Anda di halaman 1dari 20

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dibidang kesehatan dan farmasi sangat erat hubungannya dengan dunia mikroorganisme, dikarenakan banyak penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme pathogen yang salah satunya adalah penyakit malaria. Penyakit ini disebabkan oleh suatu protozoa yang disebut Plasmodium Sp. Malaria sangat dikenal oleh sebagian orang. Hal ini dikarenakan penyakit malaria merupakan salah satu penyakit yang mematikan di dunia. Dan salah satu pandemi yang pernah dialami negara-negara di dunia, khususnya banyak terjadi dinegara tropis. Indonesia sebagai salah satu negara tropis yang rentan dengan pandemi malaria tersebut. Indonesia pernah tercatat sebagai negara dengan jumlah kasus kematian tinggi akibat kasus malaria. Dalam kasus malaria penyebab utama dari banyak kematian adalah protozoa Plasmodium Sp. Plasmodium malariae merupakan anggota dari genus Plasmodium yang dapat menyebabkan suatu penyakit malaria kuartana. Yang tingkat keparahannya lebih tinggi dari penyakit malaria tertiana ringan yang disebabkan oleh Plasmodium ovale. Organisme ini dapat melakukan penyerangann terhadap tubuh manusia dan melakukan regenerasi yang sangat cepat sehingga dibutuhkan pengetahuan yang lebih mendalam lagi tentang hal tersebut untuk dapat mengetahui berbagai informasi malaria, khususnya tentang Plasmodium malariae.

1.2 Tujuan Makalah ini disusun dengan tujuan sebagai berikut : 1. Mengetahui berbagai informasi mengenai karakteristik dari Plasmodium malariae, termasuk siklus hidup dan dampak negatifnya. 2. Mengetahui karakteristik dari jenis nyamuk Anopheles Sp. sebagai vektor dari Plasmodium malariae. 3. Mengetahui informasi tentang penyakit malaria, baik penyebab, gejalagejala yang ditimbulkan, cara pencegahan maupun cara pengobatannya.

Plasmodium malariae

Page 1

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Klasifikasi Plasmodium malariae
Kingdom : Protista Phylum Class Order Family Genus Species : Apicomplexa : Aconoidasida : Haemosporida : Plasmodiidae : Plasmodium : Plasmodium malariae

Secara keseluruhan Plasmodium terdiri dari 12 sub genera. Dari 12 sub genera tersebut, hanya 3 sub gewnera yang menyebabkan parasit pada manusia yaitu sub genera Plasmodium, sub genera Laverinia, dan sub genera Vinckeria. Lima sub genera menjadi parasit pada reptilia dan sub genera lainnya hidup pada burung (Aves). Plasmodium malariae biasa ditemaukan di Indonesia Bagian Timur.

2.2 Struktur Tubuh Plasmodium malariae


Plasmodium malariae termasuk dalam phylum Apicomplexa atau

Sporozoa. golongan

Sporozoa protista

merupakan yang dapat

membentuk spora untuk menginfeksi inangnya. Plasmodium malariae tidak memiliki alat gerak khusus, sehingga gerakannya mengubah Plasmodium parasit penyakit pada dilakukan kedudukan malariae manusia dengan tubuhnya. merupakan (penyebab ia

malaria

quartana,

mengambil makanan dengan menyerap


Plasmodium malariae Page 2

dari tubuh inangnya. Respirasi dan ekspirasi terjadi secara difusi. Plasmodium memiliki struktur tubuh berbentuk bulat yang dapat mencapai 10 mm. Tubuh terbentuk dari kumpulan tropozoit memanjang. Dibagian anterior terdapat kompleks apikal berupa kait, penghisap, atau filamen sederhana untuk melekatkan diri pada inang. Kompleks apikal hanya terlihat dengan mikroskop elektron.

2.3 Anopheles Sp. Klasifikasi Anopheles Sp. Kingdom Phylum Class Order Superfamily Family Subfamily Genus : Animalia : Arthropoda : Insecta : Diptera : Culicoidea : Colicidae : Anophelinae : Anopheles

Anopheles (nyamuk betina) merupakan salah satu anggota dari family Culicidae. Terdapat 400 spesies nyamuk Anopheles. Namun, hanya 30-40 yang dapat menjadi vektor malaria. Secara alami Anopheles gambiae paling terkenal akibat peranannya sebagai penyebar parasit malaria (misalnya Plasmodium malariae). Di Indonesia, ditemukan 80 spesies nyamuk Anopheles tetapi hanya 16 spesies sebagai vektor malaria Ciri nyamuk Anopheles Relatif sulit dibedakan dengan jenis nyamuk lain, kecuali dengan kaca pembesar. Ciri paling menonjol yang bisa dilihat oleh mata telanjang adalah posisi waktu menggigit menungging, terjadi di malam hari, baik di dalam maupun di luar rumah, sesudah menghisap darah nyamuk istirahat di dinding dalam rumah yang gelap, lembab, di bawah meja, tempat tidur atau di bawah dan di belakang lemari.

