Anda di halaman 1dari 19

DRY EYE SYNDROME

EPIDEMIOLGI
`

Sindrom Mata Kering menggambarkan suatu keadaan defisiensi air mata baik secara kualitas maupun kuantitas, yang terjadi akibat penurunan produksi air mata atau penguapan air mata yang berlebihan Insiden sindrom ini sering terjadi orang usia lanjut dan wanita menopause. Di Amerika Serikat, diperkirakan 3,23 juta perempuan dan 1,68 juta laki laki, yang berusia 50 tahun keatas mengalami sindrom ini. Faktor resiko terjadinya sindrom ini ialah peningkatan polusi udara, penggunaan obat-obatan tertentu seperti obat alergi dan obat hipertensi, peningkatan pengguna lensa kontak dan peningkatan penggunaan komputer, serta penyakit sindrom syogren

DEFINISI
`

Sindrom Mata Kering (Keratokonjungtivitis Sicca) didefinisikan sebagai suatu gangguan pada permukaan mata yang ditandai dengan keringnya permukaan kornea dan konjungtiva yang terjadi akibat ketidakstabilan produksi dan fungsi dari lapisan air mata (akueus, musin, atau lipid)

ETIOLOGI
KONDISI
Hipofungsi kelenjar lakrimal

PENYAKIT
- Kongenital : Aplasia kelenjar lakrimal (alakrima kongenital), Aplasia nervus trigeminus, Dysplasia ektodermal - Didapat : a. Penyakit sistemik (Sindrom syorgen, sklerosis sistemik progresif, sarkoidosis, leukemia, limfoma, amiloidosis, hemokromatosis); b. Infeksi (Trachoma, parotitis epidemica); c. Cedera (Pengangkatan kelenjar lakrimal, iridiasi, luka bakar kimia); d. Medikasi (Antihistamin, antimuskarinik (atropin, skopolamin), anestesi umum (halothane, nitous oxide), beta adrenergik blocker (timolol) Defisiensi vitamin A, sindrom Stevens Johnson, pemfigoid okuler, konjungtivitis menahun, luka bakar kimia, obat obatan (antihistamin, agen antimuskarinik, beta blocker (practolol)) Blepharitis menahun, jaringan parut di tepian palpebra Keratitis neroparalitik, keratitis lagoftalmus a. Kelainan palpebra (Coloboma, Ektropion atau entropion, Keratinisasi tepian palpebra, Kedipan berkurang (gangguan neurologik, hipertiroid, lensa kontak, keratitis herpes simpleks, lepra), Lagophthalmos ) b. Kelainan konjungtiva (Pterygium, Symblepharon) c. Proptosis

Defisiensi musin

Defisiensi Lipid Evaporasi berlebihan Defektif film air mata

ANATOMI DAN FISIOLOGI


1. APPARATUS LAKRIMAL
`

Kompleks lakrimalis terdiri atas glandula lakrimal, kanalikuli lakrimal, sakus lakrimal, duktus nasolakrimal. Sistem lakrimal terdiri atas 2 bagian, yaitu: ` Sistem produksi atau glandula lakrimal yang terletak di temporo antero superior rongga orbita. ` Sistem ekskresi, yang terdiri atas pungtum lakrimal, kanalikuli lakrimal, sakus lakrimal, duktus nasolakrimal. Sakus lakrimal terletak di bagian depan rongga orbita.

Glandula lakrimal menerima pasokan darah dari arteri lakrimalis, dan dipersarafi oleh -nervus lakrimalis (sensoris), sebuah cabang pertama dari nervus trigeminus; -nervus petrosus superfisialismagna, yang datang dari nukleus salivarius superior, nervus simpatis yang menyertai arteri lakrimalis dan nervus lakrimalis

2. AIR MATA
Air mata membentuk lapisan tipis setebal 7 10 um yang menutupi epitel kornea dan konjungtiva. ` Isotonik dengan pH rata rata 7,35 ` Volum air mata normal : 7+/ 2 uL pada setiap mata Fungi dari air mata : 1. Menghapus benda asing dari permukaan kornea 2. Sumber oksigen terhadap epitel kornea dan konjuntiva 3. Pelicin antara kelopak mata dan permukaan kornea mata 4. Jalur untuk selsel leukosit menuju ke bagian sentral kornea avaskuler bila terjadi trauma kornea 5. Sebagai anti bakterial 6. Media untuk membuang debris dan sel yang mengalami deskuamasi
` `

