Anda di halaman 1dari 17

Pemeran : Vino giovani bastian Rizal Mahendra Maudy Mahendra Raffael Dira Keyla Fanny Ibu Kepsek Ibu

Deborah Dodi Vira Narrator : Panji Tawakal : Randy Widianto : Devi Z : Radhitya A. : Dian Firdasari : Sitti chairani Ramadhina : Dessyavti : Rizqi Ayu D. : Tevy Octaviani : Muhammad taufik : Lutfi Handayani : Mawaddah T.

SCENE 1
Sebuah perusahaan ternama di Jakarta yang berkembang pesat di bidang furniture dan dipimpin oleh direktur yang sangat berwibawa yaitu Bapak Rizal Mahendra sedang berada di puncak kesuksesannya. Semua kebutuhan beliau dan keluarganya selalu terpenuhi. Akan tetapi anaknya Vino- merasa bahwa ia kurang kasih sayang dan kurang perhatian dari kedua orang tuanya. Bagi Vino, orangtuanya hanya memikirkan pekerjaan mereka, tanpa pernah sekalipun memikirkan perasaan anaknya. Hingga pada suatu hari, Bapak Rizal mendapat berita bahwa usahanya bangkrut karena hutang-hutangnya di bank. Rizal : Sial apa apaan ini..! lagi lagi tagihan hutang hutang dan hutang orang orang bank itu memang tidak sabaran menagih hutang, apa mereka tidak mengerti perusahaan ku menuju bangkrut..

(Vino datang menghampiri Rizal) Vino Rizal Vino Rizal Vino : Pah, kenapa sih akhir akhir ini papah jarang baget kasih aku uang, bukan Cuma itu hampir semua kartu kredit aku diblokir pah? : (tetap berkutat dengan kerjaan di mejanya). : Pahpah, jawab dong! : Brak! Diam kamu!!! Kamu nggak tau kalo perusahaan papah bangkrut?! Pikiran kamu cuma uang, uang, dan uang! Kamu fikir nyari uang itu gampang? : Apa? Jadi perusahaan papah bangkrut bangkrut? Apa aku nggak salah denger? Bukannya selama ini seorang Rizal M. selalu sukses memimpin perusahaannya? Dan bukannya selama ini hidup papah hanya untuk uang?! : Jangan kurang ajar kamu!! Kamu sudah berani sama papah! (dengan tangan hampir menampar Vino). : Papah mau nampar aku? Silahkan! : Haaah keluar kamu!! : Jadi papah ngusir aku juga, oke aku keluar sekarang.

Rizal Vino Rizal Vino

Setelah mengetahui bahwa perusahaan yang dipimpin ayahnya bangkrut, Vino semakin frustasi. Sehingga keesokan harinya dia tidak bersemangat untuk berangkat ke sekolah.

SCENE 2

Keesokan harinya di sekolah Dira Rafael : Mana sih Vino, udah mau masuk kagak dateng-dateng. (sembari mengutakatik handphonenya). : Taunih, gue sms nggak dibales, bbm cuma di read doang, telfon di reject. (tak jauh dari mereka, terlihat 2 orang perempuan juga sedang menunggu seseorang). Keyla Fanny Keyla Dira Rafael Fanny : Iiiih Vino mana siiih?kok belum dateng juga?ini kan udah mau masuk. : Tuh ada temennya, tanya aja sama mereka. : (berjalan menghampiri Dira dan Rafael).Eh, liat Vino nggak? : Lo liat ada dia disini nggak? Kita juga lagi nungguin kali. : Yang ceweknya kan elo, ngapain lo nanya ke kita? : Santai bisa kali, kita kan cuma nanya. (Vira dan Niken yang baru saja sampai di sekolah langsung menyapa mereka). Vira : Assalamualaikum. Dira & Rafael : Waalaikumsalam. Keyla & Fanny : Kumsalaaaam. Vira : Iya kalian nggak masuk?sebentar lagi bell loh. Dira : Baru aja kita mau masuk, yuk Raf, udah mau bel. Fanny : Masuk juga yuk ciiin, Vino sakit kali. Udah yuuuk. Keyla : Yaudah deh yuk. Bel masuk pun berbunyi. Tak lama kemudian, Ibu kepala sekolah masuk ke kelas XI IPS 1. Ibu kepala sekolah masuk untuk memperkenalkan wali kelas baru, namanya adalah Ibu Deborah. Ibu Kepsek Anak-anak Ibu Kepsek Dira Rafael Ibu Kepsek Fanny Vira Kepsek : Selamat pagi anak-anak. : Pagi buuuuuu. : Hari ini kalian akan kedatangan wali kelas baru. : Masih ada yang kuat ngadepin kita? : Itungan hari juga paling minta keluar. : STOP! : kau mencuri hatiku, hatikustop kau mencuri hatiku. : Wis wis, mbo yo diem ono guru neng ngarep. : Diam diam! Kalian memang tidak tau sopan santun! Hei kalian berdua, jangan

