P. 1
Himpunan Produk Hukum SPM

Himpunan Produk Hukum SPM

|Views: 1,712|Likes:
Dipublikasikan oleh Aug Anamig

More info:

Published by: Aug Anamig on Sep 16, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/20/2013

pdf

text

original

Kemitraan Australia Indonesia

Australia Indonesia Partnership
Australia Indonesia Partnership for Decentralisation (AIPD)
HARI
OTDA
XV
BADAN KOORDINASI KELUARGA
BERENCANA NASIONAL
KEMENTERIAN
BUDAYA & PARIWISATA
KEMENTERIAN DALAM NEGERI KEMENTERIAN KESEHATAN
KEMENTERIAN
KOMUNIKASI & INFORMATIKA
KEMENTERIAN
LINGKUNGAN HIDUP
KEMENTERIAN
PEMBERDAYAAN PEREMPUAN
& PERLINDUNGAN ANAK
KEMENTERIAN
PEKERJAAN UMUM
KEMENTERIAN
PENDIDIKAN NASIONAL
KEMENTERIAN PERTANIAN
KEMENTERIAN
PERUMAHAN RAKYAT
KEMENTERIAN SOSIAL
KEMENTERIAN
TENAGA KERJA & TRANSMIGRASI
HIMPUNAN PRODUK HUKUM
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
B Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
KATA PENGANTAR
Reformasi dalam penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia telah menyebabkan
terjadinya sejumlah perubahan penting dan mendasar dalam tata kelola pemerintahan
yang pada akhirnya berimplikasi pada penyelenggaraan pelayanan publik di daerah.
Sesuai dengan ketentuan pasal 11 dan pasal 14 Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah, telah ditetapkan Peraturan Pemerintah Nomor
65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan
Minimal (SPM). Peraturan Pemerintah tersebut merupakan acuan bagi Kementerian/
Lembaga dalam penyusunan SPM dan menjadi pokok-pokok acuan bagi pemerintah
daerah dalam penerapan SPM.
Sehubungan dengan ketentuan PP tersebut, maka semua peraturan dan perundang-
undangan yang berkaitan dengan SPM wajib untuk disesuaikan. Kementerian Dalam
Negeri selaku koordinator tim konsultasi mempunyai peran yang penting di dalam
memfasilitasi proses penyusunan SPM bersama Kementerian Negara Perencanaan
Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Kementerian
Keuangan, dan Kementerian Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi dengan melibatkan Kementerian/Lembaga terkait.
Hingga kuartal pertama tahun 2011 ini telah ditetapkan SPM dari 13 Kementerian/
Lembaga yaitu dari Kementerian Kesehatan, Kementerian Lingkungan Hidup,
Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Sosial, Kementerian Perumahan Rakyat,
Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Badan Koordinasi
Keluarga Berencana Nasional, Kementerian Pendidikan Nasional, Kementerian
Pertanian, Kementerian Tenaga Kerja, Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian
Komunikasi dan Informatika serta Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata.
SPM yang telah ditetapkan oleh Kementerian/Lembaga tersebut selanjutnya menjadi
acuan dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam proses perencanaan,
penganggaran, pelaksanaan, pelaporan dan pertanggung jawaban di daerah
untuk menjamin akses dan mutu pelayanan dasar kepada masyarakat dalam
rangka penyelenggaraan urusan wajib. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor
54 Tahun 2010 tentang Tata Cara Penyusunan Dokumen Perencanaan Daerah telah
mencantumkan SPM dalam proses penyusunan perencanaan daerah, serta evaluasi
pelaksanaannya, setelah secara jelas juga dicantumkan dalam Peraturan Pemerintah
Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah, Peraturan Pemerintah
Nomor 58 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, dan peraturan terkait
lainnya. SPM pada penerapannya diharapkan dapat dilakukan secara bertahap
dengan mempertimbangkan kebutuhan, prioritas dan kemampuan keuangan
nasional dan daerah serta kelembagaan dan personil. Kementerian Dalam Negeri
selaku koordinator tim konsultasi penyusunan SPM bersama Kementerian/Lembaga
terkait tentunya akan terus melakukan koordinasi untuk penyempurnaan peraturan
sien dan aplikatif sesuai dengan ketentuan yang ada.
Dalam melaksanakan SPM yang merupakan bagian dari pelayanan dasar dalam
urusan wajib, selain sosialisasi konsep penetapan dan petunjuk teknis pelaksanaannya
yang dilakukan, tetapi juga diperlukan pemetaan kondisi awal SPM terkait di daerah,
khususnya pada SKPD terkait untuk menentukan penetapan target pencapaian
sasaran SPM pada tahun berjalan dan tahun berikutnya hingga memenuhi standar
capaian SPM secara nasional, penghitungan rencana pembiayaan untuk sasaran
capaian tiap tahunnya, dan mengintegrasikan SPM tersebut ke dalam dokumen
perencanaan. Langkah langkah tersebut merupakan suatu prasyarat agar SPM dapat
diterapkan secara utuh untuk kemudian dapat dianggarkan, dilaksanakan, dan
dievaluasi pencapaiannya sebagai bahan kajian pelaksanaan pelayanan dasar pada
tahun berikutnya.
Dengan penetapan SPM beserta indikator dan tahun pencapaian, Petunjuk Teknis
berisi kegiatan yang perlu dilakukan untuk pelaksanaan pencapaian sasaran SPM, dan
Petunjuk Teknis Perencanaan Pembiayaan kegiatan pelaksanaan pencapaian sasaran
indikator SPM merupakan langkah awal yang harus disiapkan sehingga pemerintah
daerah dapat memahami konsep dan indikator SPM. Dengan upaya pengelolaan data
dasar SPM dari setiap SPKD dan instansi terkait, maka Petunjuk Teknis dan Petunjuk
Perencanaan Pembiayaan SPM lebih lanjut dapat dipergunakan bagi pelaksanaan
SPM di Daerah.
Penerbitan buku “Himpunan Produk Hukum SPM” ini merupakan salah satu bentuk
dukungan dari Kementerian Dalam Negeri kepada pemerintah daerah maupun
kepada Kementerian/Lembaga dalam rangka penyebaran informasi mengenai
peraturan-peraturan dan kebijakan terkait SPM yang akan menjadi referensi dasar
untuk penyusunan perencanaan dan penganggaran daerah.
Semoga buku yang dilengkapi dengan berbagai peraturan yang terkait SPM ini dapat
memudahkan pemerintah daerah dalam memahami pentingnya SPM dan memenuhi
kebutuhan akan percepatan penerapannya di daerah.
Jakarta, 25 April 2011
Direktur Jenderal Otonomi Daerah
ttd
Prof. Dr. Djohermansyah Djohan

M
a
t
r
i
x

S
t
a
t
u
s

P
e
r
a
t
u
r
a
n

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

N
o

S
P
M

d
i

B
i
d
a
n
g

P
e
r
a
t
u
r
a
n

y
a
n
g

M
e
n
e
t
a
p
k
a
n

S
P
M

P
e
r
a
t
u
r
a
n

m
e
n
g
e
n
a
i

P
e
d
o
m
a
n

T
e
k
n
i
s

S
P
M

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
g
e
n
a
i

P
e
d
o
m
a
n

T
e
k
n
i
s

P
e
r
e
n
c
a
n
a
a
n

P
e
m
b
i
a
y
a
a
n

S
P
M

1

P
e
r
u
m
a
h
a
n

R
a
k
y
a
t

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

N
e
g
a
r
a

P
e
r
u
m
a
h
a
n

R
a
k
y
a
t

N
o
.

2
2
/
P
E
R
M
E
N
/
M
/
2
0
0
8


T
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

P
e
r
u
m
a
h
a
n

R
a
k
y
a
t

D
a
e
r
a
h

P
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

D
a
e
r
a
h

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

L
a
m
p
i
r
a
n

I

d
a
n

I
I

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

N
e
g
a
r
a

P
e
r
u
m
a
h
a
n


N
o
.

2
2
/
P
E
R
M
E
N
/
M
/
2
0
0
8
T
a
n
g
g
a
l

3
0

D
e
s
e
m
b
e
r

2
0
0
8


P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

N
e
g
a
r
a

P
e
r
u
m
a
h
a
n

R
a
k
y
a
t

N
o
.
1
6
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

P
e
r
e
n
c
a
n
a
a
n

P
e
m
b
i
a
y
a
a
n

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

S
P
M

B
i
d
a
n
g

P
e
r
u
m
a
h
a
n

R
a
k
y
a
t

D

a
e
r
a
h

P
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

D
a
e
r
a
h

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

2

K
e
p
e
n
d
u
d
u
k
a
n

d
a
n

C
a
t
a
t
a
n

S
i
p
i
l

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

D
a
l
a
m

N
e
g
e
r
i

n
o
.
6
2

t
a
h
u
n

2
0
0
8

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

D
a
l
a
m

N
e
g
e
r
i

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

-

-

3

S
o
s
i
a
l

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

S
o
s
i
a
l

R
e
p
u
b
l
i
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a

N
o
.
1
2
9
/
h
u
k

/
2
0
0
8

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

(
S
P
M
)

B
i
d
a
n
g

S
o
s
i
a
l

L
a
m
p
i
r
a
n

I
I

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

S
o
s
i
a
l

R
I

N
o
.

1
2
9
/
h
u
k
/
2
0
0
8

t
a
n
g
g
a
l

6

N
o
v
e
m
b
e
r

2
0
0
8

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

S
P
M

B
i
d
a
n
g

S
o
s
i
a
l

K
e
p
u
t
u
s
a
n

M
e
n
t
e
r
i

S
o
s
i
a
l

R
I

N
o
.

8
0
/
h
u
k
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

P
a
n
d
u
a
n

P
e
r
e
n
c
a
n
a
a
n

P
e
m
b
i
a
y
a
a
n

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

S
P
M

B
i
d
a
n
g

S
o
s
i
a
l

D
a
e
r
a
h

P
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

D
a
e
r
a
h

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

4

K
e
s
e
h
a
t
a
n

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

K
e
s
e
h
a
t
a
n

N
o
.

7
4
1

T
a
h
u
n

2
0
0
8

T
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
e
s
e
h
a
t
a
n

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

K
e
p
u
t
u
s
a
n

M
e
n
t
e
r
i

K
e
s
e
h
a
t
a
n

R
I

N
o
m
o
r

8
2
8
/
M
E
N
K
E
S
/
S
K
/
I
X
/
2
0
0
8

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
e
s
e
h
a
t
a
n

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

K
e
p
u
t
u
s
a
n

M
e
n
t
e
r
i

K
e
s
e
h
a
t
a
n

R
I

N
o
.

3
1
7
/
M
E
N
K
E
S
/
S
K
/
V
/
2
0
0
9

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

P
e
r
e
n
c
a
n
a
a
n

P
e
m
b
i
a
y
a
a
n

S
P
M

b
i
d
a
n
g

K
e
s
e
h
a
t
a
n

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a


5

P
e
m
b
e
r
d
a
y
a
a
n

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
n

P
e
r
l
i
n
d
u
n
g
a
n

A
n
a
k

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

N
e
g
a
r
a

P
e
m
b
e
r
d
a
y
a
a
n

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
n

P
e
r
l
i
n
d
u
n
g
a
n

A
n
a
k

R
e
p
u
b
l
i
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a

n
o
.
0
1

t
a
h
u
n

2
0
1
0

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

L
a
y
a
n
a
n

T
e
r
p
a
d
u

b
a
g
i

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
n

A
n
a
k

K
o
r
b
a
n

K
e
k
e
r
a
s
a
n

L
a
m
p
i
r
a
n

I
I
I

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

N
e
g
a
r
a

P
e
m
b
e
r
d
a
y
a
a
n

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
n

p
e
r
l
i
n
d
u
n
g
a
n

A
n
a
k

R
I

N
o
.

0
1
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

S
P
M

B
i
d
a
n
g

L
a
y
a
n
a
n

T
e
r
p
a
d
u

B
a
g
i

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
n

A
n
a
k

K
o
r
b
a
n

K
e
k
e
r
a
s
a
n

S
t
a
n
d
a
r

P
e
m
b
i
a
y
a
a
n

P
e
l
a
k
s
a
n
a
a
n

S
P
M

B
i
d
a
n
g

L
a
y
a
n
a
n

T
e
r
p
a
d
u

B
a
g
i

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
n

A
n
a
k

K
o
r
b
a
n

k
e
k
e
r
a
s
a
n

T
a
h
u
n

2
0
1
0

6

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

N
e
g
a
r
a

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p

N
o
.
1
9

T
a
h
u
n

2
0
0
8

T
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p

D
a
e
r
a
h

P
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

D
a
e
r
a
h

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

N
e
g
a
r
a

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p

N
o
.
2
0

T
a
h
u
n

2
0
0
8

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p

D
a
e
r
a
h

P
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

D
a
e
r
a
h

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a


R
a
n
c
a
n
g
a
n

N
o

S
P
M

d
i

B
i
d
a
n
g

P
e
r
a
t
u
r
a
n

y
a
n
g

M
e
n
e
t
a
p
k
a
n

S
P
M

P
e
r
a
t
u
r
a
n

m
e
n
g
e
n
a
i

P
e
d
o
m
a
n

T
e
k
n
i
s

S
P
M

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
g
e
n
a
i

P
e
d
o
m
a
n

T
e
k
n
i
s

P
e
r
e
n
c
a
n
a
a
n

P
e
m
b
i
a
y
a
a
n

S
P
M

7

K
e
l
u
a
r
g
a

B
e
r
e
n
c
a
n
a

d
a
n

S
e
j
a
h
t
e
r
a

P
e
r
a
t
u
r
a
n

K
e
p
a
l
a

B
a
d
a
n

K
o
o
r
d
i
n
a
s
i

K
e
l
u
a
r
g
a

B
e
r
e
n
c
a
n
a

N
a
s
i
o
n
a
l

n
o
.
5
5
/
h
k
-
0
1
0
/
b
5
/
2
0
1
0

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
e
l
u
a
r
g
a

B
e
r
e
n
c
a
n
a

d
a
n

K
e
l
u
a
r
g
a

S
e
j
a
h
t
e
r
a

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

L
a
m
p
i
r
a
n

I
I

P
e
r
a
t
u
r
a
n

K
e
p
a
l
a

B
K
K
B
N

N
o
.

5
5
/
h
k
-
0
1
0
/
b
5
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

S
P
M

B
i
d
a
n
g

K
B

d
a
n

K
S

P
e
r
a
t
u
r
a
n

K
e
p
a
l
a

B
a
d
a
n

K
o
o
r
d
i
n
a
s
i

K
e
l
u
a
r
g
a

B
e
r
e
n
c
a
n
a

N
a
s
i
o
n
a
l

N
o
.
2
3
1
/
H
k
-
0
1
0
/
B
5
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

P
e
r
e
n
c
a
n
a
a
n

P
e
m
b
i
a
y
a
a
n

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

(
S
P
M
)

B
i
d
a
n
g

K
e
l
u
a
r
g
a

B
e
r
e
n
c
a
n
a

d
a
n

K
e
l
u
a
r
g
a

S
e
j
a
h
t
e
r
a

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

8

K
e
t
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
a
n

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

T
e
n
a
g
a

K
e
r
j
a

R
I

N
o
.

P
E
R
.
1
5
/
M
E
N
/
X
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

(
S
P
M
)

B
i
d
a
n
g

K
e
t
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
a
n

L
a
m
p
i
r
a
n

I
I

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

T
e
n
a
g
a

K
e
r
j
a

R
I

N
o
.

P
E
R
.

1
5
/
M
E
N
/
X
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

P
a
n
d
u
a
n

O
p
e
r
a
s
i
o
n
a
l

S
P
M

B
i
d
a
n
g

K
e
t
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
a
n

L
a
m
p
i
r
a
n

I
I
I

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

T
e
n
a
g
a

K
e
r
j
a

R
I

N
o
.

P
E
R
.

1
5
/
M
E
N
/
X
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g
K
o
m
p
o
n
e
n

B
i
a
y
a

9

P
e
n
d
i
d
i
k
a
n

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

P
e
n
d
i
d
i
k
a
n

N
a
s
i
o
n
a
l

R
e
p
u
b
l
i
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a


n
o
.
1
5
/
2
0
1
0

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

P
e
n
d
i
d
i
k
a
n

D
a
s
a
r

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

K
e
p
u
t
u
s
a
n

D
i
r
j
e
n
.

R
a
n
c
a
n
g
a
n

1
0

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m

N
o
.

1
4
/
P
R
T
/
M
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

S
P
M

B
i
d
a
n
g

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m

d
a
n

P
e
n
a
t
a
a
n

R
u
a
n
g

L
a
m
p
i
r
a
n

I
I

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m

d
a
n

P
e
n
a
t
a
a
n

R
u
a
n
g

N
o
.

1
4
/
P
R
T
/
M
/
2
0
1
0

T
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

S
P
M

B
i
d
a
n
g

P
e
k
e
r
j
a
a
n

R
a
n
c
a
n
g
a
n

1
1

K
e
t
a
h
a
n
a
n

P
a
n
g
a
n

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

P
e
r
t
a
n
i
a
n

N
o
.

6
5
/
P
e
r
m
e
n
t
a
n
/
O
T
.
1
4
0
/
1
2
/
2
0
1
0

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
e
t
a
h
a
n
a
n

P
a
n
g
a
n

P
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

L
a
m
p
i
r
a
n

I


P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

P
e
r
t
a
n
i
a
n

N
o
.

6
5
/
P
e
r
m
e
n
t
a
n
/
O
T
.
1
4
0
/
1
2
/
2
0
1
0

t
e
n
t
a
n
g

P
e
t
u
n
j
u
k

T
e
k
n
i
s

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
e
t
a
h
a
n
a
n

P
a
n
g
a
n

P
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

-

1
2

K
e
s
e
n
i
a
n

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

K
e
b
u
d
a
y
a
a
n

&

P
a
r
i
w
i
s
a
t
a

N
o
.
P
M
.
1
0
6
/
H
K
.
5
0
1
/
M
K
P
/
2
0
1
0

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
e
s
e
n
i
a
n

-

-

1
3

K
o
m
u
n
i
k
a
s
i

d
a
n

I
n
f
o
r
m
a
s
i

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

K
e
m
k
o
m
i
n
f
o

n
o
.

2
2
/
P
E
R
/
M
.
K
O
M
I
N
F
O
/
1
2
/
2
0
1
0

t
e
n
t
a
n
g

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
o
m
u
n
i
k
a
s
i

d
a
n

I
n
f
o
r
m
a
t
i
k
a

d
i

K
a
b
u
p
a
t
e
n
/
K
o
t
a

-

-



HIMPUNAN PRODUK HUKUM
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
iv Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
DAFTAR ISI
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NO. 65 TAHUN 2005
TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN STANDAR PELAYANAN
MINIMAL 1
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NO. 6 TAHUN 2007
TENTANG PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL 15
KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NO. 100.05 – 76 Tahun 2007
TENTANG PEMBENTUKAN TIM KONSULTASI PENYUSUNAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL 37
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NO. 79 TAHUN 2007
TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL 45
PERATURAN MENTERI KESEHATAN RI NO. 741/MENKES/PER/VII/2008
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN
DI KABUPATEN/KOTA 61
PERATURAN MENTERI SOSIAL NO. 129 / HUK / 2008
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG SOSIAL DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA 71
PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NO. 19 TAHUN 2008
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP
DAERAH PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA 105
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NO. 62 TAHUN 2008
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG
PEMERINTAHAN DALAM NEGERI DI KABUPATEN/KOTA 115
PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT
NO. 22/PERMEN/M/2008
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT
DAERAH PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA 133

PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN
PERLINDUNGAN ANAK NO. 01 TAHUN 2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LAYANAN TERPADU
BAGI PEREMPUAN DAN ANAK KORBAN KEKERASAN 163
PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL
NO. 55/HK-010/B5/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA
DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA 173
v Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NO. 15 TAHUN 2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL PENDIDIKAN DASAR
DI KABUPATEN/KOTA 201
PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO. 14 /PRT/M/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PEKERJAAN UMUM
DAN PENATAAN RUANG 211
PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
NO. PER.15/MEN/X/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETENAGAKERJAAN 275
PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
NO. 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KOMUNIKASI DAN
INFORMATIKA DI KABUPATEN/KOTA 313
PERATURAN MENTERI KEBUDAYAAN DAN PARIWlSATA
NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESENIAN 325
PERATURAN MENTERI PERTANIAN NO. 65/Permentan/OT.140/12/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA 347
vi Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
SURAT MENTERI DALAM NEGERI
NO. 100/676/SJ
PERIHAL PERCEPATAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
DI DAERAH
Sifat: Sangat Segera
Lampiran :
Perihal : Percepatan Penerapan Standar Pelayanan· Minimal (SPM) di Daerah.
Jakarta, 7 Maret 2011
Kepada Yth.:
1. Sdr. Gubernur Seluruh Indonesia;
2. Sdr. Ketua DPRD Provinsi Seluruh
Indonesia;
3. Sdr. BupatijWalikota Seluruh Indonesia;
4. Sdr. Ketua DPRD Kabupaten/Kota Seluruh
Indonesia;
di-TEMPAT.
Sehubungan dengan telah ditetapkannya 13 (tiga belas) SPM oleh Pemerintah, dan
batas waktu pencapaian target indikator secara umum di daerah rata-rata pada tahun
2014, berkaitan dengan itu untuk optimalisasi dan percepatan penerapan SPM di
Daerah Provinsi, Kabupaten/Kota, bersama ini disampaikan hal-hal sebagai berikut:
1. Penyusunan. dan Penetapan SPM mengacu pada Undang-undang Nomor 32
Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, Peraturan Pemerintah Nomor 38
Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah dan
Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah· Kabupaten/Kota,
Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
dan Penerapan SPM, Permendagri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penetapan dan Penerapan SPM, dan Permendagri Nomor 79 Tahun 2007 tentang
Pedoman Penyusunan Rencana Pencapaian SPM.
2. SPM yang telah ditetapkan oleh Kementerian/LPNK meliputi 13 (tiga belas) SPM,
yakni:
a. Peraturan Menteri Perumahan Rakyat Nomor 22 Tahun 2008 tentang SPM
Bidang Perumahan Rakyat Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota;
b. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 62 Tahun 2008 tentang SPM Bidang
Pemerintahan Dalam Negeri di Kabupaten/Kota;
c. Peraturan Menteri Sosial Nomor 129 Tahun 2008 tentang SPM Bidang Sosial
Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota;
d. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 741 Tahun 2008 tentang SPM Bidang
Kesehatan di Kabupaten/Kota;
e. Peraturan. Menteri Pemberdayaan Perempuan Nomor 1 Tahun 2009 tentang
SPM Terpadu Bagi Saksi dan/atau Korban Tindak Pidana Perdagangan Orang
dan Penghapusan Ekploitasi Seksual pada Anak dan Remaja di Kabupaten/
Kota, dan Peraturan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan
Anak Nomor 1 Tahun 2010 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang
Layanan Terpadu Bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan;
f. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 19 Tahun 2010 tentang SPM
Lingkungan Hidup Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota;
g. Peraturan Kepala BKKBN Nomor 55/HK-010/B5 Tahun 2010 tentang SPM
Bidang Keluarga Perencana
h. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 15 Tahun 2010 tentang SPM
Pendidikan Dasar di Kabupaten/Kota;
i. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor Per 15/MEN/X/2010
tentang SPM Bidang Ketenagakerjaan;
j. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 14/PRT/M/2010 tentang SPM
Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang;
k. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 65/Permentan/0T.140/12/2010 tentang
SPM Bidang Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota.
l. Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor PM. 106/HK.501/
MKP/2010 tentang SPM Bidang Kesenian;
m. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 22 Tahun 2010 tentang
SPM Bidang Kominfo di Kabupaten/Kota
3. Pelaksanaan penerapan SPM untuk Pemerintahan Daerah Provinsi meliputi
4 (empat) SPM yakni Bidang Lingkungan Hidup, Bidang Perumahan, Bidang
Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Bidang Ketenagakerjaan,
sedangkan untuk Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota berjumlah 13 (tiga
belas) Bidang SPM tersebut pada poin 2 (dua).
4. Menteri/Pimpinan LPNK melakukan pembinaan kepada Pemerintahan daerah
dalam penerapan SPM.
a. Pembinaan penerapan SPM terhadap pemerintahan daerah Provinsi dilakukan
oleh pemerintah, dan
b. Pembinaan penerapan SPM terhadap pemerintahan daerah Kabupaten/Kota
dilakukan oleh Gubernur selaku wakil Pemerintah di daerah.
Melihat bahwa batas pencapaian target penerapan indikator ke-13 SPM dimaksud,
secara umum rata- rata pada tahun 2014 di daerah, untuk itu diminta perhatian
saudara para Gubernur, DPRD Provinsi dan Bupati/Walikota dan DPRD Kabupaten/
Kota segera melakukan langkah-Iangkah sebagai berikut:
1. Menjadikan SPM yang telah ditetapkan sebagai acuan dalam dokumen
perencanaan dan penganggaran di daerah, dengan tujuan untuk menjamin
optimalisasi penerapan dan pencapaian indikator SPM dimaksud.
2. Menyusun rencana pencapaian SPM yang memuat target tahunan pencapaian
SPM dengan mengacu pada batas waktu pencapaian SPM sesuai dengan
Peraturan Menteri/Kepala Lembaga Non Kementerian
3. Rencana Pencapaian SPM tersebut, perlu disinkronkan dan diintregrasikan dalam
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan Rencana Strategi
Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renstra SKPD);
4. Target tahunan pencapaian SPM dituangkan dalam Rencana Kerja Pemerintah
Daerah (RKPD), Rencana Kerja Perangkat Daerah (Renja SKPD), Kebijakan Umum
Anggaran (KUA), Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah
(RKA-SKPD) dengan memperhatikan kemampuan keuangan daerah sesuai
dengan peraturan perundang-undangan.
5. Dalam rangka penerapan SPM di daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota dapat
melakukan koordinasi dengan Kementerian/LPNK dan Kementerian Dalam
Negeri c.q Direktorat Jenderal Otonomi Daerah.
Demikian disampaikan, atas perhatian Saudara diucapkan terima kasih.
MENTERI DALAM NEGERI
Ttd.
GAMAWAN FAUZI
Tembusan, disampaikan kepada yth:
1. Bapak Presiden Republik Indonesia;
2. Bapak Wakil Presiden Republik Indonesia;
3. Sdr. Menteri Koordinator Bidang Polhukam;
4. Sdr. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian;
5. Sdr. Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat;
6. Sdr. Menteri Keuangan;
7. Sdri. Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Bappenas;
8. Sdr. Menteri Negara Perumahan Rakyat;
9. Sdr. Menteri Sosial;
10. Sdri. Menteri Kesehatan;
11. Sdri. Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan;
12. Sdr. Menteri Negara Lingkungan Hidup;
14. Sdr. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
15. Sdr. Menteri Pekerjaan Umum;
16. Sdr. Menteri Pertanian;
17. Sdr. Menteri Kebudayaan dan Pariwisata;
18. Sdr. Menteri Komunikasi dan Informatika;
19. Sdr. Kepala BKKBN;
20. Sdr. Ketua Unit Kerja Presiden bidang Pengawasan dan Pengendalian
Pembangunan (UKP4);
21. Sdr. Para Pejabat Eselon I dilingkungan Kementerian Dalam Negeri

1 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NO. 65 TAHUN 2005
TENTANG
PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang: bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 11 ayat (4) dan Pasal 14
ayat (3) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor
8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti
Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
menjadi Undang-Undang, perlu menetapkan Peraturan Pemerintah
tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan
Minimal;
Mengingat:
1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah
dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan
Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah menjadi
Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 108,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4548);
MEMUTUSKAN:
Menetapkan: PERATURAN PEMERINTAH TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN
DAN PENERAPAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan:
1. Pemerintah Pusat selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik Indonesia
2 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PP RI NOMOR 65 TAHUN 2005
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.
2. Daerah adalah kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas-batas wilayah
yang berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan
masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat
dalam system Negara Kesatuan Republik Indonesia.
3. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaran urusan pemerintahan oleh
Pemerintah Daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan
dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam system dan prinsip Negara Kesatuan
Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945.
4. Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati, Walikota dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
5. Urusan Wajib adalah urusan pemerintahan yang berkaitan dengan hak dan
pelayanan dasar warga Negara yang penyelenggaraannya diwajibkan oleh
peraturan perundangundangan kepada Daerah untuk perlindungan hak
konstitusional, kepentingan nasional, kesejahteraan masyarakat, serta ketentraman
dan ketertiban umum dalam rangka menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik
Indonesia serta pemenuhan komitmen nasional yang berhubungan dengan
perjanjian dan konvensi Internasional.
6. Standar Pelayanan Minimal yang selanjutnya disingkat SPM adalah ketentuan
tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah
yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
7. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan
untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapaian
suatu SPM tertentu, berupa masukan, proses, hasil dan/atau manfaat pelayanan.
8. Pelayanan Dasar adalah jenis pelayanan publik yang mendasar dan mutlak
untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam kehidupan social, ekonomi dan
pemerintahan.
9. Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah selanjutnya disingkat DPOD adalah dewan
yang bertugas memberikan saran dan pertimbangan kepada Presiden terhadap
kebijakan otonomi daerah.
BAB II
RUANG LINGKUP
Pasal 2
1. Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM menjadi acuan dalam penyusunan
SPM oleh Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non Departemen dan dalam
penerapannya oleh Pemerintahan Provinsi dan Pemerintahan Kabupaten/Kota.
2. SPM disusun dan diterapkan dalam rangka penyelenggaraan urusan wajib
Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/kota yang
berkaitan dengan pelayanan dasar sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
3 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BAB III
PRINSIP-PRINSIP STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Pasal 3
1. SPM disusun sebagai alat Pemerintah dan Pemerintahan Daerah untuk menjamin
akses dan mutu pelayanan dasar kepada masyarakat secara merata dalam rangka
penyelenggaraan urusan wajib.
2. SPM ditetapkan oleh Pemerintah dan diberlakukan untuk seluruh Pemerintahan
Daerah Propinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
3. Penerapan SPM oleh Pemerintahan Daerah merupakan bagian dari
penyelenggaraan pelayanan dasar nasional.
4. SPM bersifat sederhana, konkrit, mudah diukur, terbuka, terjangkau dan dapat
dipertanggungjawabkan serta mempunyai batas waktu pencapaian.
5. SPM disesuaikan dengan perkembangan kebutuhan, prioritas dan kemampuan
keuangan nasional dan daerah serta kemampuan kelembagaan dan personil
daerah dalam bidang yang bersangkutan.
BAB IV
PENYUSUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Pasal 4
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen menyusun SPM sesuai
dengan urusan wajib sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (2).
2. Penyusunan SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mengacu pada peraturan
perundang-undangan yang mengatur urusan wajib.
3. Dalam penyusunan SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan jenis
pelayanan dasar, indikator SPM dan batas waktu pencapaian SPM.
Pasal 5
1. Penyusunan SPM oleh masing-masing Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah
Non-Departemen dilakukan melalui konsultasi yang dikoordinasikan oleh Menteri
Dalam Negeri.
2. Konsultasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh masing-masing
Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non Departemen dengan tim konsultasi
yang terdiri dari unsur-unsur Departemen Dalam Negeri, Kementerian Negara
Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional, Departemen Keuangan, Kementerian Negara Pendayagunaan Aparatur
Negara, dengan melibatkan Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen terkait sesuai kebutuhan.
3. Tim Konsultasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dibentuk dengan Keputusan
Menteri Dalam Negeri.
Pasal 6
1. Hasil konsultasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) disampaikan oleh
Menteri Dalam Negeri, dalam hal ini Direktur Jenderal Otonomi Daerah, kepada
DPOD melalui Sekretariat DPOD untuk mendapatkan rekomendasi bagi Menteri/
4 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PP RI NOMOR 65 TAHUN 2005
Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen yang bersangkutan dalam
rangka penyusunan SPM.
2. SPM yang disusun oleh masing-masing Menteri setelah memperoleh dan
mengakomodasikan rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan
dengan Peraturan Menteri yang bersangkutan.
3. SPM yang disusun oleh masing-masing Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen setelah memperoleh dan mengakomodasikan rekomendasi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Menteri terkait.
Pasal 7
1. Dalam penyusunan SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4, Pasal 5, dan Pasal
6, Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen mempertimbangkan
hal-hal sebagai berikut:
a. Keberadaan sistem informasi, pelaporan dan evaluasi penyelenggaraan
pemerintahan daerah yang menjamin pencapaian SPM dapat dipantau dan
dievaluasi oleh pemerintah secara berkelanjutan.
b. Standar pelayanan tertinggi yang telah dicapai dalam bidang yang
bersangkutan di daerah;
c. Keterkaiatan antar SPM dalam suatu bidang dan antara SPM dalam suatu
bidang dengan SPM dalam bidang lainnya;
d. Kemampuan keuangan nasional dan daerah serta kemampuan kelembagaan
dan personil daerah dalam bidang yang bersangkutan; dan
e. Pengalaman empiris tentang cara penyediaan pelayanan dasar tertentu ynag
telah terbukti dapat menghasilkan mutu pelayanan yang ingin dicapai.
2. Pertimbangan-pertimbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berdasarkan
petunjuk teknis yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri.
Pasal 8
1. Untuk mendukung penerapan SPM, Menteri yang bersangkutan menyusun
petunjuk teknis yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri.
2. Untuk mendukung penerapan SPM, Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen menyusun petunjuk teknis yang ditetapkan dengan Peraturan
Menteri terkait.
BAB V
PENERAPAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Pasal 9
1. Pemerintahan Daerah menerapkan SPM sesuai dengan ketentuan yang diatur
dalam Peraturan Menteri.
2. SPM yang ditelah ditetapkan Pemerintah menjadi salah satu acuan bagi
Pemerintahan Daerah untuk menyusun perencanaan dan penganggaran
penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.
3. Pemerintahan Daerah menyusun rencana pencapaian SPM yang memuat target
tahunan pencapaian SPM dengan mengacu pada batas waktu pencapaian SPM
sesuai dengan Peraturan Menteri.
5 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
4. Rencana pencapaian SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dituangkan dalam
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan Rencana Strategi
Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renstra SPKP).
5. Target tahunan pencapaian SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dituangkan
ke dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD), Rencana Kerja Satuan kerja
Perangkat Daerah (Renja SKPD), Kebijakan Umum Anggaran (KUA), Rencana Kerja
dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (RKA-SKPD) sesuai klasifkasi belanja
daerah dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan daerah.
Pasal 10
Penyusunan rencana pencapaian SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3)
dan ayat (4) dan anggaran kegiatan yang terkait dengan pencapaian SPM dilakukan
berdasarkan analisis kemampuan dan potensi daerah dengan mengacu pada
pedoman yang ditetapkan oleh Menteri Dalam Negeri.
Pasal 11
Rencana pencapaian target tahunan SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat
(3), ayat (4) dan ayat (5) serta realisasinya diinformasikan kepada masyarakat sesuai
peraturan perundang-undangan.
Pasal 12
Pemerintah Daerah mengakomodasikan pengelolaan data dan informasi penerapan
SPM ke dalam sistem informasi daerah yang dilaksanakan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
Pasal 13
1. Dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan yang mengakibatkan dampak
lintas daerah dan/atau untuk menciptakan efsiensi, daerah wajib mengelola
pelayanan publik secara bersama dengan daerah disekitarnya sesuai peraturan
perundangundangan.
2. Dalam pengelolaan pelayanan dasar secara bersama sebagai bagian dari
pelayanan publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1), rencana pencapaian
SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3) perlu disepakati bersama dan
dijadikan sebagai dasar dalam merencanakan dan menganggarkan kontribusi
masing-masing daerah.
3. Dalam upaya pencapaian SPM, Pemerintah Daerah dalam bekerjasama dengan
pihak swasta.
6 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PP RI NOMOR 65 TAHUN 2005
BAB VI
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 14
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen melakukan pembinaan
kepada Pemerintahan Daerah dalam penerapan SPM.
2. Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa fasilitasi, pemberian
orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan dan pelatihan atau
bantuan teknis lainnya yang mencakup:
a. Perhitungan sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk mencapai SPM,
termasuk kesenjangan pembiayaannya;
b. Penyusunan rencana pencapaian SPM dan penetapan target tahunan
pencapaian SPM;
c. Penilaian prestasi kerja pencapaian SPM; dan
d. Pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM.
3. Pembinaan penerapan SPM terhadap Pemerintahan Daerah Provinsi dilakukan
oleh Pemerintah, dan pembinaan penerapan SPM terhadap Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota dilakukan oleh Gubernur sebagai wakit Pemerintah di Daerah.
Pasal 15
1. Pemerintah melaksanakan monitoring dan evaluasi atas penerapan SPM oleh
Pemerintahan Daerah dalam rangka menjamin akses dan mutu pelayanan dasar
kepada masyarakat.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai
dengan peraturan perundang-undangan.
3. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan:
a. Pemerintah untuk Pemerintahan Daerah Provinsi; dan
b. Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Daerah untuk Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota.
Pasal 16
1. Pemerintah wajib mendukung pengembangan kapasitas Pemerintahan Daerah
yang belum mampu mencapai SPM.
2. Pemerintah dapat melimpahkan tanggungjawab pengembangan kapasitas
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota yang belum mampu mencapai SPM kepada
Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Daerah.
3. Ketidakmampuan Pemerintahan Daerah dalam mencapai SPM sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) ditetapkan Pemerintah berdasarkan peloparan dan
hasil evaluasi penyelenggaraan Pemerintahan Daerah sesuai dengan peraturan
perundangundangan.
4. Dukungan pengembangan kapasitas Pemerintahan Daerah sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dapat berupa fasilitasi, pemberian orientasi umum,
petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan dan pelatihan atau bantuan teknis
lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
5. Fasilitasi, pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis,
pendidikan dan pelatihan atau bantuan teknis lainnya sebagaimana dimaksud
pada ayat (4) mempertimbangkan kemampuan kelembagaan, personil dan
keuangan negara serta keuangan daerah.
7 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Pasal 17
1. Menteri Dalam Negeri bertanggungjawab atas pengawasan umum penerapan
SPM oleh Pemerintahan Daerah.
2. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen bertanggungjawab
atas pengawasan teknis penerapan SPM oleh Pemerintahan Daerah.
3. Menteri Dalam Negeri dapat melimpahkan tanggungjawab pengawasan umum
penerapan SPM oleh Pemerintahan Kabupaten/Kota kepada Gubernur sebagai
Wakil Pemerintah di Daerah.
4. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen dapat melimpahkan
tanggungjawab pengawasan teknis penerapan SPM yang dilakukan oleh
Pemerintahan Kabupaten/Kota kepada Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di
Daerah.
Pasal 18
Pemerintah dapat memberikan penghargaan kepada Pemerintahan Daerah yang
berhasil mencapai SPM dengan baik dalam batas waktu yang ditetapkan dalam
Peraturan Menteri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3) berdasarkan hasil
evaluasi yang dilakukan oleh Pemerintah.
Pasal 19
1. Pemerintah dapat memberikan sanksu kepada Pemerintahan Daerah yang tidak
berhasil mencapai SPM dengan baik dalam batas waktu yang ditetapkan dalam
Peraturan Menteri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (3) berdasarkan
hasil monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 dengan
mempertimbangkan kondisi khusus Daerah yang bersangkutan.
2. Sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mengacu pada peraturan
perundangundangan.
BAB VII
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 20
Pada saat Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku, semua peraturan perundang-
undangan yang berkaitan dengan SPM dinyatakan masih tetap berlaku sepanjang
tidak bertentangan dengan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah ini.
BAB VIII
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 21
1. Semua peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan SPM dan tidak
sesuai lagi dengan Peraturan Pemerintah ini wajib diadakan penyesuaian paling
lambat dalam waktu 2 (dua) tahun sejak ditetapkannya Peraturan Pemerintah ini.
8 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PP RI NOMOR 65 TAHUN 2005
2. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen menyusun SPM paling
lambat dalam waktu 3 (tiga) tahun sejak Peraturan Pemerintah ini berlaku yang
ditetapkan dengan Peraturan Menteri yang bersangkutan.
Pasal 22
Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan
Pemerintah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik
Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 28 Desember 2005
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
ttd
DR. H. SUSILO BAMBANG
YUDHOYONO
Diundangkan di Jakarta
Pada tanggal 28 Desember 2005
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA
AD INTERIM
ttd
YUSRIL IHZA MAHENDRA
LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2005 NOMOR 150
Salinan Sesuai dengan aslinya
DEPUTI MENTERI SEKRETARIS NEGARA
BIDANG PERUNDANG-UNDANGAN
ABDUL WAHID
9 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
PENJELASAN
ATAS
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 65 TAHUN 2005
TENTANG
PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
I. UMUM
Berdasarkan ketentuan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945, desentralisasi diselenggarakan dengan pemberian otonomi yang seluas-luasnya
kepada daerah untuk mengurus sendiri urusan pemerintahannya menurut asas
otonomi dan tugas pembantuan. Pemberian otonomi yang seluas-luasnya kepada
daerah antara lain dimaksudkan untuk mempercepat terwujudnya kesejahteraan
masyarakat melalui peningkatan pelayanan, pemberdayaan dan peranserta
masyarakat.
Sejalan dengan prinsip tersebut dilaksanakan pula prinsip otonomi yang nyata dan
bertanggungjawab, dengan pengertian bahwa penanganan urusan pemerintahan
dilaksanakan berdasarkan tugas, wewenang, dan kewajiban sesuai dengan potensi
dan kekhasan daerah dalam rangka memberdayakan daerah dan meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.
Agar otonomi daerah dapat dilaksanakan sejalan dengan tujuan yang hendak dicapai,
Pemerintah wajib melakukan pembinaan dan pengawasan berupa pemberian
pedoman, standar, arahan, bimbingan, pelatihan, supervisi, pengendalian, koordinasi,
monitoring dan evaluasi. Hal ini dimaksudkan agar kinerja penyelenggaraan
pemerintahan daerah tetap sejalan dengan tujuan nasional dalam kerangka Negara
Kesatuan Republik Indonesia.
SPM adalah ketentuan mengenai jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan
urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal. Sesuai
dengan amanat Pasal 11 ayat (4) dan Pasal 14 ayat (3) Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-
Undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti
Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 32
Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah menjadi Undang-Undang, SPM diterapkan
pada urusan wajib Daerah terutaman yang berkaitan dengan pelaynanan dasar,
baik Daerah Provinsi maupun Daerah Kabupaten/Kota. Untuk urusan pemerintahan
lainnya, Daerah dapat mengembangkan dan menerapkan standar/indikator kinerja.
Dalam penerapannya, SPM harus menjamin akses masyarakat untuk mendapatkan
pelayanan dasar dari Pemerintahan Daerah sesuai dengan ukuran-ukuran yang
ditetapkan oleh Pemerintah. Oleh karena itu, baik dalam perencanaan maupun
penganggaran, wajib diperhatikan prinsip-prinsip SPM yaitu sederhana, konkrit,
mudah diukur, terbuka, terjangkau dan dapat dipertanggungjawabkan serta
mempunyai batas waktu pencapaian.
10 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PP RI NOMOR 65 TAHUN 2005
Disamping itu, perlu dipahami bahwa SPM berbeda dengan Standar Teknis, karena
Standar Teknis merupakan faktor pendukung pencapaian SPM.
Pelaksanaan Peraturan Pemerintah ini maksudkan untuk:
1. Terjaminnya hak masyarakat untuk menerima suatu pelayanan dasar dari
Pemerintahan Daerah dengan mutu tertentu.
2. Menjadi alat untuk menentukan jumlah anggaran yang dibutuhkan untuk
menyediakan suatu pelayanan dasar, sehingga SPM dapat menjadi dasar
menentukan kebutuhan pembiayaan daerah.
3. Menjadi landasan dalam menentukan perimbangan keuangan dan/atau bantuan
lain yang lebih adil dan transparan.
4. Menjadi dasar dalam menentukan anggaran kinerja berbasis manajemen kinerja.
SPM dapat dijadikan dasar dalam alokasi anggaran daerah dengan tujuan
yang lebih terukur. SPM dapat menjadi alat untuk meningkatkan akuntabilitas
Pemerintahan Daerah terhadap masyarakat. Sebaliknya, masyarakat dapat
mengukur sejauhmana Pemerintahan Daerah dapat memenuhi kewajibannya
dalam menyediakan pelayanan publik.
5. Memperjelas tugas pokok Pemerintahan Daerah dan mendorong terwujudnya
checks and balances yang efektif.
6. Mendorong transparansi dan partisipasi masyarakat dalam proses
penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.
Pemerintah membina dan mengawasi penerapan SPM oleh Pemerintahan Daerah.
Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Daerah membina dan mengawasi penerapan
SPM oleh Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota yang ada di wilayah kerjanya.
Sementara itu, masyarakat dapat melakukan pengawasan atas penerapan SPM
oleh Pemerintahan Daerah. Pembinaan dan pengawasan atas penerapan SPM oleh
Pemerintahan Daerah dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
II. PASAL DEMI PASAL
Pasal 1
Cukup jelas
Pasal 2 Ayat (1)
Cukup jelas
Ayat (2)
Yang dimaksud dengan ”urusan wajib yang disusun dan diterapkan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan” adalah urusan wajib
sebagaimana diatur dalam Pasal 13 dan Pasal 14 Undang-Undang Nomor
32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah
dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan
Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005
tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah Menjadi Undang-Undang, yang diatur dalam
peraturan perundang-undangan lainnya yang mengatur penyelenggaraan
pelayanan dasar, seperti peraturan perundangundangan bidang
pendidikan, kesehatan, perhubungan, lingkungan hidup, kependudukan,
yang memuat ketentuan tentang urusan, tugas, wewenang dan tanggung
jawab daerah.
11 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PENERAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Pasal 3 Ayat (1)
Cukup jelas.
Ayat (2)
Cukup jelas
Ayat (3)
Cukup jelas
Ayat (4)
Cukup jelas
Ayat (5)
Yang dimaksud dengan”perkembangan kebutuhan dan kemampuan”
adalah perubahan-perubahan yang terjadi dalam kurun waktu tertentu
terhadap kebutuhan pelayanan dasar serta keberhasilan pencapaian SPM,
dengan mempertimbangkan kemampuan nasional dan daerah, yang
dikaji secara terus menerus, dalam rangka peningkatan akses masyarakat
terhadap pelayanan dasar.
Pasal 4 Ayat (1)
Cukup jelas
Ayat (2)
Batas waktu pencapaian SPM adalah periode yang ditentukan dalam
Peraturan Menteri untuk mencapai indikator-indikator SPM.
Ayat (3)
Cukup jelas
Pasal 5
Cukup jelas
Pasal 6 Ayat (1)
Pembahasan SPM dalam forum DPOD dianggap perlu memperhatikan:
a. Prioritas penyusunan SPM, baik pada masing-masing bidang
pemerintahan maupun antar bidang pemerintahan.
b. Kriteria penentuan urusan wajib; dan
c. Ketersediaan keuangan negara dan daerah.
Untuk mempertimbangkan hal-hal tersebut dan menghindari
tumpangtindih dalam penyusunan SPM yang terkait dengan lebih dari
satu Departemen/Lembaga Pemerintah Non-Departemen, DPOD sebagai
dewan yang bertugas memberikan pertimbangan dalam pelaksanaan
kebijakan otonomi daerah merupakan wadah yang representatif untuk
dapat menjadi penengah atau mediator agar terjadi sinergi.
Rekomendasi dapat berupa saran perbaikan/penyempurnaan,
persetujuan untuk diteruskan dengan beberapa catatan, peninjauan ulang
atas rancangan SPM yang disusun, atau pertimbanganpertimbangan lain
yang perlu diperhatikan dan diperhitungkan.
Ayat (2)
Cukup jelas
Pasal 7
Cukup jelas
Pasal 8
Cukup jelas
Pasal 9 Ayat (1)
Cukup jelas
12 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PP RI NOMOR 65 TAHUN 2005
Ayat (2)
Cukup jelas
Ayat (3)
Cukup jelas
Ayat (4)
Cukup jelas
Ayat (5)
Klasifkasi belanja daerah disusun berdasarkan organisasi, fungsi, program
dan kegiatan serta jenis belanja.
Pasal 10
Cukup jelas
Pasal 11
Informasi kepada masyarakat disampaikan melalui papan pengumuman
yang tersedia, media cetak (surat kabar lokal dan nasional), media
elektronik (website), dan forum diskusi publik, dan/atau media lainnya
yang memungkinkan masyarakat mendapatkan akses pada informasi
dimaksud.
Pasal 12
Cukup jelas
Pasal 13 Ayat (1)
Yang dimaksud dengan”pelaksanaan urusan pemerintahan yang
mengakibatkan dampak lintas daerah” antara lain adalah pelayanan
sekolah, rumah sakit, pengelolaan sampah.
Ayat (2)
Cukup jelas
Ayat (3)
Cukup jelas
Ayat (4)
Pasal 14
Cukup jelas
Pasal 15
Cukup jelas
Pasal 16
Cukup jelas
Pasal 17
Cukup jelas
Pasal 18
Cukup jelas
Pasal 19
Cukup jelas
Pasal 20
Cukup jelas
Pasal 21
Cukup jelas
Pasal 22
Cukup jelas
TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4585
15 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NO. 6 TAHUN 2007
TENTANG
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI DALAM NEGERI,
Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 7 ayat (2) Peraturan
Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal, perlu menetapkan Peraturan
Menteri Dalam Negeri tentang Petunjuk Teknis Penyusunan dan Pene-
tapan Standar Pelayanan Minimal;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah dengan Undang-
Undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Peng-
ganti Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Undang-Undang
Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Menjadi Undang-Undang
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lem-
baran Negara Republik Indonesia Nomor 4548);
2. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001
Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421);
3. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4438);
4. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4286);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
16 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
7. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4594);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Laporan Keuangan dan
Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006
Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4614);
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI TENTANG PETUNJUK TEKNIS
PENYUSUNAN DAN PENETAPAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri ini yang dimaksud dengan:
1. Pemerintah pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.
2. Daerah otonom, selanjutnya disebut daerah, adalah kesatuan masyarakat hukum
yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus
urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa
sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik
Indonesia.
3. Pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
pemerintah daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan
dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara
Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang
Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
4. Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati, atau Walikota, dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
5. Urusan pemerintahan adalah fungsi-fungsi pemerintahan yang menjadi hak dan
kewajiban setiap tingkatan dan/atau susunan pemerintahan untuk mengatur
dan mengurusnya, yang menjadi kewenangannya, dalam rangka melindungi,
melayani, memberdayakan, dan menyejahterakan masyarakat.
6. Urusan wajib adalah urusan pemerintahan yang berkaitan dengan hak dan
pelayanan dasar warga yang penyelenggaraannya diwajibkan oleh Peraturan
perundang-undangan kepada daerah untuk perlindungan hak konstitusional,
kepentingan nasional, kesejahteraan masyarakat, serta ketentraman dan
ketertiban umum dalam rangka menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik
Indonesia serta pemenuhan komitmen nasional yang berhubungan dengan
perjanjian dan konvensi internasional.
7. Pelayanan dasar adalah jenis pelayanan publik yang mendasar dan mutlak untuk
memenuhi kebutuhan dasar masyarakat dalam kehidupan sosial, ekonomi, dan
pemerintahan.
17 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
8. Standar pelayanan minimal yang selanjutnya disingkat SPM adalah ketentuan
tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah
yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
9. Kriteria merupakan faktor-faktor penentu serta karakteristik dari jenis pelayanan
dasar, indikator dan nilai, batas waktu pencapaian, dan pengorganisasian
penyelenggaraan pelayanan dasar dimaksud.
10. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan
untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapaian
SPM, berupa masukan, proses, keluaran, hasil dan/atau manfaat pelayanan dasar.
11. Pengembangan kapasitas adalah upaya meningkatkan kemampuan sistem atau
sarana dan prasarana, kelembagaan, personil, dan keuangan untuk melaksanakan
fungsi-fungsi pemerintahan dalam rangka mencapai tujuan pelayanan dasar
dan/atau SPM secara efektif dan efsien dengan menggunakan prinsip-prinsip
tata pemerintahan yang baik.
12. Rencana pembangunan jangka menengah nasional yang selanjutnya disingkat
RPJM adalah dokumen perencanaan nasional untuk periode 5 (lima) tahun
anggaran.
13. Rencana pembangunan tahunan nasional yang selanjutnya disebut rencana
kerja pemerintah atau disingkat RKP adalah dokumen perencanaan nasional
untuk periode 1 (satu) tahun anggaran.
14. Rencana pembangunan jangka menengah daerah yang selanjutnya disebut
RPJMD adalah dokumen perencanaan daerah untuk periode 5 (lima) tahun
anggaran yang menggambarkan target kuantitatif dan kualitatif penyelenggaraan
pemerintahan, pembangunan, dan pelayanan masyarakat.
15. Rencana strategis satuan kerja perangkat daerah yang selanjutnya disebut
Renstra-SKPD adalah dokumen perencanaan satuan kerja perangkat daerah
untuk periode 5 (lima) tahun anggaran.
16. Anggaran pendapatan dan belanja daerah yang selanjutnya disebut APBD adalah
rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah yang dibahas dan disetujui
bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan Peraturan
daerah.
BAB II
MAKSUD DAN TUJUAN
Pasal 2
1. Petunjuk teknis penyusunan dan penetapan standar pelayanan minimal
dimaksudkan untuk memberikan acuan kepada Menteri/Pimpinan Lembaga
Pemerintah Non-Departemen dalam menyusun dan menetapkan 5PM sesuai
lingkup tugas dan
-
fungsinya.
2. Petunjuk teknis penyusunan dan penetapan standar pelayanan minimal
bertujuan agar SPM yang disusun dan ditetapkan oleh Menteri/Pimpinan
Lembaga Pemerintah Non-Departemen dapat diterapkan oleh Pemerintahan
Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/ Kota.
18 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
BAB III
RUANG LINGKUP
Pasal 3
Ruang lingkup penyusunan dan penetapan 5PM oleh Menteri/Lembaga Pemerintah
Non-Departemen meliputi:
a. jenis pelayanan dasar yang berpedoman pada SPM;
b. indikator dan nilai SPM;
c. batas waktu pencapaian SPM; dan
d. pengorganisasian penyelenggaraan SPM.
Pasal 4
Penentuan jenis pelayanan dasar yang berpedoman pada SPM sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3 huruf a mengacu pada kriteria :
a. merupakan bagian dari pelaksanaan urusan wajib;
b. merupakan pelayanan yang sangat mendasar yang berhak diperoleh setiap
warga secara minimal sehingga dijamin ketersediaannya oleh konstitusi, rencana
jangka panjang nasional, dan konvensi internasional yang sudah diratifkasi,
tanpa memandang latar belakang pendapatan, sosial, ekonomi, dan politik
warga;
c. didukung dengan data dan informasi terbaru yang Iengkap secara nasional
serta latar belakang pengetahuan dan ketrampilan yang dibutuhkan dalam
penyelenggaraan pelayanan dasar sebagaimana dimaksud pada huruf b, dengan
berbagai implikasinya, termasuk implikasi kelembagaan dan pembiayaannya;
dan
d. terutama yang tidak menghasilkan keuntungan materi.
Pasal 5
Penentuan indikator SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf b menggam-
barkan:
a. tingkat atau besaran sumberdaya yang digunakan, seperti sarana dan prasarana,
dana, dan personil;
b. tahapan yang digunakan, termasuk upaya pengukurannya, seperti program
atau kegiatan yang dilakukan, mencakup waktu, lokasi, pembiayaan, penetapan,
pengelolaan dan keluaran, hasil dan dampak;
c. wujud pencapaian kinerja, meliputi pelayanan yang diberikan, persepsi, dan
perubahan perilaku masyarakat;
d. tingkat kemanfaatan yang dirasakan sebagai nilai tambah, termasuk kualitas
hidup, kepuasan konsumen atau masyarakat, dunia usaha, pemerintah dan
pemerintahan daerah; dan
e. keterkaitannya dengan keberadaan sistem informasi, pelaporan dan evaluasi
penyelenggaraan pemerintahan daerah yang menjamin pencapaian SPM dapat
dipantau dan dievaluasi oleh pemerintah secara berkelanjutan.
19 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Pasal 6
Penentuan nilai SPM mengacu pada:
a. kualitas berdasarkan standar teknis dari jenis pelayanan dasar yang berpedoman
pada SPM dengan mempertimbangkan standar pelayanan tertinggi yang
telah dicapai dalam bidang pelayanan dasar yang bersangkutan di daerah
dan pengalaman empiris tentang cara penyediaan pelayanan dasar yang
bersangkutan yang telah terbukti dapat menghasilkan mutu pelayanan yang
hendak dicapai, serta keterkaitannya dengan SPM dalam suatu bidang pelayanan
yang sama dan dengan SPM dalam bidang pelayanan yang lain;
b. cakupan jenis pelayanan dasar yang berpedoman pada SPM secara nasional
dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan nasional dan daerah serta
kemampuan kelembagaan dan personil daerah dalam bidang pelayanan dasar
yang bersangkutan, variasi kondisi daerah, termasuk kondisi geografsnya.
Pasal 7
1. Batas waktu pencapaian SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf c
merupakan kurun waktu yang ditentukan untuk mencapai SPM secara nasional.
2. Dalam menentukan batas waktu pencapaian SPM sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) mempertimbangkan:
a. status jenis pelayanan dasar yang bersangkutan pada saat ditetapkan;
b. sasaran dan tingkat pelayanan dasar yang hendak dicapai;
c. variasi faktor komunikasi, demograf dan geograf daerah; dan
d. kemampuan, potensi, serta prioritas nasional dan daerah.
Pasal 8
1. Pengorganisasian penyelenggaraan SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3
huruf d mencakup tatacara penyusunan dan penetapan SPM serta pembinaan
dan pengawasan penerapannya.
2. Dalam rangka pengorganisasian penyelenggaraan SPM sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen
mengkoordinasikan komponen-komponen di lingkungan Departemen/Lembaga
Pemerintah Non-Departemen masing-masing sesuai urusan pemerintahan yang
menjadi kewenangannya.
3. Dalam menyusun dan menetapkan pengorganisasian penyelenggaraan SPM,
Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen berkoordinasi dengan
Menteri Dalam Negeri.
Pasal 9
Usulan SPM yang diajukan oleh Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen dibuat dalam format sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Peraturan
ini.
20 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
BAB IV
PRINSIP PENYUSUNAN DAN PENETAPAN SPM
Pasal 10
Dalam menyusun dan menetapkan SPM, Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah
Non-Departemen memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut:
a. konsensus, yaitu disepakati bersama oleh komponen-komponen atau unit-unit
kerja yang ada pada departemen/Lembaga Pemerintah Non-Departemen yang
bersangkutan;
b. sederhana, yaitu mudah dimengerti dan dipahami;
c. nyata, yaitu memiliki dimensi ruang dan waktu serta persyaratan atau prosedur
teknis;
d. terukur, yaitu dapat dihitung atau dianalisa;
e. terbuka, yaitu dapat diakses oleh seluruh warga atau lapisan masyarakat;
f. terjangkau, yaitu dapat dicapai bersama SPM jenis-jenis pelayanan dasar lainnya
dengan menggunakan sumber-sumber daya dan dana yang tersedia;
g. akuntabel, yaitu dapat dipertanggungjawabkan kepada publik; dan
h. bertahap, yaitu mengikuti perkembangan kebutuhan dan kemampuan keuangan,
kelembagaan, dan personil dalam pencapaian SPM.
Pasal 11
Prinsip-prinsip sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 dipergunakan Tim Konsultasi
Penyusunan SPM dalam menyusun dasar-dasar pertimbangan dan catatan atas
usulan SPM yang disampaikan oleh Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen.
BAB V
TATACARA
Pasal 12
1. Tatacara penyusunan dan penetapan SPM oleh Menteri/Pimpinan Lembaga
Pemerintah Non-Departemen dilakukan sebagai berikut:
a. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen menyusun
usulan SPM jenis pelayanan dasar pelaksanaan urusan wajib dalam lingkup
tugas dan fungsinya;
b. Usulan SPM yang disusun tersebut pada huruf a disampaikan kepada Tim
Konsultasi Penyusunan SPM yang dikoordinasikan oleh Menteri Dalam
Negeri untuk dibahas kesesuaian dan kelayakannya serta keterkaitannya
dengan SPM jenis pelayanan dasar yang lain;
c. Tim Konsultasi Penyusunan SPM melakukan pembahasan atas usulan SPM
yang disampaikan oleh Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen bersama perwakilan Departemen/ Lembaga Pemerintah Non-
Departemen yang bersangkutan;
d. hasil pembahasan sebagaimana dimaksud pada huruf c disampaikan
oleh Menteri Dalam Negeri cq. Direktur Jenderal Otonomi Daerah kepada
Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah melalui Sekretariat DPOD untuk
mendapatkan rekomendasi; dan
21 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
e. berdasarkan rekomendasi Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah
sebagaimana dimaksud pada huruf d, usulan SPM disampaikan oleh Tim
Konsultasi Penyusunan SPM kepada Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah
Non-Departemen untuk ditetapkan oleh Menteri terkait sebagai SPM jenis
pelayanan dasar yang bersangkutan.
2. SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e ditetapkan dengan Peraturan
Menteri yang bersangkutan.
Pasal 13
Dalam menyusun usulan SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (1) huruf a,
Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen melakukan langkah-langkah
sebagai berikut:
a. mengkaji standar jenis pelayanan dasar yang sudah ada dan/atau standar teknis
yang mendukung penyelenggaraan jenis pelayanan dasar yang bersangkutan;
b. menyelaraskan jenis pelayanan dasar yang bersangkutan dengan pelayanan
dasar yang tertuang dalam konstitusi, RPJM, RKP dan dokumen kebijakan nasional
lainnya, serta konvensi/perjanjian internasional yang telah diratifkasi;
c. menganalisa dampak, efsiensi, dan efektivitas dari pelayanan dasar terhadap
kebijakan dan pencapaian tujuan nasional;
d. menganalisa dampak kelembagaan dan personil penerapan SPM oleh
pemerintahan daerah;
e. mengkaji status pelayanan dasar saat ini, termasuk tingkat pencapaian tertinggi
secara nasional dan daerah;
f. menyusun rancangan SPM sementara;
g. menganalisa pembiayaan pencapaian SPM secara nasional dan daerah;
h. menganalisa data dan informasi yang tersedia;
i. melakukan konsultasi dengan sektor-sektor terkait dan daerah; dan
j. menggali masukan dari masyarakat dan kelompok-kelompok profesional terkait.
Pasal 14
Penyusunan rekomendasi penetapan SPM oleh Dewan Pertimbangan Otonomi
Daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (1) huruf e mempertimbangkan:
a. status pencapaian kinerja nasional pelayanan dasar yang akan ditetapkan dalam
SPM;
b. kemampuan kelembagaan, personil, dan penggunaan teknologi komunikasi dan
informasi serta sumber-sumber daya lain yang ada pada pemerintahan daerah
dalam pencapaian SPM pelayanan dasar;
c. kemampuan keuangan pemerintah dan pemerintahan daerah dalam
melaksanakan urusan wajib dengan SPM pelayanan dasar yang bersangkutan;
d. peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar penyelenggaraan pelayanan
dasar yang berpedoman pada SPM;
e. dasar pertimbangan pengajuan rancangan SPM pelayanan dasar yang
bersangkutan serta kondisi yang dihendaki melalui penerapannya;
f. sistem dan prosedur penyusunan SPM yang sekurang-kurangnya memuat tata
cara:
1. pengolahan dan analisa data pelayanan dasar yang berpedoman path SPM;
dan
2. penyampaian hasil analisa data pelayanan dasar yang berpedoman pada
SPM.
22 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
g. persyaratan teknis dan administratif bagi lembaga penyelenggara pelayanan
dasar yang berpedoman pada SPM, meliputi:
1. besaran dan rincian biaya pencapaian SPM;
2. jangka waktu pencapaian SPM; dan
3. hak dan kewajiban dari pihak penyelenggara SPM.
h. sinergitas penerapan serta pembinaan dan pengawasan SPM antar bidang
urusan wajib; dan
i. dokumen-dokumen perencanaan, meliputi:
1. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN); dan
2. Rencana Kerja Pemerintah (RKP).
Pasal 15
1. Tim Konsultasi Penyusunan SPM melakukan pengkajian atas hal-hal sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 4, Pasal 5, Pasal 6, Pasal 7, Pasal 8, Pasal 9, Pasal 13, dan Pasal
14.
2. Pembentukan, keanggotaan, kedudukan, tugas dan fungsi Tim Konsultasi
Penyusunan SPM ditetapkan dengan Keputusan Menteri Dalam Negeri.
BAB VI
PELAPORAN
Pasal 16
1. Bupati/Walikota menyusun dan menyampaikan laporan umum tahunan kinerja
penerapan dan pencapaian SPM kepada Menteri Dalam Negeri melalui Gubernur.
2. Gubernur menyusun laporan umum tahunan kinerja penerapan dan pencapaian
SPM.
3. Gubernur menyampaikan ringkasan laporan umum tahunan kinerja penerapan
dan pencapaian SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) kepada
Menteri Dalam Negeri.
4. Berdasarkan laporan umum tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat
(2), dan ayat (3), Menteri Dalam Negeri melakukan evaluasi.
5. Format laporan umum tahunan kinerja penerapan dan pencapaian SPM
sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) mengacu pada
Lampiran 11 Peraturan ini.
Pasal 17
1. Pemerintah daerah menyampaikan laporan teknis tahunan kinerja penerapan
dan pencapaian SPM kepada Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen yang bersangkutan.
2. Berdasarkan laporan teknis tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen yang bersangkutan
melakukan pembinaan dan pengawasan teknis penerapan SPM sesuai dengan
bidang urusan masing-masing.
3. Format laporan teknis tahunan penerapan dan pencapaian kinerja penerapan
dan pencapaian SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut
dalam Peraturan Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen
tentang Petunjuk Teknis Penerapan dan Pencapaian SPM.
23 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BAB VII
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 18
1. Monitoring dan evaluasi umum terhadap kinerja penerapan dan pencapaian
SPM pemerintah daerah dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri dibantu oleh Tim
Konsultasi Penyusunan SPM.
2. Tim Konsultasi Penyusunan SPM menyampaikan hasil monitoring dan evaluasi
umum kinerja penerapan dan pencapaian SPM pemerintah daerah sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) kepada DPOD melalui Sekretariat DPOD.
3. Hasil monitoring dan evaluasi umum sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
dipergunakan oleh Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah sebagai bahan
laporan penerapan dan pencapaian SPM kepada Presiden Republik Indonesia.
Pasal 19
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen melakukan moni-
toring dan evaluasi teknis terhadap kinerja penerapan dan pencapaian SPM
pemerintah daerah, berkoordinasi dengan Menteri Dalam Negeri selaku Ketua
Tim Konsultasi Penyusunan SPM.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan paling
sedikit sekali dalam 1 (satu) tahun oleh Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah
Non-Departemen terkait.
Pasal 20
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM sebagaimana dimak-
sud dalam Pasal 19 dan Pasal 20 dipergunakan pemerintah sebagai:
a. bahan masukan bagi pengernbangan kapasitas pemerintahan daerah dalam
pencapaian SPM; dan
b. bahan pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM,
termasuk pemberian penghargaan bagi pemerintahan daerah yang berprestasi
sangat baik.
BAB VIII
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 21
1. Pembinaan dan pengawasan umum atas penerapan dan pencapaian SI’M
pemerintahan daerah secara nasional dikoordinasikan oleh Menteri Dalam
Negeri.
2. Pembinaan dan pengawasan atas penerapan SPM pemerintahan daerah
kabupaten/kota dikoordinasikan oleh gubernur sebagai wakil pemerintah di
daerah.
24 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
Pasal 22
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen melakukan pembinaan
dan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM pemerintahan
daerah.
2. Untuk mendukung penerapan dan pencapaian SPM pemerintahan daerah,
Menteri/ Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen menyusun petunjuk
teknis yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri/ Pimpinan lembaga Pemerintah
Non-Departemen.
3. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen setelah berkoordinasi
dengan Menteri Dalam Negeri, mendelegasikan tugas sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) kepada Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah untuk melaku-
kan pembinaan dan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM
pemerintahan daerah kabupaten/kota.
4. Koordinasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) meliputi penyampaian rencana
program dan kegiatan pembinaan dan pengawasan teknis atas penerapan dan
pencapaian SPM pemerintahan daerah.
Pasal 23
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen dalam melakukan
pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM pemerintahan daerah
provinsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 ayat (1), dibantu oleh Inspektorat
Jenderal Departemen/Unit Pengawas Lembaga Pemerintah Non-Departemen.
2. Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah dalam melakukan pengawasan
teknis atas penerapan dan pencapaian SPM pernerintahan daerah kabupaten/
kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 ayat (3), dibantu oleh Inspektorat
Provinsi berkoordinasi dengan Inspektorat Kabupaten/Kota.
Pasal 24
Mekanisme pelaporan, monitoring dan evaluasi, serta pembinaan dan pengawasan
teknis tahunan kinerja penerapan dan pencapaian SPM dituangkan dalam rencana
kerja Departemen/Lembaga Pemerintah Non-Departemen.
BAB IX
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 25
1. Dalam rangka tindak-lanjut hasil monitoring dan evaluasi atas penerapan dan
pencapaian SPM pemerintahan daerah, Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah
Non-Departemen berkewajiban melakukan pengembangan kapasitas untuk
mendukung penerapan dan pencapaian SPM.
2. Pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) difasilitasi oleh
Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen melalui peningkatan
kemampuan sistem, kelembagaan, personil, dan keuangan, baik di tingkat
pemerintah maupun pemerintahan daerah.
25 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
3. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (2) berupa
pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan dan
pelatihan, dan/atau bantuan lainnya.
Pasal 26
Fasilitasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 diberikan dalam rangka:
a. penyusunan RPJMD yang memuat rencana penerapan dan pencapaian SPM dan
menuangkannya menurut skala prioritas dalam APBD;
b. penyusunan sistem monitoring dan evaluasi untuk mengukur kinerja SKPD dalam
penerapan dan pencapaian SPM secara nasional dan daerah;
c. pemberdayaan pemerintahan daerah untuk membangun kerjasama dan/atau
kemitraan antar daerah dan antara pemerintahan daerah dengan pihak swasta
dan/atau masyarakat dalam penerapan dan pencapaian SPM;
d. Penyusunan strategi agar pemerintahan daerah mampu mengembangkan
penerapan dan pencapaian SPM terpadu satu pintu;
e. Pengembangan inovasi dan kreativitas pemerintahan daerah dalam penerapan
dan pencapaian SPM;
f. Penyusunan kebijakan pemberian penghargaan bagi pemerintahan daerah
untuk meningkatkan kualitas penerapan dan pencapaian SPM; dan
g. Penyusunan sub sistem informasi penerapan dan pencapaian SPM bagi
pemerintahan daerah yang terintegrasi dengan sistem informasi manajemen
pada pemerintah.
BAB X
SISTEM INFORMASI MANAJEMEN SPM
Pasal 27
1. Penyusunan dan penetapan serta penerapan dan pencapaian SPM sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 10, Pasal 11, dan Pasal 12 didukung dengan sistem
informasi manajemen SPM.
2. Sistem informasi manajemen SPM digunakan sebagai alat bantu dalam
mengumpulkan, mengolah, menyajikan, dan mempublikasikan data pendukung
penyusunan dan penetapan serta penerapan dan pencapaian SPM.
3. Sistem dan sub sistem informasi manajemen SPM dibangun sesuai kerangka
acuan kerja sebagaimana tercantum dalam Lampiran III Peraturan ini.
4. Departemen/Lembaga Pemerintah Non-Departernen dan pemerintahan provinsi
membangun sub-sistem informasi manajemen SPM yang terintegrasi dengan
sistem informasi manajemen SPM nasional pada Departemen Dalam Negeri.
BAB XI
PENDANAAN
Pasal 28
1. Pendanaan yang berkaitan dengan kegiatan penyusunan, penetapan, pelaporan,
monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan sistem
dan/atau sub sistem informasi manajemen, serta pengembangan kapasitas untuk
26 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
mendukung penyelenggaraan SPM yang merupakan tugas dan tanggung-jawab
pemerintah, dibebankan pada APBN masing-masing Departemen/Lembaga
Pemerintah Non Departemen.
2. Pendanaan yang berkaitan dengan penerapan, pencapaian kinerja/ pelaporan,
monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan sub
sistem informasi manajemen, serta pengembangan kapasitas, yang merupakan
tugas dan tanggung-jawab pemerintahan daerah dibebankan pada APBD.
BAB XXI
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 29
1. Peraturan Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen tentang
SPM yang diterbitkan sebelum ditetapkannya Peraturan ini, agar disesuaikan
dengan dan mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang
Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM.
2. Dalam rangka penyesuaian sebagaimana dimaksud pada ayat (1), secara teknis
berpedoman pada Peraturan ini.
3. SPM yang ditetapkan oleh pemerintahan daerah dapat dilaksanakan sampai
dengan Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen menyusun
dan menetapkan SPM yang baru sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun
2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM dan Peraturan ini.
BAB XIII
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 30
Pada saat Peraturan Menteri Dalam Negeri ini mulai berlaku, SPM yang disusun dan
ditetapkan oleh Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen tetap
berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun
2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM dan Peraturan ini.
Pasal 31
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 7 Pebruari 2007
MENTERI DALAM NEGERI,
ttd
H. MOH. MA’RUF, SE
27 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
LAMPIRAN I : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR : 6 TAHUN 2007
TANGGAL : 7 PEBRUARI 2007
USULAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Departemen/LPND :
Urusan Wajib :
No.
Jenis
Pelayanan
Dasar
Standar Pelayanan
Minimal
Batas Waktu
Pencapaian
(Tahun)
Satuan Kerja/
Lembaga
Penanggung-Jawab
Keterangan
Indikator Nilai
1 2 3 4 5 6 7
MENTERI DALAM NEGERI,
Ttd
H. MOH. MA’RUF, SE
28 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
LAMPIRAN II : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR : 6 TAHUN 2007
TANGGAL : 7 PEBRUARI 2007
PENYUSUNAN LAPORAN UMUM TAHUNAN
PENERAPAN DAN PENCAPAIAN SPM
PEMERINTAHAN DAERAH PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Latar belakang memuat hal-hal yang berkaitan dengan alasan atau dasar per-
timbangan mengapa pemerintahan daerah memutuskan untuk menerapkan
SPM, selain karena perintah peraturan perundang-undangan.
B. DASAR HUKUM
Dasar hukum menyebutkan peraturan perundang-undangan yang melandasi
atau menjadi dasar penerapan SPM oleh Pemerintahan Daerah.
C. KEBIJAKAN UMUM
Kebijakan umum menggambarkan kebijakan umum daerah yang dimuat dalam
rencana penerapan dan pencapaian SPM yang dituangkan dalam RPJMD.
D. ARAH KEBIJAKAN
Arah kebijakan menggambarkan orientasi dan komitmen yang telah ditetapkan
oleh pemerintahan daerah selama satu tahun anggaran dalam rangka penera-
pan dan pencapaian SPM yang dituangkan dalam KUA.
BAB II
PENERAPAN DAN PENCAPAIAN SPM
A. Bidang Urusan
Bidang urusan diisi dengan bidang urusan wajib yang menjadi pangkal dari muncul-
nya pelayanan dasar yang telah ditetapkan SPM-nya oleh Pemerintah.
1. Jenis Pelayanan Dasar
Jenis pelayanan dasar adalah jenis-jenis pelayanan dasar yang diselenggarakan
oleh pemerintahan daerah yang telah ditetapkan SPM-nya oleh Pemerintah.
2. Indikator dan Nilai SPM serta Batas Waktu Pencapaian SPM secara Nasional.
3. Target Pencapaian SPM oleh Daerah
Target pencapaian adalah target yang ditetapkan oleh Pemerintahan Daerah
dalam mencapai SPM selama kurun waktu tertentu, termasuk perhitungan
pembiayaannya, dan membandingkannya dengan rencana pencapaian SPM
yang ditetapkan oleh Pemerintah.
4. Realisasi
Realisasi adalah target yang dapat dicapai atau di realisasikan oleh Pemerintahan
Daerah selama 1 tahun anggaran dan membandingkannya dengan rencana target
yang ditetapkan sebelumnya oleh pemerintahan daerah yang bersangkutan.
a. Realisasi Pencapaian SPM Pelayanan Dasar X:
29 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
(i) Kontribusi Pemerintahan Daerah: ……………………
(ii) Kontribusi Swasta/Masyarakat : ……………………..
b. Realisasi Pencapaian SPM Pelayanan Dasar Y:
(i) Kontribusi Pemerintahan Daerah: ……………………
(ii) Kontribusi Swasta/Masyarakat : ……………………..
5. Alokasi Anggaran
Alokasi anggaran adalah jumlah belanja langsung dan tidak langsung yang
ditetapkan dalam APBD dalam rangka penerapan dan pencapaian SPM oleh
pemerintahan daerah, yang bersumber dari:
a. APBD;
b. APBN;
c. Sumber dana lain yang sah.
6. Dukungan Personil
Dukungan personil menggambarkan jumlah personil atau pegawai yang terlibat
dalam proses penerapan dan pencapaian SPM:
a. PNS;
b. Non-PNS.
7. Permasalahan dan Solusi
Permasalahan dan solusi menggambarkan permasalahan yang dihadapi dalam
penerapan dan pencapaian SPM, baik permasalahan eksternal maupun internal,
dan langkahlangkah penyelesaian permasalahan yang ditempuh.
B. Bidang Urusan ………………………..
C. Bidang Urusan ………………………..
D. Bidang Urusan ………………………..
E. Bidang Urusan………………………
BAB III
PROGRAM DAN KEGIATAN
Program dan kegiatan yang terkait dengan penerapan dan pencapaian SPM.
BAB IV
PENUTUP
MENTERI DALAM NEGERI,
ttd
H. MOH. MA’RUF, SE
30 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
LAMPIRAN III : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR : 6 TAHUN 2007
TANGGAL : 7 PEBRUARI 2007
KERANGKA ACUAN KERJA
SISTEM/SUB SISTEM INFORMASI MANAJEMEN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Departemen/LPND :
Pemerintah Daerah Provinsi :
I. Latar Belakang
Undang-Undang (UU) Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang
berlaku saat ini secara substansial memiliki beberapa perbedaan diperbandingkan
dengan UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang hal yang sama. Selain dipenuhi dengan
tuntulan untuk menciptakan good governance yang bebas dari korupsi, kolusi, dan
nepotisme, UU Nomor 32 Tahun 2004 juga mengamanatkan penciptaan sistem checks
and balances penyelenggaraan pemerintahan daerah yang lebih berimbang, termasuk
hubungan pemerintah daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). Hal ini
semua tercermin dalam berbagai ketentuan yang diarahkan untuk meningkatkan
akuntabilitas publik dan penyelenggaraan otonomi daerah guna meningkatkan
kesejahteraan masyarakat dan demokratisasi penyelenggaraan pemerintahan di
daerah.
UU Nomor 32 Tahun 2004 dan UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah merupakan instrumen
kebijakan negara untuk mewujudkan otonomi daerah yang luas. Sebagai salah
satu penjabarannya, pemerintahan daerah diwajibkan untuk menerapkan standar
pelayanan minimal (SPM) dalam penyelenggaraan pelayanan dasar yang merupakan
bagian dari pelaksanaan urusan wajib untuk memenuhi kehutuhan dasar masyarakat.
Selain itu, SPM juga diposisikan untuk menjawab isu-isu krusial dalam penyelenggaraan
pemerintahan daerah, khususnya dalam penycdraan pelayanan dasar yang bermuara
pada penciptaan kesejahteraan rakyat. Upaya ini sangat sesuai dengan apa yang
secara normatif dijamin dalam konstitusi sekaligus untuk menjaga kelangsungan
kehidupan berbangsa yang serasi, harmonis dan utuh dalam koridor Negara Kesatuan
Republik Indonesia (NKRI).
Konsekwensi perubahan sistem penyelenggaraan pemerintahan daerah sejak
diberlakukannya UU Nomor 22 Tahun 1999 dan kemudian diubah menjadi UU Nomor
32 Tahun 2001, fungsi dan peran pemerintahan daerah dalam menyelenggarakan
urusan pemerintahan yang menjadi kewenangannya semakin meningkat, termasuk
dalam penyelenggaraan pelayanan dasar. Pemerintah mendstribusikan berbagai
urusan pemerintahan kepada daerah, yang disebut urusan pemerintahan daerah,
kecuali oleh Undang-Undang ditentukan menjadi urusan pemerintah. Untuk dapat
memonitor dan mengevaluasi penyelenggaraan urusan tersebut dengan baik,
khususnya penyelenggaraan urusan wajib dalam bentuk pelayanan dasar yang telah
31 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
ditetapkan dalam SPM, perlu dikembangkan sistem informasi manajemen SPM yang
baku, cepat, tepat, komprehensif dan berkesinambungan serta berskala nasional dan
provinsial. Sistem yang demikian diharapkan akan dapat memenuhi kebutuhan data
dan informasi diberbagai tingkatan administrasi dalam rangka peningkatan efektiftas
dan efsiensi penyelenggaraan pemerintahan daerah, khusus penyampaian pelayanan
dasar yang berpedoman pada SPM.
SISTEM INFORMASI MANA]EMEN SPM
Sistem Informasi Manajemen SPM dirancang sebagai pola dan bagian dari mekanisme
pelaporan penyelenggaraan pemerintahan daerah, khususnya penyelenggaraan
pelayanan dasar yang berpedoman pada SPM oleh pemerintahan daerah kabupaten/
kota kepada pemerintahan daerah provinsi dan kemudian kepada Pemerintah melalui
Departemen Dalam Negeri.
II. Permasalahan
Beberapa permasalahan dan hambatan yang selama ini dihadapi pemerintah,
pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan daerah kabupaten/ kota dalam
mengelola pelaporan antara lain adalah:
• Kepala daerah sulit untuk memperoleh gambaran dengan cepat, tepat dan
komprehensif mengenai kinerja kepala dinas, kepala biro, kepala badan dan
kepala unit kerja lainnya atas pelaksanaan urusan yang dilimpahkan kepada
daerah. Penyebabnya adalah belum ada format baku pelaporan serta belum
ada sarana sistem informasi manajemen yang dapat membantu mempercepat
proses monitoring dan evaluasi penyelenggaraan urusan pemerintahan daerah
tersebut.
• Laporan kepada pemerintah menjadi terlambat. Akibatnya pemerintah tidak bisa
secara cepat mengambil tindakan untuk pembinaan dan pengawasan ataupun
memberikan bantuan dan bimbingan dalam rangka penanganan permasalahan
yang dihadapi pemerintahan daerah.
• Kompilasi penilaian laporan memakan waktu yang cukup lama. Begitu banyak
laporan yang masuk dan harus di baca satu persatu, untuk diringkaskan hal-
hal pentingnya, termasuk indikator-indikator kinerjanya. Hal ini disebabkan
karena belum adanya sistem penanganan pelaporan yang terintegrasi dan
terotomatisasi.
32 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 6 TAHUN 2007
• Tidak tersedianya data dan informasi, balk bagi pemerintah, pemerintahan daerah,
pelaku ekonomi atau pebisnis, maupun bagi masyarakat mengenai berbagai
aspek atau dimensi penyelenggaraaan pemerintahan dan pemerintahan daerah,
seperti tidak tersedianya data dan informasi mengenai potensi dan kondisi
daerah dalam rangka investasi dan pembangunan daerah. Kemudian, tidak
tersedianya data dan informasi kegiatan yang akan dilaksanakan pada tahun
yang bersangkutan mengenai urusan tersebut.
III. Dasar Hukum
Dasar hukum kegiatan pengembangan sistem pelaporan dan evaluasi penyelenggaraan
pemerintahan daerah antara lain adalah sebagai berikut:
· Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
· Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah.
· Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang
Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme.
· Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan SPM.
· Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.
· Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah.
IV. Maksud dan Tujuan
Maksud pembangunan sistem informasi Manajemen SPM pemerintahan daerah
adalah:
· Membantu kepada daerah dalam mengolah dan menyajikan laporan
kinerja pemerintahan daerah dalam penerapan dan pencapaian SPM dan
menyampaikannya kepada Menteri Dalam Negeri melalui Gubernur bagi
kabupaten kota dan kepada Presiden melalui Menteri Dalam Negeri bagi propinsi.
· Mempermudah Pemerintahan Provinsi dan Pemerintah c.q. Departemen Dalam
Negeri untuk memperoleh laporan kinerja penyelenggaraan pemerintahan
daerah dalam penerapan dan pencapaian SPM serta melaksanakan evaluasi atas
laporan tersebut.
· Meningkatkan koordinasi dan komunikasi dengan pemerintahan propinsi dan
pemerintah serta antar pemerintahan daerah dalam kerangka Negara Kesatuan
Republik Indonesia.
Sedangkan tujuan pembangunan sistem informasi Manajemen SPM pemerintahan
daerah adalah untuk membangun sistem pelaporan penerapan dan pencapaian
SPM yang dapat diintegrasikan kedalam sistem pelaporan untuk pengembangan
kebijakan lebih lanjut sekaligus mendukung Kepala Daerah dalam penyajian laporan
kinerja penerapan dan pencapaian SPM oleh Pemerintahan Daerah, serta mendukung
Departemen Dalam Negeri dalam melakukan evaluasi atas laporan tersebut.
33 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN DAN PENETAPAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
V. Ruang Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pembangunan aplikasi yang mengikuti spesifkasi sebagai
berikut:
1. Paket Aplikasi:
Aplikasi harus dapat dioperasikan pada operating system Windows 2000 atau XP
Professional, dan menggunakan teknologi berbasis WEB, (ASP, NET, PHP, Java atau
yang lain).
Aplikasi ini bisa beroperasi pada single user atau personal computer yang telah
ada. Apabila diperlukan, bisa juga dioperasikan pada multi-user atau jaringan
komputer.
2. Struktur Aplikasi:
Aplikasi ini mempunyai struktur seperti dimaksud pada Undang-Undang Nomor
32 Tahun 2004 tentang pemerintahan daerah, dimana bisa dijabarkan sebagai
berikut:
a. Umum: menjabarkan hal-hal yang bersifat umum dari suatu daerah,
misalnya kelemhagaan, kondisi keuangan, struktur organisasi dan tata kerja
dan perangkat legislatif.
b. Desentralisasi urusan wajib: menjabarkan tentang urusan-urusan wajib yang
telah dilimpahkan oleh pemerintah kepada pemerintahan daerah terutama
urusan wajib yang terkait dengan penyediaan pelayanan dasar
c. Menggambarkan struktur organisasi dan tata kerja (SOTK) pemerintahan
daerah.
3. Aplikasi ini mempunyai kemampuan level security dengan menggunakan
password untuk masing-masing tingkatan pemakai.
VI. Hasil Yang Diharapkan
Sasaran dari kegiatan pengembangan sistem dan evaluasi laporan daerah ini antara
lain adalah:
· Tersedianya sistem dan prosedur serta manual pelaporan penerapan dan
pencapaian SPM.
· Tersedianya aplikasi sistem informasi manajemen SPM kualitatif.
· Tersedianya aplikasi sistem informasi manajemen SPM kuantitatif.
· Tersedianya aplikasi sistem informasi manajemen SPM Online Analytical Processing
(OLAP) untuk pengambilan keputusan oleh pemerintah dan pemerintahan
daerah.
MENTERI DALAM NEGERI,
ttd
H. MOH. MA’RUF, SE.
34 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
37 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
MENTERI DALAM NEGERI
REPUBLIK INDONESIA
KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI
NO. 100.05 – 76 Tahun 2007
TENTANG
PEMBENTUKAN TIM KONSULTASI PENYUSUNAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
MENTERI DALAM NEGERI,
Menimbang bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 5 ayat (3) Peraturan
Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal, perlu menetapkan
Keputusan Menteri Dalam Negeri tentang Pembentukan Tim
Konsultasi Penyusunan Standar Pelayanan Minimal;
Mengingat 1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor
125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4437) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor
8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti
Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah Menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4548);
2. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4585);
4. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 130 Tahun 2003 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Departemen Dalam Negeri.
38 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
KEPMENDAGRI NO. 100.05-76 TAHUN 2007
MEMUTUSKAN
Menetapkan :
KESATU : Membentuk Tim Konsultasi Penyusunan Standar Pelayanan Minimal yang selanjutnya
disebut Tim Konsultasi SPM dengan susunan keanggotaan sebagaimana tercantum
dalam Lampiran Keputusan ini.
KEDUA : Tim Konsultasi SPM sebagaimana dimaksud dalam Diktum KESATU mempunyai tugas:
a. Pengarah:
Memimpin, memberi arahan, dan memutuskan proses konsultasi dalam rangka
penyusunan Standar Pelayanan Minimal.
b. Penanggung Jawab:
1. melakukan pembinaan dan pengawasan atas konsultasi penyusunan
Standar Pelayanan Minimal oleh masing-masing Menteri/Pimpinan
Lembaga Pemerintah Non-Departemen yang dikoordinasikan oleh
Menteri Dalam Negeri;
2. mengkoordinasikan penyelenggaraan sosialisasi Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
3. mendorong pelaksanaan Petunjuk Teknis Penyusunan dan Penetapan
Standar Pelayanan Minimal;
4. melakukan penyerasian usulan Standar Pelayanan Minimal antar
bidang urusan wajib pemerintahan yang dijaukan oleh masing-masing
Menteri/Lembaga Pemerintah Non-Departemen;
5. membina pengkajian usulan Standar Pelayanan Minimal yang diajukan
oleh masing-masing Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen berdasarkan kriteria, mekanisme, dan proses yang
ditetapkan dalam Petunjuk Teknis Penyusunan dan Penetapan Standar
Pelayanan Minimal;
6. menyampaikan saran perbaikan kepada Menteri/Pimpinan Lembaga
Pemerintah Non-Departemen dalam rangka penyelarasan usulan
Standar Pelayanan Minimal sesuai dengan Petunjuk Teknis Penyusunan
dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
7. melaporkan hasil konsultasi pembahasan usulan Standar Pelayanan
Minimal yang diajukan oleh Menteri/ Pimpinan Lembaga Pemerintah
Non-Departemen kepada Menteri Dalam Negeri untuk selanjutnya
disampaikan kepada Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah melalui
Sekretariat DPOD.
c. Koordinator:
1. melaksanakan konsultasi penyusunan Standar Pelayanan Minimal yang
diajukan oleh masing-masing Menteri/ Pimpinan Lembaga Pemerintah
Non-Departemen dengan dikoordinasikan oleh Menteri Dalam Negeri;
2. melaksanakan sosialisasi Petunjuk Teknis Penyusunan dan Penetapan
Standar Pelayanan Minimal;
3. mendukung upaya pelaksanaan Petunjuk Teknis Penyusunan dan
Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
4. memfasilitasi penyerasian usulan Standar Pelayanan Minimal antar
bidang urusan wajib pemerintahan yang diajukan oleh Menteri/
Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen;
5. mengkaji usulan standar Pelayanan Minimal yang diajukan oleh
Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen berdasarkan
kriteria, mekanisme, dan proses yang ditetapkan dalam Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
6. mempersiapkan bahan saran perbaikan kepada Menteri/ Pimpinan
Lembaga Pemerintah Non-Departemen dalam rangka penyelarasan
usulan Standar Pelayanan Minimal sesuai Petunjuk Teknis Penyusunan
dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
39 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEMBENTUKAN TIM KONSULTASI PENYUSUNAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
7. mempersiapkan/menyusun bahan laporan hasil konsultasi pembahasan
usulan Standar Pelayanan Minimal kepada Menteri Dalam Negeri selaku
Ketua Tim Konsultasi SPM, yang mencakup saran perbaikan, tanggapan
Menteri/ Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen yang
bersangkutan atas saran perbaikan, penjelasan mengenai mekanisme
dan proses konsultasi; serta bahan rekomendasi Tim Konsultasi SPM
atas usulan SPM yang diajukan oleh Menteri/Pimpinan Lembaga
Pemerintah Non-Departemen.
d. Anggota:
Membantu tugas-tugas tim dalam melaksanakan seluruh kegiatan konsultasi.
e. Sekretaris:
Mempersiapkan, memfasilitasi, mendokumentasi serta melakukan tugas-
tugas kesekretariatan lainnya untuk membantu tugas-tugas tim dalam
melaksanakan seluruh kegiatan konsultasi.
KETIGA : Untuk mendukung pelaksanan tugas Tim Konsultasi SPM, dapat dibentuk Tim
Konsultasi Teknis SPM dan Sekretariat Tim Konsultasi SPM, yang ditetapkan oleh
Direktur Jenderal Otonomi Daerah atas nama Menteri Dalam Negeri.
KEEMPAT : Segala pembiayaan yang dikeluarkan akibat ditetapkannya Keputusan ini, dibebankan
pada Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Direktorat Jenderal Otonomi Daerah
Departemen Dalam Negeri.
KELIMA : Tim Konsultasi SPM dapat melibatkan tenaga ahli dan/atau lembaga tertentu, yang
memiliki kompetensi yang relevan dengan proses penyusunan SPM dan tugas Tim
Konsultasi SPM, sesuai kebutuhan dan peraturan perundangan-undangan yang
berlaku.
KEENAM : Keputusan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan dengan ketentuan apabila
dikemudian hari terdapat kekeliruan akan dilakukan perbaikan sebagaimana mestinya.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 7 Februari 2007
MENTERI DALAM NEGERI,
TTD
H. MOH. MA’RUF, SE.
40 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
KEPMENDAGRI NO. 100.05-76 TAHUN 2007
LAMPIRAN : KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR : 100.05 – 76 Tahun 2007
TANGGAL : 7 Februari 2007
SUSUNAN KEANGGOTAAN TIM KONSULTASI
PENYUSUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL
NO NAMA JABATAN
KEDUDUKAN
DALAM TIM
I. PENGARAH
1. H. Moh. Ma’ruf, SE. Menteri Dalam Negeri Ketua
2. DR. Sri Mulyani Indrawati Menteri Keuangan Wakil Ketua
3. H. Paskah Suzzeta Menteri Negara Perencanaan Pembangunan
Nasional/Kepala BAPPENAS
Pengarah
4. Drs. Taufk Efendi, MBA Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Pengarah
5. Progo Nurdjaman Sekretaris Jenderal Departemen Dalam Negeri Sekretaris
II. PENANGGUNG JAWAB
1. DR. Kausar A.S., M.Si. Direktur Jenderal Otonomi Daerah Departemen
Dalam Negeri
Ketua
2. DR. Mulia P. Nasution, DESS Sekretaris Jenderal Departemen Keuangan Wakil Ketua
3. Ir. Syahrial Loetan, MCP Sekretaris Menteri Negara Perencanaan
Pembangunan Nasional/Sekretaris Utama
BAPPENAS
Anggota
4. Drs. Edy Topo Ashari, M.Si. Sekretaris Utama Menteri Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara
Anggota
5. DR. Sodjuangon Situmorang,
M.Si.
Direktur Jenderal Pemerintahan Umum Departemen
Dalam Negeri
Anggota
6. DR. Daeng Moh. Nazier Direktur Jenderal Bina Administrasi Keuangan
Daerah, Departemen Dalam Negeri
Anggota
7. Prof. Mardiasmo, MBA, AK,
PhD.
Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan,
Departemen Keuangan
Anggota
8. DR. Rahmat Waluyanto, MBA Direktur Jenderal Pengelolaan Utang, Departemen
Keuangan
Anggota
9. DR. Achmad Rochjadi, M.
Soc. Sc.
Direktur Jenderal Anggaran, Departemen Keuangan Anggota
10. DR. Ir. Lukita Dinarsyah Tuwo,
MA
Deputi Bidang Pendanaan Pembangunan,
BAPPENAS
Anggota
11. Ir. Max H. Pohan, CES, MA Deputi Pengembangan Otonomi dan Regional,
BAPPENAS
Anggota
12. Ir. Cerdas Kaban Deputi Pelayanan Publik Kementerian Negara
Pendayagunaan Aparatur Negara.
Anggota
13. Drs. S. Bambang Setiadi, M.Si. Staf Ahli Menteri Dalam Negeri Bidang
Pembangunan.
Anggota
14. Drs. H. Ahmad Zubaidi, M.Si Sekretaris Ditjen Otda, Departemen Dalam Negeri. Anggota
III. KOORDINATOR
1. Drs. Eko Subowo, MBA Direktur Pengembangan Kapasitas dan Evaluasi
Kinerja Daerah, Ditjen Otda, Departemen Dalam
Negeri.
Ketua
2. Drs. Pramudjo, M.Soc.Sc. Direktur Dana Perimbangan Ditjen. Perimbangan
Keuangan Departemen Keuangan
Anggota
3. Drs. Ardiansyah Direktur Pinjaman, Hibah dan Kapasitas
DaerahDitjen Perimbangan KeuanganDepartemen
Keuangan
Anggota
4. Drs. Boediarso Teguh Widodo Direktur Penyusunan Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara, Ditjen Anggaran, Departemen
Keuangan
Anggota
41 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEMBENTUKAN TIM KONSULTASI PENYUSUNAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
5. DR. Maurin Sitorus, SH. Direktur Pinjaman dan Hibah Luar Negeri, Ditjen
Pengelolaan Hutang, Departemen Keuangan
Anggota
6. Drs. Parluhutan Hutahaean,
MA.
Direktur Anggaran Ditjen Anggaran, Departemen
Keuangan
Anggota
7. DR. Ir. Yuswandi A.
Temenggung, M.Sc.
Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran, Sekretariat
Jenderal Departemen Dalam Negeri
Anggota
8. DR. Ir. Ceppie K. Sumadilaga,
MA.
Direktur Pendanaan Luar Negeri Bilateral, BAPPENAS Anggota
9. Delthy Sugriady, SH. Direktur Pendanaan Luar Negeri Multirateral,
BAPPENAS
Anggota
10. Ir. Dedy Koespramoedyo,
M.Sc.
Direktur Pengembangan Otonomi Daerah,
BAPPENAS
Anggota
11. DR. Ir. Himawan Hariyoga Direktur Perekonomian Daerah, BAPPENAS Anggota
12. Dra. Rahayu Saraswati, MA Asisten Deputi Urusan Evaluasi Kinerja Pelayanan
Publik Kementerian Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara
Anggota
13. Drs. Saut Situmorang, M.Sc Kepala Pusat Penerangan Departemen Dalam
Negeri
Anggota
14. Dra. Sunarni, M.Si Direktur Administrasi Anggaran Daerah
Ditjen BAKD, Departemen Dalam Negeri
Anggota
15. DR. I Made Suwandi, M. Soc.
Sc.
Direktur Urusan Pemerintahan Daerah, Ditjen Otda,
Departemen Dalam Negeri
Anggota
16. Wahju Moch. Nadjib, SH. Direktur Fasilitasi DPOD dan Hubungan Antar
Lembaga, Ditjen Otda Departemen Dalam Negeri
Anggota
17. DR. Drs. Afriadi Sjahbana
Hasibuan, MPA, MCom (Ec)
Direktur Perencanaan Pembangunan Daerah, Ditjen
Bina Bangda, Departemen Dalam Negeri
Anggota
18. Aswin Nasution, SH, MH Direktur Dana Perimbangan, Ditjen BAKD,
Departemen Dalam Negeri
Anggota
19. Hasudungan Hutauruk, SE.,
M.Si
Kasubdit Standar Pelayanan Minimal Direktorat
Pengembangan Kapasitas dan Evaluasi Kinerja
Daerah, Ditjen Otda, Departemen Dalam Negeri
Anggota
MENTERI DALAM NEGERI,
TTD
H. MOH. MA’RUF, SE.
42 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
45 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NO. 79 TAHUN 2007
TENTANG
PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN STANDAR PELAYANAN
MINIMAL
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI DALAM NEGERI,
Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 10 Peraturan
Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal, perlu menetapkan
Peraturan Menteri Dalam Negeri tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4286);
2. Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4355); -
3. Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan
Tanggungjawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4400);
4. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004
Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421);
5. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pcmerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah
dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan
Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan
Undang-Undang Nornor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah menjadi
Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nornor 108,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4548);
6. Undang-Undang Nornor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4438);
46 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 79 TAHUN 2007
7. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntasi
Pemerintahan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 49,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4503);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
10. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan
dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4593);
11. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan
Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006
Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4614);
12. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/
Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
13. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741);
14. Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2007 tentang Tatacara Pelaksanaan
Kerjasama Antar Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007
Nomor 112, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4761);
15. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
16. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan
atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI TENTANG PEDOMAN
PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN STANDAR PELAYANAN
MINIMAL.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1. Daerah otonom, selanjutnya disebut daerah adalah kesatuan masyarakat hukum
yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus
urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa
sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik
Indonesia.
47 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
2. Pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemer-
intah daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dengan
prinsip otonomi seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Re-
publik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945.
3. Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
4. Urusan Pemerintahan adalah fungsi-fungsi pemerintahan yang menjadi hak dan
kewajiban setiap tingkatan dan/atau susunan pemerintahan untuk mengatur dan
mengurus fungsi-fungsi tersebut yang menjadi kewenangannya dalam rangka
melindungi, melayani, memberdayakan, dan mensejahterakan masyarakat.
5. Urusan Wajib adalah urusan pemerintahan yang berkaitan dengan hak
dan pelayanan dasar warga negara yang penyelenggaraannya diwajibkan
oleh peraturan perundang-undangan kepada Daerah untuk perlindungan
hak konstitusional, kepentingan nasional, kesejahteraan masyarakat, serta
ketentraman dan ketertiban umum dalam rangka menjaga keutuhan Negara
Kesatuan Republik Indonesia serta pemenuhan komitmen nasional yang
berhubungan dengan perjanjian dan konvensi internasional.
6. Pelayanan Dasar adalah jenis pelayanan publik yang mendasar dan mutlak
untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam kehidupan sosial, ekonomi, dan
pemerintahan.
7. Standar Pelayanan Minimal yang selanjutnya disingkat SPM adalah ketentuan
tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah
yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
8. Indikator SPM adalah tolak ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan
untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam
pencapaian suatu SPM tertentu, dapat berupa masukan, proses, hasil dan/atau
manfaat pelayanan dasar.
9. Kemampuan dan potensi daerah adalah kondisi keuangan Daerah dan sumber
daya yang dimiliki daerah untuk menyelenggarakan urusan wajib pemerintahan
daerah dan dalam rangka pembelanjaan untuk membiayai penerapan SPM.
10. Rencana Pencapaian SPM adalah target pencapaian SPM yang dituangkan dalam
dokumen perencanaan daerah yang dijabarkan pada Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah (RPJMD), RKPD, Renstra-SKPD, dan Renja-SKPD untuk
digunakan sebagai dasar perhitungan kebutuhan biaya dalam penyelenggaraan
pelayanan dasar.
11. Analisis Kemampuan dan potensi daerah adalah pengolahan terhadap data dan
informasi menyangkut kapasitas dan sumber daya yang dimiliki Daerah.
12. Program adalah penjabaran kebijakan SKPD dalam bentuk upaya yang berisi satu
atau lebih kegiatan dengan menggunakan sumber daya yang disediakan untuk
mencapai hasil yang terukur sesuai dengan misi SKPD.
13. Kegiatan adalah bagian dari program yang dilaksanakan oleh satu atau lebih
unit kerja pada SKPD sebagai bagian dari pencapaian sasaran terukur pada suatu
program dan terdiri dari sekumpulan tindakan pengerahan sumber daya baik
yang berupa personal (sumber daya manusia), barang modal termasuk peralatan
dan teknologi, dana, atau kombinasi dari beberapa atau kesemua jenis sumber
daya tersebut sebagai masukan (input) untuk menghasilkan keluaran (output)
dalam bentuk barang/jasa.
48 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 79 TAHUN 2007
BAB II
RUANG LINGKUP
Pasal 2
Ruang lingkup rencana pencapaian SPM, meliputi:
a. batas waktu Pencapaian SPM secara Nasional dan Jangka Waktu Pencapaian SPM
di Daerah;
b. pengintegrasian rencana pencapaian SPM dalam dokumen perencanaan dan
penganggaran;
c. mekanisme pembelanjaan penerapan SPM; dan
d. sistem penyampaian informasi rencana dan realisasi pencapaian target tahunan
Standar Pelayanan Minimal kepada masyarakat.
BAB III
RENCANA PENCAPAIAN SPM
Pasal 3
1. Rencana pencapaian SPM di daerah mengacu pada batas waktu pencapaian SPM
secara Nasional yang ditetapkan oleh Pemerintah.
2. Pemerintah Daerah dalam menentukan rencana pencapaian dan penerapan SPM
mempertimbangkan:
a. kondisi awal tingkat pencapaian pelayanan dasar;
b. target pelayanan dasar yang akan dicapai; dan
c. kemampuan, potensi, kondisi, karakteristik, prioritas daerah dan
komitmen nasional.
3. Rencana pencapaian SPM di daerah mengacu pada batas waktu pencapaian SPM
dengan memperhatikan analisis kemampuan dan potensi daerah sebagaimana
tercantum dalam Lampiran I Peraturan Menteri ini.
4. Rencana pencapaian dan penerapan SPM di daerah dilaksanakan secara bertahap
berdasarkan pada analisis kemampuan dan potensi daerah.
5. Jangka waktu dan Rencana Pencapaian SPM yang ditetapkan oleh Daerah
digunakan untuk mengukur kepastian penyelenggaraan urusan wajib Daerah
yang berbasis pada pelayanan dasar dengan berpedoman pada ketentuan dalam
Lampiran II Peraturan Menteri ini.
Pasal 4
1. Untuk menentukan gambaran kondisi awal rencana pencapaian dan penerapan
SPM, Pemerintah Daerah wajib menyusun, mengkaji dan menganalisis database
profl pelayanan dasar.
2. Faktor kemampuan dan potensi daerah sebagaimana dimaksud pada Pasal 3 ayat
(2) huruf c meliputi kepegawaian, kelembagaan, kebijakan, sarana dan prasarana,
keuangan, sumber daya alam dan partisipasi swasta/masyarakat.
3. Faktor kemampuan dan potensi daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) di-
gunakan untuk menganalisis:
a. penentuan status awal yang terkini dari pencapaian pelayanan dasar di Dae-
rah;
49 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
b. perbandingan antara status awal dengan target pencapaian dan batas waktu
pencapaian SPM yang ditetapkan oleh Pemerintah;
c. perhitungan pembiayaan atas target pencapaian SPM, analisis standar be-
lanja kegiatan berkatian SPM, dan satuan harga kegiatan; dan
d. perkiraan kemampuan keuangan dan pendekatan penyediaan pelayanan
dasar yang memaksimalkan sumber daya daerah.
4. Perkiraan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf (d), perlu mempertimbang-
kan:
a. pengalihan kemampuan keuangan, personil dan kelembagaan pemerintah
daerah dan unit kerja teknis, dari kegiatan yang tidak prioritas kepada
kegiatan yang prioritas berkaitan dengan SPM;
b. efsiensi dalam penyelenggaraan pemerintahan di semua unit kerja/
SKPD dalam target pencapaian dan penerapan SPM yang lebih tinggi; dan
c. inovasi dalam pengaturan penyediaan pelayanan untuk menjangkau
masyarakat luas dan mutu yang lebih baik.
5. Analisis Kemampuan dan Potensi Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
menggunakan instrumen evaluasi penyelenggaraan pemerintahan daerah sesuai
dengan peraturan perundang-undangan.
Pasal 5
1. Analisis Kemampuan dan Potensi Daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4
ayat (2), digunakan untuk menyusun skala prioritas program dan kegiatan terkait
rencana pencapaian dan penerapan SPM.
2. Mekanisme penyusunan skala prioritas sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
berpedoman pada Lampiran III Peraturan Menteri ini.
BAB IV
JANGKA WAKTU DAN TARGET PENCAPAIAN SPM DAERAH
Pasal 6
1. Batas Waktu Pencapaian SPM menjadi batas waktu maksimal dari jangka waktu
rencana pencapaian dalam penerapan SPM di Daerah.
2. Daerah dapat menetapkan rencana pencapaian dan penerapan SPM lebih cepat
dari batas waktu yang ditetapkan oleh Menteri/Kepala LPND sesuai dengan
kemampuan dan potensi yang dimiliki Daerah.
3. Rencana pencapaian dan penerapan SPM dalam batas waktu tertentu dijabarkan
menjadi target tahunan pencapaian dan penerapan SPM.
4. Target tahunan pencapaian dan penerapan SPM sebagaimana dimaksud dalam
ayat (3) dituangkan dalam Renja SKPD, RKPD, KUA, PPA, RKA-SKPD dan DPA-SKPD.
5. Penyusunan target tahunan pencapaian SPM sebagaimana dimaksud pada ayat
(4) berpedoman pada Lampiran II Peraturan Menteri ini.
50 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 79 TAHUN 2007
BAB V
PENGINTEGRASIAN RENCANA PENCAPAIAN SPM
DALAM DOKUMEN PERENCANAAN
Pasal 7
1. Pemerintah daerah menyusun rencana pencapaian SPM yang dituangkan dalam
RPJMD dan dijabarkan dalam target tahunan pencapaian SPM.
2. Rencana pencapaian SPM sebagaimana dimaksud pada ayat 1 menjadi salah
satu faktor dalam menyusun Kebijakan Umum APBD (KUA) dan Prioritas Plafond
Anggaran (PPA).
Pasal 8
1. RPJMD yang memuat rencana pencapaian SPM menjadi pedoman penyusunan
Renstra SKPD, Renja SKPD, RKPD, KUA dan PPA.
2. Program dan kegiatan dalam dokumen perencanaan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) telah mempertimbangkan rencana pencapaian SPM bagi urusan
wajib pemerintahan yang berbasis pada pelayanan dasar.
3. Pengintegrasian rencana pencapaian SPM kedalam RPJMD sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) menjadi lampiran yang tidak terpisah dari
RPJMD.
4. Pengintegrasian rencana pencapaian SPM kedalam RPJMD sebagaimana
dimaksud pada ayat (3) menggunakan format sebagaimana tercantum dalam
Lampiran II Peraturan Menteri ini.
Pasal 9
Rencana tahunan pencapaian SPM yang dituangkan dalam Rencana Kerja SKPD
disusun berdasarkan Renstra SKPD, yang selanjutnya dibahas dalam forum
Musyawarah Perencanaan dan Pembangunan untuk dianggarkan dalam satu tahun
anggaran dalam RKPD.
Pasal 10
1. Rencana pencapaian dan penerapan SPM merupakan tolok ukur tingkat prestasi
kerja pelayanan dasar pada urusan wajib Pemerintahan Daerah.
2. Tolok ukur sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan salah satu elemen
dalam penjabaran visi, misi, dan program prioritas Kepala Daerah.
3. Tolok ukur tingkat prestasi kerja pelayanan dasar dalam pencapaian dan
penerapan SPM dimuat dalam program dan kegiatan prioritas pembangunan
daerah.
4. Program dan kegiatan prioritas pembangunan daerah sebagaimana dimaksud
pada ayat (3), disusun berdasarkan pembagian urusan pemerintahan dan
disesuaikan dengan tugas pokok dan fungsi SKPD.
51 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BAB VI
MEKANISME PEMBELANJAAN PENERAPAN SPM
Pasal 11
Nota kesepakatan tentang KUA dan PPA yang disepakati bersama antara kepala daerah
dengan pimpinan DPRD wajib memuat target pencapaian dan penerapan SPM.
Pasal 12
Nota kesepakatan tentang KUA dan PPA sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10
menjadi dasar penyusunan RKA-SKPD dengan menggunakan pendekatan kerangka
pengeluaran jangka menengah daerah, penganggaran terpadu dan penganggaran
tahunan berdasarkan tingkat prestasi kerja yang mengacu pada rencana pencapaian
dan penerapan SPM.
Pasal 13
1. Penyusunan RKA-SKPD program dan kegiatan yang terkait dengan pencapaian
SPM mengacu pada indikator kinerja, capaian atau target kinerja, analisis standar
belanja, dan satuan harga.
2. RKA-SKPD yang disahkan oleh kepala SKPD menggambarkan secara rinci dan
jelas progam dan kegiatan dalam rangka pencapaian dan penerapan SPM.
BAB VII
PERENCANAAN DAN PEMBELANJAAN PENCAPAIAN SPM LINTAS DAERAH
Pasal 14
1. Pengelolaan pelayanan dasar dan rencana pencapaian dan penerapan SPM yang
bersifat lintas daerah perlu disepakati bersama antar daerah dan dijadikan seb-
agai dasar dalam perencanaan dan penganggaran kebutuhan masing-masing
daerah.
2. Pengelolaan pelayanan dasar dan rencana pencapaian dan penerapan SPM yang
bersifat lintas urusan perlu disepakati bersama antar SKPD terkait.
3. Dalam rangka mencapai kesepakatan terkait pengelolaan dan perencanaan pen-
capaian dan penerapan SPM lintas daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dapat diatur dengan kerjasama antar daerah sesuai dengan peraturan perun-
dang-undangan.
4. Pengelolaan pelayanan dasar secara bersama-sama sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) didasarkan pada prinsip keadilan, akuntabilitas, efsiensi, dan efektivitas.
BAB VIII
PEMBIAYAAN
Pasal 15
1. Pendanaan yang berkaitan dengan rencana pencapaian dan penerapan SPM
yang merupakan tugas dan fungsi pemerintah dibebankan pada APBN.
52 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 79 TAHUN 2007
2. Pendanaan yang berkaitan dengan rencana pencapaian dan penerapan SPM
yang merupakan tugas dan fungsi pemerintah daerah dibebankan pada APBD.
BAB IX
PENYAMPAIAN INFORMASI PENCAPAIAN SPM KEPADA MASYARAKAT
Pasal 16
1. Rencana pencapaian target tahunan SPM dan realisasinya merupakan bagian dari
LPPD, LKPJ, dan ILPPD.
2. Rencana pencapaian target tahunan SPM dan realisasinya sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dipublikasikan kepada masyarakat.
BAB X
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 17
1. Pembinaan dan pengawasan umum atas penerapan dan pencapaian SPM
pemerintah daerah secara nasional dikoordinasikan oleh Menteri Dalam Negeri.
2. Pembinaan dan pengawasan dan penerapan SPM pemerintahan daerah
kabupaten/ kota dikoordinasikan oleh Gubernur sebagai wakil pemerintah di
daerah.
Pasal 18
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen melakukan pembinaan
dan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM pemerintahan
daerah.
2. Untuk mendukung penerapan dan pencapaian SPM pemerintah daerah, Menteri/
Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen menyusun petunjuk teknis
yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen.
3. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen setelah berkoordinasi
dengan Menteri Dalam Negeri, mendelegasikan tugas sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) kepada Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah untuk
melakukan pembinaan dan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian
SPM pemerintah daerah kabupaten/kota.
4. Koordinasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi penyampaian rencana
program dan kegiatan pembinaan dan pengawasan teknis atas penerapan dan
pencapaian SPM pemerintah daerah.
Pasal 19
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen dalam melakukan
pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM pemerintah daerah
provinsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1), dibantu oleh Inspektorat
Jenderal Departemen/Unit Pengawasan Lembaga Pemerintahan Non-
Departemen.
53 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
2. Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah dalam pengawasan teknis
atas penerapan dan pencapaian SPM pemerintah daerah kabupaten/kota
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (3), dibantu oleh Inspektorat Provinsi
berkoordinasi dengan Badan Pengawasan Daerah kabupaten/kota.
BAB XI
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 20
1. Monitoring dan evaluasi umum terhadap kinerja penerapan dan pencapaian SPM
pemerintah daerah, dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri dilakukan oleh Tim
Konsultasi Penyusunan SPM.
2. Tim Konsultasi Penyusunan SPM menyampaikan hasil monitoring dan evaluasi
umum kinerja penerapan dan pencapaian SPM pemerintah daerah sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), kepada DPOD melalui Sekretariat DPOD.
3. Hasil monitoring dan evaluasi umum sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
dipergunakan oleh Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah sebagai bahan
laporan penerapan SPM kepada Presiden.
Pasal 21
1. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen melakukan monitor-
ing, evaluasi teknis terhadap kinerja penerapan dan pencapaian SPM pemerintah
daerah, berkoordinasi dengan Menteri Dalam Negeri selaku Ketua Tim Konsultasi
Penyusunan SPM.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan
paling sedikit sekali setahun oleh Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-
Departemen terkait.
Pasal 22
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 20 dan Pasal 21 dipergunakan pemerintah sebagai:
a. bahan masukan bagi pengembangan kapasitas pemerintahan daerah dalam
pencapaian SPM; dan
b. bahan pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM,
termasuk pemberian penghargaan bagi pemerintah daerah yang berprestasi
sangat baik.
Pasal 23
Mekanisme pelaporan, monitoring dan evaluasi, serta pembinaan dan pengawasan
teknis tahunan kinerja penerapan dan pencapaian SPM dituangkan dalam rencana
kerja Departemen/Lembaga Pemerintah Non-Departemen.
54 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 79 TAHUN 2007
BAB XII
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 24
Penerapan Rencana Pencapaian SPM di daerah dilakukan paling lambat satu tahun
setelah penetapan SPM oleh Pemerintah.
BAB XIII
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 25
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 28 Desember
2007
MENTERI DALAM NEGERI,
ttd
H. MARDIYANTO
55 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
LAMPIRAN I : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR : 79 TAHUN 2007
TANGGAL : 28 Desember 2007
RENCANA PENCAPAIAN SPM BERDASARKAN PADA ANALISIS KEMAMPUAN
DAN POTENSI DAERAH
PENDAHULUAN
Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Undang-
Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional
dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah telah
mengamanatkan adanya penyempurnaan sistem perencanaan dan penganggaran
baik pada pemerintahan nasional dan pemerintahan daerah.
Sehubungan dengan itu, Pemerintah Daerah wajib menyusun dokumen perencanaan
pembangunan daerah, baik untuk Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
(RPJPD) untuk jangka waktu 20 (dua puluh) tahun Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah (RPJMD) untuk jangka waktu 5 (lima) tahun, serta rencana tahunan
(RKPD). Seiring dengan paradigma otonomi daerah telah banyak mengalami peruba-
han yang mendasar, yang perlu diimplementasikan oleh daerah. Khususnya dokumen
perencanaan pembangunan seperti RPJMD yang lebih menitik beratkan pada visi,
misi, dan program prioritas Kepala Daerah terpilih dalam kurun waktu masa 5 (lima)
tahun, yang akan dijabarkan setiap tahunnya menjadi rencana kerja tahunan yang
akan dialokasikan dalam RKPD. Seiring dengan perubahan dimaksud, sebagai derivasi
(turunan) dari pasal 11 ayat (4) dan pasal 14 ayat (3) Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2004, telah lahir Peraturan Pemerintah Nomor 65 tahun 2005 tentang Pedoman Pe-
nyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (SPM), dan Permendagri Nomor
6 Tahun 2007 tentang Pedoman Penyusunan SPM dan Penerapannya, serta sambil
menunggu waktu diterbitkannya Rancangan Peraturan Pemerintah tentang Pem-
bagian Urusan yang mengacu dari Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, sebagai
revisi Peraturan Pemerintah Nomor 25 tahun 2000 tentang Pembagian Kewenangan
antara Pemerintah Pusat, Provinsi, dan Kabupaten/Kota, yang mengacu dari Undang-
Undang Nomor 22 Tahun 1999.
Dalam integrasi perencanaan dan penganggaran pada pengelolaan keuangan
daerah, khususnya dalam APBD, bahwa penyelenggaran pemerintahan daerah
berdasarkan atas Urusan Wajib dan Urusan Pilihan. Hal ini sebagaimana diatur dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Namun
dalam Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004, belum terlihat jelas pembagian urusan
yang akan dilaksanakan oleh Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota, kecuali hanya beberapa urusan yang bersifat lintas kabupaten/
kota yang akan dilaksanakan oleh Pemerintah Provinsi, sedangkan yang lain masih
belum ada kejelasan. Sementara dalam Peraturan Pemerintah Nomor 65 tahun 2005
dan Permendagri Nomor 6 Tahun 2007 dijelaskan bahwa Pemerintah wajib menyusun
SPM dan penerapannya dilaksanakan oleh Pemerintah Daerah. SPM tersebut disusun
oleh Pemerintah berdasarkan Urusan Wajib yang merupakan pelayanan dasar, yang
merupakan bagian dari pelayanan publik. Sedangkan Rancangan Permendagri
selanjutnya yang telah dipersiapkan penyusunannya adalah Pedoman Penyusunan
Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal Berdasarkan Analisis Kemampuan
dan Potensi Daerah.
56 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 79 TAHUN 2007
KEMAMPUAN DAN POTENSI DAERAH
Analisis kemampuan dan potensi daerah disusun berdasarkan data, statistik dan
informasi yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan baik yang bersifat khusus
maupun umum. Pengertian khusus dalam hal ini adalah data, statistik dan informasi
yang secara langsung terkait dengan penerapan SPM tertentu. Misalkan: data
teknis, sarana dan prasarana fsik, personil, alokasi anggaran untuk pelaksanaan SPM
dimaksud. Sedangkan pengertian umum dalam hal ini adalah data, statistik dan
informasi yang secara tidak langsung terkait dengan penerapan SPM tertentu namun
keberadaannya menunjang pelaksanaan SPM secara keseluruhan. Misalkan: kondisi
geografs, kondisi demografs, pendapatan, sarana prasarana umum dan sosial, dsb.
Potensi daerah yang dimaksud dalam hal ini mengandung pengertian ketersediaan
sumber daya yang dimiliki baik yang telah dieksploitasi maupun yang belum
dieksploitasi yang keberadaannya dapat dimanfaatkan untuk menunjang pencapaian
SPM. Sementara, kemampuan daerah didefnisikan sebagai kemampuan keuangan
daerah, dan seluruh komponen di dalamnya seperti PAD dan dana perimbangan, yang
dapat digunakan dalam membiayai pencapaian SPM.
METODE ANALISIS
Dalam menyusun rencana pencapaian SPM, Pemerintah Daerah wajib menetapkan
skala prioritas yang disesuaikan dengan kemampuan dan potensi daerah. Beberapa
metode yang kita kenal dapat digunakan untuk menentukan skala prioritas salah
satunya adalah metode analisis SWOT.
Sebagai alat analisis yang sangat relevan digunakan, dan sangat mudah dilaksanakan,
SWOT mengenal 2 (dua) faktor independent yang selanjutnya disebut sebagai faktor
internal dan faktor eksternal. Faktor-faktor inilah yang akan mempengaruhi pencapaian
SPM dan menjadi pertimbangan utama dalam penyusunan rencana pencapaiannya.
Faktor internal merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi pencapaian SPM yang
berada/dimiliki oleh pemerintah daerah sebagai Kekuatan (Strength} dan Kelemahan
(Weaknesses}. Kekuatan (Strength} dapat berupa ketersediaan anggaran, personil,
teknologi, dsb yang memadai atau mungkin berlebih. Kelemahan (Weaknesses} dapat
berupa ketersediaan anggaran, personil, teknologi, dsb yang tidak memadai atau
mungkin sangat kurang.
Faktor eksternal merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi pencapaian SPM
yang keberadaannya dari luar pemerintahan daerah tersebut sebagai Peluang
(Opportunities} dan Ancaman (Threats}. Peluang (Opportunities} adalah manfaat yang
mungkin diterima oleh pemerintah daerah berupa komitmen nasional, perjanjian
dan konvensi internasional dsb yang secara khusus menekankan pada upaya-
upaya peningkatan kualitas SDM, pengentasan kemiskinan, dsb. Ancaman (Threats}
adalah kondisi di luar pemerintah daerah yang keberadaannya dapat mengancam
keberhasilan penerapan SPM seperti kurangnya pengetahuan tentang pola hidup
sehat, budaya asing yang tidak sesuai dengan norma dan perilaku masyarakat, dsb.
Analisis dilakukan dengan cara memaksimalkan kekuatan untuk mengatasi ancaman
dan memanfaatkan peluang untuk mengatasi kelemahan. Hasil Analisis SWOT tersebut,
57 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
akan menggambarkan seberapa besar faktor internal yang merupakan kekuatan suatu
daerah dapat mendorong upaya pencapaian SPM, dan seberapa besar faktor internal
yang merupakan kelemahan suatu daerah yang dapat menghambat pencapaian
SPM. Sebaliknya hasil analisis akan menggambarkan seberapa besar faktor eksternal
yang merupakan peluang dapat dimanfaatkan untuk mendorong upaya pencapaian
SPM, dan seberapa besar faktor eksternal yang merupakan ancaman dari luar dapat
menghambat upaya pencapaian SPM.
PENENTUAN SKALA PRIORITAS DALAM PENYUSUNAN RENCANA
PENCAPAIAN SPM
Rencana pencapaian SPM yang merupakan strategi dalam menerapkan SPM, yang
bukan sebuah dokumen perencanaan tersendiri namun menjadi bagian yang tidak
terpisahkan dari dokumen perencanaan pembangunan daerah dalam RPJMD.
Berkenaan dengan hal dimaksud analisis SWOT digunakan untuk menentukan skala
prioritas dari suatu program dan kegiatan. Pada setiap jenis pelayanan bisa saja terdapat
2 atau 3 progam yang menjadi skala prioritas dalam satu tahun anggaran dan setiap
program dapat dianalisis menjadi beberapa kegiatan yang menjadi prioritas dalam
tahun yang sama, sehingga pencapaian target dalam satu tahun anggran dalam satu
program dapat tercapai dari kumulatif pencapaian target beberapa kegiatan dalam
program tersebut.
Untuk dapat melakukan analisis sebagaimana dimaksud di atas pemerintah daerah
terlebih dahulu menyusun tabel identifkasi faktor-faktor internal dan eksternal,
merujuk pada tabel 1. Berdasarkan hasil identifkasi faktor-faktor internal dan eksternal
inilah pemerintah daerah dapat mengetahui kemampuan dan potensi daerah yang
dimilikinya.
Penentuan skala prioritas terhadap program dan kegiatan yang telah disusun
dilakukan dengan cara memberikan nilai (bobot) terhadap masing-masing program
dan kegiatan berupa hasil analisis SWOT. Pemberian ranking berdasarkan nilai yang
dimiliki sebuah program menentukan prioritas pelaksanaan program tersebut.
Semakin tinggi bobot maka semakin tinggi pula prioritas program/kegiatan tersebut
untuk dilaksanakan. Mekanisme pembobotan merujuk pada tabel 2.
Meskipun analisis SWOT merupakan alat analisis utama dalam menentukan skala pri-
oritas, pemerintah daerah dapat mengunakan alat analisis lain sepanjang hal tersebut
menunjang analisis yang dilakukan atau mungkin mempertajam hasil yang didapat-
kan.
MENTERI DALAM NEGERI
ttd
H. MARDIYANTO
58 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
61 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI KESEHATAN RI
NO. 741/MENKES/PER/VII/2008
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN/KOTA
MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang:
1. Bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 4 ayat (1) Peraturan Pemerintah
Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar
Pelayanan Minimal, perlu menetapkan Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan di Kabupaten/Kota;
2. Bahwa Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1457/MENKES/SK/X/2003 tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota tidak sesuai
lagi;
3. Bahwa berdasarkan huruf a dan huruf b tersebut di atas, dipandang perlu
menetapkan Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan (Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 100 Tahun 1992, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3495);
2. Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah terakhir dengan
Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-
Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4844);
3. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4438);
4. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 116, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4431);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Dan
Pertanggungjawaban Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 14, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4578);
62 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENKES NO. 741/MENKES/PER/VII/2008
6. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pembinaan Dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 165 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4593);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2007 Nomor 82 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4737);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007
Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741);
10. Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2007 tentang Tatacara Pelaksanaan
Kerjasama Antar Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007
Nomor 112, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4761);
11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal;
12. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan
atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah;
13. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
14. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 100.05-76 Tahun 2007 tentang
Pembentukan Tim Konsultasi Penyusunan Standar Pelayanan Minimal.
Mengingat : Hasil Rekomendasi Sidang Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah
tanggal 11 Juni 2008
M E M U T U S K A N:
Menetapkan: PERATURAN MENTERI KESEHATAN TENTANG STANDAR
PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN/
KOTA.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:
1. Standar Pelayanan Minimal bidang Kesehatan selanjutnya disebut SPM Kesehatan
adalah tolok ukur kinerja pelayanan kesehatan yang diselenggarakan Daerah
Kabupaten/Kota.
2. Pelayanan dasar kepada masyarakat adalah fungsi Pemerintah dalam memberikan
dan mengurus keperluan kebutuhan dasar masyarakat untuk meningkatkan taraf
kesejahteraan rakyat.
3. Pemerintah Pusat selanjutnya disebut Pemerintah adalah Menteri Kesehatan.
63 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN/KOTA
4. Daerah Otonom selanjutnya disebut Daerah adalah kesatuan masyarakat hukum
yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus
urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa
sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik
Indonesia.
5. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
pemerintah daerah Kabupaten/Kota dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas
pembantuan dengan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana
dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
6. Pemerintah Daerah adalah Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai
unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
7. Pengembangan kapasitas adalah upaya meningkatkan kemampuan sistem atau
sarana dan prasarana, kelembagaan, personil, dan keuangan untuk melaksanakan
fungsi-fungsi pemerintahan dalam rangka mencapai tujuan pelayanan dasar dan/
atau SPM Kesehatan secara efektif dan efsien dengan menggunakan prinsip-
prinsip tata pemerintahan yang baik.
8. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya disingkat APBD
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah yang dibahas dan
disetujui bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan
Peraturan Daerah.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN
Pasal 2
1. Kabupaten/Kota menyelenggarakan pelayanan kesehatan sesuai SPM Kesehatan.
2. SPM Kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berkaitan dengan pelayanan
kesehatan yang meliputi jenis pelayanan beserta indikator kinerja dan target
Tahun 2010 – Tahun 2015:
a. Pelayanan Kesehatan Dasar :
1) Cakupan kunjungan Ibu hamil K4 95 % pada Tahun 2015;
2) Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani 80 % pada Tahun 2015;
3) Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki
kompetensi kebidanan 90% pada Tahun 2015;
4) Cakupan pelayanan nifas 90% pada Tahun 2015;
5) Cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani 80% pada Tahun
2010;
6) Cakupan kunjungan bayi 90%, pada Tahun 2010;
7) 7. Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunization (UCI) 100%
pada Tahun 2010;
8) 8. Cakupan pelayanan anak balita 90% pada Tahun 2010;
9) 9. Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6 - 24
bulan keluarga miskin 100 % pada Tahun 2010;
10) 10. Cakupan balita gizi buruk mendapat perawatan 100% pada Tahun
2010;
11) 11. Cakupan Penjaringan kesehatan siswa SD dan setingkat 100 % pada
Tahun 2010;
12) 12. Cakupan peserta KB aktif 70% pada Tahun 2010;
64 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENKES NO. 741/MENKES/PER/VII/2008
13) 13. Cakupan penemuan dan penanganan penderita penyakit 100%
pada Tahun 2010;
14) 14. Cakupan pelayanan kesehatan dasar masyarakat miskin 100% pada
Tahun 2015.
b. Pelayanan Kesehatan Rujukan
1) Cakupan pelayanan kesehatan rujukan pasien masyarakat miskin 100%
pada Tahun 2015;
2) 2. Cakupan pelayanan gawat darurat level 1 yang harus diberikan
sarana kesehatan (RS) di Kabupaten/Kota 100 % pada Tahun 2015.
c. Penyelidikan Epidemiologi dan Penanggulangan Kejadian Luar Biasa /KLB
Cakupan Desa/ Kelurahan mengalami KLB yang dilakukan penyelidikan
epidemiologi < 24 jam 100% pada Tahun 2015.
d. Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Cakupan Desa Siaga
Aktif 80% pada Tahun 2015.
Pasal 3
Di luar jenis pelayanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (2), Kabupaten/Kota
tertentu wajib menyelenggarakan jenis pelayanan sesuai kebutuhan, karakteristik,
dan potensi daerah.
Pasal 4
SPM Kesehatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan Pasal 3 diberlakukan juga
bagi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 5
1. Bupati/Walikota bertanggungjawab dalam penyelenggaraan pelayanan
kesehatan sesuai SPM Kesehatan yang dilaksanakan oleh Perangkat Daerah
Kabupaten/Kota dan masyarakat;
2. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan sesuai SPM Kesehatan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) secara operasional dikoordinasikan oleh Dinas Kesehatan
Kabupaten/ Kota;
3. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan sesuai SPM Kesehatan dilakukan oleh
tenaga kesehatan sesuai dengan kualifkasi dan kompetensi yang dibutuhkan.
BAB IV
PELAKSANAAN
Pasal 6
1. SPM Kesehatan yang ditetapkan merupakan acuan dalam perencanaan program
pencapaian target masing-masing Daerah Kabupaten/Kota.
2. Standar Pelayanan Minimal sebagaimana dimaksud dalam perencanaan program
pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan Pedoman/Standar Teknis yang
ditetapkan.
65 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN/KOTA
BAB V
PELAPORAN
Pasal 7
1. Bupati/Walikota menyampaikan laporan teknis tahunan kinerja penerapan dan
pencapaian SPM Kesehatan kepada Menteri Kesehatan.
2. Berdasarkan laporan teknis tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
Menteri Kesehatan melakukan pembinaan dan pengawasan teknis penerapan
SPM Kesehatan.
BAB VI
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 8
1. Menteri Kesehatan melaksanakan monitoring dan evaluasi atas penerapan SPM
Kesehatan oleh Pemerintah Daerah dalam rangka menjamin akses dan mutu
pelayanan dasar kepada masyarakat.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan
sesuai dengan peraturan perundangundangan.
3. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh
Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Daerah untuk Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota.
Pasal 9
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM Kesehatan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 8 dipergunakan sebagai:
a. Bahan masukan bagi pengembangan kapasitas pemerintah daerah dalam
pencapaian SPM Kesehatan;
b. Bahan pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM
Kesehatan, termasuk pemberian penghargaan bagi pemerintah daerah yang
berprestasi sangat baik; dan
c. Bahan pertimbangan dalam memberikan sanksi kepada Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota yang tidak berhasil mencapai SPM Kesehatan dengan baik
dalam batas waktu yang ditetapkan dengan mempertimbangkan kondisi
khusus Daerah yang bersangkutan sesuai peraturan perundang-undangan.
BAB VII
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 10
1. Menteri Kesehatan memfasilitasi pengembangan kapasitas melalui peningkatan
kemampuan sistem, kelembagaan, personal dan keuangan, baik di tingkat
pemerintah maupun Kabupaten/Kota.
66 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENKES NO. 741/MENKES/PER/VII/2008
2. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa
pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan dan
pelatihan, dan/atau bantuan lainnya meliputi:
a. Perhitungan sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk mencapai SPM
Kesehatan, termasuk kesenjangan pembiayaan;
b. Penyusunan rencana pencapaian SPM Kesehatan dan penetapan target
tahunan pencapaian SPM Kesehatan;
c. Penilaian prestasi kerja pencapaian SPM Kesehatan; dan
d. Pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM Kesehatan.
3. Fasilitasi, pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis,
pendidikan dan pelatihan, dan/atau bantuan lainnya sebagaimana dimaksud
pada ayat (2), mempertimbangkan kemampuan kelembagaan, personal dan
keuangan negara serta keuangan daerah.
BAB VIII
PENDANAAN
Pasal 11
1. Pendanaan yang berkaitan dengan kegiatan penyusunan, penetapan,
pelaporan, monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan,
pembangunan sistem dan/atau sub sistem informasi manajemen, serta
pengembangan kapasitas untuk mendukung penyelenggaraan SPM Kesehatan
yang merupakan tugas dan tanggung jawab pemerintah, dibebankan kepada
APBN Departemen Kesehatan.
2. Pendanaan yang berkaitan dengan penerapan, pencapaian kinerja/
target, pelaporan, monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan,
pembangunan sub sistem informasi manajemen, serta pengembangan
kapasitas, yang merupakan tugas dan tanggung jawab pemerintahan daerah
dibebankan kepada APBD.
BAB IX
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 12
1. Menteri Kesehatan melakukan pembinaan teknis atas penerapan dan
pencapaian SPM Kesehatan.
2. Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan dengan
menyusun Petunjuk Teknis yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri
Kesehatan.
3. Menteri Kesehatan setelah berkoordinasi dengan Menteri Dalam Negeri, dapat
mendelegasikan pembinaan teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) kepada
Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah.
Pasal 13
1. Menteri Kesehatan dalam melakukan pengawasan teknis atas penerapan dan
pencapaian SPM Kesehatan, dibantu oleh Inspektorat Jenderal Departemen
Kesehatan.
67 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESEHATAN DI KABUPATEN/KOTA
2. Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah dalam melakukan pengawasan
teknis atas penerapan dan pencapaian SPM Kesehatan, dibantu oleh Inspektorat
Provinsi berkoordinasi dengan Inspektorat Kabupaten/Kota.
3. Bupati/ Walikota melaksanakan pengawasan dalam penyelenggaraan pelayanan
kesehatan sesuai SPM Kesehatan di daerah masing-masing.
BAB X
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 14
1. Pada saat peraturan ini mulai berlaku semua peraturan yang berkaitan dengan
SPM Kesehatan dinyatakan tidak berlaku.
2. Dengan berlakunya peraturan ini, maka keputusan Menteri Kesehatan Nomor
1457/Menkes/SK/X/2003 tentang Pedoman Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan di Kabupaten/Kota dinyatakan tidak berlaku lagi.
Pasal 15
Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 29 Juli 2008
MENTERI KESEHATAN RI,
ttd
Dr. dr. Siti Fadilah Supari,
Sp.JP (K)
68 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
71 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA
PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA
NO. 129 / HUK / 2008
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG SOSIAL DAERAH
PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang:
1. bahwa sesuai ketentuan Pasal 11 ayat (4) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004
tentang Pemerintahan Daerah, penyelenggaraan urusan pemerintahan yang
bersifat wajib yang berpedoman pada standar pelayanan minimal dilaksanakan
secara bertahap dan ditetapkan oleh Pemerintah;
2. bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 2 Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun
2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal,
Menteri Sosial menyusun SPM dalam rangka penyelenggaraan urusan wajib
Pemerintahan Provinsi dan Pemerintahan Kabupaten/Kota yang berkaitan
dengan pelayanan dasar sesuai dengan peraturan perundang-undangan bidang
sosial;
3. bahwa dalam rangka desentralisasi, daerah diberikan tugas, wewenang,
kewajiban dan tanggung jawab menangani urusan pemerintahan tertentu;
4. bahwa penerapan Standar Pelayanan Minimal oleh Pemerintahan Provinsi dan
Pemerintahan Kabupaten/Kota merupakan hak dan pelayanan dasar Penyandang
Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) yang penyelenggaraannya diwajibkan oleh
peraturan perundang-undangan kepada daerah untuk kesejahteraan masyarakat;
5. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a, huruf
b, huruf c, dan huruf d perlu menetapkan Peraturan Menteri Sosial RI tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Sosial Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/
Kota;
Mengingat:
1. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial (Lembaran Negara RI Tahun 1974 Nomor 53, Tambahan
Lembaran Negara RI Nomor 3039);
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara RI Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4437)
sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2005
72 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 3
Tahun 2005 Tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang
Pemerintahan Daerah Menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara RI Tahun
2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara RI Nomor 4548);
3. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara RI Tahun 2004
Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara RI Nomor 4437);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 108 Tahun 2000 tentang Pertanggungjawaban
Kepala Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 209,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 4027);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pembinaan dan Pengawasan
Atas Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2001 Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4090);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 84 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah Nomor 104 Tahun 2000 tentang Dana Perimbangan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 157, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 4165);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
8. Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara RI Tahun 2005
Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara RI Nomor 4584);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4594)
10. Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara RI Tahun 2007 Nomor
82, Tambahan Lembaran Negara RI Nomor 4737);
11. Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat
Daerah (Lembaran Negara RI Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara
RI Nomor 4741);
12. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 131 Tahun 2001 tentang Dana
Alokasi Umum Daerah Propinsi dan Daerah Kabupaten/Kota.
13. Keputusan Presiden RI Nomor 187/M Tahun 2004 tentang Pembentukan Kabinet
Indonesia Bersatu, sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan
Keppres RI Nomor 171/M/2005;
14. Peraturan Presiden RI Nomor 9 Tahun 2005, tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi,
Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia
sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 20 Tahun
2008;
15. Peraturan Presiden RI Nomor 10 Tahun 2005 tentang, Unit Organisasi dan Tugas
Eselon I Kementerian Negara Republik Indonesia sebagaimana telah diubah
terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 21 Tahun 2008;
16. Peraturan Menteri Sosial RI Nomor 82/HUK/2005 tentang Organisasi dan Tata
Kerja Departemen Sosial RI;
17. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
73 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
18. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
19. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
Menetapkan: PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:
1. Standar Pelayanan Minimal Bidang Sosial yang selanjutnya disebut SPM Bidang
Sosial adalah ketentuan mengenai jenis dan mutu pelayanan dasar bidang sosial
yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap Penyandang
Masalah Kesejahteraan Sosial secara minimal.
2. Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial yang selanjutnya disebut PMKS adalah
perorangan, keluarga, atau komunitas yang mengalami disfungsi secara fsik,
psikologis, ekonomi, sosial atau budaya sehingga tidak dapat melaksanakan
fungsi sosialnya secara wajar.
3. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
Pemerintah Daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan
dengan prinsip otonomi seluasluasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan
Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara
Kesatuan Republik Indonesia Tahun 1945.
4. Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati, Walikota dan perangkat daerah
sebagai urusan penyelenggara pemerintahan daerah.
5. Urusan Wajib Bidang Sosial adalah urusan pemerintahan yang berkaitan
dengan hak dan pelayanan dasar bidang sosial PMKS yang penyelenggaraannya
diwajibkan oleh peraturan perundangundangan kepada Daerah.
6. Pelayanan Dasar Bidang Sosial adalah jenis pelayanan publik yang mendasar dan
mutlak untuk memenuhi kebutuhan PMKS dalam kehidupan sosial.
7. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan
untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapaian
suatu SPM tertentu berupa masukan, proses, hasil, dan/atau manfaat pelayanan.
Pasal 2
Tujuan SPM Bidang Sosial adalah:
a. Menjamin akses PMKS untuk mendapatkan pelayanan dasar bidang sosial dari
pemerintah daerah sesuai dengan SPM bidang social yang ditetapkan oleh
Menteri Sosial.
b. Acuan bagi pemerintah daerah dalam perencanaan program pencapaian target
SPM.
74 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
BAB II
SPM BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
Bagian Pertama
Daerah Provinsi
Pasal 3
1. Pemerintahan Daerah Provinsi menyelenggarakan pelayanan dasar bidang sosial
sesuai dengan SPM Bidang Sosial yang terdiri dari jenis pelayanan, indikator
kinerja, dan target.
2. Jenis pelayanan, indikator kinerja, dan target sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) ditetapkan sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Peraturan ini.
Pasal 4
1. Jenis pelayanan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah Provinsi
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3, merupakan pelayanan dalam rangka
penanggulangan masalah sosial yang bersifat lintas kabupaten/kota terdiri atas :
a. Pelaksanaan program/kegiatan bidang sosial skala Provinsi;
b. Penyediaan sarana dan prasarana sosial skala Provinsi;
c. Penanggulangan korban bencana pada tahap tanggap darurat skala provinsi;
dan
d. Pelaksanaan dan pengembangan jaminan sosial bagi penyandang cacat
fsik dan mental, serta lanjut usia tidak potensial terlantar yang berasal dari
masyarakat rentan dan tidak mampu skala provinsi.
2. Pelaksanaan program/ kegiatan bidang sosial sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a meliputi:
a. Pemberian bantuan sosial bagi PMKS skala provinsi; dan
b. Pelaksanaan kegiatan pelayanan dan rehabilitasi sosial bagi PMKS dalam
panti sosial skala Provinsi.
3. Penyediaan sarana prasarana sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b
meliputi:
a. Penyediaan sarana prasarana panti sosial skala Provinsi; dan
b. Penyediaan sarana prasarana pelayanan luar panti skala provinsi.
4. Penanggulangan korban bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c
meliputi:
a. Bantuan sosial bagi korban bencana skala provinsi; dan
b. Evakuasi korban bencana skala provinsi.
5. Pelaksanaan dan pengembangan jaminan sosial bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak potensial terlantar yang berasal dari masyarakat
rentan dan tidak mampu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi
penyelenggaraan jaminan sosial bagi:
a. penyandang cacat fsik dan mental; dan
b. lanjut usia tidak potensial terlantar yang berasal dari masyarakatrentan dan
tidak mampu skala provinsi.
75 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
Pasal 5
Penetapan indikator kinerja dan target SPM Bidang Sosial yang ditetapkan untuk
Provinsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3, merupakan target minimal yang harus
dicapai secara bertahap sejak ditetapkannya Peraturan Menteri Sosial ini sampai
dengan Tahun 2015.
Bagian Kedua
Kabupaten/Kota
Pasal 6
1. Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota menyelenggarakan pelayanan bidang
sosial sesuai dengan SPM bidang sosial yang terdiri dari jenis pelayanan, indikator
kinerja, dan target.
2. Jenis pelayanan, indikator kinerja, dan target sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) ditetapkan sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Peraturan ini.
Pasal 7
1. Jenis pelayanan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten/
Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6, merupakan pelayanan dalam rangka
penanggulangan masalah sosial di wilayahnya terdiri atas :
a. Pelaksanaan program/kegiatan bidang sosial skala Kabupaten/Kota;
b. Penyediaan sarana dan prasarana sosial skala Kabupaten/Kota;
c. Penanggulangan korban bencana pada tahap tanggap darurat skala
Kabupaten/Kota; dan
d. Pelaksanaan dan pengembangan jaminan sosial bagi penyandang cacat
fsik dan mental, serta lanjut usia tidak potensial terlantar yang berasal dari
masyarakat rentan dan tidak mampu skala Kabupaten/Kota.
2. Pelaksanaan program/ kegiatan bidang sosial sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a meliputi:
a. Pemberian bantuan sosial bagi PMKS skala Kabupaten/Kota; dan
b. Pelaksanaan kegiatan pemberdayaan sosial skala Kabupaten/Kota.
3. Penyediaan sarana prasarana sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b
meliputi:
a. Penyediaan sarana prasarana panti sosial skala kab/kota; dan
b. Penyediaan sarana prasarana pelayanan luar panti skala kab/kota.
4. Penanggulangan korban bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c
meliputi:
a. Bantuan sosial bagi korban bencana skala kabupaten/kota; dan
b. Evakuasi korban bencana skala Kabupaten/Kota.
5. Pelaksanaan dan pengembangan jaminan sosial bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak potensial terlantar yang berasal dari masyarakat
rentan dan tidak mampu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi
penyelenggaraan jaminan sosial bagi:
a. Penyandang cacat fsik dan mental; dan
b. Lanjut usia tidak potensial skala kabupaten/kota.
76 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
Pasal 8
Penetapan indikator kinerja dan target SPM Bidang Sosial yang ditetapkan untuk
Kabupaten/Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6, merupakan target minimal
yang harus dicapai secara bertahap sejak ditetapkannya Peraturan Menteri Sosial ini
sampai dengan Tahun 2015.
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 9
1. Gubernur bertanggung jawab penuh dalam penyelenggaraan pelayanan dasar
bidang sosial sesuai SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2).
2. Bupati/Walikota bertanggung jawab penuh dalam penyelenggaraan pelayanan
dasar bidang sosial sesuai SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (2).
3. Penyelenggaraan pelayanan bidang sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dan ayat (2) secara operasional dilaksanakan oleh instansi yang bertanggung
jawab di bidang sosial baik di tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota.
4. Penyelenggaraan pelayanan bidang sosial sesuai dengan SPM sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3 dan Pasal 6, dilakukan oleh tenaga dengan kualifkasi dan
kompetensi dibidangnya.
BAB IV
PELAKSANAAN
Pasal 10
1. SPM Bidang Sosial sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) merupakan
acuan dalam perencanaan program pencapaian target SPM secara bertahap oleh
Pemerintahan Daerah Provinsi.
2. SPM sebagaimana dimaksud pada ayat 6 ayat (2) merupakan acuan dalam
perencanaan program pencapaian target SPM secara bertahap oleh Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota.
3. Perencanaan program pencapaian target sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dan ayat (2), dilaksanakan berdasakan Petunjuk Teknis SPM Bidang Sosial,
sebagaimana tercantum dalam Lampiran II Peraturan Menteri Sosial ini.
BAB V
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 11
1. Menteri Sosial melakukan pembinaan teknis dalam penerapan SPM bidang sosial
terhadap Pemerintah Provinsi.
2. Gubernur sebagai wakil Pemerintah di daerah, melakukan pembinaan penerapan
SPM Bidang Sosial terhadap Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.
77 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
3. Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa fasilitasi,
pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan, dan
pelatihan atau bantuan teknis lainnya yang mencakup:
a. Perhitungan sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk mencapai SPM,
termasuk kesenjangan pembiayaannya;
b. Penyusunan rencana pencapaian SPM dan penetapan target tahunan
pencapaian SPM;
c. Penilaian prestasi kerja pencapaian SPM; dan
d. Pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM.
Pasal 12
1. Menteri Sosial melakukan pengawasan teknis pelaksanaan pelayanan bidang
sosial oleh Pemerintah Daerah sesuai SPM Bidang Sosial, dalam rangka menjamin
akses dan mutu pelayanan dasar bidang sosial kepada masyarakat.
2. Pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
3. Pengawasan Teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan:
a. Menteri Sosial terhadap Pemerintahan Daerah Provinsi; dan
b. Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Daerah terhadap Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota.
Pasal 13
1. Menteri Sosial melaksanakan monitoring dan evaluasi atas penerapan SPM
bidang sosial oleh Pemerintah Daerah dalam rangka menjamin akses dan mutu
pelayanan dasar bidang sosial kepada PMKS.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
3. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan :
a. Menteri Sosial untuk Pemerintahan Daerah Provinsi; dan
b. Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Daerah untuk Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota.
BAB VI
PEMBIAYAAN
Pasal 14
Pembiayaan atas penyelenggaraan pelayanan bidang sosial untuk pencapaian target
sesuai dengan SPM bidang sosial sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 dan Pasal 8,
seluruhnya dibebankan pada APBD daerah masing-masing.
78 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
BAB VII
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 15
Pelaksanaan dari Peraturan Menteri ini berpedoman pada Norma, Standar, Prosedur,
dan Kriteria (NSPK) yang ditetapkan secara tersendiri.
Pasal 16
Dengan berlakunya Peraturan Menteri Sosial ini, maka Keputusan Menteri Kesehatan
dan Kesejahteraan Sosial Nomor 1747/Menkes-Kesos/SK/12/2000 tentang Pedoman
SPM Bidang Kesejahteraan Sosial dinyatakan tidak berlaku lagi.
Pasal 17
Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 6 November 2008
MENTERI SOSIAL RI,
ttd
DR (HC) H. BACHTIAR CHAMSYAH, SE
79 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA
NOMOR : 129 / HUK / 2008
TANGGAL : 6 NOPEMBER 2008
TENTANG : INDIKATOR STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG SOSIAL
A. INDIKATOR STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG SOSIAL DAERAH
PROVINSI.
No.
Jenis Pelayanan Dasar &
Sub Kegiatan
Standar Pelayanan Minimal
Batas
Waktu
Pencapaian
Satuan
Kerja/
Lembaga
Penanggung
Jawab
Ket
Indikator Nilai
1 Pelaksanaan program/
kegiatan
bidang sosial
a. pemberian bantuan
sosial
bagi Penyandang
Masalah
Kesejahteraan Sosial skala
provinsi.
b. penyelenggaraan
pelayanan
dan rehabilitasi sosial
dalam
panti sosial skala provinsi.
Persentase (%) PMKS
skala provinsi
yang memperoleh
bantuan sosial.
Untuk pemenuhan
kebutuhan dasar.
Persentase (%) Panti
Sosial skala
provinsi yang
melaksanakan standar
operasional pelayanan
kesejahteraan
sosial.
80 %
60%
2008-2015
2008-2015
Dinas/
Instansi
sosial
Dinas/
Instansi
sosial
2 Penyediaan sarana dan
prasarana sosial
c. penyediaan sarana
prasarana panti sosial
skala
Provinsi;
d. penyediaan sarana
prasarana pelayanan luar
panti skala provinsi
Persentase (%) panti
sosial skala
provinsi yang
menyediakan sarana
prasarana pelayanan
kesejahteraan
sosial.
Persentase (%)
Organisasi Sosial/
Yayasan/ LSM yang
menyediakan
sarana prasarana
pelayanan
kesejahteraan sosial
luar panti.
80%
60%
2008-2015
2008-2015
Dinas/
Instansi
sosial
Dinas/
Instansi
sosial
3 Penanggulangan korban
bencana
c. bantuan sosial bagi
korban
bencana skala provinsi.
d. evakuasi korban
bencana
skala provinsi.
Persentase (%)
kabupaten/kota yang
mengalami bencana
memberikan
bantuan sosial bagi
korban bencana
skala provinsi.
Persentase (%)
kabupaten/kota yang
menggunakan sarana
prasarana
tanggap darurat
lengkap untuk
evakuasi korban
bencana skala
provinsi.
80%
80%
2008-2015
2008-2015
Dinas/
Instansi
sosial
Dinas/
Instansi
sosial
80 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
4 Pelaksanaan dan
pengembangan jaminan
sosial
bagi penyandang cacat
fsik dan
mental, serta lanjut usia
tidak
potensial
- penyelengaraan jaminan
sosial
skala provinsi.
Persentase (%)
kabupaten/kota yang
menyelenggarakan
jaminan sosial
bagi penyandang
cacat fsik dan
mental, serta lanjut
usia tidak
potensial.
40% 2008-2015 Dinas/
Instansi
sosial
B. INDIKATOR STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG SOSIAL DAERAH
KABUPATEN/KOTA
No
Jenis Pelayanan Dasar 
& Sub Kegiatan
Standar Pelayanan Minimal
Batas
Waktu
Pencapaian
Satuan Kerja/
Lembaga
Penanggung
Jawab
Ket
Indikator Nilai
1 Pelaksanaan program/
kegiatan bidang sosial
a. Pemberian bantuan
sosial bagi Penyandang
Masalah Kesejahteraan
Sosial skala Kabupaten/
Kota
b. Pelaksanaan kegiatan
pemberdayaan sosial
skala Kabupaten/Kota
Persentase (%) PMKS
skala kab/kota yang
memperoleh bantuan
sosial untuk pemenuhan
kebutuhan dasar.
Persentase (%) PMKS
skala kab/kota yang
menerima program
pemberdayaan sosial
melalui Kelompok
Usaha Bersama (KUBE)
atau kelompok sosial
ekonomi sejenis lainny
80%
80%
2008-2015
2008-2015
Dinas/Instansi
Sosial
Dinas/Instansi
Sosial
2 Penyediaan sarana dan
prasarana sosial
a. Penyediaan sarana
prasarana pantai sosial
skala kabupaten/kota
b. Penyediaan sarana
prasarana pelayanan
luar panti skala
kabupaten/kota
Presentase (%) pantai
sosial skala kabupaten/
kota yang menyediakan
sarana prasarana
pelayanan kesejahteraan
sosial.
Presentase (%) wahana
kesejahteraan sosial
berbasis masyarakat
(WKBSM) yang
menyediakan sarana
prasarana pelayanan
kesejahteraan sosial.
80%
60%
2008-2015
2008-2015
Dinas/Instansi
Sosial
Dinas/Instansi
Sosial
81 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
No
Jenis Pelayanan Dasar 
& Sub Kegiatan
Standar Pelayanan Minimal
Batas
Waktu
Pencapaian
Satuan Kerja/
Lembaga
Penanggung
Jawab
Ket
Indikator Nilai
3 Penanggulangan
korban bencana
a. Bantuan sosial bagi
korban bencana skala
Kabupaten/Kota
b. Evaluasi korban
bencana skala
Kabupaten/kota
Presentase (%)
korban bencana skala
kabupaten/kota yang
menerima bantuan
sosial selama masa
tanggal darurat
Presentase (%)
korban bencana skala
kabupaten/kota yang
dievakuasi dengan
menggunakan sarana
prasarana tanggap
darurat lengkap
80%
80%
2008-2015
2008-2015
Dinas/Instansi
Sosial
Dinas/Instansi
Sosial
4 Pelaksanaan dan
pengembangan
jaminan sosial bagi
penyandang cacat fsik
dan mental, serta lanjut
usia tidak potensial
- Penyelenggaraan
jaminan sosial skala
Kabupaten/Kota
Presentase (%)
penyandang cacat fsik
dan mental, serta lanjut
usia tidak potensial yang
telah menerima jaminan
sosial
40% 2008-2015 Dinas/Instansi
Sosial
Jakarta, 6 November 2008
MENTERI SOSIAL RI,
ttd.
DR (HC) H. BACHTIAR CHAMSYAH, SE
82 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
LAMPIRAN II PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA
NOMOR: 129 / HUK / 2008
TANGGAL: 6 NOPEMBER 2008
TENTANG: PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG
SOSIAL
PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG SOSIAL DAERAH
PROVINSI
A. PELAKSANAAN PROGRAM/KEGIATAN BIDANG SOSIAL
Pelaksanaan program/kegiatan bidang sosial meliputi 2 (dua) :
1. Pemberian bantuan sosial bagi Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS)
skala provinsi; dan
2. Penyelenggaraan pelayanan dan rehabilitasi sosial dalam panti sosial skala
provinsi.
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
Jawab
1. Persentase (%) PMKS skala provinsi dalam 1 (satu) tahun yang memperoleh
bantuan sosial untuk pemenuhan kebutuhan dasar.
a. Cara Perhitungan / Rumus:
1) Rumus.
Persentase (%) PMKS skala
provinsi yang memperoleh
bantuan sosial
=
Jumlah PMKS skala
provinsi yang
memperoleh bantuan
sosial dalam 1 tahun
x 100%
Jumlah PMKS skala
provinsi dalam 1 tahun
yang seharusnya
memperoleh bantuan
sosial

