Anda di halaman 1dari 9

LINGKUNGAN PENDIDIKAN YANG BAIK MAUPUN YANG BURUK

disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Tafsir Tarbawi Yang diampu oleh M. Ghufron, M. Ag.

Disusun oleh: Daud Eko Saputro Pratiwi Pancawati Inna Imroatun 11508016 11508017 11508018

Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Salatiga 2011
0

BAB I PENDAHULUAN Pendidikan merupakan faktor utama dalam pembentukan pribadi manusia. Pendidikan sangat berperan dalam membentuk baik atau buruknya pribadi manusia menurut ukuran normatif. Proses perkembangan dan pendidikan manusia tidak hanya terjadi dan dipengaruhi oleh proses pendidikan yang ada dalam sistem pendidikan formal (sekolah) saja. Manusia selama hidupnya selalu akan mendapat pengaruh lingkungan. Dengan kata lain proses perkembangan pendidikan manusia untuk mancapai hasil yang maksimal tidak hanya tergantung tentang bagaimana sistem pendidikan formal dijalankan. Namun juga tergantung pada lingkungan pendidikan yang berada di luar lingkungan formal.

BAB II ISI A. Pengertian Lingkungan Pendidikan Lingkungan secara umum diartikan sebagai kesatuan ruang dengan segala benda, daya, keadaan, dan mahluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan

kesejahteraan manusia serta mahluk hidup lainnya. Lingkungan dibedakan menjadi lingkungan alam hayati, lingkungan alam non hayati, lingkungan buatan dan lingkungan sosial. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran atau pelatihan agar peserta didik secara aktif dapat mengembangkan potensi dirinya supaya memiliki kekuatan spiritual keagamaan, emosional, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya dan masyarakat. Sedangkan lingkungan pendidikan dapat diartikan sebagai berbagai faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap praktek pendidikan. Lingkungan pendidikan sebagai berbagai lingkungan tempat berlangsungnya proses pendidikan, yang merupakan bagian dari lingkungan sosial.

B. Jenis Lingkungan Pendidikan Mengacu pada pengertian lingkungan pendidikan seperti tertulis diatas, maka lingkungan pendidikan dapat dibedakan atau dikategorikan menjadi 3 macam lingkungan yaitu (1) lingkungan pendidikan keluarga; (2) lingkungan pendidikan sekolah ; (3) lingkungan pendidikan masyarakat.1 1. Lingkungan Pendidikan Keluarga Keluarga merupakan lembaga pendidikan tertua, bersifat informal, yang pertama dan utama dialami oleh anak serta lembaga pendidikan yang bersifat kodrati, orang tua bertanggung jawab memelihara, merawat, melindungi, dan mendidik anak agar tumbuh dan berkembang dengan baik. Pendidikan keluarga disebut pendidikan utama karena di dalam lingkungan ini segenap potensi yang dimiliki manusia terbentuk dan sebagian dikembangkan. Bahkan ada beberapa potensi yang telah berkembang dalam pendidikan keluarga. Pendidikan keluarga dapat dibedakan menjadi dua yakni : a. Pendidikan prenatal (pendidikan sebelum lahir) Merupakan pendidikan yang berlangsung selama anak belum lahir atau masih dalam kandungan. b. Pendidikan postnatal (pendidikan setelah lahir) Merupakan pendidikan manusia dalam lingkungan keluarga di mulai dari manusia lahir hingga akhir hayatnya. Sama seperti pendidikan prenatal yang tujuan adalah menjamin manusia lahir ke dunia, pendidikan postnatal ditujukan sebagai jaminan agar manusia dapat menjadi manusia yang baik dan tidak mengalami kesulitan berarti selama proses manusia hidup serta mendapat keselamatan di akhirat. Bagaimana manusia bersikap tentang segala macam

lingkungannya di luar lingkungan keluarga sangat tergantung pada bagaimana proses pendidikan keluarga berlangsung. 2. Lingkungan Pendidikan Sekolah
1

Juwariyah, 2010, Dasar-dasar Pendidikan Anak dalam Al-Quran, Yogyakarta: Teras. Hal 77-82

