur standar yang ditetapkan oleh Pemerintah Pusat. Permasalahan yang dihadapi dalam pelaksanaan prosedur pemerintahan di daerah. Alternatif solusi yang diajukan Pemerintah Daerah sesuai kondisinya.

Organisasi Integrasi Info Tambahan --

Departemen Dalam Negeri, BAPPENAS

Nama alias: -Dasar hukum: PP No. 20 Tahun 2001; Keppres No. 74 Tahun 2001 Rekomendasi: Cukup membangun satu sistem terintegrasi untuk dipergunakan secara nasional.

Lampiran I - 53

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.3.
Modul

Modul SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL
SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL PEMBANGUNAN NASIONAL KEPEMERINTAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi perencanaan pembangunan nasional yang memiliki interface dengan berbagai sistem yang menunjang perencanaan pembangunan seperti Sistem Informasi Kependudukan Nasional serta Sistem Informasi dan Pengelolaan Data Pembangunan. Perencanaan pembangunan dimaksud meliputi Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RJPP – 20 tahun), Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RJPM – 5 tahun) dan Rencana Pembangunan Tahunan Nasional atau Rencana Kerja Pemerintah (RKP – 1 tahun). Menyediakan fungsi version dan revision control sehingga setiap perubahan dapat didokumentasikan dan dilacak. Menyediakan fungsi koordinasi dan kolaborasi perencanaan pembangunan nasional baik di tingkat Pemerintah Pusat maupun dengan Pemerintah Daerah.

Narasi

Perencanaan Pembangunan Nasional telah menjadi salah satu amanat konstitusi untuk dilaksanakan secara sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh dan tanggap terhadap perubahan. Perencanaan Pembangunan Nasional melibatkan unsur-unsur Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah sehingga diperlukan sistem koordinasi dan kolaborasi serta dukungan data yang akurat dan up to date.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

BAPPENAS dengan melakukan koordinasi lintas lembaga Modul Pengelolaan Data dan Informasi Pembangunan Nama alias: SIMRENAS Dasar hukum:UU No. No. 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN); UU No. 25 Tahun 2000 tentang PROPENAS Rekomendasi: --

Lampiran I - 54

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.4.
Modul

Modul SISTEM PENGENDALIAN DAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN NASIONAL
SISTEM PENGENDALIAN DAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN NASIONAL PEMBANGUNAN NASIONAL KEPEMERINTAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Memberikan standar kinerja pelaksanaan pembangunan serta template prosedur dan mekanisme pengendalian dan pengawasan pembangunan bagi unsur Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah. Menyediakan fungsi koordinasi dan integrasi pengendalian dan pengawasan pembangunan nasional.

Narasi

Pengendalian dan pengawasan pembangunan nasional merupakan salah satu fungsi yang harus dijalankan pemerintah untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan program pembangunan nasional. Fungsi ini dilaksanakan secara koordinatif yang melibatkan unsur-unsur penyelenggara negara baik di pusat maupun di daerah. Di samping itu, pemerintah perlu membuka saluran-saluran yang memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk melakukan pengaduan atas dugaan-dugaan penyimpangan pelaksanaan pembangunan.

Organisasi Integrasi

BAPPENAS, BPKP, Unit Pengawasan Internal. Modul Perencanaan Pembangunan Nasional Modul Pengelolaan Data dan Informasi Pembangunan

Info Tambahan

Nama alias: Dasar hukum: Keppres No.31/1983 tentang BPKP; Peraturan PERUNDANGUNDANGAN lain terkait pengawasan internal. Rekomendasi: --

Lampiran I - 55

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.1.5.
Modul

Modul SISTEM INFORMASI DAN PENGELOLAAN DATA PEMBANGUNAN NASIONAL
SISTEM INFORMASI DAN PENGELOLAAN DATA PEMBANGUNAN NASIONAL PEMBANGUNAN NASIONAL KEPEMERINTAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan data-data dan informasi pokok pembangunan nasional secara akurat dan terkini sebagai bahan masukan bagi perencanaan pembangunan. Data dan informasi yang dimaksud meliputi: o o o o o o Penyelenggaraan pemerintahan Kepegawaian Nasional Fiskal dan Moneter Pertahanan dan Keamanan Produk hukum dan regulasi Indikator ekonomi lainya

Informasi dasar kewilayahan. Narasi Sistem Informasi dan Pengelolaan Data Pembangunan sangat diperlukan dari waktu ke waktu, sebagai bahan evaluasi pelaksanaan pembangunan dan menjadi salah satu dasar perencanaan pembangunan nasional. Sistem informasi ini mampu melakukan konsolidasi data dan informasi pembangunan nasional, dan menyajikannya secara selektif dan informatif sesuai rancangan sistem informasi dan pengelolaan data pembangunan. Organisasi Integrasi Info Tambahan BAPPENAS; BPS Ekstraksi data dan informasi dari modul-modul pada Blok Fungsi Pembangunan Nasional Nama alias: Dasar hukum: -Rekomendasi: --

Lampiran I - 56

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.2. Sub Blok Fungsi KEWILAYAHAN
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Menyediakan fungsi pengelolaan kebijakan pembangunan nasional di bidang kewilayahan. Menyediakan fungsi koordinasi dan pengendalian pembangunan sumber daya kewilayahan dengan Pemerintah Daerah. Modul Tata Ruang dan Wilayah Sumber Daya Air dan Lingkungan Hidup Kehutanan dan Perkebunan Perikanan dan Kelautan Pertanian dan Peternakan Energi dan Sumber Daya Mineral Pariwisata Integrasi Sub-Blok Fungsi Sarana dan Prasarana;

Lampiran I - 57

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.2.1.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul TATA RUANG DAN WILAYAH
TATA RUANG DAN WILAYAH PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Melakukan penyusunan kebijakan tata ruang wilayah dan peruntukan tanah secara nasional berdasarkan aspek administratif dan aspek fungsional yang telah ditetapkan. Menyediakan sistem informasi yang menunjang pelaksanaan dan pengawasan kebijakan tata ruang wilayah nasional, baik berupa geographic information system atau pun bentuk lainnya. Menyediakan fungsi-fungsi koordinasi dan pengawasan pemanfaatan ruang wilayah nasional.

Narasi

Pengelolaan Tata Ruang Wilayah harus disesuaikan dengan dengan aspek administratif dan fungsional yang telah ditetapkan. Pemilikan, penguasaan, pemanfaatan tanah dalam penatagunaan lahan harus berasaskan keterpaduan, berdayaguna dan berhasilguna, serasi, selaras, seimbang, berkelanjutan, keterbukaan, persamaan, keadilan dan perlindungan hukum. Pemerintah pusat harus mengoordinasikan pemanfaatan tanah secara nasional sehingga diperoleh manfaat sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat dan kelestariannya.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

BKTRN, BPN, BAPPENAS Semua modul dalam Sub-Blok Fungsi Kewilayahan Nama alias: Dasar hukum: UU No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang dan peraturan PERUNDANG-UNDANGAN lain terkait. Rekomendasi: --

Lampiran I - 58

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.2.2.
Modul

Modul SUMBER DAYA AIR DAN LINGKUNGAN HIDUP
SUMBER DAYA AIR DAN LINGKUNGAN HIDUP PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mendukung penyusunan dan pelaksanaan kebijakan pengelolaan sumber daya air dan lingkungan hidup berdasarkan amanat konstitusi. Menyediakan sistem informasi yang menunjang pelaksanaan dan pengawasan kebijakan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya air secara terpadu dan komprehensif, baik berupa geographic information system atau pun bentuk lainnya. Menyediakan fungsi-fungsi koordinasi dan pengawasan atas pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya air dan lingkungan hidup secara nasional.

