P. 1
Perhitungan Daya Output HP Dan IP Turbine Dengan Metode Penurunan Enthalpy

Perhitungan Daya Output HP Dan IP Turbine Dengan Metode Penurunan Enthalpy

|Views: 2,065|Likes:
Dipublikasikan oleh Ardian Km
Perhitungan Daya Output HP dan IP Turbine Aktual Serta Perbandingannya Dengan Performance Thermodynamic Design
Perhitungan Daya Output HP dan IP Turbine Aktual Serta Perbandingannya Dengan Performance Thermodynamic Design

More info:

Published by: Ardian Km on Aug 23, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2013

pdf

text

original

1

“PERHITUNGAN DAYA OUTPUT
HIGH PRESSURE TURBINE & INTERMEDIATE PRESSURE TURBINE
DENGAN METODE PENURUNAN ENTHALPY”
- ardian km-


I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Proyek Pembangkit PLTU 1 Jawa Tengah,
Rembang merupakan salah satu dari
Pembangunan Proyek Percepatan Pembangkit
Tenaga Listrik berbahan bakar batubara berdasarkan
pada Peraturan Presiden RI Nomor 71 Tahun 2006
tanggal 05 Juli 2006 tentang penugasan kepada PT.
PLN (Persero) untuk melakukan Percepatan
Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik yang
menggunakan batubara. Proyek Pembangkit PLTU 1
Jawa Tengah, Rembang yang terletak di desa
Trahan dan Leran, Kecamatan Sluke 22 km
sebelah timur kota Rembang, Kabupaten
Rembang, Propinsi Jawa Tengah.
Pusat Listrik Tenaga Uap menggunakan
prinsip siklus rankine. Siklus rankine adalah
siklus termodinamika yang menggunakan mesin uap
panas yang mengubah panas menjadi kerja. Sumber
panas utama yang digunakan di Pembangkit
PLTU 1 Jawa Tengah, Rembang dengan
memanfaatkan batubara yang dibakar. Panas
disuplai secara eksternal pada aliran tertutup
yang menggunakan air sebagai fluida yang
bergerak.  Fluida pada Siklus Rankine mengikuti
aliran tertutup dan digunakan secara konstan.
Berbagai jenis fluida dapat digunakan pada
siklus ini, namun air dipilih karena berbagai
karakteristik fisika dan kimia, seperti tidak
beracun, terdapat dalam jumlah besar, dan
murah. Energi panas yang ditransfer dari
batubara yang dibakar ke fluida membuat
karakteristik fluida berubah yaitu energi yang
terkandung dalam fluida tersebut mengalami
perubahan seiring dengan perubahan tekanan
(pressure) dan temperatur (temperature) serta
kondisi fluida. Fluida tersebut kemudian
memutar poros turbin dengan tekanan (pressure)
serta temperatur (temperature) yang dimilikinya
kemudian dilanjutkan ke poros generator dan
mengubah energi mekanik (putaran poros)
menjadi energi listrik.
Perubahan tekanan (pressure) dan
temperatur (temperature) fluida dapat
mengindikasikan berapa energi yang terkandung
sehingga dapat diperkirakan berapa energi listrik
yang akan dibangkitkan ditinjau dari sisi
mekanikal.
1.2. Batasan Masalah
Pada tulisan ini hanya akan dibahas mengenai
“Perhitungan Daya Output High Pressure Turbin &
Intermediate Pressure Turbin Dengan Metode
Penurunan Enthalpy” pada bagian komponen high
pressure turbine dan intermediate pressure turbine
yang mengubah energi panas (kalor) menjadi energi
mekanik (blades ke poros berputar) dengan
memperhatikan sisi teknis. Sedangkan low pressure
turbine, boiler, kondenser dan pompa dalam siklus
rankine PLTU tidak dibahas dalam tulisan ini.
1.3. Tujuan dan Manfaat Penulisan
Tujuan yang akan dicapai dari penulisan
ini adalah untuk mendapatkan besarnya energi
panas (kalor) yang dikonversi menjadi energi
putar dan daya listrik yang dihasilkan. Manfaat
yang akan dicapai adalah mengetahui kondisi
fluida dan energi panas (kalor) yang terkandung
dalam tekanan (pressure) dan temperatur
(temperature).
II. LANDASAN TEORI
2.1. Siklus Rankine
Energi listrik yang dihasilkan oleh
Pembangkit Pusat Listrik Tenaga Uap (PLTU) 1
Jawa Tengah, Rembang diawali dengan energi
panas yang bersumber dari pembakaran batubara
yang ditransfer secara radiasi dan konveksi ke
fluida kerja. Fase dari fluida kerja berubah dari
saturated water, saturated vapor dan menjadi
superheated steam. Siklus yang digunakan
dalam perubahan energi di dalam pembangkit
PLTU Rembang adalah siklus rankine.



