P. 1
SEB Juklak DAK

SEB Juklak DAK

|Views: 644|Likes:
Dipublikasikan oleh ForumDAK

More info:

Categories:Types, Letters
Published by: ForumDAK on Aug 20, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/04/2012

pdf

text

original

Lampiran Surat Edaran Bersama (SEB) Nomor : ..../M.PPN/../2008 SE..../MK. ../2008 .../....

/SJ Tanggal : Perihal : Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan Dana Alokasi Khusus (DAK)

PETUNJUK PELAKSANAAN PEMANTAUAN TEKNIS PELAKSANAAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK)

LAMPIRAN

REPUBLIK INDONESIA

PETUNJUK PELAKSANAAN PEMANTAUAN TEKNIS PELAKSANAAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK)

2008

DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang........................................................................................................... 1 1.2. Dasar Hukum ............................................................................................................ 2 1.3. Maksud dan Tujuan................................................................................................... 3 1.4. Sasaran....................................................................................................................... 3 1.5. Pembiayaan ............................................................................................................... 3 BAB II PEMANTAUAN TEKNIS PELAKSANAAN DAK............................................. 4 2.1. Tujuan........................................................................................................................ 4 2.2. Ruang Lingkup .......................................................................................................... 4 2.3. Tata Cara Pemantauan.............................................................................................. 4 2.3.1. Review Laporan ........................................................................................... 4 2.3.2. Kunjungan lapangan ................................................................................... 5 2.3.3. Forum Koordinasi........................................................................................ 5 2.4. Jadwal Pelaksanaan .................................................................................................. 5 2.5. Pelaksana ................................................................................................................... 5 BAB III EVALUASI PEMANFAATAN DAK ................................................................................6 3.1. Tujuan........................................................................................................................6 3.2. Ruang Lingkup ..........................................................................................................6 3.3. Tata Cara Evaluasi..................................................................................................... 7 3.3.1. Review Laporan Akhir ................................................................................. 7 3.3.2. Evaluasi ........................................................................................................ 7 3.3.3. Forum Koordinasi........................................................................................ 7 3.4. Jadwal Pelaksanaan .................................................................................................. 7 3.5. Pelaksana ................................................................................................................... 7 BAB IV SISTEM PELAPORAN DAK ............................................................................................9 4.1. Pelaporan...................................................................................................................9 4.2. Jenis Laporan ............................................................................................................9 4.3. Alur Pelaporan......................................................................................................... 10 4.3.1. Laporan Triwulan...................................................................................... 10 4.3.2. Laporan Penyerapan DAK Provinsi dan Kabupaten/Kota ...................... 10 4.3.3. Laporan Akhir............................................................................................ 10 BAB V ORGANISASI PELAKSANA .......................................................................................... 12 5.1. Umum ...................................................................................................................... 12 5.2. Organisasi Pelaksana .............................................................................................. 12 5.2.1. Pusat ........................................................................................................... 12 5.2.2. Provinsi ...................................................................................................... 13 5.2.3. Kabupaten/Kota ........................................................................................ 13 5.3. Tim Koordinasi........................................................................................................ 14 BAB VI PENUTUP .......................................................................................................................... 15 ANAK LAMPIRAN........................................................................................................... 16

i

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Alur Evaluasi Pelaksanaan DAK ...........................................................................................6

ii

DAFTAR ANAK LAMPIRAN
1. Form I Laporan Kemajuan Per Triwulan Dana Alokasi Khusus 2. Form II Laporan Kemajuan Per Triwulan Checklist Dokumen dan Kegiatan Pelaksanaan Dana Alokasi Khusus 3. Gambar Alur Pelaporan DAK 4. Sistematika Laporan Akhir DAK