dandan terus! Sini alat make-up nya! Keyla & Fanny : Yah bu, bu jangan buuuu. Kepsek : Ibu harap, kalian bisa lebih bersikap baik dengan guru-guru di sekolah ini, terutama dengan wali kelas kalian yang baru. Selamat pagi. Ibu Deborah : Selamat pagi anak-anak, perkenalkan nama saya Deborah Kusuma Diningrat Diningrum Pramesti Wijaya Purba. Kalian bisa panggil saya Ibu Deborah. Raffael : Buset dahh.. itu nama apa gerbong kereta, panjang banget. Vira : Raffael, itu guru loh ngga semestinya kamu ngatain guru. Raffael : Maaf deh vir, tadi kan Cuma keceplosan doang, Dira : alahh lu raff diceramahin vira langsung diem lo, giliran dicermahin guru aja betakilan loh. Ibu Deborah : Sudah.. sudah.. ini waktunya belajar, sekarang buka buku kalian.! Raffael : wesess.. galak amat bu. Ibu Deborah : Diam kamu.

Menit demi menitpun berlalu, tak terasa bel pulang telah berbunyi. Dira dan Rafael berniat untuk menjenguk Vino yang hari ini tidak masuk sekolah.

SCENE 3
Toktoktok Dira : Selamat siang, Vinoooo. Ibu Maudy : (sambil membuka pintu) Oh nak Dira sama nak Rafa. Nyari Vino ya? Langsung aja sana ke atas. Vinonya ada di kamar. Tante mau pergi dulu ya. Rafael : Oke tante. Di kamar Vino Rafael : Woy bro, kenape lo nggak masuk?kelas sepi nggak ada lo. Dira : Tau lo Vin, cewek centil lo nyariin lo mulu noh. Vino : Nggak mood sekolah gue, males. Rafael : Males kenapa sih lo?males mulu. Nggak ada kata lain selain males? Vino : Nanya mulu lo kayak turis. Suka-suka gue lah. Rafael : Weeeis selow maaaan. Dira : Eh Vin, rumah segede gini nggak ada orang? Vino : Au, nggak usah ngomongin ginian bisa nggak? Dira : Yaudeh iye santai aja kali. Ngomong-ngomong makanan mane nih? Vino : Ambil noh dibawah.

Keyla Fanny Dira Vino Keyla Rafael Keyla Dira Rafa

(tiba-tiba Keyla dan Fanny masuk ke dalam kamar Vino). : Yaampun sayaaaang kamu kenapa ngga masuk tadi? Sakit ya? Yang mana yang yang sakit? : Lo berdua ngapain disini? : Suka-suka gue lah, hidup-hidup gue, kenapa lo yang ngatur? : Berisik tau nggak lo berdua! Aku gapapa kok sayang, cuma males doang tadi. : oooh syukur deh. Oiya ini aku bawa makanan buat kamu. : Waaah pas banget Key gue lagi laper. : Apaansih, ini bukan buat lo, ngerti?! : Balik yuk Raf, males gue disini. (pergi meninggalkan kamar). : Ayodeh, balik Vin.

SCENE 4
Keesokan harinya di tempat biasa mereka bertiga sering berkumpul, Rafael dan Dira sedang asyik berbincang-bincang. Dira Rafael Dira : Raf, kemaren lo liat nggak sih tampang si Vino kayak frustasi gitu? : Hah?masa sih?kayanya enggak deh, mungkin lagi bete doang kali. : Peka dikit kek lo jadi temen, masa nggak nyadar sih?udah berapa tahun sih lo temenan sama dia? Rafael : Au, lupa gue. Eh mana nih ngomong-ngomong si Vino?kagak dateng-dateng. Dira : Paling juga bentar lagi nyampe. (tak lama kemudian, Vino datang). Vino : Wey bro, dari tadi? Rafael : Dari kemaren. Kemane aje lo? Ngaret mulu. Vino : Sorry, biasa macet. Dira : Spik. Eh Vin, gue perhatiin dari kemaren kayanya muka lo nggak enak banget. Kenapa sih? Vino : Hah?biasa aja ah, perasaan lo doang kali. Dira : Masa?kayanya lo lagi ada masalah ya?cerita lah. Vino : Apa yang perlu diceritain sih? Dira : Boong mulu, udahlah ceritain aja Vin. Vino : Gue nggak kenapa-napa, ngerti lo?! Dira : lo kenapa sih vin? Akhir akhir ini sikap lu jadi jutek dan kasar gitu ke kita? Vino : Apa peduli lo sama gue?

