P. 1
RPJMD(2)

RPJMD(2)

|Views: 388|Likes:
Dipublikasikan oleh Fransiskus Anggu

More info:

Published by: Fransiskus Anggu on Aug 27, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/29/2013

pdf

text

original

LAMPIRAN PERATURAN DAERAH TENTANG

:

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KABUPATEN MALANG TAHUN 2006-2010

DAFTAR ISI

Bab I - 1.

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………………….. DAFTAR TABEL ………………………………………………………………………………….. DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………………………………. BAB I 1.1. 1.2. 1.3. 1.4 1.5. 1.6. PENDAHULUAN …………………………………………………………………. I Latar Belakang…………………………………………………………………. I Maksud dan Tujuan …………………………………………………………. . I Landasan Hukum …………………………………………………………….. . I Prinsip Dasar Menata Pembangunan Kabupaten Malang 2006-2010…………………………………………………………….. I Hubungan antara RPJM dengan Dokumen Perencanaan Lainnya……………………………………………………… I Sistematika Penulisan ……………………………………………………… I

i. iii. vii. 1. 3. 4. 4.

– 5. - 11. - 13.

BAB II 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5. 2.6. BAB III 3.1. 3.2. BAB IV 4.1. 4.2. 4.3. 4.4. BAB V 5.1.
5.2. 5.3. 5.4.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH ……………………….……. II - 1. Kondisi Geografis …………………………………………………………… II - 1. Kondisi Perekonomian Daerah ……………………………………… II - 3. Bidang Sosial Budaya Daerah .……………………………………….. II - 17. Bidang Prasarana dan Sarana Daerah ……………………………… II - 22. Bidang Pemerintahan Umum …………………………………………… II - 29. Analisis Kewilayahan ……………….……………………………………… II - 32. VISI DAN MISI PEMBANGUNAN KABUPATEN MALANG 2006-2010……………………………………………………….... III - 1. Visi ………………………………………..……………………………………….. III - 1. Misi ……………………………………..…………………………………………. III - 3. STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH ……………………………….. Analisis Lingkungan ….………………………………………………….. Isu Strategis…………… ……………………………………………………. Strategi Pembangunan di Kabupaten Malang……………….. Sasaran ……………………………………………………….…………….. IV- 1. IV – 1. IV – 4. IV – 7. IV – 12

ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH …………………………… V - 1. Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah …………………………… V - 3. Arah Pengelolaan Belanja Daerah…………………………………… V - 15. Arah Pembiayaan……………………………………………….……………. V - 26. Kebijakan Umum Anggaran………………………………….……………. V - 27. ARAH KEBIJAKAN UMUM ………………………………………………. VI - 1. Peningkatan Kesalehan Sosial ……………………………………… VI - 1. Peningkatan Kualitas Kehidupan Politik dan Penegakan Hukum ………………………………………..……………………………….. VI – 9. Peningkatan Pelayanan Publik…………………………………….. VI - 13. Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur .. VI – 17. Kemiskinan Pengangguran dan Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan …………………………..…………………………….. VI – 57. Peningkatan Kuailtas Pelayanan Pendidikan dan Kesehatan…………………………………………………………….……….. VI – 66.
Bab I - 2.

BAB VI 6.1. 6.2. 6.3. 6.4. 6.5. 6.6.

6.7.

Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup ……………….……. VI – 74.

BAB VII. PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH………………………………… VII – 1. 7.1. Program Pembangunan Daerah …………………………………… VII – 1. 7.2. Rencana Kerja …………………………………………………………….. VII – 3. BAB VIII 8.1. 8.2. PENUTUP Program Transisi…………………………………………………………….. VIII – 1. Kaidan Pelaksanaan ………………………………………………………. VIII – 1.

Bab I - 3.

2004 ………………………………………………. Propinsi Jawa Timur. Tabel 2. II – Daerah Penyumbang Sektor Primer di Jawa Timur…………………………………………………………………….… II Kontribusi masing-masing sektor Produk Domestik Regional Bruto………………………………………………………. 4. II Kontribusi dan Laju Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001. Tabel 2.14.9. II Nilai IPM Kab/Kota Wilayah Jawa Timur 2003…. Tabel 2. II Perbandingan IPM dan Komponen Penyusunan pada beberapai Kabupaten / Kota sekitar Tahun 2003……………………………. II Partisipasi Masyarakat dalam PILPRES 2005 di Kab Malang………………………………………………………………….11.23. 27. 25. Tabel 2. 8.12.. 13.21. Tabel 2. dan Nasional selama sepuluh terakhir (19942004) ……………………………. Bab I . Penetapan Fungsi Kawasan di Kabupaten Malang Tahun 2000 – 2010 ……………………………………………. 9. 33.4. Tabel 2.16. 10. 34.. 26..3. Tabel 2.4. II Perkembangan Indikator Kinerja Pertambangan & Energi 2002 – 2004 ……………………………………………. . II – Kontribusi Sub Sektor Jasa Kabupaten Malang Tahun Atas dasar Harga Konstan (2000-2004)……. 29.2004) (Persen)………………… II Daerah Penyumbang Sektor Pertaniandi Jawa Timur……………………………………………………………………. Tabel 2.DAFTAR TABEL Tabel 2.19. 6.2004 ……………………. Tabel 2.15. II – Tingkat Penyelesaian Kasus Hukum Tahun 2001 2004……………………………………………………………………… II Potensi Ekonomi Sektor Primer pada SWP Kabupaten Malang………………………………………………… II Potensi Ekonomi Sektor Sekunder pada SWP Kabupaten Malang………………………………………………… II - 3. 20. II Sarana Prasarana Pekerjaan Umum 20022004…………………………………………………………..……………………………………… II Indeks Komponen Penyusunan IPM di Kabupaten Malang tahun 1996 – 2003…………………………………… II Jumlah Penduduk Miskin di Kabupaten Malang Tahun 2002-2005…………………………………………………. 26. Tabel 2. II Perkembangan Indikator Kinerja Lingkungan Hidup 2002 .………….20..5. II Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004)……. Tabel 2.17.7. 27. Tabel 2. Tabel 2. 15. II Rerata Kontribusi Laju Pertumbuhan Sektor Ekonomi Tahun ADHK 2001-2004………………………….. Tabel 2. Tabel 2. Tabel 2. Tabel 2.. 19.22. 5. Tabel 2.6. 12.1. Tabel 2. II Perkembangan Sektor Perhubungan 2002 – 2004.8. 30. II Perkembangan Pengelolaan Pertanian dan Penataan Ruang Tahun 2002 .2. II Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang.18. Tabel 2. 18.13.10. 18. II Sektor yang berperan dalam menggerakan Pretumbuhan Ekonomi di Kabupaten Malang……. Tabel 2. Tabel 2.

Tabel 5. Tabel 5.24. Kontribusi Realisasi Belanja Daerah 2001-2005…… V . Tabel 5. Tabel 5. Tabel 5.2 Materik Agenda. Tabel 5.1 Hubungan Icon Sektoral dengan Isu Strategis.19. Kontribusi Realisasi Belanja Publik 2001-2005…….10. Prediksi Anggaran Belanja Aparatur 2006-2010…… V . Pendapatan Perkapita ADHB Tahun 2002-2004 …… II .18. Realisasi Belanja Aparatur 2001-2005…………………… V . Anggaran dan Realisasi Dana Perimbangan 20012003……………………………………………………………………… V . Tabel 5. V .15. Prediksi Anggaran 2006-2010………………………………. Tabel 7.9... Tabel 2. Tabel 5.7. Realisasi Dana Perimbangan antara Tahun 20012005……………………………………………………………………… V – 29. Realisasi Belanja Publik 2001-2005……………………… V .4..12.28. PDRB ADHK dan Rerata Pertumbuhan Ekonomi pada 8 SWP Kabupaten Malang Tahun 2000-2004.12.32.11. Tabel 5. Kontribusi Realisasi Terhadap Dana Perimbangan 20012005……………………………………………………………… V . Bab I .16. Tabel 5.10.22. IV – 17..18.16.2.5. V . Tabel 4.6. Anggaran dan Realisasi PAD Kab Malang Tahun 20012005 (Milyard)……………………………………………… V . Ringkasan Program Berdasarkan Jenis Program…………………………………………………………………. V .1. Realisasi PAD 2001-2005……………………………………… V .21. V – 28. Potensi Sektor Tersier pada SWP………………………… II – 35. Tabel 2. V .. Kontribusi Realisasi Terhadap PAD 20012005(Milyard)…………………………………………. Tabel 5.Tabel 2. Anggaran dan Realisasi Lain-lain Pendapatan yang Sah 2001-2005……………………………………………………. IV – 5.17. Kontribusi Realisasi Terhadap Lain-lain Pendapatan yang sah 2001-2005………………………… V . Prediksi Anggaran Belanja Publik 2006-2010………… V . Prediksi Anggaran Dana Perimbangan 2006-2010… V – 30. Tabel 5. V – 29. Tabel 5.33. Tabel 4. Kontribusi Realisasi Belanja Aparatur 2001-2005… V .8.31. II . Tabel 5.31. V .…………. VII .20.9. Tabel 5.20.14.18. Prediksi Realisasi Belanja 2006-2010…………………… V .6. Tabel 5.27. Tabel 5.39. Klasifikasi Kinerja Sektor Ekonomi SWP di Kabupaten Malang menurut Klassen Typology 20002004…………………………………………………………… II .21. Indikator dan sasaran.38.31. Tabel 2. Strategi.2.25.. .37. Anggaran dan Realisasi Belanja Aparatur 2001-2005 ……………………………………………………………………. Tabel 5. Prediksi Realisasi Pendapatan Tahun 2006-2010…. Tabel 5. Tabel 5. V .26.13..4. Target dan Realisasi Pendapatan dan Belanja Pemerintah Kabupaten Malang Tahun 2001-2005.5. Anggaran dan Realisasi Belanja Publik 2001-2005.12. Tabel 5. Tabel 5.1.3.5.

I – 12. Kerangka Hubungan Antara Strategi dan Komponen APBD………………………………………………… V . Grafik Alokasi Belanja Untuk Pelaksanaan ProgramProgram Kabupaten Malang 2002-2004.2.1.. Gambar 5. Grafik Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang………………………………………………………………. .1.2. Kerangka Hubungan Antara Strategi APBD dan Arah Kebijakan Keuangan Daerah……………………… V – 1. Gambar 2.3. Gambar 5. Gambar 5..7. V – 22. II .1. Bab I .6.DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Hubungan RPJM dengan Dokumen Perencanaan Daerah…………………………………………………………….

antara lain memuat arah kebijakan keuangan daerah. yang substansinya merupakan rencana kerja lima tahun yang akan dijadikan acuan bagi pemerintah Bab I . Visi pembangunan jangka panjang menjadi koridor pemberi arah dan batasan pembangunan daerah jangka panjang yang dapat dijabarkan dalam periode pembangunan yang lebih pendek. Dalam Pasal 1 dinyatakan bahwa Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional adalah satu kesatuan tata cara perencanaan pembangunan untuk menghasilkan rencana-rencana pembangunan dalam jangka panjang. lintas Satuan Kerja Perangkat Daerah dan program kewilayahan disertai dengan rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif. Sesuai dengan Undang-undang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. RPJMD tersebut. menyeluruh.1. menengah dan tahunan yang dilaksanakan oleh unsur penyelenggara negara dan masyarakat di tingkat pusat dan daerah. strategi pembangunan daerah. . Batasan mengenai Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) adalah dokumen perencanaan untuk periode 5 (lima) tahun. Pasal 5 Undang Undang RI Nomor 25 Tahun 2004 menyatakan bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) merupakan penjabaran visi. sistematik yang tanggap terhadap perkembangan zaman sesuai ketetapan dalam Undang Undang RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. kebijakan umum dan program Satuan Kerja Perangkat Daerah. Latar Belakang Dalam Undang Undang RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah telah ditetapkan proses pelaksanaan desentralisasi dimana Pemerintah Pusat memberikan kewenangan yang lebih besar kepada daerah untuk melakukan serangkaian proses. RPJMD juga sering disebut sebagai agenda pembangunan karena menyatu dengan agenda pemerintah yang akan dilaksanakan oleh Kepala Daerah selama menjadi pimpinan pemerintahan. bahwa RPJM Daerah ditetapkan melalui Peraturan Kepala Daerah (analog dengan penetapan RPJM Nasional yang melalui Peraturan Presiden). Untuk membangun kehidupan bernegara dengan tingkat keragaman masyarakat dan karakteristik geografis yang unik. PENDAHULUAN 1. mekanisme dan tahapan perencanaan yang dapat menjamin keselarasan pembangunan antar daerah tanpa mengurangi kewenangan yang diberikan.PEMERINTAH KABUPATEN MALANG BAB I. misi dan program kepala daerah yang berpedoman kepada RPJP Daerah dengan memperhatikan RPJM nasional. pemerintah telah menyusun Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) yang bersifat terpadu.7.

c. Selanjutnya sepuluh permasalahan tersebut memunculkan isu aktual pembangunan yang terumuskan dalam sepuluh isu strategis pembangunan Kabupaten Malang. Jangkauan layanan kesehatan masyarakat. Belum optimalnya pemanfaatan sumberdaya alam. g. Beberapa waktu yang lalu. sesuai dengan penjabaran visi. tingginya angka kekerasan dalam masyarakat dan rumah tangga. Reposisi peran perempuan dalam pembangunan. h. d. Tingginya angka kriminalitas. Sehingga kepastian mengenai legal aspect daerah dengan DPRD.daerah di dalam penyelenggaraan pembangunan daerah. Jangkauan dan mutu layanan pendidikan e. Kesepuluh isu strategis tersebut adalah: a. dari dokumen RPJM tergantung pada substansinya dan kesepakatan antara pemerintah pendidikan dan kesehatan yang . Revitalisasi pertanian. maka RPJMD Kabupaten Malang disusun dengan mengacu dan berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional tahun 2004–2009 dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Propinsi Jawa Timur tahun 2006– 2008 yang telah ditetapkan lebih dahulu. Kabupaten Malang baru menyelesaikan proses pemilihan Bupati untuk periode 2005-2010. Menurunnya kualitas lingkungan hidup.8. j. misi dan program prioritas dari kepala daerah terpilih dalam kurun waktu lima tahun. menurut UU Nomor 32 tahun 2004. RPJMD ini disusun berdasarkan pengalaman selama menjabat Bupati serta perkembangan pemikiran ke depan. Meningkatnya penduduk miskin akibat pengurangan subsidi Bahan Bakar Minyak. Banyaknya pelanggaran hukum. Belum meratanya sarana dan prasarana berkualitas. Untuk mewujudkan keterkaitan program pembangunan di daerah. apabila substansi RPJMD terkait dengan pendanaan penyelenggaraan pembangunan daerah khususnya yang terkait dengan sumber pendanaan APBD. maupun pusat. Kesenjangan pembangunan antar wilayah. f. Penyusunan RPJMD Kabupaten Malang 2006-2010 ini berawal dari adanya sepuluh permasalahan pokok yang dihadapi Kabupaten Malang yang terdiri atas: a. Belum optimalnya kinerja aparatur. Pengentasan kemiskinan dan pengangguran. c. b. e. i. Untuk kurun waktu lima tahun mendatang. yang harus dipertanggung-jawabkan oleh Kepala Daerah kepada lembaga legislatif daerah (DPRD). Lambatnya Pertumbuhan ekonomi. Bab I . b. Sementara itu. RPJMD dapat ditetapkan dengan Peraturan Daerah. propinsi. Peningkatan peran kehidupan umat beragama dalam aspek pembangunan daerah. f. d. Terbatasnya anggaran pembangunan daerah.

Undang-undang Nomor 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. c. j. Landasan Hukum Dalam penyusunan RPJM Daerah ini. Sedangkan tujuan penyusunan RPJMD Kabupaten Malang Tahun 2006-2010 ini adalah tersedianya dokumen perencanaan daerah untuk periode 5 (lima) tahun yang selanjutnya dijadikan sebagai pedoman atau acuan dalam menetapkan: (a) arah kebijakan keuangan daerah.2. (c) kebijakan umum. Landasan konstitusional Undang-Undang Dasar (UUD) 1945.g. Untuk menjamin tercapainya penggunaan sumberdaya secara efektif. Untuk menjamin terciptanya integrasi. efisien. berkeadilan dan berkelanjutan. d. f. 1. pelaksanaan dan pengawasan pada setiap tahun anggaran selama 5 (lima) tahun yang akan datang. e. yaitu: a. sinkronisasi dan sinergi antar pelaku pembangunan di Kabupaten Malang. . 2.9. Menciptakan sinergitas pelaksanaan pembangunan daerah antar wilayah. Pelayanan Prima. c. sejumlah peraturan telah digunakan sebagai rujukan. Memberikan arah pembangunan dalam jangka lima tahun ke depan. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. antar sektor pembangunan dan antar tingkat pemerintah. Revitalisasi IKM dan UMKM. i. h. Bab I . b. 4286). 47. Landasan idiil Pancasila. serta program kewilayahan yang disertai dengan rencana kerja dalam kerangka regulasi dan pendanaan yang bersifat indikatif. kebijakan pembangunan dalam RPJMD Kabupaten Malang 2006–2010 didasarkan pada sepuluh isu strategis dan sepuluh permasalahan yang ada di Kabupaten Malang.3. Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2003 No. b. Landasan operasional: 1. Maksud dan Tujuan Maksud penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Malang Tahun 2006-2010 adalah: a. Untuk menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan. (b) strategi pembangunan daerah. Memberikan tolok ukur untuk mengukur dan melakukan evaluasi kinerja tahunan setiap satuan kerja perangkat daerah. Terkait dengan hal tersebut di atas. Good governance. Daya saing pariwisata. (d) program SKPD dan lintas SKPD. 1. penganggaran.

6. . pendekatan teknokratik. lintas lembaga dan lintas sumber pembiayaan. Peraturan Pemerintah Nomor 108 tahun 2000 Tentang Tata Cara Pertanggungjawaban Kepala Daerah. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438). Peraturan Pemerintah Nomor 21 tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementrian Negara/Lembaga. 4124.10. pendekatan partisipatif. 125. Peraturan Pemerintah Nomor 20 tahun 2001 tentang Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah. Pendekatan yang dimaksud adalah pendekatan politik. Peraturan Pemerintah Nomor 56 tahun 2001 tentang Pelaporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah. namun masing-masing pihak menjalankan peran dan fungsi tanpa ada tumpang tindih satu sama lainnya. 8. Berdasarkan Undang-undang RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. Sesuai dengan paradigma pembangunan baru dengan azas desentralisasi dan otonomi daerah. 1.3. 10. 7. 4437). maka pemerintah Kabupaten Malang mengembangkan pola komunikasi proaktif dan intens antara satu dengan lainnya. Instruksi Presiden Nomor 7 tahun 1999 Tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah. Peraturan Pemerintah Nomor 105 tahun 2000.4. Prinsip Dasar Menata Pembangunan Kabupaten Malang 2006-2010 Proses perencanaan pembangunan yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kabupaten bertahap Malang dan ditempuh melalui mekanisme serta selalu koordinasi/musyawarah secara berkesinambungan mempunyai keterkaitan antara satu bidang dengan bidang lainnya dan antara satu tahapan dengan tahapan berikutnya yang sifatnya lima tahunan. 4. 9. tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah. lintas daerah. Koordinasi perencanaan pembangunan tersebut diselenggarakan dalam berbagai dimensi. yaitu . lintas sektor. pendekatan atas-bawah (top-down) dan pendekatan bawah-atas (bottom-up). Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. Bab I . Undang-undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2004 No. Peraturan Pemerintah Nomor 25 tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom. dan 11. 5. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. Undang-undang Nomor 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2004 Nomor 126. proses perencanaan pembangunan yang dianut mencakup lima pendekatan dalam seluruh rangkaian perencanaan.

Perencanaan pembangunan meliputi empat tahapan. Pertama. untuk itu Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Malang harus ditetapkan dengan Peraturan Bupati. penyiapan rancangan rencana pembangunan yang bersifat teknokratik. Perencanaan dengan pendekatan teknokratik dilaksanakan dengan menggunakan metoda dan kerangka berpikir ilmiah oleh lembaga atau satuan kerja yang secara fungsional bertugas untuk itu. Ketiga. (c) pengendalian pelaksanaan rencana dan (d) evaluasi pelaksanaan rencana. sehingga secara keseluruhan membentuk satu siklus perencanaan yang utuh. Keterlibatan mereka adalah untuk mendapatkan aspirasi dan menciptakan rasa memiliki. Berdasarkan pada Undang-undang RI Nomor 25 Tahun 2004. Tahap penyusunan rencana dilaksanakan untuk menghasilkan rancangan lengkap suatu rencana yang siap untuk ditetapkan yang terdiri dari 4 (empat) langkah.yakni: (a) Penyusunan rencana. Sedangkan pendekatan atas-bawah (top down) dan bawahatas (bottom up) dalam perencanaan dilaksanakan menurut jenjang pemerintahan. menyeluruh dan terukur.11. sehingga mengikat semua pihak untuk melaksanakan isi rencana-rencana tersebut. Rencana hasil proses atas-bawah (top down) dan bawah atas (bottom up) diselaraskan melalui musyawarah yang dilaksanakan baik di tingkat kabupaten. karena rakyat menentukan pilihannya berdasarkan programprogram pembangunan yang ditawarkan masing-masing calon Bupati. menjaring aspirasi semua pihak yang berkepentingan (stakeholders) dan menyelaraskan rencana pembangunan yang dihasilkan oleh masingmasing jenjang pemerintahan melalui musyawarah perencanaan pembangunan. Penetapan rencana merupakan salah satu produk hukum. pengendalian pelaksanaan rencana pembangunan dimaksudkan untuk menjamin tercapainya tujuan dan sasaran pembangunan yang tertuang dalam rencana melalui kegiatan-kegiatan koreksi dan penyesuaian selama pelaksanaan rencana tersebut oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah. Bab I .Pendekatan politik memandang bahwa pemilihan Bupati adalah proses penyusunan rencana. masing-masing instansi pemerintah menyiapkan rancangan rencana kerja dengan berpedoman pada rancangan rencana pembangunan yang telah disiapkan. penyusunan rancangan akhir rencana pembangunan. Oleh karena itu. rencana pembangunan adalah penjabaran agenda-agenda pembangunan yang ditawarkan Bupati terpilih pada saat kampanye ke dalam rencana pembangunan jangka menengah. Kedua. Perencanaan dengan pendekatan partisipatif dilaksanakan dengan melibatkan semua pihak yang berkepentingan (stakeholders) terhadap pembangunan. Sementara itu. Empat tahapan tersebut diselanggarakan secara berkelanjutan. Keempat. (b) penetapan rencana. Demikian pula halnya dengan pengendalian pelaksanaan rencana yang mencakup kegiatan monitoring juga dilakukan oleh Satuan Kerja Perencanaan Pembangunan Daerah. . kecamatan dan desa.

baik jangka pendek maupun jangka panjang. yang mampu menyebabkan suatu wilayah berubah cepat dari desa pertanian menjadi agropolitan dan selanjutnya menjadi kota besar. pemahaman mengenai teori pertumbuhan eknomi wilayah yang dirangkum dari kajian terhadap pola-pola pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang. Kebijakan pertanian yang mantap di Kabupaten Malang diharapkan akan membuat pengusaha dapat melihat adanya peluang untuk meningkatkan produksi pertanian. Demikian pula dengan peningkatan efisiensi pola kerja pemerintahan dalam pembangunan. Dari uraian di atas maka dapat dirumuskan dua prinsip dasar pengembangan ekonomi Kabupaten Malang yang perlu diperhatikan adalah: (1) mengenali karakter ekonomi wilayah. pertumbuhan penduduk merupakan salah satu variabel pertumbuhan ekonomi. Perekonomian daerah yang akan dikembangkan dalam tahun 2006-2010 sebagai kelanjutan dari kebijakan sebelumnya yaitu perekonomian yang mengarah kepada percepatan peningkatan kesejahteraan masyarakat dengan memberi kesempatan yang luas untuk tumbuh dan berkembangnya ekonomi dengan pelaku bisnis lainnya. Bab I . perencanaan pembangunan ekonomi di Kabupaten Malang perlu mengenali karakter ekonomi. sosial dan fisik daerah itu sendiri. termasuk Kabupaten Malang. Dengan pembangunan ekonomi yang terencana. a. diharapkan bahwa pembayar pajak dan penanam modal dapat tertarik untuk menanamkan investasi sehingga meningkatkan ekonomi. mempunyai corak pertumbuhan ekonomi yang berbeda dengan daerah lain. Pembangunan ekonomi Kabupaten Malang harus dapat memberikan solusi terhadap isu-isu ekonomi lokal yang dihadapi. antara lain adalah: 1. sehingga tersedia lebih banyak modal bagi pembangunan ekonomi tahun mendatang. pemenuhan kebutuhan pangan dan perluasan ekspor. dan (2) merumuskan manajemen pembangunan daerah dengan lokal kerakyatan bersama-sama prinsip kerakyatan yang pro bisnis. Oleh sebab itu. Selain itu. Dengan demikian. Mengenali Karakter Ekonomi Wilayah Isu-isu utama yang perlu dikenali dalam kerangka pengenalan perkembangan ekonomi wilayah di Kabupaten Malang. . merupakan satu faktor yang menentukan kualitas rencana pembangunan ekonomi daerah tersebut. Perkembangan penduduk dan urbanisasi. sebagai bagian dari perencanaan pembangunan. dalam menyusun strategi pembangunan ekonomi daerah. termasuk interaksinya dengan daerah lain. dan perlu mengkoreksi kebijakan yang keliru. pengusaha dapat mengantisipasi bahwa pajak dan retribusi tidak dinaikkan.12.Dipahami bahwa setiap daerah. pembangunan ekonomi di kabupaten ini menjadi bagian pembangunan daerah secara menyeluruh. Keinginan kuat Pemerintah Kabupaten Malang untuk mewujudkan strategi pengembangan ekonomi daerah dapat membuat masyarakat ikut serta membentuk struktur ekonomi yang dicita-citakan.

2. merupakan hal penting bagi dunia usaha untuk melakukan investasi. demikian juga pengusaha. barang dan jasa adalah komponen pembangunan ekonomi yang penting. Suatu wilayah perlu memiliki akses transportasi menuju pasar serta mobilitas pasar secara lancar. Kualitas lingkungan. Manajemen Pembangunan Dengan Prinsip Kerakyatan Yang Pro Bisnis Pemerintah Kabupaten Malang dan pelaku bisnis (pengusaha) diperkirakan merupakan dua kelompok yang paling berpengaruh dalam menentukan corak pertumbuhan ekonomi daerah. Pemerintah Kabupaten Malang mempunyai kelebihan dalam satu hal dan keterbatasan dalam hal lain. Hal ini merupakan salah satu upaya menciptakan kondisi yang kondusif terutama untuk menarik investasi baik investasi Bab I . keterkaitan wilayah dan aglomerasi. memberikan dukungan ekonomi yang kuat terhadap suatu wilayah. perlu menjadi pemahaman bersama. mendorong sektor jasa dan perdagangan. Pemerintah Kabupaten Malang mempunyai tugas/kewajiban menerbitkan berbagai peraturan. Disinilah perlunya dikembangkan prinsip-prinsip manajemen pembangunan pro-bisnis yang antara lain. 2. Pemerintah Kabupaten Malang perlu banyak memahami tentang proses kegiatan ekonomi yang sebenarnya berlangsung. Oleh karena itu. 4. Industri ini dapat menghasilkan pendapatan besar bagi ekonomi lokal. menyediakan informasi kepada pengusaha kecil dan menengah. . Membangun Daya Tarik Membangun daya tarik yang dimaksud antara lain meliputi: penyehatan iklim investasi dan dinamisasi ekonomi daerah. Dominasi sektor pertanian lebih dikembangkan dengan upaya pengembangan sektor agribisnis yang mampu mengangkat dan mempromosikan agroindustri di wilayah tertinggal. kemampuan wilayah untuk mengefisienkan pergerakan orang. Sinergi antara keduanya untuk merencanakan bagaimana ekonomi Kabupaten Malang diarahkan. Komponen pokok percepatan ekonomi lokal Kabupaten Malang 2006-2010 Beberapa komponen pokok yang diupayakan untuk percepatan ekonomi lokal yang menjadi pertimbangan di Kabupaten Malang adalah: a. dan 5. meliputi : 1. memberikan kepastian dan kejelasan kebijakan. Sektor pariwisata. persepsi atas suatu wilayah apakah memiliki kualitas hidup yang baik. meningkatkan daya saing pengusaha daerah. b. dan kemudian berlanjut menarik turis dan penduduk ke wilayah tersebut. 3. serta membentuk wawasan orang banyak. Dalam hal ini. membentuk ruang yang mendorong kegiatan ekonomi kerakyatan. 3. menyediakan berbagai sarana dan menciptakan peluang. Kekayaan/keindahan alam dan budaya dapat menjadi daya tarik wilayah. 4.13. Investasi pemerintahan daerah dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat sangat penting untuk mempertahankan daya saing.

efisiensi dan keberlanjutan. tranparansi. serta kerjama pemasaran. komunikasi informasi. perusahaan. faktor biaya yang terkait dengan sistem perizinan dan perpajakan yang transparan dan efisien. perlu mempersiapkan diri. setiap unit ekonomi baik rumah tangga. Sedangkan faktor dinamisme ekonomi dapat dilihat dari beberapa kriteria yaitu: 1. Hubungan antara RPJM dengan Dokumen Perencanaan Lainnya Hubungan antara RPJM Kabuapten Malang dengan Dokumen Perencanaan lainnya secara sistematis didiskripsikan dalam bentuk diagram alir seperti pada gambar 1. c. maka kegiatan yang dapat dilakukan untuk membangun daya saing ekonomi Kabupaten Malang. antara lain adalah dengan cara mendukung peningkatan produktivitas. mendukung keberlanjutan inovasi produk unggulan serta membangun kemitraan regional. yaitu: 1.5. stabilitas makro ekonomi dan dinamika sosial politik yang kondusif. 4. . struktur ekonomi. energi dan air) yang efisien dan cukup. stabilitas dan prediktibilitas kebijakan. tenaga kerja lokal yang cukup kompetitif. 2.1.domestik (selain investasi lainnya) guna menciptakan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat daerah. menemukan serta mempromosikan citra komoditi dan produk unggulan daerah. 3. telekomunikasi. Ada beberapa faktor penyehatan iklim investasi yang perlu menjadi perhatian utama. Dalam lingkungan yang senantiasa berubah dimana peluang dan resiko dapat muncul setiap saat. 3. tersedianya infrastruktur (transportasi.14. Sejalan dengan dua strategi di atas. b. 1. 2. maupun daerah. institusi yang efektif memberikan kepastian hak kepemilikan dan kontrak. citra dan persepsi budaya good governance. Membangun Daya Tahan Daya tahan ekonomi merupakan kemampuan menyesuaikan diri serta memulihkan diri sektor ekonomi dari tekanan-tekanan faktor ekonomi maupun non ekonomi. Hal yang perlu dilakukan adalah upaya untuk diversifikasi usaha dan transformasi produk serta pengembangan kewirausahaan. 4. Membangun Daya Saing Konsep regional managemen adalah mengintegrasikan wilayah administrasi menjadi wilayah ekonomi dalam suatu wadah kerjasama antar daerah di bidang kebijakan ekonomi. di bawah ini: Bab I . potensi.

Manajemen Kuota 2.SP RKPD Renstra Lokasi Keg. Mekanisme Pasar 5. Perijinan 5. Pemberdayaan 4.15.. DIKNAKERHAT ………………. ……………….1. Indeks Kompetisi Daya Beli Inflasi Investasi Konservasi Rawsos RPJM Awal RPJM · Pendahuluan · Gambaran Umum Kondisi Daerah Kabupaten Malang · Visi dan Misi Pembangunan · Strategi Pembangunan Daerah Kabupaten Malang · Arah Kebijakan Keuangan Daerah · Arah Kebijakan Umum · Program Pembangunan Daerah · Penutup v Program transisi v Kaidah pelaksanaan Akselator Pertumbuhan 1. Panduan arah kebijakan Kinerja Makro Sosek Riil 3 th PKK Pelayanan PPS Pembangunan TUPOKSI DASK AKU . ………………. ………………. TASKINGUR 2... Swadaya Daya Serap Naker Sektoral KinGur ANALISIS Perumusan Visi Misi Perumusan Arah Pembangunan Keuangan Daerah Gambar 1. Proyek (S + P) 4.. Hubungan RPJM dengan Dokumen Perencanaan Lainnya Bab I .Kondisi Daerah Potensi Kinerja Makro Sosek Capacity Accessment Produksi SIPRODA Konsumsi Proyeksi Kondisi Daerah Value Behaviour Analysis Performance GAP Permasalahan & Tantangan R. . ………………. Pemerataan 3.. Demand Base Management 3. Tata Ruang Nilai Beban Pelayanan 21 Sek 1.

STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN MALANG 4.16. Sasaran BAB V. ARAH KEBIJAKAN UMUM 6. Arah Pengelolaan Belanja Daerah 5.4.1. ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH 5. Peningkatan Kualitas Kehidupan Politik dan Penegakan Hukum 6. Sistematika Penulisan BAB II. .2.2.1. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH KABUPATEN MALANG 2. Pengentasan Kemiskinan.2010 1.6. Strategi Pembangunan di Kabupaten Malang 4.1. Bidang Perekonomian Daerah 2.1.2.3. 1. Sistematika tersebut adalah sebagai berikut: BAB I. Visi 3.2.5.3. PENDAHULUAN 1. Analisis Lingkungan 4.4.2. Prinsip Dasar Menata Pembangunan Kabupaten Malang 2006 .1. Peningkatan Pelayanan Publik 6. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan RPJM Kabupaten Malang periode 2006-2010 ini mengacu pada Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 050/2020/SJ Tahun 2005 tentang Tata Cara Penyusunan RPJP Daerah dan RPJM Daerah.6. Hubungan RPJM Kabupaten Malang dengan Dokumen Perencanan Lainnya. Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah 5. Kebijakan Umum Anggaran BAB VI. Peningkatan Kesalehan Sosial 6.2. VISI DAN MISI PEMBANGUNAN 3. Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur 6. Misi BAB IV. Bidang Prasarana dan Sarana Daerah 2.3. Kondisi Geografis 2. pengangguran dan Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan Bab IV .5. Bidang Pemerintahan Umum BAB III. Landasan Hukum 1.3. Maksud dan Tujuan 1.1. Isu strategis 4.1.4. Bidang Sosial Budaya Daerah 2.3.5. Latar Belakang 1.4.

Kaidah Pelaksanaan BAB II. Program Pembangunan Daerah 7.1. Rencana Kerja BAB VIII. .8 Km2. Kondisi Geografis Secara geografis Kabupaten Malang terletak antara 112o17’.55.17. PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH 7.1. Optimalisasi Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Pelestarian Fungsi Lingkungan Hidup BAB VII.00. Program Transisi 8.1.45” Lintang Selatan.10.2.90” sampai dengan 122o57’ . Peningkatan Kualitas Pelayanan Pendidikan dan Kesehatan 6. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH KABUPATEN MALANG 2. Kabupaten Malang Bab IV .347.6.7. PENUTUP 8.00” Bujur Timur dan 7o44’.35.6.11” sampai dengan 8o26’. Dengan luas wilayah sekitar 3.2.

18. Kecamatan Tirtoyudo (banjir bandang akibat penebangan hutan Desa Pujiharjo. Hutan yang merupakan sumber air yang cukup. Sedangkan jika dilihat dari topografinya. Sebelah Barat-Utara. Beberapa gunung yang menyentuh wilayah Kabupaten Malang yang telah dikenal dan telah diakui secara nasional yaitu Gunung Semeru (3. Kabupaten Malang terdiri dari gununggunung dan perbukitan. yang mengalir sepanjang tahun melalui sungai-sungainya mengairi lahan pertanian. berbatasan dengan Kabupaten Kediri dan Mojokerto. Kondisi topografi pegunungan dan perbukitan menjadikan Kabupaten Malang terkenal sebagai daerah sejuk dan banyak diminati sebagai tempat tinggal dan tempat peristirahatan. kawasan lindung terbatas. berbatasan dengan Kabupaten Lumajang. Kecamatan Dau.156 meter) dan Gunung Arjuno (3. . dengan suhu tertinggi mencapai 29. Sebelah Timur.731 meter). rawan longsor dan rawan banjir. suhu udara rata-rata Kabupaten Malang relatif rendah. Kabupaten Malang dikelilingi oleh enam kabupaten dan Samudera Indonesia. kawasan budidaya tanaman semusim. Sedangkan pemanfaatan untuk pemukiman penduduk sekitar 13. Kecamatan Bantur (5 tahun sekali). Sebelah Selatan.676 meter) gunung tertinggi di Pulau Jawa. berbatasan dengan Samudera Indonesia. Purwodadi). kawasan perlindungan sungai.339 meter). kawasan lindung lainnya. Daerah yang rawan terhadap longsor di Kabupaten Malang meliputi wilayah perbukitan dan daerah aliran sungai. kawasan perlindungan waduk dan kawasan perlindungan pantai serta kawasan rawan bencana. tegalan dan perkebunan. Kawasan rawan bencana letusan gunung berapi Semeru adalah Kecamatan Poncokusumo khususnya daerah Ngadas dan Gubugklakah. Kecamatan Bantur (Desa Bab IV . Kecamatan Kasembon (Desa Bayem). Gunung Kelud (1.52 0 C. kawasan penyangga. dan masih banyak lagi yang belum dikenal secara nasional. Dari seluruh total luas tersebut. salah satu kecamatan yang terkena longsor akibat hujan lebat adalah Kecamatan Tirtoyudo. lebih dari 50 persen merupakan lahan pertanian yang berupa sawah. Dengan ketinggian rata-rata pusat pemerintahan kecamatan 524 meter dari permukaan laut. kawasan perlindungan mata air.68 persen. daerah yang dikategorikan rawan bencana adalah rawan letusan gunung berapi. Daerah rawan banjir tersebar di beberapa kecamatan yakni Kecamatan Singosari (banjir bandang/lumpur). Gunung Welirang (3. Kondisi topografi yang demikian mengindikasikan potensi hutan yang besar. Di Kabupaten Malang. Hal ini ditandai dengan semakin ramainya jalur transportasi yang melalui Kabupaten Malang dari waktu ke waktu. dan suhu terendah mencapai 19. Letak geografis ini menyebabkan Kabupaten Malang memiliki posisi yang cukup strategis. Sebelah Barat. Sebelah Utara-Timur. Pada tahun 2003 rata-rata suhu udara yang dicatat enam stasiun klimatologi mencapai 23. Kecamatan Sumberpucung (Desa Trenyang). Penetapan fungsi kawasan di Kabupaten Malang dipilah atas kawasan budidaya tahunan.50 oC. berbatasan dengan Kabupaten Pasuruan dan Probolinggo. berbatasan dengan Kabupaten Blitar.menduduki urutan kedua terluas setelah Kabupaten Banyuwangi dari 38 kabupaten/kota di Wilayah Propinsi Jawa Timur.32 0C.

73 100 Sumber : Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Malang.096.358.920.84 2. Kontribusi Masing-Masing Sektor Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2000-2004) (persen) No 1. Kabupaten Sidoarjo.59 5. Kabupaten Kediri dan Kabupaten Pasuruan.19. dan restoran. Sektor ekonomi yang memberikan kontribusi paling tinggi selama kurun waktu lima tahun terakhir adalah sektor pertanian. kemudian disusul oleh sektor perdagangan. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 KAWASAN Budidaya Tahunan Budidaya Tanaman Semusim Lindung Terbatas Lindung Mutlak Lindung Lainnya Penyangga Perlindungan Mata Air Perlindungan Sungai Perlindungan Waduk Perlindungan Pantai Jumlah HA 831.936.75 40.46 Bab IV . Kondisi Perekonomian Daerah Kabupaten Malang merupakan satu kabupaten yang tergolong memiliki tingkat aktivitas ekonomi yang cukup tinggi.53.32 (%) 25. Penetapan Fungsi Kawasan di Kabupaten Malang Tahun 2000 – 2010 NO.13 56.24.25 0. 2002 2.79 2002 30.45 2003 29.01 17.Sumberbening).84 100.1. Kota Kediri.841. Kecamatan Donomulyo (Desa Banjarejo).04 7.24 2004 30.48 4.307.04 18. Kelompok Sektor/Sektor Kelompok Sektor Primer 2000 31.23 2001 30. Kecamatan Lawang (Desa Srigading) dan Kecamatan Wajak (Desa Patok Picis). Cukup tingginya aktivitas ekonomi di Kabupaten Malang tidak terlepas dari tingginya aktivitas masyarakat dalam masing-masing sektor ekonomi yang ada di Kabupaten Malang. Kecamatan Ampelgading (Desa Lebakharjo). . Tabel 2.554. Hal ini terlihat dari besarnya jumlah Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Malang yang menduduki peringkat 6 dari 33 kabupaten/kota yang ada di propinsi Jawa Timur setelah Kota Surabaya.05 2.81 0.036. Kecamatan Jabung (Desa Gading Kembar).38 30.2.74 2. Penetapan Fungsi Kawasan di Kabupaten Malang tertuang dalam Tabel 2.462. sektor industri pengolahan serta sektor jasa.87 13.49 3.83 12.1 berikut ini : Tabel 2. Kecamatan Sumbermanjing Wetan (Desa Kedungbanteng).2.58 172.87 0.59 rerata 30. hotel.

sektor pertambangan dan Galian. Kab.59 2.3 di atas dapat dilihat posisi Kabupaten Malang cukup berperan dalam sektor ekonomi primer di Jawa Timur.28 14. Bangkalan 4. Pertanian Pertambangan dan Penggalian Kelompok Sektor Sekunder Industri Pengolahan Listrik dan Air Minum Bangunan Kelompok Sektor Tersier Perdagangan. yaitu kelompok sektor primer.76 23. perkebunan dan peternakan.71 18.86 100.2 menggambarkan peran masing-masing sektor terhadap PDRB. Bojoneg 6. BWI 5.44 14.53 7. 2.67 50. Bondo Kab.30 1. Bab IV .41 100. yang didominasi sektor pertanian dengan kontribusi rerata sebesar 29.58 2.29 13.00 29.55 23. Kab.4.2.59%.19 5. Sidoarjo Kab. sedangkan sub sektor perikanan dan pertambangan Kabupaten Malang belum cukup diperhitungkan di Jawa Timur.00 30.28 1.59 100. 3.2.02 8.1.67 18.00 28. 2005 Kab. Malang Kab.1. sekunder dan tertier.2. 1.86 0. Kab.20. hal ini dapat dilihat sebagai berikut: Tabel.75 100. terutama di subsektor pertanian tanaman pangan.33 14.55 8.86 14. Jember Kab.18 23. 3. Peranan kelompok sektor primer lima tahun terakhir memberikan kontribusi rerata sebesar 30.3. Kab. 2.53 7. 3. 3. Prob Kab.08 5.39 2. Malang 2.70 18. 2. Gresik Kab.53 0.50 14.34 14.00 Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah) Tabel 2. 2. Blitar Kab.58 14.58 22.74 0.3. dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.95 8.61 51.60 2.15 1. Lamong Sumber: Majalah Perspektif Bappeprop Jatim.34 100.1.89 2.96 5.56 0.63 50.79 22.69 18.98 14. Blitar 3. Blitar 7.1.32 4.68 22.54 8.00 29.05 5.76%.36 1. Jember Kab. Tuban Kab.3 Daerah Penyumbang Potensi Sektor Primer di Jawa Timur NO.61 50. TAN PANGAN PERKEBUNAN PETERNAKAN PERIKANAN PERTAMBANGAN 1. Kab.19 14.66 50.09 0.28 1. Malang Kab. 3.00 29.36 14. Kab. 2.53 14. Kab.44 2.53 100. Lamong Kab. Persewaan dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa Total 30.71 18. Potensi sektor primer tersebut mendukung sektor basis ekonomi di Jawa Timur secara umum. Gresik Dari tabel 2.64 50. Hotel.73 18.32 1. .76 0. Sektor primer mencakup sektor pertanian. Peran sektor di atas dikelompokkan menjadi 3 sektor pokok.86 5.

Gresik. Aktivitas sektor ekonomi primer khususnya pertanian yang mendominasi rerata kontribusi PDRB lima tahun terakhir ini diharapkan akan lebih mantap dengan adanya program revitalisasi pertanian.02%. Jalan Lintas Selatan. dan Sektor Jasa-Jasa.walaupun sebenarnya subsektor kelautan Kabupaten Malang cukup potensial dengan garis pantai sepanjang 102. yaitu sebesar rerata 18.46%.76%. kabupaten/kota yang dominan dengan sektor industri adalah Kota Surabaya. memberikan kontribusi terbesar terhadap PDRB Kabupaten Malang yaitu sebesar rerata 50. Mojokerto. Pasuruan.58% selama lima tahun terakhir.79%.625 km. . sehingga mampu menggerakkan aktivitas sektor lain yaitu sektor sekunder dan tersier. Tuban. yang saat ini kontribusi perikanan pada Tahun 2004 hanya 0. Persewaan Bangunan dan Jasa Perusahaan. dan sektor Bangunan memberikan kontribusi terendah terhadap PDRB Kabupaten Malang. yaitu pembangunan Jalan Tol Malang – Surabaya.30% (tabel2. Kelompok sektor tersier yang terdiri dari dari sektor Perdagangan. urutan selengkapnya adalah Kabupaten Malang. Kab. perikanan dan kelautan serta kehutanan. Kabupaten Pasuruan serta Kota Surabaya Secara keseluruhan di Kabupaten Malang dari tahun 2000 sampai tahun 2004 peran rerata sektor primer sebesar 30. Hotel & Restoran yang memberikan kontribusi rerata sebesar 23. hal ini sangat memungkinkan dengan adanya program pengembangan infrastruktur yang mendukung eksistensi kawasan industri. Sebagai gambaran untuk Wilayah Regional Jawa Timur. peternakan. Kota Kediri dan Kab. sektor Listrik dan Air Bersih.21. dan Restoran. sektor sekunder 18. oleh karena itu diharapkan program dan kegiatan kita mendukung Program Prioritas Propinsi Jawa Timur yang menyentuh wilayah laut kita. sehingga kekayaan laut Kabupaten Malang dapat berperan dalam meningkatkan PDRB. Hotel. Kab.50%. Kabupaten Malang diharap mampu mengikuti jejak Kabupaten Pasuruan sebagai wilayah terdekat yang sudah memiliki kawasan industri. yaitu Pengembangan Jalan Lintas Selatan (JLS) dan pengembangan Pelabuhan Pendaratan Ikan Sendang Biru. yang meliputi peningkatan pemberdayaan subsektor pertanian tanaman pangan. Sidoarjo. Kabupaten Sidoarjo. Peran sektor ini didominasi sektor Perdagangan. Meskipun aktivitas perekonomian di Kabupaten Malang cukup tinggi. Dengan terbangunnya kawasan industri di Kabupaten Malang diharap pertumbuhan aktivitas sektor sekunder semakin terpacu.7) . Posisi Kabupaten Malang di Wilayah Jawa Timur bisa dibanggakan sebagai wilayah dominan sektor tersiernya. serta komersialisasi Bandara Abdul Rahman Saleh. Peran kelompok sektor ini didominasi sektor industri pengolahan yang memberikan kontribusi rerata sebesar 14. perkebunan. Kabupaten Madiun. Kabupaten Kediri. Kab. Kab. namun selama kurun waktu sepuluh tahun terakhir mengalami juga pasang surut. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi.50% dan sektor tersier 50. Kelompok ekonomi sektor sekunder mencakup sektor industri pengolahan. Sektor Keuangan. Kondisi pasang surut tersebut disebabkan oleh imbas dari kondisi makro ekonomi nasional yang Bab IV .