Gambar 2.1. Siklus Rankine

2
 
Terdapat 4 proses dalam siklus Rankine,
setiap siklus mengubah keadaan fluida (tekanan
dan/atau wujud) sebagai berikut :
1. Proses 1: Fluida dipompa dari bertekanan
rendah ke tekanan tinggi dalam bentuk
cair. Proses ini membutuhkan sedikit
input energi.
2. Proses 2: Fluida cair bertekanan tinggi
masuk ke boiler di mana fluida
dipanaskan hingga menjad uap pada
tekanan konstan menjadi uap jenuh.
3. Proses 3: Uap jenuh bergerak menuju
turbin, menghasilkan energi listrik. Hal
ini mengurangi temperatur dan tekanan
uap, dan mungkin sedikit kondensasi
juga terjadi.
4. Proses 4: Uap basah memasuki
kondenser di mana uap diembunkan
dalam tekanan dan temperatur tetap
hingga menjadi cairan jenuh.
Dalam siklus Rankine ideal, pompa dan
turbin adalah isentropic, yang berarti pompa dan
turbin tidak menghasilkan entropi dan
memaksimalkan output kerja. Dalam siklus
Rankine yang sebenarnya, kompresi oleh pompa
dan ekspansi dalam turbin tidak isentropic.
Dengan kata lain, proses ini tidak bolak-balik
dan entropi meningkat selama proses. Hal ini
meningkatkan tenaga yang dibutuhkan oleh
pompa dan mengurangi energi yang dihasilkan
oleh turbin.
Secara khusus, efisiensi turbin akan dibatasi
oleh terbentuknya titik-titik air selama ekspansi
ke turbin akibat kondensasi. Titik-titik air ini
menyerang turbin, menyebabkan erosi dan
korosi, mengurangi usia turbin dan efisiensi
turbin. Cara termudah dalam menangani hal ini
adalah dengan memanaskannya pada temperatur
yang sangat tinggi.
Efisiensi termodinamika bisa didapatkan
dengan meningkatkan temperatur input dari
siklus. Terdapat beberapa cara dalam
meningkatkan efisiensi siklus Rankine yaitu
sebagai berikut :
1. Siklus Rankine dengan pemanasan ulang
Dalam siklus ini, dua turbin
bekerja secara bergantian. Yang pertama
menerima uap dari boiler pada tekanan
tinggi. Setelah uap melalui turbin
pertama, uap akan masuk ke boiler dan
dipanaskan ulang sebelum memasuki
turbin kedua, yang bertekanan lebih
rendah. Manfaat yang bisa didapatkan
diantaranya mencegah uap berkondensasi
selama ekspansi yang bisa
mengakibatkan kerusakan turbin, dan
meningkatkan efisiensi turbin.

2. Siklus Rankine regeneratif
Konsepnya hampir sama seperti
konsep pemanasan ulang. Yang
membedakannya adalah uap yang telah
melewati turbin kedua dan kondenser
akan bercampur dengan sebagian uap
yang belum melewati turbin kedua.
Pencampuran terjadi dalam tekanan yang
sama dan mengakibatkan pencampuran
temperatur. Hal ini akan
mengefisiensikan pemanasan primer.

Siklus Rankine untuk pembangkit PLTU
1 Jawa Tengah, Rembang menggunakan kedua
siklus diatas, dimana siklus rankine dengan
pemanasan ulang terjadi di reheater boiler
sedangkan siklus rankine dengan rankine
regenerative terjadi di economizer. Diagram T –
s untuk pembangkit PLTU 1 Jawa Tengah,
Rembang dapat digambarkan sebagai berikut :