Narasi

Kelestarian sumber daya air dan lingkungan hidup memiliki keterkaitan yang sangat erat. Pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya air dan lingkungan hidup harus dilakukan secara terpadu. Kebijakan atas pengelolaan sumber daya air dan lingkungan hidup harus ditetapkan dan dikoordinasikan pelaksanaannya oleh pemerintah pusat secara lintas sektoral dan lintas wilayah. Sistem informasi pengelolaan sumber daya air dan lingkungan hidup memiliki arti penting dalam pembangunan nasional yang berkelanjutan. Jumlah cadangan air, penyebaran, sumber-sumber resapan dan cadangan, dan sebagainya; perlu dikelola secara cermat bersamaan dengan pengelolaan tata ruang wilayah dan penatagunaan lahan.

Organisasi

Dep. Pekerjaan Umum Kementerian Negara Lingkungan Hidup

Integrasi Info Tambahan

Semua modul dalam Sub-Blok Fungsi Kewilayahan Nama alias: Dasar hukum: UU No. 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air, serta peraturan dan PERUNDANG-UNDANGAN lain terkait. UU No. 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. Rekomendasi: --

Lampiran I - 59

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.2.3.
Modul

Modul KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN
KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mendukung fungsi penyusunan dan pelaksanaan kebijakan pengelolaan kehutanan dan perkebunan. Melakukan diseminasi dan monitoring kebijakan kehutanan dan perkebunan dengan pengembangan peta-peta tematik GIS termasuk di dalamnya: o o Pemetaan wilayah kehutanan dan perkebunan secara global. Pembuatan peta tematik kehutanan, misalnya berdasarkan jenis tanaman (HTI), peta lahan kritis, konservasi, hutan lindung, dan lain-lain

Menyediakan fungsi-fungsi koordinasi dan pengawasan atas pengelolaan dan pemanfaatan kehutanan secara nasional. Narasi Pembangunan sektor kehutanan dan perkebunan melibatkan luasan wilayah yang sangat besar. Hal ini mempengaruhi tata lingkungan secara makro dan berpengaruh besar terhadap kelestarian kekayaan alam nasional. Penataan wilayah kehutanan dan perkebunan harus dilakukan secara terpadu dan menyeluruh dengan mempertimbangkan secara serius kelestarian ekologi. Wilayah kehutanan dan perkebunan harus didata kembali dalam sebuah sistem informasi yang handal. Pengawasan atas kebijakan kehutanan dan perkebunan diharapkan akan lebih efisien dan efektif dengan dukungan basis data dan sistem informasi yang memadai. Organisasi Departemen Kehutanan Departemen Pertanian Integrasi Info Tambahan Semua modul dalam Sub-Blok Fungsi Kewilayahan Nama alias: Dasar hukum: UU No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan; Undang Undang No. 5 Tahun 1990 Tentang: Konservasi Sumberdaya Alam Hayati Dan Ekosistemnya. Rekomendasi: --

Lampiran I - 60

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.2.4.
Modul

Modul KELAUTAN DAN PERIKANAN
KELAUTAN DAN PERIKANAN PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mendukung penyusunan dan koordinasi pelaksanaan kebijakan pengelolaan dan peningkatan keekonomian bidang kelautan dan perikanan. Menyusun basis data potensi kelautan dan perikanan secara nasional melalui koordinasi dan integrasi pendataan di daerah, dengan memberikan template pendataan yang harus dilakukan. Merencanakan, melaksanakan dan mendokumentasikan penelitian dan pengembangan kelautan dan perikanan serta mengidentifikasikan unggulanunggulan di berbagai wilayah. Menyediakan fungsi-fungsi koordinasi dan pengawasan atas pengelolaan dan pemanfaatan kehutanan secara nasional.

Narasi

Eksplorasi dan eksploitasi kelautan dan perikanan belum dilakukan secara optimal. Pendataan secara berkelanjutan potensi kelautan dan perikanan harus dilakukan secara terpadu. Demikian juga halnya dengan identifikasi potensi sumber daya kelautan dan perikanan. Penelitian dan pengembangan pemanfaatan potensi kelautan dan perikanan menjadi sangat penting. Dokumentasi penelitian dan pengembangan dilakukan agar kegiatan tersebut tidak mubazir. Pengembangan sistem informasi dan pengelolaan sumber daya kelautan dan perikanan dapat dilakukan dengan memanfaatkan peta tematik GIS atau pun bentuk lain antara lain meliputi: o o o o o o Peta identifikasi potensi unggulan Peta pemanfaatan potensi Pola-pola pemanfaatan potensi di berbagai wilayah Sumber daya kelautan dan perikanan yang terlibat Potensi pengembangan hasil-hasil riset Dan sebagainya

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Departemen Kelautan dan Perikanan; BPPT; LIPI Semua modul dalam Sub-Blok Fungsi Kewilayahan Nama alias: Dasar hukum: UU No. 31/2004 Tentang Perikanan Rekomendasi: --

Lampiran I - 61

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Modul PERTANIAN DAN PETERNAKAN
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi PERTANIAN DAN PETERNAKAN PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Pengembangan basis data dan sistem informasi potensi pertanian dan peternakan sebagai salah satu pertimbangan dalam perencanaan dan pengembangan kebijakan sektor pertanian dan peternakan. Termasuk di dalamnya identifikasi potensi, iklim, curah hujan, tanah, ketinggian, infrastruktur (irigasi dan transportasi) serta permasalahan di masing-masing daerah. Mengembangkan sistem informasi penelitian dan pengembangan teknologi budidaya, teknologi pengolahan dan pemasaran produk-produk pertanian dan peternakan di berbagai wilayah. Menyediakan fungsi-fungsi koordinasi dan pengawasan atas pengelolaan dan pemanfaatan kehutanan secara nasional.

Narasi

Pertanian dan peternakan masih merupakan sektor yang menjadi tumpuan sebagian besar penduduk Indonesia. Kekayaan sumber daya alam memungkinkan pengembangan sektor ini secara lebih baik. Berbagai permasalahan pengembangan sektor pertanian dan peternakan terkait dengan berbagai kebijakan baik pada sisi budidaya dan produksi, pendanaan dan investasi maupun tata niaga. Pengembangan sistem informasi dan pengelolaan sumber daya pertanian dan peternakan dapat dilakukan dengan memanfaatkan peta tematik GIS atau pun bentuk lain antara lain meliputi: o o o o o Peta identifikasi potensi unggulan Peta pemanfaatan potensi Pola-pola pemanfaatan potensi di berbagai wilayah Potensi pengembangan hasil-hasil riset Dan sebagainya

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Departemen Pertanian Semua modul dalam Sub-Blok Fungsi Kewilayahan Nama alias: Dasar hukum: UU No. 12/1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman; UU No.7/1996 tentang Pangan; UU No.29 /2000 tentang Perlindungan Varietas Tanaman; UU No. 6 Tahun 1967 tentang Ketentuan - ketentuan Pokok Peternakan dan Kesehatan Hewan. Rekomendasi: --