5 5.33 3.23 8.47 4.22 7. dan kondisi mulainya pelaksanaan otonomi daerah.cenderung memburuk terutama pada saat terjadi krisis moneter.64 99 '00 '01 '02 '03 '04 -15 -20 -16. Berikut ini adalah gambaran perbandingan pertumbuhan ekonomi antara Kabupaten Malang.02 4. Propinsi Jawa Timur.85 4. kondisi paska krisis. dan Nasional Tahun 1994-2003 10 % Angka Pertumbuhan 7.61 0 -5 -10 -13.00 3.50 -13. dan Nasional Selama Sepuluh Tahun Terakhir (1994 – 2004) REGIONAL PRA KRISIS (1994-1997) KRISIS (1998) PASKA KRISIS (1999-2003) OTONOMI (2001-2004) Nasional Jawa Timur Kabupaten Malang 7.7 5. Propinsi Jawa Timur.17 3.11 3. Gambar 2. yang terbagai pada empat kondisi yaitu: kondisi sebelum krisis. Rendahnya dampak krisis ekonomi terhadap pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang.26 8. Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang. karena sektor yang menjadi basis pertumbuhan ekonomi atau aktivitas ekonomi Kabupaten Malang adalah sektor pertanian dan perdagangan.41 4.13 4.64 5.13 -16.1 Berdasarkan tabel diatas pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang selama sepuluh tahun terakhir selalu berada di bawah pertumbuhan ekonomi Propinsi Jawa Timur dan Nasional.64 4. Kedua sektor tersebut merupakan sektor yang memiliki ketahanan terhadap pengaruh krisis moneter yang terjadi pada perekonomian makro. dan Nasional selama kurun waktu sepuluh tahun terakhir.82 8.41 3.4 3. Grafik Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang PERTUMBUHAN EKONOMI KABUPATEN MALANG Provinsi Jawa Timur.17 5.03 4.84 94 95 96 97 98 -6. Kab.83 3.56 2. kondisi pada saat krisis. karena sektor ini merupakan sektor yang berbasis pada sumber daya lokal.82 3.88 5 5.66 3.22.12 Bab IV .07 7.18 6. Berikut ini kondisi perekonomian Kabupaten Malang selama sepuluh tahun terakhir (tahun 1994 sampai 2004) dan perbandingannya dengan kondisi perekonomian Propinsi Jawa Timur dan Nasional.32 1.99 5.18 4.56 6.4.26 1.21 0. Tabel 2.54 7.12 -6.4 5.1. Namun pada saat krisis ekonomi Kabupaten Malang mengalami penurunan pertumbuhan ekonomi paling rendah di antara tiga daerah tersebut. Malang Jawa Timur Nasional .

36 5. 2.85 5.1.39 2.23.45 1.41 2002 2.87 2.3.80 5.25 6.61 5. Hotel.57 3.3.21 4. Kelompok Sektor/Sektor Kelompok Sektor Primer Pertanian Pertambangan dan Penggalian Kelompok Sektor Sekunder Industri Pengolahan Listrik dan Air Minum Bangunan Kelompok Sektor Tersier Perdagangan.41 6.95 3. 2.49 2.95 2. 3.91 2.39 9.5.82 2004 5. namun lebih lambat dibanding rerata Jawa Timur dan Nasional.81 4. 3. dalam hal ini agroindustri dan industri pertambangan. bahkan sampai – 6. Setelah krisis pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang menunjukkan trend yang positif sampai pada saat sekarang.1.48 5. 2. 3.96 3.42 8.2.24 5.Berdasarkan gambar diatas terlihat bahwa sebelum krisis pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang cenderung konstan.1.43 4.19 8.25 2.32 4.45 2.55 2. 1.07 3. dibanding produk sektor industri dan jasa yang merupakan sektor ekonomi dominan pada rerata Jawa Timur dan Nasional. namun setelah memasuki krisis ekonomi pertumbuhannya mengalami penurunan.24 5.95 3.43 3. hal ini disebabkan karena kontribusi sektor ekonomi Kabupaten Malang yang dominan adalah sektor primer yang umumnya menghasilkan nilai tambah sedikit atau dengan kata lain harga jualnya sangat rendah.14 rerata 3. Oleh karena itu sebaiknya kontribusi ekonomi sektor primer diarahkan bergeser pada sektor industri.83 8.4.69 0.05 8.2.50 2.22 5.64%.00 3. Persewaan dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa Total 2001 2.45 2.17 6.64 5.65 6. 1.80 12. dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.86 1.2.52 3.85 12.22 3.64 2003 3.39 6.77 5.72 3.25 Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah) Bab IV . . Adapun pertumbuhan aktivitas ekonomi Kabupaten Malang selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2.43 4.65 4.61 4.38 6. Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004) (persen) No 1. 2.05 3. Begitupun sektor perdagangan Kabupaten Malang lebih ditekankan untuk meningkatkan komoditas ekspor agar mampu meningkatkan nilai tambah yang merupakan faktor utama penentu pertumbuhan ekonomi.60 2.86 5.44 2.41 4.17 3.88 3. 3. tapi penurunan tersebut merupakan penurunan terendah dibanding propinsi dan nasional. 3.

1.46 29.2. 1.43 4. 3. 2. diikuti sektor tersier 4. .2.28 14.76%). Rerata Kontribusi dan Laju Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004) (persen) No 1. namun kontribusi dalam PBRB hanya 0.61 5.76% dan rerata Bab IV . Hotel. 2.17 6. namun bisa dikesampingkan apabila kontribusi sektor tersebut terlalu rendah. sektor perdagangan (5. 2.91 2.72%. 3.3.08 5. karena dalam jangka waktu lima tahun tidak mungkin ada pergerseran peran sektor secara berarti.22 5.24 5.91%).1.39%) serta sektor industri pengolahan (5.65 4.39 2.4.21 4. Persewaan dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa Rerata Kontribusi 30.76 23. sektor induatri pengolahan (14.65 6. sehingga untuk jangka waktu lima tahun ke depan peran sektor yang terlalu kecil dengan laju pertumbuhan tinggi tidak cukup berperan dalam mencapai target pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.64 50. sedangkan laju pertumbuhan sektor tertinggi sektor listrik dan air minum (6.80 5.41 Laju pertumbuhan 3.1.00 Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah) Tabel 2.76 0.3. Untuk menetapkan target pertumbuhan ekonomi harus dilihat dua sisi keadaan perekonomian agar pilihan sektor mana yang mampu memacu laju pertumbuhan lebih tepat. 3.22%.58%) serta sektor jasa (14. dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan. 1.70 18.72 3. Tabel 2.50 14.21%).03%). 3. Sektor yang memiliki kontribusi dominan akan mampu menggerakkan aktivitas perekonomian.41%). Kontribusi sektor ekonomi secara berurutan yang dominan adalah sektor pertanian (29.25 Total 100.6 menunjukkan kontribusi dan laju pertumbuhan sektor ekonomi. hotel dan restoran (23. selain itu perlu juga melihat laju pertumbuhan sektor. sebaliknya sektor pertanian yang memiliki kontribusi 29.2. Hal utama yang dilihat adalah kontribusi sektor. 3.70% maka akan sangat sulit merubah atau meningkatkan PDRB secara keseluruhan. sektor pertambangan dan penggalian (6.61%).24. sektor keuangan (5.58 2.28 1.17%). Kelompok Sektor/Sektor Kelompok Sektor Primer Pertanian Pertambangan dan Penggalian Kelompok Sektor Sekunder Industri Pengolahan Listrik dan Air Minum Bangunan Kelompok Sektor Tersier Perdagangan.02 8.Pertumbuhan ekonomi sektor sekunder menempati posisi pertama untuk laju pertumbuhan rerata Tahun 2001 – 2004 yaitu sebesar 5.24% serta pertumbuhan terendah adalah sektor primer sebesar 3.6. misalnya sektor pertambangan memiliki laju pertumbuhan rerata 6. sektor perdagangan.61% merupakan laju pertumbuhan tertinggi dibanding sektor yang lain. 2.

Untuk mencapai target pertumbuhan 5 – 6 % akan dikupas satu persatu langkah – langkah strategis yang harus dilakukan.02% dengan laju pertumbuhan diatas 5% atau tepatnya 5. 1.65 Target Pertumbuhan ekonomi 5 – 6 % pada lima tahun ke depan dapat dicapai dengan kerja keras Pemerintah dan masyarakat dengan memperhatikan kontribusi dan laju pertumbuhan sektor. Sektor Pertanian 29. Tabel 2. Sektor Sektor Perdagangan Kontribusi (%) 23. 14.39% (tabel 2. Sektor yang berperan dalam menggerakkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Malang No. Sektor perdagangan juga sangat dipengaruhi oleh nilai ekspor komoditi Kabupaten Malang yang meningkat setiap tahunnya.7.76 3.58 5.17 4. yang memiliki dominasi dalam menyumbang besaran PDRB. .pertumbuhannya di bawah rata-rata pertumbuhan Kabupaten Malang akan tetap memiliki arti penting dalam mempengaruhi aktivitas ekonomi secara keseluruhan.39 Keterangan Ø Nilai tambah tinggi terutama komoditi ekspor regional maupun internasional Ø Menyerap banyak tenaga kerja Ø Memiliki forward dan backward linkages Ø Sangat berperan dalam wilayah regional Jatim Ø Nilai tambah tinggi Ø Menyerap tenaga kerja Ø Menyerap produk primer lokal Ø Menyerap tenaga kerja perorangan / rumah tangga 2. karena dikhawatirkan pasar tradisional yang menjadi tumpuan pendapatan masyarakat saat ini akan hancur.93 % menjadi $152.652. yaitu sebesar $145. Selain itu perlu adanya pembangunan pasar produk pertanian di wilayah-wilayah perbatasan yang selama ini merupakan penghasil produk tetapi belum memiliki pasar sendiri. sektor industri pengolahan serta sektor jasa.41 2.735. Sektor Industri Olahan Sektor Jasa 14. dengan demikian retribusi dan nilai tambah bisa dinikmati oleh Kabupaten Malang. Perlu diwaspadai regulasi yang mampu menghancurkan sektor perdagangan di wilayah misalnya berdirinya supermarket atau hypermarket di wilayah-wilayah perdagangan utama Kabupaten Malang. Sektor perdagangan secara optimis dapat diharapkan karena memiliki kontribusi 23. bahkan apabila memungkinkan dapat digunakan sebagai transaksi perdagangan oleh masyarakat luar daerah.65 3. Pemerintah daerah hanya perlu menata regulasi perdagangan.03 pada Tahun 2004 dan Bab IV .02 Pertumbuhan (%) 5.74 pada Tahun 2003. sektor pertanian.25. meningkat 4.6).296.460. baik pasar maupun pedagang kaki lima agar konsumen tetap berminat. Empat sektor utama yang berpengaruh di Kabupaten Malang adalah sektor perdagangan. misalnya di kota-kota kecamatan.

terakhir meningkat 16,25% menjadi $177.240.943,94 pada Tahun 2005,

sehingga

rerata kenaikan ekspor yang lebih dari 10% pertahun ini sangat penting untuk memacu pertumbuhan ekonomi. Untuk mempertahankan nilai ekspor Kabupaten Malang diperlukan pembinaan inovatif yang mampu mempertahankan komoditi kita dalam lingkup perdagangan bebas. Sektor penting berikutnya yang mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi adalah sektor pertanian karena memiliki kontribusi yang dominan yaitu rerata 29,76% disamping itu sektor pertanian memiliki backward dan forward linkages, sehingga aktivitas sektor pertanian mampu menumbuhan sektor yang lainnya, misalnya aktivitas budidaya pertanian secara umum memerlukan pupuk, benih/bibit, tenaga kerja, obatobatan, alat dan mesin pertanian dan sebagainya; sedangkan pada saat/pasca panen memerlukan transportasi, tenaga kerja, alat dan mesin pengolah, packaging serta pemasaran. Sehingga peningkatan aktivitas pertanian mampu menarik input dari sektor industri benih, pupuk, obat-obatan, alat dan mesin pertanian serta tenaga kerja; ouput sektor pertanian digunakan sebagai input pada sektor industri pengolahan baik industri mikro, kecil, menengah maupun industri besar (misalnya penggilingan padi, lumbung desa modern, perusahaan makanan/minuman, pabrik gula, pabrik makanan ternak, industri krupuk/kripik dan sebagainya); produk pertanian juga mampu mengaktifkan perdagangan produk primer dan setengah jadi pada pedagang pengepul komoditas, pasar atau pusat perdagangan, serta menghidupkan restoran, warung dan pegusaha makanan perorangan. Dari uraian di atas sektor pertanian mampu menggerakkan multiplier effect yang sangat berperan dalam menghasilkan value added (nilai tambah) pada sektor primer, sekunder maupun tersier, sehingga sangat berperan dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi. Untuk melihat lebih jauh kita lihat kontribusi dan laju pertumbuhan subsektor pertanian pada tabel 2.7 berikut:

Tabel 2.8. Kontribusi dan Laju Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004) (persen)
No 1. 1.1. 1.2. 1.3 1.4. 1.5 No 1. 1.1. 1.2. 1.3 Kelompok Sektor/Sektor Pertanian Tanaman Bahan Makanan Tanaman Perkebunan Peternakan Kehutanan Perikanan Kelompok Sektor/Sektor Pertanian Tanaman Bahan Makanan Tanaman Perkebunan Peternakan 2000 30.56 22.60 4.81 2.66 0.29 0.20 2000 2001 30.09 21.70 5.48 2.55 0.19 0.19 2001 2.83 0.23 18.85 0.08 2002 29.74 21.59 5.21 2.58 0.18 0.18 2002 2.41 3.11 -1.48 4.89 2003 29.78 21.59 5.12 2.68 0.20 0.19 2003 3.96 3.81 2.20 7.76 2004 29.86 21.36 5.24 2.71 0.25 0.30 2004 5.42 4.05 7.47 6.40 rerata 30.01 21.77 5.17 2.63 0.22 0.21 rerata 3.65 2.80 6.76 4.78
Bab IV - 26.

Kontribusi Sektor / Sub Sektor

Laju pertumbuhan Sektor / Sub Sektor

1.4. 1.5

Kehutanan Perikanan Total PDRB

-

-30.66 -4.53

0.08 2.89

15.11 6.67 3.82

31.46 64.51 5.14

4.00 17.39 4.25

4.41 3.64 Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah)

Dari tabel 2.7 Sektor pertanian pada lima tahun terakhir di dominasi oleh subsektor tanaman pangan yang memiliki kontribusi 21,77%, sedangkan subsektor perkebunan 5,17%, peternakan 2,63% serta subsektor kehutanan dan perikanan masingmasing sekitar 0,2%, sedangkan rerata pertumbuhan tertinggi subsektor perikanan 17,39% dan subsektor perkebunan 6,76%, pertumbuhan paling rendah hanya 2,80% adalah subsektor tanaman pangan. Sektor pertanian Kabupaten Malang sangat berperan dalam mendukung aktivitas sektor primer di Jawa Timur terutama sektor pertanian tanaman pangan, perkebunan dan peternakan, sedangkan sektor perikanan dan kehutanan tidak cukup nampak di wilayah propinsi demikian pula di Kabupaten Malang kontribusinya tidak cukup berperan dalam menggerakkan sektor ekonomi. Selengkapnya dapat di lihat pada tabel 2.8 Tabel. 2.9 Daerah Penyumbang Sektor Pertanian di Jawa Timur
NO. TAN PANGAN PERKEBUNAN PETERNAKAN PERIKANAN Kb. Gresik Kb. Lamongan Kb. Sidoarjo Kb. Bondo KEHUTANAN Kb. Kediri Kb. Banyuwangi Kb. Tuban Kb. Lamongan Kb. Bondowoso Kb. Pasuruan Kb. Madiun Kb. Probolinggo Kb. Ngawi

1. Kb. Malang Kb. Jember Kb. Malang 2. Kb. Probolinggo Kb. Blitar Kb. Blitar 3. Kb. Jember Kb. Malang Kb. Bangkalan 4. Kb. Banyuwangi 5. Kb. Bojonegoro 6. Kb. Blitar 7. Kb. Lamongan 8. 9. Sumber: Majalah Perspektif Bappeprop Jatim, 2005

Melihat potensi sektor pertanian pada wilayah regional, maka subsektor pertanian yang mampu menggerakkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Malang adalah pertanian tanaman pangan, perkebunan dan peternakan, karena memiliki kemampuan ekspor di wilayah regional Jawa Timur. Hal ini dapat dipertahankan atau ditingkatkan dengan melaksanakan sepenuhnya Agenda Revitalisasi Pertanian yang meliputi Program Pemberdayaan Penyuluh Pertanian, Pemberdayaan Pertanian (tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan) dengan kegiatan pengembangan agribisnis/agroindustri, dan penguatan kelembagaan petaninelayan, serta peningkatan produksi/produktivitas. Disamping itu diperlukan penanganan khusus regulasi penyaluran pupuk pada musim tanam dan Penguatan Lumbung Desa Modern yang mampu menampung hasil panen petani padi pada saat panen raya dan musim penghujan, karena dua hal ini sangat berpengaruh terhadap pendapatan petani terutama petani padi, yang merupakan komoditi pangan dominan di Kabupaten Malang.

Bab IV - 27.

Sektor pendongkrak pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Malang berikutnya adalah sektor industri pengolahan dengan rerata kontribusi 14,58% dan memiliki laju pertumbuhan rerata melebihi rerata Kabupaten Malang yaitu sebesar 5,17% (tabel 2.6). Hal ini memberikan angin segar bagi Pemerintah Kabupaten Malang untuk memacu aktivitas sektor industri melalui pengembangan agroindustri karena kontribusi sektor primer khususnya pertanian cukup tinggi yaitu rerata 30,46% (tabel 2.2), sehingga pengembangan agroindustri sangat tepat terutama diarahkan pada pembinaan industri kecil menengah (IKM) dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang cukup banyak menampung tenaga kerja di Kabupaten Malang. Selain itu rencana pengembangan kawasan industri diharap mampu diwujudkan untuk pengelolaan kekayaan tambang Kabupaten Malang yang termasuk dalam Zona Tengah (pemetaan Regional Jawa Timur) yang meliputi kelompok mineral agregat, kelompok alumino silikat dan mineral lempung, disamping industri pengolahan hasil-hasil pertanian tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan dan kelautan serta kehutanan. Hal ini perlu direncanakan dengan serius, karena hambatan transportasi guna akses pengiriman input maupun output industri yang selama ini merupakan kendala akan segera diatasi dengan adanya Program Pembangunan Prioritas Jangka Menengah Propinsi Jawa Timur yaitu Jalan Tol Malang–Surabaya, Jalan Lintas Selatan, Komuter, Komersialisasi Bandara Abdul Rahman Saleh serta Pengembangan Pelabuhan Pendaratan Ikan Pondok Dadap Kabupaten Malang. Sektor ke empat yang berperan dalam memacu pertumbuhan ekonomi adalah sektor jasa dengan kontribusi rerata 14,41% namun pertumbuhannya cukup lambat yaitu rerata 2,65%, untuk lebih jelasnya kontribusi subsektor jasa pada tabel berikut: Tabel 2.10. Kontribusi Sub Sektor Jasa Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2000-2004) (persen)
NO 1 a b KELOMPOK SEKTOR/SEKTOR Jasa - Jasa Pemerintahan Umum Swasta 1. Sosial Kemasyarakatan 2. Hiburan dan Kebudayaan 2000 14,75 5,52 9,23 2,02 0,06 2001 14,59 5,30 9,29 2,01 0,06 2002 14,54 5,25 9,29 1,96 0,06 7,27 2003 14,33 5,18 9,15 1,90 0,05 7,20 2004 13,86 5,00 8,86 1,84 0,05 6,97 RERATA 14,41 5,25 9,16 1,95 0,06 7,16

3. Perorangan & Rmhtangga 7,15 7,22 Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah)

Apabila kita lihat lebih dalam ternyata peran sektor jasa terpenting adalah peran subsektor jasa swasta dengan rerata kontribusi selama lima tahun terakhir sebesar 9,16% yang disumbang oleh jasa perorangan sebesar rerata 7,16%, hal ini menunjukkan bahwa masyarakat Kabupaten Malang sangat dominan dalam aktivitas ekonomi sektor jasa. Untuk meningkatkan lapangan pekerjaan dan meningkatkan pertumbuhan sektor jasa, pemerintah perlu menyiapkan program pemberdayaan pemuda dan perempuan dengan pelatihan-pelatihan kewirausahaan yang bergerak
Bab IV - 28.

permukiman dan sarana prasarana wilayah. pembinaan intensif industri kecil menengah di Jalur Lintas Selatan Kabupaten Malang yang melintasi Donomulyo – Bantur – Gedangan – Dampit. Sedangkan Pembangunan Jalan Lintas Selatan mendukung pengembangan Kawasan Wisata Balekambang. peternakan. c. Mendukung Program Pengembangan Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) karena potensi garis pantai Kabupaten Malang cukup besar belum dikembangkan secara optimal. serta meningkatkan aktivitas wisata Wendit yang dilalui jalan tembus Bromo – Tengger – Semeru sebagai alur wisata potensial Jawa Timur. perdagangan dan jasa. b.Malang yang meningkatkan konsentrasi perdagangan di Pasar Lawang dan Singosari . Sektor jasa-jasa yang didukung bidang ketenagakerjaan dan pemberdayaan masyarakat.Kebun Raya Purwodadi . Kawasan Wisata Menuju Bromo serta Pusat Kerajinan Kendedes sebagai pintu Gerbang Wisata Kabupaten Malang. kelompok alumino silikat dan mineral lempung. industri. Selain sektor utama di atas Kabupaten Malang perlu mendukung Pembangunan Jangka Menengah Propinsi Jawa Timur sebagai berikut: a. Peningkatan aktivitas sektor sekunder melalui pengembangan Kawasan Industri dengan mempertimbangkan Malang sebagai Kawasan Pertambangan Zona Tengah yang memiliki potensi kelompok mineral agregat. c. Peningkatan aktivitas sektor tersier melalui peningkatan jalur pariwisata kawasan Taman Safari Prigen . b. perkebunan. pertukangan.dalam bidang jasa perorangan. ketrampilan kecantikan. perbaikan peralatan elektronik. menjahit dan sebagainya diiringi dengan penyertaan modal kerja. perikanan dan kelautan serta kehutanan. . perkebunan. industri. Serta tidak kalah pentingnya adalah kemudahan perijinan serta pembinaan teknis inovatif oleh unit teknis. pertanian. d. membuka peluang investasi industri berbahan baku pertanian (tanaman pangan. misalnya pelatihan ketrampilan bengkel. semua langkah ini mengantisipasi pengembangan spasial Kota Surabaya yang mengalir ke arah Sidoarjo dan Malang. perhubungan dan bina marga.29. Bab IV . investasi. diperkuat oleh bidang perkoperasian. Sektor Pertanian yang didukung oleh jajaran pertanian tanaman pangan. Sektor industri pengolahan yang didukung oleh jajaran koperasi. maka penyusunan program-program dalam RPJMD Kabupaten Malang untuk mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 5. perikanan dan kelautan serta perhutanan). Sektor perdagangan yang didukung oleh jajaran perdagangan. Mengacu pada hasil analisis dan telaah terhadap kondisi eksisting pada bidang ekonomi.5 – 6% lima tahun mendatang yang perlu digenjot aktivitasnya adalah: a. peternakan. energi sumber daya mineral dan lingkungan hidup. Pengembangan sektor pariwisata ini mendukung Program Peningkatan Daya Saing Wisata Kawasan Wisata Wendit. Dinas Pasar dan Dinas Permukiman dan Sarana Prasarana Wilayah. yang dikelompokkan dalam spasial perekonomian wilayah tengah dengan dominasi kegiatan industri. pengairan dan bina marga serta sarana prasarana wilayah.

melalui dana yang dialokasikan khusus untuk pengentasan kemiskinan dan penurunan angka pengangguran.340 laki-laki dan 1.6 69.7 Indeks Pendidikan 73.4 56. angka melek huruf (%) dan rata-rata lama sekolah (tahun) yang menghasilkan indeks pendidikan serta pengeluaran riil perkapita yang disesuaikan (000 Rp) yang menghasilkan indeks daya beli. sekunder maupun tersier. Bila dibandingkan dengan IPM Propinsi Jawa Timur.9 72. tetapi masih berada dibawah Kabupaten Kediri.1.352 jiwa.206. Perhitungan terhadap IPM Kabupaten Malang pada tahun 2003 sebesar 66.420.130.650 jiwa/km2 dan 689 jiwa/km2.5 72.3.8 70.419 jiwa dengan komposisi 1.1 57.8 70. 2003 Tabel 2. Tabel 2.644 jiwa/km2.66). Kepadatan penduduk Kabupaten Malang antara tahun 2002 – 30 Juni 2005 berturut-turut adalah 639 jiwa/km2 .7 Sumber: Indeks Pembangunan Manusia Prop Jatim.1 58.11 di atas menggambarkan keadaan IPM di Kabupaten Malang dan wilayah sekitarnya.7 51. 2. Pengembangan kerjasama antar daerah guna untuk mendorong dan memperbesar pasar (enlarging market) bagi komoditi – komoditi Kabupaten Malang baik primer.8 65.214.3 67.1 50.0 69.0 Indeks Daya Beli 59. Posisi Kabupaten Malang berada di atas rata-rata propinsi. Blitar Kab.11 Perbandingan IPM dan Komponen Penyusunnya pada Beberapa Kabupaten / Kota sekitar Tahun 2003 Nama Kab/Kota Kab. Sampai dengan 30 Juni 2005 jumlah penduduk di Kabupaten Malang sebesar 2.2.154.1 58. Komponen penyusun IPM mencakup tiga elemen yakni harapan hidup (tahun) yang menghasilkan indeks harapan hidup.7 73. sedangkan Bab IV .0 62.4 70. dengan komposisi 1.7 55.0 49.113 laki-laki dan 1. e. Kependudukan Menurut hasil registrasi Tahun 2004 terjadi pertumbuhan penduduk sebesar 0. maka IPM Kabupaten Malang masih diatas rata-rata IPM Propinsi Jawa Timur (63.3. Kediri Kota Malang Kab.00. Kota Malang dan Kabupaten Blitar.079 perempuan. Kesejahteraan Sosial Indikator yang digunakan dalam menilai kesejahteraan sosial adalah Indeks Pembangunan Manusia (IPM).3 IPM 68.0 54. Bidang Sosial Budaya Daerah 2.3.4 68. Pemberdayaan masyarakat dalam rangka meningkatkan ekonomi keluarga dan pengurangan pengangguran. 2. .0 63.d. Pasuruan Kab.30.1 85.7 66.87% sehingga mencapai 2. Probolinggo Jawa Timur Indeks Harapan Hidup 73. Malang Kab.239 perempuan.284.

sedangkan untuk indeks harapan hidup dan indeks daya beli berfluktuasi. penduduk miskin di Kabupaten Malang sebesar 18. Nilai IPM pada lima tahun mendatang diharapkan meningkat.8 Indeks Daya Beli 66.86%.Kabupaten Pasuruan dan Probolinggo memiliki nilai IPM yang lebih rendah dari Kabupaten Malang.86 25.264. tetapi paling tidak posisi Kabupaten Bab IV .13 Prsentase Penduduk Miskin di Kabupaten Malang Tahun 2002 – 2005 PENDUDUK MISKIN (%) 18.61 TOTAL PENDUDUK 2. sedangkan indeks daya beli terendah pada saat krisis moneter Tahun 1999.036 2. Selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2.6 70. bahwa kebanyakan kepala keluarga miskin adalah perempuan . Namun kemungkinan daya beli masyarakat saat ini menurun akibat peningkatan harga energi di negara kita.97% dan mengalami penurunan pada tahun 2003 menjadi 13.250. Malang Tabel di atas menunjukkan perkembangan dari tahun ke tahun Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten Malang.0 68.12 Indeks Komponen Penyusun IPM di Kabupaten Malang Tahun 1996 – 2003 Tahun 1996 1999 2002 2003 Indeks Harapan Hidup 66.37 72. Jumlah ini tidak mengalami perubahan sampai dengan 30 Juni 2005. Pada tahun 2004 berkurang menjadi 13.757 2. namun melihat situasi dan kondisi saat ini akan sangat sulit.99%.393. setelah itu meningkat sampai Tahun 2003.27 68.99 13.8 72.03 54. Perkembangan positif hanya pada indeks pendidikan.31.1 Sumber: Indeks Pembangunan Manusia Kab.8 Indeks Pendidikan 65.97 13. Pada Tahun 2002 indeks harapan hidup mencapai angka tertinggi yaitu 72.61% dari jumlah penduduk. Pada tahun 2002.352 2.66 55.43 50.6.959 Penerima BLT I TAHUN 2002 2003 2004 2005 KETERANGAN (Sumber : Kantor Statistik Propinsi dan Kabupaten Malang) Peningkatan angka kemiskinan ini kemungkinan besar disebabkan oleh kebijakan Pemerintah Pusat menurunkan subsidi Bahan Bakar Minyak. Adapun keadaan penduduk miskin di Kabupaten Malang antara tahun 2002 sampai dengan 30 Juni 2005 mengalami penurunan yang cukup signifikan. Tabel 2.284.6 72. Namun pada akhir Tahun 2005 sejak ada Program Bantuan Langsung Tunai I (BLT I) jumlah penduduk miskin menjadi 25. dan melalui survey terindikasi (janda).

LAMONGAN KAB. PAMEKASAN KAB. SIDOARJO KOTA KEDIRI KOTA SURABAYA KAB. demam berdarah serta maraknya gizi Pemkab Malang menggarap semua persoalan ini pengurangan subsidi buruk pada balita.22 61. TUBAN KAB.02 55. NGAWI KAB. JOMBANG KAB.80 67. TULUNGAGUNG KAB.62 57. merebaknya penyakit menular seperti Avian Influenza (flu melalui Program Pemberdayaan Masyarakat yang harus digarap secara sinergi oleh seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD).67 67. Chikungunya.33 68. MALANG 65. serta gerakan pencegahan penyakit menular secara terpadu.02 67.79 64.Malang masih di atas rata – rata Propinsi Jawa Timur. . Bahan Bakar Minyak (BBM).85 51.14 Nilai IPM Kab/Kota Wilayah Jawa Timur 2003 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 KOTA/KAB KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KAB. BANGKALAN KAB.04 59. sekolah menengah pertama pada delapan kecamatan. 2005 Perlu penanganan khusus untuk mempertahankan atau meningkatkan ranking posisi Indeks Pembangunan Masyarakat di Jawa Timur akibat burung). Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Dinas Pendidikan selain menangani pendidikan secara khusus juga mengelola penanganan kebudayaan yang selama ini masih belum optimal. SAMPANG IPM 65. BOJONEGORO KAB.07 NO. BANYUWANGI KAB. sekolah menengah atas pada tiga kecamatan serta sekolah menengah kejuruan pada tiga kecamatan disertai peningkatan budaya menulis dan gemar membaca. BLITAR KAB. JEMBER KAB.28 68.26 64. Nilai IPM Jawa Timur selengkapnya pada Tabel berikut: Tabel 2.32. SITUBONDO KAB. PACITAN KAB. LUMAJANG KAB. MOJOKERTO KAB.36 70.27 62.56 64. Tuntutan masyarakat seni budaya Kabupaten Malang agar Bab IV . 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 KOTA/KAB KAB.78 68.79 68.94 71.89 70. SUMENEP KAB.35 58. PONOROGO KAB. Di sisi lain dalam rangka pemerataan pendidikan pada wilayah terpencil Pemerintah Daerah mengusahakan adanya insentif khusus bagi pendidik dibarengi peningkatan gizi muridnya melalui makanan tambahan. TRENGGALEK KAB. MADIUN OPM 72.30 54.65 62. KEDIRI KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KAB.27 71.94 36 Sumber: Majalah Perspektif Bappeprop Jatim.81 68.39 68. MAGETAN KAB.05 70. Bidang Pendidikan bertekad untuk meningkatkan mutu anak didik melalui program andalan pada lima tahun mendatang yaitu Program Sekolah Unggulan yang sasarannya adalah adanya sekolah dasar unggulan pada setiap kecamatan.53 70. BONDOWOSO KAB.18 64. GRESIK KAB. NGANJUK KAB.96 61.12 18 KAB.07 63. PASURUAN KAB.62 55.03 69.05 61. PROBOLINGGO KAB.

kesehatan dan daya beli masyarakat merupakan faktor penentu utama Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang merupakan sasaran utama seluruh kegiatan pembangunan. peningkatan kegiatan padat karya serta memberikan pelayanan informasi pasar kerja dan perlindungan tenaga kerja.budaya asli menjadi primadona di Malang Raya harus diwujudkan dalam lima tahun ke depan. Penekanan pemberdayaan bagi perempuan dinilai tepat karena sebagian besar masyarakat miskin memiliki kepala keluarga perempuan. pembinaan pemanfaatan pekarangan untuk tanaman pangan dan obat keluarga. 2. Untuk meningkatkan pelayanan kesehatan Pemerintah Kabupaten Malang memantapkan keberadaan puskesmas ideal. Pemerintah Kabupaten Malang memberi perhatian khusus kepada rumah tangga miskin dan keluarga perdesaan berupa Bantuan Modal Kepada Usaha Produktif Dasawisma. Konflik antar dan inter agama serta kekerasan dalam rumah tangga yang merupakan Isu Nasional harus ditindaklanjuti di Kabupaten Malang agar ketenangan masyarakat dalam menjalankan kewajiban dalam pengamalan agama dan kepercayaannya tetap terjamin serta memberikan rasa aman pada perempuan dan anak-anak dalam keluarga melalui kebijakan Perlindungan Ibu dan Anak Dalam Rumah Tangga.4. . Isu kemiskinan dan pengangguran ini merupakan isu Nasional yang sangat penting. Bidang Kesehatan senantiasa tanggap terhadap permasalahan yang ada sehingga lebih mengutamakan pelayanan dan kedekatan terhadap masyarakat. hal ini diwujudkan dalam Icon Kabupaten Malang 2006 – 2010 yaitu Festival Wisata dan Gelar Seni Budaya. Peran pemuda sebagai tenaga kerja produktif juga perlu diperhatikan dengan cara memberikan pelatihan ketrampilan dan bantuan modal kerja sehingga mampu menciptakan lapangan kerja sendiri. nasional bahkan internasional. sehingga sektor budaya mampu menjadi sumber penghidupan bagi masyarakat pelestari budaya. revitalisasi posyandu serta pengembangan Badan Layanan Umum Kesehatan. Dalam rangka meningkatkan sportifitas jiwa dan kesehatan raga. Kedua langkah ini sangat penting untuk menurunkan angka penggangguran dan angka kemiskinan yang ada di Kabupaten Malang. Sehingga diharapkan peningkatan kegemaran berolahraga dari berbagai cabang olah raga dapat diperlombakan di tingkat regional. Pemerintah Kabupaten Malang juga akan mengoptimalkan pemanfaatan sarana olahraga Stadion Kanjuruhan baik bagi anak didik maupun masyarakat luas. Terlepas dari sisi kesehatan fisik. Dalam Rangka peningkatan daya beli masyarakat. masyarakat juga harus ditingkatkan kesehatan spiritualnya melalui pemantapan kehidupan beragama dan perlindungan rasa aman dalam keluarga. Bidang Prasarana dan Sarana Daerah Kabupaten Malang Peningkatan kepadatan penduduk perlu diantisipasi dengan perencanaan tata Bab IV . Ketiga sektor di atas yaitu pendidikan.33.

Kabupaten Malang harus mengantisipasi perluasan pengembangan wilayah perkotaan. penataan pemukiman sekitar bagi pekerja. kesemrawutan angkutan kota dan sebagainya. seperti banjir. sehingga aktivitas ekonomi wilayah tersebut akan meningkat yang berimbas pada meningkatnya pendapatan penduduk serta terbukanya kesempatan kerja baru. listrik dan telekomunikasi. air bersih den telekomunikasi serta penataan draenase agar tidak menimbulkan masalah di kemudian hari. banyak kecamatan lain terutama di wilayah selatan yang belum terjangkau oleh sarana air bersih. Saat tidak ini permasalahan dengan nilai utama Pemerintah yang Kabupaten tersedia. Panjang Jalan Kondisi Baik Bab IV . lokasi layanan umum. Pembangunan Jalan Lintas Selatan merupakan awal yang bagus bagi pemerintah Kabupaten Malang untuk bersama-sama Pemerintah Propinsi memperbaiki/membangun sarana prasarana pendukung yang diperlukan. terutama untuk membangun jalan. karena penambahan infarstruktur yang tidak terencana dengan tepat dikhawatirkan akan menimbulkan dampak yang tidak diinginkan di kemudian hari. . wilayah Kabupaten Malang yang berbatasan dengan Kota Malang akan meningkat aktivitas ekonominya dengan berdirinya perguruan tinggi dan kompleks perumahan yang pada akhirnya akan menimbulkan pasar barang dan jasa. Komersialisasi Bandara Abdul Rahman Saleh serta Jalan Lintas Selatan. Seiring dengan niat baik pemerintah propinsi. Selain wilayah Lingkar Kota Malang. Arah pengembangan spasial metropolis Surabaya ke arah Kabupaten Malang juga perlu mendapat wadah dengan peyiapan penataan Kawasan Industri. karena bukan tidak mungkin permasalahan perkotaan akan berpindah ke wilayah Kabupaten Malang. disamping itu sebagai wilayah yang berbatasan dengan Kota Malang yang telah jenuh perkembangannya. sehingga wilayah–wilayah tersebut sulit untuk meningkatkan aktivitas ekonomi.34. dan kemungkinan akan diperluas pada sarana irigasi dan sebagainya. sehingga ada kawasan khusus lengkap dengan analisa dampak lingkungan. kemudahan akses input dan output industri. Adapun kondisi sarana prasarana selengkapnya adalah sebagai berikut: a. Pemerintah Kabupaten Malang dalam lima tahun ke depan harus mendukung pembangunan tersebut. kesemrawutan pedagang kaki lima. Malang sehingga dalam untuk bersama pembangunan sarana prasarana fisik adalah luasnya wilayah yang harus dikerjakan sebanding anggaran menyelesaikannya pemerintah melaksanakan pembangunan kemitraan masyarakat. Pemerintah Propinsi Jawa Timur sudah mengantisipasi hal ini dengan merencanakan jalan alternatif pemecah kemacetan/kepadatan lalu lintas yaitu Jalan Lingkar Kota Malang. Kawasan industri ini pasti akan banyak diminati investor karena adanya pembangunan Jalan Tol Surabaya – Malang. Terlepas dari dampak negatif perluasan perkembangan Kota Malang. disamping masih banyaknya jalan kabupaten pada perbatasan yang masih sangat buruk.ruang yang tepat. kelengkapan sarana prasarana listrik.

Tabel 2. kondisi panjang jalan kondisi rusak mengalami penurunan yang signifikan.Jalan Kecamatan . Panjang Jalan Kondisi Rusak Indikator ini menggambarkan persentase jalan kabupaten kondisi rusak dibandingkan dengan jumlah panjang jalan kabupaten yang ada (existing) yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Malang. c. hanya saja belum tersedia data secara keseluruhan. Namun secara keseluruhan.725 1740 560 899. antara tahun 2002 – 2004.Jalan Kabupaten .730Km. b. kecamatan dan non status (termasuk jalan desa) kondisi baik. Berdasarkan tabel 2.45 677.08 644.Jembatan Kondisi Rusak SATUAN 2002 2003 2004 Km Km Km Km Meter Meter 780. .14. panjang jalan kondisi rusak di Kabupaten Malang masih relatif tinggi jika dibandingkan dengan total panjang jalan. Sarana Prasarana Pekerjaan Umum 2002 – 2004 NO 1 URAIAN PEKERJAAN UMUM Panjang Jalan Kondisi Baik . menunjukkan bahwa secara umum pada setiap tahunnya terjadi peningkatan jalan kabupaten. Sampai dengan akhir tahun 2004 tercatat bahwa panjang di Kabupaten Malang adalah 1. Aktivitas Tahun 2005 yang diisi dengan program kemitraan pembangunan fisik pasti menghasilkan kondisi sarana prasarana yang lebih baik. Panjang Jembatan Indikator ini terbagi atas dua kategori yakni panjang jembatan yang mantap dan panjang jembatan kondisi rusak. Jembatan yang mantap mengindikasikan persentase panjang jembatan yang mantap dibandingkan dengan jumlah panjang jembatan yang ada (existing) yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Malang. Secara rata-rata.184 1907 392 2 3 Persentase jumlah penduduk yang terlayani kebutuhan air bersih Kabupaten Malang dari tahun 2002–2004 menunjukkan kecenderungan meningkat.35.162 1420 880 831. Selama periode tahun 2002 – 2004. terjadi penurunan sebesar 43.87 126482 1753.75 126482 2097.15.Panjang jalan kondisi baik terbagi atas kategori jalan kabupaten.96%. maka rata-rata penduduk yang terlayani air bersih antara tahun Bab IV .Jalan Non Status (termasuk Jalan Desa) Panjang Jalan Kondisi Rusak . jalan kecamatan dan jalan non status (termasuk jalan desa). hal ini terlihat dari proporsi kenaikan panjang jalan kondisi baik dari tahun 2002 – 2004. Berdasarkan persentase tersebut.05% panjang jalan kondisi rusak. menunjukkan bahwa rata-rata peningkatan panjang jembatan mantap dari tahun 2002 – 2004 sebesar 72. Dari tabel 2.Jalan Kabupaten Panjang Jembatan .Jembatan Yang Mantap .15.41 126482 1858.22 576.

Wilayah Kabupaten Malang yang memiliki RUTRK/RDTRK antara tahun 2002– 2004 dalam keadaan stagnan. Tirtoyudo. Gedangan dan Sumberpucung.Angka kecelakaan lalu lintas Satuan unit 2002 20348 32392 2003 26921 31145 106 2004 28995 23517 52 kejadian 325 2 Peningkatan jumlah layanan penumpang dan kendaraan . Pagelaran. Infrastruktur yang belum memadai di wilayah ini adalah listrik. sampai dengan akhir tahun 2004 dari 33 kecamatan yang ada di Kabupaten Malang terdapat 10 kecamatan yang belum dijangkau pelayanan air bersih oleh PDAM yaitu Kecamatan Kalipare. .16. keadaan ini menjadi hambatan para pengusaha home industri dalam menjalin relasi baik dalam mencari informasi bahan baku maupun pemasaran. Diharapkan dengan adanya Program Pembangunan Jalan Lintas Selatan (JLS) dan Pembangunan Pelabuhan Penangkapan Ikan oleh Propinsi merupakan langkah awal bagi pembangunan infrastruktur pendukung lainnya pada wilayah selatan yang selama ini tertinggal. Wajak. Secara spasial. Wagir. Tabel 2. Bab IV . terutama pada wilayah selatan.Angka pelanggaran lalu lintas . namun belum menjangkau seluruh wilayah Kabupaten Malang. Izin Mendirikan Bangunan (IMB) menunjukkan trend yang meningkat walaupun sifatnya fluktuatif dimana pada tahun 2004 mengalami penurunan jika dibandingkan dengan tahun 2002 dan 2003. Kasembon. Wonosari. air bersih dan telekomunikasi. maka jumlah penduduk yang terlayani air bersih masih relatif terbatas.Jumlah layanan arus penumpang .36. Jika dibandingkan dengan jumlah penduduk Kabupaten Malang.2002–2004 adalah 1. Kromengan.Kendaraan wajib uji kir . Kendala yang dihadapi dalam penyediaan air bersih di 10 kecamatan yang dimaksud tersebut adalah terbatasnya alokasi dana untuk pembangunan penyediaan air bersih perdesaan. Perkembangan Sektor Perhubungan 2002 – 2004 No 1 Uraian Peningkatan mutu pelayanan transportasi daerah .276.352 jiwa.Jumlah layanan arus kendaraan Orang Unit SST 5915786 290769 65408 8113243 386805 73593 7947194 408335 74677 3 Layanan Telekomunikasi Layanan telekomunikasi setiap tahun meningkat apabila dilihat dari jumlah SST (satuan sambungan telepon). Mutu pelayanan transportasi daerah juga ditunjukkan dengan jumlah layanan penumpang dan kendaraan menunjukkan trend yang meningkat. Tabel berikut menggambarkan bahwa antara tahun 2002–2004 adanya peningkatan jumlah kendaraan wajib uji kir. menurunnya angka pelanggaran dan kecelakaan lalu lintas.

Perkembangan kegiatan penghijauan swadaya dari yahun 2002 – 2004 bersifat fluktuatif. Indikator ini menggambarkan jumlah industri pertambangan yang telah berizin (memiliki Surat Izin Penambangan Daerah/SIPD).44 1849 Rawannya bencana alam berupa longsor dan banjir tidak terlepas dari penataan ruang dan lingkungan hidup. Perkembangan Pengelolaan Pertanahan dan Penataan RuangTahun 2002 – 2004 NO 1 2 URAIAN Luas Wilayah yang memiliki RUTRK/RDTRK Frekuensi masyarakat yang mengurus IMB SATUAN ha pemohon 2002 146079. secara rata-rata luas kegiatan penghijauan swadaya adalah 765 ha per tahun. Satuan 2002 2003 2004 .17. Perkembangan Indikator Kinerja Lingkungan Hidup 2002 – 2004 No 1 1. Perkembangan Indikator Kinerja Pertambangan & Energi 2002 – 2004 No 1 2 Uraian Jumlah kegiatan usaha pertambangan yang berizin Jumlah kegiatan pemanfaatan energi yang berizin Satuan perusahaan kegiatan 2002 56 1 2003 99 5 2004 130 11 Pada lahan kritis antara tahun 2002 – 2004 mengalami penurunan dengan ratarata penurunan 5. Swadaya dalam hal ini adalah kegiatan penghijauan yang dilaksanakan di lahan milik masyarakat.2 1.44 1851 2004 146079.Tabel 2.44 1820 2003 146079.18.1 1. Tabel 2. Indikator kesadaran masyarakat dalam kegiatan penghijauan swadaya mendeskripsikan luasan kegiatan penghijauan pada lahan-lahan di luar kawasan hutan yang dilakukan secara swadaya. Kegiatan ekonomi yang langsung berhubungan dengan perusakan lingkungan salah satunya adalah pertambangan. Peningkatan industri pertambangan yang telah berizin tersebut menggambarkan bahwa pemanfaatan potensi sumberdaya alam dan mineral cukup tertib dan berwawasan lingkungan.95%.3 Uraian Peningkatan Kualitas Lingkungan hidup Perusahaan yang memenuhi baku mutu lingkungan hidup Jumlah titik udara ambien yang memenuhi baku mutu lingkungan Persentase penurunan lahan kritis perusahaan titik udara ha 14 17 39714 20 27 38904 28 36 35073 Bab IV .37. berdasarkan tabel berikut. Tabel 2. 19. nampak bahwa kegiatan usaha pertambangan berizin antara tahun 2002–2004 mengalami peningkatan yang cukup signifikan.

1.2 2. Kecamatan Lawang (Desa Srigading) dan Kecamatan Wajak (Desa Patok Picis). hal ini dibuktikan dengan tidak adanya konflik horisontal serius yang terjadi serta tingkat partisipasi mencapai 80.1 2. Kecamatan Dau. Purwodadi). Adapun daerah yang rawan longsor adalah Kecamatan Tirtoyudo dan beberapa daerah rawan banjir adalah Kecamatan Singosari (banjir bandang/lumpur).70% pada PILPRES 2005. Permasalahan longsor dan banjir adalah permasalahan lingkungan hidup yang perlu mendapat prioritas dalam program lima tahun ke depan. Kecamatan Kasembon (Desa Bayem). Bidang Pemerintahan Umum 2.6 10820 7145 3 260 11120 7788 6 270 11520 8643 9 Terlepas berijin tidaknya pertambangan harus tetap dilakukan evaluasi karena keseimbangan lingkungan harus tetap terjaga terutama akibat adanya penambangan yang terus menerus yang menyebabkan daya dukung lahan menurun.4 Uraian Kesadaran masyarakat dalam kegiatan penghijauan swadaya Lingkungan yang bersih dan indah Volume sampah dari masyarakat yang terangkut dari TPS ke TPA Ketersediaan penerangan jalan umum Berfungsinya lampu penerangan jalan umum Ketersediaan taman kota Satuan ha 2002 800 2003 1000 2004 495 M3/hari titik lampu titik lampu buah 242. Kecamatan Bantur (Desa Sumberbening). Kecamatan Tirtoyudo (banjir bandang akibat penebangan hutan Desa Pujiharjo.3 2. Kecamatan Sumbermanjing Wetan (Desa Kedungbanteng). Politik Kesadaran masyarakat dalam berpolitik telah diwujudkan dalam kegiatan pemilihan presiden dan bupati/wakil bupati secara langsung pada tahun 2005. Kecamatan Donomulyo (Desa Banjarejo).No 1. . Kecamatan Sumberpucung (Desa Trenyang). Hal ini dimaksudkan agar bencana banjir dan longsor dapat dicegah lebih dini. Kecamatan Bantur (5 tahun sekali).4 2 2.5.38. Pada lima tahun ke depan diharapkan evaluasi tambang-tambang berijin atau tidak berijin ditingkatkan agar segala akibat buruk pengrusakan lahan bisa diminimalisir.20: Tabel 2.5. hal ini perlu diwaspadai terutama saat berlimpahnya curah hujan yang tidak tertampung oleh palung–palung dalam tanah perbukitan yang dapat mengakibatkan banjir lumpur. Kecamatan Jabung (Desa Gading Kembar). 2.20 Partisipasi Masyarakat dalam PILPRES 2005 di Kabupaten Malang NO URAIAN JUMLAH Bab IV . Suasana kondusif menjelang saat dan pasca pesta demokrasi berlangsung di Kabupaten Malang. selengkapnya pada tabel 2. Kecamatan Ampelgading (Desa Lebakharjo).