Gambar 2.2. Siklus Rankine Pembangkit PLTU 1
Jawa Tengah, Rembang

2.2. Analisis Energi dari Siklus Rankine
Pembangkit PLTU Rembang
Untuk mempermudah pemahaman analisis
energi maka keempat komponen utama PLTU
Rembang yang terkait dengan siklus rankine
(pompa, boiler, turbin dan kondenser)
diasumsikan dalam keadaan steady-flow
sehingga siklus rankine dapat dianalisa sebagai
3
 
proses steady-flow. Perubahan energi potensial
dan energi kinetik dalam fluida kerja (steam)
biasanya kecil apabila dibandingkan terhadap
kerja dan laju transfer kalor sehingga dapat
diabaikan. Persamaan energi dalam keadaan
steady-flow per unit-mass dapat dituliskan
sebagai berikut :
(2.1) o -w = b
c
-b
ì

dengan :
o : Kalor input (kJ/kg)
w : Kerja yang dihasilkan (kJ/kg)
b
c
: Enthalpy exhaust (kJ/kg)
b
ì
  : Enthalpy inlet (kJ/kg)

Boiler dan kondenser tidak menghasilkan
ataupun melakukan kerja, sehingga berdasarkan
hukum konservasi energi, kerja yang dilakukan
oleh turbin dapat dituliskan sebagai berikut :
(2.2) w
tu¡bìn
= b
c
-b
ì

dengan :
w
tu¡bìn
: Kerja per massa yang
dihasilkan (kJ/kg)
b
c
: Enthalpy exhaust (kJ/kg)
b
ì
  : Enthalpy inlet (kJ/kg)

Dengan menggunakan persamaan 2.2
diatas maka setiap kerja yang dilakukan turbin
dapat diketahui sedangkan untuk mengetahui
besarnya enthalpy dapat dicari dengan
mempertimbangkan nilai tekanan (pressure) dan
temperatur (temperature) steam ketika
memasuki inlet turbin, outlet turbin maupun sisi
ekstraksi turbin
Untuk mencari enthalpy maupun entropy
dari suatu keadaan fluida dapat menggunakan 2
metode sebagai berikut :
1. Water & Steam Proterties Table
2. Software water & steam properties
Kerja yang dihasilkan oleh turbin dapat dihitung
dengan mengalikan laju aliran steam dengan
energi per satuan massa dan dapat dituliskan
sebagai berikut :
(2.3) w
tu¡bìn
=
u×w
turbinc
3.6×10
6

dengan :
w : Kerja yang dihasilkan (MW)
0 : Laju aliran steam (kg/s)
w
tu¡bìn
: Kerja per massa dihasilkan (kJ/kg)

III. PERHITUNGAN
3.1. Perhitungan Berdasarkan
Thermodynamic Performance Design
Dari buku Thermodyamic Performance For
Model N300-16.7/538/538-8 dan dilakukan
perhitungan ulang dengan mengambil parameter
laju massa steam (G), Tekanan (P), Temperatur
(T) dan Enthalpy (H) dan apabila dibandingkan
dengan daya yang tertulis didapatkan data hasil
perhitungan dengan berbagai kondisi sebagai
berikut :