2) Pembilang
Jumlah PMKS skala provinsi dalam 1 (satu) tahun yang memperoleh
bantuan sosial dalam satu tahun.
3) Penyebut. Jumlah PMKS skala Provinsi dalam 1 (satu) tahun yang
seharusnya memperoleh bantuan sosial.
4) Ukuran Konstanta. Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah PMKS skala provinsi yang
memperoleh bantuan sosial dalam 1 tahun sebanyak 180 jiwa,
sedangkan jumlah PMKS skala Provinsi tahun 2008 sebanyak 1.500
jiwa, maka prosentasenya 12 %.
Persentase (%) PMKS skala provinsi
yang memperoleh bantuan sosial
=
180
x 100 % = ± 12 %
1.500
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (BPS, Dinas Sosial/
Kesejahteraan Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
83 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 80 %.dengan batas pelayanan selama 7 tahun dari tahun 2008 s.d
tahun 2015.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan PMKS yang memperoleh bantuan sosial.
2) Pengolahan data
3) Analisis Data
4) Penyusunan Laporan
2. Persentase (%) Panti Sosial skala provinsi dalam 1 (satu) tahun yang
melaksanakan standar operasional pelayanan kesejahteraan sosial.
a. Cara Perhitungan / Rumus:
1) Rumus.
Persentase (%) Panti Sosial skala
provinsi dalam 1 (satu) tahun yang
melaksanakan standar pelayanan
kesejahteraan sosial
=
Jumlah Panti Sosial skala
Provinsi dalam 1 (satu) tahun
yang melaksanakan standar
operasional pelayanan kesos
= x 100%
Jumlah Panti Sosial skala
Provinsi dalam 1 (satu) tahun
yang seharusnya melaksanakan
standar operasional pelayanan
kesos


2) Pembilang.
Jumlah Panti Sosial skala provinsi dalam 1 (satu) tahun yang
melaksanakan Standar Operasional Pelayanan Kesejahteraan Sosial.
3) Penyebut.
Jumlah Panti Sosial dalam 1 (satu) tahun yang seharusnya melaksanakan
standar operasional pelayanan kesejahteraan sosial.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
84 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah Panti Sosial dalam 1 (satu) tahun
yang melaksanakan standar operasional pelayanan kesejahteraan
sosial 27 unit, sedangkan jumlah Panti Sosial
skala provinsi 1 (satu) tahun yang seharusnya melaksanakan standar
operasional pelayanan kesejahteraan sosial tahun 2008 sebanyak 300
unit, maka persentasenya 9 %.
Persentase (%) jumlah Panti
Sosial dalam 1 (satu) tahun yang
melaksanakan standar
=
27
= x 100%
= +/- 9%
300
b. Sumber Data:
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan:
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target:
Target 60 % dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2008 s.d
2015.
e. Langkah Kegiatan:
1) Pendataan Panti Sosial yang melaksanakan standar operasional
pelayanan kesejahteraan sosial
2) Pengolahan data
3) Analisis Data
4) Penyusunan laporan
B. PENYEDIAAN SARANA DAN PRASARANA SOSIAL
Penyediaan sarana dan prasarana sosial meliputi :
1. Penyediaan sarana prasarana panti sosial skala provinsi ;
2. Penyediaan sarana prasarana pelayanan luar panti skala provinsi.
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
85 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
Jawab
1. Persentase (%) panti sosial jumlah dalam (satu) tahun yang menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesejahteraan sosial.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus
Persentase (%) panti
sosial dalam 1 tahun
yang menyediakan sarana
prasarana pelayanan
Kesos
=
Jumlah panti sosial yang menyediakan
sarana prasarana pelayanan kesos dalam
1 tahun
x 100%
Jumlah panti sosial skala Provinsi dalam
1 (satu) tahun yang seharusnya
menyediakan sarana dan prasarana

2) Pembilang
Jumlah panti sosial skala provinsi dalam 1 (satu) tahun yang menyediakan
sarana prasarana pelayanan kesejahteraan sosial.
3) Penyebut.
Jumlah panti sosial skala provinsi dalam 1 (satu) tahun yang seharusnya
menyediakan sarana dan prasarana pelayanan kesejahteraan sosial.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah panti sosial dalam 1 (satu) tahun yang
menyediakan pelayanan kesejahteraan sosial sebanyak 5 unit, sedangkan
jumlah panti sosial skala Provinsi tahun 2008 sebanyak 35 unit, maka
persentasenya 12 %.
Persentase (%) panti sosial dalam 1 (satu)
tahun yang seharusnya menyediakan
sarana
prasarana pelayanan kesos
=
5
x 100% = ± 12 %
35
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
86 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target:
Target 80 %. dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2009 s.d
2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Provinsi.
e. Langkah Kegiatan:
1) Pendataan panti sosial yang menyediakan sarana dan prasarana
pelayanan kesejahteraan sosial.
2) Pengolahan data.
3) Analisis Data.
4) Penyusunan laporan.
2. Persentase (%) Organisasi Sosial/Yayasan/LSM dalam 1 (satu) tahun yang
menyediakan sarana prasarana pelayanan kesejahteraan sosial luar panti.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus:
Persentase (%) Orsos/Yayasan/LSM
dalam 1 (satu) tahun yang telah
menyediakan sarana prasarana
pelayanan kesos luar panti.
=
Jumlah Orsos/Yayasan/LSM dalam 1
(satu) tahun yang menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesos luar panti.
x 100%
Jumlah Orsos/Yayasan/LSM skalaa
Provinsi dalam 1 (satu) tahun yang
seharusnya menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesejahteraan
sosial

2) Pembilang.
Jumlah Orsos/Yayasan/LSM dalam 1 (satu) tahun yang menyediakan
sarana prasarana pelayanan kesejahteraan sosial luar panti.
3) Penyebut.
Jumlah Orsos/Yayasan/LSM skala Provinsi dalam 1 (satu) tahun yang
seharusnya menyediakan sarana prasarana pelayanan kesejahteraan
sosial.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah Orsos/Yayasan/LSM dalam 1 (satu)
tahun yang menyediakan sarana prasarana kesejahteraan sosial luar panti
sebanyak 100 Orsos/Yayasan/LSM, sedangkan jumlah Orsos/Yayasan/
LSM tahun 2008 sebanyak 1.000 Orsos/Yayasan/LSM, maka persentasenya
10%.
Persentase (%) Orsos /
Yayasan/ LSM dalam 1 (satu)
tahun yang seharusnya
menyediakan sarana prasarana
=
100
x 100% = ± 10 %
1000
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
87 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 60 %. dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2009 s.d
2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Provinsi.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan Orsos/Yayasan/LSM yang menyediakan sarana prasarana
pelayanan kesejahteraan sosial luar panti.
2) Pengolahan data.
3) Analisis Data.
4) Penyusunan laporan.
C. PENANGGULANGAN KORBAN BENCANA
Penanggulangan korban bencana meliputi, antara lain :
1. Bantuan sosial bagi korban bencana skala provinsi;
2. Evakuasi korban bencana skala provinsi.
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
Jawab
1. Persentase (%) kabupaten/kota yang mengalami bencana, memberikan
bantuan sosial bagi korban bencana skala provinsi;
a. Cara Perhitungan / Rumus:
1) Rumus.
Persentase (%) kabupaten / kota
dalam 1 (satu) tahun yang
mengalami bencana, dan
memberikan bantuan
=
Jumlah kabupaten/kota yang
mengalami bencana, dan
memberikan bantuan sosial bagi
korban bencana dalam 1 tahun
x 100%
Jumlah kabupaten / kota dalam
1 (satu) tahun yang mengalami
bencana, skala Provinsi

2) Pembilang
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang mengalami bencana,
dan memberikan bantuan sosial bagi korban bencana dalam 1 tahun.
3) Penyebut
Jumlah Kabupaten/Kota dalam 1 (satu) tahun yang mengalami bencana,
skala provinsi.
88 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
4) Ukuran Konstanta.
Prosentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah Kabupaten/Kota dalam 1 (satu) tahun
yang mengalami bencana, dan memberikan bantuan sosial bagi korban
bencana sebanyak 5 Kabupaten/Kota, sedangkan jumlah kabupaten yang
mengalami bencana, tahun 2008 sebanyak 45 Kabupaten/Kota, maka
persentasenya 11 %.
Prosentase (%) kabupaten/Kota dalam 1 (satu)
tahun yang mengalami bencana, memberikan
bantuan sosial bagi korban bencana skala
provinsi.
=
5
x 100% = ± 11 %
45

b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 80% dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2009 s.d
2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Provinsi.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan Kabupaten/kota yang mengalami bencana dan memberikan
bantuan sosial bagi korban bencana.
1) Pengolahan data.
2) Analisis Data.
3) Penyusunan laporan.
2. Persentase (%) kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang menggunakan sarana
prasarana tanggap darurat lengkap untuk evakuasi korban bencana skala
provinsi.
89 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) kabupaten/
kota dalam 1 (satu) tahun yang
menggunakan sarana prasarana
tanggap darurat lengkap untuk
evakuasi korban bencana.
=
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu)
tahun yang menggunakan sarana
prasarana tanggap darurat lengkap
untuk evakuasi korban bencana skala
Provinsi
x 100%
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu)
tahun yang seharusnya menggunakan
sarana prasarana tanggap darurat
lengkap untuk evakuasi korban
bencana skala provinsi
2) Pembilang.
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang menggunakan sarana
prasarana tanggap darurat lengkap untuk evakuasi korban bencana
dalam satu tahun.
3) Penyebut.
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang seharusnya
menggunakan sarana prasarana tanggap darurat lengkap untuk evakuasi
korban bencana skala Provinsi.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun
yang menggunakan sarana prasarana tanggap darurat lengkap untuk
evakuasi korban bencana sebanyak 5 Kab/Kota, sedangkan jumlah
kabupaten/kota yang seharusnya menggunakan sarana prasarana
tanggap darurat lengkap untuk evakuasi korban bencana skala Provinsi
tahun 2008 sebanyak 45 Kab/Kota, maka persentasenya 11 %.
Persentase (%) kabupaten/
kota dalam 1 (satu) tahun yang
menggunakan sarana prasarana
tanggap darurat lengkap untuk
evakuasi korban bencana.
=
5
x 100%
45
b. Sumber Data:
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan:
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
90 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target:
Target 80 % dengan waktu pancapaian selama 7 tahun dari tahun 2008 s.d
2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Provinsi.
e. Langkah Kegiatan:
1) Pendataan Kabupaten/kota yang menggunakan sarana prasarana
tanggap darurat lengkap untuk evakuasi korban bencana.
2) Pengolahan data
3) Analisis Data
4) Penyusunan laporan
D. PELAKSANAAN DAN PENGEMBANGAN JAMINAN SOSIAL
Pelaksanaan dan Pengembangan Jaminan Sosial bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak potensial merupakan pelaksanaan jaminan sosial bagi
penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia tidak potensial skala provinsi.
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
Jawab.
1. Persentase (%) kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang
menyelenggarakan jaminan sosial bagi penyandang cacat fsik dan mental,
serta lanjut usia tidak potensial ;
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) kabupaten/
kota dalam 1 (satu) tahun yang
menyelenggarakan jaminan sosial
bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak
potensial
=
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu)
tahun yang menyelenggarakan jaminan
sosial bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak potensial
dalam 1 tahun
x 100%
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu)
tahun yang seharusnya menyelenggarakan
jaminan sosial bagi penyandang cacat
fsik dan mental, serta lanjut usia tidak
potensial skala provinsi

2) Pembilang
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang menyelenggarakan
jaminan sosial bagi penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia
tidak potensial dalam 1 tahun.
3) Penyebut.
Jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang menyelenggarakan
jaminan sosial bagi penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia
tidak potensial skala Provinsi.
91 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun
yang menyelenggarakan jaminan sosial bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak potensial sebanyak 5 kabupaten/kota,
sedangkan jumlah kabupaten/kota yang seharusnya menyelenggarakan
jaminan sosial bagi penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia
tidak potensial skala Provinsi tahun 2008 sebanyak 45 kabupaten/kota,
makapersentasenya 11 %.
Persentase (%) kabupaten/
kota dalam 1 (satu) tahun yang
menyelenggarakan jaminan sosial
bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak
potensial
=
5
x 100% = +/- 11 %
45
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 40 % dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2008 s.d
2015 dan penangung jawab Dinas/Instansi Sosial Provinsi.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan Kabupaten/kota yang menyelenggarakan bantuan jaminan
sosial bagi penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia tidak
potensial.
2) Pengolahan data
3) Analisis Data
4) Penyusunan laporan
92 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG SOSIAL DAERAH
KABUPATEN/KOTA
A. PELAKSANAAN PROGRAM/KEGIATAN BIDANG SOSIAL
Pelaksanaan program/kegiatan bidang sosial meliputi 2 (dua) :
1. Pemberian bantuan sosial bagi Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial
(PMKS) skala kab/kota;
2. Pelaksanaan kegiatan pemberdayaan sosial skala kab/kota;
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
Jawab
1. Persentase (%) PMKS dalam 1 (satu) tahun yang memperoleh bantuan sosial
untuk pemenuhan kebutuhan dasar panti sosial skala kabupaten/kota.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) PMKS dalam 1 (satu)
tahun yang memperoleh bantuan
sosial
=
Jumlah PMKS yang
memperoleh bantuan
sosial dalam 1 tahun
x 100%
Jumlah PMKS skala
kabupaten/kota dalam 1
tahun yang seharusnya
memperoleh bantuan
sosial
2) Pembilang.
Jumlah PMKS dalam 1 (satu) tahun yang memperoleh bantuan sosial satu
tahun.
3) Penyebut.
Jumlah PMKS skala kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang
seharusnya memperoleh bantuan sosial.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah PMKS dalam 1 (satu) tahun yang
memperoleh bantuan sosial dalam 1 tahun 5.400 jiwa, sedangkan jumlah
PMKS skala kabupaten/kota tahun 2008
sebanyak 45.000 jiwa, maka prosentasenya 12 %.
Persentase (%) PMKS dalam 1 (satu)
tahun yang memperoleh bantuan
sosial
=
5400
x 100%
= +/- 12%
45000
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
93 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 80 %. dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2008 s.d
2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Kabupaten/Kota
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan Kabupaten/kota yangyang memperoleh bantuan sosial bagi
PMKS.
2) Pengolahan data
3) Analisis Data
4) Penyusunan laporan
2. Persentase (%) jumlah PMKS dalam 1 (satu) tahun skala kab/kota yang menerima
program pemberdayaan sosial melalui Kelompok Usaha Bersama (KUBE) atau
kelompok sosial ekonomi sejenis lainnya.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) jumlah PMKS dalam
1 (satu) tahun yang menjadi peserta
program pemberdayaan masyarakat
melalui KUBE atau kelompok sosial
ekonomi sejenis
=
Jumlah PMKS dalam 1 (satu)
tahun yang menjadi peserta
program pemberdayaan
masyarakat melalui KUBE
atau kelompok sosial ekonomi
sejenis
x 100%
Jumlah PMKS dalam 1 (satu)
tahun yang seharusnya
menjadi peserta program
pemberdayaan masyarakat
melalui KUBE atau kelompok
sosial ekonomi sejenis skala
kabupaten/kota
2) Pembilang
Jumlah PMKS dalam 1 (satu) tahun yang menjadi peserta program
pemberdayaan masyarakat melalui KUBE atau kelompok sosial ekonomis
sejenis dalam 1 (satu) tahun.
3) Penyebut.
Jumlah PMKS dalam 1 (satu) tahun yang seharusnya menjadi peserta
program pemberdayaan masyarakat melalui KUBE atau kelompok sosial
ekonomi sejenis hasil identifkasi skala kabupaten/kota
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
94 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah PMKS dalam 1 (satu) tahun yang
menjadi peserta program pemberdayaan masyarakat melalui KUBE
atau kelompok sosial ekonomi sejenis dalam 1 (satu) tahun 5.400 jiwa,
sedangkan jumlah PMKS yang seharusnya menjadi peserta program
pemberdayaan masyarakat melalui KUBE atau kelompok sosial ekonomi
sejenis skala kabupaten/kota tahun 2008 sebanyak 45.000 jiwa, maka
prosentasenya 12 %.
Persentase (%) jumlah PMKS dalam
1 (satu) tahun yang menjadi peserta
program pemberdayaan masyarakat
melalui KUBE atau kelompok sosial
ekonomi
=
5400
x 100% = +/- 12%
45000
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 80 %. dengan batas waktu pencapaian 7 dari tahun 2008 s.d 2015 dan
penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Kabupaten/Kota
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan Kabupaten/kota yang menjadi peserta program
pemberdayaan masyarakat melalui Kelompok Usaha Bersama (KUBE) atau
kelompok sosial ekonomi sejenis lainnya.
2) Pengolahan data.
3) Analisis Data.
4) Penyusunan laporan.
95 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
B. PENYEDIAAN SARANA DAN PRASARANA SOSIAL
Penyediaan sarana dan prasarana sosial meliputi :
1. Penyediaan sarana prasarana panti sosial skala kabupaten/kota ;
2. Penyediaan sarana prasarana pelayanan luar panti.
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
Jawab
1. Persentase (%) panti sosial skala kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang
menyediakan sarana prasarana pelayanan kesejahteraan sosial.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) panti sosial skala
kabupaten/kota dalam 1 (satu)
tahun yang menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesejahteraan
sosial
=
Persentase (%) panti sosial
skala kabupaten/kota dalam 1
(satu) tahun yang menyediakan
sarana prasarana pelayanan
kesejahteraan sosial
x 100%
Persentase (%) panti sosial
skala kabupaten/kota dalam 1
(satu) tahun yang seharusnya
menyediakan sarana prasarana
pelayanan kesejahteraan sosial
2) Pembilang.
Jumlah panti sosial dalam 1 (satu) tahun yang menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesos.
3) Penyebut.
Jumlah panti sosial dalam 1 (satu) tahun yang seharusnya menyediakan
sarana prasarana kesos skala kabupaten/kota
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah panti sosial dalam 1 (satu) tahun skala
kabupaten/kota yang menyediakan sarana prasarana pelayanan kesos
sebanyak 4 unit, sedangkan jumlah panti
sosial skala kabupaten/kota yang seharusnya menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesos tahun 2008 sebanyak 33 unit, maka
persentasenya 12 %.
Persentase (%) panti sosial skala
kabupaten/kota dalam 1 (satu)
tahun yang menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesejahteraan
sosial
=
4
x 100% = +/- 12%
33
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
96 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target tahunan: 80 %. dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun
2008 s.d 2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Kabupaten/
Kota.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan Kabupaten/kota yang menyediakan sarana prasarana
pelayanan kesejahteraan sosial skala kabupaten/kota.
2) Pengolahan data
3) Analisis Data
4) Penyusunan laporan
2. Persentase (%) Wahana Kesejahteraan Sosial Berbasis Masyarakat (WKBSM)
dalam 1 (satu) tahun yang menyediakan sarana prasarana pelayanan
kesejahteraan sosial.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) WKBSM dalam 1
(satu) tahun yang menyediakan
sarana prasarana pelayanan
kesejahteraan sosial.
=
Persentase (%) WKBSM
dalam 1 (satu) tahun yang
menyediakan sarana
prasarana pelayanan
kesejahteraan sosial.
x 100%
Persentase (%) WKBSM
dalam 1 (satu) tahun yang
seharusnya menyediakan
sarana prasarana pelayanan
kesejahteraan sosial.
2) Pembilang.
Jumlah WKBSM dalam 1 (satu) tahun yang menyediakan sarana
prasarana pelayanan kesos.
3) Penyebut.
Jumlah WKBSM dalam 1 (satu) tahun yang seharusnya menyediakan
sarana prasarana pelayanan kesos skala kabupaten/kota.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah WKBSM skala kabupaten/kota dalam
1 (satu) tahun yang menyediakan sarana prasarana pelayanan kesos
sebanyak 9 WKBSM, sedangkan jumlah WKBSM skala kabupaten/kota
tahun 2008 sebanyak 100 WKBSM, maka prosentasenya 9 %.
97 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
Persentase (%) WKBSM dalam 1
(satu) tahun yang menyediakan
sarana prasarana pelayanan
kesejahteraan sosial.
=
9
x 100% = +/- 9%
100
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target tahunan: 60 %. dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun
2008 s.d 2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Kabupaten/
Kota.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan Wahana Kesejahteraan Sosial Berbasis Masyarakat (WKBSM)
yang menyediakan sarana prasrana pelayanan kesejahteraan sosial skala
Kabupaten/kota.
2) Pengolahan data.
3) Analisis Data.
4) Penyusunan laporan.
C. PENANGGULANGAN KORBAN BENCANA
Penanggulangan korban bencana meliputi :
1. Bantuan sosial bagi korban bencana skala kab/kota;
2. Evakuasi korban bencana skala kab/kota.
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
Jawab
98 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
1. Persentase (%) korban bencana skala kabupaten/kota dalam 1 (satu) tahun yang
menerima bantuan sosial selama masa tanggap darurat.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) korban bencana
dalam 1 (satu) tahun yang menerima
bantuan sosial selama masa tanggap
darurat.
=
Persentase (%) korban
bencana dalam 1 (satu) tahun
yang menerima bantuan
sosial selama masa tanggap
darurat.
x 100%
Persentase (%) korban
bencana dalam 1 (satu) tahun
yang seharusnya menerima
bantuan sosial selama masa
tanggap darurat.

