P. 1
POTENSI WILAYAH NTB

POTENSI WILAYAH NTB

5.0

|Views: 4,750|Likes:
Dipublikasikan oleh Hendro Purba

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: Hendro Purba on Sep 07, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/28/2014

pdf

text

original

POTENSI WILAYAH NTB

2.1 POTENSI SUMBER DAYA ALAM = Sumber Daya Mineral dan Energi NTB Berdasarkan tatanan geologi Indonesia, posisi NTB terletak pada pertemuan dua lempeng besar (Lempeng Hindia-Australia dan Lempeng Eurasia) yang berinteraksi dan saling berbenturan. Batas kedua lempeng ini merupakan daerah yang sangat labil, karena di tempat ini tertumpuk energi yang sangat besar dan sewaktu-waktu dapat terlepas dalam bentuk gempabumi, letusan gunung api, dan tanah longsor yang ditandai dengan munculnya gunung api aktif dan kegempaan yang tinggi. Disamping mempunyai potensi bencana, pada daerah pertemuan kedua lempeng ini dihasilkan juga kondisi Geologi yang sangat bermanfaat, yaitu terbentuknya potensi sumber daya mineral dan energi, dan potensi bentang alam yang sangat potensial, dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat. = Kondisi Geologi NTB Kondisi geologi wilayah NTB dengan batuan tertua berumur Tersier dan yang termuda berumur Kuarter, didominasi oleh Batuan Gunungapi serta Aluvium (resent). Batuan Tersier di Pulau Lombok terdiri dari perselingan batupasir kuarsa, batulempung, breksi, lava, tufa dengan lensalensa batugamping, batugamping dan dasit. Sedangkan di Pulau Sumbawa terdiri dari lava, breksi, tufa, andesit, batupasir tufaan, batulempung, dasit, tonalit, tufa dasitan, batugamping berlapis, batugamping tufaan dan lempung tufaan. Batuan Kuarter di Pulau Lombok terdiri dari perselingan breksi gampingan dan lava, breksi, lava, tufa, batuapung dan breksi lahar. Sedangkan di Pulau Sumbawa terdiri dari terumbu koral terangkat, epiklastik (konglomerat), hasil gunungapi tanah merah, gunungapi tua, gunungapi Sangiang, gunungapi Tambora, gunungapi muda dan batugamping koral. Aluvium dan endapan pantai cukup luas terdapat di Pulau Sumbawa dan Lombok. 2.2 POTENSI SUMBER DAYA MINERAL DAN ENERGI 2.2.1 POTENSI SUMBER DAYA MINERAL Sebagai hasil proses geologi yang terus berlanjut di berbagai lokasi, telah dihasilkan berbagai jenis bahan galian, diantaranya: emas, perak, tembaga, timah hitam, pasir besi, mangan, belerang, kaolin, gipsum, tanah liat, batuapung, tras, batukapur, marmer, kalsit, batu, dan pasir. Keberadaan sumber daya mineral golongan A (strategis) berupa minyak dan gas bumi diperkirakan di lepas pantai utara Pulau Lombok, masih dilakukan penyelidikan dan telah pula dilakukan pemboran eksplorasi oleh perusahaan Penanaman Modal Asing (PMA), namun belum diketahui tingkat keterdapatannya.

Gambar 2.1: Peta Penyebaran/Trend Cekungan Hidrokarbon di lepas pantai utara Pulau Lombok (Pertamina) Dari hasil penyelidikan pendahuluan dan rinci sumber daya mineral golongan B (vital) telah ditemukan berupa : logam mulia (emas dan perak), logam dasar (timbal dan tembaga), logam besi serta mineral industri (belerang). Emas, perak dan tembaga merupakan endapan hidrothermal dengan indikasi berupa urat-urat kwarsa dengan ketebalan bervariasi, serta type pofiri. Indikasi adanya emas, perak dan tembaga ini hampir di seluruh wilayah Sumbawa bagian barat. Cebakan emas dan tembaga tipe porfiri dijumpai di lokasi Batu Hijau, Dusun Tongo Desa Sekongkang Kecamatan Jereweh Kabupaten Sumbawa Barat. Kini sedang dilakukan tahap eksplorasi/produksi bahan galian golongan B berupa tembaga dan emas dan telah diketahui jumlah cadangan yang potensial. Bahan galian golongan C (non strategis/non vital) yang telah dan masih dieksploitasi adalah batu bangunan, tanah liat, tanah urug, pasir/sirtu, batugamping dan batuapung. Bahan galian tersebut sebagian besar digunakan sebagai bahan bangunan dan konstruksi jalan, kecuali batuapung telah dikirim ke luar daerah sebagai komoditi ekspor.

Sumber Daya Mineral Logam Dan Kemungkinan Pengembangannya Potensi Mineral Logam Potensi sumber daya dan cadangan logam emas dan tembaga ditemukan di daerah Batu Hijau dan Dodo-Elang (Sumbawa), pasir besi di area pesisir Labuhan Haji (Lombok Timur) dan Tawun (Lombok Barat). Keberadaan pasir besi juga terdapat di pesisir Sangiang Darat, Sowa, Tololai dan Pantai Selatan Pulau Sumbawa. Untuk lengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2.1 : Jumlah Potensi Sumber daya Mineral Logam di NTB Jenis Mineral Cadangan Lokasi Kabupaten/Kota (Ton) 1,395 0,291 1,671 353,808 0,390 357,501 Bima Sumbawa 3,900 708,738 712,638 Sumbawa Luas (Ha) 75,00 75,00 200,00 200,00 1,00 551,00 1,00 20,00 21,00 Terukur Kelas Cadangan Hipotetik Hipotetik Tereka Terukur Tereka

Emas (Au) 1.Pelangan(Tembowong) Lombok Barat Lombok Barat 2. Pelangan Simba Sumbawa 3. Dodo Sumbawa 4. Batuhijau Bima 5. Sori Pesa Jumlah Perak (Ag) 1. Sori Pesa 2. Batu Hijau Jumlah / Total Tembaga (Cu) Pasir Besi (Fe) 1. Batu Hijau Jumlah / Total 1. Pantai Labuhan Haji 2. Labuhan Gudang Alas 3. Pantai Tolokalo 4. Pantai Sanggar 5. Pantai Sowa 6. Pantai Tololai 7. Pantai Sangiang Barat 8. Pantai Wawu 9. Pantai Totonaro 10.Pantai Lere Jumlah / Total Timbal 1. Lentek, Rambitan Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Bima Bima Bima Bima Bima Bima

4.700.000 200,00 Terukur 4.700.000 200,00 200,00 100,00 2.745,40 1.328,15 2.025,38 319,81 4.817,40 1.625,80 3.885,00 37,29 20,00 3,00 1,25 0,65 0,31 0,89 1,40 0,80 13,00 0,04 Hipotetik Hipotetik Hipotetik Hipotetik Hipotetik Tereka Hipotetik Tereka Terukur Tereka Terukur

17.064,23 29,34 Lombok Tengah 2.450.000 2,00

(Pb) Jumlah / Total Sumber: Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB 2.450.000 2,00

Kemungkinan Pengembangannya Komoditi yang akan dikembangkan adalah mineral emas dan tembaga dengan tipe porfiri di Dodo-Elang dan Emas tipe sulfidasi epithermal di Pelangan.

Gambar 2.2: Peta sumber daya mineral logam Tembaga Endapan bahan galian tembaga yang terdapat di Batu Hijau saat ini sedang ditambang oleh PMA. Potensi sumber daya yang telah diketahui sebanyak 930.000.000 ton bijih dengan kadar 0,54% Cu atau setara dengan 5.020.000 ton tembaga. Emas Bahan galian emas sebagai mineral ikutan dari tambang tembaga diusahakan oleh PMA di daerah Batu Hijau. Sedangkan lima daerah prospek lainnya yaitu Dodo-Elang, Rinti, Lunyuk Utara, Teluk Panas di Pulau Sumbawa dan Sekotong di Pulau Lombok dapat dikembangkan di masa mendatang. Secara umum endapan emas di daerah ini terdiri dari dua tipe yaitu sebagai urat dan porpiri. Potensi sumber daya endapan emas yang telah diketahui secara keseluruhan adalah dengan kadar rata-rata 0,14 g/t Au atau setara dengan 377 ton emas.

Timbal Endapan timbal tipe hidrotermal terdapat di daerah Senggoro, Kecamatan Plampang, Kabupaten Sumbawa dengan kadar dalam batuan 0,5% Pb dan 1,60 g/t Pb. Pasir Besi Endapan pasir besi terdapat di Kabupaten Lombok Barat dan Bima. Bahan galian berupa endapan rombakan pantai dengan lapisan tipis. Potensi sumber daya yang telah diketahui sebanyak 4.295 ton. Sebaran endapan pasir besi ini terdapat antara lain di daerah pantai Sangiang, pantai Sowa, pantai Wisata, Kecamatan Wera, Kabupaten Bima dan Tawun, Kecamatan Sekotong, Kabupaten Lombok Barat. Perak Endapan bahan galian perak umumnya merupakan mineral ikutan dengan endapan emas, banyak ditemukan di Kabupaten Sumbawa dalam bentuk urat kwarsa dan stockwork tipe epithermal dengan kadar perak dalam batuan termineralisasi berkisar antara 5-66 g/t Ag. Endapan perak yang berasosiasi dengan emas dan air raksa dengan kadar 22-31 g/t Ag, ditemukan di Brang Air Panas, Kecamatan Lunyuk, Kabupaten Sumbawa.

Kemungkinan Pengembangannya Komoditi yang akan dikembangkan adalah mineral emas dan tembaga dengan tipe porfiri di Dodo-Elang dan Emas tipe sulfidasi epithermal di Pelangan. = Sumber Daya Mineral Non Logam (Bahan Galian Mineral Industri) dan Kemungkinan Pengembangannya Jenis komoditi mineral non logam (mineral industri) yang terdapat di NTB yaitu : bahan galian Golongan Non Logam terdapat sebanyak 34 jenis bahan galian, sampai saat ini yang dapat diketahui keterdapatannya 22 komoditi dengan klasifikasi cadangan yang bervariasi dari hipotetik hingga terindikasi. Untuk itu masih diperlukan penyelidikan lebih lanjut agar diperoleh data yang lebih akurat disamping ditemukannya komoditi baru. Penambangan/ekploitasi bahan galian golongan Non Logam : Batuapung, Batu Bangunan, Sirtu, Batu Kapur, Tanah Liat dan lainnya, pada umumnya dilakukan oleh perorangan secara tradisional dengan skala kecil pada lokasi yang terpencar tanpa dilengkapi dengan Surat Ijin Penambangan Daerah (SIPD), sehingga menimbulkan kerusakan lahan yang cukup luas dan untuk reklamasinya memerlukan dana yang tidak kecil dan cukup lama. Hal ini mengakibatkan kesulitan diperolehnya data produksi yang akurat disamping terpencarnya kerusakan lingkungan pada beberapa lokasi yang harus direklamasi sesuai peruntukan lahan berdasarkan Rencana Tata Ruang.

Kemungkinan Pengembangannya Terbatasnya sarana/prasarana teknis baik berupa peralatan laboratorium, peralatan pemetaan dan pembuatan peta sehingga data kualitas bahan galian maupun penyiapan peta belum dapat dilaksanakan secara cepat dan tepat waktu. Tabel 2.2: Potensi Mineral Non Logam di Provinsi Nusa Tenggara Barat No Komoditas 1. Andesit Sumber Daya Tingkat Penyelidikan Jumlah (Ton) Klasifikasi Prospek 1.800.00 Pengamatan 49.040.00 Pendahuluan 1.024.001.554 235.051.000 Detail Prospection 96.013.000 Keterangan

Spekulatif Merupakan Lava dan breksi Hipotetik ulkanik Memungkinkan Terbukti spekulatif spekulatif Hipotetik Hipotetik Hipotetik Hipotetik Hipotetik Hipotetik Hipotetik Hipotetik Terbukti Hipotetik Batuapung yang memiliki kandungan 60,91% SiO 2 Bahan dasar Kalsium Karbonat(CaC0 3) Lempung pengotor Material bangunan, agregat beton. Putih terang, kekuningan dan putih kecoklatan Putih kekuningan dan putih kecoklatan Mengandung senyawa SiO 2 :7,35%, Al 2 O 3 : 9,83%, Fe 2 O 2 :14,97%

2 Batuapung

3 Batugamping Prospek 596.806.550 Pengamatan 341.711.000 Pendahuluan 127.612.500 4 Belerang 5 Bentonit 6 Dasit 7 Diorit Pengamatan 275 Pengamatan 118.878.000 Pendahuluan 404.880.000 Pendahuluan 1.587.000 117.851.000 Pengamatan Pengamatan 37.700 Detail Expl. 36.000 Pengamatan 6.016.000

8 Kalsedon 9 Kaolin

10 Lempung

Pengamatan Pendahuluan

497.279.000 Hipotetik SiO2:19,529.302.900 Memungkinkan 60,72%:Al2O3:7,7423,35%, Marmer dengan kuat tekan 600-800 kg/cm 2 Gamping kristalin dgn Kuat tekan 836 kg/cm 2, untuk

11 Marmer

Pengamatan 33.021.500 Hipotetik Pendahuluan 1.336.626.000 Memungkinkan 36.726.000 Eksplorasi Terbukti

Datail 12 Oker 13 Pasir Pendahuluan Pengamatan Pendahuluan Prospek 14 Pasir kwarsa Pengamatan 15 Perlit 16 Pirofilit 17 Sirtu Pendahuluan Pengamatan Pengamatan Prospek Eksplorasi Datail Pengamatan Pendahuluan Eksplorasi Datail 83.000 Hipotetik 8.000 Possible 84.332.000 Hipotetik 3.309.981 Hipotetik 2.230.000 Spekulatif 75.000 Terbukti 564.00 Hipotetik 468.000 Hipotetik 506.00 Terbukti 2.128.300 Spekulatif

exterior & interior 45.000 Memungkinkan Batuan vulkanik beku, kuning kemerahan 80.000 Hipotetik 600.000 Spekulatif 5.568.000 Spekulatif Bercampur batuapung kehijauan transparan Kerikil pasiran berukuran alluvium Tuff Hasil rombakan alterasi Hidrothermal, Putih kekuningan. Berkualitas bagus dgn kuat tekan 2.97-7,7 kg/cm 2, dan 20,7-35 kg/cm 2,

18 Toseki

19 Trash

Sumber: Dinas Pertambangan dan Energi NTB, 2003 Belum seluruh Pemerintah Daerah Kabupaten terbentuk Dinas Pertambangan, disamping itu terbatasnya tenaga yang mempunyai pengetahuan di bidang Geologi dan Pertambangan pada Pemerintah Daerah, sehingga keterlibatan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam memberikan data potensi maupun pemanfaatan bahan galian golongan C yang belum terjangkau oleh kegiatan inventarisasi bahan golongan C oleh Dinas Pertambangan Provinsi NTB sampai saat ini masih jauh dari yang diharapkan.

Jenis komoditi mineral non logam (mineral industri) yang terdapat di NTB yaitu : Sirtu Endapan Sirtu tersebar di beberapa daerah kecamatan antara lain Ampenan Kota Mataram; Narmada, Labuapi, Gunungsari, Gerung Kabupaten Lombok Barat; Batukliang, Praya Timur Kabupaten Lombok Tengah; Aikmel, Selong, Sakra Kabupaten Lombok Timur; Alas, Taliwang, Moyo Hilir, Lape Lopok, Lenangguar, Plampang Kabupaten Sumbawa; Jereweh Kabupaten Sumbawa Barat; Dompu, Hu’u, Kempo Kabupaten Dompu; Wera, Sape, Monta Kabupaten Bima; dan RasanaE Kota Bima. Potensi sumber daya secara keseluruhan 22.303.200 ton.

Pemanfaatan Sirtu adalah sebagai bahan bangunan dan pembuatan jalan.

Lempung Endapan Lempung tersebar di berbagai daerah antara lain di Ampenan Kota Mataram; Narmada, Gerung, Sekotong Kabupaten Lombok Barat; Praya Barat, Praya Timur, Sengkol, Pujut Kabupaten Lombok Tengah; Terara Kabupaten Lombok Timur; Dompu Kabupaten Dompu. Potensi sumber daya yang diketahui sebanyak 538.745.025 ton. Pemanfaatan Lempung dapat digunakan untuk bahan dasar industri semen dan keramik. Andesit - Dasit - Diorit Bahan galian ini berupa komponen breksi dari endapan piroklastik lava dan intrusi terdapat di kecamatan Gerung, Sekotong, Bayan Kabupaten Lombok Barat, Praya Barat, Pujut Janapria, Praya Timur, Batukliang, Pringgarata Kabupaten Lombok Tengah, Terara, Sakra, Masbagik, Pringgabaya, Sambelia, Selong, Keruak Kabupaten Lombok Timur, Taliwang, Plampang, Sumbawa Besar, Lape Lopok, Batulanteh Kabupaten Sumbawa, Hu’u, Dompu Kabupaten Dompu, RasanaE, Belo, Sape Kabupaten Bima. Potensi sumber daya secara keseluruhan diperkirakan sebanyak 1,750.571.604 ton. Pemanfaatan Batuan Andesit adalah untuk bahan bangunan dan pembuatan jalan. Batugamping

Sebaran Batugamping terdapat di berbagai wilayah kecamatan, yaitu Sekotong Kabupaten Lombok Barat, Pujut, Praya Barat Kabupaten Lombok Tengah, Keruak Lombok Timur, Seteluk, Jereweh, Taliwang, Moyohulu, Sumbawa, Alas Kabupaten Sumbawa. Dompu Kabupaten Dompu, Belo, Wera, Monta, Sape Kabupaten Bima. Potensi sumber daya Batugamping diperkirakan sebanyak 1.453.950.903 ton dengan kisaran kandungan CaO: 40 - 55%, MgO 0,55 - 1,05%. Pemanfaatan Batugamping untuk industri, konstruksi, pertanian, bahan pembuat semen, dan lain-lain.

Batuapung

Sebaran endapan Batuapung terdapat di kecamatan Bayan, Tanjung, Narmada, Gangga Kabupaten Lombok Barat; Pringgarata, Kopang, Batukliang Kabupaten Lombok Tengah; Selong, Terara, Masbagik, Sukamulia, Sakra Kabupaten Lombok Timur. Potensi Sumber daya Batuapung diperkirakan sebanyak 44.581.539 ton. Pemanfaatan Batuapung untuk bahan pencuci tekstil, filler, abrasive dan bahan bangunan.

Fosfat Endapan Fosfat hanya terdapat di daerah Gua Bengkang, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah. Endapan berupa hasil kotoran kelelawar yang terdapat dalam gua batugamping. Potensinya diperkirakan sebanyak 21 ton dalam area seluas 236 m2, termasuk kategori kadar rendah yaitu 7,2% P2O5. Pemanfaatan Fosfat untuk industri deterjen dan industri kimia lainnya seperti pupuk. Kaolin Sebaran endapan Kaolin terdapat di Belinje, Kecamatan Praya Barat Kabupaten Lombok Tengah dan Taliwang, Seteluk Kabupaten Sumbawa. Potensi sumber daya yang telah diketahui diperkirakan sebanyak 10.117.123 ton dengan kandungan A12O3 (17 %), Fe2O3 (1,27 %) dan SiO2 (71 %). Pemanfaatan Kaolin untuk bahan baku industri keramik. Tras Endapan tras tersebar di Kecamatan Gangga, Bayan, Narmada, Kabupaten Lombok Barat, Pringgarata, Batukliang, Kopang Kabupaten Lombok Tengah, Selong, Aikmel, Masbagik Kabupaten Lombok Timur. Potensi sumber daya diperkirakan sebanyak 407.109.622 ton. Pemanfaatan Tras yang bermutu baik dapat digunakan sebagai bahan baku semen pozolan atau pembuatan batako dan pasir adukan.

Toseki Sebaran Toseki terdapat di Kecamatan Hu’u Kabupaten Dompu dan Tonggotata, Kecamatan Sape Kabupaten Bima. Potensi yang diketahui sekitar 846.501 ton. Umumnya dimanfaatkan untuk glasir dalam industri keramik. Gipsum Sebaran endapan Gipsum terdapat di Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah, Keruak Kabupaten Lombok Timur, Taliwang, Alas, Ropang Kabupaten Sumbawa, Sape, Monta Kabupaten Bima. Potensi sumber daya yang diketahui sebanyak 477 ton. Pemanfaatan komoditi ini untuk bahan interior dan kedokteran. Zeolit Sebaran endapan Zeolit terdapat di bukit Batuboka dan Gunung Tebui Kecamatan Praya Barat, Kabupaten Lombok Tengah dan Gunung Tebola, Moyo Hulu, Kabupaten Sumbawa. Potensi yang diketahui sebanyak 191.405 ton. Pemanfaatan komoditi Zeolit antara lain untuk makanan ternak, penjernih minyak goreng/air dan untuk batu hias. Kalsit Endapan Kalsit ditemukan di Ketapang dan Mencanggah, Kecamatan Sekotong Kabupaten Lombok Barat. Potensi sumber daya yang diketahui sebanyak 6.293.438 ton dengan mutu baik sebagai bahan pemutih. Marmer Endapan marmer terdapat di Kecamatan Gerung Kabupaten Lombok Barat, Belo, Monta, Sape, RasanaE Kabupaten Bima. Potensi sumber daya marmer yang telah diketahui sebanyak 7.504.403.125 ton mutu baik dengan kuat tekan antara 700-900 kg/m. Marmer dapat dipakai sebagai lantai dan batu hias/tempel.

Tabel 2.3: Potensi Marmer di Provinsi Nusa Tenggara Barat
Kabupaten Lokasi Total (M³)

Kabupaten Lombok Barat Kabupaten Bima

1. Baturimpang, Kecamatan Gerung 4.383 2. Sekotiong Barat, Kecamatan Gerung 1.314.024 1. Sumi, Kecamatan Sape 2. Ncera, Kecamatan Belo 3. Simpasai, Kecamatan Monta 4. Kampung Kumbe 5. Kaleo, Kecamatan Sape 7.578.123 637.500 6.000.000 95.999.500 19.235.000

Kabupaten Dompu

1. Doro Tengga, Kecamatan Dompu2. 708.750.000 2. Desa Katua 200.000.000

Sumber: Dinas Pertambangan dan Energi NTB, 2003

Gambar 2.3: Peta Potensi Galian Marmer di NTB, Distamben 2004

Perlit

Endapan Perlit hanya terdapat di Doro Donggomasa, Kecamatan Sape Kabupaten Bima. Potensi sumber daya diperkirakan sebanyak 10.000.000 ton. Mutu endapan Perlit belum dilakukan pemeriksaan yang terinci. Pemanfaatan bahan galian ini dapat dipakai sebagai campuran agregat beton ringan dan partisi peredam suara.

Kalsedon Bentuk endapan Kalsedon berbongkah-bongkah. Sebarannya terdapat di Doropapa, Doro Keri dan Desa Boke, Kecamatan Sape, Kabupaten Bima. Potensi sumber daya yang telah diketahui sebanyak 38.828 ton. Pemanfaatan bahan galian ini dapat dipakai sebagai bahan gelas dan setengah permata. Belerang

Sebaran endapan Belerang terdapat di kawasan Gunung Rinjani, Kokok Putih. Potensi yang diketahui adalah sebanyak 927 ton dengan kandungan Belerang antara 48.7 - 80.5%. Pemanfaatan bahan galian ini untuk industri pupuk, obat serta insektisida

Gambar 2.4: Peta Keterdapatan Mineral Non Logam di NTB Batu Silika Bentuk endapan Batu Silika umumnya berupa bongkah-bongkah. Endapan ini terdapat di Kecamatan Sekotong, Kabupaten Lombok Barat, Pujut, Kabupaten Lombok Tengah, Keruak, Kabupaten Lombok Timur, Taliwang, Plampang, Lape, Moyo Hulu Kabupaten Sumbawa, Sape, Belo, Wawo Kabupaten Bima. Potensi sumber daya ini diketahui sebanyak 8,353,577 ton. Bahan galian ini dapat dipakai sebagai bahan baku Semen Portland atau Silika Flux. Tanah Urug Sebaran Tanah Urug terdapat di Kecamatan Gerung, Gunungsari, Narmada Kabupaten Lombok Barat, Meraran Kecamatan Seteluk, Kabupaten Sumbawa. Potensi sumber daya bahan galian ini sebanyak 10.829.400 ton. Dapat dipakai untuk keperluan bangunan. POTENSI SUMBER DAYA ENERGI DAN KEMUNGKINAN PENGEMBANGANNYA Pembangunan ketenagalistrikan di NTB diarahkan untuk diversifikasi pemanfaatan energi primer pembangkit tenaga listrik, baik fosil maupun non fosil dalam rangka mendapatkan manfaat yang sebesar-besarnya untuk menunjang pembangunan yang berkelanjutan. Program diversifikasi pemanfaatan energi primer untuk pembangkit tenaga listrik dalam rangka meningkatkan pemanfaatan energi terbarukan dan memberi kesempatan kepada usaha kecil dan koperasi, berpartisipasi dalam usaha pembangkitan tenaga listrik serta untuk mendorong industri penunjang tenaga listrik dalam negeri. Pembangkit Skala Kecil Tersebar (PSKT) yaitu dengan jumlah daya terpasang maksimum 1 MW yang memanfaatkan sumber energi terbarukan (mikrohidro, biomassa, panas bumi, surya, dan angin), penting untuk dikembangkan. =Sumber Daya Energi Minyak Bumi Dan Kemungkinan Pengembangannya Kotrak bagi hasil perminyakkan oleh BP Exploration – Pertamina, operator Gulf Resources Ltd. Wilayah kerja off Shore Sakala, luas wilayah kerja 10.320 km2, tanggal penandatanganan 11 Januari 1991 Persetujuan Presiden nomor/tanggal : 448/Pres/12/1990, 31 Desember 1990.

Pengilangan Rencana pembangunan kilang minyak di Taliwang, Kabupaten Sumbawa oleh Mayhill Indonesia Trading and Services Limited kapasitas 125 MBSD, Perizinan Persetujuan BKPM nomor 863/I/PMA/2000 dengan masa berlaku sampai dengan tanggal 26 September 2003. Invenstasi kilang minyak sebesar 20 triliun (Lombok Post, rabu 14 Pembruari 2001).