Jumlah Pemilih Surat Suara yang sah Surat Suara yang tidak sah Pemilih yang menggunakan hak Pemilih yang tidak menggunakan hak Pemilih tak terdaftar tapi memilih Tingkat Partisipasi (%) 1.394.70 (Sumber : KPU Kab.2 Pemerintahan 2. 1 Kantor. 1.235 orang dengan latar belakang pendidikan bervariasi dari tingkat Pendidikan SD sampai dengan S3 baik lulusan dari dalam negeri maupun luar negeri dengan gambaran jumlah menurut tingkat pendidikan sebagai berikut: Tabel 2.008 335. karena beban kerja pada eselon tertentu yang berlebihan. 4.2 Aparatur Kondisi SDM atau PNS di Kabupaten Malang per Desember 2005 berjumlah 17. 14 Dinas.739.153 1.80 Bab IV . sehingga banyak pekerjaan tidak terselesaikan pada Tahun 2005. TINGKAT PENDIDIKAN S3 S2 S1 JUMLAH (ORANG) 1 280 8. Saat ini organisasi Pemerintah Kabupaten Malang dibentuk berdasar Peraturan Daerah Nomor 1 s.358.00 80. karena struktur sesuai PP 8 Tahun 2003 saat ini terlalu dipaksakan dan kurang optimal dalam menjalankan kinerja dengan baik.5.2.922 45. dan BRSD 2.01 1.067. 5.066 % 0. Sekretariat DPRD.62 46.5. hal ini dapat dilihat dari banyaknya anggaran yang tidak terserap pada instansi tertentu. sehingga terbentuk struktur organisasi sebagai berikut Sekretariat daerah yang terdiri dari 11 Bagian. Malang) 2.1 Kelembagaan Perlunya penataan aparatur guna mendapatkan aparatur yang memiliki kemampuan (knowledge and skill) dan sikap mental (attitude) yang baik ditindaklanjuti dengan penataan kelembagaan agar terbentuk kelembagaan yang mantap dengan struktur dan fungsi yang optimal. 3. 1 Satpol PP.5.2. 2. .d 36 Tahun 2001 dan Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2002 yang diperbaharui dengan Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2004 dan terakhir dengan Peraturan Daerah Nomor 4 Tahun 2004 yaitu sebagai suatu langkah menuju struktur lembaga pemerintah yang miskin struktur dan kaya fungsi.1. 2. 3.872 10. 8.947 1.21. 7. 8 Badan. Jumlah PNS Menurut Tingkat Pendidikan NO.39.

962 601 603 17. 5. Beberapa jenis pelayanan yang telah ditangani oleh UPTSA adalah: 1) Dinas Kehutanan a) Ijin proses penerbitan Surat Ketetapan Retribusi Daerah atas dokumen Surat Keterangan Sahnya Hasil Hutan (SKRD –SKSHH) b) Ijin Perburuan 2) Dinas Koperindag a) Ijin Usaha Industri b) Badan Hukum Pendirian Koperasi 3) Dinas Lingkungan Hidup. 8.2. Energi dan Sumber Daya Mineral a) Ijin pengambilan air bawah tanah sumur bor b) Ijin pengambilan air bawah tanah sumber mata air Bab IV . Dengan UPTSA tersebut pelayanan publik dilaksanakan dalam suatu rangkaian kegiatan yang terpadu.02 22. 7. Pada tahun 2002.80 % Dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan pada masyarakat dan meningkatkan kinerja aparatur. 6. 2.4. cepat. Pada lima tahun ke depan peningkatan kompetensi aparatur perlu ditingkatkan dengan Diklat Fungsional. mudah. dengan persentase terbanyak sarjana S1 yaitu 46.49 3.521 349 3. sedangkan pada tahun 2004 menjadi 40 USK). Dengan sertifikasi pelayanan tersebut berarti telah dilakukan pelayanan publik maupun pelayanan aparatur dengan kualitas yang lebih baik. pengaplikasian Information Technology (IT) dan kursus singkat teknis mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan menyesuaikan situasi kondisi mutakhir yang mendesak. 2003 dan 2004 jumlah USK telah memenuhi standar kualitas sebanyak 9 USK atau baru 20% (dari 47 USK pada tahun 2002 dan 2003. 9. mekanismenya lebih sederhana.50 Kondisi SDM atau PNS di Kabupaten Malang per Juni 2005 berjumlah 17.3 Unit Pelayanan Terpadu Satu Atap (UPTSA) Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan masyarakat Kabupaten Malang telah memiliki Unit Pelayanan Terpadu Satu Atap (UPTSA).94 14.63 2.99 3.235 orang dengan latar belakang pendidikan bervariasi dari tingkat Pendidikan SD sampai dengan S3 baik lulusan dari dalam negeri maupun luar negeri.5. DIII DII DI SLTA SLTP SD Jumlah 852 2.40. . Kompetensi PNS di Kabupaten Malang apabila dilihat dari tingkat pendidikan cukup menggembirakan karena lebih dari 70 % pernah mengenyam perguruan tinggi mulai DI sampai S3. telah dilakukan standarisasi atas kualitas pelayanan publik maupun aparatur. Standarisasi tersebut dengan sertifkat ISO 9001: 2000.235 4. dan murah.

Kelautan dan Peternakan 1) Ijin usaha peternakan 5) Dinas Pengairan a) Ijin merubah status tanah sawah (S) menjadi tanah kering (D) b) Ijin membuat bangunan di atas perairan umum/jembatan c) Ijin pemakaian tanah negara 6) Dinas Permukiman.1.41.194 : 14. Analisis Kewilayahan Secara rinci pembagian wilayah administratif Pemerintahan Kabupaten Malang adalah sebagai berikut: · · · · · · Kecamatan Kelurahan Desa Desa Persiapan Rukun Warga (RW) Rukun Tetangga (RT) : 33 : 12 : 377 :1 : 3.6. . Potensi Ekonomi pada SWP 2.1.6.450 Kabupaten Malang terbagi menjadi 8 Satuan Wilayah Pengembangan (SWP) dengan karakteristik yang berbeda.c) Ijin pengambilan air bawah tanah sumur gali 4) Dinas Perikanan.1 Potensi Ekonomi Sektor Primer Bab IV . kebersihan dan Pertamanan a) IMB b) Ijin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT) c) Ijin pemasangan reklame 7) Satpol PP a) Ijin gangguan (HO) 8) Dinas Tenaga Kerja dan Mobilisasi Penduduk a) Akte ijin pemakaian pesawat uap b) Pengesahan pemakaian bejana tekan c) Pengesahan pemakaian instalasi peyalur petir d) Pengesahan pemakaian pesawat tenaga dan produksi (mesin diesel) e) Pengesahan pemakaian Instalasi Listrik f) Pengesahan pemakaian pesawat angkat dan angkut g) Perijinan Lembaga Latihan Kerja Swasta h) Rekomendasi perpanjangan Ijin Memperkerjakan Tenaga Asing (IMTA) i) Persetujuan Tempat Penampungan TKI 2. Hal ini dapat dilihat dari potensi masing-masing wilayah sebagai berikut: 2.6.

TUMPANG. WAGIR LAWANG JABUNG. GEDANGAN. AMPELGADING. SUMBERPUCUNG. Beberapa SSWP memiliki potensi unggulan sektor primer adalah sebagai berikut: Tabel 2. Sedangkan SWP II atau lingkar Kota Malang yang lokasinya berbatasan dengan Kota Malang cukup potensi dengan hasil pertanian tanaman pangan. NGAJUM.VII (Bantur dan sekitarnya) serta SWP VIII (Turen dan sekitarnya) 2. Selain itu juga merupakan penghasil tanaman perkebunan yang cukup potensial.2. tanaman pangan. penggalian Perikanan.Sektor ekonomi primer terdiri dari sektor pertanian dan sektor penggalian.42. kehutanan. KARANGPLOSO. . NGANTANG.1. Potensi Ekonomi Sektor Sekunder Sektor sekunder terdiri dari sektor industri pengolahan. perikanan. SWP I yaitu Kecamatan Pujon. PUJON DAU. data diolah) Tanaman pangan. TAJINAN. penggalian Perkebunan. perkebunan. peternakan. PAGELARAN. TIRTOYUDO. PONCOKUSUMO. PAKISAJI. kehutanan. kehutanan. Ngantang dan Kasembon sangat potensial sebagai penghasil produk primer terutama subsektor perikanan.22. SINGOSARI. Daerah penghasil galian/tambang di Kabupaten Malang didominasi oleh 3 (tiga) SWP yaitu SWP IV (Jabung dan sekitarnya). peternakan yang melebihi SWP lainnya di Kabupaten Malang atau dapat dikatakan sebagai pemasok 3 (tiga) jenis produk subsektor tersebut. sektor listrik dan air serta sektor bangunan. maka untuk perhitungan sektor ekonomi bisa diabaikan. PAKIS. penggalian Pada tabel di atas dapat dengan jelas dilihat bahwa hanya SWP III yaitu Kecamatan Lawang yang tidak memiliki potensi di sektor primer yaitu sector pertanian dan penggalian atau dapat dikatakan bahwa Kecamatan Lawang bukan daerah agraris maupun penghasil galian. SBRMANJING WETAN POTENSI Perikanan. DAMPIT. penggalian.KROMENGAN. WAJAK WONOSARI. GONDANGLEGI TUREN. perkebunan Peternakan. Bab IV . KEPANJEN. perkebunan Tanaman pangan Kehutanan. Potensi Ekonomi Sektor Primer pada SWP Kabupaten Malang SWP I II III IV V VI VII VIII KECAMATAN KASEMBON. VI (Donomulyo). namun karena sektor listrik dan air bersih merupakan produksi yang tidak diusahakan oleh masyarakat. KALIPARE DONOMULYO BANTUR. BULULAWANG. PAGAK. tanaman pangan (Sumber : Bapekab Malang.6. peternakan.

industri tekstil dan kulit. Industri tekstil. demikian halnya SWP IV hanya memiliki potensi pada satu jenis industri saja. restoran. NGAJUM. industri kayu. bangunan VIII (Sumber : Bapekab Malang. SINGOSARI. KARANGPLOSO. industri makanan. WAJAK WONOSARI. . berikutnya kawasan SWP II atau lingkar Kota Malang. BULULAWANG. kebudayaan PAKISAJI. lembaga keuangan bukan bank. TIRTOYUDO. SBRMANJING WETAN Industri Semen dan barang galian. industri barang lainnya bangunan (Listrik dan air bersih). KARANGPLOSO. PAKISAJI. PAGAK. industri barang lainnya. sektor keuangan dan sektor jasa. jasa pemerintahan umum. PAKIS. jasa pos dan telekomunikasi. PONCOKUSUMO.KROMENGAN. Industri Semen dan barang galian industri mesin dan alat angkut. data diolah) Satuan wilayah yang paling potensial pada subsektor industri adalah SWP III atau Kecamatan Lawang. bangunan. WAGIR LAWANG (Listrik. jasa hiburan dan TAJINAN. industri barang lainnya.3. TAJINAN. DAMPIT. industri kimia. Jasa angkutan rel. industri kertas dan cetak. Adapun potensi sektor tersier pada SSWP sebagai berikut: Tabel 2. SUMBERPUCUNG. VI dan VIII kurang berpotensi pada subsektor industri. sektor pengangkutan dan komunikasi. GONDANGLEGI TUREN. TUMPANG. WAGIR Bab IV .1. industri makanan dan minuman. BULULAWANG.23. PUJON NGANTANG. KEPANJEN. V. industri kertas dan cetak (Listrik dan air bersih). Potensi Ekonomi Sektor Tersier Sektor tersier terdiri dari sektor perdagangan. industri mesin dan alat angkut. industri lainnya. bangunan. GEDANGAN. Potensi Ekonomi Sektor Sekunder pada SWP Kabupaten Malang SWP I II KECAMATAN KASEMBON. Sedangkan SWP I. PUJON DAU. hotel dan restoran. PAGELARAN.43. SWP VII hanya memiliki beberapa jenis industri yang potensial. NGANTANG. industri kayu.24. industri kertas dan cetak. jasa perusahaan. industri barang galian. air bersih) POTENSI III IV V VI VII JABUNG. jasa penunjang komunikasi.Tabel 2. AMPELGADING. lembaga keuangan bukan bank. industri alat angkut dan mesin. PAKIS. jasa sosial kemasyarakatan dan jasa perorangan dan rumah tangga DAU. bangunan (Listrik dan air bersih). sewa bangunan.6. Potensi Sektor Tersier pada SWP Kabupaten Malang SWP KECAMATAN KASEMBON. SINGOSARI. POTENSI SEKTOR TERSIER I II Perdagangan. KALIPARE DONOMULYO BANTUR. 2.

sewa bangunan.yaitu wilayah yang memiliki lintasan kereta api. jasa pemerintahan umum. angkutan rel. . jasa penunjang AMPELGADING. Perdagangan. jasa sosial kemasyarakatan. bank.6. PAGAK. walaupun titik berat pendapatan regional angkutan rel berada di SWP Lawang. sewa bangunan dan jasa perusahaan WONOSARI. 2000 . jasa VIII TIRTOYUDO. restoran. jasa penunjang angkutan. jasa penunjang angkutan.V. jasa hiburan dan kebudayaan dan jasa perorangan dan rumah tangga. bank. restoran. subsektor angkutan rel unggul pada wilayah II. WAJAK komunikasi. Pendapatan Per Kapita ADHB ( Rupiah ) Th. jasa perusahaan. adapun pendapatan perkapita pada 8 SWP dan rerata Kabupaten Malang adalah sebagai berikut: Tabel 2. hotel. angkutan rel. jasa sosial kemasyarakatan.SWP KECAMATAN LAWANG POTENSI SEKTOR TERSIER Perdagangan.2004 SWP 2000 2001 2002 2003 2004* Bab IV . sehingga pertumbuhan aktivitas ekonomi sektor tersier relatif terhambat. Pendapatan Perkapita Pendapatan per kapita menggambarkan pendapatan rata–rata penduduk dalam satu tahun pada suatu wilayah tertentu. DAMPIT.2. sewa bangunan. pos dan telekomunikasi. Angkutan jalan raya. jasa pemerintahan umum. jasa penunjang VI komunikasi. bank dan lembaga keuangan bukan bank JABUNG. atau dengan kata lain kebutuhan tersier masyarakat wilayah ini dipenuhi oleh sarana prasarana yang berada di Kota Malang. penunjang angkutan. hal ini disebabkan aktivitas jasa perdagangan Wilayah Lingkar Kota Malang terpusat ke Kota Malang. lembaga keuangan GONDANGLEGI bukan bank. angkutan jalan raya.44. jasa penunjang IV PONCOKUSUMO.III. sewa bangunan. Perdagangan. TUREN. VII PAGELARAN. TUMPANG. jasa perusahaan. jasa perorangan dan rumah tangga DONOMULYO jasa penunjang angkutan. data diolah) III Sektor tersier atau jasa hotel hanya unggul di wilayah III dan V. hal ini bisa dibandingkan dengan wilayah Lawang (III) dan Kepanjen dan sekitarnya (V) yang notabene merupakan wilayah yang aktivitas ekonominya berkembang cepat. lembaga KALIPARE keuangan bukan bank. hotel.25. 2. jasa sosial kemsyarakatan dan jasa perorangan dan rumah tangga BANTUR. komunikasi.KROMENGAN. Perdagangan. jasa penunjang komunikasi. V KEPANJEN. Angkutan jalan raya. GEDANGAN. jasa pemerintahan umum. bank. jasa SBRMANJING WETAN perusahaan. (Sumber : Bapekab Malang. NGAJUM. Apabila dilihat pada tabel potensi sektor tersier ternyata Kawasan Lingkar Kota Malang (SWP II) merupakan wilayah yang paling sedikit memiliki keunggulan. sewa bangunan. dan jasa perorangan dan rumah tangga. pos dan telekomunikasi. SUMBERPUCUNG.

SWP III (Kecamatan Lawang) dan SWP V (Kepanjen dan sekitarnya).847.137.3.45 533. Gedangan.95 4.461.96 286.274.56 71.20 VI 66. Tumpang. II.962.272.87 3.130. V: Kepanjen dan sekitarnya.630. Ampelgading.747. III: Lawang.788.352.11 4.57 4.93 3. Mlg 2.19 513.45.047.64 552.514.539.881.880.26.536.432.153.521. VI: Donomulyo.065.34 3. .406.248.56 125. VI: Donomulyo. Dampit.69 77.143.599.63 3.227.367.74 4.199.05 V 474.14 3.043.947. Sumbermanjingwetan.444.321.69 152. IV: Jabung. VII: Bantur.018.279. VIII: Turen.947.906.45 309. SWP 2000 2001 2002 2003 2004 Tabel di atas menunjukkan bahwa SWP yang memiliki rerata pertumbuhan ekonomi lebih besar dari Kabupaten Malang lebih sedikit dibanding yang lebih rendah.827.000. Pertumbuhan Ekonomi Pertumbuhan ekonomi di suatu wilayah mampu menggambarkan aktivitas ekonomi selama kurun waktu tertentu.72 533.05 296.49 3.04 337.96 4.690. Gedangan.762.I II III IV V VI VII VIII 3.81 VIII 497.15 559.25 Keterangan SWP : I: Kasembon. Gondanglegi.02 3.73 5.98 II 4.79 3. Gondanglegi.646.25 3.643.12 III 4. Wajak.994.987.50 74. Tirtoyudo.786. Poncokusumo.395.391. Ngantang dan Pujon. Pagelaran.993.261.214.455.175.06 3.41 173.13 3.59 703.611. disini digunakan penghitungan lima tahun terakhir.565.997.878.73 5. III: Lawang.141.090.956. Lingkar Kota Malang.731.39 4.785.42 3. II.797.801.01 5.685. Lingkar Kota Malang.238.989.858.961.386.46 183.55 494.554.827.43 297.684.984.666.726.697.724.04 2.891.23 4.069.205.241.754.36 312. Apabila dilihat dari pendapatan perkapita mulai Tahun 2000 – 2004 maka wilayah yang memiliki pendapatan perkapita lebih tinggi dari rerata Kabupaten Malang adalah SWP II (Lingkar Kota Malang). Pagelaran.776.87 2.33 4.52 3.065.54 3.30 2.03 Kab.46 739. VII: Bantur.267.24 4.29 522.83 VII 268.073.377.39 2.651.51 158.59 3.791.077. Dampit.440.244. Bab IV .99 3.982.888.425. Selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2.38 4. Wajak.33 2.90 4.154. Poncokusumo.54 136. agar pergerakan aktivitas ekonomi lebih jelas dan akurat.857.05 3. PDRB ADHK dan Rerata Pertumbuhan Ekonomi pada 8 SWP Kabupaten Malang Tahun 2000 – 2004 rerata pertumb (%) I 4.883.541.557.71 Kab.739.028.910.28 841.77 Keterangan SWP : I: Kasembon.362.73 4.231.486.617.301.695.210.638.10 3.09 132.50 4. Sumbermanjingwetan.33 4.691. sedangkan Satuan Wilayah yang berkembang pesat adalah SWP I (Kasembon dan sekitarnya) yang ditunjukkan dengan peningkatan pendapatan perkapita sejak Tahun 2003 yang melebihi rerata Kabupaten Malang.23 4.32 68.42 2.214.005.894.948.43 3.371.304.71 582.674.494.885.576.85 322.527.49 799.089.81 6. IV: Jabung.6.31 771.390.867.767. Tirtoyudo. Ampelgading.142.94 2.57 3.916.377.29 IV 288. VIII: Turen.685.829.94 3.178.719. Mlg 3. Ngantang dan Pujon.65 4.08 3.38 141.51 2. V: Kepanjen dan sekitarnya.745. 2. Tumpang.925.79 278.101.02 165.78 5.89 4.182.341.141.13 4.70 149.

Dari analisis Klassen Typologi kinerja sektor ekonomi pada wilayah SWP dapat digolongkan pada 4 struktur yaitu: 1) Daerah maju dan cepat tumbuh: SSWP II (lingkar Kota Malang) dan SSWP III (Kecamatan Lawang) 2) Daerah berkembang cepat : SSWP I (Kasembon dan sekitarnya) 3) Daerah maju tapi tertekan : SSWP V (kepanjen dan sekitarnya) 4) Daerah relatif tertinggal : SSWP IV (Tumpang dan sekitarnya).SSWP VI . Tumpang. SSWP VI (Donomulyo). Pada analisis ini digunakan ukuran kinerja pendapatan perkapita dan rerata pertumbuhan ekonomi. sehingga dapat dilihat posisi SWP tersebut dalam hal aktivitas ekonomi dan kecenderungan kemajuan wilayahnya. Gondanglegi. VI: Donomulyo.SSWP V - Daerah berkembang cepat SSWP I Daerah relatif tertinggal .SSWP III Daerah maju tapi Tertekan .SSWP VIII Sumber : Bapekab Malang.46.6.4 Kedudukan Satuan Pengembangan Wilayah dibanding Regional Kabupaten Malang Analisis Typologi Klassen digunakan untuk mengetahui posisi wilayah dibanding regionalnya. Tirtoyudo. III: Lawang. Gedangan. VII: Bantur. yaitu 3. Ngantang dan Pujon. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 2.27.adapun SWP yang memiliki aktivitas ekonomi lebih tinggi dibanding rerata Kabupaten Malang adalah sebagai berikut: SWP I (Ngantang dan sekitarnya). 2000-2004 PDRB Per Kapita Laju pertumbuhan Tinggi Rendah Tinggi Rendah Daerah maju dan cepat tumbuh .SSWP II . Klasifikasi Kinerja Sektor Ekonomi SWP di Kabupaten Malang menurut Klassen Typologi. misalnya SWP III Bab IV . Sumbermanjingwetan.83 %. Ampelgading. Lingkar Kota Malang. 2. SSWP VII (Gondanglegi dan sekitarnya) dan SSWP VIII (Turen dan sekitarnya) SWP yang berada pada kuadran I yaitu daerah yang maju dan tumbuh cepat merupakan wilayah yang mampu tumbuh karena adanya aktivitas ekonomi yang cukup tinggi. dan yang paling lambat pertumbuhan ekonominya adalah SWP VII (Bantur dan sebagainya) dan SWP VI (Kecamatan Donomulyo). SWP II (Lingkar Kota Malang) serta SWP III (Kecamatan Lawang). . data diolah Keterangan SWP : I: Kasembon. V: Kepanjen dan sekitarnya. II. IV: Jabung.81 % dan 3. Wajak. Poncokusumo. sedang yang lainnya yaitu SWP IV sampai VIII memiliki rerata pertumbuhan lebih rendah dari Kabupaten Malang.SSWP VII . Pagelaran. Dampit. baik disebabkan oleh faktor internal maupun eksternal.SSWP IV . VIII: Turen.

Tumpang. Produktivitas sektor primer umumnya rendah sehingga pendapatan perkapita rerata rendah dan sektor industri tidak dominan pada wilayah ini. Wajak). Namun dengan adanya Program Pembangunan Jalan Lintas Selatan dan Pembangunan Pelabuhan Penangkapan Ikan di Sumbermanjing Wetan Pemerintah Kabupaten Malang hanya perlu melakukan pendampingan pembangunan program prioritas propinsi tersebut.(Kecamatan Lawang) disebabkan oleh pertumbuhan dan perkembangan aktivitas sektor ekonomi wilayah itu sendiri (faktor internal). SWP V Kepanjen dan sekitarnya merupakan wilayah maju tapi tertekan. SWP VII (Bantur. sebagai contoh berdirinya industri baru. perluasan jasa pendidikan. restoran. jasa sosial kemasyarakatan dan jasa perorangan dan rumah tangga. bank. lembaga keuangan bukan bank. Dampit. Wilayah ini cepat berkembangan karena imbas lalu lintas ke tiga arah yaitu Kediri. kehutanan. wilayah ini memiliki potensi ekonomi primer perikanan. Sedangkan aktivitas ekonomi Wilayah Lingkar Kota Malang (SWP II) mendapat imbas ekternalitas pertumbuhan Kota Malang. Jombang dan ke Malang Raya terutama Kota Batu dan Malang. . perkebunan. Poncokusumo. Namun ada harapan untuk meningkatkan sektor tersier yang dominan yaitu perdagangan. hotel. Pagelaran. VISI DAN MISI PEMBANGUNAN Bab IV . Ampelgading. angkutan rel. Wilayah ini merupakan wilayah yang mayoritas berada di bagian Timur dan Selatan dengan topografi pegunungan. yang ditunjukkan dengan pesatnya pertumbuhan sektor industri sejalan dengan menurunnya aktivitas sektor ekonomi primer. jasa penunjang komunikasi. serta jasa perorangan dan rumah tangga. Gedangan. sehingga pemasaran produk primer sangat lancar. SWP VI (Donomulyo). angkutan jalan raya. restoran. Tirtoyudo. SWP I (Ngantang dan sekitarnya) merupakan wilayah yang cepat berkembang. sewa bangunan. Gondanglegi) serta SWP VIII (Turen. peternakan. lembaga keuangan bukan bank. jasa perusahaan. jasa pemerintahan umum. hal ini disebabkan karena potensi sektor ekonomi di wilayah ini adalah sektor primer. akibat daya dukung lahan Kota Malang yang tidak mampu menampung perkembangan pertumbuhan aktivitas ekonomi sektor sekunder dan tersier yang pada akhirnya mau tidak mau meluas ke pinggiran kota dan melebar ke Wilayah Lingkar Kota Malang. perumahan. sewa bangunan. lembaga keuangan bukan bank dan sebagainya. jasa penunjang angkutan. Sumbermanjingwetan).47. sehingga pembangunan sarana prasarana memerlukan dana yang cukup tinggi. pos dan telekomunikasi. serta sektor tersier perdagangan. Sedangkan wilayah tertinggal yang perlu mendapat penekanan perhatian untuk pemerataan pembangunan wilayah adalah SWP IV (Jabung. BAB III.

akses kesehatan dan paritas daya beli.1. c. 2006 – 2010) adalah: “Terwujudnya Masyarakat Yang Agamis. Terwujudnya penegakkan hukum yang memenuhi rasa keadilan. 3. d. Adapun uraian visi pembangunan Kabupaten Malang sebagai berikut: Penjabaran Visi Kepala Daerah Agamis a. Terwujudnya kerukunan antar dan intern umat beragama. Terwujudnya pelayanan publik yang menjangkau seluruh lapisan masyarakat. sehingga tidak ada konflik antar/inter Bab IV .1. b.3. b. Sejahtera a. dalam sub visi ini mencerminkan adanya keinginan untuk senantiasa menjaga agar dalam wilayah Kabupaten Malang tercipta kerukunan sesama antar pemeluk agama yang sama dan sesama antar pemeluk agama yang berbeda. Terwujudnya kehidupan berpolitik yang demokratis. Tersedianya infra struktur secara merata dan terciptanya lapangan pekerjaan yang memadai. Agamis a. b. Terwujudnya kerukunan antar dan intern umat beragama.1. sehingga hubungan harmonis semua masyarakat dapat terwujud. Terpenuhinya hak-hak dasar dalam menjalankan ajaran agama. Terwujudnya kehidupan beragama yang mampu menjadi katalisator pembangunan. Terpenuhinya hak dasar masyarakat yang berupa kemudahan akses pendidikan.48. b. Terpenuhinya hak-hak dasar dalam menjalankan ajaran agama. Terwujudnya perencanaan dan pelaksanaan pembangunan yang partisipatif. Visi Visi Pemerintahan Kabupaten Malang untuk lima tahun ke depan (Th. . c. merupakan keinginan agar masyarakat menghormati umat pemeluk agama/kepercayaan berbeda untuk menjalankan aktivitas/ mengamalkan ajaran agama/kepercayaannya. Demokratis dan Sejahtera” Yang sejalan dengan semangat dan nilai-nilai luhur dalam kehidupan bermasyarakat yang merupakan warisan leluhur pendahulu yang dikenal dengan sesanti: : “Satata Gama Karta Raharja” yang mempunyai makna Masyarakat Adil Dan Makmur Material Dan Spiritual Diatas Dasar Kesucian Yang Langgeng. Demokratis a.

3.1. karena merupakan inti dari tujuan pembangunan secara umum yaitu untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat (Society welfare). Terpenuhinya hak dasar masyarakat yang berupa kemudahan akses pendidikan.2. Demokratis a. hal ini sesuai dengan misi adanya pemerintahan / birokrasi sebagai pelayan masyarakat.49. tingkat pastisipasi dalam pesta demokrasi serta pemeliharaan situasi keamanan yang kondusif. b. Terwujudnya penegakkan hukum yang memenuhi rasa keadilan dalam segala aspek kehidupan. .agama mengenai pendirian rumah ibadah. Misi Bab IV .2. 3. Terwujudnya pelayanan publik yang menjangkau seluruh lapisan masyarakat. perayaan hari besar agama maupun aktivitas rutin agama lainnya. akses kesehatan dan paritas daya beli.1. Tersedianya infrastruktur secara merata dan terciptanya lapangan pekerjaan yang memadai. b.3. 3. Terwujudnya perencanaan dan pelaksanaan pembangunan yang partisipatif merupakan salah satu wujud partisipasi masyarakat dalam pembangunan daerah yang diimplementasikan dalam perwujudan jaringan aspirasi masyarakat. pengangguran serta berperanserta dalam pembangunan fasilitas umum. Terwujudnya kehidupan beragama yang mampu menjadi katalisator pembangunan. d. Hal ini merupakan cita-cita untuk meningkatkan kepedulian sosial dalam masyarakat sehingga mau bergotong-royong memerangi kemiskinan. c. Sejahtera a. kemitraan maupun swadana pembangunan infrastruktur oleh masyarakat serta pemeliharaan sarana publik. Hal ini merupakan kunci yang sangat penting untuk memerangi kemiskinan dan pengangguran. Terwujudnya kehidupan berpolitik yang demokratis diimplementasikan dalam kebebasan penyampaian aspirasi. sehingga ada peningkatan produktivitas di segala sektor yang mampu meningkatkan lapangan pekerjaan. Perwujudan dari visi ini sangat penting. karena dengan adanya pembangunan infrastruktur diharapkan ada imbas peningkatan aktivitas ekonomi baik secara langsung atau sebagai dampak multiplier effect . c.

BAB IV.Sebagai penjabaran atas Visi tersebut.1 Analisis Lingkungan Internal a. Mewujudkan pengentasan kemiskinan. Mewujudkan optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup. sebagai berikut: 4.50.1 Analisis Lingkungan Strategi pembangunan daerah sangat diperlukan untuk menghasilkan langkah – langkah konkret dalam implementasi pembangunan. . STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN MALANG Permasalahan yang dihadapi Pemerintah Kabupaten Malang saat ini dan kemungkinan permasalahan yang terjadi lima tahun ke depan perlu mendapat perhatian dalam menyusun rencana pembangunan jangka menengah lima tahun. perbaikan iklim ketenagakerjaan dan memacu kewirausahaan. 3. 4. Mewujudkan percepatan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan percepatan pembangunan infrastruktur 5. Mewujudkan peningkatan penghayatan dan pengamalan nilai-nilai agama dan sosial budaya. 6. dirumuskan misi selama masa jabatan 2006-2010 sebagai berikut : 1. Dengan mengetahui permasalahan yang ada diharapkan semua program dan kegiatan mampu mengatasi permasalahan tersebut atau paling tidak dapat meminimalisir dampak semua permasalahan yang ada.1. pengurangan kesenjangan. 4. Strategi yang baik harus menunjukkan konsistensi dan komitmen yang tinggi untuk mewujudkan visi dan misi seperti yang tertuang dalam BAB III. Kekuatan (Strenght) Bab IV . Mewujudkan ketentraman dan ketertiban. Sebelum melangkah pada strategi pembangunan lebih dulu dilakukan analisis kondisi dan potensi yang dimiliki Kabupaten Malang. supremasi hukum dan HAM. 7. 2. Mewujudkan peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan. Mewujudkan peningkatan pelayanan publik.

3. d) Tersedianya Unit Pelayanan Satu Atap (UPTSA). perkebunan. d) Banyaknya penyimpangan penggunaan lahan yang tidak sesuai RT/RW. c) Tersedianya standarisasi kualitas pelayanan publik melalui sertifikasi ISO. Kondisi Geografis a) Letak wilayah yang strategis mendukung sektor perdagangan. b) Belum meratanya penyebaran guru.51. Bab IV . pertambangan dan pariwisata. Sosial Budaya a) Rendahnya kualitas tenaga kerja. Sarana prasarana a) Tingginya partisipasi masyarakat dalam pembangunan infrastruktur. e) Belum optimalnya pengelolaan aset wisata 3. dan peternakan merupakan penyumbang utama sektor primer di Regional Jawa Timur. . d) Memiliki potensi pertambangan zona kawasan tengah yang terdiri dari kelompok mineral agregat. c) Terbatasnya lapangan pekerjaan. 5. Pemerintahan umum a) Kondisi politik yang kondusif. b. Kelemahan (Weaknesses) 1. d) Belum optimalnya pengelolaan sumberdaya alam. c) Lemahnya pengawasan eksploitasi pertambangan galian C. b) Terpisahnya sebagian wilayah administratif oleh wilayah lain. b) Lemahnya kerjasama antar daerah. Kondisi Perekonomian a) Memiliki aktivitas ekonomi yang cukup tinggi. peninggalan cagar budaya dan wisata alam.1. b) Topografi berupa pegunungan mendukung pengembangan pertanian. c) Sektor pertanian tanaman pangan. Kondisi Perekonomian a) Lambatnya pertumbuhan ekonomi. Kondisi Geografis a) Banyaknya daerah rawan bencana alam. b) Tersedianya aparatur dengan jenjang pendidikan sarjana. 4. 2. 2. Sosial Budaya a) Potensi Budaya lokal yang beraneka ragam. alumino silikat dan mineral lempung. b) Perekonomian yang dominan pada pertanian dan perdagangan yang relatif tahan terhadap krisis moneter. c) Menurunnya fungsi konservasi. e) Potensi pariwisata pantai.

d) Rendahnya peranan wanita dalam pembangunan. e) Banyaknya jumlah penduduk miskin. f) Belum optimalnya layanan kesehatan. g) Belum optimalinya partisipasi publik 4. Sarana prasarana a) Kesenjangan pembangunan antar wilayah. b) Belum optimalnya sarana dan prasarana publik. 5. Pemerintahan umum a) Belum optimalnya penerapan e-government. 4.1.2. Analisis Lingkungan External a. Peluang (Opportunities) 1. Kondisi Geografis a) Sebagai jalur arus lalu lintas berbagai kota/kabupaten.

2. Kondisi Perekonomian a) Kebijakan Pemerintah Propinsi dalam pengembangan wisata Daerah Jawa Timur. b) Era Perdagangan bebas. c) Sebagai arah pengembangan spasial wilayah Jawa Timur 3. Sosial Budaya a) Kebijakan Pemerintah Pusat untuk meningkatkan mutu pendidikan nasional. b) Kebijakan Pemerintah Pusat untuk meningkatkan mutu kesehatan masyarakat. c) Perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan informasi. d) Kebijakan Pemerintah Pusat dan Propinsi dalam pemberdayaan dan pengentasan masyarakat miskin. 4. Sarana prasarana a) Kebijakan Pemerintah Pusat dan Provinsi Jawa Timur untuk mengembangkan transportasi darat, laut dan udara sebagai pendukung peningkatan aktivitas ekonomi Kabupaten Malang. 5. Pemerintahan umum a) Diberlakukannya Undang-undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, Undang-undang Nomor 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, dan Undang-undang Nomor 17 tahun 2004 tentang Keuangan Negara. b) Adanya tawaran kerjasama/kemitraan dari pihak ketiga baik dalam negeri maupun luar negeri (pemerintah, investor, universitas, LSM, dan masyarakat luas).
Bab IV - 52.

b. Ancaman (Threat) 1. Kondisi Geografis a) Jangkauan pelayanan pada masyarakat perbatasan belum optimal. 2. Kondisi Perekonomian a) Maraknya penyelundupan barang impor. 3. Sosial Budaya a) Bebasnya tayangan budaya luar. 4. Sarana prasarana a) Adanya bencana alam. 5. Pemerintahan umum a) Kesenjangan ADD dengan daerah lain. 4.2. Isu Strategis Dari analisis lingkungan internal maupun eksternal dapat dirumuskan sepuluh isu strategi yang penting untuk diperhatikan dalam perencanaan pembangunan lima tahun ke depan sebagai berikut:

Sepuluh Isu Strategis Pembangunan Kabupaten Malang
1. Peningkatan peran kehidupan umat beragama dalam aspek pembangunan daerah 2. Reposisi peran perempuan dalam pembangunan 3. Pengentasan kemiskinan dan pengangguran 4. Jangkauan dan mutu pendidikan 5. Jangkauan layanan kesehatan masyarakat 6. Revitalisasi pertanian 7. Revitalisasi IKM dan UMKM 8. Daya saing pariwisata 9. Pelayanan Prima 10.Good governance Beberapa isu strategis memiliki kaitan dengan peran sektoral, oleh karena itu dalam rangka mendukung keberhasilan pencapaian sasaran pembangunan lima tahun ke depan, beberapa sektoral memiliki Icon yang berupa program maupun kegiatan unggulan spesifik yang mendukung pencapaian sasaran isu strategis sebagai berikut:
Bab IV - 53.

Tabel 4.1. Hubungan Icon Sektoral dengan Isu Strategis NO. 1 ICON SEKTORAL ISU STRATEGIS

Pertanian Pangan, Perkebunan, Peternakan, 6. Revitalisasi Pertanian Perikanan dan Kelautan 3. Pengentasan kemiskinan a. Lumbung Desa Modern dan pengangguran b. Sub Terminal Agribisnis Mantung c. Kawasan Industri Perkebunan d. Kawasan Peternakan Sapi, Kambing dan Unggas e. Pelabunan Pendaratan Ikan Sendang Biru f. Revitalisasi Penyuluhan dan Informasi Usaha Pertanian Industri, Perdagangan, Koperasi dan 7. Revitalisasi IKM dan UMKM Penanaman Modal 3. Pengentasan kemiskinan Sentra Industri Kecil dan pengangguran Pusat Promosi dan Pemasaran Hasil Industri Kecil dan Kerajinan Kendedes Malang Kabupaten Koperasi Usaha Mikro, Kecil dan Menengah Investasi

2 a. b. c. d. e. 3

Rumah Tangga Miskin 3. Pengentasan kemiskinan a. Bantuan Modal Kepada Usaha Produktif dan pengangguran Dasawisma b. Pemanfaatan Pekarangan untuk Tanaman Pangan dan Obat Keluarga Tenaga Kerja dan Pengangguran 3. Pengentasan kemiskinan a. Padat Karya dan pengangguran b. Informasi Pasar Kerja dan Perlindungan Tenaga Kerja Pariwisata a. Festival Wisata dan Gelar Seni Budaya b. Kawasan Wisata Wendit c. Kawasan Wisata Balekambang d. Kawasan Wisata Gunung Kawi e. Kawasan Wisata Menuju Bromo f. Pusat Kerajinan Kendedes sebagai Gerbang Wisata Kabupaten Malang Pendidikan dan Kebudayaan a. Sekolah Unggulan · SD disetiap Kecamatan · SMP di 8 lokasi · SMA di 3 lokasi · SMK di 3 lokasi b. Budaya Baca dan Menulis 8. Daya saing pariwisata 3. Pengentasan kemiskinan dan pengangguran

4

5

pintu

6

4.Jangkauan pendidikan

dan

mutu

Bab IV - 54.

Peningkatan Kesejahteraan Sosial c. Terjadinya perselisihan akibat kesenjangan sosial dan konflik antar / inter pemeluk agama akan berdampak pada kelancaran investasi yang menghambat pembangunan ekonomi. Revitalisasi Posyandu c. Good Governance 4. Peningkatan kualitas kehidupan politik dan penegakan hukum 3). Badan Layanan Umum Kesehatan Olah Raga .3. Pengembangan Budaya yang berlandaskan nilai-nilai Luhur d.NO. Dengan demikian kebijakan dibawah ini sangat penting: a. Jangkauan layanan kesehatan masyarakat 8 4.55. Peningkatan Kesalehan Sosial Salah satu kendala pembangunan pada umumnya adalah kondisi sosial masyarakat yang tidak kondusif. Nomor Induk Kependudukan d. Peningkatan Kesalehan Sosial 2). Puskesmas Ideal b. Peningkatan Pelayanan Publik 4). Pelayanan Publik 10.Jangkauan pendidikan dan mutu 9 9. . Peningkatan Kesalehan Sosial dalam kehidupan beragama b. Pengentasan Kemiskinan. Bab IV . Strategi Pembangunan di Kabupaten Malang Dari isu strategis di atas dapat dirumuskan 7 (tujuh) strategi pembangunan sebagai berikut: Tujuh Strategi Pembangunan Kabupaten Malang 1). Aparatur Profesional dan Bersih ISU STRATEGIS 5. Manajemen Mutu Pelayanan (ISO) b. Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur 5). Peningkatan peran perempuan serta perlindungan dan anak.Stadion Kanjuruhan Pelayanan Publik a. Ketenagakerjaan Pengangguran dan Perbaikan Iklim 1). 7 ICON SEKTORAL Kesehatan a. Pelayanan Satu Atap c.

Hal ini sangat penting bagi sektor swasta (pengusaha) maupun masyarakat didalam membuat perencanaan bisnis dan investasinya. layanan publik yang bagus akan mampu merangsang investasi. Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur Infrastruktur sangat berpengaruh terhadap kondisi ekonomi suatu wilayah. Selain itu. salah satu elemen dari Millenium Development Goals (MDGs) adalah bagaimana masyarakat bisa mengakses hak– haknya. Dengan demikian sudah menjadi kewajiban pemerintah untuk selalu memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat. Secara nasional berdasarkan kajian empiris yang dilakukan. Dalam hal pendidikan. dapat berupa: 4). khususnya didalam mengakses “jasa” kesehatan antara lain kemudahan memperoleh obat. Sebagaimana hasil kajian di bab sebelumnya penegakan hukum merupakan hal yang sangat signifikan dalam mempengaruhi investasi. Peningkatan kualitas kehidupan politik dan penegakan hukum Dalam pelaksanaan kebijakan pembangunan. Dengan adanya ketertiban serta penegakan hukum yang tegas. Supremasi Hukum dan HAM b. pembangunan infrastruktur yang dimulai tahun 1970 sampai dengan 1995 ternyata mampu mengurangi jumlah orang miskin sampai dengan 30%. perawatan kesehatan. Peningkatan Keamanan dan Ketertiban. sangat diperlukan suasana yang kondusif. hidup sehat.2). Dengan demikian infrastruktur merupakan faktor penting sebagai pendorong dan sekaligus sebagai faktor yang mampu mempengaruhi daya tarik investasi dan daya saing daerah dengan kata lain pembangunan infrastruktur sangat berpengaruh terhadap aktivitas ekonomi. Dengan demikian akan memberikan kepastian berusaha dan efisiensi usaha. Pemantapan Desentralisasi dan Otonomi daerah b. terutama hak – hak dasar seperti pendidikan. masyarakat sangat memerlukan layanan yang baik. antara lain berbagai perijinan investasi harus dibakukan dalam aturan main yang jelas dan akuntabel (berapa lama layanan serta biaya).56. Bab IV . pemerintah harus mampu memberikan dan membuka “akses” yang sebesar-besarnya kepada masyarakat. Perwujudan Demokrasi yang makin Kokoh 3). Penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan bertanggung jawab Beberapa program yang dapat dilakukan untuk merealisasikan strategi tersebut. baik dalam bentuk regulasi dan transparansi serta adanya ketertiban di masyarakat. kesehatan serta pekerjaan. penyakit menular dsb. Beberapa kebijakan yang dapat dilaksanakan untuk merealisasikan strategi ini adalah: a. Dalam layanan kesehatan. pelayanan dokter maupun layanan jasa informasi (penyuluhan) mengenai kebersihan. a. Peningkatan Pelayanan Publik Sebagaimana dijelaskan diatas. akan memberikan kepastian usaha. .

Peningkatan Pengelolaan BUMD g.57. regional dan internasional c. Pengentasan Kemiskinan dan Pengangguran b. Untuk itu. dan ketenagalistrikan j. Dengan pertumbuhan ekonomi tinggi. Peningkatan Investasi dan Perdagangan lokal.Mengingat pembiayaan infrastruktur tidak sedikit. Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan c. . walaupun permasalahan ini tidak terlepas dari dampak kebijakan ekonomi makro nasional. Selain diluar empat infrastruktur tersebut permasalahan energi dan telekomunikasi juga merupakan kebutuhan yang mendesak agar mampu meningkatkan daya saing daerah.Perumahan dan Permukiman i. yaitu: a. Kebijakan yang berkaitan dengan penanggulangan kemiskinan. Peningkatan daya saing industri melalui pemantapan Industri Kecil Menengah (IKM) e. diharapkan kesempatan kerja bisa diciptakan dan akan mampu menambah pendapatan masyarakat. Revitalisasi Pertanian b. Pengangguran dan Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan Salah satu permasalahan pembangunan yang sangat krusial adalah pengangguran dan kemiskinan. Beberapa program yang dilakukan untuk mendorong aktivitas ekonomi. penanggulangan pengangguran perlu dilakukan secara lintas sektoral dan komprehensif. sehingga akan memberikan insentif bagi pengusaha untuk terus meningkatkan produksi dan memperluas usahanya.Sumber Daya Air . Percepatan pemerataan pembangunan infrastruktur energi. perbaikan iklim ketenagakerjaan yang kondusif perlu terus diciptakan. Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Kecil. Infrastruktur yang kita perlukan adalah Jalan. Konservasi sumber daya alam. Jumlah angka kemiskinan yang terus meningkat serta angka pengangguran menunjukkan lemahnya pembangunan ekonomi yang dilakukan. Kebijakan berikut ini merupakan program bersama dan memerlukan komitmen bersama. sistem irigasi. Pengembangan Pasar Daerah h. maka prioritas sangat perlu dilakukan. Peningkatan Daya saing Pariwisata d. Pengentasan Kemiskinan. lingkungan dan penataan ruang 5). daya saing produk lokal dan merangsang investasi adalah sebagai berikut: a. Sebagaimana kita ketahui bersama tingkat kemiskinan dan pengangguran juga akan sangat dipengaruhi oleh tingkat pertumbuhan yang bisa dicapai. Pengembangan Kependudukan dan Keluarga Kecil Berkualitas Bab IV .Transportasi dan Perhubungan . mikro dan Menengah (UMKM) f. dimana pada akhirnya mendorong pertumbuhan ekonomi daerah. penyediaan air bersih serta konservasi dan regulasi lingkungan dan tata ruang. Peningkatan dan pengembangan Infrastruktur: .