Kandungan air mata: ` Protein ` Albumin (60% dari total protein) ` Globulin ` Lisosim
`

Immunoglobulin IgA (terbanyak), IgG, dan IgE. konsentrasi K+, Na+, Cl- tinggi dibandingkan dalam plasma glukosa (5mg/dl) dan urea (0,04mg/dl) yang rendah

Film Air Mata


1. Lapisan superfisial (lipid)
- dihasilkan oleh kelenjar meibom dan kelenjar sebasea - berfungsi mencegah evaporasi dan memiliki ketebalan 0,1 um

2. Lapisan akueous (komponen terbesar)


- disekresi oleh kelenjar lakrimalis, glandula lakrimal asesorius (kelenjar Krause dan Wolfring), - mengandung garamgaram inorganik, glukosa, urea, protein dan glikoprotein yang berfungsi dalam pengambilan oksigen untuk metabolisme kornea.

3. Lapisan musin - dihasilkan

oleh

selsel

goblet

konjungtiva - terdiri atas glikoprotein dan melapisi sel sel epitel kornea dan konjungtiva. Membran sel epitel terdiri atas lipoprotein sehingga relatif hidropobik

Mekanisme Pengeluaran Air Mata


glandula lakrimal di anterior superolateral
pungtum lakrimal

kanalikuli lakrimal

sakus lakrimal

duktus nasolakrimal

interna meatus di rongga hidung

Patofisiologi
`

2 mekanisme yang menyebabkan mata kering:


kurangnya aliran aqueous ataupun penguapan air mata yang berlebihan osmolaritas cedera epitelium permukaan okuler dengan pengaktifan mediator inflamasi ke dalam air mata Inflamasi akut dapat mengakibatkan
peningkatan refleks lakrimasi dan berkedip inflamasi kronis dapat menyebabkan berkurangnya sensitisasi pada kornea dan penurunan refleks lakrimasi yang berujung pada peningkatan penguapan dan ketidakstabilan lapisan air mata

1. Hiperosmolaritas air mata

2. Ketidakstabilan lapisan air mata Ketidakstabilan lapisan air mata berakibat peningkatan penguapan air mata yang berkontribusi pada hiperosmolaritas air mata.  Kelainan lapisan aqueous Kurangnya produksi lapisan aqueous disebabkan terjadinya gangguan interaksi neuro humoral permukaan okuler yang menyebabkan terinterupsinya impuls saraf sekretmotorik ke kelenjar lakrimal yang berakibat terjadinya inflamasi dan mensupresi sekresi aqueous sehingga menyebabkan jejas secara tidak langsung pada permukaan okuler maka timbul gejala tidak nyaman dan iritasi okuler. Gangguan yang terjadi biasanya merupakan akibat dari berkurangnya produksi air mata yang disebabkan oleh gangguan sensitifitas kornea, adanya jejas pada kelenjar lakrimal, obat, perjalanan penyakit atau faktor personal.

Kelainan musin Gangguan produksi musin mengakibatkan penyebaran air mata yang tidak merata pada permukaan mata. Gangguan disebabkan oleh hilangnya sel goblet konjungtiva. Kelainan lipid Kekurangan lapisan lipid pada anatomi air mata menyebabkan evaporasi yang berlebihan. Disfungsi kelenjar meibomia, meibomitis, infeksi kelopak mata, blepharitis dapat menghambat lipid yang penting untuk mengurangi penguapan lapisan aqueous.

MANIFESTASI KLINIS
Gejala Subjektif Mata Kering
` ` ` ` `

mata terasa gatal adanya sensasi mata seperti berpasir, Sakit Silau Penglihatan kabur.