Lampiran I - 62

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Modul ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Mendukung fungsi penyusunan kebijakan dan regulasi atas pemanfaatan dan pengelolaan energi dan sumber daya mineral secara nasional dengan menyediakan sistem informasi yang mampu menjadi executive dashboard dalam pengambilan keputusan meliputi: o o o o Migas, Batubara dan sumber daya mineral Geologi dan Pertambangan umum Kelistrikan Penelitian dan Pengembangan

Mendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan yang mampu mendorong investasi di bidang energi dan sumber daya mineral. Menyediakan fungsi-fungsi koordinasi, pembinaan dan pengawasan pemanfaatan dan pengelolaan energi dan sumber daya mineral di tingkat pusat maupun dengan Pemerintah Daerah. Narasi Potensi energi dan sumber daya mineral nasional merupakan kekayaan negara yang harus dimanfaatkan sebagai salah satu sumber kemakmuran bangsa secara berkelanjutan dan berkeadilan. Perencanaan, penyusunan, pelaksanaan dan pengawasan kebijakan dan regulasi atas pemanfaatan energi dan sumber daya mineral harus didukung dengan ketersediaan data dan informasi yang akurat dan terkini. Pengembangan sistem informasi dan pengelolaan energi dan sumber daya mineral dapat dilakukan dengan memanfaatkan peta tematik GIS atau pun bentuk lain antara lain meliputi: o o o o o o Organisasi Integrasi Info Tambahan Peta potensi sumber daya Peta pemanfaatan potensi Pola-pola pemanfaatan potensi ESDM di berbagai wilayah Infrastruktur Penelitian dan pengembangan Dan sebagainya

Departemen ESDM Semua modul dalam Sub-Blok Fungsi Kewilayahan Nama alias: Dasar hukum: UU No.22/2001 tentang MIGAS; UU Pertambangan No. 11 tahun 1967; PP No.3/2005 tentang Penyediaan dan Pemanfaatan Tenaga Listrik. Rekomendasi: --

Lampiran I - 63

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.2.5.
Modul

Modul PARIWISATA
PARIWISATA PEMBANGUNAN NASIONAL KEWILAYAHAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Mendukung fungsi perencanaan dan penyusunan kebijakan dan regulasi pengembangan industri pariwisata melalui identifikasi potensi (alam, seni dan budaya, sejarah), tata ruang, infrastruktur, promosi dan sebagainya. Menyediakan fungsi koordinasi, pembinaan dan peningkatan promosi industri pariwisata nasional baik dengan Pemerintah Daerah maupun dengan pelaku bisnis pariwisata. Membantu meningkatkan kemudahan akses informasi nasional melalui single portal yang menhubungkan dengan berbagai tujuan, akomodasi, transportasi dan fasilitas lain yang disediakan oleh industri pariwisata.

Narasi

Industri pariwisata merupakan salah satu potensi yang dapat dikembangkan secara dinamis dan berkelanjutan. Potensi nasional pariwisata cukup besar, namun diperlukan berbagai upaya untuk meningkatkan citra industri pariwisata nasional di pasar dunia. Diperlukan komitmen bersama Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah dan Pelaku bisnis pariwisata untuk bersama-sama mendorong pertumbuhan industri ini. Hal ini akan berkaitan dengan kebijakan dan regulasi yang produktif dan menunjang serta pengembangan infrastruktur dan fasilitas yang memudahkan akses terhadap tujuan-tujuan wisata. Fungsi kolaborasi dan koordinasi antar elemen ini dapat dilakukan melalui portal khusus. Di sisi lain, peminat wisata harus memiliki kemudahan akses terhadap tujuantujuan wisata nasional melalui berbagai media komunikasi. Salah satu media komunikasi yang dapat dikembangkan adalah adanya single portal access yang mengintegrasikan berbagai keperluan.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Semua modul dalam Sub-Blok Fungsi Kewilayahan Nama alias: Dasar hukum: UU No. 9 tahun 1990 Rekomendasi: Membangun sistem portal yang benar-benar mampu menjadi gerbang pariwisata Indonesia.

Lampiran I - 64

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

5.3. Sub Blok Fungsi KEMASYARAKATAN
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Menyediakan fungsi pengelolaan kebijakan pembangunan nasional di bidang peningkatan kualitas hidup kemasyarakatan. Menyediakan fungsi koordinasi dan pengendalian pembangunan kemasyarakatan dengan Pemerintah Daerah. Modul Sistem Pendidikan Nasional Seni dan Budaya Kesehatan Agama Olah Raga Program Sosial dan Kesejahteraan Rakyat Industri dan Manufaktur Perdagangan dan Jasa Ketenagakerjaan Integrasi --

Lampiran I - 65

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.1.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL
SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan pendidikan nasional, standar mutu serta prosedur-prosedur pokok, garis besar kurikulum; berkaitan dengan kewajiban pemerintah untuk melaksanakan hak-hak warga negara. Menyediakan fungsi koordinasi dan integrasi data dan informasi dengan Pemerintah Daerah dan instansi lain terkait dengan data-data kependidikan seperti: o o o o Jumlah siswa usia sekolah dan penyebarannya Jumlah infrastruktur pendidikan, kualitas dan penyebarannya Jumlah tenaga pendidik baik negeri maupun swasta serta penyebarannya Serta data dan informasi yang yang relevan.

Sebagai satu jaringan sistem informasi terpadu. Menyediakan fungsi yang membantu proses standardisasi dan akreditasi mutu pendidikan pada tingkat nasional. Menyediakan fungsi pelaporan dan pengawasan proses pelaksanaan kebijakan dan regulasi pendidikan pada tingkat nasional. Narasi Dalam dinamika pelaksanaan sistem pendidikan nasional diharapkan terjadi interaksi sinergis antara komponen-komponen yang terkait di dalamnya. Hal ini memerlukan suatu media yang secara efektif mampu memberikan data dan informasi yang diperlukan serta adanya jalur-jalur komunikasi interaktif yang dapat mengelola prosesnya. Portal Departemen Pendidikan Nasional akan meningkatkan layanan yang lebih bersifat interaktif dan transaksional baik dengan sesama lembaga pemerintahan maupun dengan publik yang menjadi komponen pendidikan nasional. Organisasi Integrasi Info Tambahan -Nama alias: Dasar hukum: UU No. 3 Tahun 2003 Rekomendasi: -Departemen Pendidikan Nasional

Lampiran I - 66

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.2.
Modul

Modul SENI DAN BUDAYA
SENI DAN BUDAYA PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi-fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan pengembangan seni dan budaya nasional yang kaya ragam serta mendorong pengembangan kegiatan yang berkaitan dengan upaya-upaya pelestarian dan peningkatan apresiasi masyarakat. Menyediakan basis data dan informasi seni dan budaya daerah sebagai salah satu aset kekayaan nasional baik berupa tokoh pelestari, kegiatan kebudayaan, peninggalan-peninggalan maupun situs berharga. Menyediakan fungsi koordinasi dengan Pemerintah Daerah dalam upayaupaya pelestarian seni dan budaya nasional termasuk situs-situs peninggalan sejarah, serta mendorong sebanyak mungkin seni dan budaya bangsa menjadi bagian dari world heritage.

Narasi

Seni dan budaya nasional merupakan kekayaan bangsa yang sering kali tidak dapat dikuantifikasi nilainya dengan materi. Pemerintah perlu terus mendorong upaya pelestarian dan peningkatan apresiasi masyarakat nasional maupun internasional atas seni dan budaya ini. Dukungan teknologi informasi diharapkan mampu memudahkan upaya-upaya pelestarian, pengayaan dan publikasi seni dan budaya nasional.