iii

ANAK LAMPIRAN

iv

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Dalam rangka mewujudkan cita-cita dan tujuan nasional, serta memberikan arah bagi pelaksanaan pembangunan agar dapat berjalan dengan efektif, efisien, dan sesuai dengan sasarannya, maka diperlukan adanya kebijakan yang mampu merealisasikan cita-cita dan tujuan tersebut. Salah satu kebijakan yang diambil oleh pemerintah adalah dengan melaksanakan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal sebagaimana telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Selain itu, kebijakan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal yang ditujukan untuk mendorong peningkatan kapasitas dan kapabilitas pemerintah daerah dalam memberikan pelayanan publik yang lebih baik, serta menciptakan proses pengambilan keputusan publik yang lebih demokratis. Salah satu wujud dari komitmen pemerintah untuk mendorong pelaksanaan kebijakan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal adalah dengan mengalokasikan anggaran transfer ke daerah di dalam APBN, terutama dana perimbangan yang terdiri dari Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU), dan Dana Alokasi Khusus (DAK). Ketiga komponen Dana Perimbangan tersebut merupakan trilogi yang tidak dapat dipisahkan satu dengan lainnya mengingat tujuan dari ketiganya adalah saling melengkapi. DAK merupakan dana yang bersumber dari APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu dengan tujuan untuk membantu mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional. Sejak dialokasikan pertama kali pada tahun 2003, DAK mengalami peningkatan yang cukup signifikan, baik dari besaran alokasinya maupun dari cakupan bidang dan kegiatan yang didanai dari DAK. Dengan melihat perkembangan DAK tersebut, dipandang perlu untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam pelaksanaan pemantauan dan evaluasi DAK. Dalam hal ini, Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan telah mengatur pelaksanaan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi terhadap pemanfaatan DAK yang dilaksanakan secara bersama-sama antara Bappenas dan Menteri Teknis. Selanjutnya, dalam rangka menindaklanjuti amanat PP dimaksud,

1

serta dalam upaya mengkoordinasikan pelaksanaan pemantauan dan evaluasi DAK, dipandang perlu untuk menyusun pedoman yang dapat digunakan dalam pelaksanaan pemantauan dan evaluasi. Sehubungan dengan itu, Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas bersama dengan Departemen Keuangan, Departemen Dalam Negeri, dan kementerian/lembaga teknis terkait telah menyusun sistem pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK dalam bentuk dokumen Petunjuk Pelaksanaan (Juklak) Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan kegiatan yang dibiayai DAK. Oleh karenanya, Petunjuk Pelaksanaan ini diharapkan dapat dijadikan sebagai perangkat untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan kegiatan yang dibiayai DAK, baik di pusat maupun di daerah. 1.2. Dasar Hukum a) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. b) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. c) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. d) Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah. e) Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah. f) Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan. g) Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah. h) Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan. i) Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 474).

2

1.3.

Maksud dan Tujuan Tujuan Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan DAK adalah: a) Memberikan landasan untuk melakukan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan DAK; b) Memberikan landasan bagi pelaksanaan koordinasi antar instansi pengelola DAK di pusat, provinsi, dan kabupaten/kota dalam melaksanakan pemantauan dan evaluasi DAK; c) Memberikan landasan bagi konsistensi dan pelaksanaan koordinasi antara pusat dan daerah dalam pengelolaan DAK.

1.4.

Sasaran Sasaran Petunjuk Pelaksanaan ini adalah terlaksananya kegiatan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi terhadap pemanfaatan DAK secara sistematis dan terintegrasi antar tingkat pemerintahan.

1.5.

Pembiayaan Pembiayaan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK di instansi pusat dibebankan pada APBN sedangkan untuk provinsi dan kabupaten/kota dibebankan pada APBD masing-masing.

3

BAB II PEMANTAUAN TEKNIS PELAKSANAAN DAK

2.1.

Tujuan Tujuan pemantauan teknis pelaksanaan DAK: a) Memastikan pelaksanaan DAK di daerah tepat waktu dan tepat sasaran sesuai dengan penetapan alokasi DAK dan petunjuk teknis masing-masing bidang DAK; b) Mengidentifikasi permasalahan yang muncul dalam pelaksanaan kegiatan dalam rangka perbaikan pelaksanaan DAK tahun berjalan.

2.2.