2) Pembilang
Jumlah korban bencana yang menerima bantuan sosial selama masa
tanggap darurat dalam satu tahun.
3) Penyebut.
Jumlah korban bencana yang seharusnya menerima bantuan sosial
selama masa tanggap darurat skala kabupaten/kota dalam 1 (satu)
tahun.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah korban bencana skala kabupaten/
kota yang menerima bantuan sosial selama masa tanggap darurat
sebanyak 2.255 KK, sedangkan jumlah korban bencana skala kabupaten/
kota yang seharusnya menerima bantuan sosial selama masa tanggap
darurat tahun 2008 sebanyak 18.790 KK, maka persentasenya 12 %.
Persentase (%) korban bencana
yang seharusnya menerima bantuan
sosial selama masa tanggap darurat
dalam 1 (satu) tahun
=
2255
x 100% = +/- 12%
18790
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
99 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target tahunan: 80 %. dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun
2008 s.d 2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Kabupaten/
Kota.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan korban bencana yang menerima bantuan sosial selama masa
tanggap darurat skala Kabupaten/kota.
2) Pengolahan data.
3) Analisis Data.
4) Penyusunan laporan.
2. Persentase (%) korban bencana skala kabupaten/kota yang dievakuasi dengan
menggunakan sarana prasarana tanggap darurat lengkap dalam 1 (satu) tahun.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) korban bencana
yang dievakuasi dengan
menggunakan saran prasarana
tanggap darurat lengkap dalam 1
(satu) tahun
=
Jumlah korban bencana skala
kabupaten/kota yang dievakuasi
dengan menggunakan saran
prasarana tanggap darurat
lengkap dalam 1 (satu) tahun
x 100%
Jumlah korban bencana yang
seharusnya dievakuasi dengan
menggunakan saran prasarana
tanggap darurat lengkap dalam
1 (satu) tahun
2) Pembilang
Jumlah korban bencana skala kabupaten/kota yang dievakuasi dengan
menggunakan sarana prasarana tanggap darurat dalam 1 tahun.
3) Penyebut.
Jumlah korban bencana yang seharusnya dievakuasi dengan
menggunakan sarana prasarana tanggap darurat skala kabupaten/kota
dalam 1 (satu)
tahun.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
100 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah korban bencana dalam 1 (satu) tahun
yang dievakuasi dengan menggunakan sarana prasarana tanggap
darurat sebanyak 2.320 KK, sedangkan jumlah korban bencana skala
kabupaten/kota yang seharusnya dievakuasi tahun 2008 sebanyak
18.790 KK, maka persentasenya 12 %.
Persentase (%) korban bencana
yang dievakuasi dengan
menggunakan saran prasarana
tanggap darurat lengkap dalam 1
(satu) tahun
=
2320
x 100% = +/- 12 %
18500
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 80 % dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2008
s.d 2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Kabupaten/Kota.
e. Langkah Kegiatan :
1) Pendataan korban bencana yang dievakuasi dengan menggunakan
sarana prasrana tanggap darurat lengkap skala kabupaten/kota.
2) Pengolahan data
3) Analisis Data
4) Penyusunan laporan
101 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM)
BIDANG SOSIAL DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
D. PELAKSANAAN DAN PENGEMBANGAN JAMINAN SOSIAL
Pelaksanaan dan Pengembangan Jaminan Sosial bagi penyandang cacat fsik dan
mental, serta lanjut usia tidak potensial merupakan pelaksanaan jaminan sosial bagi
penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia tidak potensial skala kab/kota;
Indikator, Nilai, Batas Waktu Pencapaian dan Satuan Kerja Lembaga Penanggung
Jawab.
1. Persentase (%) penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia tidak
potensial yang telah menerima jaminan sosial dalam 1 (satu) tahun.
a. Cara Perhitungan / Rumus :
1) Rumus.
Persentase (%) penyandang cacat
fsik dan mental, serta lanjut usia
tidak potensial yang menerima
jaminan sosial dalam 1 (satu) tahun
=
Jumlah penyandang cacat
fsik dan mental, serta lanjut
usia tidak potensial yang telah
menerima jaminan sosial
dalam 1 (satu) tahun
x 100%
Jumlah penyandang cacat
fsik dan mental, serta lanjut
usia tidak potensial yang
seharusnya menerima jaminan
sosial dalam 1 (satu) tahun
2) Pembilang.
Jumlah penyandang cacat fsik dan mental, serta lansia tidak potensial
yang telah menerima jaminan sosial skala kabupaten/kota dalam satu
tahun.
3) Penyebut.
Jumlah penyandang cacat fsik dan mental, serta lansia tidak potensial
yang seharusnya menerima jaminan sosial skala kabupaten/kota
dalam 1 (satu) tahun.
4) Ukuran Konstanta.
Persentase (%).
5) Contoh Perhitungan.
Misalkan: pada tahun 2008 jumlah penyandang cacat fsik dan mental
serta lansia tidak potensial dalam 1 (satu) tahun yang telah menerima
jaminan sosial sebanyak 25 jiwa, sedangkan jumlah penyandang
cacat fsik dan mental serta lansia tidak potensial yang seharusnya
menerima jaminan sosial skala kabupaten/kota tahun 2008 sebanyak
200 jiwa, maka persentasenya 12 %.
Persentase (%) penyandang cacat
fsik dan mental, serta lanjut usia
tidak potensial yang telah menerima
jaminan sosial dalam 1 (satu) tahun
=
25
x 100% = +/- 12%
200
b. Sumber Data :
1) Laporan instansi teknis terkait antara lain; (Dinas Sosial/Kesejahteraan
Sosial Provinsi, Kabupaten/Kota).
2) Hasil pemantauan (data primer).
3) Sumber lain yang relevan.
102 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENSOS NO. 129/HUK/2008
c. Rujukan :
1) UU RI Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok
Kesejahteraan Sosial.
2) UU RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
3) Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
4) UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional.
5) Peraturan Pemerintah RI Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
6) Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
7) Keputusan Menteri Sosial RI Nomor 07A/HUK/2007 tentang Pedoman
Umum Perencanaan Program Pembangunan Kesejahteraan Sosial.
d. Target :
Target 40% dengan batas waktu pencapaian 7 tahun dari tahun 2008 s.d
2015 dan penanggung jawab Dinas/Instansi Sosial Kabupaten/Kota.
e. Langkah Kegiatan:
1) Pendataan penyandang cacat fsik dan mental, serta lanjut usia
tidak potensial yang telah di data untuk sasaran jaminan sosial skala
Kabupaten/Kota.
2) Pengolahan data.
3) Analisis data.
4) Penyusunan laporan
Jakarta, 6 Nopember 2008
MENTERI SOSIAL RI,
ttd
DR (HC) H. BACHTIAR CHAMSYAH, SE
105 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP
NO. 19 TAHUN 2008
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP,
Menimbang :
1. bahwa berdasarkan ketentuan dalam Pasal 11 ayat (4) Undang-Undang Nomor
32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Pasal 8 ayat (1) Peraturan
Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota, penyelenggaraan urusan pemerintahan yang bersifat wajib
berpedoman pada standar pelayanan minimal yang dilaksanakan secara
bertahap dan ditetapkan oleh Pemerintah;
2. bahwa urusan pemerintahan di bidang lingkungan hidup merupakan salah
satu kewenangan wajib pemerintahan daerah yang penyelenggaraannya
berpedoman pada standar pelayanan minimal bidang lingkungan hidup yang
ditetapkan oleh menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di
bidang pengelolaan lingkungan hidup;
3. bahwa Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 197 Tahun 2004
tentang Pedoman Standar Pelayanan Minimal Bidang Lingkungan Hidup di
DaerahKabupaten/Kota sudah tidak sesuai dengan perkembangan keadaan
sehingga perlu dilakukan penyempurnaan;
4. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksuddalam huruf a, huruf
b, dan huruf c serta untuk melaksanakan ketentuan Pasal 6 ayat (2) Peraturan
Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan
Standar Pelayanan Minimal, perlu menetapkan Peraturan Menteri Negara
Lingkungan Hidup tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Lingkungan
Hidup Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan
Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1997 Nomor 68, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3699);
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah terakhir dengan
Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-
106 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG LH NO. 19 TAHUN 2008
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4844);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran
Udara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 86, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3853);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 150 Tahun 2000 tentang Pengendalian Kerusakan
Tanah Untuk Produksi Biomassa (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2000 Nomor 267, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4068);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air
dan Pengendalian Pencemaran Air (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2001 Nomor 153, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4161);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4594);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2007 tentang Laporan Penyelenggaraan
Pemerintahan Daerah KepadaPemerintah, Laporan Keterangan
Pertanggungjawaban Kepala Daerah Kepada Dewan Perwakilan Rakyat
Daerah, dan Informasi Laporan Penyelenggaraan PemerintahanDaerah Kepada
Masyarakat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 19,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4693);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4737);
10. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4815);
11. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan,
Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik
Indonesia sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan
Presiden Republik Indonesia Nomor 94 Tahun 2006;
12. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 19 Tahun 2004 tentang
Pedoman Pengelolaan Pengaduan Kasus Pencemaran dan/atau Perusakan
Lingkungan Hidup;
13. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
14. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
Memperhatikan: Berita Acara Sidang Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah (DPOD)
tanggal 11 Juni 2008 yang merekomendasikan kepada Menteri
Negara Lingkungan Hidup untuk menetapkan Standar Pelayanan
107 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
Minimal Bidang Lingkungan Hidup Daerah Provinsi dan Daerah
Kabupaten/Kota;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan: PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP
DAERAH PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1. Standar pelayanan minimal bidang lingkungan hidup yang selanjutnya disebut
SPM bidang lingkungan hidup adalah ketentuan mengenai jenis dan mutu
pelayanan dasar bidang lingkungan hidup yang merupakan urusan wajib
daerah yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
2. Pelayanan dasar bidang lingkungan hidup adalah jenis pelayanan publik yang
mendasar dan mutlak untuk mendapatkan mutu lingkungan hidup yang baik
dan sehat secara berkelanjutan.
3. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang
digunakan untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi
dalam pencapaian SPM berupa masukan, proses, hasil dan/atau manfaat
pelayanan.
4. Batas waktu pencapaian adalah batas waktu untuk mencapai target jenis
pelayanan bidang lingkungan hidup secara bertahap sesuai dengan indikator
dan nilai yang ditetapkan.
5. Instansi lingkungan hidup provinsi adalah instansi yang menyelenggarakan
urusan pemerintahan di bidang lingkungan hidup daerah provinsi.
6. Instansi lingkungan hidup kabupaten/kota adalah instansi yang
menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang lingkungan hidup daerah
kabupaten/kota.
7. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di
bidang pengelolaan lingkungan hidup.
BAB II
SPM BIDANG LINGKUNGAN HIDUP
Pasal 2
1. Pemerintah provinsi menyelenggarakan pelayanan di bidang lingkungan hidup
sesuai dengan SPM bidang lingkungan hidup yang terdiri atas:
a. Pelayanan informasi status mutu air;
b. Pelayanan informasi status mutu udara ambien; dan
c. Pelayanan tindak lanjut pengaduan masyarakat akibat adanya dugaan
pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup.
108 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG LH NO. 19 TAHUN 2008
2. Pelayanan informasi status mutu air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a
terdiri atas:
a. Indikator SPM yang menunjukkan prosentase jumlah sumber air yang
dipantau kualitasnya, ditetapkan status mutu airnya dan diinformasikan
status mutu airnya;
b. Nilai pencapaian secara bertahap sampai dengan sebesar 100 %; dan
c. Batas waktu pencapaian secara bertahap sampai dengan tahun 2013.
3. Pelayanan informasi status mutu udara ambien sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf b terdiri atas:
a. indikator SPM yang menunjukkan prosentase jumlah kabupaten/kota
yang dipantau kualitas udara ambiennya dan diinformasikan mutu udara
ambiennya;
b. nilai pencapaian secara bertahap sampai dengan sebesar 100 %; dan
c. batas waktu pencapaian secara bertahap sampai dengan tahun 2013.
4. Pelayanan tindak lanjut pengaduan masyarakat akibat adanya dugaan
pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf c terdiri atas:
a. Indikator SPM yang menunjukkan prosentase jumlah pengaduan masyarakat
akibat adanya dugaan pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup
yang ditindaklanjuti;
b. Nilai pencapaian secara bertahap sampai dengan sebesar 100 %; dan
c. Batas waktu pencapaian secara bertahap sampai dengan tahun 2013.
Pasal 3
1. Pemerintah kabupaten/kota menyelenggarakan pelayanan di bidang lingkungan
hidup sesuai dengan SPM bidang lingkungan hidup yang terdiri atas:
a. Pelayanan pencegahan pencemaran air;
b. Pelayanan pencegahan pencemaran udara dari sumber tidak bergerak;
c. Pelayanan informasi status kerusakan lahan dan/atau tanah untuk produksi
biomassa; dan
d. pelayanan tindak lanjut pengaduan masyarakat akibat adanya dugaan
pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup.
2. Pelayanan pencegahan pencemaran air sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a terdiri atas:
a. Indikator SPM yang menunjukkan prosentase jumlah usaha dan/atau kegiatan
yang mentaati persyaratan administrasi dan teknis pencegahan pencemaran
air;
b. Nilai pencapaian secara bertahap sampai dengan sebesar 100 %; dan
c. Batas waktu pencapaian secara bertahap sampai dengan tahun 2013.
3. Pelayanan pencegahan pencemaran udara dari sumber tidak bergerak
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b terdiri atas:
a. Indikator SPM yang menunjukkan prosentase jumlah usaha dan/atau kegiatan
sumber tidak bergerak yang memenuhi persyaratan administratif dan teknis
pencegahan pencemaran udara;
b. Nilai pencapaian secara bertahap sampai dengan sebesar 100 %; dan
c. Batas waktu pencapaian secara bertahap sampai dengan tahun 2013.
4. Pelayanan informasi status kerusakan lahan dan/atau tanah untuk produksi
biomassa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c terdiri atas:
109 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
a. Indikator SPM yang menunjukkan prosentase luasan lahan dan/atau tanah
untuk produksi biomassa yang telah ditetapkan dan diinformasikan status
kerusakannya;
b. Nilai pencapaian secara bertahap sampai dengan sebesar 100 %; dan
c. Batas waktu pencapaian secara bertahap sampai dengan tahun 2013.
5. Pelayanan tindak lanjut pengaduan masyarakat akibat adanya dugaan
pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf d terdiri atas:
a. Indikator SPM yang menunjukkan prosentase jumlah pengaduan masyarakat
akibat adanya dugaan pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup
yang ditindaklanjuti;
b. Nilai pencapaian secara bertahap sampai dengan sebesar 90 %; dan
c. Batas waktu pencapaian secara bertahap sampai dengan tahun 2013.
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 4
1. Gubernur bertanggung jawab atas penyelenggaraan pelayanan di bidang
lingkungan hidup sesuai dengan SPM bidang lingkungan hidup sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2.
2. Penyelenggaraan pelayanan di bidang lingkungan hidup sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) secara operasional dilaksanakan oleh instansi lingkungan hidup
provinsi.
Pasal 5
1. Bupati/Walikota bertanggung jawab atas penyelenggaraan pelayanan di bidang
lingkungan hidup sesuai dengan SPM bidang lingkungan hidup sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3.
2. Penyelenggaraan pelayanan di bidang lingkungan hidup sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) secara operasional dilaksanakan oleh instansi lingkungan hidup
kabupaten/kota.
BAB IV
PERENCANAAN, PELAKSANAAN DAN PELAPORAN
Pasal 6
1. Instansi lingkungan hidup provinsi menyusun perencanaan pencapaian dan
penerapan SPM bidang lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2
secara bertahap.
2. Instansi lingkungan hidup kabupaten/kota menyusun perencanaan pencapaian
dan penerapan SPM bidang lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 secara bertahap.
3. Perencanaan pencapaian dan penerapan SPM bidang lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dilakukan sesuai dengan
petunjuk teknis SPM bidang lingkungan hidup daerah provinsi dan daerah
kabupaten/kota yang diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri.
110 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG LH NO. 19 TAHUN 2008
Pasal 7
1. Instansi lingkungan hidup provinsi menyampaikan laporan hasil pencapaian
kinerja penerapan SPM bidang lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 2 kepada gubernur.
2. Berdasarkan laporan instansi lingkungan hidup provinsi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), Gubernur menyampaikan:
a. Laporan hasil pencapaian kinerja penerapan SPM bidang lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) kepada Menteri dan Menteri Dalam
Negeri; dan
b. Ringkasan laporan hasil pencapaian kinerja penerapan SPM bidang
lingkungan hidup daerah kabupaten/kota sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 8 ayat (2) kepada Menteri dan Menteri Dalam Negeri.
Pasal 8
1. Instansi lingkungan hidup kabupaten/kota menyampaikan laporan hasil
pencapaian kinerja penerapan SPM bidang lingkungan hidup sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3 kepada bupati/walikota.
2. Berdasarkan laporan instansi lingkungan hidup kabupaten/kota sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), bupati/walikota menyampaikan laporan hasil pencapaian
kinerja penerapan SPM bidang lingkungan hidup daerah kabupaten/kota kepada
Gubernur.
Pasal 9
Instansi lingkungan hidup provinsi dan instansi lingkungan hidup kabupaten/kota
dapat menetapkan rencana pencapaian dan penerapan SPM bidang lingkungan hidup
lebih cepat dari batas waktu yang ditetapkan Menteri sesuai dengan kemampuan dan
potensi yang dimiliki daerah.
BAB V
PEMBINAAN, PENGAWASAN, DAN EVALUASI
Pasal 10
1. Dalam rangka penyelenggaraan SPM bidang lingkungan hidup, Menteri
melakukan:
a. Pembinaan dan pengawasan penerapan SPM bidang lingkungan hidup
daerah provinsi dan daerah kabupaten/kota; dan
b. Evaluasi teknis penerapan SPM bidang lingkungan hidup provinsi
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2.
2. Pembinaan dan pengawasan penerapan SPM bidang lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakukan dalam bentuk petunjuk
teknis, bimbingan teknis, pelatihan yang meliputi:
a. Penyusunan rencana pencapaian SPM dan penetapan target tahunan
pencapaian SPM bidang lingkungan hidup;
b. Perhitungan pendanaan dan sumber daya manusia yang dibutuhkan untuk
mencapai SPM bidang lingkungan hidup;
c. Penilaian prestasi kerja pencapaian SPM bidang lingkungan hidup; dan
111 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAERAH PROVINSI
DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
d. Pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM bidang lingkungan hidup.
3. Hasil pengawasan dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM bidang
lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipergunakan untuk:
a. Bahan masukan dalam pengembangan kapasitas pencapaian SPM bidang
lingkungan hidup daerah provinsi dan daerah kabupaten/kota; dan
b. Bahan pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM
bidang lingkungan hidup daerah provinsi dan daerah kabupaten/kota
termasuk pemberian insentif dan disinsentif.
4. Menteri menyampaikan laporan hasil evaluasi teknis sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b kepada Presiden melalui Menteri Dalam Negeri.
Pasal 11
1. Dalam rangka penyelenggaraan SPM bidang lingkungan hidup, gubernur
melakukan:
a. Pembinaan dan pengawasan penerapan SPM bidang lingkungan hidup oleh
kabupaten/kota; dan
b. Evaluasi teknis penerapan SPM bidang lingkungan hidup kabupaten/kota
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3.
2. Pembinaan dan pengawasan penerapan SPM bidang lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakukan dalam bentuk bimbingan
teknis dan pelatihan yang meliputi:
a. Penyusunan rencana pencapaian SPM dan penetapan target tahunan
pencapaian SPM bidang lingkungan hidup;
b. Perhitungan pendanaan dan sumber daya manusia yang dibutuhkan untuk
mencapai SPM bidang lingkungan hidup;
c. Penilaian prestasi kerja pencapaian SPM bidang lingkungan hidup; dan
d. Pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM bidang lingkungan hidup.
3. Hasil pengawasan dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM bidang
lingkungan hidup sebagaimana pada ayat (1) dipergunakan untuk:
a. Bahan masukan bagi pengembangan kapasitas pencapaian SPM bidang
lingkungan hidup daerah kabupaten/kota; dan
b. Bahan pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM
bidang lingkungan hidup daerah kabupaten/kota termasuk pemberian
insentif dan disinsentif.
4. Gubernur menyampaikan hasil evaluasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf b kepada Menteri dan Menteri Dalam Negeri.
BAB VI
PEMBIAYAAN
Pasal 12
1. Pembiayaan penerapan pencapaian SPM bidang lingkungan hidup daerah
provinsi dan daerah kabupaten/kota dibebankan pada Anggaran Pendapatan
dan Belanja Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota.
2. Pembiayaan pembinaan teknis, pengawasan dan evaluasi teknis penerapan
pencapaian SPM bidang lingkungan hidup yang dilaksanakan oleh Menteri
dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Kementerian
Negara Lingkungan Hidup.
112 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG LH NO. 19 TAHUN 2008
3. Pembiayaan pembinaan teknis, pengawasan, dan evaluasi teknis penerapan
pencapaian SPM bidang lingkungan hidup daerah kabupaten/kota yang
dilaksanakan oleh Gubernur dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah Provinsi.
BAB VII
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 13
Penerapan pencapaian SPM bidang lingkungan hidup dalam Peraturan Menteri ini
dilaksanakan paling lama 1 (satu) tahun sejak tanggal ditetapkan.
BAB VIII
KETENTUAN LAIN-LAIN
Pasal 14
SPM bidang lingkungan hidup daerah kabupaten/kota sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 berlaku pula bagi Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
BAB IX
PENUTUP
Pasal 15
Pada saat Peraturan Menteri ini mulai berlaku, Keputusan Menteri Negara Lingkungan
Hidup Nomor 197 Tahun 2004 tentang Pedoman Standar Pelayanan Minimal Bidang
Lingkungan Hidup di Daerah Kabupaten/Kota dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
Pasal 16
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal: 28 November
2008
MENTERI NEGARA
LINGKUNGAN HIDUP,
ttd
RACHMAT WITOELAR
Deputi V MENLH Bidang Penaatan Lingkungan,
Ilyas Asaad
115 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NO. 62 TAHUN 2008
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI DI KABUPATEN/KOTA
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI DALAM NEGERI,
Menimbang : Bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 4 ayat (1) Peraturan
Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal, perlu menetapkan
Peraturan Menteri Dalam Negeri tentang Standar Pelayanan Minimal
Bidang Pemerintahan Dalam Negeri;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik lndonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik lndonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah terakhir dengan
Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara
Republik lndonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik
lndonesia Nomor 4844);
2. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan
dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara
Republik lndonesia Tahun 2005 nomor 169, Tambahan Lembaran Negara Republik
lndonesia Nomor 4593);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik lndonesia
Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik lndonesia Nomor
4737);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik lndonesia
Tahun 2007 nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Republik lndonesia Nomor
4737);
5. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal;
6. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
116 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI TENTANG STANDAR
PELAYANAN MINIMAL BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI DI
KABUPATEN/KOTA.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1. Standar Pelayanan Minimal Bidang Pemerintahan Dalam Negeri yang selanjutnya
disebut SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri adalah tolok ukur kinerja
pelayananPemerintahan Dalam Negeri yang diselenggarakan Daerah Kabupaten/
Kota.
2. Pelayanan dasar kepada Masyarakat adalah fungsi Pemerintah dalam memberikan
dan mengurus keperluan kebutuhan masyarakat untuk meningkatkan taraf
kesejahteraan rakyat.
3. Daerah Otonom selanjutnya disebut Daerah adalah kesatuan masyarakat hukum
yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus
kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi
masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik lndonesia.
4. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
pemerintah daerah Kabupaten/Kota dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas
pembantuan dengan prinsip Negara Kesatuan Republik lndonesia sebagaimana
dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik lndonesia Tahun 1945.
5. Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
6. Pengembangan kapasitas adalah upaya meningkatkan kemampuan sistem atau
sarana dan prasarana, kelembagaan, personil, dan keuangan untuk melaksanakan
fungsi-fungsi pemerintahan dalam rangka mencapai tujuan pelayanan dasar dan/
atau SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri secara efektif dan efsien dengan
menggunakan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik.
7. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, yang selanjutnya disingkat APBN
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan Negara yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat dan ditetapkan dengan Undang-Undang.
8. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya disingkat APBD
adalah rencana keuangan tahunan pemerintah daerah yang dibahas dan disetujui
bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan Peraturan
Daerah.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
Pasal 2
1. Kabupaten/Kota menyelenggarakan pelayanan Pemerintahan Dalam Negeri
berdasarkan SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri.
117 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
DI KABUPATEN/KOTA
2. SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
merupakan target standar pelayanan, Pemerintahan Dalam Negeri yang meliputi
jenis pelayanan dasar, indikator kinerja, nilai SPM, dan batas waktu pencapaian.
3. Target standar pelayanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan Panduan
Operasional SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri di Kabupaten/Kota
sebagaimana tercantum dalam lampiran Peraturan Menteri ini.
Pasal 3
Jenis pelayanan selain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (3), wajib
diselenggarakan oleh Kabupaten/Kota sesuai kebutuhan, karakteristik, dan potensi
daerah.
Pasal 4
SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan
Pasal 3 berlaku juga bagi Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
Pasal 5
SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri ditetapkan dengan Peraturan Daerah dan
merupakan acuan dalam perencanaan program pencapaian target masing-masing
Daerah Kabupaten/Kota.
BAB III
PELAKSANAAN
Pasal 6
1. BupatilWalikota bertangggungjawab dalam penyelenggaraan pelayanan
Pemerintahan berdasarkan SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri yang
dilaksanakan perangkat daerah kabupaten/kota dan masyarakat.
2. Penyelenggaraan pelayanan Pemerintahan berdasarkan SPM Bidang
Pemerintahan Dalam Negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikoordinasikan
oleh satuan kerja perangkat daerah yang membidangi pelayanan Pemerintahan
Dalam Negeri di kabupaten/kota.
3. Penyelenggaraan pelayanan Pemerintahan Dalam Negeri berdasarkan SPM
Bidang Pemerintahan Dalam Negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
dilakukan oleh aparatur satuan kerja perangkat daerah sesuai dengan kualifkasi
dan kompetensi yang dibutuhkan.
BAB IV
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 7
1. Menteri Dalam Negeri memfasilitasi pengembangan kapasitas pemerintah
daerah melalui peningkatan kemampuan sistem, kelembagaan, personal dan
keuangan, baik di tingkat Pemerintah maupun Kabupaten/Kota.
118 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
2. Fasilitas pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa:
a. Pemberian orientsi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan
dan pelatihan;
b. Perhitungan sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk mencapai SPM
Bidang Pemerintahan Dalam Negeri, termasuk kesenjangan pembiayaan;
c. Penyusunan rencana pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri
dan penetapan target tahunan pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam
Negeri;
d. Penilaian prestasi kerja pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri;
dan
e. Pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam
Negeri.
3. Fasilitasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2), dengan mempertimbangkan
kemampuan kelembagaan, personal, keuangan negara, dan keuangan daerah.
BAB V
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 8
1. Bupati/Walikota menyampaikan laporan tahunan kinerja penerapan dan
pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri kepada Menteri Dalam
Negeri dengan tembusan kepada Gubernur.
2. Laporan tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sebagai bahan Menteri
Dalam Negeri dalam melakukan monitoring dan evaluasi penerapan SPM Bidang
Pemerintahan Dalam Negeri.
Pasal 9
Monitoring dan Evaluasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 dilaksanakan sesuai
dengan peraturan perundangan-undangan.
Pasal 10
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM Bidang Pemerintahan
Dalam Negeri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 dipergunakan sebagai bahan
pembinaan dan pengawasan dalam:
a. Penerapan SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri;
b. Pengembangan kapasitas Pemerintah daerah;
c. Pemberian penghargaan bagi Pemerintah daerah yang berprestasi sangat baik;
dan
d. Pemberian sanksi bagi Pemerintah daerah yang tidak berhasil menerapkan SPM
Bidang Pemerintahan Dalam Negeri sesuai dengan kondisi khusus daerah dan batas
waktu yang ditetapkan.
119 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
DI KABUPATEN/KOTA
BAB VI
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 11
1. Menteri Dalam Negeri melakukan pembinaan dan pengawasan atas penerapan
dan pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri.
2. Menteri Dalam Negeri dapat mendelegasikan pembinaan dan pengawasan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) kepada Gubernur selaku wakil pemerintah
di daerah.
Pasal 12
1. Menteri Dalam Negeri melakukan pengawasan teknis atas penerapan dan
pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri yang dilakukan oleh
Inspektorat Jenderal Departemen Dalam Negeri.
2. Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah dalam melakukan pengawasan
teknis atas penerapan dan pencapaian SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2), dilakukan oleh Inspektorat
Provinsi berkoordinasi dengan Inspektorat kabupaten/Kota.
3. Bupati/Walikota melakukan pengawasan atas penyelenggaraan pelayanan
Pemerintahan Dalam Negeri yang dilakukan oleh aparatur Satuan Kerja Perangkat
Daerah berdasarkan SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri di Kabupaten/
Kota.
BAB VII
PENDANAAN
Pasal 13
1. Pendanaan yang berkaitan dengan kegiatan penyusunan, penetapan, pelaporan,
monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan sistem
dan/atau sub sistem informasi manajemen, serta pengembangan kapasitas
untuk mendukung penyelenggaraan SPM bidang Pemerintahan Dalam Negeri
yang merupakan tugas dan tanggungjawab pemerintah, dibebankan kepada
APBN Departemen Dalam Negeri.
2. Pendanaan yang berkaitan dengan penerapan, pencapaian kinerja/target,
pelaporan, monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan
sub sistem informasi manajemen, serta pengembangan kapasitas, yang
merupakan tugas dan tanggung jawab pemerintahan daerah dibebankan
kepada APBD.
120 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
BAB VIII
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 14
Pada saat Peraturan Menteri ini mulai berlaku, kebijakan daerah yang berkaitan
dengan SPM Bidang Pemerintahan Dalam Negeri disesuaikan paling lambat 1 (satu)
tahun sejak Peraturan Menteri ini ditetapkan.
Pasal 15
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 19 Desember
2008
MENTERI DALAM NEGERI,
ttd
H.MARDIYANTO
121 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
DI KABUPATEN/KOTA
LAMPIRAN : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR : 62 TAHUN 2008
TANGGAL : 19 Desember 2008
TARGET DAN PANDUAN OPERASIONAL
SPM BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI DI KABUPATEN/KOTA
I. Target Standar Pelayanan Minimal Bidang Pemerintahan Dalam Negeri di
Kabupaten/Kota
No.
Jenis Pelayanan
Dasar
Standar Pelayanan Minimal Batas Waktu
Pencapaian
(Tahun)
Satuan Kerja/Lembaga
Penanggungjawab
Indikator Nilai
1 2 3 4 5 6
I.
Pelayanan
Dokumen
Kependudukan
1. Cakupan penerbitan
Kartu Tanda Penduduk
(KTP)
100% 2011 Dinas Kependudukan
2. cakupan penerbitan
akta kelahiran
100% 2011 Dinas Kependudukan
II.
Pemeliharaan
Ketentraman
dan Ketertiban
Masyarakat
3. Cakupan petugas
Perlindungan
Masyarakat (Linmas) di
Kabupaten/ Kota
50% 2015 Dinas Trantib
4. Tingkat penyelesaian
pelanggaran
K3 (ketertiban,
ketentraman, keindahan)
di Kabupaten/ Kota
70% 2010 Dinas Trantib
III.
Penanggulangan
Bencana
Kebakaran
5. cakupan pelayanan
bencana kebakaran
kabupaten/kota
25% 2015
Dinas Pemadam
Kebakaran
6. Tingkat waktu
tanggap (response time
rate) daerah layanan
Wilayah Manajemen
Kebakaran (WMK)
75% 2015
Dinas Pemadam
Kebakaran
II. Panduan Operasional Standar Pelayanan Minimal Bidang Pemerintahan
Dalam
Negeri Di Kabupaten/Kota
A. Pelayanan Dokumen dan Akta Penduduk
1. Cakupan penerbitan kartu tanda penduduk (KTP)
a. Pengertian
KTP adalah identitas resmi penduduk sebagai bukti diri yang diterbitkan
oleh Instansi Pelaksanan yang berlaku di seluruh wilayah Negara Kesatuan
Republik lndonesia.
NIK (Nomor Induk Kependudukan) adalah nomor identitas penduduk yang
bersifat unik atau khas, tunggal dan melekat pada seseorang yang terdaftar
sebagai penduduk lndonesia.
b. Defnisi Operasional
Cakupan penerbitan KTP adalah cakupan penduduk yang telah memperoleh
KTP sesuai dengan Standard Pelayanan 5 hari harus selesai diterbitkan KTP.
122 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
c. Cara perhitungan indikator
1) Rumus
Persentase penduduk yang memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP)
dengan NIK =
Jumlah KTP ber-NIK yang diterbitkan x 100%
Jumlah Penduduk Wajib KTP
2) Pembilang: Jumlah KTP ber-NIK yang diterbitkan
3) Penyebut : Jumlah Penduduk Wajib KTP (penduduk berusia 17 tahun ke
atas dan atau telah menikah)
4) Satuan Indikator
Persentase (%)
5) Contoh Perhitungan
Contoh:
Misalkan suatu wilayah Kabupaten/Kota memiliki jumlah penduduk
wajib KTP sebesar 10.000 jiwa. Jumlah penduduk yang telah memiliki
KTP sebanyak 3000 jiwa, namun yang ber-NIK sebanyak 2000 jiwa. Maka
persentase penduduk yang memiliki KTP di wilayah tersebut pada tahun
berjalan adalah:
2.000 jiwa x 100 % = 20 %
10.000 jiwa
Artinya: Baru 20% dari jumlah penduduk di wilayah tersebut yang memiliki
dokumen kependudukan KTP ber-NIK.
d. Sumber Data
1) Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil
2) Kecamatan, Kelurahan atau Desa
e. Rujukan
1. Undang-undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi
Kependudukan
2. PP Nomor 37 tahun 2007 Tentang Pelaksanaan UU Nomor 23 Tahun 2006
3. Keppres Nomor 88 Tahun 2004 tentang Pengelolaan Informasi
Kependudukan
4. Perpres Nomor 25 Tahun 2008 Tentang Tatacara Pendaftaran Penduduk
dengan pencatatan sipil
5. Permendagri Nomor 8 Tahun 2005 Tentang Pedoman Pemberdayaan dan
Kesejahteraan Keluarga Dalam Rangka Meningkatkan dan Mewujudkan
Tertib Administrasi Kependudukan
6. Permendagri Nomor 35A Tahun 2005 Tentang Perubahan Keputusan
Menteri Dalam Negeri Nomor 94 Tahun 2003 Tentang Spesifkasi,
Pengadaan dan Pengendalian Blangko Kartu Keluarga, Kartu Tanda
Penduduk, Buku Register Akta dan Kutipan Akta Catatan Sipil
f. Target
100 % cakupan pada tahun 2011 (amanat UU No.23 Tahun 2006)
g. Langkah Kegiatan
1) Penerbitan NIK
2) Pendaftaran Peristiwa Kependudukan seperti:
- Perubahan Alamat
- Pendaftaran Perpindahan Penduduk
- Pendataan Penduduk Rentan Administrasi Kependudukan
- Pendaftaran Penduduk antar Administrasi Kependudukan
123 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
DI KABUPATEN/KOTA
h. SDM
1) Petugas pelayanan KTP .
2) Petugas pengolahan data penduduk .
3) Petugas Monitoring dan Evaluasi .
4) Petugas Registrasi
i. Penanggung jawab kegiatan
Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil
2. Cakupan penerbitan akta kelahiran sebagai salah satu dokumen hasil
pencatatan sipil
a. Pengertian
Akta kelahiran merupakan salah satu dokumen hasil pencatatan sipil yang
meregistrasi setiap kelahiran sebagai peristiwa kependudukan. Setiap
kelahiran wajib dilaporkan oleh penduduk kepada pemerintah (instansi
pelaksana) di tempat terjadinya peristiwa kelahiran paling lambat 60 hari
sejak kelahiran.
b. Defnisi Operasional
Cakupan penerbitan akta kelahiran adalah cakupan penduduk lahir yang
memporeleh akta kelahiran sebagai bentuk registrasi kependudukan sesuai
dengan standard pelayanan 7 hari harus selesai diterbitkan.
c. Cara perhitungan indikator
1) Rumus
Cakupan penerbitan akta kelahiran = Jumlah penduduk lahir dan
memperoleh akta kelahiran di tahun bersangkutan x 100% Jumlah
kelahiran di tahun bersangkutan
2) Pembilang : Jumlah penduduk yang lahir dan memperoleh akta kelahiran
di tahun bersangkutan
3) Penyebut : Jumlah kelahiran di tahun bersangkutan
4) Satuan Indikator
Persentase (%)
5) Contoh perhitungan
Misalkan pada tahun 2007 jumlah kelahiran di suatu Kabupaten sebesar
20.000 kelahiran (hidup). Pada tahun yang sama, pemerintah kabupaten
menerbitkan 12.000 akta kelahiran. Namun hanya sekitar 8000 akta
kelahiran yang diperuntukkan bagi bayi yang lahir di tahun 2007.
Sedangkan sisanya merupakan akta kelahiran untuk mereka yang lahir
sebelum 2007. Maka perhitungan cakupan penerbitan akta kelahiran:
8.000 jiwa x 100% = 40 %
20.000 jiwa
Artinya: hanya 40% penduduk lahir di tahun bersangkutan yang
menerima pelayanan akta kelahiran.
d. Sumber Data
1) Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil
2) Kecamatan, Kelurahan atau Desa
e. Rujukan
1) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi
Kependudukan.
2) PP Nomor 37 tahun 2007 Tentang Pelaksanaan UU Nomor 23 Tahun 2006.
3) Keppres Nomor 88 Tahun 2004 tentang Pengelolaan Informasi
Kependudukan.
4) Perpres Nomor 25 Tahun 2008 Tentang Tatacara Pendaftaran Penduduk
dengan pencatatan sipil.
124 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
5) Permendagri Nomor 8 Tahun 2005 Tentang Pedoman Pemberdayaan dan
Kesejahteraan Keluarga Dalam Rangka Meningkatkan dan Mewujudkan
Tertib Administrasi Kependudukan.
6) Permendagri Nomor 35A Tahun 2005 Tentang Perubahan Keputusan
Menteri Dalam Negeri Nomor 94 Tahun 2003 Tentang Spesifkasi,
Pengadaan dan Pengendalian Blangko Kartu Keluarga, Kartu Tanda
Penduduk, Buku Register Akta dan Kutipan Akta Catatan Sipil.
f. Target
100% cakupan pada tahun 2011 (Amanat UU No.23 Tahun 2006). Seluruh
penduduk yang lahir di tahun bersangkutan memperoleh akta kelahiran.
g. Langkah Kegiatan
1) Penyebarluasan informasi publik tentang pelayanan akta kelahiran
2) Registrasi setiap kelahiran
3) Penerbitan akta kelahiran dari setiap peristiwa kelahiran di tahun
bersangkutan
h. SDM
1) Petugas pelayanan akta kelahiran
2) Petugas pengolahan data penduduk
3) Petugas monitoring dan evaluasi. Petugas registrasi
i. Penanggung jawab kegiatan
Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil
B. Pemeliharaan Ketentraman dan Ketertiban Masyarakat
3. Cakupan Petugas Perlindungan Masyarakat (Linmas) di Kabupaten/Kota
a. Pengertian
Petugas Perlindungan Masyarakat (Linmas) merupakan satuan yang memiliki
tugas umum pemeliharaan ketentraman dan ketertiban masyarakat.
Satuan ini memiliki peran penting dalam ketertiban masyarakat secara luas.
(Landasan hukum keberadaan Linmas: Surat Keputusan Wakil Menteri I
urusan Pertahanan Keamanan Nomor MI/72/1962 yang dikeluarkan pada
29 April 1962)
b. Defnisi Operasional
Pemeliharaan ketentraman dan ketertiban masyarakat adalah upaya
mengkondisikan lingkungan yang kondusif dan demokratif sehingga
tercipta kehidupan strata sosial yang interaktif
c. Cara Perhitungan Rumus
1) Rumus
Rasio jumlah petugas Perlindungan Masyarakat (Linmas) di setiap
Kabupaten/Kota Daerah Pemekaran Baru terhadap wilayah kerja = 100
orang petugas Linmas di Kabupaten/Kota Daerah Pemekaran Baru : 1
Wilayah Kerja Kabupaten/Kota
Wilayah Kerja Kabupaten/Kota* atau Daerah Pemekaran Baru = lokasi.
Tempat Pemungutan Suara (TPS).
Jumlah Petugas Perlindungan Masyarakat (Lin mas) di setiap Kabupaten/
Kota atau Daerah Pemekaran Baru disesuaikan dengan situasi, kondisi
dan kebutuhan masing-masing Kabupaten/Kota
2) Pembilang : 100 orang petugas Linmas di Kabupaten/Kota Daerah
Pemekaran Baru.
3) Penyebut : 1 Wilayah Kerja Kabupaten/Kota.
4) Ukuran Konstanta
Prosentase (%) .
125 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
DI KABUPATEN/KOTA
5) Contoh Perhitungan
Misalkan suatu wilayah Kabupaten/Kota atau Daerah Pemekaran Baru
memiliki Tempat Pemungutan Suara (TPS) sebanyak 50. Sedangkan
jumlah Petugas Perlindungan Masyarakat (Lin mas) di setiap Kabupaten/
Kota atau Daerah Pemekaran Baru adalah 100 Orang, maka jumlah
Petugas Perlindungan Masyarakat (Linmas) minimal adalah: = 100
Petugas Perlindungan Masyarakat (Linmas): 50 TPS (Wilayah Kerja)= 2
Orang
d. Sumber Data
1) Badan Kesbangpol Linmas Kabupaten/Kota
2) Komunitas Intelijen Daerah (Kominda)
3) Koramil dan Kapolsek
4) Kepala Satuan Linmas di Desa/Kelurahan
e. Rujukan
Kepmendagri Nomor 340-563 Tahun 2003 tentang Pedoman Penugasan
Satuan Pertahanan Sipil/Satuan Perlindungan Masyarakat Dalam Membantu
Pengamanan Penyelenggaraan Pemilihan Umum Tahun 2004
f. Target
50 % pada Tahun 2015
g. Langkah Kegiatan
1) Persiapan sarana pendukung pelaksanaan tugas.
2) Pelatihan bagi aparat Linmas.
3) Respon pengaduan masyarakat terhadap gangguan ketentraman dan
ketertiban di lingkungan sekitar.
4) Memelihara ketentraman dan ketertiban masyarakat.
5) Memantau/melaporkan penanggulangan bencana.
6) Pendukung pelaksanaan penyelenggaraan Pemilu di Lokasi TPS.
7) Monitoring dan Evaluasi
h. SDM
1) Petugas Satuan Linmas yang terlatih.
2) Sebagian Satuan Linmas yang sudah direkomendasikan sebagai Petugas
Linmas
i) Penanggung Jawab Kegiatan
Badan Kesbangpol Linmas (SKPD yang membidangi Linmas)
4. Tingkat penyelesaian pelanggaran K3 (ketertiban, ketentraman, keindahan)
di Kabupaten/Kota
a. Pengertian
Satuan Polisi Pamong Praja adalah perangkat pemerintah daerah dalam
memelihara dan menyelenggarakan ketentraman dan ketertiban umum
serta menegakkan Peraturan Daerah (Perda). Polisi Pamong Praja adalah
aparatur Pemerintah Daerah yang melaksanakan tugas Kepala Daerah dalam
memelihara dan menyelenggarakan ketentraman dan ketertiban umum,
menegakkan Peraturan Daerah dan Keputusan Kepala Daerah.
Pembangunan kawasan perkotaan tak terlepas dari K3 (ketertiban,
kebersihan dan keindahan). Ketertiban berhubungan erat dengan penataan
ruang publik, privat dan lainnya. Tingkat ,urbanisasi dan pertumbuhan
kawasan perkotaan yang tinggi menjadi suatu kondisi potensial terhadap
ketertiban. Penyalahgunaan ruang publik seperti jalan, trotoar, daerah hijau,
daerah resapan dll.
126 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
Pertumbuhan penduduk, tingkat konsumsi, industrialisasi dan keterbatasan
ruang menjadi konsekuensi logis dari perkembangan kota. Di sisi lain hal ini
akan berdampak negatif bila kebersihan lingkungan tidak dikelola secara
baik. Tingginya produksi sampah di kawasan perkotaan menjadi ancaman
serius terhadap kebersihan kawasan perkotaan.
Keindahan adalah hasil dari sinergi antara ketertiban dan kebersihan
dimana kawasan perkotaan bisa menjadi tempat yang tertata dan terkelola
secara baik. Setiap pelanggaran ketertiban, ketentraman, dan keindahan di
Kabupaten/Kota harus ditindak sesuai dengan peraturan daerah yang ada.
Hal ini bertujuan untuk memelihara ketertiban, ketentraman, dan keindahan
di Kabupaten/Kota. Menjadi tugas Polisi Pamong Praja sebagai aparatur
daerah untuk melaksanakan tugas penegakan Perda, termasuk Perda
tentang ketertiban, ketentraman, dan keindahan.
b. Defnisi Operasional
Penyelesaian pelanggaran K3 (ketertiban, ketentraman, keindahan) di
Kabupaten/Kota adalah upaya mengkondisikan lingkungan kehidupan
masyarakat yang kondusif dan demokratis, sesuai Peraturan Daerah yang
telah ditetapkan. Hal ini untuk mewujudkan pemenuhan hak masyarakat
untuk hidup tertib, tentram, serta menjaga keindahan.
c. Cara Perhitungan
1) Rumus
Tingkat penyelesaian pelanggaran K3 (ketertiban, ketentraman, keindahan)
di Kabupaten/Kota =
Pelanggaran K3 yang terselesaikan x 100
Jumlah Pelanggaran K3 yang dilaporkan masyarakat dan terindetifkasi oleh
Satpol PP
Pembilang: Pelanggaran K3 yang terselesaikan di tahun bersangkutan.
2) Penyebut: Jumlah pelanggaran K3 yang dilaporkan masyarakat dan
teridentifkasi oleh Satpol PP di tahun bersangkutan.
3) Satuan Indikator
Persentase (%)
4) Contoh Perhitungan
Misalkan di tahun 2007 Pemerintah Kabupaten/Kota menerima laporan
sebanyak 150 kasus pelanggaran Peraturan Daerah yang terkait dengan
ketertiban, ketentraman, dan keindahan (K3). Selain itu, Satpol PP juga
mengidentifkasikan terdapat 75 kasus pelanggaran K3. Di antara 75 kasus
temuan Satpol PP ialah adanya pelanggaran K3 dalam bentuk penggunaan
trotoar jalan atau pedestrian oleh 35 orang pedagang kaki lima di Kelurahan
A. Maka pelanggaran tersebut (dalam satu lokasi yang sama dengan jenis
pelanggaran sama) dihitung sebagai 1 kasus. Meskipun teridentifkasi
sebanyak 225 kasus pelanggaran K3, namun ternyata
Pemerintah Kabupaten/Kota hanya mampu menyelesaikan pelanggaran
K3 sebanyak 90 kasus saja. Suatu kasus pelanggaran dapat dianggap
terselesaikan jika pelaku pelanggaran tidak melakukan tindakan yang sama
lagi setelah penertiban. Dengan contoh di atas, maka perhitungan tingkat
penyelesaian pelanggaran K3 ialah:
127 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
DI KABUPATEN/KOTA
90 pelanggaran terselesaikan x 100% = 40%
225 pelanggaran yang dilaporkan
d. Sumber Data
1) Kantor Satuan Polisi Pamong Praja
2) Dinas atau SKPD yang membidangi Polisi Pamong Praja.
3) Kantor Camat, Kelurahan
e. Rujukan
1) Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Satuan Polisi
Pamong Praja.
2) Permendagri Nomor 26 Tahun 2005 Tentang Pedoman Prosedur Tetap
Operasional Satuan Polisi Pamong Praja
f. Target
80 % pada tahun 2015
g. Langkah Kegiatan
1) Melakukan pemantauan gangguan Trantibum dengan dinas terkait di
jalan, tempat hiburan, pemukiman penduduk dan ruang umum.
2) Penyediaan sarana dan prasarana pendukung operasional Satuan Pol PP
3) Penyebarluasan informasi dan sistem tanggap pengaduan masyarakat
terhadap pelanggaran ketertiban, ketentraman, dan keindahan.
4) Pendidikan dan Pelatihan PPNS bagi aparat Satpol PP.
5) Mengadakan patroli dengan melakukan koordinasi dengan kecamatan
dan dinas terkait yang menyangkut penegakan peraturan daerah di
Kawasan Perkotaan.
6) Mengadakan patroli dengan melakukan koordinasi dengan kecamatan
dan dinas terkait yang menyangkut penegakan peraturan daerah dinas
terkait di Kawasan Kabupaten/Pedesaan.
7) Monitoring dan evaluasi
C. Penanganan dan Penanggulangan Bencana
5. Cakupan Pelayanan Bencana Kebakaran
a. Pengertian
Untuk memberikan proteksi terhadap bencana kebakaran, menurut
Kepmeneg PU No.11/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Manajemen
Kebakaran Perkotaan, suatu kota perlu membentuk WMK (Wilayah
Manajemen Kebakaran. Jumlah minimal WMK untuk suatu daerah tergantung
luas daerah tersebut, dengan minimal satu WMK.
Manajemen Penanggulangan Kebakaran adalah upaya proteksi kebakaran
suatu daerah yang akan dipenuhi dengan adanya instansi kebakaran sebagai
suatu public service dalam suatu WMK.
b. Defnisi Operasional
Bencana kebakaran adalah setiap peristiwa bencana yang disebabkan karena
kebakaran dan dapat menimbulkan kerugian materiil maupun korban jiwa.
Cakupan pelayanan bencana kebakaran mencerminkan berapa persen luas
wilayah yang terproteksi dari bencana kebakaran.
Pengertian WMK menurut Kepmeneg PU No. 11/KPTS/2000 adalah sebagai
berikut:
• WMK dibentuk oleh pengelompokan hunian yang memiliki kesamaan
128 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
kebutuhan proteksi kebakaran dalam batas wilayah yang ditentukan
secara alamiah maupun buatan.
• WMK perlu dilengkapi dengan sistem alarm dan pemberitahuan
kebakaran yang terintegrasi dalam WMK.
• WMK ditentukan oleh waktu tanggap (response time) dari pos
pemadam kebakaran terdekat.
Berdasarkan Kepmeneg PU No. 11/KPTS/2000, daerah layanan WMK
ditentukan oleh waktu tanggap, dengan ketentuan tidak lebih dari 15 (lima
belas) menit. Berdasarkan ketentuan ini, Kepmeneg menetapkan bahwa
daerah layanan dalam setiap WMK tidak boleh melebihi radius 7,5 km. D luar
daerah tersebut dikategorikan sebagai daerah tidak terlindungi (unprotected
area). Daerah yang sudah terbangun harus mendapat perlindungan oleh
mobil kebakaran yang pos terdekatnya berada dalam jarak 2,5 km dan
berjarak 3,5 km dari sektor.
c. Cara Perhitungan
1) Rumus
Cakupan pelayanan bencana kebakaran:
Jangkauan Luas Wilayah Manajemen Kebakaran x 100%
Luas Wilayah Kabupaten/Kota
2) Pembilang: Jangkauan Luas Wilayah Manajemen Kebakaran
3) Penyebut: Luas Wilayah Kabupaten/Kota
4) Satuan Indikator
Persentase (%)
5) Contoh Perhitungan
Misalkan suatu kabupaten memiliki luas wilayah 1000 km2. Mengingat
adanya keterbatasan anggaran pemda dan lebih dari 50% penduduk
tinggal di ibukota kabupaten, maka pemerintah kabupaten memutuskan
hanya menyediakan 1 WMK, dimana jangkauan pelayanannya hanya pada
radius 7,5 km. Dengan asumsi bahwa cakupan WMK berbentuk lingkaran
dengan jari-jari 7,5 km, maka jangkauan luas WMK sebesar 176.26 km2.
Dengan contoh di atas, maka perhitungan cakupan pelayanan bencana
kebakaran ialah:
176,26 km
2
x 100% = 17,66%
1000 km
2
d. Sumber Data
1) Dinas atau satuan kerja yang terkait dengan Pemadam Kebakaran.
2) BPS
e. Rujukan
1) Pedoman Penanganan dan Pencegahan Kebakaran
2) Buku Panduan Praktis yang dibagikan kepada masyarakat
3) Standard Pelayanan Kebakaran
4) Kepmeneg PU No.11/KPTS/2000
f. Target
25% tahun 2015
g. Kegitan
1) Inventarisasi potensi bahaya kebakaran
2) Inventarisasi tingkat kerentanan dari bahaya kebakaran
3) Identifkasi kemampuan jangkauan pemerintah daerah dalam melindungi
wilayahnya dari bencana kebakaran
129 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEMERINTAHAN DALAM NEGERI
DI KABUPATEN/KOTA
4) Simulasi secara terprogram tentang penanganan dan penanggulangan
kebakaran
5) Pelatihan teknis operasional bagi Satgas pemadam kebakaran.
6) Monitoring dan evaluasi
h. SDM
1) Satgas Pemadam Kebakaran .
2) Ahli yang ditugaskan dalam manajemen pemadam kebakaran .
3) Akomodasi peran serta masyarakat dibawah binaan Dinas terkait (a.l.
SATLAKAR/BALAKAR)
i. Penanggung Jawab Kegiatan
Dinas atau Satuan Kerja Pemadam Kebakaran
6. Tingkat waktu tanggap (response time rate) daerah layanan Wilayah
Manajemen Kebakaran (WMK)
a. Pengertian
Untuk memberikan proteksi terhadap bencana kebakaran, menuru Kepmeneg
PU No. 11/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Manajemen Kebakaran
Perkotaan, suatu kota perlu membentuk WMK (Wilayah Manajemen
Kebakaran. Jumlah minimal WMK untuk suatu daerah tergantung luas daerah
tersebut, dengan minimal satu WMK.
Manajemen Penanggulangan Kebakaran adalah upaya proteksi kebakaran
suatu daerah yang akan dipenuhi dengan adanya instansi kebakaran sebagai
suatu public service dalam suatu WMK.
Respon time (waktu tanggap) adalah waktu minimal yang diperlukan dimulai
saat menerima informasi dari warga/penduduk sampai tiba di tempat
kejadian serta langsung melakukan tindakan yang diperlukan secara cepat
dan tepat sasaran di Wilayah Manajemen Kebakaran (WMK).
b. Defnisi Operasional
Tingkat waktu tanggap (response time) daerah layanan wilayah manajemen
kebakaran (WMK) adalah rasio antara kejadian kebakaran yang tertangani
dalam waktu tidak lebih dari 15 (lima belas) menit dengan jumlah kejadian
kebakaran di WMK.
c. Cara Perhitungan Rumus
1) Rumus
Jumlah kasus kebakaran di WMK yang tertangani dalam waktu maksimal 15 menit x 100%
Jumlah kasus kebakaran dalam jangkauan WMK
2) Pembilang: Jumlah kasus kebakaran di WMK yang tertangani dalam
waktu maksimal 15 menit
3) Penyebut: Jumlah kasus kebakaran dalam jangkauan WMK, termasuk
Wilayah Pos Pembantu Kebakaran
4) Satuan Indikator
Persentase (%)
5) Contoh Perhitungan
Misalkan suatu kabupaten hanya memiliki 1 WMK yang berada di ibukota
Kabupaten/Pusat Kota. Dengan asumsi bahwa cakupan WMK berbentuk
lingkaran dengan jari-jari 7,5 km, maka jangkauan luas WMK sebesar
130 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDAGRI NO. 62 TAHUN 2008
176.26 km2. Pada radius 7,5 km Oangkauan pelayanan WMK), di tahun
2007 terjadi kebakaran sebanyak 700 kali. Sedangkan di luar wilayah
WMK jumlah kebakaran sebanyak 1000 kali. Di dalam jangkauan WMK,
dari 700 kasus kebakaran yang terjadi ternyata hanya 175 kasus yang
dapat ditangani dalam waktu kurang dari 15 menit. Sedangkan 525 kasus
lainnya di WMK tertangani dalam waktu lebih dari 15 menit. Dengan
contoh di atas, maka perhitungan tingkat waktu tanggap daerah layanan
WMK ialah:
175 x 100 % = 25 %
700
d. Sumber Data
1) Dinas Pemadam Kebakaran.
2) BPS
e. Rujukan
1) Pedoman Penanganan dan Pencegahan Kebakaran
2) Buku Panduan Praktis yang dibagikan kepada masyarakat
3) Standard Pelayanan Kebakaran
4) Kepmeneg PU No.11/KPTS/2000
f. Target
75 % pada tahun 2015
g. Kegiatan
1) Inventarisasi potensi bahaya kebakaran
2) Inventarisasi tingkat kerentanan dari bahaya kebakaran
3) Simulasi secara terprogram tentang penanganan dan penanggulangan
kebakaran
4) Pelatihan teknis operasional bagi Satgas pemadam kebakaran untuk
peningkatan kinerja
5) Perbaikan dan penyediaan sarana dan prasarana pemadam kebakaran
sesuai dengan kemampuan keuangan daerah dan kebutuhan
6) Monitoring dan evaluasi
h. SDM
1) Satgas Pemadam Kebakaran.
2) Ahli yang ditugaskan dalam manajemen pemadam kebakaran.
3) Akomodasi peran serta masyarakat dibawah binaan Dinas terkait (a.l.
SATLAKAR/BALAKAR)
i. Penanggung Jawab
Dinas atau Satuan Kerja Pemadam Kebakaran.
Ditetapkan di Jakarta,
pada tanggal 19-12-2008
MENTERI DALAM NEGERI,
ttd
H. MARDIYANTO
133 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK
INDONESIA NO. 22/PERMEN/M/2008
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH PROVINSI DAN DAERAH
KABUPATEN/KOTA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT,
Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 4 ayat (1) Peraturan
Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal, dan Pasal 8 ayat (1)
Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan, antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah
Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota, perlu menetap-
kan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat tentang Standar
Pelayanan Minimal Bidang Perumahan Rakyat Daerah Provinsi Dan
Daerah Kabupaten/Kota;
Mengingat :
1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah-
an Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004, Nomor 125, Tam-
bahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437), sebagaimana telah
diubah dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008;
2. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia Ta-
hun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pembinaan dan Penga-
wasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indo-
nesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4593);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemer-
intahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/ Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
5. Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Su-
sunan Organisasi, Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia sebagaima-
na telah diubah dengan Peraturan Presiden Nomor: 62 Tahun 2005;
134 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
6. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 187/M /Tahun 2004 tentang Su-
sunan Kabinet Indonesia Bersatu;
7. Peraturan Menteri Dalam Negari Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2007 ten-
tang Petunjuk Teknis Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
8. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 01/PERMEN/M/2008 ten-
tang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Negara Perumahan Rakyat seb-
agaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat
Nomor 02/PERMEN/M/2008;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan: PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAE-
RAH PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan :
1. Pemerintah Pusat selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik In-
donesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indone-
sia Tahun 1945.
2. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
Pemerintah Daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan
dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kes-
atuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
3. Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati, Walikota dan perangkat daerah se-
bagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
4. Urusan Wajib adalah urusan pemerintahan yang berkaitan dengan hak dan
pelayanan dasar warga negara yang penyelenggaraannya diwajibkan oleh per-
aturan perundang-undangan kepada Daerah untuk perlindungan hak konstitu-
sional, kepentingan nasional, kesejahteraan masyarakat, serta ketenteraman dan
ketertiban umum dalam rangka menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik
Indonesia serta pemerintahan komitmen nasional yang. berhubungan dengan
perjanjian dan konvensi internasional.
5. Standar Pelayanan Minimal yang selanjutnya disingkat SPM adalah ketentuan
tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah
yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
6. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunak-
an menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapaian
suatu SPM tertentu, berupa masukan, proses, hasil dan/atau manfaat pelayanan.
7. Pelayanan Dasar adalah jenis pelayanan publik yang mendasar dan mutlak untuk
memenuhi kebutuhan masyarakat dalam kehidupan sosial, ekonomi dan pemer-
intahan.
135 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
8. Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah selanjutnya disingkat DPOD adalah de-
wan yang bertugas memberikan saran dan pertimbangan kepada Presiden ter-
hadap kebijakan otonomi daerah.
9. Menteri adalah Menteri Negara Perumahan Rakyat
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT
Pasal 2
1. Pemerintah memberikan pelayanan dalam bidang perumahan rakyat agar ma-
syarakat mampu menghuni rumah yang layak huni dan terjangkau dalam ling-
kungan yang sehat dan aman yang didukung dengan prasaran, sarana dan utili-
tas umum (PSU).
2. Untuk memberi pelayanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menetapkan
SPM bidang perumahan rakyat daerah provinsi dan daerah kabupaten kota.
Pasal 3
1. Pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten/kota menyeleng-
garakan pelayanan urusan perumahan sesuai dengan SPM bidang perumahan
rakyat yang terdiri dari jenis pelayanan dasar, indikator, nilai dan batas waktu pen-
capaian tahun 2009 – 2025.
2. Jenis pelayanan dasar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:
a. rumah layak huni dan terjangkau;
b. lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, saran dan utili-
tas (PSU).
3. Indikator dari rumah layak huni dan terjangkau sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) huruf a adalah:
a. cakupan ketersediaan rumah layak huni;
b. cakupan layanan rumah layak huni yang terjangkau.
4. Indikator dari lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, saran
dan utilitas (PSU) sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b adalah cakupan
lingkungan yang sehat dan aman yang didukung dengan prasarana, saran dan
utilitas (PSU).
5. Nilai SPM bidang perumahan rakyat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang
terdiri dari indikator cakupan ketersediaan rumah layak huni sebesar 100 % (sera-
tus persen) dan untuk indikator cakupan layanan rumah layak huni yang terjang-
kau sebesar 70 % (tujuh puluh persen).
6. Nilai SPM bidang perumahan rakyat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang
terdiri dari indikator cakupan lingkungan yang sehat dan aman yang didukung
dengan prasarana, saran dan utilitas (PSU) sebesar 100 % (seratus persen).
7. enis pelayanan dasar, indikator, nilai dan batas waktu pencapaian tahun 2009 –
2025 sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tercantum dalam lampiran I Peraturan
Menteri ini.
136 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 4
1. Gubernur dan Bupati/Walikota bertanggung jawab dalam penyelenggaraan
pelayanan bidang perumahan sesuai SPM bidang perumahan rakyat sebagaima-
na dimaksud dalam Pasal 3.
2. Penyelenggaraan pelayanan bidang perumahan rakyat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), secara operasional dikoordinasikan oleh dinas perumahan atau di-
nas yang menangani bidang perumahan daerah provinsi dan daerah kabupaten/
kota.
3. Penyelenggaraan pelayanan urusan pemerintahan bidang perumahan sesuai
dengan SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 dilakukan oleh tenaga den-
gan kualifkasi dan kompentensi yang dibutuhkan di bidang perumahan.
BAB IV
PELAKSANAAN
Pasal 5
1. SPM bidang perumahan rakyat sebagaimana dimaksud pada Pasal 3 merupakan
acuan dalam perencanaan program pencapaian target SPM yang dilakukan se-
cara bertahap oleh pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota.
2. SPM bidang perumahan rakyat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang dilak-
sanakan sesuai dengan petunjuk teknis SPM bidang perumahan rakyat daerah
provinsi dan daerah kabupaten/kota tercantum dalam lampiran II Peraturan Men-
teri ini.
BAB V
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Bagian Kesatu Pembinaan
Pasal 6

1. Menteri melakukan pembinaan kepada pemerintah daerah provinsi dan pemer-
intah daerah kabupaten/kota dalam penerapan SPM.
2. Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa fasilitasi, petun-
juk teknis, bimbingan teknis, pelatihan dan/atau bantuan teknis lainnya.
3. Pembinaan dan penerapan SPM terhadap pemerintah daerah kabupaten/kota
dilakukan oleh Gubernur sebagai wakil Pemerintah di daerah.
4. Pembinaan dan penerapan SPM terhadap masyarakat dan pemangku kepentin-
gan bidang perumahan dilakukan oleh bupati/walikota.
Bagian Kedua Pengawasan
Pasal 7
1. Menteri bertanggung jawab atas pengawasan teknis penerapan SPM kepada
pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten/kota.
137 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
2. Menteri dapat melimpahkan tanggung jawab pengawasan teknis penerapan
SPM yang dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota kepada gubernur sebagai
wakil Pemerintah di daerah.
Pasal 8
1. Bupati/walikota melaksanakan pengawasan dalam penyelenggaraan pelayanan
bidang perumahan sesuai SPM di daerah masing-masing.
2. Bupati/walikota menyampaikan laporan pencapaian kinerja pelayanan bidang
perumahan rakyat kepada Gubernur.
3. Gubernur sebagaimana dimaksud ayat (2) menyampaikan laporan pencapaian
kinerja pelayanan bidang perumahan rakyat kepada Menteri dan Menteri Dalam
Negeri.
Pasal 9
1. Menteri melaksanakan monitoring dan evaluasi penyelenggaraan pelayanan bi-
dang perumahan rakyat sesuai SPM yang ditetapkan.
2. Hasil monitoring dan evaluasi dalam penyelenggaraan pelayanan bidang pe-
rumahan rakyat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaporkan kepada Pres-
iden melalui Menteri Dalam Negeri.
Pasal 10
1. Menteri dapat memberikan insentif kepada pemerintah daerah provinsi dan
pemerintah kabupaten/kota berdasarkan monitoring dan evaluasi keberhasilan
pencapaian SPM dengan baik dalam batas waktu yang ditetapkan.
2. Menteri dapat memberikan disinsentif kepada pemerintah daerah provinsi dan
pemerintah kabupaten/kota berdasarkan monitoring dan evaluasi ketidakber-
hasilan pencapaian SPM dengan baik dalam batas waktu yang ditetapkan.
3. Insentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan perangkat atau upaya
untuk memberikan imbalan terhadap pencapaian penyelenggaraan SPM berupa:
a. pembangunan serta pengadaan prasarana, sarana dan utilitas umum (PSU)
lingkungan perumahan;
b. pemberian bantuan sebagian pembiayaan pembangunan, pemilikan, atau
perbaikan rumah layak huni;
c. pemberian penghargaan kepada masyarakat, swasta atau pemerintah dae-
rah.
4. Disinsentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan perangkat untuk
mengurangi atau meniadakan akibat tidak tercapainya penyelenggaraan SPM
berupa:
a. mengurangi atau meniadakan pembangunan serta pengadaan prasarana,
sarana dan utilitas umum (PSU) lingkungan perumahan;
b. mengurangi atau meniadakan pemberian bantuan sebagian pembiayaan
pembangunan, pemilikan, atau perbaikan rumah layak huni;
c. mengurangi atau meniadakan pemberian penghargaan kepada masyarakat,
swasta atau pemerintah daerah.
138 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
BAB VI
PEMBIAYAAN
Pasal 11
1. Pembiayaan yang berkaitan dengan rencana pencapaian dan penerapan SPM
yang merupakan tugas dan fungsi Pemerintah dibebankan pada APBN.
2. Pembiayaan yang berkaitan dengan rencana pencapaian dan penerapan SPM
yang merupakan tugas dan fungsi pemerintah daerah provinsi dan pemerintah
kabupaten/kota dibebankan pada APBD.
3. Pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten/kota bertang-
gungjawab melaksanakan mobilisasi, potensi, kelembagaan dan investasi pe-
rumahan melalui kerjasama pemerintah, swasta dan masyarakat.
BAB VII
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 12
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Agar setiap orang mengetahuinya dan Peraturan Menteri ini diundangkan den-
gan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta pada tanggal
30 Desember 2008
MENTERI NEGARA PERUMAHAN
RAKYAT,
ttd
MOHAMMAD YUSUF ASY’ARI
Diundangkan di Jakarta pada tanggal
MENTERI HUKUM DAN HAM
ttd
ANDI MATALATA
LEMBARAN BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN ..........NOMOR :...........
139 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT
Nomor : 22/PERMEN/M/2008
Tanggal : 30 Desember 2008
A. JENIS PELAYANAN DASAR, INDIKATOR, NILAI DAN WAKTU PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI
Departemen/LPND : Kementerian Negara Perumahan Rakyat
Urusan Wajib : Perumahan
Daerah : Provinsi
No.
Jenis
Pelayanan
Dasar skala
Provinsi
Standar Pelayanan
Minimal
Batas
Waktu
Pencapaian
(Tahun)
Satuan Kerja/
Lembaga
Penanggung
Jawab
Keterangan
Indikator Nilai
I.
Rumah Layak
Huni dan
Terjangkau
Cakupan
ketersediaan
rumah layak
huni
100 % 2009 - 2025
Dinas perumahan
atau Dinas yang
menangani bidang
perumahan
Sesuai tata ruang
dan perizinan
Cakupan
layanan rumah
layak huni yang
terjangkau
70 % 2009 - 2025
Dinas perumahan
atau Dinas yang
menangani bidang
perumahan
Tercapainya fasilitasi
keterjangkauan
menghuni rumah
layak huni oleh
Pemerintah Daerah
Provinsi
II.
Lingkungan
Yang Sehat
dan Aman
yang didukung
dengan
prasarana,
sarana dan
utilitas umum
Cakupan
Lingkungan
Yang Sehat
dan Aman
yang didukung
dengan PSU
100% 2009 - 2025
Dinas perumahan
atau Dinas yang
menangani bidang
perumahan
Sesuai tata ruang
dan perizinan
MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT,
ttd
MOHAMMAD YUSUF ASY’ARI
140 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
B. JENIS PELAYANAN DASAR, INDIKATOR, NILAI DAN WAKTU PENCAPAIAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH KA-
BUPATEN/KOTA
Departemen/LPND : Kementerian Negara Perumahan Rakyat
Urusan Wajib : Perumahan
Daerah : Kabupaten/Kota
No.
Jenis
Pelayanan
Dasar skala
Provinsi
Standar Pelayanan
Minimal
Batas
Waktu
Pencapaian
(Tahun)
Satuan Kerja/
Lembaga
Penanggung
Jawab
Keterangan
Indikator Nilai
I.
Rumah Layak
Huni dan Ter-
jangkau
Cakupan
ketersediaan
rumah layak
huni
100 % 2009 - 2025
Dinas perumahan
atau Dinas yang
menangani bidang
perumahan
Sesuai tata ruang
dan perizinan
Cakupan
layanan rumah
layak huni yang
terjangkau
70 % 2009 - 2025
Dinas perumahan
atau Dinas yang
menangani bidang
perumahan
Tercapainya fasilitasi
keterjangkauan
menghuni rumah
layak huni oleh
Pemerintah Daerah
Kabupaten/ Kota
II.
Lingkungan
Yang Sehat
dan Aman
yang didukung
dengan prasa-
rana, sarana
dan utilitas
umum (PSU)
Cakupan
Lingkungan
Yang Sehat
dan Aman
yang didukung
dengan PSU
100% 2009 - 2025
Dinas perumahan
atau Dinas yang
menangani bidang
perumahan
Sesuai tata ruang
dan perizinan
MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT,
ttd
MOHAMMAD YUSUF ASY’ARI
141 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
Lampiran II Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat
Nomor : 22/PERMEN/M/2008
Tanggal : 30 Desember 2008
PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN
RAKYAT DAERAH PROVINSI
I. RUMAH LAYAK HUNI DAN TERJANGKAU
1. Cakupan ketersediaan rumah layak huni
a. Pengertian
1. Rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hu-
nian dan sarana pembinaan keluarga.
2. Rumah susun adalah bangunan gedung bertingkat yang dibangun dalam
suatu lingkungan, yang dibangun dalam suatu lingkungan, yang terbagi
dalam bagian-bagian yang distrukturkan secara fungsional dalam arah
horizontal maupun vertikal dan merupakan satuan-satuan yang masing-
masing dapat digunakan secara terpisah, terutama untuk tempat hunian,
yang dilengkapi dengan bagian-bersama, bendabersama dan tanah-bers-
ama.
3. Rumah layak huni adalah rumah yang memenuhi persyaratan keselamatan
bangunan dan kecukupan minimum luas bangunan serta kesehatan peng-
huninya;
b. Defnisi Operasional
Cakupan ketersediaan rumah layak huni adalah cakupan pemenuhan kebutu-
han rumah yang memenuhi persyaratan keselamatan bangunan dan kecuku-
pan minimum luas bangunan serta kesehatan penghuninya.
c. Cara Perhitungan Rumus
1. Rumus
2. Pembilang
Jumlah rumah layak huni yang memenuhi kriteria kehandalan bangunan,
menjamin kesehatan serta kecukupan luas minimum di suatu wilayah kerja,
pada waktu tertentu.
3. Penyebut
Jumlah rumah di suatu wilayah provinsi pada kurun waktu tertentu.
4. Ukuran/Konstanta
Persentase (%)
5. Contoh Perhitungan
Pada suatu wilayah provinsi mempunyai jumlah rumah layak huni yang
memenuhi kriteria kehandalan bangunan, menjamin kesehatan dan kecu-
kupan luas minimum sebanyak 200.000 rumah pada tahun 2007, sedang-
kan total jumlah rumah yang ada pada provinsi tersebut sebanyak 400.000
rumah, maka:
Persentase cakupan rumah layak huni pada wilayah provinsi tersebut adalah:
200.000 rumah layak huni
X 100 % = 50 %
400.000 jumlah rumah wilayah provinsi
142 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
d. Sumber Data
1. Dinas Perumahan atau dinas yang menangani bidang perumahan kabu-
paten/kota
2. Kantor Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi
e. Rujukan
1. Undang-Undang Nomor: 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun;
2. Undang-Undang Nomor: 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permuki-
man;
3. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 08/
PERMEN/M/2007 tentang Pedoman Pembangunan Perumahan Swadaya;
4. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor: 403/
KPTS/M/2002 tentang Pedoman Teknis Pembangunan Rumah Sederhana
Sehat (Rs Sehat).
f. Target
Target pelaksanaan SPM bidang perumahan rakyat yang mengatur cakupan
ketersediaan rumah layak huni yang harus dilakukan oleh Daerah Provinsi dari
tahun 2009 sampai dengan tahun 2025 sebesar 100 % (seratus persen).
g. Langkah Kegiatan
1. Melakukan sosialisasi dan bantuan teknis kepada pemerintahan kabupat-
en/kota untuk penyelenggaraan pelayanan bidang perumahan rakyat un-
tuk rumah layak huni melalui pelatihan, bimbingan teknis, dan pendamp-
ingan;
2. Melakukan pemutahiran data rumah secara berkala dari kabupaten/kota;
3. Melakukan pengawasan, pengendalian, evaluasi, koordinasi serta singkro-
nisasi pelaksanaan kebijakan dan pelaporan penyelenggaraan pelayanan
bidang perumahan rakyat untuk ketersediaan rumah layak huni kepada
Menteri.
h. SDM
1. Sarjana Teknik Sipil/Arsitek/Teknik Lingkungan/ Industri/Planologi atau
sarjana lain yang sesuai untuk melakukan bimbingan teknis, pendampin-
gan dalam penyelenggaraan perumahan rakyat;
2. Sarjana Sosial /ilmu Hukum/Ekonomi atau sarjana lain yang sesuai untuk
melakukan penyiapan materi dan pelaksanaan sosialisasi, pengawasan,
pengendalian, evaluasi dan pelaporan penyelenggaraan perumahan;
2. Cakupan layanan rumah layak huni yang terjangkau
a. Pengertian
1. Rumah terjangkau adalah rumah dengan harga jual atau harga sewa
yang mampu dimiliki atau disewa oleh seluruh lapisan masyakarat;
2. Median multiple adalah perbandingan antara median harga rumah den-
gan median penghasilan rumah tangga dalam setahun;
3. Indeks keterjangkauan adalah gambaran pemerintah daerah tentang
kemampuan masyarakat diwilayahnya secara umum untuk memenuhi
kebutuhan rumah yang layak huni dan terjangkau.
b. Defnisi Operasional
Cakupan ketersediaan rumah layak huni yang terjangkau adalah cakupan ket-
ersediaan rumah layak huni dengan harga yang terjangkau baik untuk dimiliki
maupun disewa oleh seluruh lapisan masyakarat.
143 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
c. Kriteria
1. Harga rumah dikatagorikan terjangkau apabila mempunyai median mul-
tiple sebesar 3 atau kurang;
Indeks Keterjangkauan
Rating Median Multiple
Sama sekali tidak terjangkau
5.1
Tidak terjangkau
Kurang terjangkau
Terjangkau
Lebih besar atau sama dengan
4.1 s/d 5.0
3.1 s/d 4.0
lebih kecil atau sama dengan 3
2. Median harga rumah berdasarkan harga rumah layak huni untuk MBR
sesuai peraturan perundang-undangan;
3. Median penghasilan rumah tangga berdasarkan penghasilan rumah
tangga yang masuk dalam katagori masyarakat berpenghasilan rendah.
d. Cara Perhitungan/Rumus
1. Rumus
Indeks Keterjangkauan =
Median harga rumah
Median penghasilan rumah tangga
Cakupan layanan
rumah layak huni =
yang terjangkau
Jumlah rumah tangga MBR yang menempati rumah layak
huni dan terjangkau pada kurun waktu tertentu
X 100 %
Jumlah rumah tangga MBR pada kurun waktu tertentu

2. Pembilang
Jumlah rumah tangga MBR yang menempati rumah layak huni dan ter-
jangkau pada kurun waktu tertentu.
3. Penyebut
Jumlah rumah tangga masyarakat berpenghasilan rendah pada kurun
waktu tertentu.
4. Ukuran/Konstanta
Persentase (%).
5. Contoh Perhitungan
a). Menghitung indeks keterjangkauan
Median harga rumah layak huni di Provinsi A adalah Rp 30 juta (baik
yang dilakukan dengan cara dibeli, dibangun, atau diperbaiki). Median
penghasilan rumah tangga per tahun di Provinsi A adalah Rp 9 juta. Dari
data tersebut maka indeks keterjangkauan harga rumah di Provinsi A
adalah Rp 30 juta/ Rp 9 juta = 3.33 atau masuk katagori kurang terjang-
kau.

Supaya indeks keterjangkauan harga rumah di Provinsi A menjadi
“terjangkau” maka Pemerintah Provinsi perlu untuk melakukan ber-
baga upaya fasilitasi.
b). Menghitung cakupan ketersediaan rumah layak huni dan terjangkau
Jumlah rumah tangga di Provinsi A pada tahun 2010 adalah
1.000.000 KK. Perkiraan jumlah rumah tangga yang belum memiliki
144 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
rumah atau tinggal di rumah yang belum layak huni adalah 20 %,
maka : jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah atau ting-
gal di rumah yang belum layak huni adalah 20 % x 1.000.000 KK =
200.000 KK.
Jumlah rumah tangga di Provinsi A pada tahun 2010 yang difasilitasi
oleh Daerah Provinsi A dan akhirnya mampu memiliki atau tinggal di
rumah yang layak huni dan terjangkau adalah 140.000 KK.
Cakupan ketersediaan rumah layak huni dan terjangkau =
140.000/200.000 x 100 % = 70 %.
e. Sumber Data
1. Dinas Perumahan atau dinas yang menangani bidang perumahan kabu-
paten/kota;
2. Kantor Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi.
f. Rujukan
1. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 10/PERMEN/M/2007
tentang Pedoman Bantuan Stimulan Prasarana, Sarana Dan Utilitas Umum
(PSU) Perumahan Dan Permukiman;
2. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 8/PERMEN/M/2006
tentang Pedoman Pelaksanaan Pemberian Stimulan Untuk Perumahan
Swadaya Bagi MBR Melalui LKM/LKNM;
3. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 3/PERMEN/M/2007
tentang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan
Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR Bersubsidi, sebagaimana telah
diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 7/
PERMEN/M/2008;
4. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 4/PERMEN/M/2007
tentang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan
Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR Syariah Bersubsidi, sebagaimana
telah diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat No-
mor: 8/PERMEN/M/2008;
5. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 5/PERMEN/M/2007
tentang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan
Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPRS/KPRS Mikro Bersubsidi, seb-
agaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan
Rakyat Nomor: 5/PERMEN/M/2008;
6. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 6/PERMEN/M/2007
tentang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan
Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPRS/KPRS Mikro Syariah Bersubsidi,
sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan
Rakyat Nomor: 6/PERMEN/M/2008;
g. Target
Target pelaksanaan SPM bidang perumahan rakyat cakupan layanan rumah
layak huni yang terjangkau yang harus dilakukan oleh Daerah Provinsi dari
tahun 2009 sampai dengan tahun 2025 sebesar 70 % (tujuh puluh persen).
145 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
h. Langkah Kegiatan
1. Melakukan sosialisasi dan bantuan teknis kepada pemerintahan kabu-
paten/kota dan pemangku kepentingan lainnya untuk penyelenggaraan
pelayanan bidang perumahan rakyat melalui pelatihan, bimbingan tek-
nis, dan pendampingan;
2. Melakukan pemutahiran data harga rumah dan penghasilan rumah
tangga secara berkala dari kabupaten/kota;
3. Melakukan pengawasan, pengendalian, koordinasi serta singkronisasi
pelaksanaan kebijakan dan pelaporan penyelenggaraan pelayanan bi-
dang perumahan rakyat untuk rumah layak huni dan terjangkau kepada
Menteri.
i. SDM
1. Sarjana Ekonomi atau sarjana lain yang sesuai dibutuhkan untuk meng-
hitung indeks keterjangkauan harga rumah dalam suatu wilayah kerja
dan mengembangkan berbagai jenis fasilitasi khususnya skim dan me-
kanisme bantuan pembiayaan perumahan;
2. Sarjana Sipil/Arsitektur atau sarjana lain yang sesuai dibutuhkan untuk
menghitung indeks keterjangkauan harga rumah khususnya melakukan
analisa terhadap harga rumah layak huni.
II. LINGKUNGAN YANG SEHAT DAN AMAN YANG DIDUKUNG DENGAN PRASA-
RANA, SARANA DAN UTILITAS UMUM (PSU)
3. Cakupan lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sa-
rana dan utilitas umum (PSU)
a. Pengertian
1. Perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan
tempat tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasa-
rana dan sarana lingkungan.
2. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lind-
ung, baik yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang ber-
fungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan
tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.
3. Lingkungan perumahan adalah lingkungan hunian dengan batas-batas
fsik tertentu baik merupakan bagian dari kawasan permukiman maupun
kawasan dengan fungsi khusus yang keberadaannya didominasi oleh
rumah-rumah dan dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan utilitas untuk
menyelenggarakan kegiatan penduduk yang tinggal di dalamnya dalam
lingkup terbatas.
4. Prasarana lingkungan adalah kelengkapan dasar fsik lingkungan yang
memungkinkan lingkungan permukiman dapat berfungsi sebagaimana
mestinya.
5. Sarana lingkungan adalah fasilitas penunjang, yang berfungsi untuk peny-
elenggaraan dan pengembangan kehidupan ekonomi, sosial dan budaya.
6. Utilitas umum adalah sarana penunjang untuk pelayanan lingkungan.
b. Defnisi Operasional :
Cakupan lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sarana
dan utilitas umum (PSU) adalah lingkungan hunian dengan batasbatas fsik
tertentu baik merupakan bagian dari kawasan permukiman maupun kawasan
146 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
dengan fungsi khusus yang keberadaannya didominasi oleh rumah-rumah
dan dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan utilitas untuk menyelengga-
rakan kegiatan penduduk yang tinggal di dalamnya dalam lingkup terbatas
dengan penataan sesuai tata ruang dan menjamin kesehatan serta keamanan
bagi masyarakat.
c. Cara Perhitungan/Rumus
1. Rumus
Cakupan lingkunga
yang sehat dan aman =
yang didukung PSU
Jumlah lingkungan yang didukung PSU
perumahan pada kurun waktu tertentu
X 100 %
Jumlah lingkungan pada kurun waktu
tertentu
2. Pembilang
Jumlah lingkungan (kelurahan/desa) yang sehat dan aman yang didukung
prasarana, sarana dan utilitas (PSU), meliputi : jalan, drainase, persampah-
an, sanitasi, air bersih, dan listrik memadai untuk satu lingkungan di suatu
wilayah kerja pada kurun waktu tertentu
3. Penyebut
Jumlah lingkungan perumahan di suatu wilayah kerja pada kurun waktu
tertentu.
4. Ukuran/Konstanta
Persentase (%)
5. Contoh Perhitungan
Pada suatu wilayah provinsi mempunyai jumlah lingkungan (kelurahan/
desa) yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sarana dan utilitas
(PSU) yang memenuhi kriteria komponen PSU sebanyak 300 kelurahan/
desa pada tahun 2007, dari total jumlah kelurahan/desa yang ada pada
provinsi tersebut sebanyak 600, maka:
Persentase cakupan lingkungan (kelurahan/desa) yang sehat dan aman
yang didukung PSU provinsi tersebut adalah:
300 kelurahan/desa didukung PSU
X 100 % = 50 %
600 kelurahan/desa pada provinsi
d. Rujukan
1. Undang-Undang Nomor: 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun;
2. Undang-Undang Nomor: 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permuki-
man;
3. Peraturan Pemerintah Nomor: 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Ban-
gun dan lingkungan siap bangun yang berdiri sendiri;
4. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 10/PERMEN/M/2007
tentang Pedoman Bantuan Stimulan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum
(PSU) Perumahan dan Permukiman;
5. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 11/PERMEN/M/2008
tentang Pedoman Keserasian Kawasan Perumahan Dan Permukiman;
e. Sumber Data
1. Dinas Perumahan atau dinas yang menangani bidang perumahan kabu-
paten/kota.
2. Kantor Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi.
147 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
f. Target
Target pelaksanaan SPM bidang perumahan rakyat yang mengatur cakupan
lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sarana dan utili-
tas umum (PSU) yang harus dilakukan oleh Daerah Provinsi dari tahun 2009
sampai dengan tahun 2025 sebesar 100 % (seratus persen).
g. Langkah Kegiatan
1. Melakukan sosialisasi dan bantuan teknis kepada pemerintahan kabu-
paten/kota untuk penyelenggaraan pelayanan bidang perumahan rakyat
untuk lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sa-
rana dan utilitas umum (PSU) melalui pelatihan, bimbingan teknis, dan
pendampingan;
2. Melakukan pemutahiran data lingkungan perumahan secara berkala dari
kabupaten/kota;
3. Melakukan pengawasan, pengendalian, koordinasi serta sinkronisasi
pelaksanaan kebijakan dan pelaporan penyelenggaraan pelayanan bi-
dang perumahan rakyat untuk lingkungan yang sehat dan aman yang
didukung prasarana, sarana dan utilitas umum (PSU) kepada Menteri.
h. SDM
1. Sarjana Teknik Sipil/Arsitek/Teknik Lingkungan/Industri/Planologi atau
sarjana lain yang sesuai untuk melakukan bimbingan teknis, pendampin-
gan dalam penyelenggaraan perumahan;
2. Sarjana Sosial/ Ilmu Hukum/ Ekonomi atau sarjana lain yang sesuai untuk
melakukan penyiapan materi dan pelaksanaan sosialisasi, pengawasan,
pengendalian, dan pelaporan penyelenggaraan perumahan.
PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PERUMAHAN
RAKYAT DAERAH KABUPATEN/KOTA
I. RUMAH LAYAK HUNI DAN TERJANGKAU
1. Cakupan ketersediaan rumah layak huni
a. Pengertian
1. Rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hu-
nian dan sarana pembinaan keluarga.
2. Rumah susun adalah bangunan gedung bertingkat yang dibangun dalam
suatu lingkungan, yang dibangun dalam suatu lingkungan, yang terbagi
dalam bagian-bagian yang distrukturkan secara fungsional dalam arah
horizontal maupun vertikal dan merupakan satuan-satuan yang masing-
masing dapat digunakan secara terpisah, terutama untuk tempat hunian,
yang dilengkapi dengan bagian-bersama, bendabersama dan tanah-ber-
sama.
3. Rumah layak huni adalah rumah yang memenuhi persyaratan kese-
lamatan bangunan dan kecukupan minimum luas bangunan serta
kesehatan penghuninya.
b. Defnisi Operasional
Cakupan ketersediaan rumah layak huni adalah cakupan pemenuhan kebu-
tuhan rumah yang memenuhi persyaratan keselamatan bangunan dan kecu-
kupan minimum luas bangunan serta kesehatan penghuninya.
148 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
c. Kriteria
1. Kriteria rumah layak huni meliputi :
a). Memenuhi persyaratan keselamatan bangunan meliputi :
1. struktur bawah/pondasi;
2. struktur tengah/kolom dan balak (Beam);
3. struktur atas.
b). Menjamin kesehatan meliputi pencahayaan, penghawaan dan sani-
tasi
c). Memenuhi kecukupan luas minimum 7,2 m
2
/orang sampai dengan 12
m
2
/orang
2. Kriteria rumah layak huni sebagaimana dimaksud angka 1 tidak meng-
hilangkan penggunaan teknologi dan bahan bangunan daerah setempat
sesuai kearifan lokal daerah untuk menggunakan teknologi dan bahan
bangunan dalam membangun rumah layak huni.
Contoh persyaratan keselamatan bangunan sebagaimana dimaksud pada
kriteria rumah layak huni huruf a).
1. Kriteria rumah layak huni
a) Memenuhi persyaratan keselamatan bangunan
1. Ketentuan Struktur Bawah (Pondasi)
1) Pondasi harus ditempatkan pada tanah yang mantap, yaitu ditempat-
kan pada tanah keras, dasar pondasi diletakkan lebih dalam dari 45 cm
dibawah permukaan tanah.
2) Seluruh badan pondasi harus tertanam dalam tanah 3) Pondasi harus di-
hubungkan dengan balok pondasi atau sloof, baik pada pondasi setem-
patmaupun pondasi menerus
4) Balok pondasi harus diangkerkan pada pondasinya, dengan jarak angker
setiap 1,50 meter dengan baja tulangan diameter 12 mm
5) Pondasi tidak boleh diletakkan terlalu dekat dengan dinding tebing,
untuk mencegah longsor, tebing diberi dinding penahan yang terbuat
dari pasangan atau turap bambu maupun kayu
149 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
PONDASI
2. Struktur Tengah Ketentuan :
1) Bangunan harus menggunakan kolom sebagairangka pemikul, dapat
terbuat dari kayu, beton bertulang, atau baja
150 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
2) Kolom harus diangker pada balok pondasi atau ikatannya diteruskan
pada pondasinya
3) Pada bagian akhir atau setiap kolom harus diikat dan disatukan dengan
balok keliling/ring balok dari kayu, beton bertulang atau baja
4) Rangka bangunan (kolom, ring balok, dan sloof ) harus memiliki hubun-
gan yang kuat dan kokoh
5) Kolom/tiang kayu harus dilengkapi dengan balok pengkaku untuk mena-
han gaya lateral gempa
6) Pada rumah panggung antara tiang kayu harus diberi ikatan diagonal.
SKALA 20 :1
3. Struktur Atas
Ketentuan struktur atas:
1) Rangka kuda-kuda harus kuat menahan beban atap
2) Rangka kuda-kuda harus diangker pada kedudukannya (pada kolom atau
ring balok).
3) Pada arah memanjang atap harus diperkuat dengan menambah ikatan
angin diantara rangka kuda-kuda.
KUDA - KUDA KAYU 5/10
SEKALA 1 : 50
151 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
b) Menjamin Kesehatan:
1. kecukupan pencahayaan rumah layak huni minimal 50% dari dinding yang
berhadapan dengan ruang terbuka untuk ruang tamu dan minimal 10%
dari dinding yang berhadapan dengan ruang terbuka untuk ruang tidur;
2. kecukupan penghawaan rumah layak huni minimal 10 % dari luas lantai.
3. penyediaan sanitasi minimal 1 kamar mandi dan jamban didalam atau luar
bangunan rumah dan dilengkapi bangunan bawah septiktank atau den-
gan sanitasi komunal.
c) Memenuhi kecukupan luas minimum
adalah luas minimal rumah layak huni antara 7,2 m
2
/orang sampai dengan 12
m
2
/orang dengan fungsi utama sebagai hunian yang terdiri dari ruang serba-
guna/ruang tidur dan dilengkapi dengan kamar mandi.
2. Teknologi dan bahan bangunan rumah layak huni yang sesuai dengan kearifan
lokal disesuaikan dengan adat dan budaya daerah setempat.
d. Cara Perhitungan Rumus
1. Rumus
Cakupan Rumah =
Layak Huni
Jumlah rumah layak huni di suatu
wilayah kerja pada kurun waktu tertentu
X 100 %
Jumlah rumah di suatu wilayah
kerja pada kurun waktu tertentu
2. Pembilang
Jumlah rumah layak huni yang memenuhi kriteria kehandalan ban-
gunan, menjamin kesehatan serta kecukupan luas minimum di suatu
wilayah kerja, pada waktu tertentu.
3. Penyebut
Jumlah rumah di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.
4. Ukuran/Konstanta
Persentase (%)
5. Contoh Perhitungan
Pada suatu wilayah kabupaten atau kota mempunyai jumlah rumah layak
huni yang memenuhi kriteria kehandalan bangunan, menjamin kesehat-
an dan kecukupan luas minimum sebanyak 200 rumah pada tahun 2007,
sedangkan total jumlah rumah yang ada pada kabupaten atau kota terse-
but sebanyak 400 rumah, maka :
Persentase cakupan rumah layak huni pada kabupaten atau kota tersebut
adalah:
200 rumah layak huni
X 100 % = 50 %
400 jumlah rumah di kab/
kota
e. Sumber Data
1. Dinas Perumahan atau dinas yang menangani bidang perumahan kabu-
paten/kota
2. Kantor Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten/Kota
3. Kantor Kecamatan dan Kelurahan/desa
152 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
4. Pengembang perumahan atau pemangku kepentingan bidang peruma-
han
f. Rujukan
1. Undang-Undang Nomor:16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun;
2. Undang-Undang Nomor: 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permuki-
man;
3. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 08/PERMEN/M/2007
tentang Pedoman Pembangunan Perumahan Swadaya;
4. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor: 829/MENKES/SK/VII/1999 tentang
Persyaratan Kesehatan Perumahan;
g. Target
Target pelaksanaan SPM bidang perumahan rakyat yang mengatur cakupan
ketersediaan rumah layak huni yang harus dilakukan oleh Daerah Kabupat-
en/Kota dari tahun 2009 sampai dengan tahun 2025 sebesar 100 % (seratus
persen).
h. Langkah Kegiatan
1. Melakukan sosialisasi dan bantuan teknis kepada masyarakat dan
pemangku kepentingan lainnya untuk penyelenggaraan pelayanan bi-
dang perumahan rakyat untuk ketersediaan rumah layak huni melalui
pelatihan, bimbingan teknis, dan pendampingan;
2. Melakukan pendataan dan pemutahiran data rumah layak huni secara
berkala;
3. Melakukan pembentukan pusat informasi bidang perumahan untuk
memudahkan masyarakat dalam mendapatkan informasi pembangunan
rumah layak huni dan terjangkau
4. Perizinan pembangunan dibidang perumahan;
5. Melakukan pengawasan, pengendalian, koordinasi serta sinkronisasi
pelaksanaan kebijakan bidang perumahan dan pelaporan penyelengga-
raan pelayanan bidang perumahan rakyat kepada provinsi.
i. SDM
1. Sarjana Teknik Sipil/Arsitek/Teknik Lingkungan/ Industri/Planologi atau
sarjana lain untuk melakukan bimbingan teknis, pendampingan, dalam
penyelenggaraan perumahan rakyat;
2. Sarjana Sosial /ilmu Hukum/Ekonomi atau sarjana lain yang sesuai untuk
melakukan penyiapan materi dan pelaksanaan sosialisasi, pengawasan,
pengendalian, dan pelaporan penyelenggaraan perumahan rakyat;
3. Diploma 3 yang sesuai/ SMU atau yang sederajat untuk melakukan pen-
dataan rumah layak huni.
2. Cakupan layanan rumah layak huni yang terjangkau
a. Pengertian
1. Rumah terjangkau adalah rumah dengan harga jual atau harga sewa yang
mampu dimiliki atau disewa oleh seluruh lapisan masyakarat.
2. Median multiple adalah perbandingan antara median harga rumah dengan
median penghasilan rumah tangga dalam setahun.
3. Indeks keterjangkauan adalah gambaran pemerintah daerah tentang
kemampuan masyarakat diwilayahnya secara umum untuk memenuhi
153 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
kebutuhan rumah yang layak huni dan terjangkau.
4. Layanan adalah segala bentuk kegiatan yang diberikan oleh Pemerintah
Pusat/Daerah, BUMN/BUMD dalam rangka pemenuhan kebutuhan ma-
syarakat dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
b. Defnisi Operasional
Cakupan ketersediaan rumah layak huni dan terjangkau adalah cakupan ket-
ersediaan rumah layak huni dengan harga yang terjangkau oleh seluruh lapisan
masyakarat baik untuk dimiliki maupun disewa.
c. Kriteria
1. Harga rumah dikatagorikan terjangkau apabila mempunyai median multiple
sebesar 3 atau kurang;
Indeks Keterjangkauan
Rating Median Multiple
Sama sekali tidak terjangkau
Tidak terjangkau
Kurang terjangkau
Terjangkau
lebih besar atau sama dengan 5.1
4.1 s/d 5.0
3.1 s/d 4.0
lebih kecil atau sama dengan 3
2. Median harga rumah berdasarkan harga rumah layak huni sesuai peraturan
perundang-undangan;
3. Median penghasilan rumah tangga berdasarkan penghasilan rumah tangga
yang masuk dalam katagori masyarakat berpenghasilan rendah.
d. Cara Perhitungan/Rumus
1. Rumus
Indeks Keterjangkauan =
Median harga rumah
Median penghasilan rumah tangga
Cakupan layanan
rumah layak huni =
yang terjangkau
Jumlah rumah tangga MBR yang menempati rumah
layak huni yang terjangkau pada kurun waktu tertentu
X 100 %
Jumlah rumah tangga MBR pada kurun waktu tertentu
2. Pembilang
Jumlah rumah tangga MBR yang menempati rumah layak huni yang terjang-
kau pada kurun waktu tertentu.
3. Penyebut
Jumlah rumah tangga MBR pada kurun waktu tertentu.
4. Ukuran/Konstanta
Persentase (%).
5. Contoh Perhitungan
a). Menghitung indeks keterjangkauan
Median harga rumah layak huni di kabupaten A adalah Rp 30 juta
(baik yang dilakukan dengan cara dibeli, dibangun, atau diperbaiki).
Median penghasilan rumah tangga per tahun di kabupaten A adalah
Rp 9 juta. Dari data tersebut maka indeks keterjangkauan harga
rumah di kabupaten A adalah Rp 30 juta/ Rp 9 juta = 3.33 atau masuk
katagori kurang terjangkau.
Supaya indeks keterjangkauan harga rumah di kabupaten A men-
154 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
jadi “terjangkau” maka Pemda perlu untuk memfasilitasi masyarakat
tersebut baik melalui pemberian bantuan biaya pembelian, pemban-
gunan, perbaikan rumah, penyediaan lahan murah, dan memberi-
kan kemudahan perizinan. Dengan demikian peran Pemda adalah
melakukan berbagai upaya agar masyarakat mampu memiliki atau
tinggal di rumah yang layak huni melalui fasilitasi pemberian ban-
tuan pembiayaan dan kemudahan lainnya.
b). Menghitung cakupan ketersediaan rumah layak huni dan terjangkau
Jumlah rumah tangga di Kabupaten A pada tahun 2010 adalah
100.000 KK. Perkiraan jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah
atau tinggal di rumah yang belum layak huni adalah 20 %, maka : jumlah
rumah tangga yang belum memiliki rumah atau tinggal di rumah yang be-
lum layak huni adalah 20 % x 100.000 KK = 20.000 KK.
Jumlah rumah tangga di kapubapen A pada tahun 2010 yang difasilitasi
oleh Daerah Kabupaten A dan akhirnya mampu memiliki atau tinggal di
rumah yang layak huni dan terjangkau adalah 14.000 KK.
Cakupan ketersediaan rumah layak huni dan terjangkau = 14.000/20.000 x
100 % = 70 %.
e. Sumber Data
1. Dinas Perumahan atau yang menangani bidang perumahan kabupaten/
kota.
2. Kantor Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten/Kota.
3. Kantor Kecamatan dan Kelurahan/desa.
4. Perbankan penyalur KPR.
5. Pengembang perumahan atau pemangku kepentingan bidang perumahan.
f. Rujukan
1. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 10/PERMEN/M/2007
tentang Pedoman Bantuan Stimulan Prasarana, Sarana Dan Utilitas Umum
(PSU) Perumahan Dan Permukiman;
2. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 8/PERMEN/M/2006 ten-
tang Pedoman Pelaksanaan Pemberian Stimulan Untuk Perumahan Swadaya
Bagi MBR Melalui LKM/LKNM;
3. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 3/PERMEN/M/2007 ten-
tang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan Fasilitas
Subsidi Perumahan Melalui KPR Bersubsidi, sebagaimana telah diubah den-
gan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 7/PERMEN/M/2008;
4. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 4/PERMEN/M/2007
tentang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan Fasili-
tas Subsidi Perumahan Melalui KPR Syariah Bersubsidi, sebagaimana telah
diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 8/
PERMEN/M/2008;
5. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 5/PERMEN/M/2007
tentang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan Fasili-
tas Subsidi Perumahan Melalui KPRS/KPRS Mikro Bersubsidi, sebagaimana
telah diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 5/
PERMEN/M/2008;
155 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
6. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 6/PERMEN/M/2007 ten-
tang Pengadaan Perumahan dan Permukiman Dengan Dukungan Fasilitas
Subsidi Perumahan Melalui KPRS/KPRS Mikro Syariah Bersubsidi, sebagaima-
na telah diubah dengan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor
6/PERMEN/M/2008;
g. Target
Target pelaksanaan SPM bidang perumahan rakyat yang mengatur cakupan
layanan rumah layak huni yang terjangkau yang harus dilakukan oleh Daerah
Kabupaten/Kota dari tahun 2009 sampai dengan tahun 2025 sebesar sebesar
70 % (tujuh puluh persen).
h. Langkah Kegiatan
1. Menjalin kerjasama dan kemitraan dengan instansi lain seperti kantor badan
pusat statistik kabupaten/kota, koperasi, pengembang, dan perbankan.
2. Melakukan pelatihan kepada para staf di dinas perumahan atau dinas yang
menangani perumahan khususnya mengenai skim dan mekanisme bantuan
pembiayaan perumahan bagi masyarakat.
3. Melakukan sosialisasi kepada masyarakat maupun stakeholders terkait den-
gan skim dan mekanisme bantuan pembiayaan perumahan bagi masyara-
kat.
4. Melakukan pengumpulan, pengolahan, dan analisa data khususnya data
harga rumah layak huni dan besaran penghasilan rumah tangga (khususnya
rumah tangga yang masuk katagori berpenghasilan rendah). Pengumpulan
data dapat dilakukan melalui kegiatan survey lapangan atau dapat di-
peroleh dari kantor statistik, pengembang, dll.
5. Memberikan fasilitasi rumah layak huni dan terjangku kepada masyarakat
berpenghasilan rendah untuk menghuni rumah, baik untuk dimiliki maupun
cara lain sesuai peraturan perundangundangan dapat berupa:
• penyediaan lahan murah bagi pembangunan rumah layak huni.
• pemberian kemudahan perizinan pembangunan perumahan rumah layak
huni
• pemberian bantuan sebagian pembiayaan pemilikan rumah layak huni.
• pemberian bantuan sebagian pembiayaan pembangunan rumah layak
huni.
• pemberian bantuan sebagian pembiayaan perbaikan rumah layak huni.
6. Melakukan kegiatan monitoring dan supervisi pelaksanaan fasilitasi kepada
masyarakat minimal 2 kali dalam satu tahun anggaran.
7. Melakukan kegiatan evaluasi kegiatan minimal 2 kali dalam satu tahun ang-
garan.
8. Melakukan pencatatan dan pelaporan minimal 2 laporan dalam satu tahun
anggaran.
i. SDM
1. Sarjana Ekonomi, sarjana ini dibutuhkan untuk menghitung indeks keter-
jangkauan harga rumah dalam suatu wilayah kerja berikut mengembang-
kan jenis skim dan mekanisme bantuan pembiayaan perumahan.
156 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
2. Sarjana sipil/arsitektur, sarjana ini dibutuhkan untuk menghitung indeks
keterjangkauan harga rumah khususnya melakukan analisa terhadap harga
rumah layak huni.
3. Diploma 3 yang sesuai/ SMU atau yang sederajat untuk melakukan pendata-
an harga rumah dan penghasilan rumah tangga.
II. LINGKUNGAN YANG SEHAT DAN AMAN YANG DIDUKUNG DENGAN
PRASARANA, SARANA DAN UTILITAS UMUM (PSU)
3. Cakupan lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sa-
rana dan utilitas umum (PSU)
a. Pengertian
1. Perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan
tempat tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana,
sarana lingkungan, dan utilitas umum.
2. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung,
baik yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi se-
bagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat keg-
iatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.
3. Lingkungan perumahan adalah perumahan dalam berbagai bentuk dan uku-
ran dengan penataan tanah dan ruang, prasarana dan sarana lingkungan
serta utilitas umum yang terstruktur.
4. Prasarana lingkungan adalah kelengkapan dasar fsik lingkungan yang me-
mungkinkan lingkungan permukiman dapat berfungsi sebagaimana mesti-
nya;
5. Sarana lingkungan adalah fasilitas penunjang, yang berfungsi untuk peny-
elenggaraan dan pengembangan kehidupan ekonomi, sosial dan budaya.
6. Utilitas umum adalah sarana penunjang untuk pelayanan lingkungan.
7. Lingkungan perumahan yang sehat dan aman adalah kumpulan rumah
dalam berbagai bentuk dan ukuran yang dilengkapi prasarana, sarana dan
utilitas umum dengan penataan lingkungan yang menjamin kesehatan ma-
syarakatnya.
b. Defnisi Operasional :
Lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sarana dan utilitas
umum (PSU) adalah kumpulan rumah dalam berbagai bentuk dan ukuran yang
dilengkapi prasarana, sarana dan utilitas umum dengan penataan sesuai tata
ruang dan menjamin kesehatan masyarakat.
c. Kriteria
1. Jalan
a). Jalan akses dan Jalan poros Ketentuan:
1). Kelas jalan :
-jalan lokal skunder I (satu jalur)
-jalan lokal skunder I (dua jalur)
-jalan lokal skunder II
-jalan lokal skunder III
2). dapat diakses mobil pemadam kebakaran
3). konstruksi trotoar tidak berbahaya pejalan kaki dan penyandang cacat
4). jembatan harus memiliki pagar pengaman.
157 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
b). Jalan lingkungan Ketentuan :
1). Kelas jalan:
-jalan lingkungan I
-jalan lingkungan II
2). akses kesemua lingkungan permukiman
3). kecepatan rata-rata 5 sampai dengan 10 km/jam
4). Dapat diakses mobil pemadam kebakaran
5). konstruksi trotoar tidak berbahaya pejalan kaki dan penyandang cacat
6). jembatan harus memiliki pagar pengaman.
c). Jalan setapak Ketentuan:
1). akses kesemua persil rumah sesuai perencanaan
2). lebar 0,8 sampai 2m
2. Sanitasi Ketentuan sanitasi
a) limbah cair yang berasal dari rumah tangga tidak mencemari sumber air,
tidak menimbulkan bau, dan tidak mencemari permukaan tanah
b) Pengosongan lumpur tinja 2 tahun sekali
c) apabila kemungkinan membuat tankseptik tidak ada, maka lingkungan
perumahan yang baru harus dilengkapi dengan sistem pembuangan
sanitasi lingkungan atau harus dapat disambung dengan sistem pem-
buangan sanitasi kota atau dengan cara pengolahan lain.
3. Drainase dan pengendalian banjir Ketentuan :
a) tinggi genangan rata-rata kurang dari 30 cm
b) lama genangan kurang dari 1 jam
c) setiap lingkungan perumahan harus dilengkapi dengan sistem drainase
yang mempunyai kapasitas tampung yang cukup sehingga lingkungan
perumahan bebas dari genangan air.
d) sistem drainase harus dihubungkan dengan badan penerima (saluran
kota, sungai, danau, laut atau kolam yang mempunyai daya tampung cu-
kup) yang dapat menyalurkan atau menampung air buangan sedemikian
rupa sehingga maksud pengeringan daerah dapat terpenuhi.
e) prasarana drainase tidak menjadi tempat perindukan vektor penyakit
4. Persampahan Ketentuan :
a). 100 % produk sampah tertangani (berdasarkan jumlah timbunan sampah
0,02 m3/orang/hari)
b).Pengelolaan pembuangan sampah rumah tangga harus memenuhi syarat
kesehatan.
c). Pengelolaan persampahan mandiri termasuk pembuatan composer
komunal untuk kebutuhan kawasan perumahan.
5. Air minum Ketentuan :
a) 100% penduduk terlayani
b) 60-220 lt/orang/hari untuk permukiman di kawasan perkotaan
c) 30-50 lt/orang/hari untuk lingkungan perumahan
d) Apabila disediakan melalui kran umum :
-1 kran umum disediakan untuk jumlah pemakai 220 jiwa
-Radius pelayanan maksimum 100 meter
-Kapasitas minum 30/lt/hari
e) Memenuhi standar air minum
158 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PERUMAHAN RAKYAT NO. 22/PERMEN/M/2008
6. Listrik Ketentuan :
a) setiap lingkungan perumahan harus mendapatkan daya listrik dari PLN
atau dari sumber lain (dengan perhitungan setiap unit hunian mendapat
daya listrik minimum 450 VA atau 900 VA)
b) tersedia jaringan listrik lingkungan c) pengaturan tiang listrik dan gardu
listrik harus menjamin keamanan penghuni d) tersedia penerangan jalan
umum
d. Cara Perhitungan/Rumus
1. Rumus
Cakupan lingkungan
yang sehat dan aman =
yang didukung PSU
Jumlah lingkungan yang didukung
PSU pada kurun waktu tertentu
X 100 %
Jumlah lingkungan perumahan pada
kurun waktu tertentu