Plasmodium malariae

Page 3

2.4 Siklus Hidup Anopheles


4 1 3 2

1. Telur Untuk bertelur nyamuk betina akan mencarai tempat seperti genangan air dan daun pepohonan yang lembab. Telur akan diletakkan berpencar. Telur yang semua berwarna putih, 12-24 jam kemudian berwarna hitam sebagai kamuflase agar tidak dimakan oleh hewan atau insecta lainnya. Telur akan menetas dalam waktu 2-3 hari menjadi larva. 2. Larva (Jentik) Larva nyamuk merupakan fase hidup diair, meskipun demikian untuk bernafas larva harus menghirup udara secara langsung. Untuk itu bagian belakang tubuhnya dilengkapi dengan semacam pipa panjang hingga menembus permukaan air. Mikroorganisme merupakan makanan larva. Dengan menggerakkan mulutnya yang menyerupai sikat, air dibuat berpusar sehingga

mikroorganisme dapat masuk ke dalam mulutnya. Pada waktu bahaya, larva dapat menyelam dan berenang di dalam air. Stadium larva biasanya berlangsung selama 4-6 hari.

Plasmodium malariae

Page 4

3. Pupa Pupa tidak lagi mensuplai makanan ke dalam tubuhnya (fase istirahat). Pada stadium ini, pupa bernafas pada permukaan air dengan menggunakan 2 tanduk kecil yang berada pada prohorax. Pupa juga sewaktu bahaya dapat menyelam di dalam air. Stadium ini umumnya berlangsung hingga 5-10 hari.

4. Nyamuk.

Setelah mengalami fase Pulpa, akan keluar dari kepompongnya menjadi nyamuk yang sempurna. Selanjutnya nyamuk akan mencari makan dan

berpasangan dan fase-fase diatas akan terulang kembali.

2.5 Siklus Hidup Plasmodium malariae Siklus hidup pada manusia Bila nyamuk terinfeksi plasmodium menghisap darah vertebrata, nyamuk menginjeksikan air ludahnya (saliva) yang berisi sporozoit yang kecil dan memanjang masuk kedalam aliran darah. Pada dasarnya sporozoit bentuknya mirip dengan Emeria atau parasit coccidia dengan panjang 10-15 um dan diameter 1 um. Begitu masuk aliran darah sporozoit langsung menghilang dalam waktu 1 jam. Ternyata mereka masuk kedalam parenchym hati atau organ internal lainnya. Fase ini disebut fase Pre erytrocytic atau exoerytrocytic primer (schizogony). Begitu masuk kedalam sel hati, parasit
Plasmodium malariae Page 5

bermetamorfosis menjadi trophozoit. Trophozoit memakan cytoplasma dari sel hospes secara pynositosis. Setelah sekitar 1 minggu, trophozoit menjadi masak dan mulai mengalami proses scizogony. Sejumlah anak nuclei terbentuk dan berubah bentuk menjadi schizont yang disebut Cryptozoit . Dalam masa pembelahan inti, membrana nukleus tetap utuh. Mitokondria membesar pada saat terjadi perkembangan trophozoit menjadi banyak mitokondria. Merozoit yang terbentuk terjadi setelah proses cytokinesis. Merozoit lebih pendek daripada sporozoit. Merozoit masuk ke sel hati lainnya dan membentuk schizont dan kemudian membentuk merozoit lagi. Merozoit meninggalkan sel hati berpenetrasi ke dalam sel erytrocyt, ini adalah awal fase erytrocytic. Begitu masuk erytrocyt, merozoit berubah bentuk menjadi

trophozoit lagi. Cytoplasma sel darah dimakan dan membentuk vacuola cincin cytoplasma dengan nukleus berada dipinggirnya. Pada saat trophozoit tumbuh, vacuola menjadi tidak jelas, tetapi terlihat granula pigmen dari hemozoin dari vacuola. Hemozoin adalah produk dari digesti parasit asal hemoglobin dari hospes tetapi bukan degradasi dari bagian hemoglobin. Parasit cepat berkembang menjadi schizont. Bilamana perkembangan merozoit telah sempurna, maka sel pecah kemudian keluar sel metabolik dari parasit dan residu dari sel hospes termasuk hemozoin. Banyak merozoit dibunuh oleh sel reticuloendothelial dan leucocyt, tetapi masih ada sejumlah merozoit yang berparasit dalam sel hospes. Setelah beberapa generasi proses reproduksi asexual tersebut, beberapa merozoit masuk kedalah sel erytrocyt berbentuk dan agak membentuk pipih dan Macrogametocyt mengandung dan microgametocyt,

hemozoin.