Ruang Lingkup Ruang lingkup pemantauan dari aspek teknis adalah: a) Kesesuaian antara kegiatan DAK dengan usulan kegiatan yang ada dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD); b) Kesesuaian pemanfaatan DAK dalam Dokumen Pelaksana Anggaran– Satuan Kerja Perangkat Daerah (DPA-SKPD) dengan petunjuk teknis dan pelaksanaan di lapangan; c) Realisasi waktu pelaksanaan, lokasi, dan sasaran pelaksanaan dengan perencanaan. Ruang lingkup pemantauan dari aspek keuangan adalah: a) Penyediaan dana pendamping; b) Realisasi penyerapan yang meliputi realisasi keuangan dari rekening kas umum negara ke rekening kas umum daerah; c) Realisasi pembayaran dari rekenening kas umum daerah Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) kepada pihak ketiga.

2.3.

Tata Cara Pemantauan Tata cara pemantauan teknis pelaksanaan DAK sebagai berikut: 2.3.1. Review Laporan Review laporan merupakan kegiatan yang dilakukan untuk menelaah data dan informasi pelaksanaan DAK yang diperoleh dari daerah. Review akan dilakukan terhadap hal-hal sebagaimana diatur dalam ruang lingkup pemantauan teknis pelaksanaan DAK.

4

2.3.2. Kunjungan lapangan Kunjungan lapangan merupakan kegiatan pemantauan yang dilakukan secara langsung dan bertujuan untuk mengetahui informasi yang lebih rinci berkaitan dengan perkembangan pelaksanaan DAK di daerah. Kunjungan lapangan dapat dilaksanakan secara berkala atau insidental sesuai kebutuhan. Kunjungan lapangan dapat dilakukan secara bersama-sama dengan pemangku kepentingan (stakeholders) dalam pelaksanaan DAK, sehingga permasalahan-permasalahan yang ada dapat diselesaikan. 2.3.3. Forum Koordinasi Forum koordinasi bertujuan untuk menindaklanjuti hasil review laporan dan/atau kunjungan lapangan. Forum ini dilaksanakan oleh organisasi pelaksana pusat, provinsi, dan kabupaten/kota dan dapat mengikutsertakan pemangku kepentingan (stakeholders) apabila terdapat permasalahan yang bersifat khusus. 2.4. Jadwal Pelaksanaan Jadwal pelaksanaan pemantauan teknis pelaksanaan DAK adalah sebagai berikut: a) Review laporan dilaksanakan setiap triwulan pada tahun berjalan; b) Kunjungan lapangan dilaksanakan antara bulan Juli - Oktober pada tahun berjalan; c) Forum koordinasi dilaksanakan antara bulan April – November pada tahun berjalan. 2.5. Pelaksana a) Pemantauan teknis pelaksanaan DAK untuk review laporan dilakukan oleh organisasi pelaksana pusat, provinsi, dan kabupaten/kota; b) Kunjungan lapangan dilakukan oleh organisasi pelaksana pusat, provinsi, dan kabupaten/kota secara terpadu; c) Forum koordinasi nasional dilaksanakan oleh organisasi pelaksana pusat, provinsi, dan kabupaten/kota. Jadwal pelaksanaan forum koordinasi di provinsi ditetapkan oleh organisasi pelaksana provinsi, dan di kabupaten/kota ditetapkan oleh organisasi pelaksana kabupaten/kota.

5

BAB III EVALUASI PEMANFAATAN DAK

3.1.

Tujuan Tujuan evaluasi pemanfaatan DAK adalah: a) Memastikan pelaksanaan DAK bermanfaat bagi masyarakat di daerah sesuai dengan tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan dalam dokumen perencanaan pembangunan nasional; b) Memberikan masukan untuk penyempurnaan kebijakan dan pengelolaan DAK yang meliputi aspek perencanaan, pengalokasian, pelaksanaan, dan pemanfaatan DAK ke depan.

3.2.