= Sumber Daya Energi Panas Bumi Dan Kemungkinan Pengembangannya Potensi Energi Panas Bumi Potensi panas bumi di NTB terdapat di tiga lokasi pada lingkungan gunung berapi, yaitu Sembalun Kabupaten Lombok Timur, Maronge Kabupaten Sumbawa dan Hu’u Kabupaten Dompu. Jumlah potensi panas bumi pada ketiga daerah tersebut mencapai sekitar 144 Mega Watt equivalent (Mwe) yang terdiri atas potensi hipotetik (± 74 Mwe), dan kemungkinan potensi (± 70 Mwe). Manifestasi yang ditunjukkan daerah tersebut setelah melalui pengukuran temperatur permukaan berkisar antara 350 C - 820 C. Potensi panas bumi terbesar berada pada Lapangan Panas Bumi Sembalun, yang mampu digunakan untuk pembangkit listrik skala kecil. Adapun tiga lokasi potensi panasbumi NTB yakni : 1. Lapangan Panas Bumi Sembalun, terletak antara 115°45’00”-119°25’00” BT; 8°05’00”- 9°10’15” LS. Manifestasinya berupa sumber air panas dan alterasi. Ketiga sumber air panas yaitu: Aik Kukusan, Aik Kalak dan Aik Sebu yang muncul di luar dinding kaldera Sembalun pada batuan lava, sedangkan alterasi berada di dalam dinding kaldera dekat hulu sungai Orok. 2. Lapangan panasbumi Maronge, terletak antara 117°13’30” -121° 37’30” BT dan 8° 40’00’-8° 27’00’ LS. Manifestasi panas bumi dipermukaan berupa airpanas dengan suhu 35-86°C, lapangan solfatar, fomarol dan tanah panas, perkiraan suhu bawah permukaan berdasarkan Na/Li Geothermometer berkisar antara 150-200°C. 3. Lapangan Panasbumi Hu’u, terletak pada koordinat 118°.30’.00” BT. -8°.50’.00” LS. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa Geologi daerah panasbumi Hu’u terletak dalam jalur gunungapi Tersier bersusun basalt, andesit dan dasit. Interprestasi hasil pengukuran Sounding menunjukan suatu aktivitas panasbumi yang kuat di bawah permukaan. Apabila sumua lapisan konduktif dari true resistivity ternyata benar disebabkan oleh pengaruh panas di bawah permukaan, maka daerah yang dapat dianggap potensial diperkirakan 60 km2.

Tabel 2.4: Potensi Panasbumi NTB

Hipotetik No LOKASI (Mwe) 1. Sembalun Kabupaten Lotim (3 200 lok) - 8 ° 24'00" LS - 116° 30'00" BT 2. Hu'u, Dompu (2 lok) 8 ° 50'00" 50 LS - 118° 30'00" BT 3. Maronge, Kab Sumbawa (2 50 lok) 8°41'50" LS - 117° 43'00" BT Jumlah 300

Prospek (Mwe)

Suhu Reservoir (°C)

TYPE AIR PANAS H 2SO 4, HCl, SO 4 Sulfat Bikar-bonat Bikar-bonat

2,8 X 10 19 112 – 250 Joule 75 – 100 99 – 102

Sumber: Dit. Inventarisasi Sumber daya Mineral, DGSM tahun 2002 Kemungkinan Pengembangan Berdasarkan pengalaman dari keberhasilan Pertamina, banyak investor swasta yang ingin melakukan investasi, namun perlu pengkajian kembali pola pengusahaan panas bumi untuk mencari bentuk regulasi yang lebih tepat dan dapat dipertanggungjawabkan.

=Sumber Daya Energi Air dan Kemungkinan Pengembangannya Potensi Energi Air Salah satu solusi menghadapi masalah kelistrikan terutama di daerah perdesaan adalah pembangkit listrik tenaga air skala mikro. Pemerintah Provinsi NTB telah memulai kegiatan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) sejak akhir dasawarsa 80-an. Sampai saat ini telah dibangun delapan unit PLTMH dalam rangka program ketenagalistrikan perdesaan. Pada beberapa daerah irigasi, secara bertahap telah dibangun PLTMH menggunakan air irigasi, misalnya di Keru Lombok Barat dengan kapasitas masing-masing 30 Kw dan 35 Kw dengan jumlah konsumen

365 kepala keluarga (KK) yang tersebar di beberapa dusun di Desa Sedau Lombok Barat dan Desa Pemepek Lombok Tengah. Di sekitar lokasi ini yakni di dusun Selenai masih dimungkinkan untuk membangun 1 (satu) buah PLTMH yang dapat dipadukan dengan energi angin atau kincir angin (Hybrid technology).

Kemungkinan Pengembangannya Sumber daya air mempunyai potensi yang cukup besar untuk menunjang kebutuhan sektor listrik. Peran PLTA/PLTMikrohidro sebagai penunjang pembangkit yang ada masih berpotensi untuk dikembangkan, namun biaya investasi PLTA/PLTM sangat besar, waktu pembangunan cukup lama sehingga harus dilakukan perencanaan yang mantap. Tabel 2.5: Potensi Tenaga Listrik (Hydropower/geothermal) Location Capacity (MW) Load Center PLTA Beburung PLTA Brang Beh PLTA Brang Rhee PLTM Kokok Putih PLTM Pekatano PLTM Muntur PLTP Sembalun PLTP Maronge PLTP Hu’u 20,4 103,5 16 7,5 68 2,8 39 6 36 Lobar – Lotim Sumbawa Sumbawa Lobar – Lotim Lombok Barat Sumbawa Lombok Timur Sumbawa Dompu

Sumber : PLN (Persero) NTB th. 2003

= Sumber Daya Energi Angin Dan Kemungkinan Pengembangannya Potensi Energi Angin Potensi energi angin cukup memadai, karena kecepatan angin rata-rata berkisar 3,5 - 7 meter perdetik. Pusat Listrik Tenaga Angin yang sudah direalisasikan sebesar 7 KW (7 unit) merupakan percontohan dari LAPAN. Dari studi-studi yang telah dilakukan, di Pulau Lombok terdapat potensi energi angin sebesar ± 60 KW (dengan asumsi masing-masing lokasi dibangun 10 unit) sedangkan Pulau Sumbawa

potensi energi angin sebesar ± 40 KW (dengan asumsi masing-masing lokasi dibangun 10 unit).

Gambar 2.5: Peta potensi Energi Angin Nusa Tenggara Barat (LAPAN) Kemungkinan Pengembangannya Kecepatan angin rata-rata di Wilayah NTB sekitar 4,0 m/s pada ketinggian 15-24 meter dari permukaan tanah. Dengan kecepatan angin tersebut didapatkan pemanfaatan angin rata-rata sekitar 8 - 9 jam per hari (3000 jam/tahun). Tabel 2.6: Energi Angin Kecepatan Rata-rata (m/dtk) 3 - 7,5 Total Kaps. (watt) 7000

No.

LOKASI

Unit 7

Kaps (Watt) 1000

1 Dusun Selayar Desa Gelanggang, Kabupaten Lotim 2 Pulau Ketapang, Labuan Sangar Pelampang 3 Soriutu Kec. Manggelewa Kabupaten Dompu Sumber : Lapan, DPE NTB

3-5 3-5

Efisiensi pembangkit 45%, harga konstruksi sebesar US$ 1200 /kWh (Nadjamuddin, 1999), umur teknis 20 tahun, biaya operasi dan pemeliharaan 2% dari investasi dan bunga sebesar 12%. = Sumber Daya Energi Matahari Dan Kemungkinan Pengembangannya Potensi Energi Matahari (Solar System) Peluang pengembangan potensi energi matahari lebih tinggi dan ekonomis dibandingkan dengan energi listrik tenaga diesel. Hal ini dicirikan oleh penyinaran matahari yang hampir rata-rata

diatas 50 % setiap bulannya sehingga memiliki kualitas dan intesitas energi potensial yakni 4,51 watt/m2/jam.

Kemungkinan Pengembangan Kondisi geografis Indonesia yang banyak memiliki daerah terpencil sulit dihubungkan dengan jaringan listrk PLN, dan sebagai negara tropis Indonesia mempunyai potensi energi surya yang tinggi. Tabel 2.7: Potensi Energi Matahari NTB TOTAL KAPASITAS WATT LOMBOK BARAT 1 2 3 Desa Buwun Mas Desa Pelangan Desa Buwun Mas Sub Total LOMBOK TENGAH 1 Tersebar di 10 Desa pada masjid-masjid SUMBAWA 4 5 6 7 8 Ds.Senawang, Lunyuk Ds. Mungkin, Lunyuk Ds Pelat, Sumbawa Desa Bakat Monte Desa Bakat Monte Sub Total DOMPU 9 Ds, Sorinomo, Pekat Sub Total BIMA 10 Bajo Pulau Kec. Pekat 4,51 50 2,500 95/96 4,51 40 40 2,000 2,000 94/95 4,51 4,51 4,51 4,51 4,51 60 120 51 135 17 383 3,000 6,000 2,805 7,425 935 20,165 96/97 97/98 2000 2001 2001 10 500 2002 4,51 4,51 4,51 75 85 36 196 4,125 4,675 1,980 10,780 98/99 99/00 2001

No.

LOKASI

Radiasi kwh/m 2 /hari

UNIT

THN

TOTAL Sumber: Distamben Prov. NTB, diolah. 2003

639

35,945

Hal ini terlihat dari radiasi harian yaitu sebesar 4,5 – 5,0 kWh/m2/hari. Berarti prospek penggunaan fotovoltaik dimasa mendatang cukup cerah. = Sumber Daya Energi Biomassa Dan Kemungkinan Pengembangannya Energi Biomasa Biomassa/biogas merupakan proses pembentukan gas yang mudah terbakar (gas methana CH4, Karbondioksida CO2, Hidrogen Sulfida H2S dan Amoniak NH3), yang dihasilkan dari limbah kotoran ternak/manusia, limbah industri/kota, pertanian dan peternakan melalui proses fermentasi biologi. Proses pembentukan biogas merupakan proses fermentasi anaerobik yang menggunakan mikroba anaerobik sebagai media pencerna, sehingga dihasilkan biogas dan sel-sel mikroba baru. Tabel 2.8: Data potensi biomassa hewan dan tanaman No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kabupaten Kodya Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Jumlah Kemungkinan Pengembangan Pemanfaatan biogas sudah lama diterapkan khususnya di Indonesia, yang diterapkan sebagai energi alternatif untuk pemenuhan kebutuhan energi khusus di perdesaan. Namun sampai saat ini di NTB Digester Biogas belum dimanfaatkan secara optimal dan baru dalam tahap inventarisasi potensi. Potensi biomassa terabaikan ini perlu dikembangkan untuk mendapatkan tambahan energi di pedesaan, selain potensi yang cukup besar juga salah satu cara mengatasi permasalahan kotoran/persampahan. POTENSI KELISTRIKAN Pembangunan ketenagalistrikan diarahkan agar sektor ketenagalistrikan dapat mandiri dalam pendanaan, efisien dalam pengusahaan dan transparan dalam pengaturan. Sapi (ekor) 1.324 85.821 73.196 62.008 65.160 29.372 58.089 374.970 Kerbau (ekor) 246 5.361 12.298 3.668 99.956 12.377 29.966 163.870 Kuda (ekor) 22.259 5.711 5.838 7.861 34.966 4.840 10.619 Padi (Ton) 16.643 163.348 328.715 281.024 267.152 87.524 181.173 Kelapa (Ton) 214,22 23..787,17 9.384,00 8.925,00 2.823,40 752,43 506,36 46.92,58

92.094 1.325.579

Selama kurun waktu 1995 hingga 2003, kebutuhan tenaga listrik di Provinsi NTB naik dengan tingkat pertumbuhan rata-rata 11 % per tahun, sedangkan laju pertumbuhan ekonomi NTB dalam kurun waktu tersebut diatas yang tercermin pada nilai rata-rata Produk Domestik Regional Brutto (PDRB) sebesar 7,0 %, sehingga masih berada pada keseimbangan pertumbuhan ketenagalistrikan. Kondisi kelistrikan NTB sebagai berikut Tabel 2.9: Data pengusahaan Kelistrikan di Provinsi NTB Satuan Cabang Satuan Mataram Sumbawa Bima KW 113.681 59.060 69.608 1.400.951 28.427 14.085 13.803 772,02 24.512 15.365 14.205 672.029 KLP Sinar NTB Rinjani 10.346 166.620 3.240 4.308 95.461 96.787

No Uraian 1. Daya Terpasang

2. Daya Mampu KW 3. Beban Puncak KW 4. Jaringan Tegangan Menengah (JTM) Kms

163.543 2.920,47

5. Jaringan Kms Tegangan Rendah (JTR) 6. Jumlah Pelanggan 7. Va Tersambung 8. Penjualan 10. KVA Travo Terpasang 11. Rasio Elektrifikasi 12. Produksi Sendiri 13. Pemakaian Sendiri KWh disalurkan Plg VA KWH KVA % KWH KWH kWh

1.471.814

65,32

650.771

77.247 2.701,95

158.036

65.375

69.913

16.501 330.970 244.281.356 344.997.406 1.605 142.876 56,77 433.362.561 11.845.124 421.517.437

158.036.888 42.970.008 43.674.690 -246.775.441 49.956.347 48.068.465 -915 95.566 37,63 360 23.349 76,47 330 23.961 5.130 223 8.650 --

9. Jumlah Travo Unit

308.990.429 63.223.303 25.055.912 9.718 8.749.983 987.779 2.107.362

300.240.446 62.235.524 59.041.467

14. Losess 15. % Losess 16. Desa Berlistrik 17. Dusun Berlistrik

KWH % Desa

53.465.005 12.279.177 9.95 17.81 328 19.73 148 486 18.25 6 72 8 35

76.520.031 18.15 668 3.477

Dusun 2.351

Sumber: PT. PLN (Persero) 2004, Dinas Pertambangan dan Energi Prov. NTB 2004 Tabel 2.10: Jumlah pengusaha ketenagalistrikan untuk kepentingan sendiri (IUKS) No. Kabupaten/Kota 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima Total Jumlah Pengusahaan 33 1 2 2 1 2 39 Total Daya Keterangan Terpasang (KW) 5.024,5 1.000 325 184.345 873 330 191.897,5 IUKS PT. Newmont N.T.

Desa berlistrik NTB tahun 2002 sebesar 97,45 % dan dusun berlistrik sebesar 89,92 % sementara ratio kelistrikan rumah tangga Provinsi NTB tahun 2002 masih relatif cukup rendah yaitu sebesar 42,5 %. Rendahnya ratio kelistrikan akibat dampak belum banyaknya rumah tangga yang terpasang instalasi listrik. Jaringan distribusi PLN sebagian besar sudah melalui desa dan dusun yang ada, namun kemampuan masyarakat dan PT. PLN (Persero) untuk melistriki rumah tangga sangat terbatas. Kondisi ini merupakan tantangan kedepan bagi PT. PLN (Persero), Pemerintah, Investor dan Masyarakat dalam upaya bersama-sama meningkatkan ratio kelistrikan daerah NTB. Kondisi geografis Provinsi Nusa Tenggara Barat yang merupakan wilayah kepulauan, merupakan salah satu kendala yang tidak memungkinkan untuk mengembangkan pembangunan ketenagalistrikan yang efisien dalam satu sistem jaringan yang utuh. Keberadaan penduduk yang lebih dari 80% di pedesaan dengan pola pemukiman berkelompok dan sangat tersebar mengharuskan kita untuk mengembangkan kebijakan pembangunan ketenagalistrikan spasial dalam satu sistem cluster yang bertumpu pada sumber energi setempat. Rincian jumlah Dusun berlistrik pada masing-masing Kabupaten/Kota Provinsi Nusa Tenggara Barat pada tabel berikut:

Tabel 2.11: Listrik Perdesaan NTB Dusun Kabupaten/Kota Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Kab./Kota Bima Total Berlistrik 247 490 827 789 461 169 421 3.454 Belum Berlistrik 0 72 158 42 43 31 44 390 Prosentase (%) 100,00 87,18 83,95 94,94 91,46 84,50 91,99 89,92

Sumber : PLN (Persero) tahun 2003 Tabel 2.12: Perkembangan pengusahaan pembangkit IUKS (Non PLN) No. Pembangkit Daya Terpasang 47.025 MW 137.320 MW 25.842 MW 0,206 MW 0,129 MW 0,007 MW JUMLAH 210.187,342 MW Daya Mampu 46.017 MW 136.915 MW 20.803 MW 0,165 MW 0,103 MW 0,005 MW 203.735,273 MW

1. PT. Newmont NT a. Diesel b. Uap 2. Captive Power 3. Air 4. Surya 5. Angin

Sumber: Dinas Pertambangan dan Energi Prov. NTB tahun 2004 Kemungkinan Pengembangan Dari hasil prakiraaan, nampak bahwa kebutuhan tenaga listrik yang dapat dipasok oleh PT. PLN (Persero) Wilayah NTB secara keseluruhan mengalami kenaikan selama 10 (sepuluh) tahun yang akan datang atau mengalami pertumbuhan rata rata 4,95% - 7,24% per tahun untuk wilayah Lombok dan 4,67% - 6,95% untuk wilayah Sumbawa dan Bima. Ini berarti, kebutuhan tenaga listrik di NTB akan naik menjadi sekitar 160% pada tahun 2013 untuk skenario low, dan 195% atau hampir dua kali lipat untuk skenario high.

Perkembangan pengusahaan tersebut belum dapat digunakan sebagai acuan permintaan “pasar“ mengingat adanya keterbatasan kemampuan PT. PLN (Persero) dalam pengusahaan pembangkit, jaringan dan harga jual listrik untuk memenuhi permintaan sambungan listrik oleh calon pelanggan. Sebagai gambaran keterbatasan PT. PLN (Persero) bahwa terdapat dalam daftar tunggu calon pelanggan listrik PLN tahun 2002 berkisar 9.000 calon pelanggan. = Peluang Investasi Sektor Ketenagalistrikan : • Rencana Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap di P. Lombok dengan kapasitas 2 x 25 MW Indent/Daftar tunggu PLN mencapai 9000 pelanggan • Investasi kelistrikan tidak hanya oleh PLN • Peluang kerjasama di bidang energi (Batubara, Migas) dengan daerah lain • Masih banyak dusun yang belum tersentuh listrik dengan kondisi geografis yang sulit • Belum dimanfaatkannya Energi Baru dan Terbarukan secara optimal • Penyediaan tenaga listrik masih mengandalkan tenaga Diesel (PLTD).

SUMBER DAYA PERTANIAN TANAMAN PANGAN, PETERNAKAN DAN PERKEBUNAN = Potensi Sumber Daya Pertanian Tanaman Pangan Sebelum tahun 1980 NTB merupakan daerah rawan pangan, namun sejak berhasilnya sistem Tanam Gogo Rancah pada tahun 1981 dan menjadi daerah penghasil beras (pangan), mulai tahun 1984 menjadi pendukung stock pangan nasional. Bersamaan dengan itu, komoditas palawija dan hortikultura ikut berkembang. Padi Areal potensial untuk penanaman Padi seluas 396.941 Ha/tahun (tanam musim hujan 214.910 Ha dan musim kemarau 182.031 Ha). Pada tahun 2004 luas areal panen mencapai 329.505 Ha, sehingga terdapat peluang luas tanam 67.436 Ha. Produksi Padi tahun 2004 sebesar 1.476.494 ton gabah kering giling (gkg). Tabel 2.13: Intensitas Penanaman (IP) pada lahan sawah di NTB tahun 2003 No. 1 2 3 Kabupaten Mataran Lobar Loteng Luas lahan* (Ha) 1.768 22.602 51.947 IP-100 %* (Ha) 2.513 26.451 IP-200 %* (Ha) 19.00 9.779.00 14.227 IP-300 %* (Ha) 1.749 10.318 11.269

4 5 6 7 NTB

Lotim Sumbawa Dompu Bima

44.061 51.071 16.036 28.298 215.783

24.861 25.948 7.054 13.163 99.190

15.000 20.991 6.726 11.649 78.391

5.000 4.132 2.256 3.486 38.202

Sumber : Dinas Pertanian Provinsi NTB tahun 2003. *) Angka pembulatan Palawija Penanaman komoditi palawija pada umumnya dilakukan di lahan sawah, namun pada musim penghujan komoditi ini banyak ditanam di lahan kering. Potensi lahan kering di NTB yang berpeluang untuk pengembangan palawija mencapai 893.758,58 Ha dengan rincian sebagai berikut : Tabel 2.14: Peluang Peningkatan Penggunaan lahan kering NTB Tahun 2003 Potensi Luas lahan * Potensi untuk untuk Tan. Keterangan Kering (Ha) Hortikultura Pangan 105.931 23.294 10.788 Pemanfaatan potensi 167.423 15.293 126.151 untuk penanaman 82.440 23.988 20.998 palawija & 268.007 89.495 110.850 hortikultura 67.545 28.392 15.718termasuh lhn yang 183.149 69.700 65.172 tdk diuasahakan : 4.105 - 56.902 ha 15.158 5.920 1.111 893.758 256.082 350.788

No. 1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten Lobar Loteng Lotim Sumbawa Dompu Bima Mataram Kota Bima NTB

Sumber : Dinas Pertanian Provinsi NTB *) Angka pembulatan Jenis komoditi palawija yang dikembangkan dan menjadi unggulan NTB adalah : Kedelai Potensi Kedelai tersebar di setiap Kabupaten dengan produksi mencapai 79.490 ton pada tahun 2004 dari areal panen seluas 68.169 ha. Pada tahun terakhir produksinya berfluktuasi sesuai permintaan pasar dan harga. Berdasarkan tingkat kesesuaian lahan, wilayah pengembangan Kedelai mencakup empat kabupaten, yaitu Lombok Tengah, Sumbawa, Bima dan Dompu dengan sentra seperti pada tabel berikut : Tabel 2.15: Potensi Pengembangan Kedelai di NTB

Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB

Potensi (ha)* Pemanfaatan Sentra (Kecamatan) (ha) Lhn Krg Lhn Swh 1.251 1.251 Cakranegara, Ampenan 5.025 4.000 4.354 Sekotong, Gondang, Bayan,Kediri 5.925 3.000 19.932 Jonggat, Praya, Praya Barat, Praya Barat Daya, Mujur,Pujut 5.140 5.000 772 Pringgabaya, Aikmel 14.500 7.000 9.007 Utan/Rhee, Brang Rea, Alas, Ropang 10.036 3.000 8.481 Woja,Dompu, Pajo, Hu’u 6.305 3.000 21.842 Belo,Monta,Woha,Wawo,Wera,Bolo, Sanggar 1.377 1.216 Semua Kecamatan 48.308 26.251 66.855

Sumber : Dinas Pertanian Provinsi NTB *) Angka pembulatan Jagung Potensi Jagung tersebar di empat kabupaten, yaitu Lombok Barat, Lombok Timur, Sumbawa dan Dompu. Tahun 2004, total produksi Jagung mencapai 65.829 ton pipilan kering dari areal panen seluas 31.217 ha. Daerah potensial pengembangan Jagung di NTB adalah sebagai berikut :

Tabel 2.16: Potensi Pengembangan Jagung di NTB Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Potensi (ha)* Lhn Krg 5.975 4.360 9.591 14.015 Pemanfaatan (ha) Lhn Swh 9.000 5.000 12.000 17.000 7 5.224 2.045 8.684 8.405 Gerung,Sekotong,Kediri, Gn.Sari. Jonggat, Pringgarata Sambelia,Peringgabaya, Wanasaba,Aikmel, Uthan/Rhee,Alas, Seteluk,dan Labangka Sentra (Kecamatan)

Dompu Bima Kota Bima NTB

6.800 10.000 1.000 51.741

6.000 7.000 56.000

2.263 Manggelewa,Kempo,Woja 4.454 Semua Kecamatan 128 Semua Kecamatan 31.210

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, tahun 2004 *) Angka Pembulatan Kacang Tanah Potensi Kacang Tanah tersebar disetiap kabupaten dengan produksi mencapai 45.494 ton di tahun 2004, dengan areal panen seluas 38.244 Ha. Kualitas dan spesifikasi tipe/ras Kacang Tanah pada masing-masing kabupaten bervariasi/berbeda. Potensi pengembangan Kacang Tanah dapat dilihat pada table berikut : Tabel 2.17: Potensi Pengembagan Kacang Tanah di NTB Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB Potensi (ha)* Lhn Krg 6.825 1.100 1.586 6.190 5.375 22.257 1.205 44.538 Lh. Swh 2.000 1.000 2.000 5.000 Pemanfaatan (ha) Sentra (Kecamatan)

191 Cakranegara 13.557 Tanjung, Gangga, Narmada, Gn.Sari, Bayan dan Kediri 7.693 Pringgarata, Jonggat 884 Pringgabaya, Wanasaba, Aikmel

3.687 Semua Kecamatan 1.156 Kempo,Pekat, Pajo, Hu’u 10.115 Belo,Bolo,Wera,Sanggar, Lambu,Wowo Woha 961 Semua Kecamatan 38.244

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Kacang Hijau Potensi pengembangan Kacang Hijau dapat dilihat pada table berikut: Tabel 2.18: Potensi Pengembangan Kacang Hijau di NTB

Potensi (ha)* Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB Lhn. Krg 380 500 453 30.500 590 3.250 115 35.788 Lh. Swh 1.000 2.000 3.000 8.000 1.000 1.000 16.000

Pemanfaatan (ha) 36 Cakranegara

Sentra (Kecamatan)

1.751 Kediri, Gerung, Lembar dan Sekotong 5.142 Jonggat, Praya, Praya Barat Daya 1.929 Pringgabaya, Selong Aikmel 37.047 Taliwang, Moyohilir, Lape /Lopok, Plampang dan Empang 536 Woja,Dompu, Pajo, Hu’u 825 Belo,Monta,Woha,Wawo,Wera,Bolo,Sanggar 81 RasanaE Barat 47.347

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004* Angka pembulatan Peluang investasi : 1 . 2 . Usaha budidaya pola kemitraan dengan petani melalui penyediaan sarana produksi, teknologi, alat pengolahan, dan jaminan pemasaran Berbagai industri pengolahan hasil pasca panen seperti: a. Kacang hijau diolah menjadi jus sari kacang hijau serta aneka olahan yang terbuat dari kacang hijau. b. Jagung diolah menjadi marning, emping jagung, dipang jagung, tepung jagung dan lainlain, industri pembuatan pakan ternak. c. Kacang tanah diolah menjadi kacang garing, kacang telur, dan industri bahan pangan dari kacang tanah. 3 Pengembangan pemasaran antar daerah/antar pulau melalui kerjasama pemasaran antar . daerah dan ekspor. Potensi Hortikultura Bawang Merah Berdasarkan kesesuaian lahan, komoditi Bawang Merah diusahakan hampir di seluruh Wilayah Kabupaten se-NTB, namun pengembangan yang lebih intensif diusahakan oleh petani di Kabupaten Lombok Timur dan Bima. Total produksi Bawang Merah pada Tahun 2003 mencapai 82.838,3 ton dari areal panen seluas

8.801 ha.