2. Pembilang Jumlah lingkungan (kelurahan/desa) yang sehat dan aman yang didu-
kung prasarana, sarana dan utilitas (PSU), meliputi : jalan, drainase, persampahan,
sanitasi, air bersih, dan listrik memadai untuk satu lingkungan di suatu wilayah
kerja pada kurun waktu tertentu.
3. Penyebut Jumlah lingkungan perumahan di suatu wilayah kerja pada kurun wak-
tu tertentu.
4. Ukuran/Konstanta Persentase (%).
5. Contoh Perhitungan
Pada suatu kabupaten/kota mempunyai jumlah lingkungan (kelurahan/desa)
yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sarana dan utilitas (PSU) yang
memenuhi kriteria komponen PSU sebanyak 30 kelurahan/desa pada tahun 2007,
dari total jumlah kelurahan/desa yang ada pada kabupaten/kota tersebut seban-
yak 60, maka:
Persentase cakupan lingkungan (kelurahan/desa) yang sehat dan aman yang
didukung PSU kabupaten/kota tersebut adalah:
30 kelurahan/desa didukung PSU
X 100 % = 50 %
60 kelurahan/desa pada kabupaten/kota

e. Rujukan
1. Undang-Undang Nomor: 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun;
2. Undang-Undang Nomor: 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permuki-
man;
3. Undang-Undang Nomor: 18 Tahun 2008 tentang Persampahan;
4. Peraturan Pemerintah Nomor: 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun
dan lingkungan siap bangun yang berdiri sendiri;
5. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 20/KPTS/1986 tentang Pedo-
man Teknik Pembangunan Perumahan Sederhana Tidak Bersusun;
6. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 34/PERMEN/M/2006
tentang Pedoman Umum Penyelenggaraan Keterpaduan Prasarana, Sarana,
dan Utilitas (PSU) Kawasan Perumahan;
7. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 10/PERMEN/M/2007
tentang Pedoman Bantuan Stimulan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum
(PSU) Perumahan dan Permukiman;
8. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 18/PRT/M/2007 tentang Peny-
159 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PERUMAHAN RAKYAT DAERAH
PROVINSI DAN DAERAH KABUPATEN/KOTA
elenggaraan Pengembangan Sistem Peyediaan Air Minum;
9. Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor: 11/PERMEN/M/2008
tentang Pedoman Keserasian Kawasan Perumahan Dan Permukiman.
f. Sumber Data
1. Dinas Perumahan atau yang menangani bidang perumahan kabupaten/kota
2. Kantor Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten/Kota
3. Kantor Kecamatan dan Kelurahan/desa
4. Perbankan penyalur KPR
5. Pengembang perumahan atau pemangku kepentingan bidang perumahan
g. Target
Target pelaksanaan SPM bidang perumahan rakyat yang mengatur cakupan
lingkungan yang sehat dan aman yang didukung prasarana, sarana dan utili-
tas umum (PSU) yang harus dilakukan oleh Daerah Kabupaten/Kota dari tahun
2009 sampai dengan tahun 2025 sebesar 100 % (seratus persen).Target 2025 :
100%
h. Langkah Kegiatan
1. Melakukan sosialisasi dan bantuan teknis kepada masyarakat dan pemangku
kepentingan lainnya untuk penyelenggaraan pelayanan bidang perumahan
rakyat melalui pelatihan, bimbingan teknis, dan pendampingan;
2. Melakukan pendataan dan pemutahiran data lingkungan perumahan secara
berkala;
3. Melakukan pembentukan pusat informasi bidang perumahan untuk memu-
dahkan masyarakat dalam mendapatkan informasi lingkungan yang sehat
dan aman yang didukung dengan prasarana, sarana dan utilitas umum (PSU)
4. Perizinan prasarana, sarana dan utilitas umum (PSU);
5. Melakukan pengawasan, pengendalian, koordinasi serta singkronisasi pelak-
sanaan kebijakan bidang perumahan dan pelaporan penyelenggaraan pelay-
anan bidang perumahan rakyat kepada provinsi.
i. SDM
1. Sarjana Teknik Sipil/Arsitek/Teknik Lingkungan/Industri/Planologi atau sar-
jana lain untuk melakukan bimbingan teknis, pendampingan, dalam peny-
elenggaraan perumahan rakyat;
2. Sarjana Sosial/Ilmu Hukum/Ekonomi atau sarjana lain yang sesuai untuk
melakukan penyiapan materi dan pelaksanaan sosialisasi, pengawasan, pen-
gendalian, dan pelaporan penyelenggaraan perumahan;
3. Diploma 3 yang sesuai/ SMU atau yang sederajat untuk melakukan pendata-
an rumah layak huni.
MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT,
ttd
MOHAMMAD YUSUF ASY’ARI
160 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
163 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI NEGARA
PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK
INDONESIA
NO. 01 TAHUN 2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LAYANAN TERPADU
BAGI PEREMPUAN DAN ANAK KORBAN KEKERASAN
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN
ANAK
REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang :
1. Bahwa setiap orang berhak untuk bebas dari penyiksaan atau perlakuan yang
merendahkan derajat martabat manusia;
2. Bahwa perempuan dan anak termasuk kelompok rentan yang cenderung
mengalami kekerasan sehingga perlu mendapatkan perlindungan;
3. Bahwa perempuan dan anak yang mengalami kekerasan belum mendapatkan
pelayanan yang memadai sehingga diperlukan pelayanan minimal yang
dibutuhkan;
4. Bahwa peraturan perundang-undangan yang dimaksudkan untuk melindungi
perempuan dan anak dari kekerasan antara lain Undang-Undang Penghapusan
Kekerasan dalam Rumah Tangga, Undang-Undang Pemberantasan Tindak
Pidana Perdagangan Orang dan Undang-Undang Pornograf dan peraturan
pelaksanaannya mengamanatkan perlu standar pelayanan minimal bagi
perempuan dan anak yang menjadi korban kekerasan;
5. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud huruf a, huruf, b,
huruf c dan huruf d perlu menetapkan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang
Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 156, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3882);
2. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 109, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4235);
164 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PPPA NO. 1 TAHUN 2010
3. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam
Rumah Tangga (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 95,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4419);
4. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir
dengan Undang Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan kedua Atas
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4844);
5. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2006 tentang Perlindungan Saksi dan Korban
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 64, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4635);
6. Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana
Perdagangan Orang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor
58, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4720);
7. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2008 tentang Pornograf (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 181, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4928);
8. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial (Lembaran
Negara Repubilk Indonesia Tahun 2009 Nomor 12, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4967);
9. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik (Lembaran
Negara Repubilk Indonesia Tahun 2009 Nomor 112, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5038);
10. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5063);
11. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
12. Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2006 tentang Penyelenggaraan dan
Kerjasama Pemulihan Korban Kekerasan Dalam Rumah Tangga (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 15, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4604);
13. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007
Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
14. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2008 tentang Tata Cara dan Mekanisme
Pelayanan Terpadu Bagi Saksi dan/atau Korban Tindak Pidana Perdagangan
Orang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 22, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4818);
15. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 tentang Pembentukan dan
Pengangkatan Menteri Negara Kabinet Indonesia Bersatu II.
165 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LAYANAN TERPADU
BAGI PEREMPUAN DAN ANAK KORBAN KEKERASAN
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN
PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA TENTANG STANDAR
PELAYANAN MINIMAL BIDANG LAYANAN TERPADU BAGI PEREMPUAN
DAN ANAK KORBAN KEKERASAN
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1. Standar Pelayanan Minimal yang selanjutnya disebut SPM adalah tolok ukur kinerja
pelayanan unit pelayanan terpadu dalam memberikan pelayanan penanganan
laporan/pengaduan, pelayanan kesehatan, rehabilitasi sosial, penegakan dan
bantuan hukum, serta pemulangan dan reintegrasi sosial bagi perempuan dan
anak korban kekerasan.
2. Kekerasan adalah setiap perbuatan secara melawan hukum dengan atau tanpa
menggunakan sarana terhadap fsik dan psikis yang menimbulkan bahaya bagi
nyawa, badan atau menimbulkan terampasnya kemerdekaan seseorang.
3. Kekerasan terhadap perempuan adalah setiap tindakan berdasarkan perbedaan
jenis kelamin yang berakibat atau mungkin berakibat kesengsaraan atau
penderitaan perempuan secara fsik, seksual atau psikologis, termasuk ancaman
tindakan tertentu, pemaksaan atau perampasan kemerdekaan secara sewenang-
wenang, baik yang terjadi di ranah publik atau dalam kehidupan pribadi.
4. Kekerasan terhadap anak adalah setiap perbuatan terhadap anak yang berakibat
timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fsik, mental, seksual, psikologis,
termasuk penelantaran dan perlakuan buruk yang mengancam integritas tubuh
dan merendahkan martabat anak.
5. Anak adalah seseorang yang belum berusia 18 (delapan belas) tahun, termasuk
anak yang masih dalam kandungan.
6. Penanganan pengaduan adalah serangkaian tindakan yang dilakukan oleh
penyelenggara layanan terpadu untuk menindaklanjuti laporan adanya tindak
kekerasan terhadap perempuan dan anak yang diajukan korban, keluarga atau
masyarakat.
7. Pelayanan kesehatan adalah upaya yang meliputi aspek promotif, preventif,
kuratif dan rehabilitatif.
8. Rehabilitasi sosial adalah pelayanan yang ditujukan untuk memulihkan dan
mengembangkan kemampuan seseorang yang mengalami disfungsi sosial agar
dapat melaksanakan fungsi sosialnya secara wajar.
9. Penegakan hukum adalah tindakan aparat yang diberi kewenangan oleh negara
untuk melaksanakan peraturan perundang-undangan.
10. Bantuan hukum adalah jasa hukum yang diberikan oleh pendamping hukum
dan advokat untuk melakukan proses pendampingan saksi dan/atau korban
kekerasan terhadap perempuan dan anak yang sensitif gender.
11. Pemulangan adalah upaya mengembalikan perempuan dan anak korban
kekerasan dari luar negeri ke titik debarkasi/entry point, atau dari daerah penerima
ke daeah asal.
166 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PPPA NO. 1 TAHUN 2010
12. Reintegrasi sosial adalah upaya penyatuan kembali korban dengan pihak keluarga,
keluarga pengganti, atau masyarakat yang dapat memberikan perlindungan dan
pemenuhan kebutuhan bagi korban.
13. Unit pelayanan terpadu atau disingkat UPT adalah suatu unit kesatuan yang
menyelenggarakan fungsi pelayanan terpadu bagi perempuan dan anak korban
kekerasan. UPT tersebut dapat berada di Pusat Pelayanan Terpadu (PPT) dan Pusat
Krisis Terpadu (PKT) yang berbasis Rumah Sakit, Puskesmas, Pusat Pelayanan
Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A), Unit Pelayanan
Perempuan dan Anak (UPPA), Rumah Perlindungan Trauma Center (RPTC), Rumah
Perlindungan Sosial Anak (RPSA), BP4 dan lembaga-lembaga keumatan lainnya,
kejaksaan, pengadilan, Satuan Tugas Pelayanan Warga pada Perwakilan RI di luar
negeri, Women Crisis Center (WCC), lembaga bantuan hukum (LBH), dan lembaga
sejenis lainnya. Layanan ini dapat berbentuk satu atap (one stop crisis center) atau
berbentuk jejaring, tergantung kebutuhan di masing-masing daerah.
14. Menteri adalah menteri yang lingkup tugas dan tanggung jawabnya di bidang
pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.
15. Provinsi adalah bagian wilayah administrasi di Indonesia yang dipimpin oleh
seorang Gubernur.
16. Kabupaten/Kota adalah pembagian wilayah administrasi di Indonesia setelah
provinsi, yang dipimpin oleh seorang Bupati/Walikota.
Pasal 2
SPM Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan ini
dimaksudkan untuk menjadi panduan bagi Pemerintah dan Pemerintah Daerah dalam
menyelenggarakan layanan terpadu bagi perempuan dan anak korban kekerasan.
Pasal 3
SPM Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan bertujuan
agar perempuan dan anak korban kekerasan mendapatkan layanan minimal yang
dibutuhkan.
Pasal 4
Matriks, Ringkasan, dan Petunjuk Teknis pelaksanaan SPM Bidang Layanan Terpadu
bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan adalah sebagaimana tercantum dalam
Lampiran Peraturan ini.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
Pasal 5
SPM Bidang Layanan Terpadu Bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan, meliputi
layanan:
a. Penanganan pengaduan/laporan korban kekerasan terhadap perempuan dan
anak;
b. Pelayanan kesehatan bagi perempuan dan anak korban kekerasan;
c. Rehabilitasi sosial bagi perempuan dan anak korban kekerasan;
167 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LAYANAN TERPADU
BAGI PEREMPUAN DAN ANAK KORBAN KEKERASAN
d. Penegakan dan bantuan hukum bagi perempuan dan anak korban kekerasan;
dan
e. Pemulangan dan reintegrasi sosial bagi perempuan dan anak korban kekerasan.
Pasal 6
SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 memiliki indikator kinerja dan target batas
waktu pencapaian pada tahun 2014, meliputi:
a. Cakupan perempuan dan anak korban kekerasan yang mendapatkan penanganan
pengaduan oleh petugas terlatih di dalam unit pelayanan terpadu: 100%;
b. Cakupan perempuan dan anak korban kekerasan yang mendapatkan layanan
kesehatan oleh tenaga kesehatan terlatih di Puskesmas mampu tatalaksana KtP/A
dan PPT/PKT di Rumah Sakit: 100% dari sasaran program;
c. Cakupan layanan rehabilitasi sosial yang diberikan oleh petugas rehabilitasi sosial
terlatih bagi perempuan dan anak korban kekerasan di dalam unit pelayanan
terpadu: 75%;
d. Cakupan layanan bimbingan rohani yang diberikan oleh petugas bimbingan
rohani terlatih bagi perempuan dan anak korban kekerasan di dalam unit
pelayanan terpadu: 75%;
e. Cakupan penegakan hukum dari tingkat penyidikan sampai dengan putusan
pengadilan atas kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak: 80%;
f. Cakupan perempuan dan anak korban kekerasan yang mendapatkan layanan
bantuan hukum: 50%;
g. Cakupan layanan pemulangan bagi perempuan dan anak korban kekerasan: 50%;
dan
h. Cakupan layanan reintegrasi sosial bagi perempuan dan anak korban kekerasan:
100%.
Pasal 7
Penetapan indikator kinerja dan target SPM Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan
dan Anak Korban Kekerasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 merupakan target
minimal yang harus dicapai oleh unit pelayanan terpadu secara bertahap.
BAB III
PEMANTAUAN, EVALUASI DAN PELAPORAN
Pasal 8
1. Menteri dan Kementerian/Lembaga teknis terkait melakukan pemantauan dan
evaluasi terhadap pelaksanaan SPM Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan
dan Anak Korban Kekerasan.
2. Pemantauan dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dimaksudkan
untuk mengetahui perkembangan dan hambatan dalam pelaksanaan SPM pada
unit pelayanan terpadu.
3. Dalam melaksanakan pemantauan dan evaluasi Menteri dan Kementerian/
Lembaga teknis terkait bekerja sama dengan Pemerintah Daerah.
4. Pemantauan dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
168 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENEG PPPA NO. 1 TAHUN 2010
Pasal 9
1. Menteri bertanggung jawab untuk membuat laporan pelaksanaan SPM Bidang
Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan kepada Presiden.
2. Gubernur bertanggung jawab untuk membuat laporan pelaksanaan SPM Bidang
Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan dan disampaikan
kepada Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
dengan tembusan disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri.
3. Bupati/Walikota bertanggung jawab untuk membuat laporan pelaksanaan SPM
Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan dan
disampaikan kepada Gubernur dengan tembusan disampaikan kepada Menteri
Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Menteri Dalam
Negeri.
BAB IV
PENDANAAN
Pasal 10
1. Pendanaan pelaksanaan SPM Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak
Korban Kekerasan di provinsi bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah (APBD) provinsi.
2. Pendanaan pelaksanaan SPM Bidang Layanan terpadu bagi Perempuan dan Anak
Korban Kekerasan di kabupaten dan kota bersumber dari APBD kabupaten dan
kota.
3. Pemerintah dapat memberikan bantuan pendanaan pelaksanaan SPM Bidang
Layanan terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan di provinsi,
kabupaten dan kota, bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN).
BAB V
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 11
1. Menteri melakukan pembinaan dan pengawasan atas pelaksanaan SPM
Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan kepada
pemerintahan daerah provinsi.
2. Gubernur melakukan pembinaan dan pengawasan atas pelaksanaan SPM
Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan kepada
pemerintahan daerah kabupaten dan kota.
3. Bupati dan Walikota melakukan pengawasan atas pelaksanaan SPM Bidang
Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan di wilayahnya.
169 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG LAYANAN TERPADU
BAGI PEREMPUAN DAN ANAK KORBAN KEKERASAN
BAB VI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 12
Dengan berlakunya Peraturan ini maka Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan
Perempuan Nomor 01 Tahun 2009 tentang Stándar Pelayanan Minimal Pelayanan
Terpadu bagi Saksi dan/atau Korban Tindak Pidana Perdagangan Orang di Kabupaten/
Kota masih berlaku, sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan ini.
Pasal 13
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan
Perempuan dan Perlindungan Anak ini diundangkan dengan penempatannya dalam
Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan : di Jakarta
Pada tanggal : 28 Januari 2010
MENTERI NEGARA
PEMBERDAYAAN PEREMPUAN
DAN PERLINDUNGAN ANAK
REPUBLIK INDONESIA
ttd
LINDA AMALIA SARI
Diundangkan di Jakarta
Pada tanggal
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA
PATRIALIS AKBAR
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN NOMOR
170 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
173 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI
KELUARGA BERENCANA NASIONAL
NOMOR: 55/HK-010/B5/2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA

KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL,
Menimbang :
1. bahwa Program Keluarga Berencana Nasional merupakan upaya pokok dalam
pengendalian jumlah penduduk dan peningkatan kesejahteraan keluarga seb-
agai bagian integral pembangunan nasional, perlu terus dilanjutkan dan diting-
katkan pelaksanaannya;
2. bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 4 ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) Per-
aturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal, perlu ditetapkan Standar Pelayanan Mini-
mal Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera di Kabupaten/Kota;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, tentang Pemerintahan Daerah (Lem-
baran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa
kali, terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4844);
2. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4438);
3. Undang-Undang 52 Tahun 2009 tentang Perkembangan Kependudukan dan
Pembangunan Keluarga (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 No-
mor 161, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5080);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan dan Pertang-
gungjawaban Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2005 Nomor 14, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia Ta-
hun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Repub-
174 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
lik Indonesia Tahun 2005 Nomor 169, Tambahan Lembaran Negara Republik Indo-
nesia Nomor 4593);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemer-
intahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 No-
mor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Dae-
rah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penye-
lenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4815);
10. Keputusan Presiden Nomor 103 Tahun 2001 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi,
Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non De-
partemen sebagaimana telah beberapa kali diubah dan terakhir diubah dengan
Peraturan Presiden Nomor 64 Tahun 2005;
11. Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Program
dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera dalam Pengelo-
laan Keuangan Daerah;
12. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
13. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan atas
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Penge-
lolaan Keuangan Daerah;
14. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman Penyu-
sunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
Memperhatikan : Berita Acara Hasil Sidang Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah
(DPOD) Tanggal 17 Desember 2009.
M EM U T U S K A N
Menetapkan: PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA BEREN-
CANA NASIONAL TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BI-
DANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KA-
BUPATEN/KOTA
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:
1. Standar Pelayanan Minimal yang selanjutnya disingkat SPM adalah ketentuan
tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah
yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
2. Pelayanan dasar kepada masyarakat adalah fungsi Pemerintah dalam memberi-
kan dan mengurus keperluan kebutuhan dasar masyarakat untuk meningkatkan
taraf kesejahteraan rakyat.
3. Standar Pelayanan Minimal Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
yang selanjutnya disingkat SPM Bidang KB dan KS adalah tolok ukur kinerja pelay-
175 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
anan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera yang diselenggarakan Pemerin-
tahan Daerah Kabupaten/Kota.
4. Jenis Pelayanan Dasar Bidang KB dan KS adalah Komunikasi, Informasi dan Edu-
kasi Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera (KIE-KB dan KS), penyediaan Alat
dan Obat Kontrasepsi serta penyediaan Informasi Data Mikro.
5. Kriteria merupakan faktor-faktor penentu serta karakteristik dari jenis pelayanan
dasar, indikator dan nilai, batas waktu pencapaian, dan pengorganisasian peny-
elenggaraan pelayanan dasar dimaksud
6. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan
untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapa-
ian suatu SPM tertentu berupa masukan, proses, hasil dan/atau manfaat pelay-
anan.
7. Pengembangan Kapasitas adalah upaya meningkatkan penetapan kebijakan
daerah, kelembagaan, sumber daya dan pendanaan untuk melaksanakan fungsi-
fungsi pemerintahan dalam rangka mencapai tujuan pelayanan dasar dan/atau
SPM Bidang KB dan KS secara efektif dan efsien dengan menggunakan prinsip-
prinsip tata pemerintahan yang baik.
8. Pemerintahan Daerah adalah Penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
Pemerintah Daerah dan DPRD menurut asas Otonomi dan tugas pembantuan
dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kes-
atuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
9. Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati/Walikota dan Perangkat Daerah se-
bagai unsur penyelenggara Pemerintahan Daerah.
10. Daerah Otonom selanjutnya disebut Daerah adalah Kesatuan masyarakat hukum
yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus
urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa
sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik
Indonesia.
11. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, yang selanjutnya disebut APBN
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang disetujui oleh De-
wan Perwakilan Rakyat.
12. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya disebut APBD adalah
rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah yang dibahas dan disetujui
bersama oleh Pemerintahan Daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan Peraturan
Daerah.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA
Pasal 2
1. Kabupaten/Kota menyelenggarakan pelayanan Keluarga Berencana dan Keluar-
ga Sejahtera berdasarkan Standar Pelayanan Minimal Bidang Keluarga Berencana
dan Keluarga Sejahtera.
2. SPM Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera sebagaimana dimaksud
dalam ayat (1) meliputi jenis pelayanan dasar beserta indikator kinerja dan target
tahun 2010 – 2014 yang terdiri dari:
176 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
a. Pelayanan Komunikasi Informasi dan Edukasi Keluarga Berencana dan Kelu-
arga Sejahtera (KIE KB dan KS):
1) Cakupan Pasangan Usia Subur (PUS) yang istrinya dibawah usia 20 tahun
sebesar 3,5% pada tahun 2014;
2) Cakupan sasaran Pasangan Usia Subur menjadi Peserta KB aktif sebesar
65% pada tahun 2014;
3) Cakupan PUS yang ingin ber-KB tidak terpenuhi (unmet need) sebesar
5,0% pada tahun 2014;
4) Cakupan anggota Bina Keluarga Balita (BKB) ber-KB sebesar 70% pada ta-
hun 2014;
5) Cakupan PUS peserta KB anggota Usaha Peningkatan Pendapatan Kelu-
arga Sejahtera (UPPKS) yang ber-KB sebesar 87% pada tahun 2014;
6) Ratio Penyuluh KB/Petugas Lapangan KB 1 PKB/PLKB untuk setiap 2 desa/
kelurahan pada tahun 2014;
7) Ratio petugas Pembantu Pembina KB Desa (PPKBD) setiap desa/kelurahan
1 PPKBD pada tahun 2014.
b. Penyediaan alat dan obat kontrasepsi: Cakupan penyediaan alat dan obat
kontrasepsi untuk memenuhi permintaan masyarakat sebesar 30% per tahun.
c. Penyediaan Informasi Data Mikro. Cakupan penyediaan Informasi Data Mikro
Keluarga di setiap desa sebesar 100% pada tahun 2014.
3. Indikator kinerja dan target sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) ditetapkan ni-
lai 100 sebagaimana tercantum dalam lampiran I dan tidak terpisahkan dari lam-
piran ini.
4. Untuk melaksanakan dan mencapai target SPM sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) dan (3) dalam pelaksanaannya dilengkapi dan ditetapkan Petunjuk Teknis
SPM Bidang KB dan KS di Kabupaten/Kota sebagaimana tercantum dalam lampi-
ran II merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan Peraturan ini.
Pasal 3
SPM Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 2 diberlakukan juga bagi Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 4
1. Bupati/Walikota bertanggung jawab dalam penyelenggaraan pelayanan Kelu-
arga Berencana dan Keluarga Sejahtera sesuai SPM Bidang KB dan KS yang dilak-
sanakan oleh Perangkat Daerah Kabupaten/Kota.
2. Penyelenggaraan pelayanan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera sesuai
SPM Bidang KB dan KS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) secara operasional
dikoordinasikan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah yang membidangi Keluarga
Berencana (SKPD KB) di kabupaten/kota.
3. Penyelenggaraan pelayanan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera dilaku-
kan oleh aparatur satuan kerja perangkat daerah sesuai dengan kualifkasi dan
kompetensi yang dibutuhkan.
BAB IV
177 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
PELAKSANAAN
Pasal 5
1. SPM Bidang KB dan KS merupakan acuan dalam penyusunan Rencana Pemban-
gunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) untuk pencapaian target SPM di mas-
ing-masing Daerah Kabupaten/Kota.
2. Pencapaian target SPM sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilaksanakan den-
gan Petunjuk Teknis yang ditetapkan dengan Peraturan Kepala BKKBN tentang
panduan perencanaan pembiayaan pencapaian SPM bidang KB dan KS di Kabu-
paten/kota.
BAB V
PELAPORAN
Pasal 6
Pemerintah Daerah (Bupati dan Walikota) menyampaikan laporan pelaksanaan SPM
Bidang KB dan KS sesuai dengan pedoman tata cara pelaksanaan pencatatan dan pel-
aporan program KB Nasional.
BAB VI
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 7
1. Kepala BKKBN melaksanakan Monitoring dan Evaluasi atas penerapan dan pen-
capaian SPM Bidang KB dan KS oleh Pemerintahan Daerah.
2. Monitoring dan Evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan pal-
ing sedikit sekali dalam 1 (satu) tahun sesuai dengan Peraturan Perundang-Un-
dangan.
Pasal 8
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM Bidang KB dan KS
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 dipergunakan sebagai bahan masukan bagi
pengembangan kapasitas pemerintah daerah dalam pencapaian SPM Bidang KB dan
KS.
BAB VII
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 9
1. Kepala Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional memfasilitasi pengem-
bangan kapasitas Pemerintah Daerah melalui penetapan kebijakan daerah,
kelembagaan, sumber daya dan pendanaan.
2. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa:
a. Petunjuk teknis
b. Bimbingan teknis
178 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
c. Pemberian orientasi dan pelatihan
3. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (2), dilak-
sanakan dengan mempertimbangkan kemampuan pemerintah daerah.
4. Pelaksanaan fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud ayat (2)
huruf c dilaksanakan dengan Petunjuk Teknis yang ditetapkan dengan Peraturan
Kepala BKKBN tentang pengembangan kapasitas tenaga program KB dan KS.
BAB VIII
PENDANAAN
Pasal 10
1. Pendanaan yang berkaitan dengan kegiatan penetapan kebijakan, pembinaan
dan fasilitasi, monitoring dan evaluasi, pelaporan serta pengembangan kapasitas
untuk mendukung penyelenggaraan SPM Bidang KB dan KS yang merupakan tu-
gas dan tanggung jawab pemerintah, dibebankan kepada APBN BKKBN.
2. Pendanaan yang berkaitan dengan pencapaian SPM bidang KB dan KS, yang
merupakan tugas dan tanggung jawab pemerintah daerah dibebankan kepada
APBD.
BAB IX
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 11
1. Berdasarkan ketentuan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007,
Kepala Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional melakukan pembinaan
dan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM Bidang KB dan KS.
2. Pembinaan dan pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pelaksanaan-
nya diatur dalam Petunjuk Teknis yang ditetapkan dengan Peraturan Kepala BKK-
BN.
BAB X
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 12
Pada saat Peraturan Kepala Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional ini mulai
berlaku, semua peraturan yang berkaitan dengan SPM Bidang KB dan KS dinyatakan
tidak berlaku.
Pasal 13
Peraturan Kepala Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional ini mulai berlaku
sejak tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 29 Januari 2010
KEPALA BADAN KOORDINASI
KELUARGA BERENCANA NASIONAL,
ttd
DR. dr. SUGIRI SYARIEF, MPA
179 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
LAMPIRAN I : INDIKATOR STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA
SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
NOMOR : 55/HK-010/B5/2010
TANGGAL : 29 JANUARI 2010
DEPARTEMEN/LPND : BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA
No.
Jenis Pelay-
anan Dasar
Standar Pelayanan Minimal
Batas
Waktu
Pencapa-
ian
(Tahun)
Satuan
Kerja/
Lembaga
Penang-
gung-
Jawab
Indikator Nilai
1 2 3 4 5 6
A Komunikasi
Informasi
dan Edukasi
Keluarga
Berencana
dan Keluar-
ga Sejahtera
(KIE KB dan
KS)
Cakupan Pasangan Usia Subur yang
isterinya dibawah usia 20 tahun 3,5%.
100 2014 SKPD-KB
Cakupan sasaran Pasangan Usia
Subur menjadi Peserta KB aktif 65%
100 2014 SKPD-KB
Cakupan Pasangan Usia Subur yang
ingin ber-KB tidak terpenuhi (Unmet
Need) 5%
100 2014 SKPD-KB
Cakupan Anggota Bina Keluarga
Balita (BKB) ber-KB 70%
100 2014 SKPD-KB
Cakupan PUS Peserta KB Anggota
Usaha Peningkatan Pendapatan Kelu-
arga Sejahtera (UPPKS) yang ber-KB
87%
100 2014 SKPD-KB
Ratio Petugas Lapangan Keluarga
Berencana/Penyuluh Keluarga Beren-
cana (PLKB/PKB) 1 Petugas di setiap 2
(dua ) Desa/Kelurahan
100 2014 SKPD-KB
Ratio Pembantu Pembina Keluarga
Berencana (PPKBD) 1 (satu ) petugas
di setiap Desa/Kelurahan
100 2014 SKD-KB
B
Penyediaan
Alat dan
obat Kontra-
sepsi.
Cakupan penyediaan alat dan
obat Kontrasepsi untuk memenuhi
permintaan masyarakat 30% setiap
tahun
100 2014 SKPD-KB
C
Penyediaan
Informasi
Data Mikro
Cakupan penyediaan informasi data
mikro keluarga di setiap Desa/Kelura-
han 100% setiap tahun
100 2014 SKPD-KB
Ditetapkan di Jakarta pada
tanggal 29 Januari 2010
KEPALA BADAN KOORDINASI
KELUARGA BERENCANA NASIONAL,
ttd
DR. dr. SUGIRI SYARIEF, MPA
180 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
LAMPIRAN II : PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KB DAN KS
NOMOR : 55/HK-010/B5/2010
TANGGAL : 29 JANUARI 2010
DEPARTEMEN/LPND : BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA
PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA
BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
A. Pelayanan Komunikasi Informasi dan Edukasi Keluarga Berencana dan Kelu-
arga Sejahtera (KIE KB dan KS)
1. Cakupan Pasangan Usia Subur (PUS) yang istrinya di bawah usia 20 tahun
a. Pengertian
Pasangan Usia Subur adalah pasangan suami istri yang usia istrinya antara
15 -49 tahun yang kemudian dibagi menjadi 3 (tiga ) kelompok yakni; di
bawah usia 20 tahun, antara 20 – 35 tahun dan usia diatas 35 tahun. Ber-
dasarkan pertimbangan fsik dan mental usia terbaik melahirkan adalah
antara 20 – 35 tahun, sehingga sangat dianjurkan bagi setiap wanita dapat
menikah diatas 20 tahun.
Dengan demikian yang dimaksud Pasangan Usia Subur (PUS) yang istrinya
di bawah usia 20 tahun adalah suatu keadaan pasangan suami istri yang
istrinya masih di bawah usia 20 tahun yang dapat menyebabkan resiko
tinggi bagi seorang ibu yang melahirkan dan anak yang dilahirkan. Untuk
mengukur dampak hasil suatu daerah dalam Pelayanan Komunikasi Infor-
masi dan Edukasi pendewasan usia kawin pertama dapat dihitung dari jum-
lah PUS yang istrinya berusia dibawah 20 tahun.
Sedangkan Cara menghitung indikator keberhasilan adalah jika proporsi
PUS yang usia istrinya dibawah 20 tahun semakin menurun (di bawah 3,5%)
berarti daerah tersebut telah berhasil dalam menyelenggarakan program
pendewasaan usia perkawinan.
Program ini dapat memberikan kontribusi terhadap indikator median per-
tama usia perkawinan dan sekaligus dapat diketahui tingkat ASFR 15-19 ta-
hun (Age Specifc Fertility Rate atau wanita kelompok usia 15-19 tahun yang
melahirkan per 1000 wanita).
b. Defnisi operasional
Cakupan PUS yang usia istrinya di bawah 20 tahun adalah proporsi PUS
yang istrinya di bawah usia 20 tahun dibandingkan dengan seluruh PUS
yang ada dalam suatu wilayah. Upaya peningkatan cakupan dilakukan
melalui: (1) Peningkatan akses informasi, (2) Peningkatan akses pelayanan
PIK-Remaja, (3) Peningkatan kualitas dan pengelolaan, jaringan serta keter-
paduan program PIK-Remaja. Sehingga remaja dapat meningkatkan pen-
getahuan, sikap dan perilaku positif remaja tentang kesehatan reproduksi
dan pemenuhan hak-hak reproduksi bagi remaja secara terpadu dengan
memperhatikan keadilan dan kesetaraan gender.
181 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
c. Cara perhitungan
1) Contoh:
Misalkan suatu wilayah Kabupaten/Kota memiliki jumlah PUS yang usia
istrinya 15-49 tahun sebesar 10.000. Sedangkan PUS yang usia istrinya <
20 tahun sebesar 350. Maka persentase cakupan PUS yang usia istrinya
dibawah 20 tahun adalah :
2) Rumus Persentase cakupan PUS yang usia istrinya di bawah 20 tahun.
∑ PUS yang usia istrinya < 20 tahun
x 100% = .....%
∑ PUS yang usia istrinya 15-49 tahun
Keterangan:
-Pembilang : Jumlah PUS yang usia istrinya < 20 tahun.
-Penyebut : Jumlah PUS yang usia istrinya 15 -49 tahun.
-Satuan Indikator: Persentase (%)
3) Penerapan rumus
Cakupan PUS yang
istrinya berusia < 20 =
tahun
350 PUS
x 100 % = 3,5 %
10.000 PUS
Artinya : PUS yang usia istrinya < 20 tahun di wilayah tersebut sebesar 3,5%
dari PUS seluruhnya.
d. Sumber Data
1) Pendataan Keluarga (setiap tahun);
2) Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) setiap tahun.
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN No. 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Pro-
gram dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
dalam Pengelolaan Keuangan Daerah, yang memuat jenis pelayanan
program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) dengan kegiatan advokasi
dan KIE KRR;
2) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 148/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Kesehatan Reproduksi Remaja; Peraturan kepala ini memuat materi-ma-
teri antara lain:
• Kebijakan KRR
• Peningkatan komitmen program KRR
• Seksualitas
• HIV dan AIDS
• NAPZA
• Life skill
• Pendewasaan Usia Perkawinan
• Komunikasi Orang Tua dan Remaja
• Panduan Pengelolaan PIK-Remaja
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 153/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Advokasi dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi(KIE).
182 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
f. Target
Hasil perhitungan makin kecil makin baik.
PUS yang usia istrinya di bawah 20 tahun pada akhir tahun 2014 sebesar
3,5%. Apabila di suatu daerah Cakupan Pasangan Usia Subur yang istrinya
di bawah usia 20 tahun pada akhir tahun 2014 mencapai target 3,5%, maka
daerah tersebut telah mencapai nilai 100. Jika suatu daerah cakupan PUS
yang usia istrinya di bawah 20 tahun berjumlah 450 dari 10.000 PUS atau
4,5% maka pencapaian daerah tersebut adalah: 3,5% dibagi 4,5% dikali 100
sama dengan 77,8 atau sebaliknya jika suatu daerah cakupan PUS yang usia
istrinya di bawah 20 tahun berjumlah 200 dari 10.000 PUS atau 2% maka
pencapaian daerah tersebut adalah 3,5% dibagi 2% dikali 100 sama dengan
175, artinya program pendewasaan usia perkawinan di wilayah tersebut
telah melampau target.
g. Langkah-langkah kegiatan.
Advokasi dan KIE tentang KRR:
- Perencanaan :
· Menyusun rencana kegiatan Pendewasaan Usia Perkawinan yang ditu-
angkan dalam RPJMD;
· Melakukan analisis remaja, kemampuan, kondisi dan potensi wilayah;
· Pengembangan dan produksi materi dan media KIE KRR
(media elektronik, media cetak dan media luar ruang)
· Orientasi pengelola KIE KRR
· Latihan petugas KIE KRR
- Pelaksanaan :
· KIE KRR melalui media elektronik (Radio )
· KIE KRR melalui media cetak (surat kabar, booklet, poster, lembar balik,
dll)
· KIE KRR melalui media luar ruang (pamfet, spanduk, umbul-umbul,
selebaran, dll).
· Membentuk Pusat Informasi dan Konseling Remaja KRR;
· Melatih kader dalam pengelolaan PIK Remaja KRR;
· Melakukan kegiatan PIK Remaja KRR;
· Membina kader pengelola PIK Remaja KRR.
h. SDM
1) Petugas yang membidangi Keluarga Berencana;
2) Petugas yang membidangi KRR dan KIE-KB;
3) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi KB.
i. Penanggung Jawab kegiatan
SKPD-KB Kabupaten/Kota.
2. Cakupan sasaran Pasangan Usia Subur menjadi peserta KB aktif
a. Pengertian
PUS menjadi peserta KB aktif adalah pasangan suami istri yang sah yang istrin-
ya atau suaminya masih menggunakan alat, obat atau cara kontrasepsi untuk
mencegah kehamilan dalam kurun waktu tertentu. Pencapaian peserta KB ak-
tif di suatu Kabupaten/Kota dihitung/diperkirakan setiap tahun berdasarkan
perkiraan perhitungan penurunan angka kelahiran total (Total
183 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
Fertility Rate=TFR) yang telah ditetapkan secara Nasional dan didistribusikan ke
provinsi melalui Rapat Kerja Daerah program KB Provinsi dan atau Kabupaten/
Kota.
b. Defnisi Operasional
Cakupan sasaran PUS menjadi peserta KB aktif (PA) adalah jumlah peserta KB
aktif (PA) dibandingkan dengan seluruh PUS dalam suatu di wilayah pada ku-
run waktu tertentu. Peserta KB Aktif adalah merupakan jumlah kumulatif dari
peserta KB yang terus menerus menggunakan salah satu alat, obat dan cara
kontrasepsi ditambah dengan jumlah peserta KB baru pada tahun berjalan.
Hal ini dilakukan dengan mengajak PUS untuk menjadi peserta KB baru (PB
yakni PUS yang baru pertama kali menggunakan salah satu alat, obat dan cara
kontrasepsi, atau yang menjadi peserta KB setelah melahirkan atau keguguran)
dan membina peserta KB aktif.
c. Cara Perhitungan
1) Contoh:
Dalam Kabupaten/Kota terdapat PUS sebanyak 4.000, dimana 2.000 dian-
taranya menjadi peserta KB aktif. Maka kesertaan ber-KB di daerah tersebut
adalah 2.000 dibagi 4.000 dikali 100% sama dengan 50%. Artinya cakupan sa-
saran PUS menjadi PA di daerah tersebut belum mencapai target yang telah
ditetapkan karena kurang dari 65%.
Apabila di suatu daerah terdapat PUS sebanyak 4.000, dimana 2.850 dianta-
ranya menjadi peserta KB maka kesertaan ber-KB di daerah tersebut adalah
71,25%. Dengan demikian dari contoh di atas nilai daerah tersebut adalah
71,25% dibagi 65% dikali 100 sama dengan 109,62. Artinya cakupan sasaran
PUS menjadi PA di daerah tersebut sudah melebihi target yang telah
ditetapkan.
2) Rumus
Sasaran PA/PUS =
Jumlah Peserta KB Aktif
x 100 % =....%
Jumlah PUS
Keterangan:
-Pembilang : Jumlah PUS yang menggunakan kontrasepsi (Peserta KB Aktif )
-Penyebut : Jumlah Pasangan Usia Subur (PUS)
-Satuan Indikator : Presentase (%)
3) Penerapan pada rumus
Cakupan Sasaran PA/PUS =
2.850
X 100 % = 71,25%
4.000
Artinya : Cakupan sasaran PUS menjadi peserta KB aktif adalah
71,25%.
d. Sumber Data
1) PPM-PA hasil Rapat Kerja Daerah (Rakerda) program KB Provinsi tahun yang
bersangkutan;
2) Pencapaian PA melalui Rek.Kab/F/I/Dallap/2007;
3) Pendataan Keluarga (setiap tahun);
4) Mini Survey (dua tahunan).
184 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Pro-
gram dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
dalam Pengelolaan Keuangan Daerah;
2) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 143/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Jaminan dan Pelayanan Keluarga Berencana;
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 144/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Penanggulangan masalah Kesehatan Reproduksi;
4) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 145/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Peningkatan Partisipasi Pria;
5) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 146/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pelayanan Keluarga Berencana Pascapersalinan dan Pascakeguguran untuk
Kelangsungan Hidup Ibu, Bayi dan Anak;
6) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 153/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Advokasi dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi(KIE).
f. Target
Hasil perhitungan makin besar makin baik. Sasaran Peserta KB aktif (PA) sebesar
65% pada tahun 2014.
g. Langkah-Langkah Kegiatan
1) Melakukan analisis kemampuan, kondisi dan potensi wilayah;
2) Melakukan pertemuan persiapan pelayanan KB;
3) Menyusun rencana kegiatan PPM–peserta KB Aktif yang dituangkan dalam
RPJMD;
4) Menyusun rencana kerja SKPD-KB yang meliputi :
a) Melakukan analisa sasaran (PUS), data pencapaian KB baru dan aktif se-
tiap bulan;
b) Melakukan orientasi/pelatihan KB;
c) Menyediakan kebutuhan alat, obat, dan cara kontrasepsi sesuai target
yang ditetapkan;
d) Melakukan penerimaan, penyimpanan serta penyaluran alat dan obat
kontrasepsi;
e) Memberikan pelayanan KIE dan KIP/konseling KB;
f ) Menyediakan sarana dan prasarana pelayanan KB;
g) Menyediakan tenaga pelayanan KB terstandarisasi;
h) Melakukan pengayoman KB dan pelayanan rujukan;
i) Monitoring dan evaluasi.
h. SDM
1) Petugas yang membidangi Keluarga Berencana;
2) Petugas yang membidangi KIE-KB;
3) Petugas medis;
4) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi KB.
i. Penanggung Jawab Kegiatan
SKPD-KB Kabupaten/Kota.
185 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
3. Cakupan Pasangan Usia Subur (PUS) yang ingin ber-KB tidak terpenuhi (Un-
met Need)
a. Pengertian
PUS yang ingin anak ditunda dan tidak ingin anak lagi, ingin ber KB tetapi be-
lum terlayani disebut unmet need.
Pasangan Usia Subur yang ingin ber-KB tidak terpenuhi disebut Unmet Need
dikarenakan: (1) ingin anak ditunda (2) tidak ingin punya anak lagi dan yang
bersangkutan tidak ber KB. Cakupan ini untuk mengukur akses dan kualitas
pelayanan KB yang tidak terpenuhi di suatu daerah.
b. Defnisi operasional
Cakupan Pasangan Usia Subur yang ingin anak ditunda dan tidak ingin anak
lagi, ingin ber KB tetapi belum terlayani yang besar kemungkinan akan terjadi
kehamilan yang tidak diinginkan. Kondisi ini dipengaruhi oleh komitmen dae-
rah dalam pemenuhan akses informasi, jangkauan, dukungan dana, dan kuali-
tas (tenaga, sarana dan prasarana) pelayanan KB.
c. Cara perhitungan
1) Contoh :
Dalam Kabupaten/Kota, PUS berjumlah 10.000, sebanyak 7.500 menjadi
peserta KB, sisa PUS bukan peserta KB terdiri dari: 500 sedang hamil, 2.000
sedang tidak hamil yakni 1.300 PUS ingin anak segera (IAS), dan 700 PUS
tidak ingin punya anak lagi dan ingin anak ditunda.
2) Rumus :
Persentase Unmet Need =
∑ PUS (tak KB)
iat+tial
x 100 %
∑ PUS 15-49 th
Keterangan:
-Pembilang : ∑ PUS (tak KB) iat+tial = Jumlah PUS yang ingin anak
ditunda atau tidak ingin anak lagi dan tidak menggunakan
alat kontrasepsi.
-Penyebut : ∑ PUS 15-49 th = Jumlah PUS di wilayah tersebut
-Satuan Indikator : Persentase (%)
3) Penerapan rumus
Unmet Need =
700 PUS iat+tial
x 100 % = 7,0 %
10.000 PUS
Artinya : Cakupan PUS yang ingin ber KB tapi tidak terpenuhi adalah sebesar
7,0% (unmet need).
d. Sumber data
1) Pencatatan dan Pelaporan BKKBN (setiap bulan);
2) Pencapaian unmet need melalui Rek.Kab/F/I/Dallap/2007;
3) Pendataan Keluarga (setiap tahun);
4) Mini Survey (dua tahunan).
186 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentan Penjabaran Pro-
gram dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
dalam Pengelolaan Keuangan Daerah;
2) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 143/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Jaminan dan Pelayanan Keluarga Berencana;
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 144/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Penanggulangan masalah Kesehatan Reproduksi;
4) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 145/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Peningkatan Partisipasi Pria;
5) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 146/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pelayanan Keluarga Berencana Pascapersalinan dan Pascakeguguran un-
tuk Kelangsungan Hidup Ibu, Bayi dan Anak;
6) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 153/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Advokasi dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi(KIE).
f. Target
Hasil perhitungan makin kecil makin baik. Unmet Need 5,0% menggunakan
standar nasional tahun 2014. Apabila suatu daerah mencapai unmet need 5%
nilainya = 100. Dari contoh di atas daerah tersebut angka umnet need-nya sebe-
sar 7,0%, maka nilainya sama dengan 5% dibagi 7% dikali 100 sama dengan
71,43. Artinya masih di bawah nilai 100.
g. Langkah-langkah kegiatan
1) Melakukan analisis data hasil pendataan keluarga, kemampuan, kondisi
dan potensi wilayah;
2) Menyusun rencana kegiatan pelayanan Pasangan Usia Subur yang ingin
ber-KB tidak terpenuhi yang dituangkan dalam RPJMD;
3) Menyusun rencana kerja SKPD-KB yang meliputi :
a) Operasional pelayanan KB di daerah kumuh, Daerah Aliran Sungai
(DAS), transmigrasi, pantai/nelayan dan daerah tertinggal, terpencil
dan perbatasan (galciltas).
b) Operasional pelyanan KB dengan mitra kerja;
c) Operasional tim penjaga mutu;
d) Menyediakan pelayanan KIE dan kontrasepsi yang mudah diakses;
e) Monitoring dan evaluasi.
h. SDM
1) Petugas yang membidangi Keluarga Berencana;
2) Petugas yang membidangi KIE KB;
3) Petugas medis;
4) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi KB.
i. Penanggung Jawab kegiatan
SKPD-KB Kabupaten/Kota.
4. Cakupan Anggota Kelompok Bina Keluarga Balita (BKB) ber-KB
a. Pengertian
Bina Keluarga Balita (BKB) adalah kelompok kegiatan untuk meningkatkan pen-
getahuan, kesadaran, keterampilan dan sikap ibu serta anggota keluarga lainnya
dalam membina tumbuh kembang anak usia di bawah lima tahun (Balita), me-
187 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
lalui optimalisasi rangsangan emosional, moral dan sosial. Sedangkan Keluarga
Balita adalah pasangan suami istri yang mempunyai anak Balita, atau ayah yang
mempunyai anak Balita, atau ibu yang mempunyai anak Balita.
b. Defnisi Operasional
Cakupan anggota kelompok Bina Keluarga Balita (BKB) ber-KB adalah upaya
pembinaan oleh para kader BKB terhadap anggotanya, khususnya yang masih
PUS untuk menjaga kelangsungan ber-KB melalui pembinaan kelompok.

Kelompok BKB pada hakekatnya merupakan wadah pembinaan kelangsungan
ber-KB bagi para keluarga Balita anggota BKB, khususnya yang masih PUS, baik
untuk mengatur jarak kelahiran maupun untuk membatasi jumlah anak yang su-
dah dimilikinya.
c. Cara Perhitungan
1) Contoh:
Dalam Kabupate/Kota, ada 100 kelompok BKB beranggotakan 2.000 keluarga
yang mempunyai balita, 1.800 diantaranya adalah PUS, dan 1.600 menjadi
peserta KB.
2) Rumus:
Cakupan anggota BKB ber KB =
Anggota BKB ber KB
x 100 %=.....%
Seluruh PUS anggota BKB
Keterangan:
-Pembilang : Anggota BKB ber-KB
-Penyebut : Seluruh PUS anggota BKB
-Satuan Indikator : Persentase (%)
d. Sumber Data
1) Data potensi daerah (Rek.Kab/K/O/Kec-Dal/07);
2) Rek.Kab/F/I/Dallap/2007;
3) Pendataan Keluarga (setiap tahun).
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Pro-
gram dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera dalam
Pengelolaan Keuangan Daerah;
2) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 151/HK/-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Ketahanan dan Peningkatan kualitas lingkungan Keluarga;
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 153/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Advokasi dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi(KIE).
f. Target
Hasil perhitungan makin besar makin baik. PUS anggota BKB ber-KB sebesar
80% pada tahun 2014. Apabila di suatu daerah cakupan anggota Kelompok BKB
ber-KB pada akhir tahun 2014 dapat dicapai 80% sebagaimana contoh, maka
daerah tersebut mencapai nilai 80% dibagi 80% dikali 100 sama dengan 100%.
Artinya daerah tersebut sudah mencapai target.
g. Langkah-langkah Kegiatan
1) Melakukan analisis kemampuan, kondisi dan potensi wilayah;
2) Menyusun rencana kegiatan kelompok Bina Keluarga Balita ber-KB yang
dituangkan dalam RPJMD;
188 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
3) Menyusun rencana kerja SKPD-KB yang meliputi :
a) Melakukan analisa data keluarga Balita setiap tahun;
b) Melatih kader BKB;
c) Membentuk dan mengembangkan kelompok BKB;
d) Menyediakan sarana, prasarana dan materi pembinaan kegiatan kelom-
pok BKB;
e) Operasional Kelompok Kegiatan (POKTAN) BKB;
f ) Membina kader BKB;
g) Temu kreativitas kader BKB;
h) Monitoring dan evaluasi.
h. SDM
1. Petugas yang membidangi Keluarga Berencana;
2. Petugas yang membidangi Pembinaan Ketahanan Keluarga;
3. Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi.
i. Penanggung Jawab Kegiatan :
SKPD-KB Kabupaten/Kota.
5. Cakupan PUS anggota Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga Sejahtera
(UPPKS) yang ber-KB
a. Pengertian
UPPKS adalah kegiatan ekonomi produktif yang beranggotakan Keluarga Pra Se-
jahtera (KPS) dan Sejahtera I sampai Sejahtera III plus, baik yang belum maupun
yang sudah menjadi peserta KB.
Dalam menjaga kelangsungan kesertaan ber-KB dilakukan upaya peningkatan
pendapatan keluarga dalam rangka peningkatan tahapan keluarga sejahtera
ber-KB.
b. Defnisi operasional
Kelompok UPPKS pada hakekatnya merupakan wadah pembinaan KPS dan KSI
untuk memenuhi kebutuhan akses informasi dan pembinaan usaha ekonomi
produktif bagi anggota kelompok dan pembinaan kelangsungan ber-KB dan
bagi yang telah berhasil meningkatkan tahapan KS diarahkan ke pelayanan KB
swasta.
c. Cara Perhitungan
1) Contoh:
Suatu wilayah Kabupaten/Kota terdapat 100 kelompok UPPKS yang mempun-
yai 5.000 anggota, 4.000 diantaranya adalah PUS. Karena pemberian motivasi
oleh kader UPPKS, maka 3.800 diantaranya menjadi peserta KB aktif.
2) Rumus:
Cakupan Anggota =
UPPKS ber KB
Anggota UPPKS ber KB
x 100 %
Seluruh anggota UPPKS peserta KB

Keterangan:
-Pembilang : Anggota UPPKS ber KB
-Penyebut : Seluruh anggota UPPKS peserta KB
-Satuan Indikator : Persentase (%)
3) Penerapan Rumus:
Cakupan Anggota UPPKS ber-KB =
3.800
x 100 % = 95%
4.000
189 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
d. Sumber data
1) Data potensi daerah (Rek.Kab/K/O/Kec-Dal/07);
2) Rek.Kab/F/I/Dallap/2007;
3) Pendataan keluarga (setiap tahun).
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Program
dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera dalam Penge-
lolaan Keuangan Daerah;
2) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 143/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Jami-
nan dan Pelayanan Keluarga rencana;
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 145/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pen-
ingkatan Partisipasi Pria;
4) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 152/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga Sejahtera (UPPKS);
5) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 153/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Advokasi dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi(KIE).
f. Target
Hasil perhitungan makin besar makin baik. Cakupan anggota UPPKS peserta KB
yang ber-KB sebesar 87% pada tahun 2014. Contoh tersebut peserta KB anggota
UPPKS sebesar 95% dari jumlah peserta KB anggota kelompok UPPKS, maka dae-
rah tersebut mencapai nilai: (95 dibagi 87 dikali 100 sama dengan 109,19) Arti-
nya daerah tersebut sudah mencapai target.
g. Langkah-langkah Kegiatan
1) Melakukan analisis kemampuan, kondisi dan potensi wilayah;
2) Menyusun rencana kegiatan keluarga KPS dan KS I mendapat pembinaan bi-
dang UPPKS yang dituangkan dalam RPJMD;
3) Membentuk kelompok UPPKS;
4) Orientasi/pelatihan pemberdayaan ekonomi keluarga bagi pengurus kelom-
pok UPPKS;
5) Memberikan fasilitasi akses informasi dan pembinaan usaha ekonomi produk-
tif;
6) Memberikan bantuan akses permodalan, produksi, dan pemasaran;
7) Memberikan pelayanan KIE KB;
8) Memberikan bantuan pendampingan;
9) Membina kesertaan KB dan meningkatkan kemandirian ber- KB;
10) Melakukan Monitoring dan evaluasi.
h. SDM
1) Petugas yang membidangi Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera;
2) Petugas yang membidangi pemberdayaan ekonomi keluarga;
3) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi.
i. Penanggung jawab kegiatan
SKPD KB Kabupaten/Kota.
190 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
6. Ratio Petugas Lapangan Keluarga Berencana/Penyuluh Keluarga Berencana
(PLKB/PKB) di setiap Desa/Kelurahan
a. Pengertian
Petugas Lapangan Keluarga Berencana (PLKB) adalah pegawai Negeri Sipil (PNS)
atau non PNS yang diangkat oleh pejabat berwenang yang mempunyai tugas,
tanggung jawab untuk melaksanakan penyuluhan, pelayanan, pelaporan, evalu-
asi dan pengembangan KB.
Sedangkan Penyuluh Keluarga Berencana (PKB) adalah jabatan fungsional PNS
yang diberi tugas, tanggung jawab wewenang dan hak secara penuh oleh pe-
jabat berwenang sebagai pejabat fungsional untuk melaksanakan kegiatan pe-
nyuluhan, pelayanan, pelaporan, evaluasi dan pengembangan program Kelu-
arga Berencana Nasional.
Keberadaan PLKB dan PKB merupakan ujung tombak penyuluhan KB yang lang-
sung berhubungan dengan masyarakat di desa/kelurahan binaannya.
b. Defnisi Operasional
Saat ini perbandingan antara jumlah desa/kelurahan dengan jumlah PLKB/PKB
secara Nasional adalah antara 4-5 desa/kelurahan untuk 1 (satu) petugas. Kon-
disi ini menyebabkan frekwensi penyuluhan dan pembinaan KB dan KS sangat
terbatas.
PLKB dan PKB merupakan ujung tombak penyuluhan KB yang berhubungan
langsung dengan masyarakat dan atau sebagai penggerak masyarakat di desa/
kelurahan binaannya agar mendapatkan akses dan kualitas pelayanan KB dan KS
yang memadai.
Untuk itu perlu diupayakan penyediaan dan pemberdayaan tenaga fungsional
penyuluh KB dalam penyuluhan KB dan KS (PLKB dan PKB sebagai PNS atau non
PNS) yang diangkat oleh pejabat berwenang sehingga di setiap 2 (dua) Desa/
Kelurahan minimal tersedia seorang (satu) PLKB/PKB, dengan memperhatikan:
-Aspek demograf (jumlah Kepala Keluarga);
-Aspek wilayah teritorial (jumlah desa/kelurhan);
-Aspek geograf (Luas wilayah dan daerah kepulauan);
c. Cara Perhitungan
1) Contoh:
Kabupaten/Kota yang memiliki 15 Kecamatan dengan 210 Desa/Kelurahan
terdapat 70 PLKB/PKB.
2) Rumus
Ratio PLKB/PKB =
Jumlah Desa/Kelurahan
PLKB/PKB
Keterangan :
-Pembilang : Jumlah Desa/Kelurahan (dengan mempertimbangkan 3 aspek)
-Penyebut : PLKB/PKB
-Satuan Indikator : Ratio
191 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
3) Penerapan rumus:
Ratio PLKB/PKB =
210 Desa/Kelurahan
= 3
70 PLKB/PKB
Artinya 1 orang PLKB/PKB membina 3 desa/kelurahan.
4) Pengecualian Berdasarkan pertimbangan aspek demografs, dimungkinkan 1
(satu) desa/kelurahan dibina oleh 1 (satu) orang PLKB/PKB atau lebih.
d. Sumber data
1) Data potensi daerah (Rek.Kab/K/O/Kec-Dal/07);
2) Rek.Kab/F/I/Dal/07;
3) Profl daerah Kabupaten/Kota yang bersangkutan.
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Pro-
gram dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera dalam
Pengelolaan Keuangan Daerah;
2) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 143/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Jami-
nan dan Pelayanan Keluarga Berencana;
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 144/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pen-
anggulangan masalah Kesehatan Reproduksi;
4) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 145/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pen-
ingkatan Partisipasi Pria;
5) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 146/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pelayanan Keluarga Berencana Pascapersalinan dan Pascakeguguran untuk
Kelangsungan Hidup Ibu, Bayi dan Anak;
6) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 148/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Kes-
ehatan Reproduksi Remaja;
7) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 150/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pelem-
bagaan Keluarga Kecil dan Jejaring Program Keluarga Berencana;
8) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 151/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Ketahanan dan Peningkatan Kualitas Lingkungan Keluarga;
9) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 152/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga Sejahtera (UPPKS);
10) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 153/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Advokasi dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi(KIE);
11) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 154/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pen-
gelolaan Informasi Data Mikro Kependudukan dan Keluarga;
12) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 155/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Penyediaan dan Pemberdayaan Tenaga Fungsional Penyuluh Keluarga Beren-
cana.
f. Target
Hasil perhitungan makin besar makin baik. Minimal setiap 2 (dua) Desa/Kelura-
han terdapat seorang PLKB/PKB pada tahun 2014. Dari contoh di atas dimana
ratio PLKB/PKB adalah membina 3 (tiga) Desa/kelurahan, maka daerah tersebut
mendapat nilai 2 dibagi 3 dikali 100 sama dengan 66,67. Artinya daerah tersebut
belum mendapat nilai yang diharapkan (lebih kecil dari nilai 100).
192 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
g. Langkah-langkah kegiatan
1) Melakukan analisis kemampuan, kondisi dan potensi wilayah;
2) Menyusun rencana kegiatan PLKB/PKB yang dituangkan dalam RPJMD;
3) Menyusun rencana kerja SKPD-KB yang meliputi :
a) Melakukan analisis kondisi dan potensi daerah;
b) Bimbingan dan Pembinaan KB oleh PLKB/PKB;
c) Pelayanan KIE program KB oleh PLKB/PKB;
d) Pengadaan KIE Kit untuk PLKB/PKB;
e) Pelatihan dasar umum PLKB/PKB baru;
f ) Pelatihan penyegaran PLKB/PKB;
g) Pelatihan teknis/fungsional PLKB/PKB;
h) Temu kretivitas PLKB/PKB;
i) Melaksanakan Hari Keluarga Nasional;
j) Forum konsultasi/pembinaan PLKB/PKB;
k) Penyediaan sarana kerja PLKB/PKB;
l) Menyiapkan ketersediaan petugas;
m) Melatih petugas;
n) Operasional Mobil unit Penerangan KB (MUPEN);
o) Operasional Mobil unit Pelayanan KB (MUYAN);
p) Operasional KIE KB melalui media tradisional, media luar ruang, media
cetak dan media elektronik;
q) Operasional Tim KB Keliling (TKBK);
r) Operasional KIE jalur keagamaan dan kemitraan;
s) Memfasilitasi terselenggaranya akreditasi PKB;
t) Mengembangkan prestasi/karier kerja;
u) Monitoring dan evaluasi.
h. SDM
1) Petugas SKPD-KB;
2) Petugas yang membidangi ketenagaan di daerah;
3) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi.
i. Penanggung jawab kegiatan
Kepala SKPD-KB Kabupaten/Kota.
7. Ratio Pembantu Pembina Keluarga Berencana Desa (PPKBD) disetiap Desa/
Kelurahan
a. Pengertian
Pembantu Pembina Keluarga Berencana Desa (PPKBD) adalah seorang atau be-
berapa orang kader yang secara sukarela berperan aktif melaksanakan/menge-
lola Program Keluarga Berencana Nasiona di tingkat Desa/Kelurahan.
Memiliki tugas, tanggung jawab wewenang dan hak secara penuh oleh peja-
bat berwenang sebagai pembantu pembina penyelenggaraan program KB di
Desa/Kelurahan untuk melaksanakan kegiatan penyuluhan dan pelayanan KB
dan KS, membina kelompok kegiatan, mencatat dan melaporkan kegiatan yang
dilakukan secara rutin.
193 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
b. Defnisi Operasional
PPKBD sebagai mitra PLKB/PKB merupakan ujung tombak penyuluhan KB yang
berhubungan langsung dengan masyarakat dan atau sebagai penggerak ma-
syarakat di Desa/Kelurahan binaannya agar mendapatkan akses dan kualitas
pelayanan KB dan KS yang memadai.
Untuk itu perlu diupayakan pembentukan, pembinaan, pemberdayaan, pe-
nilaian dan penghargaan terhadap peran PPKBD dalam penyelenggaraan
pelayanan KB dan KS yang dikukuhkan oleh pejabat berwenang sehingga di
setiap 1 (satu) Desa/Kelurahan minimal tersedia 1 (satu) PPKBD, dengan mem-
perhatikan:
-Aspek demografs (jumlah Kepala Keluarga);
-Aspek wilayah teritorial (jumlah desa/kelurhan);
-Aspek geografs (Luas wilayah dan daerah kepulauan);
c. Cara Perhitungan
1) Contoh:
Suatu wilayah Kabupaten/Kota terdiri dari 17 Kecamatan dengan 200 Desa/
Kelurahan yang memiliki 200 PPKBD.
2) Rumus
Ratio PPKBD per Desa/Kelurahan =
Jumlah Desa/kelurahan
Jumlah PPKBD Keterangan
Keterangan :
-Pembilang : Jumlah Desa/Kelurahan
-Penyebut : Jumlah PPKBD (dengan mempertimbangkan aspek teritorial,
demografs dan geografs)
-Satuan Indikator : Ratio
3) Penerapan rumus
Ratio PPKBD =
200 Desa/Kelurahan
= 1
200 PPKBD
Artinya satu desa/Kelurahan dibina oleh satu PPKBD.
4) Pengecualian Berdasarkan pertimbangan aspek demografs, dimungkinkan 1
(satu) Desa/Kelurahan dibina oleh 2 (dua) PPKBD atau lebih.
d. Sumber data
1) Data potensi daerah (Rek.Kab/K/O/Kec-Dal/07);
2) Rek.Kab/F/I/Dal/07;
3) Profl daerah Kabupaten/Kota yang bersangkutan.
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Pro-
gram dan Kegiatan Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera dalam
Pengelolaan Keuangan Daerah;
2) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 143/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Jami-
nan dan Pelayanan Keluarga Berencana;
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 144/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pen-
anggulangan masalah Kesehatan Reproduksi;
194 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
4) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 145/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pen-
ingkatan Partisipasi Pria;
5) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 146/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pelay-
anan Keluarga Berencana Pascapersalinan dan Pascakeguguran untuk Kelang-
sungan Hidup Ibu, Bayi dan Anak;
6) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 148/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Kes-
ehatan Reproduksi Remaja;
7) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 150/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pelembagaan Keluarga Kecil dan Jejaring Program Keluarga Berencana;
8) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 151/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Ketahanan dan Peningkatan Kualitas Lingkungan Keluarga;
9) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 152/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga Sejahtera (UPPKS);
10) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 153/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman
Pengembangan Advokasi dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi(KIE);
11) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 154/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Pen-
gelolaan Informasi Data Mikro Kependudukan dan Keluarga;]]
f. Target
Hasil perhitungan makin kecil makin baik. Minimal setiap Desa/kelurahan ada
satu PPKBD pada tahun 2014. Dari contoh di atas ratio PPKBD adalah 1, maka
daerah tersebut mendapat nilai 1 dibagi 1 dikali 100 sama dengan 100. Artinya
daerah tersebut telah mencapai target untuk aspek teritorial dan geografs.
g. Langkah-langkah kegiatan
1) Melakukan analisis kemampuan, kondisi dan potensi wilayah;
2) Menyusun rencana program dan kegiatan PPKBD yang dituangkan dalam-
RPJMD;
3) Menyusun rencana kerja SKPD-KB yang meliputi :
a) Melakukan analisis kondisi dan potensi daerah;
b) Bimbingan dan Pembinaan KB oleh PPKBD;
c) Pelayanan KIE program KB oleh PPKBD;
d) Pengadaan KIE Kit untuk PPKBD;
e) Membantu kegiatan KIP/K KB;
f ) Orientasi pengelolaan KB Desa/Kelurahan;
g) Jambore PPKBD;
h) Forum konsultasi/pembinaan PPKBD;
i) Penyediaan sarana kerja PPKBD;
j) Operasional KIE KB melalui media tradisional, media luar ruang, media
cetak dan media elektronik;
k) Membantu operasional Tim KB Keliling (TKBK);
l) Operasional KIE jalur keagamaan dan kemitraan;
m) Monitoring dan evaluasi.
h. SDM
1) Petugas SKPD-KB;
2) Petugas yang membidangi ketenagaan di daerah;
3) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi.
i. Penanggung jawab kegiatan
Kepala SKPD-KB Kabupaten/Kota.
195 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
B. Penyediaan Alat dan Obat Kontrasepsi
Cakupan penyediaan alat dan obat kontrasepsi untuk memenuhi permintaan
masyarakat
a. Pengertian
Penyediaan (pengadaan, penyimpanan dan penyaluran) alat dan obat kontra-
sepsi untuk memenuhi permintaan masyarakat adalah merupakan upaya penye-
diaan oleh Pemerintah Pusat (BKKBN) sebesar 30% untuk Keluarga Pra Sejahtera
dan Keluarga Sejahtera I, kekurangannya dipenuhi oleh pelayanan swasta sekitar
40% dan sekitar 30% oleh Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota dan Pemerin-
tahan Provinsi.
b. Defnisi Operasional
Cakupan alat dan obat kontrasepsi untuk memenuhi permintaan masyarakat
adalah upaya penyediaan kebutuhan alat dan obat kontrasepsi meliputi: (a)
Pengadaan sejumlah 30% oleh Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota, (b) Peny-
impanannya harus sesuai dengan standar yang telah ditetapkan, (c) Penyaluran
ke tempat-tempat pelayanan menggunakan mekanisme yang telah ditetapkan
di masingmasing Kabupaten/Kota, serta (d) Pencatatan dan Pelaporan alat dan
obat kontrasepsi dilaksanakan di setiap tingkatan.
Upaya tersebut untuk mewujudkan Jaminan Ketersedian Kontrasepsi (JKK) di
Kabupaten/Kota dengan pemenuhan prinsip; tepat waktu, tepat produk, tepat
jumlah, tepat sasaran, tepat harga, dan tepat tempat.
c. Cara Perhitungan
Contoh :
Dalam Kabupaten/Kota kebutuhan kontarsepsi pada tahun berjalan adalah
100%. Dari jumlah tersebut dipenuhi oleh Pemerintah (BKKBN) untuk KPS dan
KS-I sebesar 30% dari kebutuhan Kabupaten/Kota, sisanya diperkirakan dipenuhi
dari swasta sekitar 40%. Sehingga beban Pemerintah Daerah diperkirakan sebe-
sar 30% dari seluruh kebutuhan.
Apabila digunakan rumus adalah 100% -30% -40% = 30%.
d. Sumber Data
1) PPM-PB dan PA hasil Rakerda Provinsi tahun yang bersangkutan;
2) PPM PA dan PB KPS dan KS I hasil Rakerda Provinsi tahun yang bersangkutan;
3) Hasil Pendataan Keluarga (setiap tahun);
4) Rek.Kab/F/I/Dal/07 dan Rek.Kab/F/II/KB/07;
5) Laporan Gudang Alat dan Obat Kontrasepsi (F/V/KB/05).
e. Rujukan
1) Peraturan Kepala BKKBN No. 149/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Penye-
diaan Kontrasepsi dan Non Kontrasepsi
f. Target
Makin tepat makin baik. Sekitar 30% setiap tahun. Apabila di Kabupaten/Kota
dalam pemenuhan kebutuhan alat dan obat kontrasepsi yang disediakan oleh
Pemerintahan Daerah minimal 30%, maka daerah tersebut telah mencapai nilai
sama dengan 100. Artinya Kabupaten/Kota telah melaksanakan SPM.
196 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
g. Langkah-langkah Kegiatan
1) Melakukan analisis kemampuan, kondisi dan potensi wilayah berdasarkan
PPM PB & PA serta PPM PB & PA miskin;
2) Menyusun rencana kegiatan permintaan masyarakat alat, obat dan cara kon-
trasepsi yang dituangkan dalam RPJMD dan RKPD;
3) Menyusun rencana kerja SKPD-KB yang meliputi :
a) Menghitung kebutuhan alat, obat dan cara kontrasepsi untuk kebutuhan
1 (satu) tahun;
b) Mengadakan alat, obat dan cara kontrasepsi untuk kebutuhan 1 tahun;
c) Menyimpan alat dan obat kontrasepsi di gudang yang sesuai standar per-
gudangan yang berlaku;
d) Mendistribusikan alat dan obat kontrasepsi ke tempat pelayanan kontra-
sepsi sesuai kebutuhan setiap bulan;
e) Melaksanakan dan mengembangkan program Jaminan Ketersediaan Kon-
trasepsi (JKK);
f ) Pencatatan dan pelaporan;
g) Monitoring dan evaluasi.
4) Menggerakkan dan pemberdayaan sektor swasta, pemasok, LSOM dan organ-
isasi profesi dalam pemenuhan kebutuhan alat dan obat kontrasepsi.
h. SDM
1) Petugas SKPD-KB;
2) Petugas yang membidangi logistik kontrasepsi di daerah;
3) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi.
i. Penanggung Jawab Kegiatan
SKPD-KB Kabupaten/Kota.
C. Penyediaan Informasi Data Mikro Cakupan informasi data mikro keluarga
disetiap desa
a. Pengertian
Penyediaan data mikro keluarga di setiap Desa/Kelurahan adalah ketersediaan
data mikro keluarga dan pemanfaatannya dalam pelayanan KB dan KS serta pem-
binaan keluarga di masing-masing Desa/Kelurahan. Data mikro keluarga memuat
informasi individu dan anggota keluarga yang mencakup aspek data demograf,
data KB dan data tahapan KS untuk menunjang kegiatan operasional program KB
di Desa/Kelurahan.
b. Defnisi Operasional
Penyediaan data mikro keluarga di Desa/Kelurahan dilakukan dengan metoda
pendataan keluarga yang dilakukan setiap tahun dalam waktu bersamaan me-
lalui: (1) kunjungan dari rumah ke rumah dengan cara observasi langsung dan
wawancara, (2) dilakukan oleh kader pendata dengan bimbingan dan pembi-
naan PLKB/PKB, (3) dilaksanakan dengan instrumen yang sudah tersedia (formu-
lir pendataan).

197 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN
KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA
Hasil pendataan keluarga yang dilaksanakan setiap tahun, dilakukan analisis
demograf, KB dan tahapan KS sebagai bahan penyusunan kegiatan intervensi
pelayanan KB dan KS.

Untuk mendapatkan data mikro keluarga yang dinamis di Desa/Kelurahan
setiap bulan dilakukan pemutakhiran yang bersumber dari hasil pencatatan
pelaporan dan pengendalian lapangan.
c. Cara perhitungan
Contoh:
Dalam suatu wilayah Kabupaten/Kota terdapat 200 Rekap data mikro keluarga,
sedangkan jumlah Desa/Kelurahan sebanyak 200, maka cakupan data mikro
keluarga di tingkat Desa/Kelurahan adalah :
Ketersediaan data mikro keluarga =
Rekap data mikro keluarga Desa/
Kelurahan
x 100
Jml Desa/Kelurahan
Ketersediaan data mikro keluarga =
200
x 100% = 100%
200
d. Sumber data
1) Register Pendataan Keluarga (R/IKS/07) dan rekapitulasi hasil pendataan;
2) Hasil pencatatan dan pelaporan pelayanan kontrasepsi;
3) Hasil pencatatan dan pelaporan pengendalian lapangan;
e. Rujukan
1) Instruksi Kepala BKKBN Nomor 142/HK-011/D1/2002 tentang Pelaksanaan Pen-
catatan dan Pelaporan Pemutahiran Data Keluarga dalam Pelaksanaan Pendata-
an Keluarga;
2) Instruksi Kepala BKKBN Nomor 373/HK-012/D1/2006 tentang Pedoman Tata
Cara Pelaksanaan Pencatatan dan Pelaporan Pendataan Keluarga yang disem-
purnakan;
3) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 1562 Tahun 2006 tentang Penjabaran Program
dan Kegiatan Bidang KB dan KS;
4) Instruksi Kepala BKKBN Nomor 257/HK-010/D1/2008 tentang Pedoman Tata
Cara Pelaksanaan Pencatatan dan Pelaporan Program Keluarga Berencana Na-
sional, dalam Instruksi Kepala ini meliputi Pedoman Tata Cara Pelaksanaan Pen-
catatan dan Pelaporan Pelayanan Kontrasepsi Program KB Nasional Tahun 2008
dan Pedoman Tata Cara Pelaksanaan Pencatatan dan Pelaporan Pengendalian
Lapangan Program KB Nasional Tahun 2008;
5) Peraturan Kepala BKKBN Nomor 154/HK-010/B5/2009 tentang Pedoman Penge-
lolaan Informasi Data Mikro Kependudukan dan Keluarga
f. Target
Setiap tahun seluruh Desa/Kelurahan mempunyai data mikro keluarga (100%) di
wilayah Kabupaten/Kota.
g. Langkah kegiatan
1) Melakukan analisis kemampuan, kondisi dan potensi wilayah;
198 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN KEPALA BKKBN NO. 55/HK-010/B5/2010
h. SDM
1) Petugas SKPD-KB;
2) Petugas yang membidangi data dan informasi;
3) Petugas yang membidangi monitoring dan evaluasi.
i. Penanggung jawab kegiatan
SKPD KB Kabupaten/Kota.
Ditetapkan di Jakarta pada
tanggal 29 Januari 2010
KEPALA BADAN KOORDINASI
KELUARGA BERENCANA NASIONAL,
ttd
DR. dr. SUGIRI SYARIEF, MPA
201 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN
MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 15 TAHUN 2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL PENDIDIKAN DASAR
DI KABUPATEN/KOTA
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL,
Menimbang :
1. bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 4 ayat (1) Peraturan Pemerintah
Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar
Pelayanan Minimal perlu menetapkan standar pelayanan minimal pendidikan
dasar di kabupaten/kota;
2. bahwa untuk menjamin tercapainya mutu pendidikan yang diselenggarakan
daerah perlu menetapkan standar pelayanan minimal pendidikan dasar;
3. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan
huruf b dipandang perlu menetapkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
tentang Standar Pelayanan Minimal Pendidikan Dasar di Kabupaten/Kota;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4301);
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah beberapa kali diubah
terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4844);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 41, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4496);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4593);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
202 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDIKNAS NO. 15 TAHUN 2010
Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4737);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007
Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan
Penyelenggaraan Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010
Nomor 23, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5105);
8. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi
Kementerian Negara;
9. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 mengenai Pembentukan Kabinet
Indonesia Bersatu II;
10. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal;
11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
12. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 63 Tahun 2009 tentang Sistem
Penjaminan Mutu Pendidikan;
M E M U T U S K A N:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL TENTANG STANDAR
PELAYANAN MINIMAL PENDIDIKAN DASAR DI KABUPATEN/KOTA.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan :
1. Standar pelayanan minimal pendidikan dasar selanjutnya disebut SPM pendidi-
kan adalah tolok ukur kinerja pelayanan pendidikan dasar melalui jalur pendidi-
kan formal yang diselenggarakan daerah kabupaten/kota.
2. Pemerintah pusat selanjutnya disebut Pemerintah adalah Menteri Pendidikan Na-
sional dan bertindak selaku Menteri Teknis yang bertanggung jawab dalam pen-
gelolaan sistem pendidikan nasional.
3. Daerah otonom selanjutnya disebut daerah adalah kesatuan masyarakat hukum
yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus
urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa
sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik
Indonesia.
4. Pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
pemerintah daerah kabupaten/kota dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas
pembantuan dengan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana
dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
5. Pemerintah daerah adalah bupati atau walikota dan perangkat daerah sebagai
unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
6. Pengembangan kapasitas adalah upaya meningkatkan kemampuan sistem atau
sarana dan prasarana, kelembagaan, personil, dan keuangan untuk melaksanakan
203 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL PENDIDIKAN DASAR
DI KABUPATEN/KOTA
fungsi-fungsi pemerintahan dalam rangka mencapai tujuan pelayanan dasar dan/
atau SPM Pendidikan secara efektif dan efsien dengan menggunakan prinsip-
prinsip tata pemerintahan yang baik.
7. Anggaran pendapatan dan belanja daerah yang selanjutnya disingkat APBD
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah yang dibahas dan dis-
etujui bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan Per-
aturan Daerah.
8. 8. Anggaran pendapatan dan belanja negara yang selanjutnya disebut APBN
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan yang disetujui oleh Dewan Per-
wakilan Rakyat.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL PENDIDIKAN DASAR
Pasal 2
1. Penyelenggaraan pelayanan pendidikan dasar sesuai SPM pendidikan merupak-
an kewenangan kabupaten/kota.
2. Penyelenggaraan pelayanan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
meliputi :
a. Pelayanan pendidikan dasar oleh kabupaten/kota :
1. Tersedia satuan pendidikan dalam jarak yang terjangkau dengan berja-
lan kaki yaitu maksimal 3 km untuk SD/MI dan 6 km untuk SMP/MTs dari
kelompok permukiman permanen di daerah terpencil;
2. Jumlah peserta didik dalam setiap rombongan belajar untuk SD/MI tidak
melebihi 32 orang, dan untuk SMP/MTs tidak melebihi 36 orang. Untuk
setiap rombongan belajar tersedia 1 (satu) ruang kelas yang dilengkapi
dengan meja dan kursi yang cukup untuk peserta didik dan guru, serta
papan tulis;
3. Di setiap SMP dan MTs tersedia ruang laboratorium IPA yang dilengkapi
dengan meja dan kursi yang cukup untuk 36 peserta didik dan minimal
satu set peralatan praktek IPA untuk demonstrasi dan eksperimen peser-
ta didik;
4. Di setiap SD/MI dan SMP/MTs tersedia satu ruang guru yang dilengkapi
dengan meja dan kursi untuk setiap orang guru, kepala sekolah dan
staf kependidikan lainnya; dan di setiap SMP/MTs tersedia ruang kepala
sekolah yang terpisah dari ruang guru.
5. Di setiap SD/MI tersedia 1 (satu) orang guru untuk setiap 32 peserta di-
dik dan 6 (enam) orang guru untuk setiap satuan pendidikan, dan untuk
daerah khusus 4 (empat) orang guru setiap satuan pendidikan;
6. Di setiap SMP/MTs tersedia 1 (satu) orang guru untuk setiap mata pela-
jaran, dan untuk daerah khusus tersedia satu orang guru untuk setiap
rumpun mata pelajaran;
7. Di setiap SD/MI tersedia 2 (dua) orang guru yang memenuhi kualifkasi
akademik S1 atau D-IV dan 2 (dua) orang guru yang telah memiliki serti-
fkat pendidik;
8. Di setiap SMP/MTs tersedia guru dengan kualifkasi akademik S-1 atau
D-IV sebanyak 70% dan separuh diantaranya (35% dari keseluruhan
guru) telah memiliki sertifkat pendidik, untuk daerah khusus masing-
masing sebanyak 40% dan 20%;
204 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDIKNAS NO. 15 TAHUN 2010
9. Di setiap SMP/MTs tersedia guru dengan kualifkasi akademik S-1 atau
D-IV dan telah memiliki sertifkat pendidik masing-masing satu orang
untuk mata pelajaran Matematika, IPA, Bahasa Indonesia, dan Bahasa
Inggris;
10. Di setiap Kabupaten/Kota semua kepala SD/MI berkualifkasi akademik
S-1 atau D-IV dan telah memiliki sertifkat pendidik;
11. Di setiap kabupaten/kota semua kepala SMP/MTs berkualifkasi aka-
demik S-1 atau D-IV dan telah memiliki sertifkat pendidik;
12. Di setiap kabupaten/kota semua pengawas sekolah dan madrasah me-
miliki kualifkasi akademik S-1 atau D-IV dan telah memiliki sertifkat
pendidik;
13. Pemerintah kabupaten/kota memiliki rencana dan melaksanakan ke-
giatan untuk membantu satuan pendidikan dalam mengembangkan
kurikulum dan proses pembelajaran yang efektif; dan
14. Kunjungan pengawas ke satuan pendidikan dilakukan satu kali setiap
bulan dan setiap kunjungan dilakukan selama 3 jam untuk melakukan
supervisi dan pembinaan.
b. Pelayanan pendidikan dasar oleh satuan pendidikan :
1. Setiap SD/MI menyediakan buku teks yang sudah ditetapkan kelay-
akannya oleh Pemerintah mencakup mata pelajaran Bahasa Indonesia,
Matematika, IPA, dan IPS dengan perbandingan satu set untuk setiap
peserta didik;
2. Setiap SMP/MTs menyediakan buku teks yang sudah ditetapkan kelay-
akannya oleh Pemerintah mencakup semua mata pelajaran dengan per-
bandingan satu set untuk setiap perserta didik;
3. Setiap SD/MI menyediakan satu set peraga IPA dan bahan yang terdiri dari
model kerangka manusia, model tubuh manusia, bola dunia (globe), con-
toh peralatan optik, kit IPA untuk eksperimen dasar, dan poster/carta IPA;
4. Setiap SD/MI memiliki 100 judul buku pengayaan dan 10 buku referensi,
dan setiap SMP/MTs memiliki 200 judul buku pengayaan dan 20 buku ref-
erensi;
5. Setiap guru tetap bekerja 37,5 jam per minggu di satuan pendidikan, ter-
masuk merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, me-
nilai hasil pembelajaran, membimbing atau melatih peserta didik, dan
melaksanakan tugas tambahan;
6. Satuan pendidikan menyelenggarakan proses pembelajaran selama 34
minggu per tahun dengan kegiatan tatap muka sebagai berikut :
a) Kelas I – II : 18 jam per minggu;
b) Kelas III : 24 jam per minggu;
c) Kelas IV - VI : 27 jam per minggu; atau
d) Kelas VII - IX : 27 jam per minggu;
7. Satuan pendidikan menerapkan kurikulum tingkat satuan pendidikan
(KTSP) sesuai ketentuan yang berlaku;
8. Setiap guru menerapkan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang
disusun berdasarkan silabus untuk setiap mata pelajaran yang diampu-
nya;
9. Setiap guru mengembangkan dan menerapkan program penilaian untuk
membantu meningkatkan kemampuan belajar peserta didik;
10. Kepala sekolah melakukan supervisi kelas dan memberikan umpan balik
kepada guru dua kali dalam setiap semester;
205 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL PENDIDIKAN DASAR
DI KABUPATEN/KOTA
11. Setiap guru menyampaikan laporan hasil evaluasi mata pelajaran serta
hasil penilaian setiap peserta didik kepada kepala sekolah pada akhir se-
mester dalam bentuk laporan hasil prestasi belajar peserta didik;
12. Kepala sekolah atau madrasah menyampaikan laporan hasil ulangan akh-
ir semester (UAS) dan Ulangan Kenaikan Kelas (UKK) serta ujian akhir (US/
UN) kepada orang tua peserta didik dan menyampaikan rekapitulasinya
kepada Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota atau Kantor Kementerian
Agama di kabupaten/kota pada setiap akhir semester; dan
13. Setiap satuan pendidikan menerapkan prinsip-prinsip manajemen berba-
sis sekolah (MBS).
Pasal 3
Jenis pelayanan pendidikan di luar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (2), ka-
bupaten/kota tertentu wajib menyelenggarakan jenis pelayanan sesuai kebutuhan,
karakteristik, dan potensi daerah.
Pasal 4
SPM pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan Pasal 3 diberlakukan juga
bagi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 5
1. Bupati/Walikota bertanggung jawab dalam penyelenggaraan pelayanan pendi-
dikan dasar sesuai dengan SPM pendidikan yang dilaksanakan oleh perangkat
daerah kabupaten/kota dan masyarakat sesuai ketentuan peraturan perundang-
undangan.
2. Penyelenggaraan pelayanan pendidikan dasar sesuai dengan SPM pendidikan se-
bagaimana dimaksud pada ayat (1) secara operasional dikoordinasikan oleh dinas
pendidikan kabupaten/ kota.
3. Penyelenggaraan pelayanan pendidikan dasar sesuai dengan SPM pendidikan
dilakukan oleh pendidik dan tenaga kependidikan sesuai dengan kualifkasi dan
kompetensi yang dibutuhkan.
BAB IV
PELAKSANAAN
Pasal 6
1. SPM pendidikan merupakan acuan dalam perencanaan program dan pengang-
garan pencapaian target masing-masing daerah kabupaten/kota.
2. Perencanaan program dan penganggaran SPM pendidikan sebagaimana dimak-
sud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan pedoman/standar teknis yang
ditetapkan.
206 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDIKNAS NO. 15 TAHUN 2010
BAB V
PELAPORAN
Pasal 7
1. Bupati/Walikota menyampaikan laporan tahunan kinerja penerapan dan penca-
paian SPM pendidikan kepada Menteri Pendidikan Nasional.
2. Berdasarkan laporan tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Menteri Pen-
didikan Nasional melakukan pembinaan dan pengawasan teknis penerapan SPM
pendidikan.
BAB VI
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 8
1. Menteri Pendidikan Nasional melaksanakan monitoring dan evaluasi atas penera-
pan SPM pendidikan oleh pemerintah daerah dalam rangka menjamin akses dan
mutu pelayanan pendidikan dasar kepada masyarakat.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan ses-
uai dengan peraturan perundang-undangan.
3. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh
gubernur sebagai wakil Pemerintah di daerah untuk pemerintahan daerah kabu-
paten/kota.
Pasal 9
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM pendidikan seb-
agaimana dimaksud dalam Pasal 8 dipergunakan sebagai:
a. Bahan masukan bagi pengembangan kapasitas pemerintah daerah dalam penca-
paian SPM pendidikan;
b. Bahan pertimbangan dalam pembinaan dan fasilitasi penerapan SPM pendidikan,
termasuk pemberian penghargaan bagi pemerintah daerah yang berprestasi san-
gat baik; dan
c. Bahan pertimbangan dalam memberikan sanksi kepada pemerintahan Kabupat-
en/Kota yang tidak berhasil mencapai SPM pendidikan dengan baik dalam batas
waktu yang ditetapkan dengan mempertimbangkan kondisi khusus daerah yang
bersangkutan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
BAB VII
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 10
Pemerintah kabupaten/kota wajib melakukan pengembangan kapasitas untuk men-
capai SPM pendidikan.
Pasal 11
1. Menteri Pendidikan Nasional memfasilitasi pengembangan kapasitas melalui
peningkatan kemampuan sistem, kelembagaan, personil, dan keuangan, baik di
tingkat Pemerintah, provinsi, kabupaten/kota, dan satuan pendidikan.
207 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL PENDIDIKAN DASAR
DI KABUPATEN/KOTA
2. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa
pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan dan
pelatihan, dan/atau bantuan lainnya meliputi:
a. Perhitungan sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapai SPM pendidikan;
b. Penyusunan rencana pencapaian SPM pendidikan dan penetapan target ta-
hunan pencapaian SPM pendidikan;
c. Penilaian kinerja pencapaian SPM pendidikan; dan
d. Pelaporan kinerja pencapaian SPM pendidikan.
3. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (2), mem-
pertimbangkan kemampuan kelembagaan, personil, keuangan negara, dan
keuangan daerah.
BAB VIII
PENDANAAN
Pasal 12
1. Pendanaan yang berkaitan dengan kegiatan penyusunan, penetapan, pelaporan,
monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan sistem in-
formasi manajemen, serta pengembangan kapasitas untuk mendukung penye-
lenggaraan SPM pendidikan yang merupakan tugas dan tanggung jawab Pemer-
intah, dibebankan kepada APBN Kementerian Pendidikan Nasional.
2. Pendanaan yang berkaitan dengan penerapan, pencapaian kinerja/target, pel-
aporan, monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan
sistem informasi manajemen, serta pengembangan kapasitas, yang merupakan
tugas dan tanggung jawab pemerintahan daerah dibebankan kepada APBD.
BAB IX
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 13
1. Menteri Pendidikan Nasional melakukan pembinaan teknis atas penerapan dan
pencapaian SPM pendidikan.
2. Menteri Pendidikan Nasional setelah berkoordinasi dengan Menteri Dalam Negeri
dapat mendelegasikan pembinaan teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
kepada gubernur selaku wakil pemerintah di daerah.
Pasal 14
Direktur Jenderal Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan Nasional menetapkan
petunjuk teknis untuk pelaksanaan SPM dalam Peraturan Menteri ini.
Pasal 15
1. Menteri Pendidikan Nasional melakukan pengawasan teknis atas penerapan dan
pencapaian SPM pendidikan.
208 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENDIKNAS NO. 15 TAHUN 2010
2. Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah melakukan pengawasan teknis atas
penerapan dan pencapaian SPM pendidikan di daerah masing-masing.
3. Bupati/walikota melaksanakan pengawasan penyelenggaraan pelayanan pendi-
dikan sesuai SPM pendidikan di daerah masing-masing.
BAB X
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 16
Pelaksanaan SPM pendidikan pada tingkat satuan pendidikan dalam kurun waktu
transisi desentralisasi fskal dapat dibiayai melalui APBN.
BAB XI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 17
Dengan berlakunya Peraturan ini, maka Keputusan Menteri Pendidikan Nasional
Nomor 129a/U/2004 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pendidikan yang
mengatur standar pelayanan minimal pendidikan dasar dinyatakan tidak berlaku.
Pasal 18
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 9 Juli 2010
MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL,
ttd.
MOHAMMAD NUH
Salinan sesuai dengan aslinya.
Kepala Biro Hukum dan Organisasi
Kementerian Pendidikan Nasional,
Dr. A. Pangerang Moenta,S.H., M.H., DFM
NIP 196108281987031003

211 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
MENTERI PEKERJAAN UMUM
PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM
NOMOR : 14 /PRT/M/2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI PEKERJAAN UMUM,
Menimbang :
bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 6 ayat (2) Peraturan Pemerintah No-
mor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelay-
anan Minimal perlu menetapkan Peraturan Menteri;
Mengingat
1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedo-
man Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Repub-
lik Indonesia Nomor 4585);
2. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemer-
intah antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
3. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentu-
kan dan Organisasi Kementerian Negara;
4. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudu-
kan, Tugas, dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas, dan
Fungsi Eselon I Kementerian Negara;
5. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009;
6. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
7. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 08/PRT/M/2010 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Kementerian Pekerjaan Umum;
MEMUTUSKAN :
Menetapkan : PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM TENTANG STANDAR PELAY-
ANAN MINIMAL BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG.
212 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan :
1. Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang yang
selanjutnya disingkat SPM adalah ketentuan tentang jenis dan mutu pelayanan
dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang yang merupakan urusan wa-
jib daerah yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
2. Pelayanan Dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang adalah jenis
pelayanan publik Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang yang mendasar
dan mutlak untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam kehidupan sosial,
ekonomi dan pemerintahan.
3. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunak-
an untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam penca-
paian SPM berupa masukan, proses keluaran, hasil dan/atau manfaat pelayanan
dasar.
4. Batas waktu pencapaian adalah batas waktu untuk mencapai target jenis pelay-
anan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang secara bertahap sesuai
dengan indikator dan nilai yang ditetapkan.
5. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, yang selanjutnya disebut APBN
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat.
6. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya disebut APBD
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah yang dibahas dan di-
setujui bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD.
7. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas
pembantuan dengan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana
dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
8. Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah selanjutnya disingkat DPOD adalah de-
wan yang bertugas memberikan saran dan pertimbangan kepada Presiden ter-
hadap kebijakan otonomi daerah.
9. Pemerintah Daerah adalah Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai
unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
10. Menteri adalah Menteri Pekerjaan Umum.
Maksud Dan Tujuan
Pasal 2

SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang diselenggarakan untuk mendu-
kung penyediaan pelayanan dasar kepada masyarakat di Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang sebagai acuan pemerintahan daerah dalam perencanaan program
pencapaian target SPM.
213 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
Ruang Lingkup
Pasal 3
Ruang lingkup Peraturan Menteri ini meliputi:
a. SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Daerah Kabupaten/Kota;
b. Wewenang Penetapan;
c. Pengorganisasian;
d. Pelaksanaan;
e. Pelaporan;
f. Monitoring dan Evaluasi;
g. Pengembangan Kapasitas;
h. Pembinaan dan Pengawasan; dan
i. Pembiayaan.
BAB II
SPM BIDANG PEKERJAAN UMUM
DAN PENATAAN RUANG DAERAH KABUPATEN/KOTA
Bagian Kesatu Daerah Kabupaten/Kota
Pasal 4
1. Pemerintah daerah kabupaten/kota menyelenggarakan pelayanan dasar Bidang
Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sesuai dengan SPM Bidang Pekerjaan
Umum dan Penataan Ruang yang terdiri atas jenis pelayanan, indikator kinerja
dan target.
2. Jenis pelayanan, indikator kinerja dan target sebagaimana dimaksud pada ayat
(1), tercantum pada Lampiran I merupakan satu kesatuan dan bagian yang tidak
terpisahkan dengan Peraturan Menteri ini.
Pasal 5
1. Pemerintah daerah kabupaten/kota menyelenggarakan pelayanan dasar Bidang
Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sesuai dengan SPM Bidang Pekerjaan
Umum dan Penataan Ruang.
2. SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) berkaitan dengan pelayanan Bidang Pekerjaan Umum dan Pena-
taan Ruang, meliputi jenis pelayanan berdasarkan indikator kinerja dan target
tahun 2010 sampai dengan tahun 2014:
a. Sumber Daya Air
Prioritas utama penyediaan air untuk kebutuhan masyarakat
1. Jaringan
a) Aksesibilitas Tersedianya jalan yang menghubungkan pusat–pusat kegiatan
dalam wilayah kabupaten/kota.
b) Mobilitas Tersedianya jalan yang memudahkan masyarakat perindividu
melakukan perjalanan.
c) Keselamatan Tersedianya jalan yang menjamin pengguna jalan berkendara
dengan selamat.
214 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
2. Ruas
a) Kondisi jalan Tersedianya jalan yang menjamin kendaraan dapat berjalan den-
gan selamat dan nyaman.
b) Kecepatan Tersedianya jalan yang menjamin perjalanan dapat dilakukan ses-
uai dengan kecepatan rencana.
c. Air Minum
Tersedianya akses air minum yang aman melalui Sistem Penyediaan Air Minum
dengan jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlindungi dengan
kebutuhan pokok minimal 60 liter/orang/hari.
d. Penyehatan Lingkungan Permukiman (Sanitasi Lingkungan dan Persampa-
han)
Air limbah permukiman
a) Tersedianya sistem air limbah setempat yang memadai.
b) Tersedianya sistem air limbah skala komunitas/kawasan/kota.
Pengelolaan sampah
a) Tersedianya fasilitas pengurangan sampah di perkotaan.
b) Tersedianya sistem penanganan sampah di perkotaan.
Drainase Tersedianya sistem jaringan drainase skala kawasan dan skala kota sehingga
tidak terjadi genangan (lebih dari 30 cm, selama 2 jam) dan tidak lebih dari 2 kali
setahun.
e. Penanganan Permukiman Kumuh Perkotaan
Berkurangnya luasan permukiman kumuh di kawasan perkotaan.
f. Penataan Bangunan dan Lingkungan
1. Izin Mendirikan Bangunan (IMB) Terlayaninya masyarakat dalam pengurusan
IMB di kabupaten/kota.
2. Harga Standar Bangunan Gedung Negara (HSBGN) Tersedianya pedoman Harga
Standar Bangunan Gedung Negara di kabupaten/kota.
g. Jasa Konstruksi
1. Izin Usaha Jasa Konstruksi (IUJK) Penerbitan IUJK dalam waktu 10 (sepuluh) hari
kerja setelah persyaratan lengkap.
2. Sistem Informasi Jasa Konstruksi Tersedianya Sistem Informasi Jasa Konstruksi
setiap tahun.
h. Penataan Ruang
1. Informasi Penataan Ruang Tersedianya informasi mengenai Rencana Tata Ruang
(RTR) wilayah kabupaten/kota beserta rencana rincinya melalui peta analog dan
peta digital.
2. Pelibatan Peran Masyarakat dalam Proses Penyusunan RTR Terlaksananya penjar-
ingan aspirasi masyarakat melalui forum konsultasi publik yang memenuhi syarat
inklusif dalam proses penyusunan RTR dan program pemanfaatan ruang, yang
dilakukan minimal 2 (dua) kali setiap disusunnya RTR dan program pemanfaatan
ruang.
3. Izin Pemanfaatan Ruang Terlayaninya masyarakat dalam pengurusan izin peman-
faatan ruang sesuai dengan Peraturan Daerah tentang RTR wilayah kabupaten/
kota beserta rencana rincinya.
4. Pelayanan Pengaduan Pelanggaran Tata Ruang Terlaksanakannya tindakan awal
terhadap pengaduan masyarakat tentang pelanggaran di bidang penataan ru-
ang dalam waktu 5 (lima) hari kerja.
5. Penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Publik Tersedianya luasan RTH publik
sebesar 20% dari luas wilayah kota/kawasan perkotaan.
215 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
Pasal 6
Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) huruf b mengenai pengop-
erasian dan pemeliharaan jalan provinsi, kabupaten/kota dan jalan desa dengan indi-
kator terpenuhinya standar teknis prasarana jalan sesuai dengan ketentuan Peraturan
Menteri tentang Tata Cara dan Persyaratan Laik Fungsi Jalan.
BAB III
WEWENANG PENETAPAN
Pasal 7
1. Wewenang dan atau penetapan pedoman SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Pe-
nataan Ruang dilakukan oleh Pemerintah dengan memperhatikan kondisi dan
kemampuan daerah provinsi dan kabupaten/kota yang menjadi urusannya.
2. Pemerintah kabupaten/kota dalam menerapkan SPM Bidang Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang mengacu pada SPM sebagaimana tercantum pada Lampiran
I merupakan satu kesatuan dan bagian yang tidak terpisahkan dengan Peraturan
Menteri ini.
3. Penetapan SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sebagaimana di-
maksud pada ayat (1) dapat disesuaikan secara berkala berdasarkan evaluasi pen-
capaian SPM yang lebih rendah dari tahun sebelumnya.
4. Pelaksanaan SPM dapat disempurnakan dan ditingkatkan secara bertahap sesuai
dengan perkembangan kemampuan dan kebutuhan daerah.
BAB IV
PENGORGANISASIAN
Pasal 8
1. Gubernur bertanggung jawab dalam koordinasi penyelenggaraan pelayanan
dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sesuai SPM sebagaimana di-
maksud dalam Pasal 5 ayat (2).
2. Bupati/Walikota bertanggung jawab dalam penyelenggaraan pelayanan dasar Bi-
dang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sesuai SPM Bidang Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5.
3. Koordinasi dan penyelenggaraan pelayanan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang sesuai SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang seb-
agaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dilaksanakan oleh instansi yang
bertanggung jawab di Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang baik daerah
provinsi maupun kabupaten/kota.
4. Penyelenggaraan pelayanan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang
sesuai SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 5 dan Pasal 6 dilakukan oleh tenaga ahli dengan kualifkasi dan kom-
petensi yang dibutuhkan sesuai bidangnya.
5. Pemerintah kabupaten/kota yang telah menyusun Struktur Organisasi Tata Kerja
(SOTK) dan belum ada unit yang menangani tugas pokok dan fungsi pembinaan
jasa konstruksi dapat menunjuk atau menugaskan unit yang telah ada atau mem-
bentuk Unit Pelayanan Teknis atau Balai yang ada dibawah struktur organisasi Di-
nas Pekerjaan Umum.
216 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
BAB V
PELAKSANAAN
Pasal 9
1. SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 5 ayat (2), merupakan acuan dalam perencanaan program pencapa-
ian secara bertahap oleh pemerintah daerah kabupaten/kota.
2. Perencanaan program pencapaian target sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilaksanakan berdasarkan petunjuk teknis SPM Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang sebagaimana tercantum pada Lampiran II merupakan satu kes-
atuan dan bagian yang tidak terpisahkan dengan Peraturan Menteri ini.
BAB VI
PELAPORAN
Pasal 10
1. Bupati/Walikota menyampaikan laporan teknis tahunan kinerja penerapan dan
pencapaian SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang kepada Menteri
melalui Gubernur.
2. Bupati/Walikota menyampaikan laporan teknis tahunan kinerja penerapan dan
pencapaian SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang khusus sub bi-
dang Jasa Konstruksi kepada Menteri dengan tembusan kepada Gubernur sesuai
ketentuan peraturan perundang-undangan tentang Penyelenggaraan Pembi-
naan Jasa Konstruksi.
3. Berdasarkan laporan teknis tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Men-
teri melakukan pembinaan dan pengawasan teknis penerapan SPM Bidang Peker-
jaan Umum dan Penataan Ruang.
BAB VII
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 11
1. Menteri melaksanakan monitoring dan evaluasi atas penerapan SPM Bidang Pe-
kerjaan Umum dan Penataan Ruang oleh pemerintah daerah dalam rangka men-
jamin akses dan mutu pelayanan dasar kepada masyarakat.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan ses-
uai ketentuan peraturan perundang-undangan.
3. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan :
a. Gubernur Sebagai Wakil Pemerintah di daerah Untuk pemerintahan daerah ka-
bupaten/kota; dan
b. Tim Pembina Jasa Konstruksi Provinsi untuk bidang jasa konstruksi.
Pasal 12

Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM Bidang Pekerjaan
Umum dan Penataan Ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 dipergunakan
sebagai :
217 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
a. Bahan masukan bagi pengembangan kapasitas pemerintah daerah dalam pen-
capaian SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang;
b. Bahan pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM bi-
dang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, termasuk pemberian penghargaan
bagi pemerintah daerah yang berprestasi sangat baik; dan
c. Bahan pertimbangan dalam memberikan sanksi kepada pemerintah daerah ka-
bupaten/kota yang tidak berhasil mencapai SPM bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang dengan baik dalam batas waktu yang ditetapkan dengan mem-
pertimbangkan kondisi khusus daerah yang bersangkutan sesuai ketentuan per-
aturan perundang-undangan.
BAB VIII
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 13
1. Menteri memfasilitasi pengembangan kapasitas melalui peningkatan kemam-
puan sistem, kelembagaan, personal dan keuangan, pada kabupaten/kota
sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.
2. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
berupa pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendi-
dikan dan pelatihan, dan/atau bantuan lainnya meliputi :
a. Perhitungan sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk mencapai
SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang termasuk kesenjangan
pembiayaan;
b. Penyusunan rencana pencapaian SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Pena-
taan Ruang dan penetapan target tahunan SPM bidang Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang;
c. Penilaian prestasi kerja pencapaian SPM Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang; dan
d. Pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang.
3. Fasilitasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan dengan memper-
timbangkan kemampuan kelembagaan, personil, dan keuangan negara serta
keuangan daerah.
BAB IX
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 14
1. Menteri melakukan pembinaan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM Bi-
dang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang.
2. Pembinaan teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan dengan
menyusun petunjuk teknis sebagaimana tercantum pada Lampiran II merupak-
an satu kesatuan dan bagian yang tidak terpisahkan dengan Peraturan Menteri
ini.
3. Menteri setelah berkoordinasi dengan Menteri Dalam Negeri, dapat mendele-
gasikan pembinaan teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) kepada Guber-
nur selaku wakil Pemerintah di daerah.
218 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
Pasal 15
1. Menteri melakukan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM Bi-
dang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, dan dibantu oleh Inspektorat Jen-
deral Kementerian Pekerjaan Umum.
2. Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah dalam melakukan pengawasan tek-
nis atas penerapan dan pencapaian SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan
Ruang, dibantu oleh Inspektorat Provinsi berkoordinasi dengan Inspektorat Kabu-
paten/Kota.
3. Bupati/Walikota melaksanakan pengawasan dalam penyelenggaraan pelayanan
Bidang Pekerjaan Umum sesuai SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ru-
ang di daerah masing-masing.
BAB X
PEMBIAYAAN
Pasal 16
Pembiayaan atas penyelenggaraan pelayanan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Pe-
nataan Ruang untuk pencapaian target SPM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5
ayat (2) seluruhnya dibebankan pada APBD masing-masing.
BAB XI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 17
Dengan berlakunya Peraturan Menteri ini, Keputusan Menteri Permukiman dan Prasa-
rana Wilayah Nomor 534/KPTS/M/2001 tentang Pedoman Penentuan SPM Bidang Pe-
nataan Ruang, Perumahan dan Permukiman dan Pekerjaan Umum, dicabut dan din-
yatakan tidak berlaku.
Pasal 18
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri
ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta pada tanggal
25 Oktober 2010
MENTERI PEKERJAAN UMUM,
ttd

DJOKO KIRMANTO
Diundangkan di Jakarta Pada
tanggal 2 Desember 2010
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
ttd
PATRIALIS AKBAR
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2010 NOMOR 587
219 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
L
a
m
p
i
r
a
n

I

:

P
e
r
a
t
u
r
a
n

M
e
n
t
e
r
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
N
o
m
o
r

:

1
4
/
P
R
T
/
M
/
2
0
1
0
T
a
n
g
g
a
l

:

2
5

O
k
t
o
b
e
r

2
0
1
0

S
T
A
N
D
A
R

P
E
L
A
Y
A
N
A
N

M
I
N
I
M
A
L

(
S
P
M
)

B
I
D
A
N
G

P
E
K
E
R
J
A
A
N

U
M
U
M

D
A
N

P
E
N
A
T
A
A
N

R
U
A
N
G

N
o
.
J
e
n
i
s

P
e
l
a
y
a
n
a
n

D
a
s
a
r
S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l
B
a
t
a
s

W
a
k
t
u

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

(
T
a
h
u
n
)
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
N
i
l
a
i
1
2
3
4
5
6
I
S
u
m
b
e
r

D
a
y
a

A
i
r
P
r
i
o
r
i
t
a
s

u
t
a
m
a

p
e
n
y
e
d
i
a
a
n

A
i
r

u
n
t
u
k

K
e
b
u
-
t
u
h
a
n

M
a
s
y
a
r
a
k
a
t
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

a
i
r

b
a
k
u

u
n
t
u
k

m
e
m
e
n
u
h
i

k
e
b
u
t
u
h
a
n

p
o
k
o
k

m
i
n
i
m
a
l

s
e
h
a
r
i

h
a
r
i
.
1
0
0
%

2
0
1
4
B
e
r
d
a
s
a
r
k
a
n

a
t
a
s

t
a
r
g
e
t

m
i
n
i
m
a
l

k
e
b
u
-
t
u
h
a
n

a
i
r

b
e
r
s
i
h

d
i

t
i
a
p

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

a
i
r

i
r
i
g
a
s
i

u
n
t
u
k

p
e
r
t
a
n
i
a
n

r
a
k
y
a
t

p
a
d
a

s
i
s
t
e
m

i
r
i
g
a
s
i

y
a
n
g

s
u
d
a
h

a
d
a
.
7
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
I
I
J
a
l
a
n
J
a
r
i
n
g
a
n
A
k
s
e
s
i
b
i
l
i
t
a
s
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

j
a
l
a
n

y
a
n
g

m
e
n
g
h
u
b
u
n
g
k
a
n

p
u
s
a
t
-
p
u
s
a
t

k
e
g
i
a
t
a
n

d
a
l
a
m

w
i
l
a
y
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
.
1
0
0

%
2
0
1
4
D
i
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

o
l
e
h

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
e
r
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
M
o
b
i
l
i
t
a
s
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

j
a
l
a
n

y
a
n
g

m
e
m
u
d
a
h
k
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t

p
e
r
i
n
d
i
v
i
d
u

m
e
l
a
k
u
k
a
n

p
e
r
j
a
l
a
n
a
n
.
1
0
0

%
2
0
1
4
D
i
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

o
l
e
h

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
e
r
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
K
e
s
e
l
a
m
a
t
a
n
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

j
a
l
a
n

y
a
n
g

m
e
n
j
a
m
i
n

p
e
n
g
g
u
n
a

j
a
l
a
n

b
e
r
k
e
n
d
a
r
a

d
e
n
g
a
n

s
e
l
a
m
a
t
.
6
0

%
2
0
1
4
D
i
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

o
l
e
h

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
e
r
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
R
u
a
s
K
o
n
d
i
s
i

j
a
l
a
n
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

j
a
l
a
n

y
a
n
g

m
e
n
j
a
m
i
n

k
e
n
d
a
r
a
a
n

d
a
p
a
t

b
e
r
j
a
l
a
n

d
e
n
g
a
n

s
e
l
a
m
a
t

d
a
n

n
y
a
m
a
n
.
6
0

%
2
0
1
4
D
i
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

o
l
e
h

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
e
r
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
K
e
c
e
p
a
t
a
n
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

j
a
l
a
n

y
a
n
g

m
e
n
j
a
m
i
n

p
e
r
j
a
l
a
n
a
n

d
a
p
a
t

d
i
l
a
k
u
k
a
n

s
e
s
u
a
i

d
e
n
g
a
n

k
e
c
e
p
a
t
a
n

r
e
n
c
a
n
a
.
6
0

%
2
0
1
4
D
i
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

o
l
e
h

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
e
r
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
I
I
I
A
i
r

M
i
n
u
m
C
l
u
s
t
e
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

a
k
s
e
s

a
i
r

m
i
n
u
m

y
a
n
g

a
m
a
n

m
e
l
a
l
u
i

S
i
s
t
e
m

P
e
n
y
e
d
i
a
a
n

A
i
r

M
i
n
u
m

d
e
n
g
a
n

j
a
r
i
n
g
a
n

p
e
r
p
i
p
a
a
n

d
a
n

b
u
k
a
n

j
a
r
i
n
g
a
n

p
e
r
p
i
p
a
a
n

t
e
r
l
i
n
d
u
n
g
i

d
e
n
g
a
n

k
e
b
u
t
u
h
a
n

p
o
k
o
k

m
i
n
i
m
a
l

6
0

l
i
t
e
r
/
o
r
a
n
g
/

h
a
r
i
4
0
%

2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
S
a
n
g
a
t

b
u
r
u
k
B
u
r
u
k
5
0
%
S
e
d
a
n
g
7
0
%
B
a
i
k
8
0
%
S
a
n
g
a
t

b
a
i
k
1
0
0
%
220 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
N
o
.
J
e
n
i
s

P
e
l
a
y
a
n
a
n

D
a
s
a
r
S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l
B
a
t
a
s

W
a
k
t
u

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

(
T
a
h
u
n
)
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
N
i
l
a
i
I
V
P
e
n
y
e
h
a
t
a
n

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

P
e
r
m
u
k
i
m
a
n

(
S
a
n
i
t
a
s
i

L
i
n
g
-
k
u
n
g
a
n

d
a
n

P
e
r
s
a
m
p
a
h
a
n
)
A
i
r

L
i
m
b
a
h

P
e
r
m
u
k
i
m
a
n
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

s
i
s
t
e
m

a
i
r

l
i
m
b
a
h

s
e
t
e
m
p
a
t

y
a
n
g
m
e
m
a
d
a
i
.
6
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

s
i
s
t
e
m

a
i
r

l
i
m
b
a
h

s
k
a
l
a

k
o
m
u
n
i
t
a
s
/

k
a
w
a
s
a
n
/
k
o
t
a
5
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
P
e
n
g
e
l
o
l
a
a
n

s
a
m
p
a
h
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

f
a
s
i
l
i
t
a
s

p
e
n
g
u
r
a
n
g
a
n

s
a
m
p
a
h

d
i
p
e
r
k
o
t
a
a
n
.
2
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

s
i
s
t
e
m

p
e
n
a
n
g
a
n
a
n

s
a
m
p
a
h

d
i

p
e
r
k
o
t
a
a
n
.
7
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
D
r
a
i
n
a
s
e
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

s
i
s
t
e
m

j
a
r
i
n
g
a
n

d
r
a
i
n
a
s
e

s
k
a
l
a

k
a
w
a
s
a
n

d
a
n

s
k
a
l
a

k
o
t
a

s
e
h
i
n
g
g
a

t
i
d
a
k

t
e
r
j
a
d
i

g
e
n
a
n
g
a
n

(
l
e
b
i
h

d
a
r
i

3
0

c
m
,

s
e
l
a
m
a

2

j
a
m
)

d
a
n

t
i
d
a
k

l
e
b
i
h

d
a
r
i

2

k
a
l
i

s
e
t
a
h
u
n
5
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
V
P
e
n
a
n
g
a
n
a
n

P
e
r
m
u
k
i
m
a
n

K
u
m
u
h

P
e
r
k
o
t
a
a
n
B
e
r
k
u
r
a
n
g
n
y
a

l
u
a
s
a
n

p
e
r
m
u
k
i
m
a
n

k
u
m
u
h

d
i

k
a
-
w
a
s
a
n

p
e
r
k
o
t
a
a
n
.
1
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
V
I
P
e
n
a
t
a
a
n

B
a
n
-
g
u
n
a
n

d
a
n

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n
I
z
i
n

M
e
n
d
i
r
i
k
a
n

B
a
n
g
u
n
a
n

(
I
M
B
)
T
e
r
l
a
y
a
n
i
n
y
a

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t

d
a
l
a
m

p
e
n
g
u
r
u
s
a
n

I
M
B

d
i

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
.
1
0
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
r
i
j
i
n
a
n

(
I
M
B
)
H
a
r
g
a

S
t
a
n
d
a
r

B
a
n
g
u
n
a
n

G
e
d
u
n
g

N
e
g
a
r
a

(
H
S
B
G
N
)
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

p
e
d
o
m
a
n

H
a
r
g
a

S
t
a
n
d
a
r

B
a
n
g
u
n
a
n

G
e
d
u
n
g

N
e
g
a
r
a

d
i

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
.
1
0
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
k
e
r
j
a
a
n

U
m
u
m
V
I
I
J
a
s
a

K
o
n
-
s
t
r
u
k
s
i
I
z
i
n

U
s
a
h
a

J
a
s
a

K
o
n
s
t
r
u
k
s
i

(
I
U
J
K
)
P
e
n
e
r
b
i
t
a
n

I
U
J
K

d
a
l
a
m

w
a
k
t
u

1
0

(
s
e
p
u
l
u
h
)

h
a
r
i

k
e
r
j
a

s
e
t
e
l
a
h

p
e
r
s
y
a
r
a
t
a
n

l
e
n
g
k
a
p
.
1
0
0
%
2
0
1
4
U
n
i
t

y
a
n
g

m
e
l
a
k
u
k
a
n

P
e
m
b
i
n
a
a
n

J
a
s
a
S
i
s
t
e
m

I
n
f
o
r
m
a
s
i

J
a
s
a

K
o
n
s
t
r
u
k
s
i
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

S
i
s
t
e
m

I
n
f
o
r
m
a
s
i

J
a
s
a

K
o
n
s
t
r
u
k
s
i

s
e
t
i
a
p

t
a
h
u
n
1
0
0
%
2
0
1
4
U
n
i
t

y
a
n
g

m
e
l
a
k
u
k
a
n

P
e
m
b
i
n
a
a
n

J
a
s
a

K
o
n
s
t
r
u
k
s
i
V
I
I
I
P
e
n
a
t
a
a
n

R
u
a
n
g
I
n
f
o
r
m
a
s
i

P
e
n
a
t
a
a
n

R
u
a
n
g
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

i
n
f
o
r
m
a
s
i

m
e
n
g
e
n
a
i

R
e
n
c
a
n
a

T
a
t
a

R
u
-
a
n
g

(
R
T
R
)

w
i
l
a
y
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a

b
e
s
e
r
t
a

r
e
n
c
a
n
a

r
i
n
c
i
n
y
a

m
e
l
a
l
u
i

p
e
t
a

a
n
a
l
o
g

d
a
n

p
e
t
a

d
i
g
i
t
a
l
.
1
0
0
%
2
0
1
4

(
k
a
b
u
p
a
t
e
n
/

k
o
t
a

d
a
n

k
e
c
a
m
a
t
a
n
)
D
i
n
a
s
/
S
K
P
D

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
n
a
-
t
a
a
n

R
u
a
n
g
9
0

%
2
0
1
4
(
k
e
l
u
r
a
h
a
n
)
P
e
l
i
b
a
t
a
n

P
e
r
a
n

M
a
s
y
a
r
a
k
a
t

D
a
l
a
m

P
r
o
s
e
s

P
e
n
y
u
s
u
n
a
n

R
T
R
T
e
r
l
a
k
s
a
n
a
n
y
a

p
e
n
j
a
r
i
n
g
a
n

a
s
p
i
r
a
s
i

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t

m
e
-
l
a
l
u
i

f
o
r
u
m

k
o
n
s
u
l
t
a
s
i

p
u
b
l
i
k

y
a
n
g

m
e
m
e
n
u
h
i

s
y
a
r
a
t

i
n
k
l
u
s
i
f

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

p
e
n
y
u
s
u
n
a
n

R
T
R

d
a
n

p
r
o
g
r
a
m

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

r
u
a
n
g
,

y
a
n
g

d
i
l
a
k
u
k
a
n

m
i
n
i
m
a
l

2

(
d
u
a
)

k
a
l
i

s
e
t
i
a
p

d
i
s
u
s
u
n
n
y
a

R
T
R

d
a
n

p
r
o
g
r
a
m

p
e
m
a
n
-
f
a
a
t
a
n

r
u
a
n
g
.
1
0
0
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s
/
S
K
P
D

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
n
a
-
t
a
a
n

R
u
a
n
g
221 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
N
o
.
J
e
n
i
s

P
e
l
a
y
a
n
a
n

D
a
s
a
r
S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l
B
a
t
a
s

W
a
k
t
u

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

(
T
a
h
u
n
)
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
N
i
l
a
i
I
z
i
n

P
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

R
u
a
n
g
T
e
r
l
a
y
a
n
i
n
y
a

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t

d
a
l
a
m

p
e
n
g
u
r
u
s
a
n

i
z
i
n

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

r
u
a
n
g

s
e
s
u
a
i

d
e
n
g
a
n

P
e
r
a
t
u
r
a
n

D
a
e
r
a
h

t
e
n
t
a
n
g

R
T
R

w
i
l
a
y
a
h

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a

b
e
s
e
r
t
a

r
e
n
-
c
a
n
a

r
i
n
c
i
n
y
a
1
0
0
%
2
0
1
4
(
k
a
b
u
p
a
t
e
n
/

k
o
t
a
)
D
i
n
a
s

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
r
i
z
i
n
a
n
P
e
l
a
y
a
n
a
n

P
e
n
g
a
d
u
a
n

P
e
l
a
n
g
g
a
r
a
n

T
a
t
a

R
u
a
n
g
T
e
r
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n
n
y
a

t
i
n
d
a
k
a
n

a
w
a
l

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
n
g
a
d
-
u
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t

t
e
n
t
a
n
g

p
e
l
a
n
g
g
a
r
a
n

d
i

b
i
d
a
n
g

p
e
n
a
t
a
a
n

r
u
a
n
g
,

d
a
l
a
m

w
a
k
t
u

5

(
l
i
m
a
)

h
a
r
i

k
e
r
j
a
.
1
0
0
%
2
0
1
4
(
k
a
b
u
p
a
t
e
n
/

k
o
t
a
,

d
a
n

k
e
c
a
m
a
t
a
n
)
D
i
n
a
s
/
S
K
P
D

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
n
a
-
t
a
a
n

R
u
a
n
g
P
e
n
y
e
d
i
a
a
n

R
u
a
n
g

T
e
r
b
u
k
a

H
i
j
a
u

(
R
T
H
)

P
u
b
l
i
k
T
e
r
s
e
d
i
a
n
y
a

l
u
a
s
a
n

R
T
H

p
u
b
l
i
k

s
e
b
e
s
a
r

2
0
%

d
a
r
i

l
u
a
s

w
i
l
a
y
a
h

k
o
t
a
/
k
a
w
a
s
a
n

p
e
r
k
o
t
a
a
n
.
2
5
%
2
0
1
4
D
i
n
a
s
/
S
K
P
D

y
a
n
g

m
e
m
b
i
d
a
n
g
i

P
e
n
a
-
t
a
a
n

R
u
a
n
g
M
E
N
T
E
R
I

P
E
K
E
R
J
A
A
N

U
M
U
M
,

t
t
d

D
J
O
K
O

K
I
R
M
A
N
T
O

222 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
LAMPIRAN II : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
Nomor : 14/PRT/M/2010
Tanggal : 25 Oktober 2010
PETUNJUK TEKNIS
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI OPERASIONAL
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG SUMBER DAYA AIR
I. SPM Bidang Air Baku Tersedianya air baku untuk memenuhi kebutuhan pokok
minimal sehari hari.
a. Pengertian: Kinerja Sistem Jaringan Penyediaan Air Baku adalah
kemampuan sistem jaringan untuk membawa sejumlah air dari sumbernya
ke Instalasi Pengolah Air sesuai waktu dan tempat berdasarkan rencana
pencapaian akses terhadap air bersih yang ditetapkan dalam target MDGs
bidang Air Minum;
b. Defnisi Operasional
1) Bahwa kewajiban pemerintah berdasarkan target MDGs adalah menye-
diakan air bersih secara kontinyu yang dapat diakses paling tidak oleh
68.87 % (rata-rata) masyarakat Indonesia.
2) Kebutuhan minimal setiap orang akan air bersih per hari adalah 60 liter
atau 0,06 m3.
3) Sistem Jaringan penyediaan air baku terdiri dari bangunan penampungan
air , bangunan pengambilan/penyadapan, alat pengukuran dan pera-
latan pemantauan, sistem pemompaan, dan saluran pembawa/transmisi
beserta bangunan pelengkapnya yang membawa air dari sumbernya ke
Instalasi Pengolah Air.
4) Nilai SPM keandalan ketersediaan air baku
merupakan rasio ketersediaan air baku secara nasional yang
merupakan kumulatif dari masing-masing Instalasi Pengolah Air terhadap
target MDGs kebutuhan air baku secara nasional yang telah ditetapkan.
c. Cara perhitungan / Rumus
1) Rumus: SPM keandalan ketersediaan air baku adalah rasio ketersediaan
air baku (m3/tahun) secara nasional yang merupakan kumulatif dari masing-
masing Instalasi Pengolah Air terhadap target MDGs kebutuhan air baku
(m3/tahun) secara nasional yang telah ditetapkan.
SPM keandalan ketersediaan air baku =
x 100 %
2) Pembilang:
Ketersediaan air baku (m3/tahun) dari Instalasi Pengolah Air.
3) Penyebut:
Kebutuhan air baku (m3/tahun) berdasarkan target MDGs pada tiap Kabu-
paten/Kota.
223 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
4) Ukuran/konstanta
Persen (%)
5) Contoh perhitungan
1. Pada Tahun 2010 Kabupaten A diidentifkasikan jumlah penduduknya ter-
dapat 153.158 Jiwa.
2. Jumlah ketersediaan air baku dari Instalasi Pengolah Air yang ada pada
tahun tersebut adalah: 1.000.000 m3/tahun.
3. Jumlah Kebutuhan air baku minimal 60 liter/orang/hari yang diperlukan
Kabupaten A adalah:
153.158 jiwa X 0.06 m3/orang/hari X 365 hari didapat: 3.521.868 m3 /ta-
hun.
4. Perhitungan pencapaian Standar Pelayanan Minimal pada tahun tersebut
adalah:
X100%
1.000.000 m3/tahun.
X 100 % = 28%
3.521.868 m3 /tahun.
5. Diperkirakan pada tahun 2014 Kabupaten A diidentifkasikan akan memi-
liki jumlah penduduk 200.000 Jiwa,
6. Jumlah Kebutuhan air baku minimal yaitu 60 liter/orang/hari yang diper-
lukan Kabupaten A adalah:
200.000 jiwa X 0.06 m3/orang/hari X 365 hari didapat: 4.599.000 m3 /ta-
hun.
7. Target pencapaian Standar Pelayanan Minimal pada tahun 2014 adalah
68,87 % atau 0,6887 dari 200.000 jiwa penduduk Kabupaten A harus
100% terlayani sehingga perhitungannya:
4.599.000 m3/tahun x 0,6887 = 3.167.331
8. Dengan contoh perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa
pada tahun akhir pencapaian SPM diharapkan tersedia air baku sebesar
3.167.331m3/tahun.
d. Sumber Data
1) Indonesia Climate Change Sectoral Roadmap, Sektor Sumber Daya Air (Bap-
penas)
2) Potensi Penambahan SR PDAM s/d 2013 (Ditjen Cipta Karya)
3) RPJM RENSTRA KEMEN PU 2010-2014
e. Rujukan
1) Undang Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;
2) Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum;
f. Target
Persentase Target pencapaian Standar Pelayanan Minimal penyediaan air baku
untuk kebutuhan pokok minimal sehari-hari adalah 100% dari Minimal Kebutu-
han Air Baku pada Instalasi Pengolah Air di tiap kabupaten/kota .
g. Langkah Kegiatan
1) Penyusunan Renstra Pembangunan Penyediaan Air Baku 2010-2014;
2) Pembangunan Sistem Penyediaan Air Baku; 3) Kegiatan rehabilitasi, operasi
dan pemeliharaan;
224 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
h. SDM
SDM pada instansi terkait yang membidangi air baku, antara lain PDAM, Dinas
Cipta Karya, Dinas Sumber Daya Air dan Badan Perencanaan Pembangunan
Daerah.

II. SPM Bidang Irigasi Tersedianya air irigasi untuk pertanian rakyat pada
sistem irigasi yang sudah ada.
a. Pengertian:
Kinerja jaringan irigasi adalah kemampuan jaringan untuk membawa
sejumlah air dari sumbernya ke petak petak sawah sesuai waktu dan tempat
berdasarkan rencana tata tanam yang telah ditetapkan.
b. Defnisi Operasional
1) Kriterianya adalah bahwa masyarakat petani yang tergabung dalam per-
kumpulan petani pemakai air dan petani pada sistem pertanian rakyat pada
daerah irigasi yang sudah ada berhak memperoleh dan memakai air untuk
kebutuhan pertanian;
2) Hak guna pakai air untuk irigasi diberikan kepada masyarakat petani melalui
perkumpulan petani pemakai air, dan bagi pertanian rakyat yang berada
dalam sistem irigasi yang sudah ada diperoleh tanpa izin;
3) Izin sebagaimana dimaksud pada butir 2) diberikan dalam bentuk keputu-
san gubernur/bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya;
4) Hak guna pakai air bagi petani yang tergabung dalam perkumpulan petani
pemakai air dan petani untuk pertanian rakyat sebagaimana disebut pada
butir 2) harus diwujudkan dalam Rencana Tata Tanam yang ditetapkan oleh
Gubernur/bupati/walikota;
5) Nilai SPM keandalan ketersediaan air irigasi merupakan rasio ketersedi-
aan air irigasi di petak-petak sawah dalam jumlah, waktu dan tempat pada
setiap musim tanam terhadap kebutuhan air irigasi berdasarkan rencana
tata tanam yang telah ditetapkan.
c. Cara perhitungan / Rumus
1) Rumus:
SPM keandalan ketersediaan air irigasi adalah rasio ketersediaan air iri-
gasi yang terdapat di petak-petak sawah (lt/det) pada setiap musim tanam
terhadap kebutuhan air irigasi (l/det) berdasarkan rencana tata tanam yang
telah ditetapkan, atau dirumuskan sebagai berikut:
SPM keandalan ketersediaan air irigasi =
2) Pembilang:
Ketersediaan air irigasi (lt/det) pada setiap musim tanam adalah jumlah air
irigasi yang dialirkan selama musim tanam pada suatu daerah irigasi yang
sudah ada yang dihitung berdasarkan kemampuan saluran dan bangunan
serta dinyatakan dalam lt/det.
3) Penyebut:
Kebutuhan air irigasi (lt/det) berdasarkan rencana tata tanam adalah jum-
lah air irigasi yang dihitung dan akan dialirkan berdasarkan rencana tata
tanam yang telah ditetapkan pada suatu daerah irigasi yang sudah ada dan
dinyatakan dalam lt/det.
225 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
4) Ukuran/konstanta
Persen (%)
5) Contoh perhitungan
Data dan Asumsi:
Nama: Daerah Irigasi A Luas: 1,000 ha Pembagian air dilaksanakan pada se-
tiap 2 mingguan Kebutuhan air per ha: 1.2 lt/det/ha (pengolahan tanah) Total
kebutuhan air = 1,000 x 1.2 = 1,200 lt/det

Debit di intake bendung = 1,000 lt/det Faktor K = 1,000/1,200 = 0.8333 Ren-
cana luas tanam yang ditetapkan = 830 ha

Apabila realisasi tanam seluas 700 ha, maka air yang sampai di petak tersier
adalah 700 ha x 1.2 lt/det/ha = 840 lt/det Pencapaian SPM = 840/ 1000 = 84%
Berarti nilai kinerja jaringan irigasi: Sangat Baik
d. Sumber Data
1) Hasil survey penelusuran lapangan (yang merupakan bagian dari pengelo-
laan aset irigasi);
2) Data irigasi dari Kementerian Pekerjaan Umum yang sudah dikoreksi oleh
dinas yang membidangi sumber daya air di daerah yang bersangkutan;
3) Data irigasi dari Kementerian Pertanian yang sudah dikoreksi oleh Dinas
Pertanian di daerah yang bersangkutan.
e. Rujukan
1) Undang Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;
2) Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 2006 tentang Irigasi;
3) Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 32 Tahun 2007 tentang Pedoman
Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi;
4) Standar Perencanaan Irigasi;
· KP 01: Perencanaan Jaringan Irigasi;
· KP 02: Bangunan Utama;
· KP 03: Saluran;
· KP 04: Bangunan;
· KP 05: Petak tersier;
· KP 06: Parameter Bangunan;
· KP 07: Standar Penggambaran;
· BI 01: Tipe Bangunan Irigasi;
· BI 02: Standar Bangunan Irigasi;
· PT 01: Perencanaan Jaringan Irigasi;
· PT 02: Pengukuran;
· PT 03: Penyelidikan Geoteknik; dan
· PT 04: Penyelidikan Model Hidrolis.
f. Target Target pencapaian SPM adalah sebesar 70% (kinerja baik) pada
tahun 2014. Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 32 Tahun
2007 tentang Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi, Indeks
Kinerja Sistem Irigasi dengan nilai :
· 80-100 : kinerja sangat baik
· 70-79 : kinerja baik
· 55-69 : kinerja kurang dan perlu perhatian
· < 55 : kinerja jelek dan perlu perhatian
226 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
g. Langkah Kegiatan
1) Penyusunan rencana tata tanam;
2) Pengembangan sistem irigasi dengan kegiatan pembangunan dan pening-
katan;
3) Pengelolaan sistem irigasi dengan kegiatan rehabilitasi, operasi dan pemeli-
haraan;
h. SDM
SDM pada dinas yang membidangi sumber daya air dan Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah;
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI OPERASIONAL
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG BINA MARGA UNTUK JALAN KABUPATEN / KOTA
I. PELAYANAN JARINGAN JALAN
· Aspek Aksesibilitas
a. Pengertian
Tersedianya jalan yang menghubungkan pusat – pusat kegiatan dalam
wilayah kabupaten/kota.
b. Defnisi Operasional
1) Kriteria aksesibilitas adalah bahwa setiap pusat kegiatan (PK) dalam suatu
wilayah terhubungkan oleh jaringan jalan sesuai statusnya sehingga tidak
ada satupun PK yang belum terhubungkan (terisolasi). Jika masih ada PK
yang belum terhubungkan, maka perlu diketahui tentang rencana pem-
bangunan jalan penghubung yang menghubungkan PK yang terisolasi
tersebut.
2) Nilai SPM aksesibilitas adalah panjang jalan yang menghubungkan selu-
ruh PK, dinyatakan dalam prosentase panjang jalan yang terbangun pada
tahun akhir pencapaian SPM terhadap panjang total jalan yang meng-
hubungkan seluruh PK dalam wilayah sesuai statusnya.
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus:
SPM Aksesibilitas adalah persentase panjang ruas-ruas jalan yang meng-
hubungkan PK pada akhir tahun pencapaian SPM terhadap panjang jalan
ruas-ruas jalan yang menghubungkan seluruh PK dalam wilayah. Atau, diru-
muskan sbb.:
SPM Aksesibilitas =
£
Seluruh PK
Panjang jalan penghubung PK
£
akhir thn pencapaian SPM
Panjang jalan penghubung PK
2) Pembilang:
Panjang jalan penghubung PK adalah jumlah kumulatif panjang ruas-ruas ja-
lan yang menghubungkan setiap PK di dalam wilayah kabupaten/kota pada
akhir tahun pencapaian SPM.
3) Penyebut
Panjang jalan penghubung PK adalah jumlah kumulatif panjang ruas-ruas ja-
lan (untuk semua status jalan kabupaten/kota) yang menghubungkan selu-
ruh pusat–pusat kegiatan di dalam wilayah kabupaten/kota.
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%).
227 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
5) Contoh Perhitungan
Kabupaten A diidentifkasi berdasar fungsinya sebagai jalan kabupaten, harus
menghubungkan PK ibu kota kabupaten, ibu kota kecamatan, dan pusat keg-
iatan lokal; sebagai contoh, misal secara total terdapat 20 titik PK.

Pada kondisi eksisting, diidentifkasi terbangun jalan yang menghubungkan
15 PK dari seluruh PK yang ada yang berjumlah 20 titik PK, baik oleh jalan nasi-
onal, jalan propinsi, maupun jalan kabupaten. Direncanakan pada tahun akhir
pencapaian SPM akan dibangun ruas jalan baru yang menghubungkan 1 titik
pusat kegiatan lainnya, sehingga dengan kondisi eksisting dan rencana pem-
bangunan jalan tersebut, jumlah panjang jalan adalah 1000 km.

Secara total, untuk menghubungkan seluruh 20 PK direncanakan memban-
gun panjang jalan sampai dengan 1500 km.
Maka nilai SPM aksesibilitas pada akhir tahun pencapaian adalah:
(1000km / 1500km) x 100% = 66%.
d. Sumber Data
- Wilayah Dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah
per tahun analisis.
- Peta dan Data Jaringan Jalan yang dikeluarkan oleh Departemen Peker-
jaan Umum atau Dinas Pekerjaan Umum Daerah.
- Rencana pengembangan wilayah dan Rencana pembangunan jalan dari
Dinas terkait (Bappeda atau Dinas Pekerjaan Umum Daerah).
e. Rujukan
. Pasal 3, 30, 37, 38, 39, dan 40, UU Nomor 38/2004 tentang Jalan;
. Pasal 112 dan 113, PP Nomor 34/2006 tentang Jalan
f. Target
SPM Aksesibilitas adalah 100% pada tahun 2014.
Target diberikan untuk pemerintah daerah yang mempunyai rencana
pengembangan infrastruktur jalan.

Apabila ada PK yang belum terhubungkan dengan infrastruktur jalan na-
mun dalam program Pemerintah Daerah sampai dengan 2014 PK tersebut
dihubungkan dengan moda transportasi lainnya, maka pencapaian SPM Ak-
sesibilitas dianggap tercapai.
g. Langkah Kegiatan
Peningkatan kondisi jaringan jalan wilayah, dalam hal ini adalah dengan me-
nambah ruas jalan yang menghubungkan PK yang masih belum terhubung-
kan di wilayah tersebut.
h. SDM
- Dinas Pekerjaan Umum Daerah.
- Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
· Aspek Mobilitas
a. Pengertian
Tersedianya jalan yang memudahkan masyarakat per individu melakukan per-
jalanan.
228 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
b. Defnisi Operasional
1) SPM Mobilitas jaringan jalan dievaluasi dari keterhubungan antarpusat ke-
giatan dalam wilayah yang dilayani oleh jaringan jalan sesuai statusnya dan
banyaknya penduduk yang harus dilayani oleh jaringan jalan tersebut;
2) Angka mobilitas adalah rasio antara jumlah total panjang jalan yang men-
ghubungkan semua pusat-pusat kegiatan terhadap jumlah total penduduk
yang ada dalam wilayah yang harus dilayani jaringan jalan sesuai dengan
statusnya, dinyatakan dalam satuan Km/(10.000 jiwa);
3) Pencapaian nilai SPM mobilitas dinyatakan oleh persentase pencapaian
mobilitas pada akhir tahun pencapaian SPM terhadap angka mobilitas
yang ditentukan.
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus
SPM Mobilitas =
Angka Mobilitas yang Ditargetkan pada Akhir Waktu Pencapaian
SPM
Angka Mobilitas yang Ditentukan

2) Pembilang
Angka Mobilitas pada akhir waktu pencapaian SPM.
3) Penyebut
Angka Mobilitas yang ditentukan mengikuti Tabel 1. Tabel 1. Angka Mo-
bilitas yang Ditentukan Berdasarkan Kerapatan Penduduk
4) Ukuran/Konstanta
persen
5) Contoh Perhitungan
Kabupaten A diidentifkasikan memiliki panjang jalan yang menghubung-
kan semua PK adalah 100 km dengan luas wilayah 100 km
2
.
Jumlah penduduk kabupaten A pada hari ini adalah 300.000 jiwa dan di-
prediksi pada akhir tahun pencapaian SPM sebesar 350.000 jiwa.
Maka kerapatan penduduk adalah jumlah penduduk (jiwa) / luas wilayah
(km
2
) = 3500 jiwa/km
2
atau masuk ke kategori IV dari Tabel 1. Sehingga ha-
rus memiliki angka mobilitas yang ditentukan adalah 3,00 Km/10.000 jiwa.
Angka mobilitas Kabupaten A pada akhir waktu pencapaian adalah (100 /
350.000) x 10.000 = 2,86 Km/10.000 jiwa.
Jika dibandingkan dengan angka mobilitas yang ditentukan, pencapaian
SPM mobilitas adalah 2,86 / 3,00 = 95,3%.
Untuk pencapaian SPM mobilitas 100%, maka dengan prediksi jumlah
penduduk akhir tahun pencapaian SPM sebesar 350.000 jiwa, maka untuk
angka mobilitas 3,00 diperlukan penambahan panjang jalan kurang lebih
5,00 km atau peningkatan panjang jalan sebesar 105,0 km.
d. Sumber Data
- Wilayah Dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah
per tahun analisis.
- Data Jaringan Jalan yang dikeluarkan oleh Departemen Pekerjaan Umum
atau Dinas Pekerjaan Umum Daerah yang bersangkutan.
229 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
e. Rujukan
. Pasal 3, 30, 37, 38, 39,dan 40 UU Nomor 38/2004 tentang Jalan
. Pasal 112 dan 113 PP Nomor 34/2006 tentang Jalan
f. Target
SPM Mobilitas adalah 100% pada tahun 2014.
g. Langkah Kegiatan
Peningkatan kondisi jaringan jalan wilayah, dalam hal ini adalah dengan me-
nambah ruas-ruas jalan yang menghubungkan PK dalam wilayah tersebut.
h. SDM
- Dinas Pekerjaan Umum Daerah
- Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
· Aspek Keselamatan
a. Pengertian
Tersedianya jalan yang menjamin pengguna jalan berkendara dengan
SELAMAT.
b. Defnisi Operasional
1) SPM Keselamatan untuk jaringan jalan adalah pemenuhan kondisi fsik ruas-
ruas jalan yang menghubungkan pusat-pusat kegiatan dalam wilayah yang
dilayani oleh jaringan jalan terhadap:
a. Parameter perencanaan teknis jalan sebagaimana termuat di dalam
dokumen rencana teknis dari ruas-ruas jalan yang bersangkutan (jika
dokumen rencana teknis tidak ada, gunakan Tabel 1).
b. Persyaratan teknis dan administrasi Laik Fungsi Jalan ruas-ruas jalan
yang bersangkutan, yang penetapannya diatur dalam Peraturan Men-
teri nomor 11/PRT/M/2010 tentang Tatacara, Persyaratan, dan Peneta-
pan Laik Fungsi Jalan;
2) Nilai SPM Keselamatan adalah prosentase panjang ruas-ruas jalan yang
memenuhi semua kriteria keselamatan terhadap seluruh panjang jalan
yang menghubungkan semua PK.
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus
SPM Keselamatan =
£
Seluruh PK
Panjang jalan memenuhi kriteria keselamatan SPM
£
akhir thn pencapaian SPM
Panjang jalan penghubung PK
2) Pembilang
Panjang jalan adalah jumlah kumulatif panjang ruas-ruas jalan yang meng-
hubungkan PK yang memenuhi kriteria keselamatan.

Kriteria Keselamatan dapat dilihat pada point 3. b. 1) diatas atau gunakan
Tabel 1.
3) Penyebut
Panjang jalan adalah jumlah kumulatif panjang jalan (untuk semua status ja-
lan) yang menghubungkan seluruh pusat–pusat kegiatan di dalam wilayah
kabupaten/kota.
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%)
5) Contoh Perhitungan
Kabupaten A diidentifkasi memiliki panjang jalan eksisting yang meng-
hubungkan PK 1000 km. Lakukan evaluasi terhadap masing–masing ruas
230 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
jalan terhadap kriteria keselamatan dalam Tabel 1 dengan menggunakan
masukan dasar LHRT tiap ruas jalan pada tahun akhir pencapaian SPM.
Misal, hasil identifkasi tersebut menghasilkan 800 km jalan memenuhi krite-
ria keselamatan.
Kabupaten A memiliki rencana mengembangkan jaringan jalan sampai akh-
ir tahun pencapaian SPM sepanjang 1500 km.

Maka SPM keselamatan adalah (800km / 1500km) x 100% = 53%.
d. Sumber Data
- Wilayah Dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah
per tahun analisis.
. Data Jaringan Jalan yang dikeluarkan oleh Departemen Pekerjaan Umum
atau Dinas Pekerjaan Umum Daerah.
. Data Lintas Harian Rata–Rata Tahunan (LHRT) dari Dinas Pekerjaan Umum
Daerah atau sumber lain.
e. Rujukan
. Pasal 3, 30, 37, 38, 39, dan 40 UU Nomor 38/2004 tentang Jalan;
. Pasal 112 dan 113 PP Nomor 34/2006 tentang Jalan.
f. Target
SPM Keselamatan adalah 60% pada tahun 2014.
g. Langkah Kegiatan
Peningkatan kondisi ruas-ruas jalan untuk memenuhi kriteria keselamatan.
h. SDM
- Dinas Pekerjaan Umum Daerah;
- Badan Perencanaan Pembangunan Daerah.
II. PELAYANAN RUAS JALAN
· Kondisi Jalan
a. Pengertian
Tersedianya jalan yang menjamin kendaraan dapat berjalan dengan SELAMAT
dan NYAMAN.
b. Defnisi Operasional
1) SPM kondisi jalan adalah kondisi kerataan permukaan perkerasan jalan yang
harus dicapai sesuai dengan nilai kerataan perkerasan jalan seperti tercan-
tum dalam Tabel 1.
2) Kriteria kondisi jalan adalah bahwa setiap ruas jalan harus memiliki kerata-
an permukaan jalan yang memadai bagi kendaraan untuk dapat dilalui oleh
kendaraan dengan cepat, aman, dan nyaman.
3) Nilai SPM Kondisi Jalan adalah prosentase panjang jalan yang memenuhi
kriteria kondisi jalan terhadap seluruh panjang jalan yang menghubungkan
seluruh pusat-pusat kegiatan dalam wilayah kabupaten/kota.
4) Nilai kondisi jalan diukur menggunakan alat ukur kerataan permukaan ja-
lan (roughometer) atau diukur secara visual (Penilaian Kondisi Jalan).
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus
SPM Kondisi Jalan =
£
Seluruh PK
Panjang jalan memenuhi kriteria Kondisi Jalan
£
akhir thn pencapaian SPM
Panjang jalan penghubung PK

231 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
2) Pembilang
Panjang jalan adalah jumlah kumulatif panjang ruas-ruas jalan yang meng-
hubungkan pusat kegiatan yang telah memenuhi kriteria kondisi jalan.
Kriteria Kondisi Jalan dapat dilihat dalam Tabel 1.
3) Penyebut
Panjang jalan adalah jumlah kumulatif panjang ruas-ruas jalan (untuk semua
status jalan) yang menghubungkan seluruh pusat – pusat kegiatan di dalam
wilayah kabupaten/kota.
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%)
5) Contoh Perhitungan
Kabupaten A diidentifkasi menghubungkan PK yang ada dengan panjang
jalan 1000 km. Lakukan penilaian kondisi jalan pada masing–masing ruasnya
menggunakan alat pengukur kerataan jalan atau cara penilaian visual kon-
disi jalan. Evaluasi hasil penilaian terhadap kriteria kondisi jalan dalam Tabel
1 dengan memasukkan nilai LHRT tiap ruas untuk tahun akhir pencapaian
SPM.
Misal, hasil evaluasi tersebut menunjukkan bahwa ada 800 km ruas-ruas jalan
memenuhi kriteria kondisi jalan;
Maka, untuk Kabupaten A dengan panjang jalan yang menghubungkan
semua PK sebesar 1500 km pada akhir tahun pencapaian, nilai SPM kondisi
jalan adalah:
(800km / 1500km) x 100% = 53%.
d. Sumber Data
- Wilayah Dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per
tahun analisis.
. Data Jaringan Jalan yang dikeluarkan oleh Departemen Pekerjaan Umum
atau Dinas Pekerjaan Umum Daerah.
. Data Lintas Harian Rata–Rata Tahunan (LHRT) dari Dinas Pekerjaan Umum
atau sumber lainnya.
. Data Kondisi Jalan dari Dinas Pekerjaan Umum Daerah.
e. Rujukan
. Pasal 3, 30, 37, 38, 39, 40 UU Nomor 38/2004 tentang Jalan
. Pasal 112 dan 113 PP Nomor 34/2006 tentang Jalan
. -SNI – 3426 – 1994 Tata Cara Survei Kerataan Permukaan Perkerasan Jalan
dengan Alat Ukur NAASRA
. Pd T-21-2004-B Tata Cara Pelaksanaan Survei Kondisi Jalan Beraspal
. Pd T-19-2004-B Survei Pencacahan Lalu Lintas secara manual
f. Target
SPM Kondisi Jalan adalah 60% pada tahun 2014.
g. Langkah Kegiatan
Peningkatan kondisi ruas jalan, dalam hal ini adalah dengan melakukan peme-
liharaan rutin atau berkala terhadap ruas jalan yang dalam kondisi mantap, dan
untuk jalan yang sudah dalam kondisi tidak mantap dibutuhkan penanganan
lebih lanjut yakni dengan rehabilitasi atau dengan overlay.
h. SDM
- Dinas Pekerjaan Umum Daerah;
- Badan Perencanaan Pembangunan Daerah.
232 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
· Kecepatan
a. Pengertian
Tersedianya jalan yang menjamin perjalanan dapat dilakukan sesuai dengan
KECEPATAN rencana.
b. Defnisi Operasional
1) Kriteria Kecepatan adalah bahwa setiap ruas jalan telah terbangun sesuai
dengan kecepatan rencananya.
2) Nilai SPM Kecepatan adalah prosentase panjang jalan yang memenuhi krite-
ria kecepatan terhadap seluruh panjang jalan yang menghubungakan pusat-
pusat kegiatan dalam wilayah kabupaten/kota.
3) Nilai kecepatan diukur oleh kecepatan bebas ruas jalan tersebut.
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus
SPM Kondisi kecepatan =
£
Seluruh PK
Panjang jalan memenuhi kriteria kecepatan
£
akhir thn pencapaian SPM
Panjang jalan penghubung PK
2) Pembilang
Panjang jalan adalah jumlah kumulatif panjang ruas-ruas jalan yang meng-
hubungkan pusat kegiatan yang telah memenuhi kriteria kecepatan.
Kriteria Kecepatan dapat dilihat dalam Tabel 1.
3) Penyebut
Panjang jalan adalah jumlah kumulatif panjang jalan (untuk semua status ja-
lan) yang menghubungkan seluruh pusat–pusat kegiatan di dalam wilayah
kabupaten/kota.
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%)
5) Contoh Perhitungan
Kabupaten A diidentifkasi memiliki jalan yang menghubungkan PK yang ada
sepanjang 1000 km. Pada masing–masing ruas jalan, dilakukan evaluasi ter-
hadap kriteria kecepatan, dengan mengukur kecepatan bebas. Hasil pengu-
kuran dibandingkan terhadap kecepatan rencana sesuai Tabel I. Kecepatan
rencana yang digunakan adalah yang sesuai dengan LHRT ruas jalan yang
bersangkutan untuk tahun akhir pencapaian SPM.
Misal, hasil evaluasi tersebut menghasilkan bahwa 800 km jalan telah me-
menuhi kriteria kecepatan. Pada akhir tahun pencapaian SPM, Kabupaten A
berencana membangun jalan sampai dengan panjang jalan 1500 km untuk
menghubungkan seluruh PK yang ada.
Maka SPM Kecepatan adalah (800 / 1500) x 100% = 53%.
d. Sumber Data
- Data IIRMS atau URMS untuk wilayah yang bersangkutan
- Survei primer kecepatan bebas.
e. Rujukan
. Pasal 3, 30, 37, 38, 39,40 UU Nomor 38/2004 tentang Jalan
. Pasal 112 dan 113 PP Nomor 34/2006 tentang Jalan
- Manual Kapasitas Jalan Indonesia (DitJen Bina Marga, 1997)
- Panduan Survai dan dan Perhitungan Waktu Perjalanan Lalu Lintas No.
001/T/BNKT/1990
f. Target
SPM Kecepatan adalah 60% pada tahun 2014.
233 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
g. Langkah Kegiatan
Untuk mengembalikan kecepatan aliran kendaraan untuk suatu ruas jalan ter-
tentu, dilakukan normalisasi geometri jalan sesuai dengan LHRT yang harus
dilayani jalan. Disamping itu, mengurangi hambatan samping di sisi kiri/kanan
jalan dapat meningkatkan kecepatan.
h. SDM
. Dinas Pekerjaan Umum Daerah;
. Dinas Lalu-lintas dan Angkutan Darat Daerah;
Tabel 2. Kriteria SPM RUAS JALAN
K
e
s
e
l
a
m
a
t
a
n

s
e
t
i
a
p

r
u
a
s

j
a
l
a
n
PERENCANAAN TEKNIS JALAN minimal
LHRT [SMP/Hari]
1)
≤2.000
2.000 –
19.500
19.500-
27.100
27.100-
72.900
72.900-
109.400
109.400-
145.900
Kelas Penyediaan
Prasarana
Jalan Kecil
Jalan
Sedang
Jalan Raya
Lebar Jalur Lalu-lintas
minimum, m
2,50 5,50 7,00 2x7,00 2x10,50 2x14,00
Lebar bahu minimum, m 0,50 1,00 1,50 2,00+0,50
2)
2,00+0,50
2)
2,00+0,50
2)
Kelandaian maksimum
3)
,
%
12 12 10 10 10 10
Tipe Perkerasan Jalan
minimal
Kerikil/Tanah Beraspal / Beton Semen
Bangunan Pelengkap
jalan (Jembatan, Gorong-
gorong, dll)
Baik dan berfungsi
Perlengkapan jalan
Rambu, Marka, APILL, Patok-patok, dan perlengkapan jalan lainnya, ter-
bangun lengkap sesuai kebutuhan manajemen lalulintas
Pelestarian Lingkungan Sesuai dokumen lingkungan
Fasilitas pejalan kaki Tersedia dan berfungsi sesuai dengan kebutuhan
PERSYARATAN LAIK FUNGSI JALAN
Pemenuhan persyaratan
Laik Fungsi Jalan
Harus memenuhi persyaratan Laik Fungsi Jalan dengan katagori minimal
Laik Bersyarat
K
o
n
d
i
s
i

k
e
r
a
t
a
a
n
p
e
r
m
u
k
a
a
n

j
a
l
a
n
IRI
4)
jalan Kabupaten
maksimum, m/Km
8,0 7,0 5,5 4,0 4,0 4,0
RCI
5)
jalan Kabupaten Sedang Sedang Baik
IRI Jalan Arteri Kota,
maksimum, m/Km
8,0 7,0 5,5 4,0 4,0 4,0
RCI Jalan Kolektor, Lokal
& Lingkungan Kota
Sedang Sedang Baik
K
e
c
e
p
a
t
a
n
R
e
n
c
a
n
a

l
a
l
u
l
i
n
t
a
s
Kondisi
medan
pada sistim
jaringan jalan
primer
Datar 10 20 60 60
Bukit 10 15 30 40
Gunung 10 25 25
Kondisi
medan
pada sistim
jaringan jalan
sekunder
Datar 10 20 40 40
Bukit 10 15 30 30
Gunung 10 25 25
Catatan:
1)
LHRT yang diprediksi pada target tahun SPM akan dicapai.
2)
2,00+0,50 = 2,00m lebar bahu luar dan 0,50m lebar bahu dalam.
3)
Untuk kelandaian >12%, harus diberi rambu peringatan dan rambu
pembatasan muatan bagi kendaraan komersil.
4)
IRI – International Roughness Index.
5)
RCI - Road Condition Index.
234 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI OPERASIONAL
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG CIPTA KARYA AIR MINUM
AKSES AIR MINUM YANG AMAN
Sistem Penyediaan Air Minum dengan Jaringan Perpipaan dan Bukan Jaringan
Perpipaan
a. Pengertian
1) Air minum adalah air minum rumah tangga yang melalui proses pengolahan
atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat
langsung diminum.
2) Penyediaan air minum adalah kegiatan menyediakan air minum untuk me-
menuhi kebutuhan masyarakat agar mendapatkan kehidupan yang sehat,
bersih, dan produktif.
3) Sistem penyediaan air minum dengan jaringan perpipaan yang selanjutnya
disebut SPAM merupakan satu kesatuan sistem fsik (teknik) dan non fsik dari
prasarana dan sarana air minum yang unit distribusinya melalui perpipaan
dan unit pelayanannya menggunakan sambungan rumah/sambungan peka-
rangan, hidran umum, dan hidran kebakaran.
4) Sistem penyediaan air minum bukan jaringan perpipaan yang selanjutnya
disebut SPAM BJP merupakan satu kesatuan sistem fsik (teknik) dan non fsik
dari prasarana dan sarana air minum baik bersifat individual, komunal, mau-
pun komunal khusus yang unit distribusinya dengan atau tanpa perpipaan
terbatas dan sederhana, dan tidak termasuk dalam SPAM.
5) SPAM BJP terlindungi adalah SPAM BJP yang dibangun dengan mengacu
pada ketentuan teknis yang berlaku dan melalui ataupun tanpa proses pen-
golahan serta memenuhi persyaratan kualitas air minum sesuai persyaratan
kualitas berdasarkan peraturan menteri yang menyelenggarakan urusan
pemerintahan di bidang kesehatan.
6) SPAM BJP tidak terlindungi adalah SPAM BJP yang dibangun tanpa menga-
cu pada ketentuan teknis yang berlaku dan belum memenuhi persyaratan
kualitas air minum sesuai persyaratan kualitas berdasarkan peraturan menteri
yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang kesehatan.
7) Pengembangan SPAM adalah kegiatan yang bertujuan membangun, mem-
perluas dan/atau meningkatkan sistem fsik (teknik) dan non-fsik (kelem-
bagaan, manajemen, keuangan, peran masyarakat, dan hukum) dalam
kesatuan yang utuh untuk melaksanakan penyediaan air minum kepada ma-
syarakat menuju keadaan yang lebih baik.
8) Skala individu adalah lingkup rumah tangga.
9) Skala komunal adalah lingkup penyediaan air minum yang menggunakan
SPAM BJP, dan unit distribusinya dapat menggunakan perpipaan terbatas dan
sederhana (bukan berupa jaringan perpipaan yang memiliki jaringan distri-
busi utama, pipa distribusi pembawa, dan jaringan distribusi pembagi).
10) Skala komunal khusus adalah lingkup penyediaan air minum di rumah susun
bertingkat, apartemen, hotel, dan perkantoran bertingkat, yang dapat me-
liputi perpipaan dari sumber air atau instalasi pengolahan air tersendiri dan
tidak tersambung dengan SPAM ke masing-masing bangunan bertingkat
tersebut, serta tidak termasuk jaringan perpipaan (plambing) di dalam ban-
gunan tersebut.
235 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
b. Defnisi Operasional
1) Kriteria air minum yang aman melalui SPAM dengan jaringan perpipaan dan
bukan perpipaan terlindungi dengan kebutuhan pokok minimal 60 liter/
orang/hari adalah bahwa sebuah kabupaten/kota telah memiliki SPAM den-
gan jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlindungi (sesuai
dengan standar teknis berlaku) dengan penyelenggara baik BUMN, BUMD,
Badan Usaha Swasta, Koperasi, maupun kelompok masyarakat, dengan kebu-
tuhan pokok minimal 60 liter/orang/hari dan diharapkan dapat meningkatkan
cakupan pelayanannya.
2) Kebutuhan pokok minimal merupakan kebutuhan untuk mendapatkan ke-
hidupan yang sehat, bersih, dan produktif, dengan penggunaan air hanya un-
tuk minum – masak, cuci pakaian, mandi (termasuk sanitasi), bersih rumah,
dan ibadah.
3) Nilai SPM cakupan akses terhadap air minum yang aman melalui SPAM dengan
jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlindungi adalah pening-
katan jumlah unit pelayanan baik melalui Sambungan Rumah, Hidran Umum,
maupun Terminal Air yang dinyatakan dalam persentase peningkatan jumlah
masyarakat yang mendapatkan pelayanan SPAM dengan jaringan perpipaan
dan bukan jaringan perpipaan terlindungi pada akhir tahun pencapaian SPM
terhadap jumlah total masyarakat di seluruh kabupaten/kota.
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus:
SPM air minum yang aman melalui SPAM dengan jaringan perpipaan dan bu-
kan jaringan perpipaan terlindungi adalah persentase peningkatan jumlah
masyarakat yang yang mendapatkan akses terhadap air minum yang aman
melalui SPAM dengan jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan ter-
lindungi pada akhir pencapaian SPM terhadap total masyarakat di seluruh ka-
bupaten/kota. Atau, dirumuskan sbb.:
SPM cakupan pelayanan =
£
SPM cakupan pelayanan
Masyarakat terlayani
£
akhir thn pencapaian SPM
Proyeksi total masyarakat
2) Pembilang:
Masyarakat terlayani pada akhir tahun pencapaian SPM adalah jumlah kumu-
latif masyarakat yang mendapatkan akses terhadap air minum yang aman me-
lalui SPAM dengan jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlind-
ungi di dalam sebuah kabupaten/kota pada akhir pencapaian SPM.
3) Penyebut
Proyeksi total masyarakat pada akhir tahun pencapaian SPM adalah jumlah to-
tal proyeksi masyarakat di seluruh kabupaten/kota tersebut pada akhir tahun
pencapaian SPM.
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%).
5) Contoh Perhitungan
Kabupaten A merencanakan pada tahun akhir pencapaian SPM, jumlah ma-
syarakat yang memiliki akses terhadap air minum yang aman melalui SPAM
dengan jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlindungi seban-
yak 84.483 jiwa. Secara total proyeksi jumlah penduduk Kabupaten A pada
akhir tahun pencapaian SPM sebanyak 120.690 jiwa.

236 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
Maka nilai SPM peningkatan cakupan akses terhadap air minum yang aman
melalui SPAM dengan jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan
terlindungi pada akhir tahun pencapaian SPM adalah:
84.483 jiwa
x100% = 70%
120.690 jiwa
d. Sumber Data
- Wilayah dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per
tahun analisis. Defnisi akses aman terhadap air minum berdasarkan data BPS
biasanya terdiri dari:
· air leding meteran,
· sumur pompa/bor dengan jarak > 10 m dari sumber pencemar,
· sumur terlindungi dengan jarak > 10 m dari sumber pencemar,
· mata air terlindungi dengan jarak > 10 m dari sumber pencemar, dan
· air hujan
- Rencana pengembangan wilayah dari Dinas terkait (Bappeda atau Dinas Peker-
jaan Umum Daerah)
- Penyelenggara SPAM dengan jaringan perpipaan (BUMN, BUMD, Badan Usaha
Swasta, Koperasi dan/atau Kelompok Masyarakat)
e. Rujukan
- Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum
. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 18/M/PRT/2007 tentang Peny-
elenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 01/M/PRT/2009 tentang Peny-
elenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Bukan Jaringan
Perpipaan
. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/M/PRT/2006 tentang Kebi-
jakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
f. Target
Target pencapaian SPM air minum yang aman melalui SPAM dengan jaringan
perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlindungi dengan kebutuhan pokok
minimal 60 liter/orang/hari pada tahun 2014 dibagi berdasarkan cluster pelay-
anan air minum saat ini (sumber data Susenas BPS 2009), sebagai berikut:
Tabel 1 Target pencapaian SPM air minum
Cluster Pelayanan Indikator
Nilai
SPM
Tahun Penca-
paian
Sangat Buruk
Tersedianya akses air minum yang aman melalui Sistem
Penyediaan Air Minum dengan jaringan perpipaan dan
bukan jaringan perpipaan terlindungi dengan kebutuhan
pokok minimal 60 liter/orang/hari
40%
2014
Buruk 50%
Sedang 70%
Baik 80%
Sangat Baik 100%

Cluster pelayanan air minum per kabupaten/kota sebagaimana tercantum dalam
Tabel 1 di atas dijabarkan sebagai berikut:
237 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
Tabel 2 Cluster pelayanan air minum untuk satu wilayah administrasi kabupaten/
kota
No Cluster Pelayanan
Persentase Akses Aman Terhadap Air
Minum*
1. Sangat Buruk < 30%
2. Buruk 30% - < 40%
3. Sedang 40% - < 60%
4. Baik 60% - < 70%
5. Sangat Baik > 70%
* Akses aman terhadap air minum meliputi Sistem Penyediaan Air Minum
dengan jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlindungi
g. Langkah Kegiatan
- Menyusun strategi pengembangan SPAM dengan jaringan perpipaan dan
bukan jaringan perpipaan terlindungi
- Sosialisasi terkait pencapaian target SPM
- Pembagian tanggungjawab dalam rangka mencapai target SPM
h. SDM
- Dinas yang membidangi Pekerjaan Umum Daerah
- Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI OPERASIONAL
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG CIPTA KARYA PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN
AIR LIMBAH PERMUKIMAN
1. Tersedianya Sistem Air Limbah Setempat yang Memadai
a. Pengertian
· Air limbah domestik adalah air limbah yang berasal dari usaha dan atau keg-
iatan permukiman, rumah makan, perkantoran, perniagaan, apartemen dan
asrama.
· Sistem pembuangan air limbah setempat adalah sistem permbuangan air lim-
bah secara individual yang diolah dan dibuang di tempat. Sistem ini meliputi
cubluk, tanki septik dan resapan, unit pengolahan setempat lainnya, sarana
pengangkutan, dan pengolahan akhir lumpur tinja.
· Unit pengolahan setempat lainnya yang dimaksud di atas adalah unit atau
paket lengkap pengolahan air limbah yang dikembangkan dan dipasarkan,
baik oleh lembaga-lembaga penelitian maupun oleh produsen-produsen ter-
tentu untuk digunakan oleh perumahan, gedung-gedung perkantoran, fasili-
tas umum, fasilitas sosial, dan gedung-gedung komersial setelah dinyatakan
layak secara teknis oleh lembaga yang berwenang
· Tangki septik adalah bak kedap air untuk mengolah air limbah, berbentuk em-
pat persegi panjang atau bundar yang dilengkapi tutup, penyekat, pipa ma-
suk/keluar dan ventilasi. Fungsinya untuk merubah sifat-sifat air limbah, agar
curahan ke luar dapat dibuang ke tanah melalui resapan tanpa mengganggu
lingkungan.
· Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja adalah Instalasi pengolahan air limbah
yang didesain hanya menerima lumpur tinja melalui mobil atau gerobak tinja
(tanpa perpipaan).
238 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
· Baku mutu air limbah domestik adalah ukuran batas atau kadar unsur pence-
mar dan atau jumlah unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya dalam
air limbah domestik yang akan dibuang atau dilepas ke air permukaan.
b. Defnisi Operasional
1) Kriteria tingkat pelayanan adalah bahwa sebuah kabupaten/kota dengan
jumlah masyarakat minimal 50.000 jiwa yang telah memiliki tangki septik
(sesuai dengan standar teknis berlaku) diharapkan memiliki sebuah IPLT yang
memiliki kualitas efuen air limbah domestik tidak melampaui baku mutu air
limbah domestik yang telah ditetapkan.
2) Nilai SPM tingkat pelayanan adalah jumlah masyarakat yang dilayani din-
yatakan dalam prosentase jumlah masyarakat yang memiliki tangki septik
pada tahun akhir SPM terhadap jumlah total masyarakat yang memiliki tangki
septik di seluruh kabupaten/kota.
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus:
SPM tingkat pelayanan adalah persentase jumlah masyarakat yang memi-
liki tangki septik pada pada akhir pencapaian SPM terhadap jumlah total
masyarakat yang memiliki tangki septik di seluruh kabupaten/kota. Atau,
dirumuskan sbb.:
SPM tingkat pelayanan =
£
akhir thn pencapaian SPM
Tangki septik yang dilayani
£
seluruhkab / kota
Total tangki septik
2) Pembilang:
Tangki septik yang dilayani adalah jumlah kumulatif tangki septik yang dilay-
ani oleh IPLT di dalam sebuah kabupaten/kota pada akhir tahun pencapaian
SPM.
3) Penyebut
Total tangki septik adalah jumlah kumulatif tangki septik yang dimiliki oleh
masyarakat di seluruh kabupaten/kota
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%).
5) Contoh Perhitungan
Pada kondisi eksisting tahun X di Kabupaten A, diidentifkasi jumlah masyara-
kat yang memiliki tangki septik sebanyak 75.000 jiwa. Direncanakan pada
tahun akhir pencapaian SPM, (tahun 2014) jumlah masyarakat yang memiliki
tangki septik dan terlayani oleh IPLT sebanyak 250.000 jiwa. Secara total jum-
lah penduduk yang memiliki tangki septik di tahun 2014 adalah sebanyak
400.000 jiwa.
Dengan asumsi 1 KK setara dengan 5 jiwa, maka jumlah tangki septik yang
terlayani adalah:
(250.000 jiwa/5 KK/tangki septik) = 50.000 buah tangki septik
Jumlah total tangki septik adalah
(400.000 jiwa/5 KK/tangki septik) = 80.000 buah tangki septik
Maka nilai SPM tingkat pelayanan pada akhir tahun pencapaian SPM adalah:
(50.0 80.000) x 100% = 62,5%.
d. Sumber Data
- Wilayah dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per
tahun analisis
239 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
- Rencana pengembangan wilayah dari Dinas terkait (Bappeda atau Dinas Pe-
kerjaan Umum Daerah)
e. Rujukan
- SNI 03-2398-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Tangki Septik Dengan
Sistem Resapan
- Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 12 Tahun 2003 tentang Baku
Mutu Air Limbah Domestik Atau Perubahannya
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2008 Tentang Kebi-
jakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah
Permukiman.
f. Target
SPM tingkat pelayanan adalah 60% pada tahun 2014
g. Langkah Kegiatan
. Sosialisasi penggunaan tangki septik yang benar kepada masyarakat, sesuai
dengan standar teknis yang berlaku
. Sosialisasi pembangunan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja yang benar
kepada seluruh stakeholder, sesuai dengan standar teknis yang berlaku
h. SDM
SDM pada Dinas yang membidangi Pekerjaan Umum dan Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
2. Tersedianya sistem air limbah skala komunitas/kawasan/kota
a. Pengertian
- Air limbah domestik adalah air limbah yang berasal dari usaha dan atau ke-
giatan permukiman, rumah makan, perkantoran, perniagaan, apartemen dan
asrama.
- Baku mutu air limbah domestik adalah ukuran batas atau kadar unsur pence-
mar dan atau jumlah unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya dalam
air limbah domestik yang akan dibuang atau dilepas ke air permukaan.
- Sewerage Skala Komunitas adalah upaya pembuangan air limbah dari rumah-
rumah langsung dimasukkan ke jaringan pipa yang dipasang di luar pekaran-
gan yang dialirkan kesatu tempat (pengolahan) untuk diolah sampai air limbah
tersebut layak dibuang ke perairan terbuka dan diutamakan untuk kawasan
permukiman kumuh dengan maksimum pelayanan 200 KK.
- Instalasi pengolahan air limbah (IPAL) adalah rangkaian unit-unit pengolahan
pendahuluan, pengolahan utama, pengolahan kedua dan pengolahan tersier
bila diperlukan, beserta bangunan pelengkap lainnya, yang dimaksudkan un-
tuk mengolah air limbah agar bisa mencapai standar kualitas baku mutu air
limbah yang ditetapkan.
b. Defnisi Operasional
1) Kriteria ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah bahwa
pada kepadatan penduduk > 300 jiwa/ha diharapkan memiliki sebuah sistem
jaringan dan pengolahan air limbah skala komunitas/kawasan/kota dengan
kualitas efuen instalasi pengolahan air limbah tidak melampaui baku mutu air
limbah domestik yang telah ditetapkan.
2) Nilai SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah ni-
lai tingkat pelayanan sistem jaringan dan pengolahan air limbah dinyatakan
dalam prosentase jumlah masyarakat yang terlayani sistem jaringan dan pen-
golahan air limbah skala komunitas/kawasan/kota pada tahun akhir SPM terha-
dap jumlah total penduduk di seluruh kabupaten/kota tersebut.
240 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
c. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus:
SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah persen-
tase jumlah masyarakat yang terlayani sistem jaringan dan pengolahan air
limbah skala komunitas/kawasan/kota pada tahun akhir SPM terhadap jumlah
total penduduk di seluruh kabupaten/kota tersebut. Atau, dirumuskan sbb.:
SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah =
£
akhir thn pencapaian SPM
Penduduk yang terlayani
£
seluruhkab / kota
Penduduk
2) Pembilang:
Penduduk yang terlayani adalah jumlah kumulatif masyarakat yang memiliki
akses/terlayani sistem jaringan dan pengolahan air limbah skala komunitas/
kawasan/kota di dalam sebuah kabupaten/kota pada akhir pencapaian SPM.
3) Penyebut
Penduduk adalah jumlah kumulatif masyarakat di seluruh kabupaten/kota.
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%).
5) Contoh Perhitungan
Pada kondisi eksisting di Kabupaten A tahun X, diidentifkasi jumlah masyara-
kat yang memiliki akses terhadap sistem jaringan dan pengolahan air limbah
skala kawasan sebanyak 20.000 jiwa. Direncanakan pada tahun akhir penca-
paian SPM (tahun 2014), jumlah masyarakat yang memiliki akses sebanyak
75.000 jiwa, Secara total, jumlah penduduk di kabupaten tersebut di tahun
2014 sebanyak 500.000 jiwa.
Maka nilai SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah pada
akhir tahun pencapaian adalah:
(75.000 jiwa / 500.000 jiwa) x 100% = 15%.
d. Sumber Data
- Wilayah dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per
tahun analisis
- Rencana pengembangan wilayah dari Dinas terkait (Bappeda atau Dinas yang
membidangi Pekerjaan Umum)
e. Rujukan
- Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 12 Tahun 2003 tentang Baku
Mutu Air Limbah Domestik Atau Perubahannya
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2008 Tentang Kebi-
jakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah
Permukiman.
f. Target
SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah 5% pada
tahun 2014.
g. Langkah Kegiatan
Sosialisasi penyambungan Sambungan Rumah ke sistem jaringan air limbah.
h. SDM
SDM pada Dinas yang membidangi Pekerjaan Umum dan Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
241 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
PENGELOLAAN SAMPAH
1. Tersedianya fasilitas pengurangan sampah di perkotaan
a. Pengertian
Pengurangan sampah meliputi kegiatan pembatasan timbulan sampah, pend-
aur ulang sampah dan pemanfaatan kembali sampah.
b. Defnisi Operasional
Setiap sampah dikumpulkan dari sumber ke tempat pengolahan sampah
perkotaan, yang selanjutnya dipilah sesuai jenisnya, digunakan kembali, didaur
ulang, dan diolah secara optimal, sehingga pada akhirnya hanya residu yang
dikirim ke Tempat Pemrosesan Akhir.
SPM fasilitas pengurangan sampah di perkotaan adalah volume sampah di
perkotaan yang melalui guna ulang, daur ulang, pengolahan di tempat pengola-
han sampah sebelum akhirnya masuk ke TPA terhadap volume seluruh sampah
kota, dinyatakan dalam bentuk prosentase.
c. Cara Perhitungan
Timbulan sampah ´ populasi = volume sampah ke tempat pengolahan sampah
Keterangan:
Timbulan sampah (l/orang/hari) dikalikan jumlah populasi yang dilayani oleh
tempat pengolahan sampah di perkotaan tersebut merupakan jumlah sampah
per hari yang harus dipilah, digunakan kembali, didaur ulang dan diolah oleh
tempat pengolahan sampah skala kawasan.
SPM asilitas pengurangan
sampah di perkotaan =
£
akhir thn pencapaian SPM
Vol. sampah yang direduksi di TPST
£
seluruh kota


Vol.sampah yang harusnya direduksi di TPST
Contoh Perhitungan:
Pada kondisi eksisting, kota A belum memiliki tempat pengolahan sampah di
perkotaan. Direncanakan pada akhir tahun pencapaian akan dibangun fasilitas
pengurangan sampah di perkotaan yang mampu mengolah total volume sam-
pah sebesar 30,000 ton. Total volume sampah kota sampai akhir tahun penca-
paian adalah 250,000 ton. Maka nilai SPM pada akhir tahun pencapaian adalah:
(30,000 ton/250,000 ton) x 100% = 12 %
d. Sumber Data
· Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota
· Data Timbulan sampah dan komposisi sampah yang dikeluarkan oleh Dinas
yang membidangi Pengelolaan Persampahan
e. Rujukan
- Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2006 Tentang Kebijakan
dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan
f. Target
SPM Timbulan sampah yang berkurang ke TPA adalah 20% untuk 2014
g. Langkah kegiatan
· Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu
· Mengidentifkasi lokasi fasilitas pengurang sampah di perkotaan sesuai den-
gan RTRW Kabupaten/Kota.
· Menyiapkan rencana kelembagaan, teknis, operasional dan fnansial untuk
fasilitas pengurangan sampah di perkotaan.
242 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
· Membangun fasilitas pengurangan sampah di perkotaan untuk mengurangi
jumlah sampah yang masuk ke TPA.
h. SDM
SDM Dinas yang membidangi pengelolaan sampah dan Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah.
2. Tersedianya sistem penanganan sampah di perkotaan
a. Pengertian
- Penanganan sampah terdiri dari kegiatan pemilahan, pengumpulan, pen-
gangkutan, pengolahan dan pemrosesan akhir sampah
- Pemilahan sampah adalah pengelompokan dan pemisahan sampah sesuai
dengan jenis, jumlah, dan/atau sifat sampah
- Pengumpulan sampah adalah pengambilan dan pemindahan sampah dari
sumber sampah ke tempat penampungan sementara atau tempat pengola-
han sampah terpadu
- Pengangkutan sampah adalah membawa sampah dari sumber dan/atau
dari tempat penampungan sampah sementara atau dari tempat pengolahan
sampah terpadu menuju ke tempat pemrosesan akhir
- Pengolahan sampah adalah bentuk mengubah karakteristik, komposisi, dan
jumlah sampah
- Pemrosesan akhir sampah adalah proses pengembalian sampah dan/atau re-
sidu hasil pengolahan ke media lingkungan secara aman bagi manusia dan
lingkungan
b. Defnisi Operasional
Pelayanan minimal persampahan dilakukan melalui pemilahan, pengumpulan,
pengangkutan sampah rumah tangga ke TPA secara berkala minimal 2 (dua)
kali seminggu, pengolahan dan pemrosesan akhir sampah.

Penyediaan lokasi Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) yang ramah lingkungan
adalah jumlah TPA yang memenuhi kriteria dan dioperasikan secara layak (con-
trolled landfll/sanitary landfll)/ramah lingkungan terhadap jumlah TPA yang
ada di perkotaan, dinyatakan dalam bentuk prosentase.
Dalam rangka perlindungan lingkungan dan makhluk hidup, TPA harus:
1. Dilengkapi dengan zona penyangga
2. Menggunakan metode lahan urug terkendali (controlled landfll) untuk kota
sedang dan kecil
3. Menggunakan metode lahan urug saniter (sanitary landfll) untuk kota besar
dan metropolitan
4. Tidak berlokasi di zona holocene fault
5. Tidak boleh di zona bahaya geologi
6. Tidak boleh mempunyai muka air tanah kurang dan 3 meter (bila tidak me-
menuhi maka harus diadakan masukan teknologi)
7. Tidak boleh kelulusan tanah lebih besar dan 10
-6
cm/det (bila tidak memenuhi
maka harus diadakan masukan teknologi)
8. Jarak terhadap sumber air minum harus lebih besar dan 100 meter di hilir
aliran (bila tidak memenuhi maka harus diadakan masukan teknologi)
9. Kemiringan zona harus kurang dan 20 %
10. Jarak dan lapangan terbang harus lebih besar dan 3.000 meter untuk pener-
bangan turbo jet dan harus Iebih besar dan 1.500 meter untuk jenis lain
243 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
11. Tidak boleh pada daerah lindung/cagar alam dan daerah banjir dengan peri-
ode ulang 25 tahun
12. Memantau kualitas hasil pengolahan leachate yang dibuang ke sumber air
baku dan/atau tempat terbuka, dilakukan secara berkala oleh instansi yang
berwenang
SPM pelayanan sampah adalah jumlah penduduk yang terlayani dalam sistem
penanganan sampah terhadap total jumlah penduduk di Kabupaten/Kota terse-
but, dinyatakan dalam bentuk prosentase.
c. Cara Perhitungan

(Timbulan sampah / kapita / hari) ´ populasi = volume sampah / hari

Timbulan sampah (l/orang/hari) dikalikan dengan jumlah populasi dalam
cakupan pelayanan adalah jumlah volume sampah.
Volume sampah
= jumlah truk yang dibutuhkan
£

((k1xr1) + (k2xr2) + .........) ´ ritasi / hari
K1 = jumlah truk sampah
R1 = volume truk sampah

Jumlah volume sampah (m
3

) yang harus diangkut dibagi dengan kapasitas
truk (m
3
) dan jumlah ritasi adalah jumlah truk yang dibutuhkan.
pengangkutan sampah =
£
akhir thn pencapaian SPM
Vol.sampah terangkut
£
seluruh kota


Vol.sampah
(Timbulan´ populasi) - vol.sampah di daurulang, gunaulang, proses= vol. sampahkeTPA
Keterangan:
Timbulan sampah (m
3
/orang/hari) dikalikan dengan jumlah populasi dalam
cakupan pelayanan dikurangi dengan jumlah sampah yang didaur ulang,
diguna ulang dan diproses adalah jumlah volume sampah yang masuk ke TPA.
volumesampahkeTPA
= luas TPA
ketinggian sampah yang direncanakan
Luas lahan TPA = (1 + 0,3) luas TPA
Keterangan:
Volume sampah yang masuk ke dalam TPA dibagi dengan rencana ketinggian
tumpukan sampah dan tanah penutup adalah luas TPA yang dibutuhkan.
Tingkat pelayanan sampah Jumlah volume sampah (m
3
) yang harus diangkut
dibagi dengan kapasitas truk (m
3
) dan jumlah ritasi adalah jumlah truk yang
dibutuhkan.
SPM pelayanan sampah =
£
akhir thn pencapaian SPM
Vol.sampah terangkut
£
seluruh kota


Vol.sampah

244 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
Contoh Perhitungan:
Pada kondisi eksisting, kota A telah melakukan pengangkutan di beberapa
wilayah kota. Direncanakan pada akhir tahun pencapaian, dengan kendaraan
yang ada akan mengangkut total volume sampah sebesar 100,000 ton. Total
volume sampah kota sampai akhir tahun pencapaian adalah 250,000 ton.
Maka nilai SPM pada akhir tahun pencapaian adalah: (100,000 ton/250,000
ton) x 100% = 40 %

Pada kondisi eksisting, kota A (kota kecil) memiliki 1 TPA yang masih diopera-
sikan dengan Open Dumping. Pada akhir tahun perencanaan direncanakan
TPA tersebut sudah dioperasikan dengan Controlled Landfll, tidak ada rencana
pembangunan lokasi baru, maka nilai SPM pada akhir tahun pencapaian
adalah 100%.
d. Sumber Data
- Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota.
- Data Timbulan sampah dan komposisi sampah dikeluarkan oleh Dinas yang
membidangi Pengelolaan Sampah.
e. Rujukan
- Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum
. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2006 Tentang Kebi-
jakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampa-
han
- SNI 03 - 3241 – 1994 tentang Tata Cara Pemilihan Lokasi TPA Sampah
f. Target
SPM Pengangkutan Sampah 70% untuk 2014
g. Langkah kegiatan
- Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu
- Menentukan cakupan layanan pengangkutan
- Menghitung jumlah kendaraan yang dibutuhkan sesuai dengan jumlah sam-
pah dari sumber
- Melakukan pengangkutan sampah minimal 2 kali seminggu
. Melakukan pengangkutan dengan aman, sampah tidak boleh berceceran
ke jalan saat pengangkutan (gunakan jaring, jangan mengangkut sampah
melebihi kapasitas kendaraan)
. Melakukan pembersihan dan perawatan berkala untuk kendaraan untuk
mencegah karat yang diakibatkan leachate dari sampah yang menempel
di kendaraan
- Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu
- Menghitung timbulan sampah yang akan dibuang ke TPA.
. Merencanakan luas kebutuhan lahan TPA berdasarkan jumlah sampah
yang masuk ke TPA
. Merencanakan sarana / prasarana TPA yang dibutuhkan berdasarkan ke-
layakan teknis, ekonomis dan lingkungan, meliputi : · Fasilitas umum (jalan
masuk, pos jaga, saluran drainase, pagar, listrik, alat komunikasi)
· Fasilitas perlindungan lingkungan (lapisan dasar kedap air, pengumpul lin-
di, pengolahan lindi, ventilasi gas dan sumur uji) · Fasilitas penunjang (air
bersih, jembatan timbang dan bengkel). · Fasilitas operasional (buldozer,
escavator, wheel/track loader, dump truck, pengangkut tanah).
245 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
. Memperkirakan timbulan leachate
. Memperkirakan timbulan gas methan
- Merencanakan tahapan konstruksi TPA
- Merencanakan pengoperasian TPA sampah :
· Rencana pembuatan sel harian
· Rencana penyediaan tahap penutup
· Rencana operasi penimbunan/pemadatan sampah
· Rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan sesuai peraturan
yang berlaku
- Merencanakan kegiatan operasi / pemeliharaan dan pemanfaatan bekas
lahan TPA
h. SDM
SDM Dinas yang membidangi Pengelolaan Persampahan dan Badan Perenca-
naan Pembangunan Daerah
DRAINASE
1. Tersedianya Sistem Jaringan Drainase Skala Kawasan dan Skala Kota
a. Pengertian
Adalah sistem jaringan saluran-saluran air yang digunakan untuk pematusan
air hujan, yang berfungsi menghindarkan genangan (inundation) yang berada
dalam suatu kawasan atau dalam batas administratif kota.
b. Defnisi Operasional
Tersedianya sistem jaringan drainase adalah ukuran pencapaian kegiatan
pemenuhan kebutuhan masyarakat akan penyediaan sistem drainase di-
wilayahnya, baik bersifat struktural yaitu pencapaian pembangunan fsik yang
mengikuti pengembangan perkotaannya, maupun bersifat non-struktural
yaitu terselenggaranya pengelolaan dan pelayanan drainase oleh Pemerintah
Kota/Kabupaten yang berupa fungsionalisasi institusi pengelola drainase dan
penyediaan peraturan yang mendukung penyediaan dan pengelolaannya.
c. Cara Perhitungan SPM sistem jaringan drainase skala kawasan dan kota
adalah persentase dari pelayanan sistem drainase yang bersifat struktural dan
non-struktural.
A = Jumlah panjang saluran dan jumlah pompa dll, yang telah dibangun dan mam-
pu dikelola O/P nya oleh Kota/Kabupaten;
B = Jumlah panjang saluran dan jumlah pompa serta infrastruktur drainase lain
yang telah direncanakan untuk dibangun didalam Rencana Induk Sistem Drain-
ase yang tercantum dalam perencanaan Kota/Kabupaten.
d. Sumber Data
- Rencana Induk Sistem Drainase Kota/Kabupaten, Master Plan Kota/Kabu-
paten;
- Peta Jaringan Drainase Perkotaan yang dikeluarkan Bappeko/Bappekab atau
Dinas Pekerjaan Umum Kota/Kabupaten;
- Data Kondisi Saluran dalam Laporan Monitoring Operasi dan Pemeliharaan
Saluran Drainase pada Dinas Pekerjaan Umum Kota/Kabupaten.
246 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
e. Rujukan
- Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air, Pasal 51,
Pasal 57 dan Pasal 58;
- Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 239/KPTS/1987 Tentang Pedo-
man Umum Mengenai Pembagian Tugas, Wewenang dan Tanggung Jawab
Pengaturan, Pembinaan dan Pengembangan Drainase Kota.
f. Target
SPM sistem jaringan drainase skala kawasan dan kota ditargetkan sebesar 50%
pada tahun 2014. Pencapaian 100% diharapkan bertahap mengingat saat ini
banyak Pemerintah Kota/Kabupaten yang belum mempunyai Rencana Induk
Sistem Drainase Perkotaan maupun penerapan O/P secara konsisten.
g. Langkah Kegiatan
Perlunya memperkuat kegiatan non-struktural yang berupa Pembinaan Teknis
pembuatan Rencana Induk Sistem Drainase maupun memperkuat institusi
pengelola drainase di daerah dalam melaksanakan O/P.
h. SDM
- SDM Dinas yang membidangi Pekerjaan Umum dan Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
2. Tidak Terjadinya Genangan > 2 Kali/Tahun
a. Pengertian
Yang disebut genangan (inundation) adalah terendamnya suatu kawasan
permukiman lebih dari 30 cm selama lebih dari 2 jam. Terjadinya genangan ini
tidak boleh lebih dari 2 kali pertahun.
b. Defnisi Operasional
Genangan (inundation) yang dimaksud adalah air hujan yang terperangkap di
daerah rendah/cekungan di suatu kawasan, yang tidak bisa mengalir ke badan
air terdekat. Jadi bukan banjir yang merupakan limpasan air yang berasal dari
daerah hulu sungai di luar kawasan/kota yang membanjiri permukiman di
daerah hilir.
c. Cara Perhitungan
SPM ini adalah persentase luasan yang tergenang di suatu Kota/Kabupaten
pada akhir tahun pencapaian SPM terhadap luasan daerah rawan genangan
atau berpotensi tergenang di Kota/Kabupaten dimaksud.
A = luasan daerah yang sebelumnya tergenang dan kemudian terbebas dari
genangan (terendam < 30cm dan < 2 jam dan maksimal terjadi 2 kali setahun);
B = luasan daerah yang rawan genangan dan berpotensi tergenang (sering kali
terendam > 30 cm dan tergenang > 2 jam dan terjadi > 2 kali/tahun).
d. Sumber Data
- Rencana Induk Sistem Drainase Kabupaten/Kota, Master Plan Drainase Ka-
bupaten/Kota;
- Peta Jaringan Drainase Perkotaan yang dikeluarkan oleh Kabupaten/Kota;
- Data Kondisi Saluran dalam Laporan Monitoring Operasi dan Pemeliharaan
Saluran Drainase pada Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten/Kota.
e. Rujukan
- Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air.
247 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
- Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 239/KPTS/1987 Tentang Pedo-
man Umum Mengenai Pembagian Tugas, Wewenang dan Tanggung Jawab
Pengaturan, Pembinaan dan Pengembangan Drainase Kota.
f. Target
SPM ditargetkan sebesar 50% pada tahun 2014. Pencapaian 100% dilakukan
secara bertahap, mengingat Kabupaten/Kota yang mempunyai wilayah yang
sering tergenang akan memerlukan kolam retensi (polder). Tidak semua dae-
rah akan mampu membangunnya, sehingga memerlukan upaya dan waktu
agar Pemerintah dan Pemerintah Provinsi memberikan dana stimulan.
g. Langkah Kegiatan
Memperkuat pengelola drainase dalam melaksanakan Perencanaan dan O/P
melalui kegiatan Pembinaan Teknis
h. SDM
- SDM pada Dinas yang membidangi Pekerjaan Umum dan Badan Perenca-
naan Pembangunan Daerah.
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI OPERASIONAL
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG CIPTA KARYA PENANGANAN
PERMUKIMAN KUMUH PERKOTAAN
PENANGANAN PERMUKIMAN KUMUH PERKOTAAN
Berkurangnya Luasan Permukiman Kumuh di Kawasan Perkotaan
a. Pengertian
· Permukiman adalah lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian
secara menyeluruh dan terpadu, yang mempunyai prasarana, sarana, utilitas
umum, serta penunjang kegiatan fungsi lain di kawasan perkotaan atau
kawasan perdesaan.
· Permukiman kumuh adalah permukiman yang tidak layak huni karena keti-
dakteraturan, kepadatan, dan kualitas bangunan serta sarana dan prasarana
yang tidak memenuhi syarat.
· Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan
pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman
perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelay-
anan sosial, dan kegiatan ekonomi.
· Luasan permukiman kumuh sebagai acuan pencapaian target SPM, ditetap-
kan oleh Bupati/Walikota dengan kondisi yang disesuaikan dengan tahun
diterbitkannya Peraturan Menteri PU tentang SPM bidang Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang, dengan mengacu pada standar teknis yang berlaku.
Bagi Pemerintah Kabupaten/Kota yang sebelumnya telah menetapkan lua-
san permukiman kumuh, diharapkan untuk dapat segera memperbarui data
tersebut.
b. Defnisi Operasional
Berkurangnya luasan permukiman kumuh, yang telah ditetapkan pada tahun
diterbitkannya Peraturan Menteri PU tentang SPM Bidang Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang, melalui peningkatan kualitas permukiman pada permu-
kiman yang tidak layak huni dan/atau permukiman yang sudah layak, dalam
rangka meningkatkan fungsi dan daya dukung kawasan dalam bentuk per-
248 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
baikan, pemugaran, peremajaan, pemukiman kembali serta pengelolaan dan
pemeliharaan yang berkelanjutan.
c. Cara Perhitungan Nilai Indikator
1) Rumus
SPM penanganan permukiman kumuh perkotaan adalah persentase dari
luasan permukiman kumuh yang tertangani di Kota A hingga akhir tahun
pencapaian SPM terhadap total luasan permukiman kumuh yang telah
ditetapkan oleh Walikota/Bupati di kota A.
SPM tingkat pelayanan =
£
akhir thn pencapaian SPM
Permukiman Kumuh yang Tertangani di Kota A
£
hotaA

Total Permukiman Kumuh yang Telah Ditetapkan di Kota A
2) Pembilang
Luasan permukiman kumuh yang tertangani adalah jumlah kumulatif
kawasan permukiman kumuh yang telah tertangani di Kota A sejak diterbit-
kannya Permen tentang SPM bidang PU dan Penataan Ruang hingga akhir
tahun pencapaian SPM.
3) Penyebut
Luas permukiman kumuh adalah jumlah seluruh luasan permukiman kumuh
yang telah ditetapkan oleh Bupati/Walikota di Kota A pada tahun diterbit-
kannya Peraturan Menteri PU tentang SPM Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang.
4) Ukuran Konstanta
Persen (%).
5) Contoh
perhitungan Kota A telah mengurangi luasan permukiman kumuh seban-
yak 50 Ha sejak diterbitkannya Peraturan Menteri PU tentang SPM Bidang
Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang hingga tahun 2014, sedangkan total
luasan permukiman kumuh yang telah ditetapkan oleh Walikota/Bupati di
Kota A pada tahun diterbitkannya Peraturan Menteri PU tentang SPM Bidang
Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang adalah seluas 500 Ha. Maka, nilai SPM
pelayanan penanganan permukiman kumuh perkotaan pada akhir tahun
pencapaian SPM adalah sebagai berikut:
d. Sumber Data
· Strategi Pengembangan Kota (SPK) Kabupaten/Kota
· Rencana pengembangan wilayah dari Badan Perencana Pembangunan Dae-
rah (Bappeda) Kabupaten/Kota
· Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten/Kota
· Strategi Pengembangan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIP)
Kabupaten/Kota
· Rencana Pembangunan Investasi Jangka Menengah (RPIJM) Kabupaten/Kota
· Dokumen program-program sektoral.
e. Rujukan
1. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman.
2. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.
f. Target
SPM tingkat pelayanan adalah 10% pada tahun 2014
g. Penanganan
Peningkatan kualitas permukiman dilakukan untuk meningkatkan mutu ke-
hidupan dan penghidupan, harkat, derajat, martabat yang layak dalam ling-
249 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
kungan yang sehat dan teratur terutama bagi masyarakat berpenghasilan ren-
dah, yang dilakukan berdasarkan identifkasi melalui penentuan kriteria kumuh
dan pembobotan kekumuhan dengan penanganan meliputi:
1. perbaikan, yaitu dengan melaksanakan kegiatan tanpa perombakan yang
mendasar, bersifat parsial, dan dilaksanakan secara bertahap
2. pemugaran, yaitu dengan melakukan perbaikan dan/atau pembangunan
kembali rumah dan lingkungan sekitar menjadi keadaan asli sebelumnya
3. peremajaan, yaitu dengan melakukan perombakan mendasar dan bersifat
menyeluruh dalam rangka mewujudkan kondisi rumah dan lingkungan seki-
tar menjadi lebih baik
4. pemukiman kembali, yaitu dengan memindahkan masyarakat yang tinggal
di perumahan tidak layak huni ke lokasi perumahan lain yang layak huni, dan
5. pengelolaan dan pemeliharaan, yaitu dengan mempertahankan dan men-
jaga kualitas perumahan dan permukiman agar berfungsi sebagaimana mes-
tinya, yang dilakukan secara berkelanjutan.