Gametocytogenesis mungkin juga terjadi dalam hati. Bila tidak termakan nyamuk, gametocyt segera akan mati atau dimakan oleh sel phagocyt dalam sistem reticuloendothelial. Siklus Hidup pada Nyamuk Anopheles Betina Bila erytrocyt yang mengandung gemetocyt dihisap oleh nyamuk yang bukan vektor (tidak cocok), maka darah akan didigesti dan parasit akan mati. Tetapi bila dihisap oleh nyamuk vektor (cocok) maka gametocyt berkembang menjadi gamet. Secara alami hanya nyamuk betina yang menghisap darah. Hospes yang cocok pada parasit plasmodium adalah nyamuk Anopheles spp. Setelah keluar dari erytrocyt, macrogametocyt masak dan menjadi macrogamet. Dilain pihak microgamet berubah bentuk menjadi exflagelasi.
Plasmodium malariae Page 6

Begitu microgamet menjadi extraseluler, dalam waktu 10-12 menit, nucleus membelah diri menjadi 6-8 anak nuclei, dimana setiap nuclei berkembang menjadi axonema. Pada saat dinding microgamet pecah setiap flagella yang mengandung nuclei bergerak keluar bebas mencari macrogamet dan berpenetrasi sehingga terjadi fertilisasi. Hasilnya adalah zygot diploid yang dengan cepat berkembang menjadi ookinete yang motil dengan bentuk yang memanjang. Ookinete berpenetrasi ke membran periothropic dinding usus nyamuk, bermigrasi ke haemocel usus dan berubah bentuk menjadi oocyt. Oocyt ditutupi oleh capsul segera setelah keluar dari haemocel. Selama perjalanannya tersebut zygot membelah diri secara haploid dengan banyak inti sel disebut mitokondria dan inclusion lainnya. Sporoblast membelah menjadi ribuan sporozoit. Sporozoit ini memecah oocyst dan keluar bermigrasi dalam tubuh nyamuk, kemudian masuk kedalam kelenjar ludah nyamuk menunggu untuk diinjeksikan ke hospes vertebrata.

Siklus hidup Plasmodium malariae

Plasmodium malariae

Page 7

Plasmodium Malariae memiliki morfologi yang berbeda-beda pada setiap stadiumnya. Stadium stadium tersebut meliputi : a. Stadium Tropozoit Tropozoit muda ditemukan sebagai cincin kompak dalam sel-sel yang mengandung titik James. Cincin trofozoit tetap kompak karena mereka mengembangkan dan menunjukkan sedikit bagian

amoeboid secara umum. Butiran kecil pigmen yang tersebar dapat dilihat dalam mengembangkan trofozoit yang membubarkan sebagai trofozoit yang telah jatuh. Akhir trofozoit bulat dan konsolidasi dengan peningkatan sitoplasma

b. Stadium Skizon Stadium skizon dari sediaan darah penderita merozoit 6-12 (rata-rata 8), tersusun simetris, pigmen coklat kekuningan.

c. Staduim gametosit

Pada gametosit matang berbentuk bulat, mengisi dua pertiga dari sel darah merah. Sel merah sedikit diperbesar dan dan dibintiki dan berisi pigmen yang memiliki pengaturan yang berbeda rodlets konsentris, terutama di pinggiran.

Plasmodium malariae

Page 8

2.6 Proses Kehidupan


Sebagaimana Makhluk hidup lainnya, Plasmodium malariae juga melakukan proses kehidupan meliputi : a) Metabolisme (pertukaran zat) Untuk hidupnya, plasmodium mengambil oksigen dan zat makanan dari hemoglobin sel darah merah (eritrosit) dari proses metabolisme meninggalkan sisa berupa pigmen yang terdapat dalam sitoplasma. Keberadaan pigmen ini bisa dijadikan salah satu indikator dalam identifikasi. b) Pertumbuhan pertumbuhan disini adalah perubahan morfologi yang meliputi, perubahan bentuk, ukuran, warna, serta sifat dari bagian-bagian sel. Perubahan ini mengakibatkan suatu stadium parasit pada berbagai spesies menjadi bervariasi. Setiap proses membutuhkan waktu sehingga morfologi stadium parasit yang ada pada sediaan darah dipengaruhi oleh waktu pengambilan darah dilakukan. Hal ini berkaitan dengan jam siklus perkembangan stadium parasit, akibatnya tidak ada gambar morfologi parasit yang sama pada lapang pandang atau stadium darah yang berbeda. c) Pergerakan Plasmodium malariae Plasmodium malariae bergerak dengan cara menyebarkan sitoplasmanya yang berbentuk kaki palsu (pseudopodia) bentuk penyebaran ini dikenal sehingga bentuk sitoplasma amuboit (tanpa bentuk). d) Perkembangbiakan Perkembangbiakan artinya berubah dari 1 sel atau sepasang sel menjadi beberapa sel baru pada 2 macam perkembangbiakan plasmodium Yaitu : Perkembangbiakan secara Seksual Perkembangbiakan ini terjadi dalam tubuh nyamuk melalui proses sporogoni. Bila mikrogametofit (sel jantan) dan makrogametofit (sel betina) terhisap oleh vektor bersama darah penderita maka proses perkawinan antara kedua sel kelamin itu akan terjadi. Dari proses ini akan terbentuk zigot yang kemudian akan berubah menjadi ookinet dan selanjutnya menjadi ookista. Terakhir, ookista pecah dan membentuk sporozoit yang tinggal dalam kelenjar ludah vektor. Perubahan dari mikrogametosit dan makrogametosit sampai menjadi sporozoit di dalam kelenjar ludah vektor disebut masa tunas eksintrinsik atau siklus sporogoni. Jumlah sporokista pada setiap ookista dan lamanya siklus
Plasmodium malariae Page 9