Kecamatan Jabung (Desa Gading Kembar). Salah satu jalan untuk meningkatkan kualitas SDM adalah pendidikan dan peningkatan pelayanan kesehatan. kawasan perlindungan waduk dan kawasan perlindungan pantai serta kawasan rawan bencana senantiasa dikawal dengan kegiatan yang diarahkan untuk menjaga agar pemanfaatan sumberdaya alam tidak merusak keseimbangan alam sehingga kelestarian lingkungan hidup dapat terjaga. . Kecamatan Lawang (Desa Srigading) dan Kecamatan Wajak (Desa Patok Picis). PBB sudah menetapkan Mellinnium Development Goals (MDG) yang salah satunya adalah semangat untuk mengurangi jumlah kemiskinan dan pengangguran serta pemenuhan hak – hak dasar masyarakat. salah satu sumberdaya pembangunan yang sangat penting adalah sumber daya manusia (SDM). kawasan perlindungan sungai. Kecamatan Donomulyo (Desa Banjarejo). baik dari segi kuantitas maupun kualitas. longsor dan banjir. kawasan perlindungan mata air. kawasan penyangga. Kecamatan Bantur (5 tahun sekali). Peningkatan sarana prasarana pendidikan dan kesehatan 7). Kabupaten Malang memiliki daerah yang dikategorikan rawan bencana letusan gunung berapi.6). Kecamatan Ampelgading (Desa Lebakharjo). seperti memperoleh pendidikan dan pelayanan kesehatan yang layak serta peningkatan daya beli. kawasan lindung terbatas. Kecamatan Dau. Kecamatan Bantur (Desa Sumberbening). Kecamatan Tirtoyudo (banjir bandang akibat penebangan hutan Desa Pujiharjo. Purwodadi). Kecamatan Kasembon (Desa Bayem). Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup Penetapan fungsi kawasan di Kabupaten Malang yang terbagi atas kawasan budidaya tahunan. Sebagai salah satu faktor produksi. Peningkatan akses terhadap pendidikan dan kesehatan b. kawasan budidaya tanaman semusim. Kawasan rawan bencana letusan gunung berapi Semeru adalah Kecamatan Poncokusumo khususnya daerah Ngadas dan Gubugklakah. salah satu kecamatan yang terkena longsor akibat hujan lebat adalah Kecamatan Tirtoyudo. kawasan lindung lainnya. Daerah yang rawan terhadap longsor di Kabupaten Malang meliputi wilayah perbukitan dan daerah aliran sungai. Daerah rawan banjir tersebar di beberapa kecamatan yakni Kecamatan Singosari (banjir bandang/lumpur). Kekonsistenan Pemerintah Kabupaten Malang untuk menjaga fungsi lingkungan hidup diwujudkan dalam kebijakan: Bab IV . Kecamatan Sumbermanjing Wetan (Desa Kedungbanteng). Komitmen untuk terus meningkatkan pelayanan pendidikan dan kesehatan diwujudkan dengan penerapan kebijakan dibawah ini: a. kualitas SDM akan sangat mempengaruhi output/produksi suatu perekonomian. Kecamatan Sumberpucung (Desa Trenyang). Peningkatan Kualitas Pelayanan Pendidikan dan Kesehatan Berdasarkan teori ekonomi. hal ini perlu diwaspadai terutama untuk kawasan-kawasan penambangan galian C karena dikhawatirkan akan menambah parah wilayah rawan bencana.58.

59. Agenda Mewujudkan Masyarakat yang Agamis 1. Peningkatan Kesalehan Sosial II.a. Perbaikan sistem pengelolaan dan pelestarian sumber daya hutan. demokratisasi dan kesejahteraan melalui tujuh langkah strategis yang dijabarkan dalam kebijakan program pembangunan. Peningkatan kualitas kehidupan politik dan penegakan hukum 3. c. Sasaran 3 Agenda dan 7 Strategi Pembangunan Kabupaten Malang I. sedangkan indikator program yang lebih rinci terdapat pada sasaran kinerja satuan unit perangkat daerah (SKPD). trasparabel dan pemerataan dalam Good Governance dapat benar-benar mampu ditunjukan dalam pelaksanaan kegiatan pemerintahan. keterbukaan. Peningkatkan mutu pengelolaan SDA dan Lingkungan Hidup. Peningkatkan kesadaran masyarakat akan standar baku mutu lingkungan. Ada beberapa Bab IV . Pelaksanaan prinsip anggaran berbasis kinerja mengandung makna bahwa semua program pembangunan harus mampu mencapai indikator sasaran yang terukur (indikator outcome) sehingga prinsip akuntabel. Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Rencana pembangunan jangka menengah (RPJM) Kabupaten Malang memuat 3 (tiga) agenda dan 7 (tujuh) strategi pembangunan yang akan dilaksanakan secara komprehensif. 4. Peningkatan Pelayanan Publik III. sehingga hasil pembangunan lima tahun ke depan diharap mampu membawa masyarakat Kabupaten Malang menjadi lebih meningkat dalam hal kesalehan. Agenda Mewujudkan Masyarakat yang Demokratis 2. .4. Untuk Kabupaten Malang yang digunakan sebagai indikator sasaran adalah indikator makro. b.Agenda Mewujudkan Masyarakat Sejahtera 4.

indikator yang belum dimiliki oleh Kabupaten Malang. sehingga saat ini belum bisa ditampilkan pada target capaian sasaran dalam lima tahun ke depan.000 penduduk 4. Sertifikasi ISO 9000:2001 c. Penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan bertanggungjawab Indikator sasaran Peningkatan pelayanan publik : a. . Peningkatan peran perempuan dalam organisasi 4. Jangkauan layanan publik b. Supremasi Hukum dan HAM 2.000 penduduk c. Peningkatan peran perempuan serta perlindungan anak Indikator sasaran pada strategi pembangunan Peningkatan Kesalehan Sosial adalah: a. Dana Umat yang disalurkan d. Ratio pelanggaran hukum / HAM per 10.4. Peningkatan kesejahteraan sosial 3. sehingga dengan berjalannya waktu akan ada pemantapan database sesuai kebutuhan. Strategi 1: Peningkatan Kesalehan Sosial Kebijakan: 1.4. Pengembangan budaya yang berlandaskan nilai-nilai luhur 5. Jumlah kegiatan keagamaan c. Pembinaan pemuda dan olahraga 4. Strategi 2: Peningkatan kualitas kehidupan politik dan penegakan hukum Kebijakan: 1. Adapun indikator sasaran tujuh strategi pembangunan Kabupaten Malang adalah sebagai berikut: 4. Ratio angka kriminalitas per 10.60. Pemantapan desentralisasi dan otonomi daerah 2.3. Ratio Jumlah penduduk dengan PNS Peningkatan pelayanan publik Bab IV . Persentase pegawai yang mengikuti diklat fungsional dan keahlian profesional b. Peningkatan keamanan dan ketertiban. Perwujudan Demokrasi yang makin Kokoh Indikator sasaran Peningkatan kualitas kehidupan politik dan penegakan hukum: a.1.2.4. Angka partisipasi pemilih b. Jumlah konflik antar umat beragama di Kabupaten Malang b. Peningkatan kesalehan sosial dalam beragama 2. Strategi 3: Kebijakan: 1.

PerkembanganJumlah kunjungan wisatawan e. mikro dan menengah (UMKM) 6.6. Perkembangan sektor pertanian dalam PDRB d.4. Pemukiman 11. Peningkatan infrastruktur sumberdaya air 9. Percepatan pemerataan pembangunan infrastruktur energi dan ketenagalistrikan 12.4. Strategi 6: Kebijakan: 1. Penurunan jumlah penduduk miskin c. Peningkatan Pengelolaan BUMD 7. Strategi 4: Kebijakan: Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan infra struktur 1. peningkatan daya saing industri melalui pemantapan Industri Kecil Menengah (IKM) 5. Pengembangan Kependudukan dan keluarga kecil berkualitas Indikator sasaran Pengentasan kemiskinan. Pertumbuhan investasi c. Perkembangan jumlah IKM dan UMKM yang ”sehat” 4. Revitalisasi Pertanian 2. Pengentasan kemiskinan dan pengangguran 2. pemberdayaan koperasi dan usaha kecil. PDRB per kapita b. Strategi 5: Pengentasan kemiskinan.4. Peningkatan kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan .61.5. regional dan internasional 3. Peningkatan infrastruktur transportasi dan perhubungan 10. Peningkatan akses terhadap pendidikan dan kesehatan yang berkualitas 2.4. peningkatan daya saing pariwisata 4.4. pengangguran dan perbaikan klim ketenagakerjaan Kebijakan: 1. pengangguran dan perbaikan iklim ketenagakerjaan sebagai berikut a. Peningkatan investasi dan perdagangan lokal. Peningkatan sarana prasarana pendidikan dan kesehatan Bab IV . IPM b. Peningkatan infrastruktur Perumahan. Pengembangan Pasar Daerah 8. Perbaikan iklim ketenagakerjaan 3. Perencanaan dan pengendalian tataruang Indikator sasaran Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur sebagian besar merupakan indikator makro aktivitas perekonomian sebagai berikut: a. Penurunan tingkat pengangguran terbuka 4.

c. dan Indikator Sasaran kebijakan Pemerintah Tahun Anggaran 2006 – 2010 yang merupakan implementasi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Malang. Strategi 7: Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup Kebijakan: a. Meningkatnya penghijauan swadaya b. Strategi. Desa dengan garam beryodium baik 4. Meningkatnya kegiatan pertambangan berijin Berikut disajikan Matrik Agenda. b. . Perawatan pada balita gizi buruk g. Meningkatnya cakupan imunisasi e. Menurunnya prevalensi gizi pada balita f. Peningkatkan mutu pengelolaan SDA dan Lingkungan Hidup. Peningkatkan kesadaran masyarakat akan standar baku mutu lingkungan. Akses keluarga terhadap sanitasi dan air bersih d.62.3. Meningkatnya perusahaan yang mempertahankan kualitas baku mutu udara c. Angka Partisipasi Murni b.7. Pembinaan pemuda dan olahraga Indikator sasaran Peningkatan kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan sebagai berikut: a. Bab IV . Menurunnya perusahaan yang limbah cairnya BOD/COD tidak melebihi nilai ambang keamanan d.4. Indikator sasaran Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup sebagai berikut: a. Jumlah sekolah unggulan c. Perbaikan sistem pengelolaan dan pelestarian sumber daya hutan.

20 Bab IV .1.22 0. Mewujudkan Masyarakat Yang Agamis 1. Supremasi Hukum dan HAM 2.Tabel 4. Angka partisipasi pemilih 26 26 26 26 å penduduk berhak mencoblos 6. STRATEGI Peningkatan Kesalehan Sosial Kebijakan: 1.2. INDIKATOR SASARAN Jumlah Konflik Antar Umat Beragama 2006 1 2007 1 2008 1 2009 0 2010 0 å Konflik 2. Peningkatan kesejahteraan sosial 1. 110 kl.23 0.000 å penduduk 7. Jumlah Kegiatan Keagamaan 100 kl.1. Peningkatan peran perempuan serta perlindungan anak 1. Ratio angka kriminalitas per 10. Pengembangan budaya yang berlandaskan nilai-nilai luhur 1. Perwujudan Demokrasi yang makin Kokoh 5.2 Matrik Agenda .24 0.5 M 4.2. 120 kl.5 M 5M S organisasi perempuan 26 2.000 penduduk 0. . Peningkatan keamanan dan ketertiban. Ratio pelanggaran hukum/HAM å peserta pemilu x100 68% 78% 83% 85% 85% å pelanggaran hukum ´ 10. 3. Dana umat yang disalurkan 3. Mewujudkan masyarakat yang demokratis 2.5 M 105 kl. Peningkatan Peran perempuan dalam organisasi 4M 4. 4.21 0. Peningkatan kesalehan sosial dalam beragama 1.4.63. Indikator dan Sasaran TARGET AGENDA 1. Strategi.3. Peningkatan kualitas kehidupan politik dan penegakan hukum Kebijakan: 2. 115 kl.

Pemantapan desentralisasi dan otonomi daerah 3. Revitalisasi Pertanian 4.11 2007 1.1) å sertifikasi ISO th(t .TARGET AGENDA STRATEGI INDIKATOR SASARAN 2006 1.8 juta 8. Ratio jumlah PNS dengan jumlah Penduduk pm pm pm pm pm å Penduduk å PNS 5 unit kerja 5 unit kerja 5 unit kerja 5 unit kerja 5 unit kerja 1:135 3. 9.7 juta 13. Jangkauan Layanan Publik 14 unit kerja 33 kec 14 unit kerja 33 kec.1.64. Sertifikasi ISO 9000:2001 å sertifikasi ISO th(t ) . PDRB per kapita 5.2. Mewujudkan kesejahteraa n 4.2.07 2009 1.1 juta 7. Penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan bertanggungjawab 8. 14 unit kerja 33 kec 14 unit kerja 33 kec.09 2008 1. regional dan internasional 1:130 1:125 1:120 1:115 12. Peningkatan pelayanan publik Kebijakan: 3.05 2010 1.5 juta 7. 14 unit kerja 33 kec. Persentase pegawai yang mengikuti diklat fungsional dan keahlian profesional: å PNS ikut diklat + fungsional ´ 100% å PNS 10. Peningkatan investasi dan perdagangan lokal.000 å penduduk 3.1) 11. .th(t . Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan infra struktur Kebijakan: 4.01 å korban kriminalitas ´ 10.1. PDRB Bab IV .9 juta 6.

69 % 6% 6.1) å investasi th (t .1) Perusahaan terdaftar Bab IV .1) pertumbuhan ekonomi th(t .1) å IKM & UKM th(t . c.80 6.th(t .TARGET AGENDA STRATEGI 4. Optimistik Moderate Pesimistik 2006 2007 2008 2009 2010 5.6 % 5.5. b.48 5.4.00 5. Peningkatan jumlah kunjungan wisatawan: å wisatawan th (t ) . peningkatan daya saing industri melalui pemantapan Industri Kecil Menengah (IKM) 4. Perkembangan jumlah unit IKM dan UKMK yang ”sehat” : å IKM Ø & UKM yg.1) PDRB sektor per tanian th(t .68 6.7 5.th (t . Peningkatan Pengelolaan BUMD 4.7. Peningkatan infrastruktur sumberdaya air 4.55 5.1) Ø Ø Fasilitasi Non fasilitasi 15. Perkembangan sektor pertanian dalam PDRB ADHK: 10% 5% 10% 5% 10% 5% 10% 5% 10% 5% å PDRB sektor pertanian th (t ) . Percepatan pemerataan pembangunan infrastruktur energi dan ketenagalistrikan 4.18 % Ø Ø Domestik Mancanegara 17.th (t .9. mikro dan menengah (UMKM) 4.1 6.th(t . Pemukiman 4.825 5.6 % 5.3. Pengembangan Pasar Daerah 4.11.1) Wisatawan th(t .6.93 14.10. peningkatan daya saing pariwisata 4.3 6. Peningkatan infrastruktur Perumahan.th(t .65 5.9 5.8.43 x 100 % 5.1) a.5 5. . Peningkatan infrastruktur transportasi dan perhubungan 4.65. Konservasi sumber daya alam dan penataan ruang INDIKATOR SASARAN pertumbuhan ekonomi th (t ) . Pertumbuhan investasi: å investasi th (t ) .12. sehat th (t ) . pemberdayaan koperasi dan usaha kecil.1) 4.1) 16.18 5.

5% Bab IV . penurunan tingkat penganguran terbuka: å penganggur an terbuka th(t ) .5% 1.9 66.5 1.573 85.9 66. Pengentasan kemiskinan. Pengentasan kemiskinan dan pengangguran 5.6 6. IPM a. d. Perbaikan iklim ketenagakerjaan 5.5% 3% 10% 7.9 66.573 85.9 66.573 19.5% 3% 10% 5.6 6.3.5 1.1) 20. Pengembangan Kependudukan dan keluarga kecil berkualitas 18.6 6. Penurunan Jumlah penduduk miskin: å penduduk miskin th(t ) .573 85.1) 1.135.5% 1.135.9 66.TARGET AGENDA STRATEGI Ø Ø INDIKATOR SASARAN IKM (industri kecil non formal) KSP/USP sehat 2006 5% 3% 2007 5% 3% 2008 5% 3% 2009 5% 3% 2010 5% 3% 7.5 % 1. pengangguran dan perbaikan iklim ketenaga kerjaan Kebijakan: 5.573 7.66.5 1. b.1) å penganggur an th(t .6 6.5% 3% 10% 7.2.th(t .1.5% 3% 10% 7.th(t . Angka Melek Huruf Rata-rata lama sekolah Angka harapan hidup Paritas daya beli 85. c.135. .5% 3% 10% 85.5 1.135.6 6.1) ´ 100% å penduduk miskin th(t .5 1.5% 1.135.

Perbaikan sistem pengelolaan dan 28.42% 66. Peningkatan kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan Kebijakan: 6.5% 21.1) 5% 5% 5% 5% 5% Bab IV .5% 2010 1. Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup Kebijakan: a.2. Balita gizi buruk mendapat perawatan 27. Desa dengan Garam beryodium baik 7.50% 70. Peningkatan sarana prasarana pendidikan dan kesehatan 6.00% 38.88% 22.5% 2009 1.67. Meningkatnya cakupan imunisasi 25.40% 71.00% 99.3.88% 99. Menurunnya prevalensi kurang gizi pada balita 26.00% 36.th(t . Jumlah sekolah unggulan: Ø Ø Ø Ø SD SLTP SMA SMK 33 8 3 3 60% 85% <13 100% 60% 65% 90% <12 100% 70% 70% 90% <11 100% 80% 75% 95% <10 100% 85% 80% 100% <10 100% 90% 23. Peningkatkan mutu pengelolaan SDA dan Lingkungan Hidup.5% 2008 1.88% 99.1.TARGET AGENDA STRATEGI INDIKATOR SASARAN 2006 1. Angka partisipasi murni sekolah (APM) Ø Ø Ø SD/MI SMP/MTs SMA/MA 65. Meningkatnya penghijauan swadaya å Penghijauan th(t ) . Peningkatan akses terhadap pendidikan dan kesehatan yang berkualitas 6.35% 73.5% 6.88% 99.1) å Penghijauan th(t . b. .88% 99.50% 37.76% 34.50% 35. Akses keluarga terhadap sanitasi dan air bersih 24. Pembinaan pemuda dan olahraga 2007 1.

68.5% 7. Meningkatnya kegiatan pertambangan berijin å Penggalian th(t ) . INDIKATOR SASARAN 2006 2007 2008 2009 2010 c.1) å Perusahaan th(t .1) 31. Menurunnya perusahaan yang limbah cairnya BOD/COD tidak melebihi nilai ambang keamanan 5% 5% 5% 5% 5% å Perusahaan th(t ) . .1) 30. Meningkatnya perusahaan yang mempertahankan kualitas baku mutu udara å Perusahaan th(t ) . 29.5% 7.th(t . Peningkatkan kesadaran masyarakat akan standar baku mutu lingkungan.5% 7.5% 7.TARGET AGENDA STRATEGI pelestarian sumber daya hutan.1) å Penggalian th(t .th(t .th(t .1) å Perusahaan th(t .1) 5% 5% 5% 5% 5% 7.5% Bab IV .

2. Kerangka hubungan antara Strategi. Pembiayaan. dan kebijakan umum. meliputi kebijakan Pendapatan. Belanja. Dalam hubungannya dengan RPJM. . APBD.1. Bab IV .69. Mengingat kebijakan masing-masing komponen APBD berbeda maka kebijakan Keuangan Daerah juga dirinci pada masing-masing komponen tersebut. 5 tahunan. dapat dilihat dalam Gambar 5. APBD merupakan komitmen politik penyelenggara pemerintahan daerah untuk mendanai strategi pembangunan pada satuan program dan kegiatan selama kurun waktu 5 tahun. & Arah Kebijakan Keuangan Daerah Arah kebijakan keuangan daerah yang diambil oleh Kabupaten Malang mengandung makna bahwa: 1.BAB V. ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) merupakan rencana pengelolaan keuangan tahunan pemerintah daerah yang disetujui oleh DPRD dalam Peraturan Daerah (Perda).1 sebagai berikut: Visi Misi Strategi Arah Kebijakan Keuangan Daerah A P B D Gambar 5. Arah belanja APBD Kabupaten Malang digunakan sepenuhnya untuk mendukung kebijakan dan prioritas strategis jangka menengah. Hubungan antara dokumen perencanaan strategik dengan anggaran. Untuk menjamin ketersediaan dana maka kebijakan pendapatan diarahkan untuk mendapatkan berbagai sumber pendapatan yang sustain dan jumlah yang memadai.

. standar pelayanan.Adapun. (-) P E N D A P A T A N . Satuan terkecil dari perencanaan strategik adalah program dan kegiatan. Pada tahap berikutnya.2...70. Gambar 5... Mengingat bahwa komponen anggaran menggunakan struktur surplus/defisit maka atas selisih antara pendapatan dan belanja dihitung sebagai surplus/defisit dan dialokasikan ke pembiayaan. Malang. ditingkatkan penerimaannya (intensifikasi). Dalam hal suatu APBD mengalami Bab IV . APBD harus mampu mengoptimalkan sumber-sumber pendapatannya.. hubungan strategi dengan (arah kebijakan) komponen APBD dapat dilihat dalam Gambar 5. dapat dihitung kebutuhan belanja.. untuk menutup semua kebutuhan belanja. Melalui analisis belanja. Belanja yang tidak strategik dan tidak memiliki nilai tambah (non value-added) diminimalisir. Kebijakan pendapatan diarahkan agar sumber-sumber pendapatan yang mendukung APBD selama ini harus diidentifikasi dengan baik. Semua potensi pendapatan semaksimal mungkin digali agar mampu menutup seluruh kebutuhan belanja.. arah kebijakan belanja Kab. K E B I J A K A N B E L A N J A .2 berikut ini: A R A H Program/ Kegiatan P1 P2 Visi Misi Strategi P3 P4 P5 P~. Kerangka hubungan antara strategi dan komponen APBD Gambar 5... Dengan demikian. . Malang. dan standar harga atas komponen belanja tiap kegiatan... dan diupayakan sumber-sumber pendapatan baru (ekstensifikasi) oleh Pemerintah Kab. pada prinsipnya adalah agar belanja dapat mendukung kebutuhan dana seluruh kegiatan.2 menunjukkan hubungan antara proses perencanaan kegiatan dengan keuangan. (=) P E M B I A Y A A N ..

sektor perdagangan.1. . terutama sektor pertanian.9 M.4 M atau mencapai 102. Meskipun aktivitas perekonomian cukup tinggi namun dibanding dengan Propinsi Jawa Timur dan Nasional pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang relatif lebih lambat. hotel. dan restoran.defisit maka kebijakan pembiayaan mengupayakan sumber pemasukan kas untuk menutup defisit tersebut (pembiayaan penerimaan). apabila APBD mengalami selisih lebih maka atas surplus tersebut akan dialokasikan dalam pembiayaan pengeluaran pada pos-pos pembiayaan yang diperkenankan oleh peraturan. hal ini karena aktivitas ekonomi Kabupaten Malang berbasis pertanian dan perdagangan yang menggunakan sumberdaya primer dengan nilai tambah yang relatif lebih rendah dibanding sektor industri dan jasa yang merupakan komponen PDRB dominan nasional dan propinsi. pada sisi pendapatan dan belanja ditetapkan anggaran masing-masing sebesar Rp 481. 14. Sebaliknya. Hal ini memberi harapan positif bagi pertumbuhan ekonomi di masa-masa datang. Dana Perimbangan dan Lain-lain pendapatan yang Sah.02%. 5. Realisasi pendapatan sebesar Rp 495.1.41%. Dalam Tahun Anggaran 2001 dan 2002. Rencana APBD yang menganut prinsip berimbang. sedangkan realisasi belanja sebesar Rp 502.58% dan 14. Hal ini terlihat dari besarnya jumlah Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Malang yang menduduki peringkat 6 dari 33 kabupaten/kota yang ada di Provinsi Jawa Timur.1 M Bab IV . 5.71. sektor industri pengolahan dan sektor jasa yang memiliki kontribusi merata masing – masing 29. 23.1. 5. Sumber-sumber Pendapatan Daerah Pendapatan daerah berasal dari PAD.6 M. Asumsi/Perkiraan Pertumbuhan Perekonomian yang Mempengaruhi Pengembangan Sumber Pendapatan Sebagaimana telah dijelaskan pada Bab II. Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah Pengelolaan pendapatan daerah Kabupaten Malang diarahkan pada sumber-sumber pendapatan yang selama ini telah menjadi sumber penghasilan Kas Daerah dengan tetap mengupayakan sumber-sumber pendapatan yang baru.1.2. Kabupaten Malang merupakan wilayah yang memiliki tingkat aktivitas ekonomi cukup tinggi.76%.

61 92. 507.8 93.6 542.9 M sedangkan realisasi belanja sebesar Rp.8 587.4 627.5 % 102.72.4 M dan Rp 627.3 599. retribusi daerah.1 M atau masing-masing tercapai 100.8 M.45 2001 2002 2003 2004 2005 682. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.1 M.1 Target dan Realisasi Pendapatan dan Belanja PemerintahKabupaten Malang Tahun 2001 – 2005 Target (Milyar rupiah) Tahun Realisasi APBD II Belanja Daerah Pendapatan 481. Realisasi pendapatan daerah sebesar Rp 558. 35.8 % diluar Urusan Kas dan Perhitungan masing-masing sebesar Rp.2 627.5 M. 29 tahun 2002. Anggaran pendapatan dan belanja daerah masing-masing ditetapkan sebesar Rp 587.4 730.3 M atau secara berturut-turut tercapai 102.9 % diluar Urusan Kas dan Perhitungan masing-masing sebesar Rp.9 102.91 Milyar (Rp) 461 507. sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu termasuk dalam struktur pembiayaan.2 M atau mencapai 93.6 542. Tabel 5. dana perimbangan dan lain-lain pendapatan yang sah.6 M atau mencapai 102.67 88.19% dan 92.6 M dan Rp 599.1 M dan Rp.19 96.4 626.9 102.8.4 M dan Rp 646.56 100.1 646. 42.8 Sumber: Bagian Keuangan Pemkab Malang Guna keperluan analisis atas perkembangan pendapatan daerah maka unsur pendapatan daerah pada sisi bagian sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu dan UKP dikecualikan karena dalam sistem anggaran berbasis kinerja yang diterapkan dalam tahun 2003 dan 2004.67%.56 % dan 98. Sementara realisasi pendapatan dan belanja daerah masing-masing sebesar Rp 602.8 636. Tahun 2004.6 730. Bab IV .6 602. Pendapatan daerah Kabupaten Malang terdiri dari PAD (pajak daerah.1. Realisasi pendapatan dan belanja daerah masing-masing sebesar Rp 627. Untuk Tahun 2002 dianggarkan masing-masing sebesar Rp 542.4 % 95.5 dan 40.5 Milyar (Rp) 495.atau mencapai 97.4 %.1 646. .4 558.61%. bagian laba usaha perusahaan milik daerah dan lain-lain PAD yang sah). pendapatan dan belanja daerah berturut-turut sebesar Rp 626.44 98.4 Belanja 481. 45.4 M dan Rp 636. Dalam APBD Kabupaten Malang tahun 2003 yang disusun dengan menganut anggaran berbasis Kinerja sesuai Kepmendagri No.

08%).7 12 0.3 26.8 2005 24.1 2005 50.8 2003 18. Pada tahun 2001.39% dan tahun 2004. namun secara rata-rata PAD relatif lebih kecil dibandingkan dengan kebutuhannya.3 52.7 2002 26.73.3 berikut ini: Tabel 5.2 17.2 0. retribusi daerah.2. PAD memberikan kontribusi sebesar Rp 26. Kabupaten/Kota. memberikan kontribusi sebesar Rp 38.5 10.1 2.5.7 33. Pada tahun 2002 memberikan kontribusi sebesar Rp 33.3 4.1 9.6 38. .7 2.5 1.9 2002 13. Walaupun PAD mengalami peningkatan di hampir semua Propinsi.5 2004 43.7 6.3. lain-lain pendapatan.8 Bab IV . Perkembangan anggaran dan realisasi PAD Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001 sampai dengan 2005 dapat dilihat pada Tabel 5.24 2.4 7. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.1.40%) terhadap pendapatan daerah.4 2003 37.4 M atau 5.98%.1. Kontribusi Realisasi Terhadap PAD Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Pajak Daerah Retribusi Daerah Perusahaan & Kekayaan Daerah yang Sah Lain-lain PAD 2001 14. PAD memberikan kontribusi terbesar kedua dalam pendapatan daerah. Anggaran dan Realisasi PAD Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Anggaran Realisasi 2001 21.2 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005.5 38.2. Kontribusi realisasi masing-masing komponen PAD Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001 sampai dengan 2005 dapat digambarkan pada Tabel 5. Pendapatan Asli Daerah (PAD) Sumber PAD berasal dari: pajak daerah.7 M (5.2 berikut ini: Tabel 5. Tahun 2003 sebesar Rp 38 M yaitu 6.5 M (6.2 8. bagian usaha daerah.1 2004 19.8 11.

Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.2 M ( 46. yaitu: pada tahun 2001 memberikan kontribusi terhadap PAD sebesar Rp 14. retribusi pengelolaan pelelangan ikan. Pajak daerah tahun 2005 ditargetkan sebesar Rp 22.38%.8 M atau 93. PAD Kabupaten Malang bersumber dari: pajak daerah.1 M tapi terealisasi sebesar Rp 19. memberikan kontribusi sebesar Rp 19. 24.7 M atau 133.43 % ). c. Pajak Daerah Pajak daerah memberikan kontribusi terbesar pertama.7 %.28 % ). Pada tahun 2004. b.14 % ).1 M atau 138. serta lain-lain PAD.7 M ( 41. retribusi penggantian biaya cetak Kartu Tanda Penduduk (KTP). retribusi daerah perusahaan dan kekayaan daerah yang sah. Berdasarkan tabel di atas. Pajak Daerah tahun 2001 ditargetkan sebesar Rp 10 M dan terealisasi sebesar Rp 14. retribusi peruntukan penggunaan tanah.5 M ( 48. Pada tahun 2002 memberikan kontribusi sebesar Rp 13. retribusi pelayanan pemakaman. retribusi penataan dan pengelolaan pasar. retribusi jasa usaha terminal. retribusi jasa usaha pemakaian kekayaan daerah. retribusi ijin mendirikan bangunan.1 M dan terealisasi sebesar Rp.3 M dan terealisasi sebesar Rp 18.19 % ). a. retribusi pengujian kendaraan bermotor. retribusi penggantian biaya cetak akte catatan sipil. retribusi ijin gangguan (HO). . Sedangkan pada tahun 2005 memberikan kontribusi sebesar Rp 24.Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005.85%.2 M atau 109.1 M ( 53. Adapun pajak daerah tahun 2002 ditargetkan sebesar Rp 10. Sedangkan tahun 2004 ditargetkan sebesar Rp 21. retribusi pelayanan persampahan/kebersihan. Retribusi Daerah Retribusi daerah memberikan kontribusi terbesar kedua dalam PAD Kabupaten Malang. retribusi pelayanan parkir di tepi jalan.24%. retribusi ijin trayek.74.93 % ).3 M dan terealisasi sebesar Rp 13. Lain-Lain PAD yang Sah Bab IV . Sedangkan obyek-obyek retribusi adalah retribusi pelayanan kesehatan badan RSUD. tahun 2003 pajak daerah ditargetkan sebesar Rp 16. Selanjutnya. retribusi jasa usaha rumah potong hewan.5 M atau 113.60%. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 18.8 M ( 51.

Perusahaan dan Kekayaan Daerah yang Sah Perusahaan dan kekayaan daerah yang sah memberikan kontribusi terkecil dalam PAD. sedangkan pada Tahun 2005 sebesar Rp 2. Bab IV . Perusahaan dan kekayaan daerah yang sah mendapat kontribusi terbesar dari bagian laba usaha daerah dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2005. Perusahaan dan kekayaan daerah yang sah berasal dari Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). sedangkan Tahun 2005 sebesar Rp 7. penerimaan jasa giro.93 %.52%. deviden PT. Sumbangan PDAM. Perusahaan Daerah Jasa Yasa. deviden PT. . Pada tahun 2001.22 %. Sumbangan PD Jasa Yasa. telah memberikan kontribusi terhadap PAD sebesar Rp 2 M yaitu 11.30 %. Bank Jatim. Bagian Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan Selanjutnya Bagian Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan memberikan kontribusi terkecil dalam PAD. Bagian dari Bagian Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan adalah bagian laba usaha daerah dan hasil penggunaan kekayaan daerah yang dipisahkan. Sumbangan PDAM. Tahun 2003 sebesar Rp 1 M atau 3.Sedangkan yang memberikan kontribusi ketiga terhadap PAD adalah lainlain PAD Yang Sah. Pada tahun 2002 memberikan kontribusi sebesar Rp 6 M yaitu 20. Obyek-obyek Lain-lain PAD Yang sah diperoleh dari : hasil penjualan aset daerah yang tidak dipisahkan.8 M atau 14. Bagian Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan berasal dari : Perusahaan Daerah Air Minum( PDAM ). d. tahun 2004 sebesar Rp 2 M atau 6. Pada tahun 2001 sebesar Rp 249 juta atau 0.64%. e. Bagian Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan mendapat kontribusi terbesar dari bagian laba usaha daerah dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2005.13%.11%.75. Tahun 2004 sebesar Rp 4 M atau 12. Perusahaan Daerah Jasa Yasa. Bank Jatim. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 8 M atau 21.20 %.92 %.4 M yaitu 4. penerimaan ganti rugi atas kekayaan daerah.77 %. Bagian dari perusahaan dan kekayaan daerah yang sah adalah bagian laba usaha daerah dan hasil penggunaan kekayaan daerah yang dipisahkan. Sumbangan PD Jasa Yasa. Pada tahun 2002 sampai dengan 2005 telah mendapat kontribusi paling tinggi dari jasa giro/bunga deposito. Tahun 2002 sebesar Rp 735 juta atau 2.

45%) dan terealisasi 599.4.5. Perkembangan anggaran dan realisasi dana perimbangan Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001 sampai dengan 2005 dapat digambarkan pada Tabel 5. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005. bantuan pembangunan daerah.9 Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. .9 2003 514. SP3. penerimaan Ijin Kerja Tenaga Asing (IKTA). bagi hasil bukan pajak. Dana Alokasi Khusus (DAK). Adapun bagi hasil bukan pajak terdiri dari: Propinsi Sumber Daya Hutan (PSDH). sumber pertambangan minyak bumi.82%). Selanjutnya. penerimaan lain-lain. pajak penghasilan dan pemanfaatan air bawah tanah. Dana Alokasi Umum (DAU). 586.7 M (110.75%). Sedangkan dana perimbangan dari propinsi terdiri dari: pajak kendaraan bermotor.8 488. Adapun dana perimbangan tahun 2002 ditargetkan sebesar Rp 479.8 M dan terealisasi sebesar Rp 488. pertambangan gas alam. Realisasi dana perimbangan Bab IV . tahun 2003 ditargetkan perolehan dana perimbangan adalah sebesar Rp 514. sumber daya perikanan. Dana Perimbangan (Transfer) Dana perimbangan berasal dari: bagi hasil pajak.9 M (102. Dana perimbangan tahun 2005 ditargetkan sebesar Rp.7 M dan terealisasi sebesar Rp 468 M (101. subsidi daerah otonom.26%). bea perolehan hak atas tanah dan bangunan.8 M dan terealisasi sebesar Rp 528. Realisasi dana perimbangan Kabupaten Malang tiap tahunnya lebih besar jika dibandingkan dengan anggaran dana perimbangan. bagi hasil pajak penghasilan pasal 21.89%). Dana perimbangan tahun 2001 ditargetkan sebesar Rp 459.7 M.9 M (101. Anggaran dan Realisasi Dana Perimbangan Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Anggaran Realisasi Sumber: 2001 459. bagi hasil pajak penghasilan pasal 25/29.9 (102. bagi hasil retribusi tera/tera ulang.7 468 2002 479.3.76.7 603.8 528.1.7 2005 586. pertambangan umum.3 M dan terealisasi sebesar Rp 561. pajak bahan bakar kendaraan bermotor. Dana perimbangan tahun 2004 ditargetkan sebesar Rp 548. bea balik nama kendaraan bermotor.9 2004 548.4 berikut ini: Tabel 5.3 561. Bagi hasil pajak meliputi: pajak bumi dan bangunan.

7 M (90.1 1. bagi hasil bukan pajak.2 M (92. Pada tahun 2002. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005. memberikan kontribusi sebesar Rp 484. Pada tahun 2004. Pada tahun 2001 realisasi dana perimbangan sebesar Rp 468 M menjadi Rp 488.9 M pada tahun 2002 atau mengalami kenaikan sebesar 4. a.3 M (87.9 M.60%). memberikan Rp kontribusi sebesar Rp 441. 599.6 464. pada tahun 2001 memberikan kontribusi terhadap dana perimbangan sebesar Rp 435.9 1.83 513.dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 jumlahnya semakin meningkat.6 2005 41. Kontribusi realisasi Terhadap Dana Perimbangan Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Bagi Hasil Pajak Bagi Hasil Bukan Pajak (SDA) Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak & Bantuan Propinsi 2001 21.2 435.2 2003 34.9 M (86. bagi hasil pajak. sedangkan pada tahun 2005. Realisasi dana perimbangan dari tahun ke tahun relatif tidak tetap atau bervariasi. Realisasi kontribusi dana perimbangan Kabupaten Malang secara berurut dari yang paling besar yaitu: Dana Alokasi Umum (DAU). realisasi dana perimbangan Kabupaten Malang sebesar Rp 561.6 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005.20%.77.2 10.79%). sedangkan pada tahun 2005 sebesar Rp.1 2002 22. . Bagi Hasil Pajak Bab IV .2 2004 41. Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya terjadi kenaikan sebesar 6.7 22.5 M (85.9 441. memberikan kontribusi sebesar Rp 513. dan Dana Alokasi Khusus (DAK).4 1. bagi hasil pajak dan bantuan propinsi.02 484.7 M.9 M.98%). Kontribusi dana perimbangan Kabupaten Malang dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 5.7 1.19%. Pada tahun 2004. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar 464. Pada tahun 2003 sebesar Rp 528. Jika dibandingkan dengan tahun 2002 terjadi kenaikan sebesar 8.36%).80%. b.34%).5 4 43. jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya terjadi peningkatan sebesar 6. Dana Alokasi Umum Untuk DAU.5.9 0.47%.9 34.3 2 26.

40%). Pada tahun 2001 dan 2002 tidak memberikan kontribusi terhadap dana perimbangan. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 2 M (0.40%). Pada tahun 2004. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 1. Pada tahun 2002 memberikan kontribusi sebesar Rp 1.80%). memberikan kontribusi sebesar Rp 1. Pada tahun 2004. Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Propinsi Sedangkan yang memberikan kontribusi ketiga terhadap dana perimbangan adalah bagi hasil pajak dan bantuan propinsi.54%).59%).7 M (6. Sedangkan lain-lain pendapatan yang sah memberikan kontribusi terkecil dalam pendapatan daerah.38%). Bagi Hasil Bukan Pajak Selanjutnya bagi hasil bukan pajak memberikan kontribusi terbesar keempat terhadap dana perimbangan. 41.02 M (0. Pada tahun 2001.9 M (0.2 M (0. Sedangkan pada tahun 2004 juga tidak memberikan kontribusi terhadap dana perimbangan.30%). c.70%).16%). Pada tahun 2002 memberikan kontribusi sebesar Rp 22. d.Bagi Hasil Pajak memberikan kontribusi terbesar kedua dalam dana perimbangan. Pada tahun 2001. .4 Bagian Lain-lain Penerimaan Bagian lain-lain penerimaan berasal dari: lain-lain penerimaan yang sah dan lain-lain penerimaan dari propinsi. lainlain pendapatan yang sah tidak memberikan kontribusi terhadap pendapatan daerah. sedangkan pada tahun 2005 memberikan kontribusi sebesar Rp 43.1 M (7. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 34.1.32%). bagi hasil pajak memberikan kontribusi terhadap dana perimbangan sebesar Rp 21 M (4.6 M (6.1 M (0. Pada tahun 2001. Dana Alokasi Khusus Dana Alokasi Khusus (DAK) memberikan kontribusi terkecil dalam dana perimbangan.16%). Pada tahun 2002 memberikan kontribusi sebesar Rp 2.14%) e.56%). Pada tahun 2002 memberikan kontribusi sebesar Rp 22 M (4.18%). Bab IV .6 M (0. kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 34.9 (6. memberikan kontribusi sebesar Rp.78. Pada tahun 2001. bagi hasil bukan pajak memberikan kontribusi terhadap dana perimbangan sebesar Rp 1. sedangkan pada tahun 2005 memberikan kontribusi sebesar 41. memberikan kontribusi sebesar Rp 34. Pada tahun 2004. bagi hasil pajak dan bantuan propinsi memberikan kontribusi terhadap dana perimbangan sebesar Rp 10 M (2.9 M (5. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 26.27%).99%).9 M (4. Sedangkan pada tahun 2005 memberikan kontribusi sebesar Rp 0.827 M (0.97%).27%). Pada tahun 2004. 5.2 M (4.6 M (7.

memberikan kontribusi sebesar Rp 27.2 M dan terealisasi sebesar Rp.3 M.7 berikut ini: Tabel 5. namun sebaliknya pada tahun 2004 dan 2005 mengalami penurunan.3 M (6. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.49%) Lain-lain pendapatan yang sah pada tahun 2002 ditargetkan sebesar Rp 2.1 34. Sedangkan pada tahun 2005 memberikan kontribusi sebesar Rp.9 34.1 M atau tercapai 100%.1 34. 45. Kontribusi realisasi bantuan dana penyeimbang dari pemerintah terhadap lain-lain pendapatan yang sah Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001 sampai dengan 2005 dapat digambarkan pada Tabel 5.2 Realisasi 2. 45. Anggaran dan realisasi lain-lain pendapatan yang sah Kabupaten Malang dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2003 berturut-turut mengalami kenaikan. Tahun 2005 ditargetkan sebesar Rp 45. namun pada tahun 2004 terjadi perbedaan tetapi tidak terlalu signifikan.7 45.6. Bab IV .6 M dan terealisasi sebesar Rp 27. tahun 2003 ditargetkan perolehan sebesar Rp 34.1 M dan terealisasi sebesar Rp 2.6 berikut ini: Tabel 5.43%).79.3 Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.7 Kontribusi Realisasi Terhadap Lain-lain Pendapatan Yang Sah Kabupaten MalangTahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Bantuan Dana Penyeimbang dari Pemerintah 2001 2002 2 2003 34 2004 27 2005 24 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. Anggaran dan Realisasi Lain-lain Pendapatan yang Sah Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN 2001 2002 2003 2004 2005 Sumber: Anggaran 2.6 45.9 27.9 M dan terealisasi sebesar Rp 34. Trend perubahan anggaran dan realisasi lain-lain pendapatan yang sah Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001 sampai dengan 2005 dapat digambarkan pada Tabel 5.7 M. Jumlah setiap tahunnya antara anggaran dan realisasi sama.9 M atau tercapai 100%. Selanjutnya. Tahun 2004 ditargetkan sebesar Rp 34.7 M (4. .

9 M Selain dari empat sumber pendapatan utama yang telah diuraikan di atas. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi. lebih khusus diupayakan pada sumber PAD. Pada tahun 2004.53%.86%. dan Sektor Jasa-Jasa. upaya peningkatan pendapatan daerah.86%. memberikan kontribusi sebesar Rp 27. Kelompok sektor ini memberikan kontribusi terendah terhadap PDRB kota Malang. Tidak saja untuk meningkatkan jumlah penerimaan dari berbagai sumber pendapatan yang selama ini menyumbangkan nilai yang tidak sedikit bagi APBD. Secara umum. sektor pertambangan dan Galian.2 M. mengingat controllability-nya yang tinggi Bab IV . dan sektor Bangunan. Peranan kelompok sektor primer tahun terakhir memberikan kontribusi sebesar 30.5. dan Restoran.80. Persewaan Bangunan dan Jasa Perusahaan. Pengembangan Sumber Pendapatan Daerah Untuk mendukung pembelanjaan daerah dalam rangka pelaksanaan berbagai program dan kegiatan strategik. yaitu kelompok sektor primer. bantuan dana penyeimbang dari pemerintah memberikan kontribusi terhadap lain-lain pendapatan yang sah sebesar Rp 2M.59%. Hotel & Restoran yang memberikan kontribusi sebesar 23. sektor Listrik dan Air Bersih.Berdasarkan tabel di atas. sekunder dan tersier. Kelompok sektor tersier yang terdiri dari dari sektor Perdagangan. peran kelompok sektor ini didominasi sektor pertanian yang memberikan kontribusi sebesar 29.1. Peran sektor tersebut dikelompokkan menjadi 3 sektor pokok. Kelompok Sektor Sekunder mencakup sektor industri pengolahan.74%. juga berbagai upaya dilakukan untuk mendapatkan sumber-sumber pendapatan baru. pendapatan daerah juga didorong oleh kontribusi sektor produk domestik regional bruto dalam perekonomian dan keuangan daerah. Sektor Keuangan. yaitu hanya 18. . Peran sektor ini didominasi sektor Perdagangan. Peran kelompok sektor ini didominasi sektor industri pengolahan yang memberikan kontribusi sebesar 14. Hotel. Sedangkan pada tahun 2005 memberikan kontribusi sebesar Rp. 29. realisasi lain-lain pendapatan yang sah Kabupaten Malang mendapat kontribusi dari bantuan dana penyeimbang dari pemerintah.89% pada tahun terakhir. Pada tahun 2002. Kelompok sektor ini memberikan kontribusi terbesar terhadap PDRB Kabupaten Malang yaitu sebesar 50. 5. Kontribusi pada tahun 2003 sebesar Rp 34 M. Sektor primer yang mencakup sektor pertanian. berbagai upaya telah dan akan terus diupayakan.

000. Tahun 2010: Jumlah Rp 1.00 Rp 1.00 Rp 5.00 Rp 200.00 3.000.000.000. Program Peningkatan Kualitas SDM Aparatur Bab IV . 8% pada tahun 2009 dan 10% pada tahun 2010.000.000. Tahun 2007: 3.000. Program intensifikasi dan ekstensifikasi Program ini dimaksudkan antara lain untuk memecahkan permasalahan rendahnya tingkat kesadaran dan kepatuhan wajib pajak yang berada di wilayah Kabupaten Malang.00 Rp 200. 6% pada tahun 2008. Kebutuhan dana untuk mendukung kegiatan pada program ini adalah: 1. . 2009. Tahun 2006: 2. Tahun 2007: 2.200.00 Rp 1.000.000.200.000.000.000. Tahun 2009: 5.000. Indikator keberhasilan program ini adalah berupa peningkatan pendapatan daerah dari sektor Pajak Daerah dan PBB.00 Rp 1. Program ini juga dimaksudkan untuk memecahkan permasalahan atas rendahnya rasio elastisitas pertumbuhan ekonomi terhadap pertumbuhan daerah. sebagai berikut: 1.00 Rp 800.00 Rp 1. Adapun target yang ditetapkan adalah peningkatan penerimaan sektor Pajak Daerah dan PBB sebesar 4% pada tahun 2006.000. 5% pada tahun 2007.000. Tahun 2009: 4.000. Peningkatan pembangunan pada sektor ini diharapkan meningkat 10% pada tahun 2007 dan sebesar 30% untuk masing-masing tahun 2008. Program Koordinasi/Sinkronisasi Lintas Sektoral Program ini dimaksudkan untuk mendukung program pertama dalam mendukung peningkatan pendapatan pajak daerah dari aspek pembangunan ekonomi.000.81.000.00 Rp 200.000. Untuk mendukung program tersebut akan dialokasikan anggaran belanja. Tahun 2008: 3. Tahun 2008: 4. dan 2010.dibanding sumber-sumber pendapatan yang lain. Upaya yang akan dilakukan meliputi: 1.000.000. Indikator keberhasilan program ini adalah berupa pajak peningkatan pembangunan yang mendukung potensi pajak daerah.000. Tahun 2010: Jumlah Rp 200.000.000.000.000.00 2.