Melalui kegiatan ini masyarakat difasilitasi dan distimulasi untuk secara bersa-
ma memperbaiki kehidupan dan penghidupannya melalui penataan kembali
permukiman kumuh, yang dilakukan melalui tahapan pelaksanaan antara lain:
1. Pemilihan dan penetapan lokasi
2. Sosialisasi
3. Rembug warga
4. Survey
5. Perencanaan
6. Matriks Program
7. Peta Rencana – DED
8. Pelaksanaan fsik
h. SDM
Dinas/SKPD pada Pemerintah Kabupaten/Kota yang membidangi Pekerjaan
Umum.
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI OPERASIONAL
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG CIPTA KARYA
PENATAAN BANGUNAN DAN LINGKUNGAN
Izin Mendirikan Bangunan Gedung (IMB)
Terlayaninya Masyarakat dalam Pengurusan IMB di Kabupaten/Kota
a. Pengertian
Adalah meningkatnya jumlah bangunan gedung yang memiliki Izin Mendiri-
kan Bangunan Gedung (IMB) di kabupaten/kota untuk memenuhi ketentuan
administratif dan ketentuan teknis bangunan gedung sesuai dengan fung-
sinya guna mewujudkan bangunan yang andal serta terwujudnya kepastian
hukum dalam penyelenggaraan bangunan gedung.
b. Defnisi Operasional Izin Mendirikan Bangunan
adalah perizinan yang diberikan oleh pemerintah kabupaten/kota, dan oleh
Pemerintah atau pemerintah provinsi untuk bangunan gedung fungsi khusus
kepada pemilik bangunan gedung untuk kegiatan meliputi:
250 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
- Pembangunan bangunan gedung baru, dan/atau prasarana bangunan
gedung.
- Rehabilitasi/renovasi bangunan gedung dan/atau prasarana bangunan ge-
dung meliputi perbaikan/perawatan, perubahan, perluasan/ pengurangan;
dan
- Pelestarian/pemugaran.
c. Cara Perhitungan
Pelaksanaan Izin Mendirikan Bangunan Gedung (IMB) di kabupaten/kota
di daerah diatur lebih lanjut dengan Peraturan Daerah tentang Bangunan
Gedung yang substansinya mengikuti Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002
tentang Bangunan Gedung (UUBG) dan Peraturan Pemerintah Nomor 36
Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun
2002 tentang Bangunan Gedung (PPBG). Rencana capaian jumlah bangunan
gedung yang memiliki IMB mengikuti rencana capaian Perda Bangunan Ge-
dung tahun 2010 hingga 2014 yaitu 289 kabupaten/kota yang telah mem-
peroleh bantuan penyusunan Perda Bangunan Gedung. Sehingga rencana
capaian jumlah bangunan yang terlayani kepada masyarakat dalam memohon
IMB adalah tidak ada yang tidak terlayani (pencapaian penerbitan IMB di kabu-
paten/kota adalah 100% di 289 kabupaten/kota hingga tahun 2014).
d. Rujukan
- Pasal 7 dan 8 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan
Gedung.
- Pasal 14 Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan
Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan
Gedung.
- Peraturan Menteri PU Nomor 24 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Izin
Mendirikan Bangunan Gedung.
e. Target
SPM terlayaninya masyarakat yang memohon IMB adalah 100% di 289 kabu-
paten/kota pada tahun 2014.
f. Langkah Kegiatan
Peningkatan prosentase jumlah bangunan gedung di kabupaten/kota yang
memiliki Izin Mendirikan Bangunan Gedung (IMB) melalui:
- Sosialisasi pentingnya IMB ke masyarakat untuk mewujudkan tertib pem-
bangunan dan meningkatkan keselamatan pengguna bangunan gedung.
- Menyesuaikan perda retribusi dengan fungsi dan klasifkasi bangunan
gedung.
- Besarnya retribusi ditetapkan dengan tarif yang proporsional dan transpar-
an serta mengacu ke Peraturan Menteri PU Nomor 24 Tahun 2007 tentang
Pedoman Teknis Izin Mendirikan Bangunan Gedung.
- Prosedur pengurusan IMB sesuai dengan tingkat kompleksitas bangunan
gedung. Sebagai contoh pengurusan IMB bangunan sederhana lebih cepat
dibandingkan dengan bangunan yang lebih kompleks.
- Lokasi pelayanan pengurusan dan pembayaran retribusi IMB didekatkan ke
masyarakat seperti untuk rumah tinggal.
- Untuk memudahkan dalam proses pengurusan dan penerbitan IMB dapat
menggunakan software pendataan bangunan gedung.
g. SDM
Dinas yang membidangi perizinan di daerah.
251 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
INFORMASI HARGA STANDAR BANGUNAN GEDUNG NEGARA (HSBGN)
Pedoman Harga Satuan Bangunan Gedung Negara Di Kabupaten/Kota
a. Pengertian
Adalah tersedianya Harga Satuan Bangunan Gedung Negara (HSBGN) di
kabupaten/kota sehingga mendukung pencapaian sasaran penyelenggaraan
bangunan gedung melalui penyediaan HSBGN yang wajar dan dapat diper-
tanggungjawabkan.
b. Defnisi Operasional Harga Satuan Bangunan Gedung Negara
merupakan biaya maksimum per-m
2
pelaksanaan konstruksi untuk pemban-
gunan bangunan gedung negara khususnya untuk pekerjaan standar bangu-
nan gedung negara yang ditetapkan secara berkala untuk setiap kabupaten/
kota oleh Bupati/Walikota setempat, khusus untuk Provinsi DKI Jakarta
ditetapkan oleh Gubernur.
c. Cara Perhitungan
Hingga tahun 2009 lebih dari 90% kabupaten/kota telah menyusun Harga
Satuan Bangunan Gedung Negara (HSBGN) sehingga diharapkan di tahun
2014 seluruh kabupaten/kota telah memiliki HSBGN.
d. Rujukan
- Pasal 14 ayat (4) Keputusan Presiden RI Nomor 42 Tahun 2002.
- Peraturan Menteri PU Nomor 45 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pem-
bangunan Bangunan Gedung Negara.
e. Target
SPM Pedoman Harga Satuan Bangunan Negara di kabupaten/kota adalah
100% pada tahun 2014.
f. Langkah Kegiatan
- Menyiapkan petugas pendata/penyusun HSBGN.
- Petugas pendata/penyusun HSBGN perlu diikutsertakan pada sosialisasi
dan bimbingan teknis tenaga pendata HSBGN yang diselenggarakan oleh
Satker Penataan Bangunan dan Lingkungan untuk meningkatkan pemaha-
man, kapasitas dan keterampilan.
- Petugas melakukan pendataan setiap 3 bulan.
- Petugas menyusun analisa dan pelaporan.
- Petugas membuat usulan HSBGN yang akan ditetapkan oleh bupati/wa-
likota.
g. SDM
- Dinas yang membidangi Pekerjaan Umum di daerah
- BAPPEDA
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI
OPERASIONAL STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG JASA KONSTRUKSI
Izin Usaha Jasa Konstruksi
Penerbitan Izin Usaha Jasa Konstruksi dalam waktu 10 (sepuluh) hari kerja
setelah persyaratan lengkap
a. Pengertian
· Badan usaha jasa konstruksi nasional untuk selanjutnya disebut Badan Usaha
adalah Badan Usaha yang bergerak di bidang jasa konstruksi.· Domisili adalah
252 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
tempat pendirian dan kedudukan Badan Usaha sesuai dengan wilayah kabu-
paten/kota.
· Izin Usaha Jasa Konstruksi yang selanjutnya disingkat IUJK adalah izin untuk
melakukan usaha di bidang jasa konstruksi yang diterbitkan oleh Pemerintah
Kabupaten/Kota dan/atau Pejabat yang ditunjuk.
· Lembaga adalah Lembaga sebagaimana dimaksud oleh Undang-Undang No-
mor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi.
· Waktu Penerbitan IUJK adalah waktu yang dibutuhkan untuk terbitnya IUJK
terhitung mulai dari tanggal lengkapnya seluruh persyaratan IUJK sampai den-
gan tanggal diterbitkannya IUJK setelah dikurangi dengan hari libur dalam ku-
run waktu tersebut.
b. Defnisi Operasional
· Kriteria tingkat pelayanan adalah bahwa setiap kabupaten/kota menyeleng-
garakan pelayanan penerbitan IUJK bagi Badan Usaha Jasa Konstruksi yang
memenuhi syarat.
· Nilai SPM tingkat pelayanan penerbitan IUJK adalah waktu penerbitan IUJK
paling lama 10 (sepuluh) hari kerja setelah persyaratan lengkap.
c. Cara Perhitungan/Rumus.
1) Rumus
SPM tingkat pelayanan penerbitan IUJK adalah waktu proses penerbitan IUJK
dengan rumus sebagai berikut:

Waktu Penerbitan IUJK = tanggal diterbitkannya IUJK – tanggal dinyatakan do-
kumen lengkap - jumlah hari libur (sabtu, minggu dan libur nasional) dalam
kurun waktu penerbitan IUJK

Target waktu penerbitan IUJK adalah paling lama 10 (sepuluh) hari kerja, den-
gan demikian pencapaian dari tingkat pelayanan SPM untuk kabupaten/kota
dapat dihitung dari rumus berikut:
SPM tingkat pelayanan =
∑ Pemohon IUJK yang terlayani (diterbitkan IUJK nya) paling lama 10 hari kerja
∑ Seluruh Pemohon IUJK yang persyaratannya dinyatakan lengkap
Sedangkan rumus tingkat pelayanan SPM untuk Nasional adalah sebagai beri-
kut:
Tingkat _ Pelayanan SPM _ Nasional=
£ tingkat _ pelayanan _ SPM _ kabupaten _ kota _ seluruh _ indonesia
Jumlah _ kabupaten / kota _ diseluruh _ indonesia
IUJK harus tetap diproses dengan skala prioritas yang sama, meskipun waktu
penerbitan IUJK sudah melewati batas 10 (sepuluh) hari kerja.
2) Pembilang
253 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
Untuk rumus tingkat pelayanan SPM Kabupaten/kota adalah Jumlah Permo-
honan IUJK yang IUJK nya diterbitkan paling lama 10 hari kerja sejak dinyatakan
lengkapnya permohonan penerbitan IUJK.
3) Penyebut Jumlah permohonan IUJK yang seluruh persyaratannya telah din-
yatakan lengkap.
4) Ukuran/Konstanta
Persen (%)
5) Contoh Perhitungan
Contoh: Data Jumlah permohonan IUJK yang seluruh persyaratannya telah
dinyatakan lengkap pada tahun 2014 dari Kabupaten A adalah sebanyak 105
permohonan. Pada tahun tersebut diketahui juga bahwa jumlah permohonan
IUJK yang IUJKnya diterbitkan kurang atau sama dengan 10 (sepuluh) hari
kerja adalah sebanyak 98 permohonan. Maka pencapaian tingkat pelayanan
SPM dari Kabupaten A pada tahun 2014 adalah
SPM Tingkat Pelayanan =
98
= 93.33 %
105
Misalkan diketahui total jumlah tingkat pelayanan SPM untuk Kabupaten/
kota di seluruh Indonesia pada tahun 2014 adalah 40,957 sedangkan diketa-
hui bahwa pada tahun 2014 jumlah kabupaten/kota adalah sebanyak 497
kabupaten/kota, maka tingkat pelayanan SPM untuk nasional adalah:
SPM Tingkat Pelayanan Nasional =
40,957
= 82.40 %
497

d. Sumber Data
· Data pendukung dari masing-masing kabupaten/kota untuk tanggal din-
yatakan lengkapnya suatu dokumen permohonan IUJK dan tanggal diterbit-
kannya IUJK.
· Data jumlah permohonan IUJK yang seluruh persyaratannya dinyatakan leng-
kap.
· Data jumlah IUJK yang diterbitkan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota.
e. Rujukan
1. Peraturan Pemerintah Nomor: 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintah atara Pemerintah, Pemerintahan daerah Provinsi, dan Pemerintah-
an daerah Kabupaten/Kota.
2. Peraturan Daerah masing-masing kabupaten/kota tentang pemberian Izin
Usaha Jasa Konstruksi selama tidak bertentangan dengan peraturan perun-
dangan yang berlaku.
3. Surat Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor: 369/
KPTS/M/2001 tentang Pemberian Izin Usaha Jasa Konstruksi Nasional.
f. Target
SPM Tingkat Pelayanan adalah 100% pada tahun 2014.
g. Langkah Kegiatan
1. Dalam pelaksanaan Penerbitan Izin Usaha Jasa Konstruksi mengacu pada pe-
doman yang diterbitkan oleh Menteri Pekerjaan Umum.
2. Badan Usaha nasional yang ingin memperoleh IUJK harus mengajukan permo-
254 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
honan kepada Bupati/Walikota atau pejabat yang ditunjuk, dengan mengisi
formulir yang telah disediakan.
3. Setelah mengisi surat permohonan sesuai formulir yang disediakan, Badan
Usaha harus melengkapi dengan kelengkapan antara lain:
a) Rekaman Sertifkat Badan Usaha (SBU) yang telah diregistrasi oleh Lembaga.
b) Persyaratan administrasi lainnya yang ditetapkan Pemerintah Kabupaten/
Kota selama tidak bertentangan dengan peraturan perundangundangan
yang berlaku.
4. Setiap IUJK diberikan nomor kode izin sesuai dengan pedoman pemberian
nomor IUJK yang diterbitkan oleh Menteri Pekerjaan Umum.
5. IUJK berlaku untuk seluruh wilayah Negara Kesatuan Indonesia (NKRI).
6. Setiap IUJK yang diberikan pada Badan Usaha mempunyai masa berlaku 3
(tiga) tahun sesuai dengan masa berlaku Sertifkat Badan Usaha (SBU) dan
dapat diperpanjang
7. Setiap IUJK yang diberikan kepada Badan Usaha dikategorikan sebagai IUJK
baru atau perpanjangan atau perubahan.
8. Unit kerja/Pejabat yang ditunjuk menerbitkan IUJK adalah Unit kerja/Pejabat
yang tugas dan fungsinya membidangi pembinaan jasa konstruksi.
9. Unit Kerja/Pejabat yang melaksanakan pemberian IUJK wajib menyampaikan
laporan pertanggung jawaban setiap 6 (enam) bulan sekali kepada Bupati/Wa-
likota dengan tembusan kepada Gubernur dan Menteri Pekerjaan Umum.
10. Bupati/Walikota melakukan pengawasan pelaksanaan pemberian IUJK.
11. Badan Usaha yang mekakukan pelanggaran tidak memiliki tanda registrasi
oleh Lembaga, maka dikenakan sanksi sesuai PP 28 tahun 2000 pasal 34.
12. Badan Usaha yang melakukan pelanggaran terhadap ketentuan izin usaha jasa
konstruksi, maka dikenakan sanksi sesuai dengan PP 28 tahun 2000 pasal 35.
h. Lampiran
1. Form Permohonan Jasa Pelaksana Konstrukai;
2. Form Permohonan Jasa Perencana/Pengawa Konstruksi;
3. Form Tata cara Pemberian Nomor IUJK;
4. Form IUJK;
5. Form Laporan Pemberian IUJK;
6. Form Laporan Kegiatan.
255 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
256 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
257 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
258 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
259 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
260 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
261 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
Sistem Informasi Jasa Konstruksi
Tersedianya Sistem Informasi Jasa Konstruksi Setiap Tahun
a. Pengertian
· Sistem adalah suatu kesatuan yang terdiri dari komponen atau elemen yang
dihubungkan bersama untuk memudahkan aliran informasi, materi atau en-
ergi.
· Informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah bentuk yang berarti
bagi penerimanya dan bermanfaat bagi pengambilan keputusan saat ini atau
saat mendatang.
· Sistem Informasi adalah sekumpulan komponen dari informasi yang saling
terintegrasi untuk mencapai tujuan yang spesifk.
· Sistem infomasi jasa konstruksi adalah sekumpulan komponen dari informasi
mengenai jasa konstruksi yang saling terintegrasi untuk menyajikan data dan
infomasi mengenai jasa konstruksi.
b. Defnisi Operasional
· Kriteria tingkat pelayanan adalah bahwa seluruh pemangku kepentingan jasa
konstruksi dapat memperoleh data dan informasi terkini mengenai jasa kon-
struksi.
· SPM tingkat pelayanan sistem informasi jasa konstruksi adalah persentase pe-
nyajian data dan informasi mengenai jasa konstruksi terkini yang di evaluasi
setiap tahun anggaran.
c. Jenis Layanan
Produk layanan yang disajikan dalam Sistem Informasi Jasa Konstruksi adalah :
1) Informasi Badan Usaha Jasa Konstruksi yang ter-update secara berkala
2) Informasi Tenaga Kerja Jasa Konstruksi yang ter-update secara berkala
3) Informasi Potensi Pasar Jasa Konstruksi untuk satu tahun anggaran berikutnya
4) Informasi Ijin Usaha Jasa Konstruksi yang ter-update secara berkala
5) Informasi Paket Pekerjaan Jasa Konstruksi yang sudah dan sedang dilak-
sanakan oleh Badan Usaha Jasa Konstruksi yang berdomisili di kabupaten/
kota setempat yang ter-update secara berkala
6) Informasi Standar Biaya Umum Kabupaten/Kota yang ter-update setiap
tahun anggaran
7) Profl Tim Pembina Jasa Konstruksi di Kabupaten/Kota beserta tata cara
penyampaian Pengaduan/keluhan.
d. Cara Perhitungan/Rumus
1) Rumus SPM
SPM tingkat pelayanan sistem informasi jasa konstruksi di kabupaten/kota
adalah persentase penyajian data dan informasi mengenai jasa konstruksi
terkini yang di evaluasi setiap tahun anggaran. Atau dirumuskan sebagai
berikut :
SPM tingkat pelayanan =
Total jenis layanan minimal terevaluasi
£  jenis layanan minimal terupdate
Total jenis layanan minimal
£ jenis layanan minimal
Sedangkan rumus SPM tingkat pelayanan nasional dirumuskan sebagai berikut : 
SPM tingkat pelayanan =
Total SPM tingkat pelayanan diseluruh kab/kota
∑ SPM tingkat pelayanan diseluruh kab/kota 
Total kabupaten/kota
∑ kabupaten / kotal
262 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
2) Pembilang
Total jenis layanan terupdate adalah kumulatif jenis layanan data dan infor-
masi minimal yang ditampilkan, diupdate secara berkala dan telah di evaluasi
keterkiniannya oleh Instansi/unit yang ditunjuk sebagai evaluator.
3) Penyebut
Total jenis layanan minimal adalah kumulatif jenis layanan data dan informasi
minimal sesuai dengan jenis layanan pada point 3.
4) Ukuran / konstanta
Persen (%)
5) Contoh
perhitungan Pada kondisi eksisting di kabupaten A yang telah memiliki
sistem informasi jasa konstruksi yang di evaluasi pada catur wulan pertama
tahun anggaran adalah :
· Informasi Badan Usaha Jasa Konstruksi telah ter-update secara berkala
· Informasi Tenaga Kerja Jasa Konstruksi tidak ada
· Informasi Potensi Pasar Jasa Konstruksi masih merupakan data tahun ang-
garan sebelumnya.
· Informasi Ijin Usaha Jasa Konstruksi yang ter-update secara realtime
· Informasi Paket Pekerjaan Jasa Konstruksi yang sudah dan sedang dilak-
sanakan oleh Badan Usaha Jasa Konstruksi tidak terupdate.
· Informasi Standar Biaya Umum Kabupaten/Kota yang terupdate telah
diupdate sesuai dengan tahun anggaran.
· Profl Tim Pembina Jasa Konstruksi di Kabupaten/Kota beserta tata cara
penyampaian Pengaduan/keluhan tersedia.
Maka nilai SPM tingkat pelayanan pada catur wulan pertama tahun anggaran
adalah 4/7 = 57% Dan untuk SPM tingkat pelayanan sistem informasi jasa kon-
struksi nasional misalkan diketahui total jumlah rata-rata SPM tingkat pelay-
anan untuk Kabupaten/kota pada tahun 2014 adalah 40. 957 dan diketahui
bahwa pada tahun 2014 jumlah kabupaten/kota adalah sebanyak 497 kabu-
paten/kota, maka tingkat pelayanan SPM untuk nasional adalah:
Tingkat pelayanan SPM nasional =
40.957
 x 100% 
497
Tingkat pelayanan SPM nasional 2014 adalah = 82,41%
e. Rujukan
1. Peraturan Pemerintah no 30 tahun 2000 tentang pembinaan jasa konstruksi.
2. Peraturan Pemerintah Nomor: 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintah atara Pemerintah, Pemerintahan daerah Provinsi, dan Pemerin-
tahan daerah Kabupaten/Kota.
f. Target
SPM tingkat pelayanan adalah 100% pada tahun 2014
g. Standar Input
Untuk dapat melaksanakan layanan yang baik maka harus jelas mengenai input
yang dibutuhkan untuk memperoleh produk data dan informasi yang akan
diberikan kepada calon pengguna.
Standar input ini berupa data-data yang haru disiapkan untuk diproses menjadi
produk layanan informasi seperti :
263 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
· materi/data/informasi yang disajikan,
· waktu data dan informasi di diperoleh.
· waktu saat data ditampilkan pada sistem,
· sumber data atau informasi,
· dan jika perlu dicantumkan contact person data/infomasi yang disajikan.
h. Standar Proses
Standar proses pelayanan adalah menyangkut indikator-indikator yang perlu di-
perhatikan dalam proses pelayanan minimal yang antara lain sebagai berikut :
1) Alamat website Sistem Informasi jasa konstruksi : Seluruh data dan infor-
masi Sistem Informasi Jasa Konstruksi ditampilkan pada sebuah website den-
gan alamat website yang mewakili nama kabupaten/kota dan konstruksi. Con-
toh : www.konstruksi-kotapalembang.net, atau dapat juga di tampilkan dalam
sub domain website resmi kabupaten/kota. Contoh : konstruksi.palembang.
go.id
2) Sumber Data dan Informasi :
instansi terkait yang sudah melalui proses verifkasi dan validasi keabsahan
data yang tandai dengan rekomendasi penanggung jawab instansi terkait.
3) Penanggung jawab Sistem Informasi Pembina Jasa Konstruksi
Penanggung jawab dan dan penanggung gugat produk layanan informasi
Sistem Informasi Jasa Konstruksi adalah orang yang ditunjuk sebagai pen-
anggung jawab atas pelaksanaan pelayanan Sistem Informasi Jasa Konstruksi
yang secara vertikal juga bertanggung jawab kepada bupati / walikota.
4) Operator
Operator yang melaksanakan proses memasukkan data atau informasi pada
sistem informasi jasa konstruksi adalah orang menguasai penggunaan kom-
puter secara mahir dan yang ditunjuk oleh penanggung jawab sistem infor-
masi sebagai pelaksana proses memasukkan data atau informasi tersebut ke
sistem yang secara vertikal juga bertanggung jawab kepada Penanggung
Jawab Sistem Informasi Jasa Konstruksi.
i. Sumber Daya Manusia
Penanggung jawab sistem informasi dan operator berasal dari unit yang membi-
dangi pembinaan jasa konstruksi di kabupaten / kota tersebut yang secara verti-
kal bertanggung jawab kepada bupati/walikota.
PETUNJUK TEKNIS DEFINISI
OPERASIONAL STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PENATAAN RUANG
Informasi Penataan Ruang
Tersedianya Informasi Mengenai Rencana Tata Ruang (RTR) Wilayah Kabupaten/
Kota Beserta Rencana Rincinya Melalui Peta Analog Dan Peta Digital
a. Informasi Berupa Peta Analog
1) Pengertian
Informasi Berupa Peta Analog adalah bentuk informasi tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota dan rencana rincinya dalam bentuk
cetakan yang dapat digandakan, mudah diakses pada jam kerja, dan tanpa
dipungut biaya. Informasi mengenai keberadaan Peta Analog disebarluaskan
melalui berita di media massa.
264 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
2) Defnisi operasional
a) Bentuk :
peta dalam bentuk cetakan (hardcopy)
b) Lokasi :
di setiap Kantor Bupati/Walikota, Kantor Penyimpanan Kecamatan, dan
Kantor Kelurahan
c) Deskripsi :
‐ peta analog dapat terdiri dari peta RTRW Kabupaten/Kota dan peta
Rencana Rinci Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota
‐ peta analog harus memuat informasi rencana struktur dan pola ruang
dengan skala minimal 1 : 50.000 (RTRW Kabupaten), 1 : 25.000 (RTRW
Kota), dan 1: 5.000 (rencana rinci), yang dilengkapi dengan legenda
peta
3) Cara Perhitungan Nilai Indikator
a) Rumus SPM Informasi peta analog adalah persentase jumlah peta analog
berisi RTRW Kabupaten/Kota dan rencana rincinya yang tersedia pada
akhir tahun pencapaian SPM terhadap jumlah peta analog yang seharus-
nya tersedia pada Kabupaten/Kota/Kecamatan/Kelurahan tersebut.
SPM Informasi Peta Analog =
£  
akhir tahun pencapaian SPM
Jumlah peta analog
X 100%
£
seluruh kabupaten/kota/kecamatan/kelurahan
Jumlah peta analog
b) Pembilang
Jumlah peta analog adalah jumlah kumulatif peta analog yang tersedia
di Kabupaten/Kota/Kecamatan/Kelurahan pada akhir tahun pencapaian
SPM.
c) Penyebut
Jumlah peta analog adalah jumlah kumulatif peta analog yang seharus-
nya tersedia di Kabupaten/Kota/Kecamatan/Kelurahan.
d) Ukuran Konstanta
Persen (%).
e) Contoh perhitungan
Kabupaten A terdiri dari 30 Kecamatan dan 100 Kelurahan. Pada tahun
2014, tersedia 1 peta analog RTRW Kabupaten A di tingkat Kabupaten,
20 peta analog RTRW Kabupaten A di tingkat Kecamatan, dan 50 peta
analog RTRW Kabupaten A di tingkat Kelurahan.
Maka Nilai SPM Informasi Peta Analog pada akhir tahun pencapaian
adalah:
2014 (Kabupaten) = 1/1 x 100% = 100%
2014 (Kecamatan) = 20/30 x 100% = 66,67%
2014 (Kelurahan) = 50/100 X 100% = 50%
4) Sumber Data
· Wilayah dalam angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah
per tahun analisis.
· Peta analog yang dikeluarkan oleh Dinas/SKPD yang membidangi pena-
taan ruang.
265 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
5) Rujukan
- Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang:
‐ Pasal 13 ayat (2) huruf g
‐ Pasal 60 huruf a
- Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota
6) Target
Target pencapaian SPM Informasi Peta Analog pada tahun 2014 adalah
100% di tingkat Kabupaten/Kota dan Kecamatan, serta 90% di tingkat Kelu-
rahan.
7) Langkah Kegiatan
Pembuatan peta analog RTRW Kabupaten/Kota dan Rencana Rinci Tata
Ruang Wilayah Kabupaten/Kota.
8) SDM
SDM pada Dinas/SKPD yang membidangi penataan ruang.
b. Informasi Berupa Peta Digital
1) Pengertian
Informasi Berupa Peta Digital adalah bentuk informasi tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten/Kota dan rencana rincinya dalam bentuk peta
yang didigitasi, yang dapat dengan mudah diakses pada jam kerja dan tanpa
dipungut biaya.
2) Defnisi operasional
3) Cara Perhitungan Nilai Indikator
a) Rumus
SPM Informasi peta digital adalah persentase jumlah peta digital RTRW
Kabupaten/Kota dan rencana rincinya yang ada pada akhir tahun pen-
capaian SPM terhadap jumlah peta digital seharusnya ada pada Kabu-
paten/Kota/Kecamatan/Kelurahan tersebut.
SPM Informasi Peta digital =
£  
akhir tahun pencapaian SPM
Jumlah peta digital
X 100%
£
seluruh kabupaten/kota/kecamatan/kelurahan
Jumlah peta digital
b) Pembilang
Jumlah peta digital adalah jumlah kumulatif peta digital yang tersedia
di Kabupaten/Kota/Kecamatan/Kelurahan pada akhir tahun pencapaian
SPM.
c) Penyebut
Jumlah peta digital adalah jumlah kumulatif peta digital yang seharus-
nya tersedia di Kabupaten/Kota/Kecamatan/Kelurahan.
d) Ukuran Konstanta
Persen (%).
e) Contoh perhitungan
Kabupaten A terdiri dari 30 Kecamatan dan 100 Kelurahan. Pada tahun
2014, tersedia 1 peta digital RTRW Kabupaten A di tingkat Kabupaten,
10 peta digital RTRW Kabupaten A di tingkat Kecamatan, dan 15 peta
digital RTRW Kabupaten A di tingkat Kelurahan.
266 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
Maka Nilai SPM Informasi Peta Digital pada akhir tahun pencapaian
adalah:
2014 (Kabupaten) = 1/1 x 100% = 100%
2014 (Kecamatan) = 10/30 x 100% = 33,33%
2014 (Kelurahan) = 15/100 X 100% = 15%
4) Sumber Data
· Wilayah dalam angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Dae-
rah per tahun analisis.
· Peta digital yang dikeluarkan oleh Dinas/SKPD yang membidangi pena-
taan ruang.
5) Rujukan
- Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang:
‐ Pasal 13 ayat (2) huruf g ‐Pasal 60 huruf a
- Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota
6) Target
Target pencapaian SPM Informasi Peta Digital pada tahun 2014 adalah 100%
di tingkat Kabupaten/Kota dan Kecamatan, serta 90% di tingkat Kelurahan.
7) Langkah Kegiatan
Pembuatan peta digital RTRW Kabupaten/Kota dan Rencana Rinci Tata Ruang
Wilayah Kabupaten/Kota.
8) SDM
SDM pada Dinas/SKPD yang membidangi penataan ruang.
Perlibatan Peran Masyarakat Dalam Proses Penyusunan RTR
Terlaksananya Penjaringan Aspirasi Masyarakat Melalui Forum Konsultasi Pub-
lik Yang Memenuhi Syarat Inklusif Dalam Proses Penyusunan RTR Dan Program
Pemanfaatan Ruang, Yang Dilakukan Minimal 2 (Dua) Kali Setiap Disusunnya
RTR Dan Program Pemanfaatan Ruang.
a. Pengertian
Konsultasi publik dalam penyusunan rencana tata ruang dan program peman-
faatan ruang adalah bentuk pelibatan masyarakat dalam penyusunan rencana
tata ruang sebagai bentuk participatory planning, yang memenuhi syarat inklu-
sif dan mampu menjaring aspirasi masyarakat.
b. Defnisi operasional
‐ Syarat inklusif dalam konsultasi publik adalah syarat-syarat khusus yang
harus dipenuhi dalam pelaksanaan konsultasi publik, antara lain stakeholder
yang terlibat, kualitas pertemuan, dan jumlah pertemuan.
‐ Stakeholder yang terlibat adalah perwakilan dari pemerintah, masyarakat,
swasta, dan/atau LSM yang berkepentingan dalam proses penyusunan RTR
dan program pemanfaatan ruang.
‐ Kualitas pertemuan dapat dinilai dari bentuk diskusi yang dinamis dan
interaktif, dimana gagasan-gagasan para stakeholder dapat terfasilitasi.
‐ Jumlah pertemuan konsultasi publik tersebut diselenggarakan paling se-
dikit 2 (dua) kali pada waktu awal dan akhir dalam setiap proses penyusunan
rencana tata ruang dan program pemanfaatan ruang, yang tujuannya untuk
menjaring masukan dan tanggapan.
267 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
c. Cara Perhitungan Nilai Indikator
1) Rumus
SPM konsultasi publik penyusunan rencana tata ruang dan program peman-
faatan ruang adalah persentase jumlah pertemuan konsultasi publik pada
akhir tahun pencapaian SPM terhadap jumlah pertemuan konsultasi publik
seharusnya pada Kabupaten/Kota tersebut.
SPM Konsultasi Publik Penyusunan
Rencana Tata Ruang
=
£  
akhir tahun pencapaian SPM
Jumlah konsultasi publik
X 100%
£
seluruh kabupaten/kota
Jumlah konsultasi public
SPM Konsultasi Publik Penyusunan
Program Pemanfaatan Ruang
=
£  
akhir tahun pencapaian SPM
Jumlah konsultasi publik
X 100%
£
seluruh kabupaten/kota
Jumlah konsultasi public
2) Pembilang
Jumlah konsultasi publik adalah jumlah kumulatif konsultasi publik yang ter-
laksana pada proses penyusunan rencana tata ruang/program pemanfaatan
ruang di Kabupaten/Kota sampai akhir tahun pencapaian SPM.
3) Penyebut
Jumlah konsultasi publik adalah jumlah kumulatif konsultasi publik yang
seharusnya terlaksana pada proses penyusunan rencana tata ruang/program
pemanfaatan ruang di Kabupaten/Kota sampai akhir tahun pencapaian SPM.
4) Ukuran Konstanta
Persen (%).
5) Contoh perhitungan
Kota A sedang menyusun RTRW dan program pemanfaatan ruang. Pada pros-
esnya, hanya dilakukan konsultasi publik sebanyak 1 kali untuk penyusunan
rencana tata ruang dan 1 kali untuk penyusunan program pemanfaatan ruang
sampai akhir tahun 2014.
Maka Nilai SPM konsultasi publik penyusunan rencana tata ruang dan program
pemanfaatan ruang pada akhir tahun pencapaian adalah:
2014 (Penyusunan Rencana Tata Ruang) = 1/2 X 100% = 50%
2014 (Penyusunan Program Pemanfaatan Ruang) = 1/2 X 100% = 50%
d. Sumber data
Laporan proses penyusunan rencana tata ruang dan proses penyusunan pro-
gram pemanfaatan ruang Kabupaten/Kota.
e. Rujukan
- Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang:
‐ Pasal 13 ayat (3) huruf g
- Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemer-
intahan Daerah Kabupaten/Kota
f. Target
SPM konsultasi publik untuk tiap penyusunan rencana tata ruang dan penyusu-
nan program pemanfaatan ruang adalah 100% pada tahun 2014.
268 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
g. Langkah Kegiatan
Konsultasi publik pada proses penyusunan rencana tata ruang/program peman-
faatan ruang dilakukan melalui forum yang mempertemukan seluruh stake-
holder (selain pemerintah) yang terkait dengan penyusunan rencana tata ruang
dan pihak yang menyusun rencana tata ruang (pemerintah), yang dilaksanakan
dengan memenuhi syarat inklusif dan mampu menjaring aspirasi masyarakat.
h. SDM
SDM pada Dinas/SKPD yang membidangi penataan ruang
Izin Pemanfaatan Ruang
Terlayaninya Masyarakat Dalam Pengurusan Izin Pemanfaatan Ruang Sesuai
Dengan Peraturan Daerah Tentang RTR Wilayah Kabupaten/Kota Beserta Ren-
cana Rincinya.
a. Pengertian
Bahwa setiap Kabupaten/Kota diharapkan telah memiliki Perda RTRW Kabu-
paten/Kota beserta rencana rincinya yang dilengkapi dengan peta, dan untuk
kemudian dapat dijadikan dasar untuk pemberian izin pemanfaatan ruang.
b. Defnisi operasional Izin Pemanfaatan Ruang
adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan ruang sesuai den-
gan ketentuan peraturan perundang-undangan.
c. Cara Perhitungan Nilai Indikator
1) Rumus
SPM Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota adalah persentase jumlah Perda
tentang RTRW Kabupaten/Kota pada akhir tahun pencapaian SPM terhadap
jumlah Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota yang seharusnya ada di Kabu-
paten/Kota.
SPM Perda
tentang RTRW
Kabupaten/Kota
=
£  
akhir tahun pencapaian SPM
Jumlah Perda tentang RTRW Kabupaten/
Kota
X 100%
£
seluruh kabupaten/kota
Jumlah Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota
2) Pembilang
Jumlah Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota adalah jumlah kumulatif Perda
tentang RTRW Kabupaten/Kota sebagai dasar pemberian izin pemanfaatan
ruang di tingkat Kabupaten/Kota sampai akhir tahun pencapaian SPM.
3) Penyebut
Jumlah Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota adalah jumlah kumulatif Perda
tentang RTRW Kabupaten/Kota sebagai dasar pemberian izin pemanfaatan
ruang di tingkat Kabupaten/Kota yang seharusnya ada sampai akhir tahun
pencapaian SPM.
4) Ukuran Konstanta
Persen (%).
5) Contoh perhitungan
Kota A sudah memiliki Perda RTRW dan terus berjalan sebagai dasar pem-
berian izin hingga masa berakhirnya rencana (termasuk tahun 2014). Maka
Nilai SPM Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota pada akhir tahun pencapaian
adalah:
2014 (Kota) = 1/1 X 100% = 100%
269 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
d. Sumber data
Fakta lapangan tentang tersedianya Perda RTRW beserta peta-petanya.
e. Rujukan
· Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang:
‐Pasal 60 huruf b
· Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemer-
intahan Daerah Kabupaten/Kota
f. Target
SPM Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota adalah 100% pada tahun 2014.
g. Langkah Kegiatan
Pemberian izin pemanfaatan ruang dilakukan dengan menelaah dan memeriksa
terlebih dahulu kesesuain izin yang diajukan dengan rencana tata ruang yang
telah ditetapkan. Jika terdapat ketidaksesuaian, maka permohonan izin dibatal-
kan, dan jika sudah sesuai maka izin tersebut dapat disetujui.
h. SDM
SDM pada Dinas yang membidangi perizinan di tingkat Kabupaten/Kota.
Pelayanan Pengaduan Pelanggaran Tata Ruang
Terlaksananya Tindakan Awal terhadap Pengaduan Masyarakat tentang Pelang-
garan di Bidang Penataan Ruang, Dalam Waktu 5 (Lima) Hari Kerja
a. Pengertian
Tindakan Awal Pengaduan Pelanggaran di Bidang Penataan Ruang adalah suatu
bentuk pelayanan yang responsif kepada masyarakat terhadap segala bentuk
pengaduan atas pelanggaran di bidang penataan ruang, dengan melakukan tin-
dakan awal paling lama 5 (lima) hari.
b. Defnisi operasional ‐Pelayanan Yang Responsif
adalah bentuk pelayanan yang tanggap, cepat, dan benar terhadap permasala-
han yang diadukan oleh masyarakat.
‐ Pelanggaran di Bidang Penataan Ruang adalah ketidaksesuaian peman-
faatan ruang dengan rencana tata ruang, dengan izin pemanfaatan ruang
yang diberikan oleh pejabat berwenang, dengan persyaratan izin yang di-
berikan oleh pejabat yang berwenang, dan/atau menghalangi akses terha-
dap kawasan yang dinyatakan oleh peraturan perundang-undangan sebagai
milik umum.
‐ Tindakan Awal adalah terdiri atas:
1 Penelaahan dan pemeriksaan aduan terhadap Perda RTR terkait;
2 Tinjauan ke lapangan; dan
3 Menjawab aduan dengan surat. Setelah dilakukannya tindakan awal ini,
selanjutnya dapat diteruskan dengan indentifkasi dan tindakan penan-
ganan kasus.
c. Cara Perhitungan Nilai Indikator
1) Rumus
SPM tindakan awal pengaduan pelanggaran di bidang penataan ruang
adalah persentase jumlah kasus yang tertangani di akhir tahun pencapa-
ian SPM terhadap jumlah pelayanan kasus yang seharusnya ditangani pada
Kabupaten/Kota/Kecamatan di akhir tahun pencapaian SPM.
270 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
SPM Tindakan Awal Pen-
gaduan Pelanggaran di
Bidang Penataan Ruang
=
£  
akhir tahun pencapaian SPM
Jumlah kasus yang tertangani
X 100%
£
seluruh kabupaten/kota
Jumlah kasus yang seharusnya ditangani
2) Pembilang
Jumlah kasus yang tertangani di akhir tahun pencapaian SPM adalah jum-
lah kumulatif kasus pengaduan pelanggaran di bidang penataan ruang
yang dapat ditangani di tingkat Kabupaten/Kota/Kecamatan sampai akhir
tahun pencapaian SPM.
3) Penyebut
Jumlah kasus yang seharusnya ditangani di akhir tahun pencapaian SPM
adalah jumlah kumulatif kasus pengaduan pelanggaran di bidang pena-
taan ruang yang diterima laporannya dan seharusnya ditangani di tingkat
Kabupaten/Kota/Kecamatan sampai akhir tahun pencapaian SPM.
4) Ukuran Konstanta
Persen (%).
5) Contoh perhitungan
Di Kota A, sampai tahun 2014 terdapat 100 kasus pengaduan, dan kese-
muanya dapat dilakukan tindakan awal penanganan kasus.
Maka Nilai SPM Tindakan Awal Pengaduan Pelanggaran di Bidang Pena-
taan Ruang pada akhir tahun pencapaian adalah:
2014 (Kota) = 100/100 X 100% = 100%
d. Sumber data
Fakta lapangan tentang tersedianya tindakan awal pengaduan pelanggaran di
bidang penataan ruang.
e. Rujukan
· Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang:
‐ Pasal 55 ayat (4)
‐ Pasal 60 huruf c, d, e, dan f
· Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota
f. Target
SPM tindakan awal pengaduan pelanggaran di bidang penataan ruang adalah
100% pada tahun 2014 di setiap Kabupaten/Kota dan Kecamatan.
g. Langkah Kegiatan
Pelayanan pengaduan pelanggaran di bidang penataan ruang dilakukan
dengan menelaah dan memeriksa terlebih dahulu pengaduan yang diajukan
dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan. Jika hasil pengaduan ter-
bukti benar telah terjadi pelanggaran, maka dilakukan penindakan lebih lanjut
terhadap pelanggaran tersebut.
h. SDM
SDM pada Dinas/SKPD yang membidangi Penataan Ruang
271 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN
PENATAAN RUANG
Penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Publik
Tersedianya Luasan RTH Publik Sebesar 20% dari Luas Wilayah Kota/Kawasan
Perkotaan
a. Pengertian
Penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Publik adalah penyediaan RTH yang di-
miliki dan dikelola oleh Pemerintah Daerah Kota/Kabupaten yang digunakan
untuk kepentingan masyarakat secara umum. Dalam SPM ini, ditargetkan ter-
penuhinya RTH publik sebesar 20% dari luas wilayah kota/kawasan perkotaan
sampai tahun 2030.
b. Defnisi operasional
‐ Penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Publik adalah bentuk-bentuk
perwujudan RTH publik sebagaimana diamanatkan dalam UU No. 26 Tahun
2007 tentang Penataan Ruang, termasuk melakukan tindakan-tindakan
penyesuaian apabila terdapat ketidaksesuaian antara pemanfaatan ruang
dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan.
‐ Tata cara penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Publik harus mengacu
pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 05/PRT/M/2008 tentang
Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau Di Kawasan
Perkotaan.
c. Cara Perhitungan Nilai Indikator
1) Rumus
SPM penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) publik adalah selisih antara
persentase luas RTH Publik per 5 tahun dengan persentase luas RTH Publik
saat ini.
SPM Penyedian RTH Publik =
£  
akhir tahun pencapaian SPM
Luasan RTH publik yang tersedia
X 100%
£
wil.kota/kawasan perkotaan
Luasan RTH publik yang seharusnya
2) Pembilang
Jumlah Luasan RTH Publik yang tersedia di akhir tahun pencapaian SPM
adalah jumlah RTH publik yang tersedia di wilayah kota/kawasan perkotaan
sampai akhir tahun pencapaian SPM.
3) Penyebut
Jumlah Luasan RTH Publik yang seharusnya tersedia di wilayah kota/ka-
wasan perkotaan adalah 20% dari luas wilayah kota/kawasan perkotaan.
4) Ukuran Konstanta
Persen (%).
5) Contoh perhitungan
Sampai tahun 2014, Kota A memiliki jumlah luasan RTH publik sebesar 50
ha dari luas wilayah kota, sedangkan RTH publik ideal untuk kota tersebut
adalah 150 ha, maka Nilai SPM penyediaan publik pada akhir tahun penca-
paian adalah:
2014 (Kota) = 50/150 x 100% = 33%
d. Sumber data
Data penyebaran RTH publik yang tersedia di Kabupaten/Kota.
272 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMEN PU NO. 14/PRT/M/2010
e. Rujukan
· Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang:
‐ Pasal 17 ayat (5)
‐ Pasal 29 ayat (2) dan ayat (3)
· Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota
f. Target
Target nilai SPM dihitung dari persentase luasan RTH publik yang diamanatkan
dalam UUPR yaitu sebesar 20%, sehingga target SPM Penyediaan RTH Publik
pada tahun 2014 adalah 25%.
g. Langkah Kegiatan
Penyediaan RTH publik dilakukan dengan melakukan penyesuaian peman-
faatan pola ruang wilayah kota/kawasan perkotaan dengan rencana tata ruang
yang telah ditetapkan.
h. SDM
SDM pada Dinas/SKPD yang membidangi Penataan Ruang.
MENTERI PEKERJAAN UMUM,
ttd
DJOKO KIRMANTO
275 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA
PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK
INDONESIA
NOMOR PER.15/MEN/X/2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang :

bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 4 ayat (1) Peraturan Pemerintah No-
mor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelay-
anan Minimal, perlu menetapkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketenagakerjaan;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 39, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4279);
2. Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2004 tentang Penyelesaian Perselisihan Hubun-
gan Industrial (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 6, Tam-
bahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4356);
3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lemba-
ran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah beberapa kali di-
ubah, terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4844);
4. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004
Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438);
5. Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004 tentang Penempatan dan Perlindungan
Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri;
6. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia Ta-
hun 2005 Nomor, 150 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
276 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
7. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembar Negara Republik
Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indo-
nesia Nomor 4594);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemer-
intahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 No-
mor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Peny-
elenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4815);
10. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional (RPJMN) 20102014;
11. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009;
12. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
13. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan atas
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Penge-
lolaan Keuangan Daerah;
14. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.12/MEN/VIII/2010
tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETENAGAKERJAAN.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1 Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketenagakerjaan yang selanjutnya disebut
SPM Bidang Ketenagakerjaan, adalah ketentuan mengenai jenis dan mutu pelay-
anan dasar bidang ketenagakerjaan yang merupakan urusan wajib daerah yang
berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
2 Pelayanan dasar kepada masyarakat adalah jenis pelayanan publik yang men-
dasar dan mutlak untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat dalam kehidu-
pan sosial, ekonomi, dan pemerintahan.
3 Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
pemerintah daerah provinsi/kabupaten/kota dan DPRD provinsi/kabupaten/kota
menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi seluaslu-
asnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaima-
na dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945.
4 Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati, Walikota, dan perangkat daerah se-
bagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
277 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
5 Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara yang selanjutnya disingkat APBN
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang disetujui oleh De-
wan Perwakilan Rakyat dan ditetapkan dengan Undang-Undang.
6 Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya disingkat APBD
adalah rencana keuangan tahunan pemerintah daerah yang dibahas dan disetu-
jui bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan peraturan
daerah.
7 Jenis pelayanan adalah pelayanan bidang ketenagakerjaan.
8 Indikator SPM Bidang Ketenagakerjaan adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan
kualitatif yang digunakan untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak
dipenuhi dalam pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan bagi daerah provinsi
dan daerah kabupaten/kota, dapat berupa masukan, proses, keluaran, hasil, dan/
atau manfaat pelayanan dasar.
9 Batas waktu pencapaian SPM adalah kurun waktu yang ditentukan untuk menca-
pai SPM secara nasional.
10 Kementerian adalah Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi.
11 Menteri adalah Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
Pasal 2
1. Pemerintah daerah menyelenggarakan pelayanan dasar bidang ketenagakerjaan
berdasarkan SPM bidang ketenagakerjaan.
2. SPM bidang ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), merupakan
standar pelayanan dasar bidang ketenagakerjaan yang meliputi jenis pelayanan
dasar, indikator SPM, nilai SPM, batas waktu pencapaian, dan satuan kerja/lem-
baga penanggung jawab.
3. Pelayanan dasar SPM bidang ketenagakerjaan, Panduan Operasional SPM bidang
ketenagakerjaan di provinsi dan kabupaten/kota, dan Komponen Biaya SPM bi-
dang ketenagakerjaan sebagaimana tercantum dalam Lampiran I, Lampiran II,
dan Lampiran III yang tidak terpisahkan dengan Peraturan Menteri ini.
Pasal 3
SPM bidang ketenagakerjaan menjadi salah satu acuan bagi pemerintah daerah untuk
menyusun perencanaan dan penganggaran penyelenggaraan pemerintahan daerah.
BAB III
PELAKSANAAN
Pasal 4
1. Gubernur dan Bupati/Walikota bertanggung jawab dalam penyelenggaraan
pelayanan bidang ketenagakerjaan sesuai dengan SPM bidang ketenagakerjaan
yang ditetapkan oleh Menteri.
278 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
2. Penyelenggaraan pelayanan di bidang ketenagakerjaan sesuai dengan SPM bi-
dang ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), secara operasional
dikoordinasikan oleh dinas/instansi yang bertanggung jawab di bidang ketena-
gakerjaan provinsi dan kabupaten/kota.
3. Penyelenggaraan pelayanan bidang ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), dilakukan oleh aparat yang mempunyai kualifkasi dan kompetensi
yang dipersyaratkan sesuai peraturan perundang-undangan.
BAB IV
PELAPORAN
Pasal 5
1. Gubernur menyusun dan menyampaikan laporan tahunan kinerja penerapan
dan pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan kepada Menteri.
2. Bupati/Walikota menyusun dan menyampaikan laporan tahunan kinerja penera-
pan dan pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan kepada Menteri melalui Gu-
bernur.
3. Format laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), tercantum
dalam Lampiran IV yang tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini.
BAB V
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 6
1. Menteri melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kinerja penerapan dan
pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan provinsi.
2. Gubernur melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kinerja penerapan dan
pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan kabupaten/kota.
3. Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM bidang ketena-
gakerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), dipergunakan seb-
agai bahan:
a. pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM bidang
ketenagakerjaan, termasuk pemberian penghargaan bagi pemerintahan dae-
rah yang berprestasi sangat baik;
b. pertimbangan dalam pemberian sanksi bagi pemerintahan daerah yang tidak
menerapkan SPM bidang ketenagakerjaan sesuai dengan kondisi khusus dae-
rah dan batas waktu yang ditetapkan.
4. Penerapan sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b, diberikan kepada
daerah sesuai peraturan perundang-undangan.
BAB VI
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 7
1. Hasil monitoring dan evaluasi terhadap penerapan dan pencapaian SPM bidang
ketenagakerjaan oleh provinsi dan kabupaten/kota dapat dipakai sebagai bahan
pengembangan kapasitas.
279 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
2. Pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1), difasilitasi oleh
Menteri melalui kegiatan peningkatan kemampuan sistem, kelembagaan, dan
personil.
3. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (2), dapat
berupa:
a. pemberian orientasi umum;
b. petunjuk teknis;
c. bimbingan teknis;
d. bantuan lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
4. Pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (2), mempertim-
bangkan kemampuan kelembagaan, personil, dan keuangan daerah.
BAB VII
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 8
1. Menteri melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap penerapan dan pen-
capaian SPM bidang ketenagakerjaan provinsi.
2. Gubernur melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap penerapan dan
pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan kabupaten/kota.
3. Menteri dalam melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap penerapan dan
pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
dibantu oleh direktorat teknis terkait di lingkungan Kementerian.
4. Gubernur dalam melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap penerapan
dan pencapaian SPM bidang ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat
(2), dibantu oleh satuan kerja yang membidangi ketenagakerjaan provinsi.
BAB VIII
PEMBIAYAAN
Pasal 9
1. Biaya yang diperlukan dalam penyelenggaraan monitoring dan evaluasi, pem-
binaan dan pengawasan, pembangunan sistem informasi serta pengembangan
kapasitas lingkup nasional dibebankan pada anggaran Kementerian.
2. Biaya yang diperlukan dalam penyelenggaraan pelayanan dasar bidang ketena-
gakerjaan, pencapaian kinerja/pelaporan, monitoring dan evaluasi, pembinaan
dan pengawasan, pembangunan sistem informasi manajemen, serta pengem-
bangan kapasitas lingkup provinsi dan kabupaten/kota dibebankan pada ang-
garan provinsi dan kabupaten/kota.
280 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
BAB XI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 10
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal di tetapkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, Peraturan Menteri ini diundangkan dengan pen-
empatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta pada
tanggal 29 Oktober 2010
MENTERI TENAGA KERJA DAN
TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,
ttd
Drs. H.A. MUHAIMIN ISKANDAR, M.Si.
Diundangkan di Jakarta pada
tanggal 5 Nopember 2010
MENTERI HUKUM DAN
HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA,
ttd
PATRIALIS AKBAR, SH
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2010 NOMOR 541
281 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
L
A
M
P
I
R
A
N

I

P
E
R
A
T
U
R
A
N

M
E
N
T
E
R
I

T
E
N
A
G
A

K
E
R
J
A

D
A
N

T
R
A
N
S
M
I
G
R
A
S
I

R
E
P
U
B
L
I
K

I
N
D
O
N
E
S
I
A

N
O
M
O
R

P
E
R
.
1
5
/
M
E
N
/
X
/
2
0
1
0

T
E
N
T
A
N
G

S
T
A
N
D
A
R

P
E
L
A
Y
A
N
A
N

M
I
N
I
M
A
L

B
I
D
A
N
G

K
E
T
E
N
A
G
A
K
E
R
J
A
A
N

P
E
L
A
Y
A
N
A
N

D
A
S
A
R

S
T
A
N
D
A
R

P
E
L
A
Y
A
N
A
N

M
I
N
I
M
A
L

B
I
D
A
N
G

K
E
T
E
N
A
G
A
K
E
R
J
A
A
N
K
E
M
E
N
T
E
R
I
A
N

:

T
E
N
A
G
A

K
E
R
J
A

D
A
N

T
R
A
N
S
M
I
G
R
A
S
I
U
R
U
S
A
N

W
A
J
I
B

:

P
E
L
A
Y
A
N
A
N

B
I
D
A
N
G

K
E
T
E
N
A
G
A
K
E
R
J
A
A
N
N
o
.
J
e
n
i
s

P
e
l
a
y
a
n
a
n

D
a
s
a
r
S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l
B
a
t
a
s

W
a
k
t
u

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

(
T
a
h
u
n
)
S
A
T
U
A
N

K
E
R
J
A
/
L
E
M
-
B
A
G
A

P
E
N
A
N
G
G
U
N
G

J
A
W
A
B
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
N
i
l
a
i
1
2
3
4
5
6
I
P
e
l
a
y
a
n
a
n

P
e
l
a
t
i
h
a
n

K
e
r
j
a
B
e
s
a
r
a
n

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

y
a
n
g

m
e
n
d
a
p
a
t
k
a
n

p
e
l
a
t
i
h
a
n

b
e
r
b
a
s
i
s

k
o
m
p
e
t
e
n
s
i
7
5

%

2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

y
a
n
g

d
i
l
a
t
i
h
x

1
0
0
%
Σ

p
e
n
d
a
f
t
a
r

p
e
l
a
t
i
h
a
n

b
e
r
b
a
s
i
s

k
o
m
p
e
t
e
n
s
i
B
e
s
a
r
a
n

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

y
a
n
g

m
e
n
d
a
p
a
t
k
a
n

p
e
l
a
t
i
h
a
n

b
e
r
b
a
s
i
s

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
6
0

%
2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

y
a
n
g

d
i
l
a
t
i
h
x

1
0
0
%
Σ

p
e
n
d
a
f
t
a
r

p
e
l
a
t
i
h
a
n

b
e
r
b
a
s
i
s

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
B
e
s
a
r
a
n

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

y
a
n
g

m
e
n
d
a
p
a
t
k
a
n

p
e
l
a
t
i
h
a
n

k
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n
6
0

%
2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

y
a
n
g

d
i
l
a
t
i
h
x

1
0
0
%
Σ

p
e
n
d
a
f
t
a
r

p
e
l
a
t
i
h
a
n

k
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n
i
I
I
P
e
l
a
y
a
n
a
n

P
e
n
e
m
p
a
t
a
n

T
e
n
a
g
a

K
e
r
j
a
B
e
s
a
r
a
n

p
e
n
c
a
r
i

k
e
r
j
a

y
a
n
g

t
e
r
d
a
f
t
a
r

y
a
n
g

d
i
t
e
m
p
a
t
k
a
n
7
0

%
2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

p
e
n
c
a
r
i

k
e
r
j
a

y
a
n
g

d
i
t
e
m
p
a
t
k
a
n
x

1
0
0
%
Σ

p
e
n
c
a
r
i

k
e
r
j
a

t
e
r
d
a
f
t
a
r
I
I
I
P
e
l
a
y
a
n
a
n

P
e
n
y
e
l
e
s
a
i
a
n

P
e
r
s
e
l
i
s
i
h
a
n

H
u
b
u
n
g
a
n

I
n
d
u
s
t
r
i
a
l
B
e
s
a
r
a
n

K
a
s
u
s

y
a
n
g

d
i
s
e
l
e
s
a
i
k
a
n

d
e
n
g
a
n

P
e
r
j
a
n
j
i
a
n

B
e
r
s
a
m
a

(
P
B
)
5
0

%
2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

K
a
s
u
s

y
a
n
g

d
i
s
e
l
e
s
a
i
k
a
n

d
e
n
g
a
n

P
B
x

1
0
0
%
Σ

K
a
s
u
s

y
a
n
g

d
i
c
a
t
a
t
k
a
n
I
V
P
e
l
a
y
a
n
a
n

K
e
p
e
s
e
r
t
a
a
n

J
a
m
s
o
s
t
e
k
B
e
s
a
r
a
n

p
e
k
e
r
j
a
/
b
u
r
u
h

y
a
n
g

m
e
n
j
a
d
i

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m

J
a
m
s
o
s
t
e
k
5
0

%
2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

P
e
k
e
r
j
a
/
b
u
r
u
h

p
e
s
e
r
t
a

p
r
o
g
r
a
m

j
a
m
s
o
s
t
e
k
x

1
0
0
%
Σ

P
e
k
e
r
j
a
/
b
u
r
u
h
282 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
V
P
e
l
a
y
a
n
a
n

P
e
n
g
a
w
a
s
a
n

K
e
t
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
a
n
B
e
s
a
r
a
n

P
e
m
e
r
i
k
s
a
a
n

P
e
r
u
s
a
h
a
a
n
4
5

%
2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

p
e
r
u
s
a
h
a
a
n

y
a
n
g

t
e
l
a
h

d
i
p
e
r
i
k
s
a
x

1
0
0
%
Σ

p
e
r
u
s
a
h
a
a
n

y
a
n
g

t
e
r
d
a
f
t
a
r
B
e
s
a
r
a
n

P
e
n
g
u
j
i
a
n

P
e
r
a
l
a
t
a
n

d
i

P
e
r
u
s
a
h
a
a
n
5
0

%
2
0
1
6
D
i
n
a
s
/
U
n
i
t

K
e
t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
a
n

P
r
o
v
,

K
a
b
/
K
o
t
a
Σ

P
e
r
a
l
a
t
a
n

y
a
n
g

t
e
l
a
h

d
i
u
j
i
x

1
0
0
%
Σ

P
e
r
a
l
a
t
a
n

y
a
n
g

t
e
r
d
a
f
t
a
r
D
i
t
e
t
a
p
k
a
n

d
i

J
a
k
a
r
t
a

p
a
d
a

t
a
n
g
g
a
l

2
9

O
k
t
o
b
e
r

2
0
1
0

M
E
N
T
E
R
I

T
E
N
A
G
A

K
E
R
J
A

D
A
N

T
R
A
N
S
M
I
G
R
A
S
I

R
E
P
U
B
L
I
K

I
N
D
O
N
E
S
I
A
,

t
t
d

D
r
s
.

H
.
A

M
U
H
A
I
M
I
N

I
S
K
A
N
D
A
R
,

M
.
S
i

L
A
M
P
I
R
A
N

I
I

P
E
R
A
T
U
R
A
N

M
E
N
T
E
R
I

T
E
N
A
G
A

K
E
R
J
A

D
A
N

T
R
A
N
S
M
I
G
R
A
S
I

R
E
P
U
B
L
I
K

I
N
D
O
N
E
S
I
A

N
O
M
O
R

P
E
R
.
1
5
/
M
E
N
/
X
/
2
0
1
0

T
E
N
T
A
N
G

283 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETENAGAKERJAAN
PANDUAN OPERASIONAL STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG
KETENAGAKERJAAN
I. PELAYANAN PELATIHAN KERJA.
A. Dasar.
1 Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2006 tentang Sistem Pelatihan Kerja
Nasional;
2 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER. 21/MEN/X/2007
tentang Tata Cara Penetapan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia;
3 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.22/MEN/IX/2009
tentang Penyelenggaraan Pemagangan di Dalam Negeri;
4 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.23/MEN/IX/2009
tentang Pendidikan dan Pelatihan Kerja Bagi Calon Tenaga Kerja Indonesia di
Luar Negeri.
B. Pengertian.
1 Tenaga kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna
menghasilkan barang dan/atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri
maupun untuk masyarakat.
2 Pelatihan kerja adalah keseluruhan kegiatan untuk memberi, memperoleh,
meningkatkan, serta mengembangkan kompetensi kerja, produktivitas, disip-
lin, sikap, dan etos kerja pada tingkat keterampilan dan keahlian tertentu ses-
uai dengan jenjang dan kualifkasi jabatan atau pekerjaan.
3 Kompetensi kerja adalah kemampuan kerja setiap individu yang mencakup as-
pek pengetahuan, keterampilan/keahlian dan sikap kerja yang sesuai dengan
standar kompetensi yang ditetapkan.
4 Pelatihan berbasis kompetensi adalah pelatihan yang menitikberatkan pada
penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan, keterampilan,
dan sikap sesuai dengan standar yang ditetapkan dan persyaratan di tempat
kerja.
5 Pelatihan berbasis masyarakat adalah pelatihan yang didesain berdasarkan
kebutuhan masyarakat dan potensi daerah baik yang mengacu pada standar
kompetensi maupun non standar.
6 Pelatihan kewirausahaan adalah pelatihan yang membekali peserta secara ber-
tahap agar memiliki kompetensi kewirausahaan dan bisnis, sehingga mampu
menciptakan kesempatan kerja bagi dirinya sendiri maupun orang lain sesuai
tuntutan pembangunan.
7 Besaran tenaga kerja yang mendapatkan pelatihan adalah persentasi jumlah
tenaga kerja yang dilatih dalam waktu satu sampai lima tahun secara kumulatif
dibandingkan dengan jumlah orang yang mendaftar pelatihan.
C. Cara Perhitungan Indikator.
1. Rumus
pelatihan berbasis kompetensi:
Persentasi pendaftar pelatihan berbasis kompetensi dengan tenaga kerja yang
dilatih:
∑ tenaga kerja yang dilatih
X 100%
∑ pendaftar pelatihan berbasis kompetensi
284 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
a. pembilang:
jumlah tenaga kerja yang dilatih
b. penyebut:
jumlah pendaftar pelatihan berbasis kompetensi
c. satuan indikator:
persentasi (%)
d. contoh perhitungan:
misalkan suatu wilayah provinsi dan kabupaten/kota, tenaga kerja yang
mendaftar untuk mengikuti pelatihan berbasis kompetensi sebanyak 6500
orang. Jumlah tenaga kerja yang dapat dilatih pada periode tersebut se-
banyak 1250 orang, maka persentasi tenaga kerja yang mendapatkan pela-
tihan berbasis kompetensi di wilayah tersebut pada tahun berjalan adalah:
1250 orang x 100% = 19% 6500 orang
artinya baru 19% dari jumlah tenaga kerja yang mendaftar pelatihan ber-
basis kompetensi di wilayah tersebut yang telah dilatih.
2. Rumus pelatihan berbasis masyarakat.
Persentasi pendaftar pelatihan berbasis masyarakat dengan tenaga kerja yang
dilatih:
∑ tenaga kerja yang dilatih
X 100%
∑ pendaftar pelatihan berbasis masyarakat
a. pembilang:
jumlah tenaga kerja yang dilatih
b. penyebut:
jumlah pendaftar pelatihan berbasis masyarakat
c. satuan indikator:
persentasi (%)
d. contoh perhitungan:
misalkan suatu wilayah provinsi dan kabupaten/kota, tenaga kerja yang
mendaftar untuk mengikuti pelatihan berbasis masyarakat sebanyak 5000
orang. Jumlah tenaga kerja yang dapat dilatih pada periode tersebut se-
banyak 1350 orang, maka persentasi tenaga kerja yang mendapatkan pela-
tihan berbasis masyarakat di wilayah tersebut pada tahun berjalan adalah :
1350 orang
x 100% = 27%
5000 orang
artinya baru 27% dari jumlah tenaga kerja yang mendaftar pelatihan berba-
sis masyarakat di wilayah tersebut yang telah dilatih.
3. Rumus pelatihan kewirausahaan.
Persentasi pendaftar pelatihan kewirausahaan dengan tenaga kerja yang di-
latih:
∑ tenaga kerja yang dilatih
X 100%
∑ pendaftar pelatihan kewirausahaan
a. pembilang:
jumlah tenaga kerja yang dilatih
285 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
b. penyebut:
jumlah pendaftar pelatihan kewirausahaan
c. satuan indikator:
persentasi (%)
d. contoh perhitungan:
misalkan suatu wilayah provinsi dan kabupaten/kota, tenaga kerja yang
mendaftar untuk mengikuti pelatihan kewirausahaan sebanyak 7800
orang. Jumlah tenaga kerja yang dapat dilatih pada periode tersebut se-
banyak 900 orang, maka persentasi tenaga kerja yang mendapatkan pelati-
han kewirausahaan di wilayah tersebut pada tahun berjalan adalah :
900 orang
x 100% = 11.5%
7800 orang
artinya baru 11.5% dari jumlah tenaga kerja yang mendaftar pelatihan
kewirausahaan di wilayah tersebut yang telah dilatih.
D. Sumber Data.
Sumber data pelatihan berbasis kompetensi, pelatihan berbasis masyarakat, dan
pelatihan kewirausahaan berasal dari dinas yang membidangi ketenagakerjaan
di provinsi, dan kabupaten/kota.
E. Target.
Target Standar Pelayanan Minimal bidang ketenagakerjaan untuk jenis pelayan-
an pelatihan kerja ditargetkan dapat dicapai pada tahun 2016 yaitu:
1 pelatihan berbasis kompetensi sebesar 75%;
2 pelatihan berbasis masyarakat sebesar 60%;
3 pelatihan kewirausahaan sebesar 60%.
F. Program Pelatihan Kerja.
Jenis pelatihan yang dilaksanakan bagi pencari kerja dan tenaga kerja meliputi:
1. pelatihan berbasis kompetensi, misal:
a. pelatihan otomotif;
b. pelatihan las;
c. pelatihan refrigeration/mesin pendingin;
d. pelatihan elektrik;
e. pelatihan mekatronik.
2. pelatihan berbasis masyarakat, misal:
a. pelatihan menjahit;
b. pelatihan pengolahan hasil pertanian;
c. pelatihan pengolahan hasil laut.
3. pelatihan kewirausahaan, misal:
a. pelatihan start up your business;
b. pelatihan desa produktif.
G. Langkah Kegiatan.
1. Pelatihan Berbasis Kompetensi dan Pelatihan Berbasis Masyarakat.
a. Dinas yang membidangi ketenagakerjaan melakukan rekrutmen: 1)
pendaftaran calon peserta pelatihan; 2) seleksi calon peserta pelatihan; 3)
pengumuman hasil seleksi calon peserta pelatihan. 4) menetapkan peserta
pelatihan dan diserahkan ke Balai Latihan Kerja Unit Pelaksana Teknis Daerah
(BLK UPTD)
286 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
b. Verifkasi kompetensi dan keputusan verifkasi.
1) verifkasi dilaksanakan oleh instruktur;
2) pelaksanaan verifkasi pengumpulan dokumen-dokumen pendukung (do-
kumen pelatihan yang pernah diikuti, pengalaman kerja dan pengalaman
lain yang relevan dengan unit kompetensi yang akan dilatih);
3) keputusan verifkasi dilaksanakan oleh instruktur dan kepala BLK UPTD;
4) peserta pelatihan yang harus mengikuti pelatihan berbasis kompetensi se-
luruh unit kompetensi;
5) peserta pelatihan yang telah menguasai sebagian unit kompetensi masuk
proses Proses Pengakuan Hasil Belajar/Recognition of Prior Learning (RPL).
c. Proses RPL oleh instruktur dan kepala BLK UPTD.
1) wawancara/interview peserta pelatihan tentang kompetensi yang telah di-
kuasai sesuai dokumen pendukung yang ada;
2) untuk memastikan kompetensi yang dikuasai peserta pelatihan, bila perlu
dibuktikan melalui metode lain yang sesuai, antara lain tes tertulis, demon-
strasi, dan sebagainya.
d. Keputusan RPL oleh instruktur dan assessor.
1) dari hasil RPL, unit kompetensi yang dinyatakan belum memenuhi per-
syaratan, harus mengikuti proses pelatihan berbasis kompetensi;
2) dari hasil RPL, unit kompetensi yang dinyatakan memenuhi persyaratan,
langsung mengikuti assessment oleh asessor.
e. Pelaksanaan pelatihan oleh penyelenggara pelatihan di BLK UPTD.
Proses pelaksanaan pelatihan dimulai dengan:
1) menyiapkan program pelatihan sesuai dengan unit kompetensi yang
ditetapkan;
2) menetapkan instruktur dan mentor;
3) menyediakan sarana dan fasilitas pelatihan of the job dan on the job;
4) menetapkan metode pelatihan yang dianggap paling tepat untuk bidang
kompetensi tertentu;
5) memonitor pelaksanaan kegiatan pelatihan of dan on the job yang sedang
dilaksanakan.
f. Assessment oleh assessor.
1) melaksanakan assessment kepada peserta pelatihan sesuai dengan unit
kompetensi yang ditentukan;
2) assessment dapat diikuti peserta pelatihan hasil dari keputusan RPL dan
hasil dari proses pelatihan.
g. Keputusan Penilaian oleh BLK UPTD.
1) peserta pelatihan yang dinyatakan memenuhi seluruh unjuk kerja yang di-
persyaratkan, dinyatakan lulus;
2) peserta pelatihan yang dinyatakan tidak memenuhi seluruh/sebagian un-
juk kerja yang dipersyaratkan, diharuskan mengikuti proses pelatihan ter-
hadap unjuk kerja yang dinyatakan belum lulus;
3) peserta pelatihan yang dinyatakan lulus akan diberikan sertifkat pelatihan;
4) Sertifkat pelatihan diterbitkan oleh lembaga penyelenggara pelatihan
yang bersangkutan.
h. Dokumentasi oleh BLK UPTD
1) Dokumen peserta pelatihan diarsipkan;
2) Sertifkat peserta pelatihan teregistrasi di lembaga penyelenggara pelati-
han.
287 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
i. Uji Kompetensi oleh BLK UPTD dan Lembaga Sertifkasi Profesi (LSP)
1) Peserta pelatihan yang dinyatakan lulus, diwajibkan untuk mengikuti uji
kompetensi;
2) Uji kompetensi dilaksanakan oleh lembaga sertifkasi profesi.
2. Pelatihan Kewirausahaan.
a. Seleksi;
b. Pelatihan teknis sesuai jenis usaha;
c. Pelatihan manajemen kewirausahaan:
1) Motivasi, pola pikir berusaha, semangat kewirausahaan;
2) Manajemen kewirausahaan:
a) Produksi;
b) Pemasaran;
c) Perhitungan biaya dan laba;
d) Pembukuan sederhana;
e) Kelayakan usaha;
3) Penyusunan rencana usaha.
d. Memulai usaha;
e. Bimbingan konsultasi produktivitas;
f. Pendampingan.
H. Sumber Daya Manusia.
1 Petugas informasi dan pendaftaran;
2 Petugas pelaksana administrasi;
3 Petugas operator komputer;
4 Pengelola pelatihan;
5 Instruktur.
I. Penanggung jawab Kegiatan.
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang menangani bidang ketenagakerjaan.
II. PELAYANAN PENEMPATAN TENAGA KERJA
A. Dasar.
1 Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1997 tentang Penyandang Cacat.
2 Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1980 tentang Wajib
Lapor Lowongan Pekerjaan di Perusahaan.
3 Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2002 tentang Kon-
vensi ILO Nomor 88 Mengenai Lembaga Pelayanan Penempatan Tenaga Kerja.
4 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.07/MEN/IV/2008
tentang Penempatan Tenaga Kerja.
5 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.08/MEN/V/2008
tentang Tata Cara Perizinan dan Penyelenggaraan Pemagangan di Luar Negeri.
6 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.23/MEN/IX/2009
tentang Pendidikan dan Pelatihan Kerja bagi Calon Tenaga Kerja Indonesia di
Luar Negeri.
7 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.07/MEN/V/2010
tentang Asuransi Tenaga Kerja Indonesia.
8 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.14/MEN/X/2010
tentang Pelaksanaan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di
Luar Negeri.
288 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
B. Pengertian.
1 Penempatan tenaga kerja adalah proses pelayanan kepada pencari kerja untuk
memperoleh pekerjaan dan pemberi kerja dalam pengisian lowongan kerja
sesuai dengan bakat, minat dan kemampuan.
2 Pencari kerja adalah angkatan kerja yang sedang menganggur dan mencari
pekerjaan maupun yang sudah bekerja tetapi ingin pindah atau alih pekerjaan
dengan mendaftarkan diri kepada pelaksana penempatan tenaga kerja atau
secara langsung melamar pekerjaan kepada pemberi kerja.
3 Pemberi kerja adalah orang perseorangan, pengusaha, badan hukum atau
badan-badan lainnya yang mempekerjakan tenaga kerja dengan membayar
upah.
4 Calon Tenaga Kerja Indonesia yang selanjutnya disingkat CTKI adalah setiap
warga negara Indonesia yang memenuhi syarat untuk bekerja di luar negeri
dan terdaftar di instansi pemerintah kabupaten/kota yang bertanggung jawab
di bidang ketenagakerjaan.
5 Tenaga Kerja Indonesia yang selanjutnya disingkat TKI adalah setiap warga
negara Indonesia yang memenuhi syarat untuk bekerja di luar negeri dalam
hubungan kerja untuk jangka waktu tertentu dengan menerima upah.
6 Pelaksana Penempatan Tenaga Kerja Indonesia Swasta yang selanjutnya dis-
ingkat PPTKIS adalah badan hukum yang telah memperoleh izin tertulis dari
Menteri untuk menyelenggarakan pelayanan penempatan TKI di luar negeri.
7 Lowongan pekerjaan adalah lapangan kerja yang tersedia dalam pasar kerja
yang belum terisi.
8 Antar Kerja Lokal yang selanjutnya disingkat AKL adalah penempatan tenaga
kerja antar provinsi dan kabupaten/kota dalam 1 (satu) provinsi .
9 Antar Kerja Antar Daerah yang selanjutnya disingkat AKAD adalah penempa-
tan tenaga kerja antar provinsi dalam wilayah Republik Indonesia.
10. Antar Kerja Antar Negara yang selanjutnya disingkat AKAN adalah penempa-
tan tenaga kerja di luar negeri.
11. Pengantar kerja adalah pegawai negeri sipil yang memiliki keterampilan
melakukan kegiatan antar kerja dan diangkat dalam jabatan fungsional oleh
Menteri atau pejabat yang ditunjuk.
12. Petugas antar kerja adalah petugas yang memiliki pengetahuan tentang antar
kerja dan ditunjuk oleh pejabat yang berwenang untuk melaksanakan pelay-
anan antar kerja.
13. Konsorsium Asuransi TKI adalah kumpulan sejumlah perusahaan asuransi seb-
agai satu kesatuan yang terdiri dari ketua dan anggota untuk menyelenggara-
kan program asuransi TKI yang dibuat dalam perjanjian konsorsium.
14. Besaran pencari kerja yang terdaftar yang ditempatkan adalah persentasi
jumlah pencari kerja yang mendaftarkan dan tercatat pada dinas kabupaten/
kota yang menangani bidang ketenagakerjaan dan jumlah pencari kerja yang
diterima bekerja oleh pemberi kerja dalam hal ini perusahaan yang mendaftar-
kan lowongan pekerjaannya pada dinas kabupaten/kota.
289 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
C. Cara Perhitungan Indikator.
1. Rumus:
persentasi pencari kerja yang terdaftar dengan pencari kerja yang ditempat-
kan:
∑ pencari kerja yang ditempatkan
X 100%
∑ pencari kerja yang terdaftar
2 Pembilang:
jumlah pencari kerja yang ditempatkan
3 Penyebut:
jumlah pencari kerja yang terdaftar
4 Satuan Indikator:
persentasi (%)
5 Contoh Perhitungan:
misalkan pada wilayah kabupaten Bekasi, pencari kerja yang terdaftar seban-
yak 15.000 orang. Jumlah pencari kerja yang ditempatkan sebanyak 3000
orang, maka persentasi pencari kerja yang dapat ditempatkan di wilayah terse-
but pada tahun berjalan adalah:
3000 orang
x 100% = 20%
15000 orang
artinya baru 20% dari jumlah pencari kerja yang terdaftar di wilayah tersebut
yang telah ditempatkan.
D. Sumber Data.
Data jumlah pencari kerja yang terdaftar dan data jumlah pencari kerja yang di-
tempatkan yang diperoleh dari :
1 dinas kabupaten/kota yang menangani bidang ketenagakerjaan;
2 kantor perwakilan penempatan tenaga kerja;
3 perusahaan pemberi kerja yang mendaftarkan lowongan kerja pada dinas ka-
bupaten/kota yang menangani bidang ketenagakerjaan berdasarkan hasil job
canvasing, telepon, faksimili, email, maupun secara langsung melalui bagian
human resources development;
4 laporan dari perusahaan pemberi kerja, perusahaan penyedia jasa pekerja dan
bursa kerja khusus mengenai penempatan tenaga kerja yang direkrut melalui
dinas kabupaten/kota yang menangani bidang ketenagakerjaan.
E. Target.
Target Standar Pelayanan Minimal bidang ketenagakerjaan untuk jenis pelayan-
an penempatan tenaga kerja sebesar 70% ditargetkan dapat dicapai pada tahun
2016.
F. Program Pelayanan Penempatan Tenaga Kerja.
1 Pelayanan penempatan tenaga kerja melalui mekanisme AKL;
2 Pelayanan penempatan tenaga kerja melalui mekanisme AKAD;
3 Pelayanan Penempatan Tenaga Kerja Luar Negeri : pelayanan penempatan
tenaga kerja melalui mekanisme AKAN.
G. Langkah Kegiatan.
1. Penempatan tenaga kerja di dalam negeri dan di luar negeri:
a. Pelayanan kepada pencari kerja yang dilakukan oleh dinas kabupaten/kota:
1) mengisi formulir AK/II melalui wawancara langsung untuk mengetahui
bakat, minat, dan kemampuan oleh pengantar kerja/petugas antar kerja;
290 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
2) pencari kerja diberikan kartu AK/I sebagai tanda bukti bahwa pencari kerja
sudah terdaftar mencari pekerjaan di dinas kabupaten/kota dengan me-
nyiapkan persyaratan berupa foto kopi ijasah, foto kopi KTP atau surat ket-
erangan tempat tinggal/domisili, pas foto, sertifkat lainnya;
3) melakukan rekruitmen sesuai dengan kebutuhan pemberi kerja;
4) melakukan seleksi kepada pencari kerja;
5) melakukan pencocokan (job matching) antara pencari kerja terdaftar den-
gan lowongan;
6) pemanggilan pencari kerja yang terdaftar untuk mengisi lowongan peker-
jaan dengan menggunakan form AK/IV;
7) melakukan pengiriman calon tenaga kerja berdasarkan hasil pencocokkan
(job matching) dengan menggunakan form AK/V;
8) melaksanakan kegiatan pembekalan (orientasi) pra penempatan.
9) melaksanakan penempatan tenaga kerja;
10)melakukan tindak lanjut (follow up) penempatan tenaga kerja;
11)melakukan monitoring dan evaluasi kepada pemberi kerja.
b. Pelayanan kepada pemberi kerja yang dilakukan oleh dinas kabupaten/kota:
1) melaksanakan pelayanan kepada pemberi kerja yang membutuhkan calon
tenaga kerja;
2) melaksanakan pencarian lowongan pekerjaan (job canvasing);
3) menerima dan mencatat informasi lowongan kerja dan dituangkan pada
kartu AK/III kemudian menyerahkan kepada pengantar kerja atau petugas
antar kerja;
4) membuat komitmen dengan pemberi kerja/pengguna jasa tenaga kerja
dalam hal pemenuhan lowongan yang menyangkut batas waktu untuk
pengisian lowongan yang dibutuhkan;
5) mengirimkan calon tenaga kerja kepada pemberi kerja sesuai kualifkasi
calon tenaga kerja yang dibutuhkan.
c. Prosedur penempatan tenaga kerja yang dilakukan oleh dinas kabupaten/
kota:
1) pencocokan AK/II dengan AK/III.
Sebelum dilakukan penunjukkan sebagai calon untuk mengisi suatu lo-
wongan pekerjaan, terlebih dahulu diperiksa kartu pencari kerja (AK/II) se-
cara obyektif dengan tidak memihak.
2) penunjukkan sebagai calon untuk pengisian lowongan pekerjaan.
Pencari kerja yang telah terpilih untuk memenuhi lowongan pekerjaan
tersebut dilakukan pemanggilan dengan menggunakan formulir surat
panggilan (AK/IV). Pencari kerja yang datang memenuhi panggilan dita-
warkan untuk mengisi lowongan pekerjaan tersebut dan diberitahu ten-
tang syaratsyarat kerja serta jaminan sosialnya. Apabila telah terdapat ke-
sesuaian, pencari kerja akan diberi surat pengantar (AK/V) setelah terlebih
dahulu ada kepastian bahwa lowongan pekerjaan tersebut belum diisi.
Untuk setiap lowongan pekerjaan, ditunjuk sebanyak-banyaknya 5 (lima)
orang sebagai calon pencari kerja dengan maksud agar pemberi kerja
dapat melakukan pemilihan yang terbaik.
3) tindak lanjut penunjukkan calon pencari kerja.
Setiap penunjukkan sebagai calon untuk mengisi suatu lowongan peker-
jaan, sebaiknya dilakukan tindaklanjut untuk mengetahui berhasil atau ti-
291 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
daknya penunjukkan calon tersebut dalam mengisi lowongan pekerjaan
dan sebagai umpan balik untuk mengetahui apakah pemberi kerja merasa
puas dengan penunjukkan calon yang dilakukan oleh dinas yang bertang-
gung jawab di bidang ketenagakerjaan dan apakah calon yang diterima
tersebut puas dengan pekerjaan yang diterimanya.
2. khusus untuk pelayanan penempatan tenaga kerja Indonesia di luar negeri ter-
dapat beberapa langkah kegiatan tambahan yang dilakukan oleh dinas provinsi
dan kabupaten/kota yaitu:
a. penerbitan rekomendasi rekrut yang dilakukan oleh dinas provinsi:
1) meneliti dokumen Surat Izin Pengerahan (SIP) yang diterbitkan oleh Men-
teri;
2) meneliti keabsahan PPTKIS;
3) menerbitkan Surat Pengantar Rekrut (SPR); Pelayanan penyelesaian pener-
bitan SPR maksimal 1 (satu) hari setelah dokumen dinyatakan lengkap.
b. pendataan pencari kerja (pencaker) yang dilaksanakan oleh dinas provinsi
dan kabupaten/kota dilakukan oleh pengantar kerja/petugas antar kerja
dengan mendata pencaker yang terdaftar di dinas kabupaten/kota setem-
pat;
c. pendaftaran CTKI dilakukan oleh dinas kabupaten/kota;
d. seleksi CTKI dilakukan oleh dinas kabupaten/kota bersama-sama dengan
PPTKIS;
e. penandatangan Perjanjian Penempatan CTKI oleh PPTKIS dan CTKI yang dik-
etahui dan disahkan oleh dinas kabupaten/kota;
f. pemberian Rekomendasi paspor TKI oleh dinas kabupaten/kota yang dituju-
kan kepada kantor imigrasi setempat; Pemeriksaan kesehatan dan psikologi
serta rekomendasi kelayakan lokasi sarana kesehatan yang dilakukan oleh
dinas provinsi .
g. rekomendasi izin penampungan CTKI yang dilakukan oleh dinas provinsi;
h. pelaksanaan pelatihan dan uji kompetensi CTKI yang dilaksanakan oleh di-
nas provinsi :
1) dinas provinsi memberikan rekomendasi izin Lembaga Sertifkasi Profesi
(LSP);
2) dinas provinsi diikutsertakan sebagai asesor.
i. penyelesaian asuransi perlindungan TKI yang dilakukan oleh dinas provinsi
dan kabupaten/kota:
1) dinas provinsi memfasilitasi penyelesaian kasus Calon TKI dan TKI serta
dapat mengusulkan kepada Dirjen Pembinaan Penempatan Tenaga Kerja,
Kementerian Nakertrans dalam hal penjatuhan sanksi administratif kepa-
da konsorsium asuransi TKI;
2) dinas kabupaten/kota meneliti keabsahan bukti pembayaran asuransi pra
penempatan dan memfasilitasi (memberikan rekomendasi) pengajuan
klaim asuransi TKI kepada konsorsium asuransi.
j. Pembekalan Akhir Pemberangkatan (PAP) yang dilakukan oleh dinas provinsi
dan kabupaten/kota:
tugas dinas provinsi dalam penyelenggaraan PAP melakukan:
1) penelitian persyaratan administrasi;
2) penelitian kelengkapan dokumen yaitu sertifkat kompetensi, perjanjian
kerja, paspor, dan visa kerja;
292 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
3) koordinasi dengan instansi terkait dan dinas kabupaten/kota;
4) melaksanakan PAP selama 20 (dua puluh) jam pelajaran dengan materi
PAP meliputi pembinaan mental kerohanian, pembinaan kesehatan fsik,
pembinaan mental dan kepribadian, bahaya perdagangan perempuan
dan anak, bahaya perdagangan narkoba, obat terlarang dan kriminal lain-
nya, sosialisasi budaya, adat istiadat dan kondisi negara penempatan, per-
aturan perundang-undangan negara penempatan, tata cara keberangka-
tan dan kedatangan di bandara negara penempatan, tata cara kepulangan
di tanah air, peran perwakilan Republik Indonesia dalam pembinaan dan
perlindungan WNI/TKI di luar negeri, program remittance tabungan dan
asuransi perlindungan TKI dan perjanjian penempatan TKI dan perjanjian
kerja;
5) menerbitkan surat keterangan telah mengikuti PAP.
k. penandatangan Perjanjian Kerja yang dilakukan oleh dinas provinsi. Penan-
datangan perjanjian kerja antara TKI dengan pengguna dilakukan dihadapan
pejabat instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan.
l. pembinaan TKI Purna Penempatan di daerah asal yang dilakukan oleh dinas
provinsi dan kabupatan/kota.
Dinas kabupaten/kota memfasilitasi pelaksanaan bimbingan wirausaha,
pengembangan usaha dan pendampingan terhadap TKI purna dalam pem-
binaan usaha serta melakukan rehabilitasi mental bekerjasama dengan in-
stansi terkait.
H. Sumber Daya Manusia.
1 Pengantar kerja/petugas antar kerja;
2 Petugas operator komputer.
I. Penanggung jawab Kegiatan.
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang menangani bidang ketenagakerjaan.
III. PELAYANAN PENYELESAIAN PERSELISIHAN HUBUNGAN INDUSTRIAL.
A. Dasar.
1 Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2000 tentang Serikat Pekerja/Serikat Buruh;
2 Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor KEP. 201/MEN/2001
tentang Keterwakilan Dalam Kelembagaan Hubungan Industrial;
3 Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor KEP.92/MEN/VI/2004
tentang Pengangkatan dan Pemberhentian Mediator serta Tata Kerja Mediasi;
4 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.31/MEN/XII/2008
tentang Pedoman Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial Melalui Pe-
rundingan Bipartit;
5 Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 06 Tahun
2009 tentang Jabatan Fungsional Mediator Hubungan Industrial dan Angka
Kreditnya.
B. Pengertian.
1 Tenaga Kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna
menghasilkan barang dan/atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri
maupun untuk masyarakat.
2 Pekerja/Buruh adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau
imbalan dalam bentuk lain.
293 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
3 Serikat Pekerja/Serikat Buruh adalah organisasi yang dibentuk dari, oleh, dan
untuk pekerja/buruh baik di perusahaan maupun di luar perusahaan yang
bersifat bebas, terbuka, mandiri, demokratis dan bertanggung jawab guna
memperjuangkan, membela serta melindungi hak dan kepentingan pekerja/
buruh serta meningkatkan kesejahteraan pekerja/buruh dan keluarganya.
4 Perselisihan Hubungan Industrial adalah perbedaan pendapat yang men-
gakibatkan pertentangan antara pengusaha atau gabungan pengusaha den-
gan pekerja/buruh atau serikat buruh karena adanya perselisihan mengenai
hak, perselisihan kepentingan, perselisihan pemutusan hubungan kerja, dan
perselisihan antar serikat pekerja/serikat buruh dalam satu perusahaan.
5 Perselisihan hak adalah perselisihan yang timbul karena tidak dipenuhinya
hak, akibat adanya perbedaan pelaksanaan atau penafsiran terhadap ketentu-
an peraturan perundang-undangan, perjanjian kerja, peraturan perusahaan,
atau perjanjian kerja bersama.
6 Perselisihan kepentingan adalah perselisihan yang timbul dalam hubungan
kerja karena tidak adanya kesesuaian pendapat mengenai pembuatan, dan
atau perubahan syarat-syarat kerja yang ditetapkan dalam perjanjian kerja,
atau peraturan perusahaan, atau perjanjian kerja bersama.
7 Perselisihan pemutusan hubungan kerja adalah perselisihan yang timbul
karena tidak adanya kesesuaian pendapat mengenai pengakhiran hubungan
kerja yang dilakukan oleh salah satu pihak.
8 Perselisihan antar serikat pekerja/serikat buruh adalah perselisihan antara
serikat pekerja/serikat buruh dengan serikat pekerja/serikat buruh lain hanya
dalam satu perusahaan, karena tidak adanya persesuaian paham mengenai
keanggotaan, pelaksanaan hak, dan kewajiban keserikatpekerjaan.
9 Perundingan Bipartit adalah perundingan antara pekerja/buruh atau serikat
pekerja/serikat buruh dengan pengusaha untuk menyelesaikan perselisihan
hubungan industrial.
10. Mediasi Hubungan Industrial adalah penyelesaian perselisihan hak, perselisi-
han kepentingan, perselisihan pemutusan hubungan kerja, dan perselisihan
antar serikat pekerja/serikat buruh hanya dalam satu perusahaan melalui
musyawarah yang ditengahi oleh seorang atau lebih mediator yang netral.
11. Mediator Hubungan Industrial adalah pegawai instansi pemerintah yang ber-
tanggung jawab di bidang ketenagakerjaan yang memenuhi syarat-syarat
sebagai mediator yang ditetapkan oleh Menteri untuk bertugas melakukan
mediasi dan mempunyai kewajiban memberikan anjuran tertulis kepada
para pihak yang berselisih untuk menyelesaikan perselisihan hak, perselisi-
han kepentingan, perselisihan pemutusan. Mediator Hubungan Industrial
berkedudukan sebagai pelaksana teknis fungsional pada unit organisasi yang
bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan pada pemerintah pusat dan
daerah.
12. Konsiliasi Hubungan Industrial adalah penyelesaian perselisihan kepentingan,
perselisihan pemutusan hubungan kerja atau perselisihan antar serikat pe-
kerja/serikat buruh hanya dalam satu perusahaan melalui musyawarah yang
ditengahi oleh seorang atau lebih konsiliator yang netral.
13. Konsiliator Hubungan Industrial adalah seorang atau lebih yang memenuhi
syarat-syarat sebagai konsiliator ditetapkan oleh Menteri, yang bertugas
melakukan konsiliasi dan wajib memberikan anjuran tertulis kepada para pi-
hak yang berselisih untuk menyelesaikan perselisihan kepentingan, perselisi-
294 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
han pemutusan hubungan kerja atau perselisihan antar serikat pekerja/serikat
buruh hanya dalam satu perusahaan.
14. Perjanjian Bersama adalah persetujuan yang dibuat oleh 2 (dua) pihak atau
lebih yang masing-masing berjanji akan mentaati apa yang tersebut dalam
persetujuan itu.
15. Besaran Kasus Perselisihan Hubungan Industrial adalah jumlah kasus perselisi-
han hubungan industrial yang diselesaikan oleh Mediator Hubungan Industri-
al yang berkedudukan di instansi yang bertanggung jawab di bidang ketena-
gakerjaan pemerintah pusat, pemerintah provinsi dan kabupaten/kota yang
penyelesaiannya sampai pada tingkat perjanjian bersama (PB).
C. Cara Perhitungan Indikator.
1. Rumus:
persentasi kasus yang diselesaikan di luar pengadilan hubungan industrial me-
lalui Perjanjian Bersama (PB) dengan jumlah kasus yang dicatatkan.
∑ kasus yang diselesaikan melalui Perjanjian Bersama (PB
X 100%
∑ kasus yang dicatatkan
2. Pembilang:
jumlah kasus yang diselesaikan dengan perjanjian bersama (PB) baik perjan-
jian bersama yang dibuat secara perseorangan/individual atau perjanjian ber-
sama massal.
3. Penyebut:
jumlah kasus yang dicatatkan di instansi yang bertanggung jawab di bidang
ketenagakerjaan.
4. Satuan Indikator:
persentasi (%)
5. Contoh Perhitungan:
misalkan: berdasarkan data jumlah kasus perselisihan hubungan industrial
yang dicatat pada tahun 2008 di Kabupaten Tangerang sebanyak 30 kasus,
Jumlah kasus perselisihan hubungan industrial yang diselesaikan dengan
perjanjian bersama sebanyak 13 kasus, maka persentasi penyelesaian kasus
perselisihan hubungan industrial melalui perjanjian bersama di wilayah terse-
but pada tahun berjalan adalah :
13
x 100% = 34%
38
artinya, baru 34 % dari jumlah kasus perselisihan hubungan industrial yang
diselesaikan dengan perjanjian bersama di wilayah tersebut.
D. Sumber Data.
Data jumlah kasus yang diselesaikan di luar Pengadilan Hubungan Industrial me-
lalui Perjanjian Bersama (PB) dan data jumlah kasus yang dicatatkan diperoleh
dari dinas provinsi, kabupaten/kota yang menangani bidang ketenagakerjaan.
E. Target.
Target Standar Pelayanan Minimal bidang ketenagakerjaan untuk jenis pelay-
anan penyelesaian perselisihan hubungan industrial sebesar 50% dapat dicapai
pada tahun 2016.
F. Program Kegiatan.
Program Pembinaan dalam Rangka Penyelesaian Perselisihan Hubungan Indus-
trial.
295 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
1 Sosialisasi peraturan perundang-undangan yang terkait dengan ketenagaker-
jaan dan penyelesaian perselisihan hubungan industrial;
2 Bimbingan Teknis tentang tata cara penyelesaian perselisihan hubungan in-
dustrial.
G. Langkah Kegiatan.
1. Sosialisasi Peraturan Perundang-Undangan Ketenagakerjaan Dan Penyelesa-
ian Perselisihan Hubungan Industrial. Dinas tenaga kerja di provinsi dan ka-
bupaten/kota melaksanakan kegiatan sosialisasi peraturan peraturan perun-
dang-undangan ketenagakerjaan dan penyelesaian perselisihan hubungan
industrial, yaitu antara lain:
a. narasumber yang mempunyai kompetensi substansi di bidang hubungan
industrial berasal dari akademisi, praktisi hubungan industrial, pakar dan
instansi pemerintah;
b. peserta dari kalangan masyarakat industrial, pekerja/buruh, SP/SB, pen-
gusaha/organisasi pengusaha dan pemerintah.
2. Bimbingan Teknis Tentang Tata Cara Penyelesaian Perselisihan Hubungan In-
dustrial. Dalam melaksanakan Bimbingan Teknis, instansi yang bertanggung
jawab di bidang ketenagakerjaan provinsi dan kabupaten/kota, sekurang-
kurangnya memperhatikan:
a. narasumber yang mempunyai kompetensi substansi di bidang ketenagak-
erjaan, menguasai peraturan penyelesaian perselisihan hubungan indus-
trial, hukum acara perdata, teknik komunikasi dan negosiasi;
b. peserta dari instansi pemerintah;
c. tujuannya untuk meningkatkan kemampuan teknis pegawai penyelesaian
perselisihan hubungan industrial.
H. Sumber Daya Manusia.
1 Mediator Hubungan Industrial.
2 Pegawai Instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan provinsi
dan kabupaten/kota khususnya yang membidangi hubungan industrial.
I. Penanggung jawab Kegiatan.
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang menangani bidang ketenagakerjaan.
IV. PELAYANAN KEPESERTAAN JAMINAN SOSIAL BAGI PEKERJA/BURUH
A. Dasar.
1 Undang-undang Nomor 3 Tahun 1992 tentang Jaminan Sosial Tenaga Kerja;
2 Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 1993 tentang Penyelenggaraan Pro-
gram Jaminan Sosial Tenaga Kerja.
B. Pengertian.
1 Tenaga Kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna
menghasilkan barang dan/atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri
maupun untuk masyarakat.
2 Pekerja/Buruh adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau
imbalan dalam bentuk lain.
3 Jaminan Sosial Tenaga Kerja yang selanjutnya disingkat JAMSOSTEK adalah
suatu perlindungan bagi tenaga kerja dalam bentuk santuan berupa uang
penggganti sebagian dari penghasilan yang hilang atau berkurang dan pelay-
anan sebagai akibat peristiwa atau keadaan yang dialami oleh tenaga kerja
berupa kecelakaan kerja, sakit, hamil, bersalin, hari tua, dan meninggal dunia.
296 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
4 Kecelakaan kerja adalah kecelakaan yang terjadi berhubungan dengan hubun-
gan kerja, termasuk penyakit yang timbul karena hubungan kerja, demikian
pula kecelakaan yang terjadi dalam perjalanan berangkat dari rumah menuju
tempat kerja dan pulang ke rumah melalui jalan yang biasa atau wajar dilalui.
5 Cacat adalah keadaan hilang atau berkurangnya fungsi angota badan yang se-
cara langsung atau tidak langsung mengakibatkan hilang atau berkurangnya
kemampuan untuk menjalankan pekerjaan.
6 Sakit adalah setiap gangguan kesehatan yang memerlukan pemeriksaan, pen-
gobatan, dan/atau perawatan.
7 Pemeliharaan kesehatan adalah upaya penanggulangan dan pencegahan
gangguan kesehatan yang memerlukan pemeriksaan, pengobatan dan/atau
perawatan termasuk kehamilan dan persalinan.
8 Badan penyelenggara adalah badan hukum yang bidang usahanya meny-
elenggarakan program jaminan sosial tenaga kerja.
9 Besaran pekerja/buruh yang menjadi peserta JAMSOSTEK adalah jumlah pe-
kerja/buruh di perusahaan yang menjadi peserta JAMSOSTEK.
C. Cara Perhitungan Indikator:
1. Rumus:
persentasi pekerja/buruh peserta JAMSOSTEK dengan jumlah pekerja/buruh
dalam hubungan kerja:
∑ pekerja/buruh peserta JAMSOSTEK
X 100%
∑ pekerja/buruh
2 Pembilang:
jumlah pekerja/buruh peserta JAMSOSTEK.
3 Penyebut:
jumlah pekerja/buruh
4 Satuan Indikator:
persentasi (%)
5 Contoh Perhitungan:
misalkan: berdasarkan data jumlah pekerja/buruh tahun 2008 di Kabupaten
Pasuruan sebanyak 211.586 orang. Jumlah pekerja/buruh yang telah menjadi
peserta JAMSOSTEK sebanyak 94.305 orang, maka persentasi pekerja/buruh
peserta JAMSOSTEK di wilayah tersebut pada tahun berjalan adalah :
94.305 orang x 100% = 44.57 %
211.586 orang
artinya, baru 44.57 % dari jumlah seluruh pekerja/buruh yang telah menjadi
peserta JAMSOSTEK di wilayah tersebut.
D. Sumber Data.
Data jumlah pekerja/buruh dan jumlah pekerja/buruh yang menjadi peserta
JAMSOSTEK yang diperoleh dari :
1 dinas provinsi dan kabupaten/kota yang menangani bidang ketenagakerjaan;
2 Badan Pusat Statistik (BPS);
3 PT JAMSOSTEK (Persero).
E. Target.
Target Standar Pelayanan Minimal bidang ketenagakerjaan untuk jenis pelay-
anan jaminan sosial bagi pekerja/buruh sebesar 50% ditargetkan dapat dicapai
pada tahun 2016.
297 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
F. Program Kegiatan.
Program Pembinaan Dalam Rangka Peningkatan Kepesertaan JAMSOSTEK bagi
Pekerja/Buruh.
1 Sosialisasi peraturan perundang-undangan yang terkait dengan ketenagaker-
jaan dan Jaminan Sosial Tenaga Kerja;
2 Bimbingan Teknis tentang Tata Cara Peningkatan dan Pembinaan Kepesertaan
JAMSOSTEK bagi Pekerja/Buruh;
3 Penegakkan Hukum terkait dengan kepesertaan JAMSOSTEK.
G. Langkah Kegiatan.
1. Sosialisasi Peraturan tentang JAMSOSTEK Dinas tenaga kerja di provinsi dan
kabupaten/kota melaksanakan kegiatan sosialisasi peraturan perundang-un-
dangan tentang jaminan sosial tenaga kerja, yaitu antara lain:
a. narasumber yang mempunyai kompetensi substansi di bidang ketena-
gakerjaan dan memahami Peraturan Perundang-undangan JAMSOSTEK;
b. narasumber berasal dari akademisi, praktisi, pakar, pemerintah dan PT
JAMSOSTEK;
c. peserta dari kalangan masyarakat industri, pengusaha/organisasi pen-
gusaha, pekerja/buruh dan pemerintah;
d. tujuannya memberikan pemahaman tentang perlindungan bagi tenaga
kerja;
2. Bimbingan Teknis dalam rangka Peningkatan dan Pembinaan Kepesertaan
JAMSOSTEK bagi pekerja/buruh.
Dinas tenaga kerja di provinsi dan kabupaten/kota melaksanakan kegiatan
bimbingan teknis dalam rangka peningkatan dan pembinaan kepesertaan
JAMSOSTEK bagi pekerja/buruh, yaitu antara lain:
a. narasumber yang mempunyai kompetensi di bidang ketenagakerjaan
dan memahami perundang-undangan JAMSOSTEK;
b. narasumber berasal dari pakar, akademisi, praktisi hubungan industrial,
pemerintah, dan PT JAMSOSTEK;
c. peserta dari Pekerja/Buruh, SP/SB, Pengusaha dan Organisasi Pengusaha,
Pemerintah;
d. tujuannya untuk meningkatkan kepesertaan dan perluasan cakupan
kepesertaan JAMSOSTEK;
3. Penegakan hukum terkait dengan kepesertaan JAMSOSTEK. Dinas tenaga ker-
ja di kabupaten/kota di provinsi melaksanakan kegiatan penegakan hukum
terkait dengan kepesertaan JAMSOSTEK, yaitu antara lain:
a. melaksanakan kegiatan koordinasi fungsional tingkat kabupaten/kota di
provinsi dan melaksanakan pengawasan terpadu di wilayah kabupaten/
kota di provinsi;
b. tim Koordinasi Fungsional terdiri dari dinas yang bertanggung jawab di
bidang ketenagakerjaan kabupaten/kota di provinsi dengan cabang PT.
JAMSOSTEK setempat.
H. Sumber Daya Manusia.
1. Pegawai teknis dinas provinsi dan kabupaten/kota;
2. Pegawai Badan Pusat Statistik (BPS).
I. Penanggung jawab Kegiatan.
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang menangani bidang ketenagakerjaan.
298 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
V. PELAYANAN PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN
A. Dasar.
1 Undang-Undang Uap Tahun 1930 (Stoom Ordonnantie) dan Peraturan Uap Ta-
hun 1930 (Stoom Verordening);
2 Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1951 tentang Pernyataan Berlakunya Un-
dang-undang Pengawasan Perburuhan Tahun 1948 Nomor 23 dari Republik
Indonesia untuk Seluruh Indonesia;
3 Undang–Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja;
4 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1981 tentang Wajib Lapor Ketenagakerjaan
di Perusahaan;
5 Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1992 tentang Jaminan Sosial Tenaga Kerja;
6 Undang-undang Nomor 21 Tahun 2003 tentang Pengesahan ILO Convention
Nomor 81 Concerning Labour Inspection In Industry and Commerce (Konvensi)
ILO Nomor 81 mengenai Pengawasan Ketenagakerjaan dalam Industri dan
Perdagangan;
7 Peraturan Presiden Nomor 21 Tahun 2010 tentang Pengawasan Ketenagaker-
jaan;
8 Peraturan Menteri Tenaga Kerja Nomor PER. 03/MEN/1984 tentang Penga-
wasan Terpadu;
9 Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER. 09/MEN/V/2005
tentang Tata Cara Pelaporan Pelaksanaan Pengawasan Ketenagakerjaan.
B. Pengertian.
1. Perusahaan adalah:
a. setiap bentuk usaha yang berbadan hukum atau tidak, milik orang
perseorangan, milik persekutuan, atau milik badan hukum, baik milik swasta
maupun milik negara yang mempekerjakan pekerja/buruh dengan mem-
bayar upah atau imbalan dalam bentuk lain;
b. usaha-usaha sosial dan usaha-usaha lain yang mempunyai pengurus dan
mempekerjakan orang lain dengan membayar upah atau imbalan dalam
bentuk lain.
2 Pengawasan Ketenagakerjaan adalah kegiatan mengawasi dan menegakkan
pelaksanaan peraturan perundang-undangan di bidang ketenagakerjaan.
3 Laporan Pelaksanaan Pengawasan adalah laporan yang memuat hasil keg-
iatan dan evaluasi pelaksanaan pengawasan ketenagakerjaan baik laporan
individu pegawai pengawas ketenagakerjaan maupun laporan unit kerja pen-
gawasan ketenagakerjaan.
4 Pengawas ketenagakerjaan adalah pegawai negeri sipil yang diangkat dan
ditugaskan dalam jabatan fungsional pengawas ketenagakerjaan sesuai den-
gan ketentuan peraturan perundang-undangan.
5 Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh pengawas ke-
tenagakerjaan dalam penerapan peraturan perundang-undangan di bidang
ketenagakerjaan yang terdiri dari pemeriksaan pertama, pemeriksaan berkala,
pemeriksaan khusus, dan pemeriksaan ulang.
6 Pengujian adalah kegiatan penilaian terhadap suatu obyek pengawasan ke-
tenagakerjaan melalui perhitungan, analisa dan pengetesan sesuai dengan
ketentuan atau standar yang berlaku.
7 Besaran pemeriksaan perusahaan adalah persentase jumlah perusahaan yang
terdaftar pada dinas provinsi dan kabupaten/kota yang menangani bidang
ketenagakerjaan dan jumlah perusahaan yang telah dilakukan pemeriksaan.
299 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
8 Besaran pengujian peralatan di perusahaan adalah persentase jumlah pera-
latan yang terdaftar pada dinas provinsi dan kabupaten/kota dan jumlah pera-
latan yang telah dilakukan pengujian.
C. Cara Perhitungan Indikator.
1. Pemeriksaan Perusahaan.
a. Rumus:
persentase jumlah perusahaan yang telah diperiksa dibanding dengan jum-
lah perusahaan yang terdaftar
∑ perusahaan yang telah diperiksa
X 100%
∑ perusahaan yang terdaftar
b. Pembilang:
jumlah perusahaan yang telah diperiksa oleh pengawas ketenagakerjaan.
c. Penyebut:
jumlah perusahaan yang terdaftar sesuai Wajib Lapor Ketenagakerjaan ber-
dasarkan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1981 tentang Wajib Lapor Ke-
tenagakerjaan di Perusahaan yang berada di provinsi dan kabupaten/kota.
d. Satuan Indikator:
persentasi (%)
e. Contoh Perhitungan:
misalkan : di provinsi dan kabupaten/kota perusahaan yang terdaftar se-
banyak 1200 perusahaan, yang diperiksa oleh pengawas ketenagakerjaan
sebanyak 180 perusahaan dengan catatan jumlah pengawas ketenagaker-
jaan sebanyak 3 orang. Jumlah perusahaan yang telah diperiksa oleh pen-
gawas ketenagakerjaan cara perhitungannya adalah: 3 orang pengawas
ketenagakerjaan x 5 perusahaan/bulan x 12 bulan = 180 perusahaan (satu
tahun), maka persentase pemeriksaan perusahaan di provinsi dan kabupat-
en/kota pada tahun berjalan adalah : 180 perusahaan x100% = 15% 1200
perusahaan
180 perusahaan
x 100% = 15%
1200 perusahaan
arti angka 15 % adalah kinerja pengawasan ketenagakerjaan dalam melaku-
kan pemeriksaan perusahaan di provinsi dan kabupaten/kota dalam tahun
berjalan.
2. Pengujian Perusahaan.
a. Rumus:
persentase jumlah peralatan yang telah diuji dibanding dengan jumlah
peralatan yang terdaftar
∑ peralatan yang telah diuji
X 100%
∑ peralatan yang terdaftar
b. Pembilang:
jumlah peralatan yang telah diuji oleh pengawas ketenagakerjaan
c. Penyebut:
jumlah peralatan yang terdaftar sesuai Wajib Lapor Ketenagakerjaan ber-
dasarkan Undang-undang Nomor 7 Tahun 1981 tentang Wajib Lapor Ke-
tenagakerjaan di Perusahaan yang berada di provinsi dan kabupaten/kota.
d. Satuan Indikator:
persentasi (%)
300 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
e. Contoh Perhitungan:
misalkan : provinsi dan kabupaten/kota jumlah peralatan yang terdaftar se-
banyak 1759 unit, yang diuji oleh pengawas ketenagakerjaan sebanyak 180
unit dengan catatan jumlah pengawas ketenagakerjaan spesialis sebanyak
3 orang. Jumlah peralatan yang telah diuji oleh pengawas ketenagakerjaan
cara perhitungannya adalah 3 orang pengawas ketenagakerjaan spesialis x
8 unit/bulan x 12 bulan = 288 unit (satu tahun), maka persentase pengujian
peralatan di provinsi dan kabupaten/kota pada tahun berjalan adalah: 288
unit x 100% = 24% 1759 unit
288 unit
x 100% = 24%
1759 unit
arti angka 24 % adalah kinerja pengawasan ketenagakerjaan dalam melaku-
kan pengujian peralatan di perusahaan pada provinsi dan kabupaten/kota
dalam tahun berjalan.
D. Sumber Data.
Dinas provinsi dan kabupaten/kota yang menangani bidang ketenagakerjaan.
E. Target.
Target Standar Pelayanan Minimal bidang ketenagakerjaan untuk jenis pelayanan
pengawasan ketenagakerjaan ditargetkan dapat dicapai pada tahun 2016 yaitu:
1 pemeriksaaan perusahaan sebesar 45%;
2 pengujian peralatan sebesar 50%.
F. Program.
1. Program yang dilakukan dalam pelaksanaan pemeriksaan perusahaan yaitu:
a. pembinaan penerapan norma ketenagakerjaan di perusahaan;
b. pembinaan penerapan norma keselamatan dan kesehatan kerja di perusa-
haan;
c. peningkatan kuantitas dan kualitas pengawas ketenagakerjaan;
d. peningkatan sarana dan prasarana pengawasan ketenagakerjaan.
2. Program yang dilakukan dalam pelaksanaan pengujian peralatan di perusa-
haan yaitu:
a. pendataan obyek pengujian K3;
b. peningkatan kuantitas dan kualitas pengawas ketenagakerjaan spesialis;
c. peningkatan sarana dan prasarana pengujian;
d. pemberdayaan Ahli K3 Spesialis.
G. Langkah Kegiatan.
1. Pemeriksaan perusahaan yang meliputi pemeriksaan norma ketenagakerjaan,
norma keselamatan dan kesehatan kerja.
a. Dinas provinsi dan kabupaten/kota membuat rencana kerja pengawasan ke-
tenagakerjaan;
b. Pengawas ketenagakerjaan:
1) membuat rencana kerja pengawasan ketenagakerjaan;
2) melakukan pemeriksaan kondisi ketenagakerjaan di perusahaan;
3) menganalisa kondisi ketenagakerjaan di perusahaan;
4) membuat nota pemeriksaan atas hasil pemeriksaan di perusahaan;
5) menyampaikan nota pemeriksaan atas hasil pemeriksaan kepada perusa-
haan;
6) membuat laporan atas hasil pemeriksaan di perusahaan kepada pimpi-
nan;
301 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
7) melakukan monitoring, evaluasi dan tindak lanjut atas nota pemeriksaan;
8) mengadministrasikan hasil pemeriksaan perusahaan.
2. Pengujian perusahaan dilakukan oleh pengawas ketenagakerjaan spesialis:
a. membuat rencana kerja pengujian peralatan;
b. menyiapkan pelaksanaan pengujian peralatan;
c. melakukan pengujian peralatan sesuai dengan peraturan perundangundan-
gan dan standar teknis;
d. menganalisa hasil pengujian peralatan;
e. membuat laporan pengujian peralatan kepada pimpinan unit kerja penga-
wasan ketenagakerjaan untuk dilakukan tindak lanjut;
f. mengadministrasikan hasil pengujian peralatan.
H. Sumber Daya Manusia.
1 Pengawas Ketenagakerjaan;
2 Pengawas Ketenagakerjaan Spesialis;
3 Penyelenggara Administrasi Pengawasan Ketenagakerjaan;
4 Ahli Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
I. Penanggung jawab Kegiatan.
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang menangani bidang ketenagakerjaan
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 29 Oktober 2010
MENTERI TENAGA KERJA DAN
TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,
ttd
Drs. H.A. MUHAIMIN ISKANDAR, M.Si.
302 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
LAMPIRAN III PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR PER.15/MEN/X/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
KOMPONEN BIAYA
A. PELAYANAN PELATIHAN KERJA
ANGGARAN BIAYA
PROGRAM PELATIHAN UNTUK 1 (SATU) ORANG PESERTA
DINAS KETENAGAKERJAAN : PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
TAHUN ANGGARAN :
No Kegiatan Volume
a. PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI
1. Belanja Bahan
- Pembuatan sertifkat 1.00 LBR
- Dokumentasi, pelaporan, pengiriman 1.00 PKT
- Penggandaan 1.00 OK
- Bahan praktek pelatihan dan uji kompetensi 1.00 OK
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Rapat persiapan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Rekruitmen peserta 1.00 PKT
b. PELATIHAN BERBASIS MASYARAKAT
1. Belanja Bahan
- Pembuatan sertifkat 1.00 LBR
- Dokumentasi, pelaporan, pengiriman 1.00 PKT
- Penggandaan 1.00 OK
- Bahan praktek pelatihan dan uji kompetensi 1.00 OK
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Rapat persiapan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Rekruitmen peserta 1.00 PKT
303 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
c. PELATIHAN KEWIRAUSAHAAN
1. Belanja Bahan
- Pembuatan sertifkat 1.00 LBR
- Dokumentasi, pelaporan, pengiriman 1.00 PKT
- Penggandaan 1.00 OK
- Bahan praktek pelatihan dan uji kompetensi 1.00 OK
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Rapat persiapan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Rekruitmen peserta 1.00 PKT
B. PELAYANAN PENEMPATAN TENAGA KERJA
ANGGARAN BIAYA
PROGRAM PENEMPATAN TENAGA KERJA UNTUK 1 ORANG PESERTA
DINAS KETENAGAKERJAAN: PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
TAHUN ANGGARAN :
No Kegiatan Volume
a. PENEMPATAN TENAGA KERJA ANTAR KERJA LOKAL (AKL)
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan rekruitmen dan seleksi 1.00 PKT
- Pencetakan Kartu AK I s/d IV 1.00 LBR
- Pencetakan buku pedoman dan Juknis AKL 1.00 BK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi seleksi 1.00 PKT
b. PENEMPATAN TENAGA KERJA ANTAR KERJA ANTAR DAERAH (AKAD)
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan rekruitmen dan seleksi 1.00 PKT
- Pencetakan Kartu AK I s/d IV 1.00 LBR
- Pencetakan buku pedoman dan Juknis AKL 1.00 BK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi seleksi 1.00 PKT
304 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
c. PENEMPATAN TENAGA KERJA ANTAR KERJA ANTAR NEGARA
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan rekruitmen dan seleksi 1.00 PKT
- Pencetakan Kartu AK I s/d IV 1.00 LBR
- Pencetakan buku pedoman dan Juknis AKL 1.00 BK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi seleksi 1.00 PKT
C. PELAYANAN PENYELESAIAN PERSELISIHAN HUBUNGAN INDUSTRIAL
ANGGARAN BIAYA
PROGRAM PEMBINAAN DALAM RANGKA PENYELESAIAN PERSELISIHAN
HUBUNGAN INDUSTRIAL
DINAS KETENAGAKERJAAN : PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
TAHUN ANGGARAN :
No Kegiatan Volume
a. SOSIALISASI PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN KETENAGAKERJAAN DAN PENY-
ELESAIAN PERSELISIHAN HUBUNGAN INDUSTRIAL
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Perlengkapan peserta 1.00 OK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
b. BIMBINGAN TEKNIS TENTANG TATA CARA PENYELESAIAN PERSELISIHAN HUBUNGAN
INDUSTRIAL
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Perlengkapan peserta 1.00 OK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
305 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
D. PELAYANAN JAMINAN SOSIAL BAGI PEKERJA/BURUH
ANGGARAN BIAYA
PROGRAM PEMBINAAN DALAM RANGKA PENINGKATAN KEPESERTAAN
JAMINAN SOSIAL BAGI PEKERJA/BURUH
DINAS KETENAGAKERJAAN: PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
TAHUN ANGGARAN :
No Kegiatan Volume
a. SOSIALISASI PERATURAN TENTANG JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Perlengkapan peserta 1.00 OK
- Pencetakan buku pedoman dan Juknis AKL 1.00 BK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
b. PENEMPATAN TENAGA KERJA ANTAR KERJA ANTAR DAERAH (AKAD)
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Perlengkapan peserta 1.00 OK
- Pencetakan buku pedoman dan Juknis AKL 1.00 BK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
c. PENEMPATAN TENAGA KERJA ANTAR KERJA ANTAR NEGARA
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Perlengkapan peserta 1.00 OK
- Pencetakan buku pedoman dan Juknis AKL 1.00 BK
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
306 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
E. PELAYANAN PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN
ANGGARAN BIAYA
PEMERIKSAAN PERUSAHAAN
DINAS KETENAGAKERJAAN : PROVINSI/KABUPATEN/KOTA TAHUN
ANGGARAN :
No Kegiatan Volume
a. PEMBINAAN PENERAPAN NORMA KETENAGAKERJAAN DI PERUSAHAAN
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
b. PEMBINAAN PENERAPAN NORMA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
c. PENINGKATAN KUANTITAS DAN KUALITAS PENGAWAS KETENAGAKERJAAN
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
d. PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
307 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
ANGGARAN BIAYA
PENGUJIAN PERALATAN DI PERUSAHAAN
DINAS KETENAGAKERJAAN : PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
TAHUN ANGGARAN :
No Kegiatan Volume
a. PEMBINAAN PENERAPAN NORMA KETENAGAKERJAAN DI PERUSAHAAN
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Pengiriman laporan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
b. PEMBINAAN PENERAPAN NORMA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Pengiriman laporan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
c. PENINGKATAN KUANTITAS DAN KUALITAS PENGAWAS KETENAGAKERJAAN
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Pengiriman laporan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
308 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
d. PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN
1. Belanja Bahan
- Alat tulis kantor 1.00 PKT
- Komputer supplies 1.00 PKT
- Penggandaan bahan 1.00 PKT
- Pengiriman laporan 1.00 PKT
Belanja Barang Operasional Lainnya
2. - Konsumsi 1.00 PKT
Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 29 Oktober 2010
MENTERI TENAGA KERJA DAN
TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,
ttd
Drs. H.A MUHAIMIN ISKANDAR, M.Si
309 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETENAGAKERJAAN
LAMPIRAN IV
PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR PER.15/MEN/X/2010
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETENAGAKERJAAN
SISTEMATIKA PENYUSUNAN
LAPORAN TEKNIS TAHUNAN PENERAPAN DAN PENCAPAIAN SPM
PEMERINTAHAN DAERAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI
BAB I
PENDAHULUAN
1. LATAR BELAKANG
2. DASAR HUKUM
BAB II
PENERAPAN DAN PENCAPAIAN SPM
1. Uraian Kegiatan: adalah langkah-langkah kegiatan yang dilaksanakan dalam
upaya mewujudkan pelayanan dasar.
2. Target Pencapaian SPM oleh Daerah: adalah target yang ditetapkan oleh
pemerintahan daerah dalam mencapai SPM selama kurun waktu satu tahun.
3. Realisasi:
adalah target yang dapat dicapai atau direalisasikan oleh pemerintahan dae-
rah selama satu tahun anggaran.
REALISASI PENCAPAIAN SPM BIDANG KETENAGAKERJAAN PROVINSI/
KABUPATEN/KOTA………………..
TAHUN……………………………………………..
No. Uraian Kegiatan Target Realisasi
Alokasi Ang-
garan
Dukungan
Personil
A. Pelayanan Pelatihan Kerja - APBD PNS :
1. - Lain-lain Non PNS :
2.
dst...
B.. Pelayanan Penempatan Tenaga
Kerja
1.
2.
dst...
C. Pelayanan Penyelesaian
Perselisihan Hubungan Indus-
trial
1.
2.
dst...
310 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Permenakertrans NO. PER.15/MEN/X/2010
D.. Pelayanan Kepesertaan Jam-
sostek
1.
2.
dst...
E.. Pelayanan Pengawasan Ketena-
gakerjaan
1.
2.
dst...
4. Alokasi Anggaran:
adalah jumlah belanja langsung dan tidak langsung yang ditetapkan dalam
APBD dalam rangka penerapan dan pencapaian SPM yang bersumber dari:
A. APBD;
B. Sumber dana lain yang sah.
5. Dukungan Personil:
Jumlah personil atau pegawai yang terlibat dalam proses penerapan dan pen-
capaian SPM:
A. PNS;
B. Non-PNS
6. Permasalahan dan Solusi:
Permasalahan dan solusi yang dihadapi dalam penerapan dan pencapaian
SPM, baik permasalahan eksternal maupun internal dan langkah-langkah pe-
nyelesaian permasalahan yang ditempuh.
A. Pelayanan Pelatihan Kerja 1) Uraian Masalah : 2) Upaya Tindak Lanjut : 3)
Usulan Tindak Lanjut dari Pusat :
B. Pelayanan Penempatan Tenaga Kerja 1) Uraian Masalah : 2) Upaya Tindak
Lanjut : 3) Usulan Tindak Lanjut dari Pusat :
C. Pelayanan Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial 1) Uraian Ma-
salah : 2) Upaya Tindak Lanjut : 3) Usulan Tindak Lanjut dari Pusat :
D. Pelayanan Kepesertaan Jamsostek 1) Uraian Masalah : 2) Upaya Tindak Lan-
jut : 3) Usulan Tindak Lanjut dari Pusat :
E. Pelayanan Pengawasan Ketenagakerjaan 1) Uraian Masalah : 2) Upaya Tin-
dak Lanjut : 3) Usulan Tindak Lanjut dari Pusat :
BAB III
PENUTUP
KEPALA SKPD YANG MENANGANI
BIDANG KETENAGAKERJAAN
…………………………………………
Ditetapkan di Jakarta pada
tanggal 29 Oktober 2010
MENTERI TENAGA KERJA DAN
TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,
ttd
Drs. H.A MUHAIMIN ISKANDAR, M.SI
313 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
REPUBLIK INDONESIA
PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
NOMOR: 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
DI KABUPATEN/KOTA
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA,
Menimbang:
bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 4 ayat (1) Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal, perlu menetapkan Peraturan Menteri
Komunikasi dan Informatika tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang
Komunikasi dan Informatika di Kabupaten/Kota;
Mengingat:
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah beberapa kali diubah
terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan
Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);
2. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 82; Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4737);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2005 Nomor 165; Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4593);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan
Pemerintahan Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
314 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMen Kominfo NO. 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas
dan Wewenang Serta Kedudukan Keuangan Gubernur Sebagai Wakil Pemerintah
di Wilayah Provinsi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 25,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5107);
6. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal;
7. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
8. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 17/PER/M.
KOMINFO/03/2009 tentang Diseminasi Informasi Nasional Oleh Pemerintah,
Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;
9. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 8/PER/M.KOMINFO/6/2010
tentang Pedoman Pengembangan dan Pemberdayaan Lembaga Komunikasi
Sosial;
10. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 17/PER/M.
KOMINFO/10/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Komunikasi
dan Informatika;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan: PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KOMUNIKASI
DAN INFORMATIKA DI KABUPATEN/KOTA.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1. Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.
2. Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota adalah bupati atau walikota, dan perangkat
daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
3. Standar Pelayanan Minimal yang selanjutnya disingkat SPM adalah ketentuan
tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah
berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
4. Menteri adalah menteri yang lingkup tugas dan tanggung jawabnya di bidang
komunikasi dan informatika.
5. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, yang selanjutnya disingkat APBN
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan Negara yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat dan ditetapkan dengan Undang-Undang.
6. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya disingkat APBD
adalah rencana keuangan tahunan pemerintah daerah yang dibahas dan disetujui
bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan Peraturan
Daerah.
315 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
DI KABUPATEN/KOTA
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
Pasal 2
1. Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menyelenggarakan pelayanan bidang
komunikasi dan informatika berdasarkan SPM bidang komunikasi dan informatika.
2. SPM bidang komunikasi dan informatika sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
meliputi:
a. target standar pelayanan; dan
b. panduan operasional SPM bidang komunikasi dan informatika di Kabupaten/
Kota.
3. Target standar pelayanan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a meliputi
jenis pelayanan dasar, indikator kinerja, nilai SPM dan batas waktu pencapaian.
4. Target standar pelayanan minimal dan panduan operasional SPM bidang
komunikasi dan informatika di Kabupaten/Kota sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) tercantum dalam lampiran yang tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri
ini.
BAB III
PELAKSANAAN
Pasal 3
1. Bupati/Walikota bertanggungjawab dalam penyelenggaraan pelayanan bidang
komunikasi dan informatika berdasarkan SPM bidang komunikasi dan informatika
yang dilaksanakan satuan kerja perangkat daerah kabupaten/kota.
2. Penyelenggaraan pelayanan bidang komunikasi dan informatika berdasarkan
SPM bidang komunikasi dan informatika sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilakukan oleh aparatur satuan kerja perangkat daerah sesuai dengan kualifkasi
dan kompetensi yang dibutuhkan di bidang komaksi
BAB IV
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 4
1. Menteri memfasilitasi pengembangan kapasitas melalui peningkatan
kemampuan sistem, kelembagaan, personal, dan keuangan di tingkat Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota.
2. Fasilitas pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa:
a. pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan
dan pelatihan;
b. perhitungan sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk mencapai SPM
bidang komunikasi dan informatika, termasuk kesenjangan pembiayaan;
c. penyusunan rencana pencapaian SPM bidang komunikasi dan informatika
dan penetapan target tahunan pencapaian SPM bidang komunikasi dan
informatika;
316 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMen Kominfo NO. 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
d. penilaian prestasi kerja pencapaian SPM bidang komunikasi dan informatika;
dan
e. pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM bidang komunikasi dan informatika.
3. Fasilitasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2), dilakukan dengan
mempertimbangkan kemampuan kelembagaan, personal, keuangan negara,
dan keuangan daerah.
BAB V
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 5
1. Menteri melakukan pembinaan dan pengawasan teknis terhadap penerapan
dan pencapaian SPM bidang komunikasi dan informatika.
2. Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa fasilitasi,
petunjuk teknis, bimbingan teknis, pelatihan, dan/atau bantuan teknis lainnya.
3. Menteri dapat mendelegasikan pembinaan dan pengawasan teknis sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) kepada Gubernur selaku wakil Pemerintah di daerah.
BAB VI
PELAPORAN
Pasal 6
1. Bupati/Walikota menyampaikan laporan tahunan kinerja penerapan dan
pencapaian SPM bidang komunikasi dan informatika kepada Menteri dengan
tembusan kepada Gubernur.
2. Laporan tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sebagai bahan Menteri
dalam melakukan monitoring dan evaluasi penerapan SPM bidang komunikasi
dan informatika.
BAB VII
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 7
1. Menteri melaksanakan monitoring dan evaluasi penyelenggaraan pelayanan
bidang komunikasi dan informatika sesuai SPM bidang komunikasi dan
informatika yang dilaksanankan oleh Bupati/Walikota.
2. Menteri dapat mendelegasikan pelaksanaan monitoring dan evaluasi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) kepada Gubernur selaku wakil Pemerintah
di daerah.
317 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
DI KABUPATEN/KOTA
Pasal 8
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM bidang komunikasi
dan informatika sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 dipergunakan sebagai bahan
pembinaan dalam:
a. penerapan SPM bidang komunikasi dan informatika;
b. pengembangan kapasitas Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;
c. pemberian penghargaan bagi Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota yang
berprestasi sangat baik; dan
d. pemberian sanksi bagi Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota yang tidak berhasil
menerapkan SPM bidang komunikasi dan informatika sesuai dengan kondisi
khusus daerah dan batas waktu yang ditetapkan.
BAB VIII
PENDANAAN
Pasal 9
1. Pendanaan yang berkaitan dengan kegiatan penyusunan, penetapan, monitoring
dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan teknis, dan pengembangan kapasitas
untuk mendukung penyelenggaraan SPM bidang komunikasi dan informatika
yang merupakan tugas dan tanggung jawab Pemerintah dibebankan kepada
APBN Kementerian Komunikasi dan Informatika.
2. Pendanaan yang berkaitan dengan penerapan, pencapaian kinerja/target,
pelaporan, dan pengembangan kapasitas yang merupakan tugas dan tanggung
jawab Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota yang dibebankan kepada APBD.
BAB IX
KETENTUAN LAIN-LAIN
Pasal 10
1. Lampiran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (4) bersifat dinamis dan
dapat dikaji ulang, diperbaiki, dan disempurnakan sesuai dengan perubahan
kebutuhan nasional dan perkembangan kapasitas daerah secara merata.
2. SPM bidang komunikasi dan informatika yang belum tercakup dalam lampiran
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (4), dapat ditambah sesuai dengan
kebutuhan.
BAB X
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 11
Pada saat Peraturan Menteri ini mulai berlaku, kebijakan daerah yang berkaitan
dengan SPM bidang komunikasi dan informatika disesuaikan paling lambat 1 (satu)
tahun sejak Peraturan Menteri ini ditetapkan.
318 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMen Kominfo NO. 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
Pasal 12
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Agar semua orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan
Menteri ini dengan penemempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di: Jakarta
pada tanggal: 20 Desember 2010
MENTERI KOMUNIKASI DAN
INFORMATIKA
ttd.
TIFATUL SEMBIRING
Diundangkan di: Jakarta
pada tanggal: 20 Desember
2010
MENTERI HUKUM DAN HAK
ASASI MANUSIA,
ttd
PATRIALIS AKBAR
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2010 NOMOR