Potensi pengembangan Bawang Merah dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2.19: Potensi dan Pemanfaatan Lahan Pengembangan Bawang Merah Potensi (ha)* Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB 284 18 1.615 1.500 925 12.646 22 17.010 8.000 Lhn Krg 2.000 3.000 1.000 2.000 Lhn Swh 2.000 284 1.615 1.500 925 12.646 22 16.992 Aikmel,Sembalun,Pringgabaya, Wanasaba Plampang,Ropang,Sumbawa,Utan/Rhe, Alas,Jerewh,Brang Rea, Sekongkang Kempo Semua Kecamatan Asakota Pemanfaatan* (ha) Bayan, Gerung

Sentra (Kecamatan)

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Cabe Berdasarkan tingkat kesesuaian lahan, pengembangan Cabe terdapat di seluruh Kabupaten seNTB. Produksi Cabe pada tahun 2003 sebanyak 52.164 ton dari luas panen 7.258 Ha. Potensi pengembangan Cabe perkabupaten se-NTB dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 2.20: Potensi dan Pemanfaatan Areal Pengembangan Cabe Kabupaten Potensi *) (ha) Pemanfaatan Sentra (Kecamatan)

Lh. Krg Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Jumlah 1.300 826 7.379 1.500 1.175 3.434 8 15.622

Lh. Swh 500 1.000 436 500 1.000 3.436

*) (ha) 1.300 826 7.379 1.500 1.175 3.434 8 15.622 Kediri , Gerung, Narmada Pringgarata, Jonggat Selong, Masbagek Sumbawa Besar, Alas Dompu Bolo RasanaE Timur

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Kangkung Pengembangan komoditi Kangkung unggulan hanya terdapat di Kabupaten Lombok Barat dan Kota Mataram yang dibudidayakan dengan menggunakan lahan sawah yang berpengairan tehnis (tersedia air sepanjang tahun). Umumnya daerah kabupaten/kota se Pulau Lombok memiliki potensi cukup besar untuk usaha budidaya Kangkung, namun tingkat produktivitas masingmasing kabupaten/kota berbeda. Produksi Kangkung di Lombok Barat mencapai 404 ton dengan areal panen seluas 49 ha, sedangkan di Kota Mataram produksinya 1.078 ton dengan areal panen 34 ha. Total produksi Kangkung NTB adalah 2.617 ton dengan areal panen seluas 221 ha. Peluang investasi yang dapat ditawarkan dalam upaya pengembangan agribisnis bawang merah, cabe dan kangkung antara lain adalah : 1. Usaha budidaya pola kemitraan dengan petani melalui penyediaan sarana produksi, teknologi, alat pengolahan, dan jaminan pemasaran 2. Berbagai industri pengolahan yang menunjang industri makanan. Pengembangan industri rumah tangga melalui pengembangan alat pengolahan (seperti bawang goreng) skala kecil, tepung cabe maupun saos (sambel) cabe serta berbagai industri yang menunjang bahan makanan. 3. Pengembagan pemasaran antar daerah atau antar pulau melalui kerjasama pemasaran antar daerah/Provinsi dan ekspor. Buah-buahan Mangga Potensi pengembangan Mangga tersebar diseluruh kabupaten se-NTB, Areal paling potensial terdapat di Kabupaten Sumbawa dan Bima,

namun belum dimanfaatkan. Produksi Mangga tahun 2003 mencapai 390.108 ton dengan total luas panen 14.519,05 Ha. Penyebaran potensi perkabupaten dan sentra pengembangannya dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.21: Potensi dan Kesesuaian Lahan Pengembangan Mangga Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Jumlah Potensi (ha) Pemanfaatan *) (ha) 4.107 4.865 3.027 19.000 6.636 25.116 955 63.706 365 4.107 1.378 1.570 4.313 370 784 1.232 14.519 Bayan, Gangga, Narmada, Kediri, Sekotong Batukliang, Kopang, Mantang, Pringgarata, Jonggat dan Pujut Pringgabaya, Sambelia, Aikmel, Sukamulia, Sakra Keruak Lunyuk, Seteluk, Plampang, Empang dan Utan/rhee Semua kecamatan Semua kecamatan Sentra (Kec.)

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Manggis Potensi pengembangan komoditi Manggismencapai 7.889,71 Ha namun baru termanfaatkan seluas 94,62 Ha. Produksi Manggis tahun 2003 mencapai 201 ton dari areal seluas 84,62 Ha. Penyebaran areal potensial pengembangan per kabupaten dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.22: Potensi dan Kesesuaian Lahan Pengembangan Manggis

Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB

Potensi (ha)*) 11 120 4.600 59 3.000 100 7.890

Pemanfaatan (ha)*) 81 2 9 1 2 95

Sentra (Kecamatan) Lingsar, Narmada dan Batu Layar Batukliang, Pringgarata Sikur dan Montong Gading Batu Lanteh, Ropang, Brang Rea, Alas Pekat -

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Rambutan Produksi komoditi Rambutan tahun 2003 mencapai 4.098,3 ton dari areal panen seluas 2.079 Ha, dari total areal potensial seluas 13.617,36 Ha. Areal potensial pengembangan komoditi Rambutan adalah di Kabupaten Lombok Barat, Lombok Tengah dan Sumbawa, namun dari areal potensial tersebut Lombok Barat telah memanfaatkan peluang dengan baik.

Penyebaran areal potensial dan sentra produksinya dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2.23: Potensi dan Kesesuaian Lahan Pengembangan Rambutan Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Potensi *) (ha) 16 1.335 1.400 253 9.500 Pemanfaatan*) (ha) 108 1.712 140 69 46 Narmada , Lingsar, Gunungsari Pringgarata, Batukliang Sikur, Mtg. Gading,Terara Batu Lanteh, Moyo hilir, Alas Sentra (Kecamatan)

Dompu Bima Kota Bima NTB

400 704 13.618

2 1 1 2.079

Pekat, Woja Wawo dan Tambora -

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Sawo

Pengembangan Sawo sebagian besar dilaksanakan di Kabupaten Lombok Barat, Lombok Tengah, Lombok Timur dan Sumbawa. Produksi tahun 2003 mencapai 2.862,6 ton dari areal panen seluas 1.136,76 Ha, dari luas areal potensial pengembangan seluas 42.030,39 Ha. Penyebaran areal potensial per kabupaten dan sentra produksinya dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2.24: Potensi dan Kesesuaian Lahan Pengembangan Sawo Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB Potensi *) (ha) 121 1.450 107 37.388 1.250 1.709 6 42.031 Pemanfaata *) (ha) 11 121 42 95 858 2 3 4 1.136 Sentra (Kecamatan) Narmada , Lingsar, Gerung, Bayan Pringgarata, Jonggat, Pujut Pringgabaya, Masbagik dan Lb. Haji Plampang, Uthan Rhee dan Empang Manggalewa, Woja dan Kempo Awo, Tambora dan Monta -

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Pisang Komoditi terdapat di seluruh kabupaten se-NTB, dengan jenis Pisang Kepok, Ketip dan Kapendis. Penyebaran areal potensial pengembangan per kabupaten dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.25: Potensi dan Kesesuaian Lahan Pengembangan Pisang Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB Potensi*)(ha) 2.812 1.544 5.092 33.963 3.241 19.126 112 65.890 Pemanfaatan*) (ha) 284 11.017 5.023 18.775 719 5.718 935 693 43.164 Semua Kecamatan Kopang, Batukliang, Pringgarata. Pringga Baya, Sukamulya, Lb Haji Semua Kecamatan Pekat, Woja, Hu'u, Mangge lewa Belo, Sape, Donggo, Lambu,Bo;o Rasana'e Timur,Rasana'e Barat Sentra (Kecamatan)

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan Nenas Ketersediaan areal potensial untuk pengembangan Nenas terbesar adalah di Kabupaten Lombok Tengah, namun pengembangan cukup baik ada di Kabupaten Lombok Timur terutama di Kecamatan Sukamulia dan Masbagik. Penyebaran areal potensial per kabupaten dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.26: Potensi dan Kesesuaian Lahan Pengembangan Nanas

Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB

Potensi *) (ha) 7 110.171 2.885 3.000 750 116.813

Pemanfaatan*)(ha) 1 4.062 1.469 8.904 244 269 13 18 14.980

Sentra (Kecamatan) Gunungsari, Batu Layar, Pringgarata, Batukliang, Masbagik, PringgaselaSukamulya. Ropang, Alas, Lunyuk, Batulanteh Pekat, Manggelewa. -

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka Pembulatan Durian Durian merupakan salah satu komoditi unggulan NTB, terutama Durian Presak, karena memiliki warna, aroma dan rasa yang spesifik, telah menjadi komoditi unggul nasional. Pengembangannya mempunyai prospek yang sangat baik terutama di Kabupaten Lombok Barat Kecamatan Narmada), Kecamatan Lingsar, Gunung Sari dan Bayan. Penyebaran areal potensial per kabupaten dan sentra pengembangannya dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2.27: Potensi dan Kesesuaian Lahan Pengembangan Durian Kabupaten Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Potensi*) (ha) 681 1.268 101 2.000 1.141 Pemanfaatan *) (ha) 203 56 23 15 1 Narmada , Lingsar, Gn. Sari Batukliang, Sikur, Pringgasela, Aikmel Alas, Taliwang, Batulanteh Pekat, Woja, Manggelewa Sentra (Kecamatan)

Bima Kota Bima NTB

1.151 1 6.343

3 3 306

Monta, wawo, Donggo -

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan, 2004 *) Angka pembulatan

= Potensi Sumber Daya Peternakan Sumber Daya Peternakan memiliki peranan penting dalam pengembangan sosial ekonomi masyarakat. Jumlah peternak pada tahun 2004 mencapai 684.594 KK dengan jumlah ternak sekitar 513.500 animal unit (AU), terbesar sapi dan kerbau sebanyak 464.689 AU. Peternakan sapi potong sekitar 57 % diusahakan secara intensif oleh masyarakat di Pulau Lombok, sedangkan populasi kerbau sekitar 83 % dikembangkan oleh masyarakat di Pulau Sumbawa. Komoditi peternakan komersial lainnya yang dikembangkan adalah kambing, kuda, ayam potong, itik, ayam buras, domba, babi dan produk olahan asal ternak. Sapi Sapi yang dikembangkan adalah jenis Sapi Bali. Jenis ini adalah salah satu komoditi unggulan yangmemilki pasar domestik yaitu: DKI Jakarta, Jawa Barat, Kalimantan, Sulawesi dan Papua serta pasar ekspor yaitu: Hongkong, Singapura, Malaysia, Timor Leste dan negara-negara ASEAN lainnya. Pemerintah Provinsi NTB telah merintis pengembangan kawasan agribisnis berbasis Sapi potong di setiap kabupaten. Hal ini dimaksudkan agar dapat dihasilkan Sapi bibit berkualitas ekspor secara kontinyu antara 1.500 – 2.000 ekor pertahun per lokasi kawasan. Produksi Sapi potong rata-rata sebanyak 61.000 ekor per tahun. Hasil produksi tersebut untuk memenuhi konsumsi lokal sekitar 43.900 ekor (72 %) dan Rumah Potong Hewan (RPH) sebanyak 6.100 ekor (10 %).Surplus hasil produksi Sapi potong setahun sekitar 11.000 ekor (18%). Adapun populasi Sapi sekitar 419.569 ekor, 43 % berada di pulau Sumbawa dan 57 % di pulau Lombok. (lihat Tabel 2.28)

Babi

Populasi Babi pada tahun 2003, sebanyak 31.689 ekor. Lokasi kawasan pengembangan ternak Babi umumnya berada di permukiman masyarakat Hindu Bali, dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 15 % per tahun. Jenis Babi yang dikembangkan adalah Babi lokal dan hasil persilangan. Produksi bibit lebih kurang 15.000 ekor dan jantan 12.200 ekor. Pemasaran Babi memiliki daya saing pasar cukup bagus terutama dipasar lokal, Bali dan Papua. Kerbau Kerbau di NTB memiliki keunggulan dan daya saing pasar yang hampir sama dengan ternak sapi. Jenis Kerbau yang dikembangkan adalah jenis Kerbau Lumpur, karena mempunyai kemampuan beradaptasi yang cukup bagus terhadap lingkungan (iklim, pakan dan pengangkutan). Populasi Kerbau pada tahun 2003 tercatat sebanyak 161.359 ekor, (83,20 % diantaranya berada di pulau Sumbawa).

Kuda Jenis Kuda yang dikembangkan adalah Kuda Sumbawa, umumnya digunakan untuk angkutan cidomo, Kuda pacuan dan ternak potong. Populasi ternak Kuda sebanyak 73.623 ekor. Produksi Kuda potong lebih kurang 7.400 ekor per tahun dan Kuda bibit sekitar 5.200 ekor per tahun. Komoditi ternak Kuda umumnya dipasarkan di pasar lokal. Hanya 30 % dipasarkan ke luar daerah terutama Jawa Timur. Sedangkan Kuda penghasil susu masih merupakan ternak yang spesifik dan hanya terdapat di Kabupaten Dompu dan Bima. Kambing Sentra pengembangan ternak Kambing adalah di daerah lahan kering, umumnya di Pulau Sumbawa dan beberapa wilayah kecamatan di Pulau Lombok seperti Sakra, Keruak, Pringgabaya, Gangga dan Bayanss. Populasi ternak Kambing sebanyak 282.500 ekor dengan produksi Kambing potong dan Kambing bibit sebanyak 100.000 ekor per tahun. Pemasaran ternak Kambing cukup prospektif, baik untuk pasar lokal maupun perdagangan antar pulau. Rata-rata produksi daging beku yang dikirim ke DKI Jakarta sebanyak 20.000 kg pertahun.

Ayam dan Itik Keberadaan NTB sebagai salah satu daerah kunjungan wisata, ikut mendorong perkembangan usaha komoditi Ayam Buras. Permintaan produksi Ayam Buras berupa Ayam Potong dan telur terus meningkat, terutama untuk pasar lokal guna memenuhi kebutuhan rumah makan khas Lombok “Ayam Taliwang” dan rumah makan lainnya. Sedangkan hasil produksi Ayam Jago untuk memenuhi pasar luar seperti Bali dan Jawa Timur lebih kurang mencapai 25.000 ekor per tahun. Sedangkan populasi ternak Itik pada tahun 2003 adalah sebanyak 476.060 ekor, dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 4,34 % per tahun. Dari produksi tersebut, diperkirakan produksi telur Itik sebanyak 34 juta butir pertahun atau 2.125 ton pertahun. Produksi ternak Itik digunakan untuk memenuhi pasar lokal dan Bali, sedangkan produksi telur asin, yang merupakan salah satu komoditi unggulan NTB, umumnya untuk memenuhi permintaan pasar luar daerah NTB mencapai 25.000 butir per minggu, namun kemampuan mensuplai baru terpenuhi 50 %. Adapun populasi ternak pada tahun 2003 untuk berbagai jenis ternak, dapat dilihat pada Tabel 2.28 Peluang Pengembangan Peluang investasi dalam rangka pengembangan usaha peternakan antara lain dari data kebutuhan daging secara nasional adalah sebanyak 374.000 ton, namun hanya mampu dipenuhi sebanyak 307.000 ton, sehingga terdapat kekurangan pasokan sebanyak 67.000 ton pertahun. Adapun pasar potensial yang menjadi peluang bagi NTB dalam memasok kebutuhan daging antara lain wilayah DKI Jakarta (Jabotabek), Jawa Barat, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur. Potensi bahan baku pakan ternak dan populasi unggas cukup besar, namun belum didukung dengan adanya pabrik pakan ternak dan sarana pembibitan (hatchery), sehingga hampir semua sarana produksi berupa bahan pakan ternak dan DOC didatangkan dari luar daerah NTB. Demikian pula halnya dengan belum tersedianya Rumah Potong Ayam (RPA) yang memenuhi standar, sedangkan produksi ayam potong lebih kurang sebanyak 10 juta ekor per tahun, sehingga untuk memenuhi kebutuhan pasar komersial seperti hotel berbintang, swalayan, restoran dan industri di NTB masih dipasok dari luar daerah. Tabel 2.28: Populasi Ternak di Provinsi NTB Tahun 2003

Sumber Data : Dinas Peternakan Provinsi NTB, Tahun 2004. Ekspor sapi bibit, sejak tahun 2001 telah dirintis ke Malaysia dan Timor Leste sebanyak 3.470 ekor. Pasar ekspor akan diperluas ke negara-negara ASEAN lainnya, disamping upaya-upaya memanfaatkan peluang untuk memperluas jaringan usaha di wilayah Asia Pasifik yang tergabung dalam AFTA yang diharapkan dapat menjadi peluang meningkatkan kerjasama antar regional. Peluang usaha peternakan yang potensial dikembangkan di NTB adalah : (1) Usaha pembibitan berupa sapi potong, kerbau, babi, kambing dan ayam ras (2) Kemitraan usaha penggemukan sapi dan kerbau (3) Pengembangan peternakan unggas berupa usaha pembibibitan (hatchery) dan pengembangan pabrik pakan (4) Kerjasama kemitraan dengan peternak (5) Kerjasama supply - demand ternak potong dan bibit (6) Kerjasama supply - demand daging beku (7) Supply - demand bibit hijauan pakan ternak (8) Usaha pengolahan hasil peternakan - Pembangunan Rumah Potong Ayam - Unit pengolahan dendeng dan abon - Pembuatan telur asin - Pembuatan kerupuk kulit,ceker dan paru - Home industri permen susu kerbau,susu kuda dan kerajinan kulit - Industri pupuk organik (kotoran ternak)

= Potensi Sumber Daya Perkebunan Potensi areal perkebunan seluas 665.314 ha, telah dimanfaatkan mencapai 185.969 ha atau 27,95%. Pemanfaatannya meliputi tanaman keras 157.909 ha dan tanaman semusim 28.060 ha. Sebagian besar usaha perkebunan merupakan perkebunan rakyat 97,09%, sisanya merupakan perkebunan besar. Terdapat 20 jenis komoditi perkebunan yang dikembangkan terdiri atas 13 jenis tanaman tahunan dan tujuh jenis tanaman semusim. Tiga belas jenis tanaman tahunan yang dikembangkan terdiri atas: Kelapa, Jambu Mete, Kopi, Kakao, Vanili, Cengkeh, Kapuk, Pinang, Lada, kemiri, aren, lontar dan Asam. Sedangkan tanaman semusim yang dikembangkan adalah: Tembakau Virginia, Tembakau Rakyat, Kapas, Jarak, Tebu dan Wijen. Kelapa Areal tanaman Kelapa seluas 67.784 ha dengan total produksi dalam bentuk kopra mencapai 51.491 ton. Tanaman yang belum menghasil-kan seluas 11.183 ha dan tanaman yang sudah tua dan rusak seluas 2.804 ha. Areal tanaman Kelapa terluas terdapat di Lombok Barat, dengan luas areal 22.102 ha. Potensi ini baru dikelola oleh satu perusahaan lokal namun belum mampu menyerap seluruh produksi Kelapa rakyat, sehingga sangat terbuka peluang investasi dalam bidang proses pengolahan Kelapa rakyat di NTB, terutama di Pulau Sumbawa. Tabel 2.29: Penyebaran Areal Potensi Komoditi Kelapa di Provinsi NTB Tahun 2003 Luas Areal (Ha) *) No Kabupaten/Kota 1. Lombok Barat TBM TM TR Rt. Prod Produksi *) Jumlah * (Ton) (Kg/Ha) 22,102 23,983 1,235 Sentra Prod (Kecamatan ) Gerung, Sekotong, Narmada, Gunungsari, Tanjung, Gangga, Bayan, Kayangan, Lembar, Pemenang Pujut, Praya Barat, Praya Barat Daya, Kopang, Batukliang, Batukliang Utara, Pringgarata, Jonggat

2,094 19,422 586

2. Lombok Tengah 1,415 13,275 810

15,500

11,893

896

3. Lombok Timur - Perkebunan Rakyat - PBS 4. Sumbawa

2,546 11,317 1,126 14,989

8,986

794

Labuhan Haji, Pringgabaya, Sambelia Labuhan Badas, Alas Barat, Taliwang, Lunyuk Kempo Woha, Lambu Mataram, Cakranegara, Ampenan

2,532 3,873

0

6,405

3,089

798

5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram

610 71

1,612 422

76 57 150

2,298 5,680 643

1,136 2,184 214

704 589 508

1,915 3,708

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan TBM = Tanaman Muda Belum menghasilkan; TM = Tanaman Menghasilkan; TR = Tua, Rusak Jambu Mente Luas areal Jambu Mente 56.605 ha terdiri atas tanaman yang belum menghasilkan seluas 21.230 ha, tanaman menghasilkan 28.529 ha dan tanaman tua dan rusak seluas 8.846 ha. Produksi mente dalam bentuk biji gelondong mencapai 11.744 ton. Areal tanaman Jambu Mente terluas terdapat di Lombok Barat, yang mencapai 21.432 ha. Untuk meningkatkan potensi investasi komoditi Jambu Mente, pemerintah secara terus menerus melakukan perluasan areal tanam pada lahan-lahan kering yang berpotensi. Pemasaran biji mente dan mente olahan telah menembus pasar internasional yaitu Negara Hongkong, Vietnam, Cina dan Taiwan. Tabel 2.30: Penyebaran Potensi Komoditi Jambu Mente di Provinsi NTB Tahun 2003.

No Kabupaten/Kota 1. Lombok Barat

Luas Areal (Ha) *) TBM TM

Produksi Rt. Prod TR Jumlah (Ton)* (Kg/Ha)* 4,070

Sentra Prod (Kecamatan )

6,049 12,699 2,684 21,432

320 Sekotong, Tanjung, Gangga, Bayan, Kayangan, Lembar, Pemenang. 170 Pujut, Praya Barat Daya, Janapria. 624 Sambelia, Labuhan Haji, Pringgabaya.

2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur

157 3,242 1,550 2,452

184

3,583

551 1,530

433 4,434.35

4. Sumbawa - Perk. Rakyat 4,818 3,726 371 8,915 1,257 337 Labuhan Badas, Utan/Rhee, Plampang. 752 Pekat. 460 Donggo. 0 -

5. Dompu - Perk. Rakyat 6. Bima 7. Kota Mataram 4,228 5,037 0 0 209 0 9,474 6,382 0 3,786 540 0 3,629 1,174 1,579

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Kopi Luas areal tanaman Kopi mencapai 12.497 ha terdiri atas tanaman belum menghasilkan 3.662 ha, tanaman menghasilkan 7955 ha dan tanaman yang tua dan rusak seluas 875 ha. Produksi Kopi di NTB mencapai 4.929,90 ton dalam bentuk butiran. Baru terdapat dua perusahaan yang memanfaatkan potensi di wilayah Tambora Pulau Sumbawa dan di Kabupaten Lombok Tengah, dengan areal pengelolaan yang terbatas. Areal lainnya masih dikelola secara tradisional oleh masyarakat sehingga belum mampu memberi hasil yang optimal. Oleh karena itu sangat terbuka peluang bisnis di bidang budidaya dengan pola kemitraan bersama masyarakat serta di bidang proses pengolahan biji Kopi menjadi barang jadi (bubuk Kopi, Kopi instant). Potensi areal dan sentra produksi Kopi pada tabel berikut . Tabel 2.31: Penyebaran Areal dan Produksi Kopi di Provinsi NTB Tahun 2003. No Kabupaten/Kota 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah - Perk. Rakyat 3. Lombok Timur 4. Sumbawa 9 254 1,164 4 1,177 351 533 1,337 301 633 551 Batukliang, Batukliang Utara, Pringgarata Pringgasela, Sembalun Alas, Ropang, Batulanteh Produksi Rt. Prod TBM TM TR Jumlah (Ton) * (Kg/Ha)* 248 1,681 80 2,009 1,024 609 Luas Areal (Ha) *) Sentra Prod (Kecamatan ) Narmada , Tanjung, Gangga, Bayan

841 443 1,538 1,573

2,144 2,429 0

5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram

541 322 5

683 746 7

0 33 4

1,224 1,101 16

337 925 2

494 1,240 312

Pekat Donggo, Tambora Ampenan

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Kapuk Luas areal Kapuk 4.707 ha terdiri atas tanaman belum menghasilkan 641 ha, tanaman yang sudah menghasilkan 3.592 ha, tanaman tua dan rusak 514 ha. Produksinya 1.413 ton serat bersih. Potensi areal dan sentra produksi komoditi Kapuk pada tabel berikut. Tabel 2.32 : Penyebaran Areal dan Produksi Kapuk di Provinsi NTB Tahun 2003. Rt. Prod Produksi * TBM TM TR Jumlah (Ton)* (Kg/Ha) 20 716 0 736 826 420 420 227 151 47 139 9 Luas Areal (Ha) *) Sentra Prod (Kecamatan )

No Kabupaten/Kota 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram

587 Narmada , Kayangan. 637 Pujut, Praya Barat, Praya Barat Daya, Pringgarata.

73 659 94

191 677 197 1,065 207 444 12 53 625 27 69 405 157 29 66 27 663 705 631 122

336 Jerowaru, Keruak. 341 Labuhan Badas, Utan/Rhee. 75 Kempo, Manggalewa. 342 Belo, Monta, Bolo. 139 Ampenan, Mataram.

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Kakao Luas areal Kakao 3.948 ha terdiri atas tanaman muda yang belum menghasilkan 1.026 ha, tanaman yang sudah berproduksi atau menghasilkan 2.538 ha dan tanaman yang sudah tua atau rusak 384 ha. Produksi Kakao mencapai 1667,75 ton biji kering. Areal Kakao terluas terdapat di Lombok Barat, seluas 2.928 ha. Pengolahan biji Kakao sampai saat ini masih bersifat sangat tradisional yaitu hanya berupa biji Kakao kering, sehingga nilai tambah dari komoditi Kakao yang dapat dinikmati relatif kecil, dan terbuka peluang bisnis di bidang pengolahan hasil produksi Kakao disertai dengan budidaya yang menerapkan pola kemitraan untuk menjaga kesinambungan bahan baku industri pengolahan produk Kakao. Potensi areal dan sentra produksi Kakao pada tabel berikut .