Dira Rafael Vino Dira Vino

: Vin kita temenan udah lama, jadi gue tau dari raut muka lo kalo lo lagi ada masalah kan? Udah lah vin mendingan lo cerita sama kita. : Iya vin mendingan lu cerita sama kita, kali aja kita bisa bantu nyelesaian masalah lo kan. : Alahh udahlah lo berdua ga usah sok sok perhatian sama gue, gue emang punya masalah tapi gue bisa nyelesain ini sendiri, ngerti lo : Kok lo jadi gitu sama kita, kita tuh cuma mau bantu lo. : Alaaah basi lo berdua! (Vino pun pergi meninggalkan Rafael dan Dira).

SCENE 5
Berhari-hari setelah kejadian itu, Vino yang dulunya selalu meramaikan kelas, kini terlihat tidak bersemangat. Sepanjang pelajaran, ia hanya melamun dengan tatapan kosong. Teman-teman sekelasnya pun mulai merasakan perubahan sifatnya tersebut. Hingga suatu hari pada saat pelajaran kimia Ibu Deborah Anak-anak Ibu Deborah Vino Ibu Deborah Vino Ibu Deborah Vino Ibu Deborah Keyla Dira & Rafa Fanny Keyla Ibu Deborah : Bagaimana anak-anak, apa kalian mengerti? (sambil melirik kearah Vino). : Mengerti buuuuu : Vino, apa kamu mengerti? : (tetap melamun). : Vino, apa kamu mengerti?! (sambil menggebrak meja Vino). : Hah?iya bu?kenapa bu? : Kamu tidak memperhatikan ibu ya daritadi? : Mmm..mmenggak kok bu, saya merhatiin. : Ibu lihat, daritadi kamu melamun, ada apa? : Vino mikirin aku yaaaa? : Wooooo centil. : Brak! Apaan sih lo berdua, sirik banget sama temen gue! : Udahlah ciiin, nggak usah ngeladenin mereka. : Sudah cukup!! Kalian ini, ribut terus! Sekarang lebih baik kalian siap-siap untuk pulang.

SCENE 6
Bel pulang pun berbunyi. Terlihat kerumunan para siswa berhamburan keluar gerbang sekolah. Tidak biasanya, hari ini Vino pulang seorang diri tanpa kedua sahabatnya. Di tengah perjalanan, dia melihat Dodi melambaikan tangan ke arahnya, dan Vino pun menghampirinya Dodi Vino Dodi Vino Dodi : Wey Vin, sini dululah kita ngaso. Mau nggak lo? (sambil menyodorkan rokok). : Boleh deh. : Mmm..gue perhatiin akhir-akhir ini kayanya lo lagi ada masalah and frustasi gitu sebenernya ada apa sih? : Kenapa sih orang-orang pada nanya gitu?gue ga apa apa ngerti lo!. : Oooh yaudah. Gini sob, gue punya barang buat lo. Asal lo tau, ini barang bisa buat hidup lo tenang, bebas dan bikin lo nge-fly man. Ngga Cuma itu barang ini juga bisa bikin stress lo ilang. semua masalah di hidup lo bakalan ilang klo lo coba barang ini, mendingan lo coba dulu deh, gue tau kok kalo lo lagi stress : barang apa maksud lo ? narkoba, ganja, atau sabu? Wah udah nggak waras lo! Dapet tu barang darimana lo? : Udahlah nggak penting gue dapet darimana, intinya lo harus coba ni barang? Karena lo temen gue, gue kasih gratis dulu deh. : Serius nih bisa bikin nggak stress? Gue emang lagi mumet sih sebenernya. : Serius, udah nih ambil. : Ok, thanks bro., tapi gue ngga tau cara gunain ni barang. : Alaah basi lo, make narkoba aja ga bisa katanya anak gahol, mendingan nanti malem lo ikut gue nongkrong di deket sekolah : oke kalo gitu, gue tunggu lo ntar malem di deket sekolah.