Program ini dimaksudkan untuk memecahkan permasalahan atas keterbatasan kualitas aparatur yang berhubungan dengan upaya penggalian dan pelayanan penerimaan pendapatan daerah. Target kinerja pada program ini adalah pada tingkat 20% di tiap tahunnya (dari tahun 2006 s.000.000.000.1.000. Tahun 2007: 3. Arah Pengelolaan Belanja Daerah Suatu arah pengelolaan belanja daerah dimaksudkan untuk menjamin agar seluruh kegiatan (strategik) dapat dibiayai oleh APBD.000. Pada tahun 2001 dan 2002 masih menggunakan istilah belanja rutin dan belanja pembangunan.000.2.00 Rp 125.82.000.000.00 Rp 125. Tahun 2009: 5.2.000.000. Tahun 2006: 2.8 sebagai berikut: Tabel 5.00 Rp 125. Tahun 2010: Jumlah Rp 125.00 5. 5. Kontribusi Realisasi Belanja Daerah Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Aparatur 2001 372 2002 356 2003 155 2004 156 2005 157 Bab IV . .8. Indikator keberhasilan program ini adalah peningkatan kualitas SDM aparat dalam jangka pengelolaan pajak daerah melalui penyelenggaraan pelatihan yang relevan.d. sedangkan pada tahun 2003 sampai dengan 2005 menggunakan istilah belanja aparatur dan belanja publik. Tahun 2008: 4.000.000. 2010). Analisis Belanja Unsur belanja daerah terdiri dari belanja aparatur dan belanja publik.00 Rp 625. Belanja Daerah diarahkan untuk seefektif mungkin membiayai urusan penyelenggaraan pemerintahan dan prioritas pembangunan yang dialokasikan sesuai tugas pokok dan fungsi SKPD yang terformulasikan dalam program dan kegiatan. Untuk itu. Sedangkan dana yang dibutuhkan untuk kelancaran program tersebut adalah: 1. Kontribusi realisasi belanja daerah untuk belanja aparatur dan belanja publik dapat digambarkan Tabel 5.00 Rp 125. perlu dianalisis perilaku belanja dan bagaimana pengembangannya ke depan.

telepon dan ongkos kantor lainnya). tunjangan-tunjangan. Pada tahun 2001.99%). Pada tahun 2002.1. Belanja administrasi umum terdiri dari: belanja pegawai/personalia (pembayaran gaji. belanja modal. Pos-pos belanja operasi dan pemeliharaan sama dengan belanja administrasi umum.23%). Selanjutnya pada tahun 2003.2. rekening listrik. belanja barang dan jasa(belanja bahan/material. biaya sewa. realisasi belanja daerah Kabupaten Malang pada tahun 2001 dan 2002 lebih banyak dikontribusikan untuk belanja rutin sedangkan pada tahun 2003 dan 2004 lebih banyak dikontribusikan untuk belanja publik. belanja pemeliharaan (membiayai pemeliharaan gedung dan kantor serta inventaris kantor).83. pada tahun 2001 sebesar Rp 372 M (80.15%). 5. Berdasarkan tabel di atas. belanja daerah memberikan kontribusi kepada belanja aparatur sebesar Rp 155 M (24. belanja perjalanan dinas (biaya dalam rangka melaksanakan tugas ke luar daerah). dan biaya pakaian kerja). mendapat kontribusi sebesar Rp 356 M (70. uang lembur dan insentif). .01%). biaya cetak dan penggandaan. Pada tahun 2004. biaya perawatan dan pengobatan. hanya pada tahun 2004 saja yang mengalami penurunan.85%). Belanja rutin mendapat kontribusi dari belanja daerah. biaya jasa pihak ke tiga.77%). air.28%). belanja daerah memberikan kontribusi kepada belanja publik sebesar Rp 471 M (75. biaya makan dan minum. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005. belanja perjalanan dinas Bab IV . belanja barang dan jasa (pembayaran pokok hutang dan bunga/jasa bank.Publik 88 150 471 461 461 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. belanja pembangunan mendapat kontribusi sebesar Rp 88 M dari belanja daerah (19. pengembangan SDM). memberikan kontribusi sebesar Rp 461 M (77. yaitu meliputi: belanja pegawai/personalia (pembayaran honorarium/upah.72%). belanja operasi dan pemerintahan. Sedangkan belanja pembangunan atau publik dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2003 mendapat kontribusi yang selalu meningkat dari belanja daerah.1. memberikan kontribusi sebesar Rp 137 M (22. Pada tahun 2002 mendapat kontribusi sebesar Rp 150 M (29. Belanja rutin atau aparatur dari tahun ke tahun mendapat kontribusi yang semakin menurun dari belanja daerah. Belanja Aparatur Belanja aparatur berasal dari: belanja administrasi umum. Selanjutnya pada tahun 2003. Pada tahun 2004.

05%). Pada tahun 2001 dan Bab IV .9 berikut ini: Tabel 5. .93%). Kontribusi Realisasi Belanja Aparatur Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal 2001 - 2002 - 2003 113 13 27 2004 115 13 27 2005 115 13 27 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005.9 Anggaran dan realisasi Belanja Aparatur Kabupaten Malang 2001-2005 (Milyar) URAIAN Anggaran Realisasi 2001 380 372 2002 391 356 2003 161 155 2004 172 156 2005 200 157 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. tahun 2003 ditargetkan pengeluaran belanja aparatur daerah adalah Rp 161 M dan terealisasi sebesar Rp155 M (96. belanja pemeliharaan (membiayai peningkatan masa manfaat sarana dan prasarana dalam rangka pelayanan kepada masyarakat). belanja modal dan belanja operasi dan pemerintahan. realisasi belanja aparatur Kabupaten Malang dikontribusikan secara berurut dari yang paling besar yaitu: belanja administrasi umum. Selanjutnya. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.(biaya perjalanan dalam rangka pelaksanaan program). Belanja aparatur daerah tahun 2004 ditargetkan sebesar Rp 172 M dan terealisasi sebesar Rp 156 M. Perkembangan anggaran dan realisasi Belanja Aparatur Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001-2005 dapat digambarkan pada Tabel 5.44%). Berdasarkan tabel di atas. Kontribusi realisasi belanja aparatur Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001 sampai dengan 2005 dapat digambarkan pada Tabel 5.84.10. Belanja aparatur daerah tahun 2001 ditargetkan sebesar Rp 380 M dan terealisasi Rp 372 M (97.10 berikut ini: Tabel 5. Adapun belanja aparatur daerah tahun 2002 ditargetkan Rp 391 M dan terealisasi sebesar Rp 356 M (91. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005. Belanja aparatur daerah tahun 2005 ditargetkan Rp 200 M dan terealisasi sebesar Rp 157 M.

belanja perjalanan dinas (biaya dalam rangka melaksanakan tugas ke luar daerah). masing-masing pos bagian dari belanja rutin tidak dijabarkan. belanja operasi dan pemerintahan ini juga mempunyai kontribusi sebesar Rp 13 M. Belanja Publik Belanja Publik berasal dari: belanja administrasi umum. yaitu meliputi: belanja pegawai/personalia (pembayaran honorarium/upah. biaya jasa pihak III.2. belanja barang dan jasa (pembayaran rekening listrik.94%).2. tunjangan-tunjangan. Dalam hal ini hanya dijabarkan secara akumulatif dari belanja rutin. Pos-pos belanja operasi dan pemeliharaan sama dengan belanja administrasi umum. belanja modal mendapat kontribusi dari belanja aparatur sebesar Rp 27 M (17. belanja operasi dan pemerintahan. biaya sewa. biaya perawatan dan pengobatan. belanja pemeliharaan (membiayai pemeliharaan gedung dan kantor serta inventaris kantor).2002. mendapat kontribusi sebesar Rp 27 M (20. Pada tahun 2003. belanja modal. belanja tidak tersangka.76%). uang lembur dan insentif). Belanja administrasi umum terdiri dari: belanja pegawai/personalia (pembayaran gaji. mendapat kontribusi sebesar Rp13 M (9. Sedangkan pada tahun 2004. belanja pemeliharaan (membiayai peningkatan masa manfaat sarana dan prasarana dalam rangka pelayanan kepada masyarakat). Di tahun 2005. Di tahun 2005.68%). Sedangkan pada tahun 2004 dan 2005 masing-masing dikontribusikan sebesar Rp 115 M (83. belanja bagi hasil & bantuan keuangan.1. Belanja Operasi dan Pemeliharaan Belanja operasi dan pemerintahan mendapat kontribusi terkecil dalam belanja aparatur.85. kontribusi belanja modal ini juga bernilai Rp 27 M. Pada tahun 2003. Sedangkan pada tahun 2004. pada tahun 2003 dikontribusikan sebesar Rp 113 M (73. belanja perjalanan dinas (biaya perjalanan dalam rangka pelaksanaan program). air. c. b. .30%). biaya cetak dan penggandaan. dan biaya pakaian kerja). 5. belanja barang dan jasa (belanja bahan/material.88%). a. Belanja Administrasi Umum Belanja administrasi umum. biaya makan dan minum. pengembangan SDM). Belanja Modal Belanja modal mendapat kontribusi kedua dalam belanja aparatur. belanja operasi dan pemerintahan mendapat kontribusi dari belanja aparatur sebesar Rp 13 M (8. telepon dan ongkos kantor lainnya). Bab IV .24%).

43%). Anggaran dan Realisasi Belanja Publik Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN Anggaran Realisasi 2001 100 88 2002 151 150 2003 474 471 2004 488 461 2005 495 476 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. .11 berikut ini: Tabel 5. Belanja pembangunan daerah tahun 2001 ditargetkan sebesar Rp 100 M dan terealisasi sebesar Rp 88 M (87. Perkembangan anggaran dan realisasi belanja pembangunan/publik Kabupaten Malang tahun anggaran 2001 sampai dengan 2005 dapat digambarkan pada Tabel 5. tahun 2003 ditargetkan pengeluaran belanja publik daerah adalah sebesar Rp 474 M dan terealisasi sebesar Rp 471 M (99. bencana sosial dan pengeluaran lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan kewenangan pemerintah daerah. Kontribusi realisasi belanja pembangunan/publik Kabupaten Malang Tahun Anggaran 2001 . Selanjutnya.Belanja bagi hasil berupa bagi hasil retribusi kepada pemerintah desa. Belanja publik daerah tahun 2005 ditargetkan sebesar Rp 495 M dan terealisir sebesar Rp 476 M. Adapun belanja pembangunan daerah tahun 2002 ditargetkan sebesar Rp 151 M dan terealisasi sebesar Rp 150 M (99. Sedangkan bantuan keuangan digunakan untuk bantuan keuangan kepada pemerintah desa.11. yaitu penyediaan sarana prasarana yang berhubungan langsung dengan pelayanan masyarakat yang anggarannya tidak tersedia dalam tahun anggaran yang bersangkutan dan pengembalian atas kelebihan penerimaan yang terjadi dalam tahun anggaran yang telah ditutup. organisasi kemasyarakatan dan organisasi profesi.12 Kontribusi Realisasi Belanja Publik Kabupaten Malang Tahun 2001-2005 (Milyar) URAIAN 2001 2002 2003 2004 2005 Bab IV .61%). Belanja tidak tersangka digunakan untuk penanganan bencana alam.12 berikut ini: Tabel 5. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005. Belanja publik daerah tahun 2004 ditargetkan sebesar Rp 488 M dan terealisasi sebesar Rp 461 M (94.86.57%).35%).2005 dapat dilihat pada Tabel 5.

Sedangkan pada tahun 2004. serta belanja tidak tersangka.62%). Bab IV . belanja administrasi umum dikontribusikan sebesar Rp 308 M. a. b. Di tahun 2005. Belanja Modal Belanja modal pada tahun 2003 mendapat kontribusi dari belanja publik sebesar Rp 88 M (18. belanja operasi dan pemerintahan. belanja operasi dan pemerintahan. serta belanja tidak tersangka. Belanja operasi dan pemerintahan dari tahun ke tahun mulai 2003 sampai dengan 2005 mengalami penurunan. belanja operasi dan pemerintahan ini mendapat kontribusi sebesar Rp 36 M. Belanja Operasi dan Pemeliharaan Pada tahun 2003. masing-masing pos bagian dari belanja pembangunan tidak dijabarkan. Belanja modal ini mengalami penurunan setiap tahunnya. Pada tahun 2001 dan 2002. Sedangkan pada tahun 2004.4%. dikontribusikan Rp 295 M (64. belanja operasi dan pemeliharaan mendapat kontribusi dari belanja publik sebesar Rp 66 M (14%).36%) dari belanja publik. Di tahun 2005.Belanja Belanja Belanja Belanja Belanja Administrasi Umum Operasi dan Pemerintahan Modal Bagi Hasil & Bantuan Keuangan Tidak Tersangka - - 270 66 88. mendapat kontribusi sebesar Rp 43 M atau sebesar 9. Belanja Administrasi Umum Belanja administrasi umum. dan belanja modal. belanja bagi hasil dan bantuan keuangan. . Belanja administrasi umum ini mengalami peningkatan setiap tahunnya.87. Sedangkan pada tahun 2004. 44 1 295 44 43 74 3 308 36 30 96 4 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. mendapat kontribusi Rp 44M (9. Di tahun 2005. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005. pada tahun 2003 dikontribusikan sebesar Rp 270 M (57. Berdasarkan tabel di atas realisasi Belanja pembangunan/publik Kabupaten Malang dikontribusikan secara berurut dari yang paling besar yaitu: belanja administrasi umum. c. belanja publik Kabupaten Malang dikontribusikan secara berurut dari yang paling besar yaitu: belanja administrasi umum. belanja modal ini mendapat kontribusi sebesar Rp 30 M. Namun pada tahun 2004 dan 2005.78%) dari belanja publik.05%) dari belanja publik. belanja bagi hasil dan bantuan keuangan. belanja modal. Dalam hal ini hanya dijabarkan secara akumulatif dari belanja pembangunan.

e. hotel dan restoran. persewaan. dikontribusikan sebesar Rp 74 M yaitu 16.45% dari belanja publik. Di tahun 2005. sektor pengangkutan dan komunikasi. sektor industri pengolahan.3 tahun 2002 sampai dengan tahun 2004 sebagai berikut: Bab IV .88.61%) yang berupa belanja pembangunan untuk 7 (tujuh) sektor pembangunan. sektor listrik dan air bersih.d.2. Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan Belanja bagi hasil dan bantuan keuangan. sektor jasa-jasa. Alokasi Belanja Untuk Pelaksanaan Program-Program Belanja yang dialokasikan untuk pelaksanaan program-program dari setiap dinas. yaitu: sektor pertanian. Belanja modal ini mengalami peningkatan nilai dalam setiap tahunnya. Alokasi belanja untuk pelaksanaan program tahun 2002 dianggarkan sebesar Rp 151 M dan terealisasi Rp 150 M (99. belanja bagi hasil dan bantuan keuangan ini dikontribusikan sebesar Rp 96 M. Belanja administrasi umum ini mengalami peningkatan setiap tahunnya. Belanja Tidak Tersangka Belanja tidak tersangka pada tahun 2003 mendapat kontribusi dari belanja aparatur sebesar Rp 1 M (0. Sedangkan pada tahun 2004. mendapat kontribusi sebesar Rp 3 M (0. sektor perdagangan.18% dari belanja publik. Sedangkan pada tahun 2004. sektor keuangan. sebagaimana yang terdapat dalam perencanaan Propeda Kabupaten Malang tahun 2002 sampai dengan tahun 2005 adalah pada tahun 2002 berupa belanja pembangunan dan pada tahun 2003 serta 2004 berupa belanja operasi dan pemeliharaan serta belanja modal. belanja tidak tersangka ini mendapatkan kontribusi sebesar Rp 4 M.2. 5.75%). dan jasa perusahaan. .42%) dari belanja publik. pada tahun 2003 dikontribusikan sebesar Rp 44 M yaitu 9. Di tahun 2005. Alokasi belanja untuk pelaksanaan program-program dapat digambarkan pada Gambar 5.

00 Bab IV . Adapun prediksi dari masing-masing rincian tersebut adalah: Tahun 2006 1.00 2002 2003 TAHUN 2004 RENCANA REALISASI Gambar 5.00 Rp 35. 3. Setelah kita mengetahui perkembangan anggaran dan realisasi belanja dari tahun 2001 sampai tahun 2005. anggaran alokasi belanja lebih besar daripada realisasinya.00 200.000.3. Adapun rincian dari belanja tersebut adalah sebagai berikut: a.100. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Jumlah Tahun 2007 1.00 Rp 286.308.065. Grafik Alokasi Belanja Untuk Pelaksanaan Program-Program Kabupaten Malang Tahun 2002-2004 (Milyar) Berdasarkan grafik di atas.375.515.433. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan : : Rp 238.748.013. Belanja Operasi dan Pemerintahan. .500.842.00 100.166.00 150.065.89.00 50. 2. Belanja Aparatur Belanja aparatur ini terdiri dari tiga rincian yaitu: Belanja Administrasi Umum. maka langkah selanjutnya adalah memprediksikan belanja untuk lima tahun ke depan mulai tahun 2006 sampai tahun 2010.43%.200. Pertumbuhan belanja aparatur ini dari tahun ke tahun besarnya konstan yaitu senilai 0.ALOKASI BELANJA UNTUK PELAKSANAAN PROGRAM RUPIAH (MILYAR) 250.100. 2.00 Rp 43. Anggaran alokasi belanja mengalami peningkatan pada tahun 2003.637.381. serta Belanja Modal. namun menurun kembali pada tahun 2004.00 Rp 40.365.00 : : : Rp 207.

800.90. 3.00 Rp 164.00 Bab IV .75 Rp 46.429. 3.969.942.466.00 Rp 329.125.183. Belanja Modal Jumlah : Rp 50. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Jumlah : : : Rp 362.000.581.000.014.3. 5. . 3.96 Rp 66. Belanja Publik Belanja publik ini terdiri dari lima rincian dimana prediksi masing-masing rincian tersebut tampak dibawah ini: Tahun 2006 1.430.689.00 Rp 761.49 Rp 62.36 Rp 76.00 Rp 135.160.661.00 Rp 116.182.883.593.298.50 b.812. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Jumlah Tahun 2010 1.315.545.855.398.183. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Jumlah Tahun 2009 1.463.594.800.21 Rp 54.116. 3.686.223.00 Tahun 2008 1. 4.234.367.340.067.710. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil & Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka Jumlah Tahun 2007 : : : : : Rp 340.38 Rp 500.750.534.983. 2.322.091.000.00 Rp 378.569.506.75 Rp 57.00 Rp 4.775.738.891.68 : : : Rp 273.714.260.455. 2.454.50 Rp 435.841.079.500.000.254.448.274. 2.188. 2.23 : : : Rp 314.260.

Arah Pembiayaan Pembiayaan (financing) adalah seluruh transaksi keuangan pemerintah.331.817. 2.00 Rp 1.76 Rp 287. 3. baik penerimaan maupun pengeluaran. 4.716.802.844.00 Rp 5.570.000. 3. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil & Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka Jumlah : : : : : Rp 595.275. 3.58 Rp 250.76 Rp 153.00 5.951.980.297.626.699. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil & Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka Jumlah : : : : : Rp 391.029.3.741.843.145. 2.006.00 Rp 1.999.50 Rp 6.143.150.331.1.500.751.840.182.416.250. 2. 3.264. dan hasil divestasi.506.070. 2. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil & Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka Jumlah Tahun 2009 1. yang dalam penganggaran pemerintah terutama dimaksudkan untuk menutup defisit dan atau memanfaatkan surplus anggaran.516.937.204.620. pengeluaran pembiayaan antara lain digunakan untuk pembayaran kembali pokok Bab IV .00 Rp 875. 4.582.063.75 Rp 133.023.493.33 Rp 203.50 Rp 217. 4.157.169. .80 Rp 7.32 : : : : : Rp 517.270.494.723.35 Rp 237.491. Penerimaan pembiayaan antara lain dapat berasal dari pinjaman.474. Sementara.175.581. 5.219. 5.870. Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil & Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka Jumlah Tahun 2010 1.91.413.45 : : : : : Rp 450.004.057.00 Tahun 2008 1.680. yang perlu dibayar atau akan diterima kembali.00 Rp 206.760.125.722.528.655.000.25 Rp 156. 4.673.365.041.74 Rp 179. 5.533.674.218. 5.00 Rp 1.00 Rp 189.38 Rp 176.515.000.549.585.000.00 Rp 5.372.278.252.542.

4.129.00 Rp 119. Dalam penyusunan APBD juga memperhatikan beberapa hal lain. dan penyertaan modal oleh pemerintah. maka unsur pendapatan daerah bagian sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu dan UKP dikecualikan karena dalam sistem anggaran berbasis kinerja yang diterapkan dalam tahun 2003 dan 2004. Diinvestasikan pada investasi jangka panjang.Misi Bupati– Wakil Bupati Malang periode 2005 – 2010 dengan memperhatikan Rencana Kerja Pemerintah dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah Propinsi Jawa Timur dan Hasil Rapat Kerja – Rapat Kerja Pemerintah dan DPRD serta Hasil Musrenbang Desa.952. Kebijakan Umum Anggaran Arah dan Kebijakan Umum APBD merupakan penjabaran Visi . Tahun 2007 sebesar 3.637. Dana Cadangan.480.196.649.00 Rp 137. Tahun 2009 sebesar 5. Kecamatan dan Kabupaten.113. Arah dan Kebijakan Umum APBD disusun berdasarkan skala prioritas dengan memperhatikan kondisi sumberdaya yang tersedia terutama keuangan daerah dan mengacu pada agenda pembangunan utama Kabupaten Malang. sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu termasuk dalam struktur pembiayaan.000.075. pemberian pinjaman kepada entitas lain.92. guna keperluan analisis atas perkembangan pendapatan daerah dalam rangka transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan daerah.00 Rp 103. Tahun 2008 sebesar 4.pinjaman.600. Arah dan Kebijakan Umum APBD merupakan Pedoman bagi Pemerintah Kabupaten Malang dalam menyusun APBD.664. SiLPA.736.00 Rp 157.646. 3. 2. Berdasarkan prediksi APBD tahun 2006-2010 Kabupaten Malang mengalami surplus/defisit dalam lima tahun berturut-turut dengan rincian berikut: 1. Kebijakan umum anggaran Kabupaten Malang mempertimbangkan berbagai aspek dan isu aktual. Tahun 2006 sebesar 2.345.00 nilai sebagai Adapun surplus tersebut dapat dimanfaatkan/dialokasikan dalam: 1. Bab IV . 5.640. Dalam buku ini. . Tahun 2010 sebesar Rp 90.

Prediksi Realisasi Pendapatan Tahun 2006 .1. a.367 6.033 4.572 7.189 5.93.3 2007 60. 6. Rumah tangga miskin dan pengangguran semakin bertambah. Prediksi realisasi pendapatan tahun 2006 sampai dengan 2010 dapat dijabarkan pada Tabel 5.9 1. Pemanfaatan sumber daya alam belum optimal dan fungsi lingkungan hidup semakin berkurang. 4. 2. 3. Diolah.7 1.9 2009 80. 5.5 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. Pengamalan nilai-nilai agama dan sosial budaya belum berperan maksimal dalam rangka meningkatkan kesalehan sosial. supermasi hukum dan HAM belum sepenuhnya terwujud.2010 (Milyar) di Kabupaten Malang URAIAN PAD Dana Perimbangan Lain-lain Pendapatan Yang Sah 2006 53 899 4.5 2010 92. Aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan masih rendah terutama bagi masyarakat miskin. dana perimbangan.13 sebagai berikut: Tabel 5. Ketentraman dan ketertiban. 7. Adapun permasalahan pokok Kabupaten Malang adalah: 1. Kebijakan umum Anggaran Pendapatan Daerah Kebijakan umum pendapatan daerah Kabupaten Malang terkait dengan PAD. Pertumbuhan ekonomi melamban dan pembangunan infrastruktur semakin mendesak. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005. 5. . kemiskinan. dan ketimpangan. Pelayanan publik belum memuaskan dan sumber pembiayaan sangat terbatas.9 2008 70.13. pengangguran.4. PAD Realisasi PAD antara tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 ditunjukkan pada Tabel 5.6 1.14 seperti berikut: Bab IV . dan lain-lain pendapatan yang sah lima tahun yang akan datang yaitu tahun 2006 sampai dengan tahun 2010.seperti: tingkat pertumbuhan ekonomi.1 1.

Perkiraan pertumbuhan PAD setiap tahun tersebut diperoleh dari perkiraan pertumbuhan masing-masing bagian dari PAD. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.94. Realisasi PAD Antara Tahun 2001 Sampai Dengan Tahun 2005(Milyar) URAIAN Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil BUMD dan Kekayaan Daerah yang dipisahkan Lain-lain PAD 2001 14 9 0.7 6 18 10 1 8 2004 19 11. b.6 464 2 26 2004 41 1 484 34 2005 44 0.7 27. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005 (diolah) Atas dasar realisasi di atas. Realisasi Dana Perimbangan Antara Tahun 2001 .8 495 39 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005.1 24.2 435 10 2002 22 1.Tabel 5.15. dan Lain-lain PAD.5 2009 24.5 31.16 seperti berikut: Tabel 5.6 8.9 3. Bab IV . Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.5 36.9 7.7 20.14.67 4 5 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005.7 5. Diolah.9 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005. yaitu: Pajak daerah.6 6.8 5.15 2 4 2005 21 11. maka prediksi anggaran tahun 2006 sampai dengan tahun 2010 terlihat pada Tabel 5.7 2010 25. Hasil BUMD dan Kekayaan Daerah yang dipisahkan. Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa rata-rata pertumbuhan PAD per tahun sebesar 15%.5 9.9 441 22 2003 34 1. Retribusi daerah.16. Diolah. Prediksi Anggaran Tahun 2006 Sampai Dengan Tahun 2010 (Milyar) URAIAN Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil BUMD dan Kekayaan Daerah yang dipisahkan Lain-lain PAD 2006 22.0 4.6 2008 23.2 2 2002 2003 13 12 0.6 4. .2005 (Milyar) URAIAN Bagi Hasil Pajak Bagi Hasil Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak & Bantuan Propinsi 2001 21 1.7 2007 23.15 berikut: Tabel 5.3 6. Dana Perimbangan Realisasi dana perimbangan antara tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 ditunjukkan pada Tabel 5.

82 540 47.20 berikut: Tabel 5. Prediksi realisasi belanja tahun 2006 sampai dengan tahun 2010 dijabarkan pada Tabel 5.9 87 2008 78 0. Laporan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Bupati Malang Periode 2000-2005.17. bagi hasil pajak dan bantuan propinsi.14 161 2010 108 0.18. Diolah. Belanja Aparatur Realisasi belanja aparatur dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 ditunjukkan dalam Tabel 5.2.157 2010 500 1.21 berikut: Bab IV . bagi hasil bukan. Prediksi Anggaran Dana Perimbangan Tahun 2006 .9 511 35. Kebijakan Umum Belanja Daerah Kebijakan umum belanja daerah Kabupaten Malang terkait dengan Belanja Aparatur dan Belanja Publik selama lima tahun yang akan datang.95.17 berikut: Tabel 5. mulai tahun 2006 sampai dengan tahun 2010.1 118 2009 92 0. 5. Prediksi Realisasi Belanja Tahun 2006 .3 219 Sumber: Ringkasan APBD Tahun 2001-2005.331 a.78 555 54. .Atas dasar realisasi di atas maka prediksi anggaran dana perimbangan tahun 2006 sampai dengan tahun 2010 terlihat pada Tabel 5. dana alokasi khusus.4.2010 (Milyar) URAIAN Bagi Hasil Pajak Bagi Hasil Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak & Bantuan Propinsi 2006 56 0. Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa rata-rata pertumbuhan dana perimbangan per tahun sebesar 15%.006 2009 435 1.2010 (Milyar) di Kabupaten Malang URAIAN Aparatur Publik 2006 268 761 2007 329 875 2008 378 1.6 64 2007 66 0. dana alokasi umum. Perkiraan pertumbuhan dana perimbangan setiap tahun tersebut diperoleh dari perkiraan pertumbuhan masingmasing bagian dari dana perimbangan yang meliputi bagi hasil pajak.87 526 40.74 570 62.

2005 (Milyar) URAIAN Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka 2001 2002 2003 270 66 88 44 1 2004 295 44 43 74 3 2005 308 36 30 96 4 Bab IV .96. b. maka prediksi anggaran tahun 2006 sampai dengan tahun 2010 tampak pada Tabel 5. .22 berikut: Tabel 5.20. Realisasi Belanja Aparatur Tahun 2001 .19. sedangkan belanja operasi dan pemerintahan serta belanja modal dari tahun ke tahun besarnya tetap.2010 (Milyar) di Kabupaten Malang URAIAN Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal 2006 207 35 43 2007 238 40 49 2008 273 46 57 2009 315 53 65 2010 362 61 75 Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa hanya belanja administrasi umum saja yang mengalami peningkatan.23 berikut: Tabel 5. Prediksi Anggaran Belanja Aparatur Tahun 2006 .Tabel 5. Belanja Publik Realisasi belanja publik dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 tampak pada tabel 5. Realisasi Belanja Publik Tahun 2001 .21.2005 (Milyar) di Kabupaten Malang URAIAN Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal 2001 2002 2003 113 13 27 2004 115 13 27 2005 115 13 27 Atas dasar realisasi diatas.

Atas dasar realisasi diatas. Prediksi Anggaran Belanja Publik Tahun 2006 .97.22. ARAH KEBIJAKAN UMUM Kinerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) maupun lintas SKPD yang akan dicapai. . maka prediksi anggaran belanja publik tahun 2006 sampai dengan tahun 2010 tampak pada tabel 5.5 2007 391 189 133 155 5 2008 450 217 153 178 6 2009 517 249 176 205 7 2010 594 287 203 236 9 Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa untuk belanja administrasi umum. ditempuh dengan beberapa kebijakan yang sesuai dengan strategi pembangunan daerah Kabupaten Malang.2010 (Milyar) URAIAN Belanja Administrasi Umum Belanja Operasi dan Pemerintahan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka 2006 340 164 116 135 4. Pengembangan Budaya yang Berlandaskan Nilai-Nilai Luhur Bab IV .24 berikut: Tabel 5. BAB VI. Strategi 1 : Kebijakan : Peningkatan Kesalehan Sosial 1. Peningkatan Kesejahteraan Sosial 3. Sedangkan untuk belanja operasi dan pemerintahan serta belanja modal dari tahun ke tahun mengalami penurunan. belanja bagi hasil dan bantuan keuangan serta belanja tidak tersangka dari tahun ke tahun mengalami peningkatan. Peningkatan Kesalehan Sosial dalam Beragama 2.

1. Permasalahan Kehidupan masyarakat dalam hal beragama dan bersosial di Kabupaten Malang.1. . 2) Bab IV .6. belum seperti yang diharapkan.98. Di samping itu.1. dan manusia dengan lingkungannya. dan menjaga hubungan yang harmonis antara sesama manusia. Untuk itu. Pengamatan menunjukkan. a. Sasaran Pembangunan Sasaran agar terciptanya kondisi yang kondusif dalam hal Kesalehan Sosial antar umat Beragama dalam lima tahun ke depan adalah meredam konflik horisontal yang bersumber dari isu-isu SARA. Pemerintah bersama masyarakat Kabupaten Malang dalam hal berinteraksi secara sosial. perlu jaminan agar masyarakat dapat melakukan kegiatannya secara benar. Peningkatan Kesalehan Sosial dalam Beragama Kesalehan Sosial dalam Beragama mengandung maksud bahwa kehidupan masyarakat dalam hal beragama dan bersosial. hendaknya menganut prinsip saling menghargai dan menghormati kepercayaan dan keyakinan masing-masing dengan tanggungjawab sosial yang tinggi. masih sering dijumpai konflik-konflik horisontal. b. rincian sasaran yang dimaksud adalah: 1) Meningkatkan kualitas kerukunan antar umat beragama. Dengan demikian Kesalehan Sosial dalam Beragama masih belum sesuai harapan. Adapun. tertib dan teratur serta dengan disiplin yang tinggi. Sementara yang berkaitan dengan masalah sosial juga masih sering ditemui perilaku-perilaku masyarakat yang tidak sejalan dengan agama dan keyakinan mereka. Peningkatan Kesalehan Sosial Dalam peningkatan kualitas kehidupan beragama dan kesalehan sosial ini terdapat beberapa aspek yang menjadi sasaran perhatian antara lain: 6. bahwa dalam kehidupan sehari-hari. masih dijumpai persoalan-persoalan yang bersumber pada pemahaman yang keliru dalam beragama dan berinteraksi secara sosial. seyogyanya didasarkan pada nilai-nilai keagamaan secara terus menerus dan berkesinambungan (sustainable). Berkenaan dengan keagamaan.

Program Bantuan Sarana dan Prasarana Keagamaan. 2. d. 6.1.99. Arah Kebijakan keyakinan masyarakat. . Indikasi suatu masyarakat dikatakan sejahtera secara sosial. 3. c. tetapi diperlukan kerjasama dengan pemerintah propinsi dan pemerintah pusat. Peningkatan pemenuhan dan aksesibilitas masyarakat terhadap ketersediaan tempat-tempat ibadah bagi pemeluknya. Mendorong partisipasi masyarakat dan dunia pendidikan keagamaan melalui kebijakan yang mampu meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap kehidupan sosial keagamaan. maka program peningkatan kesalehan sosial dalam beragama tetap akan berpegang pada akar permasalahan dengan mempertimbangkan kondisi dan kemampuan yang ada. Peningkatan Kesejahteraan Sosial Kesejahteraan sosial merupakan tujuan akhir dari berbagai pembangunan di suatu daerah. Program Pembangunan Berpijak dari sasaran dan arah kebijakan.Meningkatkan kesadaran dan pemahaman terhadap agama dan kehidupan sosial. Tidak semua permasalahan mampu dijawab melalui berbagai program yang dirancang hanya oleh Pemerintah Daerah Kabupaten saja. Program Peningkatan Pelayanan Kehidupan Beragama. Selama 5 (lima) tahun ke depan langkah kebijakan yang berkenaan dengan peningkatan kesalehan sosial dalam beragama di Kabupaten Malang dituangkan dalam program-program sebagai berikut: 1. Sedangkan secara spesifik kebijakan peningkatan kesalehan sosial dalam beragama diarahkan pada: 1. Penyempurnaan berbagai kebijakan yang merintangi aksesibilitas masyarakat dalam mendapatkan pemahaman keagamaan yang komprehensif. 2.2. adalah apabila di daerah tersebut sudah tidak dijumpai lagi persoalan-persoalan yang Bab IV . 3. 3) Meningkatkan peran dari tokoh-tokoh masyarakat dan agama dalam Secara umum kebijakan pembangunan Pemerintah Daerah Kabupaten Malang diarahkan kepada upaya minimisasi konflik sosial keagamaan dan peningkatan kesalehan sosial melalui berbagai program yang mampu meningkatkan kerukunan antar umat beragama. Program Peningkatan Kerukunan Umat Beragama.

wanita rawan sosial ekonomi. Menurunkan jumlah penyandang PMKS dari tahun ke tahun. Sasaran Pembangunan Sejalan dengan permasalahan di atas. Sedangkan secara spesifik kebijakan yang berkenaan dengan PMKS diarahkan pada: 1. Meningkatnya jumlah penyandang PMKS yang melaksanakan usaha sosial ekonomi produktif (USEP). 3.87% dari jumlah penduduk. Meningkatkan bantuan dan perhatian pada korban bencana alam. dan fakir miskin. lembaga Sosial (LSM). Meningkatkan bantuan dan perhatian terhadap keluarga pra-sejahtera dan Gakin. Permasalahan Pengamatan menunjukkan. 4. Tetapi multi dimensi dalam program lintas pembangunan yang menyangkut sinergitas peran pemerintah. Secara umum kebijakan pembangunan Pemerintah Daerah Kabupaten Malang bidang kesejahteraan sosial diarahkan pada upaya penurunan PMKS. a. anak nakal dan korban narkotika. . c.01% menjadi 9. b. rincian sasaran yang dimaksud adalah: 1. sasaran dalam program pembangunan seyogianya berfokus pada upaya untuk menanggulangi dan atau menurunkan jumlah penduduk yang terperangkap dengan fenomena PMKS. gelandangan dan pengemis. Adapun.250. bencana alam dan konflik sosial. Sementara jumlah penduduk Kabupaten Malang pada tahun 2004 sebesar 2.018 jiwa. terutama penanganan pasca bencana. Bab IV . ketunasosialan. Arah Kebijakan Bila kita lihat kompleksitas PMKS dan kerentanan yang ada pada setiap proses upaya penanganannya maka akan kita sadari bahwa pemecahan masalah ini tidak bisa dilakukan secara sektoral. anak jalanan. jumlah PMKS mengalami penurunan dari 11. perkiraan 2005 jumlah PMKS meningkat dengan adanya penurunan subsidi BBM.100. 2. penyandang cacat.berkaitan dengan keberadaan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) antara lain: keterlantaran baik anak maupun lanjut usia. bahwa dalam kehidupan sehari-hari masih banyak dijumpai persoalan-persoalan yang berkenaan dengan kesejahteraan sosial. dimana secara absolut jumlah PMKS pada tahun 2004 sebesar 225. Kurun waktu lima tahun terakhir.109 jiwa. Penampungan sementara terhadap para PMKS dan melakukan pembinaan serta memberikan keterampilan. sehingga penanganan terpadu sangat diperlukan.

perilaku budaya seperti kehalusan budi dalam pergaulan. Di samping itu pengembangan kebudayaan dimaksudkan untuk menciptakan iklim kondusif dan harmonis sehingga nilai-nilai kearifan lokal akan mampu merespon modernisasi secara positif dan produktif sejalan dengan nilai-nilai kebangsaan. Pengembangan Budaya yang berlandaskan Nilai-nilai Luhur Perkembangan masyarakat yang sangat cepat sebagai akibat dari globalisasi dan pesatnya kemajuan teknologi komunikasi dan informasi membutuhkan penyesuaian tata nilai dan perilaku. 4. Program Bantuan Kesejahteraan Sosial.3. pengembangan kebudayaan diharapkan dapat memberikan arah bagi perwujudan identitas nasional dan daerah yang sesuai dengan nilai-nilai luhur budaya bangsa. tetapi diperlukan kerjasama dengan pemerintah propinsi dan pemerintah pusat. Mendorong partisipasi masyarakat dan lembaga sosial yang ada di daerah dalam pembinaan USEP. Untuk mewujudkan keharmonisan dalam kehidupan masyarakat. Mendorong partisipasi masyarakat dan lembaga sosial untuk mencegah dan mengatasi permasalahan sosial. 5. Selama 5 (lima) tahun kedepan langkah kebijakan yang berkenaan dengan peningkatan kesalehan sosial dalam beragama di Kabupaten Malang dituangkan dalam program-program sebagai berikut: 1. keseimbangan antara hak dan kewajiban merupakan hakekat nilai-nilai penting yang harus ada Bab IV . 6. 2. Program Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial.101. Tidak semua permasalahan mampu dijawab melalui berbagai program yang dirancang hanya oleh Pemerintah Daerah Kabupaten saja. d. Dalam kondisi seperti itu. rasa keadilan. Program Pemberdayaan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS). maka program penurunan jumlah penduduk yang menyandang PMKS tetap akan berpegang pada akar permasalahan dengan mempertimbangkan kondisi dan kemampuan yang ada.2.1. 4. . 3. Mendorong partisipasi masyarakat dan lembaga sosial di daerah untuk meringankan dan mengatasi penderitaan para korban bencana alam. Program Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial. 3. Program Pembangunan Dengan berpijak pada sasaran dan arah kebijakan. Peningkatan pemenuhan dan aksesibilitas masyarakat terhadap ketersediaan dana-dana bantuan.

b. Arah Kebijakan Kompleksitas dari permasalahan yang berkenaan dengan upaya revitalisasi ikon topeng Malangan. 5. . belum optimalnya apresiasi karya seni budaya daerah. masih rendahnya perhatian terhadap pelestarian budaya spiritual. masih belum optimalnya upaya penyelamatan dan pemanfaatan benda cagar budaya sebagai aset peninggalan sejarah. Dengan kuatnya budaya masyarakat diharapkan akan mempunyai kekuatan dalam menyelesaikan masalah dan membangun masa depan yang lebih baik. Permasalahan Pembangunan bidang kebudayaan di Kabupaten Malang saat ini masih dihadapkan pada berbagai permasalahan antara lain: 1. tidak bisa dilakukan secara sektoral. c. 2. Berpartisipasi aktif dalam setiap acara pameran seni dan budaya. Terjadinya pergeseran nilai budaya dan masuknya budaya asing dapat menimbulkan benturan nilai ketahanan budaya. 2. Secara umum kebijakan pembangunan Pemerintah Daerah Kabupaten Malang berhubungan Bab IV . Sasaran tersebut mempunyai rincian: 1.didalam interaksi setiap manusia. 3. caranya melalui inventarisasi dan pembinaan budaya yang bersumber pada nilai luhur daerah dan pelestarian nilai-nilai luhur budaya dengan cara selalu berpartisipasi dalam acara-acara pameran seni dan budaya baik regional maupun nasional. Sasaran Pembangunan Agar tercipta kondisi yang kondusif dalam hal mempertahankan budaya lokal dalam lima tahun ke depan. Kurang optimalnya fasilitasi apresiasi dan pengembangan bahasa dan sastra daerah/indonesia. Mengangkat dan meningkatkan kualitas seni topeng Malangan. 4. belum optimalnya pendayagunaan dan pengembangan perpustakaan serta media pembelajaran pendidikan dan kebudayaan. a. 3. Tetapi multi dimensi dalam program lintas pembangunan yang menyangkut sinergi peran dan prilaku pemerintah dan masyarakat dalam melestarikan budaya lokal.102. Meningkatkan peran tokoh-tokoh masyarakat dan agama dalam kehidupan seni dan budaya.

Peningkatan Kualitas Kehidupan dan Peran Perempuan Serta Perlindungan Perempuan dan Anak Pembangunan yang ditujukan pada kedudukan dan peranan perempuan diarahkan pada terwujudnya kesetaraan dan keadilan gender. Bab IV . 6.dengan bidang ini diarahkan pada upaya revitalisasi budaya lokal yang bersumber pada nilai-nilai luhur bangsa. lemahnya sistem perlindungan tenaga kerja terutama tenaga kerja perempuan yang bekerja di luar negeri dan di sektor informal lainnya. seperti tingginya angka buta huruf dan kematian ibu melahirkan. 2.103. Program Pengembangan Nilai-nilai Budaya. Permasalahan Salah satu permasalahan pembangunan sosial dan budaya adalah masih rendahnya kedudukan dan peranan perempuan di sebagian besar bidang kehidupan dan pembangunan yang mengakibatkan ketimpangan gender. pelaksanaan. 2. agar kualitas hidup perempuan dapat ditingkatkan sehingga mampu menjadi mitra sejajar laki-laki. Reaktualisasi nilai-nilai budaya daerah sebagai salah satu dasar pengembangan etika pergaulan sosial. pemantauan dan evaluasi. Kebijakan ini dilakukan secara lintas bidang/program. a. serta tindak kekerasan. Langkah-langkah yang akan ditempuh untuk melaksanakan kebijakan tersebut adalah dengan mengupayakan pengarusutamaan gender (gender mainstreaming) pada kebijakan dan program pembangunan. Langkah ini dilakukan di setiap tahapan pembangunan yang meliputi perencanaan. Program Pembinaan Dan Pengelolaan Kekayaan Budaya. Meningkatkan kecintaan masyarakat terhadap budaya daerah.4. Program Pembangunan Arah kebijakan dalam Pengembangan Kebudayaan yang Berlandaskan pada Nilainilai Luhur dijabarkan dalam program-program sebagai berikut: 1. lintas lembaga dan lintas daerah. Secara spesifik kebijakan yang berkaitan dengan bidang ini diarahkan pada: 1. . Ketimpangan gender ini diperburuk dengan masih banyaknya kebijakan dan program pembangunan serta hukum dan peraturan perundang-undangan yang belum responsif sehingga perempuan yang paling banyak menanggung berbagai bentuk ketidaksetaraan dan ketidakadilan. Berkembangnya potensi ekonomi lokal yang berbasiskan pengembangan budaya. 3.1. d.

b. Meningkatkan taraf pendidikan dan layanan kesehatan serta bidang pembangunan lainnya untuk mempertinggi kualitas hidup dan sumber daya kaum perempuan.Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2000 tentang Pengarusutamaan Gender (PUG) dalam Pembangunan Nasional tampaknya belum mampu menumbuhkan komitmen dan memberikan pengaruh yang besar terhadap perubahan pola pikir para pengambil kebijakan dalam menyusun kebijakan. . 3. Meningkatkan kampanye anti trafficking dan anti Dalam Rumah Tangga (KDRT). antara lain: 1. Belum dipahaminya konsep kesetaraan dan keadilan gender di kalangan para pengambil kebijakan dan pelaksana program. 2. Kesejahteraan dan Perlindungan Anak c. Permasalahan dan hambatan yang cukup besar dalam mengimplementasikan PUG dalam pembangunan di Kabupaten Malang. Peningkatan kualitas kehidupan dan Peran Perempuan 2. 3. kekerasan terhadap perempuan dan anak serta advokasi kepada korban trafficking dan Kekerasan Bab IV . diperlukan kemauan politik yang kuat agar semua kebijakan dan program pembangunan memperhitungkan kesetaraan dan keadilan gender. Sasaran Pembangunan Sasaran pembangunan yang hendak dicapai pada lima tahun ke depan dalam rangka peningkatan kualitas kehidupan dan peran perempuan serta kesejahteraan dan perlindungan anak adalah: 1. 2. Belum kuatnya kepedulian dan komitmen berbagai pihak dalam upaya PUG. diperlukan tindakan pemihakan yang jelas dan nyata guna mengurangi kesenjangan gender di berbagai bidang pembangunan. program dan kegiatan pembangunan. Arah Kebijakan Dalam kondisi yang bersifat kultural (terkait dengan nilai-nilai budaya patriarkal) dan bersifat struktural (dimapankan oleh tatanan sosial politik yang ada). Untuk itu.104. Meningkatkan pemberdayaan ekonomi bagi perempuan. PUG belum menjadi prioritas dalam pembangunan daerah karena dalam perspektif jangka pendek kurang berperan secara langsung dalam peningkatan pendapatan daerah. Prioritas dan arah kebijakan pembangunan yang akan dilakukan adalah: 1. serta peduli anak.

Peningkatan Kualitas kehidupan Politik dan Penegakan Hukum 6. meskipun demikian perkembangan variasi gangguan kejahatan dan aktualisasi konflik horisontal serta peningkatan konflik antar masyarakat harus diantisipasi. Supremasi Hukum dan HAM 3. 5. 2. Program Peningkatan Peran Perempuan.105. . 3. Meningkatkan kesejahteraan dan perlindungan anak serta penghapusan bentukbentuk pekerjaan terburuk bagi anak. Meskipun upaya-upaya menjaga ketentraman dan ketertiban telah mampu menciptakan iklim yang relatif kondusif.2. dan diskriminasi. Peningkatan Keamanan dan Ketertiban. serta menyelenggarakan perlindungan perempuan dan anak dari korban kekerasan. Peningkatan Keamanan dan Ketertiban. Mengeliminir berbagai tindak kekerasan. ekonomi. Supremasi Hukum dan HAM Beragamnya kondisi sosial.2. namun besarnya wilayah Kabupaten Malang. Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak. Perwujudan Kelembagaan Demokrasi yang makin Kokoh 6. d. Program Pembangunan Langkah-langkah yang akan ditempuh untuk mendukung peningkatan kualitas dan kehidupan peran perempuan serta kesejahteraan dan perlindungan anak dijabarkan ke dalam program-program pembangunan sebagai berikut: 1. etnis dan agama yang ada menjadikan Kabupaten Malang memiliki potensi ancaman yang dapat mengganggu ketentraman dan ketertiban masyarakat.1. eksploitasi. ketentraman dan penanggulangan kriminalitas masih dihadapkan pada berbagai permasalahan yang menjadi prioritas untuk diantisipasi Bab IV . Potensi ancaman ini harus dapat ditekan sehingga tidak menjadi bibit munculnya konflik horizontal dan vertikal serta terorisme. Gangguan terhadap ketentraman dan ketertiban secara umum masih dalam tingkat terkendali. Strategi 2 : Kebijakan: Peningkatan Kualitas Kehidupan Politik dan Penegakan Hukum 2. budaya. Program Perlindungan Anak.4.

