Anda di halaman 1dari 4

PSM-TEKNIK DASAR BERMAIN KEYBOARD

Penasaran, bagaimana sih cara belajar piano atau keyboard? Berikut ada beberapa tips mengenai tehnik dasar untuk belajar main piano atau keyboard: FINGERING (hand and finger forms, relaxation of arms & shoulders) Fingering ditujukan supaya posisi jari dan tangan kita saat bermain ada dalam posisi yang benar. Juga agarbentuk jari-jari kita saat bermain di atas tuts piano atau keyboard ada dalam posisi sempurna. Latihan jari ini mencakup Tangga Nada dan Cadence. TOUCHING (touch of the notes, legato-staccato, phrasing, dynamics and expression) Touching ditujukan supaya mengerti interpretasi kita dalam bermain music. Gak cuman sekedar bermain musik, tapi musik yang harus keluar dari hati. Kita mengetahui di mana kita harus bisa main keras atau lembut. Bermain dengan ada tekanan atau nyambung atau putus-putus dan atau dengan aksen yang tepat. Ada dinamika, feeling dan ekspresi. RHYTHM dan TEMPO Rhythm dan tempo ini ditujukan agar kita mengetahui harga notes, ketukan & rhythm pattern. Kita perlu tau juga tentang tempo yang benar. Rhytmic dalam bermain music(comping). Ada soul atau groove dalam bermusik. Harus ada nyawa dalam kita bermain dalam 1 band. Kita harus tau juga tentang TIME SIGNATURE (lagu itu dimainkan dalam ketukan 2/4, , 4/4, 3/8, 6/8 etc) HARMONY (chords progression, voicing and accompaniment) Harmony ditujukan supaya bisa lebih kaya dalam mengembangkan pola chords yang kita pakai dalam sebuah lagu, mengembangkan bunyi yang dihasilkan dari chords yang kita mainkan, dan memperluas cara kita bermain dalam konteks kita mengiringi seorang penyanyi. Karena dengan kita bermain dalam harmonisasi yang bagus, maka akan tercipta suatu kesatuan yang baik. Dengan mempunyai pengetahuan harmoni yang baik, kita dapat membuat aransemen yang pasti bisa lebih enak. Mengetahui posisi kita sebagai musisi, lebih sebagai pengiring! READING Latihan ini lebih ditujukan untuk mereka yang belum bisa membaca not balok atau combo partitur. Diharapkan mereka di kemudian harinya bisa untuk membaca partitur not balok atau combo part. Mereka mengenal Treble Clef (kunci G) dan Bass Clef (kunci F). Mereka mengetahui tentang KEY SIGNATURE (ada berapa sharp (#) atau flat (b) lagu itu dimainkan). Dengan kita melihat tanda-tanda tersebut dengan sendirinya kita sudah tau kalau lagu itu dimainkan di tangga nada apa. Jelas itu akan sangat mempermudah kita dalam bermusik.

http://publicahealth.wordpress.com/2009/04/11/psm-teknik-dasar-bermainkeyboard/

Muzik dan Kanak-kanak Tidak ada kanak-kanak yang tidak berminat di dalam sebarang bentuk muzik. Kebanyakan bayi yang sudah boleh duduk atau berdiri akan memperlihatkan pelbagai gelagat dan gerakan apabila terdedah kepada muzik iklan. Juga, setiap ibu akan tetap mendengdangkan anaknya dengan pelbagai nyanyian dodoi, semasa mententeramkan atau menidurkan anaknya. Malah sebelum lahir, semasa di dalam rahim ibupun, pada umur kira-kira lima bulan, bayi di dalam kandungan ibu sudah di tenteramkan oleh rentak irama degupan jantung ibunya. Di bilik lahir di hospital, bayi yang baru diserahkan kepada ibu untuk dipangku rapat kepada dada kirinya. Tangisan bayi ini akan berhenti dengan segera apabila mendengar semula degupan jantung ibunya. Inilah muzik semulajadi yang telah mendampingi kita semua sebelum kita lahir. Malah rakaman kaset bunyi degupan jantung ini pernah di pasarkan untuk mententeramkan anak yang baru lahir.. Maka tidak hairanlah mengapa semua kanak-kanak mempunyai keupayaan untuk memahami dan menikmati muzik. Mereka juga dilahirkan kedalam alam yang kaya dengan pelbagai bunyi, dan sejak awal lagi mereka berinteraksi dengan pelbagai bunyi. Bayi mungkin mengenyitkan mata, menyuarakan kemanjaan atau teriakan, dan mengerakkan tangann, kepala atau badannya, terhadap sesuatu cirri bunyi, sama ada bunyi kayu yang di ketuk, logam yang berdenting, loceng yang berdering atau bunyi yang sedap dan menyenangkan, seperti suara ibu dan lain-lain. Dengan cara yang sama kanak-kanak belajar mengenal dan memahami muzik, kerana muzik ialah bunyi yang terurus. Muzik adalah sebahagian daripada alam kehidupan pelajar yang tidak boleh dipisahkan.

Tanpa muzik bererti dunia bagi pelajar adalah kosong. Selain daripada itu muzik juga merupakan satu budaya kepada masyarakat. Pelajar senantiasa memberi respon kepada muzik dan akan merasa senang hati apabila dapat melahirkan ekspresi diri apabila mendengar muzik.

Asas muzik iaitu irama dan ton juga terdapat dalam amalan pertuturan dan interaksi harian. Sifat cenderung kepada muzik yang sedia ada pada pelajar mempunyai peranan tertentu dalam proses perkembangan diri dari segi kualiti dan sahsiahnya. Akhirnya kanak-kanak belajar mengenal dan membezakan corak-corak bunyi muzik dan mengalami konsep-konsep muzik secara tidak langsung, seperti irama, melodi, tonality, harmoni, tekstur dan bentuk. Kanak-kanak juga ialah insan pelaku. Mereka bernaluri, ingin tahu, suka menggunakan deria, bergerak, bermain, mencuba, menyelidik, mengajuk, mencipta, berpura-pura dan mengambil keputusan sendiri. Secara inilah mereka menguruskan bunyi yang mereka gemar dengan perasaan, pemikiran dan motivasi sendiri. Muzik berperanan penting dalam usaha kea rah perkembangan ini. Peranan guru adalah kea rah memperkembangkan sifat-sifat yang merangkumi aspek emosi, kreativiti, nilai estetika dan etika tertentu. Dengan penglibatan pelajar secara aktif dalam kegiatan muzik akan dapat membina pertumbuhan dan perkembangan fizikal, mental, emosi dan social pelajar itu sendiri. Selain itu pengalaman muzik yang menarik akan membantu meningkatkan minat pelajar terhadap mata pelajaran lain. http://www.scribd.com/doc/45361619/Pngajaran-Muzik-Tahun-1sek-Rendah-11