Vino Dodi Vino Dodi Vino Dodi Vino

Setelah malam tiba vino benar benar datang ke dekat sekolah untuk menemui dodi, ternyata vino benar benar terhasut oleh godaan dodi untuk menggunakan narkoba, dan vino benar benar berniat berniat untuk menggunakan barang haram itu. Vino : Ahh sialan nih si Dodi Udah jam segini blom dateng juga, kayanya dia nipu gue. (Beberapa saat kemudian dodi datang menghampiri vino) : Vino..., gue ngga nyangka lo bakalan dateng. : kemana aja sih lu dod gue tungguin dai tadi lama banget lu. : Sorry bro ada halangan dikit tadi. : ah yaudah lah mendingan kita langsung ke tempat tongkrongan lo.

Dodi Vino Dodi Vino

Dodi

: OK

Dodi dan Vino pun menuju ke tempat dimana dodi biasanya menggunakan narkoba Dodi Vino Dodi Vino Dodi : Disini nih tempat nongkrong gue. : Ah gila lo Dod ini kan rumah kosong. : Justru itu nggak bakalan ada yang tau kalo kita disini. : yaudahlah mendingan lu coba dah tuh praktekin cara make ni barang. : Oke slow bro

SCENE 7
Sejak saat itu, Vino mulai mengkonsumsi narkoba. Kehidupan di keluarganya semakin terlihat berantakan. Kini di rumahnya selalu terjadi keributan, keributan, dan keributan. Hingga suatu waktu di rumahnya sepulang ia sekolah Maudy : Mana uang bulananku? Kamu masih sanggup nggak sih menafkahi keluarga? Kebutuhan aku dan Vino itu banyak! Rizal : Kamu jadi istri harusnya bisa mengerti posisi aku sekarang dong! Bukan malah membuat kondisi keluarga kita tambah rumit! Maudy : Aku ngerti posisimu sekarang,tapi kita hidup di ibukota yang segalanya perlu uang! Rizal : Ini yang kamu mau?! (sambil melempar uang ke muka Maudy), ambil ! (tiba-tiba Vino masuk dan langsung melerai mereka dengan amarah). Vino : CUKUP!! Bisa nggak sih kalian nggak ribut sehari aja?! Aku butuh ketenangan! Asal kalian tau, aku capek denger kalian ribut terus! Kalian tuh orangtua yang nggak bisa bahagiain anaknya! Maudy : Tapi nak Vino : Apalagi mah? Nggak ada yang perlu dijelasin lagi ! Mulai sekarang, aku ingin pergi dari kehidupan kalian berdua! aku ingin mencari kehidupan yang lebih tenang!

SCENE 8
Akhirnya Vino kabur dari rumah. Dia mulai sering bolos sekolah. Vino semakin kehilangan arah hidupnya. Dan dia semakin kecanduan memakai obat-obatan terlarang.

Hingga suatu waktu, dia memutuskan untuk masuk sekolah. Tetapi sikapnya semakin terlihat aneh. Pagi hari di kelas pada saat imtaq Vino Vira Dira Vino Vira : (menggebrak meja Vira dan Dira). Udah, udah! Lo berdua berisik tau nggak! : Astaghfirullah Vino, kamu ini kenapa? Kita kan lagi ngaji. : Iya Vin, lo kenapa sih? Masya Allah. : Gue butuh ketenangan, lo berdua bisa diem nggak? : Ya Allah istighfar Vin! Baca Al-Quran bikin hati kamu tenang Vino, kamu itu Muslim kan? Vino : Nggak usah ceramahin gue bisa? Rafael : Woy selow aja dong lo Vin, kasian tuh Vira lo gituin, orang lagi ngaji juga. Vino : Alaaaah, lo mah emang belain dia mulu. Lo suka kan sama dia? Tembak woy. Dira : Eh Vin, lo kenapa?! Kelakuan lo aneh, omongan lo ngelantur! Vino : Halaaah lo semua emang nggak bisa ngertiin gue! (sembari keluar kelas). (tiba-tiba Ibu Deborah masuk kelas). Ibu Deborah : Vino hari ini masuk?tapi kenapa dia keluar lagi? Dira : Iya bu, tadi Vino masuk, tapi Vira : Tapi kelakuan dia aneh banget bu.Tadi saya sama Vira lagi baca Al-Quran,tibatiba Vino ngebentak kita bu. Ibu Deborah : (sambil mengangguk tanda mengerti). Kalau nanti Vino kembali ke kelas, suruh dia menghadap ibu di kantor.Oiya, ngomong-ngomong mana Keyla dan Fanny? Dira : Biasa bunamanya juga cewek centil, paling juga lagi dandan di kamar mandi. Ibu Deborah : Oh yasudahlah. Sebenarnya ibu kesini hanya ingin mengecek apa Vino masuk atau tidak. Karena ibu ada urusan, jadi ibu tinggal dulu ya. Selamat pagi.