Menurunnya masyarakat. 4. Meningkatnya kesadaran. 2. Arah Kebijakan Pembangunan Sasaran tersebut dicapai dengan meningkatkan peran serta masyarakat dan meningkatkan profesionalisme institusi yang terkait dengan masalah ketentraman dalam rangka terjaminnya ketertiban umum. Belum optimalnya kemampuan aparat dalam penanganan bencana dan gangguan lingkungan. 4. kinerja dengan meningkatkan sumber daya organisasi dan nilai-nilai persatuan dan kesatuan bangsa pada sebagian Bab IV . 2. c. Bila tidak dilakukan antisipasi secara dini akan berdampak pada penyelenggaraan perlindungan ketentraman masyarakat. kepatuhan dan disiplin masyarakat terhadap hukum. dan pelayanan kepada masyarakat. pengayoman. Meningkatkan profesionalisme aparat Satuan Polisi Pamong Praja melalui pembinaan manajemen. Permasalahan Permasalahan yang dihadapi dalam penanganan ketentraman dan ketertiban umum diantaranya adalah: 1. . 2. serta terselenggaranya perlindungan. a. Meningkatnya situasi trantib yang kondusif. Terpeliharanya rasa persatuan dan kesatuan serta meningkatnya kesadaran masyarakat dalam berbangsa dan bernegara. menangkal dan menindak kejahatan terutama melalui deteksi dini dan keterlibatan para tokoh masyarakat. kebijakan yang akan ditempuh meliputi: 1. kecenderungan meningkatnya angka kriminalitas dan kenakalan remaja sebagai dampak dari masalah ekonomi maupun globalisasi informasi. Meningkatkan kemampuan mencegah. Meningkatnya perilaku anarki dan pelanggaran hukum di masyarakat. Sejalan dengan hal tersebut.dan diselesaikan pada tahun 2006. Ketertiban dan Penanggulangan Kriminalitas adalah sebagai berikut: 1. tertib dan tegaknya hukum. b. Meningkatnya kemampuan dan ketrampilan aparat penanggulangan bencana dalam pelaksanaan tugas dilapangan. Belum optimalnya jaminan rasa aman dan tentram bagi masyarakat. Sasaran Pembangunan Sasaran dari Peningkatan Ketentraman. Menurunnya kesadaran masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara 3.106. 3.

107. Kewenangan Pemerintah Daerah Kabupaten Malang dalam Bidang Politik hanya bersifat membantu membina masyarakat dalam rangka menciptakan situasi dan kondisi dilaksanakan politik yang lebih baik. Namun dengan program/kegiatan yang tahun-tahun sebelumnya diantaranya peningkatan wawasan kebangsaan telah mendukung penciptaan kondisi berdemokrasi yang tertib. d. proses awal demokratisasi dalam kehidupan sosial dan politik di Kabupaten Malang dapat dikatakan telah berjalan pada jalur dan arah yang benar yang ditunjukkan antara lain dengan terlaksananya PILKADA Langsung. 3.3. Program peningkatan kesadaran hukum dan hak asasi manusia. Kondisi masyarakat seperti ini dapat dikatakan sebagai sebuah model awal yang baik bagi demokratisasi. Program pengelolaan sumber daya dalam pemberdayaan potensi keamanan. organisasi kemasyarakatan. dengan aman dan tertib. 6. Meningkatkan kerja sama dengan kepolisian dalam upaya menciptakan ketentraman dan ketertiban. serta ingin lebih banyak turut serta dalam proses pengambilan keputusan politik yang langsung berkaitan dengan kepentingan mereka. LSM dan Pers merupakan hal yang akan terus dilakukan bagi peningkatan kualitas keikutsertaan (partisipasi) politik dan internalisasi nilai-nilai demokrasi dalam jiwa setiap individu masyarakat Kabupaten Malang. terbentuknya kelembagaan DPRD baru hasil pemilihan umum langsung. Program pembentukan produk hukum dan Legislasi Daerah 4. 2. Sampai saat ini. Program Pembangunan Arah kebijakan dalam Peningkatan Keamanan. Secara umum dapat dikatakan. masyarakat tampak makin sensitif terhadap berbagai gejala dan proses politik yang terjadi.2. Program pemeliharaan kamtrantibmas dan pencegahan tindak kriminal. pembinaan dan dorongan secara terus menerus untuk menerapkan nilai-nilai demokrasi. Perwujudan Kelembagaan Demokrasi yang makin Kokoh Pelaksanaan demokrasi akan berjalan dengan baik apabila didukung oleh kelembagaan demokrasi yang kokoh. . Ketertiban dan Penanggulangan Kriminalitas dijabarkan ke dalam program pembangunan sebagai berikut: 1. Hasil pelaksanaan pembinaan politik kepada masyarakat ditunjukkan dengan kegiatan forum wawasan kebangsaan. Teladan. Bab IV .2.

wewenang dan tanggungjawab. . Terlaksananya peran dan pelembagaan yang lebih kokoh melalui peran dan fungsi lembaga politik. Program Pembangunan Arah kebijakan dalam Perwujudan Lembaga Demokrasi yang makin kokoh dijabarkan dalam program-program pembangunan sebagai berikut: 1. antara lain (a) Dinamika perubahan politik yang dinamis menyebabkan meningkatnya tuntutan masyarakat terhadap peran lembaga legislatif sebagai wahana representasi politik masyarakat. 2.108. 2. b. Strategi 3 Kebijakan : Peningkatan Pelayanan Publik : 1. Program perbaikan proses politik. (b) Adanya kecenderungan menurunnya partisipasi politik masyarakat. Memperkuat peran masyarakat dalam rangka menuju tatanan masyarakat sipil/masyarakat madani (civil society). Arah Kebijakan Pembangunan Arah kebijakan dari Perwujudan Lembaga Demokrasi yang Makin Kokoh akan ditempuh melalui kebijakan: 1. 3. c. Program penyempurnaan dan penguatan kelembagaan demokrasi 2. Sasaran Pembangunan Sasaran Perwujudan Kelembagaan Demokrasi yang Makin Kokoh adalah: 1. Mewujudkan kelembagaan demokrasi yang lebih kokoh mempertegas tugas. pers dan pemerintahan dengan meningkatkan hubungan yang harmonis antara DPRD. kemasyarakatan. Program Penguatan Peranan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. Penciptaan Tata Pemerintahan yang bersih dan bertanggung jawab Bab IV . a.Pelaksanaan pembangunan politik ditandai dengan semakin meningkatnya arus demokratisasi telah membawa implikasi pada berbagai permasalahan yang dihadapi. Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan kebijakan publik melalui forum publik. parpol dan masyarakat. Pemantapan Desentralisasi dan Otonomi Daerah 2.

keadilan dan ketepatan waktu. Masyarakat yang dilayani harus merasakan pelayanan yang optimal dalam wujud pelayanan prima dengan prinsip mengutamakan pelanggan.1.250 orang dan golongan 4 sebanyak 2. . Keberadaan pegawai pemerintah Kabupaten Malang tercatat sejumlah 17.456 orang. ekonomis. oleh karena itu pemberdayaan aparatur sangat penting guna meningkatkan kompetensi pelayanan sektoral agar tidak mengecewakan masyarakat. Sementara dampak terhadap birokrasi adalah harapan atas penyediaan pelayanan publik akan menjadi lebih sederhana dan cepat serta lebih baik. kualitas dan kapabilitas aparat sebagai pelaku birokrasi seyogyanya sesuai dengan kebutuhan. efisien. Untuk mengimplementasikan pelayanan prima harus ada kesungguhan (komitmen).371 orang dengan komposisi sebagai berikut: golongan I sebanyak 290 orang.3.996 orang dan pegawai tidak tetap/tenaga kontrak sebanyak 1.743 orang.6. Sejalan dengan peningkatan pelayanan publik. Dengan spirit otonomi daerah Pemerintah Kabupaten Malang menata kembali kelembagaan maupun sumber daya manusia. keamanan. sehingga diharapkan pelayanan publik akan lebih optimal. perbaikan berkelanjutan dan memberdayakan pelanggan. Lebih lanjut jika dikompilasi berdasarkan status. struktural 4. untuk fungsional sebesar 12. golongan 3 sebanyak 11.375 orang. Peningkatan Pelayanan Publik 6. kejelasan dan kepastian. golongan 2 sebanyak 3. Setelah lima tahun usia desentralisasi dan otonomi daerah ternyata masih ditemukan berbagai permasalahan antara lain: aparat birokrasi belum melaksanakan fungsi dengan optimal yang sesuai dengan perannya dalam memberikan pelayanan publik dan sebagai dinamisator pembangunan. Upaya ini diperkuat dengan ditetapkannya Peraturan Bupati Malang Nomor 48 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Pelayanan Publik di Bab IV . melayani dengan hati nurani.109. Pemerintah sebagai public service harus mewujudkan tugas pelayanan tersebut dalam kinerja pemerintah daerah.088 orang. keterbukaan.3. Pelayanan prima juga harus mencerminkan karakteristik pelayanan umum yang sederhana. penguasaan dan konsistensi yang sangat tinggi. system yang efektif. Pemantapan Desentralisasi dan Otonomi daerah Desentralisasi dan otonomi daerah memiliki dampak pada penyelenggaraan Pemerintahan dan pembangunan didaerah.

Menyederhanakan prosedur pelayanan publik/peningkatan pelayanan prima. Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Informasi. Program Pengelolaan Sumber Daya Manusia Aparatur. 2. Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah. 2. 6. Mengadakan evaluasi tahunan guna perbaikan yang berkelanjutan. 9. b. 7. a. .3. 3. Program Peningkatan Pendapatan Daerah. Optimalisasi UPTSA. 2. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur Pemerintahan 4. Penciptaan Tata Pemerintahan yang bersih dan bertanggungjawab akses Bab IV . c. 11. 6. Meningkatnya kualitas pelayanan dan informasi guna memudahkan informasi. Program Pengembangan Ekonomi dan Kerjasama Daerah.2. 8. Meningkatnya kapasitas pengelolaan sumberdaya aparatur pemerintah daerah yang profesional dan kompeten. Peningkatan sarana dan prasarana guna meningkatkan pelayanan dan mendekatkan pelayanan sampai wilayah kecamatan/desa/kelurahan. Peningkatan kompetensi SDM. media elektronik dan IT. Program Pembangunan Program yang akan ditempuh dalam Pemantapan otonomi daerah adalah: 1. 4. Program Pendidikan dan Pelatihan Aparatur. Sasaran Pembangunan Sasaran yang hendak dicapai berkenaan dengan pemantapan pelaksanaan otonomi daerah adalah: 1. Program Peningkatan Pelayanan Administrasi. pelayanan dan penerapan pelaksanaan pemerintahan daerah yang baik dilaksanakan melalui kebijakan: 1. Program Peningkatan dan Pengelolaan Aset/Kekayaan Daerah 10. 5. Arah Kebijakan Pembangunan Pemantapan pelaksanaan otonomi daerah diarahkan untuk mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat. Sosialisasi jenis pelayanan melalui leaflet. 5.110. 6. Program Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah. Program Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan.Lingkungan Pemerintah Kabupaten Malang. Dengan penekanan pelayanan publik yang berkualitas dan sesuai dengan tuntutan dan harapan masyarakat. 3.

a. Program Pembangunan Program yang akan ditempuh dalam Penciptaan Tata Pemerintahan yang bersih dan bertanggungjawab adalah: 1. sehingga pemerintah harus mengikutsertakan masyarakat dalam perencanaan. Program Peningkatan Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur Pemerintahan. profesional dan akuntabel. c. . Program Penelitian dan Pengembangan. efektif. 2. yaitu mampu mempertanggungjawabkan setiap rupiah yang dibelanjakan (akuntabel). Bab IV . 2. pelaksanaan maupun evaluasi kegiatan pembangunan . Arah Kebijakan Pembangunan Penciptaan Tata Pemerintahan yang bersih dan bertanggungjawab diharap mampu mengemban amanah rakyat dalam pembangunan daerah baik dalam proses maupun pelaksanaannya. Sasaran Pembangunan Sasaran yang hendak dicapai berkenaan dengan pemantapan pelaksanaan otonomi daerah adalah: 1. Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik. Oleh karena itu arah kebijakan yang harus diambil adalah: Menciptakan sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintahan yang bersih. 1. Meningkatnya kualitas pejabat Pemerintah Kabupaten Malang yang memiliki kompetensi agar aparatur punya kemampuan teknis sesuai prinsip-prinsip good governance pada semua tingkat dan lini pemerintahan. Kinerja aparatur yang menjalankan prinsip value for money. b. efisien.Belum terwujudnya penyelenggaraan pemerintah yang bersandarkan pada prinsip-prinsip good governance. 2. maka Pemerintah Kabupaten berusaha menyelenggarakan pemerintahan bertanggungjawab dengan melaksanakan azas-azas Good Governance. 3. 3.111. transparan. Terwujudnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik. Program Perencanaan Pembangunan Partisipatif. serta belum terjalinnya sinergi antara aparatur pemerintahan Malang dan dunia usaha yang tata mengarah dalam yang mewujudkan bersih dan penyelenggaraan tata pemerintahan yang baik. Menerapkan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik (good governance) pada semua tingkat dan lini pemerintahan pada semua kegiatan.

Revitalisasi Pertanian Pembangunan pertanian mencakup sub sektor tanaman bahan makanan. pembangunan pertanian diupayakan agar sinergis dengan pembangunan sektor lainnya.4. Pengembangan Pasar Daerah 8. Dalam era otonomi daerah.1. Bidang Pertanian ketahanan pangan selama ini mempunyai peran yang cukup strategis dalam perekonomian dan mempunyai multiplier effect yang besar. Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Kecil. perkebunan dan kehutanan. Regional dan Internasional 3. sebagai sumber penggerak sektor lain dengan pengembangan sistem agribisnis termasuk agroindustri yang tahan terhadap goncangan ekonomi. Pemukiman 11.46% masyarakat Kabupaten Malang menggantungkan hidupnya. Peningkatan Pengelolaan BUMD 7.112. Peningkatan Investasi dan Perdagangan Lokal. bahkan merupakan titik pusat. Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur Dalam peningkatan pembangunan ekonomi dan infrastruktur terdapat beberapa aspek yang menjadi sasaran perhatian antara lain: 6. . karena di sektor ini sekitar 50.4. pemerintah Kabupaten Malang selalu berupaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui berbagai bidang pembangunan salah satunya melalui peningkatan ketahanan pangan daerah untuk menunjang nasional. Peningkatan Daya Saing Industri Melalui Pemantapan Industri Kecil Menengah (IKM) 5. Peningkatan Infrastruktur Transportasi dan Perhubungan 10. peternakan. Selain itu mata rantai yang timbul dari sektor pertanian sangat besar sehingga dampak yang ditimbulkan dari sektor pertanian sangat luas. perikanan. Pada masa krisis. Peningkatan Infrastruktur Perumahan.Strategi 4 : Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan infrastruktur Kebijakan: 1. pertanian Bab IV . Peningkatan Infrastruktur Sumberdaya Air 9. Percepatan Pemerataan Pembangunan Infrastruktur Energi dan Ketenagalistrikan 12. Peningkatan Daya Saing Pariwisata 4. Perencanaan Dan Pengendalian Tata Ruang Tata Wilayah 6. Sebagai bagian dari pembangunan masyarakat. Mikro dan Menengah (UMKM) 6. Revitalisasi Pertanian 2.

menjaga stabilitas ketahanan pangan serta Bab IV . Nilai Tukar Petani (NTP) masih rendah berarti pendapatan dan kesejahteraan petani masih rendah. Masih rendahnya kualitas dan kuantitas konsumsi pangan yang bergizi. serta keberadaan dan fungsi lumbung pangan masyarakat sebagai bagian dari penyangga pangan dan sudah dikenal di kalangan petani belum berjalan secara optimal. 3. b. 4. 7. 5. Pada sisi lain kesempatan usaha pertanian sebagai upaya penanggulangan krisis ekonomi belum menunjukkan efektivitasnya dan belum mendorong terwujudnya sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing. berkerakyatan dan berkelanjutan. menyebabkan rendahnya kemampuan ketahanan pangan keluarga. Ketrampilan Petani Masih rendah. 6. Belum optimalnya pengembangan sistem pengamanan pangan. serta distribusi (waktu dan Lokasi) harga pangan yang tidak merata. sehingga arus lalu lintas pangan antar wilayah dan antar waktu kurang lancar. Distribusi dan ketersediaan pangan yang tidak merata.merupakan sektor yang paling tahan terhadap badai krisis dan dapat menjadi penopang untuk tidak menjadikan krisis ekonomi berkelanjutan. Adapun permasalahan ketahanan pangan meliputi: 1. Permasalahan kelangkaan pupuk pada saat tanam serta rendahnya harga pada saat panen raya merupakan permasalahan klasik yang perlu penanganan terpadu antar sektor. . sehingga kebutuhan pupuk dalam jumlah. sangat tetapi besar pelatihan serta dan berkemampuan menciptakan penanganan proses produksi serta informasi pasar dan penerapan teknologi tepat guna belum optimal. Kelembagaan petani yang belum sepenuhnya berfungsi secara optimal. Sasaran Pembangunan Sasaran pembangunan pertanian di Kabupaten Malang adalah meningkatnya pertumbuhan sektor pertanian.113. jenis. a. Pengembangan agibisnis terutama agroindustri mempunyai peluang/potensi dalam pengembangan lapangan yang kerja. 2. Prasarana dan sarana distribusi pangan untuk menjangkau seluruh wilayah konsumen belum memadai. lokasi dan waktu harus selalu terpantau sehingga pendistribusian secara tepat dapat terlaksana. Permasalahan Pembangunan di Bidang Pertanian kedepan menghadapi masalah antara lain semakin terbatas dan menurunnya daya dukung lahan dan kelangkahan sumber daya alam pertanian ditengah kondisi adanya kecenderungan peningkatan kuantitas dan kualitas kebutuhan pangan.

peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani/nelayan yang dirinci sebagai berikut: 1. Meningkatnya efisiensi dan produktivitas pembangunan pertanian, yang diupayakan melalui konsolidasi luasan usaha tani, ketepatan penyediaan sarana produksi pertanian dan terjaminnya sistem pengendalian hama dan penyakit maupun penanganan bencana alam banjir dan kekeringan yang setiap tahun terjadi secara fundamental. 2. Terjaganya sistem permintaan dan penawaran produk yang berimbang, sehingga akan mampu menjaga stabilitas harga produk pertanian. 3. Meningkatnya akses petani/nelayan kepada sumberdaya produktif, yang dicirikan oleh berkembangnya sistem usaha pertanian yang didukung oleh akses permodalan, informasi dan transportasi yang memadai maupun peningkatan kemampuan SDM petani/nelayan. 4. Meningkatnya kemampuan petani/nelayan dalam menghasilkan komoditas yang berdaya saing tinggi melalui perkuatan sistem penyuluhan maupun penguasaan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi yang memadai. 5. Terciptanya pola penganekaragaman pangan dan pemenuhan gizi yang semakin baik. 6. Terwujudnya pengelolaan lahan sesuai daya dukung lingkungan. c. Arah Kebijakan Dalam rangka mengoptimalkan perencanaan pembangunan sektor pertanian sebagai kelanjutan dari kebijakan Percepatan pemulihan ekonomi dan peningkatan produktivitas melalui pengembangan ekonomi kerakyatan, penguatan unit-unit usaha dan lembaga-lembaga ekonomi yang difokuskan dengan mengakomodir produk unggulan yang sesuai dengan potensi dan perkembangan di sektor pertanian. Untuk itu, dalam implementasinya diarahkan pada strategi kebijakan sebagai berikut: 1. Kebijakan dalam pengamanan ketahanan pangan diarahkan untuk: a). Mempertahankan tingkat produksi pangan di Kabupaten Malang. b). Melakukan penganekaragaman pangan untuk menurunkan ketergantungan pada beras dengan melakukan rekayasa sosial terhadap pola konsumsi masyarakat. 2. Kebijakan dalam peningkatan efisiensi, produktivitas, produksi, daya saing dan nilai tambah produk pertanian dan perikanan diarahkan untuk: a). Pengembangan usaha pertanian dengan pendekatan terpadu.

Bab IV - 114.

b). Peningkatan daya saing produk pertanian dan perikanan melalui dorongan untuk peningkatan pasca panen dan pengolahan hasil pertanian dan perikanan, peningkatan standar mutu komoditas pertanian dan keamanan pangan serta mengupayakan perlindungan persaingan yang tidak sehat. c). Penguataan sistem pemasaran dan manajemen usaha resiko usaha pertanian maupun dalam mendukung agroindustri. d). Peningkatan pemanfaatan sumberdaya perikanan dan kelautan untuk mendukung ekonomi dan tetap menjaga kelestariannya. 3. Kebijakan dalam peningkatan kemampuan petani dan nelayan serta pelaku pertanian dan perikanan lain beserta penguatan lembaga pendukungnya, diarahkan untuk: a). Penyuluhan dan pendampingan petani, termasuk peternak, nelayan, dan pembudidaya ikan. b). Menghidupkan dan memperkuat lembaga pertanian dan perdesaan untuk meningkatkan akses petani dan nelayan terhadap sumberdaya produktif. c). Peningkatan kemampuan/kualitas SDM pertanian/perikanan. d). Penerapan standar mutu produk. e). Peningkatan penganekaragaman pangan asal hewani dan ikani. f). Meningkatkan peran UPTD. g). Meningkatkan ketersediaan data dan informasi yang dapat dipertanggungjawabkan, kontinyu dan tepat waktu. h). Mengembangkan infrastruktur pendaratan ikan khususnya di Pondokdadap Kecamatan Sumbermanjing Wetan. i). Meningkatkan pengamanan lingkungan budidaya peternakan dan perikanan terhadap penyakit hewan menular dan penyakit ikan. 4. Kebijakan pengelolaan dan pemanfaatan hutan diarahkan untuk: a). Peningkatan nilai tambah dan manfaat hasil hutan kayu dengan hutan cadangan pangan. b). Peningkatan partisipasi tanaman. c). Peningkatan produksi hasil hutan non kayu untuk kesejahteraan masyarakat sekitar hutan. d). Pengawasan peredaran hasil hutan untuk menjamin kelangsungan sistem distribusi legal. masyarakat luas dalam pengembangan hutan untuk mengatasi pengembangan petani dan nelayan dari

Bab IV - 115.

e). Akselarasi rehabilitasi hutan dan lahan didalam dan diluar kawasan hutan. f). Pemanfaatan lahan dibawah tegakan hutan rakyat. d. Program Pembangunan Arah kebijakan tersebut dijabarkan dalam program-program pembangunan pertanian sebagai berikut: 1. Program Peningkatan Ketahanan Pangan. 2. Program Pengembangan Agribinis Tanaman Pangan, Perkebunan, Peternakan dan Perikanan. 3. Program Pengembangan Sumberdaya Kelautan. 4. Program Pemantapan Pemanfaatan Potensi Sumberdaya Hutan. 5. Program Peningkatan Kesejahteraan Petani/Peternak/ Nelayan. 6. Program Pemantapan Pemanfaatan Usaha Perhutanan Rakyat. 7. Program Pengembangan Usaha Perhutanan Rakyat. 6.4.2. Peningkatan Investasi dan Perdagangan Lokal, Regional dan Internasional Perkembangan nilai Investasi Fasilitasi untuk Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) nilai Investasinya dari Tahun 2003 ke Tahun 2004 mengalami kenaikan sebesar Modal Asing (PMA) sebesar Rp Rp 48.059.709.280 pada atau 2,85 %, sedangkan Penanaman Tahun 2003 ke 2004 terdapat kenaikan nilai investasi atau 24,46 %. Kenaikan jumlah investasi tersebut

421.480.122.870

bukan disebabkan oleh kenaikan Investor yang masuk ke Kabupaten Malang, akan tetapi disebabkan oleh berkembangnya penanaman modal atau perluasan perusahaan. Adapun nilai Investasi sektor Industri Non Fasilitasi mengalami kenaikan pada Tahun 2003 sebesar Rp 1.045.581.550.780 menjadi Rp 1.171.317.824.480 pada Tahun 2004 atau naik 12,03%. Baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap terwujudnya sasaran pembangunan di bidang penanaman modal, antara lain adalah kegiatan pada bidang sosial, politik, bidang budaya, bidang ketenagakerjaan infrastruktur. a. Permasalahan Permasalahan yang masih dihadapi adalah: 1. Pemanfatan jaringan promosi belum otimal. 2. Pendayagunaan informasi potensi dan peluang investasi yang belum efektif. dan produktivitas, bidang ekonomi daerah dan bidang

Bab IV - 116.

6. 3. Terwujudnya iklim investasi yang kondusif dan. Pelayanan penanaman modal di daerah masih belum dapat dilaksanakan secara efisien. sehingga peranan investasi terhadap PDRB lebih meningkat agar dapat memicu pertumbuhan perekonomian daerah dan penciptaan lapangan kerja. c. 2. Berkembangnya Investasi berfasilitas (PMDN/PMA) maupun investasi non fasilitas. Meningkatkan pertumbuhan ekspor non migas di Kabupaten Malang berbasis SDA. 4. Sasaran Pembangunan Sasaran yang hendak dicapai dalam upaya meningkatkan investasi dan perdagangan adalah: 1. promosi investasi. 5. 4. Propinsi dan Kabupaten/Kota lainnya guna pengembangan investasi. 2. Semakin terciptanya pemerataan investasi secara bertahap sesuai dengan potensi daerah. Meningkatkan koordinasi dengan instansi terkait di Pusat. Menjamin kepastian usaha.117. teknologi dan produk unggulan daerah. cepat dan murah. Bab IV . 5. Berkembangnya pasar spesifik produk UKM/IKM. 3.3. Penyederhanaan prosedur perijinan dan perdagangan. sarana prasarana penunjang penanaman modal yang belum sepenuhnya dapat disediakan secara maksimal. Peningkatan nilai tambah ekspor secara bertahap terutama dari dominasi bahan mentah ke dominasi barang setengah jadi dan barang jadi disertai upaya pengurangan ketergantungan bahan baku impor. . pelayanan investasi dan pengawasan pelaksanaan investasi yang berdaya saing. b. Penyederhanaan sistem dan prosedur. menjaga hak kepemilikan terutama berkenaan dengan kepemilikan lahan dan pengaturan yang adil pada mekanisme penyelesaian konflik di bidang investasi. 4. Relatif rendahnya realisasi penanaman modal. mendorong perluasan basis produk ekspor dengan tetap memperhatikan kriteria produk ekspor yang ramah lingkungan. Arah Kebijakan Dalam rangka mewujudkan peningkatan investasi dan perdagangan. Secara bertahap. diarahkan pada upaya: 1.

Tahun 2002 sebanyak 2.977 orang. Program Peningkatan Efisiensi Perdagangan Dalam Negeri.4. perikanan.351. Program Pembangunan Program yang akan ditempuh dalam Peningkatan Investasi dan Perdagangan adalah: 1. Program Peningkatan Iklim Investasi dan Kerjasama Investasi. Peningkatan Daya saing Pariwisata Pembangunan pariwisata mempunyai peranan penting karena disamping sebagai penggerak perekonomian. industri dan pertambangan.130. Sedangkan untuk wisatawan luar negeri tahun 2001 sebanyak 882 orang.174. Bab IV . Program Pengamanan Perdagangan dan Perlindungan Konsumen.3.266 orang. simultan dan berkelanjutan. 2. 5. pengembangan jalur wisata.311 orang. Untuk Tahun 2005 diperkirakan sejumlah 4. Program Peningkatan Daya Saing Produksi Daerah.084 orang. . Untuk Tahun 2005 diperkirakan sejumlah 2. juga diharapkan meningkatkan kesempatan kerja. tahun 2003 sebanyak 4.639 orang. Penguatan kapasitas kelembagaan dalam bentuk pelatihan investasi. Program Peningkatan dan Pengembangan Ekspor. dan peningkatan pendapatan masyarakat.529 orang dan Tahun 2004 sebanyak 2. Pengembangan pariwisata dapat ditempuh melalui pengadaan paket wisata. sedangkan pada Tahun 2004 sebanyak 3.242. Perkembangan jumlah wisatawan dalam negeri dari Tahun 2001 s.d. Tahun 2002 sebanyak 4. perternakan. 3. d. pengadaan sarana dan prasarana penunjang seperti hotel dan penginapan serta peningkatan aksesibilitas dengan meningkatkan kondisi jalan dan menyediakan sarana transportasi menuju obyek wisata. Kabupaten Malang dengan geomorfologis terdiri dari pegunungan dan dataran serta perairan pantai membentuk patahan-patahan yang menimbulkan air terjun dan hamparan pantai berpasir putih memungkinkan pengembangan pariwisata yang ditunjang oleh sumberdaya alam komoditi unggulan seperti pertanian tanaman pangan dan hortikultura.403 orang.134 orang. Kondisi kunjungan wisatawan yang fluktuasi tersebut antara lain disebabkan oleh pengaruh krisis ekonomi dan adanya beberapa peristiwa terganggunya keamanan di beberapa kota besar di Indonesia. 4. 2004 berfluktuasi yaitu : Tahun 2001 sebanyak 2. tata cara ekspor dan pembinaan secara sinergis.118.186 orang. Tahun 2003 sebanyak 2.258.7. 6.

Terbatasnya sarana dan prasarana penginapan. Kurangnya peran serta masyarakat dalam mengembangkan obyek pariwisata. Ampelgading dan Tirtoyudo masih alami dan belum dikembangkan. 3. Terciptanya penataan dan pengembangan wilayah Pariwisata yang selaras dan terpadu serta berwawasan lingkungan. Sasaran Pembangunan Sasaran yang ingin dicapai dalam pengembangan pariwisata adalah: 1. Bab IV . Arah Kebijakan Arah Kebijakan untuk mencapai sasaran tersebut adalah: 1. wisata alam pegunungan termasuk air terjun. Promosi tentang keunikan obyek sangat terbatas. dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan serta pelestarian budaya leluhur. Sumbermanjing Wetan. Permasalahan Secara umum permasalahan-permasalahan yang sedang dihadapi pada masingmasing obyek wisata dalam pengembangannya memiliki kesamaan. Obyek wisata di kawasan pantai selatan seperti di kecamatan Donomulyo. Meningkatnya jumlah wisatawan yang berkunjung di Kabupaten Malang meliputi: a) Wisatawan Mancanegara b) Wisatawan Nusantara 4. 5.119. Meningkatnya kuantitas dan kualitas produk pariwisata yang memiliki daya saing. c. 4. Bantur. 2. Meningkatnya kualitas SDM pariwisata. Sarana dan prasarana transportasi untuk menjangkau obyek masih mengalami kesulitan terutama kondisi jalan yang rusak. b. Kurangnya keterpaduan perencanaan antar obyek wisata. 3. 2. Gedangan. 6. a. yakni sebagai berikut: 1.Saat ini berbagai potensi pariwisata di Kabupaten Malang masih belum dikelola secara optimal terutama wisata pantai. meningkatnya peran serta masyarakat dalam pembangunan pariwisata. Dampit. meningkatnya fungsi kelembagaan pariwisata dan meningkatnya kerjasama promosi. . Meningkatkan dan menumbuhkan potensi pariwisata yang ada. wisata budaya sejarah maupun kerajinan rakyat sehingga kemungkinan pengembangan masih terbuka lebar.

kegiatan promosi potensi.272 perusahaan. Meningkatkan kuantitas dan varietas potensi unggulan pariwisata dan diversifikasi produk pelayanan pariwisata yang standar.797 perusahaan. Tahun 2002 sebesar 7. berdaya saing serta memenuhi rasa aman dan nyaman.583 perusahaan dan Tahun 2004 sebesar 9. Perkembangan Usaha Industri Formal ditinjau dari aspek kelembagaan mengalami kenaikan yang disebabkan oleh kondisi keamanan yang kondusif dan akibat penyederhanaan prosedur perijinan investasi serta upaya merangsang masuknya investasi industri antara lain dengan menurunkan pajak penerangan jalan untuk industri.2.120. 3. sehingga dapat mewujudkan iklim usaha pariwisata yang kooperatif dan dinamis.207 perusahaan. masih menghadapi berbagai permasalahan meliputi: (1) panjangnya mata rantai distribusi dan terbatasnya Bab IV . 3. Program Pembangunan Program Pembangunan Peningkatan daya saing wisata di Kabupaten Malang pada lima tahun ke depan adalah: 1. Meningkatkan kualitas SDM pariwisata yang profesional dalam rangka mewujudkan kinerja pelayanan. a. jumlah perusahaan yang terdaftar pada periode 2001 s. presentasi dan konsultasi ke beberapa Departemen dan Lembaga terkait di tingkat Pemerintah Pusat dan Pemerintah Propinsi Jawa Timur. Program Penataan Wilayah dan Agenda Pariwisata 4.d 2004 mengalami peningkatan setiap tahunnya yaitu : Tahun 2001 sebesar 7. Sementara itu. 2. . peningkatan daya saing industri menempati posisi yang strategis.4. Peningkatan daya saing industri melalui Pemantapan Industri Kecil Menengah (IKM) Sebagai bagian dari penggerak pertumbuhan ekonomi. Memberdayakan pengembangan pemasaran pariwisata terpadu agar tepat sasaran dan efisien serta menggalang peran serta masyarakat dengan cara memposisikan masyarakat sebagai subyek pengembangan pariwisata.4. Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata. Program Pengembangan Obyek Tujuan Pariwisata. Program Pengembangan Wisata Budaya 6. d. 4. Di samping itu dilakukan pula langkah–langkah strategis yang meliputi. Permasalahan Upaya peningkatan daya saing industri. Tahun 2003 sebesar 8.

menengah dan besar. meningkatkan efisiensi rantai nilai untuk meningkatkan keseluruhan produktivitas. Sasaran Pembangunan Sasaran yang akan dicapai dalam peningkatan daya saing industri adalah: 1. Mendukung perkuatan daya saing produk industri kecil menengah. (2) Belum optimalnya perlindungan HAKI. (6) Belum optimalnya penggunaan teknologi tepat guna dalam pengembangan industri. meningkatnya nilai investasi naik serta penyerapan tenaga kerja .jaringan informasi pasar dalam negeri maupun global. 7. Meningkatnya keterampilan. Arah Kebijakan Dalam rangka mewujudkan sasaran di atas. (3) Keterkaitan antar pengusaha kecil dengan besar/BUMN. b. 6. memperpanjang rantai nilai baik dengan meningkatkan inovasi maupun penguasaan pasar. Mengembangkan IKM agar perannya setara dengan industri besar sehingga merupakan fondasi perekonomian yang kokoh dan mewujudkan IKM yang Bab IV .121. Mendukung kebijakan penyediaan publik sarana berupa dan penyederhanaan prasarana regulasi untuk untuk pengembangan dan perluasan industri. 2. (4) Belum optimalnya kualitas sumber daya dan lembaga pendukung pasar. (5) Belum optimalnya Industri Kecil Menengah menggunakan bahan baku potensi unggulan daerah serta masih tingginya ketergantungan sebagian produk pada komponen bahan baku import. arah kebijakan pembangunan Industri di Kabupaten Malang adalah sebagai berikut: 1. c. keahlian dan kompetensi tenaga kerja industri sehingga mampu meningkatkan produktivitas industri dan mampu bersaing di pasar global. Mewujudkan 5. 4. Peningkatan nilai tambah dan produktivitas melalui pengembangan Industri dalam rangka pengembangan rantai nilai untuk membentuk Industri-Industri yang kuat. (7) Masih terbatasnya sarana promosi industri kecil dan menengah. . Terciptanya iklim usaha yang lebih kondusif baik bagi Industri yang sudah ada maupun investasi baru dalam bentuk tersedianya layanan umum yang baik. 2. meningkatkan nilai tambah dari setiap produk yang dibuat baik pada industri ataupun pada rantai nilainya. (Infrastruktur) mengembangkan dunia usaha industri. Meningkatnya jumlah industri kecil. 3. Meningkatnya jumlah industri kecil non formal/industri kecil rumah tangga serta meningkatnya nilai investasi serta penyerapan tenaga kerja. Standarisasi produk IKM.

kultur/budaya bisnis. yang mencakup aspek kualitas SDM.4. Program Peningkatan Nilai Tambah Industri. usaha skala Mikro. Usaha Mikro. Pertama. aspek hukum. tingkat besar dalam meningkatkan taraf hidup rakyat banyak dengan jumlah pelaku ekonomi terbesar dan tersebar di Bab IV . Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Mikro.122. Kecil dan Menengah (UMKM) Pembangunan Koperasi dan Usaha Mikro. Program Pembangunan Program-program Pembangunan yang dilaksanakan dalam peningkatan daya saing industri di Kabupaten Malang adalah: 1. baik di pasar domestik maupun pasar ekspor sangat ditentukan oleh dua kondisi utama yang perlu dipenuhi. Kecil. sistem manajemen. 4. Hal ini ditunjukkan melalui keberadaan UMKM yang merupakan bagian terbesar dari kegiatan ekonomi . dan Menengah telah memperlihatkan ketangguhannya. 6. .5. Kecil dan Menengah (UMKM) merupakan langkah strategis karena sektor tersebut memiliki peranan yang besar dalam meningkatkan taraf hidup rakyat banyak untuk mendukung pertumbuhan ekonomi daerah serta sebagai upaya dalam penciptaan lapangan kerja baru. kekuatan modal. pembangunan ekonomi ke depan diarahkan untuk lebih menguatkan keberpihakan pada pemberdayaan usaha ekonomi rakyat melalui penumbuhan dan pengembangan usaha yang komprehensif dan terpadu sehingga keberadaan UMKM dapat menjadi pilar utama dalam mendorong perekonomian daerah. Program Pengendalian dan Penerapan Standar Industri. 3. 2. kondisi infrastruktur. 3. Hal ini disebabkan oleh karena Koperasi. Program Peningkatan Ketrampilan SDM Industri.mandiri serta mendukung industri besar dalam satu kerangka kerjasama yang sederajat dan saling menguntungkan. Mendorong investasi industri baru. Kedua. d. Menengah dan Kerajinan. Oleh karena itu. lingkungan eksternal harus juga kondusif yang terkait dengan kebijakan pemerintah. jaringan bisnis dengan pihak luar dan tingkat kewirausahaan. struktur organisasi.sosial penduduk. Program Pengembangan Industri Kecil. Kemampuan UKM untuk bersaing di era perdagangan bebas. Kecil dan Menengah memiliki potensi cukup seluruh pelosok Kabupaten Malang. Dalam masa krisis. penguasaan teknologi dan informasi. lingkungan internal UKM harus kondusif. kondisi persaingan pasar dan kondisi ekonomi-sosial-kemasyarakatan.

b. Koperasi dan UKM belum optimal serta keterbatasan informasi pasar tentang produk-produk unggulan daerah. a. koperasi dan UKM dengan pelaku usaha lainnya. 7. Promosi dan pemasaran Usaha Kecil Mikro. 3. 3. Permasalahan Pemberdayaan Koperasi dan UKM belum bisa optimal karena dihadapkan kepada berbagai permasalahan: 1. Berkembangnya usaha mikro di pedesaan dan/atau di daerah tertinggal dan kantong-kantong kemiskinan. akses usaha kecil mikro. Kualitas SDM Koperasi belum memadai untuk tugas-tugas bidang teknis perkoperasian. Meningkatnya produktivitas dan nilai ekspor produk usaha kecil dan menengah. 4. koperasi dan UKM terhadap pembiayaan dan permodalan masih lemah. 2. 6. Sasaran Pembangunan Sasaran umum pemberdayaan Koperasi dan UMKM dalam tahun 2006 – 2010 mendatang adalah: 1. masih lemahnya daya saing usaha kecil mikro. dan secara bertahap diharapkan dapat mewujudkan pembangunan ekonomi yang berkualitas dan berkesinambungan. Oleh karena itu. Saat ini perlu upaya yang sungguh-sungguh untuk menciptakan kedua kondisi tersebut. strategi pemberdayaan UKM untuk dapat memasuki pasar global menjadi sangat penting bagi terjaminnya kelangsungan hidup UKM. 5. sehingga mampu menjadi pilar utama ekonomi daerah yang tangguh yang mampu menggerakkan sektor riil. 2. Lemahnya jaringan antar koperasi dan UKM. belum berkembangnya diversifikasi usaha dan sistem distribusi koperasi dan UKM. koperasi dan UKM dalam mengakses pasar domestik maupun global. dunia usaha dan masyarakat. .123.pendidikan masyarakat serta perubahan ekonomi global. Belum optimalnya fungsi dan peran kelembagaan Koperasi dan UKM. Meningkatnya kualitas kelembagaan dan organisasi koperasi sesuai dengan jatidiri koperasi. Selain kedua kondisi tersebut. Belum optimalnya pelaksanaan kemitraan usaha antar usaha kecil mikro. upaya pemberdayaan UMKM menjadi tugas bersama antara pemerintah. sumber-sumber Bab IV . 8.

Usaha Mikro. Mengembangkan KUMKM untuk lebih berperan sebagai penyedia barang dan jasa dipasar domestik yang semakin berdaya saing dengan produk impor. Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif KUKM. Kecil dan Menengah. Program Pembangunan Berdasarkan permasalahan dan arah kebijakan tersebut.4. Mengembangkan UKM yang diarahkan untuk memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi daerah. Memperkuat kelembagaan melalui penerapan prinsip-prinsip tata kepemerintahan yang baik (good governance) dan berwawasan gender. 4. peningkatan produktivitas dan daya saing. Peningkatan Pengelolaan BUMD Bab IV . 6. . 5. 2. maka programprogram dalam pemberdayaan Koperasi.4. Memperluas basis dan kesempatan berusaha serta menumbuhkembangkan wirausaha baru berkeunggulan prima untuk mendorong pertumbuhan.6. Program Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi. meningkatkan kepedulian dan dukungan pemangku kepentingan (stakeholders) dan meningkatkan kemandirian gerakan koperasi. Membangun tatanan kelembagaan dan organisasi Koperasi. maka arah kebijakan yang akan dilaksanakan dalam tahuntahun mendatang adalah: 1. Usaha Mikro. 6. Kenaikan omzet koperasi. penciptaan lapangan kerja.124. 2. Kecil dan Menengah. 3. peningkatan ekspor dan penciptaan lapangan kerja. Sedangkan pengembangan usaha skala mikro diarahkan untuk memberikan kontribusi dalam peningkatan pendapatan pada kelompok masyarakat berpenghasilan rendah. c. Kecil dan Menengah yang akan diimplementasikan pada lima tahun ke depan adalah: 1. Usaha Mikro. 4. d. Kenaikan jumlah KSP/USP yang berpredikat sehat. Program Pemberdayaan Usaha Skala Mikro. Kenaikan jumlah koperasi aktif yang melaksanakan RAT. Arah Kebijakan Berdasarkan permasalahan umum yang dihadapi oleh Koperasi. Program Pengembangan Sistem Pendukung Usaha Bagi Koperasi. 3. 5.

Kigumas yang merupakan sumber pendapatan asli daerah. Selain itu SDM pasar yang belum memadai dan pedagang pasar yang masih belum memahami hak dan kewajibannya Bab IV . Radio Kanjuruhan FM. Diakui bahwa Kinerja BUMD belum begitu menggembirakan. keadilan dan responsibilitas pada pengelolaan BUMD. Permasalahan Permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan BUMD adalah masih belum optimalnya manajemen pengelolaan BUMD. Memantapkan penerapan prinsip-prinsip Good Corporate Governance (GCG). PT. Arah Kebijakan Kebijakan pengelolaan BUMD diarahkan pada: 1. Diharapkan. 2. PT.4. Salah satu aset dari BUMD adalah Perusahaan Daerah Air Minum. Meningkatkan efisiensi usaha dan daya saing Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) serta terwujudnya kemitraan antara BUMD dengan mitra usaha lainnya sekaligus sebagai salah satu sumber PAD. Meningkatnya kinerja dalam pengelolaan perusahaan daerah. Perusahaan Daerah. Kebijakan Pembangunan Program yang akan ditempuh dalam peningkatan pengelolaan BUMD adalah: 1. 6. Intensifikasi Pengelolaan Badan Usaha Milik Daerah. Bank Perkreditan Artha Kanjuruhan Pemkab Malang.Dalam rangka pengembangan potensi BUMD diperlukan langkah-langkah antisipasi strategis. PT. akuntabilitas. Pengembangan Pasar Daerah Saat ini kinerja pasar daerah masih belum optimal karena dari 31 pasar sebanyak 60% kondisi fisiknya kurang bagus. d.125. ada nilai tambah bagi peran manajemen BUMD yang dalam operasionalnya Pemerintah Kabupaten Malang selaku pemilik dapat membangun kompetensi dengan harapan tidak tergantung pada Pemda. Sasaran Pembangunan Sasaran yang hendak dicapai dalam pengelolaan BUMD adalah: 1. a. 3.7. . Diperlukan langkah-langkah strategis agar penerimaan dari BUMD meningkat. Menciptakan peluang dan kesempatan untuk dapat menarik investor sebagai solusi alternatif bagi pembiayaan pembangunan BUMD. yaitu transparansi. Jasa Yasa. b. c.

Kebijakan Pembangunan Program yang akan ditempuh dalam peningkatan pengelolaan BUMD dan Pasar daerah adalah: 1. Program Peningkatan Sarana Prasarana Pasar Daerah. fasilitas sarana dan prasarana yang belum memadai. 3. (3)belum terwujudnya kebersihan dan keindahan pasar. peningkatan kualitas dan kemampuan SDM aparatur. 2.126. . 5. 4. Arah Kebijakan Meningkatkan sarana dan prasarana pasar dalam rangka retribusi pasar. c. a.menimbulkan ketentraman. Peningkatan rehabilitasi/perbaikan dalam pembangunan sarana dan prasarana pasar daerah. b. kualitas SDM aparatur masih rendah.Program Optimalisasi Penerimaan Retribusi Pasar memberikan dan keindahan pasar untuk meningkatkan pelayanan terhadap kenyamanan dan peningkatan pelayanan serta meningkatkan potensi penerimaan Bab IV . Belum akuratnya data pedagang sebagai potensi penerimaan Retribusi Pasar. ketertiban. Memperbaiki/merubah Perda Pasar yang dirasakan kurang memadai. Ketertiban dan Keamanan Pasar 3. kebersihan dan kenyamanan pasar masih belum bisa diwujudkan secara maksimal. d.Program Peningkatan Kebersihan. 2. Sasaran Pembangunan Sasaran yang hendak dicapai dalam Pasar Daerah adalah: 1. Untuk menghadapi tantangan tersebut maka perlu dilakukan penanggulangan melalui upaya pembangunan dan pemeliharaan fisik pasar. Terlaksananya pengendalian ketertiban dan kebersihan pasar. Permasalahan Permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan pasar adalah: 1. 2. peningkatan kesadaran pedagang terhadap hak dan kewajibannya serta perlunya penyediaan sarana dan prasarana kerja yang memadai termasuk peningkatan ketertiban konsumen. Rendahnya kesadaran para pedagang untuk membayar retribusi sesuai ketentuan dan ikut berpartisipasi dalam ketertiban.