sporogoni pada plasmodium malariae menunjukkan jumlah sporozoit dalam ookista adalah 6-8 butir dan siklus sporogoni selama 26-28 hari. Perkembangan secara Aseksual Perkembangbiakan ini terjadi didalam tubuh manusia melalui proses Sizogoni yang terjadi melalui proses pembelahan sel secara ganda. Inti tropozoit 2, 4, 8 dan seterusnya sampai pada tahap tertentu. Bila pembelahan ini telah selsesai sitoplasma sel induk dibagi-bagi kepada setiap inti dan terbentuklah sel baru yang disebut merozoit. e) Reaksi terhadap rangsangan Plasmodium malariae memberikan reaksi terhadap rangsangan yang datang dari luar ini sebagai upaya mempertahankan diri seandainya rangsangan ini berupa ancaman terhadap dirinya, misalnya plasmodium dapat membentuk sistem kekebalan (resistensi) terhadap obat anti malaria yang digunakan oleh penderita.

2.7 Pengertian Malaria


Penyakit malaria adalah penyakit menular yang menyerang dalam bentuk infeksi akut ataupuan kronis. Penyakit ini disebabkan oleh protozoa genus plasmodium bentuk aseksual, yang masuk ke dalam tubuh manusia dan ditularkan oleh nyamuk Anhopeles betina. Istilah malaria diambil dari dua kata bahasa italia yaitu mal = buruk dan area = udara atau udara buruk karena dahulu banyak terdapat di daerah rawa rawa yang mengeluarkan bau busuk. Penyakit ini juga mempunyai nama lain seperti demam roma, demam rawa, demam tropik, demam pantai, demam charges, demam kura dan paludisme Di dunia ini hidup sekitar 400 spesies nyamuk anopheles, tetapi hanya 60 spesies berperan sebagai vektor malaria alami. Adapun definisi kasus dari berbagai kasusnya adalah sebagai berikut : 1. Kasus Rekrudesensi Rekrudesensi adalah berulangnya gejala klinik dan parasitemia dalam masa 8 minggu sesudah berakhirnya serangan primer. 2. Kasus Relaps Relaps dinyatakan sebagai berulangnya gejala klinik setelah periode yang lama dari masa laten, sampai 5 tahun. Selanjutnya, gejala kliniknya dikenal sebagai trias malaria yang terdiri dari demam, anemia (kurang darah) dan splenomegali (Pembengkakan Limpa). Demam khas pada malaria adalah menggigil selama 1560 menit karena pecahnya skizon eritrosit, lalu demam selama 2-6 jam kemudian
Plasmodium malariae Page 10

berkeringat selama 2-4 jam. Keringat yang dihasilkan dapat sangat banyak hingga membasahi tempat tidur. Setelah berkeringat biasanya penderita justru akan merasa lebih baik tapi lemas. Gejala ini terus berulang dengan periode tertentu sesuai dengan jenis plasmodiumnya.

2.8 Patogenesis Malaria


Patogenesis malaria akibat dari interaksi kompleks antara parasit, inang dan lingkungan. Patogenesis lebih ditekankan pada terjadinya peningkatan permeabilitas pembuluh darah daripada koagulasi intravaskuler. Oleh karena skizogoni menyebabkan kerusakan eritrosit maka akan terjadi anemia. Beratnya anemi tidak sebanding dengan parasitemia menunjukkan adanya kelainan eritrosit selain yang mengandung parasit. Hal ini diduga akibat adanya toksin malaria yang menyebabkan gangguan fungsi eritrosit dan sebagian eritrosit pecah melalui limpa sehingga parasit keluar. Faktor lain yang menyebabkan terjadinya anemia mungkin karena terbentuknya antibodi terhadap eritrosit. Limpa mengalami pembesaran dan pembendungan serta pigmentasi sehingga mudah pecah. Dalam limpa dijumpai banyak parasit dalam makrofag dan sering terjadi fagositosis dari eritrosit yang terinfeksi maupun yang tidak terinfeksi. Pada malaria kronis terjadi hyperplasia dari retikulosit diserta peningkatan makrofag. Pada malaria berat mekanisme patogenesisnya berkaitan dengan invasi merozoit ke dalam eritrosit sehingga menyebabkan eritrosit yang mengandung parasit mengalami perubahan struktur dan biomolekular sel untuk mempertahankan kehidupan parasit. Perubahan tersebut meliputi mekanisme, diantaranya transport membran sel, Sitoadherensi, Sekuestrasi dan Resetting. Sitoadherensi merupakan peristiwa perlekatan eritrosit yang telah terinfeksi P. falciparum pada reseptor di bagian endotelium venule dan kapiler. Selain itu eritrosit juga dapat melekat pada eritrosit yang tidak terinfeksi sehingga terbentuk roset. Resetting adalah suatu fenomena perlekatan antara sebuah eritrosit yang mengandung merozoit matang yang diselubungi oleh sekitar 10 atau lebih eritrosit non parasit, sehingga berbentuk seperti bunga. Salah satu faktor yang mempengaruhi terjadinya Resetting adalah golongan darah dimana terdapatnya antigen golongan darah A dan B yang bertindak sebagai reseptor pada permukaan eritrosit yang tidak terinfeksi.