SCENE 9
Setelah keluar dari kelas XI IPS 1, ternyata Ibu Deborah menemui Ibu Kepala Sekolah dan menceritakan perubahan perilaku Vino yang semakin menjadi-jadi Toktoktok Ibu Kepsek : Silahkan masuk. Ibu Deborah : Selamat pagi bu. Ibu Kepsek : Pagi, ada apa bu? Ibu Deborah : Begini bu, saya ingin membicarakan perilaku Vino beberapa hari belakangan ini. Ibu Kepsek : Kenapa lagi dia? Membuat onar lagi?

Ibu Deborah : Beberapa hari ini dia jarang sekali masuk sekolah. Dan pada saat imtaq tadi pagi, dia marah marah dan malah menyuruh temannya yang lagi mengaji untuk berhenti.
Ibu Kepsek : Ahh anak itu memang sudah keterlaluan, apa maunya sih anak itu? Pasti ada sesuatu yang membuat dia sepert itu.

Ibu Deborah : hmm Mungkin dia sedang ada masalah dengan keluarga, atau kerabat dekatnya Ibu Kepsek : Lebih baik kita beri hukuman skorsing buat vino, biar dia tidak buat onar lagi disekolah. Ibu Deborah : Apa itu tidak berlebihan bu kepala sekolah ? Ibu Kepsek : tidak apa apalah Ibu Deborah : Bagaimana kalau kita panggil saja orang tuanya biar dia jera, kita laporkan semua perubahan sikap Vino ke orang tuanya. Ibu Kepsek : Baik lah kalo begitu, mungkin ini bisa mengurangi kenakalan vino. Ibu Deborah : Baiklah bu nanti akan saya kirim surat panggilan untuk kedua orang tuanya untuk menghadap ibu.

SCENE 10
Keesokan harinya, Ibu Deborah mengirim surat panggilan kepada orang tua Vino. Setelah melihat isi surat itu, Maudy dan Rizal lagi-lagi berdebat. Pada saat mereka sedang memperdebatkan kelakuan anak mereka, tiba-tiba Vino masuk ke dalam rumah tanpa memperdulikan kedua orangtuanya yang sedang ribut. Maudy yang melihat Vino masuk, langsung memanggilnya... Maudy Vino Maudy Vino Maudy Vino Rizal Vino Rizal Vino : Vino, sini kamu!! : Masih inget nama aku?kenapa? : PLAK!! Ngomong apa kamu?! Mulai berani kamu sama mamah! Baca ini ! : Surat Peringatan? Emang aku kenapa di sekolah? : Pake nanya lagi, selama ini kamu sering bolos? Kemana aja kamu? : Terserah aku lah, emang kalian berdua masih perduli sama aku?! : Vino!! Kami itu orang tua kamu! jelas kami perduli. : Kalo kalian emang perduli sama aku, kemana aja kalian selama ini? : Maksud kamu apa bicara seperti itu?! : Ah udah deh, kalian pikir aja sendiri ! (langsung pergi ke kamar).

SCENE 11
Keesokan harinya, Maudy dan Rizal datang ke sekolah untuk memenuhi panggilan Ibu Kepala Sekolah. Di ruang kepala sekolah... Tok...tok...tok... Ibu Kepsek : Silahkan masuk. Maudy : Permisi bu. Ibu Kepsek : Iyaa, anda orang tua dari Vino? Rizal : Betul bu. Ibu Kepsek : Oh mari-mari silahkan duduk. Maudy : Iya terima kasih bu. Ibu Kepsek : Jadi begini bu, pak. Saya mendapat laporan dari wali kelas Vino, kalau selama beberapa hari ini Vino sudah jarang masuk sekolah,sekalinya dia masuk, sikapnya sangat berubah dari sebelumnya. Apa dia sedang ada masalah dengan keluarganya? Rizal : Sebenarnya, kami juga bingung kenapa dia jadi seperti ini. Sikap dia ke kita pun jadi kurang sopan. Ibu Kepsek : Oh begitu. Saya fikir Vino sedang ada masalah dengan keluarganya. Baiklah kalau begitu, tolong lebih memperhatikan Vino ya bu, pak. Rizal : Baik bu, kalau ada kabar tentang Vino tolong hubungi kami ya bu. Maudy : Kami titip Vino ya bu. Ibu Kepsek : Oh iya bu, pak, pasti pasti. (sambil menjabat tangan Maudy dan Rizal). Maudy : Selamat siang bu. (sambil keluar ruang kepsek)