Ruang Lingkup Ruang lingkup evaluasi pemanfaatan DAK adalah: a) Pencapaian sasaran kegiatan DAK berdasarkan masukan (input), proses (process), keluaran (output), dan hasil (outcome); b) Pencapaian manfaat (benefit) yang diperoleh dari pelaksanaan DAK; c) Dampak (impact) yang ditimbulkan dari pelaksanaan DAK.

Gambar 3.1 Alur Evaluasi Pemanfaatan DAK

Perencanaan

Pelaksanaan

(planning)
MASUKAN (INPUT)

(actuating)
PROSES
(AKTIVITAS)

Hasil (result)
KELUARAN (OUTPUT) HASIL (OUTCOMES) DAMPAK (IMPACT)

6

3.3.

Tata Cara Evaluasi Tata cara pelaksanaan evaluasi pemanfaatan DAK meliputi: 3.3.1. Review Laporan Akhir Review laporan akhir merupakan kegiatan untuk menelaah seluruh laporan pelaksanaan DAK yang bertujuan untuk menilai kesesuaian antara masukan (input), proses (process), dan keluaran (output). 3.3.2. Evaluasi Evaluasi dilakukan untuk mengetahui pencapaian hasil, kemajuan, dan kendala yang ditemukan dalam pelaksanaan DAK dalam rangka penyempurnaan kebijakan dan pengelolaan DAK. Fokus utama evaluasi diarahkan pada pencapaian keluaran (outputs), hasil (outcomes), dan dampak (impacts) dari pelaksanaan DAK. 3.3.3. Forum Koordinasi Forum koordinasi bertujuan untuk membahas dan menindaklanjuti hasil pemantauan dan/atau evaluasi pemanfaatan DAK. Forum ini dilaksanakan oleh organisasi pelaksana pusat, organisasi pelaksana provinsi, dan organisasi pelaksana kabupaten/kota. Organisasi pelaksana dapat mengikutsertakan pihak-pihak lain yang terkait.

3.4.

Jadwal Pelaksanaan Jadwal pelaksanaan evaluasi manfaat DAK adalah sebagai berikut: a) Review laporan akhir pelaksanaan DAK dilaksanakan pada bulan Maret pada tahun berikutnya; b) Evaluasi dilaksanakan setiap 3 (tiga) tahun sekali; c) Forum koordinasi dilaksanakan sekurang-kurangnya 1 (satu) kali dalam satu tahun.

3.5.

Pelaksana a) Review laporan akhir dilakukan oleh organisasi pelaksana pusat, organisasi pelaksana provinsi, dan organisasi pelaksana kabupaten/kota. b) Pelaksanaan kegiatan evaluasi dilakukan oleh organisasi pelaksana pusat yang dalam pelaksanaannya dapat dilakukan secara bersamasama dengan perguruan tinggi, lembaga penelitian/kajian, dan/ atau konsultan.

7

c) Forum koordinasi nasional dilaksanakan oleh organisasi pelaksana pusat, tingkat provinsi dilaksanakan oleh organisasi pelaksana provinsi, dan tingkat kabupaten/kota oleh organisasi pelaksana kabupaten/kota. Jadwal pelaksanaan forum koordinasi di provinsi ditetapkan oleh organisasi pelaksana provinsi, dan di kabupaten/kota ditetapkan oleh organisasi pelaksana kabupaten/kota.

8

BAB IV SISTEM PELAPORAN DAK

4.1.

Pelaporan Kepala daerah menyampaikan laporan triwulan yang memuat laporan pelaksanaan kegiatan dan penggunaan DAK kepada: a) Menteri Keuangan; b) Menteri Dalam Negeri; c) Menteri teknis terkait. Penyampaian laporan triwulan di atas dilakukan selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah triwulan yang bersangkutan berakhir. Kepatuhan daerah dalam menyampaikan laporan triwulanan dapat dijadikan pertimbangan dalam pengalokasian DAK tahun berikutnya sesuai peraturan perundang-undangan. Menteri teknis menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan DAK setiap akhir tahun anggaran kepada Menteri Keuangan, Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas, dan Menteri Dalam Negeri.
Alur pelaporan DAK secara lebih jelas dapat dilihat pada Anak Lampiran 3.

