Anda di halaman 1dari 151

Darmawan, SPd.

,MAB
Irra Yusnita, SPd.,MAP

Biografi Matematikawan Islam

pada Abad Pertengahan

Naskah Buku Pengayaan

Pengetahuan Alam dan Matematika

Untuk SMP/MTs
Pengantar

Dalam sejarah matematika, matematika dalam Islam abad pertengahan,

sering disebut matematika Islam, adalah matematika yang berkembang di

dunia Islam antara tahun 622 sampai dengan 1600 selama apa yang dikenal

sebagai zaman keemasan Islam, di bagian dunia di mana Islam menjadi

agama yang dominan. Ilmu Agama Islam dan matematika berkembang di

bawah kekhalifahan Islam. Kegiatan Islam dalam matematika sebagian besar

berpusat di sekitar Irak modern dan Persia, tetapi pada tingkat yang terbesar

membentang dari Afrika Utara dan Spanyol di barat sampai ke India di timur.

Buku kecil ini penulis susun untuk memotivasi siswa kami di madrasah-

madrasah, tidak sekedar sebagai bahan pengayaan pengetahuannya tentang

matematika. Tetapi lebih jauh untuk memupuk kebanggan mereka terhadap

Islam dan Matematika. Sehingga diharapkan timbul semangat di antara siswa-

siswa madrasah tersebut untuk menggali pengetahuan, khususnya matematika,

seperti yang telah dilakukan oleh ummat Islam di masa lampau.

Buku kecil yang sebagian besar merupakan hasil studi pustaka di dunia

maya ini, juga ingin mengajari para siswa bahwa membaca buku di seluruh

pelosok dunia bisa menjadi lebih mudah dengan bantuan internet. Bahan

bacaan yang dilampirkan, hampir seluruhnya bisa di baca melalui Google Book,

tanpa harus membeli buku, atau pergi keperpustakaan dimana buku berbahasa

asing relatif sulit di dapat.

Penulis juga mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada

John O'Connor, MA.,DPhil dan Prof. Edmund F Robertson, MSc. PhD atas ijin

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |1


mereka berdua untuk menggunakan bahan perkuliahan Sejarah Matematika

(MT4501 History of Matematics dan MT5613 Adv History of Mathematics) di

School Mathematics and statistics, University of St Andrews Scotland, sebagai

bahan utama penulisan buku ini.

Buku kecil ini tentu perlu disempurnakan pada revisi berikutnya. Besar

harapan penulis kritik dan saran yang membangun terhadap perbaikan buku ini

dimasa yang akan datang. Semoga bermanfaat.

Penyusun,

Darmawan, SPd, MAB


Irra Yusnita, SPd, MAP

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |2


Daftar Isi

Pengantar .................................................................................................... 1

Daftar Isi ...................................................................................................... 3

Pendahuluan ............................................................................................... 6

1. Al-Ḥajjāj ibn Yūsuf ibn Maṭar .................................................................. 16

2. Muḥammad ibn Mūsā al-Khwārizmī ....................................................... 17

3. Al-ʿAbbās ibn Saʿid al-Jawharī ............................................................... 25

4. ʿAbd al-Hamīd ibn Turk .......................................................................... 28

5. Yaʿqūb ibn Isḥāq al-Kindī ....................................................................... 29

6. Hunayn ibn Ishaq ................................................................................... 33

7. Banū Mūsā ............................................................................................. 37

8. Al-Mahani ............................................................................................... 37

9. Ahmed ibn Yusuf .................................................................................... 39

10. Thabit ibn Qurra ..................................................................................... 42

11. Al-Hashimi .............................................................................................. 43

12. Muḥammad ibn Jābir al-Ḥarrānī al-Battānī ............................................ 44

13. Abu Kamil .............................................................................................. 45

14. Sinan ibn Tabit ....................................................................................... 46

15. Al-Nayrizi ................................................................................................ 49

16. Ibrahim ibn Sinan ................................................................................... 51

17. Al-Khazin ................................................................................................ 54

18. Ikhwan al-Safa' ....................................................................................... 58

19. Al-Uqlidisi ............................................................................................... 58

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |3


20. Al-Saghani ............................................................................................. 60

21. Abū Sahl al-Qūhī .................................................................................... 61

22. Al-Khujandi ............................................................................................. 63

23. Abū al-Wafāʾ al-Būzjānī ......................................................................... 65

24. Ibn Sahl .................................................................................................. 69

25. Al-Sijzi .................................................................................................... 71

26. Labana of Cordoba ................................................................................ 74

27. Ibn Yunus ............................................................................................... 74

28. Abu Nasr ibn `Iraq .................................................................................. 80

29. Kushyar ibn Labban ............................................................................... 84

30. Al-Karaji ................................................................................................. 87

31. Ibn al-Haytham ....................................................................................... 93

32. Abū al-Rayḥān al-Bīrūnī ........................................................................ 97

33. Ibn Sina ................................................................................................. 102

34. Al-Baghdadi .......................................................................................... 107

35. Al-Nasawi ............................................................................................... 110

36. Al-Jayyani .............................................................................................. 111

37. Ibn al-Zarqalluh ...................................................................................... 113

38. Al-Mu'taman ibn Hud .............................................................................. 115

39. Al-Khayyam ............................................................................................ 116

40. Ibn Yaḥyā al-Maghribī al-Samawʾal ....................................................... 121

41. Al-Hassar ............................................................................................... 125

42. Ibn al-Yasamin ....................................................................................... 126

43. Sharaf al-Dīn al-Ṭūsī .............................................................................. 126

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |4


44. Ibn Munim .............................................................................................. 127

45. Ibn al-Banna al-Marrakushi .................................................................... 128

46. Naṣīr al-Dīn al-Ṭūsī ................................................................................ 131

47. Muḥyi al-Dīn al-Maghribī ........................................................................ 133

48. Shams al-Dīn al-Samarqandī ................................................................. 134

49. Kamal al-Din Al-Farisi ............................................................................ 135

50. Al-Khalili ................................................................................................. 136

51. Qāḍī Zāda al-Rūmī ................................................................................ 137

52. Jamshīd al-Kāshī ................................................................................... 137

53. Ulugh Beg .............................................................................................. 138

54. Al-Umawi ................................................................................................ 142

55. Abū al-Hasan ibn Alī al-Qalasādī ........................................................... 145

Penutup ....................................................................................................... 147

Daftar Pustaka ............................................................................................. 148

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |5


Pendahuluan

Islam Sebagai Peradaban

Bernard Lewis menulis berikut pada sejarah penggunaan istilah "Islam" dalam

What Went Wrong? Western Impact and Middle Eastern Response:

"Dalam bahasa Inggris kita menggunakan kata" Islam "dengan dua makna yang

berbeda, dan perbedaannya sering kali kabur dan dan kehilangan makna

sehingga seringkali menimbulkan kebingungan yang cukup. Dalam

pemahaman pertama, Islam adalah mitra dari Kekristenan;. artinya, sebuah

agama. Dalam arti sempit: sebuah sistem keyakinan dan ibadah. Dalam arti

lain, Islam adalah kata untuk mengatakan, sebuah peradaban yang dibentuk

dan didefinisikan oleh agama. "

Dalam buku ini, "Islam" dan kata sifat "Islam" digunakan dalam arti yang

dijelaskan di atas, yaitu sebuah peradaban. Diskusi sains dan Islam ada

baiknya dimulai dari satu peristiwa monumental yang menandai lahirnya sains

modern, yakni Revolusi Ilmiah pada abad ke 17 di Eropa Barat yang menjadi

“cikal bakal” munculnya sains moderns sebagai sistem pengetahuan

“universal.” Dalam historiografi sains, salah satu pertanyaan besar yang selalu

menjadi daya tarik adalah: Mengapa Revolusi Ilmiah tersebut tidak terjadi di

peradaban Islam yang mengalami masa kejayaan berabad-abad sebelum

bangsa Eropa membangun sistem pengetahuan mereka?

Sejarah Matematika Islam ?

Sekarang mari kita menengok ke sejarah yang lebih awal tentang peradaban

Islam dan sistem pengetahuan yang dibangunnya. Catatan A.I. Sabra dapat

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |6


kita jadikan salah satu pegangan untuk melihat kontribusi peradaban Islam

dalam sains. Dalam pengamatannya, peradaban Islam memang mengimpor

tradisi intelektual dari peradaban Yunani Klasik. Tetapi proses ini tidak

dilakukan begitu saja secara pasif, melainkan dilakukan melalui proses

appropriation atau penyesuaian dengan nilai-nilai Islam. Dengan demikian

peradaban Islam mampu mengambil, mengolah, dan memproduksi suatu

sistem pengetahuan yang baru, unik, dan terpadu yang tidak tidak pernah ada

sebelumnya. Ada dua hal yang dicatat Sabra sebagai kontribusi signifikan

peradaban Islam dalam sains. Pertama adalah dalam tingkat pemikiran ilmiah

yang diilhami oleh kebutuhan dalam sistem kepercayaan Islam. Penentuan

arah kiblat secara akurat adalah salah satu hasil dari konjungsi ini. Kedua

dalam tingkat institusionalisasi sains. Sabra merujuk pada empat institusi

penting bagi perkembamgan sains yang pertama kali muncul dalam peradaban

Islam, yaitu rumah sakit, perpustakaan umum, sekolah tinggi, dan

observatorium astronomi. Semua kemajuan yang dicapai ini dimungkinkan oleh

dukungan dari penguasa pada waktu itu dalam bentuk pendanaan dan

penghargaan terhadap tradisi ilmiah.

Lalu mengapa sains dalam peradaban Islam tidak berhasil mempertahankan

kontinyuitasnya, gagal mencapai titik Revolusi Ilmiah, dan justru mengalami

penurunan? Salah satu tesis yang menarik datang dari Aydin Sadili. Seperti

dijelaskan di atas bahwa keunikan sains dalam Islam adalah masuknya unsur

agama dalam sistem pengetahuan. Tetapi, menurut Sadili, disini jugalah

penyebab kegagalan peradaban Islam mencapai Revolusi Ilmiah. Dalam

asumsi Sadili, tradisi intelektual Yunani Klasik yang diwarisi oleh peradaban

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |7


Islam baru dapat menghasilkan kemajuan ilmiah jika terjadi proses rekonsiliasi

dengan kekuatan agama. Rekonsiliasi antara sains dan agama tersebut terjadi

di peradaban Eropa, tetapi tidak terjadi di peradaban Islam.

Selama penaklukan Muslim sekitar abad ke-7 sampai abad ke-9, tentara

Rasyidin mendirikan Khilafah, salah satu kerajaan terbesar dalam sejarah.

Pada abad ke-8 kekhalifahan Abbasiyah memindahan ibukota dari Damaskus

ke kota Baghdad yang baru didirikan menandai awal periode ini. Dinasti

Abbasid dipengaruhi oleh perintah Al-Quran dan hadits seperti "Tinta seorang

sarjana lebih suci daripada darah para syuhada" yang bermakna menekankan

nilai pengetahuan. Selama periode ini dunia Muslim menjadi pusat intelektual

utama bagi ilmu pengetahuan, obat-obatan, filsafat, dan pendidikan. Mereka

mendirikan "Rumah Kebijaksanaan" (‫ )بيت الحكمة‬di Baghdad, di mana para

sarjana, baik Muslim dan non-Muslim, berusaha untuk mengumpulkan dan

menerjemahkan semua pengetahuan di dunia ke dalam bahasa Arab dalam

gerakan penterjemahan. Banyak karya-karya klasik kuno yang telah dilupakan

telah diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dan kemudian pada gilirannya

diterjemahkan ke dalam bahasa Turki, Sindhi, Persia, Ibrani dan Latin.

Pengetahuan disintesis dari karya-karya yang berasal di Mesopotamia kuno,

Romawi Kuno, Cina, India, Persia, Mesir Kuno, Afrika Utara, Yunani Kuno dan

peradaban Bizantium. Rival dari dinasti muslim lainnya seperti dinasti Fatimiyah

Mesir dan Bani Umayyah al-Andalus juga menjadi pusat-pusat intelektual

utama dengan kota-kota seperti Kairo dan Cordoba yang keberadaannya

“menyaingi” Baghdad. Menurut Bernard Lewis, Khilafah adalah "peradaban

yang benar-benar universal," yang untuk pertama kalinya membawa

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |8


kebersamaan bangsa-bangsa yang beragam seperti Cina, India, masyarakat

Timur Tengah dan Afrika Utara, Afrika hitam, dan bangsa Eropa .

Sebuah inovasi besar pada masa ini adalah kertas, awalnya sebuah rahasia

yang dijaga ketat oleh Cina. Seni pembuatan kertas diperoleh dari tahanan

diambil pada Pertempuran Talas (751), menyebar ke kota-kota Islam seperti

Samarkand dan Baghdad. Orang-orang Arab meningkatkan teknik Cina yang

menggunakan kulit murbei dengan menggunakan pati, kaum muslim

menggunakan pena sedangkan bangsa Cina menggunakan kuas. Pada sekitar

tahun 900-an ada ratusan toko mempekerjakan para ahli pembuatan buku-buku

(mungkin seperti toko foto copy pada jaman sekarang) di Baghdad dan

perpustakaan umum mulai berkembang pesat. Dari sini kertas menyebar ke

Fez dan kemudian ke Andalus dan dari sana ke Eropa di abad ke-13.

Sebagian besar pembelajaran dan pengembangan ini dapat dikaitkan dengan

topografi. Bahkan sebelum kehadiran Islam, kota Mekah menjadi pusat

perdagangan di Arabia. Tradisi ziarah ke Mekah menjadi pusat untuk bertukar

ide dan barang. Pengaruh yang dimiliki oleh pedagang muslim dari rute

perdagangan Afrika-Arab dan Arab-Asia itu luar biasa. Akibatnya, peradaban

Islam tumbuh dan berkembang atas dasar ekonomi pedagang, kontras dengan

rekan-rekan mereka Kristen, India dan Cina yang membangun masyarakat dari

bangsawan pemilikan tanah pertanian. Pedagang membawa barang dan

kepercayaan (agama) mereka ke China, India, Asia Tenggara, dan kerajaan

Afrika Barat dan kembali dengan penemuan-penemuan baru. Pedagang

menggunakan harta mereka untuk berinvestasi dalam industri tekstil dan

perkebunan.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |9


Selain pedagang, misionaris sufi juga memainkan peran besar dalam

penyebaran Islam, dengan membawa pesan mereka ke berbagai daerah di

seluruh dunia. Lokasi utamanya meliputi: Persia, Kuno Mesopotamia, Asia

Tengah dan Afrika Utara. Meskipun, mistikus juga memiliki pengaruh signifikan

dalam bagian Afrika Timur, Kuno Anatolia (Turki), Asia Selatan, Asia Timur dan

Asia Tenggara.

Khalifah Abbasiyah Muslim al-Mamun (809-833) dikatakan memiliki mimpi di

mana Aristoteles menampakkan diri kepadanya, dan sebagai konsekuensinya

al-Mamun memerintahkan terjemahan karya-karya Yunani sebanyak mungkin

kedalam bahasa Arab, termasuk Ptolemy's Almagest dan Euclid's Elements.

Karya-karya Yunani akan diberikan kepada kaum Muslim oleh Kekaisaran

Bizantium dalam pertukaran untuk perjanjian-perjanjian, sebagai dua kerajaan

yang mengadakan perdamaian yang tidak begitu mudah. Banyak dari karya-

karya Yunani diterjemahkan oleh Thabit bin qurra (826-901), dia juga

menerjemahkan buku yang ditulis oleh Euclid, Archimedes, Apollonius,

Ptolemy, dan Eutocius. Sejarawan berhutang kepada banyak penerjemah

Islam, melalui pekerjaan merekalah banyak teks-teks Yunani kuno telah

bertahan karena terjemahan bahasa Arab.

Di antara prestasi matematikawan Muslim selama periode ini termasuk

perkembangan aljabar dan algoritma oleh matematikawan Persia dan Islam.

Muhammad ibn Musa al-Khawarizmi, penemuan spherical trigonometri,

penambahan notasi titik desimal dengan angka Arab diperkenalkan oleh Sind

bin Ali, penemuan semua fungsi trigonometri selain pengenalan sinus, Al-Kindi

tentang analisis kriptoanalisis dan frekuensi, pengenalan al-Karaji tentang

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |10


kalkulus aljabar dan bukti dengan induksi matematika, perkembangan geometri

analitik dan rumus umum awal untuk infinitesimal dan kalkulus integral oleh Ibn

al-Haytham, teori dasar geometri aljabar oleh Omar Khayyam, sangkalan

pertama terhadap geometri Euclid dan postulat paralel oleh Nasir al-Din al-Tusi,

usaha pertama dalam memahami geometri non-Euclidean oleh Sadr al-Din,

pengembangan aljabar simbolis oleh ibn al-Hasan Abu Ali al-Qalasādī, dan

banyak kemajuan lainnya dalam aljabar, aritmatika, kalkulus, kriptografi,

geometri, teori bilangan dan trigonometri.

Yunani, India dan Babilonia, semua memainkan peran penting dalam

pengembangan matematika Islam awal. Karya-karya matematikawan seperti

Euclid, Apollonius, Archimedes, Diophantus, Aryabhata dan Brahmagupta

semua diperoleh oleh dunia Islam dan dimasukkan ke dalam matematika

mereka. Mungkin kontribusi matematika paling berpengaruh dari India adalah

nilai tempat desimal dalam sistem angka Indo-Arab, yang juga dikenal sebagai

angka Hindu. Sejarawan Persia al-Biruni (1050) dalam buku Tariq al-Hind

mengatakan bahwa al-Ma'mun memiliki kedutaan di India yang membawa

sebuah buku ke Baghdad yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dengan

judul Sindhind. Secara umum diasumsikan bahwa Sindhind tidak lain dari

Brahmagupta Brahmasphuta- Siddhanta . Terjemahan paling awal dari bahasa

Sansekerta beberapa diantaranya menginspirasi astronomi dan astrologi karya

Arab, Sekarang kebanyakan hilang, beberapa di antaranya bahkan terdiri

dalam serpihan kecil. Biruni menggambarkan matematika India sebagai

"campuran kerikil biasa dan kristal mahal".

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |11


Pengaruh India kemudian dibanjiri oleh teks matematika dan astronomi Yunani.

Tidak jelas mengapa hal ini terjadi tetapi mungkin karena ketersediaan yang

lebih besar dari teks Yunani di kawasan itu, jumlah yang lebih besar praktisi

matematika Yunani di wilayah ini, atau karena matematikawan Islam disukai

eksposisi deduktif dari Yunani dibandingkan Sansekerta India. Apapun

alasannya, matematika India dalam waktu yang relatif singkat sebagian besar

dikalahkan oleh atau digabung dengan penemuan ilmu "Graeco-Islam" pada

risalah Helenistik. Alasan lain mungkin pengaruh India menurun pada masa

kemudian adalah karena Sindh mencapai kemerdekaan dari kekhalifahan,

sehingga membatasi akses ke karya-karya India. Namun demikian, metode

India terus memainkan peran penting dalam aljabar, aritmatika dan

trigonometri.

Selain tradisi Yunani dan India, tradisi ketiga yang memiliki pengaruh signifikan

pada matematika dalam Islam abad pertengahan adalah "matematika praktisi",

yang termasuk matematika terapan dari surveyor, kontraktor, perajin, pajak,

geometrik, dan pedagangan. Bentuk terapan matematika melampaui

perpecahan etnis dan merupakan warisan bersama yang dimasukkan ke dalam

dunia Islam. Tradisi ini juga mencakup peringatan keagamaan khusus untuk

Islam, yang menjadi dorongan utama bagi perkembangan matematika dan

astronomi.

Mengapa penting untuk memahami sejarah Matematika Islam ?

Kalau kita kembali ke zaman peradaban emas Islam, ternyata matematika

Islam dipandang dengan cara yang sama sekali berbeda. Jhon J. o’Connor dan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |12


Edmund F. Robertson (1999) menulis dalam MacTutor History of Mathematics.

“Penelitian terkini memberikan gambaran yang baru pada hutang yang telah

diberikan matematika Islam pada kita. Dapat dipastikan bahwa banyak ide yang

sebelumnya kita anggap merupakan konsep-konsep brilian matematikawan

Eropa pada abad 15, 17 dan 18, ternyata telah dikembangkan oleh

matematikawan Arab/Islam kira-kira empat abad lebih awal”

Sebuah dorongan utama untuk berkembangnya matematika serta astronomi

dalam Islam pada abad pertengahan berasal dari peringatan keagamaan, yang

disajikan berbagai macam masalah dalam astronomi dan matematika,

khususnya di trigonometri, spherical geometri, aljabar dan aritmatika.

Hukum warisan dalam Islam menjadi pendorong bagi perkembangan aljabar

oleh Muhammad ibn Musa al-Khawarizmi dan ahli matematika lainnya pada

Islam abad pertengahan. Hisab al-Jabr w'al-muqabala karya Al-Khawarizmi

mencurahkan bab pada solusi mengenai hukum waris dalam Islam dengan

menggunakan aljabar. Ia merumuskan aturan warisan sebagai persamaan

linier, maka pengetahuannya tentang persamaan kuadrat tidak diperlukan.

Kemudian matematikawan yang khusus dalam hukum Islam waris termasuk Al-

Hassār, yang mengembangkan notasi simbolis matematika modern untuk

pecahan di abad ke-12, dan Abu Ali ibn al-Hasan al-Qalasādī, yang

mengembangkan sebuah notasi aljabar yang mengambil "langkah pertama

menuju pengenalan simbolisme aljabar "di abad 15.

Dalam rangka mengamati hari-hari suci dalam kalender Islam di mana

waktunya ditentukan oleh fase bulan, para astronom awalnya menggunakan

metode Ptolemy untuk menghitung tempat bulan dan bintang-bintang. Metode

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |13


Ptolemeus digunakan untuk memecahkan spherical segitiga, bagaimanapun,

adalah janggal dibuat di akhir abad ke-1 oleh Menelaus dari Alexandria. Ini

melibatkan pembentukan dua segitiga siku-siku berpotongan; dengan

menerapkan teorema Menelaus itu adalah mungkin untuk menyelesaikan satu

dari enam sisi, tetapi hanya jika lima sisi lainnya diketahui. Untuk memberitahu

waktu dari ketinggian matahari, misalnya, berulang aplikasi dari teorema

Menelaus yang diperlukan. Untuk astronom Islam abad pertengahan, ada

tantangan jelas untuk menemukan metode trigonometri yang lebih sederhana.

Mengenai isu peninjauan bulan, bulan Islam tidak dimulai pada bulan baru

astronomis, yang didefinisikan sebagai waktu ketika bulan memiliki bujur langit

yang sama seperti matahari dan karena itu tidak kelihatan, melainkan mereka

mulai ketika bulan sabit tipis pertama kali terlihat di barat langit malam. Alquran

mengatakan: "Mereka bertanya kepadamu tentang fase waxing (bertambah

besar) dan waning (bertambah kecil) dari bulan sabit, katakanlah pada mereka

untuk menandai waktu-waktu tertentu bagi umat manusia dan haji." Hal ini

menyebabkan Muslim menemukan fase bulan di langit, dan upaya mereka

menghasilkan perhitungan matematis baru.

Memprediksi hanya ketika bulan sabit akan terlihat merupakan tantangan

khusus untuk astronom matematika Islam. Meskipun teori Ptolemy tentang

gerak bulan kompleks itu lumayan akurat dekat saat bulan baru, khusus jalan

bulan hanya berkaitan dengan ekliptika. Untuk memprediksi visibilitas pertama

bulan, itu diperlukan untuk menjelaskan gerak terhadap cakrawala, dan

masalah ini menuntut spherical geometri cukup canggih. Menemukan arah

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |14


Mekkah dan waktu Shalat adalah alasan yang menyebabkan umat Islam

mengembangkan sperical geometri.

Memecahkan setiap masalah ini melibatkan penemuan sisi atau sudut yang

tidak diketahui dari sebuah segitiga pada bola langit dari sisi dan sudut yang

diketahui. Sebuah cara untuk menemukan waktu, misalnya, adalah untuk

membangun sebuah segitiga yang terdiri dari zenit, kutub utara langit, dan

posisi matahari. Pengamat harus mengetahui ketinggian matahari dan dari

tiang, yang pertama dapat diamati, dan yang terakhir adalah sama dengan

lintang pengamat. Waktu kemudian diberikan oleh sudut di persimpangan

meridian (busur melalui puncak dan tiang) dan lingkaran jam matahari (busur

melalui matahari dan tiang).

Muslim juga diharapkan untuk berdoa ke arah Ka'bah di Mekah dan

mengarahkan masjid mereka ke arah itu. Jadi mereka perlu menentukan arah

Mekah (kiblat) dari lokasi tertentu. Masalah lain adalah waktu dari Shalat.

Muslim perlu menentukan dari benda angkasa waktu yang tepat untuk shalat

sebelum matahari terbit, pada tengah hari, sore hari, saat matahari terbenam,

dan di malam hari.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |15


1. Al-Ḥajjāj ibn Yūsuf ibn Maṭar

Al-Hajjaj bin Yusuf bin Matar (786-833 M) adalah seorang matematikawan Arab

yang pertama kali diterjemahkan Elemen Euclid dari bahasa Yunani ke dalam

bahasa Arab. Dia membuat terjemahan yang lebih ringkas untuk khalifah al-

Maʾmun (813-833). Sekitar 829, ia menerjemahkan Ptolemeus Almagest, yang

pada waktu itu juga telah diterjemahkan oleh Hunayn ibn Ishaq dan Sahl al-

Tabari.

Kita tahu apa-apa tentang kehidupan pribadi Hajjaj's, keluarganya, teman-

temannya, atau pelatihannya (gurunya); kita tahu bahwa dia adalah salah satu

penerjemah yang paling berpengaruh pada akhir abad ke-8 awal abad ke-9 di

Baghdad, ibukota dari Kekaisaran Abbasiyah.

Hajjaj menterjemahkan Ptolemy Megále sintaks (kemudian dikenal sebagai

Almagest) dan Euclid's Elements. Pada awal abad ke-9, ia menerjemahkan

Elements, tampaknya berdasarkan naskah Yunani, ke dalam bahasa Arab

untuk Yahya bin Khalid (wafat: 805), Wazir Khalifah Harun Al-Rasyid. Pada

tahun 820, Hajjaj revisi terjemahannya dan membuatnya untuk Khalifah

Abbasiyah yang berkuasa Ma’mun (memerintah: 813-833). Versi baru

digambarkan sebagai lebih canggih dari terjemahan aslinya. Kapan dan untuk

siapa ia menerjemahkan Almagest tidak diketahui. Dua naskah terjemahan

Hajjaj tentang pekerjaan utama Ptolemeus masih ada sampai hari ini, yang

pertama masih lengkap, sedangkan kedua hanya mengandung buku I-IV.

Terjemahan Hajjaj’s memiliki pengaruh yang tahan lama pada masyarakat

Arab, Persia, Ibrani dan Pelajar yang mempelajari buku Ptolemy dan Euclid. Hal

ini dapat dideteksi dalam manuskrip yang mewakili tradisi besar kedua dalam

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |16


transmisi Arab dalam Almagest dan Element (dan turunannya kemudian dalam

bahasa Latin dan Ibrani).

Tradisi kedua dimulai oleh terjemahan Hunayn ibn Ishaq tentang Almagest dan

Elemen ke dalam bahasa Arab dan dilanjutkan dengan edisi Thabit ibn qurra

tentang dua terjemahan. Beberapa dari sepuluh manuskrip Almagest Arab hari

ini masih ada dan mewakili tradisi ini, mengandung beberapa bagian dari

terjemahan Hajjaj, khususnya katalog bintang. Manuskrip dari kedua tradisi,

memiliki bagiannya masing-masing, dipelajari di Andalusia (Spanyol), di Afrika

utara, Timur Tengah, Asia Tengah, dan India. Ulama penting seperti Abu Ali ʿ

Sina bin (di Asia Tengah dan Iran;), Aflah bin Jabir (al-Andalus), dan Nasir al-

Din al-Tusi (di Iran) mengetahui dan bekerja dengan manuskrip dari kedua

tradisi dan memberikan komentar, kadang-kadang kritis, kepada keduanya.

Pada abad ke-12, Gerard dari Cremona menerjemahkan Almagest di Toledo

dari bahasa Arab ke dalam bahasa Latin menggunakan naskah yang mewakili

dua tradisi Arab. Buku I-IX dari terjemahan ini didasarkan pada karya Hajjaj

kecuali untuk katalog bintang di buku VII.5-VIII.1, yang merupakan teks

pencampuran dua tradisi Arab. Sisa tiga buku terjemahan Gerard berasal dari

karya Hunayn Ibn Ishaq dan ibn Thabit qurra (Ptolemäus, Vol 2,. hal 3, 1990).

Pada awal abad 12, Adelard of Bath versi al-Hajjaj tentang elemen Euclid

diterjemahkan ke dalam bahasa Latin.

2. Muḥammad ibn Mūsā al-Khwārizmī

Al-Khawarizmi (780 Khwarezm/Baghdad – 850 Baghdad) adalah seorang

matematikawan, astronom, astrolog dan geografi dari persia. Dia bekerja

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |17


sebagian besar hidupnya sebagai sarjana di House of Wisdom (‫ )بيت الحكمة‬di

Baghdad. Aljabar adalah buku pertama pada solusi sistematis persamaan linier

dan kuadrat. Terjemahan Latin-nya Arithmetic, pada angka India, dia

memperkenalkan sistem posisi angka desimal ke dunia Barat pada abad ke-12.

Ia merevisi dan memperbaiki Geografi Ptolemeus serta menulis beberapa karya

tentang astronomi dan astrologi.

Gambar 1 Sebuah perangko yang diterbitkan 6 September 1983 di Uni Soviet, memperingati ulang tahun 1200
al-Khawarizmi's. (sumber: © Wikipedia)

Muhammad ibn Musa al-Khawarizmi adalah seorang matematikawan Islam

Persia, astronom, astrolog dan geografi. Ia lahir sekitar 780 di Khwārizm

(sekarang Khiva, Uzbekistan) dan meninggal sekitar 850. Dia bekerja sebagian

besar hidupnya sebagai sarjana di House of Wisdom di Baghdad. Aljabar

adalah buku pertamanya pada solusi sistematis persamaan linier dan kuadrat.

Akibatnya ia dianggap sebagai ayah dari aljabar, sebuah judul ia kaji bersama

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |18


dengan Diophantus. Terjemahan Latin-nya Arithmetic, pada angka India,

memperkenalkan sistem posisi angka desimal ke dunia Barat pada abad ke-12.

Dia revisi dan diperbarui Geografi Ptolemeus serta menulis beberapa karya

tentang astronomi dan astrologi. Kontribusinya tidak hanya membuat dampak

yang besar pada matematika, tapi tentang bahasa juga. Kata aljabar berasal

dari al-Jabr, satu dari dua operasi yang digunakan untuk memecahkan

persamaan kuadrat, seperti yang dijelaskan dalam bukunya. Kata Algorism dan

algoritma berasal dari Algoritmi, yang berasal dari nama latinnya. Namanya

juga menjadi asal kata guarismo (Spanyol) dan dari algarismo (Portugis), baik

yang berarti digit.

Sedikit detail tentang kehidupan al-Khawarizmi yang diketahui; bahkan tidak

diketahui pasti di mana dia dilahirkan. Namanya menunjukkan ia mungkin

datang dari Khwarezm (Khiva), bagian dari Greater Khorasan, bagian timur

wilayah Persia, di kerajaan Abbasiyah, sekarang Xorazm Provinsi Uzbekistan.

Nama panggilannya Abū ʿAbd Allāh (‫ )عبد  أبو‬atau Abū Jaʿfar (‫)أبو جعفر‬.

Sejarawan al-Tabari memberi namanya sebagai Muhammad ibn Musa al-

Khawarizmi al-Majousi al-Katarbali (‫)محمد بن موسى الخوارزمي المجوسي القطربلي‬. Julukan

al-Qutrubbulli menunjukkan ia mungkin malah datang dari Qutrubbull, sebuah

kota kecil dekat Baghdad. Tentang agama al-Khawarizmi itu, Toomer menulis:

“Julukan lain yang diberikan kepadanya oleh al-Tabari, "al-Majūsī," tampaknya

menunjukkan bahwa ia adalah seorang penganut agama Zoroaster tua. Ini

masih akan mungkin terjadi pada waktu itu untuk seorang pria asal Iran, namun

kata pengantar al-Khawarizmi's dalam Algebra menunjukkan bahwa ia adalah

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |19


seorang Muslim, julukan sehingga al-Tabari's bisa berarti tidak lebih dari itu

nenek moyang, dan mungkin dia di masa mudanya, adalah seorang Zoroaster.”

Dalam al Kitab Kitāb al-Fihrist karya Ibn al-Nadim kita menemukan biografi

singkat pada al-Khawarizmi, bersama-sama dengan daftar buku-buku yang

ditulisnya. Al-Khawarizmi menyelesaikan sebagian besar pekerjaannya dalam

periode antara 813 dan 833. Setelah penaklukan Islam Persia, Baghdad

menjadi pusat studi ilmiah dan perdagangan, dan banyak pedagang dan

ilmuwan dari Cina dan India melakukan perjalanan ke kota ini, seperti itu

tampaknya begitu pula Al-Khawarizmi. Dia bekerja di Baghdad sebagai sarjana

di Rumah Kebijaksanaan (‫ )بيت الحكمة‬yang ditetapkan oleh Khalifah Al-Ma’mun,

di mana ia mempelajari ilmu pengetahuan dan matematika, yang termasuk

terjemahan naskah ilmiah Yunani dan bahasa Sanskerta.

Gambar 2 Bagian depan dari Frederic Rosen The Algebra of Mohammed ibn Musa (sumber: © Wikipedia)

Kontribusi terbesarnya untuk matematika, astronomi, geografi, astrologi dan

kartografi memberikan dasar bahkan inovasi lebih luas untuk aljabar,

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |20


trigonometri, dan bidang-bidang lainnya. Pendekatannya sistematis dan logis

untuk memecahkan persamaan linier dan kuadrat memberi bentuk pada disiplin

aljabar, sebuah kata yang berasal dari 830 bukunya pada bidang ini, al-Kitab al-

Mukhtashar fi Hisab al-Jabr wal- muqabala (‫)الكتاب المختصر في حساب الجبر والمقابلة‬

atau: "Buku ringkas Perhitungan oleh Penyelesaian dan Menyeimbangkan".

Buku itu pertama kali diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada abad kedua

belas. Jumlah tulisannya tentang angka Hindu sekitar 825 buah, pada

prinsipnya bertanggung jawab atas difusi sistem penomoran India di Timur

Tengah dan Eropa. Buku ini juga diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada

abad kedua belas, sebagai Algoritmi de numero Indorum. Dari nama penulis,

diberikan dalam bahasa Latin sebagai algoritmi, berasal istilah algoritma.