SCENE 12
Sementara itu beberapa hari kemudian di kelas XI IPS 1, Dira melihat bahwa hari ini Vino terlihat pucat dan gelagatnya aneh. Dira sengaja tidak bertanya, karena ia tahu, Vino tidak akan memberi tahu apa yang sebenarnya terjadi padanya. Keyla pun mulai merasakan gelagat Vino yang amat sangat tidak seperti biasanya Vino Keyla Vino Keyla : (menghampiri meja Keyla). Keyla, aku boleh ngomong sebentar nggak? : Ngomong apa Vin? Ngomong aja. : Mmm gini, aku boleh pinjem uang nggak? : Pinjem uang? Kok tumben? Seorang Vino minjem uang?

Vino Keyla Vino Keyla Vino Keyla Vino Keyla Vino

: Iyanih, biasalah papah lupa ngasih uang bulanan ke aku, boleh nggak yang? : Emang buat apa sih Vin? Kok sampe minjem ke aku gitu? : Mmm buatbuatBuat beli gitar baru, gitar aku yang lama udah rusak. Boleh ya Keyla sayang? : Mmm yaudah deh, emang kamu butuh uangnya kapan? : Hari ini bisa nggak? Soalnya gitar yang pengen aku beli bener-bener terbatas. : Yaudah nanti pulang sekolah aku kasih uangnya ke kamu. Berapa juta? : 5 juta. : Okedeh. : Makasih ya Keyla cantik.

SCENE 13
Sepulang sekolah, Keyla memberi uang kepada Vino. Setelah mendapat uang dari Keyla, Vino mendatangi sebuah rumah kosong di dekat sekolah. Ternyata disana Dodi sudah menunggu kedatangan Vino. Ya, ternyata Vino meminjam uang ke Keyla untuk membeli obat-obatan terlarang ke Dodi, bukan untuk membeli gitar. Vino sudah tidak mengkonsumsi barang itu lebih dari satu minggu, karena dia sudah tidak punya uang. Setelah dia bertransaksi dengan Dodi, dia langsung menggunakan jarum suntik, tapi tanpa disadari oleh Vino, ibu Deborah mengikuti kemana Vino pergi ke rumah kosong tersebut. Dan tiba-tiba Ibu Deborah Vino Ibu Deborah Vino Ibu Deborah : Vino!! : Ibu Deborah, Keyla, Fanny? (dengan wajah yang sanngat terkejut). : Sekarang kamu ikut ibu menemui kepala sekolah! : Tapi bu : Tidak ada tapi-tapian!

Di ruang kepala sekolah Toktoktok Ibu Kepsek : Masuk. Ibu Deborah : Selamat siang bu. (berjalan masuk, diikuti Vino, Keyla, dan Fanny). Ibu Kepsek : Ada apa bu Deborah? Ibu Deborah : Barusan saya,Keyla,dan Fanny memergoki Vino sedang memakai narkoba bu. Ibu Kepsek : Apa?! Narkoba?! Dimana bu? Ibu Deborah : Di rumah kosong tidak jauh dari sini bu. Sebelumnya, Keyla dan Fanny lapor ke saya, katanya Vino pinjam uang ke Keyla untuk membeli gitar, tetapi nak Keyla curiga dengan gelagat Vino, maka dari itu saya langsung berinisiatif mengikuti