4.2.

Jenis Laporan Jenis laporan yang dihasilkan dari kegiatan pemantauan teknis pelaksanaan DAK terdiri dari: a) Laporan triwulanan, memuat perencanaan pemanfaatan DAK, kesesuaian DPA-SKPD dengan petunjuk teknis, perkembangan pelaksanaan kegiatan, dan permasalahan yang timbul sesuai dengan form sebagaimana terdapat pada Anak Lampiran 1 dan 2; b) Laporan penyerapan DAK, merupakan laporan yang disampaikan kepada Menteri Keuangan berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan No. 04/PMK.07/2008 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah; c) Laporan akhir merupakan laporan pelaksanaan akhir tahun yang disusun sesuai dengan form sebagaimana terdapat pada Anak Lampiran 4.

9

4.3.

Alur Pelaporan 4.3.1. Laporan Triwulan a) Pelaksanaan di kabupaten/kota Laporan pelaksanaan triwulan disampaikan oleh SKPD kepada sekretaris daerah dan selanjutnya sekretaris daerah melakukan kompilasi terhadap laporan SKPD tersebut. Bupati/Walikota menyampaikan laporan triwulan tersebut kepada Menteri Keuangan, Menteri Dalam Negeri, dan menteri teknis terkait selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah triwulan yang bersangkutan berakhir dengan tembusan kepada gubernur. b) Pelaksanaan di provinsi Laporan pelaksanaan triwulan disampaikan oleh SKPD kepada sekretaris daerah dan selanjutnya sekretaris daerah melakukan kompilasi terhadap laporan SKPD. Gubernur menyampaikan laporan triwulan tersebut kepada Menteri Keuangan, Menteri Dalam Negeri, dan menteri teknis terkait selambatlambatnya 14 (empat belas) hari setelah triwulan yang bersangkutan berakhir. 4.3.2. Laporan Penyerapan DAK Provinsi dan Kabupaten/Kota Penyusunan laporan penyerapan DAK dikoordinasikan oleh satuan kerja yang membidangi administrasi keuangan daerah. Kepala daerah menyampaikan laporan penyerapan DAK kepada Menteri Keuangan sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan No. 04/PMK.07/2008 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah. 4.3.3. Laporan Akhir a) Pelaksanaan di kabupaten/kota Penyusunan laporan akhir dikoordinasikan oleh sekretaris daerah dan selanjutnya disampaikan kepada menteri teknis terkait dengan tembusan kepada gubernur paling lambat 2 (dua) bulan setelah tahun anggaran berakhir.

10

b) Pelaksanaan di provinsi Penyusunan laporan akhir dikoordinasikan oleh sekretaris daerah dan selanjutnya disampaikan menteri teknis terkait paling lambat 2 (dua) bulan setelah tahun anggaran berakhir. Selanjutnya menteri teknis melakukan rekapitulasi dan review terhadap laporan akhir dari kabupaten/kota dan provinsi tersebut, dan hasilnya disampaikan kepada Menteri Keuangan, Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas, dan Menteri Dalam Negeri selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan setelah tahun anggaran berakhir.

11

BAB V ORGANISASI PELAKSANA

5.1.

Umum Untuk mendukung pelaksanaan kegiatan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK dipandang perlu membentuk organisasi pelaksana. Organisasi pelaksana ini terdiri dari organisasi pelaksana pusat, provinsi, dan kabupaten/kota.

5.2.