Beberapa kontribusinya didasarkan pada masa Persia sebelumnya dan

Astronomi Babilonia, angka India, dan sumber-sumber Yunani. Al-Khawarizmi

secara sistematis dan mengkoreksi data Ptolemeus dalam geografi sebagai

persebhannya untuk Afrika dan Timur Tengah. Buku besar lainnya adalah Kitab

surat al-ard ("The Image of the Earth"; diterjemahkan sebagai Geografi), yang

mensajikan koordinat daerah yang dikenal di dunia, berbasis pada Geografi

Ptolemeus tetapi dikembangkan untuk Laut Mediterania dan lokasi kota-kota di

Asia dan Afrika. Dia juga membantu dalam konstruksi peta dunia untuk khalifah

al-Ma'mun dan berpartisipasi dalam sebuah proyek untuk menentukan keliling

Bumi, mengawasi pekerjaan 70 geografer untuk membuat peta dari dunia.

Ketika karyanya disalin dan dipindahkan ke Eropa melalui terjemahan Latin, itu

memiliki dampak mendalam terhadap kemajuan matematika dasar di Eropa. Ia

juga menulis pada perangkat mekanis seperti astrolabe dan jam matahari.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |21


Al-Kitāb al-mukhtaṣar fī ḥisāb al-jabr wa-l-muqābala ( ‫الكتاب المختصر في حساب الجبر‬

‫" ) والمقابلة‬Buku ringkas Perhitungan oleh Penyelesaian dan Balancing") adalah

sebuah buku matematika yang ditulis sekitar tahun 830. Kata aljabar berasal

dari nama salah satu operasi dasar dengan persamaan (al-Jabr) yang diuraikan

dalam buku ini. Buku itu diterjemahkan dalam bahasa Latin sebagai Liber et

algebrae almucabala oleh Robert of Chester (Segovia, 1145) maka "aljabar",

dan juga oleh Gerard dari Cremona. Salinan Arab yang unik disimpan di Oxford

dan diterjemahkan pada tahun 1831 oleh F. Rosen. Sebuah terjemahan Latin

disimpan di Cambridge. Metode Al-Khawarizmi tentang memecahkan

persamaan linier dan kuadrat bekerja dengan terlebih dahulu mengurangi

persamaan untuk satu dari enam bentuk standar (dimana b dan c adalah

bilangan bulat positif)

ax² = bx

ax² = c

bx = c

ax² + bx = c

ax² + c = bx

bx + c = ax²

dengan membagi koefisien dari kuadrat dan menggunakan dua operasi al-ǧabr

(‫" الجبر‬memulihkan" atau "selesai") dan al-muqābala ("menyeimbangkan"). Al-

ǧabr adalah proses menghilangkan unit negatif, akar dan kuadrat dari

persamaan dengan menambahkan jumlah yang sama untuk setiap sisi.

Sebagai contoh, x ² = 40x - 4x ² dikurangi menjadi 5x ² = 40x. Al-muqābala

adalah proses membawa jumlah dari tipe yang sama ke sisi yang sama dari

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |22


persamaan. Sebagai contoh, x ² +14 = x +5 dikurangi menjadi x ² +9 = x.

Beberapa penulis telah menerbitkan teks dengan nama Kitāb al-ǧabr wa-l-

muqābala, termasuk Abū Muḥammad al-ʿAdlī, Abū Yūsuf al-Miṣṣīṣī, Ibn Turk,

Sind ibn ʿAlī, Sahl ibn Bišr (penulis tidak pasti), dan Sharaf al-Din al-Tusi.

Gambar 3 Halaman dari sebuah terjemahan Latin, dimulai dengan "Dixit algorizmi" (sumber: © Wikipedia)

Pekerjaan utama kedua Al-Khawarizmi adalah tentang masalah aritmatika,

yang masih ada dalam terjemahan Latin tetapi hilang dalam bahasa Arab yang

asli. Terjemahan kemungkinan besar dilakukan di abad ke-12 oleh Adelard of

Bath, yang juga menerjemahkan tabel astronomi pada 1126. Naskah-naskah

Latin tanpa judul, tetapi sering disebut oleh dua kata pertama dengan mana

mereka mulai: algorizmi Dixit ("So said al-Khwārizmī "), atau Algoritmi de

numero Indorum ("al-Khwārizmī on the Hindu Art of Reckoning" ), nama yang

diberikan kepada hasil kerja Baldassarre Boncompagni pada tahun 1857. Judul

Arab asli mungkin Kitāb al-Jamʿ wa-l-tafrīq bi-ḥisāb al-Hind ("Buku

Penambahan dan Pengurangan Menurut Perhitungan Hindu")

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |23


Gambar 4 Rekonstruksi Hubert Daunicht terhadap planisphere al-Khawarizmi (sumber: © Wikipedia)

Gambar 5 Sebuah abad ke-15 peta berdasarkan Ptolomy's Geografi untuk perbandingan (sumber: © Wikipedia)

Pekerjaan ketiga terbesar Al-Khawarizmi adalah Kitāb ṣūrat al-Arḍ ( ‫كتاب صورة‬

‫“ ) األرض‬Kenampakan Permukaan Bumi” atau “Gambar Bumi” diterjemahkan

sebagai Geografi) yang selesai pada tahun 833. Ini adalah versi revisi dan

penyelesaian dari Geografi Ptolemeus, terdiri dari daftar 2402 koordinat dari

kota-kota dan fitur geografis lainnya setelah pengenalan umum. Hanya ada

satu salinan yang selamat dari Kitāb ṣūrat al-Arḍ, yang disimpan di

Perpustakaan Universitas Strasbourg. Sebuah terjemahan Latin disimpan di

Biblioteca Nacional de España di Madrid. Menerjemahkan judul lengkap

sebagai Kitab Kenampakan permukaan bumi, dengan pegunungan, kota, laut,

semua pulau dan sungai, ditulis oleh Abu Ja'far Muhammad ibn Musa al-

Khawarizmi, menurut risalah geografis Ptolemy yang ditulis oleh Claudian .

Buku ini dibuka dengan daftar lintang dan bujur, dalam rangka "zona cuaca",

artinya di blok garis lintang dan di setiap zona cuaca, atas perintah bujur.

Seperti yang Paulus Gallez tunjukkan, sistem yang sangat baik memungkinkan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |24


kita untuk menyimpulkan garis lintang dan bujur di mana banyak dokumen

memiliki kondisi buruk sehingga membuatnya praktis tak terbaca. Baik salinan

Arab maupun terjemahan Latin termasuk peta dunia itu sendiri, namun Hubert

Daunicht mampu merekonstruksi peta hilang dari daftar koordinat. Daunicht

membaca lintang dan bujur dari titik-titik pantai di naskah, atau menyimpulkan

mereka dari konteks di mana mereka tidak terbaca. Ia pindahkan poin ke kertas

grafik dan menghubungkan mereka dengan garis lurus, memperoleh perkiraan

garis pantai seperti pada peta asli. Dia kemudian melakukan hal yang sama

untuk sungai dan kota-kota.

3. Al-ʿAbbās ibn Saʿid al-Jawharī

Al-Jawharī adalah seorang matematikawan yang bekerja di Rumah

Kebijaksanaan ((‫ )بيت الحكمة‬di Baghdad. Karyanya yang paling penting adalah

Komentar tentang Elemen Euclid yang berisi hampir 50 proposisi tambahan dan

bukti percobaan dalil paralel.

Matematikawan Arab dan astronomi yang menulis tentang (325 - 250 SM)

Euclid's Elements dan menjadi yang pertama untuk mencoba bukti dalil paralel.

Lahir di Baghdad, al-Jawhari adalah anggota Rumah Kebijaksanaan (‫)بيت الحكمة‬,

sebuah lembaga ulama yang didirikan oleh khalifah al-Ma'mun (sekitar 813-

833). Dalam bukunya Commentary on Euclid's Elements, al-Jawhari

mensajikan sekitar 50 dalil selain yang ditawarkan oleh Euclid, dan berusaha

(meskipun tidak berhasil) untuk membuktikan postulat paralel. Sebagai seorang

astronom, al-Jawhari melakukan observasi baik dari Baghdad dan Damaskus.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |25


Kita tahu sedikit kehidupan al-Jawhari's kecuali bahwa ia dikaitkan dengan

Rumah Kebijaksanaan (‫ )بيت الحكمة‬yang luar biasa, yang didirikan di Baghdad

oleh Khalifah al-Ma'mun. Kita perlu untuk melihat peristiwa yang mengarah ke

pendirian pusat ini, karena kepentingannya untuk belajar dari kejayaan

pengetahuan Islam di masa lalu.

Harun al-Rashid menjadi Khalifah kelima dari dinasti Abbasiyah pada tanggal

14 September 786, dan memerintah dari istana di ibukota Baghdad atas

kerajaan Islam yang membentang dari Laut Tengah ke India. Dia membawa

budaya ke istana dan mencoba untuk mendirikan disiplin intelektual yang pada

waktu itu tidak berkembang di dunia Arab. Dia memiliki dua putra, yang tertua

adalah al-Amin sedangkan yang muda al-Ma'mun. Harun meninggal pada 809

dan ada konflik bersenjata antara saudara ini.

Al-Ma'mun memenangkan perjuangan bersenjata dan al-Amin dikalahkan dan

dibunuh di 813. Setelah ini, al-Ma'mun menjadi khalifah dan memerintah

kerajaan dari Baghdad. Dia melanjutkan perlindungan pembelajaran yang

dimulai oleh ayahnya dan mendirikan akademi yang disebut Rumah

Kebijaksanaan di mana karya filosofis dan ilmiah Yunani diterjemahkan. Dia

juga membangun sebuah perpustakaan manuskrip, perpustakaan besar

pertama yang didirikan sejak di Alexandria, mengumpulkan karya-karya penting

dari Bizantium. Selain Rumah Kebijaksanaan (‫)بيت الحكمة‬, al-Ma'mun mendirikan

observatorium di mana para astronom muslim bisa membangun pengetahuan

yang diperoleh oleh masyarakat sebelumnya.

Al-Jawhari bekerja untuk melayani al-Ma'mun di Baghdad, walaupun kita tidak

tahu persis kapan ia mulai bekerja di sana. Matematikawan seperti al-Kindi, al-

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |26


Khawarizmi, Hunayn ibn Ishaq, Thabit bin qurra dan Banu Musa bersaudara

juga ditunjuk oleh al-Ma'mun ke Rumah Kebijaksanaan (‫)بيت الحكمة‬, sehingga

benar-benar luar biasa koleksi sarjana bekerja di sana. Ada contoh sangat

sedikit dalam sejarah matematika ketika sejumlah besar matematikawan kelas

dunia berkumpul dan mengambil bagian dalam penelitian. Al-Jawhari, dikenal

dalam bidang geometri, melakukan observasi di Baghdad sekitar tahun 829-830

ketika bekerja untuk al-Ma'mun. Dia meninggalkan Baghdad sebelum kematian

al-Ma'mun di 833, dalam penelitian/pengamatannya di Damaskus di 832-833.

Pekerjaan utama oleh al-Jawhari tentang Komentar pada Elemen Euclid yang

tertera dalam Index, sebuah karya disusun oleh penjual buku Ibnu an-Nadim di

tahun 988. Komentar pada Euclid's Elements merupakan pekerjaan yang

hampir sama dengan yang dijelaskan oleh Nasir al-din al-Tusi (walaupun al-

Tusi memberikan judul yang sedikit berbeda untuk pekerjaan al-Jawhari's:

Perbaikan pada Elemen). Karya ini mengandung proposisi hampir lima puluh

tambahan yang diberikan oleh Euclid dan termasuk sebuah upaya oleh al-

Jawhari untuk membuktikan postulat paralel. Buktinya mengikuti garis mirip

dengan yang dicoba oleh Simplicius namun jelas bukan salinan bukti

Simplicius, berisi beberapa gagasan asli. Al-Tusi mengutip enam dari hampir

lima puluh proposisi yang bersama-sama membentuk apa yang al-Jawhari

yakini sebagai bukti postulat paralel. Ini berarti bahwa, sejauh kita menyadari,

al-Jawhari adalah matematikawan Arab pertama yang mencoba membuktikan

hal ini. Kenyataan bahwa bukti ini gagal kemudian dicatat oleh al-Tusi.

Makalah ini membahas sebuah komentar abad ke tiga belas di sebuah risalah

singkat oleh al-Jawhari. Dalam risalah pendek al-Jawhari menampilkan tiga

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |27


tambahan ke Buku V Euclid's Elements, yang dimaksudkan membuktikan

Definisi 5 yang mendefinisikan rasio sama, dan Definisi 7 yang mendefinisikan

rasio yang lebih besar. Al-Jawhari's adalah "bukti" contoh dari upaya awal oleh

matematikawan Muslim untuk memahami konsep-konsep sulit dalam Elemen

Euclid. Berggren, meninjau, menyatakan terkejut, bukan pada argumen

menyesatkan al-Jawhari, tapi lebih kepada fakta bahwa mereka masih sedang

berulang 400 tahun kemudian: ...Kita hanya bisa bertanya-tanya, namun, pada

kelangsungan perubahan yang disalahpahami seperti Elemen Euclid dan

penggabungan mereka, berabad-abad kemudian, dalam edisi bahasa Arab dari

"Elements" disusun di akhir abad ketiga belas.

4. ʿAbd al-Hamīd ibn Turk

ʿAbd al-Hamid ibn Turki (830), yang dikenal juga sebagai ʿAbd al-Hamid bin

Wase bin Turk Jili adalah Matematikawan muslim Turki pada abad kesembilan.

Tidak banyak yang diketahui tentang biografinya. Dua catatan tentangnya,

salah satu oleh Ibnu Nadim dan yang lain oleh al-Qifti tidak identik. Namun al-

Qifi menyebutkan namanya sebagai ʿAbd al-Hamīd ibn Wase ibn Turk Jili. Jili

berarti dari Gilan. Dia menulis sebuah karya pada aljabar yang hanya terdiri dai

bab "Kebutuhan Logika dalam Persamaan Campuran", pada solusi persamaan

kuadrat, dan masih ada sampai saat ini.

Dia menulis sebuah naskah berjudul Kebutuhan Logika dalam Persamaan

Campuran, yang sangat mirip dengan karya al-Khwarzimi's “Al-Jabr” dan

diumumkan pada sekitar waktu yang sama, atau bahkan mungkin lebih awal

dari, Al-Jabr. Naskah ini memberikan demonstrasi geometrik persis sama

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |28


seperti yang ditemukan di Al-Jabr, dan dalam satu kasus contoh yang sama

seperti yang ditemukan di Al-Jabr, dan bahkan melampaui Al-Jabr dengan

memberikan bukti geometris bahwa jika determinan negatif maka persamaan

kuadrat tidak ada solusi. Kesamaan antara dua karya telah menyebabkan

beberapa sejarawan untuk menyimpulkan aljabar yang mungkin telah

berkembang dengan baik pada saat al-Khawarizmi dan 'Abd al-Hamid.

5. Yaʿqūb ibn Isḥāq al-Kindī

Al-Kindī (atau Alkindus) adalah seorang filsuf dan ilmuwan yang bekerja

sebagai Rumah Kebijaksanaan (‫ )بيت الحكمة‬di Baghdad di mana ia menulis

banyak komentar tentang karya-karya Yunani. Kontribusi-nya untuk matematika

mencakup banyak karya aritmatika dan geometri.

Abū Yūsuf Yaʿqūb ibn Isḥāq al-Ṣabbāḥ al-Kindī

(‫( )أبو يوسف يعقوب إبن إسحاق الكندي‬801-873), juga

dikenal ke Barat oleh versi nama Latinnya

“Alkindus”, adalah seorang polymath Arab Irak:

seorang filsuf Islam, ilmuwan, peramal, ahli

astronomi, kosmologi, kimia, ahli logika,

matematika, musisi, dokter, ahli fisika, psikolog,

Gambar 6 Al-Kindi dan meteorolog.


(sumber: © Wikipedia)
Al-Kindi adalah yang pertama dari para filsuf

Peripatetik Muslim, dan dikenal atas usahanya untuk memperkenalkan filsafat

Yunani dan Helenistik ke dunia Arab. Al-Kindi adalah seorang pelopor dalam

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |29


kimia, kedokteran, teori musik, fisika, psikologi, filsafat ilmu, dan juga dikenal

sebagai salah satu bapak kriptografi.

Al-Kindi adalah keturunan dari suku Kinda yang merupakan bangsa Arab

terkenal suku asli dari Yaman. Ia dilahirkan dan dididik di Kufah, sebelum

mengejar studi lanjut di Baghdad. Al-Kindi menjadi tokoh terkemuka di Rumah

Kebijaksanaan (‫)بيت الحكمة‬, dan sejumlah khalifah Abbasiyah menunjuk dia untuk

mengawasi penerjemahan teks ilmiah dan filsafat Yunani ke dalam bahasa

Arab. Ini kontak dengan "filosofi orang dahulu" (sebagai filsafat Yunani dan

Helenistik yang sering disebut oleh para sarjana Muslim) memiliki efek

mendalam pada pengembangan intelektual, dan membawanya untuk menulis

risalah asli pada subyek mulai dari etika Islam dan metafisika untuk matematika

dan farmakologi

Dalam matematika, al-Kindi memainkan peran penting dalam memperkenalkan

angka Arab ke dunia Islam dan Kristen. Dia adalah seorang pelopor dalam

pembacaan sandi dan kriptologi, dan metode baru dibuat dari memecahkan

sandi, termasuk metode analisis frekuensi. Menggunakan keahlian matematika

dan medis, ia mengembangkan skala untuk memungkinkan dokter untuk

mengkuantifikasi potensi pengobatan mereka. Ia juga bereksperimen dengan

terapi musik.

Tema sentral yang mendasari tulisan-tulisan filosofis al-Kindi adalah

kesesuaian antara filsafat dan ilmu-ilmu Islam ortodoks, terutama teologi.

Banyak karya-karyanya mensinergikan subyek teologi yang bersangkutan,

termasuk sifat Allah, jiwa, dan pengetahuan kenabian. Namun, meskipun peran

penting yang dimainkan dalam membuat filsafat diakses oleh intelektual

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |30


Muslim, output filosofisnya sendiri sebagian besar dibayangi oleh al-Farabi dan

sangat sedikit dari teks itu tersedia untuk sarjana modern untuk dipelajari.

Namun, ia masih dianggap salah satu filsuf terbesar dari keturunan Arab, dan

untuk alasan ini hanya dikenal sebagai "Filsuf Arab".

Al-Kindi lahir di Kufah, Irak sebagai bangsawan Qahtanite suku Kindah. Nama

lengkapnya adalah Abū-Yūsuf Ya‘qūb ibn Isḥāq ibn as-Ṣabbāḥ ibn ‘Omrān ibn

Isma‘īl al-Kindī, (‫)أبو يوسف يعقوب ابن اسحاق ابن الصباح ابن عمران ابن اسماعيل الكندي‬. Ayahnya

adalah gubernur Kufah, dan al-Kindi menerima pendidikan awal di sana. Dia

kemudian menyelesaikan studinya di Baghdad, di mana ia dilindungi oleh

khalifah Abbasiyah al-Ma'mun dan al-Mu'tasim. Karena belajar dan berbakat

untuk belajar, al-Ma'mun menunjuk dia untuk bekerja Rumah Kebijaksanaan

(‫ )بيت الحكمة‬di Baghdad, yang baru-baru ini didirikan untuk pusat menerjemahkan

teks-teks filosofis dan ilmiah. Ia terkenal karena kaligrafi yang indah, dan pada

satu titik bekerja sebagai kaligrafer oleh al-Mutawakkil.

Ketika al-Ma'mun wafat, saudaranya, al-Mu'tasim menjadi khalifah. Posisi Al-

Kindi disempurnakan di bawah al-Mu'tasim, yang menunjuknya sebagai tutor

untuk anaknya. Tetapi pada aksesi al-Wathiq, dan terutama al-Mutawakkil,

bintang al-Kindi meredup. Ada berbagai teori mengapa hal ini terjadi: kejatuhan

beberapa atribut al-Kindi karena persaingan ilmiah di Rumah Kebijaksanaan

(‫)بيت الحكمة‬, yang lain melihat penganiayaan al-Mutawakkil sering kali melakukan

kekerasan kaum Muslim non-ortodoks (seperti juga non-Muslim); pada satu titik

al-Kindi dipukuli dan perpustakaan untuk sementara disita. Al-Kindi meninggal

di Baghdad pada tahun 873, pada masa pemerintahan Al-Mu'tamid, "pria

kesepian".

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |31


Setelah kematiannya, karya-karya filsafat Al-Kindi dengan cepat jatuh ke dalam

ketidakjelasan dan banyak dari mereka hilang bahkan untuk ulama Islam

kemudian dan sejarawan. Hal ini mungkin terjadi karena beberapa alasan.

Selain dari ortodoksi militan al-Mutawakkil, Mongol menghancurkan

perpustakaan yang tak terhitung selama invasi mereka. Namun, penyebab

paling mungkin adalah bahwa tulisan-tulisannya pernah menemukan

popularitas di antara filsuf yang berpengaruh seperti al-Farabi dan Ibnu Sina,

yang akhirnya dibayangi dia.

Gambar 7 Salah satu tulisan Al-Kindi tentang Kriptografi (sumber: © Wikipedia)

Al-Kindi adalah seorang pelopor dalam kriptografi, khususnya pembacaan

sandi. Dia memberikan penjelasan tercatat pertama yang dikenal kriptoanalisis

di sebuah Manuskrip yang menguraikan Pesan Kriptografi. Secara khusus, ia

buat dengan mengembangkan metode analisis frekuensi dimana variasi dalam

frekuensi terjadinya huruf dapat dianalisis dan dimanfaatkan untuk

memecahkan sandi (kriptanalisis yaitu dengan analisis frekuensi). Hal Ini dirinci

dalam teks baru-baru ini ditemukan kembali di arsip Ottoman di Istanbul,

Sebuah Naskah yang menguraikan Pesan Kriptografi, yang juga mencakup

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |32


metode kriptanalisis, encipherments, pembacaan sandi dari encipherments

tertentu, dan analisis statistik huruf dan kombinasi huruf dalam bahasa Arab. Al-

Kindi juga memiliki pengetahuan abad sandi polyalphabetic sebelum Leon

Battista Alberti. Buku Al-Kindi juga memperkenalkan klasifikasi sandi, yang

dikembangkan dari fonetik Arab dan sintaks, dan menggambarkan penggunaan

beberapa teknik statistik untuk cryptoanalysis. Buku ini rupanya antedates

referensi kriptologi lain dalam beberapa abad, dan juga mendahului tulisan

mengenai probabilitas dan statistik oleh Pascal dan Fermat hampir delapan

abad.

Al-Kindi menulis pada sejumlah subjek matematika penting lainnya, termasuk

aritmatika, geometri, angka India, harmoni dari angka, garis dan perkalian

dengan angka, jumlah relatif, proporsi pengukuran dan waktu, dan prosedur

numerik dan kenselasi. Ia juga menulis empat jilid, Penggunaan angka India

(Ketab fi Isti'mal al-'Adad al-Hindi) yang memberikan kontribusi besar terhadap

difusi sistem penomoran India di Timur Tengah dan Barat. Dalam geometri,

antara karya-karya lain, ia menulis tentang teori paralel. Juga berhubungan

dengan geometri dia mengerjakan dua pekerjaan pada optik. Salah satu cara di

mana ia memanfaatkan matematika sebagai filsuf adalah upaya untuk

menyangkal keabadian dunia dengan menunjukkan bahwa sebenarnya tak

terhingga adalah absurditas matematis dan absurditas yang logis.

6. Hunayn ibn Ishaq

Hunayn (atau Johannitus) adalah seorang penerjemah yang bekerja di Rumah

Kebijaksanaan (‫الحكمة‬ ‫)بيت‬ di Baghdad. Banyak karya-karya Yunani

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |33


diterjemahkan termasuk yang oleh Plato, Aristoteles, Galen, Hippocrates, dan

Neoplatonists.

Hunayn ibn Ishaq paling terkenal sebagai penerjemah. Dia bukan

matematikawan, tapi terlatih dalam pengobatan dan memberikan kontribusi

yang asli untuk subjek. Namun, sebagai penerjemah terkemuka di Rumah

Kebijaksanaan (‫ )بيت الحكمة‬di salah satu periode paling luar biasa dari

kebangkitan matematika, pengaruhnya pada matematikawan waktu merupakan

hal penting yang cukup untuk memperhitungkan jasanya untuk dimasukkan

dalam buku kecil ini. Putranya Ishaq ibn Hunayn, sangat dipengaruhi oleh

ayahnya, terkenal dalam menterjemahan Elemen Euclid.

Ayah Hunayn adalah Ishaq, seorang apoteker dari Hira. Keluarga ini berasal

dari kelompok yang dimiliki Gereja Kristen Nestorian Suriah sebelum

munculnya Islam, dan Hunayn dibesarkan sebagai seorang Kristen. Hunayn

menjadi terampil dalam bahasa sebagai seorang pemuda, dalam bahasa Arab

khususnya belajar di Basra dan juga belajar Syria.

Untuk melanjutkan pendidikannya Hunayn pergi ke Baghdad untuk belajar

kedokteran di bawah guru terkemuka sepanjang waktu. Namun, setelah selesai

dengan guru ini, Hunayn meninggalkan Baghdad dan, mungkin selama periode

di Alexandria, menjadi seorang ahli dalam bahasa Yunani. Hunayn kembali ke

Baghdad melakukan kontak dengan guru semula. Kedua orang ini kemudian

menjadi teman dan kolaborator dekat pada topik-topik medis selama bertahun-

tahun.

Mari kita kembali ke waktu sebelum Hunayn lahir. Harun al-Rashid menjadi

Khalifah kelima dari dinasti Abbasiyah pada tanggal 14 September 786. Dia

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |34


membawa budaya ke istana dan mencoba untuk mendirikan disiplin intelektual

yang pada waktu itu tidak berkembang di dunia Arab. Selama masa

pemerintahan al-Rasyid terjemahan Arab pertama Euclid's Elements dibuat

oleh al-Hajjaj. Langkah pertama mulai diambil yang akan memungkinkan

pengetahuan Yunani ke menyebar melalui kerajaan Islam, proses di mana

Hunayn memainkan peran utama.

Al-Rasyid memiliki dua putra, yang tertua adalah al-Amin sedangkan yang

muda al-Ma'mun. Harun Al-Rasyid meninggal pada 809 tahun setelah kelahiran

Hunayn, dan ada konflik bersenjata antara kedua putranya. Al-Ma'mun

memenangi perjuangan bersenjata, menjadi khalifah dan memerintah kerajaan

dari Baghdad. Dia melanjutkan perlindungan pembelajaran yang dimulai oleh

ayahnya dan mendirikan akademi yang disebut Rumah Kebijaksanaan ( ‫بيت‬

‫ )الحكمة‬di mana karya filosofis dan ilmiah Yunani diterjemahkan. Kita tidak boleh

berpikir bahwa orang-orang Arab yang menerjemahkan teks-teks Yunani hanya

duduk dengan tumpukan manuskrip Yunani dan menterjemahkan mereka.

Sebagian besar terjadi kesulitan dalam mencari naskah yang akan

diterjemahkan. Dalam rangka untuk mencari manuskrip dari karya-karya

Aristoteles dan lain-lain, al-Ma'mun mengirimkan tim yang terdiri dari laki-laki

yang paling terpelajar ke Bizantium. Diperkirakan bahwa Hunayn, yang lebih

terampil dalam bahasa Yunani daripada para ulama lainnya di Baghdad, berada

di ekspedisi ini.

Sebagai contoh dari panjangnya Hunayn pergi untuk menemukan sebuah

naskah tertentu dikutip deskripsi tentang sebuah penelusuran naskah medis:

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |35


Saya mencari naskah dengan sungguh-sungguh dan melakukan perjalanan

untuk mencari di tanah Mesopotamia, Suriah, Palestina dan Mesir, sampai saya

mencapai Alexandria, tapi saya tidak dapat menemukan apa pun, kecuali

sekitar setengah dari itu di Damaskus.

Al-Ma'mun merekrut orang yang paling berbakat untuk Rumah Kebijaksanaan

(‫ )بيت الحكمة‬seperti al-Khawarizmi, al-Kindi dan al-Hajjaj penerjemah pertama dari

elemen Euclid ke dalam bahasa Arab yang disebutkan di atas. Di sana mereka

bekerja dengan Hunayn dan kemudian juga dengan Thabit ibn Qurra. Hunayn

menjadi teman dekat Muhammad Banu Musa meskipun hubungan antara

beberapa ulama itu tidak baik karena persaingan.

Dalam 833 al-Ma'mun meninggal dan digantikan oleh saudaranya al-Mu'tasim.

Rumah Kebijaksanaan (‫ )بيت الحكمة‬terus berkembang di bawah khalifah berturut-

turut. Al-Mu'tasim meninggal pada 842 dan digantikan oleh al-Wathiq:

Hunayn segera menjadi terkenal dan berpartisipasi dalam pertemuan ilmiah di

mana dokter dan filsuf membahas masalah-masalah sulit di hadapan Khalifah

al-Wathiq.

Khalifah al-Wathiq digantikan sebagai khalifah di 847 oleh al-Mutawakkil yang

diangkat Hunayn untuk jabatan kepala dokter di istana, sebuah posisi yang

didapatkan untuk sisa hidupnya. Berdasarkan argumen khalifah internal dan

persaingan muncul di antara para ulama di Rumah Kebijaksanaan (‫)بيت الحكمة‬

dan Hunayn yang paling pasti terlibat dalam persaingan ini. Persaingan ini tentu

bisa menjadi serius dan pada satu titik ketika perpustakaan miliki Hunayn disita

dan dia dipenjarakan.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |36


Hunayn berperan penting bagi banyak terjemahan yang sangat baik dari teks

Yunani yang dibuat ke dalam bahasa Arab. Secara khusus ia terjemahkan Plato

dan Aristoteles. Terjemahan ini tersebar luas melalui Mesopotamia, Syria dan

Mesir.

7. Banū Mūsā

Banu Musa terdiri dari tiga bersaudara yang bekerja di Rumah Kebijaksanaan

(‫ )بيت الحكمة‬di Baghdad. Risalah matematika paling terkenal mereka adalah Kitab

dari Pengukuran pesawat dan Angka Bulat, yang dianggap masalah yang sama

seperti Archimedes lakukan pada Pengukuran Lingkar, pada bola dan silinder.

Mereka memberikan kontribusi individual juga. Tertua, Ja ʿ jauh Muhammad

(800) khusus dalam geometri dan astronomi. Dia menulis sebuah revisi kritis

pada Apollonius 'Conics disebut Aktiva dari kitab conics. Ahmad (805) khusus

dalam mekanika dan menulis sebuah karya pada perangkat pneumatik disebut

mekanika. Si bungsu al-Hasan (810) khusus dalam geometri dan menulis karya

pada.

8. Al-Mahani

Ada sedikit informasi tentang kehidupan al-Mahani. Kita tahu sedikit tentang

pekerjaan al-Mahani di astronomi dari buku astronomi karya Ibn Yunus “al-Zij

al-Hakimi al-kabir”. Dalam karya ini Ibnu Yunus mengkutip dari tulisan al-

Mahani, yang telah hilang, yang menggambarkan pengamatan al-Mahani yang

dibuat antara tahun 853 dan 866. Setidaknya kita telah akurat memahami

kehidupan al-Mahani dari sumber ini. Ibn Yunus menulis bahwa al-Mahani

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |37


mengamati gerhana bulan dan ... ia menghitung awal mereka dengan

astrolabe dan bahwa awal tiga gerhana berturut-turut sekitar setengah jam

kemudian bisa dihitung.

The Fihrist (Index) adalah sebuah karya disusun oleh penjual buku Ibnu an-

Nadim di tahun 988. Ini memberikan laporan lengkap dari sastra bahasa Arab

yang tersedia dalam abad ke-10 dan secara khusus menyebutkan al-Mahani,

bukan karena karyanya dalam astronomi, melainkan untuk karyanya dalam

geometri dan aritmatika. Namun pekerjaan yang al-Mahani lakukan di

matematika mungkin telah termotivasi oleh berbagai masalah yang bersifat

astronomi.

Kita tahu bahwa beberapa karya al-Mahani dalam aljabar didorong dengan

mencoba memecahkan masalah karena Archimedes. Masalah Archimedes

yang berusaha ia pecahkan dengan cara baru adalah pemotongan bola oleh

pesawat sehingga dua segmen yang dihasilkan memiliki volume rasio tertentu.

Hal itu telah Omar Khayyam berikan gambaran historis penting dari aljabar,

yang menempatkan pekerjaan al-Mahani ke dalam konteks. Omar Khayyam

menulis: Al-Mahani adalah salah satu penulis modern yang dikandung gagasan

pemecahan teorema bantu yang digunakan oleh Archimedes dalam proposisi

keempat buku kedua dari risalah tentang bola dan silinder aljabar. Namun, ia

menyebabkan persamaan yang melibatkan kubus, kotak dan bilangan yang ia

gagal selesaikan setelah melewati perenungan yang panjang. Oleh karena itu,

solusi ini dinyatakan tidak mungkin sampai munculnya Ja'far al-Khazin yang

memecahkan persamaan dengan bantuan bagian kerucut.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |38


Omar Khayyam cukup tepat untuk menilai pekerjaan ini dengan tinggi. Akan

terlalu mudah untuk mengatakan bahwa sejak al-Mahani telah mengusulkan

suatu metode solusi yang dia tidak bisa laksanakan maka karyanya memiliki

nilai yang kecil. Namun seperti Omar Khayyam sangat menyadari, tidak begitu

sama sekali dan kenyataan bahwa al-Mahani mengandung ide mengurangi

masalah seperti menduplikasi kubus untuk masalah dalam aljabar yang

merupakan langkah penting ke depan.

Sejumlah karya al-Mahani yang selamat, adalah komentar-komentar tertentu

yang ia tulis pada bagian Elemen Euclid. Dalam karya khusus tentang rasio

rasio dan tidak rasional yang terkandung dalam komentar dia memberikan Buku

V dan X dari Elemen bertahan hidup seperti halnya usahanya untuk

memperjelas bagian-bagian sulit dari Buku XIII. Ia juga menulis sebuah karya

yang memberikan mereka 26 proposisi di Buku I yang dapat dibuktikan tanpa

menggunakan argumen reductio ad absurdum namun pekerjaan ini telah

hilang. Yang juga hilang adalah karyanya yang mencoba untuk meningkatkan

deskripsi yang diberikan oleh Menelaus di Spherics nya.