Vino, dan ternyata Vino masuk ke rumah kosong itu. Ibu Kepsek : Sejak kapan kamu memakai barang terlarang itu, Vino? Vino : Nggak tahu. Ibu Kepsek : Ck..ck..ck kalau begitu saya harus memanggil kedua orang tua kamu. Vino : Terserah. Keyla : Aku nggak nyangka Vin, ternyata kamu boongin aku. Balikin uang aku! Ibu Deborah : Sudah Keyla, kamu bisa menyelesaikan masalah ini nanti. Kalau begitu, kami permisi dulu bu. Selamat siang. Ibu Kepsek : Siang. Kamu tunggu disini Vino, saya akan menghubungi orang tua kamu. Setelah Ibu kepala Sekolah menghubungi orang tua Vino, tak lama kemudia Orang tua vino Maudy dan Rizal pun datang. Toktok..tok Ibu Kepsek : Silahkan masuk. Maudy : Ada apa lagi bu dengan Vino? Ibu Kepsek : Jadi begini bu, sepulang sekolah tadi, wali kelas dan 2 teman Vino memergoki anak ibu dan bapak sedang memakai narkoba. Rizal : Apa? Narkoba?! Ibu Kepsek : Iya pak, saya tadi coba menanyakan kapan dia mulai mengkonsumsi barang itu tapi dia hanya bilang nggak tahu. Rizal : Vino sejak kapan kamu memakai barang haram itu?! Vino : Emang papah sama mamah masih perduli kalo aku make terus mati? Rizal : Vino, ngomong apa kamu?! (hendak menampar Vino). Maudy : Cukup Rizal ! Vino kayak gini karena kamu yang nggak becus ngedidik anaknya. Selama ini kamu hanya memikirkan urusan perusahaan! Rizal : Kamu fikir kamu becus ngedidik anak? Kamu itu seharusnya bisa jadi ibu yang baik buat anak kita! Maudy : Jadi kamu fikir aku bukan ibu yang baik untuk Vino?dan kamu fikir kamu sudah menjadi ayah yang baik buat Vino? Vino : CUKUP!! Bisa nggak kalian nggak ribut?! Ini bukan rumah! Apa kalian nggak capek setiap hari selalu ribut terus?Bukan mamah atau papah yang nggak becus ngedidik aku, tapi kalian berdua!Yang kalian pikirin cuma perusahaan dan uang! Aku juga butuh perhatian dari kalian mah, pah! Kalian nggak tau kan selama ini aku selalu kesepian?aku iri ngeliat temen-temen aku yang punya keluarga yang utuh, yang penuh kasih sayang. Sementara aku?hah. Maudy : Maafin mamah kalo gitu, Vin. Vino : Maaf?nggak perlu. Semua udah terlambat. Ibu Kepsek : Ehem. Maaf bu, pak. Sesuai dengan peraturan sekolah, Vino terpaksa harus

Rizal Ibu Kepsek Maudy

dikeluarkan dari sekolah. : Baiklah bu, sebelumnya kami meminta maaf atas keributan tadi. : Iya pak, saya mengerti. : Baik bu, terima kasih sebelumnya. Selamat siang.

SCENE 14
keesokan harinya, berita bahwa Vino dikeluarkan dari sekolah karena ketahuan sedang memakai narkoba sudah tersebar di seluruh penjuru sekolah. Berita tentang bangkrutnya perusahaan ayah Vino pun sudah tersebar ke beberapa kelas. Terutama kelas XI IPS 1. Keyla : Gue nggak nyangka deh ciiin ternyata perusahaan papahnya si pemake itu bisa bangkrut juga. Pantesan waktu itu tiap gue minta beliin apa-apa ke dia, adaaa aja alasannya. : Iya ya, pantesan aja kemaren dia minjem uang ke lo Key. : Kalo tau dia udah nggak kaya lagi, mending dari dulu gue terima si Ari deh. : Iya ciiin, si Ari kan lebih ganteng daripada Vino, lebih tajir pula. (Dira yang mendengar percakapan mereka, serta merta langsung memarahi Keyla). Dira : Eh cewek matre!Gue udah nyangka dari dulu kalo lo cuma manfaatin kekayaan Vino doang! Waktu Vino masih kaya, lo selalu nyariin dia, giliran sekarang dia lagi susah, lo tinggalin gitu aja. Masih untung ya Vino masih mau sama lo! : Eh pengatur hidup orang!Suka-suka gue dong!Kalo emang dia udah nggak kaya lagi, ngapain mesti dipertahanin? Lo suka sama dia? ambil gih! : Iya gue suka sama dia,puas lo?!kalo gue jadi Vino,gue bakal nyesel punya cewe kaya lo! : Yeee, kalo jadinya bakal kayak gini, gue juga nyesel pernah jadi cewek dia. : Lo tuh yaa!! (hendak menampar Keyla). : Dira! Astaghfirullah, kamu nggak boleh gitu Dir. : Si cewek matre duluan tuh Vir. : Kalian ini kenapa sih? Nggak pernaaah akur. Coba belajar dewasa. : Udah bubar bubar semua sesama temen malah berantem loh, Dir mending lo ikut gue ke kantin deh.