Plasmodium malariae

Page 11

Menurut pendapat ahli lain, patogenesis malaria adalah multifaktorial dan berhubungan dengan hal-hal sebagai berikut: 1. Penghancuran eritrosit Fagositosis tidak hanya pada eritrosit yang mengandung parasit tetapi juga terhadap eritrosit yang tidak mengandung parasit sehingga menimbulkan anemia dan hipoksemia jaringan. Pada hemolisis Intravascular yang berat dapat terjadi hemoglobinuria (Black White Fever) dan dapat menyebabkan gagal ginjal. 2. Mediator endotoksin-makrofag. Pada saat skizogoni, eritrosit yang mengandung parasit memicu makrofag yang sensitive endotoksin untuk melepaskan berbagai mediator. Endotoksin mungkin berasal dari saluran cerna dan parasit malaria sendiri dapat melepaskan faktor nekrosis tumor (TNF) yang merupakan suatu monokin, ditemukan dalam peredaran darah manusia dan hewan yang terinfeksi parasit malaria. TNF dansitokin dapat menimbulkan demam, hipoglikemia, dan sindrom penyakit pernapasan pada orang dewasa. 3. Sekuestrasi eritrosit yang terluka Eritrosit yang terinfeksi oleh Plasmodium dapat membentuk tonjolan-tonjolan (knobs) pada permukaannya. Tonjolan tersebut mengandung antigen dan bereaksi dengan antibodi malaria dan berhubungan dengan afinitas eritrosit yang mengandung parasit terhadap endothelium kapiler alat dalam, sehingga skizogoni berlangsung di sirkulasi alat dalam. Eritrosit yang terinfeksi menempel pada endothelium dan membentuk gumpalan yang mengandung kapiler yang bocor dan menimbulkan Anoksia dan edema jaringan.

Plasmodium malariae

Page 12

2.9 Gejala-Gejala Penyakit Malaria


Gejala-gejala klasik umum yaitu terjadinya trias malaria (Malaria proxym) secara berurutan: a. Periode dingin Dimulai dingin, dan dengan kering, menggigil, penderita kulit sering

membungkus dirinya dengan selimut atau sarung pada saat menggigil, sering seluruh badan gemetar, pucat sampai sianosis seperti orang kedinginan. Periode ini

berlangsung antara 15 menit sampai 1 jam diikuti dengan meningkatnya temperature. (Mansyor A dkk, 2001) b. Periode Demam Wajah penderita terlihat merah, kulit panas dan kering, nadi cepat dan panas tubuh tetap tinggi, dapat sampai 40C atau lebih, penderita membuka selimutnya, respirasi meningkat, nyeri kepala, nyeri retroorbital, muntah- muntah dan dapat terjadi syok. Periode ini berlangsung lebih lama dari fase dingin dapat sampai 2 jam atau lebih, diikuti dengan keadaan berkeringat. (Harijanto P.N, 2006). deposit pigmen tersebut. Terjadinya demam pada penyakit malaria adalah berhubungan erat dengan kerusakan dari generasi merozoit dan rupturnya sel darah merah yang berisi merozoit tersebut. Terjadinya demam juga dirangsang oleh produk exkresi dari parasit yang dikeluarkan pada waktu erytrocyt lysis.

c. Periode berkeringat Penderita berkeringat mulai dari temporal, diikuti seluruh tubuh, penderita merasa capek dan sering tertidur. Bila penderita bangun akan merasa sehat dan dapat melakukan pekerjaan biasa. (Harijanto P.N, 2006). Anemia merupakan gejala yang sering ditemui pada infeksi malaria, dan lebih sering ditemukan pada daerah endemik. Kelainan pada limpa akan terjadi setelah 3 hari dari serangan akut dimana limpa akan membengkak, nyeri dan hiperemis. (Harijanto P.N, 2006)