Tabel 3.1. Flow Steam dari Thermodynamic
Performance Design


Tabel 3.2. Enthalpy dari Thermodynamic
Performance Design




4
 
Hasil Perhitungan Thermodynamic Performance Design
KONDISI SAT DESIGN KALKULASI DEV.
Load at Valve
Wide Open
(VWO)
MW 325.839 325.802 0.01%
Load at TRL MW 300.014 300.059 -0.01%
Load at Turbine
Mean Continous
Rate (TMCR)
MW 308.587 308.682 -0.03%
Load at Guarantee MW 315.870 315.877 0.00%
100% Load MW 300.019 300.132 -0.04%
75% Load MW 225.052 225.074 -0.01%
50% Load MW 150.020 150.064 -0.03%
40% Load MW 126.975 127.027 -0.04%
30% Load MW 90.054 90.073 -0.02%
Tabel 3.3. Data Perhitungan berdasarkan
Thermodynamic Performance Design
Dengan melihat deviasi dari hasil
perhitungan diatas yang menunjukkan nilai
kurang dari 1% maka dapat dianalisa bahwa
rumus – rumus yang ditulis pada BAB II.
Landasan Teori dapat digunakan untuk
perhitungan daya output High Pressure Turbine
dan Intermediate Pressure Turbine dengan
menggunakan data-data aktual dilapangan.
3.2. Perhitungan Berdasarkan Data – Data
Aktual
Data- data aktual yang diambil di lapangan
diambil dari screen capture layar DCS di Central
Control Room berupa tekanan (pressure) dan
temperatur (temperature) untuk setiap sistem.
Data – data yang didapatkan dapat dilihat pada
tabel 3.4. sebagai berikut :
I
TURBINE Unit Value
1
Main Steam Pressure Inlet Mpa 16.41
2
Main Steam Temperature Inlet °C  533.55
3
#1 Extr. Steam Turbine Press. Mpa 6.1
4
#1 Extr. Steam Turbine Temp. °C  401.7
5
#2 Extr. Steam Turbine Press. Mpa 3.7
6
#2 Extr. Steam Turbine Temp. °C  331.7
7
Main Steam Pressure Outlet Mpa 3.72
8
Main Steam Temperature Outlet °C  334.5
9
Reheat Steam Pressure Inlet Mpa 3.49
10
Reheat Steam Temperature Inlet °C  536.8
11
#3 Extr. Steam Turbine Press. Mpa 1.7
12
#3 Extr. Steam Turbine Temp. °C  449.6
13
#4 Extr. Steam Turbine Press. Mpa 0.81
14
#4 Extr. Steam Turbine Temp. °C  338.6
15
#4 Extr. To BFPT 1 Steam Press Mpa 0.81
16
#4 Extr. To BFPT 1 Steam Temp °C  330.1
17
#4 Extr. To BFPT 1 Steam Flow T/H  21.1
18
#4 Extr. To BFPT 2 Steam Press Mpa 0.8
19
#4 Extr. To BFPT 2 Steam Temp °C  21.1
20
#4 Extr. To BFPT 2 Steam Flow T/H 
21
IP Steam Pressure Exhaust Mpa 0.882
22
IP Steam Temperature Exhaust °C  341.6
23
Deaerator Inlet Steam Pressure Mpa 0.9
24
Deaerator Inlet Steam Temp. °C  302
25
Extraction 5 Sisi Turbine Pressure Mpa 0.42
26
Extraction 5 Sisi Turbine
Temperature
°C  287
27
Extraction 6 Sisi Turbine Pressure Mpa 0.21
28
Extraction 6 Sisi Turbine
Temperature
°C  226.8
29
Extraction 7 Sisi Turbine Pressure Mpa 0.1
30
Extraction 8 Sisi Turbine Pressure Mpa 0.09
31
HP control valve 1 position %  34
32
HP control valve 2 position %  34
33
HP control valve 3 position %  34
34
HP control valve 4 position %  34
II
HEATER Unit Value
1
#1 HPH Inlet Steam Press. Mpa 6
2
#1 HPH Inlet Steam Temp. °C  377.6
3
#2 HPH Inlet Steam Press. Mpa 3.5
4
#2 HPH Inlet Steam Temp. °C  300.9
5
#3 HPH Inlet Steam Press. Mpa 1.7
6
#3 HPH Inlet Steam Temp. °C  447.2
7
Deaerator Inlet Steam Press. Mpa 0.9
8
Deaerator Inlet Steam Temp. °C  306.8
9
#1 HPH Inlet Water Press. Mpa 19
10
#1 HPH Inlet Water Temp. °C  248.4
11
#1 HPH Outlet Water Press. Mpa 19
12
#1 HPH Outlet Water Temp. °C  280.2
13
#1 HPH Drain Water Temp. °C  251.9
14
#2 HPH Inlet Water Press. Mpa 19
15
#2 HPH Inlet Water Temp. °C  209.4
16
#2 HPH Outlet Water Press. Mpa 19
17
#2 HPH Outlet Water Temp. °C  248.4
18
#2 HPH Drain Water Temp. °C  207.9
19
#3 HPH Inlet Water Press. Mpa 19
20
#3 HPH Inlet Water Temp. °C  180.1
21
#3 HPH Outlet Water Press. Mpa 19
22
#3 HPH Outlet Water Temp. °C  209.4
23
#3 HPH Drain Water Temp. °C  189
24
Deaerator Inlet Water Press.
(#5 LP Outlet Water Press.)
Mpa 1.5
25
Deaerator Inlet Water Press.
(#5 LP Outlet Water Temp.)
°C  151.5
26
Deaerator Inlet Water flow (after
spray LP, spray BFPT)
T/H  836.39
27
Deaerator Oulet Water Press.
(before BFPT)
Mpa 1.475
28
Deaerator Outlet Water Temp.
(deaerator to BFPT)
°C  174.4
29
BFP Outlet Water Press. Mpa 19.15
30
BFP Outlet Water Temp. °C  174.4
31
Feedwater Press. @boiler
economizer inlet
Mpa 18.5
32
Feedwater Temp. @boiler
economizer inlet
°C  279.79
5
 