Organisasi Pelaksana 5.2.1. Pusat Organisasi pelaksana pusat dikoordinasikan oleh Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas dengan melibatkan Departemen Keuangan, Departemen Dalam Negeri, dan kementerian/lembaga teknis terkait. Organisasi pelaksana pusat mempunyai tugas: a) Melakukan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK; b) Melakukan koordinasi dengan organisasi pelaksana provinsi dan kabupaten/kota melalui forum koordinasi; c) Mensosialisasikan Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan DAK kepada provinsi dan kabupaten/kota; d) Mengkoordinasikan dan mengkonsolidasikan laporan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK; e) Menyampaikan laporan hasil pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK dan rekomendasi kebijakan kepada menteri terkait; f) Organisasi pelaksana dapat menugaskan kepada aparat pengawas fungsional untuk menindaklanjuti hasil monitoring dan evaluasi. Tugas dan fungsi masing-masing kementerian/lembaga teknis adalah sebagai berikut: a) Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas melakukan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK dari aspek pencapaian sasaran prioritas nasional;

12

b) Departemen Keuangan melakukan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK dari aspek keuangan terutama yang terkait dengan penyaluran DAK dari rekening kas umum negara ke rekening kas umum daerah dan penyerapan anggaran dari rekening kas umum daerah; c) Departemen Dalam Negeri melakukan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK dari aspek pelaksanaan, administrasi keuangan, dan kepatuhan daerah dalam pelaporan DAK; d) Kementerian/lembaga teknis melakukan pemantauan teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan DAK dari aspek teknis. 5.2.2. Provinsi Organisasi pelaksana provinsi dikoordinasikan oleh sekretaris daerah dengan melibatkan Bappeda, Biro Administrasi Pembangunan/sebutan lain, Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah (SKPKD), dan SKPD terkait. Organisasi pelaksana provinsi mempunyai tugas: a) Melakukan pemantauan teknis pelaksanaan DAK; b) Melakukan koordinasi dengan organisasi pelaksana pusat dan kabupaten/kota melalui forum koordinasi; c) Mengkoordinasikan dan mengkonsolidasikan laporan pemantauan teknis pelaksanaan DAK dari SKPD provinsi dan laporan yang diterima dari bupati/walikota; d) Menyampaikan laporan hasil pemantauan teknis pelaksanaan DAK dan rekomendasi kebijakan kepada gubernur. 5.2.3. Kabupaten/Kota Organisasi pelaksana kabupaten/kota dikoordinasikan oleh sekretaris daerah dengan melibatkan Bappeda, Bagian Administrasi Pembangunan/sebutan lain, SKPKD, dan SKPD terkait. Organisasi pelaksana kabupaten/kota mempunyai tugas: a) Melakukan pemantauan teknis pelaksanaan DAK; b) Melakukan koordinasi dengan organisasi pelaksana pusat dan organisasi pelaksana provinsi melalui forum koordinasi; c) Mengkoordinasikan dan mengkonsolidasikan laporan pemantauan teknis pelaksanaan DAK dari SKPD; d) Menyampaikan laporan hasil pemantauan teknis pelaksanaan DAK dan rekomendasi kebijakan kepada bupati/walikota.

13

5.3.

Tim Koordinasi Dalam rangka mendukung pelaksanaan tugas organisasi pelaksana di tingkat pusat, provinsi, dan kabupaten/kota dapat dibentuk tim koordinasi.

14

BAB VI PENUTUP Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Pemanfaatan DAK ini merupakan acuan dalam pelaksanaan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan DAK di daerah. Evaluasi kegiatan

Petunjuk Pelaksanaan ini tidak meniadakan mekanisme pemantauan dan evaluasi yang dilakukan oleh masing-masing kementerian/lembaga teknis terkait. Petunjuk Pelaksanaan ini agar dipedomani dan dilaksanakan sebagaimana mestinya.