9. Ahmed ibn Yusuf

Ayah Ahmed ibn Yusuf “Yusuf ibn Ibrahim” juga seorang ahli matematika. Yusuf

bin Ibrahim tinggal di Baghdad tetapi pindah ke Damaskus pada sekitar 839.

Setelah beberapa saat ia pindah lagi, mengambil anaknya Ahmed bersama

dengan dia, dan pergi untuk tinggal di Kairo. Meskipun kita jauh dari

mengetahui tentang tanggal kelahiran Ahmed diyakini sebelum keluarganya

pindah ke Damaskus. Sekali lagi tidak jelas kapan tepatnya keluarganya pindah

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |39


lagi ke Kairo tetapi sebagai Ahmed dikenal sebagai "al-Misri" yang berarti

"Mesir" ada kemungkinan bahwa ia tinggal di Kairo dari usia yang cukup muda.

Yusuf bin Ibrahim diketahui telah menjadi anggota sebuah kelompok sarjana

(ahli) dan ini telah menyediakan lingkungan intelektual yang kuat untuk Ahmed.

Seperti halnya pada obat-obatan, Yusuf dikenal telah menulis sebuah karya

mengenai astronomi dan menghasilkan koleksi tabel astronomi.

Ahmed telah mencapai peran penting di Mesir dan untuk memahami ini kita

harus mengkaji bagaimana Mesir mencapai kemerdekaan relatif dari Khalifah

Abbasiyah. Para Khalifah telah memperkuat pasukan mereka di abad ke-9

dengan budak Turki dan mulai menempatkan komandan Turki mereka ke

dalam posisi sebagai gubernur dari wilayah tertentu di Kekaisaran. Pada 868

para Jendral Babak Turki ditugaskan ke Mesir dan ia memilih untuk mengirim

anak tirinya Ahmad bin Tulun ke sana untuk mengambil kendali. Ahmad bin

Tulun segera membangun pasukan di bawah kendali sendiri dan berhasil

menguasai keuangan negara. Meskipun ia tidak pernah menyatakan

kemerdekaan penuh dari Khalifah ia memerintah Mesir, dan setelah 878 Suriah

juga ditaklukkan pasukannya, sebagai daerah otonom.

Ahmad bin Tulun memiliki keluarga besar yang dibentuk oleh administrasi

Mesir. Ahmed ibn Yusuf diangkat sebagai sekretaris pribadi untuk keluarga,

khususnya ia dipekerjakan oleh salah satu putra Ahmad bin Tulun's. Dalam 884

bin Ahmad Tulun meninggal tetapi keluarganya terus memerintah Mesir sampai

905 ketika Khalifah mengirim pasukan untuk merebut kembali Mesir untuk

Kekaisaran. Periode ini telah menjadi satu manfaat bagi Mesir di mana

pertanian, perdagangan dan industri berkembang. Lebih penting untuk ibn

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |40


Ahmed Yusuf, pembelajaran dan beasiswa Baghdad didorong di Mesir, dan ia

mampu mengejar penelitian matematika saat bekerja untuk dinasti Tulunid.

Kita tahu dari sebuah karya Ahmed pada rasio dan proporsi, sebuah buku

tentang busur yang sama, sebuah komentar pada Ptolemy Centiloquium dan

sebuah buku tentang astrolabe. Semua karya-karya ini telah bertahan dan

sejarawan yakin bahwa mereka memang karya Ahmed, tetapi beberapa karya

lain yang diklaim kepadanya mungkin dibuat oleh penulis lain.

Ahmed bekerja pada rasio dan proporsi yang diterjemahkan ke dalam bahasa

Latin oleh Gherard dari Cremona. Buku ini sebagian besar merupakan

komentar, dan perluasan, Buku 5 Elemen Euclid. Itu dengan baik dibangun dan

mempengaruhi matematikawan Eropa awal seperti fibonacci. Namun itu bukan

tanpa cacat dan Campanus dari Novara menunjukkan argumen yang melingkar

yang terjadi pada penalaran Ahmed.

Buku “busur serupa” juga diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan

mempengaruhi matematikawan Eropa. Dalam risalah Ahmed membuktikan

bahwa busur lingkaran serupa bisa sama dan tidak sama. Buktinya, seperti

rasio dan proporsi, didasarkan pada Euclid. Kali ini adalah Proposisi 20 dan 21

dari Buku III dari Elemen Euclid yang merupakan alat utama yang digunakan

oleh Ahmed.

Ahmed ibn Yusuf juga memberikan metode-metode untuk memecahkan

masalah pajak yang muncul di fibonacci's Abaci. Dia juga dikutip oleh

Bradwardine, Jordanus dan Pacioli.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |41


10. Thabit ibn Qurra

Thabit Ibnu qurra Ibnu Marwan al-Sabi al-Harrani dilahirkan pada tahun 836 M

di Harran (Turki sekarang). Seperti namanya menunjukkan dia pada dasarnya

adalah anggota dari sekte Sabian, tetapi matematikawan Muslim besar

Muhammad Ibn Musa Ibn Shakir, terkesan dengan pengetahuannya tentang

bahasa, dan menyadari potensi untuk berkarir ilmiah, dipilih dia untuk

bergabung dengan kelompok ilmiah di Baghdad yang sedang dilindungi oleh

khalifah Abbasiyah. Di sana, ia belajar di bawah Banu Musa bersaudara yang

terkenal. Dengan pengaturan ini Thabit memberikan kontribusi untuk beberapa

cabang ilmu pengetahuan, khususnya matematika, astronomi dan mekanika,

selain menerjemahkan sejumlah besar karya-karya dari Yunani ke Arab.

Kemudian, ia dilindungi oleh Khalifah Abbasiyah al-M'utadid. Setelah karir yang

panjang, Thabit meninggal di Baghdad pada tahun 901.

Kontribusi besar Thabit terletak dalam matematika dan astronomi. Dia berperan

penting dalam memperluas konsep tradisional geometri menjadi aljabar

geometri dan beberapa teori yang diusulkannya menyebabkan perkembangan

geometri non-Euclidean, spherical trigonometri, kalkulus integral dan bilangan

real. Dia mengkritik sejumlah elemen teorema Euclid dan perbaikan penting

yang diusulkan. Ia menerapkan beberapa aspek aritmatika terminologi ke

besaran geometri, dan belajar dari bagian kerucut, khususnya parabola dan

elips. Sejumlah perhitungannya bertujuan untuk menentukan permukaan dan

volume dari berbagai jenis tubuh dan merupakan, pada kenyataannya, proses

kalkulus integral, sebagaimana yang dikembangkan kemudian.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |42


Dalam astronomi dia adalah salah satu dari para reformis awal pandangan

Ptolemic. Ia menganalisis beberapa. masalah yang berkaitan dengan gerakan

matahari dan bulan dan menulis risalah pada jam matahari.

Di bidang mekanika dan fisika dia dapat diakui sebagai pendiri statika. Dia

memeriksa kondisi kesetimbangan tubuh, balok dan tuas. Selain

menerjemahkan sejumlah besar buku dirinya sendiri, ia mendirikan sebuah

sekolah terjemahan dan mengawasi terjemahan dari sejumlah besar buku-buku

dari Yunani ke Arab.

Di antara tulisan Thabit sejumlah besar masih ada, sementara beberapa

dintaranya sudah hilang. Sebagian besar buku-buku yang ada matematika,

diikuti oleh astronomi dan kedokteran. Buku-buku telah ditulis dalam bahasa

Arab tetapi beberapa di Syria. Pada Abad Pertengahan, beberapa buku-

bukunya telah diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh Gherard dari

Cremona. Dalam abad terakhir ini, sejumlah buku-bukunya telah diterjemahkan

ke dalam bahasa Eropa dan diterbitkan.

Dia melanjutkan pekerjaan dari Banu Musa bersaudara dan kemudian anaknya

dan cucunya melanjutkan tradisi ini, bersama dengan anggota lain dari grup.

Buku aslinya serta terjemahannya diselesaikan pada abad ke-9 memberikan

pengaruh yang positif pada pengembangan penelitian ilmiah berikutnya.

11. Al-Hashimi

Pada abad 10, matematikawan Irak Al-Hashimi menyediakan bukti umum

(bukan demonstrasi geometrik) untuk bilangan irasional, seperti halnya pada

perkalian, pembagian, dan fungsi aritmatika lainnya.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |43


12. Muḥammad ibn Jābir al-Ḥarrānī al-Battānī

Abū ʿAbd Allāh Muḥammad ibn Jābir ibn

Sinān al-Raqqī al-Ḥarrānī al-Ṣābiʾ al-

Battānī (dalam sebutan Latin sebagai;

Albategnius, Albategni atau Albatenius)

(858, Harran - 929, Qasr al-Jiss, dekat

Samarra) adalah seorang astronom

muslim, astrolog, dan ahli matematika.

Dia memperkenalkan sejumlah hubungan

trigonometri, dan Kitāb az-Zīj sering

dikutip oleh para astronom abad

Gambar 8 Al-Battani (sumber: © Wikipedia)

pertengahan, termasuk Copernicus.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan al-Battani di samping bahwa ia lahir di

Harran dekat Urfa, yang sekarang di Turki, dan ayahnya adalah seorang

pembuat instrumen ilmiah terkenal. Julukannya sebagai-Sabi 'menunjukkan

bahwa di antara nenek moyangnya adalah anggota dari sekte Sabian, namun,

nama lengkapnya menegaskan bahwa ia adalah Muslim. Beberapa sejarawan

barat menunjukkan bahwa dia seorang “noble origin”, semacam seorang

pangeran Arab, tetapi penulis biografi tradisional Arab tidak menyebutkan hal

ini. Dia tinggal dan bekerja di ar-Raqqah, sebuah kota di Suriah utara pusat.

Dalam matematika, al-Battani menghasilkan sejumlah hubungan trigonometri:

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |44


Dia juga memecahkan persamaan sin x = a cos x menemukan rumus:

Dia memberi rumus trigonometri lainnya, seperti:

Al-Battani menggunakan gagasan al-Marwazi tentang tangen ("bayangan")

untuk mengembangkan persamaan untuk menghitung tangen dan cotangents,

menyusun tabel mereka. Ia juga menemukan fungsi kebalikan dari sekan dan

kosekans, dan menghasilkan tabel pertama cosecants, yang disebut sebagai

"tabel bayangan" (merujuk pada bayangan sebuah Gnomon), untuk

mendapatkan masing-masing derajat dari 1 ° sampai 9 0 ° .

13. Abu Kamil

Abū Kāmil Shujāʿ ibn Aslam ibn Muḥammad Ibn Shujāʿ (Abu Kamil, ‫ابو كامل‬, juga

disebut al-Ḥasib al-Miṣrī – secara harfiah berarti, "kalkulator Mesir") (850 - 930)

adalah seorang matematikawan Muslim Mesir selama masa keemasan Islam.

Abu Kamil membuat kontribusi penting untuk bidang aljabar, dan adalah yang

pertama mengakui Al-Khawarizmi sebagai "penemu" nya. teknik

matematikanya kemudian diadopsi oleh fibonacci, sehingga memungkinkan

Abu Kamil bagian penting dalam memperkenalkan aljabar ke Eropa .

Pekerjaan utama Abu Kamil adalah Kitab “Beberapa hal langka dari Seni

Perhitungan (Kitab al-ṭarā’if fi’l-ḥisāb), yang menggambarkan sejumlah prosedur

sistematis untuk menemukan solusi integral untuk persamaan tak tentu.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |45


Prosedur tersebut tidak banyak diketahui teman-temannya. Karya ini

menyebabkan penelitian lebih lanjut tentang bilangan real dan solusi polinomial

oleh para ilmuwan terkenal lainnya, seperti al-Karaji dan al-Samaw’al, yang

memiliki dampak yang langgeng perkembangan aljabar.

Pekerjaan lain utamanya adalah “Pentagon dan Decagon” (Kitab ... al-

mukhammas wa'al-mu'ashshar), di mana ia memecahkan sistem persamaan

solusi bilangan bulat dan pecahan, dan menerima bilangan irasional (sering

dalam bentuk akar kuadrat, akar pangkat atau akar keempat) sebagai solusi

dan koefisien untuk persamaan kuadrat. Abu Kamil dianggap orang pertama

yang sistematis menggunakan dan menerima bilangan irasional sebagai objek

aljabar.

Pencapaian lain Abu Kamil adalah menyelesaikan tiga persamaan simultan

non-linear dengan tiga variabel yang tidak diketahui. Ia juga menulis manual

pada matematika dan geometri untuk non-matematikawan, seperti surveyor

tanah dan pejabat pemerintah lainnya. Banyak teknik contoh Abu Kamil dan

aljabar kemudian disalin oleh fibonacci di Practica geometriae dan karya-karya

lain.

14. Sinan ibn Tabit

Sinan ibn Thabit ibn qurra adalah anak dari ibn Thabit qurra dan ayah dari

Ibrahim bin Sinan. Meskipun Sinan sangat terkemuka dalam kedokteran

kontribusi untuk matematika agak kurang besar tapi ia masih layak mendapat

tempat di buku ini sebagai kontributor matematika dalam keluarga ulama yang

luar biasa.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |46


Thabit ibn qurra, ayah Sinan, adalah anggota dari sekte Sabian. Sekte

keagamaan Sabian adalah penyembah bintang dari Harran. Tentu saja menjadi

penyembah bintang berarti bahwa ada motivasi yang kuat bagi studi astronomi

dan sekte yang dihasilkan berkualitas astronom dan matematikawan seperti

Thabit sendiri. Sinan dilatih dalam pengobatan, sebuah topik yang ayahnya

pernah belajar di Baghdad. Pelindung ayahnya adalah Khalifah, al-Mu'tadid,

salah satu yang terbesar dari khalifah Abbasiyah, dan Sinan dibesarkan di

istana tempat ayahnya memegang peranan bidang astronomi.

Ayah Sinan meninggal di 901 dan khalifah al-Mu'tadid meninggal pada tahun

berikutnya. Al-Mu'tadid telah menunjukkan keahlian tinggi dalam bermain

berbagai faksi melawan satu sama lain selama periode kekuasaannya tapi

setelah pasukannya dikalahkan oleh Qarmatians, sebuah sekte skismatik dan

gerakan politik. Sejarawan berpendapat apakah al-Mu'tadid diracun di sebuah

intrik istana, tetapi bahkan jika ia tidak ini merupakan indikasi dari atmosfer di

istana di mana Sinan tinggal. Pada saat ini Sinan berusia sekitar 22 tahun

tetapi, walaupun memiliki keterampilan medis yang hebat, ia tampaknya tidak

ada posisi saat ini.

Pada kematian al-Mu'tadid, putra al-Muktafi menjadi khalifah dan berhasil

mengalahkan sekte Qarmatian yang telah menyebabkan kejatuhan ayahnya. Ia

memerintah sampai 908 dan Sinan tentu menikmati periode kegiatan budaya

besar di Baghdad yang adalah rumah bagi banyak intelektual. Namun pada

tahun 908 al-Muqtadir, yang hanya anak kecil pada saat itu, menjadi khalifah.

Dia adalah seorang pemimpin lemah tetapi kedatangannya ke kekuasaan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |47


menempatkan Sinan mencapai posisi besar pertama di mana ia mengarahkan

rumah sakit dan semua aktivitas medis di Baghdad.

Meskipun pemerintah di Baghdad perlahan-lahan kehilangan kontrol, Sinan

mencapai tempat terhormat dari semua faksi. Dia, sebagaimana telah

disebutkan di awal artikel, seorang Sabian dan bukan seorang Muslim. Namun,

ia benar-benar adil dalam memperlakukan orang terlepas dari kelompok agama

mereka dan untuk ini ia mendapatkan hormat. Pada 931 dia telah memperoleh

kewenangan tersebut di Baghdad bahwa semua dokter harus diuji olehnya

sebelum diizinkan untuk berpraktek.

Pemerintahan Al-Muqtadir berakhir pada tahun 932 dan ia digantikan oleh al-

Qahir. Sinan menghadapi jenis rezim yang sama sekali berbeda, al-Qahir

menganiaya Sabian. Sinan mencoba untuk mempertahankan posisinya dengan

menjadi muslim tapi ini tidak cukup untuk memungkinkan dia untuk terus di

Baghdad dan dia melarikan diri ke Khurasan. Para khalifah Abbasiyah yang

cepat kehilangan kontrol dan al-Qahir hanya bertahan selama dua tahun

sebelum ar-Radi menjadi khalifah di 934. Sinan diizinkan kembali ke Baghdad,

tetapi, di 935, krisis politik terjadi dan ar-Radi terpaksa menyerahkan sebagian

besar kekuasaannya untuk jendral ibn Ra'iq yang ambisius.

Ar-Radi meninggal pada 940 setelah lima tahun berjuang untuk

mempertahankan kekuasaan dan masalah menjadi lebih buruk setelah para

pemimpin militer berjuang untuk mengkontrol pemerintahan. Sinan

meninggalkan Baghdad lagi kali ini ke Wasit di Tigris.

Meskipun profil karir medisnya tinggi, Sinan tampaknya tidak menulis apapun

tentang obat-obatan. Dia menulis terutama pada tiga topik, sejarah politik,

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |48


matematika dan astronomi. Namun kerja politik Sinan di mana ia berangkat ide-

idenya bagi pemerintah model Republik Plato dikritik oleh sejarawan dan

pengembara al-Mas'udi yang dikenal sebagai "Herodotus bangsa Arab". Al-

Mas'udi menyatakan bahwa Sinan ... sibuk sendiri dengan topik dalam

kompetensinya, seperti ilmu Euclid, astronomi Almagest, teori fenomena

meteorologi, logika, metafisika, dan sistem filosofis Socrates, Plato, dan

Aristoteles.

Tidak ada karya yang pasti dapat dikaitkan dengan Sinan bertahan meskipun

diklaim bahwa ia menulis empat karya matematika, penulis menunjukkan

bahwa hanya dua dari empat yang bisa dikatakan ditulis oleh Sinan, salah satu

karya Archimedes pada segitiga dan satu unsur-unsur geometri.

15. Al-Nayrizi

Al-Nayrizi mungkin lahir di Nayriz yang merupakan tenggara kota kecil

sekarang Shiraz di Iran tengah. Tentu saja ia harus telah dikaitkan dengan kota

ini di masa mudanya telah disebut al-Nayrizi. Sedikit yang diketahui dari

hidupnya, tetapi kita tahu bahwa ia berdedikasi beberapa karya al-Mu'tadid jadi

dia hampir pasti pindah ke Baghdad dan bekerja di sana untuk khalifah.

Periode di mana al-Nayrizi tumbuh dewasa adalah pada saat pergolakan di

wilayah di mana dia tinggal. Setelah pembunuhan khalifah al-Mutawwakil di 861

ada periode anarki dan perang sipil. Khalifah al-Mu'tamid dan saudara al-

Muwaffaq yang adalah seorang pemimpin militer, mempersatukan kembali

kekaisaran pada 870 tapi pemberontakan akhirnya menurunkannya di 883

hanya setelah bertahun-tahun kampanye militer oleh al-Muwaffaq dan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |49


saudaranya al-Mu'tadid. Al-Mu'tamid meninggal pada 892 dan, karena al-

Mu'tadid telah memaksa dia untuk mencabut hak waris anaknya sendiri, al-

Mu'tadid menjadi khalifah pada tahun tersebut.

Al-Mu'tadid mereorganisasi administrasi dan mereformasi keuangan, dan ia

menunjukkan ketrampilan yang besar dan kekejaman dalam berurusan dengan

banyak faksi yang telah muncul. Ada mengikuti periode kegiatan budaya yang

besar, dengan rumah Baghdad untuk intelektual banyak. Al-Nayrizi telah

bekerja dengan al-Mu'tadid selama sepuluh tahun di pemerintahan, karena ia

menulis karya-karya untuk khalifah pada fenomena meteorologi dan instrumen

untuk mengukur jarak ke obyek. Jika pemerintahan al-Mu'tadid sudah dimulai

dengan intrik politik maka sepertinya untuk mengakhiri dengan cara yang sama,

pendapat umum adalah bahwa, di 902, al-Mu'tadid diracun oleh musuh

politiknya. Putra al Al-Mu'tadid, Al-Muktafi menjadi khalifah di 902 dan

berkuasa sampai 908. Nampaknya bahwa al-Nayrizi akan terus bekerja di

Baghdad untuk khalifah baru sejak dukungan yang sama bagi para intelektual

di Baghdad lanjutan.

The Fihrist (Index) adalah sebuah karya disusun oleh penjual buku Ibnu an-

Nadim di tahun 988. Ini memberikan laporan lengkap dari sastra bahasa Arab

yang tersedia dalam abad ke-10 dan secara khusus menyebutkan al-Nayrizi

sebagai astronom. Delapan hasil kerja dengan nama al-Nayrizi terdaftar dalam

Fihrist. Sebuah karya kemudian, yang ditulis pada abad ke-13,

menggambarkan al-Nayrizi baik sebagai astronom dan sebagai ahli terkemuka

di geometri.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |50


Karya Al-Nayrizi tentang astronomi termasuk komentar dari Ptolemy's Almagest

dan Tetrabiblos, Tidak selamat. Ia paling terkenal karena komentarnya tentang

Elemen Euclid yang telah bertahan. Naskah Leiden dimaksud dalam judul yang

berisi revisi oleh al-Nayrizi dari terjemahan Arab kedua Elemen Euclid oleh al-

Hajjaj. Terjemahan al-Hajjaj tidak bertahan dan artikel ini meneliti sejauh mana

terjemahan al-Nayrizi berubah, dengan alasan bahwa memang ia membuat

perubahan besar. Makalah ini melihat versi naskah yang berbeda yang berisi

komentar al-Nayrizi, beberapa dalam bahasa Arab, salah satunya versi Latin.

Dalam berurusan dengan rasio dan proporsi dalam komentarnya pada Element,

al-Nayrizi mengadopsi konsep yang diusulkan oleh al-Mahani yang pernah

bekerja di Baghdad, mungkin sebelum al-Nayrizi tiba di sana. Al-Nayrizi menulis

sebuah karya tentang cara menghitung arah Ka'bah di Mekah (hal itu penting

bagi umat Islam untuk dapat melakukan hal ini karena kita harus menghadap

arah itu lima kali setiap hari saat melakukan shalat). Dalam karya ini ia secara

efektif menggunakan fungsi tan, tapi ia bukan orang pertama yang

menggunakan ide-ide trigonometri.

16. Ibrahim ibn Sinan

Ibrahim bin Sinan adalah putra Sinan bin Tsabit dan cucu dari ibn Thabit qurra

dan mempelajari geometri dan garis singgung tangen pada lingkaran. Ia juga

mempelajari gerakan matahari dan geometri tangen. Tidak ada keraguan

bahwa ia meninggal pada usia muda tiga puluh delapan, ia telah mencapai

tingkat ketenaran untuk karya matematika bahkan melampaui pendapat Sezgin

bahwa dia ... salah satu matematikawan paling penting di dunia Islam abad

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |51


pertengahan.

Mungkin kematian awal merampas kesempatan untuk memberikan kontribusi

bahkan lebih penting daripada kakeknya yang terkenal.

Karya Ibrahim yang paling penting adalah pada quadrature dari parabola di

mana ia memperkenalkan metode integrasi yang lebih umum daripada

Archimedes. Kakeknya Thabit ibn qurra mulai untuk melihat integrasi dengan

cara yang berbeda untuk Archimedes tetapi Ibrahim menyadari bahwa al-

Mahani telah membuat perbaikan pada apa yang ayahnya telah dicapai.

Ibrahim tidak dapat menerima hal itu itu : ... Studi al-Mahani seharusnya tetap

lebih maju dari kakek saya kecuali seseorang dari keluarga kami bisa

mengungguli dia.

Ibrahim juga dianggap sebagai matematikawan Arab terkemuka dalam filsafat

matematika. Dia menulis: ...Saya telah menemukan bahwa geometri

kontemporer telah mengabaikan metode Apollonius dalam analisis dan sintesis,

karena mereka telah sebagian besar saya bawa ke depan, dan bahwa mereka

telah membatasi diri untuk analisis sendirian dalam begitu ketat dengan cara

yang mereka telah membawa orang untuk percaya bahwa analisis ini tidak

sesuai dengan sintesis yang dilakukan.

Kita tahu karya Ibrahim melalui Surat karyanya sendiri pada deskripsi tentang

konsep-konsep Ibrahim turunkan dalam geometri dan astronomi di mana

Ibrahim mendaftar karyanya sendiri. Ini adalah salah satu dari tujuh risalah

yang oleh Ibrahim berikan dengan teks bahasa Arab dan ringkasan dalam

bahasa Inggris. Di antara karya yang dipublikasikan adalah gambar tiga bagian

kerucut di mana Ibrahim memberikan konstruksi pointwise untuk elips, parabola

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |52


dan hiperbola tersebut. Meskipun didasarkan pada gagasan karena ada aspek-

aspek Apollonius dari pekerjaan ini yang digambarkan merubah sudut pandang

matematikawan Arab. Misalnya Ibrahim menggunakan istilah aritmatika untuk

menunjukkan produk dari dua garis geometris.

Dalam Pengukuran parabola Ibrahim bin Sinan memberikan bukti yang indah

bahwa daerah segmen parabola adalah empat pertiga dari daerah segitiga

tertulis. Pekerjaan lainnya adalah Pada metode analisis dan sintesis, dan

prosedur lain dalam masalah geometri yang berisi penjelasan sistematis

analisis, sintesis dan subyek terkait, dengan banyak contoh-contoh mudah. Hal

ini berbeda dengan Permasalahan yang dipilih dalam 41 masalah geometri

yang sulit dipecahkan, biasanya dengan analisis saja, tanpa pembahasan

jumlah solusi atau kondisi yang membuat solusi yang mungkin.

Pada gerakan matahari, sebuah karya astronomi yang membahas tentang

gerak titik terjauh matahari. Hal ini juga memberikan analisis kritis dari

pengamatan yang mendasari teori matahari Ptolemy, dan Ibrahim bin Sinan

memberikan teorinya sendiri dari matahari. Pekerjaan Pada astrolabe termasuk

bekerja pada proyeksi peta. Ibrahim membuktikan dalam karya ini bahwa

proyeksi peta stereografik yang tidak melewati tiang proyeksi ke lingkaran.

Bahkan transformasi geometrik tokoh besar dalam karya Ibrahim dan ini aspek

yang menarik. Contoh yang diberikan yang menggambarkan bagaimana

Ibrahim menerapkan kompresi ortogonal untuk mengubah lingkaran menjadi

elips, dan kompresi miring untuk memetakan hiperbola ke dalam sebuah

hiperbola kedua. Dalam sebuah karya yang berbeda Ibrahim menggunakan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |53


transformasi yang memetakan angka invarian menjaga rasio antara daerah

mereka.

Kontribusi Ibrahim tercakup sebagai berikut: ...Mengingat baik masalah

determinasi infinitesimal dan sejarah filsafat matematika, jelas bahwa pekerjaan

bin Sinan adalah penting dalam menunjukkan bagaimana matematikawan Arab

mengejar matematika yang mereka warisi dari periode Helenistik dan

dikembangkan dengan pikiran independen. Itulah kesan dominan yang

ditinggalkan oleh karyanya.

17. Al-Khazin

Abu Ja'far Al-Khazin mungkin telah bekerja pada kedua astronomi dan teori

bilangan atau mungkin ada dua matematikawan yang keduanya bekerja di

sekitar periode yang sama, satu bekerja di astronomi dan satu di teori bilangan.

Sejauh menyangkut buku ini kita akan mengasumsikan bahwa al-Khazin

bekerja di kedua topik.

Keluarga Al-Khazin's berasal dari Saba, sebuah kerajaan di Arabia barat daya,

mungkin lebih dikenal sebagai Sheba dari cerita Injil Raja Salomo dan Ratu

Sheba. Dalam Fihrist, survei abad kesepuluh budaya Islam, ia digambarkan

sebagai Al-Khurasani yang berarti bahwa ia datang dari Khurasan di Iran timur.

Dinasti Buyid, yang berkuasa di Iran barat dan Irak, mencapai puncaknya

sekitar waktu bahwa al-Khazin tinggal. Ia melakukan skema umum seperti

bangunan rumah sakit dan bendungan, sama baiknya pada seni dan ilmu

penetahuan. Rayy, terletak tenggara Teheran sekarang, adalah salah satu

pusat kebudayaan utama dari dinasti Buyid. Penulis Islam menggambarkan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |54


Rayy sebagai: ... kota yang memiliki keindahan yang luar biasa, sebagian besar

dibangun dari batu bata dan dihiasi dengan fayans biru yang cemerlang

(gerabah berlapis).

Al-Khazin adalah salah satu ilmuwan yang dibawa ke istana Rayy oleh

penguasa dinasti Buyid, Adud ad-Dawlah, yang memerintah 949-983. Kita tahu

bahwa pada pada sekita 959 - 960 al-Khazin diperlukan oleh wazir dari Rayy,

yang diangkat oleh Adud-Dawlah, untuk mengukur arah miring ekliptika (sudut

di mana matahari muncul untuk membuat garis khatulistiwa bumi). Dia

dikatakan telah membuat pengukuran: ... menggunakan cincin sekitar 4 meter.

Salah satu dari karya-karya al-Khazin Zij al-Safa'ih (Tabel cakram dari

astrolabe) digambarkan oleh para penerusnya sebagai karya terbaik di bidang

ini dan mereka membuat banyak referensi untuk itu. Pekerjaan ini menjelaskan

beberapa instrumen astronomi, khususnya menggambarkan sebuah astrolabe

dilengkapi dengan pelat bertuliskan tabel dan komentar tentang

penggunaannya. Salinan instrumen ini dibuat tetapi menghilang di Jerman pada

waktu Perang Dunia II.

Al-Khazin menulis komentar tentang Ptolemy's Almagest yang dikritik oleh al-

Biruni karena terlalu verbose. Hanya satu fragmen dari komentar ini telah

bertahan dan terjemahan itu. Fragmen yang telah bertahan berisi diskusi oleh

al-Khazin dari argumen Ptolemeus bahwa alam semesta adalah bulat.

Ptolemeus menulis: ...dari angka yang berbeda dari keliling yang sama, satu

dengan sudut lebih besar kapasitasnya, dan oleh karena itu perlu bahwa

lingkaran adalah yang terbesar permukaannya (yaitu semua angka dengan

perimeter konstan) dan bulantan padat yang terbesar.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |55


Al-Khazin memberikan 19 proposisi yang berkaitan dengan pernyataan

Ptolemy. Hasil yang paling menarik menunjukkan, dengan bukti yang sangat

cerdas, bahwa sebuah segitiga sama sisi memiliki luas lebih besar daripada

segitiga sama kaki atau sisi tak sama panjang dengan perimeter yang sama.

Ketika ia mencoba untuk menggeneralisasi hasil ini untuk poligon,

bagaimanapun, al-Khazin memberikan bukti yang salah. Hasil lain di antara 19

didasarkan pada dalil yang diberikan oleh Archimedes dalam lingkaran dan

silinder.

Karya yang dijelaskan al-Khazin tampaknya telah memotivasi matematikawan

lain yang bernama al-Khujandi. Al-Khujandi mengklaim telah membuktikan

bahwa x3 + y3 = z3 adalah mustahil untuk bilangan bulat x, y, z yang tentu saja

dengan n = 3 pada kasus Teorema Terakhir Fermat. Dalam surat al-Khazin

menulis: - Aku menunjukkan sebelumnya ... bahwa apa yang Abu Muhammad

al-Khujandi jelaskan - semoga Allah kasihanilah dia - dalam demonstrasinya

bahwa jumlah dari dua bilangan kubik tidak kubus adalah rusak dan tidak

benar.

Hal ini tampaknya telah memotivasi korespondensi lebih lanjut tentang teori

bilangan antara al-Khazin dan matematikawan Arab lainnya. Hasil oleh al-

Khazin di sini memang menarik. Hasil utamanya adalah untuk: - ...

menunjukkan bagaimana, jika kita diberi bilangan, untuk menemukan sejumlah

kuadrat sehingga jika angka yang diberikan ditambahkan ke atau dikurangkan

dari itu hasilnya akan kuadrat.

Dalam notasi modern masalah ini diberi bilangan asli, menemukan bilangan asli

x, y, z sehingga x2 + a = y2 dan x2 - a = z2. Al-Khazin membuktikan bahwa

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |56


keberadaan x, y, z dengan sifat-sifat ini adalah setara dengan keberadaan

bilangan asli u, v dengan a = 2uv, dan u2 + v2 adalah sebuah kuadratik (

faktanya u2 + v2 = x2). Contoh terkecil yang memuaskan kondisi-kondisi ini

adalah 24 yang al-Khazin memberikan 52 + 24 = 72, 52-24 = 12.

Dia juga memberikan a = 96 dengan

102 + 96 = 142, 102 - 96 = 22

walaupun, agak aneh, ia tampaknya mengurangi hal ini dengan pernyataannya

yang lain. Rashed menyarankan ini mungkin karena 96 = 2 × 48 = 2 × 6 × 8 dan

62 + 82 = 102 adalah bukan triple Pythagoras primitif. Rashed telah

menemukan sebuah naskah yang tampaknya oleh al-Khazin, namun berisi

persis apa yang telah dikaitkan dengan al-Khujandi. Walaupun al-Khazin bisa

menyadari kesalahan dalam bukti al-Khujandi dan mencoba bukti dirinya sendiri

yang dia yakini benar, tidak ada penjelasan yang benar-benar memuaskan dari

fakta-fakta ini.

Akhirnya kami harus menyebutkan bahwa al-Khazin mengusulkan model tata

surya yang berbeda dari Ptolemy. Ptolemy mengatakan bahwa matahari

bergerak dalam gerak melingkar seragam terhadap pusat yang tidak bumi. Al-

Khazin tidak senang dengan model ini karena ia mengklaim bahwa jika

memang demikian maka jelas diameter matahari akan bervariasi sepanjang

tahun dan observasi menunjukkan bahwa ini tidak terjadi. Tentu saja diameter

nyata dari matahari bervariasi tetapi dengan jumlah yang terlalu kecil untuk

diamati oleh al-Khazin. Untuk mendapatkan putaran masalah ini, al-Khazin

mengusulkan model di mana matahari bergerak dalam lingkaran yang berpusat

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |57


di bumi, tetapi gerakannya tidak seragam terhadap pusat, melainkan adalah

seragam tentang titik lain (disebut excentre).

18. Ikhwan al-Safa'

Ikhwan al-Safa '("saudara-saudara kemurnian") adalah kelompok (mistis?) di

kota Basra di Irak. Kelompok ini menulis serangkaian lebih dari 50 naskah ilmu

pengetahuan, filsafat dan teologi. Naskah pertama adalah pada aritmatika dan

teori bilangan, naskah kedua pada geometri.

