Anda di halaman 1dari 52

Dr. H. Dida Gurnida, dr., Sp.A(K), M.

Kes

TATALAKSANA PELAYANAN PEMBERIAN MAKAN DI RUMAH SAKIT

DEFINISI
 Pelayanan pemberian makan di Rumah Sakit

adalah suatu upaya pelayan pemberian makan yang diberikan kepada seluruh pasien Rawat Inap sesuai dengan kelas perawatan dan terapi diitnya, kecuali pasien yang sedang menjalani puasa berkaitan dengan terapi diitnya

MACAM MAKANAN YANG DIBERIKAN


 Makanan diberikan sesuai dengan kelas

perawatan dan terapi diitnya  Untuk pasien anak maupun bayi, macam makanan yang diberikan adalah:
 Makanan biasa  Makanan lunak  Makanan diit: TKTP, Diit Gizi buruk, Diit Gizi lebih

Diit Gangguan saluran cerna, dll


 Makanan bayi

Makanan Biasa
 Diberikan kepada pasien yang tidak

memerlukan makanan khusus karena penyakitnya  Harus cukup energi, protein dan zat-zat lainnya, mengandung 1100-2500 kkal/hari  Tidak boleh berupa makanan yang terlalu merangsang pencernaan: terlalu berlemak, terlalu manis, terlalu berbumbu, dan mengandung alkohol

Makanan Lunak
 Diberikan pada pasien pasca operasi tertentu

dan pasien dengan suhu badan meninggi  Mengandung 900-1900 kkal/hari  Memenuhi syarat: mudah dicerna, tidak banyak serat, tidak menimbulkan gas, tidak mengandung bumbu merangsang, tidak digoreng, porsi kecil tapi sering

Makanan Saring
 Diberikan kepada pasien sesudah mengalami

operasi tertentu, infeksi akut (gastroenteritis, tifus abdominalis, KEP dengan nafsu makan membaik, tetanus dan sukar menelan)  Hanya diberikan dalam jangka waktu pendek, karena tidak memenuhi kebutuhan gizi, terutama energi dan tiamin  Mengandung 900-1700 kkal/hari

Makanan saring (2)


 Memenuhi syarat:

a. Mudah dicerna b. Rendah serat c. Tidak menimbulkan gas d. Tidak merangsang saluran pencernaan e. Porsi kecil dan sering

Makanan Cair
 Diberikan kepada pasien:
sebelum dan sesudah operasi tertentu dalam kondisi mula dan muntah Penurunan kesadaran Suhu badan sangat tinggi Tetanu s dengan keadaan belum dapat membuka mulut cukup lebar Tifus abdominalis KEP dengan BB> 7 kg dan usia satu tahun

 Dapat diberikan cairan antara 1000-2000

ml/hari  Maknan cair standar mengandung 1000 kkal/ 1000 ml  Cukup energi dan protein, namun rendah at besi, tiamin, dan vitamin C perlu tambahan vitamin dan mineral

 Memenuhi syarat-syarat:
Jumlah yang diberikan sesuai kebutuhan cairan dan energi Makanan tidak merangsang Bila diberi lewat pipa, konsistensi harus dapat melalui pipa karet Bila diberi per oral, perhatikan variasi makanan dalam rupa dan rasa Diberi porsi kecil dan sering (6-8 kali/hari)

Makanan Diit
1. Tinggi Kalori Tinggi Protein
 Mengandung energi 1700-2500 kkal/hari serta

protein 60-93 gram/ hari  Tujuan:


 Untuk pemenuhan kebutuhan energi dan protein yang meningkat  Mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh  Menambah berat badan hingga mencapai normal

 Syarat diit TKTP: 1. Tinggi energi 2. Tinggi protein 3. Cukup mineral dan vitamin 4. Mudah dicerna 5. Diberikan secara bertahap bila penyakit berat 6. Makanan yang dapat mengurangi nafsu makan

seperti kue-kue manis dan gurih, tidak diberikan sebelum waktu makan

 Indikasi pemberian:

1. Gizi kurang dan gizi buruk 2. Anemia gizi 3. Persiapan operasi untuk mencapai gizi seimbang 4. Luka bakar 5. Baru sembuh dari penyakit panas tinggi dan penyakit kronis

Makanan Diit
2. Diit pada Gizi Buruk
 Tujuan: memberikan makanan TKTP bertahap sesuai

kondisi pasien untuk mencapai keadaan gizi optimal  Syarat:


Diberikan bertahap sesuai BB, usia dan klinis pasien Dimulai dari 80 kkal/kgBB/hari hingga 200 kkal/kg BB/hari Protein dapat dimulai dari 1 g/kg/hari hingga 5 g/kg/hari Jumlah cairan diatur untuk menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit Vitamin dan mineral tinggi Mudah dicerna dan tidak merangsang Pori kecil tapi sering Bentuk disesuaikan dengan keadaan pasien