15

Alternatif 1 Alur Pelaporan DAK
K/L K/L FORMAT C LAPORAN TRIWULANAN BAPPENAS

PUSAT

FORMAT A LAPORAN TRIWULANAN

K/L FORMAT B LAPORAN TRIWULANAN DEPDAGRI

BAPPEDA PROVINSI

PROVINSI

SKPD FORMAT A LAPORAN TRIWULANAN E FORMAT LAPORAN TRIWULANAN

SKPD FORMAT B LAPORAN TRIWULANAN E FORMAT LAPORAN TRIWULANAN

SKPD FORMAT C LAPORAN TRIWULANAN E FORMAT LAPORAN TRIWULANAN

REKAP FORMAT E SEMESTERAN

KABUPATEN/KOTA

BAPPEDA KABUPATEN/ KOTA

REKAP FORMAT E SEMESTERAN

SKPD FORMAT A LAPORAN TRIWULANAN E FORMAT LAPORAN TRIWULANAN

SKPD FORMAT B LAPORAN TRIWULANAN FORMAT E LAPORAN TRIWULANAN

SKPD FORMAT C LAPORAN TRIWULANAN FORMAT E LAPORAN TRIWULANAN

BAGAN ALIR PELAPORAN DAK
K/L K/L
Menteri Teknis melakukaan penelaahan terhadap laporan triwulanan dari SKPD, dan Sesuai dengan PP.No. 55 Tahun 2005 “Menteri Teknis menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan DAK setiap akhir tahun anggaran kepada Menteri Keuangan, Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/ Bappenas dan Menteri Dalam Negeri”

HASIL PENELAAHAN

DEPKEU

PUSAT

HASIL PENELAAHAN

BAPPENAS

K/L HASIL PENELAAHAN DEPDAGRI

SEKDA PROVINSI

PROVINSI

SKPD LAPORAN TRIWULANAN

SKPD LAPORAN TRIWULANAN

SKPD LAPORAN TRIWULANAN
Laporan triwulanan I dan II dikirimkan kepada Sekda Kab/Kota paling lambat tgl 15 Juli untuk Semester I, dan tanggal 21 Januari tahun berikutnya untuk Semester II

REKAP FORMAT I,II,III

Sekda Provinsi menelaah dan merekap laporan dari SKPD Provinsi dan Sekda Kab/ Kota dan hasilnya disampaikan kepada Tim Koordinasi Pusat paling lambat tgl 21 Agustus utk Semester I, dan tanggal 20 Februari tahun berikutnya untuk Semester II

KABUPATEN/KOTA

SEKDA KABUPATEN/ KOTA

REKAP FORMAT I,II, III

SKPD LAPORAN TRIWULANAN

SKPD LAPORAN TRIWULANAN

SKPD LAPORAN TRIWULANAN
Laporan triwulanan I dan II dikirimkan kepada Sekda Kab/Kota paling lambat tgl 15 Juli untuk Semester I, dan tanggal 21 Januari tahun berikutnya untuk Semester II

Sekda Kab/Kota menelaah dan merekap laporan dari SKPD Kab/Kota dan hasilnya disampaikan kepada Sekda Provinsi paling lambat tgl 7 Agustus utk Semester I, dan tanggal 5 Februari tahun berikutnya untuk Semester II

<Process Name>

MENTERI DALAM NEGERI

PUSAT

MENTERI TEKNIS

MENTERI KEUANGAN

GUBERNUR

KOMPILASI LAPORAN TRIWULAN

SEKDA KAB/KOTA

KOMPILASI LAPORAN TRIWULAN

SKPD PROVINSI

LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN PENYERAPAN

LAPORAN AKHIR

BUPATI/ WALIKOTA SEKDA KAB/KOTA

KOMPILASI LAPORAN TRIWULAN

KOMPILASI LAPORAN TRIWULAN

SKPD KAB/KOTA

LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN PENYERAPAN

LAPORAN AKHIR

Sekda Kab/Kota menelaah dan merekap laporan dari SKPD Kab/Kota dan hasilnya disampaikan kepada Sekda Provinsi paling lambat tgl 7 Agustus utk Semester I, dan tanggal 5 Februari tahun berikutnya untuk Semester II

GAMBAR: ALUR PELAPORAN DAK

MENTERI KEUANGAN

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN PENYERAPAN

LAPORAN AKHIR

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN PENYERAPAN

LAPORAN AKHIR

HASIL REKAP DAN REVIEW

BAPPENAS

HASIL REKAP DAN REVIEW

MENTERI DALAM NEGERI

PEMERINTAH PUSAT

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN AKHIR

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN AKHIR

HASIL REKAP DAN REVIEW

MENTERI TEKNIS

DIREKAP DAN DIREVIEW REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN HASIL REKAP DAN REVIEW

LAPORAN AKHIR

LAPORAN AKHIR

GUBERNUR

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN AKHIR

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN PENYERAPAN LAPORAN PENYERAPAN