19. Al-Uqlidisi

Al-Uqlidisi adalah seorang matematikawan yang hanya dikenalkan kepada kita

melalui dua naskah pada aritmatika, Kitab al-fusul fi al-Hisab al-Hindi dan Kitab

al-hajari fi al-Hisab. Meskipun demikian ia adalah sosok penting dan telah

mendorong beberapa argumen ilmiah yang menarik antara para sejarawan ilmu

pengetahuan.

Naskah dari Kitab al-fusul fi al-Hisab al-Hindi yang masih ada adalah salinan

asli yang dibuat pada tahun 1157. Sebuah terjemahan bahasa Inggris dari

karya ini telah dipublikasikan oleh Saidan. Naskah ini memberikan nama

lengkap al-Uqlidisi di halaman depan serta informasi bahwa ia menyusun teks

di Damaskus di 952 - 953. Dalam pengantar al-Uqlidisi menulis bahwa dia

bepergian secara luas dan belajar dari semua matematikawan yang ia temui di

perjalanan. Dia juga mengaku telah membaca semua teks yang tersedia pada

aritmatika. Selain bisa menyimpulkan sedikit karakter al-Uqlidisi dari tulisannya,

kita tidak memiliki informasi lain tentang hidupnya.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |58


Kitab al-fusul fi al-Hisab al-Hindi al-Uqlidisi adalah buku awal yang menyajikan

sistem Hindu. Di dalamnya al-Uqlidisi berpendapat bahwa sistem adalah nilai

praktis: - Kebanyakan arithmeticians wajib menggunakannya dalam pekerjaan

mereka: karena mudah dan langsung, memerlukan sedikit menghafal,

menyediakan jawaban yang cepat, menuntut sedikit berpikir ... Oleh karena itu,

kita mengatakan bahwa itu adalah ilmu dan praktik yang membutuhkan alat,

seperti seorang penulis, seorang tukang, ksatria perlu melakukan urusan

mereka, karena jika bagi seniman memiliki kesulitan dalam mencari apa yang ia

butuhkan untuk perdagangan, dia tidak akan pernah berhasil, untuk memahami

itu tidak ada kesulitan, kemustahilan atau persiapan.

Ini adalah risalah aritmatika dalam empat bagian. Tujuan dari bagian pertama

adalah untuk memperkenalkan angka Hindu, untuk menjelaskan sistem nilai

tempat dan untuk menggambarkan penambahan, perkalian dan operasi

aritmatika lain pada bilangan bulat dan pecahan di kedua notasi desimal dan

sexagesimal. Bagian kedua mengumpulkan metode aritmatika yang diberikan

oleh matematikawan sebelumnya dan mengkonversi mereka dalam sistem

India.

Bagian ketiga dari risalah mencoba menjawab jenis pertanyaan standar yang

diminta oleh siswa: mengapa melakukannya dengan cara ini ... , Bagaimana?

Bisa saya ... , Dll? Ada banyak bukti di sini bahwa al-Uqlidisi pasti seorang

guru, hanya seorang guru akan tahu memahami jenis masalah bahwa seorang

siswa akan hadapi di bagian awal.

Bagian keempat memiliki minat yang besar untuk itu mengklaim bahwa sampai

saat ini bekerja dengan al-Uqlidisi metode India telah digunakan dengan papan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |59


tulis. Namun, al-Uqlidisi menunjukkan bagaimana memodifikasi metode untuk

pena dan menggunakan kertas.

Kerja Al-Uqlidisi adalah sejarah penting karena ini adalah teks awal yang

dikenal menawarkan perlakuan langsung dari fraksi desimal. Di sinilah

argumen ilmiah tersebut di atas timbul. Pada suatu waktu ia berpikir bahwa

Stevin adalah orang pertama yang mengusulkan pecahan desimal. Penelitian

lebih lanjut menunjukkan bahwa fraksi desimal muncul dalam karya al-Kashi,

yang kemudian dibuat dengan kontribusi yang sangat penting. Ketika Saidan

mempelajari al-Uqlidisi's Kitab al-fusul fi al-Hisab al-Hindi di detail dia menulis :

... Ide yang paling luar biasa dalam karya ini adalah fraksi desimal. Al-Uqlidisi

menggunakan pecahan desimal seperti itu, menghargai pentingnya tanda

desimal, dan menyarankan yang baik. Al-Kashi (w. 1436 / 7) memperlakukan

fraksi desimal dalam bukunya "Miftah al-Hisab", namun al-Uqlidisi, yang tinggal

lima abad yang lalu, adalah matematikawan Muslim pertama sejauh diketahui

menulis tentang pecahan desimal.

Setelah kertas Saidan, beberapa sejarawan bahkan melangkah lebih jauh

dalam menghubungkan al-Uqlidisi dengan karya lengkap untuk memberikan

gambaran lengkap pertama dan aplikasi dari fraksi desimal.

20. Abu Hamid Ahmed ibn Mohammed al-Saghani al-Asturlabi

Abu Hamid bin Ahmed Mohammed al-Saghani al-Asturlabi (artinya pembuat

astrolabe dari Saghan, dekat Merv) adalah seorang astronom Persia dan

sejarawan ilmu pengetahuan. Dia berkembang di Baghdad, di mana ia

meninggal pada tahun 990 Masehi.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |60


Seorang penemu dan pembuat instrumen, ia bekerja di observatorium Sharaf

al-dawlah dan mungkin, membangun instrumen yang digunakan di sana.

Bekerja pada tiga bagian dari sudut.

Al-Asturlabi menulis beberapa komentar awal tentang sejarah ilmu

pengetahuan. Ini termasuk perbandingan berikut antara "kuno" (termasuk,

Babilonia kuno Mesir, Yunani dan India) dan "ulama modern" (para ilmuwan

muslim pada masanya).

21. Abū Sahl al-Qūhī

Ada dua ejaan nama al-Quhi dalam bahasa Inggris yang tampaknya sering

muncul tentang sama, yaitu al-Quhi dan al-Kuhi.

Kita dapat menyimpulkan dari nama al-Quhi bahwa ia datang dari desa Quh di

Tabaristan. Ia dibesarkan selama periode dinasti baru sedang dibentuk yang

akan memerintah Iran. Dinasti Buyid Islam memerintah di Iran barat dan Irak

945-1055 pada periode antara penaklukan Arab dan Turki. Periode ini dimulai

pada 945 ketika Ahmad Buyeh menduduki 'Abbasiyah ibukota Baghdad. Titik

tertinggi dinasti Buyid adalah pada masa pemerintahan 'ad-Dawlah Adud 949-

983. Ia memerintah dari Baghdad atas Iran selatan dan sebagian dari apa yang

sekarang disebut Irak. Pelindung besar ilmu pengetahuan dan seni, didukung

‘Adud ad-Dawlah sejumlah matematikawan istana di Baghdad, termasuk al-

Quhi, Abu'l-Wafa dan al-Sijzi.

Pada tahun 969 ‘Adud ad-Dawlah memerintahkan pengamatan dilakukan atas

titik balik matahari pada musim dingin dan musim panas di Shiraz. Pengamatan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |61


titik balik matahari musim dingin dan musim panas dibuat oleh al-Quhi, al-Sijzi

dan ilmuwan lain di Shiraz selama 969 - 970.

Sharaf ad-Dawlah adalah anak ‘Adud ad-Dawlah dan ia menjadi Khalifah pada

tahun 983. Dia terus mendukung matematika dan astronomi sehingga al-Quhi

tetap di istana di Baghdad bekerja untuk khalifah baru. Sharaf ad-Dawlah al-

Quhi diperlukan untuk melakukan pengamatan dari tujuh planet dan untuk

melakukan ini al-Quhi memiliki observatorium yang dibangun di taman istana di

Baghdad. Instrumen di observatorium dibangun dirancang sendiri oleh al-Quhi

dan dipasang setelah gedung itu selesai. Al-Quhi dijadikan direktur

observatorium ini dan secara resmi dibuka pada bulan Juni 988.

Sejumlah ilmuwan hadir pada pembukaan. Orang tertentu, matematikawan dan

astronom terkenal Abu'l-Wafa, layak disebutkan. Dia juga bekerja di istana

Sharaf ad-Dawlah. Yang hadir lainnya pada pembukaan adalah Abu Ishaq al-

Sabi. Al-Sabi adalah seorang pejabat peringkat tinggi di Baghdad yang tertarik

dalam matematika. buku ini menyebutkan korespondensi antara al-Quhi dan al-

Sabi. Beberapa pengamatan akurat dilakukan tetapi observatorium berhenti

bekerja di 989 pada kematian Sharaf ad-Dawlah. Dinasti Buyid pada tahap ini

mulai kehilangan kontrol kekaisaran. Ekonomi berada di bawah, dan

pemberontakan di tentara membuat hidup penguasa sulit. Kegiatan budaya

seperti sebuah observatorium mengambil prioritas yang lebih rendah.

Al-Quhi dalam matematika dia lebih terkenal, menjadi tokoh dalam kebangkitan

dan kelanjutan dari geometri Yunani yang lebih tinggi di dunia Islam. Masalah

geometris yang dipelajari al-Quhi biasanya untuk persamaan kuadrat atau

persamaan kubik.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |62


22. Abu Mahmud Hamid ibn Khidr Khojandi

Abu Mahmud Hamid ibn Khidr Khojandi (dikenal sebagai Abu Mahmood

Khojandi) (‫ )ابومحمود خجندی‬adalah seorang astronom Persia dan matematikawan

yang hidup pada abad 10-an dan membantu membangun sebuah

observatorium dekat kota Ray (sekarang Teheran dekat) di Iran. Ia dilahirkan di

Khujand (sekarang bagian dari Tajikistan) sekitar tahun 940, dan meninggal

pada tahun 1000. Sebuah patung perunggu dari astronom hadir di sebuah

taman di Khujand modern.

Beberapa fakta tentang kehidupan Khujandi yang dikenal berasal dari kedua

tulisan-tulisannya yang masih hidup dan komentar yang dibuat oleh

Nassereddin Tusi. Dari komentar Tusi saja cukup yakin bahwa Khujandi adalah

salah satu dari para penguasa dari suku Mongol di wilayah Khudzhand, dan

dengan demikian pasti berasal dari kaum bangsawan.

Al-Khujandi didukung dalam karya ilmiah untuk sebagian besar hidupnya oleh

anggota dinasti Buyid. Dinasti berkuasa pada tahun 945 ketika Ahmad ad-

Dawlah menduduki ibukota Abbasiyah, Baghdad. Anggota keluarga Ahmad ad-

Dawlah menjadi penguasa di provinsi yang berbeda dan tidak pernah ada

banyak kohesi dalam kerajaan Buyid. Al-Khujandi menerima perlindungan dari

Fakhr ad-Dawlah yang memerintah pada tahun 976 - 997.

Adalah Fakhr ad-Dawlah yang mendukung al-Khujandi dalam proyek besar

untuk membangun sekstan mural besar untuk observatorium di Rayy, dekat

Teheran modern. Hal ini diyakini oleh banyak ilmuwan Arab bahwa instrumen

yang lebih besar adalah, semakin akurat untuk hasil yang diperoleh. Bahkan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |63


sekstan mural al-Khujandi adalah penemuan sendiri dan itu memang memiliki

skala yang menunjukkan detik, tingkat akurasi yang belum pernah dicoba.

Selama tahun 994 al-Khujandi menggunakan instrumen yang sangat besar

untuk mengamati serangkaian transit meridian dari matahari dekat titik balik

matahari. Dia menggunakan pengamatan ini, pada tanggal 16 dan 17 Juni 994

untuk titik balik matahari musim panas dan 14 dan 17 Desember 994 untuk titik

balik matahari musim dingin, untuk menghitung arah miring ecliptic, dan lintang

dari Rayy. Ia menjelaskan pengukuran yang rinci dalam sebuah risalah Pada

arah miring ecliptic dan lintang dari kota-kota.

Dari pengamatan, ia memperoleh 23 ° 32 '19 "untuk a rah miring ecliptic Nilai ini

lebih rendah dari nilai yang diperoleh sebelumnya. Al-Khujandi mengatakan

bahwa India menemukan arah miring ekliptika terbesar, 24°; Ptolemeus 23 ° 51;

dirinya 23 ° 32'. 19 "Nilai-nilai yang berbeda tida k karena instrumen cacat.

Sebenarnya arah miring ecliptic tidak konstan, yang merupakan kuantitas

menurun.

Tetap bagi kita untuk membahas klaim bahwa al-Khujandi menemukan teorema

sinus. Klaim ini dibuat oleh al-Tusi yang memberikan bukti al-Khujandi tentang

hasil untuk spherical segitiga dalam Shakl al-qatta. Meskipun tidak ada alasan

untuk meragukan al-Tusi bahwa bukti yang dia berikan memang berasal dari al-

Khujandi ada cukup beberapa alasan untuk percaya bahwa salah satu dari

Abu'l-Wafa atau Abu Nashr Mansur adalah penemu asli.

Abu'l-Wafa dan Abu Nashr Mansur mengklaim telah menemukan teorema

sinus, sementara, sejauh kita menyadari, al-Khujandi tidak membuat klaim

tersebut. Juga al-Khujandi lebih dari seorang desainer instrumen astronomi dan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |64


pengamat astronomi daripada teoritikus. Akhirnya, meskipun ini hanya

pembuktian kecil, teorema muncul berkali-kali dalam tulisan-tulisan Abu Nashr

Mansur: baik tulisan-tulisannya tentang geometri maupun yang di astronomi.

Kita harus membuat satu komentar terakhir pada kontribusi matematika al-

Khujandi. Dia menyatakan Teorema Terakhir Fermat dalam kasus n = 3

walaupun, tidak mengherankan, buktinya salah. Hal ini tentu menarik bahwa al-

Khujandi, meskipun prestasinya praktis daripada teoritis, harus tertarik pada

hasil teori bilangan.

23. Abū al-Wafāʾ al-Būzjānī

Abul Wafa Buzjani (10 Juni 940 - 1 Juli 998) ( ‫ابوالوفا‬

‫)بوزجانی‬, nama lengkapnya Abū al-Wafāʾ

Muḥammad ibn Muḥammad ibn Yaḥyā ibn Ismāʿīl

ibn al-ʿAbbās al-Būzjānī ( ‫ابوالوفا محمد بن محمد بن يحيی بن‬

‫البوزجانی‬ ‫العباس‬ ‫بن‬ ‫)اسماعيل‬ adalah seorang

matematikawan Persia dan astronom. Ia dilahirkan

di Buzhgan, (sekarang Torbat-e Jam) di Iran.

Pada tahun 959, ia pindah ke Irak. Dia belajar

Gambar 9 Wafa Buzjani matematika dan bekerja terutama di bidang


(sumber: © Wikipedia)

trigonometri. Dia menulis sejumlah buku, yang

sebagian besar tidak lagi ada. Dia juga mempelajari pergerakan bulan. Kawah

Abul Wafa di Bulan ini dinamai menurut namanya.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |65


Dia menemukan beberapa identitas trigonometri seperti sin (a ± b) dalam

bentuk modern mereka, di mana matematikawan Yunani Kuno telah

menyatakan identitas setara dalam hal akord.

Dia juga menemukan hukum sinus untuk segitiga bola:

dimana A, B, C adalah sisi dan a, b, c adalah sudut yang berlawanan.

Abu'l-Wafa dibesarkan selama periode dinasti baru sedang dibentuk yang akan

memerintah Iran. Dinasti Buyid Islam memerintah di Iran barat dan Irak pada

tahun 945-1055 pada periode antara penaklukan Arab dan Turki. Periode ini

dimulai pada tahun 945 ketika Ahmad Buyeh menduduki 'Abbasiyah ibukota

Baghdad. Titik tinggi dinasti Buyid adalah pada masa pemerintahan 'ad-Dawlah

Adud sekitar tahun 949-983. Ia memerintah dari Baghdad atas Iran selatan dan

sebagian dari apa yang sekarang Irak. Sebuah pelindung besar ilmu

pengetahuan dan seni, 'didukung Adud ad-Dawlah sejumlah matematikawan

dan Abu'l-Wafa pindah ke' istana ad-Dawlah Adud di Baghdad pada tahun 959.

Abu'l-Wafa bukan ilmuwan hanya karena tinggal di istana Khalifah di Baghdad,

dimana matematikawan yang terbaik seperti al-Quhi dan al-Sijzi juga bekerja di

sana.

Instrumen di observatorium termasuk kuadran di atas 6 meter panjang dan

sekstan 18 meter. Abu'l-Wafa dikatakan telah menjadi pertama untuk

membangun kuadran untuk mengamati bintang-bintang. Namun, khalifah

Sharaf ad-Dawlah meninggal pada tahun berikutnya dan observatorium ditutup.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |66


Seperti banyak ilmuwan masa itu, Abu'l-Wafa menterjemahkan dan menulis

komentar, yang telah hilang, pada karya-karya Euclid, Diophantus dan al-

Khawarizmi. Beberapa waktu antara 961 dan 976 dia menulis Kitab fi ma yahtaj

ilayh al-kuttab wa'l-ummal min 'ilm al-hisab (Buku tentang Apakah yang

diperlukan dari ilmu aritmatika untuk ahli-ahli Taurat dan pengusaha). Dalam

pengantar untuk buku ini Abu'l-Wafa menulis bahwa hal itu: ... terdiri dari semua

yang berpengalaman atau pemula, bawahan atau kepala dalam aritmetika perlu

tahu, seni PNS, kerja dengan pajak bumi dan semua jenis bisnis yang

dibutuhkan dalam administrasi, proporsi, perkalian, pembagian, pengukuran,

pajak tanah, distribusi, pertukaran dan segala praktek lain yang digunakan oleh

berbagai kategori laki-laki untuk melakukan bisnis dan yang berguna untuk

mereka dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Sangat menarik bahwa selama periode ini ada dua jenis buku aritmatika tertulis,

simbol-simbol India yang digunakan dan tipe jari-hisab. Teks Abu'l-Wafa adalah

kedua jenis ini tanpa angka, semua angka ditulis dalam kata-kata dan semua

perhitungan dilakukan mental. Sejarawan awal seperti Moritz Cantor percaya

bahwa ada sekolah yang berlawanan dari penulis, satu komitmen untuk metode

India, yang lain untuk metode Yunani.

Oleh karena itu ia menulis teks-nya menggunakan aritmatika jari-hisab karena

ini adalah sistem yang digunakan oleh komunitas bisnis. Pekerjaan dalam tujuh

bagian, setiap bagian berisi tujuh bab

Bagian I: Rasio (pecahan direpresentasikan dibuat dari fraksi "modal " ½ , 1/3 ,

¼ , ..., 1/10).

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |67


Bagian II: Perkalian dan pembagian (operasi aritmetika dengan bilangan bulat

dan pecahan).

Bagian III: pengukuran (area angka, volume padatan dan menemukan jarak).

Bagian IV: Pada pajak (berbagai jenis pajak dan masalah perhitungan pajak).

Bagian V: Pada pertukaran dan saham (jenis tanaman, dan masalah yang

berkaitan dengan nilai dan pertukaran).

Bagian VI: topik Lain-lain (unit uang, pembayaran tentara, dan menahan

pemberian izin untuk kapal di sungai, pedagang di jalan).

Bagian VII: topik bisnis lebih lanjut.

Teks lainnya yang ditulis oleh Abu'l-Wafa untuk penggunaan praktis adalah

Sebuah buku pada konstruksi geometris yang diperlukan untuk pengrajin. Ini

ditulis lebih belakangan daripada teks aritmatika itu, pasti setelah 990. Buku ini

dalam bab tiga belas dan dianggap desain dan pengujian instrumen

penyusunan, pembangunan sudut kanan, perkiraan sudut trisections, konstruksi

parabola, poligon reguler dan metode inscribing dalam dan circumscribing

pada lingkaran yang diberikan, inscribing berbagai poligon dalam poligon

diberikan, pembagian tokoh-tokoh seperti poligon pesawat, dan pembagian

permukaan bola ke poligon bola biasa.

Aspek lain yang menarik dari karya ini khusus Abu'l-Wafa adalah bahwa ia

berusaha sedapat mungkin untuk memecahkan masalah dengan konstruksi

penggaris dan kompas. Bila hal ini tidak mungkin ia menggunakan metode

perkiraan. Namun, ada koleksi seluruh permasalahan yang ia pecahkan

menggunakan penggaris dan kompas, yang merupakan salah satu tempat

sudut antara kaki-kaki kompas adalah tetap. Disarankan pada bahwa: ...

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |68


ketertarikan dalam konstruksi mungkin merangsang fakta bahwa dalam praktek

mereka memberi hasil yang lebih tepat daripada yang dapat diperoleh dengan

mengubah pembukaan kompas.

Abu'l-Wafa paling dikenal untuk penggunaan pertama dari fungsi tan dan tabel

kompilasi dari sinus dan garis singgung pada interval 15. Pekerjaan ini

dilakukan sebagai bagian dari penyelidikan ke dalam orbit Bulan, ditulis dalam

Teori Bulan. Dia juga memperkenalkan sec dan cosec dan mempelajari

hubungan timbal balik antara enam garis trigonometri yang terkait dengan

busur. Abu'l-Wafa menemukan metode baru menghitung tabel sinus. Tabel

trigonometri Nya akurat sampai 8 angka desimal (dikonversikan ke notasi

desimal), sementara Ptolemy hanya akurat untuk 3 tempat.

Karyanya yang lain termasuk Kitab al-Kamil (Buku Lengkap), versi sederhana

dari Ptolemy's Almagest. Meskipun ada tampaknya telah sedikit kepentingan

teoritis novel dalam karya ini, data pengamatan di dalamnya tampaknya telah

digunakan oleh banyak para astronom kemudian.

24. Ibn Sahl

Ibnu Sahl (‫ )ابن سھل‬atau Abu Saʿd al-ʿAla ibn Sahl) (‫( )أبو سعد العالء ابن سھل‬940-

1000) adalah seorang matematikawan muslim Persia, fisikawan dan insinyur

optik pada jaman keemasan Islam yang terkait dengan istana Abbasiyah

Baghdad. Pada tahun 984 risalah Ibnu Sahl pada “cermin dan Lensa”

menetapkan pemahaman tentang bagaimana cermin lengkung dan belokan

lensa dan fokus cahaya. Ibnu Sahl membuat untuk pertama kali menemukan

hukum refraksi, biasanya disebut hukum Snell. Dia menggunakan hukum

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |69


pembiasan untuk memperoleh bentuk lensa pada fokus cahaya tanpa

penyimpangan geometris, yang dikenal sebagai lensa anaclastic.

Dalam reproduksi tokoh dari naskah Ibnu Sahal, bagian kritis adalah segitiga

siku-siku. Sisi miring dalam menunjukkan jalur selidik sinar dan sisi miring luar

menunjukkan perpanjangan jalur sinar dibiaskan jika selidik sinar bertemu

dengan kristal yang permukannnya vertikal pada titik di mana dua hypotenuses

berpotongan.

Bagian bawah gambar menunjukkan representasi

dari lensa cembung Plano (di kanan) dan sumbu

pokok (garis horizontal berpotongan).

Kelengkungan bagian cembung lensa membawa

semua sinar sejajar dengan sumbu horisontal

(dan mendekati lensa dari kanan) ke titik fokus

pada sumbu di sebelah kiri.

Gambar 10 Penjelasan Ibn Sahal


Tentang Proyeksi pada Optik
(sumber: © Wikipedia)

Di bagian akhir risalah itu, Ibnu Sahl menangani cermin parabolik, cermin

ellipsoid, lensa cembung ganda, dan teknik untuk menggambar busur

hiperbolik. Risalah Ibnu Sahl itu digunakan oleh Ibn al-Haitham (965-1039),

salah satu ahli optik Arab terbesar. Di zaman modern, Rashed menemukan

teks telah tersebar dalam manuskrip di dua perpustakaan yang berbeda, satu di

Teheran, dan yang lainnya di Damaskus. Dia memasang kembali bagian-

bagian yang masih ada, diterjemahkan dan menerbitkan mereka.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |70


25. Al-Sijzi

Abu Sa'id Ahmed bin Mohammed bin Abd Jalil Sijzi (singkatan untuk Sijistani)

(‫ )ابوسعيد سجزی‬adalah seorang astronom Persia dan matematikawan dari Sistan.

Sijistan atau Sistan merupakan daerah di sebelah timur Iran saat ini. Sejarah

dari nama adalah Sakastan dari nama Saka, penduduk daerah Timur Iran.

Sakastan disebutkan dalam kelimpahan di Shahnama.

Sijzi diperkirakan telah lahir sekitar 945 Masehi, dan hidup sampai sekitar tahun

1020. Fokus utama ilmiahnya adalah astronomi. Dia memiliki pengetahuan

yang mendalam tentang sastra yang ia gunakan untuk keuntungannya. Dia

berdedikasi bekerja untuk 'Adud al-Daulah dan pangeran dari Balkh. Dia juga

bekerja di Shiraz membuat pengamatan astronomi pada sekitar tahun 969-970.

Dia juga melakukan banyak pekerjaan geometri.

Nama lengkap Al-Sijzi adalah Abu Said Ahmad bin Muhammad bin Abd al-Jalil

al-Sijzi. Sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan pribadinya, tapi kita

dapat memberikan cukup tanggal yang akurat untuk hidupnya karena kita tahu

bahwa dia berhubungan dengan hasil al-Biruni dan dikutip olehnya dalam

karyanya sendiri.

Dia mendedikasikan kerjanya untuk seorang pangeran dari Balkh, ibukota

Khorasan. Pekerjaan lainnya ia didedikasikan untuk 'Adud ad-Dawlah penguasa

atas seluruh Iran selatan dan sebagian besar dari apa yang sekarang disebut

Irak sekitar tahun 949-983. Hal ini sangat mungkin bahwa 'Adud ad-Dawlah

adalah pelindung al-Sijzi sejak beliau adalah seorang pemimpin terkenal

sebagai pelindung seni dan sains.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |71


Kita juga tahu bahwa al-Sijzi bekerja di Shiraz membuat pengamatan astronomi

selama tahun 969-970. Pasti pada saat di Shiraz-lah ia menulis beberapa

karya matematika. Serta penulisan karya asli yang ia salin karya matematika

yang lain dan mereka diberi penanggalan tahun 969 di Shiraz. Secara khusus

ia salin, dengan tanggal salinan tahun 969, risalah Thabit ibn qurra tentang

segiempat lengkap.

Kegiatan utama ilmiah Al-Sijzi adalah di astrologi, dan dia memiliki

pengetahuan yang luas dari literatur lama. Ia biasanya disusun dan

ditabulasikan, menambahkan komentar kritis sendiri. ... Makalah matematika Al-

Sijzi sendiri kurang banyak tetapi lebih penting dari yang astrologi, dan karena

itu dia lebih dikenal dalam geometri.

Di antara masalah yang membahas al-Sijzi adalah sebagai berikut. Diberikan

sebuah lingkaran, ditentukan titik di luar lingkaran dimana menyinggung

lingkaran dan dihasilkan diameter, sehingga memberikan ratio. Mengingat

segitiga dan tiga angka yang diberikan, menemukan titik di dalam segitiga

dimana baris ke tiga simpul membagi segitiga menjadi tiga segitiga yang

memiliki area sebanding dengan tiga angka yang diberikan.

Sebuah risalah tentang bola pada Buku al-Sijzi “pengukuran bola dengan bola”

yang cukup menarik. Risalah, tanggal oleh al-Sijzi tahun 969 berisi dua belas

teorema yang menyelidiki sebuah bola besar yang berisi antara satu dan tiga

bidang yang lebih kecil. Lingkup kecil saling bersinggungan dan bersinggungan

dengan lingkup besar. Al-Sijzi menemukan volume di dalam bola besar yang

berada di luar yang kecil di dalamnya. Ia mengungkapkan dalam buku ini

lingkup radius tertentu yang ia hitung dalam hal jari-jari dari bola dalam sistem

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |72


yang diberikan. Para penulis mengklaim bahwa minat utama dari pekerjaan

terletak pada dua proposisi terakhir di mana al-Sijzi mempertimbangkan bola

empat dimensi. Para penulis menunjukkan bahwa dalam proposisi ini al-Sijzi

berurusan dengan bola di ruang empat dimensi. Namun J P Hogendijk menulis:

Satu hal juga bisa menganggap bahwa identitas penting ... ini disebabkan oleh

pengawasan yang dilakukan oleh Al-Sijzi, yang tidak menggunakan bola empat-

dimensi dalam tempat lain dalam risalahnya. Kami mencatat bahwa risalah itu

ditulis sekitar 969 masehi, pada saat al-Sijzi masih sangat muda dan mungkin

belum berpengalaman dalam bidang geometri.

Karya singkat lain oleh al-Sijzi adalah Treatise tentang cara membayangkan

dua baris yang pendekatan tetapi tidak bertemu ketika mereka diproduksi tanpa

batas, dimana Apollonius menyebutkan dengan sangat baik yang dalam Kitab

kedua dari Conics. Dalam al risalah-Sijzi mengklasifikasikan teorema geometris

menjadi lima jenis, salah satunya adalah ...proposisi yang sulit untuk

membayangkan meskipun bukti mereka adalah benar.

In work on geometrical algebra al-Sijzi proves geometrically that

(a + b)3 = a3 + 3ab(a + b) + b3.

Dalam bekerja pada aljabar geometri al-Sijzi membuktikan geometris bahwa

(a + b)3 = a3 + 3ab(a + b) + b3.

Dia melakukan ini dengan dekomposisi kubus dari sisi a + b ke dalam jumlah

dua kubus dari sisi a dan b dan sejumlah parallelepipeds dari total volume

3ab(a + b). Hal ini dianggap oleh sebagian besar sejarawan menjadi

perpanjangan tiga-dimensi oleh al-Sijzi dari aljabar proposisi geometris dalam

Buku 2 Elemen Euclid.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |73


26. Labana of Cordoba

Salah satu dari beberapa matematikawan perempuan Islam dikenal dengan

nama, dan sekretaris Umayyah Khalifah al-Hakem II. Dia juga berpengalaman

dalam ilmu pasti, dan bisa memecahkan masalah geometri dan aljabar paling

kompleks dikenal di zamannya. Sayang sekali hanya sedikit catatan yang

tersisa tentang orang ini. Mungkin hal ini dikarenakan adanya bias gender pada

masa itu

27. Ibn Yunus

Ibnu Yunus (‫ )ابن يونس‬nama lengkapnya, Abu al-Hasan 'Ali bin' Abd al-Rahman

bin Ahmad bin Yunus al-Sadafi al-Misri (950-1009) adalah seorang astronom

muslim Mesir penting dan seorang matematikawan , karya-karyanya dicatat

karena telah dibuat berdasakanr atas perhitungan yang sangat teliti dan

perhatian terhadap detail.

Kawah Ibnu Yunus di Bulan ini dinamai menurut namanya. Informasi tentang

kehidupan awal dan pendidikan tidak pasti. Ia dilahirkan di Mesir antara 950

dan 952 dan datang dari keluarga yang dihormati di Fustat. Ayahnya adalah

seorang sejarawan, penulis biografi dan ulama hadis, yang menulis dua jilid

tentang sejarah Mesir, satu tentang Mesir dan satu berdasarkan komentar

traveler di Mesir. Seorang penulis yang produktif, ayah Ibnu Yunus telah

digambarkan sebagai "paling terkenal pada awal sejarawan Mesir dan compiler

pertama yang diketahui dari kamus biografi yang ditujukan khusus untuk orang

Mesir". Kakeknya yang besar pernah menjadi tercatat sebagai murid al-Syafi'i.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |74


Pada awal kehidupan Ibnu Yunus, dinasti Fatimiyah berkuasa dan kota Kairo

baru didirikan. Di Kairo, ia bekerja sebagai seorang astronom bagi dinasti

Fatimiyah selama dua puluh enam tahun, pertama untuk Khalifah al-Aziz dan

kemudian untuk al-Hakim. Ibnu Yunus mendedikasikan kerjanya pada buku

astronomi yang paling terkenal, al-Zij al-Kabir al-Hakimi, yang kedua.

Nama lengkap Ibnu Yunus adalah Abu'l-Hasan Ali ibn Abd al-Rahman ibn

Ahmad ibn Yunus al-Sadafi. Namanya menunjukkan, kakek buyutnya disebut

Yunus, kakeknya adalah Ahmad, dan ayahnya Abd al-Rahman. Ini adalah

keluarga ulama, ayahnya Abd al-Rahman menjadi pencatat sejarah.

Kita tahu sedikit tentang masa kecil ibn Yunus tapi kita tahu bahwa ia

dibesarkan dalam periode penaklukan militer di Mesir. Politik dan keagamaan

Dinasti Fatimiyah politik diambil namanya dari Fatimah, putri Nabi Muhammad.

Fatimiyah memimpin gerakan keagamaan yang didedikasikan untuk mengambil

alih seluruh dunia politik dan agama Islam. Akibatnya mereka menolak untuk

mengakui khalifah Abbasiyah. Khalifah Fatimiyah memerintah Afrika Utara dan

Sisilia pada paruh pertama abad 10, tapi setelah beberapa kali gagal untuk

mengalahkan Mesir, mereka mulai kemajuan besar ke negara itu pada tahun

969 menaklukkan Lembah Sungai Nil. Mereka mendirikan kota Kairo sebagai

ibukota kerajaan baru mereka.

Ibnu Yunus berhubungan erat dengan Fatimiyah dan dua khalifah mendukung

karya ilmiahnya. Yang pertama adalah khalifah al-Aziz, yang pertama dari

khalifah Fatimiyah yang memulai pemerintahannya di Mesir. Al-Aziz menjadi

khalifah pada tahun 975 pada kematian ayah al-Mu'izz dan, dua tahun

kemudian, ibn Yunus mulai melakukan pengamatan astronomi. Meskipun ada

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |75


ketidakpastian mengenai instrumen yang ibn Yunus gunakan, diklaim oleh

penulis awal bahwa al-Aziz menyediakan ibn Yunus dengan setidaknya

beberapa instrumen.

Terkenal untuk pengamatan astronomi, ibn Yunus juga seorang peramal tapi

dia yang paling terkenal karena banyak tabel trigonometri dan astronominya.

Tentu saja sangat wajar bagi khalifah untuk mendukung jenis pekerjaan yang

dilakukan ibn Yunus dalam bidang astronomi. Agama Islam memerlukan

pengetahuan yang cukup tentang bulan dan matahari untuk menentukan waktu

shalat selama tahun berjalan. Kalender lunar muslim memerlukan bulan-bulan

baru ditentukan oleh visibilitas yang sebenarnya dari bulan sabit bukan durasi

bulan lunar, jadi penting untuk mengetahui beberapa detail yang berbeda

seperti seberapa jauh bulan itu dari matahari untuk menentukan kapan menjadi

terlihat.