 Indikasi pemberian:

a. Tahap penyesuaian b. Tahap Penyembuhan c. Tahap Lanjutan

Tahap penyesuaian
 Menyesuaikan kemampuan pasien menerima

makanan  Berlangsung singkat 1-2 minggu  BB< 7 kg: diberikan makanan bayi: ASI/PASI  BB>7 kg/ usia 1 tahun : makanan cair (MC)

Tahap penyesuaian (2)


 Aturan pemberian:

1. Kalori dimulai 80 kkal/kgBB/hari 2. Jumlah cairan 200 ml/kgBB/hari 3. Sumber protein utama: susu 4. Diberikan porsi kecil tapi sering: 8-10 kali sehari, tiap 2-3 jam

Bila kondisi per oral tidak mencukupi, perlu diberi tambahan makanan per sonde

Tahap Penyembuhan
 Bila nafsu makan dan toleransi terhadap

makanan bertambah baik, pemberian makan ditingkatkan bertahap tiap 1- 2 hari  Kalori ditingkatkan bertahap hingga mencapai 200 kkal/kgBB/hari  Protein ditingkatkan hingga 5 g/kgBB/hari

Tahap Lanjutan
 Sebelum pasien dipulangkan, sebaiknya

sudah dibiasakan mendapat makanan biasa  Pemberian penyuluhan kepada ibu/ pengasuh

Suplementasi yang perlu diberikan pada penderita KEP


 Suplementasi yang perlu diberikan:
 Glukosa  KCl  Mg  Vitamin A  Vitamin B kompleks  Zat besi  Asam folat

Makanan Diit
3. Diit pada Gizi Lebih
 Pengelolaan penurunan BB pada anak perlu kehati   

hatian karena anak masi dalam masa pertumbuhan Pemberian diit harus disertai penyuluhan Perlu kerjasama dengan seluruh anggota keluarga Prinsip diit: mengupayakan konsumsi kalori yang lebih rendah dibandingkan energi yang dikeluarkan Mengurangi konsumsi makanan, menambah aktivitas fisik

 Syarat:
Rendah energi dan seimbang: karbohidrat dikurangi Protein normal Cukup mineral dan vitamin Kadar serat tinggi Pemberian makan minimal dibagi 3x/ hari Disertai penyuluhan kepada anak dan orang tua

Ketentuan diit anak gizi lebih sesuai golongan usia:


1. Bayi 1 tahun
 Tidak perlu diit ketat  Prinsip diit: mencegah penambahan BB berlebih

2. Anak Prasekolah


Diit mengandung 600-800 kkal

3. Anak 7 tahun
 Kalori diturunkan bertahap hingga 500-1000 kkal

di bawah kebutuhan normal  Pada obesitas kebutuhan kalori sesuai BB ideal

Makanan Diit
4. Diit pada Gangguan Saluran Cerna
 Tujuan:
 Memberikan makanan secukupnya untuk memenuhi

kebutuhan gizi tanpa memberatkan kerja usus  Mencegah dan mengurangi risiko dehidrasi  Mengupayakan agar anak segera mendapat makanan sesuai umur dan BB

 Syarat:
 Pasien tidak dipuasakan  Pemberian ASI diutamakan  Cukup energi dan protein  Cukup cairan dan elektrolit  Cukup mineral dan vitamin  Tidak merangsang saluran cerna  Diberikan bertahap mulai dari mudah dicerna ke

bentuk yang sesuai usia dan kondisi penyakit  Porsi kecil tapi sering  Diare karena malabsorpsi disesuaikan dengan penyebab: rendah laktosa, MCT, protein hidrolisat

Makanan Diit
5. Diit pada Penyakit Hati
 Tujuan:
 Meringankan beban kerja hati  Menjaga fungsi hati  Mempercepat pemulihan gangguan hati

 Syarat:
 Kalori cukup, sesuai usia, BB, TB  Protein 0,5-1,5 g/kg/hari  Lemak 1-2 g/kg diutamakan MCT  Karbohidrat tinggi untuk mencukupi kebutuhan energi  Mineral cukup: terutama Ca dan Fe  Vitamin cukup  Natrium rendah, bila ada retensi garam/air  Bila ada asites: caairan dibatasi  Mudah dicerna tidak merangsang  Porsi kecil tapi sering