Tabel 2.33: Penyebaran Areal dan Produksi Kakao di Provinsi NTB Tahun 2003.

Luas Areal (Ha) *) Rt. Produksi Sentra Prod No Kabupaten/Kota TBM TM TR Jumlah Prod(Kg/Ha) (Ton) * (Kecamatan ) * 1. Lombok Barat 543 2,082 303 300 4 2,928 314 1,532 67 736 222 Gangga, Kayangan. Kopang, Batukliang Utara. Pringgasela, Sembalun. Alas. Pekat. Wawo, Donggo. -

2. Lombok Tengah 10

3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram

394 4 70 6 0

127 18 2 9 0

56 1 0 22 0

577 23 72 37 0

62 4 2 1 0

487 230 1,000 122 0

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Asam Luas areal tanaman Asam 2.954 ha terdiri atas tanaman belum menghasilkan 476 ha, tanaman menghasilkan 2.365 ha dan tanaman tua dan rusak 113 ha. Produksi Asam 4.305 ton Asam berbiji. Areal Asam terluas terdapat di Kabupaten Bima, yaitu seluas 984 ha. Pengolahan produksi Asam, masih sangat tradisional yaitu hanya dalam bentuk pengolah dari buah Asam menjadi Asam berbiji, sehingga nilai tambah yang dinikmati relatif kecil, dan terbuka peluang investasi untuk budidaya tanaman Asam dengan pola kemitraan bersama petani serta industri pengolahan hasil seperti permen Asam, sirup Asam, dan proses pengawetan Asam. Terbuka peluang untuk pembangunan jaringan pasar dengan provinsi lain. Potensi areal dan sentra produksi Asam seperti pada tabel berikut . Tabel 2.34: Penyebaran Areal Potensi Komoditi Asam di Provinsi NTB Tahun 2003 Luas Areal (Ha) *) No Kabupaten/Kota 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur TBM 7 31 100 TM 250 164 232 TR 0 1 24 Rt. Prod Produksi Sentra Produksi (Kg/Ha) (Kecamatan ) Jumlah (Ton) * * 257 196 356 758 35 479 3,036 Pemenang. 214 Pujut. 2,064 Jerowaru.

4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram

210 34 94 0.00

525 328 862 5

6 53 29 1

741 415 985 6

775 187 2,043 29

1,476 Utan/Rhee. 572 Dompu. Donggo, 2,369 Sanggar, Ambalawi. 5,580 Mataram.

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Kemiri Luas areal Kemiri 3.356 ha terdiri dari tanaman muda yang belum menghasilkan 978 ha, tanaman menghasilkan 2.126 ha dan tanaman rusak dan tua 252 ha. Produksinya mencapai 2.150,77 ton biji kupas. Areal Kemiri terluas terdapat di Kabupaten Bima, seluas 1.734 ha. Pengembangan komoditi Kemiri pada beberapa tahun terakhir sangat menarik perhatian masyarakat untuk dikembangkan secara swadaya, karena cepat tumbuh dan cepat menghasilkan, sehingga terbuka peluang investasi di bidang : 1. Budidaya pola kemitraan dengan masyarakat melalui bantuan teknologi dan sarana prasarana produksi 2. Industri pengolahan hasil, terutama dalam bentuk home industri 3. Pemasaran produk Potensi areal dan sentra produksi komoditi ini dapat terlihat pada tabel berikut. Tabel 2.35: Penyebaran Areal dan Produksi Kemiri di Provinsi NTB Tahun 2003.

Luas Areal (Ha) *) No Kabupaten/Kota TBM 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 0 7 0 423 2 546 TM 0 17 0 770 286 1,053 TR 0 0 0 0 117 136

Rt. Prod Sentra Produksi Produksi Jumlah (Ton) * (Kg/Ha) * (Kecamatan ) 0 24 0 1,193 405 1,735 0 17 0 420 42 1,672 0 708 Batukliang. 0 545 145 Ropang, Batulanteh. Dompu, Manggalewa.

Wawo, Monta, 1,588 Donggo, Langgudu.

7. Kota Mataram

0

0

0

0

0

0 -

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Cengkeh Luas areal Cengkeh 1.448 hektar terdiri dari tanaman belum menghasilkan 49 ha, tanaman yang sudah menghasilkan 1.030 ha dan tanaman rusak atau tua 319 ha. Areal Cengkeh terluas terdapat di Kabupaten Lombok Barat, seluas 1.208 ha. Peluang investasi Cengkeh terbuka di bidang budidaya dengan pola kemitraan dan pemasaran hasil. Tabel 2.36: Penyebaran Areal dan Produksi Cengkeh di Provinsi NTB Tahun 2003. Luas Areal (Ha) *) Sentra Prod Produksi Rt. Prod No Kabupaten/Kota TBM TM TR Jumlah (Ton)* (Kg/Ha)* (Kecamatan ) 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram 52 0 44 0 0 0 3 881 36 101 0 0 11 1 275 0 10 0 0 34 0 1,208 36 155 0 0 45 4 298 7 33 0 0 4 1 338 197 323 0 0 346 Donggo. 140 Cakranegara. Gangga, Kayangan. Batukliang, Batukliang Utara. Swela, Aikmel, Sambelia. -

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Pinang Luas areal tanaman Pinang 1.431 ha, terdiri dari tanaman belum menghasilkan 273 ha, tanaman yang sudah menghasilkan 882 ha dan tanaman yang tua dan rusak 276 ha. Produksi Pinang di daerah ini 1.667,75 ton biji kering. Areal Pinang terluas terdapat di daerah Kabupaten Dompu, seluas 345 ha. Potensi areal dan sentra produksi komoditi ini seperti pada tabel berikut. Tabel 2.37: Penyebaran Areal dan Produksi Pinang di Provinsi NTB Tahun 2003. Luas Areal (Ha) Produksi Rt. Prod Sentra Prod No Kabupaten/Kota (Kecamatan ) TBM TM TR Jumlah (Ton) (Kg/Ha) 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 44 39 98 132 19 118 161 289 222 37 2,261 Lembar, Kayangan. 283 Batukliang.

3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram

42 21 43 83 2

101 129 246 150 26

27 3 56 49 4

170 153 345 282 32

71 53 145 55 49

703 Aikmel. 413 Ropang. 590 Dompu 369 Mada Pangga, Langgudu. 1,852 Mataram

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB. Tahun 2003 *) Angka Pembulatan Luas areal tanaman Vanili 556 hektar terdiri atas tanaman belum menghasilkan 112 hektar, tanaman menghasilkan 401 hektar dan tanaman tua/rusak 43 hektar. Produksinya 88,86 ton buah kering. Areal Vanili terluas terdapat di Lombok Barat, yaitu 362 hektar. Berdasarkan kesesuaian lahannya sangat cocok untuk dikembangkan di sepanjang wilayah kaki Gn. Rinjani mulai dari Lombok Barat bagian utara sampai Lombok Timur bagian Utara. Kualitas Vanili asal Lombok Utara sangat tinggi dan dapat menembus pasar internasional, namun jaringan pasar internasional relatif rendah dan harus bermitra dengan provinsi lain. Disamping peluang pemasaran juga terbuka peluang budidaya dengan menerapkan pola kemitraan bersama petani. Potensi areal dan sentra produksi komoditi Vanili tersaji pada tabel berikut. Tabel 2.38: Penyebaran Areal dan Produksi Vanili di Provinsi NTB Tahun 2003.

Luas Areal (Ha) *) No Kabupaten/Kota 1. Lombok Barat 2. Lombok Tengah 3. Lombok Timur 4. Sumbawa 5. Dompu 6. Bima 7. Kota Mataram TBM 39 0 74 0 0 0 0 TM 290 33 78 0 0 0 0 TR 33 0 10 0 0 0 0

Sentra Prod Produksi Rt. Prod Jumlah (Ton) * (Kg/Ha)* (Kecamatan ) 362 33 162 0 0 0 0 68 3 18 0 0 0 0 235 Gangga. 79 Batukliang Utara. 232 Pringgasela, Sikur. 0 0 0 0 -

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB tahun 2003 *) Angka Pembulatan Tembakau Rakyat

Selama tiga tahun terakhir terjadi peningkatan luas dan produksi yang cukup besar yaitu dari luasan 5.676 hektar dengan produksi 4.173,48 ton pada tahun 2003 menjadi 6.421 hektar dengan produksi 5.025,43 ton pada tahun 2004. Areal terluas terdapat di Lombok Timur, yaitu 3.000,00 ha. Peningkatan luas dan produksi ini seiring dengan meningkatnya permintaan pasar terhadap komoditi Tembakau rakyat. Oleh karena itu terbuka peluang investasi budidaya dengan pola kemitraan bersama petani. Tabel 2.39: Penyebaran Areal Potensi per Kabupaten komoditas Tembakau Rakyat di Provinsi NTB Tahun 2003. No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kabupaten/Kota Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Mataram Jumlah Luas Areal (Ha) *) 269 238 5,676 111 52 76 0 6,422 Produksi (Ton) *) 269 165 4,174 142 40 235 0 5,025 Rt. Prod Sentra Prod (Kecamatan ) (Kg/Ha) *) 1,000 Labuapi, Kayangan 696 Pringgarata 735 Suralaga, Pringgabaya 1.287 Alas 769 Pekat 3,120 Sape 0 783

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi NTB, Tahun 2003 *) Angka Pembulatan Tembakau Virginia Tembakau Virginia merupakan salah satu komoditi andalan NTB karena memiliki keunggulan komparatif disamping mampu menyerap tenaga kerja sekaligus meningkatkan ekonomi masyarakat perdesaan. Selama lima tahun terakhir luas areal pengembangan meningkat secara signifikan, hal ini disebabkan karena tingginya permintaan pasar terhadap komoditi tersebut, yang ditunjukkan oleh masuknya sembilan perusahaan pengelola berskala besar untuk melakukan bisnis Tembakau Virginia dengan pola kemitraan. Peran perusahaan pengelola dalam agribisnis Tembakau Virginia di Pulau Lombok cukup besar. Indikasi ini dapat ditelusuri dari proses transformasi teknologi yang telah berlangsung dengan baik, produktivitas meningkat dari 1.500 kg/ha pada tahun 1998 menjadi 1.690 kg/ha pada tahun 2003 atau meningkat sebesar 13,30%. Peluang pengembangan tembakau di Pulau Lombok, khususnya tembakau Virginia masih cukup besar, karena :

1. Pangsa produksi dan areal Indonesia terhadap dunia masih sangat kecil baru mencapai masing-masing sebesar 1,14 dan 1,80% 2. Kebutuhan untuk industri sigaret dalam negeri tidak dapat dipenuhi hanya dari produksi dalam negeri, sehingga setiap tahun masih harus mengimpor sebesar 35.375 ton dengan nilai US $ 72,8 juta. 3. Mutu produk yang dihasilkan di pulau lombok sama dengan kualitas impor dan resiko kegagalan yang disebabkan oleh iklim relatif kecil. 4. Potensi areal seluas 145.626 hektar, baru dikembangkan sekitar 16.766 hektar (11,51%) SUMBER DAYA KELAUTAN DAN PERIKANAN Di NTB terdapat 137 pulau kecil yang tersebar di sekitar dua pulau utama dengan panjang pantai 2.333 km. Rincian luas wilayah kabupaten/kota sebagaimana tabel berikut : Tabel 2.40: Luas Wilayah Daratan dan Perairan Laut pada setiap Kabupaten/Kotadi Provinsi NTB No. Kab./Kota Daratan Km 2 *) 1.649 1.428 1.606 8.493 2.325 4.597 56 20.154 % 8,18 7,08 7,97 42,14 11,53 22,82 0,28 100,00 Km 2 *) 1.353 398 1.074 4.913 1.298 3.760 57 16.307 29.160 Lautan % 4,64 1,36 3,68 16,85 4,45 12,90 0,20 55,92 100,00

1. Kab. Lombok Barat 2. Kab. Lombok Tengah 3. Kab. Lombok Timur 4. Kab. ( Sumbawa + Sumbawa Barat) 5. Kabupaten Dompu 6. Kab. Bima dan Kota Bima 7. Kota Mataram 8. Kewenangan Provinsi NTB Total

Sumber : BAPPEDA Provinsi NTB, tahun 2003 *) Angka Pembulatan Tabel 2.41 : Panjang Garis Pantai dan Teluk di Provinsi NTB No Pantai dan Teluk Panjang Mil 228 649 382 Km 423 1.202 708

1 Keliling P. Lombok 2 Keliling P. Sumbawa 3 Teluk-Teluk

a. Teluk Saleh b. Teluk Cempi c. Teluk Bima d. Teluk Wawaroda e. Teluk Sanggar f. Teluk Sape g. Teluk Lb. Ijuk h. Teluk Awang i. Teluk Sepi j. Teluk Lb. Lombok NTB

152 42 34 40 30 39 11 19 12 3 1.259

282 78 63 74 56 72 20 35 22 6 2.333

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, tahun 2003 Tabel 2.42 : Jumlah pulau-pulau kecil yang berpenghuni dan tidak berpenghuni di Provinsi NTB No Kabupaten/Kota 7 0 6 10 1 3 0 27 Pulau kecil berpenghuni Pulau Kecil Tidak berpenghuni Jumlah 20 15 24 39 8 4 0 110 28 15 30 49 9 7 0 137

1. Kab. Lombok Barat 2. Kab. Lombok Tengah 3. Kab. Lombok Timur 4. Kabupaten Sumbawa + Sumbawa Barat

5. Kabupaten Dompu 6. Kabupaten Bima + Kota Bima 7. Kota Mataram Total

Sumber : BAPPEDA Provinsi NTB, tahun 2003.

Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP) sebanyak 23.662 RTP (3,02 % dari jumlah penduduk NTB/RTP) terdiri dari RTP Tangkap (Nelayan) sebanyak 18.300 dan RTP Budidaya (tambak) sebanyak 3.047 RTP, dan RTP Pembudidaya Air Tawar sebanyak 2.315 RTP. Rincian jumlah RTP pada setiap Kabupeten/Kota dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.43: Jumlah Rumah Tangga Perikanan (RTP)di Provinsi NTB, Tahun 2003. No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kabupaten / Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Kabupaten Bima Kota Bima Provinsi NTB Nelayan 1.127 9.154 1.435 13.586 7.835 4.157 8.349 960 46.603 Pembudidaya/ Petani Ikan 642 6.368 2.375 1.252 2.578 1.850 3.981 274 19.320

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, tahun 2003. Dari aspek perwilayahan, kawasan pesisir dan laut NTB dibagi dalam 18 kawasan pengembangan, yaitu :

Gambar 2.6: Arahan Zona Pengembangan Kawasan Pesisir dan Laut

= Arahan Pengembangan Kawasan Pesisir Dan Laut Berdasarkan RTRWP Provinsi Nusa Tenggara Barat

PULAU LOMBOK : L1-Kawasan Gili Indah (Gili Air, Meno dan Terawangan) • Kawasan Lindung • Pemanfaatan Terbatas: pariwisata, perikanan (budidaya rumput laut), pelabuhan tradisional L2-Kawasan Gili Gede dan sekitarnya • Kawasan Lindung • Pemanfaatan Terbatas: pariwisata, perikanan (budidaya mutiara, rumput laut , Kerapu), pelabuhan tradisional L3-Kawasan Teluk Sepi dan Sekitarnya • Kawasan Lindung • Pemanfaatan Terbatas: pariwisata, perikanan (budidaya rumput laut) L4-Kawasan Kuta dan sekitarnya • Kawasan Lindung • Pemanfaatan Terbatas: pariwisata, perikanan (budidaya rumput laut) • Pengembangan Kawasan Prioritas : Pariwisata Kuta dan Selong Belanak L5-Kawasan Teluk Ekas dan Teluk Serewe dan sekitarnya • Kawasan Lindung • Pemanfaatan Terbatas: pariwisata, perikanan (budidaya rumput laut, Kerapu, Lobster) • Pengembangan Sektor Prioritas: KSP Rumput Laut Pemongkong L6-Kawasan Tanjung Luar dan sekitarnya • Kawasan Lindung • Pemanfaatan Terbatas: perikanan (tangkap), pelabuhan tradisional L7-Kawasan Gili Sulat dan sekitarnya • Kawasan Lindung • Pemanfaatan Terbatas: pariwisata, perikanan (budidaya mutiara, rumput laut), pelabuhan tradisional L8-Kawasan Senggigi dan sekitarnya • Pengembangan Sektor Prioritas: pariwisata L9-Kawasan Labuhan Lombok dan sekitarnya • Pengembangan Sektor Prioritas: perhubungan/pelabuhan L10-Kawasan Lembar dan sekitarnya • Pengembangan Sektor Prioritas: perhubungan/pelabuhan

PULAU SUMBAWA : S1-Kawasan Pantura Kabupaten Sumbawa dan sekitarnya (P. Namo, P. Panjang, P. Belang, P. Kalong, P. Saring, P. Air Tawar dan P. Moyo) Kawasan Lindung: P.Panjang, P.Namo, P.Kalong, P.Saring, P.Air Tawar, P.Moyo

• Kawasan Penyangga: Poto Tano, Labuan Mapin, Labuan Bajo, Alas, Utan • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (budidaya rumput laut), pariwisata, pelabuhan S2-Kawasan Teluk Saleh dan sekitarnya: P. Liang, P. Ngali, P. Rakit, P. Satonda • Kawasan Lindung: P.Liang, P.Ngali, P.Rakit, P.Satonda, P.Moyo • Kawasan Penyangga: Teluk Santong, Labuan Bontong, Labuan Aji, Labuan Jambu, Kwangko • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (tangkap, budidaya tambak, rumput laut, Kerapu), S3-Kawasan Teluk Sanggar dan sekitarnya (daerah pesisir sekitar Gunung Tambora) • Kawasan Lindung: sekitar Gunung Tambora • Kawasan Penyangga: Kore • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (budidaya rumput laut) S4-Kawasan Teluk Cempi dan sekitarnya: Mbawi, Labuan Jambu, Lakey, Wane, Rontu • Kawasan Lindung: sekitar muara sungai Teluk Cempi, Lakey, Wane, Rontu • Kawasan Penyangga: Labuan Jambu, Nanganae, Jala, Pinis • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (tangkap, budidaya rumput laut), pariwisata S5-Kawasan Teluk Waworada dan sekitarnya (Sondo, Laju, Doro O’o, Waworada) • Kawasan Lindung: Sondo, Laju, Doro O’o, Waworada • Kawasan Penyangga: Laju, Karumbu, Rupe • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (budidaya rumput laut) S6-Kawasan Teluk Bima dan sekitarnya (Pantai Timur Lawata, Talabiu) • Kawasan Lindung: Pantai Teluk Bima • Kawasan Penyangga: Tanjung, Melayu • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (tangkap, budidaya rumput laut), pariwisata S7-Kawasan Teluk Sape dan sekitarnya (P. Sangiang) • Kawasan Lindung: P. Sangiang • Kawasan Penyangga: Desa, Bugis, Sape • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (budidaya rumput laut), pariwisata, pelabuhan S8- Kawasan Maluk dan sekitarnya (Beru dan Belo) • Kawasan Lindung: Beru, Belo • Kawasan Penyangga: Labuhan Lalar, Sekongkang • Pengembangan Sektor Prioritas: perikanan (tangkap, budidaya rumput laut), pariwisata, pertambangan)

Peluang Pengembangan Investasi Sektor Kelautan Dan Perikanan Budidaya rumput laut diarahkan di Pemenang, Pelangan, Selong Belanak, Teluk Ekas, Labuhan Haji, dan Keruak. Budidaya kerang mutiara diarahkan di daerah Gili Gede, Gili Asahan, Teluk Sire, Teluk Sunut, Gili Lawang, Selat Alas dan Teluk Gerupuk. Perikanan tangkap diarahkan di daerah Selat Alas, Tanjung Tempa, Labuhan Lombok, Tanjung Luar, Teluk Ayang, Selong

Belanak, dan Lombok Barat bagian utara. Saat ini di NTB tingkat pemanfaatan sumber daya pesisir dan laut masih kecil, terutama untuk penangkapan ikan laut, budidaya ikan air payau, rumput laut, kolam dan mina padi. Potensi Dan Pemanfaatan Sumber Daya Kelautan Dan Perikanan Perikanan Laut NTB memiliki potensi sumber daya ikan laut yang cukup besar, baik dari kuantitas maupun diversitas. Potensi lestari (Maximum Sustainable Yield/ MSY) sumber daya ikan di wilayah perairan laut NTB diperkirakan sebesar 98.450 ton pertahun yang terdiri dari potensi ikan-ikan pelagis sebesar 41.084 ton, dan ikan-ikan demersal sebesar 57.366 ton (lihat Tabel 2.49). Berdasarkan jumlah seluruh potensi lestari sumber daya ikan tersebut, jumlah penangkapan yang diperbolehkan (total allowed catch/TAC) di perairan NTB adalah sebesar 78.760 ton pertahun atau sebesar 80 % dari potensi lestari. Kegiatan penangkapan ikan yang dilakukan hingga saat ini belum memanfaatkan potensi sumber daya ikan di kawasan lepas pantai dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia. Hal ini disebabkan oleh jenis alat tangkap dan teknologi yang digunakan masih sederhana. Adapun data produksi tangkapan ikan laut di NTB pada lima tahun terakhir dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2.44: Potensi Lestari Sumber daya Ikan Laut menurut nama Perairan, Kelompok Jenis Ikan dan Kabupaten/Kota di Provinsi NTB (dalam ton) NAMA Pelagis No. PERAIRA Demersa LOBAR+MTR N l M 1 Laut Jawa Pelagis Dmrsl P+D 2 Laut Flores Pelagis Dmrsl P+D 3 Samudera Hindia 4 Selat Lombok Pelagis Dmrsl P+D Pelagis Dmrsl P+D 5 Selat Alas Pelagis 3.597 5.615 9.212 2.160 2.402 4.562 407 2.016 2.423 KABUPATEN LOTEN LOTI G M 1.989 2.211 4.200 2.422 3.782 6.204 1.940 2.157 4.097 195 SMBW 4.019 4.066 8.085 11.040 12.274 23.314 11 DOMP SEBIMA U NTB 6.019 9.397 15.416

1.035 5.609 10.663 1.047 5.672 10.785 2.082 11.28 21.448 1

1.704 2.4 21.289 1.894 2.730 23.668 3.598 -5.186 44.957 407 2.016 2.423 311

Dmrsl

-

904

6 54 3 65 9 -

-

1.447

P+D 6 Selat Sape Pelagi Dmrsl P+D 7 Selat Sumba 8 Teluk Saleh 9 Teluk Cempi Pelagis Dmrsl P+D Pelagis Dmrsl P+D Pelagis Dmrsl P+D 10 Teluk Bima Pelagis Dmrsl P+D 11 Teluk Pelagis Waworada Dmrsl P+D Pelagis Dmrsl JUMLAH P+D

6.164 10.033

1.989 2.211 4.200

1.099 4.557 6.843 11.400

-

1.758

564 564 4.266 4.266 4.830 4.830 1.184 1.184 2.295 2.295 3.479 3.479 55 221 276 83 673 756 276 83 673 756 437 2.013 2.450 72 585 657 55 221

231 1.064 206 949 1.295 15.406 17.947 33.353 1.155 72 585 657 3.017 4.475 7.492

9.951 41.084 15.85 57.366 7 25.80 98.450 8

16.197

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, 2003.

Tabel 2.45: Produksi dan Nilai Produksi Tangkapan Ikan Laut NTB Tahun 2003 No Kabupaten/Kota Produksi *) (ton) Nilai Produksi *) (Rp.juta)

1 2 3 4 5 6 7 8

Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Bima Kota Bima NTB

2.025 13.460 1.184 6.141 29.687 7.680 19.019 1.896 81.092

17.505 132.342 10.040 32.061 118.713 31.381 64.679 5.192 411.913

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, tahun 2003. *) Angka Pembulatan Tabel 2.46 : Luas Areal dan Potensi Lestari Sumber Daya Perikanan Tangkap di Perairan NTB Kabupaten Wilayah Produksi Lombok Barat dan Kota Mataram a. Perairan Pantai b. Per. Lepas Pantai c. ZEE Lombok Tengah a. Perairan Pantai b. Per. Lepas Pantai c. ZEE Lombok Timur a. Perairan Pantai b. Per. Lepas Pantai c. ZEE Sumbawa a. Perairan Pantai b. Per. Lepas Pantai c. ZEE Dompu 4.242 4.312 2.675 12.897 975 670 617 9.675 2.829 2.574 1.645 13.892 9.920 6.643 5.888 58.034 2.753 Luas Areal (Km) Potensi Lestari(ton/th) Pelagis 6.164 5.956 5.338 16.960 1.989 1.367 1.259 12.720 4.557 3.708 2.998 12.720 15.406 8.243 10.035 76.315 3.017 Demersal 110.033 8.661 6.581 18.488 2.211 1.487 1.370 13.866 6.843 4.962 3.574 13.866 17.947 9.748 10.762 83.192 4.475 Total 116.197 14.617 11.919 35.448 4.200 2.854 2.629 26.586 11.400 8.670 6.572 26.586 33.353 17.991 20.797 159.507 7.492

a. Perairan Pantai b. Per. Lepas Pantai c. ZEE Bima a. Perairan Pantai b. Per. Lepas Pantai c. ZEE NTB a. Perairan Pantai b. Per. Lepas Pantai c. ZEE

2.349 1.254 9.675 8.440 7.519 5.557 8.682 29.159 23.887 17.636 112.855

2.545 1.903 12.720 9.951 7.352 7.851 11.417 41.084 29.171 29.384 142.852

2.984 2.022 13.866 15.857 10.893 8.264 12.446 57.366 38.735 32.573 155.724

5.829 3.925 26.586 25.808 18.245 16.115 23.865 98.450 67.906 61.957 298.576

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, tahun 2003

Disamping potensi perikanan tangkap, NTB juga memiliki potensi budidaya laut yang sangat besar, khususnya ikan dan moluska. Luas total areal perairan laut yang potensial untuk pengembangan budidaya laut adalah 42.443 ha yang memiliki prospek cukup baik terutama untuk budidaya Rumput Laut, budidaya Kerang Mutiara, Lobster, budidaya Kerapu, dan budidaya ikan karang lainnya, dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2.47 : Potensi Areal Budidaya Laut di NTB. Potensi Area (Ha) No Kabupaten/Kota Lombok Barat dan Mataram Rumput Krg Kerang Kakap Kerapu Teripang Laut Mutiara & Darah Putih Abalone 125 355 2.000 15.500 1.295 1.825 NTB 20.948 1.805 705 2.355 5.500 1.965 2.120 14.450 20 35 120 500 350 275 1.300 40 55 125 350 63 67 700 15 30 85 1.200 50 65 1.445 10 40 490 2.780 250 30 3.600

1

2 Lombok Tengah 3 Lombok Timur 4 Sumbawa 5 Dompu 6 Bima

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, tahun 2003 Tabel 2.48 : Potensi dan Produksi Budidaya Laut di NTB, Tahun 2003. Potensi Produksi (ton) 209.480 1,5 11.680 Realisasi Nilai Potensi Produksi (Rp.juta) (ton) 633.000 300.000 140.000 31.162,8 1,217 211,4 Nilai Produksi(Rp.juta) 19.476,75 304.250 47.277,2 Tingkat Pemanfaatan (%) 14,8 80 2

No 1 2 3

Komoditas Rumput Laut Mutiara Kerapu, Kakap,dll

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, tahun 2003.