Mungkin al-Aziz akan memberikan dukungan yang lebih baik untuk ibn Yunus

jika dia tidak begitu terlibat dalam usaha militer dan politik di Suriah utara yang

mencoba untuk memperluas kerajaan Fatimiyah. Untuk sebagian besar dari 20

tahun pemerintahan, ia bekerja ke arah tujuan ini sementara ibn Yunus bekerja

keras pada pekerjaan astronomi. Al-Aziz meninggal pada tahun 996 ketika

mengorganisir tentara untuk berbaris melawan Bizantium dan al-Hakim, yang

berusia sebelas tahun pada waktu itu, menjadi khalifah. Kita harus mencatat,

bagaimanapun, bahwa Yunus mungkin memiliki penggunaan kalkulator

profesional dalam menyiapkan tabelnya jadi mungkin al-Aziz atau al-Hakim

memberinya dukungan lebih dari yang kita telah kira di atas.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |76


Tentu saja al-Hakim mendukung ibn Yunus dalam karya astronomi, meskipun

sulit untuk menentukan kekuatan dukungan. Mungkin ketertarikan al-Hakim

dalam astrologi berarti bahwa ia menyukai ibn Yunus yang dilaporkan oleh

penulis biografinya memiliki jumlah yang cukup untuk mencurahkan waktu

dalam membuat prediksi astrologi. Ibnu Yunus dan al-Hakim keduanya

eksentrik, meskipun eksentrisitas al-Hakim lebih merusak, sementara suara ibn

Yunus agak khas sepenuhnya terserap dalam kegiatan akademik.

Di sisi lain al-Hakim memerintahkan pemecatan kota al-Fustat, kota di mana ibn

Yunus kadang-kadang meneliti di rumah kakek moyangnya. Al-Hakim

memerintahkan membunuh semua anjing, karena menggonggongnya mereka

menjengkelkan dia, dan ia melarang sayuran tertentu dan kerang. Namun,

mungkin karena minatnya dalam astrologi, al-Hakim menyimpan beberapa

instrumen astronomi di rumahnya yang menghadap ke Kairo dan kita tahu

bahwa pada setidaknya satu ibn Yunus bin kesempatan mengamati Venus dari

rumah al-Hakim.

Pekerjaan utama Ibnu Yunus, sebuah buku astronomi, adalah al-Zij al-Hakimi

al-kabir. 'Al-Kabir' berarti 'besar' yang sangat tepat dan berarti 'al-Hakimi' bahwa

pekerjaan ini didedikasikan untuk Khalifah al-Hakim yang tentu mendukung ibn

Yunus. Buku ini tentu besar, berisi 81 bab. Ada daftar pengamatan yang

dilakukan oleh pengamatan Yunus dan juga dilakukan oleh para pendahulunya.

Bahkan adalah kenyataan yang agak luar biasa karya ini melebihi semua karya

yang serupa pada masa itu. Penulis lain tidak pernah membedakan antara

pengamatan mereka dalam karya mereka dan yang telah dibuat oleh para

ilmuwan lain.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |77


Dia menjelaskan 40 konjungsi planet secara akurat dan 30 gerhana bulan yang

digunakan oleh Simon Newcomb dalam teori lunar nya. Untuk memberikan

contoh konjungsi planet dijelaskan dalam Zij Hakimi kita kutip: Konjungsi antara

Venus dan Merkurius di Gemini, diamati di langit barat: Dua planet berkonjungsi

setelah matahari terbenam pada malam [Minggu 19 Mei 1000]. Waktu sekitar

delapan jam yg panjangnya siang dan malam sama-sama setelah tengah hari

pada hari Minggu ... . Merkurius berada pada sebelah utara Venus dan

perbedaan lintang mereka adalah sepertiga derajat.

Kita dapat mengkonfirmasi, dengan menggunakan pengetahuan modern dari

posisi planet-planet, bahwa ibn Yunus persis tepat mendeskripsikan dan bahwa

jarak sepertiga derajat yang ia berikan lagi-lagi tepat. Dia juga menjelaskan

gerhana bulan: Gerhana bulan ini [pada tanggal 22 April 981]. Kami berkumpul

untuk mengamati gerhana di al-Qarafa, di Masjid Ibn Nasr al Maghribi. Kami

merasakan kontak pertama ketika ketinggian bulan sekitar 21°. Sekitar

seperempat dari diameter bulan hilang cahayanya, dan muncul kembali terjadi

sekitar seperempat dari satu jam sebelum matahari terbit.

Bab pertama dari Hakimi Zij memberikan tabel kalender untuk Muslim, Koptik,

kalender Syria dan Persia. Ibn Yunus memberi tabel untuk mengkonversi

tanggal antara kalender. Tabel untuk menghitung tanggal Paskah juga

diberikan. Fungsi trigonometri memberikan busur daripada sudut. Trigonometri

Spherical mencapai tingkat kecanggihan yang tinggi dalam pekerjaan ini.

Banyak tabel telah attriributedkan untuk bin Yunus. Misalnya dalam seorang

penulis menulis: Dalam tulisan ini saya menjelaskan satu set tabel untuk

menemukan bujur bulan, dihubungkan dengan ibn Yunus astonomer abad

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |78


kesepuluh Mesir. Teori lunar yang mendasarinya adalah Ptolemeus, namun

tabel ini dirancang bahwa pengguna terhindar dari perhitungan yang

berhubungan dengan tabel bulan Ptolemy. tabel Ibnu Yunus, jika seperti

mereka, berisi lebih dari 34.000 entri ... . Tabel yang menarik sebagai upaya

awal oleh seorang sarjana abad pertengahan untuk memecahkan masalah

komputasi penentuan posisi bulan menurut teori Ptolemeus yang canggih.

Tabel ibn Yunus sangat berguna untuk mencari waktu sejak matahari terbit,

sudut jam dan azimut matahari dari ketinggian matahari telah dijelaskan.

Catatan penulis lain bahwa ibn Yunus bin menggunakan data untuk tabel ini

bahwa ia telah mengumpulkan untuk Hakimi Zij. Tingkat akurasi yang tinggi

ditunjukkan oleh tabel ini menunjukkan DA King bahwa ibn Yunus

menggunakan sistem interpolasi nonlinier.

Mungkin perlu menyebutkan bahwa, bertentangan dengan klaim yang sering

dibuat, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa pendulum ibn Yunus

digunakan untuk pengukuran waktu. DA King menunjukkan bahwa mitos ini

dimulai pada 1684 oleh sejarawan Edward Inggris Bernard.

Ibnu Yunus memprediksi tanggal kematian sendiri berada di tujuh hari waktu

ketika ia dalam keadaan sehat. Dia merapikan urusan bisnisnya, mengunci diri

di rumahnya dan membacakan Al Qur'an sampai ia meninggal pada hari ia

memprediksikan.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |79


28. Abu Nasr ibn `Iraq

Abu Nashr Mansur bin Ali bin Irak (c. 960-1036) adalah seorang

matematikawan Persia Muslim. Ia terkenal karena karyanya dengan hukum

spherical sinus.

Abu Nashr Mansur dilahirkan di Gilan, Persia, dari keluarga penguasa

Khwarezm, "Banu Irak". Dengan demikian ia seorang pangeran dalam ranah

politik. Dia adalah seorang mahasiswa Abu'l-Wafa dan seorang guru dan juga

kolega penting dari matematikawan, Al-Biruni. Bersama-sama, mereka

bertanggung jawab untuk penemuan besar dalam matematika dan

mendedikasikan banyak karya satu sama lain.

Sebagian besar karya Abu Nashr berfokus pada matematika, namun beberapa

tulisannya berada di astronomi. Dalam matematika, ia telah banyak menulis

karya penting dalam trigonometri, yang dikembangkan dari tulisan Ptolemy. Dia

juga meneruskan tulisan Menelaus dari Alexandria dan mengulang banyak

teorema Yunani. Dia meninggal di Kekaisaran Ghaznavid (Afganistan modern

sekarang) di dekat kota Ghazna.

Abu Nashr Mansur adalah penduduk asli Gilan yang disebutkan dalam The

Regions of the World, sebuah buku geografi Persia tahun 982. Keluarganya,

Banu Irak, adalah penguasa wilayah sebelah Khwarazm Laut Aral, dan itu di

wilayah inilah Abu Nashr Mansur belajar dan menjadi murid Abu'l-Wafa. Abu

Nashr Mansur mengajar di daerah ini ketika ia pertama kali memulai

hubungannya dengan al-Biruni, ia mengajar dari sekitar 990. Hal Ini memulai

sebuah kolaborasi yang penting kedepan selama bertahun-tahun.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |80


Akhir abad ke-10 dan awal abad ke-11 adalah periode kerusuhan besar di

dunia Islam dan ada perang sipil di wilayah di mana Abu Nashr Mansur tinggal.

Khwarazm berada di bagian ini saat Kekaisaran Samanid yang memerintah dari

Bukhara. negara-negara lain di wilayah itu negara Ziyarid dengan ibukotanya di

Gurgan di laut Kaspia. Lebih ke barat lagi dinasti Buwayhid memerintah atas

wilayah antara laut Kaspia dan Teluk Persia, dan lebih dari Mesopotamia.

Kerajaan lain yang meningkat pesat dalam pengaruh adalah Ghaznawi yang

beribu kota di Ghazna di Afganistan.

Pada tahun 995 Banu Irak, dimana Abu Nashr Mansur adalah seorang

pangeran, digulingkan dalam kudeta. Tidak jelas apa yang terjadi pada Abu

Nashr Mansur pada tahap ini, tapi tentu murid al-Biruni melarikan diri pada

pecahnya perang sipil. Tampaknya Abu Nashr Mansur, beberapa waktu

kemudian, bekerja di istana Ali ibn Ma'mun dan tetap di istana ketika kakaknya

Abu'l Abbas Ma'mun menggantikan dia. Kedua saudara ini penguasa Mahmud

dari negara yang kuat di Ghazna yang pada akhirnya akan mengambil alih

kerajaan Ma'mun.

Ali ibn Ma'mun dan Abu'l Abbas Ma'mun adalah pelindung dari ilmu dan

mendukung sejumlah ilmuwan top di istana mereka. Tidak hanya itu Abu Nashr

Mansur bekerja di sana, tetapi dari sekitar tahun 1004 al-Biruni juga bekerja di

sana, memperbaharui kolaborasi antara dia dan gurunya. Perang di wilayah

tersebut, bagaimanapun, mengganggu karya ilmiah dari Abu Nashr Mansur dan

akhirnya ia dan al-Biruni tersisa di sekitar tahun 1017. Mahmud memperluas

pengaruhnya atas wilayah dari markasnya di Ghazna dan membuat permintaan

Abu'l Abbas Ma'mun pada tahun 1014 untuk memiliki namanya dimasukkan ke

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |81


dalam shalat Jumat. Ini adalah sinyal bahwa ia ingin mengakhiri pemerintahan

Ma'mun dan untuk daerah yang akan datang di bawah kekuasaannya. Setelah

Ma'mun setidaknya sebagian menyetujui tuntutan Mahmud, dia dibunuh oleh

tentaranya sendiri untuk apa yang mereka dianggap sebagai tindakan

pengkhianatan. kemudian Mahmud membariskan pasukannya ke wilayah

tersebut dan menguasai. Abu Nashr Mansur dan al-Biruni tampaknya menerima

dengan kemenangan Mahmud. Tampaknya Abu Nashr Mansur menghabiskan

sebagian besar sisa hidupnya di istana Mahmud di Ghazna.

Abu Nashr Mansur yang mungkin paling terkenal karena kerjasamanya dengan

al-Biruni. Tentu saja Abu Nashr Mansur bekerja di banyak topik sebagai akibat

dari permintaan dari al-Biruni dan total dua puluh lima karya yang diketahui

telah ditulis oleh dia. Adalah mungkin bahwa dalam daftar dua puluh lima, dua

nama dari karya-karya yang telah turun untuk kita adalah judul yang berbeda

untuk pekerjaan yang sama sedangkan judul yang lain dapat merujuk kepada

sebuah fragmen dari sebuah pekerjaan yang lebih besar (dalam hal ini hanya

ada 23 ). Hanya tujuh belas karya yang bertahan dan mereka menunjukkan

bahwa Abu Nashr Mansur adalah seorang astronom dan matematikawan yang

sangat mampu. Dari pekerjaan Abu Nashr Mansur, tujuh karyanya pada bidang

matematika, sisanya adalah tentang astronomi. Semua karya yang masih ada

telah diterbitkan, sebagian besar telah diterjemahkan ke dalam paling tidak satu

bahasa Eropa, dan ini memberikan beberapa indikasi pentingnya melekat pada

karyanya.

Banyak dari karya-karya Abu Nashr Mansur yang didedikasikan kepada

muridnya al-Biruni. Bahkan al-Biruni sendiri mendaftar dua belas karya yang ia

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |82


katakan Abu Nashr Mansur persembahkan kepadanya (meskipun beberapa

sejarawan membaca kata-kata al-Biruni sebagai makna bahwa ia menulis karya

itu sendiri, namun penafsiran ini tampaknya sangat tidak mungkin). Karya

pertama yang didedikasikan Abu Nashr Mansur kepada al-Biruni ditulis sekitar

tahun 997, segera setelah perang saudara mengganggu pekerjaan mereka.

Dalam tulisan-tulisannya al-Biruni kadang-kadang mengutip hasil karena Abu

Nashr Mansur yang katanya dia bekerja pada atas permintaan al-Biruni. Tentu

saja kedua orang ini sepertinya tertarik untuk memberikan kredit penuh untuk

berkontribusi satu-sama lain.

Pencapaian utama Abu Nashr Mansur adalah komentarnya pada Spherics dari

Menelaus, perannya dalam pengembangan trigonometri dari perhitungan

Ptolemy dengan akord terhadap fungsi trigonometri digunakan saat ini, dan

pembangunan dari satu set tabel yang memberikan solusi numerik mudah

untuk masalah khas spherical astronomi.

Abu Nashr Mansur mengerjakan ulang tentang Spherics dari Menelaus adalah

sangat penting karena karya asli Yunani Menelaus telah hilang, meskipun ada

beberapa versi Arab. Karya Menelaus membentuk dasar untuk solusi numerik

Ptolemy pada masalah spherical astronomi di Almagest. Karya ini dalam tiga

buku: buku pertama studi sifat-sifat spherical segitiga, buku kedua menyelidiki

sifat-sifat sistem lingkaran paralel pada bola karena mereka berpotongan pada

lingkaran besar, sementara buku ketiga memberikan bukti teorema Menelaus.

Dalam karyanya pada trigonometri Abu Nashr Mansur menemukan hukum

sinus

ܽ ܾ ܿ
= =
sin ‫ ܣ‬sin ‫ ܤ‬sin ‫ܥ‬

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |83


Abu'l-Wafa mungkin telah menemukan hukum lebih dahulu dan Abu Nashr

Mansur mungkin telah belajar dari dia. Tentu saja yang kedua yang memiliki

prioritas sulit untuk menentukan dan akan hampir pasti tidak diketahui dengan

pasti. Orang ketiga yang kadang-kadang dikreditkan dengan penemuan yang

sama al-Khujandi tetapi tampaknya kurang mungkin bahwa ia adalah penemu

karena, sebagaimana Samso menulis: ... dia pada dasarnya seorang astronom

praktis, tidak peduli dengan masalah teoritis.

Klaim dari al-Khujandi menjadi penemu hukum sinus lebih lanjut dibahas dalam

biografinya.

Karya yang lain oleh Abu Nashr Mansur pada topik astronomi termasuk empat

karya pada konstruksi dan penerapan astrolabe. Bukti hukum sinusnya muncul

beberapa kali dalam karya-karyanya, misalnya dalam Almagest of the Shah,

Book of the azimuth, Treatise on the determination of shperical arcs, dan

Risalah di mana beberapa pertanyaan geometris ditujukan kepadanya dijawab.

Pertanyaan dimaksud dalam judul ini karya terakhir itu ditujukan kepadanya

oleh al-Biruni. Karya lainnya termasuk Risalah di mana suatu kesulitan dalam

buku ketiga belas Unsur diselesaikan dan sebuah bab dari sebuah buku

tentang kebulatan dari langit.

29. Kushyar ibn Labban

Abul-Hasan bin Kūshyār Labbān bin Bashahri Gilani (971-1029), juga dikenal

sebagai Kūshyār Gilani (‫)کوشيار گيالنی‬, adalah seorang matematikawan Persia,

geografi, dan astronom dari Gilan, sebelah selatan Laut Kaspia, Iran. Dia

dikenal dengan beberapa varian yang berbeda namanya, yang telah

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |84


diterjemahkan sebagai Kusyan, Kushiyad, Koshar, Kusiar atau Kossar. Kadang-

kadang ia telah disebut Jabah, Halebi dan al-Kiya. Nama Labban, kadang-

kadang ditulis sebagai Labbar, adalah nama ayahnya dan berarti "singa".

Sangat sedikit yang diketahui dari kehidupan Kushyar ibn Labban's. Ada

berbagai tuntutan yang berbeda, salah satu yang menunjukkan bahwa ia

adalah seorang Yahudi, tetapi tidak ada yang dibuktikan. Satu-satunya fakta

yang yang pasti, selain bahan dalam karyanya, adalah bahwa dia mengajarkan

al-Nasawi.

Dari karya-karyanya kita tahu bahwa Kushyar terutama seorang astronom yang

menulis teks pada astronomi dan geografi. Dia mengeluarkan tabel astronomi

dan juga menulis sebuah karya di astrolabe. Paling signifikan dalam hal arsip ini

adalah karyanya pada perhitungan Hindu karena merupakan karya paling awal

dikenal pada aritmatika Arab yang berkaitan dengan angka Hindu. Sebuah teks

sebelumnya oleh Abu'l-Wafa pada aritmatika tidak menggunakan angka Hindu.

Karya utamanya mungkin dilakukan sekitar awal abad kesebelas, dan

tampaknya telah mengambil bagian penting dalam elaborasi dari trigonometri.

Sebagai contoh, ia melanjutkan investigasi dari Abul Wafa, dan banyak ruang

yang ditujukan untuk ini dalam zij nya (atau koleksi tabel) az-Zīj al-Jamī wal-

Baligh ("tabel yang komprehensif dan matang"), yang mendirikan peningkatan

nilai dari apogees planet seperti yang diamati oleh al-Battani. Tabel-tabel itu

diterjemahkan ke dalam Persia sebelum akhir abad ini. Dia menulis juga

merupakan pengantar astrologi dan menghitung sebuah risalah Kitab fi usul

hisab al-hind (Prinsip Hindu berhisab, masih ada dalam bahasa Arab dan

Ibrani).

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |85


Ia adalah guru dari Ahmad Nasawi. Dia diduga tewas di Baghdad. Prinsip

Kushyar tentang perhitungan Hindu ditulis sekitar 1000 masehi. Pentingnya

digambarkan sebagai berikut: Prinsip-Prinsip Kushyar ibn Labban tentang

perhitungan Hindu ... adalah luar biasa penting dalam sejarah matematika, tidak

hanya untuk konten matematis, tetapi juga untuk kepentingan linguistik dan

hubungannya dengan lebih awal dan menggantikan algorisms. Ini mungkin teks

matematis Arab tertua menggunakan angka Hindu, dan konsep ibn Labban

mengungkapkan keaslian yang cukup ... Mari kita mempertimbangkan Prinsip

perhitungan Hindu di sedikit lebih rinci. Poin pertama yang harus diperhatikan

adalah bahwa Kushyar menggunakan simbol untuk nol, tetapi tidak

menggunakan simbol pemisah untuk membedakan bagian pecahan dari nomor

dari bagian yang tidak terpisahkan. Dia membahas angka desimal dalam tubuh

utama dari teks, relegating angka sexagesimal untuk perlakuan yang terpisah

dalam tabel. Topik dipertimbangkan mencakup penambahan dan pengurangan

angka desimal diikuti oleh perkalian dan pembagian angka desimal. Kushyar

memberikan metode untuk membangun akar kuadrat tepat, serta metode

perkiraan untuk menghitung akar kuadrat dari angka non-persegi. Demikian

pula dia memberikan metode untuk membangun akar kubus tepat, dan metode

perkiraan untuk menghitung akar pangkat tiga dari nomor non-persegi. Untuk

memeriksa akurasi hasil nya, Kushyar menggunakan metode "mengusir

sembilan" atau "memeriksa sembilan" yang pada dasarnya memeriksa bahwa

nilai yang benar modulo 9.

Petruck dan Levy menjelaskan: Teks Arab Ibn Labban ditulis dengan gaya yang

sangat disingkat yang pasti sulit untuk di mengerti ketika belajar sendiri. Hal ini

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |86


mudah dilihat, oleh karena itu, mengapa al-Nasawi merasa berguna untuk

menguraikan karya gurunya.

30. Al-Karaji

Abu Bakar bin Muhammad bin Al Husain al-Karajī atau al-Karkhī (953 di Karaj

atau Karkh - 1029) adalah seorang matematikawan muslim Persia abad ke-10

dan insinyur. Tiga karya utamanya adalah Al-Badi' fi'l-hisab (perhitungan yang

indah), Al-Fakhri fi'l-jabr wa'l-muqabala (aljabar yang agung), dan Al-Kafi fi'l-

hisab (perhitungan yang memadai).

Karena karya asli al-Karaji dalam bahasa Arab hilang, belum diketahui secara

pasti apa nama pastinya. Hal Itu baik bisa saja al-Karkhī, menunjukkan bahwa

ia lahir di Karkh, pinggiran kota Baghdad, atau al-Karajī menunjukkan

keluarganya berasal dari kota Karaj. Dia memang tinggal dan bekerja untuk

sebagian besar hidupnya di Baghdad, yang merupakan pusat ilmiah dan

perdagangan dunia Islam.

Al-Karaji menulis tentang matematika dan teknik. Beberapa menganggap dia

hanya ulang ide-ide orang lain (ia dipengaruhi oleh Diophantus) tetapi

kebanyakan menganggapnya lebih orisinil, khususnya untuk membebaskan

aljabar dari geometri.

Dia secara sistematis mempelajari aljabar eksponen, dan adalah yang pertama

untuk menyadari bahwa urutan x, x^2, x^3, ... dapat diperpanjang tanpa batas

waktu, dan reciprocals 1/x, 1/x^2, 1/x^3, ... . Namun, karena misalnya produk

persegi dan kubus akan dinyatakan, dalam kata-kata daripada angka, sebagai

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |87


kubus-persegi, sifat-sifat bilangan dari menambahkan eksponen menjadi tidak

jelas.

Dia menggunakan bentuk induksi dalam karyanya yang sekarang hilang dan

hanya diketahui dari kutipan berikutnya oleh al-Samaw'al, ia menulis pada

teorema binomial dan segitiga Pascal.

Karyanya pada aljabar dan polinomial, memberikan aturan untuk operasi

aritmatika untuk menambahkan, mengurangi dan mengalikan polinomial,

meskipun ia dibatasi untuk membagi polinomial oleh monomials.

Al-Karaji memperkenalkan ide argumen dengan induksi matematika. Seperti

kata Katz: Gagasan lain yang penting yang diperkenalkan oleh al-Karaji dan

dilanjutkan oleh al-Samaw'al dan lain-lain adalah suatu argumen induktif untuk

menangani dengan urutan aritmatika tertentu. Dengan demikian al-Karaji

menggunakan argumen untuk membuktikan hasil pada jumlah integral pangkat

tiga yang sudah dikenalkan Aryabhata. Al-Karaji tidak pernah, bagaimanapun,

menyatakan hasil umum untuk peubah n. Dia menyatakan teoremanya untuk

bilangan bulat tertentu 10. Buktinya, bagaimanapun, jelas dirancang untuk

menjadi diperpanjang ke integer lain. Argumen Al-Karaji ini termasuk pada

intinya dua komponen dasar dari sebuah argumen modern oleh induksi, yaitu

kebenaran pernyataan tersebut untuk n = 1 (1 = 13) dan berasal dari kebenaran

untuk n = k dari n = k - 1. Tentu saja, komponen kedua tidak eksplisit karena,

dalam arti tertentu, argumen al-Karaji, ia mulai dari n = 10 dan turun ke 1

daripada melanjutkan ke atas. Namun demikian, argumennya dalam al-Fakhri

adalah bukti paling awal yang masih ada tentang rumus jumlah untuk integral

pangat tiga.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |88


Woepcke adalah sejarawan pertama yang menyadari pentingnya kerja al-Karaji

dan kemudian sebagian besar sejarawan setuju dengan penafsiran nya. Ia

menggambarkan sebagai penampilan pertama dari: ... teori kalkulus aljabar ... .

Rashed setuju dengan penafsiran Woepcke dan mungkin bahkan melangkah

lebih jauh dalam menekankan pentingnya al-Karaji's. Dia menulis: ... tujuan

yang lebih-atau-kurang eksplisit eksposisi Al-Karaji itu adalah untuk mencari

cara mewujudkan otonomi dan kekhususan aljabar, sehingga berada dalam

posisi untuk menolak, khususnya, representasi geometrik operasi aljabar.

Untuk memberikan kutipan dari deskripsi Rashed tentang kontribusi al-Karaji:

karya Al-Karaji memegang tempat penting dalam sejarah matematika. ...

penemuan dan pembacaan karya aritmatika dari Diophantus, dalam konsepsi

yang jelas dan metode aljabar al-Khawarizmi dan algebraists Arab lainnya,

dimungkinkan sebuah keberangkatan baru dalam aljabar oleh Al-Karaji ...

Jadi apa yang ini keberangkatan baru dalam aljabar? Mungkin paling tepat

digambarkan oleh al-Samawal, salah satu penerus al-Karaji, yang

menggambarkannya sebagai : ... beroperasi pada penggunakan semua alat

aritmatika yang tidak diketahui, dengan cara yang sama sebagai ahli aritmetika

beroperasi pada yang diketahui.

Apa yang al-Karaji capai di Al-Fakhri pertama kali untuk menentukan

monomials x, x2, x3, ... dan 1/x, 1/x2, 1/x3, ... dan memberikan aturan untuk produk

setiap dua dari ini. Jadi apa yang dicapai di sini adalah mendefinisikan produk

dari istilah-istilah ini tanpa ada referensi ke geometri. Bahkan ia hampir saja

memberikan rumus

xnxm = xm+n untuk semua bilangan bulat n dan m

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |89


tapi ia gagal membuat definisi x0 = 1 sehingga ia hanya memberikan

keterangan singkat.

Setelah aturan yang diberikan untuk perkalian dan pembagian monomials al-

Karaji lalu memandang "jumlah komposit" atau jumlah dari monomials. Untuk ini

ia memberikan aturan untuk penambahan, pengurangan dan perkalian tetapi

tidak untuk pembagian dalam kasus umum, hanya memberikan aturan untuk

pembagian kuantitas komposit dengan sebuah monomial. Dia mampu

memberikan aturan untuk mencari akar kuadrat dari kuantitas komposit yang

tidak sepenuhnya umum karena diperlukan koefisien untuk menjadi positif,

tetapi masih merupakan pencapaian yang luar biasa.

Al-Karaji juga menggunakan bentuk induksi matematika dalam argumennya,

meskipun ia tentu saja tidak memberikan penjelasan ketat yang prinsip. Pada

dasarnya apa yang al-Karaji lakukan ini adalah untuk menunjukkan argumen

untuk n = 1, kemudian membuktikan kasus n = 2 berdasarkan hasil nya untuk n

= 1, kemudian membuktikan kasus n = 3 berdasarkan hasil nya untuk n = 2,

dan membawa ke sekitar n = 5 sebelum berkomentar bahwa seseorang dapat

melanjutkan proses tanpa batas. Meskipun ini bukan induksi yang tepat, ini

adalah langkah besar menuju pemahaman bukti induktif.

Salah satu hasil yang al-Karaji gunakan bentuk induksi berasal dari karyanya

tentang teorema binomial, koefisien binomial dan segitiga Pascal. Dalam Al-

Fakhri al-Karaji menghitung (a+b)3 dan di Al-Badi ia menghitung (a-b)3 dan

(a+b)4. Pembangunan umum dari segitiga Pascal diberikan oleh al-Karaji dalam

karyanya yang dijelaskan dalam tulisan-tulisan al-Samawal. Dalam terjemahan

oleh Rashed dan Ahmad al-Samawal menulis: Mari kita ingat prinsip untuk

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |90


mengetahui jumlah yang diperlukan dalam perkalian dari derajat satu sama lain,

untuk setiap bilangan dibagi menjadi dua bagian. Al-Karaji mengatakan bahwa

untuk menggantikan kita harus menempatkan 'satu' di atas meja dan 'satu' di

bawah 'satu' yang pertama, bergerak 'satu' yang pertama ke kolom kedua,

tambahkan 'satu' yang pertama untuk satu ''di bawah ini. Dengan demikian kita

memperoleh 'dua', kita menaruh di bawah 'satu' ditransfer dan kami tempat

'satu' yang kedua di bawah 'dua'. Kami memiliki 'satu' itu, 'dua', dan 'satu'.

Untuk melihat bagaimana kolom kedua dari 1,2,1 sesuai dengan

mengkuadratkan a + b al-Samawal terus untuk menggambarkan penulisan

karya Al-Karaji: Hal ini menunjukkan bahwa untuk setiap nomor terdiri dari dua

angka, jika kita masing-masing beberapa dari mereka dengan sendirinya sekali

- karena dua ekstrem adalah 'satu' dan 'satu' - dan jika kita kalikan masing-

masing satu oleh yang lain dua kali - karena jangka menengah adalah 'dua' -

kita memperoleh kuadrat dari nomor ini.

Ini adalah deskripsi indah dari teorema binomial menggunakan segitiga Pascal.

Deskripsi berlanjut hingga koefisien binomial yang memberikan (a+b)5 tetapi

kita hanya akan mengutip bagaimana al-Karaji konstruksi kolom ketiga dari

kedua: Jika kita transfer 'satu' di kolom kedua menjadi kolom ketiga, kemudian

tambahkan 'satu' dari kolom kedua untuk 'dua' di bawah ini, kita memperoleh

'tiga' yang akan ditulis di bawah 'satu' pada kolom ketiga. Jika kita kemudian

tambahkan 'dua' dari kolom kedua untuk''satu 'di bawah ini kita memiliki' tiga

'yang ditulis di bawah' tiga ', maka kita menulis' satu 'di bawah ini' tiga '; kami

sehingga mendapatkan kolom ketiga yang jumlahnya adalah 'satu', 'tiga', 'tiga',

dan 'satu'.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |91


Gambar 11 Tabel al-Karaji dibangun tampak seperti segitiga Pascal pada sisinya (sumber: © Wikipedia)

Hasil lain yang diperoleh oleh al-Karaji termasuk menjumlahkan n pertama

bilangan asli, kuadrat n bilangan asli pertama dan pangkat angka-angka ini. Dia

membuktikan bahwa jumlah bilangan asli n pertama ½ n(n + 1). Dia juga

memberikan (dalam terjemahan Rashed dan Ahmad):

Dalam notasi modern;

∑ i 2 = ∑ i + ∑ i (i - 1).

Al-Karaji also considered sums of the cubes of the first n natural numbers

writing (in Rashed and Ahmad's translation, see for example [5]):-

Al-Karaji juga mempertimbangkan jumlah dari pangkat tiga dari n bilangan asli

pertama menulis (dalam terjemahan Rashed dan Ahmad): Jika kita ingin

menambahkan pangkat tiga dari bilangan yang mengikuti satu sama lain

mereka kita kalikan jumlah mereka dengan dirinya sendirinya.

Dalam notasi modern

∑ i 3 = (∑ i)2.

Al-Karaji menunjukkan bahwa (1 + 2 + 3 + ... + 10)2 sama dengan 13 + 23 + 33

+ ... + 103. Dia telah melakukan ini dengan memperlihatkan terlebih dahulu

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |92


bahwa (1 + 2 + 3 + ... + 10)2 = (1 + 2 + 3 + ... + 9)2 + 103. Dia sekarang bisa

menggunakan aturan yang sama pada (1 + 2 + 3 + ... + 9)2, kemudian pada (1

+ 2 + 3 + ... + 8)2 dst. Untuk mendapatkan

( 1 + 2 + ... + 10)2

= (1 + 2 + 3 + ... + 8)2 + 93 + 103

= (1 + 2 + 3 + ... + 7)2 + 83 + 93 + 103

= 13 + 23 + 33 + ... + 103.

Akhirnya kita harus menyebutkan pengaruh Diophantus pada al-Karaji. Lima

kitab pertama Diophantus's Arithmetica telah diterjemahkan ke dalam bahasa

Arab oleh ibn Liqa pada sekitar tahun 870 dan ini dipelajari oleh al-Karaji.

Woepcke dalam pengantar untuk Al-Fakhri menulis bahwa dia menemukan: ...

lebih dari sepertiga masalah buku pertama dari Diophantus, masalah buku

kedua dimulai dengan kedelapan, dan hampir semua masalah buku ketiga

dimasukkan oleh al-Karaji di koleksinya.

Al-Karaji juga menemukan banyak masalah barunya sendiri tapi bahkan orang-

orang Diophantus pasti tidak hanya diambil tanpa pengembangan lebih lanjut.

Dia selalu berusaha menggeneralisasi hasil Diophantus dan untuk menemukan

metode lebih umum yang berlaku.

31. Ibn al-Haytham

Abū ʿAlī al-Ḥasan ibn al-Ḥasan ibn al-Haytham

( ‫)ابو علي الحسن بن الحسن بن الھيثم‬ dalam bahasa Latin di panggil Alhacen atau

Alhazen (965 di Basra - 1040 di Kairo) adalah seorang Persia atau Ilmuwan

Arab dan polymath. Dia membuat kontribusi yang signifikan pada prinsip-prinsip

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |93


optik, serta fisika, anatomi, astronomi, teknik, matematika, kedokteran,

optalmologi, filsafat, psikologi, persepsi visual,

dan ilmu pengetahuan pada umumnya dengan

penerapan awal metode ilmiah.

Dia kadang-kadang disebut al-Basri. (‫)البصري‬,

setelah tempat kelahirannya di kota Basra, Ia

juga dijuluki Ptolemaeus Secundus ("Ptolemy

Kedua") atau hanya "ahli fisika" di Eropa abad

Gambar 12 Al-haytham pertengahan. Alhazen menulis komentar


(sumber: © Wikipedia)
mendalam pada karya-karya Aristoteles,

Ptolemy, dan matematikawan Yunani Euclid.

Lahir sekitar tahun 965, di Basra, Irak dan bagian dari Buyid Persia pada waktu

itu, ia tinggal terutama di Kairo, Mesir, meninggal di sana pada usia 76 tahun.