Macam diit dan indikasi pemberian


 Diit Hati I
 Untuk pasien gagal hati akut  Protein 0,5 g/kg/ hari  Kalori 1100-1300 kkal/ hari  Pada prekoma sumber protein dihindarkan  Diberikan dalam bentuk cairan yang mengadung KH

yang mudah diserap  Pemberian cairan disesuaikan, tu bila asites  Rendah kalori, protein, kalsium, besi dan vitamin  Untuk menambah kalori dapat ditambah glukosa parenteral

Macam diit dan indikasi pemberian


 Diit Hati II
 Untuk pasien hepatitis, gagal hati yang sudah

dapat mengatasi prekoma  Protein 1 g/kg/ hari  Kalori 1100-1700 kkal/ hari  Bentuk makanan lunak

Macam diit dan indikasi pemberian


 Diit Hati III
 Untuk pasien hepatitis ringan atau sebagai

transisi dari diit hati II ke IV  Protein 2 g/kg/ hari  Kalori 1500-1900 kkal/hari  Bentuk makanan lunak

Macam diit dan indikasi pemberian


 Diit Hati IV
 Untuk pasien hepatitis dalam masa

penyembuhan  Protein 3 g/kg/ hari  Kalori 1700-2300 kkal/hari  Bentuk makanan biasa

Makanan Diit
6. Diit pada Diabetes Mellitus (DM)
 Tujuan:

Menyesuaikan makanan dengan kesanggupan tubuh agar anak dapat tumbuh dan berkembang dengan baik, mencapai keadaan faal normal, mencegah komplikasi, dan dapat melakukan aktivitas seharihari seperti biasa  Prinsip: adanya keseimbangan diit, aktivitas fisik, dan jumlah insulin yang didapat

 Syarat:
 Kalori sesuai usia, jenis kelamin, TB , BB, aktivitas

fisik, dan proses tumbuh kembang  Karbohidrat: 60-70%  Protein 15-20%  Lemak 20-25%, menggunakan lemak tak jenuh ganda  Cukup mineral

Makanan Diit
7. Diit pada Kelainan Jantung
 Tujuan:

- Memberikan makanan secukupnya agar anak dapat tumbuh dan berkembang secara normal tanpa pekerjaan jantung - Mengurangi atau mencegah retensi garam/air - Menyiapkan pasien dalam kondisi baik untuk operasi

 Syarat:
 Energi sesuai kebutuhan 175-180 kkal/kgBB  Protein tinggi 3-4 g/kgBB untuk pembentukan

otot yang baik, bila ada gagal jantung diberi 1-2 g/kgBB untuk mengurangi beban ginjal  Lemak sedang  Vitamin dan mineral cukup  Natrium dan air dikurangi bila ada edema atau hipertensi  Mudah dicerna, rupa, rasa dan cara menyajikan makanan menarik

Diet Jantung I Tanpa Garam


 Untuk pasien dengan gagal jantung  Protein dibatasi 1-2 g/kgBB/hari  Natrium pada bayi 150-180 mg/kgBB, pada

anak 400 mg/hari  Makanan diberikan dalam bentuk cair

Diet Jantung II Rendah Garam


 Diberikan pada kemam puan jantung yang

menurun  Protein 3-4 g/kgBB/hari  Natrium pada bayi dibatasi 200-400 mg/hari dan anak 600-800 mg/hari  Makanan disajikan dalam bentuk makanan lunak

Diet Jantung III


 Diberikan pada pasien tanpa kegagalan

jantung dan kemempuan jantung tidak menurun  Makanan diberikan dalam bentuk lunak atau biasa, garam seperti pada makanan biasa.

Makanan Diit
7. Diit pada Penyakit Ginjal
 Diet pada penyakit ginjal terbagi dalam dua

kelompok 1. Diit rendah protein rendah garam 2. Diit tinggi protein rendah garam

Diit rendah protein rendah garam


 Diberikan pada pasien dengan glomerulonefritis  -

dan kegagalan faal ginjal Tujuan: Memeberikan makanan secukupnya tanpa memberatakan kerja ginjal Membantu menurunkan kadar ureum kreatinin Mencegah/mengurangi retensi natrium Mengusahakan anak tumbuh kembang optimal

 Syarat:  Energi lebih tinggi dari kebutuhan normal, < 3 tahun 150        

kkal/kgBB/hari, > 3 tahun 100 kkal/kgBB/hari Protein disesuaikan dengan keadaan ureum kreatinin Lemak lebih tinggi dari kebutuhan normal, diutamakan asam lemak tak jenuh ganda Karbohidrat lebih tinggi untuk kebutuhan energi Natrium dibatasi Banyaknya cairan disesuaikan faal ginjal Bila ada anuria, makanan diberikan secara parenteral Vitamin dan mineral dalam jumlah cukup kecuali natrium Rasa makanan ditingkatkan dengan bumbu