Perikanan Air Payau NTB dengan panjang pantai 2.333 Km merupakan modal dasar untuk pengembangan usaha budidaya perikanan air payau (budidaya pantai). Potensi perikanan air payau terutama berupa lahan untuk budidaya tambak Udang dan Bandeng cukup besar dan mempunyai prospek yang cerah untuk dikembangkan. Sejalan dengan arah kebijakan Nasional yaitu Gerakan Mina Bahari (GMB) di NTB telah berkembang usaha pertambakan Udang tradisional menjadi tradisional plus, semi intensif dan intensif dengan tingkat pemanfaatan lahan sekitar 28,6 %. Potensi secara keseluruhan dari lahan pertambakan yang ada adalah seluas 25.245 Ha tersebar di Pulau Sumbawa dan Pulau Lombok. Potensi produksi sebesar 50.482 ton/tahun dengan potensi nilai produksi sebesar Rp. 2,5 trilyun. Pada tahun 2004 luas areal yang baru dimanfaatkan untuk budidaya perikanan air payau adalah seluas 7.025,9 Ha. dengan jumlah produksi sebesar 9.829,4 ton atau sebesar 19,47 % dari potensi produksi. Luas areal potensi dan luas yang telah dimanfaatkan untuk budidaya perikanan air payau (tambak) dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2.49: Luas Areal Budidaya Perikanan Air Payau (Tambak) Tahun 2003. Luas Luas Tingkat Produksi Nilai Produksi No. Kabupaten/Kota Potensial Pemanfaatan Pemanfaatan (ton) (Rp.juta) (Ha) (Ha) (%) 1. Mataram -

2. Lombok Barat 4. Lombok Timur 5. Sumbawa 6. Dompu 7. Bima 8. Kota Bima NTB

875 3.500 10.375 4.700 5.102 143 25.245

302 339,3 205 2.459,6 1.714 1.863 143 7.025,9

34,5 61,6 5,8 23,7 36,5 36,5 100 27,8

366,7 38,9 881,8 3.338,7 1.406,1 3.761,4 35,8 9.829,4

7.515,26 291,8 30,501,7 120.193 14,226,145 60.473,45 580,07 233.781,43

3. Lombok Tengah 550

Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB, tahun 2003

Perikanan Air Tawar Jenis ikan air tawar yang berkembang dengan baik di NTB adalah jenis ikan Nila, Karper, Tawes dan Lele Dumbo. Daerah pengembangannya meliputi wilayah Lombok Barat, Lombok Tengah dan Lombok Timur dan sebagian di wilayah Kabupaten Sumbawa yang juga semakin berkembang pesat karena adanya beberapa waduk dan embung yang sudah banyak dibangun dan berfungsi ganda. Potensi areal untuk pengembangan perikanan air tawar meliputi kolam, keramba, sawah, sungai, embung dan waduk yang luasnya lebih kurang 37.060 Ha dengan potensi produksi sebesar 74.120 ton, dan nilai produksi sebesar Rp. 370,12 milyar hingga saat ini belum dimanfaatkan secara optimal. Pada tahun 2003 produksi perikanan air tawar diperkirakan sebesar 9.082 ton dengan nilai produksi sebesar Rp. 50,24 milyar. Masih banyak waduk dan embung yang belum dimanfaatkan secara optimal sehingga peningkatan produksi ikan air tawar di NTB dapat meningkat secara signifikan. Komoditi Unggulan Untuk dapat menjadikan sektor perikanan dan kelautan sebagai salah satu sektor andalan dalam meningkatkan kesejahteraan dan pendapatan daerah, maka segala potensi perikanan dan kelautan tersebut sangat dimungkinkan untuk dapat dikembangkan dan dimanfaatkan secara optimal. Adapun beberapa komoditi unggulan yang sangat potensial dan mempunyai peluang untuk dikembangkan adalah sebagai berikut : Mutiara Mutiara merupakan salah satu komoditi andalan di NTB. Hal ini karena nilai ekspor hasil komoditi ini relatif lebih tinggi dibanding sektor lain dengan potensi yang masih sangat besar. Areal perairan laut yang memungkin-kan untuk budidaya mutiara

sebagian besar terdapat di Perairan Selat dan Teluk-teluk dengan kedalaman 20 – 100 m. yang tersebar diseluruh wilayah perairan NTB. Potensi areal budidaya Mutiara di NTB sebesar 14.450 Ha (184 titik Koordinat) yang tersebar disepanjang pantai P. Lombok dan P. Sumbawa. Mutiara ini menempati peringkat pertama untuk nilai ekspor Provinsi NTB sejak tahun 1997 hingga tahun 2000.

Rumput Laut Komoditi rumput laut sebagai salah satu komoditi unggulan di NTB dengan produksi yang relatif tinggi dan stabil serta mempunyai potensi areal yang cukup tinggi. Usaha pengembangan rumput laut mempunyai prospek yang cukup baik, karena didukung oleh beberapa hal antara lain:

(i) potensi lahan budidaya rumput laut yang tersedia cukup luas, (ii) permintaan pasar terhadap produksi rumput laut cukup tinggi, sedangkan produksi rum laut di Indonesia sampai saat ini baru sekitar 3 % dari permintaan pasar dunia, (iii modal yang dibutuhkan untuk kegiatan budidaya relatif kecil sehingga memungkinkan ) dilaksanakan oleh para nelayan/petani rumput laut, (iv) dapat menyerap tenaga kerja yang cukup banyak, dan (v) dapat menjadi salah satu alternatif pengalihan mata pencaharian bagi penebang hutan b dan pengambil batu karang.

Kerapu Budidaya Kerapu di NTB masih tergolong usaha rintisan. Potensi areal budidaya Kerapu sebesar 7.050 Ha. Permintaan konsumen dalam dan luar negeri (Hongkong, Taiwan, Singapura) terhadap ikan Kerapu belum dapat dipenuhi. Kegiatan budidaya Kerapu di daerah NTB untuk saat ini baru dilakukan oleh dua perusahaan perikanan yang berlokasi di Labuan Ijuk dan Labuan Sangoro Kabupaten Sumbawa, sedangkan yang dilakukan oleh masyarakat adalah di Teluk Ekas dan Teluk Serewe di Kabupaten Lombok Timur. Udang/Lobster Udang/Lobster merupakan salah satu komoditi andalan yang cukup prospektif untuk dikembangkan. Potensi areal untuk budidaya udang adalah seluas areal pertambakan yang ada sedangkan budidaya Lobster dapat dikembangkan pada kawasan teluk/perairan.

Beberapa kawasan untuk budidaya Udang/Lobster berada di Kabupaten Lombok Timur, Lombok Tengah, Sumbawa, Dompu, dan Bima. Nila Nila Merah adalah salah satu jenis ikan air tawar yang dibudidayakan dan sedang digalakkan karena mempunyai beberapa keunggulan antara lain: (i) mudah dipelihara dan dikembangkan, (ii) pertumbuhannya sangat cepat, (iii) toleransi terhadap lingkungan sangat tinggi, (iv) prospek pemasaran di dalam dan di luar negeri cukup menjanjikan. Potensi areal untuk usaha budidaya ikan Nila di perairan umum sebesar 7.191 Ha. Menurut data tahun 2003, produksi ikan di perairan umum sebesar 2.468,1 ton. Prospek pemasaran Nila Merah cukup menjanjikan terutama untuk memenuhi kebutuhan pasar lokal dan pasar luar negeri (Eropa). Selain itu dengan semakin berkembangnya jumlah hotel dan restoran di NTB permintaan terhadap ikan segar semakin meningkat. Cakalang Hasil tangkapan ikan Cakalang rata-rata 2.521,6 ton/tahun dilakukan oleh nelayan lokal dengan mengoperasikan alat tangkap seperti Tonda, Gill Net dan lain-lain. Hal ini berarti tingkat eksploitasi masih relatif sangat kecil. Dengan rendahnya tingkat pemanfaatan memberikan peluang bagi pengembangan produksi. Ditinjau dari sisi permintaan (demand), Cakalang termasuk salah satu komoditi penting yang mempunyai peluang pasar yang luas baik lokal maupun ekspor sehingga prospek pengusahaannya cukup prospektif. Teripang Teripang termasuk komoditi perikanan yang mempunyai prospek yang cerah untuk dikembangkan di masa mendatang. Potensi areal untuk pengembangan budidaya Teripang adalah 3.598 Ha yang terdapat di Pulau Lombok 538 Ha dan Sumbawa 3.060 Ha. Permintaan ekspor Teripang dan perdagangan luar daerah terus mengalami peningkatan sementara produksi masih rendah dikarenakan masih sedikit pengusaha yang bergerak di bidang budidaya Teripang.

2.2.6. SUMBER DAYA KEHUTANAN NTB memiliki kawasan hutan yang cukup luas dan berfungsi untuk hutan produksi, lindung dan konservasi, dengan rincian per kabupaten seperti pada tabel berikut.

Tabel 2.50 : Luas Kawasan Hutan Berdasarkan Fungsi, Tahun 2004 LUAS (Ha) Kabupaten / Kota Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa 437.465,00 78.171,96 55.599,69 Dompu 22.225,00 Bima 5.635,00 Kota Bima Kota Mataram TOTAL 2.015.315,00 447.712,26 170.290,98 293.560,08 160.085,76 1.068.096,78 0 0 0 0 0 0 0 1.258,53 0 1.820,80 44.740,03 3.079,33 Wilayah Hutan Lindung Suaka Alam dan Hutan Wisata Hutan Produksi Terbatas Hutan Produksi Tetap 5.171,52 4.888,58 5.565,00 Total Luas Hutan 78.195,33 19.733,14 64.508,67 514.191,91

164.915,00 35.785,16 19.721,27 17.517,38 142.765,00 10.857,54 3.987,02 0

160.555,00 31.498,67 27.445,00 174.069,33

849.300.00 234.898,39 34.287,20 33.140,53 72.342,99

232.455,00 56.500,54 29.250,80 67.012,04 26.119,11 142.864,68245.523,72

Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi NTB Tahun 2004 Kawasan hutan produksi yang produktif seluas 125.750 Ha dengan total potensi lestari sebesar 314.000 m3/tahun. Potensi ini menyebar pada Kelompok Hutan Dodo Jaran Pusang (Sumbawa bagian selatan), Kelompok Hutan Selalu Legini (Sumbawa bagian barat sampai selatan), Kelompok Hutan Ampang-Riwo (wilayah Sumbawa bagian Timur) serta Kelompok Hutan Tambora (wilayah Kabupaten Dompu – Bima). Jenis kayu dominan yang dihasilkan antara lain kelanjuh (duabanga/moluccana), jati, serta rimba campuran lain. Disamping itu hutan NTB mempunyai hasil ikutan yang cukup potensial untuk dikembangkan, seperti rotan dengan luas areal potensial 75.800 Ha dengan potensi produksi lestari sebesar 885,32 ton/ha, kemiri seluas 30.000 Ha dengan potensi lestari sebesar 1.200 ton/tahun, madu dengan potensi (berdasarkan produksi yang dihasilkan oleh kelompok tani binaan Dinas Kehutanan) sebesar 2.750 ltr/tahun.

Peluang Pengembangan Dengan besarnya potensi tersebut, terdapat satu perusahaan yang melakukan pengusahaan hutan dalam bentuk Hak Pengusahaan Hutan (HPH) di kawasan Tambora. Guna mendukung peluang berinvestasi, Pemerintah NTB telah melakukan pengembangan agroforestry dan hutan serbaguna, pembangunan hutan tanaman unggulan lokal, pengembangan kemiri, gaharu, dan pembangunan unit percontohan Silvopasture. Tabel 2.51: Lahan Kritis di NTB menurut DAS per Kabupaten Tahun 2004

Luas Lahan Kritis (Ha) No. 1. Kabupaten Lombok Barat Nama DAS Putih Dodokan Jelateng Jumlah 1 2. Lombok Tengah Jelateng Dodokan Jumlah 2 3. Lombok Timur Menanga Putih Dodokan Jumlah 3 Jumlah P. Lombok 4. Sumbawa Jereweh Rea Rhee Beh Moyo Hulu Bako Dalam Kawasan 10.275,00 4.070,00 10.575,00 24.920,00 862,53 7.550,00 8.412,53 5.976,00 4.650,00 2.834,20 13.460,20 46.792,73 2.337,00 8.240,00 8.675,00 27.625,00 4.250,00 3.400,00 Luar Kawasan 309,50 491,25 935,50 1.736,25 1.012,50 1.012,50 523,25 66,50 487,50 1.077,25 3.826,00 2.605,00 8.661,00 10.596,00 8.811,00 198,00 2.236,00
Jumlah

10.584,50 4.561,25 11.510,50 26.656,25 1.875,03 7.550,00 9.425,03 6.499,25 4.716,50 3.321,70 14.537,45 50.618,73 4.942,00 16.901,00 19.271,00 36.436,00 4.448,00 5.636,00

Baka Ampang Moyo Jumlah 4 5. Dompu Banggo Baka Parado Hoddo Jumlah 5 6. Bima Banggo Parado Baka Rimba Hoddo Sari Jumlah 6 Jumlah P. Sumbawa TOTAL JUMLAH

29.540,00 5.560,00 89.627,00 15.750,00 16.115,00 1.250,00 33.115,00 8.125,00 25.130,00 25.700,00 1.500,00 9.380,00 69.835,00 192.577,00 239.369,73

1.473,00 49,00 34.629,00 3.125,00 1.553,00 190,00 4.868,00 5.640,00 19.582,00 243,00 12.759,00 8.836,00 8.841,00 55.901,00 95.398,00 99.224,00

1.473,00 29.589,00 5.560,00 124.256,00 18.875,00 17.668,00 190,00 1.250,00 37.983,00 13.765,00 44.712,00 243,00 38.459,00 10.336,00 18.221,00 125.736,00 287.975,00 338.593,73

Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi NTB, Tahun 2004

Disamping itu dilakukan pula upaya pembangunan hutan kemasyarakatan (HKm). Areal potensial antara lain terdapat di sepanjang kaki G. Rinjani yang membentang dari Lombok Barat sampai Lombok Timur. Guna tertibnya pengelolaan dan pemanfaatan hutan agar menghasilkan keseimbangan antara aspek ekonomi, ekologi dan sosial budaya, pemerintah menetapkan Wilayah Pengelolaan Hutan (WPH) sebanyak 13 WPH ke dalam 13 Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP), 10 Kesatuan Pengelolaan Hutan Lindung (KPHL), dan 6 Kesatuan Pengelolaan Hutan Konservasi (KPHK). Peluang investasi yang dapat dilakukan pada : 1. KPHP meliputi : a. Pemanfaatan kawasan untuk budidaya tanaman obat, tanaman pangan di bawah tegakan, jamur, perlebahanataupenangkaran satwa dan budidaya sarang burung walet.

b. Pemanfaatan jasa lingkungan untuk usaha wisata alam, olah raga petualangan, pemanfaatan air, perdagangan carbon serta usaha penyelamatan hutan dan lingkungan. c. Pemanfaatan hasil hutan kayu meliputi penyiapan lahan, pembibitan, penanaman, pemeliharaan, pengamanan, penebangan, pengolahan hasil dan pemasaran d. Pemungutan hasil hutan kayu e. Pemanfaatan dan pemungutan hasil hutan bukan kayu. 2. KPHL, meliputi : a. Pemanfaatan kawasan untuk budidaya tanaman obat, budidaya tanaman hias, budidaya jamur, budidaya perlebahan, usaha penangkaran satwa liar dan budidaya sarang burung walet. b. Pemanfaatan jasa lingkungan untuk usaha wisata alam, olah raga tantangan, pemanfaatan air, perdagangan karbon dan usaha penyelamatan hutan dan lingkungan, c. Pemungutan hasil hutan bukan kayu dapat berupa pengambilan rotan, ketak, madu dan lainlain. 3. KPHK, meliputi : a. Pemanfaatan jasa lingkungan. b. Pemanfaatan kawasan, khususnya pada zona pemanfaatan Berdasarkan paradigma baru kehutanan yaitu ”Pengelolaan sumber daya Hutan berbasis pada masyarakat untuk memperoleh manfaat yang optimal, lestari dan seimbang dalam segi ekonomi, ekologi dan sosial budaya”, maka diupayakan terjadinya perubahan pola pikir yang mendasar dalam pengelolaan dan berinvestasi di bidang kehutanan sebagai berikut : 1 . 2 . 3 . Pendekatan kolaborasi diubah menjadi pendekatan kemasyarakatan (community based management) Fokus pada ekonomi diubah menjadi pemanfaatan yang seimbang pada aspek ekonomi, ekologi dan sosial budaya. Perhatian pada produksi kayu (timber management) diubah menjadi pengelolaan sumber daya hutan (forest resources management).

Sehingga hutan tidak dipandang sebagai sumber kayu, tetapi segenap potensinya dikelola secara keseluruhan. Berdasarkan kewenangan pengelolaan, pemerintah daerah berwenang mengelola KPHP dan KPHL, sedangkan KPHK merupakan kewenangan pemerintah pusat melalui Unit Pelaksana Teknis (UPT) di daerah.

Potensi Kawasan Konservasi yang ada di NTB meliputi : Taman Wisata Alam Laut (TWAL) Gili Air, Gili Meno dan Gili Trawangan

TWAL Gili Meno, Gili Air, dan Gili Trawangan biasa disebut dengan Gili Matra atau TWAL Gili Indah, mempunyai luas 2.954 Ha terdiri dari daratan seluas 665 Ha dan selebihnya perairan laut. Taman Wisata Laut Gili Air, Gili Meno, Gili Trawangan memiliki potensisumber daya alam yang tinggi, berupa biota laut maupun flora dan fauna daratan. Berbagai biota laut yang dijumpai adalah berupa Karang laut seperti Karang Lunak (Heliophora sp), (Labophyelia sp) dan lain-lain.Karang Keras (Millephora sp), (Anthipathes sp), (Manthipora sp) dan lain-lain, serta berbagai macam jenis ikan hias (Balistapus undulates), (Lethrinus nuburotus), (Platakpinatus), dan lain-lain. Vegetasi daratan yang dijumpai merupakan vegetasi yang dianggap tumbuh secara alami seperti Asam Laut (Temarindus indica), Waru Laut (Hibiscus tiliaceus), Ketapang (Terminalia cattapa) dan lainnya, serta vegetasi yang sudah diusahakan oleh masyarakat setempat seperti Kelapa ( Cocos nucifera ), Bambu ( Bambusa sp ), Pisang dan tanaman pertanian lainnya. Fauna atau satwa liar yang dapat dengan mudah dijumpai antara lain jenis burung daratan dan itik liar. Dari hasil survey terdapat 54 marga dan 148 jenis karang yang tersebar di ketiga Gili ini, Karang yang tumbuh didominasi oleh Ascropra sp, yang tumbuh pada kedalaman sekitar 3-16 meter dari permukaan laut. Sedangkan di Gili Indah terdapat 26 suku dan 167 jenis ikan, sebagian dari ikan-ikan tersebut merupakan ikan yang mempunyai warna yang indah dan menarik. Kawasan ini menjadi obyek wisata bahari yang sangat digemari oleh wisatawan baik mancanegara maupun domestik, terutama untuk snorkeling, fishing, diving, surfing, sun bathing, shifting dan camping. Taman Wisata Alam (TWA) Bangko-Bangko TWA Bangko-Bangko terletak di desa Pelangan Kecamatan Sekotong Kabupaten Lombok Barat dengan luas areal 2.169 Ha, tepatnya terletak di bagian paling barat dari Kabupaten Lombok Barat bagian selatan sampai dengan garis pantai selat Lombok. Secara umum tipe vegetasi terdiri dari dua tipe yaitu sebagian kecil merupakan Vegetasi Pantai dan Vegetasi Hutan Hujan Dataran Rendah. Vegetasi Pantai meliputi antara lain dari Famili Bruguiera, Pandanaceae, Soneratiaceae dan Rubiaceae. Sedangkan Vegetasi Hutan Hujan Dataran Rendah meliputi jenis-jenis antara lain Bajur (Pterospermum javanicum), Kesambi (Schleicera oleosa), Waru (Hibiscus tiliaceus). Jenis satwa meliputi Jenis Burung yaitu

Ayam Hutan (Gallus varius), Perkutut (Geopeha striata), Elang Bondol (Haliastur Indus), Punglor (Zoothera interpress) dan Koa Kiau (Phylemon buceroides). Jenis Mamalia antara lain: Kera Abu-abu (Macaca fascicularis), Rusa (Cervus timorensis) dan Babi Hutan (Sus sp). Aktivitas wisata yang dapat dilakukan selain surfing adalah mandi sinar matahari (berjemur), berenang, tracking dan wisata budaya.

TWA Kerandangan TWA Kerandangan termasuk desa Senggigi kecamatan Batu Layar Kabupaten Lombok Barat dengan luas areal 396,10 Ha. Berdasarkan kelompok hutan termasuk dalam kelompok Hutan Rinjani, terdiri dari tipe hutan hujan tropis dan hutan musim. Berdasarkan survey potensi dan kondisi hutan kelompok Hutan Rinjani, terdapat berbagai jenis pohon antara lain Ajan atau Kelicung (Dyospiros malabarica), Bua Odak, Bajur, Garu, Klokos Udang (Dracontomelon mangiferum), Terep (Artocorput elasticus), Bintangur (Callophyllum inophylum), Sentul (Aglaia sp), Goa (Ficus sp), Sonokeling (Dalbergia latifolia), Kayu Suren (Toona sureni), Sengon Laut (Albizia falcataria), Kayu Manis (Cinamomum burmanii), Tusam (Pinus merkusii), Kayu Damar (Agathis lorentifolia), Mahoni (Swietenia macrophylla), Kemiri (Aleurites mollucana), dan Bajur (Pterospermum javanicum). Jenis-jenis satwa liar yang terdapat dalam kawasan Tanaman Wisata Alam Kerandangan antara lain Ayam Hutan (Gallus varius), Cerucuk (Pycnonotus goiavier), Koa Kiau (Phylemmon buceroides), Punai (Treron alax), Kecial (Zosterops wallacel), Biawak (Varanus salvator), Damar (Chlorphage hicolus), Srigunting (Dicruru cinensis), Kera Abu-abu (Macaca jascicularis), Raja Udang (Halcyon chloris), Kepodang (Oriolus chinensis), Kecuit (Nectarina vugularis), beraneka kupu-kupu. Sebagai salah satu TWA Pegunungan yang memiliki lembah dan air terjun, TWA ini memiliki potensi wisata seperti panorama lembah yang sangat indah, Air Terjun Putri Kembar, Air terjun Goa Walet, dan Eat Beraik. Sarana dan prasarana yang telah ada berupa pondok kerja, jalan trail, radio komunikasi serta sarana penunjang wisata berupa penginapan, restoran, pondok wisata, dan sarana komunikasi. Untuk mencapai kawasan ini dapat melalui : - Mataram – Senggigi – Kerandangan dengan kendaraan darat ± 25 menit - Bali – Teluk Kode dengan kapal cepat - Teluk Kode – Kerandangan ± 35 menit TWA Suranadi TWA Suranadi mempunyai luas 52 ha terletak di desa Suranadi, kecamatan Narmada Kabupaten Lombok Barat.

Tipe vegetasi yang menutupi TWA Suranadi merupakan vegetasi campuran yang tersebar merata yang ditandai dengan tumbuhnya pohon-pohon yang tinggi bercampur dengan perdu, semak, padang rumput sehingga secara keseluruhan membentuk lapisan-lapisan tajuk yang tertutup. Jenis yang dominant dijumpai adalah beringin (Ficus sp), Garu (Disoxilum sp), terep (Arthocarpus elastica), suren (Toona sureni), kemiri (Aleuritas moluccana), purut (Parathocarpus venenoosa), pulai (Alstonia scholaris), Balam (Eugenia polyantha), Kopang (Parkisa sp), Bua Odak (Lanchonela notila), Duren (Durio zibethinus), Sentul (Aglata sp), Berora (Kleinova hospital), Jambu (Eugenia sp), Purut (Paraiocarpus venenonus becc). Jenis satwa yang ada didominasi Elang (Haliastur Indus), Burung Madu (Nectarinidae), Kera Abu-abu (Macaca jascicularis), Kera Hitam (Presbytis cristata), Biawak (Varanus salvator), Ular dan Musang Air (Cynogala benetti), Jelarang (Ratufa bicolor) dan lain-lain.dan jenis burung. Potensi wisata yang tersedia meliputi sumber mata air yang berair sepanjang tahun, pure, jungle tracking, bird watching, camping, penelitian, pendidikan lingkungan. Fasilitas penunjang wisata yang tersedia adalah hotel, restoran, pusat informasi, jalan tracking, camping ground, aula pertemuan, warung makan/lesehan, kolam renang. Untuk mencapai lokasi ini dapat ditempuh dengan kendaraan darat 25 menit dari Mataram.