Lebih-yakin tentang aplikasi praktis dari pengetahuan matematika, ia

mengasumsikan bahwa ia bisa mengatur banjir Sungai Nil. Setelah

diperintahkan oleh Al-Hakim bi-Amr Allah, penguasa keenam khalifah

Fatimiyah, untuk melaksanakan operasi ini, dengan cepat ia dianggap

kemustahilan dari apa yang berusaha ia lakukan, dan pensiun dari teknik

rekayasa. Khawatir untuk hidupnya, ia pura-pura gila dan ditempatkan di bawah

tahanan rumah, selama dan setelah itu ia mengabdikan dirinya untuk karya

ilmiah sampai kematiannya pada tahun 1021.

Meskipun ada cerita tinggi bahwa Ibn al-Haitham melarikan diri ke Suriah,

berkelana ke Baghdad kemudian dalam hidupnya, atau bahkan di Basra ketika

ia pura-pura gila, dapat dipastikan bahwa ia berada di Mesir setidaknya sekitar

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |94


tahun 1038. Selama di Kairo, ia terkait dengan Universitas Al-Azhar, serta

"Rumah Kebijaksanaan" (‫)بيت الحكمة‬, yang dikenal sebagai Dar al-`Ilm (Rumah

Pengetahuan), yang merupakan perpustakaan" pertama yang penting " untuk

Rumah Kebijaksanaan Baghdad. Setelah tahanan rumahnya berakhir, ia

menulis sejumlah risalah lain di fisika, astronomi dan matematika. Dia kemudian

pergi ke Spanyol Islam. Selama periode ini, ia punya waktu yang cukup untuk

tujuan ilmiah, yang termasuk optik, matematika, fisika, kedokteran, dan

pengembangan metode ilmiah; ia meninggalkan beberapa buku yang beredar

pada bidang ini.

Di antara murid-muridnya yang kita ketahui hanya dua dari mereka, Sorkhab

(Sohrab), mahasiswa Persia, yang bertugas salah satu orang terbesar Iran

Semnan dan muridnya selama lebih dari 3 tahun, dan Abu al-Wafa Mubashir

bin Fatek seorang ilmuwan Mesir terkenal yang belajar matematika dari dia.

Dalam matematika, Ibn al-Haytham membangun karya-karya matematis Euclid

dan Thabit ibn qurra. Dia secara sistematis menjelaskan bagian kerucut dan

teori bilangan, melakukan beberapa pekerjaan awal geometri analitik, dan

bekerja pada "awal hubungan antara aljabar dan geometri." Hal ini pada

gilirannya berpengaruh terhadap perkembangan analisis geometris Rene

Descartes dan kalkulus Isaac Newton.

Dalam geometri, Ibn al-Haytham mengembangkan geometri analitis dan

mendirikan hubungan antara aljabar dan geometri. Ibn al-Haytham juga

menemukan rumus untuk menambahkan 100 angka pertama bilangan asli. Ibn

al-Haytham menggunakan bukti geometris untuk membuktikan rumus.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |95


Ibn al-Haytham membuat usaha pertama membuktikan postulat paralel

Euclidean, dalil kelima di Elemen Euclid, menggunakan bukti dengan

kontradiksi, di mana ia memperkenalkan konsep gerak dan transformasi ke

dalam geometri. Ia merumuskan segiempat Lambert, yang oleh Boris

Abramovich Rozenfeld dinamakan " segiempat Ibn al-Haytham-Lambert ", dan

ia juga mencoba memberikan bukti menunjukkan kesamaan dengan aksioma

Playfair pada teorema segiempatnya, termasuk segiempat Lambert yang

merupakan teorema pertama pada elips geometri dan geometri hiperbolik.

Teorema ini, bersama dengan postulat alternatifnya, seperti aksioma Playfair,

bisa dilihat sebagai tanda awal dari geometri non-Euclidean. Karyanya memiliki

pengaruh besar terhadap perkembangannya antara ahli geometri Persia

selanjutnya Omar Khayyām dan Nasir al-Din al-Tusi, dan ahli geometri Eropa

Witelo, Gersonides, Alfonso, John Wallis, Giovanni Girolamo Saccheri dan

Christopher Clavius.

Dalam geometri dasar, Ibn al-Haytham mencoba memecahkan masalah

mengkuadratkan lingkaran menggunakan area lunes (bentuk bulan sabit), tetapi

kemudian menyerah pada tugas yang mustahil ini. Ibn al-Haytham juga

menangani masalah lain di geometri dasar (Euclidean) dan geometri lanjut

(Apolonia dan Archimedean), beberapa di antaranya ia adalah yang pertama

dipecahkan.

Kontribusinya untuk teori bilangan mencakup karyanya pada angka bulat.

Dalam “Analisis dan Sintesis”, Ibn al-Haytham adalah orang pertama yang

menyadari bahwa setiap bilangan bulat dalam bentuk 2n−1(2n − 1) dimana

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |96


2n − 1 adalah bilangan prima, tapi ia tidak berhasil membuktikan hasil ini (Euler

kemudian membuktikannya di abad ke-18).

Ibn al-Haytham memecahkan masalah yang melibatkan kongruensi

menggunakan apa yang sekarang disebut teorema Wilson. Dalam karyanya

Opuscula, Ibn al-Haytham mempertimbangkan solusi sistem kongruen, dan

memberikan dua metode solusi umum. Metode pertamanya, metode kanonik,

melibatkan teorema Wilson, sedangkan metode kedua melibatkan sebuah versi

dari teorema sisa Cina.

32. Abū al-Rayḥān al-Bīrūnī

Abu al-Rayhan Muhammad ibn

Ahmad Al-Biruni (lahir 5

September 973 di Kath, Khwarezm,

meninggal 13 Desember 1048 di

Ghazni), yang dikenal sebagai

Alberonius dalam bahasa Latin,

Gambar 13 Al-Biruni (sumber: © Wikipedia)

adalah seorang sarjana Muslim Persia dan polymath dari abad ke-11.

Biruni adalah seorang polymath dengan minat dalam bidang praktis dan

berbagai ilmiah yang berhubungan dengan apa yang saat ini digambarkan

sebagai fisika, sosiologi antropologi, komparatif, astronomi, astrologi, kimia,

sejarah, geografi, matematika, kedokteran, psikologi, filsafat, dan teologi. Dia

adalah sarjana Muslim pertama untuk studi India dan tradisi Brahminical, dan

telah digambarkan sebagai pendiri indologi, dan "antropolog pertama". Dia

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |97


adalah salah satu eksponen pertama dari sebuah eksperimental metode

penyelidikan, memperkenalkan metode ini ke bidang mekanik dan apa yang

sekarang disebut mineralogi, psikologi, dan astronomi.

Biruni telah misalnya digambarkan sebagai "salah satu ilmuwan terbesar [dunia

Islam], dan, semua dianggap, salah satu yang terbesar sepanjang masa.", atau

sebagai "salah satu pemikir ilmiah besar sepanjang sejarah ". Kawah Al-Biruni

di Bulan diberi nama atasnya. Universitas Teknik Tashkent (dahulu Institut

Politeknik Tashkent) juga dinamai menurut Abu Rayhan al-Biruni dan

universitas yang didirikan oleh Ahmad Shah Massoud di Kapisa yang dinamai

menurut namanya.

Ia dilahirkan di Khwarazm, bagian dari Kekaisaran Samanid (Khiva modern,

Uzbekistan). Dia belajar matematika dan astronomi di bawah Abu Nashr

Mansur.

Dia adalah rekan sesama filsuf dan dokter Abu Ali ibn Sina (Avicenna),

sejarawan, filsuf dan pakar etika Ibnu Miskawaih, di universitas dan pusat sains

yang didirikan oleh pangeran Abu al-Abbas Ma'mun Khawarazmshah. Dia juga

melakukan perjalanan ke Asia Selatan atau Asia Tengah (Afghanistan modern)

dengan Mahmud dari Ghazni (putra dan penerus Masud itu, bagaimanapun,

pelindung utamanya), dan menemani dia dalam perjalanannya ke India (pada

tahun 1030), belajar bahasa India, dan mempelajari agama dan filsafat

rakyatnya. Di sana, ia juga menulis Ta'rikh al-Hind ("Chronicles of India"). Biruni

menulis buku-bukunya dalam bahasa Arab dan Persia, dan berbicara

Khwarezmian sebagai bahasa pertama, meskipun ia memahami tidak kurang

dari empat bahasa lain:. Yunani, Sansekerta, Syria, dan mungkin Berber.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |98


Ia dimakamkan di kota Ghazni, Afghanistan.

Sebagai produk dari Timur Tengah abad pertengahan, awalnya Al-Biruni tidak

atipikal dari yang sekitarnya. Lahir pada tahun 973, berdasarkan catatan dari

tangan sendiri Al-Biruni menggambarkan asal-usulnya sebagai Tajik, atau Iran,

meskipun ia berbudaya dan berbahasa Persia. Al-Biruni, Lahir di Birun,

pinggiran kota kota Kath, di wilayah Khwariz, Karakalpakstan sekarang.

Sementara awal kehidupan Al-Biruni adalah sebagian besar penuh misteri,

Nama "Al-Biruni" diperkirakan untuk merujuk kepada Birun, tempat

kelahirannya. Hari ini, sedikit yang diketahui tentang masa kecil Al-Biruni dan

keluarga meskipun berkesan abadi pada bidang akademisi. Dengan sedikit

rincian dari keluarga Al-Biruni, saat ini dipahami bahwa ia datang dari keluarga

"rata-rata" asal Tajik, ia bukan bagian dari keturunan kaya atau terkenal.

Al-Biruni menghabiskan dua puluh lima tahun pertama di tanah airnya di

sepanjang tepi selatan Laut Aral, belajar di bawah guru yang pengetahuannya

memiliki pengaruh yang besar pada kecerdasan dan minatnya. Tidak ada bukti

perkawinan atau anak-anak ditemukan dalam catatan Al -Biruni. Al-Biruni

tampaknya adalah orang yang mengkhususkan diri untuk akademisi.

Al-Biruni adalah sosok misterius yang cukup, setidaknya sepanjang tahun-

tahun awal. Mengingat jangka waktu dan wilayah Al-Biruni hidup, dapat

diasumsikan bahwa ia menerima pendidikan Maktab dan madrasah, sekolah

dasar dan menengah tradisional Islam Timur Tengah pada waktu itu. Dari

catatan pribadi Al-Biruni, nama spesifik guru dan mentor telah disebutkan serta

murid-muridnya dan para pendahulunya. Meskipun kurangnya informasi

spesifik tentang sekolah Al-Biruni, satu karakter sifat yang konsisten di seluruh

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |99


pendidikan dan kehidupan dewasanya adalah sebagai "pencari pengetahuan

yang tanpa kenal lelah, tanpa cinta untuk mengejar inderawi." Deskripsi ini

menjelaskan tidak adanya keluarga Al-Biruni keluarga, karena dia benar-benar

terpikat dengan studinya, mungkin di pinggiran masyarakat sebagaimana

banyak antropolog nyatakan.

Ketertarikan awal akademik Al-Biruni dalam fisika, ilmu alam, dan biologi,

sehingga menghasilkan daya tarik dengan ilmu pengetahuan India. Khwariz,

tanah air Al-Biruni, kebetulan menjadi pusat studi matematika, yang

menambah ketertarikan lain untuk repertoarnya. Kemudian dalam

pendidikannya, Al-Biruni melakukan banyak perjalanan, secara tradisional

dianggap sebagai bagian dari pendidikan seseorang dalam Islam. Pada titik ini,

Al-Biruni memilih untuk melakukan perjalanan ke India bagian barat untuk

belajar ilmu India. Sementara otak analitis Al-Biruni memberikan andil prestasi

dalam matematika dan ilmu-ilmu, ia juga diberkati dengan otak kreatif di mana

agama, budaya, bahasa dan sejarah menjadi focal point berikutnya. Studi lebih

lanjut di Djurdian, terletak sebelah tenggara Laut Kaspia, dan Rayy, dekat

Teheran hari ini, sebagai tempat tinggal selanjutnya Al-Biruni di sekitar waktu

awal 998 Masehi. Kerberadaan Al-Biruni di Rayy dibumbui dengan perselisihan

akademis dan kritik dari karya dan teorinya. Dengan waktu dan mobilitas sosial

sedikit ke atas, Al-Biruni memperoleh penerimaan dari para ulama Rayy.

Dengan waktu dan usaha, Al-Biruni melanjutan dari teori yang dikritik ke

akademis yang dihormati dalam rentang karirnya.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |100


Gambar 14 Patung Al-Biruni (sumber: © Wikipedia)

Setelah periode awal pendidikan melalui perjalanan dan interaksi dengan

berbagai mentor, Al-Biruni kembali ke tanah airnya di Khwariz sebelum 1008.

Setelah kembali, Al-Biruni telah diakui oleh pangeran negara itu, Abu Hasan 'Ali

b Ma'mun dan menjabat sebagai guru politik dan akademis untuk saudara

pangeran, Khwarizmshah Abu' l-Abbas Ma'mun b Ma'mun selama tujuh tahun.

Pekerjaan Al-Biruni kemudian terhenti, bagaimanapun, ketika pegawai

kerajaan, Khwarizmshah, dibunuh pada tahun 1016 atas penaklukan negara itu

dengan "Sultan Ghaznawid yang agung Mahmud ibn Subuktakin." Setelah

penaklukan negara tempat tinggal Al-Biruni, para milisi dan akademisi secara

bersamaan diambil sebagai tawanan ke Ghazna, Afghanistan. Sepanjang

penangkapan di Ghazna, Al-Biruni anehnya mampu melanjutkan penelitian dan

menulis karya akademis, baik secara independen dan bersama-sama para

sarjana lain sesama tawanan. Sebagai bagian dari pekerjaan independen

sebagai tahanan dikeluarkan bepergian dengan militer Ghazna ke barat laut

India untuk mengajar ilmu pengetahuan Yunani. Perjalanan Ke India ini lebih

lanjut memicu minat Al-Biruni di negara itu dan mulai studi yang menghasilkan

dalam bukunya yang terkenal, al-Hind atau India, sebuah buku etnografi.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |101


33. Ibn Sina

Ibnu Sina sering dikenal dengan nama

Latin dari Ibnu Sina, meskipun sebagian

besar referensi hari ini telah

dikembalikan menggunakan versi yang

benar ibn Sina. Kita tahu banyak rincian

hidupnya karena ia menulis otobiografi

yang telah dilengkapi dengan bahan

dari biografi yang ditulis oleh salah

seorang siswa. otobiografi ini tidak

Gambar 15 Ibn Sina (sumber: © Wikipedia) hanya menjelaskan kesehariannya,

tetapi juga tertulis ilustrasikan gagasannya dalam mencapai kebenaran hakiki,

sehingga harus ditafsirkan dengan hati-hati.

Jalan hidup ibn Sina didominasi oleh periode ketidakstabilan politik besar di

mana dia tinggal. Dinasti Samanid, dinasti pertama asli muncul di Iran setelah

penaklukan Muslim Arab, dikendalikan Transoxania dan Khorasan pada sekitar

tahun 900. Bukhara adalah ibu kotanya dan bersama-sama dengan

Samarkand, menjadi pusat kebudayaan kekaisaran. Namun, dari pertengahan

abad ke-10, kekuatan Samanid mulai melemah. Pada saat ibn Sina lahir, Nuh

ibn Mansur adalah Sultan di Bukhara tapi ia berjuang untuk mempertahankan

kendali kekaisaran.

Ayah Ibnu Sina adalah Gubernur sebuah desa di salah satu perkebunan Nuh

bin Mansur. Dia dididik oleh ayahnya, yang rumahnya adalah tempat

pertemuan bagi orang-orang yang belajar di daerah tersebut. Tentu bin Sina

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |102


adalah seorang anak luar biasa, dengan memori dan kemampuan untuk belajar

membuat kagum para ulama yang bertemu di rumah ayahnya. Pada usia

sepuluh tahun, ia telah hafal Al-Qur'an dan sebagian besar puisi Arab yang dia

baca. Ketika Ibnu Sina mencapai usia tiga belas ia mulai belajar kedokteran

dan ia menguasai subyek ini pada usia enam belas tahun ketika ia mulai untuk

mengobati pasien. Dia juga belajar logika dan metafisika, menerima instruksi

dari beberapa guru terbaik pada zamannya, tapi pada semua bidang ini ia

melanjutkan studinya sendiri. Dalam otobiografinya Ibnu Sina menekankan

bahwa dia kurang lebih belajar secara otodidak, tapi pada saat penting dalam

hidupnya ia menerima bantuan.

Keahlian di bidang medis yang membuktikan nilai besar untuk ibn Sina

sehingga melalui reputasinya di daerah itu penguasa Samanid Nuh bin

Mansur datang untuk mendengar tentang dia. Setelah Ibnu Sina

menyembuhkan penguasa Samanid dari suatu penyakit, sebagai hadiah, ia

diperbolehkan untuk menggunakan Perpustakaan Kerajaan dari Samanid yang

terbukti penting untuk perkembangan ibn Sina di seluruh jajaran para ilmuawan.

Jika nasib dari penguasa Samanid telah mendapatkan kehidupan yang lebih,

hidup ibn Sina akan sangat berbeda. Nuh bin Mansur, dalam upaya untuk tetap

berkuasa, telah menempatkan Sebüktigin, bekas budak Turki, sebagai

penguasa Ghazna dan menunjuk putranya Mahmud sebagai Gubernur

Khorasan. Namun Qarakhanids Turki, sudah menguasai sebagian besar dari

Transoxania, bergabung dengan Mahmud dan pindah untuk menggulingkan

Samanids. Setelah memperoleh Khorasan mereka mengambil Bukhara pada

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |103


tahun 999. Ada diikuti jangka waktu lima tahun dimana Samanids mencoba

untuk mendapatkan kembali kontrol tetapi masa kejayaan telah berakhir.

Seperti diceritakan, Takdir yang menimpa Ibn Sina menjadi salah satu periode

sejarah Iran penuh gejolak, ketika unsur-unsur Turki baru menggantikan

dominasi Iran di Asia Tengah dan dinasti Iran lokal berusaha untuk

mendapatkan kemerdekaan politik dari khalifah Abbasiyah di Baghdad (di Irak

modern) . Kekalahan dari Samanids dan peristiwa traumatis lain, kematian

ayahnya, benar-benar merubah hidup ibn Sina. Tanpa dukungan dan

pelindungan ayahnya, ia mulai hidup mengembara ke berbagai kota di

Khorasan, bertindak sebagai dokter dan administrator, setiap malam dia

mengumpulkan siswa disekelilingnya untuk diskusi filosofis dan ilmiah. Ia

menjabat sebagai seorang ahli hukum di Gurganj, Khwarazm, kemudian

seorang guru di Gurgan dan berikutnya administrator di Rayy. Mungkin yang

paling luar biasa adalah fakta bahwa ia terus menghasilkan kualitas keilmuan

terbaik meskipun gaya hidupnya yang kacau. Daya konsentrasi dan kecakapan

intelektual Ibnu Sina, sedemikian rupa sehingga ia dapat melanjutkan pekerjaan

intelektual dengan konsistensi yang luar biasa dan kontinuitas dan sama sekali

tidak dipengaruhi oleh gangguan luar.

Setelah periode pengembaraan ini, ibn Sina pergi ke Hamadan di Iran barat-

pusat. Di sini ia menetap untuk sementara menjadi dokter istana. Pangeran

Buyid yang berkuasa, Syams ad-Dawlah, dua kali mengangkatnya menjadi

wazir. Politik itu tidak mudah pada waktu itu dan ibn Sina terpaksa bersembunyi

untuk sementara waktu dari lawan-lawan politiknya dan ia juga menghabiskan

beberapa waktu sebagai tahanan politik di penjara. Digambarkan sejarah ia

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |104


melarikan diri ke Isafan, menyamar sebagai seorang sufi, dan bergabung

dengan Ala al-Dwla.

Dua karya Ibn Sina yang paling penting adalah The Book of Healing dan The

Canon of Medicine. Yang pertama adalah ensiklopedi ilmiah yang mencakup

logika, ilmu alam, psikologi, geometri, astronomi, aritmatika dan musik. Yang

kedua adalah buku yang paling terkenal dalam sejarah obat-obatan. Karya-

karya ini telah dimulai ketika ia berada di Hamadan.

Setelah dipenjara, ibn Sina memutuskan untuk meninggalkan Hamadan pada

tahun 1022 pada kematian pangeran Buyid yang ia layani, dan ia pergi ke

Isfahan. Di sini ia memasuki istana pangeran lokal dan menghabiskan tahun-

tahun terakhir hidupnya dalam damai. Di Isfahan ia menyelesaikan karya-karya

utamanya yang dimulai di Hamadan dan juga menulis banyak karya filsafat lain,

obat-obatan dan bahasa Arab.

Selama kampanye militer, ibn Sina diharapkan ikut dan banyak dari karya-

karyanya diselesaikan selama kampanye tersebut. Itu adalah salah satu

kampanye militernya sehingga ia akhirnya sakit dan, walaupun berusaha untuk

menerapkan keterampilan medis untuk dirinya sendiri, diapun meninggal.

Diceritakan: sebuah penyakit misterius, sepertinya kolik yang diperlakukan

buruk, ia mungkin, bagaimanapun, telah diracuni oleh salah satu pegawainya.

Ibnu Sina menulis sekitar 450 karya, dimana sekitar 240 masih ada. Dari karya-

karya yang masih ada, 150 diantaranya tentang filosofi sedangkan 40 lainnya

dikhususkan untuk obat, dua bidang di mana ia memberikan kontribusi paling

besar. Ia juga menulis tentang psikologi, geologi, matematika, astronomi, dan

logika. Karyanya yang paling penting sejauh matematika, adalah karya besar

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |105


ensiklopediknya, Kitab al-Shifa (Buku Penyembuhan). Salah satu dari empat

bagian dari pekerjaan ini adalah dikhususkan untuk matematika dan ibn Sina

memasukan astronomi dan musik sebagai cabang matematika dalam

ensiklopedi. Bahkan ia membaginya menjadi empat cabang matematika;

geometri, astronomi, aritmatika, dan musik, dan ia kemudian membagi lagi

menjadi masing-masing topik. Geometri ia dibagi ke dalam geodesi, statika,

kinematika, hidrostatika, dan optik; astronomi ia dibagi menjadi tabel astronomi

dan geografis, dan kalender; aritmatika ia dibagi menjadi aljabar, dan

penambahan dan pengurangan India; musik ia dibagi lagi menjadi alat musik.

Bagian geometrik ensiklopedi ini, tidak mengherankan, berdasarkan Elemen

Euclid. Ibn Sina memberikan bukti tapi presentasinya kurang dalam

mengadopsi Euclid. Bahkan ibn Sina tidak menyajikan geometri sebagai

sebuah sistem deduktif dari aksioma dalam pekerjaan ini. Kita harus dicatat,

bagaimanapun, bahwa ini adalah cara yang ibn Sina pilih untuk menyajikan

topik di ensiklopedi. Dalam tulisan-tulisan lain pada geometri dia, seperti

banyak ilmuwan Islam, berusaha untuk memberikan bukti postulat kelima

Euclid. Topik-topik yang dibahas dalam bagian geometri ensiklopedia adalah:

garis, sudut, dan pesawat, paralel, segitiga, konstruksi dengan penggaris dan

kompas; bidang jajaran genjang dan segitiga, aljabar geometri, sifat lingkaran;

proporsi tanpa menyebutkan bilangan irasional; proporsi berkaitan dengan

bidang poligon; bidang lingkaran, poligon reguler, dan volume polyhedra dan

bola.

Ibn Sina menganggap musik sebagai salah satu cabang matematika itu pas

untuk memberikan petunjuk singkat mengenai karyanya pada topik ini yang

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |106


terutama pada interval tonik, pola berirama, dan instrumen musik. Beberapa

ahli mengklaim bahwa promosi ibn Sina tentang harmoni dari ketiga hal

tersebut hanya penggunaan intonasi daripada intonasi yang berhubungan

dengan Pythagoras. Informasi lebih lanjut terdapat dalam makalah T S Vyzgo "

On Ibn Sina's contribution to musicology".

Mekanika merupakan topik yang ibn Sina diklasifikasikan sebagai matematika.

Dalam karyanya Mi'yar al-'aqul ibn Sina mendefinisikan mesin sederhana dan

kombinasi dari mereka yang melibatkan roller, tuas, windlasses, katrol, dan

banyak lainnya. Meskipun bahan ini terkenal dan tentu saja tidak asli, namun

klasifikasi mekanisme oleh ibn Sina, yang melampaui Heron, sangat asli.

34. al-Baghdadi

Abu Mansur Abd al-Qahir bin Tahir bin Muhammad bin Abdallah al-Tamimi al-

Shaffi al-Baghdadi ( ‫)أبو منصور عبدالقاھر ابن طاھر بن محمد بن عبد التميمي الشافعي البغدادي‬

adalah seorang matematikawan Arab (980-1037) dari Baghdad yang terkenal

karena risalah al-Takmila fi'l-Hisab. Ini berisi hasil dalam teori bilangan, dan

komentar pada karya al-Khawarizmi yang sekarang hilang.

Al-Baghdadi kadang dikenal sebagai Ibn Tahir. Nama lengkapnya adalah Abu

Mansur al-Qahir Abr bin Tahir bin Muhammad bin Abdallah al-Tamini al-Shaffi

al-Baghdadi. Kita dapat menyimpulkan dari dua nama terakhir al-Baghdadi

bahwa, ia adalah keturunan dari suku Bani Tamim, salah satu suku Arab kuno

Sharif, dan bahwa ia memiliki sekolah hukum agama mazhab Syafi'i. Sekolah

hukum ini, salah satu dari empat sekolah Sunni, mengambil namanya dari guru

Abu 'Abd Allah as-Syafi'i (767-820) dan didasarkan pada kedua hukum ilahi

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |107


Qur'an atau Hadis dan pada penalaran logis manusia bila tidak ada ajaran ilahi

yang diberikan.

Ia dilahirkan dan dibesarkan di Baghdad tetapi meninggalkan kota itu untuk

pergi ke Nisyapur (kadang-kadang ditulis Neyshabur dalam bahasa Inggris) di

wilayah Tus Iran timur laut. Dia tidak pergi ke Nisyapur sendirian, tapi

didampingi oleh ayahnya yang telah menjadi orang kaya yang cukup, al-

Baghdadi, tanpa penghasilan jelas sendiri, bisa menghabiskan banyak uang

untuk mendukung sekolahnya.

Pada Nisyapur saat itu, seperti seluruh daerah di sekitarnya, tempat di mana

ada sedikit stabilitas politik dikarenakan berbagai suku dan kelompok agama

berkelahi satu sama lain. Ketika kerusuhan pecah di Nisyapur, al-Baghdadi

memutuskan bahwa ia membutuhkan tempat yang lebih damai dan melanjutkan

hidup sebagai seorang akademisi sehingga ia pindah ke Asfirayin. Kota ini lebih

tenang dan al-Baghdadi mampu mengajar dan belajar di lingkungan yang lebih

damai. Dia pasti dianggap sebagai salah satu guru besar pada masanya dan

orang-orang dari Nisyapur merasa sedih kehilangan ulama besar dari kota

mereka.

Dalam Asfirayin, al-Baghdadi mengajar selama bertahun-tahun dalam masjid.

Selalu memiliki kekayaan yang cukup, ia mengambil pembayaran tidak untuk

ajarannya, mengabdikan hidupnya untuk mengejar pengetahuan dan mengajar

untuk kepentingan diri sendiri. Tulisan-tulisannya itu terutama berkaitan dengan

teologi, sebagaimana kita harus menganggap itu pada ajaran-ajarannya.

Namun, ia menulis setidaknya dua buku tentang matematika.

Satu, Kitab fi'l-misaha, relatif tidak penting. Hal ini berkaitan dengan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |108


pengukuran panjang, luas dan volume. Yang kedua adalah, sebuah karya

sangat penting dalam sejarah matematika. Risalah ini, al-Takmila fi'l-Hisab,

adalah sebuah karya di mana al-Baghdadi mempertimbangkan sebuah sistem

yang berbeda dari aritmatika. Sistem ini berasal dari menghitung dengan jari,

sistem sexagesimal, dan aritmatika dari angka India dan fraksi. Dia juga

mempertimbangkan aritmatika dari bilangan irasional dan aritmetika bisnis.

Dalam karya ini al-Baghdadi menekankan manfaat dari setiap sistem tetapi

tampaknya mendukung angka India.

Beberapa hasil penting dalam teori bilangan muncul dalam al-Takmila seperti

halnya komentar yang memungkinkan kita untuk mendapatkan informasi

tentang teks-teks tertentu al-Khawarizmi yang sekarang hilang. Al-Baghdadi

memberikan diskusi yang menarik; bilangan abundant, bilangan deficient,

bilangan bulat dan bilangan equivalent. Misalkan, dalam notasi modern, S(n)

menunjukkan jumlah dari bagian alikuot n, jumlah sampai dengan suku ke-n.

Pertama al-Baghdadi mendefinisikan bilangan bulat (beberapa n dengan S(n) =

n), bilangan abundant (beberapa n dengan S(n) > n), dan bilangan deficient

(beberapa n dengan S(n) < n) . Tentu saja sifat-sifat dari angka telah dipelajari

oleh orang Yunani kuno. Al-Baghdadi memberikan beberapa hasil dasar dan

kemudian menyatakan bahwa 945 adalah jumlah terkecil yang abundant ganjil,

hasilnya biasanya dikaitkan dengan Bachet pada awal abad ke-17.

Nicomachus telah membuat klaim tentang bilangan bulat di sekitar tahun 100

yang teah diterima, tampaknya tanpa pertanyaan, di Eropa sampai abad ke-16.

Namun, al-Baghdadi tahu bahwa klaim tertentu yang diberikan oleh

Nicomachus adalah salah. Al-Baghdadi menulis “Dia yang menegaskan bahwa

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |109


hanya ada satu bilangan bulat dalam setiap pangkat 10 yang salah, tidak ada

bilangan bulat antara sepuluh ribu dan seratus ribu. Dia yang menegaskan

bahwa semua bilangan bulat berahir dengan angka 6 atau 8 benar.

Berikutnya al-Baghdadi melanjutkan dengan menentukan bilangan equivalent,

dan tampaknya menjadi hal yang pertama dalam mempelajari mereka. Dua

bilangan m dan n disebut setara jika S (m) = S (n). Dia kemudian

mempertimbangkan masalah: diberikan k, tentukan m, n dengan S (m) = S (n) =

k. Metode yang ia berikan sungguh indah. Dia kemudian memberikan contoh k

= 57, memperoleh S (159) = 57 dan S (559) = 57. Namun, ia kehilangan pada

703, untuk S (703) = 57 juga.

Hasil ini hanya sebuah variasi-variasi kecil pada hasil yang diberikan

sebelumnya oleh Thabit bin qurra. Dalam notasi modern, m dan n amicable jika

S (n) = m, dan S (m) = n. teorema Thabit ibn qurra adalah sebagai berikut:

untuk n> 1, ambil pn = 3.2n -1 dan qn = 9.22n-1 -1. Kemudian jika pn-1, pn, dan qn

prima, maka a = 2npn-1pn dan b = 2nqn adalah bilangan amicable sedangkan a

adalah bilangan abundant dan b adalah bilangan deficient.

35. Al-Nasawi

ʿAli bin Ahmad Al-Nasawī (1010 mungkin di Nasa, Khurasan - 1075 di

Baghdad) adalah seorang matematikawan Persia dari Khurasan, Iran. Ia

berkembang di bawah sultan Buwayhid Majd al-dowleh, yang meninggal pada

sekitar tahun 1029-1030, dan di bawah penggantinya. Dia menulis sebuah buku

tentang aritmatika dalam bahasa Persia, dan kemudian Arab, yang berjudul

"Memuaskan (atau Meyakinkan) pada Perhitungan Hindu" (al-muqni fi-l-hisab al

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |110


Hindi). Ia juga menulis di lemmata Archimedes dan Teorema Menelaus (Kitab

al-ishba, atau "pemuas"). di mana ia membuat koreksi atas Lemmata

sebagaimana diterjemahkan ke dalam bahasa Arab oleh ibn Thabit qurra, yang

terakhir direvisi oleh Nasir al-Din al-Tusi.

Aritmatika Al-Nasawī' menjelaskan pembagian pecahan dan ekstraksi akar

kuadrat dan kubik (akar kuadrat dari 57.342; akar kubik 3, 652, 296) hampir

dalam cara modern. Sungguh luar biasa bahwa al-Nasawī menggantikan

sexagesimal oleh fraksi desimal.

Ragep dan Kennedy juga memberikan analisis naskah pertengahan abad ke-12

di mana ringkasan dari Euclid's Elements ada oleh al-Nasawī.

36. Al-Jayyani

Abū ʿAbd Allāh Muḥammad ibn Muʿādh al-Jayyānī (989 di cordoba, Andalus –

1079 di Jaen, Al Andalus) adalah seorang matematikawan dari Andalus (di

Spanyol sekarang). ‘Abu Muhammad ibn Abd Allah Muhammad ibn Mu Al-

Jayyānī menulis komentar penting terhadap Element Euclid dan dia menulis

risalah pertama pada spherical trigonometri dalam bentuk modern. Sedikit

yang diketahui tentang hidupnya. Ada kebingungan ada atas identitas al-

Jayyānī seorang ilmuwan dan al-Jayyānī seorang ahli matematika. Tidak

diketahui apakah mereka adalah orang yang sama.

Al-Jayyānī menulis The book of unknown arcs of a sphere, yang dianggap

"risalah pertama pada spherical trigonometri " dalam bentuk modern, meskipun

spherical trigonometri dalam bentuk kuno Helenistik yang dihadapi oleh

matematikawan sebelumnya seperti Menelaus dari Alexandria, yang

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |111


mengembangkan teorema Menelaus untuk menangani masalah spherical.

Namun, ES Kennedy menunjukkan bahwa, sementara itu mungkin dalam

matematika pra-lslam untuk menghitung besaran angka bulat, pada prinsipnya,

dengan menggunakan meja akord dan teorema Menelaus, penerapan dalil

untuk masalah bola sangat sulit dalam praktek kerja. Al-Jayyānī tentang

spherical trigonometri. "berisi rumus untuk segitiga siku-siku, hukum umum

sinus, dan solusi dari segitiga bola dengan cara segitiga kutub. " risalah ini

kemudian memiliki "pengaruh yang kuat pada matematika Eropa", dan

“definisinya tentang rasio sebagai bilangan" dan "metode pemecahan spherical

segitiga ketika semua sisi tidak diketahui" kemungkinan telah mempengaruhi

Regiomontanus.

Sedikit yang diketahui dari kehidupan al-Jayyani. Bahkan identifikasi al-Jayyani

ahli matematika dengan al-Jayyani sarjana Spanyol yang lahir di Cordoba pada

tahun 989 tidak mutlak dipatikan. Semuanya menunjukkan identifikasi menjadi

benar kecuali satu (mungkin) masalah.