Plasmodium malariae

Page 13

2.10 Penularan Malaria Cara penularan, apakah secara alamiah atau bukan alamiah, juga mempengaruhi. Penularan bukan alamiah seperti penularan malalui transfusi darah, masa inkubasinya tergantung pada jumlah parasit yang turut masuk bersama darah dan tingkat imunitas penerima arah. Secara umum dapat dikatakan bahwa masa inkubasi bagi plasmodium falciparum adalah 10 hari setelah transfusi, plasmodium vivax setelah 16 hari dan plasmodium malariae setelah 40 hari lebih. Masa inkubasi merupakan rentang waktu sejak sporozoit masuk sampai timbulnyagejala klinis yang ditandai dengan demam. Masa inkubasi Plasmodium malariae yaitu 28-30 hari. 2.11 Faktor Faktor yang Mempengaruhi Penyebaran Malaria 1. Lingkungan Fisik a. Suhu Udara sangat mempengaruhi panjang pendeknya siklus Sprogami atau masa inkubasi Ektrinsik. Masa inkubasi Ekstrinsik adalah mulai saat masuknya gametosit ke dalam tubuh nyamuk sampai terjadinya stadium sporogami dalam nyamuk yaitu terbentuknya sporozoid yang kemudian masuk kedalam kelenjar liur. Makin tinggi suhu maka makin pendek masa inkubasi Ekstrinsik. Pengaruh suhu berbeda dari setiap species pada suhu 26,7C masa inkubasi Ekstrinsik untuk setiap Plasmodium malariae adalah 14 hari. Masa inkubasi Intrinsik adalah waktu mulai masuknya Sprozoid darah sampai timbulnya gejala klinis/demam atau sampai pecahnya sizon darah dalam tubuh penderita. Masa inkubasi Intrinsik Plasmodium malariae : 18 40 hari (28). b. Kelembaban udara Kelembaban udara yang rendah, mempengaruhi umur nyamuk, tingkat kelembaban 63 % misalnya merupakan angka paling rendah untuk memungkinkan adanya penularan. c. Hujan Terdapat hubungan langsung antara hujan dan perkembangan larva nyamuk menjadi dewasa. Hujan diselingi oleh panas akan memperbesar kemungkinan berkembangnya Anopheles spp. Bila curah hujan yang normal pada sewaktu-waktu maka permukaan air akan meningkat sehingga tidak menguntungkan bagi malaria. Curah hujan yang tinggi akan merubah aliran air pada sungai atau saluran air sehingga larva dan kepompong akan terbawa oleh air.
Plasmodium malariae Page 14

d. Angin Jarak terbang nyamuk dapat dipengaruhi oleh kecepatan angin artinya jarak jangkau nyamuk dapat diperpanjang atau di perpendek tergantung kepada arah angin. e. Sinar Matahari Pengaruh sinar matahari terhadap pertumbuhan larva nyamuk berbeda-beda. An.sundaicus. Lebih menyukai tempat yang teduh dan An.barbirostris dapat hidup di tempat yang teduh maupun tempat yang terang. An.macculatus lebih suka hidup di tempat yang terlindung (sinar matahari tidak langsung). f. Arus air Masing-masing nyamuk menyukai tempat perindukan yang aliran airnya berbeda. An.barbirostris menyukai tempat perindukan yang airnya statis atau sedikit mengalir. An.minimus menyukai tempat perindukan yang airnya cukup deras dan An. Letifer di tempat air yang tergenang. 2. Lingkungan Kimia Beberapa species nyamuk dapat juga memanfaatkan oksigen yang terlarut (Dissolved oxygen) melalui pernafasan kulit. Dari lingkungan kimia yang baru diketahui pengaruhnya adalah kadar garam dari tempat perindukan, seperti An.sundaicus tumbuh optimal pada air payau yang kadar garamnya berkisar 12-18% dan tidak dapat berkembang biak pada garam lebih dari 40%. Untuk mengatur derajat keasaman air yang disenangi pada tempat perkembangbiakan nyamuk perlu dilakukan pengukuran pH air, karena An.Letifer dapat hidup ditempat yang asam atau pH rendah. 3. Lingkungan Biologi Jenis tumbuhan air yang ada seperti bakau (Mangroves), ganggang dan berbagai jenis tumbuhan lain yang dapat mempengaruhi kehidupan larva nyamuk, karena ia dapat menghalangi sinar matahari yang masuk atau menghalangi dari serangan mahkluk hidup lain. Beberapa jenis tanaman air merupakan indicator bagi jenis-jenis nyamuk tertentu. Tanaman air bukan saja menggambarkan sifat fisik, tetapi juga menggambarkan susunan kimia dan suhu air misalnya pada lagun banyak ditemui lumut perut ayam (Heteromorpha) dan lumut sutera (Enteromorpha) kemungkinan di lagun tersebut ada larva An. Sundaicus. Adanya berbagai jenis ikan pemakan larva seperti ikan kepala timah (Plocheilus panchax Panchax spp), Gambusi sp, Oreochromis niloticus (nila merah), Oreochromis mossambica (mujair), akan mempengaruhi populasi nyamuk disuatu daerah. Selain itu adanya ternak besar seperti sapid dan kerbau dapat mengurangi jumlah gigitan nyamuk pada manusia, apabila kandang
Plasmodium malariae Page 15