TWA Pelangan Kawasan ini terletak di desa Pelangan kecamatan sekotong Kabupaten Lombok Barat. Terbagi ke dalam 2 bentuk kenampakan permukaan lahan yaitu hamparan lahan datar sampai bergelombang dengan ketinggian 0 – 15 m dari permukaan laut yang dikelilingi bukit berbentuk ladam kuda kearah selatan. Disisi yang lain bergelombang sampai berbukit dengan kelerengan 825 %. Potensi wisata yang dimiliki yaitu pantai dengan pasir putih yang indah. Selain itu memiliki potensi flora diantaranya kelicung, bajur, beringin, ketimunan, asam dan bidara, Ipil, Kesambi, Klokos, Waru, Ketapang yang merupakan jenis tanaman dari hutan alam, namun wilayah Taman Wisata Alam Pelangan merupakan areal bekas perladangan dan perambahan, sehingga kondisi vegetasi terbagi dalam dua golongan, yaitu jenis-jenis budidaya seperti kelapa dan pisang, dan vegatasi alami seperti tersebut diatas. Disamping itu terdapat juga semak belukar, padang ilalang dan savanna yang cukup luas terutama pada areal bekas perambahan hutan.Satwa yang dijumpai antara lain rusa, kijang, kera, lutung, musang, ayam hutan, koakkaok, elang. Aktivitas wisata yang dapat dilakukan antara lain berjemur, berenang, camping, pendidikan dan penelitian serta jungle tracking. Untuk mencapai kawasan ini dapat ditempuh melalui : (untuk kehutanan diisi dalam kilometer dan pariwisata diisi dalam jam /menit ) - Mataram – Sekotong – Pelangan dengan jalan darat dari Mataram ± 2 jam

- Bali – Lembar (melalui laut) ± 4 jam - Lembar – Pelangan (darat) ± 2 jam TWA Gunung Tunak Terletak di desa Mertak Kecamatan Pujut Kabupaten Lombok Tengah dengan luas areal 312 Ha. Dapat ditempuh dengan jalan darat ± 2,5 jam dari Mataram. Lokasi ini memiliki daya tarik berupa pantai dengan pasir putihnya yang indah, sehingga sangat cocok untuk kegiatan berjemur, berenang, penelitian, pendidikan lingkungan, pengamatan kehidupan satwa yang menarik (rusa, kera abu-abu, burung gosong, koakiau). Disamping panorama alam tersebut, juga memiliki potensi berupa flora dan fauna dengan tipe vegetasi lebih banyak di dominasi dan ditumbuhi oleh hutan-hutan tropis dataran rendah dan hanya sebagian kecilnya ditumbuhi oleh tumbuhan tropis dataran tinggi. Jenis-jenis yang tumbuh adalah Kukun (Scecrutaria ovata), Bidara (Marinis sp), Asam, Klokos, Ketimus, Berore, Kesambi (Schleichera oleosa), Klokas Udang (Callophilum inophylum) dan lain-lain. Jenis tumbuhan bawah terdiri dari semak-semak belukar dan di beberapa tempat terdapat savanna. Sedangkan di sebelah utara bagian timur Gunung Tunak sebagian kecil ditumbuhi padang rumput, alang-alang dan jenis-jenis kayu dan tumbuhan pantai. Adapun jenis-jenis fauna yang ada di sini banyak kesamaannya dengan tipe fauna Asia seperti Rusa (Cervus timorensis), Babi Hutan (Susscova), Kera Abu-abu (Macaca fascicularis), Musang (Cynogale benetti). Dan terdapat burung-burung yang bersifat peralihan antara lain Burung Gosong (Megapodius neinwardii), Kakatua Putih Jambul Kuning (Cacatua sulphurea), Koa Kiau (Phylemon buceroides) dan Perkici Dada Merah (Trichoglosus haematodus mitcheli) dan beberapa jenis burung-burung lainnya.

TWA Danau Taliwang TWA Danau Taliwang merupakan kawasan perairan air tawar yang terletak di Kabupaten Sumbawa Barat. Danau Taliwang sesungguhnya merupakan daerah tangkapan air (catchment area) kawasan perbukitan sekitarnya dengan badan sungai Taliwang di bagian selatan. Namun sejak 1999 daur hidrologi ini terganggu sejak terbangunnya jaringan irigasi yang melintas batas Rawa Taliwang dari timur ke barat yang memisahkan rawa tersebut dengan sungai taliwang. Disamping hal tersebut, TWA Danau Taliwang memiliki potensi berbagai jenis flora yang merupakan vegetasi asli type hutan tropis antara lain: Lita (Alstonia scholaris), Berora (Klenhovia hosvita), Ketimus (Protium javanicum) dan Bungur (Lagerstoemia indica), adapun jenis tumbuhan air lain yang menutupi perairan rawa Taliwang yaitu eceng gondok. Berdasarkan hasil pengamatan, kawasan hutan rawa taliwang menyimpan sekitar 25 jenis fauna, utamanya satwa-satwa penghuni habitat air tawar yang meliputi jenis burung antara lain :

Bangau Hitam (Liconia episcopus), Itik Liar (Cairima scutulata), Kuntul Putih (Egreta egretta) serta Burung Pelikan (Pelicanedae). Jenis burung terakhir ini merupakan jenis burung migrant, yang berasal dari Australia. Babi Hutan, Kera abu-abu dan Ayam Hutan juga terdapat pada daerah perbukitan, serta berbagai jenis reptil seperti Ular Sanca/Sawah, Kura-kura dan Biawak yang menempati lokasi bagian selatan rawa taliwang. Kegiatan wisata yang umumnya dilakukan pada TWA ini adalah pengamatan burung, bersampan, pendidikan dan penelitian. TWA Semongkat Pada kawasan wisata alam Semongkat ditemukan banyak jenis tanaman asli yang menghasilkan buah sebagai sumber makanan satwa seperti : Buah Petas, Rasak, Ketimus, Kesambi, Seriwi, Malaka, Rapatbewe, Asam. Berbagai jenis burung terdapat di lokasi ini antara lain : Pring, Bayang, Raja Udang, Koa Kiu, Ayam Hutan, Beo, Kepodang, Elang serta Alap-alap. Adapun jenis mamalia seperti : Babi Hutan, Menjangan, Kera Abu-abu dan Landak banyak di temukan dilokasi Taman Wisata Alam ini. Aktivitas wisata yang umumnya dilakukan adalah pengintaian dan pengamatan burung, pendidikan, penelitian, foto hunting, camping, jungle tracking, jelajah sungai. Pada areal wisata telah tersedia berbagai sarana diantaranya jalan setapak yang cocok untuk tracking.

Taman Buru Pulau Moyo Sebagai sebuah taman buru, kawasan ini memiliki potensi satwa buru antara lain Sapi Liar (Bos javanicus), Babi Hutan (Sus scrofa) dan Rusa (Cervus timorensis). Sedangkan jenis satwa lain yang bisa dijumpai antara lain: Kera Abu-abu (macaca fascicularis), Kakatua (Cacatua salphurea), Burung Koa Kiu (Phylemon buceroides),

Burung Gosong (Megapodis reinwardtii), Kepodang (Oriolus chinensis) dan jenis reptile antara lain Biawak (Varanus salvator), sedangkan mamalia laut yaitu Lumba-lumba. Berdasarkan hasil perhitungan penelitian pengembangan taman buru Pulau Moyo (Didjen PHPA tahun 1990) dapat diduga populasi satwa besar (Sapi liar, Babi hutan dan Rusa) adalah sebagai berikut: Sapi Liar (Bos javanicus) 3.594 ekor, Babi Hutan (Sus scrofa) 9.658 ekor, Rusa (Cervus timorensis) 3.144 ekor. Tipe vegetasi yang terdapat di Pulau Moyo adalah vegetasi hutan pantai dan hutan daratan rendah terdiri dari vegetasi pohon-pohonan, rumput, semak dan terdapat savanna yang cukup luas. Vegetasi berupa tegakan hutan primer seluas ± 2000 ha terletak membujur dari selatan ke utara yang diselingi oleh semak belukar, sedangkan yang lainnya seluas ±15.250 ha berupa hutan sekunder, hutan tanaman jati dan semak belukar. Jenis-jenis flora yang terdapat di Pulau Moyo

berjumlah ±18 jenis, diantaranya adalah Jambu (Eugenia sp), Kesambi (Schleichera oleosa), Asam (Tamarindus indica) dan Jati (Tectona grandis), sedangkan jenis tumbuhan rumput diantaranya adalah Paspalum sp, Saccharum spontancum dan Alang-alang (Imperata cilindrica). Potensi wisata adalah keindahan alam pantai, kawasan perairan beserta biota laut seperti berbagai jenis coral biru, berbagai jenis ikan , dan lain lain. Kawasan Taman Buru P. Moyo secara administrasi terletak di Desa Labuan Aji, Desa Bajo Medang, Desa Sebotok, dan Desa Sebaru, Kecamatan Labuhan Badas, Kabupaten Sumbawa. Untuk mencapai kawasan wisata ini ditempuh melalui Desa Labuan Aji dengan menggunakan sampan nelayan dengan waktu tempuh ± 15 menit. TWA Madapangga TWA Madapangga terletak di Desa Ndano, Kecamatan Bolo Kabupaten Bima dengan luas areal 232 Ha. Kawasan ini merupakan kawasan pegunungan dengan tipe vegetasi didominasi oleh jenis Loa/Ketimus (Protium javanicum), Kesambi (Schleicera oleosa) dan Walikukun (Shoutenia ovata) serta Beringin (Ficus benyamina), jenis Loa (Protium javanicum) biasanya dipakai masyarakat sekitar sebagai obat malaria, sakit pinggang dan lain-lain. Kawasan ini menyimpan potensi satwa yang utama yaitu jenis burung. dilindungi Undangundang antara lain: Elang Bondol (Holiastur Indus), Bangau Putih (Egretta garzetta), Bangau Hitam (Ciconia episcopus), Koa Kiu (Phylemon buceroides) dan Burung Hantu, dan jenis-jenis burung kecil yang populasinya cukup banyak. Adapun jenis mamalia yang terdapat di kawasan ini antara lain: Babi Hutan, Musang, Rusa dan Kera Abu-abu. Kawasan ini, telah dikembangkan oleh Pemda Bima sebagai salah satu obyek wisata alam pegunungan.

Taman Buru Gunung Tambora Selatan Luas Taman Buru Gunung Tambora Selatan 26.130,25 Ha, terletak di Kecamatan Sanggar Kabupaten Bima dan Pekat Kabupaten Dompu. Memiliki potensi satwa buru utama yaitu rusa (Cervus timorensis), Babi Hutan (Sus scrova) dan satwa lainnya Kera Abu-abu (Macaca sascicularis), Kakatua Putih (Cacatua sulfhurea), Burung Gosong (Megapodius reinwardii), Nuri Merah (Domisella sp). Tipe vegetasi yang terdapat di Taman Buru Gunung Tambora Selatan adalah tipe hutan tropis dataran rendah dan hutan musim serta hutan savanna. Beberapa tumbuhan yang bisa dijumpai di Taman Buru ini adalah: Kelanggo (Duabanga mollucana), Rida (Alstonia spectabilis), Bungur (Lagerstroemia indica), Tuhu (Sehentania ovata), Wangkal (Albisia prochera), Kesambi (Schleichera oleosa), Linggua (Plerocarpus indicus) dan lain-lain. Taman Nasional Gunung Rinjani Taman Nasional Gunung Rinjani adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan system zonasi dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan,

menunjang budidaya, pariwisata dan rekreasi. Fungsi pokok yaitu: a) Perlidungan sistem penyangga kehidupan. b) Pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya. c) Pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya. Jenis-jenis vegetasi asli antara lain Bajur (Pterospermum javanicum), Kukun (Sehrutenia ovata), Cemara Gunung (Casuarina trifolia), Garun (Disoxylum sp), Benuang (Duahanga mollucana), Kemiri (Aleurites mollucana), Beringin (Ficus superba), Suren (Toona sureni) dan beberapa jenis Perdu, Liana, Anggrek serta Paku-pakuan. Adapun vegetasi hasil reboisasi antara lain berupa Albizia (Albizia falcate), Bajur (Pterospermum javanicum), Mahoni (Swietenia mahagoni), Durian (Durio zibethinus) dan Akasia (Acacia ducurrens) dan beberapa jenis buah-buahan. Sedangkan hutan alam cemara terjadi akibat adanya pembakaran yang terjadi hampir setiap tahun. Vegetasi sub alpin ditemukan pada ketinggian di atas 2.000 m dari permukaan laut. Jenis tumbuhan yang banyak ditemukan adalah jenis Edelweis, Cantigi gunung, Cemara gunung dan berbagai jenis rumput. Jenis fauna yang ada yaitu Rusa Timor (Cervus timorensis), Babi Hutan (Sus scrofa, Sus vitatus), Kera Abu-abu ekor panjang (Macaca fascicularis), Kera Hitam (Presbytis creitata), Musang (Paradoxurus hermaproditus rinjanicus). Disamping itu terdapat berbagai jenis burung diantaranya Burung Gosong (Megapodius renwardtii), Kakatua putih kecil jambul kuning (Cacatua sulphurea cidentalis), Koa Kiau (Philemon buceroides), Perkici Dada

Merah (Trichoglossus haematodus mitchelli), Ayam Hutan (Gallus varius), Burung Penghisap Madu Lombok (Lichmera lombokia), Punglor (Zoothera interpres) dan banyak sekali dijumpai burung-burung kecil. Disamping itu terdapat pula potensi air terjun yaitu Air Terjun Jeruk Manis, Air Terjun Sindang Gila, juga terdapat pemandian Otak Kokok, Aik Kalak, Kolam Pemandian Air Panas serta sebuah danau yaitu Danau Segara Anakan.

Taman Hutan Raya (Tahura) Sesaot Taman Hutan Raya merupakan kawasan hutan digunakan sebagai tempat konservasi jenis flora dan fauna, penelitian, pendidikan, camping, budidaya dan menunjang pariwisata. Kawasan ini terletak di Kecamatan Narmada Kabupaten Lombok Barat. Jenis tanaman adalah Mahoni (Swietenia mahagoni), Sengon (Paraseriantes falcataria), Kemiri (Aleurites mollucana), dan Kopi. Sedangkan areal hutan didominasi oleh jenis Buak Oda (Palaqulium poetida), Bajur (Pterospermum javanicum), Dau (Bracantomelon mangiferum), Garu (Disoxylum sp). Fauna lokal yang umumnya dijumpai di lokasi ini yaitu Babi Hutan (Sus sp), Kijang (Muntiacus muntjak nainggolani) dan Kaka Tua (Cacatua sulphurea accidentalis). Disamping potensi flora fauna terdapat pula potensi lain seperti air terjun, jalan track yang sangat cocok untuk olah raga sepeda maupun jalan kaki, pura, goa, sumber mata air yang telah dimanfaatkan sebagai sumber air minum bagi masyarakat sekitar hutan serta masyarakat Kota Mataram. Di kawasan ini sangat cocok juga untuk dilakukan olah raga arung jeram. Cagar Alam Toffo Kota Lambu Sebagian besar Cagar Alam Toffo Kota Lambu berupa padang savanna (±70%) dari luas kawasan yang ditumbuhi berbagai jenis rumput sebagai sumber plasma nutfah hijauan ternak. Jenis rumput tersebut meliputi Ilalang (Imperata chlindrica), Rumput Teki, Rumput Pahit Gelagah dan Rumput Kaing. Cagar Toffo Kota Lambu yang berbatasan dengan laut, di bagian pantai timur ditumbuhi beberapa jenis tumbuhan antara lain Asam (Tamarindus indica), Kesambi (Schleichera oleosa) dan Mineran (Calliparca sp.). Selain itu terdapat juga mangrove yang tumbuh cukup banyak dan rapat. Pada wilayah pantai terdapat berbagai jenis burung pantai seperti Raja Udang, Pecuk Ular, Camar, Dara Laut, Elang Laut dan Elang Bondol. Juga terdapat Burung Madu Kecil dan Burung Madu Mentari. Pada tebing berbatu-batu terdapat juga gua yang dihuni oleh jenis Burung Walet. Jenis Reptil seperti Ular Sawah, Biawak dan Penyu Hijau. bahkan dilokasi paling timur. telah diusahakan budidaya mutiara sejak beberapa tahun yang lalu. Cagar alam ini terletak di Desa Lambu kecamatan Lambu Kabupaten Bima, dengan luas areal 3.333,80 Ha. Cagar Alam Pedauh Tipe vegetasi yang menyusun kawasan ini didominasi oleh jenis Tempawai, Binong, Maja, Kayu Serewe, Kukis dan Ketimus. Beberapa jenis yang termasuk langka antara lain Kayu Pelas, Lian, Klincung dan Mangrove dari jenis Bruguera yang terdapat di muara sungai di bagian timur lokasi Brora, juga terdapat tumbuhan khas yaitu Sawo Kecik. Kawasan ini juga menyimpan potensi satwa liar yang cukup besar, umumnya jenis burung. Beberapa jenis burung yang dijumpai di kawasan ini bahkan kondisinya sudah sangat langka dan dilindungi seperti burung Gosong, Wiliwili, Gangsa Laut, Belibis, Elang dan berbagai jenis burung Madu. Selain itu masih terdapat jenis Kakatua Putih Kecil Jambul Kuning (Cacatua sulphurea), berbagai jenis burung paruh bengkok seperti Betet, Priy, dan lain-lain. Cagar alam Pedauh secara administratif terletak di Desa Sekongkang, Kecamatan Jereweh Kabupaten Sumbawa Barat, dengan luas 543,50 Ha.

Cagar Alam Gunung Tambora Selatan Tipe vegetasi yang ada adalah tipe hutan musim yang di dominasi oleh jenis tanaman Duabanga, kesambi, rida, beringin, binuang, bajur, suren dan jenis Casuarina junghuniana serta beberapa pohon liar sebagai habitat tempat bersarangnya lebah madu. Di kawasan ini terdapat pula potensi satwa seperti babi hutan, rusa, musang, dan kera abu-abu. Potensi wisata yang ada adalah pemandangan alam, padang savanna, potensi lebah madu yang sering dinikmati sebagai wisata pemanenan madu secara tradisional. Areal ini terletak di Kecamatan sanggar Kabupaten Bima dan Kecamatan Pekat Dompu, dengan luas 21.036,55 Ha.

Cagar Alam Pulau Sangiang Cagar Alam ini terletak di Kecamatan Wera Kabupaten Bima dengan luas 7.492,75 Ha merupakan perwakilan tipe ekosistem pegunungan yang didominasi oleh sebagian besar pohon Kesambi (Schleihera oleosa) dan Bidara (Merimis sp), Imba (Azadirachta indica). Padang Savana membentang luas pada bagian selatan yang ditumbuhi oleh alang-alang dan rumput (Pasphallum). Terdapat berbagai jenis burung yang dapat ditemukan antara lain Koa Kiau (Philemon buceroides), Raja Udang (Halcyon chloris), Elang Bondol (Haliastur indus), Srigunting (Dricrurus onoh) dan Ayam Hutan Hijau (Gallus varius). Jenis mamalia antara lain Rusa (Cervus timorensis), Babi Hutan (Sus sp), Kambing Liar (Nemorrhaedus), Rase (Fellis marmoratus), dan Jenis Sapi Liar. Suaka Margasatwa Gunung Tambora Selatan Tipe vegetasi yang ada terdiri dari tipe hutan hujan tropis dan tipe hutan musim. Jenis vegetasi yang dijumpai pada hutan hujan tropis didominasi Kelanggo (Duabanga moluccana), Pulai, Monggo/Jambu hutan, Tula, Pato, Katowi dan beberapa jenis Perdu, Anggrek dan Paku-pakuan. Sedangkan pada hutan musim banyak ditumbuhi vegetasi antara lain Kesambi, Wangkal, Asam, Bidara, Ceremai hutan dan lain-lain. Jenis fauna yang banyak terdapat di lokasi ini yaitu jenis Rusa, Babi Hutan, berbagai jenis burung antara lain Burung Gosong, Kakatua Putih, Koa Kiau, Perkici Dada Merah, Celepuk wallaceae, Kakatua Kecil Jambul Kuning dan lain-lainnya. Umumnya lokasi ini digunakan juga sebagai areal wisata dengan potensi berupa pemandangan alam yang yang sangat indah, padang savanna, potensi lebah madu yang sering dijadikan sebagai obyek wisata pemanenan lebah madu secara tradisional, pengamatan penyu, penelitian dan pendidikan.Luas areal 18.178,66 Ha terletak di Kecamatan Sanggar Kabupaten Bima dan Kecamatan Pekat kabupaten Dompu dengan TWAL Pulau Moyo TWAL Pulau Moyo ditunjuk berdasarkan keputusan Menteri Kehutanan No. 380/Kpts-II/1986 tanggal 26 september 1986, dengan luas areal 6.000 Ha terletak di wilayah Desa Labuan Aji Kecamatan Labuhan Badas Kabupaten Sumbawa.

Perairan di TWAL Pulau Moyo mempunyai dasar perairan yang landai, umumnya dangkall ditumbuhi berbagai koloni karang dengan pola penyebaran bervariasi antara mengelompok dan patchy coral, merupakan habitat berbagai biota karang. Kondisi airnya secara umum jernih, khusus di bagian yang dangkal penetrasi sinar matahari dapat mencapai dasar perairan. Hal tersebut memungkinkan pertumbuhan berbagai biota dasar perairan menjadi subur. Pola arus cenderung dipengaruhi kondisi sekitarnya seperti cuaca, tinggi gelombang dan pasang surut. Khusus di perairan bagian selatan P. Moyo kondisi arus air relative deras karena areal tersebut merupakan selat antara P. Moyo dan P. Sumbawa. Berbagai jenis karang yang dapat dijumpai adalah Montifora, Fungia fungis Comostrea Sp, Acroporidae, Favidae, Acrophora, Sarcophyton Sp dan Millepora playphylla. Potensi ikan hias yang dijumpai yaitu Sersan Mayor (Budefdaf bengalensis), Dakocan (Dascyllus sp), Moris ideal (Zainus canerceus) dan berbagai jenis ikan hias lainnya. Disamping itu terdapat pula potensi penyu yaitu penyu sisik dan penyu hijau. TWAL Pulau Satonda Kawasan P. Satonda merupakan salah satu kawsan konservasi yang ditunjuk dengan keputusan Menteri Kehutanan No. 22/Kpts-VI/1998 tanggal 7 Januari 1998 sebagai TWAL P.Satonda dengan luas 2.600 Ha terdiri dari 453,70 Ha daratan dan 2.146,30 Ha areal perairan. Kawasan ini terletak di wilayah Desa Nangamiro Kecamatan Pekat Kabupaten Dompu. Perairan di TWAL P. Satonda mempunyai dasar perairan yang landai dengan patchy-patchy terutama di bagian selatan dan timur. Dibagian barat dan utara dasar perairan sedikit curam. Wilayah dasar perairan ditumbuhi berbagai koloni karang dengan pola penyebaran bervariasii antara mengelompok dan patchy coral, merupakan habitat berbagai biota karang, dibagian koloni karang yang kosong merupakan substrat berpasir sedikit berbatu. Berbagai jenis karang yang dapat dijumpai adalah, Xenia sp, Capnella sp, Labophyton sp, Hetractris crispa, Nepthtea sp, Acroporidae, Favidae, Lemnalia sp, Acrophora, Sarcophyton Sp, berbagai species ikan hias dan penyu. Jenis vegetasi yang dijumpai antara lain ketapang, waru laut, pandan laut, nyamplung, beringin dan asam.

Suaka Alam Jereweh Merupakan kawasan yang memiliki tingkat keanekaragaman hayati yang cukup tinggi. Hal ini ditunjang oleh masih lebatnya vegetasi yang ada. Tipe hutannya adalah hutan hujan tropis yang

selalu lembab sepanjang tahun . SA Jereweh berada di ketinggian 100 – 950 m dpl yang dicirikan oleh hutan yang bertajuk jamak (multi layer) serta terdapat potensi rotan dalam volume yang tinggi. Pada kawasan ini terdapat ngarai dan sungai-sungai kecil karena adanya perbedaan kelerengan. Ditinjau dari keaneka ragaman fauna, kelompok burung merupakan satwa yang paling banyak dijumpai. Sedangkan potensi flora yang ada antara lain asam, kesambi, suren, beringin, bajur, duabanga, ipil. Disamping potensi diatas terdapat pula potensi wisata yang menarik untuk dikembangkan yaitu sungai yang mengalir sepanjang tahun, panorama alam yang sangat indah, pengamatan kehidupan satwa burung, tekstur bebatuan pada tebing dibeberapa tempat yang sangat indah. 2.2.7. POTENSI SUMBER DAYA AIR Untuk tujuan efektivitas perencanaan/pemanfaatan sumber daya air, efisiensi pengelolaan dan penjagaan kelestarian sumber air, Satuan Wilayah Sungai (SWS) di NTB dibagi 2(dua) yakni SWS Lombok dan SWS Sumbawa. SWS Lombok terdiri atas 4 Sub SWS (SSWS) / Daerah Aliran Sungai (DAS) dan 48 sungai utama sedangkan SWS Sumbawa terdiri atas 14 SSWS/DAS dan 122 sungai utama. Pembagian SSWS disajikan pada gambar sebagai berikut:

Gambar 2.7: Pembagian Satuan Wilayah Sungai Karakteristik curah hujan di kedua SWS tersebut sangat berbeda. Di SWS Lombok lama hujan sekitar 4 – 5 bulan (Nopember – April) dan curah hujan sebesar 900 – 2600 mm per tahun dengan puncak wilayah hujan di Lombok bagian barat dan sekitar Gunung Rinjani. Di SWS Sumbawa lama hujan 3 – 4 bulan (Desember – Maret) dengan kisaran antara 1100 – 1900 mm per tahun dengan wilayah hujan terbanyak di sekitar Kecamatan Taliwang dan Gunung Tambora. Jumlah air permukaan yang tersedia di SWS Lombok berkisar antara 2,5 – 3,5 Mm3 dan di SWS Sumbawa 7 – 8 Mm3. Sedangkan potensi air tanah di Pulau Lombok sekitar 0,9 milyar m³ dan Pulau Sumbawa sekitar 1,1 milyar m³. Rata-rata hasil pengamatan data hidrologi disajikan dalam tabel sebagai berikut :

Tabel 2.52: Nilai Parameter Hidrologi (reta-rata tahunan) Musim Hujan (Nop – Apr) 21,6 – 32,9 42 – 98 45 – 77 270 – 360 2,0 – 6,5 75 – 393 6 – 22 0,04 – 0,06 Musim Kemarau (Mei – Okt) 19,0 – 33,2 48 – 98 68 – 86 120 – 170 4,0 – 6,0 0 – 99 0 – 11 0 – 0,02 Rata-rata Tahunan 25,5 75,5 1007,6 67 224 4,4 115 8 0,03

No.