Gejala Objektif Mata Kering ` Sekresi mukus yang berlebihan ` Sukar menggerakkan kelopak mata ` Mata tampak kering dan terdapat erosi kornea ` Pada pemeriksaan slit lamp, meniskus air mata pada tepi palpebra inferior menghilang atau terganggu ` Konjungtiva bulbi tampak edema, hiperemik, menebal, dan kusam (tidak tampak kilauan). Kadang kadang terdapat benang mucus kekuning-kunigan pada forniks konjungtiva inferior. ` Pada keadaan lanjut, biasa ditemukan filament (benang-benang) yang satu ujungnya melekat di kornea sedangkan ujung lainnya bergerak bebas. Pada keadaan ini dapat ditemukan neovaskularisasi kornea

DIAGNOSIS
`

` 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Diagnosis bisa ditegakkan dengan anamnesis berdasarkan keluhan pasien, pemeriksaan fisik mata dengan slit lamp biomikroskopi, dan tes diagnostik. Tes diagnostik: Uji Schirmer Tear Film Breakup Time (TBUT) Pemulasan Fluorescein Uji Rose Bengal Pemeriksaan Lisozim air mata Uji Ferning (Ocular Ferning Test) Impresi Sitologi konjungtiva Pemeriksaan osmolaritas air mata Laktoferrin air mata

Derajat Keparahan Mata Kering


`

Mild Hasil tes schirmer kurang dari 10 mm dalam 5 menit Moderate Hasil tes schirmer antara 5-10 mm dalam 5 menit Severe Hasil tes schirmer kurang dari 5 mm dalam 5 menit,

DIAGNOSIS BANDING
1. 2. 3. ` Blepharitis Konjungtivitis alergi Keratokonjungtivitis ` Superior Limbic Komplikasi Lensa Kontak

KOMPLIKASI
Pada awal perjalanan keratokonjungtivitis sicca, penglihatan sedikit terganggu. Pada kasus lanjut, dapat timbul ulkus kornea, penipisan kornea, dan perforasi. Kadang-kadang terjadi infeksi bakteri sekunder, dan berakibat timbulnya jaringan parut dan vaskularisasi pada kornea, yang sangat menurunkan penglihatan.

4.

PENATALAKSANAAN
` `
` 1.

Dasar dari pengobatan sindrom mata kering ialah mencari penyebab dan mengetahui jenis lapisan air mata yang mengalami defisiensi. Simptomatic treatment
Pengobatan sindrom mata kering adalah sebagai berikut Pemberian air mata buatan Air mata buatan diberikan 1-2 tetes pada dewasa maupun anak - anak apabila terjadi defisiensi komponen air. Air mata buatan ini berfungsi sebagai pelumas pada permukaan mata. Salep / gel, sebagai pelumas jangka panjang, terutama saat tidur Kacamata pelembab bilik apabila penyebabnya lingkungan yang terlalu panas atau dingin. Usahakan kaca mata hitam yang dipakai adalah yang mempunyai bentuk yang cukup lebar dan menutupi daerah samping mata, sehingga penguapan air mata dapat dihindari. Agen anti-inflamasi - Siklosporin A topikal : diberikan 1 tetes pada setiap mata per 12 jam. - Kortikosteriod topikal : Kortikosteroid topikal baik digunakan sendiri atau bersama dengan Siklosporin, bisa mengurangi peradangan dan gejala mata kering.

2.

3.

4.

PENATALAKSANAAN
5.

6.

7.

Topikal / sistemik tetrasiklin Obat ini efektif apabila terdapat disfungsi kelenjar meibom, obat yang bisa diberikan berupa: Doxycycline 100 mg, Minoxycline 100 mg Lensa kontak Lensa kontak diberikan pada pasien dengan defisiensi mucus dengan derajat berat yang gagal diterapi menggunakan obat-obatan. Bedah - Punctal plug - Tarsorrhaphy

PROGNOSIS
`

Secara umum, prognosis untuk ketajaman visual pada pasien dengan sindrom mata kering adalah baik. Sebagian besar pasien dengan derajat keparahan ringan hingga sedang dapat diobati gejalanya dengan pemberian lubricant, dan gejalanya bisa teratasi. Pada mata kering yang berat, bisa mengganggu kualitas hidup karena seringkali pasien mengeluhkan penglihatan kabur, iritasi berat sehingga mereka kesulitan membuka mata dan mereka aktivitas kerja menjadi terganggu

TERIMA KASIH