hewan tersebut diletakkan diluar rumah, tetapi tidak jauh dari rumah atau cattle barrier (Rao, T.R, 1984). 4. Lingkungan Sosial Budaya Faktor ini kadang- kadang besar sekali pengaruhnya dibandingkan dengan faktor lingkungan yang lain. Kebiasaan untuk berada diluar rumah sampai larut malam, di mana vector lebih bersifat eksofilik dan eksofagik akan memperbesar jumlah gigitan nyamuk. Penggunaan kelambu, kawat kasa pada rumah dan penggunaan zat penolak nyamuk yang intensitasnya berbeda sesuai dengan perbedaan status social masyarakat akan mempengaruhi angka kesakitan malaria. 2.12 Pengendalian Malaria Penanggulangan malaria seharusnya ditujukan untuk memutuskan rantai penularan antara Host, Agent dan Environment, pemutusan rantai penularan ini harus ditujukan kepada sasaran yang tepat, yaitu : Pemberantasan Vektor Penangulangan vector dilakukan dengan cara membunuh nyamuk dewasa (penyemprotan rumah dengan Insektisida). Dengan di bunuhnya nyamuk maka parasit yang ada dalam tubuh, pertumbuhannya di dalam tubuh tidak selesai, sehingga penyebaran/transmisi penyakit dapat. Demikian juga kegiatan anti jentik dan mengurangi atau menghilangkan tempattempat perindukan, sehingga perkembangan jumlah (Density) nyamuk dapat dikurangi dan akan berpengaruh terhadap terjadinya transmisi penyakit malaria. penangulangan vector dapat dilakukan dengan memanfaatkan ikan pemakan jentik. Penelitian Biologik yang telah dilakukan menunjukkan bahwa prospek terbaik adalah ikan, karena mudah dikembangbiakkan, ikan suka memakan jentik, dan sebagai sumber protein bagi masyarakat. Penggunaan ikan nila merah (Oreochromis Nilotis) sebagai pengendali vektor telah dilakukan. Ikan nila memiliki daya adaptasi tinggi diberbagai jenis air. Nila dapat hidup di air tawar, air payau, dan di laut. Pengendalian Vektor Pengendalian vector malaria dilaksanakan berdasarkan pertimbangan, Rasioanal, Efektif, Efisiensi, Sustainable, dan Acceptable yang sering disingkat RESSA yaitu : 1. Rational : Lokasi kegiatan pengendalian vektor yang diusulkan memang terjadi penularan (ada vektor) dan tingkat penularannya memenuhi kriteria yang ditetapkan,
Plasmodium malariae Page 16

antara lain : Wilayah pembebasan : desa dan ditemukan penderita indegenius dan wilayah pemberantasan PR > 3%. 2. Effective : Dipilih salah satu metode / jenis kegiatan pengendalian vektor atau kombinasi dua metode yang saling menunjang dan metode tersebut dianggap paling berhasil mencegah atau menurunkan penularan, hal ini perlu didukung oleh data epidemiologi dan Laporan masyarakat. 3. Sustainable : Kegiatan pengendalian vektor yang di pilih harus dilaksanakan secara berkesinambungan sampai mencapai tingkat penularan tertentu dan hasil yang sudah di capai harus dapat dipertahankan dengan kegiatan lain yang biayanya lebih murah, antara lain dengan penemuan dan pengobatan penderita. 4. Acceptable : Kegiatan yang dilaksanakan dapat diterima dan didukung oleh masyarakat setempat (Depkes RI, 2005) Adapun kegiatan yang dilakukan dalam pengendalian vektor adalah sebagai berikut : 1. Penyemprotan rumah, penyemprotan dilakukan pada semua bangunan yang ada, pada malam hari digunakan sebagai tempat menginap atau kegiatan lain, masjid, gardu ronda, dan lain-lain. 2. Larviciding adalah kegiatan anti larva yang dilakukan dengan cara kimiawi, kegiatan ini di lakukan dilingkungan yang memiliki banyak tempat perindukan yang potensial (Breeding Pleaces). Yang dimaksud dengan tempat perindukan adalah genangan air disekitar pantai yang permanen, genangan air dimuara sungai yang tertutup pasir dan saluran dengan aliran air yang lambat. 3. Biological control, kegiatan anti larva dengan cara hayati (pengendalian dengan ikan pemakan jentik), dilakukan pada desa-desa di mana terdapat di mana terdapat banyak tempat perindukan vektor potensial dengan ketersedian air sepanjang tahun, seperti mata air, anak sungai, saluran air persawahan, rawa-rawa daerah pantai dan air payau, dll.

4. Pengolahan lingkungan (Source reduction) adalah kegiatan-kegiatan yang mencakup perencanaan, pelaksanaan dan pengamatan kegiatan modifikasi dan manipulasi faktor lingkungan dan interaksinya dengan manusia untuk mencegah dan membatasi perkembangan vector dan mengurangi kontak antara manusia dan Vektor (Depkes, 2005) 5. Kelambunisasi adalah pengendalian nyamuk Anopheles sp secara kimiawi yang digunakan di Indonesia. Kelambunisasi adalah pengunaan kelambu yang terlebih dahulu dicelup dengan insektisida permanent 100EC yang berisi bahan aktif permethrin.