Sarjana Spanyol yang lahir di Cordoba memiliki nama yang sama persis seperti

yang ahli matematika, dan sarjana Spanyol digambarkan sebagai seorang ahli

dalam Al Qur'an, juga yang berpengetahuan dalam filologi Arab, hukum

warisan dan aritmatika. Al-Jayyani, ahli matematika, digambarkan sebagai

hakim dan ahli hukum di salah satu risalahnya. Masalah hanya mungkin untuk

identifikasi adalah bahwa al-Jayyani menulis sebuah risalah pada gerhana

matahari total yang terjadi di Jaén pada 1 Juli 1079. Identifikasi berarti bahwa ia

lebih dari sembilan puluh tahun ketika ia menulis risalah ini yang, meski tentu

tidak mustahil, melemparkan keraguan walaupun sedikit.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |112


Fakta-fakta lain hanya diketahui tentang kehidupan al-Jayyani adalah bahwa ia

tinggal di Kairo 1012-1017 dan bahwa ia harus telah melakukan sebagian besar

pekerjaan di Jaén, kota di pusat azas Moor dari Jayyan. Ini tidak hanya dapat

disimpulkan dari namanya "al-Jayyani" yang berarti "dari Jaén", tetapi juga dari

fakta bahwa tabel astronomi yang ia dihasilkan adalah untuk bujur Jaén. Tentu

saja ia mengamati gerhana matahari di Jaén di 1079.

Kerja Al-Jayyani's pada rasio hampir pasti paling menarik dari karya

matematikanya. Dalam karya ini al-Jayyani menetapkan untuk

mempertahankan Elemen Euclid Buku V. Vahabzadeh menulis: definisi Euclid,

dalam Buku V-nya "Elemen", dari proporsionalitas dari empat besaran

memunculkan banyak komentar.

Karya lain yang sangat penting adalah al-Jayyani The book of unknown arcs of

a sphere,, risalah pertama pada spherical trigonometri. Karya, yang diterbitkan

bersama dengan terjemahan Spanyol, berisi rumus untuk segitiga siku-siku,

hukum umum sinus, dan solusi dari suatu spherical segitiga dengan

menggunakan segitiga polar. Pembuktiannya kadang-kadang hanya diberikan

dalam bentuk sketsa.

37. Ibn al-Zarqalluh

Abu Ishaq Ibrahim bin Yahya al-Naqqāsh al-Zarqālī (1029-1087), dalam bahasa

latin sering disebut sebagai Arzachel, adalah seorang pembuat instrumen dan

salah satu dari astronom teoritis dan praktis terkemuka pada masanya.

Walaupun namanya secara konvensional diberikan sebagai al-Zarqālī, besar

kemungkinan bahwa bentuk yang benar adalah al-Zarqālluh. Dia tinggal di

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |113


Toledo di Kastilia, Al-Andalus (sekarang Spanyol), pindah ke Kordoba

kemudian dalam hidupnya. Karya-karyanya mengilhami generasi astronom

Islam di Andalusia.

Kawah Arzachel di Bulan diberi atas nama dia. Al-Zarqālī lahir dari keluarga

Visigoth masuk Islam di sebuah desa di dekat pinggiran Toledo, Ibukota

terkenal dari Taifa Toledo, dikenal karena ko-eksistensi antara Muslim dan

Kristen.

Gambar 16 Muladi art dari Toledo, Al-Andalus (sumber: © Wikipedia)

Ia dididik sebagai pandai besi dan karena keahliannya ia dijuluki Al-Nekkach (di

Andalusia Arab " pengukir logam"). Menurut sejarawan Al-Andalus ia adalah

seorang mekanik dan penggrajin logam yang sangat ahli dengan tangannya.

Sebagai pembuat instrumen ia pertama kali memasuki pelayanan Said Al-

Andalusi kadi, pada tahun 1060 ia menulis tentang cara membuat instrumen

yang lembut yang digunakan dalam Astronomi, dan sangat segera membangun

instrumen untuk "kelompok bergengsi sarjana", tetapi ketika mereka menyadari

kecerdasan besar mudanya, mereka menjadi tertarik padanya. Setelah dua

tahun pendidikan di berbagai Maktabs di kota yang dilindungi oleh Al-Ma'mun

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |114


dari Toledo, dia akhirnya menjadi anggota kelompok bergengsi. Pada tahun-

tahun berikutnya ia mulai menciptakan instrumen sendiri dan perhitungan

matematis yang benar yang dibuat oleh pendahulunya dan akhirnya akan

menyusun Tabel Toledo.

Dia sangat berbakat dalam Geometri dan Astronomi. Ia dikenal telah

mengajarkan dan mengunjungi Córdoba berbagai kesempatan pengalaman

dan pengetahuan yang akhirnya membuat dia astronom terkemuka terkemuka

pada masanya. Al-Zarqālī itu tidak hanya seorang ilmuwan teoritis tetapi

seorang penemu juga. penemuan dan karyanya menempatkan Toledo di pusat

intelektual Al-Andalus.

Pada tahun 1085 Toledo dipecat oleh Alfonso VI dari Kastilia Al-Zarqālī seperti

rekan-rekannya seperti al-Waqqashi (1017-1095) dari Toledo harus melarikan

diri untuk hidupnya. Tidak diketahui apakah Al-Zarqālī gagal melarikan diri ke

Cordoba atau meninggal di sebuah kamp pengungsian Moor.

Karya-karyanya sangat mempengaruhi karya-karya Ibn Bajjah (Avempace), Ibn

Tufail (Abubacer), Ibn Rusyd (Averroes), ibn Al_Kammad, Ibn Al-Haim Al-Ishbili

dan Nur ad-Din Al-Betrugi (Alpetragius)

38. Al-Mu'taman ibn Hud

Yusuf bin Ahmad bin Hud Al-Mu'taman adalah seorang matematikawan Arab

dan anggota keluarga Banu Hud, al-Mutamin memerintah Zaragoza 1082-1085.

Ia adalah putra dari penguasa sebelumnya, Ahmad bin Sulaiman al-Muqtadir. Ia

juga menulis Kitab al-Istikmal ( ‫كتاب اإلستكمال‬, Kitab Kesempurnaan) dalam

matematika.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |115


39. Al-Khayyam

Nama lengkap Omar Khayyam adalah Ghiyath al-

Din Abu'l-Fath Umar ibn Ibrahim Al-Nisaburi al-

Khayyami. Sebuah terjemahan harfiah dari nama

al-Khayyami (atau al-Khayyam) berarti 'pembuat

tenda' dan ini mungkin telah menjadi perdagangan

Ibrahim ayahnya. Khayyam dimainkan pada arti

Gambar 17 Al-Khayyam namanya sendiri ketika ia menulis: “Khayyam, yang


(sumber: © Wikipedia)
dijahit tenda-tenda ilmu pengetahuan, Telah jatuh

di dalam tungku kesedihan dan sudah tiba-tiba terbakar, gunting Takdir telah

memotong tali tenda hidupnya, Dan broker Harapan telah menjual Yusuf tidak

untuk apa-apa!”

Peristiwa-peristiwa politik abad 11 memainkan peran utama dalam perjalanan

hidup Khayyam. Turki Saljuk adalah suku yang menyerang Asia barat daya di

abad ke 11 dan akhirnya mendirikan sebuah kerajaan yang mencakup

Mesopotamia, Suriah, Palestina, dan sebagian besar Iran. Saljuk menduduki

alasan merumput dari Khorasan dan kemudian, antara 1038 dan 1040, mereka

menaklukkan seluruh Iran utara-timur. Penguasa Saljuk Toghrïl Beg

memproklamirkan diri sultan di Nisyapur pada 1038 dan masuk Baghdad pada

tahun 1055. Saat itu di kerajaan tiadk memiliki militer yang stabil, yang juga

punya masalah agama, karena mencoba untuk mendirikan sebuah negara

muslim ortodoks, bahwa Khayyam dibesarkan.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |116


Khayyam belajar filsafat di Naishapur dan salah satu teman-temannya menulis

bahwa dia adalah: ... diberkahi dengan ketajaman kecerdasan dan kekuatan

alam tertinggi ...

Khayyam sendiri menggambarkan kesulitan untuk para pelajar selama periode

ini dalam pengantar makalahnya tentang Demonstrasi Masalah Aljabar . Lihat

misalnya: “Aku tidak mampu untuk mengabdikan diri pada pembelajaran aljabar

ini dan konsentrasi terus di atasnya, karena hambatan dalam keanehan waktu

yang menghalangi-Ku, karena kita telah kehilangan semua orang yang

mengumpulkan pengetahuan untuk kelompok, dalam jumlah kecil , dengan

banyak masalah, yang perhatian dalam hidup dalam merebut peluang, ketika

waktu tidur, untuk mengabdikan diri sedangkan dalam penyidikan dan

kesempurnaan ilmu; bagi sebagian orang yang meniru filsuf bingung yang

benar dengan salah, dan mereka melakukan apa-apa tetapi menipu dan

berpura-pura berpengetahuan, dan mereka tidak menggunakan apa yang

mereka ketahui dari ilmu-ilmu kecuali untuk keperluan dasar dan material, dan

jika mereka melihat orang tertentu mencari kebenaran dan lebih memilih

kebenaran, melakukan yang terbaik untuk menyangkal kesalahan dan

kebenaran dan mengesampingkan kemunafikan dan kebohongan, mereka

membuat bodoh darinya dan mengejek dia. “

Namun Khayyam adalah seorang matematikawan dan astronom yang luar

biasa dan, meskipun kesulitan yang diuraikan dalam kutipan ini, ia menulis

beberapa karya termasuk Masalah Arithmetic, sebuah buku tentang musik dan

satu tentang aljabar sebelum ia berumur 25 tahun. Pada 1070 ia pindah ke

Samarkand di Uzbekistan yang merupakan salah satu kota tertua di Asia

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |117


Tengah. Khayyam didukung oleh Abu Tahir, seorang ahli hukum terkemuka

Samarkand, dan ini memungkinkan dia untuk menulis aljabar paling terkenal

karyanya, Makalah “Demonstrasi Masalah Aljabar “ dari mana kita memberikan

kutipan di atas. Kita akan menggambarkan isi matematis dari pekerjaan ini nanti

dalam biografi ini.

Khayyam mengukur panjang tahun sebagai 365,24219858156 hari. Dua

komentar tentang hasil ini. Pertama itu menunjukkan kepercayaan yang luar

biasa untuk mencoba memberikan hasil pada tingkat akurasi. Kita tahu

sekarang bahwa panjang tahun berubah di tempat desimal keenam selama

seumur hidup seseorang. Kedua hal ini luar biasa akurat. Sebagai

perbandingan panjang tahun pada akhir abad ke-19 adalah 365,242196 hari,

sementara hari itu adalah 365,242190 hari.

Sanjar membuat pusat besar belajar Islam di Merv mana Khayyam menulis

karya-karya lebih lanjut tentang matematika. Di dalamnya ia

mempertimbangkan masalah: Cari titik pada sebuah kuadran lingkaran

sedemikian rupa sehingga ketika normal adalah turun dari titik ke salah satu

jari-jari berlari, rasio dari panjang normal untuk yang jari-jari sama dengan rasio

dari segmen ditentukan oleh kaki normal.

Khayyam menunjukkan bahwa masalah ini setara untuk memecahkan masalah

kedua: Cari segitiga siku-siku memiliki properti yang miring sama dengan

jumlah satu kaki ditambah dengan ketinggian di sisi miring.

Masalah ini pada gilirannya menyebabkan Khayyam untuk memecahkan

persamaan kubik x3 + 200x = 20x2 + 2000 dan ia menemukan akar positif dari

kubik dengan mempertimbangkan persimpangan dari hiperbola segi empat dan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |118


lingkaran. Sebuah solusi numerik perkiraan kemudian ditemukan dengan

interpolasi dalam tabel trigonometri. Mungkin bahkan lebih luar biasa adalah

kenyataan bahwa Khayyam menyatakan bahwa solusi kubik ini memerlukan

penggunaan bagian kerucut dan bahwa hal itu tidak dapat diselesaikan dengan

metode penggaris dan kompas, hasil yang tidak akan dibuktikan selama 750

tahun. Khayyam juga menulis bahwa dia berharap untuk memberikan

gambaran lengkap dari solusi persamaan kubik dalam sebuah karyanya kelak:

“Jika peluang muncul dan aku bisa berhasil, saya akan memberikan semua

empat belas rumus dengan seluruh cabang dan kasus, dan bagaimana

membedakan apa saja yang mungkin atau tidak mungkin sehingga kertas, yang

mengandung unsur yang sangat berguna dalam seni akan disiapkan.“

Memang Khayyam tidak menghasilkan karya seperti itu, makalah pada

Demonstrasi Masalah Aljabar yang berisi klasifikasi lengkap dari persamaan

kubik dengan solusi geometris ditemukan dengan cara memotong bagian

kerucut. Bahkan Khayyam memberikan penjelasan sejarah yang menarik di

mana ia mengklaim bahwa orang-orang Yunani telah meninggalkan apa-apa

pada teori persamaan kubik. Memang, Khayyam menulis, kontribusi penulis-

penulis sebelumnya seperti al-Mahani dan al-Khazin adalah untuk

menerjemahkan masalah geometrik menjadi bentuk persamaan aljabar

(sesuatu yang pada dasarnya tidak mungkin sebelum karya al-Khawarizmi).

Namun, Khayyam sendiri tampaknya telah menjadi yang pertama dalam

menyusun suatu teori umum persamaan kubik. Khayyam menulis : “Dalam ilmu

aljabar satu penyelesaian masalah tergantung pada tingkat kesulitan teorema

awal, yang solusinya tidak berhasil untuk sebagian dari mereka yang berusaha

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |119


itu. Adapun dimasa lampau, tidak ada pekerjaan dari mereka yang berurusan

dengan subjek ini telah turun kepada kita, mungkin setelah mencari solusi dan

setelah memeriksa mereka, mereka tidak dapat memahami kesulitan mereka,

atau mungkin penyelidikan mereka tidak memerlukan pemeriksaan tersebut,

atau akhirnya, karya mereka tentang hal ini, jika mereka ada, belum

diterjemahkan ke dalam bahasa kita.“

Prestasi lain dalam teks aljabar Khayyam adalah realisasi bahwa persamaan

kubik dapat memiliki lebih dari satu solusi. Ia menunjukkan adanya persamaan

memiliki dua solusi, tapi sayangnya dia tampaknya tidak menemukan bahwa

kubik dapat memiliki tiga solusi. Dia berharap bahwa "solusi aritmatika"

mungkin ditemukan suatu hari ketika ia menulis: “Mungkin orang lain yang

datang setelah kita mungkin menemukan penyelesaian kasus ini, bila tidak

hanya pada tiga hal pangkat, bilangan, lambang bilangan, sebarang dan

kuadrat“

"Orang lain yang datang setelah kita" pada kenyataannya adalah del Ferro,

Tartaglia dan Ferrari pada abad 16. Juga dalam buku aljabar-nya, Khayyam

mengacu pada karya lainnya yang sekarang hilang. Dalam karya yang hilang

Khayyam membahas segitiga Pascal tapi dia bukan orang pertama yang

melakukannya karena al-Karaji membahas segitiga Pascal sebelum ini. Bahkan

kita dapat cukup yakin bahwa Khayyam menggunakan metode untuk

menemukan akar n berdasarkan ekspansi binomial.

Dalam Tafsiran tentang dalil-dalil sulit Euclid buku Khayyam membuat

kontribusi terhadap geometri non-Euclidean, walaupun ini bukan niatnya. Dalam

mencoba untuk membuktikan postulat kesejajaran dia sengaja membuktikan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |120


sifat angka dalam geometri non-euclidean. Khayyam juga memberikan hasil

penting pada rasio dalam buku ini, memperluas karya Euclid untuk

memasukkan perkalian rasio. Pentingnya kontribusi Khayyam adalah bahwa ia

memeriksa definisi kedua Euclid persamaan rasio (yang merupakan yang

pertama kali diusulkan oleh Eudoxus) dan definisi persamaan rasio seperti yang

diusulkan oleh sebelumnya matematikawan Islam seperti al-Mahani yang

didasarkan pada fraksi lanjutan. Khayyam membuktikan bahwa dua definisi

yang setara. Dia juga mengajukan pertanyaan apakah suatu rasio dapat

dianggap sebagai nomor tapi meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab.

40. Ibn Yaḥyā al-Maghribī al-Samawʾal

Ibn Yahya al-Maghribi al-Samaw ʾ al ( ‫ ) بن يحيى المغربي السموأل‬juga dikenal sebagai

al-Maghribi Samau'al (1130 di Baghdad, Irak - 1180 di Maragha, Iran) adalah

seorang ahli matematika dan astronom muslim keturunan Yahudi . Meskipun

lahir dari keluarga Yahudi, ia masuk Islam pada tahun 1163 setelah ia bermimpi

menyuruhnya untuk melakukannya. Ayahnya adalah seorang Rabbi Yahudi dari

Maroko.

Al-Samaw'al menulis risalah matematika al-Bahir fi'l-Jabr, artinya "brilian dalam

aljabar", pada usia muda sembilan belas. Ia juga mengembangkan konsep

matematika bukti dengan induksi, yang digunakan untuk memperluas bukti

teorema binomial dan segitiga Pascal yang sebelumnya diberikan oleh al-

Karaji. Argumen induktif Al-Samaw'al adalah hanya langkah pendek dari bukti

induktif penuh dari teorema binomial umum.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |121


ayah Al-Samawal adalah Abul-Abbas Yahya al-Maghribi, seorang sarjana

Yahudi agama dan sastra. Abul-Abbas lahir di Fez di Maroko dan kemudian

pindah ke Baghdad di mana ia tinggal pada saat kelahiran al-Samawal's. ibu Al-

Samawal's, Anna Levi Ishak, telah pindah dari Basra di Irak. Tentu saja al-

Samawal dibesarkan di sebuah keluarga di mana belajar sangat dihargai dan

topik pertama yang menarik baginya adalah obat. Mungkin daya tarik utama

dari topik ini berasal dari fakta bahwa ia memiliki paman yang adalah seorang

dokter medis.

Pada waktu yang sama seperti ia mulai belajar ilmu kedokteran, al-Samawal

juga mulai belajar matematika. Dia kira-kira tiga belas tahun ketika ia mulai

belajar serius, dimulai dengan metode Hindu perhitungan dan studi tabel

astronomi. Baghdad saat ini bukanlah pusat besar untuk belajar matematika,

dan al-Samawal telah segera menguasai semua matematika yang guru-

gurunya tahu. Ini guru sudah mencakup beragam topik termasuk pengantar

survei, aljabar dasar, dan geometri dari beberapa buku pertama dari Elemen

Euclid.

Dalam rangka untuk mengambil studi matematika lebih lanjut, al-Samawal

harus belajar sendiri. Ia membaca karya Abu Kamil, al-Karaji dan lain-lain

sehingga pada saat ia berusia delapanbelas tahun, ia telah membaca hampir

semua literatur matematika yang tersedia. Pekerjaan yang paling terkesan dia

adalah al-Karaji, namun ia mendapati dirinya kurang puas dengan itu dan mulai

bekerja di luar perbaikan untuk dirinya sendiri. Paling terkenal risalah-Nya al-

Bahir fi'l-Jabr, Artinya cemerlang dalam aljabar, ditulis ketika al-Samawal hanya

sembilan belas tahun. Ini adalah pekerjaan yang sangat penting baik bagi ide-

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |122


ide asli yang mengandung dan juga untuk informasi bahwa catatan tentang

bekerja dengan al-Karaji yang sekarang hilang.

Al-Bahir terdiri dari empat buku: (1) premis, perkalian, pembagian and akar

kuadrat, (2) akar pangkat tak hingga, (3) Jarak irrational, dan (4) Klasipikasi

masalah. Pendahulu Al-Samawal sudah mulai berkembang apa yang disebut

oleh para sejarawan hari ini "arithmetisation aljabar". Bahkan al-Samawal

adalah orang pertama yang memberikan perkembangan ini gambaran yang

tepat ketika ia menulis bahwa itu yang bersangkutan: “... dengan beroperasi di

diketahui menggunakan semua alat aritmatika, dengan cara yang sama

sebagai ahli ilmu hisab beroperasi di diketahui. “

Ini akan sangat menyarankan kepada matematikawan hari ini bahwa al-

Samawal sedang mengembangkan studi polinomial ring dan memang ini

adalah gambaran wajar dia melakukan karya ini. Dalam buku pertama dari al-

Bahir ia mendefinisikan pangkat x, x2, x3, ... , x-1, x-2, x-3, ... . Setelah

mendefinisikan polinomial, al-Samawal menggambarkan penambahan,

pengurangan, perkalian dan pembagian polinomial. Dia juga memberikan

metode untuk ekstraksi dari akar polinomial.

Al-Samawal tidak bisa menjelaskan operasi aritmatika pada pangkat yang tidak

diketahui tanpa harus mengembangkan pemahaman tentang angka negatif. Dia

telah menyempurnakan ide-ide para pendahulunya ke dalam bentuk yang tidak

akan diberikan oleh matematikawan Eropa sampai berabad-abad kemudian. Ia

juga digunakan dalam perhitungan 0.

Dalam Buku 2 al-Bahir al-Samawal menggambarkan teori persamaan kuadrat

tetapi, agak mengejutkan, ia memberikan solusi geometris persamaan ini

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |123


walaupun metode aljabar yang telah sepenuhnya dijelaskan oleh al-

Khawarizmi, al-Karaji, dan lain-lain. Al-Samawal juga menggambarkan solusi

persamaan tak tentu seperti menemukan x sedemikian sehingga xn adalah

kuadratik, dan menemukan x sedemikian sehingga axn + bxn-1 adalah

kuadratik. Juga dalam buku ini adalah deskripsi al-Samawal tentang teorema

binomial dimana koefisien diberikan oleh segitiga Pascal.

Mungkin salah satu prestasi yang paling luar biasa muncul dalam Buku 2

adalah penggunakan al-Samawal tentang bentuk awal dari induksi. Apa yang

dia lakukan adalah untuk menunjukkan argumen untuk n = 1, kemudian

membuktikan kasus n = 2 berdasarkan hasil nya untuk n = 1, kemudian

membuktikan kasus n = 3 berdasarkan hasil nya untuk n = 2, dan membawa ke

sekitar n = 5 sebelum berkomentar bahwa seseorang dapat melanjutkan proses

tanpa batas. Meskipun ini bukan induksi yang tepat, ini adalah langkah besar

menuju pemahaman bukti induktif. Kita juga harus berkomentar bahwa dia

bukan orang pertama yang menggunakan bentuk penalaran rekursif, karena al-

Karaji telah menggunakan metode yang serupa. Hasil dalam Buku 2 yang al-

Samawal sendiri paling bangga (dan memang demikian) adalah

12 + 22 + 32 + ... + n2 = n(n + 1)(2n + 1)/6

yang tidak muncul dalam teks-teks sebelumnya.

Buku 3 berisi penjelasan tentang bagaimana melakukan aritmetika dengan

bilangan irasional. Salah satu hasilnya di sini yang menyenangkan al-Samawal

adalah perhitungan tentang bagaimana untuk merasionalisasi √ 30 / (√ 2 + √ 5

+ √ 6. Al-Karaji telah gagal untuk memecahkan masalah ini, yang menjelaskan

mengapa al-Samawal terutama senang untuk menyelesaikannya.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |124


Buku terakhir dari al-Bahir berisi contoh menarik dari masalah dalam

kombinatorik. Masalah yang bagi kebanykan kita sekarang harus diselesaikan

dengan komputer! Dan itu diselesaikan ratusan tahun lalu?! “... jika seseorang

bisa menganggap adanya solusi mereka, keberadaan ini akan mengarah pada

suatu absurditas.” Catatan dalam Al-Bahir yang penuh makna dan memberikan

kita banyak inspirasi.

Setelah menulis al-Bahir-Samawal bepergian di banyak negara termasuk Irak,

Suriah, Kohistan (daerah pegunungan di Pakistan dan Afghanistan) dan

Azerbaijan (barat laut Iran). Kita tahu dari tulisan sendiri bahwa ia berada di

Maragheh di Azerbaijan pada tanggal 8 November 1163, karena pada tanggal

tersebut al-Samawal membuat komitmen kepada iman Islam. Keputusan ini

tidak diambil tanpa banyak pemikiran oleh al-Samawal. Dia telah menaruh

banyak upaya ke pengujian validitas klaim yang dibuat oleh agama-agama

besar dan ia melaporkan bahwa pada tanggal 8 November 1163 ia

memutuskan bahwa Islam adalah yang paling memuaskan. Dia menulis karya

bantahan tegas orang-orang Kristen dan Yahudi.

Kebanyakan dari karya-karya al-Samawal telah hilang, tapi ia dilaporkan telah

menulis 85 buku atau artikel. Beberapa lain dari tulisan matematika al-

Samawal's telah selamat tetapi ini adalah karya dasar penting relatif sedikit.

41. Al-Hassar

Al-Hassar atau Abu Bakar Muhammad bin Abdallah ibn al-Hassar Ayyash

adalah seorang matematikawan dari Maroko, hidup di abad ke-12. Dia adalah

penulis dua buku Kitab al-Bayan wat-tadhkar (Kitab Demonstrasi dan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |125


Menghafal), sebuah manual perhitungan dan Kitab al-kamil fi sinaat al-adad

(Buku lengkap tentang Seni Bilangan), tentang istirahat-bawah angka. Buku

pertama hilang dan hanya sebagian dari buku kedua adalah masih ada.

Al-Hassar mengembangkan notasi matematika modern simbolis bagi fraksi,

dimana pembilang dan penyebut dipisahkan oleh sebuah bar horisontal. Notasi

fraksional yang sama muncul segera setelah dalam pekerjaan fibonacci di abad

ke-13.

42. Ibn al-Yasamin

Anak seorang ayah dan ibu Berber Afrika hitam, dia adalah orang pertama yang

mengembangkan notasi matematika untuk aljabar sejak zaman Brahmagupta.

Abu Mohammed Abdallah ibn Mohammed ibn Hajjaj a-Adrini (meninggal 1204)

adalah seorang matematikawan asal Maroko Berber. Tempat-Nya lahir tidak

diketahui, tetapi ia menerima pendidikan di Sevilla, Spanyol.

Karyanya yang paling penting adalah Talqih al-afkar bi rushum huruf al-ghubar

(Pemupukan Pikiran dengan Bantuan Debu Surat (Hindu angka)). Ini adalah

buku dengan dua ratus folio tentang (antara lain) ilmu perhitungan dan

geometri. Dia juga menulis tiga puisi (urzaja), satu di aljabar, satu di nomor

kuadratik irasional dan satu pada metode posisi palsu.

43. Sharaf al-Dīn al-Ṭūsī

Sharaf al-Din al-Muzaffar ibn Muhammad ibn al-Muzaffar al-Tusi ( (‫شرفالدين طوسی‬

1213-1135)) adalah seorang matematikawan Persia dan astronom dari jaman

keemasan Islam (selama Abad Pertengahan).

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |126


Tusi mengajarkan berbagai topik matematika termasuk teori bilangan, tabel

astronomi dan astrologi, di Aleppo dan Mosul. murid-Nya yang terbaik adalah

Yunus bin Kamal al-Din. Pada gilirannya Kamal bin Yunus al-Din pergi untuk

mengajar Nasir al-Din al-Tusi, salah satu yang paling terkenal dari semua

ulama Islam. Pada saat ini Tusi tampaknya telah mendapat sebuah reputasi

yang luar biasa sebagai guru matematika, untuk beberapa diantaranya

menmpuh jarak yang jauh berharap untuk menjadi muridnya.

Al-Tusi menulis beberapa risalah pada aljabar. Di sana, ia melanjutkan untuk

memberikan apa yang kita dasarnya akan memanggil metode Ruffini-Horner

untuk mendekati akar dari persamaan kubik. Meskipun metode ini telah

digunakan oleh matematikawan Arab sebelumnya untuk menemukan perkiraan

untuk akar n dari integer, Tusi adalah yang pertama yang kita tahu siapa yang

menerapkan metode untuk memecahkan persamaan umum dari jenis ini.

Dalam Al- Mu'adalat (Risalah tentang Persamaan), al-Tusi menemukan solusi

aljabar dan numerik dari persamaan kubik dan merupakan orang pertama yang

menemukan turunan dari polinomial kubik, hasil yang penting dalam kalkulus

diferensial.

44. Ibn Munim

Ahmad bin Ibrahim bin Ali bin al-Munim Abdari (meninggal 1228) adalah

seorang matematikawan, berasal dari Andalusia yang tinggal di Marrakesh di

mana ia dikenal sebagai salah satu sarjana terbaik dalam teori geometri dan

jumlah. Hanya tiga dari banyak teks matematika yang dikenal hari ini; hanya

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |127


Fiqh al-hisab yang masih tersisa. Ini adalah buku pertama dalam sejarah

matematika untuk mencurahkan seluruh bab tentang masalah kombinatorial.

45. Ibn al-Banna al-Marrakushi

Ibn al-Banna al-Marrakushi al-Azdi juga dikenal sebagai Abu'l-Abbas Ahmad bin

Muhammad bin Utsman al-Azdi. (Desember 1256 - 1321) adalah seorang ahli

matematika dan astronom Maroko. Kawah Al-Marrakushi di Bulan ini dinamai

menurut namanya.

Al-Banna, putra seorang arsitek, lahir di Marrakesh pada 1256. Setelah

mempelajari keterampilan matematika dan geometri dasar ia mulai

menerjemahkan Element Euclid ke dalam bahasa Arab.

Al-Banna menulis antara 51-74 risalah, mencakup beragam topik seperti

Aljabar, Astronomi, Linguistik, Retorika, dan Logika. Salah satu dari karya-

karyanya, yang disebut Talkhis amal al-hisab (‫( )تلخيص عمل الحساب‬Ringkasan

operasi aritmatika), meliputi topik-topik seperti fraksi, jumlah kuadrat dan

pangkat tiga dan lainnya, yang disebut Tanbih al-Albab, meliputi topik yang

terkait dengan:

a. perhitungan mengenai penurunan tingkat saluran irigasi,

b. penjelasan aritmatika tentang hukum warisan dalam Islam

c. penentuan jam shalat Ashar,

d. penjelasan tentang penipuan terkait dengan instrumen pengukuran,

e. pencacahan doa yang tertunda yang harus dikatakan dalam urutan yang

tepat, dan

f. perhitungan pajak hukum dalam hal pembayaran tertunda

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |128


Namun karya lainnya dari al-Banna Raf al-Hijab (Lifting the Veil) yang

mencakup topik-topik seperti menghitung akar kuadrat dari sebuah bilangan

dan teori lanjut dari fraksi. Karya ini, merupakan karya matematika pertama

sejak Brahmagupta yang menggunakan notasi aljabar, yang kemudian

dikembangkan lebih lanjut oleh penggantinya Abū al-Hasan ibn Alī al-Qalasādī

dua abad kemudian.

Banyak siswa yang belajar di bawah al-Banna dalam komunitas akademik

berkembang. Jelas bahwa al-Banna menulis sejumlah besar karya,

sebenarnya 82 terdaftar oleh Renaud. Tidak semua yang pada matematika,

tetapi teks matematika termasuk pengantar untuk Elemen Euclid, sebuah teks

aljabar dan berbagai karya tentang astronomi. Salah satu kesulitan dengan

karya matematika adalah mengetahui berapa banyak bahan yang al-Banna

sajikan adalah asli dan berapa banyak yang hanya versi karya matematikawan

Arab sebelumnya yang telah hilang. Kita tentu harus mengatakan bahwa al-

Banna tidak mengklaim orisinalitas apapun dan, memang, gaya penulisannya

akan menunjukkan bahwa ia mengumpulkan beberapa gagasan dan bahwa ia

telah belajar dari matematikawan lain.

Al-Banna memperkenalkan beberapa notasi matematika yang telah

menyebabkan penulis tertentu untuk percaya bahwa simbolisme aljabar

pertama kali dikembangkan dalam Islam oleh ibn al-Banna dan al-Qalasadi.

Kita bisa merujuk pembaca untuk melihat biografi al-Qalasadi di sajikan

argumen untuk menunjukkan bahwa baik al-Banna atau al-Qalasadi adalah

penemu notasi matematika.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |129


Namun demikian, banyak ide-ide matematika yang menarik dan hasil yang

muncul dalam Raf al-Hijab. Sebagai contoh fraksi lanjutan dan yang mereka

gunakan untuk menghitung akar kuadrat perkiraan. Kita perhatikan contoh

menarik berikut:

13 + 33 + 53 + ... + (2n-1)3 = n2(2n2 - 1) dan

12 + 32 + 52 + ... + (2n-1)2 = (2n + 1)2n(2n - 1)/6.

Mungkin yang paling menarik dari semua adalah karya pada koefisien

binomial.. Jika kita menunjukkan p koefisien binomial memilih k oleh pCk

kemudian al-Banna menunjukkan bahwa

pC2 = p(p-1)/2

dan kemudian bahwa

pC3 = pC2(p-2)/3.

Dia menulis : “... kombinasi terner demikian diperoleh dengan mengalikan

ketiga istilah ketiga sebelum bilangan yang diberikan, dan jadi kita selalu

mengalikan kombinasi yang mendahului kombinasi dicari dengan bilangan yang

mendahului bilangan yang diberikan, dan jarak untuk itu sama dengan bilangan

kombinasi yang dicari. Dari produk tersebut, kita mengambil bagian yang

bilangan kombinasi.”

Meskipun ini agak sulit untuk menafsirkan, apa yang al-Banna menyatakan di

sini adalah bahwa

pCk = pCk-1(p - (k - 1) )/k.

Dia kemudian melanjutkan dengan memberikan hasil yang biasa

pCk = p(p - 1)(p - 2)...(p - k + 1)/(k !)

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |130


Menurut Rashed, ini hanya langkah kecil dari hasil segitiga Pascal yang

diberikan tiga ratus tahun sebelumnya oleh al-Karaji, itu masih seratus tahun

sebelum Al-Banna oleh al-Samawal.

46. Naṣīr al-Dīn al-Ṭūsī

Muhammad bin Muhammad bin Hasan al-Tusi (‫)محمد بن محمد بن الحسن طوسی‬, lebih

dikenal sebagai Nasir al-Din al-Tusi ( ‫ ;نصير الدين طوسی‬atau hanya Tusi di Barat).

Nasir al-Din Tusi dilahirkan di kota Tus di Khorasan abad pertengahan

(sekarang di Iran utara-timur) pada tahun 1201 dan mulai studinya di usia dini.