Organisasi Integrasi Info Tambahan --

Departemen Kebudayaan dan Pariwisata

Nama alias: Dasar hukum: -Rekomendasi: --

Lampiran I - 67

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.3.
Modul

Modul KESEHATAN
KESEHATAN PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung dalam perencanaan dan penyusunan kebijakan dan regulasi serta pengelolaan bidang kesehatan dengan membangun basis data dan sistem informasi yang antara lain meliputi: o o o o o o o Pelayanan kesehatan masyarakat Pembiayaan kesehatan Pengendalian penyakit Pengembangan dan pengelolaan tenaga kesehatan Kefarmasian dan peralatan kesehatan Pengembangan infrastruktur pendukung kesehatan Dan informasi relevan lainnya.

Sistem informasi terpadu dapat juga diperkaya dengan GIS jika diperlukan. Menyediakan fungsi koordinasi, pembinaan, pengawasan dan pelaporan pelaksanaan kebijakan bidang kesehatan dengan Pemerintah Daerah. Narasi Untuk mencapai tujuan pembangunan bidang kesehatan diperlukan dukungan data dan informasi yang memadai tentang segala hal yang berkaitan dengannya. Pengembangan sistem informasi kesehatan harus mengakomodasi (1) kepentingan koordinasi antar instansi yang terkait serta (2) memberikan informasi-informasi pokok yang diperlukan sehingga mudah dijangkau oleh masyarakat luas. Sebagai ilustrasi, melalui pengembangan sistem informasi tren penyakit-penyakit umum dapat diketahui secara cepat dan terdokumentasikan sepanjang tahun. Pada tahun berikutnya, informasi ini dapat menjadi acuan untuk perencanaan kebijakan tentang persediaan obat dan alat kesehatan, tenaga medis, programprogram pencegahan dan sebagainya. Organisasi Integrasi Info Tambahan -Nama alias: Dasar hukum: UU No.23/1992 tentang Kesehatan Rekomendasi: -Departemen Kesehatan

Lampiran I - 68

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.4.
Modul Blok Fungsi

Modul AGAMA
AGAMA PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pengelolaan informasi dan basis data keagamaan dan kepercayaan kepada Tuhan YME, yang antara lain meliputi: o o o o o Ideologi atau Faham Organisasi/kelembagaan Kepengurusan dan Keanggotaan Wilayah Kegiatan

Menyediakan fungsi pengelolaan informasi dan basis data pendanaan dan keuangan kegiatan keagamaan termasuk, dan tidak terbatas pada, ibadah haji & umroh, ziarah, pembangunan tempat ibadah dan pendidikan, hari besar agama serta kegiatan lainnya. Menyediakan fungsi pembinaan dan pengawasan lembaga-lembaga pengumpul pendanaan masyarakat untuk kepentingan agama dan kepercayaan. Menyediakan fungsi perencanaan dan koordinasi pelaksanaan kebijakan pembinaan keagamaan bersama-sama Pemerintah Daerah. Narasi Pembangunan bidang keagamaan merupakan komponen penting dalam pembangunan nasional secara keseluruhan. Hal ini berkaitan dengan pemenuhan hak warga negara terhadap agama dan kepercayaannya masing-masing. Pemerintah wajib melaksanakan amanat konstitusi ini dengan memberikan pembinaan kehidupan beragama dan kerukunan antar umat beragama. Kebutuhan sistem informasi yang mampu menyediakan data dan informasi yang memadai menjadi keniscayaan. Sistem informasi ini dapat terdiri dari beberapa aplikasi yang dapat saling terintegrasi. Dengan adanya sistem informasi tersebut, kehidupan keagamaan dapat dikelola secara lebih baik. Berbagai potensi konflik dan gangguan ketertiban dapat diantisipasi dan menjamin masyarakat memperoleh haknya atas agama dan kepercayaan masing-masing. Organisasi Integrasi Info Tambahan -Nama alias: Dasar hukum: UUD 1945 Ps 29 Rekomendasi: -Departemen Agama

Lampiran I - 69

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Modul OLAH RAGA
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi OLAH RAGA PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan pembinaan olah raga nasional yang mampu mendorong tumbuhnya prestasi olah raga; Menyediakan sistem informasi dan basis data sumber daya olah raga nasional pada semua klasifikasi cabang olah raga, antara lain terdiri dari tenaga pelatih, atlet, sarana & prasarana, perkumpulan (club), kompetisi dan sebagainya. Menyajikan informasi kepada masyarakat luas perihal pembinaan keolahragaan nasional serta memberikan kemudahan akses bagi peminat olah raga baik sponsor, profesional maupun calon atlet untuk terlibat dalam kegiatan pembinaan olah raga. Menyediakan fungsi perencanaan dan koordinasi pelaksanaan kebijakan pembinaan olah raga bersama-sama Pemerintah Daerah.

Narasi

Pembinaan keolahragaan berperan penting dalam menjaga persatuan dan kesatuan, meningkatkan citra dan martabat bangsa serta mendukung peningkatan produktivitas sumber daya manusia. Pemerintah harus mampu mendorong peran serta masyarakat dalam upaya pembinaan keolahragaan nasional, salah satunya dengan menyajikan informasi pada berbagai cabang dalam hal: o o o o o o o Sumber daya pelatih Atlet Sarana dan Prasarana Perkumpulan Kompetisi dan agenda kegiatan lainnya Prestasi Dan sebagainya

Pemerintah juga harus mampu mendorong peran serta swasta, melakukan koordinasi terpadu antar daerah serta meningkatkan keekonomian berbagai kegiatan olah raga. Organisasi Integrasi Info Tambahan -Nama alias: Dasar hukum: -Rekomendasi: -Kementerian Pemuda dan Olah Raga, KONI

Lampiran I - 70

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

PROGRAM SOSIAL DAN KESEJAHTERAAN MASYARAKAT
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi PROGRAM SOSIAL DAN KESEJAHTERAAN RAKYAT PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan masalahmasalah sosial dan kesejahteraan rakyat; Menyediakan perangkat peringatan dini permasalahan sosial serta meningkatkan fungsi koordinasi jaringan informasi yang bertujuan mencapai keterpaduan pengendalian masalah-masalah sosial Menyediakan basis data dan informasi potensi permasalahan sosial dan kesejahteraan rakyat antara lain: o Identifikasi penyandang masalah kesejahteraan sosial o Desa tertinggal dan suku terpencil o Wilayah rawan konflik sosial o Sektor informal o Kecacatan o Ketunaan sosial o Keterlantaran o Pengungsi dan korban bencana Mendukung fungsi-fungsi koordinasi data dan informasi lainnya dalam lingkup kementerian koordinator kesejahteraan rakyat seperti: o Menteri Kesehatan o Menteri Pendidikan Nasional o Menteri Sosial o Menteri Agama o Menteri Negara Kebudayaan dan Pariwisata o Menteri Negara Lingkungan Hidup o Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan o Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara

Narasi

Program sosial dan kesejahteraan rakyat merupakan salah satu amanat konstitusi yang harus dilaksanakan oleh negara. Pemerintah dalam pelaksanaan fungsi ini berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah. Pengembangan sistem informasi dan integrasinya di bidang ini perlu dilaksanakan secara terpadu dan menyeluruh. Sistem informasi ini mampu menjadi wahana pengelolaan koordinasi antar lembaga sekaligus sebagai media publikasi dan informasi atas hal-hal yang perlu diketahui oleh publik berkaitan dengan program sosial dan kesejahteraan rakyat.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Kementerian Koordinator Kesejahteraan Rakyat; Departemen Sosial Modul-modul dalam lingkup koordinasi Bidang Kesejahteraan Rakyat Nama alias: Dasar hukum: UU No. 25/2000 tentang PROPENAS Rekomendasi: --

Lampiran I - 71

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.5.
Modul Blok Fungsi

Modul INDUSTRI DAN MANUFAKTUR
INDUSTRI DAN MANUFAKTUR PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan industri dan manufaktur yang mampu mendorong pertumbuhan industri dalam negeri serta peningkatan koordinasi antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah; Menyediakan wahana monitoring dan pengawasan pengembangan industri nasional baik yang berkaitan dengan ketenagakerjaan, lingkungan hidup, persaingan usaha, paten dan hak cipta. Menyediakan jaringan sistem informasi perindustrian yang mampu memberikan pelayanan satu atap secara terpadu dan komprehensif antara lain berupa: o Penataan wilayah/kawasan industri o Kebijakan dan regulasi berbagai sektor industri termasuk IKM o Potensi pengembangan industri nasional o Infrastruktur Industri o Fasilitas dan Insentif o Asosiasi Industri o Standardisasi dan Sertifikasi o Penelitian dan pengembangan o Perijinan nasional o Dan informasi serta layanan lain terkait

Narasi

Pengembangan sektor industri dan manufaktur merupakan salah satu pendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Sektor industri dan manufaktur melibatkan sumber daya yang cukup besar baik dari sisi kawasan/kewilayahan, investasi dan tenaga kerja. Arah dan kebijakan sektor industri dan manufaktur yang tepat akan sangat menentukan keberhasilan pembangunan sektor ini. Pemerintah perlu mendorong upaya-upaya peningkatan sektor industri dan manufaktur sesuai dengan strategi dan arah kebijakan yang telah ditetapkan. Untuk itu pemerintah perlu menyediakan wahana yang memadai untuk: o Pengawasan dan monitoring pelaksanaan pengembangan industri dan manufaktur, o Koordinasi antar instansi di tingkat pusat maupun daerah sesuai dengan semangat otonomi daerah, o Akses yang seluas-luasnya terhadap informasi potensi pengembangan industri dan manufaktur, o Akses yang seluas-luasnya untuk kemudahan perijinan dan investasi industri dan manufaktur. o Informasi promosi dan pemasaran baik dalam maupun luar negeri Departemen Perindustrian -Nama alias: Dasar hukum: -Rekomendasi: Meningkatkan kualitas portal perindustrian nasional menjadi salah satu wahana yang lebih fungsional.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 72

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.6.
Modul Blok Fungsi

Modul PERDAGANGAN BARANG DAN JASA
PERDAGANGAN BARANG DAN JASA PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan sektor perdagangan barang dan jasa yang mampu mendorong pertumbuhan sektor perdagangan barang dan jasa serta peningkatan koordinasi antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah; Menyediakan wahana monitoring dan pengawasan perdagangan barang dan jasa di dalam negeri sehingga terjadi mekanisme perdagangan barang dan jasa yang sehat dan kompetitif. Menyediakan sistem informasi perlindungan konsumen secara terpadu dan koordinatif. Menyediakan jaringan sistem informasi perdagangan barang dan jasa yang mampu memberikan pelayanan satu atap secara terpadu dan komprehensif antara lain berupa: o o o o o o Kebijakan dan regulasi Metrologi, Standardisasi dan Sertifikasi Bea masuk, Ekspor dan Impor Harga dan Informasi Pasar Perlindungan konsumen Komoditi dan Bursa Berjangka

Narasi

Pengembangan sektor perdagangan barang dan jasa memerlukan kebijakan dan regulasi yang memadai agar tercapai kondisi persaingan yang lebih sehat dan perlindungan konsumen yang lebih baik. Perdagangan Barang dan Jasa dimaksud adalah perdagangan dalam dan luar negeri. Pemerintah perlu menetapkan berbagai kebijakan yang mampu mendorong pertumbuhan perdagangan barang dan jasa sekaligus perlindungan konsumen yang lebih baik. Hal ini menuntut diberlakukannya regulasi dan standar-standar yang harus dipenuhi oleh pelaku bisnis. Perencanaan, penyusunan, pelaksanaan, pengawasan dan evaluasi regulasi dan standar ini harus dilakukan dengan melibatkan berbagai instansi baik di pusat maupun di daerah. Dengan demikian diperlukan suatu sistem informasi yang mampu menjadi wahana koordinasi dan publikasi informasi.

Organisasi Integrasi Info Tambahan --

Departemen Perdagangan

Nama alias: Dasar hukum: -Rekomendasi: Meningkatkan kualitas portal perdagangan nasional menjadi salah satu wahana yang lebih fungsional.

Lampiran I - 73

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.3.7.
Modul

Modul KETENAGAKERJAAN
KETENAGAKERJAAN PEMBANGUNAN NASIONAL KEMASYARAKATAN Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan ketenagakerjaan nasional; serta fungsi-fungsi koordinatif ketenagakerjaan dengan Pemerintah Daerah. Menyediakan basis data dan informasi ketenagakerjaan nasional antara lain meliputi: o Sumber daya tenaga kerja nasional (jumlah angkatan kerja dan pengangguran berdasarkan tingkat pendidikan, daerah, sektoral, tenaga kerja asing, bidang keahlian dan kompetensi, laju pertumbuhan tenaga kerja, dan sebagainya) Kebijakan dan regulasi pembinaan dan pengembangan tenaga kerja nasional Balai-balai Latihan Kerja Kesehatan dan Keselamatan Kerja Jaminan Sosial

o o o o

Menyediakan wahana koordinasi dengan lembaga pemerintahan lainnya seperti Kementerian Koordinasi Kesejahteraan Rakyat. Jumlah penduduk yang besar pada satu sisi merupakan modal bagi pembangunan bangsa. Pada sisi lain, hal ini dapat menimbulkan berbagai permasalahan yang serius. Pengelolaan sumber daya tenaga kerja perlu dikembangkan dengan cermat, sehingga mampu memberikan dukungan informasi dan data ketenagakerjaan serta potensi dan ketersediaan lapangan kerja secara nasional. Sistem yang dikembangkan diharapkan juga mampu memberikan masukan bagi perencanaan dan pelaksanaan kebijakan ketenagakerjaan secara efektif. Organisasi Integrasi Info Tambahan Departemen Tenaga Kerja & Transmigrasi Sub Blok Fungsi Kemasyarakatan – Modul Program Sosial dan Kesejahteraan Rakyat. Nama alias: Dasar hukum: UU No. 13 Tahun 2003 Rekomendasi: Mengembangkan sistem informasi terpadu untuk keperluan koordinasi dan informasi ketenagakerjaan yang efektif.

Narasi

Lampiran I - 74

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Sub Blok Fungsi SARANA DAN PRASARANA

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

PEMBANGUNAN NASIONAL SARANA DAN PRASARANA Menyediakan fungsi pengelolaan kebijakan perencanaan, pengembangan dan pemeliharaan, serta monitoring dan pengawasan pembangunan Sarana dan Prasarana. Menyediakan fungsi koordinasi, pengendalian dan pengawasan pembangunan Sarana dan Prasarana dengan Pemerintah Daerah.