33
HP cylinder to #4 extr. pipe gland
steam leakage press.
Mpa 0.0554
34
HP cylinder to #4 extr. pipe gland
steam leakage temp.
°C  355.8
35
Condensate water flow (before
spray LP, spray BFPT)
T/H  882.17
36
Booster Outlet Flow T/H  1046.5
37
superheater dusperheating water
press.
Mpa 19
38
superheater dusperheating water
temp.
°C  177.4
39
superheater 1st stage
desuperheating water flow
T/H  2.3
40
superheater 2nd stage
desuperheating water L flow
T/H  0
41
superheater 2nd stage
desuperheating water R flow
T/H  0
42
superheater 3rd stage
desuperheating water L flow
T/H  3.5
43
superheater 3rd stage
desuperheating water R flow
T/H  0
44
reheater desuperheating water
press.
Mpa 10.1
45
reheater desuperheating water
temp.
°C  175.5
46
reheater emergency
desuperheating water flow
T/H  2.3
47
reheater gov. desuperheating
water L flow
T/H  1.7
48
reheater gov. desuperheating
water R flow
T/H  2.9
49
Feed water after HPH & after
Spray SH&RH
T/H  1039.1
III
CONDENSER, DEAERATOR,
STEAM DRUM
Unit Value
1
Condenser Outlet Water Press. Mpa 2.86
2
Condenser Outlet Water Temp. °C  44.7
3
Condenser Outlet Water Flow T/H  844.26
4
Deaerator Press. Tank Mpa 0.82
5
Deaerator Temp. Tank °C  174.4
6
Steam Drum Press. Tank Mpa 17.59
7
Steam Drum Temp. Tank °C  352.13
Tabel 3.4. Data – data DCS
Dari tabel 3.4. diatas dapat dicari enthalpy dari
high pressure turbin, intermediate pressure
turbine dan extraction yang dibutuhkan dan
dapat diringkas dalam tabel 3.5. sebagai berikut :


Tabel 3.5. Enthalpy HP Turbine, IP Turbine dan
Extraction
(catatan : perhitungan diatas
menggunakan add-on software excel
2007)

Dengan menggunakan persamaan 2.3.
didapatkan daya output yang dihasilkan oleh
high pressure turbine dan intermediate pressure
turbine sebagai berikut :

Tabel 3.6. Daya output HP Turbine, IP Turbine
dan Extraction

IV. PEMBAHASAN
4.1. Analisa Perhitungan
Dari hasi perhitungan pada Bab III, akan
dibandingkan daya output dari Thermodynamic
Performance Design saat kondisi 315 MW
guarantee dengan hasil perhitungan saat 315
MW dengan data-data aktual untuk high
pressure turbine dan intermediate turbine,
didapatkan hasil sebagai berikut :

6
 

Tabel 4.1. Daya Output Design Vs. Aktual

Dari hasil perbandingan diatas didapatkan
kenyataan bahwa terdapat deviasi sebesar 9.73%
untuk high pressure turbine dan 3.89% untuk
intermediate pressure turbine. Deviasi yang
terjadi dapat diakibatkan karena hal-hal sebagai
berikut :
1. Pengambilan data-data dari screen
display DCS dari CCR tidak dilakukan
secara serempak sehingga nilai yang
didapatkan tidak realtime.
2. Continous blowdown masih dalam
kondisi terbuka saat pengambilan
sampel data sedangkan dalam kondisi
guarantee, continous blowdown
tertutup 100%.

V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari
tulisan ini adalah sebagai berikut :
1. Perbedaan tekanan (pressure) dan
temperatur dapat mempengaruhi nilai
enthalpy yang mempengaruhi performa
turbin.
2. Hasil perhitungan daya output high pressure
turbine dan intermediate pressure turbine
dapat dilakukan dengan metode penurunan
enthalpy.
3. Deviasi sebesar 9.73% untuk high pressure
turbine dan 3.89% untuk intermediate
pressure turbine dipengaruhi pengambilan
data-data yang tidak serempak dan real time.
5.2. Saran
Hal-hal yang penulis sarankan untuk
monitoring energi dan daya output yang
dibangkitkan pembangkit PLTU 1 Jawa Tengah,
Rembang adalah sebagai berikut :
1. Perlu ditambahkan satu menu heat balance
dalam sistem operasi untuk memberikan
kondisi pembangkit secara real time dengan
penunjukkan data serempak


You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->