Secara umum sumber air di wilayah Kabupaten Malang bersumber dari air permukaan dan air tanah. Permasalahan Berdasarkan telaah dan pengamatan terhadap kondisi sumberdaya air di Kabupaten Malang. dan produktif. baik untuk kebutuhan air yang pertanian dapat maupun rumahtangga dan industri di Kabupaten Malang pada Tahun 2010 mencapai m /tahun. Potensi air tersebut berasal dari air permukaan sebesar 45. Secara alamiah Kabupaten Malang menghadapi kendala dalam memenuhi kebutuhan air karena distribusi yang tidak merata baik secara spasial maupun waktu. Kabupaten Malang yang dihuni oleh 2. Ketidakseimbangan antara pasokan dan kebutuhan Sumberdaya Air dalam perspektif ruang dan waktu.370.127. Selain itu. Dari segi spasial (pada tahun 2005). pembangunan di bidang sumber daya air juga ditujukan untuk mengendalikan daya rusak air agar tercipta kehidupan masyarakat yang aman.4. dan 80 persennya adalah petani 3 Bab IV . air baku industri serta untuk pembangkit tenaga listrik. Sumber air permukaan yang berasal dari DAS Berantas.7 3 kebutuhan air.757.051. sementara potensi 3 3 dimanfaatkan diperkirakan hanya mencapai 122. baik dalam perspektif jumlah maupun mutu.8. Permasalahan-permasalahan tersebut adalah: 1. ± 65% diantaranya merupakan kawasan Agronomi. bersih.008 m /tahun dan air tanah sebesar 76. sumber air baku air minum.688 m /tahun. Proyeksi 76. Pembangunan di bidang sumber daya air pada dasarnya adalah upaya untuk memberikan akses secara adil kepada seluruh masyarakat untuk mendapatkan air agar mampu berperikehidupan yang sehat.6.122 jiwa.315. a.481. sehingga air yang dapat disediakan tidak selalu sesuai dengan kebutuhan.680 m /tahun. maka dapat dirumuskan tentang berbagai permasalahan yang terkait dengan sumberdaya air ini. Sedangkan sumber air tanah akifer dalam (kedalaman lebih dari 40 m) banyak dieksploitasi untuk keperluan sumber air industri. Waduk Selorejo dan Waduk Karangkates banyak dimanfaatkan untuk keperluan irigasi. Pembangunan Infrastruktur Sumberdaya Air Air merupakan kebutuhan pokok manusia untuk melangsungkan kehidupan dan meningkatkan kesejahteraannya.889. .

651 ha diluar kawasan hutan dan didalam kawasan hutan sebesar 40. banjir telah melanda wilayah Malang Selatan seperti daerah Tirtoyudo dengan tingkat intensitas rendah sampai dengan tinggi. sedangkan 20 persen lainnya tersedia pada musim kemarau dengan durasi tujuh bulan. kelangkahan air pada beberapa daerah pertanian apabila tidak ditata akan menimbulkan potensi bahaya kekeringan. yang selain menimbulkan manfaat. Kerusakan lingkungan yang semakin luas akibat kerusakan hutan secara signifikan telah menyebabkan penurunan daya dukung Daerah Aliran Sungai (DAS) dalam menahan dan menyimpan air. Selain itu.543 ha pada periode th 2005.yang memanfaatkan air permukaan dengan sistem irigasi semi teknis sampai dengan teknis. kelangkahan air yang terjadi cenderung mendorong pola penggunaan sumber air yang tidak bijaksana. antara lain pola eksploitasi air tanah secara berlebihan yang mengakibatkan terjadinya penurunan permukaan dan kualitas air tanah. Menurunnya kemampuan penyediaan Air. . Hal yang memprihatinkan adalah indikasi terjadinya proses percepatan laju kerusakan daerah tangkapan air. Meningkatnya ancaman terhadap keberlanjutan daya dukung Sumber daya Air. Pada sisi lain. dan ”amblesan” permukaan tanah. Kecenderungan meluasnya area DAS kritis telah mengarah pada tingkat kelangkahan dan peningkatan daya rusak air yang semakin serius. Tahun 2002. Kerusakan air tanah sangat sulit untuk dipulihkan. pada saat yang sama juga menimbulkan potensi bahaya kemanusiaan berupa banjir. Ketersediaan air yang sangat melimpah pada musim hujan.128. Dari segi distribusi waktu sepanjang tahun. baik Air Permukaan maupun Air Tanah. Sedangkan pada musim kemarau. Hal tersebut ditunjukkan dengan meningkatnya laju deforestrasi sebesar 36. Berkembangnya daerah permukiman dan industri telah menurunkan area resapan air dan mengancam kapasitas lingkungan dalam menyediakan air. kapasitas infrastruktur penampung air seperti waduk dan bendungan makin menurun sebagai akibat meningkatnya sedimentasi. intrusi air laut. 80 persen air tersedia pada musim hujan yang berdurasi lima bulan. 2. sehingga apabila hal tersebut terjadi terus-menerus mengakibatkan bencana lingkungan yang berimplikasi luas. 3. sehingga Bab IV .

Kondisi ini diperparah dengan kualitas operasi dan pemeliharaan yang rendah sehingga tingkat layanan prasarana sumberdaya air menurun semakin tajam. Perubahan paradigma pembangunan sejalan dengan semangat reformasi memerlukan beberapa langkah penyesuaian tata kepemerintahan. permukiman. ketidaktersediaan air. dan peran swasta dalam pengelolaan infrastruktur sumber daya air. masih belum atau tidak berfungsi. Pada tahun 2005. 6. dan Ketatalaksanaan. 4. luas sawah produktif beririgasi juga makin menurun karena alih fungsi lahan menjadi non-pertanian terutama untuk perumahan. 5. ketidaksiapan petani penggarap. Meningkatnya potensi konflik Air. Diperkirakan total area kerusakan jaringan irigasi tersebut mencapai sekitar 36 persen. pada jaringan irigasi yang berfungsi juga mengalami kerusakan terutama disebabkan oleh rendahnya kualitas operasi dan pemeliharaan. pertanian maupun industri juga semakin meningkat. secara pasti akan memperparah tingkat kelangkahan air. pemerintah Bab IV . peran BUMN/BUMD. bahkan lebih jauh dapat memicu berbagai bentuk disintegrasi. peran masyarakat. . Konflik air yang tidak terkendali berpotensi berkembang menjadi konflik dengan dimensi yang lebih luas. Kurang optimalnya tingkat layanan Jaringan Irigasi.384 hektar sawah. atau terjadinya mutasi lahan. Kebutuhan air yang semakin meningkat pada satu sisi dan ketersediaan yang semakin terbatas pada sisi yang lain. Lemahnya koordinasi. Belum atau tidak berfungsinya jaringan irigasi dengan luasan yang sangat signifikan tersebut disebabkan antara lain karena belum lengkapnya sistem jaringan. Dari jaringan irigasi yang telah dibangun tersebut diperkirakan sekitar 5. Penguatan peran masyarakat. atau hampir 12 persen.200 hektar.menurunkan keandalan penyediaan air untuk irigasi maupun air baku. belum siapnya lahan sawah. dari 44 Daerah Irigasi. baik antarkelompok pengguna. Semakin parahnya kelangkaan tersebut berpeluang memicu terjadinya berbagai bentuk konflik air. 623 Jaringan Irigasi terbangun di Kabupaten Malang berpotensi melayani 43. Kelembagaan. jumlah kebutuhan air baku bagi rumah tangga. maupun antargenerasi. Sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan kualitas kehidupan masyarakat.129. Selain itu. antarwilayah. Selain penurunan keandalan layanan jaringan irigasi.

7. Pada aspek institusi. Kualitas data dan informasi yang dimiliki belum memenuhi standar yang ditetapkan dan belum tersedia pada saat diperlukan. BUMN/BUMD. namun pertukaran data dan informasi antar instansi masih banyak mengalami hambatan. sebagai salah satu prasyarat terjaminnya keberlanjutan pola pengelolaan sumber daya air.130. Sasaran Pembangunan Sasaran umum pembangunan sumber daya air adalah: Bab IV . Rendahnya Kualitas Pengelolaan Data dan Sistem Informasi. 8.daerah. Bencana juga telah merusak wilayah pantai beserta potensinya. Endapan lumpur yang ada pada hampir 80 persen saluran irigasi juga merusak jaringan irigasi sehingga menyebabkan tidak maksimalnya aliran air. Berbagai instansi mengumpulkan serta mengelola data dan informasi tentang sumber daya air. . bahkan tidak jarang saling berbenturan. Pengelolaan sumber daya air belum didukung oleh basis data dan sistem informasi yang memadai. dan swasta diperlukan dalam rangka memperluas dan memperkokoh basis sumber daya. kesadaran dan partisipasi masyarakat. Endapan lumpur dan sampah pada sungai-sungai juga telah mengganggu dan menurunkan kapasitas aliran air. Bencana alam di akhir Tahun 2003 yang melanda Tirtoyudo Rawa Terate telah mengakibatkan kerusakan pada sumber-sumber air termasuk prasarananya. Selain itu. akses publik terhadap data masih belum dapat terlayani secara baik. namun masih diperlukan upaya tindak lanjut untuk menerbitkan beberapa produk peraturan perundangan turunan dari undangundang tersebut sebagai acuan operasional. b. Pada sisi lain. Meskipun prinsip-prinsip dasar mengenai hal tersebut telah diatur dalam Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. lemahnya koordinasi antarinstansi dan antardaerah otonom telah menimbulkan pola pengelolaan sumber daya air yang tidak efisien. Kondisi ini sangat membahayakan dan berpotensi mengakibatkan banjir. Kerusakaan prasarana Sumberdaya Air akibat Endapan Sedimen dan Bencana Alam. masih belum mencapai tingkat yang diharapkan karena masih terbatasnya kesempatan dan kemampuan. Masalah lain yang dihadapi adalah sikap kurang perhatian dan penghargaan akan pentingnya data dan informasi.

permukiman. . 2. Ke depan upaya konservasi akan lebih diutamakan sehingga akan terjadi keseimbangan antara upaya untuk memenuhi kebutuhan jangka pendek dan upaya untuk memenuhi kebutuhan jangka panjang. Pada masa lalu fokus pembangunan lebih ditujukan pada pendayagunaan. 5. 7. terlindunginya daerah pantai dari abrasi air laut. dan industri dengan prioritas utama untuk kebutuhan pokok masyarakat dan pertanian rakyat. 12. Upaya yang terlalu menitikbertakan pada sisi penyediaan (supply) terbukti kurang efisien dan efektif dalam rangka memecahkan masalah pengelolaan sumber Bab IV . 11. berkurangnya dampak bencana banjir dan kekeringan. pemanfaatan air tanah akan dibatasi. pulihnya kondisi sumber-sumber air dan prasarana sumber daya air. serta antara pemenuhan kepentingan jangka pendek dan kepentingan jangka panjang. 9. Terkendalinya potensi konflik air. pengendalian banjir terutama pada daerah perkotaan.131. 6. akurat dan mudah diakses. 8. c. terkendalinya pencemaran air. terutama untuk pemenuhan kebutuhan air baku rumah tangga dan usaha pertanian yang secara finansial mempunyai prospek menguntungkan. 10. Terkendalinya pemanfaatan air tanah. antara pengelolaan demand dan supply. 3. terciptanya pola pembiayaan yang berkelanjutan. meningkatnya kemampuan pemenuhan kebutuhan air bagi rumah tangga. Arah Kebijakan Pengelolaan sumber daya air dilaksanakan dengan memperhatikan keserasian antara konservasi dan pendayagunaan. tersedianya data dan sistem informasi yang aktual. Untuk itu. meningkatnya partisipasi aktif masyarakat. antara hulu dan hilir. Selain itu. pertanian. Pengembangan dan penerapan sistem conjuctive use antara pemanfaatan air permukaan dan air tanah akan digalakkan terutama untuk menciptakan sinergi dan menjaga keberlanjutan ketersediaan air tanah. 4. pola hubungan hulu-hilir akan terus dikembangkan agar tercapai pola pengelolaan yang lebih berkeadilan. Tercapainya pola pengelolaan sumber daya air yang terpadu dan berkelanjutan.1. meningkatnya kualitas koordinasi dan kerjasama antar instansi. ketersediaan air baku bagi masyarakat. antara pemanfaatan air permukaan dan air tanah.

maka pada lima tahun ke depan tidak perlu lagi dilakukan upaya pengembangan jaringan sawah beririgasi baru. Untuk melindungi sumber daya air dan bencana banjir. upaya tersebut perlu disertai dengan upaya melakukan rasionalisasi permintaan dan penggunaan air melalui demand management.daya air. akan dikembangkan berbagai skema insentif kepada petani agar bersedia mempertahankan lahan sawahnya. Untuk mengendalikan kecenderungan meningkatnya alih fungsi lahan. Untuk itu. Pembangunan tampungan air berskala kecil akan lebih dikedepankan. Pola pembangunan berskala kecil ini akan mengurangi derajat konsentrasi biaya dan resiko pada suatu areal dan penduduk tertentu. terutama terkait dengan isu sosial dan lingkungan. rehabilitasi pada areal irigasi berfungsi yang mengalami kerusakan. atau dengan aplikasi teknologi lain yang tersedia dan layak. antara lain rekayasa keteknikan. Selain itu. . Upaya rehabilitasi akan diprioritaskan pada areal irigasi di daerah lumbung padi. Upaya peningkatan fungsi jaringan akan dilakukan hanya pada areal yang ketersediaan airnya terjamin dan petani penggarapnya sudah siap. kecuali menyelesaikan proyek-proyek yang sudah dimulai dan tengah dikerjakan. tapi juga diarahkan untuk memelihara kualitas air. Namun disadari bahwa hasil dari upaya vegetatif tersebut bersifat jangka panjang. Untuk itu. Upaya konservasi sumber-sumber air dilakukan tidak hanya untuk melestarikan kuantitas air. sedangkan pembangunan tampungan air dalam skala besar perlu pertimbangan yang lebih hati-hati karena menghadapi masalah yang lebih kompleks. Pendayagunaan sumber daya air untuk pemenuhan kebutuhan air irigasi pada lima tahun ke depan difokuskan pada upaya peningkatan fungsi jaringan irigasi yang sudah dibangun tapi belum berfungsi. perlu dilakukan pelestarian situ-situ dan pengamanan daerah aliran sungai. dalam 5 (lima) tahun kedepan upaya vegetatif perlu diimbangi upaya-upaya lain. Pendekatan vegetatif dalam rangka konservasi sumber-sumber air adalah hal yang sangat perlu dilakukan karena begitu penting fungsi vegetatif dalam konteks lingkungan. Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi diselenggarakan dengan berbasis partisipasi masyarakat dalam seluruh proses kegiatan. dan peningkatan kinerja operasi dan pemeliharaan. Bab IV .132. Mengingat luasnya jaringan irigasi yang belum berfungsi. yang lebih bersifat quick yielding. upaya konservasi air tanah terus akan ditingkatkan dengan pengisian kembali (recharging). pembuatan sumur resapan.

Pengendalian daya rusak air terutama dalam hal penanggulangan banjir mengutamakan pendekatan non-konstruksi melalui konservasi sumberdaya air dan pengelolaan daerah aliran sungai dengan memperhatikan keterpaduan dengan tata ruang wilayah. baik antar institusi pemerintah maupun antara institusi pemerintah dengan institusi masyarakat. penataan dan penguatan sistem pengolahan data dan informasi sumber daya air dilakukan secara terencana dan dikelola secara berkesinambungan Bab IV . Untuk itu. Peningkatan partisipasi masyarakat dan kemitraan di antara pemangku kepentingan terus diupayakan tidak hanya pada saat kejadian banjir. Peran modal sosial dalam pengelolaan sumber daya air sangat penting. Dalam upaya memperkokoh civil society. yang merupakan faktor penting untuk menjamin kelanjutan fungsi infrastruktur. terutama untuk menggali dan merevitalisasi kearifan lokal (local wisdom) yang secara tradisi banyak tersebar di masyarakat Indonesia. akurat dan dapat diakses dengan mudah oleh pihak-pihak yang memerlukan. Pemanfaatan air tanah untuk pemenuhan kebutuhan air baku akan dikendalikan dan sejalan dengan itu akan dilakukan pula upaya peningkatan penyediaan air baku dari air permukaan. upaya kerjasama kemitraan antar ketiga tingkatan pemerintah tersebut akan terus didorong agar keterpaduan pengelolaan sumber daya air dalam satu wilayah sungai dapat dijamin. Pengembangan modal sosial akan dilakukan dengan pendekatan budaya. keterlibatan masyarakat. yang ditujukan selain sebagai instrumen kelembagaan untuk mengendalikan berbagai potensi konflik air. Penanggulangan banjir diutamakan pada wilayah berpenduduk padat dan wilayah strategis. pemerintah provinsi dan kabupaten/kota telah ditetapkan. Pengembangan dan pengelolaan sumber daya air memerlukan penataan kelembagaan melalui pengaturan kembali kewenangan dan tanggung jawab masing-masing pemangku kepentingan. juga untuk memantapkan mekanisme koordinasi. tetapi juga pada tahap pencegahan serta pemulihan pasca bencana. .133. terutama dalam hal mendorong rasa memiliki masyarakat pengguna air. Lembaga dewan sumber daya air dan komisi irigasi perlu dibentuk dan diperkuat. Kebijakan pengembangan dan pengelolaan sumber daya air perlu didukung dengan ketersediaan data yang tepat. BUMN/D dan swasta perlu terus didorong. dan wilayah strategis. Pengamanan pantai-pantai dari abrasi terutama dilakukan pada daerah pusat kegiatan ekonomi. Walaupun domain kewenangan pemerintah.Pendayagunaan sumber daya air untuk pemenuhan kebutuhan air baku diprioritaskan pada pemenuhan kebutuhan pokok rumah tangga terutama di wilayah rawan defisit air. wilayah tertinggal.

. 2. memfungsikan kembali jaringan irigasi. Pada umumnya infrastruktur transportasi mengemban fungsi pelayanan publik dan sebagai industri jasa. Transportasi merupakan sarana yang membantu pergerakan manusia dari suatu tempat ke tempat lainnya. Pemeliharaan Dan Pengelolaan Jaringan Irigasi Dan Perairan Umum. 6. dan pemakai sumber daya air perlu dimanfaatkan seoptimal mungkin. Program Operasi. Pengelolaan dan Konservasi Sumberdaya Air. Selanjutnya. Program Pembangunan Sarana Prasarana Pengairan Pengendalian Banjir Dan Pengamanan Pantai. d. Sistem jaringan jalan mempunyai pengaruh yang sangat kuat terhadap pola perkembangan dan pertumbuhan suatu wilayah. 4. dan mengamankan pantai dari kerusakan akibat erosi dan sedimentasi dengan lebih mengutamakan pendekatan vegetatif. akan dilakukan upaya mengembalikan fungsi bangunan tampungan air. 3. Program Perencanaan Pengembangan.134. pengelola. dan pengendalian banjir dengan pendekatan flood management. oleh karena itu perlu adanya suatu pengelolaan yang terpadu sehingga membantu kelancaran bagi manusia untuk melakukan pergerakan interaksi fungsional antar pusat kegiatan satu dengan yang lainnya.sehingga tercipta basis data yang dapat dijadikan dasar acuan perencanaan pengembangan dan pengelolaan sumber daya air. Program Penataan Kelembagaan Pengelolaan Sumberdaya Air. yaitu: 1. Program Pembinaan Dan Pemanfaatan Infrastruktur Perairan Umum. Pelayanan sumber daya air dilakukan dengan memprioritaskan pada penyediaan air baku bagi masyarakat dengan mempertimbangkan kondisi sumber-sumber air permukaan yang tercemar air laut.4. tumpuan pergerakan regional dilayani oleh jaringan pergerakan kendaraan bermotor di jalan raya dan sebagian kereta api.dan 5. Bab IV .9. Potensi pemerintah daerah. Program Pembangunan Untuk mencapai sasaran umum kebijakan di atas maka dilakukan kegiatankegiatan yang tercakup dalam 5 (lima) program. Peningkatan Infrastruktur Transportasi secara umum berfungsi sebagai katalisator dalam mendukung pertumbuhan ekonomi dan pengembangan wilayah.

Sistem jaringan jalan di Kabupaten Malang secara keseluruhan didominasi oleh transportasi jalan raya dengan sarana dan prasarana yang telah menjangkau seluruh wilayah kecamatan yang ada. Sehingga sasaran umum pembangunan transportasi adalah meningkatnya jumlah dan kualitas pelayanan transportasi. suatu konsep untuk mendukung dan berusaha dan terciptanya menjamin pemerataan pertumbuhan pembangunan. Melalui pembangunan dan peningkatan prasarana jalan akan terbentuk suatu sistem jaringan yang mampu melayani pendistribusian barang secara efektif serta upaya mengeliminir permasalahan-permasalahan dalam transportasi yang disebabkan oleh aspek prasarana seperti misalnya tidak memadainya akses jalan layang menghubungkan antar wilayah di Kabupaten Malang yang disebabkan oleh kondisi jalan yang masih berupa tanah dan batu.4. 6. kendala yang dihadapi sektor transportasi meliputi aspek kapasitas.1.9. terutama keselamatan transportasi daerah. sumberdaya manusia. teknologi. untuk peningkatan aktivitas global masyarakat ekonomi dan sosial juga harus memiliki masyarakat memerlukan sarana jaringan telekomunikasi untuk telekomunikasi untuk meminimalisir biaya dan mempercepat komunikasi. meningkatnya pemerataan dan keadilan pelayanan transportasi baik antar wilayah maupun antar golongan masyarakat di perkotaan dan perdesaan. Dalam perkembangannya sampai saat ini prasarana transportasi telah ditingkatkan melalui program-program pembangunan jalan dan jembatan serta rehabilitasi jalan dan jembatan yang ada. Selain perhubungan dalam bentuk konkrit seperti jalan dan jembatan. serta manajemen. jumlah dan kuantitas orasarana dan sarana fisik. . meningkatnya mobilitas dan distribusi wilayah. meningkatnya kualitas pelayanan transportasi yang berkesinambungan dan ramah lingkungan. Pengembangan sistem jaringan prasarana jalan yang terintegrasi di Malang Raya maka Kabupaten Malang telah merencanakan hasil-hasil ekonomi.135. serta kondisi jalan aspal yang rusak dan rusak berat. Pada Era memanfaatkan kemajuan teknologi dalam bentuk Information Technology (IT). pendanaan/ investasi. Secara umum. kondisi. Prasarana jalan Bab IV . memperluas meningkatkan kesempatan menyeimbangkan kesinambungan pembangunan daerah sebagai bagian integral dari pembangunan Propinsi dan Nasional. kelembagaan dan peraturan. serta sesuai dengan standar pelayanan yang dipersyaratkan. maupun wilayah perbatasan. operasi dan pemeliharaan.

476. (e) Bertambahnya pohon pelindung tepi Jalan (btg).74 Km. Jalan Kabupaten 1. 7.17 Km.74 Km. 2. kondisi baik 231 buah. dalam kondisi baik 944. panjang 324 M atau 14. a. (c) Bertambahnya bangunan pelengkap Trotoar (M/%). Sedangkan untuk sarana perhubungan khususnya telekomunikasi belum merata menjangkau seluruh Kabupaten Malang walaupun tiap tahun ada pertumbuhan jumlah Satuan Sambungan Telepon (SST) dari tahun ke tahun. (d) Bertambahnya kondisi PJU yang baik (titik/%).26 Km. 2.92 Km. Masih rendahnya aksesibilitas sarana dan prasarana jalan yang mendukung sektor Pariwisata. Masih rendahnya jumlah jalan dan jembatan yang mantap.500 Km.63 Km. Masih kurangnya layanan telekomunikasi. dalam keadaan baik 2. dalam keadaan rusak 100. . Permasalahan-permasalahan tersebut adalah: 1. Belum optimalnya pengelolaan prasarana jalan dan jembatan.136. Sedangkan jumlah Jembatan 277 buah.975 M atau 85. Terwujudnya pengelolaan prasarana Jalan dan Jembatan pada ruas jalan di wilayah Kabupaten antara lain: (a) Terbinanya pengelolaan sarana dan prasarana trasportasi. Sasaran Pembangunan Sasaran Umum pembangunan prasarana Jalan adalah: 1. dan dalam keadaan rusak berat 14.14 Km.51 Km.121. Terwujudnya peningkatan sistem jaringan Jalan dan Jembatan untuk mendukung kawasan potensial ekonomi dalam rangka pengembangan wilayah Bab IV . 6. dan sepanjang 3.38 Km merupakan jalan batu dan jalan tanah.1 Km.Panjang jalan tahun 2005 di Kabupaten Malang adalah sebagai berikut: Jalan Nasional dalam kondisi baik115.09%. (b) Tersedianya data Jalan dan Jembatan yang mutakhir (Km/Kecamatan). Jalan Desa 5.91%. dalam kondisi rusak 194. b. Jalan Kota adalah 191. 3. Kurang optimalnya kualitas kerja dan kualitas tingkat kompetensi aparatur. 5. dalam kondisi baik 75. maka dapat dirumuskan berbagai permasalahan yang terkait dengan prasarana jalan ini. dan dalam keadaan rusak berat 337. panjang 2. 4. Masih rendahnya jumlah kapasitas jalan.14 Km. Permasalahan Berdasarkan telaah dan pengamatan terhadap kondisi prasarana jalan di Kabupaten Malang. Kurangnya sarana dan prasarana transportasi desa miskin yang mantap.381.299 M. panjang 1. Jalan Propinsi dalam kondisi baik 118 Km. kondisi rusak 46 buah.

Bab IV . 3. 6.yang antara lain: (a) Terjaga/bertambahnya kondisi jalan yang baik/mantap (Km/%). 6. Arah Kebijakan Arah kebijakan pembangunan prasarana Jalan. Meningkatkan pelayanan telekomunikasi di seluruh wilayah kecamatan d. Program Pembangunan 1. Membangun sistem jaringan Jalan yang menunjang kawasan strategis potensial dan pariwisata. Meningkatkan daya dukung dan kapasitas Jalan dan Jembatan untuk mengatasi pertumbuhan lalu lintas. Terwujudnya aksesibilitas sarana dan prasarana jalan yang menunjang pariwisata. Meningkatkan pengelolaan prasarana jalan dan jembatan. Meningkatkan profesionalisme dan SDM bidang penyelenggara prasarana Jalan dan Jembatan.137. Terwujudnya sarana dan prasarana transportasi yang menunjang pengembangan Desa miskin ditandai oleh: (a) Bertambahnya prasarana transportasi Desa miskin yang mantap (Km/%). Program Peningkatan/Pembangunan Jalan dan Jembatan. Membangun prasarana transportasi yang medukung pengembangan Desa miskin. 4. 5. 7. 2. Program Pengembangan dan Tata Laksana terkait kebinamargaan 4. Jembatan dan Sarana Telekomunikasi di Kabupaten Malang Adalah: 1. . c. 3. Terwujudnya kualitas kerja dan kualitas tingkat kopentensi aparatur yang baik ditandai oleh: (a) Meningkatnya dukungan peralatan kantor dan komputer(unit). Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan Jalan dan Jembatan. 2. Terwujudnya peningkatan daya dukung serta kapasitas ruas Jalan yang memadai ditandai dengan: (a) Bertambahnya jaringan dan panjang ruas jalan yang meningkat kapasitasnya (Km/%) 4. Tercapainya pemerataan layanan telekomunikasi di seluruh Kabupaten Malang. 7. (b) Meningkatnya kemampuan teknis aparatur. hal ini akan ditandai oleh bertambahnya panjang jalan penunjang pariwisata yang mantap. 3. Penanganan seluruh ruas Jalan dan Jembatan dengan mengutamakan pemeliharaan rutin dan berkala. (b) Bertambahnya jumlah panjang Jembatan yang mantap (Km/%). 5. Peningkatan Pelayanan Telekomunikasi.

3. Jalan Rel (Kereta Api) Bab IV .9. Arah Kebijakan 1.9. serta mempunyai kontribusi terbesar dalam menampung pangsa angkutan dibandingkan yang lain. Program Pembangunan. Masih kurangnya tingkat kesadaran masyarakat di Jalan. sistem informasi kecelakaan lalu lintas dan kelaikkan sarana serta izin pengemudi. 4. Program Pembangunan pembinaan teknis 1.2. Peningkatan Standart Keselamatan dan Keamanan Sarana dan Prasarana LLAJ. Meningkatkan manajemen dan rekayasa lalu lintas serta tentang pelayanan operasional transportasi. 5. Program Pengelolaan Sarana dan Prasarana Tranportasi Darat. pembinaan dan penegakan hukum.138. Fasilitas. Sasaran Pembangunan 1. Rehabilitasi. Transportasi Darat dan Perhubungan 6. 3. Permasalahan 1. Berkurangnya angka kecelakaan lalu lintas jalan raya. Peningkatan pembinaan teknis pengguna transportasi yang berkelanjutan. Lalu Lintas Angkutan Jalan Angkutan jalan merupakan alat transportasi utama yang berperan penting dalam mendukung pergerakan barang dan manusia.9. . d.1. Terpenuhinya persyaratan teknis dan laik jalan.4.4.6. b. Pembinaan/Peningkatan SDM Pengguna Transportasi Jalan. Pemeliharaan Prasarana. Belum optimalnya dalam penataan strategi manajemen dan rekayasa lalu lintas. 2. Peningkatan Ketertiban. 2. Menurunnya tingkat pelanggaran lalu lintas. a. 3.2. Transportasi dan Penataan Lalu Lintas Angkutan Jalan. Pengawasan Lalu Lintas dan Laik Jalan Kendaraan Bermotor. Peningkatan keselamatan lalu lintas jalan secara komphrehensif dan terpadu dari berbagai aspek (perencanaan. 2.4. 2. penanganan dampak kecelakaan dan daerah rawan kecelakaan.2. Perkembangan jumlah kendaraan yang tidak seimbang dengan kapasitas jalan. 3. c.2. 6.

2. pertumbuhan dan stabilitas serta pendorong penggerak pengembangan daerah/wilayah.3.4. Meningkatkan peran sarana dan prasarana angkutan laut. 6. menunjang pemerataan. jembatan KA dan sistem pensinyalan dan telekomunikasi KA) yang telah melampaui batas umur teknis. Terpenuhinya standar dermaga/pelabuhan.9. a. Rehabilitasi. d. Meningkatkan keselamatan angkutan kereta api dan kualitas pelayanan melalui melalui pemulihan kondisi pelayanan prasarana dan sarana angkutan perkeretaapian. 2. Permasalahan Terbatasnya dukungan sarana dan prasarana. Program Pembangunan. Terpenuhinya kelancaran mobilisasi fasilitas pergantian antar moda angkutan barang dan jasa. pemeliharaan/perawatan yang terbatas. b. . Peranan itu adalah meningkatnya pangsa pelayaran laut baik pada angkutan dalam negeri maupun ekspor-impor. Arah Kebijakan 1. Sasaran Pembangunan 1. Sasaran Pembangunan 1. Peningkatan kinerja pelayanan terutama keselamatan angkutan kereta api dan penanganan keamanan operasi pada sepanjang lintas jalan rel kereta api. Bab IV . Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas Perkeretaapian. a. Transportasi Laut Transportasi laut mempunyai peranan yang sangat penting bagi perkembangan perokonomian Kabupaten Malang. Meningkatkan peran angkutan perkeretaapian dan strategi pelayanan angkutan yang lebih berdaya saing secara antarmoda dan intermoda. Arah Kebijakan 1. c.Angkutan Kereta Api merupakan alat transportasi utama yang berperan penting untuk memperlancar perpindahan orang dan/atau barang secara masal. c.139. tingkat aksesibilitas dan kemampuan pendanaan guna pengembangan moda angkutan laut. b. Permasalahan Keterbatasan kondisi prasarana jalan rel kereta api (rel. bantalan. Program Pembangunan 1.

4.REI dan swasta lainnya.4. Transportasi Udara Transportasi udara memiliki keunggulan komparatif apabila dibandingkan dengan transportasi yang lain. Sasaran Pembangunan 1. b.10. Pembangunan dan Rehabilitasi Fasilitas Penunjang Dermaga/Pelabuhan. Program Pembangunan. 6. d. tingkat aksesibilitas dan kemampuan pendanaan guna pengembangan moda angkutan udara. Perumahan a. Permasalahan 1.4. Memenuhi stabdar keamanan dan keselamatan penerbangan yang dikeluarkan oleh International Civil Aviation Organization. Transportasi Udara. Program Pembangunan 1.d. kelancaran dan kesinambungan pelayanan transportasi udara. sekaligus menjadi sarana transportasi bagi wisatawan. Terjaminnya c. Rehabilitasi.4. Terbatasnya dukungan sarana dan prasarana. Permasalahan 1. pengusaha dan masyarakat. Masih kecilnya investasi perumahan untuk masyarakat (perumnas dan real estate) sedangkan kebutuhan akan rumah semakin meningkat. Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas keselamatan. Program Pembangunan 1. a. Arah Kebijakan 1. tumbuhnya permukiman kumuh antara lain disebabkan oleh keterbatasan kemampuan ekonomi masyarakat sehingga mereka mengisi ruang-ruang yang illegal di pusat-pusat perkotaan yang kerap tidak diiringi dengan penyediaan fasilitas pelayanan bagi rumah-rumah masyarakat tersebut. Pemenuhan kebutuhan rumah antara lain dilakukan oleh masyarakat secara swadaya berkisar 70% s/d 80% dan sisanya oleh Perumnas. 6. . Bab IV .9. 6.1. Pembangunan Infrastruktur Perumahan dan Permukiman Pemenuhuhan kebutuhan masyarakat akan hunian yang layak dan sehat merupakan salah satu tujuan utama pembangunan perumahan dan permukiman.140.10. Selain terbatasnya ketersediaan perumahan dan permukiman yang perlu mendapatkan perhatian.

Tercapainya penurunan luasan kawasan pemukiman kumuh. 3. a. dan terbatasnya kemampuan masyarakat berpenghasilan rendah akan tempat tinggal dan lingkungan hunian yang sehat. b. Sasaran Pembangunan 1. Sasaran Pembangunan 1. Arah Kebijakan 1.2. 2. c.141. Masih banyaknya rumah tidak layak huni. Mendorong pembangunan perumahan yang bertumpu pada kemandirian (swadaya) kelompok masyarakat. harmonis dan berkelanjutan. Terwujudnya pemenuhan kebutuhan masyarakat di Kabupaten Malang akan hunian yang layak dan sehat.10. d. Terbatasnya sarana dan prasarana penanggulangan kebakaran dilingkungan permukiman. d. Terciptanya masyarakat yang produktif secara ekonomi dan berkemampuan untuk mewujudkan lingkungan pernukiman yang sehat. Program Pengembangan Perumahan Rakyat. Permasalahan 1. Fasilitas Penanggulangan Bahaya Kebakaran Fasilitas ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sarana dan prasarana infrastruktur pemadam kebakaran di lingkungan permukiman rakyat yang padat dan kumuh.2. Terwujudnya lingkungan permukiman masyarakat yang dilengkapi oleh sarana dan prasarana penanggulangan kebakaran. 3. Program Pembangunan Untuk mencapai sasaran dan arah kebijakan sebagaimana disebutkan diatas maka kegiatan-kegiatan pokok akan dilakukan melalui program-prgram sebagai berikut: 1. .4. b. Terbatasnya kemampuan pemerintah daerah untuk mendukung penyediaan perumahan beserta sarana dan prasarananya. 6. Tertanggulanginya jumlah korban kebakaran. Program Pembangunan Bab IV . c. Arah Kebijakan 1.

3. Meningkatnya pelayanan air minum Perdesaan. Meningkatkan cakupan pelayanan sarana dan prasarana sanitasi di perdesaan. 2. terlebih di daerah perdesaan hanya mencapai 5.5% a. . Masih besarnya angka penyakit yang ditimbulkan akibat buruknya sanitasi lingkungan. Masih rendahnya penyediaan sarana sanitasi yang memenuhi syarat. c. Sasaran Pembangunan 1. Permasalahan 1. Meningkatnya jumlah sarana dan prasarana air limbah yang memenuhi syarat. 2. 2.10. Bab IV . Sasaran Pembangunan 1. b. Program Pengembangan Pelayanan Air Minum Perkotaan dan Perdesaan. namun cakupan pelayanan air minum masih jauh dari memadai. 2. Program Peningkatan dan Pengelolaan Sarana dan Prasarana PPBK (Program Penanggulangan Bahaya Kebakaran). d. Masih rendahnya tingkat pelayanan air minum bagi masyarakat perdesaan dan perkotaan. 6. Program Pembangunan 1.4. c. Meningkatnya pelayanan air minum Perkotaan.142. Permasalahan 1. Meningkatkan kinerja pengelolaan air minum di perkotaan dan pedesaan. Air Limbah Domestik (Sanitasi) Pembangunan sarana dan prasarana penyehatan lingkungan (sanitasi) yang telah dilakukan mengalami banyak kemajuan.1.4. Program Peningkatan Layanan Air Bersih. a.10. Semakin menurunnya kualitas air permukaan yang merupakan bagian hulu dari buangan air limbah domestik. b.4. Meningkatkan peranserta seluruh stakeholder dalam upaya mencapai sasaran target cakupan pelayanan air minum di perkotaan dan pedesaan. 6. Arah Kebijakan 1. namun demikian untuk prasarana dan sarana pengolahan air limbah dasar belum mencapai hasil yang optimal. Air Bersih/Air Minum Pembangunan sarana dan prasarana air minum yang telah dilakukan mengalami banyak kemajuan.3. Arah Kebijakan 1.

Meningkatnya pelayanan kebersihan perkotaan. serta kesadaran berperilaku hidup bersih dan sehat. Drainase a. a. 6. Program Pengembangan dan Pengelolaan Kebersihan (persampahan). d.6. Persampahan Pembangunan sarana dan prasarana penyehatan lingkungan (sampah) yang telah dilakukan mengalami banyak kemajuan.4. Program Pengembangan dan Pengelolaan PS Sanitasi (air limbah domestik).10. Program Peningkatan Kebersihan dan Pertamanan. namun demikian untuk sistem pengelolaan persampahan di Kabupaten Malang belum mencapai hasil yang optimal. 2.10. 2. Program Pembangunan Bab IV .143. Masih rendahnya PSD drainase yang memenuhi syarat dan mendukung keindahan kawasan perkotaan dan perdesaan. 6. b. Menurunnya daerah genangan akibat hujan.2. Meningkatkan upaya realisasi pembangunan dan pengelolaan sampah. Masih rendahnya tingkat pelayanan kebersihan/persampahan. b.5. Permasalahan 1. Sasaran Pembangunan 1. . Masih banyaknya kawasan/daerah yang rawan banjir akibat hujan sesaat. Program Pembangunan 1. Meningkatkan peranserta dan kemampuan masyarakat dalam pengelolaan dan pemeliharaan sarana persampahan. Masih rendahnya dukungan sarana dan prasarana dasar pengelolaan kebersihan: Alat angkut . c.4. Arah Kebijakan 1. d. Meningkatkan peran serta dan kesadaran masyarakat dalam realisasi pembangunan dan pengelolaan sarana dan prasarana sanitasi.TPA yang memenuhi syarat 3. c. 2. d.sarana pemindahan . Program Pembangunan 1. Arah Kebijakan 1. Meningkatkan peran serta seluruh stakeholder dalam mencapai sasaran pembangunan drainase guna pengendalian banjir. 2. Permasalahan 1. Masih rendahnya tingkat partisipasi masyarakat terhadap pengelolaan kebersihan. Sasaran Pembangunan 1.

Sasaran Pembangunan 1.10. Permasalahan 1. Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Perdesaan dan Perkotaan. Meningkatkan jumlah sarana dan prasarana pemerintahan. Arah Kebijakan Pembangunan 1. 6. . Program Pengembangan dan Peningkatan Jalan Lingkungan. b. c.4. Fasilitas Olah Raga (Stadion) Bab IV . c. Terpeliharanya asesoris keindahan kota.1. Program Pembangunan 1. b. Sasaran Pembangunan 1. Program Pembangunan 1.10. Arah Kebijakan 1. 6. Masih rendahnya sarana dan prasarana asesoris kota yang mendukung keindahan kota. Terbatasnya gedung dan fasilitas pemerintahan. Jalan Lingkungan a.4. 6. Program Pembangunan 1.10. Sasaran Pembangunan 1. Permasalahan 1. Permasalahan 1. c.7.8.144. Terwujudnya lingkungan perkotaan yang indah dan asri. Terwujudnya kompleks perkantoran Pemerintah yang memadai. d. 6. Program Pengembangan dan Normalisasi Saluran Drainase Lingkungan Permukiman.9. Program Pembangunan Gedung Pemerintah dan Jasa Konstruksi.10.4. Masih rendahnya sarana taman kota guna mendukung keindahan kota. Meningkatkan peran serta seluruh stakeholder dalam mencapai sasaran pembangunan jalan lingkungan. 2. Masih rendahnya PSD Jalan Lingkungan yang mendukung lingkungan perumahan dan permukiman yang sehat. 2. Taman Kota dan Assesoris Keindahan Kota a. d. Program Pengembangan dan Pengelolaan Asesoris Keindahan Kota.10. Arah Kebijakan PembangunanPembangunan 1.4. d. Meningkatnya prasarana jalan lingkungan yang layak. Pembangunan Gedung/Kantor Pemerintahan a. b.

b. Terpeliharanya fasilitas olahraga. Masih rendahnya pemanfaatan energi terbaharukan (air. biogas. Energi a. Percepatan pemerataan pembangunan infrastruktur energi dan ketenagalistrikan 6. 3. Program Peningkatan dan Pengelolaan Sarana dan Prasarana Olah Raga. 2. matahari dan gelombang laut) untuk mengurangi ketergantungan pada minyak bumi.11. Program Pembangunan 1. Program Pembangunan 1. 2. b. 6. Program Pembangunan 1. Meningkatkan pemenuhan kebutuhan listrik di pedesaan. angin. c. Ketenagalistrikan a. . Sasaran Pembangunan 1. Sasaran Pembangunan 1.4. panas bumi. b.11. Pemenuhan kebutuhan energi listrik di pedesaan. Permasalahan 1. d. Kebutuhan listrik yang lebih besar dari potensi yang ada. Ketergantungan pada minyak bumi yg masih besar sedangkan cadangannya sedikit. Terwujudnya masyarakat yang sehat dengan berolahraga. Penguasaan dan pengembangan aplikasi serta teknologi ketenaga listrikan. Permasalahan 1.4.11. biomassa.4. 6. Perlunya pemeliharaan dan peningkatan manajemen pengelolaan stadion.145. Kurangnya pemanfaatan energi alternatif (microhidro.tenaga surya.1. tenaga angin) sebagai tenaga listrik yg masih menggunakan BBM. Arah Kebijakan Pembangunan 1. Sasaran Pembangunan 1. biomassa. Kurangnya mengembangkan Pembangkit Skala Kecil (PSK) listrik perdesaan. Bab IV . Permasalahan 1.2. Arah Kebijakan Pembangunan 1. Meningkatkan kebutuhan energi bagi masyarakat. d. c.a. d. Arah Kebijakan Pembangunan 1. Pemenuhan kebutuhan energi bagi masyarakat. Penguasaan. pengembangan migas dan energi lainnya serta aplikasi teknologi energi. c.

Program Pembangunan 1. Tersedianya produk tata ruang yang sesuai dengan perkembangan wilayah 2. Permasalahan 1. Sasaran Pembangunan 1. Terwujudnya pemerataan dan pemanfaatan ruang yang terpadu dalam mengantisipasi perkembangan penduduk dan perkembangan wilayah pedesaan. Perkembangan Kota Malang dan penduduk yang sangat pesat serta mengantisipasi perkembangan spasial wilayah Kota Surabaya ke arah Malang khususnya sektor industri. Pengentasan Kemiskinan dan Pengangguran 2. Pengentasan Kemiskinan.5. Tercapainya keseimbangan pemanfaatan ruang antara perkotaan dan pedesaan. Arah Kebijakan Pembangunan 1. Pengembangan Kependudukan Dan Keluarga Kecil Berkualitas 6. Pemanfaatan dan Pengendalian Tata Ruang. b.5. perdagangan dan jasa 2. .4. antara lain: 6. 2. Perencanaan Tata Ruang. 2.1. Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan 3.6.12.146. 3. Kemiskinan Pengangguran dan Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan Dalam kemiskinan pengangguran dan perbaikan iklim ketenagakejaan ini terdapat beberapa aspek yang menjadi perhatian. Perencanaan dan Pengendalian Tata Ruang Tata Wilayah a. Pengangguran dan Perbaikan Iklim Ketenaga Kerjaan Kebijakan: 1. Meningkatnya kesesuaian pemanfaatan tata ruang c. Pengentasan Kemiskinan dan Pengangguran Bab IV . Strategi 5. Lemahnya pengendalian dan pengawasan pemanfaatan ruang daerah. d. Meningkatnya pengendalian dan pengawasan pemanfaatan ruang daerah pedesaan dan perkotaan.

. Kebijakan pengurangan subsidi BBM menyebabkan kenaikan harga barang dan jasa yang berakibat pada turunnya daya beli masyarakat. dimana ada keterkaitan satu sama lain meskipun tidak bisa menghindari pendekatan sektoral. Tercatat jumlah keluarga miskin menurut pendataan BPS dalam rangka Bantuan Langsung Tunai (BLT) pada tahun 2005 angka sementara sejumlah 154. penunjang OPK Raskin dan pembinaan dalam pengembangan ekonomi kerakyatan. secara langsung akan mempengaruhi kerawanan tingkat kemiskinan. akses terhadap barang dan jasa. Program dana kompensasi untuk penanggulangannya telah berjalan dengan baik di Kabupaten Malang. pendidikan. pendampingan Program peningkatan akses pada masyarakat Pengembangan Kecamatan (PPK). dan kondisi lingkungan. Variabel makro ekonomi mempunyai andil yang sangat besar. pengadaan sarana air bersih. miskin. Diharapkan pada tahun 2006 akan turun. tetapi diperlukan sebuah rumusan kebijakan yang bersifat holistik. Rumusan kebijakan pembangunan hendaknya disatukan oleh dua isu sentral dan mendasar yaitu penanggulangan kemiskinan dan penciptaan lapangan kerja. Program yang khusus ditujukan untuk mengatasi masalah kemiskinan diorientasikan pada upaya peningkatan pendapatan dan pengurangan beban masyarakat miskin melalui pendekatan pemberdayaan usaha. lokasi. Dalam upaya Pengentasan Kemiskinan. gender. Kompleksitas masalah kemiskinan tentu tidak bisa dijawab melalui program pembangunan yang bersifat parsial apalagi kontradiktif. pemberdayaan manusia dan pemberdayaan lingkungan. khususnya masyarakat miskin. kesehatan. antara lain: tingkat pendapatan. Implementasi pendekatan program disesuaikan dengan kondisi potensi dan masalah yang dihadapi oleh masyarakat miskin setempat dengan menghindari penyeragaman program. tetapi juga kegagalan memenuhi hak-hak dasar dan perbedaan perlakuan bagi seseorang atau sekelompok orang dalam menjalani kehidupan secara bermartabat.190 RTM. disparitas pertumbuhan ekonomi antar daerah dan antara desa dengan perkotaan serta aksesibilitas sumber-sumber ekonomi. Dengan demikian Kemiskinan tidak lagi dipahami hanya sebatas ketidakmampuan ekonomi. Masyarakat.Kemiskinan merupakan masalah kompleks sebagai akibat dari berbagai faktor yang saling berhubungan. Disamping program-program yang bersifat penyelamatan Bab IV . langkah-langkah yang telah dilakukan antara lain: memberikan bantuan modal melalui pinjaman lunak. Tingginya laju inflasi.147. rendahnya investasi. pendampingan Program Pemberdayaan pendampingan Program Pengentasan Kemiskinan Perkotaan (P2KP). geografis.