Modul

Jalan dan Jembatan Terminal dan Pelabuhan Telematika Sarana Umum

Integrasi

--

Lampiran I - 75

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.4.1.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul JALAN DAN JEMBATAN
JALAN DAN JEMBATAN PEMBANGUNAN NASIONAL SARANA DAN PRASARANA Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan dan penyusunan kebijakan pengembangan infrastruktur secara umum serta jalan dan jembatan pada khususnya. Menyediakan basis data dan informasi infrastruktur jalan dan jembatan secara nasional, terutama: o o o o o Sistem, fungsi, status dan kelas Kondisi dan rencana pengembangan jalan dan jembatan Kebijakan dan Regulasi Standardisasi teknis dan kualifikasi proyek Pembinaan Konstruksi

Menyediakan sistem informasi dan publikasi penyelenggaraan jalan yang meliputi pengaturan, pembinaan, pembangunan dan pengawasan jalan nasional Jalan merupakan salah satu prasarana tranportasi merupakan unsur penting dalam pengembangan kehidupan berbangsa dan bernegara, pembinaan persatuan dan kesatuan, wilayah negara dan fungsi masyarakat. Penyelenggaraan jalan menjadi hak dan kewajiban pemerintah untuk menyelenggarakan jalan untuk mewujudkan tujuan-tujuan penyelenggaraan jalan. Sistem informasi jalan (dan jembatan) diperlukan dalam penyelenggaraan jalan yang meliputi pengaturan, pembinaan, pembangunan dan pengawasan jalan. Sistem informasi ini mengakomodasi hal ihwal yang berkaitan dengan penyelenggaraan jalan baik dalam hal perencanaan, pelaksanaan, pengawasan dan monitoring serta koordinasi antara pihak-pihak terkait. Pada sisi lain, sistem informasi ini menyediakan informasi pokok penyelenggaraan jalan kepada publik secara akurat dan terkini. Organisasi Integrasi Info Tambahan Departemen Pekerjaan Umum; Departemen Perhubungan Sub Blok Fungsi Kemasyarakatan – Modul Tata Ruang dan Wilayah. Nama alias: Dasar hukum: UU No. 38 tahun 2004 Rekomendasi: -

Narasi

Lampiran I - 76

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

Modul TERMINAL DAN PELABUHAN
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi TERMINAL DAN PELABUHAN PEMBANGUNAN NASIONAL SARANA DAN PRASARANA Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Fungsi Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan, penyusunan, pelaksanaan dan pengawasan kebijakan dan regulasi yang berkaitan dengan pengembangan terminal dan pelabuhan. Menyediakan basis data dan sistem informasi yang antara lain meliputi: o o o Data dan informasi terminal dan pelabuhan nasional. Kebijakan dan regulasi Aspek-aspek teknis, kewilayahan dan lingkungan

Menyediakan fungsi koordinasi dalam pelaksanaan dan pengawasan dalam pengelolaan terminal dan pelabuhan baik ditingkat pusat maupun di daerah. Terminal dan Kepelabuhanan merupakan bagian dari sistem transportasi nasional yang tak terpisahkan dari sistem transportasi lainnya. Pembinaan, pengelolaan, dan pengawasan terminal dan kepelabuhan perlu didukung oleh sebuah sistem informasi yang mampu melakukan pengelolaan data dan informasi secara memadai. Melalui sistem informasi ini data dan informasi mengenai jumlah, distribusi, fasilitas, kelas, fungsi dan kondisi berbagai infrastruktur terminal dan pelabuhan dapat dimonitor secara efektif. Hal ini akan memudahkan pengembangan perencanaan dan pengelolaan terminal dan pelabuhan secara nasional. Organisasi Integrasi Info Tambahan Departemen Pekerjaan Umum; Departemen Perhubungan Sub Blok Fungsi Kemasyarakatan – Modul Program Tata Ruang dan Wilayah. Nama alias: Dasar hukum: Rekomendasi: -

Narasi

Lampiran I - 77

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.4.2.
Modul

Modul TELEMATIKA
TELEMATIKA PEMBANGUNAN NASIONAL SARANA DAN PRASARANA Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung perencanaan, penyusunan, pelaksanaan dan pengawasan kebijakan dan regulasi di bidang telekomunikasi, media dan informatika nasional yang meliputi infrastruktur dan jaringan telekomunikasi, frekuensi, aplikasi, media, teknologi serta sumber daya pendukung lainnya. Mendorong pertumbuhan bidang telematika dengan pengembangan kebijakan yang menjamin terjadinya persaingan yang sehat melalui penetapan standar, norma, prosedur serta sertifikasi. Menyediakan fungsi koordinasi dan kolaborasi antar lembaga pemerintah baik di pusat maupun di daerah dalam pengelolaan sumber daya informatika nasional.

Narasi Organisasi Integrasi Info Tambahan

Depkominfo Nama alias: Dasar hukum: Peraturan PERUNDANG-UNDANGAN tentang tentang telekomunikasi, penyiaran, pers, telematika; Rekomendasi: -.

Lampiran I - 78

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6.4.3.
Modul

Modul SARANA UMUM
SARANA UMUM PEMBANGUNAN NASIONAL SARANA DAN PRASARANA Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Fungsi

Menyediakan fungsi publikasi informasi sarana umum yang terintegrasi secara nasional. Hal ini memudahkan akses informasi terhadap sarana umum di berbagai kota/daerah, terutama yang memiliki nilai monumental secara nasional. Mendorong peningkatan kualitas sarana umum melalui publikasi informasi program-program percontohan pengembangan standar fasilitas sarana umum. Menyediakan fungsi pengawasan dan evaluasi efektivitas pemanfaatan sarana umum oleh masyarakat luas melalui survei maupun pengaduan secara interaktif. Hasil survei ini selanjutnya dapat menjadi bahan petimbangan perencanaan kebijakan ke depan.

Narasi

Sarana Umum merupakan fasilitas yang harus disediakan oleh masing-masing Pemerintah Daerah. Pemerintah Pusat lebih berperan dalam hal perumusan standar dan kebijakan-kebijakan pokok pengembangan sarana umum. Sarana umum baik yang berupa ruang publik rekreatif maupun peribadatan yang memiliki nilai monumental wajib menjadi perhatian khusus pemerintah. Sistem monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas pemanfaatan sarana-sarana umum perlu dilakukan secara reguler, sehingga peningkatan kualitas sarana umum juga dapat dilakukan secara berkelanjutan sesuai kebutuhan masyarakat. Hasilhasil evaluasi ini selanjutnya dapat menjadi bahan perencanaan kebijakan dan standar-standar pelayanan sarana umum.

Organisasi Integrasi Info Tambahan -

Departemen Pekerjaan Umum

Nama alias: Dasar hukum: Rekomendasi: -.

