Anda di halaman 1dari 5

mengukur intake dan output

PENGUKURAN ASUPAN DAN HALUARAN Pengertian : Asupan atau intake suatu tindakan mengukur jumlah cairan yang masuk ke dalam tubuh. Haluaran atau output adalah suatu tindakan mengukur jumlah cairan yang keluar dari tubuh. Tujuan : Menentukan status keseimbangan cairan tubuh klien Menentukan tingkat dehidrasi klien Memudahkan control terhadap keseimbangan cairan Memberikan data untuk menunjukan efek deuretik atau terapi rehidrasi Indikasi ; Oedema Turgor kulit Kontra Indikasi : Intake Cairan ; Tabel kebutuhan intake cairan berdasarkan umur dan berat badan NO UMUR BB (KG) KEBUTUHAN CAIRAN (ML/24jam) 1 2 3 4 5 6 3 hari 1 tahun 2 tahun 6 tahun 10 tahun 14 tahun 3 9.5 11.8 20 28.7 45 250-300 1150-1300 1350-1500 1800-2000 2000-2500 2200-2700

18 tahun

54

2200-2700

Pengaturan utama intake cairan adalah melalui mekanisme haus. Pusat haus dikendalikan berada di otak sedangkan rangsangan haus berasal dari kondisi rehidrasi intraseluler,sekresi angiotension II sebagai respon dari penurunan tekanan darah,perdarahan yang mengakibatkan penurunan volume darah: Output cairan Kehilangan cairan tubuh melalui 4 rute atau proses yaitu: a. Urin Proses pembentukan urin oleh ginjal dan ekresi melalui traktus urinarius merupakan proses output cairan tubuh yang utama. b. IWL Iwl terjadi melalui paru paru dan kulit,melalui kulit dengan mekanisme difusi. Pada orang dewasa normal kehilangan cairan tubuh melalui proses ini berkisar antara 300 400 ml/hari. c. Keringat Keringat terjadi sebagai respon terhadap kondisi tubuh yang panas,respon ini berasal dari interior hipotalumus. d. Feses Pengeluaran air melalui feses berkisar antara 100 200 ml/hari yang di atur ,melalui mekanisme reabsorpsi di dalam mukosa usus besar. Hal hal yang perlu di perhatikan: 1. Rata-rata cairan per hari Air minum : 1500-2500 ml Air dari makanan :750 ml Air dari hasil oksidasi atau metabolisme :200 ml 2. Rata- rata haluaran cairan per hari Urin : 1400 -1500 ml Iwl Paru : 350 -400 ml

Kulit : 350 400 ml Keringat : 100 ml Feses : 100 -200 ml 3. Iwl dewasa : 15 cc/kg BB/hari anak : (30-usia{tahun}cc/kgBB/hari jika ada kenaikan suhu :IWL = 200 (suhu badan sekarang 36,80 C) Peralatan : Wadah ukur 1000 ml Botol air ukur Cangkir ukur Timbangan Sarung tangan tidak steril Pena atau pita penanda Prosedur : N O 1 2 TINDAKAN Cuci tangan dan atur peralatan Tempelkan pada lemari es intruksi tentang pemakaian catatan asupan dan haluaran untuk klien dan keluarga disertai demontrasi ulang. ( jika hitungan kalori berlanjut, sebutkan tipe makanan dan cairan yang dikonsumsi ASUPAN Tempatkan gelas ukur diruangan dan minta semua cairan diukur dalam gelas tersebut sebelum diminum RASIONAL Mengurangi perpindahan mikroorganisme dan meningkatkan efisiensi Menjamin catatan asupan dan haluaran yang akurat dan komplek Memastikan alat ukur yang sama, meminimalkan kesalahan pengukuran, memudahkan penghitungan asupan yang akurat Memasukan berbagai cairan yang dikonsumsi