Tidak semua tugas mendidik dapat dilaksanakan oleh orang tua dalam keluarga, terutama dalam hal ilmu pengetahuan dan berbagai macam keterampilan. Oleh karena itu dikirimkan anak ke sekolah. Seiring dengan perkembangan peradaban manusia, sekolah telah mencapai posisi yang sangat sentral dalam pendidikan anak. Sekolah merupakan lingkungan baru bagi anak. Tempat bertemunya ratusan anak dari berbagai kalangan dan latar belakang yang berbeda, baik status sosial maupun agamanya. Di sekolah inilah anak akan terwarnai oleh berbagai corak pendidikan, kepribadian dan kebiasaan, yang dibawa masing-masing anak dari lingkungan dan kondisi rumah tangga yang berbeda-beda. Seorang pengajar adalah merupakan figur dan tokoh yang menjadi panutan anak-anak dalam mengambil semua nilai dan pemikiran tanpa memilah antara yang baik dengan yang buruk. Karena anak-anak memandang, guru adalah sosok yang disanjung, didengar dan ditiru, sehingga pengaruh guru sangat besar terhadap kepribadian dan pemikiran anak. 3. Lingkungan Pendidikan Masyarakat Dalam konteks pendidikan, masyarakat merupakan lingkungan keluarga dan sekolah. Pendidikan yang dialami dalam masyarakat ini, telah mulai ketika anak-anak untuk beberapa waktu setelah lepas dari asuhan keluarga dan berada di luar dari pendidikan sekolah. Dengan demikian, berarti pengaruh pendidikan tersebut tampaknya lebih luas. Corak dan ragam pendidikan yang dialami seseorang dalam masyarakat banyak sekali, ini meliputi segala bidang, baik pembentukan kebiasaan-kebiasaan, pembentukan pengertia-pengertian (pengetahuan), sikap dan minat, maupun pembentukan kesusilaan dan keagamaan. Lingkungan masyarakat, atau lingkungan pergaulan anak. Biasanya adalah teman-teman sebaya di lingkungan terdekat. Selain jenis lingkungan di atas, pendidikan juga dipengaruhi oleh lingkungan yang berupa Media elektronik dan media cetak. Kedua media

ini sangat berpengaruh terhadap pendidikan, tingkah laku dan kepribadian anak. Kalau orang tua tidak berhati-hati dan waspada terhadap kedua media ini, maka tidak jarang anak-anak akan tumbuh menjadi anak sebagai mana yang ia peroleh dari kedua media ini.Media elektronik dan cetak ini antara lain: radio dan televisi. internet, telepon, majalah dan cerpen anak, komik dan novel. C. Lingkungan Pendidikan dalam Al-Quran 1. Surat Ali Imran ayat 110 a. bunyi surat dan tafsir

110. Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.

{ } Adalah kamu hai umat Muhammad, dalam ilmu Allah swt. { } sebaik-baik umat yang dilahirkan yang ditampilkan untuk manusia, { } menyuruh kepada yang makruf dan melarang dari yang mungkar serta beriman kepada Allah. { } Sekiranya Ahli Kitab beriman, { " } tentulah itu", yakni keimanan itu { " } lebih baik bagi mereka" { }
"Di antara mereka ada yang beriman misalnya Abdullah bin Salam

r.a. dan sahabat-sahabatnya

mereka orang-orang yang fasik kafir.2 b. Analisis

{ } tetapi kebanyakan

Dalam surat Ali Imran ayat 110 dikatakan bahwa umat Muhammad adalah sebaik-baik umat. Mereka melaksanakan amar maruf Nahi Munkar yaitu menyuruh pada kebajikan dan mncegah kemungkaran/maksiat. Dalam kehidupan mereka saling mengingatkan dan saling menjaga. Dalam bimbingan Rasulullah mereka hanya menyembah kepada Allah SWT. Dalam kaitannya dengan lingkungan pendidikan, Lingkungan yang berisi orang-orang yang beriman, saling mengingatkan, dan mau mendengarkan nasehat orang yang lebih paham adalah lingkungan pendidikan yang baik. Lingkungan yang sedemikian itu akan mendukung tercapainya maksud yang dituju oleh pendidikan yaitu jaminan agar manusia dapat menjadi manusia yang baik dan tidak mengalami kesulitan berarti selama proses manusia hidup serta mendapat keselamatan di akhirat. 2. Surat Huud ayat 100-101 a. bunyi surat dan tafsir