Lampiran I - 79

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

6. Blok Fungsi PUBLIKASI INFORMASI DAN LAYANAN PEMERINTAH 7.1. Sub Blok Fungsi PUBLIKASI INFORMASI
Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PUBLIKASI INFORMASI Menyediakan fungsi publikasi informasi hal-hal yang perlu diketahui oleh masyarakat luas, dunia usaha maupun komponen pemerintah yang lain, baik berupa berita maupun kebijakan dan regulasi. Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Publikasi Informasi Umum Integrasi Semua modul yang memiliki fungsi tambahan publikasi informasi

Modul

Lampiran I - 80

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.1.1.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul PUBLIKASI KEPEMERINTAHAN RI
PUBLIKASI INFORMASI KEPEMERINTAHAN RI INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PUBLIKASI INFORMASI Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi Narasi

Menyediakan fungsi publikasi informasi hal-hal yang berkaitan dengan kepemerintahan baik kebijakan, regulasi, maupun program pemerintah. Modul ini menyediakan fungsi publikasi informasi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan kebijakan pemerintah. Informasi yang selalu ter-up date dengan baik, akurat dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat, dunia usaha dan instansi pemerintah lainnya. Lembaga Pemerintah yang perlu mempublikasikan hal-hal yang berkaitan dengan kebijakannya kepada publik. Publikasi Informasi Umum Nama alias: Dasar hukum: Rekomendasi: -.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 81

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.1.2.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul PUBLIKASI INFORMASI UMUM
PUBLIKASI INFORMASI UMUM INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PUBLIKASI INFORMASI Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi publikasi informasi hal-hal umum mengenani kelembagaan misalnya visi, misi, tugas dan fungsi, organisasi, kegiatan dan sebagainya. Modul ini menyediakan fungsi publikasi informasi mengenai hal-hal umum kelembagaan, sehingga masyarakat luas mengetahui gambaran global tentang kelembagaan tertentu. Lembaga Pemerintah Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Nama alias: Dasar hukum: Rekomendasi: -

Narasi

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 82

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.2.

Sub Blok Fungsi PELAYANAN PEMERINTAH
INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PELAYANAN PEMERINTAH Menyediakan fungsi-fungsi pelayanan pemerintah kepada masyarakat umum, dunia usaha maupun penyelenggara pemerintahan lainnya, baik berupan pendaftaran maupun perijinan. Pelayanan Perpajakan dan Kepabeanan Bisnis dan Investasi Pengaduan Masyarakat Kewarganegaraan dan Keimigrasian Standardisasi dan Sertifikasi

Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Fungsi

Modul

Integrasi

Publikasi Informasi dan Layanan Umum

Lampiran I - 83

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.2.1.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul PELAYANAN PERPAJAKAN DAN KEPABEANAN
PELAYANAN PERPAJAKAN DAN KEPABEANAN INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PELAYANAN PEMERINTAH Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi front office pelayanan perpajakan dan kepabeanan secara spesifik. Hal ini meliputi antara lain: o o o o o Pendaftaran NPWP Pembayaran Pajak (tax online) Penagihan Restitusi Keluhan Dan pelayanan lain yang relevan

Narasi Organisasi Integrasi Info Tambahan

Modul ini menyediakan fungsi pelayanan dalam bentuk electronic form processing yang dapat dikembangkan menjadi pelayanan transaksional secara terpadu. Lembaga Pemerintah Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Nama alias: Dasar hukum: Berbagai peraturan PERUNDANG-UNDANGAN tentang Perpajakan Rekomendasi: -

Lampiran I - 84

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.2.2.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul BISNIS DAN INVESTASI
BISNIS DAN INVESTASI INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PELAYANAN PEMERINTAH Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan informasi potensi, peluang bisnis dan investasi, pada masingmasing bidang kelembagaan. Memberikan informasi yang jelas tentang syarat-syarat, prosedur dan tatalaksana investasi, perijinan dan kegiatan bisnis lainnya.

electronic form processing.
Narasi

Memberikan pelayanan administrasi perijinan dan pendaftaran dalam bentuk

Modul ini menyediakan fungsi pelayanan dalam bentuk electronic form processing yang dapat dikembangkan menjadi pelayanan transaksional secara terpadu. Aplikasi yang dapat dikembankan pada modul ini antara lain: o o o o e-permit e-bidding e-procurement dan aplikasi lain sesuai kebutuhan

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lembaga Pemerintah Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Nama alias: Dasar hukum: Berbagai Peraturan PERUNDANG-UNDANGAN tentang Usaha dan Penanaman Modal Rekomendasi: -

Lampiran I - 85

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.2.3.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul PENGADUAN MASYARAKAT
PENGADUAN MASYARAKAT INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PELAYANAN PEMERINTAH Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung yang menyalurkan pengaduan, keluhan, saran maupun aspirasi masyarakat pada umum. Menyediakan fungsi pendukung yang mampu memberikan umpan balik maupun tindak lanjut kepada lembaga lain yang relevan.

Narasi

Modul ini menyediakan fungsi pelayanan yang menjadi kanal pengaduan dan keluhan masyarakat, serta menjadi wahan yang efektif untuk meningkatkan interaksi pemerintah dengan masyarakat. Bentuk, modul dan prosedur Pengaduan Masyarakat dapat dikemabangkan seluas-luasnya sesuai dengan perkembangan kebutuhan masyarakat. Lembaga Pemerintah Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Nama alias: Dasar hukum: Rekomendasi: -

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lampiran I - 86

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.2.4.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul KEWARGANEGARAAN DAN KEIMIGRASIAN
KEWARGANEGARAAN DAN KEIMIGRASIAN INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PELAYANAN PEMERINTAH Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung pengelolaan pelayanan pemerintah di bidang kewarganegaraan dan keimigrasian. Menyediakan informasi yang memadai mengenai syarat, prosedur, standar dan mekanisme baku pelayanan kewarganegaraan dan keimigrasian. Memberikan dukungan basis data yang memadai pada pelayanan kewarganegaraan dan keimigrasian, serta koordinasi yang efektif dengan lembaga lain yang relevan.

Narasi

Kewarganegaraan dan keimigrasian merupakan fungsi pelayanan pemerintahan yang cenderung meningkat dengan adanya arus pergerakan orang antar negara yang semakin padat. Pelayanan kewarganegaraan dan keimigrasian yang efisien dan efektif akan mampu memberikan kualitas layanan terbaik tanpa meninggalkan aspek keamanan negara. Aplikasi sertifikasi online dapat menjadi salah satu aplikasi dalam modul ini. Pihak yang mengajukan sertifikasi dapat mengisi formulir elektronik secara rinci, selanjutnya pemerintah akan melakukan pemeriksaan baik secara langsung maupun tidak langsung sesuai dengan referensi yang telah ditetapkan.

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lembaga Pemerintah Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Nama alias: Dasar hukum: berbagai Peraturan PERUNDANG-UNDANGAN mengenai Kewarganegaraan dan Keimigrasian Rekomendasi: -

Lampiran I - 87

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.2.5.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul STANDARDISASI DAN SERTIFIKASI
STANDARDISASI DAN SERTIFIKASI INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PELAYANAN PEMERINTAH Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung pengelolaan pelayanan pemerintah dalam mengimplementasikan standardisasi dan sertifikasi pada berbagai proses dan prosedur maupun produk yang harus dipenuhi oleh masyarakat profesi dan dunia usaha; demi terjaminnya kepentingan umum. Standardisasi dan sertifikasi telah menjadi tuntutan masyarakat umum dan dunia usaha. Pemerintah perlu melaksanakan fungsinya sebagai regulator sekaligus pengawas standardisasi dan sertifikasi. Standardisasi dan sertifikasi ini meliputi proses dan prosedur maupun produkproduk. Dalam pelaksanaannya, standardisasi dan sertifikasi pada beberapa obyek dapat dilakukan oleh lembaga non pemerintah seperti asosiasi profesi atau lembaga masyarakat. Pemerintah dalam hal ini tetap berkewajiban mengawasi dan memberikan pembinaan sesuai dengan kebijakan dan regulasi yang telah ditetapkan.