319 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
DI KABUPATEN/KOTA
LAMPIRAN : PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
NOMOR : 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
TANGGAL : 20 Desember 2010
TARGET DAN PANDUAN OPERASIONAL SPM BIDANG KOMUNIKASI DAN
INFORMATIKA DI KABUPATEN/KOTA
I. Target Standar Pelayanan Minimal Bidang Komunikasi dan Informatika di
Kabupaten/Kota
No.
Jenis Pelayanan
Dasar
Standar Pelayanan Minimal
Batas Waktu
Pencapaian
(tahun)
Satuan Kerja/
Lembga
Penanggung
Jawab
Indikator Nilai
1 2 3 4 5 6
1 Pelaksanaan
Diseminasi Informasi
Nasional
Pelaksanaan Diseminasi
dan Pendistribusian
Informasi Nasional
Melalui:
a. Media massa
seperti majalah,
radio, dan televisi;
b. Media baru seperti
website (media
online);
c. Media tradisional
seperti pertunjukan
rakyat;
d. Media interpersonal
seperti sarasehan,
ceramah/diskusi.
dan lokakarya; dan/
atau
e. Media luar ruang
seperti media
buletin, leafet,
booklet, brosur,
spanduk, dan
baliho.
12 kali/tahun
Setiap hari
12 kali/tahun
12 kali/
tahun setiap
kecamatan
12 kali/tahun
2014
2014
2014
2014
2014
SKPD yang
menangani
urusan bidang
komunikasi
dan
informatika
2. Pengembangan
dan Pemberdayaan
Kelompok Informasi
Masyarakat
Cakupan
pengembangan
dan pemberdayaan
Kelompok Informasi
Masyarakat di Tingkat
Kecamatan
50% 2014 SKPD yang
menangani
urusan bidang
komunikasi
dan
informatika
II. Panduan Operasional Standar Pelayanan Minimal Bidang Komunikasi dan
Informatika di Kabupaten/Kota
A. Pelaksanaan Diseminasi Informasi Nasional
1. Pelaksanaan Diseminasi dan Pendistribusian Informasi Nasional Melalui:
• media massa seperti majalah, radio, dan televisi;
• media baru seperti website (media online);
• media tradisional seperti pertunjukan rakyat;
320 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMen Kominfo NO. 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
• media interpersonal seperti sarasehan, ceramah/diskusi. dan lokakarya;
dan/atau
• media luar ruang seperti media buletin, leafet, booklet, brosur, spanduk,
dan baliho.
a. Pengertian
Diseminasi Informasi Nasional adalah penyebaran informasi secara timbal
balik dari Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota kepada masyarakat baik diminta maupun tidak
diminta, yang dapat dilakukan melalui media massa maupun bentuk media
komunikasi lainnya dan/atau lembaga-lembaga komunikasi masyarakat.
b. Defnisi Operasional
Pelaksanaan penyampaian dan pendistribusian informasi nasional yang
dilakukan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota di tiap kelurahan/
desa/kampung atau sebutan lainnya, melalui:
• media massa seperti majalah, radio, dan televisi;
• media baru seperti website (media online);
• media tradisional seperti pertunjukan rakyat;
• media interpersonal seperti sarasehan, ceramah/diskusi, dan lokakarya;
dan/atau
• media luar ruang seperti media buletin, leafet, booklet, brosur,
spanduk, dan baliho.
c. Sumber Data
1) SKPD yang menangani urusan bidang komunikasi dan informatika.
2) Kelurahan/desa/kampung atau sebutan lainnya
d. Rujukan
Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 17/PER/M.
KOMINFO/3/2009 tentang Diseminasi Informasi Nasional Oleh Pemerintah,
Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.
e. Target
Pelaksanaan penyampaian dan pendistribusian informasi nasional melalui:
a) Media Massa seperti majalah, radio, dan televisi sekurang-kurangnya 1
(satu) bulan sekali.
b) Media baru seperti website (media online) sekurang-kurangnya setiap
hari dilakukan updating.
c) Media tradisional seperti pertunjukan rakyat sekurang-kurangnya 1
(satu) bulan sekali.
d) Media interpersonal seperti sarasehan, ceramah/diskusi, dan lokakarya
sekurang-kurangnya 1 (satu) bulan sekali.
e) Media luar ruang seperti media buletin, leafet, booklet, brosur,
spanduk, dan baliho dilakukan didasarkan kepada kebutuhan
setempat (sekurang-kurangnya 1 (satu) bulan sekali).
f. Langkah Kegiatan
1) koordinasi dengan Pemerintah dan Pemerintah Daerah Provinsi;
2) kerjasama dan fasilitasi;
3) kemitraan dengan mendayagunakan media massa dan lembaga
komunikasi sosial; dan
g. SDM
1) Kualitas dan kuantitas pejabat pelayanan dan penyampai informasi
(tokoh masyarakat, tokoh agama, dan pranata humas/penyuluh).
321 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
DI KABUPATEN/KOTA
2) Aparatur SKPD yang menangani urusan bidang komunikasi dan
informatika.
h. Konten Informasi
1) Paket Informasi Nasional adalah gugus informasi yang terdiri dari
Undang-undang Dasar 1945, Undang-Undang dan kebijakan-
kebijakan, rencana kebijakan, program dan kinerja badan publik dan
permasalahan masyarakat yang dibutuhkan oleh masyarakat dan
harus didistribusikan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi,
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota yang sesuai dengan karakteristik
masyarakat daerah dan berdasarkan standar kelengkapan, dan
kelayakan informasi nasional. Dalam konteks SPM, informasi yang
dibutuhkan oleh masyarakat, diprioritaskan pada anatara lain Pemilu,
penanggulangan kemiskinan, penanggulangan wabah penyakit,
penanggulangan bencana, dan peningkatan pendidikan masyarakat.
2) Informasi diambil dari sumber yang dapat dipertanggungjawabkan.
i. Penanggung jawab kegiatan
SKPD yang menangani urusan bidang komunikasi dan informatika.
B. Pengembangan dan Pemberdayaan Kelompok Informasi Masyarakat
2. Cakupan pengembangan dan pemberdayaan Kelompok Informasi
Masyarakat di Tingkat Kecamatan.
a. Pengertian
Kelompok Informasi Masyarakat, selanjutnya disebut KIM, adalah
kelompok yang dibentuk oleh masyarakat, dari masyarakat, dan untuk
masyarakat secara mandiri dan kreatif yang aktivitasnya melakukan
kegiatan pengelolaan informasi dan pemberdayaan masyarakat dalam
rangka meningkatkan nilai tambah.
b. Defnisi Operasional
Cakupan pengembangan dan pemberdayaan Kelompok Informasi
Masyarakat di tingkat kecamatan adalah cakupan pengembangan fasilitasi
dan kerja sama yang dilakukan oleh Pemda Kab/Kota terhadap KIM
dalam pengelolaan informasi guna peningkatan nilai tambah di tingkat
kecamatan.
c. Cara perhitungan indikator
1) Rumus
Jumlah KIM X 100%
Jumlah kecamatan yang ada dalam Kab/Kota
2) Pembilang:
Jumlah KIM yang dikembangkan dan diberdayakan oleh Pemda Kab/
Kota.
3) Penyebut:
Jumlah kecamatan yang ada dalam Kab/Kota.
4) Satuan Indikator
Persentase (%)
5) Contoh Perhitungan
Misalkan suatu wilayah Kabupaten/Kota memiliki jumlah kecamatan
sebanyak 10 kecamatan, namun jumlah KIM yang ada dalam Kab/Kota
322 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMen Kominfo NO. 22/PER/M.KOMINFO/12/2010
tersebut sebanyak 5 KIM. Maka persentase KIM yang dikembangkan
dan diberdayakan oleh Pemda Kab/Kota di wilayah tersebut pada
tahun berjalan adalah:
5KIM
X 100% = 50%
10 kecamatan yang ada dalam Kab/Kota

Artinya: Baru 50% dari jumlah kecamatan di wilayah tersebut yang
telah memiliki KIM.
d. Sumber Data
1) SKPD yang menangani urusan bidan komunikasi dan informatika
2) Kecamatan.
e. Rujukan
Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika nomor 8/PER/M.
KOMINFO/6/2010 tentang Pedoman Pengembangan dan Pemberdayaan
Lembaga Komunikasi Sosial.
f. Target
50% cakupan pada tahun 2014.
g. Langkah Kegiatan
1) bimbingan teknis;
2) pengembangan model;
3) penyelenggaraan jaringan komunikasi;
4) sarana dan prasarana;
5) workshop, sarasehan, forum;
6) penyediaan bahan-bahan informasi;
7) simulasi aktivitas;
8) kompetisi dan pemberian penghargaan bagi yang berprestasi secara
berkala; dan
9) studi banding.
h. SDM
1) Kualitas dan kuantitas penyampai informasi (KIM, tokoh masyarakat,
tokoh agama, dan pranata humas/penyuluh).
2) Aparatur SKPD yang menangani urusan bidang komunikasi dan
informatika.
i. Konten Informasi
1) Informasi yang dibutuhkan oleh masyarakat.
2) Informasi diambil dari sumber yang dapat dipertanggungjawabkan.
j. Penanggung jawab kegiatan
SKPD yang menangani urusan bidang komunikasi dan informatika.
Ditetapkan di: Jakarta
pada tanggal: 20 Desember 2010
MENTERI KOMUNIKASI DAN
INFORMATIKA
ttd.
TIFATUL SEMBIRING

325 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
MENTERI KEBUDAYAAN DAN PARIWlSATA REPUBLIK INDONESIA
PERATURAN MENTERI KEBUDAYAAN DAN PARIWlSATA
NOMOR: PM.106/HK.501/MKP/2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESENIAN
MENTERI KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA,
Menimbang:
1. bahwa untuk memperjelas ruang lingkup kewenangan pembangunan
kebudayaan, agar tetap lestari, perlu adanya suatu acuan yang menjadi dasar
provinsi dan kabupaten/kota dalam melaksanakan pelindungan, pengembangan,
dan pemanfaatan kebudayaan, khususnya dalam member layanan publik di
bidang kesenian;
2. bahwa Keputusan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor: KM.43/PW.501/
MKP/03 tentang Kewenangan Wajib dan Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesenian sudah tidak sesuai dengan perkembangan, tuntutan, dan kebutuhan
masyarakat sehingga perlu disesuaikan;
3. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan
huruf b perlu menetapkan Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesenian;
Mengingat:
1. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1990 tentang Serah Simpan Karya Cetak dan
Rekam (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun1990 Nomor 48, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3418);
2. Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 85, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4220);
3. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001
Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421);
4. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437), sebagaimana telah diubah beberapa kali,
terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4844);
5. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
326 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Negara Republik
Indonesia Nomor 4438);
6. Undang-Undang Nomor 43 Tahun 2009 tentang Kearsipan (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 152, Tambahan Lembaran Negara Negara
Republik Indonesia Nomor 5071);
7. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 130, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5168);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 74, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4405);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
10. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4585);
11. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4594);
12. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan
Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006
Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4614);
13. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan
Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4664);
14. Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2007 tentang Laporan Penyelenggaraan
Pemerintahan Daerah kepada Pemerintah, Laporan Keterangan
Pertanggungjawaban Kepala Daerah kepada Dewan Perwakilan Rakyat
Daerah, dan Informasi Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah kepada
Masyarakat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 19,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4693);
15. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4737);
16. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741);
17. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4815);
18. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817);
327 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
19. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas
dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah
di Wilayah Provinsi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 25,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5107);
20. Keputusan Presiden Nomor 100 Tahun 1961 tentang Pengiriman dan Penerimaan
Perutusan Kebudayaan ke dan dari Luar Negeri;
21. Keputusan Presiden Nomor 87 Tahun 1999 tentang Rumpun Jabatan Fungsional
Pegawai Negeri Sipil;
22. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi
Kementerian Negara;
23. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 mengenai Pembentukan Kabinet
Indonesia Bersatu II;
24. Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas dan
Fungsi Kementerian Negara Serta Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi Eselon
I Kementerian Negara;
25. Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor PM.17/HK.001/MKP-2005
tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Kebudayaan dan Pariwisata
sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Menteri
Kebudayaan dan Pariwisata Nomor PM.07/HK.001/MKP-2007;
26. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal;
27. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 Perubahan Atas Peraturan
Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah;
28. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal;
29. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008;
Memperhatikan: Berita Acara Hasil Sidang Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah
(DPOD) tanggal 15 Desember 2010;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan: PERATURAN MENTERI KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESENIAN.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:
1. Standar Pelayanan Minimal, yang selanjutnya disebut SPM adalah ketentuan
tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah
yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.
2. Pelayanan dasar kepada masyarakat adalah fungsi pemerintah dalam memberikan
dan mengurus keperluan kebutuhan dasar masyarakat untuk meningkatkan taraf
kesejahteraan rakyat.
328 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
3. Pelindungan adalah upaya pencegahan dan penanggulangan yang dapat
menimbulkan kerusakan, kerugian, atau kepunahan karya seni yang diakibatkan
oleh perbuatan manusia ataupun proses alam.
4. Pengembangan adalah upaya meningkatkan kualitas dan kuantitas karya seni
yang hidup di tengah-tengah masyarakat tanpa menghilangkan nilai-nilai yang
terkandung di dalamnya.
5. Pemanfaatan adalah upaya penggunaan karya seni untuk kepentingan
pendidikan, agama, sosial, ekonomi, ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni itu
sendiri.
6. Kesenian adalah hasil cipta rasa manusia yang memiliki nilai estetika dan
keserasian antara pencipta, karya cipta, dan lingkungan penciptaan.
7. Urusan Pemerintahan adalah fungsi-fungsi pemerintahan yang menjadi hak dan
kewajiban setiap tingkatan dan/atau susunan pemerintahan untuk mengatur dan
mengurus fungsi-fungsi tersebut yang menjadi kewenangannya dalam rangka
melindungi, melayani, memberdayakan, dan menyejahterakan masyarakat.
8. Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Kesatuan Republik
Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945.
9. Pemerintah Daerah adalah gubernur, bupati atau walikota, dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
10. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
pemerintah daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) menurut asas
otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi seluas-Iuasnya dalam
sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud
dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
11. Menteri adalah Menteri yang memiliki tugas untuk menyelenggar akan
pemerintahan di bidang kebudayaan.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESENIAN
Pasal 2
1. Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota menyelenggarakan pelayanan di
bidang kesenian sesuai standar pelayanan minimal bidang kesenian di wilayah
kerjanya.
2. SPM Bidang Kesenian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi jenis
pelayanan dasar beserta indikator kinerja dan target tahun 2010-2014 yang
terdiri dari:
a. pelindungan, pengembangan, dan pemanfaatan bidang kesenian:
1. cakupan kajian seni sebesar 50% sampai tahun 2014;
2. cakupan fasilitasi seni s.ebesar 30% sampai tahun 2014;
3. cakupan gelar seni sebesar 75% sampai tahun 2014; dan
4. cakupan misi kesenian sebesar 100% sampai tahun 2014.
b. sarana dan prasarana:
1. cakupan sumber daya manusia kesenian sebesar 25% sampai tahun 2014;
2. cakupan tempat sebesar 100% sampai tahun 2014; dan
3. cakupan organisasi sebesar 34% sampai tahun 2014.
329 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
3. Indikator kinerja dan target sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan nilai
100 sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Peraturan Menteri ini.
4. Untuk melaksanakan dan mencapai target SPM sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) dan ayat (3) dalam pelaksanaannya dilengkapi dan ditetapkan Petunjuk
Teknis SPM Bidang Kesenian di kabupaten/kota sebagaimana tercantum dalam
Lampiran II Peraturan Menteri ini.
Pasal 3
SPM Bidang Kesenian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 diberlakukan juga bagi
Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 4
1. Gubernur, bupati/walikota bertanggung jawab dalam penyelenggaraan
pelayanan di bidang kesenian sesuai dengan SPM Bidang Kesenian yang
dilaksanakan oleh perangkat daerah provinsi, kabupaten/kota.
2. Penyelenggaraan pelayanan di bidang kesenian sesuai SPM Bidang Kesenian
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) secara operasional dikoordinasikan oleh
satuan kerja perangkat daerah yang membidangi kebudayaan dan/atau kesenian
di provinsi dan kabupaten/kota.
3. Penyelenggaraan pelayanan bidang kesenian dilakukan oleh aparatur satuan kerja
perangkat daerah sesuai dengan kualifkasi dan kompetensi yang dibutuhkan.
BAB IV
PELAKSANAAN
Pasal 5
1. SPM Bidang Kesenian yang ditetapkan merupakan acuan dalam perencanaan
program pencapaian target rriasing-masing daerah provinsi, kabupaten/kota.
2. SPM sebagaimana dimaksud dalam perencanaan program pada ayat (1)
dilaksanakan sesuai dengan pedoman/standar teknis yang ditetapkan oleh
Menteri.
BAB V
PELAPORAN
Pasal 6
1. Bupati/walikota menyampaikan laporan teknis tahunan kinerja penerapan dan
pencapaian SPM Bidang Kesenian di wilayah kerjanya kepada gubernur.
2. Gubernur menyampaikan laporan teknis tahunan kinerja penerapan dan
pencapaian SPM Bidang Kesenian di wilayah kerjanya kepada Menteri.
3. Berdasarkan laporan teknis tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (2),
Menteri melakukan pembinaan dan pengawasan teknis penerapan SPM Bidang
Kesenian.
330 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
BAB VI
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 7
1. Menteri melaksanakan monitoring dan evaluasi atas penerapan SPM Bidang
Kesenian oleh Pemerintah Daerah dalam rangka menjamin akses dan mutu
pelayanan kesenian kepada masyarakat.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
3. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh
gubernur sebagai wakil Pemerintah di daerah untuk Pemerintahan Daerah
kabupaten/kota, bersama pakar seni dan budayawan setempat terhadap
setiap kegiatan pengelolaan kesenian di daerahnya guna memperbaiki kinerja
pengelolaan kesenian di daerah tersebut.
Pasal 8
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM Bidang Kesenian
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 dipergunakan sebagai:
a. bahan masukan bagi pengembangan kapasitas Pemerintah Daerah dalam
pencapaian SPM Bidang Kesenian;
b. bahan pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM
Bidang Kesenian, termasuk pemberian penghargaan bagi Pemerintah Daerah
yang berprestasi sangat baik; dan
c. bahan pertimbangan dalam memberikan sanksi kepada Pemerintah Daerah
provinsi dan kabupaten/kota yang tidak berhasil mencapai SPM Bidang Kesenian
dengan baik dalam batas waktu yang ditetapkan dengan mempertimbangkan
kondisi khusus daerah yang bersangkutan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
BAB VII
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 9
1. Menteri memfasilitasi Pengembangan kapasitas melalui peningkatan
kemampuan sistem, kelembagaan, personal, dan keuangan, baik di tingkat
Pemerintah, provinsi, maupun kabupaten/kota.
2. Fasilitasi pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud pad a ayat (1) berupa
pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan dan
pelatihan, dan/atau bantuan lainnya yang meliputi:
a. penghitungan sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk mencapai SPM
Bidang Kesenian, termasuk kesenjangan pembiayaan;
b. penyusunan rencana pencapaian SPM Bidang Kesenian dan penetapan target
tahunan pencapaian SPM Bidang Kesenian;
c. penilaian prestasi kerja pencapaian SPM Bidang Kesenian; dan
d. pelaporan prestasi kerja pencapaian SPM Bidang Kesenian.
331 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
3. Fasilitasi, pemberian orientasi umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis,
pendidikan dan pelatihan, dan/atau bantuan lainnya sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) mempertimbangkan kemampuan kelembagaan, personal, dan
keuangan negara, serta keuangan daerah.
BAB VIII
PENDANAAN
Pasal 10
1. Pendanaan yang berkaitan dengan kegiatan penyusunan, penetapan, pelaporan,
monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan sistem
dan/atau sub sistem informasi manajemen, serta pengembangan kapasitas
untuk mendukung penyelenggaraan SPM Bidang Kesenian merupakan tugas
dan tanggung jawab Pemerintah, dibebankan kepada Anggaran Pendapatan
dan Belanja Negara (APBN) Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata.
2. Pendanaan yang berkaitan dengan penerapan, pencapaian kinerja/target,
pelaporan, monitoring dan evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan
sub sistem informasi manajemen, serta pengembangan kapasitas, yang
merupakan tugas dan tanggung jawab pemerintahan daerah dibebankan
kepada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).
BAB IX
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 11
1. Menteri melakukan pembinaan teknis atas penerapan dan pencapaian SPM
Bidang Kesenian.
2. Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan dengan menyusun
petunjuk teknis yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri.
3. Menteri setelah berkoordinasi dengan Menteri Dalam Negeri, dapat
mendelegasikan pembinaan teknis sebagaimana dimaksud pad a ayat (1) kepada
gubernur selaku wakil Pemerintah di daerah.
Pasal 12
1. Menteri dalam melakukan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian
SPM Bidang Kesenian, dibantu oleh Inspektorat Jenderal.
2. Gubernur selaku wakil pemerintah di daerah dalam melakukan pengawasan
teknis atas penerapan dan pencapaian SPM Bidang Kesenian, dibantu oleh Badan
Pengawasan Daerah Provinsi berkoordinasi dengan Badan Pengawasan Daerah
Kabupaten/Kota.
3. Bupati/walikota melaksanakan pengawasan dalam penyelenggaraan pelayanan
kesenian sesuai SPM Bidang Kesenian di daerah masing-masing.
332 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
Pasal 13
1. Untuk mendorong masyarakat dalam berkesenian, pemerintah provinsi dan
kabupaten/kota wajib memberikan anugerah seni sekurang-kurangnya satu kali
dalam satu tahun.
2. Pemerintah kabupaten/kota sekurang-kurangnya satu kali dalam satu tahun
wajib menyampaikan kepada pemerintah provinsi daftar usulan insan pelaku
kesenian, baik perorangan dan/atau kelompok untuk memperoleh anugerah seni
di tingkat provinsi.
3. Pemerintah provinsi wajib melakukan seleksi terhadap usulan yang disampaikan
oleh pemerintah kabupaten/kota di wilayah kerjanya.
4. Pemerintah provinsi sekurang-kurangnya satu kali dalam satu tahun wajib
memberikan anugerah seni kepada insan pelaku kesenian di wilayah kerjanya
sesuai hasil seleksi sebagaimana dimaksud pada ayat (3).
5. Anugerah seni sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (4) diberikan dalam
bentuk piagam, barang, dan/atau uang kepada penerima anugerah seni.
6. Para penerima anugerah seni sebagaimana dimaksud pada ayat (3) oleh
pemerintah provinsi diusulkan kepada Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata
sebagai calon penerima anugerah/penghargaan seni tingkat nasional.
BAB X
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 14
Pada saat Peraturan Menteri ini berlaku, semua peraturan perundang-undangan
yang merupakan peraturan pelaksanaan dari Keputusan Menteri Kebudayaan dan
Pariwisata Nomor KM.43/PW.501/MKP/03 tentang Kewenangan Wajib dan Standar
Pelayanan Minimal Bidang Kesenian dinyatakan masih tetap berlaku sepanjang tidak
bertentangan dengan ketentuan dalam Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata
ini.
Pasal 15
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 23 Desember 2010
MENTERI KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA,
ttd
Ir. JERO WACIK, S.E
333 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
L
a
m
p
i
r
a
n

I


:

I
n
d
i
k
a
t
e
r

S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l

B
i
d
a
n
g

K
e
s
e
n
i
a
n
N
o
m
o
r


:

P
M
.

1
0
6
/
H
K
.
5
0
1
/
M
K
P
/
2
0
1
0
T
a
n
g
g
a
l


:

2
3

D
e
s
e
m
b
e
r

2
0
1
0
I
N
D
I
K
A
T
O
R

S
T
A
N
D
A
R

P
E
L
A
Y
A
N
A
N

M
I
N
I
M
A
L

B
I
D
A
N
G

K
E
S
E
N
I
A
N
N
o
.
J
e
n
i
s

P
e
l
a
y
a
n
a
n

D
a
s
a
r
S
t
a
n
d
a
r

P
e
l
a
y
a
n
a
n

M
i
n
i
m
a
l
B
a
t
a
s

W
a
k
t
u

P
e
n
c
a
p
a
i
a
n

(
t
a
h
u
n
)
S
a
t
u
a
n

K
e
r
j
a
/
L
e
m
b
a
g
a

P
e
n
a
n
g
g
u
n
g

J
a
w
a
b
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
N
i
l
a
i
1
2
3
4
5
6
7
1
P
e
l
i
n
d
u
n
g
a
n
,

P
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n
,

d
a
n

P
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

B
i
d
a
n
g

K
e
s
e
n
i
a
n
C
a
k
u
p
a
n

K
a
j
i
a
n

S
e
n
i

5
0
%

1
0
0
2
0
1
4
S
K
P
D

K
e
g
i
a
t
a
n

y
a
n
g

b
e
r
s
i
f
a
t

k
a
j
i
a
n

a
d
a
l
a
h
:
1
.

s
e
m
i
n
a
r
,
2
.

s
a
r
a
s
e
h
a
n
;
3
.

d
i
s
k
u
s
i
*
;
4
.

b
e
n
g
k
e
l

s
e
n
i

(
w
o
r
k
s
h
o
p

)
*
;
5
.

p
e
n
y
e
r
a
p
a
n

n
a
r
a
s
u
m
b
e
r
;
6
.

s
t
u
d
i

k
e
p
u
s
t
a
k
a
a
n
;
7
.

p
e
n
g
g
a
l
i
a
n
;
8
.

e
k
s
p
e
r
i
m
e
n
t
a
s
i
;
9
.

r
e
k
o
n
s
t
r
u
k
s
i
;
1
0
.

r
e
v
i
t
a
l
i
s
a
s
i
;
1
1
.

k
o
n
s
e
r
v
a
s
i
;
1
2
.

s
t
u
d
i

b
a
n
d
i
n
g
;
1
3
.

i
n
v
e
n
t
a
r
i
s
a
s
i
*
;
1
4
.

d
o
k
u
m
e
n
t
a
s
i
*
;

d
a
n
1
5
.

p
e
n
g
e
m
a
s
a
n

b
a
h
a
n

k
a
j
i
a
n
.
P
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
l
k
o
t
a
,

m
i
n
i
m
a
l

m
e
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

5
0
%

d
a
r
i

s
e
l
u
r
u
h

k
e
g
i
a
t
a
n

y
a
n
g

m
e
n
j
a
d
i

c
a
k
u
p
a
n

K
a
j
i
a
n

S
e
n
i
,

s
a
m
p
a
i

t
a
h
u
n

2
0
1
4
.
334 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
C
a
k
u
p
a
n

F
a
s
i
l
i
t
a
s
i

S
e
n
i

3
0
%
1
0
0
2
0
1
4
S
K
P
D
J
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

f
a
s
i
l
i
t
a
s
i

d
a
l
a
m

p
e
l
i
n
d
u
n
g
a
n
,

p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n
,

d
a
n

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

b
i
d
a
n
g

k
e
s
e
n
i
a
n

a
d
a
l
a
h
:
1
.

p
e
n
y
u
l
u
h
a
n

s
u
b
s
t
a
n
s
i
a
l

m
a
u
p
u
n

t
e
k
n
i
k
a
l
;
2
.

p
e
m
b
e
r
i
a
n

b
a
n
t
u
a
n
;
3
.

b
i
m
b
i
n
g
a
n

o
r
g
a
n
i
s
a
s
i
;
4
.

k
a
d
e
r
i
s
a
s
i
;
5
.

p
r
o
m
o
s
i
;
6
.

p
e
n
e
r
b
i
t
a
n

d
a
n

p
e
n
d
o
k
u
m
e
n
t
a
s
i
a
n
;

d
a
n
7
.

k
r
i
t
i
k

s
e
n
i
.
P
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
l
k
o
t
a
,

m
i
n
i
m
a
l

m
e
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

3
0
%

d
a
r
i

s
e
l
u
r
u
h

k
e
g
i
a
t
a
n

y
a
n
g

m
e
n
j
a
d
i

c
a
k
u
p
a
n

F
a
s
i
l
i
t
a
s
i

S
e
n
i
,

s
a
m
p
a
i

t
a
h
u
n

2
0
1
4
.
C
a
k
u
p
a
n

G
e
l
a
r

S
e
n
i

7
5
%
1
0
0
2
0
1
4
S
K
P
D
W
u
j
u
d

g
e
l
a
r

s
e
n
i

a
n
t
a
r
a

l
a
i
n
:
1
.

p
e
r
g
e
l
a
r
a
n
;
2
.

p
a
m
e
r
a
n
;
3
.

f
e
s
t
i
v
a
l
;

d
a
n
4
.
l
o
m
b
a
.

P
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
l
k
o
t
a
,

m
i
n
i
m
a
l

m
e
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

7
5
%

d
a
r
i

s
e
l
u
r
u
h

k
e
g
i
a
t
a
n

y
a
n
g

m
e
n
j
a
d
i

c
a
k
u
p
a
n

G
e
l
a
r

S
e
n
i
,

s
a
m
p
a
i

t
a
h
u
n

2
0
1
4
M
i
s
i

K
e
s
e
n
i
a
n

1
0
0
%
1
0
0
2
0
1
4
S
K
P
D
P
e
m
e
r
i
n
t
a
h

p
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a

w
a
j
i
b

m
e
n
g
a
d
a
k
a
n

m
i
s
i

k
e
s
e
n
i
a
n

a
n
t
a
r
-
d
a
e
r
a
h

s
e
k
u
r
a
n
g
k
u
r
a
n
g
n
y
a

s
a
t
u

k
a
l
i

d
a
l
a
m

s
e
t
a
h
u
n

d
a
l
a
m

r
a
n
g
k
a

p
e
r
t
u
k
a
r
a
n

b
u
d
a
y
a
,

d
i
p
l
o
m
a
s
i
,

d
a
n

p
r
o
m
o
s
i

k
e
s
e
n
i
a
n

d
i

d
a
e
r
a
h
n
y
a

k
e
l
u
a
r

d
a
e
r
a
h
.
P
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
l
k
o
t
a
,

m
e
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

1
0
0
%

c
a
k
u
p
a
n
M
i
s
i

K
e
s
e
n
i
a
n
,

s
a
m
p
a
i

t
a
h
u
n

2
0
1
4
.

i
2
S
a
r
a
n
a

d
a
n

P
r
a
s
a
r
a
n
a
C
a
k
u
p
a
n

S
u
m
b
e
r

O
a
y
a

M
a
n
u
s
i
a

K
e
s
e
n
i
a
n

2
5
%
1
0
0
2
0
1
4
S
K
P
D
D
a
l
a
m

b
e
r
b
a
g
a
i

k
e
g
i
a
t
a
n

p
e
l
i
n
d
u
n
g
a
n
,

p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n
,

d
a
n

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

s
e
n
i

d
i
p
e
r
l
u
k
a
n

k
u
a
l
i
f

k
a
s
i

S
u
m
b
e
r

D
a
y
a

M
a
n
u
s
i
a

(
S
D
M
)

K
e
s
e
n
i
a
n

s
e
b
a
g
a
i

b
e
r
i
k
u
t
:
1
.

s
a
r
j
a
n
a

s
e
n
i
;
2
.

p
a
k
a
r

s
e
n
i
;
3
.

p
a
m
o
n
g

b
u
d
a
y
a
*
;
4
.

s
e
n
i
m
a
n
/
b
u
d
a
y
a
w
a
n
*
;
5
.

k
r
i
t
i
k
u
s
;
6
.

i
n
s
a
n

m
e
d
i
a

m
a
s
s
a
;
7
.

p
e
n
g
u
s
a
h
a
;
d
a
n
8
.

p
e
n
y
a
n
d
a
n
g

d
a
n
a
.

P
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
,

m
e
n
y
e
d
i
a
k
a
n

m
i
n
i
m
a
l

2
5
%

d
a
r
i

c
a
k
u
p
a
n

S
u
m
b
e
r

D
a
y
a

M
a
n
u
s
i
a

K
e
s
e
n
i
a
n
,

s
a
m
p
a
i

t
a
h
u
n

2
0
1
4
.
335 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
C
a
k
u
p
a
n

T
e
m
p
a
t

1
0
0
%
1
0
0
2
0
1
4
S
K
P
D
P
e
m
e
r
i
n
t
a
h

p
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a

b
e
r
k
e
w
a
j
i
b
a
n

m
e
n
y
e
d
i
a
k
a
n

m
i
n
i
m
a
l
:
1
.

T
e
m
p
a
t

u
n
t
u
k

m
e
n
g
g
e
l
a
r

s
e
n
i

p
e
r
t
u
n
j
u
k
a
n

d
a
n

u
n
t
u
k

p
a
m
e
r
a
n
;

d
a
n
2
.

T
e
m
p
a
t

m
e
m
a
s
a
r
k
a
n

k
a
r
y
a

s
e
n
i

u
n
t
u
k

m
e
n
g
e
m
b
a
n
g
k
a
n

i
n
d
u
s
t
r
i

b
u
d
a
y
a
.
P
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
,

m
e
n
y
e
d
i
a
k
a
n

m
i
n
i
m
a
l

s
a
t
u

t
e
m
p
a
t

y
a
n
g

m
u
d
a
h

d
i
c
a
p
a
i

o
l
e
h

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
,

d
a
p
a
t

b
e
r
u
p
a

g
e
d
u
n
g

k
e
s
e
n
i
a
n

a
t
a
u

f
a
s
i
l
i
t
a
s
-
f
a
s
i
l
i
t
a
s

l
a
i
n

y
a
n
g

m
e
m
u
n
g
k
i
n
k
a
n

d
a
n

s
a
t
u

b
u
a
h

t
e
m
p
a
t

u
n
t
u
k

m
e
m
a
s
a
r
k
a
n

k
a
r
y
a

s
e
n
i
,

s
a
m
p
a
i

t
a
h
u
n

2
0
1
4
.

C
a
k
u
p
a
n

O
r
g
a
n
i
s
a
s
i

3
4
%
1
0
0
2
0
1
4
S
K
P
D
P
e
m
e
r
i
n
t
a
h

p
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a

m
e
m
b
e
n
t
u
k
:
1
.

O
r
g
a
n
i
s
a
s
i

s
t
r
u
k
t
u
r
a
l

y
a
n
g

m
e
n
a
n
g
a
n
i

k
e
s
e
n
i
a
n
2
.

L
e
m
b
a
g
a
/
d
e
w
a
n

k
e
s
e
n
i
a
n
3
.

K
h
u
s
u
s

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

p
r
o
v
i
n
s
i

m
e
m
b
e
n
t
u
k

T
a
m
a
n
B
u
d
a
y
a

s
e
b
a
g
a
i

U
P
T

y
a
n
g

m
e
n
a
n
g
a
n
i

k
e
s
e
n
i
a
n
.
P
r
o
v
i
n
s
i
,

k
a
b
u
p
a
t
e
n
/
k
o
t
a
,

m
i
n
i
m
a
l

m
e
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

3
4
%

d
a
r
i

k
u
p
a
n

O
r
g
a
n
i
s
a
s
i
,

s
a
m
p
a
i

t
a
h
u
n

2
0
1
4
.
C
a
t
a
t
a
n
:

k
e
g
i
a
t
a
n

d
e
n
g
a
n

t
a
n
d
a



m
e
r
u
p
a
k
a
n

k
e
g
i
a
t
a
n

p
r
i
o
r
i
t
a
s
M
E
N
T
E
R
I

K
E
B
U
D
A
Y
A
A
N

D
A
N

P
A
R
I
W
I
S
A
T
A
,

t
t
d

I
r
.

J
E
R
O

W
A
C
I
K
,

S
.
E
336 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
Lampiran II : Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata
Nomor : PM.106/HK.501/MKP/2010
Tanggal : 23 Desember 2010
PETUNJUK TEKNIS
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESENIAN
A. Latar Belakang
Kesenian yang ada, hid up, dan berkembang di daerah merupakan kekayaan
bangsa yang tidak ternilai harganya. Melalui Kesenian, kita sebagai bangsa dapat
menunjukkan jatidiri kita. Agar keberadaan Kesenian sebagai unsur budaya dapat
memberikan sumbangan terhadap kehidupan bangsa secara rohani dan jasmani,
diperlukan 3 (tiga) penanganan pokok, yaitu: pelindungan, pengembangan, dan
pemanfaatan.
Dalam kehidupan masyarakat sekarang, sebagian Kesenian telah mengalami
kepunahan maupun pendangkalan kandungan nilainya. Hal itu dapat disebabkan
oleh berbagai macam kondisi, baik yang bersifat alamiah maupun kesalahan
tindakan para pengelolanya, karena ketidakpedulian, ketidakmengertian, dan
sebab-sebab lainnya. Dleh karena itu, perlu adanya kegiatan pelindungan yang
dapat mencegah ancaman-ancaman kehidupannya. Sasaran pelindungan
Kesenian tergantung pada situasi jenis atau bentuk Kesenian yang dilindungi
meliputi peristiwa, materi, seniman, dan/atau konsumennya.
Pengembangan merupakan hal internal yang mutlak guna menyelaraskan
kehidupan rohani dan jasmani yang lebih baik. Dengan demikian, pengembangan
harus selalu mengutamakan kualitas, baik yang dikembangkan maupun
dampaknya terhadap masyarakat. Sasaran pengembangan diantaranya adalah
teknik penggarapan, materi peristiwa (event), seniman, dan dampak positifnya
terhadap masyarakat, baik secara jasmani maupun rohani.
Kehidupan Kesenian, yang bersifat sakral atau profan merupakan bagian dari
kehidupan masyarakat yang bermuara pada kesejahteraan lahir dan batin
secara seimbang. Sebagai akibat kurangnya pemahaman terhadap pemanfaatan
Kesenian demi kesejahteraan jasmani, seringkali tata nilai yang merupakan
konsumsi rohani dikorbankan.
Sebagai tindak lanjut Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah, dan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007
tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan
Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota, berdasarkan
peraturanperaturan tersebut maka kabupaten/kota pad a prinsipnya berhak
menentukan jenis dan mutu pelayanan umum yang harus disediakan berdasarkan
kewenangannya. Akan tetapi dalam rangka Negara Kesatuan, Pemerintah
berkewajiban menjamin agar pelayanan umum yang sangat mendasar dalam
bidang-bidang pemerintahan tertentu dapat menjangkau masyarakat secara
merata. Berdasarkan kewajiban tersebut, Pemerintah perlu menetapkan Standar
Pelayanan Minimal (SPM) secara nasional di bidang Kesenian.
337 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 ada beberapa bidang
Pemerintah yang wajib dilaksanakan oleh kabupaten/kota diantaranya adalah
bidang kebudayaan, dan salah satu unsur kebudayaan tersebut adalah Kesenian.
Berdasarkan kewajiban tersebut, maka Pemerintah Daerah berkewajiban
melaksanakan urusan di bidang kebudayaan, dalam hal ini Kesenian, dengan SPM
sebagai standar dan alat ukur pencapaiannya. Kewajiban Pemerintah Daerah di
bidang Kesenian tersebut meliputi aspek penanganan sub-bidang pelindungan,
pengembangan, dan pemanfaatan Kesenian.
Adanya penentuan SPM merupakan sarana yang tepat untuk memperjelas ruang
lingkup kewenangan yang dimiliki Daerah. SPM Bidang Kesenian merupakan
acuan bagi Pemerintah Daerah dalam melaksanakan pembangunan Kesenian
dalam konteks budayanya.
Kegiatan Kesenian pada dasarnya dilaksanakan oleh masyarakat sendiri sebagai
pemilik Kesenian itu. Pemerintah berperan sebagai motivator dan fasilitator.
Sebagai motivator, Pemerintah mendorong masyarakat untuk melaksanakan
perannya di bidang Kesenian yang menurut Pemerintah penting namun kurang
mendapat perhatian. Sebagai fasilitator, Pemerintah memberikan dukungan
hokum (legal) dan anggaran (fnansial) melalui Anggaran Pedapatan dan Belanja
Daerah (APBD).
Penyelenggaraan urusan wajib oleh Pemerintah Daerah adalah perwujudan
otonomi yang bertanggung jawab sebagaimana diamanatkan dalam Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, yang pada intinya
merupakan pemberian hak dan kewenangan Pemerintah kepada Pemerintah
Daerah dalam wujud tugas dan kewajiban yang harus dipikul oleh Pemerintah
Daerah. Tanpa mengurangi arti serta pentingnya prakarsa Pemerintahan Daerah
dalam penyelenggaraan otonominya, dan untuk menghindari terjadinya
kekosongan dalam penyelenggaraan pelayanan dasar kepada masyarakat, maka
provinsi serta kabupaten/kota wajib melaksanakan kewenangan dalam bidang
tertentu.
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
memberikan kewenangan luas, nyata, dan bertanggungjawab kepada Pemerintah
Daerah sehingga memberi peluang kepada Daerah agar leluasa mengatur dan
melaksanakan kewenangannya atas prakarsa sendiri sesuai dengan kepentingan
masyarakat setempat dan potensi setiap Daerah. Kewenangan ini pada dasarnya
merupakan upaya dalam pembagian urusan wajib antara Pemerintah dan
Pemerintah Daerah sebagai daerah otonom.
Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal menegaskan kewenangan Pemerintah
Daerah sesuai dengan kedudukannya sebagai Daerah Otonom meliputi
penyelenggaraan kewenangan pemerintahan otonom yang bersifat lintas
Daerah dan penyelengaraan di bidang Kesenian. Sedangkan kewenangan Daerah
sebagai wilayah administrasi merupakan pelaksanaan kewenangan Pemerintah
yang didekonsentrasikan kepada Pemerintah Daerah.
338 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
B. Pengertian
1. Seniman adalah insan yang berkiprah dan memiliki dedikasi, serta komitmen
dalam memajukan kehidupan kesenian dan kebudayaan.
2. Pergelaran Seni Pertunjukan adalah penyajian karya seni pertunjukan (tari,
musik, dan teater) sebagai pertanggungjawaban hasil karya seniman yang
dihadiri oleh para pengunjung/penonton dengan persia pan latihan-latihan
yang konseptual.
3. Festival Seni adalah suatu kegiatan yang menyajikan berbagai bentuk karya
budaya dan seni sejenis atau suatu bentuk seni yang memiliki kekhasan
masing-masing.
4. Pameran Seni rupa adalah kegiatan menyajikan karya-karya seni rupa, baik
hasil karya seniman yang diselenggarakan bersifat tunggal, bersama, statis,
atau dengan peragaan proses berkarya.
5. Pameran Seni media adalah kegiatan menyajikan karya-karya seni media,
baik hasil karya seniman yang diselenggarakan bersifat tunggal, bersama,
statis, atau dengan peragaan proses berkarya.
6. Kritik Seni adalah kegiatan intelektual dalam karya artistik o/eh para kritikus
yang merupakan jembatan antara karya seni dengan masyarakat pencinta
seni guna mengetahui apa yang terjadi, karya mana yang pantas dan mana
yang kurang pantas.
7. Industri Budaya adalah kegiatan berupa pengemasan dan selanjutnya
bermuara pada pemasaran karya seni, baik da/am bentuk penataan,
penyantunan, perekaman maupun penyajian /angsung serta jasa untuk
mendapatkan keuntungan ekonomi.
8. Sarasehan adalah pertemuan yang mengkaji suatu masalah yang dipakai
sebagai topik pembicaraan untuk mendapatkan tambahan informasi
kesenian yang digali.
9. Bengkel Seni (workshop) adalah kegiatan bimbingan seni yang disertai
dengan praktek.
10. Penyerapan Narasumbet adalah tanya jawab secara langsung dari narasumber
untuk mendapatkan bahan informasi yang selengkap-Iengkapnya mengenai
suatu bentuk seni.
11. Studi Kepustakaan adalah pengamatan dan penelitian kesenian dengan cara
mengamati dan melacak sumber-sumber tulisan.
12. Rekonstruksi adalah menyusun atau menata kembali kesenian yang hamper
punah dalam upaya mendapatkan gambaran bentuk seni sesuai dengan
aslinya.
13. Eksperimentasi adalah kegiatan mencoba terapkan sebuah gagasan atau
penemuan baru dalam kegiatan kreativitas seni, atau menerapkan sistem,
metode, maupun teknik untuk memudahkan dalam melaksanakan suatu
kegiatan atau memperoleh nilai tambah bagi karya seni.
14. Revitalisasi adalah kegiatan untuk meningkatkan peran dan fungsi unsur-
unsur budaya lama yang masih hidup di masyarakat dalam konteks baru
dengan tetap mempertahankan keasliannya.
15. Studi Banding adalah upaya mencari titik perbedaan dan titik persamaan
bagi satu atau lebih seni sejenis sebagai bahan penentuan identitas masing-
masing dan luas lingkup wilayah pengaruhnya.
16. lnventarisasi adalah kegiatan pencatatan keseluruhan unsur kebudayaan
yang ada di suatu wilayah, baik yang dimiliki oleh masyarakat maupun yang
sudah tercatat sebagai milik negara, bersifat fsik maupun nonfsik.
339 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
17. Dokumentasi adalah kegiatan pengumpulan dan penyimpanan data
terutama dari hasil penggalian di samping upaya-upaya lain dan kegiatan
pengolahan sarana dokumentasi yang bertujuan untuk menyimpan data
sebagai bahan pengkajian guna memenuhi berbagai kebutuhan di sam ping
sebagai upaya pemeliharaan.
18. Penyandang Dana adalah fgur perorangan atau institusi yang mampu
ditempatkan sebagai penyandang dana/penyumbang secara tetap ataupun
temporer dalam kegiatan-kegiatan kesenian di daerah.
19. Pengusaha adalah pelaku-pelaku industri yang telah memiliki komitmen
untuk memajukan kesenian di daerah, atau yang harus dilibatkan sebagai
“bapak angkat” bagi seniman atau organisasi kesenian.
20. Kaderisasi adalah usaha mempersiapkan kader-kader seniman untuk
mempertahankan kondisi yang ada dalam jangka waktu yang tidak terbatas
dengan mengupayakan peningkatannya secara vertikal dan horizontal
sehingga pelestarian kesenian berjalan secara berkesinambungan.
21. Kemampuan dan Potensi Daerah adalah kondisi keuangan daerah dan
sumber daya yang dimiliki daerah untuk menyelenggarakan urusan wajib
pemerintahan daerah dan dalam rangka pembelanjaan untuk membiayai
penerapan SPM.
22. Insan Media Massa adalah kolumnis atau jurnalis daerah provinsi atau kritikus
seni, kabupaten/kota yang mampu melakukan penilaian, justifkasi, klarifkasi
bagi terciptanya peningkatan apresiasi seni di masyarakat, sekaligus umpan
balik bagi kebijakan pengelolaan kesenian provinsi, kabupaten/kota.
23. Lomba Seni adalah suatu kegiatan yang mewadahi adu prestasi secara
langsung melalui keunggulan menciptakan atau kemahiran menyajikan
suatu bentuk karya seni.
24. Masyarakat Pendukung adalah kelompok pencinta dan pemerhati jenis
dan bentuk kesenian di daerah yang dapat dijadikan narasumber pada
pengelolaan kegiatan kesenian daerah.
25. Pakar Seni adalah tenaga ahli di bidang kesenian. Termasuk dalam pakar seni
adalah tenaga yang ahli menata gelar seni pertunjukan (dramaturg), dan
Kurator yang melakukan pengemasan dan pemaknaan pada setiap kegiatan
pameran seni rupa dan seni media. Bila tidak tersedia dapat diambil dari
perguruan tinggi dan daerah lain sebagai mitra kerjasama.
26. Sarjana Seni adalah orang yang telah mengikuti pendidikan formal kesenian
di perguruan tinggi, yang kemungkinan telah tersedia di daerah. Bila tidak
tersedia dapat diambil dari perguruan tinggi dan daerah lain sebagai mitra
kerjasama.
27. Pamong Budaya adalah petugas dalam jabatan fungsional Daerah yang
berkedudukan di Provinsi, Kabupaten/Kota. Pejabat fungsional ini bertugas
menjembatani hubungan teknis fungsional antara pemerintah dan
masyarakat.
28. Pemberian Bantuan adalah pemberian bantuan berupa material atau fnancial
sebagai upaya memberikan dorongan atau rangsangan untuk menambah
gairah berkarya kepada seniman dan/atau organisasi kesenian yang
berprestasi agar lebih mampu membina dan mengembangkan kreativitas
berkarya di bidang seni masing-masing.
29. Penerbitan dan Pendokumentasian adalah upaya menambah/memperluas
karya dengan jalan menerbitkan naskah selain untuk disebarluaskan juga
untuk didokumentasikan sebagai upaya menjaga keberadaan karya tersebut.
340 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
30. Penyuluhan adalah kegiatan untuk memberikan tuntunan, petunjuk,
dorongan, pengarahan dan penambahan pengetahuan untuk menjaga dan
menjamin kelangsungan kehidupan suatu jenis kesenian.
31. Promosi adalah upaya menyebarluaskan seni melalui usaha/kegiatan
komersial yang sehat.
32. Seniman/Budayawan adalah adalah insan yang berkiprah dan memiliki
dedikasi, serta komitmen dalam memajukan kehidupan kesenian dan
kebudayaan.
C. Tujuan dan Sasaran
Tujuan secara umum dari Peraturan ini adalah untuk melindungi,
mengembangkan, dan memanfaatkan Kesenian Indonesia dalam rangka
mewujudkan kehidupan kebudayaan yang maju, dinamis, berwawasan
lingkungan, mampu menyejahterakan dan mencerdaskan kehidupan bangsa,
meningkatkan peradaban, persatuan, serta persahabatan antar-daerah.
Secara khusus peraturan ini bertujuan untuk memberikan pedoman bagi daerah
untuk melayani masyarakat dalam kegiatan:
1. melindungi jenis dan bentuk Kesenian sebagai upaya pencegahan dan
penanggulangan gejala yang menimbulkan kerusakan atau kepunahan;
2. mengembangkan jenis dan bentuk Kesenian sebagai upaya penyebarluasan
dan pendalaman serta peningkatan mutu budaya bangsa; dan
3. memanfaatkan jenis dan bentuk Kesenian untuk kepentingan kesejahteraan
masyarakat untuk kepentingan ritual, pendidikan, ilmu pengetahuan,
pariwisata, dan ekonomi.
Sasaran dari peraturan ini adalah:
1. bentuk dan jenis Kesenian yang ada, hidup, dan berkembang di daerah
provinsi, kabupaten/kota;
2. acara dan peristiwa di provinsi, kabupaten/kota yang menggunakan
Kesenian sebagai bag ian yang tak terpisahkan; dan
3. seniman pencipta, penyaji, peneliti, kritikus, kurator, dramaturg, dan
organisasi Kesenian serta masyarakat pelaku dan/atau penikmat Kesenian.
D. Ruang Lingkup
SPM ini mencakup tiga aspek penanganan Kesenian yaitu:
1. pelindungan;
2. pengembangan; dan
3. pemanfaatan.
Masing-masing aspek merupakan satu kesatuan yang tidak dapat terpisahkan,
akan tetapi tidak tertutup kemungkinan adanya penekanan pada satu dan/atau
lebih aspek pada saat pelaksanaan kegiatan.
Kegiatan yang menjadi bag ian dari ruang lingkup peraturan ini meliputi:
1. kajian seni;
2. gelar seni;
3. misi kesenian;
4. fasilitasi seni;
5. sumber daya manusia bidang kesenian;
6. tempat; dan
7. organisasi.
341 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
E. Standar Pelayanan Minimal Sub-Bidang Pelindungan, Pengembangan dan
Pemanfaatan Kesenian
1. Kajian Seni
Kajian seni adalah meneliti penanganan kesenian untuk mengetahui apakah
pelaksanaan penanganan kesenian itu sesuai dengan tujuan pengelolaannya
dan menghasilkan data serta peta situasi kesenian di daerah.
Kegiatan yang bersifat kajian adalah:
1. seminar;
2. sarasehan;
3. diskusi;
4. bengkel seni (workshop);
5. penyerapan narasumber;
6. studi kepustakaan;
7. penggalian;
8. eksperimentasi;
9. rekonstruksi;
10. revitalisasi;
11. konservasi;
12. studi banding;
13. inventarisasi;
14. dokumentasi; dan
15. pengemasan bahan kajian
Dalam hal kegiatan eksperimentasi sebagaimana, yang mengakibatkan
terjadinya kerusakan, kehilangan, atau kemusnahan aspek kebudayaan harus
didahului dengan penelitian.
Dalam melaksanakan kegiatan di bidang kajian seni, pemerintah provinsi
dan kabupaten/kota sekurang-kurangnya (1) satu kali dalam (1) satu tahun
berkewajiban untuk menyelenggarakan 7 (tujuh) atau 8 (delapan) kegiatan
dari 15 (lima belas) kajian seni di wilayah kerjanya sampai tahun 2014.
Berdasarkan hasil kajian diperoleh data dan peta situasi kehidupan Kesenian
di daerah sehingga daerah dapat mengidentifkasi jenis-jenis kajian seni yang
perlu difasilitasi.
2. Fasilitasi Seni
Fasilitasi Seni adalah dukungan bagi Kesenian di daerah agar dapat hidup
lebih layak.
Jenis-jenis fasilitasi dalam pelindungan, pengembangan, dan pemanfaatan
bidang Kesenian adalah:
1. penyuluhan substansial maupun teknikal;
2. pemberian bantuan;
3. bimbingan organisasi;
4. kaderisasi;
5. promosi;
6. penerbitan dan pendokumentasian; dan
7. kritik seni.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota wajib mendorong dan memfasilitasi
342 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
pakar seni untuk melaksanakan kritik seni di daerahnya, sebagai upaya
meningkatkan kualitas Kesenian di daerah.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota wajib menyediakan ruang untuk
kegiatan kritik seni di media cetak dan/atau di media elektronik.
Kritik seni dapat dilakukan terhadap gelar seni maupun kemasan industry
budaya dan/atau berdiri sendiri sebagai upaya menyelamatkan Kesenian dari
perkembangan yang tidak diinginkan, dan mendorong perkembangan yang
sehat serta berkualitas.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota berkewajiban menyelenggarakan
seluruh fasilitasi sesuai dengan kemampuan yang tersedia untuk
kegiatankegiatan kesenian yang diselenggarakan masyarakat, minimal 1
(satu) atau 2 (dua) kegiatan fasilitasi seni sampai tahun 2014.
3. Gelar Seni
Gelar seni adalah ajang pertanggungjawaban kegiatan kesenian dalam
peristiwa tertentu baik yang sakral (untuk kepentingan peribadatan atau
upacara adat), sajian artistik (sajian yang khusus untuk dihayati secara estetis),
maupun profan lainnya (sebagai kelengkapan upacara kenegaraan, resepsi,
hiburan, pertunjukan, dan lain-lain).
Sebagai upaya menyemaraKkan kehidupan Kesenian di daerah, pemerintah
provinsi dan kabupaten/kota wajib melaksanakan dan mendorong
penyelenggaraan gelar seni di daerahnya.
Wujud gelar seni adalah:
1. pergelaran;
2. pameran;
3. festival; dan
4. lomba.
Untuk mendorong gelar seni secara intensif, tempat-tempat hiburan dan hotel
yang ada di daerah wajib mementaskan Kesenian daerah dengan frekuensi
yang memadai dan memperoleh kontribusi yang layak.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota berkewajiban menyelenggarakan
minimal 3 (tiga) dari 4 (em pat) kegiatan gelar seni sampai tahun 2014.
4. Misi Kesenian
Misi kesenian adalah kegiatan yang dilakukan oleh satu orang atau lebih dan
atau sekelompok seniman/seniwati yang dipersiapkan untuk melaksanakan
penyajian seni bagi keperluan suatu duta seni, baik di dalam negeri maupun
ke luar negeri untuk kepentingan penyebarluasan suatu atau beberapa
bentukseni dan pengenalan suatu jatidiri.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota wajib mengadakan misi kesenian
antar-daerah sekurang-kurangnya satu kali dalam setahun dalam rangka
pertukaran budaya, diplomasi, dan promosi Kesenian di daerahnya keluar
daerah.
343 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KESENIAN
Materi dan penampilan penyajian dalam misi kesenian harus tidak merugikan
nama baik daerah/suku bangsa/bangsa yang diwakilinya.
Kegiatan misi kesenian di dalam negeri wajib memperhatikan:
1. kejelasan daerah tujuan;
2. kejelasan materi misi secara kua/itatif dan kuantitatif;
3. ketepatan pengemasan; dan
4. kesepakatan teknis dan administrasi antara pengirim misi dengan
penerima misi.
Pemerintah kabupaten/kota berkewajiban memberikan bantuan dalam arti
luas guna terselenggaranya misi kesenian, baik antar daerah, maupun ke luar
negeri.
5. Sumber Oaya Manusia Bidang Kesenian
Dalam berbagai kegiatan pelindungan, pengembangan, dan pemanfaatan
seni diperlukan kualifkasi 8umber Daya Manusia (8DM) Kesenian sebagai
berikut:
1. sarjana seni;
2. pakar seni;
3. pamong budaya;
4. seniman/budayawan;
5. kritikus;
6. insan media massa;
7. pengusaha;dan
8. penyandang dana.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota berkewajiban menumbuhkan
partisipasi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan 8DM dalam pelindungan,
pengembangan, dan pemanfaatan kesenian, minimal 2 (dua) dari (8) delapan
kualifkasi SOM sampai tahun 2014, yaitu:
1. seniman/budayawan; dan
2. pamong budaya.
6. Tempat
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota berkewajiban menyediakan
minimal:
1. Tempat untuk menggelar seni pertunjukan dan untuk pameran; dan
2. Tempat memasarkan karya seni untuk mengembangkan industri budaya.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota wajib mendorong dan membuka
peluang bagi masyarakat untuk menumbuhkan industri budaya untuk
meningkatkan perekonomian daerah melalui Kesenian.
Industri budaya meliputi kegiatan berupa pemasaran karya seni, baik dalam
bentuk penataan, penyantunan, perekaman, maupun penyajian langsung
serta jasa untuk mendapatkan keuntungan.
Khusus untuk kemasan dengan media rekam, harus mempunyai akses studio
rekaman yang memadai, baik yang berdomisili di daerah itu, maupun di luar
daerahnya.
Pemerintah provinsi dan kabupaten/kota wajib mempunyai sarana promosi
melalui media cetak dan elektronik.
344 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PerMenbudpar NO. PM.106/HK.501/MKP/2010
Dana yang diperoleh dari hasil industri budaya, baik yang dipungut oleh
daerah, maupun keuntungan pelaku industri budaya, sebagian wajib
digunakan kembali untuk kepentingan kajian, fasilitasi gelar seni, dan proses
kritik seni, sehingga kehidupan Kesenian dapat berkesinambungan.
7. Organisasi
Pemerintah provinsi, kabupaten/kota membentuk:
1. Organisasi struktural yang menangani kesenian
2. Lembaga/dewan kesenian
3. Khusus pemerintahan provinsi membentuk Taman Budaya sebagai UPT
yang menangani kesenian
Provinsi, kabupaten/kota, minimal melaksanakan 1 (satu) dari 3 (tiga) cakupan
Organisasi, sampai tahun 2014.
MENTERI KEBUDAYAAN DAN
PARIWISATA,
ttd
Ir. JERO WACIK, S.E
347 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERATURAN MENTERI PERTANIAN
NOMOR: 65/Permentan/OT.140/12/2010
TENTANG
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI PERTANIAN,
Menimbang :
1. bahwa berdasarkan Pasal 7 ayat (2) huruf m dan Pasal 8 Peraturan Pemerintah
Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Antara Pemerintah,
Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten /Kota,
ketahanan pangan merupakan urusan wajib;
2. bahwa keberhasilan urusan wajib ketahanan pangan tercermin berdasarkan
target capaian jenis pelayan dasar dan indikator Standar Pelayanan Minimal
bidang ketahanan pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota, yang pelaksanaannya
dilakukan secara bertahap;
3. bahwa sehubungan dengan hal tersebut di atas dan agar pelaksanaan urusan
ketahanan pangan dapat berjalan lancar dan berhasil baik, perlu menetapkan
Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/
Kota;
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1996 tentang Pangan (Lembaran Negara Tahun
1996 Nomor 99, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3656);
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4437) juncto
Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 59,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 4844);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan
(Lembaran Negara Tahun 2002 Nomor 142, Tambahan Lembaran Negara Nomor
4254);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor
150, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4585);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 82,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 4737);
348 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
6. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat
Daerah (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 4741);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor
19, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4819);
8. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 tentang Pembentukan Kabinet
Indonesia Bersatu II;
9. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi
Kementerian Pertanian;
10. Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas, dan
Fungsi Kementerian Negara Serta Susunan Organisasi Tugas, dan Fungsi Eselon I
Kementerian Negara;
11. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 61/Permentan /OT.140/10/2010 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pertanian;
Memperhatikan : Hasil rekomendasi Sidang Dewan Pertimbangan Otonomi
Daerah tanggal 12 Agustus 2010;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI PERTANIAN TENTANG STANDAR
PELAYAN MINIMAL BIDANG KETAHANAN PANGAN PROVINSI
DAN KABUPATEN/KOTA.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:
1. Ketahanan Pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang
tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun mutunya,
aman, merata, dan terjangkau.
2. Standar Pelayanan Minimal (SPM) adalah ketentuan tentang jenis dan mutu
pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh
setiap warga secara minimal.
3. Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan Pangan adalah ketentuan tentang
jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah yang
berhak diperoleh setiap warga secara minimal, yang kualitas pencapaiannya
merupakan tolok ukur kinerja pelayanan ketahanan pangan yang diselenggarakan
oleh daerah provinsi dan kabupaten/kota.
4. Pelayanan Dasar adalah jenis pelayanan publik yang mendasar dan mutlak untuk
memenuhi kebutuhan dasar masyarakat dalam kehidupan sosial, ekonomi, dan
pemerintahan.
5. Pelayanan Dasar Bidang Ketahanan Pangan adalah pelayanan dasar untuk
mewujudkan ketersediaan pangan yang cukup, aman, bermutu, bergizi dan
beragam serta tersebar merata di seluruh wilayah dan terjangkau oleh daya beli
masyarakat.
349 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
6. Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan
untuk menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapaian
SPM berupa masukan, proses, hasil dan/atau manfaat pelayanan.
7. Batas waktu pencapaian adalah batas waktu untuk mencapai target jenis
pelayanan bidang ketahanan pangan secara bertahap sesuai dengan indikator
dan nilai yang ditetapkan.
8. Lembaga Ketahanan Pangan Provinsi adalah lembaga yang menyelenggarakan
urusan Pemerintahan Provinsi di bidang ketahanan pangan.
9. Lembaga Ketahanan Pangan Kabupaten/Kota adalah lembaga yang
menyelenggarakan urusan Pemerintahan Kabupaten/Kota di bidang ketahanan
pangan.
10. Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.
11. Pemerintah Daerah adalah Gubernur dan Bupati/Walikota dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
12. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
Pemerintah Daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan
dengan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud
dalam Undang-Undang Dasar Republik Indonesia.
BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
Pasal 2
Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Ketahanan Pangan terdiri atas SPM Bidang
Ketahanan Pangan Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota
Pasal 3
Dalam hal ketentuan SPM Bidang Ketahanan Pangan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 2, ditentukan 4 (empat) jenis pelayanan dasar :
1. Ketersediaan dan Cadangan Pangan;
2. Distribusi dan Akses Pangan;
3. Penganekaragaman dan Keamanan Pangan; dan
4. Penanganan Kerawanan Pangan.
Pasal 4
(1) Pelayanan Dasar SPM Bidang Ketahanan Pangan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3, diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota.
(2) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dijabarkan dalam
bentuk indikator kinerja untuk target capaian Tahun 2015.
350 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
Pasal 5
Penjabaran indikator kinerja Pemerintah Daerah Provinsi dalam target capaian tahun
2015:
a. Ketersediaan dan Cadangan Pangan:
Penguatan cadangan pangan 60% pada tahun 2015.
b. Distribusi dan Akses Pangan:
Ketersediaan informasi pasokan, harga dan akses pangan di daerah 100% pada
tahun 2015.
c. Penganekaragaman dan Keamanan Pangan:
Pengawasan dan pembinaan keamanan pangan 80% pada tahun 2015.
d. Penanganan Kerawanan Pangan:
Penanganan daerah rawan pangan 60% pada tahun 2015.
Pasal 6
Penjabaran indikator kinerja Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota target capaian 2015;
a. Ketersediaan dan Cadangan Pangan:
1. Ketersediaan energi dan protein perkapita 90% pada tahun 2015;
2. Penguatan cadangan pangan 60% pada tahun 2015.
b. Distribusi dan Akses Pangan:
1. Ketersediaan informasi pasokan, harga dan akses pangan di daerah 90%
pada tahun 2015;
2. Stabilitas harga dan pasokan pangan 90% tahun 2015.
c. Penganekaragaman dan Keamanan Pangan:
1. Pencapaian skor Pola Pangan Harapan (PPH) 90% pada tahun 2015;
2. Pengawasan dan pembinaan kemanan pangan 80% pada tahun 2015.
d. Penanganan Kerawanan Pangan:
Penanganan daerah rawan pangan 60% pada tahun 2015.
BAB III
PENGORGANISASIAN
Pasal 7
1. Gubernur bertanggung jawab penuh atas penyelenggaraan SPM Bidang
Ketahanan Pangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 yang dilaksanakan oleh
perangkat daerah provinsi.
2. Bupati/Walikota bertanggung jawab penuh atas penyelenggaraan SPM Bidang
Ketahanan Pangan sebagaimana dimaksud dalam pasal 6 yang dilaksanakan oleh
perangkat daerah kabupaten/kota.
Pasal 8
1. Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 secara operasional
dikoordinasikan oleh Badan/Kantor Ketahanan Pangan Daerah Provinsi dan
Daerah Kabupaten/Kota.
2. Penyelenggaraan SPM Bidang Ketahanan Pangan dilaksanakan oleh perangkat
daerah yang mempunyai kualifkasi dan kompetensi di bidangnya.
351 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
BAB IV
PELAKSANAAN
Pasal 9
1. SPM Bidang Ketahanan Pangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 dan
6 merupakan acuan dalam perencanaan program pencapaian target standar
pelayanan minimal, baik oleh Pemerintah Daerah Provinsi maupun Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota.
2. Perencanaan program pencapaian target sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
dilaksanakan secara bertahap sesuai petunjuk teknis SPM Bidang Ketahanan
Pangan.
BAB V
PELAPORAN
Pasal 10
1. Gubernur dan Bupati/Walikota wajib menyampaikan laporan teknis tahunan
kinerja penerapan dan pencapaian pelayanan ketahanan pangan kepada Menteri
Pertanian melalui Kepala Badan Ketahanan Pangan.
2. Kepala Badan Ketahanan Pangan atas nama Menteri Pertanian melakukan
pembinaan dan pengawasan teknis penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan.
BAB VI
MONITORING DAN EVALUASI
Pasal 11
1. Untuk menjamin pelayanan dasar kepada masyarakat dilakukan monitoring dan
evaluasi atas penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan Daerah, sesuai peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
2. Monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan oleh
Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Daerah.
Pasal 12
Hasil monitoring dan evaluasi penerapan dan pencapaian SPM Bidang Ketahanan
Pangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 dijadikan bahan:
a. masukan bagi pengembangan kapasitas pemerintah daerah dalam pencapaian
SPM Bidang Ketahanan Pangan;
b. pertimbangan dalam pembinaan dan pengawasan penerapan SPM Bidang
Ketahanan Pangan;
c. pertimbangan dalam pemberian penghargaan bagi pemerintah daerah yang
berprestasi sangat baik sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku;
dan
d. pertimbangan dalam memberikan sanksi kepada Pemerintah Kabupaten/
Kota yang tidak berhasil mencapai SPM Bidang Ketahanan Pangan dengan baik
dalam batas waktu yang ditetapkan dengan mempertimbangkan kondisi khusus
Daerah yang bersangkutan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.
352 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
BAB VII
PENGEMBANGAN KAPASITAS
Pasal 13
1. Tindak lanjut hasil monitoring dan evaluasi atas penerapan dan pencapaian
SPM Bidang Ketahanan Pangan provinsi dan kabupaten/kota, dilakukan
pengembangan kapasitas untuk mendukung penerapan dan pencapaian SPM
Bidang Ketahanan Pangan.
2. Pengembangan kapasitas untuk mendukung penerapan dan pencapaian SPM
Bidang Ketahanan Pangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan
oleh Kepala Badan Ketahanan Pangan atas nama Menteri Pertanian.
Pasal 14
1. Pengembangan kapasitas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 dilakukan
melalui peningkatan kemampuan sistem kelembagaan, personil dan keuangan,
baik oleh Pemerintah maupun Pemerintah Daerah.
2. Peningkatan kemampuan sistem kelembagaan, personil dan keuangan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui pemberian orientasi
umum, petunjuk teknis, bimbingan teknis, pendidikan dan pelatihan, dan/atau
bantuan lainnya.
BAB VIII
PENDANAAN
Pasal 15
Pendanaan untuk penyusunan, penetapan, pelaporan, monitoring dan evaluasi,
pembinaan dan pengawasan, pembangunan sistem dan/atau sub sistem informasi
manajemen, serta pengembangan kapasitas guna mendukung penyelenggaraan
SPM Bidang Ketahanan Pangan yang menjadi tugas dan tanggung jawab Pemerintah,
dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Kementerian
Pertanian.
Pasal 16
Pendanaan untuk penerapan, pencapaian kinerja/target, pelaporan, monitoring dan
evaluasi, pembinaan dan pengawasan, pembangunan sub sistem manajemen, serta
pengembangan kapasitas yang menjadi tugas dan tanggung jawab pemerintahan
daerah dibebankan pada Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) provinsi dan
kabupaten/kota sesuai kewenangannya.
BAB IX
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 17
1. Pembinaan teknis penerapan dan pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan
dilakukan sesuai petunjuk teknis.
353 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
2. Pembinaan teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat didelegasikan
kepada Gubernur selaku wakil Pemerintah di daerah, setelah dikoordinasikan
dengan Kementerian Dalam Negeri
Pasal 18
1. Kepala Badan Ketahanan Pangan atas nama Menteri Pertanian dibantu Inspektur
Jenderal Kementerian Pertanian melakukan pengawasan teknis atas penerapan
dan pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan pemerintahan daerah.
2. Gubernur selaku wakil Pemerintah di Daerah melakukan pengawasan teknis atas
penerapan dan pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan Provinsi.
3. Bupati/Walikota melakukan pengawasan teknis atas penerapan dan pencapaian
SPM Bidang Ketahanan Pangan Kabupaten/Kota.
BAB X
KETENTUAN LAIN-LAIN
Pasal 19
Di luar jenis pelayanan dasar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3, provinsi dan
kabupaten/kota tertentu wajib menyelenggarakan jenis pelayanan sesuai kebutuhan,
karakteristik, dan potensi daerah.
Pasal 20
SPM bidang ketahanan pangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5, dan Pasal 6,
diberlakukan juga untuk Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
BAB XI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 21
Ketentuan lebih lanjut Pembinaan teknis yang dibuat Kementerian Pertanian
dalam Pelaksanaan SPM Bidang Ketahanan Pangan Pemerintah daerah provinsi dan
kabupaten/kota sebagaimana terlampir, merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dalam peraturan ini, yang terdiri atas:
1. Lampiran I. Petunjuk Teknis Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan Pangan
Provinsi dan Kabupaten/Kota.
2. Lampiran II. Petunjuk Teknis Perencanaan Pembiayaan Pencapaian Standar
Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota.
3. Lampiran III. Penjelasan Modul Pembiayaan Standar Pelayanan Minimal Bidang
Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota.
4. Lampiran IV. Stándar Pembiayaan Stándar Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan
Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota.
354 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
Pasal 22
Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, Peraturan Menteri Pertanian ini diundangkan
dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal
MENTERI PERTANIAN,
Ttd
SUSWONO
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 28 Desember 2010
MENTERI HUKUM DAN HAM
REPUBLIK INDONESIA,
Ttd
PATRIALIS AKBAR
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2010 NOMOR 670
355 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PERTANIAN
NOMOR : 65/Permentan/OT.140/12/2010
TANGGAL : 22 Desember 2010