Plasmodium malariae

Page 17

2.13 Pencegahan Penyakit Malaria Pencegahan sederhana dapat dilakukan oleh masyarakat, antara lain : 1. Menghindari atau mengurangi gigitan nyamuk malaria, dengan cara tidur memakai kelambu, tidak berada diluar rumah pada malam hari, mengolesi badan dengan lotion anti nyamuk, memasang kawat kasa pada jendela. 2. Membersihkan tempat sarang nyamuk, dengan cara membersihkan semak-semak disekitar rumah dan melipat kain-kain yang bergantungan, mengusahakan didalam rumah tidak gelap, mengalirkan genangan air serta menimbunnya. 3. Membunuh nyamuk dewasa (penyemprotan dengan insektisida) 4. Membunuh larva dengan menebarkan ikan pemakan larva. 5. Membunuh larva dengan menyemprot larvasida.

2.14 Pengobatan malaria Berdasarkan pemeriksaan, baik secara langsung dari keluhan yang timbul maupun lebih berfokus pada hasil laboratium maka dokter akan memberikan beberapa obatobatan kepada penderita. Diantaranya adalah pemberian obat untuk menurunkan demam seperti paracetamol, vitamin untuk meningkatkan daya tahan tubuh sebagai upaya membantu kesembuhan. Sedangkan obat antimalaria biasanya yang dipakai adalah Chloroquine, karena harganya yang murah dan sampai saat ini terbukti efektif sebagai penyembuhan penyakit malaria di dunia. Namun ada beberapa penderita yang resisten dengan pemberian Chloroquine, maka beberapa dokter akan memberikan antimalaria lainnya seperti Artesunate-Sulfadoxine/pyrimethamine, Artesunate-amodiaquine, Artesunatpiperquine, Artemether-lumefantrine, dan Dihidroartemisinin-piperquine.

Plasmodium malariae

Page 18

BAB III PENUTUP

3.1Kesimpulan
Plasmodium malariae merupakan suatu anggota dari kelompok Phylum Apicomplexa atau Sporozoa. Plasmodium jenis ini dapat menyebabkan penyakit malaria kuartana yang tingkat keparahannya lebih tinggi dibandingkan dengan penyakit malaria tertiana ringan yang disebabkan oleh Plasmodium ovale.Siklus hidup Plkasmodium malariae ada dua tahap yaitu tahap pada host manusia dan pada host nyamuk Anopheles Sp. betina. Anopheles betina merupakan vektor dari plasmodium. Berbagai cara untuk mengurangi penyakit malaria ini dapat dilakukan mulai dari pencegahan hingga pengobatannya. Meskipun sebenarnya faktor yang paling berpengaruh adalah faktor lingkungan yang meliputi faktor fisik, kimia, dan biologi. Faktor-faktor tersebut pada dasarnya dapat mempercepat ataupun memperlambat penyebaran penyakit malaria ini melalui vektor nyamuk Anopheles betina.

3.2Saran
Plasmodium Sp, nyamuk Anopheles Sp, dan penyakit malaria merupakan tiga hal yang tidak bisa dipisahkan satu sama lain, mengingat ketiganya memiliki hubungan yang sangat erat. Oleh karena itu, sudah hendaknya kita mempelajari ketiga hal tersebut guna menemukan cara terbaik dan efektif untuk mengurangi, bahkan menghilangkan dampak negatif yang ditimbulkannya.

Plasmodium malariae

Page 19

Daftar Pustaka
Davey, Patrick. 2000. At a Glance Medicine.. Jakarta : EMS Garna, herry, dkk.2010.Buku Ajar Infeksi & Pediatri Tropis. IDAI.Jakarta. W, Aru Sudoyo.2009.Ilmu Penyakit Dalam. .InternaPublishing.Jakarta Mandal, B.K.,dkk.2008. Infeksi Tropis dan Zoonosis Non Helimintik, Lecture Notes Penyakit Infeks.Jakarta: Erlangga. Nurhari, Ogi.2009.Plasmodium Sp. http://www.scribd.com/doc/51574461/EpidemiologiMalaria.15 Mei 2011. Soedarmo, Sumarmo S.Poorwo . 2010. Infeksi Tropis & Pediatri Tropis. Jakarta : UI Press. Sudoyo, Aru W, dkk. 2006. Malaria, buku ajar ilmu penyakit dalam, jilid iii, hal : 1732. Jakarta : FKUI Sudoyo A. W. dkk, 2009. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid III Edisi V . Jakarta : EGC Widoyono.2005. Penyakit Tropis : Epidemiologi, Penularan, Pencegahan &

Pemberantasannya. EMS Zein, Abdurrahman. 2010.Malaria. http://malariana.blogspot.com/2008/11/patologi-dangejala-klinis.html. 15 Mei 2011. Zulfin.2008. Malaria dan Bahahanya. http://medicastore.com/penyakit/792/Malaria.html.15 Mei 2011.

Plasmodium malariae

Page 20