Fanny Keyla Fanny

Keyla Dira Keyla Dira Vira Dira Vira Rafael

SCENE 15
Di kantin Rafael Dira Rafael Dira

: Gue ngga nyangka dir, kalo kehidupan Vino tuh seberat ini, kasian Vino : iya pell, gue juga ngerasa kasian sama dia. Kalo gue jadi dia mungkin juga gue bakal ngelakuin hal yang sama. : HAHHH.. Vino Vino kenapa sih ga dari dulu aja sih lo cerita, mungkin kita bisa bantu kan? : udah lah Raff mau diapain lagi coba? ini semua tuh udah terjadi. Mendingan kita pulang raff bete gue disini terus.

Keyla dan Fanny merasa kesal dengan Dira yang selalu membela Vino. Mereka juga menganggap kalau dira suka dengan vino. Setelah tahu bahwa Vino sudah tidak kaya lagi Keyla berniat untuk putus dengan vino. Saat keyla dan fanny asyik ngobrol tanpa mereka sadari Vino mendengar percakapan merela, kemudian Tiba tiba Vino datang menghampiri Keyla dan Fanny yang sedang asyik ngobrol. Hingga akhirnya Keyla benar benar memutuskan hubungannya dengan vino. Fanny Keyla Fanny Keyla Fanny Keyla Fanny Vino Keyla Vino Keyla Vino Keyla Vino Keyla Vino : ihh.. ngeselin banget sih si Dira sok sok belaiin vino gitu. : gue juga bingung, kayanya sih Dira suka sama vino. : hmm.. mungkin juga tapi kan si vino kan udah ga tajir lagi, udah gitu dia pemake narkoba lagi. : Taulah fann males gw mikirinnya. : Terus hubungan lo sama Vino gimana key. : Taulah fann males gue mikirinnya, kayanya gue bakalan mutusin vino deh. (Tiba tiba Vino datang meghampiri fanny dan keyla) : ehh key si Vino dateng tuh. : Key bisa ikut aku sebentar? : : key aada sesuatu yang mau aku mau omongin/jelasin sama kamu : mau omongin apa sih hutang kamu yang 5juta itu ? : Bukan itu key, tapi ini tentang hubungan kita. : Apa hubungan Kita? Apa gue ngga salah denger? Gue anggep hubungan kita udah ngga ada dan ngga pernah ada! : kamu kenapa sih key sikap kamu jadi beda gitu ? : udahlah gue gak punya banyak waktu buat seorang pemake kaya lo. : Tapi key..(menarik tangan keyla)

Keyla

: udah lah lepasin

SCENE 16
Semenjak saat itu vino tidak pernah terlihat, bahkan tidak ada yang tahu keberadaan Vino. Bahkan kedua orang tuanya pun tidak tahu dimana vino. Raffael dan Dira pun berniat untuk mencari vino. Mereka berniat mencari vino di rumah kosong di dekat sekolah. Raffael Dira Raffael Dira Raffael : Dir, Lo udah denger gosip blom katanya keyla mutusin Vino? : Gue udah tau kok Raff, keyla tuh emang cewek matre yang Cuma ngincer duitnya vino doang. : Kasian banget sih si Vino udah orang tuanya bangkrut, frustasi, eh sekarang ceweknya yang harusnya ngehibur dia malah mutusin dia. : eh tapi ngomong ngomong si Vino kemana yah belakangan ini gue kok gak pernah liat dia lagi yah? :iya juga yah, Udah seminggu ini juga gue gak liat dia, waktu itu gue sempet telfon ke rumahnya yang ngangkat nyokapnya, malahan nyokapnya juga ga tau dimana si vino. : Gue juga penasaran dimana sih si vino, apa kita cari dia aja yah? : Tapi dimana Dir, kita kan gak tau dia ada dimana? Dan gue yakin orang tuanya juga ngga tau vino dimana. : Gue tau, gimana kalo kita cari Vino di rumah kosong di deket sekolah itu, kali aja ada doi ada di sana. : Oh iya yah, kenapa gue gak kepikiran, kapan kita ke sono? : Gimana Kalo nanti malem? : Aduh sorry banget dir, kalo nanti malem gue gak bisa soalnya gue udah ada janji sama Vira. : pell.. pell.. giliran soal cewek aja loh cepet, giliran buat temen pake mikir mikir lo. : Sorry deh dir abisnya, lo ngajaknya mendadak sih. : Ahh udahlah kebanyakan sorry hidup lo. Kalo lo gak mau ikut biar gue sendiri aja yang nyari Vino ntar malem.

Dira Raffael Dira Raffael Dira Raffael Dira Raffael Dira

Malam hari pun tiba, Dira benar benar berniat mencari Vino di rumah kosong dekat sekolah Setelah sampai disana..