Narasi

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lembaga Pemerintah Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Nama alias: Dasar hukum: Berbagai Ketetapan dan Peraturan tentang Standardisasi dan Sertifikasi Rekomendasi: -

Lampiran I - 88

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

7.2.6.
Modul Blok Fungsi Sub-Blok Fungsi Klasifikasi

Modul HAK KEKAYAAN INTELEKTUAL
HAK KEKAYAAN INTELEKTUAL INFORMASI, PUBLIKASI DAN LAYANAN UMUM PELAYANAN PEMERINTAH Jenis Layanan Layanan Utama Front Office Publikasi Informasi Transaksi Data Administrasi Fungsi Aplikasi Obyek Layanan Generik G2G Back Office Pendaftaran & Perijinan Pembayaran Basis Data Spesifik G2B G2C Lainnya

Fungsi

Menyediakan fungsi pendukung pengelolaan pelayanan pemerintah dalam penyelenggaraan perlindungan hak atas kekayaan intelektual yaitu hak cipta dan hak kekayaan industri. Isu tentang perlindungan terhadap hak kekayaan intelektual telah menjadi perhatian global. Tingkat perhatian suatu pemerintah terhadap perlindungan hak kekayaan intelektual menjadi salah satu indikator penting dalam ekonomi global. Melalui fungsi ini, pemerintah tidak hanya meningkatkan perlindungan terhadap hak kekayaan intelektual tetapi juga mendorong dan memberikan kemudahan warga negara untuk melindungi hak kekayaan intelektualnya. Fungsi pemerintah untuk mendorong semakin banyaknya hak kekayaan intelektual di dalam negeri menjadi semakin penting, seiring dengan semakin dihargai dan dilindunginya hak kekayaan intelektual dalam perekonomian global.

Narasi

Organisasi Integrasi Info Tambahan

Lembaga Pemerintah Publikasi Informasi Kepemerintahan RI Nama alias: Dasar hukum: UU No.19 Tahun 2002 (hak cipta), UU No.14 /2001(Paten), No.15/2001 (merek), UU No. 31/2000 (Desain Industri), dan seterusnya. Rekomendasi: -

Lampiran I - 89

Government Function Framework

Rancangan Blue Print e-Government

DAFTAR PUSTAKA
UUD 1945 UU 4/2004 UU 3/2004 UU 34/2004 UU 32/2004 UU 25/2004 UU 17/2003 UU 3/2002 UU 2/2002 PP 56/2001 PP 25/2000 KepPres 80/2003 KepPres 136/1999 Undang-Undang Dasar 1945 (Perubahan 2002) Kekuasaan Kehakiman Bank Indonesia Tentara Nasional Indonesia Pemerintah Daerah Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional Keuangan Negara Pertahanan Negara Kepolisian Negara Republik Indonesia Pelaporan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah Kewenangan Pemerintah Dan Propinsi Sebagai Daerah Otonom Kewenangan

Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Instansi Pemerintah Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, dan Departemen Kewenangan, Tata Kerja

KepPres 103/2001

Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, dan Kementerian Negara Kewenangan, Tata Kerja

KepPres 101/2001

Lampiran II - 1

Daftar Pustaka

Rancangan Blue Print e-Government

Kepmen Kominfo 57/2003 Kepmen Kominfo 56/2003 PerPres 9/2005 Inpres 3/2003

Panduan Penyusunan Rencana Induk Pengembangan E-Government Lembaga Panduan Manajemen Sistem Dokumen Elektronik Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Kementerian Negara Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan e-Government

Lampiran II - 2

Daftar Pustaka

Rancangan Blue Print e-Government

Daftar Istilah Umum

APBN Back Office

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Kategorisasi aplikasi yang fungsi layanannya tidak langsung berhubungan dengan pengguna / customer Bebas dari kesalahan-kesalahan yang akan menyebabkan sistem aplikasi tersebut tidak dapat beroperasi sesuai dengan yang telah ditentukan Badan Usaha Milik Negara Badan Usaha Milik Swasta Dewan Perwakilan Rakyat Electronic Government Electronic Government Kategorisasi aplikasi yang fungsi layanannya langsung berhubungan dengan pengguna / customer Government To Business (layanan pemerintah kepada dunia usaha) Government To Citizen (layanan pemerintah kepada masyarakat) Government To Government (layanan antar lembaga pemerintah) Kategorisasi aplikasi yang fungsi layanannya bersifat umum dan relatif sama antar satu propinsi dan
Daftar Istilah Umum

Bug Free

BUMN BUMS DPR e-Gov e-Government Front Office

G2B G2C G2G Generik

Lampiran III - 1

Rancangan Blue Print e-Government

kabupaten / kota dengan propinsi dan kabupaten / kota lainnya. Aplikasi tipe ini biasanya mengacu pada peraturan pemerintah (Kepmen, Inpres, KepPres, UU, dll) yang sama. GIS ICT IKM Geographical Information (Sistem Informasi Geografis) System

Information and Communication Technologi Industri Kecil dan Menengah (juga disebut dengan UKM – Usaha Kecil dan Menengah) Information Technology Pegawai Negeri Sipil Bisa menerima tanpa harus tidak berfungsi. Contoh: sistem aplikasi tidak menjadi berhenti beroperasi dengan normal ketika penggunanya salah memasukkan data, misalnya data numerik diisi dengan huruf Kemampuan untuk memperbesar jumlah user atau meningkatkan kemampuan komputasinya tanpa membutuhkan perubahan besar terhadap sistem aplikasi tersebut. Sumber Daya Manusia Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum Kategorisasi aplikasi yang fungsi layanannya bersifat spesifik dan biasanya ada perbedaan antar satu propinsi dan kabupaten / kota dengan propinsi dan kabupaten / kota lainnya. Aplikasi tipe ini biasanya mengacu pada peraturan daerah setempat.
Daftar Istilah Umum

IT PNS Robust

Scalability

SDM SPBU Spesifik

Lampiran III - 2

Rancangan Blue Print e-Government

Telematika TI UU

Telekomunikasi dan Informatika Teknologi Informasi Undang-Undang

Lampiran III - 3

Daftar Istilah Umum

Rancangan Blue Print e-Government

Daftar Istilah Khusus Kepemerintahan (Sumber: UU 32/2004)

Daerah otonom

(disebut daerah), adalah kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia

Dekonsentrasi

Pelimpahan wewenang pemerintahan oleh Pemerintah kepada Gubernur sebagai wakil pemerintah dan/atau kepada instansi vertikal di wilayah tertentu (disebut desa), adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas-batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat, berdasarkan asal-usul dan adat istiadat setempat yang diakui dan dihormati dalam sistem Pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia Penyerahan wewenang pemerintahan oleh Pemerintah kepada daerah otonom untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia
Daftar Istilah Khusus Kepemerintahan

Desa

Desentralisasi

Lampiran IV - 1

Rancangan Blue Print e-Government

Pemerintah pusat

(disebut Pemerintah), adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalamUndang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemerintah daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi seluasluasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Penugasan dari Pemerintah kepada daerah dan / atau desa dari pemerintah provinsi kepada kabupaten / kota dan / atau desa serta dari pemerintah kabupaten / kota kepada desa untuk melaksanakan tugas tertentu

Pemerintahan daerah

Tugas pembantuan

Lampiran IV - 2

Daftar Istilah Khusus Kepemerintahan

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->