Anda di halaman 1dari 7

USAHA PEMBESARAN AYAM KAMPUNG

A. Latar Belakang Salah satu sumber protein yang tersedia, murah dan mudah untuk mendapatkannya, serta aman untuk dikonsumsi adalah telur dan daging

yang berasal dari unggas. Unggas dalam hal ini adalah ayam bukan ras atau biasa disebut ayam kampung. Dalam penyediaan daging kontribusinya 40,99% dari total produksi unggas atau 21,99% dari penyediaan daging secara nasional, dan dalam penyediaan telur kontribusinya 20,98% dari total produksi telur unggas di Indonesia (Anonimous, 1998) Meskipun ayam kampung telah dibudidayakan secara intensif, namun produktifitasnya sampai saat ini masih tegolong rendah, sehingga belum memenuhi kebutuhan permintaan pasar yang semakin meningkat.

Rendahnya produktifitas ayam kampung dapat disebabkan karena pola manajemen pemeliharaan yang belum begitu baik serta menghasilkan ayam yang berkualitas unggul sesuai dengan tipenya (Imam Rahayu, 2003) B. Perumusan Masalah Usaha pembesaran ayam kampung merupakan usaha baru yang mulai berkembang di daerah Yogyakarta dan sekitarnya. Hal ini disebabkan untuk pemenuhan permintaan pasar yang tinggi. Banyak restoran didaerah Yogyakarta dan sekitarnya, yang menggunakan daging ayam kampung sebagai menu utamanya.

Harga daging ayam kampung yang lebih mahal bila dibandingkan dengan harga daging ayam pedaging. Sehingga merupakan usaha baru yang menguntungkan dari segi ekonomi. C. Tujuan Visi Menjadi usaha yang bergerak dalam pembesaran ayam kampung, hingga mampu menghasilkan bibit (breeder) dan pemasarannya. Misi a. Dapat memenuhi permintaan pasar akan daging ayam kampung b. Mengembangkan ke usaha hasil olahan daging ayam kampung. c. Usaha pembesaran ayam kampung yang cukup dikenal

masyarakat daerah Yogyakarta dan sekitarnya. D. Luaran yang Diharapkan Usaha pembesaran ayam kampung, yang mampu mencukupi permintaan pasar akan daging ayam kampung. Untuk selanjutnya mampu menyediakan bibit ayam kampung (breeder) yang kualitasnya unggul. Mampu mengembangkan ke usaha hasil olahan daging ayam kampung. Misal untuk nugget, ayam bakar, sate ayam, dan lain-lain E. Kegunaan

a. Sebagai pembelajaran mahasiswa akan dunia kewirausahaan


terutama dalam bidang peternakan.

b. Dapat mengembang ke dalam suatu usaha yang lebih luas


terutama untuk breeder, dan hasil olahan daging ayam kampung. F. Gambaran Umum Rencana Usaha Identitas perusahaan Pembesaran ayam kampung TGT didirikan dan dimiliki oleh 3 orang yang ahli dibidangnya. Lokasi berada di desa Sumberagung, Kecamatan Jetis, kabupaten Bantul Gambaran Umum kondisi usaha Kami adalah ayam perusahaan kampung. yang Dan bergerak untuk dalam usaha mampu

pembesaran

selanjutnya

menyediakan bibit ayam kampung yang kualitas unggul. Dalam usaha pembesaran ayam kampung perlu dilakukan proses persiapan kandang, pemesanan dan pemilihan bibit, pembesaran selama kurang lebih 3 bulan, dan pemanenan. Kondisi lingkungan yang memadai untuk pembesaran ayam kampung, sehingga untuk selanjutnya dapat dikembangkan menjadi usaha breeding farm ataupun usaha pengolahan daging ayam kampung. Sarana dan Prasarana

- Lahan kandang 7 x 5 m dan 4 x 5 m - Kandang box untuk DOC ukuran 1,5 x 2 m - Sapronak - Mesin tetas kapasitas 200 butir

Analisis SWOT a. Kelebihan - lebih tingginya harga ayam kampung dibanding ayam ras - masih tingginya permintaan pasar akan ayam kampung - belum banyak usaha yang bergerak dal pembesaran ayam kampung - ketersedian pakan tradisional yang murah b. Ancaman dan penanggulangan - binatang pengganggu seperti tikus sehingga perlu dilakukan pengontrolan dan pemasangan jebakan - penyakit yang biasa menyerang ayam, sehingga perlu dilakukan pencegahan dengan cara vaksin ataupun biosecurity pada anak kandang

c. Analisis Pengembangan - masih tingginya permintaan pasar akan aym kampung sehingga memungkinkan untuk pengembangan usaha dalam jumlah besar. - pengembangan selanjutnya untuk menyediakan bibit ayam

kampung, baik untuk pembesaran sendiri atau dijual keluar - dapat mengembangkan usaha ke hasil pengolahan daging ayam kampung G. Metode Pelaksanaan. Untuk mencapai tujuan tersebut, program dilaksanakan secara bertahap. Kegiatannya sebagai berikut:

c. Survey potensi pasar, dengan tujuan untuk mengetahui sampai


mana permintaan pasar akan daging ayam kampung d. Melakukan pemetaan pasar e. Persiapan sarana dan prasarana f. Periode pemeliharaan ayam kampung

g. Membesarkan indukan dan pejantan untuk breeder H. Rancangan Biaya Ada dua jenis pengeluaran dalam usaha pembesaran ayam

kampung. Biaya awal dan biaya operasional

Biaya awal Biaya awal adalah biaya yang dikeluarkan sekali dalam 1 periode pemeliharaan ayam. no 1 2 3 4 5 6 nama Sewa lahan pertahun Peralatan sapronak Bibit (DOC) Kandang box Mesin tetas Kandang bambu Jumlah quantity 1 1 400 2 1 1 Harga satuan 1.500.000 200.000 4000 500.000 300.000 2.000.000 total 1.500.000 200.000 1.600.000 1.000.000 300.000 2.000.000 6.600.000

Biaya operasional per bulan no 1 2 3 4 Kapur pasir obat-obatan bahan pakan jagung 40 5.000 200.000 nama quantity 1 1 7 Harga satuan 4.000 100.000 10.000 total 4.000 100.000 70.000

Konsentrat

30

4.000

120.000

Jumlah

494.000

Modal yang dibutuhkan Biaya awal + (biaya operasional x 3bulan pertama) = modal Rp 6.600.000 + ( Rp 494.000 x 3) = Rp 8.082.000

Keuntungan Dari investasi awal tersebut dapat dihitung cash flow (asumsi ayam dengan berat 0,8 1 kg dengan harga Rp 20.000 dan mortalitas 25%. Dan 100 ekor untuk pembibitan) karena pembesaran butuh waktu 3 bulan maka 225 x Rp. 20.000 = Rp 5.200.000 Sementara pengeluaran selama 3 bulan :Rp 1.482.000 keuntungan dari hasil penjualan Rp 4.500.000 Rp 1.482.000 = Rp 3.018.000 kotoran sebagai pupuk belum dihitung