Parameter

Satuan oC % mbar % o Knot mm/bulan hari/bulan m 3/dt/km 2

1. Temperatur 2. Kelembaban 3. Tekanan udara 4. Penyinaran matahari 5. Arah angin 6. Kecepatan angin 7. Curah hujan 8. Hari hujan 9. Aliran permukaan spesfik

1001,8 – 1011,1 1002,7 – 1013,6

Sumber: Balai Hidrologi, Subdinas Pengairan, BMG 2003, diolah.

Besaran potensi sumber daya air dianalisis dan dikelompokkan menjadi dua bagian, yakni potensi air permukaan dan potensi air bawah tanah. Air permukaan meliputi volume air hujan, air yang tertampung pada sungai, mata air maupun badan air (embung, bendungan). Sedangkan air bawah tanah meliputi air yang tertampung dalam cekungan air tanah. Luas wilayah, jumlah sungai utama, jumlah mata air, hujan wilayah dan volume air permukaan pada masing-masing SSWS/DAS Lombok dan SSWS/DAS Sumbawa disajikan dalam dua tabel sebagai berikut: Tabel 2.53 : Kondisi Air Permukaan SWS Lombok Luas Jumlah Wilayah Sungai (km 2 ) (unit) 502 2.027 1.197 1.013 2 13 18 15 Jumlah Hujan Mata Air Wilayah (titik) (mm) 33 20 60 691 738 1.083 850 Volume Air Permukaan (juta m 3 ) 45,72 1431,17 953,35 612,31 Volume Aliran Spesifik (juta m 3 /km 2 ) 0,09 0,71 0,80 0,60

Nama Sub SWS L.01 L.02 L.03 L.04 Jelateng Dodokan Putih Menanga

Jumlah Lombok

4.739

48

113

841

3042,55

0,64

Sumber: Balai Hidrologi, Dinas Kimpraswil, 2003 (diolah) Tabel 2.54: Kondisi Air Permukaan SWS Sumbawa Hujan Luas Jumlah Jumlah Wilayah Sungai Mata Air Wilayah (km 2 ) (unit) (titik) (mm) 871 1.049 1.335 956 1.059 1.814 802 1.396 698 1.068 903 754 2.255 15.414 19 1 9 1 5 8 18 11 5 7 7 8 11 12 122 16 14 58 53 34 27 32 68 80 32 44 74 532 1.127 1.100 665 881 888 716 914 697 537 469 518 868 699 928 786 Volume Air Permukaan (juta m 3 ) 552,23 690,27 563,36 540,44 220,98 518,27 1224,10 389,45 440,59 215,30 316,72 501,91 304,48 1227,48 7705,58 Volume Aliran Spesifik (juta m 3 /km 2 ) 0,63 0,66 0,42 0,57 0,49 0,49 0,67 0,49 0,32 0,31 0,30 0,56 0,40 0,54 0,50

Nama Sub SWS S.01 Jereweh S.02 Rea S.03 Rhee S.04 Moyo Hulu S.06 Ampang S.07 Hoddo S.08 Banggo S.09 Parado S.10 Sari S.11 Rimba S.12 Baka S.13 Bako S.14 Beh Jumlah Sumbawa

S.05 Pulau Moyo 454

Sumber: Balai Hidrologi Dinas Kimpraswil 2003 (diolah)

Sedangkan potensi air tanah yang terdapat pada cekungan air tanah disajikan dalam tabel sebagai berikut: Tabel 2.55: Potensi dan Cekungan Air Tanah (CAT) di SWS Lombok dan SWS Sumbawa CAT/ Cakupan Wilayah Luas (km²) 2.366 Potensi Potensi AT AT Bebas Tertekan (juta m 3) (juta m 3) 662 8 Jumlah Potensi (juta m 3) 670

No.

1 CAT Mataram-Selong Kota Matararam, Sebagian

Kabupaten Lobar, Kabupaten Loteng dan Kabupaten Lotim 2 CAT Tanjung-Sambelia Sebagian Kabupaten Lobar dan Lotim Jumlah Lombok 3 CAT Sumbawa Besar Kabupaten Sumbawa 4 CAT Empang Kabupaten Sumbawa dan Dompu 5 CAT Pekat Kabupaten Dompu dan sebagian Kabupaten Bima 6 CAT Sanggar – Kilo Sebagian Kabupaten Dompu dan Kabupaten Bima 7 CAT Dompu - Kabupaten Dompu 8 CAT Bima Sebag Kabupaten Dompu & Sebag Kabupaten Bima 9 CAT Tawali-SapeKabupaten Bima Jumlah Sumbawa Jumlah 1.124 224 22 246

3.490 1.404 345 977

886 183 35 220

30 25 30 10

916 208 65 230

1.419

320

14

334

375 1.102 363 5985 9.475

63 165 36 1022 1.908

6 16 3 104 134

69 181 39 1126 2042

Sumber: Dinas Pertambangan dan Energi 2002

Sumber: Dinas Pertambangan dan Energi 2002

Gambar 2.9: Peta Cekungan Air Tanah Pulau Sumbawa

Pemanfaatan air secara umum meliputi keperluan untuk bidang pertanian, domestik, maupun industri. Prakiraan kebutuhan air per SWS dianalisis menurut asumsi secara umum dengan menggunakan parameter umum dari berbagai referensi /pedoman/ acuan. Hasil analisis neraca sumber daya air yang berupa ketersediaan dan pemanfaatan air pada tiap-tiap SSWS/DAS disajikan pada tabel. Dari analisis jumlah ketersediaan dan kebutuhan air tersebut, diperoleh nilai Index Kebutuhan Air (IKA) dalam %, yang merupakan nisbah (rasio) antara ketersediaan dan pemanfaatan. Dari

tabel, beberapa SSWS/DAS menunjukkan angka yang negatif dan sebaliknya. Nilai IKA dibawah 50% mengindikasikan adanya kelebihan/surplus air, nilai antara 50-70% dikatagorikan kritis air, sedangkan nilai di atas 70% dikatagorikan sebagai daerah kekurangan air (defisit). Table 2.56: Neraca Sumber daya Air Air Kebutuhan Luas (km Indeks tersedia air 2) Keb Air(%) (juta m 3) (juta m 3) 4739 502 2027 1197 1013 15414 871 1049 1335 956 454 1059 1814 802 1396 698 1068 903 754 2255 20153 3042 46 1431 953 612 7704 552 690 563 540 221 519 1224 389 441 215 317 502 304 1227 10746 3850 128 2483 252 987 2978 24 139 318 365 0 359 87 138 553 163 182 470 61 119 6828 127 279 173 26 161 39 4 20 57 68 (>>>) 69 7 35 125 76 57 94 20 10 64

No I. 1 2 3 4 II. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

SWS/Sub SWS SWS Lombok Jelateng Dodokan Putih Menanga SWS Sumbawa Jereweh Rea Rhee Moyo Hulu P. Moyo Ampang Hoddo Banggo Parado Sari Rimba Baka Bako Beh Jumlah NTB

Kategori Defisit Defisit Defisit Surplus Defisit Surplus Surplus Surplus Kritis Kritis Surplus Kritis Surplus Surplus Defisit Defisit Kritis Defisit Surplus Surplus

Sumber: Balai Hidrologi&Subdin air diolah Kualifikasi neraca : IKA < 50 % (surplus) ; IKA = 50 s/d 70 (kritis) ; IKA > 70 (defisit)

RENCANA PENGEMBANGAN Pemakai sumber daya air yang terbesar adalah dari sektor pertanian, dalam hal ini adalah untuk irigasi tanaman budidaya (terutama padi, palawija, perkebunan). Selanjutnya dari hasil analisis neraca tersebut, dapat dikemukakan bahwa untuk keberlanjutan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya air, terutama pada daerah-daerah kritis dan defisit air, diperlukan pengelolaan sumber daya air yang terpadu dan perencanaan berbasis SSWS. Dari pengkajian lapangan dan perhitungan yang pernah dilaksanakan, diperlukan banyak bangunan prasarana penampung air berupa saluran suplesi, waduk, embung, atau eksploitasi air bawah tanah dalam skala besar maupun kecil. Disamping itu juga diperlukan upaya terpadu untuk pemantapan jaringan irigasi permukaan yang sudah ada, efisiensi pemakaian air permukaan maupun konservasi sumbersumber air. Dari identifikasi dan perencanaan yang sudah dilaksanakan, pada beberapa wilayah banyak ditemukan potensi sumber daya air untuk pengembangan lebih lanjut, baik untuk keperluan pertanian, domestic, wisata, maupun konservasi; antara lain: • Pembangunan embung (tersebar di daerah kritis/defisit air) • Pembangunan bendungan permukaan (termasuk di wilayah Meninting, Pelangan, PandanduriSwangi, Pringgabaya, Beringinsila, Rababaka, Wera) • Pembangunan bendungan bawah tanah (di wilayah Lombok bagian utara-timur, lereng • tambora, dan wilayah Keli) • Pembangunan/eksploitasi air tanah (tersebar di wilayah kritis/defisit air) • Rehabilitasi embung-embung yang telah menurun fungsinya • Rehabilitasi Jaringan irigasi Normalisasi Sungai Di beberapa sungai besar dan bangunan prasarana yang sudah ada, diidentifikasi potensi pengembangan tenaga mikrohidro, misalnya di sungai-sungai Brang Beh, Brang Rhea, Brang Utan, Bendungan Pelaparado, Saluran Irigasi Jurangsate. Tabel 2.57: Data Inventarisasi Bendungan/Dam di Provinsi NTB Nama No. Bendungan/ dam 1. Batujai Selesai dibangun 1982 Luas Genangan (Km2) 890 Kapasitas (juta m 3) 25 Luas Irigasi DPS (ha) (Km2) 169 Manfaat Lain-Lain (termasuk Potensi)

3.350 Tenaga Listrik = 150KVA Air baku (PDAM&domestik) Pariwisata dan Olahraga Perikanan Darat 4.000 Tesnaga Listrik = 400

2. Pengga

1994

430

27

340

KVA Wisata, Perikanan dan Air Baku 3. Mamak 1993 300 32,5 101 5.173 Tenaga Listrik = 500 KVA Irigasi tambak = 250 ha 1.800 Perikanan Pariwisata Alam dan Waduk 1.300 Perikanan 194 5.173 Tenaga Listrik = 500 KVA Irigasi tambak = 900 ha Wisata (kompleks) Olahraga Dayung Perikanan 1.800 Tenaga Listrik = 400 KVA Air Baku , Wisata dan Perikanan 2.455 Tenaga Listrik = 1.060 KVA Irigasi tambak = 500 ha 10.350 Tenaga Listrik = 500 KVA Air Baku dan Wisata 8.170 Tenaga Listrik = 500 KVA Air Baku dan Wisata

4. Tiukulit

1994

120

11

54

5 Gapit 6 Batubulan

1995 2003 720

9,8 53,5

7 Sumi

1997

66

19,4

60

8 Pelaparado

2005

80

18

85

Rencana Bendungan yang telah siap Detail Designnya 1 Pandanduri 300 24,4 69,6

2 Mujur

-

214

25,9

87,2

2.2.8. POTENSI SUMBER DAYA INDUSTRI DAN PERDAGANGAN = Potensi Industri

Sektor industri terbagi atas industri besar, sedang, kecil dan industri rumahtangga. Pada tahun 2003 jumlah perusahaan Industri sebesar 61.221 perusahaan, terdiri atas 137 perusahaan Industri Besar dan Sedang dengan jumlah tenaga kerja yang diserap sebanyak 5.774 pekerja dan sebanyak 61.084 perusahaan Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga menyerap sebanyak 175.361 pekerja, sedangkan total investasi yang ditanam sampai tahun 2003 sebesar Rp. 214,64 milyar. Pada Perusahaan Industri Besar dan Sedang terdapat 29,93 % perusahaan yang bergerak di bidang Industri Makanan dan Minuman, hanya 2,92 % yang bergerak di bidang Industri Tekstil dan Pakaian Jadi. Tabel 2.58: Banyaknya Perusahaan Industri Besar/Sedang dan Tenaga Kerja Dirinci Menurut Jenis Lapangan Usaha Tahun 2003 Jumlah Perusahaan 41 38 4 16 33 5 137 Tenaga Kerja Pekerja Produksi 1.489 2001 130 540 938 129 5.20 Pekerja Lainnya 234 157 9 77 82 15 574 Total 1.723 2.158 112 617 1020 144 5.774

Lapangan Usaha Industri Makanan dan Minuman Industri Pengolahan tembakau Industri Tekstil dan Pakaian Jadi Industri Kayu, Barang barang dari Kayu dan Anyaman Industri Barang Galian Bukan Logam Industri Furtinure dan Industri Pengolahan Lainnya. Jumlah

Sumber: Statistik Industri Besar dan Sedang NTB, Tahun 2003. Berbagai produk hasil kerajinan masyarakat yang banyak diminati dan dijadikan sebagai cindera mata para wisatawan adalah gerabah, kain tenun ikat dan gedogan, berbagai bentuk ukiran dan pahatan dari kayu dan tanduk, serta bentuk anyaman dari bambu, daun dan rotan.

Industri Gerabah Industri Gerabah adalah industri kerajinan dari tanah liat dengan model: Gentong, Ceret, Guci, Mangkok tempat buah, Pot Bunga dan bentuk lainnya sesuai dengan pesanan. Hasil kerajinan ini merupakan salah satu komuditi ekspor yang cukup menjanjikan, dan menempati urutan ketiga terbesar yang menghasilkan devisa setelah barang Tambang dan

Mutiara. Sentra Industri Kerajinan Gerabah terdapat di Desa Banyumulek Kecamatan Kediri Lombok Barat dan di Desa Penakak Kecamatan Masbagik Kabupaten Lombok Timur. Kerajinan Tenun Kerajinan tenun (tenun ikat dan gedogan) adalah produk kerajinan yang dibuat dengan mengguna-kan alat tenun bukan mesin (ATBM) memiliki motif, corak dan karakteristik tersendiri. Produk tenunan ini bermula dari bentuk “Kain Purbasari” yang biasanya didesain untuk anggota keluarga kerajaan dalam bentuk “Kain Sarung”, sekarang berkembang berbagai macam produk seperti bahan pakaian, selimut, hiasan dinding, dan sebagainya. Pusat kerajinan tenun antara lain di desa Sukarara, Pejanggik Lombok Tengah, Desa Pringgasela Lombok Timur, Desa Ranggo Kabupaten Dompu, Kelurahan Raba Dompu Kota Bima, Desa Renda Kabupaten Bima.

Kerajinan Seni Pahat/Ukir Kerajinan seni pahat dan maupun hewan, kotak sebagainya, yang bahan bambu. Pusat kerajinan Desa Sukaraja Lombok dan Rungkang Jangkok ukiran umumnya berbentuk patung manusia penyimpanan barang (Cukli), dan lain baku utamanya dari kayu, tanduk, batu, dan seni pahat dan ukiran antara lain terdapat di Timur, Desa Sesela Gunungsari Lombok Barat Kelurahan Sayang-Sayang Kota Mataram.

Kerajinan Anyaman Berbagai macam kerajinan antara lain: Anyaman Ketak di Dusun Nyiurbaya Lingsar Kabupaten Lombok Barat, Anyaman Rotan yang berpusat di Desa Beleka, Lekor Kabupaten Lombok Tengah, Desa Tepas, Beru Kabupaten Sumbawa, Kilo, Pekat Kabupaten Dompu, Monta Kabupaten Bima, dan Anyaman Bambu terdapat di Desa Loyok Kabupaten Lombok Timur. Kerajinan anyaman ini antara lain dalam bentuk kotak tembakau (Cupu),

tas wanita, dompet, tempat menyimpan beras/nasi (kecupu), kotak perhiasan, kotak sabun, gegandek untuk menaruh pakaian, makanan dan lainnya, serta bentuk lain sesuai dengan pesanan.

= Potensi Perdagangan Aktifitas perdagangan dalam negeri di NTB pada tahun 2003 antara lain pengadaan gula pasir sebanyak 19.150 ton, tepung terigu 6.108 ton, minyak goreng 9.434 ton, semen 223.030 ton dan pupuk sebanyak 67.859 ton. Sedangkan penyaluran bahan pokok tersebut rata-rata mencapai 90 persen dari total pengadaan. Perdagangan luar negeri dari NTB menunjukkan perkembangan yang signifikan. Pada tahun 2003 nilai ekspor NTB mencapai US $ 551,49 juta lebih, meningkat 7,41 persen dari tahun 2002. Komoditi ekspor terbesar adalah hasil tambang sebesar US $ 546,81 juta lebih atau 99,15 persen dari total nilai ekspor, kemudian hasil Industri dan Perikanan masing-masing sebesar US $ 2.496,68 juta (0,45 persen) dan US $ 1.801,17 juta (0,33 persen). Sedangkan tujuan ekspor meliputi 38 negara dengan pangsa pasar terbesar adalah Jepang dengan nilai sebesar US$ 237,74 juta lebih (43,11 persen) kemudian Korea sebesar US $ 73,03 juta lebih ( 16,38 persen) dan Filipina sebesar US $ 62,24 juta lebih (11,29 persen). Grafik 2.1 : Ekspor Luar Negeri NTB Menurut Negara Tujuan Tahun 2003. Peluang Pengembangan perdagangan NTB, baik dalam negeri maupun luar negeri, dimasa yang akan datang masih dapat dikembangkan terutama ekspor komoditi unggulan seperti mutiara dan hasil industri kerajinan.

2.2.9. POTENSI BIDANG PARIWISATA NTB merupakan salah satu Daerah Tujuan Wisata di Indonesia yang sangat potensial. Hal ini dapat dilihat dari banyak dan beragamnya aset pariwisata yang dimiliki baik berupa Obyek Wisata Alam, Obyek Wisata Budaya, Obyek Wisata Minat Khusus maupun berupa adat istiadat dan tradisi-tradisi masyarakat, atraksi kesenian, dan lain-lain yang sangat diminati oleh wisatawan. Berdasarkan hal tersebut, Pemerintah Provinsi NTB menempatkan pembangunan kepariwisataan

sebagai prioritas kedua setelah sektor pertanian dalam arti luas, dan menetapkan 15 kawasan potensial yang dapat dikembangkan sebagai kawasan pariwisata yaitu sembilan di Pulau Lombok dan enam di Pulau Sumbawa. Kawasan Pariwisata tersebut seperti pada Gambar 2.10 Peta Kawasan Pariwisata. = Lima Belas Kawasan Pariwisata Kawasan Wisata Senggigi dan sekitarnya, Luas : 1.805,63 Ha Merupakan pusat pariwisata di Lombok Barat dengan berbagai akomodasi mulai dari hotel melati sampai hotel berbintang. Sepanjang pantai di kawasan tersebut terhampar pasir putih dengan panorama alam pantai dan perbukitan yang indah serta ombaknya yang cukup tenang sehingga para wisatawan dapat melakukan aktivitas wisata antara lain: berjemur, volley pantai, berenang, kano, berperahu, volley air, surfing, Golf dan menikmati sunset. Dikawasan tersebut juga terdapat Suaka Taman Laut dengan Karang Biru (Blue Coral) yang cukup terkenal di dunia. Sekitar kawasan terdapat tiga pulau yang disebut Gili Trawangan, Gili Meno dan Gili Air yang sangat diminati oleh para wisatawan dengan panorama alam yang indah serta pantai berpasir putih yang mengelilingi ketiga Gili tersebut. Diantara Gili Trawangan dan Gili Meno terdapat Taman Laut dengan Karang Biru yang cukup terkenal di dunia. Dapat dicapai dalam waktu 10-40 menit dengan menggunakan perahu motor dari Bangsal. Atraksi wisata yang dapat dilakukan yaitu: berjemur, berenang, berperahu, memancing, surfing, diving, snorkeling dan menikmati sunset. Kawasan Wisata Suranadi dan sekitarnya, LUAS : 96,7 Ha Di kawasan wisata Suranadi dan sekitarnya terdapat beberapa obyek yang cukup unik dan menarik untuk dinikmati seperti tiga buah bangunan pura dan lima mata air (Panca Tirta), miniatur danau segara anak, melihat miniatur Pura Kalasa (simbol Gunung Rinjani), mata air awet muda, bangunan Kemaliq (penganut watu telu) yang berdampingan dengan bangunan Pura (Penganut Agama Hindu). Kawasan tersebut juga didukung oleh panorama alam yang indah dan sejuk. Kawasan Pariwisata Gili Gede dan sekitarnya, Luas : 3.278 Ha Di kawasan tersebut terdapat beberapa Gili atau pulau-pulau kecil dengan pantai yang berpasir putih dan terdapat beberapa hotel melati. Panorama perbukitan serta ombak yang tenang sehingga sangat cocok untuk aktivitas wisata seperti: berjemur, berenang, berperahu dan menikmati keindahan matahari terbenam di sore hari. Kawasan Wisata Kuta dan sekitarnya, Luas : 2.590 Ha

Di Kawasan Kuta terdapat beberapa pantai yang indah seperti Pantai Seger, Putri Nyale, Tanjung A’an dan Pantai Kuta yang memiliki keunikan tersendiri dengan pantai yang berpasir putih dan berbentuk butiran bulat, di sepanjang pantai dengan panorama alam perbukitan dan pohon kelapa menghiasi sepanjang pantai. Di kawasan ini terdapat beberapa hotel melati dan hotel berbintang. Aktivitas yang dapat dilakukan adalah berjemur, berenang, menyelam, kano, surfing dan berperahu. Setiap tahun antara bulan Januari – Maret dilaksanakan upacara adat “Bau Nyale” atau menangkap Nyale yang merupakan tradisi tahunan masyarakat setempat.

Kawasan Wisata Sade dan sekitarnya, Luas : 315 Ha Terletak di Desa Rambitan, adalah salah satu desa tradisional Sasak. Komplek permukiman sangat spesifik dengan rumah tradisional yang lantai dan dindingnya terbuat dari tanah liat, atap alang-alang dengan rangka bambu. Jumlah penduduk sekitar 100 orang bermatapencaharian bertani, dan menenun sebagai pekerjaan sampingan. Di sini dapat disaksikan Tari Gendang Beleq dan Tari Oncer. Kawasan Wisata Selong Belanak dan sekitarnya, Luas : 480 Ha Kawasan ini berbentuk teluk dengan pantai berpasir putih agak kehitaman dengan ombak yang cukup tenang. Panorama menarik dengan latar belakang daerah perbukitan. Berjemur, berenang dan menyelam adalah aktivitas wisata yang yang dapat dilakukan. Kawasan Wisata Gili Sulat dan sekitarnya, Luas : 1.317 Ha Terdapat beberapa gili atau pulau – pulau kecil yang memiliki pantai berpasir putih. Dipantai Gili Sulat terdapat hutan bakau yang mengelilingi gili tersebut. Panorama alam pantai dengan ombak yang tenang, sangat cocok untuk melakukan aktivitas wisata menyelam, memancing, snorkeling, berenang, menikmati sunrise dan khususnya di Gili Bidara biasanya digunakan sebagai areal camping yang menarik. Kawasan Wisata Gili Indah/Kere dan sekitarnya, Luas : 650 Ha Di kawasan ini terdapat pantai yang berpasir putih, ombak yang tenang,. panorama alam perbukitan serta karang laut yang indah merupakan daya tarik tersendiri. Aktivitas yang dapat dilakukan antara lain adalah surfing, berjemur dan menyaksikan karang laut. Fasilitas yang sudah ada yaitu hotel melati dan restoran/rumah makan. Kawasan Wisata Gunung Rinjani dan sekitarnya, Luas : 17.100 Ha Di dalam kawasan terdapat taman nasional yang disebut Taman Nasional Gunung Rinjani. Taman ini merupakan salah satu obyek wisata minat khusus di NTB. Untuk menuju puncak Gunung Rinjani dapat melewati dua jalur yaitu dari Desa Senaru dan dari Desa Sembalun Bumbung. dengan waktu tempuh sekitar 11 jam jalan kaki. Di kawasan tersebut terdapat beberapa obyek yang sangat menarik seperti: Danau Segara Anak, Gua Susu, hamparan bunga

edelweis dan lain-lain. Dari puncak Gunung Rinjani bisa dilihat Pulau Sumbawa, Gunung Agung di Bali dan gradasi warna Danau Segara Anak. Gunung Rinjani memiliki ketinggian 3.726 m dari permukaan laut. Di sekitar lereng Gunung Rinjani juga terdapat beberapa obyek wisata yang menarik diantaranya: Air Terjun Sendang Gile, Otak Kokok Gading, dan Lemor.

Kawasan Wisata Maluk dan sekitarnya, Luas : 376 Ha Di kawasan ini membentang pantai berpasir putih dengan ciri khas ombaknya yang keras menggulung. Pantai Jelengga, Pantai Maluk, Pantai Senkongkang, Pantai Mangkung dan Pantai Pesin adalah pantai-pantai yang berada di kawasan. Jarak dari kota Sumbawa Besar sekitar 144 km. Di kawasan ini kita dapat menyaksikan panorama daerah perbukitan dan pantai berpasir putih yang bersih dan sangat cocok untuk surfing, memancing, berenang dan berjemur.