4 5

Asupan substansi semi padat harus dicata dalam presentase atau jumlah fraksi Ukur semua asupan oral : Air : catat volume dalam botol pada pagi hari,

plus cairan apapun yang ditambahkan dan kurangi dengan sisa cairan dalam botol pada malam hari Batu Es : kalikan volume dengan 0.5 Semua cairan ( jus, minuman ringan dan kaldu ) harus diukur dalam gelas atau wadah ukur. SUP : sebutkan cairanya dan ukur volumenya. Es Krim, serbat : ukur volume pada wadah atau gelas ukur. Ukur pemberian makan per selang lambung atau nasogastrik (NG) Catat volume makanan dalam botol pada pagi hari. (jumlah yang tersisa dari 24 jam sebelumya). Plus makanan apapun yang ditambahkan pada malam hari. (biarkan makanan sebelumnya diinfuskan seluruhnya sebelum larutan baru ditambahkan). Kurangi cairan yang tersisa dalam wadah pada malam hari (atau baca total penginfusan dari pompa) Obat oral atau NG cair harus dicampur dengan sejumlah air yang telah diukur. Ukur semua asupan intravena dengan menggunakan metode yang sama seperti nomer 6. Volume dari setiap tipe asupan yang dikonsumsi sering dituliskan pada lembar alur ( mis. Koloid, produk darah) Jika irigasi NG dilakukan dan cairan pengirigasi dibiarkan mengalir keluar bersama isi lambung, masukan cairan pengirigasi dalam catatan asupan di lembar alur ( atau kurangi jumlah cairan pengirigasi dari haluaran total) HALUARAN Tempatkan gelas ukur besar sebanyak satu atau lebih (bergantung pada jumlah drainase) diruangan. Untuk drainase dalam jumk=lah sedikit (drain luka atau sedikit drainase NG). tempatkan gelas ukur dalam ruangan dalam label tanda jelas : untuk pengukuran drainasetandai jika akan digunakan pengukuran urin dari urinal atau jika urin harus dialirkan ke dalam gelas ukur. Pada setiap akhir periode 24 jam gunakan sarung tangan dan kosongkan drainase ke dalam gelas ukur. Metode lain pengukuran haluaran yang mengalir adalah menandai wadah dengan strip pita sesuai ketinggian volume drainase. Tandai ketinggian volume drainase dengan tanggal dan

secara oral dalam penghitungan Jika mencair volume es kira-kira setengah dari volume sebelumnya

Mempertahankan catatan yang akurat melalui asupan gastrointestinal selain oral Menunjukan volume yang diinfuskan selama periode terakhir. Mempertahankan pengukuran asupan dan haluaran yang lengkap

Mempertahankan apengukuran asupan dan haluaran yang lengkap.

1 0

Mempertahankan pengeluaran haluaran yang akurat, menstandardisasi unit pengukuran (beberapa gelas sedikit bervariasi), mencegah ketidak cermatan penggunakan gelas untuk mengukur asupan. Meminimalkan penajaman pada cairan tubuh, memungkinkan pemantauan yang berlebih

1 1 1 2

waktu setiap pengukuran atau kalibrasi pada interval jumlah jam yang diinginkan. Jika wadah hamper penuh kosongkan atau buang dang anti dengan wadah yang baru. Catat jumlah dan sumber drainase terutama jika drain berasal dari sisi yang berbeda. Ukur haluaran dari : Selang NG atau gastrostomi Drainase ostonomi Drain luka Drainase selang dada Drainase urinarius atau berkemih Emeses Feses cair Darah atau drainase sesorah dan diaphoresis eksterm (timbang duk atau linen kotor dan kurangi dengan berat kering untuk memperkirakan haluaran Jika irigasi intermiten atau terus menerus dlakukan hitung haluaran sejati (urinarius atau NG) dengan mengukur haluaran total dan menguranginya dengan cairan pengirigasi total yang diinfuskan (catat hanya haluaran sejati atau lakukan kalkulasi pada format) Pada akhir periode 24jam biasanya pada malam hari tambahkan asupan dan haluaran total. Laporkan penyimpanan dan asupan atau haluaran eksterm pada dokter (mis. Jika asupan 1 sampai 2 liter lebih banyak dari haluaran) hubungkan penanbahan berat badan dengan kelebihan asupan cairan. Bersihkan gelas dan simpan dalam ruangan klien. Buang sarung tangan dan cuci tangan

Mengidentifikasikan drainase dan sumber abnormal Melakukan penghitungan haluaran dari semua sumber

1 3

Menghilangkan kesalahan penghitungan ganda terhadap haluaran

1 4

Menunjukan status asupan dan haluaran lebih dari 24 jam

1 5

http://imam1991.blogspot.com/2010/05/mengukur-intake-dan-output.html