P. 1
Ciri-Ciri Masyarakat Kota

Ciri-Ciri Masyarakat Kota

|Views: 155|Likes:
Dipublikasikan oleh Rumanto

More info:

Published by: Rumanto on Sep 11, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/14/2012

pdf

text

original

Ciri-ciri Masyarakat Kota Masyarakat kota adalah masyarakat yang tinggal di daerah dekat dengan pusat pemerintahan

. Masyarakat kota terdiri dari beragam suku dan kebanyakan biasanya pendatang. Berikut ini merupakan ciri-ciri masyarakat kota. 1. Individual Masyarakat kota memang individual. Mereka cenderung memikirkan urusannya sendiri dan enggan mencampuri urusan orang lain. Pergaulan di antara mereka pun terbatas dengan kelompok-kelompoknya sendiri, misalnya teman kantor, teman di klub tertentu, atau arisan. Jarang mereka terlihat mengobrol dengan tetangga sepanjang hari. Apalagi, bila mereka tinggal di perumahan elit. 2. Heterogen Masyarakat kota terdiri dari beragam suku. Semuanya berkumpul menjadi satu kota dengan tujuan beragam, bekerja, kuliah, ikut saudara, dan lain-lain. Keanekaragaman inilah yang membuat masyarakat kota menjadi menarik. Bayangkan saja, bila suku Jawa bergaul dengan suku Sunda, Minang, Banjar, dan Betawi. Apa yang terjadi? Tidak hanya keanekaragaman suku, namun juga keanekaragaman yang lain seperti tingkat pendidikan (masyarakat kota identik dengan masyarakat yang berpendidikan tinggi, namun yang tidak berpendidikan pun ada), agama, status sosial (mulai yang tidak memiliki apa-apa hingga memiliki segalanya semuanya tersedia di kota), dan karakter. 3. Daya Saing Tinggi Biasanya, orang-orang melakukan urbanisasi atau perpindahanpenduduk dari desa ke kota untuk meningkatkan taraf hidup. Itu sebabnya tingkat persaingan di kota sangat tinggi, apapun bidang yang digeluti. Bahkan, untuk memenangkan kompetisi tersebut, seseorang kadang rela menghalalkan segala cara. 4. Profesi Beragam Di kota, profesi penduduknya sangat beragam. Tentunya, profesi tersebut sesuai dengan keahlian masing-masing, misalnya buruh pabrik, karyawan, PNS, penulis, motivator, pengamen, dan lai-lain. Di kota, semuanya bisa dijadikan profesi. Bahkan, mengemis pun adalah sebuah profesi. 5. Matrealistik Sebagian besar masyarakat kota memang matrealistik. Hal tersebut dipengaruhi tingkat persaingan yang tinggi dan untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan diperlukan pengorbanan yang besar.

Profesi Sedikit dan Sejenis Jenis profesi yang ada di desa tidak sebanyak di kota. 3. Setelah membandingkan kedua jenis masyarakat kota dan desa. Mereka suka bergotong royong dan saling membantu. Mereka sangat menjunjung tinggi relasi atau hubungan dan menurut mereka persaingan yang ketat akan merusak hubungan kekeluargaan. tidak ada keinginan bagi masyarakat desa untuk bersaing terlalu ketat. Daya Saing Rendah Karena sifat kekeluargaan tersebut. 1. bisa dipastikan bahwa profesi mereka sebagian besar adalah petani. Bila desa tersebut terletak di daerah pegunungan. manakah yang akan Anda pilih? . yaitu sebagai berikut. 2. Mereka juga masyarakat yang selalu aktif dan open minded. Itulah yang menyebabkan kota mengalami kemajuan yang signifikan. Gotong Royong Di desa. 4.6. Kebanyakan mereka masih bersaudara satu sama lain. Open Minded Masyarakat kota terkenal dengan sikap mereka yang selalu terbuka terhadap segala macam jenis perubahan. Ciri-ciri Masyarakat Desa Masyarakat desa memiliki ciri-ciri yang berkebalikan dengan masyarakat kota. kita akan menemukan masyarakat yang masih erat hubungan kekeluargaannya. Homogen Masyarakat desa biasanya terdiri dari satu atau dua suku.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->