Tabel 1 Macam makanan, nilai gizi makanan dan macam menu pasien menurut kelas di Rumah Sakit Dr. Hasan Sadikin Bandung

No

Macam makanan Kelas Perawatan Makanan biasa anak VIP I II III Intensif VIP I II III Intensif

Macam menu

Nilai gizi
Energi Protein (kkal) Lemak HA

Makanan lunak anak

Menu pilihan Menu standar Menu standar Menu standar Menu standar Menu pilihan Menu standar Menu standar Menu standar Menu standar

2300 2300 2300 2300 2300 2300 2300 2300 2300 2300

71 71 71 71 71 71 71 71 71 71

85 85 85 85 85 85 85 85 85 85

280 280 280 280 280 280 280 280 280 280

Tabel 1 Macam makanan, nilai gizi makanan dan macam menu pasien menurut kelas di Rumah Sakit Dr. Hasan Sadikin

No

Macam makanan Kelas Perawatan Makanan diit anak VIP I II III Intensif VIP I II III Intensif

Macam menu

Nilai gizi
Energi Protein (kkal) Lemak HA

Makanan bayi

Menu pilihan Sesuai kebutuhan gizi Menu standar Menu standar Menu standar Menu standar Menu pilihan Sesuai kebutuhan gizi Menu standar Menu standar Menu standar Menu standar

Pola dan Jam Pemberian Makan


No Pola makan Macam Makanan 1 Minum pagi Air teh Susu gelas Susu cair (Kls III) Susu gelas (VIP, I, II) Waktu makan 06.00-06.30 Keterangan Pasien di EU & Intensif Kelas VIP, I, II, III Kelas III (lunak) Diit DSP234, Saring, Rp TKTP, DH Roti, R. Serat roti Seluruh pasien sesuai kelas dan diitnya Seluruh pasien sesuai kelas dan diitnya Untuk pasien VIP Seluruh pasien sesuai kelas dan diitnya Seluruh pasien sesuai kelas dan diitnya Seluruh pasien sesuai kelas dan diitnya

2 3

Makan pagi Makanan biasa/diit Snack pagi Snack biasa/diit Buket Makanan biasa/diit Snack biasa/diit

07.15-08.15 10.00-10.30

4 5 6

Makan siang Snack sore

12.00-13.00 15.00-15.30 17.15-18.15

Makan sore Makanan biasa/diit

PEMBERIAN MAKAN UNTUK BAYI


1. Makanan bayi ASI Eksklusif

a. Definisi: bayi usia 0-4 bulan yang diberi ASI saja b. Pasien hanya diberi ASI eksklusif saja, makanan diberikan untuk ibunya, sesuai dengan kelas perawatan bayi

2. Macam makanan cair a. PASI b. Sonde c. Bubur susu

PASI Untuk usia 0-1 tahun Pemberian sebanyak 6x, 8x, 12x atau sesuai permintaan dokter

Sonde Formula siap pakai Dibuat sesuai jam pemberian

Bubur Susu 2 macam: instan , formula Usia 4 bulan 3 x sehari

PERATURAN PEMBERIAN MAKANAN ENTERAL


1. Sasaran:

seluruh pasien rawat inap yang karena penyakitnya tidak dapat menerima makanan secara oral/ pasien dengan asupan makanan yang terlalu rendah, sehingga memerlukan suplementasi nutrisi pengganti 2. Jenis makanan Jenis makanan enteral diberikan sesuai dengan kelas perawatan dan terapi diitnya

3. Macam makanan enteral untuk anak dan bayi


Formula RS Dibuat oleh RS berdasarkan jenis diit pasien Jenis: sonde biasa, sonde rendah lemak, tim saring Formula siap pakai Bentuk serbuk siap seduh atau cair siap pakai Formula standar: U/ yang tidak mengalami gangguan GI atau fungsi organ lain (hati, ginjal, pankreas) Formula khusus: U/ pasien dengan gangguan GI atau organ lain Formula eksklusif: U/ pasien dengan kebutuhan diit khusus

POLA DAN JAM PEMBERIAN MAKAN PADA BAYI

No. Pola pemberian 1. 2. 3. 6 kali 8 kali 12 kali

Jam pemberian (anak dan bayi) 06,09,12,15,18,21 06,09,12,15,18,21,24,03 06,08,010,12,14,16,18,20,22,24,04

CARA PEMBERIAN MAKANAN ENTERAL


1. Makanan enteral rumah sakit diberikan dalam bentuk cair 2 kali (jam 12.00 dan 15.00) sisanya dalam bentuk serbuk 2. Makanan enteral siap pakai dibuat dalam bentuk cair sesuai jam pemberian kecuali jam 06.00 dalam bentuk serbuk