SEKDA KAB/KOTA

PROVINSI

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN AKHIR

LAPORAN PENYERAPAN

SKPD PROVINSI

LAPORAN TRIWULAN

BUPATI/ WALIKOTA

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

KABUPATEN/KOTA

SEKDA KAB/KOTA

REKAPITULASI LAPORAN TRIWULAN

LAPORAN AKHIR

LAPORAN PENYERAPAN

SKPD KAB/KOTA

LAPORAN TRIWULAN

KETERANGAN: Alur pelaporan secara langsung Tembusan Laporan

ANAK LAMPIRAN 2 LAPORAN KEMAJUAN PER TRIWULAN CHECKLIST DOKUMEN DAN KEGIATAN PELAKSANAAN DANA ALOKASI KHUSUS TAHUN ANGGARAN …. / …. (Diisi oleh Sekda Kabupaten/Kota dan Provinsi)

Form II

No. (1) I 1 2 3 4 II 5 6 7 8 9 10 11 12

Dokumen/Kegiatan (2) PERENCANAAN PMK (Alokasi dan Pedoman Umum) Petunjuk Teknis (Juknis) Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran SKPD Penetapan DPA-SKPD PELAKSANAAN SK Penetapan Pelaksanaan Kegiatan Pelaksanaan Tender Pekerjaan Kontrak Persiapan Pekerjaan Swakelola Pelaksanaan Pekerjaan Kontrak Pelaksanaan Pekerjaan Swakelola Penerbitan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) Penerbitan Surat Perintah Membayar (SPM) Penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D)

Waktu (3)

Keterangan (4)

Keterangan Kolom 3 Nomor 1, Diisi tanggal diterimanya PMK oleh Daerah Kolom 3 Nomor 2, Diisi tanggal diterimanya Juknis oleh Daerah Kolom 3 Nomor 3, Diisi tanggal Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran SKPD Kolom 3 Nomor 4, Diisi tanggal diterbitkannya DPA-SKPD Kolom 3 Nomor 5, Diisi tanggal ditetapkannya SK Penetapan Pelaksana Kegiatan Kolom 3 Nomor 6, Diisi tanggal (range) dilaksanakannya kegiatan tender untuk pekerjaan kontrak Kolom 3 Nomor 7, Diisi tanggal (range) dilaksanakannya persiapan swakelola Kolom 3 Nomor 8, Diisi tanggal Dilaksanakannya Pekerjaan Kontrak Kolom 3 Nomor 9, Diisi tanggal dilaksanakannya pekerjaan swakelola Kolom 3 Nomor 10, Diisi tanggal diterbitkannya SPP oleh Pejabat yang bertanggungjawab atas pelaksanaan kegiatan/bendahara pengeluaran Kolom 3 Nomor 11, Diisi tanggal diterbitkannya SPM yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran Kolom 3 Nomor 12, Diisi tanggal diterbitkannya SP2D diterbitkan oleh Bendahara Umum Daerah berdasarkan SPM

ANAK LAMPIRAN 4

SISTEMATIKA LAPORAN AKHIR DANA ALOKASI KHUSUS (DAK)

I.

PENDAHULUAN a. Latar belakang b. Tujuan penulisan laporan HASIL PELAKSANAAN DAK a. Umum b. Per bidang DAK PERMASALAHAN DAN KENDALA PELAKSANAAN DAK a. Umum i. Perencanaan ii. Penganggaran iii. Pelaksanaan iv. Pemantauan, dan v. Evaluasi b. Khusus i. Keberadaan dan peran tim koordinasi ii. Proses dan mekanisme koordinasi c. Per Bidang DAK PENUTUP a. Saran dan masukan daerah b. Rekomendasi kebijakan untuk pemerintah pusat

II.

III.

IV.

LAMPIRAN

ANAK LAMPIRAN 3

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->