. 4. b. Peningkatan kapasitas kelembagaan desa dan kapasitas kelompok masyarakat (Pokmas) dalam mengelola usaha baik secara mandiri maupun kolektif. tetapi multi dimensi dalam program lintas pembangunan yang menyangkut sinergitas peran pemerintah. berada dibawah garis kemiskinan Bab IV . Menurunnya persentase penduduk yang sebesar 1. a.148. 3.atau jangka pendek. 2. Sejumlah permasalahan mendasar lain yang terjadi dalam penanganan masyarakat miskin adalah belum tersedianya data base yang jelas dan selalu diperbaharui. Dengan mempertimbangkan dampak dari pengurangan Subsidi BBM akan dilakukan upaya-upaya mengatasi kemiskinan dan pengangguran dalam jangka pendek diantaranya dengan Program Padat Karya dan lebih mengoptimalkan Kerjasama dengan Pemerintah Propinsi dan Pemerintah Pusat. Arah Kebijakan Pembangunan Dengan memahami kompleksitas masalah kemiskinan dan kerentanan yang ada pada setiap proses upaya pengentasannya. juga telah diimplementasikan program lain untuk penanggulangan kemiskinan yang bersifat jangka panjang dengan pendekatan pemberdayaan masyarakat. 5.5%. Sasaran Pembangunan Sasaran penanggulangan kemiskinan terkait dengan sasaran pembangunan yang tercantum dalam agenda lain adalah: 1. dunia usaha dan masyarakat. Terbukanya akses masyarakat miskin dalam pemanfaatan SDA dan terjaganya kualitas lingkungan hidup. Permasalahan Penanganan masyarakat miskin di Kabupaten Malang belum terpadu antara leading sector yang bertanggung jawab dalam hal tersebut. Terbukanya kesempatan kerja dan berusaha. Program-program pengentasan kemiskinan terlalu bergantung pada program pemerintah Propinsi dan atau Pusat karena program-program yang disebutkan di atas belum dapat diukur efektivitasnya dalam upaya pengentasan kemiskinan. Secara umum kebijakan pembangunan Pemerintah Kabupaten Malang diarahkan pada: 1. c. Terbukanya akses permodalan dalam menciptakan dan mengembangkan usaha. Mendorong partisipasi masyarakat dan dunia usaha melalui kebijakan yang mampu mengentaskan kemiskinan. Belum jelasnya standar/ukuran dalam menentukan masyarakat miskin. menyadarkan kita betapa pemecahan masalah ini tidak bisa dilakukan secara sektoral. termasuk belum tersedianya data tentang latar belakang dan pemicu kemiskinan.

persawahan. sekitar hutan. . d. Program Pengembangan Infrastruktur Perdesaan bagi Masyarakat Miskin.55% dan tahun 2004 turun menjadi 66. Pengembangan potensi wilayah baik pada daerah pesisir. Program Pengembangan Usaha Ekonomi Produktif Bagi Masyarakat Miskin. 6. Program Pembangunan Program-program yang akan diimplementasikan dalam penanggulangan kemiskinan di Kabupaten Malang adalah: 1. Program Pemenuhan Pelayanan Dasar Bagi Masyarakat Miskin. 5. TPAK dihitung dari perbandingan antara jumlah angkatan kerja dengan penduduk usia kerja. pertambakan. 5.5. Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Desa. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) menggambarkan persentase penduduk usia kerja yang menjadi angkatan kerja pada periode tertentu. hasilnya fluktuatif. sehingga mampu membuka akses dan meningkatkan peluang kelompok masyarakat miskin untuk meningkatkan produktivitas sesuai dengan basis mata pencahariannya. Program Gardu Taskin. adanya perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja serta peningkatan upah buruh berdasarkan standar kebutuhan hidup minimal. Namun demikian hal tersebut tidak seimbang dengan ketersediaan lapangan kerja bagi para angkatan kerja di Kabupaten Malang. 4. Akibatnya peningkatan angka pertumbuhan ekonomi diikuti dengan peningkatan jumlah pengangguran. 3. 4. Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan Stabilitas ekonomi yang semakin membaik dari tahun ke tahun memang dapat mendorong kinerja bidang lainnya. Pemenuhan kebutuhan infrastruktur dasar dan sarana ekonomi sesuai dengan karakteristik kebutuhan.2. dan daerah-daerah sekitar kawasan industri dengan mengembangkan produk unggulan yang spesifik dan kompetitif serta mempunyai dampak langsung terhadap percepatan pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja.2. Tahun 2002 sebesar 67. Peningkatan akses dan layanan permodalan dan pengembangan usaha bagi masyarakat miskin dengan memberikan skim khusus (bunga rendah) tetapi tetap memperhatikan mekanisme pasar yang ada. Bab IV .35% yang berarti terjadi kenaikan angka pengangguran. 2. 3. Pemeliharaan dan pengembangan kesempatan kerja yang didukung oleh tenaga kerja yang terampil dalam suasana hubungan kerja yang harmonis antar pelaku produksi.149.

3. (2) Terbatasnya kesempatan kerja. (3) Belum optimalnya pelayanan pencari kerja di kecamatan. Permasalahan Bidang Ketenagakerjaan di Kabupaten Malang masih dihadapkan pada berbagai permasalahan mendasar yang memerlukan perhatian dan keterpaduan penanganan antara lain: (1) Masih banyaknya jumlah penganggur dan setengah penganggur. Sasaran Pembangunan Sasaran yang hendak dicapai berkaitan dengan upaya perbaikan iklim ketenagakerjaan dalam lima tahun mendatang antara lain: 1. Kenaikan jumlah transmigran. . biaya produksi yang rendah. (4) Belum optimalnya informasi Pasar kerja (IPK) dan Bursa kerja . Penurunan angka kasus perselisihan antara pekerja dengan pengusaha. (6) Pelatihan kerja dan standar kualifikasi tenaga kerja belum memenuhi kebutuhan pasar kerja.Dalam mengatasi masalah meningkatnya jumlah angkatan kerja Pemerintah Kabupaten Malang telah melakukan beberapa upaya khususnya untuk menstimulasi munculnya lapangan pekerjaan baru dan mempersiapkan pencari kerja agar siap pakai. dengan cara menempatkan tenaga kerja melalui program Antar Kerja Lokal (AKL). Dalam hal ini Pemerintah akan menciptakan iklim usaha yang kondusif dengan peningkatan investasi. kepastian hukum serta peningkatan ketersediaan infrastruktur.150. program Antar Kerja Antar Daerah (AKAD) dan program Antar kerja Antar Negara (AKAN). Arah Kebijakan Pembangunan Arah Kebijakan yang ditempuh untuk menciptakan lapangan kerja formal dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja dilaksanakan dengan: 1. Bab IV . Naiknya jumlah penempatan tenaga kerja. Menciptakan kesempatan kerja melalui investasi. Iklim usaha yang kondusif memerlukan stabilitas ekonomi. (5) Relatif redahnya kualitas dan produktivitas tenaga kerja. 2. 5. a. c. Kenaikan jumlah calon tenaga kerja yang dilatih dan diterima di dunia kerja. b. (7) Terbatasnya pengelolaan sumberdaya pelatihan dan lembaga pelatihan kerja baik Pemerintah maupun swasta. Kenaikan jumlah perusahaan yang melaksanakan Undang-undang Ketenagakerjaan. 4. politik dan keamanan.

Program Penempatan dan Pengembangan Kesempatan Kerja. Program Pembangunan Program Pembangunan Perbaikan iklim ketenagakerjaan di Kabupaten Malang pada lima tahun ke depan adalah: 1. antara lain adalah program Padat Karya Produktif. Dengan mengacu pada kebijakan tersebut. d. 6. disebutkan bahwa pelayanan kependudukan dan catatan sipill merupakan urusan wajib yang kewenangan pemerintah daerah propinsi dan kabupaten/kota.2. 3. Program Peningkatan Kesejahteraan dan Perlindungan Tenaga Kerja. Peningkatan fungsi Lembaga Bipartit dan Tripartit. menjadi dalam pelaksanaannya diperlukan pembinaan oleh pemerintah. pengembangan UKM dan sektor informal produktif. Mendukung pelaksanaan transmigrasi. Pembinaan tersebut sesuai pasal 217 huruf b Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 berupa pemberian pedoman dan standar pelaksanaan urusan pemerintahan. 5. . pembangunan administrasi kependudukan dan mewujudkan keluarga kecil berkualitas merupakan agenda penting dalam mencapai pembangunan berkelanjutan.151. Sejalan dengan arah penyelenggaraan administrasi kependudukan tersebut maka pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil sebagai sub-sub pilar dari administrasi kependudukan perlu ditandatangani sebaik-baiknya agar dapat memberikan manfaat dalam perbaikan pemerintahan dan pembangunan. Mengoptimalkan program-program perluasan kesempatan kerja yang dilakukan oleh pemerintah. Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia yang dilakukan antara lain dengan pelatihan ketrampilan yang berbasis kompetensi. 2. Program Peningkatan Kualitas Dan Produktivitas Tenaga Kerja.5. 4. koordinasi dengan PJTKI untuk penempatan tenaga kerja ke luar negeri. Peran administrasi kependudukan yang di dalamnya mencakup antara lain pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil dalam pembangunan adalah Bab IV .3 Pembangunan Sistim Administrasi Kependudukan dan Keluarga Kecil Berkualitas Sesuai amanat pasal 13 ayat (1) dan pasal 14 ayat (1) huruf I Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemeritahan Daerah. serta program-program pengentasan kemiskinan. 3.

selain itu data hasil pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil berupa statistik kependudukan dan laporan-laporan merupakan aset bangsa yang sangat berharga karena dapat didayagunakan oleh semua pihak baik untuk kepentingan pelayanan publik maupun perencanaan pembangunan yang berwawasan kependudukan. Bab IV . Meningkatnya pemahaman dan kualitas pelayanan terhadap masyarakat. Rendahnya keikutsertaan kaum pria dalam ber-KB. Kurang optimalnya pelayanan administrasi kependudukan dan pencatatan sipil. 2. Sasaran Pembangunan Sasaran yang hendak dicapai dalam pembangunan di bidang administrasi kependudukan dan keluarga kecil berkualitas adalah: 1. b. 5. Rendahnya pelayanan kontrasepsi bagi keluarga miskin (Keluarga Pra Sejahtera dan Keluarga Sejahtera-1). kesehatan reproduksi remaja dan keluarga berencana melalui sasaran pengendalian kelahiran. 2. Sedangkan dalam konteks mewujudkan keluarga kecil berkualitas. 3. 6. dan peningkatan kualitas program KB. .152. Kurangnya pemahaman masyarakat terhadap arti pentingnya manfaat tertib administrasi kependudukan dan pencatatan sipil.pendayagunaan data dan informasi sesuai dengan kebutuhan penduduk dan kondisi daerah. Terwujudnya pemahaman masyarakat terhadap arti pentingnya manfaat pendaftaran penduduk dan catatan sipil. Rendahnya kualitas dan cakupan pelayanan KB dan kesehatan reproduksi. Permasalahan Permasalahan 1. memperkecil kematian. Belum pembangunan dibidang administrasi kependudukan dan keluarga kecil berkualitas di Kabupaten Malang. 8. Belum optimalnya database kependudukan dan belum tertibnya pencatatan serta pelaporan data kependudukan. Rendahnya pemahaman dan pelayanan kesehatan reproduksi remaja. antara lain: optimalnya koordinasi pelaksanaan kebijakan administrasi Kependudukan. 7. perlu dilakukan melalui pengendalian kuantitas penduduk serta peningkatan kualitas insani dan sumber daya manusia dengan pola pemberdayaan keluarga. a. Terwujudnya tertib administrasi kependudukan guna mendukung penyediaan dokumen pendaftaran penduduk. 4. 3.

6. 2. peningkatan komunikasi. pencatatan sipil dan keluarga berencana. informasi. Menciptakan sistem informasi administrasi kependudukan terpadu berbasis teknologi informasi melalui komitmen berbagai pihak. Menjadikan faktor kependudukan sebagai titik sentral pembangunan yang berkelanjutan. melindungi peserta keluarga berencana dari dampak negatif penggunaan alat dan obat kontrasepsi. 5. Menurunnya TFR (Totality Fertility Rate) dan menurunnya prosentase Pasangan Usia Subur (PUS) yang tidak terlayani (Unmet Weel). peningkatan kualitas penyediaan dan pemanfaatan alat dan obat kontrasepsi Bab IV . Terwujudnya pengelolaan data informasi hasil pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil melalui pembangunan SIAK yang mantap untuk akomodasi hakhak kependudukan serta perlindungan sosial. c. Mengelola sistem dan pelayanan administrasi kependudukan sesuai dengan prinsip-prinsip pemerintahan yang baik (good governance). 4. 5. 8. dan edukasi bagi pasangan usia subur tentang kesehatan reproduksi. Menertibkan penyimpanan dokumen pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil. 3. Menurunnya perkawinan usia muda bagi perempuan di bawah umur 20 tahun. 7. 7.153. 6. . Arah Kebijakan Kebijakan pembangunan di bidang administrasi kependudukan dan keluarga berencana diarahkan untuk terwujudnya tertib pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil serta pengendalian pertumbuhan penduduk dan meningkatkan kualitas keluarga kecil berkualitas dengan: 1. Mengendalikan tingkat kelahiran penduduk melalui upaya memaksimalkan akses dan kualitas pelayanan KB terutama bagi keluarga miskin dan rentan serta daerah terpencil.4. Meningkatnya jumlah institusi masyarakat dalam penyelenggaraan pelayanan keluarga berencana dan kesehatan reproduksi. Meningkatnya peserta KB Aktif dan turunnya angka drop out (DO) bagi peserta KB. Mengikutsertakan pelatihan Diklat guna menciptakan tenaga pelayanan yang terampil dibidang layanan. Meningkatkan kesadaran masyarakat akan kebutuhan pelayanan pendaftaran penduduk.

penguatan institusi masyarakat dan pemerintah yang memberikan layanan kesehatan reproduksi bagi remaja. Pembinaan Pemuda dan Olah Raga 6. Peningkatan Kualitas Pelayanan Kesehatan 3. 5. Meningkatkan kualitas kesehatan reproduksi remaja dalam rangka menyiapkan kehidupan berkeluarga yang lebih baik.serta peningkatan pemakaian kontrasepsi yang lebih efektif dan efisien untuk jangka panjang.6. Program Penguatan Pelembagaan Keluarga Kecil Berkualitas. 9. Meningkatkan pemberdayaan dan ketahanan keluarga dalam kemampuan pengasuhan dan penumbuhkembangan anak. Program Pengembangan Mobilitas Penduduk. Program Ketahanan dan Pemberdayaan Keluarga. Peningkatan Kualitas Pelayanan Pendidikan dan Kesehatan Dalam peningkatan kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan terdapat beberapa aspek yang menjadi sasaran perhatian antara lain: Bab IV . Memperkuat kelembagaan dan jejaring pelayanan KB bekerjasama dengan masyarakat luas. serta pendewasaan usia perkawinan melalui upaya peningkatan pemahaman kesehatan reproduksi remaja. serta pemberian konseling tentang permasalahan remaja. 3. 10. Strategi 6. . Peningkatan Kualitas Pelayanan Pendidikan 2. Program Penataan Administrasi Kependudukan. 4. Peningkatan kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan Kebijakan: 1. peningkatan kualitas lingkungan keluarga. Program Keluarga Berencana.154. Program Pembangunan Program yang akan ditempuh dalam Pembangunan Kependudukan dan Keluarga Kecil Berkualitas adalah: 1. 11. peningkatan pendapatan keluarga khususnya bagi keluarga miskin. dalam upaya pengendalian jumlah dan laju pertumbuhan penduduk dan pembudayaan keluarga kecil berkualitas. d. 2.

serta mendorong peningkatan partisipasi masyarakat. dalam menghadapi era global dunia pendidikan dituntut untuk mempersiapkan sumber daya manusia yang kompeten agar output-nya mampu bersaing dalam pasar kerja global.44% dan 25. SLTP/MTS/Swasta 412 unit.01%. di jenjang SMP/MTs sebesar 61.97%. 57. SLTA/MA/Swasta 159 unit. Kedua.40%. Bab IV . Sebagai konsekuensi dari komitmen tersebut. dunia pendidikan dituntut untuk dapat mempertahankan hasil-hasil pembangunan pendidikan yang telah dicapai. jumlah guru negeri/swasta 26. setiap warga negara tanpa mengenal latar belakang. bahwa peningkatan kualitas sumber daya manusia merupakan faktor penentu bagi pemantapan kesiapan menyongsong tantangan kedepan yang semakin berat dan komplek. Peningkatan Kualitas Pelayanan Pendidikan Dunia pendidikan menghadapi tiga tantangan besar: pertama.1. memiliki hak yang sama untuk mendapatkan pendidikan yang bermutu setidak-tidaknya selama 9 tahun.26%. Perkembangan Pembangunan Pendidikan di antaranya ditunjukkan dengan Angka Partisipasi Murni (APM) yang pada periode 2002.6. dan pada jenjang APM SM/MA adalah 22. namun rasio khusus guru negeri 1 : 40. 25. 98. perlu dilakukan penyesuaian untuk mewujudkan proses pendidikan yang lebih demokratis. . Beberapa sekolah unggulan seperti Sekolah Menengah Kejuruan Keteknikan dengan kualifikasi Nasional dan Sekolah Menengah Kelautan bekerjasama dengan Departemen Kelautan dan Perikanan.6. serta yang berkemampuan cerdas maupun yang rendah. memperhatikan keberagaman kebutuhan/keadaan daerah dan peserta didik.459 unit. Sementara itu. SD/MI/swasta 1. sebagai akibat dari krisis ekonomi. Rasio Guru dengan murid 1 : 17.40% dan 99.155.511 orang dengan jumlah murid TK/siswa 446. baik yang normal maupun yang berkelainan.70%.078 orang. 2003 dan 2004 di jenjang SD/MI sebesar 94. Potensi di bidang pendidikan adalah jumlah Taman Kanak-kanak (TK) swasta 922 unit. Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia mengandung makna. Ketiga.88%. sejalan dengan diberlakukannya otonomi daerah. Dalam rangka meningkatkan kecerdasan kehidupan bangsa.43% dan 58. setiap warga negara berhak mendapatkan layanan pendidikan. Pembangunan Pendidikan merupakan prioritas pembangunan nasional dengan demikian secara otomatis juga merupakan prioritas pembangunan di daerah.

2004 untuk jenjang SD/MI adalah sebesar 67.43%. 5. Pada tahun 2004 masih banyak sarana dan prasarana utamanya gedung SD mengalami rusak berat. Meningkatnya mutu pendidikan dengan indikator: a).39%.98%.68%. 73. pada jenjang SMP/MTS sebesar 77. Kenaikan rata-rata NUN SD.98%. Ketersediaan Guru Berkeahlian/Bidang Studi/Guru Mata Pelajaran.77% dan 85.03% dan 73. Kenaikan jumlah siswa yang diterima di Perguruan Tinggi Negeri 10% per tahun Bab IV .64%. . Permasalahan Pembangunan bidang pendidikan di Kabupaten Malang masih dihadapkan pada berbagai permasalahan.Ketersediaan Guru Berkualifikasi. 71. 68. tahun 2002. a. 2003 dan 2004 pada jenjang SMP/MTs adalah sebesar 70. SLTP dan SLTA b). 80. 2. Kurangnya pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan yang bermutu.38%.52% yang menunjukkan peningkatan apabila dibandingkan capaian tahun 2001 sebesar 67.29% yang menunjukkan peningkatan kinerja bila dibandingkan capaian tahun 2001 yang sebesar 65. Rendahnya kualitas pembelajaran. tidak meratanya penempatan dan kebutuhan tenaga pengajar serta masih kurangnya jumlah tenaga pengajar. 82.156. yaitu: 1.26% yang menunjukkan peningkatan kinerja bila dibandingkan capaian tahun 2001 sebesar 74.64%. belum jelasnya pembagian kewenangan dan tanggung jawab antar pemerintah daerah dengan pemerintah propinsi terhadap lembaga pendidikan tingkat SLTP dan SMU dalam hal pembangunan dan perbaikan prasarana pendidikan. Sasaran Pembangunan Sasaran yang ingin dicapai dalam peningkatan akses pendidikan yang berkualitas pada lima tahun ke depan adalah: 1. 4.. b.12% dan 81. 3.38% yang menunjukkan peningkatan kinerja apabila dibandingkan capaian tahun 2001 sebesar 75. dalam kurun waktu 2002 . Kurangnya relevansi pendidikan.71%. sedangkan pada jenjang SM/MA adalah sebesar 79.64% dan 69.90% ini menunjukkan peningkatan bila dibandingkan capaian tahun 2001 sebesar 67.29%. dan pada jenjang SM/MA adalah sebesar 72. 6.68% dan 72.

ketenagaan. langkah-langkah yang akan ditempuh dijabarkan dalam program-program pembangunan sebagai berikut : 1. 2. Meningkatnya proporsi anak yang terlayani pada pendidikan dini. Peningkatan kualitas pendidikan dengan cara peningkatan profesionalisme yang bermuara pada peningkatan kualitas kelembagaan. Meningkatnya peran serta masyarakat dalam pembangunan pendidikan. Program Pembangunan Berdasarkan sasaran dan arah kebijakan tersebut. d. Meningkatkan kompetensi pendidikan kejuruan dan pendidikan non formal untuk meningkatkan kualitas lulusan dalam rangka memasuki dunia kerja. Penuntasan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun. 3.157. Mengintrodusir model sekolah unggulan di setiap kecamatan 2. Bab IV . Peningkatan pelayanan Pendidikan Luar Sekolah. Kenaikan jumlah siswa SMK yang lulus dan mendapat pekerjaan. terpadu dan menyeluruh melalui berbagai upaya proaktif dan reaktif oleh seluruh komponen melalui: a). 4. c. b). .c). SLTP dan SLTA Kenaikan angka melek huruf 2. SLTP dan SLTA Terwujudnya pemerataan pendidikan dengan Indikator: · · · Pencapaian Angka Partisipasi Kasar (APK) SD. d). Kebijakan Pemerataan Mengupayakan perluasan dan pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan yang bermutu dengan: a). SLTP dan SLTA Pencapaian Angka Partisipasi Murni (APM) SD. c). Terbentuknya sekolah unggulan di setiap kecamatan. Meningkatkan mutu dan relevansi pendidikan secara terarah. b). Arah Kebijakan Dalam rangka mewujudkan sasaran tersebut. Program Pendidikan Pra Sekolah (Usia Dini – TK). Program Pendidikan Dasar. Rasio kenaikan guru berkualifikasi layak SD. Meningkatkan layanan pendidikan ketrampilan bagi anak luar biasa agar dapat hidup mandiri. sarana dan prasarana kualitas pembelajaran. Peningkatan Mutu dan Relevansi Pendidikan. Peningkatan Kualitas Pendidikan Masyarakat akan dilaksanakan dalam kerangka arah kebijakan sebagai berikut: 1. d). c). Peningkatan sarana prasarana.

angka kematian balita.2. Program Pembinaan Tenaga Kependidikan. Meskipun fasilitas pelayanan kesehatan dasar seperti Puskesmas terdapat di semua kecamatan dan ditunjang oleh Puskesmas Pembantu.6. pembiayaan dan manajemen kesehatan. 6. pelayanan kesehatan dipengaruhi oleh berbagai faktor antara lain ketersediaan dan mutu fasilitas pelayanan kesehatan. Usia harapan hidup meningkat dari 65. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Pendidikan. 8. telah didirikan di seluruh kecamatan di Kabupaten Malang. utamanya bagi keluargakeluarga miskin. Program Pengembangan Budaya Baca dan Pembinaan Perpustakaan. Kondisi umum kesehatan seperti dijelaskan di atas antara lain dipengaruhi oleh berbagai faktor yaitu lingkungan. dan pelayanan kesehatan.158. Fasilitas pelayanan kesehatan dasar. Selama ini apresiasi masyarakat terhadap kesehatan masih relatif rendah. Program Pendidikan Menengah Umum dan Kejuruhan. Program Pendidikan Luar Sekolah (PLS). Tingginya angka kematian yang disebabkan oleh penyakit menular ataupun faktor ketidaktahuan masyarakat dalam menyikapi kesehatan. angka kematian bayi. Fasilitas ini belum sepenuhnya dapat dijangkau oleh masyarakat. Program penunjang pengembangan pendidikan dan kebudayaan. harus menjadi perhatian utama semua pihak khususnya pemerintah Kabupaten Malang. Dalam bidang kesehatan. Karena Bab IV .3.5 pada tahun 2003 dan untuk lima tahun kedepan usia harapan hidup masyarakat ditargetkan terus mengalami kenaikan. Status kesehatan masyarakat antara lain dapat dinilai melalui berbagai indikator kesehatan seperti usia harapan hidup. angka kematian ibu melahirkan dan keadaan gizi masyarakat. kondisi umum pembangunan kesehatan antara lain dapat dilihat dari status kesehatan dan gizi masyarakat serta pola penyakit. 4. Peningkatan Kualitas Pelayanan Kesehatan Upaya mencapai keberhasilan pembangunan manusia seutuhnya adalah terciptanya masyarakat yang sehat baik fisik maupun mental.2 tahun pada tahun 1997 menjadi 67. tenaga kesehatan. yaitu Puskesmas yang diperkuat dengan Puskesmas Pembantu dan Puskesmas keliling. obat dan perbekalan kesehatan. 5. Salah satu faktor yang mempengaruhi peningkatan peluang hidup ini adalah perhatian masyarakat terhadap pentingnya kesehatan dan ditunjang dengan kemudahan mengakses sarana dan prasarana kesehatan. Selanjutnya. 7. 6. perilaku. namun pemerataan dan keterjangkauan pelayanan kesehatan masih menjadi kendala. .

380 dan rasio pelayanan paramedis dan non paramedis 1 : 1. penurunan prevalensi gizi kurang. Fasilitas pelayanan kesehatan lainnya adalah rumah sakit. ditetapkan sebagai Rumah Sakit Percontohan Nasional Tipe C Plus. Belum optimalnya upaya peningkatan kesehatan individu dan keluarga. Adanya beberapa penyakit menular dan bencana yang berpotensi menjadi masalah luas pada kesehatan masyarakat. Rasio pelayanan kesehatan dilihat dari tersediaannya sarana menujukkan rasio 1 : 822 orang sedang rasio pelayanan dokter 1 : 30. Sasaran Pembangunan Adapun sasaran pembangunan kesehatan berikut: 1. .159. 5. 2. Masih kurangnya mutu pelayanan kesehatan meliputi pelayanan kesehatan dasar. serta meningkatkan kesehatan ibu dan anak serta perbaikan gizi masyarakat melalui peningkatan pengetahuan masyarakat tentang gizi. Meningkatkan pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin. 3. Dalam rangka peningkatan pelayanan kepada masyarakat Rumah Sakit Daerah Kabupaten Malang. cakupan sarana kesehatan dengan kemampuan pelayanan gawat darurat yang bisa diakses masyarakat dan kualitas pelayanan kesehatan rujukan serta pemeliharaan sarana dan prasarana kesehatan di Rumah Sakit.963. 2. di Kabupaten Malang adalah sebagai Bab IV . 3. b. Permasalahan Masalah pembangunan kesehatan yang masih dihadapi saat ini adalah: 1.744 unit. pemeliharaan sarana dan prasarana kesehatan di Puskesmas. Balai Pengobatan lainnya termasuk Posyandu 2. a. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan masyarakat di Puskesmas dan jaringannya. 4.144 orang. Puskesmas Keliling dan Pembantu 138 unit. dan peningkatan pengamatan kasus gizi.masalah biaya dan jarak transportasi. Jumlah rumah sakit di kabupaten Malang sebanyak 9 unit 1 diantaranya milik Pemerintah Daerah. Meningkatkan jangkauan dan kualitas pelayanan kesehatan. akses terhadap air bersih dan sanitasi masing-masing ± 63%. Kecenderungan meningkatnya beberapa penyakit menular dan tidak menular. jumlah Dokter 79 orang dan Paramedis 1. Belum meratanya jangkauan pelayanan kesehatan khususnya bagi keluarga miskin di pedesaan. matra. Puskesmas 38 unit. rujukan penunjang medis.

6.6. 7. Peningkatan kualitas pelayanan pada setiap strata pelayanan. Program Perbaikan Gizi Masyarakat. Program Upaya Kesehatan Masyarakat dan Perorangan. Di pundak pemudalah segala tanggung jawab masa depan bangsa terbebankan. Meningkatkan ketersediaan obat sesuai dengan kebutuhan masyarakat. 2. Program Peningkatan Sumber Daya Kesehatan. Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit. 5.3. c. 4. 6. 7. mutu obat dan perbekalan kesehatan serta pemerataan distribusinya. Peningkatan kualitas lingkungan sehat dan peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat serta mendorong pemberdayaan masyarakat.4. 5. serta meningkatkan kualitas dan keanekaragaman tanaman obat. Peningkatan pembinaan dan pengawasan obat dan perbekalan kesehatan. d. meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya NAPZA serta mengurangi dampak negatif yang ditimbulkannya.kuantitas dan pendayagunaan tenaga kesehatan. Untuk itu antara pemuda dan olah raga. Pengembangan jaminan kesehatan bagi penduduk terutama keluarga miskin 3.160. Pembinaan Pemuda dan Olah Raga Pemuda adalah aset bangsa yang merupakan tumpuan masa depan suatu kehidupan. Program Pembangunan Dalam rangka untuk mencapai sasaran tersebut Program Pembangunan yang dilaksanakan adalah: 1. 6. Program Obat dan Perbekalan Kesehatan. . Program Lingkungan Sehat dan Promosi Kesehatan. 3. dua hal yang tidak Bab IV . Meningkatkan pengetahuan dan kesadaran untuk Perilaku Hidup Bersih dan Sehat serta meningkatkan cakupan posyandu ke arah kemandirian. keamanan obat dan makanan. Pengembangan manajemen bidang kesehatan. Arah Kebijakan Dalam upaya mencapai sasaran tersebut. Peningkatan kualitas. kebijakan pembangunan kesehatan diarahkan pada: 1. peningkatan kesadaran masyarakat akan manfaat obat bahan alam Indonesia. 5. 4. 2. Pemerataan dan peningkatan kualitas fasilitas atau sarana dan prasarana kesehatan. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Kesehatan.

terpisahkan berkenaan dengan pembinaan dan pemberdayaan-nya. Gaung suatu daerah ditentukan juga oleh keberadaan pemuda dan olah raga. Karena keberhasilan suatu daerah dalam membina suatu cabang olah raga tentu akan membawa nama daerah bersangkutan berikut pemudanya. a. Permasalahan Perkembangan pemuda dan olah raga Kabupaten Malang, belum dapat disejajarkan dengan daerah tetangga, misalnya Kota Malang dengan Aremania dan Kabupaten Pasuruan dengan Laskar Sakerah-nya. Sehingga dibidang ini Kabupaten Malang dari sisi prestasi belum dapat dibanggakan bila dibandingkan dengan daerah tetangga serta pada event-event nasional Kabupaten Malang tidak diperhitungkan sama sekali. b. Sasaran Pembangunan Sejalan dengan permasalahan diatas, sasaran yang harus dicapai adalah revitalisasi pemuda dan olah raga dalam event-event pesta olah raga dalam skala regional, nasional bahkan internasional. c. Arah Kebijakan Kompleksitas permasalahan pemuda dan olah raga menyadarkan kita bahwa pemecahan masalah ini tidak bisa dilakukan secara sektoral. Tetapi multi dimensi dalam program lintas pembangunan yang menyangkut sinergi antara pemerintah dan lembaga Sosial (LSM). Secara umum kebijakan pembangunan Pemerintah Daerah Kabupaten Malang yang berkenaan dengan bidang ini, diarahkan kepada upaya revitalisasi pemuda dan olah raga. Sedangkan secara spesifik kebijakan yang berkaitan dengan bidang ini diarahkan pada: 1. Inventarisasi potensi olah raga di setiap Kecamatan. 2. Pembentukan Persatuan sepak Bola Kabupaten Malang (PERSEKAM). 3. Meningkatkan prestasi pemuda dan olah raga. 4. Meningkatkan partisipasi pemuda dalam event-event nasional. d. Program Pembangunan 1. Program Pembinaan dan Peningkatan Partisipasi Pemuda. 2. Program Pembinaan dan Peningkatan Prestasi Olahraga. 3. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Pemuda dan Olah Raga.

Bab IV - 161.

Strategi 7:
Kebijakan:

Optimalisasi Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Pelestarian Fungsi Lingkungan Hidup

1. Peningkatan Mutu Pengelolaan SDA dan Lingkungan Hidup 2. Perbaikan Sistem Pengelolaan dan Pelestarian Sumber Daya Hutan 3. Peningkatan Kesadaran Masyarakat Akan Standar Baku Mutu Lingkungan

6.7.

Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup

6.7.1. Peningkatan mutu pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup a. Permasalahan

1. Masih banyak penambangan liar. 2. Lemahnya pemulihan kerusakan lingkungan pertambangan dan pengendalian
bencana ke-geologian.

3. Kurangnya pelestarian hutan mangrove di pesisir pantai. 4. Kurang terpenuhinya kebutuhan air bersih di Malang Selatan.
b. Sasaran Pembangunan

1. Meningkatnya penambangan yang berizin. 2. Berkurangnya hutan kritis. 3. Meningkatnya hutan mangrove.
c. Arah Kebijakan Pembangunan

1. Meningkatkan kesadaran masyarakat dalam pengelolaan SDA. 2. Meningkatnya kesadaran masyarakat dalam pelestarian lingkungan hidup.
d. Program Pembangunan 1. Rehabilitasi dan Pemulihan Sumber Daya Alam (Hutan, Lahan dan Air). 2. Perlindungan Sumber Mata Air. 3. Pengembangan Swadaya Masyarakat di bidang Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RHL) 4. Kecil Menanam Besar Memanen (KMBM)

Bab IV - 162.

6.7.2 Perbaikan Sistem Pengelolaan dan Pelestarian Sumber Daya Hutan a. Permasalahan

1. Lemahnya penegakan hukum terhadap pengrusakan hutan, pelaku pencemaran
(air, udara).

2. Lemahnya pengendalian dan pemantauan terpadu antar sektor. 3. Masih tingginya polutan di sungai yang kurang memenuhi standar baku mutu. 4. Masih rendahnya kesadaran dan pengetahuan masyarakat dalam pengelolaan
sumber daya hutan, tanah dan air.

5. Luasnya lahan kritis yang mencapai 36.651 Ha. 6. Sedimentasi yang menyebabkan pendangkalan pada waduk dan bendungan. 7. Menurunnya debit pada sumber-sumber mata air akibat kerusakan vegetasi
permanen di daerah tangkapan air. b. Sasaran Pembangunan

1. 2. 3. 4. 5.

Meningkatnya perusahaan yang memenuhi standar baku mutu. Meningkatnya area penghijauan swadaya masyarakat (Ha). Berkurangnya Luas lahan kritis (Ha). Menurunnya Jumlah material sedimen (M3). Jumlah sumber mata air yang dapat dilestarikan (unit).

c. Arah Kebijakan Pembangunan

1. Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk memenuhi standar baku mutu. 2. Memperbaiki sistem pengelolaan hutan termasuk meningkatkan pengawasan dan
penegakan hukumnya.

3. Melestarikan sumber daya yang tersedia (sumber mata air) dalam pengelolaan
hutan. d. Program Pembangunan

1. Pengembangan Usaha Perhutanan Rakyat 2. Pola Kemitraan Pengelolaan Hutan (PKPH)
6.7.3. Peningkatan Kesadaran Masyarakat akan Standar Baku Mutu Lingkungan a. Permasalahan

1. Adanya perusahaan yang menghasilkan limbah tidak memenuhi standar baku
mutu lingkungan.

2. Belum semua pengusaha melakukan analisis dampak lingkungan .
b. Sasaran Pembangunan

Bab IV - 163.

1. c. Program Pembangunan 1. Meningkatnya perusahaan yang mengeluarkan limbah memenuhi standar baku mutu. 2. PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH 7. Arah Kebijakan Pembangunan 1. . Meningkatnya hutan mangrove.164. 3. BAB VII. Peningkatan Sumberdaya Aparatur Pengawas Pencemaran Lingkungan. Menurunnya social cost dampak polusi limbah. d.1. Program Pembangunan Daerah Bab IV . 2. Meningkatkan kesadaran masyarakat pengusaha untuk pengelolaan limbah sesuai standar baku mutu. Menurunkan kadar polusi lingkungan. Pengawasan dan Pengendalian Perusahaan Penghasil Limbah. 2.

Program Lintas SKPD Pada jenis kegiatan ini. Sedangkan pendekatan spatial diterapkan untuk kebijakan/program lintas dinas. seperti berdasarkan pembagian SKPD (Satuan Kerja Pembangunan Daerah). 7. Program SKPD Program SKPD ini merupakan program sektoral yang menjadi tanggung jawab langsung dinas teknis.2.165. 7. industri dan perdagangan. sampah. Hal ini perlu terus dilakukan untuk menghindari adanya pembiayaan ganda. . Kebijakan pembangunan yang diusulkan memiliki beberapa bagian.1. Penanganan air bersih.Berdasarkan penjelasan pada bab–bab sebelumnya tentang kelemahan dan kekuatan potensi ekonomi dan pembangunan kabupaten Malang. Program Kewilayahan Dalam program kewilayahan ini dilakukan pada program – progam yang bukan hanya berbasis satuan kerja yang ada. Dengan program – program yang ada merupakan program yang tidak memiliki keterkaitan dengan program lain secara jelas dan tegas. Pendekatan sektoral akan diterapkan oleh dinas sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya. Lintas SKPD untuk kebijakan/program yang memiliki keterkaitan dan lintas dinas. Bab IV . maka diperlukan aturan main yang jelas tentang siapa yang mengelola. khususnya didalam pengorganisasiannya. Pendekatan yang dilakukan dalam penyusunan kebijakan pembangunan adalah pendekatan sektoral dan spatial. pembiayaan serta pentahapan program. Implementasi program SKPD ini lebih mudah.1.1. maka kebijakan pembangunan dapat disusun. penanggulangan banjir merupakan isu yang harus ditangani secara wilayah. 7.3. problematika yang ada tidak bisa diselesaikan secara efektif dan efisien. tetapi bisa lintas satuan kerja dan wilayah.1. transportasi. sangat dimungkinkan kerjasama dan pembagian kerja (job description) yang jelas dan tegas. Jika hal itu hanya ditangani dengan pendekatan sektoral maka. seperti pertanian. Hal ini mengingat program SKPD ini hanya bertumpu kepada satu unit kerja tertentu. tumpang tindih serta kontra produktif dengan program yang dilakukan. Mengingat program – program lintas SKPD ini memerlukan manajemen pengelolaan yang baik.

Program kewilayahan menggambarkan bagaimana daerah harus terus melakukan kerjasama dengan daerah lain (inter-regional network). Untuk aspek perwilayahan. sedangkan yang lain merupakan kebijakan lintas SKPD. program – program lintas sektoral (lintas SKPD) akan lebih bermanfaat dari pada program – program SKPD. Untuk itu.Transportasi dan Perhubungan . jalan. Beberapa kebijakan merupakan kewenangan suatu Dinas. Pada tabel 7. dibawah ini digambarkan tentang ringkasan program berupa kebijakan yang ada pada dokumen RPJMD ini. . Peningkatan Keamanan dan Ketertiban. maka diharapkan pelayanan publik (sampah. Supremasi Hukum dan HAM Perwujudan Kelembagaan Demokrasi yang makin Kokoh Pemantapan Desentralisasi dan Otonomi daerah Penciptaan Tata Pemerintahan yang bersih dan bertanggung jawab Revitalisasi Pertanian Peningkatan Investasi dan Perdagangan lokal.Perumahan dan Permukiman Percepatan pemerataan pembangunan 17 Lintas SKPD Bab IV . regional dan internasional Peningkatan Daya Saing Pariwisata Peningkatan daya saing industri melalui pemantapan Industri Kecil Menengah (IKM) Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Kecil. air bersih. dsb) semakin baik.1. Kebijakan berdasarkan jenis program No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Nama Kebijakan Jenis Program Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Peningkatan Kesalehan Sosial dalam beragama Peningkatan Kesejahteraan Sosial Pengembangan Budaya yang berlandaskan nilainilai Luhur Peningkatan Kualitas Kehidupan dan Peran Perempuan Serta Perlindungan Anak. Dengan memiliki jaringan dengan daerah lain yang baik.Sumber Daya Air .1. Mikro dan Menengah (UMKM) Peningkatan Pengelolaan BUMD Pengembangan Pasar Daerah Peningkatan dan Pembangunan Infrastruktur : . Tabel 7. energi. kerjasama antar daerah merupakan faktor kunci keberhasilan program ini.166.

2. rencana kerja yang akan dilakukan oleh pemerintah daerah ini sangat tergantung Bab IV .2. distribusi dan alokasi. Dengan demikian. Dengan membuat kerangka regulasi ini peran pemerintah akan semakin efisien. Hal ini terkait dengan fungsi pemerintah yakni stabilisasi. 7.1. 7. dimana suatu program tidak harus dibebankan secara menyeluruh pembiayaan dan eksekusi nya kepada pemerintah.2. . Didalam implementasinya.167. rencana kerja yang dilakukan ini meliputi rencana kerja kerangka regulasi dan kerangka pendanaan.No 18 19 20 21 22 23 24 25 26 28 Nama Kebijakan Jenis Program Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD Lintas SKPD infrastruktur energi dan ketenagalistrikan Perencanaan dan Pengendalian Tata Ruang Tata Wilayah Pengentasan Kemiskinan dan Pengangguran Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan Pembangunan Sistem Administrasi Kependudukan dan Keluarga Kecil Berkualitas Peningkatan Kualitas Pelayanan Pendidikan Peningkatan Kualitas Pelayanan Kesehatan Pembinaan Pemuda dan Olah Raga Peningkatan mutu pengelolaan Sumber Daya Alam dan lingkungan hidup Perbaikan sistem pengelolaan dan pelestarian sumberdaya hutan Peningkatan kesadaran masyarakat akan standar baku mutu lingkungan 7.2. Rencana Kerja Kerangka Pendanaan Hal yang dimaksud dengan rencana kerja kerangka pendanaan adalah bagaimana suatu pemerintah daerah mampu membuat rencana kerja berdasarkan perkiraan jumlah dana yang dimiliki oleh pemerintah daerah. Rencana Kerja Rencana kerja merupakan beberapa hal yang harus dilakukan oleh pemerintah kabupaten terkait dengan program – program yang yang dimiliki oleh suatu pemerintahan daerah. Rencana Kerja Kerangka Regulasi Rencana kerja kerangka regulasi adalah bagaimana pemerintah daerah mampu mengkondisikan suatu program dengan membuat kebijakan yang dapat mempengaruhi keberhasilan suatu program.

rencana kerja yang berbasis kerangka kerja pendanaan ini akan semakin berkurang.168. memerlukan komitmen dari semua unsur pemerintahan (governance) meliputi legislatif. Mengingat program seperti ini memerlukan kesabaran dan kesamaan visi.1. Program–program itu memiliki kebutuhan dana yang cukup besar sehingga harus dilakukan beberapa tahap. pemberdayaan masyarakat dan pembangunan infrastruktur kunci. Oleh karena itu. membawa dampak proses penyiapan program dan pemberdayaan yang lebih lama. program. rencana kerja yang dibuat pemerintah daerah lebih banyak berdasarkan kerangka regulasi.program yang termasuk dalam program transisi memerlukan kajian yang lebih mendalam menyangkut sinergi dan multiplier effek yang ditimbulkan. Selain itu. pendekatan pembangunan yang berubah dari top-down ke pendekatan partisipatif. Dengan demikian ada beberapa program yang sifatnya berkelanjutan dan jangka panjang (multiyears) seperti penanggulangan kemiskinan. pemerintah memiliki keterbatasan baik berupa dana maupun tahun anggaran yang dibatasi hanya 1 tahun. Oleh karena itu. agar tidak terjadi penyalahgunaan dari pembiayaan yang cukup besar tersebut. sedangkan pembiayaan/pendanaan masyarakat sendiri. PENUTUP 8. eksekutif serta masyarakat luas. . Bab IV . Diharapkan dimasa mendatang. lebih banyak dibiayai oleh pihak ketiga maupun BAB VIII. Dalam implementasi program transisi ini. Dengan kata lain. rencana kerja yang berbasis kerangka pendanaan sangat kaku dan tergantung jumlah dana.kepada jumlah dan struktur anggaran yang dimiliki. Program Transisi Dalam pelaksanaan program.

Setelah kegiatan riil dijadwalkan dalam RKPD. Dengan demikian setelah dokumen ini tersusun dan dikeluarkan peraturan bupati. khususnya untuk mengurangi tumpang tindih (overlapping) pelaksanaan antar program. diperlukan kaidah pelaksanaan yang menjamin terciptanya tata pamong (governance) yang baik. RPJM Daerah akan digunakan dalam penyusunan RKPD Sebagaimana dijelaskan diatas. Bab IV . kegiatan – kegiatan yang diusulkan didalam RKPD harus memiliki hubungan dan keterkaitan yang erat dengan RPJM Daerah. Untuk itu. bahwa satuan kerja yang ada diharapkan bekerja dengan prinsip–prinsip efektifitas dan efisiensi. Untuk itu. RPJM Daerah sebagai pedoman untuk penyusunan program–program dan kegiatan tahunan. maka dokumen ini perlu diterjemahkan dalam kegiatan–kegiatan yang akan dilakukan oleh satuan kerja di lingkungan pemerintahan daerah. Dengan menggunakan prinsip “money follows function” maka kegiatankegiatan yang diusulkan akan memunculkan pembiayaan. . Kaidah Pelaksanaan Selanjutnya perlu diperhatikan koordinasi antar program. 8.2. Dalam RPJM Daerah. maka pembiayaan dapat disusun. Dengan kata lain.2. Selain itu. 8. penetapan prioritas program dan kegiatan akan muncul dalam RKPD yang diusulkan baik oleh eksekutif dan legislatif. agar tercipta efisiensi dan efektifitas baik dalam pembiayaan maupun lama waktu pelaksanaan.169.1. Dengan SKPD yang mengacu terus kepada RPJM Daerah maka tata pamong yang baik (efisiensi dan efektifitas) akan mudah tercipta. program–program yang ditawarkan memiliki dimensi umum dan masih perlu diterjemahkan dalam kegiatan–kegiatan riil. Walaupun demikian perlu ditegaskan disini.2.8. diharapkan implementasi program menjadi lebih terukur dampaknya. yang disusun mulai Tahun 2006–2010 merupakan penerjemahan visi dan misi bupati terpilih. Dengan tata pamong yang baik. tujuan adanya kaidah ini adalah kelanjutan program yang dilakukan. RPJM Daerah merupakan pedoman bagi SKPD dalam menyusun Renstra SKPD Dokumen RPJM Daerah ini.2.

4. Setelah itu. Stakeholders yang kuat. Untuk itu dimasa mendatang pembiayaan dari pihak ketiga.3. yakni swasta maupun masyarakat (public-private partnership). diharapkan RPJM Daerah ini menunjukkan indikator–indikator yang jelas dan terukur agar diperoleh cara yang mudah untuk melihat keberhasilan pemimpin/kepala daerah. Penguatan peran para stakeholders/pelaku dalam pelaksanaan RPJM Daerah Sebagaimana dijelaskan diatas. 8. akan mendorong proses penyusunan program yang transparan. diharapkan terjadi proses penguatan stakeholders tersebut. Dengan sumber pembiayaan hanya dari APBD yang terbatas. perlu digali dan dimanfaatkan. maka kegiatan yang diusulkan akan semakin besar cakupan dan area/luasan programnya. berdampak pada pilihan–pilihan kegiatan yang diusulkan.Sumber pembiayaan yang ada saat ini masih bersumber pada pemerintah (APBD). Dengan demikian. ini akan menjamin efisiensi dan efektifitas pelaksanaan kegiatan. munculnya kesadaran mengawasi proses penyusunan dan implementasi program (safe guarding) dari mereka. hasil kerjanya ini disosialisasikan kepada stakeholers baik dari kalangan perguruan tinggi. stakeholders yang kuat akan mendorong demokratisasi dan tentunya hal Bab IV . akan sangat membantu kepala daerah untuk melihat sejauh mana capaian dari kebijakan yang sudah dilakukan serta penerjemahan visi dan misi yang telah ditetapkan. RPJM Daerah ini disusun dengan menggunakan proses partisipasi publik. Setelah adanya masukan dan kritik. Merupakan dasar evaluasi dan laporan pelaksanaan atas kinerja lima tahunan dan tahunan Dengan adanya dokumen RPJM Daearah ini. Dimulai dengan pembentukan pokja (kelompok Kerja) yang melibatkan perwakilan antar dinas di lingkungan pemerintah Kabupaten dengan koordinasi oleh Bapekab. Dengan adanya pandangan tersebut. .2. perbaikan laporan dilakukan dengan menghadirkan beberapa pakar untuk penajaman konsep.170.2. Dengan melalui beberapa proses tersebut. 8. Setelah itu. dokumen RPJM Daerah ini disosialisasikan kembali kepada masyarakat (stakeholders) dan masukan masyarakat di terjemahkan kembali dalam program–program yang diusulkan. Dengan semakin banyaknya alternatif sumber–sumber pembiayaan. LSM maupun masyarakat.

.171. BUPATI MALANG SUJUD PRIBADI Bab IV . Dengan demikian kepala daerah nantinya akan mampu melihat tingkat keberhasilan yang dicapai dari indikator kinerja tahunan maupun lima tahunan yang sudah ada dalam RPJMD.Sebagaimana dijelaskan diatas. RPJM Daerah ini juga akan menjadi acuan bagi RKPD yang merupakan kegiatan pokok tahunan.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->