PETUNJUK TEKNIS
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Ketahanan Pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang
tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun mutunya,
aman, merata dan terjangkau. Oleh karena terpenuhinya pangan menjadi hak
asasi bagi masyarakat, melalui Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah, dan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang
Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah
Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kebupaten/Kota dalam Pasal 7 huruf m dan
Pasal 8, urusan Ketahanan Pangan merupakan urusan wajib berkaitan dengan
pelayanan dasar dalam pemenuhan kebutuhan hidup minimal.
Dalam penyelenggaran ketahanan pangan, peran pemerintahan provinsi
dan kabupaten/kota dalam mewujudkan ketahanan pangan sebagaimana
diamanatkan dalam Pasal 13 Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 adalah
melaksanakan dan bertanggung jawab terhadap penyelenggaraan ketahanan
pangan di wilayah masing-masing dan mendorong keikutsertaan masyarakat
dalam penyelenggaraan ketahanan pangan, dilakukan dengan : (a) memberikan
informasi dan pendidikan ketahanan pangan; (b) meningkatkan motivasi
masyarakat; (c) membantu kelancaran penyelenggaraan ketahanan pangan; (d)
meningkatkan kemandirian ketahanan pangan.
Ketahanan pangan dengan prinsip kemandirian dan berkelanjutan senantiasa
harus diwujudkan dari waktu ke waktu, sebagai prasyarat bagi keberlanjutan
eksistensi bangsa Indonesia.
Upaya mewujudkan ketahanan pangan tidak terlepas dari pengaruh faktor-
faktor internal maupun eksternal yang terus berubah secara dinamis. Dinamika
dan kompleksitas ketahanan pangan menimbulkan berbagai permasalahan
dan tantangan serta potensi dan peluang yang terus berkembang yang perlu
diantisipasi dan diatasi melalui kerjasama yang harmonis antar seluruh pihak
terkait dalam mewujudkan ketahanan pangan.
356 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
alah satu komitmen Indonesia dalam penanganan masalah ketahanan pangan
adalah mendukung MDGs dalam penurunan jumlah penduduk yang menderita
kelaparan separuhnya sampai tahun 2015. Hal ini merupakan dasar penentuan
nilai capaian penurunan jumlah penduduk rawan pangan yang disesuaikan
dengan potensi dan kemampuan baik di tingkat pusat maupun daerah, bahwa
kita hanya mampu menentukan target capaian sebesar 75 persen dari target
MDGs tersebut.
Dalam pelaksanaan tugas dan fungsi Badan Ketahanan Pangan yang meliputi
pengkajian, perumusan kebijakan dan pengembangan ketahanan pangan,
diimplementasikan dalam bentuk beberapa program aksi yang dilaksanakan di
kabupaten/kota. Pengembangan ketahanan pangan yang telah dilaksanakan
dalam bentuk Desa Mandiri Pangan, Pengembangan Lembaga Distribusi Pangan
Masyarakat (LDPM), percepatan penganekaragaman konsumsi pangan.
Penyelenggaran SPM Ketahanan pangan mencakup tiga aspek penting
ketahanan pangan, yang dapat digunakan sebagai indikator pencapaian standar
pelayanan ketahanan pangan, yaitu (a) ketersediaan pangan, yang diartikan
bahwa pangan tersedia cukup untuk memenuhi kebutuhan seluruh penduduk,
baik jumlah maupun mutunya serta aman, (b) distribusi pangan, adalah pasokan
pangan yang dapat menjangkau keseluruh wilayah sehingga harga stabil dan
terjangkau oleh rumah tangga, dan (c) konsumsi pangan, adalah setiap rumah
tangga dapat mengakses pangan yang cukup dan mampu mengelola konsumsi
yang beragam, bergizi dan seimbang serta preferensinya.
Dari ke tiga aspek ketahanan pangan tersebut di atas, maka Standar Pelayanan
Minimal Bidang Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota, terdiri dari 4
(empat) jenis pelayanan dasar :
1. Bidang ketersediaan dan cadangan pangan;
2. Bidang distribusi dan akses pangan;
3. Bidang penganekaragaman dan keamanan pangan;
4. Bidang penanganan kerawanan pangan.
B. Maksud dan Tujuan
Maksud ditetapkannya petunjuk teknis Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang
Ketahanan Pangan adalah sebagai pedoman/acuan bagi Pemerintahan Daerah
Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota dalam menyelenggarakan
urusan wajib di bidang ketahanan pangan.
Tujuan penetapan petunjuk teknis Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan
Pangan untuk :
1. Meningkatkan penanganan ketersediaan dan cadangan pangan;
2. Meningkatkan distribusi dan akses pangan sampai tingkat rumah tangga;
3. Meningkatkan keragaman konsumsi dan keamanan pangan terhadap
pangan lokal;
4. Menangani kerawanan pangan pada masyarakat miskin.
357 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
PELAYANAN KETERSEDIAAN DAN CADANGAN PANGAN
A. Gambaran Umum
Ketersediaan pangan berfungsi menjamin pasokan pangan untuk memenuhi
kebutuhan seluruh penduduk, dari segi kuantitas, kualitas, keragaman dan
keamanannya. Ketersediaan pangan dapat dipenuhi dari tiga sumber yaitu:
(1) produksi dalam negeri; (2) pemasokan pangan; (3) pengelolaan cadangan
pangan.
Jumlah penduduk yang besar dan kemampuan ekonomi relatif lemah, maka
kemauan untuk tetap menjadi bangsa yang mandiri di bidang pangan harus
terus diupayakan dari produk dalam negeri. Hal yang perlu disadari adalah
kemampuan memenuhi kebutuhan pangan dari produksi sendiri, khususnya
bahan pangan pokok juga menyangkut harkat martabat dan kelanjutan
eksistensi bangsa. Sedangkan impor pangan merupakan pilihan akhir, apabila
terjadi kelangkaan produksi dalam negeri.
Pengelolaan cadangan pangan harus dilakukan oleh pemerintah, pemerintah
provinsi, pemerintah kabupaten/kota, pemerintah desa/kelurahan dan
masyarakat, sesuai amanat Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002.
Cadangan pangan merupakan salah satu komponen penting dalam ketersediaan
pangan, karena cadangan pangan merupakan sumber pasokan untuk mengisi
kesenjangan antara produksi dan kebutuhan dalam negeri atau daerah dari
waktu ke waktu.
Cadangan pangan terdiri dari cadangan pangan pemerintah dan cadangan
pangan masyarakat. Cadangan pangan pemerintah terdiri dari pemerintah pusat,
pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota, yang mencakup pangan
tertentu yang bersifat pangan pokok. Cadangan pangan pemerintah khususnya
beras dikelola oleh Perum Bulog. Untuk cadangan pangan pemerintah daerah,
termasuk cadangan pangan pemerintah desa, diatur pada Peraturan Menteri
Dalam Negri Nomor 30 Tahun 2008 tentang Cadangan Pangan Pemerintah Desa.
Untuk cadangan pangan masyarakat meliputi rumah tangga, pedagang dan
industri pengolahan.
Penyelenggaraan penguatan cadangan pangan pemerintah daerah dapat
dilakukan melalui pengembangan lumbung pangan masyarakat dan
pemberdayaan masyarakat. Dengan kegiatan tersebut diharapkan masyarakat
mampu memberdayakan kelembagaan lumbung pangan yang mandiri.
Pencapaian Standar Pelayanan Minimal ketersediaan pangan dan cadangan
pangan, dioperasionalkan melalui indikator ketersediaan energi dan protein per
kapita, dan indikator penguatan cadangan pangan.
358 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
B. Indikator dan Operasional
B.1. Indikator Ketersediaan Energi Dan Protein Per Kapita
1. Pengertian
a. Ketersediaan Pangan adalah tersedianya pangan dari hasil produksi dalam
negeri dan/atau sumber lain.
b. Ketersediaan pangan berfungsi menjamin pasokan pangan untuk
memenuhi kebutuhan seluruh penduduk, dari segi kuantitas, kualitas,
keragaman dan keamanannya.
c. Ketersediaan pangan dapat dipenuhi dari tiga sumber, yaitu (1) produk
dalam negeri, (2) pemasokan pangan, dan (3) pengelolaan cadangan
pangan.
2. Defnisi Operasional
a. Angka Kecukupan Gizi (AKG) ditetapkan di Indonesia setiap lima tahun
sekali melalui forum Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi (WKNPG).
Salah satu rekomendasi WKNPG ke VIII tahun 2004 menetapkan tingkat
ketersediaan energi sebesar 2.200 Kkal/Kapita/Hari dan protein 57 Gram/
Perkapita/Perhari.
b. Cara Perhitungan
Penyediaan pangan terdiri dari komponen produksi, perubahan stok,
impor dan ekspor. Rumus penyediaan pangan adalah :
Ps = Pr - ΔSt + Im – Ek
Dimana:
Ps : Total penyediaan dalam negeri
Pr : Produksi
ΔSt : Stok akhir – stok awal
Im : Impor
Ek : Ekspor
• Ketersediaan bahan makanan per kapita dalam bentuk kandungan
nilai gizinya dengan satuan kkal energi dan gram protein,
menggunakan rumus:
• Ketersediaan energi (Kkal/Kapita/Hari) =
Ketersediaan Pangan/Kapita/Hari x Kandungan kalori x BDD
100
• Ketersediaan protein (gram/kapita/hari) =
Ketersediaan pangan/Kapita/Hari x Kandungan protein x BDD
100
Catatan:
• BDD = Bagian yang dapat dimakan (buku DKBM)
• Ketersediaan pangan/kapita/hari sumbernya dari Neraca Bahan Makanan
(NBM)
• Kandungan zat gizi (kalori dan protein sumbernya dari daftar komposisi
bahan makanan (DKBM)
• Bagi komoditas yang data produksinya tidak tersedia (misal komoditas
sagu, jagung muda, gula merah) untuk mendapatkan angka ketersediaan
menggunakan pendekatan angka konsumsi dari data Susenas BPS
ditambah 10% dengan asumsi bahwa perbedaan antara angka kecukupan
energi pada tingkat konsumsi dengan angka kecukupan energi di tingkat
ketersediaan sebesar 10%.
359 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
• Contoh :
Dari rumus perhitungan di atas diperoleh hasil bahwa tingkat ketersedian
energi dan protein pada tahun 2007 – 2008, ternyata sudah melebihi
Angka Kecukupan Gizi yang dianjurkan.
Tahun
Energi Protein
Ketersediaan
(Kkal/Kap/Hr)
Tingkat Ketersediaan
(%)
Ketersediaan
(Gram/Kap/Hr)
Tingkat Ketersediaan (%)
2007 3.157 143,5 76,27 133,8
2008 3.056 138,9 81,20 142,5
3. Sumber Data
a. Data Konsumsi dari Susenas BPS
b. Data produksi tanaman pangan dan hortikultura, data impor dan ekspor
dari BPS
c. Data produksi perkebunan, peternakan bersumber dari instansi di lingkup
Kementerian Pertanian, serta data perikanan berasal dari Kementerian
Kelautan dan Perikanan
d. Data stok diperoleh dari Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) dan Dewan
Gula Nasional
e. Data industri bukan makanan diperoleh dari BPS
f. Besaran dan angka konversi yang digunakan (seperti pakan, tercecer dan
bibit) ditetapkan oleh Tim Neraca Bahan Makanan (NBM), berdasarkan
hasil kajian dan pendekatan-pendekatan ilmiah
g. Data penduduk yang digunakan adalah data penduduk pertengahan
tahun, berdasarkan Survey penduduk dan Survey Penduduk Antar Sensus
(SUPAS) BPS. Publikasi Sensus Penduduk tersebut sudah mencerminkan
jumlah penduduk pada posisi pertengahan tahun
h. Komposisi gizi dan bagian yang dapat dimakan (BDD) diperoleh dari buku
Daftar Komposisi bahan Makanan Indonesia, Direktorat Ketahanan Pangan
Masyarakat Departemen Pertanian RI dan sumber lain yang bersifat resmi.
i. Komponen penggunaan/pemakaian dalam negeri diperoleh dari hasil
hitungan, yaitu berupa persentase terhadap penggunaan dalam negeri
(seperti pakan dan tercecer), atau merupakan residual dari hasil hitungan.
j. Dokumen Perencanaan BAPPENAS
k. MDG’S tahun 2000
l. Laporan hasil identifkasi ketersediaan dan kondisi lumbung pangan
4. Rujukan
a. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan.
b. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 25/Permentan/OT.140/2/2010
tentang Pedoman Umum Program Pembangunan Ketahanan Pangan
Lingkup Badan Ketahanan PanganTahun 2010.
5. Target
Target pencapaian ketersediaan energi dan protein per kapita adalah 90%
pada tahun 2015
360 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
6. Langkah Kegiatan
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
a. Menyusun dan membuat peta ketersediaan pangan daerah sentra produksi,
dengan melakukan :
• Menyusun petunjuk operasional penyusunan peta daerah sentra
produksi pangan masyarakat di tingkat kabupaten/kota;
• Identifkasi/pengumpulan data;
• Koordinasi kesepakatan data;
• Penyusunan dan analisis data;
• Desain pemetaan ketersediaan pangan.
b. Menyusun dan membuat peta daerah sentra pengembangan produksi
pangan lokal spesifk daerah dengan melakukan :
• Menyusun petunjuk operasional penyusunan peta daerah sentra
pengembangan produksi pangan lokal spesifk daerah;
• Merumuskan konversi pangan lokal setara energi dan protein (Daftar
Komposisi Bahan Makanan/DKBM);
• Identifkasi/pengumpulan data;
• Koordinasi kesepakatan data;
• Penyusunan dan analisis data;
• Desain pemetaan ketersediaan pangan.
c. Melakukan pembinaan dan pelatihan dalam rangka peningkatan
ketersediaan pangan berbahan baku lokal kepada sejumlah kelompok
binaan per kabupaten/kota;
d. Melakukan pembinaan pengembangan penganekaragaman produk
pangan;
e. Menyusun dan menganalisis Neraca Bahan Pangan (NBM) di tingkat
kabupaten/kota setiap tahun;
f. Melakukan monitoring dan evaluasi serta membuat ketersediaan pangan
dan rencana tindak lanjut setiap tahun di tingkat kabupaten/kota.
7. SDM
Aparatur Badan/Dinas/Unit yang menangani ketahanan pangan yang
berkompeten di bidangnya
B.2. Indikator Penguatan Cadangan Pangan
1. Pengertian
a. Cadangan Pangan Nasional meliputi persediaan pangan diseluruh
pelosok wilayah Indonesia untuk di konsumsi masyarakat, bahan baku
industri, dan untuk menghadapi keadaan darurat.
b. Cadangan Pangan Pemerintah terdiri dari cadangan pangan
pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota,
dan pemerintah desa yang perwujudannya memerlukan inventarisasi
cadangan pangan, memperkirakan kekurangan pangan dan keadaan
darurat, sehingga penyelenggaraan pengadaan dan pengelolaan
cadangan pangan dapat berhasil dengan baik.
c. Cadangan Pangan Masyarakat adalah cadangan pangan yang dikelola
masyarakat atau rumah tangga, termasuk petani, koperasi, pedagang,
dan industri rumah tangga.
361 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
d. Lumbung pangan masyarakat adalah lembaga yang dibentuk
oleh masyarakat desa/kota yang bertujuan untuk pengembangan
penyediaan cadangan pangan dengan sistem tunda jual, penyimpanan,
pendistribusian, pengolahan dan perdagangan bahan pangan yang
dikelola secara kelompok.
2. Defnisi Operasional
a. Cadangan Pangan di tingkat pemerintah :
• Tersedianya cadangan pemerintah di tingkat kabupaten/kota
minimal sebesar 100 ton ekuivalen beras dan di tingkat provinsi
minimal sebesar 200 ton ekuivalen beras;
• Adanya lembaga cadangan pangan pemerintah pada setiap
provinsi dan kab/kota;
• Tersedianya cadangan pangan pemerintah, minimal 25 ton
ekuivalen beras.
b. Cadangan Pangan di tingkat masyarakat :
• Penyediaan cadangan pangan sebesar 500 kg ekuivalen beras di
tingkat rukun tetangga (RT) untuk kebutuhan minimal 3 bulan,
yang bersifat pangan pokok tertentu dan sesuai dengan potensi lo
kal;
• Adanya lembaga cadangan pangan masyarakat minimal 1- 2 di
setiap kecamatan;
• Berfungsi untuk antisipasi masalah pangan pada musim paceklik,
gagal panen, bencana
alam sekala lokal dan antisipasi keterlambatan pasokan pangan
dari luar.
c. Cara Perhitungan/Rumus
• Rumus yang digunakan
Nilai Capaian Bidang = Jumlah Cad.Pangan Provinsi X 100 %
Provinsi 200 ton
Nilai Capaian Bidang = Jumlah Cad.Pangan Kabupaten/Kota X 100 %
Kabupaten/Kota 100 ton
Persentasi kecamatan yang = Jumlah kecamatan yg memp.cad.pangan X 100 %
Mempunyai cad. Pangan masy Jumlah kecamatan
A. Cadangan pangan masing2 desa = Jumlah cad.pangan per desa X 100 %
500 kg
B.
Rata2 cadangan pangan per
kecamatan =
(Juml.cadangan 1 + Juml.cadangan.. + Juml.cadangan(n))
x 100 %

500 kg 500 kg 500 kg
3. Sumber Data
a. Data Susenas (modul) BPS.
b. Data produksi dan produktivitas, serta data impor dan ekspor dari
BPS.
c. Data produksi perkebunan, peternakan bersumber dari instansi di
lingkup Kementerian Pertanian, serta data perikanan berasal dari
Kementerian Kelautan dan Perikanan.
362 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
d. Data stok diperoleh dari Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) dan
Dewan Gula Nasional.
e. Data industri bukan makanan diperoleh dari BPS.
f. Besaran dan angka konversi yang digunakan (seperti pakan dan
tercecer) ditetapkan oleh Tim Neraca Bahan Makanan (NBM),
berdasarkan hasil kajian dan pendekatan-pendekatan.
g. Komponen penggunaan/pemakaian dalam negeri diperoleh dari
hasil hitungan, yaitu berupa persentase terhadap penyediaan dalam
negeri (seperti pakan dan tercecer), atau merupakan residual dari hasil
hitungan.
h. Dokumen Perencanaan BAPPENAS.
i. Laporan hasil identifkasi ketersediaan dan kondisi lumbung pangan.
j. Pemantauan perkembangan ketersediaan cadangan pangan di
masyarakat.
k. Peta Kerawanan Pangan Indonesia.
l. Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan Indonesia (Food Security and
Vulnerability Atlas-FSVA).
4. Rujukan
a. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan
Pangan.
b. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 25/Permentan/OT.140/2/2010
tentang Pedoman Umum Program Pembangunan Ketahanan Pangan
Lingkup Badan Ketahanan Pangan Tahun 2010.
c. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 30 Tahun 2008 tentang
Cadangan Pangan Pemerintah Desa.
d. Peraturan Kepala Badan Ketahanan Pangan Nomor 10/Kpts/
OT.140/K/03/2010 tentang Pedoman Teknis Pengembangan
Ketersediaan Pangan dan Penanganan Kerawanan Pangan Tahun
2010.
5. Target
Target capaian penguatan cadangan pangan (cadangan pangan
pemerintah dan cadangan pangan masyarakat) sebesar 60% pada Tahun
2015.
6. Langkah Kegiatan
Pemerintah Daerah Provinsi
a. Menyusun petunjuk pengembangan cadangan pangan pokok
tertentu pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota;
b. Melakukan TOT dalam rangka peningkatan produksi dan produk
pangan berbahan baku lokal kepada sejumlah aparat ketahanan
pangan di provinsi;;
c. Menyusun sistem informasi ketersediaan pangan, dengan melakukan
identifkasi pengumpulan data dan analisis data produksi, data rencana
produksi, pemasukan dan pengeluaran pangan serta data cadangan
pangan provinsi;
d. Melakukan pembinaan cadangan pangan masyarakat;
e. Melakukan Koordinasi pengaturan kepada lembaga cadangan pangan
pemerintah dan masyarakat terhadap kebutuhan cadangan pangan
363 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
daerah..
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
a. Menyusun dan menyediakan petunjuk operasional pengembangan
cadangan pangan pemerintah daerah kabupaten/kota dan cadangan
pangan masyarakat;
b. Melakukan identifkasi cadangan pangan pemerintah dan cadangan
pangan masyarakat;
c. Menyusun peta kelembagaan cadangan pangan pemerintah desa dan
masyarakat;
d. Melakukan pembinaan dan pengembangan penganekaragaman
cadangan pemerintah desa, pangan pokok tertentu serta lumbung
pangan masyarakat;
e. Melakukan monitoring dan evaluasi kelembagaan cadangan pangan
dan melaporkan hasilnya.
7. SDM
a. Aparatur Badan/Dinas/Unit yang menangani ketahanan pangan.
b. Kelompok masyarakat pengelola cadangan pangan masyarakat.
c. Bulog sebagai pengelola cadangan pangan pemerintah.
PELAYANAN DASAR DISTRIBUSI DAN AKSES PANGAN
A. Gambaran Umum
Distribusi pangan berfungsi mewujudkan sistem distribusi yang efektif dan
efsien, sebagai prasyarat untuk menjamin agar seluruh rumah tangga dapat
memperoleh pangan dalam jumlah dan kualitas yang cukup sepanjang waktu
dengan harga yang terjangkau. Untuk menjamin agar seluruh rumah tangga
dapat memperoleh pangan yang cukup dalam jumlah maupun kualitas secara
berkelanjutan, sangat sulit diwujudkan, mengingat masih ada sebagian
masyarakat yang tidak mampu mengakses pangan yang cukup, penyebab
utamanya adalah kemiskinan karena sebagian besar penduduk miskin tersebut
adalah petani di pedesaan yang berperan sebagai produsen dan konsumen.
Sebagian besar petani bekerja pada usaha tanaman pangan khususnya padi dan
jagung dengan skala usaha kecil bahkan sebagai buruh tani.
Hal ini menyebabkan petani menghadapi berbagai permasalahan, antara lain
(a) rendahnya posisi tawar, terutama pada saat panen raya sehingga menjual
produknya dengan harga rendah, (b) rendahnya nilai tambah produk pertanian
karena terbatasnya kemampuan untuk mengolah hasilnya, (c) keterbatasan
modal untuk melaksanakan kegiatan usaha, (d) keterbatasan penyediaan pangan
(beras) saat paceklik karena tidak mempunyai cadangan pangan yang cukup.
Mengatasi masalah tersebut diatas, maka kegiatan distribusi pangan difokuskan
pada kegiatan penguatan lembaga distribusi pangan masyarakat (Penguatan-
LDPM) bagi gabungan kelompok tani (Gapoktan). Pendekatan yang diterapkan
adalah pemberdayaan masyarakat secara partisipatif agar kelompok masyarakat
mampu mengenali dan memutuskan cara yang tepat untuk mengembangkan
kegiatan produktif secara berkelanjutan dan berkembang secara swadaya.
364 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
Kebijakan yang mendasari kegiatan Penguatan-LDPM adalah penguatan
ketahanan pangan di tingkat rumah tangga, khususnya untuk petani di
sentra produksi pangan. Kebijakan tersebut diarahkan untuk (a) mendukung
upaya petani memperoleh harga produksi yang lebih baik, (b) meningkatkan
kemampuan petani memperoleh nilai tambah dari hasil produksi untuk
perbaikan pendapatan, (c) memperkuat kemampuan pengelolaan cadangan
pangan Gapoktan agar dapat meningkatkan akses pangan bagi anggotanya
pada saat paceklik.
Pencapaian standar pelayanan minimal distribusi pangan dan akses pangan,
dioperasionalkan melalui indikator ketersediaan informasi pasokan, harga dan
akses pangan, dan indikator stabilisasi harga dan pasokan pangan.
B. Indikator dan Perhitungan
B.1. Indikator Ketersediaan Informasi Pasokan, Harga dan Akses Pangan di
Daerah
1. Pengertian
Informasi harga, pasokan, dan akses pangan adalah kumpulan data harga
pangan, pasokan pangan, dan akses pangan yang dipantau dan dikumpulkan
secara rutin atau periodik oleh provinsi maupun kabupaten/kota untuk dapat
digunakan sebagai bahan untuk membuat analisis perumusan kebijakan
yang terkait dengan masalah distribusi pangan.
2. Defnisi Operasional
Menyediakan data dan Informasi mencakup komoditas : gabah/beras, jagung,
kedele, daging sapi, daging ayam, telur, minyak goreng, gula pasir, cabe merah
yang disajikan dalam periode mingguan/ bulanan/kuartal/tahunan.
a. Cara Perhitungan/Rumus
Defnisi Nilai capaian ketersediaan informasi (K) adalah rata-rata dari nilai
ketersediaan informasi berdasarkan komoditas (K1), nilai ketersediaan
informasi berdasarkan lokasi (K2) dan nilai ketersediaan informasi berdasarkan
waktu (K3)
Nilai capaian pelayanan ketersediaan informasi harga, pasokan, dan akses
pangan dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
• Nilai capaian ketersediaan informasi harga, pasokan dan akses
pangan (K)
3
1
¿
=
=
n
i
Ki
K
• Ketersediaan informasi menurut i (i = 1,2,3)
3
%) 100
) ( arg
) ( Re
(
3
1
¿
=
=
j
x
j et T
j alisasi
Ki
Keterangan :
a) Ki = Ketersediaan informasi menurut i
Dimana : i = 1 = Harga i = 2 = Pasokan i = 3 = Akses
b) Realisasi (j) = banyaknya informasi yang terealisasi pengumpulannya menurut j
Dimana: j = 1 = komoditas, j = 2 = lokasi j = 3 = waktu
365 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
c) Target (j) = sasaran banyaknya informasi yang akan dikumpulkan menurut j
Dimana j = 1 = komoditas, j = 2 = lokasi, j = 3 = waktu
Target komoditas, target lokasi (kabupaten/kota, kecamatan/desa) dan target
waktu pengumpulan informasi (mingguan/bulanan) ditentukan oleh masing-
masing daerah sesuai dengan sumber dana dan kemampuan SDM yang dimiliki
oleh masing-masing daerah.
Tabel 1. Contoh nilai capaian ketersediaan informasi harga, pasokan dan akses
pangan
i
j
1 = Harga 2 = Pasokan 3 = Akses
T R
Rj/Tj
*100%
T R
Rj/Tj
*100%
T R
Rj/Tj
*100%
Komoditas 6 6 100 6 5 83 6 4 67
Lokasi 10 8 80 10 9 90 10 9 90
3. Waktu(minggu) 52 41 79 52 40 77 52 41 79
Ki 86.28 83.42 78.50
Nilai capaian ketersediaan
informasi ( K )
82.74
§   T= Target, R= Realisasi
3. Sumber Data
a. Data/Informasi pasokan pangan dari pedagang grosir, eceran,
penggilingan, RPH, RPA dan instansi terkait di provinsi dan
kabupaten/kota.
b. Data harga dari hasil pengumpulan data/pemantauan instansi ketahanan
pangan provinsi dan kabupaten/kota, BPS, Departemen Perdagangan
dan instansi terkait lainnya.
4. Rujukan
a. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan.
b. Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2009 tentang
Kebijakan Perberasan.
c. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 25/Permentan/OT.140/2/2010
tentang Pedoman Umum Program Pembangunan Ketahanan Pangan
Lingkup Badan Ketahanan Pangan Tahun 2010.
5. Target
Target nilai capaian pelayanan Ketersediaan Informasi Pasokan, Harga dan
Akses Pangan di Provinsi 100 % dan di Kabupaten/Kota 90% pada Tahun
2015.
7. Langkah Kegiatan
Pemerintan Daerah Provinsi
a. Menyediakan SDM provinsi yang mampu mengumpulkan data/informasi
dan menganalisis harga, distribusi, dan akses pangan;
b. Menyediakan panduan (metodologi dan kuisioner) untuk melakukan
pengumpulan data dan informasi harga, distribusi, dan akses pangan;
c. Melakukan pengumpulan data dan pemantauan harga, pasokan pangan,
akses pangan, kendala distribusi pangan, kondisi sarana dan prasarana
kelancaran distribusi pangan;
366 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
d. Menyediakan informasi yang mencakup :
• Kondisi harga pangan di tingkat produsen dan konsumen dimasing-
masing kabupaten/kota (harian/mingguan /bulanan);
• Kondisi iklim yang dapat mengganggu kelancaran distribusi pangan
(banjir, kekeringan, daerah pasang surut, daerah kepulauan, daerah
terpencil, daerah perbatasan) di kabupaten/ kota;
• Kondisi ketersediaan pangan di daerah-daerah sentra produksi
pangan, distributor, RPH/RPA, penggiling yang mudah di akses oleh
provinsi, kabupaten/kota jika terjadi gejolak harga dan pasokan;
• Kondisi sarana dan prasarana transportasi yang mendukung kelancaran
distribusi pangan antar provinsi atau kabupaten/ kota;
• Kondisi cadangan pangan di masing-masing kabupaten/kota (daerah
kepulauan, daerah pasang surut, daerah terpencil, daerah perbatasan);
• Bulan-bulan yang sering terjadi hambatan pasokan pangan, akses
pangan di wilayah-wilayah (daerah terpencil, kepulauan, perbatasan
dan lain-lain);
• Bulan-bulan panen produksi pangan di daerah terpencil, kepulauan,
perbatasan dan lain lain;
• Kondisi jalur distribusi pangan dan daerah sentra produsen ke sentra
konsumen.
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
a. Menyediakan SDM kabupaten/kota yang mampu mengumpulkan data/
informasi dan menganalisa harga, distribusi, dan akses pangan;
b. Menyediakan panduan (metodologi dan kuisioner) untuk melakukan
pengumpulan data dan informasi harga, distribusi dan akses pangan;
c. Melakukan pengumpulan data dan pemantauan pasokan, harga dan akses
pangan, kendala distribusi, kondisi sarana dan prasarana transportas;
d. Menyediakan informasi mencakup :
• Kondisi harga di tingkat produsen dan konsumen untuk komoditas
pangan (harian, mingguan, dan bulanan);
• Kondisi (kota, desa, kecamatan) yang sering mengalami kelangkaan
pasokan bahan pangan (harian/mingguan/bulanan);
• Kondisi (kota, desa, kecamatan) yang masyarakatnya mempunyai
keterbatasan akses pangan (rawan pangan);
• Kondisi iklim atau cuaca yang mempengaruhi transportasi bahan
pangan ke kota/desa/kecamatan;
• Sentra-sentra produksi pangan yang mudah diakses oleh kabupaten/
kota;
• Ketersediaan sarana dan prasarana (alat transportasi, gudang, cold
storage) untuk dapat mengangkut dan menyimpan bahan pangan.
8. SDM
Aparatur yang menangani ketahanan pangan.
B.2. Indikator Stabilitas Harga dan Pasokan Pangan
1. Pengertian
Memantau dan melakukan intervensi secara cepat jika harga dan
pasokan pangan di suatu wilayah tidak stabil.
2. Defnisi Operasional
a. Harga dinyatakan stabil jika gejolak harga pangan di suatu wilayah
367 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
kurang dari 25 % dari kondisi normal.
b. Pasokan pangan dinyatakan stabil jika penurunan pasokan pangan
di suatu wilayah berkisar antara 5 % - 40 %.
c. Cara Perhitungan/Rumus dihitung dengan menggunakan tahapan
sebagai berikut:
1. Stabilitas Harga (SH) dan Stabilitas Pasokan Pangan (SP)
dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut :
n
SKi
SK
n
i
¿
=
=
1

Keterangan:

K = {

SHi = Stabilitas Harga komoditas ke i
SPi = Stabilitas Pasokan komoditas ke i
I = 1,2,3...n
n = jumlah komoditas
dimana:
Stabilitas Harga (SH) di gambarkan dengan koefsien
keragaman (CV)
Stabilitas Pasokan (SP) di gambarkan dengan koefsien
keragaman (CV)
2. Stabilitas Harga dan Pasokan komoditas ke i (SKi) dihitung
dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

% 100 2 x
CVKTi
CVKRi
SKi
(
¸
(

¸

÷ =

Keterangan:

K = {
CVKRi = Koefsien keragaman Realisasi untuk Harga dan
Pasokan komoditas ke i
CVKTi = Koefsien keragaman Target untuk Harga dan Pasokan
komoditas ke i
3. CVKRi dihitung dari rumus sebagai berikut :

% 100
_____
x
HKi
SDKRi
CVKRi =

Dimana :
SDKRi = Standar deviasi realisasi untuk Harga dan Pasokan
komoditas ke i
H untuk Harga
P untuk Pasokan
P untuk Pasokan
H untuk Harga
368 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010

1
) (
1
___
2
÷
÷
=
¿
=
n
KRi KRi
SDKRi
n
i

KRi = {


_____
KRi = {
4. Rata-rata harga dan pasokan komoditas pangan dihitung
dengan rumus sebagai berikut:
n
KRi
KRi
n
i
¿
=
=
1
____
Tabel 2 Contoh Hasil Perhitungan rata-rata harga, standar deviasi dan koefsien
keragaman yang dihitung berdasarkan data harga beras (IR-II) tahun 2008
(mingguan)
Bulan
Beras (IR-II)
I II III IV
Jan 5,313 5,399 5,430 5,430
Feb 5,560 5,560 5,560 5,550
Mar 5,380 5,300 5,300 5,300
Apr 5,280 5,300 5,240 5,136
Mei 5,204 5,233 5,260 5,302
Jun 5,320 5,320 5,320 5,343
Jul 5,375 5,375 5,360 5,300
Agu 5,300 5,300 5,300 5,355
Sep 5,425 5,405 5,400 5,400
Okt 5,330 5,312 5,330 5,356
Nov 5,260 5,260 5,387 5,360
Des 4,850 5,092 5,200 5,217
_____
HRi
5,325
SDHRi 120.46
CVHRi 2.26
3. Sumber Data
a. Data/Informasi pasokan pangan dari pedagang grosir, eceran,
penggilingan, RPH, RPA dan instansi terkait di provinsi dan
kabupaten/kota.
b. Data harga dari hasil pengumpulan data/pemantauan instansi
ketahanan pangan provinsi dan kabupaten/kota, BPS, Departemen
Perdagangan dan instansi terkait lainnya.
Realisasi Harga komoditas ke i (HRi)
Realisasi Pasokan komoditas ke i (PRi)
Rata-rata realisasi Harga komoditas ke i (
_____
HRi )
Rata-rata realisasi Harga komoditas ke i (PRi)
369 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
4. Rujukan
a. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan
Pangan..
b. Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2009 tentang
Kebijakan Perberasan.
c. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 1/Permentan/PP.310/1/2010
tentang Pedoman Harga Pembelian Gabah di Luar Kualitas oleh
Pemerintah.
d. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 25/Permentan/OT.140/2/2010
tentang Pedoman Umum Program Pembangunan Ketahanan
Pangan Lingkup Badan Ketahanan Pangan Tahun 2010.
5. Target
Target capaian stabilitas harga dan pasokan pangan sebesar 90% pada
tahun 2015
6. Langkah Kegiatan
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
a. Mempersiapkan SDM yang mampu mengumpulkan data/informasi
harga dan pasokan pangan terutama menjelang HBKN;
b. Menyediakan panduan (metodelogi dan kuisioner) untuk melakukan
pemantauan dan pengumpulan data dan informasi;
c. Melakukan pemantauan ketersediaan, harga dan pasokan pangan
dipasar besar dan menengah, distributor daerah sentra produksi dan
lain lain;
d. Melakukan analisis untuk merumuskan kebijaksanaan intervensi jika
terjadi kelangkaan pasokan, gejolak harga, gangguan distribusi dan
akses pangan;
e. Melakukan koordinasi melalui forum Dewan Ketahanan Pangan
untuk : merumuskan kebijakan intervensi yang segera dilakukan
dalam rangka :
• Stabilisasi harga dan pasokan pangan (subsidi transportasi, OP
jika harga semakin meningkat);
• Pengadaan/pembelian oleh pemerintah jika harga jatuh;
• Impor dari luar wilayah jika terjadi kekurangan pasokan;
• Ekspor/mengembangkan jaringan pasar jika terjadi kelebihan
pasokan;
• Memberikan bantuan terhadap masyarakat kurang mampu.
7. SDM
Aparatur yang menangani ketahanan pangan dan stakeholders yang
terkait.
PELAYANAN PENGANEKARAGAMAN DAN KEAMANAN PANGAN
A. Gambaran Umum
Pola konsumsi pangan berfungsi untuk mengarahkan agar pola pemanfaatan
pangan secara nasional memenuhi kaidah mutu, keanekaragaman, kandungan
gizi, keamanan dan kehalalan, disamping juga efsiensi untuk mencegah
pemborosan. Pola konsumsi pangan juga mengarahkan agar pemanfaatan
pangan dalam tubuh (food utility) dapat optimal, dengan peningkatan kesadaran
atas pentingnya pola konsumsi beragam dengan gizi seimbang mencakup
energi, protein, vitamin dan mineral serta aman.
370 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
Pola konsumsi dalam rumah tangga dipengaruhi oleh berbagai faktor, antara lain
kondisi ekonomi, sosial dan budaya setempat. Untuk itu penanaman kesadaran
pola konsumsi yang sehat perlu dilakukan sejak dini melalui pendidikan formal
dan non formal. Kesadaran yang baik akan lebih menjamin terpenuhinya
kebutuhan gizi masing-masing anggota keluarga sesuai dengan tingkat usia dan
aktivitasnya.
Sebagai acuan kualitatif untuk konsumsi pangan adalah Angka Kecukupan Gizi
(AKG), rata-rata per kapita perhari untuk energi 2.000 kilo kalori dan protein 52
gram, sedangkan acuan untuk menilai tingkat keragaman konsumsi pangan
adalah Pola Pangan Harapan (PPH) dengan skor 100 sebagai pola yang ideal.
Sesuai dengan Undang – Undang Nomor 7 Tahun 1996 tentang Pangan
dan PP Nomor 28 Tahun 2004 tentang Keamanan, Mutu dan Gizi Pangan,
Pemerintah menetapkan persyaratan mutu dan keamanan pangan produk
pertanian diserahkan tanggung jawabnya kepada Kementerian Teknis termasuk
Kementerian Pertanian. Untuk memantau persyaratan teknis, dan sekaligus
memberikan jaminan mutu dan keamanan pangan perlu ada satu instintusi resmi
yang menangani keamanan pangan segar, terutama terkait dengan sertifkasi
dan pelabelan terhadap produk yang telah memenuhi persyaratan teknis.

Sehubungan hal tersebut, melalui surat edaran Menteri Pertanian kepada
Gubernur, Bupati/Walikota untuk membentuk Otoritas Kompeten Keamanan
Pangan Daerah (OKKPD) di Provinsi dan Kabupaten/Kota. Kegiatan yang
dilakukan otoritas kompeten dalam bentuk kesisteman dalam rangka menjamin
keamanan produk pertanian segar yang dihasilkan petani di masing-masing
wilayah. Bentuk penjaminan keamanan pangan bagi produk pertanian segar
yang dikeluarkan oleh otoritas kompeten, berupa sertifkasi dan pelabelan.
Untuk saat ini wujud pengakuan dari pemerintah dalam pemenuhan aspek
keamanan pangan bagi produk pertanian segar dikategorikan dalam 3 (tiga)
tingkatan berdasarkan pemenuhan terhadap cara-cara budidaya yang benar,
yaitu:
• Prima tiga (P-3) adalah peringkat penilaian yang diberikan terhadap
pelakasanaan usaha tani dimana produk yang dihasilkan aman dikonsumsi.
• Prima dua (P-2) adalah peringkat penilaian yang diberikan terhadap
pelakasanaan usaha tani dimana produk yang dihasilkan aman dikonsumsi
dan bermutu baik.
• Prima satu (P-1) adalah peringkat penilaian yang diberikan terhadap
pelakasanaan usaha tani dimana produk yang dihasilkan aman dikonsumsi
bermutu baik serta cara produksinya ramah terhadap lingkungan.
Agar produk yang dihasilkan dapat diterima dipasaran baik domestik maupun
internasional. Apabila hal ini tidak segera dilakukan akan berdampak ; 1)
Indonesia akan kebanjiran produk buah dan sayuran segar dari luar negeri : 2)
Produk pertanian Indonesia kurang laku dan tidak menjadi pilihan baik domestik
mauupun internasional : 3) daya saing produk semakin rendah; dan 4) kerugian
ekonomi akan semakin besar.
371 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
Pelayanan penganekaragaman dan keamanan pangan, terdiri dari 2 (dua)
indikator yaitu indikator Skor Pola Pangan Harapan (PPH) dan indikator
pengawasan dan pembinaan keamanan pangan.
B. Indikator dan Perhitungan Capaian
B.1. Indikator Skor Pola Pangan Harapan (PPH)
1. Pengertian
a. Konsumsi Pangan adalah jenis dan jumlah pangan yang dimakan
oleh seseorang dengan tujuan tertentu pada waktu tertentu.
b. Penganekaragaman Konsumsi Pangan adalah upaya memantapkan
atau membudayakan pola konsumsi pangan yang beranekaragam
dan seimbang serta aman dalam jumlah dan komposisi yang cukup
guna memenuhi kebutuhan gizi untuk mendukung hidup sehat,
aktif dan produktif.
c. Pola konsumsi pangan adalah susunan makanan yang mencakup
jenis dan jumlah bahan makanan rata-rata per orang per hari yang
umum dikonsumsi/dimakan penduduk dalam jangka waktu tertentu.
d. Pola Pangan Harapan (PPH) adalah susunan beragam pangan yang
didasarkan pada sumbangan energi dari kelompok pangan utama
baik secara absolut maupun dari suatu pola ketersediaan atau
konsumsi pangan.
2. Defnisi Operasional
a. Penyediaan informasi penganekaragaman konsumsi pangan
masyarakat yang beragam, bergizi dan berimbang, sesuai standar
kecukupan energi dan protein per kapita per hari (PPH);
b. Peningkatan KAP (Knowledge, Attitude, Practice) konsumsi pangan
pada masyarakat tentang pangan lokal, teknologi pengolahan
pangan, pemanfaatan lahan pekarangan dan penguatan
kelembagaan
c. Cara Perhitungan/Rumus
• Nilai capaian peningkatan skor Pola Pangan Harapan (PPH),
adalah komposisi kelompok pangan utama yang bila dikonsumsi
dapat memenuhi kebutuhan energi dan zat gizi lainnya, dimana
dengan semakin tingginya skor PPH, maka konsumsi pangan
semakin beragam, bergizi dan seimbang.
• Rumus :
Nilai capaian peningkatan = % AKG x bobot masing-masing
kelompok pangan
Skor PPH
Prosentase (%) AKG = Energi masing-masing komoditas x 100 %
Angka Kecukupan Gizi
Menghitung konsumsi energi masing-masing kelompok pangan
1. Penjelasan :
• Jika hasil perkalian % AKG x bobot lebih besar
dari skor maksimum, maka menggunakan skor
maksimum
372 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
• Jika hasil perkalian % AKG x bobot lebih kecil dari
skor maksimal, maka menggunakan hasil perkalian.
2. Contoh PPH ideal yang dicapai pada tahun 2015
Tabel 3 : Skor PPH ideal 95 % pada tahun 2015
No. Kelompok Pangan Pola Pangan Harapan Nasional
Gram Energi (kkal) % AKG Bobot Skor PPH
1. Padi-padian 275 1.000 50.0 0.50.
2. Umbi-umbian 100 120 6.0 0.50
3. Pangan Hewani 150 240 12.0 2.0
4. Minyak & Lemak 20 200 10.0 0.5
5. Buah/Biji Berminyak 10 60 3.0 0.5
6. Kacang-cangan 35 100 5.0 2.0
7. Gula 30 100 5.0 0.5
8. Sayur & Buah 250 120 6.0 5.0
9. Lain-lain - 60 3.0 0.0
Jumlah 20 100.0 - 95.0
3. Sumber Data
a. Data primer : yang diperoleh melalui survey konsumsi pangan pada
tahun tertentu (bisa bersifat t atau t-1).
b. Data Sekunder : data Susenas, Badan Pusat Statistik (data baru
tersedia hingga tingkat provinsi).
4. Rujukan
a. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan
Pangan.
b. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2004 tentang Keamanan,
Mutu, Dan Gizi Pangan.
c. Peraturan Presiden Nomor 22 Tahun 2009 tentang Kebijakan
Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan Berbasis
Sumberdaya Lokal.
d. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 43/Permentan/OT.140/10/2009
tentang Gerakan Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan
Berbasis Sumber Daya Lokal.
e. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 25/Permentan/OT.140/2/2010
tentang Pedoman Umum Program Pembangunan Ketahanan
Pangan Lingkup Badan Ketahanan Pangan Tahun 2010.
5. Target
Target capaian Skor Pola Pangan Harapan (PPH) sebesar 90% pada tahun
2015
6. Langkah Kegiatan
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
a. Perencanaan Kegiatan
• Menyediakan informasi kualitas pangan masyarakat, dengan
mengumpulkan data Tingkat Konsumsi Energi (TKE) dan
Tingkat Konsumsi Protein (TKP) per kapita per hari serta pola
konsumsi pangan Kabupaten/Kota.
373 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
• Menyiapkan data pendukung konsumsi pangan :
1) Pengumpulan Data Pola Konsumsi Pangan (Primer dan
Sekunder);
2) Penyusunan Peta Pola Konsumsi Pangan;
b. Pelaksanaan Kegiatan
• Peningkatan PKS (Pengetahuan, Keterampilan, dan Sikap)
konsumsi pangan pada masyarakat :
1) Menyusun petunjuk teknis operasional penganekaragaman
konsumsi pangan;
2) Mensosialisasikan Penganekaragaman Konsumsi Pangan :
- Menyusun modul dan leafet pola konsumsi pangan
beragam dan bergizi seimbang;
- Pemasyarakatan makanan tradisional berbasis pangan
lokal pada hotel-hotel, instansi pemerintah dan non
pemerintah;
- Promosi pangan beragam bergizi seimbang melalui
media cetak dan elektronik minimal 12 kali dalam
setahun;
- Melakukan festival dan Lomba Makanan Tradisional
minimal 2 kali dalam setahun.
3) Melakukan Pelatihan Penyusunan Analisis Situasi dan
Kebutuhan Konsumsi Pangan.
• Melakukan pembinaan dan pengembangan penganekaragaman
konsumsi pangan :
4) Pembinaan dan pengembangan pekarangan, bekerjasama
dengan penyuluh dan Tim Penggerak PKK;

5) Pembinaan dan pelatihan teknologi pengolahan pangan
kepada kelompok produsen pengolahan bahan pangan
lokal berbasis spesifk daerah dan konsumen;
6) Pengembangan penganekaragaman konsumsi pangan
melalui lomba-lomba cipta menu dan demo olahan
pangan lokal;
7) Membuat gerai pengembangan pangan lokal/warung
3B-Beragam, Bergizi Seimbang;
8) Melakukan pembinaan secara intensif pada sekolah
(warung sekolah);
9) Melakukan pembinaan dan pelatihan pada kelompok
wanita (Dasa Wisma) tentang pangan beragam, bergizi
seimbang (depot desa) berbasis makanan tradisional;
• Penyuluhan dalam rangka gerakan penganekaragaman pangan:
(pendampingan dan pemantauan penganekaragaman konsumsi
pangan)
• Pembinaan gerakan penganekaragam pangan;
• Mensosialisasikan penganekaragaman konsumsi pangan;
• Pemantauan dan pembinaan penganekaragaman
konsumsi pangan;
• Evaluasi dan pelaporan;
c. Pelaporan Kegiatan (Monitoring dan Evaluasi)
Melakukan monitoring, evaluasi serta melaporkan secara berkala
374 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
7. SDM
a. Aparat yang menangani ketahanan pangan dan stakeholders terkait
lainnya.
b. Kader Pangan Desa dan PKK.
c. Perguruan Tinggi.
B.2. Indikator Pengawasan dan Pembinaan Keamanan Pangan
1. Pengertian
a. Keamanan Pangan merupakan kondisi dan upaya yang diperlukan
untuk mencegah pangan dari kemungkinan cemaran biologis, kimia,
dan benda lain yang menganggu, merugikan, dan membahayakan
manusia.
b. Pangan segar adalah pangan yang belum mengalami pengolahan
yang dapat dikonsumsi langsung dan/atau yang dapat menjadi
bahan baku pengolahan pangan
c. Bahan Tambahan Pangan (BTP) adalah bahan yang ditambahkan
ke dalam pangan untuk mempengaruhi sifat atau bentuk pangan
(pewarna, pemanis, penyedap rasa dan pengawet).
d. Otoritas Kompeten Keamanan Pangan Pusat (OKKP-P) adalah
institusi atau unit kerja di lingkup Kementerian Pertanian yang
sesuai dengan tugas fungsinya diberikan kewenangan untuk
melaksanakan pengawasan Sistem Jaminan, keamanan pangan.
e. Otoritas Kompeten Keamanan Pangan Daerah (OKKP-D) adalah
institusi atau unit kerja di lingkup Pemerintah Daerah yang sesuai
dengan tugas fungsinya diberikan kewenangan untuk melaksanakan
pengawasan Sistem Jaminan Keamanan Pangan Hasil Pertanian dan
telah lulus verifkasi oleh OKKP-Pusat.
f. Inspektor/pengawas mutu hasil pertanian adalah personel yang
secara resmi ditugaskan oleh Otoritas Kompeten Keamanan Pangan
(OKKP).
g. untuk melakukan pengawasan dan penilaian terhadap unit usaha
atau lembaga dalam menerapkan sistem jaminan, keamanan pangan
yang ditentukan.
2. Defnisi Operasional
a. Penyediaan informasi tentang keamanan pangan, khususnya pangan
segar;
• Prima tiga (P-3) adalah peringkat penilaian yang diberikan
terhadap pelaksanaan usaha tani dimana produk yang
dihasilkan aman dikonsumsi.
• Prima dua (P-2) adalah peringkat penilaian yang diberikan
terhadap pelaksanaan usaha tani dimana produk yang
dihasilkan aman dikonsumsi dan bermutu baik.
• Prima satu (P-1) adalah peringkat penilaian yang diberikan
terhadap pelaksanaan usaha tani dimana produk yang dihasilkan
aman dikonsumsi bermutu baik serta cara produksinya ramah
terhadap lingkungan.
b. Koordinasi dengan instansi terkait tentang pengendalian,
pengawasan dan monitoring peredaran bahan kimia berbahaya
yang disalahgunakan untuk pangan;
375 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
c. Pembinaan dan pengawasan mutu dan keamanan produk pangan
terhadap UMKM Pangan;
d. Peningkatan pengetahuan dan pemahaman terhadap keamanan
pangan di sekolah;
e. Pembinaan dan pengawasan produk pangan segar;
f. Pembinaan dan pengawasan produk pabrikan skala kecil/rumah
tangga.
g. Cara Perhitungan/Rumus
Pangan aman = A x 100 %
B
Pembilang (A) :
jumlah sampel pangan yang aman dikonsumsi di pedagang
pengumpul disatu tempat sesuai standar yang berlaku dalam kurun
waktu tertentu.
Penyebut (B) :
Jumlah total sampel pangan yang diambil dipedagang pengumpul
disuatu wilayah menurut ukuran yang telah ditetapkan dalam kurun
waktu tertentu.
Ukuran/Konstanta : Persentase (%).
Contoh perhitungan
Jumlah total sampel pangan yang diambil dipedagang pengumpul
20 sampel.
Hasil analisa residu pestisida/kontaminan tidak ditemukan atau
dibawah ambang batas masksimum residu (BMR) sesuai standar
yang berlaku pada bulan Januari-Desember Tahun 2008, maka :
Pangan aman = Jumlah sampel pangan yang aman dikonsumsi x 100%
Jumlah total sampel pangan yang diperdagang
3. Sumber Data
Pemantauan dan Survey Keamanan pangan Segar oleh petugas daerah
4. Rujukan
a. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan
Pangan.
b. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2004 tentang Keamanan,
Mutu dan Gizi Pangan.
c. Peraturan Kepala Badan Ketahanan Pangan Nomor 12/Kpts/
OT.140/K/03/2010 tentang Pedoman Teknis Gerakan Percepatan
Penganekaragaman Konsumsi Pangan dan Penanganan Keamanan
Pangan Segar Tahun 2010.
d. Surat Keputusan Bersama Menteri Kesehatan dan Menteri Pertanian
Nomor 881/Menkes/SKB/VIII/1996 711/Kpts/Tp.270/VIII/96.
5. Target
Target capaian Pengawasan dan Pembinaan Keamanan Pangan sebesar
80% pada tahun 2015.
376 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
6. Langkah Kegiatan
Pemerintah Daerah Provinsi
a. Menyusun petunjuk operasional informasi tentang keamanan
pangan segar;
b. Melakukan identifkasi pangan pokok masyarakat;
c. Melakukan pembinaan dan pengawasan keamanan pangan segar,
dengan :
• Menyusun Petunjuk Operasional pembinaan dan Pengawasan
Keamanan Pangan segar;
• Koordinasi dalam Penanganan dan pengawasan Keamanan
Pangan segar;
• Sosialisasi dan Apresiasi Penanganan Keamanan Pangan
Penyusunan dan Pemantapan Dokumen Sistem Keamanan
(Doksiska);
• Workshop Penanganan Keamanan Pangan Segar;
• Koordinasi dalam Pembinaan Keamanan Pangan;
• Koordinasi dalam Sertifkasi dan Pelabelan Pangan;
• Pengawasan Penanganan Keamanan Pangan;
• Evaluasi dan Pelaporan;
d. Melakukan koordinasi dengan OKKPD (Otoritas Kompeten
Keamanan Pangan Daerah) dan instansi terkait untuk pengendalian,
pengawasan dan monitoring peredaran bahan kimia berbahaya
yang disalah gunakan untuk pangan;
e. Melakukan penyuluhan keamanan pangan di sekolah dalam rangka
peningkatan pengetahuan dan pemahaman terhadap keamanan
pangan bagi murid sekolah dasar;
f. Melakukan pembinaan peningkatan mutu konsumsi masyarakat
menuju gizi seimbang, melalui pembinaan/pelatihan keamanan
pangan pada penjual jajanan anak sekolah dalam rangka
peningkatan pengetahuan dan pemahaman terhadap keamanan
pangan;
g. Melakukan pembinaan mutu dan keamanan produk pabrikan skala
kecil/rumah tangga pada kelompok produsen;
h. Melakukan pembinaan penerapan standar Batas Minimum Residu
(BMR) wilayah provinsi;
i. Pengembangan kelembagaan sertifkasi produk pangan, dalam
upaya pengembangan SI SAKTI antara lain :
• Mendorong terbentuknya otoritas kompeten ditingkat provinsi,
dan kabupaten/kota;
• Memberikan bimbingan dan pelatihan kelengkapan yang
diperlukan otoritas kompeten;
• Mengembangkan dan meningkatkan kemampuan, wawasan
dan keterampilan inspektor, fasilitator, Penyidik Pegawai Negeri
Sipil (PPNS) dalam pengawasan keamanan pangan melalui
pelatihan-pelatihan;
• Memperkuat kelembagaan otoritas kompeten dengan
memberikan dokumen-dokumen yang harus dilengkapi.
j. Melakukan pembinaan sistem manajemen laboratorium uji mutu
dan keamanan pangan provinsi;
k. Melakukan monitoring otoritas kompeten kabupaten/kota;
377 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
l. Melakukan sertifkasi dan pelabelan prima wilayah provinsi.
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
a. Menyusun petunjuk teknis operasional informasi tentang keamanan
pangan;
b. Melakukan koordinasi pengendalian, pengawasan dan monitoring
peredaran bahan kimia berbahaya yang disalahgunakan untuk
pangan;
c. Melakukan analisis mutu, gizi dan keamanan produk pangan
masyarakat;
d. Melakukan analisis mutu, gizi konsumsi masyarakat;
e. Melakukan pembinaan dan pengawasan keamanan pangan segar,
dengan :
• Menyusun Petunjuk Operasional Pembinaan dan Pengawasan
Keamanan Pangan segar;
• Koordinasi dalam pembinaan, penanganan dan pengawasan
keamanan pangan segar;
• Sosialisasi dan Apresiasi Penanganan Keamanan Pangan
Penyusunan dan Pemantapan Dokumen Sistem Keamanan
(Doksiska);
• Workshop Penanganan Keamanan Pangan segar;
• Koordinasi dalam Sertifkasi dan Pelabelan Pangan;
• Evaluasi dan Pelaporan.
f. Melakukan penyuluhan keamanan pangan di sekolah dalam rangka
peningkatan pengetahuan dan pemahaman terhadap keamanan
pangan bagi murid sekolah dasar;
g. Melakukan pembinaan/pelatihan keamanan pangan pada penjual
jajanan anak sekolah dalam rangka peningkatan pengetahuan dan
pemahaman terhadap keamanan pangan;
h. Pembinaan dan pelatihan keamanan produk pabrikan skala kecil/
rumah tangga pada kelompok produsen;
i. Melakukan pembinaan penerapan standar Batas Minimum Residu
(BMR);
j. Pengembangan kelembagaan sertifkasi produk pangan, dalam
upaya pengembangan SI SAKTI antara lain :
• Mendorong terbentuknya otoritas kompeten ditingkat
kabupaten/ kota;
• Memberikan bimbingan dan pelatihan kelengkapan yang
diperlukan otoritas kompeten;
• Mengembangkan dan meningkatkan kemampuan, wawasan
dan keterampilan inspektor, fasilitator, Penyidik Pegawai Negeri
Sipil (PPNS) keamanan pangan dalam pengawasan keamanan
pangan melalui pelatihan-pelatihan;
• Memperkuat kelembagaan otoritas kompeten dengan
memberikan dokumen-dokumen yang harus dilengkapi.
k. Melakukan pembinaan sistem manajemen laboratorium uji mutu
dan keamanan pangan kabupaten/kota;
l. Melakukan sertifkasi dan pelabelan prima wilayah kabupaten/kota.
378 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
7. SDM
a. Aparat yang berkompeten di bidangnya;
b. Inspektor pengawas keamanan pangan;
c. Lembaga Otoritas Kompeten Keamanan Pangan Daerah.

PELAYANAN PENANGANAN KERAWANAN PANGAN
A. Gambaran Umum
Pangan merupakan kebutuhan esensial bagi kehidupan manusia, karena pangan
selain sangat dibutuhkan bagi pemenuhan kebutuhan psikologis, pangan juga
dapat membentuk SDM sebagai aset bagi pembangunan bangsa dan negara.
Masalah pangan akan dapat menjadi pemicu terjadinya masalah rawan pangan
dan masalah gizi. Kerawanan pangan adalah suatu kondisi ketidakcukupan
pangan yang dialami daerah, masyarakat, atau rumah tangga, pada waktu
tertentu untuk memenuhi standar kebutuhan fsiologi bagi pertumbuhan dan
kesehatan masyarakat. Kerawanan pangan dapat terjadi secara berulang-ulang
pada waktu-waktu tertentu (kronis), dan dapat pula terjadi akibat keadaan
darurat seperti bencana alam maupun bencana sosial (transien).
Kondisi rawan pangan dapat disebabkan karena : (a) tidak adanya akses secara
ekonomi bagi individu/rumah tangga untuk memperoleh pangan yang cukup;
(b) tidak adanya akses secara fsik bagi individu rumah tangga untuk memperoleh
pangan yang cukup; (c) tidak tercukupinya pangan untuk kehidupan yang
produktif individu/rumah tangga; (d) tidak terpenuhinya pangan secara cukup
dalam jumlah, mutu, ragam, keamanan serta keterjangkauan harga. Kerawanan
pangan sangat dipengaruhi oleh daya beli masyarakat yang ditentukan tingkat
pendapatannya. Rendahnya tingkat pendapatan memperburuk konsumsi energi
dan protein.
Masalah rawan pangan akan terjadi sepanjang kehidupan manusia, maka
perlu kiranya dicari konsep-konsep penanganannya yang efektif dan efsien
sesuai situasi dan kondisi yang ada. Salah satu konsep tersebut adalah Sistem
Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG). Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi
(SKPG) adalah suatu rangkaian kegiatan pengamatan situasi pangan dan gizi
melalui penyediaan data/informasi, pengolahan data dan analisis serta rencana
intervensi untuk penanganan masalah gangguan pangan dan gizi.
Pelaksanaan Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG) di daerah Kabupaten/
Kota dilakukan sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik masing-masing
daerah dengan mengacu pada lingkup kegiatan Sistem Kewaspadaan Pangan
dan Gizi (SKPG). Terdapat beberapa langkah kegiatan yang perlu kegiatan
yang perlu dilakukan sebelum operasional dilaksanakan, yaitu advokasi dan
sosialisasi Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG) kepada pemerintah
daerah dan stakeholder setempat utnuk memperoleh komitmen dukungan
pelaksanaannnya. Langkah selanjutnya adalah pelatihan ”petugas” atau tim unit
analisis Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG) secara berjenjang dari
tingkat provinsi kemudian kabupaten/Kota.
379 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
Pelayanan penanganan kerawanan pangan adalah jenis pelayanan terkait
dengan :
1. Pengembangan sistem isyarat dini
2. Penguatan kelembagaan untuk penanganan rawan pangan;
3. Pencegahan kerawanan pangan;
4. Penangulangan kerawanan pangan;
5. Peningkatan dan pengembangan desa mandiri pangan;
B. Indikator dan Cara Perhitungan Capaian
Indikator Penanganan Daerah Rawan Pangan
1. Pengertian
a. Kerawanan pangan adalah suatu kondisi ketidakcukupan pangan
yang dialami daerah, masyarakat atau rumah tangga pada waktu
tertentu untuk memenuhi standar kebutuhan fsiologis bagi
pertumbuhan dan kesehatan masyarakat.
b. Rawan Pangan kronis adalah ketidakmampuan rumah tangga untuk
memenuhi standar minimum kebutuhan pangan anggotanya pada
periode yang lama karena keterbatasan kepemilikan lahan, asset
produktif dan kekurangan pendapatan.
c. Rawan Pangan Transien adalah suatu keadaan rawan pangan yang
bersifat mendadak dan sementara, yang disebabkan oleh perbuatan
manusia (penebangan liar yang menyebabkan banjir atau karena
konfik sosial), maupun karena alam berupa berbagai musibah yang
tidak dapat diduga sebelumnya, seperti: bencana alam (gempa
bumi, tanah longsor, gunung meletus, banjir bandang, tsunami).
d. Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG) adalah suatu sistem
pendeteksian dan pengelolaan informasi tentang situasi pangan dan
gizi yang berjalan terus menerus. Informasi yang dihasilkan menjadi
dasar perencanaan, penetuan kebijakan, koordinasi program dan
kegiatan penanggulangan rawan pangan dan gizi.
1. Defnisi Operasional
Penanganan rawan pangan dilakukan pertama melalui pencegahan
kerawanan pangan untuk menghindari terjadinya rawan pangan disuatu
wilayah sedini mungkin dan kedua melakukan penanggulangan
kerawanan pangan pada daerah yang rawan kronis melalui program-
progam sehingga rawan pangan di wilayah tersebut dapat tertangani,
dan penanggulangan daerah rawan transien melalui bantuan sosial
a. Pencegahan rawan pangan melalui pendekatan yaitu :
• Pengembangan Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG)
dengan melaksanakan 3 kegiatan sebagai berikut :
1) Peramalan situasi pangan dan gizi melalui SIDI, termasuk
peramalan ketersediaan pangan dan pemantauan
pertumbuhan balita dan hasil pengamatan sosial ekonomi
2) Kajian situasi pangan dan gizi secara berkala berdasarkan
hasil survei khusus atau dari laporan tahunan.
3) Diseminasi hasil peramalan dan kajian situasi pangan dan
gizi bagi perumus kebijakan (forum koordinasi tingkat
desa, kecamatan, kabupaten dan propinsi).
380 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
• Penyusunan Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan (Food
Security and Vulnerability Atlas) disusun pada periode 3- 5 tahunan
yang menngambarkan kondisi sampai tingkat kecamatan/desa
sebagai acuan dalam penentuan program
• Penghitungan tingkat kerawanan dengan membandingkan
jumlah penduduk miskin yang mengkonsumsi pangan
berdasarkan 3 kriteria
prosentase angka kecukupan gizi (AKG) sebesar 2.000 Kalori
yaitu:
a) Penduduk sangat rawan < 70% AKG
b) Penduduk pangan resiko sedang < 70% - 89,9% AKG
c) Penduduk tahan pangan > 89,9% AKG
b. Cara Perhitungan
• Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG)
• Indikator yang digunakan dengan pendekatan SKPG :
1) Pertanian : Ketersediaan pangan
2) Kesehatan : Preferensi energi
3) Sosial ekonomi : kemiskinan karena sejahtera dan
prasejahtera.
• Masing – masing indikator diskor, gabungan 3 indikator ini
merupakan penentu rawan pangan resiko tinggi, sedang dan
rendah.
• Indikator pertanian untuk peramalan daerah potensi produksi
tanaman pangan dapat dilakukan menggunakan 4 indikator,
dengan rumus sebagai berikut :
PSB Pangan non padi = produksi pangan x harga pangan non padi
(Rp/Kg) / Harga beras (Rp/Kg)
• Cara menghitung rasio ketersediaan produksi :
1) Ketersediaan beras adalah produksi GKG dikonversi ke
beras 85% x 63,2% x jumlah produksi GKG
2) Kebutuhan beras = konsumsi rata-rata perkapita x jumlah
penduduk ½ tahunan dibagi 1.000
3) Perimbangan = ketersediaan – kebutuhan beras
4) Rasio = ketersediaan : kebutuhan beras.

• Indikator Kesehatan
Rumus status gizi
Prev.gizi kurang (%) = (n gizi kurang < -2 SD)

x 100 %

(n balita yang dikumpulkan PSG)
• Dalam laporan PSG status gizi balita biasanya dikelompokkan
dalam 3 status gizi, yaitu :
1) Gizi buruk : dibawah minus 3 standar deviasi (<-3
SD);
381 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
2) Gizi kurang : antara minus 3 SD dan minus 2 SD
(minus 3 SD sampai minus 2 SD)
3) Gizi baik : minus 2 SD keatas
• Sosialisasi ekonomi
Kreteria yang digunakan untuk mengkelompokkan keluarga –
keluarga kedalam status kemiskinan adalah berikut :
1) Keluarga pra-sejahtera (PS) : jika tidak memenuhi salah
satu syarat sebagai keluarga
sejahtera.
2) Keluarga sejahtera-satu (KS1) : jika dapat memenuhi
kebutuhan dasarnya secara
minimal.
• Kemudian hasil perimbangan diskor :
1) Skor 1: apabila rasio > 1.14 (surplus)
2) Skor 2 : apabila rasio > 1.00 – 1.14 (swasembada)
3) Skor 3 : apabila rasio > 0.95 – 1.00 (cukup)
4) Skor 4 : apabila rasio lebih kecil atau sama dengan 0.95
(defsit).
Pemetaan situasi pangan suatu wilayah berdasarkan indikator
pertanian pangan (padi) dilakukan dengan menjumlahkan
skor dari indikator yang digunakan semakin besar jumlah
skor semakin besar resiko rawan pangan suatu wilayah. Nilai
Indikator tersebut diatas digunakan untuk membuat situasi
pangan dan gizi, dengan tahapan sebagai berikut :
1) Menjumlahkan ke 3 nilai skor pangan, gizi, dan kemiskinan
2) Jumlah ke 3 nilai indikator akan diperoleh maksimum 12
(jika nilai skor masing-masing 4) dan jumlah terendah 3
(jika skor masing-masing 1).
• Biasanya tingkat kerawanan berdasarkan jumlah tiga nilai
indikator dan dapat diklasifkasikan menjadi 3 wilayah resiko,
yaitu wilayah resiko tinggi (skor 9 – 12), wilayah resiko sedang
(skor 6-8) dan wilayah resijo ringan (skor 3 -5). wilayah resiko
tinggi dapat terjadi pada penjumlahan apabila salah satu
indikator mempunyai skor 4 walaupun penjumlahan ke tiga
indikator kurang dari skor 9.
a. Pendekatan FSVA (Food Security and Vulnerability Atlas)
• Untuk menganalisis tingkat ketahanan pangan adalah
berdasarkan indikator yang telah terseleksi dengan penyusunan
indeks tingkat ketahanan pangan pada masing-masing
indikator.
382 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
No IndiKator
I
Ketersediaan Pangan
1. Rasio konsumsi normative per kapita terhadap ketersediaan bersih
“padi + jagung + ubi kayu + ubi jalar”
II
Akses Terhadap
Pangan dan
Penghidupan
2. Persentase penduduk hidup di bawah garis kemiskinan
3. Persentase desa yang tidak memiliki akses penghubung yang
memadai
4. Persentase rumah tangga tanpa akses listrik
III Pemanfaatan Pangan
5. Angka harapan hidup saat lahir
6. Berat badan balita di bawah standar (underweight)
7. Perempuan buta huruf
8. Rumah tangga tanpa akses ke air bersih
9. Persentase rumah tangga yang tinggal lebih dari 5 km dari fasilitas
kesehatan
IV
Kerentanan terhadap
kerawanan pangan
10. Deforestasi hutan
11. Penyimpangan curah hujan
12. Bencana alam
13. Persentase daerah puso
• Untuk menentukan nilai akan dilakukan dengan menghitung
indeks dimana rumus indeks adalah :
Indeks
ij
X =
min max
min
i i
i ij
X X
X X
÷
÷
Dimana :
ij
X = nilai ke – j dari indikator ke i
“min” dan “max” = nilai minimum dan maksimum dari
indikator tersebut
• Selanjutnya indeks ketahanan pangan komposit diperoleh dari
penjumlahan seluruh indeks indikator (9 indikator) kerentanan
terhadap kerawanan pangan. Indeks komposit kerawanan
pangan dihitung dengan cara sebagai berikut :
= IFI 1/9 } (
HEALTH WATER NUT LEX LIT ROADP BPL AV
I I I I I I I I + + + + + + +
• Contoh penentuan penurunan penduduk miskin dan rawan
pangan
Batasan Kategori Indikator Ketahanan Pangan\Food Security
and Vulnerability Atlas (FSVA)
383 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
No Indikator Indikator Catatan Sumber Data
1
Konsumsi normative per
kapita terhadap rasio
ketersediaan bersih
padi+jagung+ubi kayu+ubi
jalar
> = 1.5
1.25 – 1.5
1.00 – 1.25
0.75 – 1.00
0.50 – 0.75
< 0.50
Defsit tinggi
Defsit sedang
Defsit rendah
Surplus rendah
Surplus sedang
Surplus tinggi
Badan Ketahanan
Pangan Provinsi
dan Kabupaten
(data 2005 – 2007)
2
Persentase penduduk di
bawah garis kemiskinan
> =3.5
25 - < 35
20 - < 25
15 - < 20
10 - < 15
0 - < 10
Data dan Informasi
Kemiskinan, BPS
tahun 2007 Buku 2
Kabupaten
3
Persentase desa yang tidak
memiliki akses penghubung
yang memadai
>= 30
25 - < 30
20 - < 25
15 - < 20
10 - < 15
0 - < 10
4
Persentase penduduk tanpa
akses listrik
>= 50
40 - < 50
30 - < 40
20 - < 30
10 - < 20
< 10
5
Angka harapan hidup pada
saat lahir
< 58
58 - < 61
61 - < 64
64 - < 67
67 - < 70
>=70
6
Berat badan balita di bawah
standar (underweight)
>= 30
20 - < 30
10 - < 20
<10
7
Perempuan buta huruf
>=40
30 - < 40
20 - < 30
10 - < 20
5 - < 10
<20
8
Persentase Rumah Tangga
tanpa akses air bersih
>=70
60 – 70
50 – 60
40 – 50
30 – 40
<30
9
Persetase penduduk yang
tinggal lebih dari 5 Km dan
fasilitas kesehatan
>=60
50 – 60
40 – 50
30 – 40
20 – 30
<30
10
Deforestasi hutan
Tidak ada range, hanya menyoroti
perubahan kondisi penutu-pan
lahan dari hutan menjadi non
hutan
D e p a r t e m e n
Kehutanan, 2008
384 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
11
Fluktuasi curah hujan
<85
85 – 115
>115
Di bawah normal
Normal
Di atas normal
Badan Meteorolo-
gi, Klimatologi dan
geofsika 2008
12 Bencana alam
Tidak ada range, hanya menyoroti
daerah dengan kejadian bencana
alam dan kerusakannya dalam
periode tertentu, dengan
demikian menunjukkan daerah
tersebut rawan terhadap bencana
Badan
Penanggulangan
Bencana Daerah
(SATKORLAK dan
SATLAK)
13
Persentase daerah puso
>= 15
10 – 15
5 – 10
3 – 5
1 – 3
<1
Dinas Pertanian
atau Balai Proteksi
Tanaman Pangan
dan Hortikultura
(BPTPH)
3. Sumber data
a. Kehutanan, 2008.
b. Badan Data BKKBN.
c. Dinas Kesehatan.
d. BPS Kabupaten Kota.
e. Dolog Kabupaten/Kota.
f. Dinas Pertanian dan Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura
(BPTPH).
g. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (SATKORLAK dan SATLAK).
h. Badan Meteorologi, Klimatologi dan geofsika 2008.
i. Data Potensi Desa;
j. Badan Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten (data 2005 – 2007).
4. Rujukan
a. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan
Pangan.
b. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 25/Permentan/OT.140/2/2010
tentang Pedoman Umum Program Pembangunan Ketahanan
Pangan Lingkup Badan Ketahanan Pangan Tahun 2010.
c. Peraturan Menteri Pertanian/Ketua Harian Dewan Ketahanan Pangan
Nomor 43/Permentan/OT.140/7/2010 tentang Pedoman Sistem
Kewaspadaan Pangan dan Gizi.
d. Peraturan Kepala Badan Ketahanan Pangan Nomor 10/Kpts/
OT.140/K/03/2010 tentang Pedoman Teknis Pengembangan
Ketersediaan Pangan dan Penanganan Kerawanan Pangan Tahun
2010.
5. Target
Capaian penanganan daerah rawan pangan sebesar 60% pada tahun
2015.
6. Langkah Kegiatan
Pemerintah Daerah Provinsi
a. Menyusun pedoman penanganan rawan pangan di tingkat
kabupaten./kota;
385 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
a. Penyediaan data dan Informasi :
• Melakukan pengumpulan data, mengolah, menganalisis dan
Pemetaan Situasi Pangan dan gizi kabupaten/kota;
• Melakukan pengumpulan data, mengolah, mengalisis dan
pemetaan Peta Ketahanan dan kerentanan Pangan (FSVA)
kabupaten/kota;
b. Pengembangan sistem Kewaspadaan Pangan dan gizi:
• Menyusun petunjuk pelaksanaan Sistem Kewaspadaan pangan
dan Gizi;
• Sosialisasi petunjuk pelaksanaan Sistem Kewaspadaan pangan
dan gizi;
• Melakukan pelatihan petugas SKPG dan FSVA kabupaten/kota
• Mengaktifkan dan koordinasi dengan SKPG kabupaten/kota
yang aktif;
c. Melakukan Penanggulangan kerawanan pangan
• Penyusunan petunjuk pelaksanaan penanggulangan
kerawanan pangan;
• Sosialisasi petunjuk pelaksanaan penanggulangan kerawanan
pangan;
• Melakukan intervensi melalui bantuan sosial pada daerah
rawan pangan hasil investigasi Tim SKPG dan rawan pangan
akibat bencana
• Penyediaan stok pangan melalui pengembangan lumbung
pangan pemerintah provinsi
• Menggerakkan pemberdayaan masyarakat rawan pangan,
melalui program desa mandiri pangan dan dipadukan dengan
program lainnya di tingkat kabupaten/kota.
d. Penanggulangan Rawan Pangan
Kegiatan yang dilakukan dalam rangka penanggulangan rawan kro-
nis adalah melakukan investigasi dan intervensi Rawan Pangan Kro-
nis dan transien.
• Investigasi
1) Berdasarkan pemetaan situasi pangan dan gizi yang
dilakukan oleh Tim SKPG, Kepala Daerah segera membentuk
Tim Investigasi. Tim Investigasi beranggotakan minimal
5 orang yang mempunyai keahlian di bidangnya masing-
masing dari unsur-unsur instansi terkait.
2) Tim Investigasi harus segera turun ke lapangan paling
lambat 1 minggu setelah suatu daerah diketahui mengalami
kerawanan pangan kronis.
3) Hasil investigasi digunakan oleh Tim Investigasi untuk
menyusun rekomendasi yang akan disampaikan kepada
Kepala Daerah.
4) Hasil rekomendasi yang disampaikan mencakup jenis
intervensi yang tepat, lokasi dan masyarakat sasaran, jangka
waktu pelaksanaan intervensi dan lain-lain sesuai dengan
kepentingan.
386 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
• Intervensi
1) Setelah menerima hasil investigasi dari Tim Investigasi, Ke-
pala Daerah memerintahkan Pokja Pangan dan Gizi untuk
mengkoordinasikan pelaksanaan intervensi.
2) Intervensi yang dilakukan mencakup tanggap darurat apa-
bila diperlukan, intervensi jangka menengah serta intervensi
jangka panjang.
3) Jenis intervensi yang tepat, jangka waktu intervensi, besaran
dana yang diperlukan dan lain-lain dapat diketahui berdasar-
kan hasil investigasi yang dilakukan oleh Tim Investigasi.
4) Intervensi dilakukan dengan menggunakan sumber-sumber
dana baik berasal dari APBN, APBD, masyarakat maupun ban-
tuan internasional untuk penanganan rawan pangan kronis
ditanggulangi melalui program-program yang dilaksanakan
oleh instansi terkait seperti Program Desa Mandiri Pangan,
Desa Siaga, PUAP, Primatani, PIDRA atau program pember-
dayaan lainnya.
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
a. Penyediaan data dan Informasi :
• Melakukan pengumpulan data, mengolah, menganalisis dan
Pemetaan Situasi Pangan dan gizi sampai level kecamatan/
desa
• Melakukan pengumpulan data, mengolah, mengalisis dan
pemetaan Peta Ketahanan dan kerentanan Pangan (FSVA)
sampai level kecamatan/desa
b. Pengembangan sistem Kewaspadaan Pangan dan gizi:
• Menyusunan pedoman Teknis Sistem Kewaspadaan pangan
dan Gizi;
• Sosialisasi pedoman Teknis Sistem Kewaspadaan pangan dan
gizi;
• Melakukan pelatihan petugas SKPG dan FSVA
• Mengaktifkan dan koordinasi dengan SKPG kabupaten/kota
yang aktif;
• Menggerakan Tim pangan kecamatan yang aktif (yang dibina/
dilatih);
• Menggerakkan kelompok PKK/posyandu kecamatan yang aktif
(yang dibina/dilatih);
c. Melakukan Penanggulangan kerawanan pangan
• Penyusunan pedoman umum Penanggulangan Kerawanan
Pangan;
• Sosialisasi pedoman umum Penanggulangan Kerawanan
Pangan;
• Melakukan intervensi melalui bantuan sosial pada daerah
rawan pangan hasil investigasi Tim SKPG dan rawan pangan
akibat bencana;
• Penyediaan stok pangan melalui pengembangan lumbung
pangan masyarakat di pedesaan
387 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
• Penanggulangan kerawanan pangan dengan melakukan
pemberdayaan masyarakat rawan pangan, melalui program
desa mandiri pangan dan dipadukan dengan program lainnya.
d. Penanggulangan Rawan Pangan Kronis
Kegiatan yang dilakukan dalam rangka penanggulangan rawan kro-
nis adalah melakukan investigasi dan intervensi Rawan Pangan Kro-
nis.
• Investigasi
1) Berdasarkan pemetaan situasi pangan dan gizi yang
dilakukan oleh Tim SKPG, Kepala Daerah segera membentuk
Tim Investigasi. Tim Investigasi beranggotakan minimal 5
orang yang mempunyai keahlian di bidangnya masing-
masing dari unsur-unsur instansi terkait.
2) Tim Investigasi harus segera turun ke lapangan paling
lambat 1 minggu setelah suatu daerah diketahui
mengalami kerawanan pangan kronis.
3) Hasil investigasi digunakan oleh Tim Investigasi untuk
menyusun rekomendasi yang akan disampaikan kepada
Kepala Daerah.
4) Hasil rekomendasi yang disampaikan mencakup jenis
intervensi yang tepat, lokasi dan masyarakat sasaran,
jangka waktu pelaksanaan intervensi dan lain-lain sesuai
dengan kepentingan.
• Intervensi
1) Setelah menerima hasil investigasi dari Tim Investigasi, Ke-
pala Daerah memerintahkan Pokja Pangan dan Gizi untuk
mengkoordinasikan pelaksanaan intervensi.
2) Intervensi yang dilakukan mencakup tanggap darurat
apabila diperlukan, intervensi jangka menengah serta in-
tervensi jangka panjang.
3) Jenis intervensi yang tepat, jangka waktu intervensi, be-
saran dana yang diperlukan dan lain-lain dapat diketahui
berdasarkan hasil investigasi yang dilakukan oleh Tim In-
vestigasi.
4) Intervensi dilakukan dengan menggunakan sumber-sum-
ber dana baik berasal dari APBN, APBD, masyarakat mau-
pun bantuan internasional untuk penanganan rawan pan-
gan kronis ditanggulangi melalui program-program yang
dilaksanakan oleh instansi terkait seperti Program Desa
Mandiri Pangan, Desa Siaga, PUAP, Primatani, PIDRA atau
program pemberdayaan lainnya.
e. Penanggulangan Rawan Pangan Transien
• Investigasi
1) Setelah menerima laporan adanya kejadian bencana,
maksimal 2 hari, Kepala Daerah harus sudah membentuk
Tim Investigasi. Tim Investigasi beranggotakan minimal
5 orang yang mempunyai keahlian di bidangnya masing-
masing dari unsur-unsur instansi terkait.
388 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
2) Tim Investigasi melaksanakan tugasnya dan melaporkan
hasilnya kepada Kepala Daerah maksimal 3 hari setelah
dibentuk.
3) Hasil investigasi yang dilaporkan kepada Kepala Daerah
meliputi rekomendasi adanya rawan pangan transien
yang disebabkan oleh bencana, wilayah yang mengalami
rawan pangan, masyarakat sasaran, jenis intervensi yang
diberikan, jangka waktu dan pelaksana intervensi.
4) Setelah menerima rekomendasi dari Tim Investigasi,
Kepala Daerah memerintahkan Pokja Pangan dan Gizi
untuk melakukan intervensi pada daerah yang diketahui
mengalami rawan pangan transien.
5) Tugas Tim Investigasi berbeda dengan Satlak/Satkorlak.
Namun dalam pelaksanaan tugasnya Tim Investigasi dapat
berkoordinasi dengan Satlak/Satkorlak setempat.
• Intervensi
Intervensi dilakukan dengan memberikan bantuan tanggap
darurat, sesuai kebutuhan setempat dari hasil investigasi dan
bantuan jangka pendek serta jangka panjang
7. SDM
Aparat yang berkompeten di bidangnya
MENTERI PERTANIAN,
Ttd
SUSWONO
389 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
LAMPIRAN II PERATURAN MENTERI PERTANIAN
NOMOR : 65/Permentan/OT.140/12/2010
TANGGAL : 22 Desember 2010
PETUNJUK TEKNIS
PERENCANAAN PEMBIAYAAN
STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (SPM) serta Peraturam
Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis dan
Penyusunan dan Penetapan SPM, pemerintah wajib menyusun SPM berdasarkan
urusan wajib yang merupakan pelayanan dasar, sebagai bagian dari pelayanan
publik. Sedangkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007
selanjutnya mengatur tentang Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal
berdasarkan Analisis Kemampuan dan Potensi Daerah.
Menindaklanjuti hal tersebut di atas, Kementerian Pertanian telah menetapkan
Peraturan Menteri tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketahanan
Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota.
Dalam rangka penerapan dan pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan secara
bertahap diperlukan panduan perencanaan pembiayaan pencapaian SPM Bidang
Ketahanan Pangan di provinsi dan kabupaten/kota untuk dijadikan acuan bagi
pemerintah daerah dengan memperhatikan potensi dan kemampuan daerah.
B. Tujuan dan Sasaran
Petunjuk Teknis ini bertujuan untuk memberikan kemudahan dan kesamaan
visi kepada pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota dalam penyusunan
perencanaan pembiayaan penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan di Provinsi
dan Kabupaten/Kota.
Adapun sasaran dari Petunjuk Teknis ini adalah tersusunnya perencanaan
pembiayaan SPM Bidang Ketahanan Pangan oleh pemerintah Daerah Provinsi
dan Kabupaten/Kota dalam rangka pencapaian secara bertahap SPM Bidang
Ketahanan Pangan di daerahnya.
390 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
C. Pengertian
1. Indikator kinerja SPM Bidang Ketahanan Pangan adalah tolok ukur prestasi
kuantitatif dan kualitatif di bidang ketahanan pangan yang digunakan untuk
menggambarkan besaran yang hendak di penuhi dalam pencapaian SPM
bidang ketahanan pangan di Provinsi dan Kabupaten/ Kota berupa masukan
proses, hasil, dan/atau manfaat pelayanan.
2. Batas waktu pencapaian adalah batas waktu yang dibutuhkan untuk
mencapai target (nilai) indikator SPM secara bertahap yang ditentukan untuk
mencapai SPM daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota.

3. Langkah kegiatan adalah tahapan kegiatan yang harus dilaksanakan untuk
memenuhi capaian indikator SPM sesuai situasi dan kondisi serta kemampuan
keuangan pemerintah daerah Provinsi dan Kabupaten/kota.
4. Kurun waktu adalah kurun/waktu dalam pelaksanaan kegiatan periode 1
(satu) tahun.
5. Satuan kerja/Lembaga penanggung jawab adalah lembaga di daerah
yang bertanggung jawab dalam penerapan SPM. Penentuan Satuan Kerja
Perangkat Daerah (SKPD) ini harus mempertimbangkan tugas pokok dan
fungsi, kualifkasi dan kompetensi sumber daya SKPD yang bersangkutan.
6. Kemampuan dan potensi daerah adalah kondisi keuangan daerah
seperti PAD, DAU, dan DAK serta sumber daya yang dimiliki daerah untuk
menyelenggarakan urusan wajib pemerintahan daerah dan dalam rangka
pembelanjaan untuk membiayai penerapan SPM.
7. Rencana Pencapaian SPM adalah target pencapaian SPM yang dituangkan
dalam dokumen perencanaan daerah yang dijabarkan pada Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD), RKPD, Renstra-SKPD dan
Renja-SKPD untuk digunakan sebagai dasar perhitungan kebutuhan biaya
dalam penyelenggaraan pelayanan dasar.
8. Analisis kemampuan dan potensi daerah terkait data dan informasi
menyangkut kapasitas dan sumber daya yang dimiliki daerah.
9. Program adalah penjabaran kebijakan SKPD dalam bentuk upaya yang
berisi satu atau lebih kegiatan dengan menggunakan sumber daya yang
disediakan untuk mencapai hasil yang terukur sesuai dengan misi SKPD.
10. Kegiatan adalah bagian dari program yang dilaksanakan oleh satu atau lebih
unit kerja pada SKPD sebagai bagian dari pencapaian sasaran terukur pada
suatu program dan terdiri dari sekumpulan tindakan pengerahan sumber
daya baik yang berupa personal (sumber daya manusia), barang modal
termasuk peralatan dan teknologi, dana, atau kombinasi dari beberapa
atau kesemua jenis sumber daya tersebut sebagai masukan (input) untuk
menghasilkan keluaran (output) dalam bentuk barang/jasa.
D. Dasar Hukum
1. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan
dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
2. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk
Teknis Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal.
3. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Rencana
Pencapaian Standar Pelayanan Minimal.
391 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
E. Ruang Lingkup
Ruang lingkup Petunjuk Teknis perencanaan pembiayaan pencapaian SPM
bidang ketahanan pangan, meliputi:
1. Rencana pencapaian SPM.
2. Pengintegrasian rencana pencapaian SPM dalam bentuk dokumen
perencanaan dan penganggaran.
3. Mekanisme pembelanjaan penerapan SPM dan perencanaan pembiayaiam
pencapaian SPM bidang ketahanan pangan di Kabupaten/Kota.
4. Sistem penyampaian informasi rencana dan realisasi pencapaian target
tahunan SPM kepada masyarakat.
RENCANA PENCAPAIAN SPM
Dalam menentukan rencana pencapaian dan penerapan SPM, pemerintahan daerah
harus mempertimbangkan:
1. Kondisi awal tingkat pencapaian pelayanan dasar
Kondisi awal tingkat pencapaian pelayanan dasar dilihat dari kegiatan yang sudah
dilakukan oleh daerah sampai saat ini, terkait dengan jenis-jenis pelayanan yang
ada di dalam SPM Bidang Ketahanan Pangan di Provinsi dan Kabupaten/Kota.
2. Target pelayanan dasar yang akan dicapai
Target pelayanan dasar yang akan dicapai mengacu pada target pencapaian yang
sudah disusun oleh Kementerian Pertanian dalam Peraturan Menteri Pertanian
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Ketahan Pangan Provinsi dan
Kabupaten/Kota dan Lampirannya tentang Petunjuk Teknis Standar Pelayanan
Minimal Bidang Ketahanan Pangan Provinsi dan Kabupaten/Kota, merupakan
bagian yang tidak terpisahkan.
3. Kemampuan, potensi, kondisi, karakteristik dan prioritas daerah
Rencana pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan di daerah mengacu pada
batas waktu pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan secara nasional yang
telah di tetapkan oleh Kementerian Pertanian dengan memperhatikan analisis
kemampuan dan potensi daerah.
Analisis kemampuan daerah disusun berdasarkan data, statistik dan informasi
yang akurat dan dapat dipertanggung jawabkan baik yang bersifat khusus
maupun umum. Pengertian khusus dalam hal ini adalah data, statistik dan
informasi yang secara langsung terkait dengan penerapan SPM Bidang Ketahanan
Pangan di Kabupaten/Kota, misalnya data teknis, sarana dan prasarana fsik,
personil, alokasi anggaran untuk melaksanakan SPM Bidang Ketahanan Pangan
di Kabupaten/Kota. Sedangkan pengertian umum dalam hal ini adalah data,
statistik, dan informasi yang secara tidak langsung terkait dengan penerapan
SPM Bidang Ketahanan Pangan, namun keberadaannya menunjang pelaksanaan
SPM secara keseluruhan. Misalkan kondisi geografs, demografs, pendapatan
daerah, sarana prasarana umum dan sosial ekonomi.
Potensi daerah yang dimaksud dalam hal ini mengandung pengertian
ketersediaan sumber daya yang dimiliki baik yang telah dieksploitasi maupun
yang belum dieksploitasi yang keberadaannya dapat dimanfaatkan untuk
menunjang pencapaian SPM.
392 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
PERMENTAN NO. 65/PERMENTAN/0T.140/12/2010
Faktor kemampuan dan potensi daerah digunakan untuk menganalisis:
a. Penentuan status awal yang terkini dari pencapaian pelayanan dasar di
daerah;
b. Perbandingan antara status awal dengan target pencapaian dan batas
waktu pencapaian SPM yang ditetapkan oleh Pemerintah;
c. Perhitungan pembiayaan atas target pencapaian SPM, analisa standar
belanja kegiatan berkaitan dengan SPM dan satuan harga kegiatan;
d. Perkiraan kemampuan keuangan dan pendekatan penyediaan pelayanan
dasar yang memaksimalkan sumber daya daerah.
Analisis kemampuan dan potensi daerah digunakan untuk menyusun skala
prioritas program dan kegiatan yang akan dilaksanakan sesuai dengan
pencapaian dan penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan di Kabupaten/Kota.
Penentuan prioritas program dan kegiatan dan batas waktu pencapaian SPM di
daerah dilakukan dengan menggunakan format pada Tabel 1 dan 2.
PENGINTEGRASIAN RENCANA PENCAPAIAN SPM DALAM DOKUMEN
PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN
Pemerintah daerah menyusun rencana pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan
yang akan di tuangkan dalam RPJMD dan dijabarkan dalam target tahunan pencapaian
SPM Bidang Ketahanan Pangan. RPJMD yang memuat rencana pancapaian SPM
Bidang Ketahanan Pangan akan menjadi pedoman dalam penyusunan Renstra
SKPD, kebijakan umum APBD (KUA) dan Prioritas Planfon Anggaran (PPA). Adapun
mekanisme rencana pencapaian SPM dalam RPJMD sebagai berikut:
MEKNISME PEMBELANJAAN PENERAPAN SPM DAN PERENCANAAN
PEMBIAYAAN PENCAPAIAN SPM BIDANG KETAHANAN PANGAN
Nota kesepakatan tentang KUA dan PPA yang disepakati bersama antara Kepala Daerah
dan DPRD wajib memuat target pencapaian dan penerapan SPM Bidang Ketahanan
Pangan di Kabupaten/Kota. Nota kesepakatan inilah yang menjadi dasar penyusunan
393 Himpunan Produk Hukum
Standar Pelayanan Minimal (SPM)
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
BIDANG KETAHANAN PANGAN
PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA
RKA-SKPD yang menggambarkan secara rinci dan jelas program dan kegiatan yang
akan dilakukan dalam rangka pencapaian dan penerapan SPM Bidang Ketahanan
Pangan di Kabupaten/Kota. Pengintegrasian SPM ke dalam RAPBD ini adalah, sebagai
berikut:
Mekanisme perencanaan pembiayaan pencapaian SPM Bidang Ketahanan Pangan
dilakukan untuk melihat kemampuan dan potensi daerah dalam pencapaian dan
penerapan SPM Bidang Ketahanan Pangan di Kabupaten/Kota. Adapun tahapan
mekanisme perencanaan pembiayaan SPM adalah, seb