Kawasan Wisata Pulau Moyo dan sekitarnya, Luas : 1.628 Ha Pulau Moyo dapat ditempuh dalam waktu 1 jam dari Pelabuhan Badas Sumbawa. Pantainya

berpasir putih dengan ciri khas banyaknya pecahan karang, ombak yang tenang dan pepohonan yang rindang di sepanjang pantai. Panorama hutan tropis alami dan alam perbukitan sangat menarik bagi para wisatawan dalam dan luar negeri. Amanwana Resort adalah lokasi utama. Berjemur, menyelam, snorkeling, menyaksikan kehidupan ikan laut, menelusuri hutan, air terjun dan tarian tradisional dari penduduk setempat. Di kawasan Pulau Moyo juga terdapat beberapa obyek yang menarik seperti Tanjung Pasir dan Tanjung Menangis yang memiliki pantai berpasir putih dengan ombak yang tenang.

Kawasan Wisata Hu’u dan sekitarnya, Luas : 2.756 Ha Kawasan Wisata Hu’u merupakan salah satu kawasan yang telah banyak dikunjungi. Salah satu obyek yang sangat menarik adalah Pantai Lakey yang memiliki ombak “kelas dunia” untuk berselancar dan setiap tahun dilaksanakan kejuaraan selancar internasional. Disamping itu terdapat pula beberapa pantai berpasir putih dengan ombak yang bagus. Pada waktu surut terlihat batu karang yang sangat luas, ombak yang tenang dijumpai di sekitar teluk. Tersedia akomodasi yang cukup disekitarnya. Disamping berjemur dan volley pantai, aktivitas lainnya di kawasan ini adalah menyelam, surfing, dan berenang. Kawasan Wisata Teluk Bima dan sekitarnya, Luas : 201 Ha Di kawasan wisata Teluk Bima terdapat beberapa obyek yang menarik seperti: Pantai Lawata, Pantai Ule, Pulau Kambing, Wadu Pa’a. Di sepanjang pantai berpasir putih dengan ombak yang tenang dan dikelilingi oleh perbukitan yang indah. Kawasan tersebut sangat cocok untuk dikembangkan sebagai obyek wisata bahari. Kawasan Wisata Sape dan sekitarnya, Luas : 203 Ha Terletak sekitar 45 km arah Timur dari pusat Kota Bima dan terdapat beberapa obyek yang sangat menarik untuk dikunjungi. Di sepanjang pantai yang ada di kawasan tersebut memiliki pasir putih dengan ombak yang tenang. Kawasan Wisata Gunung Tambora dan sekitarnya, Luas : 2.526,5 Ha Gunung Tambora dengan ketinggian 2.851 meter, terletak 75 km arah Barat dari Kota Dompu, dari Desa Pancasila menuju puncak Tambora menempuh perjalanan kaki selama tiga jam. Obyek wisata di Gunung Tambora adalah kawah besar, gunung api yang aktif dan padang gurun yang luas. Dari puncak Gunung Tambora dapat dilihat berbagai pemandangan yang indah dengan perbukitan yang tandus. Aktivitas di tempat ini adalah berburu, berpetualang, camping, mendaki, sunrise dan melihat panorama yang indah sejauh mata memandang. Selain Gunung Tambora juga terdapat obyek wisata Pulau Satonda. Pantainya berpasir putih dengan ombak mulai dari yang tenang sampai besar. Hutan tropis dan Danau Satonda merupakan

panorama menarik di Pulau Satonda. Aktivitas di Pulau Satonda adalah menyaksikan flora dan fauna, snorkeling, surfing, berjemur, sunset, memancing, diving, berenang, hiking, dan camping. Selain ke-15 Kawasan Wisata tersebut di atas, di Provinsi NTB juga terdapat beberapa Taman Wisata, seperti:

♣ Taman Wisata Alam Bangko-Bangko Sebagai TWA yang berbatasan langsung dengan pantai, Taman ini memiliki keindahan alam dengan pantai pasir putih dan ombak yang besar, flora dan fauna yang beragam. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan selain surfing adalah mandi sinar matahari (berjemur), berenang, tracking dan wisata budaya. ♣ Taman Wisata Alam Pelangan Potensi wisata yang dimiliki yaitu pantai dengan pasir putih, flora dan fauna yang beragam jenisnya. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan antara lain berjemur, berenang, camping, pendidikan dan penelitian serta jungle tracking. Untuk mencapai kawasan ini dapat ditempuh melalui : - Mataram – Sekotong – Pelangan dengan jalan darat dari Mataram ± 2 jam - Bali – Lembar (melalui laut) ± 4 jam - Lembar – Pelangan (darat) ± 2 jam ♣ Taman Wisata Alam Kerandangan Potensi wisata pegunungan yang dimiliki adalah panorama lembah yang sangat indah, Air Terjun Putri Kembar, Goa Walet, dan Eat Beraik. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan: wisata pegunungan, air terjun, jungle tacking, pengamatan dan pengintaian perilaku burung, jelajah sungai, dan camping. Sarana dan prasarana yang ada: pondok kerja, jalan trail, radio komunikasi, penginapan, restoran, dan pondok wisata. ♣ Taman Wisata Alam Suranadi Potensi wisata yang tersedia meliputi: sumber mata air yang mengalir sepanjang tahun, pura, serta flora dan fauna yang beragam. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan: jungle tracking, bird watching, camping, penelitian, pendidikan lingkungan. Sarana penunjang wisata yang tersedia adalah hotel, restoran, pusat informasi, jalan tracking, camping ground, aula pertemuan, warung makan/lesehan, dan kolam renang. Untuk mencapai lokasi ini dapat ditempuh dengan kendaraan darat 25 menit dari Mataram. ♣ Taman Wisata Alam Ranget Potensi Wisata yang tersedia adalah berbagai jenis flora dan fauna dan sumber air yang mengalir sepanjang tahun. ♣ Taman Wisata Alam Laut Gili Indah (Gili Meno, Gili Air dan Gili Trawangan) Potensi wisata yang dimiliki adalah: Pantai dengan pasir putih, ombak yang tenang, karang laut, dan berbagai jenis ikan hias. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan: snorkeling, fishing, diving, surfing, sun bathing, shifting dan camping ♣ Taman Wisata Alam Gunung Tunak Potensi wisata yang dimiliki adalah: Pantai dengan pasir putih, flora dan fauna yang beragam.

Aktifitas wisata yang dapat dilakukan: Berjemur, berenang, penelitian, dan pendidikan lingkungan. ♣ Taman Wisata Alam Danau Taliwang Potensi wisata yang ada adalah berbagai jenis flora dan fauna. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan adalah pengamatan burung, bersampan, pendidikan lingkungan dan penelitian. ♣ Taman Buru dan Taman Wisata Alam Pulau Moyo Sebagai sebuah taman buru, kawasan ini memiliki potensi satwa buru antara lain Sapi Liar, Babi Hutan, dan Rusa. Sedangkan potensi wisata adalah keindahan alam pantai, kawasan perairan beserta biota laut seperti berbagai jenis coral biru, dan jenis ikan laut hias. Sarana dan Prasarana wisata yang tersedia adalah hotel dan restoran. ♣ Taman Wisata Alam Madapangga Potensi Wisata yang tersedia adalah berbagai jenis flora dan fauna. ♣ Taman Buru Gunung Tambora Selatan Sebuah taman buru dengan pemandangan alam pegunungan dan wisata laut., Sedangkan potensi satwa buru antara lain Babi Hutan, dan Rusa. ♣ Taman Nasional Gunung Rinjani Taman Nasional Gunung Rinjani adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli. Potensi wisata alam pegunungan yang memiliki keanekaragaman Flora dan Fauna , air terjun, kolam permandian air panas dan dingin, danau dan tanaman khas bunga edelwies. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan antara lain: mandi air panas dan dingin, penelitian, tracking, pendakian, memancing. ♣ Taman Hutan Raya Sesaot Potensi wisata yang dimiliki adalah aneka ragam flora dan fauna serta air terjun yang indah dengan udara pegunungan yang sejuk. Aktifitas wisata yang dapat dilakukan: tracking, mount biking, hiking, camping, ♣ Cagar Alam Toffo Kota Lambu Sebagian besar cagar alam berupa padang savana yang luas dengan berbagai jenis burung dan fauna lainnya serta hutan Mangrove tumbuh di bagian pantai. ♣ Cagar Alam Pedauh Cagar alam ini banyak dihuni oleh berbagai jenis burung langka yang dilindungi dan satwa liar lainnya. ♣ Cagar Alam Gunung Tambora Selatan Potensi wisata yang ada adalah pemandangan alam, padang savanna, dan lebah madu. ♣ Cagar Alam Pulau Sangiang Selain berbagai jenis flora, cagar alam ditemukan berbagai jenis burung langka dan satwa liar lainnya. ♣ Swaka Margasatwa Gunung Tambora Selatan Potensi wisata berupa pemandangan alam yang yang sangat indah, padang savanna, potensi lebah madu yang sering dijadikan sebagai obyek wisata pemanenan lebah madu secara tradisional, pengamatan penyu, penelitian dan pendidikan. ♣ Swaka Alam Jereweh potensi wisata yang menarik untuk dikembangkan yaitu sungai yang mengalir sepanjang tahun, panorama alam, pengamatan kehidupan satwa burung, dan, tekstur bebatuan tebing.

= Wisata Budaya Museum NTB Terletak di Jalan Panjitilar Ampenan Kota Mataram. Berbentuk bangunan Lumbung Padi khas Suku Sasak. Pada museum ini dapat disaksikan gambaran perkembangan NTB dari zaman prasejarah sampai saat ini. Ada beberapa pertunjukan kesenian dan acara-acara yang bersifat ceremonial. Ruang Pameran antara lain berisi gambaran kosmografi, data-data geologi, diorama alam flora, fauna, lukisan-lukisan, benda-benda budaya hasil karya zaman dahulu. Taman Mayura Terletak di Kecamatan Cakranegara Kota Mataram. Dibangun tahun 1744 oleh Raja Lombok Anak Agung Ngurah Karang Asem. Taman ini berbentuk empat persegi panjang didalamnya terdapat Bale Kambang di tengah kolam. Di dalam taman ini terdapat dua pura, yaitu Pura Kelepung dan Pura Padmasari. Pada bagian belakang terdapat lapangan tennis dan kolam renang. Pura Meru Terletak di Cakranegara. Merupakan peninggalan Raja Bali di Lombok dan merupakan tempat peribadatan Umat Hindu. Pura Segara Terdapat di pinggir pantai Ampenan. Merupakan tempat peribadatan umat Hindu. Masjid Kuno Rambitan Berjarak 49 km dari Kota Mataram. Masjid dibangun pada abad ke-16 terletak di tengah perkampungan penduduk dengan ciri-ciri: Mihrab tidak tepat mengarah kiblat, bentuk atap tumpang, hanya ada bangunan inti dan tanpa serambi. Atap dari ijuk dan dinding dari bambu. Makam Selaparang Terletak di Dusun Peresak, Desa Selaparang, Kecamatan Pringgabaya Lombok Timur. Jaraknya 55 km dari Kota Mataram. Komplek makam ini sederhana namun di dalamnya terdapat makam tokoh dari berbagai daerah dan agama sebagai perlambang dari perwujudan Nusantara. Bala Kuning Merupakan rumah kediaman Sultan Sumbawa Muhammad Kaharuddin III setelah turun tahta,

terletak di tengah Kota Sumbawa Besar. Di rumah ini tersimpan benda-benda peninggalan kerajaan antara lain: Keris, mahkota raja, tombak, pakaian raja yang berlapis emas.

Dalam Loka Dalam Loka atau Istana Sumbawa terletak di pusat kota Sumbawa Besar. Dibangun pada zaman Sultan Muhammad Jallaluddin III yang memerintah Kerajaan Sumbawa antara tahun 1883-1931. Istana ini berbentuk rumah panggung dengan 99 tiang penyangga sebagai perlambang 99 sifat Tuhan Asmaul Husna. Sarkofagus Ai Renung Makam kuno ini terletak di Desa Batu Tering, Kecamatan Moyo Hulu dengan jarak 27 km dari Sumbawa Besar. Doro Bata Terletak satu kilometer dari Kota Dompu. Lokasi ini merupakan tempat penelitian benda-benda peninggalan pra sejarah. Doro Bata merupakan bekas-bekas Kerajaan Dompu. Istana Bima Terletak di tengah Kota Bima, dibangun pada tahun 1927-1930 dengan arsitektur bergaya Eropa. Istana ini terdiri dari bangunan istana, mesjid dan alun-alun. Fungsi istana sekarang ini adalah sebagai Museum Bima yang lebih dikenal dengan Museum Asi Mbojo. Lumbung Tradisional Wawo Maria Merupakan lokasi wisata yang terletak sekitar 25 kilometer dari kota Bima pada jalur wisata untuk tujuan Pulau Komodo. Lumbung Tradisional (Lengge) merupakan obyek wisata yang telah banyak dikunjungi. Wadu Pa’a Terletak di Teluk Bima dan merupakan tempat keberadaan situs purbakala yang cukup terkenal. Tempatnya di Dusun Sowa, Desa Kananta, Kecamatan Donggo. Melalui laut dari Pelabuhan Bima menuju lokasi ini ditempuh selama satu jam.

= Wisata Sejarah Makam Van Ham

Makam Van Ham terletak di tengah kota Mataram. Van Ham adalah seorang Jenderal Belanda yang tewas pada tahun 1894 ketika terjadi pertempuran sengit antara pasukan Kerajaan Lombok dengan Tentara Belanda. Desa Bayan Di tempat ini terdapat masyarakat Suku Sasak dan masih terus mempertahankan sifat tradisional yang bercorak agraris. Bangunan tradisional Balejajar terdiri dari dua atau tiga ruangan dengan tiang-tiang dan berdinding bambu. Rumah-rumah di Bayan dicirikan dengan adanya berugak di depan rumah. Selain itu budaya di desa ini juga masih tetap dipertahankan keasliannya. Desa Sade dan Desa Rambitan Letaknya sekitar 19 km dari Kota Praya, Lombok Tengah. Di kedua desa yang dihuni oleh Suku Sasak ini terdapat dua bangunan tradisional dengan lumbung padi yang khas. Terdapat pula kerajinan tenun gedogan. Desa Sembalun Lawang dan Sembalun Bumbung Kedua desa ini berada dalam sebuah danau yang sudah mengering dan berubah menjadi lahan yang subur. Merupakan tempat persinggahan menuju Gunung Rinjani. Bangunan tradisional dan Petilasan Gajah Mada dapat dijumpai di desa ini. Dusun Pemulung Letaknya tujuh kilometer dari Kota Sumbawa Besar. Di desa ini dapat disaksikan budaya tradisional masyarakat Sumbawa dengan berbagai macam atraksi seperti: karapan kerbau, karaci, tarian daerah, rumah tradisional dan lain-lain. Tradisi menumbuk padi juga dapat disaksikan. Desa Tapel Terletak di puncak Gunung Batu Lenteh Kecamatan Moyo Hulu, berjarak 37 km dari Kota Sumbawa Besar. Dapat ditempuh dengan jalan kaki atau berkuda. Bangunan tradisional berbentuk rumah panggung terdapat di desa ini. Demikian juga budaya radisional masyarakat Sumbawa mulai dari cara berpakaian, bentuk rumah dan adat perkawinan. Desa Poto Berjarak 30 km dari Kota Sumbawa Besar di Kecamatan Moyo Hilir. Tenunan tradisional pembuatan gerabah serta atraksi kesenian rakyat seperti: pacuan kuda dan karapan kerbau dapat disaksikan di desa ini. Pulau Bungin Terletak di Kecamatan Alas pada jarak 70 km dari Kota Sumbawa Besar dengan kepadatan penduduk 14.000 jiwa / km2.. Tradisi di Pulau Bungin sangat unik antara lain pada tradisi

perkawinan adanya keharusan bagi keluarga baru untuk menyiapkan lahan/rumah dengan mengurug laut.

= Adat Dan Tradisi Masyarakat Tradisi Upacara Bau Nyale Menurut legenda, Nyale atau cacing laut adalah merupakan reinkarnasi dari Putri Mandalika yaitu seorang Putri yang cantik dan berbudi luhur yang menceburkan dirinya ke laut karena tidak ingin mengecewakan para pangeran yang memperebutkannya. Kemunculannya di pantai selatan Pulau Lombok hanya terjadi sekali setahun ditandai dengan keajaiban alam sebagai suatu karunia Tuhan kepada hambanya. Bagi masyarakat Lombok Selatan banyaknya Nyale yang muncul merupakan karunia Tuhan sebagai tanda akan mendapatkan hasil panen yang baik. Upacara Perang Topat Perang Topat adalah upacara ritual sebagai perwujudan rasa terima kasih kepada tuhan atas kemakmuran berupa tanah yang subur, banyak hujan. Upacara Perang Topat ditampilkan di Taman Lingsar oleh Masyarakat Hindu, Masyarakat Sasak dengan saling melemparkan Topat (Ketupat). Upacara ini berlangsung setelah selesai “Pedande” memuja yaitu selama periode “Rokok Kembang Waru” sekitar pukul 17.30. Perang Topat dilaksanakan setiap tahun pada saat purnama ke 6 menurut Kalender Sasak atau sekitar Bulan Nopember –Desember. Lebaran Topat Lebaran Topat merupakan tradisi Hari Lebaran dan diwujudkan dengan cara membawa Topat/Ketupat dan berbagai jenis masakan. Acara ini berlangsung setelah enam hari menyelesaikan puasa Syawal, yakni pada hari ke 7 setelah Idul Fitri. Masyarakat Lombok Barat khususnya melaksanakan Lebaran Topat dirumah-rumah, musholla maupun berziarah pada makam keluarga atau para Pemimpin Agama yang kemudian dilanjutkan dengan acara rekreasi di sepanjang pantai. Upacara U’a Pua Upacara U’a Pua dilaksanakan bersamaan dengan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang juga dirangkai dengan penampilan atraksi Seni Budaya masyarakat Suku Mbojo (Bima) yang berlangsung selama 7 hari. Prosesi U’a Pua diawali dengan Pawai dari Istana Bima yang diikuti oleh semua Laskar Kesultanan, Keluarga Istana, Group Kesenian Tradisional Bima dengan dua Penari Lenggo yang dilengkapi dengan Kelompok Penunggang Kuda (Jara Sara’u). Selama proses pawai berlangsung Group Kesenian terus memainkan Genda Mbojo, Silu dan Genda Lenggo. Ketika memasuki Istana, Penunggang Kuda menari dengan suka ria (Jara Sara’u), Sere, Soka dan lain-lain sampai

Ketua Rombongan bertemu dengan Sultan yang diiringi dengan Penari Lenggo. Pada sa’at itu diserahkan ”Sere Pua” dan Al-Qur’an kepada Sultan. Barapan Kebo Barapan Kebo adalah permainan ketangkasan Balapan Kerbau yang tetap dilestarikan oleh masyarakat Sumbawa. Tujuan akhir dari Permainan ini adalah mencapai Saka (Bendera) yang ada digaris finish. Shaman/Juri membacakan jampi-jampi agar kerbau peserta lomba takut mencapai Saka. Jika Saka dilewati oleh peserta barapan kebo, maka Shaman/Juri akan menetapkan bahwa dialah pemenangnya.

= Kesenian Daerah Wayang Kulit Kesenian yang paling populer dalam masyarakat Lombok adalah Wayang Kulit, yang mana serial cerita/lakonnya banyak dipengaruhi oleh budaya Jawa. Tari Tandak Mendet Tarian ini adalah bagian dari upacara adat disebut “Ngayu Ayu” dari Desa Sembalun Lombok Timur yang membentuk suatu ciri acara yang melibatkan seluruh penduduk di Desa Sembalun Bumbung. Penari terdiri dari 8 tentara; 6 orang laki-laki bertindak sebagai tentara, seorang membawa sumpit dan seorang lagi bertindak sebagai pemimpin. Tarian ini dipertunjukan untuk menyatakan rasa terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa atas keselamatan mereka dan upaya untuk tetap hidup sebagai hamba. Peresean Presean sangat terkenal sebagai pertunjukan ketangkasan diantara masyarakat Lombok. Pertunjukan ini dilaksanakan oleh dua “pepadu” yang bertanding secara fisik dengan rotan sebagai senjata dan ende sebagai tameng. Pertunjukan ini diiringi dengan Gamelan dan dipimpin oleh juri yang disebut Pekembar. Pekembar memiliki hak untuk menentukan siapa yang menjadi pemenang. Belanjakan Belanjakan adalah salah satu jenis tarian rakyat yang masih hidup, khususnya di Desa Masbagik, Lombok Timur. Kata “Belanjakan” berasal dari kata “Lanjak” yang artinya menendang dengan tumit. Oleh karena dalam pertandingan ini gerakannya adalah dengan menendang tumit. Atraksi ini disamping berfungsi sebagai persehatan juga sebagai ajang kompetisi mengadu

ketrampilan belanjakan, juga biasanya dilaksanakan setelah panen padi. Atraksi ini memiliki unsur pendidikan seperti meningkatkan keberanian, kepercayaan diri dan memperluas hubungan sosial karena dilaksanakan antara kelompok-kelompok dari desa lain. Tari Gandrung “Gandrung“ artinya perasaan rindu yang dieksperesi-kan dalam bentuk gerak dan tarian. Kita dapat menjumpai tarian ini dibeberapa desa yang ada di Pulau Lombok. Tari Gandrung dipertunjukkan oleh seorang gadis penari, biasanya dipertunjukkan di tempat terbuka diiringi oleh gamelan. Tari Gandrung memiliki suatu pertunjukan yang unik. Mereka menari dengan kipas dan ketika penari menyentuhkan kipasnya kepada salah seorang penonton yang biasanya laki-laki, ini berarti laki-laki yang disentuh kipas tersebut diundang untuk menari bersama penari gandrung di arena tersebut.

Tari Batek Baris Jenis tarian ini dipertunjukkan dengan gerakan Tentara Belanda pada jaman dahulu. Oleh karenanya, aba-aba hampir seluruhnya diinstruksikan dalam bahasa Belanda Dialeg Sasak. Tarian Batek Baris ini biasanya mengiringi upacara adat. Saat ini hanya ada satu Kelompok Seni Batek Baris yang masih bertahan yaitu di Desa Lingsar Lombok Barat.

Tari Gendang Beleq Tari Gendang Beleq adalah salah satu tarian dari Lombok, dinamakan demikian karena memakai gendang yang sangat besar. Pada zaman dahulu tarian ini dipertunjukan untuk mengiringi atau menyambut tentara yang pergi atau pulang dari medan perang. Tarian ini sering dipakai untuk menyambut tamu-tamu penting sebagai suatu seni, pertunjukan tarian ini juga disebut “Tari Oncer”

Rudat Rudat adalah tarian tradisional Suku Sasak yang dipertunjukan oleh group anak muda. Tarian ini adalah kombinasi antara budaya islam pada umumnya dan budaya sasak khususnya. Tarian ini diikuti dengan beberapa instrumen musik seperti “Jidur”. Penari biasanya menyajikan nyanyian rudat yang berisikan ajaran Islam. Penari biasanya memakai kostum warna warni dilengkapi dengan topi dan perlengkapan lainnya. Kayak Sando Kayak Sando adalah salah satu jenis tarian daerah yang diambil dari cerita masyarakat yang ada di Lombok Tengah dan Lombok Timur. Warna khusus tarian ini adalah bahwa semua penari memakai topeng. Tarian ini sering dipertunjukan pada acara-acara adat untuk memeriahkan upacara – upacara daerah. Cupak Gerantang “Panji Semirang” yang aslinya berasal dari Bali diambil oleh seniman Sasak menjadi sebuah bentuk Operet yang diberi nama Cupak Gerantang. Operet ini biasanya dipertunjukkan untuk menghidupkan acara perkawinan dan acara hitanan. Pertunjukkan Cupak Gerantang biasanya dipertunjukkan sepanjang malam dari jam 21.00 hingga pagi hari. Barong Tengkok Barong Tengkok adalah pertunjukkan yang biasanya disuguhkan dalam suatu acara untuk mengiringi pengantin pada acara perkawinan atau acara hitanan. Prosesinya berupa arak-arakan dengan mengusung calon pengantin atau yang dikhitan dengan kuda-kudaan kayu. Kecimol Kecimol adalah salah satu jenis musik tradisional dari Lombok Timur, Desa Lenek Kecamatan Aikmel. Instrumennya terdiri dari gambus, gendang jidur, mandolin dan sebuah biola. Lirik lagu berisikan ungkapan pendidikan bagi anak muda yang sedang bercinta. Jenis musik ini telah berkembang di berbagai Kecamatan di Kabupaten Lombok Timur. Tari Bajang Girang Tarian ini perwujudan ekspresi perasaan anak muda yang selalu bermaksud untuk melaksanakan perkawinan. Dalam Bahasa Indonesia, kata bajang berarti muda dan girang berarti senang. Tari Lenggo Tari Lenggo adalah salah satu jenis kesenian yang ada pada zaman dahulu diselenggarakan oleh para Raja dan Ratu di Bima. Gerakan tarian ini yang demikian luwes merupakan cerminan keluwesan dan tingkah laku yang baik dari para pemuda dan pemudi di Bima. Tari Lenggo pada

zaman dulu sering dipertunjukan pada upacara–upacara menyambut tamu-tamu, upacara adat lainnya atau acara penting kerajaan. Ntumbu Ntumbu adalah atraksi mengadu kepala antara dua pemain, merupakan salah satu pertunjukan di daerah Bima. Pada pertunjukan ini kedua pemain diberikan kekebalan lebih dulu oleh pemimpin pertunjukan yang disebut Guru’ dengan berdo’a yang disebut Nochtah”. Untuk memungkinkan melangsungkan pertunjukan perlu adanya kepercayaan, keyakinan yang dikonsentrasikan dalam hati bagi kedua pemain dan ini akan diperoleh apabila kedua pemain telah di do’akan. Pemain membagi diri dalam dua kelompok. Kelompok yang bertahan disebut “Te’e” dan yang menyerang disebut “ Ncora” Atraksi Ntumbu diiringi musik tradisional Bima, mula-mula pemain yang memegang dan melambaikan saputangan memberi salam kepada penonton kemudian pemanasan sebelum melakukan adu kepala.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->