Di Hamadan dan Tus ia mempelajari Qur'an, hadis, Syiah yurisprudensi, logika,

filsafat, matematika, kedokteran dan astronomi. Meskipun biasanya dikenal

sebagai Nasir al-Din al-Tusi, nama yang tepat nya adalah Muhammad bin

Muhammad bin al-Hasan al-Tusi. Bahkan al-Tusi dikenal oleh sejumlah nama

yang berbeda selama hidupnya seperti Muhaqqiq-i Tusi, al-Tusi Khwaja-yi dan

Khwaja Nasir.

Ia tampaknya lahir dalam sebuah keluarga Syiah Ismailiyah dan kehilangan

ayahnya di usia muda. Memenuhi keinginan ayahnya, Muhammad muda

belajar dan sekolah dengan sangat serius dan bepergian jauh dan luas untuk

menghadiri ceramah ulama terkenal dan memperoleh pengetahuan yang

menuntun orang ke kebahagiaan akhirat. Pada usia muda ia pindah ke

Nisyapur untuk belajar filsafat di bawah Farid al-Din Damad dan matematika di

bawah Muhammad Hasib. Dia bertemu juga Farid al-Din al-'Attar, guru sufi

legendaris yang kemudian dibunuh oleh penjajah Mongol dan menghadiri kuliah

Quthb al-Din al-Misri.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |131


Di Mawsil ia belajar matematika dan astronomi dengan Kamal al-Din Yunus

(1242). Kemudian ia berhubungan dengan al-Qunawi, anak tiri Ibn al-'Arabi,

untuk mistisisme, seperti yang disebarkan oleh guru besar sufi pada waktu itu.

Ia menyusun buku tasawuf filosofisnya sendiri dalam bentuk buku kecil berjudul

Awsaf al-Ashraf "The Atribut dari Mulia".

Ketika tentara Genghis Khan menyapu tanah airnya, ia melarikan diri untuk

bergabung dengan Ismailiyah dan membuat kontribusi yang paling penting

dalam ilmu selama ini saat ia pindah dari satu kubu yang lain. Dia akhirnya

bergabung dengan barisan Hulagu Khan, setelah invasi benteng Alamut oleh

pasukan Mongol.

Tusi adalah mungkin yang pertama memperlakukan trigonometri sebagai

disiplin matematika yang terpisah, berbeda dari astronomi, dan dalam

makalahnya the Quadrilateral, ia memberikan penjelasan yang luas pertama

pada spherical trigonometri, yang berkembang menjadi bentuknya yang

sekarang.

Ini diikuti karya sebelumnya oleh matematikawan Yunani seperti Menelaus dari

Alexandria, yang menulis sebuah buku tentang spherical trigonometri yang

disebut sphaerica, dan matematikawan Muslim sebelumnya Abū al-Wafā' al-

Būzjānī and Al-Jayyani

Pada tahun 1265, Tusi menulis sebuah naskah tentang perhitungan untuk akar

n dari bilangan bulat. Selain itu, ia mengungkapkan koefisien ekspansi dari

binomial untuk setiap kekuatan memberikan rumus binomial dan hubungan

segitiga Pascal antara koefisien binomial. Ia juga menulis sebuah karya

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |132


terkenal di teori warna, berdasarkan campuran hitam dan putih, dan termasuk

bagian pada perhiasan dan parfum.

47. Muḥyi al-Dīn al-Maghribī

Muhyi al-Din al-Maghribi, (‫( )الدين المغربي محي‬1220 - 1283) adalah seorang

astronom Muslim dan matematikawan yang lahir di Spanyol, bekerja di

Damaskus, Suriah dan akhirnya di observatorium Maragha di Maragha,

Ilkhanate Persia, di mana ia bekerja di bawah bimbingan Nasir al-Din Tusi.

Muhyi al-Din yang paling dikenal untuk karya-karyanya dalam trigonometri,

Buku tentang teorema Menelaus, Risalah pada perhitungan sinus.

Ia juga dikenal karena komentar-komentar tentang karya-karya klasik Yunani

matematika, khususnya, komentarnya tentang Kitab XV dari Elemen tentang

pengukuran polyhedra biasa.

Mungkin Muhyi al'din yang paling terkenal karena karyanya pada trigonometri.

Dia menulis buku tentang teorema Menelaus dan risalah pada perhitungan

sinus. Dalam kedua karya ini ia menggunakan interpolasi untuk menghitung

nilai perkiraan untuk sinus dari satu derajat. Dia melakukan ini dengan dua

metode yang berbeda, kemudian membandingkan nilai yang ia peroleh

mencapai akurasi dari 4 tempat. Sebuah nilai yang lebih akurat tidak diperoleh

sampai karya Qadhi Zada dan al-Kashi. Dalam melakukan pekerjaan ini Muhyi

al'din juga menemukan nilai perkiraan untuk π yang ia dibandingkan dengan

batas yang diperoleh oleh Archimedes menggunakan 96 poligon tertulis dan

terbatas.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |133


48. Shams al-Dīn al-Samarqandī

Syams al-Din Muhammad ibn al-Ashraf Ḥusaynī al-Samarqandī (1250 - 1310)

adalah seorang astronom abad ke-13 dan matematikawan dari Samarkand.

Tidak ada yang diketahui hidup al-Samarqandi's kecuali bahwa ia menyusun

karya yang paling penting di sekitar tahun 1276. Dia menulis karya pada

teologi, logika, filsafat, matematika dan astronomi yang telah terbukti penting

dan juga dalam memberikan informasi tentang karya-karya ilmuwan lainnya

pada zamnnya.

Al-Samarqandi menulis sebuah karya Risalah fi al-adab bahth yang membahas

metode penyelidikan intelektual penalaran menggunakan dialektika. Metode

seperti penyelidikan yang banyak digunakan oleh orang Yunani kuno. Ia juga

menulis Sinopsis astronomi dan menghasilkan katalog bintang untuk tahun

1276-1277.

Dalam matematika al-Samarqandi terkenal dengan karya pendek hanya 20

halaman yang membahas 35 dari proposisi Euclid. Meskipun sebuah karya

pendek, al-Samarqandi berkonsultasi secara luas karya-karya matematikawan

Muslim lainnya sebelum menulis itu. Misalnya dia merujuk kepada tulisan-

tulisan oleh Ibn al-Haytham, Omar Khayyam, al-Jawhari, Nasir al-Din al-Tusi,

dan Atsir al-Din al-Abharī.

Tidak hanya al-Samarqandi berkonsultasi dengan tulisan-tulisan

matematikawan lain sebelum menulis karya pendek, pada gilirannya nanti

beberapa matematikawan membaca halaman 20 karya al-Samarqandi, dan

disebut dalam tulisan-tulisan mereka sendiri. Misalnya Qadhi Zada

menyebutkan karya pendek al-Samarqandi tentang dalil Euclid.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |134


49. Kamal al-Din Al-Farisi

Kamal al-Din Hasan bin Ali bin Hasan Farisi atau Abu Hasan Muhammad bin

Hasan (1267 - 1319) adalah seorang fisikawan Persia muslim terkemuka,

matematikawan, dan ilmuwan dilahirkan di Tabriz, Iran. Dia membuat dua

kontribusi besar untuk ilmu pengetahuan, satu di optik, yang lain di teori

bilangan. Farisi adalah murid dari astronom besar dan matematikawan Quthb

al-Din al-Syirazi, yang pada gilirannya adalah murid dari Nasir al-Din Tusi.

Farisi membuat sejumlah sumbangan penting untuk teori bilangan. Karyanya

yang paling mengesankan dalam teori bilangan ada bilangan amicable. Dalam

Tadhkira al-ahbab fi bayan al-tahabb ("Nota untuk teman-teman di bukti

kebaikan") memperkenalkan pendekatan baru untuk seluruh area pada teori

bilangan, memperkenalkan ide-ide tentang faktorisasi dan metode

kombinatorial. Bahkan pendekatan Farisi adalah berdasarkan faktorisasi unik

dari integer menjadi pangkat dari bilangan prima.

Gambar 18 Kamal al-Din Farisi's autograph manuscript, Tanqih al-Manazir (sumber: © Wikipedia)

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |135


50. Al-Khalili

Shams al-Dīn Abū ʿAbd Allāh Muḥammad ibn Muḥammad al-Khalīlī (1320-

1380) adalah seorang astronom dari Suriah yang menyusun tabel yang luas

untuk penggunaan astronomi.

Shams al-Dīn Abū ʿAbd Allāh Muḥammad ibn Muḥammad al-Khalīlī bekerja di

Damaskus, Suriah di Masjid Umayyah sebagai pencatat waktu agama

(muwaqqit) untuk sebagian besar hidupnya. Selain pekerjaan al-Khalili itu,

sedikit yang diketahui tentang hidupnya. Ia hidup pada saat yang sama seperti

Ibn al Shatir - astronom Arab terkenal. Al-Khalili dikenal dengan dua set tabel

matematika yang ia dibangun, kedua berjumlah sekitar 30.000 entri. Dia

tabulasi semua entri yang dibuat oleh astronom Muslim Mesir Ibnu Yunus,

kecuali untuk entri bahwa al-Khalili dibuat sendiri untuk kota Damaskus. Hal ini

terbukti bahwa manipulasi jumlah tidak exhaust al-Khalili ketika ia hitung 13.000

entri menjadi Tabel Universal tentang fungsi tambahan yang berbeda yang

membuatnya untuk menghasilkan solusi dari masalah standar spherical

astronomi untuk setiap lintang yang diberikan. Selain ini, ia menciptakan

sebuah tabel 3.000 entri yang memberikan arah kota Mekah (kiblat) untuk

semua lintang dan bujur untuk semua negara-negara Muslim abad ke-14.

Pengetahuan tentang arah kiblat sangat penting dalam Islam karena umat

Islam shalat ke arah Mekah. Nilai-nilai ini dalam tabel al-Khalili's luar biasa

akurat, memang mereka telah dihitung akurat sampai tiga atau empat angka

desimal yang signifikan. Sampai saat ini, tidak diketahui bagaimana tepatnya al-

Khalili mendapatkan perhitungan masing-masing entrinya.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |136


51. Qāḍī Zāda al-Rūmī

Zada Qadi al-Rumi (1364 - 1436), yang sebenarnya bernama Salah al-Din

Pasha Musa (qāḍī zāda berarti "anak dari hakim", al-rūmī "Romawi"

menunjukkan bahwa ia berasal dari Asia Kecil, Romawi), adalah seorang

astronom dan matematikawan Turki yang bekerja di observatorium di

Samarkand. Dia dihitung sin 1° dengan akurasi 10-12 .

Bersama dengan Ulugh Beg, Al-Kashi dan beberapa astronom lainnya kadi

Zada menghasilkan Zij-i-Sultani, katalog bintang pertama yang komprehensif

sejak observatorium Maragheh dua abad sebelumnya. Zij-i-Sultani berisi posisi

992 bintang.

52. Jamshīd al-Kāshī

Ghiyāth al-Din Jamshīd Mas ʾ ud al-Kashi, atau al-Kashani (1380 - 1429)

adalah seorang astronom dan matematikawan Persia. Al-Kashi adalah salah

satu ahli matematika terbaik di dunia Islam. Ia dilahirkan pada tahun 1380, di

Kashan, di Iran tengah. Daerah ini dikendalikan oleh Tamurlane, lebih dikenal

sebagai Timur, yang lebih tertarik menginvasi daerah lain selain merawat apa

yang telah ia miliki. Karena ini, al-Kashi hidup dalam kemiskinan selama masa

kanak-kanaknya dan tahun-tahun awal dewasa.

Situasi berubah menjadi lebih baik ketika Timur meninggal pada 1405, dan

putranya, Shah Rokh, naik ke kekuasaan. Shah Rokh dan istrinya, Goharshad,

seorang putri Persia, sangat tertarik dalam ilmu, dan mereka mendorong istana

mereka untuk mempelajari berbagai bidang. Anak mereka, Ulugh Beg,

antusias tentang ilmu pengetahuan juga, dan membuat beberapa sumbangan

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |137


dicatat dalam matematika dan astronomi sendiri. Akibatnya, periode kekuasaan

mereka menjadi salah satu pencapaian ilmiah yang banyak. Ini adalah

lingkungan yang sempurna untuk al-Kashi untuk memulai karirnya sebagai

salah satu ahli matematika terbesar di dunia.

Delapan tahun setelah ia datang ke kekuasaan pada tahun 1409, Ulugh Beg

mendirikan sebuah lembaga di Samarkand yang segera menjadi sebuah

universitas terkemuka. Siswa dari seluruh Timur Tengah, dan seterusnya,

berbondong-bondong ke akademi di ibu kota kerajaan Ulugh Beg's. Akibatnya,

Ulugh Beg panen banyak matematikawan dan ilmuwan besar dunia Muslim.

Pada 1414, al-Kashi mengambil kesempatan ini untuk memberikan kontribusi

sejumlah besar pengetahuan kepada umatnya. Karya terbaiknya dilakukan di

istana Ulugh Beg, dan dikatakan bahwa ia adalah murid favorit raja.

Al-Kashi masih bekerja di bukunya, yang disebut "Risalah al-Watar wal-jaib"

yang berarti "Risalah pada Chord dan Sine", ketika ia meninggal pada tahun

1429. Beberapa sarjana percaya bahwa Ulugh Beg mungkin telah

memerintahkan pembunuhan itu, sementara yang lain mengatakan dia

meninggal secara wajar. Rincian tidak jelas.

Di Perancis, hukum kosinus bernama Théorème d'Al-Kashi (Teorema Al-Kashi),

al-Kashi adalah orang pertama yang memberikan pernyataan eksplisit dari

hukum cosinus dalam bentuk yang sesuai untuk triangulasi.

53. Ulugh Beg

Ulugh Beg adalah cucu penakluk Timur, yang sering dikenal sebagai Timur

Lenk (dari Timur-I-Leng berarti Timur itu Lame, julukan penghinaan yang

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |138


digunakan oleh musuh Persianya). Kita terutama tertarik pada prestasi Ulugh

Beg dalam matematika dan astronomi, kita perlu memeriksa sejarah wilayah

tersebut sejak itu seperti dampak yang besar pada kehidupan Ulugh Beg.

Timur, kakek Ulugh Beg, datang dari suku Barlas Turki yang merupakan suku

Mongol yang hidup di Transoxania, hari ini pada dasarnya Uzbekistan. Dia

bersatu beberapa suku Turko-Mongol di bawah kepemimpinannya dan

berangkat pada penaklukan, dengan pasukannya pemanah dipasang, dari

wilayah yang sekarang diduduki oleh Iran, Irak, dan Turki timur.

Tak lama setelah cucunya lahir Ulugh Beg, Timur menyerbu India dan pada

1399 dia telah menguasai Delhi. Timur melanjutkan penaklukan nya dengan

memperluas kekaisarannya ke barat 1399-1402, memenangkan kemenangan

atas Mamluk Mesir di Suriah dan Dinasti Utsmani dalam pertempuran dekat

Ankara. Timur meninggal pada 1405 memimpin pasukannya ke Cina.

Setelah kematian Timur kerajaannya ditentang di antara anak-anaknya. ayah

Ulugh Beg Shah Rukh adalah anak keempat dan Timur, oleh 1407, ia telah

menguasai keseluruhan dari sebagian besar kerajaan, termasuk Iran dan

Turkistan mendapatkan kembali kontrol Samarkand. Samarkand pernah

menjadi ibu kota kekaisaran Timur, tetapi, meskipun cucunya Ulugh Beg

dibesarkan di istana Timur, ia jarang di kota itu. Ketika Timur pada salah satu

kampanye militernya ia bergerak dengan pasukannya dari satu tempat ke

tempat dan istana, termasuk cucunya Ulugh Beg, bepergian dengan dia.

Pada tahun 1409 Shah Rukh memutuskan untuk membuat Herat di Khorasan

(sekarang di Afghanistan barat) modal yang baru. Shah Rukh memerintah

pembuatan pusat perdagangan dan budaya. Ia mendirikan perpustakaan di

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |139


sana dan menjadi pelindung seni. Namun Shah Rukh tidak menyerah

Samarkand, dia memutuskan untuk memberikannya kepada anaknya Ulugh

Beg yang lebih tertarik dalam membuat sebuah kota pusat budaya daripada

dirinya dalam politik atau penaklukan militer. Meskipun Ulugh Beg baru enam

belas tahun ketika ayahnya membuatnya mengendalikan Samarkand, ia

menjadi wakil ayahnya dan ia menjadi penguasa wilayah Mawaraunnahr.

Ulugh Beg terutama seorang ilmuwan, khususnya ahli matematika dan

astronom. Namun, ia jelas tidak mengabaikan seni, menulis puisi dan sejarah

dan mempelajari Al Qur'an. Pada 1417, untuk memajukan studi astronomi,

Ulugh Beg mulai membangun sebuah madrasah yang merupakan pusat

pendidikan tinggi. Madrasah, fronting Square Rigestan di Samarkand, telah

selesai pada tahun 1420 dan Ulugh Beg kemudian mulai menunjuk para

ilmuwan terbaik yang bisa menemukan untuk posisi di sana sebagai dosen.

Ulugh Beg al-Kashi diundang untuk bergabung madrasah di Samarkand, serta

sekitar enam puluh ilmuwan lain termasuk Qadhi Zada. Ada sedikit keraguan

bahwa selain dari Ulugh Beg sendiri, al-Kashi adalah astronom terkemuka dan

matematikawan di Samarkand. Surat al-Kashi yang menulis surat kepada

ayahnya masih ada. Ini ditulis dari Samarkand dan memberikan gambaran

indah dari kehidupan ilmiah di sana.

Dalam surat al-Kashi memuji kemampuan matematika dari Ulugh Beg tetapi

para ilmuwan lain di Samarkand, hanya Qadhi Zada mendapatkan rasa hormat.

Ulugh Beg memimpin pertemuan ilmiah di mana masalah-masalah dalam

astronomi tersebut bebas didiskusikan. Biasanya masalah ini terlalu sulit bagi

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |140


semua kecuali al-Kashi dan huruf mengkonfirmasi bahwa al-Kashi adalah

kolaborator terdekat Ulugh Beg di madrasah di Samarkand.

Selain madrasah, Ulugh Beg membangun sebuah observatorium di

Samarkand, pembangunan ini dimulai pada 1428. Observatorium, dalam

bentuk melingkar, memiliki tiga tingkatan. Itu adalah lebih dari 50 meter dengan

diameter dan 35 meter tinggi. Direktur Observatorium adalah Ali-Kudschi,

seorang astronom muslim. Al-Kashi dan matematikawan dan astronom lainnya

ditunjuk untuk madrasah yang juga bekerja di Observatorium Ulugh Beg.

Di antara instrumen khusus dibangun untuk Observatorium adalah kuadran

yang begitu besar yang bagian dari tanah harus disingkirkan untuk

memungkinkan untuk masuk dalam Observatory. Ada juga sekstan marmer,

triquetram dan sebuah bola armillary. Pencapaian para ilmuwan di

Observatorium, bekerja di sana di bawah arahan Ulugh Beg dan bekerja sama

dengan dia. Ini buku yang sangat bagus mencatat prestasi utama yang meliputi:

metode untuk memberikan solusi perkiraan yang akurat dari persamaan kubik;

bekerja dengan teorema binomial; akurasi tabel sinus dan tangen Ulugh Beg

yang benar untuk delapan tempat desimal; rumus trigonometri bola, dan

khususnya pentingnya, Katalog Ulugh Beg tentang bintang, katalog bintang

pertama yang komprehensif sejak Ptolemeus.

Katalog bintang, Zij-i Sultani, menetapkan standar bagi karya-karya tersebut

sampai dengan abad ke tujuh belas. Diterbitkan pada tahun 1437, hal itu

memberikan posisi 992 bintang. Katalog merupakan hasil dari upaya gabungan

oleh sejumlah orang yang bekerja di Observatorium Ulugh Beg termasuk, al-

Kashi, dan Qadi Zada. Serta tabel pengamatan yang dilakukan di

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |141


Observatorium, pekerjaan yang terkandung perhitungan kalender dan hasil

dalam trigonometri.

Hasil trogonometric termasuk tabel sinus dan tangen yang diberikan pada

interval 1 °. Tabel ini menampilkan tingkat akurasi yang tinggi, menjadi benar

untuk setidaknya 8 tempat desimal. Perhitungan dibangun pada penentuan

akurasi sin 1 ° yang Ulugh Beg pecahkan dengan menu njukkan solusi dari

persamaan kubik yang kemudian diselesaikan dengan metode numerik. Ia

memperoleh sin 1 ° = 0,017452406437283571

Diberikan pendekatan yang benar adalah

sin 1° = 0,017452406437283512820

yang menunjukkan akurasi yang luar biasa yang dicapai Ulugh Beg.

Data dari nya Observatorium Ulugh Beg diperbolehkan untuk menghitung

panjang tahun sebagai 365 hari 5 jam 49 menit 15 detik, sebuah nilai yang

cukup akurat. Dia menghasilkan data yang berkaitan dengan Matahari, Bulan

dan planet-planet.

54. Al-Umawi

Abū ʿAbdallāh Yaʿīsh ibn Ibrāhīm ibn Yūsuf ibn Simāk al-Andalusī al-Umawī

(1400 - 1489) adalah seorang matematikawan abad ke-14. Walaupun al-

Umawi tinggal di Damaskus di Syria, ia datang dari Andalusia di selatan

Spanyol. Nama Andalusia berasal dari bahasa Arab "Al-Andalus" yang

diberikan kepada daerah ini oleh Muslim yang menaklukkannya pada abad ke-

8. Negara Islam Spanyol bubar pada awal abad ke-11 tetapi umat Muslim dari

Afrika terus memperkuat Spanyol Islam sampai abad ke-14. Memang al-Umawi

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |142


adalah seorang Muslim tetapi ilmuawan matematika dari dunia Islam saat ini

jelas tidak seragam. Ada perbedaan angka yang digunakan di wilayah barat

(yang al-Umawi berasal) dan yang digunakan di timur. Memang sebagian

ulama merasa mengejutkan bahwa al-Umawi sebagai orang Barat menulis teks

aritmatika bagi mereka di timur. Persepsi umum adalah bahwa, pada saat ini.

keterampilan aritmatika dari timur melebihi orang-orang dari barat.

Dua teks al-Umawi yang selamat adalah Marasim al-intisab fi'ilm al-hisab

(aturan dan prosedur aritmatika), dan Raf'al-ishkal fi ma'rifat al-ashkal yang

merupakan karya pada bidang pengukuran. Ini adalah yang pertama dari dua

karya yang berisi tanggal 1373 dimaksud dalam paragraf pertama dan ini

adalah yang paling menarik dari dua teks.

Sebelum menguraikan Marasim kita harus membuat beberapa komentar

singkat mengenai pekerjaan al-Umawi's menghitung panjang dan luas. Di

dalamnya al-Umawi memberikan aturan untuk menghitung: panjang akord dan

panjang busur lingkaran (menggunakan teorema Pythagoras); bidang lingkaran,

daerah segmen lingkaran, daerah segitiga dan segiempat; volume bola, volume

kerucut dan volume dari prisma. Ini adalah risalah aritmetika awal yang ditulis

oleh orang Arab dari Spanyol, sehingga menarik untuk melihat isi pekerjaan.

Setelah menjelaskan secara singkat operasi aritmatika dasar penjumlahan dan

perkalian, al-Umawi bergerak pada pembahasan penjumlahan seri.

Di antara seri al-Umawi mepertimbangkan aritmatika dan seri geometris. Ia

menganggap jumlah dari n angka pertama poligonal, yaitu 1 + (r - 1) d diringkas

dari r = 1 sampai r = n. Ini jumlah angka poligon disebut nomor piramida dan al-

Umawi kemudian mempertimbangkan jumlah nomor n pertama piramidal.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |143


Dalam membahas ∑ r3, ∑ (2r+1)3, dan ∑ (2r)3 al-Umawi memberikan hasil al-

Karaji yang telah membuktikan geometris 400 tahun sebelumnya.

Al-Umawi kemudian menjelaskan membuang tujuh, delapan, sembilan, dan

sebelas. Meskipun ia hanya memberikan kasus-kasus khusus, aturan umum

yang mereka patuhi adalah sebagai berikut: mengambil n angka yang ditulis

dalam notasi desimal sebagai

n = aq +10a1 + 102a2 + 103a3 + ...

ambil rj = 10j(mod t) di mana, sejauh al-Umawi yang pertimbangkan, t = 7, 8, 9,

atau 11. Kemudian jika Sajrj dibagi oleh t begitu juga n. teorema ini dikaitkan

dengan Pascal tiga ratus tahun setelah al-Umawi, dan memang al-Umawi

hanya memberikan kasus khusus disebutkan di sini. Namun, dia tidak

perhatikan bahwa urutan r1, r2, r3, r4, r5, ... berulang setelah langkah finitely

banyaknya di masing-masing kasus yang ia pertimbangkan.

Beberapa hasil yang muncul dalam pekerjaan oleh al-Umawi tidak ditemukan

dalam arithemetics Arab lainnya. Dia memberikan beberapa kondisi yang

menarik untuk representasi desimal dari bilangan n menjadi persegi:

n harus berakhir di 00, 1, 4, 5, 6, atau 9;

jika n berakhir pada 6, tempat 10 adalah ganjil, jika tempat ke-10 genap;

jika n berakhir pada 5 maka tempat ke-10 itu harus 2;

n harus meninggalkan sisa satu dari 0, 1, 2, atau 4 pada pembagian dengan 7;

n harus meninggalkan sisa satu dari 0, 1, atau 4 pada pembagian dengan 8;

n harus meninggalkan sisa satu dari 0, 1, 4, atau 7 pada pembagian dengan 9.

Al-Umawi memberikan hasil yang sama untuk n menjadi kubik termasuk:

n harus meninggalkan sisa satu dari 0, 1, atau 6 pada pembagian dengan 7;

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |144


n harus meninggalkan sisa 0, 1, 3, 5, atau 7 pada pembagian dengan 8;

n harus meninggalkan sisa satu dari 0, 1, atau 8 pada pembagian dengan 9.

55. Abū al-Hasan ibn Alī al-Qalasādī

Matematikawan Arab utama Terakhir dari abad pertengahan. Pelopor aljabar

simbolik.

Abu al-Hasan bin ʿ Ali bin Muhammad bin Ali al-ʿ Qalaṣādī (1412 - 1486) adalah

seorang matematikawan Muslim dari Al-Andalus yang mengkhususkan diri

dalam hukum warisan Islam. Al-Qalaṣādī dikenal sebagai salah satu yang

paling berpengaruh dalam notasi aljabar sejak jaman dahulu dan untuk

mengambil "langkah pertama menuju pengenalan simbolisme aljabar." Ia

menulis banyak buku pada aritmatika dan aljabar, termasuk al-Tabsira fi'lm al-

hisab. (‫الحساب‬ ‫علم‬ ‫في‬ ‫التبصير‬ "Klarifikasi ilmu aritmatika").

Al-Qalaṣādī lahir di Baza, sebuah pos dari Emirat Granada. Ia menerima

pendidikan di Granada, tetapi terus mendukung keluarganya di Baza. Ia

menerbitkan banyak karya dan akhirnya pensiun di Baza.

Seperti para pendahulunya upaya yang dilakukan al-Qalaṣādī di menciptakan

notasi aljabar. Tentu saja simbol bukan penemuan al-Qalaṣādī. Ibn al-Banna

dua abad sebelumnya membuat usaha semacam, seperti Diophantus dan

Brahmagupta di zaman kuno. Al-Qalaṣādī diwakili simbol matematika

menggunakan karakter dari huruf Arab, di mana:

a. ‫( و‬wa) berarti "dan" untuk penambahan (+)

b. ‫( ال‬Laa) berarti "kurang" untuk pengurangan (-)

c. ‫( ف‬fi) berarti "kali" untuk perkalian (*)

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |145


d. ‫( ة‬ala) berarti "atas" untuk pembagian (/)

e. ‫( ج‬j) merupakan jadah berarti "root"

f. ‫( ش‬sh) merupakan Shay yang berarti "sesuatu" untuk sebuah variabel (x)

g. ‫( م‬m) merupakan mal untuk sebuah persegi (x2)

h. ‫( ك‬k) merupakan kab untuk sebuah kubus (x3)

i. ‫( ل‬l) merupakan yadilu untuk kesetaraan (=)

Sebagai contoh, persamaan 2x3 + 3x2 - 4x + 5 = 0 akan pernah ditulis dengan

menggunakan notasi sebagai:

2‫ و ك‬3‫ ال م‬4‫ و ش‬5 ‫ ل‬0

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |146


Penutup

Kumpulan Biografi ini tentu hanya mengambil sedikit dari segunung

pengetahuan yang sebagian besar telah hilang, baik dari dunia Islam maupun

memang realitanya banyak naskah-naskah yang menjadi rusak bahkan hilan.

Bahkan banyak dari naskah yang di ambil olah catatan ini berasal dari versi

terjemahan bahasa Inggris dari versi aslinya (arab). Itupun didapat dari

universitas di Eropa. Hal ini menunjukkan sedikitnya literatur yang

menghubungkan para pembelajar matematika kita dengan sumber-sumber

pengetahuan dari dunia Islam. Inilah mungkin yang menjadi salah stu sebab

kemunduran dunia Islam pada umumnya. Karena kita mencari pengetahuan

dunia Islam, bukan dari asalnya.

Kebutuhan mengurusi umat dan memenangkan jihad serta dorongan spiritual

dari beberapa perintah al-Qur’an membuat kaum muslim bergiat dalam

matematika, yang tidak sekedar berhenti pada olah pikiran, namun juga

menghadirkan sesuatu yang real bermanfaat dalam kehidupan nyata.

Matematika Islam telah mengusir numerologi Yunani, Mesir, Persia atau India

kuno ke keranjang sampah peradaban. Aneh bila pada saat ini sejumlah orang

yang ikhlas dan ghirah Islamnya tinggi justru terjebak pada pengembangan

numerologi yang sejenis, yang tidak pernah terbukti mampu mengangkat

peradaban manusia.

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |147


Daftar Pustaka

• Berggren, J. Lennart (1986), Episodes in the Mathematics of Medieval

Islam, New York: Springer-Verlag, ISBN 0-387-96318-9 (Reviewed:

Toomer, Gerald J.; Berggren, J. L. (1988), "Episodes in the Mathematics

of Medieval Islam", American Mathematical Monthly (Mathematical

Association of America) 95 (6): 567, doi:10.2307/2322777,

http://links.jstor.org/sici?sici=0002-

9890%28198806%2F07%2995%3A6%3C567%3AEITMOM%3E2.0.CO

%3B2-3; Hogendijk, Jan P.; Berggren, J. L. (1989), "Episodes in the

Mathematics of Medieval Islam by J. Lennart Berggren", Journal of the

American Oriental Society (American Oriental Society) 109 (4): 697–698,

doi:10.2307/604119, http://jstor.org/stable/604119)

• Berggren, J. Lennart (2007), "Mathematics in Medieval Islam", in Victor

J. Katz, The Mathematics of Egypt, Mesopotamia, China, India, and

Islam: A Sourcebook, Princeton University Press, ISBN 9780691114859

• Boyer, Carl B. (1991), "The Arabic Hegemony", A History of Mathematics

(Second ed.), John Wiley & Sons, Inc, ISBN 0471543977

• Cooke, Roger (1997), "Islamic Mathematics", The History of

Mathematics: A Brief Course, Wiley-Interscience, ISBN 0471180823

• Daffa', Ali Abdullah al- (1977), The Muslim contribution to mathematics,

London: Croom Helm, ISBN 0-85664-464-1

• Daffa, Ali Abdullah al-; Stroyls, J.J. (1984), Studies in the exact sciences

in medieval Islam, New York: Wiley, ISBN 0471903205

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |148


• Eder, Michelle (2000), Views of Euclid's Parallel Postulate in Ancient

Greece and in Medieval Islam, Rutgers University,

http://www.math.rutgers.edu/~cherlin/History/Papers2000/eder.html,

retrieved 2008-01-23

• Joseph, George Gheverghese (2000), The Crest of the Peacock: Non-

European Roots of Mathematics (2nd ed.), Princeton University Press,

ISBN 0691006598 (Reviewed: Katz, Victor J.; Joseph, George

Gheverghese (1992), "The Crest of the Peacock: Non-European Roots of

Mathematics by George Gheverghese Joseph", The College

Mathematics Journal (Mathematical Association of America) 23 (1): 82–

84, doi:10.2307/2686206, http://jstor.org/stable/2686206)

• Katz, Victor J. (1998), History of Mathematics: An Introduction, Addison-

Wesley, ISBN 0321016181, OCLC 38199387

• Kennedy, E. S. (1984), Studies in the Islamic Exact Sciences, Syracuse

Univ Press, ISBN 0815660677

• O'Connor, John J.; Robertson, Edmund F., "Arabic mathematics:

forgotten brilliance?", MacTutor History of Mathematics archive,

University of St Andrews, http://www-history.mcs.st-

andrews.ac.uk/HistTopics/Arabic_mathematics.html.

• Rashed, Roshdi (2001), The Development of Arabic Mathematics:

Between Arithmetic and Algebra, Transl. by A. F. W. Armstrong,

Springer, ISBN 0792325656

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |149


• Rashed, Roshdi (2009), Al-Khwarizmi:The Beginnings of Algebra, Transl.

by Judith Field with revision of trans. by Nader El-Bizri, Saqi Books,

ISBN 0863564305

• Rozenfeld, Boris A. (1988), A History of Non-Euclidean Geometry:

Evolution of the Concept of a Geometric Space, Springer

Science+Business Media, ISBN 0387964584, OCLC 15550634

• Sánchez Pérez, José A (1921), Biografías de Matemáticos Árabes que

florecieron en España, Madrid: Estanislao Maestre

• Sezgin, Fuat (1997) (in German), Geschichte Des Arabischen

Schrifttums, Brill Academic Publishers, ISBN 9004020071

• Smith, John D. (1992), "The Remarkable Ibn al-Haytham", The

Mathematical Gazette (Mathematical Association) 76 (475): 189–198,

doi:10.2307/3620392, http://jstor.org/stable/3620392

• Suter, Heinrich (1900), Die Mathematiker und Astronomen der Araber

und ihre Werke, Abhandlungen zur Geschichte der Mathematischen

Wissenschaften Mit Einschluss Ihrer Anwendungen, X Heft, Leipzig

• Youschkevitch, Adolf P.; Boris A. Rozenfeld (1960), Die Mathematik der

Länder des Ostens im Mittelalter, Berlin Sowjetische Beiträge zur

Geschichte der Naturwissenschaft pp. 62–160.

• Youschkevitch, Adolf P. (1976), Les mathématiques arabes: VIIIe-XVe

siècles, translated by M. Cazenave and K. Jaouiche, Paris: Vrin,

ISBN 978-2-7116-0734-1

Biografi Matematikawan Islam pada Abad Pertengahan |150

Anda mungkin juga menyukai