Dani Hidayat, terjemah tafsir jalalain, free ware, 2010

100. Itu adalah sebagian dan berita-berita negeri (yang telah dibinasakan) yang Kami ceritakan kepadamu (Muhammad); di antara negeri-negeri itu ada yang masih kedapatan bekas-bekasnya dan ada (pula) yang telah musnah. 101. Dan Kami tidaklah menganiaya mereka tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri, karena itu tiadalah bermanfaat sedikitpun kepada mereka sembahan-sembahan yang mereka seru selain Allah, di waktu azab Tuhanmu datang. Dan sembahansembahan itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali kebinasaan belaka. Ketika Allah swt telah menyebutkan kabar para Nabi dan apa yang dihadapi mreka bersama ummatnya dan bagaimana Allah membinasakan orang-orang kafir dan menyelamatkan orang-orang mukmin, Allah swt berfirman:

{ } Itu adalah

sebagian dan berita-berita negeri (yang telah dibinasakan) maksudnya, kabar tentang mereka

{ }

yang Kami ceritakan kepadamu

(Muhammad); di antara negeri-negeri itu ada yang masih kedapatan bekas-bekasnya maksudnya, masih ada

{ }dan ada (pula)

yang telah musnah maksudnya telah hancur.

{ }

Dan Kami tidaklah menganiaya mereka,

maksudnya jika Kami membinasakan mereka

tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri, dengan kedustaan dan kkafiran mereka terhadap utusan-utusan Kami.

{ } {

karena itu tiadalah bermanfaat sedikitpun

kepada mereka sembahan-sembahan mereka berhala-berhala mereka yang mereka beribadah dan berdoa kepadanya.

{ }
6

sesuatupun

selain Allah, berhala-berhala itu tidak berguna dan

tidak dapat menyelamatkan mereka ketika mereka dibinasakan.

{ } Dan sembahan-sembahan itu tidaklah

menambah kepada mereka kecuali kebinasaan belaka. Mujahid Qatadah dan yang lain berkata: Maksudnya kecuali kerugian, itulah sebab kebinasaan dan kehancuran mereka yaitu karena mereka mengikuti illah-illah (sembahan-sembahan) itu. maka dari itu mereka rugi di dunia maupun akhirat.3 b. Analisis Dalam surat Huud ayat 100-101 di atas Allah menceritakan tentang kisah-kisah umat terdahulu. Allah memperingatkan tentang pelajaran yang terdapat dalam kisah tersebut dengan Firman-Nya:


Di antara negeri-negeri itu ada yang kedapatan bekas-bekasnya, ada pula yang telah musnah. Orang yang mendengar dan membaca kisah tersebut, akan lunak hati dan tunduk jiwanya4. Keterkaitan surat Hud ayat 100-101 dengan lingkungan pendidikan adalah makna yang tersirat di dalamnya yaitu kisah tentang umat yang tidak beriman dan menyembah Tuhan selain Allah SWT. Mereka menuruti hawa nafsu dan tidak mau mengikuti nasehat dari utusan-utusan Allah yang telah dikirim kepada mereka. Mereka akhirnya binasa. Maka lingkungan yang berisi orang-orang yang tidak beriman, suka menuruti hawa nafsu, dan individualis adalah lingkungan pendidikan yang buruk karena tidak akan bisa menjamin keselamatan di dunia dan di akhirat bahkan hanya menimbulkan kerusakan dan kebinasaan.
3

Bahrun Abu Bakar, L. C. 2000, terjemah tafsir ibnu Katsir surat huud, Bandung : Sinar Algesindo. hal 62-63 4 Tafsir Al-Maraghi 12 hal 57

BAB III PENUTUP Lingkungan sangat berpengaruh terhadap proses pendidikan. Lingkungan pendidikan ada yang baik ada pula yang buruk. Lingkungan yang baik memberi pengaruh positif pada proses pendidikan dan lingkungan yang buruk berdampak negatif bagi pendidikan. Lingkungan pendidikan yang baik adalah lingkungan yang berisi orangorang yang beriman dan selalu beramar maruf nahi munkar. Lingkungan pendidikan yang buruk adalah lingkungan yang berisi orangorang yang, kafir, fasik, dan individualis.

DAFTAR PUSTAKA 1. Juwariyah. 2010. Dasar-dasar Pendidikan Anak dalam Al-Quran, Yogyakarta: Teras. 2. Dani Hidayat, terjemah tafsir jalalain, free ware, 2010 3. Bakar, Bahrun Abu. 2000, Terjemah Tafsir Ibnu Katsir Surat Huud, Bandung: Sinar Algesindo 4. Tafsir Al-Maraghi 12